Anda di halaman 1dari 8

Geometri 1

Ichlas Adhiguna November 24, 2016

Teorema 1 (Heron’s Formula). Luas sebuah segitiga dengan panjang sisi a, b, dan c adalah

s(s a)(s b)(s c) dengan s adalah setengah keliling segitiga tersebut.

c ) dengan s adalah setengah keliling segitiga tersebut. Figure 1: Segitiga ABC Proof. Pada Figure

Figure 1: Segitiga ABC

Proof. Pada Figure 1, segitiga ABC memiliki panjang sisi a, b, dan c. Jika luas segitiga ABC dino- tasikan dengan L, maka L dapat ditentukan dengan

 

1

L =

2 at

(1)

dengan sisi berukuran a sebagai alas dan t sebagai tinggi segitiga. Misalkan panjang ruas CD adalah x maka dengan teorema Pythagoras kita dapatkan

t 2 =

t 2 = c 2 (a x) 2

b 2 x 2

dari persamaan (2) dan (3) kita dapatkan

b 2 x 2 =

b 2 x 2 = c 2 a 2 + 2ax x 2

c 2 (a x) 2

x = a 2 + b 2 c 2

2a

1

(2)

(3)

Substitusikan nilai x ke persamaan (2)

t 2

= b 2 a 2 + b 2 c 2

2a

2

4a 2 b 2 (a 2 + b 2 c 2 ) 2

=

4a 2

(2ab + (a 2 + b 2 c 2 ))(2ab (a 2 b 2 c 2 ))

=

4a 2

((a 2 + 2ab + b 2 ) c 2 )(c 2 (a 2 2ab + b 2 ))

=

4a 2

((a + b) 2 c 2 )(c 2 (a b) 2 )

=

4a 2

((a + b) + c)((a + b) c)(c + (a b))(c (a b))

=

4a 2

(a + b + c)(a + b c)(a b + c)(a + b + c)

=

4a 2

(a + b + c)(a + b + c 2c)(a + b + c 2b)(a + b + c 2a)

=

=

=

t =

4a 2

4 2 a + b + c a + b + c c a + b + c b a + b + c

a

2

2

2

2

4 2 (s (s c) (s b) (s a))

a

2

a s (s c) (s b) (s a)

Substitusikan nilai t ke persamaan (1) didapat

a

L = s (s c) (s b) (s a)

berturut-tutrut

s (s c) (s b) (s a) dengan s adalah setelah keliling segitiga tersebut.

Teorema 2 (Ptolemy’s Theorem). Diketahui sebuah segiempat siklik ABCD dengan panjang sisi- sisinya a, b, c, dan d. Maka perkalian diagonal-diagonalnya sama dengan penjumlahan dari perkalian sisi-sisi yang bersebrangan.

dengan

Jadi

a,

b,

(4)

sisi-sisi yang bersebrangan. dengan Jadi a , b , (4) luas segitiga dengan panjang sisi dan

luas

segitiga

dengan

panjang

sisi

dan

c

dapat

ditentukan

(4) luas segitiga dengan panjang sisi dan c dapat ditentukan Figure 2: Segiempat siklik ABCD Proof.

Figure 2: Segiempat siklik ABCD

Proof. Segiempat ABCD memiliki panjang sisi-sisi a, b, c, dan d seperti yang terlihat pada Figure 2. Misalkan diagonal AC dan BD memiliki panjang berturut-turut d 1 dan d 2 , dan besar sudut ABC dan

2

sudut BAD berturut-turut adalah α dan β. Maka dengan hukum cosinus pada segitiga ABC didapat

d 2 = a 2 + b 2 2ab cos α

1

(5)

Karena segiempat ABCD adalah segiempat siklik maka besar sudut ADC adalah m ADC = π α, dan karena cos (π α) = cos α. Maka dengan hukum cosinus pada segitiga ACD didapat

d 2 = c 2 + d 2 + 2cd cos α

1

(6)

Dari persamaan (5) dan (6) didapat

a 2 + b 2

2ab cos α = c 2 + d 2 + 2cd cos α

2ab cos α

+ 2cd cos α = a 2 + b 2 c 2 d 2

cos α = (a 2 + b 2 ) (c 2 + d 2 )

2(ab + cd)

Substitusikan nilai cos α ke persamaan (5) sehingga

d

2

1

= a 2 + b 2 2ab (a 2 + b 2 ) (c 2 + d 2 ) 2(ab + cd)

=

=

=

=

=

(a 2 + b 2 )(ab + cd)

ab + cd

ab(a 2 + b 2 ) ab(c 2 + d 2 )

ab + cd

ab(a 2 + b 2 ) + cd(a 2 + b 2 )

ab + cd

ab(c 2 + d 2 ) + cd(a 2 + b 2 )

ab + cd abc 2 + abd 2 + a 2 cd + b 2 cd

ab + cd

ab(a 2 + b 2 ) ab(c 2 + d 2 )

ab + cd

(abc 2 + a 2 cd) + (abd 2 + b 2 cd)

ab + cd

ac(ad + bc) + bd(ad + bc)

=

ab + cd

(ac + bd)(ad + bc)

=

ab + cd

Untuk d 2 ditentukan menggunakan cara yang sama, dengan hukum cosinus pada segitiga ABD didapat

d 2 2 = a 2 + d 2 + 2ad cos β

(7)

Karena segiempat ABCD adalah segiempat siklik maka besar sudut BCD adalah m BCD = π β. Maka dengan hukum cosinus pada segitiga BCD didapat

d 2 2 = b 2 + c 2 + 2bc cos β

(8)

Dari persamaan (7) dan (8) didapat

a 2 + d 2 2ad cos β

=

b 2 + c 2 + 2bc cos β

2ad cos β + 2bc cos β

=

a 2 + d 2 b 2 c 2

cos β = (a 2 + d 2 ) (b 2 + c 2 )

2(ad + bc)

3

Substitusikan nilai cos β ke persamaan (7) sehingga

d

2 = a 2 + d 2 2ad (a 2 + d 2 ) (b 2 + c 2 )

2

2(ad + bc)

=

=

=

=

=

(a 2 + d 2 )(ad + bc)

ad + bc

ad (a 2 + d 2 ) (b 2 + c 2 )

ad + bc

ad(a 2 + d 2 ) + bc(a 2 + d 2 )

ad + bc

ad(a 2 + d 2 ) ad(b 2 + c 2 )

ad + bc

ad(b 2 + c 2 ) + bc(a 2 + d 2 )

ad + bc ab 2 d + ac 2 d + a 2 bc + bcd 2

ad + bc

(ab 2 d + a 2 bc) + (ac 2 d + bcd 2 )

ad + bc

ab(ac + bd) + cd(ac + bd)

=

ad + bc

(ab + cd)(ac + bd)

=

ad + bc

Dengan mengalikan d 2

1

dan d 2 2 didapat

d

2 = (ac + bd)(ad + bc)

2 1 d 2

ab + cd = (ac + bd) 2

d 1 d 2 = ac + bd

· (ab + cd)(ac + bd)

ad + bc

Jadi perkalian diagonal d 1 dan d 2 dari suatu segiempat siklik yang memiliki panjang sisi-sisi a, b, c,

dan d, adalah d 1 d 2 = ac + bd.

Teorema 3. Luas suatu segiempat siklik ABCD dengan panjang sisi-sisi a, b, c, dan d adalah

ABCD dengan panjang sisi-sisi a , b , c , dan d adalah s ( s

s(s a)(s b)(s c)(s d) dengan s adalah setengah keliling segiempat tersebut.

d ) dengan s adalah setengah keliling segiempat tersebut. Figure 3: Segiempat siklik ABCD Proof. Diketahui

Figure 3: Segiempat siklik ABCD

Proof. Diketahui segiempat siklik ABCD dengan panjang sisi-sisi a, b, c, dan d seperti terlihat pada Figure 3. Untuk menghitung luas segiempat ABC akan dihitung terlebih dahulu luas segitiga ABC

4

dan ADC. Berdasarkan hukum cosinus pada segitiga ADC dengan besar sudut ADC adalah θ dan panjang AC adalah x didapat

x 2 = c 2 + d 2 2cd cos θ

(9)

dan berdasarkan hukum cosinus pada segitiga ABC dengan besar sudut ABC adalah π θ didapat

Dari persamaan (9) dan (10) didapat

+ d 2

2ab cos θ

c 2

x 2 = a 2 + b 2 + 2ab cos θ

+ 2cd cos θ = (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 )

2cd cos θ = a 2 + b 2 + 2ab cos θ

cos θ = (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 )

2(ab + cd)

(10)

Untuk menentukan luas segitiga ADC akan diperlukan nilai sin θ. Karena sin 2 θ = 1 cos 2 θ maka

sin 2 θ = 1 (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 ) 2(ab + cd)

2

=

1 (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 ) 2

4(ab + cd) 2

4(ab + cd) 2 (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 ) 2

=

4(ab + cd) 2

2ab + 2cd + (c 2 + d 2 ) (a 2 + b 2 ) 2ab + 2cd (c 2 + d 2 ) + (a 2 + b 2 )

=

4(ab + cd) 2

(c 2 + 2cd + d 2 ) (a 2 2ab + b 2 ) (a 2 + 2ab + b 2 ) (c 2 2cd + d 2 )

=

4(ab + cd) 2

(c + d) 2 (a b) 2 (a + b) 2 (c d) 2

=

4(ab + cd) 2

((c + d) (a + b)) ((c + d) + (a b)) ((a + b) (c d)) ((a + b) + (c d))

=

4(ab + cd) 2

(a + b + c + d)(a b + c + d)(a + b c + d)(a + b + c d)

=

4(ab + cd) 2

(a + b + c + d 2a)(a + b + c + d 2a 2b)(a + b + c + d 2a 2c)(a + b + c + d 2d)

=

=

=

4(ab + cd) 2

(2s 2a)(2s 2a 2b)(2s 2a 2c)(2s 2d)

4(ab + cd) 2

4(s a)(s b)(s c)(s d)

(ab + cd) 2

sin θ = 4(s a)(s b)(s c)(s d)

(ab + cd) 2

=

ab + cd (s a)(s b)(s c)(s d)

2

Jika Luas segiempat ABCD dinotasikan dengan L dan luas segitiga ADC dan segitiga ABC berturut-

5

turut dinotasikan dengan L ADC dan L ABC maka

L = L ADC + L ABC

1

= 2 cd sin θ +

2 1 ab sin θ

1

= 2 (ab + cd) sin θ

= ab + cd (s a)(s b)(s c)(s d)

1

2 (ab + cd) ·

2

= (s a)(s b)(s c)(s d)

Jadi

(s a)(s b)(s c)(s d) dengan s adalah setengan keliling segiempat tersebut.

Teorema 4. Apabila suatu segitiga ABC memiliki panjang sisi-sisi a, b, dan c, maka panjang jari-jari lingkaran dalam segitiga tersebut adalah L/s dengan L adalah luas segitiga ABC dan s adalah setengah keliling segitiga ABC.

adalah

luas

segiempat

siklik

ABCD

yang

memiliki

panjang

sisi-sisi

a,

b,

c,

dan

d

ABCD yang memiliki panjang sisi-sisi a , b , c , dan d Figure 4: Segitiga
ABCD yang memiliki panjang sisi-sisi a , b , c , dan d Figure 4: Segitiga

Figure 4: Segitiga ABC dan lingkaran dalam yang berpusat di O

Proof. Figure 4 memperlihat sebuah segitiga ABC yang memiliki panjang sisi-sisi a, b, dan c, dengan sebuah lingkaran dalam berjari-jari r i yang berpusat di O dan menyinggung ketiga sisi segitiga tersebut. Titik D, E, dan F merupakan titik singgung lingkaran terhadap sisi-sisi segitiga ABC. Apabila dari tiap titik sudut segitiga ABC ditarik garis ke titik O maka didapat tiga buah segitiga yaitu segitiga AOB, BOC, dan AOC. Karena ruas garis DO, EO, dan F O adalah jari-jari lingkaran dalam segitiga

ABC, maka |DO| = |EO| = |F O| = r i . Oleh karena itu luas segitiga BOC adalah

2 cr i .

Analogi dengan itu didapat pula luas segitiga AOC adalah

2 1 |BC||EO| = 1 ar i .

2

1

2 1 br i dan luas segitiga AOB adalah

Apabila L, L AOB , L BOC , dan L AOC menotasikan berturut-turut luas segitiga ABC, AOB, BOC, dan AOC. Maka luas segitiga ABC dapat ditentukan dengan

L = L AOB + L BOC + L AOC =

1

2 ar i +

1

2 br i + 1

2 cr i = r i a + b + c = r i s

2

Sehingga didapat r i = L

s

dengan s adalah setengah keliling segitiga ABC.

= L s dengan s adalah setengah keliling segitiga ABC . Teorema 5. Apabila suatu segitiga

Teorema 5. Apabila suatu segitiga ABC memiliki panjang sisi-sisi a, b, dan c, maka panjang jari-jari lingkaran yang melalui ketiga titik sudut segitiga tersebut adalah abc/4L

Proof. Diketahui segitiga ABC dengan panjang sisi a, b, dan c. Titik P merupakan titik pusat sebuah lingkaran yang melalui ketiga titik sudut segitiga ABC dan titik D merupakan titik tengah ruas garis

6

Figure 5: Segitiga ABC dan lingkaran berpusat di P BC sehingga ruas garis DP membagi

Figure 5: Segitiga ABC dan lingkaran berpusat di P

BC sehingga ruas garis DP membagi dua sudut BP C sama besar seperti yang terlihat pada Figure 5. Ruas garis AP , BP , dan CP merupakan jari-jari lingkaran tersebut sehingga |AP | = |BP | = |CP | = r c . Misalkan besar sudut BAC adalah θ maka berdasarkan hubungan sudut pusat dan sudut keliling didapat besar sudut BP C adalah 2θ. Karena ruas garis DP membagi dua sudut BP C sama besar maka m BPD = m CPD = θ.

2 1 bt AC , dengan t AC adalah tinggi segitiga ABC dengan alas AC.

Dengan hubungan trigonometri pada segitiga ABC didapat sin θ = t AC /c atau t AC = c sin theta. Jadi didapat luas segitiga

Luas segitiga ABC adalah L =

L = 1

2 bc sin θ

(11)

Dari segitiga BP D didapat hubungan trigonometri sin θ = a/2r c . Substitusikan persamaan ini ke persamaan (11) sehingga didapat

= abc

L

= 1 2 bc

a

r c = abc 4L

2r c

4r c

Jadi panjang jari-jari lingkaran yang melalui ketiga titik sudut segitiga tersebut adalah r c = abc/4L

dengan L adalah luas segitiga ABC.

Teorema 6. Apabila suatu segitiga ABC memiliki panjang sisi-sisi a, b, dan c, maka panjang jari-jari lingkaran luar segitiga tersebut yang teletak didepan sudut A adalah L/(s a) dengan L adalah luas segitiga ABC dan s adalah setengah keliling segitiga ABC.

Proof. Diketahui segitiga ABC dengan panjang sisi a, b, dan c. Titik I a merupakan titik pusat sebuah lingkaran luar dari segitiga ABC yang berjari-jari r a . Lingkaran tersebut menyinggung sisi BC di titik D dan menyinggung perpanjangan sisi AB dan AC bertutut-turut di E dan F seperti yang terlihat pada Figure 6. Ruas garis DI a , EI a , dan F I a merupakan jari-jari lingkaran sehingga panjang ketiganya adalah r a . Luas segiempat BACI a dapat ditentukan dengan dua cara. Pertama dengan menjumahkan luas segitiga ABC dan luas segitiga BCI a . Apabila Luas segiempat BACI a disimbolkan L 1 dan luas segitiga ABC disimbolkan L maka didapat persamaan

disimbolkan L 1 dan luas segitiga ABC disimbolkan L maka didapat persamaan L 1 = L

L 1 = L + 1

2 ar a

(12)

7

Figure 6: Segitiga ABC dan lingkaran Luar yang berpusat di I a Cara kedua untuk

Figure 6: Segitiga ABC dan lingkaran Luar yang berpusat di I a

Cara kedua untuk menentukan luas segiempat BACI a adalah dengan menjumlahkan luas segitiga ACI a dan luas segitiga ABI a . Dengan begitu didapat persamaan

L 1 = 2 br a + 1

1

2 cr a

1

Dari persamaan (12) dan (13) didapat L + 2 ar a =

2 br a + 1

1

2 cr a atau

L

1 2 br a +

1 2 br a +

1

2

1

2

1

2 ar a

1

= cr a

= cr a + 2 ar a ar a

= r a a + b + c

2

a

(13)

Jika a + b + c

s L a . Dengan cara yang sama

didapatkan pula panjang jari-jari lingkaran luar yang menyinggung sisi AC dan AB berturut-turut

adalah r b =

2

= s maka persamaannya menjadi L = r a (sa) atau r a =

L

s b

dan r c =

L

s c .

2 = s maka persamaannya menjadi L = r a ( s − a ) atau

8