Anda di halaman 1dari 78

INDONESIA FOREST AND CLIMATE SUPPORT

RENCANA KONSERVASI BENTANG ALAM


KABUPATEN SARMI
PROVINSI PAPUA

SEPTEMBER 2014

Publikasi ini dibuat untuk dikaji ulang oleh United States Agency for International Development. Dipersiapkan oleh
Forum Multi Pihak Kabupaten Sarmi Papua dengan bantuan teknis dan fasilitasi Proyek USAID-Indonesia Forest
and Climate Support (IFACS)
Foto halaman depan: Pesisir Sarmi (P. Wibowo)

Dokumen Rencana Konservasi Bentang Alam (RKBA) ini merupakan dokumen yang bersifat
dinamis dan dapat diperbaharui (living document) yang dipersiapkan oleh Forum Multi Pihak
(FMP) berdasarkan analisis data spasial yang ada. RKBA ini disusun melalui serangkaian
kegiatan lokakarya FMP dan proses drafting, dan meliputi masukan-masukan utama dari
USAID IFACS ke dalam proses penyusunannya. Walaupun demikian, selama proyek
berlangsung dukungan teknis akan terus dilakukan untuk penyempurnaan dokumen ini
berdasarkan permintaan dari FMP.

Isi dari publikasi ini tidak mewakili pandangan USAID atau Pemerintah Amerika Serikat.

Dokumen ini dipersiapkan untuk the United States Agency for International Development,
under USAID Contract Number EPP-I-00-06-0008, Order Number AID-497-TO-11-00002.

Diimplementasikan oleh:
Tetra Tech
159 Bank Street, Suite 300
Burlington, VT 05401 USA
Tel: (802) 658-3890

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |ii
INDONESIA FOREST AND CLIMATE SUPPORT (IFACS)

RENCANA KONSERVASI BENTANG ALAM


KABUPATEN SARMI
PROVINSI PAPUA

September 2014

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |iii
KATA PENGANTAR

Kabupaten Sarmi adalah salah satu kabupaten di provinsi Papua, Indonesia. Ibu kota
kabupaten ini terletak di Kota Sarmi. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 35.587 km2. Terbagi
menjadi 8 kecamatan dengan Sarmi sebagai ibu kota kabupaten. Wilayahnya sendiri
berbatasan dengan Samudera Pasifik di sebelah utara, kabupaten Tolikara di sebelah
Selatan, Kabupaten Puncak Jaya dan Kabupaten Waropen di sebelah Barat, dan kabupaten
Jayapura di sebelah Timur.

Untuk mewujudkan pengelolaan hutan dan sumber daya alam secara lestari di Kabupaten
Sarmi, Forum Multi Pihak yang peduli terhadap upaya konservasi di Kabupaten Sarmi
berupaya meningkatkan transparansi dan tata kelola hutan dan sumber daya alam di
Kabupaten Sarmi. Sebagai dasar perencanaan pengelolaan hutan di wilayah ini, Forum Multi
Pihak telah menyusun Rencana Konservasi Bentang Alam yang bertujuan untuk memberikan
gambaran menyeluruh menganai target-target konservasi pada tingkat bentang alam secara
luas, dengan mempertimbangkan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) yang terdapat di wilayah ini,
kawasan dengan kandungan karbon tinggi, tipe habitat dan analisis ancaman terhadap target
konservasi yang ada; sehingga upaya pelestarian target konservasi dapat lebih tepat
sasaran dan dapat berdampak untuk jangka panjang.

Rencana Konservasi Bentang Alam ini dapat dijadikan perangkat utama bagi berbagai pihak,
baik pemerintah, swasta maupun LSM dalam mengembangkan tata ruang wilayah dan
dalam merencanakan dan melaksanakan kegiatan-kegiatan pelestarian/konservasi.

Rencana Konservasi Bentang Alam ini bersifat dinamis (living document) mengingat
penyusunannya di dasarkan pada perkembangan dan ketersediaan data/informasi spasial
yang ada. Penyiapan dokumen ini dilaksanakan melalui serangkaian lokakarya yang diikuti
oleh Forum Para Pihak Sarmi dengan fasilitasi dan dukungan teknis dari proyek USAID
IFACS. Pengembangan dokumen Rencana Konservasi Bentang Alam Sarmi selanjutnya
akan dilakukan oleh Forum Multi Pihak seiring dengan pemutakhiran data spasial yang ada.

Masukan dari banyak pihak sangat diharapkan untuk pengembangan dan penyempurnaan
dokumen RKBA ini.

Tim Penyusun
Forum Multi Pihak Konservasi Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |iv
PROFIL FORUM MULTI PIHAK UNTUK PEMBANGUNAN
BERKELANJUTAN DAN PERUBAHAN IKLIM (MSF SDCC),
KABUPATEN SARMI, PAPUA
Forum ini dibentuk melalui SK Bupati Sarmi yang memiliki visi utamanya sebagai Forum
koordinasi, komunikasi, dan konsultasi untuk inisiatif-inisiatif pembangunan yang adil dan
lestari di Kabupaten Sarmi.

Misi: Sedangkan Forum ini memiliki misi antara lain:

1. Mewujudkan perencanaan spasial dan pengelolaan hutan yang adil dan lestari.

2. Mendorong pembangunan dan investasi yang berwawasan lingkungan.

3. Menginisiasi pengembangan perekonomian alternative yang berbasis kearifan


lokal dan "adat" setempat berdasrkan prinsip-prinsip pembangunan rendah emisi.

4. Meningkatkan kapasitas lembaga-lembaga pemerintah kabupaten Sarmi dan


organisasi masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya alam yang berkelanjutan.

Melalui keempat misi tersebut di atas, maka Forum ini mendeklarasikan target strategiknya,
yaitu untuk melakukan kegiatan konservasi hutan dan wilayah pesisir sebagai bagian dari
kegiatan adaptasi perubahan iklim. Untuk itulah, telah dibentuk empat komisi untuk
melaksanakan beragam kegiatan di dalam forum ini, yaitu:

1. Komisi Perencanaan Tata Ruang dan Pengelolaan Hutan.

2. Komisi Kemitraan dengan Sektor Swasta dan Praktik-praktik Pengelolaan Baik di


Kawasan hutan.

3. Komisi Peningkatan Kesejahteraan Komunitas Melalui Strategi Pembangunan


Rendah Emisi (SPRE).

4. Komisi informasi dan komunikasi.

Keanggotaan Forum

Berdasarkan pertemuan konsolidasi pada Januari 2014 lalu, maka ada sekitar 46 orang yang
menjadi anggota dari forum multi pihak ini, yang terdiri dar unsur pemerintah kabupaten,
tokoh-tokoh masyarakat, tokoh-tokoh adat, dan lembaga-lembaga adat/lokal setempat.
Keanggotaan Forum terbuka untuk siapapun dan dari unsur manapun (individual/organisasi).

Sampai hari ini, Forum telah banyak melakukan kegiatan yang mendapatkan dukungan baik
asistensi teknis maupun dalam bentuk pendanaan yang berasal dari proyek USAID-IFACS.
Dukungan dalam bentuk pendanaan ini, ternyata juga telah memotivasi para pejabat
pemerintah kabupaten Sarmi untuk melakukan “sharing” pendanaan (funding leverage) untuk
membantu kegiatan Forum ini, misalnya melakukan kegiatan diskusi atau dialog dengan
tokoh-tokoh adat setempat.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |v
Penyusunan Rencana Konservasi Bentang Alam

Selama bulan Oktober 2013 hingga September 2014, Forum ini telah melaksanakan
kegiatan untuk penyusunan dokumen LCP (Land Conservation Plan/Rencana Konservasi
Bentang Alam) di Kabupaten Sarmi. Kegiatan penyusunan dokumen ini dilakukan melalui
Komisi Satu (Perencanaan Tata Ruang dan Pengelolaan Hutan) Forum Sarmi. Anggota
Forum C yang terlibat dalam proses penyusunan dokumen LCP yang berasal dari unsur
pemerintah terdiri dari institusi Bappeda, Dinas ESDM, Dinas Kehutanan, Dinas Pekerjaan
Umum, Kantor Lingkungan Hidup Kabupaten Sarmi. Selain itu, proses penyusunan dokumen
ini juga memakai pendekatan diskusi terfokus (FGD), serangkaian lokakarya, dan survey
lapangan.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |vi
RINGKASAN EKSEKUTIF

Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi

Forum Multi Pihak (FMP) Kabupaten Sarmi fokus pada isu-isu konservasi lingkungan di
tingkat kabupaten. Anggota FMP terdiri atas perwakilan pemerintah daerah, masyarakat sipil
dan sektor swasta. Forum ini akan memperkuat Kabupaten Sarmi dalam mempromosikan
upaya-upaya konservasi yang menunjang pembangunan ekonomi, di samping juga
memperbaiki pengelolaan dan pemantauan tata ruang dan lingkungan. Dengan demikian
FMP akan berkontribusi pada penurunan emisi gas rumah kaca (GRK), deforestrasi, dan
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Untuk mencapai visinya, FMP telah mengembangkan Rencana Konservasi Bentang Alam
(RKBA) untuk mengidentifikasi kegiatan-kegiatan konservasi bagi anggotanya, dan mengkaji
kebijakan, rencana dan program lingkungan. RKBA ini merupakan dokumen yang dinamis
yang dapat diperbaharui sejalan dengan ketersediaan informasi.

Rencana Konservasi Bentang Alam (RKBA) dimaksudkan untuk memberikan gambaran


menyeluruh mengenai target-target konservasi di wilayah kabupaten. Pada prinsipnya
target-target konservasi ini merupakan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) yang ada,
sebagaimana yang dijelaskan dalam Protokol NKT tahun 2008. Kawasan-kawasan tertentu
di mana NKT berada dipetakan, berdasarkan kemampuan untuk bertahan lama dari setiap
target konservasi serta ancaman dari keberlanjutan target konservasi tersebut dalam jangka
waktu lama (sedikitnya 100 tahun). Wilayah-wilayah fokus untuk konservasi juga diidentifikasi
dalam RKBA ini.

RKBA juga dapat memberikan referensi kritis bagi berbagai pihak ketika mengkaji ulang
rencana tata ruang yang ada untuk melestarikan target konservasi serta memonitor
implementasi rencana pembangunan yang ada. RKBA juga memberikan latar belakang dan
konteks bagi FMP dalam mempersiapkan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS).

RKBA disusun berdasarkan visi, misi, dan tujuan strategis dari FMP dan merupakan hasil
analisis data spasial target konservasi dan ancamannya.

Untuk menentukan target konservasi berupa NKT, data geospasial dari tipe habitat
digunakan sebagai pendekatan dan untuk mewakili (proxy) heterogenitas keanekaragaman
hayati dan lingkungan. Pemilihan tema-tema spasial GIS sangat penting dalam proses ini
mengingat keterbatasan informasi dari distribusi spesies, sistem ekologi, dan zona
penyangga ekologis, daerah aliran sungai dsb.

NKT diidentifikasi berdasarkan protokol NKT tahun 2008 (Anon 2008), yang meliputi:
 NKT 1: Kawasan yang memiliki konsentrasi nilai keanekaragaman hayati seperti
kawasan konservasi, dan wilayah penting bagi burung.

 NKT 2: Kawasan dengan tingkat lanskap yang luas dan signifikan secara global,
nasional dan regional, terdapat populasi spesies alami yang cukup dalam
pola-pola distribusi dan kelimpahan alami.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |vii
 NKT 3: Kawasan yang berada di dalam atau memiliki ekosistem yang langka,
terancam atau hampir punah.

 NKT 4: Kawasan yang menyediakan jasa ekosistem dasar dalam kondisi yang
kritis atau dalam situasi yang sangat penting (sungai/ DAS, lahan basah, sekat
bakar, dan kontrol erosi).

 NKT 5: Kawasan yang fundamental untuk memenuhi kebutuhan dasar masyarakat


lokal (misalnya: kebutuhan dasar masyarakat yang masih subsisten, kesehatan,
dan lain-lain).

 NKT 6: Kawasan yang sangat penting bagi identitas budaya tradisional


masyarakat lokal (kawasan-kawasan yang memiliki nilai penting secara budaya,
ekologi, ekonomi atau agama yang diidentifikasi bersama dengan masyarakat
lokal).

Tipe habitat, yang merupakan kombinasi antara tipe hutan dan karakteristik geologi,
digunakan sebagai target konservasi kunci dalam RKBA ini. Hal ini disebabkan karena tipe
habitat merupakan proxy yang cocok bagi NKT1, NKT2, dan NKT3. Informasi mengenai
kawasan konservasi, dan daerah penting bagi burung-burung berkontribusi dalam
mengidentifikasi ke tiga NKT tersebut. NKT4 diidentifikasi oleh FMP dengan cara memilih
DAS/Sub DAS penting sebagai target konservasi, sementara NKT5 dan NKT6 masih
memerlukan survey lebih lanjut. Kawasan dengan kandungan karbon tinggi juga
dipertimbangkan sebagai target konservasi. Di samping itu, semua kawasan konservasi dan
kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah juga dianggap sebagai target
konservasi.

Sebanyak 18 tipe habitat telah diidentifikasi sebagai target konservasi. Tipe habitat yang
paling luas antara lain Hutan Sedimentary Dissected Terraces (731,190 ha), Hutan
Sedimentary Lowland (132,237 ha) dan Hutan Alluvial Lowland (307,358 ha).

RKBA juga telah memetakan kawasan dengan kandungan karbon tinggi, sedang dan
rendah. Kabupaten Sarmi memiliki total sebanyak 409.8 juta ton karbon.

Sebanyak 12 Sub DAS penting telah diidentifikasi sebagai NKT4 dari 16 Sub DAS di
Kabupaten ini. Beberapa Sub DAS penting ini juga telah terwakili dalam Wilayah Fokus yang
dipilih oleh FMP.

FMP bertujuan untuk menjaga kebaradaan NKT dengan cara melestarikan 100% tipe-tipe
habitat yang langka termasuk Hutan Mafic Lowland -(314 ha) dan Hutan Corraline Limestone
Lowland (2,631 ha); kawasan dengan kandungan karbon tinggi, dan DAS penting – dan
persentase yang lebih sedikit pada tipe-tipe habitat yang lebih luas (termasuk Hutan
Sedimentary Dissected Terraces -52%, Hutan Sedimentary Lowland -(59%, Hutan Alluvial
Lowland 60%, Hutan Mud/Conglomerate Lowland -97% dan Hutan Rawa Gambut -81%),
sementara kawasan konservasi dan kawasan lindung yang ada ditetapkan 100% sebagai
target konservasi.

Forum Multi Pihak juga memilih wilayah-wilayah fokus untuk prioritas kegiatan konservasi-
nya. Prioritas diberikan pada wilayah-wilayah yang memiliki NKT, yang terancam tapi upaya
konservasi tetap dapat dilakukan dan tidak terlalu mahal untuk dilakukan serta mendapat
dukungan dari para pihak. Analisis ancaman, membantu dalam memprioritaskan wilayah

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |viii
yang memerlukan intervensi konservasi. Wilayah Fokus memperlihatkan refleksi standar dari
pola ancaman yang dipetakan di Kabupaten Sarmi ini dan kesemuanya memerlukan
intervensi konservasi yang dominan.

Wilayah-wilayah fokus yang dipilih dalam RKBA ini adalah:

1. Kawasan pesisir Kapitiau-Armopa. Sebagian besar merupakan kawasan


mangrove yang memiliki NKT dari sisi keanekaragaman hayati, ekosistem, jasa
lingkungan dan sosial budaya.

2. Kawasan pesisir Taparewar-Bagaiserwar. Kawasan ini memiliki NKT dan


penting untuk dijaga kelestariannya sebagai kawasan pelindung pantai terhadap
abrasi air laut dan pencegah resiko bencana alam.

3. DAS Muar (wilayah IUPHHK PT Bina Balantak Utama). Kawasan ini merupakan
salah satu DAS penting di Kabupaten Sarmi, dan memiliki NKT yang perlu dijaga
kelestariannya.

4. Danau Theun dan Pianfon (wilayah IUPHHK PT Wapoga Mutiara Timber II. Di
samping sebagai wilayah yang berpotensi untuk wisata, kawasan ini berperan
penting sebagai buffer zone terhadap kawasan lindung di sekitarnya serta sumber
air bersih dan tempat masyarakat mencari ikan dan sagu.

Rencana-rencana aksi konservasi yang akan dilaksanakan oleh FMP antara lain:

1. Kegiatan penanaman mangrove dan beberapa jenis pohon pantai (antara lain
Kelapa Dalam, Bintangor, Peya, Ketapang) bersama masyarakat di wilayah fokus
#1 dan #2.

2. Kegiatan rehabilitasi sempadan danau dan sungai serta kajian terhadap potensi
danau (terutama pada wilayah fokus #4)

3. Kegiatan penguatan ekonomi masyarakat berbasis pemanfaatan sumber daya


alam secara lestari (antara lain: pembuatan syrup mangrove, budidaya kepiting
bakau, dsb.) pada wilayah fokus #1 dan #2, serta budidaya kakao, pelatihan
budidaya dan pasca panen pada wilayah fokus #3)

4. Kegiatan pengkajian NKT, terutama NKT yang terkait dengan jasa lingkungan
(NKT4), sosial dan ekonomi (NKT5) dan identitas budaya (NKT 6) pada
wilayah-wilayah fokus.

5. Kegiatan-kegiatan penyadartahuan bagi masyarakat terhadap NKT di semua


wilayah fokus, serta

6. Kegiatan inisiasi Kesepakatan Konservasi bersama Masyarakat setempat di


semua wilayah fokus.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |ix
Rekomendasi umu dalam RKBA ini adalah sbb:

1. Mengingat terbatasnya data dan informasi spasial mengenai NKT, khususnya


NKT nomer 4, 5 dan 6 dalam Rencana Bentang Alam ini, maka perlu dilakukan
studi/kajian mengenai NKT 4, 5 dan 6 untuk memperkaya informasi spasial
target-target pelestarian/konservasi, terutama di wilayah-wilayah fokus untuk
rencana aksi konservasi oleh anggota FMP yang terlibat.

2. Mengingat Rencana Konservasi tingkat Bentang Alam mencakup informasi


mengenai pola ruang yang memfokuskan pada kepentingan pelestarian NKT dan
kawasan dengan kandungan karbon tinggi, maka Rencana Konservasi Bentang
Alam ini perlu dijadikan bahan pertimbangan dan masukan dalam pengkajian tata
ruang daerah, seperti dalam penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis.

3. Target-target konservasi berupa tipe-tipe habitat tertentu di dalam kawasan Areal


Penggunaan Lain (APL) perlu menjadi perhatian pemerintah daerah untuk
memastikan pelestarian NKT yang ada.

4. Pihak swasta pemegang konsesi dan ijin pemanfaatan hutan perlu didorong untuk
memastikan upaya pelestarian target-target konservasi (NKT maupun kawasan
dengan kandungan karbon tinggi) dengan menerapkan upaya praktek
pengelolaan terbaik (Best Management Practices) di wilayah konsesinya.

5. RKBA yang telah disusun perlu disosialisasikan kepada pemerintahan di tingkat


Kabupaten, distrik dan desa/kampung serta kepada para pihak pengelola
kawasan hutan dan non hutan.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |x
EXECUTIVE SUMMARY

Landscape Conservation Plan for Sarmi District

The Sarmi District Multi Stakeholder Forum (MSF) focuses on environmental conservation
issues in this District, especially those related to sustainable development of natural
resources and impacts of Climate Change. The MSF consists of representatives from local
government, civil society, and the private sector. This Forum will strengthen the District by
promoting conservation measures that support economic development while improving both
spatial planning and environmental management/monitoring. As such the MSF will contribute
to the reduction of both Greenhouse Gas (GHG) emissions, reduce deforestation, and
improve community welfare.

To achieve its vision, the MSF has developed a landscape conservation plan (LCP) to identify
conservation activities for its members, and review current government environmental
policies, planning, and programs. This Plan is a ‘living’ document that will be revised as more
information becomes available.

The LCP is intended to provide a comprehensive overview of conservation targets for the
District. These targets are principally High Conservation Value (HCV) resources, as defined
and described by the Indonesian HCV Protocol (Anon 2008). Additionally, areas with high
carbon stocks (HCSs) are also considered as conservation targets. The specific areas of
each conservation target (HCVs & HCSs) are mapped. Then a selection is made of the
priority target areas, based on the viability of each target and the threats to their sustaina-
bility, required to maintain their conservation values in the long-term (at least 100 years).
Priority Focus Areas in the LCP are also identified. The LCP will provide a critical reference
for various stakeholders when reviewing existing District spatial plans for their conservation
content, implementation and monitoring and future development options. The LCP also
provides relevant background and context from the Multi Stakeholder Forum on the prepara-
tion of the District Strategic Environmental Assessment (SEA), or Kajian Lingkungan Hidup
Strategis (KLHS).

The LCP is designed under the vision, mission, and strategic objectives of the MSF and is the
result of an analysis of spatial data on conservation targets and threats.

The types of HCV in Anon (2008) are:


 HCV 1: Areas containing high biodiversity values, such as conservation areas,
important and endemic bird areas (IBA and EBA).

 HCV 2: Areas containing globally, nationally, and regionally significant large


landscapes, in which a viable population of natural species exists in natural
patterns of distribution and abundance. In this LCP habitat types are used as proxy
to HCV2.

 HCV 3: Areas that are in or contain rare, threatened, or endangered ecosystems.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xi
 HCV 4: Areas that provide basic ecosystem services in critical situations or in
situations that are very important (such as rivers/watersheds, wetlands, fire breaks,
and erosion control).

 HCV 5: Areas fundamental to meeting the basic needs of the local communities
(subsistence, health, etc).

 HCV 6: Areas critical to local communities' traditional cultural identity (areas of


cultural, ecological, economic, or religious significance identified in cooperation
with the local communities).

GIS spatial themes are highly important in the identification and mapping of conservation
targets given the lack of information currently available on the distribution of species,
ecological systems, ecological buffer zones, watersheds, etc. Habitat types, which are a
combination of forest types and their underlying geology, are used as key conservation
targets in this LCP. This is because they are considered to be suitable proxies for HCV1,
HCV2 and HCV3. Information on conservation areas, species distribution and important and
endemic birds areas contributes to identification of these three HCVs. HCV4 is identified
mainly through MSF members selecting critical watersheds from a list of watersheds that
were ranked in importance as conservation targets based on a set of established criteria.
HCV 5 and HCV 6 require further field surveys to identify.

A total of 18 habitat types have been identified as conservation targets. The most extensive
types of forest are Sedimentary Dissected Terraces Forest (731,190 ha), Sedimentary
Lowland Forest (132,237 ha) and Alluvial Lowland Forest (307,358 ha).

The LCP also maps areas of high, moderate and low carbon storage. The District contains a
total of 409.8 million tons of carbon.

12 critical Subwatersheds were selected as HCV4 from the identified 16 Subwatershed.


Some of these critical Subwatersheds are represented in the Focal Areas selected below.

The MSF aims to sustain these HCVs by conserving 100% of rarer habitat types (including
Mafic Lowland Forest (314 ha) and Corraline Limestone Lowland Forest (2,631 ha), areas of
high carbon storage and the critical watersheds - and lesser percentages of more extensive
or matrix habitats (including the Sedimentary Dissected Terraces Forest (52%), Sedimentary
Lowland Forest (59%), Alluvial Lowland Forest (60%), Mud/Conglomerate Lowland Forest
(97%) and Peat Swamp Forest (81%).

The MSF also selects priority Focus Areas for conservation activities in the LCP. Priority is
given to areas which have several important HCVs that are threatened but where conserva-
tion measures are practical, not too expensive, and are supported by various stakeholders.
The Focus Areas reflect mapped high threat areas and therefore need strong conservation
interventions.

The Focus Areas are:

1. Kapitiau-Armopa coastal area. Most of the area is mangroves which are high in
biodiversity.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xii
2. Taparewar-Bagaiserwar coastal area. This vegetation is important to protect the
coastline from abrasion and tsunamis and to provide other environmental services.

3. Muar Watershed (including PT Bina Balantak Utama Concession). The area is one
of the critical watersheds in the Sarmi District, and includes HCVs that require
conservation.

4. Lake Theun and Pianfon (including PT Wapoga Mutiara Timber II Concession).


The area has potential for ecotourism and as a buffer zone for protected forests in
adjacent areas. It is also important to conserve water resources and the local
fishery for surrounding communities.

Conservation actions identified by the MSF in the above Focus Areas include:

1. Participatory planting of mangrove trees and other coastal plant species, such as
palms, Bintangor, Peya and Ketapang, especially in Focus Areas #1 and #2.

2. Rehabilitation of riparian forests and along the periphery of the lakes (Focus Area
#4), and conduct assessment studies on the potential of the lakes to sustain
additional community livelihoods and their environmental services.

3. Strengthening the local economy based on natural resources, such as increasing


production of mangrove syrup, mangrove crabs and cacao in all the Focus Areas.

4. Conduct a more complete assessment of HCVs especially HCV5 and HCV6 in all
the Focus Areas.

5. Conduct environmental and HCV awareness for local communities in all the Focus
Areas.

6. Initiate conservation and livelihood agreements with local communities to conserve


HCVs in all the Focus Areas.

Broad recommendations in this LCP are:

1. Conduct a study/review on HCV5 and HCV6 throughout the District to provide


information on them and then incorporate this information into revisions of the
LCP.

2. Given that the LCP includes information on spatial patterns relevant to


conservation planning, it should be used as a resource by District and other
regional spatial planners, including by those developing the District Strategic
Environmental Assessment (SEA).

3. The District Government and relevant stakeholders need to prioritize and


coordinate conservation activities during their development of policy, plans and
programs. The LCP Focus Areas need to be considered during such processes.

4. Local government should pay attention to ensure conservation measures in areas


for other purposes (APL) and where HCVs occur.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xiii
5. The Private sector should be encouraged to implement best management
practices to ensure conservation of HCVs in their concessions.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xiv
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................... iv


PROFIL FORUM MULTI PIHAK UNTUK PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN DAN
PERUBAHAN IKLIM (MSF SDCC) ....................................................................................... v
RINGKASAN EKSEKUTIF ................................................................................................. vii
EXECUTIVE SUMMARY ..................................................................................................... xi
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ xv
DAFTAR GAMBAR DAN PETA ....................................................................................... xvii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. xviii
BAB I. LATAR BELAKANG ............................................................................................... 19
1.1. Latar Belakang ........................................................................................................ 19
1.1.1. Kabupaten Sarmi dan Isu Konservasi ............................................................ 19
1.1.2. Rencana Konservasi Bentang Alam............................................................... 21
1.1.3. Konsep Nilai Konservasi Tinggi ..................................................................... 21
1.1.4. Visi, Misi dan Tujuan Strategis Forum Multi Pihak (FMP) ............................... 22
1.2. Tujuan Umum dan Tujuan Khusus ........................................................................ 22
1.3. Cakupan .................................................................................................................. 23
BAB II. TAHAPAN PENYUSUNAN RENCANA KONSERVASI BENTANG ALAM ........... 24
2.1. Pendahuluan ........................................................................................................... 24
2.2. Tahapan Penyusunan Rencana Konservasi Bentang Alam ................................ 25
BAB III. IDENTIFIKASI TARGET-TARGET KONSERVASI ............................................... 27
3.1. Pendahuluan ........................................................................................................... 27
3.2. Target Konservasi di Kabupaten Sarmi ................................................................ 27
3.2.1. Kawasan dengan Nilai Konservasi Tinggi ...................................................... 27
3.2.2. Tipe Habitat ................................................................................................... 29
3.2.3. Ekosistem Unik .............................................................................................. 34
3.2.4. DAS dan Sub DAS Penting ............................................................................ 34
3.2.5. Kawasan dengan Kandungan Karbon Tinggi ................................................. 37
3.2.6. Kawasan Konservasi dan Kawasan Lindung yang Ditetapkan Pemerintah .... 42
BAB IV. PENENTUAN PERSENTASE TARGET KONSERVASI ....................................... 44
4.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Persentase Target dan Panduan dalam
Menentukan Persentase................................................................................................ 44
4.2. Persentase Target Konservasi di Kabupaten Sarmi ............................................ 45
BAB V. PETAK-PETAK TIPE HABITAT SEBAGAI TARGET KONSERVASI YANG DAPAT
BERTAHAN LAMA ............................................................................................................ 49
5.1. Proses Pemilihan Petak-Petak Target Konservasi ............................................... 49
5.2. Ancaman terhadap Target Konservasi.................................................................. 50
5.3. Target Konservasi Prioritas di Kabupaten Sarmi ................................................. 54
BAB VI. WILAYAH FOKUS PRIORITAS KONSERVASI ................................................... 58
6.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Wilayah Fokus ............................ 58

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xv
6.2. Wilayah Fokus untuk Rencana Aksi Konservasi Kab. Sarmi .............................. 58
BAB VII. KAJIAN POLA RUANG ....................................................................................... 65
7.1. Pelestarian Lingkungan Hidup dalam Konteks RTRW ......................................... 65
7.2. Kajian Pola Ruang Kabupaten Sarmi berdasarkan RKBA ................................... 65
BAB VIII. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ................................................................ 72
8.1. Kesimpulan ............................................................................................................. 72
8.2. Rekomendasi .......................................................................................................... 73
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 75
DAFTAR DATA GIS YANG DIGUNAKAN ......................................................................... 77

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xvi
DAFTAR GAMBAR DAN PETA

Gambar 1. Peta Administrasi Kabupaten Sarmi .................................................................. 20


Gambar 2. Proses Penyusunan RKBA ................................................................................ 26
Gambar 3. Peta NKT di Kabupaten Sarmi........................................................................... 28
Gambar 4. Struktur Formasi Vegetasi dan Zona Elevasi di Papua (Jhons R.J, 1982) ......... 30
Gambar 5. Elemen Penyusun Tipe Habitat ......................................................................... 31
Gambar 6. Peta Distribusi Tipe Habitat di Kabupaten Sarmi ............................................... 33
Gambar 7. Peta DAS Prioritas di Kab. Sarmi ...................................................................... 36
Gambar 8. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Atas Permukaan Tanah ........................... 39
Gambar 9. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Bawah Permukaan Tanah ....................... 40
Gambar 10. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Atas dan Bawah permukaan Tanah ....... 41
Gambar 11. Peta Kawasan Lindung di Kab. Sarmi ............................................................. 43
Gambar 12. Peta Tingkat Ancaman Terhadap Target Konservasi....................................... 53
Gambar 13. Peta Tipe Habitat yang Berpotensi Hilang di Kab. Sarmi ................................. 56
Gambar 14. Peta Target Konservasi Prioritas di Kabupaten Sarmi ..................................... 57
Gambar 15. Peta Wilayah Fokus Kapitau-Armopa dan Danau Tehun-PianFon dan Status
Kawasan Hutan................................................................................................................... 61
Gambar 16. Peta Wilayah Fokus Taparewar-Bagaiserwar dan Muwar dan Status Kawasan
Hutan .................................................................................................................................. 64
Gambar 17. Perbandingan Kawasan Lindung Berdasarkan RTRW Kabupaten Sarmi dan
Target Konservasi yang Dipilih oleh FMP dalam RKBA ...................................................... 70
Gambar 13. Peta Target Konservasi Dalam Kawasan Budidaya ......................................... 71

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xvii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. NKT dan Pendekatan Data yang Digunakan ......................................................... 27


Tabel 2. Struktur Tipe Habitat Utama di Setiap Zona Ketinggian di Papua (dimodifikasi dari
Jhon R.J, 1982 dan Van Stennis 1986 dan RePPPRot 1990 .............................................. 29
Tabel 3. Tipe-Tipe Habitat di Kabupaten Sarmi ................................................................... 32
Tabel 4. Tutupan Lahan di Kabupaten Sarmi tahun2011 .................................................... 37
Tabel 5. Panduan Menentukan Target Konservasi Berdasarkan Keanekaragaman Hayati dan
Karakteristik Pecahan Hutan. .............................................................................................. 45
Tabel 6. Persentase (%) Target Konservasi berdasarkan Tipe Habitat ............................... 46
Tabel 7. Klasifikasi Tingkat Ancaman.................................................................................. 51
Tabel 8. Tipe Habitat Hutan yang Berpotensi Hilang ........................................................... 54
Tabel 9. Target Konservasi Prioritas yang Dipilih Oleh FMP ............................................... 66
Tabel 10. Tipe Habitat yang Tersedia dan Presentasi Keberadaannya di Kabupaten Sarmi 67

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi Provinsi Papua Hal |xviii
BAB I. LATAR BELAKANG

1.1. Latar Belakang

1.1.1. Kabupaten Sarmi dan Isu Konservasi


Kabupaten Sarmi di Provinsi Papua terletak di sebelah utara Papua dengan luas sekitar
1.797.000 ha. Kabupaten ini terbagi menjadi 8 Distrik 1dengan Sarmi sebagai ibu kota
kabupaten. Wilayahnya sendiri berbatasan dengan Samudera Pasifik di sebelah utara,
kabupaten Tolikara di sebelah Selatan, Kabupaten Puncak Jaya dan Kabupaten
Mamberamo Raya di sebelah Barat, dan Kabupaten Jayapura di sebelah Timur.

Kabupaten Sarmi memiliki luas kawasan berhutan yang relatif luas sekitar 1.322.159 ha.
Data tutupan hutan tahun 2011 menunjukkan bahwa sekitar 942 ribu ha merupakan hutan
primer, dan sekitar 20.26% merupakan kawasan suaka alam dan hutan lindung.

Besarnya potensi hutan ini sebagian besar merupakan hutan produksi yang pengelolaannya
berada di dalam wilayah konsesi IUPHHK-HA. Total terdapat tujuh konsensi IUPHHK-HA
dan empat diantaranya beroperasi aktif dengan luasan 549.054 Ha (41,53% dari kawasan
hutan). Di Kabupaten Sarmi juga terdapat wilayah IUPHHK-MA (hutan adat) seluas 4,800 ha
(Kopermas Tetom Jaya Bongo) dan 4.300 ha (Kopermas Sapusamiye Pantai Barat).
Beberapa permasalahan dalam melestarikan hutan di Kabupaten Sarmi antara lain
deforestasi dan degradasi hutan karena adanya ijin konsesi hutan, alih fungsi hutan untuk
pertanian, perkebunan dan permukiman, dan pembangunan infrastruktur jalan. Isu lain yang
dikemukakan oleh FMP adalah abrasi pantai dan ancaman bencana tsunami, sehingga
keberadaan hutan pantai dan mangrove di sepanjang pesisir menjadi penting.

Dinas Kehutanan Kabupaten Sarmi telah mengidentifikasi beberapa areal yang berpotensi
sebagai bernilai konservasi tinggi yang ada di Kabupaten Sarmi yaitu:

 Kawasan Suaka Alam Mamberamo-Foja, beberapa kawasan hutan lindung dan


kawasan lindung lainnya.

 Terdapat spesies dan habitat burung endemic seperti cendrawasih dan kasuari.

 Tutupan hutan primer yang mencapai 79,91% dan keberadaan hutan gambut serta
mangrove.

 Adanya sebaran hutan sagu sebagai sumber makanan dan bangunan bagi
masyarakat serta potensi pengembangan hasil hutan bukan kayu.

1 Saat ini meliputi 19 Distrik

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 19
Gambar 1. Peta Administrasi Kabupaten Sarmi2

2 Saat ini meliputi 19 Distrik

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 20
1.1.2. Rencana Konservasi Bentang Alam
Tujuan suatu rencana konservasi secara umum adalah untuk memastikan tidak terjadinya
kehilangan keanekaragaman hayati. Adanya keterwakilan, kemudian, merupakan prinsip
mendasar dalam perencanaan konservasi dan mengacu pada seberapa baik kondisi
keanekaragaman hayati, baik genetik, spesies, komunitas terwakili dalam konservasi
(Watson et al. 2011).

Ilmu tentang perencanaan konservasi yang sistematis sangat peduli dengan aplikasi optimal
dari aksi pengelolaan konservasi yang bersifat keruangan yang mendukung keberadaaan
keanekaragaman hayati itu sendiri atau kondisi alam secara in situ (Margules & Pressey, 2000;
Margules& Sarkar, 2007). Rencana konservasi melibatkan proses transparan dalam
menentukan tujuan konservasi, dan perencanaan aksi konservasi untuk mencapai tujuan
tersebut (Bottrill & Pressey, 2009). Suatu ciri mendasar dalam perencanaan konservasi
adalah prinsip saling melengkapi (complementarity) (Kirkpatrick, 1983) yang mengidentifikasi
sistem dari kawasan-kawasan konservasi yang saling melengkapi satu dengan yang lainnya
untuk mencapai tujuan.

Di dalam dokumen RKBA ini, tujuan atau target konservasi sebagian besar adalah berupa
kawasan dengan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) yang telah diidentifikasi pada tingkat bentang
alam kabupaten. Di samping itu, target konservasi juga meliputi kawasan dengan kandungan
karbon tinggi, sub DAS penting, serta kawasan konservasi dan kawasan lindung yang telah
ditetapkan oleh pemerintah.

1.1.3. Konsep Nilai Konservasi Tinggi


Nilai Konservasi Tinggi (NKT) didefinisikan sebagai nilai biologi, ekologi, sosial atau budaya
yang dianggap sangat penting pada skala nasional, regional maupun global. Walaupun pada
awalnya konsep NKT didasarkan pada kebutuhan sertifikasi unit pengelola hutan, NKT telah
digunakan untuk keperluan yang lebih luas, mengingat NKT meringkas atribut-atribut kritis
dari hutan termasuk nilai-nilai ekologi dan sosial yang ada. NKT juga telah banyak digunakan
untuk keperluan perencanaan konservasi dan pemanfaatan lahan.

Beberapa panduan dalam melakukan pemilihan wilayah prioritas tinggi untuk pelestarian
keanekaragaman hayati telah tersedia pada Protokol untuk Indonesia guna mengidentifikasi
Nilai Konservasi Tinggi (NKT). Awalnya, protokol ini menekankan pada identifikasi spesies
secara aktual, namun dalam pelaksanaanya lebih terfokus pada identifikasi proxy
keanekaragaman hayati, seperti tipe habitat, juga pada pengelompokkan hewan dan
tumbuh-tumbuhan ketimbang hanya spesies tunggal. Protokol NKT menekankan pada
identifikasi konsentrasi keberadaan nilai-nilai keanekaragaman hayati yang penting, yaitu
kehadiran spesies langka, spesies yang kritis hampir punah (critically endangered), hampir
punah (endangered) dan rentan (vulnerable) dalam daftar spesies IUCN; kawasan konservasi
yang dilindungi; ekosistem yang langka atau hampir punah; hutan kritis yang penting sebagai
penyedia sumber air bagi masyarakat, perlindungan DAS dari erosi dan melindungi nilai-nilai
budaya lokal serta kesehatan masyarakat. Protokol ini juga mengenalkan betapa pentingnya
sumbangan daerah target (konservasi) kepada fungsi ekologi pada skala bentang alam.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 21
1.1.4. Visi, Misi dan Tujuan Strategis Forum Multi Pihak (FMP)
Forum Multi Pihak Kabupaten (FMP) Sarmi dibentuk berdasarkan pada Penandatanganan
kerjasama teknis (Technical Agreement) antara Pemerintah Daerah Kabupaten Sarmi dan
program USAID – IFACS (United States Agency for International Development – Indonesia
Forest And Climate Support) tangal 30 Juli 2012, Nomor: 420/347/Bub/2012 dan Nomor:
177/IFACS – VII/ 2012 dalam upaya tata kelola hutan berkelanjutan, perubahan iklim dan
pembangunan rendah emisi di Kabupaten Sarmi.

Adapun fungsi FMP ini adalah sebagai wadah komunikasi, koordinasi, konsultasi dalam
rangka meningkatkan pemahaman dan kapasitas, menggalang komitmen dan
kekuatan bersama, mengembangkan pola hubungan kerja sama secara terpadu dan
terintegrasi melalui multidisiplin ilmu, lintas sektor, berbagi tugas sesuai fungsi dan
beban biaya, untuk berkontribusi dalam program mitigasi, adaptasi dan perubahan iklim
yang merupakan kepentingan semua kelompok yang menyetuh keseluruhan aspek.

Visi MFP Kabupaten Sarmi adalah menjadikan FMP sebagai pusat koordinasi,
komunikasi dan konsultasi pembangunan berwawasan lingkungan dan berkeadilan di
Kabupaten Sarmi

Misi FMP ini antara lain:


 Mewujudkan perencanaan tata ruang dan tata kelola hutan yang berkualitas dan
berkeadilan.

 Mendorong pengembangan investasi berwawasan lingkungan.

 Mendorong pengembangan ekonomi kerakyatan berbasis masyarakat adat yang


rendah emisi.

 Meningkatkan kapasitas kelembagaan pemerintah dan masyarakat dalam


pengelolaan sumberdaya alam berkelanjutan.

FMP Kabupaten Sarmi memiliki tujuan strategis yaitu: Melestarikan hutan dan gambut
kabupaten sarmi untuk kesejahteraan rakyat melalui tata ruang tata kelola hutan
kabupaten sarmi .

1.2. Tujuan Umum dan Tujuan Khusus


Tujuan umum disiapkannya dokumen RKBA Kabupaten Sarmi adalah untuk memberikan
gambaran menyeluruh mengenai target-target pelestarian bentuk dan fungsi alam pada
tingkat bentang alam dengan mempertimbangkan keberadaan nilai konservasi tinggi (NKT)
yang ada, kawasan dengan kandungan karbon tinggi, daerah aliran sungai penting, kawasan
konservasi dan kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah, serta analisis
ancaman terhadap target-target konservasi tersebut, sehingga upaya pelestarian
target-target konservasi dapat lebih tepat sasaran dan efisien.

Secara khusus, dokumen ini bertujuan memberikan masukan bagi perencanaan tata ruang di
Kabupaten Sarmi, serta memberikan arahan bagi Forum Multi Pihak dalam melaksanakan
rencana aksi konservasi pada wilayah-wilayah fokus yang telah dipilih.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 22
1.3. Cakupan
Dokumen RKBA ini mencakup informasi mengenai:
 Latar belakang dan pentingnya RKBA.
 Identifikasi target-target konservasi/pelestarian yang diperlukan.

 Analisis ancaman terhadap target-target konservasi.

 Persentase dan petak-petak target konservasi yang dipilih - berupa tipe habitat hutan -
yang diharapkan dapat bertahan dalam jangka waktu lama.

 Identifikasi wilayah-wilayah fokus dan isu-isu konservasi utama secara ringkas pada
wilayah fokus, serta rencana aksi konservasinya.

 Masukan RKBA bagi perencanaan tata ruang di Kabupaten Sarmi.

Dokumen ini juga menyajikan peta-peta tematik GIS, termasuk target konservasi untuk
perencanaan dan wilayah fokus, yang dikelompokkan dalam target konservasi yang dilihat
sebagai prioritas bagi aksi konservasi oleh Forum Multi Pihak.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 23
BAB II. TAHAPAN PENYUSUNAN RENCANA KONSERVASI
BENTANG ALAM

2.1. Pendahuluan
Perencanaan dan pengelolaan konservasi pada wilayah yang luas selalu menghadapi
masalah berupa ’skala’ kawasan ketika menyusun strategi konservasi untuk wilayah
tersebut. Namun demikian, perencanaan di tingkat bentang alam dapat memberikan
gambaran menyeluruh mengenai keberlanjutan target-target konservasi untuk jangka waktu
panjang. Pemilihan wilayah-wilayah fokus atau prioritas juga perlu dilakukan sehingga
kegiatan konservasi mampu difokuskan pada kawasan-kawasan strategis, yang
kemungkinan tercapainya tujuan konservasi akan lebih besar.

Perencanaan konservasi di tingkatan bentang alam terfokus pada tujuan atau ’target’ apa
yang harus dilestarikan, dan tidak hanya perencanaan yang didasarkan pada isu konservasi
semata - seperti kebakaran hutan, penebangan liar, perdagangan satwa, dll. RKBA meng-
adopsi pendekatan ini berdasarkan pendekatan perencanaan yang dikembangkan oleh The
Nature Conservancy ’s Conservation By Design The Basics: Key Analytical Methods’
(http://www.nature.org/ourscience/ conservationbydesign/ key-analytical-methods.xml) dan
dokumen-dokumen yang terkait- khususnya ‘Designing a Geography of Hope’
(http://www.denix.osd.mil/nr/ upload/Design_geo_hope.pdf, Watson et al. 2011 mengenai
‘Sistematic Conservation Planning Past Present and Future’ http://www.academia.edu/
1160247/) dan Lehtomaki and Moilanen 2013 mengenai ‘Methods and workflow for spatial
conservation prioritization usingZonation’ (https://tuhat.halvi.helsinki.fi/ portal/files/
27982502/Lehtom_ki_Moilanen 2013.pdf).

Dalam mempersiapkan RKBA di tingkat kabupaten, adalah penting untuk mengidentifikasi


target-target konservasi kunci. Pendekatan yang digunakan dalam dokumen ini didasarkan
pada pemahaman bahwa target-target konservasi ini berupa kombinasi antara keberadaan
NKT, areal yang memiliki kandungan karbon tinggi, serta DAS penting. Alasan dari pendeka-
tan ini adalah bahwa NKT telah mendapatkan perhatian khusus secara internasional, dan di
Indonesia telah menjadi dasar dalam mengidentifkasi wilayah penting untuk konservasi baik
oleh pemerintah, swasta, dan organisasi sipil lainnya. Di samping itu, juga terdapat protokol
untuk identifikasi NKT yang telah didokumentasikan dengan baik pada tahun 2008 di
Indonesia.

Di tahun 2008 Protokol NKT Indonesia terfokus pada identifikasi: nilai keanekaragaman hayati
penting, sebagai contoh, kehadiran spesies langka, terancam, dan yang memiliki status
khusus; areal konservasi dan kawasan lindung; ekosistem yang langka dan terancam;
hutan-hutan yang penting untuk memberikan sumber air bagi masyarakat; daerah aliran
sungai yang memerlukan pengelolaan untuk menghindari erosi, banjir dsb; dan perlindungan
nilai-nilai budaya dan kesehatan publik.

Target-target konservasi juga mempertimbangkan keberadaan karbon di alam di samping


NKT. Pelestarian keberadaan karbon di alam diharapkan dapat mengurangi efek rumah kaca
dan mengurangi laju perubahan iklim, sementara DAS penting dapat dianggap sebagai salah
satu pendekatan dalam pengelolaan sumber daya alam yang ada, di samping dapat

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 24
dianggap sebagai pendekatan bagi NKT 4 yang terkait dengan jasa lingkungan yang
diberikan oleh DAS penting tersebut.

RKBA ini mengidentifikasi hampir semua NKT 1-6 berdasarkan protokol NKT tahun 2008,
serta penentuan target konservasi dengan menggunakan proxy yang didasarkan pada
hubungan antara kombinasi atribut biotik dan abiotik, serta ketinggian – dalam hal ini berupa
‘tipe habitat’ -yang telah dipetakan. Sebagai contoh, beberapa faktor abiotik seperti jenis
batuan dan tipe tanah; faktor biotik seperti tipe vegetasi atau hutan, kerapatan vegetasi; dan
ketinggian/elevasi memiliki tautan yang kuat terhadap keanekaragaman hayati yang ada
pada tipe habitat tersebut.

2.2. Tahapan Penyusunan Rencana Konservasi Bentang Alam


Tahapan penyusunan RKBA Kabupaten Sarmi ini adalah sbb:
i. Identifikasi dan pemetaan target-target konservasi, termasuk tipe habitat sebagai
proxy dari NKT (terutama NKT 1-3). Pemetaan ini ini meliputi pengembangan
tema-tema GIS mengenai NKT, tipe habitat, DAS dan Sub DAS, ekosistem unik,
kawasan dengan kandungan karbon tinggi, serta peta kawasan konservassi dan
kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

ii. Menentukan persentase setiap tipe habitat sebagai perwakilan target konservasi
yang berhutan, yang perlu dilestarikan dalam jangka waktu lama.

iii. Memetakan areal atau petak-petak hutan yang paling dapat bertahan lama pada
setiap tipe habitat sebagai target konservasi prioritas untuk memastikan
kelestariannya dalam jangka waktu yang lama. Tahapan ini meliputi analisis
ancaman yang ada terhadap tipe habitat untuk menentukan potensi hilangnya setiap
target konservasi.

iv. Menetukan wilayah fokus (focus area) untuk rencana aksi konservasi. Wilayah fokus
ini diidentifikasi oleh Forum Multi Pihak mengingat wilayah tersebut penting atau
memiliki target konservasi yang beragam namun juga mengalami ancaman. Secara
ringkas, deskripsi lokasi serta target-target konservasi yang ada, permasalahan, isu
konservasi dan ancaman, serta kebijakan dan kapasitas pengelolaan diterangkan
sebagai basis rencana aksi konservasi yang diperlukan di wilayah fokus tersebut

v. Menyusun Kesimpulan dan Rekomendasi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 25
Gambar 2. Proses Penyusunan RKBA

Visi dan Misi FMP

Peta tematik GIS


NKT
Identifikasi Target-target
- Tipe habitat
konservasi:
- DAS
- Koridor satwa - NKT 1-6
- Distribusi - Kawasan dengan
spesies kandungan karbon
- Areal yang tinggi
diperlukan oleh
masyarakat Peta tematik GIS
- Areal budaya Ancaman (threats)

Analisis Ancaman dan - Deforestasi


karakteristik petak target - Pemukiman
konservasi (bentuk, - Jalan
ukuran, isolasi) - Areal tambang
Peta tematik GIS
- Areal HPH
Stok Karbon
- Areal HTI
Tinggi
- Areal perkebunan
- Lahan Gambut - Status hutan
dengan ke- - Areal moratorium
Pemilihan petak-petak
dalaman > 3 m - Kesesuaian lahan
target konservasi yang
dapat bertahan lama

Pemilihan Wilayah Fokus


untuk Rencana Aksi
Konservasi

Kesimpulan &
-
Rekomendasi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 26
BAB III. IDENTIFIKASI TARGET-TARGET KONSERVASI

3.1. Pendahuluan
Target-target konservasi di Kabupaten Sarmi diidentifikasi berdasarkan keberadaan Nilai
Konservasi Tinggi (NKT), kawasan dengan kandungan karbon tinggi, dan dengan memper-
timbangkan tingkat kepentingan DAS terhadap pelestarian keanekaragaman hayati, serta
kawasan konservasi dan kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Dalam bab
ini dijelaskan bagaimana target-target konservasi tersebut dikompilasi dan dipetakan di
dalam dokumen RKBA.

3.2. Target Konservasi di Kabupaten Sarmi

3.2.1. Kawasan dengan Nilai Konservasi Tinggi


Informasi spasial mengenai keberadaaan NKT diproses berdasarkan data yang tersedia.
Tabel berikut memperlihatkan bagaimana pemetaan NKT 1-6 dilakukan berdasarkan
pendekatan-pendekatan data yang ada.

Tabel 1. NKT dan Pendekatan Data yang Digunakan


NKT Pendekatan Data yang digunakan

Kawasan Konservasi dan Lindung


NKT 1 Important Bird Area (IBA)
Tutupan hutan

NKT 2 Tipe Habitat

Ekosistem Unik, langka atau punah (hutan mangrove, hutan


NKT 3 rawa gambut, hutan riparian, ekosistem sungai dan ekosistem
danau)

DAS/sub DAS penting


NKT 4
Daerah Potensi Erosi

Sumber air penting


NKT 5
Pemanfaatan lahan lokal oleh masyarakat

NKT 6 Lokasi situs budaya tradisional

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 27
Gambar 3. Peta NKT di Kabupaten Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 28
3.2.2. Tipe Habitat
Pemetaan NKT (terutama NKT1-3) sebagai target konservasi tergantung pada identifikasi
tipe habitat sebagai proxy utama di wilayah kabupaten ini. Setiap tipe habitat yang
merupakan perpaduan data dari jenis batuan/geologi, tipe vegetasi, kerapatan, dan
ketinggian yang dianggap memiliki keanekaragaman hayati yang unik dan dapat dipandang
sebagai suatu target konservasi.

Pemetaan tipe habitat dalam bentang alam kabupaten ini didasarkan pada penggabungan
tipe vegetasi dan tipe geologi dari peta sistem lahan utama (RePPProt a dan b 1985). Tipe
vegetasi hutan dipetakan dengan membagi peta hutan ke dalam zonasi ketinggian dari
kategori vegetasi hutan Papua dan ekosistem khusus seperti pada tabel berikut.

Tabel 2. Struktur Tipe Habitat Utama di Setiap Zona Ketinggian di Papua (dimodifikasi
dari Jhon R.J, 1982 dan Van Stennis 1986 dan RePPPRot 1990

Formasi Vegetasi Zona Elevasi Reklasifikasi

Lowlands zone

Tidal Swamp Forest 0 – 1 m asl Mangrove Forest

Beach Forest 0 – 4 m asl Beach Forest

Peat Swamp Forest 3 – 50 m asl Peat Swamp Forest

Meander Belt Forest 0 – 25 m asl Lowland Forest

Alluvial Valley Forest 25 -100 m asl Lowland Forest

Alluvial Fan Forest 50 – 150 m asl Lowland Forest

Dissected Terrace Forest 100 – 650 asl Dissected Terrace Forest

Montane Zone

Low Montane Forest 650 - 1500m asl Low Montane Forest

Mid Montane Forest 1500 - 2800m asl Mid Montane Forest

Upper Montane Forest 2800 - 3200m asl Upper Montane Forest

Sub Alpine Zone

Sub Alpine Forest 3200 - 3650m asl Sub Alpine Forest

Sub Alpine Grassland 3650 - 4170m asl Sub Alpine grassland)

Alpine Grassland Alpine Zone (4170 - 4585m asl) Alpine Grassland

Nival Vegetation Nival Zone (>4585m asl) Nival Vegetation

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 29
Gambar 4. Struktur Formasi Vegetasi dan Zona Elevasi di Papua (Jhons R.J, 1982)

Tipe Geologi diperoleh dari peta geologi yang diterbitkan oleh Dirjen Geologi, Departemen
Energi dan Sumber Daya Mineral (1990) dengan mengelompokkannya ke dalam kategori yang
lebih sedikit berdasarkan geologi induk dan kekhasan tipe geologi tersebut di Papua, yaitu: 2)
Alluvial, 2) Sedimentary, 3) Mud/Conglomerate, 4) Corraline limestone, 5) Calcarenite
limestone, 6) Mafic. Elemen penyusun dan alur identifikasi tipe habitat dapat dilihat pada
Gambar 5. Berdasarkan 6 tipe geologis tersebut, dan 7 formasi vegetasi yang telah
direklasifikasi ditambah dengan badan air (water body and lakes), serta tutupan hutan terakhir
maka diidentifikasi 18 tipe habitat seperti terlihat pada Tabel 3 berikut (lihat juga Peta Tipe
Habitat)

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 30
Gambar 5. Elemen Penyusun Tipe Habitat

Tipe Habitat:
Geologi Induk:
1. Alluvial Beach Forest
1. Alluvial
2. Alluvial Lowland Forest
2. Sedimentar
3. Alluvial Dossected Terrace Forest
3. Mud/Conglomerate
4. Sedimentary Lowland Forest
4. Corraline limestone
5. Sedimentary Dissected Terrace
5. Calcarenite limestone
Forest
6. Mafic
6. Sedimentary Low Montane Forest
7. Water body & Lakes
7. Sedimentary Mid Montane Forest

8. Mud/Conglomerate Dissected
Terrace Forest

9. Mud/Conglomerate Lowland
Forest

Formasi Vegetasi 10. Coraline Limestone Lowland


Forest
1. Beach Forest (0-4m)
11. Calcarenite Limestone Dissected
2. Lowland Forest (0 – 150 m)
Terrace Forest
3. Dissected Terrace Forest
12. Calcarenite Limestone Lowland
(100 – 650 m)
Montane Forest
4. Low Montane Forest
13. Calcarenite Limestone Mid
(650 – 1500 m)
Montane Forest
5. Mid Montane Forest
14. Mafic Lowland Forest
(1500 – 2800 m)
15. Mafic Dissected Terrace Forest

16. Water bodies and Lakes

Ekosistem Unik Tipe Habitat/Ekosistem:

1. Peat Swamp Forest (3 – 50m) 16. Peat Swamp Forest


2. Mangrove Forest (0 -1m) 17. Mangrive Forest

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 31
Tabel 3. Tipe-Tipe Habitat di Kabupaten Sarmi
No Tipe Habitat Luas (Ha)

1 Alluvial Beach Forest (Hutan pantai aluvial) 40.810.4

2 Tidal Mangrove Forest (Hutan mangrove pasang surut) 3.532.0

3 Alluvial Lowland Forest (Hutan dataran rendah aluvial) 307.358.1

4 Alluvial Dissected Terrace Forest (Hutan formasi teras terpotong aluvial) 63.592.1

5 Peat Swamp Forest (Hutan rawa gambut) 108.842.0

Calcarenite Limestone Dissected TerraceForest (hutan formasi teras


6 terpotong batuan gamping kalkarenit) 23.949.7

Calcarenite Limestone Low Montane Forest (hutan pegunungan rendah


7 batuan gamping kalkarenit) 26.963.7

Calcarenite Limestone Mid Montane Forest (hutan pegunungan sedang


8 batuan gamping kalkarenit) 11.852.5

Corraline Limestone Lowland Forest (Hutan dataran rendah batuan


9 gamping koral) 2.631.9

Mafic Dissected Terraces Forest (Hutan formasi teras terpotong batuan


10 mafik) 8.703.3

11 Mafic Lowland Forest (Hutan dataran rendah batuan mafik) 314.4

Mud/Conglomerate Lowland Forest (Hutan dataran rendah dengan endapan


12 lumpur dan konglomerat) 38.554.1

Mud/Conglomerate Dissected Terrace Forest (Hutan formasi teras terpotong


13 dengan endapan lumpur/konglomerat) 94.483.2

14 Sedimentary Lowland Forest (Hutan dataran rendah batuan sedimen) 132.327.3

Sedimentary Dissected Terrace Forest (Hutan formasi teras terpotong


15 batuan sedimen) 731.190.2

Sedimentary Low Montane Forest (Hutan pegunungan rendah batuan


16 sedimen) 127.761.5

Sedimentary Mid Montane Forest (Hutan pegunungan sedang batuan


17 sedimen) 15.071.5

18 Water bodies and Lakes (Badan air dan danau) 25.092.6

Dari tabel dan peta penyebaran tipe habitat di Kabupaten Sarmi, terlihat bahwa dari 18 tipe
habitat yang ada, Hutan Formasi Teras Terpotong pada batuan sedimen (Sedimentary
Dissected Terrace Forest) dan Hutan Dataran Rendah Alluvial (Alluvial Terrace Forest)
adalah dua tipe habitat yang paling banyak dijumpai dengan luas sekitar 731.190 ha dan
307.358 ha.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 32
Gambar 6. Peta Distribusi Tipe Habitat di Kabupaten Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 33
3.2.3. Ekosistem Unik
Di samping tipe habitat seperti yang telah dikemukakan sebelumya sebagai proxy terhadap
keberadaan NKT 2, bentang alam Sarmi meliputi berbagai ekosistem unik, yang dapat
dianggap pendekatan sebagai NKT 3, antara lain:

1. Ekosistem Riparian/Sempadan Sungai. Daerah sempadan sungai penting artinya


sebagai habitat bagi sejumlah satwa, termsuk satwa endemic yang ada di wilayah
kabupaten ini.

2. Ekosistem Danau. Kabupaten Sarmi memiliki beberapa danau seperti


Theun-Pianfon.

3. Ekosistem Hutan Rawa Mangrove. Hutan mangrove dapat dijumpai di pesisir


utara kabuapten. Di samping keunikan ekosistemnya, ekosistem ini juga sumber
perikanan bagi masyarakat setempat.

4. Ekosistem Rawa Gambut. Ekosistem ini banyak dijumpai di pesisir utara


kabupaten Sarmi. Ekosistem ini penting artinya bagi keanekaragaman hayati, di
samping memiliki kandungan karbon tinggi baik di atas dan bawah permukaan
tanah.

3.2.4. DAS dan Sub DAS Penting


Berdasarkan PP No. 37 tentang Pengelolaan DAS, Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya
disebut DAS adalah suatu wilayah daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai
dan anak-anak sungainya, yang berfungsi menampung, menyimpan dan mengalirkan air
yang berasal dari curah hujan ke danau atau ke laut secara alami, yang batas di darat
merupakan pemisah topografis dan batas di laut sampai dengan daerah perairan yang masih
terpengaruh aktivitas daratan. Sedangkan Sub DAS adalah bagian dari DAS yang menerima
air hujan dan mengalirkannya melalui anak sungai ke sungai utama. Setiap DAS terbagi
habis ke dalam Sub DAS-Sub DAS. Daerah Aliran Sungai (DAS) dan Sub DAS memiliki
fungsi hidrologi yang unik di samping dapat mendukung sejumlah keanekaragaman hayati
dan seringkali penting artinya bagi kehidupan masyarakat di sekitarnya.

Sistem sungai sangat mempengaruhi keanekaragaman hayati dan ekosistem yang ada.
Faktor kerapatan sungai, percabangan sungai, besar arus, hidrologi, dan sedimentasi dapat
mempengaruhi pola dan distribusi vegetasi dan kumpulan biota atau keanekaragaman hayati
yang terkait. Semakin panjang sungai akan semakin banyak habitat spesifik riparian yang
ada. Semakin kompleks pertemuan atau perpotongan sungai akan semakin kompleks pula
ekosistem perairan yang disebabkan oleh tingginya pertukaran oksigen di dalam air.

Dalam RKBA ini, DAS/Sub DAS priortas/penting dianggap sebagai bagian dari target
konservasi. Untuk menentukan DAS/Sub DAS priortas dalam RKBA digunakan
kriteria-kriteria fisik antara lain:
 Flow Direction (Arah Aliran), pemetaan DAS yang dimodelkan menggunakan
elevasi dari data DEM, yang hasilnya menunjukkan arah aliran air keluar.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 34
 Flow Accumulation, hasil analisis flow accumulation ini menyerupai peta alur
sungai. Flow accumulation menggambarkan bobot air yang terakumulasi di satu
titik berdasarkan jumlah piksel yang mengarah kepadanya.

 Titik Outlet, titik dimana tempat pertemuan antar sungai.

 Single Watershed, adalah sistem DAS tunggal dimana aliran di hulu langsung jatuh
di laut. Karakteristik DAS semacam ini merupakan parameter yang paling penting.

Kabupaten Sarmi memiliki sedikitnya 16 sub DAS, dan dari hasil analisis tingkat kepentingan
sub DAS, sekitar 12 sub DAS terlihat merupakan sub DAS penting seperti terlihat pada peta
sub DAS prioritas di bawah ini.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 35
Gambar 7. Peta DAS Prioritas di Kab. Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 36
3.2.5. Kawasan dengan Kandungan Karbon Tinggi
Kawasan dengan kandungan karbon tinggi penting artinya dalam isu perubahan iklim dan
perlu dijaga kelestariannya untuk mencegah terlepasnya karbon di alam yang dapat diakibat-
kan oleh kebakaran hutan/lahan, yang pada akhirnya akan mempengaruhi perubahan iklim.
Berdasarkan hal ini, pelestarian kawasan dengan kandungan karbon tinggi dapat dianggap
sebagai target konservasi.

Kawasan dengan kandungan karbon tinggi dapat dijumpai di wilayah-wilayah dengan tutupan
hutan yang lebat dan lahan gambut. Dalam RKBA ini, analisis data spasial mengenai kawa-
san dengan kandungan karbon tinggi dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu:

1. Kandungan karbon di atas permukaan tanah. Stok karbon di atas permukaan


tanah dihitung berdasarkan Standar Perhitungan Kandungan Karbon yang
dikembangkan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan Satgas
REDD 2013.

2. Kandungan karbon di bawah permukaan tanah. Penghitungan kandungan karbon


di bawah permukaan tanah terutama pada lahan gambut dipengaruhi oleh
berbagai faktor, antara lain tingkat kematangan gambut, kedalaman, Bulk Density,
dan luas lahan sebaran, kedalaman gambut. Dalam RKBA ini, data sebaran dan
kedaaman gambut didasarkan pada peta yang dibuat oleh Wetlands International
(2004).

Tabel 4. Tutupan Lahan di Kabupaten Sarmi tahun2011


No Tutupan Lahan Luas

1 Hutan Lahan Kering Primer 1.266.213,35

2 Hutan Lahan Kering Sekunder 211.280.88

3 Hutan Mangrove Primer 216.741.87

4 Hutan Mangrove Sekunder 1.592.96

5 Pertanian Lahan Kering 3.921,13

6 Pertanian Lahan Kering Campuran Semak 11.715.85

7 Savanna/Padang Rumput 392,29

8 Semak Belukar 5.187,50

9 Semak Belukar Rawa 12.518,41

10 Permukiman/Lahan Terbangun 471,71

11 Rawa 1.872,90
12 Transmigrasi 2.730,99

13 Tanah Terbuka 328,16

14 Tubuh Air 19.986,48


TOTAL 1.797.013,75

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 37
Hasil perhitungan menunjukkan bahwa kandungan karbon di atas permukaan tanah dengan
kondisi kandungan sangat tinggi (156-195 ton C/ha) menempati hampir seluruh wilayah
Kabupaten Sarmi. Total kandungan karbon di atas permukaan adalah sebesar 333.4 juta ton
karbon.

Kandungan karbon di bawah permukaan tanah di hitung berdasarkan penyebaran lahan


gambut di Kabupaten Sarmi yang diperoleh dari data Wetlands International. Kedalaman dan
tingkat kematangan gambut menjadi penentu besarnya kandungan karbon bawah
permukaan Karbon di bawah permukaan dengan dengan kandungan rendah banyak di
jumpai di sepanjang pesisir di mana terdapat hutan rawa gambut, sementara yang tertingi
kandungannya dijumpai pada bagian tenggara Kabupaten Sarmi, yang merupakan areal
bergambut.Kandungan karbon di bawah permukaan yang terdapat di Kabupaten Sarmi
sebesar 77.4 juta ton Karbon..Secara keseluruhan, kandungan karbon di Kabupaten Sarmi
adalah 409.8 juta ton karbon

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 38
Gambar 8. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Atas Permukaan Tanah

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 39
Gambar 9. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Bawah Permukaan Tanah

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 40
Gambar 10. Peta Sebaran Kandungan Karbon di Atas dan Bawah permukaan Tanah

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 41
3.2.6. Kawasan Konservasi dan Kawasan Lindung yang Ditetapkan Pemerintah
Wilayah bentang alam Kabupaten Sarmi memiliki kawasan konservasi dan kawasan lindung
yang telah ditetapkan pemerintah. Pertimbangan status kawasan hutan sebagai Hutan
Suaka Alam dan Hutan Lindung didasarkankan pada fungsi hutan tersebut yang penting
artinya bagi upaya pelestarian bentuk maupun fungsi kawasan.

Salah satu Hutan Suaka Alam yang sebagian besar kawasannya terdapat di wilayah kabupa-
ten ini adalah Suaka Margastawa (SM) Mamberamo Foja (sekitar 206.077 ha dari luas total
SM Mamberamo Foja sekitar 2 juta ha), Di samping itu juga terdapat kawasan hutan lindung.

Kawasan Konservasi maupun kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah,
secara mutlak dipertimbangkan sebagai target konservasi yang perlu dilestarikan dalam
RKBA.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 42
Gambar 11. Peta Kawasan Lindung di Kab. Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 43
BAB IV. PENENTUAN PERSENTASE TARGET
KONSERVASI

4.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Persentase Target dan


Panduan dalam Menentukan Persentase
Pendekatan target konservasi berupa tipe habitat digunakan dalam dokumen RKBA ini. Pada
bab sebelumnya telah diidentifikasi tipe-tipe habitat yang ada di wilayah Kabupaten Sarmi,
dan merupakan perwakilan dari target konservasi berupa NKT (terutama NKT 1-3) serta
merupakan wilayah yang berhutan yang penting untuk dilestarikan, mengingat kandungan
karbon yang ada.

Persentase (%) dari target konservasi- berupa tipe habitat -dilakukan dengan pendekatan
menentukan persentase dari masing-masing tipe habitat sebagai proxy terhadap target
koservasi, mengingat tipe habitat meliputi kawasan yang berhutan dengan tipe-tipe habitat
tertentu yang bersifat unik. Penentuan persentase target konservasi dapat dilakukan dengan
mempertimbangkan sejumlah faktor sebagai berikut:
i. Karakteristik keanekaragaman hayati, yang meliputi keunikan spesies dan pola
umum distribusi, baik di dalam kabupaten dan di bentang alam sekitarnya khususnya
pada target konservasi yang terkait dengan NKT 1-6.

ii. Karakteristik tiap petak hutan sebagai target konservasi dengan pendekatan tipe
habitat, termasuk di dalamnya ukuran, dan distribusi (tersebar atau terkonsentrasi).

iii. Kondisi fisik target konservasi (contoh: tutupan hutan, kedalaman gambut).

iv. Proporsi target konservasi asli dengan yang tersisa.

v. Proporsi target konservasi yang dapat dimanfaatkan dan yang perlu dilindungi atau
dilestarikan.

Penentuan persentase target konservasi pada prakteknya juga dipengaruhi oleh kebijakan
pembangunan yang ada di pemerintah daerah, mengingat pembangunan memerlukan lahan
dari bentang alam yang ada, terutama pada wilayah-wilayah pemekaran. Sebagai contoh,
wilayah kabupaten pemekaran yang baru yang memiliki tutupan hutan sebesar 90% cen-
derung mengalokasikan sebagian hutannya menjadi kawasan budidaya atau pembangunan.

Tantangan dalam menentukan persentase target konservasi adalah data empiris yang
terbatas yang dapat digunakan untuk menentukan persentase target konservasi.
Pengalaman menunjukkan bahwa target konservasi merupakan kelompok matriks yang
besar, sebagai contoh, Hutan Hill Dipterocarpaceae yang memiliki spesies endemik dapat
diberikan target 15-30% dari kawasan yang tersisa. Sementara Hutan Volcanic Montane
Ericaceous yang terdapat di puncak gunung yang memiliki proporsi spesies endemik yang
tinggi, harus memiliki target 100%. Target di antara kedua contoh di atas didasarkan pada
distribusi dan endemisitas persentase dari kedua nilai tersebut.

Tabel di bawah ini memberikan gambaran kasar yang dapat digunakan sebagai panduan
dalam menentukan persentase target konservasi. Namun demikian panduan ini tidak bersifat

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 44
mengikat.FMP menentukan persentase target konservasi juga melalui diskusi dan
kesepakatan.

Tabel 5. Panduan Menentukan Target Konservasi Berdasarkan Keanekaragaman


Hayati dan Karakteristik Pecahan Hutan.

Karakteristik Karakteristik Pecahan Hutan (luasan dan distribusi)


keragaman-hayati Luas Luas Sedang Sedang Kecil Kecil
(keunikan dan tersebar menyatu tersebar menyatu tersebar menyatu
distribusi) (matriks)

Spesies unik/
50 60 70 80 90 100
menyatu
Spesies unik/
40 50 60 70 80 90
tersebar

Spesies tidak
30 40 50 60 70 80
unik/menyatu

Spesies tidak
unik/menyebar 20 30 40 50 60 70

Persentase target konservasi akan mempengaruhi total kawasan target konservasi yang
dilestarikan. Walaupun demikian, distribusi dari berbagai petak dari tiap target yang
diperlukan untuk mencapai total kawasan ditentukan melalui kajian viabilitas tiap petak target
konservasi.

4.2. Persentase Target Konservasi di Kabupaten Sarmi


Persentase tipe-tipe habitat yang merepresentasikan target konservasi di Kabupaten Sarmi
ditentukan oleh FMP yang juga mempertimbangkan kebutuhan pembangunan, tingkat
ancaman serta bentuk-bentuk tipe habitat.

Forum Multi Pihak Kabupaten Sarmi menyadari bahwa setiap bentuk bentang alam yang
diwakili oleh tipe habitat merupakan kekayaan dan potensi di daerah Sarmi yang belum tentu
ada ditempat lain di Indonesia, dan juga memahami akan pentingnya fungsi setiap tipe
habitat tersebut khususnya untuk melindungi manusia dari ancaman bahaya bencana dan
juga keanekaragaman hayati. Sebaliknya pada bentang alam yang bersifat umum dan
banyak terdapat di kabupaten Sarmi, dipertimbangkan untuk dapat dikembangkan atau
dibangun untuk memberikan kesejahteraan ekonomi. Keseimbangan fungsi ekologi dan
ekonomi dari bentang alam yang ada menjadi perhatian dan pertimbangan FMP Sarmi.
FMP juga ingin menyelamatkan wilayah hutan yang memiliki target konservasi yang cukup
penting yang mencakup tipe habitat hutan yang langka, serta melihat karakteristik wilayah
hutannya apakah hutan tersebut juga memiliki ancaman yang tinggi atau tidak. Jika tipe
habitat yang cukup luas dan memiliki ancaman tinggi (terutama disebabkan oleh adanya
konsesi/ijin pengolahan lahan, contoh: konsesi hutan dan perkebunan), maka keberadaan
dari tipe habiat hutan tersebut akan berpotensi berkurang atau hilang seiring dengan adanya
ancaman dari pengelolaan hutan dan kebun tersebut. Kabupaten Sarmi termasuk wilayah
yang dijadikan pengembangan produksi kehutanan oleh Pemerintah Pusat, dan terdapat dua
konsesi besar di kabupaten ini yaitu PT Wapoga dan PT Bina Balantak Utama (BBU),

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 45
demikian juga konsesi perkebunan yang akan segera buka dan telah mendapat ijin HGU.
Ancaman tersebut akan mempengaruhi persentasi target konservasi. Rencana Tata Ruang
Wilayah dan kawasan hutan juga mempertimbangkan dari segi kebijakan dan teknis yang
juga diterapkan dalam menganalisa target konservasi yaitu bentuk, ukuran, keberadaan NKT
dan kepentingan DAS serta distribusi spesies.

Tabel 6. Persentase (%) Target Konservasi berdasarkan Tipe Habitat


Luas Target
Luas Asli Persentase
No Tipe Habitat Konservasi
(Ha) Target*)
(Ha)

Alluvial Beach Forest (Hutan pantai


1 40.810.4 21.534.8 53%
aluvial)

Tidal Mangrove Forest (Hutan


2 3.532.0 3.532.0 100%
mangrove pasang surut)

Alluvial Lowland Forest (Hutan


3 307.358.1 187.070.5 61%
dataran rendah aluvial)

Alluvial Dissected Terrace Forest


4 (Hutan formasi teras terpotong 63.592.1 28.339.1 45%
aluvial)

Peat Swamp Forest (Hutan rawa


5 108.842.0 88.390.5 81%
gambut)

Calcarenite Limestone Dissected


Terrace Forest (hutan formasi teras
6 23.949.7 20.099.6 84%
terpotong batuan gamping
kalkarenit)

Calcarenite Limestone Low Montane


7 Forest (hutan pegunungan rendah 26.963.7 26.963.7 100%
batuan gamping kalkarenit)

Calcarenite Limestone Mid Montane


8 Forest (hutan pegunungan sedang 11.852.5 11.852.5 100%
batuan gamping kalkarenit)

Corraline Limestone Lowland Forest


9 (Hutan dataran rendah batuan 2.631.9 2.573.1 98%
gamping koral)

Mafic Dissected Terrace Forest


10 (Hutan formasi teras terpotong 8.703.3 8.485.3 97%
batuan mafik)

Mafic Lowland Forest (Hutan


11 314.4 .314.4 100%
dataran rendah batuan mafik)

Mud/Conglomerate Lowland Forest


12 (Hutan dataran rendah dengan 38.554.1 37.691.2 98%
endapan lumpur dan konglomerat)

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 46
Luas Target
Luas Asli Persentase
No Tipe Habitat Konservasi
(Ha) Target*)
(Ha)

Mud/Conglomerate Dissected
Terrace Forest (Hutan formasi teras
13 94.483.2 58.968.3 62%
terpotong dengan endapan
lumpur/konglomerat)

Sedimentary Lowland Forest (Hutan


14 132.327.3 78.356.2 59%
dataran rendah batuan sedimen)

Sedimentary Dissected Terrace


15 Forest (Hutan formasi teras 731.190.2 384.776.8 53%
terpotong batuan sedimen)

Sedimentary Low Montane Forest


16 (Hutan pegunungan rendah batuan 127.761.5 127.761.5 100%
sedimen)

Sedimentary Mid Montane Forest


17 (Hutan pegunungan sedang batuan 15.071.5 15.071.5 100%
sedimen)

Water body and Lakes (Badan air


18 25.092.6 25.092.6 100%
dan danau)

*) ditetapkan oleh kesepakatan MSF dan hasil analisa dengan mempertimbangkan tingkat ancaman, keberadaan
NKT, kepentingan DAS, kepentingan fungsi tipe habitat, bentuk dan sebaran tipe habitat keunikan tipe habitat di
tingkat lansekap, serta kebijakan daerah (rencana tata ruang)

Ket : Tercetak tebal adalah tipe habitat dengan nilai target konservasi kurang dari 100%

Dari tabel di atas diketahui bahwa FMP menetapkan target konservasi 100% pada 7 tipe
habitat yang dipandang sangat penting dan harus tetap utuh seperti aslinya selama jangka
waktu yang panjang (50-100 tahun mendatang). Hutan mangrove (Tidal Mangrove Forest)
dipandang penting untuk menghambat bencana tsunami dan abrasi pantai, mengingat
wilayah utara Kabupaten Sarmi berbatasan langsung dengan Samudra Pasifik. Sedangkan
tipe habitat lain yang dibentuk oleh tipe geologi Calcarenite Limestone dan Mafic adalah tipe
habitat yang unik khas Papua bahkan Sarmi serta keberadaannya sedikit, demikian pula
dengan tipe habitat Sedimentary Low Montane Forest (Hutan pegunungan rendah batuan
sedimen) dan Sedimentary Mid Montane Forest (Hutan pegunungan sedang batuan
sedimen) yang merupakan tipe hutan pegunungan, dipandang perlu dijaga keberadaanya,
selain pertimbangan ancaman yang hampir nihil. Keberadaan sungai yang banyak terdapat
di wilayah ini dan pentingnya fungsi air bagi kehidupan penduduk Sarmi, membuat FMP
sepakat untuk melindunginya secara utuh. Tipe habitat yang ditargetkan berada dibawah
100%, namun mendekati angka 100% (97-98%) seperti Corraline Limestone Lowland
Forest (Hutan Dataran Rendah batuan gamping koral) dan Mafic Dissected Terrace Forest
(Hutan Formasi Teras Terpotong Batuan Mafik) adalah tipe habitat yang unik dan sedikit
jumlahnya, sedangkan tipe habitat Mud/Conglomerate Lowland Forest (Hutan Dataran
Rendah dengan endapan lumpur dan konglomerat) hanya sedikit keberadaannya di Sarmi
dan relatif tidak terganggu.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 47
Tipe habitat Peat Swamp Forest (Rawa Gambut) dan Alluvial Beach Forest (Hutan Pantai
Alluvial) adalah dua tipe habitat yang dipandang sangat penting fungsinya untuk pengaturan
air dan pencegahan bencana alam, namun keberadaannya sekarang sudah terganggu dan
hanya tersisa masing-masing 81% dan 53%, sehingga FMP bertekad akan melindungi
seluruhnya sisa areal tipe habitat/ekosistem tersebut.

Tipe hutan yang relatif rendah target konservasinya (yang berada <65%) adalah bentang
alam yang mendapat ancaman cukup tinggi dan umumnya memiliki areal yang cukup luas
serta dan tidak/kurang unik, sehingga sebagian tipe habitat tersebut yang ”diperbolehkan”
untuk konversi atau berubah fungsi penggunaan lahan untuk wilayah pengembangan.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 48
BAB V. PETAK-PETAK TIPE HABITAT SEBAGAI TARGET
KONSERVASI YANG DAPAT BERTAHAN LAMA

5.1. Proses Pemilihan Petak-Petak Target Konservasi


Kemampuan untuk bertahan bagi petak-petak hutan sebagai target konservasi berupa
tipe-tipe habitat sangat penting untuk dipertimbangkan dalam memilih petak-petak hutan
sebagai target konservasi.

Teori umum Biogeografi Pulau (MacArthur and Wilson 1967) didasarkan pada pemahaman
desain bentang alam di kawasan konservasi, yang menitikberatkan pada hal-hal sbb:
i. Kawasan yang secara relatif tidak terganggu.

ii. Terdapat di bentang alam yang memiliki nilai perlindungan. Hal yang paling penting
adalah bahwa target konservasi secara umum tidak berubah akibat dari dampak
kegiatan manusia, atau sedikitnya dapat dikelola dan di konservasi.

iii. Cukup luas untuk mengakomodasi keberlanjutan populasi satwa dan tumbuhan dan
sebagai zona penyangga terhadap ancaman yang ada.

iv. Memiliki bentuk yang kompak dan tidak terlalu acak. Bentuk yang tidak beraturan
akan lebih sulit untuk dikelola, akibat wilayah inti yang akan terlalu dekat dengan
batas yang ada dan akan mudah terpengaruh oleh ancaman dari luar.

v. Memiliki hubungan dengan kawasan disekitarnya, tidak terisolasi, sehingga


memungkinkan terjadi perpindahan genetis spesies di wilayah ini.

Walaupun demikian, pendekatan yang lebih terkini dari the Nature Conservancy, Margules
and Pressey (2000) dan Watson et al. (2011) menekankan pada perlunya menerapkan
prinsip-prinsip sbb:
i. Keterwakilan – mengacu pada seberapa baik jaringan konservasi di kabupaten
memiliki keterwakilan dari genetik, spesies, dan keanekaragaman komunitas.

ii. Komplementer – identifikasi sistem kawasan konserasi yang komplementer satu


dengan lainnya dalam hal pencapaian tujuan konservasi.

iii. Ketahanan (kecukupan) –kawasan konservasi yang didisain untuk memaksimalkan


ketahanan keanekaragaman hayati di kabupaten tersebut.

iv. Efisiensi – tujuan keanekaragaman hayati dicapai dengan biaya yang paling murah
dalam melaksanakan dan mengelola nilai konservasi yang ada. ‘Biaya’ dapat
memperlihatkan biaya finansial dalam melaksanakan dan mengelola nilai konservasi
atau biaya hilangnya kesempatan-kesempatan bagi pembangunan ekonomi. Juga
dapat meliputi pertimbangan sosial ekonomi dalam mengelola konservasi, dengan
harapan bahwa akan lebih efisien dari segi biaya untuk mengkonservasi wilayah
dimana masyarakat berniat untuk melaksanakannya.

v. Fleksibilitas – suatu rencana yang fleksibel memberikan cakupan resolusi yang


masuk akal dalam hal konflik sumberdaya/pemanfaatan.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 49
Ketahanan dari tiap petak target konservasi dapat ditentukan oleh kombinasi
indikator-indikator yang merefleksikan kesehatan ekologi secara umum dan keberlanjutan
keanekaragaman hayati. Sebagai contoh, kawasan hutan mangrove yang luas, yang masih
utuh, dan terletak dekat dengan kawasan mangrove lainnya, akan memiliki kondisi ekologi
yang relative lebih baik daripada hutan mangrove yang sempit dan tersebar.

Keberlanjutan petak target konservasi juga perlu dikaji dengan menumpangsusunkan peta
ancaman yang ada (lihat sub bab berikut: Ancaman Terhadap Target Konservasi). Tipe
habitat yang tingkat ancamannya tinggi memilik asumsi akan lebih cepat hilang atau rusak.

Penentuan petak target konservasi juga mewakili setiap target konservasi. Pengetahuan
ekologis dari kelompok lingkungan mengenai ukuran populasi, pola reproduksi dan pola
pergerakan spesies penting juga dipertimbangkan, namun demikian, beberapa informasi
tidak tersedia dalam kajian ini, antara lain keterwakilan, komplementer dan efisiensi.

5.2. Ancaman terhadap Target Konservasi


Analisis ancaman yang dikembangkan bertujuan untuk dua hal:
 Pertama, untuk mengidentifikasi prioritas intervensi konservasi. Sebagai contoh, jika di
suatu area terdapat NKT tapi saat ini tidak mengalami ancaman, maka mereka
menjadi prioritas yang rendah dibandingkan dengan kawasan dengan ancaman yang
tinggi. Demikian pula, jika suatu kawasan memiliki ancaman yang tinggi yang tidak
dapat dikurangi oleh intervensi konservasi, maka mereka dapat dikesampingkan
mengingat efisiensi biaya.

 Kedua, analisis ancaman membantu dalam mengidentifikasi petak-petak yang mampu


bertahan lama sebagai target konservasi.

Ancaman terhadap target konservasi dapat dijabarkan sebagai segala sesuatu yang
mengurangi atau merusak target konservasi. Ancaman dapat bersifat langsung maupun tidak
langsung, atau kombinasi dari keduanya.
i. Ancaman langsung merupakan aktivitas yang berdampak secara negatif terhadap
target konservasi. Sebagai contoh, penebangan liar, perburuan, pembukaan lahan,
bencana alam, erosi, kebakaran hutan.

ii. Ancaman tidak langsung juga berpengaruh negatif pada target konservasi secara
tidak langsung. Kebijakan yang buruk, perencanaan dan pengelolaan yang buruk
merupakan contohnya.

Dalam RKBA ini, dilakukan analisis ancaman dari berbagai faktor. Ancaman-ancaman utama
dikombinasikan menjadi peta tunggal dengan menggunakan software Multi Criteria
Evaluation/Decision (Mce/D) dengan mengintegrasikannya dengan Analytical Hierarchy
Process (AHP) (lihat Saaty 1980). Hirarki ancaman dapat diklasifikasikan dengan
menggunakan faktor penentu yang ditentukan oleh AHP.

Dengan menggunakan asumsi dan alasan yang kuat di setiap faktor, kita dapat
mengklasifikasikan dalam urutan tingkat besar ancamannya. Berikut adalah tabel yang telah
disusun untuk mengklasifikasikan ancaman:

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 50
Tabel 7. Klasifikasi Tingkat Ancaman
Faktor
No Tipe Ancaman Sub Kategori Ancaman Catatan dan Asumsi
penentu

Hutan yang telah


3
dikonversi
Kecenderungan
1 Deforestrasi Bukan hutan, tidak Deforestasi berlanjut di
2
dikonversi batas yang terbuka

Hutan 1

Di dalam pemukiman
radius 0 – 1 km dari batas 3
pemukiman Pemukiman tergantung
pada akses ke hutan, dan
2 Pemukiman Radius buffer 1 - 2 km ancaman semakin
2
dari pemukiman berkurang semakin jauh
dari pemukiman.
Radius buffer > 2 km dari
1
batas pemukiman

Radius buffer 0 – 500 m


3
dari jaringan jalan Jalan merupakan akses
utama ke hutan. Dan
Radius buffer 500 – 1000
3 Jaringan Jalan 2 ancaman semakin
m dari jaringan jalan
berkurang semakin jauh
Radius buffer > 1000 m dari jaringan jalan.
1
dari jaringan jalan

Di dalam wialayah konsesi 3 Wilayah konsesi (CoW)


pertambangan
Radius buffer 0 – 1000 m dimungkinkan dilakuan
2
dari wilayah konsesi pertambangan dan
4 Tambang ekplorasi serta eksploitasi,
walaupun tidak di blok
Radius buffer > 1000 m keseluruhan. Dan
1
dari wilayah konsesi ancaman semakin rendah
ketika menjauhi blok

Di dalam blok konsesi 3 Blok konsesi


dimungkinkan untuk
Radius buffer 0 – 1000 m
Perkebunan 2 melakukan pembukaan
5 dari batas blok konsesi
Sawit lahan. Dan ancaman
Radius buffer > 1000 m semakin kecil ketika
1 menjauhi blok
dari batas blok konsesi

Di dalam konsesi 3
Di dalam konsesi
Konsesi Radius buffer 0 – 1000 m dimungkinkan kegiatan
2
6 Penebangan dari batas konsesi penebangan hutan. Dan
(HPH) ancaman semakin kecil
Radius buffer > 1000 m ketika menjauhi blok
1
dari batas konsesi

Hutan Tanaman Di dalam konsesi 3 Di dalam konsesi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 51
Faktor
No Tipe Ancaman Sub Kategori Ancaman Catatan dan Asumsi
penentu
Industri (HTI) dimungkinkan kegiatan
penebangan hutan. Dan
Radius buffer 0 – 1000 m ancaman semakin kecil
2
dari batas konsesi ketika menjauhi blok
Radius buffer > 1000 m
dari batas konsesi 1

APL (Others uses) 3

HPT, HP, HK (Production Semakin dilindungi oleh


2
7 Status Hutan forest) pemerintah, semakin kecil
ancamannya
HSA,HL (Protected Areas
1
and Protected Forest)

Sering 3
Kebakaran adalah
Kebakaran
8 Jarang 2 ancaman bencana bagi
Hutan
ekosistem hutan
Tidak pernah 1

Di luar kawasan
3
moratorium
9 Semakin dilindungi oleh
Moratorium izin Di dalam kawasan pemerintah, semakin kecil
1
hutan moratorium ancamannya

Sebagai catatan, jumlah ancaman utama dapat meningkat ketika data yang ada semakin
tersedia, seperti data bencana alam selain akibat kebakaran hutan dan lahan, seperti banjir,
longsor, dan lainnya.

Hasil analisis ancaman dengan menggunakan MCE ini akan berupa peta ancaman yang
menggambarkan tingkat ancaman. Tingkat ancaman sedapat mungkin diperlebar
klasifikasinya antara 3 kelas – 5 kelas. Hal ini untuk memudahkan dalam mengintegrasikan
dengan target konservasi yang telah ditetapkan. Pada Gambar berikut di tampilkan Peta
Multi-Ancaman di Kabupaten Sarmi.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 52
Gambar 12. Peta Tingkat Ancaman Terhadap Target Konservasi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 53
5.3. Target Konservasi Prioritas di Kabupaten Sarmi
Berdasarkan persentase dari masing-masing tipe habitat yang telah ditentukan, petak-petak
hutan/tipe habitat kemudian ditentukan sebagai target konservasi yang dapat bertahan lama,
dengan pertimbangan tingkat ancaman yang ada, maka petak-petak hutan yang terpilih
merupakan perwakilan dari target konservasi yang prioritas untuk dilestarikan di Kabupaten
Sarmi. Di samping itu, target konservasi prioritas juga tidak mengabaikan kawasan
konservasi dan kawasan lindung yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

Peta berikut merupakan gambaran menyeluruh dari target konservasi prioritas di tingkat
bentang alam Kabupaten Sarmi. Target konservasi prioritas ini merupakan perwakilan dari
target-target konservasi yang meliputi NKT, kawasan dengan kandungan karbon tinggi, serta
sub DAS penting yang diharapkan dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama (100 tahun
ke depan).

Target konservasi sebagaimana yang ditunjukkan dalam peta di atas merupakan gambaran
visi bentang alam Kabupaten Sarmi di masa yang akan datang yang perlu dilestarikan dalam
jangka waktu yang lama. Diperoleh juga informasi bahwa ada beberapa tipe habitat yang
berpotensi akan hilang karena diperlukan untuk pengembangan kawasan dan
pembangunan. Proyeksi sebaran atau wilayah dari bagian habitat yang berpotensi hilang
dapat diketahui dengan menumpangsusunkan tipe habitat tersebut dengan peta
multi-ancaman. Semakin besar ancaman, maka kemungkinan tipe habitat hutan tersebut
hilang juga besar, sehingga akan muncul wilayah mana yang prioritas berubah fungsi.
Tipe-tipe habitat yang memiliki target konservasi di bawah 100 % dan perkiraan luasan yang
akan hilang disajikan dalam Tabel berikut.

Tabel 8. Tipe Habitat Hutan yang Berpotensi Hilang


Luas
Luas Asli Persentase Persentase
No Tipe Habitat berpotensi
(Ha) Target (%) Hilang (%)
hilang (Ha)

Alluvial Beach Forest


1 40810.4 53% 47% 19275.6
(Hutan Pantai Aluvial)

Alluvial Lowland Forest


2 (Hutan Dataran Rendah 307358.1 61% 39% 120287.6
Aluvial)

Alluvial Dissected
Terrace Forest (Hutan
3 63592.1 45% 55% 35253
Formasi Teras
Terpotong Aluvial)

Peat Swamp Forest


4 108842 81% 19% 20451.5
(Hutan Rawa Gambut)

Calcarenite Limestone
Dissected Terrace
5 Forest (Hutan Formasi 23949.7 84% 16% 3850.1
Teras Terpotong Batuan
GampingKkalkarenit)

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 54
Luas
Luas Asli Persentase Persentase
No Tipe Habitat berpotensi
(Ha) Target (%) Hilang (%)
hilang (Ha)

Corraline Limestone
Lowland Forest (Hutan
6 2631.9 98% 2% 58.8
Dataran Rendah Batuan
Gamping Koral)

Mafic Dissected Terrace


Forest (Hutan Formasi
7 8703.3 97% 3% 218
Teras Terpotong Batuan
Mafik)

Mud/Conglomerate
Lowland Forest (Hutan
8 Dataran Rendah dengan 38554.1 98% 2% 862.9
Endapan Lumpur dan
Konglomerat)

Mud/Conglomerate
Dissected Terrace
Forest (Hutan Formasi
9 94483.2 62% 38% 35514.9
Teras Terpotong dengan
Endapan
Lumpur/Konglomerat)

Sedimentary Lowland
Forest (Hutan Dataran
10 132327.3 59% 41% 53971.1
Rendah Batuan
Sedimen)

Sedimentary Dissected
Terrace Forest (Hutan
11 Formasi Teras 731190.2 53% 47% 346413.4
Terpotong Batuan
Sedimen)

Areal tipe habitat yang berpotensi hilang tersebut umumnya terdapat di kawasan pesisir yang
pesat pembangunannya serta dalam konsesi hutan dan perkebunan. Kawasan yang hilang
tersebut banyak terdapat di Kecamatan Pantai Barat, Pantai Timur, Pantai Timur Barat, dan
Bonggo Timur. Lihat peta kemungkinan hilangnya tipe habitat pada Gambar 14 di bawah.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 55
Gambar 13. Peta Tipe Habitat yang Berpotensi Hilang di Kab. Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 56
Gambar 14. Peta Target Konservasi Prioritas di Kabupaten Sarmi

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 57
BAB VI. WILAYAH FOKUS PRIORITAS KONSERVASI

6.1. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Wilayah Fokus


Pemilihan wilayah fokus untuk prioritas intervensi konservasi didasarkan pada beberapa
faktor, meliputi:

i. Areal yang memiliki satu atau lebih target konservasi penting


Khususnya pada target-target yang memiliki fungsi penting dalam menjaga viabilitas
ekosistem secara berkelanjutan. Sebagai contoh, suatu blok hutan dapat dilestarikan
karena hutan tersebut memberikan jasa lingkungan yang diperlukan oleh komunitas
di sekitarnya, sebagai contoh: mendukung scenario konservasi bentang alam, seperti
unit pengelolaan hutan KPH, mendukung hutan masyarakat dan hutan desa, dan
menjaga kualitas dan kuantitas air, melindungi dari erosi dan mencegah kebakaran
hutan. Suatu kawasan dapat menjadi prioritas apabila memiliki target ekosistem yang
unik yang tidak dapat dtemukan di daerah lain.

ii. Areal yang menghubungkan atau sebagai penyangga bagi target-target konservasi.

iii. Areal yang memiliki ancaman yang tinggi tapi dapat dikelola.
Target konservasi yang memiliki ancaman yang tinggi dapat diberikan prioritas untuk
perhatian tertentu, khususnya jika akan mengalami degradasi ketika tidak terdapat
intervensi konservasi (lihat Bab 4 & 5).

iv. Kapasitas FMP untuk aksi konservasi


Kegiatan konservasi harus didukung oleh sumberdaya dan kapisitas untuk mengelola
dan melindungi target konservasi. Oleh karena itu, adalah penting untuk
mempertimbangkan aktor-aktor yang akan terlibat di dalam pelestarian kawasan,
seperti pemerintah daerah, LSM, sektor swasta, dan masyarakat. Setiap pihak
memiliki fungsi dan kapasitas yang berbeda di wilayah fokus.

6.2. Wilayah Fokus untuk Rencana Aksi Konservasi Kab. Sarmi


FMP telah menentukan wilayah-wilayah fokus untuk upaya intervesi konservasi.
Wilayah-wilayah ini muncul dari isu-isu yang berkembang saat ini terkait permasalahan
lingkungan dan pengelolaan Sumber Daya Alam. FMP telah menentukan beberapa wilayah
fokus, yaitu :

1. Kawasan mangrove Kapitiau-Armopa

Deskripsi:
Wilayah mangrove Kapitiau hingga Armopa berada di Kecamatan Bonggo Timur dan
Bonggo dengan luas sekitar 8.100 ha. Tipe habitat utama meliputi hutan mangrove,
hutan dataran rendah aluvial, dan hutan rawa gambut. Kawasan ini memiliki sedikitnya
NKT 2, 3, dan 4 dengan DAS utama DAS Wiru dan Toarim. Status kawasan merupakan
APL dan HPK, serta bukan merupakan kawasan KPH. Desa-desa termasuk desa
terdekat di wilayah ini meliputi Armopa, Kapitiau, Gwin jaya, Tarawasi marenggi, Tamar
Sari, Mawesmukti, Mawesdai.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 58
Isu utama:
Kawasan ini rawan akan abrasi pantai, dan mangrove yang ada perlu upaya pelestarian
di samping juga berpotensi untuk peningkatan ekonomi masyarakat melalui kegiatan
perikanan, dan pengembangan wisata bahari berbasis alam dan kuliner makanan laut.

Rencana aksi konservasi:


Beberapa rencana aksi konservasi yang perlu dilakukan untuk wilayah fokus ini antara
lain:
1. Kegiatan kajian terhadap NKTdi wilayah mangrove, terutama NKT yang terkait
dengan jasa lingkungan (NKT4), sosial dan ekonomi (NKT5) dan identitas budaya
(NKT 6)

2. Kegiatan-kegiatan penyadartahuan bagi masyarakat terhadap NKT serta upaya


menuju kesepakatan masyarakat dalam melestarikan NKT.

3. Kegiatan penanaman mangrove dan beberapa jenis pohon pantai (antara lain
Kelapa Dalam, Bintangor, Peya, Ketapang) bersama masyarakat.

4. Kegiatan penguatan ekonomi masyarakat berbasis pemanfaatan sumber daya alam


secara lestari (antara lain: pembuatan syrup mangrove, budidaya kepiting bakau,
dsb.).

2. Danau Theun dan Pianfon.

Deskripsi:
Wilayah fokus ini terletak di Kecamatan Bonggo dengan luas areal sekitar 28.721 ha
yang meliputi kawasan danau dan sekitarnya yang berada pada kawasan konsesi PT
Wapoga Mutiara Timber II. Tipe habitat di wilayah ini meliputi mud/
conglomerate lowland forest, mud/conglomerate dissected terrace forest, sedimentary
lowland forest, sedimentary dissected terrace forest, dan alluvial lowland forest.NKT di
wilayah ini meliputi NKT 1, 3, 4, 5, dan 6. DAS utama di wilayah ini meliputi DAS Biri,
Erpo dan Wiru. Kawasan ini memiliki status HP, HPK, HL, dan APL dan termasuk dalam
KPHP Unit 23. Desa-desa yang terletak di dekat wilayah ini meliputi Desa Totem, Kiren,
Tarontha, Bebon Jaya, Rotea, Rimsersari.

Isu utama:
Wilayah fokus ini merupakan kawasan danau yang unik dan mengandung identitas
budaya lokal, serta diduga memiliki spesies langka dan endemik yang memer-
lukan upaya pelestarian, termasuk NKT-NKT yang ada. Kawasan ini juga berpotensi
untuk dikembangkan sebagai tempat wisata lokal. Mengingat kawasan ini berada di
wilayah konsesi PT Wapoga Mutiara Timber II, maka perlu dipastikan adanya rencana
konservasi dan pengelolaan NKT oleh PT Wapoga Mutiara Timber di wilayah ini.

Rencana aksi konservasi:


1. Kegiatan rehabilitasi sempadan danau dan sungai-sungai.

2. Melaksanakan kajian terhadap potensi danau.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 59
3. Melakukan advokasi dan koordinasi dengan PT Wapoga Mutiara Timber II dalam
melakukan kajian dan upaya pelestarian NKT wilayah fokus.

4. Menginisiasi/memfasilitasi terbentuknya kesepakatan masyarakat di desa-desa


sekitar dalam melestarikan NKT.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 60
Gambar 15. Peta Wilayah Fokus Kapitau-Armopa dan Danau Tehun-PianFon dan Status Kawasan Hutan

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 61
3. Taparewar-Bagaiserwar

Deskripsi:
Wilayah fokus ini terletak di Kecamatan Pantai Barat dan Sarmi dengan luas sekitar
7.418 ha, yang meliputi kawasan pantai dan rawa gambut. Tipe habitat di wilayah fokus
ini meliputi hutan pantai aluvial, hutan rawa gambut dan hutan dataran rendah aluvial.
Wilayah fokus ini diidentifikasi memiliki NKT 1, 3 dan 4. DAS utama meliputi DAS
Verkame dan DAS Orai. Wilayah ini merupakan wilayah APL, HPT dan HPK.
Pemukiman di sekitar wilayah fokus meliputi Taparewar, Sarmi, Sawar, Mararena,
Bagaiserwar 2, Siartesa, Amsira, martewar, War, Aruswar.

Isu utama:
Wilayah fokus ini terancam abrasi pantai yang masif, dan merupakan daerah rawan
bencana, di samping merupakan cadangan karbon yang tinggi pada wilayah gambut
serta potensi wisata.
Rencana aksi konservasi:
1. Kegiatan pengkajian NKT, terutama NKT yang terkait dengan jasa lingkungan
(NKT4), sosial dan ekonomi (NKT5) dan identitas budaya (NKT 6)

2. Membangun struktur pelindung pantai terhadap abrasi

3. Kegiatan penanaman mangrove dan beberapa jenis pohon pantai (antara lain
Kelapa Dalam, Bintangor, Peya, Ketapang) bersama masyarakat.

4. Kegiatan penguatan ekonomi masyarakat berbasis pemanfaatan sumber daya alam


secara lestari (antara lain: pembuatan syrup mangrove, budidaya kepiting bakau,
dsb.).

5. Kegiatan-kegiatan penyadartahuan bagi masyarakat terhadap NKT, serta

6. Kegiatan inisiasi Kesepakatan Konservasi bersama Masyarakat setempat.

4. DAS Muar

Deskripsi:
Wilayah fokus ini teletak di Kecamatan Pantai Barat dengan luas sekitar 50.256 ha dan
merupakan salah satu DAS penting di Kabupaten Sarmi. Wilayah fokus ini termasuk
dalam wilayah konsesi IUPHHK PT Bina Balantak Utama (BBU). Tipe habitat yang
terdapat di wilayah ini antara lain sedimentary lowland forest, sedimentary dissected
terrace forest, dan alluvial dissected terrace forest. NKT 1,3, dan 4 telah diidentifikasi
berada di wilayah fokus ini. DAS Muar berada dalam wilayah KPH unit 21, dan
desa-desa yang terletak di dekatnya antara lain Waim, Webro, Karfasia, Masep,
Kamenawari, Arbais, Niwerawar, Siantoa.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 62
Isu utama:
Pelestarian wilayah ini penting artinya untuk pencegahan banjir di wilayah hilir dan erosis
sungai. Merupakan daerah untuk mata pencaharian masyarakat di sekitar sungai Waim
dan Muwar, juga penting untuk akses transportasi masyarakat.

Rencana aksi konservasi:


1. Kegiatan penguatan ekonomi masyarakat berbasis pemanfaatan sumber daya alam
secara lestari seperti budi daya kakao, pelatihan budi daya dan pasca panen.

2. Kegiatan-kegiatan penyadartahuan bagi masyarakat terhadap NKT, serta

3. Kegiatan inisiasi Kesepakatan Konservasi bersama Masyarakat setempat

4. Melakukan advokasi dan koordinasi denganPT BBU dalam melakukan kajian dan
upaya pelestarian NKT wilayah fokus.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 63
Gambar 16. Peta Wilayah Fokus Taparewar-Bagaiserwar dan Muwar dan Status Kawasan Hutan

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 64
BAB VII. KAJIAN POLA RUANG

7.1. Pelestarian Lingkungan Hidup dalam Konteks RTRW


Kabupaten Sarmi sebagai salah satu Provinsi Papua memilik landasan hukum yang kuat
untuk mempercepat kegiatan-kegiatan pembangunan secara mandiri seperti yang
dinyatakan dalam Undang-Undang No. 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi
Provinsi Papua (UU Otsus). Otsus Papua pada dasarnya adalah pemberian kewenangan
yang lebih luas untuk mengelola kekayaan alam di wilayah Provinsi Papua bagi
sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat Papua dalam kerangka NKRI. Pasal 63 UU
Otsus menyatakan bahwa prembangunan di Provinsi Papua dilakukan dengan berpedoman
pada prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, pelestarian lingkungan, manfaat, keadilan
dan dengan memperhatikan Rencana Tata Ruang Wilayah.

Penataan ruang Kabupaten Sarmi diperkuat oleh UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan
Ruang. Hingga saat ini, proses penyusunan RTRW Kabupaten Sarmi masih berlangsung,
dan merupakan kebijakan spatial dan dijadikan acuan pembangunan pada jangka waktu 20
tahun. Penyusunan Ranperda RTRW Kabupaten Sarmi akan diikuti penetapan dasar
hukumnya yaitu berupa Peraturan Daerah Kabupaten.

Penyusunan Ranperda RTRW Kabupaten Sarmi diselenggarakan oleh Bappeda Kabupaten


Sarmi sejak tahun 2009. Proses penyusunan dilakukan dengan melibatkan para pihak terkait
seperti SKPD, Perguruan Tinggi, LSM dan masyarakat. Ranperda RTRW Kabupaten Sarmi
telah mendapatkan persetujuan substansi dari Kementerian Pekerjaan Umum, dan proses
selanjutnya adalah mendapatkan persetujuan DRPD Sarmi untuk mendapatkan persetujuan
dari Provinsi Papua, sebelum ditetapkan menjadi Ranperda.

Perencanaan di bidang pelestarian sumber daya alam dan lingkungan dalam konteks RTRW
Kabupaten Sarmi telah dituangkan dalam strategi pemeliharaan dan perwujudan kelestarian
fungsi lingkungan hidup serta pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat
menimbulkan kerusakan lingkungan hidup, dengan salah satunya meliputi penetapan
pengelolaan kawasan berfungsi lindung dengan mempertahankan luas minimal 50% dari
seluruh wilayah dan kawasan hutan minimal seluas 80% dari seluruh wilayah kabupaten.
Berdasarkan analisis KLHS yang telah dilakukan, Pola Ruang kabupaten Sarmi bedasarkan
RTRW meliputi 811.178 ha (44.98%) Kawasan Lindung dan 817.235 ha (45.32%) sebagai
Kawasan Budidaya.

7.2. Kajian Pola Ruang Kabupaten Sarmi berdasarkan RKBA


Seperti telah dijelaskan pada bab-bab sebelumnya, RKBA untuk Kabupaten Sarmi meliputi
penetapan target-target konservasi yang pada dasarnya berupa NKT, dan dipetakan dengan
pendekatan tipe habitat, kawasan dengan kandungan karbon tinggi serta DAS/Sub DAS
prioritas, di samping target-target konservasi berupa kawasan konservasi dan kawasan
lindung yang telah ditetapkan pemerintah. RKBA juga merupakan blue print perencanaan
konservasi yang dipersiapkan dan disusun oleh FMP secara partisipatif.

Pendekatan/metodologi yang digunakan dalam RKBA pada hakikatnya sudah tercakup


dalam peraturan yang berlaku di Indonesia yaitu UU No. 32 TAHUN 2009 tentang

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 65
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dan juga serasi dengan beberapa
peraturan dalam lingkup analisis spasial tata ruang sebagaimana diatur dalam Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum No 16/PRTM/2009 khususnya penentuan kawasan lindung dan
Peraturan Menteri PU No. 20/PRT/M/2007 tentang Pedoman Teknis untuk Analisis Aspek
Lingkungan, Fisik dan Sosial Budaya dalam penentuan Satuan Kemampuan Lahan.

RKBA juga berkaitan erat dengan KLHS mengingat RKBA disusun berdasarkan kajian
target-target konservasi yang telah diidentifikasi pada suatu bentang dan mengandung
isu-isu lingkungan serta sosial ekonomi yang sangat berguna dalam proses penyusunan
KLHS, khususnya dalam tahapan pelingkupan dan analisis data.

Berdasarkan RBKA Kabupaten Sarmi, FMP telah memilih target-target konservasi untuk
jangka waktu yang panjang (lebih dari 100 tahun) sebagaimana diperlihatakan dalam tabel
berikut:
Tabel 9. Target Konservasi Prioritas yang Dipilih Oleh FMP
Luas Asli Luas Target Persentase
No Tipe Habitat
(Ha) Konservasi (Ha) Target*)

Alluvial Beach Forest (Hutan


1 40810.4 21534.8 53%
Pantai Aluvial)

Tidal Mangrove Forest (Hutan


2 3532.0 3532.0 100%
Mangrove Pasang Surut)

Alluvial Lowland Forest (Hutan


3 307358.1 187070.5 61%
Dataran Rendah Aluvial)

Alluvial Dissected Terrace


4 Forest (HutanFformasi Teras 63592.1 28339.1 45%
Terpotong Aluvial)

Peat Swamp Forest (Hutan


5 108842.0 88390.5 81%
Rawa Gambut)

Calcarenite Limestone
Dissected Terrace Forest
6 (Hutan Formasi Teras 23949.7 20099.6 84%
Terpotong Batuan gamping
kalkarenit)

Calcarenite Limestone Lower


Montane Forest (Hutan
7 26963.7 26963.7 100%
Pegunungan Rendah Batuan
Gamping Kalkarenit)

Calcarenite Limestone Mid


Montane Forest (Hutan
8 11852.5 11852.5 100%
Pegunungan Sedang Batuan
Gamping Kalkarenit)

Corraline Limestone Lowland


9 Forest (Hutan Dataran Rendah 2631.9 2573.1 98%
Batuan Gamping Koral)

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 66
Luas Asli Luas Target Persentase
No Tipe Habitat
(Ha) Konservasi (Ha) Target*)

Mafic Dissected Terrace Forest


10 (Hutan Formasi Teras 8703.3 8485.3 97%
Terpotong Batuan Mafik)

Mafic Lowland Forest (Hutan


11 314.4 314.4 100%
Dataran Rendah Batuan Mafik)

Mud/Conglomerate Lowland
Forest (Hutan Dataran Rendah
12 38554.1 37691.2 98%
dengan Endapan Lumpur dan
Konglomerat)

Mud/Conglomerate Dissected
Terrace Forest (Hutan Formasi
13 94483.2 58968.3 62%
Teras Terpotong dengan
Endapan Lumpur/Konglomerat)

Sedimentary Lowland Forest


14 (Hutan Dataran Rendah 132327.3 78356.2 59%
Batuan Sedimen)

Sedimentary Dissected
Terrace Forest (Hutan Formasi
15 731190.2 384776.8 53%
Teras Terpotong Batuan
Sedimen)

Sedimentary Lower Montane


16 Forest (Hutan Pegunungan 127761.5 127761.5 100%
Rendah Batuan Sedimen)

Sedimentary Mid Montane


17 Forest (Hutan Pegunungan 15071.5 15071.5 100%
Sedang Batuan Sedimen)

Water bodies and Lakes


18 25092.6 25092.6 100%
(Badan Air dan Danau)

Sedangkan tabel berikut memperlihatkan kebaradaan masing-masing tipe habitat


dibandingkan dengan luas wilayah Kabupaten Sarmi.

Tabel 10. Tipe Habitat yang Tersedia dan Presentasi Keberadaannya di Kabupaten
Sarmi

Tipe Habitat Luas Total (Ha) Keberadaan (%)

Alluvial Beach Forest 40.810.4 2.3%

Alluvial Dissected Terrace Forest 63.592.1 3.5%

Alluvial Lowland Forest 307.358.1 17.0%

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 67
Tipe Habitat Luas Total (Ha) Keberadaan (%)

Calcarenite Limestone Dissected Terrace Forest 23.949.7 1.3%

Calcarenite Limestone Lower Montane Forest 26.963.7 1.5%

Calcarenite Limestone Mid Montane Forest 11.852.5 0.7%

Corraline Limestone Lowland Forest 2..631.9 0.1%

Mafic Dissected Terrace Forest 8.703.3 0.5%

Mafic Lowland Forest 314.4 0.02%

Mud/Conglomerate Dissected Terrace Forest 94.483.2 5.2%

Mud/Conglomerate Lowland Forest 38.554.1 2.1%

Peat Swamp Forest 1.08842 6.0%

Sedimentary Dissected Terrace Forest 731.190.2 40.5%

Sedimentary Lower Montane Forest 127.761.5 7.1%

Sedimentary Lowland Forest 132.327.3 7.3%

Sedimentary Mid Montane Forest 15.071.5 0.8%

Tidal Mangrove Forest 3.532 0.2%

Water bodies and Lakes 25.092.6 1.4%

Merujuk pada tabel diatas terlihat bahwa banyak tipe habitat yang unik dan langka serta
keberadaannya sangat terbatas di Kabupaten Sarmi (keberadaan <10%), bahkan ada yang
hanya di bawah 5% saja. FMP memandang dan menginginkan tipe habitat seperti ini harus
tetap ada sampai generasi yang akan datang demi kepentingan kestabilan ekologi tempat
kekayaan hayati, fungsi jasa lingkungan dan kebutuhan peri kehidupan orang yang tinggal
dan hidup di Sarmi.

Tipe habitat yang paling dominan adalah Sedimentary Dissected Terraces Forest (Hutan
formasi teras terpotong pada batuan sedimen), dan berikutnya adalah Alluvial Lowland Forest
(hutan dataran rendah alluvial). Kedua tipe habitat ini bersifat umum keberadaanya di Papua,
dan juga tersebar luas di Kabupaten Sarmi. Keduanya berada dalam bentang alam yang
relatif mudah diakses dan bertopografi datar, sehingga dapat menjadi ruang untuk
pengembangan kawasan budi daya secara penuh. Oleh karena itu dalam RKBA kedua tipe
habitat tersebut - dengan mempertimbangkan ancaman, keinginan/visi masa depan dari para
pihak, dan kepentingan peningkatan pendapatan daerah (kebijakan pemerintah)- ditargetkan
masing-masing 53% dan 61% saja yang menjadi “target konservasi”.

Secara keseluruhan, target-target konservasi di atas meliputi luas 1.121.102 Ha atau sekitar
63% dari keseluruhan tipe habitat yang masih ada di Kabupaten Sarmi. Apabila di ban-
dingkan dengan Kawasan Lindung berdasarkan Rencana Pola Ruang di dalam RTRW
Kabupaten Sarmi (seluas 811.178 ha), maka luas target-target konservasi relatif lebih luas
atau lebih tinggi persentasenya. Gambar berikut memperlihatkan perbandingan Kawasan

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 68
Lindung berdasarkan RTRW Kabupaten Sarmi dengan Target Konservasi yang dipilih oleh
FMP dalam RKBA.

Dari Gambar di atas, terlihat jelas bahwa ada beberapa Target Konservasi yang terdapat di
dalam kawasan budi daya berdasarkan Pola Ruang RTRW Kabupaten Sarmi. Target-target
konservasi yang berada dalam Kawasan Budidaya ini memerlukan perhatian dalam upaya
pengelolaan kawasan budidaya yang ada, mengingat, keberadaan target konservasi yaitu
berupa NKT yang ada di dalamnya. Untuk itu, upaya penerapan praktek pengelolaan terbaik
(Best Management Practices/BMP) perlu dilakukan dalam mengelola kawasan budidaya yang
“beririsan” dengan target konservasi.

Berdasarkan RKBA yang telah disusun ini, diharapkan optimalisasi Strategi Pembangunan
Rendah Emisi dapat dicapai, yaitu dengan meningkatkan upaya “pelestarian” target-target
konservasi berupa NKT dengan pendekatan-pendekatan tipe habitat, kawasan dengan
kandungan karbon tinggi dan DAS prioritas, baik dengan cara melindungi kawasan sebagai
kawasan lindung, maupun dengan menerapkan Praktek Pengelolaan Terbaik (BMP) pada
kawasan budidaya.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 69
Gambar 17. Perbandingan Kawasan Lindung Berdasarkan RTRW Kabupaten Sarmi dan Target Konservasi yang Dipilih oleh FMP
dalam RKBA

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 70
Gambar 18. Peta Target Konservasi Dalam Kawasan Budidaya

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 71
BAB VIII. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

8.1. Kesimpulan
1. RKBA Kabupaten Sarmi merupakan perencanaan yang berorientasi pada
pelestarian target-target konservasi berupa Nilai Konservasi Tinggi (NKT 1-6),
kawasan dengan kandungan karobon tinggi, serta DAS yang penting.

2. Di Kabupaten Sarmi, telah diidentifikasi target-target konservasi yang diwakili oleh


18 tipe habitat yang merupakan perpaduan dari data tutupan lahan, ketinggian,
vegetasi dan tipe geologi.

3. Dari 18 tipe habitat yang ada, FMP memilih 100% tipe habitat Calcarenite
Limestone Lower Montane Forest, Calcarenite Limestone Mid Montane Forest,
Corraline Limestone Lowland Forest, Mafic Lowland Forest, Sedimentary Low
Montane Forest, Sedimentary Mid Montane Forest, Peat Swamp Forest dan Water
bodies Sungai dan Danau sebagai target konservasi prioritas.

4. Kabupaten Sarmi memiliki kandungan karbon total sebesar 409,8 juta ton Karbon,
yang banyak terdapat di atas permukaan tanah, sedangkan kandungan karbon di
bawah permukaan tanah hanya banyak di jumpai di bagian Tenggara kabupaten.

5. Sebagian target konservasi ini (yang memiliki NKT dan kandungan karbon tinggi)
berada pada kawasan SM Mamberamo-Foja dan hutan lindung, kawasan HP,
HPT serta beberapa berada pada kawasan Areal Penggunaan Lain (APL) atau
bukan kawasan hutan.

6. Berdasarkan sebaran NKT, target-target konservasi lainnya, tingkat ancaman


yang ada serta prioritas intervensi konservasi yang diperlukan, FMP
Pembangunan Berkelanjutan dan Perubahan Iklim Kabupaten Sarmi telah
menetapkan beberapa wilayah fokus untuk kegiatan aksi konservasi bersama,
yaitu:

 Wilayah Fokus #1 Kawasan pesisir Kapitiau-Armopa. Sebagian besar


merupakan kawasan mangrove yang memiliki NKT dari sisi keanekaragaman
hayati, ekosistem, jasa lingkungan dan sosial budaya.

 Wilayah Fokus #2 Danau Theun dan Pianfon (wilayah IUPHHK PT Wapoga


Mutiara Timber II. Di samping sebagai wilayah yang berpotensi untuk wisata,
kawasan ini berperan penting sebagai buffer zone terhadap kawasan lindung di
sekitarnya serta sumber air bersih

 Wilayah Fokus #3 Kawasan pesisir Taparewar-Bagaiserwar. Kawasan ini


memiliki NKT dan penting untuk dijaga kelestariannya sebagai kawasan pelindung
pantai terhadap abrasi air laut dan pencegah resiko bencana alam.

 Wilayah Fokus #4 DAS Muar (wilayah IUPHHK PT Bina Balantak Utama).


Kawasan ini merupakan salah satu DAS penting di Kabupaten Sarmi, dan memiliki
NKT yang perlu dijaga kelestariannya.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 72
7. Rencana-rencana aksi konservasi yang akan dilaksanakan oleh FMP
Pembangunan Berkelanjutan dan Perubahan Iklim Kabupaten Sarmi antara lain:

 Kegiatan penanaman mangrove dan beberapa jenis pohon pantai (antara lain
Kelapa Dalam, Bintangor, Peya, Ketapang) bersama masyarakat di wilayah fokus
#1 dan #2.

 Kegiatan rehabilitasi sempadan danau dan sungai serta kajian terhadap potensi
danau (terutama pada wilayah fokus #4)

 Kegiatan penguatan ekonomi masyarakat berbasis pemanfaatan sumber daya


alam secara lestari (antara lain: pembuatan syrup mangrove, budidaya kepiting
bakau, dsb.) pada wilayah fokus #1 dan #2, serta budidaya kakao, pelatihan
budidaya dan pasca panen pada wilayah fokus #3)

 Kegiatan pengkajian NKT, terutama NKT yang terkait dengan jasa lingkungan
(NKT4), sosial dan ekonomi (NKT5) dan identitas budaya (NKT 6) pada
wilayah-wilayah fokus.

 Kegiatan-kegiatan penyadartahuan bagi masyarakat terhadap NKT, serta

 Kegiatan inisiasi Kesepakatan Konservasi bersama Masyarakat setempat.

8. FMP telah mengidentifikasi sekitar 63% wilayah Kabupaten Sarmi sebagai target
konservasi, sementara berdasarkan RTRW Kabuapten Sarmi, luas kawasan
lindung sekitar 50% dari luas wilayah kabupaten.

9. Upaya pelestarian NKT di dalam target-target konservasi melalui penetapan


kawasan lindung dan penerapan praktek pengelolaan terbaik (BMP) diharapkan
dapat meningkatkan optimalisasi strategi rencana pembangunan rendah emisi di
Kabupaten Sarmi.

8.2. Rekomendasi
Berdasarkan analisis data spasial yang ada yang tercakup dalam Rencana konservasi
Bentang Alam Kabupaten Sarmi dan tujuan strategis FMP, berikut merupakan beberapa poin
rekomendasi FMP terhadap Upaya Konservasi Bentang Alam di Sarmi:

1. Mengingat terbatasnya data dan informasi spasial mengenai NKT, khususnya


NKT nomer 4, 5 dan 6 dalam Rencana Bentang Alam ini, maka perlu dilakukan
studi/kajian mengenai NKT 4, 5 dan 6 untuk memperkaya informasi spasial
target-target pelestarian/konservasi, terutama di wilayah-wilayah fokus untuk
rencana aksi konservasi oleh anggota FMP yang terlibat.

2. Mengingat Rencana Konservasi tingkat Bentang Alam mencakup informasi


mengenai pola ruang yang memfokuskan pada kepentingan pelestarian NKT dan
kawasan dengan kandungan karbon tinggi, maka Rencana Konservasi Bentang
Alam ini perlu dijadikan bahan pertimbangan dan masukan dalam pengkajian tata
ruang daerah, seperti dalam penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 73
3. Target-target konservasi berupa tipe-tipe habitat tertentu di dalam kawasan Areal
Penggunaan Lain (APL) perlu menjadi perhatian pemerintah daerah untuk
memastikan pelestarian NKT yang ada.

4. Pihak swasta pemegang konsesi dan izin pemanfaatan hutan perlu didorong untuk
memastikan upaya pelestarian target-target konservasi (NKT maupun kawasan
dengan kandungan karbon tinggi) dengan menerapkan upaya praktek
pengelolaan terbaik (Best Management Practices) di wilayah konsesinya.

5. RKBA yang telah disusun perlu disosialisasikan kepada pemerintahan di tingkat


Kabupaten, distrik dan desa/kampung serta kepada para pihak pengelola
kawasan hutan dan non hutan.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 74
DAFTAR PUSTAKA

Anon (2008). Toolkit for identification of high conservation values in Indonesia (Consortium to
revise the toolkit, Jakarta).

MacArthur, R.H., and Wilson, E.O. (1967). The Theory of Island Biogeography. (Princeton
University Press, Princeton, N.J.).

Margules, C. R. and Pressey, R. L. (2000). Systematic conservation planning. Nature 405:


243-253.

Margules, C. & Sarkar, S. (2007). Systematic conservation planning. (Cambridge University


Press, Cambridge, UK).

Johns, R.J. (1982). Plant Zonation. In: Gressitt, J.L. (ed.), Biogeography and Ecology of New
Guinea. pp. 309-330. (Dr. W. Junk Publishers, The Hague).

Lehtomaki and Moilanen. (2013). ‘Methods and workflow for spatial conservation prioritization
using Zonation’ - https://tuhat.halvi.helsinki.fi/
portal/files/27982502/Lehtom_ki_Moilanen 2013.pdf).

Pressey, R. L. and Bottrill, M. C. (2009). Approaches to landscape and seascape- scale


conservation planning: Convergence, contrasts and challenges. Oryx 43(4): 464-475

RePPProT. (1990). The Land Resources of Indonesia: A National Overview. Final report.
(London: Land Resources Department of the Overseas Development Administration,
Government of UK, and Jakarta: Ministry of Transmigration, Government of Indonesia).

RePPProT. (1990b). Atlas. In: Government of the Republic of Indonesia Ministry of


Transmigration (Directorate General of Settlement Preparation, Land Resources
Department, ODNRI & ODA, Jakarta).

RePPProT (1986). Review of Phase I and II Results for Irian Jaya. Regional Physical
Planning Programme for Transmigration (RePPProt). (Ministry of Transmigration:
Jakarta).

Steenis, C.G.G.J. van (1957). Outline of Vegetation ypes in Indonesia and Some Adjacent
Regions. In: Proceedings of the 8th Pacific Science Congress. 4: 61-97.

The Nature Conservancy (TNC) (2000). Designing a Geography of Hope: A Practitioner’s


Handbook to Ecoregional Conservation Planning (The Nature Conservancy).

The Nature Conservancy (TNC). (2013). Conservation By Design The Basics: Key Analytical
Methods’ Akses ke
(http://www.nature.org/ourscience/conservationbydesign/key-analytical-methods.xml).

Saaty, T.L. (1980). The Analytic Hierarchy Process: Planning, Priority Setting, Resource
Allocation. McGraw-Hill.

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 75
Watson. E. M. Grantham, H.S; Wilson, K. A and Possingham, H. P. (2011). Systematic Conservation
Planning: Past, Present and Future. (University of Queensland Press, Brisbane, Australia).

USAID IFACS Rencana Konservasi Bentang Alam Kabupaten Sarmi, Provinsi Papua Hal | 76
DAFTAR DATA GIS YANG DIGUNAKAN
Citra Penginderaan Jauh:

1. Landsat ETM 8 Path/Row: 102/61, perekaman tahun 2013

2. Landsat ETM 8 Path/Row: 101/62, perekaman tahun 2013

3. Landsat ETM 8 Path/Row: 102/62, perekaman tahun 2014

Data Ketinggian:

1. NASA SRTM Digital Elevation Model (DEM) resolusi 90 meter

2. Garis kontur dari peta Topografi / RBI skala 1 : 50.000

Data GIS format vektor:

1. Tutupan hutan tahun 2011 (Kementerian Kehutanan)

2. Peta zonasi hutan tahun 2011 (overlay tutupan hutan 2011 dan interval ketinggian
berdasarkan klasifikasi Jhon RJ, 1982

3. DAS dan Sub DAS (diturunkan dari data DEM SRTM resolusi 90 meter)

4. Peta digital dan hardcopy Geologi skala 1 : 250.000 (Dirjen Geologi, Departemen
Energi dan Sumber Daya Mineral),

5. Peta digital Landsystem, RePPROT (Regional Phisical Planning Project for


ransmigration) Review of Phase I and II Results for Irian Jaya, 1986 modifikasi
oleh Daemeter Consults, 2014.

6. Peta Gambut, Wetlands International 2002

7. Peta Indikasi Lahan Gambut, Kementerian Kehutanan 2011

8. Peta digital Status Kawasan Hutan (Kementerian Kehutaanan, Badan Planologi


Departemen Kehutanan).

9. Peta digital Batas Taman Nasional Memberamo-Foja, Kementerian Kehutanan RI)

10. Peta Jaringan sungai (peta topografi / RBI skala 1 : 50.000)

11. Peta sebaran burung endemik EBA Papua (Birdlife)

12. Peta Moratorium PIPIB Revisi IV, 2013

13. Peta konsesi pertambangan, Kementerian Kehutanan RI dan Bappeda Sarmi,


2013

14. Peta konsesi perkebunan, Bappeda Sarmi.

15. Peta Pola Ruang Kabupaten Sarmi RTRWK Sarmi tahun 2013.
INDONESIA FOREST AND CLIMATE SUPPORT (USAID IFACS)
Wisma GKBI, 12th Floor, # 1210
Jl. Jend. Sudirman No.28, Jakarta 10210, Indonesia

Phone: +62-21 574 0565 Fax: +62-21 574 0566

Email: info@ifacs.or.id