Anda di halaman 1dari 484

Hak Cipta  dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang ada pada

Universitas Terbuka - Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten – Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi kesatu
Cetakan pertama, Januari 2013 Cetakan kelima, September 2015
Cetakan kedua, Juni 2014 Cetakan keenam, Maret 2016
Cetakan ketiga, September 2014 Cetakan ketujuh, Mei 2016
Cetakan keempat, Juni 2015

Penulis : 1. Prof. Dr. IGAK Wardani, M.Sc.Ed.


2. Dr. Didi Tarsidi, M.Pd.
3. Dra. Tati Hernawati, M.Pd.
4. Dra. Astati, M.Pd.
Penelaah Materi : Dr. Zaenal Alimin, M.Pd.
Pengembang Desain Instruksional: Prof. Dr. IGAK Wardani, M.Sc.Ed.

Desain Cover & Ilustrator : Suparmi


Lay-outer : Sapriyadi
Copy Editor : R S Brontolaras/Briallianing Pratiwi

371.9
MAT MATERI pokok pengantar pendidikan anak berkebutuhan khusus;
1 – 9/ PDGK4407/ 3 sks/ IGAK Wardani [et.al.]; -- Cet.7;
Ed.1 --. Tangerang Selatan: Universitas Terbuka, 2016.
534 hal; ill.; 21 cm
ISBN: 978-979-011-738-9

1. pendidikan khusus
I. Wardani, IGAK [et.al.]
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... xi

MODUL 1: HAKIKAT PENDIDIKAN KHUSUS 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi dan Jenis Kebutuhan Khusus ................................................ 1.3
Latihan …………………………………………............................... 1.15
Rangkuman ………………………………….................................... 1.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.17

Kegiatan Belajar 2:
Penyebab dan Dampak Munculnya Kebutuhan Khusus ................... 1.20
Latihan …………………………………………............................... 1.29
Rangkuman ………………………………….................................... 1.31
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.31

Kegiatan Belajar 3:
Kebutuhan serta Hak dan Kewajiban Anak Berkebutuhan Khusus ... 1.35
Latihan …………………………………………............................... 1.42
Rangkuman ………………………………….................................... 1.43
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.47


GLOSARIUM .................................................................................... 1.49
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.50

MODUL 2: HAKIKAT PENDIDIKAN BAGI ANAK


BERKEBUTUHAN KHUSUS (ABK) 2.1
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Pelayanan Pendidikan dan Sejarah Perkembangan
Pendidikan Khusus di Indonesia ........................................................ 2.3
Latihan …………………………………………............................... 2.15
iv

Rangkuman ………………………………….................................... 2.17


Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.18

Kegiatan Belajar 2:
Berbagai Bentuk dan Jenis Layanan Pendidikan bagi Anak
Berkebutuhan Khusus (ABK) ........................................................... 2.21
Latihan …………………………………………............................... 2.36
Rangkuman ………………………………….................................... 2.38
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.43


GLOSARIUM .................................................................................... 2.45
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.47

MODUL 3: PENDIDIKAN KHUSUS BAGI ANAK BERBAKAT 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi dan Dampak Anak Berbakat ................................................. 3.3
Latihan …………………………………………............................... 3.8
Rangkuman ………………………………….................................... 3.9
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.10

Kegiatan Belajar 2:
Kebutuhan Pendidikan dan Jenis Layanan bagi Anak Berbakat ....... 3.13
Latihan …………………………………………............................... 3.27
Rangkuman ………………………………….................................... 3.28
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.29

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.32


GLOSARIUM .................................................................................... 3.33
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.34
v

MODUL 4: PENDIDIKAN ANAK TUNANETRA 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi, Klasifikasi, Penyebab, dan Cara Pencegahan Terjadinya
Ketunanetraan .................................................................................... 4.3
Latihan …………………………………………............................... 4.24
Rangkuman ………………………………….................................... 4.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.26

Kegiatan Belajar 2:
Dampak Ketunanetraan terhadap Kehidupan Seorang Individu ....... 4.29
Latihan …………………………………………............................... 4.42
Rangkuman ………………………………….................................... 4.43
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.44

Kegiatan Belajar 3:
Pendidikan Bagi Siswa Tunanetra di Sekolah Umum dalam Setting
Pendidikan Inklusif ........................................................................... 4.48
Latihan …………………………………………............................... 4.68
Rangkuman ………………………………….................................... 4.69
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.70

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.73


GLOSARIUM .................................................................................... 4.75
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.76

MODUL 5: PENDIDIKAN ANAK TUNARUNGU DAN ANAK


DENGAN GANGGUAN KOMUNIKASI 5.1
Kegiatan Belajar 1:
Definisi dan Klasifikasi, Penyebab, serta Cara Pencegahan
Terjadinya Tunarungu dan Gangguan Komunikasi ........................... 5.3
Latihan …………………………………………............................... 5.20
Rangkuman ………………………………….................................... 5.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.24
vi

Kegiatan Belajar 2:
Dampak Tuna Rungu dan Gangguan Komunikasi Bagi
Perkembangan Anak .......................................................................... 5.28
Latihan …………………………………………............................... 5.34
Rangkuman ………………………………….................................... 5.35
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.36

Kegiatan Belajar 3:
Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak Tunarungu dan
Anak dengan Gangguan Komunikasi ................................................ 5.39
Latihan …………………………………………............................... 5.72
Rangkuman ………………………………….................................... 5.73
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.74

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.77


GLOSARIUM .................................................................................... 5.79
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.80

MODUL 6: PENDIDIKAN KHUSUS ANAK TUNAGRAHITA 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi, Klasifikasi, Penyebab, dan Cara Pencegahan Tunagrahita 6.3
Latihan …………………………………………............................... 6.14
Rangkuman ………………………………….................................... 6.16
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.17

Kegiatan Belajar 2:
Dampak Ketunagrahitaan .................................................................. 6.20
Latihan …………………………………………............................... 6.24
Rangkuman ………………………………….................................... 6.26
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.27

Kegiatan Belajar 3:
Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak Tunagrahita ........... 6.30
Latihan …………………………………………............................... 6.43
vii

Rangkuman ………………………………….................................... 6.44


Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.48


GLOSARIUM .................................................................................... 6.50
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.52

MODUL 7: PENDIDIKAN ANAK TUNADAKSA DAN


TUNALARAS 7.1
Kegiatan Belajar 1:
Definisi, Penyebab, Klasifikasi, dan Dampak Tunadaksa .................. 7.3
Latihan …………………………………………............................... 7.9
Rangkuman ………………………………….................................... 7.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.11

Kegiatan Belajar 2:
Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak Tunadaksa ............. 7.14
Latihan …………………………………………............................... 7.22
Rangkuman ………………………………….................................... 7.23
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.24

Kegiatan Belajar 3:
Definisi, Klasifikasi, Penyebab, dan Dampak Ketunalarasan ........... 7.27
Latihan …………………………………………............................... 7.32
Rangkuman ………………………………….................................... 7.33
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.34

Kegiatan Belajar 4:
Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak Tunalaras .............. 7.37
Latihan …………………………………………............................... 7.46
Rangkuman ………………………………….................................... 7.47
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 7.48
viii

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.51


GLOSARIUM .................................................................................... 7.53
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.56

MODUL 8: PENDIDIKAN ANAK BERKESULITAN BELAJAR 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi, Penyebab, dan Jenis-jenis Kesulitan Belajar ....................... 8.3
Latihan …………………………………………............................... 8.9
Rangkuman ………………………………….................................... 8.10
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.11

Kegiatan Belajar 2:
Karakteristik Anak Berkesulitan Belajar ........................................... 8.14
Latihan …………………………………………............................... 8.25
Rangkuman ………………………………….................................... 8.26
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.27

Kegiatan Belajar 3:
Intervensi Anak Berkesulitan Belajar ........................................... 8.30
Latihan …………………………………………............................... 8.60
Rangkuman ………………………………….................................... 8.61
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.63

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.66


GLOSARIUM .................................................................................... 8.68
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.70

MODUL 9: MENDIDIK ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS


DI SD BIASA 9.1
Kegiatan Belajar 1:
Identifikasi dan Asesmen Anak Berkebutuhan Khusus ..................... 9.3
Latihan …………………………………………............................... 9.16
Rangkuman ………………………………….................................... 9.18
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.19
ix

Kegiatan Belajar 2:
Tindak Lanjut Pelayanan Pendidikan bagi ABK .............................. 9.23
Latihan …………………………………………............................... 9.37
Rangkuman ………………………………….................................... 9.39
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.43


GLOSARIUM .................................................................................... 9.45
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.46
xi

Tinjauan Mata Kuliah

P engantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus (Pengantar Pendidikan


ABK) merupakan mata kuliah pengantar yang secara umum mengajak
Anda membahas tentang hakikat anak berkebutuhan khusus, dampak, dan
kebutuhan pendidikannya. Sebagaimana kita ketahui, ABK mempunyai hak
dan kewajiban yang sama dengan anak-anak lainnya. Jika ABK berada di
Sekolah Luar Biasa (SLB), dapat dipastikan bahwa hak mereka untuk
mendapat layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan/potensi mereka
akan terpenuhi karena para guru SLB memang disiapkan khusus untuk
melayani kebutuhan pendidikan ABK. Namun, bagaimana halnya, jika ABK
berada di SD biasa? Apakah para guru SD mampu memenuhi kebutuhan
pendidikan mereka? Agar dapat melayani ABK sesuai dengan kebutuhan
pendidikan mereka, para guru SD seyogianya memiliki wawasan yang
memadai tentang hakikat, dampak, dan kebutuhan pendidikan ABK.
Materi yang disajikan dalam mata kuliah ini berupa hakikat kebutuhan
khusus dan pelayanan ABK, dampak, dan kebutuhan pendidikan ABK dari
berbagai jenis kebutuhan khusus, serta pelayanan ABK di SD biasa,
diharapkan mampu membekali Anda dengan wawasan yang memadai tentang
ABK. Dengan menguasai materi mata kuliah ini, Anda akan mampu
memberikan layanan yang memadai bagi ABK yang ada di kelas Anda,
sehingga mereka mampu mengembangkan potensinya secara optimal. Oleh
karena itu, penguasaan tersebut akan sangat penting artinya baik bagi
kepuasan Anda sebagai guru maupun bagi perkembangan ABK yang akan
semakin banyak berada di sekolah biasa.
Secara umum, setelah menyelesaikan mata kuliah ini, Anda diharapkan
memiliki wawasan yang memadai tentang karakteristik dan kebutuhan
pendidikan ABK, sehingga mampu memberikan layanan pendidikan bagi
anak berkebutuhan khusus yang berada di SD biasa. Secara lebih rinci, Anda
diharapkan memiliki kemampuan berikut.
1. Menjelaskan hakikat anak berkebutuhan khusus (ABK).
2. Menjelaskan hakikat pendidikan bagi ABK.
3. Menjelaskan dampak keberbakatan bagi anak dan pendidikannya.
4. Menjelaskan dampak ketunanetraan bagi anak dan pendidikannya.
xii

5. Menjelaskan dampak ketunarunguan dan gangguan komunikasi bagi


anak dan pendidikannya.
6. Menjelaskan dampak ketunagrahitaan bagi anak dan pendidikannya.
7. Menjelaskan dampak tunadaksa dan tunalaras bagi anak dan
pendidikannya.
8. Menjelaskan dampak kesulitan belajar bagi anak dan pendidikannya.
9. Memberikan layanan pendidikan bagi ABK yang ada di SD biasa.

Untuk mencapai tujuan di atas, mata kuliah ini diorganisasikan menjadi


sembilan modul sebagai berikut.
Modul 1: Hakikat anak berkebutuhan khusus (ABK).
Modul 2: Hakikat pendidikan bagi ABK.
Modul 3: Dampak keberbakatan bagi anak dan pendidikannya.
Modul 4: Dampak ketunanetraan bagi anak dan pendidikannya
Modul 5: Dampak ketunarunguan dan gangguan komunikasi bagi anak dan
pendidikannya.
Modul 6: Dampak ketunagrahitaan bagi anak dan pendidikannya.
Modul 7: Dampak tunadaksa dan tunalaras bagi anak dan pendidikannya.
Modul 8: Dampak kesulitan belajar bagi anak dan pendidikannya.
Modul 9: Layanan pendidikan bagi ABK yang ada di SD biasa.

Agar berhasil menguasai materi modul di atas, ikutilah petunjuk belajar


berikut mi.
1. Bacalah setiap modul dengan cermat, jika perlu buat ikhtisar sendiri,
kerjakan latihan yang diberikan secara disiplin, berdiskusilah dengan
teman jika diperlukan, serta jangan menunda-nunda tugas membaca.
2. Aturlah jadwal mempelajari modul dengan cermat sehingga materi setiap
modul dapat Anda kuasai sebelum Ujian Akhir Semester (UAS) tiba.
Jangan belajar hanya untuk ujian, tetapi belajarlah untuk memperluas
wawasan Anda.
3. Dalam setiap modul, Anda akan ditugasi untuk melakukan pengamatan,
baik di dalam kelas maupun di lingkungan tempat tinggal Anda. Lakukan
pengamatan tersebut sesuai dengan petunjuk yang diberikan, serta
buatlah laporan atau catatan penting dari pengamatan tersebut.

Selamat Belajar!
P e t a K o mp e t e n s i
Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan
Khusus/PDGK4407/3 sks
xiii
Modul 1

Hakikat Pendidikan Khusus

Prof. Dr. IG.A.K. Wardani, M.Sc.Ed.

PE N DA H UL U AN

M odul 1 ini akan mengajak Anda mengkaji berbagai hal/istilah yang


berkaitan dengan pendidikan khusus, yang mencakup definisi dari
berbagai istilah, seperti kebutuhan khusus, luar biasa, impairment, disability,
disorder. Definisi berbagai istilah ini kemudian dilanjutkan dengan jenis-
jenis anak berkebutuhan khusus, penyebab munculnya kebutuhan khusus,
serta dampak munculnya kebutuhan khusus bagi anak, keluarga, dan
masyarakat, kebutuhan anak dengan kondisi khusus, di samping hak dan
kewajiban anak berkebutuhan khusus. Materi yang tersaji dalam Modul 1 ini
merupakan prasyarat/landasan bagi penguasaan modul-modul berikutnya.
Oleh karena itu, pelajarilah dengan cermat materi modul ini agar Anda tidak
mengalami kesulitan dalam mempelajari modul berikutnya.
Setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan mampu menjelaskan
hakikat pendidikan khusus. Secara khusus, Anda diharapkan mampu
melakukan hal-hal berikut.
1. Menjelaskan pengertian berbagai istilah yang terkait dengan pendidikan
khusus dari berbagai sumber.
2. Mengidentifikasi berbagai jenis anak dengan kebutuhan khusus.
3. Menjelaskan penyebab munculnya kebutuhan khusus.
4. Menjelaskan dampak munculnya kebutuhan khusus bagi anak, keluarga,
dan masyarakat.
5. Mengidentifikasi kebutuhan anak dengan kondisi khusus.
6. Menjelaskan hak dan kewajiban anak berkebutuhan khusus.

Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, modul ini diorganisasikan


menjadi 3 Kegiatan Belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Definisi dan Jenis Kebutuhan Khusus.
Kegiatan Belajar 2: Penyebab dan Dampak Munculnya Kebutuhan Khusus
Kegiatan Belajar 3: Kebutuhan serta Hak dan Kewajiban Anak
Berkebutuhan Khusus.
1.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dari pengorganisasian tersebut, Anda dapat melihat bahwa Kegiatan


Belajar 1 ditujukan untuk mencapai Tujuan 1 dan 2; Kegiatan Belajar 2
untuk mencapai Tujuan 3 dan 4; serta Kegiatan Belajar 3 untuk mencapai
Tujuan 5 dan 6. Pelajari materi dengan cermat, serta patuhi petunjuk yang
diberikan agar Anda berhasil menguasai materi modul ini!
 PDGK4407/MODUL 1 1.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi dan Jenis Kebutuhan Khusus

I stilah-istilah yang berkaitan dengan pendidikan khusus sangat banyak.


Beberapa di antaranya mungkin sudah pernah Anda dengar. Misalnya,
istilah luar biasa merupakan satu istilah yang sangat akrab dalam dunia
pendidikan di Indonesia, terutama dalam kaitannya dengan pendidikan luar
biasa, lebih-lebih sebelum digunakannya secara resmi istilah pendidikan
khusus. Namun, sampai kini, penggunaan istilah luar biasa masih
menimbulkan perbedaan persepsi di kalangan pendidik sendiri, sebagaimana
yang diungkapkan oleh Mulyono Abdulrachman (2000). Di samping itu, ada
sejumlah istilah lain yang terkait dengan pendidikan khusus. Oleh karena
istilah-istilah tersebut merupakan istilah kunci dalam Mata Kuliah Pengantar
Pendidikan Khusus, maka dalam Kegiatan Belajar 1 ini kita akan mengkaji
terlebih dahulu makna istilah-istilah tersebut, sehingga kita mempunyai
wawasan yang sama tentang istilah yang akan kita gunakan dalam semua
materi mata kuliah ini. Dengan memiliki wawasan yang mantap tentang
berbagai istilah yang terkait, Anda menjadi lebih mantap mempelajari materi
berikutnya.
Setelah menyelesaikan kegiatan belajar ini, Anda diharapkan mampu
menjelaskan pengertian berbagai istilah yang terkait dengan pendidikan
khusus dan dapat mengidentifikasi jenis-jenis kebutuhan khusus. Untuk
mencapai tujuan tersebut, bacalah uraian dan contoh-contoh berikut dengan
cermat, serta kerjakan latihan yang diberikan secara disiplin!

A. DEFINISI BERBAGAI ISTILAH

Untuk memantapkan wawasan kita terhadap pendidikan khusus, ada


baiknya kita kaji terlebih dahulu makna berbagai istilah yang sering dikaitkan
dengan pendidikan khusus. Istilah yang akan kita kaji maknanya mencakup
istilah yang pernah digunakan di Indonesia dan yang sekarang kita gunakan,
seperti pendidikan luar biasa, anak luar biasa, keluarbiasaan, pendidikan
khusus, kebutuhan khusus, anak berkebutuhan khusus, dan istilah-istilah
dalam bahasa Inggris, seperti: impairment, exceptional children, disability,
dan disorder. Diharapkan pemahaman terhadap istilah-istilah yang pernah
1.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

digunakan di Indonesia dan istilah asing yang terkait akan memperkaya


wawasan Anda tentang pendidikan khusus.
Sebelum terbitnya Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20
Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU No.20/2003 tentang
Sisdiknas), istilah yang digunakan untuk anak berkebutuhan khusus adalah
anak luar biasa, dan pendidikan bagi anak-anak ini disebut sebagai
pendidikan luar biasa (PLB), yaitu pendidikan bagi anak yang memiliki
keluarbiasaan.
Keluarbiasaan merupakan kata benda yang berasal dari kata sifat luar
biasa, yang dapat disejajarkan dengan kata exceptional dalam bahasa Inggris.
Dengan demikian, secara harfiah keluarbiasaan berarti menggambarkan
sesuatu yang luar biasa. Sesuatu yang luar biasa dapat berupa sesuatu yang
sangat positif atau sebaliknya sesuatu yang negatif. Sejalan dengan pemikiran
inilah istilah keluarbiasaan digunakan dalam pendidikan luar biasa (PLB).
Dengan demikian, anak luar biasa (ALB) adalah anak yang mempunyai
sesuatu yang luar biasa yang secara signifikan membedakannya dengan anak-
anak seusia pada umumnya. Keluarbiasaan yang dimiliki anak tersebut dapat
merupakan sesuatu yang positif, dapat pula yang negatif. Dengan demikian,
keluarbiasaan itu dapat berada di atas rata-rata anak normal, dapat pula
berada di bawah rata-rata anak normal. Oleh karena itu, jika kita berbicara
tentang anak luar biasa maka yang kita maksud bukan hanya anak-anak yang
mempunyai kekurangan, tetapi juga anak-anak yang mempunyai kelebihan.
Dalam PP No. 17/2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan
Pendidikan, anak luar biasa disebut sebagai peserta didik berkelainan. Setiap
orang mempunyai kekurangan atau kelemahan dan kelebihan atau kekuatan.
Namun, pada peserta didik berkelainan (anak luar biasa), kekurangan atau
kelebihan atau yang sering disebut penyimpangan atau kelainan tersebut
sangat signifikan sehingga menunjukkan perbedaan yang sangat jelas dengan
anak-anak normal pada umumnya. Selanjutnya, keluarbiasaan atau kelainan
tersebut berpengaruh terhadap layanan pendidikan agar anak tetap dapat
mengembangkan potensinya secara optimal.
Sejak berlakunya UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas maka digunakan
istilah pendidikan khusus, yang menurut Pasal 32, ayat 1 “merupakan
pendidikan bagi peserta didik yang memiliki tingkat kesulitan dalam
mengikuti proses pembelajaran karena kelainan fisik, emosional, mental,
sosial, dan/atau memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa”. Dengan
demikian, istilah anak luar biasa dan keluarbiasaan tidak dipakai lagi, tetapi
 PDGK4407/MODUL 1 1.5

diganti dengan istilah peserta didik berkelainan (PP No. 17/2010, Pasal 29).
Secara lebih halus, kita dapat menyebutnya sebagai anak berkebutuhan
khusus, yang dalam bahasa Inggris disebut sebagai special need children atau
special need students atau child with special needs. Kebutuhan khusus itu
terkait dengan kesulitan yang dihadapi peserta didik karena adanya kelainan
pada diri anak tersebut. Sejalan dengan ini, istilah anak luar biasa diubah
menjadi anak berkebutuhan khusus (ABK), sedangkan keluarbiasaan diganti
dengan kelainan. Sesuai dengan UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas, anak
berkebutuhan khusus dapat dimaknai sebagai anak yang karena kondisi fisik,
emosional, mental, sosial, dan/atau memiliki kecerdasan atau bakat istimewa
memerlukan bantuan khusus dalam pembelajaran. Dalam konteks
penyediaan layanan pendidikan, istilah peserta didik atau anak berkelainan
dan anak berkebutuhan khusus tersebut mempunyai makna yang sama. Oleh
karena itu, dalam modul ini istilah-istilah tersebut sering dipertukarkan atau
dipakai secara bergantian agar kita ingat bahwa satu kondisi dapat disebut
dengan berbagai nama.
Kebutuhan khusus dapat dimaknai sebagai kebutuhan khas setiap anak
terkait dengan kondisi fisik, emosional, mental, sosial, dan/atau kecerdasan
atau bakat istimewa yang dimilikinya. Tanpa dipenuhinya kebutuhan khusus
tersebut, potensi yang dimiliki tidak akan berkembang optimal. Misalnya,
anak tuna rungu akan terbantu dalam pembelajaran jika kebutuhan
khususnya, yaitu lebih banyak berinteraksi melalui penglihatan daripada
pendengaran dipenuhi. Sementara itu, anak dengan kecerdasan atau bakat
istimewa akan terbantu dalam proses pembelajaran jika materi yang harus dia
pelajari diperkaya. Mengapa istilah-istilah ini terus berubah? Alasan yang
utama adalah menekankan sisi positif dari anak-anak ini. Setiap anak
mempunyai potensi, namun karena kondisi yang dialaminya, ia memerlukan
bantuan khusus agar kesulitan dapat diatasi dan potensi yang dimiliki dapat
berkembang optimal. Bantuan khusus inilah yang disebut sebagai kebutuhan
khusus.
Sejalan dengan uraian di atas, dalam modul ini, istilah anak
berkebutuhan khusus (ABK) digunakan sebagai istilah umum untuk semua
anak yang mempunyai kebutuhan khusus karena kelainan fisik, emosional,
mental, sosial, dan/atau kecerdasan atau bakat istimewa yang dimilikinya,
dan untuk menggantikan berbagai istilah yang selama ini digunakan, yaitu
anak luar biasa dan anak atau peserta didik berkelainan. Dalam bahasa
Inggris, istilah yang pernah digunakan untuk menyebut anak-anak ini bahkan
1.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

sangat banyak, seperti handicapped children, impaired children, disabled


children, retarded children, gifted children. Pada dasarnya, semua istilah
digunakan untuk menyebut anak-anak yang kita sebut sebagai anak luar biasa
atau anak berkebutuhan khusus. Secara harfiah, handicapped children, berarti
anak-anak yang mempunyai rintangan, impaired children, berarti anak-anak
yang memiliki kendala khusus, disabled children, berarti anak yang tidak
mampu (dalam bidang tertentu), retarded children, berarti anak cacat, dan
gifted children, berarti anak berbakat. Cobalah Anda cari makna kata-kata
tersebut di kamus, kemudian cocokkan pengertian dari kamus dengan
pengertian di atas! Penggunaan istilah ini masih menimbulkan silang
pendapat, bahkan di Indonesia sendiri belum ada kesepakatan tentang
penggunaan istilah baku. Istilah anak penyandang cacat, anak berkelainan,
anak luar biasa, masih sering dipakai secara bergantian, meskipun sejak
diundangkannya UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas, istilah yang digunakan
adalah anak berkebutuhan khusus (ABK) atau peserta didik berkelainan.
Tampaknya, kita semua berupaya agar istilah yang digunakan untuk anak-
anak yang mempunyai kebutuhan khusus memberi konotasi yang positif,
yaitu lebih mengedepankan potensi yang dimiliki anak ini serta kebutuhan
khusus yang diperlukan. Namun, istilah Sekolah Luar Biasa (SLB) masih
tetap digunakan dalam perundang-undangan, seperti PP No. 19/2005 tentang
Standar Nasional Pendidikan, Pasal 35 dan PP No. 17/2010 tentang
Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan, Pasal 133, yaitu Taman
Kanak-Kanak Luar Biasa (TKLB), Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB),
Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa (SMPLB), dan Sekolah Menengah
Atas Luar Biasa (SMALB). Sejalan dengan ini, jika kita tengok di sekitar
kita, nama sekolah bagi ABK pun masih tetap sama, yaitu Sekolah Luar
Biasa.
Dari uraian di atas, dapat disimak bahwa istilah anak berkebutuhan
khusus (ABK) memang mewakili semua anak yang mempunyai kelainan atau
penyimpangan dari anak normal, baik penyimpangan tersebut bersifat fisik,
tingkah laku maupun kemampuan. Istilah yang lebih halus digunakan untuk
menggambarkan kondisi setiap jenis penyimpangan, terutama yang
penyimpangannya berada di bawah normal, seperti tunanetra, tunarungu,
tunagrahita, tunadaksa, dan tunalaras. Istilah-istilah ini meskipun
menggambarkan kekurangan, tetapi mengandung rasa bahasa yang dapat
diterima.
 PDGK4407/MODUL 1 1.7

Untuk membuktikan kebenaran pernyataan di atas, cobalah Anda cari


berbagai artikel tentang pendidikan luar biasa, baik yang terdapat dalam
jurnal, majalah, maupun koran. Catatlah istilah yang digunakan untuk
menggambarkan anak luar biasa, kemudian buat kesimpulan dari temuan
tersebut!
Seperti halnya istilah lain, istilah kebutuhan khusus dan anak
berkebutuhan khusus (ABK) memerlukan waktu untuk mengenalkannya
hingga terbiasa dipakai oleh masyarakat sebagai istilah teknis. Pengenalan ini
tentu merupakan kewajiban bagi para pendidik, yang tentu saja harus
menggunakannya secara konsisten dan dengan pengertian yang sama.

B. KLASIFIKASI ANAK DENGAN KEBUTUHAN KHUSUS

Jenis kebutuhan khusus sangat terkait dengan tingkat kesulitan yang


dihadapi anak dalam mengikuti proses pembelajaran. Jenis kesulitan inilah
yang memunculkan kebutuhan khusus agar anak dapat mengembangkan
potensinya secara optimal. Jenis kebutuhan ini dapat dilihat dari bidang yang
mengalami penyimpangan dan dapat pula dilihat dari arah penyimpangan.
Bidang penyimpangan berkaitan dengan aspek dan/atau penyebab terjadinya
penyimpangan, sedangkan arah penyimpangan mengacu kepada arah yang
berawal dari kondisi normal (ke atas atau ke bawah normal). Kategori anak/
peserta didik dengan kelainan atau kebutuhan khusus berdasarkan jenis
penyimpangan, menurut Mulyono Abdulrachman (2000) dibuat untuk
keperluan pembelajaran. Kategori tersebut adalah sebagai berikut.
1. Kelompok yang mengalami penyimpangan atau kelainan dalam bidang
intelektual, terdiri dari anak yang luar biasa cerdas (intellectually
superior) dan anak yang tingkat kecerdasannya rendah atau yang disebut
tunagrahita.
2. Kelompok yang mengalami penyimpangan atau keluarbiasaan yang
terjadi karena hambatan sensoris atau indra, terdiri dari anak tunanetra
dan tunarungu.
3. Kelompok anak yang mendapat kesulitan belajar dan gangguan
komunikasi.
4. Kelompok anak yang mengalami penyimpangan perilaku, yang terdiri
dari anak tunalaras dan penyandang gangguan emosi, termasuk autis.
5. Kelompok anak yang mempunyai keluarbiasaan/penyimpangan ganda
atau berat dan sering disebut sebagai tunaganda.
1.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

PP No. 17/2010 tentang Penyelenggaraan dan Pengelolaan Pendidikan,


Pasal 129, ayat 3 menetapkan 12 jenis peserta didik berkelainan, yaitu
tunanetra, tunarungu, tunawicara, tunagrahita, tunadaksa, tunalaras,
berkesulitan belajar, autis, memiliki gangguan motorik, menjadi korban
penyalahgunaan narkotika, obat terlarang, dan zat adiktif lain, serta yang
memiliki kelainan lain. Di samping itu, disebutkan juga kelainan yang
merupakan gabungan dari dua atau lebih jenis kelainan. Di dalam
kelompok peserta didik berkelainan ini tidak dimasukkan anak berbakat,
padahal dalam UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas, kelompok peserta
didik yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa termasuk
dalam kelompok yang memerlukan pendidikan khusus. Oleh karena di
sekolah dasar biasa sangat mungkin terdapat anak-anak dengan potensi
kecerdasan atau bakat istimewa, dalam modul ini, kelompok anak
berbakat dikaji sebagai salah satu kelompok yang juga memiliki
kebutuhan khusus.

Dilihat dari arah penyimpangan, jenis kebutuhan khusus dapat dibagi


menjadi dua kategori, yaitu kebutuhan khusus yang terkait dengan kondisi di
atas normal, dan kebutuhan khusus yang terkait dengan kondisi di bawah
normal. Kebutuhan khusus yang terkait dengan kelainan di atas normal
merupakan kondisi seseorang yang melebihi batas normal dalam bidang
kemampuan. Anak atau orang yang mempunyai kelebihan seperti ini, disebut
sebagai anak berbakat atau dalam bahasa asing disebut sebagai gifted and
talented person. Barangkali Anda pernah mendengar atau bahkan
menemukan anak seperti ini di kelas Anda. Mungkin, salah satu dari siswa
Anda selalu mengungguli teman-temannya dalam berbagai bidang. Atau,
pernahkah Anda mendengar atau membaca tentang anak usia dua tahun yang
sudah mampu menghafal nama presiden dari 100 negara atau anak usia lima
tahun sudah mampu menamatkan SLTP, bahkan juga barangkali Anda
pernah mendengar anak usia enam tahun sudah duduk di perguruan tinggi?
Semua ini tentu merupakan contoh yang ekstrim dari keluarbiasaan yang
berada di atas normal.
Di Indonesia, ternyata keluarbiasaan atau kelainan seperti ini, merupakan
satu kebanggaan sehingga anak-anak yang dianggap luar biasa tersebut
dikumpulkan dalam satu sekolah, yang disebut sebagai sekolah unggul atau
kelas unggul. Beberapa SLTP dan SMU mencoba menjaring anak-anak yang
dianggap mempunyai kemampuan di atas normal, kemudian mengumpulkan
 PDGK4407/MODUL 1 1.9

anak-anak tersebut dalam satu kelas. Tujuan utamanya tentu agar mampu
memberi layanan yang sesuai dengan kebutuhan anak tersebut sehingga
potensinya dapat berkembang secara optimal. Bersaing dengan teman-teman
yang mempunyai kemampuan hampir sama tentu merupakan tantangan
tersendiri bagi anak-anak ini. Namun, tidak jarang terjadi, anak yang
berkemampuan luar biasa menjadi frustrasi yang akhirnya berujung pada
timbulnya masalah sehingga harus mendapat penanganan khusus. Oleh
karena itu, masalah yang dihadapi anak berkebutuhan khusus yang berada di
atas normal ini, tidak jauh berbeda dengan masalah yang dihadapi anak
berkebutuhan khusus yang berada di bawah normal.
Jika kelainan di atas normal hanya dikenal dengan satu istilah maka
kelainan di bawah normal dikenal dengan berbagai istilah karena memang
kondisi kelainan di bawah normal sangat beragam. Jenis-jenis kelainan di
bawah normal adalah (1) tunanetra, (2) tunarungu, (3) gangguan komunikasi,
(4) tunagrahita, (5) tunadaksa, (6) tunalaras, (7) berkesulitan belajar, dan (8)
tunaganda, yang masing-masing mempunyai kebutuhan khusus sendiri-
sendiri. Mari kita kaji secara singkat setiap jenis peserta didik dengan
kebutuhan khusus tersebut karena kategori ini sebagian besar sejalan dengan
keberadaan layanan pendidikan khusus/luar biasa di Indonesia, dan modul-
modul berikutnya akan mengacu kepada kategori ini. Kajian secara lebih luas
dan bersifat lebih teknis akan Anda lakukan pada modul-modul berikutnya.
Dengan memahami secara umum jenis-jenis kelainan/kebutuhan khusus,
Anda akan mempunyai landasan yang kuat dalam mendalami setiap jenis
kebutuhan khusus/kelainan pada modul-modul berikutnya.

1. Tunanetra
Tunanetra berarti kurang penglihatan. Sejalan dengan makna tersebut,
istilah ini dipakai untuk mereka yang mengalami gangguan penglihatan yang
mengakibatkan fungsi penglihatan tidak dapat dilakukan. Oleh karena
gangguan tersebut, penyandang tunanetra menunjukkan perbedaan yang
signifikan dengan mereka yang penglihatannya berfungsi secara normal.
Sehubungan dengan itu, anak tunanetra mempunyai kebutuhan khusus yang
menuntut adanya pelayanan khusus sehingga potensi yang dimiliki oleh para
tunanetra dapat berkembang secara optimal. Apakah di kelas Anda ada anak
yang mengalami gangguan penglihatan? Jika gangguan penglihatan tersebut
memang secara signifikan mengganggu proses pembelajaran, tentu anak ini
harus mendapat layanan khusus. Namun, ada kalanya gangguan penglihatan
1.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

tersebut masih dapat diatasi dengan kacamata, misalnya anak ini masih dapat
tetap mengikuti pembelajaran tanpa memerlukan bantuan khusus. Yang
diperlukan mungkin hanya pengaturan tempat duduk sehingga penglihatan
anak tidak terganggu. Oleh karena itu, Anda harus mampu mengidentifikasi
gangguan penglihatan yang dialami oleh anak. Di samping itu, Anda juga
harus waspada terhadap anak-anak yang menunjukkan perilaku yang
mungkin disebabkan oleh gangguan penglihatan atau perilaku yang dapat
menyebabkan terjadinya gangguan penglihatan.

2. Tunarungu
Istilah tunarungu dikenakan bagi mereka yang mengalami gangguan
pendengaran, mulai dari yang ringan sampai dengan yang berat. Gangguan
ini dapat terjadi sejak lahir (merupakan bawaan), dapat juga terjadi setelah
kelahiran. Istilah lain yang sering digunakan untuk menggambarkan anak
yang mengalami gangguan pendengaran adalah anak tuli. Namun, sebenarnya
istilah anak tuli ini hanya merupakan salah satu klasifikasi dari gangguan
pendengaran. Dalam bahasa Inggris sering disebut sebagai hearing impaired
atau hearing disorder. Oleh karena kondisi khusus ini, anak tunarungu
memerlukan bantuan khusus, baik dalam kehidupan sehari-hari maupun
dalam pendidikan. Dalam derajat tertentu, tidak mustahil anak-anak ini
berada di kelas Anda. Oleh karena itu, Anda diharapkan mampu
mengidentifikasi keberadaan anak-anak ini sehingga bantuan /layanan khusus
bagi mereka dapat dirancang.

3. Gangguan Komunikasi
Gangguan komunikasi atau dalam bahasa Inggris disebut communication
disorder, merupakan gangguan yang cukup signifikan karena kemampuan
berkomunikasi memungkinkan seseorang untuk berinteraksi dengan orang
lain. Jika kemampuan ini terganggu maka proses interaksi pun akan
terganggu pula. Secara garis besar, gangguan komunikasi dapat dibagi
menjadi dua kategori, yaitu gangguan bicara (karena kerusakan organ bicara)
dan gangguan bahasa (speech disorder dan language disorder). Gangguan
bicara yang sering disebut sebagai tunawicara dapat disebabkan oleh
gangguan pendengaran yang terjadi sejak lahir atau kerusakan organ bicara,
misalnya lidah yang terlampau pendek sehingga anak tidak dapat
memproduksi bunyi secara sempurna. Gangguan pendengaran yang terjadi
sejak lahir cenderung menjurus kepada gangguan bicara karena yang
 PDGK4407/MODUL 1 1.11

bersangkutan tidak pernah mendengar suara sehingga tidak mengenal suara.


Sebagai akibatnya, anak tidak pernah punya persepsi tentang suara. Oleh
karena itulah, dikenal atau digunakan istilah tunarungu-wicara. Namun,
dengan adanya berbagai usaha untuk membantu anak tunarungu maka
tunarungu tidak selalu diasosiasikan dengan tunawicara. Barangkali di kelas
Anda, ada anak yang ujarannya susah dipahami atau yang bahasanya selalu
kacau sehingga susah dipahami oleh lawan bicaranya atau yang paling sering
kita jumpai adalah anak-anak yang gagap sehingga kegagapannya ini
merupakan gangguan serius dalam berbicara. Anak-anak tersebut dapat
dikelompokkan sebagai anak yang menderita gangguan komunikasi, yang
dalam PP No. 17/2010 disebut sebagai tunawicara.
Gangguan komunikasi terjadi karena gangguan bahasa, yang ditandai
oleh munculnya kesulitan bagi anak dalam memahami dan menggunakan
bahasa, baik dalam bentuk lisan maupun tertulis. Sebagaimana kita ketahui,
agar mampu memahami dan menggunakan bahasa, baik secara lisan maupun
tertulis, seseorang harus menguasai sistem bunyi bahasa, tata kata, tata
kalimat, semantik (makna), dan penggunaan bahasa sesuai dengan konteks.
Gangguan bahasa akan terjadi jika seseorang tidak menguasai satu atau lebih
aspek tersebut. Misalnya, seseorang tidak memahami tata bunyi, ia tidak akan
dapat membedakan ucapan kata yang satu dengan yang lain, seperti rakit dan
sakit atau kelapa dengan kepala. Demikian pula jika ia tidak menguasai tata
kalimat, ia tidak akan dapat memahami makna satu kalimat atau tidak mampu
mengungkapkan sesuatu dengan kalimat yang benar. Gangguan bahasa dapat
dikelompokkan menjadi 3 jenis. Pertama, gangguan bahasa yang terjadi
karena perkembangan yang terlambat, misalnya anak usia 10 tahun,
penguasaan bahasanya sama dengan anak usia dua tahun. Kedua, gangguan
yang dihubungkan dengan kesulitan belajar atau learning disabilities. Hal ini
akan Anda kaji lebih jauh dalam Modul 8. Ketiga, gangguan bahasa yang
terjadi sebagai akibat gangguan saraf. Misalnya, orang yang mengalami
gegar otak atau stroke, mungkin kehilangan kemampuan berkomunikasi.
Barangkali Anda dapat mencari contoh-contoh dari ketiga jenis gangguan
komunikasi tersebut.

4. Tunagrahita
Tunagrahita atau sering dikenal dengan cacat mental adalah kemampuan
mental yang berada di bawah normal. Tolok ukur yang sering dikenakan
untuk ini adalah tingkat kecerdasan atau IQ. Anak yang secara signifikan
1.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

mempunyai IQ di bawah normal dikelompokkan sebagai anak tunagrahita.


Sebagaimana halnya anak tunarungu, tunagrahita juga dapat dikelompokkan
menjadi tunagrahita ringan, sedang, dan berat. Meskipun yang menonjol
dalam hal ini adalah kemampuan mental yang di bawah normal, namun
kondisi ini berpengaruh pada kemampuan lainnya, seperti kemampuan untuk
bersosialisasi dan menolong diri sendiri. Anak tunagrahita mungkin banyak
ditemukan di SD biasa, bahkan mungkin dalam kelas Anda sendiri. Cobalah
perhatikan prestasi anak-anak yang berada di kelas Anda. Apakah ada di
antara anak tersebut yang berkali-kali tidak naik kelas? Atau anak yang
kemampuan akademiknya jauh di bawah rata-rata kelas? Secara sepintas
(meskipun belum pasti), anak yang demikian ini dapat diidentifikasi sebagai
anak tunagrahita. Namun, pertanyaan berikut yang perlu Anda jawab adalah
mengapa di Indonesia, yang mempunyai sekolah khusus bagi anak
tunagrahita, anak yang berkemampuan seperti itu ada di SD biasa? Anda
tentu dapat menjawab pertanyaan ini. Budaya masyarakat masih belum
membuat orang tua mau secara sukarela dan penuh kesadaran untuk
mengakui keluarbiasaan yang dimiliki oleh anaknya sehingga anak ini harus
mendapat layanan khusus. Orang tua masih memilih memasukkan anaknya
ke sekolah biasa daripada ke sekolah luar biasa. Oleh karena alasan ini
pulalah, sebagai guru di sekolah biasa, Anda diharapkan mampu melayani
anak-anak yang mempunyai kebutuhan khusus.

5. Tunadaksa
Tunadaksa secara harfiah berarti cacat fisik. Oleh karena kecacatan ini,
anak tersebut tidak dapat menjalankan fungsi fisik secara normal. Anak yang
kakinya tidak normal karena kena polio atau yang anggota tubuhnya
diamputasi karena satu penyakit dapat dikelompokkan pada anak tunadaksa.
Istilah ini juga mencakup gangguan fisik dan kesehatan yang dialami oleh
anak sehingga fungsi yang harus dijalani sebagai anak normal, seperti
koordinasi, mobilitas, komunikasi, belajar, dan penyesuaian pribadi, secara
signifikan terganggu. Oleh karena itu, ke dalam kelompok ini juga dapat
dimasukkan anak-anak yang menderita penyakit epilepsy (ayan), cerebral
palsy, kelainan tulang belakang, gangguan pada tulang dan otot, serta yang
mengalami amputasi.
 PDGK4407/MODUL 1 1.13

6. Tunalaras
Istilah tunalaras digunakan sebagai padanan dari istilah behavior
disorder dalam bahasa Inggris. Kelompok tunalaras sering juga
dikelompokkan dengan anak yang mengalami gangguan emosi (emotionally
disturbance). Gangguan yang muncul pada anak-anak ini berupa gangguan
perilaku, seperti suka menyakiti diri sendiri (misalnya mencabik-cabik
pakaian atau memukul-mukul kepala), suka menyerang teman (agresif) atau
bentuk penyimpangan perilaku yang lain. Termasuk juga dalam kelompok ini
adalah anak-anak penderita autistik, yaitu anak-anak yang menunjukkan
perilaku menyimpang yang membahayakan, baik bagi dirinya sendiri
maupun bagi orang lain. Misalnya, memukul-mukul secara berkelanjutan,
melempar/membanting benda-benda di sekitarnya, dan jari tangan yang
diputar-putar. Di samping autistik atau autism, dalam kelompok ini juga
termasuk attention deficit disorder (ADD) dan attention deficit hyperactive
disorder (ADHD). Dari makna katanya, Anda dapat menerka bahwa
penyandang ADD adalah mereka yang mendapat kesulitan dalam
memusatkan perhatian (tidak mampu memusatkan perhatian) sehingga
perhatiannya selalu beralih; sementara ADHD ditandai oleh ketidakmampuan
memusatkan perhatian yang disertai dengan hiperaktif, tidak mau diam.
Anak-anak seperti ini, khususnya ADHD perlu diwaspadai karena dapat
membahayakan diri sendiri dan orang lain.
Di Indonesia, kelompok anak ini sering disebut sebagai anak-anak nakal
meskipun sebenarnya istilah tersebut kurang tepat. Secara khusus, Anda
dapat mengkaji tentang karakteristik dan pendidikan bagi anak-anak ini
dalam Modul 7, yang juga mengkaji tentang karakteristik dan pendidikan
bagi anak tunalaras.

7. Anak Berkesulitan Belajar


Anak berkesulitan belajar merupakan anak-anak yang mendapat
kesulitan belajar bukan karena kelainan yang dideritanya. Anak-anak ini pada
umumnya mempunyai tingkat kecerdasan yang normal, namun tidak mampu
mencapai prestasi yang seharusnya karena mendapat kesulitan belajar. Oleh
karena itu, Anda pasti dapat memahami bahwa anak-anak ini tidak mudah
diidentifikasi dan paling banyak terdapat di antara anak-anak yang
bersekolah di sekolah biasa. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sunardi
(2000), 7,4% dari anak-anak kelas 1 di satu kecamatan di Boyolali menderita
kesulitan belajar, sedangkan data dari Pusbangkurandik, 13, 94% dari anak-
1.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

anak SD dari 4 provinsi mengalami kesulitan belajar. Bagaimana respon


Anda terhadap informasi tersebut? Sebagai guru, Anda pasti kaget. Tidak
mustahil, di kelas Anda terdapat anak-anak kelompok ini. Oleh karena itu,
Anda berkewajiban untuk mampu mengidentifikasi mereka, kemudian
memberikan bantuan yang sesuai dengan kebutuhannya. Untuk itu,
pelajarilah dengan cermat Modul 8. Modul ini akan mengajak Anda untuk
mendalami definisi anak berkesulitan belajar, mengidentifikasi
karakteristiknya, serta merancang program untuk membantu anak-anak
tersebut.

8. Tunaganda
Sesuai dengan makna istilah tunaganda, kelompok penyandang kelainan
jenis ini adalah mereka yang menyandang lebih dari satu jenis kelainan.
Misalnya, penyandang tunanetra dan tunarungu sekaligus, penyandang
tunadaksa disertai tunagrahita atau bahkan tunadaksa, tunarungu, dan
tunagrahita sekaligus. Tentu dapat dibayangkan betapa besarnya kelainan
yang disandang, yang tentu saja berdampak pada kompleksnya layanan
pendidikan yang seyogianya disiapkan. Oleh karena kondisi tunaganda yang
seperti itu, kemungkinan mereka berada di SD biasa tentu sangat kecil.
Namun, sebagai guru, pengetahuan Anda tentang anak tunaganda akan
memperluas wawasan Anda tentang peserta didik berkelainan. Sekolah luar
biasa untuk penyandang tunaganda disebut sebagai SLB-G.
Kita sudah mengkaji jenis-jenis anak dengan kebutuhan khusus, yang
semuanya berjumlah 9 jenis, yaitu satu yang terkait dengan kelainan di atas
normal dan 8 yang terkait dengan kelainan di bawah normal.
Perlu Anda ketahui bahwa jenis-jenis anak dengan kebutuhan khusus
tersebut dibuat berdasarkan jenis layanan pendidikan yang diperlukan dan
sekolah luar biasa yang tersedia di Indonesia. Pada modul-modul berikutnya,
7 dari 9 jenis kelainan atau kebutuhan khusus tersebut akan diulas lebih
mendalam, yang masing-masing akan mencakup definisi dan penyebab,
karakteristik, serta kebutuhan pendidikannya.
 PDGK4407/MODUL 1 1.15

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Cobalah bertanya kepada lima orang kolega Anda. Jika dia mendengar
istilah anak berkebutuhan khusus (ABK), kira-kira anak mana yang
tergambar dalam bayangannya? Kemudian, bandingkan jawaban kelima
kolega tersebut dengan definisi ABK yang seharusnya. Apa yang dapat
Anda simpulkan dari perbandingan itu? Setelah itu, tuliskan definisi
yang benar dan sampaikanlah kepada kolega Anda!
2) Cobalah amati dengan cermat para siswa yang ada di sekolah Anda,
terutama yang ada dalam kelas Anda! Adakah di antara anak-anak
tersebut yang mempunyai kelainan? Jika ya, hambatan apa yang
dihadapi oleh anak-anak itu? Termasuk jenis ABK yang manakah anak-
anak tersebut?
3) Coba diskusikan dengan teman-teman apa perbedaan kedua jenis
klasifikasi ABK yang telah diuraikan di atas? Menurut pendapat Anda,
klasifikasi mana yang lebih sesuai dengan kepentingan pendidikan? Beri
alasan!
4) Apa manfaatnya bagi Anda mengetahui jenis-jenis ABK. Dukung
jawaban Anda dengan alasan yang logis!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Latihan ini harus Anda kerjakan dengan sungguh-sungguh.


Kelompokkan jawaban kolega Anda. Jawaban tersebut mungkin dapat
dikelompokkan menjadi 3, yaitu (1) ABK adalah anak yang punya
kemampuan luar biasa di atas normal, (2) ABK adalah anak yang
menunjukkan penyimpangan di bawah normal, dan (3) ABK mencakup
anak-anak yang menunjukkan penyimpangan yang signifikan, baik di
atas normal maupun di bawah normal. Tunjukkan jawaban yang ketiga
kepada kolega yang jawabannya menyimpang! Dengan melakukan hal
ini, Anda sudah ikut menyosialisasikan istilah ABK secara benar.
2) Setelah Anda mengidentifikasi adanya anak-anak yang menunjukkan
kelainan, kajilah ciri-ciri penyimpangan tersebut, kemudian hasil kajian
1.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

ini dapat Anda gunakan untuk menetapkan jenis kebutuhan khusus yang
tepat bagi anak ini.
3) Kedua jenis kategori ini masing-masing punya landasan yang kuat.
Kategori berdasarkan bidang yang mengalami penyimpangan
menempatkan setiap jenis kelainan dalam posisi yang sama (tidak
membedakan yang di atas normal dan yang di bawah normal), sementara
kategori yang kedua membedakan ABK menjadi dua kelompok besar.
Untuk kepentingan pendidikan, Anda dapat menentukan mana yang
lebih tepat dengan mengacu kepada jenis layanan yang perlu diberikan
kepada ABK. Susunlah alasan Anda secara sistematis dan diskusikan
dengan teman-teman Anda.
4) Anda dapat memikirkan manfaat ini ditinjau dari tugas Anda sebagai
guru yang harus menyediakan layanan pendidikan bagi setiap anak.
Manfaat ini akan lebih mudah Anda temukan jika Anda berdiskusi
dengan teman-teman Anda. Dalam berdiskusi, tentukan aspek-aspek dari
setiap kategori yang dapat Anda jadikan pegangan dalam memberikan
layanan pendidikan.

R A NG KU M AN

Kebutuhan khusus terjadi karena peserta didik mengalami kelainan


yang signifikan dari kondisi normal sehingga anak atau peserta didik ini
memerlukan bantuan khusus, yang disebut sebagai kebutuhan khusus.
Anak berkebutuhan khusus (ABK) adalah anak yang karena kelainan
yang dimilikinya memerlukan bantuan khusus dalam pembelajaran agar
mampu mengembangkan potensinya secara optimal. Kelainan tersebut
dapat berada di bawah normal, dapat juga di atas normal, sehingga
sebagai dampaknya, diperlukan pengaturan khusus dalam pelayanan
pendidikan.
Jenis kelainan yang dialami peserta didik dapat dikelompokkan
berdasarkan bidang yang mengalami kelainan dan dapat pula
berdasarkan arah kelainan tersebut. Berdasarkan bidang kelainan dikenal
kelainan dalam kemampuan (anak berbakat dan anak tunagrahita),
kelainan karena hambatan sensori (indra), anak berkesulitan belajar dan
mengalami gangguan komunikasi, kelainan perilaku, dan kelainan
ganda. Berdasarkan arah kelainan, dikenal kelainan di atas normal yaitu
anak berbakat, dan kelainan di bawah normal yang terdiri dari tunanetra,
tunarungu, gangguan komunikasi, tunagrahita, tunadaksa, tunalaras,
anak berkesulitan belajar, dan tunaganda.
 PDGK4407/MODUL 1 1.17

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam bahasa Inggris, padanan yang tepat bagi istilah anak
berkebutuhan khusus (ABK) adalah ....
A. handicapped children
B. special need children
C. retarded children
D. disabled children

2) Dalam kaitan dengan ABK, kelainan ditunjukkan oleh adanya perbedaan


yang signifikan antara ABK dengan ....
A. anak normal
B. saudara-saudaranya
C. anak seusia
D. teman-temannya

3) Istilah ABK mencakup anak-anak yang menunjukkan kelainan atau


penyimpangan, baik yang berada di atas normal maupun di bawah
normal. Namun, masih banyak yang menganggap bahwa yang tergolong
ABK hanyalah anak yang ....
A. menunjukkan kelebihan
B. menunjukkan kekurangan
C. mempunyai kelebihan signifikan di atas normal
D. mempunyai kekurangan signifikan di bawah normal

4) Santi adalah seorang siswa SD yang sudah berusia 10 tahun, namun


masih duduk di kelas 2. Ia berada di kelas 1 selama 3 tahun, dan kini
sudah 2 tahun di kelas 2. Kemampuan Santi sangat jauh berbeda dari
teman-temannya. Sebenarnya guru meminta kepada orang tua Santi, agar
Santi disekolahkan di SLB. Namun, orang tua Santi tidak memenuhi
permintaan tersebut. Mereka lebih suka anaknya tetap berada di SD biasa
meskipun berkali-kali tidak naik kelas. Jika dikaji dengan cermat kasus
di atas, Santi sebenarnya termasuk anak berkebutuhan khusus (ABK)
karena alasan berikut, kecuali ....
A. ia menunjukkan kemampuan yang jauh berbeda dengan teman-
teman sekelasnya
B. ia sudah berusia 10 tahun dan masih duduk di kelas 2
C. orang tuanya lebih suka ia berada di SD biasa
D. ia berada di kelas 1 selama 3 tahun dan sudah 2 tahun di kelas 2
1.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

5) Dilihat dari bidang yang mengalami kelainan/penyimpangan, jenis-jenis


ABK dikelompokkan atas ....
A. 2 jenis
B. 3 jenis
C. 4 jenis
D. 5 jenis

6) Dilihat dari arah kelainan/penyimpangan, ABK dikelompokkan menjadi


2 jenis, yaitu ....
A. berbakat dan tunagrahita
B. atas normal dan bawah normal
C. atas normal dan tunalaras
D. berbakat dan berkesulitan belajar

7) Kelainan yang terjadi karena tidak berfungsinya alat indra dengan baik
atau yang disebut gangguan sensori, diderita oleh ABK yang disebut
sebagai ....
A. tunanetra dan tunarungu
B. tunalaras dan tunadaksa
C. tunawicara dan berkesulitan belajar
D. tunarungu dan gangguan komunikasi

8) Anak tunarungu yang menderita gangguan kesehatan dan gangguan


komunikasi dapat disebut sebagai anak ....
A. tunadaksa
B. tunarungu-wicara
C. tunarungu-daksa
D. tunaganda

9) Anak yang gagap dan anak yang tidak mampu menggunakan bahasa
untuk memahami ucapan orang lain atau untuk mengungkapkan
pikirannya, termasuk anak yang menderita ....
A. gangguan perilaku
B. autistik
C. gangguan komunikasi
D. kesulitan belajar
 PDGK4407/MODUL 1 1.19

10) Berbagai istilah digunakan untuk menggambarkan anak yang mengalami


penyimpangan. Istilah yang secara umum dianggap mampu
menggambarkan semua anak yang mengalami penyimpangan dan
mempunyai rasa bahasa yang dapat diterima adalah ....
A. penyandang cacat
B. anak berkebutuhan khusus
C. penyandang keluarbiasaan
D. anak tuna

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
1.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 2

Penyebab dan Dampak Munculnya


Kebutuhan Khusus

D alam Kegiatan Belajar 1, Anda telah mengkaji definisi dan jenis-jenis


anak berkebutuhan khusus. Berdasarkan penguasaan Anda akan materi
tersebut, dalam KB 2 ini kita akan mengkaji penyebab dan dampak
munculnya kebutuhan khusus tersebut. Materi ini akan bermanfaat bagi Anda
untuk memperluas wawasan tentang kelainan dan kebutuhan khusus yang
ditimbulkan, dan selanjutnya diharapkan wawasan itu dapat Anda
manfaatkan untuk ikut mengontrol atau mencegah terjadinya kelainan serta
meminimalkan dampak negatifnya. Sehubungan dengan itu, setelah
menyelesaikan kegiatan belajar ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan
penyebab munculnya kelainan yang mengakibatkan munculnya kebutuhan
khusus serta dampaknya bagi anak, keluarga, dan masyarakat. Untuk
mencapai tujuan tersebut, baca dengan cermat uraian dan contoh-contoh
berikut ini, serta kerjakan latihan yang diberikan.

A. PENYEBAB MUNCULNYA KEBUTUHAN KHUSUS

Sebagaimana sudah kita kaji pada Kegiatan Belajar (KB) 1, kebutuhan


khusus muncul karena peserta didik memiliki kelainan yang mengakibatkan
dia memerlukan bantuan khusus dalam pembelajaran dan dalam kehidupan
sehari-hari. Para ahli sudah lama bergulat untuk menemukan penyebab
terjadinya kelainan tersebut, namun sampai kini meskipun sudah banyak
faktor penyebab yang diungkap, belum semua penyebab kelainan dapat
diketahui. Masih banyak yang sampai kini belum dapat dipastikan apa yang
menjadi penyebab kelainan tertentu. Diharapkan pengetahuan tentang
penyebab ini akan dapat mencegah terjadinya kelainan yang berada di bawah
normal atau meminimalkan dampak yang ditimbulkannya. Berbeda dengan
penyebab kelainan yang tergolong di bawah normal, pengetahuan tentang
terjadinya kelainan di atas normal (berbakat atau unggul) dapat dimanfaatkan
untuk mendorong terjadinya kelainan tersebut.
Jika Anda melihat ada keluarga yang mempunyai anak tunarungu atau
tunanetra, barangkali Anda akan berpikir, apa yang menyebabkan terjadinya
 PDGK4407/MODUL 1 1.21

kelainan pada penglihatan atau pendengaran anak tersebut atau sejak kapan
anak tersebut menderita tunarungu atau tunanetra. Untuk memperkaya
wawasan Anda dan untuk mencocokkan kebenaran uraian berikut, Anda
dapat bertanya kepada orang tua anak berkebutuhan khusus (ABK) tersebut
sejak kapan dan apa yang menyebabkan terjadinya kelainan itu. Tentu saja
ketika bertanya, Anda selalu harus menjaga agar orang tua anak tidak
tersinggung, tetapi merasa mendapat simpati. Dari hasil survei singkat
tersebut, barangkali Anda dapat mengelompokkan penyebab terjadinya
kelainan. Berdasarkan waktu terjadinya, penyebab kelainan dapat dibagi
menjadi tiga kategori seperti berikut.
1. Penyebab Prenatal, yaitu penyebab yang beraksi sebelum kelahiran.
Artinya, pada waktu janin masih berada dalam kandungan, mungkin
sang ibu terserang virus, misalnya virus rubela, mengalami trauma atau
salah minum obat, yang semuanya ini berakibat bagi munculnya
kelainan pada bayi. Berdasarkan penyebab ini, Anda tentu dapat
memahami kehati-hatian yang ditunjukkan oleh seorang calon ibu
selama masa kehamilan. Kehati-hatian ini merupakan satu usaha untuk
mencegah beraksinya berbagai penyebab yang memungkinkan terjadinya
kelainan.
2. Penyebab Perinatal, yaitu penyebab yang muncul pada saat atau waktu
proses kelahiran, seperti terjadinya benturan atau infeksi ketika
melahirkan, proses kelahiran dengan penyedotan (di-vacuum),
pemberian oksigen yang terlampau lama bagi anak yang lahir premature.
Dari uraian ini Anda dapat menduga betapa pentingnya proses kelahiran
tersebut. Keteledoran yang kecil dapat berakibat fatal bagi bayi.
Misalnya, keterlambatan memberi oksigen, kecerobohan menggunakan
alat-alat atau kelebihan memberi oksigen akan mengundang munculnya
kelainan yang tentu saja akan mengagetkan orang tua bayi.
3. Penyebab Postnatal, yaitu penyebab yang muncul setelah kelahiran,
misalnya kecelakaan, jatuh, atau kena penyakit tertentu. Penyebab ini
tentu dapat dihindari dengan cara berhati-hati, selalu menjaga kesehatan,
serta menyiapkan lingkungan yang kondusif bagi keluarga.

Di samping berdasarkan masa terjadinya, penyebab kelainan dapat


dikelompokkan berdasarkan agen pembawa kelainan. Banyak jenis
pengelompokan yang dibuat oleh berbagai organisasi, namun pada dasarnya
pengelompokan ini bertitik tolak dari jenis kelainan. Misalnya, tunagrahita
1.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dapat terjadi karena virus infeksi dan keracunan. Trauma, gangguan


metabolisme atau kekurangan gizi, serangan/gegar otak, kelainan kromosom,
dan pengaruh lingkungan atau karena bawaan (keturunan).
Tunarungu dapat disebabkan oleh keturunan, meningitis, influenza yang
berkepanjangan, penyakit gondok, campak, serta pengaruh lingkungan
seperti perubahan tekanan udara yang ekstrim, ada benda asing yang masuk
dalam telinga, dan bunyi yang sangat keras. Tunanetra, selain disebabkan
oleh keturunan, juga disebabkan oleh penggunaan obat yang salah/berlebihan
selama hamil, pemberian oksigen yang berlebihan pada bayi premature,
kecelakaan, tumor, dan penyakit yang berhubungan dengan pembuluh darah.
Dari contoh-contoh tersebut, secara umum kita dapat mengelompokkan
pembawa kelainan karena keturunan, virus, infeksi, trauma, penyakit tertentu,
pengaruh lingkungan, kekurangan gizi, dan kecelakaan. Bertolak dari
pengelompokan ini, kita sebenarnya dapat mengelompokkan penyebab
kelainan menjadi dua kelompok, yaitu penyebab bawaan (keturunan) dan
penyebab yang didapat atau dapatan. Penyebab yang berasal dari keturunan
atau bawaan selalu diasosiasikan dengan keluarga atau orang tua ABK.
Misalnya, untuk tunarungu, tunagrahita, tunalaras atau berbakat sering
dikaitkan dengan keluarga ABK. Penyebab yang didapat atau dapatan, terjadi
pada kelainan yang muncul dalam masa hidup anak. Misalnya, kelainan
terjadi karena kecelakaan, penyakit, infeksi, trauma, dan pengaruh
lingkungan.
Secara lebih terperinci, Anda akan mengkaji tentang penyebab masing-
masing jenis kelainan pada Modul 3 sampai dengan Modul 8. Anda akan
mempelajari apa penyebab masing-masing kelainan dan usaha apa yang
dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya kelainan itu, sehingga dapat juga
mencegah munculnya kebutuhan khusus.
Bertitik tolak dari penyebab kelainan yang telah diuraikan di atas,
cobalah Anda cari contoh-contoh usaha yang biasa dilakukan oleh para orang
tua untuk mencegah terjadinya tunarungu, tunagrahita, atau untuk mendorong
meningkatkan kecerdasan anak. Diskusikan contoh yang Anda temukan
dengan teman-teman dan dengan tutor.
Hasil diskusi Anda dapat Anda cocokkan dengan penyebab berbagai
kelainan ketika Anda mempelajari bagian tersebut pada modul-modul
berikutnya.
 PDGK4407/MODUL 1 1.23

B. DAMPAK KELAINAN DAN KEBUTUHAN KHUSUS

Dari pengamatan Anda terhadap ABK, baik yang ada di sekolah maupun
yang mungkin berada di sekitar lingkungan Anda, barangkali Anda
menemukan bahwa kelainan mempunyai dampak yang bervariasi bagi anak
itu sendiri, bagi keluarga, dan tentu saja bagi masyarakat sekitar. Bagaimana
dampak tersebut bagi masing-masing pihak dapat Anda kaji dari kasus-kasus
berikut.

Kasus 1

Ketika lahir, Andi merupakan anak yang sehat dan lucu. Suatu ketika
Andi menderita panas badan yang cukup tinggi. Orang tuanya membawa
Andi ke dokter. Setelah sembuh, tiba-tiba orang tuanya menyadari
bahwa Andi tidak memberi reaksi ketika dipanggil. Orang tuanya
menjadi risau dan membawa Andi ke dokter. Hasil pemeriksaan dokter
menunjukkan bahwa Andi menderita gangguan pendengaran yang cukup
serius. Menghadapi kenyataan yang demikian, orang tua Andi menjadi
shock. Rasa malu, kasihan, sedih, dan malang bercampur menjadi satu.
Saudara-saudara Andi mulai merasa malu pada teman-temannya karena
mempunyai adik yang tuli. Secara fisik, Andi tumbuh normal. Namun, ia
tidak mampu berkomunikasi dengan orang luar sehingga ia hanya tinggal
di rumah. Orang tuanya sendiri tampaknya tidak berusaha membantu
Andi. Ia dibiarkan sendiri dengan keadaannya dan tidak disekolahkan.
Tetangga Andi sebenarnya cukup kasihan pada Andi, namun mereka
tidak dapat berbuat apa-apa. Anak-anak sekitar sering menjadikan Andi
sebagai bahan ejekan. Dia dipanggil dengan berbagai julukan yang tidak
mengenakkan.

Kasus 2

Tika sejak lahir menderita tunanetra. Meskipun orang tuanya sangat


terpukul akan kelahiran anak yang tunanetra, namun mereka menerima
kehadiran Tika dengan penuh kasih sayang. Tika disekolahkan di SLB/A
sejak usia 6 tahun. Saudara-saudara Tika sangat sayang pada Tika.
Tetangga Tika juga menerima kehadiran Tika sebagaimana anak-anak
lainnya, bahkan mereka sering membantu Tika jika mendapat kesulitan
untuk mencari sesuatu. Tika tumbuh menjadi anak yang cerdas, penuh
percaya diri. Ia dapat mengurus dirinya sendiri tanpa banyak tergantung
dari orang lain.
1.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kasus 3

Rika dan Sutarna merupakan pasangan suami istri yang sudah lama
mendambakan anak. Mereka berkonsultasi dengan berbagai dokter, dan
juga pergi ke berbagai dukun tradisional. Tentu dapat dibayangkan
betapa bahagianya mereka, ketika mereka tahu bahwa Rika
mengandung. Mereka tidak sabar menunggu kelahiran bayi yang sudah
lama didambakan. Namun, kebahagiaan mereka sirna ketika seorang
bayi perempuan lahir. Bayi tersebut lahir cacat dengan kepala agak
besar serta kaki dan tangan yang tidak bisa digerakkan. Menurut dokter,
anak tersebut menderita cerebral palsy, dan dapat dipastikan akan
menderita tunagrahita berat, di samping tunadaksa. Dapat digambarkan
betapa keadaan kedua suami istri tersebut. Keluarga menyalahkan
pasangan tersebut karena mungkin terlalu banyak minum obat, dan
bahkan ada tetangga yang mengatakan pasangan tersebut kena kutuk.
Rika dan Sutarna akhirnya menerima kenyataan tersebut dengan pasrah.
Mereka berusaha untuk berkonsultasi dengan berbagai dokter dan juga
dengan psikolog. Segala usaha dicoba, dari dokter ahli sampai kepada
dukun tradisional, namun anak perempuan mereka yang diberi nama
Putri tidak menunjukkan kemajuan berarti. Fisik Putri tumbuh dengan
pesat, namun tidak dibarengi dengan kemampuan bergerak sehingga ia
tetap berada di kursi roda dan hanya mampu berkomunikasi dengan
mimik yang hanya dimengerti oleh pengasuhnya serta tentu saja orang
tuanya. Meskipun Putri cacat ganda, Rika dan Sutarna menerimanya
sebagai anugerah Tuhan, lebih-lebih sejak kelahiran Putri, usaha kedua
suami istri tersebut maju dengan pesat.

Dari ketiga kasus tersebut, Anda dapat menyimak bahwa dampak


kelainan sangat bervariasi, baik bagi anak, keluarga/orang tua maupun
masyarakat. Bagaimana dengan hasil pengamatan Anda sendiri? Apakah
Anda juga menemukan bahwa dampak tersebut bervariasi atau temuan Anda
berbeda? Jika demikian halnya, temuan Anda tersebut tentu tidak salah
karena konteks yang berbeda akan menghasilkan kondisi yang berbeda pula.
Dari perbedaan tersebut, Anda akan menyadari bahwa dampak kelainan
dipengaruhi oleh banyak faktor. Mari kita bahas secara lebih cermat dampak
tersebut bagi anak, keluarga, dan masyarakat.

1. Dampak Kelainan bagi Anak


Kelainan yang terjadi pada anak akan membawa dampak tersendiri. Jenis
dan tingkat kelainan akan menentukan dampaknya bagi anak. Kelainan yang
di atas normal, yaitu anak yang mempunyai kemampuan/bakat luar biasa atau
yang disebut anak berbakat, barangkali akan mempunyai dampak sangat
 PDGK4407/MODUL 1 1.25

positif terhadap anak-anak ini. Mereka akan merasa bangga dengan kelainan
yang dimilikinya. Namun, jika anak tersebut tidak tertangani secara baik, ada
kemungkinan kelebihan yang dimilikinya membuat dia sombong, merasa
superior, dan merendahkan teman-temannya. Jika ini yang terjadi, tentu anak
tersebut dalam masalah. Di samping itu, kelainan atau kelebihan yang
dimiliki oleh anak berbakat dapat mempengaruhi berbagai aspek dalam
hidupnya. Dia mungkin akan menjadi frustrasi karena berada di antara orang-
orang dewasa, sedangkan dari segi usia dia masih anak-anak. Hal ini terjadi,
misalnya pada anak-anak yang dari segi kemampuan sudah layak memasuki
perguruan tinggi, sedangkan dari segi usia dia masih memerlukan teman-
teman sebaya untuk bermain. Sebaliknya, bagi anak yang mempunyai
kelainan di bawah normal, kelainan tersebut mempunyai dampak yang
umumnya menghambat perkembangan anak, lebih-lebih jika ia tidak
mendapat layanan yang sesuai dengan kebutuhan khususnya. Hambatan ini
tentu dapat diminimalkan dengan memberikan/menyediakan lingkungan yang
membantu anak dalam mengembangkan potensi yang dimilikinya. Seperti
yang digambarkan dalam kasus-kasus di atas, dampak kelainan bagi anak
sangat banyak dan beragam. Ada anak yang kehilangan kepercayaan diri,
merasa rendah diri, terhambat berbagai aspek perkembangannya, namun ada
juga yang mampu tumbuh seperti anak-anak lainnya.
Jenis kelainan pada anak juga menimbulkan dampak yang spesifik.
Misalnya, anak tunarungu akan mendapat hambatan dalam berkomunikasi,
anak tunanetra mendapat hambatan dalam mobilitas, anak tunagrahita akan
mendapat hambatan dalam banyak hal termasuk dalam mengembangkan
keterampilan hidup sehari-hari atau menolong diri sendiri. Jika dampak
kelainan yang berkaitan dengan sensori, ruang lingkupnya terbatas pada
sensori yang menderita kelainan, tidak demikian halnya dengan kelainan
yang berkaitan dengan kognitif, seperti tunagrahita dan berbakat. Kelainan
ini akan mempunyai dampak secara menyeluruh, seperti yang terjadi pada
anak tunagrahita. Lebih parah lagi adalah bagi anak tunaganda, yang
mengalami kelainan lebih dari satu aspek. Dampak kelainan ini dapat
merupakan gabungan dari kelainan yang diderita, misalnya anak tunanetra
yang juga menderita tunarungu, dampaknya akan lebih parah jika dia hanya
menderita tunarungu atau tunagrahita saja. Sementara itu, kelainan di bawah
normal yang berkombinasi dengan kelainan di atas normal, misalnya anak
berbakat yang tunanetra, keberbakatan akan dapat memperkecil dampak
ketunanetraannya. Contoh lain adalah anak tunadaksa (karena menderita
1.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

polio, ia selalu berada di kursi roda) yang sangat cerdas. Oleh karena
cerdasnya, kepercayaan dirinya tetap tinggi sehingga ia tidak terlampau
banyak tergantung dari orang lain. Ia bahkan mampu mengendarai mobil
sendiri, setelah beberapa bagian mobil disesuaikan dengan kebutuhannya.
Tingkat kelainan juga menimbulkan kebutuhan khusus yang berbeda,
sehingga dampaknya juga akan berbeda bagi anak. Anak yang menderita
kelainan yang bersifat ringan mungkin masih mampu menolong diri sendiri
sehingga tidak banyak tergantung pada orang lain. Makin parah tingkat
kelainan, dampaknya bagi anak juga semakin parah. Ketergantungan pada
orang lain akan semakin tinggi karena terhambatnya perkembangan yang
cukup parah. Anak tunagrahita berat mungkin tidak dapat menolong diri
sendiri, sedangkan anak tunagrahita ringan masih dapat dididik. Berdasarkan
tingkat kelainan yang menimbulkan perbedaan dalam kebutuhan khusus
inilah dibuat klasifikasi anak mampu didik (tunagrahita ringan) dan mampu
latih (tunagrahita sedang). Contoh pada Kasus 3 merupakan ilustrasi dari
dampak kelainan ganda, yang menyebabkan anak tidak dapat berbuat apa-apa
tanpa bantuan khusus yang khas sehingga keberadaannya sangat tergantung
dari orang lain.
Di samping jenis dan tingkat kelainan, waktu munculnya kelainan juga
mempengaruhi berat ringannya kebutuhan khusus yang diperlukan oleh anak.
Anak yang menderita kelainan sejak lahir tidak sempat mengalami
pertumbuhan yang normal sehingga ia tidak sempat belajar keterampilan
yang dibutuhkan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya, anak yang tuli sejak
lahir, tidak pernah mendapat kesempatan untuk mendengar bunyi atau
menghasilkan bunyi. Sebagai akibatnya, dia sama sekali tidak mempunyai
persepsi tentang bunyi, dan keadaan ini sangat berpengaruh bagi
kemampuannya untuk berkomunikasi. Sebaliknya, dampak kelainan atau
kebutuhan khusus yang terjadi sesudah kelahiran dapat diperkecil karena
anak-anak ini sudah sempat mengalami perkembangan yang normal sebelum
munculnya kelainan. Meskipun demikian, dampak psikologis yang dihadapi
mungkin jauh lebih besar pada anak yang mengalami kelainan sesudah lahir
daripada yang mengalaminya sejak lahir. Misalnya, anak yang menderita
tunanetra pada usia 15 tahun sudah sempat mengembangkan berbagai
keterampilan yang berkaitan dengan penglihatan, seperti membaca, menulis,
dan mobilitas. Oleh karena itu, dampak kelainan bagi perkembangan
selanjutnya tidak sama dengan jika ia menderita tunanetra sejak lahir.
Meskipun ia sempat menikmati dunia, namun ia mungkin akan menjadi
 PDGK4407/MODUL 1 1.27

frustrasi karena tidak mampu lagi membaca huruf biasa, dan belajar huruf
Braille memerlukan waktu lama.
Kelainan memang berdampak bagi ABK sepanjang hayatnya karena ia
memiliki kebutuhan khusus sepanjang hayatnya pula. Agar dampak ini dapat
diminimalkan, berbagai layanan dalam setiap tahap perkembangan harus
dirancang dengan cermat. Penyediaan pelayanan ini akan menjadi lebih
mudah bagi kelainan yang mudah diidentifikasi, misalnya tunanetra,
tunarungu, dan tunadaksa. Namun, bagi kelainan yang susah dideteksi,
seperti tunagrahita, berbakat, tunalaras, dan kesulitan belajar, dampaknya
bagi anak mungkin akan menjadi lebih parah karena terlambatnya bantuan
khusus yang diberikan. Terlepas dari mudah tidaknya melakukan deteksi,
ABK haruslah dibantu agar dampak kelainan atau kebutuhan khusus yang
diperlukannya tidak menghambat dia untuk mampu menolong diri sendiri.
Dengan mencermati uraian di atas, Anda akan dapat menyimpulkan
bahwa dampak kelainan, terutama yang di bawah normal sangat bervariasi
sesuai dengan jenis kelainan dan lingkungan tempat anak tersebut dibesarkan.
Dampak yang sangat jelas bagi semua ABK adalah kelainan dan kebutuhan
khusus akan mempengaruhi perkembangan mereka. Bagi ABK di atas
normal, kelainan mungkin mempercepat perkembangan, sedangkan bagi
ABK di bawah normal, kelainan tersebut kemungkinan besar menghambat
perkembangan mereka. Pada dasarnya, perkembangan manusia (dalam arti
perubahan dalam hidup) berlangsung selama hidup maka dampak
kelainan/kebutuhan khusus ini pun akan muncul pada setiap tahap
perkembangan, mulai dari masa bayi sampai dengan meninggal.

2. Dampak Kelainan bagi Keluarga


Dari kasus-kasus yang telah disajikan di atas, Anda dapat menyimak
bahwa dampak kelainan bagi keluarga, terutama orang tua, juga sangat
bervariasi. Ada orang tua keluarga yang secara pasrah menerima kenyataan
yang mereka hadapi, namun tidak jarang yang merasa sangat terpukul, dan
tentu saja ada yang bersikap tidak peduli. Anda dapat melakukan survei kecil
jika di lingkungan Anda ada keluarga yang mempunyai anak berkelainan.
Cobalah Anda amati dan apabila mungkin, lakukan wawancara secara sopan
dengan orang tua atau saudara-saudara/keluarga yang mempunyai anak
berkelainan. Anda barangkali akan mendapat respon yang sangat beragam.
Reaksi/sikap keluarga terhadap kelainan yang menimpa salah satu
anggota keluarganya dipengaruhi oleh banyak faktor, di antaranya tingkat
1.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

pendidikan, latar belakang budaya, status sosial ekonomi keluarga, dan tentu
saja jenis dan tingkat kelainan yang diderita. Keluarga yang berpendidikan
dan berasal dari latar belakang budaya tertentu mungkin akan menerima
kelainan yang diderita oleh anaknya karena anak dianggap sebagai anugerah
Tuhan yang wajib diberi kasih sayang. Meskipun dapat dipastikan bahwa
reaksi orang tua akan sama ketika harus menerima kenyataan yang jauh dari
harapan, namun tindak lanjut dari reaksi tersebut akan bervariasi. Ada yang
secara sadar berusaha mencari jalan untuk menolong anaknya agar mampu
berkembang, ada yang pasrah saja tanpa berbuat apa-apa karena kondisi
ekonomi yang tidak memungkinkan, bahkan ada juga yang menjadi tidak
peduli atau lebih parah lagi, ada keluarga yang menyembunyikan anaknya
karena rasa malu. Kasus seperti ini, masih terjadi sehingga tidak mudah
untuk mendata ABK yang ada di satu daerah. Oleh karena itu, angka-angka
yang didapat tentang jumlah penyandang kelainan dapat dipastikan lebih
kecil dari keadaan yang sebenarnya.
Jenis dan tingkat kelainan juga menentukan reaksi keluarga terhadap
kelainan ini. Keluarga yang memiliki anak berbakat akan menjadi sangat
bangga akan anaknya. Oleh karena kebanggaan ini, tidak jarang keluarga
memeras habis kemampuan anaknya sehingga menimbulkan masalah bagi
anak. Namun, tidak jarang juga ada keluarga yang tidak peduli sehingga
kemampuan luar biasa yang dimiliki anak tidak berkembang. Dalam hal ini,
kita harus selalu ingat bahwa perkembangan seseorang dipengaruhi oleh
faktor bawaan dan faktor lingkungan. Berbeda dengan anak berbakat, setiap
keluarga yang menyadari ada anggota keluarganya yang menyandang
kelainan di bawah normal, lebih-lebih yang tingkat keparahannya cukup
tinggi, akan merasa terpukul. Mungkin diperlukan waktu yang cukup lama
sampai keluarga dapat menerima kenyataan tersebut.

3. Dampak Kelainan bagi Masyarakat


Jika di lingkungan Anda ada ABK, baik yang memiliki kelainan di atas
normal maupun di bawah normal, cobalah amati bagaimana sikap masyarakat
di sekitar Anda. Sikap masyarakat mungkin sangat bervariasi tergantung dari
latar belakang sosial budaya dan pendidikan. Ada masyarakat yang
bersimpati bahkan ikut membantu menyediakan berbagai fasilitas, ada yang
bersikap acuh tak acuh, bahkan tidak jarang ada yang bersikap antipati
sehingga melarang anak-anaknya bergaul atau berteman dengan ABK
(terutama yang di bawah normal). Tidak jarang pula keberadaan ABK di satu
 PDGK4407/MODUL 1 1.29

daerah dianggap sebagai hukuman bagi masyarakat sekitar. Kita tentu sangat
berharap agar anggapan seperti itu, tidak muncul lagi dalam masyarakat.
Sebagai seorang guru, lebih-lebih guru di sekolah biasa, Anda perlu
menyadari sikap masyarakat ini agar Anda dapat memberikan layanan yang
tepat bagi ABK yang kebetulan ada di kelas Anda.
Sehubungan dengan dampak keberadaan ABK bagi masyarakat perlu
dicatat bahwa masyarakat di Indonesia sudah banyak yang peduli terhadap
ABK. Ini dibuktikan dengan pendirian berbagai sekolah luar biasa (SLB)
yang diprakarsai oleh masyarakat. Bahkan, menurut data dari Direktorat
Pendidikan Dasar, jumlah SLB Swasta hampir 12 kali lipat jumlah SLB
Negeri (Tahun 1998/1999: 2.875 SLB Negeri dan 33.974 SLB Swasta).
Dengan demikian, keberadaan ABK memang mendorong masyarakat untuk
berbuat sesuatu untuk membantu mereka tumbuh dan berkembang. Para
ABK diharapkan dapat mengembangkan potensinya sehingga memiliki
keterampilan yang memungkinkan mereka mampu menolong diri sendiri dan
tidak menjadi beban masyarakat atau sumber masalah yang berkaitan dengan
kriminal.
Berbeda halnya dengan anak berkelainan di bawah normal, keberadaan
anak berbakat di satu daerah pada umumnya membawa dampak positif bagi
masyarakat. Daerah asal ABK ini dapat terkenal karena prestasi anak-anak
berbakat ini. Misalnya, satu daerah di Bali, yaitu Kabupaten Bangli, menjadi
dikenal oleh dunia karena pemenang Olimpiade Fisika berasal dari daerah
tersebut. Tidak mustahil pula keberadaan anak-anak berbakat ini dapat
menjadi pendorong bagi masyarakat untuk lebih memperhatikan
perkembangan anaknya dan fasilitas pendidikan di daerah tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Penyebab terjadinya kelainan dapat dikelompokkan berdasarkan waktu
atau masa terjadinya kelainan. Sebutkan ketiga kelompok penyebab
tersebut, dan beri contoh masing-masing kelompok! Di antara ketiga
jenis penyebab tersebut, yang manakah yang menurut Anda paling
menakutkan ibu yang sedang hamil? Berikan penjelasan atas jawaban
tersebut!
1.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

2) Jika di kelas Anda ada anak berkelainan (misalnya anak tunagrahita


ringan), bagaimana reaksi anak-anak lain terhadap anak tersebut?
Bandingkan reaksi ini jika di sekolah terpadu ada anak tunanetra yang
belajar bersama dengan anak-anak normal. Apakah reaksi tersebut sama
atau berbeda? Bagaimana Anda dapat menjelaskan hal ini?
3) Jika ada bayi yang menjadi penumpang pesawat terbang, pramugari akan
meminta ibu bayi untuk menutup telinga bayi dengan kapas. Jelaskan
mengapa hal tersebut dilakukan!
4) Kekurangan gizi dan yodium dipercaya dapat menurunkan tingkat
kecerdasan. Coba Anda diskusikan dengan teman-teman Anda
bagaimana pengaruh gizi dan yodium bagi munculnya kelainan dan
perkembangan anak selanjutnya!
5) Menurut Anda, apa yang harus dipersiapkan oleh orang tua, agar anak
berkelainan atau ABK yang ada dalam keluarga dapat mengembangkan
potensi yang dimilikinya.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ketiga penyebab tersebut dapat dilihat dari kemunculannya yang


dikaitkan dengan kelahiran, yaitu sebelum, selama proses, dan sesudah
kelahiran. Untuk menjawab pertanyaan kedua, sebaiknya Anda tanya
dua atau tiga orang ibu yang sedang hamil. Anda dapat juga
mengungkap sebab-sebab kekhawatiran mereka dikaitkan dengan
penyebab terjadinya kelainan.
2) Reaksi anak-anak lain mungkin bervariasi tergantung pada suasana kelas
yang dibina oleh guru. Pada anak tunanetra yang bersekolah di sekolah
biasa, pada umumnya anak-anak normal simpati dan penolong.
Bandingkan reaksi yang digambarkan ini dengan hasil pengamatan
Anda.
3) Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda harus ingat kembali berbagai
penyebab tunarungu yang berasal dari lingkungan. Tekanan udara yang
berubah drastis ketika pesawat naik atau turun dapat menyebabkan
rusaknya gendang telinga bayi.
4) Untuk melakukan diskusi ini, sebaiknya Anda siapkan berbagai
contoh/berita dari koran tentang akibat kekurangan gizi serta dampak
gizi bagi pertumbuhan otak anak.
 PDGK4407/MODUL 1 1.31

5) Kata kunci dalam jawaban ini adalah pelayanan yang sesuai dengan
kebutuhan ABK yang ada dalam keluarga. Anda dapat membuat
deskripsi sendiri dari kata kunci tersebut.

R A NG KU M AN

Penyebab kelainan dapat dikelompokkan berdasarkan masa


munculnya kelainan tersebut dan agen pembawanya. Berdasarkan masa
kemunculan, ada 3 jenis penyebab, yaitu penyebab prenatal, perinatal,
dan postnatal. Berdasarkan agen pembawa kelainan, pada dasarnya
penyebabnya dapat dibagi 2, yaitu penyebab bawaan (turunan) dan
dapatan. Penyebab dapatan yang dikaitkan dengan kelainan tertentu,
banyak jenisnya, seperti infeksi, penyakit tertentu, kekurangan gizi,
gangguan metabolisme, kecelakaan, dan lingkungan.
Dampak kelainan bagi anak, keluarga, dan masyarakat bervariasi
sesuai dengan latar belakang budaya, pendidikan, dan status sosial
ekonomi. Bagi anak, kelainan akan mempengaruhi perkembangannya
dan berdampak selama hidupnya. Intensitas dampak ini dipengaruhi pula
oleh jenis dan tingkat kelainan yang diderita, serta masa munculnya
kelainan. Bagi keluarga, dampak kelainan bervariasi, namun pada
umumnya keluarga merasa shock dan tidak siap menerima kelainan
(khususnya yang di bawah normal) yang diderita oleh anaknya. Adanya
ABK dalam keluarga dan masyarakat membuat keluarga dan masyarakat
menyediakan layanan dan fasilitas yang dibutuhkan oleh ABK tersebut.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Penyebab terjadinya kelainan yang dikelompokkan berdasarkan masa
munculnya kelainan tersebut, adalah penyebab yang muncul pada ....
A. masa bayi, anak-anak, dewasa
B. prenatal, bayi, postnatal
C. prenatal, perinatal, postnatal
D. masa bayi, ketika hamil, prenatal

2) Tunanetra dapat terjadi karena berbagai sebab, kecuali ....


A. kecelakaan
B. gangguan metabolisme
C. keturunan
D. infeksi
1.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

3) Sampai berusia lima bulan, Rina adalah bayi yang sehat dan lucu. Suatu
ketika Rina menderita demam yang sangat tinggi. Ketika dibawa ke
dokter, Rina ternyata menderita meningitis. Setelah sembuh, ibu
bapaknya sangat khawatir akan dampak penyakit tersebut karena itu
mereka berusaha mengamati reaksi Rina kalau dipanggil atau diajak
berbicara. Apa sebenarnya yang dikhawatirkan oleh orang tua Rina?
A. Kemungkinan Rina akan menderita tunanetra.
B. Rina akan mengalami gangguan mental.
C. Kemungkinan Rina mengalami gangguan saraf.
D. Rina akan menjadi tunarungu.

4) Gizi dapat menyebabkan munculnya berbagai kelainan, kecuali ....


A. tunarungu
B. tunagrahita
C. tunanetra
D. berbakat

5) Dampak kelainan bagi anak dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut,


kecuali ....
A. masa/waktu munculnya kelainan
B. jenis kelainan
C. jumlah anggota keluarga
D. tingkat keparahan kelainan yang diderita

6) Ani adalah gadis cilik yang lucu. Ia berteman akrab dengan Tita gadis
seusia yang menderita tunanetra sejak lahir. Pada usia sembilan tahun,
ketika duduk di kelas 4 Ani mendapat kecelakaan yang menyebabkan ia
kehilangan penglihatan. Sejak itu ia makin akrab bergaul dengan Tita.
Jika dibandingkan, perkembangan selanjutnya dari Ani dan Tita yang
keduanya kini kehilangan penglihatan, apa yang membedakan
keduanya?
A. Ani lebih mudah melakukan penyesuaian karena sudah sempat
melihat dunia.
B. Tita lebih mudah menyesuaikan diri karena sudah tunanetra sejak
lahir.
C. Ani akan lebih terampil daripada Tita karena sudah sempat belajar
keterampilan yang berkaitan dengan penglihatan.
D. Tita lebih terampil daripada Ani karena sejak kecil sudah biasa
menggunakan huruf Braille sehingga ia dengan mudah menguasai
lingkungannya
 PDGK4407/MODUL 1 1.33

7) Jika anak berbakat menderita tunarungu, intensitas dampak tunarungu


yang dideritanya akan ....
A. berkurang
B. meningkat
C. tetap
D. tidak tentu

8) Jika anak tunanetra menderita tunadaksa, dampak kelainan yang


dideritanya akan ....
A. berkurang
B. bertambah
C. tetap
D. tidak tentu

9) Dampak kelainan bagi keluarga di antaranya ada keluarga yang malu


memiliki ABK, oleh karena itu ABK tersebut sering disembunyikan.
Sikap seperti ini, terutama berpengaruh terhadap ....
A. pendataan ABK
B. perkembangan ABK bersangkutan
C. pemberian layanan kepada ABK
D. fasilitas yang disediakan oleh masyarakat

10) Perhatian masyarakat terhadap ABK di Indonesia sebenarnya cukup


besar. Hal ini terbukti dari ....
A. banyaknya ABK yang bersekolah
B. berdirinya berbagai yayasan
C. banyaknya SLB swasta
D. ada perusahaan yang menerima pekerja berkelainan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
1.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 1 1.35

Kegiatan Belajar 3

Kebutuhan serta Hak dan Kewajiban


Anak Berkebutuhan Khusus

S etelah mendalami definisi, jenis, serta penyebab dan dampak kelainan


yang menimbulkan kebutuhan khusus, Anda kini dapat melanjutkan
kajian dengan kebutuhan serta hak dan kewajiban anak berkebutuhan khusus
(ABK). Sebagaimana Anda ketahui dan barangkali menjadi keyakinan setiap
orang, kebutuhan, hak, dan kewajiban merupakan sesuatu yang melekat pada
manusia. Artinya, setiap orang mempunyai berbagai kebutuhan dan untuk
memenuhi kebutuhan tersebut dia mempunyai hak dan sekaligus mempunyai
kewajiban yang harus dia penuhi. Kajian dalam kegiatan belajar ini akan
berkisar seputar ketiga aspek tersebut.
Dengan memahami secara benar, kebutuhan, hak, dan kewajiban ABK,
Anda akan lebih mampu memahami dan bahkan memberi layanan yang
sesuai. Oleh karena itu, setelah menyelesaikan kegiatan belajar ini, Anda
diharapkan dapat mengidentifikasi kebutuhan ABK, serta menjelaskan hak
dan kewajiban mereka. Untuk mencapai tujuan tersebut, baca dengan cermat
uraian dan contoh-contoh berikut, cari contoh lain yang relevan, serta
kerjakan latihan secara sungguh-sungguh.

A. KEBUTUHAN ANAK BERKELAINAN (BERKEBUTUHAN


KHUSUS)

Setiap makhluk mempunyai kebutuhan. Sebagai makhluk Tuhan yang


dianggap mempunyai derajat tertinggi di antara makhluk lainnya, manusia
mempunyai kebutuhan yang barangkali paling banyak dan kompleks.
Setujukah Anda dengan pendapat ini? Jika setuju, cobalah Anda cari contoh.
Misalnya, coba Anda bandingkan kebutuhan tanaman dengan kebutuhan ikan
(binatang), dan kebutuhan manusia. Bagaimana kesimpulan yang dapat Anda
tarik dari contoh tersebut? (Cobalah dukung kesimpulan Anda dengan alasan
yang mengacu kepada contoh yang Anda berikan.
Sebagaimana dikemukakan oleh Maslow (dalam Kolesnik, 1984)
manusia sebagai makhluk tertinggi memang mempunyai kebutuhan yang
sangat kompleks, mulai dari kebutuhan yang sangat mendasar (basic needs),
1.36 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

seperti makan, tempat tinggal, dan rasa aman, sampai dengan kebutuhan yang
tertinggi, yaitu aktualisasi diri. Tidak berbeda dengan orang-orang normal,
para penyandang kelainan juga mempunyai kebutuhan yang sama. Untuk
memudahkan pemahaman terhadap kebutuhan penyandang kelainan ini, kita
akan mengelompokkannya menjadi kebutuhan fisik/kesehatan, kebutuhan
sosial/emosional, dan kebutuhan pendidikan. Ketiga kelompok kebutuhan ini
akan mencakup kebutuhan yang berkaitan dengan kondisi kelainan. Dengan
demikian, kebutuhan manusia secara umum tidak akan dibahas, namun jika
perlu hanya akan dijadikan acuan. Mari kita kaji satu per satu.

1. Kebutuhan Fisik/Kesehatan
Kebutuhan fisik dan kesehatan yang akan kita bahas lebih banyak
dikaitkan dengan kondisi fisik para penyandang kelainan. Sebagaimana
halnya orang normal, para penyandang kelainan memerlukan fasilitas yang
memungkinkan mereka bergerak sesuai dengan kebutuhannya atau
menjalankan kegiatan rutin sehari-hari tanpa harus selalu tergantung pada
bantuan orang lain. Kebutuhan fisik ini tentu terkait erat dengan jenis
kelainan yang disandang. Misalnya, bagi penyandang tunadaksa yang
menggunakan kursi roda, adanya sarana khusus bagi kursi roda, seperti jalan
miring sebagai pengganti tangga (dalam bahasa asing disebut ram) atau lift
dalam gedung bertingkat akan sangat membantu mereka dalam mobilitasnya.
Penyandang tunanetra memerlukan tongkat yang membantunya mencari arah,
sedangkan penyandang tunarungu memerlukan alat bantu dengar.
Sebagaimana halnya orang normal, para penyandang kelainan ini juga
mempunyai kebutuhan untuk menjaga kesehatannya. Oleh karena itu,
layanan kesehatan bagi ABK seyogianya disediakan sesuai dengan
kebutuhannya. Terkait dengan jenis kelainan yang disandangnya, berbagai
layanan kesehatan khusus diperlukan oleh anak-anak ini. Layanan tersebut,
antara lain physical therapy dan occupational therapy, yang keduanya
berkaitan dengan keterampilan gerak (motor skills), dan speech therapy atau
bina wicara bagi para tunarungu. Jika physical therapy lebih terkait dengan
gerakan bawah tubuh (kaki) maka occupational therapy lebih terkait dengan
gerakan bagian atas tubuh, yaitu tangan atau dengan gerakan yang lebih
halus. Para ahli yang terlibat dalam menangani kesehatan para penyandang
kelainan terdiri dari dokter umum, dokter gigi, ahli physical therapy dan ahli
occupational therapy, ahli gizi, ahli bedah tulang (orthopedist), ahli THT,
dokter spesialis mata dan perawat. Jenis ahli ini tentu dapat bertambah sesuai
 PDGK4407/MODUL 1 1.37

dengan jenis kelainan gangguan kesehatan yang diderita para penyandang


kelainan. Uraian lebih lengkap mengenai hal ini dapat Anda peroleh pada
modul-modul berikutnya.

2. Kebutuhan Sosial-Emosional
Bersosialisasi merupakan kebutuhan setiap makhluk, termasuk para
penyandang kelainan. Sebagai akibat dari kelainan yang disandangnya,
kebutuhan tersebut kadang-kadang susah dipenuhi. Berbagai kondisi/
keterampilan, seperti mencari teman, memasuki masa remaja, mencari kerja,
perkawinan, kehidupan seksual, dan membesarkan anak merupakan kondisi
yang menimbulkan masalah bagi penyandang kelainan. Coba Anda
bayangkan seorang tunarungu atau tunagrahita yang memasuki masa remaja,
mereka tentu dalam kondisi yang sulit. Remaja putri tunarungu mungkin
mampu membersihkan diri sendiri pada masa datang bulan atau haid, namun
mereka mungkin tidak sadar akan bahaya yang mungkin mereka alami karena
mereka sangat lugu. Sebaliknya, remaja tunagrahita mempunyai masalah
yang cukup kompleks. Selain tidak mampu membersihkan diri sendiri,
mereka juga tidak sadar apa arti remaja bagi seorang wanita dan bagi seorang
pria, sementara kebutuhan seksual mereka mungkin berkembang secara
normal. Oleh karena itu, mereka memerlukan lindungan dan bantuan para
pekerja sosial, psikolog, dan ahli bimbingan yang dapat membantu mereka
dalam menghadapi berbagai masalah yang berkaitan dengan sosialisasi dan
menjadi remaja. Masalah-masalah sosialisasi dapat menyebabkan gangguan
emosional, lebih-lebih bagi keluarga yang mempunyai ABK. Oleh karena itu,
bantuan para pekerja sosial, para psikolog, dan ahli bimbingan juga
dibutuhkan oleh para keluarga. Bahkan dari pengalaman sehari-hari dapat
disimpulkan bahwa keluarga lebih memerlukan bantuan tersebut daripada
ABK sendiri. Dengan bantuan ini, para orang tua diharapkan mau menerima
anaknya sebagaimana adanya dan berusaha membantu mereka
mengembangkan potensi yang dimilikinya.

3. Kebutuhan Pendidikan
Kebutuhan pendidikan penyandang keluarbiasaan, meliputi berbagai
aspek yang terkait dengan keluarbiasaan yang disandangnya. Misalnya,
secara khusus, penyandang tunarungu memerlukan bina persepsi bunyi yang
diberikan oleh seorang speech therapist, tunanetra memerlukan bimbingan
khusus dalam mobilitas dan huruf Braille, dan tunagrahita memerlukan
1.38 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

keterampilan hidup sehari-hari. Namun secara umum, semua penyandang


kelainan memerlukan latihan keterampilan/vokasional dan bimbingan karier
yang memungkinkan mereka mendapat pekerjaan dan hidup mandiri tanpa
banyak tergantung dari bantuan orang lain. Para profesional yang terlibat
dalam memenuhi kebutuhan pendidikan penyandang keluarbiasaan antara
lain guru pendidikan khusus, psikolog yang akan membantu banyak dalam
mengidentifikasi kebutuhan pendidikan ABK, audiolog, speech therapist,
dan ahli bimbingan. Guru pendidikan khusus dapat merupakan guru tetap di
sekolah luar biasa, dapat pula sebagai guru pembimbing khusus di sekolah-
sekolah terpadu. Di samping itu, akhir-akhir ini muncul kebutuhan akan guru
Pendidikan Jasmani yang khusus menangani ABK. Diharapkan guru
Pendidikan Jasmani ini akan mampu menyediakan program/latihan yang
sesuai dengan kondisi fisik/kebutuhan ABK yang diajarnya.

B. HAK PENYANDANG KELAINAN

Sebagai warga negara, para penyandang kelainan mempunyai hak yang


sama dengan warga negara lainnya. Dalam Pasal 31 UUD 1945 disebutkan
bahwa semua warga negara berhak mendapat pendidikan. Hal ini dijabarkan
lebih lanjut dalam Bab IV Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang
Sistem Pendidikan Nasional. Dari Bab IV tersebut, ada empat ayat yang
dapat dijadikan acuan dalam menentukan hak para penyandang kelainan.
Cobalah Anda simak Pasal 6, ayat (1), (2), (4), dan (5) yang dikutip dari Bab
IV UU No. 20/Tahun 2003.

Ayat (1)
Setiap warga negara mempunyai hak yang sama untuk memperoleh
pendidikan yang bermutu.
Ayat (2)
Warga negara yang memiliki kelainan fisik, emosional, mental,
intelektual, dan/atau sosial berhak memperoleh pendidikan khusus.

Ayat (4)
Warga negara yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa
berhak memperoleh pendidikan khusus.

Ayat (5)
Setiap warga Negara berhak mendapat kesempatan meningkatkan
pendidikan sepanjang hayat.
 PDGK4407/MODUL 1 1.39

Jika Anda simak baik-baik keempat ayat tersebut, Anda tentu dapat
menyimpulkan bahwa ABK mempunyai hak yang menjamin kelangsungan
pendidikan mereka. Tentu saja sebagai warga negara, mereka berhak
melanjutkan pendidikan jika memang mereka memiliki kemampuan yang
dipersyaratkan. Ini berarti, sebagai guru di jenjang pendidikan dasar, Anda
diharapkan dapat memberikan layanan pendidikan yang mereka butuhkan.
Pasal 6 juga menegaskan bahwa anak berkelainan berhak memperoleh
pendidikan khusus. Undang-undang ini diharapkan dapat melindungi anak
berkelainan dari perlakuan sewenang-wenang yang mungkin ditunjukkan
oleh sekolah atau orang-orang tertentu.
Hak untuk mendapat pendidikan bukan hanya dilindungi dalam Undang-
undang satu negara, tetapi tercantum dalam Deklarasi Umum Hak-hak
Kemanusiaan 1948 (The 1948 Universal Declaration of Human Rights),
kemudian diperbaharui pada Konferensi Dunia tentang Pendidikan untuk
Semua, Tahun 1990 (The 1990 World Conference on Education for All),
yang bertujuan untuk meyakinkan bahwa hak tersebut adalah untuk semua,
terlepas dari perbedaan yang dimiliki oleh individu. Pada tanggal 7-10 Juni
1994, diselenggarakan Konferensi Dunia tentang Pendidikan bagi Anak
Berkebutuhan Khusus (ABK) di Salamanca, Spanyol yang dihadiri oleh 92
negara dan 25 organisasi internasional. Dalam konferensi tersebut
dimantapkan komitmen tentang Education for All, dan dikeluarkan Kerangka
Kerja untuk Pendidikan ABK yang diharapkan dapat menjadi pegangan bagi
setiap negara dalam penyelenggaraan Pendidikan Khusus.
Kerangka kerja tersebut dilandasi oleh kepercayaan tentang hak anak
atas pendidikan, yang antara lain menyebutkan bahwa:
1. setiap anak punya hak yang fundamental untuk mendapat pendidikan,
dan harus diberi kesempatan untuk mencapai dan memelihara tahap
belajar yang dapat diterimanya;
2. setiap anak punya karakteristik, minat, kemampuan, dan kebutuhan
belajar yang unik;
3. sistem pendidikan harus dirancang dan program pendidikan
diimplementasikan dengan mempertimbangkan perbedaan yang besar
dalam karakteristik dan kebutuhan anak;
4. mereka yang mempunyai kebutuhan belajar khusus (ABK) harus
mempunyai akses ke sekolah biasa yang seyogianya menerima mereka
dalam suasana pendidikan yang berfokus pada anak sehingga mampu
memenuhi kebutuhan mereka;
1.40 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

5. sekolah biasa dengan orientasi inklusif (terpadu) ini merupakan sarana


paling efektif untuk melawan sikap diskriminatif, menciptakan
masyarakat yang mau menerima kedatangan ABK, membangun
masyarakat yang utuh terpadu dan mencapai pendidikan untuk semua;
dan lebih-lebih lagi sekolah biasa dapat menyediakan pendidikan yang
efektif bagi mayoritas anak-anak serta meningkatkan efisiensi dan
efektivitas biaya bagi seluruh sistem pendidikan.

Jika kita simak baik-baik kelima butir di atas, kita akan menyadari
bahwa sebagai guru, kita wajib memberi kesempatan kepada ABK dalam
mengaktualisasikan dirinya melalui sekolah. Guru wajib memvariasikan
perlakuan yang diberikan kepada setiap anak sesuai dengan karakteristik dan
kebutuhan mereka karena mereka berhak untuk belajar sesuai dengan tahap-
tahap belajar yang sesuai bagi mereka. Di samping itu, butir-butir tersebut
juga menekankan pendidikan terintegrasi, yang memungkinkan ABK belajar
bersama dengan anak normal. Anda barangkali masih ingat dengan Sekolah
Terpadu yang pernah ada pada tahun 80-an. Anak yang menyandang kelainan
belajar bersama anak normal di SD Terpadu. Keterpaduan ini dianggap dapat
memberi berbagai manfaat, baik bagi masyarakat umum maupun bagi ABK
sendiri. Masyarakat akan mulai mau menerima keberadaan ABK, dan tidak
melarang anak-anaknya untuk bergaul dengan anak-anak ini. Di samping itu,
sistem terpadu dianggap dapat menghemat biaya, baik biaya yang
dikeluarkan oleh negara maupun oleh keluarga ABK.
Dengan memperhatikan uraian di atas, sebagai guru di sekolah biasa,
Anda seyogianya menerima ABK yang ingin bersekolah di tempat Anda
mengajar. Tentu saja penerimaan ini harus diikuti oleh usaha yang
memungkinkan ABK dapat memperoleh layanan pendidikan sesuai dengan
kebutuhannya. Jika memang pembelajaran berfokus pada anak, tentu saja
karakteristik dan kebutuhan setiap anak, termasuk karakteristik dan
kebutuhan ABK, akan merupakan acuan dalam pengelolaan pembelajaran.
Oleh karena itu, setiap guru di sekolah biasa seyogianya dibekali dengan
pengetahuan minimal tentang karakteristik dan kebutuhan ABK.
Selain hak untuk mendapatkan pendidikan, sebagai warga negara, para
penyandang kelainan juga mempunyai hak untuk mendapatkan jaminan
sosial, seperti akses ke berbagai tempat-tempat umum dan layanan
masyarakat, serta hak untuk mendapatkan pekerjaan. Di negara-negara barat,
seperti Amerika, hak untuk mendapatkan pekerjaan bagi penyandang
 PDGK4407/MODUL 1 1.41

kelainan dilindungi oleh undang-undang. Perusahaan wajib menerima pekerja


penyandang kelainan yang mempunyai kemampuan yang sesuai dengan
bidang pekerjaan yang ada di perusahaan tersebut. Perusahaan yang
melanggar ketentuan tersebut diberi sanksi berupa peningkatan pembayaran
pajak atau sanksi lainnya. Di Indonesia, peraturan seperti ini juga sudah ada
dan perusahaan yang mau menerima penyandang kelainan pun sudah ada,
namun jumlahnya tidak banyak. Masih banyak perusahaan yang menolak
para penyandang kelainan karena sanksi hampir tidak ada atau tidak jelas.

C. KEWAJIBAN PENYANDANG KELAINAN

Sebagai warga negara para penyandang kelainan juga mempunyai


kewajiban yang harus dipenuhi. Undang-Undang No. 20/2003 tentang
Sisdiknas, Bab IV, Pasal 6, menetapkan bahwa:
1. setiap warga negara yang berusia tujuh sampai dengan lima belas tahun
wajib mengikuti pendidikan dasar;
2. setiap warga negara bertanggung jawab terhadap keberlangsungan
penyelenggaraan pendidikan.

Dari Pasal 6 tersebut dapat disimak bahwa mengikuti pendidikan dasar


merupakan kewajiban bagi semua warga negara termasuk ABK. Hak dan
kewajiban selalu berdampingan. Penyandang kelainan bukanlah orang yang
istimewa yang hanya menuntut hak, tetapi mereka adalah orang biasa yang
wajib menghormati hak orang lain, mentaati berbagai aturan yang berlaku,
berperan serta dalam berbagai kegiatan bela negara sesuai dengan
kemampuan mereka, berperilaku sopan dan santun, serta kewajiban lain yang
berlaku bagi setiap warga negara. Dengan kewajiban seperti ini, seorang
penyandang kelainan tidak boleh berbuat seenaknya karena merasa sebagai
orang yang mempunyai hak istimewa atau orang yang mendapat perlakuan
istimewa. Sesuai dengan hakikat kelainan yang disandangnya, penyandang
kelainan juga wajib menaati hukum yang berlaku, dan kalau ia melanggar, ia
juga wajib dihukum. Misalnya, ia mencuri atau melakukan kejahatan lain, ia
juga harus dihukum sesuai dengan tingkat pelanggaran yang dilakukan.
1.42 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Coba Anda diskusikan dengan teman-teman Anda kaitan antara


kebutuhan, hak, dan kewajiban para penyandang kelainan.
2) Bandingkan 3 kebutuhan pokok dari berbagai jenis penyandang kelainan,
dengan menggunakan sebuah matriks. Kesimpulan apa yang dapat Anda
tarik dari perbandingan tersebut?
3) Penyandang kelainan mempunyai hak yang berkaitan dengan
memperoleh pendidikan. Salah satu hak tersebut tercermin dalam
Kerangka Kerja Pendidikan Khusus yang dihasilkan Konferensi Dunia di
Salamanca, butir 5 yang mendesak agar sekolah disiapkan untuk
menerima ABK. Bagaimana kira-kira kesiapan sekolah-sekolah di
Indonesia untuk merealisasikan kerangka kerja tersebut?
4) Coba cari contoh-contoh konkret yang berkaitan dengan hak dan
kewajiban penyandang kelainan.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk melihat kaitan antara kebutuhan, hak, dan kewajiban penyandang


kelainan, sebaiknya Anda cantumkan dulu/tuliskan dulu butir-
butir/perincian dari kebutuhan, hak, dan kewajiban. Akan sangat
membantu jika Anda tuangkan dalam sebuah matriks. Setelah semuanya
tercantum, Anda dapat menguji kaitan di antara ketiganya. Misalnya,
kebutuhan akan pendidikan yang sesuai dengan karakteristik penyandang
kelainan dikaitkan dengan hak untuk mendapatkan pendidikan dan
kewajiban untuk menaati aturan-aturan persekolahan.
2) Gunakan matriks berikut dalam mengerjakan latihan ini.

Jenis Kebutuhan
No. Jenis Kelainan
Fisik/Kesehatan Sosial-Emosional Pendidikan
 PDGK4407/MODUL 1 1.43

Dengan melengkapi matriks di atas, Anda akan dapat melihat kebutuhan


esensial setiap jenis penyandang kelainan, dan dari matriks ini Anda
akan dapat menarik kesimpulan kebutuhan mana yang merupakan
kebutuhan esensial semua jenis penyandang kelainan.
3) Untuk menjawab pertanyaan ini, sebagai langkah awal, Anda dapat
menganalisis kesiapan sekolah Anda menerima ABK. Kesiapan tersebut
dapat Anda analisis dari segi sarana, fasilitas, kemampuan guru,
kesiapan siswa menerima teman ABK, dan persepsi masyarakat/orang
tua.
4) Contoh-contoh tersebut dapat Anda cari dari lingkungan Anda sendiri.
Misalnya, hak ikut ujian, menggunakan fasilitas umum.

R A NG KU M AN

Pada dasarnya, kebutuhan penyandang kelainan dapat dikelompok-


kan menjadi 3, yaitu kebutuhan fisik/kesehatan, kebutuhan sosial-
emosional, dan kebutuhan pendidikan. Kebutuhan fisik/kesehatan
berkaitan dengan sarana/fasilitas yang dibutuhkan yang berkaitan
dengan kondisi fisik/kesehatan penyandang kelainan, seperti tongkat,
alat bantu dengar, lift atau jalan miring sebagai pengganti tangga dan
pelayanan kesehatan secara khusus. Kebutuhan sosial emosional
berkaitan dengan bantuan yang diperlukan oleh penyandang kelainan
dalam berinteraksi dengan lingkungan, terutama ketika menghadapi
masa-masa penting dalam hidup, seperti masa remaja, masa perkawinan
atau mempunyai bayi, sedangkan kebutuhan pendidikan berkaitan
dengan bantuan pendidikan khusus yang diperlukan sesuai dengan jenis
kelainan.
Para penyandang kelainan mempunyai hak dan kewajiban yang
sama dengan warga negara lainnya, yaitu hak untuk mendapat
pendidikan, jaminan sosial, menggunakan fasilitas umum, serta
mendapat pekerjaan. Khusus untuk hak mendapatkan pendidikan,
konferensi dunia menerbitkan kerangka kerja yang antara lain
menekankan agar sekolah biasa siap menerima ABK dengan
menyediakan layanan pendidikan yang berfokus pada siswa.
Para penyandang kelainan mempunyai kewajiban mengikuti
pendidikan dasar, menghormati hak orang lain, menaati aturan/undang-
undang yang berlaku, menjunjung tinggi bangsa dan negara, serta ikut
serta membela dan membangun bangsa dan negara.
1.44 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Berikut ini adalah kebutuhan khusus para penyandang kelainan,
kecuali....
A. sosial-emosional
B. gizi/makanan
C. fisik
D. pendidikan

2) Penyandang kelainan membutuhkan bantuan khusus, seperti bina


persepsi bunyi, membaca huruf Braille atau keterampilan menolong diri
sendiri. Kebutuhan seperti ini, tergolong dalam kebutuhan ....
A. kesehatan
B. fisik
C. pendidikan
D. sosial-emosional

3) Di antara kebutuhan berikut, mana yang tergolong kebutuhan sosial-


emosional?
A. kursi roda bagi tunadaksa.
B. ahli bina wicara.
C. pendekatan dengan seorang teman.
D. latihan menggerakkan tangan dan kaki.

4) Sinta yang dikenal sebagai anak berbakat sudah duduk di kelas 2 SMU
meskipun usianya baru 11 tahun. Ia sangat pintar, tetapi ia mengalami
kesulitan yang tidak dapat diatasi sendiri. Ia merasa tersisih dari teman-
temannya yang semuanya sudah remaja sehingga ia hampir tidak pernah
ikut bermain atau bersenda-gurau. Pada waktu istirahat, dia selalu
menyibukkan diri dengan membaca. Bantuan yang diperlukan oleh Sinta
berkaitan dengan kebutuhan ....
A. sosial-emosional
B. kesehatan
C. pendidikan
D. fisik
 PDGK4407/MODUL 1 1.45

5) Gerakan Education for All yang dicetuskan dalam Konferensi Dunia


Tahun 1990, mengandung makna bahwa pendidikan memang hak semua
orang, terlepas dari ....
A. asal negara
B. perbedaan individual
C. status sosial
D. kondisi fisik

6) Sejalan dengan gerakan Education for All, Konferensi Dunia tentang


pendidikan khusus di Salamanca pada Tahun 1994 mengambil langkah-
langkah untuk perbaikan pendidikan anak-anak berkelainan. Salah satu
langkah yang dicetuskan adalah penyiapan sekolah-sekolah umum untuk
menerima anak berkelainan atau ABK. Langkah ini menuntut para guru
di sekolah biasa untuk ....
A. menerima ABK yang diserahkan kepadanya
B. bekerja sama dengan guru-guru SLB
C. memiliki pengetahuan tentang karakteristik dan kebutuhan ABK
D. mengambil kuliah pendidikan khusus

7) Sekolah biasa yang menerima ABK dipandang mempunyai berbagai


keuntungan, antara lain ....
A. dapat mengurangi berbagai kesenjangan dalam dunia pendidikan
B. meningkatkan efektivitas pendidikan
C. membantu membentuk masyarakat yang dapat menerima ALB
D. mewujudkan demokrasi pendidikan

8) Selain mempunyai hak untuk mendapat pendidikan, para penyandang


kelainan juga mempunyai hak untuk hal-hal berikut, kecuali ....
A. memanfaatkan fasilitas umum
B. mendapat jaminan sosial dan keamanan
C. mendapat pekerjaan
D. mendapat perumahan khusus

9) Sebagai warga negara biasa, para penyandang kelainan juga mempunyai


kewajiban, seperti ....
A. menghormati hak orang lain
B. mengembangkan bakat dan kemampuan
C. mengikuti wajib militer
D. memelihara orang tua dan keluarga
1.46 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

10) Sita yang tunarungu punya keterampilan yang sangat tinggi dalam jahit-
menjahit. Ketika ia melamar pekerjaan pada sebuah perusahaan
konveksi, ia bersaing dengan berbagai pelamar yang semuanya normal.
Dalam tes menjahit, Sita mendapat nilai yang lebih tinggi dari pelamar
lainnya. Namun, kepala perusahaan menolak lamaran Sita dengan alasan
jika dia diterima, citra perusahaannya akan turun karena ada pegawai
yang susah diajak berkomunikasi. Pendapat kepala perusahaan tersebut
sebenarnya keliru karena ....
A. ia telah melanggar undang-undang
B. citra perusahaannya bahkan akan naik jika ia menerima Sita
C. ia tidak mempunyai pemahaman tentang kemampuan tunarungu
D. citra perusahaannya belum tentu akan turun

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 1 1.47

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Jawaban lain menggambarkan kekurangan/kecacatan yang
dimiliki anak.
2) A. Sudah jelas.
3) D. Anggapan ini masih banyak dianut orang dan jawaban ini
merupakan perbandingan dengan anak normal.
4) C. Keinginan orang tua bukan merupakan indikator keluarbiasaan.
5) D. Sudah jelas.
6) B. Arah menunjuk atas atau bawah, jawaban lain tidak menunjukkan
arah.
7) A. Jawaban ini berkaitan dengan sensori atau indra, yaitu indra
penglihatan dan pendengaran.
8) D. Sudah jelas.
9) C. Gagap/tidak mampu menyampaikan sesuatu berkaitan dengan
gangguan komunikasi.
10) B. Sudah jelas.

Tes Formatif 2
1) C. Jawaban lain juga benar, tetapi jawaban yang paling tepat adalah
C.
2) B. Sudah jelas.
3) D. Meningitis dan panas tinggi merupakan salah satu penyebab
terjadinya ketunarunguan.
4) D. Sudah jelas.
5) C. Jumlah anggota keluarga tidak mempengaruhi dampak kelainan
bagi anak sendiri.
6) C. Meskipun kini sama-sama tunanetra, tetapi Ani sudah sempat
belajar berbagai keterampilan yang berkaitan dengan penglihatan,
inilah yang membuat keduanya berbeda.
7) A. Dampak ketunarunguan berkurang karena diimbangi oleh
keberbakatan.
8) B. Dampak kelainan bertambah karena keduanya merupakan
kelainan di bawah normal.
9) A. Jawaban lain juga benar, tetapi yang paling benar adalah A.
10) C. Banyaknya SLB yang dikelola oleh swasta merupakan indikator
besarnya perhatian masyarakat pada penyandang kelainan.
1.48 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Tes Formatif 3
1) B. Gizi dan makanan merupakan kebutuhan semua orang, bukan
hanya kebutuhan para penyandang keluarbiasaan.
2) C. Semua kebutuhan ini berkaitan dengan pendidikan, artinya dapat
diberikan/dipenuhi melalui pendidikan.
3) C. Pendekatan dengan seorang teman termasuk masalah-masalah
sosialisasi karena itu tergolong dalam kebutuhan sosial-emosional.
4) A. Sinta tidak mampu bergaul dengan teman-temannya, termasuk
masalah sosialisasi.
5) B. Dengan memperhatikan perbedaan individual, pendidikan yang
sesuai dengan anak dapat disediakan.
6) C. Ini jawaban yang paling benar, dengan memahami karakteristik
dan kebutuhan ABK, guru akan mampu membantu penyiapan
program layanan yang sesuai.
7) C. Ini merupakan jawaban yang paling benar karena masyarakat
perlu dikondisikan agar mau menerima ALB.
8) D. Tidak ada orang yang mempunyai hak untuk mendapatkan
perumahan khusus, kecuali karena jabatan.
9) A. Merupakan jawaban yang paling benar, sesuai dengan hak yang
dimiliki, dan hak selalu diikuti oleh kewajiban.
10) B. Ini sesuai dengan alasan penolakan kepala perusahaan tersebut; ia
tidak sadar bahwa menerima penyandang kelainan akan
meningkatkan citra perusahaannya.
 PDGK4407/MODUL 1 1.49

Glosarium

ALB, anak luar : anak yang menunjukkan penyimpangan atau


biasa, yaitu mempunyai keluarbiasaan, yang secara signifikan
membedakannya dengan anak normal; atau anak
yang mempunyai kebutuhan belajar/memerlukan
layanan pendidikan khusus.
Education for all : gerakan pendidikan bagi semua, yang dicetuskan
dalam Konferensi Dunia, Tahun 1990.
Emotionally : gangguan emosi, yaitu anak-anak yang mengalami
disturbance gangguan emosional yang berdampak pada berbagai
perilaku menyimpang, seperti berteriak-teriak,
menyakiti diri sendiri atau merusak.
Fundamental : mendasar.
Gangguan : gangguan yang terjadi pada kemampuan
komunikasi atau berkomunikasi yang dapat disebabkan oleh tidak
communication sempurnanya organ bicara dan terganggunya
disorder kemampuan bahasa.
Gifted and : anak berbakat, yaitu anak yang mempunyai
talented kelebihan luar biasa dibandingkan dengan anak
normal; kelebihan tersebut dapat terjadi pada
berbagai bidang.
Inklusif : arti sebenarnya "tercakup dalam", dalam dunia
pendidikan, istilah ini digunakan untuk
menggambarkan pendidikan terpadu, yaitu ALB
yang belajar bersama dengan anak normal di
sekolah terdekat.
Kebutuhan fisik : adalah kebutuhan yang berkaitan dengan kondisi
dan kesehatan fisik dan kesehatan penyandang keluarbiasaan
sehingga dia mampu mengembangkan potensinya
secara optimal.
Kebutuhan : adalah berbagai layanan pendidikan yang
pendidikan diperlukan oleh ALB agar mampu mengembangkan
potensi yang dimiliki secara optimal.
Kebutuhan sosial- : adalah kebutuhan yang berkaitan dengan perasaan
emosional dan interaksi atau pergaulan dengan orang lain,
seperti cara mengendalikan perasaan, cara
mengungkapkan perasaan, cara menjaga diri, dan
cara mendekati teman.
1.50 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daftar Pustaka

Abdulrachman, M. Dr. (2000). Pengembangan PLB. Jakarta: Konvensi


Nasional Pendidikan Indonesia ke 4: 19-22 September 2000.

Direktorat Pendidikan Dasar. (1999). Data/Informasi Keadaan Sekolah Luar


Biasa Negeri dan Swasta, Sekolah, Dasar Luar Biasa dan Sekolah
Terpadu Tahun 1998/1999 Sampai Akhir Desember 1998. Jakarta:
Direktorat Pendidikan Dasar, Ditjen Pendidikan Dasar dan Menengah.

Greenspan, S. I. ; Wieder, S.; & Simons, R. (2006). The Child with Special
Needs. Anak Berkebutuhan Khusus. Diterjemahkan oleh: Mieke
Gembirasari. Jakarta: Penerbit Yayasan Ayo Main.

Hardman, M. L.; Drew, C. J.; & Egan, M. W. (1984). Human Exceptionality:


Society, School, and Family. Boston: Allyn and Bacon, Inc.

Lynch, E. W. & Lewis, R. B. (1988). Exceptional Children and Adults. An


Introduction to Special Education. Boston: Scott, Foresman and
Company.

Marozas, D. S. & May, D. C. (1988). Issues and Practices in Special


Education. New York: Longman.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2010 Tentang


Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 Tentang


Standar Nasional Pendidikan.

Sunardi, (2000). Pengembangan PLB di Indonesia. Jakarta: Konvensi


Nasional Pendidikan Indonesia ke-4: 19-22 September 2000.

The Salamanca Statement and Framework for Action on Special Needs


Education: Word Conference on Special Education: Access and Quality.
Salamanca, Spain, 7-10 June 1994.
 PDGK4407/MODUL 1 1.51

Undang-Undang Dasar 1945.

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun l989 Tentang Sistem


Pendidikan Nasional.

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem


Pendidikan Nasional.
Modul 2

Hakikat Pendidikan bagi


Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)

Prof. Dr. I G. A.K. Wardani, M.Sc.Ed.

PE N DA H UL U AN

D alam Modul 1, Anda telah mempelajari hakikat pendidikan khusus,


yang mencakup definisi, jenis, dan dampak kelainan/kebutuhan khusus,
serta kebutuhan, hak, dan kewajiban anak berkebutuhan khusus (ABK).
Berdasarkan pemahaman Anda terhadap materi tersebut, dalam modul ini
Anda akan mengkaji hakikat pelayanan pendidikan bagi ABK, yang akan
mencakup kajian tentang pengertian dan sejarah layanan pendidikan khusus
di Indonesia, bentuk pelayanan pendidikan segregasi dan integrasi, termasuk
inklusif, karakteristik berbagai jenis pelayanan, serta pendekatan kolaboratif
dalam pelayanan ABK. Penguasaan terhadap materi tersebut akan
memperluas wawasan Anda dalam berbagai jenis layanan pendidikan bagi
ABK. Wawasan ini akan mempermudah tugas-tugas Anda dalam
memberikan layanan pendidikan bagi ABK yang mungkin ada di kelas Anda,
di samping akan mempermudah Anda mempelajari modul-modul berikutnya.
Oleh karena itu, berusahalah secara maksimal agar Anda dapat menguasai
materi modul ini.
Pelayanan pendidikan bagi anak berkelainan merupakan satu kebutuhan
esensial untuk mengembangkan potensi yang dimiliki ABK secara optimal.
Anda barangkali telah menyaksikan berbagai bentuk dan jenis pelayanan
pendidikan bagi ABK, seperti Sekolah Luar Biasa (SLB), Sekolah Unggul,
Sekolah Terpadu, atau Panti Rehabilitasi. Semua bentuk pelayanan
pendidikan ini mempunyai tujuan dan ciri khas masing-masing. Namun
demikian, tidak jarang bentuk dan jenis pelayanan pendidikan tersebut
menimbulkan perbedaan pendapat di kalangan para pakar dan masyarakat
luas. Bagaimana seyogianya kita bersikap dan menempatkan informasi ini
secara benar? Setelah menyelesaikan modul ini, secara terperinci, Anda
diharapkan dapat menguasai kemampuan berikut.
2.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

1. Menjelaskan pengertian pelayanan pendidikan bagi ABK.


2. Menjelaskan makna dan jenis pelayanan pendidikan bagi ABK.
3. Menjelaskan sejarah perkembangan layanan pendidikan khusus di
Indonesia!
4. Membedakan bentuk pelayanan pendidikan segregasi dan bentuk
pelayanan pendidikan integrasi.
5. Menjelaskan karakteristik berbagai jenis pelayanan!
6. Menjelaskan pendekatan kolaboratif dalam pelayanan pendidikan ABK.

Untuk mencapai tujuan di atas, modul ini dikemas menjadi 2 kegiatan


belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: pengertian dan Sejarah Perkembangan Pendidikan
Khusus di Indonesia.
Kegiatan Belajar 2: berbagai Bentuk dan Jenis Pelayanan Pendidikan
bagi ABK.

Dari judul setiap kegiatan belajar (KB) dapat Anda simak bahwa KB1
dirancang untuk mencapai tujuan Nomor 1, 2, dan 3, sedangkan KB2
dirancang untuk mencapai tujuan Nomor 4, 5, dan 6.
Agar berhasil menguasai materi modul ini, kiat yang telah Anda gunakan
dalam mempelajari Modul 1 tetap dapat Anda terapkan. Anda tentu dapat
menambahkan kiat-kiat lain, misalnya dengan membuat ringkasan dari materi
yang Anda baca atau mencatat butir-butir penting dalam buku yang mudah
Anda bawa. Khusus untuk mempelajari modul ini, Anda akan merasa sangat
terbantu jika Anda berkesempatan berkunjung ke satu atau lebih Sekolah
Luar Biasa (SLB) dan berkunjung ke satu sekolah biasa yang juga mendidik
ABK. Kesempatan berkunjung ini dapat Anda atur sendiri sesuai dengan
waktu yang tersedia serta keberadaan sekolah-sekolah tersebut. Jika Anda
mau berusaha, Anda pasti berhasil mengunjungi sekolah dimaksud.

Selamat Belajar. Keberhasilan ada di Tangan Anda!


 PDGK4407/MODUL 2 2.3

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Pelayanan Pendidikan dan


Sejarah Perkembangan Pendidikan Khusus
di Indonesia

D alam kegiatan belajar ini Anda akan mengkaji tentang pengertian


pelayanan dalam konteks pendidikan khusus serta sejarah
perkembangan pelayanan/pendidikan bagi ABK di Indonesia mulai dari
zaman Belanda sampai dengan sekarang. Pengkajian tentang pengertian akan
membuat Anda mampu membedakan penggunaan kata pelayanan dalam
berbagai konteks, terutama dalam konteks pendidikan khusus. Penguasaan
tentang pengertian dan sejarah perkembangan pelayanan pendidikan khusus,
akan memungkinkan Anda mempunyai wawasan yang memadai sebagai
dasar untuk mengkaji jenis dan bentuk layanan yang tersedia yang akan
disajikan pada Kegiatan Belajar 2. Dengan demikian, setelah menyelesaikan
kegiatan belajar ini dan sebelum mulai mengkaji Kegiatan Belajar 2, Anda
diharapkan dapat menjelaskan definisi, makna, dan jenis pelayanan
pendidikan bagi ABK serta sejarah perkembangan Pendidikan Khusus,
seperti kapan mulainya, bentuk pelayanan pendidikan apa yang disediakan,
siapa yang berperan dalam pelayanan pendidikan tersebut, dan bagaimana
perkembangan pelayanan pendidikan di Indonesia jika dibandingkan dengan
pelayanan pendidikan yang ada di luar negeri. Untuk menguasai kemampuan
tersebut, baca dengan cermat uraian dan contoh-contoh yang diberikan, cari
contoh sendiri dari berbagai kunjungan yang Anda lakukan ke SLB atau
Sekolah Terpadu, kerjakan latihan dan tes formatif yang disediakan,
kemudian cocokkan jawaban Anda serta ukur tingkat keberhasilan Anda.

A. MAKNA DAN JENIS PELAYANAN PENDIDIKAN BAGI ABK

1. Makna Pelayanan Pendidikan


Agar kita mempunyai pengertian yang komprehensif tentang istilah
pelayanan pendidikan, terlebih dahulu marilah kita simak makna kata
pelayanan dalam berbagai situasi. Untuk itu, cobalah Anda simak ilustrasi
berikut!
2.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Ilustrasi I

Tini bekerja sebagai receptionist di sebuah hotel. Setiap hari dia


menghadapi para tamu yang akan menginap di hotel tersebut atau tamu
yang akan ke luar dari hotel tersebut atau tamu yang memesan kamar
untuk orang lain. Tini selalu berusaha melayani para tamu dengan baik
karena hotel menuntut agar ia selalu memberi pelayanan prima. Para
tamu pun merasa puas dengan layanan yang diberikan oleh Tini.

Ilustrasi 2

Paramitha, seorang pramugari selalu berusaha melayani penumpang


dengan ramah sehingga penumpang merasa betah berada di dalam
pesawat, meskipun waktu terbang sampai berjam-jam lamanya.
Penumpang yang memerlukan sesuatu selalu dilayaninya dengan
senyum, anak-anak dibawakannya mainan, dan ketika membagikan
makanan, Paramitha selalu menawarkan pilihan makanan yang tersedia
kepada penumpang. Tidak jarang Paramitha merasa capai, namun jika
ada penumpang yang meminta bantuannya, selalu ia berusaha untuk
tersenyum dan bersikap ramah. Paramitha ingin agar pelayanan yang
diberikannya membuat citra perusahaan penerbangan menjadi
meningkat.

Ilustrasi 3

Andi yang baru pulang dari sebuah bank menggerutu karena lambannya
pelayanan di bank tersebut. Ia sudah antri hampir satu jam, tiba-tiba
teler mengumumkan bahwa komputer sedang macet sehingga mereka
tidak dapat melayani para nasabah. Andi menggerutu terus karena teler
yang menyampaikan pengumuman tersebut bermuka kecut dan tidak
meminta maaf, seolah-olah hal seperti itu merupakan hal biasa saja dan
para nasabah harus rela menerimanya. “Kalau pelayanannya begini
terus aku akan pindah bank", gerutu Andi pada temannya.

Ilustrasi 4

Pak Hasan akhir-akhir ini menjadi bingung. Masalahnya, putra tunggal


Pak Hasan sejak lahir mengalami gangguan pendengaran yang cukup
parah. Pak Hasan ingin agar anaknya mendapat perawatan dan
pendidikan yang memadai, seperti anak-anak lainnya. Seorang sahabat,
kemudian menyampaikan bahwa Pak Hasan dapat membawa anaknya ke
satu yayasan sosial yang memberi pelayanan bagi anak-anak yang
menderita gangguan pendengaran. Anak-anak yang menderita gangguan
pendengaran akan ditangani oleh seorang dokter THT dan seorang
audiologist yang akan membantu anak tersebut untuk memanfaatkan
sisa pendengarannya. Pak Hasan sangat bergembira dan segera mencari
 PDGK4407/MODUL 2 2.5

alamat yayasan tersebut dan segera membawa anaknya ke sana. Ia


tidak mau menunggu terlampau lama.

Dari keempat ilustrasi tersebut, Anda dapat menyimak makna dari kata
pelayanan, yang dalam bahasa asing disebut service. Meskipun suasana yang
digambarkan berbeda-beda, namun Anda dapat menyimak bahwa kata
pelayanan pada ketiga ilustrasi tersebut mempunyai makna yang sama.
Pelayanan merupakan suatu jasa yang diberikan oleh seseorang atau satu
lembaga untuk memenuhi kebutuhan orang lain. Tini berusaha memenuhi
kebutuhan tamunya untuk mendapatkan kamar, Paramitha berusaha
memenuhi kebutuhan para penumpang agar merasa nyaman dalam pesawat,
dan teller bank bertugas memenuhi kebutuhan para nasabah. Akhirnya,
yayasan yang disebut dalam ilustrasi empat meskipun dalam kadar yang
berbeda, juga memberikan jasa untuk memenuhi kebutuhan anak Pak Hasan.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1997: 571), pelayanan diartikan
sebagai (1) perihal atau cara melayani; (2) usaha melayani kebutuhan orang
lain dengan memperoleh imbalan (uang); (3) kemudahan yang diberikan
sehubungan dengan jual beli barang atau jasa. Dari ketiga makna tersebut,
Anda dapat menyimak bahwa makna yang paling tepat dengan ilustrasi di
atas adalah makna yang kedua, yaitu usaha melayani kebutuhan orang lain
dengan mendapat imbalan. Dalam keempat ilustrasi di atas, pemberi layanan,
secara langsung atau tidak langsung mendapat imbalan dari yang
membutuhkan layanan tersebut. Receptionist, pramugari, dan teller bank
memang digaji untuk memberi pelayanan kepada tamu, penumpang, dan
nasabah bank, sesuai dengan kebutuhan yang disampaikan oleh pengguna
pelayanan. Yayasan sosial mempekerjakan berbagai ahli untuk memberikan
layanan kepada penyandang kelainan yang membutuhkan layanan tersebut.
Dengan demikian, kalau kita kaji secara cermat, dalam konteks pelayanan
terdapat kebutuhan dari pencari layanan dan kemampuan untuk memenuhi
kebutuhan tersebut dari penyedia layanan. Suatu pelayanan dikatakan
berhasil atau berkualitas tinggi jika layanan yang diberikan sesuai dengan
kebutuhan para pengguna layanan. Inilah yang merupakan kata kunci dalam
keberhasilan pelayanan, lebih-lebih dalam konteks pelayanan pendidikan
bagi ABK. Oleh karena itu, kaitan kebutuhan dan pelayanan harus selalu
Anda pegang teguh.
Seperti halnya dengan pelayanan, pendidikan juga dapat dimaknai
dengan berbagai cara. Makna yang akan kita gunakan dalam modul ini adalah
2.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

makna yang terdapat dalam UU No. 20/2003 tentang Sisdiknas. Dalam Bab I,
Pasal 1, Ayat 1, ditetapkan bahwa:

“Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan


suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia,
serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan
negara”

Dengan mencermati makna pelayanan dan pendidikan seperti telah


diuraikan di atas, Anda dapat menyimak bahwa istilah pelayanan pendidikan
atau layanan pendidikan mengacu kepada penyediaan jenis layanan yang
sesuai dengan kebutuhan yang dilayani sehingga memungkinkan seseorang
mengembangkan potensi dirinya. Dengan demikian, pelayanan pendidikan
tentu berbeda dari pelayanan yang diberikan oleh seorang receptionist,
seorang teller, atau seorang pramugari, seperti kasus-kasus di atas. Istilah
pelayanan pendidikan atau layanan pendidikan sengaja ditekankan untuk
anak berkelainan karena anak ini memang mempunyai kebutuhan khusus
yang perlu pelayanan khusus pula.
Bagi penyandang kelainan, layanan pendidikan mempunyai makna yang
cukup besar karena memang mereka memerlukan pelayanan ekstra, yang
berbeda dari layanan yang diberikan kepada orang-orang yang tidak
menyandang kelainan. Sesuai dengan jenis kelainan yang mereka sandang,
mereka mempunyai perbedaan dalam kemampuan belajar, perkembangan
sosio-emosional yang berdampak pada kemampuan bersosialisasi, serta
kondisi fisik dan kesehatan. Kelainan ini dapat berkombinasi sehingga
kebutuhan layanan yang diperlukan menjadi semakin kompleks, dan makin
jauh berbeda dari layanan yang dibutuhkan orang biasa. Dengan demikian,
kebutuhan para ABK merupakan sesuatu yang khas yang harus dijadikan
landasan dalam pendidikan agar pelayanan yang diberikan sesuai dengan
kebutuhan.

2. Jenis Pelayanan Pendidikan bagi Anak Berkebutuhan Khusus


Perbedaan-perbedaan yang dimiliki seseorang tidak selalu berarti bahwa
seorang penyandang kelainan memerlukan layanan khusus dalam semua
bidang atau sepanjang waktu. Beberapa di antara mereka mungkin hanya
memerlukan layanan khusus dalam bidang tertentu, seperti layanan
 PDGK4407/MODUL 2 2.7

pendidikan khusus bagi tunarungu atau layanan kesehatan secara ekstra bagi
tunadaksa. Di samping itu, tidak semua penyandang kelainan memerlukan
layanan sepanjang hidup. Ada di antara mereka yang hanya memerlukan
layanan khusus pada waktu tertentu, seperti layanan dari pekerja sosial yang
diperlukan oleh penyandang kelainan ketika menjelang remaja atau
menghadapi masa-masa tertentu dalam hidup, seperti ketika melahirkan atau
menghadapi satu peristiwa penting. Selebihnya mereka dapat memanfaatkan
layanan yang disediakan untuk umum.
Jenis dan durasi layanan pendidikan yang diperlukan juga bervariasi
secara individual tergantung dari jenis dan tingkat kelainan yang
disandangnya. Mereka yang menyandang kelainan ringan, seperti tunagrahita
ringan, tunarungu ringan dapat dilayani di sekolah umum, namun mereka
yang menderita kelainan sedang dan parah, lebih banyak dilayani secara
khusus meskipun pada saat-saat tertentu mereka dapat memanfaatkan layanan
pendidikan yang disediakan untuk umum. Namun, yang perlu kita ingat,
terlepas dari perbedaan jenis dan frekuensi layanan pendidikan yang
diperlukan oleh penyandang kelainan, pelayanan pendidikan khusus
merupakan kebutuhan utama para penyandang kelainan. Tanpa tersedianya
pelayanan pendidikan khusus, potensi yang mereka miliki tidak akan
berkembang, bahkan sebaliknya mungkin tenggelam dan memperparah
kondisi kelainan mereka. Cobalah Anda cari sebuah contoh yang tepat untuk
melukiskan pernyataan tersebut. Anda barangkali pernah menjumpai anak
tunarungu yang menjadi anak nakal karena tidak pernah mendapat layanan
pendidikan khusus. Orang tuanya tidak peduli terhadap kebutuhannya, dan
membiarkan ia dijadikan bahan ejekan oleh teman-teman dan masyarakat
sekelilingnya. Potensi yang ada pada dirinya seperti tingkat kecerdasan yang
cukup normal tidak mendapat perhatian secara khusus. Sebagai akibatnya,
kecerdasan yang dia miliki sama sekali tidak berkembang, bahkan
menyumbang terhadap terjerumusnya ia menjadi anak nakal. Berdasarkan
uraian di atas, cobalah Anda lukiskan makna pelayanan pendidikan bagi
hidup/masa depan ABK.
Sesuai dengan kebutuhan para penyandang kelainan, sebagaimana yang
sudah Anda kaji dalam Modul 1, jenis pelayanan pendidikan dapat dibedakan
menjadi 3 kategori sebagai berikut.
a. Layanan pendidikan yang berkaitan dengan bidang kesehatan dan fisik,
seperti kebutuhan yang berkaitan dengan koordinasi gerakan anggota
tubuh dan berbagai jenis gangguan kesehatan, melibatkan berbagai
2.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

tenaga profesional, seperti ahli terapi fisik (physical therapist


occupational therapist, dan berbagai dokter ahli).
b. Layanan pendidikan yang berkaitan dengan kebutuhan emosional sosial,
seperti kebutuhan yang berkaitan dengan konsep diri, penyesuaian diri
dengan lingkungan/masyarakat sekitar, menghadapi peristiwa penting
dalam hidup, dan kebutuhan bersosialisasi. Layanan pendidikan ini
melibatkan para psikolog dan pekerja sosial.
c. Layanan pendidikan yang memang berkaitan langsung dengan
kebutuhan pendidikan, yang merupakan kebutuhan terbesar para
penyandang kelainan, melibatkan ahli pendidikan dari berbagai bidang
dan psikolog. Sesuai dengan luasnya bidang pelayanan pendidikan ini,
berbagai model pelayanan pendidikan telah dikembangkan. McLaughlin
dan Lewis (1985) mencatat ada 8 model pelayanan pendidikan yang
dapat disediakan untuk ABK. Model-model tersebut akan Anda kaji
pada Kegiatan Belajar 2 dan dalam modul-modul berikutnya akan
dirujuk kembali sesuai dengan jenis ABK yang sedang dibahas.

Ketiga jenis pelayanan pendidikan di atas tentu sangat bermakna bagi


ABK karena tanpa tersedianya layanan tersebut, para ABK kemungkinan
besar tidak akan mampu mengembangkan potensinya secara optimal. Oleh
karena itu, pelayanan pendidikan bagi ABK merupakan kebutuhan dasar
yang seyogianya disediakan oleh negara dan masyarakat.

B. SEJARAH PERKEMBANGAN LAYANAN PENDIDIKAN


KHUSUS

Sebagai makhluk ciptaan Tuhan, manusia dilahirkan dengan berbagai


kondisi. Ada yang dilahirkan dengan sempurna sehingga tanpa bantuan yang
berarti mereka mampu mengembangkan dirinya secara optimal. Ada yang
dilahirkan dengan kemampuan dan kondisi fisik yang biasa-biasa saja
sehingga ketersediaan berbagai layanan pendidikan mempunyai makna
penting dalam perkembangannya. Lebih jauh lagi, sebagaimana yang
mungkin Anda cermati dari lingkungan Anda, ada yang dilahirkan dengan
kelainan atau ada yang lahir normal, namun dalam perkembangannya
mendapat kecelakaan sehingga menderita kelainan yang cukup serius yang
memerlukan layanan pendidikan khusus. Sebagai manusia biasa, kita harus
melihat keragaman ini sebagai kebesaran Tuhan dan menyikapi kondisi
 PDGK4407/MODUL 2 2.9

tersebut sebagai bagian dari tanggung jawab seorang pendidik. Kondisi yang
serupa pasti terjadi sepanjang masa, terlepas dari kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi yang bermanfaat bagi kesejahteraan umat manusia. Perlu kita
sadari bahwa kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi juga membawa
dampak yang merugikan kehidupan manusia, lebih-lebih jika masyarakat
belum siap menerima kemajuan tersebut. Anda barangkali dapat mencari
berbagai contoh. Misalnya, penyalahgunaan pemakaian narkotika dan obat-
obat terlarang, kemampuan membuat alat peledak yang disalahgunakan atau
penggunaan internet untuk hal-hal yang merugikan. Dengan perkataan lain,
kemajuan teknologi kadang-kadang menjerumuskan anggota masyarakat,
misalnya ada yang menggunakan kemajuan teknologi untuk hal-hal yang
dapat menghancurkan umat manusia. Jika ini terjadi, keberadaan penyandang
kelainan akan terjadi sepanjang jaman, baik itu di masa lalu yang masih
primitif maupun di masa kini yang penuh dengan kemajuan teknologi.
Untuk membantu para penyandang kelainan berkembang secara optimal,
sudah selayaknya negara menyediakan layanan pendidikan khusus bagi
mereka. Namun, apabila kita tengok sejarah perkembangan pelayanan
pendidikan ini, terutama di Indonesia, tampaknya keberadaan layanan
pendidikan tersebut sangat terlambat dibandingkan layanan pendidikan yang
sudah ada di negara-negara lain. Barangkali dari sejarah atau dongeng yang
pernah Anda dengar terselip tentang sikap masyarakat terhadap para
penyandang kelainan. Mitos yang masih hidup hingga sekarang, seperti yang
mengatakan bahwa anak yang lahir cacat merupakan kutukan dan hukuman
Tuhan merupakan salah satu kendala dalam menyediakan pelayanan
pendidikan khusus bagi penyandang kelainan. Apakah di sekeliling Anda ada
mitos seperti itu? Jika ya, apa pengaruhnya bagi penyandang kelainan dan
keluarganya?
Oleh karena berbagai hambatan tersebut, selama berabad-abad para
penyandang kelainan, khususnya yang di bawah normal, menerima perlakuan
yang buruk dari masyarakat, bahkan menurut Hewett (dalam Gearheart,
1980), dalam abad ke-14 dan ke-15, para penyandang kelainan ini menerima
perlakuan yang lebih buruk dari sebelumnya. Kondisi ini dipengaruhi oleh
latar belakang budaya masyarakat tempat para penyandang kelainan tersebut
dilahirkan dan dibesarkan. Makin tebal kepercayaan mereka terhadap
takhayul dan mistik, makin parah penderitaan para penyandang kelainan ini.
Barangkali Anda pernah mendengar cerita bahwa di satu tempat bayi yang
2.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

lahir cacat harus dibuang atau diisolasi. Kejadian seperti ini tidak hanya
terjadi di Indonesia, tetapi di seluruh dunia.
Pelayanan pendidikan khusus bagi penyandang kelainan baru dapat
ditelusuri mulai abad ke-16, ketika di Spanyol berhasil dididik seorang
penyandang tunarungu sejak lahir. Dengan demikian, peristiwa ini
merupakan titik asal berdirinya sekolah untuk tunarungu. Kenyataan ini
membuat kita berpikir, apa yang terjadi pada para penyandang kelainan
sebelum waktu itu. Bahkan di Amerika, keberadaan layanan pendidikan ini,
terutama bagi anak tunagrahita, tunarungu wicara dan tunanetra secara formal
baru dimulai pada abad ke-19. Pada sekitar pertengahan abad ke-19, Eduard
Senguin, yang merupakan prototype dari Itard (pendiri sekolah untuk anak
tunagrahita di Paris) berimigrasi ke Amerika Serikat. Tahun 1817 di
Connecticut, Amerika Serikat didirikan American Asylum for the Deaf, yaitu
sekolah yang disediakan khusus bagi anak tunarungu wicara. Untuk anak
tunanetra, sekolah yang pertama di Amerika Serikat didirikan pertama kali
pada Tahun 1831 di Watertown (Gearheat, 1980; Reynolds and Birch, 1988).
Sejak waktu itu, pelayanan pendidikan terhadap penyandang kelainan
mendapat kemajuan yang cukup pesat, yang dikukuhkan melalui undang-
undang. Salah satu dari Undang-undang Amerika Serikat yang amat terkenal
tentang pelayanan pendidikan bagi penyandang kelainan adalah Public Law
94-142 yang diundangkan pada Tahun 1975 dan berlaku efektif Tahun 1978.
Undang-undang ini merupakan tonggak sejarah dalam perkembangan
layanan pendidikan bagi penyandang kelainan, dan disebut sebagai The
Education of All Handicapped Children Act (Gerakan Pendidikan bagi
Semua Anak Penyandang Cacat). Undang-undang ini menjamin hak setiap
anak untuk mendapat pendidikan yang sesuai, yang bebas biaya, dan
dilaksanakan dalam lingkungan yang paling tidak terbatas (least restrictive
environment). Ini berarti, setiap penyandang kelainan mempunyai hak untuk
mendapat layanan pendidikan yang tidak terisolasi dan sesuai dengan
kondisinya. Dengan undang-undang seperti ini, terbuka peluang bagi ABK
untuk bersekolah di sekolah umum yang terdekat dengan tempat tinggalnya.
Bagaimana halnya dengan layanan pendidikan khusus di Indonesia?
Meskipun keberadaan anak berkebutuhan khusus sudah terdeteksi sejak
dulu kala, pelayanan pendidikan khusus yang berupa pendidikan luar biasa
(PLB) di Indonesia baru dapat ditelusuri mulai 1901, ketika Institut untuk
Tunanetra didirikan di Bandung. Dari data ini, Anda dapat menghitung
berapa tahun kita ketinggalan dari Amerika Serikat dan negara lain. Pendirian
 PDGK4407/MODUL 2 2.11

sekolah yang memberi harapan ini, kemudian diikuti oleh pendirian Sekolah
Luar Biasa (SLB) untuk tunagrahita di Bandung pada Tahun 1927 (Amin
1985). Kota Bandung ternyata merupakan kota pertama yang menyediakan
layanan pendidikan bagi ABK. Perintisan ini memberi dampak positif bagi
layanan pendidikan ABK karena sejak itu perhatian kepada ABK mulai
meningkat. Dengan diproklamasikannya Kemerdekaan pada 17 Agustus
1945, pelayanan pendidikan untuk ABK semakin meningkat. Hal ini sejalan
dengan Pasal 31 UUD 1945 yang menyatakan bahwa setiap warga negara
berhak mendapat pendidikan.
Meskipun pelayanan pendidikan terhadap ABK diprakarsai oleh swasta
(yaitu berbagai yayasan sosial), namun gema pelayanan pendidikan ini
memberi makna tersendiri bagi perkembangan pelayanan pendidikan khusus
di Indonesia, termasuk peran pemerintah dalam menyediakan layanan
pendidikan ini. Berbagai SLB mulai bermunculan baik di Jawa maupun di
luar Jawa. Sebagian besar sekolah dikelola oleh yayasan swasta, dan sebagian
kecil dikelola oleh pemerintah. Peraturan pemerintah No. 72 Tahun 1991
tentang Pendidikan Luar Biasa, yang merupakan pedoman untuk
penyelenggaraan PLB, menetapkan bahwa setiap anak berhak mendapat
pendidikan sesuai dengan jenis kelainan yang disandangnya. Sejalan dengan
peraturan tersebut, SLB dibedakan menjadi SLB-A untuk anak tunanetra,
SLB-B untuk anak tunarungu, SLB-C untuk anak tunagrahita, SLB-D untuk
anak tunadaksa, dan SLB-E untuk anak tunalaras. Di samping itu, untuk anak
berbakat sebenarnya dibuka SLB-F, namun kemudian mereka lebih banyak
bersekolah di sekolah unggulan, dan untuk tunaganda disediakan SLB-G.
Terkait dengan peraturan yang dikeluarkan pemerintah, pemerintah
mendirikan beberapa SLB Negeri, bahkan mendirikan SLB Pembina tingkat
provinsi dan SLB Pembina tingkat nasional. Di antara SLB Pembina tingkat
nasional tersebut adalah SLB-B di Denpasar, SLB-C di Lawang, Malang,
serta SLB-A di Jakarta. Pemerintah juga mendirikan Sekolah Terpadu, yaitu
sekolah dasar biasa yang juga melayani anak berkebutuhan khusus, dan
SDLB, yaitu sekolah dasar yang memberi layanan kepada ABK dari semua
jenis. Sekolah Terpadu diniatkan untuk memberi kesempatan kepada ABK
yang memenuhi syarat bersekolah bersama dengan anak-anak normal lainnya
sehingga jurang yang memisahkan antara anak berkebutuhan khusus dan
anak normal dapat dipersempit. Pada perkembangan selanjutnya, Sekolah
Terpadu tidak hanya diselenggarakan pada jenjang sekolah dasar, tetapi juga
2.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

pada jenjang pendidikan yang lebih tinggi, yaitu SLTP dan Sekolah
Menengah.
Di lain pihak, swasta juga tidak mau ketinggalan untuk memberikan
pelayanan pendidikan bagi ABK sehingga jumlah sekolah untuk ABK
meningkat tajam. Perhatian yang besar terhadap ABK terutama ditunjukkan
oleh yayasan yang bergerak di bidang sosial, dan pada umumnya diprakarsai
oleh para orang tua yang mempunyai anak berkebutuhan khusus. Dari hasil
survei yang dilakukan pada Tahun 1988 oleh Tim Konsultan PLB, ternyata
pendirian SLB kadang-kadang dimulai di sebuah garasi keluarga, yang
menampung ABK dari sekitarnya. Secara berangsur-angsur sekolah ini
dikembangkan, kemudian menjadi salah satu SLB yang bernaung di bawah
yayasan tertentu. Data dari Direktorat Pendidikan Dasar menunjukkan
adanya kenaikan jumlah sekolah negeri dan swasta, seperti yang terlihat pada
Tabel 2.1 berikut.

Tabel 2.1.
Jumlah Sekolah dan Siswa Berkebutuhan Khusus
Tahun 1993/1994 dan Tahun 1998/1999

No. Jenis Sekolah Jumlah Sekolah Jumlah Siswa


1991/1994 1998/1999 1993/1994 1998/1999
1. SLB Negeri 23 35 2.055 2.875
2. SLB Swasta 583 811 27.930 33.974
3. SDLB (Negeri) 209 218 8.385 9.135
4. Pendidikan Terpadu
(Negeri) 84 184 246 961
Jumlah 899 1.248 38.616 46.945

Dari tabel di atas, dapat Anda simak perbandingan antara sekolah swasta
dan negeri, serta kenaikan yang cukup berarti dalam waktu 5 tahun. Secara
keseluruhan, selama lima tahun, jumlah sekolah meningkat dari 899 buah
menjadi 1.248 buah (39%), sedangkan jumlah siswa yang dilayani meningkat
dari 38.616 orang menjadi 46.945 orang (22%). Di samping itu, informasi
yang cukup menggembirakan adalah tentang Pendidikan Terpadu. Pada
mulanya, Pendidikan Terpadu ini hanya terdiri dari SD Terpadu yang
berjumlah 84 buah pada Tahun 1993/1994 dan melayani hanya 184 siswa,
sedangkan pada Tahun 1998/1999, Pendidikan Terpadu ini berjumlah 184
buah serta melayani 872 siswa SD, 40 siswa SLTP, dan 49 orang siswa SM.
 PDGK4407/MODUL 2 2.13

Ini berarti, sejumlah 961 orang ABK yang memenuhi syarat sudah belajar
bersama anak normal di sekolah biasa.
Pada Tahun 2010, terbit Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Nomor 17 Tahun 2010 (PP No. 17/2010) tentang Pengelolaan dan
Penyelenggaraan Pendidikan. Dalam PP No. 17/2010 tersebut, Pasal 130,
ayat (1) dan (2) berbunyi sebagai berikut.
1. Pendidikan khusus bagi peserta didik berkelainan dapat diselenggarakan
pada semua jalur dan jenis pendidikan pada jenjang pendidikan dasar
dan menengah.
2. Penyelenggaraan pendidikan khusus dapat dilakukan melalui satuan
pendidikan khusus, satuan pendidikan umum, satuan pendidikan
kejuruan, dan/atau satuan pendidikan keagamaan.

Ketentuan dalam PP No. 17/2010 tersebut membuka peluang bagi ABK


untuk mendapatkan pelayanan pendidikan pada semua jalur dan jenis
pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan menengah. Sebutan SLB A,
SLB B, dan sebagainya, tidak ada lagi, diganti dengan SDLB, SMPLB, dan
SMALB. Ketentuan-ketentuan ini menyiratkan bahwa anak berkelainan tidak
selalu harus dipisahkan dari anak normal atau dipisahkan menurut jenis
kelainan yang disandangnya.
Untuk memenuhi kebutuhan guru bagi sekolah luar biasa pada Tahun
1953 didirikan PGPLB dengan siswa yang berasal dari lulusan SMP, dan
dididik selama 3 tahun. Tamatan atau lulusan dari sekolah ini mengajar di SD
Luar Biasa. Namun, tahun 1961 sekolah ini dilebur menjadi SPG (Tilaar,
1995). Selanjutnya didirikan Sekolah Guru Pendidikan Luar Biasa (SGPLB)
di kota Bandung, Yogyakarta, Surakarta, Surabaya, Ujung Pandang, Padang,
dan Manado. Sekolah ini menerima tamatan SLTA dengan lama pendidikan
dua tahun. Tamatan sekolah ini mengajar di SLB, sesuai dengan jurusan yang
dipilih. Semua sekolah ini didirikan oleh pemerintah, yang tentu saja
menunjukkan betapa besar perhatian pemerintah terhadap ABK. Dengan
adanya peningkatan kualifikasi guru di semua jenjang, SGPLB kemudian
dihapus dan pendidikan guru bagi SLB sepenuhnya dilakukan di jenjang
pendidikan tinggi, yang dilaksanakan oleh IKIP dan FKIP ketika itu.
Perhatian terhadap anak berkebutuhan khusus makin lama makin
meningkat, meskipun masih selalu terasa tidak cukup. Jika pada awalnya
perhatian hanya ditujukan bagi anak berkebutuhan khusus yang memerlukan
layanan khusus sehingga banyak didirikan SLB maka sekitar pertengahan
2.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

tahun 90-an, yaitu sekitar Tahun 1995, berbagai perhatian terhadap


keberadaan anak berkebutuhan khusus di sekolah biasa mulai meningkat.
Yayasan Panthara yang diketuai oleh Ibu Atie Wardiman Dojonegoro,
bekerja sama dengan Direktorat Pendidikan Dasar, memprakarsai pelatihan
bagi guru SD biasa dalam menangani anak-anak berkesulitan belajar yang
ada di SD. Pelatihan ini tentu sangat besar artinya bagi para guru karena
mereka dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan untuk membantu
anak-anak yang berkesulitan belajar. Barangkali di antara Anda ada yang
pernah mengikuti pelatihan tersebut. Perhatian ini merupakan pertanda positif
bagi perkembangan pelayanan pendidikan khusus di Indonesia.
Di samping pelatihan, berbagai penelitian tentang keberadaan atau profil
anak berkebutuhan khusus di sekolah biasa mulai dilakukan. Salah satu
penelitian yang mengungkapkan profil tersebut dilakukan oleh Tim Peneliti
dari Pusat Pengembangan Kurikulum dan Sarana Pendidikan (Herry
Widyastono, dkk, 1997). Penelitian yang dilakukan di 4 provinsi, yaitu Jawa
Barat, Lampung, Kalimantan Barat, dan Jawa Timur tersebut
mengungkapkan profil siswa SD yang memerlukan layanan khusus sebagai
berikut.
1. Mengalami gangguan komunikasi : 65,2%
2. Mengalami kesulitan berhitung : 57,5%
3. Mengalami kesulitan membaca : 51,2%
4. Memiliki inteligensia tinggi (>rata-rata) : 45,8%
5. Mengalami kesulitan menulis : 31,7%
6. Memiliki inteligensia rendah : 25,0%
7. Mengalami gangguan emosi/perilaku : 21,8%
8. Gangguan kesehatan dan gizi : 13,4%
9. Prestasi belajar rendah (nilai rata-rata <6) : 13,9%
10. Gangguan penglihatan : 4,4 %
11. Gangguan anggota tubuh atau gerakan : 4%
12. Gangguan pendengaran : 1%

Melihat hasil penelitian di atas, apa yang dapat Anda simpulkan? Secara
umum Anda pasti mengakui bahwa keberadaan anak-anak yang memerlukan
bantuan khusus atau anak berkebutuhan khusus di SD biasa cukup
mencengangkan. Pernahkah Anda menyadari hal tersebut? Dengan perkataan
lain, sadarkah Anda bahwa di kelas Anda banyak siswa yang memerlukan
bantuan khusus? Jika Anda cermati kembali hasil penelitian di atas, Anda
 PDGK4407/MODUL 2 2.15

akan dapat menyimpulkan bahwa persentase anak-anak yang mengalami


gangguan penglihatan (tunanetra), gangguan anggota tubuh (tunadaksa),
gangguan pendengaran (tunarungu) sangat kecil dibandingkan dengan
persentase anak yang menderita kelainan yang lain. Sementara itu, persentase
anak-anak yang mengalami kesulitan belajar cukup tinggi. Coba Anda
pikirkan apa penyebabnya!

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Cobalah Anda perhatikan anak berkebutuhan khusus yang mungkin ada
di sekitar Anda! Apakah anak-anak tersebut memerlukan pelayanan
pendidikan khusus? Jika ya, pelayanan pendidikan khusus apa yang
mereka perlukan? Apakah pelayanan pendidikan tersebut tersedia bagi
anak tersebut? Jika tidak tersedia, usaha apa yang dapat dilakukan oleh
orang tua anak tersebut dan masyarakat sekitarnya untuk menolong
anak-anak itu?
2) Cobalah Anda kunjungi sebuah SLB yang terdekat dengan tempat
tinggal Anda. Tanyakan kepada kepala sekolah dan guru atau apabila
perlu kepada pengurus yayasan, sejarah berdirinya SLB tersebut.
Cocokkan hasil wawancara Anda dengan uraian tentang sejarah
perkembangan layanan pendidikan khusus, kemudian buat kesimpulan
tentang sejarah perkembangan layanan pendidikan khusus versi Anda
sendiri!
3) Kumpulkan beberapa mitos tentang kelahiran cacat dan kumpulkan
informasi tentang sikap/tindakan masyarakat terhadap penyandang cacat
atau kelainan. Kemudian, diskusikan dengan teman-teman Anda
mengapa mitos-mitos dan sikap masyarakat terhadap kecacatan
menghambat pelayanan pendidikan bagi penyandang kelainan!
4) Diskusikan dengan teman-teman Anda, mengapa proporsi anak
berkesulitan belajar yang ada di SD biasa sangat tinggi dibandingkan
dengan proporsi anak tunarungu atau tunanetra yang berada di SD biasa?
Cobalah tanyakan hal ini kepada sekolah Anda!
2.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Latihan ini akan menjadi bermakna jika Anda benar-benar


mengerjakannya, baik melalui observasi atau bertanya kepada tokoh-
tokoh masyarakat yang ada di lingkungan Anda. Jika ABK ada di sekitar
Anda dan layanan pendidikan khusus tidak tersedia, berbagai alternatif
berikut dapat ditempuh.
a) Menginformasikan tempat tersedianya layanan pendidikan khusus
yang sesuai dengan kelainan yang disandang, dan menyarankan para
orang tua untuk membawa anaknya ke tempat tersedianya layanan
pendidikan tersebut.
b) Meminta bantuan penyedia layanan pendidikan untuk datang ke
tempat tersebut, misalnya seorang audiolog untuk menangani
beberapa anak yang menderita gangguan pendengaran atau seorang
petugas sosial diminta membantu anak-anak yang menderita
gangguan emosi/anak-anak nakal. Dalam hal ini sangat diperlukan
komitmen dari anggota masyarakat untuk membantu para ABK.
c) Jika jumlah ABK cukup banyak, masyarakat dapat mencoba
memberikan layanan pendidikan berupa pendirian sekolah khusus
(lihat kembali uraian tentang pendirian SLB yang dimulai di sebuah
garasi keluarga). Di samping itu, Anda masih dapat
mengembangkan alternatif lain.
2) Jika sekolah/yayasan mempunyai dokumen tentang pendirian sekolah,
sebaiknya Anda teliti dokumen tersebut dan simpulkan proses pendirian
sekolah itu. Dalam membuat kesimpulan, Anda dapat mengacu kepada
uraian tentang sejarah perkembangan layanan pendidikan khusus. Asal
usul sekolah yang Anda kunjungi mungkin sesuai atau mungkin berbeda
dengan uraian tersebut.
3) Mitos yang Anda kumpulkan dapat dikelompokkan berdasarkan
substansi (materi) mitos. Misalnya, mitos yang berkaitan dengan
kutukan, tindakan atau dampak dari kelainan. Diskusi Anda sebaiknya
bertitik tolak dari hal-hal berikut.
a) Kuat tidaknya pengaruh mitos bagi kehidupan masyarakat di tempat
tersebut.
b) Sikap masyarakat terhadap mitos.
c) Ada tidaknya tindakan masyarakat yang diambil berdasarkan mitos
atau pembenarannya bersumber dari mitos.
 PDGK4407/MODUL 2 2.17

d) Proses pewarisan mitos kepada generasi berikutnya (apakah


diwariskan sebagaimana adanya atau ada perubahan yang menuju
kepada kemajuan).
Berdasarkan keempat hal tersebut, kelompok Anda akan dapat
menjawab mengapa mitos merupakan kendala dalam penyediaan
layanan pendidikan bagi ABK.
4) Untuk menjawab atau mendiskusikan jawaban pertanyaan ini, Anda
harus mengingat dampak kelainan bagi setiap jenis ABK. Fokuskan
diskusi Anda pada dampak yang berkaitan dengan kondisi fisik, serta
dampak mana yang mudah dikenal/diidentifikasi dan mana yang
tersembunyi sehingga sulit dikenal atau diidentifikasi!

R A NG KU M AN

Pelayanan pendidikan bagi ABK adalah jasa yang diberikan


berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan para ABK, sehingga ABK
tersebut dapat mengembangkan potensinya. Kebutuhan tersebut terdiri
dari kebutuhan fisik dan kesehatan, kebutuhan yang berkaitan dengan
emosional-sosial, dan kebutuhan pendidikan. Tersedianya pelayanan
pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan merupakan faktor kunci bagi
perkembangan ABK.
Keberadaan para penyandang kelainan dapat ditandai sejak zaman
purba yang masih primitif, sampai zaman yang paling mutakhir, yang
ditandai dengan kecanggihan teknologi. Pada awalnya, perlakuan
terhadap para penyandang kelainan sangat menyedihkan. Oleh karena
pengaruh mistik dan berbagai kepercayaan, para penyandang kelainan
dikucilkan, bahkan ada yang dimusnahkan ketika masih bayi. Layanan
pendidikan terhadap penyandang kelainan dapat ditelusuri mulai abad
ke-16, ketika di Spanyol seorang anak tunarungu sejak lahir berhasil
dididik. Di Amerika layanan pendidikan ini baru mulai pada Tahun
1817, dan di Indonesia dapat ditelusuri mulai Tahun 1901.
Penyediaan layanan pendidikan bagi ABK di Indonesia tidak
semaju di negara lain. Namun, perhatian masyarakat dan pemerintah
makin lama makin besar sehingga berbagai sekolah untuk ABK mulai
didirikan. Perkembangan yang menggembirakan dari jumlah sekolah dan
jumlah siswa merupakan pertanda meningkatnya pelayanan pendidikan
bagi ABK. Meskipun peran swasta sangat besar dalam penyediaan
layanan pendidikan bagi ABK, namun perhatian pemerintah juga terus
meningkat. Menjelang tahun 90-an perhatian juga ditujukan untuk
2.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

membantu ABK yang ada di sekolah biasa. Perhatian ini terwujud dalam
berbagai penelitian tentang keberadaan ABK dan berbagai program
pelatihan untuk membantu ABK yang berada di sekolah biasa,
khususnya para penyandang kesulitan belajar.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Istilah pelayanan pendidikan, mencerminkan berbagai makna berikut,
kecuali ....
A. sesuai dengan kebutuhan yang dilayani
B. sesuai dengan kebutuhan pribadi penyedia layanan
C. memungkinkan berkembangnya potensi yang dilayani
D. diberikan oleh orang-orang yang profesional di bidangnya

2) Bagi ABK, pelayanan pendidikan merupakan salah satu faktor kunci


dalam ....
A. menentukan tempat sekolah
B. keberhasilan mengembangkan kemampuan menolong diri sendiri
C. perkembangan optimal potensi yang dimiliki
D. memperoleh pekerjaan

3) Jenis dan durasi pelayanan pendidikan yang diperlukan oleh ABK


tergantung dari berbagai hal, seperti ....
A. jenis dan tingkat kelainan yang disandang
B. keluarga yang bertanggung jawab terhadap ABK
C. lingkungan masyarakat tempat ABK tinggal
D. ketersediaan dan kesiapan tenaga ahli

4) Rama adalah seorang anak yang menderita gangguan pendengaran ketika


berumur 8 tahun. Ia bersekolah di SD biasa bersama dengan teman-
teman di sekitar rumahnya. Meskipun masih sering mengalami masalah
dalam mendengar perintah lisan, namun Rama tidak mengalami
kesulitan berkomunikasi dengan teman-temannya. Ketika sudah tamat
dari SD, Rama melanjutkan ke SLTP. Memasuki SLTP, Rama mulai
merasa serba canggung, terutama ketika bergaul dengan teman
seusianya, lebih-lebih dengan teman-teman perempuannya. Oleh karena
sulit berkomunikasi, Rama sering mengucilkan diri dan hampir tidak
pernah bergaul lagi dengan teman-teman seusianya. Mengetahui keadaan
Rama orang tuanya membawa Rama ke dokter THT dan seorang
 PDGK4407/MODUL 2 2.19

audiolog yang merawatnya sejak awal dan ke seorang psikolog secara


teratur. Rama kemudian mendapat alat bantu dengar yang baru. Lama-
kelamaan Rama mulai merasa berani bergaul dengan teman-temannya
sehingga kecanggungannya dalam bergaul mulai hilang. Dalam ilustrasi
di atas, layanan yang diberikan kepada Rama merupakan layanan yang
diperlukan ....
A. sepanjang hidup
B. pada waktu/masa tertentu saja
C. pada awal munculnya masalah
D. selama munculnya masalah

5) Keberadaan para penyandang kelainan sudah diketahui sejak abad ....


A. zaman purba
B. ke-17
C. ke-18
D. ke-19

6) Berikut ini adalah berbagai aspek yang membuat layanan pendidikan


terhadap penyandang kelainan terhambat, kecuali ....
A. mitos yang dipercaya kebenarannya
B. sikap masyarakat terhadap penyandang kelainan
C. kemajuan teknologi
D. kepercayaan yang menyudutkan penyandang kelainan

7) Terlepas dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, para


penyandang kelainan masih dan akan selalu ada karena ....
A. masyarakat tidak siap dengan kemajuan teknologi
B. kemajuan teknologi tidak dirasakan oleh rakyat biasa
C. adanya penyalahgunaan kemajuan teknologi
D. biaya hidup menjadi sangat tinggi

8) Pelayanan pendidikan bagi ABK di Indonesia dimulai ketika pada tahun


1901 didirikan sekolah bagi tuna ....
A. netra
B. rungu
C. grahita
D. laras

9) Peran swasta sangat besar dalam meningkatkan pelayanan pendidikan


bagi ABK. Hal ini terbukti dari ....
A. berkembangnya jumlah SLB Swasta
B. meningkatnya jumlah siswa SLB
2.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. dimulainya Pendidikan Terpadu


D. banyaknya guru swasta yang mengajar di SLB

10) Pelayanan pendidikan ABK di sekolah biasa sangat dibutuhkan


karena ....
A. jumlah ABK di sekolah biasa cukup banyak
B. ABK perlu bergaul dengan anak-anak normal
C. guru sekolah biasa sudah mampu melayani ABK
D. ABK ingin bersekolah di sekolah yang terdekat

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 2 2.21

Kegiatan Belajar 2

Berbagai Bentuk dan Jenis Layanan


Pendidikan bagi Anak Berkebutuhan Khusus
(ABK)

D alam Kegiatan Belajar 1, Anda telah mengkaji pengertian dan makna


pelayanan pendidikan serta sejarah perkembangan pelayanan
pendidikan khusus di Indonesia. Berdasarkan kajian tersebut, dalam kegiatan
belajar ini Anda akan mengkaji bentuk dan jenis pelayanan pendidikan, dan
secara khusus akan mengkaji pendekatan kolaboratif dalam pelayanan
pendidikan khusus. Sejalan dengan itu, setelah menyelesaikan kegiatan
belajar ini, Anda diharapkan dapat membedakan bentuk pelayanan
pendidikan segregasi, integrasi, dan inklusi, menjelaskan karakteristik
berbagai jenis pelayanan pendidikan khusus, serta menjelaskan karakteristik
pendekatan kolaboratif dalam pelayanan pendidikan khusus.
Agar berhasil mencapai tujuan yang dirancang, Anda diharapkan
melakukan observasi di berbagai tempat pelayanan pendidikan ABK,
berdiskusi dengan teman, serta mengerjakan latihan dan tugas-tugas lain
secara disiplin. Ketekunan dan disiplin akan membantu Anda mencapai
tujuan. Bacalah uraian dan contoh-contoh berikut dengan cermat, serta buat
ringkasan tentang butir-butir penting dari setiap topik kajian.

A. PELAYANAN PENDIDIKAN SEGREGASI, INTEGRASI, DAN


INKLUSI

Untuk memulai pembahasan tentang pelayanan bentuk segregasi,


integrasi, dan inklusi cobalah Anda baca dengan cermat ilustrasi berikut ini.

Ilustrasi 1

Tita bersekolah di SLB-B sejak usia 5 tahun. Setiap hari ia hanya bergaul
dengan teman-teman yang menyandang tunarungu. Meskipun pelajaran
disampaikan oleh guru dengan berbagai metode, tetapi jika Tita
berkomunikasi dengan temannya, ia selalu menggunakan bahasa isyarat.
Keakraban di antara Tita dan teman-temannya semakin meningkat
karena mereka tinggal di asrama dan hampir tidak pernah bergaul
dengan anak-anak normal. Oleh karena itu, di sekolah Tita seolah-olah
2.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

terdapat dunia sendiri bagi para tuna rungu. Kondisi ini ditunjang oleh
kenyataan bahwa pengasuh asrama lebih banyak menggunakan bahasa
isyarat jika berkomunikasi dengan anak-anak penghuni asrama.

Ilustrasi 2

Achmadi bersekolah di SLB-C sejak usia 6 tahun. Ia cukup senang berada


di sekolah tersebut karena dekat dari rumahnya, dan pada waktu
tertentu ia mendapat pelajaran bersama dengan anak-anak seusianya di
SD yang terletak di sebelah sekolahnya. Pelajaran olahraga dan
keterampilan lebih sering dilakukan bersama dengan anak-anak SD biasa
meskipun kadang-kadang juga dilakukan secara khusus bagi kelas
Achmadi yang jumlahnya 7 orang. Pergaulan antara anak-anak dari SLB
dengan anak-anak dari SD biasa berlangsung akrab. Mereka berteman
seperti biasa, seolah-olah tidak ada perbedaan di antara mereka.
Tingkah anak-anak dari SLB tidak membuat anak-anak SD biasa
menjauhi mereka.

Ilustrasi 3

Tumadi adalah seorang anak yang menderita gangguan penglihatan.


Selama 6 tahun ia bersekolah di SLB-A sehingga ia sudah cukup mahir
membaca dan menulis huruf Braille. Setelah tamat SD, orang tuanya
tidak mampu menyekolahkannya di SLB-A kembali karena tempatnya
cukup jauh, dan ia tidak mampu lagi membiayainya untuk tinggal di
asrama. Agar Tumadi tetap dapat bersekolah, orang tuanya datang pada
Kepala SLTP yang ada dekat rumahnya. Setelah menceritakan keadaan
Tumadi, kepala sekolah menerima Tumadi di SLTP tersebut.
Pada awalnya, Tumadi merasa canggung, namun karena para guru dan
teman-temannya sangat membantu, lama-kelamaan ia merasa betah
berada di sekolah tersebut. Selalu ada teman yang membantu dia
membacakan soal di papan tulis atau menceritakan tentang gambar
atau benda yang sedang ditunjukkan. Para guru juga membantu Tumadi
dengan memberikan model benda yang dapat diraba jika diperlukan.
Ujian bagi Tumadi dilaksanakan secara lisan atau tertulis. Jika ujian
diberikan secara tertulis. Tumadi akan menjawab soal dengan huruf
Braille, dan selesai ujian guru akan meminta Tumadi membacakan
jawabannya.

Setelah membaca ketiga ilustrasi tersebut, coba Anda bandingkan


ketiganya dari segi jenis siswa yang ada di satu sekolah, waktu yang tersedia
bagi ABK untuk bergaul dengan anak-anak normal, serta pengaturan kegiatan
belajar di setiap sekolah yang dijadikan ilustrasi.
 PDGK4407/MODUL 2 2.23

Jika Anda kaji secara cermat, Anda akan menemukan bahwa Ilustrasi 1
menggambarkan pendidikan ABK yang terpisah dari anak normal, ABK
tidak mempunyai kesempatan untuk bergurau dengan anak normal, dan
kegiatan belajar sepanjang waktu terjadi secara terpisah. Ilustrasi 2
menggambarkan ABK yang belajar sebagian secara terpisah, namun
sewaktu-waktu bergabung dengan anak normal sehingga kegiatan belajar
mereka menjadi bervariasi. Selanjutnya, Ilustrasi 3 menggambarkan ABK
yang belajar secara penuh di sekolah biasa, bergabung dengan anak-anak
normal. Beberapa penyesuaian dilakukan oleh siswa dan guru.
Dari uraian di atas, Anda dapat menyimak bahwa Ilustrasi 1
menggambarkan bentuk layanan yang terpisah penuh, Ilustrasi 2
menggambarkan bentuk layanan setengah terpisah setengah terpadu, dan
Ilustrasi 3 menggambarkan bentuk layanan terpadu penuh. Dalam istilah
pendidikan khusus, pendidikan terpisah disebut sebagai segregasi dan
pendidikan terpadu disebut sebagai integrasi. Selanjutnya pendidikan yang
terpadu/terintegrasi penuh disebut sebagai inklusi. Debat antara segregasi dan
integrasi di antara para pakar pendidikan khusus sudah berlangsung sejak
lama karena masing-masing pihak mempunyai alasan yang kuat untuk
mempertahankan pilihan. Untuk memperkaya wawasan Anda tentang hal ini,
mari kita kaji berbagai pokok pikiran tentang pelayanan bentuk segregasi,
integrasi, dan inklusi.

1. Layanan Pendidikan Segregasi


Bentuk layanan pendidikan segregasi memisahkan ABK dari anak
normal. Dengan demikian, ABK mempunyai sekolah sendiri, demikian pula
anak normal mempunyai sekolah yang tidak ada kaitannya dengan sekolah
untuk ABK. Alasan para pendukung pelayanan pendidikan terpisah ini antara
lain sebagai berikut.
a. Dalam layanan segregasi (terpisah) ABK akan mendapat perlakuan/
perhatian yang lebih intensif karena para guru memang disiapkan khusus
untuk melayani mereka.
b. Dalam layanan segregasi, para ABK merasa senasib sehingga dapat
bergaul lebih akrab.
c. Keinginan untuk bersaing dalam pendidikan segregasi mungkin lebih
tinggi karena para ABK merasa mempunyai kemampuan setara sehingga
kesempatan untuk unggul akan semakin terbuka.
2.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Jika kita kaji alasan para pendukung layanan segregasi, tampaknya ada
benarnya juga. Namun, kelemahan layanan segregasi juga harus
diperhitungkan. Anda tentu dapat menerka kelemahan tersebut. Jika ABK
selalu dididik secara terpisah, mereka seolah-olah mempunyai dunia sendiri
yang terisolasi dari dunia luar. Di samping itu, mereka juga tidak pernah
mendapat tantangan untuk mencapai sesuatu yang lebih baik karena teman-
teman mereka kemampuannya hampir sama. Kerugian atau kelemahan lain
adalah masyarakat luas tidak mengenal ABK secara benar sehingga mereka
tidak dapat menghargai mereka, padahal jika mendapat layanan yang sesuai,
ABK juga mampu mengembangkan potensinya secara optimal, yang kadang-
kadang dalam bidang tertentu melebihi kemampuan anak normal.

2. Layanan Pendidikan Integrasi


Layanan pendidikan dalam bentuk terpadu atau integrasi menyediakan
pendidikan bagi ABK di sekolah yang sama dengan anak normal. Melalui
pendidikan terintegrasi, para ABK dapat menghayati dunia yang sama
dengan anak normal, demikian pula anak normal akan mendapat kesempatan
untuk menghayati keanekaragaman dalam hidup. Anak normal dan
masyarakat luas akan menyadari bahwa setiap individu mempunyai
karakteristik yang khas, yang harus diterima sebagai sesuatu yang wajar. Di
samping itu, pendidikan integrasi akan membuat ABK dan anak normal
saling belajar sehingga tidak ada jurang pemisah antara anak normal dan
ABK. Sebaliknya penentang layanan terintegrasi melihat bahwa pendidikan
terintegrasi akan membawa dampak buruk bagi ABK karena mereka tidak
akan mendapat layanan pendidikan sesuai dengan kebutuhannya. Di samping
itu, kemungkinan ABK akan menjadi bahan ejekan bagi anak normal terbuka
luas; dan jika ini terjadi ABK akan semakin terpuruk. Bagi anak normal pun,
pendidikan terintegrasi ini dianggap berdampak buruk karena dapat
menghambat perkembangan mereka dan mereka mungkin terpengaruh oleh
perilaku negatif ABK.

3. Layanan Pendidikan Inklusi


Terlepas dari berbagai pertentangan antara penganut layanan segregasi
dan integrasi, konsep layanan terpadu tampaknya semakin populer, bahkan
sampai pada bentuk yang paling ekstrem, yang disebut inclusion, yang dalam
bahasa Indonesia disebut inklusi, yang pada dasarnya berarti termasuk
atau/tergolong di dalamnya. Artinya, setiap anak diakui sebagai bagian dari
 PDGK4407/MODUL 2 2.25

anak-anak lain yang ada dalam satu sekolah. Beranjak dari konsep inklusi
tersebut, pada praktiknya ABK disekolahkan di sekolah yang terdekat dengan
tempat tinggalnya, terlepas dari tingkat kelainan yang disandang. Ini berarti
anak tunarungu berat atau tunagrahita berat juga dapat bersekolah di sekolah
yang terdekat dari rumahnya, yaitu di sekolah biasa. Inilah yang ditentang
oleh beberapa pakar pendidikan khusus, seperti Kauffman dan Margaret
Wang. Menurut mereka, semestinya sekolah biasa hanya menerima ABK
yang sesuai untuk masuk di sekolah tersebut, bukan menerima semua anak
yang berdomisili di sekitar sekolah itu. Para penyandang kelainan yang
cukup parah tidak mungkin dilayani di sekolah biasa. Mereka memerlukan
pelayanan di sekolah yang diatur secara khusus agar mampu memenuhi
kebutuhan perawatan kesehatan dan latihan dalam menguasai keterampilan
hidup sehari-hari.
Selanjutnya, Margaret Wang menekankan agar fokus perhatian para
pendidik diletakkan pada kekuatan anak, dan bukan pada hal-hal yang
menyimpang pada anak. Oleh karena itu, pengintegrasian anak hendaknya
jangan hanya mempertimbangkan kelainan anak, tetapi juga
mempertimbangkan kemampuan dan kebutuhan anak. Setiap penyandang
kelainan mempunyai potensi atau kekuatan untuk mengimbangi kelainan
yang disandangnya; dan inilah yang harus dikembangkan dalam memberikan
pelayanan.
Terlepas dari silang pendapat antara penganut layanan segregasi dan
integrasi, kita tentu harus mencari jalan yang terbaik bagi ABK. Sebagaimana
kita ketahui, di Indonesia, bentuk pelayanan sebagian besar masih bersifat
segregasi, bahkan setiap jenis ABK mempunyai sekolah sendiri. Hal ini dapat
kita kaji dari jenis sekolah yang tersedia untuk setiap jenis ABK, dari SLB-A
sampai dengan SLB-G, meskipun kemudian pemisahan jenis sekolah ini
tidak tercantum lagi dalam PP No. 17/2010. Namun, kita juga mempunyai
Pendidikan Terpadu yang mendidik ABK di sekolah biasa. Jika bentuk
segregasi tetap dipertahankan secara ekstrem, tentu banyak kerugian yang
akan kita alami. Demikian pula jika bentuk integrasi kita terapkan secara
ekstrem, biayanya akan cukup mahal dan dampak negatifnya mungkin susah
diatasi. Oleh karena itu, ada baiknya kita kaji model integrasi atau
mainstreaming yang digagas oleh Reynolds & Birch (1988) sebagai berikut.
Model integrasi ini terdiri dari 3 jenis, yaitu integrasi fisik, sosial, dan
pembelajaran. Integrasi fisik terjadi dalam bentuk kebersamaan antara anak
normal dan ABK, seperti mereka berada bersama-sama dalam ruangan
2.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

bermain, kantin, atau ruangan lain. Interaksi mungkin tidak terjadi di antara
mereka, namun paling tidak mereka menyadari bahwa mereka (ABK dan
anak normal) berada bersama-sama dalam satu ruangan. Selanjutnya integrasi
sosial terjadi jika antara ABK dan anak normal terjadi komunikasi, misalnya
saling menyapa, bersenda-gurau, atau bermain. Akhirnya, integrasi
pembelajaran terjadi jika ABK dan anak normal belajar bersama-sama.
Durasi atau waktu untuk ketiga jenis integrasi tersebut dapat bervariasi sesuai
dengan kemampuan setiap anak. Berikut dapat Anda simak contoh profil
ketiga jenis pengintegrasian tersebut bagi seorang ABK.

Sumber: Reynolds & Birch, 1988: 17

Gambar 2.1.
Contoh Profil Integrasi Fisik, Sosial, dan Pembelajaran bagi Seorang ABK

Gambar 2.1 di atas merupakan profil integrasi seorang anak (ABK) yang
menggunakan sekitar 60% dari waktu belajar per hari (ditunjukkan oleh garis
berpanah di sebelah kiri gambar) untuk berintegrasi dengan anak normal;
sedangkan 40% waktu belajar per hari ABK ini belajar secara terpisah.
Namun, waktu integrasi yang besarnya 60% tersebut adalah integrasi fisik,
sedangkan integrasi sosial hanya terjadi sekitar 40%, dan integrasi
pembelajaran sekitar 25%. Dengan demikian, dari profil tersebut dapat kita
ketahui bahwa sekitar 40% dari waktu belajar sehari, anak tersebut mendapat
layanan pendidikan segregasi atau terpisah dari anak normal.
Dengan cara menerapkan model pengintegrasian seperti di atas,
diharapkan kebutuhan pendidikan ABK akan dapat terpenuhi, baik dari segi
sosialisasi dengan anak normal maupun dari segi kebutuhan pribadi. Satu hal
 PDGK4407/MODUL 2 2.27

yang perlu dijaga adalah terpenuhinya kebutuhan ABK secara optimal


sehingga potensi yang mereka miliki juga dapat berkembang optimal.
Dengan mengacu kepada model pengintegrasian di atas, kita dapat membuat
rentangan pengintegrasian menurut jenis pelayanan pendidikan sebagai
berikut.

Gambar 2.2
Rentangan Pelayanan Pendidikan Khusus

Dari Gambar 2.2 di atas dapat Anda lihat rentangan layanan pendidikan
khusus dari integrasi penuh atau inklusi (ABK berada di sekolah biasa)
sampai dengan segregasi penuh, yaitu ABK berada di panti-panti atau di
rumah sakit untuk mendapat layanan kesehatan dan pendidikan. Di antara
kedua ekstrem tersebut terdapat berbagai variasi, seperti ABK yang
bersekolah di kelas biasa, tetapi sewaktu-waktu mendapat layanan
pendidikan khusus di kelas tersebut; yang sering disebut sebagai self-
contained classroom, kemudian sekolah atau kelas biasa, namun sewaktu-
waktu ABK meninggalkan kelas untuk mendapat layanan di ruang sumber.
2.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Rentangan berikutnya yang sudah mengarah kepada segregasi adalah sekolah


terpisah, yaitu SLB; selanjutnya sekolah terpisah yang berasrama, dan
akhirnya yang dapat disebut segregasi penuh adalah panti-panti atau rumah
yang memberikan layanan kesehatan dan pendidikan bagi ABK. Dengan
berbekalkan pada pemahaman ini, kini kita akan mengkaji jenis-jenis layanan
pendidikan khusus yang umumnya tersedia, terutama di negara-negara maju.

B. JENIS PELAYANAN PENDIDIKAN KHUSUS

Dari berbagai model integrasi dan rentangan pelayanan pendidikan


khusus yang sudah Anda kaji di atas, Anda mungkin dapat memperkirakan
jenis-jenis layanan pendidikan yang tersedia bagi ABK. Jika Anda
mempunyai perhatian terhadap ABK, Anda pasti sudah pernah mendengar
berbagai jenis layanan pendidikan tersebut. Tentu saja jenis layanan
pendidikan ini disesuaikan dengan tingkat kelainan seorang anak. Makin
parah tingkat kelainannya, makin kecil peluang untuk pelayanan terintegrasi
dan tentu saja makin besar peluang untuk layanan segregasi. Konsep ini perlu
Anda kaji secara cermat karena dalam modul-modul berikutnya akan dibahas
kembali ketika membahas pendidikan bagi setiap jenis ABK. Secara umum,
jenis-jenis layanan pendidikan ini, yang oleh McLaughlin & Lewis (1985)
disebut sebagai model layanan pendidikan, dapat dibedakan dan
dideskripsikan sebagai berikut.

1. Layanan di Sekolah Biasa


Anak-anak berkebutuhan khusus yang memenuhi syarat bersekolah
bersama-sama dengan anak-anak lain di sekolah biasa. Model ini yang dapat
kita katakan sebagai integrasi penuh memang merupakan model yang
diingini oleh para penganut inklusi (inclusion), yang menghendaki agar ABK
secara penuh dilayani di sekolah biasa yang terdekat dengan tempat
tinggalnya. Kekuatan dari model ini bagi ABK adalah (a) mereka mendapat
kesempatan yang luas untuk berinteraksi dengan anak normal, (b) tidak
digunakan lagi label kelainan, serta (c) mereka tidak perlu mengadakan
perjalanan terlampau jauh untuk pergi ke sekolah. Sebaliknya, model ini juga
mempunyai kelemahan bagi ABK, yaitu (a) pembelajaran di kelas biasa
mungkin menimbulkan kesulitan belajar, (b) jumlah siswa yang banyak di
satu kelas membuat perhatian guru untuk ABK terbatas, (c) kegiatan
 PDGK4407/MODUL 2 2.29

kelompok kecil dan kegiatan individual sering tidak tersedia di sekolah biasa,
serta (d) guru tidak mendapat pelatihan khusus untuk menangani ABK.
Di Indonesia, model layanan ini dikenal dengan nama Sekolah Terpadu,
yang sebenarnya sudah ada (meskipun tidak resmi) sejak tahun 70-an, ketika
anak-anak tunanetra belajar di SLTA (SPG) biasa. Secara formal, seperti
yang Anda kaji pada Kegiatan Belajar 1, Sekolah Terpadu ada pada jenjang
SD, namun kemudian berkembang ke jenjang SLTP dan SLTA. Para ABK
pada umumnya dilayani penuh di sekolah biasa dengan melakukan berbagai
penyesuaian, seperti lebih banyak memberikan ulangan lisan kepada
tunanetra atau para tunanetra menulis jawaban dengan huruf Braille,
kemudian mereka membacakan jawabannya atau orang lain yang ditugaskan
menuliskan jawaban tersebut dengan huruf Latin.

2. Sekolah Biasa dengan Guru Konsultan


Dalam model layanan ini, ABK bersekolah di sekolah biasa. Sekolah
tersebut dibantu oleh guru Pendidikan Khusus sebagai konsultan bagi para
guru, kepala sekolah, dan orang tua ABK yang ada di sekolah tersebut.
Dengan pengaturan seperti ini, peluang untuk pemenuhan kebutuhan ABK
lebih terbuka. Secara keseluruhan model ini mempunyai beberapa kekuatan,
seperti (a) konsultan dapat membantu para guru sehingga memungkinkan
tersedianya metode pembelajaran, program, dan materi yang khas untuk
ABK, (b) dapat melayani lebih banyak siswa, (c) memberi pengaruh pada
lingkungan belajar, serta (d) konsultan dapat mengoordinasikan layanan
pendidikan yang komprehensif bagi ABK. Sebaliknya model ini juga
mempunyai kelemahan, yaitu (a) guru Pendidikan Khusus yang bertindak
sebagai konsultan mungkin dianggap sebagai orang luar, bukan sebagai staf
pengajar di sekolah tersebut; (b) pengetahuan konsultan tentang ABK yang
didapat dari pengalaman mengajar langsung mungkin sangat kurang; serta (c)
kemungkinan terjadinya pemisahan antara pembelajaran dan assessment.
Di Indonesia, model ini dapat diidentifikasi dari sekolah-sekolah terpadu
yang mempunyai guru pembimbing khusus, seorang guru Pendidikan
Khusus. Namun, tidak semua sekolah terpadu mempunyai guru konsultan
seperti ini.

3. Sekolah Biasa dengan Guru Kunjung


Model ini hampir sama dengan model guru konsultan. ABK bersekolah
di sekolah biasa, dengan para guru yang mengajar di sekolah tersebut,
2.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dibantu oleh guru kunjung. Guru kunjung ini adalah guru Pendidikan Khusus
yang bertugas di lebih dari satu sekolah. Oleh karena itu, ia tidak setiap hari
berada di sekolah yang sama, melainkan mempunyai jadwal kunjungan tetap
ke sekolah-sekolah tempatnya bertugas. Kekuatan dari model ini adalah (a)
guru kunjung dapat membantu mengidentifikasi dan melakukan diagnosis
terhadap ABK yang ada di sekolah biasa; (b) dapat memberi konsultasi pada
guru sekolah biasa; (c) layanan yang diberikan bersifat paruh waktu,
(d) dapat mengakomodasi kebutuhan beberapa sekolah, dan (e) merupakan
cara yang ekonomis untuk melayani ABK ringan. Model ini juga mempunyai
kelemahan, yaitu (a) bantuan untuk ABK tidak dapat diberikan secara
konsisten karena kedatangan yang mungkin jarang, (b) guru kunjung
mungkin kurang akrab dengan staf sekolah lainnya, (c) masalah transportasi
yang sering sulit, (d) kesinambungan program kurang terpelihara, dan
(e) tindak lanjut yang teratur juga kurang.

4. Model Ruang Sumber


Dalam model ini, ABK belajar di kelas/sekolah biasa yang dilengkapi
dengan ruang khusus yang disebut ruang sumber (resource room) atau dapat
pula disebut sebagai ruang bimbingan khusus. ABK belajar bersama-sama
dengan siswa normal namun pada waktu-waktu tertentu, ABK meninggalkan
kelas biasa dan pergi ke ruang sumber untuk mendapat bimbingan dari Guru
Pembimbing Khusus (GPK). Dengan demikian, kekuatan model ini terletak
pada pemenuhan kebutuhan ABK secara teratur sementara dia tetap dapat
berinteraksi dengan anak normal. Hal lain yang dianggap kekuatan dari
model ini adalah (a) model ini menekankan pada pengajaran remedial,
(b) GPK dapat berperan sebagai konsultan bagi guru-guru lain, (c) bimbingan
khusus merupakan suplemen dari pelajaran di kelas biasa, (d) GPK dapat
menyediakan pelajaran individual bagi ABK, terutama dalam bidang yang
bermasalah bagi ABK, serta (e) mengurangi trauma. Kelemahan dari model
ini juga cukup banyak, di antaranya adalah (a) pengaturan jadwal mungkin
menimbulkan masalah, (b) tidak sesuai untuk melayani ABK yang
mengalami kesulitan belajar yang parah, dan (c) peran guru dan GPK yang
mungkin menimbulkan konflik.

5. Model Kelas Khusus


Dalam model ini, layanan untuk ABK diberikan di kelas-kelas khusus,
terpisah dari anak normal. Kelas khusus ini mungkin berada di sekolah biasa,
 PDGK4407/MODUL 2 2.31

tetapi mungkin juga di tempat lain. Dengan demikian, ABK mempunyai


kelas sendiri, dengan para guru yang disiapkan untuk melayani ABK jenis
tertentu. Model ini tentu saja mempunyai kekuatan, di samping kelemahan.
Kekuatannya terletak pada (a) setiap anak mempunyai program pendidikan
individual, (b) merupakan lingkungan belajar yang kondusif bagi penyandang
kesulitan belajar yang parah, (c) menyediakan perhatian penuh dari seorang
guru terhadap ABK, serta (d) menyediakan kondisi belajar khas secara penuh
waktu. Kelemahannya barangkali sudah dapat Anda bayangkan, seperti
(a) kontak atau interaksi dengan anak normal sangat terbatas, bahkan
mungkin tidak ada atau hanya berupa keterpaduan fisik, misalnya ketika
beristirahat, ABK dapat berada bersama-sama dengan anak normal,
(b) harapan guru terhadap kemampuan siswa cenderung rendah, (d)
memodelkan perilaku yang tidak diharapkan karena mereka berkumpul
dengan sesama ABK, serta (d) kurang sesuai untuk ABK ringan dan sedang.

6. Model Sekolah Khusus Siang Hari


Model ini menyediakan layanan bagi ABK dalam satu sekolah khusus
pada siang hari (hari sekolah), sedangkan pada waktu-waktu di luar hari/jam
sekolah, para ABK berada di rumah bersama keluarga dan di lingkungan
masyarakat sekitarnya. Dengan demikian, sekolah ini khusus disiapkan bagi
ABK. Kekuatan dari model ini, antara lain (a) para personel dan fasilitas
yang ada dapat difungsikan secara penuh untuk melayani ABK, (b) dapat
melayani ABK dalam jumlah banyak, (c) dapat merupakan pusat pelayanan
untuk diagnosis, konseling, dan mengajar, (d) dapat merupakan tempat untuk
mengembangkan model pembelajaran, (e) menyediakan kurikulum dan
lingkungan belajar secara khusus, serta (f) ABK masih dapat tetap berada
dengan keluarganya di luar jam sekolah. Kelemahan model ini, antara lain
(a) selama waktu sekolah, ABK tidak mempunyai kesempatan untuk
berinteraksi dengan anak normal, (b) biaya dapat sangat tinggi, (c) bukan
merupakan lingkungan yang paling tak terbatas bagi ABK, serta
(d) mengurangi tekanan untuk pengembangan layanan lokal sehingga layanan
lokal mungkin tidak berkembang karena sudah ada layanan di sekolah khusus
ini.
Di Indonesia, model sekolah khusus yang terpisah ini adalah SLB untuk
setiap jenis ABK (dari SLB-A sampai dengan SLB-G), yang tidak berasrama.
Di samping itu, terdapat pula Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), yaitu satu
sekolah dasar bagi semua jenis ABK yang ada di satu daerah. Pada
2.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

umumnya, SDLB didirikan di ibu kota kabupaten untuk menampung semua


jenis anak berkebutuhan khusus yang ada di wilayah kabupaten tersebut,
dalam rangka penuntasan wajib belajar. Oleh karena sekolah ini (baik SLB
maupun SDLB) diperuntukkan khusus bagi ABK maka layanan pendidikan
yang diberikan dapat dikatakan merupakan layanan segregasi penuh. Dalam
perkembangannya kemudian, seiring dengan besarnya perhatian pemerintah
terhadap layanan ABK, SDLB tidak lagi menerima ABK dari semua jenis,
namun hanya menerima ABK sejenis sehingga SDLB menunjukkan salah
satu jenjang pendidikan bagi ABK, seperti halnya TKLB, SLTPLB, dan
SMLB. Konsep jenjang sekolah seperti ini mulai diterapkan bersamaan
dengan berlakunya Kurikulum 1994. Anda dapat mencermati kondisi dan
situasi di sekolah-sekolah ini jika sekolah-sekolah ini ada di sekitar Anda
atau secara sengaja melakukan kunjungan ke sekolah tersebut.

7. Model Sekolah dalam Panti Asuhan atau Rumah Sakit


Dalam model ini, layanan pendidikan bagi ABK diberikan di panti-panti
asuhan atau rumah sakit tempat ABK dirawat. Misalnya, untuk anak-anak
yang menderita cerebral palsy, yang memerlukan perawatan intensif atau
bagi penyandang tunaganda, panti atau rumah sakit merupakan tempat
tinggal mereka, sekaligus sebagai tempat pendidikan bagi mereka. Hal ini
tentu berkaitan dengan hak setiap warga negara untuk mendapatkan
pendidikan. Dengan demikian, penghuni panti atau sekolah di rumah sakit ini
pada umumnya merupakan ABK dengan tingkat kelainan yang cukup parah
sehingga memerlukan tempat khusus untuk perawatan kesehatan. Tentu saja
model ini mempunyai kekuatan dan kelemahan. Kekuatannya, antara lain
(a) menyediakan latihan motorik secara teratur, (b) memberikan perhatian
khusus pada gizi dan perawatan kesehatan, (c) menyediakan kesempatan
untuk menghayati kehidupan sekolah yang sejalan dengan program
pendidikan di sekolah, serta (d) dapat menunjukkan prosedur diagnosis dan
mengajar yang tepat. Kelemahannya, antara lain (a) terpisah dari kehidupan
masyarakat biasa, (b) memerlukan biaya yang cukup tinggi, (c) sering
kekurangan staf yang melayani, serta (d) kualitas pelayanan sukar
dikendalikan.
Itulah berbagai model atau jenis layanan bagi ABK yang umum
disediakan di negara-negara lain, terutama Amerika Serikat. Sebagian dari
model tersebut dapat kita lihat penerapannya di Indonesia dengan berbagai
penyesuaian, dan mungkin sebagian lagi memang tidak mungkin diterapkan
 PDGK4407/MODUL 2 2.33

di Indonesia. Di luar model-model di atas, barangkali Anda pernah


menemukan model lain, seperti model kelas jauh atau barangkali Anda
pernah mendengar atau melihat keluarga yang mempunyai anak
berkebutuhan khusus mendatangkan guru khusus bagi anaknya. Dengan
menyimak model-model pelayanan ini, lengkap dengan kekuatan dan
kelemahannya, Anda akan punya bekal untuk mencoba mencarikan atau
memberikan pelayanan yang paling sesuai untuk ABK yang mungkin ada di
kelas Anda. Model atau jenis pelayanan ini akan Anda kaji ulang pada
modul-modul berikutnya. Ketika Anda mengkaji secara khusus layanan
pendidikan bagi ABK tertentu, Anda akan menemukan berbagai penyesuaian
dari model-model tersebut dan selanjutnya Anda akan dapat mengkaji model
mana yang sesuai yang diterapkan (terutama di Indonesia) untuk pelayanan
bagi ABK tertentu.

C. PENDEKATAN KOLABORATIF DALAM PELAYANAN


PENDIDIKAN ABK

Pelayanan pendidikan untuk ABK merupakan satu kegiatan atau proses


yang sangat kompleks yang memerlukan kerja sama dari berbagai
pakar/personel yang terkait dengan ABK. Oleh karena itu, Anda barangkali
sepakat bahwa pelayanan pendidikan terhadap ABK tidak dapat dilakukan
seorang diri, lebih-lebih untuk ABK tingkat parah. Sebagai seorang guru,
Anda memerlukan bantuan profesional dari berbagai bidang yang terkait
dengan ABK yang Anda layani, dengan perkataan lain jika Anda
mengharapkan hasil optimal, Anda tidak mungkin melayani kebutuhan
pendidikan ABK seorang diri. Coba Anda simak kasus berikut ini!

Kasus

Tina berusia 10 tahun, sejak lahir menderita gangguan pendengaran


yang cukup parah. Ia bersekolah di SLB-B sejak usia 6 tahun. Di samping
menderita gangguan pendengaran, Tina juga mengalami masalah dalam
bergaul dengan anak-anak di sekitarnya. Oleh karena telinganya masih
sering berair, ia secara teratur dirawat oleh dokter THT. Untuk
pelajaran sehari-hari di SLB Tina ditangani oleh Ibu Wita, sedangkan
untuk latihan berbicara, Tina ditangani oleh Ibu Linda, seorang speech
therapist. Secara teratur, Tina juga mendapat pelayanan dari seorang
audiolog yang selalu memeriksa alat bantu dengar yang dia pakai dan
mengukur tingkat kehilangan pendengaran Tina. Seorang pekerja sosial
dan seorang psikolog kadang-kadang berkunjung ke rumah Tina untuk
2.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

membantu keluarga Tina mengatasi masalah sosialisasi yang dialami


Tina.

Dari kasus di atas, Anda dapat menyimak bahwa pelayanan pendidikan


untuk ABK pada hakikatnya tidak mungkin dilakukan oleh satu orang,
apakah ia seorang guru, seorang psikolog, dokter, atau ahli lainnya. Kalau
kita memang ingin memenuhi kebutuhan pelayanan pendidikan bagi ABK,
dengan perkataan lain pelayanan pendidikan yang diberikan benar-benar
komprehensif dan sesuai dengan kebutuhan mereka, pelayanan pendidikan
ini harus diberikan oleh satu tim yang bekerja sama untuk memberikan
pelayanan yang terbaik bagi ABK. Inilah esensi dari pendekatan kolaboratif
atau sering juga disebut pendekatan tim (team approach), yang berasumsi
bahwa pelayanan pendidikan yang efektif hanya akan terjadi jika diberikan
oleh satu tim yang bekerja sama (berkolaborasi) dalam membantu ABK
mengembangkan potensinya secara optimal.
Kerja sama atau kolaborasi diwujudkan dalam pertemuan bersama yang
membahas kasus yang ditangani. Setiap anggota tim akan membahas kasus
dari bidang keahliannya masing-masing, dan berdasarkan pembahasan
tersebut, tim akan mengambil keputusan, yang akan ditindaklanjuti oleh
seluruh anggota tim. Inilah sebenarnya yang merupakan esensi dari
kolaborasi. Jika setiap anggota tim bertindak sendiri-sendiri, tanpa pernah
bertemu dengan anggota tim lain, pendekatan yang diterapkan bukan
kolaboratif. Misalnya, dalam kasus Tina di atas, Ibu Wita tidak pernah
berkomunikasi dengan Ibu Linda, demikian pula dokter THT dan audiolog
tidak pernah mengomunikasikan perkembangan Tina kepada anggota tim
lainnya, serta pekerja sosial dan psikolog datang sendiri-sendiri ke rumah
Tina tanpa ada komunikasi antara yang satu dengan yang lain maka dapat
dikatakan bahwa pendekatan yang digunakan dalam memberikan pelayanan
kepada Tina bukan pendekatan kolaborasi, meskipun pelayanan tersebut
diberikan oleh banyak pakar. Anda tentu dapat membayangkan akibat dari
pelayanan pendidikan yang diberikan oleh banyak pakar yang tidak pernah
bertemu. Masing-masing akan bekerja dengan caranya sendiri sehingga jenis
pelayanan pendidikan yang diberikan mungkin bertumpang tindih, serta
kebutuhan ABK tidak akan tertangani secara komprehensif. Sebagai
akibatnya, tidak mustahil potensi ABK bukannya berkembang, melainkan
tertekan.
 PDGK4407/MODUL 2 2.35

Mereka yang mungkin terlibat sebagai anggota tim pelayanan


pendidikan bagi ABK berasal dari berbagai bidang keahlian yang relevan
dengan kebutuhan ABK yang ditangani. Secara umum, anggota tim
mencakup para pakar/personel berikut.
1. Guru sekolah biasa.
2. Guru Pendidikan Khusus.
3. Pengawas sekolah.
4. Kepala sekolah.
5. Orang tua ABK.
6. ABK sendiri.
7. Psikolog sekolah.
8. Guru bina wicara dan persepsi bunyi.
9. Dokter dari berbagai keahlian (dokter spesialis).
10. Perawat sekolah.
11. Guru pendidikan jasmani yang sudah mendapat pelatihan khusus untuk
menangani ABK.
12. Ahli terapi fisik (physical therapist).
13. Pekerja sosial dan konselor.
14. Personel lain, sesuai dengan keperluan.

Kolaborasi dilakukan sejak awal perencanaan pelayanan pendidikan


sampai dengan penilaian dan tindak lanjut pelayanan pendidikan. Dalam
setiap tahap pelayanan pendidikan, tim mengambil keputusan tentang tindak
lanjut yang harus dilakukan. Dengan demikian, keberhasilan atau kegagalan
pelayanan pendidikan terhadap ABK merupakan tanggung jawab tim, bukan
tanggung jawab perorangan. Sebagai guru di sekolah biasa, barangkali
muncul pertanyaan besar dalam pikiran Anda. Dengan siapa Anda harus
berkolaborasi jika di kelas Anda ternyata ada siswa luar biasa? Menurut
Reynold & Birch (1988), paling tidak Anda dapat membentuk tim atau
berkolaborasi dengan teman sejawat (guru lain di sekolah tersebut) dan
dengan orang tua siswa. Teman sejawat akan dapat membantu Anda
memahami kemampuan belajar dan perilaku ABK, menyediakan bantuan
untuk memberikan pelajaran individual pada ABK, serta menilai kemajuan
yang dicapai oleh ABK. Kolaborasi dengan orang tua siswa sangat mungkin
dilakukan karena ada kecenderungan meningkatnya perhatian orang tua pada
proses belajar anaknya dan banyak orang tua yang sering datang ke sekolah
2.36 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dan ingin membantu guru. Berkaitan dengan hal ini, sebagai satu tim, guru
diharapkan melakukan hal-hal berikut terhadap orang tua siswa.
1. Memberikan supervisi kepada orang tua yang ingin membantu guru
dalam pendidikan anaknya.
2. Menilai kemajuan siswa, serta melaporkan dan menginterpretasikan hasil
penilaian tersebut kepada orang tua siswa.
3. Bekerja sama dengan orang tua siswa dalam membuat perencanaan dan
mengambil keputusan yang berkaitan dengan kebijakan dan
penyelenggaraan sekolah.
4. Berkonsultasi dengan orang tua siswa tentang situasi sekolah dan situasi
rumah yang mungkin mempengaruhi anak.
5. Jika dianggap perlu dan tepat, guru bertindak sebagai orang tua terhadap
siswa asuhannya.

Jika Anda simak kelima butir di atas, tampaknya kolaborasi dengan


orang tua siswa sangat mungkin dilakukan oleh guru-guru di sekolah biasa
karena pertemuan dengan orang tua siswa juga membahas hal-hal yang
hampir serupa. Pembahasan lebih lanjut mengenai kolaborasi dalam
memberikan pelayanan ini akan Anda kaji dalam Modul 9, yaitu modul
terakhir dalam mata kuliah ini.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Pelayanan pendidikan bagi ABK dapat disediakan dalam bentuk


segregasi, integrasi, dan inklusi. Coba Anda bandingkan ketiga bentuk
layanan pendidikan ini dari berbagai aspek, kemudian simpulkan,
layanan pendidikan mana yang menurut Anda lebih efektif.
2) Seandainya di negeri kita, setiap ABK bersekolah di sekolah biasa,
masalah apa yang kira-kira akan muncul, baik di tingkat makro
(nasional) maupun di tingkat mikro (sekolah)? Bagaimana pendapat
Anda sebagai guru di sekolah biasa mengenai masalah ini dan jalan ke
luar apa yang kira-kira dapat ditempuh untuk mengatasinya? Diskusikan
hal ini dengan teman-teman Anda.
 PDGK4407/MODUL 2 2.37

3) Bagaimana pendapat Anda tentang keberadaan guru kunjung jika satu


saat sekolah Anda mendapat seorang guru kunjung untuk memberi
bimbingan khusus kepada ABK yang ada di sekolah Anda? Dukung
pendapat Anda dengan alasan yang kuat!
4) Di antara model atau jenis layanan pendidikan yang telah Anda kaji,
menurut Anda, model layanan pendidikan mana yang paling sesuai
untuk ABK yang mungkin ada di kelas Anda? Berikan alasan atas
jawaban Anda!
5) Sebagai guru di sekolah biasa, bagaimana cara Anda menerapkan
pendekatan kolaboratif dalam memberikan pelayanan pendidikan kepada
ABK yang ada di kelas Anda? Jelaskan jawaban Anda dengan contoh-
contoh.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda dapat membandingkan ketiga


bentuk layanan pendidikan ini dari berbagai aspek, dengan menggunakan
tabel berikut.

Bentuk Layanan Pendidikan


No. Aspek
Segregasi Integrasi Inklusi
1. Pemenuhan
kebutuhan ABK
2. Kesempatan
berinteraksi dengan
anak normal
3. Kesiapan para guru
4. Dampak bagi ABK
5. Dampak bagi anak
normal
6. Pandangan
masyarakat
7. Biaya pendidikan
8. ………………………..

Anda dapat menambah aspek yang dibandingkan, sesuai dengan persepsi


Anda. Dengan membandingkan deskripsi kedua jenis layanan ini, Anda
dapat menarik kesimpulan, layanan mana yang lebih memberi harapan
bagi ABK.
2.38 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

2) Diskusi Anda akan menjadi lebih terarah jika Anda tetapkan butir-butir
yang perlu dipertimbangkan jika kebijakan ini berlaku di Indonesia.
Misalnya, untuk tingkat makro (nasional), Anda harus mempertimbang-
kan struktur sekolah yang ada sekarang dengan segala fasilitas, sarana.
dan penyebaran sumber daya (terutama guru). Untuk tingkat mikro
(sekolah), aspek yang harus dipertimbangkan, antara lain kemampuan
guru, sikap masyarakat sekitar, serta dampaknya bagi ABK dan anak
normal. Masalah yang muncul dapat bersumber dari aspek-aspek
tersebut, dan cara mengatasinya mungkin sangat bervariasi. Setiap cara
pemecahan yang Anda kemukakan harus dikaitkan dengan aspek-aspek
yang telah disebutkan tadi.
3) Pendapat Anda dapat berbeda-beda, namun yang jelas, pendapat tersebut
bertitik tolak dari deskripsi tugas seorang guru kunjung dan dampak
kunjungannya bagi siswa dan para guru, termasuk kepala sekolah. Setiap
pendapat hendaknya didukung dengan alasan yang kuat.
4) Anda dapat memilih model atau jenis layanan yang berbeda-beda,
asalkan Anda dapat memberikan alasan yang kuat, dilihat dari berbagai
aspek, seperti kebutuhan siswa, guru, sarana/fasilitas yang tersedia,
pandangan masyarakat, dan orang tua siswa.
5) Kolaborasi dapat Anda lakukan dengan teman sejawat dan orang tua
siswa karena keduanya sangat berperan sebagai anggota tim yang akan
membantu Anda. Silakan Anda rinci hal-hal yang perlu dilakukan dalam
kolaborasi ini, dengan mengkaji ulang uraian terakhir dari Kegiatan
Belajar 2.

R A NG KU M AN

Dalam Pendidikan Khusus dikenal tiga bentuk layanan pendidikan


yang sampai kini masih menimbulkan silang pendapat, yaitu layanan
pendidikan terpisah (segregasi), layanan pendidikan terpadu (integrasi),
dan layanan pendidikan terpadu penuh (inklusi). Layanan pendidikan
segregasi mendidik ABK secara terpisah dari anak normal, sedangkan
layanan pendidikan integrasi mendidik ABK di sekolah biasa bersama
anak normal. Sementara itu, layanan pendidikan inklusi mendidik ABK
(tanpa membedakan tingkat parahnya kelainan) di sekolah biasa yang
terdekat dengan tempat tinggal ABK tersebut. Ketiga bentuk layanan ini
mempunyai kekuatan dan kelemahan masing-masing. Di antara layanan
 PDGK4407/MODUL 2 2.39

segregasi penuh dan integrasi penuh dapat dikembangkan berbagai jenis


layanan dengan tingkat segregasi dan integrasi yang bervariasi. Dalam
kondisi tertentu, integrasi dapat berupa integrasi fisik, integrasi sosial,
dan integrasi yang paling kompleks, yaitu integrasi dalam pembelajaran.
Model atau jenis pelayanan pendidikan yang dapat disediakan bagi
ABK adalah (1) sekolah biasa, (2) sekolah biasa dengan guru konsultan,
(3) sekolah biasa dengan guru kunjung (4) sekolah biasa dengan ruang
sumber, (5) model kelas khusus, (6) model sekolah khusus, dan (7)
model panti asuhan/rehabilitasi.
Pendekatan kolaboratif dalam pelayanan pendidikan ABK
berasumsi bahwa layanan pendidikan terhadap ABK akan menjadi lebih
efektif jika dilakukan oleh satu tim yang berasal dari berbagai bidang
keahlian, yang bekerja sama dalam memenuhi kebutuhan ABK. Dalam
menangani ABK yang ada di sekolah biasa, guru dapat berkolaborasi
dengan teman sejawat, kepala sekolah, dan orang tua siswa.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kekuatan layanan pendidikan segregasi dalam pendidikan bagi ABK
adalah ....
A. dapat melayani berbagai jenis ABK
B. ABK mendapat layanan dari guru yang dididik khusus
C. ABK dapat bergaul dengan teman yang kondisinya hampir sama
D. orang tua ABK merasa lebih mantap dengan pendidikan anaknya

2) Secara umum, pelayanan pendidikan terintegrasi bagi ABK mempunyai


kekuatan berikut, kecuali ....
A. ABK dapat berinteraksi dengan anak normal
B. dapat mengembangkan kesadaran anak normal akan perbedaan
antarindividu
C. mengurangi jurang pemisah antara dunia anak normal dan dunia
ABK
D. ABK mendapat layanan yang sama dengan anak normal

3) Rinto adalah seorang siswa tunagrahita yang bersekolah di SLB yang


berasrama. Setiap hari ia bergaul dengan teman-temannya yang
semuanya tunagrahita. Jika ada anak yang berteriak-teriak, Rinto pun
ikut berteriak-teriak, demikian juga jika ada yang buang air kecil di
halaman dan tidak ada yang menegur, Rinto juga ikut buang air kecil di
2.40 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

halaman. Perilaku yang ditunjukkan Rinto pada kasus tersebut dapat


dikatakan merupakan akibat dari ....
A. pendidikan dalam asrama
B. kurangnya kontrol dari para guru
C. model perilaku negatif
D. pendidikan segregasi

4) Rina, seorang siswa tunanetra bersekolah di sebuah SMU biasa.


Sebelumnya Rina sudah pernah bersekolah di SLB-A sampai tingkat
SLTP. Ketika berada di SMU, Rina tidak mengalami banyak kesulitan
dalam pelajaran, tetapi ia mengalami kesulitan dalam mobilitas atau
bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain di sekolah tersebut.
Meskipun teman-temannya selalu siap membantu, tetapi Rina ingin
mampu bergerak sendiri tanpa bantuan teman-temannya. Di samping itu,
ia juga mengalami kesulitan memahami beberapa konsep dalam Fisika.
Untuk membantu Rina, guru kelas Rina meminta bantuan seorang guru
SLB yang dulu menangani Rina. Pada hari dan jam tertentu, satu kali
dalam seminggu, guru tersebut datang membantu Rina. Layanan
pendidikan yang dialami oleh Rina pada kasus di atas, paling tepat
mencerminkan layanan pendidikan model ....
A. sekolah biasa dengan guru kunjung
B. sekolah biasa dengan guru konsultan
C. sekolah biasa dengan ruang sumber
D. kelas khusus di sekolah biasa

5) Layanan pendidikan yang lebih memfokuskan penyediaan kesempatan


bagi siswa untuk menghayati integrasi fisik, paling sesuai untuk ABK ....
A. ringan dan sedang
B. sedang dan berat
C. ringan dan berat
D. berat dan berat sekali

6) Bentuk layanan pendidikan segregasi penuh dicerminkan oleh pelayanan


pendidikan yang dilaksanakan di ....
A. SLB
B. SDLB
C. panti asuhan
D. sekolah terpadu
 PDGK4407/MODUL 2 2.41

7) Integrasi dalam pembelajaran sangat mungkin dilakukan bagi ABK yang


kemampuan akademiknya ....
A. hampir sama dengan anak normal
B. berbeda dengan anak normal
C. di bawah anak normal
D. di atas anak normal

8) Pendekatan kolaboratif dalam melayani ABK merupakan satu kebutuhan


karena berbagai alasan berikut, kecuali ....
A. masalah yang dialami ABK sangat kompleks
B. bidang pelayanan pendidikan yang dibutuhkan memerlukan keahlian
dari berbagai bidang
C. ABK merupakan anak yang mempunyai potensi yang mungkin
dikembangkan
D. seorang pendidik tidak mungkin menguasai semua bidang layanan

9) Berikut ini adalah personel yang dapat menjadi anggota tim dalam
melayani kebutuhan ABK, kecuali ....
A. orang tua
B. guru Pendidikan Khusus
C. kepala tata usaha
D. psikolog

10) Kolaborasi dalam melayani kebutuhan ABK tercermin dalam pertemuan


anggota tim untuk membahas berbagai hal seperti berikut, kecuali ....
A. kondisi umum dan kebutuhan ABK
B. laporan dari setiap anggota tim
C. keputusan tindak lanjut yang akan dilaksanakan
D. program tahunan tim

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
2.42 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 2 2.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Kebutuhan pribadi penyedia layanan tidak merupakan bagian atau
komponen dari pelayanan yang diberikan kepada pengguna
layanannya.
2) C. Jawaban A, B, dan D juga benar, tetapi yang paling benar adalah
untuk mengembangkan potensi yang dimiliki.
3) A. Jenis dan durasi pelayanan yang diperlukan tergantung dari jenis dan
tingkat kelainan meskipun keluarga, masyarakat, dan ketersediaan
tenaga ahli berbeda-beda.
4) B. Rama hanya memerlukan bantuan tersebut ketika ia mempunyai
masalah.
5) A. Penyandang kelainan memang sudah ada sejak zaman purba.
6) C. Kemajuan teknologi bukan menghambat, tetapi bahkan membantu
pelayanan bagi ABK.
7) C. Penyalahgunaan kemajuan teknologi memang merupakan salah satu
penyebab munculnya kelainan.
8) A. Sudah jelas, sesuai fakta.
9) A. Berkembangnya jumlah SLB swasta merupakan bukti konkret
besarnya peran swasta dalam peningkatan pelayanan bagi ABK.
10) A. Hasil penelitian menunjukkan banyak ABK yang ada di sekolah
biasa, cukup banyak; ini menuntut adanya pelayanan, agar mereka
bisa berkembang optimal.

Tes Formatif 2
1) B. Guru yang dididik khusus untuk menangani ABK akan lebih mampu
memenuhi kebutuhan ABK.
2) D. ABK mendapat layanan pendidikan yang sama dengan anak normal
bukan kekuatan karena kebutuhan ABK mungkin tidak terpenuhi.
3) C. Semua jawaban benar, tetapi yang paling benar C karena model
perilaku negatif paling cepat dan ampuh ditiru.
4) A. Oleh karena guru dari SLB hanya berkunjung pada waktu tertentu
secara terjadwal.
2.44 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

5) D. Integrasi fisik hanya cocok untuk ABK berat dan berat sekali karena
bagi ABK ringan dan sedang, sebaiknya disediakan kesempatan
untuk integrasi sosial dan pembelajaran.
6) C. Sudah jelas.
7) A. Kondisi yang paling ideal bagi ABK yang belajar di sekolah biasa
adalah kemampuan akademik yang kurang lebih sama sehingga
layanan pendidikan khusus yang perlu diberikan hanya berkaitan
dengan kelainannya.
8) C. Potensi yang dimiliki ABK bukan alasan perlunya pendekatan
kolaboratif dalam pelayanan pendidikan karena setiap anak juga
mempunyai potensi yang dapat dikembangkan.
9) C. Kepala tata usaha mungkin tidak banyak berperan dalam
memberikan pelayanan pendidikan langsung bagi ABK.
10) D. Program tahunan tidak selalu mencerminkan kebutuhan yang harus
dipertimbangkan dalam layanan pendidikan ABK.
 PDGK4407/MODUL 2 2.45

Glosarium

Guru konsultan : seorang guru Pendidikan Khusus yang bertindak


sebagai konsultan bagi guru-guru di sekolah biasa
dalam menyediakan layanan pendidikan bagi anak
berkebutuhan khusus (ABK) yang ada di sekolah
tersebut.
Guru kunjung : seorang guru Pendidikan Khusus yang bertugas di
beberapa sekolah biasa untuk membantu para guru
dalam mendidik ABK di sekolah tersebut.
Guru : seorang guru Pendidikan Khusus yang bertugas
Pembimbing memberi bimbingan khusus bagi anak berkebutuhan
Khusus (GPK) khusus yang ada di sekolah biasa.
Inclusion : satu gerakan yang beranjak dari sikap atau pandangan
(Inklusi) bahwa setiap anak termasuk atau menjadi bagian dari
kelompok anak-anak di satu sekolah; sehingga
gerakan ini menginginkan agar anak berkebutuhan
khusus mendapat layanan pendidikan bersama dengan
anak-anak normal di sekolah biasa yang terdekat dari
rumahnya.
Integrasi arti : terpadu, dalam Pendidikan Khusus merupakan bentuk
harfiahnya layanan pendidikan yang memberikan kesempatan
bagi ABK untuk dididik bersama-sama dengan anak
normal.
Integrasi fisik : keterpaduan dalam bentuk fisik, yaitu ABK berada
bersama-sama dengan anak normal pada kesempatan
tertentu.
Integrasi : ABK belajar bersama-sama dengan anak normal pada
pembelajaran saat-saat tertentu.
Integrasi sosial : ABK dapat bersosialisasi (bercakap, bermain,
bersenda-gurau, dan sebagainya) dengan anak normal.
Kolaborasi : kerja sama  pendekatan kolaboratif dalam pelayanan
Pendidikan Khusus berasumsi bahwa layanan untuk
ABK akan efektif jika diberikan oleh satu tim yang
berasal dari berbagai bidang keahlian, yang bekerja
sama untuk memenuhi kebutuhan ABK.
Least restrictive : lingkungan yang paling tak terbatas, yaitu satu
environment lingkungan pendidikan bagi ABK yang memberikan
kesempatan optimal sesuai dengan kemampuannya
untuk bergaul dengan anak normal dan masyarakat
biasa.
2.46 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Mainstreaming : dalam konteks Pendidikan Khusus berarti


keterpaduan, yaitu mendidik ABK bersama dengan
anak normal.
Mitos : cerita atau kepercayaan satu bangsa tentang dewa-
dewa dan pahlawan zaman dahulu, yang mengandung
penafsiran tentang asal usul semesta alam, manusia
dan bangsa itu sendiri yang mengandung arti yang
mendalam dan diungkapkan secara gaib.
Pelayanan : jasa yang diberikan untuk memenuhi kebutuhan ABK,
pendidikan baik kebutuhan fisik, sosial-emosional, maupun
kebutuhan pendidikan sehingga ABK dapat
mengembangkan potensinya secara optimal.
Segregasi : terpisah, dalam Pendidikan Khusus merupakan
pelayanan pendidikan yang menyediakan tempat
khusus bagi pendidikan ABK, terpisah dari anak-anak
normal.
SDLB : sekolah dasar yang mendidik ABK dari berbagai jenis,
(Sekolah Dasar umumnya berlokasi di ibu kota kabupaten. Dalam
Luar Biasa) Kurikulum 1994, SDLB merupakan satu jenjang
pendidikan (yaitu jenjang sekolah dasar) yang
mendidik satu jenis ABK.
SLB : sekolah khusus bagi setiap jenis ABK, mulai dari
(Sekolah Luar SLB-A, sampai dengan SLB-G.
Biasa)
 PDGK4407/MODUL 2 2.47

Daftar Pustaka

Amin, M. (1985). Country Report on Special Education in Indonesia.


Yokosuka: The Fifth APEID Regional Seminar on Special Education.

Aminah Har, S. (1993). Country Report on Special Education in Indonesia.


Yokosuka: The Thirteenth APEID Regional Seminar on Special
Education.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1998). Data Informasi Keadaan


Sekolah Luar Biasa Negeri dan Swasta, Sekolah Dasar Luar Biasa dan
Sekolah Terpadu Tahun 1998/1999 sampai Akhir Desember 1998.
Jakarta: Direktorat Pendidikan Dasar.

Gearheart, B. R. (1980). Special Education for The 80's. St. Lois: The Mosby
Company.

Herry Widyastono, dkk. (1996). Laporan Penelitian Profil Siswa Sekolah


Dasar (SD) yang Memerlukan Perhatian/Pelayanan Khusus dan yang
Berkesulitan Belajar. Jakarta: Pusbangkurandik Balitbang Dikbud.

McLoughlin, J. A. & Lewis, R. B. (1985). Assessing Special Students:


Strategies and Procedures. Columbus: Charles E. Mel. Publishing
Company.

Peraturan Pemerintah No. 72 Tahun 1991 tentang Pendidikan Luar Biasa

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 Tentang


Standar Nasional Pendidikan.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2010 Tentang


Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.

Reynolds, M. C. & Birch, J. W. (1988). Adaptive Mainstreaming: A Primer


for Teachers and Principals. New York: Longman.

Sunardi. (2000). Pengembangan PLB di Indonesia. Jakarta: Konvensi


Nasional Pendidikan Indonesia ke-4: 19-22 September 2000.
2.48 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

The Salamanca Statement and Framework for Action on Special Needs


Education: Word Conference on Special Education: Access and Quality.
Salamanca, Spain, 7-10 June 1994.

Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. (1997).


Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

Undang-Undang Dasar Republik Indonesia 1945.

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun l989 Tentang Sistem


Pendidikan Nasional.

Undang–undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem


Pendidikan Nasional.

Vina. R. A. & Thousand, J. S. (Eds). (1995). Creating an Inclusive School.


Alexandria: Association for Supervision and Curriculum Development
(ASCD).

Wardani, IG.A.K. (1994). Country Report on Special Education in Indonesia.


Yokosuka: The Fourteenth APEID Regional Seminar on Special
Education.

________. (1999). Pendidikan Luar Biasa: Profil, Tantangan, dan Harapan.


Dalam Paulina Pannen, dkk. (Penyunting). Cakrawala Pendidikan.
Pp.253-269. Jakarta: Universitas Terbuka.

Willis, S. (1994). Making School More Inclusive. Teaching Children with


Disabilities in Regular Classroom. ASCD Curriculum Update. Oktober
1994.
Modul 3

Pendidikan Khusus Bagi Anak Berbakat

Dra. Astati, M.Pd.

PE N DA H UL U AN

P erhatian terhadap pendidikan anak berbakat sebenarnya sudah dikenal


sejak 2000 tahun yang lalu. Misalnya, Plato pernah menyerukan agar
anak-anak berbakat dikumpulkan dan dididik secara khusus karena mereka
ini diharapkan bakal menjadi pemimpin negara dalam segala bidang
pemerintahan. Oleh karena itu, mereka dibekali ilmu pengetahuan yang dapat
menunjang tugas mereka (Rohman Natawijaya, 1979).
Demikian pula di Indonesia, kehadiran mereka sudah dikenal sejak dulu.
Banyak sekolah yang menerapkan sistem loncat kelas atau dapat naik ke
kelas berikutnya lebih cepat, meskipun waktu kenaikan kelas belum saatnya.
Perhatian yang lebih serius dan formal tersurat dalam UUSPN No. 20 Tahun
2003 bahwa pendidikan khusus merupakan pendidikan bagi peserta didik
yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran karena
kelainan fisik, emosional, mental, sosial dan/atau memiliki potensi
kecerdasan dan bakat istimewa.
Anak yang memiliki kemampuan dan kecerdasan istimewa (berbakat)
berbeda dengan kelompok anak berkebutuhan khusus yang akan dibahas
pada modul-modul selanjutnya. Perbedaannya adalah anak berbakat tidak
mengalami kecacatan, seperti anak tunanetra, tunarungu, dan tunagrahita.
Walaupun di antara anak berbakat ada yang menyandang kelainan, tetapi
kelainan itu bukan pada hambatan kecerdasannya.
Agar anak berbakat yang mempunyai potensi unggul tersebut dapat
mengembangkan potensinya, dibutuhkan program dan layanan pendidikan
secara khusus. Mereka lahir dengan membawa potensi luar biasa yang berarti
telah membawa kebermaknaan hidup. Oleh karena itu, tugas pendidikan
adalah mengembangkan kebermaknaan tersebut secara optimal sehingga
mereka dapat berkiprah dalam memajukan bangsa dan negara.
3.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dalam modul ini, Anda akan mengkaji tentang pendidikan khusus bagi
anak berbakat. Materi modul ini secara terperinci mencakup definisi,
dampak, kebutuhan pendidikan, dan jenis layanan bagi anak berbakat.
Penguasaan Anda terhadap materi modul ini diharapkan akan
melancarkan tugas Anda, sebab tidak mustahil anak-anak berbakat ini hadir
di kelas Anda dan belajar bersama-sama dengan anak biasa (normal). Oleh
sebab itu, setelah menyelesaikan modul ini Anda diharapkan dapat
menjelaskan:
1. definisi keberbakatan;
2. dampak keberbakatan;
3. kebutuhan pendidikan anak berbakat;
4. berbagai jenis layanan khusus bagi anak berbakat.

Berdasarkan tujuan tersebut maka isi modul ini dibagi menjadi 2


kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Definisi dan dampak keberbakatan.
Kegiatan Belajar 2: Kebutuhan pendidikan dan jenis layanan bagi anak
berbakat.

Agar berhasil mencapai tujuan yang telah dikemukakan, kerjakanlah


setiap latihan yang diberikan secara tertib.

Selamat Belajar Semoga Berhasil!


 PDGK4407/MODUL 3 3.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi dan Dampak Anak Berbakat

P emahaman yang memadai mengenai anak berbakat akan mendukung


keberhasilan layanan pendidikan bagi anak-anak tersebut. Pengertian
anak berbakat dalam perkembangannya telah mengalami perubahan dari
pengertian yang berdasarkan pada pendekatan faktor tunggal (berdasarkan
IQ) ke pendekatan yang bersifat multi dimensional (faktor jamak). Faktor
tunggal menggunakan kriteria keberbakatan berdasarkan inteligensia yang
tinggi; sedangkan faktor jamak menggunakan kriteria keberbakatan tidak
semata-mata ditentukan oleh faktor inteligensia, tetapi juga hasil perpaduan
atau hasil interaksi dengan lingkungan.
Demikian pula dalam memandang tentang dampak anak berbakat yang
tidak hanya ditinjau dari keberbakatan akademik, tetapi ditinjau pula dalam
keberbakatan sosial, emosional, penampilan, dan pemeliharaan kesehatan.
Dalam kegiatan belajar ini kita akan mengkaji definisi dan karakteristik anak
berbakat secara luas. Fokuskan perhatian Anda pada uraian dan latihan
sehingga Anda dapat menguasai kemampuan yang diharapkan.

A. DEFINISI

Pengertian dan definisi mengenai anak berbakat sangat beragam.


Keragaman itu sangat tergantung dari perkembangan pandangan masyarakat
terhadap keberbakatan. Beberapa definisi keberbakatan dapat dikemukakan
sebagai berikut.

1. Definisi versi Amerika


Pengertian berbakat di Amerika Serikat pada dasarnya dikaitkan dengan
skor tes inteligensia Stanford Binet yang dikembangkan oleh Terman setelah
Perang Dunia I. Dalam hasil tesnya itu, anak-anak yang memiliki skor IQ 130
atau 140 dinyatakan sebagai anak berbakat (Kirk & Gallagher, 1979:6).
Sekitar Tahun 1950 pengertian tersebut mulai berkembang ketika para
pendidik di Amerika Serikat berusaha memberikan pengertian yang lebih
luas tentang anak berbakat.
Pada waktu itu yang dimaksud dengan anak berbakat (gifted dan
talented) ialah mereka yang menunjukkan secara konsisten penampilan luar
3.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

biasa hebat dalam suatu bidang yang berfaedah (Henry, seperti dikutip oleh
Kirk dan Gallagher, 1979:61).
Adapun definisi yang digunakan dalam Public Law 97-135 yang
disahkan oleh Kongres Amerika Serikat pada Tahun 1981, yang dimaksud
dengan anak berbakat (gifted and talented) ialah berikut ini.

Anak yang menunjukkan kemampuan/penampilan yang tinggi dalam


bidang-bidang, seperti intelektual, kreatif, seni, kapasitas
kepemimpinan atau bidang-bidang, akademik khusus, dan yang
memerlukan pelayanan-pelayanan atau aktivitas-aktivitas yang tidak
biasa disediakan oleh sekolah agar tiap kemampuan berkembang secara
penuh dalam Clark, (1983:5) dan alih bahasa Moh. Amin (1989).

Bertolak dari hasil penelitian tentang proses belajar maka Clark (1983:6)
mengemukakan definisi keberbakatan sebagai berikut.

Keberbakatan adalah suatu konsep yang berakar biologis, suatu nama


dari inteligensia taraf tinggi sebagai hasil dari integrasi yang maju cepat
dari fungsi-fungsi dalam otak meliputi pengindraan (physical sensing),
emosi, kognisi, dan intuisi. Fungsi yang maju dan cepat tersebut
mungkin diekspresikan dalam bentuk kemampuan-kemampuan yang
melibatkan kognisi, kreativitas, kecakapan akademik, kepemimpinan
atau seni rupa dan seni pertunjukan. Oleh karena itu, dengan
inteligensia ini individu berbakat menampilkan atau menjanjikan
harapan untuk menampilkan inteligensia pada taraf tinggi. Oleh karena
kemajuan dan percepatan perkembangan tersebut, individu
memerlukan pelayanan dan aktivitas khusus yang disediakan oleh
sekolah agar kemampuan mereka berkembang secara optimal, alih
bahasa Moh. Amin (1989).

Definisi formal yang dikemukakan oleh Francoya Gagne adalah sebagai


berikut. Giftedness berhubungan dengan kecakapan yang secara jelas berada
di atas rata-rata dalam satu atau lebih ranah (domains) bakat manusia.
Talented berhubungan dengan penampilan (performance) yang secara jelas
berbeda di atas rata-rata dalam satu atau lebih bidang aktivitas manusia”
(Gagne dalam Calongelo dan Davis, 1991:65).

2. Definisi versi Indonesia


Adapun definisi berbakat versi Indonesia, seperti dirumuskan dalam
seminar/lokakarya Program alternatives for the gifted and talented yang
diselenggarakan di Jakarta (1982) bahwa yang disebut anak berbakat, adalah
 PDGK4407/MODUL 3 3.5

mereka yang didefinisikan oleh orang-orang profesional mampu mencapai


prestasi yang tinggi karena memiliki kemampuan-kemampuan luar biasa.
Mereka menonjol secara konsisten dalam salah satu atau beberapa bidang,
meliputi bidang intelektual umum, bidang kreativitas, bidang seni/kinetik,
dan bidang psikososial/kepemimpinan. Mereka memerlukan program
pendidikan yang berdiferensiasi dan/atau pelayanan di luar jangkauan
program sekolah biasa, agar dapat merealisasikan urunan mereka terhadap
masyarakat maupun terhadap diri sendiri. (Utami Munandar, 1995:41).

Rumusan di atas mengandung implikasi bahwa (a) bakat merupakan


potensi yang memungkinkan seseorang berpartisipasi tinggi, (b) terdapat
perbedaan antara bakat sebagai potensi yang belum terwujud dengan bakat
yang sudah terwujud dan nyata dalam prestasi yang unggul, ini berarti anak
berbakat yang underachiever juga diidentifikasi sebagai anak berbakat,
(c) terdapat keragaman dalam bakat, (d) ada kecenderungan bahwa bakat
hanya akan muncul dalam salah satu bidang kemampuan, dan (e) perlunya
layanan pendidikan khusus di luar jangkauan pendidikan biasa.
Berdasarkan beberapa definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa anak
berbakat adalah anak yang mempunyai kemampuan yang unggul dari anak
rata-rata/normal, baik dalam kemampuan intelektual maupun nonintelektual
sehingga mereka membutuhkan layanan pendidikan secara khusus. Moh.
Amin (1996) menyimpulkan bahwa keberbakatan merupakan istilah yang
berdimensi banyak. Keberbakatan bukan semata-mata karena seseorang
memiliki inteligensia tinggi melainkan ditentukan oleh banyak faktor.

B. DAMPAK KEBERBAKATAN

Keberbakatan bukannya sesuatu kondisi yang tidak memunculkan


masalah, tetapi kadang-kadang menimbulkan masalah baik bagi anak itu
sendiri, keluarga, dan masyarakat.
Dampak anak berbakat ditinjau dari segi akademik, sosial/emosi, dan
fisik/kesehatan.

1. Aspek Akademik
Kecepatan perkembangan kognitif yang tidak sesuai dengan
perkembangan dan kekuatan fisik sehingga terjadi kesenjangan di antara
keduanya, dapat menimbulkan perasaan tidak dekat pada diri anak. Perasaan
semacam ini dapat mendorong anak tidak peduli terhadap kegiatan kelompok
3.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

sehingga dapat menimbulkan frustrasi, kecewa, dan tidak puas terhadap


kehidupan kelompok sebaya.
Perkembangan kognitif anak berbakat yang lebih cepat dari teman
sebaya akan menimbulkan kebosanan terhadap pengajaran reguler, kesulitan
hubungan sosial dalam kelompok seusia sulit berkonformitas dalam
kelompok, frustrasi karena harus menunggu kelompok. Kondisi seperti ini
akan menimbulkan kesulitan penyesuaian diri pada anak.
Kecepatan perkembangan kognitif tidak dapat difasilitasi secara optimal,
sehingga anak akan merasa tidak mendapat sambutan dari pihak
keluarga/lingkungan. Perasaan ini akan menimbulkan rasa kecewa, frustrasi,
menarik diri, dan kurangnya motivasi. Sebaliknya, anak akan merasa paling
hebat/pintar dari anak-anak pada umumnya dan akhirnya ia pun akan
menyendiri dan akan sibuk dengan pemikirannya sendiri dan memandang
rendah individu lain karena kehebatannya dalam kognitif.
Kemampuan kognitif yang tinggi diikuti oleh kekuatan imajinasi anak
berbakat yang hebat, kemungkinan dapat menimbulkan cemoohan dan tidak
mendapat tanggapan serius karena dipandang menyimpang, aneh, dan
menimbulkan kekacauan.
Roe, seperti dikutip oleh Zaenal Alimin (1996) mengidentifikasikan
karakteristik keberbakatan akademik adalah (a) memiliki ketekunan dan rasa
ingin tahu yang besar, (b) keranjingan membaca, (c) menikmati sekolah dan
belajar. Sedangkan Kitano dan Kirby (1986) yang dikutip oleh Mulyono
Abdurrahman (1994) mengemukakan karakteristik keberbakatan bidang
akademik, adalah (a) memiliki perhatian yang lama terhadap suatu bidang
akademik khusus, (b) memiliki pemahaman yang sangat maju tentang
konsep, metode, dan terminologi dari bidang akademik khusus, (c) mampu
mengaplikasikan berbagai konsep dari bidang akademik khusus yang
dipelajari pada aktivitas-aktivitas bidang lain, (d) kesediaan mencurahkan
sejumlah besar perhatian dan usaha untuk mencapai standar yang lebih tinggi
dalam suatu bidang akademik, (e) memiliki sifat kompetitif yang tinggi
dalam suatu bidang akademik dan motivasi yang tinggi untuk berbuat yang
terbaik, dan (f) belajar dengan cepat dalam suatu bidang akademik khusus.
Salah satu contoh yang digambarkan oleh Kirk (1986) bahwa: Seorang
anak berbakat berusia 10 tahun, ia memiliki kemampuan akademik dalam hal
membaca sama dengan anak normal usia 14 tahun, dan berhitung sama
dengan usia 11 tahun. Anak ini memiliki keberbakatan dalam membaca.
 PDGK4407/MODUL 3 3.7

2. Aspek Sosial/Emosi
Kemampuan anak berbakat untuk menyerap dan menghimpun informasi
yang tidak diimbangi dengan perkembangan emosi dan kesadaran dapat
menimbulkan ketidakstabilan perkembangan emosi. Kondisi perkembangan
seperti ini akan membuat individu rawan terhadap kritik, bersikap sinis dan
menentang, menentukan nilai sendiri dan tujuan yang mungkin tidak
realistik.
Kematangan sosial dan kecakapan kepemimpinan yang tumbuh lebih
awal pada anak berbakat dapat menimbulkan masalah penyesuaian yang
tidak memberi peluang untuk menampilkan kecakapannya itu, akan
menumbuhkan perasaan tidak tertantang dan dapat mendorong individu
untuk mengambil pemecahan masalah melalui jalan pintas tanpa
mempertimbangkan keterkaitan masalah satu dengan yang lain dalam
kompleksitas kehidupan.
Ada beberapa ciri individu yang memiliki keberbakatan sosial, yaitu
(a) diterima oleh mayoritas dari teman-teman sebaya dan orang dewasa,
(b) keterlibatan mereka dalam berbagai kegiatan sosial, mereka memberikan
sumbangan positif dan konstruktif, (c) kecenderungan dipandang sebagai juru
pemisah dalam pertengkaran dan pengambil kebijakan oleh teman sebayanya,
(d) memiliki kepercayaan tentang kesamaan derajat semua orang dan jujur,
(e) perilakunya tidak defensif dan memiliki tenggang rasa, (f) bebas dari
tekanan emosi dan mampu mengontrol ekspresi emosional sehingga relevan
dengan situasi, (g) mampu mempertahankan hubungan abadi dengan teman
sebaya dan orang dewasa, (h) mampu merangsang perilaku produktif bagi
orang lain, dan (i) memiliki kapasitas yang luar biasa untuk menanggulangi
situasi sosial dengan cerdas, dan humor.
Dicontohkan pula oleh Kirk, anak yang berbakat dalam hal sosial dan
emosi, bahwa: Seorang anak berusia 10 tahun memperlihatkan kemampuan
penyesuaian sosial dan emosi (sikap periang, bersemangat, kooperatif,
bertanggung jawab, mengerjakan tugasnya dengan baik, membantu temannya
yang kurang mampu, dan akrab dalam bermain). Sikap-sikap yang
diperlihatkannya itu sama dengan sikap anak normal usia 16 tahun.

3. Dampak Keberbakatan terhadap Fisik/Kesehatan


Dalam segi fisik, anak berbakat memperlihatkan (a) memiliki
penampilan yang menarik dan rapi, (b) kesehatannya berada lebih baik atau
di atas rata-rata, (studi longitudinal Terman dalam Samuel A. Kirk, 1986).
3.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dicontohkan pula oleh Kirk bahwa: Seorang anak berbakat usia 10 tahun
memiliki tinggi dan berat badan sama dengan usianya. Yang menunjukkan
perbedaan adalah koordinasi geraknya sama dengan anak normal usia 12
tahun. Mereka juga memperlihatkan sifat rapi.
Karakteristik anak berbakat secara umum, seperti yang dikemukakan
oleh Renzulli, 1981 (dalam Sisk, 1987) menyatakan bahwa keberbakatan
(giftedness) menunjukkan keterkaitan antara 3 kelompok ciri-ciri, yaitu
(a) kemampuan kecerdasan jauh di atas rata-rata, (b) kreativitas tinggi dan
(c) tanggung jawab atau pengikatan diri terhadap tugas (task commitment).
Masing-masing ciri mempunyai peran yang menentukan.
Seseorang dikatakan berbakat intelektual jika mempunyai inteligensia
tinggi. Sedangkan kreativitas adalah sebagai kemampuan untuk menciptakan
sesuatu yang baru, memberikan gagasan baru, kemampuan untuk melihat
hubungan-hubungan yang baru antara unsur-unsur yang sudah ada. Demikian
pula berlaku bagi pengikatan diri terhadap tugas. Hal inilah yang mendorong
seseorang untuk tekun dan ulet meskipun mengalami berbagai rintangan dan
hambatan karena ia telah mengikatkan diri pada tugas atas kehendaknya
sendiri.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan definisi anak berbakat menurut versi Amerika!


2) Jelaskan definisi anak berbakat menurut versi Indonesia!
3) Jelaskan dampak akademik anak berbakat!
4) Jelaskan dampak sosial/emosional anak berbakat!
5) Jelaskan dampak fisik/kesehatan anak berbakat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat saja mengemukakan salah satu definisi anak berbakat versi
Amerika. Kemudian, Anda diminta untuk memberi kesimpulan dari
definisi yang Anda pilih.
2) Anda dapat saja mengemukakan salah satu definisi anak berbakat versi
Indonesia. Kemudian, Anda diminta untuk memberi kesimpulan dari
definisi yang Anda pilih.
 PDGK4407/MODUL 3 3.9

3) Bacalah dampak akademik anak berbakat dan cobalah Anda gunakan


beberapa ciri-ciri tersebut dalam mengobservasi anak yang ada di sekitar
Anda.
4) Bacalah dampak sosial/emosional anak berbakat dan ciri-ciri tersebut
dapat Anda gunakan untuk mengobservasi anak yang ada di sekitar
Anda.
5) Bacalah dampak fisik/kesehatan anak berbakat dan ciri-ciri tersebut
dapat Anda simpulkan untuk mendeteksi anak di sekitar Anda.

R A NG KU M AN

Dari pembahasan mengenai definisi dan dampak anak berbakat


dapat dikemukakan pokok-pokok materi sebagai berikut.
1. Salah satu definisi anak berbakat yang lazim digunakan di Amerika
Serikat (PL. 97-135) tahun 1981 bahwa anak berbakat ialah anak
yang menunjukkan fakta adanya kemampuan penampilan yang
tinggi dalam bidang-bidang, seperti intelektual, kreatif, seni,
kapasitas kepemimpinan atau bidang-bidang akademik khusus, dan
yang memerlukan pelayanan-pelayanan atau aktivitas yang tidak
biasa disediakan oleh sekolah biasa agar tiap kemampuan
berkembang secara penuh (Clark, 1983: 5).
2. Definisi anak berbakat versi Indonesia berdasarkan rumusan hasil
Seminar dan Lokakarya ”Alternatif Program Pendidikan Anak
Berbakat” (Jakarta, 1982) ditegaskan bahwa anak berbakat ialah
mereka yang oleh orang-orang profesional telah diidentifikasikan
sebagai anak yang mampu mencapai prestasi yang tinggi karena
mempunyai kemampuan-kemampuan yang unggul. Anak-anak
tersebut memerlukan program pendidikan yang berdiferensiasi dan
atau pelayanan di luar jangkauan program sekolah biasa agar dapat
merealisasikan sumbangan mereka terhadap masyarakat maupun
pengembangan diri sendiri. Kemampuan-kemampuan tersebut baik
secara potensial maupun yang telah nyata, meliputi kemampuan
intelektual umum, kemampuan akademik khusus, kemampuan
berpikir kreatif-produktif, kemampuan memimpin, kemampuan
dalam salah satu bidang seni, dan kemampuan psikomotor, seperti
dalam olahraga (Utami Munandar, 1995:41).
3. Ciri-ciri anak berbakat dalam bidang akademik khusus, meliputi
(a) memiliki perhatian yang lama terhadap suatu bidang akademik
khusus, (b) memiliki pemahaman yang sangat maju tentang konsep,
3.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

metode, dan terminologi dari bidang akademik khusus, (c) mampu


mengaplikasikan berbagai konsep dari bidang akademik khusus
yang dipelajari pada aktivitas-aktivitas dalam bidang-bidang lain,
(d) kesediaan mencurahkan sejumlah besar perhatian dan usaha
untuk mencapai standar yang tinggi dalam suatu bidang akademik,
(e) memiliki sifat kompetitif yang tinggi dalam suatu bidang
akademik khusus dan motivasi yang tinggi untuk berbuat yang
terbaik, dan (f) belajar dengan cepat dalam suatu bidang akademik
khusus.
4. Ciri-ciri sosial dan emosi anak berbakat, antara lain: (a) diterima
oleh mayoritas dari teman-teman sebaya dan orang dewasa,
(b) keterlibatan mereka dalam beberapa kegiatan sosial,
memberikan sumbangan positif dan konstruktif.
5. Ciri-ciri fisik/kesehatan anak berbakat, antara lain: (a) memiliki
penampilan yang menarik dan rapi, (b) kesehatannya berada lebih
baik atau di atas rata-rata, (c) tinggi dan berat badan sama dengan
usianya, (d) koordinasi geraknya di atas usianya.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Anak berbakat memiliki skor tes inteligensia sekitar ....
A. 100 atau 110
B. 110 atau 120
C. 120 atau 130
D. 130 atau 140

2) Pengertian yang lebih luas dari berbakat mulai dikembangkan di


Amerika Serikat pada tahun ....
A. 1950
B. 1981
C. 1982
D. 1983

3) Ahli yang mengemukakan bahwa keberbakatan adalah suatu konsep


berakar biologis adalah ....
A. Marland
B. Kirk dan Gallagher
C. Clark
D. François Gagne
 PDGK4407/MODUL 3 3.11

4) Menurut UURI No.20 Tahun 2003 yang dimaksud dengan anak


berbakat, adalah:
A. memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa
B. memiliki kreativitas
C. mempunyai tanggung jawab
D. memiliki kemandirian

5) Keberbakatan menunjukkan keterkaitan antara kelompok ciri-ciri,


kecuali kemampuan umum di atas rata-rata dan ....
A. memiliki penampilan yang sama dengan seusianya
B. tanggung jawab
C. pengaitan diri terhadap tugas
D. kecerdasan intelektual

6) Ciri anak berbakat intelektual meliputi hal-hal berikut ini, kecuali ....
A. memiliki perilaku defensif
B. memiliki retensi yang tinggi tentang informasi
C. memiliki simpanan informasi yang luas tentang berbagai topik
D. cenderung cepat bosan dengan tugas-tugas rutin

7) Anak yang keranjingan membaca, menikmati sekolah dan belajar, serta


memiliki perhatian yang besar terhadap perangkat keras termasuk ciri-
ciri keberbakatan ....
A. intelektual
B. akademik
C. akademik khusus
D. sosial

8) Berikut ini adalah sifat-sifat keberbakatan sosial, kecuali ....


A. fisik yang menarik dan rapi dalam penampilan
B. diterima oleh mayoritas dari teman sebaya dan orang dewasa
C. lebih menyukai teman yang usianya lebih tinggi
D. perilakunya tidak defensif dan memiliki tenggang rasa

9) Giftedness berhubungan dengan kecakapan, sedangkan talented


berhubungan dengan ....
A. kecerdasan
B. emosi
C. penampilan
D. kreativitas
3.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

10) Anak berbakat adalah anak yang mempunyai kemampuan yang unggul
dalam ....
A. intelektual
B. seni/kinestetik
C. psikomotor
D. intelektual dan nonintelektual

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 3 3.13

Kegiatan Belajar 2

Kebutuhan Pendidikan dan


Jenis Layanan bagi Anak Berbakat

S etelah mengkaji definisi dan dampak keberbakatan yang pada umumnya


memiliki keunggulan jika dibandingkan dengan anak-anak normal
sehingga mereka membutuhkan program dan layanan pendidikan secara
khusus dengan melalui adaptasi pendidikan bagi anak-anak berbakat tersebut,
kini tiba saatnya mengkaji kebutuhan pendidikan bagi mereka. Berdasarkan
hasil penelitian M. Soleh, dkk., populasi anak berbakat adalah 3% dari anak
seusianya dan 3-8% dari mereka berada di sekolah biasa.
Dari data tersebut, sangat mungkin apabila di kelas-kelas Anda akan
hadir anak berbakat yang selama ini dihadapkan dengan kurikulum yang
umum dan waktu belajar yang sama dengan teman sekelasnya atau dengan
jenis layanan yang relatif sama dengan teman sekelasnya. Alangkah ruginya
anak berbakat jika dihadapkan dengan situasi demikian secara terus-menerus.
Dalam Kegiatan Belajar 2 ini akan dikemukakan kebutuhan pendidikan,
dan jenis-jenis layanan bagi anak berbakat. Oleh karena itu, Anda diharapkan
dapat mempelajari materi ini dengan tekun.

A. KEBUTUHAN PENDIDIKAN ANAK BERBAKAT

Keanekaragaman yang kita temui di antara anak-anak termasuk anak


berbakat mencerminkan jenis dan jumlah adaptasi yang perlu diadakan
sekolah untuk memenuhi kebutuhan khusus mereka. Kebutuhan pendidikan
anak berbakat dapat ditinjau dari 2 kepentingan berikut.

1. Kebutuhan Pendidikan dari Segi Anak Berbakat itu Sendiri


Oleh karena potensi yang dimiliki anak berbakat sedemikian hebatnya
jika dibandingkan dengan anak biasa maka untuk mengembangkan
potensinya mereka membutuhkan hal-hal berikut ini.
a. Anak berbakat membutuhkan peluang untuk mencapai aktualisasi
potensinya melalui penggunaan fungsi otak yang efektif dan efisien.
Mereka tetap membutuhkan pengembangan fungsi otaknya walaupun
telah memiliki otak yang hebat. Apalagi penggunaan kapasitas otak itu
3.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

hanya 5% dari fungsi keseluruhannya (Conny Semiawan, 1995).


Melalui pendidikan terjadi interaksi antara potensi bawaan individu
dengan lingkungannya.
b. Membutuhkan peluang untuk dapat berinteraksi dengan anak-anak
lainnya sehingga mereka tidak menjadi manusia yang memiliki
superioritas intelektual saja tetapi merupakan manusia yang mempunyai
tingkat penyesuaian yang tinggi pula.
c. Membutuhkan peluang untuk mengembangkan kreativitas dan motivasi
internal untuk belajar berprestasi karena usaha pengembangan anak
berbakat tidak semata-mata hanya pada aspek kecerdasan saja.

Dengan memenuhi kebutuhan tersebut diharapkan anak berbakat tidak


hanya menjadi insan yang superior karena gagasan dan pemikirannya yang
cemerlang, tetapi ia juga dapat menjadi manusia harmonis dalam bergaul.
Anak berbakat adalah juga individu yang utuh yang dalam kesehariannya
membutuhkan orang lain.

2. Kebutuhan Pendidikan yang Berkaitan dengan Kepentingan


Masyarakat
Kehadiran anak berbakat dengan potensinya yang bermakna sangatlah
merugikan jika potensi yang dimiliki anak tersebut tidak diakomodasi dan
didorong untuk berkembang sehingga dapat berguna dalam pengembangan
bangsa dan negara. Oleh karena itu, pendidikan anak berbakat membutuhkan
dukungan dari masyarakat, antara lain sebagai berikut.
a. Membutuhkan kepedulian dari masyarakat terhadap pengembangan
potensi anak berbakat. Apabila kepedulian ini kurang atau tidak ada
maka potensi anak tersebut menjadi mubazir, maksudnya anak berbakat
berada di bawah potensi kemampuannya. Kepedulian ini digambarkan
oleh Moh. Amin (1996) dengan mengatakan bahwa sejak dahulu Plato
telah menyerukan agar anak-anak berbakat dididik secara khusus karena
mereka ini diharapkan akan menjadi pemimpin dalam segala bidang.
b. Membutuhkan pengembangan sumber daya manusia berbakat. Usaha
pengembangan sumber daya manusia berbakat merupakan penga-
komodasian serta pengembangan aset bangsa karena anak berbakat ini
dapat menjadi penopang dan pendorong kemajuan bangsa karena potensi
yang dimilikinya berkembang secara optimal.
 PDGK4407/MODUL 3 3.15

c. Anak berbakat membutuhkan keserasian antara kemampuannya dengan


pengalaman belajar. Oleh karena itu, pendidikan perlu mewujudkan
lingkungan yang kaya pengalaman sehingga dapat memenuhi
perkembangan anak berbakat. Anak-anak berbakat memiliki perspektif
masa depan yang jauh berbeda dengan orang lain.
d. Membutuhkan usaha untuk mewujudkan kemampuan anak berbakat
secara nyata (riil) melalui latihan yang sesuai dengan segi keberbakatan
anak berbakat itu sendiri.

B. JENIS-JENIS LAYANAN BAGI ANAK BERBAKAT

Beberapa komponen yang perlu diperhatikan dalam memberi layanan


kepada anak berbakat adalah sebagai berikut.

1. Komponen sebagai Persiapan Penentuan Jenis Layanan


Sebelum menentukan jenis layanan pendidikan bagi anak berbakat, kita
perlu memperhatikan beberapa hal yang penting, antara lain sebagai berikut.

a. Pengidentifikasian anak berbakat


Karakteristik anak berbakat yang dikemukakan pada uraian sebelumnya
diharapkan dapat memperlancar usaha penemuan dan penempatan anak
berbakat. Hal tersebut sangat membantu dalam menetapkan kebutuhan
pendidikan anak berbakat. Mengidentifikasi anak berbakat bukanlah hal yang
mudah. Oleh karena banyak anak-anak berbakat di sekolah tidak
menampakkan bakat mereka dan tidak dipupuk. Banyak di antara mereka
berasal dari golongan ekonomi rendah, mengalami masalah emosional yang
menyamarkan kemampuan intelektualnya atau subkultur yang menekan
kemampuan bicara. Langkah pertama dalam pengenalan anak berbakat
adalah menentukan alasan atau sebab untuk mencari mereka. Jika kita
memilih kelompok matematika, maka pendekatan akan berlainan kalau kita
mencari siswa yang mempunyai keterampilan menulis kreatif atau untuk
kemampuan seni pementasan, kepemimpinan, dan lain-lain.
Alat-alat yang digunakan dalam identifikasi berfokus pada beberapa hal,
seperti yang dikemukakan oleh Kirk (1986), yaitu kelancaran (kemampuan
untuk memberikan jawaban bagi pertanyaan yang diberikan), kelenturan
(kemampuan untuk memberikan berbagai macam jawaban atau beralih dari
satu macam respon ke respon yang lain), dan kemurnian (kemampuan untuk
3.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

memberikan respon yang unik dan layak). Namun, hal-hal yang ditemukan
oleh guru, orang tua, perlu dicek dengan tes standar dan pengukuran
kemampuan objektif lainnya oleh para ahli dalam bidang tersebut.
Selanjutnya Renzulli, dkk., seperti dikutip Conny Semiawan (1995)
mengemukakan bahwa identifikasi anak berbakat harus mewakili kawasan-
kawasan kemampuan intelektual umum, komitmen terhadap tugas, dan
kreativitas. Menurutnya kinerja seseorang secara khusus dipengaruhi oleh
motivasi yang muncul dalam menyelesaikan tugasnya dan ketiga dimensi itu
saling berhubungan. Prosedur identifikasi dengan sendirinya memperhatikan
faktor intelektual dan nonintelektual. Pendekatan Renzulli ini penting karena
dapat membedakan anak-anak berbakat dari mereka yang biasa-biasa saja
terutama dilihat dari faktor motivasi dan kreativitas.

b. Tujuan umum pendidikan anak berbakat


Tujuan program pendidikan anak berbakat, adalah (1) anak-anak
berbakat harus menguasai sistem konseptual yang penting ada pada tingkat
kemampuan mereka dalam berbagai bidang mata pelajaran, (2) anak-anak
berbakat harus mengembangkan keterampilan dan strategi yang
memungkinkan mereka menjadi mandiri, kreatif, dan memenuhi kebutuhan
dirinya, dan (3) anak-anak berbakat harus mengembangkan suatu kesenangan
dan kegairahan tentang belajar yang akan membawa mereka melalui kerja
keras dan kerutinan yang merupakan bagian proses yang tidak dapat
dihindarkan (Samuel A. Kirk, 1986).

c. Kebutuhan pendidikan anak berbakat baik itu kepentingan individu anak


berbakat itu sendiri, maupun untuk kepentingan masyarakat
Dari analisis komponen-komponen tersebut diciptakan jenis layanan
pendidikan yang merupakan alternatif dalam implementasi pendidikannya.

2. Komponen sebagai alternatif implementasi jenis layanan


Berikut ini akan dikemukakan hal-hal yang berkaitan dengan
implementasi layanan pendidikan anak berbakat.

a. Ciri khas layanan yang sesuai dengan kebutuhan anak berbakat


1) Adaptasi lingkungan belajar
Hampir semua usaha mengadaptasi lingkungan belajar dirancang untuk
membawa anak-anak berbakat bersama-sama dengan teman seusianya
dalam jangka waktu tertentu.
 PDGK4407/MODUL 3 3.17

Ada beberapa alasan dalam mengadaptasi lingkungan belajar, yaitu


(a) untuk memberi kesempatan anak berbakat dalam berinteraksi dengan
teman yang seusia, (b) untuk memudahkan guru dalam mengajar karena
berkurangnya keanekaragaman siswa, dan (c) untuk menempatkan siswa
berbakat dengan pengajar yang mempunyai keahlian khusus dalam
menangani anak berbakat.
Sehubungan dengan adaptasi lingkungan belajar ini Gallagher, dkk.
(1983) mengemukakan ada beberapa cara sebagai berikut.
a) Kelas pengayaan, guru kelas melaksanakan suatu program tanpa
bantuan petugas dari luar.
Contohnya, anak berbakat belajar di kelas biasa bersama dengan
anak normal. Anak berbakat dapat belajar di kelas yang lebih tinggi
sesuai dengan keberbakatannya. Apabila anak berbakat dalam
Matematika duduk di kelas 3 SD misalnya, ia bisa mengikuti
pelajaran Matematika di kelas yang lebih tinggi. Untuk pelajaran
yang lain (tidak unggul) ia tetap belajar di kelasnya semula.
b) Guru konsultan, pelaksanaan program pengajaran dalam kelas biasa
dengan bantuan konsultan khusus yang terlatih.
Contohnya, anak ditempatkan di kelas biasa belajar bersama dengan
anak biasa di bawah bimbingan guru kelas biasa. Sekali-kali guru
konsultan datang membantu guru kelas dalam menangani dan
memberi petunjuk mengenai bahan atau metode sesuai dengan
kebutuhan atau bidang keunggulan anak berbakat. Guru konsultan
adalah guru yang terlatih dalam bidang keberbakatan.
c) Ruangan sumber belajar, siswa berbakat meninggalkan ruang kelas
biasa ke ruangan sumber untuk menerima pengajaran dari guru yang
terlatih.
Contohnya, anak berbakat belajar di kelas biasa bersama temannya
yang normal dan mengunjungi ruang sumber kira-kira 1-2 jam
sehari untuk mempelajari pelajaran khusus yang menjadi
keunggulannya dengan guru yang sudah dilatih secara khusus. Di
ruang sumber tersedia alat-alat khusus yang sesuai dengan
kebutuhan anak berbakat.
d) Studi mandiri, siswa memilih proyek-proyek dan mengerjakannya di
bawah pengawasan seorang guru yang berwewenang.
Contohnya, anak berbakat dapat mempelajari topik yang
disenanginya di masyarakat dan mendapat pengawasan/bimbingan
3.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dari ahli dalam bidang itu. Misalnya, mengadakan percobaan


mengenai pengaruh kimia terhadap benda dan dalam jangka
beberapa bulan mereka wajib melaporkan hasil percobaannya.
e) Kelas khusus, siswa berbakat dikelompokkan bersama-sama di
sekolah dan diajar oleh guru yang dilatih khusus.
Contohnya, anak berbakat ditempatkan dalam satu ruangan khusus
dengan menggunakan kurikulum khusus yang telah dimodifikasi
(berdiferensiasi, akselerasi, pengayaan). Mereka tetap berada dalam
lingkungan sekolah yang sama dengan anak normal. Ia bergaul
dengan anak normal pada jam istirahat, upacara, dan pada pelajaran-
pelajaran yang tidak merupakan keunggulan anak berbakat. Di kelas
khusus ia mendapat layanan dari guru yang telah terlatih dalam
bidang keberbakatan.
f) Sekolah khusus, siswa berbakat menerima pengajaran di sekolah
khusus dengan staf guru yang dilatih secara khusus.
Contohnya, anak berbakat ditempatkan di sekolah khusus tanpa ada
teman sebaya yang normal. Anak berbakat disediakan kurikulum
khusus, alat, metode khusus dan guru khusus yang sesuai dengan
keunggulannya. Model ini memisahkan anak berbakat dari
pergaulan dengan anak normal sebayanya sehingga sosialisasi
mereka kurang berkembang.

Selanjutnya, Utami Munandar (1996) mengemukakan bahwa alternatif


lingkungan belajar/tempat belajar anak berbakat dapat berupa sekolah
unggulan yang dapat menampung anak-anak berprestasi tinggi dari
daerah sekitarnya. Di sekolah unggulan itu mereka dihadapkan dengan
program yang memungkinkan akselerasi dan pengayaan.
2) Adaptasi Program
Adaptasi program dilakukan dalam beberapa cara, di antaranya sebagai
berikut.
a) Melalui percepatan/akselerasi siswa
Stanley (1979) mengemukakan beberapa cara percepatan, yaitu
(1) pemasukan ke sekolah pada usia dini, anak yang memperlihatkan
kematangan sosial dan intelektual diperbolehkan memasuki Taman
Kanak-kanak pada usia lebih muda dari anak pada umumnya;
(2) pelompatan tingkat/kelas, anak dengan cepat naik kelas pada
kelas/tingkat berikutnya walaupun belum saatnya kenaikan kelas;
 PDGK4407/MODUL 3 3.19

(3) percepatan materi, anak mengikuti materi standar dengan waktu


yang lebih singkat, misalnya belajar di Sekolah Menengah Pertama
hanya dua tahun; (4) penempatan yang maju, siswa mengambil
pelajaran di Perguruan Tinggi sementara ia masih di Sekolah
Menengah Atas; dan (5) pemasukan ke Perguruan Tinggi yang lebih
awal, seorang siswa yang sangat maju bisa masuk Perguruan Tinggi
dalam usia 13, 14, atau 15 tahun.
Contohnya, percepatan di sini adalah percepatan materi pelajaran
agar siswa dapat menguasai ide yang lebih rumit. Misalnya, dalam
satu kelas anak berbakat dengan anak normal. Anak biasa di kelas
yang sama mempelajari tentang perkembangan awal negara kita,
sedangkan anak berbakat belajar tentang kecenderungan historis
negara-negara di dunia.
b) Melalui pengayaan
Pengayaan isi (mata pelajaran) memberi kesempatan pada siswa
untuk mempelajari materi secara luas, seperti menggunakan ilustrasi
khusus, membuat contoh-contoh, memperkaya pandangan, dan
menemukan sesuatu.
Contohnya, anak berbakat ditugaskan membaca buku harian seorang
pemimpin bangsa untuk memperkaya mereka tentang model-model
kepemimpinan. Sementara anak normal mempelajari sejarah suatu
bangsa. Selain itu mereka juga dapat membaca buku harian seorang
prajurit perang sehingga dapat memperkaya pandangannya
mengenai perang tersebut.
c) Pencanggihan materi pelajaran
Materi pelajaran harus menantang anak berbakat untuk
menggunakan pemikiran yang tinggi agar mengerti ide, dan
memiliki abstraksi yang tinggi. Materi pencanggihan ini tidak
terdapat dalam kurikulum/program pendidikan biasa.
Contohnya, anak berbakat belajar mengenai nilai-nilai. Mereka
ditugaskan untuk mencari standar nilai-nilai yang dipegang oleh
masyarakat, seperti: keadilan, hukum, harga diri, tanggung jawab
sosial dan moral. Kemudian, nilai-nilai tersebut dibicarakan di kelas
sehingga teman-temannya dapat memosisikan dirinya dalam
bertindak atau bergaul.
3.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

d) Pembaruan
Pembaruan isi pelajaran adalah pengenalan materi yang biasanya tak
akan muncul dalam kurikulum umum karena keterbatasan waktu
atau abstraknya sifat isi pelajaran. Tujuan pembaruan ini ialah untuk
membantu anak-anak berbakat menguasai ide-ide yang penting.
Jenis pembaruan materi pelajaran, misalnya guru mengajak siswa
untuk memikirkan konsekuensi kemajuan teknologi (AC, komputer,
TV, dan lain-lain).
e) Modifikasi kurikulum sebagai alternatif
(1) Kurikulum plus
Herry Widyastono (1996) mengemukakan bahwa kurikulum
plus dikembangkan dari kurikulum umum (nasional) yang
diperluas dan diperdalam (pengayaan horizontal dan vertikal),
agar siswa mampu memanifestasikan (mewujudkan) potensi
proses berpikir tingkat tinggi (analisis, sintesis, evaluasi, dan
pemecahan masalah) yang dimiliki, tidak sekadar proses
berpikir tingkat rendah (ingatan/pengetahuan, pemahaman, dan
penerapan), seperti anak pada umumnya yang sebaya
dengannya.
(2) Kurikulum berdiferensiasi
Conny Semiawan (1995) mengemukakan bahwa kurikulum
berdiferensiasi dirancang dengan mengacu pada penanjakan
kehidupan mental melalui berbagai program yang akan
menumbuhkan kreativitas serta mencakup berbagai pengalaman
belajar intelektual tingkat tinggi. Kurikulum ini tidak
memerlukan sekolah khusus anak berbakat. Dalam model ini,
anak berbakat yang menonjol dalam bidang tertentu bisa
memperoleh materi yang lebih banyak sehingga bakatnya
menonjol. Dalam pengayaan, bukan materi dan jam
pelajarannya yang ditambah secara kuantitatif, tetapi yang
paling penting adalah suatu desain yang secara kualitatif
berbeda dengan anak normal.
Kurikulum ini memungkinkan guru untuk mendiferensiasi
kurikulum tanpa mengganggu kelancaran pembelajaran di
dalam kelas. Contohnya, seorang guru kelas 3 SD mengajar
struktur bumi. Ternyata muncul pernyataan dari beberapa siswa
bahwa mereka telah mengetahui nama lapisan bumi dan
 PDGK4407/MODUL 3 3.21

mengenal bahan yang membentuk lapisan tersebut. Guru


memutuskan bahwa siswa-siswa tersebut (yang memberi
pernyataan) perlu membentuk kelompok kecil untuk
mempelajari gempa bumi dan mereka diberi tugas bagaimana
ciri-ciri, mengukur intensitas gempa bumi, dan dampaknya bagi
kehidupan. Mereka dapat memanfaatkan berbagai sumber/
media untuk mengerjakan tugas tersebut. Setelah menemukan
jawaban mereka diminta untuk menyampaikan informasi yang
mereka temui kepada seluruh temannya sehingga memberi
pengalaman bermakna bagi semua siswa.

b. Strategi pembelajaran dan model layanan


1) Strategi pembelajaran
Strategi pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak berbakat
sangat mendorong anak tersebut untuk berprestasi. Beberapa hal yang
perlu diperhatikan dalam menentukan strategi pembelajaran adalah
sebagai berikut.
a) Pembelajaran anak berbakat harus diwarnai dengan kecepatan dan
tingkat kompleksitas yang lebih, sesuai dengan kemampuannya
yang lebih tinggi dari anak normal.
b) Pembelajaran pada anak berbakat tidak saja mengembangkan
kecerdasan intelektual semata, tetapi pengembangan kecerdasan
emosional juga patut mendapat perhatian. Utami Munandar (1996)
mengemukakan bahwa kreativitas dan motivasi internal anak
berbakat perlu dikembangkan untuk belajar berprestasi.
Sehubungan dengan pembelajaran ini Kitano, dkk. (1986) dalam
Conny Semiawan (1995) mengemukakan bahwa pembelajaran anak
berbakat memerlukan konsiderasi khusus dalam pendidikannya
karena pendidikan mereka berbeda secara kualitatif dari individu
lainnya. Hafalan dalam pembelajaran bagi anak berbakat harus
sejauh mungkin dicegah dengan memberikan tekanan pada teknik
yang berorientasi pada penemuan dan pendekatan induktif.
c) Pembelajaran anak berbakat berorientasi pada modifikasi proses,
isi/content, dan produk. Sehubungan dengan itu, M. Soleh YAI
(1996) mengemukakan 3 jenis modifikasi sebagai berikut.
Modifikasi proses, adalah metodologi atau cara guru mengajar
termasuk cara mempresentasikan isi materi kepada siswa yang
3.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

berorientasi kepada berpikir tingkat tinggi, banyak pilihan,


mengupayakan penemuan, mendukung penalaran atau argumentasi,
kebebasan memilih, interaksi kelompok dan simulasi, serta
kecepatan dan variasi proses.
Modifikasi isi, adalah modifikasi dalam materi pembelajaran baik
berupa ide, konsep, maupun fakta. Pembelajaran dimulai dari hal
yang konkret, menuju ke hal yang kompleks, abstrak, dan bervariasi.
Modifikasi produk atau hasil, adalah produk kurikulum yang tidak
dapat dipisahkan dari isi materi dan proses pembelajaran yang
dikembangkan dan merupakan hasil dari proses yang dievaluasi
untuk menentukan efektivitas satu program.
2) Model-model layanan
Model-model layanan yang dimaksud dalam tulisan ini adalah model
yang mengarah pada perkembangan anak berbakat di antaranya layanan
perkembangan kognitif, nilai, moral, kreativitas, dan bidang khusus.
Berikut ini akan dikemukakan apa dan bagaimana implementasi dari
model-model itu (adaptasi dari Conny Semiawan, 1995):
a) Model layanan kognitif-afektif
Sasaran akhir dari model ini adalah pengembangan bakat. Oleh
karena itu, dalam proses pembelajaran sangat memperhitungkan
kreativitas dan sisi kognitif afektif yang merupakan dinamika dari
proses perkembangan bakat tersebut.
Metode atau cara dalam melaksanakan model tersebut, yaitu dengan
cara pemberian stimulus langsung pada belahan otak kanan, dan
metode tak langsung dengan menghayati pengalaman belajar atau
percakapan tertentu secara mendalam.
b) Model layanan perkembangan moral
Sasaran model ini adalah tercapainya kemandirian moral atau
tanggung jawab moral yang diperoleh melalui sosialisasi dan
individualisasi dalam kaitan manusia sebagai makhluk individu dan
makhluk sosial. Sebagai makhluk individu ia berhak mencipta,
menyatakan diri secara mandiri, namun sebagai makhluk sosial ia
harus dapat meletakkan kepentingannya dalam kepentingan
masyarakat. Pendidikan moral anak berbakat seyogianya harus jauh
lebih luas dari yang diperoleh di kelas. Usaha mengimplementasikan
model ini adalah sekolah harus menciptakan suasana dengan
mengacu pada kemampuan berpikir, yang dilakukan sesuai dengan
 PDGK4407/MODUL 3 3.23

prinsip-prinsip dan kepedulian terhadap yang lain. Oleh karena itu,


Vare dalam Khatana, 1992 mengusulkan strategi untuk
mengembangkan moral adalah: mengadakan diskusi dengan teman
sebaya mengenai dilema atau klarifikasi nilai, membaca hasil
penelitian tentang moral, bermain peran, simulasi, drama kreatif dan
permainan, penelitian kelompok atau kelas mengenai ketentuan
hukum (strategi yuridis prudensial), dan diskusi dengan lingkungan
masyarakat tentang isu sekolah.
c) Model perkembangan nilai
Model ini memperhatikan peranan kehidupan afektif (emosional)
sehari-hari, seperti rasa senang, sedih, takut, bangga, malu, rasa
bersalah, dan bosan. Perasaan-perasaan ini membentuk sikap
seseorang dan sebaliknya perkembangan nilai erat hubungannya
dengan perkembangan sikap dan merupakan kerangka pembentukan
moral seseorang. Oleh karena itu, strategi pengembangan nilai erat
kaitannya dengan strategi perkembangan moral.
d) Layanan berbagai bidang khusus
Bidang-bidang khusus ini adalah kepemimpinan, seni rupa, dan seni
pertunjukan.
(1) Kepemimpinan
Kepemimpinan menurut Stogdill (1977), adalah kemampuan,
hasil belajar, tanggung jawab, partisipasi, status, dan situasi.
(a) Kemampuan kepemimpinan, terkait dengan inteligensia,
kepekaan, dan penilaian. Sifat-sifat ini dapat diamati dalam
kegiatan ekstrakurikuler (bagi anak remaja), sedangkan
pada anak Taman Kanak-kanak dibangun melalui bidang
keterampilan sosial, seperti saling membagi, kerja sama,
dan tanggung jawab dalam berbagai kegiatan kelompok.
(b) Hasil belajar; terkait dengan pengetahuan, kemajuan
persekolahan atau data authentic. Hal ini dapat dilatih di
bangku sekolah melalui berbagai pengalaman belajar dan
dapat dilihat dari kinerja pesertanya.
(c) Tanggung jawab; terkait dengan prakarsa, percaya diri, dan
keinginan melebihi teman-temannya. Ini dapat dilatih
melalui tugas kelompok, dan tugas konstruksi tertentu yang
dapat menampilkan keinginan untuk melebihi, dan mudah
untuk diciptakan.
3.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

(d) Partisipasi; menunjuk pada keaktifan, keluwesan, bergaul,


kerja sama, kemampuan menyesuaikan diri, dan humor.
Kemampuan itu dapat dilatihkan melalui berbagai
permainan, seperti penugasan membuat karangan tentang
diri sendiri yang dapat menampilkan sifat kepemimpinan
tersebut.
(e) Status; terkait dengan potensi sosial ekonomis dan
popularitas. Hal ini dapat diamati dalam pergaulan sehari-
hari.
(f) Situasi; terkait dengan tingkat mental, keterampilan,
kebutuhan, dan interest. Biasanya informasi tentang
kualitas situasi ini diperoleh melalui analisis sosiometrik.
(2) Kelompok seni dan pertunjukan
Seni rupa dan pertunjukan adalah sifat-sifat pribadi khusus dan
produktivitas. Pendekatan biasanya dilakukan melalui
pengamatan dan layanan bersifat khusus melalui kinerja atau
pertunjukan. Layanan perilaku musik dapat diadakan dengan
menyelesaikan melodi musik menurut fantasinya sendiri,
meniru langsung tanpa tanda baca not balok di alat musik
tertentu, latihan irama, mengingat lagu atau melodi tertentu
tersebut.
Kemampuan artistik diukur oleh S. I. Guillford dengan cara
berikut. Misalnya, siswa diminta melengkapi sketsa yang
menyajikan bentuk sederhana yang harus dilengkapi supaya
menjadi bentuk lebih sempurna, berupa tes objek yang
menuntut penggunaan bentuk geometrik sederhana sehingga
terbentuk suatu objek yang berwujud, dekorasi objek yang
memiliki persamaan, seperti perabot, pakaian, atau benda lain,
kemudian diberi petunjuk untuk menambahkan hiasan
pelengkap.

c. Layanan perkembangan kreativitas


Pengembangan kreativitas terdiri dari beberapa tingkat, seperti berikut.
1) Tingkat kreativitas pertama, ditandai oleh fleksibilitas, originalities,
serta keterbukaan terhadap masalah yang disertai keberanian mengambil
risiko. Latihannya adalah berilah secarik kertas kepada anak dengan
pertanyaan ”Siapa Anda”. Tugasilah anak menulis sembilan jawaban
 PDGK4407/MODUL 3 3.25

tentang dirinya yang tidak boleh dilihat oleh temannya. Suruhlah mereka
periksa secara cermat, barangkali ada jawaban yang ingin diubahnya
karena dirasakannya tidak sesuai dengan dirinya. Setelah selesai bagilah
murid menjadi 5 atau 8 orang per kelompok dan suruhlah mereka saling
membicarakan jawabannya. Tujuannya adalah untuk saling menghayati
keunikan dirinya. Selanjutnya dapat diberi pertanyaan secara terbuka.
2) Tingkat kreativitas kedua, ditandai oleh adanya pemetaan masalah
dengan mencari pemecahan masalah secara teratur (organized).
Misalnya, “Lima hari sekolah” dapat dipetakan dalam kelompok masalah
dan bagaimana perlakuan subjek terhadap masalah tersebut. Kemudian,
guru dapat memberikan beberapa pertanyaan yang menuntut pemikiran
evaluatif atau aneh seperti persamaan dan perbedaan raksasa dan orang
kerdil.
3) Tingkat kreativitas ketiga, dengan mengadakan perumusan masalah
berdasarkan asumsi tertentu, seperti mencari berbagai informasi tentang
hal tertentu, analisis desain yang sistemik serta meramalkan sesuatu
(hipotesis), membuktikan kebenaran suatu ramalan, dan membuat proyek
mandiri tentang topik tersebut. Selanjutnya, dapat dibuka berbagai pusat
kegiatan, misalnya pusat sains dan pusat pengembangan pengabdian
pada masyarakat.

d. Stimulasi imajinasi dan proses inkubasi


Hal lain yang perlu dilakukan adalah mengembangkan stimulasi
imajinasi kreatif dan proses inkubasi.
1) Stimulasi imajinasi kreatif, adalah proses mental manusiawi yang
menjadikan semua kekuatan motif berprestasi untuk menstimulasi dan
memberi energi pada tindakan kreatif. Hal ini dapat dilakukan dengan
mengembangkan fungsi otak kiri dan faktor khusus, seperti kualitas
suasana rumah, pola asuh ibu-anak atau bapak-anak, komunikasi
antarkeluarga sehingga terjadi interaksi anak dengan lingkungannya.
2) Proses inkubasi, adalah tahap berpikir kreatif dan cara mengatasi
masalah (problem solving) di mana fungsi mental yang tadinya
digerakkan oleh persiapan yang direncanakan secara intensif sehingga
tercapai pemahaman yang mengarah pada pemecahan masalah.
3.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

e. Desain pembelajaran
Sebagaimana kita ketahui bahwa anak berbakat terus-menerus
memerlukan stimulus untuk mencapai perkembangan yang optimal. Oleh
karena itu, kita perlu merencanakan desain pembelajaran yang khusus.
Renzulli mengemukakan bahwa langkah-langkah penting untuk diperhatikan
dalam mendesain pembelajaran adalah sebagai berikut: Seleksi dan latihan
guru, pengembangan kurikulum untuk memenuhi kebutuhan belajar dalam
segi akademik maupun seni, prosedur identifikasi jamak, pematokan sasaran
program, orientasi kerja sama antarpersonel, rencana evaluasi, dan
peningkatan administratif.
Hal-hal tersebut dapat dikelompokkan menjadi karakteristik dan
kebutuhan belajar anak, persiapan tenaga guru, pengembangan kurikulum
yang sesuai dengan kebutuhan anak, adanya kerja sama antarpersonel, pola
administrasi, dan rencana evaluasi yang digunakan.
Selanjutnya, dalam menentukan alternatif pembelajaran M. Soleh (1996)
mengemukakan bahwa ada pilihan khusus, seperti (1) mengemas materi
bidang studi tertentu agar sesuai dengan kebutuhan belajar anak berbakat,
kemudian berangsur-angsur ke bidang studi lain; (2) melatih teknik mengajar
tertentu kepada guru bidang studi seperti teknik pembelajaran pengembangan
kreativitas; dan (3) mencobakan beberapa model pembelajaran di sekolah
atau daerah tertentu dan jika diperoleh hasil yang baik, kemudian
menyebarluaskannya ke sekolah lain.

f. Evaluasi
Proses evaluasi pada anak berbakat tidak berbeda dengan anak pada
umumnya, namun karena kurikulum atau program pelajaran anak berbakat
berbeda dalam cakupan dan tujuannya maka dibutuhkan penerapan evaluasi
yang sesuai dengan keadaan tersebut.
Tujuan evaluasi adalah untuk mengetahui ketuntasan belajar anak
berbakat. Sehubungan dengan hal itu, Conny Semiawan (1987, 1992)
mengemukakan bahwa instrumen dan prosedur yang digunakan mengacu
pada ketuntasan belajar adalah: pengejawantahan dari kekhususan layanan
pendidikan anak berbakat, hasil umpan balik untuk keperluan tertentu,
pemantulan tingkat kemantapan penguasaan suatu materi sesuai dengan sifat,
keterampilan, dan kemampuan maupun kecepatan belajar seseorang. Model
pengukuran seperti tersebut di atas adalah pengukuran acuan kriteria
 PDGK4407/MODUL 3 3.27

(criterion-reference). Sebaliknya ada pengukuran acuan norma yang


membandingkan keberbakatan seseorang dengan temannya.
Kedua cara tersebut tidak selalu menunjuk hasil akhir yang diinginkan,
melainkan merupakan petunjuk bidang mana yang sudah dikuasai individu
sehingga memberikan keterangan mengenai taraf kemampuan yang dicapai
tanpa tergantung pada kinerja temannya. Penting untuk diperhatikan bahwa
sebaiknya disertai dengan saran mengenai model evaluasi yang perlu
diterapkan, apakah tes atau nontes.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Anak berbakat memiliki kebutuhan pendidikan secara khusus. Sebutkan
kebutuhan yang dimaksud dan mengapa demikian?
2) Dalam memberikan layanan terhadap anak berbakat diperlukan adaptasi
lingkungan belajar. Sebutkan beberapa adaptasi lingkungan belajar
tersebut!
3) Selain membutuhkan adaptasi lingkungan belajar dibutuhkan juga
adaptasi program. Sebutkan adaptasi program tersebut!
4) Oleh karena keberbakatannya, maka anak berbakat membutuhkan
strategi pembelajaran yang berbeda dengan anak pada umumnya.
Sebutkan strategi pembelajaran yang dimaksud!
5) Sebagaimana pembelajaran pada umumnya anak berbakat pun
membutuhkan evaluasi. Jelaskan evaluasi yang bagaimanakah yang
sesuai dengan keadaan anak berbakat?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat saja menyatakan beberapa kebutuhan yang telah tercantum


dalam materi Kegiatan Belajar 2 ini, asalkan Anda dapat mengelompok-
kannya. Anak berbakat membutuhkan hal-hal yang dapat mendorong
mereka memperoleh pendidikan sesuai dengan potensi kehebatannya
sehingga ia dapat berprestasi dan pada akhirnya menjadi penopang
bangsa yang andal.
3.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

2) Adaptasi lingkungan belajar anak berbakat dapat saja Anda sebutkan


secara bebas, namun lingkungan belajar yang Anda pilih itu perlu
diperhatikan apakah mendorong perkembangan anak berbakat, baik
sebagai individu maupun sebagai makhluk sosial.
3) Demikian pula dalam mengadakan adaptasi program. Anda dapat
memilih dan menentukan program dengan ketentuan bahwa program
tersebut mendukung perkembangan kemampuan intelektual, kreativitas,
dan komitmen dalam menyelesaikan tugas.
4) Dalam menentukan strategi pembelajaran anak berbakat, Anda perlu
memperhatikan ketentuan-ketentuan, antara lain mendorong
perkembangan kognitif-afektif, moral, nilai, kreativitas, dan bidang-
bidang khusus (kepemimpinan, seni rupa, dan pertunjukan) anak
berbakat. Selain itu, kesiapan guru dan personel serta fasilitas yang
tersedia pun perlu diperhatikan.
5) Dalam mengadakan evaluasi belajar pada anak berbakat dapat saja
menggunakan acuan norma, tetapi penilaian yang menggunakan acuan
kriteria lebih mendukung pemantulan tingkat kemantapan penguasaan
suatu materi sesuai sifat, keterampilan, dan kemampuan maupun
kecepatan belajar seseorang.

R A NG KU M AN

Kebutuhan pendidikan anak berbakat ditinjau dari kepentingan anak


berbakat itu sendiri, adalah yang berhubungan dengan pengembangan
potensinya yang hebat. Untuk mewujudkan potensi yang hebat itu anak
berbakat membutuhkan peluang untuk mencapai aktualisasi potensi yang
dimilikinya melalui penggunaan fungsi otak, peluang untuk berinteraksi,
dan pengembangan kreativitas dan motivasi internal untuk belajar
berprestasi. Dari segi kepentingan masyarakat, anak berbakat
membutuhkan kepedulian, pengakomodasian, perwujudan lingkungan
yang kaya dengan pengalaman, dan kesempatan anak berbakat untuk
berlatih secara nyata.
Selanjutnya, dalam menentukan jenis layanan bagi anak berbakat
perlu memperhatikan beberapa komponen berikut. Komponen persiapan
penentuan jenis layanan; seperti mengidentifikasi anak berbakat
merupakan hal yang tidak mudah, karena banyak anak berbakat yang
tidak menampakkan keberbakatannya dan tidak dipupuk. Untuk
mengidentifikasi anak berbakat, Anda perlu menentukan alasan atau
 PDGK4407/MODUL 3 3.29

sebab mencari mereka sehingga dapat menentukan alat identifikasi yang


sesuai dengan kebutuhan tersebut. Misalnya, Anda memilih kelompok
Matematika maka pendekatannya harus mengarah pada penelusuran
bakat matematika. Tujuan pendidikan anak berbakat adalah agar mereka
menguasai sistem konseptual yang penting sesuai dengan
kemampuannya, memiliki keterampilan yang menjadikannya mandiri
dan kreatif, serta mengembangkan kesenangan dan kegairahan belajar
untuk berprestasi.
Selanjutnya, komponen alternatif implementasi layanan meliputi ciri
khas layanan, strategi pembelajaran, dan evaluasi. Hal-hal yang
diperhatikan dalam ciri khas layanan adalah adaptasi lingkungan belajar,
seperti usaha pengorganisasian tempat belajar (sekolah unggulan, kelas
khusus, guru konsultan, ruang sumber). Selain itu, ada adaptasi program,
seperti usaha pengayaan, percepatan, pencanggihan, dan pembaruan
program, serta modifikasi kurikulum (kurikulum plus dan
berdiferensiasi).
Berkaitan dengan strategi pembelajaran bahwa strategi
pembelajaran yang dipilih harus dapat mengembangkan kemampuan
intelektual dan nonintelektual serta dapat mendorong cara belajar anak
berbakat. Oleh karena itu, anak berbakat membutuhkan model layanan
khusus, seperti bidang kognitif-afektif, moral, nilai, kreativitas, dan
bidang-bidang khusus.
Evaluasi pembelajaran anak berbakat menekankan pada pengukuran
dengan acuan kriteria dan pengukuran acuan norma.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kebutuhan pendidikan anak berbakat ditinjau dari kepentingannya
sendiri, adalah ....
A. menjadikannya sebagai manusia elitisme
B. mengembangkan fungsi otaknya secara efektif dan efisien
C. membutuhkan kepedulian dari masyarakat
D. membutuhkan kesiapan lingkungan yang kaya pengalaman

2) Kebutuhan pendidikan anak berbakat ditinjau dari kepentingan


masyarakat, adalah membutuhkan ....
A. peluang untuk berinteraksi
B. peluang untuk mengaktualisasikan penggunaan potensi otak
3.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. pengembangan sumber daya manusia sebagai aset bangsa


D. peluang untuk pengembangan intelektual dan nonintelektual

3) Alasan mengadaptasi lingkungan belajar anak berbakat, adalah untuk


memudahkan guru dalam mengajar, karena ....
A. kurangnya kemampuan siswa yang hebat
B. banyaknya keragaman siswa
C. menekankan pada bakat intelektual saja
D. menekankan pada bakat kreatif saja

4) Contoh adaptasi lingkungan belajar, kecuali pengadaan ....


A. kelas khusus
B. kelas pengayaan
C. guru konsultan
D. kelas pembaruan

5) Tempat yang paling berkontribusi terhadap munculnya sikap


individualistis anak berbakat, apabila mereka belajar ....
A. di ruang sumber
B. di kelas khusus
C. di sekolah khusus
D. dengan guru konsultan

6) Ciri belajar pada ruang sumber adalah guru kelas ....


A. mengajar tanpa bantuan dari petugas/guru lain (dari luar)
B. membolehkan siswanya ke luar ruangan untuk belajar dari guru
yang terlatih
C. membolehkan siswanya untuk memilih proyek dan mengerjakannya
sendiri
D. membolehkan siswanya untuk memilih pelajaran yang disukainya

7) Beberapa cara dalam mengadaptasi program anak berbakat, kecuali


mengadakan ....
A. pengayaan
B. pencanggihan
C. pembaruan
D. seleksi

8) Usaha percepatan/akselerasi dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai


berikut, kecuali ....
A. memasukkan anak berbakat ke sekolah pada usia dini
B. mengadakan pelompatan kelas
 PDGK4407/MODUL 3 3.31

C. percepatan mempelajari materi pelajaran


D. mengadakan pencanggihan materi pelajaran

9) Beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan strategi


pembelajaran anak berbakat, adalah pembelajaran harus ....
A. diwarnai dengan kecepatan dan tingkat kompleksitas
B. mengembangkan kemampuan intelektual dan kreativitas serta
motivasi internal
C. berorientasi pada modifikasi proses, isi, dan produk pelajaran
D. menggunakan berbagai media

10) Berikut adalah tujuan evaluasi belajar anak berbakat yang menggunakan
acuan norma, kecuali membandingkan ....
A. anak berbakat dengan seluruh populasi
B. prestasi anak berbakat dengan prestasinya terdahulu
C. anak berbakat dengan populasi berbakat saja
D. anak berbakat dengan teman sebaya

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kunci Jawaban Tes Form atif

Tes Formatif 1
1) D. Oleh karena skor tes inteligensia anak berbakat.
2) A. Tahun mulai dikembangkan.
3) C. Oleh karena memang ahlinya.
4) D. Oleh karena ada dalam Undang-undang RI No. 20/Tahun 2003.
5) D. Ketiganya terkait.
6) A. Tidak merupakan ciri-ciri keberbakatan.
7) B. Sebagai cirinya.
8) C. Merupakan sifat keberbakatan intelektual.
9) C. Menurut definisi Gagne.
10) D. Semuanya unggul.

Tes Formatif 2
1) B. Jika tidak dikembangkan maka ia berada di bawah potensinya.
2 C. Oleh karena kehebatan potensinya maka ia dipersiapkan sebagai
penopang bangsa.
3) A. Anak ditempatkan sesuai dengan kemampuannya yang hebat.
4) D. Oleh karena yang diperbarui adalah program.
5) C. Oleh karena di sana hanya ada anak berbakat.
6) B. Oleh karena di ruang sumber ada guru terlatih di bidangnya.
7) D. Oleh karena seleksi tidak termasuk dalam adaptasi program,
melainkan masuk dalam identifikasi.
8) D. Hal itu termasuk adaptasi program.
9) D. Penggunaan media yang beragam tidak khusus untuk anak berbakat.
10) B. Oleh karena mengarah pada ketuntasan belajar.
 PDGK4407/MODUL 3 3.33

Glosarium

Adaptasi : penyesuaian.
Akselerasi : percepatan siswa dalam masuk sekolah.
Aktualisasi : menyatakan diri.
Berbakat : istilah Indonesia untuk gifted.
Diakomodasi : dicakup, dimasukkan.
Internal : dalam diri individu.
Kelas pengayaan : guru kelas melaksanakan pengajaran tanpa bantuan
dari petugas khusus.
Kelas konsultan : guru kelas melaksanakan pengajaran dengan bantuan
dari petugas khusus.
Kreativitas : kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru.
Konseptual : hal yang berhubungan dengan ide atau pengertian
abstrak.
Pencanggihan : pengadaan materi pelajaran yang sifatnya menantang
anak berbakat.
Pembaruan : materi pelajaran yang mengarah pada pengenalan ide-
ide baru pada anak berbakat.
Populasi : perkiraan jumlah, seperti jumlah penduduk.
Potensi : kemampuan bawaan.
Ruang sumber : ruangan belajar khusus disediakan untuk anak berbakat
belajar bila lebih cepat belajar.
Superior : paling tinggi dari ukuran yang biasa.
Stimulasi : rangsangan.
Studi mandiri : siswa memilih sendiri proyek pekerjaan dan diawasi
oleh yang berwewenang.
3.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daftar Pustaka

Abdurahman, M. (1994). Pendidikan Anak Berbakat (makalah). Dirjen Dikti:


Jakarta: P3MT.

Alimin, Z. (1996). Pendidikan Anak Berbakat Yang Menyandang Kelainan.


Jakarta: Depdikbud Dikti: P2TG.

Amin, M. (1996). Pelayanan Pendidikan Anak Berbakat di Indonesia,


Perspektif Kelembagaan, Prospek dan Tantangan. Surakarta: UNS.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1989). UURI No. 2 Tahun 1989


tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Balai Pustaka.

Kirk, S. A., & Gallagher, J. J. (1979). Educating Exceptional Children.


Boston: Houghton Mifflin Company.

____________ (1986). Educating Exceptional Children. Boston: Houghton


Mifflin Company.

M. Soleh. (1996). Hasil Penelitian pada SD-SLTA di Kodya Surakarta.


Yogyakarta Post.

_____________ (1996). Alternatif Pelayanan dan Pembelajaran Anak


Berbakat di Sekolah Unggulan. Seminar Nasional. Surakarta: UNS.

Munandar, U. (1996). Model Layanan Pendidikan Anak Berbakat dan


Alternatif Penerapannya di Indonesia. Seminar Nasional. Surakarta:
UNS.

Natawijaya, R. (1979). Pengantar Pendidikan Luar Biasa untuk SPG.


Jakarta: New Aqua Press.

Semiawan, C. (1995). Perspektif Pendidikan Anak Berbakat. Jakarta:


Depdikbud. Dirjen Dikti P2TG.

Sisk, Dorothy. (1987). Creative Teaching of the Gifted. New York: McGraw
Hill Book Company.

Widyastono, H. (1996). Kurikulum Plus. Satu Alternatif Program


Pembelajaran bagi Anak Unggul. Seminar Nasional UNS Surakarta.
Modul 4

Pendidikan Anak Tunanetra


Dr. Didi Tarsidi, M.Pd.
Dra. Tati Hernawati, M.Pd.

PEN D A HU L UA N

P endidikan bagi anak tunanetra saat ini tidak terbatas pada sekolah khusus
atau melalui sistem segregasi saja, akan tetapi mereka juga diberikan
kesempatan untuk mengikuti pendidikan melalui sistem integrasi/terpadu
atau pendidikan inklusif. Bahkan saat ini anak tunanetra sudah lebih banyak
yang mengikuti pendidikan nonsegregasi dibandingkan dengan anak
berkebutuhan khusus lainnya seperti anak tunarungu, tunagrahita maupun
tunadaksa.
Keberhasilan pendidikan anak tunanetra di sekolah reguler tidak terlepas
dari peran guru kelas/guru mata pelajaran. Oleh karena itu, seyogianya para
guru tersebut memiliki pemahaman yang tepat tentang ketunanetraan
termasuk layanan pendidikannya.
Modul ini akan membantu Anda dalam memperoleh pemahaman
tentang hakikat ketunanetraan, bagaimana dampak ketunanetraan terhadap
kehidupan anak, dan bagaimana layanan pendidikan yang sesuai bagi anak
tunanetra, sehingga Anda dapat memberikan layanan yang sesuai dengan
kebutuhan anak tunanetra yang mungkin ada di kelas Anda. Maka dari itu,
Anda harus mempelajari modul ini dengan sebaik-baiknya.
Secara lebih rinci, setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan
dapat memiliki kemampuan sebagai berikut.
1. Menjelaskan pengertian, klasifikasi, penyebab, serta cara pencegahan
terjadinya ketunanetraan.
2. Menjelaskan dampak ketunanetraan terhadap perkembangan seorang
anak.
3. Menjelaskan layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan anak
tunanetra.
4.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Untuk mencapai tujuan tersebut di atas, materi pokok modul ini


diorganisasikan ke dalam tiga kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 : definisi, klasifikasi, penyebab, serta cara pencegahan
terjadinya ketunanetraan.
Kegiatan Belajar 2 : dampak ketunanetraan terhadap kehidupan seorang
anak.
Kegiatan Belajar 3 : layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan anak
tunanetra.

Agar Anda berhasil menguasai tujuan di atas, ikutilah petunjuk belajar


berikut ini! Bacalah uraian di dalam modul ini dengan seksama dan
tangkaplah pokok-pokok materi dari uraian tersebut! Kerjakan tugas-tugas
yang tercantum dalam setiap kegiatan belajar agar Anda lebih memahami
pokok-pokok materi tadi! Di dalam mengerjakan tugas, Anda boleh
berdiskusi dengan teman sejawat.
Jika petunjuk di atas diikuti dengan benar, Anda pasti berhasil.

Selamat belajar!
 PDGK4407/MODUL 4 4.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi, Klasifikasi, Penyebab, dan Cara


Pencegahan Terjadinya Ketunanetraan

D i dalam Kegiatan Belajar 1, Anda akan mempelajari tiga subpokok


bahasan, yaitu (1) definisi dan klasifikasi tunanetra, (2) penyebab
ketunanetraan, dan (3) cara pencegahan terjadinya ketunanetraan.

A. DEFINISI DAN KLASIFIKASI TUNANETRA

Persatuan Tunanetra Indonesia/Pertuni (2004) mendefinisikan


ketunanetraan sebagai berikut. Orang tunanetra adalah mereka yang tidak
memiliki penglihatan sama sekali (buta total) hingga mereka yang masih
memiliki sisa penglihatan, tetapi tidak mampu menggunakan penglihatannya
untuk membaca tulisan biasa berukuran 12 poin dalam keadaan cahaya
normal meskipun dibantu dengan kaca mata (kurang awas). Ini berarti bahwa
seorang tunanetra mungkin tidak mempunyai penglihatan sama sekali
meskipun hanya untuk membedakan antara terang dan gelap. Orang dengan
kondisi penglihatan seperti ini kita katakan sebagai ”buta total”. Di pihak
lain, ada orang tunanetra yang masih mempunyai sedikit sisa penglihatan
sehingga mereka masih dapat menggunakan sisa penglihatannya itu untuk
melakukan berbagai kegiatan sehari-hari termasuk untuk membaca tulisan
berukuran besar (lebih besar dari 12 poin) setelah dibantu dengan kaca mata.
Perlu dijelaskan di sini bahwa yang dimaksud dengan 12 poin adalah ukuran
huruf standar pada komputer di mana pada bidang selebar satu inci memuat
12 buah huruf. Akan tetapi, ini tidak boleh diartikan bahwa huruf dengan
ukuran 18 poin, misalnya, pada bidang selebar 1 inci memuat 18 huruf. Tidak
demikian. Orang tunanetra yang masih memiliki sisa penglihatan yang
fungsional seperti ini kita sebut sebagai orang ”kurang awas” atau lebih
dikenal dengan sebutan ”Low vision”.
Terdapat sejenis konsensus internasional untuk menggunakan dua jenis
definisi sehubungan dengan kehilangan penglihatan, yakni berikut ini.
1. Definisi legal (definisi berdasarkan peraturan perundang-undangan).
2. Definisi edukasional (definisi untuk tujuan pendidikan) atau definisi
fungsional, yaitu yang difokuskan pada seberapa banyak sisa penglihatan
seseorang dapat bermanfaat untuk keberfungsiannya sehari-hari.
4.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

1. Definisi Legal
Definisi legal terutama dipergunakan oleh profesi medis untuk
menentukan apakah seseorang berhak memperoleh akses terhadap
keuntungan-keuntungan tertentu sebagaimana diatur oleh peraturan
perundang-undangan yang berlaku, seperti jenis asuransi tertentu, bebas bea
transportasi, atau untuk menentukan perangkat alat bantu yang sesuai dengan
kebutuhannya, dan sebagainya. Dalam definisi legal ini, ada dua aspek yang
diukur:
a. ketajaman penglihatan (visual acuity) dan
b. medan pandang (visual field).

Cara yang paling umum untuk mengukur ketajaman penglihatan adalah


dengan menggunakan Snellen Chart yang terdiri dari huruf-huruf atau angka-
angka atau gambar-gambar yang disusun berbaris berdasarkan ukuran
besarnya (lihat Gambar 4.1).
Setiap baris huruf pada tabel Snellen ini dapat dikenali dari jarak tertentu
oleh orang yang berpenglihatan normal, misalnya dari jarak 60, 36, 24, 18,
12, 9 atau 6 meter. Anak berdiri 6 meter dari tabel itu, dan jika dia dapat
membaca tabel itu sejauh baris yang berisi huruf-huruf untuk jarak 6 meter,
berarti ketajaman penglihatannya adalah 6/6 atau "normal". Jika dia dapat
membaca hanya sejauh baris yang berisi huruf-huruf untuk jarak 24 meter
maka ketajaman penglihatannya adalah 6/24. Angka yang di atas (pembilang)
selalu menunjukkan jarak dari tabel, dan angka bawah (penyebut)
menunjukkan jarak mata normal dapat membaca huruf-huruf itu. Dengan
kata lain, bila ketajaman penglihatan seorang anak adalah 6/24, ini berarti
bahwa huruf-huruf yang dapat dibaca oleh mata normal dari jarak 24 meter
hanya dapat dibaca dari jarak 6 meter oleh anak itu. Bilangan ini tidak
menunjukkan pecahan dari penglihatan normal. Bukan sesuatu yang luar
biasa jika kedua belah mata mempunyai ketajaman penglihatan yang sangat
berbeda, misalnya 6/6 dan 6/24.
Jika anak tidak dapat membaca baris untuk 60 meter (huruf paling atas
pada tabel) dari jarak 6 meter, ini berarti penglihatannya kurang dari 6/60,
dan tes dilakukan lagi dari jarak yang lebih dekat. Jika anak itu dapat
membaca huruf yang di atas ini dari jarak 3 meter, maka ketajaman
penglihatannya dicatat sebagai 3/60, tetapi jika dia hanya dapat membacanya
dari jarak 1 meter maka ketajaman penglihatannya adalah 1/60. Bila
penglihatannya kurang dari 1/60, kadang-kadang penglihatan anak itu
ditentukan berdasarkan kemampuannya untuk menghitung jari dari jarak
 PDGK4407/MODUL 4 4.5

yang berbeda-beda antara 15 cm dan 1 meter. Jika anak itu juga tidak mampu
melakukannya, maka penglihatannya dapat dicatat sebagai PL, LP atau LPO,
yang merupakan variasi dari "perception of light only" (hanya persepsi
cahaya).
Berdasarkan hasil tes ketajaman penglihatan dengan Snellen Chart,
Organisasi Kesehatan Dunia/WHO (Mason & McCall, 1999)
mengklasifikasikan penglihatan orang sebagai ”normal”, ”low vision”, atau
”blind” seperti pada tabel berikut ini.

Sumber: Mason & McCall, 1999

Gambar 4.1.
Snellen Chart
4.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Tabel 4.1.
Klasifikasi Ketajaman Penglihatan menurut WHO

Ketajaman Penglihatan Klasifikasi WHO


6/6 hingga 6/18 Normal vision (penglihatan normal)
< 6/18 hingga >3/60 (kurang dari 6/18 tetapi Low vision (kurang awas)
lebih baik atau sama dengan 3/60)
< 3/60 Blind (buta)

Berdasarkan klasifikasi di atas, seseorang dikatakan tunanetra apabila


ketajaman penglihatannya kurang dari 6/18. Ini berarti bahwa tingkat sisa
penglihatan orang tunanetra itu berkisar dari 0 (buta total) hingga < 6/18.
Orang yang dikategorikan sebagai buta (blind) itu tidak hanya mereka yang
buta total melainkan juga mereka yang masih mempunyai sedikit sisa
penglihatan (<3/60).
Akan tetapi, tidak semua negara menggunakan definisi tunanetra
menurut WHO itu. Satu definisi lain yang banyak dipakai sebagai acuan
adalah definisi menurut hukum Amerika Serikat. Seseorang dikatakan
”legally blind” menurut undang-undang Amerika Serikat, apabila penglihatan
pada mata terbaiknya, setelah menggunakan lensa korektif, adalah 20/200
atau kurang, dengan medan pandang 20 derajat atau kurang (Jernigan, 1994).
20/200 artinya testee hanya mampu membaca huruf-huruf tertentu pada
Snellen Chart dari jarak 20 feet, sedangkan orang dengan penglihatan normal
mampu membacanya dari jarak 200 feet. Sementara WHO menggunakan
meter sebagai satuan ukuran jarak dari testee ke Snellen Chart, Amerika
Serikat menggunakan feet sebagai satuan ukuran. 200 feet kira-kira sama
dengan 60 meter.
Medan pandang (visual field) adalah luasnya wilayah yang dapat dilihat
orang tanpa menggerakkan matanya. (Dalam beberapa literatur, visual field
diterjemahkan sebagai ”lantang pandang”). Mata dengan penglihatan normal
mempunyai medan pandang 180 derajat. Ini berarti jika Anda merentangkan
kedua belah lengan Anda ke kiri dan kanan sementara Anda melihat ke
depan, Anda akan dapat melihat tangan kiri dan tangan kanan Anda tanpa
harus menoleh. Orang yang medan pandangnya sangat sempit ibarat melihat
melalui sebuah cerobong; dia harus menolehkan wajahnya ke kiri dan kanan
untuk dapat melihat lebih banyak.
 PDGK4407/MODUL 4 4.7

2. Definisi Edukasional/Fungsional
Dua orang yang mempunyai tingkat ketajaman penglihatan yang sama
dan bidang pandang yang sama belum tentu menunjukkan keberfungsian
yang sama. Pengalaman telah menunjukkan bahwa pengetahuan tentang
ketajaman penglihatan saja tidak cukup untuk memprediksikan bagaimana
orang akan berfungsi, baik secara penglihatannya maupun pada umumnya.
Pengetahuan tersebut juga tidak cukup mengungkapkan tentang bagaimana
orang akan menggunakan penglihatannya yang mungkin masih tersisa. Bila
seseorang masih memiliki sisa penglihatan, betapapun kecilnya, akan penting
bagi orang tersebut untuk belajar mempergunakannya. Hal tersebut biasanya
akan mempermudah baginya untuk mengembangkan kemandirian dan pada
gilirannya akan membantu meningkatkan kualitas kehidupannya.
Definisi legal biasanya juga tidak memadai untuk menunjukkan apakah
seseorang akan mampu membaca tulisan cetak atau apakah dia perlu belajar
Braille, mempergunakan rekaman audio (buku, surat kabar, artikel dll.) atau
kombinasi media-media tersebut. Merupakan hal yang penting, definisi
seyogianya memberikan indikasi yang fungsional. Dengan kata lain, definisi
seyogianya membantu kita memahami bagaimana kita dapat memenuhi
kebutuhan orang yang bersangkutan.
Definisi edukasional mengenai ketunanetraan lebih dapat memenuhi
persyaratan tersebut daripada definisi legal, dan oleh karenanya dapat
menunjukkan:
a. metode membaca dan metode pembelajaran membaca yang mana yang
sebaiknya dipergunakan;
b. alat bantu serta bahan ajar yang sebaiknya dipergunakan;
c. kebutuhan yang berkaitan dengan orientasi dan mobilitas.

Secara edukasional, seseorang dikatakan tunanetra apabila untuk


kegiatan pembelajarannya dia memerlukan alat bantu khusus, metode khusus
atau teknik-teknik tertentu sehingga dia dapat belajar tanpa penglihatan atau
dengan penglihatan yang terbatas.
Berdasarkan cara pembelajarannya, ketunanetraan dapat dibagi ke dalam
dua kelompok, yaitu buta (blind) atau tunanetra berat dan kurang awas (low
vision) atau tunanetra ringan.
Seseorang dikatakan tunanetra berat (blind) apabila dia sama sekali tidak
memiliki penglihatan atau hanya memiliki persepsi cahaya (Barraga & Erin,
1991) sehingga untuk keperluan belajarnya dia menggunakan indra-indra
4.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

nonpenglihatan. Misalnya, untuk membaca dia menggunakan tulisan Braille


yang dibaca melalui ujung-ujung jari, atau rekaman audio yang ”dibaca”
melalui pendengaran.
Seseorang dikatakan tunanetra ringan (low vision) apabila setelah
dikoreksi penglihatannya masih sedemikian buruk tetapi fungsi
penglihatannya dapat ditingkatkan melalui penggunaan alat-alat bantu optik
dan modifikasi lingkungan (Corn & Ryser, 1989). Siswa kurang awas belajar
melalui penglihatan dan indra-indra lainnya. Dia mungkin akan membaca
tulisan yang diperbesar (large print) dengan atau tanpa kaca pembesar, tetapi
dia juga akan terbantu apabila belajar Braille atau menggunakan rekaman
audio. Keberfungsian penglihatannya akan tergantung pada faktor-faktor
seperti pencahayaan, alat bantu optik yang dipergunakannya, tugas yang
dihadapinya, dan karakteristik pribadinya.
Definisi edukasional, meskipun tidak sempurna, namun dapat
memberikan pandangan yang lebih holistik (menyeluruh) mengenai
kebutuhan anak serta orang dewasa penyandang ketunanetraan, baik
tunanetra sejak lahir maupun yang ketunanetraannya didapat setelah
kelahiran.
Patut dicatat bahwa Willis, Tahun 1976, (Hallahan dan Kaufman, 1991)
menemukan bahwa hanya 18% dari mereka yang didefinisikan sebagai buta
secara legal adalah buta total dan harus mempergunakan Braille sebagai
media bacanya. Ini merupakan informasi yang penting terutama bagi negara-
negara di mana semua –atau kebanyakan– anak tunanetra hanya diajari
membaca Braille.
Patut juga dicatat bahwa ketajaman penglihatan dan medan pandang sulit
diukur bila orang mempunyai sejumlah kondisi kecacatan. Dalam hal
demikian, observasi edukasional-fungsional mungkin merupakan satu-
satunya cara untuk memahami apakah anak masih dapat melihat atau tidak,
dan, jika dapat melihat, apakah yang dapat dilihatnya itu.

B. PENYEBAB TERJADINYA KETUNANETRAAN

Sebelum menjelaskan penyebab terjadinya ketunanetraan, Anda perlu


memahami terlebih dahulu tentang organ dan proses penglihatan berikut ini.
 PDGK4407/MODUL 4 4.9

Sumber : Hallahan & Kauffman (1991:305)

Gambar 4.2.
Penampang Organ Penglihatan

Proses melihat, terjadi pada saat kelopak mata terbuka, kemudian


cahaya masuk melalui kornea, pupil, lensa, dan cairan yang ada dalam bola
mata (vitreous humor), kemudian gambaran obyek memantul pada retina
dalam keadaan terbalik. Gambaran obyek yang merangsang retina itu
kemudian diteruskan ke pusat penglihatan di otak (lobus oksipitalis) melalui
syaraf penglihatan (optic nerve) sehingga gambaran obyek tadi ditafsirkan
dan memperoleh makna. Gangguan pada salah satu di antara organ-organ ini
dapat mengakibatkan masalah penglihatan.
Data yang dikeluarkan oleh WHO (2004) menunjukkan bahwa secara
global, pada Tahun 2002 terdapat lebih dari 161 juta orang tunanetra, yang
terdiri dari 124 juta orang penyandang low vision dan 37 juta orang tunanetra
berat.
Berdasarkan hasil survei nasional Tahun 1993-1996 angka kebutaan di
Indonesia mencapai 1,5%. Angka ini menempatkan Indonesia untuk masalah
kebutaan di urutan pertama di Asia dan nomor dua di dunia setelah negara-
negara di Afrika Tengah sekitar Gurun Sahara. Sebagai perbandingan, di
Bangladesh angka kebutaan mencapai satu persen, di India 0,7%, di Thailand
0,3%, Jepang dan AS berkisar 0,1 sampai 0,3%. (Gsianturi, 2004).
Sebab-sebab ketunanetraan itu kompleks, bervariasi, dan selalu berubah-
ubah. Sebagaimana halnya dengan kecacatan lainnya, sebab-sebab
ketunanetraan dapat bersifat genetik dan/atau berkaitan dengan lingkungan.
4.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Ketunanetraan dapat terjadi sebelum kelahiran, pada saat kelahiran, tak lama
sesudah kelahiran dan pada masa kanak-kanak hingga masa dewasa.
Berbagai penyakit anak, infeksi virus, tumor otak, atau cedera seperti
yang terjadi akibat kecelakaan lalu-lintas merupakan kemungkinan-
kemungkinan penyebab ketunanetraan pada anak. Perawatan dengan obat-
obat keras yang terlalu lama, seperti yang menggunakan jenis-jenis steroids
tertentu, dapat juga mempunyai dampak temporer ataupun permanen
terhadap sistem penglihatan.
Di sejumlah negara tropis, penyakit-penyakit mata tertentu seperti
trakhoma (yang merupakan penyebab ketunanetraan yang paling umum di
dunia), disebarkan oleh serangga. Kondisi non-higienis ditambah dengan
perawatan kesehatan dasar yang buruk serta kekurangan gizi merupakan
penyebab bagi sebagian besar ketunanetraan yang parah di dunia. Di
beberapa negara berkembang, penyakit anak yang umum seperti campak
merupakan penyebab utama kebutaan pada anak-anak. Di negara-negara ini,
kasus kebutaan yang disebabkan oleh kondisi kelainan genetis bawaan,
retinopathy of prematurity atau kerusakan jalur penglihatan, relatif kecil
proporsinya (Mason & McCall, 1999).
Di Indonesia, penyebab utama kebutaan adalah katarak, glaukoma,
kelainan refraksi, penyakit kornea, retina dan kekurangan Vitamin A
(Gsianturi, 2004).
Berikut ini adalah beberapa kondisi umum yang dapat menyebabkan
ketunanetraan, yang diurut secara alfabetis.

1. Albinisme
Albinisme adalah kondisi yang herediter di mana terdapat kekurangan
pigmen pada sebagian atau seluruh tubuh. Rambut menjadi putih, warna
kulit sangat terang, dan iris mata berwarna putih atau putih kemerahan.
Orang yang mengidap albinisme biasanya penglihatannya buruk, retinanya
berkembang secara tidak sempurna, terlalu peka terhadap cahaya (silau), dan
mengalami nistagmus (gerakan otot yang abnormal yang mengakibatkan
matanya terus-menerus berkedip). Pemberian perawatan khusus pada lensa
dapat meningkatkan penglihatan dan dapat juga mengurangi perasaan tidak
nyaman dengan mengurangi jumlah cahaya yang masuk ke dalam mata.
Belum ada pengobatan untuk menyembuhkan albinisme.
 PDGK4407/MODUL 4 4.11

2. Amblyopia
Istilah umum amblyopia diterapkan pada penglihatan yang buruk yang
tidak diakibatkan oleh suatu penyakit yang dapat teramati, dan yang tidak
dapat dikoreksi dengan kaca mata. Kondisi ini dapat bersifat bawaan
(congenital, artinya sudah ada sejak lahir) atau mungkin berkembang
kemudian. Kadang-kadang penyebabnya tidak diketahui. Akan tetapi,
ketunanetraan sering dapat dicegah jika langkah-langkah yang tepat diambil.
Satu contoh yang umum adalah "mata malas" atau amblyopia ex anopsia
yang diidap oleh sekitar 1-2% anak-anak. Kondisi ini terjadi pada anak kecil
jika satu matanya menjadi demikian dominan sehingga yang satunya lagi
terkalahkan dan memburuk akibat tidak pernah dipergunakan. Keadaan
tersebut dapat terjadi jika kedua mata anak itu berfokus ke titik yang berbeda
karena adanya strabismus (lihat bagian mengenai hal ini) atau karena satu
mata sangat lebih dekat penglihatannya daripada yang lainnya. Satu mata
dapat menjadi tidak bisa dipergunakan karena anak itu bergantung pada citra
yang dihasilkan oleh mata yang satu lagi. Akan tetapi, bagi orang lain
matanya itu mungkin tampak normal sempurna. Jika masalah ini dapat
terdeteksi dan mendapat perawatan cukup dini (pada umumnya sebelum
umur 6 atau 7 tahun), sering mata yang lemah dan tidak dipergunakan itu
akan mendapatkan kembali kekuatannya. Jika terlambat, penglihatannya akan
hilang secara permanen. Perawatan biasanya berupa mengoreksi
ketidakseimbangan mendasar dari kedua belah matanya melalui pembedahan
atau pemberian lensa korektif dan/atau memberi tambalan sementara pada
mata yang kuat untuk memaksa mata yang lemah agar bekerja lagi.
Pemeriksaan mata pada saat kelahiran dan diulang lagi menjelang usia tiga
tahun direkomendasikan untuk meningkatkan kemungkinan deteksi dini dan
perawatan yang efektif.

3. Buta Warna
Kondisi ini lebih menonjol kejadiannya pada laki-laki (sekitar 8%
dibandingkan dengan sekitar 0,5% pada wanita), dan pada umumnya
merupakan karakteristik yang diwariskan berdasarkan garis kelamin melalui
chromosome jantan, meskipun dapat pula terjadi akibat keracunan atau
penyakit retina. Pada umumnya kebutaan warna ini mengenai kedua belah
mata, sering kali berupa hilangnya persepsi terhadap satu atau dua warna
dasar (buta warna merah-hijau merupakan jenis bawaan yang paling umum),
tetapi kadang-kadang buta warna itu total sehingga pengidapnya hanya
4.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

melihat dalam hitam dan putih. Tidak ada bentuk pengobatan untuk
menghilangkan buta warna, dan tidak pula dapat diatasi dengan suatu jenis
senam mata.

Campak Jerman (Rubella)


Banyak pembaca mungkin heran bahwa campak Jerman diasosiasikan
dengan ketunanetraan karena biasanya penyakit ini dianggap sebagai
penyakit ringan. Jika seorang ibu yang sedang mengandung mengidap
penyakit ini pada masa tiga bulan pertama kehamilannya, dia sendiri
mungkin tidak akan merasa sakit sama sekali, tetapi penyakit tersebut
mungkin akan berdampak kepada bayi di dalam kandungannya melalui
plasenta, dengan akibat yang serius. Banyak di antara bayi-bayi itu lahir
tunagrahita, dan mereka juga dapat mengalami kecacatan fisik. Penyakit
jantung, gangguan pendengaran, dan kesulitan pernafasan sering dialami oleh
bayi-bayi ini. Banyak anak rubela mengidap katarak atau penyakit mata
lainnya seperti Glaukoma, mata yang amat kecil, atau kelainan pada iris atau
retina. Anak-anak − terutama perempuan − sebaiknya dibedakan terhadap
penyakit ini atau divaksinasi kalau memungkinkan agar mereka mendapatkan
gejala-gejala ringan dan mengembangkan daya tahan terhadap rubela di
kemudian hari. Wanita yang sedang hamil muda harus menghindari kontak
dengan orang yang sedang terkena penyakit ini.

4. Cedera (Trauma) dan Radiasi


Pada masa di mana penyembuhan terhadap penyakit senantiasa terus
dikembangkan, cedera tetap merupakan penyebab utama kecacatan, dan
cedera pada mata tidak terkecuali. Pelindung mata yang memadai (tidak
hanya kaca mata) seharusnya senantiasa dipakai pada saat mengelas di
pabrik-pabrik dan laboratorium, dan dalam situasi-situasi lain di mana bahaya
radiasi panas atau cedera lainnya dapat terjadi. Anak-anak harus diajari untuk
tidak mengarahkan benda-benda tajam dan barang-barang berbahaya lainnya
ke wajahnya. Petani yang menggunakan amonia atau zat kimia lainnya harus
memperhatikan peringatan tentang keselamatannya karena terkena zat kimia
merupakan penyebab utama cedera mata di daerah pertanian. Setiap orang
harus mengetahui prinsip-prinsip dasar pertolongan darurat pertama pada
kecelakaan mata. Jika terkena zat kimia, mata harus segera dicuci bersih-
bersih dengan air selama sekurang-kurangnya 15 menit, dan kemudian
pemberian pengobatan darurat harus segera dilakukan. Bentuk cedera
 PDGK4407/MODUL 4 4.13

lainnya, pada umumnya lebih baik tidak melakukan apapun terhadap mata
kecuali oleh petugas medis, atau jika perlu lakukanlah pengobatan darurat
dan membalutnya dengan perban longgar. Hyphema, pendarahan di dalam
bola mata, adalah tanda cedera yang parah. Dalam kasus seperti ini, darah
akan terlihat melalui kornea. Pertolongan dokter harus segera didapatkan. Di
samping kerusakan langsung yang diakibatkan oleh cedera itu sendiri, bahaya
infeksi selalu ada dan mungkin bahkan lebih parah. Di samping itu, cedera
pada satu bola mata dapat mengakibatkan adanya gejala-gejala patologis
pada mata yang sebelahnya, suatu kondisi yang disebut sympathetic
ophthalmia, di masa lampau sering berarti bahwa kebutaan total terjadi
sebagai akibat cedera pada satu mata. Meskipun penyebab yang pasti dari
sympathetic ophthalmia ini belum sepenuhnya dapat dimengerti, namun
dewasa ini kondisi tersebut biasanya dapat dicegah dengan melakukan
perawatan medis terhadap mata yang cedera itu.

5. Defisiensi Vitamin A – Xerophthalmia


Defisiensi vitamin A merupakan salah satu penyebab utama
ketunanetraan pada anak-anak di Indonesia. Defisiensi vitamin A dapat
mempengaruhi fungsi organ-organ tubuh lainnya selain dari mata. Sebelum
berkembang menjadi apa yang disebut Xerophthalmia, ternyata bahwa
defisiensi vitamin A ringan pun dapat mengakibatkan meningkatnya
penyimpangan dalam perkembangan dan angka mortalitas di kalangan anak-
anak. Diyakini bahwa vitamin A mempengaruhi daya tahan tubuh, dan hal ini
saja dapat mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap perkembangan
gerak motorik.

6. Glaukoma
Dalam kondisi Glaukoma ini, cairan bening di dalam bagian depan mata
tidak mengalir ke luar sebagaimana mustinya, sehingga tekanan yang
berlebihan terjadi di dalam bola mata. Jika tekanan tersebut tidak
dikendalikan, struktur mata yang lunak itu akan semakin rusak, dan akibatnya
penglihatan menjadi kabur, bidang pandang menjadi sempit, dan akhirnya
buta total. Gejala-gejala glaukoma dapat berupa sering salah lihat, mual,
tidak dapat menyesuaikan mata pada ruangan gelap, melihat lingkaran
berwarna mengelilingi lampu, dan penglihatan ke samping berkurang.
Penyebab glaukoma masih belum sepenuhnya dipahami. Ada kasus yang
bersifat herediter, ada pula yang merupakan komplikasi dari gangguan mata
4.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

lain. Glaukoma bukan penyakit menular; biasanya terjadi setelah usia 35


tahun. Jenis glaukoma yang akut muncul sebagai serangan mendadak,
ditandai dengan rasa sakit yang luar biasa dan perasaan tak nyaman karena
naiknya tekanan mata secara cepat akibat tersumbatnya saluran pembuangan
cairan. Episode semacam ini dapat merusak mata dengan parah dalam waktu
singkat. Akan tetapi, yang lebih umum adalah jenis kronis. Pada jenis kronis
ini tidak ada rasa sakit dan kerusakan penglihatan terjadi sangat lambat
sehingga pengidapnya tidak akan menyadarinya untuk waktu yang sangat
lama. Tekanan dalam bola mata meningkat karena saluran pembuangan
tersumbat dan cairan tidak dapat mengalir ke luar dengan sempurna. Banyak
kasus Glaukoma dapat disembuhkan dengan pengobatan yang melemaskan
saluran pembuangan dan menghilangkan sumbatannya sehingga cairan mata
dapat keluar. Kadang-kadang pembedahan diperlukan. Dalam banyak kasus,
meskipun tidak semuanya, perawatan medis modern dapat menyembuhkan
penyakit ini sepenuhnya.

7. Katarak
Katarak adalah kekeruhan atau keburaman pada lensa mata sehingga
menghambat masuknya cahaya ke dalam mata. Meskipun bentuk-bentuk
katarak tertentu bersifat bawaan sejak lahir, namun kemungkinan
berkembangnya meningkat seiring dengan bertambahnya usia. Perubahan
kimiawi di dalam lensa dan diabetes juga telah diasosiasikan dengan
perkembangan katarak, dan limbah kimia serta keturunan dapat merupakan
penyebabnya. Akan tetapi, semua penyebab lainnya masih belum diketahui.
Sebagaimana kondisi mata pada umumnya, katarak tidak menular. Katarak
tidak menimbulkan rasa sakit. Sejauh yang dirasakan oleh pasien, gejalanya
hanyalah berupa gangguan penglihatan berkisar dari gangguan kecil sampai
kehilangan penglihatan sama sekali. Kehadiran katarak dapat ditandai dengan
penglihatan yang suram, kabur, penglihatan ganda, atau sering perlu
mengganti kaca mata. Kesulitan khas seseorang yang mengidap katarak
adalah tidak dapat menyesuaikan diri secara cepat dengan keadaan cahaya
untuk kegiatan-kegiatan seperti membaca sedangkan pada waktu yang sama
dia harus menghindari cahaya yang menyilaukan. Oleh karenanya,
mengemudi pada malam hari menjadi sangat sulit baginya. Tidak semua
katarak membutuhkan pembedahan; ada yang cukup kecil sehingga tidak
mengganggu penglihatan secara serius. Bagi katarak yang cukup besar
sehingga mengakibatkan masalah penglihatan, obat tidak akan membantu;
 PDGK4407/MODUL 4 4.15

dan satu-satunya perawatan yang efektif adalah pembedahan membuang


lensa yang terkena katarak, pencangkokan lensa intraocular (di dalam bola
mata), dan selanjutnya harus memakai kaca mata konvensional atau lensa
kontak yang kuat. Kemungkinan untuk memulihkan penglihatan yang
bermanfaat pada umumnya baik, dengan persentase keberhasilan sekitar 95
persen, meskipun dalam beberapa kasus terjadi kegagalan operasi akibat
komplikasi.

8. Kelainan Mata Bawaan


Istilah bawaan (congenital) artinya "sudah ada sejak lahir"; maka, istilah
ini mencakup beberapa atau semua kasus dari berbagai jenis kondisi yang
tercantum pada bagian ini. Beberapa kondisi mata bawaan seperti
retinoblastoma merupakan kondisi yang benar-benar herediter (diturunkan
melalui gene dan chromosome), sedangkan kondisi-kondisi lainnya
merupakan akibat dari suatu penyakit atau defisiensi pada saat kehamilan--
misalnya, campak Jerman (rubella). Sering kali penyebab yang pasti dari
suatu kelainan bawaan tidak diketahui. Berikut ini adalah beberapa contoh
kondisi yang pada saat kelahiran dipandang sebagai defisiensi perkembangan
yang tidak diketahui penyebabnya.
a. Aniridia-tidak adanya atau hampir tidak adanya iris.
b. Microphthalmos-mata yang sangat kecil, biasanya dengan penglihatan
yang buruk.
c. Megalophthalmos-mata yang luar biasa besarnya sejak lahir.
d. Anophthalmos-tidak adanya bola mata (rongga mata dan kelopak
matanya biasanya ada).
e. Coloboma-retakan atau celah pada iris dan/atau retina, sebagai akibat
dari pertumbuhan yang tidak sempurna.

9. Myopia (Penglihatan Dekat)


Myopia terjadi apabila bola mata lebih panjang daripada yang normal
atau apabila terdapat perubahan di dalam bola mata sehingga mengakibatkan
sinar membelok secara abnormal. Bila pengidap kondisi ini melihat benda
yang jauh, sinar paralel yang masuk ke dalam mata melewati lensa cenderung
terfokus di depan retina bukan pada retina itu sendiri, dan akibatnya
terbentuklah citra yang tidak jelas. Sinar yang datang dari benda-benda dekat
lebih mudah difokuskan pada retinanya, oleh karenanya orang ini
digambarkan sebagai "berpenglihatan dekat". Kebanyakan orang yang
4.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

berpenglihatan dekat hanya perlu memakai lensa korektif sesuai dengan resep
untuk dapat melihat lagi secara normal. Orang ini dikatakan mengidap
myopia ringan, yang hampir tidak pernah menyebabkan ketunanetraan.
Kondisi yang tidak begitu umum, pada umumnya bersifat herediter, adalah
myopia degeneratif (atau progresif). Orang yang mengalami kondisi ini tidak
akan dapat melihat dengan baik meskipun memakai kaca mata. Komplikasi
seperti copotnya retina, katarak, atau glaukoma sekunder kadang-kadang
muncul menyertai myopia degeneratif.

10. Nistagmus
Gerakan-gerakan otot mata yang menghentak-hentak secara tak sadar
dan terus-menerus disebut nistagmus. Gerakan-gerakan ini dapat ke semua
arah atau hanya ke arah tertentu saja, tetapi biasanya lebih jelas ke arah
tertentu pada individu tertentu. Kadang-kadang rasa pusing menyertai
nistagmus. Ketajaman penglihatan (visual acuity) orang yang mengidap
nistagmus berkurang karena tidak dapat menatap suatu objek secara ajek.
Penyebab yang pasti dari nistagmus masih belum dipahami sepenuhnya,
tetapi tampaknya ada kaitannya dengan keadaan penglihatan yang buruk
dalam "lingkaran setan" artinya, nistagmus mengakibatkan kesulitan melihat,
dan sebaliknya penglihatan yang buruk pun meningkatkan kemungkinan
terjadinya nistagmus. Biasanya gangguan ini tidak dapat disembuhkan.
Pengidap nistagmus akan merasa lebih nyaman dan dapat melihat lebih baik
jika dia sedikit memiringkan atau menggerakkan kepalanya untuk
mengimbangi gerakan-gerakan tak sadar tersebut, dan sering hal ini
dilakukannya secara tak sadar pula.

11. Ophthalmia Neonatorum


Nama penyakit ini berarti "peradangan pada mata bayi baru lahir".
Penyakit ini pernah sangat ditakuti dan merupakan penyebab umum
ketunanetraan, tetapi kini dapat dicegah dengan ilmu kesehatan dan
kedokteran modern. Ophthalmia neonatorum muncul segera setelah bayi
lahir, tetapi penyakit ini tidak herediter. Penyakit tersebut disebabkan oleh
masuknya bakteri dari rongga rahim sang ibu ke dalam mata bayi.
Peradangan ini berjangkit pada kelopak mata dan kornea dan dapat menyebar
lebih jauh jika tidak segera diatasi. Sering kali bakteri itu dari jenis
gonorrhea, tetapi jenis bakteri lain (seperti staphylococcus) dapat juga
merupakan penyebabnya.
 PDGK4407/MODUL 4 4.17

12. Penyakit Kornea dan Pencangkokan Kornea


Kornea, lapisan transparan pada bagian depan bola mata, berfungsi
sebagai selaput "jendela" pembias dan pelindung tempat lewatnya sinar
cahaya yang akan masuk ke retina. Kornea tidak mengandung pembuluh
darah tetapi mengandung banyak syaraf rasa sakit sehingga cedera pada mata
akan menimbulkan rasa sakit yang sangat. Di samping itu, salah lihat dapat
terjadi sebagai akibat cedera pada kornea atau gangguan di dalam kornea.
Problem pada bagian ini, yang dapat mengakibatkan kaburnya penglihatan
atau kebutaan yang permanen, sangat serius dan perlu mendapat perhatian
yang segera dari seorang spesialis mata. Pencangkokan Kornea
(Keratoplasty), bila kornea menjadi bebercak-bercak, berkabut atau kelam,
atau bila dikhawatirkan akan bolong-bolong akibat peradangan, dokter bedah
mata mungkin akan membuang kornea itu dan menggantinya dengan yang
sehat yang diambil dari mata seorang donor. Di banyak negara mudah bagi
seseorang untuk mendermakan matanya untuk tujuan tersebut pada saat dia
meninggal. Hanya korneanya yang akan dipergunakan untuk kasus ini.
Hingga saat ini belum ada harapan untuk berhasil mencangkokkan seluruh
bola mata. Dokter bedah mata biasanya lebih suka langsung mencangkokkan
kornea derma itu meskipun sebenarnya kornea itu masih dapat dipergunakan
60 sampai 70 jam sesudah kematian bila ditangani dengan tepat. Kornea yang
berkelainan itu dipotong dengan pisau dan diangkat. Opname setelah
pembedahan relatif singkat dan tidak rumit. Penglihatan terbaik akan pulih
setelah benang operasinya dibuka sekitar setahun sesudah pembedahan.
Kemungkinan penolakan terhadap kornea baru berkisar antara satu sampai
lima persen.

13. Retinitis Pigmentosa (RP)


Kondisi ini ditandai dengan degenerasi retina dan choroid, biasanya
disertai dengan perkembangan pigmen yang berlebihan. Kelainan herediter,
dengan pola pewarisan dan perkembangan yang bervariasi. Pola
perkembangan RP yang paling umum adalah sebagai berikut. Pada sekitar
usia 10 atau 12 tahun pengidap mulai mengalami kesulitan melihat pada
malam hari atau pada tempat yang kurang cahaya. Bidang pandangnya juga
mulai menyempit, meskipun pada awalnya dia mungkin tidak menyadarinya.
Kehilangan penglihatannya itu terjadi secara progresif (berangsur-angsur),
hingga dia biasanya menjadi kurang lihat pada awal masa dewasa, dan
kemudian secara lambat sisa penglihatannya semakin berkurang. Banyak
4.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

orang dewasa yang mengidap RP memiliki bidang pandang yang sangat


sempit, mereka dapat melihat dengan cukup baik dalam cahaya terang, tetapi
karena bidang pandangnya terlalu sempit maka penglihatannya sangat sedikit
fungsinya. Sering kali akhirnya mereka menjadi buta total. Kadang-kadang
mereka mengalami masalah tambahan, misalnya katarak. Hingga saat ini
belum ditemukan cara pengobatannya.

14. Retinopati Diabetika


Diabetes jangka panjang sering mengakibatkan perubahan di dalam
pembuluh-pembuluh darah halus pada retina (selaput pada bagian belakang
mata). Terdapat dua bentuk retinopati diabetika. Bentuk yang lebih ringan,
yang disebut bentuk nonproliferatif, adalah bentuk yang lebih umum.
Bentuk ini terjadi karena berkembangnya microaneurism (sedikit
pembesaran) pembuluh darah kapiler pada retina, yang biasanya tidak
mengakibatkan kehilangan penglihatan yang serius. Penderita diabetes dalam
jumlah yang relatif kecil mengidap bentuk retinopati yang lebih parah, yang
disebut bentuk proliferatif, yang dapat mengakibatkan ketunanetraan. Pada
tahap awal, akan terbentuk pembuluh darah retina yang abnormal; pembuluh
darah tersebut dapat tersumbat dan pecah, atau retina dapat lepas dari bagian
belakang mata. Di samping terjadinya gangguan langsung terhadap
penglihatan yang diakibatkan oleh kejadian-kejadian tersebut, darah dari
pembuluh yang pecah itu akan masuk ke dalam vitreous (bagian mata yang
menyerupai jeli) dan membuatnya keruh yang seharusnya bening. Perlakuan
medis yang diberikan sedini mungkin, begitu gangguan itu terjadi sering
dapat memperlambat terjadinya retinopati diabetika. Perawatan dengan sinar
laser kadang-kadang dapat menambal atau "mengelas" pembuluh darah yang
pecah itu atau menempelkan bagian retina yang copot itu kembali ke
tempatnya.

15. Retinopathy of Prematurity


Retinopathy of prematurity (ROP), yang kadang-kadang berkembang
menjadi suatu kondisi yang dikenal dengan istilah retrolental fibroplasia
(RLF), pernah diduga merupakan akibat dari pembedahan bayi yang baru
lahir (sering kali prematur) terhadap terlalu banyak oxygen di dalam
inkubator, tetapi kini para ahli tidak sepakat mengenai kepastian
penyebabnya. Akan tetapi, telah dipahami bahwa kondisi tersebut terjadi
karena adanya pembesaran yang abnormal dari pembuluh-pembuluh darah di
 PDGK4407/MODUL 4 4.19

dalam mata dan akibatnya terjadi luka pada jaringan di dalam bola mata,
pendarahan, dan copotnya retina. Kondisi ini dapat mengakibatkan kebutaan
total. Glaukoma, uveitis, katarak, dan kerusakan mata yang degeneratif dapat
terjadi beberapa bulan sampai beberapa tahun setelah datangnya tahap RLF.
Strabismus dan miopia biasanya terjadi bila pembuluh darah disembuhkan
secara tidak sempurna. Dalam sebagian besar kasus ROP (sekitar 80%)
pembuluh darah yang abnormal itu dapat sembuh sempurna pada usia satu
tahun. Dalam kasus-kasus lain, noda luka akibat tidak sempurnanya
penyembuhan ROP itu menyebabkan terjadinya RLF ringan maupun berat.
Dalam kasus yang paling berat (sekitar 5%), lapisan-lapisan retina terlepas-
lepas sebagai akibat dari pembentukan jaringan noda luka, dan akhirnya
retina copot dari posisinya yang normal pada bagian belakang mata.

16. Sobeknya dan Lepasnya Retina


Kadang-kadang sebagai bagian dari proses penuaan, kadang-kadang
karena kecenderungan ke arah ini sudah diwarisi dari orang tuanya, dan
kadang-kadang karena sebab-sebab lain, ada orang yang mengalami sobekan
pada retinanya yang akhirnya sering mengakibatkan terpisah-pisahnya
berbagai lapisan retina itu. Sebagaimana halnya kelainan-kelainan mata
lainnya, deteksi dan perawatan dini terhadap kondisi ini dapat membantu
mencegah terjadinya ketunanetraan. Kadang-kadang tidak terdapat gejala-
gejala yang dramatis berkaitan dengan sobeknya retina; akan tetapi, gejala-
gejala seperti adanya "benda mengapung", kabut atau asap, atau kilatan-
kilatan cahaya di mata dapat merupakan pertanda adanya problem pada
retina. Kondisi tersebut perlu segera diperiksa oleh seorang dokter mata.

17. Strabismus
Kondisi ini, yang lebih dikenal dengan sebutan "mata juling", pada
umumnya disebabkan oleh ketidakseimbangan otot-otot mata. Namun,
kelainan ini dapat juga diakibatkan oleh trauma pada saat kelahiran, faktor-
faktor herediter, atau karena gangguan-gangguan lain. Kelainan ini harus
diatasi dengan kaca mata korektif, pengobatan, pembedahan, penambalan
terhadap satu mata, senam mata (orthoptic exercises), atau kombinasi dari
beberapa hal tersebut.
4.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

18. Trakhoma
Trakhoma adalah penyakit menular, disebabkan oleh sejenis virus, yang
menyerang kelopak mata dan kornea. Penyakit ini masih banyak berjangkit
di negara-negara berkembang. Trakhoma dapat dicegah melalui sanitasi dan
perawatan medis modern. Pola perkembangannya bervariasi dari individu ke
individu, tetapi gejala-gejala berikut ini selalu ada: Mata terasa sakit
bagaikan terbakar, sangat peka terhadap cahaya. Penglihatan terganggu (atau
pada kasus yang parah bahkan hilang) karena kornea makin lama makin
hilang kebeningannya. Air mata mengalir secara berlebihan, sering
bercampur dengan kotoran mata. Otot kelopak mata menjadi kaku, dan bulu
mata terkadang terlipat ke dalam sehingga lebih mengganggu kornea. Pada
tahap-tahap awal trakhoma biasanya dapat disembuhkan dengan pemberian
obat-obatan yang tepat dan peningkatan kebersihan serta kesehatan secara
umum. Kadang-kadang operasi diperlukan bagi kasus yang parah. Akan
tetapi, jika kasusnya sudah terlampau parah atau terjadi komplikasi,
perawatannya dapat gagal. Maka pencegahan jauh lebih baik daripada
pengobatan.

19. Tumor
Tidak semua tumor dan daging jadi adalah kanker. Sebuah tumor "jinak"
tidak banyak berbeda dengan jaringan di sekelilingnya. Dia berhenti tumbuh
setelah mencapai kebesaran tertentu dan tidak menyebar ke bagian-bagian
tubuh lainnya. Jenis tumor jinak tertentu di dalam atau sekitar mata tidak
menimbulkan masalah sama sekali. Akan tetapi, ada pula tumor jinak yang
mengganggu penglihatan atau menyebabkan rasa sakit. Tumor seperti ini
dapat dibuang melalui pembedahan dan dalam banyak kasus kondisi mata
dapat pulih dengan sempurna. Tumor kanker jauh lebih menakutkan daripada
tumor jinak. Penampilannya sangat berbeda dengan jaringan di sekitarnya,
tumbuh cepat tanpa berhenti, dan sering menyebar melalui sistem limpa dan
tumbuh di bagian-bagian tubuh lain. Terdapat banyak jenis kanker yang
dapat tumbuh di dalam atau sekitar mata. Yang paling umum adalah
melanoma, kanker ganas yang tampak sebagai sebuah titik warna.
(Perhatian: ada pula jenis tumor jinak yang juga disebut "melanoma".)
Retinoblastoma adalah kanker yang menyerang retina. Biasanya kanker ini
herediter, ditemukan pada anak-anak balita dan diyakini sudah mulai tumbuh
pada saat kelahiran bayi. Jika diketahui bahwa ada anggota keluarga Anda
yang pernah mengidap penyakit ini, sebaiknya setiap bayi dari keluarga Anda
 PDGK4407/MODUL 4 4.21

sering diperiksa oleh dokter spesialis mata. Dokter spesialis mata dapat
mendeteksi kanker ini sebelum dapat terlihat oleh orang awam dan sebelum
kanker itu menimbulkan gangguan terhadap anak. Jika penyakit ini tidak
ditangani, kanker tersebut akan menyebar ke otak dan bagian-bagian tubuh
lain, mengakibatkan kematian. Penanganan tumor akan menjanjikan
keberhasilan yang jauh lebih baik jika dilakukan dini. Perawatannya dapat
menggunakan radiasi, obat-obatan, dan/atau pembedahan, tetapi sering kali
perlu membuang seluruh bola mata dan jaringan lain yang terserang.

20. Uveitis
Peradangan pada uvea, yaitu lapisan tengah mata antara sclera dan
retina, disebut uveitis. Gejala-gejalanya mencakup terlalu peka terhadap
cahaya (silau), penglihatan kabur, rasa sakit, dan mata merah. Kondisi ini
dapat menjangkiti bagian-bagian mata lainnya seperti kornea, retina, sclera,
dan dapat cukup parah untuk mengakibatkan kehilangan penglihatan.
Penyakit ini dapat menyerang secara perlahan-lahan dengan sedikit rasa sakit,
tetapi penglihatan menjadi kabur, atau dapat juga muncul tiba-tiba,
menimbulkan rasa sakit dan mata merah.

C. PENCEGAHAN TERJADINYA KETUNANETRAAN

Lembaran Fakta WHO nomor 213, “Global Initiative for the Elimination
of Avoidable Blindness” [Prakarsa Global untuk Penghapusan Kebutaan yang
Dapat Dihindari], Februari 1999, menyatakan antara lain sebagai berikut:
Menurut kalkulasi WHO, sekitar 80% kebutaan sedunia dapat dihindari
karena diakibatkan oleh kondisi-kondisi yang sesungguhnya dapat dicegah
atau diobati jika pengetahuan dan cara penanggulangan yang telah ada
diterapkan pada waktunya (misalnya trachoma dan “kebutaan sungai”); atau
sesungguhnya dapat berhasil diobati sehingga penglihatannya dapat pulih
(misalnya cataract).
Untuk melakukan upaya terpadu di seluruh dunia, WHO dan sebuah
gugus tugas yang beranggotakan organisasi-organisasi internasional
nonpemerintah secara bersama-sama telah mempersiapkan dan meluncurkan
sebuah agenda bersama bagi aksi global "VISION 2020 - The Right to Sight"
(hak untuk melihat).
4.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

VISION 2020 akan memungkinkan masyarakat internasional untuk


memerangi kebutaan yang dapat dihindari melalui:
1. pencegahan dan pemberantasan penyakit;
2. pelatihan personel;
3. memperkuat infrastruktur perawatan mata yang ada;
4. penggunaan teknologi yang tepat dan terjangkau; dan
5. mobilisasi sumber-sumber.

Secara internasional, WHO mempunyai satu strategi yang terdiri dari


tiga langkah untuk memerangi kebutaan dan kurang awas. Ketiga langkah
tersebut adalah:
1. memperkuat program kesehatan dasar mata di dalam program pelayanan
kesehatan dasar untuk menghapuskan faktor-faktor penyebabnya yang
dapat dicegah;
2. mengembangkan pelayanan terapi dan pembedahan untuk menangani
secara efektif gangguan mata yang “dapat disembuhkan”;
3. mendirikan pusat pelayanan optik dan pelayanan bagi penyandang
tunanetra.

Pada Tahun 1992, Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO) menyajikan


sebuah laporan yang berjudul “Prevention of childhood blindness”
(Pencegahan kebutaan anak). Dalam pendahuluannya laporan tersebut
menekankan bahwa: “… Dengan meningkatnya pengetahuan dan
membaiknya terapi yang dihasilkan dari penelitian klinis dan dasar selama
satu dekade belakangan ini, kini telah memungkinkan untuk mencegah atau
mengobati secara efektif sejumlah kondisi yang berpotensi untuk
menyebabkan kebutaan pada kanak-kanak”. Selama tahun-tahun terakhir ini,
fokus perhatian telah bergeser dari pencegahan ketunanetraan pada orang
dewasa ke pencegahan ketunanetraan pada anak-anak dan pencegahan
kecacatan anak pada umumnya.
Strategi untuk mencegah ketunanetraan pada anak dikembangkan atas
tiga tingkatan sebagai berikut.
a. Pencegahan primer: pencegahan berjangkitnya penyakit.
b. Pencegahan sekunder: pencegahan timbulnya komplikasi yang
mengancam penglihatan serta kehilangan penglihatan bila penyakit telah
berjangkit.
 PDGK4407/MODUL 4 4.23

c. Pencegahan tersier: minimalisasi ketunanetraan yang diakibatkan oleh


penyakit atau cedera yang telah dialami.

Pemaparan sepuluh strategi utama mungkin dapat memperjelas


bagaimana “perang modern” melawan banyak faktor yang kompleks yang
menentukan terjadinya gangguan-gangguan yang mengakibatkan
ketunanetraan terus dilaksanakan. Kesepuluh strategi tersebut adalah sebagai
berikut.
a. Prophylaxis: penggunaan prosedur yang sistematis dan jika perlu,
penggunaan medikasi untuk pencegahan primer terhadap suatu gangguan
(seperti gonorrhea).
b. Imunisasi: vaksinasi terhadap penyakit-penyakit infeksi seperti campak,
rubela, dsb.
c. Perawatan kehamilan yang tepat: bagi wanita hamil. Strategi ini
memerlukan pelayanan kesehatan yang maju dan sumber-sumber
ekonomi.
d. Perawatan neonatal: pemberian perawatan yang tepat bagi bayi yang
baru lahir.
e. Perbaikan gizi: termasuk pemberian vitamin A secara teratur.
f. Pendidikan: pendidikan masyarakat melalui media massa, atau lebih
spesifik pendidikan kesehatan mengenai penyakit-penyakit endemik
lokal (penyakit menular) seperti campak.
g. Penyuluhan genetika: belum dilaksanakan dalam skala besar (kecuali
penyuluhan untuk mencegah perkawinan antarsaudara dekat).
h. Perundang-undangan: satu strategi primer untuk pencegahan terhadap
beberapa penyebab ketunanetraan anak, seperti ketentuan-ketentuan
yang mengatur produksi dan pengedaran barang-barang mainan yang
berbahaya.
i. Deteksi dan intervensi dini (untuk meningkatkan interaksi dan
perkembangan) serta perawatan bagi penyakit-penyakit yang berpotensi
mengakibatkan ketunanetraan seperti katarak bawaan, glaucoma
bawaan.
j. Meningkatkan higiene dan perawatan kesehatan: terutama selama saat
infeksi dan sakit.
4.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Buatlah rumusan tentang definisi tunanetra dengan menggunakan kata-
kata Anda sendiri!
2) Semua orang yang mengalami gangguan penglihatan disebut tunanetra.
Menurut Anda apakah pernyataan tersebut benar atau salah? Berikan
alasannya!
3) Jelaskan perbedaan penggunaan istilah ”gangguan penglihatan”,
”tunanetra”, ”buta” (blind), dan ”kurang lihat” (low vision/partially
sighted)!
4) Coba Anda perhatikan perilaku siswa Anda dalam membaca atau
melakukan tes sederhana untuk mengetahui apakah di kelas Anda ada
yang mengalami gangguan penglihatan?
5) Coba renungkan, apakah Anda sudah melakukan upaya pencegahan
terjadinya gangguan penglihatan pada siswa Anda? Apabila sudah,
bagaimana cara untuk meningkatkan upaya tersebut?
6) Apabila belum, apa yang akan Anda lakukan terhadap siswa Anda
sebagai upaya pencegahan terjadinya gangguan penglihatan?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat membuat definisi tunanetra dengan cara menyimpulkan


berbagai pendapat yang sudah dikemukakan.
2) Untuk dapat menjawab pertanyaan ini, Anda harus menghubungkannya
dengan definisi tunanetra dan gangguan penglihatan itu sendiri.
3) Untuk dapat membedakan istilah-istilah tersebut, Anda harus mengerti
dulu definisi tunanetra.
4) Salah satu tanda anak mengalami gangguan penglihatan adalah anak
membaca buku dengan jarak yang sangat dekat atau ketika membaca
tulisan di papan tulis anak membaca sambil jalan ke arah papan tulis.
Apabila ada Snellen Chart, Anda dapat melakukan tes penglihatan
sebagaimana yang dijelaskan pada materi kegiatan belajar satu.
5) Anda harus menghubungkan apa yang sudah Anda lakukan dengan
kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan guru di sekolah sebagaimana
yang dijelaskan dalam uraian materi.
 PDGK4407/MODUL 4 4.25

R A NG KU M AN

1. Definisi tunanetra dapat dirumuskan berdasarkan kegunaannya.


Dalam bagian ini, tunanetra didefinisikan untuk keperluan
pelaksanaan peraturan perundang-undangan (definisi legal), dan
definisi untuk tujuan pendidikan (definisi edukasional). Definisi
legal difokuskan pada dua aspek, yaitu ketajaman penglihatan
(visual acuity) dan medan pandang (visual field). Seseorang
dikatakan ”legally blind” menurut undang-undang Amerika Serikat
apabila penglihatan pada mata terbaiknya, setelah menggunakan
lensa korektif, adalah 20/200 atau kurang, dengan medan pandang
20 derajat atau kurang. Secara edukasional, seseorang dikatakan
tunanetra apabila untuk kegiatan pembelajarannya dia memerlukan
alat bantu khusus, metode khusus atau teknik-teknik tertentu
sehingga dia dapat belajar tanpa penglihatan atau dengan
penglihatan yang terbatas.
2. Berdasarkan cara pembelajarannya, ketunanetraan dapat dibagi ke
dalam dua kelompok, yaitu buta (blind) atau tunanetra berat dan
kurang awas (low vision) atau tunanetra ringan.
Seseorang dikatakan tunanetra berat (blind) apabila dia sama sekali
tidak memiliki penglihatan atau hanya memiliki persepsi cahaya
(Barraga & Erin, 1991) sehingga untuk keperluan belajarnya dia
menggunakan indra-indra nonpenglihatan. Seseorang dikatakan
tunanetra ringan (low vision) apabila setelah dikoreksi
penglihatannya masih sedemikian buruk tetapi fungsi
penglihatannya dapat ditingkatkan melalui penggunaan alat-alat
bantu optik dan modifikasi lingkungan (Corn & Ryser, 1989).
3. Beberapa kondisi umum yang dapat menyebabkan ketunanetraan,
adalah: albinisme, amblyopia, buta warna, campak jerman (rubella),
cedera (trauma) dan radiasi, defisiensi vitamin A – xerophthalmia,
glaukoma, katarak, kelainan mata bawaan, miopia (penglihatan
dekat), nistagmus, ophthalmia neonatorum, penyakit kornea dan
pencangkokan kornea, retinitis pigmentosa, retinopati diabetika,
retinopathy of prematurity, sobeknya dan lepasnya retina,
strabismus, serta trakhoma.
4. VISION 2020 memerangi kebutaan yang dapat dihindari melalui:
pencegahan dan pemberantasan penyakit, pelatihan personel,
memperkuat infrastruktur perawatan mata yang ada, penggunaan
teknologi yang tepat dan terjangkau, dan mobilisasi sumber-sumber.
WHO mempunyai tiga langkah strategi untuk memerangi kebutaan
4.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dan kurang awas, yaitu: Memperkuat program kesehatan dasar mata;


penanganan secara efektif terhadap gangguan mata yang “dapat
disembuhkan”; serta mendirikan pusat pelayanan optik dan
pelayanan bagi penyandang tunanetra. Di samping itu, ada strategi
untuk mencegah ketunanetraan pada anak, yaitu: 1) Pencegahan
berjangkitnya penyakit; 2) pencegahan timbulnya komplikasi yang
mengancam penglihatan bila penyakit telah berjangkit;
3) meminimalisasi ketunanetraan yang diakibatkan oleh penyakit
atau cedera yang telah dialami. Strategi lainnya dikenal dengan
”perang modern” melawan faktor penyebab ketunanetraan, yaitu
prophylaxis, imunisasi, perawatan kehamilan yang tepat, perawatan
neonatal, perbaikan gizi, pendidikan masyarakat, penyuluhan
genetika, ketentuan-ketentuan yang mengatur produksi dan
pengedaran barang-barang mainan yang berbahaya, deteksi dan
intervensi dini, serta meningkatkan higiene dan perawatan
kesehatan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Definisi legal tunanetra meliputi pengertian tentang ....


A. metode khusus yang dibutuhkan dalam proses pembelajaran
B. pengukuran ketajaman penglihatan dan medan pandang
C. media yang digunakan untuk membaca huruf awas
D. semuanya betul

2) Menurut WHO, tunanetra yang diklasifikasikan pada buta (blind),


memiliki ketajaman penglihatan ....
A. 6/6 hingga 6/18
B. < 6/18 hingga >3/60 (kurang dari 6/18 tetapi lebih baik atau sama
dengan 3/60)
C. < 3/60
D. Visus 0

3) Anak tunanetra yang tergolong tunanetra berat masih ada yang


memiliki kemampuan berikut ini, kecuali ....
A. melihat dengan samar-samar gerakan tangan
B. berjalan tanpa tongkat pada lingkungan yang sudah dikenal
 PDGK4407/MODUL 4 4.27

C. membaca buku awas (buku bertulisan biasa) dengan bantuan kaca


pembesar
D. membedakan terang dan gelap

4) Keberfungsian penglihatan siswa kurang awas tergantung pada,


kecuali ....
A. pencahayaan
B. alat bantu optik yang dipergunakannya
C. dapat tidaknya membaca tulisan braille
D. tugas yang dihadapinya.

5) Di Indonesia, penyebab utama kebutaan adalah, kecuali ....


A. albinisme
B. glaukoma
C. penyakit kornea
D. katarak

6) Faktor eksternal yang dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang


sifatnya permanen, kecuali ....
A. glaukoma
B. katarak
C. kelainan genetik
D. virus syphilis

7) Kerusakan retina yang diakibatkan diabetes, disebut ....


A. retinoblastoma
B. diabetes melitus
C. glaukoma
D. retinopati diabetika

8) Penyakit menular yang disebabkan oleh sejenis virus, yang menyerang


kelopak mata dan kornea disebut ....
A. glaukoma
B. trakhoma
C. retinopati diabetika
D. retinitis pigmentosa

9) Upaya secara medis yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya


tunanetra, kecuali ....
A. pemberian vitamin A dosis tinggi
B. pemberian imunisasi rubela
4.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. mencegah penggunaan terapi radioaktif bagi ibu hamil


D. penyuluhan terhadap ibu-ibu melalui program PKK

10) Upaya pencegahan terjadinya tunanetra yang dapat dilakukan oleh


guru terhadap siswanya, kecuali memberikan ....
A. pengarahan untuk selalu memelihara kesehatan diri dan
lingkungannya
B. pengarahan pada siswa untuk menyukai makanan yang banyak
mengandung vitamin A
C. pemahaman mengenai pentingnya pendidikan bagi kehidupannya.
D. pengarahan kepada siswa untuk tidak melakukan atau berhati-hati
dalam melakukan permainan-permainan yang dapat membahayakan
mata.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 4 4.29

Kegiatan Belajar 2

Dampak Ketunanetraan terhadap


Kehidupan Seorang Individu

T erdapat 2 mispersepsi yang saling bertentangan di kalangan masyarakat


awam tentang keadaan yang mungkin terbentuk bila orang kehilangan
indra penglihatannya. Pertama, banyak orang percaya bahwa bila orang
kehilangan penglihatannya maka hilang pulalah semua persepsinya. Kedua,
mispersepsi bahwa secara otomatis orang tunanetra akan mengembangkan
indra ke-6 untuk menggantikan fungsi indra penglihatan.
Mispersepsi pertama tersebut terbentuk berdasarkan bayangan yang
menakutkan tentang betapa sulitnya kehidupan tanpa indra penglihatan.
Orang mencoba menutup mata beberapa saat seraya berjalan beberapa
langkah, dan mendapati bahwa kebutaan merupakan pengalaman yang tak
ingin mereka bayangkan. Di pihak lain, orang juga mengamati bahwa
individu tunanetra ternyata dapat melakukan banyak hal tanpa menggunakan
indra penglihatan, sesuatu yang tidak dapat benar-benar mereka mengerti,
sehingga kemampuan itu mereka atribusikan sebagai kemampuan yang
didasarkan atas penggunaan indra "keenam" yang tumbuh secara alami.
Yang benar adalah bahwa orang awas dapat dengan mudah
menggunakan informasi yang diperolehnya secara visual dan mengabaikan,
tidak menghargai atau tidak menyadari semua sumber informasi lain yang
ada jika data visual awal diproses oleh otak. Orang menjadi sangat tergantung
pada penglihatan sebagai sumber utama atau bahkan satu-satunya sumber
informasi, dan kebanyakan orang tidak ingin membayangkan hidup tanpanya.
Akan tetapi, sesungguhnya sumber-sumber lain itu tersedia bagi semua
orang, dan hanya apabila sumber utama informasi itu berkurang maka
sumber-sumber lain itu menjadi lebih dihargainya dan keterampilan
berdasarkan informasi nonvisual itu terasah (Brenda Houlton-Aikin, 2001).
Jadi, sesungguhnya tidak ada indra keenam sebagaimana dipersepsikan
masyarakat awam (meskipun ada indra-indra lain di samping pancaindra
yang akan dibahas kemudian), dan bahkan juga tidak benar bahwa indra
pendengaran, perabaan, dan penciuman orang tunanetra otomatis lebih tajam
daripada orang awas. Yang pasti benar adalah bahwa orang tunanetra dapat
belajar menggunakan indra-indra lain dengan cara yang berbeda dari yang
4.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dipergunakan oleh orang awas pada umumnya sehingga mereka dapat


meningkatkan informasi yang diperolehnya untuk dapat berfungsi secara
memadai di dalam dunia awas.
Tujuan penulisan bagian ini adalah untuk memberikan pemahaman
tentang proses pengindraan dan bagaimana seorang tunanetra dapat dilatih
atau melatih dirinya untuk mengoptimalkan fungsi indra-indranya yang
masih berfungsi sehingga dapat meminimalkan dampak negatif
ketunanetraan terhadap kehidupannya sehari-hari.

A. PROSES PENGINDRAAN

Organ-organ pengindraan berfungsi memperoleh informasi dari


lingkungan dan mengirimkannya ke otak untuk diproses, disimpan, dan
ditindaklanjuti. Masing-masing organ pengindraan bertugas memperoleh
informasi yang berbeda-beda. Informasi visual seperti warna dan citra bentuk
diperoleh melalui mata. Informasi auditer berupa bunyi atau suara diperoleh
melalui telinga. Informasi taktual seperti halus/kasar diperoleh melalui
permukaan kulit yang menutupi seluruh tubuh. Kulit ujung-ujung jari
merupakan akses informasi taktual yang paling peka, dan oleh karenanya
indra ini disebut indra perabaan. Selain informasi taktual, kulit juga
memersepsi informasi suhu (panas/dingin). Oleh karena kekhasan informasi
suhu ada para ahli yang menggolongkan informasi suhu sebagai informasi
pengindraan tersendiri yang dipersepsi oleh indra "thermal" (thermal sense).
Dua organ indra lainnya yang termasuk pancaindra adalah hidung untuk
pengindraan informasi bau/aroma, dan lidah untuk pengindraan informasi
rasa (manis, asin, dll.).
Indra apakah yang bekerja untuk memberikan informasi ke otak bahwa
jalan yang Anda injak itu miring atau bergoyang? Ada yang berpendapat
bahwa informasi tersebut dipersepsi melalui "indra keseimbangan" yang
berpusat di telinga. Akan tetapi, karena terpersepsinya informasi tersebut
juga melibatkan bagian-bagian tubuh lain terutama otot-otot persendian, ahli
lain berpendapat bahwa informasi tersebut diperoleh melalui "propriosepsi",
yaitu pengindraan atau persepsi tentang berbagai posisi dan gerakan
bagian-bagian tubuh yang saling berkaitan, terlepas dari indra penglihatan.
Semua informasi yang dipersepsi melalui organ-organ pengindraan itu
melewati tiga prosesor dan dikodekan dalam bentuk linguistik, nonlinguistik,
 PDGK4407/MODUL 4 4.31

atau afektif. Hubungan antara ketiga prosesor tersebut dengan informasi yang
dipersepsi melalui indra-indra itu digambarkan dalam Gambar 4.3.

Linguistic

Outside Sensory Non Linguistic Memory


World Perception

Affective

Sumber: Robert J. Marzano, 1998

Gambar 4.3.
Alur Informasi

Untuk mengilustrasikan alur informasi sebagaimana digambarkan di


atas, bayangkanlah seorang individu menonton pergulatan matador dengan
banteng untuk pertama kalinya, satu pengalaman dari dunia luar. Jenis
informasi pertama yang diterimanya tentang pengalaman baru ini akan
berupa data pengindraan mentah. Data tersebut akan segera dikodekan dalam
ketiga bentuk di atas. Dia akan mengodekan data sensoris ini secara
linguistik, yaitu sebagai informasi tentang pergulatan matador. Dia juga akan
mengodekan data itu dalam bentuk nonlinguistik, yaitu sebagai citra mental
tentang matador. Akhirnya, dia akan mengodekannya secara afektif, yaitu
sebagai perasaan emosi yang kuat mengenai pengalaman itu.

B. LATIHAN KETERAMPILAN PENGINDRAAN

1. Indra Pendengaran
Anda mungkin mau bereksperimen dengan menutup mata Anda dengan
blindfold (penutup mata) selama satu hari dan tinggal di rumah sepanjang
hari. Tidak ada informasi visual yang dapat Anda peroleh, tetapi Anda akan
menyadari kemajuan waktu (meskipun di rumah Anda tidak terdapat jam
dinding yang berdentang dari waktu ke waktu), melalui informasi auditer
yang Anda dengar dari lingkungan Anda. Jika burung-burung mulai berkicau
dan bunyi lalu-lintas semakin ramai, Anda akan yakin bahwa matahari sudah
terbit untuk memulai kehidupan siang hari; dan bila suara-suara ini mereda,
4.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

itu tandanya malam hari mulai menjelang. Suara tukang koran atau bunyi
koran yang dilemparkannya ke beranda rumah anda mengindikasikan koran
pagi atau koran sore telah datang untuk menandai tibanya pagi dan
berlalunya sore. Dengarkan juga kalau ada bunyi bel atau sirine yang
terdengar dari sekolah atau pabrik pada jam-jam tertentu, atau azan dari
mesjid-mesjid. Anda juga akan menyadari langkah kaki dan celotehan anak-
anak pada saat pergi atau pulang dari sekolah, serta bunyi-bunyi lain yang
khas untuk daerah tempat tinggal Anda, seperti bunyi gerobak sampah atau
pedagang keliling yang biasa lewat di sekitar rumah Anda. Suara-suara ini
memang tidak akan memberikan gambaran yang tepat tentang waktu, tetapi
akan terus menyadarkan Anda tentang kemajuan hari dan meningkatkan
pengetahuan umum Anda tentang daerah tempat tinggal Anda.
Pengembangan keterampilan mendengarkan juga secara bertahap akan
membuat Anda sadar akan pola perilaku tetangga Anda, kapan mereka
berangkat kerja, kembali ke rumah, menonton TV, dan memasak.
Diperlengkapi dengan pengetahuan ini, seorang individu tunanetra akan tahu
ke mana dan kapan dia dapat meminta bantuan jika benar-benar
memerlukannya.
Dengan dilatih, pendengaran juga akan menjadi peka terhadap bunyi-
bunyi kecil di rumah Anda seperti tetesan air dari keran yang bocor, desau
komputer yang lupa tidak dimatikan, desis kompor gas yang belum dimatikan
secara sempurna.
Dari bunyinya, Anda juga dapat memperkirakan apa yang tengah
dilakukan oleh orang-orang di sekitar Anda, bunyi kaki yang sedang
dimasukkan ke celana, garitan pencukur janggut ketika seseorang sedang
bercukur, bunyi goresan pena saat orang sedang menulis, dan perbedaan
antara bunyi gelas dan piring atau panci yang sedang diletakkan orang di atas
meja.
Dengan melatih keterampilan pendengaran seperti ini, tanpa
menggunakan indra penglihatan Anda akan dapat menyadari apa yang sedang
dilakukan oleh orang-orang di sekitar Anda melalui sumber informasi bunyi
yang telah ada di sana, tetapi Anda tidak menyadarinya karena Anda selalu
bergantung pada indra penglihatan, satu hal yang harus dimanfaatkan dengan
sebaik-baiknya oleh individu tunanetra karena kondisi yang memaksanya.
Di samping itu, dengan sedikit imajinasi dan kreativitas, Anda dapat
memanfaatkan indra pendengaran ini untuk memberikan informasi tentang
hal-hal yang normalnya tidak diperoleh melalui pendengaran. Misalnya, bola
 PDGK4407/MODUL 4 4.33

yang diberi bunyi-bunyian memungkinkan anak tunanetra bermain bola. Dia


akan dapat mengikuti arah bola dengan telinganya. Dengan teknologi,
berbagai peralatan dapat dimodifikasi agar memberikan informasi auditer.
Misalnya komputer, jam tangan, termometer, dan lain-lain dapat diakses oleh
tunanetra setelah dibuat bersuara.

2. Indra Perabaan
Hampir sama pentingnya dengan indra pendengaran adalah indra
perabaan. Anda mungkin tidak menyadari bahwa indra perabaan ini dapat
memberikan informasi yang biasanya Anda peroleh melalui indra
penglihatan. Anda ingat bahwa dengan indra perabaan, Anda pasti dapat
membedakan bermacam-macam benda yang ada di dalam saku belakang
celana Anda, dan untuk itu Anda tidak menggunakan indra penglihatan,
bukan? Keterampilan seperti ini dapat Anda kembangkan juga untuk hal-hal
lain dalam berbagai macam situasi. Dengan meraba perbedaan bentuk
kemasannya atau teksturnya, Anda dapat membedakan bermacam-macam
bahan makanan yang akan Anda masak. Anda pasti tidak akan
mempertukarkan kecap dengan minyak goreng, atau beras dengan kacang
hijau, misalnya.
Dengan meraba bentuk dan besarnya kancing, kerah, atau bagian-bagian
lain dari pakaian Anda serta memperhatikan tekstur bahannya, Anda juga
dapat menggunakan indra perabaan untuk mengenali pakaian Anda.
Jika Anda sudah mengembangkan kesadaran akan fungsi indra perabaan,
Anda akan mendapati bahwa banyak informasi tentang lingkungan Anda
yang dapat diberikan oleh ujung-ujung jari, informasi yang sesungguhnya
selalu ada di sana, tetapi Anda tidak membutuhkannya karena Anda terlalu
bergantung pada indra penglihatan.
Sebagaimana dikemukakan di atas, indra perabaan tidak terbatas pada
tangan saja. Arus udara yang menerpa wajah Anda dapat menginformasikan
bahwa pintu atau jendela telah dibiarkan terbuka. Kaki Anda dapat belajar
mendeteksi perbedaan antara karpet, tikar, dan permukaan lantai, antara jalan
aspal dengan tanah atau rumput.
Bagi individu tunanetra, tongkat merupakan perpanjangan fungsi indra
perabaan. Tongkat tidak hanya mendeteksi hambatan jalan, tetapi juga
memberikan informasi tentang tekstur permukaan jalan sehingga orang
tunanetra dapat mengetahui apakah yang akan diinjaknya itu tanah becek,
rumput, semen, dan lain-lain. (Lihat catatan tentang penggunaan tongkat).
4.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daya imajinasi dan kreativitas orang telah membantu para tunanetra


mengakses berbagai peralatan yang normalnya diakses orang secara visual.
Misalnya, pembuatan peta timbul, jam tangan Braille, kompas Braille, dan
sebagainya. Di atas semua itu, diciptakannya sistem tulisan Braille oleh Louis
Braille merupakan karya taktual terbesar bagi tunanetra.
Catatan tentang penggunaan tongkat, sebagai berikut.
a. Panjang tongkat yang ideal adalah setinggi ulu hati penggunanya.
b. Pada saat memegang tongkat, lengan membentuk sudut 90º, tongkat
dipegang di hadapan perut.
c. Tongkat diayun kiri-kanan selebar badan.
d. Pada saat tongkat diayun ke kiri, kaki kanan melangkah ke depan, dan
sebaliknya.

3. Indra Penciuman
Indra penciuman juga harus dikembangkan. Lihatlah betapa banyaknya
bahan makanan yang dapat Anda kenali melalui indra penciuman. Misalnya,
jika Anda tidak dapat membedakan antara kunyit dan jahe melalui perabaan,
kenalilah baunya. Indra penciuman juga dapat membantu Anda mengenali
lingkungan Anda. Bila Anda memasuki pusat perbelanjaan, Anda pasti dapat
membedakan aroma toko makanan, toko pakaian, toko sepatu, toko obat, dll.

4. Sisa Indra Penglihatan


Sebagian besar orang yang dikategorikan sebagai tunanetra masih
mempunyai sisa penglihatan. Tetapi tingkat sisa penglihatan mereka itu
sangat bervariasi, begitu pula kemampuan mereka untuk memanfaatkan sisa
penglihatan tersebut. Kondisi fisik secara keseluruhan, jenis gangguan mata
yang dialami, bentuk pengaruh cahaya terhadap mata, dan durasi baiknya
penglihatan, kesemuanya ini akan sangat berpengaruh terhadap seberapa baik
individu yang low vision dapat menggunakan sisa penglihatannya. Seorang
individu low vision harus dapat mengamati kondisi matanya untuk
menentukan kekuatan dan kelemahannya sendiri dalam hal ini. Kebanyakan
orang low vision dapat merespon secara baik terhadap warna-warna kontras,
dan mereka harus memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya. Misalnya, lantai
dasar dan puncak tangga dapat dicat atau diberi karpet dengan warna
mencolok dan menandai pinggiran anak tangga dengan isolasi pemantul
cahaya agar mereka lebih waspada. Untuk memudahkan mencarinya, benda-
benda kerja yang kecil seperti pulpen atau obeng, mereka dapat
 PDGK4407/MODUL 4 4.35

meletakkannya pada alas dengan warna mencolok. Cara lainnya adalah


dengan memilih barang kesukaannya dengan warna yang mudah dibedakan
dari barang-barang lain yang serupa.
Untuk mempertinggi kekontrasan dan meningkatkan lingkungan visual
pada umumnya, pertimbangkanlah pentingnya penggunaan cahaya yang lebih
terang. Kondisi mata masing-masing individu low vision akan menentukan
pengaturan pencahayaan yang bagaimana yang paling baik bagi dirinya.
Seberapa besar kekuatan bohlam yang dipergunakan, di mana lampu
sebaiknya diletakkan, apakah lebih baik menggunakan lampu neon atau
lampu biasa, cara-cara pengaturan cahaya agar tidak silau, dan lain-lain,
semuanya ini akan tergantung pada situasi tempat tinggal dan kondisi
penglihatan individu. Di kebanyakan rumah, sering terlalu sedikit orang
memperhatikan kondisi pencahayaan yang memadai ini, dan penghuninya
sering menerima keadaan itu sebagaimana adanya saja tanpa
mempertimbangkan bagaimana kondisi tersebut dapat diperbaiki. Bagi
anggota keluarga yang lain, perbaikan kondisi pencahayaan ini dapat
meningkatkan kenyamanan, tetapi bagi individu low vision lebih dari sekedar
kenyamanan, melainkan juga menentukan apakah dia dapat melaksanakan
tugas atau tidak, dan juga akan mencegah terjadinya hal-hal yang dapat
membahayakan keselamatan dirinya.
Di samping gagasan-gagasan tentang penggunaan warna kontras dan
pengaturan pencahayaan lingkungan ini, pertimbangan juga harus dilakukan
untuk memodifikasi alat-alat bantu belajar/kerja agar sisa penglihatan dapat
lebih fungsional. Misalnya, penyediaan buku-buku bertulisan besar, jenis
kaca pembesar yang tepat, penggunaan program magnifikasi untuk
memperbesar tampilan pada monitor komputer, dan sebagainya, akan sangat
membantu meningkatkan keberfungsian individu low vision.

C. VISUALISASI, INGATAN KINESTETIK, DAN PERSEPSI


OBYEK

Memahami kemampuan orang untuk memvisualisasikan lingkungannya,


memanfaatkan persepsi obyek, dan menggunakan ingatan kinestetik, akan
membantu Anda lebih memahami bagaimana individu tunanetra dapat
berfungsi dengan baik di dalam lingkungannya.
4.36 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

1. Visualisasi
Cara lain bagi individu tunanetra untuk mendapatkan kenyamanan di
dalam lingkungannya dan membantunya bergerak secara mandiri adalah
dengan menggunakan ingatan visual (visual memory) atau visualisasi (juga
disebut peta mental). Setelah berorientasi dengan baik dengan memanfaatkan
semua indra dengan sebaik-baiknya, individu tunanetra dapat
menggambarkan lingkungannya di dalam pikirannya. Misalnya, di dalam
mata pikirannya, dia dapat melihat ke arah mana pintu terbuka, barang apa
yang terdapat di sebelah kiri atau kanannya, barang apa yang menjorok dan
menghambat jalan yang akan dilaluinya, dan di mana letak jendela. Dia juga
harus mengingat di mana letak tombol lampu meskipun dia sendiri
sesungguhnya tidak memerlukan lampu, tetapi dia perlu menyalakan atau
mematikannya pada saat yang tepat agar tetap menjadi bagian dari kehidupan
yang normal. Hal yang sama berlaku untuk gorden jendela.
Dia juga harus mengingat dan dapat membayangkan di mana letak
perkakas serta barang-barang di rumahnya atau di tempat kerjanya agar dapat
menemukannya dengan mudah apabila memerlukannya. Untuk itu, orang-
orang di lingkungannya perlu meletakkan kembali barang-barang itu ke
tempatnya semula sesudah menggunakannya, dan memberitahukan
kepadanya jika ada barang yang harus berpindah tempat.
Visualisasi juga penting bila individu tunanetra bertemu dengan orang
lain dan bercakap-cakap dengannya. Bila berkenalan, penting baginya untuk
berjabatan tangan karena dengan demikian dia akan dapat belajar tentang
orang itu dari tangannya. Dia dapat mengetahui apakah orang tersebut tinggi
atau pendek, dan bahkan juga tentang besar atau kecil struktur tubuhnya.
Apakah tangan orang itu lembut atau lemas? Apakah pegangannya kuat dan
kulit telapak tangannya kasar akibat kerja keras? Dari tanda-tanda ini
individu tunanetra dapat menarik kesimpulan tentang orang itu serta
kepribadiannya. Suara dan gaya bicara orang itu juga dapat menambah
informasi tersebut.
Perlu Anda pahami bahwa mengenali orang dari suaranya tidaklah
semudah mengenalinya dengan penglihatan. Untuk dapat dikenali dengan
mudah, suara orang harus sangat khas, pernah bercakap-cakap untuk waktu
yang cukup lama atau cukup sering, dan berada dalam konteks yang
diharapkan. Oleh karena itu, janganlah kecewa apabila seorang tunanetra
tidak langsung mengenali Anda. Sebaiknya, Anda tidak mencoba ”bermain
 PDGK4407/MODUL 4 4.37

tebak-tebakan” dengan mengatakan, ”Siapa saya?”. Akan lebih


menyenangkan baginya apabila Anda langsung menyebutkan nama Anda.
Dalam berbicara dengan orang lain, penting bagi individu tunanetra
untuk menghadapkan wajahnya ke arah orang itu dan menggerak-gerakkan
wajahnya seolah-olah melakukan kontak mata, meskipun dia tidak memiliki
sisa penglihatan sama sekali. Bila berpartisipasi dalam percakapan dengan
beberapa orang, dia perlu mengalihkan arah "pandangannya" dari satu orang
ke orang lain pada saat masing-masing sedang berbicara, dengan
menunjukkan ekspresi wajah yang sesuai dengan isi pembicaraan.
Bila memasuki sebuah ruang pertemuan, individu tunanetra perlu
diberikan gambaran singkat tentang ruangan itu, misalnya jumlah baris
tempat duduk, perkiraan tentang jumlah orang yang hadir, arah depan
ruangan itu atau letak meja pembicara, dan sebagainya. Dia perlu memahami
bahwa arah suara pembicara, bila pertemuan itu sudah dimulai, tidak
menunjukkan tempat pembicara berada, melainkan hanya menunjukkan arah
sistem pengeras suara. Dia perlu memperhatikan gerakan orang yang duduk
di sebelahnya agar tahu apakah perlu mengubah posisi kursinya agar
duduknya tetap menghadap kepada pembicara. Dia perlu terus waspada
terhadap pergerakan orang di dalam ruangan itu agar visualisasinya tentang
ruangan itu beserta kegiatan yang berlangsung di dalamnya senantiasa tepat.
Sedapat mungkin, individu tunanetra perlu memaksakan ingatan
visualnya agar tetap waspada juga bila sedang berjalan atau berkendaraan ke
suatu tempat. Dia perlu tahu nama jalan tempat berangkat, dan bila belok, dia
perlu menanyakan persimpangan jalan yang dilaluinya sehingga dia memiliki
gambaran tentang cara mencapai tempat tujuannya, dan tahu cara kembali ke
tempat asalnya sesudah itu.

2. Ingatan Kinestetik
Mungkin Anda sering menyaksikan orang tunanetra berjalan, dan tanpa
terlihat mendeteksi dengan tongkatnya, dia belok pada saat dan tempat yang
tepat, memperlambat langkahnya tepat di depan tangga yang akan dinaiki
atau dituruninya. Anda bilang dia dapat melakukannya karena hafal? Ya.
Hafalan semacam ini disebut kinesthetic memory. Ingatan kinestetik adalah
ingatan tentang kesadaran gerak otot yang dihasilkan oleh interaksi antara
indra perabaan (tactile), propriosepsi dan keseimbangan (yang dikontrol oleh
sistem vestibular, yang berpusat di bagian atas dari telinga bagian dalam.
Sistem ini peka terhadap percepatan, posisi, dan gerakan kepala). Ingatan
4.38 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

kinestetik ini dimiliki oleh semua orang, termasuk Anda yang awas.
Mungkin Anda pernah mengalami pemadaman listrik ketika Anda sedang
makan malam, dan Anda tahu pasti bahwa tidak ada persediaan lilin di
rumah. Anda terus makan tanpa salah menyuapkan sendok ke hidung, bukan?
Sistem kinestetik Anda sudah hafal rute gerakan sendok dari piring ke mulut.
Ingatan kinestetik hanya terbentuk sesudah orang melakukan gerakan
yang sama di daerah yang sama atau untuk kegiatan yang sama secara
berulang-ulang.

3. Persepsi Obyek (Object Perception)


Banyak orang yang sudah lama menjadi tunanetra dan sudah
berpengalaman banyak dalam bepergian secara mandiri, akan
mengembangkan suatu kemampuan yang mungkin turut membentuk
anggapan orang bahwa individu tunanetra memiliki indra keenam atau
sekurang-kurangnya memberi kesan bahwa dia mempunyai indra
pendengaran yang lebih tajam. Kemampuan ini disebut persepsi obyek
(object perception), suatu kemampuan yang memungkinkan individu
tunanetra itu menyadari bahwa suatu benda hadir di sampingnya atau di
hadapannya meskipun dia tidak memiliki penglihatan sama sekali dan tidak
menyentuh benda itu. Fenomena ini sebagian dapat dijelaskan bahwa dia
mendengar gema langkah kakinya sendiri atau bunyi lain yang
ditimbulkannya yang dipantulkan oleh benda tersebut. Kehadiran benda itu
juga dapat disadarinya melalui pengindraan yang dihantarkan oleh kulitnya.
Kemampuan persepsi obyek ini biasanya dikembangkan oleh mereka yang
buta total dan mungkin tidak dapat dimiliki oleh mereka yang mengalami
gangguan pendengaran.
Untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana kemampuan itu
berkembang, berikut ini adalah rangkuman eksperimen yang dilaksanakan
oleh the Center for Independent Living, the Hadley School for the Blind
(1985). Pertama, rapatkanlah jari-jari kedua belah tangan Anda, lalu bawalah
sedekat mungkin ke hadapan telinga Anda tanpa menyentuhnya ataupun
menyentuh rambut dan wajah Anda (jika Anda awas, mata Anda harus dalam
keadaan tertutup). Tahanlah beberapa saat dan kemudian turunkan kedua
belah tangan Anda itu. Anda akan merasakan adanya sesuatu yang
menghalangi bila tangan Anda berada di dekat telinga, dan akan merasakan
keluasan ruang bila tangan Anda dijauhkan. Ulangilah gerakan ini di ruangan
yang sunyi beberapa kali sebelum memastikan bahwa Anda meresapi atau
 PDGK4407/MODUL 4 4.39

tidak meresapi sesuatu. Kadang-kadang persepsi itu lebih jelas jika Anda
mempraktikkannya dalam kehadiran bunyi yang tidak terputus-putus seperti
bunyi air mengalir atau jika Anda berbicara keras-keras pada saat
melakukannya.
Untuk eksperimen kedua, ambillah selembar karton berukuran sekitar 30
cm persegi, peganglah 5 atau 10 cm di hadapan telinga Anda untuk melihat
apakah Anda merasakan kehadirannya!
Kemampuan persepsi obyek ini perlu dilatihkan kepada anak-anak
tunanetra. Pengalaman menunjukkan bahwa mereka yang mampu
menggunakan persepsi ini dengan baik dapat melindungi dirinya dari
menabrak benda-benda besar, dan mendapatkan rasa aman bila berjalan di
sepanjang pagar tinggi atau dinding bangunan tanpa menyentuhnya dengan
tangannya atau tongkatnya.

D. BAGAIMANA CARA MEMBANTU SEORANG TUNANETRA

Perlu dipahami bahwa tidak semua orang tunanetra berhasil


mengoptimalkan pengembangan semua indranya dan tidak seluruh fungsi
indra penglihatan dapat digantikan dengan mengoptimalkan fungsi indra-
indra lain. Oleh karena itu, dalam situasi tertentu orang tunanetra masih
memerlukan bantuan orang awas. Akan tetapi, banyak orang awas memiliki
persepsi yang salah tentang apakah orang tunanetra itu sedang membutuhkan
bantuan atau tidak. Oleh karena itu, sebelum memberikan bantuan, sebaiknya
Anda bertanya dulu apakah dia membutuhkan bantuan Anda.
Di sini akan diberikan ide tentang cara menuntun seorang tunanetra jika
Anda perlu mendampinginya untuk bepergian, dan cara mengorientasikan
seorang tunanetra pada lingkungan baru.

1. Cara Menuntun Orang Tunanetra


Jika cara Anda menuntun seorang tunanetra tidak tepat maka orang
tunanetra itu tidak akan merasa nyaman dan Anda sendiri akan merasa
membawa beban yang berat. Akan tetapi, dengan cara yang tepat, Anda
berdua akan membentuk "tim tandem" yang saling menyenangkan.
Bagaimanakah cara menuntun yang baik itu?
4.40 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

a. Kontak pertama
Setelah (atau sambil) mengkomunikasikan tawaran Anda untuk
menuntun, sentuhkanlah punggung tangan Anda ke punggung tangannya. Ini
dimaksudkan agar orang tunanetra dapat mengetahui dengan pasti bagian
lengan Anda yang harus dipegangnya sebagai tumpuan tuntunan.

b. Cara memegang
Bukan Anda yang memegang orang tunanetra yang Anda tuntun itu,
melainkan dia yang memegang lengan Anda pada bagian di atas sikut,
dengan empat jarinya berada di bagian dalam dan ibu jarinya di bagian luar
lengan Anda. Pegangan harus cukup kokoh tetapi seringan mungkin sehingga
tidak terasa mengikat. Di sebelah kiri atau sebelah kanan? Tergantung
kesukaan dan kebiasaan.

c. Posisi pegangan
Pada saat berjalan, lengan Anda harus tetap lemas. Lengannya juga
lemas, sikutnya bengkok membentuk sudut 90 derajat, berjalan di samping
Anda setengah langkah di belakang. Dengan demikian, dia akan merasakan
gerakan jalan Anda: cepat/lambat, naik/turun, belok/lurus, dan sebagainya.

d. Jalan sempit
Bila berjalan melalui jalan sempit seperti jalan di antara baris-baris kursi,
pintu, pematang, dan sebagainya yang tidak cukup dilalui dua orang yang
berjalan berdampingan, tariklah lengan Anda ke arah belakang punggung
Anda. Dia akan merespon dengan meluruskan lengannya sehingga akan
berjalan satu langkah di belakang Anda. Adalah penting bahwa lengannya
tetap lurus selama berjalan seperti ini agar dia tidak menyandung kaki Anda.
Bila jalan sempit itu telah terlampau, kembalikanlah lengan Anda ke posisi
normal (di samping), maka dia pun akan merespon dengan kembali ke posisi
semula.

e. Membuka/menutup pintu
Pada saat berjalan menuju pintu tertutup, sebaiknya dia berjalan di
sebelah engsel pintu. Anda yang membuka pintu, dan biarkan dia yang
menutupnya.
 PDGK4407/MODUL 4 4.41

f. Melewati tangga
Berhentilah sejenak pada saat Anda tiba di awal tangga. Katakan
kepadanya apakah tangga itu naik atau turun. Anda harus selalu berada satu
anak tangga di depan. Berhenti sejenak lagi pada saat Anda sudah tiba di
akhir tangga untuk mengkomunikasikan kepadanya bahwa dia akan melewati
anak tangga terakhir.

g. Melangkahi lubang
Anda harus selalu mengatakan kepadanya bila akan melangkahi lubang.
Berhenti sejenak sebelum melangkah, dan Anda harus melangkah lebih dulu
agar dia dapat memperkirakan seberapa jauh dia harus melangkah.

h. Duduk di kursi
Untuk mempersilakannya duduk, rabakanlah tangannya ke sandaran atau
tangan kursi, maka selanjutnya dia dapat mencari sendiri tempat duduknya.
Jangan berusaha memposisikan pantatnya ke tempat duduk itu.

i. Naik ke dalam mobil


Bila pintu mobil tertutup, rabakanlah tangannya ke handel pintu. Bila
pintu mobil sudah terbuka, rabakanlah tangannya ke tepi atap mobil itu atau
ke tepi dindingnya bila mobil itu terlalu tinggi. Selanjutnya percayakanlah
kepadanya untuk mendapatkan tempat duduknya sendiri.
Kepada tunanetra yang belum berpengalaman, mungkin Anda perlu
memberi lebih banyak penjelasan tentang arah perjalanan, maksud
pergerakan Anda serta tindakan apa yang Anda harapkan darinya. Namun,
tak lama kemudian Anda akan mendapati bahwa gerakan tubuh Anda saja
sudah cukup untuk menjadi media komunikasi yang efektif dan efisien.

2. Cara Mengorientasikan
Jika Anda ingin menunjukkan arah menuju suatu tempat atau benda
kepada seorang tunanetra, Anda tidak bisa sekedar menunjuk sambil
mengatakan ”ke sana” atau ”ke sini”. Anda harus lebih spesifik. Misalnya:
kira-kira 10 meter ke depan; di sebelah kiri; 5 langkah ke kanan; di atas TV;
dan sebagainya.
Untuk lingkungan yang kecil, Anda dapat menggunakan putaran jarum
jam sebagai rujukan. Misalnya, ketika Anda ingin memberitahukan letak
makanan di dalam piring seorang tunanetra yang akan makan, Anda dapat
4.42 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

mengatakan, ikan ada di jam 9, sambal di jam 12, tahu di jam 6, dan
seterusnya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan kemampuan antara anak tunanetra yang tergolong


kurang lihat (low vision) dan buta (blind)!
2) Jelaskan mengapa mitos tentang adanya indra ke-6 atau kepekaan
tunanetra yang diperoleh secara otomatis itu tidak benar!
3) Mengapa banyak orang tunanetra memilih karier dalam bidang musik?
4) Bagaimana cara individu tunanetra memanfaatkan indra pendengaran
untuk memahami lingkungannya?
5) Bagaimana cara individu tunanetra menggunakan visualisasi untuk
mendapatkan kenyamanan di dalam lingkungannya dan membantunya
bergerak secara mandiri?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda dapat membedakan dua kelompok tunanetra ini dari segi


kemampuan melihat, orientasi lingkungan, berjalan (mobilitasnya), serta
media baca yang digunakannya.
2) Anda harus memahami bahwa apabila salah satu indra itu tidak berfungsi
maka fungsi tersebut digantikan oleh indra yang lain.
3) Anda harus menghubungkan kemampuan indra tunanetra yang masih
berfungsi dengan indra-indra yang berperan dalam bidang musik.
4) Untuk dapat menjawab latihan ini, pahami kembali bahasan tentang
indra pendengaran!
5) Untuk dapat menjawab latihan ini, pahami kembali bahasan tentang
visualisasi!
 PDGK4407/MODUL 4 4.43

R A NG KU M AN

1. Terdapat 2 miskonsepsi yang saling bertentangan di kalangan


masyarakat yang terbentuk bila orang kehilangan indra
penglihatannya. Pertama, banyak orang percaya bahwa bila orang
kehilangan penglihatannya, maka hilang pulalah semua persepsinya.
Kedua, bahwa secara otomatis orang tunanetra akan
mengembangkan indra ke-6 untuk menggantikan fungsi indra
penglihatan.
2. Sesungguhnya, sumber-sumber lain yang diperoleh melalui indra
selain penglihatan itu tersedia bagi semua orang, dan hanya apabila
sumber utama informasi yang berkaitan dengan indra penglihatan
itu berkurang, maka sumber-sumber lain (persepsi melalui indra
lainnya) itu menjadi lebih dihargainya dan keterampilan berdasarkan
informasi nonvisual itu terasa. Jadi, sesungguhnya tidak ada indra
keenam sebagaimana dipersepsikan masyarakat awam dan bahkan
juga tidak benar bahwa indra pendengaran, perabaan, dan
penciuman orang tunanetra otomatis lebih tajam daripada orang
awas.
3. Organ-organ pengindraan berfungsi memperoleh informasi dari
lingkungan dan mengirimkannya ke otak untuk diproses, disimpan,
dan ditindaklanjuti. Masing-masing organ pengindraan bertugas
memperoleh informasi yang berbeda-beda. Semua informasi yang
dipersepsi melalui organ-organ pengindraan itu melewati 3 prosesor
dan dikodekan dalam bentuk linguistik, nonlinguistik, atau afektif.
4. Melalui latihan, pendengaran menjadi peka terhadap bunyi-bunyi
kecil seperti tetesan air dari keran yang bocor, desau komputer yang
lupa tidak dimatikan, atau desis kompor gas yang belum dimatikan
secara sempurna. Oleh karena itu, tanpa menggunakan indra
penglihatan, seorang tunanetra dapat menyadari apa yang sedang
dilakukan oleh orang-orang di sekitar Anda  melalui sumber
informasi bunyi yang ada.
5. Bagi individu tunanetra, tongkat merupakan perpanjangan fungsi
indra perabaan. Tongkat tidak hanya mendeteksi hambatan jalan,
tetapi juga memberikan informasi tentang tekstur permukaan jalan,
sehingga orang tunanetra dapat mengetahui apakah yang akan
diinjaknya itu tanah becek, rumput, semen, dll.
6. Indra penciuman anak tunanetra dikembangkan untuk membantunya
mengenali lingkungan. Bila seorang tunanetra memasuki pusat
4.44 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

perbelanjaan, ia pasti dapat membedakan aroma toko makanan, toko


pakaian, toko sepatu, toko obat, dll.
7. Sebagian besar orang yang dikategorikan sebagai tunanetra masih
mempunyai sisa penglihatan dengan tingkat yang sangat bervariasi,
begitu pula kemampuan mereka untuk memanfaatkan sisa
penglihatan tersebut. Kondisi fisik secara keseluruhan, jenis
gangguan mata yang dialami, bentuk pengaruh cahaya terhadap
mata, dan durasi baiknya penglihatan, kesemuanya ini akan sangat
berpengaruh terhadap seberapa baik individu yang low vision dapat
menggunakan sisa penglihatannya.
8. Cara lain bagi individu tunanetra untuk mendapatkan kenyamanan
di dalam lingkungannya dan membantunya bergerak secara mandiri
adalah dengan menggunakan ingatan visual (peta mental), ingatan
kinestetik, serta persepsi obyek.
9. Tidak semua orang tunanetra berhasil mengoptimalkan
pengembangan semua indranya dan tidak seluruh fungsi indra
penglihatan dapat digantikan dengan mengoptimalkan fungsi indra-
indra lain. Oleh karena itu, dalam situasi tertentu orang tunanetra
masih memerlukan bantuan orang awas. Namun, sebelum
memberikan bantuan, sebaiknya orang awas bertanya dulu apakah
dia membutuhkan bantuan atau tidak.
10. Orang awas yang ingin membantu seorang tunanetra, harus
mengetahui bagaimana cara-cara membantunya, seperti cara
menuntun orang tunanetra dan mengorientasikan lingkungan,
sehingga memberikan kenyamanan bagi orang tersebut.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kepekaan indra pendengaran dan perabaan individu tunanetra dapat
melebihi orang awas, karena ....
A. kepekaan indra pendengaran dan perabaan mereka terjadi secara
otomatis
B. individu tunanetra memiliki indra ke-6
C. mereka harus mengoptimalkan penggunaannya untuk
mengkompensasi ketidakfungsian penglihatannya
D. indra pendengaran dan perabaannya tidak mengalami kelainan
 PDGK4407/MODUL 4 4.45

2) Informasi yang dikirimkan ke otak bahwa jalan yang kita injak itu
miring atau datar, disebut informasi ....
A. auditer
B. visual
C. taktual
D. propriosepsi

3) Bagi individu tunanetra, tongkat berfungsi untuk, kecuali ....


A. perpanjangan fungsi indra perabaan
B. mendeteksi hambatan jalan
C. mendeteksi permukaan jalan yang akan diinjaknya
D. menyangga keseimbangan badan ketika berjalan

4) Upaya untuk menciptakan lingkungan yang kondusif bagi individu low


vision adalah, kecuali ....
A. mempertinggi kekontrasan warna
B. pengaturan pencahayaan lingkungan
C. penggunaan warna-warna favorit
D. memodifikasi alat bantu belajar

5) Upaya memodifikasi alat bantu mengajar bagi individu low vision


adalah, kecuali ....
A. menyediakan kaca mata
B. menyediakan buku bertulisan besar
C. penggunaan kaca pembesar
D. penggunaan program magnifikasi

6) Individu tunanetra akan berfungsi dengan baik di dalam lingkungannya


melalui cara-cara berikut ini, kecuali ....
A. visualisasi
B. ingatan kinestetik
C. menyediakan orang yang selalu siap membantu
D. persepsi objek

7) Visualisasi digunakan individu tunanetra kecuali untuk mengetahui ....


A. ke arah mana pintu terbuka
B. warna minuman yang ada di depannya
4.46 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. barang apa yang ada di sebelah kiri dan kanannya


D. di mana letak jendela

8) Suatu kemampuan yang memungkinkan individu tunanetra menyadari


hadirnya suatu benda di dekatnya, adalah ....
A. visualisasi
B. ingatan kinestetik
C. orientasi
D. persepsi obyek

9) Apabila Anda ingin membantu seorang tunanetra menyeberang jalan,


cara yang tepat adalah ....
A. memegang tangannya dan berjalan sejajar.
B. menuntunnya dengan membiarkan dia memegang lengan Anda, dan
Anda berjalan setengah langkah lebih dulu.
C. menempelkan punggung tangan pada punggung tangannya.
D. semua pernyataan betul

10) Apabila Anda akan membantu seorang tunanetra duduk, cara yang tepat
adalah ....
A. mengarahkan kursi ke badannya
B. merabakan tangannya ke sandaran/tangan kursi
C. memosisikan badannya ke tempat duduk
D. semua pernyataan betul

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 PDGK4407/MODUL 4 4.47

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.48 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 3

Pendidikan Bagi Siswa Tunanetra di


Sekolah Umum dalam
Setting Pendidikan Inklusif

P ada saat ini, sebagian besar siswa tunanetra di Indonesia belajar di


sekolah khusus bagi tunanetra yang disebut Sekolah Luar Biasa bagian
A (SLB/A). Akan tetapi, sebagaimana halnya di negara-negara lain, kini
semakin banyak siswa tunanetra yang belajar di sekolah umum bersama-
sama dengan siswa-siswa pada umumnya dalam setting pendidikan inklusif.
Menurut Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 70 Tahun 2009 tentang Pendidikan Inklusif Bagi Peserta Didik yang
Memiliki Kelainan dan Memiliki Potensi Kecerdasan dan/atau Bakat
Istimewa, pendidikan inklusif adalah ”sistem penyelenggaraan pendidikan
yang memberikan kesempatan kepada semua peserta didik yang memiliki
kelainan dan memiliki potensi kecerdasan dan/atau bakat istimewa untuk
mengikuti pendidikan atau pembelajaran dalam satu lingkungan pendidikan
secara bersama-sama dengan peserta didik pada umumnya”. Peserta didik
yang memiliki kelainan itu di antaranya adalah siswa tunanetra.
Agar siswa tunanetra dapat berhasil dalam belajarnya bersama-sama
dengan teman-teman sebayanya yang awas, sekolah harus memperhatikan
kebutuhan khususnya, terutama yang terkait dengan ketunanetraannya, dan
sekolah harus berusaha memenuhi kebutuhan khusus itu. Sebagian besar
pembelajaran pada anak dilakukan melalui penglihatan. Oleh karena itu,
secara tradisi, strategi pendidikan didasarkan terutama pada indra
penglihatan. Agar siswa tunanetra dapat belajar bersama-sama dengan siswa-
siswa lain, strategi ini harus dimodifikasi agar pelajaran dapat ditangkap
melalui sisa kemampuan penglihatan anak yang terbatas (bagi penyandang
low vision), pendengaran, dan perabaannya. Anak dengan kehilangan
penglihatan yang berat dapat secara langsung berpengalaman hanya dengan
hal-hal yang berada dalam jangkauan tangannya dan dapat dirabanya secara
aman, dan dalam kebanyakan kasus hanya dengan apa yang dapat
didengarnya. Untuk memastikan bahwa anak memperoleh pendidikan yang
tepat, orang tua dan guru dengan pelatihan khusus harus bekerja sama untuk
memberikan dunia pengalaman kepada anak dengan cara yang bermakna.
 PDGK4407/MODUL 4 4.49

Ketika anak tumbuh, hilangnya atau berkurangnya penglihatan secara


dramatis membatasi pemahamannya tentang dunia. Tidak ada indra lain yang
dapat memberikan stimulasi rasa ingin tahu, menggabungkan informasi, atau
mengundang eksplorasi dengan cara yang sama, atau seefisien dan selengkap
indra penglihatan. Siswa tunanetra dapat dan bahkan telah terbukti berhasil,
tetapi dengan kecepatan yang berbeda dan sering kali harus melalui urutan
yang berbeda. Harus ada intervensi yang tepat, yang dikoordinasikan oleh
sebuah tim pendidikan, untuk memastikan agar anak tunanetra dapat
mencapai tahap-tahap perkembangan secara benar.
Penting untuk diingat bahwa tujuan pendidikan bagi anak tunanetra pada
dasarnya sama dengan tujuan bagi anak-anak lain. Tujuan itu antara lain
mencakup mampu berkomunikasi secara efektif, memiliki kompetensi sosial,
mampu bekerja, dan memiliki kemandirian pribadi. Akan tetapi, untuk dapat
mencapai tujuan-tujuan ini siswa tunanetra memerlukan intervensi khusus
program pendidikannya perlu dimodifikasi. Untuk dapat merumuskan
program pendidikan yang tepat, yang dapat memenuhi kebutuhan pendidikan
khusus anak itu, perlu dilakukan asesmen yang tepat sehingga guru dapat
melakukan penyesuaian metode pengajaran secara tepat.
Agar Anda lebih paham mengenai layanan pendidikan khusus bagi siswa
tunanetra, berikut ini dijelaskan kebutuhan pendidikan khusus, strategi,
media, serta evaluasi dalam pembelajaran siswa tunanetra.

A. KEBUTUHAN KHUSUS PENDIDIKAN SISWA TUNANETRA

Kebutuhan pendidikan khusus yang diciptakan oleh ketunanetraan itu


dapat dirangkum sebagai berikut.
1. Kehilangan penglihatan dapat mengakibatkan terlambatnya
perkembangan konsep yang apabila tidak mendapat intervensi yang
efektif, berdampak sangat buruk terhadap perkembangan sosial, emosi,
akademik, dan vokasionalnya.
2. Siswa tunanetra sering harus belajar melalui media alternative,
menggunakan indra-indra lain.
3. Siswa tunanetra sering memerlukan pengajaran individual karena
pengajaran klasikal untuk belajar keterampilan-keterampilan khusus
mungkin tidak akan begitu bermakna baginya.
4.50 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

4. Siswa tunanetra sering membutuhkan keterampilan-keterampilan khusus


serta buku materi dan peralatan khusus untuk belajar melalui media
alternative.
5. Siswa tunanetra terbatas dalam memperoleh informasi melalui belajar
secara insidental karena mereka sering tidak menyadari adanya kegiatan-
kegiatan kecil yang terjadi di dalam lingkungannya.

Bidang kurikulum yang membutuhkan strategi khusus atau penyesuaian


bagi siswa tunanetra itu antara lain mencakup pengembangan konsep,
penggunaan teknik alternative dan alat bantu belajar khusus, keterampilan
sosial/emosional, keterampilan orientasi dan mobilitas, keterampilan
kehidupan sehari-hari, keterampilan kerja, dan keterampilan menggunakan
sisa penglihatan.
Berikut ini adalah penjelasan untuk beberapa dari kebutuhan khusus
tersebut.

1. Pengembangan Konsep
Konsep adalah simbol atau istilah yang menggambarkan suatu obyek,
kejadian, atau keadaan tertentu. Seseorang dikatakan memahami suatu
konsep jika ia dapat mengenal istilah (simbol)-nya serta dapat
mendeskripsikan apa yang digambarkan oleh istilah (simbol) tersebut.
(Sunanto, 2008).
Untuk membentuk suatu konsep diperlukan informasi sensoris (sensory
information) dari indra untuk diolah dan disimpan dalam otak. Konsep dapat
disamakan dengan kognitif dalam teori perkembangan kognitif Piaget. Hill
dan Blasch (1980 – dalam Sunanto, 2008) mengklasifikasi jenis-jenis konsep
yang diperlukan bagi anak tunanetra menjadi tiga kategori besar: 1) konsep
tubuh (body concepts), 2) konsep ruang (spatial concepts), dan 3) konsep
lingkungan (environmental concepts).
Konsep tubuh mencakup kemampuan untuk mengidentifikasi atau
mengenali nama bagian-bagian tubuh serta mengetahui lokasi, gerakan,
hubungannya dengan bagian tubuh yang lain, dan fungsi bagian-bagian tubuh
tersebut. Pengenalan tubuh yang baik merupakan modal dasar untuk
mengembangkan konsep ruang dan sebagai dasar untuk proses orientasi
dirinya terhadap lingkungan yang diperlukan untuk mencapai mobilitas yang
baik.
 PDGK4407/MODUL 4 4.51

Konsep ruang mencakup posisi (positional) atau hubungan (relational),


bentuk, dan ukuran. Contoh konsep posisi/hubungan: depan, belakang, atas,
bawah, kiri, kanan, antara, atau paralel. Contoh konsep bentuk bulat,
lingkaran, persegi panjang, segi tiga, dan lain-lain. Konsep ukuran meliputi
jarak, jumlah, berat, volume, atau panjang.

2. Teknik Alternatif dan Alat Bantu Belajar Khusus


Teknik alternatif adalah cara khusus (baik dengan ataupun tanpa alat
bantu khusus) yang memanfaatkan indra-indra nonvisual atau sisa indra
penglihatan untuk melakukan suatu kegiatan yang normalnya dilakukan
dengan indra penglihatan. Teknik-teknik alternatif itu diperlukan oleh siswa
dalam berbagai bidang kegiatan seperti dalam membaca dan menulis,
bepergian, menggunakan komputer, menata rumah, menata diri, dll. Kadang-
kadang teknologi diperlukan untuk membantu menciptakan teknik-teknik
alternatif tersebut.
Indra pendengaran dan perabaan merupakan saluran penerima informasi
yang paling efisien sesudah indra penglihatan. Oleh karena itu, teknik
alternatif itu pada umumnya memanfaatkan indra pendengaran dan/atau
perabaan. Sejalan dengan hal ini, banyak alat bantu belajar dan alat-alat bantu
kegiatan kehidupan sehari-hari lainnya dibuat timbul atau bersuara. Misalnya,
ada jam tangan ”Braille” dan ada juga jam tangan ”bicara”. Alat-alat bantu
lain yang dibuat timbul misalnya adalah meteran, penggaris, peta, papan
catur, dll. Contoh alat lainnya yang dibuat bersuara adalah termometer,
timbangan, alat pengenal warna, dll.
Untuk dapat mengoperasikan komputer, ada “komputer bicara”, yaitu
komputer biasa yang dilengkapi dengan software khusus yang dapat
mengonversikan teks menjadi suara sintetis (suara buatan, bukan suara
manusia). Ada beberapa software seperti ini, yang paling populer adalah
JAWS.
Ada juga software khusus yang dirancang untuk memungkinkan orang
tunanetra membaca SMS dan mengakses semua fitur pada telepon genggam.
Software yang paling populer untuk telepon genggam yang menggunakan
sistem operasi Symbian adalah Talks.

Catatan tentang Braille


Braille adalah sistem tulisan yang terdiri dari titik-titik timbul yang
dimaksudkan untuk memungkinkan orang tunanetra membaca dengan
4.52 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

merabanya menggunakan ujung-ujung jari. Sistem tulisan ini diciptakan pada


awal Abad ke-19 oleh Louis Braille, seorang Perancis yang menjadi
tunanetra pada usia 3 tahun. Louis Braille hanya menggunakan 6 titik timbul
“domino” sebagai kerangka sistem tulisannya itu – 3 titik ke bawah dan 2
titik ke kanan seperti dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 4.4.
Kerangka Tulisan Braille

Untuk memudahkan perujukan pada titik-titik dalam kerangka tersebut,


masing-masing titik diberi nomor sebagai berikut.

1 4
2 5
3 6

Jadi, dihitung mulai dari atas, titik-titik di sebelah kiri diberi nomor 1, 2,
dan 3, sedangkan titik-titik di sebelah kanan diberi nomor 4, 5, dan 6.
1 atau beberapa dari 6 titik itu divariasikan letaknya dalam kerangka
domino itu sehingga dapat membentuk sekurang-kurangnya 63 macam
kombinasi yang cukup untuk menggambarkan abjad, angka, tanda-tanda
baca, matematika, musik, dan lain-lain. Silakan Anda perhatikan tulisan
Braille pada gambar berikut ini.

Gambar 4.5.
Tulisan Braille
 PDGK4407/MODUL 4 4.53

Braille dapat diproduksi menggunakan beberapa macam alat, yaitu (1)


reglet dan pen, (2) mesin tik Braille, dan (3) komputer dengan printer Braille
seperti dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini.

Sumber: dikutip dari https://support.perkins.org/

Gambar 4.6.
Reglet

Sumber: Dikutip dari http://support.perkins.org/

Gambar 4.7.
Perkins Braille
4.54 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Sumber: dikutip dari http://www.braillo.com

Gambar 4.8.
Printer Braille

3. Keterampilan Sosial/Emosional
Arena utama untuk interaksi sosial bagi anak adalah kegiatan bermain,
dan kajian yang dilakukan oleh McGaha & Farran (2001) terhadap sejumlah
hasil penelitian menunjukkan bahwa anak tunanetra menghadapi banyak
tantangan dalam interaksi sosial dengan sebayanya yang awas. Agar efektif
dalam interaksi sosial, anak perlu memiliki keterampilan-keterampilan
tertentu, termasuk kemampuan untuk membaca dan menafsirkan sinyal sosial
dari orang lain dan untuk bertindak dengan tepat dalam merespon sinyal
tersebut. Kesulitan yang dihadapi anak tunanetra untuk dapat memersepsi
isyarat-isyarat komunikasi nonverbal (yang pada umumnya visual)
mengakibatkan anak ini membutuhkan cara khusus untuk memperoleh
keterampilan sosial, seperti keterampilan untuk mengawali dan
mempertahankan interaksi. Tanpa keterampilan ini, anak tunanetra sering
kehilangan kesempatan untuk berinteraksi dan menjadi terpencil dalam
kelompoknya. Kekelis & Sacks dan Preisler (McGaha & Farran, 2001)
melaporkan bahwa anak-anak awas pada mulanya berminat untuk
berinteraksi dengan anak tunanetra, tetapi lama kelamaan kehilangan
minatnya itu ketika isyarat mereka tidak memperoleh respon yang
diharapkan. Selain dari itu, di kalangan sebayanya, anak tunanetra
 PDGK4407/MODUL 4 4.55

memerlukan waktu untuk dapat diterima karena penerimaan sosial sering


didasarkan atas kesamaan. Anak cenderung mengalami penolakan sosial bila
mereka dipersepsi sebagai berbeda dari teman-teman sebayanya (Asher et al.
 dalam Burton, 1986).
Mungkin karena faktor-faktor tersebut di ataslah maka McGaha dan
Farran menemukan bahwa anak tunanetra lebih sering melakukan kegiatan
bermain “repetitive and stereotyped play”. Mereka sering tidak
mengeksplorasi lingkungannya atau obyek-obyek, dan mengarahkan kegiatan
bermainnya ke tubuhnya sendiri.
Selain dari itu, anak tunanetra cenderung mengarahkan kegiatan
bermainnya lebih banyak kepada orang dewasa daripada kepada teman
sebayanya. Anak tunanetra memilih untuk berinteraksi dengan orang dewasa
karena interaksi ini mungkin lebih bermakna dan menstimulasi daripada
interaksi dengan teman sebayanya, dan orang dewasa dapat mengkompensasi
keterbatasan keterampilan sosial anak tunanetra itu, misalnya dengan
menyubstitusi isyarat visual dengan isyarat verbal atau taktual. Kompensasi
yang dilakukan oleh orang dewasa tersebut mungkin dapat menjelaskan
temuan Crocker dan Orr (McGaha & Farran, 2001) bahwa anak tunanetra
prasekolah, dalam setting sekolah reguler maupun setting program
rehabilitasi, 2,5 kali lebih tinggi kemungkinannya daripada anak awas
prasekolah untuk berada dekat gurunya, sedangkan anak awas 2,5 kali lebih
tinggi kemungkinannya untuk berada dekat teman sebayanya.
Sehubungan dengan setting tempat bermain, Preisler (McGaha & Farran,
2001) menemukan bahwa anak tunanetra lebih senang bermain di dalam
ruangan daripada di luar, dan menghindari tempat terbuka yang luas,
terutama yang tidak memiliki landmark sebagai titik rujukan. Hal ini
tampaknya terkait dengan keterampilan orientasi dan mobilitas anak
tunanetra sebagaimana akan dikemukakan pada bagian berikut.
Satu faktor penting lainnya adalah densitas sosial, yaitu jumlah anak di
tempat tertentu. Semakin banyak anak di suatu tempat, semakin banyak
kesempatan yang tersedia untuk interaksi sosial. Akan tetapi, McGaha dan
Farran menemukan bahwa anak tunanetra lebih menyukai tempat dengan
densitas sosial yang rendah. Hal ini dapat dipahami karena semakin tinggi
densitas sosial akan semakin tinggi pula tingkat kebisingannya sehingga
isyarat-isyarat auditer yang diterimanya pun menjadi lebih kompleks dan
membutuhkan konsentrasi ekstra untuk menyaringnya. (Bagi orang tunanetra,
indra pendengaran merupakan substitusi utama untuk indra penglihatan).
4.56 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Oleh karena itu, untuk dapat diterima oleh kelompok sosialnya, anak
tunanetra membutuhkan bantuan khusus untuk mengatasi kesulitannya dalam
memperoleh keterampilan sosial, seperti keterampilan untuk menunjukkan
ekspresi wajah yang tepat, menggelengkan kepala, melambaikan tangan, atau
bentuk-bentuk bahasa tubuh lainnya.
Bahasa tubuh (body language), yaitu postur atau gerakan tubuh
(termasuk ekspresi wajah dan mata) yang mengandung makna pesan,
merupakan sarana komunikasi yang penting untuk melengkapi bahasa lisan
di dalam komunikasi sosial. Menurut istilah yang dipergunakan oleh Jandt
(Supriadi, 2001), ini merupakan bahasa nonverbal kinesics. Jika bahasa tubuh
anak tidak sesuai dengan bahasa tubuh kawan-kawannya, sejauh tertentu
sosialisasinya dapat terganggu. Bahasa tubuh, sebagaimana halnya bentuk-
bentuk bahasa nonverbal lainnya, dapat menjadi sumber kesalahan
komunikasi atau justru memperlancarnya bila dipahami dengan baik. Nuansa
bahasa tubuh yang luwes, yang terintegrasikan ke dalam pola perilaku
sebagaimana yang dapat kita amati pada anak awas pada umumnya, sangat
kontras dengan bahasa tubuh yang terkadang sangat kaku yang dapat kita
amati pada banyak anak tunanetra.
Tiga ekspresi bahasa nonverbal lainnya yang diidentifikasi oleh Jandt,
yaitu proxemics (jarak berkomunikasi), haptics (sentuhan fisik), serta cara
berpakaian dan berpenampilan, juga memerlukan cara yang berbeda bagi
anak tunanetra untuk mempelajarinya. Bila kita menghendaki agar anak
tunanetra diterima dengan baik di dalam pergaulan sosial di masyarakat luas,
mengajari mereka menggunakan bahasa nonverbal merupakan suatu
keharusan. Di dalam masyarakat dengan “high-context cultures”, seperti
masyarakat Indonesia dan masyarakat nonbarat umumnya, bahasa nonverbal
bahkan jauh lebih penting daripada bahasa verbal (Supriadi, 2001).
Mengajarkan keterampilan sosial (termasuk di dalamnya penggunaan
bahasa nonverbal) kepada anak tunanetra dapat merupakan tugas yang sangat
menantang karena keterampilan tersebut secara tradisi dipelajari melalui
modeling dan umpan balik menggunakan penglihatan. Bahasa nonverbal,
yang pada umumnya diperoleh anak awas secara insidental melalui proses
modeling, harus diajarkan secara sistematis kepada anak yang tunanetra.
Akan tetapi, sejumlah peneliti telah berhasil dalam mengajarkan
keterampilan sosial kepada anak tunanetra melalui prinsip-prinsip
behavioristik (McGaha & Farran, 2001; Jindal Snape et al., 1998; Hallahan &
Kauffman, 1991).
 PDGK4407/MODUL 4 4.57

4. Keterampilan Orientasi dan Mobilitas


Mungkin kemampuan yang paling terpengaruh oleh ketunanetraan untuk
berhasilnya penyesuaian sosial individu tunanetra adalah kemampuan
mobilitas, yaitu keterampilan untuk bergerak secara leluasa di dalam
lingkungannya. Keterampilan mobilitas ini sangat terkait dengan kemampuan
orientasi, yaitu kemampuan untuk memahami hubungan lokasi antara satu
obyek dengan obyek lainnya di dalam lingkungan (Hill & Ponder, 1976).
Para pakar dalam bidang orientasi dan mobilitas telah merumuskan dua cara
yang dapat ditempuh oleh individu tunanetra untuk memproses informasi
tentang lingkungannya, yaitu dengan metode urutan (sequencial mode) yang
menggambarkan titik-titik di dalam lingkungan sebagai rute yang berurutan,
atau dengan metode peta kognitif yang memberikan gambaran topografis
tentang hubungan secara umum antara berbagai titik di dalam lingkungan
(Dodds et al. dalam Hallahan & Kauffman, 1991). Metode peta kognitif lebih
direkomendasikan karena cara tersebut menawarkan fleksibilitas yang lebih
baik dalam menavigasi lingkungan. Bayangkan tiga titik yang berurutan A,
B, dan C. Memproses informasi tentang orientasi lingkungan dengan metode
urutan membatasi gerakan individu sedemikian rupa sehingga dia dapat
bergerak dari A ke C hanya melalui B. Akan tetapi, individu yang memiliki
peta kognitif dapat pergi dari titik A langsung ke titik C tanpa harus melalui
B.
Individu-individu tunanetra bervariasi dalam keterampilan orientasi dan
mobilitasnya, tetapi Hallahan dan Kauffman mengemukakan bahwa tidak
mudah untuk menentukan apa yang membuat satu individu tunanetra lebih
baik keterampilannya daripada individu lainnya. Misalnya, akal sehat
mungkin mengatakan bahwa mobilitas mereka yang masih memiliki sisa
penglihatan akan lebih baik daripada yang buta total, tetapi kenyataannya
tidak selalu demikian. Hallahan dan Kauffman mengemukakan bahwa
motivasi untuk mau bergerak merupakan faktor terpenting yang menentukan
kemampuan mobilitas individu tunanetra.
Usia terjadinya ketunanetraan juga tidak dapat memprediksi secara
sempurna keterampilan mobilitas seorang individu (McLinden - dalam
Hallahan & Kauffman, 1991). Pada umumnya, mereka yang kehilangan
penglihatan pada usia dini tidak sebaik mereka yang ketunanetraannya terjadi
kemudian dalam keterampilan mobilitasnya, tetapi ditemukan juga individu
yang ketunanetraannya terjadi kemudian justru mengalami kesulitan dalam
penyesuaian diri dengan lingkungannya. Namun, dengan motivasi yang tepat,
4.58 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

individu-individu ini dapat memanfaatkan kerangka acuan visual yang pernah


dimilikinya (Warren & Bollinger  dalam Hallahan & Kauffman, 1991).
Mereka dapat mengaitkan cara-cara nonvisualnya dengan persepsi visual
yang diperolehnya dari pengalaman sebelumnya sebagai orang awas. Di
samping itu, mereka lebih beruntung daripada yang menjadi tunanetra sejak
lahir karena pernah mengembangkan dasar-dasar mobilitas, seperti
keterampilan berjalan yang dipelajarinya pada masa kanak-kanak.
Untuk membantu mobilitas itu, alat bantu yang umum dipergunakan oleh
orang tunanetra di Indonesia adalah tongkat, sedangkan di banyak negara
Barat penggunaan anjing penuntun (guide dog) juga populer, dan penggunaan
alat elektronik untuk membantu orientasi dan mobilitas individu tunanetra
masih terus dikembangkan.
Silakan Anda baca lagi bagaimana cara menggunakan tongkat dan
bagaimana cara menuntun orang tunanetra pada Kegiatan Belajar 2.

5. Keterampilan Menggunakan Sisa Penglihatan


Sebagian besar orang tunanetra masih memiliki sisa penglihatan yang
fungsional, dan banyak di antara mereka masih dapat membaca dan menulis
menggunakan tulisan biasa dengan pengaturan pada satu atau tiga aspek
berikut. Pencahayaan, penggunaan kaca mata, dan magnifikasi (pembesaran
tampilan tulisan).
Alat bantu low vision yang paling efektif adalah cahaya. Cahaya
merupakan alat bantu low vision pertama yang harus dipertimbangkan. Jika
tingkat pencahayaan lingkungan rendah, dan cahaya lampu yang ada tidak
cukup terang maka sebaiknya dipergunakan lampu belajar yang dapat diputar
ke segala arah, sebaiknya dengan watt yang rendah (lihat Gambar 4.8). Watt
yang rendah itu sangat penting untuk kenyamanan karena panas yang
dipancarkannya minimum dibandingkan dengan yang dipancarkan dari
lampu pijar biasa.
 PDGK4407/MODUL 4 4.59

Sumber: Dikutip dari Bennett, 1999

Gambar 4.9.
Lampu Baca

Alat bantu low vision yang paling efektif berikutnya adalah kaca mata
yang cocok, yang diresepkan secara tepat. Antara 10 hingga 15% anak
penyandang ketunanetraan dapat dibantu dengan kaca mata (Bennett, 1999),
dan sering kali hanya inilah yang dibutuhkannya untuk dapat memfungsikan
penglihatannya secara optimal.
Elemen ketiga yang dibutuhkan adalah satu jenis magnifikasi eksternal.
Magnifikasi ini dapat diperoleh dengan:
a. memperbesar ukuran obyek (magnifikasi ukuran);
b. memperkecil jarak lihat ke obyek (magnifikasi jarak relatif);
c. memperbesar sudut penglihatan (magnifikasi sudut relatif), biasanya
dilakukan dengan sistem multi-lensa seperti teleskop.

Sering kali ketiga teknik dasar tersebut dipergunakan sekaligus. Jika hal
ini dilakukan maka hasil magnifikasi-nya akan optimal.
Berikut ini adalah beberapa contoh alat magnifikasi yang gambarnya
dikutip dari Bennett (1999).
4.60 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Gambar 4.10.
Alat Magnifikasi Genggam

Gambar 4.11.
Alat Magnifikasi Berdiri
 PDGK4407/MODUL 4 4.61

Gambar 4.12.
Alat Magnifikasi Tidur (Flat Bed Magnifier)

Gambar 4.13.
Alat Magnifikasi Teleskopik

B. STRATEGI DAN MEDIA PEMBELAJARAN

1. Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran pada dasarnya adalah pendayagunaan secara tepat
dan optimal dari semua komponen yang terlibat dalam proses pembelajaran
yang meliputi tujuan, materi pelajaran, media, metode, siswa, guru,
lingkungan belajar, dan evaluasi sehingga proses pembelajaran tersebut
berjalan dengan efektif dan efisien.
4.62 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dalam proses pembelajaran, dapat digunakan berbagai macam strategi


pembelajaran yang didasarkan pada pertimbangan tertentu, antara lain
sebagai berikut.
a. Berdasarkan pertimbangan pengolahan pesan terdapat dua macam
strategi pembelajaran, yaitu deduktif dan induktif. Dalam strategi
pembelajaran deduktif, pesan atau materi pelajaran diolah mulai dari
yang umum, yaitu generalisasi atau rumusan konsep, dilanjutkan
kepada yang khusus, yaitu penjelasan bagian-bagiannya atau ciri-cirinya;
sedangkan dalam strategi pembelajaran induktif sebaliknya, yaitu materi
pelajaran diolah dari yang khusus, bagian-bagian, atau ciri-cirinya,
menuju yang umum, yaitu generalisasi atau rumusan konsep.
b. Berdasarkan pihak pengolah pesan, terdapat dua strategi pembelajaran,
yaitu ekpositorik dan heuristik. Dalam strategi pembelajaran
ekspositorik, gurulah yang mencari dan mengolah pesan yang akan
disampaikan dan siswa hanya tinggal menerimanya; sedangkan dalam
strategi heuristik, siswa harus mencari dan mengolah pesan (materi
pelajaran), dan guru berperan sebagai fasilitator dan pembimbing.
c. Berdasarkan pertimbangan pengaturan guru, ada dua macam strategi,
yaitu strategi pembelajaran dengan seorang guru dan beregu (team
teaching).
d. Berdasarkan pertimbangan jumlah siswa, terdapat strategi pembelajaran
klasikal, kelompok kecil, dan individual.
e. Berdasarkan interaksi guru dan siswa, terdapat strategi pembelajaran
tatap muka dan melalui media.

Di samping strategi yang telah dijelaskan di atas, ada strategi lain yang
dapat diterapkan dalam pembelajaran anak tunanetra, yaitu strategi
individualisasi, kooperatif, dan modifikasi perilaku.
a. Strategi individualisasi adalah strategi pembelajaran dengan
mempergunakan suatu program yang disesuaikan dengan perbedaan-
perbedaan individu, baik karakteristik, kebutuhan, maupun
kemampuannya secara perorangan. Strategi ini dikenal dengan
Individualized Educational Program (IEP), atau Program Pendidikan
Individualisasi (PPI).
b. Strategi kooperatif adalah strategi pembelajaran yang menekankan unsur
gotong-royong atau saling membantu satu sama lain dalam mencapai
tujuan pembelajaran.
 PDGK4407/MODUL 4 4.63

c. Strategi modifikasi perilaku adalah strategi pembelajaran yang bertujuan


untuk mengubah perilaku siswa ke arah yang lebih positif melalui
kondisioning atau pembiasaan, serta membantunya untuk lebih
produktif, sehingga menjadi individu yang mandiri. Strategi ini dapat
diterapkan dalam meningkatkan keterampilan sosial anak tunanetra.

Berbagai strategi pembelajaran yang biasa digunakan dalam


pembelajaran siswa awas sebagaimana yang telah diuraikan di atas, pada
dasarnya dapat diterapkan dalam pembelajaran anak tunanetra, karena antara
anak tunanetra dengan anak awas lebih banyak persamaannya dari pada
perbedaannya. Permasalahan dalam strategi pembelajaran anak tunanetra,
adalah bagaimana upaya guru dalam melakukan penyesuaian (modifikasi)
terhadap semua komponen dalam proses pembelajaran sehingga pesan
maupun pengalaman pembelajaran menjadi sesuatu yang dapat
diterima/ditangkap oleh siswa tunanetra melalui indra-indra yang masih
berfungsi, yaitu indra pendengaran, perabaan, penciuman, pengecapan, serta
sisa penglihatan (bagi siswa low vision).
Permasalahan lainnya adalah bagaimana guru membiasakan dan melatih
indra yang masih berfungsi pada siswa tunanetra agar lebih peka dalam
menangkap pesan pembelajaran. Siswa tunanetra harus dilatih untuk
menggunakan indra pendengaran, perabaan, penciuman, dan pengecapan,
sebagai cara untuk menutupi kelemahan yang diakibatkan oleh hilangnya
penglihatan. Hal ini merupakan masalah kompensasi, yaitu bagaimana kita
mengganti/menutupi kelemahan pada salah satu aspek dengan cara
meningkatkan kemampuan pada aspek-aspek lainnya.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa permasalahan dalam
strategi pembelajaran siswa tunanetra terletak pada upaya memodifikasi
lingkungan agar sesuai dengan kondisi siswa dan upaya pemanfaatan indra-
indra yang masih berfungsi untuk mengimbangi kelemahan yang diakibatkan
kehilangan penglihatannya.
Agar lebih mudah melakukan modifikasi dalam strategi pembelajaran
siswa tunanetra, guru harus memahami prinsip-prinsip dasar dalam
pembelajaran siswa tunanetra, yaitu sebagai berikut.

a. Prinsip individual
Prinsip individual, mempunyai pengertian bahwa dalam proses
pembelajaran, seorang guru harus memperhatikan perbedaan-perbedaan
4.64 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

individu. Dalam hal ini, meskipun sama-sama tunanetra, tingkat kemampuan


penglihatan mereka berbeda-beda, sehingga layanan yang diberikan harus
disesuaikan dengan kemampuan masing-masing anak tunanetra.

b. Prinsip kekongkritan/pengalaman pengindraan langsung


Prinsip ini mempunyai pengertian bahwa strategi pembelajaran yang
digunakan guru harus memungkinkan anak tunanetra mendapatkan
pengalaman secara nyata dari apa yang dipelajarinya. Prinsip ini disebut juga
sebagai pengalaman pengindraan langsung. Siswa tunanetra tidak dapat
belajar melalui pengamatan visual yang memiliki dimensi jarak, seperti
mengamati kapal yang sedang terbang. Strategi pembelajaran bagi mereka
harus memungkinkan terjadinya akses langsung terhadap objek atau situasi.

c. Prinsip totalitas
Prinsip ini mempunyai pengertian bahwa strategi pembelajaran yang
dilakukan guru harus memungkinkan siswa tunanetra memperoleh
pengalaman objek atau situasi secara total atau menyeluruh. Konsep yang
menyeluruh atau utuh, dapat terjadi apabila siswa tunanetra menggunakan
semua pengalaman pengindraannya secara terpadu dalam memahami sebuah
konsep; oleh karena itu prinsip ini disebut juga sebagai pendekatan multi
sensori. Sebagai contoh, untuk mendapatkan gambaran tentang ikan, siswa
tunanetra harus menggunakan indra perabaannya untuk mengetahui bentuk,
ukuran, dan sifat permukaannya; juga menggunakan penciumannya untuk
mengetahui bau khas ikan, dan bahkan menggunakan pengecapannya untuk
mengetahui rasa ikan yang tentunya sudah dimasak terlebih dahulu.

d. Prinsip aktivitas mandiri (self-activity)


Prinsip ini mempunyai pengertian bahwa strategi pembelajaran harus
memungkinkan siswa memperoleh kesempatan untuk belajar secara aktif
dan mandiri. Dengan demikian, guru berfungsi sebagai fasilitator yang
membantu kemudahan siswa belajar, dan motivator yang membangkitkan
motivasi anak untuk belajar.

2. Media Pembelajaran
Media pembelajaran merupakan komponen yang tidak dapat dilepaskan
dari suatu proses pembelajaran karena keberhasilan proses pembelajaran
tersebut, salah satunya ditentukan oleh penggunaan komponen ini. Fungsi
 PDGK4407/MODUL 4 4.65

media dalam pembelajaran, antara lain untuk memperlancar proses


pembelajaran itu sendiri, memperjelas sebuah konsep (termasuk
menghindarkan verbalisme), serta membangkitkan minat dan perhatian
terhadap pembelajaran.
Oleh karena siswa tunanetra memiliki kelemahan dalam indra
penglihatannya, media yang digunakan dalam pembelajaran siswa tunanetra
harus disesuaikan atau mampu menutupi kelemahan tersebut. Dengan
demikian, media pembelajaran tersebut harus dirancang sedemikian rupa
sehingga sesuai dengan kebutuhan siswa tunanetra atau menjadi sesuatu yang
dapat ditangkap oleh indra perabaan, pendengaran, penciuman, pengecap,
atau oleh sisa penglihatan siswa low vision.
Kehilangan fungsi penglihatan, menyebabkan kehadiran media
pembelajaran menjadi sesuatu yang sangat penting dalam proses
pembelajaran siswa tunanetra. Siswa awas, dapat memperoleh berbagai
informasi atau pengalaman tentang berbagai objek di lingkungannya melalui
penglihatannya, tetapi tidak demikian halnya pada siswa tunanetra, kecuali
untuk hal-hal yang langsung bersentuhan dengan dirinya, atau jika secara
aktif ia mengeksplorasi lingkungannya.
Menurut fungsinya, media pembelajaran dapat dibedakan menjadi dua
kelompok sebagai berikut.
a. Media yang berfungsi untuk memperjelas penanaman konsep, yang
sering disebut sebagai alat peraga.
b. Media yang berfungsi untuk membantu kelancaran proses pembelajaran
itu sendiri yang sering disebut sebagai alat bantu pembelajaran.

Berikut ini dijelaskan jenis-jenis alat peraga dan alat bantu pembelajaran
yang dapat digunakan dalam proses pembelajaran anak tunanetra.
a. Alat peraga
1) Objek atau situasi yang sebenarnya.
Contoh objek yang sebenarnya: tumbuhan dan hewan asli/
sebenarnya.
Contoh situasi sebenarnya: situasi pasar, terminal bis, pertokoan,
dan sebagainya.
2) Benda asli yang diawetkan, contoh: binatang yang diawetkan.
3) Tiruan (model), yang terdiri dari model tiga dimensi dan dua
dimensi.
4.66 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

(a) Model/tiruan tiga dimensi memiliki dimensi panjang, lebar, dan


tinggi (memiliki volume) sehingga bentuknya hampir sama
dengan objek sebenarnya, akan tetapi sifat substansi,
permukaan, dan ukuran ada kemungkinan tidak sama. Oleh
karena itu, ditinjau dari segi ukurannya, model tiga dimensi ini
dapat dibedakan menjadi berikut ini.
(1) Model yang memiliki ukuran yang sama dengan objek
yang sebenarnya sehingga memberikan gambaran yang
sesuai dengan ukuran objek yang sebenarnya.
(2) Model yang memiliki ukuran yang lebih kecil dari objek
yang sebenarnya. Model ini bermanfaat untuk
memperkenalkan objek-objek yang berukuran terlalu besar
untuk dapat dipersepsi dengan indra perabaan, seperti
gedung, candi, kompleks perumahan, dan sebagainya.
(3) Model yang memiliki ukuran yang lebih besar dari ukuran
yang sebenarnya. Model ini bermanfaat untuk
memperkenalkan objek-objek yang terlalu kecil sehingga
sulit untuk dibuatkan model yang sama ukurannya.
Contoh: model binatang lalat, semut, dan sebagainya.
(4) Apabila Anda menggunakan model dengan ukuran yang
diperkecil atau diperbesar, hendaknya diberikan penjelasan
kepada anak tunanetra, berapa kali objek itu diperbesar
atau diperkecil.
(b) Model dua dimensi, yaitu dimensi panjang dan lebar. Gambar
sebenarnya termasuk model dua dimensi, namun yang
dimaksudkan di sini adalah model yang diwujudkan dalam dua
dimensi, yaitu berupa potongan-potongan bidang dari kulit,
karton, tripleks, dan sebagainya. Sebagai contoh adalah
wayang kulit. Model ini dapat disajikan sebagaimana adanya,
atau ditempelkan pada bidang lain sebagai latarnya.

Gambar yang meliputi gambar yang tidak diproyeksikan, seperti lukisan,


foto, grafik, denah, dan sebagainya; dan gambar-gambar yang
diproyeksikan melalui alat proyeksi (proyektor), seperti OHP (Over
Head Proyektor). Media ini sulit atau bahkan tidak dapat dipergunakan
bagi anak yang tergolong buta, namun masih memungkinkan bagi anak
low vision. Oleh karena itu, untuk dapat digunakan oleh anak tunanetra
 PDGK4407/MODUL 4 4.67

dilakukan modifikasi. Contoh hasil modifikasi tersebut, adalah : peta


timbul dan grafik timbul (dapat juga dikatakan sebagai media dua
dimensi).

b. Alat bantu pembelajaran


Sebagian alat bantu pembelajaran yang dapat digunakan oleh siswa
tunanetra, sudah dijelaskan dalam kebutuhan pendidikan khususnya. Di
samping alat bantu tersebut, siswa tunanetra juga membutuhkan alat bantu
lainnya seperti berikut.
1) Alat bantu untuk baca-tulis antara lain: reglet & pen (stylus), mesin
ketik Braille, papan huruf dan optacon (alat yang dapat merubah
huruf cetak menjadi huruf yang dapat diraba/huruf timbul).
2) Alat bantu untuk membaca (bagi anak low vision) antara lain: kaca
pembesar, OHP (Overhead Proyektor), CCTV (Close Circuit
Television), dan slide proyektor.
3) Alat bantu berhitung:
(a) papan hitung (cubaritme)
(b) abakus (sempoa)
(c) kalkulator bicara (talking calculator)
4) Alat bantu audio yang sering digunakan oleh anak tunanetra, yaitu
tape-recorder.

C. EVALUASI PEMBELAJARAN

Evaluasi terhadap pencapaian hasil belajar pada siswa tunanetra, pada


dasarnya sama dengan yang dilakukan terhadap siswa awas, namun ada
sedikit perbedaan yang menyangkut materi tes/soal dan teknik pelaksanaan
tes. Materi tes atau pertanyaan yang diberikan kepada siswa tunanetra, tidak
mengandung unsur-unsur yang memerlukan persepsi visual. Contoh: Anda
tidak dapat menanyakan tentang warna kepada siswa tunanetra karena warna
hanya dapat diperoleh melalui persepsi visual.
Kegiatan evaluasi dapat dilaksanakan melalui tes lisan, tertulis, dan
perbuatan. Dalam pelaksanaan tes lisan dan perbuatan, nampaknya tidak ada
masalah yang berarti, tetapi dalam pelaksanaan tes tertulis (di sekolah
terpadu), ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan, antara lain berikut
ini.
4.68 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Pertama, soal yang diberikan kepada siswa tunanetra yang tergolong


buta, hendaknya dalam bentuk huruf Braille, sedangkan bagi siswa low vision
dapat menggunakan huruf biasa yang ukurannya disesuaikan dengan
kemampuan penglihatannya. Untuk soal Braille, Anda dapat bekerja sama
dengan GPK atau guru pembimbing khusus (bila ada), untuk menyalin soal
yang sudah Anda buat ke dalam huruf Braille. Kemudian hasil kerja siswa,
disalin kembali oleh GPK ke dalam huruf Latin sehingga Anda dapat
menentukan nilai hasil tes anak tunanetra tersebut. Cara yang lain adalah
dengan menggunakan jasa seorang reader, yaitu orang awas yang
membacakan soal dan menuliskan jawabannya dalam huruf Latin. Dengan
demikian, hasilnya dapat langsung diperiksa.
Kedua, Anda harus bersifat objektif dalam mengevaluasi pencapaian
prestasi belajar siswa tunanetra atau memberikan penilaian yang sesuai
dengan kemampuannya. Anda sebaiknya tidak memberikan nilai yang
melebihi atau tidak sesuai dengan kemampuannya atas dasar rasa kasihan.
Dengan hasil evaluasi yang bersifat objektif, akan diketahui pencapaian siswa
tunanetra terhadap kurikulum orang awas.
Ketiga, waktu pelaksanaan tes bagi siswa tunanetra hendaknya lebih
lama dibandingkan dengan pelaksanaan tes untuk siswa awas. Hal tersebut
didasarkan pada pertimbangan bahwa waktu yang digunakan siswa tunanetra
untuk membaca dan menulis Braille, atau membaca huruf Latin bagi siswa
low vision, lebih lama dibandingkan dengan siswa awas yang membaca huruf
Latin.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Bagaimana mengembangkan konsep tubuh pada siswa tunanetra?
2) Sebagai latihan memahami tulisan Braille, coba Anda tuliskan identitas
Anda melalui tulisan Braille!
3) Seandainya di kelas Anda terdapat siswa tunanetra, bagaimana upaya
Anda untuk mengembangkan keterampilan sosial siswa tunanetra
tersebut?
4) Kelebihan apa yang dapat diperoleh anak tunanetra apabila
menggunakan objek atau situasi sebenarnya sebagai alat peraga?
 PDGK4407/MODUL 4 4.69

5) Sebutkan contoh alat peraga dari model tiga dimensi yang ukurannya
diperkecil dan diperbesar! Kemudian jelaskan keuntungan dan
kelemahan dari kedua model tersebut!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab pertanyaan latihan nomor 1, baca kembali bahasan


tentang pengembangan konsep, kemudian Anda dapat berdiskusi dengan
teman sejawat.
2) Apabila di tempat Anda terdapat reglet, pergunakan reglet, tetapi apabila
tidak ada, dengan cara digambar, dan Anda dapat melihat contoh huruf
Braille.
3) Anda baca kembali bahasan tentang keterampilan sosial siswa tunanetra.
4) Anda harus menjelaskan stimulasi/rangsangan indra yang tidak dapat
diperoleh apabila menggunakan alat peraga selain objek atau situasi
aslinya.
5) Anda harus mengingat kembali apa itu model tiga dimensi yang
ukurannya dapat diperbesar dan diperkecil.

R A NG KU M AN

1. Layanan pendidikan bagi siswa tunanetra tidak hanya


dilaksanakan di sekolah khusus atau SLB-A, namun dapat juga
dilaksanakan di sekolah umum bersama-sama dengan siswa-siswa
pada umumnya dalam setting pendidikan inklusif.
2. Agar siswa tunanetra dapat berhasil dalam belajarnya bersama-sama
dengan teman-teman sebayanya yang awas, sekolah harus
memperhatikan kebutuhan khususnya, terutama yang terkait dengan
ketunanetraannya, dan sekolah harus berusaha memenuhi kebutuhan
khusus tersebut.
3. Tujuan pendidikan bagi anak tunanetra pada dasarnya sama dengan
tujuan bagi anak-anak lain. Tujuan itu antara lain mencakup: mampu
berkomunikasi secara efektif, memiliki kompetensi sosial, mampu
bekerja, dan memiliki kemandirian pribadi. Akan tetapi, untuk dapat
mencapai tujuan-tujuan ini siswa tunanetra memerlukan intervensi
khusus, program pendidikannya perlu dimodifikasi.
4. Bidang kurikulum yang membutuhkan strategi khusus atau
penyesuaian bagi siswa tunanetra itu antara lain mencakup
pengembangan konsep, penggunaan teknik alternative dan alat
bantu belajar khusus, keterampilan sosial/emosional, keterampilan
4.70 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

orientasi dan mobilitas, keterampilan kehidupan sehari-hari,


keterampilan kerja, dan keterampilan menggunakan sisa
penglihatan.
5. Dalam pembelajaran anak tunanetra, terdapat prinsip-prinsip yang
harus diperhatikan, antara lain prinsip: individual, kekongkritan/
pengalaman pengindraan, totalitas, dan aktivitas mandiri (self-
activity).
6. Menurut fungsinya, media pembelajaran dapat dibedakan menjadi:
media untuk menjelaskan konsep (alat peraga) dan media untuk
membantu kelancaran proses pembelajaran (alat bantu
pembelajaran).
a. Alat peraga yang dapat digunakan dalam pembelajaran anak
tunanetra meliputi: objek atau situasi sebenarnya, benda asli
yang diawetkan, tiruan/model (tiga dimensi dan dua dimensi),
serta gambar (yang tidak diproyeksikan dan yang
diproyeksikan).
b. Alat bantu pembelajaran, antara lain meliputi: alat bantu
menulis huruf Braille (reglet, pen, dan mesin ketik Braille); alat
bantu berhitung (cubaritma, abacus/sempoa, talking
calculator), serta alat bantu yang bersifat audio seperti tape-
recorder, komputer bicara, dsb.
7. Evaluasi terhadap pencapaian hasil belajar pada anak tunanetra pada
dasarnya sama dengan yang dilakukan terhadap anak awas, namun
ada sedikit perbedaan yang menyangkut materi tes/soal dan teknik
pelaksanaan tes. Materi tes atau pertanyaan yang diajukan kepada
anak tunanetra tidak mengandung unsur-unsur yang memerlukan
persepsi visual; dan apabila menggunakan tes tertulis, soal
hendaknya diberikan dalam huruf Braille atau menggunakan rider
apabila menggunakan huruf awas.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kebutuhan khusus pendidikan siswa tunanetra adalah, kecuali ....
A. belajar melalui media alternatif dengan menggunakan indra-indra
selain penglihatan
B. keterampilan orientasi dan mobilitas
C. pembelajaran matematika dan keterampilan
D. penggunaan kaca pembesar untuk membaca tulisan awas
 PDGK4407/MODUL 4 4.71

2) Tulisan yang dipergunakan oleh siswa tunanetra yang tergolong


berat/buta adalah tulisan ....
A. biasa
B. yang diperbesar
C. Braille
D. yang dibaca dengan menggunakan CCTV

3) Hill & Blasch mengklasifikasi jenis-jenis konsep yang diperlukan siswa


tunanetra, kecuali konsep ....
A. tubuh
B. ruang
C. lingkungan
D. bilangan

4) Agar efektif dalam berinteraksi sosial, siswa tunanetra perlu memiliki


keterampilan, kecuali ....
A. membaca sinyal sosial dari orang lain
B. mahir tulisan Braille
C. menafsirkan sinyal sosial dari orang lain
D. bertindak dengan tepat dalam merespon sinyal

5) Mengarahkan kegiatan bermain ke tubuhnya sendiri, disebut ....


A. stereotyped play
B. play therapy
C. body play
D. role playing

6) Anak tunanetra cenderung lebih suka bermain dengan orang dewasa


dari pada teman sebayanya karena, kecuali ....
A. orang dewasa dapat mengompensasi keterbatasan keterampilan
sosial anak tunanetra
B. orang dewasa lebih pengertian
C. orang dewasa dapat memberi respon yang lebih mudah dipahami
D. semua orang dewasa suka bermain dengan anak-anak

7) Alat yang biasa digunakan dalam kegiatan orientasi dan mobilitas adalah
sebagai berikut, kecuali ....
A. tongkat putih
B. anjing
C. tongkat elektronik
D. kaca pembesar
4.72 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

8) Implikasi dari prinsip individual dalam strategi pembelajaran anak


tunanetra adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. pembelajaran harus dilakukan seorang demi seorang
B. alat bantu yang digunakan dalam pembelajaran harus disesuaikan
dengan kemampuan penglihatan anak tunanetra
C. pada dasarnya pembelajaran anak tunanetra tidak dapat dipadukan
dengan anak awas
D. dalam hal-hal tertentu, metode pembelajaran harus dibedakan antara
anak tunanetra dengan anak awas

9) Alat peraga yang lebih tepat untuk menjelaskan konsep yang utuh
tentang bentuk candi Borobudur terhadap anak tunanetra, adalah ....
A. objek yang sebenarnya
B. model 2 dimensi
C. model 3 dimensi
D. gambar

10) Alat peraga yang lebih tepat untuk menjelaskan konsep tentang buah-
buahan kepada anak tunanetra adalah ....
A. objek asli
B. model 3 dimensi
C. model 2 dimensi
D. gambar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 4 4.73

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes formatif 1
1) B. Sudah jelas.
2) B. Sudah jelas.
3) C. Sudah jelas.
4) C. Anak tunanetra yang masih dapat membaca tulisan awas dengan
kaca pembesar, tergolong low vision.
5) A. Albinisme bukan penyebab kebutaan yang utama.
6) C. Kelainan genetik merupakan faktor internal penyebab kelainan.
7) D. Sudah jelas. Kelainan genetik merupakan faktor internal penyebab
kelainan.
8) B. Sudah jelas.
9) D. Penyuluhan merupakan upaya pencegahan secara sosial.
10) C. Pentingnya pendidikan, sifatnya umum.

Tes formatif 2
1) C. Ketidakfungsian penglihatannya dikompensasikan dengan
mempertajam fungsi pendengarannya.
2) D. Propriosepsi merupakan pengindraan posisi dan gerakan tubuh
terlepas dari penglihatan.
3) A. Ketunanetraan tidak mengakibatkan gangguan keseimbangan.
4) C. Penggunaan warna favorit belum tentu memberikan kekontrasan.
5) A. Penglihatan seorang tunanetra termasuk low vision tidak dapat
dikoreksi dengan penggunaan kaca mata.
6) C. Bantuan lingkungan yang berlebihan menyebabkan anak tunanetra
tidak mandiri.
7) B. Visualisasi sulit digunakan untuk mengetahui warna minuman, yang
umumnya tidak mencolok.
8) D. Sudah jelas.
9) B. Dengan cara seperti itu, orang tunanetra akan merasakan arah
gerakan penuntunnya.
10) B. Dengan cara seperti itu, orang tunanetra tahu posisi kursi yang akan
didudukinya.
4.74 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Tes formatif 3
1) C. Pembelajaran matematika dan keterampilan tidak hanya dibutuhkan
oleh siswa tunanetra saja.
2) C. Sudah jelas.
3) D. Konsep bilangan dibutuhkan oleh semua siswa.
4) B. Kemahiran Braille tidak terkait langsung dengan keterampilan
interaksi sosial.
5) A. Sudah jelas.
6) D. Tidak semua orang dewasa suka bermain dengan anak-anak.
7) D. Kaca pembesar biasa digunakan dalam membaca tulisan awas.
8) C. Pengalaman menunjukkan bahwa siswa tunanetra dapat belajar
bersama-sama dengan siswa awas.
9) C. Model 3 dimensi dengan ukuran lebih kecil, akan memberikan
konsep yang utuh tentang bentuk candi Borobudur, dari pada anak
mengeliling candi.
10) A. Buah-buahan asli dapat diraba, dicium, dirasa, dan mudah didapat.
 PDGK4407/MODUL 4 4.75

Glosarium

Anatomis : ilmu urai tubuh yang menggambarkan letak


dan hubungan bagian-bagian tubuh.
Dikoreksi : diperbaiki.
Feet : satuan dalam ukuran panjang. 1 feet = 12 inci =
0,3048 m.
Hypermetropia : kelainan pembiasan yang mengakibatkan
kesulitan untuk melihat jarak dekat.
Kebutaan sungai : adalah kebutaan yang disebabkan oleh
(Onchocerciasis) peradangan yang diakibatkan oleh parasit
filaria volvulus. Parasit ini disebarkan oleh
sejenis lalat hitam yang banyak terdapat di
sungai-sungai di gurun Sahara, Afrika.
Medan pandang/lantang : luasnya bidang yang dapat dilihat tanpa
pandang menggerakkan mata. Lantang pandang yang
normal adalah 180 derajat.
Myopia : kelainan pembiasan yang mengakibatkan
kesulitan untuk melihat jarak jauh.
Modifikasi : perubahan/penyesuaian.
Mengeksplorasi : menjajaki lingkungan.
Optimal : sesuai dengan kemampuannya.
Persepsi : pemahaman/penangkapan.
Reader : orang yang membacakan tulisan latin bagi
anak tunanetra.
Visus : ketajaman penglihatan.
Visual : berhubungan dengan penglihatan.
4.76 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daftar Pustaka

Bennett, D. (1999). “Low Vision Devices for Children and Young People
with a Visual Impairment” dalam Mason, H. & McCall, S. (Eds.). (1999,
pp.64-76). Visual Impairment: Access to Education for Children and
Young People. London: David Fulton Publishers.

Burton, C. B. (1986). "Children's Peer Relationships". ERIC Digest. Urbana


IL: ERIC Clearinghouse on Elementary and Early Childhood Education.
(Online).Tersedia:
http://www.ed.gov/databases/ERIC_Digests/ed265936.html

G. Sianturi (2004). Kebutaan di Indonesia Bencana Nasional. Suara


Pembaruan, 8 Januari 2004.

Hallahan, D.p. & Kauffman, J.m. (1991). Exceptional Children-Introduction


to Special Education. Virginia: Prentice-hall International, Inc.

Hallahan, D.p. & Kauffman, J.m. (1991). Exceptional Children-Introduction


to Special Education. Virginia: Prentice-hall International, Inc.

Hill, E. & Ponder, P. (1976). Orientation and Mobility Techniques: a Guide


for the Practitioner. New York: American Foundation for the Blind.

Houlton-Aikin, B. (2001). Reflections on a White Cane Seminar. The Braille


Monitor, June 2001. Baltimore: The National Federation of the Blind.

Jernigan, K. (1994). If Blindness Comes. Baltimore: National Federation of


the Blind.

Jindal-Snape, D.; Kato, M.; Maekawa, H. (1998). "Using Self-Evaluation


Procedures to Maintain Social Skills in a Child Who Is Blind". Journal
of Visual Impairment and Blindness, May 1998, 362-366.

Marzano, R. J. (1998). A Theory-Based Meta-Analysis of Research on


Instruction. Aurora, Colorado: Mid-continent Regional Educational
Laboratory.
 PDGK4407/MODUL 4 4.77

Mason, H. & McCall, S. (Eds.). (1999). Visual Impairment: Access to


Education for Children and Young People. London: David Fulton
Publishers

McGaha, C. G. & Farran, D. C. (2001). “Interactions in any Inclusive


Classroom: The Effects of Visual Status and Setting”. Journal of Visual
Impairments and Blindness. February 2001, 80-94.

Pertuni (2004). Anggaran Rumah Tangga Persatuan Tunanetra Indonesia.


Jakarta: Pertuni.

Sunanto, J. (2008). Pengembangan Konsep pada Anak Tunanetra. Jurnal


Asesmen dan Intervensi Anak Tunanetra, Vol. 8 No. 1, Juni 2008.

Supriadi, D. (2001). Konseling Lintas Budaya: Isu-Isu dan Relevansinya di


Indonesia. Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar Tetap dalam Bidang
Bimbingan dan Konseling Pendidikan pada Fakultas Ilmu Pendidikan,
Universitas Pendidikan Indonesia. Bandung: Universitas Pendidikan
Indonesia.

The Hadley School for the Blind (1985). Independent Living for the Visually
Impaired. Winnetka: The Hadley School for the Blind.

Udin S, Winataputra & Djadja Djadjuri (2000). Strategi Belajar Mengajar.


Jakarta: Depdikbud.

World Health Organization. (2004). Magnitude and causes of visual


impairment. Fact Sheet No. 282. (Online):
http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs282/en/. Retrieved
09/12/2007.
Modul 5

Pendidikan Anak Tunarungu dan Anak


dengan Gangguan Komunikasi
Dra. Tati Hernawati, M. Pd.

PEN D A HU L UA N

A nak tunarungu merupakan salah satu klasifikasi dari anak yang


dikategorikan berkebutuhan khusus yang mempunyai kelainan dalam
pendengarannya sehingga memberikan dampak negatif bagi
perkembangannya, terutama dalam kemampuan berbicara dan berbahasa.
Namun demikian, mereka mempunyai hak yang sama sebagaimana warga
negara lainnya dalam memperoleh layanan pendidikan untuk
mengembangkan potensinya seoptimal mungkin.
Dampak langsung dari tunarungu adalah terhambatnya kemampuan
berbicara dan berbahasa, yang pada akhirnya menimbulkan gangguan dalam
berkomunikasi dengan orang mendengar. Namun gangguan komunikasi tidak
hanya disebabkan karena kehilangan pendengaran saja, melainkan oleh
faktor-faktor lainnya. Ada anak yang mendengar, tetapi mengalami gangguan
dalam berbicara maupun berbahasa, sehingga menghambat kemampuannya
dalam berkomunikasi dengan lingkungan sosialnya. Dengan demikian
gangguan komunikasi tidak hanya dialami anak tunarungu, namun juga
terjadi pada anak berkebutuhan khusus lainnya, seperti pada anak autis, anak
tunagrahita, anak cerebral palsy, anak berkesulitan belajar, dan sebagainya,
bahkan terjadi juga pada anak yang dikategorikan normal, seperti kegagapan.
Anak yang mengalami gangguan komunikasi harus mendapatkan layanan
untuk mengintervensi gangguan tersebut sehingga kemampuan bicara dan
bahasanya dapat berkembang secara optimal, serta memperlancar proses
pendidikannya.
Oleh karena adanya hambatan, anak tunarungu dan anak yang
mengalami gangguan komunikasi lainnya membutuhkan layanan pendidikan
khusus. Penyelenggaraan pendidikan khusus ini tidak terbatas pada sekolah
atau lembaga khusus saja, melainkan juga dapat diselenggarakan di sekolah
reguler melalui sistem pendidikan integrasi maupun pendidikan inklusif.
Untuk menjamin bahwa anak tunarungu maupun anak dengan gangguan
5.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

komunikasi yang berada di sekolah reguler, termasuk di SD mendapat


layanan pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan khususnya maka para
guru seyogianya mempunyai wawasan tentang layanan pendidikan bagi anak
tunarungu maupun anak dengan gangguan komunikasi. Modul ini akan
membantu Anda memperoleh wawasan tersebut.
Setelah menyelesaikan modul ini, Anda diharapkan memiliki wawasan
yang memadai tentang pendidikan anak tunarungu dan anak dengan
gangguan komunikasi sehingga mampu memberikan layanan pendidikan
yang memadai bagi mereka yang ada di kelas Anda. Oleh karena itu, Anda
harus berusaha untuk menyelesaikan modul ini dengan sebaik-baiknya.
Secara lebih rinci, Anda diharapkan dapat menguasai kemampuan berikut.
1. Menjelaskan definisi dan klasifikasi, penyebab, serta cara pencegahan
terjadinya tunarungu dan gangguan komunikasi.
2. Menjelaskan dampak tunarungu dan gangguan komunikasi terhadap
perkembangan anak.
3. Menjelaskan kebutuhan khusus dan layanan pendidikan anak tunarungu
dan anak dengan gangguan komunikasi.

Untuk mencapai tujuan tersebut di atas, materi pokok modul ini


diorganisasikan menjadi tiga kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 : Definisi dan Klasifikasi, Penyebab, serta Cara
Pencegahan Terjadinya Tunarungu dan Gangguan
Komunikasi.
Kegiatan Belajar 2 : Dampak Tunarungu dan Gangguan Komunikasi
Terhadap Perkembangan Anak
Kegiatan Belajar 3 : Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan bagi Anak
Tunarungu dan Anak dengan Gangguan Komunikasi.

Agar Anda berhasil menguasai tujuan di atas, ikutilah petunjuk belajar


berikut ini.
1. Bacalah uraian di dalam modul ini dengan seksama dan tangkaplah ide-
ide pokok dari uraian tersebut.
2. Kerjakan tugas-tugas yang tercantum dalam modul ini, agar Anda lebih
memahami ide-ide pokok tadi. Di dalam mengerjakan tugas tersebut,
Anda boleh berdiskusi dengan teman sejawat.

Jika petunjuk di atas diikuti dengan benar, Anda pasti berhasil. Selamat
belajar!
 PDGK4407/MODUL 5 5.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi dan Klasifikasi, Penyebab,


serta Cara Pencegahan Terjadinya
Tunarungu dan Gangguan Komunikasi

D i dalam Kegiatan Belajar 1, Anda akan mempelajari tiga subpokok


bahasan, yaitu pengertian dan klasifikasi, penyebab, dan cara
pencegahan terjadinya tunarungu.

A. DEFINISI DAN KLASIFIKASI TUNARUNGU

1. Definisi Tunarungu
Agar Anda dapat mengerti/memahami mengenai tunarungu, berikut ini
Anda akan dihadapkan pada definisi yang dikemukakan oleh beberapa ahli.
Pendapat Hallahan dan Kauffman (1991:266), yaitu

Hearing impairment. A generic term indicating a hearing disability that


may range in severity from mild to profound it includes the subsets of
deaf and hard of hearing.
A deaf person in one whose hearing disability precludes successful
processing of linguistic information through audition, with or without a
hearing aid.
A hard of hearing person is one who, generally with the use of a
hearing aid, has residual hearing sufficient to enable successful
processing of linguistic information through audition.

Dari pernyataan tersebut di atas, dapat diartikan bahwa Tunarungu


(hearing impairment) merupakan satu istilah umum yang menunjukkan
ketidakmampuan mendengar dari yang ringan sampai yang berat sekali yang
digolongkan kepada tuli (deaf) dan kurang dengar (hard of hearing).
Orang yang tuli (a deaf person) adalah seseorang yang mengalami
ketidakmampuan mendengar, sehingga mengalami hambatan di dalam
memproses informasi bahasa melalui pendengarannya dengan atau tanpa
menggunakan alat bantu dengar (hearing aid). Sedangkan orang yang kurang
dengar (a hard of hearing person) adalah seseorang yang biasanya dengan
menggunakan alat bantu dengar, sisa pendengarannya cukup memungkinkan
untuk keberhasilan memproses informasi bahasa melalui pendengarannya,
5.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

artinya apabila orang yang kurang dengar tersebut menggunakan alat bantu
dengar, ia masih dapat menangkap pembicaraan melalui pendengarannya.
Ahli lain, yaitu Frisina (Moores, 2001:11; Kirk, S. & Gallagher, J.,
1989:300) mengemukakan:

A deaf person is one whose hearing is disabled to an extent that


precludes the understanding of speech through the ear alone, with or
without the use of hearing aid.
A hard of hearing person is one whose hearing is disabled to an extent
that makes dificult, but does not preclude, the understanding of
speech through the ear alone, without or with a hearing aid.

Dari pernyataan tersebut dapat diartikan bahwa orang yang tuli (a deaf
person) adalah seseorang yang mengalami ketidakmampuan mendengar
sedemikian besar, yang menghambat pemahaman bicara melalui
pendengarannya dengan atau tanpa menggunakan alat bantu dengar.
Sedangkan orang yang kurang dengar (a hard of hearing person) adalah
seseorang yang mengalami ketidakmampuan mendengar sedemikian besar
sehingga mengalami kesulitan, tetapi tidak menghambat pemahaman
pembicaraan melalui pendengarannya, tanpa atau dengan menggunakan alat
bantu dengar.
Berdasarkan kedua definisi tersebut di atas, dapat dikatakan bahwa anak
yang tergolong tuli, sulit sekali/tidak dapat menangkap pembicaraan melalui
pendengarannya baik dengan memakai ataupun tidak memakai alat bantu
dengar. Sedangkan pada anak yang tergolong kurang dengar, apabila
menggunakan alat bantu dengar yang tepat, pendengarannya masih
memungkinkan untuk menangkap pembicaraan melalui pendengarannya.
Bahkan untuk yang tergolong tunarungu ringan, pendengarannya masih
memungkinkan untuk dapat menangkap pembicaraan melalui
pendengarannya meskipun mengalami kesulitan, tanpa menggunakan alat
bantu dengar.
Sekarang, coba Anda buat kesimpulan mengenai tunarungu menurut
Anda sendiri. Ada baiknya untuk mengambil kesimpulan tersebut, Anda
berdiskusi dengan teman.
Untuk melengkapi pemahaman Anda mengenai pengertian tuna rungu
ini, Anda harus memahami tentang penampang organ dan proses
pendengaran berikut ini.
 PDGK4407/MODUL 5 5.5

Sumber: Hallahan, P. Daniel & Kauffman, M. James (1991: 267)

Gambar 5.1.
Penampang Organ Pendengaran

Proses mendengar dimulai dengan masuknya sumber bunyi ke dalam


telinga melalui saluran pendengaran bagian luar (external auditory canal)
kemudian menggetarkan selaput gendang dengar (drum membrane) atau
disebut juga membran timpani, yang merupakan batas antara telinga luar dan
telinga tengah. Di belakang membran timpani menempel tulang pendengaran
malleus sehingga getaran bunyi tersebut diteruskan oleh ketiga tulang
pendengaran yang ada pada telinga bagian tengah, yaitu malleus, incus, dan
stapes. Kaki stapes menempel pada selaput oval window sehingga getaran
sampai pada selaput oval window yang merupakan batas antara telinga
tengah dan telinga dalam. Getaran pada selaput oval window menggetarkan
cairan yang ada pada cochlea. Di dalam cochlea tersebut terdapat organ corti
yang mengubah getaran bunyi menjadi impuls listrik yang kemudian
diteruskan oleh syaraf pendengaran (cochlear nervus) ke pusat pendengaran
di otak (lobus temporalis), dan impuls listrik tersebut berubah kembali
menjadi kesan suara. Apabila terjadi kerusakan pada organ-organ tadi, maka
kesan suara tidak sampai pada pusat pendengaran di otak, dengan kata lain
mengalami gangguan pendengaran.
5.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Sebagai akibat dari gangguan atau ketidakmampuan pendengarannya,


anak tunarungu (terutama yang mengalami ketulian sejak lahir) mengalami
hambatan dalam perkembangan bicara dan bahasanya. Hal tersebut terjadi
karena ada kaitan yang erat antara pendengaran dengan kemampuan
berbicara dan berbahasa. Kemampuan berbicara diperoleh melalui proses
meniru bunyi-bunyi bahasa yang terdengar oleh bayi. Bayi yang mendengar,
akan memperoleh rangsangan bunyi-bunyi bahasa yang dapat ditirunya
sehingga bayi yang mendengar umumnya dapat mengikuti tahapan
perkembangan bicara secara normal. Sedangkan bayi yang tunarungu tidak
memperoleh bunyi-bunyi bahasa yang dapat ditirunya sehingga tidak dapat
mengikuti tahapan perkembangan bicara secara normal atau kemampuan
bicaranya tidak terbentuk. Oleh karena itu, adakalanya anak seperti ini
disebut juga anak tuli bisu atau anak tunarungu wicara.
Apakah Anda juga pernah mendengar sebutan seperti itu?
Istilah tersebut sekarang tidak tepat lagi digunakan, karena tidak semua
anak tunarungu mengalami kebisuan. Ada sebagian anak tunarungu yang
mempunyai kemampuan berbicara yang baik, tetapi tentunya setelah
mendapatkan penanganan secara khusus; meskipun tidak sebaik anak yang
mendengar, namun bicaranya dapat dipahami.
Apabila Anda betul-betul membaca uraian di atas, Anda tentu akan
memahami mengapa anak yang mengalami kehilangan pendengaran akan
mengalami gangguan dalam kemampuan berbicara.
Anak tunarungu yang disertai dengan kelainan lain seperti kecerdasan
yang rendah, kehilangan penglihatan, atau kelainan lainnya dikelompokkan
ke dalam tunaganda, namun tidak dibahas dalam tulisan ini.

2. Klasifikasi Tunarungu
Ketunarunguan dapat diklasifikasikan berdasarkan empat hal, yaitu
tingkat kehilangan pendengaran, saat terjadinya ketunarunguan, letak
gangguan pendengaran secara anatomis, serta etimologi.
a. Berdasarkan tingkat kehilangan pendengaran yang diperoleh melalui tes
dengan menggunakan audiometer, ketunarunguan dapat diklasifikasikan
sebagai berikut.
1) Tunarungu Ringan (Mild Hearing Loss)
Siswa yang tergolong tunarungu ringan mengalami kehilangan
pendengaran antara 27 – 40 dB. Ia sulit mendengar suara yang jauh
sehingga membutuhkan tempat duduk yang letaknya strategis.
 PDGK4407/MODUL 5 5.7

Apabila di kelas Anda ada siswa yang mengalami tunarungu ringan,


hendaknya ia ditempatkan di depan sekali agar lebih mudah
menangkap suara guru. Siswa yang sejak lahir mengalami
ketunarunguan ringan mengalami sedikit hambatan dalam
perkembangan bahasanya sehingga memerlukan terapi bicara.
2) Tunarungu Sedang (Moderate Hearing Loss)
Siswa yang tergolong tunarungu sedang mengalami kehilangan
pendengaran antara 41-55 dB. Ia dapat mengerti percakapan dari
jarak 3-5 feet secara berhadapan (face to face), tetapi tidak dapat
mengikuti diskusi kelas. Ia membutuhkan alat bantu dengar serta
terapi bicara.
3) Tunarungu Agak Berat (Moderately Severe Hearing Loss)
Siswa yang tergolong tunarungu agak berat mengalami kehilangan
pendengaran antara 56-70 dB. Ia hanya dapat mendengar suara dari
jarak dekat, sehingga ia perlu menggunakan hearing aid. Kepada
siswa tersebut perlu diberikan latihan pendengaran serta latihan
untuk mengembangkan kemampuan bicara dan bahasanya.
4) Tunarungu Berat (Severe Hearing Loss)
Siswa yang tergolong tunarungu berat mengalami kehilangan
pendengaran antara 71-90 dB sehingga ia hanya dapat mendengar
suara-suara yang keras dari jarak dekat. Siswa tersebut
membutuhkan pendidikan khusus secara intensif, alat bantu dengar,
serta latihan untuk mengembangkan kemampuan bicara dan
bahasanya.
5) Tunarungu Berat Sekali (Profound Hearing Loss)
Siswa yang tergolong tunarungu berat sekali mengalami kehilangan
pendengaran lebih dari 90 dB. Mungkin ia masih mendengar suara
yang keras, tetapi ia lebih menyadari suara melalui getarannya
(vibratios) dari pada melalui pola suara. Ia juga lebih mengandalkan
penglihatannya dari pada pendengarannya dalam berkomunikasi,
yaitu melalui penggunaan bahasa isyarat dan membaca ujaran.
Setelah membaca uraian di atas, kini Anda sudah mengetahui
klasifikasi tunarungu secara terperinci. Selanjutnya Anda disarankan
untuk melihat kembali definisi tunarungu menurut Moores (1981:6)
pada halaman sebelumnya. Berdasarkan definisi tersebut, dari lima
butir klasifikasi tunarungu yang baru saja Anda baca, butir mana
saja yang dikategorikan pada kurang dengar (hard of hearing) dan
5.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

butir mana yang dikategorikan pada tuli (deaf)? Untuk menjawab


pertanyaan tersebut Anda boleh berdiskusi dengan teman Anda.
b. Berdasarkan saat terjadinya, ketunarunguan dapat diklasifikasikan
sebagai berikut.
1) Ketunarunguan prabahasa (prelingual deafness), yaitu kehilangan
pendengaran yang terjadi sebelum kemampuan bicara dan bahasa
berkembang.
2) Ketunarunguan pasca bahasa (post lingual deafness), yaitu
kehilangan pendengaran yang terjadi beberapa tahun setelah
kemampuan bicara dan bahasa berkembang.
c. Berdasarkan letak gangguan pendengaran secara anatomis,
ketunarunguan dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
1) Tunarungu tipe konduktif, yaitu kehilangan pendengaran yang
disebabkan oleh terjadinya kerusakan pada telinga bagian luar dan
tengah yang berfungsi sebagai alat konduksi atau penghantar getaran
suara menuju telinga bagian dalam.
2) Tunarungu tipe sensorineural, yaitu tunarungu yang disebabkan
oleh terjadinya kerusakan pada telinga dalam serta syaraf
pendengaran (nervus Chochlearis).
3) Tunarungu tipe campuran yang merupakan gabungan tipe konduktif
dan sensorineural, artinya kerusakan terjadi pada telinga luar/tengah
dengan telinga dalam/syaraf pendengaran.
d. Berdasarkan etiologi atau asal usulnya ketunarunguan diklasifikasikan
sebagai berikut.
1) Tunarungu endogen, yaitu tunarungu yang disebabkan oleh faktor
genetik (keturunan).
2) Tunarungu eksogen, yaitu tunarungu yang disebabkan oleh faktor
nongenetik (bukan keturunan).

B. PENYEBAB TERJADINYA TUNARUNGU

Setelah mempelajari klasifikasi tunarungu, tentunya Anda sudah


mengetahui bahwa berdasarkan letak gangguan secara anatomis tunarungu
dapat diklasifikasikan pada tipe konduktif, sensorineural, dan campuran.
Nah, sekarang pembahasan mengenai penyebab terjadinya tunarungu ini akan
didasarkan pada tipe konduktif dan tipe sensorineural.
 PDGK4407/MODUL 5 5.9

1. Penyebab Terjadinya Tunarungu Tipe Konduktif


a. Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga luar yang dapat
disebabkan, antara lain oleh:
1) Tidak terbentuknya lubang telinga bagian luar (atresia meatus
akustikus externus) yang dibawa sejak lahir (pembawaan).
2) Terjadinya peradangan pada lubang telinga luar (otitis externa).
b. Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga tengah, yang dapat
disebabkan, antara lain oleh:
1) Ruda Paksa, yaitu adanya tekanan/benturan yang keras pada
telinga seperti karena jatuh, tabrakan, tertusuk, dan sebagainya
yang mengakibatkan perforasi membran timpani (pecahnya
selaput gendang dengar) dan lepasnya rangkaian tulang
pendengaran.
2) Terjadinya peradangan/infeksi pada telinga tengah (otitis
media).
3) Otosclerosis, yaitu terjadinya pertumbuhan tulang pada kaki
tulang stapes, yang mengakibatkan tulang tersebut tidak dapat
bergetar pada oval window (selaput yang membatasi telinga
tengah dan telinga dalam) sehingga getaran tidak dapat
diteruskan ke telinga dalam sebagaimana mestinya.
4) Tympanisclerosis, yaitu adanya lapisan kalsium/zat kapur pada
gendang dengar (membran timpani) dan tulang pendengaran,
sehingga organ tersebut tidak dapat menghantarkan getaran ke
telinga dalam dengan baik untuk diubah menjadi kesan suara.
Gangguan ini biasanya terjadi pada orang yang sudah lanjut
usia.
5) Anomali congenital dari tulang pendengaran atau tidak
terbentuknya tulang pendengaran yang dibawa sejak lahir tetapi
gangguan pendengarannya tidak bersifat progresif.
6) Disfungsi tuba eustachii (saluran yang menghubungkan rongga
telinga tengah dengan rongga mulut), akibat alergi atau tumor
pada nasopharynx.

2. Penyebab Terjadinya Tunarungu Tipe Sensorineural


Tunarungu tipe sensorineural, dapat disebabkan oleh faktor genetik
(keturunan) dan nongenetik. Kedua faktor tersebut dapat dijelaskan sebagai
berikut.
5.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

a. Ketunarunguan yang disebabkan oleh faktor genetik (keturunan),


maksudnya adalah bahwa ketunarunguan tersebut disebabkan oleh
gen ketunarunguan yang menurun dari orang tua kepada anaknya.
b. Penyebab ketunarunguan faktor nongenetik, antara lain sebagai
berikut.
1) Rubella Campak Jerman, yaitu penyakit yang disebabkan oleh
virus yang sering berbahaya dan sulit didiagnosa secara klinis.
Penyakit ini lebih berbahaya jika terjadi pada ibu hamil
terutama pada usia kandungan trisemester pertama (3 bulan
pertama) karena dapat menimbulkan kelainan pada janin. Virus
tersebut dapat membunuh pertumbuhan sel-sel dan menyerang
jaringan-jaringan pada mata, telinga, dan atau organ lainnya.
2) Ketidaksesuaian antara darah ibu dan anak. Apabila seorang ibu
yang mempunyai darah dengan Rh– mengandung janin dengan
Rh+ maka sistem pembuangan anti bodi pada seorang ibu
sampai pada sirkulasi janin dan merusak sel-sel darah Rh+
pada janin yang mengakibatkan bayi mengalami kelainan (yang
salah satunya adalah tunarungu).
3) Meningitis, yaitu radang selaput otak yang disebabkan oleh
bakteri yang menyerang labyrinth (telinga dalam) melalui
sistem sel-sel udara pada telinga tengah. Meningitis menjadi
penyebab yang tetap untuk ketunarunguan yang bersifat
acquaired (ketunarunguan yang didapat setelah lahir).
4) Trauma akustik, yang disebabkan oleh adanya suara bising
dalam waktu yang lama (misalnya suara mesin di pabrik).

Setelah Anda mengetahui sebab-sebab terjadinya tunarungu, tentunya


Anda ingin mengetahui bagaimana cara pencegahan terjadinya tunarungu
tersebut. Oleh karena itu, bacalah materi selanjutnya dengan sebaik-baiknya.

C. CARA PENCEGAHAN TERJADINYA TUNARUNGU

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan sebagai upaya pencegahan


terjadinya tunarungu. Upaya tersebut dapat dilakukan pada saat sebelum
nikah (pranikah), hamil (prenatal), persalinan (natal), dan setelah kelahiran
(post natal), yang dapat dijelaskan sebagai berikut.
 PDGK4407/MODUL 5 5.11

1. Upaya yang dapat dilakukan pada saat sebelum nikah (pranikah).


a. Menghindari pernikahan sedarah atau pernikahan dengan saudara
dekat, terutama pada keluarga yang mempunyai sejarah tunarungu.
b. Melakukan pemeriksaan darah.
c. Melakukan konseling genetika
2. Upaya yang dapat dilakukan pada waktu hamil, antara lain berikut ini.
a. Menjaga kesehatan dan memeriksakan kehamilan secara teratur
kepada dokter kandungan/bidan.
b. Mengonsumsi gizi yang baik/seimbang.
c. Tidak meminum obat sembarangan, karena dapat menyebabkan
keracunan pada janin.
d. Melakukan imunisasi anti tetanus.
3. Upaya yang dapat dilakukan pada saat melahirkan, antara lain sebagai
berikut.
a. Pada saat melahirkan diupayakan tidak menggunakan alat penyedot.
b. Apabila Ibu tersebut terkena virus herpes simpleks pada daerah
vaginanya, maka kelahiran harus melalui operasi caesar.
4. Upaya yang dapat dilakukan pada masa setelah lahir (post natal), antara
lain berikut ini.
a. Melakukan imunisasi dasar serta imunisasi rubela yang sangat
penting, terutama bagi wanita.
b. Apabila anak mengalami sakit influenza, harus dijaga/diobati
jangan sampai terlalu lama, karena virusnya dapat masuk ke rongga
telinga tengah melalui saluran eustaschius, dan dapat menyebabkan
peradangan (otitis media). Perlu Anda ketahui bahwa fostur saluran
eustaschius pada anak berbeda dengan orang dewasa. Saluran
eustaschius pada anak posisinya mendekati horizontal, sedangkan
pada orang dewasa mendekati vertikal. Dengan posisi saluran
eustachius yang mendekati horizontal pada anak, akan memudahkan
virus dari rongga hidung masuk ke ruang telinga tengah.
c. Menjaga telinga dari kebisingan, seperti menggunakan pelindung
telinga bagi para pekerja di pabrik.
5.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

D. DEFINISI GANGGUAN KOMUNIKASI

Sebelum menjelaskan definisi gangguan komunikasi, terlebih dahulu


akan dibahas pengertian komunikasi itu sendiri. Istilah komunikasi (dalam
bahasa inggris communication) berasal dari kata Latin, yaitu communicatio
dan bersumber dari kata communis yang berarti sama. Sama di sini
maksudnya adalah sama makna mengenai suatu hal. Dengan demikian,
komunikasi merupakan suatu aktivitas atau peristiwa penyampaian pikiran
maupun perasaan, antara individu kepada individu atau individu kepada
kelompok, melalui sistem simbol yang dapat dimaknai bersama, seperti
simbol bunyi bahasa, tulisan, serta melalui isyarat atau simbol lainnya.
Definisi lain tentang komunikasi dikemukakan oleh Irwin (Samuel A,
Kirk, 1989:244), yang mengemukakan bahwa komunikasi adalah
penyampaian informasi melalui bicara dan bahasa, tekanan, kecepatan,
intonasi, kualitas suara, pendengaran, dan pemahaman, ekspresi muka, dan
gerak-isyarat tangan. Komunikasi bisa secara verbal, nonverbal, maupun
kombinasi keduanya. Masyarakat berkomunikasi melalui bicara, menulis,
gerak-isyarat informal, gerak-isyarat yang sistematis (bahasa isyarat, abjad
jari), semapur, braille, impuls elektrik, dan sebagainya. Apapun bentuk
penyampaiannya, komunikasi memiliki 3 komponen, yaitu: pengirim
(a sender), pesan (a message), dan penerima (a receiver). Pengirim pesan
sering disebut juga sebagai komunikator dan penerima pesan disebut
komunikan.
Dalam proses komunikasi, ada kalanya tidak dapat berjalan sebagaimana
mestinya. Oleh karena hambatan tertentu, dalam proses komunikasi tersebut
mungkin terjadi kesulitan komunikator untuk menyampaikan pesannya
dengan benar sehingga sulit dipahami oleh komunikan. Demikian juga
sebaliknya bisa saja terjadi kesulitan pada komunikan untuk memahami
pesan yang disampaikan komunikator, meskipun penyampaiannya sudah
benar. Dengan demikian, yang dimaksud gangguan komunikasi adalah
gangguan dalam berkomunikasi dengan orang lain, baik dalam posisi sebagai
komunikator maupun komunikan. Gangguan komunikasi yang dialami
komunikator antara lain kesalahan dalam mengucapkan berbagai fonem,
sehingga pesan yang disampaikan sulit dipahami. Contoh lain adalah
ketidaklancaran dalam berbicara sehingga dapat mengganggu kenyamanan
dalam berkomunikasi. Gangguan komunikasi pada posisi sebagai komunikan,
merupakan kesulitan/hambatan dalam memahami pembicaraan komunikator,
 PDGK4407/MODUL 5 5.13

sehingga terjadi miskomunikasi. Gangguan komunikasi sering dikaitkan


dengan gangguan interaksi awal pada anak. Kemampuan interaksi awal pada
anak seperti adanya keinginan untuk bersosialisasi dan kontak mata yang
terarah merupakan dasar untuk berkembangnya kemampuan berkomunikasi
pada anak.
Sekarang coba Anda pikirkan apakah anak tunarungu identik dengan
anak yang mengalami gangguan komunikasi?
Dampak langsung dari tunarungu adalah terhambatnya kemampuan
berbicara dan berbahasa, yang pada akhirnya menimbulkan gangguan dalam
berkomunikasi dengan orang mendengar. Namun, gangguan komunikasi
tidak hanya disebabkan karena kehilangan pendengaran, melainkan oleh
faktor-faktor lainnya. Ada anak yang mendengar, tetapi mengalami gangguan
dalam berbicara. Demikian juga penanganan gangguan komunikasi anak
tunarungu berbeda dengan penanganan gangguan komunikasi pada anak yang
mendengar. Oleh karena itu, bahasan mengenai anak tunarungu terpisah
dengan anak yang mengalami gangguan komunikasi.

E. KLASIFIKASI GANGGUAN KOMUNIKASI

Secara umum, gangguan komunikasi diklasifikasikan dalam dua


kelompok besar, yaitu gangguan bicara dan gangguan bahasa. Gangguan
bicara berkenaan dengan proses pengucapan lambang bunyi bahasa yang
meliputi artikulasi (pelafalan), kelancaran, serta penyuaraan. Gangguan
bahasa berkenaan dengan pemahaman dan penggunaan bahasa. Akan tetapi,
seseorang dapat mengalami kedua gangguan tersebut sekaligus.

Gangguan Bicara (Speech Disorder)

a. Gangguan artikulasi (disorder of articulation)


Gangguan artikulasi adalah kesulitan dalam pembentukan bunyi-bunyi,
suku kata, maupun kata-kata, sehingga ucapannya sulit dipahami.
Tipe-tipe gangguan artikulasi sebagai berikut.
1) Subtitusi, yaitu terjadinya penggantian fonem, seperti kata diucapkan
tata; gigi diucapkan didi.
2) Omisi, yaitu terjadinya penghilangan fonem atau adanya huruf-huruf
konsonan yang tidak diproduksi/tidak diucapkan, seperti rumah
diucapkan umah.
5.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

3) Distorsi, yaitu berusaha mendekati ucapan yang benar, tetapi terjadi


kekacauan, seperti huruf L diucapkan antara huruf R dan L, kodok
diucapkan tordok, dagu diucapkan dardu.
4) Adisi, yaitu terjadi penambahan huruf-huruf konsonan pada kata yang
diucapkannya, seperti foto diucapkan forto.

b. Gangguan kelancaran (disorder of fluency)


Gangguan kelancaran berbicara disebut juga gangguan irama berbicara,
yang terdiri dari dua jenis gangguan, yaitu gagap (Stuttering) dan Clutterig.
Pada umumnya gangguan kelancaran terjadi karena adanya masalah yang
berkaitan dengan psikososial atau karena sebab-sebab lain yang mengganggu
fungsi neuromotor organ bicara.
1) Gagap (Stuttering)
Gagap (Stuttering) adalah kelainan bicara di mana arus bicara yang
normal menjadi terganggu oleh pengulangan atau perpanjangan bunyi,
suku kata, kata, atau ketidakmampuan seseorang untuk memulai
mengucapkan kata, atau jeda waktu yang terlalu lama. Gangguan bicara
dapat juga disertai dengan mata berkedip-kedip, rahang/bibir bergetar,
atau perilaku lainnya yang merupakan perjuangan (struggle) dari wajah
atau tubuh bagian atas, yang digunakan penggagap dalam usaha untuk
berbicara. Situasi tertentu seperti berbicara di hadapan sekelompok orang
atau berbicara pada telepon, cenderung menjadikan kegagapan lebih
berat, sedangkan situasi tertentu seperti pada waktu bernyanyi atau
berbicara sendirian, sering kali meningkat kelancarannya. Kegagapan
dapat juga disebut stamering, khususnya di Inggris, dan dalam istilah
yang luas, digunakan istilah ketidaklancaran berbicara (disfluent of
speech).
2) Cluttering
Cluttering ditandai dengan berikut ini.
a) Kecepatan bicaranya berlebihan.
b) Struktur kalimat yang diucapkannya tidak terorganisir/kacau.
c) Cara bicaranya sering kali kacau dengan memutarbalikkan kata/suku
kata serta suara seperti ditelan/hilang.
d) Terjadinya pengulangan yang berlebihan.
 PDGK4407/MODUL 5 5.15

c. Gangguan suara (disorder of voice)


Gangguan suara ditandai dengan adanya gangguan proses produksi suara
yang diakibatkan oleh sebab-sebab organik maupun fungsional yang
mempengaruhi fungsi larynx pada waktu phonasi. Termasuk tipe-tipe
gangguan suara adalah kelainan dalam hal kualitas suara (quality of voice),
nada (pitch), intensitas atau kenyaringan (loudness), maupun fleksibilitas
suara.
1) Kelainan Kualitas Suara
a) Hypernasality, yaitu pengeluaran suara sengau yang berlebihan
selama bicara.
b) Hyponasality/Denasality, yaitu kegagalan untuk menghasilkan
suara-suara nasal secara memadai: suara nasal diganti dengan suara-
suara oral. Misalnya m jadi b; n jadi d; ng jadi g.
c) Suara parau/serak
2) Kelainan pada Titi Nada Suara
Karakteristik:
a) titi nada suara terlalu tinggi atau terlalu rendah;
b) titi nada suara terputus-putus, terjadi perubahan secara spontan, atau
penyekatan yang sebentar-sebentar.
3) Kelainan Intensitas Suara
Karakteristik:
a) bicaranya terlalu keras atau terlalu lemah;
b) kehilangan suara (aphonía).
4) Fleksibilitas Suara
Karakteristik:
a) terjadi stereotif perubahan suara, misalnya suara turun pada nada
dan kekerasan setelah setiap berhenti;
b) monoton: kurang variasi dalam nada suara dan kekerasannya.

d. Gangguan Bicara yang dihubungkan dengan kelainan orofacial


seperti adanya kelainan lidah, celah bibir, celah langit-langit, serta
kelainan pendengaran.

e. Gangguan bicara yang dihubungkan dengan kerusakan saraf (seperti


gangguan bicara pada anak Cerebral Palsy).
5.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

1) Gangguan Bahasa (Language Disorder)


2) Keterlambatan dalam berkomunikasi verbal, yang berkaitan dengan
bentuk bahasa (fonologi, morfologi, dan sintaksis); isi bahasa
(semantik); dan fungsi bahasa (pragmatik).
3) Aphasia, yaitu ketidakmampuan dalam berbahasa secara ekspresif
maupun reseptif yang diakibatkan kerusakan sistem saraf pusat.
Aphasia dapat terjadi pada orang yang mengalami stroke.

Berkaitan dengan jenis gangguan bahasa ini, ada juga yang


menambahkan dengan gangguan bahasa yang dihubungkan dengan kesulitan
belajar. Anak yang mengalami hambatan dalam satu atau lebih dari
komponen bahasa seperti fonologi, morfologi, semantik, sintaksis maupun
pragmatik, dapat menyebabkan kesulitan belajar bahasa. Kesulitan belajar
bahasa tersebut sangat berkaitan dengan kesulitan belajar membaca dan
menulis, karena semua itu merupakan komponen dari sistem komunikasi
secara terintegrasi.

F. PENYEBAB GANGGUAN KOMUNIKASI

Gangguan komunikasi dapat disebabkan oleh berbagai faktor, di


antaranya: faktor kehilangan pendengaran, kelainan organ bicara, gangguan
emosi, keterlambatan perkembangan, mental retardasi, kerusakan otak, serta
lingkungan (Judarwanto,W., 2009).

1. Kehilangan Pendengaran
Kehilangan pendengaran terutama sejak lahir dapat menyebabkan
terjadinya hambatan dalam perkembangan bicara dan bahasa. Kemampuan
berbicara dan berbahasa diperoleh melalui proses peniruan bunyi bahasa
lingkungannya. Kehilangan pendengaran mengakibatkan tidak terjadinya
proses peniruan bunyi bahasa melalui pendengarannya sehingga
perkembangan bicara dan bahasanya terhambat, yang pada akhirnya
mengalami gangguan/hambatan untuk berkomunikasi secara lisan/oral
dengan lingkungan sosialnya. Oleh karena itu, asesmen pendengaran
merupakan salah satu dari tahapan awal dalam menginvestigasi gangguan
bicara dan bahasa. Dalam menginvestigasi gangguan bicara dan bahasa,
tahapan awal yang perlu dilakukan adalah melakukan. Berat-ringannya
kehilangan pendengaran, berpengaruh pada berat-ringannya gangguan
komunikasi yang dialami anak.
 PDGK4407/MODUL 5 5.17

2. Kelainan Organ Bicara


Proses bicara terjadi karena adanya mekanisme organ bicara. Organ
bicara terdiri dari organ pernafasan, organ suara (pita suara), serta organ
artikulasi (bibir, lidah, gigi, langit-langit lembut dan keras, anak tekak, dsb).
Adanya kelainan pada struktur organ bicara tersebut mengakibatkan
terganggunya proses bicara. Kelainan/kerusakan pada organ pita suara dapat
mengakibatkan gangguan suara seperti nada suara menjadi lebih tinggi atau
lebih rendah, suara menjadi serak, atau bahkan tidak keluar suara sama
sekali.
Kelainan pada organ artikulasi, antara lain adanya celah bibir dan langit-
langit (cleft lip and palate). Kelainan ini disebut juga palatoschizis. Kelainan
terjadi karena adanya kegagalan fusi atau bersatunya promeninsia maksilaris
dengan promeninsia media nasalis yang diikuti dengan tidak menutupnya
kedua bibir rahang dan langit-langit (Priyanto, D., 2010). Proses
terbentuknya kelainan ini sudah dimulai sejak minggu-minggu awal
kehamilan ibu. Saat usia kehamilan ibu mencapai 6 minggu, bibir atas dan
langit-langit rongga mulut bayi dalam kandungan akan mulai terbentuk dari
jaringan yang berada di kedua sisi dari lidah dan akan bersatu di tengah-
tengah. Bila jaringan-jaringan ini gagal bersatu, maka akan terbentuk celah
pada bibir atas atau langit-langit rongga mulut. Penyebab tidak bersatunya
jaringan tersebut, diperkirakan oleh kombinasi faktor genetik dan nongenetik
seperti pengaruh obat-obatan, penyakit atau infeksi konsumsi alkohol dan
merokok pada masa kehamilan. Risiko terkena akan semakin tinggi pada
anak-anak yang memiliki saudara kandung atau orang tua yang mengalami
kelainan tersebut (Patu, I., 2010). Adanya celah tersebut mengakibatkan
adanya gangguan dalam memproduksi suara atau bunyi sehingga
menimbulkan masalah dalam kemampuan berbicara. Di samping itu,
penderita celah langit-langit ini memiliki suara yang tidak nyaring.
Gangguan tersebut diperparah oleh terjadinya maloklusi gigi sebagai akibat
langsung adanya celah bibir dan langit-langit. Maloklusi, yaitu kurang
teraturnya pertumbuhan gigi, seperti susunan gigi yang berjejal karena
kurangnya pertumbuhan rahang. Kelainan organ artikulasi lainnya yang dapat
mengganggu proses bicara adalah bentuk lidah yang tebal, tidak tumbuh
velum, atau tali lidah yang pendek.
5.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

3. Gangguan Emosi
Adanya gangguan emosi yang serius pada anak maupun orang tua, dapat
mengakibatkan terhambatnya perkembangan bahasa anak. Kemampuan
berbahasa akan berkembang dengan baik dalam hubungan yang harmonis
antara anak dan keluarganya. Lingkungan yang tidak mendukung dapat
menyebabkan gangguan bicara dan bahasa pada anak, termasuk lingkungan
keluarga. Oleh karena itu, apabila orang tua membesarkan anaknya yang
masih dalam masa-masa awal perkembangan bahasa dengan perasaan
tertekan atau penuh emosi kemarahan, memiliki kecenderungan pada
terlambatnya perkembangan bahasa anak.

4. Keterlambatan Perkembangan
Pada umumnya kemampuan bicara akan tampak membaik setelah
memasuki usia 2 tahun. Namun ada kalanya, kemampuan bicara tersebut
datangnya terlambat. Keterlambatan tersebut disebut keterlambatan bicara
fungsional atau keterlambatan perkembangan bahasa. Keterlambatan bicara
fungsional atau keterlambatan dalam perkembangan bahasa ini disebabkan
karena keterlambatan maturitas (kematangan) dari saraf pusat yang
dibutuhkan untuk memproduksi kemampuan bicara pada anak. Gangguan ini
sering dialami oleh laki-laki dan sering terdapat riwayat keterlambatan bicara
pada keluarganya. Anak dengan gangguan ini tidak menunjukkan kelainan
neurologis, gangguan pendengaran, gangguan kecerdasan, dan gangguan
psikologis lainnya.

5. Mental Retardasi
Gangguan komunikasi dapat dialami oleh anak dengan retardasi mental.
Pada anak ini terdapat disfungsi otak akibat adanya ketidaknormalan yang
luas dari struktur otak, neurotransmitter sehingga perkembangan mentalnya
terhenti atau tidak lengkap, yang dapat berpengaruh pada semua kemampuan
kognitif, bahasa, motorik, dan sosial.

6. Kerusakan Otak
Gangguan komunikasi dapat disebabkan oleh adanya kerusakan pada
otak, antara lain sepeti kelainan neuromuscular, kelainan sensorimotor,
serebral palsy, serta gangguan persepsi. Kelainan neuromuscular
mempengaruhi kemampuan menghisap, menelan, dan mengunyah, yang pada
akhirnya timbul gangguan bicara (lebih khusus lagi gangguan artikulasi)
 PDGK4407/MODUL 5 5.19

seperti yang dikenal dengan disartria. Kelainan sensorimotor mempengaruhi


kemampuan menghisap dan menelan sehingga menimbulkan gangguan
artikulasi seperti dispraksia. Cerebral Palsy merupakan kelainan saraf
motorik, termasuk motorik bicara, sehingga mengalami gangguan dalam
memproduksi bicara. Gangguan persepsi menyebabkan kesulitan dalam
membedakan suara, mengerti bahasa, mengenal konsep, yang akhirnya
menimbulkan kesulitan belajar di sekolah.

7. Lingkungan
Pada masa perkembangan bahasa dan bicara, diperlukan dukungan
lingkungan terutama keluarga. Lingkungan perlu memberikan stimulus,
dengan mengajak anak untuk bercakap-cakap, meskipun anak belum bisa
merespon dengan baik. Interaksi antar personal merupakan dasar dari semua
komunikasi dan perkembangan bahasa. Lingkungan yang tidak mendukung
akan menyebabkan gangguan bicara dan bahasa pada anak, termasuk
lingkungan keluarga. Misalnya, gagap dapat disebabkan oleh kekhawatiran
dan perhatian orang tua yang berlebihan pada saat anak mulai belajar bicara,
tekanan emosi pada usia yang sangat muda sekali, dan dapat juga sebagai
suatu respon terhadap konflik dan rasa takut. Sebaliknya, gagap juga dapat
menimbulkan problem emosional pada anak.

a. Cara pencegahan terjadinya gangguan komunikasi.


Pada dasarnya cara pencegahan terjadinya gangguan komunikasi sama
dengan pencegahan terjadinya tunarungu atau kelainan lainnya. Pencegahan
tersebut melalui berbagai upaya yang dapat dilakukan pada saat sebelum
nikah (pranikah), hamil (prenatal), persalinan, (natal) dan setelah kelahiran
(post natal) sebagaimana yang telah dijelaskan dalam cara pencegahan
terjadinya tunarungu.
Pencegahan lainnya untuk menghindari terjadinya gangguan komunikasi,
orang tua harus memonitor tumbuh kembang anak, sehingga apabila terjadi
gangguan dalam perkembangan anak, segera dikonsultasikan pada tenaga
ahli untuk mendapatkan intervensi dini. Kemudian apabila sejak lahir
diketahui ada kelainan bawaan, seperti celah bibir atau celah langit-langit,
segera ditangani oleh tenaga medis untuk dilakukan operasi. Dengan
demikian, akibat yang lebih jauh bagi perkembangan anak, khususnya dalam
perkembangan bicara dan bahasa dapat dihindari.
5.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dalam masa-masa perkembangan bahasa, lingkungan memberi


dukungan dengan banyak memberikan stimulasi bunyi-bunyi bahasa melalui
percakapan antara ibu atau lingkungan terdekatnya dengan anak dalam situasi
yang menyenangkan. Di samping itu, pada masa awal perkembangan bicara
dan bahasa tersebut, hendaknya lingkungan keluarga menghindari
penggunaan dwi bahasa, ketika berkomunikasi dengan anak.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Proses mendengar merupakan hal yang Anda alami setiap saat. Coba
tuliskan proses mendengar mulai dari masuknya suara dari sumber suara
sampai Anda menyadari adanya suara!
2) Apakah anak tunarungu (ATR) yang diklasifikasikan sangat berat tidak
perlu lagi memakai alat bantu dengar karena sudah tidak mungkin lagi
menangkap percakapan?
3) Buatlah diagram penyebab ketunarunguan! Bila Anda lakukan dengan
betul, diagram tersebut dapat membantu Anda untuk mengingat faktor-
faktor yang menyebabkan tunarungu.
4) Mengapa orang yang sudah lanjut usia pada umumnya mengalami
gangguan pendengaran?
5) Apa yang perlu Anda lakukan sebagai upaya untuk mencegah terjadinya
tunarungu pada keluarga Anda?
6) Buatlah diagram tentang klasifikasi gangguan Komunikasi! Diagram
tersebut akan membantu Anda untuk mengingat klasifikasi gangguan
komunikasi.

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Cocokkan jawaban yang sudah Anda tulis dengan uraian materi yang
menjelaskan proses mendengar.
2) Untuk menjawab pertanyaan ini, coba Anda renungkan bahwa selain
Anda mendengar percakapan, Anda juga mendengar suara-suara lain
yang lebih keras dari suara percakapan seperti suara klakson mobil atau
motor dan sebagainya. Bila perlu, diskusikan masalah ini dengan teman
sejawat.
 PDGK4407/MODUL 5 5.21

3) Untuk mengerjakan tugas ini, coba Anda lihat kembali tentang penyebab
ketunarunguan konduktif dan sensorineural. Kemudian Anda tulis
kembali materi tersebut dalam bentuk diagram (diagram pohon).
4) Pada orang yang sudah berusia lanjut, umumnya mengalami pengapuran
pada tulang-tulangnya sehingga gerakannya menjadi kaku atau tidak
lentur lagi. Nah, sekarang Anda kaitkan informasi tersebut di atas
dengan organ telinga yang memungkinkan hal serupa.
5) Untuk menjawab pertanyaan ini, silahkan lihat kembali materi tentang
cara pencegahan tunarungu, kemudian pikirkan mana kira-kira yang
dapat Anda lakukan?
6) Untuk membuat diagram tersebut, Anda harus melihat kembali bahasan
tentang klasifikasi gangguan komunikasi, dan perlu Anda ingat bahwa
secara garis besar, gangguan komunikasi terbagi menjadi gangguan
bicara dan bahasa.

R A NG KU M AN

1. Istilah tunarungu digunakan untuk orang yang mengalami gangguan


pendengaran yang mencakup tuli dan kurang dengar. Orang yang
tuli adalah orang yang mengalami kehilangan pendengaran (lebih
dari 70 dB) yang mengakibatkan kesulitan dalam memproses
informasi bahasa melalui pendengarannya sehingga ia tidak dapat
memahami pembicaraan orang lain baik dengan memakai maupun
tidak memakai alat bantu dengar. Sedangkan orang yang kurang
dengar adalah orang yang mengalami kehilangan pendengaran
(sekitar 27 sampai 69 dB) yang biasanya dengan menggunakan alat
bantu dengar, sisa pendengarannya memungkinkan untuk
memproses informasi bahasa sehingga dapat memahami
pembicaraan orang lain.
2. Ketunarunguan dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
a. Berdasarkan tingkat kehilangan pendengaran, ketunarunguan
dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
1) Tunarungu Ringan (Mild Hearing Loss).
2) Tunarungu Sedang ( Moderate Hearing Loss).
3) Tunarungu Agak Berat (Moderately Severe Hearing Loss).
4) Tunarungu Berat (Severe Hearing Loss).
5) Tunarungu Berat Sekali (Profound Hearing Loss).
5.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

b. Berdasarkan saat terjadinya, ketunarunguan dapat diklasifikasi-


kan sebagai berikut.
1) Ketunarunguan Prabahasa (Prelingual Deafness).
2) Ketunarunguan Pasca Bahasa (Post Lingual Deafness).
c. Berdasarkan letak gangguan pendengaran secara anatomis,
ketunarunguan dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
1) Tunarungu Tipe Konduktif.
2) Tunarungu Tipe Sensorineural.
3) Tunarungu Tipe Campuran.
d. Berdasarkan etiologi atau asal usulnya ketunarunguan
diklasifikasikan sebagai berikut.
1) Tunarungu Endogen
2) Tunarungu Eksogen
3. Penyebab Terjadinya Tunarungu
a. Penyebab Tunarungu Tipe Konduktif:
1) Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga luar yang
dapat disebabkan antara lain oleh:
a) Tidak terbentuknya lubang telinga bagian luar (atresia
meatus akustikus externus).
b) Terjadinya peradangan pada lubang telinga luar (otitis
externa).
2) Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga tengah,
yang dapat disebabkan antara lain oleh:
a) Ruda Paksa, yaitu adanya tekanan/benturan yang
keras pada telinga seperti karena jatuh, tabrakan,
tertusuk, dsb.
b) Terjadinya peradangan/infeksi pada telinga tengah
(otitis media).
c) Otosclerosis, yaitu terjadinya pertumbuhan tulang pada
kaki tulang stapes.
d) Tympanisclerosis, yaitu adanya lapisan kalsium/zat
kapur pada gendang dengar (membran timpani) dan
tulang pendengaran.
e) Anomali congenital dari tulang pendengaran atau tidak
terbentuknya tulang pendengaran yang dibawa sejak
lahir.
f) Disfungsi tuba eustaschius (saluran yang
menghubungkan rongga telinga tengah dengan rongga
mulut), akibat alergi atau tumor pada nasopharynx.
b. Penyebab Terjadinya Tunarungu Tipe Sensorineural.
1) Disebabkan oleh faktor genetik (keturunan).
2) Disebabkan oleh faktor non genetik antara lain:
 PDGK4407/MODUL 5 5.23

a) Rubella (Campak Jerman).


b) Ketidaksesuaian antara darah ibu dan anak.
c) Meningitis (radang selaput otak).
d) Trauma akustik.
4. Cara Pencegahan Terjadinya Tunarungu
a) Pada saat sebelum nikah (pranikah) antara lain: menghindari
pernikahan sedarah atau pernikahan dengan saudara dekat;
melakukan pemeriksaan darah; dan melakukan konseling
genetika.
b) Upaya yang dapat dilakukan pada waktu hamil, antara lain:
menjaga kesehatan dan memeriksakan kehamilan secara teratur;
mengonsumsi gizi yang baik/seimbang; tidak meminum obat
sembarangan; dan melakukan imunisasi tetanus
c) Upaya yang dapat dilakukan pada saat melahirkan, antara lain:
tidak menggunakan alat penyedot dan apabila Ibu tersebut
terkena virus herpes simpleks pada daerah vaginanya, maka
kelahiran harus melalui operasi caesar.
d) Upaya yang dapat dilakukan pada masa setelah lahir antara
lain: melakukan imunisasi dasar serta imunisasi rubela yang
sangat penting, terutama bagi wanita; mencegah sakit influenza
yang terlalu lama (terutama pada anak); dan menjaga telinga
dari kebisingan.
5. Komunikasi merupakan suatu aktivitas atau peristiwa penyampaian
pikiran maupun perasaan, dari seseorang kepada orang lain, melalui
sistem simbol yang dapat dimaknai bersama, seperti simbol bunyi
bahasa, tulisan, serta melalui isyarat atau simbol lainnya. Pada
dasarnya komponen komunikasi terdiri dari komunikator, pesan dan
komunikan.
6. Gangguan komunikasi diklasifikasikan menjadi dua kelompok
besar, yaitu gangguan bicara dan gangguan bahasa.
a. Gangguan Bicara (Speech Disorder), terbagi lagi ke dalam tipe-
tipe gangguan sebagai berikut.
1) Gangguan Artikulasi (Disorder of Articulation).
2) Gangguan Kelancaran (Disorder of Fluency).
3) Gangguan Suara (Disorder of Voice).
4) Gangguan bicara yang dihubungkan dengan kelainan
orofacial seperti adanya kelainan lidah, celah bibir, celah
langit-langit, serta kelainan pendengaran.
5) Gangguan bicara yang dihubungkan dengan kerusakan
saraf (seperti gangguan bicara pada anak Cerebral Palsy).
5.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

b. Gangguan Bahasa (Language Disorder)


1) Gangguan dalam bentuk bahasa (fonologi, morfologi, dan
sintaksis).
2) Gangguan isi bahasa (semantik).
3) Gangguan dalam fungsi bahasa (pragmatik).
4) Aphasia.
7. Gangguan komunikasi dapat disebabkan oleh berbagai faktor, di
antaranya: faktor kehilangan pendengaran, kelainan organ bicara,
gangguan emosi, keterlambatan perkembangan, mental retardasi,
kerusakan otak, serta faktor lingkungan.
8. Pencegahan terjadinya gangguan komunikasi sama seperti
pencegahan terjadinya berbagai kelainan pada anak, karena banyak
gangguan komunikasi merupakan dampak dari adanya kelainan
tersebut. Di samping itu, ada upaya lain yang perlu dilakukan
orang tua atau keluarga, di antaranya memonitor tumbuh kembang
anak, melakukan intervensi dini terhadap kelainan yang ditemukan,
memberi dukungan dengan banyak memberikan stimulasi bunyi-
bunyi bahasa, serta menghindari penggunaan dwi bahasa pada awal
masa perkembangan bahasa.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Istilah tunarungu digunakan pada kelainan yang menunjukkan
kehilangan pendengaran yang ....
A. ringan saja
B. berat saja
C. agak berat sampai yang berat sekali
D. ringan sampai yang berat sekali

2) Apabila seorang anak mengalami perforasi membran timpani (terjadinya


lubang pada membran timpani) sebagai akibat ruda paksa seperti
tertusuk, maka ia akan mengalami gangguan pendengaran pada taraf ....
A. ringan
B. sedang
C. agak berat
D. berat
 PDGK4407/MODUL 5 5.25

3) Apabila seorang anak mengalami panas tinggi sebagai gejala adanya


radang otak (brain damage) dan kemudian ia kehilangan pendengaran,
maka ketunarunguan tersebut dapat diklasifikasikan pada tunarungu ....
A. konduktif yang bersifat congenital (pembawaan)
B. konduktif yang bersifat acquired (didapat)
C. sensorineural yang bersifat congenital
D. sensorineural yang bersifat aquired

4) Anak tunarungu yang diklasifikasikan pada tunarungu konduktif,


menunjukkan bahwa ia mengalami kerusakan pada organ telinga
bagian ....
A. luar dan tengah
B. tengah dan dalam
C. dalam saja
D. dalam dan saraf pendengaran

5) Sedangkan anak yang diklasifikasikan kepada tunarungu sensorineural,


menunjukkan bahwa ia mengalami kerusakan pada organ telinga
bagian ....
A. luar dan tengah
B. tengah dan dalam
C. dalam saja
D. dalam dan saraf pendengaran

6) Otitis media pada anak dapat menyebabkan ketunarunguan tipe ....


A. konduktif
B. sensorineural
C. campuran
D. A, B, dan C betul semua

7) Orang yang sering terkena bising dalam waktu yang lama seperti halnya
pekerja pabrik tanpa menggunakan alat pelindung telinga, mempunyai
risiko terkena tunarungu tipe ....
A. konduktif
B. sensorineural
C. campuran
D. A, B, dan C betul semua

8) Ketunarunguan yang disebabkan ibunya terkena penyakit rubela sewaktu


hamil, dapat diklasifikasikan pada tunarungu yang bersifat ....
A. genetik yang dibawa sejak lahir (congenital)
B. genetik yang di dapat kemudian (acquired)
5.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. nongenetik yang dibawa sejak lahir (congenital)


D. nongenetik yang didapat kemudian (acquired)

9) Anak yang diduga memiliki ketunarunguan yang bersifat keturunan,


mempunyai indikasi sebagai berikut, kecuali ....
A. salah satu atau kedua orang tuanya mengalami tunarungu
B. orang tuanya normal, tetapi bersifat karier (penyebar)
C. di antara saudaranya ada yang tunarungu
D. anak tersebut mengalami infeksi dengan gejala panas tinggi

10) Apabila anak mengucapkan jajah untuk gajah, maka kelainan tersebut
termasuk gangguan artikulasi tipe ....
A. subtitusi
B. omisi
C. distorsi
D. adisi

11) Apabila anak mengucapkan rorto untuk rokok, kelainan tersebut


termasuk gangguan artikulasi tipe ....
A. subtitusi
B. omisi
C. distorsi
D. adisi

12) Apabila anak sering melakukan pengulangan suku kata atau kata dalam
berbicara, gangguan tersebut termasuk gangguan....
A. artikulasi
B. kelancaran
C. suara
D. bahasa

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 PDGK4407/MODUL 5 5.27

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 2

Dampak Tuna Rungu dan Gangguan


Komunikasi Bagi Perkembangan Anak

K etunarunguan maupun gangguan komunikasi membawa dampak bagi


perkembangan anak baik sebagai pribadi maupun sebagai makhluk
sosial. Dampak tersebut mengakibatkan mereka memiliki kecenderungan
untuk memiliki sikap/kemampuan sebagaimana dijelaskan di bawah ini.
Dampak tunarungu yang dimaksud meliputi beberapa aspek, yaitu dalam
aspek akademik, sosial-emosional, dan fisik-kesehatan. Selanjutnya dibahas
mengenai dampak gangguan komunikasi pada anak.

A. DAMPAK TUNARUNGU BAGI ANAK

1. Dampak Tunarungu Terhadap Perkembangan Bicara dan Bahasa


Perolehan kemampuan berbicara dan berbahasa erat kaitannya dengan
kemampuan mendengar. Kemampuan berbicara dan berbahasa diperoleh
melalui proses peniruan bunyi-bunyi bahasa. Dengan demikian, anak
tunarungu terutama sejak lahir, tidak memperoleh stimulasi bunyi-bunyi
bahasa yang dapat ditiru sebagai awal perkembangan bicara dan bahasa.
Kemampuan berbicara tersebut diperoleh melalui tahapan-tahapan tertentu.
Tahapan normal perkembangan bicara yang dikemukakan oleh Robert M.
Smith dan John T. Neiswork (1975) sebagai berikut.
a. Fase reflexive vocalization (0-6 minggu). Pada fase ini bayi
mengomunikasikan rasa lapar, sakit, atau rasa tidak nyaman melalui
tangisan.
b. Fase babling/vocal play (6 minggu 6 bulan). Pada fase ini bayi
mengeluarkan suara-suara seperti berkumur, dan ia mulai bereaksi
terhadap suaranya sendiri. Ia kemudian mengoceh secara berulang-ulang
dengan berbagai tipe suara sesuai dengan bertambahnya usia.
c. Fase Lalling (6-9 bulan). Pada fase ini makin sering terjadi self imitation
(bayi mendengar suaranya sendiri dan mengulanginya). Vokalisasi
biasanya mencakup pengulangan suku kata yang terdiri dari konsonan
dan vokal, seperti ma – ma – ma; pa – pa – pa.
 PDGK4407/MODUL 5 5.29

d. Fase echolalic (9–12 bulan). Fase ini sering disebut fase membeo, karena
bayi meniru suara-suara yang dibuat orang lain, dan suara-suara yang
ditiru tersebut masih belum mempunyai arti.
e. Fase True speech (12-18 bulan). Pada fase ini anak mengatakan kata
pertamanya dan ia menggunakan bahasa secara sengaja yang bertujuan
sebagai alat untuk berkomunikasi. Kata pertamanya biasanya berupa
suku kata tunggal seperti “ma”, atau dua suku kata yang sama seperti
“mama”.

Bayi yang lahir tunarungu memasuki fase babling atau vocal play
pada waktu yang sama seperti halnya bayi yang mendengar. Di Indonesia
istilah itu disebut meraban atau mengoceh, dan kegiatan ini merupakan
kegiatan alamiah dari pernafasan dan pita suara. Tidak seperti anak yang
mendengar, kegiatan meraban pada bayi tunarungu akan segera berhenti, di
samping itu bayi tunarungu kurang mengoceh dibandingkan dengan bayi
yang mendengar, dan ocehannya secara kualitatif berbeda. Perbedaan itu
terjadi karena pada bayi mendengar ocehannya diperkuat dengan mendengar
ocehannya sendiri serta respon verbal dari orang dewasa; sedangkan bayi
tunarungu tidak dapat mendengar suaranya dan suara orang lain sehingga
ocehannya tidak diperkuat, atau tidak mendengar ocehan-ocehan yang dapat
ditirunya. Pada bayi mendengar kemampuan mengoceh berlanjut pada fase
berikutnya, sedangkan pada bayi tunarungu perkembangannya terhambat
sehingga bicaranya tidak terbentuk. Dalam perkembangan selanjutnya
mereka mengadakan komunikasi dengan menggunakan isyarat dan
mengalami kesulitan untuk berkomunikasi secara verbal.
Kesulitan berkomunikasi yang dialami anak tunarungu, mengakibatkan
mereka memiliki kosakata yang terbatas, sulit mengartikan ungkapan-
ungkapan bahasa yang mengandung kiasan, sulit mengartikan kata-kata
abstrak, serta kurang menguasai irama dan gaya bahasa. Dengan demikian,
pelajaran bahasa harus diberikan dengan sebaik-baiknya sesuai dengan
kemampuannya, karena pelajaran bahasa ini merupakan pelajaran yang
sangat penting bagi mereka yang akan berpengaruh pula dalam mempelajari
ilmu-ilmu lainnya.

2. Dampak Tunarungu Terhadap Kemampuan Akademis


Pada umumnya anak tunarungu yang tidak disertai kelainan lain,
mempunyai intelegensi yang normal, namun sering ditemui prestasi
5.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

akademik mereka lebih rendah dibandingkan dengan anak mendengar


seusianya. Berkaitan dengan hal tersebut, coba Anda perhatikan pendapat
Lanny Bunawan (1982: 4) yang menyatakan bahwa “ketunarunguan tidak
mengakibatkan kekurangan dalam potensi kecerdasan mereka, akan tetapi
siswa tunarungu sering menampakkan prestasi akademik yang lebih rendah
dibandingkan dengan anak mendengar seusianya”. Untuk memahami hal
tersebut Anda harus memahami bahwa pengembangan potensi kecerdasan
dipengaruhi oleh kemampuan berbahasa, sedangkan dampak yang nyata dari
tunarungu adalah terhambatnya kemampuan berbahasa.
Perkembangan kecerdasan anak tunarungu tidak sama cepatnya dengan
mereka yang mendengar. Anak yang mendengar belajar banyak dari apa yang
didengarnya, misalnya cerita kakak tentang kota, cerita ibu tentang pasar, dan
sebagainya. Anak menyerap dari segala yang didengarnya dan segala sesuatu
yang didengarnya itu merupakan suatu latihan berpikir. Akan tetapi, hal
tersebut tidak terjadi pada anak tunarungu. Di samping itu, bahasa merupakan
kunci masuknya berbagai ilmu pengetahuan sehingga keterbatasan dalam
kemampuan berbahasa menghambat anak tunarungu untuk memahami
berbagai pengetahuan lainnya.
Seperti yang sudah dijelaskan di atas, bahwa anak tunarungu cenderung
memiliki prestasi akademik yang rendah, tetapi tidak untuk semua mata
pelajaran. Anak tunarungu cenderung memiliki prestasi yang rendah
dibanding anak mendengar seusianya pada mata-mata pelajaran yang bersifat
verbal seperti Bahasa Indonesia, IPA, IPS, PPKN, Matematika (dalam soal
cerita), dan Seni Suara; tetapi pada mata pelajaran yang bersifat nonverbal
seperti pelajaran Olah Raga dan Keterampilan, pada umumnya relatif sama
dengan temannya yang mendengar.

3. Dampak Tunarungu Terhadap Aspek Sosial-Emosional


Ketunarunguan dapat menyebabkan perasaan terasing dari pergaulan
sehari-hari. Pada umumnya keluarga yang mempunyai anak tunarungu
mengalami banyak kesulitan untuk melibatkan anak tersebut dalam keadaan
dan kejadian sehari-hari agar ia tahu dan mengerti apa yang terjadi di
lingkungannya. Di samping itu, kekurangan pemahaman terhadap bahasa
lisan dan tulisan sering kali menyebabkan anak tunarungu menafsirkan segala
sesuatu itu negatif atau salah. Keadaan seperti itu menyebabkan anak
tunarungu memiliki kecenderungan untuk bersikap yang mengarah pada
kesulitan dalam penyesuaian diri. Namun, apabila keluarga memberikan
 PDGK4407/MODUL 5 5.31

perhatian dan dukungan yang penuh serta melaksanakan intervensi dini,


anak tunarungu dapat lebih menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Sikap-
sikap yang dimaksud adalah sebagai berikut.

a. Pergaulan yang terbatas pada sesama tunarungu


Sebagai akibat keterbatasan dalam berkomunikasi, anak tunarungu
cenderung untuk bergaul/bersosialisasi dengan sesama tunarungu atau
menarik diri dari lingkungan orang mendengar. Keadaan seperti ini, nampak
sekali pada tunarungu remaja, terutama yang sekolah di sekolah khusus
seperti SLB-B. Sebagai contoh, anak tunarungu setelah kegiatan sekolah
selesai, sering kali tidak langsung pulang ke rumah melainkan main-main
dulu dengan teman sesama tunarungu. Dengan adanya sistem pendidikan
integrasi maupun pendidikan inklusi, di mana anak tunarungu belajar
bersama anak mendengar di sekolah biasa, diharapkan pergaulan anak
tunarungu dapat lebih luas lagi, tidak terbatas pada sesama tunarungu. Oleh
karena itu, apabila di kelas Anda terdapat siswa tunarungu, hendaknya Anda
memberikan pengarahan kepada siswa lainnya untuk bersikap responsif dan
meraih temannya yang kurang beruntung tersebut agar ia merasa menjadi
bagian dari kelompoknya.

b. Memiliki sifat egosentris yang melebihi anak normal


Daerah pengamatan anak tunarungu lebih kecil dibandingkan dengan
anak yang normal. Salah satu unsur pengamatan yang terpenting adalah
pendengaran, sedangkan anak tunarungu tidak atau kurang memiliki unsur
tersebut. Pengamatan anak tunarungu lebih tertumpu pada unsur penglihatan.
Oleh karena itu anak tunarungu ini mendapat sebutan juga sebagai anak
“pemata”. Namun, daerah pengamatan penglihatan lebih sempit
dibandingkan dengan daerah pengamatan pendengaran. Coba saja Anda
rasakan, bahwa Anda dapat mengetahui apa yang ada di depan Anda dan apa
yang terjadi di sekeliling Anda tanpa melihat ke arah tersebut, sedangkan
bagi anak tunarungu hanya dapat mengetahui apa yang ada di depan
mukanya saja.
Dengan demikian, anak tunarungu kurang memiliki kontak dengan
dunia sekelilingnya. Bagi anak tunarungu kurang dengar, masih memiliki
sebagian kecil dari pada pengamatan melalui pendengarannya. Akan tetapi,
walaupun demikian, mereka hanya mampu memasukkan sebagian kecil
5.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

“dunia luar” ke dalam dirinya, sehingga mereka lebih memusatkan


perhatiannya pada dirinya sendiri (ego – sentris).
Sifat ego-sentris pada anak tunarungu ini ditunjukkan dengan sukarnya
mereka menempatkan diri pada situasi berpikir dan perasaan orang lain,
sukarnya menyesuaikan diri, serta tindakannya lebih terpusat pada
“aku/ego”, sehingga kalau ada keinginan, harus selalu dipenuhi.

c. Memiliki perasaan takut (khawatir) terhadap lingkungan sekitar


Pada umumnya, anak tunarungu menyadari bahwa mereka kurang dapat
menguasai lingkungan sekitarnya tanpa pendengaran. Hal tersebut
menjadikan mereka bersikap ragu-ragu atau menimbulkan rasa takut atau
khawatir, yang pada akhirnya ia tergantung pada orang lain atau kurang
percaya diri.

d. Perhatian anak tunarungu sukar dialihkan


Perhatian mereka sukar dialihkan apabila sudah menyenangi suatu
benda atau pekerjaan tertentu. Keterbatasan bahasa menyebabkan kesempitan
berpikir, sehingga alam pikiran mereka terpaku pada hal-hal yang konkret,
Jalan pikiran anak tunarungu tidak mudah beralih ke hal lain yang tidak atau
belum nyata.

e. Memiliki sifat polos


Anak tunarungu pada umumnya memiliki sifat polos sehingga dapat
menyampaikan perasaannya atau apa yang dipikirkannya kepada orang lain
tanpa beban. Misalnya bila orang lain kurang bersikap baik terhadapnya, ia
akan langsung menunjukkan kelingking yang menyatakan bahwa orang
tersebut jelek. Demikian juga perasaan anak tunarungu umumnya dalam
keadaan ekstrem tanpa nuansa. Misalnya mereka hanya tahu perasaan
senang dan tidak senang, atau lapar dan tidak lapar. Mereka kurang
memahami tentang kurang senang atau senang sekali maupun kurang lapar
dan lapar sekali.

4. Dampak Tunarungu Terhadap Aspek Fisik dan Kesehatan


Pada umumnya aspek fisik anak tunarungu tidak banyak mengalami
hambatan. Namun, pada sebagian tunarungu ada yang mengalami gangguan
keseimbangan sehingga cara berjalannya kaku dan agak membungkuk.
 PDGK4407/MODUL 5 5.33

Gangguan tersebut timbul jika terjadi kerusakan pada organ keseimbangan


(vestibule) yang ada di telinga bagian dalam.
Gerakan mata anak tunarungu lebih cepat; hal ini menunjukkan bahwa
ia ingin menangkap atau mengetahui keadaan lingkungan di sekitarnya.
Tentunya Anda masih ingat pada uraian di atas, bahwa pengamatan anak
tunarungu lebih tertumpu pada penglihatannya, sehingga ia juga mendapat
julukan “pemata” atau “anak visual”.
Gerakan tangannya sangat cepat/lincah; hal tersebut tampak ketika ia
mengadakan komunikasi dengan menggunakan bahasa isyarat dengan sesama
tunarungu.
Pernafasannya pendek; karena tidak terlatih melalui kegiatan berbicara.
Anda perlu memahami bahwa aktivitas pernafasan pada waktu berbicara
berbeda dengan pada waktu istirahat (tidak sedang berbicara). Perbedaan itu
antara lain kalau pada waktu istirahat pernafasan terjadi secara otomatis,
tetapi kalau pada waktu bicara, pernafasan diatur sesuai dengan panjang
kalimat yang diucapkan; dan volume udara yang dimasukkan ke paru-paru
pada waktu berbicara lebih banyak dibandingkan dengan pada waktu
istirahat. Oleh karena itu, kepada anak tunarungu perlu diberikan latihan
pernafasan, sebagai persiapan latihan berbicara.
Dalam aspek kesehatan, secara umum nampaknya sama dengan anak
lain, karena pada umumnya anak tunarungu mampu merawat diri sendiri.
Artinya, kerentanan mereka terhadap penyakit, bukan semata-mata karena
faktor gangguan pendengarannya. Namun, bagi anak tunarungu penting
untuk memeriksakan kesehatan telinganya secara periodik agar terhindar dari
hal-hal yang dapat memperberat ketunarunguannya.

B. DAMPAK GANGGUAN KOMUNIKASI BAGI ANAK

Ada beberapa dampak yang ditimbulkan oleh adanya gangguan


komunikasi, antara lain adanya hambatan dalam berinteraksi sosial serta
hambatan dalam pengembangan kemampuan akademik.

1. Hambatan dalam Berinteraksi Sosial


Sebagai makhluk sosial, seorang manusia perlu berinteraksi dengan
lingkungannya. Untuk mengadakan interaksi sosial tersebut diperlukan
adanya kemampuan berkomunikasi yang baik. Oleh karena itu, seorang anak
5.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

yang mengalami hambatan/gangguan dalam kemampuan berkomunikasi,


akan mengalami hambatan dalam berinteraksi dengan lingkungannya.

2. Hambatan dalam Pengembangan Kemampuan Akademik


Dalam pengembangan kemampuan akademik, kemampuan berbahasa
baik secara reseptif maupun ekspresif memegang peranan penting. Mungkin
Anda pernah dengar bahwa bahasa merupakan gerbang ilmu pengetahuan.
Ilmu pengetahuan disampaikan melalui bahasa, sehingga untuk memahami
pengetahuan tersebut, seseorang harus memahami bahasa terlebih dahulu.
Oleh karena itu, gangguan dalam kemampuan berbahasa dapat menghambat
seseorang dalam mengembangkan kemampuan akademiknya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan hubungan antara pendengaran dengan kemampuan


berkomunikasi?
2) Mengapa sifat ego-sentris pada anak tunarungu lebih lama dibandingkan
dengan yang terjadi pada anak normal?
3) Mengapa anak tunarungu cenderung untuk bersosialisasi dengan sesama
tunarungu?
4) Bagaimana pengaruh ketunarunguan dan gangguan komunikasi terhadap
pencapaian prestasi akademik anak?
5) Mengapa anak tunarungu cenderung bersifat mudah marah dan
tersinggung?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengerjakan latihan Nomor 1 ini, Anda harus menghubungkan


fungsi pendengaran dengan perkembangan bicara yang sudah Anda
pelajari pada uraian Kegiatan Belajar 2.
2) Untuk menjawab pertanyaan tersebut, silakan buka kembali uraian
mengenai karakteristik anak tunarungu dalam aspek sosial-emosional.
 PDGK4407/MODUL 5 5.35

3) Untuk mengerjakan latihan Nomor 3, Anda harus menghubungkannya


dengan kemampuan berkomunikasi anak tunarungu dan aspek
kepribadian orang yang memiliki suatu kelainan.
4) Untuk menjawabnya, Anda harus menghubungkan pertanyaan tersebut
dengan hambatan anak tunarungu dalam kemampuan berbahasa, maupun
dengan dampak gangguan komunikasi.
5) Untuk menjawab pertanyaan Nomor 5 ini, Anda harus menghubung-
kannya dengan kemampuan anak tunarungu dalam berkomunikasi baik
secara ekspresif (berbicara) maupun secara reseptif (memahami
pembicaraan orang lain).

R A NG KU M AN

1. Karakteristik anak tunarungu dalam aspek akademik. Keterbatasan


dalam kemampuan berbicara dan berbahasa mengakibatkan anak
tunarungu cenderung memiliki prestasi yang rendah dalam mata
pelajaran yang bersifat verbal dan cenderung sama dalam mata
pelajaran yang bersifat nonverbal dengan anak normal seusianya.
2. Karakteristik anak tunarungu dalam aspek sosial-emosional
a. Pergaulan yang terbatas dengan sesama tunarungu, sebagai
akibat dari keterbatasan dalam kemampuan berkomunikasi.
b. Sifat ego-sentris yang melebihi anak normal, yang ditunjukkan
dengan sukarnya mereka menempatkan diri pada situasi
berpikir dan perasaan orang lain, sukarnya menyesuaikan diri,
serta tindakannya lebih terpusat pada “aku/ego”, sehingga
kalau ada keinginan, harus selalu dipenuhi.
c. Perasaan takut (khawatir) terhadap lingkungan sekitar, yang
menyebabkan ia tergantung pada orang lain serta kurang
percaya diri.
d. Perhatian anak tunarungu sukar dialihkan, apabila ia sudah
menyenangi suatu benda atau pekerjaan tertentu.
e. Memiliki sifat polos, serta perasaannya pada umumnya dalam
keadaan ekstrem tanpa banyak nuansa.
f. Cepat marah dan mudah tersinggung, sebagai akibat seringnya
mengalami kekecewaan karena sulitnya menyampaikan
perasaan/keinginannya secara lisan ataupun dalam memahami
pembicaraan orang lain.
5.36 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

3. Karakteristik tunarungu dalam aspek fisik adalah sebagai berikut.


Jalannya kaku dan agak membungkuk (jika organ keseimbangan
yang ada pada telinga bagian dalam terganggu); gerak matanya
lebih cepat; gerakan tangannya cepat/lincah; dan pernafasannya
pendek; sedangkan dalam aspek kesehatan, pada umumnya sama
dengan orang yang mendengar/normal lainnya.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam perkembangan bicara, anak tunarungu sejak lahir mulai
mengalami hambatan pada fase ....
A. reflexive vocalization
B. babling/vocal play
C. lalling
D. echolalic

2) Dalam mata pelajaran yang bersifat verbal seperti Bahasa Indonesia,


IPS, dan PPKN, prestasi anak tunarungu bila dibandingkan dengan anak
normal, cenderung menunjukkan ....
A. relatif sama
B. lebih tinggi
C. lebih rendah
D. kadang-kadang lebih tinggi atau lebih rendah

3) Dalam mata pelajaran yang bersifat nonverbal seperti keterampilan dan


olah raga, prestasi anak tunarungu bila dibandingkan dengan anak
normal, cenderung ....
A. relatif sama
B. lebih tinggi
C. lebih rendah
D. kadang-kadang lebih tinggi atau lebih rendah

4) Anak tunarungu cenderung mengalami kesulitan untuk memahami


materi pelajaran yang bersifat verbal karena hal-hal berikut, kecuali ....
A. tingkat kecerdasan anak tunarungu pada umumnya rendah
B. anak tunarungu sulit memahami hal-hal yang bersifat abstrak
C. kecerdasan anak tunarungu tidak mendapat kesempatan untuk
berkembang secara optimal
D. ketunarunguannya menyebabkan ia sulit memahami penjelasan
guru secara verbal
 PDGK4407/MODUL 5 5.37

5) Pada umumnya, anak tunarungu cenderung bersosialisasi dengan sesama


tunarungu dikarenakan hal-hal berikut, kecuali ....
A. mempunyai kesamaan dalam berbahasa
B. merasa senasib
C. merasa terasing dari lingkungan orang mendengar
D. pada umumnya orang mendengar tidak mau bergaul dengan anak
tunarungu

6) Sifat egosentrisme pada anak tunarungu cenderung lebih lama, karena


hal-hal berikut, kecuali ....
A. daerah pengamatan anak tunarungu lebih sempit dibandingkan anak
yang normal
B. anak tunarungu lebih memusatkan perhatiannya pada diri sendiri
C. anak tunarungu kurang dapat memahami perasaan orang lain
D. anak tunarungu merasa rendah diri

7) Sifat egosentrisme pada anak tunarungu mengandung pengertian


bahwa anak tersebut menunjukkan ....
A. sifat egois atau angkuh
B. rasa rendah diri yang mendalam
C. tindakannya selalu berdasarkan apa yang dirasakannya
D. A, B, C betul semua

8) Perhatian anak tunarungu sukar dialihkan apabila sudah menyenangi


sesuatu, sehingga ....
A. bila mengerjakan sesuatu pekerjaan yang disenanginya, ia akan
asyik dengan pekerjaan tersebut
B. bila guru sedang menerangkan, anak tunarungu akan lebih
memusatkan perhatiannya pada guru tersebut
C. guru tidak mengalami kesulitan untuk memusatkan perhatian anak
tunarungu
D. meskipun diganggu, anak tunarungu akan tetap asyik dengan
pekerjaannya

9) Anak tunarungu memiliki sifat polos, yang ditunjukkan dengan hal-hal


berikut, kecuali ....
A. anak tunarungu tidak segan-segan menyatakan gurunya jelek,
apabila ia merasa bahwa guru tersebut kurang bersikap baik
terhadapnya
B. anak tunarungu selalu bersikap jujur atau tidak pernah berbohong
5.38 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. kurang memahami hubungan persaudaraan dengan keluarga yang


lebih jauh
D. pernyataan A, B, C benar semua

10) Gangguan komunikasi dapat mengakibatkan hambatan dalam


perkembangan anak di berbagai aspek, kecuali ....
A. berkomunikasi lisan
B. bidang akademis
C. interaksi sosial
D. aspek fisik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 5 5.39

Kegiatan Belajar 3

Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan


Anak Tunarungu dan Anak dengan
Gangguan Komunikasi

D alam Kegiatan Belajar 2, Anda telah mempelajari bahwa ketunarunguan


membawa dampak dalam kehidupan penyandangnya secara kompleks,
baik sebagai individu maupun sebagai insan sosial. Dikatakan secara
kompleks, karena ketunarunguan membawa dampak antara lain terhambatnya
perkembangan bicara dan bahasa, kecerdasan, emosi, dan sosial. Di samping
itu, Anda juga telah mempelajari dampak gangguan komunikasi bagi anak.
Dalam Kegiatan Belajar 3 ini Anda diajak untuk mempelajari tentang
kebutuhan khusus anak tunarungu dan anak dengan gangguan komunikasi
serta profil pendidikan khusus untuk mereka, agar dapat memberikan layanan
pendidikan khusus yang sesuai dengan kebutuhannya. Oleh karena itu,
pelajarilah uraian materi Kegiatan Belajar 3 ini dengan baik agar Anda dapat
memberikan layanan pendidikan khusus bagi anak berkebutuhan khusus
yang ada di sekolah Anda sesuai dengan kebutuhannya.

A. KEBUTUHAN KHUSUS ANAK TUNARUNGU DAN ANAK


DENGAN GANGGUAN KOMUNIKASI

1. Kebutuhan Khusus Anak Tunarungu


Kehilangan pendengaran yang dialami anak tunarungu menimbulkan
berbagai hambatan dalam kehidupannya, termasuk dalam kegiatan
belajarnya. Sebagai akibat dari kehilangan pendengaran tersebut, anak
tunarungu sulit atau tidak dapat mengikuti pembelajaran dengan pendekatan
atau metode yang biasa digunakan dalam pembelajaran untuk anak
mendengar atau anak pada umumnya. Sebagai contoh, karena terhambatnya
perkembangan bahasanya, anak tunarungu sulit menangkap pelajaran dari
guru yang banyak menggunakan metode ceramah tanpa penggunaan alat
peraga yang bersifat visual. Di samping itu, anak tunarungu sulit menangkap
apa yang diucapkan guru, ketika guru berbicara sambil menghadap papan
tulis. Oleh karena adanya berbagai hambatan tersebut, anak tunarungu
5.40 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

memiliki berbagai kebutuhan khusus yang perlu terakomodasi dalam layanan


pendidikannya.
Dalam menentukan kebutuhan khusus anak tunarungu, kita perlu
mempertimbangkan tingkat ketunarunguannya, lokasi terjadinya kerusakan
organ pendengaran, serta saat terjadinya tunarungu. Tingkat ketunarunguan
penting diketahui untuk mengoptimalkan fungsi sisa pendengarannya. Di
samping tingkat ketunarunguan, lokasi terjadinya kerusakan organ
pendengaran juga penting diketahui untuk mempertimbangkan alat bantu
dengar yang sesuai dengan anak. Saat terjadinya ketunarunguan penting
diketahui, karena berhubungan dengan pemerolehan bahasa anak. Apabila
anak mengalami tunarungu sejak lahir atau terjadi sebelum kemampuan
bicara dan bahasa berkembang (ketunarunguan prabahasa), dampak
gangguannya lebih berat dibanding ketika anak mengalami tunarungu
beberapa tahun setelah kemampuan bicara dan bahasa berkembang (pasca
bahasa). Agar lebih paham, Anda dapat membaca kembali bahasan tentang
klasifikasi tunarungu.
Masalah utama akibat ketunarunguan bukan terletak pada ketidak-
mampuannya berbicara sebagai sarana komunikasi lisan, melainkan
terhambatnya kemampuan berbahasa secara keseluruhan. Mereka tidak atau
kurang mampu memahami lambang dan aturan bahasa. Secara lebih spesifik,
mereka tidak mengenal atau mengerti lambang/kode atau nama benda-benda,
peristiwa kegiatan, dan perasaan, serta tidak memahami aturan/sistem/tata
bahasa. Keadaan ini terutama dialami anak yang mengalami tunarungu sejak
lahir atau usia dini (tuli prabahasa).
Terhambatnya kemampuan berbahasa secara keseluruhan yang dialami
anak tunarungu, berimplikasi pada kebutuhan khusus mereka untuk
memperoleh layanan pendidikan yang sesuai dengan kondisi ketuna-
runguannya, baik dalam strategi, materi, media, metode komunikasi, dan
sebagainya. Di samping itu, untuk mengurangi dampak dari ketuna-
runguannya, mereka membutuhkan alat bantu dengar (hearing aid) serta
layanan pengembangan kemampuan berbahasa verbal, baik ekspresif
(berbicara dan menulis) maupun reseptif (memahami pembicaraan dan
tulisan orang lain). Kemampuan berbahasa merupakan dasar untuk
mengembangkan berbagai potensi yang dimiliki anak. Oleh karena itu, anak
tunarungu membutuhkan layanan untuk mengembangkan kemampuan
berbahasanya, melalui layanan Bina Komunikasi Persepsi Bunyi dan Irama
(BKPBI).
 PDGK4407/MODUL 5 5.41

Layanan BKPBI adalah layanan kekhususan yang merupakan suatu


kesatuan antara pembinaan komunikasi dan optimalisasi sisa pendengaran
untuk memersepsi bunyi dan irama. Untuk memahami BKPBI tersebut,
berikut ini dibahas secara terpisah antara layanan bina komunikasi dan
layanan bina persepsi bunyi dan irama.

a. Layanan bina komunikasi


Layanan bina komunikasi merupakan suatu upaya untuk mengembang-
kan kemampuan berkomunikasi anak yang terhambat, sebagai dampak dari
kehilangan pendengarannya. Pengembangan komunikasi didasari dengan
pengembangan kemampuan berbahasa dan berbicara.
1) Layanan Pengembangan Kemampuan Berbahasa
Pada umumnya, anak tunarungu memasuki sekolah tanpa/kurang
memiliki kemampuan berbahasa verbal, berbeda dengan anak
mendengar yang memasuki sekolah setelah memperoleh bahasa. Oleh
karena itu dalam pendidikan anak tunarungu, proses pemerolehan
bahasa diberikan di sekolah melalui layanan khusus. Layanan
pemerolehan bahasa tersebut diberikan melalui percakapan dengan
memperhatikan sensori yang dapat diberikan stimulasi. Percakapan
merupakan kunci perkembangan bahasa anak tunarungu (Hollingshead
dalam Bunawan & Yuwati, 2000). Berkenaan dengan hal tersebut, Van
Uden (1971) telah mengembangkan suatu metode pengembangan
bahasa melalui percakapan, yang dikenal dengan Metode Maternal
Reflektif (MMR). Metode tersebut menekankan pada guru untuk
menerapkan metode tangkap dan peran ganda serta menganut prinsip
”apa yang ingin kau katakan, katakanlah begini”. Yang dimaksud dengan
metode tangkap dan peran ganda adalah guru harus dapat menangkap
apa yang diungkapkan anak melalui suara/isyarat atau gerakan tubuh
anak, kemudian membahasakannya. Dengan kata lain, guru berperan
sebagai anak dan mengucapkan apa yang ingin diungkapkan anak
tunarungu. Selanjutnya guru menanggapi ungkapan tersebut, sehingga
terjadi percakapan.
Dalam MMR, percakapan dibagi menjadi percakapan dari hati ke hati
(perdati) dan percakapan linguistik. Percakapan dari hati ke hati (perdati)
dibagi lagi menjadi perdati murni atau bebas dan perdati melanjutkan
informasi. Dalam perdati murni, setelah anak memperoleh masukan
bahasa yang cukup besar, anak tunarungu dapat dilatih untuk
5.42 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

mengekspresikan diri melalui bicara. Dengan demikian, anak tersebut


membutuhkan layanan pengembangan bicara. Namun, bagi anak yang
sulit sekali berkomunikasi secara verbal, diberikan layanan komunikasi
nonverbal, yang meliputi abjad jari, bahasa isyarat alami (isyarat
konseptual) serta bahasa isyarat formal (isyarat struktural/sistem isyarat).
Selanjutnya berkembang suatu pendekatan yang menganjurkan
penggunaan metode komunikasi oral dan isyarat secara simultan, yang
dikenal dengan pendekatan komunikasi total, dengan harapan pesan
komunikasi dapat diterima dengan lebih lengkap. Dalam berkomunikasi
nonverbal dapat dibantu dengan melakukan komunikasi augmentative
melalui gesture, gambar, pantomim, ekspresi wajah, isyarat mata, dan
sebagainya.
2) Layanan Bina Bicara
Layanan bina bicara merupakan upaya untuk meningkatkan kemampuan
anak tunarungu dalam mengucapkan bunyi-bunyi bahasa dalam
rangkaian kata-kata, agar dapat dimengerti atau diinterpretasikan oleh
orang yang mengajak/diajak bicara. Latihan bina bicara dikenal juga
dengan latihan artikulasi.
Latihan bina bicara bertujuan antara lain: agar anak tunarungu memiliki
dasar ucapan yang benar sehingga dapat dimengerti orang lain, memberi
keyakinan pada anak tunarungu bahwa bunyi/suara yang diproduksi
melalui organ bicaranya harus mempunyai makna, membedakan ucapan
yang satu dengan ucapan lainnya, serta memfungsikan organ-organ
bicaranya yang kaku. Dengan demikian, anak tunarungu memiliki
pengetahuan, keterampilan, dan sikap untuk mengekspresikan pikiran,
gagasan, dan perasaannya dengan cara berbicara.
Layanan bina bicara, meliputi:
a) Latihan prabicara: latihan keterarahwajahan, keterarahsuaraan, dan
pelemasan organ bicara.
b) Latihan pernafasan, misalnya meniup dengan hembusan, meniup
dengan letupan, dan menghirup serta menghembuskan nafas melalui
hidung.
c) Latihan pembentukan suara: menyadarkan anak untuk bersuara,
merasakan getaran, menirukan ucapan guru sambil merasakan
getaran, melafalkan vokal bersuara, serta meraban sambil merasakan
getaran.
 PDGK4407/MODUL 5 5.43

d) Pembentukan fonem yaitu latihan pengucapan fonem/huruf dalam


rangkaian kata.
e) Penggemblengan, pembetulan, serta penyadaran irama/aksen.

Layanan bina bicara dapat dilaksanakan melalui beberapa pendekatan


yaitu pendekatan individu maupun kelompok serta pendekatan
formal/khusus maupun informal/umum. Layanan bina bicara melalui
pendekatan individu yaitu melatih anak, seorang demi seorang oleh guru
artikulasi di ruang khusus yang dilengkapi dengan berbagai media.
Sedangkan pendekatan kelompok yaitu melatih artikulasi dua orang
anak atau lebih yang dapat dilaksanakan di ruang khusus atau di kelas.
Pendekatan formal/khusus adalah pelaksanaan bina bicara secara khusus
atau formal serta memiliki program untuk masing-masing anak. Program
tersebut didasarkan pada hasil asesmen pengucapan bunyi bahasa
masing-masing anak. Sedangkan pendekatan informal atau umum,
merupakan pelaksanaan latihan artikulasi yang tidak diprogramkan
secara khusus, namun terintegrasi dalam pembelajaran mata pelajaran
lainnya dan dilaksanakan oleh guru kelas/bidang studi. Melalui
pendekatan ini, latihan artikulasi sifatnya membetulkan ucapan (speech
correction). Apabila ada pengucapan-pengucapan yang sulit dikoreksi
saat itu, maka guru kelas/bidang studi tersebut merekomendasikan anak
tersebut kepada guru khusus artikulasi/guru bina bicara untuk dilatih
secara khusus di ruang bina bicara. Melalui pendekatan ini juga, latihan
artikulasi tidak selalu dilaksanakan secara formal di ruangan, tetapi juga
pada kegiatan berkomunikasi sehari-hari di lingkungan sekolah. Di
samping itu, guru dapat bekerja sama dengan orang tua untuk melatih
pengucapan anak di rumah.
Metode yang dapat digunakan dalam melaksanakan bina bicara antara
lain: metode kata lembaga (perkata) dan multi sensoris.
Metode kata (perkata) merupakan metode bina bicara dengan
memberikan materi latihan berupa kata-kata atau perkataan dan bukan
perhuruf, dengan memperhatikan posisi vokal atau konsonan yang
dilatihkan. Misalnya melatihkan konsonan b dalam kata:
- buku (posisi awal)
- ibu (posisi tengah), dan
- kitab (posisi akhir)
5.44 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Metode kata lembaga ini dikenal juga dengan metode global kata
(wujud sebuah kata konkret), artinya melatihkan pengucapan kata-kata
seperti nama benda yang sering dilihatnya.
Metode multisensori, yaitu penggunaan seluruh sensori/indera anak
untuk memperoleh kesan bicara, seperti penglihatan (visual),
pendengaran (auditif), perabaan (taktil), serta kinestetik. Melalui indera
visual, anak dapat melihat mekanisme gerak organ artikulasi yang
benar seperti letak lidah, posisi bibir, posisi rahang, dan kemudian
menirukan gerakan tersebut untuk membentuk bicara yang benar.
Melalui indera auditif, anak tunarungu yang masih mempunyai sisa
pendengaran yang cukup, dapat mendengar bunyi-bunyi bahasa yang
diucapkan secara benar dan kemudian berusaha memproduksi bicara
yang benar seperti contoh yang didengar. Melalui indera taktil, seperti
merasakan getaran organ bicara, kemudian anak dilatih untuk
memproduksi bicara yang benar. Misalnya merasakan getaran di pipi
untuk memproduksi fonem-fonem sengau. Melalui indera kinestetik,
anak merasakan gerakan organ artikulasi seperti gerakan lidah untuk
memproduksi bicara yang tepat.
3) Layanan Membaca Ujaran
Anak tunarungu mengalami kesulitan untuk menyimak pembicaraan
melalui pendengarannya. Oleh karena itu, ia dapat memanfaatkan
penglihatannya untuk memahami pembicaraan orang lain melalui gerak
bibir dan mimik si pembicara. Kegiatan seperti itu disebut membaca
ujaran (speech reading). Membaca ujaran dapat dikatakan sebagai
interpretasi visual terhadap ujaran pembicara. Dalam prakteknya,
membaca ujaran tidak dapat dipisahkan dari pada kegiatan bicara.
Membaca ujaran dapat kita samakan dengan membaca. Dalam membaca,
kita mengenal huruf, sedangkan huruf bagi para pembaca ujaran terdapat
pada gerakan organ artikulasi (gerakan mulut) yang diperkuat dengan
mimik si pembicara. Oleh karena itu, ada persyaratan untuk
berlangsungnya kegiatan membaca ujaran ini, yaitu harus selalu
berhadapan muka dengan lawan bicara dalam jarak yang tidak terlalu
jauh (face to face), penerangan yang cukup, serta ucapan harus jelas.
Di samping adanya persyaratan yang harus terpenuhi, juga terdapat
kelemahan dalam membaca ujaran, yaitu tidak semua pengucapan bunyi
bahasa oleh organ artikulasi (artikulator) dapat terlihat oleh lawan
bicaranya, karena bunyi bahasa tersebut dihasilkan oleh artikulator di
 PDGK4407/MODUL 5 5.45

dalam mulut, seperti huruf k, x, serta s; kemudian adanya kesamaan


antara berbagai bentuk bunyi bahasa, seperti bunyi bahasa bilabial
(p, b, m), dan dental (t, d, n) akan terlihat mempunyai bentuk yang sama
pada bibir.
Kemampuan membaca ujaran dapat dilatihkan membaca ujaran. melalui
Latihan pramembaca ujaran meliputi latihan meniru gerakan-gerakan
yang besar terlebih dahulu seperti gerakan tangan, kemudian gerakan
yang kecil seperti meniru gerakan lidah dan bibir. Latihan membaca
ujaran diberikan seperti dikte dengan bahan membaca ujaran berupa
vokal, suku kata, kata, serta kalimat.

b. Layanan bina persepsi bunyi dan irama (BPBI)


Layanan bina persepsi bunyi dan irama merupakan layanan untuk
melatih kepekaan/penghayatan anak tunarungu terhadap bunyi dan irama.
Bagi anak yang tergolong kurang dengar, latihan diberikan melalui sisa
pendengarannya, dengan atau tidak memakai alat bantu dengar. Sedangkan
bagi anak yang tergolong tuli, latihan diberikan melalui perasaan vibrasi
(getaran bunyi). Melalui layanan BPBI ini sisa pendengaran dan perasaan
vibrasinya dapat dipergunakan sebaik-baiknya untuk berintegrasi dengan
dunia sekelilingnya yang penuh bunyi.
Secara umum, layanan bina persepsi bunyi dan irama bertujuan agar
kepekaan sisa pendengaran dan perasaan vibrasi siswa semakin terlatih
untuk memahami makna berbagai macam bunyi terutama bunyi bahasa
yang sangat menentukan keberhasilan dalam berkomunikasi dengan
lingkungannya dengan atau tanpa menggunakan alat bantu mendengar
(ABM) (Depdiknas 2007).
Secara khusus, layanan bina persepsi bunyi dan irama bertujuan agar
siswa dapat:
1) mendeteksi bunyi-bunyi di sekitarnya dengan atau tanpa menggunakan
alat bantu mendengar;
2) mengidentifikasi bunyi-bunyi termasuk bunyi bahasa;
3) mendiskriminasi bunyi di sekitarnya termasuk irama dan bunyi bahasa
dengan atau tanpa menggunakan alat bantu mendengar;
4) memahami bunyi di sekitarnya sebagai tanda atau lambang serta
memahami bunyi bahasa dengan atau tanpa alat bantu mendengar.
5.46 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Di samping tujuan umum dan tujuan khusus di atas, pemberian layanan


bina persepsi bunyi dan irama terhadap anak tunarungu memberikan
berbagai manfaat, antara lain berikut ini.
1) Siswa dapat beradaptasi dengan masyarakat dengar di tengah dunia
bunyi.
2) Kehidupan emosi siswa berkembang lebih seimbang setelah mengenal
bunyi dan irama.
3) Keterampilan bicara dan membaca ujarannya meningkat. Dengan
melatih anak untuk mengamati suaranya sendiri dengan bantuan alat
bantu mendengar atau speech trainer, kemampuan bicaranya akan
semakin baik. Adanya umpan balik lewat pendengarannya merupakan
sarana untuk memperbaiki ucapannya. Di samping itu, kontrol diri yang
sudah diupayakan lewat kinestetik, taktil, dan penglihatannya akan
semakin diperkuat.
4) Kemampuan bahasa reseptif siswa berkembang. Dengan dipupuknya
kebiasaan untuk memanfaatkan sisa pendengaran sewaktu membaca
ujaran dengan lawan bicara akan menjadikan interaksi semakin lancar,
sehingga kemampuan bahasa reseptif anak semakin baik.
5) Penyesuaian siswa menjadi lebih baik berkat pengalamannya lebih
luas di dunia bunyi.
6) Meningkatkan kemampuan berkomunikasi siswa dengan sesama
manusia, sehingga berkembang pula keberanian dan rasa percaya
dirinya.
(Boskosumitro, dalam Sadjaah, E.& Sukardja, 1996 & Depdikbud,
2007).

Program latihan BPBI sebagaimana yang dikemukakan oleh


Depdiknas (2007) dan Sadjaah, E. & Sukardja (1996:234–239) mencakup
berbagai latihan berikut ini.
1) Latihan Deteksi/Kesadaran Terhadap Bunyi
Program ini merupakan program pertama yang perlu dilatihkan pada
anak dengan hambatan sensori pendengaran. Program ini merupakan
latihan untuk memberi respon yang berbeda terhadap ada/tidak adanya
bunyi, atau kesadaran akan bunyi yang menyangkut daya kepekaan
(sensitivitas) atau kesadaran terhadap bunyi. Bunyi yang dilatihkan
meliputi bunyi latar belakang, bunyi alat musik, dan bunyi bahasa.
 PDGK4407/MODUL 5 5.47

2) Latihan Mengidentifikasi Bunyi


Bunyi-bunyi yang diidentifikasi, antara lain sebagai berikut.
a) Bunyi alam seperti: hujan, gemercik air, halilintar, dsb.
b) Bunyi binatang: burung berkicau, anjing menyalak, ayam berkokok,
dsb.
c) Bunyi yang dihasilkan oleh peralatan: bunyi beduk, lonceng, bel,
bunyi kendaraan, klakson, dsb.
d) Bunyi alat musik: gong, tambur, suling, terompet, piano/harmonika,
rebana, dsb.
e) Bunyi yang dibuat oleh manusia, seperti: tertawa, teriakan, batuk,
serta bunyi bahasa (suku kata, kelompok kata atau kalimat).

Untuk membantu anak tunarungu mengenal bunyi, ada beberapa hal


yang harus dilakukan, yaitu berikut ini.
a) Anak perlu diberi berbagai kesempatan untuk menemukan
hubungan/asosiasi antara penghayatan bunyi melalui pendengaran
dengan penghayatan melalui modalitas/indera lain yang sebelumnya
telah membentuk persepsinya terhadap berbagai rangsangan luar,
yaitu modalitas motorik, perabaan, dan penglihatan.
b) Dalam berinteraksi dengan anak, setiap kali terjadi suatu bunyi
yang mendadak, arahkan perhatian anak terhadap bunyi tersebut.
Tanyakan pada anak bunyi apa yang ia dengar. Apabila anak
tersebut belum bisa menjawabnya, berikan jawabannya dan
tunjukkan dari mana bunyi tersebut berasal.

3) Latihan Membedakan/Diskriminasi Bunyi.


Program ini mencakup latihan untuk membedakan bunyi, baik itu bunyi
alat musik maupun bunyi bahasa. Latihan membedakan bunyi mencakup
berikut ini.
a) Membedakan dua macam sumber bunyi.
b) Membedakan dua sifat bunyi (panjang-pendek, tinggi-rendah, keras-
lemah, serta cepat-lambatnya bunyi).
c) Membedakan macam-macam birama (2/4, 3/4, atau 4/4).
d) Membedakan bunyi-bunyi yang dapat dihitung.
e) Membedakan macam-macam irama musik.
f) Membedakan suara manusia, dan sebagainya.
5.48 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dalam latihan diskriminasi bunyi tersebut, perlu menerapkan prinsip


kekontrasan, yang artinya melatih anak untuk membedakan bunyi yang
memiliki perbedaan yang besar menuju perbedaan yang semakin kecil.
4) Latihan Memahami Bunyi Latar Belakang dan Bunyi Bahasa
a) Latihan Memahami bunyi Latar Belakang
Latihan memahami bunyi latar belakang sebagai tanda dapat
dilakukan melalui latihan pemahaman bahwa bunyi petir menanda-
kan mau hujan; klakson mobil/motor menandakan harus minggir;
bunyi bel sekolah menandakan waktunya masuk/pulang; bunyi
beduk/suara azan menandakan waktunya salat bagi umat Islam dan
sebagainya.
b) Latihan Memahami Bunyi Bahasa
Latihan memahami bunyi bahasa merupakan latihan untuk
menangkap arti atau makna dari bunyi yang diamati berdasarkan
pengalaman dan memberi respon yang menunjukkan pemahaman.
Untuk menuju ke tahap pemahaman ini, dianjurkan hanya jika
anak pada tahap identifikasi telah dapat mengidentifikasi lebih dari
50% materi/stimulus yang disajikan dalam tes identifikasi. Materi
latihan pemahaman diambil dari perbendaharaan bahasa yang telah
dimiliki oleh anak dan disajikan dalam bentuk: pertanyaan yang
harus dijawab anak; perintah yang harus dilaksanakan; serta tugas
yang bersifat kognitif (menyebutkan lawan kata, menjawab ya/tidak
atau betul/salah terhadap pertanyaan/pernyataan yang diberikan).

2. Kebutuhan Khusus Anak dengan Gangguan Komunikasi


Kebutuhan khusus anak dengan gangguan komunikasi sangat bervariasi
tergantung jenis gangguannya. Sebagai contoh, anak yang mengalami
gangguan artikulasi, memiliki kebutuhan khusus yang berbeda untuk
mengatasi hambatannya dengan anak yang memiliki gangguan kelancaran
atau tipe gangguan komunikasi lainnya. Berikut ini adalah kebutuhan khusus
untuk beberapa jenis gangguan komunikasi.
a. Kebutuhan khusus anak dengan gangguan artikulasi.
Anak dengan gangguan artikulasi yang disebabkan oleh gangguan
persepsi pendengaran, memiliki kebutuhan khusus: melatih
pendengarannya untuk membedakan berbagai fonem serta latihan
pengucapan.
 PDGK4407/MODUL 5 5.49

b. Kebutuhan khusus anak yang gagap, antara lain berikut ini.


1) Kesempatan untuk berkomunikasi dalam suasana yang tenang,
nyaman dan santai, dengan tidak terlalu memperhatikan
kegagapannya yang membuat anak menyadari bahwa gagapnya itu
adalah masalah besar.
2) Pada anak gagap yang kidal, perlu diberikan kebebasan untuk
menggunakan tangan kirinya secara dominan dalam berbagai
aktivitasnya, jangan memaksanya menggunakan tangan kanan
secara dominan.
3) Kesabaran dari orang yang diajak bicara untuk mau mendengarkan,
tanpa memotong pembicaraan anak sewaktu ia belum selesai
berbicara.
4) Lingkungan yang tidak banyak menuntut, agar tidak menimbulkan
tekanan yang akan memperberat kegagapannya.
c. Kebutuhan Khusus Anak yang mengalami keterlambatan dalam
komunikasi verbal, antara lain sebagai berikut.
1) Stimulasi bunyi-bunyi bahasa dari lingkungannya dalam setiap
kesempatan. Stimulasi dapat diberikan melalui percakapan tentang
apa yang dialaminya. Orang tua atau guru dapat berperan ganda,
yaitu berperan sebagai anak dengan membahasakan apa yang ingin
diucapkan anak, dan berperan sebagai lawan bicara yang
menanggapi ucapan anak.
2) Perhatian yang penuh saat anak membuka komunikasi dan
tanggapan yang positif dari lingkungan atas bunyi-bunyi bahasa
yang diucapkan anak.
3) Latihan kontak mata.
4) Kesempatan untuk bereksplorasi dalam berkomunikasi, seperti
dengan teman sebaya.
5) Pengembangan kosakata.
6) Pengembangan kepercayaan diri, dsb.
d. Kebutuhan anak dengan gangguan komunikasi karena autis.
Anak dengan gangguan komunikasi yang disebabkan autis memiliki
kebutuhan khusus untuk memperoleh layanan komunikasi yang sesuai
dengan kemampuannya. Apabila anak belum menguasai bahasa verbal,
komunikasi dapat digunakan melalui nonverbal, misalnya melalui
gesture (gerakan tubuh) atau gambar. Anak autis membutuhkan layanan
komunikasi yang fungsional. Untuk menciptakan komunikasi yang
5.50 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

fungsional tersebut, ada beberapa cara yang harus dilakukan


sebagaimana yang dikemukakan oleh Judarwanto, W. (2009), yaitu
berikut ini.
1) Memperhatikan hal yang paling menyenangkan buat anak, untuk
dijadikan stimulus untuk mengajari anak “functional comunication”.
2) Mengetahui sejauh mana kemampuan anak untuk berkomunikasi,
dan kemudian ditetapkan target kemampuan yang diharapkan.
3) Menciptakan situasi di mana anak harus mengomunikasikan apa
yang diinginkan kepada orang lain.
4) Sesuai dengan target perilaku komunikasi yang sudah ditetapkan,
pada awalnya kita bantu dengan prompt verbal atau prompt model
sehingga anak menerima pembelajaran komunikasi fungsional ini
dengan jelas.
5) Pastikan dalam setiap latihan atau membangun situasi yang
diciptakan, anak melakukan dengan jelas, termasuk kontak mata,
bahasa tubuh yang dimaksud, artikulasi kata, dan sebagainya.
6) Evaluasi kemampuan anak, kemudian kembangkan “functional
comunication” ini seterusnya. Misalkan, yang tadi hanya menunjuk,
selanjutnya harus mengatakan benda yang dimaksud, atau yang
tadinya satu kata, harus bisa dua kata, dan sebagainya. Dengan
begitu, anak akan tertantang terus untuk berkomunikasi.
7) Yang terpenting adalah konsisten dalam menjalankan. Dalam arti
semua orang dalam keluarga harus memperlakukan hal yang sama
untuk anak, jadi anak mengerti itu adalah aturan main yang harus
dia lakukan bila menginginkan sesuatu.

Untuk mengetahui kebutuhan khusus anak dengan gangguan komunikasi


ini kita harus melakukan asesmen terlebih dahulu. Dengan menganalisis hasil
asesmen, kita dapat mengetahui kebutuhan khusus mereka, serta
merencanakan pembelajarannya.

B. PROFIL PENDIDIKAN KHUSUS BAGI ANAK TUNARUNGU

Dalam memahami profil pendidikan khusus bagi anak tunarungu,


terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu berkaitan dengan sistem
pendidikan, metode komunikasi, prinsip-prinsip pembelajaran, strategi dan
 PDGK4407/MODUL 5 5.51

media pembelajaran, sarana dan fasilitas pendukung, serta penilaian


pembelajaran.

1. Sistem Pendidikan bagi Anak Tunarungu


Pendidikan khusus bagi anak tunarungu dapat diselenggarakan. Di
sekolah khusus atau melalui sistem segregasi, maupun di sekolah reguler
melalui sistem integrasi dan sistem inklusif atau pendidikan inklusif.

a. Sistem pendidikan segregasi


Sistem pendidikan segregasi adalah sistem pendidikan yang terpisah dari
sistem pendidikan anak normal. Pendidikan anak tunarungu melalui sistem
segregasi, maksudnya adalah penyelenggaraan pendidikan tersebut
dilaksanakan di tempat khusus dan terpisah dari penyelenggaraan pendidikan
untuk anak mendengar atau normal dengan memiliki kurikulum sendiri.
Tempat pendidikan melalui sistem segregasi meliputi berikut ini.
1) Sekolah Khusus
Sekolah khusus bagi anak tunarungu disebut Sekolah Luar Biasa Bagian
B (SLB-B). Sekolah khusus tersebut ada yang dilengkapi dengan asrama,
tetapi banyak juga yang hanya menyelenggarakan sekolah harian, artinya
anak tunarungu hanya ada di sekolah pada jam belajar. Sekolah ini
memiliki kurikulum tersendiri yang dikhususkan bagi anak tunarungu.
Adapun jenjang pendidikannya meliputi: TKLB-B (Taman Kanak-kanak
Luar Biasa Bagian B) dengan lama pendidikan 1-3 tahun; SDLB-B
(Sekolah Dasar Luar Biasa Bagian B) yang merupakan pendidikan
umum setingkat SD dengan lama pendidikan 6 tahun (beberapa SLB-B
8 tahun); SMPLB-B (Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Bagian B)
yang merupakan pendidikan semi kejuruan dengan lama pendidikan 3
tahun; dan SMLB-B (Sekolah Menengah Luar Biasa Bagian B) yang
merupakan pendidikan kejuruan setingkat SLTA dengan lama
pendidikan 3 tahun. Di beberapa tempat, penyelenggaraan pendidikan
di SLB ini mencakup lebih dari jenis anak berkebutuhan khusus,
dikarenakan siswa berkebutuhan khusus untuk masing-masing jenis
jumlahnya sedikit, sehingga sekolahnya akan menjadi SLB B-C atau
SLB A-B-C, dan sebagainya. Oleh karena mendidik berbagai jenis
kebutuhan khusus dalam satu sekolah, sebagian orang mengelompok-
kannya ke dalam pendidikan terpadu.
5.52 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

2) Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB)


SDLB adalah sekolah pada tingkat dasar yang menampung berbagai
jenis kelainan seperti anak tunanetra, tunarungu, tunagrahita, dan
tunadaksa dalam satu sekolah. SDLB ini berbeda dengan SDLB-B yang
dijelaskan sebelumnya. SDLB ini merupakan sekolah yang berdiri
sendiri sedangkan SDLB-B merupakan bagian dari SLB. Model SDLB
ini didirikan dalam upaya pemerataan kesempatan belajar bagi anak
luar biasa termasuk anak tunarungu, serta menuntaskan wajib belajar
pada tingkat dasar. Kurikulum yang digunakan adalah kurikulum SLB
untuk tingkat dasar yang sesuai dengan jenis kelainan anak. Akan tetapi,
bagi anak yang mempunyai kemampuan di bidang akademik dapat
menggunakan kurikulum biasa, sehingga SDLB ini dapat dijadikan
jembatan untuk menyalurkan anak luar biasa ke sekolah biasa.
3) Kelas Jauh/Kelas Kunjung
Kelas jauh adalah kelas yang dibentuk atau disediakan untuk memberi
pelayanan pendidikan bagi anak luar biasa termasuk anak tunarungu
yang bertempat tinggal jauh dari SLB/SDLB. Dalam penyelenggaraan-
nya yang menjadi tenaga pengajar adalah guru-guru yang bertugas di
SLB terdekat (sekolah induk) yang berfungsi sebagai guru kunjung
(itinerant teacher). Oleh karena itu, kelas jauh ini disebut juga kelas
kunjung. Sedangkan kegiatan administrasi dilaksanakan di SLB
induknya.

Penyelenggaraan kelas jauh/kelas kunjung ini merupakan kebijakan


pemerintah dalam rangka penuntasan wajib belajar serta pemerataan
kesempatan belajar. Anak luar biasa tersebar di seluruh pelosok tanah air,
sedangkan sekolah-sekolah yang khusus mendidik mereka masih terbatas di
kota/kabupaten. Oleh karena itu, dengan adanya kelas jauh ini, akan semakin
luas kesempatan bagi anak luar biasa untuk mendapatkan layanan pendidikan
secara khusus.

b. Sistem integrasi
Sistem pendidikan integrasi merupakan sistem pendidikan yang
memberikan kesempatan kepada siswa tunarungu untuk belajar bersama-
sama dengan siswa mendengar/normal di sekolah biasa/sekolah reguler.
Sistem ini disebut juga sistem terpadu karena sistem ini membawa suasana
keterpaduan antara anak tunarungu dengan anak mendengar baik dalam
 PDGK4407/MODUL 5 5.53

belajar maupun bermain. Untuk membantu Anak tunarungu yang mengalami


kesulitan, diperlukan Guru Pembimbing Khusus (GPK) yang juga dapat
berperan sebagai konsultan bagi guru kelas dan sebagai guru kelas di kelas
khusus.
Sistem integrasi/terpadu memiliki macam-macam bentuk keterpaduan
sehingga anak tunarungu dapat mengikuti salah satu bentuk keterpaduan
yang sesuai dengan kemampuannya. Bentuk-bentuk keterpaduan dalam
sistem integrasi ini bervariasi sekali, dan Depdikbud (1986) mengelompok-
kan bentuk-bentuk keterpaduan tersebut menjadi: bentuk kelas biasa, kelas
biasa dengan ruang bimbingan khusus/ruang sumber, dan kelas khusus (dapat
dibaca kembali pada Modul 2).

c. Sistem pendidikan inklusif


Pendidikan inklusif bagi tunarungu merupakan pendidikan yang
memberikan kesempatan bagi siswa tunarungu untuk belajar bersama-sama
dengan siswa mendengar di sekolah biasa/reguler. Pendidikan inklusif
tersebut menuntut sekolah untuk melakukan penyesuaian baik dalam segi
kurikulum, sarana dan prasarana, maupun sistem pembelajaran yang
disesuaikan dengan kebutuhan siswa tunarungu. Pendidikan inklusif berbeda
dengan sistem integrasi. Dalam sistem integrasi tingkat keterpaduannya bisa
beragam dari keterpaduan minimal hingga keterpaduan penuh, sedangkan
dalam pendidikan inklusif siswa tunarungu benar-benar terpadu sepenuhnya.
Di samping itu, dalam sistem integrasi siswa lebih banyak dituntut untuk
menyesuaikan diri dengan program yang ada, sedangkan dalam sistem
inklusif, sekolah dituntut untuk menyediakan program pembelajaran yang
disesuaikan dengan kebutuhan khusus anak tunarungu. Dengan demikian,
dalam pendidikan inklusif, sistem yang ada di sekolah diadaptasikan dengan
kebutuhan khusus anak tunarungu atau anak berkebutuhan khusus lainnya.
Pada akhir-akhir ini, sistem pendidikan inklusif digalakkan untuk
penyelenggaraan pendidikan anak berkebutuhan khusus.

2. Metode Komunikasi
Keterbatasan utama yang dialami anak tunarungu adalah terhambatnya
kemampuan berbicara dan berbahasa, sehingga dalam memberikan layanan
pendidikan Anda perlu memahami metode komunikasi yang dapat dimengerti
anak tunarungu agar layanan yang Anda berikan dapat memenuhi kebutuhan
pendidikannya.
5.54 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Ada beberapa metode yang dapat digunakan dalam berkomunikasi


dengan anak tunarungu, yaitu metode oral, membaca ujaran (speech reading),
metode manual (isyarat), serta komunikasi total.

a. Metode oral-aural
Metode oral-aural merupakan metode berkomunikasi dengan cara yang
lazim digunakan oleh orang mendengar, yaitu melalui bahasa lisan.
Penggunaan metode oral ini didasari oleh adanya pendapat yang menyatakan
bahwa anak tunarungu sebagai anggota masyarakat harus menyesuaikan diri
dengan pola kehidupan di sekitarnya, termasuk bahasanya; kemudian
didukung oleh adanya pengalaman bahwa anak tunarungu mampu berbicara
apabila mendapat perhatian dan latihan secara teratur.
Penggunaan metode ini terdiri dari beberapa kegiatan, yaitu
berkomunikasi melalui oral (bicara), membaca ujaran (speech reading) serta
menangkap pembicaraan melalui pendengaran atau melalui audio dengan
memakai ataupun tidak memakai alat bantu dengar bagi anak tunarungu yang
tergolong kurang dengar. Penerapan metode komunikasi ini membawa
konsekuensi untuk melakukan pembentukan dan latihan bicara (speech
building & speech training). Latihan membaca ujaran (speech reading), dan
latihan pendengaran (hear training) untuk mengoptimalisasikan fungsi
pendengaran yang masih ada. Penggunaan metode ini dapat memperluas
kesempatan bagi anak tunarungu untuk berkomunikasi dengan orang
mendengar pada umumnya.

b. Metode manual (isyarat)


Metode manual yaitu metode komunikasi dengan menggunakan bahasa
isyarat dan ejaan jari (finger spelling). Bahasa manual atau bahasa isyarat
mempunyai unsur gesti atau gerakan tangan yang ditangkap melalui
penglihatan atau suatu bahasa yang menggunakan modalitas gesti-visual.
Metode ini didasari oleh pandangan bahwa sesuai dengan kodratnya bahasa
yang paling cocok untuk anak tunarungu adalah bahasa isyarat. Untuk lebih
jelasnya, Anda harus mempelajari uraian mengenai komponen-komponen
bahasa isyarat berikut ini dengan baik.
1) Abjad Jari (Finger Spelling)
Abjad jari adalah jenis isyarat yang dibentuk dengan jari-jari tangan
untuk menggambarkan abjad atau untuk mengeja huruf dan angka.
Abjad jari dapat digunakan antara lain untuk: mengisyaratkan nama diri,
 PDGK4407/MODUL 5 5.55

nama kota, singkatan atau akronim, atau mengisyaratkan kata yang


belum mempunyai isyarat. Abjad jari pertama kali dikembangkan di
Prancis oleh Abbe de L’ Eppee. Oleh karena itu metode ini disebut juga
metode Prancis. Bentuk dari abjad jari dapat dilihat pada gambar di
bawah ini.

Sumber: Depdikbud (1994). Kamus Sistem Isyarat Bahasa Indonesia, Jakarta.

Gambar 5.2.
Abjad Jari

2) Ungkapan Badaniah/Bahasa Tubuh


Ungkapan badaniah atau bahasa tubuh meliputi keseluruhan ekspresi
tubuh seperti sikap tubuh, ekspresi muka (mimik), pantomimik, dan gesti
atau gerakan yang dilakukan seseorang secara wajar dan alami. Bahasa
tubuh ini sudah lazim digunakan oleh anak tunarungu maupun orang-
orang mendengar pada umumnya termasuk Anda tentunya.
5.56 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Apakah Anda pernah memanggil seseorang dari jarak yang agak jauh
tanpa bersuara? Apakah Anda pernah mengganggukkan kepala sebagai
tanda setuju? Apabila pernah, berarti Anda telah menggunakan bahasa
tubuh dalam berkomunikasi.
Bahasa tubuh, tidak dapat digolongkan sebagai suatu bahasa dalam arti
sesungguhnya walaupun gerak/isyaratnya dapat berfungsi sebagai suatu
media komunikasi.
3) Bahasa Isyarat Asli
Bahasa isyarat asli yaitu suatu ungkapan manual dalam bentuk isyarat
konvensional yang berfungsi sebagai pengganti kata, yang disepakati
bersama oleh kelompok atau daerah tertentu. Secara garis besar, bahasa
isyarat asli dikelompokkan menjadi 2, yaitu bahasa isyarat alamiah dan
konseptual.
a) Bahasa Isyarat Alamiah
Bahasa isyarat alamiah yaitu bahasa isyarat yang berkembang secara
alamiah di antara kaum tunarungu (berbeda dari bahasa tubuh) yang
merupakan suatu ungkapan manual (dengan tangan) sebagai
pengganti kata yang pengenalan dan penggunaannya terbatas pada
kelompok/lingkungan tertentu.
Bahasa isyarat seperti ini disebut juga isyarat lokal, sehingga
mungkin saja terjadi perbedaan antara bahasa isyarat lokal yang
digunakan oleh anak tunarungu di daerah yang satu dengan daerah
lainnya. Misalnya ada kelompok anak tunarungu yang mengisyarat-
kan kata ibu dengan menempelkan telunjuk pada telinga yang
menunjukkan bahwa ibu suka memakai giwang, dan ada pula yang
mengisyaratkannya dengan menempelkan kepalan tangan di
belakang kepala, yang menunjukkan bahwa ibu suka memakai
sanggul (Sunda).
b) Bahasa Isyarat Konseptual
Bahasa isyarat konseptual merupakan bahasa isyarat yang resmi
digunakan sebagai bahasa pengantar di sekolah yang menggunakan
metode manual atau isyarat. Bahasa isyarat yang terkenal dan
banyak diteliti serta menjadi model untuk negara lain (termasuk
Indonesia) adalah American Sign Language (ASL) dari Amerika
Serikat, British Sign Language ( BSL) dari Inggris, serta Auslan dari
Australia. Struktur bahasa isyarat ini berbeda dengan bahasa lisan
yang digunakan dalam masyarakat. Perbedaan itu terletak dalam
 PDGK4407/MODUL 5 5.57

perbendaharaan kosakata maupun aturannya (bahasa isyarat ini tidak


mengenal imbuhan). Di samping itu, dalam sistem ini satu isyarat
dapat mewakili bukan hanya satu kata tetapi satu ide atau konsep.
Sebagai contoh, terdapat isyarat yang menggambarkan satu kata
seperti “tahun”, namun dengan sedikit perubahan, isyarat itu dapat
menggambarkan satu ide atau konsep, seperti “dua tahun yang
lalu”, atau “tiga tahun mendatang”.
4) Bahasa Isyarat Formal
Bahasa isyarat formal yaitu bahasa nasional dalam isyarat yang biasanya
menggunakan kosakata isyarat dengan struktur bahasa yang sama persis
dengan bahasa lisan.
Di Indonesia perwujudan isyarat formal atau isyarat baku yang bisa
digunakan di seluruh tanah air, dilatarbelakangi oleh adanya perintisan
penerapan komunikasi total pada Tahun 1978 oleh SLB-B Zinnia di
Jakarta, Tahun 1980 oleh SLB-B Karya Mulya di Surabaya, dan Tahun
1989 oleh Kelompok Kerja Pendidikan Luar Biasa (KKPLB) yang
berkedudukan di IKIP Jakarta (sekarang Universitas Negeri Jakarta).
Dalam Tahun 1993, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, dalam hal
ini Direktorat Pendidikan Dasar, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar
dan Menengah, mengambil kebijaksanaan berupa pembakuan sistem
isyarat nasional, maka pada Tanggal 2 Mei 1994, pemerintah Indonesia
menerbitkan Kamus Isyarat Bahasa Indonesia yang memuat kata-kata
yang dianggap sebagai kosakata yang paling dasar dan seyogianya
diketahui oleh pemakai bahasa Indonesia yang berpendidikan dasar,
ditambah dengan isyarat imbuhan dan bilangan. Sejak tanggal itulah
Sistem Isyarat Bahasa Indonesia (SIBI) ditetapkan.

c. Komunikasi total
Komunikasi total merupakan suatu falsafah yang memungkinkan
terciptanya iklim komunikasi yang harmonis, dengan menerapkan berbagai
metode dan media komunikasi seperti sistem isyarat, ejaan jari, bicara,
membaca ujaran, amplifikasi (pengerasan suara dengan menggunakan alat
bantun dengar), gesti, pantomimik, menggambar, menulis, serta pemanfaatan
sisa pendengaran sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan tunarungu secara
perorangan.
Konsep ini didasarkan pada alasan antara lain bahwa anak tunarungu
mempunyai hak memilih media komunikasi yang sesuai dengan kondisinya;
5.58 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dan pemakaian media komunikasi yang sesuai dapat meningkatkan


keberhasilan dalam berkomunikasi, dan hal ini dapat mempertebal rasa
percaya diri anak tunarungu.
Namun, dalam pelaksanaannya, penerapan komunikasi total ini menuntut
adanya kerja sama yang baik terutama dari pihak guru atau orang yang
mendengar, seperti adanya kesediaan untuk melatih diri menggunakan bahasa
isyarat.
Dengan menggunakan metode komunikasi yang sesuai dengan
kemampuan anak tunarungu, diharapkan dapat meningkatkan pemahaman
anak tunarungu terhadap materi pelajaran yang disampaikan oleh guru.

3. Prinsip-Prinsip Pembelajaran Siswa Tunarungu


Dalam pembelajaran siswa tunarungu, guru harus menerapkan prinsip-
prinsip umum pembelajaran maupun prinsip-prinsip khusus pembelajaran
siswa tunarungu. Prinsip-prinsip umum, adalah prinsip pembelajaran
sebagaimana yang harus dilakukan terhadap siswa yang mendengar atau
siswa pada umumnya, seperti prinsip motivasi, individualisasi, hubungan
sosial, dan sebagainya. Prinsip khusus, merupakan prinsip-prinsip
pembelajaran yang dihubungkan dengan kebutuhan khusus anak tunarungu.
Apabila di kelas Anda terdapat siswa tunarungu, ada beberapa prinsip khusus
pembelajaran yang perlu Anda perhatikan, agar kegiatan pembelajaran
berjalan dengan efektif. Prinsip khusus pembelajaran bagi siswa tunarungu
tersebut antara lain sebagai berikut.
a. Apabila Anda sedang memberikan penjelasan kepada siswa, hendaknya
posisi Anda selalu berhadapan dengan siswa (face to face), dan usahakan
tidak menjelaskan sambil menghadap papan tulis. Siswa tunarungu akan
berusaha untuk memahami penjelasan guru melalui kegiatan membaca
ujaran, sehingga posisi guru dan siswa harus berhadapan.
b. Dalam penempatan siswa di kelas reguler, siswa tunarungu hendaknya
ditempatkan di bagian depan untuk mempermudah siswa membaca
ujaran (ucapan) guru. Di samping itu, siswa hendaknya ditempatkan di
sebelah siswa mendengar yang sekiranya dapat membantu kelancaran
belajarnya (terjadi tutor sebaya).
c. Kegiatan anak tunarungu dalam membaca ujaran, tidak secepat anak
normal menangkap penjelasan Anda sebagai guru. Oleh karena itu, Anda
harus berbicara dengan tenang tidak boleh terlalu cepat, pelafalan huruf
jelas, kalimat yang diucapkan simpel dengan menggunakan kata-kata
 PDGK4407/MODUL 5 5.59

yang dapat dimengerti, dan apabila ada hal-hal penting, perlu ditulis di
papan tulis. Di samping itu, guru harus memperhatikan arah sinar
cahaya, agar siswa tidak silau melihat gerak bibir dan mimik guru.
d. Anak tunarungu dikenal sebagai anak visual, oleh karena itu penggunaan
alat peraga yang bersifat visual merupakan sesuatu yang harus
diupayakan, untuk mempermudah siswa tunarungu memahami materi
yang diajarkan.
e. Oleh karena anak tunarungu mengalami kesulitan untuk memahami
ucapan guru maka dalam proses belajar mengajar harus dihindari
pemakaian metode ceramah secara berlebihan, akan tetapi lebih banyak
menggunakan metode yang bersifat visual seperti demonstrasi, bermain
peran, dan sebagainya.
f. Dalam materi yang bersifat verbal seperti dalam pelajaran IPS dan
PPKN, perlu dimodifikasi atau disederhanakan dengan menggunakan
bahasa yang dapat dipahami siswa tunarungu, agar materi yang
disampaikan dapat dipahaminya.
g. Anak tunarungu dikenal dengan anak yang miskin kosakata. Oleh karena
itu, Anda harus sering memberikan tambahan kosakata pada mereka, dan
Anda harus memastikan siswa tunarungu memahami dengan benar kata-
kata atau istilah yang Anda pergunakan.

4. Strategi Pembelajaran
Pada dasarnya strategi yang biasa digunakan dalam pembelajaran anak
pada umumnya, seperti strategi deduktif dan induktif; heuristik dan
ekspositorik, maupun strategi klasikal atau kelompok, dapat digunakan dalam
pembelajaran anak tunarungu. Akan tetapi, strategi tersebut tidak dibahas
dalam modul ini, karena tentunya Anda sudah mempelajarinya dalam modul
lain (mata kuliah Strategi Belajar Mengajar). Dalam modul ini akan dibahas
beberapa strategi lain yang dapat diterapkan dalam pembelajaran anak
tunarungu, yaitu strategi individualisasi, kooperatif, dan modifikasi perilaku.

a. Strategi individualisasi
Strategi individualisasi merupakan strategi pembelajaran dengan
mempergunakan suatu program yang disesuaikan dengan perbedaan-
perbedaan individu baik karakteristik, kebutuhan maupun kemampuannya
secara perorangan. Program ini dikenal dengan istilah Program Pendidikan
Individualisasi (PPI) yang dalam istilah asingnya disebut Individualized
5.60 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Educational Program (IEP). Mungkin istilah ini masih asing bagi Anda,
namun Anda perlu memahaminya agar dapat menerapkannya dalam
pembelajaran di kelas Anda
Strategi individualisasi berbeda dengan strategi individual, yang
mengandung makna pemberian pengajaran kepada siswa secara perorangan.
Penggunaan strategi individualisasi dapat berlangsung secara klasikal dalam
mata pelajaran yang sama, namun keluasan materi atau teknik pengajarannya
dapat berbeda.
Dengan strategi individualisasi, guru harus membuat program
pembelajaran yang disesuaikan dengan kemampuan dan ketidakmampuan
siswa tunarungu, sehingga dapat mengembangkan potensinya secara optimal.
Menurut the United States Code, P.L.94-142 dalam Mulyono (1996: 46),
PPI hendaknya memuat lima pernyataan, yaitu taraf kemampuan anak saat
ini, tujuan umum dan tujuan khusus yang akan dicapai, pelayanan khusus,
waktu pelaksanaan (kapan dimulai dan lamanya waktu yang akan
dipergunakan), serta prosedur evaluasi dan kriteria keberhasilan.

b. Strategi kooperatif
Strategi kooperatif merupakan strategi pembelajaran yang menekankan
unsur gotong-royong atau saling membantu satu sama lain dalam mencapai
tujuan pembelajaran. Strategi koperatif ini dipandang efektif untuk
diterapkan pada kelas yang memiliki kemampuan heterogen, sehingga dapat
diterapkan di kelas biasa, di mana anak tunarungu belajar di dalamnya,
Menurut Johnson, D.W. & Johnson (1984:10), dalam strategi pembelajaran
kooperatif terdapat 4 elemen dasar, yaitu sebagai berikut.
1) Saling ketergantungan positif. Dalam penerapan strategi ini, guru
dituntut untuk menciptakan suasana belajar yang mendorong anak untuk
saling membutuhkan.
2) Interaksi tatap muka antarsiswa, sehingga mereka dapat berdialog
dengan sesama teman, dan dapat memungkinkan menjadi sumber bagi
temannya.
3) Akuntabilitas individual, yang mengukur penguasaan bahan belajar tiap
anggota kelompok, dan kelompok diberi balikan tentang prestasi
anggota-anggotanya sehingga mereka saling mengetahui teman yang
membutuhkan bantuan.
4) Keterampilan menjalin hubungan interpersonal. Dalam strategi ini anak
dilatih untuk memiliki keterampilan sosial, seperti tenggang rasa,
 PDGK4407/MODUL 5 5.61

bersikap sopan terhadap teman, mengkritik idenya bukan mengkritik


orangnya, serta berani mempertahankan pikiran yang logis.
5) Dengan menerapkan strategi kooperatif ini, terdapat keuntungan yang
dapat diperoleh oleh anak tunarungu, antara lain: dapat meningkatkan
prestasi belajar, mendorong timbulnya motivasi instrinsik, dapat
meningkatkan sosialisasi anak tunarungu dengan siswa lainnya,
meningkatkan harga diri, serta meningkatkan keterampilan hidup
bergotong-royong.

c. Strategi modifikasi perilaku


Strategi modifikasi perilaku merupakan suatu bentuk strategi
pembelajaran yang bertolak dari pendekatan bahavioral (behavioral
approach). Strategi ini bertujuan untuk mengubah perilaku siswa ke arah
yang lebih positif melalui conditioning (pengondisian) dan membantunya
agar lebih produktif sehingga menjadi individu yang mandiri. Pengondisian
di sini dapat diartikan juga sebagai pembiasaan, yaitu membiasakan anak
tunarungu untuk berperilaku seperti yang diharapkan. Melalui cara seperti ini
pada diri siswa akan terbentuk perilaku yang diharapkan tersebut.
Strategi modifikasi perilaku dapat diterapkan antara lain dalam
mengembangkan perilaku sosial serta kebiasaan belajar siswa tunarungu.
Dalam penerapan strategi modifikasi perilaku ini digunakan prinsip
penguatan (reinforcement) dan hukuman (punishment). Bagi siswa yang
berhasil membentuk perilaku yang diharapkan, dapat diberikan penguatan
yang dapat berupa hadiah atau pujian, sedangkan hukuman diberikan kepada
siswa untuk mengurangi atau menghilangkan perilaku yang tidak diharapkan.

5. Media Pembelajaran
Media pembelajaran dikelompokkan ke dalam media visual, audio, dan
audio-visual. Oleh karena pendengarannya kurang berfungsi maka media
yang digunakan dalam pembelajaran bagi anak tunarungu, lebih menekankan
pada media yang bersifat visual. Bagi anak tunarungu yang tergolong kurang
dengar, dapat digunakan pula media audio dan audio-visual, tetapi
keterserapan pada unsur audionya terbatas.
Media visual yang dapat dipergunakan dalam pembelajaran anak
tunarungu, antara lain berupa gambar; grafis (grafik, bagan, diagram, dan
sebagainya); realita atau objek nyata dari suatu benda (mata uang, tumbuhan,
dan sebagainya); model atau tiruan dari objek benda, dan slides.
5.62 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Media audio seperti program kaset suara dapat dipergunakan dalam


latihan pendengaran, misalnya untuk membeda-bedakan suara binatang.
Sedangkan media audio-visual seperti program video/televisi instruksional,
dapat dipergunakan dalam pembelajaran anak tunarungu yang masih
mempunyai sisa pendengaran yang cukup dengan menggunakan alat bantu
dengar (hearing aid).
Di samping berbagai media yang digunakan dalam pembelajaran anak
tunarungu, terdapat media yang sangat penting untuk meminimalisasi
dampak negatif dari kehilangan pendengarannya, yaitu alat bantu dengar
(hearing aid).

6. Fasilitas Pendukung
Untuk keefektifan penyelenggaraan pendidikan khusus bagi siswa
tunarungu di sekolah reguler, perlu adanya fasilitas pendukung, antara lain
adanya ruang sumber yang dilengkapi dengan berbagai media - untuk
memfasilitasi pemberian layanan kekhususan, seperti layanan untuk
mengembangkan kemampuan berkomunikasi oral.

7. Penilaian (Asessment)
Penilaian (asessment) merupakan suatu proses yang sistematis untuk
memperoleh informasi tentang kemampuan atau hasil belajar siswa, sebagai
dasar untuk pengambilan keputusan tentang siswa tersebut.
Penilaian tidak hanya dilakukan pada akhir pembelajaran saja, tetapi
juga di awal dan selama proses pembelajaran. Dengan adanya hasil penilaian
pada awal pembelajaran, guru dapat mengetahui kemampuan-kemampuan
yang sudah dikuasai maupun yang belum dikuasai siswa. Hasil penilaian
tersebut dapat dijadikan salah satu dasar untuk menentukan program yang
sesuai dengan kebutuhannya. Penilaian pada proses pembelajaran perlu
dilakukan untuk mengetahui bagaimana respon siswa terhadap pembelajaran,
sehingga apabila nampak gejala-gejala yang mengarah pada kesulitan siswa,
dapat segera diatasi. Di samping itu, guru di kelas inklusif dapat memperoleh
gambaran bagaimana sikap para siswa yang mendengar terhadap keberadaan
siswa tunarungu, karena guru harus berupaya untuk menumbuhkan suasana
yang kondusif bagi terselenggaranya proses pembelajaran. Hasil penilaian
yang dilakukan pada akhir pembelajaran, dapat digunakan untuk menentukan
ketercapaian siswa terhadap kompetensi yang harus dikuasainya.
 PDGK4407/MODUL 5 5.63

Hasil penilaian tersebut juga dapat dijadikan umpan balik baik bagi
guru, siswa, orang tua, maupun lembaga. Bagi guru, hasil penilaian dapat
dijadikan sebagai umpan balik untuk memperbaiki proses pembelajaran.
Bagi siswa, hasil penilaian dapat dijadikan alat untuk memotivasi dirinya
agar lebih giat belajar. Bagi orang tua, dengan mengetahui hasil belajar
anaknya, orang tua dapat turut berpartisipasi dalam mengambil langkah yang
tepat untuk membimbing serta memberikan dorongan agar anaknya berhasil
dalam pendidikannya. Bagi lembaga, hasil penelitian merupakan masukan
sebagai bahan kajian dalam meningkatkan layanan pendidikan di lembaga
tersebut.
Penilaian terhadap kemampuan siswa tunarungu dapat dilakukan dengan
berbagai cara, antara lain tes, pengamatan, pemberian tugas, wawancara,
penilaian portofolio, dan sebagainya. Tes yang digunakan meliputi tes
tertulis, lisan (bagi siswa tunarungu yang memiliki kemampuan berbicara dan
membaca ujaran yang bagus), serta tes perbuatan/tes unjuk kerja. Tes
(terutama tes tertulis) dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan
akademik siswa tunarungu seperti halnya siswa mendengar. Tes perbuatan
dapat digunakan untuk mengetahui kemampuan siswa tunarungu dalam
kemampuan berbicara, membaca ujaran, maupun dalam mengoptimalkan
fungsi pendengarannya. Pengamatan dapat digunakan untuk mengamati
keterampilan dan sikap berkomunikasi tunarungu. Pemberian tugas dapat
digunakan untuk mengetahui kemampuan akademik maupun nonakademik
siswa. Wawancara dapat dilakukan terhadap siswa tunarungu, siswa
mendengar, guru, orang tua, atau terhadap anggota masyarakat. Sebagai
contoh, kita dapat mewawancara siswa tunarungu untuk mengetahui
kesulitan-kesulitan yang dia hadapi dalam berkomunikasi dengan guru atau
dengan temannya yang mendengar. Terhadap teman atau gurunya, kita dapat
menanyakan apakah bicara siswa tunarungu dapat dimengerti atau tidak.
Penilaian portofolio atau penilaian hasil kerja siswa dilakukan melalui
kumpulan hasil kerja yang ditunjukkan siswa.
Dalam melakukan penilaian terhadap siswa tunarungu ada beberapa
prinsip yang harus diperhatikan, antara lain sebagai berikut.

a. Berkesinambungan
Penilaian dalam pembelajaran siswa tunarungu dan juga anak
berkebutuhan lainnya, harus dilakukan secara berkesinambungan. Hal
tersebut mengandung pengertian bahwa kegiatan penilaian tersebut tidak
5.64 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

hanya dilakukan satu atau dua kali dalam satu semester, tetapi hendaknya
dilakukan setiap pembelajaran atau beberapa kali dalam satu semester, sesuai
kebutuhan. Dengan demikian, akan diperoleh gambaran yang cermat tentang
ada tidaknya perkembangan/perubahan perilaku yang positif pada siswa
sebagai hasil dari proses pembelajaran. Prinsip berkesinambungan ini sangat
penting, karena pada umumnya kemampuan belajar mereka kurang dari
siswa yang mendengar terutama untuk hal-hal yang bersifat abstrak.

b. Menyeluruh
Gambaran yang diperoleh dari hasil penilaian harus menyeluruh, yang
meliputi aspek pengetahuan, keterampilan, maupun perilaku/sikap yang utuh
dari siswa. Oleh karena itu, selain ditujukan terhadap pemahaman materi
pelajaran, kegiatan penilaian hendaknya ditujukan pula pada peran serta,
kegiatan, kreativitas, sosialisasi siswa, kemampuan berkomunikasi, dan
sebagainya, baik di dalam maupun di luar proses pembelajaran. Di samping
itu, ditujukan pula pada aspek ketunaannya seperti taraf pendengaran,
kepekaan pendengaran, serta penggunaan alat bantu dengar.

c. Obyektif dan adaptif


Kegiatan penilaian bagi siswa tunarungu dalam pendidikan inklusif
harus dilakukan secara obyektif atau dihindarkan dari unsur-unsur yang
bersifat subyektif seperti rasa kasihan. Namun, dalam pelaksanaannya, guru
harus melakukan adaptasi atau penyesuaian dengan kemampuan siswa
tunarungu, baik dalam hal isi, waktu, dan cara, atau perpaduan ketiganya.
Adaptasi dalam isi, misalnya mengadakan penyederhanaan soal, baik dalam
kualitas soal maupun penggunaan bahasa. Dalam segi waktu, pelaksanaan
penilaian untuk siswa tunarungu lebih lama dibandingkan dengan waktu yang
diberikan untuk siswa mendengar, atau dapat juga dengan menyediakan
waktu yang sama, namun dengan jumlah soal yang berbeda, hal tersebut
perlu dilakukan mengingat kesulitan siswa tunarungu dalam memahami
bahasa verbal, sedangkan adaptasi dalam cara, apabila kemampuan membaca
ujaran dan kemampuan berbicara siswa tunarungu tersebut rendah sekali,
maka dalam melakukan penilaian terhadap siswa tunarungu, hendaknya
menghindari penggunaan tes lisan.
 PDGK4407/MODUL 5 5.65

d. Pedagogis
Semua kegiatan penilaian harus diketahui dan dapat dirasakan oleh siswa
tunarungu, bahwa kegiatan penilaian bukan hanya sekedar rekaman hasil
belajar saja, melainkan harus dapat merasakan bahwa penilaian bermanfaat
untuk perbaikan dan peningkatan perilaku serta sikapnya. Dia harus
merasakan bahwa hasil yang baik merupakan penghargaan atas perilaku dan
sikapnya yang baik, sedangkan hasil yang buruk merupakan hukuman dari
perilaku dan sikapnya yang tidak diharapkan. Hal ini perlu ditanamkan pada
tunarungu, mengingat kekurangmampuan mereka menghayati hal-hal yang
bersifat abstrak.

C. PROFIL PENDIDIKAN ANAK DENGAN GANGGUAN


KOMUNIKASI

Pendidikan untuk anak dengan gangguan komunikasi tergantung jenis


gangguan komunikasi dan hambatan lain yang dialami anak tersebut, karena
banyak gangguan komunikasi yang merupakan akibat dari hambatan utama
yang dialami anak. Sebagai contoh, pada anak tunagrahita, hambatan
utamanya adalah hambatan dalam belajar karena terbatasnya kecerdasan anak
tersebut. Terbatasnya kecerdasan tersebut juga mengakibatkan perkembangan
bahasanya terhambat, bahkan pada sebagian anak tuna grahita juga
mengalami gangguan dalam bicaranya seperti gangguan artikulasi.
Pendidikan untuk anak tuna grahita yang mengalami gangguan komunikasi
ini dididik sebagaimana anak tunagrahita lainnya, baik di sekolah khusus
maupun di sekolah inklusif, namun perlu ada layanan tambahan untuk
mengintervensi gangguan komunikasinya. Gangguan komunikasi dialami
juga oleh anak dengan hambatan utama lainnya seperti autis, cerebral palsy,
ADHD, kesulitan belajar, dan sebagainya. Mereka memperoleh layanan
untuk mengintervensi gangguan komunikasi secara terpadu dengan intervensi
hambatan lainnya yang dialami anak tersebut.
LaBlance (Smith, J.D., 2006:214) mengemukakan tiga prinsip bagi guru
kelas dalam membantu siswa yang mengalami hambatan dalam berbahasa
dan berbicara, yaitu berikut ini.
1. Berikan suatu contoh berbicara yang baik.
2. Tingkatkan self-esteem (harga diri) siswa.
3. Ciptakan lingkungan berbicara yang baik.
5.66 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Saran-saran yang lebih khusus dalam membantu siswa yang mengalami


hambatan berbahasa dan berbicara dikemukakan oleh Swan (Smith, J.D.,
2006:214-215) berikut ini.
1. Memberikan perhatian yang penuh kepada siswa ketika berbicara.
2. Menciptakan suasana kelas yang rileks dan tidak ada tekanan.
3. Mendorong semua siswa untuk berbahasa yang sopan.
4. Menciptakan suatu sikap pada diri siswa untuk menghadapi tantangan
ketika mengalami hambatan berbahasa dan berbicara.
5. Meningkatkan dan menghargai keberhasilan yang dicapai dalam
berbicara kepada semua siswa.

Lebih lanjut, Smith, J.D. (2006:215-217) mengemukakan bahwa dalam


upaya membantu siswa yang mengalami hambatan dalam berbahasa dan
berbicara, guru perlu mengadakan kerja sama dengan tenaga ahli
(professional collaboration), orang tua (collaboration with parent), serta
menciptakan kerja sama teman sebaya (peer collaboration).

1. Kerja Sama dengan Tenaga Ahli (Professional Collaboration)


Guru penting sekali mengadakan kerja sama dengan tenaga ahli seperti
ahli terapi bicara (speech therafist) untuk keberhasilan siswa yang mengalami
gangguan/hambatan dalam berkomunikasi. Smith, J.D.(2006:215-216)
mengemukakan beberapa model kolaborasi dengan tenaga ahli atau therapist
sebagai berikut.
a. Therapist as Teacher. Dalam model ini, terapis bekerja sebagai guru di
kelas sumber (lihat tentang bahasan sistem pendidikan anak tunarungu).
Anak-anak yang mengalami gangguan komunikasi menerima terapi dan
pembelajaran yang intensif dalam membantu menyiapkan mereka
belajar di kelas reguler.
b. Therapist and Team Teacher. Dalam model ini, terapis menjadi tim
pengajar, dalam bekerja sama dengan guru kelas. Strategi pembelajaran
dan terapi diterapkan bersama-sama.
c. Therapist as classroom-Based Interventionist. Dalam model ini, terapis
memberikan terapi individual tradisional atau kelompok kecil. Perbedaan
terapi model ini adalah terapi dilakukan di ruang kelas sehingga
memberikan suasana kekeluargaan yang lebih besar bagi therapist dan
siswa mengenai aktivitas dan kebutuhan mereka. Juga memberikan
kesempatan kepada guru untuk memahami terapi yang diberikan.
 PDGK4407/MODUL 5 5.67

d. Therapist as Classroom Consultant. Dalam model ini, terapis berfungsi


sebagai konsultan bagi guru-guru. Pertemuan teratur dengan guru dapat
memberikan kesempatan dalam kerja sama untuk mewujudkan strategi-
strategi terapi dan hubungan aktivitas tersebut dalam program sekolah
secara keseluruhan.
e. Therapist as Staff and Program Developer. Dalam model ini, terapis
memberikan pelatihan kepada guru dan staf sekolah lainnya, sehingga
keahlian terapis dapat terserap. Cara seperti ini menghasilkan suatu
lingkungan terapis yang lebih besar untuk mengatasi gangguan bahasa
dan bicara yang dialami oleh siswa.

2. Kerja Sama dengan Orang Tua (Collaboration with Parent)


Orang tua menjadi mitra kerja yang efektif dalam usaha meningkatkan
keberhasilan yang lebih besar bagi anak yang mengalami gangguan
komunikasi.
Telah ditemukan bahwa pertemuan bulanan dengan orang tua dapat
meningkatkan kemajuan program treatment sekolah (school treatment
program) bagi anak yang mengalami gangguan komunikasi (Berkowitz
dalam Smith, J.D., 2006:216). Dalam pertemuan dengan orang tua, pihak
sekolah dapat memberikan informasi mengenai kemampuan awal siswa,
program yang dilaksanakan, serta kemajuan yang dicapai siswa.
Dengan mengetahui program yang sedang dilaksanakan sekolah serta
pengarahan dari guru, orang tua dapat mengembangkan kemampuan
komunikasi anaknya sejalan dengan program yang dilaksanakan di sekolah.
Misalnya, siswa sedang dikembangkan kemampuan artikulasinya, orang tua
dapat meneruskan latihan-latihan pada anak di rumah sehingga memperkuat
hasil yang dicapai.

3. Kerja Sama dengan Teman Sebaya (Peer Collaboration)


Reaksi atau sikap siswa pada umumnya terhadap temannya yang
memiliki kebutuhan khusus, dapat mempengaruhi suasana kelas. Apabila
para siswa mengerti akan keadaan sifat-sifat ketidakmampuan temannya
serta pentingnya untuk membantu temannya tersebut maka akan tercipta
lingkungan komunikasi yang “aman”. Sebaliknya, jika para siswa
memperolok dan menolaknya sehingga temannya merasa minder atau
ketakutan maka lingkungan kelas menjadi “berbahaya” dan tidak
menguntungkan dalam usaha-usaha untuk melakukan komunikasi. Oleh
5.68 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

karena itu, guru perlu memberikan pemahaman dan mempengaruhi siswa


pada umumnya sehingga timbul sikap positif pada diri mereka dalam bergaul
dengan temannya yang memiliki kebutuhan khusus.
Siswa pada umumnya dapat menjadi model pembicara yang baik (good-
speech model) bagi temannya yang mengalami gangguan komunikasi.
Bertambahnya kesadaran bahwa mereka dapat membantu dengan cara
berbicara kepada siswa yang memiliki hambatan maka mereka merasa
menjadi bagian dari sebuah tim untuk membantu seorang teman. Menjadi
model teman sebaya (peer model) perlu dipresentasikan pada teman-teman
sekelas, agar mereka dapat menolong tanpa mengoreksi atau memberikan
perhatian yang negatif pada kekurangan temannya. Pemberian dukungan
kepada siswa yang memiliki hambatan dalam kemampuan berbahasa dan
berbicara dengan pemahaman, kepekaan (sensitifikasi) serta teladan yang
positif dari teman-temannya merupakan salah satu penanganan kelas yang
efektif untuk membantu anak yang mengalami gangguan komunikasi.
Strategi, materi, media, maupun penilaian yang digunakan dalam
pendidikan khusus anak dengan gangguan komunikasi sangat beragam sesuai
jenis gangguan komunikasi yang dialami anak. Namun, prosedur umum
layanan intervensi gangguan komunikasi meliputi melakukan asesmen,
menganalisis hasil asesmen, membuat program intervensi, melaksanakan
program intervensi, penilaian/asesmen ulang, serta tindak lanjut.
Dalam kesempatan ini, penulis mengemukakan contoh layanan
intervensi terhadap gangguan artikulasi. Gangguan artikulasi dapat dialami
oleh anak tunarungu, maupun anak yang memiliki pendengaran normal,
Meskipun sama-sama mengalami gangguan artikulasi, namun kedua anak ini
membutuhkan strategi yang berbeda untuk mengintervensi gangguannya.
Layanan intervensi yang dibahas berikut ini ditujukan bagi anak yang
mengalami gangguan artikulasi, dengan ketajaman pendengaran yang
normal.

4. Intervensi Gangguan Artikulasi

a. Pelaksanaan asesmen
Asesmen dilakukan untuk mengetahui lebih dalam mengenai gangguan
yang berkaitan dengan tipe-tipe gangguan artikulasi. Asesmen dilakukan
melalui pemeriksaan pengucapan berbagai fonem/huruf dalam kata.
 PDGK4407/MODUL 5 5.69

Instrumen asesmen dapat berupa daftar kata-kata dengan penempatan fonem


dalam tiga posisi, yaitu di awal, tengah, dan akhir, seperti contoh berikut.

CONTOH ASESMEN INFORMAL PENGUCAPAN FONEM

POSISI FONEM DAN HASIL UCAPAN ANAK


FONEM AWAL UCAPAN TENGAH UCAPAN AKHIR UCAPAN
P PALU SAPI TIUP
B BATU IBU KEBAB
M MATA BEMO MAKAM

Dalam pelaksanaannya, guru mengucapkan kata-kata yang ada dalam


daftar pemeriksaan fonem, kemudian anak diminta untuk mengucapkannya
kembali. Hasil ucapan anak ditulis pada kolom sebelahnya. Sekarang
cobalah Anda membuat daftar pengucapan fonem secara keseluruhan yang
mencakup vokal, konsonan, dan diftong, dengan tabel seperti di atas.

b. Analisis hasil asesmen


Setelah selesai melakukan asesmen, guru menganalisis hasilnya dengan
mengamati apakah ada fonem-fonem yang ditukar, dihilangkan, ditambah/
disisipkan, atau pengucapan yang kacau. Kesalahan-kesalahan ucapan yang
ditemukan dikelompokkan sesuai dengan tipe gangguan, untuk memudahkan
intervensinya.

c. Pembuatan program intervensi


Setelah ditemukan kesalahan ucapan sesuai tipe gangguan, langkah
selanjutnya adalah membuat program intervensi, antara lain meliputi
penentuan tujuan intervensi, latihan yang akan diberikan, serta media yang
digunakan. Oleh karena kemungkinan penyebab gangguan artikulasi ini
adalah adanya gangguan persepsi pendengaran, maka latihan yang perlu
dilakukan terlebih dahulu untuk tipe substitusi adalah latihan pendengaran
untuk membedakan fonem-fonem yang tertukar. Selanjutnya latihan
pengucapan, latihan kinestetik, serta latihan percakapan/pengucapan secara
spontan.
5.70 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

d. Pelaksanaan program intervensi


Pelaksanaan program intervensi dilakukan untuk tipe substitusi terlebih
dahulu, kemudian tipe lainnya. Latihan untuk memperbaiki gangguan
artikulasi tipe substitusi dapat ditempuh melalui berbagai latihan yang
dilakukan setahap demi setahap. Latihan tersebut meliputi latihan
pendengaran, pengucapan, kinestetik, serta percakapan/pengucapan spontan.
Contoh kasus tipe substitusi, Anak mengganti konsonan -K- dengan -T-.

1) Latihan Pendengaran
Anak mendapat kotak dengan balok kecil atau batu – batu. Guru
mengucapkan suku kata atau kata-kata dengan -K- atau -T- dan anak
diminta menaruh batu atau balok kecil di kotak kalau yang didengarnya
-K- atau -T-. Latihan itu diberikan berdasarkan langkah-langkah sebagai
berikut.
a) Anak diminta menaruh balok di kotak kalau ia mendengar
bunyi -K-.
Guru mengucapkan suku kata yang mengandung -K-, tetapi belum
dengan T. Contoh: Ka – mu – go – hu - ke, dan sebagainya.
b) Anak diminta menaruh balok di kotak lain bila mendengar
bunyi -T-.
Contoh: ta – mu – go – tu – to – bu – dan sebagainya.
c) Guru mengucapkan suku kata dengan -T- dan -K-. Anak harus
menaruh balok dalam kotak kalau ia mendengar -K- atau -T-. Suku
kata -K- dan -T- masih dicampur dengan suku kata lain.
Contoh: - ka - bu - tu - ka - de - ti - ku, dan sebagainya.
d) Guru hanya mengucapkan suku kata yang dimulai dengan bunyi
-T- dan -K-, kemudian anak harus menaruh balok dalam kotak yang
cocok.
Contoh: ka – ti – ku – ko – ta – ko, dan sebagainya.

2) Latihan Pengucapan
Anak dilatih untuk mengucapkan suku kata -ka- dengan menekan
lidah. Penekanan lidah makin lama makin dihilangkan.
3) Latihan Kinestetik
Latihan ini bertujuan untuk mengotomatisasi pola ucapan. Latihan
diberikan dengan memperlihatkan gambar yang namanya mengandung
 PDGK4407/MODUL 5 5.71

bunyi -k- dan -t- secara bergantian. Anak diminta untuk menyebutkan
nama gambar yang diperlihatkan.
4) Latihan percakapan/pengucapan secara spontan.
Untuk menstimulasi terjadinya percakapan, anak diminta untuk
menjawab pertanyaan, yang jawabannya diperkirakan mengandung
bunyi -k- dan -t-.
Latihan untuk memperbaiki gangguan artikulasi tipe lainnya, seperti
omisi, distorsi, dan adisi, dapat menggunakan metode pemenggalan suku
kata sebagai berikut.
Contoh kasus tipe Omisi: CINCIN diucapkan CICIN
Latihan Pengucapan:
CIN………; CIN………..; CIN
CIN – CIN; CIN – CIN; CIN – CIN
CINCIN; CINCIN; CINCIN
Contoh kasus tipe Distorsi: TINTA diucapkan NITA
Latihan Pengucapan:
TIN…TIN…TIN….; TA….TA….TA
TIN ….TIN ; TA …TA
TIN …….TA
TINTA
Contoh kasus: tipe Adisi: FOTO diucapkan FORTO
Latihan Pengucapan:
FOT ……FOT…….FOT; TO……TO……TO
FOT …..FOT; TO…..TO
FOT…..TO
FOTO

e. Penilaian dan tindak lanjut


Setelah selesai melakukan intervensi dalam jangka waktu tertentu, guru
harus melakukan penilaian/asesmen ulang untuk mengetahui kemajuan yang
dicapai. Penilaian/asesmen dilakukan dengan instrumen yang sama,
kemudian dianalisis sehingga dapat diperoleh gambaran kemajuan yang
dicapai. Selanjutnya, merencanakan program lanjutan untuk mengintervensi
gangguan yang masih ada atau program pengembangan, sebagai tindak
lanjut.
5.72 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang harus Anda perhatikan jika Anda memberikan penjelasan


secara lisan kepada siswa tunarungu?
2) Apa yang harus Anda perhatikan dalam memilih metode pembelajaran
yang akan diterapkan di kelas terpadu tunarungu?
3) Jelaskan prinsip-prinsip pembelajaran bagi siswa tunarungu?
4) Jelaskan bagaimana layanan pendidikan khusus bagi anak yang
mengalami gangguan komunikasi!
5) Apabila di kelas Anda terdapat siswa yang menunjukkan gejala
gangguan bicara, lakukanlah asesmen terhadap anak tersebut!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Anda harus mengingat kembali bahwa tingkat kehilangan pendengaran


anak tunarungu berbeda-beda yang secara garis besar dikelompokkan ke
dalam kurang dengar dan tuli. Kemudian Anda harus ingat pula bahwa
anak tunarungu menangkap pembicaraan guru melalui membaca ujaran.
2) Anda harus ingat bahwa anak tunarungu bersifat visual.
3) Anda harus menghubungkan pertanyaan Nomor 3 ini dengan
karakteristik anak tunarungu.
4) Anda harus memahami profil pendidikan khusus bagi anak dengan
gangguan komunikasi.
5) Untuk melakukan tugas ini, Anda harus membuat instrumen asesmen
berdasarkan contoh yang telah dikemukakan, kemudian praktekkan pada
anak yang menunjukkan gejala gangguan bicara, kemudian analisis
sehingga akan jelas seperti apa hambatannya, untuk menentukan
bagaimana intervensinya. Selamat mencoba!
 PDGK4407/MODUL 5 5.73

R A NG KU M AN

1. Sebagaimana anak lainnya yang mendengar, anak tunarungu


membutuhkan pendidikan untuk mengembangkan potensinya secara
optimal. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, diperlukan layanan
pendidikan yang disesuaikan dengan karakteristik, kemampuan, dan
ketidakmampuannya. Di samping sebagai kebutuhan, pemberian
layanan pendidikan kepada anak tunarungu, didasari oleh beberapa
landasan, yaitu landasan agama, kemanusiaan, hukum, dan
pedagogis.
2. Ditinjau dari jenisnya, layanan pendidikan terhadap anak tunarungu,
meliputi layanan umum dan khusus. Layanan umum merupakan
layanan yang biasa diberikan kepada anak mendengar/normal,
sedangkan layanan khusus merupakan layanan yang diberikan untuk
mengurangi dampak kelainannya, yang meliputi layanan bina bicara
serta bina persepsi bunyi dan irama.
3. Ditinjau dari tempat/sistem pendidikannya, layanan pendidikan bagi
anak tunarungu dikelompokkan menjadi sistem segregasi dan
integrasi/terpadu. Sistem segregasi merupakan sistem pendidikan
yang terpisah dari penyelenggaraan pendidikan untuk anak
mendengar/normal. Tempat pendidikan bagi anak tunarungu melalui
sistem ini meliputi sekolah khusus (SLB-B), SDLB, dan kelas jauh
atau kelas kunjung. Sistem Pendidikan integrasi/terpadu, merupakan
sistem pendidikan yang memberikan kesempatan kepada anak
tunarungu untuk belajar bersama anak mendengar/normal di sekolah
umum/biasa. Melalui sistem ini anak tunarungu ditempatkan dalam
berbagai bentuk keterpaduan yang sesuai dengan kemampuannya.
Depdikbud (1984) mengelompokkan bentuk keterpaduan tersebut
menjadi: kelas biasa, kelas biasa dengan ruang bimbingan khusus,
serta kelas khusus.
4. Strategi pembelajaran bagi anak tunarungu pada dasarnya sama
dengan strategi pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran
bagi anak mendengar/normal, akan tetapi dalam pelaksanaannya,
harus bersifat visual, artinya lebih banyak memanfaatkan indera
penglihatan siswa tunarungu.
5. Pada dasarnya, tujuan dan fungsi evaluasi dalam pembelajaran siswa
tunarungu sama dengan siswa mendengar atau normal, yaitu untuk
mengukur tingkat penguasaan materi pelajaran, serta untuk umpan
balik bagi guru. Kegiatan evaluasi bagi siswa tunarungu, harus
memperhatikan prinsip-prinsip: berkesinambungan, menyeluruh,
obyektif, dan pedagogis. Sedangkan alat evaluasi secara garis besar
5.74 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dibagi atas dua macam, yaitu alat evaluasi umum yang digunakan
dalam pembelajaran di kelas biasa dan alat evaluasi khusus yang
digunakan dalam pembelajaran di kelas khusus dan ruang
bimbingan khusus.
6. Pendidikan untuk anak dengan gangguan komunikasi tergantung
jenis gangguan komunikasi dan hambatan lain yang dialami anak
tersebut, karena banyak gangguan komunikasi yang merupakan
hambatan penyerta bagi hambatan utama yang dialami anak. Mereka
memperoleh layanan pendidikan sesuai dengan hambatan utamanya
serta layanan untuk mengembangkan kemampuan berkomunikasi-
nya.
7. Strategi, materi, media, maupun penilaian yang digunakan dalam
layanan pendidikan khusus bagai anak dengan gangguan
komunikasi, sangat beragam sesuai jenis gangguan komunikasi yang
dialami anak. Namun, prosedur umum layanan intervensi gangguan
komunikasi meliputi melakukan asesmen, menganalisis hasil
asesmen, membuat program intervensi, melaksanakan program
intervensi, penilaian/asesmen ulang, serta tindak lanjut.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kebutuhan khusus anak tunarungu adalah memperoleh layanan ....
A. akademik seperti yang dilakukan pada anak mendengar
B. pengembangan kemampuan berkomunikasi dan optimalisasi fungsi
pendengaran
C. pengajaran, latihan, dan administrasi
D. yang menekankan mata pelajaran keterampilan

2) Tempat pendidikan bagi anak tunarungu dengan sistem segregasi yang


paling tua adalah ....
A. SLB-B
B. SDLB
C. kelas jauh/kelas kunjung
D. sekolah reguler

3) Layanan pendidikan melalui sistem integrasi bagi anak tunarungu


merupakan salah satu upaya normalisasi, yang mempunyai pengertian ....
A. membuat anak tunarungu menjadi normal seperti anak mendengar
B. memfungsikan pendengaran anak tunarungu layaknya anak
mendengar
 PDGK4407/MODUL 5 5.75

C. membawa anak tunarungu pada kehidupan normal sesuai dengan


kemampuannya
D. semua pernyataan di atas betul

4) Pendekatan komunikasi total, dalam pelaksanaannya merupakan


perpaduan antara metode komunikasi ....
A. lisan dan isyarat
B. tulisan dan isyarat
C. isyarat asli dan isyarat formal
D. lisan, tulisan, dan isyarat

5) Upaya yang dapat dilakukan guru untuk meningkatkan kemampuan anak


tunarungu dalam berkomunikasi, adalah sebagai berikut, kecuali ....
A. memotivasi siswa mendengar untuk bersikap responsif terhadap
siswa tunarungu
B. menambahkan kosakata dalam setiap pembelajaran
C. memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengekspresikan
keinginan/idenya secara lisan
D. memberikan latihan keterampilan tangan

6) Strategi pembelajaran individualisasi, mengandung pengertian bahwa ....


A. pembelajaran tersebut dilakukan seorang demi seorang
B. pembelajaran dalam satu kelas dan waktu yang sama, mencakup
berbagai mata pelajaran sesuai dengan keinginan siswa
C. pembelajaran tersebut disesuaikan dengan kemampuan masing-
masing siswa
D. semua pernyataan di atas betul

7) Dalam memilih strategi pembelajaran yang tepat bagi anak tunarungu,


guru harus memahami ....
A. tingkat ketunarunguan
B. kemampuan berkomunikasi
C. tujuan pengajaran yang akan dicapai
D. semua pernyataan di atas betul

8) Pelaksanaan penilaian hasil belajar siswa tunarungu dalam pendidikan


inklusif, harus memperhatikan prinsip adaptasi, maksudnya mengadakan
penyesuaian dalam hal berikut, kecuali ....
A. isi
B. waktu
C. cara
D. biaya
5.76 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

9) Layanan pendidikan khusus bagi anak dengan gangguan komunikasi


dapat dilaksanakan di tempat-tempat berikut ini, kecuali sekolah ....
A. reguler
B. khusus untuk anak dengan gangguan komunikasi
C. khusus untuk anak tunadaksa
D. khusus untuk anak tunarungu

10) Tahapan latihan yang harus dilakukan dalam mengintervensi gangguan


artikulasi tipe substitusi, adalah ....
A. pengucapan, pendengaran, kinestetik, dan percakapan
B. percakapan, pengucapan, pendengaran, dan kinestetik
C. pendengaran, pengucapan, kinestetik, dan percakapan
D. kinestetik, pendengaran, pengucapan, dan percakapan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 PDGK4407/MODUL 5 5.77

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Istilah tunarungu digunakan pada gangguan pendengaran dari yang
ringan sampai yang berat sekali.
2) A. Sebagian besar getaran masih dapat dihantarkan melalui tulang
pendengaran.
3) D. Kerusakan saraf pendengaran menyebabkan tunarungu
sensorineural, dan oleh karena timbulnya setelah lahir, maka
tunarungu tersebut bersifat aquired atau didapat setelah lahir.
4) A. Telinga luar dan tengah merupakan alat penghantar getaran atau
sebagai konduktor.
5) D. Sensorineural berasal dari kata sensoris (organ penerima) yang
dalam hal ini cochlea (telinga dalam) dan neural yang berarti saraf.
6) A. Otitis media adalah peradangan pada telinga tengah (sebagai alat
konduktif).
7) B. Bising yang terlalu keras dan lama dapat menyebabkan gangguan
pada fungsi cochlea (pada telinga dalam).
8) C. Nongenerik, artinya bukan keturunan, tetapi dapat disebabkan oleh
adanya suatu penyakit.
9) D. Infeksi bukan penyakit keturunan.
10) A. Substitusi adalah gangguan artikulasi yang ditandai dengan
penggantian huruf/fonem.
11) C. Distorsi adalah terjadinya kekacauan dalam pengucapan kata.
12) B. Sering terjadinya pengulangan suku kata atau kata dalam berbicara,
merupakan ciri-ciri orang yang mengalami gagap, dan termasuk
gangguan kelancaran.

Tes Formatif 2
1) B. Pada fase babling pendengaran mulai berperan.
2) C. Anak tunarungu sulit memahami materi yang bersifat verbal.
3) A. Anak tunarungu tidak banyak mengalami kesulitan dalam materi
yang bersifat nonverbal.
4) A. Anak tunarungu yang memiliki kecerdasan rendah, dikelompokkan
pada tunaganda.
5.78 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

5) D. Orang mendengar bukan tidak mau bergaul dengan anak tunarungu,


tetapi sulit dalam berkomunikasi.
6) D. Rasa rendah diri bukan penentu sifat egosentris.
7) C. Egosentris bukan berarti egois/angkuh maupun rendah diri.
8) A. Pikiran anak tunarungu terpaku pada yang konkret, yang dapat
berupa pekerjaan yang disenanginya.
9) A. Anak tunarungu tidak segan-segan menyatakan apa yang
dirasakannya.
10) A. Gangguan komunikasi tidak menyebabkan kelainan dalam aspek
fisik, namun sebaliknya, kelainan fisik seperti kelainan organ bicara
dapat menyebabkan gangguan komunikasi.

Tes Formatif 3
1) B. Kebutuhan khusus anak tunarungu adalah memperoleh layanan
pendidikan yang sesuai dengan kondisi ketunarunguannya, serta
memperoleh layanan untuk mengembangkan kemampuan
berkomunikasi dan optimalisasi fungsi pendengaran yang masih ada.
2) A. SLB-B adalah tempat pendidikan khusus bagi anak tunarungu yang
jauh lebih lama keberadaannya dibanding tempat pendidikan
lainnya.
3) C. Normalisasi adalah membawa anak tunarungu pada suasana
kehidupan normal, bukan membuat mereka normal dalam arti
pendengarannya menjadi normal.
4) D. Komunikasi total berarti menggunakan segala metode komunikasi.
5) D. Upaya meningkatkan kemampuan anak tunarungu dalam
berkomunikasi, antara lain melalui pernyataan A, B, dan C.
6) C. Pernyataan A dan B bukan merupakan strategi pembelajaran
individualisasi.
7) D. Pemilihan strategi pembelajaran bagi anak tunarungu harus
didasarkan pada pernyataan A, B, dan C.
8) D. Penilaian hasil pembelajaran anak tunarungu dalam pendidikan
inklusif harus mempertimbangkan isi, waktu, dan cara.
9) B. Saat ini, khususnya di Indonesia, belum ada sekolah khusus untuk
anak dengan gangguan komunikasi.
10) C. Tahapan latihan untuk mengintervensi gangguan artikulasi tipe
substitusi adalah latihan pendengaran, pengucapan, kinestetik, dan
percakapan.
 PDGK4407/MODUL 5 5.79

Glosarium

Anatomis : ilmu urai yang menggambarkan letak dan hubungan


bagian-bagian tubuh.
Audio : yang berhubungan dengan organ pendengaran.
Audiometer : alat untuk mengukur ketajaman pendengaran.
Alat bantu dengar : alat elektronis dengan menggunakan sistem
amplifikasi atau untuk meningkatkan kekerasan
suara.
dB : desi Bell, yaitu satuan ukuran untuk kekerasan
suara. Bell adalah orang yang menemukannya.
Etiologi : berdasarkan asal-usulnya; teori tentang sebab-sebab
suatu penyakit.
Endogen : faktor dari dalam diri individu (keturunan).
Exogen : faktor dari luar diri individu, misalnya karena suatu
penyakit.
Expresif : proses menyatakan maksud, gagasan, maupun
perasaannya, misalnya melalui kata-kata yang
diucapkannya (melalui bicara).
Gesti : gerakan anggota tubuh yang mengandung arti,
seperti menganggukkan kepala sebagai tanda setuju.
Organ : alat yang mempunyai tugas tertentu di dalam tubuh
manusia atau binatang.
Oral : berhubungan dengan mulut atau organ-organ yang
ada di sekitar mulut.
Pantomimik : pesan atau maksud yang ditunjukkan dengan gerak-
gerik anggota tubuh atau tidak dengan berbicara.
Reseptif : proses penerimaan pesan-pesan yang datang dari
luar.
Visual : yang berhubungan dengan organ penglihatan.
5.80 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daftar Pustaka

Abdurrahman, Mulyono. (1995). Strategi Belajar Mengajar dalam


Pendidikan Luar Biasa. Jakarta: Depdikbud Republik Indonesia.

Boesoirie, Thaufiq. (1984). Masalah Penyebab Gangguan Pendengaran dan


Penatalaksanaannya (makalah). Bandung: Fakultas Kedokteran
UNPAD.

Bunawan, Lanny. (1983). Psikologi Anak Tunarungu. Jakarta: Yayasan Santi


Rama.

Departemen Pendidikan Nasional. (2007). Standar Kompetensi dan


Kompetensi Dasar Program Khusus Bina Komunikasi Persepsi Bunyi
dan Irama. Jakarta: Depdiknas.

Depdikbud. (1994). Kamus Sistem Isyarat Bahasa Indonesia. Jakarta.

Effendy, O. (2006). Ilmu Komunikasi, Teori dan Praktek. Bandung: Remaja


Rosdakarya.

Hallahan, Daniel P. & Kouffman, James, M. (1991). Exceptional Children


Introduction to Special Education (fifth ed.). New Jersey: Prentice Hall
International, Inc.
http://suaramerdeka.com/ v1/index.
php/read/cetak/2010/05/27/110977/Kemampuan-Bicara-Penderita-
Celah-Bibir-dan-Langit-langit [September 2010]

Judarwanto, Widodo. (2009). Penyebab Gangguan Bicara dan Bahasa.


[Online].Tersedia: http://childrenclinic.wordpress.com/[September 2010]

Kirk, Samuel A. & Gallagher, James J. (1989). Educating Exceptional


Chlildren (sixth ed.). Boston: Houghton Mifflin Company.

Moores, Donald F. (2001). Educating the Deaf Psychology,Principle, and


Practices. (Fifth ed.). Boston: Houghton Mifflin Company.
 PDGK4407/MODUL 5 5.81

Patu, I., 2010. Cleft Lip (Bibir Sumbing). [Online]. Tersedia:


http://cpddokter.com/home/index.php?option=com_content&task=view
&id=1697&Itemid=38

Priyanto, D. (2010). Kemampuan Bicara Penderita Celah Bibir dan Langit –


langit. [Online]. Tersedia:

Sadjaah, Edja & Dardjo Sukardjo. (1996). Bina Bicara, Persepsi Bunyi, dan
Irama. Jakarta: Depdikbud Republik Indonesia.

Smith, J. David (Sugiarmin & Baihaqi, MIF, Editor ahli). (2006). Inklusi,
Sekolah Ramah untuk Semua. Bandung: Nuansa.

Somad, Permanarian & Tati Hernawati. (1996). Ortopedagogik Anak


Tunarungu. Jakarta: Depdikbud Republik Indonesia.

Sunardi (tanpa tahun). Kecenderungan dalam Pendidikan Luar Biasa.


Jakarta: Depdikbud Republik Indonesia.

Tangyong, Agus F. & S. Bellen (editor). (1986). Pendidikan Terpadu bagi


Tunarungu. Jakarta: Depdikbud Republik Indonesia.

Winataputra, Udin S & Djadja Djadjuri. (2000). Strategi Belajar Mengajar


(Modul). Jakarta: Universitas Terbuka.
Modul 6

Pendidikan Khusus Anak Tunagrahita

Dra. Astati, M.Pd.

PE N DA H UL U AN

D alam modul-modul sebelumnya, Anda telah mempelajari tentang


pengantar pendidikan anak berkebutuhan khusus yang membahas
hakikat pendidikan khusus, dan perkembangan layanan pendidikan khusus
bagi anak berkebutuhan khusus. Dengan demikian, Anda seyogianya telah
memiliki wawasan yang mantap mengenai hal tersebut.
Dalam modul ini, Anda secara khusus akan mengkaji salah satu
komponen pengantar pendidikan khusus, yaitu pendidikan khusus anak
tunagrahita. Materi ini secara rinci akan mencakup definisi dan berbagai
istilah mengenai tunagrahita, penyebab dan cara pencegahannya, klasifikasi,
dampak ketunagrahitaan, kebutuhan, serta profil pendidikan bagi anak
tunagrahita.
Dengan menguasai materi modul ini, Anda akan mampu melayani
pendidikan anak tunagrahita yang kemungkinan ikut belajar bersama dengan
anak normal di kelas Anda. Di samping itu, wawasan Anda sebagai guru
akan menjadi lebih luas sehingga Anda dapat melakukan pengamatan secara
lebih cermat mengenai perbedaan individual murid Anda baik dalam proses
maupun hasil belajar yang ditampilkan oleh peserta didik. Untuk
memungkinkan Anda memetik manfaat seperti itu, setelah menyelesaikan
modul ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan:
1. definisi tunagrahita;
2. klasifikasi tunagrahita;
3. penyebab terjadinya ketunagrahitaan dan cara pencegahannya;
4. dampak ketunagrahitaan bagi anak dalam aspek akademik, sosial-
emosional, dan fisik/kesehatan;
5. kebutuhan pendidikan tunagrahita;
6. profil pendidikan anak tunagrahita, meliputi materi/strategi
pembelajaran, media, sarana, fasilitas pendukung, evaluasi.
6.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, modul ini dibagi menjadi 3
kegiatan belajar, yaitu:
Kegiatan Belajar 1: Definisi, Klasifikasi, Penyebab Terjadinya dan Cara
Pencegahan.
Kegiatan Belajar 2: Dampak Ketunagrahitaan: akademik, sosial emosional,
fisik dan kesehatan.
Kegiatan Belajar 3: Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Bagi Anak
Tunagrahita.

Agar berhasil mencapai tujuan yang ditetapkan, kerjakanlah setiap


latihan yang diberikan secara tertib. Sebagai guru Anda pasti memiliki
disiplin yang baik. Oleh karena itu, Anda pasti berhasil.

Selamat Belajar Semoga Sukses!


 PDGK4407/MODUL 6 6.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi, Klasifikasi, Penyebab, dan


Cara Pencegahan Tunagrahita

I stilah tunagrahita mungkin masih asing bagi pendengaran Anda meskipun


bukan tidak mungkin setiap hari Anda berhadapan dengan salah seorang
siswa Anda yang sebenarnya mengalami ketunagrahitaan. Anda mengenal
siswa tersebut sebagai anak bodoh, karena hampir pada semua mata pelajaran
akademik ia mengalami ketinggalan dibanding dengan teman sekelasnya atau
sebayanya. Mungkin pula Anda telah melakukan berbagai upaya
pembelajaran untuk membantu siswa tersebut, tetapi tetap saja hasilnya
mengecewakan.
Pemahaman yang benar mengenai tunagrahita diharapkan dapat
membantu Anda dalam menempatkan dan memberi layanan pendidikan yang
sesuai dengan kebutuhan anak tersebut.
Apabila Anda aktif dalam pembahasan ini, Anda akan mampu
menjelaskan butir-butir di atas dan akan membantu Anda dalam menjalankan
tugas sehari-hari dalam kegiatan belajar. Oleh karena itu, Anda diharapkan
membaca modul ini dengan cermat dan kerjakan tugas-tugas yang diberikan.

A. DEFINISI TUNAGRAHITA

1. Peristilahan
Banyak terminologi (istilah) yang digunakan untuk menyebut mereka
yang kondisi kecerdasannya di bawah rata-rata. Dalam bahasa Indonesia,
istilah yang pernah digunakan, misalnya lemah otak, lemah ingatan, lemah
pikiran, retardasi mental, terbelakang mental, cacat grahita, dan tunagrahita.
Dalam Bahasa asing (Inggris) dikenal dengan istilah mental retardation,
mental deficiency, mentally handicapped, feebleminded, mental subnormality
(Moh. Amin, 1995: 20). Istilah lain yang banyak digunakan adalah
intellectually handicapped, intellectually disabled, dan development mental
disability
Untuk lebih jelasnya mengenai peristilahan tersebut, bacalah dengan
cermat pada uraian berikut.
6.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

a. Mental retardation, banyak digunakan di Amerika Serikat dan


diterjemahkan dalam bahasa Indonesia sebagai terbelakang mental.
b. Feebleminded (lemah pikiran) digunakan di Inggris untuk melukiskan
kelompok tunagrahita ringan.
c. Mental subnormality digunakan di Inggris, pengertiannya sama dengan
mental retardation.
d. Mental deficiency, menunjukkan kapasitas kecerdasan yang menurun
akibat penyakit yang menyerang organ tubuh.
e. Mentally handicapped, dalam bahasa Indonesia dikenal dengan istilah
cacat mental.
f. Intellectually handicapped, merupakan istilah yang banyak digunakan di
New Zealand.
g. Intellectual disabled, istilah ini banyak digunakan oleh PBB.
h. Developement mental disability, hambatan perkembangan mental yang
lebih menitik beratkan pada kepemilikan potensi belajar dan
pengembangan kehidupan di masyarakat. Istilah ini belum dikenal secara
luas seperti istilah yang lainnya.

Kata “mental” dalam peristilahan di atas adalah fungsi kecerdasan


intelektual, dan bukan kondisi psikologis. Adapun peristilahan di Indonesia
mengenai tunagrahita, mengalami perkembangan, seperti berikut:
a. Lemah pikiran, lemah ingatan, digunakan sekitar Tahun 1967.
b. Terbelakang mental, digunakan sejak Tahun 1967 hingga Tahun 1983.
c. Tunagrahita, digunakan sejak Tahun 1983 hingga sekarang dan diperkuat
dengan terbitnya Peraturan Pemerintah No. 72/1991 tentang Pendidikan
Luar Biasa. Istilah tunagrahita masih digunakan sampai saat ini.

Beragamnya istilah yang digunakan disebabkan oleh perbedaan latar


belakang keilmuan dan kepentingan para ahli yang mengemukakan, dan
perkembangan pandangan masyarakat akan keberagaman potensi individu.
Namun demikian, semua istilah tersebut tertuju pada pengertian yang sama,
yaitu menggambarkan kondisi terlambat dan terbatasnya perkembangan
kecerdasan seseorang sedemikian rupa jika dibandingkan dengan rata-rata
atau anak pada umumnya disertai dengan keterbatasan dalam perilaku
penyesuaian. Kondisi ini berlangsung pada masa perkembangan, dan
orientasi sampai sejauh mana individu dalam membutuhkan jenis dana
layanan atau penanganan khusus.
 PDGK4407/MODUL 6 6.5

2. Pengertian
Pemahaman yang jelas tentang siapa dan bagaimanakah anak tunagrahita
itu merupakan hal yang sangat penting untuk menyelenggarakan layanan
pendidikan dan pengajaran yang tepat bagi mereka. Berbagai definisi telah
dikemukakan oleh para ahli. Salah satu definisi yang diterima secara luas dan
menjadi rujukan utama ialah definisi yang dirumuskan Grossman (1983)
yang secara resmi digunakan AAMD (American Association on Mental
Deficiency) sebagai berikut.

Mental retardation refers to significantly subaverage general


intellectual functioning existing concurrently with deficit in adaptive
behavior and manifested during the developmental period.
Sumber: Kirk & Gallagher, 1986:116

Artinya, ketunagrahitaan mengacu pada fungsi intelektual umum yang


secara nyata (signifikan) berada di bawah rata-rata (normal) bersamaan
dengan kekurangan dalam tingkah laku penyesuaian dan berlangsung
(termanifestasi) pada masa perkembangannya. Sejalan dengan definisi
tersebut, AFMR (Vivian Navaratnam, 1987:403) menggariskan bahwa
seseorang yang dikategorikan tunagrahita harus melebihi komponen keadaan
kecerdasannya yang jelas-jelas di bawah rata-rata, adanya ketidakmampuan
dalam menyesuaikan diri dengan norma dan tuntutan yang berlaku di
masyarakat.
Dari definisi tersebut, beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah
berikut ini.
a. Fungsi intelektual umum secara signifikan berada di bawah rata-rata,
maksudnya bahwa kekurangan itu harus benar-benar meyakinkan
sehingga yang bersangkutan memerlukan layanan pendidikan khusus.
Sebagai contoh, anak normal rata-rata mempunyai IQ (Intelligence
Quotient) 100, sedangkan anak tunagrahita memiliki IQ paling tinggi 70.
b. Kekurangan dalam tingkah laku penyesuaian (perilaku adaptif),
maksudnya bahwa yang bersangkutan tidak/kurang memiliki
kesanggupan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan yang sesuai dengan
usianya. Ia hanya mampu melakukan pekerjaan seperti yang dapat
dilakukan oleh anak yang usianya lebih muda darinya.
c. Ketunagrahitaan berlangsung pada periode perkembangan, maksudnya
adalah ketunagrahitaan itu terjadi pada usia perkembangan, yaitu sejak
konsepsi hingga usia 18 tahun.
6.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Berdasarkan uraian di atas, jelaslah bahwa untuk dikategorikan sebagai


penyandang tunagrahita, seseorang harus memiliki ketiga ciri-ciri tersebut.
Apabila seseorang hanya memiliki salah satu dari ciri-ciri tersebut maka yang
bersangkutan belum dapat dikategorikan sebagai penyandang tunagrahita.
Oleh karena itu, di Amerika muncul istilah “Tunagrahita Enam Jam” (Kirk &
Gallagher, 1986:118). Istilah ini muncul disebabkan seorang anak tidak dapat
menyesuaikan diri selama 6 jam berada di sekolah, yaitu antara pukul 09.00
hingga pukul 15.00 karena ia dituntut untuk berpikir efektif. Akan tetapi,
mereka dapat menyesuaikan diri dengan sukses di lingkungannya pada jam-
jam lain di hari yang sama.
Definisi tersebut diperbaharui oleh American Association on Mental
Retardation (AAMR) pada Tahun 1992, yang menitikberatkan pada
kebutuhan bagi anak-anak tunagrahita ketimbang pada kecacatannya.
Definisi tersebut meletakkan penekanannya pada perilaku adaptif dan
kurang menekankan pada IQ-nya. Definisi itu mengemukakan kategori
perilaku adaptif di antaranya: kemampuan komunikasi, kemampuan sosial,
dan kemampuan kerja, serta kemampuan tata laksana pribadi.

B. KLASIFIKASI ANAK TUNAGRAHITA

Pengklasifikasian anak tunagrahita penting dilakukan untuk


mempermudah guru dalam menyusun program dan melaksanakan layanan
pendidikan. Penting bagi Anda untuk memahami bahwa pada anak
tunagrahita terdapat perbedaan individual yang variasinya sangat besar.
Artinya, berada pada level usia (usia kalender dan usia mental) yang hampir
sama serta jenjang pendidikan yang sama, kenyataannya kemampuan
individu berbeda satu dengan lainnya. Dengan demikian, sudah barang tentu
diperlukan strategi dan program khusus yang disesuaikan dengan perbedaan
individual tersebut.
Pengklasifikasian ini pun bermacam-macam sesuai dengan disiplin ilmu
maupun perubahan pandangan terhadap keberadaan anak tunagrahita.
Klasifikasi anak tunagrahita yang telah lama dikenal adalah debil, imbesil,
dan idiot, sedangkan klasifikasi yang dilakukan oleh kaum pendidik di
Amerika adalah educable mentally retarded (mampu didik), trainable
mentally retarded (mampu latih) dan totally/custodial dependent (mampu
rawat). Pengelompokan yang telah disebutkan itu telah jarang digunakan
karena terlampau mempertimbangkan kemampuan akademik seseorang.
 PDGK4407/MODUL 6 6.7

Klasifikasi yang digunakan sekarang adalah yang dikemukakan oleh


American Asociation on Mental Deficiency (Hallahan, 1982: 43), sebagai
berikut.
1. Mild mental retardation (tunagrahita IQ-nya 70 – 55
ringan)
2. Moderate mental retardation (tunagrahita IQ-nya 55 – 40
sedang)
Severe mental retardation (tunagrahita IQ-nya 40 – 25
berat)
3. Profound mental retardation (sangat berat) IQ-nya 25 ke bawah

Untuk memperjelas klasifikasi tersebut, cobalah Anda perhatikan


ilustrasi dan grafik berikut.
Ada lima orang anak berusia 10 tahun. Si A, IQ-nya 100 (normal); si B
IQ-nya 70 - 55; si C IQ-nya 55 - 40; si D IQ-nya 40 - 25; dan si E IQ-nya 25
ke bawah. Untuk kebutuhan pendidikannya perlu ditentukan lebih dahulu
umur kecerdasannya (mental age).

Gambar 6.1.
Grafik Klasifikasi Anak Berdasarkan Chronological Age dan Mental Age
6.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Dari grafik tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.


1. A berusia (chronological age) 10 tahun dan MA-nya 10 tahun.
2. B berusia 10 tahun dan MA-nya berkisar 7 – 5,5 tahun artinya ia dapat
mempelajari materi pelajaran/tugas anak normal usia 5,5 – 7 tahun.
3. C berusia 10 tahun dan MA-nya berkisar 5.5 – 4.0 tahun artinya ia dapat
mempelajari materi pelajaran/tugas anak normal usia 5,5 – 4.0 tahun.
4. D berusia 10 tahun dan MA-nya berkisar 4.0 – 2,5 tahun artinya ia dapat
mempelajari materi pelajaran/tugas anak normal 4,0 – 2,5 tahun.
5. E berusia 10 tahun dan MA-nya berkisar 2,5 tahun ke bawah artinya ia
dapat mempelajari materi pelajaran/tugas anak normal usia 2,5 tahun ke
bawah.

Klasifikasi yang digunakan di Indonesia saat ini sesuai dengan PP 72


Tahun 1991, adalah sebagai berikut.
1. Tunagrahita ringan IQ-nya 50 – 70.
2. Tunagrahita sedang IQ-nya 30 – 50.
3. Tunagrahita berat dan sangat berat IQ-nya kurang dari 30.

Berikut ini dilukiskan perkembangan seorang anak tunagrahita ringan


dan tunagrahita sedang (Adaptasi dari Kirk & Gallagher, 1986:121-122).
 PDGK4407/MODUL 6 6.9

Sumber: Moh, Amin 1995:26 (Adaptasi dari Kirk & Gallagher, 1986: 121-122)

Gambar 6.2.
Grafik Perkembangan Anak Tunagrahita Ringan dan Sedang

Grafik di atas menunjukkan, seperti berikut.


1. Bob adalah anak tunagrahita ringan berusia 10 tahun. Fisiknya (tinggi,
berat, koordinasi motorik) tidak jauh berbeda dengan anak normal dalam
kelompok umurnya. Ia juga tidak disisihkan dari teman seusianya. Akan
tetapi, dalam pelajaran akademik, seperti membaca, menulis, dan
berhitung penampilan Bob 3 atau 4 tingkatan di bawah teman
kelompoknya yang normal. Bob mengalami kesulitan dalam sosialisasi,
6.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

agresif, cepat tersinggung, sering mengganggu anak lain yang sedang


bekerja. Sering berkeliling tanpa tujuan. Dengan program dan layanan
khusus Bob masih mampu memperoleh layanan pendidikan di kelas
biasa (bersama anak normal).
2. Carol, anak tunagrahita sedang memiliki masalah penyesuaian yang
serius. Perkembangan kecerdasannya sama dengan anak normal usia 4
tahun. Carol berpenampilan koordinasi motoriknya lemah, mengalami
gangguan penglihatan dan pendengaran. Ia mempunyai kepribadian yang
menyenangkan, tenang, dan tidak pemarah. Penampilan fisiknya yang
terlambat mengakibatkan dirinya tidak diterima oleh teman-teman
seusianya. Prestasi akademiknya masih di bawah kelas 1 SD. Sampai
dewasa pun kemampuan membacanya tidak akan melebihi anak kelas
satu atau kelas dua SD. Ia dapat mempelajari keterampilan dengan
modifikasi dari kurikulum baku.

Selain klasifikasi di atas ada pula pengelompokan berdasarkan kelainan


jasmani yang disebut tipe klinis. Tipe-tipe klinis yang dimaksud adalah
sebagai berikut.

1. Down Syndrome (Mongoloid)


Anak tunagrahita jenis ini disebut demikian karena memiliki raut muka
menyerupai orang Mongol dengan mata sipit dan miring, lidah tebal suka
menjulur ke luar, telinga kecil, kulit kasar, susunan gigi kurang baik.

2. Kretin (Cebol)
Anak ini memperlihatkan ciri-ciri, seperti badan gemuk dan pendek, kaki
dan tangan pendek dan bengkok, kulit kering, tebal, dan keriput, rambut
kering, lidah dan bibir tebal, kelopak mata kecil, telapak tangan dan kaki
tebal, pertumbuhan gigi terlambat.

3. Hydrocephalus
Anak ini memiliki ciri-ciri kepala besar, raut muka kecil, pandangan dan
pendengaran tidak sempurna, mata kadang-kadang juling.

4. Microcephalus
Anak ini memiliki ukuran kepala yang kecil.
 PDGK4407/MODUL 6 6.11

5. Macrocephalus
Memiliki ukuran kepala lebih besar dari ukuran normal.

Klasifikasi yang dikemukakan oleh AAMR 1992 yang menitikberatkan


pada kebutuhannya, yaitu: (1) intermitten needs, bantuan itu dibutuhkan
secara berkala atau tidak selalu membutuhkan bantuan; (2) limited needs,
sering membutuhkan bantuan; (3) extensive needs, yang membutuhkan
bantuan dalam jangka lama dan bantuannya serius; dan (4) pervasive needs,
kebutuhan bantuan sepanjang waktu.

C. PENYEBAB DAN CARA PENCEGAHAN KETUNAGRAHITAAN

1. Penyebab Ketunagrahitaan
Pemahaman penyebab ketunagrahitaan diharapkan dapat berguna dan
dapat membantu para pendidik dalam memberikan layanan pendidikan bagi
anak-anak tersebut. Berikut ini dikemukakan penyebab terjadinya
ketunagrahitaan yang dikemukakan oleh Smith (1998) alih bahasa Denis,
dkk. (2006:113-115), yaitu:

a. Penyebab Genetik dan Kromosom


Ketunagrahitaan yang disebabkan oleh faktor genetik yang dikenal
dengan Phenylketonuria. Hal ini merupakan suatu kondisi yang disebabkan
dari gen orang tua yang mengalami kurangnya produksi enzim yang
memproses protein dan terjadi penumpukan asam yang disebut asam
phenylpyruvic. Penumpukan ini menyebabkan kerusakan otak. Selain itu
mengakibatkan timbulnya penyakit Tay-Sachs adanya gen yang terpendam
yang diwariskan oleh orang tua yang membawa gen ini.
Selanjutnya faktor kromosom adalah Down’s Syndrome yang
disebabkan oleh adanya kromosom ekstra karena kerusakan atau adanya
perpindahan. Hal ini terjadi pada kromosom No. 21 sehingga terjadi 3 ekor
yang disebut Trysomi.

b. Penyebab Pada Prakelahiran


Penyebab prakelahiran terjadi setelah pembuahan. Hal yang paling
berbahaya adalah adanya penyakit Rubbela (campak Jerman) pada janin.
Selain itu, adanya infeksi penyakit Syphilis.
6.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Hal lain yang juga dapat menyebabkan kerusakan otak adalah racun dari
alkohol dan obat-obatan ilegal yang digunakan oleh wanita hamil, dapat
mengganggu perkembangan janin sehingga menimbulkan masalah
ketunagrahitaan.

c. Penyebab Pada Saat Kelahiran


Penyebab ketunagrahitaan pada saat kelahiran adalah kelahiran
prematur, adanya masalah dalam proses kelahiran seperti kekurangan
oksigen, kelahiran yang dibantu dengan alat-alat kedokteran berisiko
terjadinya trauma kepala. Terjadinya kelahiran prematur yang tidak atau
kurang mendapatkan perawatan yang baik.

d. Penyebab-Penyebab Selama Masa Perkembangan Anak-Anak dan


Remaja
Ketunagrahitaan yang terjadi pada masa anak-anak dan remaja adalah
adanya penyakit radang selaput otak (meningitis) dan radang otak
(encephalitis) yang tidak tertangani dengan baik sehingga mengakibatkan
kerusakan otak.

Selain itu, terjadi kecelakaan yang menyebabkan cedera otak pada masa
perkembangan dapat mengakibatkan ketunagrahitaan. Faktor gizi yang jelek
atau keracunan dapat juga merusak otak.
Hal yang tidak kalah penting adalah bahwa ketunagrahitaan cenderung
terkait dengan kesadaran sosial dan sikap/pemahaman masyarakat yang
diberikan kepada kelainan ini.
Studi lain yang dilakukan oleh Kirk (Triman Prasadio, 1982:25)
menemukan bahwa anak yang berasal dari keluarga yang tingkat sosial dan
ekonominya rendah menunjukkan kecenderungan prestasi belajarnya
semakin berkurang dengan meningkatnya usia. Hal lain yang juga penting
adalah kurangnya rangsangan intelektual yang mengakibatkan timbulnya
hambatan dalam perkembangan intelegensinya sehingga anak berkembang
menjadi anak tunagrahita.

2. Usaha Pencegahan Ketunagrahitaan


Dengan ditemukannya berbagai penyebab ketunagrahitaan sebagai hasil
penyelidikan oleh para ahli, seyogianya diikuti dengan berbagai upaya
pencegahannya.
 PDGK4407/MODUL 6 6.13

Berbagai alternatif upaya pencegahan yang disarankan, antara lain


berikut ini.
a. Penyuluhan genetik, yaitu suatu usaha mengomunikasikan berbagai
informasi mengenai masalah genetika. Penyuluhan ini dapat dilakukan
melalui media cetak dan elektronik atau secara langsung melalui
posyandu dan klinik.
b. Diagnostik prenatal, yaitu usaha pemeriksaan kehamilan sehingga dapat
diketahui lebih dini apakah janin mengalami kelainan.
c. Imunisasi, dilakukan terhadap ibu hamil maupun anak balita. Dengan
imunisasi ini dapat dicegah penyakit yang mengganggu perkembangan
bayi/anak.
d. Tes darah, dilakukan terhadap pasangan yang akan menikah untuk
menghindari kemungkinan menurunkan benih-benih kelainan.
e. Melalui program keluarga berencana, pasangan suami istri dapat
mengatur kehamilan dan menciptakan keluarga yang sejahtera baik fisik
dan psikis.
f. Tindakan operasi, hal ini dibutuhkan apabila ada kelahiran dengan risiko
tinggi, misalnya kekurangan oksigen dan adanya trauma pada masa
perinatal (proses kelahiran).
g. Sanitasi lingkungan, yaitu mengupayakan terciptanya lingkungan yang
baik sehingga tidak menghambat perkembangan bayi/anak.
h. Pemeliharaan kesehatan, terutama pada ibu hamil yang menyangkut
pemeriksaan kesehatan selama hamil, penyediaan vitamin, menghindari
radiasi, makanan dan minuman yang beralkohol, dan sebagainya.
i. Intervensi dini, dibutuhkan oleh para orang tua agar dapat membantu
perkembangan anaknya secara dini.
j. Diet sesuai dengan petunjuk ahli kesehatan.

Selain cara-cara tersebut di atas terdapat pula cara umum, yaitu dengan
meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui peningkatan sosial-ekonomi,
penyuluhan kepada masyarakat mengenai pendidikan dini.
6.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Dalam merumuskan pengertian tentang tunagrahita Anda perlu
memperhatikan beberapa faktor yang memperjelas apakah seseorang itu
termasuk kategori tunagrahita atau tidak. Kemukakan faktor-faktor yang
dimaksud!
2) Banyak istilah mengenai anak tunagrahita baik itu dalam bahasa Inggris
maupun bahasa Indonesia. Kemukakan istilah yang Anda anggap paling
tepat (1 dalam bahasa Inggris dan 1 dalam bahasa Indonesia)!
3) Baca ilustrasi berikut dengan cermat. Kemudian, jawablah pertanyaan
yang diberikan!
Anu berusia 12 tahun. Ia duduk di kelas 6 SD. Pelajarannya menyamai
materi pelajaran kelas 3 SD terutama dalam bidang akademik. Pada
saat istirahat ia selalu menyendiri atau berdiri dekat ibunya. Menurut
cerita ibunya anaknya itu pernah jatuh ketika berusia 4 tahun.
Pertanyaan:
Apakah Anu termasuk tunagrahita dan jika ya, termasuk klasifikasi yang
mana?
4) Menurut pendapat Anda, apakah definisi yang terakhir dikemukakan
(AAMR, 1992) lebih menggambarkan keberadaan anak tunagrahita?
Beri penjelasan!
5) Coba Anda diskusikan dengan teman: Apakah keturunan dari
penyandang tunagrahita akan secara otomatis menderita tunagrahita.
Jelaskan dan sertakan alasan yang mendukung penjelasan Anda!
6) Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya ketunagrahitaan baik yang
berupa faktor genetik dan kromosom, pada prakelahiran, pada saat lahir,
dan selama masa perkembangan anak dan remaja. Berikan penjelasan
mengenai hal itu dan berikan pula contoh-contoh!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Persyaratan yang menentukan seseorang sehingga termasuk tunagrahita


mencakup 3 hal, yaitu fungsi kecerdasan berada di bawah rata-rata
secara nyata atau jelas, disertai dengan ketidakmampuan dalam
menyesuaikan diri, dan terjadi pada masa perkembangan.
 PDGK4407/MODUL 6 6.15

2) Istilah yang Anda pilih dapat beragam, namun harus diingat bahwa
dalam tiap istilah terdapat pengertian bahwa ketunagrahitaan itu tidak
dapat dinormalkan, dan pusat hambatannya adalah pada segi kecerdasan
intelektual. Dengan demikian, unsur psikologis masih dapat
dikembangkan dengan penyediaan lingkungan yang sesuai dengan
kebutuhan anak tunagrahita.
3) Dalam menetapkan berat dan ringannya ketunagrahitaan Anda dapat
mengacu pada usia kronologis, tahapan kemampuan belajar, kemampuan
bersosialisasi, kemudian Anda membandingkannya dengan kemampuan
anak normal sehingga dapat diketahui usia mental atau usia
kecerdasannya. Setelah menemukan usia mental maka dapat dicari IQ-
nya, yaitu dengan cara MA dibagi CA  100. Akhirnya Anda dapat
memperkirakan apakah anak tersebut tergolong tunagrahita ringan atau
sedang.
4) Istilah yang terakhir dikemukakan adalah development mental disability,
lebih menekankan pentingnya pandangan bahwa tunagrahita memiliki
potensi untuk belajar dalam mengembangkan aspek kehidupannya dan
bukan keterbatasan pada kecerdasannya.
5) Diskusi Anda hendaknya diarahkan pada analisis mengenai sebab
ketunagrahitaan; yaitu apakah ia tunagrahita karena kerusakan gen dan
kromosom, terjadi pada saat prakelahiran, saat kelahiran, dan selama
masa perkembangan anak-anak dan remaja. Dalam diskusi Anda dapat
mencari contoh-contoh baik dari buku ilmu genetika atau biologis.
6) Penyebab ketunagrahitaan yang berupa faktor genetik dan kromosom
karena kurangnya produksi enzim yang memproses protein yang terdapat
pada orang tua. Sedangkan kerusakan kromosom terjadinya down
syndrome karena kerusakan kromosom (patah) dan atau terjadi
perpindahan pada Nomor 21. Oleh karena anak-anak down syndrome ini
sering dikatakan kembar sedunia.

Penyebab pada prakelahiran adalah adanya penyakit Rubbela, dan


Syphilis, dan ibu hamil yang mengkosumsi alkohol dan obat-obat ilegal.
Penyebab pada saat kelahiran, adanya kesulitan pada saat lahir, kekurangan
oksigen, penggunaan alat pada saat lahir sehingga menyebabkan trauma
kepala.
Penyebab selama masa perkembangan anak dan remaja dapat berupa
penyakit radang selaput dan radang otak, adanya trauma kepala, faktor gizi
6.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

yang kurang baik, adanya sikap masyarakat yang diberikan pada anak
tunagrahita.

R A NG KU M AN

1. Berbagai istilah yang dikemukakan mengenai tunagrahita, selalu


menunjuk pada keterhambatan fungsi kecerdasan secara umum
berada di bawah usia kronologisnya secara meyakinkan sehingga
membutuhkan layanan pendidikan khusus.
2. Seseorang dikatakan tunagrahita apabila memiliki 3 hal, yaitu
keterhambatan fungsi kecerdasan secara umum di bawah rata-rata,
disertai ketidakmampuan dalam perilaku adaptif, dan terjadi selama
periode perkembangan (sampai usia 18 tahun).
3. Ketunagrahitaan dapat disebabkan oleh faktor gen dan kromosom,
faktor prakelahiran, saat lahir, dan faktor yang terjadi selama masa
perkembangan anak-anak dan remaja.
4. Alternatif pencegahan yang dapat dilakukan di antaranya
mengadakan penyuluhan genetik, pemeriksaan kesehatan terutama
pada saat ibu hamil, sanitasi lingkungan, imunisasi, intervensi dini,
dan diet sesuai petunjuk ahli kesehatan.
5. Untuk memudahkan dalam memberikan layanan pendidikan, anak
tunagrahita diklasifikasikan menjadi tunagrahita ringan (mild mental
retardation), tunagrahita sedang (moderate mental retardation),
tunagrahita berat (severe mental retardation), dan tunagrahita
sangat berat (profound mental retardation).
6. Pandangan yang terakhir menekankan pada tingkatan kebutuhan akan
bantuan yaitu: tunagrahita yang membutuhkan bantuan sementara atau
tidak selalu membutuhkan bantuan (intermitten needs); membutuhkan
bantuan dalam waktu yang terbatas (limited needs); membutuhkan
bantuan dalam waktu yang lama/panjang (extensive needs); dan
membutuhkan bantuan sepanjang waktu (pervasive needs).
 PDGK4407/MODUL 6 6.17

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Anak tunagrahita adalah anak yang jelas-jelas menunjukkan
keterlambatan dalam fungsi ….
A. penglihatannya
B. pendengarannya
C. kecerdasannya
D. fisiknya

2) Istilah asing yang menggambarkan “tunagrahita“, kecuali ….


A. mentally handicapped
B. mentally retarded
C. mentally defective
D. mentally illness

3) Istilah tentang tunagrahita yang tidak menitik beratkan perhatiannya


pada kecerdasan adalah:
A. mild mental retardation
B. moderate mental retardation
C. development mental disability
D. severe mental retardation

4) Berikut ini terdapat penggolongan anak tunagrahita, kecuali ….


A. slow learner
B. mild mental retardation
C. moderate mental retardation
D. severe dan profound mental retardation

5) Seorang tunagrahita yang setelah dewasa mempunyai MA 11 tahun


termasuk….
A. severe mental retardation
B. mild mental retardation
C. moderate mental retardation
D. profound mental retardation

6) Anak tunagrahita tipe down syndrome memiliki ciri-ciri ….


A. kepala besar
B. kepala berair
C. lidah tebal
D. rambut tebal
6.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

7) Salah satu penyebab ketunagrahitaan pada prakelahiran, adalah hal-hal


ini, kecuali ….
A. terjadinya translokasi kromosom
B. penyakit Syphilis
C. penyakit Rubbela
D. ibu hamil yang mengonsumsi alkohol dan obat ilegal

8) Penyebab ketunagrahitaan yang terjadi pada masa anak-anak dan remaja


adalah ….
A. kerusakan kromosom
B. kerusakan gen
C. kerusakan otak (karena kecelakaan)
D. kurang oksigen

9) Anak tunagrahita ringan dapat mempelajari materi pelajaran anak normal


kelas 6 SD pada usia 18 tahun karena ….
A. IQ dan MA-nya 40 dan 10 tahun
B. IQ dan MA-nya 50 dan 9 tahun
C. IQ dan MA-nya 60 dan 10 tahun
D. IQ dan MA-nya 70 dan 12 tahun

10) Anak tunagrahita yang memiliki kecerdasan yang paling rendah


adalah ….
A. moderate mental retardation
B. severe mental retardation
C. mild mental retardation
D. profound mental retardation

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4407/MODUL 6 6.19

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 2

Dampak Ketunagrahitaan

K egiatan belajar ini akan mengajak Anda mengkaji berbagai dampak


ketunagrahitaan. Pengkajian mengenai dampak dimulai dari dampak
akademik, sosial/emosional, fisik/kesehatan. Aspek-aspek kajian ini bagi
Anda sebenarnya sudah akan lebih mudah karena telah terbiasa menghadapi
anak normal di kelas Anda.
Dengan memahami dampak ketunagrahitaan tentu akan sangat
membantu Anda dalam memberi layanan pendidikan kepada mereka yang
tidak mustahil hadir di kelas Anda dan belajar bersama-sama anak normal.
Oleh karena itu, sangat diharapkan Anda membaca uraian, ilustrasi, serta
contoh-contoh berikut ini dengan cermat, dan kerjakan semua tugas yang
diberikan dalam kegiatan belajar ini.

A. DAMPAK KETUNAGRAHITAAN SECARA UMUM

Berikut ini akan dikemukakan beberapa dampak ketunagrahitaan, yaitu


sebagai berikut.

1. Dampak Terhadap Kemampuan Akademik


Kapasitas belajar anak tunagrahita sangat terbatas, lebih-lebih
kapasitasnya mengenai hal-hal yang abstrak. Mereka lebih banyak belajar
dengan membeo (rote learning) dari pada dengan pengertian. Dari hari ke
hari mereka membuat kesalahan yang sama. Mereka cenderung menghindar
dari perbuatan berpikir. Mereka mengalami kesukaran memusatkan
perhatian, dan lapang minatnya sedikit. Mereka juga cenderung cepat lupa,
sukar membuat kreasi baru, serta rentang perhatiannya pendek. Dampak
tersebut dapat Anda kaji lebih cermat dalam contoh berikut ini.
a. Apabila mereka diberikan pelajaran matematika hanya berkisar beberapa
menit mereka langsung mengatakan bosan, susah, mengantuk. Tetapi
bila diberikan pelajaran kesenian, olahraga atau keterampilan mereka
menunjukkan minat belajar yang baik dan perhatian berlangsung dalam
waktu yang lama. Mereka meminta ingin belajar lagi.
b. Apabila anak normal mendapatkan mainan baru ia langsung
memainkannya dengan memeriksa mainan itu. Akan tetapi sebaliknya,
 PDGK4407/MODUL 6 6.21

tidak jarang anak tunagrahita hanya diam saja menatap mainan itu tanpa
mencoba menggerakkannya.

2. Sosial/Emosional
Dampak sosial dan emosional tunagrahita dapat berasal dari
ketidakmampuannya dalam menerima dan melaksanakan norma sosial dan
pandangan masyarakat yang masih menyamakan keberadaan anak
tunagrahita dengan anggota masyarakat lainnya atau masyarakat masih
menganggap bahwa anak tunagrahita tidak dapat berbuat sesuatu karena
ketunagrahitaannya.
Dampak ketunagrahitaan dalam sosial dan emosional adalah; anak
tunagrahita memiliki ketidakmampuan untuk memahami aturan sosial dan
keluarga, sekolah, serta masyarakat. Dalam pergaulan, anak tunagrahita tidak
dapat mengurus diri, memelihara dan memimpin diri. Ketika masih muda
mereka harus dibantu terus karena mereka mudah terperosok ke dalam
tingkah laku yang kurang baik. Mereka cenderung bergaul atau bermain
bersama dengan anak yang lebih muda darinya.
Kehidupan penghayatannya terbatas. Mereka juga tidak mampu
menyatakan rasa bangga atau kagum. Mereka mempunyai kepribadian yang
kurang dinamis, mudah goyah, kurang menawan, dan tidak berpandangan
luas. Mereka juga mudah disugesti atau dipengaruhi sehingga tidak jarang
dari mereka mudah terperosok ke hal-hal yang tidak baik, seperti mencuri,
merusak, dan pelanggaran seksual.
Namun, dibalik itu semua mereka menunjukkan ketekunan dan rasa
empati yang baik asalkan mereka mendapatkan layanan atau perlakuan dan
lingkungan yang kondusif.
Untuk lebih meyakinkan Anda bahwa mereka memiliki keunggulan,
bacalah uraian berikut ini.
a. Menurut pernyataan beberapa orang tua, pada saat orang tuanya sakit,
anaknya yang tunagrahitalah yang selalu berada di sampingnya
menunggu dengan setia. Sementara anak-anaknya yang normal pergi
meninggalkannya karena urusannya sendiri-sendiri. Anaknya itu rupanya
memperhatikan perawat yang melayani ibunya, kemudian ia berusaha
menggantikan peran perawat. Ia mengelap keringat ibunya, kemudian
memijit-mijit tangan atau kaki ibunya.
b. Contoh lainnya, apabila ada gurunya yang sakit, tidak jarang murid-
murid tunagrahita langsung mendekati, kemudian memijit-mijitinya,
6.22 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

mengambilkan air minum atau ia memberi tahu guru lain. Kedua contoh
ini menandakan bahwa mereka memiliki rasa empati yang cukup baik.
c. Penyandang tunagrahita tidak jarang menunjukkan ketekunan yang baik
pada saat bekerja. Contohnya, pada minggu pertama pekerja tunagrahita
bekerja bersama-sama dengan orang berbakat dalam membuat dus.
Hasilnya penyandang tunagrahita tidak menghasilkan apa pun, malahan
bahan banyak yang rusak; sebaliknya anak berbakat langsung
menghasilkan dus yang bagus. Minggu berikutnya penyandang
tunagrahita hanya berhasil membuat 2 buah dus dengan masih
membutuhkan perhatian dari instruktur, sedangkan yang berbakat
langsung menghasilkan puluhan dus. Pada minggu ketiga penyandang
tunagrahita telah dapat membuat 5 dus tanpa bantuan, sedangkan pekerja
yang berbakat (gifted) mulai menurun semangat kerja, yang pada
akhirnya tidak mau melakukan pekerjaan seperti itu lagi.

3. Fisik/Kesehatan
Baik struktur maupun fungsi tubuh pada umumnya anak tunagrahita
kurang dari anak normal. Mereka baru dapat berjalan dan berbicara pada usia
yang lebih tua dari anak normal. Sikap dan gerakannya kurang indah, bahkan
di antaranya banyak yang mengalami cacat bicara. Pendengaran dan
penglihatannya banyak yang kurang sempurna. Kelainan ini bukan pada
organ tetapi pada pusat pengolahan di otak sehingga mereka melihat, tetapi
tidak memahami apa yang dilihatnya, mendengar, tetapi tidak memahami apa
yang didengarnya.
Dampak ketunagrahitaan lainnya adalah kurangnya kemampuan dalam
melaksanakan tata laksana pribadi seperti: merawat diri, mengurus diri,
menolong diri, komunikasi, adaptasi sosial, dan okupasi. Keterbatasan dalam
hal-hal ini tentu menjadikan mereka tampak tidak sehat, tidak segar dan
mudah terserang penyakit.

B. DAMPAK DITINJAU DARI TINGKAT KETUNAGRAHITAAN

Tingkat ketunagrahitaan menunjukkan dampak yang berbeda-beda,


seperti berikut.
 PDGK4407/MODUL 6 6.23

1. Tunagrahita Ringan
Anak yang ketunagrahitaannya ringan masih mampu melakukan
kegiatan bina diri seperti merawat diri, mengurus diri, menolong diri,
berkomunikasi, adaptasi sosial, dan melakukan tata laksana rumah sehingga
dalam hal ini mereka tidak tergantung pada orang lain. Dalam belajar,
mereka tidak mampu mempelajari hal-hal bersifat abstrak. Mereka dapat
melaksanakan tugas-tugas kelas VI SD walaupun mereka sudah dewasa.
Mereka dapat mengerjakan pekerjaan yang sifatnya semi skilled. Di antara
mereka hanya membutuhkan perhatian tambahan dari guru misalnya mereka
diberi tambahan waktu belajar, program pelajaran yang dimodifikasi sesuai
dengan kemampuannya.

2. Tunagrahita Sedang
Anak yang ketunagrahitaannya sedang melakukan kegiatan bina diri
khususnya untuk memenuhi kebutuhannya sendiri, misalnya dapat makan
minum sendiri, berpakaian, ke kamar mandi sendiri, dan lain-lain. Dengan
demikian, mereka akan sedikit menggantungkan dirinya kepada orang tua
atau orang yang terdekat dengannya. Mereka dapat mengerjakan sesuatu
yang sifatnya rutin (menganyam, menjelujur, menenun) dan membutuhkan
pengawasan. Dalam hal akademik mereka hanya mampu melakukannya
dalam hal-hal yang sifatnya sosial, seperti menulis namanya, alamatnya,
nama orang tuanya.

3. Tunagrahita Berat dan Sangat Berat


Dampak ketunagrahitaan pada tingkat ini lebih berat dari yang telah
dikemukakan di atas. Karena itu mereka membutuhkan bantuan secara terus
menerus dalam kehidupannya, namun mereka masih dapat dilatih untuk
melakukan sesuatu yang sifatnya sederhana dan berulang-ulang, seperti
mengampelas papan tetapi harus dengan pengawasan.

C. DAMPAK DILIHAT DARI WAKTU TERJADINYA


KETUNAGRAHITAAN

Di samping dampak ketunagrahitaan menurut tingkat ketuna-


grahitaannya, waktu munculnya ketunagrahitaan pun mempengaruhi
hambatan yang diderita oleh anak. Anak tunagrahita sejak lahir tidak
mereaksi dengan baik terhadap rangsangan yang diperolehnya. Mereka
6.24 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

tampak mengantuk saja, apatis, tidak pernah sadar, jarang menangis, kalau
menangis susah berhentinya, terlambat duduk, bicara, dan berjalan. Keadaan
ini tentu saja akan mempengaruhi perkembangannya. Selanjutnya anak
tunagrahita yang mengalami ketunagrahitaan pada masa kanak-kanak.
Dampak ketunagrahitaan pada masa ini akan mempengaruhinya dalam
bermain, reaksi yang lambat, cepat tetapi tidak tepat. Akibat dari keadaan ini
mereka tidak mengeksplorasi lingkungan dengan baik dan tentu saja akan
dijauhi oleh teman-teman seusianya.
Dampak ketunagrahitaan pada masa sekolah, banyak kaitannya dengan
belajar. Mereka mengalami kesulitan pada hampir semua mata pelajaran,
terutama dalam pelajaran membaca, berhitung, dan membaca. Dapat
disimpulkan bahwa anak tunagrahita mengalami kelainan dalam persepsi,
asosiasi, mengingat kembali, kekurangmatangan motorik, dan gangguan
koordinasi sensomotorik, perhatiannya mudah beralih. Kondisi ini
mempengaruhi proses belajar dan pada akhirnya prestasi belajarnya kurang.
Di antara mereka juga tidak memperlihatkan hal-hal tersebut di atas
Selanjutnya dampak ketunagrahitaan pada masa puber adalah:
Pertumbuhan fisik berkembang normal, tetapi perkembangan berpikir dan
kepribadian berada di bawah usianya. Dampaknya ia mengalami kesulitan
dalam pergaulan dan mengendalikan diri. Setelah tamat sekolah ia belum siap
untuk bekerja, sedangkan ia tidak mungkin untuk melanjutkan pendidikan.
Akibatnya ia hanya tinggal diam di rumah yang pada akhirnya ia merasa
frustrasi. Kalau diterima bekerja, mereka bekerja sangat lamban, dan tidak
terarah. Hal ini tidak memenuhi tuntutan dunia usaha. Ada pula di antara
mereka tidak memperlihatkan hal-hal tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Kemukakan dampak ketunagrahitaan, dan jelaskan apa gunanya
pemahaman tersebut terutama dalam kaitannya dengan layanan
pendidikan anak tunagrahita?
2) Ceritakan dampak ketunagrahitaan dalam bidang akademik dan langkah
apa yang perlu dilakukan agar anak tunagrahita dapat mempelajari hal-
hal akademik sesuai dengan potensi yang dimilikinya?
 PDGK4407/MODUL 6 6.25

3) Anak tunagrahita cenderung bergaul atau bermain bersama dengan anak


yang usianya lebih muda darinya. Coba Anda jelaskan mengapa hal itu
demikian!
4) Dampak tunagrahita dalam bidang fisik dan kesehatan ditandai
kurangnya koordinasi dan kematangan motorik, kurangnya kemampuan
dalam melakukan kegiatan bina diri. Menurut Anda hal-hal apa yang
perlu dilakukan untuk mengatasi permasalahan tersebut?
5) Coba Anda diskusikan dengan teman-teman ”Bagaimana semestinya
layanan pendidikan bagi anak tunagrahita jika memperhatikan dampak
ketunagrahitaan?” Berikan contoh!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Dampak anak tunagrahita meliputi dampak dalam segi akademik,


sosial/emosional, fisik/kesehatan. Pemahaman dampak ketunagrahitaan
sangat penting peranannya karena dapat dijadikan dasar pandangan
dalam menentukan kebutuhan dan membuat program layanan
pendidikan. Program yang baik adalah program yang sesuai dengan
kebutuhan anak tunagrahita.
2) Dampak tunagrahita dalam akademik mengakibatkan ketidakmampuan
belajar hal-hal abstrak maka dalam belajarnya membutuhkan alat bantu
agar mereka memiliki tanggapan tentang apa yang dipelajarinya. Selain
itu pembelajaran itu berulang-ulang dan secara bertahap, dan
penyusunan programnya disesuaikan dengan usia kecerdasannya.
3) Keterbatasan kecerdasan dapat mempengaruhi kemampuan dalam
menerjemahkan aturan permainan atau tata cara bergaul. Anak yang
lebih muda darinya akan sesuai dengan usia mentalnya sekalipun usia
kronologisnya lebih tua.
4) Hal-hal yang perlu dilakukan dalam menghadapi dampak
ketunagrahitaan dalam aspek fisik dan kesehatan adalah dengan
mengadakan latihan motorik, keseimbangan, dan latihan bina diri
(merawat diri: makan minum, kebersihan diri; mengurus diri:
berpakaian, berhias; menolong diri: menghindari dan mengendalikan
bahaya; komunikasi: lisan perbuatan, dan tulisan bila mampu; adaptasi
lingkungan: dan okupasi: tata laksana rumah).
5) Untuk mengetahui layanan pendidikan berkenaan dengan dampak anak
tunagrahita, Anda dapat mengacu pada dampak anak tunagrahita dalam
6.26 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

segi akademik, sosial/emosional, dan fisik/kesehatan. Diskusi Anda


dapat diarahkan pada layanan pendidikan untuk mengatasi
permasalahan, seperti anak tunagrahita tidak mampu berpikir abstrak
maka dalam belajarnya membutuhkan alat bantu agar mereka memiliki
tanggapan tentang apa yang dipelajarinya; karena mengalami kesulitan
dalam bergaul atau menarik diri maka dalam belajarnya sering diarahkan
pada kerja sama dan pengenalan lingkungan karena bermasalah dalam
pemeliharaan kesehatan, maka dalam belajarnya lebih dititikberatkan
pada pelajaran bina diri, dan latihan motorik melalui Pendidikan Jasmani
Adaptif.

R A NG KU M AN

1. Secara umum dampak anak tunagrahita ditinjau dari segi akademik,


sosial/emosional, fisik/kesehatan. Tingkat/berat dan ringannya
ketunagrahitaan juga menimbulkan dampak yang spesifik, misalnya
anak tunagrahita ringan tentu saja tidak banyak memerlukan latihan
bina diri sehingga mereka tidak menggantungkan diri, tetapi
sebaliknya anak tunagrahita sedang dan berat sangat memerlukan
hal itu agar mereka mengurangi ketergantungan dengan hal itu.
2. Pemahaman dampak ketunagrahitaan sangat penting karena dapat
menentukan program dan layanan pendidikan bagi anak tunagrahita.
Misalnya, materi pelajaran bagi anak tunagrahita ringan lebih tinggi
jika dibandingkan dengan materi pelajaran bagi anak tunagrahita
sedang, berat, dan sangat berat.
3. Dampak dapat dijadikan patokan dalam mendeteksi ketunagrahitaan
terutama pada masa sekolah penting dikenal oleh guru karena
kebanyakan dari mereka langsung masuk ke sekolah biasa. Biasanya
anak yang ke sekolah umum tergolong tunagrahita ringan karena
tidak memperlihatkan ciri-ciri khusus dalam segi fisik. Ciri
ketunagrahitaan barulah diketahui pada saat ia duduk di kelas 4 SD
karena di kelas sebelumnya ia dapat mengikuti pelajaran, seperti
anak normal dalam menyanyi, bermain, dan kerajinan. Tetapi di
kelas 4 ia mulai mengalami kesulitan belajar terutama bidang
pelajaran yang bersifat akademik karena pada kelas tersebut mulai
dituntut berpikir abstrak.
 PDGK4407/MODUL 6 6.27

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Salah satu ciri akademik anak tunagrahita adalah membuat kesalahan ....
A. yang sama dari hari ke hari
B. pada waktu tertentu
C. apabila hal itu sulit
D. apabila disalahkan

2) Dalam pergaulan anak tunagrahita memperlihatkan hal-hal berikut ....


A. dapat menahan diri
B. dapat mengadakan asosiasi
C. mudah terperosok ke dalam hal-hal yang buruk
D. mudah memperoleh teman

3) Dampak ketunagrahitaan dalam bidang akademik adalah .…


A. keterbatasan dalam bergaul
B. keterbatasan dalam belajar hal-hal abstrak
C. keterbatasan motorik
D. keterbatasan pandangan masyarakat akan tunagrahita

4) Berat dan ringannya ketunagrahitaan menimbulkan dampak yang


berbeda-beda. Pada tunagrahita ringan mampu melakukan hal-hal ini,
kecuali ....
A. belajar keterampilan sebagai bekal hidup
B. belajar setingkat kelas VI SD
C. sulit memperoleh pekerjaan
D. membutuhkan bantuan terus menerus

5) Dampak ketunagrahitaan pada tingkat sedang, dapat menyelesaikan hal-


hal di bawah ini, kecuali ....
A. dapat mempelajari materi pelajaran kelas 4 SD
B. adanya gangguan fisik
C. mengerjakan keterampilan
D. mampu melakukan kegiatan bina diri

6) Dampak ketunagrahitaan pada tingkat berat dan sangat berat adalah hal-
hal di bawah ini, kecuali ....
A. mampu berbicara
B. mengerjakan keterampilan semi-skilled
6.28 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

C. membutuhkan bantuan terus-menerus


D. dapat mengurus diri

7) Dampak ketunagrahitaan pada usia sekolah mempelihatkan hal-hal ini,


yaitu....
A. cepat merasa bosan
B. mudah beralih perhatian
C. sulit belajar hal abstrak
D. cepat mengerjakan tugasnya

8) Anak tunagrahita baru dapat dideteksi setelah ia duduk di kelas 4 SD


karena mulai memperlihatkan ....
A. kelainan fisik
B. kelainan psikologis
C. kesulitan belajar konsep
D. kelainan pendengaran

9) Dampak ketunagrahitaan pada masa bayi menunjukkan hal-hal ini,


kecuali ....
A. mengantuk saja
B. menangis terus menerus
C. dapat duduk sesuai usianya
D. apatis

10) Problem yang dihadapi remaja tunagrahita setelah menamatkan


pendidikannya adalah ....
A. perkembangan mentalnya berada di bawah perkembangan fisiknya
B. kurang biaya untuk melanjutkan pendidikannya
C. kurangnya lapangan pekerjaan
D. upah kerja yang rendah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 PDGK4407/MODUL 6 6.29

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.30 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 3

Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan


Bagi Anak Tunagrahita

K egiatan belajar ini akan mengajak Anda mengkaji tentang kebutuhan


pendidikan dan jenis layanan bagi anak tunagrahita. Kebutuhan
pendidikan dan jenis layanan bagi anak tunagrahita pada dasarnya sama
dengan anak pada umumnya. Hanya saja perlu dirumuskan ketentuan-
ketentuan khusus atau diadakan penyesuaian, mengingat karakteristik anak
tunagrahita berbeda-beda pula. Oleh karena itu, dengan menguasai kegiatan
belajar ini, Anda diharapkan dapat menjelaskan alasan dan tujuan adanya
kebutuhan pendidikan; tempat dan sistem layanan, strategi dan media, serta
evaluasi anak tunagrahita. Untuk mencapai kemampuan tersebut, baca
dengan cermat uraian, ilustrasi, dan contoh-contoh berikut, serta kerjakan
semua tugas yang diberikan.

A. KEBUTUHAN KHUSUS ANAK TUNAGRAHITA

1. Kebutuhan Pendidikan
Sama halnya dengan anak normal, anak tunagrahita membutuhkan
pendidikan. Pendidikan dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan
sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh individu. Secara khusus dalam
pendidikan, anak tunagrahita membutuhkan hal-hal di bawah ini, yaitu
sebagai berikut.
a. Jenis mata pelajaran
Anak tunagrahita mengalami kesulitan dalam mempelajari hal-hal
akademik berdasarkan berat dan ringannya ketunagrahitaan. Oleh sebab
itu, dalam penentuan materi pembelajarannya lebih banyak diarahkan
pada pelajaran keterampilan. Hal ini dapat dilihat pada perimbangan
bobot mata pelajaran bagi anak tunagrahita bahwa pada tingkat SMALB
bobot pelajaran keterampilan berkisar 70% dan sisanya adalah
pembelajaran yang bersifat akademik dan apresiasi.
b. Waktu belajar
Anak tunagrahita membutuhkan pengulangan mempelajari sesuatu.
Selain dari itu mereka membutuhkan contoh-contoh konkret serta alat
 PDGK4407/MODUL 6 6.31

bantu agar mereka memperoleh tanggapan dari bahan yang akan


dipelajarinya. Kebutuhan waktu dalam belajar dan pengulangan
tergantung pada berat dan ringannya ketunagrahitaan.
c. Kemampuan bina diri
Kajian Bina Diri bagi anak tunagrahita dibutuhkan agar dapat
mengantarkan anak untuk tidak tergantung pada orang lain. Jika
persoalan ini anak normal dapat belajar melalui pemangkatan tetapi
sebaliknya anak tunagrahita harus diajarkan secara rutin dan terencana.
Hal ini terutama bagi anak tunagrahita sedang ke bawah. Pelajaran Bina
Diri bagi anak tunagrahita ringan diharapkan dapat melakukan kegiatan
ini bagi orang lain di samping bagi dirinya, tetapi bagi tunagrahita
sedang dan berat diharapkan mereka dapat melakukan kegiatan ini
terutama bagi dirinya.

2. Kebutuhan Sosial dan Emosi


Tunagrahita sebagaimana individu pada umumnya membutuhkan
sosialisasi. Namun, untuk mewujudkan kebutuhan itu mereka mengalami
kesulitan karena kelainannya, dan respon lingkungan yang kurang memahami
keberadaan anak tunagrahita. Mereka mengalami kesulitan dalam
membersihkan diri sendiri, memasuki dunia remaja, mencari kerja, tidak
memahami arti remaja, sementara kebutuhan seksual mereka berkembang
secara normal. Masalah-masalah tersebut akan berkembang menjadi
gangguan emosional termasuk keluarganya. Oleh sebab itu, diperlukan
bantuan dari para ahli terkait baik untuk anak itu sendiri maupun orang tua
dan keluarganya agar menerima keadaan anaknya dan mau membantu
anaknya mengembangkan potensi yang dimilikinya.

3. Kebutuhan Fisik dan Kesehatan


Kebutuhan fisik dan kesehatan dibutuhkan erat kaitannya dengan derajat
ketunagrahitaan. Bagi tunagrahita sedang dan berat kemungkinan mereka
mengalami gangguan fisik (keseimbangan) dan ketidakmampuan dalam
memelihara diri sehingga mereka cenderung mengalami sakit.
6.32 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

B. PROFIL PENDIDIKAN ANAK TUNAGRAHITA

1. Tujuan Pendidikan Anak Tunagrahita


Pada dasarnya tujuan pendidikan yang hendak dicapai oleh tunagrahita
tidak berbeda dengan tujuan pendidikan pada umumnya, sebab anak
tunagrahita itu sendiri lahir di tengah-tengah masyarakat. Namun, tujuan itu
bukanlah tujuan yang eksklusif karena diperlukan penyesuaian tertentu
dengan tingkatan kemampuan mereka. Tujuan yang terletak di luar jangkauan
kemampuan anak tunagrahita tidak perlu dipaksakan harus dikuasai oleh
anak tunagrahita. Sebaliknya, tujuan yang bagi anak normal merupakan hal
yang biasa dan tidak perlu mendapat perhatian khusus, dalam pendidikan
anak tunagrahita mungkin perlu mendapat penekanan khusus, misalnya
dirumuskan lebih terperinci.
Jelaslah bahwa karena kelainannya, anak tunagrahita mengalami
kesukaran dalam mencoba menghampiri tujuan pendidikan nasional. Untuk
itu diperlukan usaha merumuskan tujuan khusus pendidikan anak tunagrahita.
Tujuan pendidikan anak tunagrahita, seperti yang diungkapkan oleh Kirk
(1986) adalah (a) dapat mengembangkan potensi dengan sebaik-baiknya;
(b) dapat menolong diri, berdiri sendiri, dan berguna bagi masyarakat;
(c) memiliki kehidupan lahir batin yang layak.
Tujuan itu perlu diperinci lagi mengingat berat dan ringannya
ketunagrahitaan. Tujuan pendidikan anak tunagrahita ringan akan sulit
dicapai oleh anak tunagrahita sedang, lebih-lebih bagi anak tunagrahita berat
dan sangat berat. Tujuan pendidikan anak tunagrahita dikemukakan oleh
Suhaeri H.N. (1980) sebagai berikut.
a. Tujuan pendidikan anak tunagrahita ringan, adalah; (1) agar dapat
mengurus dan membina diri; (2) agar dapat bergaul di masyarakat; dan
(3) agar dapat mengerjakan sesuatu untuk bekal hidupnya.
b. Tujuan pendidikan anak tunagrahita sedang, adalah; (1) agar dapat
mengurus diri, seperti makan minum, berpakaian, dan kebersihan badan;
(2) agar dapat bergaul dengan anggota keluarga dan tetangga, serta
(3) agar dapat mengerjakan sesuatu secara rutin dan sederhana.
c. Tujuan pendidikan anak tunagrahita berat dan sangat berat, adalah;
(1) agar dapat mengurus diri secara sederhana (memberi tanda atau kata-
kata apabila menginginkan sesuatu, seperti makan), (2) agar dapat
melakukan kesibukan yang bermanfaat (misalnya mengisi kotak-kotak
dengan paku); (3) agar dapat bergembira (seperti berlatih mendengarkan
 PDGK4407/MODUL 6 6.33

nyanyian, menonton TV, menatap mata orang yang berbicara


dengannya).

a. Tempat pendidikan
Anak tunagrahita dapat ditempatkan pada tempat pendidikan anak pada
umumnya. Mereka dapat belajar di sekolah khusus (SLB-C atau SPLB
C), di sekolah biasa berupa kelas khusus bagi anak tunagrahita yang
berada di lingkungan SD biasa, atau belajar bersama-sama dengan anak
biasa di kelas yang sama.
1) Sekolah khusus
Murid yang ditampung di tempat ini khusus satu jenis kelainan atau
ada juga khusus melihat berat dan ringannya kelainan, seperti
sekolah untuk tunagrahita ringan.
Sekolah khusus ada yang menyediakan asrama sehingga murid
sekolah itu langsung tinggal di asrama sekolah tersebut. Dengan
demikian, anak mendapat pendidikan dan pengawasan selama 24
jam. Tetapi ada juga sekolah khusus harian, maksudnya anak berada
di sekolah itu hanya selama jam sekolah. Jenjang pendidikan yang
ada di sekolah khusus ialah, Taman Kanak-kanak Luar Biasa
(TKLB, lamanya 3 tahun), Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB,
lamanya 6 tahun), Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTPLB,
lamanya 3 tahun), Sekolah Menengah Luar Biasa (SMLB, lamanya
3 tahun).
Jumlah murid tiap kelas rata-rata 8 orang, paling banyak 12 orang
dan paling sedikit 5 orang. Penerimaan murid dilakukan setiap saat
sepanjang fasilitas masih memungkinkan. Pengelompokan murid
didasarkan pada usia kronologisnya dan usia mentalnya diperhatikan
pada saat kegiatan belajar berlangsung. Model seperti ini tidak
menyulitkan guru karena setiap anak mempunyai program sendiri.
Penyusunan program menggunakan model Individualized
Educational Program (IEP) atau program pendidikan yang
diindividualisasikan; maksudnya program disusun berdasarkan
kebutuhan tiap individu.
Kenaikan kelas pun dapat diadakan setiap saat karena kemampuan
dan kemajuan anak berbeda-beda sehingga dikenal ada kenaikan
kelas bidang studi maksudnya anak dapat mempelajari bahan kelas
berikut sementara ia tetap berada di kelasnya semula. Jadi, ia tidak
6.34 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

perlu pindah kelas karena mengalami kemajuan dalam satu bidang


studi. Di samping itu, ada kenaikan kelas biasa, ia naik tingkat
karena telah mampu mempelajari bahan di kelas kira-kira 75%.
Mengapa demikian? Sebab di kelas berikutnya bahan itu akan
diulangi lagi.
2) Kelas jauh
Kelas jauh adalah kelas yang dibentuk jauh dari sekolah induk
karena di daerah tersebut banyak anak luar biasa. Biasanya anak
yang tinggal jauh dari kota tidak dapat mengunjungi sekolah khusus
karena sekolah khusus umumnya hanya ada di kota-kota besar. Hal
ini disebabkan oleh keterbatasan transportasi, biaya, dan beratnya
kelainan anak.
Administrasi kelas jauh banyak dikerjakan di sekolah khusus
(induknya), sedangkan administrasi kegiatan belajar mengajar
dikerjakan oleh guru pada kelas jauh tersebut.
3) Guru kunjung
Di antara anak tunagrahita terdapat yang mengalami kelainan berat
sehingga tidak memungkinkan untuk berkunjung ke sekolah khusus.
Oleh karena itu, guru berkunjung ke tempat anak tersebut dan
memberi pelajaran sesuai dengan kebutuhan anak.
4) Lembaga perawatan (Institusi khusus)
Disediakan khusus bagi anak tunagrahita yang tergolong berat dan
sangat berat. Di sana mereka mendapat layanan pendidikan dan
perawatan, sebab tidak jarang anak tunagrahita berat dan sangat
berat menderita penyakit di samping ketunagrahitaan.

b. Di sekolah umum dengan sistem integrasi (terpadu)


Sistem integrasi memberikan kesempatan kepada anak tunagrahita
belajar, bermain atau bekerja bersama dengan anak normal. Pelaksanaan
sistem terpadu bervariasi sesuai dengan taraf ketunagrahitaan. Berikut ini
beberapa tempat pendidikan yang termasuk sistem integrasi, (adaptasi
dari Moh. Amin 1995).
1) Di kelas biasa tanpa kekhususan baik bahan pelajaran maupun guru
Anak tunagrahita hanya memerlukan waktu belajar untuk bahan
tertentu lebih lama dari rekan-rekannya yang normal, dan
memerlukan perhatian khusus dari guru kelas (guru umum),
misalnya penempatan tempat duduknya.
 PDGK4407/MODUL 6 6.35

2) Di kelas biasa dengan guru konsultan


Anak tunagrahita belajar bersama-sama dengan anak normal di
bawah pimpinan guru biasa/guru kelas. Sekali-sekali guru konsultan
datang untuk membantu guru kelas tentang cara menanganinya,
merancang bahan pelajaran, dan metode yang sesuai dengan
kebutuhan anak tunagrahita.
3) Di kelas biasa dengan guru kunjung
Anak tunagrahita belajar bersama-sama dengan anak normal di kelas
biasa dan diajar oleh guru kelasnya. Guru kunjung mengajar anak
tunagrahita apabila guru kelas mengalami kesulitan dan juga
memberi petunjuk atau saran kepada guru kelas.
4) Di kelas biasa dengan ruang sumber
Ruang sumber adalah ruangan khusus yang menyediakan berbagai
fasilitas untuk mengatasi kesulitan belajar anak tunagrahita. Anak
tunagrahita dididik di kelas biasa dengan bantuan guru pendidikan
luar biasa di ruang sumber. Biasanya anak tunagrahita datang ke
ruang sumber.
5) Di kelas khusus sebagian waktu
Kelas ini berada di sekolah biasa dan menampung anak tunagrahita
ringan tingkat bawah atau tunagrahita sedang tingkat atas. Dalam
beberapa hal, anak tunagrahita mengikuti pelajaran di kelas biasa
bersama dengan anak normal. Apabila menyulitkan, mereka belajar
di kelas khusus dengan bimbingan guru pendidikan luar biasa.
6) Kelas khusus
Kelas ini juga berada di sekolah biasa yang berupa ruangan khusus
untuk anak tunagrahita. Biasanya anak tunagrahita sedang lebih
efektif ditempatkan di kelas ini. Mereka berintegrasi dengan anak
yang normal pada waktu upacara, mengikuti pelajaran olahraga,
perayaan, dan penggunaan kantin.

c. Di sekolah biasa dengan sistem Inklusif (di sekolah inklusif)


Di tempat ini anak tunagrahita belajar bersama, dan bermain bersama
dengan anak biasa dengan penyediaan program dan model layanan
secara khusus apabila ia membutuhkannya. Berbeda dengan sistem
integrasi, pada sistem inklusif anak tunagrahita berada di sekolah itu
bersama dengan anak biasa selama mengikuti pendidikan di sana dan
mendapatkan program yang sesuai dengan kemampuannya.
6.36 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

2. Ciri Khas Pelayanan


Hal yang paling penting dalam pendidikan anak tunagrahita adalah
memunculkan harga diri sehingga mereka tidak menarik diri dan masyarakat
tidak mengisolasi anak tunagrahita karena mereka terbukti mampu
melakukan sesuatu. Pada akhirnya anak tunagrahita mendapat tempat di hati
masyarakat, seperti anggota masyarakat umumnya. Untuk mencapai harapan
tersebut diperlukan pelayanan yang memiliki ciri-ciri khusus dan prinsip
khusus, sebagai berikut.
a. Ciri-ciri khusus
1) Bahasa yang digunakan
Bahasa yang digunakan dalam berinteraksi dengan anak tunagrahita
adalah bahasa sederhana, tidak berbelit, jelas, dan gunakan kata-kata
yang sering didengar oleh anak.
2) Penempatan anak tunagrahita di kelas
Anak tunagrahita ditempatkan di bagian depan kelas dan berdekatan
dengan anak yang kira-kira hampir sama kemampuannya. Apabila ia
di kelas anak normal maka ia ditempatkan dekat anak yang dapat
menimbulkan sikap keakraban.
3) Ketersediaan program khusus
Di samping ada program umum yang diperkirakan semua anak di
kelas itu dapat mempelajarinya perlu disediakan program khusus
untuk anak tunagrahita yang kemungkinan mengalami kesulitan.
b. Prinsip khusus
1) Prinsip skala perkembangan mental
Prinsip ini menekankan pada pemahaman guru mengenai usia
kecerdasan anak tunagrahita. Dengan memahami usia ini guru dapat
menentukan materi pelajaran yang sesuai dengan usia mental anak
tunagrahita tersebut. Dengan demikian, anak tunagrahita dapat
mempelajari materi yang diberikan guru. Melalui prinsip ini dapat
diketahui perbedaan antar dan intraindividu.
Sebagai contoh: A belajar berhitung tentang penjumlahan 1 sampai
5. Sementara B telah mempelajari penjumlahan 6 sampai 10. Ini
menandakan adanya perbedaan antarindividu.
Contoh berikut adalah perbedaan intraindividu, yaitu C mengalami
kemajuan berhitung penjumlahan sampai dengan 20. Tetapi dalam
pelajaran membaca mengalami kesulitan dalam membedakan bentuk
huruf.
 PDGK4407/MODUL 6 6.37

2) Prinsip kecepatan motorik


Melalui prinsip ini anak tunagrahita dapat mempelajari sesuatu
dengan melakukannya. Di samping itu, dapat melatih motorik anak
terutama untuk gerakan yang kurang mereka kuasai.
3) Prinsip keperagaan
Prinsip ini digunakan dalam mengajar anak tunagrahita mengingat
keterbatasan anak tunagrahita dalam berpikir abstrak. Oleh karena
sangat penting, dalam mengajar anak tunagrahita dapat
menggunakan alat peraga. Dengan alat peraga anak tunagrahita tidak
verbalisme atau memiliki tanggapan mengenai apa yang
dipelajarinya. Dalam menentukan alat peraga hendaknya tidak
abstrak dan menonjolkan pokok materi yang diajarkan. Contohnya,
anak belajar membaca kata “bebek”, alat peraganya adalah tulisan
kata bebek harus tebal sementara gambar bebek harus tipis.
Maksudnya, gambar bebek hanyalah untuk membantu pengertian
anak.
4) Prinsip pengulangan
Berhubung anak tunagrahita cepat lupa mengenai apa yang
dipelajarinya maka dalam mengajar mereka membutuhkan
pengulangan-pengulangan disertai contoh yang bervariasi. Oleh
karena itu, dalam mengajar anak tunagrahita janganlah cepat-cepat
maju atau pindah ke bahan berikutnya sebelum guru yakin betul
bahwa anak telah memahami betul bahan yang dipelajarinya.
Contohnya, C belajar perkalian 2 (1  2, 2  2). Guru harus
mengulang pelajaran itu sampai anak memahami betul arti
perkalian. Barulah kemudian menambah kesulitan materi pelajaran,
yakni 3  2, 4  2, dan seterusnya.
Pengulangan-pengulangan seperti itu, sangat menguntungkan anak
tunagrahita karena informasi itu akan sampai pada pusat
penyimpanan memori dan bertahan dalam waktu yang lama.
5) Prinsip individualisasi
Prinsip ini menekankan perhatian pada perbedaan individual anak
tunagrahita. Anak tunagrahita belajar sesuai dengan iramanya
sendiri. Namun, ia harus berinteraksi dengan teman atau dengan
lingkungannya. Jadi, ia tetap belajar bersama dalam satu ruangan
dengan kedalaman dan keluasan materi yang berbeda.
6.38 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Contohnya, pada jam 8.00 murid kelas 3 SDLB belajar berhitung.


Materi pelajaran anak-anak itu berbeda-beda sehingga terdiri dari 3
kelompok. Kelompok 1 harus ditunggui barulah ia akan belajar,
sedangkan kelompok 2 cukup diberi penjelasan dan langsung
mengerjakan tugasnya.

3. Materi
Materi pelajaran untuk anak tunagrahita harus lebih mengutamakan
materi pelajaran yang mempunyai ciri kecepatan motorik atau yang
mengandung unsur praktek. Selain materi pelajaran hendaknya ada kaitannya
dengan kehidupan anak-anak sehari dan sesuai dengan keadaan
lingkungannya sehingga hasil belajarnya (keterampilan) dapat dikonsumsi
oleh masyarakat.

4. Strategi Pembelajaran
Strategi pembelajaran dalam pendidikan anak tunagrahita pada
prinsipnya tidak berbeda dengan pendidikan pada umumnya. Hanya saja
dalam menentukan strategi pembelajaran harus memperhatikan tujuan
pelajaran, karakteristik murid dan ketersediaan sumber (fasilitas). Strategi
yang efektif pada anak tunagrahita belum tentu akan baik bagi anak normal
dan anak berinteligensia tinggi. Berikut ini beberapa strategi yang dapat
digunakan dalam mengajar anak tunagrahita, yaitu sebagai berikut.

a. Strategi pengajaran yang diindividualisasikan


Strategi pembelajaran yang diindividualisasikan berbeda maknanya
dengan pengajaran individual. Pengajaran individual adalah pengajaran yang
diberikan kepada seorang demi seorang dalam waktu tertentu dan ruang
tertentu pula, sedangkan pengajaran yang diindividualisasikan diberikan
kepada tiap murid meskipun mereka belajar bersama dengan bidang studi
yang sama, tetapi kedalaman dan keluasan materi pelajaran disesuaikan
dengan kemampuan dan kebutuhan tiap anak. Strategi ini tidak menolak
sistem klasikal atau kelompok. Strategi ini memelihara individualitas.
Dalam pelaksanaannya guru perlu melakukan hal-hal berikut ini.
1) Pengelompokan murid yang memungkinkan murid dapat berinteraksi,
bekerja sama, dan bekerja selaku anggota kelompok dan tidak menjadi
anggota tetap dalam kelompok tertentu. Kedudukan murid dalam
 PDGK4407/MODUL 6 6.39

kelompok sesuai dengan minat, dan kemampuan belajar yang hampir


sama.
2) Pengaturan lingkungan belajar yang memungkinkan murid melakukan
kegiatan yang beraneka ragam, dapat berpindah tempat sesuai dengan
kebutuhan murid tersebut, serta adanya keseimbangan antara bagian
yang sunyi dan gaduh dalam pekerjaan di kelas. Adanya petunjuk
tentang penggunaan tiap bagian, adanya pengaturan agar memudahkan
bantuan dari orang yang dibutuhkan. Posisi tempat duduk (kursi & meja)
dapat berubah-ubah, ukuran barang dan tata letaknya hendaknya dapat
dijangkau oleh murid sehingga memungkinkan murid dapat mengatur
sendiri kebutuhan belajarnya.
3) Mengadakan pusat belajar (learning centre)
Pusat belajar ini dibentuk pada sudut-sudut ruangan kelas, misalnya
sudut bahasa, sudut IPA, berhitung. Pembagian seperti ini,
memungkinkan anak belajar sesuai dengan pilihannya sendiri. Di pusat
belajar itu tersedia pelajaran yang akan dilakukan, tersedianya tujuan
pembelajaran khusus sehingga mengarahkan kegiatan belajar yang lebih
banyak bernuansa aplikasi, seperti mengisi, mengatur, menyusun,
mengumpulkan, memisahkan, mengklasifikasi, menggunting, membuat
bagan, menyetel, mendengarkan, mengobservasi. Selain itu, pada tiap
pusat belajar tersedia bahan yang dapat dipilih dan digunakan oleh anak
itu sendiri. Melalui strategi ini anak akan maju sesuai dengan irama
belajarnya sendiri dengan tidak terlepas dari interaksi sosial.

b. Strategi kooperatif
Strategi ini merupakan strategi yang paling efektif diterapkan pada
kelompok murid yang memiliki kemampuan heterogen, misalnya dalam
pendidikan yang mengintegrasikan anak tunagrahita belajar bersama dengan
anak normal. Strategi ini relevan dengan kebutuhan anak tunagrahita di mana
kecepatan belajarnya tertinggal dari anak normal. Strategi ini bertitik tolak
pada semangat kerja di mana mereka yang lebih pandai dapat membantu
temannya yang lemah (mengalami kesulitan) dalam suasana kekeluargaan
dan keakraban.
Strategi kooperatif memiliki keunggulan, seperti meningkatkan
sosialisasi antara anak tunagrahita dengan anak normal, menumbuhkan
penghargaan dan sikap positif anak normal terhadap prestasi belajar anak
tunagrahita sehingga memungkinkan harga diri anak tunagrahita meningkat,
6.40 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

dan memberi kesempatan pada anak tunagrahita untuk mengembangkan


potensinya seoptimal mungkin.
Dalam pelaksanaannya guru harus memiliki kemampuan merumuskan
tujuan pembelajaran, seperti untuk meningkatkan kemampuan akademik dan
lebih-lebih untuk meningkatkan keterampilan bekerja sama. Selain itu guru
dituntut mempunyai keterampilan untuk mengatur tempat duduk,
pengelompokan anak dan besarnya anggota kelompok. Jonshon D.W (1984)
mengemukakan bahwa guru harus mampu merancang bahan pelajaran dan
peran tiap anak yang dapat menunjang terciptanya ketergantungan positif
antara anak tunagrahita ringan dengan anak normal. Namun, perlu disadari
bahwa pengalaman, kesungguhan, dan kecintaan guru terhadap profesinya
merupakan modal utama yang ikut menentukan keberhasilan pembelajaran
anak tunagrahita ringan dengan anak normal.

c. Strategi modifikasi tingkah laku


Strategi ini digunakan apabila menghadapi anak tunagrahita sedang ke
bawah atau anak tunagrahita dengan gangguan lain. Tujuan strategi ini adalah
mengubah, menghilangkan atau mengurangi tingkah laku yang tidak baik ke
tingkah laku yang baik.
Dalam pelaksanaannya guru harus terampil memilih tingkah laku yang
harus dihilangkan. Sementara itu perlu pula teknik khusus dalam
melaksanakan modifikasi tingkah laku tersebut, seperti reinforcement.
Reinforcement ini merupakan hadiah untuk mendorong anak agar berperilaku
baik. Reinforcement dapat berupa pujian, hadiah atau elusan. Pemberian
reinforcement itu makin hari makin dikurangi agar tidak terjadi
ketergantungan.

5. Media
Media pembelajaran yang digunakan pada pendidikan anak tunagrahita
tidak berbeda dengan media yang digunakan pada pendidikan anak biasa.
Hanya saja pendidikan anak tunagrahita membutuhkan media seperti alat
bantu belajar yang lebih banyak mengingat keterbatasan kecerdasan
intelektualnya.
Alat-alat khusus yang ada di antaranya adalah alat latihan kematangan
motorik berupa form board, puzzle; latihan kematangan indra, seperti latihan
perabaan, penciuman; alat latihan untuk mengurus diri sendiri, seperti latihan
 PDGK4407/MODUL 6 6.41

memasang kancing, memasang retsluiting; alat latihan konsentrasi, seperti


papan keseimbangan, alat latihan membaca, berhitung, dan lain-lain.
Dalam menciptakan media pendidikan anak tunagrahita, guru perlu
memperhatikan beberapa ketentuan, antara lain (1) bahan tidak berbahaya
bagi anak, mudah diperoleh, dapat digunakan oleh anak; (2) warna tidak
mencolok dan tidak abstrak; serta (3) ukurannya harus dapat digunakan atau
diatur penggunaannya oleh anak itu sendiri (ukuran meja dan kursi).

6. Sarana
Sarana belajar pada pendidikan anak tunagrahita adalah sama dengan
sarana yang digunakan pada pendidikan pada umumnya. Hanya saja ukuran,
warna, dan bentuk perlu dimodifikasi sesuai dengan keadaan anak
tunagrahita. Misalnya, kursi dan meja untuk tunagrahita hiperaktif dibuat
secara khusus agar anak tidak bergerak terus menerus, ukuran papan tulis dan
penempatannya harus dapat digunakan oleh semua anak, warna alat tidak
mencolok sehingga mengganggu perhatian anak tunagrahita.

7. Fasilitas Pendukung
Fasilitas pendukung yang ada pada pendidikan anak tunagrahita adalah
perlunya alat terapi bicara, alat permainan, miniatur yang berkaitan dengan
pelajarannya.

8. Evaluasi
Evaluasi belajar pada anak tunagrahita membutuhkan rumusan
ketentuan-ketentuan mengingat berat dan ringannya ketunagrahitaan.
Memang pada dasarnya tujuan evaluasi adalah sama dengan evaluasi pada
pendidikan anak biasa, yakni untuk mengetahui kemampuan dan
ketidakmampuan anak sehingga dapat menentukan tindakan selanjutnya.
Berikut ini akan dikemukakan ketentuan-ketentuan khusus dalam
melaksanakan evaluasi belajar anak tunagrahita.

a. Waktu mengadakan evaluasi


Evaluasi belajar anak tunagrahita tidak saja dilakukan pada saat kegiatan
belajar mengajar berakhir atau pada waktu yang telah ditetapkan, seperti
waktu tes prestasi belajar atau tes hasil belajar, tetapi tidak kalah pentingnya
evaluasi selama proses belajar mengajar berlangsung. Pada saat itu dapat
dilihat bagaimana reaksi anak, sikap anak, kecepatan atau kelambatan setiap
6.42 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

anak. Apabila ditemukan anak yang lebih cepat dari temannya, maka ia
segera diberi bahan pelajaran berikutnya tanpa harus menunggu teman-
temannya. Sedangkan anak yang lebih lambat, mendapatkan pengulangan
atau penyederhanaan materi pelajaran.

b. Alat evaluasi
Sama halnya dengan alat evaluasi yang digunakan pada pendidikan anak
normal maka alat evaluasi yang digunakan untuk menilai hasil belajar anak
tunagrahita tidak berbeda, kecuali dalam bentuk dan urutan penggunaannya.
Penggunaan alat evaluasi, seperti tulisan, lisan dan perbuatan bagi anak
tunagrahita harus ditinjau lebih dahulu bagaimana keadaan anak tunagrahita
yang akan dievaluasi. Misalnya, anak tunagrahita sedang tidak mungkin
diberikan alat evaluasi tulisan. Mereka diberikan alat evaluasi perbuatan dan
bagi anak tunagrahita ringan dapat diberikan alat evaluasi tulisan maupun
lisan karena anak tunagrahita ringan masih memiliki kemampuan untuk
menulis dan membaca serta berhitung walaupun tidak seperti anak normal
pada umumnya.
Kemudian, kata tanya yang digunakan adalah kata yang tidak menuntut
uraian (bagaimana, mengapa), tetapi kata apa, siapa atau di mana.

c. Kriteria keberhasilan
Keberhasilan belajar anak tunagrahita agar tidak dibandingkan dengan
teman sekelasnya, tetapi dibandingkan dengan kemajuan yang dicapai oleh
anak itu sendiri dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, penilaian pada anak
tunagrahita adalah longitudinal maksudnya penilaian yang mengacu pada
perbandingan prestasi individu atas dirinya sendiri yang dicapainya kemarin
dan hari ini.

d. Pencatatan hasil evaluasi


Pencatatan evaluasi yang telah kita kenal berbentuk kuantitatif, artinya
kemampuan anak dinyatakan dengan angka. Akan tetapi, bentuk seperti ini,
bagi anak tunagrahita tidak cukup. Jadi, harus menggunakan bentuk
kuantitatif ditambah dengan kualitatif. Misalnya, dalam pelajaran Berhitung,
si Ano mendapat nilai angka 8. Sebaiknya diikuti dengan penjelasan, seperti
nilai 8 berarti dapat mempelajari penjumlahan 1 sampai 5, pengurangan 1
sampai 3.
 PDGK4407/MODUL 6 6.43

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Sebutkan beberapa kebutuhan khusus anak tunagrahita. Mengapa
muncul kebutuhan khusus tersebut.
2) Diskusikan dengan teman-teman Anda tentang bermacam-macam bentuk
(variasi) pelaksanaan pendidikan terpadu yang sesuai dengan keadaan
anak tunagrahita!
3) Dalam melaksanakan layanan pendidikan anak tunagrahita diperlukan
ciri-ciri dan prinsip-prinsip khusus. Mengapa hal tersebut perlu?
Jelaskan!
4) Sebutkan strategi pembelajaran yang efektif digunakan pada layanan
pendidikan anak tunagrahita di sekolah biasa!
5) Jika Anda akan mengadakan evaluasi belajar pada anak tunagrahita perlu
memperhatikan ketentuan-ketentuan khusus. Sebutkan ketentuan-
ketentuan tersebut dan apa alasannya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Kebutuhan khusus anak tunagrahita adalah kebutuhan pendidikan, sosial


dan emosional, serta fisik dan kesehatan. Hal itu dibutuhkan karena
ketunagrahitaannya, di mana mereka memiliki kecerdasan yang berada
di bawah rata-rata atau anak normal.
2) Diskusi Anda seyogianya diarahkan pada variasi tempat, apabila anak
tunagrahita belajar di sekolah umum bersama anak normal. Perlu
dikemukakan pula hal-hal yang perlu dipersiapkan.
3) Dalam melaksanakan pendidikan anak tunagrahita, guru perlu
memperhatikan ciri-ciri dan prinsip-prinsip khusus. Hal ini dibutuhkan
mengingat kemampuan dan keadaan anak tunagrahita yang berbeda
dengan anak lain maupun dalam diri anak itu sendiri.
4) Strategi yang mungkin efektif digunakan adalah strategi pengajaran yang
diindividualisasikan dan kooperatif. Alasannya bahwa strategi tersebut
dapat memberi kesempatan bagi tiap anak untuk belajar sesuai dengan
iramanya sendiri sementara kesempatan untuk berinteraksi dengan
temannya tetap terselenggara, sedangkan strategi kooperatif dapat
6.44 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

menumbuhkan saling pengertian, tolong menolong, adanya keakraban


dan anak tunagrahita dapat bekerja sama dengan anak normal dan
tercipta saling ketergantungan yang positif.
5) Ketentuan-ketentuan khusus dalam mengadakan evaluasi belajar anak
tunagrahita adalah yang menyangkut waktu evaluasi, kriteria
keberhasilan, alat evaluasi, serta model pencatatan hasil evaluasi.
Alasannya karena keterbatasan kemampuan anak tunagrahita.

R A NG KU M AN

1. Anak tunagrahita memiliki kebutuhan khusus seperti kebutuhan


pendidikan, kebutuhan sosial emosional, dan kebutuhan fisik dan
kesehatan. Kebutuhan itu erat kaitannya dengan berat dan ringannya
ketunagrahitaan. Seperti kebutuhan fisik dan kesehatan
kemungkinan tidak dibutuhkan oleh anak tunagrahita ringan tetapi
sebaliknya hal itu dibutuhkan bagi anak tunagrahita sedang dan
berat.
2. Tempat pendidikan anak tunagrahita ialah di tempat khusus
terutama bagi anak tunagrahita yang kelainannya sedang dan berat,
sedangkan tunagrahita ringan dapat ditempatkan di sekolah umum
dengan segala variasinya yang disesuaikan dengan keadaan anak
tersebut.
3. Strategi pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan anak
tunagrahita akan mendukung tercapainya suasana belajar yang baik,
dan pada akhirnya tercapai tujuan belajar. Strategi yang mungkin
efektif digunakan di sekolah umum adalah strategi pengajaran yang
diindividualisasikan dan kooperatif dan modifikasi tingkah laku.
4. Media pelajaran anak tunagrahita selain media yang biasa
digunakan pada proses belajar secara umum diperlukan media
khusus, seperti media untuk latihan motorik, latihan keseimbangan,
dan latihan konsentrasi.
5. Evaluasi belajar anak tunagrahita mengacu pada evaluasi belajar
anak biasa. Hanya saja perlu dimodifikasi dalam waktu pelaksanaan
evaluasi, alat evaluasi, kriteria keberhasilan dan pencatatan hasil
evaluasi.
 PDGK4407/MODUL 6 6.45

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Hal-hal yang perlu dilakukan agar kebutuhan pendidikan anak
tunagrahita dapat terpenuhi adalah ....
A. belajar hal-hal akademik
B. belajar dengan media terbatas
C. belajar melalui praktek
D. belajar mandiri

2) Kebutuhan sosial emosional anak tunagrahita adalah ....


A. belajar akan hal-hal keterampilan
B. belajar dalam hal berteman
C. belajar cara mengurus diri
D. belajar melalui pengulangan

3) Tujuan pendidikan anak tunagrahita sedang adalah dapat ....


A. mengerjakan hal sederhana dan rutin
B. bergaul di masyarakat
C. bekerja di masyarakat
D. belajar hal-hal akademik

4) Tempat pendidikan anak tunagrahita yang tergolong integrasi ialah ....


A. sekolah khusus
B. kelas jauh
C. institusi khusus
D. sekolah terpadu

5) Pendidikan integrasi berarti anak tunagrahita belajar hal-hal berikut,


kecuali ....
A. bersama dengan anak normal di sekolah biasa
B. di ruangan khusus
C. di ruangan sumber
D. dengan anak luar biasa di sekolah khusus

6) Berikut adalah ciri khusus dalam mengajar anak tunagrahita, kecuali ....
A. penggunaan bahasa yang sederhana
B. ketersediaan program khusus
C. ketersediaan alat bantu belajar
D. ketersediaan biaya khusus
6.46 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

7) Prinsip khusus layanan pendidikan anak tunagrahita yang


memperhatikan kemampuan kecerdasan intelektual adalah prinsip ....
A. kecepatan motorik
B. kematangan sosial
C. skala perkembangan mental
D. kematangan emosional

8) Strategi pembelajaran yang diindividualisasikan mempunyai ciri di


bawah ini, yaitu ....
A. bersama dengan materi yang berbeda
B. sendiri dengan materi yang berbeda
C. bersama dengan materi yang sama
D. sendiri dengan materi yang sama

9) Kriteria alat peraga yang digunakan dalam mengajar anak


tunagrahita adalah ....
A. warnanya yang terang
B. bentuknya abstrak
C. pokok materi harus ditonjolkan
D. mahal harganya agar tahan lama

10) Penilaian longitudinal maksudnya ....


A. penilaian dalam waktu yang panjang
B. penilaian diri sendiri dalam waktu yang lama
C. perbandingan prestasi seseorang atas dirinya sendiri dari waktu ke
waktu
D. perbandingan nilai individu dengan temannya dalam waktu yang
lama

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 PDGK4407/MODUL 6 6.47

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.48 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) C. Permasalahan utama anak tunagrahita.
2) D. Bukan menggambarkan masalah kecerdasan intelektual.
3) C. Merupakan istilah yang mendahulukan kemampuan belajarnya.
4) A. Tidak memiliki kecerdasan minimal dua standar deviasi dari IQ
anak normal.
5) B. Karena IQ-nya paling tinggi 60.
6) C. Mengalami kesulitan bicara.
7) A. Terjadi pada gen dan kromosom.
8) C. Trauma kepala terutama gabian frontalis.
9) D. Usia murid kelas 6 SD biasa adalah 12 tahun.
10) D. Walaupun sudah dewasa, kemampuannya seperti anak normal usia
3 tahun.

Tes Formatif 2
1) A. Tidak berpikir dalam hal-hal abstrak.
2) C. Tidak memahami perbuatan baik atau buruk.
3) B. Kecerdasannya terbatas.
4) D. Mereka tidak/kurang membutuhkan bantuan seperti mengurus diri
5) D. Mampu mengerjakan tugas anak normal paling tinggi usia 8 tahun
6) C. Kemampuannya sama dengan anak normal 3 tahun walaupun
sudah dewasa.
7) D. Salah satu ciri keterbatasan perhatian.
8) C. Anak tunagrahita mengalami kesulitan dalam belajar konsep.
9) C. Mengalami keterlambatan dalam perkembangan fisik (motorik).
10) C. Masyarakat memandang mampu melakukan sesuatu sesuai dengan
fisiknya.

Tes Formatif 3
1) C. Dapat mengaktualisasikan potensi melalui praktek.
2) B. Anak tunagrahita dapat dididik untuk berteman.
3) D. Mereka dapat membaca secara sosial (kata-kata yang sering
dilihatnya dalam kehidupan sehari-hari).
4) D. Anak tunagrahita belajar bersama dengan anak normal.
 PDGK4407/MODUL 6 6.49

5) A. Integrasi adalah anak tunagrahita belajar bersama dengan anak


normal.
6) D. Membutuhkan biaya untuk pengadaan fasilitas.
7) C. Menyesuaikan bahan dengan usia mental.
8) A. Memupuk kebersamaan sekalipun unsur individualitas tetap
diperhatikan.
9) C. Menghilangkan verbalisme dan membentuk tanggapan.
10) C. Anak tunagrahita tidak dapat disamakan penilaiannya dengan
temannya.
6.50 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Glosarium

AAMD : American Association on Mental Deficiency


(Asosiasi Amerika mengenai tunagrahita).
Adaptasi : penyesuaian terhadap lingkungan, kemampuan
individu untuk melakukan penyesuaian diri terhadap
lingkungan dalam rangka memenuhi kebutuhannya.
Akademik : bersifat ilmu pengetahuan, isi pelajaran.
Anak Tunagrahita : anak yang memiliki keterbelakangan mental,
(Intellectually termasuk yang ringan, sedang, berat, dan sangat
handicapped; berat.
Mentally retarded)
Chronological : umur kalender seorang individu; umur kelahiran.
Age (CA)
Ciri klinis : ciri-ciri yang menyangkut aspek fisik dan mental.
Cretinism : kelainan yang disebabkan keadaan hypothyroidism
kronik yang terjadi selama masa janin atau segera
setelah dilahirkan.
Deteksi : usaha untuk menentukan keberadaan, anggapan atau
kenyataan; pemantauan terhadap adanya gejala-
gejala yang terjadi pada seorang individu.
Development : pandangan yang menitik beratkan pada
Mental Disability perkembangan kemampuan belajar dan bukan pada
faktor kecerdasan.
Evaluasi : penilaian; dalam pendidikan kegiatan penilaian ini
biasanya dilakukan dengan mengadakan pengukuran
terlebih dahulu sehingga kegiatan evaluasi mencakup
kegiatan menilai dan mengukur.
Gene : satuan pembawa keturunan, terdapat dalam
keturunan.
Hyperactive : aktivitas jasmani yang sangat tinggi; istilah ini
biasanya digunakan bagi anak yang bergerak terus-
menerus seakan-akan tidak mengenal lelah.
Hypotyroid : keadaan yang disebabkan oleh sedikitnya produksi
thyroxin dari kelenjar thyroid yang ditandai dengan
tingkat metabolisme yang rendah dan pelemahan
otot-otot.
IEP : program pendidikan untuk setiap individu.
(Individualized
Educational
Program)
 PDGK4407/MODUL 6 6.51

Intelligence : bilangan yang menyatakan kedudukan seseorang


Quotient (IQ) dibandingkan dengan kecerdasan orang pada
umumnya; kecerdasan rata adalah IQ 100.
Konsentrasi : pemusatan perhatian, pikiran, tenaga atau kekuatan
dalam proses belajar.
Kromosom : benang dalam inti sel; struktur berbentuk jalinan
rantai dalam inti sel yang mengandung gen pembawa
sifat.
Learning Centre : pusat belajar yang dapat mendukung kegiatan belajar
mandiri. Pusat ini dilengkapi dengan media-media
untuk membantu kepentingan belajar, penemuan,
dan eksplorasi.
Lokus : kondisi terjadinya kekuatan internal dan eksternal.
Menolong Diri : melakukan sendiri kegiatan mengurus diri, seperti
berpakaian, makan, minum, dan kebersihan diri.
Mental Deficiency : keterbelakangan mental yang disebabkan oleh
kecelakaan atau penyakit, dan bukan pembawaan
sejak lahir.
Mental : keterbelakangan mental, yaitu fungsi dan
Retardation perkembangan kecerdasan di bawah normal
sedemikian rupa disertai dengan kekurangan dalam
adaptasi tingkah laku dan terjadi selama masa
perkembangan.
Persepsi : tanggapan atas sesuatu; kemampuan individu untuk
mengolah rangsangan (informasi) hingga
mempunyai makna.
Reguler : teratur; berlangsung secara tetap, biasa.
Respon : tanggapan, reaksi jawaban. Sensorimotor. Kecekatan
yang berkaitan dengan indra peraba, pendengaran,
dan aktivitas motorik lainnya.
Segregasi : suatu bentuk layanan pendidikan dan pengajaran
bagi anak luar biasa yang terpisah dari anak-anak
pada umumnya.
Tool Subject : mata pelajaran yang mendukung kesiapan individu
untuk mempelajari bidang akademis yang lebih
tinggi.
Vokasional : keterampilan yang berhubungan dengan kesiapan
bekerja; keterampilan motorik yang dapat
menghasilkan karya yang dapat dijual.
6.52 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Daftar Pustaka

Denis, Ny.Enrica. Alih bahasa (2006). Inklusi: Sekolah Ramah untuk Semua:
Bandung: Penerbit Nuansa.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1988). Undang-Undang Dasar


1945. Bandung: Lubuk Agung.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1989). UURI No. 2 Tahun 1989


tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Balai Pustaka.

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. (1991). Peraturan Pemerintah


Republik Indonesia No. 71/1991 tentang Pendidikan Luar Biasa. Jakarta:

Hallahan, D. P. and Kauffman, J. M. (1988). Exceptional Children


Introduction to Special Education. New Jersey: Prentice Hall
International.

Kirk, S. A. and Gallagher, J. J. (1986). Educating Exceptional Children.


Boston: Houghton Mifflin Company.

Moh. Amin. (1995). Ortopedagogik Anak Tunagrahita. Jakarta: Direktorat


Jenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Patton and Payne. (1986). Mental Retardation. Ohio: Charles E. Merrill


Publishing Company.

Prasadio, T. (1982). Anak-anak yang Terlupakan Liku-liku Anak


Terbelakang. Surabaya: Erlangga University Press.

Sugiarmin, dkk. editor (2006) Inklusi Sekolah Ramah untuk Semua,


Terjemahan, Bandung, Penerbit Nuansa.

Suhaeri H.N. (1980). Ortopedagogik Umum 1 dan 2. Diktat Kuliah.


Bandung: PLB FIP IKIP.

Suhaeri H.N. (1979). Penyelidikan tentang Persepsi Visual Anak


Terbelakang. Bandung: PLB FIP IKIP.
Modul 7

Pendidikan Anak Tunadaksa dan


Tunalaras
Dra. Astati, M.Pd.

PE N DA H UL U AN

D alam modul ini, Anda akan mengkaji secara khusus dampak serta
pendidikan anak Tunadaksa dan Tunalaras. Kedua jenis anak tersebut
termasuk anak berkebutuhan khusus dan tidak mustahil mereka akan hadir
untuk belajar bersama-sama dengan anak normal di kelas Anda (di sekolah
umum). Materi kajian dalam modul ini, secara terperinci mencakup definisi,
penyebab, klasifikasi, dampak, kebutuhan, serta profil pendidikan anak
tunadaksa; dan definisi, penyebab, klasifikasi, dampak, kebutuhan khusus
anak tunalaras, serta profil pendidikan bagi anak tunalaras.
Apabila Anda telah menguasai materi tersebut dengan baik, Anda akan
mampu melaksanakan pendidikan untuk anak-anak tersebut dan wawasan
Anda akan lebih luas serta pemahaman Anda terhadap keberadaan siswa akan
semakin tajam dan bervariasi.
Agar Anda memperoleh manfaat seperti tersebut di atas, setelah
menyelesaikan modul ini Anda diharapkan dapat menguasai kemampuan
berikut, yaitu menjelaskan:
1. definisi anak tunadaksa;
2. penyebab dan klasifikasi anak tunadaksa;
4. dampak tunadaksa dalam segi akademik, sosial/emosional, dan fisik/
kesehatan;
5. kebutuhan khusus anak tunadaksa;
6. profil pendidikan anak tunadaksa (materi/strategi pembelajaran, media,
sarana, fasilitas pendukung, dan evaluasi);
7. definisi anak tunalaras;
8. penyebab dan klasifikasi anak tunalaras;
9. dampak tunalaras dalam segi akademik, sosial/emosional, fisik/
kesehatan;
10. kebutuhan khusus dan profil pendidikan bagi anak tunalaras.
7.2 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, modul ini dibagi menjadi 4
kegiatan belajar sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1: Definisi, Penyebab, Klasifikasi, dan Dampak
Tunadaksa.
Kegiatan Belajar 2: Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak
Tunadaksa.
Kegiatan Belajar 3: Definisi, Penyebab, Klasifikasi, dan Dampak
Tunalaras.
Kegiatan Belajar 4: Kebutuhan Khusus dan Profil Pendidikan Anak
Tunalaras.

Agar berhasil mencapai tujuan dalam modul ini, kerjakanlah setiap


latihan yang diberikan dengan tertib.

Selamat Belajar, Semoga Berhasil!


 PDGK4407/MODUL 7 7.3

Kegiatan Belajar 1

Definisi, Penyebab, Klasifikasi, dan


Dampak Tunadaksa

I stilah tunadaksa merupakan istilah lain dari cacat tubuh, yaitu berbagai
kelainan bentuk tubuh yang mengakibatkan kelainan fungsi dari tubuh
untuk melakukan gerakan-gerakan yang dibutuhkan. Anda akan segera
mengenal apabila melihat atau bertemu dengan anak tunadaksa. Agar
pemahaman Anda lebih mendalam akan dikemukakan mengenai definisi,
penyebab, klasifikasi, dan dampak tunadaksa.
Apabila Anda aktif dalam pembahasan ini, maka diharapkan Anda akan
mampu menjelaskan butir-butir di atas dan tentu dapat membantu Anda
dalam melaksanakan proses pembelajaran. Oleh karena itu, Anda diharapkan
membaca dengan cermat uraian dan contoh berikut serta kerjakan tugas-tugas
yang diberikan.

A. PENGERTIAN DAN DEFINISI ANAK TUNADAKSA

Anak tunadaksa sering disebut dengan istilah anak cacat tubuh, cacat
fisik, dan cacat ortopedi. Istilah tunadaksa berasal dari kata “tuna yang
berarti rugi atau kurang dan daksa yang berarti tubuh“. Tunadaksa adalah
anak yang memiliki anggota tubuh tidak sempurna, sedangkan istilah cacat
tubuh dan cacat fisik dimaksudkan untuk menyebut anak cacat pada anggota
tubuhnya, bukan cacat indranya. Selanjutnya, istilah cacat ortopedi
terjemahan dari bahasa Inggris orthopedically handicapped. Orthopedically
mempunyai arti yang berhubungan dengan otot, tulang, dan persendian.
Dengan demikian, cacat ortopedi kelainannya terletak pada aspek otot,
tulang, dan persendian, atau dapat juga merupakan akibat adanya kelainan
yang terletak pada pusat pengatur sistem otot, tulang, dan persendian.
Anak tunadaksa dapat didefinisikan sebagai penyandang bentuk kelainan
atau kecacatan pada sistem otot, tulang, dan persendian yang dapat
mengakibatkan gangguan koordinasi, komunikasi, adaptasi, mobilisasi, dan
gangguan perkembangan keutuhan pribadi. Salah satu definisi mengenai
anak tunadaksa menyatakan bahwa, anak tunadaksa adalah anak penyandang
cacat jasmani yang terlihat pada kelainan bentuk tulang, otot, sendi, maupun
7.4 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

saraf-sarafnya. Istilah tunadaksa maksudnya sama dengan istilah yang


berkembang, seperti cacat tubuh, tuna tubuh, tuna raga, cacat anggota badan,
cacat orthopedic, crippled, dan orthopedically handicapped (Depdikbud,
1986:6). Selanjutnya, Samuel A Kirk (1986) yang dialihbahasakan oleh Moh.
Amin dan Ina Yusuf Kusumah (1991: 3) mengemukakan bahwa seseorang
dikatakan anak tunadaksa jika kondisi fisik atau kesehatan mengganggu
kemampuan anak untuk berperan aktif dalam kegiatan sehari-hari, sekolah,
atau rumah. Sebagai contoh, anak yang mempunyai lengan palsu tetapi ia
dapat mengikuti kegiatan sekolah, seperti pendidikan jasmani atau ada anak
yang minum obat untuk mengendalikan gangguan kesehatannya, maka anak-
anak jenis itu tidak termasuk penyandang gangguan fisik. Tetapi jika kondisi
fisik tidak mampu memegang pena, atau anak sakit-sakitan (mengidap
penyakit kronis) sering kambuh sehingga ia tidak dapat bersekolah secara
rutin, maka anak itu termasuk penyandang gangguan fisik (tunadaksa).

B. PENYEBAB KETUNADAKSAAN

1. Penyebab Ketunadaksaan
Penyebab terjadinya ketunadaksaan dapat dikelompokkan menurut saat
terjadinya, yaitu:
a. Sebab-sebab sebelum kelahiran (fase prenatal)
Pada fase ini kerusakan dapat disebabkan oleh: 1) penyakit yang
menyerang ibu hamil, misalnya infeksi sypilis, rubella; 2) bayi dalam
kandungan terkena radiasi; 3) ibu hamil mengalami kecelakaan sehingga
mengganggu pembentukan sistem syaraf pusat pada janin; 4) Rh bayi
tidak sama dengan ibunya.
b. Sebab-sebab pada saat kelahiran (fase natal)
Hal-hal yang menyebabkan ketunadaksaan pada saat natal, antara lain: 1)
proses kelahiran yang terlalu lama karena pinggul ibu kecil sehingga
bayi mengalami kekurangan zat asam; 2) Rusaknya jaringan syaraf otak
akibat kelahiran yang dipaksa, 3) bayi lahir sebelum waktunya.
c. Sebab-sebab setelah proses kelahiran (fase postnatal)
Hal-hal yang dapat mengakibatkan kerusakan otak setelah bayi
dilahirkan, antara lain: 1) kecelakaan yang merusak otak bayi, 2)
penyakit atau tumor otak, 3) virus polio menyerang sumsum tulang
belakang anak (adaptasi dari Musyafak Assyari, 1995: 59-61).
 PDGK4407/MODUL 7 7.5

C. KLASIFIKASI ANAK TUNADAKSA

Agar lebih mudah memberikan layanan terhadap anak tunadaksa, perlu


adanya sistem penggolongan (klasifikasi). Penggolongan anak tunadaksa
bermacam-macam.
Salah satu di antaranya dilihat dari sistem kelainannya yang terdiri dari:
(1) kelainan pada sistem cerebral (cerebral system), dan (2) kelainan pada
sistem otot dan rangka (musculus skeletal system).
Penyandang kelainan pada sistem cerebral, kelainannya terletak pada
sistem saraf pusat, seperti cerebral palsy (CP) atau kelumpuhan otak.
Cerebral palsy ditandai oleh adanya kelainan gerak, sikap atau bentuk tubuh,
gangguan koordinasi, kadang-kadang disertai gangguan psikologis dan
sensoris yang disebabkan oleh adanya kerusakan atau kecacatan pada masa
perkembangan otak. Soeharso (1982) mendefinisikan cacat cerebral palsy
sebagai suatu cacat yang terdapat pada fungsi otot dan urat saraf dan
penyebabnya terletak dalam otak. Kadang-kadang juga terdapat gangguan
pada pancaindra, ingatan, dan psikologis (perasaan).
Menurut derajat kecacatannya, cerebral palsy diklasifikasikan menjadi
(1) ringan, dengan ciri-ciri: dapat berjalan tanpa alat bantu, bicara jelas, dan
dapat menolong diri; (2) sedang, dengan ciri-ciri: membutuhkan bantuan
untuk latihan berbicara, berjalan, mengurus diri, dan alat-alat khusus, seperti
brace; dan (3) berat, dengan ciri-ciri: membutuhkan perawatan tetap dalam
ambulasi, bicara, dan menolong diri.
Sedangkan menurut letak kelainan di otak dan fungsi geraknya cerebral
palsy dibedakan atas: (1) spastik, dengan ciri seperti terdapat kekakuan pada
sebagian atau seluruh ototnya; (2) dyskenisia, yang meliputi athetosis
(penderita memperlihatkan gerak yang tidak terkontrol), rigid (kekakuan
pada seluruh tubuh sehingga sulit dibengkokkan); tremor (getaran kecil yang
terus menerus pada mata, tangan, atau pada kepala); (3) Ataxia (adanya
gangguan keseimbangan, jalannya gontai, koordinasi mata dan tangan tidak
berfungsi; serta (4) jenis campuran (seorang anak mempunyai kelainan dua
atau lebih dari tipe-tipe di atas).
Golongan anak tunadaksa berikut ini tidak mustahil akan belajar bersama
dengan anak normal dan banyak ditemukan pada kelas-kelas biasa.
Penggolongan anak tunadaksa dalam kelompok kelainan sistem otot dan
rangka tersebut adalah sebagai berikut.
7.6 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

1. Poliomyelitis
Ini merupakan suatu infeksi pada sumsum tulang belakang yang
disebabkan oleh virus polio yang mengakibatkan kelumpuhan dan sifatnya
menetap. Dilihat dari sel-sel motorik yang rusak, kelumpuhan anak polio
dapat dibedakan menjadi:
a. tipe spinal, yaitu kelumpuhan atau kelumpuhan pada otot-otot leher,
sekat dada, tangan, dan kaki;
b. tipe bulbaris, yaitu kelumpuhan fungsi motorik pada satu atau lebih saraf
tepi dengan ditandai adanya gangguan pernapasan; dan
c. tipe bulbospinalis, yaitu gabungan antara tipe spinal dan bulbaris;
d. encephalitis yang biasanya disertai dengan demam, kesadaran menurun,
tremor, dan kadang-kadang kejang.

Kelumpuhan pada polio sifatnya layu dan biasanya tidak menyebabkan


gangguan kecerdasan atau alat-alat indra. Akibat penyakit poliomyelitis
adalah otot menjadi kecil (atropi) karena kerusakan sel saraf, adanya
kekakuan sendi (kontraktur), pemendekan anggota gerak, tulang belakang
melengkung ke salah satu sisi, seperti huruf S (Scoliosis), kelainan telapak
kaki yang membengkok ke luar atau ke dalam, dislokasi (sendi yang ke luar
dari dudukannya), lutut melenting ke belakang (genu recorvatum).

2. Muscle Dystrophy
Jenis penyakit yang mengakibatkan otot tidak berkembang karena
mengalami kelumpuhan yang sifatnya progresif dan simetris. Penyakit ini ada
hubungannya dengan keturunan.

3. Spina Bifida
Merupakan jenis kelainan pada tulang belakang yang ditandai dengan
terbukanya satu atau tiga ruas tulang belakang dan tidak tertutupnya kembali
selama proses perkembangan. Akibatnya fungsi jaringan saraf terganggu dan
dapat mengakibatkan kelumpuhan, hydrocephalus, yaitu pembesaran pada
kepala karena produksi cairan yang berlebihan. Biasanya kasus ini disertai
dengan ketunagrahitaan (Black, 1975).
 PDGK4407/MODUL 7 7.7

D. DAMPAK TUNADAKSA

Dampak tunadaksa yang akan dibahas dalam hal ini adalah sebagai
berikut.

1. Dampak Aspek Akademik


Pada umumnya tingkat kecerdasan anak tunadaksa yang mengalami
kelainan pada sistem otot dan rangka adalah normal, sehingga dapat
mengikuti pelajaran sama dengan anak normal, sedangkan anak tunadaksa
yang mengalami kelainan pada sistem cerebral, tingkat kecerdasannya
berentang mulai dari tingkat sangat rendah sampai dengan sangat tinggi.
Hardman (1990) mengemukakan bahwa 45% anak cerebral palsy mengalami
keterbelakangan mental (tunagrahita), 35% mempunyai tingkat kecerdasan
normal dan di atas normal. Sisanya berkecerdasan sedikit di bawah rata-
rata. Selanjutnya, P. Seibel (1984:138) mengemukakan bahwa tidak
ditemukan hubungan secara langsung antara tingkat kelainan fisik dengan
kecerdasan anak. Artinya, anak cerebral palsy yang kelainannya berat, tidak
berarti kecerdasannya rendah.
Selain tingkat kecerdasan yang bervariasi anak cerebral palsy juga
mengalami kelainan persepsi, kognisi, dan simbolisasi. Kelainan persepsi
terjadi karena saraf penghubung dan jaringan saraf ke otak mengalami
kerusakan sehingga proses persepsi yang dimulai dari stimulus maka
diteruskan ke otak oleh saraf sensoris, kemudian ke otak (yang bertugas
menerima dan menafsirkan, serta menganalisis) mengalami gangguan.
Kemampuan kognisi terbatas karena adanya kerusakan otak sehingga
mengganggu fungsi kecerdasan, penglihatan, pendengaran, bicara, rabaan,
dan bahasa, serta akhirnya anak tersebut tidak dapat mengadakan interaksi
dengan lingkungannya yang terjadi terus menerus melalui persepsi dengan
menggunakan media sensori (indra). Gangguan pada simbolisasi disebabkan
oleh adanya kesulitan dalam menerjemahkan apa yang didengar dan dilihat.
Kelainan yang kompleks ini akan mempengaruhi prestasi akademiknya.

2. Dampak Sosial/Emosional
Dampak sosial/emosional anak tunadaksa bermula dari konsep diri anak
yang merasa dirinya cacat, tidak berguna, dan menjadi beban orang lain yang
mengakibatkan mereka malas belajar, bermain, dan perilaku salah suai
lainnya. Kehadiran anak cacat yang tidak diterima oleh orang tua dan
7.8 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

disingkirkan dari masyarakat akan merusak perkembangan pribadi anak.


Kegiatan jasmani yang tidak dapat dilakukan oleh anak tunadaksa dapat
mengakibatkan timbulnya problem emosi, seperti mudah tersinggung, mudah
marah, rendah diri, kurang dapat bergaul, pemalu, menyendiri, dan frustrasi.
Problem emosi seperti itu, banyak ditemukan pada anak tunadaksa dengan
gangguan sistem cerebral. Oleh sebab itu, tidak jarang dari mereka tidak
memiliki rasa percaya diri dan tidak dapat menyesuaikan diri dengan
lingkungan sosialnya.

3. Dampak Fisik/Kesehatan
Dampak fisik/kesehatan anak tunadaksa biasanya selain mengalami cacat
tubuh adalah kecenderungan mengalami gangguan lain, seperti sakit gigi,
berkurangnya daya pendengaran, penglihatan, gangguan bicara, dan lain-lain.
Kelainan tambahan itu banyak ditemukan pada anak tunadaksa sistem
cerebral. Gangguan bicara disebabkan oleh kelainan motorik alat bicara
(kaku atau lumpuh), seperti lidah, bibir, dan rahang sehingga mengganggu
pembentukan artikulasi yang benar. Akibatnya, bicaranya tidak dapat
dipahami orang lain dan diucapkan dengan susah payah. Mereka juga
mengalami aphasia sensoris, artinya ketidakmampuan bicara karena organ
reseptor anak terganggu fungsinya, dan aphasia motorik, yaitu mampu
menangkap informasi dari lingkungan sekitarnya melalui indra pendengaran,
tetapi tidak dapat mengemukakannya lagi secara lisan. Anak cerebral palsy
mengalami kerusakan pada pyramidal tract dan extrapyramidal yang
berfungsi mengatur sistem motorik. Tidak heran mereka mengalami
kekakuan, gangguan keseimbangan, gerakan tidak dapat dikendalikan, dan
susah berpindah tempat. Dilihat dari aktivitas motorik, intensitas
gangguannya dikelompokkan atas hiperaktif yang menunjukkan tidak mau
diam, gelisah; hipoaktif yang menunjukkan sikap pendiam, gerakan lamban,
dan kurang merespon rangsangan yang diberikan; dan tidak ada koordinasi,
seperti waktu berjalan kaku, sulit melakukan kegiatan yang membutuhkan
integrasi gerak yang lebih halus, seperti menulis, menggambar, dan menari.
 PDGK4407/MODUL 7 7.9

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan perbedaan pokok dari istilah tunadaksa, cacat tubuh, dan cacat
ortopedi, serta kemukakan penyebab dan pencegahan terjadinya
tunadaksa!
2) Jelaskan 2 sistem klasifikasi yang terdapat pada anak tunadaksa!
3) Jelaskan dampak akademik tunadaksa!
4) Jelaskan dampak sosial/emosional tunadaksa!
5) Jelaskan dampak fisik/kesehatan tunadaksa!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Penjelasan Anda dapat diuraikan sebagai berikut.


a) Tunadaksa, adalah anak yang memiliki anggota tubuh tidak
sempurna.
b) Cacat tubuh, adalah anak yang cacat pada anggota tubuhnya, bukan
cacat pada indranya.
c) Cacat ortopedi, adalah anak yang mempunyai kelainan pada otot,
tulang, dan persendian.
2) Kelainan yang terdapat pada anak tunadaksa dapat digolongkan atas
kelainan pada sistem cerebral, dan kelainan pada sistem otot, persendian,
dan rangka. Penyandang kelainan pada sistem cerebral kelainannya
terletak pada sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang),
sedangkan kelainan sistem otot dan rangka bentuknya dapat berupa
kelumpuhan otot, kerusakan otot, dan kelemahan otot.
3) Dampak akademik meliputi kecerdasan, kemampuan persepsi, kognisi,
dan simbolisasi anak tunadaksa dengan kelainan pada sistem otot dan
rangka tidak mengalami gangguan, sehingga mereka dapat belajar
bersama dengan normal. Anak tunadaksa yang mengalami kelainan pada
sistem cerebral, kemampuan akademiknya mengalami gangguan
sehingga mereka mengalami kesulitan dalam menerima pelajaran dan
prestasi akademiknya rendah.
4) Dampak sosial/emosional meliputi komunikasi dengan lingkungannya,
pergaulan, penyesuaian diri, dan kestabilan emosi anak tunadaksa
7.10 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

mengalami hambatan. Hal ini disebabkan oleh konsep diri anak


tunadaksa yang negatif terhadap kecacatannya dan respon masyarakat
yang belum positif sehingga mempengaruhi pembentukan pribadinya.
5) Dampak fisik/kesehatan tunadaksa biasanya selain mengalami cacat
tubuh juga mengalami gangguan lain, seperti sakit gigi, berkurangnya
daya pendengaran, penglihatan, gangguan bicara, dan gangguan motorik.

R A NG KU M AN

1. Tunadaksa dapat didefinisikan sebagai bentuk kelainan atau


kecacatan pada sistem otot, tulang, persendian, dan saraf yang
disebabkan oleh penyakit, virus, dan kecelakaan, baik yang terjadi
sebelum lahir, saat lahir, dan sesudah kelahiran. Gangguan itu
mengakibatkan gangguan koordinasi, komunikasi, adaptasi,
mobilisasi, dan gangguan perkembangan pribadi.
2. Klasifikasi anak tunadaksa ditinjau dari sistem kelainannya, dapat
dibedakan atas kelainan pada sistem cerebral dan kelainan pada
sistem otot dan rangka. Kelainan pada sistem cerebral berupa
cerebral palsy yang menunjukkan kelainan gerak, sikap dan bentuk
tubuh, gangguan koordinasi, dan kadang disertai gangguan
psikologis dan sensoris karena adanya kerusakan pada masa
perkembangan otak. Cerebral palsy diklasifikasikan menurut derajat
kecacatannya, yaitu ringan, sedang, dan berat. Klasifikasi
berdasarkan fisiologi kelainan gerak adalah spastik, dyskensia
(atetoid, rigid, tremor), dan campuran.
Kelainan pada sistem otot dan rangka berupa poliomyelitis, muscle
dystrophy, dan spina bifida. Poliomyelitis merupakan suatu infeksi
penyakit pada sumsum tulang belakang yang disebabkan oleh virus
polio yang mengakibatkan kelumpuhan yang bersifat menetap dan
tidak mengakibatkan gangguan kecerdasan atau alat-alat indra.
Kelumpuhan dibedakan atas tipe spinal, bulbaris, bulbospinal, dan
encephalitis. Muscle dystrophy adalah jenis penyakit otot yang
disebabkan oleh faktor keturunan dan mengakibatkan otot tidak
berkembang karena mengalami kelumpuhan yang sifatnya progresif
dan simetris. Spina bifida merupakan jenis kelainan pada tulang
belakang yang ditandai dengan terbukanya satu atau 3 ruas tulang
belakang dan tidak tertutup lagi selama masa perkembangan
sehingga fungsi jaringan saraf terganggu dan terjadilah kelumpuhan.
 PDGK4407/MODUL 7 7.11

3. Dampak tunadaksa ditinjau dari beberapa segi, antara lain adalah:


a. Aspek akademis anak tunadaksa meliputi ciri khas kecerdasan,
kemampuan kognisi, persepsi dan simbolisasi mengalami
kelainan karena terganggunya sistem cerebral sehingga
mengalami hambatan dalam belajar, dan mengurus diri. Anak
tunadaksa karena kelainan pada sistem otot dan rangka tidak
terganggu sehingga dapat belajar seperti anak normal.
b. Aspek sosial/emosional anak tunadaksa menunjukkan bahwa
konsep diri dan respon serta sikap masyarakat yang negatif
terhadap anak tunadaksa mengakibatkan anak tunadaksa merasa
tidak mampu, tidak berguna, dan menjadi rendah diri.
Akibatnya, kepercayaan dirinya hilang dan akhirnya tidak dapat
menyesuaikan diri dengan lingkungan sosialnya. Mereka juga
menunjukkan sikap mudah tersinggung, mudah marah, lekas
putus asa, rendah diri, kurang dapat bergaul, malu, dan suka
menyendiri, serta frustrasi berat.
c. Aspek fisik/kesehatan anak tunadaksa biasanya selain
mengalami cacat tubuh, juga mengalami gangguan lain, seperti
sakit gigi, berkurangnya daya pendengaran, penglihatan,
gangguan bicara, dan gangguan motorik.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Anak tunadaksa adalah anak yang ....
A. cacat pada indra pendengaran
B. cacat pada indra penglihatan
C. memiliki anggota tubuh tidak sempurna
D. memiliki kelainan pada aspek otot, tulang, dan persendian

2) Anak cerebral palsy yang membutuhkan latihan khusus untuk berbicara,


berjalan, dan mengurus dirinya sendiri, termasuk derajat kecacatan
golongan ....
A. ringan
B. sedang
C. berat
D. sangat berat
7.12 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

3) Anak cerebral palsy yang mengalami gangguan keseimbangan, jalannya


gontai, koordinasi mata dan tangan tidak berfungsi, disebut ....
A. spastic
B. athetoid
C. ataxia
D. campuran (mixed)

4) Kelumpuhan anak polio pada otot-otot leher, sekat dada, tangan, dan
kaki termasuk tipe ....
A. spinal
B. bulbair
C. bulbospinalis
D. encephalitis

5) Penyakit otot yang mengakibatkan otot tidak dapat berkembang karena


mengalami kelumpuhan yang sifatnya progresif dan simetris, disebut ....
A. poliomyelitis
B. muscle dystrophy
C. spina bifida
D. dyskenisia

6) Dari seluruh populasi anak cerebral palsy, 45%-nya mempunyai ....


A. keterbelakangan mental (ketunagrahitaan)
B. tingkat kecerdasan normal
C. tingkat kecerdasan di atas rata-rata
D. tingkat kecerdasan sedikit di bawah rata-rata

7) Simbol diterima melalui ....


A. pendengaran
B. penglihatan
C. pendengaran dan penglihatan
D. perabaan

8) Ketidakmampuan penyesuaian diri dan emosional anak tunadaksa terjadi


akibat dari ....
A. konsep diri anak yang negatif
B. respon dan sikap masyarakat yang negatif
C. konsep diri dan respon serta sikap masyarakat yang negatif
D. kecacatan yang disandangnya
 PDGK4407/MODUL 7 7.13

9) Anak cerebral palsy yang pendiam, gerakannya lamban dan kurang


merespon rangsangan yang diberikan disebut ....
A. hiperaktif
B. hipoaktif
C. incoordination
D. inbalance

10) Berikut adalah penyebab gangguan bicara, kecuali ....


A. kelainan motorik otot-otot bicara
B. kerusakan kromosom
C. keturunan
D. ketidakmampuan menirukan bicara orang lain

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
7.14 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

Kegiatan Belajar 2

Kebutuhan Khusus dan


Profil Pendidikan Anak Tunadaksa

D alam Kegiatan Belajar 2 ini Anda akan diajak untuk mengkaji beberapa
hal yang berhubungan dengan kebutuhan khusus dan profil pendidikan
anak tunadaksa, seperti tujuan pendidikan anak tunadaksa, tempat
pendidikan, sistem pendidikan, strategi pembelajaran, media, sarana, fasilitas
pendukung, dan evaluasi.

A. KEBUTUHAN KHUSUS ANAK TUNADAKSA

Kelainan fisik dan gangguan kesehatan begitu luas, sehingga mereka


membutuhkan hal-hal sebagai berikut.

1. Kebutuhan akan Keleluasaan Gerak dan Memosisikan Diri


Kesulitan gerak dari tingkat ringan sampai berat tentu saja membutuhkan
alat-alat khusus untuk bergerak seperti kursi roda, alat penopang, tongkat.
Dan semua ini tentu membutuhkan ruangan yang luas dengan lantai yang
landai agar memudahkan mereka untuk mengeksplorasi ruangan.

2. Kebutuhan Komunikasi
Kemampuan berkomunikasi anak tunadaksa sangat beragam, yakni ada
yang lahir dalam berkomunikasi, membaca, berhitung, dan menulis. Tetapi di
antara mereka ada yang mengalami kesulitan dalam hal itu terutama bagi
mereka yang tergolong cereberal palsy. Mereka yang tergolong berat
kemungkinan tidak mampu menggunakan otot-otot bicaranya. Mereka juga
mengalami kesulitan untuk menggerakkan kepala dan mata yang dibutuhkan
dalam membaca dan menulis. Oleh karena itu dapat dibantu dengan alat
komunikasi khusus, misalnya disediakan papan komunikasi sehingga siswa
dapat menunjuk gambar sesuai dengan kata yang disebutkan guru.

3. Kebutuhan Keterampilan Memelihara Diri


Anak-anak berkelainan fisik membutuhkan latihan dan bantuan dalam
melakukan kegiatan bina diri, seperti: merawat diri (kegiatan makan-minum,
 PDGK4407/MODUL 7 7.15

kebersihan badan, yaitu: mandi, sikat gigi, cuci tangan, dan kaki); mengurus
diri (berpakaian, dan berhias); menolong diri (mengendalikan dan
menghindari bahaya benda tajam, obat-obatan terlarang, binatang buas);
komunikasi (menyampaikan keinginan, dan memahami pesan orang lain);
adaptasi lingkungan (penggunaan Puskesmas, telepon, pusat transportasi, dan
lain-lain); dan okupasi (kesibukan di rumah, yaitu: menyiapkan makan dan
minuman sendiri dan orang lain, memelihara keamanan dan kenyamanan
rumah). Anak-anak tunadaksa yang berat keinginannya tentu saja akan
mengalami kesulitan dalam melakukan hal-hal tersebut di atas dan karena itu
dibutuhkan alat-alat yang dimodifikasi seperti pegangan cangkir dapat
diperbesar sehingga anak dapat memegangnya, sendok dan garpu
pegangannya diperbesar dan berat sehingga anak dapat menggunakannya.
Anak-anak dengan spina bifida misalnya, tidak mampu mengendalikan
kandung kemihnya maka anak-anak ini dipasangkan kantong yang dilekatkan
pada lubang dengan operasi di perut bagian bawah.

4. Kebutuhan Psikososial
Bagi remaja dengan kelainan fisik, banyak yang mengalami tidak
percaya diri dan harga diri, sehingga akan mengakibatkan keterbatasan dalam
bergaul. Sebaliknya, masyarakat menganggap mereka ini tidak memiliki
kemampuan untuk melakukan sesuatu dan dianggap sebagai beban
masyarakat dan lingkungannya.

B. PROFIL PENDIDIKAN ANAK TUNADAKSA

1. Tujuan Pendidikan
Tujuan pendidikan anak tunadaksa mengacu pada Peraturan Pemerintah
No. 72 Tahun 1991 agar peserta didik mampu mengembangkan sikap,
pengetahuan, dan keterampilan sebagai pribadi maupun anggota masyarakat
dalam mengadakan hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial, budaya,
dan alam sekitar, serta dapat mengembangkan kemampuan dalam dunia kerja
atau mengikuti pendidikan lanjutan. Connor (1975) dalam Musyafak Asyari
(1995) mengemukakan bahwa dalam pendidikan anak tunadaksa perlu
dikembangkan tujuh aspek yang diadaptasikan sebagai berikut.
a. Pengembangan intelektual dan akademik
Pengembangan aspek ini dapat dilaksanakan secara formal di sekolah
melalui kegiatan pembelajaran. Di sekolah khusus anak tunadaksa (SLB-
7.16 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

D) tersedia seperangkat kurikulum dengan semua pedoman


pelaksanaannya, namun hal yang lebih penting adalah pemberian
kesempatan dan perhatian khusus pada anak tunadaksa untuk
mengoptimalkan perkembangan intelektual dan akademiknya.
b. Membantu perkembangan fisik
Oleh karena anak tunadaksa mengalami kecacatan fisik maka dalam
proses pendidikan guru harus turut bertanggung jawab terhadap
pengembangan fisiknya dengan cara bekerja sama dengan staf medis.
Hambatan utama dalam belajar adalah adanya gangguan motorik. Oleh
karena itu, guru harus dapat mengatasi gangguan tersebut sehingga anak
memperoleh kemudahan dalam mengikuti pendidikan. Guru harus
membantu memelihara kesehatan fisik anak, mengoreksi gerakan anak
yang salah dan mengembangkan ke arah gerak yang normal.
c. Meningkatkan perkembangan emosi dan penerimaan diri anak
Dalam proses pendidikan, para guru bekerja sama dengan psikolog harus
menanamkan konsep diri yang positif terhadap kecacatan agar dapat
menerima dirinya. Hal ini dapat dilakukan dengan menciptakan
lingkungan sekolah yang kondusif sehingga dapat mendorong
terciptanya interaksi yang harmonis.
d. Mematangkan aspek sosial
Aspek sosial yang meliputi kegiatan kelompok dan kebersamaannya
perlu dikembangkan dengan pemberian peran kepada anak tunadaksa
agar turut serta bertanggung jawab atas tugas yang diberikan serta dapat
bekerja sama dengan kelompoknya.
e. Meningkatkan ekspresi diri
Ekspresi diri anak tunadaksa perlu ditingkatkan melalui kegiatan
kesenian, keterampilan atau kerajinan.
f Mempersiapkan masa depan anak
Dalam proses pendidikan, guru dan personel lainnya bertugas untuk
menyiapkan masa depan anak. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara
membiasakan anak bekerja sesuai dengan kemampuannya, membekali
mereka dengan latihan keterampilan yang menghasilkan sesuatu yang
dapat dijadikan bekal hidupnya.

Sasaran pendidikan tersebut di atas sebenarnya bersifat dual purpose


(ganda), yaitu berkaitan dengan pemulihan fungsi fisik dan pengembangan
 PDGK4407/MODUL 7 7.17

dalam pendidikannya. Tujuan utamanya adalah terbentuknya kemandirian


dan keutuhan pribadi anak tunadaksa.

2. Sistem Pendidikan
Sesuai dengan pengorganisasian tempat pendidikan maka sistem
pendidikan anak tunadaksa dapat dikemukakan sebagai berikut.

a. Pendidikan integrasi (terpadu)


Walaupun pendidikan anak tunadaksa di Indonesia banyak dilakukan
melalui jalur sekolah khusus, yaitu anak tunadaksa ditempatkan secara
khusus di SLB-D (Sekolah Luar Biasa bagian D), namun anak tunadaksa
ringan (jenis poliomyelitis) telah ada yang mengikuti pendidikan di sekolah
biasa. Sementara ini anak tunadaksa yang mengikuti pendidikan di sekolah
umum harus mengikuti pendidikan sepenuhnya tanpa memperoleh program
khusus sesuai dengan kebutuhannya. Akibatnya, mereka memperoleh nilai
hanya berdasarkan hadiah terutama dalam mata pelajaran yang berkaitan
dengan kegiatan fisik (Astati, 2000). Sehubungan dengan itu Kirk (1986)
mengemukakan bahwa adaptasi pendidikan anak tunadaksa apabila
ditempatkan di sekolah umum adalah sebagai berikut.
1) Penempatan di kelas reguler
Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut.
a) Menyiapkan lingkungan belajar tambahan sehingga memungkinkan
anak tunadaksa untuk bergerak sesuai dengan kebutuhannya,
misalnya membangun trotoar, pintu agak besar sehingga anak dapat
menggunakan kursi roda.
b) Menyiapkan program khusus untuk mengejar ketinggalan anak
tunadaksa karena anak sering tidak masuk sekolah.
(1) Guru harus mengadakan kontak secara intensif dengan
siswanya untuk melihat masalah fisiknya secara langsung.
(2) Perlu mengadakan rujukan ke ahli terkait apabila timbul
masalah fisik dan kesehatan yang lebih parah.
2) Penempatan di ruang sumber belajar dan kelas khusus
Murid yang mengalami ketinggalan dari temannya di kelas reguler
karena ia sakit-sakitan, diberi layanan tambahan oleh guru di ruang
sumber. Murid yang datang ke ruang sumber tergantung pada materi
pelajaran yang menjadi ketinggalannya, sedangkan siswa yang
mengunjungi kelas khusus biasanya anak yang mengalami kelainan fisik
7.18 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

tingkat sedang dengan inteligensia normal. Misalnya, anak yang tidak


dapat berbicara maka ia perlu masuk kelas khusus sebagai persiapan
anak untuk memasuki kelas reguler, karena selama anak di kelas khusus
ia sering bermain, ke kantin, dan upacara bersama dengan anak normal
(siswa kelas reguler).

b. Pendidikan segregasi (terpisah)


Penyelenggaraan pendidikan bagi anak tunadaksa yang ditempatkan di
tempat khusus, seperti sekolah khusus yang menggunakan kurikulum
Pendidikan Luar Biasa Anak Tunadaksa. Saat ini menggunakan Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan Anak Tunadaksa.
Lama pendidikan dan penjenjangan serta isi kurikulum tiap jenjang
adalah sebagai berikut.
1) TKLB (Taman Kanak-kanak Luar Biasa) berlangsung satu sampai tiga
tahun dan isi kurikulumnya, meliputi pengembangan Kemampuan Dasar
(Moral Pancasila, Agama, Disiplin, Perasaan, Emosi, dan Kemampuan
Bermasyarakat), Pengembangan Bahasa, Daya Pikir, Daya Cipta,
Keterampilan dan Pendidikan Jasmani. Usia anak yang diterima
sekurang-kurangnya 3 tahun.
2) SDLB (Sekolah Dasar Luar Biasa) berlangsung sekurang-kurangnya
enam tahun dan usia anak yang diterima sekurang-kurangnya enam
tahun. Isi kurikulumnya terdiri atas: Program Umum meliputi mata
pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, Pendidikan
Agama, Bahasa Indonesia, Matematika, IPS, IPA, Kerajinan Tangan dan
Kesenian, serta Pendidikan Jasmani dan Kesehatan; program khusus
(Bina Diri dan Bina Gerak), dan Muatan Lokal (Bahasa Daerah,
Kesenian, dan Bahasa Inggris).
3) SLTPLB (Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Luar Biasa) berlangsung
sekurang-kurangnya 3 tahun, dan siswa yang diterima adalah tamatan
SDLB, dan mereka yang berusia 13 tahun ke atas. Isi kurikulumnya
terdiri atas program umum (Pendidikan Pancasila, Kewarganegaraan,
Pendidikan Agama, Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS,
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Bahasa Inggris), program khusus
(Bina Diri dan Bina Gerak), program muatan lokal (Bahasa Daerah,
Kesenian Daerah).
4) SMLB (Sekolah Menengah Luar Biasa) berlangsung sekurang-
kurangnya tiga tahun, dan siswa yang diterima adalah tamatan SLTPLB,
 PDGK4407/MODUL 7 7.19

dan mereka yang berusia 16-18 tahun. Isi kurikulumnya meliputi


program umum sama dengan tingkat SLTPLB, program pilihan terdiri
atas paket Keterampilan Rekayasa, Pertanian, Usaha dan Perkantoran,
Kerumahtanggaan, dan Kesenian. Di jenjang ini, anak tunadaksa
diarahkan pada penguasaan salah satu jenis keterampilan sebagai bekal
hidupnya, atau untuk melanjutkan ke sekolah yang lebih tinggi bagi
mereka yang memiliki kecerdasan normal ataupun di atas normal.

c. Sistem inklusif
Anak tunadaksa yang kelainannya ringan lebih baik mengikuti
pendidikan bersama-sama dengan anak biasa di kelas atau sekolah reguler. Di
sana mereka akan mengikuti program pendidikan yang disesuaikan dengan
kemampuannya bila hal itu dibutuhkan, dan disediakan fasilitas lain yang
memungkinkan bagi anak-anak tersebut untuk bergerak lebih baik dan luas.
Tidak jarang anak-anak ini dapat mencapai tingkat pendidikan yang tinggi
walaupun mengalami kesulitan dalam bergerak. Namun ada beberapa anak
yang mengalami ketidakmampuan dalam melanjutkan pendidikannya yang
disebabkan oleh kesulitan dalam gerakan dan keterbatasan kecerdasannya.
Kelompok yang terakhir ini banyak ditempatkan di sekolah khusus (bentuk
segregasi).

3. Pelaksanaan Pembelajaran
Dalam pelaksanaan pembelajaran akan dikemukakan hal-hal yang
berkaitan dengan keterlaksanaannya, seperti berikut.

a. Perencanaan kegiatan belajar-mengajar


Sehubungan dengan perencanaan kegiatan pembelajaran bagi anak
tunadaksa, Ronald L. Taylor (1984) mengemukakan, apabila penyandang
cacat menerima pelayanan pendidikan di sekolah formal maka ia harus
memperoleh pelayanan pendidikan yang diindividualisasikan. Dalam rangka
mengembangkan program pendidikan yang diindividualisasikan, banyak
informasi/data yang diperlukan dan salah satunya dihasilkan melalui
assessment. Adapun langkah-langkah utama dalam merancang suatu program
pendidikan individual (PPI) adalah sebagai berikut.
1) Membentuk tim PPI atau Tim Penilai Program Pendidikan yang
diindividualisasikan (TP3I), yang mencakup guru khusus, guru reguler,
7.20 Pengantar Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus 

diagnostician, kepala sekolah, orang tua, siswa, serta personel lain yang
diperlukan.
2) Menilai kekuatan dan kelemahan serta minat siswa yang dapat dilakukan
dengan assessment.
3) Mengembangkan tujuan-tujuan jangka panjang dan sasaran-sasaran
jangka pendek.
4) Merancang metode dan prosedur pencapaian tujuan
5) Menentukan metode dan evaluasi kemajuan

b. Prinsip pembelajaran
Ada beberapa prinsip utama dalam memberikan pendidikan pada anak
tunadaksa, di antaranya sebagai berikut.
1) Prinsip multisensori (banyak indra)
Proses pendidikan anak tunadaksa sedapat mungkin memanfaatkan dan
mengembangkan indra-indra yang ada dalam diri anak karena banyak
anak tunadaksa yang mengalami gangguan indra. Dengan pendekatan
multisensori, kelemahan pada indra lain dapat difungsikan sehingga
dapat membantu proses pemahaman.
2) Prinsip individualisasi
Individualisasi mengandung arti bahwa titik tolak layanan pendidikan
adalah kemampuan anak secara individu. Model layanan pendidikannya
dapat berbentuk klasikal dan individual. Dalam model klasikal, layanan
pendidikan diberikan pada kelompok individu yang cenderung memiliki
kemampuan yang hampir sama, dan bahan