Anda di halaman 1dari 80

MODUL PENGUATAN KEPALA SEKOLAH

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DAN TENAGA
KEPENDIDIKAN
DIREKTORAT TENAGA KEPENDIDIKAN
TAHUN 2019
MODUL PELATIHAN

PENGUATAN KEPALA SEKOLAH

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
(MPPKS - KWU)

Pengarah:
Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Sekretaris Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Direktur Pembinaan Tenaga Kependidikan

Tim Penyusun:
Dra. Ni Wayan Suwithi, M.M. (081281547225)

Reviwer:
Yohanes Sugandi, S.Sos., M.Pd. (081286980658)
Yusi Arisandi, M.Pd. (085102749490)

Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan


Copyright © 2019
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang mengopi sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan komersial
tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
SAMBUTAN

Gelombang peradaban keempat yang saat ini dikenal dengan era


pendidik 4.0 memaksa kita menyesuaikan seluruh kerangka sendi dan
perangkat kerja pada setiap segmen kehidupan, termasuk
pengelolaan sekolah. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
sangat pesat menuntut kepala sekolah untuk mengembangkan
kompetensinya secara berkelanjutan. Inovasi menjadi kunci paling
utama di era industri 4.0 yang menuntut kepala sekolah membentuk
peserta didik memiliki kompetensi abad 21 yang mampu berfikir kritis,
kreatif, kolaboratif, dan komunikatif. Peserta didik yang berkualitas
merupakan keluaran (output) dari system persekolahan yang baik.
Kepala sekolah menjadi actor utama yang mengelola masukan (input),
proses, dan keluaran (output) dengan berpedoman pada standar
nasional pendidikan (SNP).
Salah satu kebijakan prioritas Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga
Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan adalah
peningkatan kompetensi kepala sekolah yang mampu berpikir visioner
dalam memimpin dan mengelola sekolahnya. Target utamanya adalah
membangun tata kelola dan budaya mutu di sekolah yang berdaya
saing tinggi.
Kepemimpinan abad 21 bagi kepala sekolah dapat dilakukan dengan
bberapa strategi. Pertama, kepala sekolah harus mampu melihat
peluang dan potensi yang ada dengan mengidentifikasi masalah di
sekolahnya sebagai dasarn pengembangan sekolah. Yang terpenting
bagi kepala sekolah adalah pelibatan secara aktif pemangku
kepentingan (stakeholders) sekolah yaitu guru, tenaga kependidikan,
siswa dan orangtua serta pihak terkait di luar sekolah untuk
menyelesaikan persoalan sekolah. Kedua, kepala sekolah dalam
perannya sebagai supervisor harus mampu berperan sebagai
pemimpin instruksional dalam merancang dan melaksanakan
pembelajaran abad 21 sesuai dengan konsep pendekatan
keterampilan berpikir tingkat tinggi (higher order thinking skills). Ketiga,
kepala sekolah sebagai pemimpin pendidikan abad 21 harus mampu

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | v
mengajak seluruh pemangku kepentingan pendidikan di sekolah baik
guru, tenaga kependidikan, maupun orangtua untuk bersama-sama
mewujudkan pendidikan yang dinamis sesuai dengan perkembangan
industry 4.0. Keempat, kepala sekolah harus memberikan dukungan
semangat dan penghargaan kepada guru, tenaga kependidikan, dan
peserta didik yang telah mencapai hasil atas prestasi, inovasi, dan
pencapaian lain yang membanggakan.
Modul ini berisi panduan sekaligus salah satu referensi yang dapat
digunakan untuk memandu kepala sekolah dalam pengembangan
kompetensi dan profesinya pada pelaksanaan pelatihan penguatan
kepala sekolah sebagai salah satu syarat untuk menduduki jabatan
kepala sekolah. Saya mengapresiasi upaya semua pihak sehingga
modul pelatihan penguatan kepala sekolah ini dapat terselesaikan.
Modul ini terbuka untuk mendapatkan koreksi dan masukan-masukan
konstruktif sebagai penyempurnaan di masa yang akan datang.
Saya mengucapkan terima kasih atas segala kontribusi yang telah
didedikasikan untuk meningkatkan mutu pendidikan. Semoga modul
ini memberikan nilai tambah dan manfaat bagi semua pihak yang
terkait dalam pengelolaan pendidikan di tanah air.

Jakarta, April 2019

Direktur Jenderal
Guru dan Tenaga Kependidikan,

Dr. Supriano, M.Ed.


NIP. 19620816 1991031001

vi | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
DAFTAR ISI

SAMBUTAN ....................................................................................... v
DAFTAR ISI ..................................................................................... vii
DAFTAR TABEL .............................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................... ix
PENDAHULUAN ................................................................................ 1
A. Latar Belakang ..................................................................... 1
B. Target Kompetensi ............................................................... 3
C. Indikator Pencapaian Kompetensi ........................................ 3
D. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran .......... 3
E. Cara Penggunaan Modul ..................................................... 4
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 Mengidentifikasi Karakteristik dan
Potensi Kewirausahaan Sekolah ....................................................... 6
A. Tujuan Pembelajaran ........................................................... 6
B. Indikator Pencapaian Tujuan ................................................ 6
C. Materi Pembelajaran dan Sumber Belajar ............................ 6
D. Aktivitas Pembelajaran 1 .................................................... 36
E. Penguatan Pembelajaran ................................................... 41
F. Rangkuman........................................................................ 42
G. Refleksi dan Tindak Lanjut ................................................. 42
H. Evaluasi ............................................................................. 43
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 Membangun Kemitraan Sekolah ... 47
A. Tujuan Pembelajaran ......................................................... 47
B. Indikator Pencapaian Tujuan .............................................. 47
C. Materi Pembelajaran dan Sumber Belajar .......................... 47
D. Aktivitas Pembelajaran ....................................................... 57
E. Penguatan.......................................................................... 63
F. Rangkuman........................................................................ 63
G. Refleksi dan Tindak Lanjut ................................................. 64
H. Evaluasi ............................................................................. 65
PENUTUP ....................................................................................... 67
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................... 69

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | vii


DAFTAR TABEL

Tabel 1. Analisis SWOT .................................................................. 15

viii | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Dimensi kompetensi kewirausahaan berdasarkan


Permendiknas No. 13 Tahun 2007 ............................................... 1
Gambar 2. Pengorganisasian Pembelajaran ............................... 4
Gambar 3. SWOT Analysis ....................................................... 14
Gambar 4. Smartphone ............................................................. 23
Gambar 5. CEO & Co-Founder Ruangguru.com ........................ 25
Gambar 6. SD Strada Cakung Contoh Green ad Clean School . 28
Gambar 10. Prosedur Pelaksanaan Kemitraan ......................... 52

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | ix
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Modul ini memberikan pemahaman kepada peserta diklat tentang
berbagai aspek kewirausahaan, antara lain: jiwa kewirausahaan,
nilai-nilai kewirausahaan, serta cara menumbuhkan nilai-nilai
kewirausahaan dalam diri kepala sekolah, pendidik dan tenaga
kependidikan maupun peserta didik di sekolah. Di samping itu,
dibahas pula upaya apa saja yang bisa dilakukan oleh kepala
sekolah untuk membangun kemitraan dengan semua stakeholder
pendidikan, seperti dengan orang tua, komite, perorangan,
organisasi/lembaga kemasyarakatan, instansi pemerintahan, dunia
usaha dan industri, dan lain sebagainya. Kepala sekolah
hendaknya berperan aktif dalam upaya pengembangan sekolah
sehingga pengelolaan pendidikan di sekolah semakin bermutu dari
waktu ke waktu.
Kewirausahaan adalah salah satu kompetensi yang wajib dimiliki
kepala sekolah, sebagaimana tercakup di dalam Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 13 Tahun 2007 tentang Standar
Kepala Sekolah/Madrasah. Dimensi kompetensi kewirausahaan
dapat dilihat pada Gambar-1 di bawah ini.
3.1. Menciptakan inovasi
3.2. Bekerja Keras
3.3. Memiliki motivasi yang kuat
3.4. Pantang Menyerah dan
Kewirausahaan selalu mencari solusi
3.5. Memiliki Naluri
kewirausahaan dalam
mengelola kegiatan produksi/
jasa sekolah/ madrasah

Gambar 1. Dimensi kompetensi kewirausahaan berdasarkan


Permendiknas No. 13 Tahun 2007

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 1
Berdasarkan dimensi kompetensi tersebut, maka kepala sekolah
diharapkan mampu:
1. Menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan
sekolah/madrasah.
2. Bekerja keras untuk mencapai keberhasilan sekolah/madrasah
sebagai organisasi pembelajar yang efektif.
3. Memiliki motivasi yang kuat untuk sukses dalam melaksanakan
tugas pokok dan fungsinya sebagai pemimpin
sekolah/madrasah.
4. Pantang menyerah dan selalu mencari solusi terbaik dalam
menghadapi kendala yang dihadapi sekolah/madrasah.
5. Memiliki naluri kewirausahaan dalam mengelola kegiatan
produksi/jasa sekolah/madrasah sebagai sumber belajar
peserta didik.
Jadi, kewirausahaan yang dimaksud dalam dimensi kompetensi
kewirausahaan di atas adalah jiwa, nilai-nilai, dan semangat
kewirausahaan yang berintegritas. Kewirausahaan yang
berintegritas menekankan pada karakteristiknya atau sifat-sifatnya,
seperti kepala sekolah yang bersifat jujur, inovatif, pekerja keras,
memiliki motivasi yang kuat, pantang menyerah, selalu mencari
solusi terbaik, serta memiliki naluri kewirausahaan. Semua
karakteristik tersebut bermanfaat bagi kepala sekolah dalam upaya
mengembangkan sekolah, mencapai keberhasilan sekolah,
melaksanakan tugas pokok dan fungsi sebagai pemimpin,
menghadapi kendala yang terjadi di sekolah, dan mengelola
kegiatan produksi/jasa sekolah sebagai sumber belajar.
Nilai-nilai karakter yang dikembangkan dalam materi ini, antara
lain:
a: Nilai utama spiritualitas/religiusitas, pada subnilai pemaknaan
hidup/bekerja, dan persahabatan.
b: Nilai utama kemandirian, pada subnilai kerja keras, percaya
diri, tidak mudah menyerah, kreatif, dan inovatif.
c: Nilai utama integritas, pada subnilai kejujuran dan daya
komitmen.

2 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
B. Target Kompetensi
Setelah menyelesaikan pembelajaran ini, Saudara diharapkan
dapat menganalisis, menumbuhkan dan mengembangkan
karakteristik kewirausahaan di sekolah sesuai standar kompetensi
kepala sekolah yang tertuang dalam Permendiknas No 13 Tahun
2007, serta mampu membangun kemitraan usaha sekolah dengan
para pemangkukepentingan terkait.

C. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah menyelesaikan pembelajaran ini, diharapkan Saudara
mampu:
1. menjelaskan konsep kewirausahaan;
2. menganalisis potensi kewirausahaan di sekolah;
3. menyusun rencana pengembangan program kewirausahaandi
sekolah ;
4. menjelaskan konsep kemitraan sekolah ;
5. menganalisis prinsip-prinsip kemitraan ;
6. menyusun rencana kerjasama /mou kemitraan
D. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran
Ruang lingkup materi yang dibahas dalam modul pembelajaran ini
adalah:
1. Kewirausahaan dalam hal mengidentifikasi konsep/
karakteristik kewirausahaan dan potensi kewirausahaan
sekolah.
2. Kemitraan sekolah dengan DU/DI, sekolah lain atau dengan
lembaga/organisasi lain.
Pengorganisasian pembelajaran dilaksanakan selama 6JP
dengan alur sebagai terlihat pada Gambar-2.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 3
KP 1 Konsep KP 1. Potensi
Pendahuluan (15')
Kewirausahaan (45') Sekolah (90')
• Latar Belakang
• Kompetensi yang diharapkan • Mengamati Tokoh •Brainstorming (15')
• Ruang Lingkup Materi Wirausaha (10')
•Diskusi Studi Kasus
• Langkah Pembelajaran • Menyaksikan film Inpirasi
ruangguru.com (15') dan presentasi (60')
• Diskusi dan Konfirmasi •Simpulan/ Konfirmasi
(20') (15')

Penutup (15') KP 2. Kemitraan


Sekolah (105')
• Refleksi (10')
• Brainstorming (15')
• Tindak Lanjut (5') • Diskusi Studi Kasus dan
Presentasi (75')
• Simpulan/ Konfirmasi (15')

Gambar 2. Pengorganisasian Pembelajaran

E. Cara Penggunaan Modul


Untuk memperoleh hasil belajar secara maksimal, dalam
menggunakan modul ini, maka Saudara perlu melaksanakan hal-
hal sebagai berikut:
1. Cermati pendahuluan pada modul ini yang meliputi latar
belakang, target kompetensi, indikator pencapaian kompetensi,
ruang lingkup dan pengorganisasian pembelajaran serta cara
penggunaan modul pembelajaran ini.
2. Dalam mempelajari kegiatan pembelajaran 1 dan 2, bacalah
dan pahami dengan seksama uraian-uraian materi yang ada
ada masing-masing kegiatan pembelajaran. Bila ada materi
yang kurang jelas Saudara dapat berdiskusi dengan teman
sejawat atau pengajar diklat dan dapat menggunakan referensi
utama yang tertera dalam daftar pustaka.
3. Kerjakan tugas yang tersedia pada aktivitas pembelajaran
sesuai dengan petunjuk yang diberikan.

4 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
4. Cermatilah penguatan dan rangkuman pada modul
pembelajaran ini.
5. Isilah refleksi dan tindak lanjut pada format yang telah
disediakan
6. Kerjakan evaluasi sesuai dengan petunjuk pengerjaan masing-
masing, untuk mengetahui seberapa besar pemahaman yang
telah Saudara miliki terhadap materi-materi yang dibahas
dalam setiap kegiatan belajar.
7. Setelah Saudara menyelesaikan evaluasi dalam modul ini,
Saudara diharapkan mempelajari bagian-bagian yang belum
dikuasai dari modul ini untuk dipahami secara mendalam
sebagai bekal dalam melaksanakan tugas sebagai kepala
sekolah.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 5
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
Mengidentifikasi Karakteristik dan Potensi
Kewirausahaan Sekolah

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran peserta mampu:
1. menjelaskan konsep kewirausahaan di sekolah dengan tepat
melalui curah pendapat dalam kelompok;
2. menguraikan 4 prinsip-prinsip pengelolaan kewirausahaan
dengan benar melalui curah pendapat dalam kelompok;
3. menganalisis potensi kewirausahaan di sekolah melalui
kegiatan diskusi kelompok;
.
B. Indikator Pencapaian Tujuan
1. menjelaskan konsep kewirausahaan;
2. menganalisis potensi kewirausahaan di sekolah;
3. menyusun rencana pengembangan program kewirausahaan di
sekolah
C. Materi Pembelajaran dan Sumber Belajar
1. Konsep Kewirausahaan
Beberapa konsep tentang kewirausahaan dalam modul ini
disarikan dari buku:”Entrepreneurship Owning Your Future
Eleventh”, oleh Steve Mariotti (2010), dan dari beberapa rujukan
lainnya sebagaimana tercantum dalam daftar pustaka.
a) Siapakah wirausahawan itu?
Sebagian besar dari kita mencari nafkah dari suatu bisnis.
Bisnis adalah organisasi yang menyediakan produk atau
jasa, umumnya untuk menghasilkan uang. Seseorang yang
bekerja di suatu organisasi bisnis yang dimiliki oleh orang

6 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
lain adalah karyawan dari bisnis tersebut, sedangkan
seseorang yang menciptakan dan menjalankan organisasi
bisnis disebut wirausahawan, atau pengusaha
(entrepreneur). Saat ini, istilah “wirausahawan” nampaknya
lebih popular dibandingkan penggunaan istilah “pengusaha”
sebagai arti dari “entrepreneur”.

b) Perbedaan Karyawan dan Wirausahawan


Ketika seorang wirausahawan memulai bisnis baru, risiko
terlibat. Risiko adalah peluang kehilangan sesuatu. Seorang
wirausahawan melakukan investasi uang, waktu, dan energi
dengan harapan menerima hadiah atau manfaat yang lebih
besar. Pepatah yang terkait dengan konsep ini adalah:
"Tidak ada yang berani, maka tidak ada keuntungan".
Karena karyawan bekerja untuk orang lain dan
wirausahawan bekerja untuk diri mereka sendiri, maka
wirausahawan mengambil risiko lebih dari karyawan.
Karyawan mungkin berisiko kehilangan pekerjaan jika
mereka tidak melakukan pekerjaan mereka dengan baik,
tetapi mereka dibayar untuk pekerjaan mereka.
Wirausahawan berisiko tidak mampu membayar karyawan
atau diri mereka sendiri jika bisnis “gagal”.
Imbalan yang didapat karyawan dan wirausahawan dari
pekerjaan mereka juga bisa berbeda. Imbalan dapat
melibatkan uang, tetapi juga bisa berupa kepuasan atau
kemandirian pribadi. Sebagai pemilik bisnis, wirausahawan
mengendalikan uang yang dihasilkan oleh bisnis. Mereka
juga memiliki keputusan akhir dalam semua keputusan
bisnis. Akibatnya, wirausahawan pada akhirnya
bertanggung jawab atas keberhasilan atau kegagalan bisnis
mereka.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 7
c) Mengapa Menjadi Wirausahawan?
Anda mungkin memikirkan banyak alasan untuk memulai
bisnis Anda sendiri. Namun, sebelum melakukannya,
sebaiknya pertimbangkan pro dan kontra menjadi
wirausahawan. Kuncinya adalah mengevaluasi apakah
imbalan potensial lebih berharga bagi Saudara daripada
risiko yang akan saudara hadapi.
Imbalan Menjadi Wirausahawan. Anda mungkin berpikir
kebanyakan orang menjadi wirausahawan adalah untuk
menghasilkan uang. Bagaimanapun, mencari nafkah yang
baik memungkinkan orang untuk memenuhi kebutuhan dan
keinginan mereka alih-alih bergantung pada orang lain.
Tetapi yang lebih sering, imbalan terbesar dari menjadi
seorang wirausahawan adalah perasaan kemandirian yang
dibawanya. Seringkali ada kepuasan pribadi yang datang
dari memiliki kebebasan untuk membuat keputusan bisnis
sendiri dan kemudian menindaklanjutinya. Selain itu,
saudara dapat menampilkan bakat dan keterampilan
saudara untuk dilihat keluarga dan teman Anda.
Berikut ini beberapa keuntungan tambahan menjadi
wirausaha:
a. Membuat Aturan Sendiri. Ketika saudara memiliki
bisnis, saudara adalah menjadi bos sendiri. Bergantung
pada bisnis Anda, Anda dapat memutuskan jenis jadwal
Anda bekerja, di mana Anda bekerja, dan bagaimana
dan kapan Saudara dibayar. Saudara juga memutuskan
kata akhir produk atau layanan mana yang disediakan
bisnis dan bagaimana mereka disediakan. Misalnya,
ketika Saudara memiliki ide kreatif, Saudara memiliki
kekuatan untuk mewujudkan ide kreatif tersebut.
b. Melakukan Pekerjaan yang Saudara senangi.
Mayoritas kehidupan kebanyakan orang dihabiskan
untuk bekerja. Mengapa tidak menghabiskan waktu itu
untuk melakukan sesuatu yang Saudara senangi?
Orang cenderung lebih fokus dan termotivasi ketika

8 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
mereka menyenangi pekerjaan mereka. Ini membantu
bisnis untuk berhasil.
c. Menciptakan Kekayaan Yang Lebih Besar. Biasanya,
karyawan hanya dapat memperoleh gaji yang bersedia
dibayarkan oleh perusahaan. Namun, tidak ada batasan
untuk apa yang bisa dilakukan oleh seorang
wirausahawan. Pengusaha atau wirausahawan juga
dapat melakukan lebih dari sekedar mencari nafkah dari
pendapatan bisnis tahunan mereka. Bisnis yang sukses,
terutama yang terus berkembang, sering kali dapat dijual
jauh lebih banyak daripada jumlah yang diinvestasikan
di dalamnya.
d. Membantu masyarakat. Menjadi pengusaha atau
wirausahawan membuka peluang yang dapat
membantu masyarakat dan dunia di sekeliling Saudara
menjadi tempat yang lebih baik untuk hidup. Misalnya,
wirausahawan membantu orang lain dengan
menyediakan produk atau layanan yang dibutuhkan oleh
masyarakat. Mereka juga menciptakan lapangan kerja.
Wirausahawan sering mendapatkan kepuasan pribadi
dan pengakuan masyarakat berkat waktu dan uang yang
mereka sumbangkan untuk tujuan yang bermanfaat.
e. Risiko Yang dihadapi sebagai Wirausahawan, atau
Pengusaha.
f. Kepemilikan bisnis bukan tanpa risiko. Berikut adalah
beberapa kerugian potensial yang yang biasanya
dihadapi seorang wirausahawan:
(1) Potensi Kegagalan Bisnis. Sisi lain dari membuat
semua keputusan bisnis adalah kemungkinan
membuat keputusan yang salah. Menjadi
bertanggung jawab penuh berarti keberhasilan atau
kegagalan bisnis Saudara terletak pada Saudara.
Waktu dan uang yang Saudara investasikan dalam
memulai dan menjalankan bisnis mungkin tidak
membuahkan hasil.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 9
(2) Hambatan Tak Terduga. Masalah dapat terjadi
yang tidak Saudara harapkan. Ini bisa mengecilkan
hati dan membuat frustrasi kecuali Saudara memilih
untuk tetap bersikap positif. Menghadapi tantangan
ini bisa menjadi menakutkan dan kesepian, terutama
jika Saudara tidak memiliki dukungan emosional dari
keluarga dan teman.
(3) Kerawanan Keuangan. Jumlah uang yang dapat
Saudara peroleh sendiri dapat naik atau turun,
tergantung pada seberapa baik kinerja bisnis
Saudara. Banyak bisnis baru pada awalnya tidak
menghasilkan banyak uang, jadi Saudara mungkin
tidak selalu dapat membayar sendiri. Selama masa
sulit, Saudara bahkan mungkin harus memasukkan
lebih banyak uang ke bisnis hanya untuk membayar
karyawan Saudara.
(4) Jam kerja panjang dan Kerja Keras. Bukan hal
yang aneh bagi wirausahawan untuk bekerja berjam-
jam ekstra untuk membuat bisnis mereka sukses. Ini
terutama benar selama proses awal. Jam kerja yang
panjang ini dapat mengurangi waktu yang tersedia
untuk teman dan keluarga Saudara. Sampai
Saudara mampu mempekerjakan orang lain untuk
membantu, Saudara mungkin harus melakukan
banyak jenis tugas. Ini akan membutuhkan disiplin
dan kemauan untuk melakukan apa pun yang perlu
dilakukan.

2. Membangun Jiwa Wirausaha di Sekolah


Penjelasan kewirausahaan menurut buku:”Entrepreneurship
Owning Your Future Eleventh”, oleh Steve Mariotti
(2010),dapat dijadikan salah satu acuan dalam membangun
jiwa wira usaha di sekolah yang merujuk pada dimensi
kompetensi kewirausahaan yang harus dimiliki seorang kepala
sekolah sebagaimana tertuang di dalam Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional (Permendiknas) No. 13 Tahun 2007,

10 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
tentang Standar kompetensi Kepala Sekolah/Madrasah,
adalah sebagai berikut:
1. Menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan
sekolah/madrasah,
2. Bekerja keras untuk mencapai keberhasilan
sekolah/madrasah sebagai organisasi pembelajar yang
efektif,
3. Memiliki motivasi yang kuat untuk sukses dalam
melaksanakan tugas pokok dan fungsinya sebagai
pemimpin sekolah/madrasah,
4. Pantang menyerah dan selalu mencari solusi terbaik dalam
menghadapi kendala yang dihadapi sekolah/madrasah,
5. Memiliki naluri kewirausahaan dalam mengelola kegiatan
produksi/jasa sekolah/madrasah sebagai sumber belajar
peserta didik.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 11
3. Karakteristik Wirausahawan Sukses
Kepala sekolah sebagai pemimpinan yang memiliki tugas
Pengelola sekolah dengan menerapkan prinsip-prinsip
kewirausahan dapat mengadaptasi,mengadopsi dan
mengembangkan prinsip-prinsip tersebut dalam memahami
sekolah sebagai lembaga Pendidikan yang dijalankan dengan
mengadaptasi aktivitas prinsip-prinsip kewirausahaan
tersebut. Kepala sekolah yang berjiwa wirausahawan harus
mampu melihat dan memanfaatkan peluang, mengumpulkan
potensi dan kemampuan lembaga yang dipimpinnya serta
masyarakat yang ada di sekitarnya. Potensi-potensi tersebut
kemudiaan dianalisis dengan cermat, sehingga dapat dipilih
jenis usaha produksi/jasa yang paling tepat yang dipercaya
efektif dan berkembang ke depan, serta menentukan tindakan
yang tepat untuk mengimplementasikannya (Depdiknas,
nonmor 13 tahun 2007 dari dimensi kewirausahaan.
Kepala sekolah, sebagai pimpinan sekolah diharapkan mampu
menumbuhkan sikap kewirausahaan pada Pendik (Guru) Tenaga
Kependidikan yang memiliki yang bermuara pada peningkatan
kompetensi peserta didik dari sisi penanaman karakter dengan
mengitegrasikan prisisip-prinsip kewirausahaan. Berikut adalah
gambar karakteristik kewirausahaan

12 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Pengembangan sikap kewirausahaan pada guru diarahkan
melalui penyusunan perangkat pembelajaran yang mampu
mengakomodir penumbuhan jiwa wirausaha tersebut. Rencana
pembelajaran maupun silabus yang disusun dapat
diimplementasikan baik dalam aktivitas intra kurikuler, kokurikuler
dan ekstrakurikuler, yang dapat dimanfaatkan di masyarakat
kelak. Sedangkan pengembangan kewirausahaan bagi lembaga
sekolah dimungkinkan ditempuh dengan mengikuti regulasi dan
aturan yang berlaku namun diarahkan untuk peningkatan kualitas
pembelajaran. Kepala sekolah dari masing-masing satuan
pendidikan dapat menganalisis potensi kewirausahaan dan
kemitraan yang dilakukan berdasarkan karakteristik masing
masing satuan Pendidikan.

4. Karakteristik Wirausahawan Sukses


Penilaian diri dilakukan dengan cara mengevaluasi kekuatan
dan Kelemahan dengan menggunakan analisis SWOT,
sebagai kepala sekolah Saudara merupakan seseorang
yang sangat penting dalam penerapan Prinsip-prinsip dan

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 13
karakteristik wirausahawan. Penilaian diri sendiri membantu
Saudara memaksimalkan potensi-potensi positif Saudara dan
memperkuat potensi Saudara yang masih lemah. Hal utama
yang harus iingat adalah bahwa setiap orang memiliki kekuatan
dan kelemahan. Apa yang Saudara lakukan dengan apa yang
Saudara miliki itulah yang penting. Juga, wirausahawan yang
sadar diri mampu fokus mempekerjakan karyawan dengan
karakteristik diri sendiri. Untuk mengetahui potensi diri
dapat juga menggunakan
SWOT analysis. Berikut adalah gambar SWOT analysis;

Gambar 3. SWOT Analysis

14 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Dalam modul ini SWOT Anlysis tidak dijelaskan secara rinci dan
mendalam tetapi hanya digunakan sebagai alat/Tool untuk
menganalisis potensi diri atau penilaian diri. dengan cara mengisi
format berikut:

Tabel 1. Analisis SWOT

Eksternal PELUANG (O) ANCAMAN (T)


• ……………… • ………………
• ……………… • ………………
• ……………… • ………………
• ……………… • ………………
• ……………… • ………………

Internal

KEKUATAN (S) SO ST
• ……………….. (Memanfaatkan (Menanggulangi
• ……………….. peluang ancaman dengan
• ……………….. berdasarkan memanfaatkan
• ……………….. kekuatan) peluang)

KELEMAHAN WO WT
(W) (Memanfaatkan (Menekan W dan
• ……………….. peluang dengan T secara
• ……………….. menekan bersama-sama)
• ……………….. kelemahan)
• ………………..

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 15
a) Bakat (aptitude) dan Sikap (attitude)
Bakat adalah kemampuan alami untuk melakukan jenis
pekerjaan atau kegiatan tertentu dengan baik. Misalnya,
Saudara dapat menemukan matematika sangat mudah,
atau secara alami Saudara pandai berolahraga. Bakat
kadang-kadang dapat dikembangkan melalui kerja keras.
Sikap adalah cara memandang atau memikirkan sesuatu
yang memengaruhi perasaan Saudara terhadapnya.
Pengusaha cenderung menjadi orang dengan sikap positif.
Daripada melihat suatu situasi sebagai suatu masalah,
mereka melihatnya sebagai suatu peluang. Ini membantu
mereka menemukan solusi lebih mudah daripada orang
yang berpikir negatif.
b) Pikirkan tentang pengalaman Pribadi. Berpikir dan
berbicara positif cenderung membuat Saudara merasa lebih
bahagia dan memiliki lebih banyak energi. Saudara merasa
termotivasi untuk mengambil langkah-langkah untuk
mencapai tujuan Saudara. Sebaliknya, berpikir dan
berbicara negatif cenderung membuat Saudara merasa
kurang bahagia dan mengurangi energi Saudara. Saudara
akan lebih kecil kemungkinannya untuk mengambil tindakan
untuk memecahkan masalah.
Meskipun Saudara tidak bisa memilih bakat mana yang
Saudara warisi, Saudara memiliki kekuatan untuk memilih
sikap Saudara. Wirausahawan atau pengusaha perlu
memiliki harga diri. Pengusaha perlu melihat diri mereka
secara positif. Sikap positif dapat membuat perbedaan
antara kegagalan dan kesuksesan. Seseorang dengan
bakat yang kuat tetapi sikap negatif mungkin akan mencapai
kurang dari seseorang yang memiliki kemampuan kurang
alami tetapi memiliki lebih banyak sikap positif. Sepanjang
sejarah, pengusaha telah membuktikan bahwa pikiran
memiliki kekuatan. Tetapi hanya Saudara yang akhirnya
dapat memutuskan menjadi siapa Saudara nantinya.

16 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
c) Karakter pribadi
Watch your thoughts — they become words. Watch your
words — they become actions. Watch your actions — they
become habits. Watch your habits — they become
character. Watch your character — it becomes your
destiny.(Mariotti, 2010).
Perhatikan pikiran Saudara - itu menjadi kata-kata.
Perhatikan kata-kata Saudara - itu menjadi tindakan.
Perhatikan tindakan Saudara - itu menjadi kebiasaan.
Perhatikan kebiasaan Saudara - itu menjadi karakter. Awasi
karakter Saudara - itu menjadi takdir Saudara.
Tidak ada yang terlahir dengan semua karakteristik yang
dibutuhkan untuk menjadi pengusaha yang sukses. Tetapi
jika Saudara mempertahankan sikap positif dan percaya
pada diri sendiri, Saudara dapat mengembangkan banyak
dari mereka. Dalam daftar berikut, perhatikan sifat-sifat
kepribadian yang sudah Saudara miliki. Kemudian fokus
pada yang Saudara pikir perlu Saudara kembangkan.
(1) Keberanian (courage): Kesediaan untuk mengambil
risiko terlepas dari kemungkinan kerugian.
(2) Kreativitas (creativity): Menemukan cara-cara baru
dalam melakukan sesuatu; berpikir di luar kotak.
(3) Keingintahuan (curiousity): Keinginan untuk belajar dan
mengajukan pertanyaan.
(4) Tekad (determination): Menolak untuk berhenti
meskipun ada hambatan.
(5) Disiplin (discipline): Kemampuan untuk tetap fokus dan
mengikuti jadwal untuk memenuhi tenggat waktu.
(6) Empati (empathy): Peka terhadap pikiran dan perasaan
orang lain.
(7) Antusiasme (enthusiasm): Menjadi bergairah tentang
sesuatu; kemampuan untuk melihat masalah sebagai
peluang.
(8) Fleksibilitas (flexibility): Kemampuan beradaptasi
dengan situasi baru; kesediaan untuk berubah.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 17
(9) Kejujuran (honesty): Komitmen untuk jujur dan tulus
dengan orang lain.
(10) Kesabaran (patience): Mengakui bahwa sebagian
besar tujuan tidak tercapai dalam semalam.
(11) Tanggung jawab (responsibility): Bertanggung jawab
atas keputusan dan tindakan Saudara; tidak melewati
tanggung jawab.

d) Keterampilan (skills)
Keterampilan adalah kemampuan yang dipelajari melalui
pelatihan dan latihan. Misalnya, Saudara tidak tahu cara
mengikat sepatu ketika Saudara lahir. Saudara mempelajari
keterampilan ini melalui latihan dan bantuan orang dewasa.
Beberapa keterampilan dasar yang dibutuhkan pengusaha
adalah:
1. Keterampilan Bisnis: Memahami cara membuat dan
mengelola bisnis.
2. Keterampilan Komunikasi: Kemampuan untuk
mendengarkan dengan baik, menulis dengan baik, dan
berbicara dengan baik.
3. Keterampilan Komputer: Kemampuan untuk
menggunakan alat teknologi secara efektif.
4. Keterampilan Pengambilan Keputusan dan Pemecahan
Masalah: Mengetahui cara menerapkan logika,
informasi, dan pengalaman masa lalu untuk keputusan
dan masalah baru.
5. Keterampilan Matematika: Menggunakan matematika
untuk membuat anggaran, menyimpan catatan yang
akurat, dan menganalisis laporan keuangan.
6. Keterampilan Organisasi: Kemampuan menjaga tugas
dan informasi agar tetap teratur; kemampuan
merencanakan dengan baik dan mengatur waktu
Saudara.

18 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
7. Keterampilan Orang: Kemampuan untuk membujuk dan
memotivasi orang; mengetahui bagaimana menjadi
pemimpin dan bekerja dalam tim.

e) Meningkatkan Potensi Saudara


Jangan berkecil hati untuk menjadi wirausaha hanya karena
Saudara belum memiliki semua sifat dan keterampilan yang
Saudara butuhkan. Saudara dapat meningkatkan potensi
bisnis dan kewirausahaan Saudara dengan berfokus pada
enam bidang spesifik. Bahkan jika Saudara tidak pernah
menjadi pengusaha, memperhatikan bidang-bidang ini akan
membantu Saudara menjadi lebih sukses dalam hidup.
1. Pengetahuan Bisnis. Biasakan membaca artikel majalah
dan koran tentang topik bisnis. Gunakan Internet untuk
meneliti subjek bisnis. Tonton film atau program televisi
tentang pengusaha sukses. Ini dapat membantu
Saudara mempelajari lebih lanjut tentang bisnis. Jika
Saudara mengenal seseorang yang memiliki bisnis,
diskusikan bisnis tersebut dengan individu tersebut.
2. Keterampilan Finansial. Perkuat keterampilan
matematika Saudara dengan mengambil kursus
akuntansi, keuangan pribadi, atau investasi. Jika
matematika adalah pelajaran yang sulit, mintalah
seorang guru untuk meluangkan sedikit waktu ekstra
dengan Saudara sebelum atau setelah sekolah.
Bekerjasama dengan seorang teman yang pandai
matematika. Mainkan game matematika atau lakukan
pekerjaan rumah matematika bersama.

f) Eksplorasi Karir
Pertama, evaluasi kekuatan dan kelemahan Saudara.
Jujurlah tentang karakteristik Saudara tanpa terlalu mudah
atau terlalu keras pada diri sendiri. Ingat, tidak ada yang
sempurna, tetapi setiap orang memiliki sesuatu untuk
berkontribusi pada dunia. Berlatihlah berpikir dan bertindak

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 19
seolah-olah Saudara sudah memiliki karakteristik yang ingin
Saudara kembangkan. Sikap positif akan membuat Saudara
tetap di jalur yang benar. Selanjutnya, jelajahi bidang karier
yang menarik minat Saudara. Sertakan bidang yang sesuai
dengan bakat dan keterampilan yang Saudara miliki atau
sedang kembangkan. Ada banyak buku, majalah, dan situs
Internet tentang karier. Mintalah saran karir atau bimbingan
di sekolah Saudara untuk saran penelitian. Pikirkan tentang
menyusun portofolio karier yang merangkum pencapaian
Saudara dan mencantumkan kegiatan Saudara. Simpan
resume Saudara di portofolio Saudara, bersama dengan
semua surat pengantar yang telah Saudara tulis dan semua
surat referensi yang mungkin telah Saudara terima. Dengan
cara ini, semua yang berhubungan dengan karir masa
depan Saudara akan berada di satu tempat. Jika Saudara
berencana melanjutkan ke perguruan tinggi, portofolio karier
Saudara akan menjadi lokasi yang ideal untuk menyimpan
informasi beasiswa perguruan tinggi.
Terakhir, berbicaralah dengan orang-orang yang memiliki
karier yang Saudara sukai. Beberapa perusahaan memiliki
program yang memungkinkan karyawan membawa
seseorang untuk bekerja bersama mereka selama sehari.
Selama waktu itu, Saudara bisa mengamati seperti apa
pekerjaan itu.

g) Kesadaran Komunitas
Cari peluang sukarela di komunitas Saudara. Juga, cari tahu
apakah ada perusahaan di daerah Saudara yang
menyediakan magang di mana Saudara bisa mendapatkan
pengalaman praktis di tempat kerja. Jika Saudara
mengetahui masalah tertentu di komunitas Saudara,
pertimbangkan bagaimana Saudara dapat membantu
memperbaiki situasi.

20 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
h) Pendidikan
Belajar adalah pekerjaan seumur hidup, apa pun karier yang
Saudara pilih. Manfaatkan kesempatan untuk mempelajari
hal-hal baru, mengajukan banyak pertanyaan, dan
berusaha untuk melakukan yang terbaik dalam apa pun
yang Saudara lakukan. Memperoleh sertifikat pendidikan,
diploma, atau gelar tidak hanya menguntungkan Saudara
secara pribadi, itu juga dapat membantu membuka pintu
menuju peluang karier yang lebih banyak. Apakah di
sekolah atau bekerja di suatu organisasi, ingatlah bahwa
Saudara bertanggung jawab atas apa yang Saudara pelajari
— dan bukan orang lain.
i) Hubungan
Menghabiskan waktu dengan orang-orang yang percaya
pada Saudara dan menginspirasi Saudara. Berada di
sekitar orang yang positif akan membantu Saudara tetap
positif dan mencapai lebih banyak. Orang-orang yang
negatif dan mengeluh sepanjang waktu akan memengaruhi
Saudara dengan cara yang sama. Beberapa organisasi
memiliki program di mana orang-orang yang
berpengalaman secara sukarela membagikan pengetahuan
mereka. Mentor ini akan memberikan bimbingan, nasihat,
dan saran gratis untuk mencapai tujuan Saudara.
j) Mengapa Belajar Kewirausahaan?
Memiliki bisnis bukan untuk semua orang. Tapi itu tidak apa-
apa karena baik karyawan maupun pengusaha dibutuhkan
di dunia kerja. Baik Saudara memilih menjadi wirausahawan
atau tidak, hal-hal yang akan Saudara pelajari dalam modul
ini dapat bermanfaat bagi Saudara dalam banyak hal. Ada
dua alasan utama mengapa mempelajari kewirausahaan
masuk akal, bahkan jika Saudara tidak berencana menjadi
wirausahawan: Saudara belajar berpikir seperti seorang
wirausahawan dan mengembangkan visi untuk hidup
Saudara.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 21
k) Berpikir Seperti Wirausahawan
Berpikir seperti wirausahawan, atau pengusaha dan sadar
bagaimana membuat bisnis berjalan lebih sukses dapat
membantu Saudara menjadi karyawan yang lebih baik.
Akibatnya, Saudara dapat memperlakukan bisnis orang lain
seolah-olah itu milik Saudara. Pengusaha sering
mempromosikan karyawan seperti ini, yang berpikir secara
wirausaha. Berikut adalah tiga cara untuk berpikir seperti
wirausahawan ketika Saudara bekerja sebagai karyawan:
1. Mengamati. Terus mencari peluang untuk mempelajari
keterampilan baru dan menerima tanggung jawab baru.
Tetap menyadari apa yang terjadi di sekitar Saudara
dapat membantu menghasilkan ide-ide baru untuk
pertumbuhan bisnis. Ini termasuk ide untuk produk atau
layanan baru yang mungkin dibutuhkan atau diinginkan
pelanggan.
2. Dengarkan. Perhatikan apa yang orang lain katakan.
Tantangan yang dihadapi karyawan lain dapat memberi
Saudara ide untuk melakukan peningkatan bisnis.
3. Pikirkan. Alih-alih mengeluh tentang masalah,
menganalisisnya. Kemudian sarankan solusi yang
mungkin.
Semakin banyak bisnis saat ini mendorong praktik
intrapreneurship (in-tra-prih-NER-ship). Artinya, mereka
memberi karyawan kesempatan untuk menjadi kreatif dan
mencoba ide-ide baru, hampir seperti menjadi
wirausahawan di dalam perusahaan. Berpikir seperti
pengusaha juga dapat membantu Saudara membuat
keputusan yang lebih cerdas tentang mengelola uang yang
Saudara hasilkan. Ini termasuk cara menyimpan catatan
pribadi yang baik, melakukan pembelian yang bijak,
menginvestasikan dana pribadi untuk mendapatkan lebih
banyak uang, dan merencanakan masa pensiun.

22 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Kembangkan Visi untuk Hidup Saudara
Belajar tentang kewirausahaan sering menginspirasi orang
untuk mengembangkan visi untuk kehidupan mereka. Visi
adalah "gambar" dari apa yang Saudara inginkan di masa
depan. Kehidupan seperti apa yang kamu inginkan? Hal-hal
apa yang paling penting bagi Saudara?

5. Beberapa contoh kasus Kewirausahaan


Smartphone merupakan produk yang tidak lagi hanya
dipandang sebagai sebuah alat komunikasi semata. Sekarang
banyak sekolah telah mampu menyelenggarakan ulangan
formatif dalam proses pembelajarannya dengan
memanfaatkan smartphone dipadukan dengan software
aplikasi tes tertentu yang diinstalkan ke dalam smartphone
siswanya sehingga jadilah sebuah tes ulangan formatif yang
tentu lebih mudah, murah, efektif, dan sangat millennial.

Gambar 4. Smartphone
Ide ini sesungguhnya sangat sederhana karena memadukan tiga
fungsi yang berbeda dari tiga bidang yang berbeda, yakni
teknologi, pembelajaran dan evaluasi, menjadi satu fungsi baru
yang terintegrasi sehingga menciptakan metode pembelajaran
baru yang lebih berkualitas.
Sehubungan dengan idea kreatif dan inovatif ini, akan
memunculkan serangkaian pertanyaan-pertanyaan, antara lain:

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 23
1. Bagaimana cara melahirkan ide-ide baru yang bagus seperti
ini bisa terjadi di sekolah-sekolah seluruh penjuru tanah air?
2. Apa peran kepala sekolah dan apa yang harus dilakukan
semua warga sekolah dalam hal ini?
3. Mengapa sekolah yang satu bisa melakukannya sedangkan
di sekolah yang lain belum bisa?
4. Apakah ide baru yang cemerlang merupakan anugrah untuk
orang-orang yang mau bekerja keras dan pantang
menyerah?
5. Apakah ide baru akan bermunculan pada orang -orang yang
mau mencoba sesuatu yang baru?
6. Dan sebagainya.
Saat ini kemajuan teknologi telah memunculkan ide dan gagasan
yang cemerlang dan banyak memberi manfaat kepada
masyarakat, tidak terkecuali bagi kemajuan dunia Pendidikan (
https://ruangguru.com/general/about ).

Ruangguru.com,. Founder Ruangguru.com Belva Syah Devara


dan Iman Usman, mereka berdua telah mampu menciptakan
model pembelajaran baru dalam dunia pendidikan, melengkapi
model-model pembelajaran yang telah ada. Model
ruangguru.com. ini juga menciptakan peluang usaha baru dalam
dunia pendidikan dengan memberikan kemudahan dalam proses
belajar mengajar berupa penyediaan materi belajar berbentuk
ribuan video dan puluhan ribu latihansoal untuk siswa-siswa
kelas 1 SD hingga 12 SMA IPA dan IPS. Tersedia juga oersiapan
ujian masuk universitas (SBMPTN dan STAN)

24 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Ide inovatif dan kreatif dari
dua anak muda: Belva Syah
Devara dan Iman Usman
(usia sekitar 23 tahun), telah
mengantarkan kedua anak
muda ini menjadi
wirausahawan muda yang
berhasil. Melalui aplikasi
bimbingan belajar berbasis Gambar 5. CEO & Co-
internet yang mereka ciptakan Founder Ruangguru.com
yang dikenal dengan

Aplikasi Ruangguru saat ini telah menjadi semacam usaha di


bidang pendidikan berbasis teknologi terbesar dan terlengkap di
Indonesia. Aktivitasnya berfokus pada layanan pendidikan dan
telah memiliki lebih dari 6 juta pengguna, mengelola lebih dari
150.000 guru, serta menawarkan jasa pada lebih dari 100
bidang pelajaran. Perusahaan ini didirikan sejak tahun 2014 oleh
Belva Devara dan Iman Usman, dan keduanya kini telah berhasil
masuk dalam jajaran pengusaha sukses dibawah usia 30 tahun
menurut majalah Forbes untuk teknologi konsumen di Asia.
Sebagai warga negara Indonesia, kita pantas ikut berbangga
dengan adanya generasi muda Indonesia yang hebat berkat
kreativitas dan idea-idea baru yang mereka ciptakan.
Sebuah ide baru yang diwujudkan di dunia nyata adalah sebuah
inovasi. Sebuah inovasi adalah serangkaian usaha atau upaya
apa saja yang dilakukan oleh seseorang untuk memperbaiki,
memodifikasi, atau mengembangkan sesuatu yang sudah ada
sehingga menjadi suatu produk baru, bisa berupa barang atau
jasa, yang memiliki nilai tambah atau nilai lebih dari yang
sebelumnya.
Cerita CEO & Co-Founder Ruangguru.com Adamas Belva Syah
Devara dan Iman Usman, dalam video ini menceritakan 2 anak
muda yang begitu gigih memikirkan solusi agar pendidikan ini
menjadi lebih baik. Keberhasilan dua orang anak muda ini

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 25
dicapai melalui sebuah keyakinan diri, tanpa putus asa, bekerja
keras, pantang menyerah, berani mengambil resiko, menjadi
sebuah kenyataan baru yang memberikan banyak manfaat dan
keuntungan yang luar biasa secara finansial.
Contoh lain agar lebih kontekstual, adalah kisah tentang
bagaimana seorang kepala sekolah SMKN1 Pacet – yang
melakukan inovasi di sekolahnya. Berikut ini adalah kepala
sekolah yang mampu mengubah kondisi terjaga bahkan sekolah
menjadi lebih baik:
“Kebetulan, sekolah ini adalah sekolah yang letaknya di desa.
Siswa yang bersekolah di sana adalah anak-anak yang memiliki
motivasi belajar baik rendah. Ditambah dengan suasana sekolah
menyenangkan dan kinerja guru cukup baik. Sekolah ini
tanahnya masih agak luas. Dari kondisi ini dari waktu ke waktu
sekolah di jaga dan dirawat selalu menjadi sekolah selalu bersih
dan hijau /green and clean school. Gerakan ini dimulai dari
membuat taman sekolah.Berikut adalah gambar SMKN1 Pacet
https://www.google.com/search?q=smkn+1+pacet

Gambar 6. Green dan Clean School SMKN 1 Pacet

Selain untuk keindahan sekolah, taman ini dibuat untuk belajar


di luar kelas. Ternyata tempat ini menjadi titik penting dalam
pengembangan sekolah. Warna kelas dicat dengan warna coklat

26 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
dan berbeda dengan sebelumnya. Kamar kecil dibuat kering,
bersih dan wangi.
Kesadaran warga sekolah akan keindahan dan kebersihan
sudah membudaya. Sekolah Adiwiyata. Dengan menggandeng
Dinas Lingkungan Hidup, mulai terbuka wawasan tentang
pentingnya pelestarian alam melalui pendidikan. Semua
pembelajaran diarahkan untuk pencapaian Adiwiyata.
Tidak semua warga sekolah setuju pada awalnya. Namun seiring
dengan berjalannya waktu dan perubahan yang diciptakan, yang
tadinya tidak setuju secara perlahan berubah menjadi pelaku
perubahan. Taman-taman dan koleksi tumbuhan mulai
diperluas. Semua sudut sekolah menjadi indah. Disediakan
tempat mencuci tangan di muka kelas. ada juga kolam ikan.
Tidak hanya pembangunan fisik dan pembelajaran, tetapi di
sekolah ini juga dilakukan pembiasaan, melalui program
Gerakan Bersih pada setiap hari dengan melibatkan siswa
secara terjadwal untuk mengawasi sekolah tetap terjaga
kebersihannya .
Usaha ini tidak sia-sia. Sekolah ini menjadi sekolah pertama
yang mendapatkan Adiwiyata di kabupaten Cipanas. Tahun
berikutnya, tidak hanya mempertahankan, tetapi secara terus
menerus dilakukan berbagai usaha untuk meningkatkan sarana,
pembelajaran, pembiasaan, dan pengimbasan. Tahun kedua,
kembali sekolah ini mendapatkan adiwiyata. Demikian juga
untuk tahun ketiga, sehingga sekolah ini mendapatkan Adiwiyata
Lestari.
Banyak lembaga dan sekolah lain yang belajar ke sekolah ini.
Tidak hanya dari kota dan kabupaten, namun juga dari provinsi
lain. Beberapa negara asing juga berkunjung, melakukan studi
banding Adiwiyata di sekolah ini. Kepala sekolah dan guru
sering diundang sebagai narasumber di berbagai forum untuk
berbagi pengalaman”.
Belajar dari beberapa contoh kasus di atas, seorang kepala
sekolah juga memiliki potensi sebagai seorang wirausahawan
(entrepreneur) – seseorang yang menciptakan sesuatu yang

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 27
kreatif dan inovatif dalam menunjang proses belajar-mengajar di
sekolah.
Kembali pada contoh kasus sekolah “SMKN1 Pacet”, dalam
kegiatan kewirausahaannya dilengkapi dengan video Teaching
Factory, penerapaan Pembelajaran berbasis Produksi dan Jasa.
Simak Videonya sebagai kelengkapan modul ini. Sebetulnya di
Negeri ini banyak sekolah yang kondisinya sudah sangat baik
dari berbagai satuan Pendidikan seperti gambar berikut adalah
contoh sekolah SD Strada di Cakung yang telah menjadi sekolah
Green and Clean.

Gambar 6. SD Strada Cakung Contoh Green ad Clean School

Kualitas Instrumental Kewirausahaan


Seorang kepala sekolah, pengawas, atau kepala dinas
pendidikan kabupaten/kota, harus memiliki ilmu pengetahuan
yang luas di bidang pekerjaan yang menjadi kewenangan dan

28 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
tanggung jawabnya. Mengapa? Karena dunia kewirausahaan
adalah dunia nyata, dunia bukti, bukan dunia janji, mimpi atau
pengetahuan semata. Kewirausahan adalah dunia kerja bukan
dunia gelar, pangkat atau jabatan semata. Bagaimana bisa
menghasilkan lulusan yang kreatif dan inovatif dari sekolah yang
tidak kreatif dan inovatif. Oleh karena itu, kewirausahaan
mengandung makna prestatif, artinya kemampuan dan kemauan
untuk meraih prestasi lebih baik lagi dari waktu ke waktu.
✓ Apakah kepala sekolah ✓ Apakah Stakeholder
juga sudah berprestasi? (Dinas Pendidikan di
✓ Apakah guru-guru kita Kabupaten /kota dan di
sudah ditempa dengan provinsi) - telah memfa-
segala usaha untuk silitasi tumbuhnya kreati-
berprestasi? fitas dan inovasi di
sekolah?
✓ Pada akhirnya, perta-
nyaan-pertanyaan ✓ Apakah pengawas
tersebut akan berujung sekolah telah melakukan
pada apakah sekolah kita pembinaan dan penga-
sudah berprestasi dan wasan terhadap sekolah
dapat membuktikan dalam dalam pemenuhan
bahwa lulusan nya telah 8 SNP?
bersifat kreatif dan
inovatif

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 29
Untuk menjawab berbagai pertanyaan tersebut, sekolah yang
berprestasi hanya bisa dihasilkan dari sebuah sekolah yang
dipimpin oleh kepala sekolah yang memiliki karakter
kewirausahaan, termasuk di dalamnya adalah unsur kreativitas
dan inova

2. Identifikasi Potensi Sekolah


a. Pengertian Potensi Sekolah
Potensi memiliki arti kemampuan dasar yang masih terpendam
dan menunggu untuk dimunculkan menjadi sebuah kekuatan.
Potensi sekolah adalah kemampuan sekolah yang
memungkinan untuk dikembangkan menjadi lebih baik dengan
menerapkan jiwa kewirausahaan antara lain: bekerja keras,
inovatif, kreatif, pantang menyerah, dan dapat membaca
peluang. Salah satu upaya agar dapat mengidentifikasi potensi
sekolah, kepala sekolah harus mampu mengenali kultur
sekolah.
Kultur sekolah dapat dideskripsikan sebagai pola nilai-nilai,
norma-norma, sikap,ritual, mitos dan kebiasaan-kebiasaan
yang dibentuk dalam perjalanan panjang sekolah. Kultur
sekolah tersebut sekarang ini dipegang bersama baik oleh
kepala sekolah, guru, tenaga administrasi maupun peserta
didik, sebagai dasar dalam memahami dan memecahkan
berbagai persoalan yang muncul di sekolah. Kultur yang “sehat”
memiliki korelasi yang tinggi dengan prestasi dan motivasi
siswa untuk berprestasi, sikap dan motivasi kerja guru, dan
produktivitas dan kepuasan kerja guru.
Faktor pembentuk kultur sekolah sangat dipengaruhi oleh
aspek-aspek dan komponen yang ada di sekolah seperti guru,
kepala sekolah, sarana prasarana, pembiayaan, keterlibatan
orang tua/wali siswa, dan itu akan berpengaruh pada potensi
sekolah.

30 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Potensi sekolah dikembangkan dalam upaya meningkatkan
kualitas pendidikan di sekolah. Adapun lingkup potensi sekolah
yang dapat dikembangkan, yaitu:
1) Pendidik dan tenaga kependidikan;
2) Peserta didik;
3) Orang tua/wali siswa dan masyarakat;
4) Sarana dan prasarana;
5) Pembiayaan.

b. Identifikasi Potensi Sekolah


Identifikasi potensi sekolah merupakan kegiatan atau langkah-
langkah dalam menetapkan indikator potensi sekolah yang
akan dikembangkan, meliputi:
1) Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Pendidik merupakan tenaga profesional yang bertugas
merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran,
menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan dan
pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian
kepada masyarakat, terutama bagi pendidik pada
perguruan tinggi. [UU No.20 THN 2003, PSL 39 (2)],
sedangkan ketentuan umum (UU No. 20 tahun 2003 psl 1,
BAB 1) menjelaskan tenaga kependidikan adalah anggota
masyarakat yang mengabdikan diri dan diangkat untuk
menunjang penyelenggaraan pendidikan.
Pendidik harus memiliki kualifikasi akademik dan
kompetensi sebagai agen pembelajaran, sehat jasmani dan
rohani, serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan
tujuan pendidikan nasional.
Kompetensi yang dimiliki sebagai agen pembelajaran pada
jenjang pendidikan dasar dan menengah serta pendidikan
anak usia dini meliputi kompetensi pedagogik, kompetensi
kepribadian, kompetensi profesional, dan kompetensi
sosial. Untuk itu Kepala Sekolah seharusnya mampu
melakukan identifikasi potensi yang dimiliki oleh setiap
pendidik dan tenaga kependidikan dari setiap unsur aspek

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 31
kompetensi, sehingga Kepala Sekolah dapat
mengembangkan potensi pendidik dan tenaga
kependidikan yang merupakan bagian dari kompetensi
Sekolah.
2) Peserta Didik
Peserta didik adalah anggota asyarakat yang berusaha
mengembangkan potensi diri melalui proses pembelajaran
pada jalur pendidikan, baik pendidika ninformal, pendidikan
formal maupun pendidikan nonformal, pada jenjang
pendidikan dan jenis pendidikan tertentu.
Siswa/siswi istilah bagi peserta didik pada jenjang
pendidikan menengah pertama dan menengah atas. Siswa
adalah komponen masukan dalam sistem pendidikan, yang
selanjutnya diproses dalam proses pendidikan, sehingga
menjadi manusia yang berkualitas sesuai dengan tujuan
pendidikan nasional.
Peserta didik adalah salah satu unsur potensi sekolah yang
harus dikelola secara baik dan benar, Kepala Sekolah
berkewajiban mengembangkan potensi peserta didik
secara optimal dan terpadu yang meliputi bakat, minat, dan
kreativitas , untuk mantapnya kepribadian peserta didik
dalam mewujudkan ketahanan sekolah sebagai lingkungan
pendidikan sehingga terhindar dari usaha dan pengaruh
negatif dan bertentangan dengan tujuan pendidikan ,
disamping itu potensi yang dimiliki peserta didik perlu diberi
wadah agar peserta didik dapat mengaktualisasikan potensi
yang dimiliki dalam pencapaian prestasi unggulan sesuai
bakat dan minat.
Potensi peserta didik dapat diwadahi melalui kegiatan
ekstrakurikuler yang dilakukan oleh peserta didik di luar jam
belajar di bawah bimbingan dan pengawasan satuan
pendidikan, kegiatan ekstrakurikuler diselenggarakan
dengan tujuan untuk mengembangkan potensi, bakat,
minat, kemampuan, kepribadian, kerjasama, dan

32 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
kemandirian peserta didik secara optimal dalam rangka
mendukung pencapaian tujuan pendidikan nasional.
Pembinaan kesiswaan yang bersifat Akademik dapat
dilakukan melalui kegiatan kokurikuler misalnya
mengadakan lomba mata pelajaran/program keahlian,
menyelenggarakan kegiatan ilmiah, workshop, seminar,
diskusi panel yang bernuansa ilmu pengetahuan dan
teknologi (iptek), mengadakan pameran karya inovatif dan
hasil penelitian. Setiap peserta didik dihadapkan pada
situasi kehidupan yang kompleks, penuh peluang dan
tantangan serta ketidakmenentuan. Dalam konstelasi
kehidupan tersebut setiap peserta didik memerlukan
berbagai kompetensi hidup untuk berkembang secara
efektif, produktif dan bermartabat serta bermaslahatan bagi
diri sendiri dan lingkungannya, untuk itu setiap peserta didik
memerlukan layanan pendidikan pada satuan pendidikan
melalui layanan khusus yang bersifat psiko-edukatif yaitu
layanan bimbingan dan konseling.
3) Orang tua/Wali Siswa dan Masyarakat/Komite Sekolah
Orang tua/wali siswa memegang peran penting dalam
kelancaran dan kelangsungan proses pendidikan di
sekolah, melalui komite sekolah yang merupakan lembaga
mandiri dengan beranggotakan orangtua/wali peserta didik,
komunitas sekolah, serta tokoh masyarakat yang peduli
pendidikan, sungguh diperlukan oleh sekolah.
Secara gotong royong, demokratis, mandiri, profesional,
dan akuntabel komite sekolah berfungsi dalam upaya
peningkatan mutu pelayanan pendidikan, komite juga
bertugas memberikan pertimbangan dalam penentuan dan
pelaksanaan kebijakan pendidikan, juga melakukan
penggalangan dana dan sumber daya pendidikan lainnya
dari masyarakat baik perorangan/organisasi/dunia
usaha/dunia industri maupun pemangku kepentingan
lainnya melalui upaya kreatif dan inovatif; potensi yang
dimiliki komite sekolah bersama masyarakat dapat

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 33
diberdayakan dan dikembangkan untuk peningkatan mutu
sekolah.
4) Sarana dan Prasarana
Sarana berarti perlengkapan pembelajaran yang dapat
dipindah-pindah, misalnya; buku, perabot, peralatan
laboratorium dan sebagainya.Adapun Prasarana berarti
fasilitas dasar untuk menjalankan fungsi sekolah/madrasah.
Misalnya: lokasi/tempat, bangunan sekolah, lapangan
olahraga, ruang kelas dan sebagainya.
Standar sarana dan prasarana adalah standar nasional
pendidikan yang berkaitan dengan kriteria minimal tentang
ruang belajar, tempat berolahraga, tempat beribadah,
perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, tempat bermain,
tempat berkreasi dan berekreasi, serta sumber belajar lain,
yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran,
termasuk penggunaan teknologi informasi dan komunikasi.
Sarana dan prasarana sangat dibutuhkan dan diperlukan,
ketersediaan sarana dan prasarana memiliki potensi yang
sangat kuat dalam pengembangan mutu sekolah yang lebih
baik, untuk itu pemenuhan sarana dan prasarana harus
terstandar.
5) Pembiayaan
Keuangan di sekolah/madrasah merupakan bagian yang
amat penting, karena setiap kegiatan pada umumnya
membutuhkan biaya, sehingga perlu diadakan pengelolaan
keuangan sekolah yang merupakan rangkaian aktivitas
mengatur keuangan sekolah mulai dari perencanaan,
pembukuan, pembelanjaan, pengawasan, dan
pertanggungjawaban keuangan sekolah. Ketersediaan
beaya sangat diperlukan untuk menjalankan operasional
sekolah, sehingga memiliki Potensi Strategis untuk dikelola
secara baik, mulai dari pemasukan, pengeluaran dan
pertanggungjawaban.
Sumbangan Pendidikan, adalah pemberian berupa
uang/barang/jasa oleh peserta didik, orangtua/walinya baik

34 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
perseorangan maupun bersama-sama, masyarakat atau
lembaga secara sukarela, dan tidak mengikat satuan
pendidikan
c. Potensi Sekolah yang Dapat Dikembangkan Dalam
Kewirausahaan
Dimensi kompetensi kewirausahaan kepala sekolah sesuai
permendiknas no 13 tahun 2007 adalah: 1) Menciptakan
inovasi yang berguna bagi pengembangan sekolah/madrasah.
2) Bekerja keras untuk mencapai keberhasilan
sekolah/madrasah sebagai organisasi pembelajan yang efektif.
3) Memiliki motivasi yang kuat untuk sukses dalam
melaksanakan tugas. 4) Pantang menyerah dan selalu mencari
solusi terbaik dalam menghadapi kendala yang dihadapi
sekolah. 5) Memiliki naluri kewirausahaan dalam mengelola
kegiatan produksi/jasa sekolah sebagai sumber belajar peserta
didik.

Potensi sekolah yang dapat dikembangkan dalam


kewirausahaan di antaranya:
1) Pendidik dan tenaga kependidikan
Pendidik dan tenaga kependidikan dapat dikembangkan
pada peningkatan kualifikasi maupun peningkatan
kompetensinya. Peningkatan kualifikasi pendidik dan
tenaga kependidikan (PTK), tugas kepala sekolah
memotivasi dan memfasilitasi untuk melanjutkan sekolah
minimal sesuai standar minimal yang sudah ditentukan oleh
pemerintah. Peningkatan kualifikasi PTK dapat
dilaksanakan dengan berbagai cara, diantaranya: a)
mengikutkan pendidikan pelatihan, b) mengadakan
workshop, c) melaksanakan studi banding, dan d)
mengadakan supervisi.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 35
2) Peserta didik
Peserta didik dapat dikembangkan jiwa kewirausahaanya
melalui pembinaan maupun pembiasaan pada kegiatan
kurikuler, kokurikuler, intrakurikuler, maupun ekstra
kurikuler.
3) Orang tua/wali siswa dan masyarakat/komite sekolah.
Pengembangan kewirausahaan sekolah peran orang
tua/komite sekolah sangat penting. Orang tua/komite
sekolah mendukung baik moril maupun materiil sehingga
pelaksanaan pengembangan sekolah semakin kuat.
4) Sarana dan prasarana sekolah
Sarana dan prasarana sekolah merupakan komponen
pendukung dalam pengembangan kewirausahaan sekolah,
semakin lengkap sarana prasarana sekolah maka semakin
besar potensi sekolah yang dapat dikembangkannya.
5) Pembiayaan
Keuangan sekolah merupakan komponen pendukung
dalam pengembangan kewirausahaan sekolah, semakin
lancar pembiayaan sekolah maka semakin lancar pula
dalam pengembangan nilai kewirausahaan sekolah dapat
dilaksanakan.

D. Aktivitas Pembelajaran 1
Menganalisis konsep dan karakteristik kewirausahaan
Waktu :45 menit
Tugas : Kelompok
Tujuan : melaui kegiatan menganalisis konsep dan karakteristik
kewirausahaan peserta mampu mengadaptasi dan
mengembangkan karakteristik kewirausahaan berdasarkan
kemajuan teknologi dan informasi untuk kemajuan sekolah.

36 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Deskripsi Tugas :
Saudara diminta menganalisis konsep kewirausahaan
berdasarkan pendapat ahli kemudian setelah menyaksikan Video
ruangguru.com secara kelompok membuat rangkuman dari hasil
analisis konsep dan pengembangan kewirausahaan berdasarkan
kemajuan teknologi dan informasi untuk kemajuan sekolah.
Langkah-langkahnya :
1. Baca materi KP-1 tentang konsep
2. Mengamati Video
3. Setiap kelompok dapat menonton Video kisah Inspiratif tentang
kerja keras dan pantang menyerah dari Video ( ruangguru.com,
Nadiem makarim dibalik kesuksesan Gojek.)
4. Berdiskusi Brainstorming/curah pendapat
5. Mengisi LK 1.a
6. Membuat Rangkuman
7. Mempresentasikan hasil rangkuman

LK.1.a mengembangkan karakteristik kewirausahaan berdasarkan


Pemanfaatan teknologi dan informasi untuk kemajuan
sekolah. (Ruang guru dan Gojek)
Program Yang
Potensi Langkah-
No Konsep Akan
Sekolah Langkahnya
Dikembangkan

Penguatan Pendidikan Karakter


Fasilitator melakukan pendampingan dan penilaian dalam proses
diskusi mengidentifikasi potensi sekolah dengan mengamati

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 37
adanya nilai karakter integritas, dengan subnilai disiplin dan
tanggungjawab pada setiap peserta diklat.

Penilaian:

Rentang Nilai Rubrik

Rencana pengembangan berdasarkan hasil


86 – 100 identifikasi dibuat secara logis dan relevan
pada seluruh komponen.
Rencana pengembangan berdasarkan hasil
76 – 85,99 identifikasi dibuat secara logis dan relevan
pada 5 – 6 komponen.
Rencana pengembangan berdasarkan hasil
66 – 75,99 identifikasi dibuat secara logis dan relevan
pada 3 – 4 komponen.
Rencana pengembangan berdasarkan hasil
0 – 65,99 identifikasi dibuat secara logis dan relevan
pada 1 – 2 komponen.

Tugas Studi Kasus


Sekolah X mempunyai jumlah guru cukup, kualifikasi S2 linier 5
orang, S3 linier 1 orang D3: 3 orang. Terdapat beberapa guru
berusia 58 Tahun kinerjanya rendah. Hasil rata rata ujian tiga tahun
terakhir menurun. Jumlah rombel 18 kelas jumlah siswa 582 siswa.
Sebenarnya banyak siswa yang berpotensi, namun tiga tahun
terakhir lomba tingkat kabupaten tidak pernah juara baik lomba
bidang akademik maupun bidang nonakademik. Orang tua siswa
status sosial ekonomi menengah ke atas tetapi jarang terlibat
dalam kegiatan sekolah.
Berdasarkan data tersebut diatas:
1. Lakukan identifikasi potensi sekolah.

38 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
2. Dari hasil identifikasi yang telah Saudara lakukan, dengan jiwa
kewirausahaan Saudara, rencana pengembangan apa saja
yang dapat dilakukan pada setiap komponen.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 39
Potensi Hasil Pengembangan
No. Komponen
Sekolah Identifikasi
Kualifikasi

1 Pendidik Usia

Kinerja

Peserta Jumlah
2 didik Potensi
Status
Orang Sosial
3 tua/wali Ekonomi
siswa
Partisipasi

Tugas Pengembangan Kewirausahaan Berdasarkan Potens


Sekolah

Setelah Saudara melakukan identifikasi potensi sekolah


berdasarkan studi kasus, selanjutnya buatlah suatu rancangan
pengembangan kegiatan di sekolah Saudara berdasarkan kondisi
di sekolah menggunakan format SWOT analysis yang disediakan.
Lakukan analisis kondisi sekolah dan tentukan jenis kegiatan yang
dapat dikembangkan berdasarkan hasil analisis tersebut.
Selanjutnya, tentukan indikator keberhasilan, sasaran, target dan
waktu pencapaian target serta sumber daya yang akan dilibatkan.

40 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Format Pengembangan Kewirausahaan Berdasarkan Potensi
Sekolah
Potensi Indikator Waktu
Kondisi Jenis Sumber
No Sekola Keberhasi Sasaran Target Pencapai
Sekolah Kegiatan Daya
h lan an Target

E. Penguatan Pembelajaran
Untuk lebih memperdalam pemahaman Saudara terkait topik
konsep kewirausahaan dan identifikasi potensi sekolah yang dapat
dikembangkan dalam kewirausahaan, Saudara dapat mencermati
bahan bacaan yang disertakan sebagai bahan pengayaan meliputi:
1. Pengembangan Model Pembelajaran Kewirausahaan, Bahan
Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Rayon 11 (DIY
dan Jawa Tengah) Sekolah Menengah Atas (SMA/MA dan
SMK/MAK).
2. Buku Panduan Guru Kewirausahaan Sosial Berbasis Sekolah,
Britishcouncil.
3. Model Pengembangan Kewirausahaan(Enterpreneurship) Di
Sekolah Melalui Strategi Berbasis Sekolah Wirausaha.
4. Panduan Pengintegrasian Berbagai Nilai dan Materi ke dalam
Mata Pelajaran, Badan Penelitian dan Pengembangan Pusat
Kurikulum dan Perbukuan.
5. Menonton Video a)10 kunci sukses Jackma, b)Membangun
usaha susi Pujihastuti,

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 41
F. Rangkuman
1. Kepala sekolah dipersyaratkan memiliki kompetensi
kepemimpinan kewirausahaan, yang bercirikan inovatif, kreatif,
bekerja keras, pantang menyerah, memiliki motivasi
berprestasi tinggi, proaktif serta berani mengambil risiko dan
memiliki kreativitas untuk selalu mencari solusi terbaik dalam
pengelolaan sekolah.
2. Kepala sekolah yang bermental wirausaha memiliki
kemampuan mengembangkan potensi sekolah dengan sumber
daya yang terbatas melalui cara-cara yang tidak biasa dan
mampu menjalin kemitraan dengan lembaga lain. Kepala
sekolah akan selalu mengembangkan kreativitas dan
menciptakan inovasi yang berguna bagi pengembangan
sekolah.

G. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara mempelajari materi pada modul ini,
“Kewirausahaan dalam Hal Mengidentifikasi Potensi Sekolah”.
Tindak Lanjut merupakan suatu rencana yang akan Saudara
lakukan untuk dapat diterapkan di sekolah Saudara apa
pandangan atau saran saudara terhadap materi ini.
1. Apa yang saudara pahami setelah mempelajari materi ini ?

2. Pengalaman penting apa yang anda peroleh setelah


mempelajari materi ini?

42 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
3. Apa manfaat materi ini terhadap tugas anda sebagai kepala
sekolah dalam menganalisis konsep dan karakteristik
kewirausahaan?

4. Apa tindak lanjut yang akan anda lakukan sesuai dengan


kompetensi anda ?

H. Evaluasi
Untuk mengukur kemampuan saudara, jawablah pertanyaan
berikut dengan cara memilih jawaban yang paling benar, dengan
memberi tanda silang pada A,B,C atau D pada lembar jawabaan!

Pertanyaan
1. Kepala sekolah menargetkan sekolahnya menjadi juara
adiwiyata nasional setelah memenangkan lomba sejenis di
tingkat provinsi. Target tersebut tidak mengada-ada karena
seluruh warga sekolah sudah memiliki kebiasaan menjaga
lingkungan sekolah agar selalu dalam keadaan yang bersih,
nyaman, aman, teduh dan menyenangkan. Dengan demikian
kebiasaan tersebut sudah menjadi bagian dari budaya sekolah.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 43
Untuk menghadapii penilaian lomba adiwiyata tingkat nasional,
yang harus dilakukan kepala sekolah adalah ....
A. Tetap menjaga budaya kerja sekolah dan secara periodik
meningkatkan motivasi warga sekolah untuk
mempertahankan budaya tersebut.
B. Mengoptimalkan potensi sumber daya dan keunggulan
lingkungan yang dimiliki serta mengembangkan jejaring,
dan memelihara lingkungan sekolah dengan lebih baik.
C. Mengkoordinasikan penyusunan program optimalisasi
pemanfaatan lingkungan sekolah, membudayakan
program hidup bersih dan sehat kepada semua warga
sekolah, mencari dukungan kepada pihak terkait, dan
mengoptimalkan sumber daya yang dimiliki.
D. Memanfaatkan lahan kosong untuk ditanami tanaman
keras, pemeliharaan sarpras, memberdayakan warga
sekolah, dan masyarakat
2. Banyak peluang yang dapat dipilih kepala sekolah untuk
mengembangkan sekolah yang dipimpinnya. Peluang-peluang
itu di antaranya (1) sekolah berada di daerah pertanian, (2) di
sekitar sekolah berdiri pabrik pengolahan hasil-hasil pertanian,
(3) partisipasi orang tua dalam membangun sekolah sangat
tinggi, (4) komite sekolah sudah berfungsi dengan baik, (5)
proses pembelajaran berjalan secara efektif, (6) sekolah
mengoptimalkan pemanmaatan kemajuan Teknologi Informasi
yang memadai, dan (7) tanah milik sekolah sangat luas.
Peluang paling tepat yang dapat dipilih kepala sekolah untuk
meningkatkan mutu lulusan yaitu ...
A. (1), (2), (3), (4), (5), (6), (7)
B. (3), (4), (5), (6)
C. (5), (6)
D. (4), (5), (6)
3. Kepala Sekolah dalam menerapkan jiwa pantang menyerah
dan selalu mencari solusi terbaik dalam menghadapi kendala
yang dihadapi sekolah/madrasah. Untuk mencapai tujuan

44 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
“menjadi sekolah unggulan Rujukan”. Namun sebagian besar
peserta didik di sekolah ini berasal dari keluarga ekonomi
menengah ke bawah. Permasalahan terbesar yang dihadapi
sekolah adalah konsentrasi peserta didik dalam belajar sangat
kurang. Hal ini disebabkan karena mereka lelah membantu
pekerjaan orang tuanya di rumah. Namun semangat peserta
didik untuk maju sangat besar. Dengan pencanangan tujuan
menjadi sekolah rujukan, pada tahap awal, kepala sekolah
melakukan hal-hal berikut ini untuk menyelesaikan masalah
tersebut:
A. Mewajibkan semua guru untuk memotivasi peserta didik
setiap kali memulai pelajaran, mengunjungi peserta didik
yang tidak masuk.
B. Mewajibkan semua guru mengembangkan media
pembelajaran yang menarik, mengajar dengan
menggunakan sarana computer, dan LCD proyektor.
C. Mewajibkan semua guru menerapkan metode
pembelajaran yang menyenangkan dan berpusat pada
peserta didik, serta menyediakan gambar-gambar menarik
selama proses mengajar.
D. Mewajibkan semua guru menciptakan suasana kelas dan
lingkungan sekolah yang kondusif, menyenangkan, dan
nyaman, serta menyelipkan ice breaker selama proses
mengajar mencari video pembelajaran yang menarik dari
ruangguru.com.
4. Sebuah sekolah SMK terakreditasi A, telah menerapkan
pembelajaran Teaching Factory. Dimana siswanya tarampil
dalam memproduksi berbagai jenis makanan ringan/ snack,
penjualan hasil produksi tidak lancar. Kepala sekolah ingin
membantu dalam memasarkan produk yang dihasilkan dari
kegiatan teaching factory. mengembangkan keterampilan dan
jiwa kewirausahaan peserta didik melalui pembudidayaan
tanaman, pengolahan sampai pemasaran hasilnya. Untuk
mewujudkan ide tersebut, hal yang paling tepat dilakukan
kepala sekolah untuk meningkatkan penjualan yaitu ...

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 45
A. Membudidayakan tananam holtikultura dan menjual
hasilnya kepada masyarakat/orang tua/wali peserta didik .
B. Membudidayakan tanaman sayuran seperti paprika dalam
polyback dan menjual hasilnya kepada masyarakat/ orang
tua/wali peserta didik.
C. Membuat produk makanan ringan paru goreng dari olahan
daun singkong yang enak dan terstandar. Untuk
meningkatkan penjualan dan menjualnya kepada
masyarakat/orang tua/ wali peserta didik, membangun
kemitraan dan menjual secara online di FB, Toko Pedia dan
buka Lapak.
D. Produk yang dihasilkan Kemasan menarik kesegaran
makan terjaga serta mencantumkan tanggal kadaluarsa.
Untuk meningkatkan penjualan dan menjualnya kepada
masyarakat/orang tua/ wali peserta didik.
5. Salah satu cara memotivasi yang kuat untuk diri sendiri adalah
A. Menjaga kesehatan
B. Membangun harga warga sekolah
C. Membangun harga diri
D. Tidak mudah putus asa

46 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
Membangun Kemitraan Sekolah

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran, peserta mampu:
1. Menjelaskan konsep kemitraan sekolah dengan
tepat melalui curah pendapat dalam kelompok.
2. Menguraikan Prosedur Kemitraan dengan
benar melalui curah pendapat dalam kelompok
3. Menganalisis kegiatan kemitraan sekolah
berdasarkan alur kemitraan

B. Indikator Pencapaian Tujuan


Setelah mengikuti kegiatan pembelajaran ini, Saudara diharpakan
mampu:
1. Menjelaskan konsep kemitraan sekolah
2. Menguraikan Prosedur Kemitraan
3. Menganalisis kegiatan kemitraan sekolah
4. Berlatih menyusun rencana kemitraan sekolah

C. Materi Pembelajaran dan Sumber Belajar


1. Konsep Kemitraan Sekolah
Kemitraan bisa dimaknai sebagai teman, sahabat, kawan kerja.
Kemitraan adalah hubungan kooperatif antara orang atau
kelompok orang yang sepakat untuk berbagi tanggung jawab
untuk mencapai tujuan tertentu yang sudah ditetapkan.
Kemitraan dalam konteks hubungan resiprokal antara sekolah,
keluarga dan masyarakat, kemitraan bukan sekedar
sekumpulan aturan main yang tertulis dan formal atau suatu
kontrak kerja melainkan lebih menunjukkan perilaku hubungan
yang bersifat erat antara dua pihak atau lebih dimana masing-

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 47
masing pihak saling membantu untuk mencapai tujuan
bersama.

Manfaat yang dapat diperoleh dari program kemitraan sekolah


dengan sekolah dan lembaga lain, di antaranya:
a. Mendapatkan informasi terkini
Sekolah memerlukan informasi terkini tentang
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi guna
mengantisipasi perubahan yang terjadi akibat
perkembangan tersebut. Selain itu kemitraan antar
lembaga akan dapat memberikan informasi kepada
sekolah tentang kebutuhan jenis-jenis dan jumlah tenaga
kerja terampil yang diperlukan saat itu dan prediksi untuk
masa mendatang.
b. Memperoleh bantuan peralatan, tenaga ahli, tenaga
sukarela Melalui kemitraan antar lembaga dapat
mengetahui kebutuhan sekolah akan perlatan, bahan
pembelajaran, dan tenaga ahli.
c. Mendapat kesempatan berbagi pengalaman
Kemitraan sekolah dengan pihak eksternal dapat berbagi
pengalaman dalam berbagai hal seperti pengelolaan
sekolah, pengembangan kurikulum, pemberdayaan
masyarakat, pelatihan kompetensi, peningkatan sumber
daya manusia, efisiensi penggunaan peralatan.
d. Melaksanakan proyek bersama
Para pihak yang bermitra dapat melaksanakan proyek
bersama, misalnya dalam pelatihan, mengembangkan
prototype peraga, dan pengembangan bakat siswa.
Kemitraan ini menguntungkan kedua belah pihak.
e. Mendapatkan beasiswa
Pemberian beasiswa kepada tamatan sekolah yang
berprestasi atau yang memiliki performansi amat baik
ditempat kerja.
f. Meningkatkan kreativitas

48 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
Diharapkan dapat membuka dan mendorong kreativitas
untuk meningkatkan kualitas dan produktivitas kerja.
Kemitraan sebagai kegiatan dalam meningkatan kualitas
pendidikan di sekolah mempunyai prinsip sebagai berikut:
1) Tidak bertentangan dengan peraturan perundangan
2) Sesuai dengan Regulasi yang diberlakukan.
(a) Partisipasi Memiliki kesempatan yang sama untuk
menyatakan pendapat, dan dalam mengambil
memutuskan.
(b) Percaya Saling mempercayai dan dapat dipercaya
untuk membina kerjasama.
(c) Akseptasi Saling menerima dengan apa adanya
dalam kesetaraan. Masing-masing memiliki
fungsinya sendiri-sendiri.
(d) Komunikasi Masing-masing pihak harus mau dan
mampu mengkomunikasikan dirinya serta rencana
kerjanya sehingga dapat dikoordinasikan dan
disinergikan.
(e) Partnership Berdasarkan kesepakatan Tidak
merendahkan satu dengan yang lain, tetapi sama-
masa bersinergi untuk meningkatkan mutu sekolah.

Kemitraan antar lembaga dapat dilaksanakan dalam bentuk


formal (resmi), informal (tidak resmi), formal dan informal, dan
formal bilateral atau multi lateral. Masing-masing bentuk
kemitraan dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Kemitraan Formal
Kemitraan formal adalah bentuk kerjasama yang
didasarkan pada satu kesepakatan atau perjanjian yang
sifatnya mengikat dan dituangkan dalam dokumen naskah
bersama. Contoh bentuk kemitraan formal yang dilakukan
dengan pihak-pihak lain di luar negeri antar institusi
pendidikan dan pelatihan, misalnya kerjasama antar
lembaga (bilateral) seperti Indonesia-Australia, Indonesia-
Jepang, kerjasama dengan SEAMOLEC dan lain-lain.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 49
b. Kemitraan Informal
Kemitraan informal adalah kemitraan yang didasarkan
kesepakatan yang tidak mengikat dan tidak dituangkan
dalam dokumen naskah kerjasama, tetapi lebih merupakan
sebagai wujud adanya kerjasama, kebersamaan dan saling
menghargai serta menghormati keberadaan dari lembaga
masing-masing. Misalnya saling mengundang dalam
acara-acara kegiatan seminar, lokakarya, dan saling
mengadakan kunjungan antar lembaga yang melakukan
kemitraan. Pelaksanaan kemitraan informal dapat sewaktu-
waktu berubah atau dihentikan karena perubahan pimpinan
atau perubahan kebijakan dari pihak-pihak yang terlibat
dalam kemitraan. Contoh: Kemitraan sekolah dengan
sekolah.
c. Kemitraan formal dan informal
Kemitraan dengan masyarakat dapat digolongkan ke dalam
kemitraan formal maupun informal. Adanya keterlibatan
masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah,
maka masyarakat berhak menuntut pendidikan yang baik
dan bermutu. Namun, pada saat yang sama masyarakat
juga berkewajiban berperan aktif dalam penyelenggaraan
pendidikan dengan menyumbangkan dana, daya, pikiran,
tenaga, dan bentuk– bentuk lain bagi terselenggaranya
pendidikan yang bermutu. Dalam perkembangan saat ini
dukungan dan peran serta masyarakat dalam menunjang
pendidikan yang bermutu di sekolah masih beragam,
umumnya dukungan masih bersifat fisik, namun ada juga
kelompok masyarakat yang sudah membantu proses
pembelajaran. Di sisi lain, masih ada sekolah yang kurang
mampu dan mau mendekati masyarakat guna membantu
program pendidikan dalam bidang fisik maupun
pembelajaran.
d. Kemitraan formal bilateral atau multi lateral
Sesuai dengan tuntutan otonomi daerah, kemitraan yang
berkaitan dengan formal bilateral atau multi lateral dalam

50 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
hal bantuan finansial (bantuan yang harus dikembalikan),
perlu mempertimbangkan aspek kewenangan pusat dan
daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku. Untuk terlaksananya kemitraan antar
lembaga, baik lembaga yang berada di dalam maupun di
luar negeri diperlukan program yang disusun untuk
tercapainya kemitraan yang efektif dan berkesinambungan.
Ruang lingkup kemitraan antar lembaga mencakup
kerjasama bidang program software (non fisik) dan
program hardware (fisik), atau salah satu. Bentuk
kemitraan yang lainnya adalah berupa bentuk finansial
seperti Grant, softloan, dan loan.
2. Implementasi Kemitraan Sekolah
Setiap langkah dalam program kemitraan dilakukan sesuai
dengan tahapan yang telah disepakati bersama. Kemitraan
harus dilandasi niat baik dan moral serta komitmen yang
kuat. Prosedur pelaksanaan kemitraan antar lembaga
dirancang untuk mengorganisasikan proses implementasi
program kemitraan sekolah dari tahap analisis, perencanaan
hingga tahap akhir yaitu pelaporan dan monitoring. Prosedur
ini menitikberatkan pada proses analisis untuk mengetahui
kebutuhan program, penentuan institusi yang tepat sebagai
mitra, pembuatan dokumentasi dan pelaporan untuk
mempermudah pengelolaan sistem informasi kemitraan
antar lembaga.
Prosedur pelaksanaan kemitraan antar lembaga secara
umum dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:
Tahap 1 : pada tahap ini dibagi menjadi 4 tahap yaitu
proses analisis kebutuhan, analisis partnership,
perencanaan, dan presentasi.
Tahap 2 : tahap ini terdiri dari 3 bagian yaitu proses
persetujuan, perundingan, dan penanda-
tanganan MoU.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 51
Tahap 3 : tahap ini terdiri dari 3 bagian yaitu proses
pelaksanaan kerjasama, pelaporan, monitoring
dan evaluasi

Berikut adalah Prosedur pelaksanaan Kemitraan

Gambar 7. Prosedur Pelaksanaan Kemitraan


(Modul Kemitraan, Dirjen GTK: 2013)

Bagan alur diatas dapat dijelaskan sebagai berikut.


a. Tahap 1: Analisis kebutuhan, analisis partnership,
perencanaan, dan presentasi
1) Analisis Kebutuhan
Tahap awal kemitraan antar lembaga dimulai dengan
analisis kebutuhan ataupun inovasi untuk melakukan
kerjasama. Pemetaan dan identifikasi berbagai
potensi yang ada dilakukan secara mendalam.
Analisis kebutuhan ini dilakukan dengan
mempertimbangkan aspek peningkatan akses,
pemetaan kemampuan internal dan eksternal, serta
peningkatan kualitas pendidikan. Analisis kebutuhan

52 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
ini perlu dilakukan agar kerjasama yang dilakukan
tepat sasaran, membawa keuntungan yang optimal,
efisien dan meningkatkan potensi serta produktifitas
pihak-pihak yang melakukan kemitraan.
2) Analisis Partnership
Analisis dilakukan untuk menentukan pihak-pihak
yang akan diajak untuk bermitra agar menghasilkan
strategi dan kerjasama yang benar-benar mendorong
peningkatan kualitas dan produktivitas. Analisis
partnership dimulai dari penjajakan dengan tukar
menukar informasi dan kesiapan pihak-pihak
pelaksana kegiatan. Analisis yang baik akan
mempermudah proses perencanaan dan
perundingan karena memperkuat strategi
pelaksanaan kemitraan.
3) Perencanaan
Perencanaan kemitraan merupakan langkah awal
yang sangat menentukan keberhasilan kemitraan
yang berkesinambungan. Perencanaan kemitraan
dibuat dengan mengacu kepada prinsip-prinsip
kerjasama, yaitu: sesuai dengan kebutuhan, sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku, dan berdasarkan kesejajaran dan
kesetaraan. Perencanaan dibuat secara
berkesinambungan dan integral yang memasukkan
keseluruhan aspek mulai dari dokumentasi yang
diperlukan sampai kegiatan monitoring dan evaluasi,
dan diakhiri dengan pelaporan kemitraan. Dalam
pembuatan rencana kemitraan, ketepatan strategi
sangat diperlukan agar tercapai efektifitas dan
efisiensi dari kemitraan yang akan dilaksanakan
sesuai dengan perkembangan jaman dan teknologi.
Langkah berikutnya dalam perencanaan adalah
menyusun proposal kemitraan. Komponen proposal
umumnya menyesuaikan kebutuhan dan karakteristik

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 53
kegiatan kerjasama. Contoh kerangka proposal
kerjasama, terdiri dari dasar pemikiran, tujuan, target,
tempat dan waktu, anggaran, panitia dan penutup.
Contoh lain proposal, terdiri dari: 1). Pendahuluan; 2).
Bab I meliputi rasional, tujuan, ruang lingkup
kerjasama, manfaat kerjasama; 3). Bab II. Analisis
kebutuhan dan arah pengembangan; 4). Bab III
meliputi program kegiatan, nama kegiatan, jenis
kegiatan, tujuan kegiatan, sasaran, jenis kegiatan,
deskripsi kegiatan, strategi, evaluasi; 5). Bab IV.
Penutup; 6). Lampiran-lampiran.
Komponen pembiayaan/anggaran dalam penyusunan
proposal sangat penting. Pada umumnya negosiasi
banyak terjadi pada pembahasan pembiayaan atau
anggaran, sehingga perencanaan anggaran harus
realistis dan efisien. Pembiayaan bagi pelaksana
kemitraan dapat bersumber dari berbagai pihak,
seperti: (a) Pemerintah pusat/daerah, (b) institusi
pelaksana, (c) lembaga donor, atau (d) dibiayai
bersama oleh pihak-pihak yang bekerjasama.
Pembiayaan dalam program kemitraan sebaiknya
dibahas secara rinci dan tuntas antara pihak-pihak
yang bermitra sebelum penandatanganan MoU dan
dilampirkan pada naskah tersebut.
4) Presentasi
Setelah dibuat perencanaan kemitraan, dilakukan
presentasi kepada pimpinan dan pihak-pihak yang
terkait dengan program kemitraan yang telah
direncanakan. Presentasi sebaiknya dipersiapkan
dengan matang baik materi, alat-alat pendukung,
waktu, maupun cara penyampaian, agar bagian-
bagian yang terkait dan para pengambil keputusan
dapat memahami tujuan dan keuntungan dari
program kemitraan yang ditawarkan. Sebaiknya pada
proses presentasi ini dilakukan diskusi dan evaluasi
awal atas rencana yang telah dibuat.

54 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
b. Tahap 2: Proses persetujuan, perundingan, dan
penandatanganan MoU.
1) Persetujuan
Persetujuan dari atasan dan pihak-pihak yang terkait
dengan kemitraan yang akan dilakukan sangat
penting karena menjadi pendukung kelanjutan dan
kelancaran pelaksanaan rencana kemitraan yang
telah dibuat. Persetujuan ini akan lebih baik jika dibuat
dalam bentuk ketetapan formal.
2) Perundingan
Tahap ini sangat menentukan untuk kelanjutan dari
program kemitraan yang telah dibuat. Dalam proses
ini kedua belah pihak yang akan bermitra
merundingkan segala aspek, ruang lingkup, bentuk
kerjasama dan masalah-masalah teknis lainnya untuk
dituangkan dalam perjanjian.
3) Penandatanganan Naskah Perjanjian Kerjasama
(MoU)
Memorandum of Understanding (MoU) merupakan
payung dari kerjasama yang akan dilakukan. MoU
harus benar-benar memperhatikan aspek legal.
Disarankan untuk semua MoU yang dibuat
dikonsultasikan kepada ahli bidang hukum di institusi
masing-masing. Naskah kerjasama dalam kemitraan
dapat dirumuskan oleh masing-masing pihak untuk
mencari titik temu yang disepakati oleh kedua belah
pihak.
Beberapa hal yang perlu dicermati pada saat
membuat MoU adalah: (1) perjanjian kerja sama
sesuai dengan hukum yang berlaku serta mengikat
kepentingan umum; (2) objek dalam surat kerjasama
diterangkan dengan jelas; (3) masing-masing pihak
yang akan terikat dengan surat perjanjian kerjasama
ini wajib memberikan identitas yang benar dan jelas;
(4) terdapat kesepakatan kedua belah pihak tanpa

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 55
dasar paksaan apapun; (5) terdapat latar belakang
kesepakatan atau retical; (6) isi perjanjian harus jelas
untuk kedua belah pihak, yang dijelaskan/dituangkan
dalam pasal-pasal dan ayat-ayat; (7) terdapat juga
pembahasan tentang mekanisme penyelesaian
apabila terjadi sengketa antara kedua belah pihak; (8)
adanya tanda tangan kedua belah pihak, dan ada
saksi-saksi yang juga wajib menandatangani surat
perjanjian; (9) terdapat salinan dalam surat perjanjian.
Komponen yang perlu ada dalam suatu naskah
kerjasama antara lain: (1) identitas kerja sama; (2)
program kerja sama; (3) latar belakang kerjasama; (4)
maksud dan tujuan kerja sama; (5) tempat dan waktu
kerja sama; (6) lingkup kerjasama; (7) pasal-pasal
perjanjian kerja sama; (8) tanggung jawab dan
kewajiban kerja sama; (9) prosedur kerja sama; (10)
prosedur penyelesaian masalah; (11) ketentuan lain;
(12) tanda tangan kedua belah pihak.
c. Tahap 3: Proses pelaksanaan kemitraan, pelaporan,
monitoring dan evaluasi
1) Pelaksanaan kemitraan
Pelaksanaan kemitraan sesuai dengan batasan-
batasan yang ada dalam MoU yang telah
ditandatangani oleh kedua belah pihak.
2) Pelaporan kemitraan
Pelaporan merupakan unsur penting, tidak hanya bagi
dokumentasi, tetapi dapat juga memberikan
gambaran kepada berbagi pihak mengenai pekerjaan
yang dilakukan. Pelaporan juga dapat memberikan
masukan terkait perencanaan dan strategi untuk
program kemitraan selanjutnya. Pelaporan sebaiknya
berisi informasi, perkembangan, analisis dan
rekomendasi. Proses pelaporan yang baik akan
mendukung tidak hanya proses monitoring dan
evaluasi, lebih jauh pelaporan yang baik akan

56 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
membantu terciptanya basis data yang lengkap dan
akan menjadi sumber data bagi kegiatan atau
program-program yang lain.

3) Monitoring dan Evaluasi


Proses monitoring dan evaluasi sangat bermanfaat
bagi penilaian kinerja dan efektifitas. Proses ini
memerlukan komitmen untuk dijalankan secara
berkesinambungan dari berbagai pihak, karena tanpa
itu mekanisme pertukaran informasi tidak akan
berjalan dengan baik. Kegiatan yang dilakukan dalam
proses monitoring dan evaluasi terdiri atas kegiatan-
kegiatan: a) pemantauan berkala; b) evaluasi
program; c) pemanfaatan hasil pemantauan dan
evaluasi. Kegiatan tim monitoring dan evaluasi adalah
mengumpulkan data dan informasi tentang kemitraan
yang dilaksanakan menggunakan kuesioner yang
dibuat oleh tim, menganalisis dan mengelompokkan
data sesuai dengan jenis kemitraan sekaligus
membuat basis data dalam bentuk software maupun
hardware, membuat sistem laporan online untuk
memperbaiki data secara terus menerus oleh
sekolah.

D. Aktivitas Pembelajaran
Merancang Naskah Kerjasama Sekolah dengan Sekolah/Lembaga
Lain /DU/DI
Waktu : 60
Tugas : Individu
Tujuan :
Melalui kegiatan merancang naskah kerjasama dengan
Sekolah/Lembaga Lain /DU/DI saudara diharapkan mampu
memperkuat pemahaman saudara bagaiman prinsip penyusunan
MoU sesuai standar yang disepakati kedua belah pihak serta

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 57
mampu menguatkan karakter religiusitas, yakni peduli dan percaya
diri, serta karakter mandiri, yakni kreatif dan teguh prinsip pada
setiap peserta diklat.

Deskripsi Tugas
Saudara diminta Untuk menyusun Draft naskah
kerjasama/Memorandum of Understanding (MoU) dengan
menggunakan Secara Bersama menonton Tayangan Video
Teaching Factory SMKN 1 Pacet .

Langkah- langkahnya :
1. Baca materi KP-2 tentang Kemitraan sekolah
2. Mengamati Video Pembelajaran Teaching Factory SMKN 1
Pacet
3. Setiap kelompok dapat menonton Video mencatat bagaimana
proses kemitraan SMKN 1 Pacet dibangun.
4. Berdiskusi Brainstorming/curah pendapat, kerjakan tugas
secara individu sesuai kondisi sekolah saudara.
5. Mengisi LK
6. Mengumpulkan Draft MoU – Soft Copy
7. Mengulas salah satu hasil susunan MoU terpilih.
Fasilitator diklat melakukan penilaian dalam diskusi
pemahaman terhadap naskah kerjasama dengan mengamati
adanya karakter religiusitas, yakni peduli dan percaya diri, serta

58 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
karakter mandiri, yakni kreatif dan teguh prinsip pada setiap
peserta diklat.

Penugasan
Beberapa Program Kemitraan sekolah seperti menerima siswa
belajar di lingkungan masyarakat, meminjamkan alat praktik
sekolah, menyediakan sarana belajar sekolah, bersedia menjadi
donatur untuk pengembangan sekolah, mengajukan usul untuk
perbaikan pendidikan, menjadi partner dalam mengembangkan
sekolah, kontribusi masyarakat, partisipasi masyarakat dalam
pembelajaran, upaya pemberdayaan masyarakat, dan sebagainya.
Pilihlah satu program di atas, kemudian buatlah draf naskah
kerjasama (MoU) program kemitraan sekolah yang meliputi
komponen-komponen sebagai berikut:

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 59
No. Komponen No. Komponen

Pasal-pasal perjanjian kerja


1 Identitas kerja sama 7
sama
Tanggung jawab dan
2 Program kerja sama 8
kewajiban
Latar belakang
3 9 Prosedur kerja sama
kerjasama
Maksud dan tujuan Prosedur penyelesaian
4 10
kerja sama masalah
Tempat dan waktu
5 11 Ketentuan lain
kerja sama
Tanda tangan kedua belah
6 Lingkup kerjasama 12
pihak

LK-02
Tahapan Proses Pelaksanaan Kemitraan di Sekolah
Untuk memperkuat pemahaman Saudara tentang tahapan proses
pelaksanaan kemitraan di sekolah, amatilah tayangan video
pelaksanaan program kemitraan di suatu sekolah yang
ditayangkan oleh pengajar diklat. Tuliskan hasil pengamatan
Saudara pada lembar kerja dengan menggunakan format yang
terdapat pada LK-03.
Tujuan Penugasan:
1. Memahami konsep dan tahapan kemitraan
2. Menemukan kendala dalam membangun kemitraan
3. Mampu menemukan solusi terkait kendala yang dihadapi
dalam membangun kemitraan

60 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
4. Menguatkan karakter mandiri, yakni kreatif dan teguh prinsip,
serta integritas, yakni disiplin dan tangggungjawab.

Petunjuk Pengerjaan:
1. Diskusi kelompok (2-3 orang).
2. Menulis hasil diskusi dalam lembar kerja yang telah disediakan.
3. Mempresentasikan hasil kerja kelompok untuk mendapatkan
penguatan dari pengajar diklat.
4. Pengajar diklat melakukan penilaian dalam diskusi tahapan
proses pelaksanaan kemitraan di sekolah dengan mengamati
adanya nilai karakter mandiri, yakni kreatif dan teguh prinsip,
serta integritas, yakni disiplin dan tangggungjawab pada setiap
peserta diklat.

Amatilah tayangan video pelaksanaan program kemitraan di suatu


sekolah yang ditayangkan oleh Fasilitator diklat.
Tuliskan hasil pengamatan Saudara pada lembar kerja dengan
menggunakan format yang terdapat pada LK-03.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 61
LK- 03
TAHAPAN PROSES PELAKSANAAN KEMITRAAN DI SEKOLAH
Nama Sekolah : ……………………………..
Nama Kepala Sekolah : ……………………………..
Bentuk Kerjasama : ……………………………..
Bidang Kerjasama : ……………………………..

Hasil
Keterangan
Pengama
Tah sesuai video Alternatif
Kegiatan tan Video
ap (Jika “Ada” Solusi
Tid
Ada atau “Tidak”)
ak
Proses analisis
kebutuhan
Analisis
partnership
I
Perencanaan

Presentasi
Proses
Persetujuan

II Perundingan
Penandatanganan
MoU
Proses
Pelaksanaan
kerjasama
III Pelaporan
Monitoring dan
evaluasi

62 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
E. Penguatan
Untuk lebih memperdalam pemahaman Saudara terkait topik
kemitraan yang dapat dikembangkan dalam kewirausahaan,
Saudara dapat mencermati bahan bacaan yang disertakan sebagai
bahan pengayaan meliputi:
1. Pengembangan Model Pembelajaran Kewirausahaan, Bahan
Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG) Rayon 11 (DIY
dan Jawa Tengah) Sekolah Menengah Atas (SMA/MA dan
SMK/MAK).
2. Buku Panduan Guru Kewirausahaan Sosial Berbasis Sekolah,
Britishcouncil.
3. Pengembangan Pendidikan Kewirausahaan, Badan Penelitian
dan Pengembangan Kepala Pusat Kurikulum.
4. Model Pengembangan Kewirausahaan (Enterpreneurship) Di
Sekolah Melalui Strategi Berbasis Sekolah Wirausaha.
5. Panduan Pengintegrasian Berbagai Nilai dan Materi ke dalam
Mata Pelajaran, Badan Penelitian dan Pengembangan Pusat
Kurikulum dan Perbukuan.

F. Rangkuman
1. Kemitraan adalah hubungan kooperatif antara orang atau
kelompok orang yang sepakat untuk berbagi tanggung jawab
untuk mencapai tujuan tertentu yang sudah ditetapkan.
2. Prinsip dari kemitraan untuk meningkatkan kualitas pendidikan
di sekolah, yaitu tidak bertentangan dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku, partisipasi, percaya,
akseptasi, komunikasi, partnership berdasarkan kesepakatan.
3. Prosedur pelaksanaan kemitraan antar lembaga secara umum
dilakukan melalui tahapan sebagai berikut:
a: Tahap 1 : pada tahap ini dibagi menjadi 4 tahap yaitu proses
analisis kebutuhan, analisis partnership, perencanaan, dan
presentasi.

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 63
b: Tahap 2 : tahap ini terdiri dari 3 bagian yaitu proses
persetujuan, perundingan, dan penandatanganan MoU.
c: Tahap 3 : tahap ini terdiri dari 3 bagian yaitu proses
pelaksanaan kerjasama, pelaporan, monitoring dan
evaluasi

G. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara mempelajari materi pada modul ini, Saudara
diminta dapat melakukan refleksi pada lembar isian refleksi dan
tindak lanjut yang telah disediakan. Refleksi merupakan sarana
untuk mengukur sejauh mana Saudara telah menguasai kegiatan
pembelajaran dalam topik “Kemitraan Sekolah”. Tindak Lanjut
merupakan suatu rencana yang akan Saudara lakukan untuk dapat
diterapkan di sekolah Saudara.
1. Apa yang saudara pahami setelah mempelajari materi ini?

2. Pengalaman penting apa yang anda peroleh setelah


mempelajari materi ini?

3. Apa manfaat materi ini terhadap tugas anda sebagai kepala


sekolah dalam Menyusun Proposaal program kemitraan
sekolah dalam program kewirausahaan?

64 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
4. Apa tindak lanjut yang akan anda lakukan sesuai dengan
kompetensi anda ?

H. Evaluasi
Petunjuk pengerjaan soal evaluasi:
1. Kerjakan soal-soal berikut secara individu
2. Jawablah dengan singkat dan jelas
a: Apakah yang dimaksud dengan kemitraan dan manfaat apa
yang dapat diperoleh dari program kemitraan sekolah
dengan sekolah atau lembaga lain!
b: Bagaimanakah prinsip-prinsip yang harus diterapkan dalam
melakukan kemitraan di sekolah?
c: Bagaimanakah cara kepala sekolah untuk dapat
membangun kemitraan sekolah dengan sekolah atau
lembaga lain dengan baik?
d: Jelaskan tahapan-tahapan pada prosedur implementasi
program kemitraan dan bagaimanakah langkah yang dapat
dilakukan untuk mengantisipasi terjadi masalah atau
kendala pada saat program kemitraan sedang berjalan?
e: Hal penting apa sajakah yang harus dicermati dalam
membuat perjanjian kerjasama (MoU) dalam melakukan
kemitraan di sekolah?

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 65
3. Kondisi suatu sekolah saat ini sedang mengalami berbagai
permasalahan. Indikasinya, 1. banyak peserta didik yang
prestasi belajarnya rendah, penerimaan BOS dari pemerintah
terlambat, serta tuntutan orang tua agar anaknya lulus UN.
Selain itu semangat kepala sekolah dan guru agak menurun,
serta ujian nasional semakin dekat. Berkaitan dengan masalah
tersebut, maka masalah-masalah itu harus segera diatasi oleh
kepala sekolah. Upaya yang harus dilakukan kepala sekolah
adalah ….?
a. Mempersiapkan diri secara lebih intensif walau dengan
keterbatasan yang dimiliki, agar peserta didik berhasil
dalam UN dan memberikan dukungan agar kinerja guru
dalam proses pembelajaran meningkat.
b. Menjalin kerja sama dengan berbagai pihak, orang tua
murid dengan ruangguru.com agar agar guru dan siswa
mendapat tambahan bimbel secara online.
c. Mengidentifikasi kondisi sekolah dan melaporkan
keadaannya ke dinas pendidikan agar mendapat perhatian.
d. Mencari solusi bersama-sama dengan komite sekolah agar
semangat peserta didik tidak menurun

66 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
PENUTUP

Modul Pengembangan Kewirausahaan ini membekali kepala sekolah


untuk dapat menumbuhkan jiwa kewirausahaan. Kepala sekolah
dipersyaratkan untuk memiliki kompetensi kewirausahaan yang
bercirikan inovatif, kreatif, bekerja keras, pantang menyerah, memiliki
motivasi berprestasi tinggi, proaktif serta berani mengambil risiko dan
memiliki kreativitas untuk selalu mencari solusi terbaik dalam
pengelolaan sekolah. Kepala sekolah yang memiliki karakter tersebut
dapat menjadi inspirator dan pemberdaya bagi lingkungannya, yang
mampu menciptakan visi dan terus berupaya keras untuk mencapai
visi.
Kepala sekolah yang profesional akan selalu bekerja keras dengan
sepenuh hati untuk mencapai keberhasilan sekolah. Kepala sekolah
harus mampu mengidentifikasi potensi sekolah adalah beberapa
aktivitas yang menggambarkan kerja keras dalam memajukan
sekolah. Kepala sekolah yang bermental wirausaha juga memiliki
kemampuan mengembangkan potensi sekolah dengan sumber daya
yang terbatas dengan kreatif dan mampu menjalin kemitraan dengan
lembaga lain.
Kepala sekolah harus mampu menciptakan pengalaman belajar
melalui kegiatan-kegiatan kewirausahaan dan menciptakan income
generating bagi sekolah. Kegiatan kewirausahaan di sekolah yang
melibatkan peserta didik akan memberi pengalaman nyata belajar
wirausaha, sehingga memperkaya pengalaman belajar peserta didik.
Kegiatan kewirausahaan dengan melibatkan kemitraan, memegang
peranan penting dalam membantu meningkatkan kualitas pendidikan
di tingkat satuan pendidikan.Oleh karena itu kepala sekolah harus
memiliki komitmen yang kuat untuk menerapkan kemitraan dengan
sekolah lain atau lembaga lain sesuai dengan prosedur.
Dengan mempelajari modul pengembangan kewirausahaan ini,
diharapkan dapat menjadi bekal Saudara sebagai Kepala Sekolah
dalam mengembangkan proyek kewirausahaan sesuai dengan potensi
sekolah dan melakukan kemitraan dengan sekolah lain atau lembaga

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 67
lain, sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas pendidikan di
sekolah.

68 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN
DAFTAR PUSTAKA

Edy Legowo, Munawir Yusuf, dan Joko Sutrisno. 2001. Standarisasi


Tes Kepribadian Kewirausahaan Pemuda Mahasiswa Versi
Indonesia sebagai Penunjang Pendidikan Kewirausahaan di
Perguruan Tinggi. Penelitian RUKK-LIPI. Surakarta: FKIP
UNS.
Erikson, T., 2003. Towards a Taxonomy of Entrepreneurial Learning
Experiences Among Potential Entrepreneurs. Journal of Small
Business and Enterprise Development 10(1), pp. 106- 112
Inpres Nomor 4 Tahun 1995 tangga 30 Juni 1995 tentang Gerakan
Nasional Memasyarakatkan dan Membudayakan
Kewirausahaan.
Kependidikan Kemendiknas. 2010. Kewirausahaan. Materi Pelatihan
Penguatan Kepala Sekolah. Jakarta: Dirjen PMPTK.
Kiyosaki, Robert T., dan Sharon L. Lerchter CPA., 2002. Rich Kid
Smart Kid. Klein, P. G. & Bullock, J. B., 2006. Can
Entrepreneurship Be Taught? Journal of Agricultural and
Applied Economics 38(2), pp. 429-439. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama
Kuratko, D. F., Hornsby, J. S. & Goldsby, M. G., 2007. The Relationship
of Stakeholder Salience, Organizational Posture, and
Entrepreneurial Intensity to Corporate Entrepreneurship.
Journal of Leadership and Organizational Studies 13(4), pp.
56-72.
Lubis S.H., 2007. Total Motivation.Yogyakarta: Kelompok Pro-U Media
Mariotti, Steve, (2010). Entrepreneurship Owning Your Future,
Eleventh Edition: Steve Mariotti Founder, Network for
Teaching Entrepreneurship With Tony Towle Edited by
Neelam Patel, Pearson Education, Inc., 1 Lake St., Upper
Saddle River, New Jersey 07458.
Peterman, N. E. & Kennedy, J., 2003. Enterprise Education:
Influencing Students‟ Perceptions of Entrepreneurship.
Entrepreneurship: Theory & Practice 28(2), pp. 129-145

PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN | 69
Rae, D. & Carswell, M., 2000. Using a Life-Story Approach in
Entrepreneurial Learning: The Development of a Conceptual
Model and Its Implications in The Design of Learning
Experiences. Education + Training 42(4/5), pp. 220-7.
Surie, G. & Ashley, A., 2008. Integrating Pragmatism and Ethics in
Entrepreneurial Leadership for Sustainable Value Creation.
Journal of Business Ethics 81, pp. 235–246.
Suryana. 2003. Kewirausahaan, Pedoman Praktis, Kiat dan Proses
Menuju Sukses. Jakarta : Penerbit Salemba Empat. Wawan
Dhewanto. 2013. Intrapreneurship: Kewirausahaan
Korporasi. Bandung: Rekayasa Sains.
Vecchio. R. P., 2003. Entrepreneurship and Leadership: Common
Trends and Common Threads. Human Resource
Management Review 13, pp. 303–327.
Winarto, P., 2004. First Step to be An Entrepreneur: Berani Mengambil
Risiko untuk Menjadi Kaya. Jakarta: PT Gramedia.
Zaqeus Edy. 2007. Kalo Mau Kaya Ngapain Sekolah: Jurus-jurus
Sukses 16 Entrepreneur Sejati. Yogyakarta: Gradien Books.
Zimmerer, Thomas W., 2005. Pengantar Kewirausahaan dan
Manajemen Bisnis Kecil. Jakarta: Indeks.

70 | PENGEMBANGAN KEWIRAUSAHAAN

Beri Nilai