Anda di halaman 1dari 55

LAPORAN DISKUSI TUTORIAL

BLOK 11
SKENARIO 3
BAHAN RESTORASI GIGI

TUTOR/FASILITATOR : drg. Reni Nofika, Sp.KG


Ketua : Zhafirah Fidinina
Sektretaris Meja : Yulia Asri Efendi
Sektretaris Papan : Sri Fadillah Saragih
Anggota :
Putri Aisyah Hastuti 1711412028
Putri Habci Amran 1711412026
Balinda Millenia Fitri Sahilla 1711412013
Sri Fadillah Saragih 1711412016
Nurul Nabila Safikah 1711412018
Zhafirah Fidinina 1711411001
Hasya Prana Dewi 1711411006
Yulia Asri Efendi 1711413013
Chindy Dwi Mayang Sari 1711412009
Yolanda Niveni Natalia 1311419008

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS ANDALAS
2019
MODUL 3
BAHAN RESTORASI GIGI

Skenario 3 :
Menumpat Gigi Pake Sinar?

Pak Hamiz datang ke praktek dokter gigi untuk menumpat gigi depannya yang
patah karena jatuh dari motor sekitar 3 bulan yang lalu. Gigi tidak terasa ngilu dan tidak
pernah terdapat bengkak pada gusi, namun Pak Hamiz merasa penampilannya terganggu
karena gigi tersebut. Pak Hamiz menanyakan pada dokter gigi apakah gigi tersebut perlu
disarung atau tidak, kalau iya apa pilihan bahan yang bagus.
Pada pemeriksaan klinis terlihat fraktur Ellis kelas II pada gigi 11 dan 21 dan tes
termal positif. Dokter gigi menjelaskan bahwa gigi tersebut bisa ditumpat langsung tanpa
perlu pembuatan sarung. Dokter gigi juga menjelaskan pilihan bahan yang tepat untuk
menumpat gigi Pak Hamiz yaitu resin komposit, yang merupakan bahan tumpatan yang
melekat dengan baik pada struktur gigi, sewarna gigi dan polimerisasinya menggunakan
sinar.
Bagaimana Saudara menjelaskan kasus yang dihadapi Pak Hamiz di atas?

Seven Jumps

Langkah satu : klarifikasi terminologi


1) Fraktur Ellis Kelas II : Fraktur mahkota yang lebih luas dengan banyak
mengenai dentin tapi belum mengenai pulpa.
2) Polimerisasi : Proses bereaksi dua atau lebih molekul monomer
bersama dalam reaksi kimia untuk membentuk tiga dimensi jaringan atau
rantai polimer.
3) Tes Termal : Tes kevitalan meliputi aplikasi panas atau dingin
pada gigi.

Langkah dua : identifikasi masalah


1. Apa saja jenis-jenis fraktur Ellis?
2. Apa saja indikasi pembuatan sarung?
3. Apa saja bahan restorasi direct selain resin komposit?
4. Apa saja syarat-syarat ideal bahan restorasi?
5. Apa saja faktor-faktor penting dalam memilih bahan restorasi?
6. Apa saja komposisi resin komposit?
7. Apa saja kelebihan dan kekurangan bahan resin komposit?
8. Berdasarkan kasus skenario, mengapa memilih bahan resin komposit untuk
tumpatan?
9. Apa saja indikasi dan kontra indikasi resin komposit?
10. Apa itu material bonding dan adhesi?

Langkah tiga : menganalisa masalah berdasarkan Prior knowledge


1. Jenis-jenis fraktur Ellis
Gigi anterior oleh karena trauma menurut ELLIS (FINN) dan Davey (1970), ada
9 klas yaitu:
a. Fraktur simpel : fraktur hanya email atau hanya melibatkan sedikit dentin.
b. Fraktur klas II : fraktur mengenai jaringan dentin tetapi pulpa belum terkena.
c. Fraktur kias III : fraktur gigi yang mengenai dentin dan pulpa sudah terkena.
d. Fraktur kias IV : fraktur karena trauma sehingga gigi menjadi non vital, dapat atau
tanpa disertai hilangnya struktur mahkota gigi.
e. Fraktur kias V : fraktur karena trauma yang menyebabkan terlepasnya gigi
tersebut.
f. Fraktur kias VI : fraktur akar gigi tanpa atua diserta hilangnya struktur mahkota
gigi.
g. Fraktur klas VII : pindahnya tempat gigi tanpa disertai fraktur akar maupun
mahkota.
h. Fraktur KIas VIII : fraktur mahkota disertai dengan perubahan tempat gigi ybs.
i. Fraktur klas IX : khusus untuk gigi decidui, di mana trauma akan menyebabkan
kerusakan gigi tsb.

Klasifikasi fraktur menurut ELLIS (GROSSMAN DKK 1988)


6 kelompok dasar :
a. Fraktur kias I : fraktur email.
b. Fraktur kias II : fraktur dentin, pulpa belum terbuka.
c. Fraktur klas III : fraktur mahkota disertai pulpa terbuka.
d. Fraktur klas IV : fraktur akar.
e. Fraktur kias V : gigi Iuksasi.
f. Fraktur klas VI : gigi intrusi.
2. Indikasi pembuatan sarung gigi, yaitu:

 Pasca Kecelakaan: beberapa kejadian kecelakaan menyebabkan benturan yang


sangat keras pada gigi depan, sehingga gigi depan menjadi patah. Dengan dibuatkan
crown maka gigi yang patah tadi menjadi terlindung dan bentuknya menjadi seperti
gigi normal.
 Untuk melindungi gigi yang memiliki lubang terlalu besar, sehingga tidak
memungkinkan lagi untuk di tambal (jika di tambal cepat lepas).
 Setelah dilakukan Implant, diperlukan crown gigi agar implantnya tertutuip.
 Gigi yang berubah warna.

3. Bahan restorasi direct selain resin komposit


GLASS IONOMER CEMENT
Komposisi glass ionomer cement adalah serbuk (calcium fluoroaluminosilicate
glass) dan cairan (poly (alkenioid acid) liquid).
Glass ionomer cement memiliki beberapa keunggulan antara lain: dapat berikatan
secara kimiawi dengan gigi, dapat berikatan pula dengan email dan dentin, dapat
melepaskan fluoride, memiliki stabilitas dimensi tinggi, serta mempunyai sifat
biokompatibilitas (Bakar,2011).

Indikasi glas ionome cement adalah:


- Restorasi pada lesi erosi/ abrasi tanpa preparasi kavitas
- Penutupan/penumpatan pit dan fisura oklusal
- Restorasi gigi decidui
- Restorasi lesi karies kelas V
- Restorasi lasi karies kelas III, diutamakan yang pembukaan nya dari lingual atau
palatinal belum melibatkan bagian labial

Glass ionomer cement memiliki beberapa tipe yakni:


Tipe 1: luting Tipe 6 : core build up
Tipe 2 : restorasi Tipe 7 : fluoride release
Tipe 3 : lining/base Tipe 8 : ART
Tipe 4 : fissure sealant tipe 9 : Decidui restoration
Tipe 5 : orthodontic cement

Tatalaksana restorasi glass ionomer cement pada gigi yang engalami karies adalah
sebagai berikut:
1. Preparasi gigi yang mengalami karies
2. Aplikasikan dentin conditioning dengan cairan glass ionomer yang diencerkan,
aplikasikan pada kavitas selama 10-15 detik
3. Bersihakan kavitas dan keringkan
4. Manipulasi glass ionomer
5. Aplikasikan ke dalam tumpatan dengan mengguankan plastis instrumen
6. Oleskan varnish di atas tumpatan, biarkan 1-2 menit

Glass Ionomer Cement

AMALGAM

Amalgam merupakan campuran dari dua atau beberapa logam (alloy) yang salah
satunya adalah merkuri. Kata amalgam juga didefenisikan untuk menggambarkan
kombinasi atau campuran dari beberapa bahan seperti merkuri, perak, timah, tembaga,
dan lainnya. Dental amalgam sendiri adalah kombinasi alloy dengan merkuri melalui
suatu proses yang disebut amalgamasi. Ketika powder alloy dan liquid merkuri
dicampur, terjadi suatu reaksi kimia yang menghasilkan dental amalgam yang
berbentuk bahan restorasi keras dengan warna perak abu – abu.
Komposisi bahan restorasi dental amalgam terdiri dari perak, timah, tembaga,
merkuri, platinum, dan seng. Unsur – unsur kandungan bahan restorasi amalgam
tersebut memiliki fungsinya masing – masing, dimana sebagian diantaranya akan
saling mengatasi kelemahan yang ditimbulkan logam lain, jika logam tersebut
dikombinasikan dengan perbandingan yang tepat.

Komposisi Amalgam:
• Ag (silver) : perak akan memperbesar strength dan memperkecil flow dan secara
umum memperbesar ekspansi dari amalgam. Tetapi juga bahan ini dapat mencegah
tarnish dan mengurangi creep.
• Sn (tin) : bahan ini akan mengurangi ekspansi, memperkecil strength dan hardness,
mempercepat amalgamasi (juga waktu pengerasan) oleh karena afinitasnya terhadap
Hg lebih besar daripada Ag atau Cu. Tetapi bahan ini memperbesar tarnish dan
korosi.
• Cu (copper) : bahan ini mempunyai efek meningkatkan strength dan hardness tetapi
mempunyai kecenderungan untuk menambah ekspansi. Cu dapat memperkecil flow
dan menurunkan ketahanan terhadap tarnish.
• Zn (zinc) : bahan ini tidak banyak mempengaruhi strength dan flow. Zn dipakai
sebagai pembersih amalgam oleh karena bahan ini sebagai deoxidizer dapat
bergabung dengan O2 dan kotoran lainnya.
• Platinum : mengeraskan alloy dan meningkatkan ketahanan terhadap korosi.
• Palladium : mengeraskan dan memutihkan dental amalgam alloy.

Amalgam

4. Standarisasi material restorasi menurut FDI ada 3 aspek, yaitu:


 Aspek estetik : meliputi kemengkilapan permukaan gigi, kesesuaian warna,
translusensi, dan bentuk anatomi yang estetik.
 Aspek fungsi : meliputi retensi dan material restorasi, adaptasi marginal (tepi
gigi), kontur pada oklusal dan proksimal, kesesuaian dengan pasien, dan
kemampuan untuk dilakukan foto radiografi.
 Aspek biologis : meliput sensitivitas dan vitalitas gigi setelah restorasi, terjadinya
karies sekunder dan erosi, integritas gigi, respon jaringan periodontal dan
kesehatan rongga mulut serta sistemik.

5. Faktor-faktor penting di dalam pemilihan material restorasi, yaitu:


 Kondisi Pasien
Meliputi jumlah dan lokasi gigi yang akan direstorasi, memerlukan estetik yang
tinggi atau tidak, kebiasaan buruk dan beban kunyah, oklusi gigi pasien, tingkat
kebersihan mulut (oral hygiene) pasien, serta penyakit sistemik pasien yang
nantinya dapat mempengaruhi jumlah dan komposisi saliva serta berhubungan
dengan ketahanan material restorasi di rongga mulut.
 Karakteristik atau Sifat Material
Meliputi kekuatan material, wear resistence, ketahanan terhadap air, stabilitas
dimensi, dan stabilitas warna.
 Prosedur Pengaplikasian
Berhubungan dengan prosedur pembuatan dan pengaplikasian material restorasi
antara lain kemampuan dokter gigi dalam membuat dan mengaplikasikan material
restorasi, ukuran dan kedalaman kavitas, prosedur untuk menanggulangi
kontaminasi darah dan saliva agar tidak masuk ke dalam kavitas gigi.

6. Komposisi Resin Komposit, yaitu:


a. Matriks resin, terdiri dari :
-Monomer (Bis-GMA / bisphenol A-Glycidil methacrylate).
-Urethane Dimethacrylate.

b. Partikel pengisi, terdiri dari:


-Glass / kaca
-Quartz
-Koloid silika

c. Bahan Coupling, seperti organo silanes yang berperan dalam pembentukan ikatan
kimia antara partikel pengisi dan matriks resin. Bahan ini berfungsi untuk
memperbaiki sifat fisik dan mekanik resin dan mempertahankan stabilitas hidrolitik
resin dengan cara mencegah air masuk ke dalam ruang yang terdapat antara partikel
pengisi dan resin.

d. Bahan tambahan lainnya, seperti:


-Inhibitor seperti hidrokuinon yang berfungsi untuk mencegah polimerisasi yang
prematur pada saat penyimpanan resin komposit.
-UV absorber yang berfungsi untuk mempertahankan stabilitas warna resin
komposit.
-Pigmen warna yang membuat resin komposit memiliki warna yang menyerupai
gigi.
-Opacifiers seperti titanium dioksida dan aluminium oksida yang berfungsi
membuat warna resin komposit terlihat opak.

7. Kelebihan dan Kekurangan dari Bahan Restorasi Direct


Kelebihan dan kekurangan Resin Komposit
Kelebihan
- Estetik
- Pengurangan jika gigi secara konservatif (tidak terlalu luas, tidak perlu kedalaman
yang sama pada dasar kavitas, tidak terlalu memerlukan resistensi mekanis).
- Tidak terlalu kompleks atau rumit dalam preparasi kavitas.
- Insulative dan konduktivitas termal rendah.
- Digunakan secara umum pada hampir semua kasus.
- Melekat pada struktur gigi (mikromekanis).
- Repairable
Kekurangan
- Dapat terjadi celah interfasial (lebih 2 pada permukaan akar) sebagai akibat adanya
pengkerutan polimerisasi.
- Lebih sukar atau rumit, makan waktu, dan lebih mahal bila dibanding amalgam.
- Teknik aplikasi lebih sensitif.
- Dapat terjadi keausan oklusal yang lebih besar pada area tekanan oklusi tinggi.
- Mempunyai LCTE (Linear Coefficient of Thermal Expansion) tinggi, yang dapat
menyebabkan marginal percolation.

Kelebihan dan kekurangan GIC


Kelebihan
Kelebihan GIC dapat berikatan langsung dengan dentin dan enamel. Ikatan
pada dentin adalah ikatan hidrogen (Van noort, 2002). Kekuatan untuk berikatan
dengan enamel selalu lebih tinggi dari dentin karena semakin besarnya kandungan
anorganik dari enamel dan homogenitas yang lebih besar.
GIC mempunyai biokompatibilitas yang tinggi. Banyak penelitian telah
menunjukkan bahwa ion fluorida yang dilepaskan dari GIC dapat menghambat
perkembangan karies sekunder (Anusavice,2003)
Glass Ionomer Cement menghasilkan fluor sehingga diindikasikan untuk pasien yang
rentan terhadap karies, selain itu juga memiliki kekuatan yang besar dan dapat
menahan beban saat oklusi.Sampai saat ini, dalam study klinis selama tiga tahun
bahkan lebih, GIC merupakan material yang menghasilkan tingkat retensi sebesar
100% di karies kelas V tanpa retensi mekanik atau etsa enamel.
GIC merupakan material yang dapat menghambat perlekatan bahan bahan
kimia dalam permukaan gigi.
GIC bersifat translucent sehingga cocok digunakan untuk fungsi estetik

Kekurangan
GIC juga memiliki beberapa kekurangan. Kekurangan tersebut diantaranya adalah
ketahanan terhadap fraktur dan jangka pemakaian rendah apabila dibandingkan
dengan komposit atau amalgam.
GIC tradisional untuk penggunaan preparasi perbaikan oklusal memiliki kekuatan
yang rendah pada bagian dengan GIC yang tipis, hal ini dapat mengakibatkan
marginal chipping.
GIC lebih rapuh dan juga rentan terhadap elastic deformation
GIC memiliki initial setting yang lambat dan dapat menyebabkan iritasi pulpa, untuk
itu perlu diberi varnish terlebih dahulu.
Permukaan glass ionomer cement sensitif terhadap kelembaban.memiliki
Dengan kelarutan yang tinggi, mengalami banyakkehilangan material dalam mulut.
Kelebihan dan Kekurangan Amalgam
Kelebihan
 Prosedurnya lebih pendek dari perawatan material yang lain.
 Perlakuan pengisian perak membutuhkan lebih sedikit keterampilan dan
teknologi.
 Perak tambalan telah digunakan selama puluhan tahun, dan banyak pasien lebih
nyaman dengan bahan catatan keamanan jangka panjang.
 Tambalan Amalgam cukup kuat dan mampu menahan kekuatan mengunyah.
 Tambalan Amalgam dapat diselesaikan dalam satu kunjungan ke dokter gigi.
 Tambalan jenis ini kurang sensitif terhadap kelembaban selama proses
penambalan dari pada resin komposit.

Kekurangan

 Meskipun tambalan berbahan logam telah terbukti aman pada pasien, banyak
yang percaya bahwa penggunaan merkuri dalam bahan amalgram dapat
menyebabkan masalah kesehatan di masa depan.
 Bahan logam dapat berkembang dan berkontraksi dari waktu ke waktu, dan
berpotensi menyebabkan kerusakan struktur gigi.
 Bahan Amalgam tidak sesuai dengan warna gigianda.
 Tambalan Amalgam bisa menimbulkan korosi dari menodai dari waktu ke
waktu. Hal ini dapat menyebabkan perubahan warna dimana pengisian
memenuhi gigi.
 Material berbahan logam ini tidak bonding dengan sempurna pada gigi anda,
sehingga ditakutkan akan memunculkan masalah kedepannya.
 Dokter gigi harus menghilangkan lebih banyak struktur gigi daripada yang
dibutuhkan bila menggunakan bahan komposit untuk menambal lubang.
 Gigi mungkin lebih sensitif terhadap makanan panas dan dingin dalam
beberapa minggu setelah perawatan.

8. Pemilihan bahan resin komposit untuk tumpatan pada kasus skenario karena fraktur
pada gigi anterior (membutuhkan bahan dengan estetik yang tinggi) dan dapat
menahan tekanan kunyah.

9. Indikasi dan Kontraindikasi Resin Komposit


Indikasi
1. Lesi interproksimal (klas III) pada gigi anterior
2. Lesi pada permukaan fasial gigi anterior (klas V)
3. Lesi pada permukaan fasial gigi premolar
4. Hilangnya sudut insisal gigi
5. Fraktur gigi anterior
6. Membentuk kembali gigi untuk mendukung restorasi tuang
7. Lesi oklusal dan interproksimal gigi posterior (klas I dan klas II)

Kontraindikasi tambalan resin


1. Lesi distal dari premolar
2. Tambalan rutin untuk posterior
3. Pasien dengan insidens karies tinggi serta kebersihan mulut tidak terjaga
4. Lesi distal kaninus

10. Material Bonding dan Adhesive


Prinsip adhesi :
Terjadi apabila dua substansi bergabung atau berkontak karena adanya gaya tank
menarik antara keduanya. Material adhesif adalah material yang digunakan untuk
menghasilkan adhesi, sedangkan adheren adalah tempat dilekatkannya material
adhesif. Kualitas adhesi tergantung pada sifat permukaan dan material adhesif. Adhesi
yang baik dapat diperoleh apabila permukaan struktur gigi cukup kasar secara
mikroskopis dan makroskopis, serta bersih dari debris. Agar diperoleh suatu
perlekatan yang baik maka hendaknya :
1. Permukaan substrat harus bersih
2. Material adhesif dapat membasahai subsrat dengan baik, mempunyai sudut
kontak kecil, dan mengalir ke seluruh permukaan
3. Adaptasi dari substrat menghasilkan perelekatan material tanpa adanya udara
yang terperangkap.
4. Interface mempunya sifat fisik, mekanik yang cukup atau kekuatan mekanik
yang dapat menahan kekuatan debonding (pelepasan)
5. Adhesif hams bisa sempurna dibawah kondisi yang direkomendasikan dalam
penggunaannya

Sifat Bahan Bonding


Adhesi merupakan hasil dari retensi mekanikal dari polimer matrik agent bonding
ke dalam permukaan etsa yang kasar dari enamel. Kegagalan bisa terjadi dalam
komposit, menggambnarkan kekuatan tensile. Bonding terbentuk antara agent polimer
mempunyai viskositas rendah dan permukaan email. Kekuatan tergantung pada
penetrasi resin ke dalam permukan email yang irreguler. Untuk memperoleh kekuatan
ikatan yang optimum, permukaan harus diperlakukan dengan etsa. Biasanya asam
phosphat 35 sampai 50 %. Etsa permukan email akan menambah luas area untuk
bonding, menaikan surface energi untuk memudahkan wetting, Bonding yang adekuat
tergantung pada permukaan etsa yang kering, sehingga harus dijaga dari kontaminasi
saliva.
Langkah empat : pembuatan skema

Pak Hamiz

Datang ke Dokter
Gigi

Fraktur Kelas II

Penumpatan

Bahan Restorasi
Gigi

Penuaan Jaringan Penuaan Jaringan


Periodontal Periodontal

Penuaan Jaringan Penuaan Jaringan


Periodontal Periodontal

Penuaan Jaringan Penuaan Jaringan


Periodontal Periodontal

Penuaan Jaringan
Periodontal
Langkah lima : perumusan Learning Objektif
- Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan tentang Bahan Material
Amalgam
- Mahasiswa mampu memahami dan mejelaskan tentang Bahan Material GIC
- Mahasiswa mampu memahami dan mejelaskan tentang Bonding Agent dan
Bioadhesive
- Mahasiswa mampu memahami dan mejelaskan tentang Bahan Material Resin
Komposit
- Mahasiswa mampu memahami dan mejelaskan tentang Bahan Material GIC,
Kompomer, dan RMGI
- Mahasiswa mampu memahami dan mejelaskan tentang Bahan Material Tanam
Tuang (Logam Cor)
- Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan tentang Bahan Material Indirect

Langkah Enam : Hasil learning objektif

LO 1 : Bahan Material Amalgam


Amalgam adalah campuran dari dua atau beberapa logam, salah satunya adalah
merkuri. Alloy amalgam terdiri atas tiga atau beberapa logam. Amalgam itu sendiri
merupakan kombinasi alloy dengan merkuri melalui suatu proses yang disebut amalgamasi
atau triturasi. Campuran merupakan bahan plastis dimasukkan ke dalam kavitas dan bahan
tersebut menjadi keras karena kristalisasi (Baum, 2012).
Komposisi Amalgam
Komposisi bahan restorasi dental amalgam terdiri dari perak, timah, tembaga,
merkuri, platinum, dan seng. Unsur – unsur kandungan bahan restorasi amalgam tersebut
memiliki fungsinya masing – masing, dimana sebagian diantaranya akan saling mengatasi
kelemahan yang ditimbulkan logam lain, jika logam tersebut dikombinasikan dengan
perbandingan yang tepat. Pada tabel dapat dilihat komposisi persentase berat kandungan
alloy amalgam (Anusavice, 2004).

Alloy Presentase Berat (%)

Silver 65 (maksimum)

Tin 29 (maksimum)

Copper 6 (maksimum)
Zinc 2 (maksimum)

Mercury 3 (maksimum)

Palladium 0,5

Klasifikasi Amalgam
Amalgam dapat diklasifikasikan atas beberapa jenis menurut Craig (1993) yaitu :
1. Berdasarkan jumlah metal alloy, yaitu :
a. Alloy binary, contohnya : silver-tin
b. Alloy tertinary, contohnya : silver-tin-copper
c. Alloy quartenary, contohnya : silver-tin-copper-indium
2. Berdasarkan ukuran alloy, yaitu :
a. Microcut, dengan ukuran 10 - 30 µm.
b. Macrocut, dengan ukuran lebih besar dari 30 µm.
3. Berdasarkan bentuk partikel alloy, yaitu :
a. Alloy lathe-cut
Alloy ini memiliki bentuk yang tidak teratur.
b. Alloy spherical
Alloy spherical dibentuk melalui proses atomisasi. Dimana cairan alloy
diatomisasi menjadi tetesan logam yang berbentuk bulat kecil. Alloy ini tidak
berbentuk bulat sempurna tetapi dapat juga berbentuk persegi, tergantung pada
teknik atomisasi dan pemadatan yang digunakan.
c. Alloy spheroidal
Alloy spheroidal juga dibentuk melaui proses atomisasi.
4. Berdasarkan kandungan tembaga
Kandungan tembaga pada amalgam berguna untuk meningkatkan kekuatan
(strength), kekerasan (hardness), dan ekspansi saat pengerasan. Pembagian amalgam
berdasarkan kandungan tembaga yaitu:
a. Alloy rendah copper (low copper alloy)
Low copper alloy ini mengandung silver (68-70%), tin (26-27%), copper (4-5%),
zinc (0-1%).
b. Alloy tinggi copper (high copper alloy)
High copper alloy mengandung silver (40-70%), tin (22-30%), copper (13-30%),
zinc (0-1%). Alloy ini dapat diklasifikasikan sebagai:
a) Admixed/dispersi/blended alloys
Alloy ini merupakan campuran spherical alloy dengan lathe-cut alloy dengan
komposisi yang berbeda yaitu high copper spherical alloy dengan low copper lathe-
cut alloy. Komposisi seluruhnya terdiri atas silver (69%), tin (17%), copper (13%),
zinc (1%).
b) Single composisition atau unicomposition alloys
Tiap partikel dari alloy ini memiliki komposisi yang sama. Komposisi
seluruhnya terdiri atas silver (40-60%), tin (22-30%), copper (13-30%), zinc (0-
4%).
5. Berdasarkan kandungan zinc
a. Alloy mengandung seng: mengandung lebih dari 0.01% zinc.
b. Alloy bebas seng: mengandung kurang dari 0.01% zinc.

Kelebihan dan Kekurangan Amalgam


Menurut Anusavice (2003) Kelebihan dan kekurangan Amalgam dalam kedokteran
gigi adalah :
Kelebihan :
 Dapat dikatakan sejauh ini amalgam adalah bahan tambal yang paling kuat
dibandingkan dengan bahan tambal lain dalam melawan tekanan kunyah, sehingga
amalgam dapat bertahan dalam jangka waktu yang sangat lama di dalam mulut
(pada beberapa penelitian dilaporkan amalgam bertahan hingga lebih dari 15 tahun
dengan kondisi yang baik) asalkan tahap-tahap penambalan sesuai dengan
prosedur.
 Ketahanan terhadap keausan sangat tinggi, tidak seperti bahan lain yang pada
umumnya lama kelamaan akan mengalami aus karena faktor-faktor dalam mulut
yang saling berinteraksi seperti gaya kunyah dan cairan mulut.
 Penambalan dengan amalgam relatif lebih simpel dan mudah dan tidak terlalu
“technique sensitive” bila dibandingkan dengan resin komposit, di mana sedikit
kesalahan dalam salah satu tahapannya akan sangat mempengaruhi ketahanan dan
kekuatan bahan tambal resin komposit.
 Biayanya relatif lebih rendah
Kekurangan :
 Secara estetis kurang baik karena warnanya yang kontras dengan warna gigi,
sehingga tidak dapat diindikasikan untuk gigi depan atau di mana pertimbangan
estetis sangat diutamakan.
 Dalam jangka waktu lama ada beberapa kasus di mana tepi-tepi tambalan yang
berbatasan langsung dengan gigi dapat menyebabkan perubahan warna pada gigi
sehingga tampak membayang kehitaman.
 Pada beberapa kasus ada sejumlah pasien yang ternyata alergi dengan logam yang
terkandung dalam bahan tambal amalgam. Selain itu, beberapa waktu setelah
penambalan pasien terkadang sering mengeluhkan adanya rasa sensitif terhadap
rangsang panas atau dingin. Namun umumnya keluhan tersebut tidak berlangsung
lama dan berangsur hilang setelah pasien dapat beradaptasi.
 Sering menyebabkan kebocoran mikro dan sekunder karies. Solusinya
menggunakan “cavity varnish” yang mengandung larutan resin alami atau sintetis
dalam pelarut yang menguap misalkan eter dan harus tahan air.
 Mengakibatkan rasa nyeri bila menimbulkan arus galvanis bersama dengan
tumpatan logam lain. Solusinya dengan melepas tumpatan logam lain sebelum
memakai tumpatan amalgam.
Indikasi dan kontra indikasi
Indikasi amalgam menurut Anusavice (2003) adalah :
1. Sebagai bahan restorasi permanen pada kavitas klas I, klas II, dan klas V
dimana faktor estetis bukanlah suatu hal yang penting.
2. Dapat dikombinasikan dengan pin retentif untuk menempatkan mahkota.
3. Dipergunakan dalam pembuatan die.
4. Sebagai bahan pengisian saluran akar retrograde.
5. Dilihat dari segi biokompatibilitasnya, amalgam memiliki adaptasi yang
cukup baik pada jaringan di rongga mulut terutama email dari gigi tersebut.
Kontra Indikasi amalgam adalah :
Efek Samping Penggunaan Merkuri
1. Toksik merkuri
Toksik merkuri berkaitan dengan afinitasnya untuk membentuk ikatn kovalen dengan
gugus sulfhidril yang akan menganggu sistem enzim dalam organ. Keracunan merkuri
terjadi karena terbentuknya senyawa yang mudah di serap yaitu merkuri yang teroksidasi
atau terikat dengan sulfida. Merkuri dapat diabsorbsi oleh tubuh melalui tiga cara yaitu
inhalasi, pencernaan, dan permukaan kulit. Inhlasi adalah jalur utama absorbsi
persenyawaan merkuri yaitu sebesar 80% (Silalahi, 2002).
2. Toksisitas akut
Lemah,mual, muntah, diare disertai lendir dan darah, sakit kepala, sukar berbicara dan
menelan, kulit pucat dingin,iritasi membran mukosa bronkus, pneumonitis yang diikuti
demam dan dispena, rasa sakit dan terbakar di kerongkongan dan perut, penyempitan
lapangan pandang, serta berkurangnya pengeluaran air seni sampai berhenti sama sekali
(Silalahi, 2002).
3. Toksisitas kronis
Paparan yang terus menerus dengan merkuri akan menimbulkan tiga gejala berupa
eretisme (keadaan sangat mudah terangsang), tremor, dan stomatitis. Gejala-gejala
neurologis dan psikis merupakan gejala yang paling karakteristik. Gejala dini nonspesifik
berupa anoreksia, penurunan berat badan, dan sakit kepala. Kemudian gejala ini diikuti
gangguan-gangguan yang lebih karakteristik seperti iritabilitas meningkat, gangguan
tidur,mudah terangsang, kecemasan, depresi, gangguan daya ingat, dan kehilangan
kepercayaan diri. Keracunan berat sering berakibat kelainan bicara terutama mengenai
pengecapan (Silalahi, 2002).
Sifat – sifat Amalgam
1. Sifat Fisik Amalgam
a) Creep ( Tekanan )
Creep adalah sifat viskoelastik yang menjelaskan perubahan dimensi secara bertahap
yang terjadi ketika material diberi tekanan atau beban. Untuk tumpatan amalgam, tekanan
menguyah yang berulang dapat menyebabkan creep. ANSI-ADA specification no.1
menganjurkan agar creep kurang dari 3%. Amalgam dengan kandungan tembaga tinggi
mempunyai nilai creep yang jauh lebih rendah, beberapa bahkan kurang dari 0,1%
(Anusavice, 2004).
b) Stabilitas Dimensional
Idealnya amalgam harus mengeras tanpa perubahan dimensinya dan kemudian tetap
stabil. Amalgam dapat memuai dan menyusut tergantung pada cara manipulasinya,
idealnya perubahan dimensi kecil saja. Perubahan dimensional dari amalgam bergantung
pada seberapa banyak amalgam tertekan pada saat pengerasan dan kapan pengukuran
dimulai. ADA menyebutkan bahwa amalgam dapat berkontraksi atau berekspansi lebih
dari 20μm / cm, diukur pada 30°C, 5 menit dan 24 jam sesudah dimulainya triturasi dengan
alat yang keakuratanya tidak sampai 0,5μm. Ekspansi yang berlebihan juga dapat
menimbulkan tekanan pada pulpa dan kepekaan pascaoperatif (Anusavice, 2004).
c) Difusi Termal
Difusi termal amalgam adalah 40 kali lebih besar dari dentin sedangkan koefisien
ekspansi termalnya 3 kali lebih besar dari dentin yang mengakibatkan mikroleakage dan
sekunder karies (Anusavice, 2004).
d) Abrasi
Proses abrasi yang terjadi saat mastikasi makanan, berefek pada hilangnya sebuah
substansi / zat, biasa disebut wear. Mastikasi melibatkan pemberian tekanan pada
tumpatan, yang mengakibatakan kerusakan dan terbentuknya pecahan / puing amalgam
(Anusavice, 2004).
2. Sifat Kimia Amalgam
a) Reaksi Elektrokimia Sel Galvanik
Korosi galvanik atau bimetalik terjadi ketika kedua atau lebih logam berbeda atau alloy
berkontak dengan larutan elektrolit, dalam hal ini adalah saliva. Besarnya arus galvanis
dipengaruhi oleh lama / usia restorasi, perbedaan potensial korosi sebelum berkontak dan
daerah permukaan ( Craig, 2002).
Hubungan lama restorasi dengan besar arus galvanis berbanding terbalik, artinya
semakin lama usia restorasi amalgam dengan tumpatan lainnya, semakin kecil arus
galvanis yang dihasilkan ( Craig, 2002).
b) Korosi
Korosi adalah reaksi elektrokimiawi yang akan menghasilkan degradasi struktur dan
properti mekanis. Banyak korosi amalgam terjadi pada bagian pits dan cervical. Korosi
dapat mengurangi kekuatan tumpatan sekitar 50%, serta memperpendek keawetan
penggunaannya ( Craig, 2002).
c) Tarnis
Reaksi elektrokimia yang tidak larut, adherent, serta permukaan film yang terlihat dapat
menyebabkan tarnish. Penyebab discoloration yang paling terkenal adalah campuran silver
dan copper sulfida karena reaksi dengan sulfur dalam makanan dan minuman ( Craig,
2002).
3. Sifat Mekanik Amalgam
Kekuatan
Dental amalgam mempunyai berbagai macam struktur, dan kekuatan struktur tersebut
tergantung dari sifat individu dan hubungannya antara satu struktur dengan struktur yang
lainnya (Anusavice, 2004).
Dental amalgam adalah material yang brittle / rapuh. kekuatan tensile amalgam lebih
rendah dibanding kekuatan kompresif. kekuatan komperesif ini cukup baik untuk
mempertahankan kekuatan amalgam, tetapi rendahnya kekuatan tensile yang memperbesar
kemungkinan terjadinya fraktur / retakan (Anusavice, 2004).
Faktor yang mempengaruhi kekuatan amalgam:
 Rasio mercury (Alloy) : jika mercury yang digunakan terlalu sedikit, maka partikel
alloy tidak akan terbasahi secara sempurna sehingga bagian restorasi alloy tidak
akan bereaksi dengan mercury, menyisakan peningkatan lokal porositas dan
membuat amalgam menjadi lebih rapuh
 Ukuran dan Bentuk partikel : kekuatan amalgam diperoleh dengan ukuran partikel
yang kecil, mendukung kecenderungan fine atau microfine particles.
 Porositas : sejumlah kecil porositas pada amalgam akan mempengaruhi kekuatan.
 Efek triturasi : efek ini tergantung pada jenis lugam campur amalgam, waktu
triturasi, dan kecepatan amalgamator.
 Efek laju pengerasan amalgam : spesifikasi ADA menyebutkan kekuatan kompresif
minimal adalah 80 Mpa pada 1 jam dari amalgam komposisi tunggal yang
kandungan tembaganya tinggi sangatlah besar.
4. Sifat Biologi Amalgam
a). Alergi
Secara khas respon alergi mewakili antigen dengan reaksi antibodi yang ditandai dengan
rasa gatal, ruam, bersin, kesulitan bernapas, pembengkakan, dan gejal lain ( Craig, 2002).
Dermaititis kontak atau reaksi hipersnsitif tipe 4 dari commbs mewakili efek samping
fisiologis yang paling mungkin terjadi pada amalgam gigi, tetapi reaksi ini terjadi kurang
dari 1% dari populasi yang dirawat ( Craig, 2002).
b). Toksisitas
Ketika uap air raksa terhirup selama pengadukan, penempatan dan pembuangan. suatu
analisis pada dentin dibawah tambalan amalgam mengungkapkan adanya air raksa yang
turut berperan dalam perubahan warna gigi ( Craig, 2002).
Sejumlah air raksa dilepaskan pada saat pengunyahan tetapi kemungkinan keracunan
dari air raksa yang menembus gigi atau sensititasi terhadap garam -garam air raksa yang
larut dari permukaan amalgam jarang tejadi ( Craig, 2002).
Reaksi Pengerasan Amalgam
Reaksi pengerasan amalgam dimulai setelah alloy dan merkuri dicampur. Pencampuran ini
menyebabkan lapisan luar partikel alloy larut dalam merkuri dan membentuk dua fase baru
yang solid pada temperatur kamar. Reaksinya adalah sebagai berikut:
Ag3Sn + Hg Ag3Sn + Ag2Hg3 + Sn(7-8)Hg
γ + merkuri γ + γ1 + γ2
powder liquid alloy yang tidak bereaksi matriks
Tidak semua partikel alloy akan larut dalam merkuri. Struktur bahan setelah reaksi
pengerasan berupa struktur inti (γ yang tidak bereaksi), γ1 dan γ2 yang secara mikroskopis
membentuk suatu susunan jala yang tidak terputus-putus.
Menurut ANSI/ADA specificatin no.1, kekerasan maksimal amalgam dicapai setelah
24 jam pengerasan. Reaksi pengerasan yang baik dengan pemampatan yang cukup akan
mencegah terjadinya ekspansi maupun kontraksi yang tidak diinginkan. Ekspansi maupun
kontraksi tersebut merupakan manifestasi dari perubahan dimensi.
Pada high-copper amalgam, tembaga akan terdisitribusi secara merata. Peningkatan
kandungan tembaga dalam alloy akan mempengaruhi reaksi pengerasan. Sehingga untuk
amalgam tipe high copper terdapat reaksi sekunder yang berlangsung setelah reaksi
pertama. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:
γ 2 + Ag-Cu Cu6Sn5 + γ1
Setelah reaksi sekunder ini terjadi, amalgam tidak mengandung atau sedikit mengandung
fase γ2.
Modifikasi reaksi pengerasan yang terjadi pada amalgam tipe high copper menghasilkan
beberapa kelebihan, yaitu:
a. Compressive strength lebih tinggi
b. Final strength terjadi lebih cepat
c. Meminimalisasi creep
d. Meminimalisasi korosi
e. Hardness yang lebih tinggi
Manipulasi Amalgam
Manipulasi amalgam dapat melalui proses :
1. Proportioning
Perbandingan antara alloy dan merkuri harus sesuai. Menggunakan perbandingan
alloy dan mercury 5:7 atau 5:8. Kelebihan mercury mempermudah triturasi dan dapat
diperoleh hasil campuran yang plastis Jika mercury yang digunakan terlalu sedikit, maka
partikel alloy tidak akan terbasahi secara sempurna sehingga bagian restorasi alloy tidak
akan bereaksi dengan mercury, menyisakan peningkatan lokal porositas dan membuat
amalgam menjadi lebih rapuh.
2. Triturasi
Pencapuran amalgam alloy dan merkuri dengan menggunakan amalgamator selama
waktu yang telah ditentukan. Proses triturasi dapat dilakukan dengan cara manual dan
mekanis.
3. Kondensasi
Teknik kondensasi yang baik akan memeras keluar merkuri dan menghasilkan
fraksi volume dari fase matriks yang lebih kecil. Tekanan kondensasi yang tinggi
diperlukan untuk mengurangi porositas dan mengeluarkan merkuri dari amalgam lathe-
cut. Sebaliknya, amalgam sferis yang dimampatkan dengan tekanan ringan akan
mempunyai kekuatan yang baik.
4. Trimming dan Carving
Amalgam yang dibuat dari serbuk alloy yang kasar lebih sukar mengukirnya karena
kepingan alloy yang agak besar dapat tertarik oleh instrument dari permukaan. Apabila
dikehendaki pengukiran yang mudah, dapat menggunakan alloy spheris.
5. Polishing.
Amalgam konvensional baru dapat dipoles palng cepat 24 jam setelah penambalan,
yaitu setelah tambalan cukup kuat. Amalgam yang terbuat dari alloy kaya kuprum lebih
cepat mendapatkan kekuatannya, disebutkan bahwa bahan ini dipoles tidak lama setelah
penambalan.

LO 2 : Bahan Material GIC


Klasifikasi
Menurut Wilson dan Mclean (1988) GIC di klasifikasikan sebagai berikut.
1. Tipe I : Luting
2. Tipe II : Restoratif
Tipe II.1 : Restoratif estetik (autocure resin-modified)
Tipe II.2 : Restoratif reinforced / Bis-reinforced filling materials
3. Tipe III : Lining atau base

Menurut Smith/Wright (1994) GIC di klasifikasikan sebagai berikut.


1. Tipe I : Luting cement
2. Tipe II-a : Aesthetic filling material
Tipe II-b : Reinforced resin filling material
3. Tipe III : Fast setting lining cement
4. Tipe IV : Fissure sealing cement
5. Tipe V : Orthodontic cement
6. Tipe VI : Core build up material

GIC tipe I : Luting


a. Penggunaan : luting semen pada crown, bridge, inlay, veneer
b. Kelarutan : rendah
c. Rasio P/L :1,5:1
d. Setting rate : fast setting
e. Ketebalan film : 10 – 20 μm
f. Pelepasan fluoride
g. Translusens
h. Kekuatan tekan tinggi
(Khoroushi dan Keshani, 2013)
GIC tipe II.1 Restorative aesthetic
a. Penggunaan : restorasi gigi amterior (kelas III, V)
b. Rasio P/L : 2,9: 1 sampai 3,6: 1
c. Setting rate : autocure - awal mengaplikasikan sampai 4 menit dari
pengadukan ; resin modified – 20-40 detik
d. Translusens
e. Fluouride reservoir
f. Radioopak
(Khoroushi dan Keshani, 2013)
GIC tipe II.2 Restorative reinforced
a. Penggunaan : restorasi gigi posterior (kelas I), inti pasak
b. Rasio P/L : 3:1 sampai 4: 1
c. Adesi lebih kuat
d. Tahan terhadap kehilangan air
e. Radioopak
f. Ketahanan abrasi : cocok dengan amalgam dan resin komposit
(Khoroushi dan Keshani, 2013)
GIC tipe III Liner dan Basis
a. Penggunaan : liner untuk melindungi pulpa, sedangkan basis untuk
meningkatkan adesi terhadap resin komposit (sandwich technique)
b. Rasio basis P/L : 3:1
c. Rasio liner P/L :1,5 :1
d. Radioopak
(Khoroushi dan Keshani, 2013)
Indikasi dan Kontraindikasi
1. Indikasi
GIC memiliki beberapa indikasi klinis, diantaranya ialah:
a. Caries control pada restoratif provosional
b. Restorasi kelas V
c. Material basis
d. Restorasi sementara pada access opening PSA
e. Restorasi sementara gigi anterior dan posterior
f. Sementasi band orthodontik
g. Adhesif braket orthodontik
h. Memperbaiki lesi resorbsi akar eksternal
i. Restorasi pada gigi yang menerima tekanan tidak terlalu besar
j. Restorasi margin mahkota yang terdapat karies pada bagian subgingival
k. Memperbaiki perforasi akar pada perawatan endodontik
l. Teknik ART
m. Core kecil dimana masih tersisa sedikitnya 50% struktur gigi
n. Restorasi posterior pada gigi desidui
o. Menutup (blockout) undercut pada praparasi mahkota dan onlay
(Almuhaiza, 2016).
2. Kontraindikasi
Beberapa kontraindikasi penggunaan GIC diantaranya:
a. Restorasi gigi posterior sebagai pengganti restorasi amalgam
b. Restorasi gigi yang memiliki beban kunyah yang besar
c. Restorasi kelas IV dan kelas VI (Almuhaiza, 2016).
Komposisi
Komposisi GIC terdiri dari bubuk dan cairan. Bubuk GIC adalah calcium
fluoroaluminosilicate glass yang larut dalam cairan asam. (Anusavice et al., 2013).
Bubuk dapat terurai oleh asam karena adanya ion Al3+ yang dapat mudah masuk ke
jaringan silika (Mahesh et al., 2011).
1. Bubuk (Powder)
a. Kalsium Fluorida : Berfungsi untuk meningkatkan opasitas dan mengatur pelepasan
fluor.
b. Alumina : Berfungsi untuk meningkatkan opasitas dan kekuatan kompresi.
c. Silika : Berfungsi untuk mempengaruhi transparansi.
d. Fluoride : Berfungsi untuk antikariogenesis, meningkatkan translusens, kekuatan,
menghambat pembentukan plak serta memperpanjang waktu kerja.
e. Fosfat Aluminium : Berfungsi untuk meningkatkan translusens.
f. Stronsium : Berfungsi untuk mengatur radioopasitas.
((Anusavice, 2013); (Sherwood, 2010); (Mahesh, 2011)).
Gambar Komposisi dan berat tiap bahan pada bubuk GIC.

Sumber: Mount (2003)


2. Cairan (Liquid)
a. Tartaric acid (5-15%)
Berfungsi untuk meningkatkan waktu kerja, memperlambat setting time translusens, dan
kekuatan.
b. Polifosfat (40-55%)
Polifosfat terdiri atas acrylic acid , itaconic acid, maleic acid, phosphonic acid. Polifosfat
berfungsi untuk memperpanjang waktu kerja dan melekat pada struktur gigi tanpa
perlakuan khusus.
c. Oksida logam
Berfungsi untuk mempercepar setting tim.
((Anusavice, 2013); (Sherwood, 2010); (Mahesh, 2011)).
Sifat dan Karakteristik
Beberapa sifat GIC diantaranya ialah biokompatibilitas, rendah toksik, adesi pada
struktur gigi yang moist, flour release sehingga bersifat antikariogenik, dan
kompatibilitas termal pada enamel (Lohbauer, 2010).
1. Biokompatibilitas
GIC memiliki biokompatibilitas yang cukup baik. Respon pulpa terhadap GIC baik
dibandingkan dengan respon pulpa terhadap zinc oxide dan zinc polikarboksilat. Jaringan
periodontal juga memilii respon yang baik terhadap GIC, selain itu GIC juga dapat
mengurangi biofilm subgingiva dibandingkan dengan restorasi resin komposit. PH awal
GIC yang rendah dapat menyebabkan sensitivitas pada sementasi mahkota (Sidhu dan
Nicholson, 2016).
2. Linear-Elastic Mechanical Properties
Karakteristik parameter mekanik dasar pada material dental restoratif diantaranya adalah
modulus elastisitas, kekuatan fraktur, fracture toughness, dan kekerasan permukaan.
Produk komersial GIC memiliki modulus elastisitas sebesar 2-10 Mpa (Lohbouer, 2003).
Kontaminasi kelembaban yang berlebihan pada sesaat setelah pencampuran semen
menyebabkan menurunnya modulus elastisitas dan kekuatan fraktur. GIC memiliki
kekuatan kompresif berkisar diantara 60-300 Mpa dan kekuatan fleksuralnya hingga 50
Mpa. GIC memiliki resistensi terhadap cairan-cairan yang ber pH asam dibandingkan
dengan material restoratif lainnya. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pada 6
bulan pertama terjadi uptake air sebesar 5%. GIC memiliki sifat menyerap air yang lebih
besar dibandingkan dengan komposit (Small, et al., 1998).
3. Flour release
Flour diketahui sebagai agen yang paling ampuh dalam pencegahan karies. GIC memiliki
sifat flour release, sehingga apabila digunakan pada marginal gaps antara material filling
dengan gigi, akan menghindari dari terbentuknya karies sekunder pada jaringan gigi.
Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa GIC akan melepaskan flour sebesar 10 ppm
pada awal restorasi dan akan stabil sebesar 1-3 ppm selama 100 bulan (Forsten, 1998).
4. Performa klinis
Fatigue fractures setelah beberapa tahun merupakan kegagalan yang sering terjadi pada
restorasi GIC. Kerusakan restorasi seperti fraktur marginal atauoun cusp sering
ditemukan. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa fraktur banyak ditemukan pada
daerah posterior gigi yang banyak menerima tekanan berat. Peneliti menyebutkan bahwa
fraktur merupakan penyebab utama dari kegagalan restorasi GIC (Klinge, et al., 1999).
5. Wear dan Fatique
Sifat mekanik jangka panjang GIC dipengaruhi oleh kekuatan mastikasi. Kekuatan
mastikasi akan berdampak pada permukaan restorasi. Penelitian menunjukan bahwa
tingkat keausan GIC lima kali lebih tinggi dari pada amalgam dan tiga kali lebih tinggi
dari pada resin komposit (Kunzelmann, 1994).
6. Thermal
Ekspansi dan kontraksi yang tadi saat mengonsumsi makanan panas dan dingin akan
mempengaruhi marginal seal pada bahan restoratif. Selisih dari koefisien ekspansi termal
dari GIC yang diukur dari 20oC dan 60oC adalah 10,2-11,4 (Craig, 2002).
7. Adhesi
Perlekatan kimia GIC terhadap jaringan keras gigi melalui kombinasi asam
polikarboksilat dengan hidroksiapatit. Kekuatan ikatan GIC dengan enamel lebih besar
daripada dentin. Namun, dengan pemberian conditioner seperti polikarboksilat, asam
sitrat atau fosfat dapat meningkatkan ikatan antara GIC dan jaringan keras gigi.
Conditioner berperan sebagai bahan etsa yang menghilangkan smear liyer dari tubuli
dentin (Powis et al., 2002).
Selain memiliki sifat-sifat tersebut, GIC juga memiliki beberapa keterbatasan,
seperti kekuatan mekanis dan kekerasan yang rendah (Lohbauer, 2010). Gambar 1.2
menunjukan sifat-sifat yang dimiliki oleh GIC.

Sumber: Noort (2013)


Tahapan Pembuatan
1. Metode Pengadukan
Menurut Nagaraja dan Kishore (2005), metode pengadukan GIC berdasarkan jenis
bahannya antara lain sebagai berikut.
a. Powder dan Liquid
Powder diambil dengan menggunakan sendok khusus sesuai dengan besar kavitas,
ratakan di mulut botol, letakkan di atas kertas / kaca pengaduk. Botol liquid didesain
dengan prinsip dropper mechanism, di mana hanya mengeluarkan satu tetes setiap
aplikasinya. Setiap tetes liquid yang mengandung gelembung udara, harus dibuang.
Pengadukan terjadi sekitar 20-30 detik.
b. Kapsul
Powder dan liquid dikemas dalam bentuk kapsul. Keduanya dicampur menggunakan
mixing machine. Perbandingan powder-liquid dapat dikontrol.
c. Pasta
Bentuk pasta biasa digunakan untuk luting cements, lining cements, endodontik dan
orthodontic. Bentuk dua pasta dikemas dalam dua syringe berbeda, setelah itu dicampur
dengan teknik hand mixing. Ukuran partikel yang halus dan memiliki setting time selama
3 menit. Campurkan material pasta secara cepat dengan menggunakan spatula plastik
selama 10-15 detik.
2. Teknik Aplikasi
Teknik aplikasi GIC untuk kavitas menurut Sherwood (2010) dan Noort (2013), antara
lain sebagai berikut.
a. Aplikasikan dentin conditioner yang mengandung asam poliakrilat 10%
diletakkan selama 10 detik Selain asam poliakrilat dapat juga
menggunakan bahan seperti EDTA, ferric chloride, atau asam sitrat.
b. Bersihkan dengan air selama 10 detik.
c. Buat permukaan kavitas dalam keadaan lembab.
d. Manipulasi bahan dengan handmixing apabila berupa bubuk dan cairan.
e. Aduk menggunakan spatula plastik yang dibawahnya dilembari kertas dan
glass slab.
f. Aplikasikan GIC ke tempat kavitas berada.
g. Setelah setting, aplikasikan varnish untuk mencegah kebocoran tepi
Reaksi Pengerasan
Reaksi pengerasan GIC terjadi pada saat pencampuran powder dengan liquid terdiri dari
3 fase. Gambar menunjukan fase-fase pada GIC.

Fase I Fase II Fase III


Gambar Fase-fase GIC
Sumber: Noort (2013)
1. Fase I (Dissolution)
Pada tahap ini, saat terjadi pencampuran powder dan liquid , ion-ion hidrogen terbentuk
dari ionisasi asam poliakrilat dalam air. Ion hidrogen akan bereaksi dengan partikel-
partikel glass yang menyebabkan pelepasan ion-ion kalsium, aluminium, dan fluor dan
membentuk sebuah gel (Silica-based hydogel) di sekitar partikel-partikel glass.
2. Fase II (Gelation / Hardering)
Pada tahap ini, ion-ion Ca2+ dan Al3+ dari silica hydrogel berikatan dengan polianion pada
gugus polikarboksilat semen yang memulai terbentuk pada saat pH meningkat. Gugus
karboksilat berikatan silang secara ionic dengan ranyal polianionyang menyebabkan
semen mulai mengeras. Kalsium polikarboksilat mulai terbentuk pada 5 menit pertama
sedangkan alumunium karboksilat yang memiliki ikatan lebih stabil dan kuat terbentuk
setelah 24 jam. Awal pengerasan cenderung rapuh, namun sifat fisiknya akan mulai
meningkat bersamaan dengan terjadinya pembentukan alumunium polikarboksilat.
3. Fase III (Hydration of Salts)
Pada tahap ini terjadi hidrasi pada gel (silica-based hydrogel) dan gugus polikarboksilat
yang menyebabkan peningkatan sifat-sifat fisik semen. Fase ini terjadi selama beberapa
bulan (Lohbauer, 2003).
Kelebihan dan Kekurangan
GIC memiliki beberapa kelebihan, antara lain:
1. Biokompatibel
2. Fluoride release (anti kariogenik)
3. Melekat secara kimia dengan struktur gigi
4. Sifat fisik yang stabil
5. Tingkat sensitivitasnya lebih rendah dibandingkan resin komposit
(Sherwood, 2010)
Selain memiliki beberapa keunggulan, menurut (Noort, 2013) kekurangan dari GIC
antara lain:
1. Working time pendek dan setting time panjang
2. Kekuatan tekan dan kekerasannya rendah
3. Resistensi terhadap abrasi rendah
4. Water in dan water out
5. Kurang estetis dibandingkan resin komposit
6. Mudah retak

LO 3 : Bonding Agent dan Bioadhesive


Sistem Adhesif
Buonocore (1955), memperkenalkan konsep bonding dengan etsa asam yaitu
memodifikasi pembukaan email dengan menggunakan bahan yang bersifat asam. Proses
etsa asam pada permukaan email akan menghasilkan kekasaran mikroskopik pada
permukaan email yang disebut enamel tags atau micropore sehingga diperoleh ikatan fisik
antara resin komposit dan email yang membentuk retensi mikromekanis.
Perkembangan sistem adhesif sampai saat ini sudah mencapai generasi ke-8, tetapi
sistem adhesif yang sering digunakan adalah generasi ke-4, generasi ke-5,generasi ke-6
dan generasi ke-7.
Generasi Pertama
Pada tahun 1956, Buonocore dkk. menunjukkan bahwa penggunaan
glycerophosphoric acid dimethacrylate yang mengandung bahan resin dapat
melekat pada dentin melalui etsa asam. Perlekatan ini diyakini terdapat hubungan
antara molekul resin dengan ion kalsium hidroksiapatit. Adanya air
(kondisi basah) dapat mengurangi kekuatan perlekatan. Sembilan tahun
kemudian Bowen mencoba mengatasi masalah ini menggunakan N-phenylglycine
and glycidyl methacrylate (NPG-GMA). NPG-GMA adalah molekul
bifungsi atau agen ganda. Ini berarti bahwa salah satu ujung molekul berikatan
dengan dentin sedangkan yang lainnya (berpolimerisasi) berikatan
dengan resin komposit. Kekuatan perlekatan dari sistem ini awalnya hanya 1
sampai 3 megapaskal yang memberikan efek klinis sangat rendah.. Bahan ini
direkomendasikan terutama untuk kavitas kecil, seperti kelas III dan kelas V.
Generasi Kedua
Merupakan pengembangan yang dilakukan pada bahan adhesif yang
berfungsi ganda untuk komposit dan mempunyai daya lekat ke dentin
lebih baik. Sistem generasi kedua ini diperkenalkan pada akhir 1970-an. Sebagian besar
generasi kedua ini berisi ester-ester halophosphorous seperti bisphenol-A glycidyl
methacrylate, atau bis-GMA, atau hydroxyethylmethacrylate, atau HEMA. Mekanisme
generasi kedua dari sistem ini adalah terbentuknya ikatan ionik dengan kalsium
melalui kelompok-kelompok chlorophosphate. Generasi kedua ini memiliki
perlekatan yang lemah (dibandingkan dengan sistem generasi kelima-
keenam) tetapi memiliki sifat yang lebih baik dibandingkan sistem
generasi pertama. Sebagai pengembangan bahan bonding sebelumnya, maka
di generasi kedua ini penghapusan smear layer menjadi keharusan
walaupun ada beberapa hal yang harus menjadi pertimbangan. Salah satu perhatian
utama dari sistem ini adalah bahwa ikatan fosfat dengan kalsium pada dentin tidak
cukup kuat untuk menahan hidrolisis yang dihasilkan dari pembilasan oleh
air. Proses hidrolisis ini dapat menurunkan perlekatan resin komposit
dengan dentin dan menyebabkan microleakage. Karena sistem ini
awalnya tidak melibatkan dentin melalui pengetsaan, maka sebagian besar bahan adhesif
melekat pada smear layer. Beberapa produk dari sistem generasi kedua ini
dianggap dapat melunakkan smear layer sehingga mampu meningkatkan
penetrasi resin. Namun, faktanya sistem ini menghasilkan kekuatan ikatan
yang lemah dengan dentin.
Generasi Ketiga
Sistem generasi ketiga mulai dikenalkan sekitar tahun 1980-an
yaitu penggunaan etsa asam pada dentin dan bahan primer yang didesain
untuk penetrasi ke tubulus dentin sebagai metode untuk meningkatkan kekuatan
perlekatan. Sistem ini meningkatkan kekuatan perlekatan ke dentin sebesar 12MPa-
15MPa dan mengurangi terjadinya microleakage. Generasi ketiga ini adalah
"generasi" pertama yang terikat tidak hanya untuk struktur gigi, tetapi juga
untuk logam gigi dan keramik. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa retensi
perekat dengan bahan-bahan ini mulai menurun setelah 3 tahun. Untuk mengurangi
adanya sensitivitas setelah penumpatan pada gigi posterior, beberapa dokter
gigi mengaplikasikan basis sebelum dilakukan penumpatan komposit.
Generasi Keempat
Penghilangan secara keseluruhan smear layer dicapai dengan sistem bonding
generasi keempat. Untuk menghasilkan ikatan pada email dan dentin, Fusayama
dkk melakukan etsa dengan asam fosfat 40%. Sayangnya prosedur ini
menyebabkan kerusakan serat kolagen karena proses etsa yang tak terkontrol pada
dentin. Pada tahun 1982, Nakabayashi dkk melaporkan pembentukan hybrid layer
yang dihasilkan dari polimerisasi metakrilat dan dentin. Hybrid layer didefinisikan
sebagai struktur yang terbentuk dalam jaringan keras gigi (enamel, dentin,
sementum) oleh demineralisasi permukaan yang diikuti oleh infiltrasi dari
monomer dan kemudian mengalami polimerisasi. Penggunaan teknik
total etsa adalah salah satu ciri utama dari sistem bonding generasi
keempat. Teknik total etsa membolehkan etsa enamel dan dentin secara simultan
dengan menggunakan asam fosfat selama 15 sampai 20 detik. Permukaan harus
dibiarkan lembab ("ikatan basah"), untuk menghindari kerusakan
kolagen, penerapan bahan primer hidrofilik dapat masuk ke jaringan kolagen
yang terbuka membentuk hybrid layer. Sayangnya, "dentin lembab" tidak
mudah didefinisikan secara klinis dan dapat mengakibatkan ikatan yang kurang
ideal jika dentin tersebut kondisinya terlalu basah atau kering.
Generasi Kelima
Mulai dikenalkan pada pertengahan tahun 1990-an. Sistem bonding ini bertujuan
untuk menyederhanakan prosedur klinis dengan mengurangi langkah
aplikasi bonding dan mempersingkat waktu kerja. Generasi kelima ini
dikembangkan untuk membuat penggunaan bahan bonding lebih dapat diandalkan
bagi para praktisi. Generasi kelima disebut one-bottle yangmerupakan kombinasi
antara bahan primer dan bahan adhesif dalam satu cairan untuk diaplikasikan
setelah etsa enamel dan dentin secara bersama-sama (the total-etch wet-
bondingtechnique) dengan 35-37% asam fosfat selama 15 sampai 20
detik.17 Sistem ini menghasilkan mechanical interlockingmelalui etsadentin,
terbentuknya resin tags, percabangan bahan adhesif dan pembentukan
hybrid layer serta menunjukkan kekuatan perlekatan yang baik pada email dan dentin.
Generasi Keenam
Mulai dikenalkan pada akhir tahun 1990-an hingga awal tahun 2000-an.
Watanabe dan Nakabayashi mengembangkan self-etching primer yang merupakan
larutan 20% phenyl-P dalam 30% HEMA untuk bonding email dan dentin secara
bersama-sama. Kombinasi antara etsa dan bahan primer merupakan suatu langkah
yang dapat mempersingkat waktu kerja, meniadakan proses pembilasan etsa
dengan air dan juga mengurangi risiko kerusakan kolagen. Namun, self-etching primer
juga memiliki beberapa kelemahan. Sebagai contoh, penyimpanan larutan harus
diperhatikan supaya formulasi cairan tidak mudah rusak, dan seringkali
menyisakan smear layer diantara bahan adhesif dan dentin. Efektivitas self-etching
primer pada permukaan email ternyata kurang kuat hasilnya bila dibandingkan
etsa dengan asam fosfat. Toida menyarankan bahwa penghilangan smear layer
dengan langkah etsa terpisah sebelum aplikasi bonding akan menghasilkan
perlekatan dengan dentin yang kuat dan tahan lama. Generasi keenam ini
mempunyai kekuatan bonding yang lemah bila dibandingkan dengan
generasi kelima atau keempat. Permukaan email setelah dietsa dengan self-etching
primer, perlekatan permukaan email kurang kuat bila dibandingkan etsa dengan asam
fosfat (scanning electron microscopy x 1.500).
Generasi Ketujuh
Sistem Bonding Generasi ketujuh merupakan bahan adhesif “all in one”
yaitu kombinasi antara bahan etsa, bahan primer, dan bonding dalam satu
larutan. Mulai dikenalkan pada akhir tahun 2002-an. Hasil penelitian di
laboratorium menunjukkan hasil bahwa generasi ini memiliki kekuatan
perlekatan dan penutupan daerah margin sama dengan sistem generasi keenam.
Generasi tersebut masing-masing mengandung 3 unsur utama yaitu :15
1. Bahan etsa
Bahan etsa asam menyebabkan permukaan gigi yang dietsa dengan bahan yang
bersifat asam menjadi kasar atau tidak rata. Bahan etsa dapat meningkatkan kekasaran
mikroskopik melalui dekalsifikasi permukaan enamel dengan pembuangan kristal
mineral prismatik dan interprismatik. Selain itu, bahan etsa juga dapat meningkatkan
energi bebas permukaan enamel untuk menghasilkan infiltrasi monomer resin yang cukup
sebagai retensi restorasi resin komposit, dekalsifikasi permukaan dentin dengan
melarutkan kristal hidroksiapatit pada peritubular dan intertubular dentin sehingga
serabut tubulus dentin terbuka dan kolagen pada intertubular dentin terekspose untuk
inflitrasi monomer (pada sistem adehsif totaletch) atau memodifikasi smear layer (pada
sistem adhesif self-etch). Bahan etsa juga disebut sebagai bahan kondisioner karena
fungsinya untuk mengkondisikan atau memodifikasi struktur permukaan gigi agar dapat
menerima bahan adhesif sehingga dapat membentuk ikatan yang diharapkan. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa asam phosphor adalah bahan yang paling baik sebagai
bahan etsa.
2. Bahan Primer
Primer merupakan suatu monomer dengan viskositas rendah yang bersifat hidrophilik,
sehingga menyebabkan bahan ini mudah beradaptasi dengan permukaan dentin yang juga
bersifat hidrofilik. Proses priming menghasilkan suatu ikatan kimiawi, yaitu interaksi
intermolekuler antara gugus karboksil atau gugus fosfat dari monomer bahan primer
dengan kolagen (pada total-etch adhesive system) atau dengan kristal hidroksiapatit yang
melapisi kolagen (pada self-etch adhesive system).
Bahan adhesif biasanya tersedia dalam bentuk larutan dengan 60-80 % pelarut.
Contoh : BPDM / HEMA, HPDM / NTG-GMA, 4 META / MMA, glutaraldehyde.
3. Bahan Bonding (resin adhesif)
Bahan resin adhesif umumnya bersifat hidrophobik dan kompatibel dengan primer dan
resin komposit. Perlekatan resin adhesif yang terpolimerisasi dengan fibril kolagen (pada
sistem total-etch) dan sisa kristal hidroksiapatit (pada sistem selfetch) menghasilkan
struktur interfasial, yang dinamakan ”hybrid layer”. Bahan ini dapat berupa resin
konvensional, contohnya Bis-GMA/TEGMA, yang kompatibel dengan primer dan resin
komposit.
Sedangkan berdasarkan jumlah tahap-tahap dalam aplikasinya sistem adhesif
dapat dibagi atas empat kategori yaitu :
1. Total-etch adhesive system
Memerlukan pencucian pada permukaan yang dietsa, antara lain :
a. Three-step total-etch adhesive
Terdiri dari tiga tahap aplikasi yaitu tahap etching/conditioning, dilanjutkan dengan
tahap priming, dan terakhir tahap bonding yaitu aplikasi dengan resin adhesif. Bahan
primer dan adhesif berada dalam keadaan terpisah (two-bottle component). Bahan ini
merupakan sistem adhesif generasi ke-4. Pengetsaan enamel dan dentin secara bersamaan
menggunakan asam phosphor 40 % selama 15 sampai 20 detik. Untuk mencegah kolaps,
permukaan harus dibuat lembab. Namun, pelembaban dentin sulit dilakukan dengan
benar karena menyebabkan perlekatan yang terbentuk lebih rendah dari perlekatan ideal
jika dentin terlalu basah atau terlalu kering.
b. Two-step total-etch adhesive
Bahan primer dan adhesif digabung dalam satu kemasan (single-bottle component
atau one-bottle system), sehingga terdiri dari dua tahap aplikasi yaitu tahap etching dan
rinsing yang menggunakan bahan gabungan primer dan resin adhesif. Bahan ini
merupakan sistem adhesif generasi ke-5. Pengetsaan enamel dan dentin secara bersamaan
dengan asam phosphor 35 % sampai 37 % selama 15 sampai 20 detik.
2. Self-etch adhesive system
Tidak memerlukan tahap pencucian pada permukaan yang dietsa. Bahan etsa
dan primer digabung menjadi satu (konsep self-etch primer), antara lain :
a. Two-step self-etch adhesive
Terdiri dari dua tahap aplikasi yaitu tahap aplikasi self-etch primer, kemudian
dilanjutkan dengan tahap aplikasi resin adhesive. Bahan ini merupakan sistem adhesive
generasi ke-6. Pengetsaan enamel dan dentin secara bersamaan menggunakan larutan
aqueous berisi phenyl-P 20% di dalam HEMA 30%. Keuntungannya adalah resiko
kolapsnya kolagen dapat dieliminasi. Kerugiannya adalah larutan harus diperbaharui
secara terus menerus karena formulasi liquidnya tidak dapat dikendalikan di tempatnya.
Keefektifan pengetsaan enamel dengan tepat, kurang dapat diramalkan dibandingkan
dengan larutan asam phosphor, karena asam yang digunakan lebih lemah.
b. One-step self-etch adhesive (all in one)
Semua unsur bahan bonding dikombinasikan dalam satu kemasan, sehingga hanya
terdiri dari satu tahap aplikasi. Bahan ini merupakan sistem adhesif generasi ke-7. One-
step self-etch adhesive adalah alternatif sistem adhesif yang menguntungkan untuk
restorasi karena dapat digunakan dengan mudah. Tujuan aplikasi one-step self-etch
adhesive adalah untuk memudahkan prosedur restorasi dengan mengurangi langkah-
langkah yang dibutuhkan dalam prosedur bonding. Smear layer tidak disingkirkan,
sehingga potensi sensitivitas post-operative (pada sistem total-etch) akibat infiltrasi resin
yang tidak sempurna ke dalam tubulus dentin dapat dikurangi. Selain itu, air adalah
komponen yang esensial dalam sistem ini dalam mengadakan ionisasi monomer asam
untuk demineralisasi jaringan keras gigi, jadi sensitivitas teknik dalam tahap hidrasi
matriks kolagen yang terdemineralisasi (pada sistem adhesif total-etch) dapat dieliminasi.
Pemisahan tahap etching dan rinsing juga dieliminasi. Maka dari itu, all-in-one adhesive
tidak hanya mempermudah proses perlekatan dengan mengeliminasi langkah, tetapi juga
mengeliminasi beberapa sensitivitas teknik pada sistem total-etch.

LO 4 : Bahan Material Resin Komposit


Perkembangan awal restorasi kedokteran gigi (komposit) dimulai dari akhir tahun
1950-an dan awal 1960, ketika bowen memulai percobaan untuk memeperkuat resin epoksi
dengan partikel bahan pengisi. Kelemahan sistem resin epoksi, seperti lamanya pengerasan
dan kecenderungan berubah warna, mendorong bowen mengkombinasikan keunggulan
epoksi dan akrilat. Percobaan ini menghasilkan pengembangan molekul bis-GMA.
Molekul tersebut memenuhi persyaratan matriks resin suatu komposit gigi. Dengan
penemuan ini, bahan komposit dengan cepat menggantikan semen silikat dan resib akrilik
untuk resorasi gigi anterior.
Komposit resin adalah bahan yang terdiri dari dua atau lebih komponen, yang masing-
masing mempunyai struktur dan sifat yang berbeda.
Indikasi dan Kontraindikasi
Indikasi
 Restorasi kavitas kelas I, II, III, IV, V, VI
 Core Buildup
 Sealant & preventive resin restoration
 Esthetic enhancement procedure : partial veneers, full veneers, tooth contour
modification, diastema closures
 Cement (for indirect restoration)
 Temporary restorations
 Periodontal splinting

Kontraindikasi
 Bila gigi tidak dapat diisolasi dari kontaminasi cairan mulut
 Bila semua kontak oklusi terletak pada bahan restorasi
 Struktur jaringan keras gigi yang tersisa tidak cukup kuat menahan tekanan mastikasi
(Resin Komposit > gigi)
 Perluasan restorasi sampai permukaan akar, memungkinkan terjadi celah/kebocoran
dan integritas marginal yang kurang baik (sebaiknya diberi liner SIK/RMGI)
Komposisi
Resin komposit mempunyai komposisi sebagai berikut:
a) Bahan utama/Matriks resin
b) Filler
c) Coupling agent
d) Aktivator,inisiator dan inhibitor
e) modifier optic
Bahan utama/Matriks Resin
Kebanyakan resin komposit menggunakan campuran monomer aromatic dan atau
aliphatic dimetacrylate seperti bisphenol A glycidyl methacrylate (BIS-GMA), selain itu
juga banyak dipakai adalah tryethylene glycol dimethacrylate (TEGDMA), dan urethane
dimethacrylate (UDMA) adalah dimethacrylate yang umum digunakan dalam komposit
gigi.
BIS-GMA memiliki viskositas yang tinggi sehingga membutuhkan tambahan
cairan dari dimethacrylate lain yang memiliki viskositas rendah yaitu TEGDMA untuk
menghasilkan cairan resin yang dapat diisi secara maksimal dengan partikel glass.
Sayangnya penambahan TEGDMA atau dimetakrilat dengan berat molekul rendah dapat
meningkatkan pengerutan polimerisasi, suatu faktor yang dapat membatasi jumlah
dimetakrilat berat molekul rendah. Monomer dimetkrilat memungkinkan ikatan silang
ekstensif terjadi antar-rantai. Ini menghasilkan suatu matriks yang lebih tahan terhadap
degradasi oleh pelarut.
Meskipun sifat mekanik resin bis-GMA lebih unggul dibandingkan resin akrilik,
bahan tersebut tidak mengikat struktur gigi lebih efektif. Karena itu pengerutan
polimerisasi dan perubahan dimensi termal masih merupakan pertimbangan penting
termasuk untuk resin yang diiisi.
Filler
Dikenali sebagai filler inorganik. Filler inorganik mengisi 70% dari berat material.
Beberapa jenis filler yang sering dijumpai adalah berbentuk manik-manik kaca dan batang,
partikel seramik seperti quartz (SiO2), litium-aluminium silikat (Li2O.Al2O3.4SiO2) dan
kaca barium (BaO) yang ditambahkan untuk membuat komposit menjadi radiopak.
Partikel pengisi umumnya dihasilkan dari penggilingan atau pengolahan quartz
atau kaca untuk menghasilkan partikel yang berkisar dari 0,1-100 μm ( fine particles ).
Partikel silika dengan ukuran koloidal ( kira-kira 0,04 μm ) secara kolektif disebut bahan
pengisi mikro/microfine particles.
Penambahan partikel filler dapat memperbaiki sifat resin komposit:
i. Lebih sedikit jumlah resin, pengerutan sewaktu curing dapat dikurangi
ii. Mengurangkan penyerapan cairan dan koefisien ekspansi termal
iii. Memperbaiki sifat mekanis seperti kekuatan, kekakuan, kekerasan dan resisten
terhadap abrasi
Coupling agent
Resin akrilik yang awal digunakan tidak berfungsi dengan baik karena ikatan antara
matriks dan filler adalah tidak kuat. Coupling agent memperkuat ikatan antara filler dan
matriks resin dengan cara bereaksi secara khemis dengan keduanya. Aplikasi bahan
coupling yang tepat dapat meningkatkan sifat mekanis dan fisik serta memberikan
kestabilan hidrolitik dengan mencegah air menembus sepanjang antar-muka bahan pengisi
dan resin. Meskipun titanat dan zirkonat dapat diapaki sebagai bahan coupling,
organosilan.
Aktivator,inisiator dan inhibitor
- Sistem aktivator-insisiator
Monomer metil metakrilat dan dimetakrilat berpolimerisasi dengan mekanisme
polimerisasi tambahan yang diawali oleh radikal bebas. Radikal bebas dapat berasal dari
aktivasi kimia atau pengaktifan energi eksternal(panas atau sinar)
a. resin yang diaktifkan secara kimia
Bahan yang diaktifkan secara kimia dipasok dalam 2 pasta, satu mengandung
insisiator benzoil peroksida dan lainnya aktivator amin tersier. Bila kedua pasta diaduk,
amin bereaksi dengan benoil peroksida untuk membentuk radikal bebas dan polimerisasi
dimulai.
b. resin yang diaktifkan dengan sinar
Komposit yang mengeras dengan sinar dipasok sebagai pasta tunggal dalam suatu
semprit. Radikal bebas pemulai reaksi, terdiri atas molekul foto insisiator dan aktovator
amin terdapat dalam pasta ini. Bila kedua komponen tersebut tidak dipaparkan sinar, maka
komponen tersebut tidak bereaksi. Foto insisiator yang umum digunakan adalah
champroquinone. Insisiator ini terdapat dalam pasta sebesar 0,2% berat. Juga ada sejumlah
aselarator amin yang cocok untuk bereaksi dengan champroquinone seperti
dimetilaminoetil metakrilat sebesar 0,15% berat yang ada dalam pasta.
-sistem inhibitor
Bahan penghabat yang umumnya dipakai adalah butylated hydroxytoluene.
Modifier optik
Untuk mencocokan dengan warna gigi komposit KG harus memiliki warna
visual(shading) dan translusensi yang dapat menyerupai struktur gigi. Warna dapat
diperoleh dengan menambah pigmen yang berbeda. Zat warna yang biasa dipergunakan
adalah ferric oxide, cadmium black, mercuric sulfide, dan lain-lain. Ferric oxide akan
memberikan warna coklat-kemerahan. Cadmium black memberikan warna kehitaman dan
mercuric sulfide memberikan warna merah
Penyerap ultraviolet (UV)
Ini bertujuan meminimalkan perobahan warna karena proses oksidasi.
Camphorquinone dan 9-fluorenone sering dipergunakan sebagai penyerap UV.
Opacifiers
Tujuan bagi penambahan opacifiers adalah untuk memastikan resin komposit
terlihat di dalam sinar-X. Bahan yang sering dipergunakan adalah titanium dioksida dan
aluminium dioksida.
Klasifikasi
Resin komposit dapat diklasifikasikan atas dua bagian yaitu menurut ukuran filler
dan menurut cara aktivasi.
- Berdasarkan ukuran filler
1. Resin Komposit Tradisional
Resin komposit tradisional juga dikenal sebagai resin konvensional atau komposit
berbahan pengisi makro. Komposit ini terdiri dari partikel filler kaca/quartz giling sebagai
bahan pengisi dengan ukuran rata-rata 10-20μm dan ukuran partikel terbesar adalah 40μm.
Terdapat kekurangan pada komposit ini yaitu permukaan tambalan tidak bagus yaitu kasar
yang bisa menyebabkan keausan, dengan warna yang pudar karena kecenderungan dari
permukaan tekstur kasar untuk mngikat warna.Hal ini disebabkan partikel filler menonjol
keluar dari permukaan seperti terlihat pada gambar.

2. Resin Komposit Mikrofiler


Resin mikrofiler pertama diperkenalkan pada akhir tahun 1970, yang mengandung
colloidal silica sebagai bahan pengisi anorganik dengan rata-rata ukuran partikel 0.02μm
dan antara ukuran 0.01-0.05μm. Ukuran partikel yang kecil dimaksudkan agar komposit
dapat dipolish hingga menjadi permukaan yang sangat licin. Ukuran partikel filler yang
kecil bermaksud bahan ini dapat menyediakan luas permukaan filler yang besar dalam
kontak dengan resin. Karena 50-70% volume bahan resorasi dibuat dari resin, yang berarti
jumlah resin lebih banyak dari bahan pengisi menyebabkan penyerapan air yang lebih
tinggi,koefisien termal yang lebih tinggi dam penurunan modulus elastisitas.
3. Resin komposit berbahan pengisi partikel kecil
Komposit berbahan pengisi kecil dikembangkan dalam usaha memperoleh
kehalusan permukaan dari komposit berbahan pengisi mikro dengan tetap
mempertahankan atau bahkan meningkatkan sifat mekanis dan sifat komposit tradisinonal.
Untuk mencapai tujuan ini, bahan pengisi anorganik ditumbuk menjadi ukuran yang lebih
kecil dibandingkan dengan yang biasa digunakan dalam komposit tradisional. Komposit
berbahan pengisi kecil umumnya mengandung bahan anorganik yang lebih banyak
dibandingkan dengan komposit tradisional. Ini khusunya berlaku unuk bahan yang
dirancang bagi restorasi posterior. Bahan pengisi utama umumnya quartz tetapi
kebanyakan memakai kaca yang mengandung logam berat. Silika koloidal umumnya
ditambahkan dalam jumlah sekitar 5% berat untuk menyesuaikan kekentalan pasta. Karena
kekuatan komposit meningkat dan tingginya muatan bahan pengisi, bahan tersebut
diindikasi untuk aplikasi pada daerah dengan tekana dan abrasi tinggi seperti kelas I dan
II.
4. Resin komposit hybrid
Komposit hibrid mengandung partikel filler yaitu partikel kaca yang dihaluskan yang
mengandung logam berat dan juga terdapat sedikit jumlah colloidal silica, dengan ukuran
partikel 0.01-0.05μm. Perlu diketahui bahawa semua komposit pada masa sekarang
mengandung sedikit jumlah colloidal silica, tetapi tidak mempengaruhi sifat-sifat dari
komposit itu. Komposisi hibrid dipandang sebagai bahan yang memiliki estetika setara
dengan komposit berbahan pengisi mikro untuk penggunaan restoraso anterior. Karena
kehalusan dan memiliki kekuatan yang cukup baik komposit tersebut banyak digunakan
untuk restorasi anterior termasuk kelas IV.
- Berdasarkan Manipulasi
Terdiri dari packable composite dan flowable composite. Perbedaan antara kedua
komposit tersebut, terdapat dalam filler dan matriks sehingga menentukan viskositas
material. Resin komposit “packble” atau “condensable” mengandung muatan filler yang
lebih tinggi dan ukuran filler yang beraneka ragam, sehingga mempengaruhi handling dan
konsistensinya. Penambahan muatan filler memberi keuntungan packble composite
mempunyai kemampuan menyerupai kemampuan handling dan kondensasi amalgam,
sehingga dapat mebentuk kontak proksimal dengan baik.
Manipulasi Resin Komposit
Restorasi Resin Komposit Kavitas Klas IV pada Gigi Insisivus
 Cuci kavitas dengan air, kemudian keringkan dengan udara dan cotton pellet steril.
 Seluloid strip ditempatkan pada posisinya. Gunakan wooden wedge untuk membentu
memfiksasi seluloid strip.
 Lakukan prosedur etsa dimulai dari email, dilanjutkan ke dentin. Etsa dibiarkan selama
15 detik pada email dan selama 10 detik pada dentin.
 Bilas dengan air, kemudian pada bagian dentin dikeringkan menggunakan cotton pellet
lembab (cotton pellet dibasahi air, kemudian di peras di cotton roll). Jika kavitas hanya
mengenai email, kavitas dapat dikeringkan menggunakan udara.
 Aplikasikan bonding menggunkan microbrush pada kavitas, diamkan selama 15 detik,
kemudian sinar selama 20 detik.
 Pasang seluloid strip mengenai permukaan palatal gigi.
 Aplikasikan selapis resin komposit packable untuk membentuk permukaan palatal gigi.
Penyatuan resin komposit ke gigi dibantu dengan microbrush yang telah diaplikasikan
bonding. Kemudian sinar selama 20 detik.
 Aplikasikan resin komposit packable untuk membentuk permukaan proksimal gigi.
Kemudian sinar selama 20 detik
 Lepaskan seluloid strip
 Aplikasikan resin komposit pada kavitas yang tersisa layer by layer, dengan ketebalan 2
mm kemudian sinar selama 20 detik. Bentuk sesuai dengan morfologi gigi.
 Lakukan finishing dengan bur batu putih atau bur tapered fisur pita kuning.
 Cek oklusi dan artikulasi menggunakan articulating paper.
 Lakukan polishing menggunakan enhanced pointed bur.

Restorasi Resin Komposit Kavitas Klas II pada Gigi Molar


 Cuci kavitas dengan air, kemudian keringkan dengan udara dan cotton pellet steril.
 Pasang matrix tofflemire pada gigi. Gunakan wooden wedge untuk membentu
memfiksasi matrix.
 Lakukan prosedur etsa dimulai dari email, dilanjutkan ke dentin. Etsa dibiarkan selama
15 detik pada email dan selama 10 detik pada dentin.
 Bilas dengan air, kemudian pada bagian dentin dikeringkan menggunakan cotton pellet
lembab (cotton pellet dibasahi air, kemudian di peras di cotton roll).
 Aplikasikan bonding menggunkan microbrush pada kavitas, diamkan selama 15 detik,
kemudian sinar selama 20 detik.
 Bentuk kavitas menjadi kelas I dengan terlebih dahulu membuat dinding proksimal yang
hilang. Aplikasikan resin komposit flowable pada dinding gingiva di proksimal,
dilanjutkan dengan aplikasikan resin komposit packable maksimal ketebalan 2 mm
kemudian disinal selama 20 detik.
 Setelah dinding proksimal terbentuk dengan baik, matrix dilepas.
 Aplikasikan resin komposit packable pada kavitas layer by layer dengan ketebalan
maksimal 2 mm kemudian disinar selama 20 detik. Bentuk sesuai dengan anatomi gigi,
dengan membuat cusp per cups.
 Lakukan finishing dengan bur batu putih.
 Cek oklusi dan artikulasi menggunakan articulating paper.
 Lakukan polishing menggunakan enhanced pointed bur.
1. Kebaikan
Resin komposit cukup kuat untuk digunakan pada tambalan gigi posterior dan resin
komposit juga tidak berbahaya seperti amalgam yang dapat menyebabkan toksisitas merkuri
kepada pasien. Selain itu, warnanya yang sewarna gigi menyebabkan resin komposit
digunakan untuk tujuan estetik.
2. Kerugian
Walaupun warna resin komposit sewarna gigi, tapi bahan ini dapat berubah warna
selama pemakaian. Selain itu dapat juga terjadi pengerutan. Pengerutan biasanya akan terjadi
dan menyebabkan perubahan warna pada marginal tambalan. Komposit dengan filler
berukuran kecil dapat dipergunakan sehingga 9 tahun, lebih lekas rusak dibandingkan dengan
tambalan amalgam.
Kegunaan resin komposit
a. Bahan tambalan pada gigi anterior dan posterior ( direct atau inlay)
b. Sebagai veneer mahkota logam dan jembatan (prosthodontic resin)
c. Sebagai pasak.
d. Sebagai semen pada orthodontic brackets, Maryland bridges, ceramic crown,
inlay, onlay.
e. Pit dan fisur sealant.
f. Memperbaiki restorasi porselen yang rusak

LO 5 : Bahan Material GIC, Kompomer, dan RMGIC


Resin Modified Glass Ionomer Cement (RM-GIC)
RM-GIC merupakan bahan restorasi yang dihasilkan dari penggabungan sifat GIC
konvensional dengan resin komposit. Sifat yang dimiliki lebih mendekati sifat GIC
konvensional dibandingankan resin komposit. Hal ini, menyebabkan reaksi pengerasan
semen terjadi dalam 2 tahapan antara lain:
a. Reaksi asam basa
Reaksi asam basa terjadi pada saat pencampuran fluoroaluminosilicate glass dengan cairan
asam (polialkenoat).
b. Reaksi Polimerisasi
Reaksi polimerisasi dengan aktivator kimia/sinar dilakukan pada hibrid ionomer untuk
megaktifasikan monomer resin 2-hydoxyethylmethacrylate (HEMA) yang terdapat di
dalam bubuk dan atau cairan hibrid ionomer (Ningsih, 2014).
Kombinasi ini menyebabkan RM-GIC tetap dapat melepaskan ion fluor. Beberapa
penelitian menunjukkan jumlah ion fluor yang ionomer yang dilepaskan hibrid ionomer
lebih banyak dibandingkan bahan restorasi lainnya seperti resin komposit dan kompomer.
Namun, jumlah ion fluor yang dilepaskan oleh hibrid ionomer sedikit lebih rendah atau
sama dengan jumlah ion fluor yang dilepaskan oleh GIC. Sifat yang dimiliki RM-GIC
hamper sama dengan sifat GIC. Penambahan HEMA mampu memperbaiki kekurangan GIC
dari sifat mekanik dan estetik, tetapi penambahan HEMA diduga juga dapat membahayakan
jika langsung diletakan di dalam sel pulpa karena kandungannya dapat menyebabkan
toksisitas pada daerah sel pulpa (Ningsih, 2014).
Penggunaan:
1. Restorasi didaerah dengan tekanan rendah (gigi depan/daerah servikal) (Kelas III, kelas
V, gigi susu, kelas I anak-anak)
2. Pasien dengan resiko caries tinggi (biasanya anak-anak)
Secara estetik restorasi ini lebih baik daripada GI karena mengandung resin
Komposisi:
1. Bubuk hybrid ionomer serupa dengan GIC
2. Liquid mengandung monomer, polyacid dan air
3. Hybrid ionomer set dengan reaksi asam basa dan light cured serta polimerasi self cured
resin
Sifat-sifat:
1. Melekat pada gigi tanpa menggunakan dentin-bonding agent (karena merupakan kontra
indikasi, dapat mengurangi pelepasan fluor)
2. Melepaskan fluor lebih banyak daripada kompomer dan komposit tetapi lebih sedikit dari
pada GIC. GIC > RMGIC > compomer dan composit.
3. Mendapat fluor (mengalami recharge) pada saat fluoridasi atau dari pasta gigi dengan
fluoride.
Klasifikasi jenis reaksi:
1. Chemical curing
2. Light Curing

Kompomer
Kompomer yang disebut juga sebagai polyacid-modified composite resin, merupakan
bahan restorasi baru yang mengombinasikan resin komposit dengan GIC yang dapat
mengeluarkan fluor dan memiliki sifat adhesi yang baik. Kompomer mengeras dengan
aktivasi sinar pada matriks resin komposit.
Tanpa penyinaran, bahan ini tidak akan mengeras (monomer-
monomer tidak mengalami polimerisasi). Kekuatan kompomer dalam menerima tekanan
kunyah adalah berkisar 0,97-1,23 MPa. Oleh karena itu, kompomer seharusnya tidak
digunakan pada daerah yang menerima beban yang besar (Nicholson, 2007).
Kompomer didesain untuk melepaskan flour, fluor akan dilepas terjadi peningkata
n kondisi lingkungan yangasam dan sebagai penyeimbang (buffer) bagi asam laktat.
Beberapa peneliti percaya bahwa kompomer mampu bertindak sebagai reservoir fluorida
dengan mengabsorpsi fluorida dari lingkungannya. Selain itu,kompomer juga mampu
melepaskan ion yang jauh lebih besar pada kondisi lingkungan yang asam dan mampu
bertindak sebagai
buffering untuk mengubah pH asam menjadi pH netral. Kompomer diindikasikan untuk
kelas I dan II desidui, kelas III, kelas V, serta pit dan fissure sealant, sedangkan kontra
indikasinya adalah untuk kelas I, II, IV, dan VI (Ireland, 2006).
Sebelum melakukan preparasi kavitas kelas I kompomer gigi sulung, harus ditentukan
terlebih dahulu outline form nya, kemudian akses jaringan karies menggunakan bur bulat
dengan kecepatanrendah, perdalam kavitas sekitar 0,5-1 mm, lalu perluas kavitas dengan
menggunakan bur silindris. Setelah selesai dipreparasi, bersihkan kavitas dengan
menggunakan air atau pumice dankeringkan sampai lembab. Kemudian aplikasikan
liner yang sesuai dan self– etching resinbonding system. Injeksikan kompomer ke dalam
kavitas lalu light cure setiap lapisan selama 30 detik, gunakan bur bulat besar untuk
membuang kelebihan kompomer, lalu periksa oklusi gigi dengan menggunakan kertas
artikulasi. Lakukan polishing dengan menggunakan white stone dan brush yang halus.
Adapun beberapa kelebihan daripada kompomer adalah dapat melepaskan fluor, memiliki
warna yang estetis dengan gigi serta memiliki teknik penanganan yang sederhana sehingga
sangat cocok untuk kedokteran gigi anak, sedangkan kekurangan dari kompomer adalah
dapat terjadi polimerisasi shrinkage sekitar 2-3%, absorpsi air akan menyebabkanterjadinya
diskolorisasi pada permukaan dan marginal dari tumpatan setelah beberapa tahun, serta sulit
untuk melakukan diagnosa dan interpretasi bila ditinjau dari segi radiografi (Croll, 2004).
Komposisi dan Reaksi Setting
 Terdiri dari modifikasi monomer yaitu polyacid seperti : fluoride releasing silicate
glasses dan tanpa air
 Perbandingan cairan = 42% – 67% , powder = 0,8 – 5 µm.
 Dikemas dalam single paste formulations compules dan syringes
 Reaksi setting : dipolimerisasi dengan light cured tetapi terjadi reaksi asam-basa
selama compomer menyerap air. Setelah itu ditempatkan dan kontak dengan saliva.
Sifat Bahan
 Jumlah pelepasan fluoride ↓ dari glass ionomer dan dybrid ionomer.
 Adhesi dengan struktur gigi hampir sama dengan glass ionomer.
 Adhesi dengan tumpatan lain ↑ dari resin komposit.
 Adaptasi tepi ↑ akibat polimerisasi (penyusutan ↑ ketika mengeras).
 Dapat mengabsorbsi air sehingga menghasilkan perubahan bentuk yang cukup
berarti.
 Kecenderungan biologis compomer sebanding dengan glass ionomer.
 Cocok sebagai penutup fissure, estetik lebih bagus daripada glass ionomer.
 Kekuatannya ↑ dari glass ionomer.
Kegunaan
 Digunakan untuk lesi cervical
 Digunakan untuk kelas III, V primary teeth
 Digunakan untuk kelas I pada anak-anak
 Digunakan untuk kelas II sandwich technique
 Pasien dengan resiko ↓ karies
Cara Manipulasi
Manipulasi compomer dengan cara single paste in unit dose compules karena
compomer termausk resin sehingga membutuhkan bonding agent (bahan pengikat) untuk
dapat mengikat/melekat dengan struktur gigi.

Giomer = Glass Ionomer + Compomer


Macam Giomer:
1. Ketac-Fil (3M ESPE)
2. Fuji Type II
Sifat-sifat:
1. Mengeluarkan fluoride, dan ikatan kimia struktur gigi,
2. Dijadikan pilihan kedua komposit resin untuk area estetik tertentu
3. Sangat sensitif terhadap pencemaran air dan pengeringan
Komposisi:
1. Glass Ionomer
2. Compomer
LO 6 : Bahan Material Tanam Tuang (Logam Cor)
Casting adalah proses pembuatan benda dari bahan logam atau alloy (logam
campuran)dengan cara mencairkan logam tersebut kemudian menuangkannyaatau
mensentrifugasikannyake dalam ruangan (Mould Chamber) yang sudah dipersiapkan
sebelumnya. Dalam hal ini logam dicairkan dengan cara pemanasan (peleburan) dan dengan
tekanan, logam cair tersebut didorong masuk ke dalam mould chamber. Maka terbentuklah
benda dari logam yang berbentuk sama dan sebangun dengan model malam sebelumnya (
Harty dan Ogston, 1995).
Pengertian Mould Chamber adalah suatu ruangan yang terdapat dalam bahan pendam
(Investment Materials) yang merupakan ruangan bekas model malam yang sudah dicairkan
atau diuapkan keluar dari bahan pendam ( Harty dan Ogston, 1995).
Pengecoran suatu proses manufaktur yang menggunakan logam cair dan cetakan
untuk menghasilkan parts dengan bentuk yang mendekati bentuk geometri akhir produk
jadi. Logam cair akan dituangkan atau ditekan ke dalam cetakan yang memiliki rongga.
Prosedur Casting
Begitu bahan tanam mengeras setelah angka waktu tertentu- sekitar 1 jam untuk
sebagian besar bahan gipsum dan fosfor – pembakaran siap dilakukan. Prosedur untuk
kedua jenis bahan tanam ini hampir sama, jadi pembahasan berikut akan dipusatkan pada
bahan tanam gipsum. Crucible dan sorue logam dilepaskan dengan hati-hati. Semua kotoran
pada lubang masuk dibersihkan dengan sikat bulu unta. Jika pembakaran tidak langsung
dilakukan setelah penanaman, cincin berisi bahan tanam ini harus ditempatkan di dalam
humidor dengan kelamban 180%. Jika mungkin, bahan tanam ini tidak boleh dibiarkan
mengering. Pembasahan kembali dari bahan tanam yang sudah mengeras setelah disimpan
dalam jangka waktu tertentu tidak akan bisa menggantikan semua air yang sudah hilang
(Anusavice, 2003).
a. Preheating dan Wax Elimination
Preheating merupakan proses pemanasan permukaan sebelum dilakukan
pengecoran. Casting ring yang berisi bahan tanam ditempatkan pada tungku dengan
temperatur kamar dan dipanaskan sampai temperatur maksimal yang sudah ditentukan.
Untuk bahan tanam gipsum, temperaturnya adalah 465oC untuk teknik higroskopik atau
650oC untuk teknik ekspansi termal. Untuk bahan tanam fosfat, temperatur pengerasan
maksimalnya berkisar 700-870oC, tergantung pada jenis logam campur yang dipilih. Pada
saat investment, kemungkinan ada air yang terjebak di antara porus investment. Bila air
tidak dihilangkan, maka kemampuan investment untuk mengabsorpsi wax menjadi
berkurang. Akhirnya sisa wax akan menguap menuju ke mould. Pemanasan yang tiba-tiba
juga akan menyebabkan cracking atau keretakan. Oleh karenanya, pemanasan awal
permukaan diperlukan untuk menghindari hal tersebut. Selama pembakaran, sejumlah
malam yang mencair akan diserap oleh bahan tanam dan sisa karbin akibat pembakaran
malam cair menjadi terperangkap di dalam bahan tanam yang berpori-pori (Anusavice,
2003).
b. Teknik higroskopik panas rendah.
Teknik ini mendapatkan kompensasi ekspansi melalui tiga cara (1) air rendam
bertemperatur 37 C akan membuat model malam berekspansi; (2) air hangat yang masuk
bahan tanam mold dari atas akan menambah ekspansi higroskopik, dan (3) ekspansi termal
pada temperatur 500C akan mengahasilkan ekspansi termal yang dibutuhkan. Teknik panas
rendah ini mempunyai kelebihan yaitu kurangnya perubahan bentuk mold, permukaan yang
lebih dingin untuk mendapatkan permukaan cor yang lebih halus, dan kemudahan
menempatkan mold langsung di dalam tungku 500C. Kelebihan terakhir ini memungkinkan
satu atau beberapa tungku tetap berada pada temperatur pembakaran sehingga mold dapat
langsung dimasukkan bila sudah siap. Ini terutama berguna di laboratorium besar di mana
mold siap pada waktu yang berbeda-beda. Namun waktu pembakaran yang memadai tetap
perlu diperhatikan karena malam akan beroksidasi lebih lambat pada temperatur yang
rendah. Mold harus tinggal paling sedikit selama 60 menit di dalam tungku, dan dapat
dibiarkan sampai 5 jam atau lebih, tanpa menjadi rusak. Karena mold yang ditempatkan di
dalam tungku secara bertahap akan menurunkan temperature (Anusavice, 2003).
Tungku, diperlukan waktu tambahan untuk menjamin penghilangan malam yang
sempurna. Meskipun biasanya mold dibiarkan pada temperatur ini selama 60-90 menit,
masih ada sisa karbon halus dalam jumlah cukup untuk mengurangi pengaliran udara di
dalam mold. Karena kemungkinan terjadinya penurunan aliran udara inilah, maka porositas
akibat tekanan balik merupakan bahaya yang lebih besar pada teknik panas-rendah
dibandingkan teknik panas- tinggi, akrena bahan tanam yang digunakan pada teknik panas-
rendah adalah bahan yang lebih padat (Anusavice, 2003).
Oven tungku tertentu bisa begitu kedap udara sehingga pembakaran terjadi di dalam
atmosfir yang berkurang, sehingga dapat mencegah oksidasi sempurna dari sisa malam.
Sedikit membuka pintu tungku akan memungkinkan masuknya udara sehingga
menyediakan cukup oksigen untuk pembuangan malam. Ini terutama penting untuk teknik
ekspansi hidroskopik dimana digunakan temperatur pembakaran yang lebih rendah
(Anusavice, 2003).
Teknik hidroskopik standar telah dikembangkan untuk logam campur yang tinggi
kandungan emasnya; jadi, dibutuhkan ekspansi yang sedikit lebih besar jika digunakan
logam campur logam mulia yang lebih baru. Ekspansi tambahan ini bisa didapatkan dengan
melakukan satu atau beberapa perubahan berikut ini:
1. Meningkatkan temperatur air rendah sampai 40C
2. Menggunakan dua lapis pelapik cincin cor
3. Meningkatkan temperatur pembakaran sampai 600-650 C
c. Teknik ekspansi termal dengan panas tinggi.
Pendekatan ini hampir seluruhnya tergantung pada pembakaran panas tinggi untuk
mendapatkan ekspansi yang dibutuhakan, sekaligus pada saat yang sama menghilangkan
model malam. Ekspansi tambahan diperoleh dengan sedikit memanaskan bahan tanam
gipsum pada saat mengeras, jadi dengan demikian mengembangkan model malam, dan air
akan memasuki bahan tanam dari pelapik cincin yang basah sehingga menambah sejumlah
kecil ekspansi higroskopik pada ekspansi pengerasan yang normal (Anusavice, 2003).
Bahan tanam gipsum. Bahan tanam untuk pengecoran relatif rapuh dan membutuhkan
penggunaan cincin logam untuk melindunginya selama pemanasan. Mold
biasanyaditempatkan dalam tungku pada temperatur kamar kemudian dipanaskan perlahan-
lehan sampai 650-700 C dalam waktu 60 menit dan ditahan selama 15 sampai 30 menit
pada temperatur teratas (Anusavice, 2003).
Kecepatan pemanasan berpengaruh pada kehalusan dan pada beberapa kasus, pada
ukuran keseluruhan. Pada awalnya, pemanasan yang cepat akan menghasilkan uap yang
dapat menyebabkan pengelupasan dari dinding-dinding mold. Terlalu banyak model malam
dalam satu bidang di dalam bahan tanam sering menyebabkan pemisahan dari seluruh
bahan tanam ini, karena malam yang mengembang menciptakan tekanan yang sangat besar
pada daerah yang luas (Anusavice, 2003).
Setelah temperatur cor dicapai, pengecoran harus segera dilakukan. Memperhatikan
temperatur yang tinggi untuk jangka waktu lama akan mengakibatkan kontaminasi sulfur
pada hasil cor dan menjadi kasarnya permukaan cor akibat rusaknya bahan tanam
(Anusavice, 2003).
Jarak waktu tuang yang diperbolehkan. Ketika mendingin, bahan tanam akan
mengalami kontraksi termal. Jika digunakan teknik ekspansi termal atau teknik panas-
tinggi, bahan tanam akan kehilangan panasnya setelah cincin yang dipanaskan dikeluarkan
dari tungku, dan mold akan pengerutan. Karena adanya pelapik dan sifat penghantar panas
yang rendah dari bahan tanam, ada sedikit waktu luang sebelum temperatur mold
terpengaruh. Pada kondisi pengencoran normal, ada kira-kira 1 menit sebelum terjadinya
perubahan dimensi pada mold.
d. Melting dan Casting
1. Ada beberapa tipe mesin casting yang dapat dipergunakan untuk dua proses ini
2. Tipe pertama, alloy dilelehkan langsung pada crucible dan diikuti aplikasi tekanan
udara untuk memasukkan lelehan logam menuju mold (air pressure casting machine)
3. Tipe kedua, alloy dilelehkan pada crucible dan lelehan masuk ke mold karena gaya
sentrifugal(centrifugal casting machine)
4. Tipe ketiga, alloy dilelehkan secara elektronis dengan mesin furnace, kemudian
masuk ke mold dengan gaya sentrifugal oleh motor penggerak ataupun koil/spring
(spring wound electrical resistance melting furnace casting machine)
5. Tipe keempat, alloy dilelehkan secara elektronis tetapi proses cor dilakukan dengan
bantuan tekanan udara vakum (induction melting casting machin).

Proses Casting

LO 7 : Bahan Material Indirect


Porcelain
Porcelain adalah bahan keramik putih yang bersifat rapuh, tetapi mempunyai sifat
translusen, korosi yang rendah, dan mengkilat, dimana pembakarannya dengan
temperature yang tinggi (Sembiring,2006). Porselen adalah bahan yang terbuat dari jenis
keramik yang dibakar dengan suhu tinggi dari bahan lempung murni yang tahan api.
Terdiri dari senyawa logam dan non logam yang diproses dengan pemanasan suhu tinggi
(Anusavice, 2003).
Porcelain adalah bahan keramik yang terbuat dari kaolin, feldspar, silica, dan
berbagai pigmen (Kamus Kedokteran Gigi, 2013).

Syarat Porcelain dalam Kedokteran Gigi adalah sebagai berikut :


a. Dapat memberikan penampilan natural gigi
b. Biokompatibel
c. Tidak toksik
d. Tidak mengiritasi
e. Tidak mengabrasi gigi antagonis
f. Tidak dapat larut dalam saliva
g. Dapat beradaptasi dengan baik dalam temperatur rongga mulut

Sifat-sifat Porcelain
1. Sifat fisis
Keuletan dan tegangan geseknya rendah tetapi tegangan tariknya tinggi. Thermal
ekspansi dari dental porselen sama dengan thermal ekspansi substansi gigi yaitu sekitar
4,1 x 10 mm/C³. selain itu sifat insulatornya juga baik yakni penghantar panas yang
rendah, difusi panas yang rendah, dan penghantar listrik yang rendah (Craig, 2006).
2. Sifat kimia
Suatu porselain memiliki sifat kelembapan kimia, dimana kelembapan kimia ini
merupakan karakteristik yang penting karena memastikan bahwa permukaan restorasi
gigi tidak melepaskan elemen-elemen yang berbahaya selain mengurangi risiko dari
kekerasan permukaan serta meningkatnya kerentanan terhadap adhesi bakteri.Selain itu
sifat kimia yang penting ini ialah porselen merupakan bahan yang biokompatibel
dengan lingkungan rongga mulut dan juga tidak dapat dirusak oleh lingkungan (Craig,
2006).
3. Sifat mekanis
Porselain adalah suatu bahan yang getas, oleh karena itu perkembangan porselain lebih
mengarah pada perbaikan sifat mekanis, antara lain dengan penambahan alumina yang
dapat memperkuat bahan. Selain itu sebagian besar keramik memiliki sifat refraktori,
kekerasan dan kerentanan terhadap fraktur karena rapuh (Craig, 2006).Untuk
kekerasan keramik disini saat sebelum diaplikasikan menjadi suatu bahan restorasi
memang memiliki kekuatan yang lebih besar daripada enamel. Akan tetapi pada saat
telah diaplikasikan, kekerasanya sangat diharapkan sama dengan enamel untuk
meminimalkan keausan pada restorasi keramik dan mengurangi kerusakan akibat
keausan yang terjadi pada enamel karena adanya restorasi keramik (Craig, 2006).
4. Sifat estetik
Sifat estetik adalah salah satu sifat yang sangat penting karena keramik mampu meniru
penampilan dan menyamai gigi asli (Craig, 2006).
5. Sifat porus
Pada saat pembakaran dapat terjadi gelembung-gelembung udara yang tidak dapat
dihindari sehingga menyebabkan terbentuknya rongga diantara partikel porselen.Hal
ini menyebabkan porselen ini mudah pecah karena kepadatan dari porselen itu sendiri
kurang. Untuk mengurangi porusitas tersebut, beberapa peneliti menganjurkan cara
sebagai berikut (Craig, 2006) :
a. Pembakaran pada tungku hampa tekanan untuk mengeluarkan air.
b. Pembakaran dengan adanya suatu gas yang dapat merembes keluar dari porselen.
c. Pendinginan dibawah tekanan untuk mengurangi resultan besarnya pori-pori
6. Sifat thermal
Konduktifitas thermal dan koefisien thermal mirip jaringan enamel dan dentin (Craig,
2006).
Indikasi Porselain:
 Pada kasus dimana faktor estetik sangat penting diperhatikan.
 Pada daerah yang mengalami erosi disebabkan oleh cara menyikat gigi yang salah.
 Pada kavitas yang besar di permukaan proksimal gigi depan.
 Sebagai bahan pengganti restorasi komposit pada gigi posterior.
Kontra Indikasi Porselain:
 Pada kavitas kelas I, II, dan IV.
 OH buruk
 Insidensi karies tinggi
 Pasien dengan kebiasaan bruxism
Inlay Porselain
Keuntungan :
• Warnanya dapat disesuaikan dengan warna gigi
• Daya kondensasinya rendah dan tolerandi dari jaringan lunak sangat baik
• permukaannya licin seperti kaca
Kerugian :
• Ketahanan yang rendah terhadap benturan
• Kurang dapat beradaptasi terhadap dinding kavitas
• Untuk pembuatannya dibutuhkan suatu tungku yang special (khusus)
Logam
Indikasi :
 Pilihan pasien.
 Pasien bersangkutan mungkin lebih memilih alloy emas bila indikasinya
memungkinkan.
 Pengganti amalgam.
 Bila restorasi amalgam yang besar rusak, alloy emas merupakan pengganti yang lebih
baik.
 Lesi karies yang besar.
 Apabila tumpatan amalgam tidak mendapat dukungan yang baik, maka diindikasikan
alloy emas.
 Gigi-gigi yang aus.
 Email yang aus, sehingga dentin terbuka, maka gigi-gigi ini diindikasikan dengan
alloy emas.
 Gigi post perawatan saluran akar.
Kontraindikasi:
Pasien dengan alergi logam.
Indikasi dan Kontraindikasi Inlay Logam
Indikasi :
1. Untuk karies yang besar dan dalam, terutama yang meuluas sampai ke aproksimal
2. sebagai penyangga bridge
3. gigi yang mengalami abrasi yang luas atau pada karies yang lebar meskipun masing
dangkal
4. pada gigi yang menerima tekanan oklusi yang besar,
5. pada kasus kasus dimana di perlukan :
• perlindungan terhadap jaringan periodontal
• kontak yang lebih baik dengan gigi tetangga
• menghindari terjadinya penimbunan sisi makanan
6. untuk menambah tambalan pada kelas IV
7. bila keadaan sosial ekonomi pasien mengijinkan
Kontra Indikasi:
1. kebersihan rongga mulut yang jelek
2. pada pasien dengan insident karies yang tinggi
3. pada pasien muda dibawah 10 tahun

Tanam Tuang
Dua macam restorasi tuang :
1. Intra koronal : Adalah restorasi yang ada di dalam kavitas
2. Ektra koronal : Adalah restorasi yang meliputi bagian luar gigi (mahkota)
Macam restorasi intra koronal:
• Restorasi tuang inlay → teknik direk / indirek
• Restorasi tuang onlay → teknik indirek
• Inlay porselen → teknik indirek
• Veneer → teknik indirek

Resin Komposit
Jenis komposit yang digunakan untuk restorasi indirek tergantung teknik pembuatan yang
dipilih tetapi yang umumnya digunakan adalah hibrida atau mikrohibrida.
Komposit hibrida generasi pertama dikembangkan tahun 1980-an yang mengandung
partikel filler berukuran 3-8 mikro meter yang disebut midifil. Penelitian membuktikapn
bahwa komposit hibrida partikel sedang dengan kekuatan dan resistensi fraktur yang lebih
besar, terbukti 3 tahun bertahan lebih lama dari mikrofil. Komposit hibrida menghasilkan
permukaan yang halus dan estetis yang kompetitif dengan komposit mikrofil untuk aplikasi
restorasi anterior. Sedangkan mikrohibrida merupakan generasi terbaru komposit mikrifil
sebelumnya. Komposit mikrohibrida diindikasikan untuk inlay, onlay, veneer , dan restorasi
crown penuh.
Indikasi:
 Restorasi yang berukuran kecil dan sedang, terutama dengan margin email
 Kebanyakan restorasi pada premolar atau molar pertama, terutama ketika
mempertimbangkan segi estetik
 Restorasi yang dapat diisolasi selama prosedur dilakukan
 Sebagian besar restorasi yang digunakan untuk memperkuat sisa struktur gigi yang
melemah
 Beberapa restorasi yang dapat berfungsi sebagai landasan untuk mahkota
Kontraindikasi:
 Pasien dengan bad habbit seperti bruxism.
 Terdapat restorasi porselen pada gigi antagonisnya. Hal ini disebabkan karena
meskipun porselen memiliki sifat rapuh, namun ia memiliki kekerasan permukaan
yang tinggi sehingga dapat mengikis komposit yang berada pada gigi antagonisnya
saat pasien melakukan oklusi.
Porselen Fuse to Metal
Restorasi all kramik sangat baik penampilannya dan terlihat natural atau sewarna dengan
gigi tetapi brittle dan cendrung mudah fraktur. Berbeda degan restorasi metal restorasi
cendrung kuat namun tidak bisa digunakan pada gigi anterior karena pertimbangan estetik.
Sehingga kombinasi keduanya metal kramik restorasi memiliki kekuatan yanga baik dan
penampilan yang diharapkan.
Porcelain dan logam campur yang digunakan dalam restorasi ini harus memenuhi syarat-
syarat, antara lain:
1. Porselen dan logam harus membentuk ikatan kuat (beberapa kegagalan disebabkan
karena ikatan yang kurang adekuat)
2. Porselen fusi pada suhu leleh yang lebih rendah dari suhu leleh logam. Logam tidak boleh
leleh pada suhu fusi porselen.
3. Porselen dan logam harus memiliki koefisien ekspansi termal yang sesuai, sehingga
porselen tidak akan pecah atau terlepas dari alloy saat proses pendinginan.
4. Logam harus mempunyai modulus elastisitas yang tinggi sehingga dapat menyalurkan
tegangan yang baik dari porselen.
( Chandra S., et al., 2007 )
Keuntungan Porcelain Fused to Metal ( PFM ) dalam Bidang Kedokteran Gigi
Adapun keuntungan dari PFM dalam bidang kedokteran gigi adalah :
1. Unggul sebagai bahan langsung pada daerah yang memerlukan tekanan tinggi
2. Kekuatan pemakaian baik
3. Tahan lama
4. Estetis
( Elvira Sinabutar, 2008 )
Keuntungaan PFM sebagai bahan crown adalah :
1. adanya metal core dapat mendukung gigi
2. tahan terhadap tekanan mastikasi dan resisten terhadap fraktur
3. tahan lama di dalam rongga mulut
4. Metal yang di lapisi dengan porselen membuat crown yang dipakai menjadi estetis
karena memiliki warna yang sama dengan gigi.
5. Dapat digunakan dengan kavitas yang luas dan besar
6. Cocok untuk digunakan pasien yang memiliki kebiasaan bruxism
7. Warna PFM sebagai crown dapat bertahan lama (tidak dapat berubah warna)
( Elvira Sinabutar, 2008 )

Kekurangan Porcelain fused to Metal dalam bidang kedokteran gigi:


1. Lebih banyak jaringan gigi yang harus dihilangkan (lebih banyak dibandingkan
porselen) untuk substruktur metal
2. Harga lebih mahal karena setidaknya membutuhkan dua kali kunjungan dan juga bila
menggunakan alloi metal yang mahal
3. Teknis lab yang lebih sulit. Prosedur teknis dari pola wax investing dan casting alloi
metal yang mahal meliputi banyak variabel teknis dan pertimbangan banyaknya
langkah operatif dan siklus firing, membuat kualitas akhir dari restorasi yang sangat
sensitif.
4. Chipping pada porselen ketika tekanan pada gigi yang ekstrim, tetapi dapat diatasi oleh
dokter gigi dalam 20-30 menit
5. Dari sudut pandang estetik, PFM tidak menyerupai aspek natural dari gigi, karena inti
metal yang menghalangi cahaya untuk masuk. Tidak adanya translusensi, karena
faktanya restorasi PFM hanya dapat mengabsorbsi atau memantulkan cahaya,
sementara jaringan gigi menunjukkan derajat translusensi yang tinggi.
DAFTAR PUSTAKA

Almuhaiza, M., 2016, Glass-ionomer Cements in Restorative Dentistry: A Critical Apprasial,


The Journal of Cotemporary Dental Practice, 17(4) : 331-336.
Anusavice, K.J., 1996, Challenges to The Development of Esthetic Alternatives to Dental
Amalgam in An Dental Research Center. Trans. Acad. Dent. Mater., 9: 25–50.
Anusavice, K.J., Shen, C., Rawls, H.R., 2013, Phillips' Science of Dental Materials, Elsevier:
St. Louis.
Craig, R,G., 2002, Restorative Dental Materials, 11th ed, Mosby: London, UK,.

Croll, T.P., Helpin, M.L., Donly, K.J., 201,4 Multi-Colored Dual-Cured Compomer, Pediatr
Dent,26: 273-6.

Forsten, L., 1998, Fluoride release and uptake by glass-ionomers and related materials and
its clinical effect. Biomaterials, 19:503–508.
Ireland, R., 2006, Clinical Textbook of Dental Hygiene and Therapy, United Kingdom:
Blackwell Munksgaard
Khoroushi, M., Keshani, F., 2013, A Review of Glass-Ionomers: From Conventional Glass-
Ionomer to Bioactive Glass-Ionomer, Dent Res J, 10 (4) : 411-420

Klinge, S., Kunstmann, K., Frankenberger, R., Krämer, N., 1999, Clinical Behavior of
Viscous Glassionomer Cement in Classes I and II Cavities. J. Dent. Res. 78: 2285.
Kunzelmann, K,H., 1996, Glass-ionomer Cements, Cemet Cements, Hybrid-Glass-Ionomers
and Compomers Laboratory Trials Wear Resistance, Trans Acad Dent Mater, 9, 89–
104.
Lohbauer, U., Frankenberger, R., Krämer, N., Petschelt, A., 2003 Time-dependent Strength
and Fatigue Resistance of Dental Direct Restorative Materials. J. Mater. Sci.: Mater.
Med., 14:1047–1053.

Lohbauer, U., Frankenberger, R., Krämer, N., Petschelt, A., 2003 Time-dependent Strength
and Fatigue Resistance of Dental Direct Restorative Materials. J. Mater. Sci.: Mater.
Med., 14:1047–1053.

Mahesh, S.S., 2011, GIC In Dentistry: A Review, Dental Journal, 1(1):26-27.


Manappallil, J.J., 2003, Basic Dental Materials, 2nd edition, Jaypee Brothers Medical
Publishers (P) Ltd.: New Delhi.
Mount, G.J., 2003, An Atlas of Glass Ionomer Cement- A Clinician’s Guide.
Mount, J.G., Hewlett, R.E., 2003, Glass Ionomers In Contemporary Restorative Dentistry-
A Clinical Update, Journal Dental California Association, 1:. 169-170.
Nagaraja, U.P., Kishore, G., 2005, Glass Ionomer Cement – The Different Generations,
Trends Biomater. Artif. Organs, 18(2): 158-165.
Nicholson, J.W..2007, Review: Polyacid Modified Composite Resins (“Compomers”) and
Their Use In Clinical Dentistry, Academy of Dental Materials, 23: 615-22.
Ningsih, D.J., 2014, Resin Modified Glass Ionomer Cement Sebagai Material Alternatif
Restorasi Untuk Gigi Sulung, Odonto Dental Journal, 1(2): 46-51.
Noort, R.V., 2013, Introduction to Dental Materials - E-Book, Elsevier: UK

Powis, D,R., Folleras, T.,Merson, SA., Wilson, A,D., 2002, Improved Adhesion of A
Glass-Ionomer Cement to Dentin and Enamel, J. Dent. Res., 61, 1416–1422.

Roulet, J.F., 1997, Benefits And Disadvantages of Tooth-Coloured Alternatives to Amalgam.


J. Dent, 25:459–473.
Saito, S., Tosaki, S., Hirota, K., 1999, Advances in Glass Ionomer Cements: Davidson C.L.,
Quintessence Publishing Co: Berlin.

Sherwood, I.A., 2010, Essentials of Operative Dentistry, Jaypee: New Delhi .

Small, I.C.B., Watson, T.F., Chadwick, A.V., Sidhu, S.K., 1998, Water Sorption in Resin-
Modified Glass-ionomer Cements: An in vitro Comparison with Other Materials.
Biomaterials, 19:545–550.
Xie, D., Brantley, W.A., Culbertson, B.M., Wang, G., 2000, Mechanical Properties
and Microstructures of Glass-ionomer Cements. Dent. Mater. 16:129–138.