Anda di halaman 1dari 41

LAPORAN AKHIR AKTUALISASI HABITUASI

NILAI NILAI DASAR PROFESI ASN DI PUSKESMAS


KALITANJUNG KOTA CIREBON

Oleh :

Syahran Faza

201906073343

Peserta Pendidikan dan Pelatihan Dasar CPNS Kota Cirebon

Angkatan IV Tahun 2019

LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI

PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

BANDUNG

2019
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN AKHIR AKTUALISASI HABITUASI


NILAI NILAI DASAR PROFESI ASN DI PUSKESMAS
KALITANJUNG KOTA CIREBON

Peserta Diklat

Syahran Faza
201906073343

Telah disetujui pada tanggal : ……………………

Di Pusdikmin Lemdiklat Polri Bandung

Coach Mentor

Pembina Wiara Jaka P.S,Sos., MM dr. Hj Walyanah, MH


NIP:19760914 198803 1 004 NIP: 19710410 200604 2 020
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

LEMBAR PENJELASAN COACH


TENTANG KEMAMPUAN PESERTA

Nama Peserta Diklatsar : Syahran Faza, A.Md.RMIK


Instansi : Puskesmas Kalitanjung
Jabatan : Perekam Medis Terampil
Tempat Aktualisasi : Puskesmas Kalitanjung

Saya menilai peserta Pelatihan Dasar CPNS tersebut :


Sangat Mampu / Mampu / Kurang Mampu / Tidak Mampu
Membuat laporan akhir aktualisasi substansi mata Pelatihan Dasar CPNS dalam
menyelesaikan Isu yang telah ditetapkan, dengan penjelasan sebagai berikut :
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
.............................................................................................................................................
Bandung, 2019
COACH

Pembina Wiara Jaka P.S,Sos., MM


NIP:19760914 198803 1 004
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

LEMBAR PENJELASAN MENTOR


TENTANG KEMAMPUAN PESERTA

Nama Peserta Diklatsar : Syahran Faza, A.Md.RMIK


Instansi : Puskesmas Kalitanjung
Jabatan : Perekam Medis Terampil
Tempat Aktualisasi : Puskesmas Kalitanjung

Saya menilai peserta Pelatihan Dasar CPNS tersebut :


Sangat Mampu / Mampu / Kurang Mampu / Tidak Mampu
Membuat Laporan Akhir aktualisasi substansi mata Pelatihan Dasar CPNS dalam
menyelesaikan Isu yang telah ditetapkan, dengan penjelasan sebagai berikut :
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
.........................................................................................................................................
Bandung, 2019
MENTOR

dr. Hj Walyanah, MH
NIP: 19710410 200604 2 020
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kepada Allah SWT, berkat


limpahan rahmat-Nya. Rancangan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi ASN
Di Puskesmas Kalitanjung Kota Cirebon dapat diselesaikan dengan baik
tepat pada waktunya. Laporan aktualisasi ini melaporkan secara aktual dan
kronologis seluruh kegiatan dalam rangka aktualisasi nilai-nilai dasar
profesi ASN yang telah diterapkan di tempat kerja.
Terlaksananya seluruh laporan aktualisasi ini tidak terlepas dari
dukungan, bimbingan, arahan dan masukan dari berbagai pihak. Sebagai
bentuk penghargaan, penyusun mengucapkan terima kasih dan
penghargaan yang setinggi-tingginya kepada :
1. KOMBESPOL Drs. Bobyanto, I.O.R.ADOE, selaku Kepala Pusat
Pendidikan Administrasi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polisi
Republik Indonesia.
2. AKBP Mohamad Rois, S. Ik. M.S.H, selaku Wakil Kepala Pusat
Pendidikan Administrasi Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polisi
Republik Indonesia.
3. AKBP Dr. Hanjaya Fatah S.Pd., M.M.Pd. selaku Kepala Bagian
Pendidikan dan Pelatihan.
4. AKBP. Grace K. Rahakbau, SIK, M.Si, selaku Kepala Bagian Kepala
Pendidik.
5. AKBP. Drs. Kasman Hindriana, M,M.Pd, selaku Kepala Bagian
Bimbingan Siswa.
6. Pembina Wiara Jaka P.S,Sos., MM, selaku coach yang membimbing,
mengarahkan dan memotivasi penyusun.
7. IPDA Cecep Hidayat S, S.IP., selaku Perwira Penuntun penyusun yang
selalu memberikan perhatian, semangat, dan bimbingan.
8. dr. Hj Walyanah, MH, selaku mentor yang selalu membimbing,
mengarahkan serta mendukung alam setiap kegiatan.

v
9. Para Widyaiswara Pusdikmin Lemdiklat Polri Bandung yang telah
memberikan ilmu dan pengalamannya terkait nilai-nilai dasar Profesi
ASN.
10. Orang tua dan keluarga penyusun yang selalu mendo’akan, memberi
dukungan dan motivasi yang besar.
11. Rekan seperjuangan Peleton I yang selalu semangat dan kompak
dalam menjalani Latsar CPNS Gelombang IV.
Dalam penyusunan Laporan habituasi ini, penyusun mengharapkan
kritik dan saran yang membangun, karena Laporan habituasi ini masih jauh
dari sempurna. Semoga Allah SWT membalas semua amal kebaikan kita
semua, serta laporan habituasi ini dapat bermanfaat khususnya bagi
penyusun dan umumnya bagi yang berkepentingan.

Bandung, 2019
Penyusun

Syahran Faza

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................ ii


LEMBAR PENJELASAN COACH ........................................................... iii
LEMBAR PENJELASAN MENTOR ......................................................... iv
KATA PENGANTAR ................................................................................. v
DAFTAR ISI ............................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ....................................................................................... x
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. xi
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. xii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1
A. Latar Belakang ................................................................................. 1
B. Tujuan ............................................................................................... 2
C. Manfaat ............................................................................................. 3
BAB II PROFIL PUSKESMAS KALITANJUNG KOTA CIREBON ........... 4
A. Gambaran Umum Puskesmas Kalitanjung ................................... 4
B. Visi dan Misi Puskesmas Kalitanjung ............................................ 6
C. Tugas dan Fungsi Puskesmas Kalitanjung ................................... 6
D. Tugas dan Fungsi Rekam Medis .................................................... 7
E. Struktur Organisasi Puskesmas Kalitanjung ................................ 9
BAB III CAPAIAN AKTUALISASI DAN HABITUASI .............................. 10
A. Kegiatan ......................................................................................... 10
1. Pelaksanaan rekam medis di tempat penerimaan pasien baru
dan lama ................................................................................... 10
a. Tahapan kegiatan ............................................................... 10
b. Hasil Kegiatan..................................................................... 12
c. Nilai – Nilai Dasar ............................................................... 12
d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 13
e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi ..................................... 13
f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat ......................................... 13
2. Pengambilan rekam medis ........................................................ 14

vii
a. Tahapan kegiatan ............................................................... 14
b. Hasil Kegiatan..................................................................... 14
c. Nilai – Nilai Dasar ............................................................... 14
d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 15
e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi ..................................... 15
f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat ......................................... 16
3. Penyimpanan rekam medis ....................................................... 16
a. Tahapan kegiatan ............................................................... 16
b. Hasil Kegiatan..................................................................... 16
c. Nilai – Nilai Dasar ............................................................... 17
d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 17
e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi ..................................... 17
f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat ......................................... 18
4. Memproses permintaan surat keterangan medis ...................... 18
a. Tahapan kegiatan ............................................................... 18
b. Hasil Kegiatan..................................................................... 19
c. Nilai – Nilai Dasar ............................................................... 19
d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 20
e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi ..................................... 20
f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat ......................................... 21
5. Melakukan analisis KLPCM dalam satu bulan pelayanan ......... 21
a. Tahapan kegiatan ............................................................... 21
b. Hasil Kegiatan..................................................................... 21
c. Nilai – Nilai Dasar ............................................................... 22
d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi ........................... 22
e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi ..................................... 23
f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat ......................................... 23
B. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi ....................................... 25
BAB IV PENUTUP ................................................................................... 26
A. SIMPULAN ...................................................................................... 26
B. SARAN ............................................................................................ 26

viii
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 28
LAMPIRAN

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Proporsi Penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan


Harjamukti Kota Cirebon Menurut Komposisi Umur Dan Jenis
Kelamin Tahun 2018 ................................................................. 5
Tabel 1. 2 Proporsi Penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan
Harjamukti Kota Cirebon Menurut Komposisi Jenis Kelamin
Tahun 2018 ............................................................................... 5
Tabel 3. 1 Tabel Capaian Kegiatan.......................................................... 24
Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan ...................................................................... 25

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Struktur Organisasi Tata Kerja Puskesmas Kalitanjung Kota


Cirebon ................................................................................. 9

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. LAPORAN LOG AKTIVITY MINGGU

Lampiran 2. RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI

xii
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi pegawai
negeri dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kontrak kerja yang
bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai ASN (Aparatur sipil Negara)
melaksanakan kebijakan publik yang dibuat oleh pejabat pembina
kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan, memberikan pelayanan publik yang profesional dan
berkualitas dan mempererat persatuan dan kesatuan NKRI (Negara
Kesatuan Republik Indonesia).
Di era globalisasi, masyarakat semakin kritis terhadap segala
aspek, termasuk terhadap mutu pelayanan kesehatan yang berkualitas.
Sejalan dengan peningkatan pengetahuan dan teknologi, kebutuhan
dan tuntutan masyarakat terhadap mutu dan paradigma pelayanan
kesehatan semakin meningkat, baik pelayanan yang bersifat preventif,
promotif, kuratif maupun rehabilitatif.
Puskesmas sebagai salah satu unit pelaksana pelayanan
kesehatan, harus bisa memberikan rasa aman dan nyaman kepada
para pengguna jasa pelayanan, karena pelayanan yang berkualitas
sangat diharapkan. Hal ini menunjukan bahwa pandangan masyarakat
terhadap kesehatan semakin kritis, peduli, dan meningkat
kebutuhanya. Terutama pada pelayanan kesehatan umum yang
optimal, efektif dan efisiensi di puskesmas. Dengan berdasarkan pada
prinsip nilai-nilai yang terkandung pada pasal 3 Undang-undang Nomor
5 Tahun 2014.
Perekam Medis merupakan salah satu unsur ASN (Aparatur
sipil Negara) sangat perlu untuk bersikap profesional dan berintegritas
terhadap masyarakat Indonesia. Untuk itu, melalui pelatihan dasar
CPNS (calon pegawai negeri sipil), perekam medis yang menjadi calon
2

ASN (Aparatur sipil Negara), dapat mewujudkan aktualisasi dari nilai-


nilai dasar, yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen
mutu, dan anti korupsi. Sehingga, secara tidak langsung dapat
berkontribusi dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan.
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor 55 Tahun 2013 Tentang Penyelenggaraan Pekerjaan Perekam
Medis, seorang Ahli Madya Rekam Medis dan Informasi Kesehatan
dalam melaksanakan pekerjaan rekam medis dan informasi kesehatan
di Fasilitas Pelayanan Kesehatan, mempunyai kewenangan untuk
melakukan pengembangan diri terhadap kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi.
Pelayanan rekam medis di Puskesmas Kalitanjung Kota
Cirebon sudah berjalan dengan baik, namun peningkatan mutu
pelayanan harus tetap dilakukan walaupun proses pelayanan sudah
bisa dikatakan baik. Proses pencatatan alokasi nomor rekam medis di
unit rekam medis Puskesmas Kalitanjung masih menggunakan aplikasi
Microsoft Excel. Maka dari itu pada pada proses tersebut perlu
dibuatnya aplikasi baru yang bisa meningkatkan mutu pengolahan data
pasien sehingga dapat menunjang pekerjaan rekam medis lebih
optimal.
Berdasarkan hal tersebut diatas maka penyusun tertarik untuk
mengangkat isu “Belum Optimalnya Pelayanan di Unit Rekam
Medis Puskesmas Kalitanjung Kota Cirebon”.

B. Tujuan
Tujuan dari dilaksanakannya kegiatan aktualisasi habituasi di
Puskesmas Kalitanjung yaitu:
1. Mampu melaksanakan tugas sesuai dengan prosedur tetap atau
Standar Operasional Prosedur (SOP).
3

2. Mampu menerapkan nilai nilai dasar ASN (Aparatur sipil Negara)


yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan
anti korupsi.
3. Mampu berkontribusi dalam meningkatkan nilai nilai organisasi
Puskesmas Kalitanjung.
4. Mampu membuat solusi yang dapat mencegah atau meminimalisir
masalah – masalah yang terjadi di Puskesmas Kalitanjung
khususnya di bagian rekam medis.

C. Manfaat
Manfaat dari kegiatan aktualisasi habituasi ini adalah:

1. Terciptanya Pegawai Negri Sipil yang profesional, berkarakter,


disiplin, bertanggung jawab dan berintegritas tinggi.
2. Meningkatkan nilai-nilai organisasi di Puskesmas yang semakin
kuat.
3. Terciptanya solusi yang dapat mencegah dan meminimalisir
permasalahan yang terjadi di Puskesmas Kalitanjung Kota Cirebon.
4

BAB II
PROFIL PUSKESMAS KALITANJUNG KOTA CIREBON

A. Gambaran Umum Puskesmas Kalitanjung


Puskesmas Kalitanjung merupakan salah satu Puskesmas
yang berada di wilayah Kecamatan Harjamukti Kota Cirebon khususnya
di Kelurahan Harjamukti. Jumlah penduduk Kelurahan Harjamukti
Kecamatan Harjamukti Kota Cirebon mengalami penurunan dari 24.030
jiwa pada tahun 2016 menjadi 20.937 pada tahun 2017 dengan
komposisi 10.640 jiwa laki-laki dan 10.297 jiwa perempuan. Dengan
demikian jumlah penduduk laki-laki lebih tinggi dibandingkan penduduk
perempuan.
Berdasarkan perhitungan perkiraan penduduk menurut
komposisi umur, penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan
Harjamukti di Kota Cirebon termasuk wilayah yang tingkat
pertumbuhannya cukup tinggi dan sebagian besar masih dalam
kategori usia produktif.
Badan Pusat Statistik (BPS) mendefinisikan kelompok usia
produktif adalah mereka yang berada dalam rentang usia 15 sampai
dengan 64 tahun. Proporsi penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan
Harjamukti di Kota Cirebon menurut komposisi umur tahun 2017 adalah
sebagai berikut (00-04 tahun) yaitu 9,69 % komposisi umur terkecil yaitu
usia 65 tahun keatas sebanyak 3,73 %. Hal ini berarti mayoritas
penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan Harjamukti Kota Cirebon
didominasi oleh usia produktif yaitu (15-64 th), yaitu 69.39 % seperti
terlihat pada tabel 1.1 tentang proporsi penduduk.
5

Tabel 1. 1 Proporsi Penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan


Harjamukti Kota Cirebon Menurut Komposisi Umur Dan Jenis
Kelamin Tahun 2018

No Kelompok Umur Jumlah Penduduk


(th) Laki-laki Perempuan Total
1 0-4 911 852 1.763
2 5-14 1.603 1.522 3.125
3 15-64 6.424 6.203 12.627
4 65-69 145 157 302
5 > 70 163 215 378
Jumlah 9.246 8.949 18.195
Sumber : Data Penduduk 2016 Kelurahan Harjamukti Kota Cirebon

Tabel 1. 2 Proporsi Penduduk Kelurahan Harjamukti Kecamatan


Harjamukti Kota Cirebon Menurut Komposisi Jenis Kelamin
Tahun 2018

No Nama RW Jumlah Penduduk


Laki-laki Perempuan Total
1 Kanggraksan Utara 796 717 1.513
2 Kanggraksan Selatan 862 773 1.635
3 Lemah Abang 701 615 1.316
4 Kalitanjung Timur 698 616 1.314
5 Penyuken 514 431 945
6 Grenjeng 918 1.030 1.948
7 Pelandakan 914 971 1.885
8 Wanacala 904 974 1.878
9 Katiasa 454 430 884
10 Penggung Utara 1.078 1.007 2.085
11 Curug 491 489 980
12 Kuranji 439 437 876
13 Kalitanjung Barat 478 458 936
Jumlah 9.247 8.948 18.195
Sumber : Profil Kelurahan Harjamukti Kecamatan Harjamukti Kota Cirebon

Batas wilayah Kelurahan Harjamukti Kecamatan


Harjamukti Kota Cirebon adalah :
a. Sebelah Utara : Kelurahan Sunyaragi dan Kelurahan Kecapi
b. Sebelah Barat : Kelurahan Karyamulya dan Desa sampiran
c. Sebelah Timur : Kelurahan Kalijaga
d. Sebelah Selatan : Kelurahan Kalijaga dan Desa Ciperna
6

B. Visi dan Misi Puskesmas Kalitanjung


Visi
“Terwujudnya Masyarakat sehat yang mandiri dengan pelayanan dasar
dan pelayanan rujukan terlengkap dan bermutu menuju Kota Cirebon
yang Sehati (Sehat, Hijau, Agamis, Tentram, dan Inovatif)“.

Misi

1) Mendorong kemandirian individu,keluarga dan masyarakat untuk


hidup sehat dan produktif.
2) Melindungi kesehatan masyarakat dan keselamatan pasien
dengan tersedianya fasilitas pelayanan kesehatan dasar dan
rujukan yang bermutu.
3) Meningkatkan mutu Puskesmas Kalitanjung sebagai Puskesmas
dengan pelayanan SMART.
4) Meningkatkan dan mengembangkan Manajemen Pembangunan
Kesehatan.

Tata Nilai
“Bekerja Profesional dengan SMART”

Senyum salam sapa

Mengedepankan pelayanan dan kepentingan klien

Akuntabel (dapat dipertanggung jawabkan)

Ramah dan ikhlas dalam melaksanakan tugas

Terampil, terukur dan terarah

C. Tugas dan Fungsi Puskesmas Kalitanjung


1. Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di puskesmas
bertujuan untuk mewujudkan masyarakat yang :
7

a. Memiliki prilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan


kemampuan hidup sehat.
b. Mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu
c. Hidup dalam lingkungan sehat
d. Memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu,
keluarga, kelompok dan masyarakat
2. Pembangunan kesehatan yang di selenggarakan di Puskesmas
sebagaimana dimaksud pada ayat (a) mendukung terwujudnya
kecamatan sehat.
3. Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan
untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerja
dalam rangka mendukung terwujudnya kecamatan sehat
4. Puskesmas menyelenggarakan fungsi :
a. Penyelenggaraan UKM tingkat pertama di wilayah kerja
puskesmas
b. Penyelenggaraan UKP tingkat pertama di wilayah kerja
puskesmas
5. Sebagai wahana pendidikan tenaga kesehatan yang dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan perundangan-undangan.
Tugas Pokok UPT Puskesmas Kalitanjung melaksanakan
sebagian tugas Dinas dalam bidang pelayanan kesehatan kepada
masyarakat dan pembinaan pengembangan upaya kesehatan
masyarakat secara paripurna di wilayah kerja Kelurahan Harjamukti
berdasarkan peraturan perundang-undangan.

D. Tugas dan Fungsi Rekam Medis


1. Melaksanakan kegiatan pelayanan pasien dalam manajemen dasar
rekam medis dan informasi kesehatan;
2. Melaksanakan evaluasi isi rekam medis;
8

3. Melaksanakan sistem klasifikasi klinis dan kodefikasi penyakit yang


berkaitan dengan kesehatan dan tindakan medis sesuai terminologi
medis yang benar;
4. Melaksanakan indeks dengan cara mengumpulkan data penyakit,
kematian, tindakan dan dokter yang dikelompokkan pada indeks;
5. Melaksanakan sistem pelaporan dalam bentuk informasi kegiatan
pelayanan kesehatan;
6. Merancang struktur isi dan standar data kesehatan, untuk
pengelolaan informasi kesehatan;
7. Melaksanakan evaluasi kelengkapan isi diagnosis dan tindakan
sebagai ketepatan pengkodean
8. Melaksanakan pengumpulan, validasi dan verifikasi data sesuai
ilmu statistik rumah sakit;
9. Melakukan pencatatan dan pelaporan data surveilans;
10. Mengelola kelompok kerja dan manajemen unit kerja dan
menjalankan organisasi penyelenggara dan pemberi pelayanan
kesehatan;
11. Mensosialisasikan setiap program pelayanan rekam medis dan
informasi kesehatan;
12. Melaksanakan hubungan kerja sesuai dengan kode etik profesi;
13. Melakukan pengembangan diri terhadap kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi.
9

E. Struktur Organisasi Puskesmas Kalitanjung

Gambar 1. 1 Struktur Organisasi Tata Kerja Puskesmas Kalitanjung Kota Cirebon


10

BAB III
CAPAIAN AKTUALISASI DAN HABITUASI

A. Kegiatan
Aparatur Sipil Negara (ASN) harus memiliki pemahaman
(internalisasi) dan mampu mengaktualisasikan nilai-nilai dasar. Nilai
dasar yang harus dimiliki oleh setiap ASN (Aparatur Sipil Negara)
adalah Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan
Anti korupsi yang diakronimkan menjadi ANEKA. Setiap ASN (Aparatur
Sipil Negara) yang profesional harus memiliki integritas untuk
menginternalisasi dan mengaktualisasi nilai-nilai ANEKA dalam
menjalankan tugas dan kewajibannya sehari-hari.
Dalam laporan aktualisasi habituasi ini, maka penyusun akan
mengangkat isu mengenai Belum Maksimalnya Pelayanan di Unit
Rekam Medis Puskesmas Kalitanjung Kota Cirebon. Adapun rincian
kegiatan yang akan dilakukan, diantaranya:
a. Pelaksanaan rekam medis di tempat penerimaan pasien baru
dan lama.
b. Pengambilan rekam medis.
c. Penyimpanan rekam medis
d. Memproses permintaan surat keterangan medis.
e. Melakukan analisis Ketidaklengkapan Pengisian Catatan Medis
(KLPCM) dalam satu bulan pelayanan.

1. Pelaksanaan rekam medis di tempat penerimaan pasien baru


dan lama
a. Tahapan kegiatan
Pasien Baru
1) Petugas rekam medis memanggil pasien sesuai dengan
nomor antrian
11

2) Pastikan terlebih dahulu bahwa pasien baru pertama kali


berobat.
3) Buatkan nomor rekam medis dengan menggunakan aplikasi
data utama pasien berbasis desktop.
4) Isikan identitas pasien pada rekam medis baru dengan
meminjam kartu identitas pasien atau dengan
mewawancarai pasien (baik langsung maupun tidak
langsung) jika pasien tidak membawa atau belum
mempunyai kartu identitas.
5) Masukan data identitas pasien ke aplikasi e-puskesmas
6) Tambahkan data registrasi pasien di aplikasi e-puskesmas
sesuai dengan poli yang dituju
7) Tanyakan keluhan utama pasien atau ke poli mana yang
ingin dituju.
8) Buatkan KIB (Kartu Identitas Berobat), berikan kepada
pasien dan ingatkan untuk selalu membawa KIB setiap kali
berobat ke puskesmas.
9) Arahkan pasien untuk menunggu di poli yang dituju sampai
nama pasien dipanggil.
Pasien Lama

1) Petugas rekam medis memanggil pasien sesuai dengan


nomor antrian.
2) Pastikan terlebih dulu bahwa pasien pernah berobat
sebelumnya.
3) Meminta pasien untuk menunjukkan KIB yang kemudian
digunakan untuk mencari rekam medis yang lama. Apabila
KIB pasien tertinggal, tanyakan nama dan alamatnya untuk
dicari nomor rekam medis pada aplikasi data utama pasien
berbasis desktop.
12

4) Membuat tracer yang berisi nama dan nomor rekam medis


kemudian serahkan kepada petugas rekam medis bagian
filling untuk dicari berkas rekam medisnya.
5) Tanyakan keluhan utama pasien, atau ke poli mana yang
ingin dituju
6) Masukan data identitas pasien ke aplikasi e-puskesmas
7) Tambahkan data registrasi pasien di aplikasi e-puskesmas
8) Kembalikan KIB pasien, kemudian arahkan pasien untuk
menunggu di poli yang di tuju sampai namanya dipanggil.

b. Hasil Kegiatan
Dengan dilakukannya pelaksanaan rekam medis di tempat
penerimaan pasien baru dan lama secara cepat, lengkap dan
tepat maka dapat menunjang data dan informasi pasien dalam hal
pelayanan kesehatan agar lebih optimal. Dokumen yang
dihasilkan berupa karcis/resep pasien yang telah mendaftar dan
laporan kunjungan pasien.

c. Nilai – Nilai Dasar


1) Akuntabilitas
Pada saat melakukan pendaftaran pasien harus
sesuai dengan SOP dan ketentuan yang berlaku agar
informasi yang didapat akurat dan tepat sehingga informasi
tersebut dapat dipertanggung jawabkan.
2) Nasionalisme
Dalam melakukan pendaftaran pasien tidak
membeda bedakan berdasarkan suku, agama, dan ras serta
memberikan pelayanan yang adil ke semua pasien.
3) Etika Publik
Menjalin hubungan baik dan saling menghormati,
saling menghargai, dan membangun kepercayaan antara
13

petugas rekam medis dan pasien dengan senyum, salam,


sapa, sopan, dan santun.
4) Komitmen Mutu
Menjamin kerahasiaan data pasien sesuai dengan
etika profesi, sehingga dapat membangun kepercayaan
pasien terhadap perekam medis.
5) Anti Korupsi
Memberikan pelayanan pendaftaran pasien tanpa
memungut biaya diluar pelayanan telah diberikan kepada
pasien.

d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi


Dengan melakukan pendaftaran pasien secara ramah,
sopan, dan santun serta sesuai dengan SOP sehingga dapat
terwujudnya visi Puskesmas Kalitanjung yaitu “Terwujudnya
Masyarakat sehat yang mandiri dengan pelayanan dasar dan
pelayanan rujukan terlengkap dan bermutu menuju Kota Cirebon
yang Sehati (Sehat , Hijau , Agamis, Tentram, dan Inovatif) ”.

e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi


Dengan melakukan pendaftaran pasien secara ramah,
sopan, santun, dan ikhlas dalam melakukannya maka sesuai
dengan nilai yang terkandung di Puskesmas Kalitanjung yaitu
Senyum Salam Sapa serta Ramah dan Ikhlas dalam
menjalankan tugas.

f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


1) Pelayanan Publik
Sebagai pelayan publik maka senantiasa harus
memberikan senyum, salam, sapa, sopan, santun serta
ikhlas dalam menjalankan tugas sehingga diharapkan
14

pasien akan merasa nyaman dan terjalin komunikasi dengan


baik antar pasien dan perekam medis.
2) Manajemen ASN
Melakukan pendaftaran pasien dengan profesional
serta sesuai dengan tugas pokok, fungsi dan SOP.
3) WoG
Dapat berkoordinasi dengan perawat atau dokter
apakah data pasien sudah terdaftar di poli yang dituju.

2. Pengambilan rekam medis


a. Tahapan kegiatan
1) Setelah ada permintaan untuk peminjaman,
2) Sebelum dilakukan pengambilan harus mengetahui sistem
penjajaran yang digunakan.
3) Setelah diketahui lokasi rekam medis, ambil rekam medis
tersebut.
4) Mencatat data rekam medis tersebut pada lembar ekspedisi.
5) Mendistribusikan rekam medis yang telah dicatat di lembar
ekspedisi ke unit yang terkait.

b. Hasil Kegiatan
Dengan dilakukannya pengambilan rekam medis yang
cepat dan tepat, maka penyediaan data dan informasi yang
dibutuhkan untuk menunjang pelayanan yang diberikan kepada
pasien akan terlaksana dengan optimal.

c. Nilai – Nilai Dasar


1) Akuntabilitas
Pengambilan rekam medis yang dilaksanakan
dengan cepat, teliti, dan tepat serta tercatat pada lembar
ekspedisi maka penyediaan data rekam medis yang
15

dibutuhkan akan berjalan dengan optimal dan dapat


dipertanggung jawabkan.
2) Etika Publik
Dalam pengambilan rekam medis harus terjalin
komunikasi yang baik antar sesama petugas rekam medis
ataupun petugas lainnya, sehingga data yang disediakan
sesuai dengan yang dibutuhkan.
3) Komitmen Mutu
Dalam pengambilan rekam medis harus memahami
cara pengurutan rekam medis sesuai yang dilakukan di
Puskesmas Kalitanjung, sehingga petugas rekam medis
akan menemukan rekam medis yang dicari dengan cepat
dan tepat.

d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi


Pengambilan rekam medis dengan cepat dan tepat
merupakan perwujudan dari visi Puskesmas Kalitanjung yaitu
“Terwujudnya Masyarakat sehat yang mandiri dengan pelayanan
dasar dan pelayanan rujukan terlengkap dan bermutu menuju
Kota Cirebon yang Sehati (Sehat , Hijau , Agamis, Tentram, dan
Inovatif)”.

e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi


Pengambilan rekam medis dengan cepat dan tepat akan
mengoptimalkan penyediaan rekam medis yang dibutuhkan
untuk pelayanan yang akan diberikan kepada pasien. Maka hal
ini sejalan dengan nilai yang terkandung pada Puskesmas
Kalitanjung yaitu “Mengedepankan pelayanan dan kepentingan
klien”.
16

f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


1) Pelayanan Publik
Pengambilan rekam medis dilakukan dengan cepat
dan tepat, sehingga pelayanan tidak terhambat dan pasien
tidak perlu lama menunggu.
2) Manajemen ASN
Pengambilan rekam medis harus dilakukan dengan
penuh tanggung jawab, jujur dan teliti
3) WoG
Dapat berkoordinasi dengan petugas rekam medis
bagian pendaftaran agar rekam medis yang dicari telah
sesuai dengan yang dibutuhkan.

3. Penyimpanan rekam medis


a. Tahapan kegiatan
1) Mengambil rekam medis di unit pelayanan yang telah selesai
digunakan.
2) Melakukan pemeriksaan ulang rekam medis yang akan
disimpan pada lembar ekspedisi.
3) Menyortir terlebih dahulu rekam medis sebelum disimpan
4) Rekam medis yang rusak atau terlepas dari sampulnya
harus segera diperbaiki
5) Mencari lokasi rekam medis di lemari filling sesuai dengan
sistem penjajaran yang digunakan
6) Menyimpan rekam medis di lokasi yang sesuai dengan
memperhatikan kerapihan penyimpanan.

b. Hasil Kegiatan
Dengan dilakukannya penyimpanan rekam medis yang
cepat, tepat dan tertata dengan rapih sesuai dengan sistem
penjajaran yang digunakan maka upaya untuk menjaga dan
17

menjamin kerahasian data dan informasi pasien dapat berjalan


dengan optimal dan juga memudahkan petugas rekam medis
ketika melakukan pencarian rekam medis pasien kembali.

c. Nilai – Nilai Dasar


1) Akuntabilitas
Penyimpanan rekam medis merupakan kegiatan
yang dilakukan perekam medis dalam memegang tanggung
jawab untuk menjaga kerahasian data pasien.
2) Etika Publik
Menjalin komunikasi yang baik, saling menghargai
dan saling mengingatkan antar petugas rekam medis agar
penyimpanan rekam medis dapat tertata dengan rapih.
3) Komitmen Mutu
Penyimpanan rekam medis harus tertata dengan
rapih dan sesuai dengan sistem penjajaran yang digunakan
sehingga mutu keamanan dan kerahasiaan rekam medis
dapat terjaga.

d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi


Penyimpanan rekam medis dengan cepat, tepat dan
tertata rapih sesuai urutan yang telah ditetapkan merupakan
perwujudan dari visi Puskesmas Kalitanjung yaitu “Terwujudnya
Masyarakat sehat yang mandiri dengan pelayanan dasar dan
pelayanan rujukan terlengkap dan bermutu menuju Kota Cirebon
yang Sehati (Sehat , Hijau , Agamis, Tentram, dan Inovatif)”.

e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi


Penyimpanan rekam medis dengan cepat, tepat dan
tertata rapih sesuai urutan yang telah ditetapkan akan
mengoptimalkan dalam menjaga kerahasiaan pasien dan
18

memudahkan pencarian ketika rekam medis dibutuhkan. Maka


hal ini sejalan dengan nilai yang terkandung pada Puskesmas
Kalitanjung yaitu “Mengedepankan pelayanan dan kepentingan
klien serta Akuntabel (dapat dipertanggung jawabkan)”.

f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


1) Pelayanan Publik
Dengan menyimpan rekam medis maka akan
memudahkan ketika akan menyediakan rekam medis yang
akan digunkan sehingga pelayanan yang diberikan pada
pasien tidak terhambat dan pasien tidak harus menunggu
lama.
2) Manajemen ASN
Penyimpanan rekam medis harus dilakukan dengan
penuh tanggung jawab, jujur dan teliti.
3) WoG
Koordinasi antar petugas rekam medis harus
berjalan dengan baik ketika menyimpan rekam medis,
sehingga dapat meminimalisir kesalahan dalam
penyimpanan.

4. Memproses permintaan surat keterangan medis


a. Tahapan kegiatan
1) Petugas rekam medis memanggil pasien sesuai dengan
nomor antrian
2) Pastikan terlebih dahulu bahwa pasien memang benar ingin
membuat surat keterangan sehat
3) Mencatat data administrasi pasien di buku registrasi
pembuatan surat keterangan sehat.
4) Mencatat data administrasi pasien di surat keterangan sehat.
19

5) Arahkan pasien untuk menunggu di poli umum sampai nama


pasien dipanggil.
6) Setelah pemeriksaan dokter selesai dan surat keterangan
sehat telah ditanda tangani dokter, maka beri tanda cap
stempel Puskesmas Kalitanjung diatas tanda tangan dokter.
7) Pastikan kembali kepada pasien bahwa data yang sudah
tercatat di surat keterangan sehat sudah benar.
8) Menyerahkan surat keterangan sehat yang telah lengkap
dan benar kepada pasien.

b. Hasil Kegiatan
Dengan memproses permintaan surat keterangan medis
secara cepat, tepat, dan efisien, maka penyediaan data dan
informasi pasien dapat terlaksana dengan optimal. Sehingga
surat keterangan medis/sehat yang dibutuhkan pasien dapat
segera dibuat oleh tenaga kesehatan terkait.

c. Nilai – Nilai Dasar


1) Akuntabilitas
Dalam memproses permintaan surat keterangan
sehat, petugas rekam medis harus melakukannya dengan
teliti dan tepat sehingga keterangan yang tercatat di surat
keterangan sehat pasien benar dan dapat dipertanggung
jawabkan.
2) Nasionalisme
Dalam hal memproses permintaan surat keterangan
sehat ini petugas rekam medis tidak membeda bedakan
status, ras, suku, dan budaya pasien. Semua pasien
diberlakukan dengan ketentuan dan prosedur yang sama.
20

3) Etika Publik
Terjalin komunikasi dengan baik, saling
menghormati dan saling menghargai antar petugas rekam
medis dan pasien dalam melengkapi data administrasi yang
dibutuhkan.
4) Komitmen Mutu
Dengan memproses permintaan surat keterangan
sehat ini diharapkan mutu pelayanan rekam medis semakin
meningkat terkait penyedian data rekam medis pasien.
5) Anti Korupsi
Memproses permintaan surat keterangan sehat
tanpa memungut biaya diluar pelayanan telah diberikan
kepada pasien.

d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi


Memproses permintaan surat keterangan sehat dengan
cepat dan benar merupakan perwujudan dari visi Puskesmas
Kalitanjung yaitu “Terwujudnya Masyarakat sehat yang mandiri
dengan pelayanan dasar dan pelayanan rujukan terlengkap dan
bermutu menuju Kota Cirebon yang Sehati (Sehat , Hijau ,
Agamis, Tentram, dan Inovatif)”.

e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi


Memproses permintaan surat keterangan sehat ini untuk
menyediakan data dan informasi untuk kebutuhan pasien. Hal ini
sesuai dengan nilai yang terkandung di Puskesmas Kalitanjung
yaitu “Mengedepankan pelayanan dan kepentingan klien”.
21

f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


1) Pelayanan Publik
Memproses permintaan surat keterangan sehat
merupakan kegiatan untuk melayani pasien yang
membutuhkan data dan informasi terkait kesehatannya
2) Manajemen ASN
Memproses permintaan surat keterangan sehat
dilakukan dengan penuh tanggung jawab, jujur dan teliti.
3) WoG
Koordinasi dengan baik antar petugas rekam medis
dan tenaga kesehatan lain dalam memproses permintaan
surat keterangan sehat harus dilaksanakan dengan baik
agar pembuatan surat keterangan dapat dilakukan dengan
cepat dan pasien tidak perlu menunggu lama.

5. Melakukan analisis KLPCM dalam satu bulan pelayanan


a. Tahapan kegiatan
1) Melihat laporan kunjungan pasien perbulan
2) Mengambil sampel 5 rekam medis pasien per unit pelayanan
3) Melakukan analisis KLPCM pada setiap rekam medis
4) Membuat laporan akhir KLPCM untuk satu bulan

b. Hasil Kegiatan
Dengan dilakukannya analisis KLPCM, maka
diharapkan dapat mengevaluasi petugas atau tenaga kesehatan
lain dalam mengisi data administrasi dan medis pasien sehingga
kelengkapan dan ketepatan data dan informasi pasien dapat
terjaga dengan baik bila suatu saat data dan informasi tersebut
dibutuhkan.
22

c. Nilai – Nilai Dasar


1) Akuntabilitas
Dalam melakukan analisis KLPCM, petugas rekam
medis melakukannya dengan teliti dan tepat sehingga hasil
akhir dari analisis dapat dipertanggung jawabkan.
2) Nasionalisme
Dalam hal mengevaluasi hasil akhir dari analisis
KLPCM ini petugas rekam medis tidak membeda bedakan
tenaga kesehatan lain yang telah mengisi isi rekam medis,
semua diberlakukan dengan ketentuan yang sama.
3) Etika Publik
Terjalin komunikasi dengan baik, saling
menghormati dan saling mengingatkan antar petugas rekam
medis dan tenaga kesehatan lain yang dievaluasi dalam hal
kelengkapan pengisian catatan medis
4) Komitmen Mutu
Dengan dilakukannya analisis KLPCM ini
diharapkan mutu kelengkapan isi rekam medis semakin
meningkat.
5) Anti Korupsi
Tidak menambahkan data palsu ketika dilakukan
evaluasi KLPCM dengan maksud agar hasil akhir analisis
dinyatakan lengkap.

d. Kontribusi Terhadap Visi/Misi Organisasi


Dengan dilakukannya analisis KLPCM ini maka
diharapkan dapat mengevaluasi pengisian catatan medis agar
lebih lengkap. Hal ini sesuai dengan visi dari Puskesmas
Kalitanjung yaitu “Terwujudnya Masyarakat sehat yang mandiri
dengan pelayanan dasar dan pelayanan rujukan terlengkap dan
23

bermutu menuju Kota Cirebon yang Sehati (Sehat , Hijau ,


Agamis, Tentram, dan Inovatif)”.

e. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi


Dengan dilakukannya analisis KLPCM ini untuk
melengkapi pengisisan catatan medis agar isi dari rekam medis
dapat dipertanggung jawabkan. Hal ini sesuai dengan nilai yang
terkandung di Puskesmas Kalitanjung yaitu “Akuntabel (dapat
dipertanggung jawabkan)”.

f. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


1) Pelayanan Publik
Kelengkapan pengisian catatan medis sangat
penting untuk menunjang informasi yang lengkap, sehingga
ketika pasien meminta informasi tentang keadaan medisnya
maka tenaga kesehatan yang terkait dapat menjelaskan
sesuai dengan data yang objektif.
2) Manajemen ASN
Melakukan analisis KLPCM harus dilakukan dengan
penuh tanggung jawab, jujur dan teliti.
3) WoG
Koordinasi dengan baik antar perekam medis dan
tenaga kesehatan lain dalam hal pengisian catatan medis
harus dilaksanakan dengan baik agar isi rekam medis terisi
dengan lengkap.

Berdasarkan uraian pelaksanaan kegiatan aktualisasi habituasi


yang telah dijabarkan, maka capaian kegiatan – kegiatan dapat diuraikan
sebagai berikut :
24

Minggu Ke %
No Kegiatan Target Capaian
1 2 3 4
Pelaksanaan rekam
1. medis di tempat 180 160 88.8
160 - - -
penerimaan pasien baru Pasien Pasien
dan lama.
2. Pengambilan rekam 250 246 98.8
- 247 - -
medis. Berkas Berkas

3. Penyimpanan rekam 250 246 98.4


- - 246 -
medis Berkas Berkas

4. Memproses permintaan 20 22 100


- - - 22
surat keterangan medis. Pasien Pasien
Melakukan analisis
Ketidaklengkapan 25 25
5. - - - 25 100
Pengisian Catatan Medis
Berkas Berkas
(KLPCM) dalam satu
bulan pelayanan
Tabel 3. 1 Tabel Capaian Kegiatan
25

B. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi

Tanggal/Bulan/Tahun

N
KEGIATAN JUNI JULI 2019
o.

30 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

Pelaksanaan rekam medis


1.
di tempat penerimaan
pasien baru dan lama.
2. Pengambilan rekam medis.

3. Penyimpanan rekam medis

4. Memproses permintaan
surat keterangan sehat.
Melakukan analisis
Ketidaklengkapan
5.
Pengisian Catatan Medis
(KLPCM) dalam satu bulan
pelayanan.
Tabel 3. 2 Jadwal Kegiatan

Keterangan : Melaksanakan kegiatan Hari Libur Melaksanakan Penguatan Kompetensi


26

BAB IV
PENUTUP

A. SIMPULAN
Laporan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN (Aparatur sipil Negara)
merupakan tahapan kegiatan yang harus dilalui dalam melaksanakan
pelatihan dasar CPNS. Laporan aktualisasi ini berdasarkan atas nilai-
nilai dasar yang meliputi Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA) serta Whole of
Government (WoG), Manajemen ASN dan Pelayanan publik.
Dalam membuat laporan aktualisasi ini, penulis melaksanakan
5 kegiatan sebagai aktualisasi dan habituasi di Puskesmas
Kalitanjung. Dari kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh seorang ASN
(Aparatur sipil Negara) diharapkan memenuhi segala unsur nilai
ANEKA, sehingga mampu melakukan tugas dengan penuh rasa
tanggung jawab dan bersikap profesional serta bebas dari intervensi
pihak manapun.
Kegiatan tersebut diatas dilaksanakan pada tanggal 30 Juni
2019 sampai dengan tanggal 26 Juli 2019 dengan bimbingan dan
pengarahan dari coach dan mentor yang telah diberikan tanggung
jawab untuk membimbing kami, sehingga diharapkan dapat
diimplementasikan dalam memberikan pelayanan di unit rekam medis
Puskesmas Kalitanjung.

B. SARAN
1. Dapat mengembangkan nilai-nilai dasar ASN yang sudah ada dan
melengkapi nilai-nilai dasar ASN yang belum ada.
2. Memupuk nilai-nilai dasar ASN sehingga eksistensi nilai-nilai dasar
tersebut terus ada di setiap pegawai.
27

3. Setiap pegawai yang ada dapat menerima dan mengaktualisasikan


nilai-nilai dasar ASN tersebut dalam kegiatan sehari-hari sebagai
pelayan publik.
4. Dapat mengoptimalkan kegiatan-kegiatan rekam medis diatas guna
untuk mendukung peningkatan mutu pelayanan kepada pasien.
28

DAFTAR PUSTAKA

Menteri Kesehatan dan Kepala BKN. (2014). Perbersama Menteri


Kesehatan dan Kepala BKN No 48 Th 2014 No 22 Th 2014 Tentang
Petunjuk Pelaksanaan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur
Negara dan Reformasi Birokrasi RI No 30 Tahun 2013 Tentang
Jabfung Perekam Medis dan Angka Kreditnya. Jakarta: Pemerintah
Republik Indonesia.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2013). PERATURAN MENTERI


KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 55 TAHUN 2013
PENYELENGGARAAN PEKERJAAN PEREKAM MEDIS. Jakarta:
Pemerintah Republik Indonesia.

Puskesmas Kalitanjung. (2018). Laporan Tahunan Puskesmas Kalitanjung.


Cirebon: Puskesmas Kalitanjung.
29

LAMPIRAN