Anda di halaman 1dari 248

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas bimbingan dan Anugrah-Nya,
Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
dapat diselesaikan.

Kajian Lingkungan Hidup Strategis RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, merupakan


pelaksanaan ketentuan Pasal 15 (ayat 1) Undang-Undang RI Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan
dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, menyebutkan bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib
membuat Kajian Lingkungan Hidup Strategis untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau
kebijakan, rencana, dan/atau program.

Dokumen KLHS ini berisi bebarapa bagian yakni: (1) Pendahuluan (2) Karakteristik Wilayah Studi; (3)
Metode Penyusunan KLHS; (4) Hasil Pelaksanaan KLHS; (5) Kesimpun dan Saran.

Dalam pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-
Linggarjati ini tentu tidak lepas dari bantuan berbagai pihak. Untuk itu, tim kami menyampaikan ucapan
terima kasih atas segala bantuan berbagai pihak dalam penyempurnaan Dokumen ini.

Demikian penyampaian kami, atas segala perhatian dan bantuan semua pihak kami mengucapkan terima
kasih.

Kabupaten Kuningan, Mei 2018

Ketua Pokja KLHS

i
DAFTAR ISI

RINGKASAN EKSEKUTIF

DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL

DAFTAR GAMBAR

BAB 1. PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1-1


1.1 LATAR BELAKANG ........................................................................................................................... 1-1
1.2 TUJUAN DAN SASARAN .................................................................................................................. 1-8
1.2.1 Maksud .................................................................................................................................. 1-8
1.2.2 Tujuan .................................................................................................................................... 1-9
1.2.3 Sasaran .................................................................................................................................. 1-9
1.3 DASAR HUKUM ............................................................................................................................... 1-9
1.4 RUANG LINGKUP .......................................................................................................................... 1-11
1.4.1 Lingkup Wilayah .................................................................................................................. 1-11
1.4.2 Lingkup Substansi ................................................................................................................ 1-11
BAB 2. TINJAUAN PERUNDANG-UNDANGAN DAN PUSTAKA ILMIAH ............................ 2-1
2.1 ATURAN TENTANG RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI................................ 2-1
2.2 ATURAN TENTANG KRITERIA RDTR ................................................................................................ 2-2
2.3 ATURAN TENTANG STRUKTUR RUANG DAN POLA RUANG ............................................................ 2-4
2.3.1 Struktur Ruang....................................................................................................................... 2-4
2.3.2 Rencana Pola Ruang .............................................................................................................. 2-9
2.4 ATURAN TENTANG KAWASAN LINDUNG DAN BUDIDAYA ............................................................ 2-10
2.5 ATURAN TENTANG PENETAPAN ITBX DALAM RDTR..................................................................... 2-12
2.6 ATURAN TENTANG VALIDASI KLHS ............................................................................................... 2-15
2.7 PUSTAKA ILMIAH .......................................................................................................................... 2-15
2.7.1 Pustaka Ilmiah Pembangunan Berkelanjutan ..................................................................... 2-15
2.7.2 Pustaka Ilmiah Rencana Detil Tata Ruang ........................................................................... 2-16
2.7.3 Pustaka Ilmiah Kajian Daya Dukung Dan Daya Tampung .................................................... 2-18
2.7.4 Pustaka Ilmiah Jasa Ekosistem ............................................................................................ 2-19
2.7.5 Pustaka Ilmiah Efisiensi Pemanfaatan Sumberdaya Alam .................................................. 2-21

ii
2.7.6 Pustaka Ilmiah Dampak dan Resiko Lingkungan Hidup ....................................................... 2-23
2.7.7 Pustaka Ilmiah Kajian Perubahan Iklim ............................................................................... 2-24
2.7.8 Pustaka Ilmiah Kajian Keanekaragaman Hayati .................................................................. 2-25
BAB 3. KARAKTERISTIK WILAYAH STUDI .................................................................................... 3-1
3.1 BATAS DAN LUAS WILAYAH KAWASAN WISATA SANGKANHURIP–LINGGARJATI ........................... 3-1
3.2 POPULASI PENDUDUK DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP – LINGGARJATI ............................. 3-5
3.2.1 Jumlah Penduduk .................................................................................................................. 3-5
3.2.2 Jumlah Penduduk berdasarkan jenis kelamin ....................................................................... 3-5
3.2.3 Kepadatan Penduduk ............................................................................................................ 3-6
3.2.4 Jumlah Rumah Tangga........................................................................................................... 3-6
3.2.5 Laju Pertambahan Penduduk Di Kawasan Wisata Sangkanhurip – Linggarjati ..................... 3-7
3.3 Sarana Perekonomian .................................................................................................................. 3-10
3.4 POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP – LINGGARJATI.............. 3-12
3.5 KONDISI WILAYAH FISIK DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP – LINGGARJATI......................... 3-14
3.5.1 Ikllim .................................................................................................................................... 3-14
3.5.2 Morfologi dan Ketinggian Wilayah ...................................................................................... 3-14
3.5.3 Rawan Bencana ................................................................................................................... 3-14
3.5.4 Jenis Tanah dan Geologi ...................................................................................................... 3-14
3.5.5 Hidrologi .............................................................................................................................. 3-15
3.5.6 Guna Lahan .......................................................................................................................... 3-15
3.6 KEANEKARAGAMAN HAYATI......................................................................................................... 3-25
3.6.1 Flora Terestrial..................................................................................................................... 3-25
3.6.2 Fauna Terestrial ................................................................................................................... 3-30
3.6.3 Nekton ................................................................................................................................. 3-32
3.7 TINJAUAN TERHADAP RENCANA DETIL TATA RUANG KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-
LINGGARJATI ................................................................................................................................ 3-32
3.7.1 Analisis Pengembangan Kawasan ....................................................................................... 3-32
3.7.2 Tujuan Penataan Ruang....................................................................................................... 3-50
3.7.3 Sasaran Penataan Ruang Wilayah ....................................................................................... 3-53
3.7.4 Konsep Dasar Pengembangan Tata Ruang .......................................................................... 3-53
3.7.5 Pembagian BWP .................................................................................................................. 3-57
3.7.6 Pola Ruang Wilayah Kajian .................................................................................................. 3-60
3.7.7 Struktur Ruang Wilayah Kajian ............................................................................................ 3-64

iii
3.7.8 Kawasan Strategis Wilayah Kajian ....................................................................................... 3-82
3.7.9 INDIKASI PROGRAM............................................................................................................. 3-84
3.7.10 KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG.................................................................................. 3-97
BAB 4. METODE PENYUSUNAN KLHS............................................................................................ 4-1
4.1 PERSIAPAN ..................................................................................................................................... 4-1
4.1.1 Identifikasi Para Pemangku Kepentingan .............................................................................. 4-1
4.1.2 Penyusunan Kerangka Acuan Kerja ....................................................................................... 4-1
4.2 Pengkajian Pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program Terhadap Kondisi Lingkungan
Hidup .............................................................................................................................................. 4-1
4.2.1 Identifikasi Isu Pembangunan Berkelanjutan ........................................................................ 4-2
4.2.2 Identifikasi isu pembangunan berkelanjutan yang paling strategis ...................................... 4-2
4.2.3 Penetapan Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas.......................................................... 4-3
4.2.4 Identifikasi Materi Muatan KRP ............................................................................................ 4-3
4.2.5 Analisis Pengaruh Hasil identifikasi dan perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan
Prioritas dan hasil identifikasi Materi Muatan Kebijakan, Rencana dan/atau Program.................... 4-4
4.2.6 Kajian muatan KLHS ............................................................................................................... 4-5
4.3 PENYUSUNAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN KRP....................................................................... 4-6
4.4 PENYUSUNAN REKOMENDASI PERBAIKAN KRP .............................................................................. 4-6
4.5 PENGINTEGRASIAN KLHS ................................................................................................................ 4-7
4.6 PENJAMINAN KUALITAS ................................................................................................................. 4-7
BAB 5. HASIL PENYELENGGARAAN KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-
LINGGARJATI ........................................................................................................................................ 5-1
5.1 HASIL TAHAPAN PERSIAPAN ........................................................................................................... 5-1
5.1.1 Hasil Identifikasi Pemangku Kepentingan ............................................................................. 5-1
5.1.2 Hasil Penyusunan Kerangka Acuan Kerja .............................................................................. 5-1
5.2 HASIL DAN PEMBAHASAN PENGKAJIAN PENGARUH KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM
TERHADAP KONDISI LINGKUNGAN HIDUP ..................................................................................... 5-2
5.2.1 Hasil dan Pembahasan Identifikasi dan Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan ........ 5-2
5.2.2 Hasil dan Pembahasan Identifikasi dan Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan
Strategis ............................................................................................................................................. 5-5
5.2.3 Hasil dan Pembahasan Identifikasi dan Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan
Prioritas .............................................................................................................................................. 5-7
5.2.4 Hasil dan Pembahasan Identifikasi Materi Muatan Kebijakan, Rencana dan/atau Program5-9
5.2.5 Hasil dan Pembahasan Tahap Analisis Pengaruh hasil identifikasi dan perumusan Isu
Pembangunan Berkelanjutan Prioritas dan hasil identifikasi Materi Muatan Kebijakan, Rencana
dan/atau Program ............................................................................................................................ 5-16

iv
5.2.6 Hasil dan Pembahasan Kajian Muatan KLHS ....................................................................... 5-22
5.3 PERUMUSAN ALTERNATIF dan REKOMENDASI PENYEMPURNAAN KEBIJAKAN, RENCANA,
DAN/ATAU PROGRAM .................................................................................................................. 5-62
BAB 6. KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................................................. 6-1
6.1 KESIMPULAN .................................................................................................................................. 6-1
6.2 SARAN ............................................................................................................................................ 6-6

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Peta Wilayah Administratif Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ..................................... 1-5


Gambar 2 Delineasi BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ........................................................ 1-7
Gambar 3 Kedudukan RDTR Dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem ...................................... 2-1
Gambar 4 Skema Kriteria Perencanaan RDTR Berikut Peraturan Zonasi .................................................... 2-2
Gambar 5 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Batas Administrasi Kecamatan Dalam Wilayah Kota ........ 2-3
Gambar 6 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Kawasan Fungsional (Wilayah Perencanaan) Dalam Wilayah
Kota .......................................................................................................................................... 2-3
Gambar 7 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Fungsi yang Memiliki Ciri Perkotaan Dalam Wilayah
Kabupaten ................................................................................................................................ 2-4
Gambar 8 Peta Jaringan Jalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ............................................. 2-6
Gambar 9 Kawasan Perlindungan Setempat Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ........................ 2-11
Gambar 10 Jasa Ekosistem dan Interaksinya (FAO, 2011) ........................................................................ 2-20
Gambar 11 Pengaruh Pembangunan Tehadap Lahan (dewi dan Rudiarto, 2014) .................................... 2-24
Gambar 12 Sebaran objek wisata di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ....................................... 3-2
Gambar 13 Peta Administrasi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati.................................................. 3-4
Gambar 14 Grafik Proyeksi Perkembangan Jumlah Penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip &
Linggarjati ................................................................................................................................. 3-9
Gambar 15 Peta Potensi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ....................................................... 3-13
Gambar 16 Peta Kelerengan Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................................................. 3-17
Gambar 17 Peta Geologi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ....................................................... 3-18
Gambar 18 Peta Jenis Tanah Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................................................. 3-19
Gambar 19 Peta Curah Hujan Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati................................................ 3-20
Gambar 20 Peta DAS Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ............................................................. 3-21
Gambar 21 Peta Rawan Bencana Gerakan Tanah Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................. 3-22
Gambar 22 Peta Rawan Bencana Gunung Api Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ...................... 3-23
Gambar 23 Tata Guna Lahan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ............................................ 3-24
Gambar 24 Peta Konsep Pola Pemanfaatan Ruang ................................................................................. 3-55
Gambar 25 Peta Konsep Konservasi Lingkungan ..................................................................................... 3-56
Gambar 26 Peta Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ............... 3-59
Gambar 27 Peta Rencana Pola Ruang Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................................ 3-63
Gambar 28 Peta Rencana Jaringan Air Bersih........................................................................................... 3-69
Gambar 29 Peta Rencana Jaringan Air Limbah ......................................................................................... 3-73
Gambar 30 Peta Rencana Lokasi TPPS...................................................................................................... 3-76
Gambar 31 Peta Rencana Jaringan Drainase ............................................................................................ 3-81
Gambar 32 Tahapan Penentuan Isu Pembangunan Berkelanjutan ........................................................... 4-2
Gambar 33 Pengaruh KRP Terhadap 6 Muatan KLHS .............................................................................. 5-22
Gambar 34 Perbandingan antara Land Use Eksisting dengan Land Use pada Rencana Pola Ruang......... 5-23

vi
Gambar 35 Peta Ketersediaan Air Kawasan Wisata Sangkan Hurip Linggar Jati ....................................... 5-32
Gambar 36 Overlay KRP Pola Ruang dengan Kawasan Rawan Bencana Gunung Api ............................... 5-36
Gambar 37 Overlay KRP Pola Ruang dengan Kawasan Rawan Bencana Gerakan Tanah ............................. 37
Gambar 38 Overlay KRP Rencana Jaringan Jalan dengan Kawasan Rawan Bencana Gerakan Tanah .......... 38
Gambar 39 Overlay KRP Rencana Jaringan Jalan dengan Kawasan Rawan Bencana Gunung Api ............... 39
Gambar 40 Overlay KRP dengan Kemiringan Lereng ................................................................................ 5-41
Gambar 41 Overlay KRP pada Rencana Pola Ruang dengan Jasa Ekosistem Tata Air ............................... 5-44
Gambar 42 Overlay KRP pada Rencana Pola Ruang dengan Jasa Ekosistem Penyedia Pangan ................ 5-45
Gambar 43 Overlay KRP pada Rencana Jaringan Jalan dengan Jasa Ekosistem Tata Air .......................... 5-46
Gambar 44 Overlay KRP pada Rencana Jaringan Jalan dengan Jasa Ekosistem Penyedia Pangan............ 5-47
Gambar 45 Analisis Perubahan Penggunaan Lahan .................................................................................... 49
Gambar 46 Peta Serapan Karbon Berdasarkan Guna Lahan eksisting di Kawasan Wisata Sangkan Hurip
Linggarjati ............................................................................................................................... 5-55
Gambar 47 Peta Serapan Karbon Berdasarkan Pola Ruang Kawasan Wisata Sangkan Hurip Linggarjati . 5-57
Gambar 48 Peta Guna Lahan Eksisting ....................................................................................................... 6-3
Gambar 49 Peta Rencana Pola Ruang Awal................................................................................................ 6-4
Gambar 50 Peta Rekomendasi Pola Ruang................................................................................................. 6-5

vii
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Luas Wilayah Administratif Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Kabupaten Kuningan 1-3
Tabel 2 Deliniasi BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ............................................................. 1-6
Tabel 3 Jumlah Desa dan Luas Wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati .......................... 3-3
Tabel 4 Jumlah Penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati ............................................ 3-5
Tabel 5 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun
2015 ............................................................................................................................................ 3-5
Tabel 6 Kepadatan Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati .......................................... 3-6
Tabel 7 Jumlah Rumah Tangga di Kawasan Wisata Sangkanhurip ............................................................. 3-7
Tabel 8 Proyeksi Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2017 - 2036 ............... 3-8
Tabel 9 Jumlah Sarana Perekonomian di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2015 ... 3-11
Tabel 10 Penggunaan Lahan Wilayah Terbangun Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun
2016 .......................................................................................................................................... 3-16
Tabel 11 Jenis Flora yang Teridentifikasi di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ......................... 3-25
Tabel 12 Status Perlindungan Jenis Flora ................................................................................................ 3-28
Tabel 13 Jenis Avifauna yang Teridentifikasi Di Kawasan Wisata Sangkan Hurip.................................... 3-30
Tabel 14 Status Perlindungan Jenis Fauna ............................................................................................... 3-31
Tabel 15 Proyeksi Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2016 - 2036........... 3-33
Tabel 16 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati Tahun 2021-2036 .................................................................................................... 3-35
Tabel 17 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati Tahun 2026.............................................................................................................. 3-35
Tabel 18 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati Tahun 2031.............................................................................................................. 3-36
Tabel 19 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati Tahun 2036.............................................................................................................. 3-36
Tabel 20 Kebutuhan Pengembangan Sarana Kesehatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2021-2036 ...................................................................................................................... 3-37
Tabel 21 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2021-2036 ...................................................................................................................... 3-39
Tabel 22 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2026 ............................................................................................................................... 3-39
Tabel 23 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2036 ............................................................................................................................... 3-40
Tabel 24 Kebutuhan Pengembangan Sarana Perdagangan dan Jasa Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati Tahun 2021-2036 .................................................................................................... 3-41
Tabel 25 Kebutuhan Pengembangan Sarana Perumahan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2021-2036 ...................................................................................................................... 3-44
Tabel 26 Kebutuhan Pengembangan Fasilitas Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kawasan Wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati Tahun 2021-2036 ............................................................................................. 3-47

viii
Tabel 27 Pembagian Sub BWP Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati ...................................................... 3-57
Tabel 28 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Kawasan Wisata .......................................................... 3-60
Tabel 29 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati Menurut Sub
BWP .......................................................................................................................................... 3-60
Tabel 30 Luas Zona-Zona Kawasan Budidaya di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................... 3-62
Tabel 31 Standar Minimum Pelayanan Jalan ........................................................................................... 3-65
Tabel 32 Kebutuhan Penyedian Air Bersih di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati ................. 3-68
Tabel 33 Proyeksi Timbunan Sampah dikawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati ......................... 3-74
Tabel 34 Penetapan Bagian Dari Wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Yang Diprioritaskan ..... 3-83
Tabel 35 Indikasi Program Penataan Ruang RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati................ 3-87
Tabel 36 Klasifikasi Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan ............................................................ 3-98
Tabel 37 Ketentuan dan Aturan Kegiatan Penggunaan Lahan ............................................................... 3-101
Tabel 38 Matriks penentuan Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas................................................... 4-3
Tabel 39 Identifikasi KRP yang dikaji dalam KLHS RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati .......... 4-4
Tabel 40 Tabulasi Silang Identifikasi Muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang berdampak
signifikan terhadap lingkungan hidup dengan Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas ......... 4-5
Tabel 41 Matriks Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-
Linggarjati dan Mitigasinya ......................................................................................................... 4-6
Tabel 42 Identifikasi Pemangku Kepentingan dalam Penyusunan KLHS RDTR Kawasan Wisata
Sangkanhurip-Linggarjati ............................................................................................................ 5-1
Tabel 43 Isu Pembangunan Berkelanjutan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ........................ 5-2
Tabel 44 Identifikasi isu pembangunan berkelanjutan paling strategis .................................................... 5-6
Tabel 45 Penialaian Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas................................................................. 5-7
Tabel 46 Identifikasi KRP yang Dikaji dalam KLHS .................................................................................... 5-10
Tabel 47 Uji Silang Materi KRP yang Berdampak dengan Isu Prioritas .................................................... 5-17
Tabel 48 Pengaruh KRP Berdasarkan Muatan Kajian ............................................................................... 5-24
Tabel 49 Ketersedian Air di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati .................................................. 5-25
Tabel 50 Kebutuhan air penduduk di Kawasan WIsata Sangkanhurip-Linggarjati ................................... 5-33
Tabel 51 Daya dukung air di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ................................................. 5-33
Tabel 52 Luasan KRP pada Kawasan Rawan Bencana Gunung Api .......................................................... 5-34
Tabel 53 Luasan KRP pada Kawasan Rawan Bencana Gerakan Tanah ...................................................... 5-35
Tabel 54 Luasan KRP berdasarkan Kemiringan Lereng ............................................................................ 5-40
Tabel 55 Analisis KRP terhadap Jasa Ekosistem Tata Air .......................................................................... 5-42
Tabel 56 Analisis KRP terhadap Jasa Ekosistem Ketahanan Pangan ........................................................ 5-42
Tabel 57 Perubahan Guna Lahan dari Adanya KRP................................................................................... 5-48
Tabel 58 Nilai Cadangan Karbon Menurut Jenis Tutupan Lahan ............................................................. 5-50
Tabel 59 Penyerapan Karbon Berdasarkan Faktor Emisi di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
berdasarkan Landuse Eksisting ................................................................................................. 5-51
Tabel 60 Penyerapan Karbon Berdasarkan Faktor Emisi di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
Sesuai Rencana Pola Ruang....................................................................................................... 5-58
Tabel 61 Rekomendasi KLHS terhadap RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ......................... 6-1

ix
x
1 BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan, merupakan penjabaran dari Rencana
Umum Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota ke dalam rencana distribusi pemanfaatan ruang
dan bangunan serta bukan bangunan pada kawasan perkotaan. Adapun jika dilihat dari
definisinya, Rencana Detail Tata Ruang (RTDR) Kawasan Perkotaan adalah rencana
pemanfaatan ruang Bagian Wilayah Perkotaan secara terperinci yang disusun untuk
penyiapan perwujudan ruang dalam rangka pengaturan zonasi, perijinan dan pembangunan
Kawasan. Tujuan dari penyusunan RTDR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati yakni:
a. Menciptakan keseimbangan dan keserasian yang pada prinsipnya merupakan upaya
dalam menciptakan keserasian dan keseimbangan fungsi dan intensitas penggunaan
ruang bagian-bagian wilayah di Kawasan Sangkanhurip- Linggarjati;
b. Menciptakan kelestarian lingkungan pemukiman dan kegiatan perkotaan yang
merupakan usaha menciptakan hubungan yang serasi antar manusia dan
lingkungannya, yang tercermin dari pola intensitas penggunaan ruang bagian wilayah
di Kawasan Sangkanhurip-Linggarjati;
c. Meningkatkan daya guna dan hasil pelayanan yang merupakan upaya pemanfaatan
secara optimal yang tercermin dalam penetapan sistem perkotaan dengan
pengawasan pelaksanaan pembangunan fisik untuk masing-masing bagian wilayah di
Kawasan Sangkanhurip dan Linggarjati secara terukur baik kualitas maupun kuantitas;
d. Mengarahkan pembangunan di Kawasan Sangkanhurip dan Linggarjati yang lebih
tegas dalam rangka upaya pengendalian pengawasan pelaksanaan pembangunan fisik
untuk masing-masing bagian wilayah di Kawasan Sangkanhurip dan Linggarjati secara
terukur baik kualitas maupun kuantitas; dan
e. Membantu penetapan prioritas pengembangan di Kawasan Sangkanhurip dan
Linggarjati dan membantu penyusunan peraturan zonasi (zoning regulation) untuk
dijadikan pedoman bagi tertib bangunan dan tertib pengaturan ruang secara rinci.
Dalam konteks penyelenggaraan perencanaan penataan ruang di daerah, berdasarkan
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 yang mengamanatkan daerah untuk menyusun
rencana umum tata ruang dan rencana rinci tata ruang. Kabupaten Kuningan sebagai suatu
daerah otonom, telah memiliki RTRW yang telah memiliki kekuatan hukum yang tetap (telah
diperdakan) yaitu, Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 26 Tahun 2011 Tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Kuningan yang dijadikan panduan dalam
melaksanakan pembangunan.
Dasar hukum penyusunan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati adalah Peraturan
Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 26 Tahun 2011 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kabupaten Kuningan, dimana pada Pasal 7 ayat (1) huruf a menetapkan sistem pusat
kegiatan yang terdiri atas :
 sistem perkotaan; dan
 sistem perdesaan.
Sistem perkotaan Kabupaten sebagaimana dimaksud terdiri atas :

1-1
a. PKL;
b. PKLp; dan
c. PPK.
Terkait dengan struktur ruang pada wilayah perencanaan, PKL Cilimus sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 9 ayat (2) huruf b memiliki fungsi utama sebagai pusat pemerintahan kecamatan,
pusat kegiatan pariwisata, agroindustri, agribisnis, pengolahan hasil pertanian, peternakan,
dan kehutanan. Dalam sistem perkotaan kabupaten Kuningan. Sedangkan untuk Kecamatan
Cigandamekar dalam rencana struktur Ruang Kabupaten Kuningan berfungsi sebagai PPL
dalam sistem Perdesaan.
Sedangkan dalam rencana pola ruang kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal
27 ayat (1) huruf b meliputi :
a. kawasan peruntukan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan hutan hak;
c. kawasan peruntukan pertanian;
d. kawasan peruntukan perikanan;
e. kawasan peruntukan pertambangan;
f. kawasan peruntukan industri;
g. kawasan peruntukan pariwisata;
h. kawasan peruntukan permukiman; dan
i. kawasan peruntukan lainnya.

Rencana pola ruang kawasan budidaya yang direncanakan di Kawasan perencanaan meliputi:
(1) Kawasan peruntukan hutan hak sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan
dengan luas kurang lebih 3.325 hektar terdapat di setiap kecamatan.
(2) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan
(3) Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan pada lahan kering
(4) Kawasan peruntukan hortikultura yaitu komoditas Mangga di Kecamatan Cilimus
(5) Kawasan peruntukan perkebunan Besar Swasta (PBS) di Kecamatan Cilimus
(6) Kawasan peruntukan peternakan Di Kecamatan Cilimus
(7) Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan di Kecamatan Cilimus
(8) Kawasan pertambangan mineral di Kecamatan Cigandamekar
(9) Kawasan prospek panas bumi di Kecamatan Cigandamkar dan kecamatan Cilimus
(10) Kawasan peruntukan industri menengah di Kecamatan Cilimus dan
Cigandamekar
(11) Kawasan peruntukan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 huruf g
terdiri atas :
 kawasan pariwisata alam;
 kawasan pariwisata budaya; dan
 kawasan pariwisata buatan.
(12) Kawasan pariwisata alam sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a meliputi:
a. TWA Linggarjati di Desa Linggarjati Kecamatan Cilimus
b. Bumi Perkemahan Cibunar di Desa Linggarjati Kecamatan Cilimus;
c. Bumi Perkemahan Cibeureum di Desa Cibeureum Kecamatan Cilimus;
d. Curug Sidomba di Desa Peusing Kecamatan Cilimus;
e. Wisata Pedesaan Sitonjul di Desa Sangkanhurip Kecamatan Cilimus;
1-2
f. Linggarjati Indah di Desa Linggamekar Kecamatan Cilimus;
g. Pemandian Air Panas Sangkanhurip Alami di Desa Sangkanhurip Kecamatan
Cilimus;
(13) Kawasan pariwisata budaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b
meliputi:
a. Gedung Naskah Perundingan Linggarjati di Desa Linggarjati Kecamatan
Cilimus;
b. Gedung Syahrir di Desa Bandorasawetan Kecamatan Cilimus;
(14) Kawasan pariwisata buatan Open Space Gallery di Desa Linggasana Kecamatan
Cilimus
(15) Kawasan peruntukan permukiman perdesaan dan perkotaan
(16) Kawasan peruntukan pertahanan di Kecamatan Cilimus
(17) Kawasan hutan pangonan di Kecamatan Cilimus

Disamping itu juga, wilayah perencanaan termasuk dalam Kawasan Strategis Kabupaten (KSK)
yang dilaksanakan dengan memperhatikan KSP yang meliputi :
a. KSP Panas Bumi Sangkanhurip; dan
b. KSP Perbatasan Jawa Barat - Jawa Tengah.
(1) KSK terdiri atas :
a. kawasan strategis sesuai kepentingan ekonomi;
b. kawasan strategis sesuai fungsi dan daya dukung lingkungan hidup; dan
c. kawasan strategis kepentingan pendayagunaan sumberdaya alam dan/atau teknologi
tinggi.
(2) Kawasan strategis sesuai kepentingan ekonomi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51
ayat (2) huruf a meliputi :
 KSK Kuningan, KSK Cilimus, KSK Ciawigebang, KSK Luragung, dan KSK Kadugede
sebagai PKL;
 KSK agropolitan domba Kecamatan Cigandamekar;
 KSK agropolitan ubi jalar Kecamatan Cigandamekar dan kecamatan Cilimus.
(3) Kawasan Strategis Sesuai Fungsi dan Daya Dukung Lingkungan Hidup
 TNGC Kecamatan Cilimus

Secara Administratif, luas wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati sebesar 2.658,00


Ha. Adapun luasan wilayah administrasi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati dapat
dilihat pada table dan gambar berikut:

Tabel 1 Luas Wilayah Administratif Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Kabupaten Kuningan

NO DESA KECAMATAN LUAS (Ha)


1 Sangkanmulya Cigandamekar 195,00
2 Sangkanhurip Cigandamekar 172,00
3 Panawuan Cigandamekar 143,00
4 Timbang Cigandamekar 228,00
5 Linggasana Cilimus 113,00
6 Linggamekar Cilimus 87,00

1-3
NO DESA KECAMATAN LUAS (Ha)
7 Linggarjati Cilimus 539,00
8 Linggaindah Cilimus 109,00
9 Bojong Cilimus 218,00
10 Setianagara Cilimus 461,00
11 Cibeureum Cilimus 393,00
TOTAL 2.658,00

1-4
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 1 Peta Wilayah Administratif Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

1-5
Dalam penentuan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) terdiri atas 11 desa yaitu Desa Cibereum,
Bojong, Linggaindah, Setianegara, Linggarjati, Linggasana, Linnngamekar, Sangkanmulya,
Sangkanmulya, Sangkanhurip, Timbang, dan desa Panawuan dengan luas 2.062,58 Ha yang
kemudian dibagi kedalam 3 (tiga) Sub BWP dengan beberapa pertimbangan sebagai berikut :
 Dominasi penggunaan lahan;
 Morpologi kawasan;
 Keserasian dan keterpaduan fungsi; dan
 Jangkauan tingkat pelayanan.
Adapun delineasi BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati dapat dilihat pada table dan
gambar berikut:
Tabel 2 Deliniasi BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

No DESA Luas (Ha)


Cibereum 360,07
I Linggajati 168,54
Setianagara 267,75
Bojong 217,78
Linggaindah 107,39
II
Linggamekar 86,79
Linggasana 115,41
Panawuan 143,26
Sangkanhurip 172,07
III
Sangkanmulya 195,43
Timbang 228,09
Luas Total 2.062,58
Sumber: RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, 2015

1-6
Gambar 2 Delineasi BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

1-7
Melihat luas dan letak RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati tersebut, dan mengingat adanya
program RDTR yang disusun terindikasi akan banyak mengalami perubahan dari kondisi eksisting, yang
berpotensi mengakibatkan kerusakan lingkungan di wilayah studi. Berdasarkan data Dinas Lingkungan
Hidup Kuningan Tahun 2015, terdapat lahan kritis seluas 5,53 Ha di Kecamatan Cilimus dan 0,00 Ha di
Kecamatan Cigandamekar. Disamping itu, terdapat pula masalah persampahan di Kawasan Wisata
Sangkanhurip-Linggarjati yang sudah tidak asing lagi. Hal ini dikarenakan Tempat Penampungan
Sementara (TPS) sampah yang tidak terpelihara dengan baik. Selain itu pola atau prilaku penduduk yang
membuang sampah sembarangan misalnya dengan membuang ke saluran drainase atau bahkan sungai
hingga mengakibatkan penyumbatan pada mesim hujan dan menjadikan berkurangnya nilai estetika
perkotaan dan dapat menimbulkan penyakit bagi masyarakat setempat. Seiring dengan perubahan dari
kondisi eksisting dengan kondisi di masa yang akan datang sebagaimana tercermin dalam pola ruang,
dapat berpotensi terhadap peningkatan kerusakan lingkungan di wilayah perencanaan.

Berdasarkan hal tersebut diatas, maka dengan memperhatikan Pasal 32 ayat (2) huruf c, dan sesuai Pasal
15 ayat (2) UU No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dan Pasal 2
ayat (1) PP No. 46 Tahun 2016 tentang Pedoman Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS), serta Pasal 3 ayat (2) huruf c Permen LHK No 69 Tahun 2017 dinyatakan bahwa Pemerintah dan
Pemerintah Daerah wajib melaksanakan KLHS kedalam penyusunan atau evaluasi Rencana Tata Ruang
beserta rencana rincinya.

Dalam proses penyusunannya RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati telah disusun pada Tahun
2016, namun demikian kajian lingkungan yang mencakup: Analisis kapasitas daya dukung dan daya
tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, Analisis
perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup di wilayah RDTR Perkotaan, Analisis kinerja
layanan atau jasa ekosistem, Analisis efisiensi pemanfaatan sumber daya alam, Tingkat kerentanan dan
kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim dan Analisis tingkat ketahanan dan potensi
keanekaragaman hayati, serta analisis pembangunan berkelanjutan belum dilaksanakan dalam proses
penyusunan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati.

Untuk menjamin bahwa kebijakan rencana dan program dalam RDTR Kawasan Wisata Sangkan Hurip-
Linggarjati ini menerapkan prinsip - prinsip pembangunan berkelanjutan maka disusunlah KLHS RDTR
Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati. Adapun dalam proses penyusunannya, disusun oleh pokja
KLHS yang dibentuk melalui Keputusan Bupati Kuningan Nomor: 660.1/KPTS.355-DLH/2017 tentang
Pembentukan Tim Teknis Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) RDTR Kecamatan Lebakwangi,
RDTR Kecamatan Jalaksana, RDTR Kecamatan Darma dan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-
Linggarjati Kabupaten Kuningan Tahun 2017. Dalam prosesnya, tim pokja KLHS juga dibantu oleh
konsultan sebagai tenaga ahli.

1.2 TUJUAN DAN SASARAN


1.2.1 Maksud
Untuk memastikan prinsip pembangunan berkelanjutan telah terintegrasi dalam RDTR Kawasan
Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

1-8
1.2.2 Tujuan
Untuk melakukan pengkajian RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati terhadap:
1. Analisis kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan
Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
2. Analisis perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup di wilayah RDTR Perkotaan;
3. Analisis kinerja layanan atau jasa ekosistem;
4. Analisis efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
5. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan
6. Analisis tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati
7. Analisis Pembangunan berkelanjutan

1.2.3 Sasaran
RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati yang sudah dilakukan analisis kajian lingkungan
hidup strategis dan sudah mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.

1.3 DASAR HUKUM


Landasan hukum dari pelaksanaan penyusunan KLHS RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ini
adalah sebagai berikut :
 Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup;
 Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;
 Undang-undang No. 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang;
 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah;
 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 2009 Tentang Perlindungan Lahan
Pertanian Pangan Berkelanjutan;
 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2011 Tentang Perumahan dan Kawasan
Permukiman.
 Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Serta
Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam Penataan Ruang;
 Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;
 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5103);
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk Dan Tata Cara
Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010
Nomor 118, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5160).
 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor : 9 tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah;
 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;

1-9
 Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian
Lingkungan Hidup Strategis;
 Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 69 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup
Strategis
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 26 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Kuningan sampai dengan Tahun 2031
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 21 Tahun 2016 tentang Anggaran Pendapatan dan
Belanja Daerah Kabupaten Kuningan Tahun 2017;
 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor : 9 tahun 1998 tentang Tata Cara Peran Serta
Masyarakat Dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di Daerah;
 Keputusan Menteri Kimpraswil Nomor : 327/KPTS/M/2002, Tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Tata Ruang;
 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor : 1 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Terbuka Hijau
Kawasan Perkotaan;
 Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor : 1 Tahun 2008 tentang Pedoman
Perencanaan Kawasan Perkotaan;
 Peraturan Mentri Pekerjaan Umum Nomor : 20/PRT/M/2011 tentang Pedoman Penyusunan
Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota.
 Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor 69 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Kajian Lingkungan Hidup
Strategis.
 Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 22 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi Jawa Barat.
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 19 tahun 2002 tentang Ketentuan Garis
Sempadan Sungai, Sumber Air dan Saluran Irigasi;
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 11 tahun 2005 tentang Masterplan Agropolitan
Kabupaten Kuningan;
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 4 tahun 2010 tentang Pengelolaan Persampahan;
 Peraturan Daerah Kabupaten Kuningan Nomor 26 Tahun 2011 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Kabupaten Kuningan;
 Keputusan Bupati Kuningan Nomor 48 Tahun 2016 tanggal 7 Desember 2016 tentang Kedudukan,
Susunan Organisasi, Tugas Pokok/Fungsi, Uraian Tugas Tata Kerja Dinas Lingkungan Hidup
Kabupaten Kuningan.
 Keputusan Bupati Kuningan Nomor 903/KPTS.03-BPKAD/2017 tanggal 26 Januari 2017 tentang
Pengesahan DPA – SKPD di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Kuningan Tahun 2017.

1-10
1.4 RUANG LINGKUP
1.4.1 Lingkup Wilayah
Lingkup wilayah kegiatan Penyusunan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) ssuai dengan
lingkup RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip – Linggarjati yang mencakup 4 desa Di Kecamatan
Cigandamekar dan 7 desa di Kecamatan Cilimus dengan luasan 2.062,58 Ha.

1.4.2 Lingkup Substansi


Ruang lingkup penyusunan KLHS RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati berdasarkan PP
No. 46 Tahun 2016, dari Pasal 6 sampai dengan Pasal 16, adalah sebagai berikut:
a. Pasal 6: Mekanisme pembuatan dan pelaksanaan KLHS
b. Pasal 7: Tahapan pelaksanaan pengkajian pengaruh KRP terhadap kondisi Lingkungan Hidup ,
yang terdiri dari:
- Identifikasi dan perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB)
- Identifikasi materi muatan KRP yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi
Lingkungan Hidup, dan
- Analisis pengaruh hasil identifikasi dan perumusan Isu PB dengan hasil identifikasi materi
muatan KRP yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi Lingkungan Hidup.
c. Pasal 8: Identifikasi Isu PB Strategis;
d. Pasal 9: Identifikasi Isu PB Prioritas;
e. Pasal 10: Identifikasi materi muatan KRP (1 tujuan, 6 sasaran dan 17 Rencana dan 94
indikasi program);
f. Pasal 11: Analisis pengaruh hasil identifikasi dan perumusan Isu PB dengan hasil identifikasi
materi muatan KRP yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi Lingkungan
Hidup;
g. Pasal 12: Hasil analisis pengaruh untuk menentukan lingkup, metode, teknik, dan kedalaman
analisis.
h. Pasal 13: penentuan lingkup, metode, teknik dan kedalaman analisis memuat hasil kajian
tentang :
- Kapasitas DDDT Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
- Perkiraan mengenai dampak dan resiko Lingkungan Hidup;
- Kinerja layanan atau jasa ekosistem;
- Efisiensi pemanfaatan sumber daya alam (SDA);
- Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi perubahan iklim; dan
- Tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.
i. Pasal 14: pelaksanaan pengkajian pengaruh, dilaksanakan oleh penyusun KLHS yang memiliki
standar kompetensi
j. Pasal 15: perumusan alternatif penyempurnaan KRP
k. Pasal 16: penyusunan rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan KRP.
l. Pasal 19: Penjaminan Kualitas

1-11
2 BAB 2. TINJAUAN PERUNDANG-UNDANGAN DAN PUSTAKA ILMIAH

2.1 ATURAN TENTANG RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI


Kedudukan RDTR adalah sebagai rencana rinci dari Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten/Kota dan peraturan zonasi sebagai salah satu perangkat pengendalian pemanfaatan
ruang. Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian dari
wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan disusun RDTR
tersebut merupakan kawasan perkotaan atau kawasan strategis kabupaten/kota. Dalam RTRW
Kabupaten Kuningan, Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati termasuk dalam Kawasan Strategis
Kabupaten.
RDTR Kabupaten/Kota dapat disusun bersama-sama dengan Peraturan Zonasi, dimana akan
dihasilkan RDTR Kabupaten/Kota yang dilengkapi dengan Peraturan Zonasi untuk wilayah perencanaan
tertentu sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan, atau dapat juga disusun secara terpisah,
dimana akan dihasilkan RDTR Kabupaten/Kota untuk wilayah perencanaan tertentu (dalam hal ini
peta pola merupakan Zoning Map wilayah perencanaan tersebut) serta Peraturan Zonasi berisi Zoning
Text yang berlaku untuk seluruh kabupaten/kota. Dalam hal ini, penyusunan RDTR Kawasan Wisata
Sangkanhurip-Linggarjati disusun bersamaan dengan peraturan zonasinya.

Gambar 3 Kedudukan RDTR Dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem

Perencanaan Pembangunan Nasional

Rencana Umum Rencana Rinci Tata

Provinsi

2-1
2.2 ATURAN TENTANG KRITERIA RDTR
Kriteria Perencanaan RDTR berikut Peraturan Zonasi :
(1). RDTR Kabupaten/Kota disusun apabila :
- RTRW kabupaten/kota belum dapat dijadikan acuan dalam pelaksanaan pemanfaatan
ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang karena tingkat ketelitian petanya belum
mencapai 1:5000; dan/atau
- RTRW kabupaten/kota sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya yang perlu disusun
RDTR-nya.
(2). Apabila RTRW Kabupaten/Kota disusun pada tingkat ketelitian peta 1:5000 maka tinggal
dilengkapi dengan Peraturan Zonasi.

Gambar 4 Skema Kriteria Perencanaan RDTR Berikut Peraturan Zonasi

Lingkup wilayah perencanaan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ditetapkan pada:


a. Wilayah administrasi kecamatan;
b. Kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota / Sub Wilayah Kota;
c. Bagian wilayah kabupaten/ kota yang memiliki ciri perkotaan;
d. Kawasan strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan;

2-2
e. Bagian wilayah kabupaten /kota yang berupa kawasan pedesaan dan direncanakan
menjadi kawasan perkotaan.

Gambar 5 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Batas Administrasi Kecamatan Dalam Wilayah Kota

Gambar 6 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Kawasan Fungsional (Wilayah Perencanaan) Dalam Wilayah Kota

2-3
Gambar 7 Lingkup Wilayah RDTR Berdasarkan Fungsi yang Memiliki Ciri Perkotaan Dalam Wilayah Kabupaten

2.3 ATURAN TENTANG STRUKTUR RUANG DAN POLA RUANG


2.3.1 Struktur Ruang
Materi dari rencana jaringan prasarana RDTR meliputi :
a. Rencana Jaringan Pergerakan
Rencana jaringan pergerakan dalam RDTR merupakan seluruh jaringan primer dan jaringan
sekunder pada wilayah perencanaan yang meliputi: jalan arteri, jalan kolektor, jalan lokal, jalan
lingkungan, dan jaringan jalan lainnya yang tidak termasuk dalam jaringan pergerakan yang
direncanakan dalam RTRW, terdiri atas :
1) Jaringan jalan arteri primer dan sekunder;
2) Jaringan jalan kolektor primer dan sekunder;
3) Jaringan jalan lokal primer dan sekunder;
4) Jaringan jalan lingkungan sekunder;
5) Jaringan jalan lainnya yang meliputi :
i. Jalur kereta api termasuk kereta bawah tanah,monorail,dan stasiun (jika ada);
ii. Alur pelayaran untuk kegiatan angkutan sungai, danau,penyeberangan, dan
pelabuhan/dermaga pada wilayah perencanaan (jika ada);
iii. Jalan masuk dan keluar terminal barang serta terminal orang/penumpang sesuai
ketentuan yang berlaku (terminal tipe A, B dan C hingga pangkalan angkutan umum);
iv. Jaringan jalan moda transportasi umum (jalan masuk dan keluarnya terminal
barang/orang hingga pangkalan angkutan umum dan halte);
jalan masuk dan keluar parkir;
Sistem jaringan jalur pejalan kaki dan jalur sepeda.

2-4
Berdasarkan data yang diperoleh dari survey lapangan dan analisis GIS, Panjang jalan di seluruh
wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati pada tahun 2016 mencapai 49,25 km. Kondisi
Jaringan Jalan di Kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati menurut hasil survey adalah
sebagai berikut:
1. Kondisi Jalan secara keseluruhan dalam kondisi baik akan tetapi masih terdapat beberapa
jalan dalam kondisi kurang baik terutama Jalan yang menuju objek wisata yang kurang
berkembang seperti jalan yang menuju Bukit Lambosir. dan jalan yang menuju Pos
pendakian Gunungg Ciremai di desa Linggarjati. Dan belum terdapat akses jalan yang
memadai menuju menuju Situ di desa Setianegara.
2. Dimensi lebar jalan masih banyak yang sempit dengan kelokan dan tanjakan serta turunan
yang bervariasi. Seperti di jalan penghubung antar desa di seluruh kaasan menuju objek
wisata.
3. Kemacetan sering terjadi terutama di daerah-daerah yang ramai seperti di Jalan Utama,
atau jalan Provinsi. Terutama di hari libur/weekend.
Berikut merupakan peta jaringan jalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

2-5
Gambar 8 Peta Jaringan Jalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

2-6
a. Rencana Pengembangan Jaringan Energi
Rencana pengembangan jaringan energi terdiri atas rencana jaringan gas dan jaringan pipa
minyak bumi.

b. Rencana Pengembangan Jaringan Energi/Kelistrikan


Rencana pengembangan jaringan energi/listrik menjabarkan tentang jaringan distribusi dan
pengembangannya berdasarkan prakiraan kebutuhan energi/listrik di wilayah perencanaan yang
terdiri atas:
1) jaringan subtransmisi yang berfungsi menyalurkan daya listrik dari sumber daya besar
(pembangkit) menuju jaringan distribusi primer (gardu induk) yang terletak di wilayah
perencanaan (jika ada);
2) jaringan distribusi primer (jaringan SUTUT,SUTET,SUTT) berfungsi menyalurkan daya listrik
dari jaringan subtransmisi menuju jaringan distribusi sekunder, infrastruktur pendukung
pada jaringan distribusi primer meliputi :
v. gardu induk berfungsi menurunkan tegangan dari jaringan subtransmisi (70-500 kv)
menjadi tegangan menengah (20 kv)
vi. gardu hubung berfungsi membagi daya listrik dari gardu induk menuju gardu distribusi;
3) jaringan distribusi sekunder berfungsi untuk menyalurkan/ menghubungkan daya listrik
tegangan rendah ke konsumen, infrastruktur pendukung pada jaringan distribusi sekunder
adalah gardu distribusi yang berfungsi menurunkan tegangan primer ( 20 kv) menjadi
tegangan sekunder (220 v /380 v);
4) penjabaran jaringan pipa minyak dan gas bumi, di wilayah perencanaan (jika ada); (sesuai
UU no.20 tahun 2002 tentang Ketenagalistrikan,Kepmen ESDM no.865 tahun 2003 tentang
Pedoman Penyusunan Rencana Umum Ketenagalistrikan)

c. Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi


Rencana pengembangan jaringan telekomunikasi terdiri atas :
6) rencana pengembangan infrastruktur dasar telekomunikasi berupa lokasi pusat
automatisasi sambungan telepon;
7) kebutuhan penyediaan jaringan telekomunikasi telepon kabel (dari jaringan kabel
primer hingga jaringan kabel sekunder), termasuk penyediaan:
i. stasiun telepon otomat;
ii. rumah kabel;
iii. kotak pembagi;

8) kebutuhan penyediaan telekomunikasi telepon selular, termasuk penyediaan


infrastruktur telepon nirkabel berupa lokasi menara telekomunikasi termasuk menara
Base Transceiver Station (BTS)
9) rencana sistem televisi kabel seperti stasiun transmisi dan jaringan kabel distribusi;
10) rencana peningkatan pelayanan jaringan telekomunikasi

2-7
d. Rencana Pengembangan Jaringan Air Minum
Rencana pengembangan jaringan air minum berupa rencana kebutuhan dan sistem
penyediaan air minum, yang terdiri atas :
11) sistem penyediaan air minum wilayah kabupaten/kota mencakup sistem jaringan
perpipaan dan bukan jaringan perpipaan;
12) bangunan pengambil air baku;
13) seluruh pipa transmisi air baku dan instalasi produksi;
14) seluruh pipa unit distribusi hingga persil;
15) seluruh bangunan penunjang dan bangunan pelengkap; dan
16) bak penampung.

e. Rencana Pengembangan Jaringan Drainase


Rencana pengembangan jaringan drainase terdiri atas :
17) sistem jaringan drainase untuk mencegah genangan di wilayah perencanaan
18) rencana kebutuhan sistem drainase, terdiri atas :
rencana jaringan primer, sekunder, tersier, dan lingkungan di wilayah perencanaan; dan
19) kondisi topografi di wilayah perencanaan yang berpotensi terjadi genangan maka
perlu dibuat:
i. kolam retensi
ii. sistem pemompaan
iii. pintu air

f. Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah


Prasarana dan sarana air limbah dilakukan melalui sistem pembuangan air limbah setempat
(onsite) dan atau terpusat (offsite)

Sistem pembuangan air limbah terpusat,terdiri atas :


20) seluruh saluran pembuangan
21) bangunan pengolahan air limbah

Sistem pembuangan air limbah setempat, terdiri atas :


1) bak septik (septic tank)
2) IPLT (instalasi pengolahan lumpur tinja)

g. Penyediaan prasarana lainnya.


Direncanakan melalui penyediaan dan pemanfaatannya disesuaikan dengan kebutuhan
pengembangan wilayah perencanaan, contoh: wilayah perencanaan yang memiliki kawasan
rawan bencana wajib menyediakan rencana jalur evakuasi bencana yang terdiri atas :

2-8
22) jalur evakuasi bencana (escape way) untuk skala kabupaten/kota, kawasan, maupun
lingkungan dan direncanakan untuk segala jenis bencana yang mungkin terjadi;
23) jalur evakuasi bencana dapat dengan memanfaatkan jaringan jalan yang sudah ada
dengan memperhatikan kapasitas jalan.

Rencana jaringan prasarana di wilayah perencanaan digambarkan dengan ketentuan sebagai


berikut:
a. Peta rencana jaringan prasarana memuat :
1). Jaringan jalan yang terdiri dari beberapa kelas dan tingkat jalan yang terdapat dalam
wilayah perencanaan;
2). Sistem prasarana wilayah lainnya digambarkan pada satu lembar peta wilayah
perencanaan secara utuh dan dapat digambarkan masing-masing pada peta
tersendiri; dan
3). Sistem jaringan prasarana jalan harus digambarkan mengikuti trase jalan yang
sebenarnya.
b. Rencana jaringan prasarana digambarkan dengan ketelitian peta skala minimum 1 : 5.000
dan untuk wilayah perencanaan yang memiliki wilayah pesisir dan laut dapat dilengkapi
dengan peta batimetri yang menggambarkan kontur laut; dan
c. Penggambaran peta rencana jaringan prasarana bagian dari wilayah kabupaten/kota
harus mengikuti peraturan perundangan-undangan terkait pemetaan rencana tata ruang
sesuai dengan ketentuan sistem informasi geografis yang ditentukan oleh instansi yang
berwenang dan mengikuti peraturan perundangan-undangan terkait lainnya.
d. Pada kawasan perkotaan di kabupaten yang secara fisik,ekonomi, dan sosial sudah
mendekati kriteria kota otonom, maka wilayah perencanaan yang disusun rencana
detailnya harus dibagi menjadi beberapa wilayah perencanaan sesuai dengan fungsi
kawasan (homogenitas fungsi)
e. Penyusunan RDTR pada wilayah perencanaan sebagaimana dimaksud huruf d bisa
dilakukan keseluruhan wilayah perencanaan atau parsial pada tiap wilayah perencanaan.

2.3.2 Rencana Pola Ruang


Rencana pola ruang RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati ini merupakan rencana
distribusi zona peruntukan (hutan lindung, zona yang memberikan perlindungan terhadap zona
bawahannya, zona perlindungan setempat, perumahan, perdagangan dan jasa, perkantoran,
industri, RTNH, dan penggunaan lainnya) ke dalam blok-blok.

Rencana pola ruang berfungsi :

a. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta kegiatan
pelestarian fungsi lingkungan dalam wilayah perencanaan;

2-9
b. Sebagai dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c. Sebagai dasar penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan;
d. Sebagai dasar penyusunan rencana jaringan prasarana RDTR.

Rencana pola ruang dirumuskan berdasarkan :

a. Daya dukung dan daya tampung ruang dalam wilayah perencanaan; dan
b. Prakiraan kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi dan
pelestarian fungsi lingkungan.

Rencana pola ruang dirumuskan dengan kriteria :

a. Mengacu pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW Kabupaten/Kota;
b. Memperhatikan rencana pola ruang bagian wilayah yang berbatasan;
c. Memperhatikan mitigasi bencana pada wilayah perencanaan; dan
d. Menyediakan RTH dan RTNH untuk menampung kegiatan sosial, budaya, dan ekonomi
masyarakat.

2.4 ATURAN TENTANG KAWASAN LINDUNG DAN BUDIDAYA


Rencana pola ruang RDTR terdiri atas :

a. Zona Lindung yang meliputi : 1).


Zona Hutan Lindung;
2). Zona yang memberikan perlindungan terhadap zona bawahannya, yang meliputi zona
zona resapan air;
3). Zona perlindungan setempat, yang meliputi sempadan sungai, zona sekitar danau atau
waduk, zona sekitar mata air;
4). Zona ruang terbuka hijau (RTH) kota, yang antara lain meliputi taman RT, taman RW, taman
kota dan pemakaman;
5). Zona suaka alam dan cagar budaya;
6). Zona rawan bencana alam, yang antara lain meliputi zona rawan tanah longsor, zona rawan
gelombang pasang, dan zona rawan banjir;
7). Zona lindung lainnya

2-10
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 9 Kawasan Perlindungan Setempat Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

2-11
b. Zona Budidaya yang meliputi :
1) Zona peruntukan perumahan yang dapat dirinci ke dalam perumahan dengan kepadatan: sangat
tinggi, tinggi, sedang, rendah, dan sangat rendah; Bila diperlukan dapat dirinci lebih lanjut ke
dalam rumah susun, rumah kopel, rumah deret, rumah tunggal, rumah taman, dan sebagainya;
2) Zona peruntukan perdagangan dan jasa yang meliputi perdagangan jasa deret dan perdagangan
jasa tunggal; Bila diperlukan dapat dirinci lebih lanjut ke dalam pasar tradisional, pasar modern,
pusat perbelanjaan, dan sebagainya;
3) Zona peruntukan perkantoran yang meliputi perkantoran pemerintah dan perkantoran swasta;
4) Zona peruntukan sarana pelayanan umum yang meliputi sarana pelayanan umum pendidikan,
sarana pelayanan umum transportasi, sarana pelayanan umum kesehatan, sarana pelayanan
umum olahraga, sarana pelayanan umum sosial budaya, sarana pelayanan umum peribadatan;
5) Zona peruntukan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH);
6) Zona peruntukan khusus (yang selalu ada di wilayah perkotaan namun tidak termasuk ke dalam
zona sebagaimana dimaksud pada angka 1 sampai dengan angka 6) meliputi zona untuk
keperluan pertahanan dan keamanan, zona Instalasi Pembuangan Air Limbah (IPAL), zona
Tempat Pengolahan Akhir (TPA), dan instalasi penting lainnya; dan
7) Zona peruntukan lainnya (yaitu: zona yang tidak selalu ada di kawasan perkotaan) antara lain
seperti pertanian, pertambangan, dan pariwisata

Ketentuan penggambaran peta rencana pola ruang adalah sebagai berikut :


1. Rencana pola ruang RDTR digambarkan pada peta dengan tingkat ketelitian skala minimal 1:5.000
dan mengikuti ketentuan sistem informasi geografis yang dikeluarkan oleh lembaga yang
berwenang;
2. Rencana pola ruang RDTR dapat digambarkan dalam beberapa lembar peta yang tersusun secara
beraturan mengikuti ketentuan yang berlaku;
3. Peta rencana pola ruang RDTR juga berfungsi sebagai Zoning Map bagi peraturan zonasi.

2.5 ATURAN TENTANG PENETAPAN ITBX DALAM RDTR


Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan penggunaan
lahan yang diperbolehkan, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat secara terbatas, kegiatan dan
penggunaan lahan yang bersyarat tertentu, dan kegiatan dan penggunaan lahan yang tidak
diperbolehkan pada suatu zona.

Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan dirumuskan berdasarkan ketentuan maupun standar yang
terkait dengan pemanfaatan ruang, ketentuan dalam peraturan bangunan setempat, dan ketentuan
khusus bagi unsur bangunan atau komponen yang dikembangkan.
Ketentuan teknis zonasi terdiri atas :
 Klasifikasi I = pemanfaatan diperbolehkan/diizinkan
Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi I memiliki sifat sesuai dengan
peruntukan ruang yang direncanakan. Pemerintah kabupaten/kota tidak dapat melakukan
peninjauan atau pembahasan atau tindakan lain terhadap kegiatan dan penggunaan lahan yang
termasuk dalam klasifikasi I.
 Klasifikasi T = pemanfaatan bersyarat secara terbatas
Pemanfaatan bersyarat secara terbatas bermakna bahwa kegiatan dan penggunaan lahan

2-12
dibatasi dengan ketentuan sebagai berikut :
- Pembatasan pengoperasian, baik dalam bentuk pembatasan waktu beroperasinya suatu
kegiatan di dalam subzona maupun pembatasan jangka waktu pemanfaatan lahan untuk
kegiatan tertentu yang diusulkan;
- Pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas, maupun ketinggian bangunan.
Pembatasan ini dilakukan dengan menurunkan nilai maksimal dan meninggikan nilai minimal
dari intensitas ruang dalam peraturan zonasi;
- Pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang diusulkan telah ada mampu
melayani kebutuhan, dan belum memerlukan tambahan, makapemanfaatan tersebut
tidak boleh diizinkan atau diizinkan terbatas dengan pertimbangan-pertimbangan khusus.
Contoh : dalam sebuah zona perumahan yang berdasarkan standar teknis telah cukup jumlah
fasilitas peribadatannya, maka aktivitas rumah ibadah termasuk dalam klasifikasi T.

 Klasifikasi B = pemanfaatan bersyarat tertentu


Pemanfaatan bersyarat tertentu bermakna bahwa untuk mendapatkan izin atas suatu kegiatan
atau penggunaan lahan diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu yang dapat berupa
persyaratan umum dan persyaratan khusus. Persyaratan dimaksud diperlukan mengingat
pemanfaatan ruang tersebut memiliki dampak yang besar bagi lingkungan sekitarnya. Contoh
persyaratan umum antara lain :
dokumen AMDAL;
dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan
(UPL);
dokumen Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN); dan
pengenaan disinsentif misalnya biaya dampak pembangunan (development impact fee).
Contoh persyaratan khusus misalnya diwajibkan menambah tempat parkir, menambah
luas RTH, dan memperlebar pedestrian.
 Klasifikasi X = pemanfaatan yang tidak diperbolehkan
Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi X memiliki sifat tidak sesuai
dengan peruntukan lahan yang direncanakan dan dapat menimbulkan dampak yang cukup besar
bagi lingkungan di sekitarnya. Kegiatan dan penggunaan lahan yang termasuk dalam klasifikasi X
tidak boleh diizinkan pada zona yang bersangkutan.

Penentuan I, T, B dan X untuk kegiatan dan penggunaan lahan pada suatu zonasi didasarkan pada:
 Pertimbangan Umum
Pertimbangan umum berlaku untuk semua jenis penggunaan lahan, antara lain kesesuaian dengan
arahan pemanfaatan ruang dalam RTRW kabupaten/kota, keseimbangan antara kawasan lindung dan
kawasan budi daya dalam suatu wilayah, kelestarian lingkungan (perlindungan dan pengawasan
terhadap pemanfaatan air, udara, dan ruang bawah tanah), toleransi terhadap tingkat gangguan dan
dampak terhadap peruntukan yang ditetapkan, serta kesesuaian dengan kebijakan lainnya yang
dikeluarkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota.
 Pertimbangan Khusus
Pertimbangan khusus berlaku untuk masing-masing karakteristik guna lahan, kegiatan atau
komponen yang akan dibangun. Pertimbangan khusus dapat disusun berdasarkan rujukan
mengenai ketentuan atau standar yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang, rujukan mengenai

2-13
ketentuan dalam peraturan bangunan setempat, dan rujukan mengenai ketentuan khusus bagi unsur
bangunan atau komponen yang dikembangkan.

2.6. ATURAN TENTANG KLHS

Landasan hukum KLHS adalah Undang – Undang No.32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup. Pengertian yang berkaitan dengan KLHS seperti tercantum pada Pasal 1 adalah sebagai
berikut:
a. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung
perikehidupan manusia, makhluk hidup lain, dan keseimbangan antar keduanya.
b. Daya tampung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk menyerap zat, energi,
dan/atau komponen lain yang masuk atau dimasukkan ke dalamnya.
c. Kajian Lingkungan Hidup Strategis, yang selanjutnya disingkat KLHS, adalah rangkaian analisis yang
sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau
kebijakan, rencana, dan/atau program.
Pasal 15 memberikan amanah kepada pemerintah dan pemerintah daerah untuk melaksanakan KLHS
sebagaimana tercantum, dimana;
(1) Pemerintah dan pemerintah daerah wajib membuat KLHS untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah
dan/atau kebijakan, rencana, dan atau program.
(2) Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melaksanakan KLHS ke dalam penyusunan atau evaluasi;
a. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) beserta rencana rincinya, rencana pembangunan jangka
panjang (RPJP), dan pencana pembangunan jangka menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan
kabupaten/kota;
b. Kebijakan, rencana, dan/atau program yang berpotensi menimbulkan dampak dan/atau risiko
lingkungan hidup.
(3) KLHS dilaksanakan dengan mekanisme :
a. Pengkajian pengaruh kebijakan, rencana, dan/atau program terhadap kondisi lingkungan
hidup di suatu wilayah;
b. Perumusan alternatif penyempurnaan kebijakan, rencana, dan/atau program; dan
c. Rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan kebijakan, rencana, dan/atau program
yang mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Berdasarkan Pasal 15 UU 32/09 diketahui, bahwa tujuan KLHS adalah untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah
dan/atau kebijakan, rencana dan/atau program.

Adapun dalam pasal 16 menyebutkan, bahwa KLHS akan memuat kajian antara lain :
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan mengenai dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan/jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim; dan
f. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

2-14
Dengan demikian, KLHS akan menghasilkan rekomendasi dalam memenuhi ketentuan pada Pasal 17, yaitu
menjadi dasar bagi kebijakan, rencana, dan/atau program pembangunan dalam suatu wilayah. Apabila hasil
KLHS menyatakan bahwa daya dukung dan daya tampung sudah terlampaui, maka:
a. kebijakan, rencana, dan/atau program pembangunan tersebut wajib diperbaiki sesuai dengan
rekomendasi KLHS; dan
b. segala usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya tampung lingkungan
hidup tidak diperbolehkan lagi.

2.6 ATURAN TENTANG VALIDASI KLHS


Penjaminan kualitas KLHS dilaksanakan melalui penilaian mandiri oleh Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program untuk memastikan bahwa kualitas dan proses pembuatan dan pelaksanaan KLHS dilaksanakan sesuai
dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 sampai dengan Pasal 16 UU 46/2016.
Penilaian mandiri harus mempertimbangkan:
a. dokumen Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang relevan; dan
b. laporan KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang terkait dan relevan.
Dalam hal dokumen Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup belum tersusun maka
penilaian mandiri mempertimbangkan daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup.
Penilaian mandiri dilaksanakan dengan cara:
a. penilaian bertahap yang sejalan dan/atau mengikuti tahapan perkembangan pelaksanaan KLHS;
dan/atau
b. penilaian sekaligus yang dilaksanakan di tahapan akhir pelaksanaan KLHS.

2.7 PUSTAKA ILMIAH


2.7.1 Pustaka Ilmiah Pembangunan Berkelanjutan
Pembangunan berkelanjutan adalah suatu cara pandang mengenai kegiatan yang dilakukan secara
sistematis dan terencana dalam kerangka peningkatan kesejahteraan, kualitas kehidupan dan
lingkungan umat manusia tanpa mengurangi akses dan kesempatan kepada generasi yang akan dating
Tommorrow’s Generation Today’s Generation North untuk menikmati dan memanfaatkannya
(Budimanta, 2015).
Sebagai sebuah konsep, pembangunan yang berkelanjutan yang mengandung pengertian sebagai
pembangunan yang “memperhatikan” dan “mempertimbangkan” dimensi lingkungan hidup dalam
pelaksanaannya sudah menjadi topik pembicaraan dalam konferensi Stockholm (UN Conference on
the Human Environment) tahun 1972 yang menganjurkan agar pembangunan dilaksanakan dengan
memperhatikan faktor lingkungan (Soerjani, 1977), menurut Sundari Rangkuti Konferensi Stocholm
membahas masalah lingkungan serta jalan keluarnya, agar pembangunan dapat terlaksana dengan
memperhitungkan daya dukung lingkungan (eco-development) (Rangkuti,2000). Menurut Emil Salim,
inti pokok dari Pembangunan yang lama tidak mempertimbangkan lingkungan, dan memandang
kerusakan lingkungan sebagai biaya yang harus dibayar (yayasan SPES, 1992).
Sebagaimana diungkapkan Fauzi & Oktavianus (2014); Apriyanto, Eriyatno, Rustiadi,dan Mawardi
(2015) bahwa indikator pembangunan mengalami kemajuan di bidang ekonomi dan sosial namun
tidak untuk lingkungan yang menunjukkan tren penurunan.

2-15
Lebih lanjut, menurut Sutamihardja (2004) bahwa dalam konsep pembangunan berkelanjutan
dimungkinkan terdapat benturan kebijakan dan kebutuhan untuk menggali sumber daya alam guna
memerangi kemiskinan dan mencegah terjadinya degredasi lingkungan agar keduanya dapat berjalan
seimbang. Untuk itu, menurut Lama dan Job (2014) bahwa dalam memahami konsep pembangunan
berkelanjutan pada kawasan yang dilindungi diperlukan pemahaman baik secara politik, lingkungan
dan sosial-ekonomi.
Pembangunan berkelanjutan pada dasarnya merupakan suatu strategi pembangunan yang
memberikan semacam ambang batas (limit) pada lanjut ekosistem alamiah secara sumberdaya yang
ada didalamnya. Ambang batas ini tidaklah bersifat mutlak (absolute), melainkan merupakan batas
yang luwes (flexible) yang bergantung pada kondisi teknologi dan sosial ekonomi tentang
pemanfaatan sumberdaya alam, secara kemampuan biosfir untuk menerima dampak kegiatan mausia
(Sompotan, 2016).
Pada dasarnya prinsip pembangunan berwawasan lingkungan ialah memasukkan factor lingkungan
hidup dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan (Puji, 2010). Seiring dengan
pertambahannya jumlah manusia dan meningkatnya aktivitas manusia, lingkungan justru mengalami
penurunan kualitas yang semakin rendah (Zaini dan Darmawanto, 2015). Keadaan ini terutama terjadi
di pusat industry maupun di daerah perkotaan yang merupakan pusat aktivitas masyarakat.
Penurunan kualitas lingkungan terutama terjadi pada air dan udara akibat adanya pencemaran
(Dwiyatmo, 2007).
Sejak tahun 1980an agenda politik lingkungan hidup mulai dipusatkan pada paradigma pembangunan
berkelanjutan.Mulai pertama istilah ini muncul dalam World Conservation Strategy dari the
International Union for the conservation of nature (1980). Kemudian pada tahun 1992 merupakan
puncak dari proses politik, yang akhirnya pada konferensi tingkat tinggi (KTT) Bumi di Rio de Jainero,
Brazil, paradigma pembangunan berkelanjutan di terima sebagai sebuah agenda politik pembangunan
untuk semua negara di dunia. Perkembangan kebijakan lingkungan hidup, didorong oleh hasil kerja
World Commission on Environment and Development (WECD).
Menurut Sugandi, dkk(2007) model pembangunan berkelanjutan didasarkan atas tiga pilar utama
yang ketiganya saling berkaitan, yaitu pertama, society, berkaitan peran masyarakat, responsibility
(tanggung jawab), interaksi sosial, keperilakuan masyarakat dan kondisi sosial masyarakat yang ada di
suatu wilayah, kedua, environment, yaitu berkaitan dengan lingkungan alam, termasuk lingkungan
fisik serta adanyaseperangkat kelembagaan sebagai hasil buatan manusia dalam rangka
pemanfaatannya, ketiga,economy, yaitu kesejahteraan ekonomi masyarakat dan pemanfaatan
lingkungan alam untuk memenuhi kebutuhan masyarakat termasuk dalam rangka memperoleh
keuntungan. Ketiga pilar tersebut saling terkait, apabila ketiganya dalam generasi sekarang saling
terkait dan saling mendukung, maka dari hasil generasi sekarangakan dapat dinikmati generasi
selanjutnya.

2.7.2 Pustaka Ilmiah Rencana Detil Tata Ruang


Perencanaan tata ruang merupakan suatu kebijakan publik yang terintegrasi dan berkelanjutan dalam
pemanfaatan ruang kota. Menurut Manea (2014), dalam perencanaan terintegrasi dan berkelanjutan
harus dilakukan upaya perlindungan sumber daya terestrial dengan memperhatikan:
(1) Perubahan pertumbuhan dan distribusi populasi dan penggunaan lahan perkotaan;
(2) perlunya perencanaan terpadu dalam pengelolaan sumber daya terestrial dengan
mempertimbangkan geomorfologi dan ekohidrologi;

2-16
(3) Pengelolaan sumber daya alam tingkat lokal; serta
(4) pertimbangan mitigasi bencana perkotaan. Hal ini berarti informasi geospatial wilayah
perencanaan menjadi sangat penting dalam menyusun sebuah perencanaan tata ruang
terintegrasi dan berkelanjutan.
Proses pembangunan perkotaan mencakup tahapan perencanaan, penyusunan kebijakan,
implementasi kebijakan pembangunan dan evaluasi implementasi pembangunan perkotaan.
Perencanaan tata ruang merupakan suatu kebijakan publik yang terintegrasi dan berkelanjutan dalam
pemanfaatan ruang kota (Wikantiyoso, 2005).
Dalam konteks ini, Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) digunakan oleh sebagian besar Kawasan
perkotaan seperti Ibukota Kabupaten/Kota dan Ibukota kecamatan. Hal ini dikarenakan di dalam RDTR
tersebut telah memuat arahan peruntukan dan kepastian penggunaan tanah baik bagi perorangan,
badan hukum yang mempunyai hubungan hukum dengan tanah maupun fasilitas untuk kepentingan
umum. Dalam penyusunannya, Lingkup wilayah perencanaan RDTR ditetapkan pada :
a. Wilayah administrasi kecamatan;
b. Kawasan fungsional, seperti bagian wilayah kota / Sub Wilayah Kota;
c. Bagian wilayah kabupaten/ kota yang memiliki ciri perkotaan;
d. Kawasan strategis kabupaten/kota yang memiliki ciri kawasan perkotaan;
e. Bagian wilayah kabupaten /kota yang berupa kawasan pedesaan dan direncanakan
menjadi kawasan perkotaan.
Meskipun pada umumnya kota/kabupaten telah dilengkapi dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW), bahkan dengan perencanaan yang lebih detail dalam bentuk Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTR) serta perencanaannya yang kedalamannya sudah sampai pada Rencana Tata Bangunan dan
Lingkungan (RTBL) dan Zoning Regulation. Namun, pengalaman membuktikan bahwa rencana yang
telah diundangkan tidak dijadikan sebagai rujukan dalam pemanfaatan ruang berupa pembangunan
sarana gedung, perumahan maupun pembangunan sarana dan prasana.
Menurut Budihardjo (2000), penyusunan rencana tata ruang harus dilandasi pemikiran perspektif
menuju keadaan pada masa depan yang didambakan, bertitik tolak dari data, informasi, ilmu
pengetahuan dan teknlogi yang dapat dipakai, serta memperhatikan keragaman wawasan kegiatan
tiap sektor.
Untuk mewujudkan sasaran penataan ruang dan penataan pertanahan demi menjaga kelestarian
lingkungan hidup, maka kebijaksanaan pokok yang nanti dapat ditempuh yakni dengan jalan
sebagai berikut : Pertama, Mengembangkan kelembagaan melalui penetapan organisasi pengelolaan
yang mantap, dengan rincian tugas, wewenang dan tanggung jawab yang jelas. Kedua, Meningkatkan
kemampuan aparatur yang dapat mendukung kegiatan penataan ruang dan penataan pertanahan
demi menjaga kelesatarian lingkungan hidup. Ketiga, Memasyarakatkan penataan ruang dan
penataan pertanahan demi menjaga kelesatarian lingkungan hidup kepada masyarakat dan dunia
usaha serta unsur lain. Keempat, Memantapkan pemanfaatan rencana tata ruang sebagai acuan bagi
pembangunan daerah dengan perhatian khusus pada kawasan cepat berkembang dan kawasan
andalan, serta kawasan strategis. Kelima, Memantapkan pengendalian pemanfaatan ruang termasuk
pengamanan terhadap kawasan yang memiliki aset penting bagi pemerintah daerah. Keenam,
Meningkatkan sistem informasi, pemantauan dan evaluasi dalam penataan ruang dan penataan
pertanahan demi menjaga kelesatarian lingkungan hidup.

2-17
2.7.3 Pustaka Ilmiah Kajian Daya Dukung Dan Daya Tampung
Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk mendukung
perikehidupan manusia dan makhluk hidup lain. Sedangkan daya tampung lingkungan hidup adalah
kemampuan lingkungan hidup untuk Menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang masuk atau
dimasukkan kedalamnya.
Daya dukung dan daya tampung lingkungan dalam perencanaan tata ruang dimaksudkan agar
pemanfaatan ruang berdasarkan tata ruang nantinya tidak sampai melampaui batas- batas
kemampuan lingkungan hidup dalam mendukung dan menampung aktivitas manusia tanpa
mengakibatkan kerusakan lingkungan. Kemampuan tersebut mencakup kemampuan dalam
menyediakan ruang, kemampuan dalam menyediakan sumberdaya alam, dan kemampuan untuk
melakukan perbaikan kualitas lingkungan apabila terdapat dampak yang mengganggu keseimbangan
ekosistem (Deputi Bidang Tata Lingkungan- Kementerian Lingkungan Hidup, 2014).
Penentuan daya dukung lingkungan hidup dilakuikan dengan cara mengetahui kapasitas lingkungan
alam dan sumber daya untuk mendukung kegiatan manusia/penduduk yang menggunakan ruang bagi
kelangsungan hidup. Besarnya kapasitas tersebut di suatu tempat dipengaruhi oleh keadaan dan
karakteristik sumber daya yang ada di hamparan ruang yang bersangkutan. Kapasitas lingkungan
hidup dan sumber daya akan menjadi faktor pembatas dalam penentuan pemanfaatan ruang yang
sesuai.
Berbagai bentuk kerusakan dan bencana lingkungan seringkali merupakan permasalahan lingkungan
yang timbul akibat ketidaksesuaian antara pemanfaatan dengan daya dukung lingkungan hidup
(Fithriah, 2011). Dalam pemanfaatan ruang, menurut Kustiawan dan Ladimananda (2012) pemenuhan
kekurangan lahan kawasan terbangun berasal dari alih fungsi guna lahan lainnya seperti hutan, lahan
pertanian dan perkebunan, serta ruang terbuka hijau. Pemenuhan kekurangan lahan lahan pertanian
dan perkebunan berasal dari alih fungsi guna lahan hutan. Alih fungsi guna lahan secara terus
menerus memiliki pengaruh dalam peningkatan limpasan air permukaan, karena tiap jenis guna lahan
memiliki koefisien run off yang berbeda-beda. Limpasan air permukaan yang tidak dapat ditampung
akan menyebabkan bencana banjir, sehingga penambahan kawasan terbangun yang berasal dari alih
fungsi guna lahan lainnya akan memicu terjadinya bencana banjir. Dalam perencanaan tata ruang, alih
fungsi lahan menjadi salah satu factor yang berkorelasi erat terhadap daya dukung lingkungan, serupa
dengan Kustiawan dan Ladimananda (2012), Widiatmono dkk (2016) juga menyatakan Alih fungsi
lahan yang melebihi daya dukung lingkungan mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan seperti
banjir dan peningkatan sedimentasi. Sebagai upaya pengendalian terhadap pengembangan wilayah
maka penerapan daya dukung lingkungan menjadi sangat penting untuk diperhitungkan.
Daya dukung lingkungan hidup seharusnya menjadi salah satu pertimbangan terpenting dalam
penataan ruang, baik dalam penyusunan Rencana Detil Tata Ruang Wilayah (RDTR) maupun dalam
evaluasi pemanfaatan ruang. Berkaitan dengan potensi wisata yang diangkat dalam Rencana Detil
Tata Ruang (RDTR) Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, perkembangan pariwisata memang
secara nyata tidak bisa lepas dari dampaknegatif dan positif, oleh karena itu perlu dilakukan
pencegahan terhadap dampak negative dan meningkatkan dampak positif yang telah dicapai untuk
kelestarian Daya Tarik Wisata, lingkungan dan juga agar mampu mensehjaterakan penduduk di
sekitar Daya Tarik Wisata. Menurut Sukmana dan Suryawan (2016) pengembangan pariwisata di
daerah tujuan wisata, memiliki pengaruh pada lingkungan fisik. Perubahan lingkunagan fisik tersebut
akan turut berdampak. Kemampuan fisik optimal kawasan dapat menentukan batas toleransi
kapasitas yang masih memungkinkan secara fleksibel sehingga tujuan jangka panjangnya, adalah
terpenuhinya tingkat keleluasaan dan kepuasan bagi wisatawan (Muhammad, 2013).

2-18
Menjaga kemampuan lingkungan untuk mendukung pembangunan merupakan usaha untuk
mencapai pembangunan jangka panjang yang mencakup jangka waktu antara-generasi, yaitu
pembangunan yang berlanjut (sustainable development). Agar pembangunan dapat berkelanjutan,
pembangunan haruslah berwawasan lingkungan dengan menggunakan sumberdaya secara bijaksana
(Soemarwoto, 2014).
Hasil penelitian Imran (2013) menunjukan bahwa fungsi penataan tata ruang dalam Menjaga
kelestarian lingkungan hidup mengalami berbagai permasalahan yakni pertama, konflik antar sector
dan antar wilayah. Kedua, degradasi lingkungan akibat penyimpangan tata ruang, baik di darat, laut
dan udara. Ketiga, dukungan terhadap pengembangan wilayah belum optimal.
Dalam melakukan analisis terhadap daya dukung lingkungan dalam konteks perencanaan spasial,
maka turut diperlukan analisis daya dukung yang juga dapat terlihat secara spasial. Salah satu
pendekatan yang dapat digunakan untuk menentukan daya dukung lingkungan adalah melalui
pendekatan berbasis data spasial. Melalui perkembangan sistem informasi geografi (SIG) memberikan
harapan baru untuk mengoptimalkan upaya pembangunan berbasis lingkungan, selain untuk
memberikan informasi spasial akan karakteristik suatu wilayah, SIG juga dapat memberikan gambaran
spasial akan peruntukan dan penutupan lahan secara rinci (Wirosoedarmo dkk, 2014).
Pendekatan lain yang dapat digunakan dalam daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup
diukur dengan pendekatan jasa ekosistem. Semakin tinggi nilai jasa ekosistem, maka semakin tinggi
pula kemampuan daya dukung dan daya tampung lingkungan. Untuk memperoleh nilai jasa ekosistem
digunakan dua penaksiran yaitu landscape based proxy dan landcover/landused based proxy, yang
selanjutnya digunakan dasar untuk melakukan pemetaan daya dukung dan daya tampung lingkungan
hidup (Suharyani dkk).

2.7.4 Pustaka Ilmiah Jasa Ekosistem


Ekosistem adalah entitas yang kompleks yang terdiri atas komunitas tumbuhan, binatang dan
mikroorganisme yang dinamis beserta lingkungan abiotiknya yang saling berinteraksi sebagai satu
kesatuan unit fungsional. Fungsi ekosistem adalah kemampuan komponen ekosistem untuk
melakukan proses alam dalam menyediakan materi dan jasa yang dibutuhkan untuk memenuhi
kebutuhan manusia, baik secara langsung maupun tidak langsung (De Groot, 1992). Jasa ekosistem
adalah keuntungan yang diperoleh manusia dari ekosistem (MEA, 2005). Menurut Hein et al, 2006,
jasa ekosistem adalah barang atau jasa yang disediakan ekosistem untuk manusia dan menjadi dasar
untuk penialain suatu ekosistem. Adapun definisi lain Jasa Ekosistem adalah manfaat yang diperoleh
oleh manusia dari berbagai sumberdaya dan proses alam yang secara bersama- sama diberikan oleh
suatu ekosistem yang dikelompokkan ke dalam empat macam manfaat yaitu manfaat penyediaan
(provisioning), produksi pangan dan air; manfaat pengaturan (regulating) pengendalian iklim dan
penyakit; manfaat pendukung (supporting),seperti siklus nutrien dan polinasi tumbuhan; serta
manfaat kultural (cultural), spiritual dan rekreasional. Sistem klasifikasi jasa ekosistem tersebut
menggunakan standar dari Millenium Ecosystem Assessment (2005)
Menurut (De Groots, 2002) Jasa Ekosistem dikelompokkan Berdasarkan empat kategori dan 23 kelas
klasifikasi jasa ekosistem, yaitu :
a. Jasa penyediaan : (1) Bahan Makanan, (2) Air bersih, (3) Serat, bahan bakar dan bahan dasar
lainnya (4) Materi genetik, (5) Bahan obat dan biokimia, (6) Spesies Hias.

2-19
b. Jasa Pengaturan : (7) Pengaturan kualitas udara, (8) Pengaturan iklim, (9) Pencegahan
gangguan, (10) Pengaturan air, (11) Pengolahan limbah, (12) Perlindungan tanah, (13)
Penyerbukan, (14) Pengaturanbiologis, (15) Pembentukan tanah.
c. Budaya : (16) Estetika, (17) Rekreasi, (18) Warisan dan indentitas budaya, (20) Spiritual dan
keagamaan, (21) Pendidikan.
d. Pendukung : (22) Habitat berkembang biak, (23) Perlindungan plasma nutfah
Penilaian terhadap jasa ekosistem sangat penting sebagai dasar perumusan kebijakan publik
mengenai pengelolaan sumber daya alam (Djajadiningrat, dkk., 2011) dan kebijakan publik yang
bersifat sosial (Fisher dkk., 2009).
Berkaitan dengan potensi di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati, salah satu potensi yang
menjadi focus perhatian dalam perencanaan tata ruang adalah potensi pertanian. Sehingga jasa
eosistem dan interaksi yang berkaitan dengan potensi dan pengembangan pertanian perlu
diperhatikan dalam penyusunan RDTR Kawasan Wsata Sangkanhurip-Linggarjati. Berikut merupakan
gambaran jasa ekosistem daln interaksiya yang dapat dipertimbangkan dalam RDTR Kawasan Wisata
Sangkanhurip-Linggarjati berkaitan dengan aspek pertanian.

Gambar 10 Jasa Ekosistem dan Interaksinya (FAO, 2011)

Dalam pengembangan wilayah, factor ekonomi emnjadi salah satu factor yang berperan penting.
Menghadapi kebutuhan mendesak akan pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan, dan
mengingat kurangnya pendanaan publik dan donor, lingkungan hidup cenderung tetap diberi prioritas
rendah dalam perencanaan pembangunan dan perumusan kebijakan. Karena itu, yang perlu dilakukan
adalah menghapus pandangan bahwa jasa ekosistem adalah kemewahan yang tidak terjangkau oleh
perencana pembangunan dan membuat mereka sadar bahwa jasa ekosistem adalah kebutuhan
mutlak yang harus mereka perlakukan sebagai investasi (UNDP dan UNEP 2008).
Secara sederhana, ekosistem alam adalah bagian pokok infrastruktur pembangunan: kumpulan
fasilitas, jasa dan perbekalan yang dibutuhkan bagi perekonomian dan masyarakat agar dapat

2-20
berfungsi dan tumbuh dengan baik (Emerton, 2008). Menurut Chintantya dan Maryono (2017)
penilaian jasa ekosistem dapat digunakan untuk menentukan alternatif tata guna lahan perkotaan,
mengetahui pilihan atau opini masyarakat terhadap ekosistem disekitarnya, menjadi acuan harga
untuk suatu barang produksi, kompensasi atas ekosistem yang hilang, dan nilai investasi
pembangunan infrastruktur hijau.
Dalam perencanaan tata ruang, penting untuk mengetahui bahwa struktur tata kelola yang berkaitan
dengan ekosistem dan jasa ekosistem bersifat kompleks. Ekosistem jarang ditempatkan di bawah
suatu bentuk pengelolaan atau peraturan yang dengan jelas ditegakkan dan dipahami oleh semua.
Serangkaian system formal dan informal, “modern” dan tradisional, privat dan kolektif dapat hadir
bersama- sama pada saat yang sama (GIZ, 2012).
Hubungan dan keterkaitan ekosistem dan tata ruang perlu diperkuat melalui peningkatan pengelolaan
yang bersifat lintas batas. Masalah ini merupakan masalah utama dalam pengelolaan sumberdaya
seperti air dan juga dalam pengelolaan keempat fungsi jasa ekosistem (Nugroho dkk).

2.7.5 Pustaka Ilmiah Efisiensi Pemanfaatan Sumberdaya Alam


Pembangunan nasional di bidang sumber daya alam dan lingkungan hidup pada dasarnya merupakan
upaya untuk mendayagunakan sumber daya alam untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat dengan
memperhatikan melestarian fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup, pembangunan yang
berkelanjutan, kepentingan ekonomi dan budaya masyarakat lokal, serta penataan ruang. Untuk
mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan di atas, GBHN 1999-2004 mengamanatkan:
1. Mengelola sumber daya alam dan memelihara daya dukungnya agar bermanfaat bagi
peningkatan kesejahteraan rakyat dari generasi ke generasi.
2. Meningkatkan pemanfaatan potensi sumber daya alam dan lingkungan hidup dengan
melakukan konservasi, rehabilitasi dan penghematan penggunaan, dengan menerapkan
teknologi ramah lingkungan.
3. Menerapkan indikator-indikator yang memungkinkan pelestarian kemampuan
keterbaharuan dalam pengelolaan sumber daya alam yang dapat diperbaharui untuk
mencegah kerusakan yang tidak dapat balik.
4. Mendelegasikan secara bertahap wewenang pemerintah pusat kepada pemerintah daerah
dalampelaksanaan pengelolaan sumber daya alam secara selektif dan pemeliharaan
lingkungan hidup sehingga kualitas ekosistem tetap terjaga, yang diatur dengan undang-
undang.
5. Mendayagunakan sumber daya alam untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat dengan
memperhatikan kelestarian fungsi dan keseimbangan lingkungan hidup, pembangunan
yang berkelanjutan, kepentingan ekonomi dan budaya masyarakat lokal serta penataan
ruang, yang pengusahaannya diatur dengan undang-undang.
Secara umum, pembangunan berkelanjutan mempunyai ciri-ciri: - tidak merusak lingkungan hidup
yang dihuni manusia; dilaksanakan dengan kebijakan yang terpadu dan menyeluruh; serta
memperhitungkan kebutuhan generasi yang akan dating (Sugiyono, 2015).
Ketentuan pasal 33 ayat (3) UUD 1945 ini memberikan penegasan tentang dua hal yaitu: 1)
Memberikan kekuasaan kepada negara untuk “menguasai” bumi dan air serta kekayaan alam yang
terkandung di dalamnya sehingga negara mempunyai “Hak Menguasai”. Hak ini adalah hak yang
berfungsi dalam rangkaian hak-hak penguasaan SDA di Indonesia; 2) Membebaskan serta kewajiban
kepada negara untuk mempergunakan SDA yang ada untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

2-21
Dalam implementasinya, masih rendahnya pemahaman akan pentingnya pengelolaan sumber daya
alam dan lingkungan hidup secara berkesinambungan, lemahnya penegakan hukum sehingga
menyebabkan tekanan yang berlebihan terhadap fungsi lingkungan hidup, bahkan sampai
mengakibatkan kerusakan lingkungan hidup, masih tingginya tingkat pencemaran lingkungan hidup,
serta kurang adanya keselarasan pengaturan antara pemerintah pusat dan daerah, serta antarsektor
terkait. Menurut Jazuli (2015), dengan pendekatan yuridis normatif yang bersifat deskriptif analisis
melalui pengkajian hukum doktrinal, maka disimpulkan bahwa permasalahan lingkungan hidup pada
substansinya hanya terfokus pada “pengendalian lingkungan” dan dalam implementasinya di daerah
cenderung bersifat administratif-kewilayahan dan berorientasi ekonomi. Oleh karena itu harus ada
perubahan paradigma dalam pengelolaan sumber daya alam agar supaya kebijakan keputusan yang
diambil menggunakan perspektif jangka panjang dengan mengedepankan pembangunan yang
berkelanjutan secara terintegral serta mempertimbangan aspek sosial masyarakat.
Merujuk UU No.32 Tahun 2004, Pemerintah daerah dapat diartikan sebagai kepanjang tangganan
Pemerintah pusat yang memiliki kemandirian dalam mengelola sumber daya yang dimiliki wilayahnya
untuk kempentingan kemakmuran rakyatnya. Hal ini bisa juga diartikan bahwa pelaksanaan,
pendayagunaan sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumber daya buatan sebagai pokok-
pokok kemakmuran rakyat perlu dilakukan secara terencana dan terpadu, rasional, optimal,
bertanggung jawab dan sesuai dengan pengelolaan lingkungan hidup. Serta kualitas tata ruang dalam
proses perencanaannya perlu diperhitung kan dalam rangka pelestarian fungsi dan kemampuan
lingkungan hidup bagi pembangunan yang berkelanjutan. Menurut Suparmoko dalam Pambudi (2008),
menjelaskan bahwa lahan merupakan faktor produksi yang sangat menentukan bagi proses
pembangunan ekonomi suatu negara.
Dengan demikian perencanaan tata ruang mestinya berkaitan dengan upaya pemanfaatan sumber
daya alam secara efisiensi dan efektif, serta perlu alokasi ruang untuk kegiatan yang sesuai dengan
daya dukung lingkungan alam dengan memperhatikan sumber daya manusia serta aspirasi masyarakat.
Apabila pemanfaatan ruang tidak dilakukan penataan dengan baik, kemungkinan akan terjadi
pemborosan pemanfaatan ruang dan penurunan kualitas ruang kehidupan (Beta, 2017). Maka perlu
penataan ruang sesuai dengan kegiatan, fungsi lokasi, kualitas ruang dan estetika lingkungan.

Menurut Utomo dkk (1992) alih fungsi lahan atau lazimnya disebut sebagai konversi lahan adalah
perubahan fungsi sebagian atau seluruh kawasan lahan dari fungsinya semula (seperti yang
direncanakan) menjadi fungsi lain yang membawa dampak negatif (masalah) terhadap lingkungan dan
potensi lahan tersebut. berubahnya satu penggunaan lahan ke penggunaan lainnya, sehingga
permasalahan yang timbul akibat konversilahan, banyak terkait dengan kebijakan tata guna tanah
(Ruswandi 2005).

Dalam penyusunan tata ruang, pengendalian pemanfaatan ruang merupakan upaya untuk megarahkan
pemanfaatan ruang agar tetap sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Pengendalian
pemanfaatan ruang dilaksanakan melalui peraturan zonasi, perizinan, pemantauan, evaluasi, dan
penertiban terhadap pemanfaatan ruang (Dardak, 2006). Pengendalian pemanfaatan raung menjadi
salah satu sarana dalam menjaga efisiensi pemanfaatan sumberdaya alam.

2-22
2.7.6 Pustaka Ilmiah Dampak dan Resiko Lingkungan Hidup
Menurut Saul M. Katz, yang mengemukakan alasan atau dasar diadakannya suatu perencanaan
adalah:
a. Dengan adanya suatu perencanaan diharapkan terdapat suatu pengarahan kegiatan, adanya
pedoman bagi pelaksanaan kegiatan-kegiatan yang ditujukan kepada pencapaian suatu
perkiraan.
b. Dengan perencanaan diharapkan terdapat suatu perkiraan terhadap hal-hal dalam masa
pelaksanaan yang akan dilalui. Perkiraan tidak hanya dilakukan mengenai potensi-potensi dan
prospek-prospek perkembangan, tetapi juga mengenai hambatan-hambatan dan resiko-
resiko yang mungkin dihadapi, dengan perencanaan mengusahakan agar ketidakpastian dapat
dibatasi sedikit mungkin.
c. Perencanaan memberikan kesempatan untuk memilih berbagai alternatif tentang cara atau
kesempatan untuk memilih kombinasi terbaik.
d. Dengan perencanaan dilakukan penyusunan skala prioritas. Memilih urutan-urutan dari segi
pentingnya suatu tujuan, sasaran maupun kegiatan usahanya.
e. Dengan adanya rencana, maka akan ada suatu alat pengukur atau standar untuk mengadakan
pengawasan atau evaluasi (Ridwan dan Sodik, 2004).
Dalam setiap melakukan perencanaan Tata Ruang, tidak boleh mengabaikan kondisi atau dampak
yang akan terjadi terhadap lingkungan. Diharapkan antara pembangunan yang dilakukan dalam
rangka pelaksanaan dari Perencanaan Tata Ruang dengan lingkungan harus terjadi suatu
keseimbangan sehingga akan terwujud suatu keindahan serta tidak terjadinya kondisi yang
membahayakan baik bagi manusia maupun makhluk hidup lainnya.
Menurut Wahyunto (2001) dalam Mustopa (2011), perubahan penggunaanlahan dalam pelaksanaan
pembangunan tidak dapat dihindari.Perubahan tersebut terjadi karena dua hal, pertama adanya
keperluan untuk memenuhi kebutuhan penduduk yang makin meningkat jumlahnya dan kedua
berkaitan dengan meningkatnya tuntutan akan mutukehidupan yang lebih baik.
Melihat kondisi rawan bencana di Kawasan Sangkanhurip-Linggarjati, terlihat bahwa jelas konidisi
wilayah termasuk dalam wilayah rawan bencana longsor dan gunung api, sehingga pengaruh konversi
lahan/ perubahan fungsi lahan di wilayah perencanaan dapat berdampak negatif yaitu seperti
terjadinya longsor di lahan permukiman, dan dengan bertambahnya lahan terbangun berarti
berkurangnya fungsi lahan sebagi daerah resapan air. Menurut Jayadinata (1999), dampak Lingkungan
terjadi karena aktivitas atau perbuatan manusia yang keliru sehingga mempengaruhi kondisi
lingkungan atau ekologi. Berikut bagan pengaruh konversi lahan non-terbangun menjadi lahan
terbangun.

2-23
Gambar 11 Pengaruh Pembangunan Tehadap Lahan (dewi dan Rudiarto, 2014)

Dalam meminimalkan dampak dan resiko terhadap lingkungan, Pemerintah perlu memperhatikan
aspek pembangunan berkelanjutan yang secara proporsional dicirikan oleh tiga pilar, yakni
perkembangan ekonomi, sosial dan knservasi lingkungan (Supraptiningsih).

2.7.7 Pustaka Ilmiah Kajian Perubahan Iklim


Iklim merupakan suatu keadaan cuaca disuatu lingkungan fisik, iklim diklasifikasikan atas iklim makro
dan mikro dimana iklim makro memiliki keterkaitan dengan suatu peristiwa metoerologis diatmosfir
dan dipermukaan bumi atau lingkungan fisik yang luas. Adapun iklim mikro terkait dengan lapisan
udara yang dekat dengan permukaan bumi dengan lingkungan fisik yang terbatas (Frick, Ardiyanto
dan Darmawan, 2008).
Perubahan iklim merupakan salah satu fenomena perubahan global (global changes), dimana
sebagian dipengaruhi oleh perubahan-perubahan dalam tata-guna tanah dan penutup tanah (land-
use and land cover changes), perubahan konsentrasi gas rumah kaca (GRK) dan perubahan iklim
(Najmulmunir). Gas yang dikategorikan sebagai GRK adalah gas-gas yang berpengaruh, baik langsung
maupun tak langsung terhadap efek rumah kaca. Gas-gas tersebut antara lain karbon dioksida (CO2),
gas metan (CH4), dinitrogen oksida (N2O), clorofluorocarbon (CFC), karbon monoksida, nitrogen
oksida (NOx) dan gas-gas organik metan volatil.
Konsep pembangunan fisik kota yang dipadati dengan bangunan,perkerasan, minim ruang terbuka
hijau dan tutupan rumput, akan memberikan pengaruh terhadap kenaikan suhu kota, sehingga
konsep ini perlu diubah dengan konsep pembangunan berwawasan ekologi dengan demikian akan
terjadi proprosionalitas antara ruang fisik kota yang dipadati bangunan dengan ruang terbuka hijau
dimana vegetasi menjadi elemen dominan dan penyerap radiasi matahari. Setiap perkerasan yang
dibangun ditengah kota perlu dinaungi dengan vegetasi dari radiasi matahari langsungnya sehingga
pemanasan serta peningkatan suhu kota dapat dikurangi (Karyono, 2013).
Disamping itu, beralihnya fungsi lahan pertanian ke lahan terbangun kemudian berubah menjadi
kegiatan perkotaan yang tidak terkendali merupakan salah satu unsur penyebab peningkatan suhu
udara kota dan sekitarnyasehingga sangat rentan terhadap perubahan iklim (UN Habitat, 2011).
Berdasarkan penelitian Dunggio dan Wunarlan (2013), menyebutkan bahwa alih fungsi lahan
memberikan pengaruh terhadap kenaikan suhu.

2-24
Kenaikan suhu global sampai 1 OC akan menyebabkan 30% spesies mengalami kepunahan, kenaikan
suhu permukaan air laut sampai 27OC dan beresiko menimbulkan badai tropis. Tahun 1995-2006 atau
selama 12 tahun dengan suhu permukaan terpanas sejak 1850 (Sangkertadi, 2013).
Apabila praktek penataan ruang tidak mampu mengendalikan tekanan urbanisasi yang sangat cepat
dengan segenap dampak negatifnya, maka kota akan tumbuh tak terkendali sehingga pembangunan
berkelanjutan menjadi gagal (Ernawi, 2010).
Dalam menanggulangi/ meminimalisir dampak terhadap perubahan iklim, pengaturan pemanfaatan
lahan diperlukan untuk menentukan pilihan terbaik dalam pengalokasian fungsi tertentu agar aktivitas
di atas lahan tersebut dapat berjalan secara optimal. Pemanfaatan lahan diperkotaan selalu
dihubungkan dengan penilaian yang bertumpu pada nilai ekonomis atas sebidang tanah yang
dimanfaatkan untuk rumah tinggal atau kegiatan usaha (Darmawan, 2003 dalam Yusran,2006).

2.7.8 Pustaka Ilmiah Kajian Keanekaragaman Hayati


Keanekaragam hayati (biological-diversity atau biodiversity) adalah semua makhluk hidup di bumi
(tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme) termasuk keanekaragaman genetik yang dikandungnya dan
keanekaragaman ekosistem yang dibentuknya (DITR 2007). Keanekaragam an hayati itu sendiri terdiri
atas tiga tingkatan (Purvis dan Hector 2000), yaitu:
(i) Keanekaragaman spesies, yaitu keanekaragaman semua spesies makhluk hidup di bumi,
termasuk bakteri dan protista serta spesies dari kingdom bersel banyak (tumbuhan,
jamur, hewan yang bersel banyak atau multiseluler).
(ii) Keanekaragaman genetik, yaitu variasi genetik dalam satu spesies, baik di antara
populasi-populasi yang terpisah secara geografis, maupun di antara individu-individu
dalam satu populasi.
(iii) Keanekaragaman ekosistem, yaitu komunitas biologi yang berbeda serta asosiasinya
dengan lingkungan fisik (ekosistem) masing-masing.
(iv) Keanekaragaman hayati (biodiversity) merupakan dasar dari munculnya beragam jasa
ekosistem (ecosystem services), baik dalam bentuk barang/produk maupun dalam
bentuk jasa lingkungan yang sangat diperlukan oleh perikehidupan makhluk hidup,
khususnya manusia.
Sejalan dengan pertambahan jumlah penduduk dan perkembangan pembangunan di berbagai sektor
yang cukup pesat beberapa dekade terakhir ini, banyak ekosistem alam penyedia berbagai jasa
lingkungan dan produk tersebut di atas mengalami kerusakan karena berbagai faktor (Schaltegger and
Bestandig 2012).
Beberapa tahun terakhir ini cukup banyak tipe-tipe ekosistem bervegetasi yang produktif terkena
gangguan kerusakan akibat pesatnya pembangunan perkebunan, infrastruktur kota, pemukiman,
tambak, dan lain-lain yang menyebabkan terdegradasinya bahkan lenyapnya ekosistem tersebut.
Maka dari itu, dalam kegiatan pengembangan wilayah ekosistem dan keanekagaraman hayati perlu
menjadi factor yang diperhatikan. Inti dari ekosistem kota hijau tersebut adalah keanekaragaman
hayati (tingkat genetik, spesies, dan ekosistem) yang menyebabkan suatu ekosistem kota berfungsi
optimal secara berkelanjutan didalam menghasilkan beragam jenis produk dan jasa lingkungan yang
penting untuk menunjang perikehidupan makhluk hidup, khususnya masyarakat kota tersebut
(Kusmana).
Pengelolaan keanekaragaman hayati (PKH) meliputi aspek perencanaan, pemanfaatan, pengendalian,
pemeliharaan, pengawasan, dan penegakan hukum.

2-25
Perencanaan
Spektrum perencanaan dalam PKH pada dasarnya meliputi: penetapan tujuan pengelolaan, program
kerja jangka pendek dan jangka panjang, kelembagaan, dan penetapan sistem monitoring dan
evaluasi. Menurut Haeruman (1995), harapan masa depan untuk memperoleh kualitas lingkungan
perkotaan yang lebih baik akan tergantung kepada empat hal, yaitu: (i) Ketepatan alokasi ruang untuk
setiap kegiatan pembangunan, (ii) Ketersediaan dan kemampuan kelembagaan dan proses
pengelolaan lingkungan, (iii) Pengendalian kegiatan pembangunan yang mengarah pada efisien, (iv)
Tingkat peran serta masyarakat dan disiplin bermasyarakat kota. Secara maknawiah PKH berkaitan
sangat erat dengan pengelolaan suatu RTH kota, karena dalam RTH kota itulah terdapatnya vegetasi
yang sekaligus juga merupakan habitat beragam jenis fauna yang saling berinteraksi diantara
keduanya dan dengan fisik lingkungannya membentuk suatu persekutuan hidup yang utuh.
Untuk perlindungan keanekaragaman hayati di wilayahperkotaan, selain terhadap RTH kota tindakan
konservasi juga perlu diberikan pada RTB (Ruang Terbuka Biru) sebagai habitat berbagai jenis flora
dan fauna aquatik serta jasa lingkungan intrinsik dari ekosistem RTB tersebut.
Pemanfaatan
RTH kota mempunyai fungsi utama (fungsi ekologis) yang menunjang sistem penyangga kehidupan
berbagai makhluk hidup (khususnya manusia) dan untuk membangun jejaring habitat berbagai jenis
hidupan liar. Fungsi ekologis ini sangat berperan untuk menjamin keberlanjutan suatu wilayah kota
secara fisik, oleh karena itu berdasarkan fungsi ini suatu RTH harus mempunyai kepastian lokasi,
ukuran, bentuk, dan potensi kawasan.
Selain fungsi ekologis, suatu RTH mempunyai suatu fungsi tambahan/pendukung, yaitu fungsi sosial,
ekonomi, dan estetika/arsitektural untuk menambah nilai kualitas lingkungan, keindahan,
kesejahteraan dan tatanan budaya penduduk kota tersebut.
Suatu RTH kota yang berbentuk hutan kota tergantung pada komposisi jenis dan tujuan
perancangannya dapat berfungsi sebagai berikut (Dahlan 1992; Sundari 2005; Indrawati 2007): Fungsi
lanskap, yang meliputi fungsi fisik sebagai perlindungan kondisi fisik alami seperti angin, sinar
matahari, penapis cahaya silau, pemandangan yang kurang bagus dan bau, serta sebagai tempat
interaksi sosial yang produktif, sarana pendidikan dan penelitian, rekreasi, kesehatan, penghasil
makanan/minuman/obat-obatan.
Pengendalian
Pengendalian kerusakan terhadap keanekaragaman hayati dapat dilakukan melalui tindakan
pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan. Tindakan pencegahan dapat dilakukan melalui
ketaatasasan terhadap tata ruang kota dan baku mutu lingkungan hidup serta penyadaran masyarakat
terhadap pelestarian lingkungan. Adapun tindakan penanggulangan dapat dilakukan dengan cara
informasi peringatan kepada masyarakat terkait kerusakan lingkungan kota, pengisolasian kerusakan
lingkungan, dan penghentian sumber yang menimbulkan kerusakan lingkungan. Selanjutnya upaya
pemulihan dapat dilakukan melalui remediasi, rehabilitasi, dan/atau restorasi, dan upaya penghentian
sumber yang menimbulkan kerusakan serta pembersihan dari unsur-unsur yang menyebabkan
kerusakan.
Pemeliharaan
Pemeliharaan terhadap keberadaan keanekaragaman hayati dapat dilakukan, baik berupa tindakan
budidaya ntuk memacu laju pertumbuhan, perkembangan, dan regenerasi biodiversitas maupun
berupa perlindungan dari gangguan hama dan penyakit, kebakaran, pencurian flora dan fauna, dan
kerusakan ekosistem kota lainnya.

2-26
Pengawasan
Konservasi terhadap biodiversitas (keanekaragaman hayati) memerlukan adanya tata kelola
(kelembagaan: sumberdaya manusia, peraturan perundangan, struktur organisasi, mekanisme kerja)
yang memadai untuk melindungi, melestarikan, dan memanfaatkan produk dan/atau jasa lingkungan
yang diberikan oleh ekosistem dimana beragam jenis flora dan fauna hidup. Pada spektrum
pengawasan ini, kegiatan monitoring dan evaluasi oleh pengelola terhadap performa ekosistem kota
perlu dilakukan secara konsisten dan reguler yang hasilnya dipergunakan untuk melakukan tindakan
pengelolaan yang tepat untuk meningkatkan produktivitas, stabilitas, dan keseimbangan dalam
ekosistem tersebut. Dalam hal ini seyogyanya pihak pemerintah harus dapat memberdayakan
masyarakat agar berperan aktif dalam pengelolaan konservasi biodiversitas.
Penegakan hukum
Penegakan hukum sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku harus dilakukan kepada
pelaku yang menyebabkan kerusakan ekosistem kota, khususnya yang mengancam terhadap
kelestarian biodiversitas.

2-27
3 BAB 3. KARAKTERISTIK WILAYAH STUDI

3.1 BATAS DAN LUAS WILAYAH KAWASAN WISATA SANGKANHURIP–


LINGGARJATI
Deliniasi kawasan Wisata pada proses penyusunan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-
Linggarjati merupakan tahap awal dan menjadi bagian yang sangat penting yang harus
dilakukan. Sesuai dengan hasil kesepakatan rapat yang telah dilakukan dengan Tim teknis
RDTR kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati, proses Deliniasi ini mengacu pada
Permen PU No. 20 Tahun 2011 Tentang Pedoman Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan
Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota.
Dalam Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Wisata Sangkanhurip-
Linggarjati deliniasi Wisata didasarkan pada identifikasi pada sebaran objek daya tarik wisata
(ODTW) di kawasan wisata di Kecamatan Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus Kabupaten
Kuningan, ada beberapa hal yang menjadi dasar pertimbangan dalam proses Deliniasi
kawasan Sangkanhurip dan Linggarjati, yaitu :

 Delineasi didasarkan pada batas administrasi desa terpilih sebagai kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati.
 Dasar Deliniasi didasarkan pada koridor yang dilalui sebagai kawasan inti (koridor
jalan utama) dan pendukung Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati.
 Sebaran Objek Daya Tarik Wisata (ODTW) dan pendukung kegiatan kepariwisataan.
 Dari Hasil Survey primer untuk menentukan batas wilayah perkotaan, apakah pada
batas administrasi, fisik ataupun fungsional.
Pendelinasian wilayah Kajian hendaknya memperhatikan Peraturan Perundang-undangan
yang belaku serta memperhatikan kebijakan tata ruang RTRW yang berkaitan dengan
kebijakan pengembangan ruang di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati.

Di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, keseluruhan wilayah yang masuk dalam


delineasi merupakan kawasan yang secara kondisi eksisting merupakan kawasan inti dan
pendukung dari kegiatan pariwisata di kawasan wisata Sangkanhurip-Linggarjati. Hal ini
ditandai dengan banyaknya sebaran objek wisata dan sarana pendukung kepariwisataan
seperti hotel dan penginapan.

3-1
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 12 Sebaran objek wisata di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-2
Adapun batas wilayah secara administrasi pada kawasan perencanaan dibatasi oleh :
 Sebelah Utara, berbatasan dengan Kabupaten Cirebon;
 Sebelah Barat,berbatasan dengan Kecamatan Japara dan Kecamatan Jalaksana;
 Sebelah Timur,berbatasan dengan Kabupaten Cirebon;
 Sebelah Selatan,berbatasan dengan Kecamatan Japara.

Desa Linggarjati merupakan desa terluas dibandingkan dengan desa lainya yaitu mempunyai
luas 539 Ha dan desa yang mempunyai luas wilayah terkecil adalah Desa Linggamekar dengan
luas wilayah sebesar 87 Ha. Untuk lebih jelasnya mengenai jumlah penduduk dan luas wilayah
di Kawasan perencanaan dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 3 Jumlah Desa dan Luas Wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
NO DESA KECAMATAN Luas (Ha)
1 Sangkanmulya Cigandamekar 195,00
2 Sangkanhurip Cigandamekar 172,00
3 Panawuan Cigandamekar 143,00
4 Timbang Cigandamekar 228,00
5 Linggasana Cilimus 113,00
6 Linggamekar Cilimus 87,00
7 Linggarjati Cilimus 539,00
8 Linggaindah Cilimus 109,00
9 Bojong Cilimus 218,00
10 Setianagara Cilimus 461,00
11 Cibeureum Cilimus 393,00
TOTAL 2.658,00

3-3
Gambar 13 Peta Administrasi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-4
3.2 POPULASI PENDUDUK DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP –
LINGGARJATI
3.2.1 Jumlah Penduduk
Banyaknya jumlah penduduk suatu wilayah dipengaruhi oleh faktor mutasi penduduk
yang meliputi kelahiran, kematian, kedatangan dan kepindahan. Diantara ke empat
faktor tersebut, kelahiran dan kedatangan dapat mengakibatkan terjadinya
penambahan jumlah penduduk sedangkan kematian dan kepindahan dapat
mengurangi jumlah penduduk.
Jumlah penduduk pada Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati pada tahun
2015 berjumlah 27.793 jiwa dimana jumlah penduduk terbanyak terdapat di Desa
Sangkanhurip dengan jumlah penduduk sebanyak 4.401 jiwa, sedangkan untuk
jumlah penduduk paling sedikit di kawasan perencanaan terdapat di Desa
Linggaindah dengan jumlah penduduk sekitar 899 Jiwa.
Tabel 4 Jumlah Penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2013-2015
Jumlah Penduduk (jiwa)
No. Kecamatan Desa
2013 2014 2015
1 Sangkanhurip 4.396 4.496 4.401
2 Sangkanmulya 2.411 2.420 2.430
Cigandamekar
3 Panawuan 2.310 2.422 2.544
4 Timbang 5.612 5.389 5.479
5 Bojong 5.287 5.324 5.432
6 Linggamekar 2.296 2.306 2.277
7 Linggasana 1.861 1.855 1.871
8 Cilimus Linggarjati 3.860 3.878 4.082
9 Linggaindah 913 912 899
10 Setianegara 3.794 3.800 3.857
11 Cibereum 1.844 1.811 1.851
Jumlah 34.584 34.613 35.123
Sumber : BPS, Kecamatan Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus, 2014, 2015, 2016

3.2.2 Jumlah Penduduk berdasarkan jenis kelamin


Perbandingan jumlah penduduk menurut jenis kelamin ditunjukkan dengan rasio
jenis kelamin, yaitu penduduk laki-laki per penduduk perempuan. Dengan
mengetahui rasio jenis kelamin fokus pembangunan sumber daya manusia secara
gender akan lebih terarah untuk peningkatan kualitasnya secara lebih merata.
Tabel 5 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2015

Laki-laki Perempuan Rasio Jumlah


No Kecamatan Desa Jumlah (Jiwa)
(jiwa) (Jiwa) kelamin

1 Sangkanhurip 2.334 2.067 4.401 112,92

2 Cigandamekar Sangkanmulya 1.229 1.201 2.430 102,33

3 Panawuan 1.282 1.262 2.544 101,58

3-5
4 Timbang 2.902 2.710 5.479 107,08

5 Bojong 2.782 2.650 5.432 104,98

6 Linggamekar 1.163 1.114 2.277 104,4

7 Linggasana 992 949 1.871 97,15

8 Cilimus Linggarjati 2.077 2.005 4.082 103,59

9 Linggaindah 459 440 899 104,32

10 Setianegara 1.964 1.893 3.857 103,75

11 Cibereum 922 929 1.851 99,25

Jumlah Total 18.106 17.220 35.123 103,76

Sumber : BPS, Kecamatan Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus, 2016

3.2.3 Kepadatan Penduduk


Kepadatan penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati pada tahun
2015 menurut data BPS tahun 2016 , desa yang penduduknya paling padat adalah
Desa Sangkanhurip sebesar 2.257 jiwa/km sedangkan kepadatan paling rendah yaitu
Desa Linggaindah sebesar 899 Jiwa/ka. Untuk lebih rinci dijelaskan pada table berikut.
Walaupun demikian rata-rata kepadatan penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati kepadatan penduduk tidak padat.

Tabel 6 Kepadatan Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati


Tahun 2015
Jumlah Penduduk Kepadatan Penduduk
NO DESA KECAMATAN Luas (Ha)
(Jiwa) (Jiwa/Ha)
1 Sangkanmulya Cigandamekar 195 2.430 12
2 Sangkanhurip Cigandamekar 172 4.401 26
3 Panawuan Cigandamekar 143 2.544 18
4 Timbang Cigandamekar 228 5.479 24
5 Linggasana Cilimus 113 1.871 17
6 Linggamekar Cilimus 87 2.277 26
7 Linggarjati Cilimus 539 4.082 8
8 Linggaindah Cilimus 109 899 8
9 Bojong Cilimus 218 5.432 25
10 Setianagara Cilimus 461 3.857 8
11 Cibeureum Cilimus 393 1.851 5
TOTAL 2.658,00 35.123 13
Sumber : Data Kependudukan BPS Kecamatan Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus, 2016; data
luasan RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, 2016

3.2.4 Jumlah Rumah Tangga


Jumlah tangga di kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati pada tahun 2015 yaitu
sekitar 10.133 jumlah rumah teangga tersebut lebih tinggi bila dilihat julah rumah
tangga pada tahun 2013 yang sebesar 10.004 RT,dan pada tahun 2014 yang hanya

3-6
sebesar 9.892 RT. Dari jumlah tersebut diketahui rata-rata anggota rumah tangga
dihuni antara 3-4 jiwa per rumah tangga.

Tabel 7 Jumlah Rumah Tangga di Kawasan Wisata Sangkanhurip


dan Linggarjati Tahun 2015
Jumlah Jumlah Rumah Tangga
Rata-rata Anggota
No Kecamatan Desa Penduduk
2013 2014 2015 Rumah Tangga
(Jiwa) 2015
1 Sangkanhurip 4.401 1.323 1.291 1.391 3,16
2 Sangkanmulya 2.430 767 720 767 3,17
Cigandamekar
3 Panawuan 2.544 695 718 720 3,53
4 Timbang 5.479 1.446 1.619 1.439 3,9
5 Bojong 5.432 1.504 1.453 1.524 3,57
6 Linggamekar 2.277 651 627 637 3,58
7 Linggasana 1.871 531 509 528 3,55
8 Cilimus Linggarjati 4.082 1.178 1.132 1.228 3,33
9 Linggaindah 899 270 259 262 3,43
10 Setianegara 3.857 1.067 1.026 1.070 3,61
11 Cibereum 1.851 572 538 567 3,27
Jumlah Total 35.123 10.004 9.892 10.133 3,46
Sumber : BPS, Kecamatan Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus, 2016

3.2.5 Laju Pertambahan Penduduk Di Kawasan Wisata Sangkanhurip – Linggarjati


Sebagai subjek sekaligus objek dari pembangunan, maka keberadaan penduduk perlu
dianalisis kecenderungan perkembangannya untuk mengetahui karakteristik
perkembangan jumlah penduduk sebagai salah satu dasar pertimbangan dalam
menentukan perkiraan jumlah penduduk pada beberapa tahun mendatang (proyeksi
penduduk).
Dalam memperoleh hasil proyeksi penduduk yang lebih akurat, maka perhitungan
proyeksi penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati sampai dengan
akhir tahun perencanaan 2036 dilakukan dengan memproyeksikan jumlah penduduk
dengan tingkat kedalaman desa. Dengan dasar pertimbangan bahwa setiap desa
memiliki karakteristik perkembangan yang berbeda-beda dan terdapat faktor-faktor
tertentu yang mempengaruhi perkembangan penduduknya.
Proyeksi jumlah penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati untuk 20
tahun ke depan dihitung dengan menggunakan analisis garis kecenderungan
(trendline) penduduk pada aplikasi Excel. Asil Trendline dari rumus linier, exponensial,
logaritma, dan polynom dibandingkan R2-nya yang paling mendekati 1. Dianggap garis
tersebut paling tepat menggambarkan kecenderungan penduduk untuk tahun-tahun
ke depan. Dari grafik di bawah diketahui bahwa trenline polynom memiliki R2 yang
paling mendekati 1. Sehingga, rumus polynom dari garis tersebut digunakan untuk
menghitung proyeksi jumlah penduduk 20 tahu ke depan.
Dengan rumus y=50,643x2-262,36x+12716 (dari persamaan trendlin polynom grafik
di bawah), dapat dihitung proyeksi penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati setiap 5 tahun hingga rentang waktu perencanaan 20 tahun. Y adalah
jumlah penduduk pada tahun x, di mana x adalah selisih tahun proyeksi dengan tahun
dasar 2010 (x=0). Penduduk tiap desa diasumsikan dengan angka distribusi yang
sejalan dengan kebijakan pengembangan.

3-7
Berdasarkan hasil analisis proyeksi jumlah penduduk, diketahui bahwa jumlah
penduduk di Kawasan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati pada tahun 2021
sebanyak 42.473 jiwa, tahun 2026 sebanyak 47.973 jiwa, tahun 2031 sebanyak
53.473 jiwa, dan pada akhir tahun perencanaan tahun 2036 sebanyak 58.973 jiwa.
Dimana jumlah penduduk terbesar pada tahun 2036 terdapat di Desa Timbang yaitu
sebanyak 7.693 jiwa. Hasil selengkapnya mengenai proyeksi penduduk Kawasan
Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati sampai dengan 20 tahun mendatang
dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 8 Proyeksi Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2017 - 2036
Jumlah Penduduk
No Desa
2017 2021 2026 2031 2036
1 Sangkanhurip 4.731 5.131 5.631 6.131 6.631
2 Sangkanmulya 2.720 3.120 3.620 4.120 4.620
3 Panawuan 2.725 3.125 3.625 4.125 4.625
4 Timbang 5.793 6.193 6.693 7.193 7.693
5 Bojong 5.648 6.048 6.548 7.048 7.548
6 Linggamekar 2.593 2.993 3.493 3.993 4.493
7 Linggalaksana 2.162 2.562 3.062 3.562 4.062
8 Linggarjati 4.240 4.640 5.140 5.640 6.140
9 Linggaindah 1.208 1.608 2.108 2.608 3.108
10 Setianegara 4.117 4.517 5.017 5.517 6.017
11 Cibereum 2.135 2.535 3.035 3.535 4.035
Jumlah 38.073 42.473 47.973 53.473 58.973
Sumber: Hasil analisis, tahun 2017

3-8
Gambar 14 Grafik Proyeksi Perkembangan Jumlah Penduduk di Kawasan Wisata Sangkanhurip &
Linggarjati

45.000

40.000

35.000
Desa Sangkanhurip
Desa Sangkanmulya
30.000
Desa Panawuan
Jumlah Penduduk

Desa Timbang
25.000
Desa Bojong
Desa Linggamekar
20.000
Desa Linggasana
Desa Linggarjati
15.000
Desa Linggaindah
Desa Setianegara
10.000 2.035 2.535 3.035 3.535 4.035
Sangkanhurip & Linggarjati
5.000

-
2017 2021 2026 2031 2036
Sumber: Hasil analisis, tahun 2016 Tahun

3-9
3.3 Sarana Perekonomian
Ketersediaan prasarana dan sarana ekonomi
sangatlah penting dalam mendukung
pertumbuhan ekonomi suatu wilayah, kegiatan
usaha juga sangat peka terhadap dukungan iklim
usaha yang kondusif. Stabilitas sosial dan politik,
jaminan kepastian hukum dan perlindungan
hukum dalam kegiatan berusaha, prosedur
perijinan yang jelas dan peraturan fiskal yang
rasional merupakan beberapa contoh dari kondisi
iklim usaha yang diharapkan oleh banyak calon investor.
Pada Kawasan WIsata Sangkanhurip dan
Linggarjati jumlah jumlah sarana
perekonomian seperti pasar, toko, warung
dan bank pemerintah tersebar secara merata,
akan tetapi jumah sarana perekonomian
seperti sarana kegiatan keuangan seperti bank
minim jumlahnya dan hanya terdapat di Desa
Panawuan dan Desa Bojong. Untuk lebih
jelasnya mengenai sarana perekonomian di
Kawasan WIsata Sangkanhurip dan Linggarjati
dapat dilihat pada tabel 3-15.

3-10
Tabel 9 Jumlah Sarana Perekonomian di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2015
Pasar R.Makan/
Pasar Pasar Kelompok Hotel/ Villa/ Kontrakan Persewaan
No Kecamatan Desa Tidak Restoran/ Jumlah
Permanen Swalayan Pertokoan losmen rumah Kamar
Permanen Kedai
1 Sangkanhurip - - - 1 - 6 - 1 8
2 Sangkanmulya - - - - - - - - -
Cigandamekar
3 Panawuan - - - 8 - 13 - 1 22
4 Timbang - - - - - - - 1 1
5 Bojong 1 - 3 11 1 - 3 - 19
6 Linggamekar - - - - - - - - -
7 Linggasana - - - 8 - 4 - - 12
8 Cilimus Linggarjati - - - 10 1 48 - - 59
9 Linggaindah - - - - - - - - 0
10 Setianegara - - - 2 - 1 10 - 13
11 Cibereum - - - - - - - - -
Jumlah Total 1 0 3 40 2 72 13 3 44
Sumber: Kecamatan Cigandamekar dan Cilimus Dalam Angka Tahun 2016

3-11
3.4 POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP –
LINGGARJATI
Potensi pengembangan wilayah yang ada di dalam kawasan seperti banyaknya potensi objek
wisata yang sangat berpotensi tinggi untuk dikembangkan, ketersediaan prasarana dan
sarana wilayah, dan perdagangan yang ada dapat diandalkan.
Beberapa potensi yang ada di Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati, dari hasil studi
literatur dan hasil pengamatan lapangan, antara lain adalah :

1. Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati mempunyai potensi wisata yang


beragam yang mempunyai daya tarik yang tinggi bagi wisatawan lokal atau
mancanegara salah satunya wisata Heritage Gedung Perundingan Linggarjati
yang telah banyak dikunjungi yang menjadi salah satu icon pariwisata Heritage di
Jawa Barat dan Kabupaten Kuningan secara khususnya;
2. Adanya ketersedian SDA (galian C di Desa Setianegara)
3. Tersedianya kawasan pertanian tanaman pangan sebagai salah satu sumber
ketahanan pangan Kawasan perencanaan khususnya dan Kabupaten Kuningan
pada umumnya.
4. Terdapat potensi sumber Mata Air (mata air dari Gunung Ceremai) yang dapat
dikembangkan sebagai sumber air baku untuk melayani kebutuhan air bersih
penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati.
5. Terdapatnya potensi sektor petambangan di wilayah perencanana bahan galian
non logam (Panas Bumi) yang belum dioptimalkan. Sektor Penggalian ini
merupakan sektor penunjang pada sektor lainnya, diantaranya sebagai
pendukung terhadap sektor kelistrikan atau wisata pemandian air panas di
wilayah Kabupaten Kuningan dan sekitarnya;
6. Masih luasnya lahan non terbangun yang berfungsi non lindung yang potensial
untuk pengembangan kawasan penunjang kepariwisataan.
7. Banyaknya ODTW yang tersebar dan beragam di Kawasan Wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati berpotensi menarik para investor untuk masuk dan berinvestasi
di wilayah ini.

3-12
Gambar 15 Peta Potensi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-13
3.5 KONDISI WILAYAH FISIK DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP –
LINGGARJATI
3.5.1 Ikllim
Kawasan Studi sebagai bagian dari wilayah yang lebih luas termasuk dalam iklim
tropis (berdasarkan klasifikasi Schmidt Fergusson), dengan musim hujan terjadi pada
bulan Oktober sampai Juni, dan musim kemarau pada bulan Agustus sampai
September.
Kondisi iklim yang dipantau dari Stasiun Klimatologi pada tahun 2015
menggambarkan bahwa curah hujan rata-rata 208,5 mm dengan hari hujan rata-rata
11 hari. Kelembaban nisbi rata-rata 69 – 90%, serta kecepatan angin rata-rata 2,0 –
4,0 knot. 25 – 28o Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret yang mencapai
589,5mm dengan hari hujan 25 hari.
Di Kabupaten Kuningan curah hujan yang terjadi selama tahun 2014 sebanyak
1.682,36 mm dan rata-rata perbulannya sebanyak 140,20 mm. Pada bulan Desember
April curah hujan di atas rata-rata, namun demikian pada bulan Mei-November curah
hujan berada di titik terendah, dengan nilai terendah curah hujan yaitu 26,32 mm
yang berarti terjadi hujan lebih pendek atau kurang deras dibanding bulan lainnya

3.5.2 Morfologi dan Ketinggian Wilayah


Bentuk permukaan tanah (morfologi) Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
pada umumnya bervariasi dari datar, bergelombang, berbukit, sampai bergunung.
Ketinggian wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati bervariasi dari 0
sampai dengan 2.958 m dpl daerah morfologi yang terdapat di Kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati yaitu, pegunungan/ perbukitan terjal, perbukitan
sedang dan landai.

3.5.3 Rawan Bencana


Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati termasuk dalam wilayah rawan bencana
gerakan tanah dengan katergori ssedang, rendah dan sangat rendah, serta bahaya
gunung api dengan kategori menengah dan rendah.

3.5.4 Jenis Tanah dan Geologi


Struktur geologi yang bersifat kompleks di wilayah perencanaan Kecamatan Cilimus
memiliki tingkat kerentanan yang cenderung rendah dari ancaman bencana alam.
Adapun sumber-sumber potensi penyebab bencana alam di kawasan perencanaan
yang perlu diwaspadai adalah adanya gunung api aktif.
Jenis tanah yang ada dikawasan studi adalah jenis tanah Latosol, Regosol dan
Mediteran, namun didominasi oleh jenis tanah Latosol. Jenis tanah Latosol tersebar di
daerah beriklim basah, curah hujan lebih dari 300 mm/tahun dan ketinggian tempat
berkisar 300-1.000 meter. Tanah ini terbentuk dari batuan gunung api kemudian
mengalami proses pelapukan lanjut. Tanah Latosol disebut juga sebagai tanah
Inceptisol. Tanah ini mempunyailapisan solum tanah yang tebal sampai sangat tebal,
yaitu dari 130 cm sampai 5 meter bahkan lebih, sedangkan batas antara horizon tidak

3-14
begitu jelas. Warna dari tanah latosol adalah merah, coklat sampai kekuning-
kuningan. Kandungan bahan organiknya berkisar antara 3-9 % tapi biasanya sekitar
5% saja. Reaksi tanah berkisar antara, pH 4,5-6,5 yaitu dari asam sampai agak asam.
Tekstur seluruh solum tanah ini umumnya adalah liat, sedangkan strukturnya remah
dengan konsistensi adalah gembur. Dari warna bisa dilihat unsur haranya, semakin
merah biasanya semakin miskin. Pada umumnya kandungan unsur hara ini dari
rendah sampai sedang. Mudah sampai agak sukar merembes air, oleh sebab itu
infiltrasi dan perkolasinya dari agak cepat sampai agak lambat, daya menahan air
cukup baik dan agak tahan terhadap erosi.
Jenis tanah Regosol adalah tanah berbutir kasar dan berasal dari material gunung api.
Tanah regosol berupa tanah alluvial yang baru diendapkan. Material jenis tanah ini
berupa abu vulkan dan pasir vulkan. Tanah regosol merupakan hasil erupsi gunung
berapi, bentuk wilayahnya berombak sampai bergunung, bersifat subur, tekstur tanah
ini biasanya kasar, berbutir kasar, peka terhadap erosi, berwarna kabuan, kaya unsur
hara seperti P dan K yang masih segar, kandungan N kurang, pH 6-7, cenderung
gembur, umumnya tekstur makin halus makin produktif, kemampuan menyerap air
tinggi, dan mudah terosi.
Tanah Mediteran / Tanah Kapur, Tanah mediteran adalah tanah sifatnya tidak subur
yang terbentuk dari pelapukan batuan yang kapur.

3.5.5 Hidrologi
Dalam laporan kajian sumber daya air, diperoleh hasil analisis ketersediaan air yang
memperkiraan ketersediaan air di suatu wilayah sungai atau suatu faktor tata air,
secara spasial maupun dalam waktu. Potensi air permukaan di masing-masing sungai
yang berada di wilayah Kabupaten Kuningan bagian utara dihitung dengan cara
pengolahan data debit yang tercatat di masing-masing stasiun pencatat debit. Untuk
sungai yang tidak memiliki pos pencacatan debit dihitung dengan cara perbandingan
daerah aliran sungai (DAS), yaitu membandingkan dengan DAS yang paling dekat dan
yang memiliki karakteristik yang mirip Air tanah merupakan salah satu sumber air di
alam yang terdapat dalam tanah atau batuan. Sebagai salah satu komponen daur
hidrologi, maka pembentukan dan pergerakan air tanah akan dikontrol oleh
komponen daur hidrologi lainnya seperti curah hujan, evapotranspirasi dan air
permukaan.

3.5.6 Guna Lahan


Penggunaan lahan suatu wilayah merupakan perwujudan fisik dari semua kegiatan
sosial ekonomi penduduk. Pengenalan pola penggunaan lahan ini sangat diperlukan,
baik untuk memperoleh gambaran mengenai potensi daerah maupun untuk
mengetahui pola distribusi kegiatan sosial ekonomi serta intensitas penggunaan
lahan dan berbagai kegiatan yang ada.Penggunaan lahan eksisting di Kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati terdiri dari: hutan, kebun, ladang/tegalan, permukiman,
sawah, semak/belukar, perdagangan dan jasa, perkantoran, dan tubuh air.

3-15
Tabel 10 Penggunaan Lahan Wilayah Terbangun Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Tahun 2016
No Tata Guna Lahan Luas (Ha)
1 Air Tawar 0,57
2 Belukar/Semak 164,86
3 Gedung 1,87
4 Kebun 605,21
5 Pemukiman 347,79
6 Sawah Irigasi 273,52
7 Sawah Tadah Hujan 613,70
8 Tanah Ladang/Tegalan 58,49
Jumlah 2065,99
Sumber: Hasil Analisis

3-16
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 16 Peta Kelerengan Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-17
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 17 Peta Geologi Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-18
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 18 Peta Jenis Tanah Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-19
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 19 Peta Curah Hujan Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-20
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 20 Peta DAS Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-21
Gambar 21 Peta Rawan Bencana Gerakan Tanah Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-22
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 22 Peta Rawan Bencana Gunung Api Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-23
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 23 Tata Guna Lahan di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-24
3.6 KEANEKARAGAMAN HAYATI
Kondisi ekosistem di Kawasan Wisata Sangkanhurip merupakan kawasan yang telah
menjadi area binaan dan telah mengalami perubahan dari segi komposisi jenis hayati
penghuninya. Komposisi hayati yang dimaksudkan adalah jenis flora dan fauna yang
menjadi objek kajian dalam KLHS.
3.6.1 Flora Terestrial
Kedaan flora yang ditemukan di kawasan wisata Sangkanhurip hampir
keseluruhan merupakan jenis flora budidaya meskipun terdapat diantaranya
jenis tumbuhan liar yang dibudidayakan sebagai tumbuhan hias. Nilai indeks
keragaman jenis flora untuk kawasan wisata sangkanhurip tergolong tinggi
yaitu sebesar H’= 3,49 yang berarti bahwa tangkat keragaman jenis tumbuhan
masih bearada dalam batas atau tingkat yang tinggi dengan tekanan ekologis
yang sangat rendah. Akan tetapi, apabila dilihat secara visual, jenis tumbuhan
yang ditemukan merupakan jenis jenis introduksi yang dikembangkan sebagai
tumbuhan produksi ataupun sebagai tanaman hias. Sebanyak 47 jenis flora
telah tercatat di Kawasan wisata Sangkanhurip. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada table berikut.
Tabel 11 Jenis Flora yang Teridentifikasi di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
No Nama lokal Nama imliah
1 Akasia Acasia decurrens
2 Alpukat Persea americana
3 Angsana Ptercarpus indicus
4 Ara Ficus racemosa
5 Awi tali Gigantochloa apus
6 Babadotan Ageratum conyzoides
7 Bougenvil Bougenvillea spectabilis
8 Bunga sepatu Hibiscus rosaefolius
9 Campaka Michelia campaka
10 Caringin Ficus benjamina
11 Cengkeh Syzigium aromaticum

3-25
No Nama lokal Nama imliah
12 Ficus Ficus lirata
13 Flamboyan Adelonix regia
14 Glodokan tiang Poliyalthia rombifolia
15 Hanjuang Cordyline sp
16 Hui boled Ipomoea batatas
17 Huni Antidesma bunius
18 Jabon Athocephalum jabon
19 Jambu air Syzigium aquaeum
20 Jambu batu Psidium guajava
21 Jati Tectona grandis
22 Jeruk nipis Citrus aurantifolia
23 Kacang babi Vicia faba
24 Kaliandra Caliandra calothyrsus
25 Karet munding Ficus elasticus
26 Kasia Sena alata
27 Kaso Sachharum sp
28 Kaweni Mangifera foetida
29 Kawung Arenga pinnata
30 Kembang mantega Nerium oleander
31 Kiciat Ficus septica
32 Mahoni Sweietenia mahagoni
33 Mangga Mangifera indica
34 Mara Mallotus riccinoides
35 Mareme Scheflerra aromatica
36 Melinjo Gnetum gnemon
37 Mindi Maesopsis eminii
38 Nangka Arthocarpus integra
39 Peuteuy selong Leucaena leucochepala

3-26
No Nama lokal Nama imliah
40 Pisang Musa paradisiaca
41 Pucuk merah Syzigium oleana
42 Pulai Alstonia scholaris
43 Puteuy Parkia speciosa
44 Sampeu Manihot esculenta
45 Sirsak Anonna muricata
46 Soka Ixora javanica
47 Tisuk Hibiscus macrophyllus
Sumber: Data Survey, 2017

Buah kweni (Mangifera foetida) Kuciat (Ficus septica)

Mindi (Maesopsis eminii) Pulai (Alstonia sholaris)

Status Perlindungan Jenis Flora


Dari keseluruhan jenis flora yang ditemukan, kemudian dibandingkan kedalam Red List
IUCN (International Union of Conservation of Naturea), CITES (the Convention Trade of
Endangered Species of Wild Flora and Fauna) dan PP no.7 Tahun 1999 tentang

3-27
Perlindungan Jenis Flora dan Fauna untuk melihat status konservasi dari setiap jenis flora
yang ditemukan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 12 Status Perlindungan Jenis Flora
Status perlindungan jenis
No Nama lokal Nama imliah
IUCN CITES PP.No.7 Tahun 1999

1 Akasia Acasia decurrens


2 Alpukat Persea americana
3 Angsana Ptercarpus indicus VU

4 Ara Ficus racemosa


5 Awi tali Gigantochloa apus
6 Babadotan Ageratum conyzoides
7 Bougenvil Bougenvillea spectabilis
8 Bunga sepatu Hibiscus rosaefolius
9 Campaka Michelia campaka
10 Caringin Ficus benjamina

11 Cengkeh Syzigium aromaticum


12 Ficus Ficus lirata
13 Flamboyan Adelonix regia
14 Glodokan tiang Poliyalthia rombifolia
15 Hanjuang Cordyline sp
16 Hui boled Ipomoea batatas
17 Huni Antidesma bunius
18 Jabon Athocephalum jabon
19 Jambu air Syzigium aquaeum
20 Jambu batu Psidium guajava
21 Jati Tectona grandis
22 Jeruk nipis Citrus aurantifolia
23 Kacang babi Vicia faba
24 Kaliandra Caliandra calothyrsus
25 Karet munding Ficus elasticus
26 Kasia Sena alata
27 Kaso Sachharum sp
28 Kaweni Mangifera foetida LR

29 Kawung Arenga pinnata


30 Kembang mantega Nerium oleander
31 Kiciat Ficus septica
32 Mahoni Sweietenia mahagoni EN

3-28
Status perlindungan jenis
No Nama lokal Nama imliah
IUCN CITES PP.No.7 Tahun 1999

33 Mangga Mangifera indica LC

34 Mara Mallotus riccinoides


35 Mareme Scheflerra aromatica
36 Melinjo Gnetum gnemon
37 Mindi Maesopsis eminii
38 Nangka Arthocarpus integra
39 Peuteuy selong Leucaena leucochepala

40 Pisang Musa paradisiaca


41 Pucuk merah Syzigium oleana
42 Pulai Alstonia scholaris
43 Puteuy Parkia speciose
44 Sampeu Manihot esculenta
45 Sirsak Anonna muricata
46 Soka Ixora javanica

47 Tisuk Hibiscus macrophyllus


Keterangan: LR= Lower Risk En= Endangered LC= Least Concern
Sumber: www.redlistIUCN.org
www.CITES.org
PP.No.7 Tahun 1999

Dari table diatas dapat dilketahui bahwa terdapat 4 jenis flora yang masuk kedalam
Red List IUCN atau daftar merah IUCN yang memiliki status konservasi untuk
pengelolaan lebih lanjut. Jenis flora tesebut adalah Mangga Kweni (Mangifera
foetida), Mangga ( Mangifera indica), Angsana (Pterocarpus indicus) dan juga
Mahoni (Swietenia mahagoni). Di Indonesia, keberadaan jenis jenis flora tersebut
sangatlah melimpah dalam hal jumlah populasinya, karena jenis tersebut
merupakan jenis flora budidaya dan memiliki nilai ekonomis maupun ekologis.
Sehingga, perlndungan jenis berdasarkan peraturan pemerintah tidak termasuk
kedalam kategori dilindungi. Akan tetapi, perlu adanya pengelolaan untuk menjaga
kelestarian ekosistem dan pemuliaan jenis flora tersebut.

3-29
3.6.2 Fauna Terestrial
Jenis fauna yang ada di Kawasan Wisata Sangkan hurip dapat dikatakan jenis
fauna yang umum di temukan dan bersifat cosmopolite atau memiliki
penyebaran yang luas. Dari hasil pengamatan fauna, ditemukan 9 jenis fauna
yang tergolong kedalam Avifauna atau dari golongan aves (burung). Lebih
jelasnya dapat dilihat pada table.3. berikut.
Tabel 13 Jenis Avifauna yang Teridentifikasi Di Kawasan Wisata Sangkan Hurip
No Nama local Nama ilmiah
1 Burung cabe gunung Dicaeum creuntatum
2 Burung perkutut Geopelia striata
3 Burung tekukur Streptopelia chinensis
4 Burung Cangkurileung Pycnonotus aurigaster
5 Burung Gereja Erasia Paser montanus
6 Burung Piit Lonchura leucagastroides
7 Burung Cungcuing Cacomanthis sepulclaris
8 Burung Madu Biasa Nectarinia jugularis
9 Burung ninin Orthotomus chinensis
Sumber: Data Survey, 2017

Tekukur (Geopelia striata) Burung Madu Biasa (Nectarinia


jugularis)

3-30
Cabai Gunung (Diaceum cruentatum) Cangkurileung (Pycnonotus aurigaster)

Berdasarkan nilai indeks keragaman Shanonn-Wiener didaptkan hasil sebesar H’=1,89 yang
dapat diartikan bahwa tingkat keragaman jenis fauna di kawasan Wisata Sangkan Hurip
sangat rendah. Hal ini dapat disebabkan oleh adanya perubahan tata guna lahan yang
sebelumnya kawasan dengan keadaan ekosistem alami menjadi kawasan binaan dan area
terbangun. Hal ini menghasilkan tekanan ekologis pada ekosistem sehingga berfek
langsung pada tingkat keragaman spesies.

Status Perlindungan Jenis Fauna


Dari keseluruhan jenis flora yang ditemukan, kemudian dibandingkan kedalam Red List
IUCN (International Union of Conservation of Naturea), CITES (the Convention Trade of
Endangered Species of Wild Flora and Fauna) dan PP no.7 Tahun 1999 tentang
Perlindungan Jenis Flora dan Fauna untuk melihat status konservasi dari setiap jenis flora
yang ditemukan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 14 Status Perlindungan Jenis Fauna
No Status Perlindungan Jenis Fauna
Nama local Nama ilmiah
IUCN CITES PP.NO.7 TAHUN 1999
1 Burung cabe gunung Dicaeum creuntatum LC
2 Burung perkutut Geopelia striata
3 Burung tekukur Streptopelia chinensis
4 Burung Cangkurileung Pycnonotus aurigaster
5 Burung Gereja Erasia Paser montanus
6 Burung Piit Lonchura leucagastroides
7 Burung Cungcuing Cacomanthis sepulclaris
8 Burung Madu Biasa Nectarinia jugularis LC
9 Burung ninin Orthotomus chinensis
Keterangan: LC = Least Concern

3-31
Sumber: www.redlistIUCN.org
www.CITES.org
PP.No.7 Tahun 1999

3.6.3 Nekton
Terdapat jenis ikan yang menjadi daya tarik wisatawan di wilayah Kabupaten
Kuningan, yakni ikan dewa. Jika dilihat dari morfologinya, ikan dewa merupakan
jenis ikan kancra (Labiobarbus douronensis).

Di wilayah Kabupaten Kuningan, keberadaan ikan dewa berada di wilayah


Cibulan, Kolam Linggarjati di kompleks Taman Linggarjati Indah
Kecamatan Cilimus; Kolam Cigugur, di Kecamatan Cigugur; dan Kolam Darma Loka
di Kecamatan Darma

Meskipun jenis
ikan ini bukan
merupakan ikan
yang dilindungi
secara hukum
Internasional
ataupun
berdasarkan
PP.No.7 Tahun
1999 Mengenai
Perlindungan Jenis Ikan Dewa (Labiobarbus douronensis) (Vallencieness, 1842)
Tumbuhan dan
Satwa, akan tetapi apabila habitat alami jenis ikan tersebut tertanggu maka akan
terjadi kepunahan local dari jenis ikan tersebut.

3.7 TINJAUAN TERHADAP RENCANA DETIL TATA RUANG KAWASAN WISATA


SANGKANHURIP-LINGGARJATI
3.7.1 Analisis Pengembangan Kawasan
3.7.1.1 Proyeksi penduduk
Berdasarkan hasil analisis proyeksi jumlah penduduk, diketahui bahwa jumlah
penduduk di Kawasan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati pada tahun
2021 sebanyak 42.473 jiwa, tahun 2026 sebanyak 47.973 jiwa, tahun 2031
sebanyak 53.473 jiwa, dan pada akhir tahun perencanaan tahun 2036 sebanyak
58.973 jiwa. Dimana jumlah penduduk terbesar pada tahun 2036 terdapat di Desa
Timbang yaitu sebanyak 7.693 jiwa. Hasil selengkapnya mengenai proyeksi

3-32
penduduk Kawasan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati sampai
dengan 20 tahun mendatang dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 15 Proyeksi Penduduk Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2016 - 2036
Jumlah Penduduk
No Desa
2017 2021 2026 2031 2036
1 Sangkanhurip 4.731 5.131 5.631 6.131 6.631
2 Sangkanmulya 2.720 3.120 3.620 4.120 4.620
3 Panawuan 2.725 3.125 3.625 4.125 4.625
4 Timbang 5.793 6.193 6.693 7.193 7.693
5 Bojong 5.648 6.048 6.548 7.048 7.548
6 Linggamekar 2.593 2.993 3.493 3.993 4.493
7 Linggalaksana 2.162 2.562 3.062 3.562 4.062
8 Linggarjati 4.240 4.640 5.140 5.640 6.140
9 Linggaindah 1.208 1.608 2.108 2.608 3.108
10 Setianegara 4.117 4.517 5.017 5.517 6.017
11 Cibereum 2.135 2.535 3.035 3.535 4.035
Jumlah 38.073 42.473 47.973 53.473 58.973
Sumber: RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati, 2016

3.7.1.2 Analisis Kebutuhan Sarana Prasarana


a. Fasilitas Pendidikan

Analisis sarana pendidikan terdiri dari analisis tingkat pelayanan dan kebutuhan sarana
pendidikan hingga akhir tahun perencanaan, tahun 2036. Analisis tingkat pelayanan
dilakukan untuk melihat kemampuan sarana yang ada dalam melayani kebutuhan
penduduk, dimana data yang digunakan untuk analisis tingkat pelayanan ini adalah data
jumlah dan sebaran sarana pendidikan tahun 2015.
Untuk memproyeksikan kebutuhan sarana pendidikan, dalam analisis ini acuan yang
digunakan adalah SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Kawasan Perumahan
di Perkotaan.

b. Fasilitas Kesehatan

Sarana kesehatan yang terdapat di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati antara
lain terdiri dari :

3-33
 Puskesmas;
 Puskesmas Pembantu;
 Posyandu;
 Polindes.
 Mantri/Bidan; dan
 Prakter Dokter.
Untuk mengukur tingkat pelayanan eksisting dan kebutuhan akan sarana kesehatan
dalam analisis ini, acuan yang digunakan adalah SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara
Perencanaan Kawasan Perumahan di Perkotaan.

c. Fasilitas Peribadatan

Sarana peribadatan merupakan sarana kehidupan untuk mengisi kebutuhan rohani yang
perlu disediakan di lingkungan perumahan yang direncanakan selain sesuai peraturan
yang ditetapkan, juga sesuai dengan keputusan masyarakat yang bersangkutan.
Berdasarkan SNI 03-1733-2004 tentang Tata Cara Perencanaan Kawasan Perumahan di
Perkotaan, standar pelayanan minimal sarana peribadatan disesuaikan dengan struktur
penduduk menurut agama
d. Fasilitas Perdagangan dan Jasa

Sarana perdagangan dan jasa merupakan salah satu sarana yang penting dalam
menunjang kegiatan perekonomian di suatu wilayah. Melalui sarana perdagangan itulah
kegiatan perekonomian menjadi berjalan. Analisis perhitungan kebutuhan sarana
perdagangan dan jasa di Kawasan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
dilakukan dengan mengacu pada SNI/03/1733/2004.

3-34
Tabel 16 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
Jumlah Kebutuhan (unit) 2021 Kebutuhan Luas (m2)
No DESA
TK SD SLTP SLTP SMU SMU Total TK SD SLTP SMU Total
1 Sangkanhurip 0,4 0,3 0,11 0 0,11 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
2 Sangkanmulya 0,2 0,2 0,07 1 0,07 1 4 1.200 3.600 2.700 2.700 10.200
3 Panawuan 0,2 0,2 0,07 0 0,07 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
4 Timbang 0,5 0,4 0,13 1 0,13 1 4 1.200 3.600 2.700 2.700 10.200
5 Bojong 0,4 0,4 0,13 0 0,13 0 0 0 0 0 0 0
6 Linggamekar 0,2 0,2 0,06 0 0,06 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
7 Linggalaksana 0,2 0,2 0,06 0 0,05 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
8 Linggarjati 0,3 0,3 0,10 0 0,10 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
9 Linggaindah 0,1 0,1 0,03 0 0,03 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
10 Setianegara 0,3 0,3 0,10 0 0,10 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
11 Cibereum 0,2 0,2 0,05 0 0,05 0 2 1.200 3.600 0 0 4.800
Total 3 3 1 2 1 2 24 12.000 36.000 5.400 5.400 58.800
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 17 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2026
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
No DESA
TK SD SLTP SLTP SMU SMU Total TK SD SLTP SMU Total
1 Sangkanhurip 0,4 0,3 0,1 1,0 0,1 1,0 4,0 1.200,0 3.600,0 2.700,0 2.700,0 10.200,0
2 Sangkanmulya 0,3 0,2 0,1 1,0 0,1 1,0 5,0 2.400,0 3.600,0 2.700,0 2.700,0 11.400,0
3 Panawuan 0,3 0,2 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
4 Timbang 0,5 0,4 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
5 Bojong 0,5 0,4 0,1 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0
6 Linggamekar 0,3 0,2 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
7 Linggalaksana 0,2 0,2 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
8 Linggarjati 0,4 0,3 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
9 Linggaindah 0,2 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
10 Setianegara 0,4 0,3 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
11 Cibereum 0,2 0,2 0,1 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
Total 4 3 1,0 2,0 1,0 2,0 25,0 13.200,0 36.000,0 5.400,0 5.400,0 60.000,0
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-35
Tabel 18 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2031
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
No DESA
TK SD SLTP SLTP SMU SMU Total TK SD SLTP SMU Total
1 Sangkanhurip 0,45 0,37 0,13 1,0 0,1 1,0 4,0 1.200,0 3.600,0 2.700,0 2.700,0 10.200,0
2 Sangkanmulya 0,30 0,25 0,09 1,0 0,1 1,0 6,0 2.400,0 7.200,0 2.700,0 2.700,0 15.000,0
3 Panawuan 0,30 0,25 0,09 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
4 Timbang 0,53 0,44 0,15 0,0 0,2 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
5 Bojong 0,52 0,43 0,15 0,0 0,1 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0
6 Linggamekar 0,29 0,24 0,09 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
7 Linggalaksana 0,26 0,22 0,08 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
8 Linggarjati 0,41 0,34 0,12 0,0 0,1 0,0 3,3 2.000,0 6.000,0 0,0 0,0 8.000,0
9 Linggaindah 0,19 0,16 0,06 0,0 0,1 0,0 4,3 2.600,0 7.800,0 0,0 0,0 10.400,0
10 Setianegara 0,41 0,34 0,12 0,0 0,1 0,0 5,3 3.200,0 9.600,0 0,0 0,0 12.800,0
11 Cibereum 0,26 0,22 0,08 0,0 0,1 0,0 6,3 3.800,0 11.400,0 0,0 0,0 15.200,0
Total 4 3 1 2,0 1,1 2,0 37,3 20.000,0 60.000,0 5.400,0 5.400,0 90.800,0
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 19 Kebutuhan Pengembangan Sarana Tingkat Pendidikan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2036
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
No DESA
TK SD SLTP SLTP SMU SMU Total TK SD SLTP SMU Total
1 Sangkanhurip 0,5 0,4 0,14 1,0 0,1 1,0 5,0 2.400,0 3.600,0 2.700,0 2.700,0 11.400,0
2 Sangkanmulya 0,3 0,3 0,10 1,0 0,1 1,0 7,0 3.600,0 7.200,0 2.700,0 2.700,0 16.200,0
3 Panawuan 0,3 0,3 0,10 0,0 0,1 0,0 0,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
4 Timbang 0,6 0,5 0,17 0,0 0,2 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
5 Bojong 0,6 0,5 0,16 0,0 0,2 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0 0,0
6 Linggamekar 0,3 0,3 0,10 0,0 0,1 0,0 2,0 1.200,0 3.600,0 0,0 0,0 4.800,0
7 Linggalaksana 0,3 0,2 0,09 1,0 0,1 1,0 4,0 1.200,0 3.600,0 2.700,0 2.700,0 10.200,0
8 Linggarjati 0,5 0,4 0,13 2,0 0,1 2,0 6,0 1.200,0 3.600,0 5.400,0 5.400,0 15.600,0
9 Linggaindah 0,2 0,2 0,07 3,0 0,1 3,0 8,0 1.200,0 3.600,0 8.100,0 8.100,0 21.000,0
10 Setianegara 0,4 0,4 0,13 4,0 0,1 4,0 10,0 1.200,0 3.600,0 10.800,0 10.800,0 26.400,0
11 Cibereum 0,3 0,2 0,09 5,0 0,1 5,0 12,0 1.200,0 3.600,0 13.500,0 13.500,0 31.800,0
Total 4 4 1 17,0 1,2 17,0 56,0 15.600,0 39.600,0 45.900,0 45.900,0 147.000,0
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-36
Tabel 20 Kebutuhan Pengembangan Sarana Kesehatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PENDIDIKAN DI WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2021
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Balai Tempat Balai Tempat Total
No Desa BKIA & RS Puskesma BKIA & RS Puskesma
Penduduk Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Total Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Kebu-
an Dokter an Dokter tuhan
1 Sangkanhurip 5.131 2 4 1 3 1 1 1 1 0,17 1 0,02 0 10 1.200 1.500 350 1.600 1.200 0 5.850
2 Sangkanmulya 3.120 1 6 1 4 0 2 0 2 0,10 1 0,01 0 15 1.800 2.000 700 3.200 1.200 0 8.900
3 Panawuan 3.125 1 3 1 2 0 1 0 1 0,10 0 0,01 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
4 Timbang 6.193 2 4 1 2 1 1 1 1 0,21 1 0,03 0 9 1.200 1.000 350 1.600 1.200 0 5.350
5 Bojong 6.048 2 1 1 1 1 0 1 0 0,20 0 0,03 0 2 300 500 0 0 0 0 800
6 Linggamekar 2.993 1 3 1 2 0 1 0 1 0,10 0 0,01 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
7 Linggalaksana 2.562 1 4 1 2 0 1 0 1 0,09 0 0,01 0 8 1.200 1.000 350 1.600 0 0 4.150
8 Linggarjati 4.640 2 5 1 2 0 1 0 1 0,15 0 0,02 0 9 1.500 1.000 350 1.600 0 0 4.450
9 Linggaindah 1.608 1 6 0 2 0 1 0 1 0,05 0 0,01 0 10 1.800 1.000 350 1.600 0 0 4.750
10 Setianegara 4.517 2 7 1 2 0 1 0 1 0,15 0 0,02 0 11 2.100 1.000 350 1.600 0 0 5.050
11 Cibereum 2.535 1 8 1 2 0 1 0 1 0,08 0 0,01 0 12 2.400 1.000 350 1.600 0 0 5.350
Total 42.473 14 51 8 24 4 11 4 11 1,42 3 0,18 0 100 15.300 12.000 3.850 17.600 3.600 0 52.350

KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PENDIDIKAN DI WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2026
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Balai Tempat Balai Tempat Total
No Desa BKIA & RS Puskesma BKIA & RS Puskesma
Penduduk Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Total Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Kebu-
an Dokter an Dokter tuhan
1 Sangkanhurip 5.631 2 5 1 3 1 2 1 2 0,19 1 0,02 0 13 1.500 1.500 700 3.200 1.200 0 8.100
2 Sangkanmulya 3.620 1 8 1 5 0 2 0 2 0,12 1 0,02 0 18 2.400 2.500 700 3.200 1.200 0 10.000
3 Panawuan 3.625 1 3 1 2 0 1 0 1 0,12 0 0,02 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
4 Timbang 6.693 2 4 1 3 1 1 1 1 0,22 1 0,03 0 10 1.200 1.500 350 1.600 1.200 0 5.850
5 Bojong 6.548 2 1 1 1 1 0 1 0 0,22 0 0,03 0 2 300 500 0 0 0 0 800
6 Linggamekar 3.493 1 3 1 2 0 1 0 1 0,12 0 0,01 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
7 Linggalaksana 3.062 1 4 1 2 0 1 0 1 0,10 0 0,01 0 8 1.200 1.000 350 1.600 0 0 4.150
8 Linggarjati 5.140 2 5 1 2 1 1 1 1 0,17 0 0,02 0 9 1.500 1.000 350 1.600 0 0 4.450
9 Linggaindah 2.108 1 6 0 2 0 1 0 1 0,07 0 0,01 0 10 1.800 1.000 350 1.600 0 0 4.750
10 Setianegara 5.017 2 7 1 2 1 1 1 1 0,17 0 0,02 0 11 2.100 1.000 350 1.600 0 0 5.050
11 Cibereum 3.035 1 8 1 2 0 1 0 1 0,10 0 0,01 0 12 2.400 1.000 350 1.600 0 0 5.350
Total 47.973 16 54 10 26 5 12 5 12 1,60 3 0,20 0 107 16.200 13.000 4.200 19.200 3.600 0 56.200

3-37
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PENDIDIKAN DI WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2031
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Balai Tempat Balai Tempat Total
No Desa BKIA & RS Puskesma BKIA & RS Puskesma
Penduduk Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Total Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Kebu-
an Dokter an Dokter tuhan
1 Sangkanhurip 6.131 2 6 1 3 1 2 1 2 0,20 1 0,03 0 14 1.800 1.500 700 3.200 1.200 0 8.400
2 Sangkanmulya 4.120 1 10 1 6 0 3 0 3 0,14 1 0,02 0 23 3.000 3.000 1.050 4.800 1.200 0 13.050
3 Panawuan 4.125 1 3 1 2 0 1 0 1 0,14 0 0,02 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
4 Timbang 7.193 2 5 1 3 1 1 1 1 0,24 1 0,03 0 11 1.500 1.500 350 1.600 1.200 0 6.150
5 Bojong 7.048 2 1 1 0 1 0 1 0 0,23 0 0,03 0 1 300 0 0 0 0 0 300
6 Linggamekar 3.993 1 5 1 3 0 1 0 1 0,13 0 0,02 0 10 1.500 1.500 350 1.600 0 0 4.950
7 Linggalaksana 3.562 1 5 1 3 0 2 0 2 0,12 1 0,01 0 13 1.500 1.500 700 3.200 1.200 0 8.100
8 Linggarjati 5.640 2 5 1 3 1 3 1 3 0,19 2 0,02 0 16 1.500 1.500 1.050 4.800 2.400 0 11.250
9 Linggaindah 2.608 1 5 1 3 0 4 0 4 0,09 3 0,01 0 19 1.500 1.500 1.400 6.400 3.600 0 14.400
10 Setianegara 5.517 2 5 1 3 1 5 1 5 0,18 4 0,02 0 22 1.500 1.500 1.750 8.000 4.800 0 17.550
11 Cibereum 3.535 1 5 1 3 0 6 0 6 0,12 5 0,01 0 25 1.500 1.500 2.100 9.600 6.000 0 20.700
Total 53.473 18 55 11 32 5 28 5 28 1,78 18 0,22 0 161 16.500 16.000 9.800 44.800 21.600 0 108.700

KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PENDIDIKAN DI WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2036
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Balai Tempat Balai Tempat Total
No Kecamatan BKIA & RS Puskesma BKIA & RS Puskesma
Penduduk Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Total Pengobat Praktik Apotik
Bersalin s
RS Kebu-
an Dokter an Dokter tuhan
1 Sangkanhurip 6.631 2 7 1 4 1 2 1 2 0,22 1 0,03 0 16 2.100 2.000 700 3.200 1.200 0 9.200
2 Sangkanmulya 4.620 2 11 1 7 0 3 0 3 0,15 1 0,02 0 25 3.300 3.500 1.050 4.800 1.200 0 13.850
3 Panawuan 4.625 2 3 1 2 0 1 0 1 0,15 0 0,02 0 7 900 1.000 350 1.600 0 0 3.850
4 Timbang 7.693 3 6 2 3 1 2 1 2 0,26 1 0,03 0 14 1.800 1.500 700 3.200 1.200 0 8.400
5 Bojong 7.548 3 1 2 0 1 0 1 0 0,25 0 0,03 0 1 300 0 0 0 0 0 300
6 Linggamekar 4.493 1 6 1 3 0 2 0 2 0,15 0 0,02 0 13 1.800 1.500 700 3.200 0 0 7.200
7 Linggalaksana 4.062 1 6 1 3 0 2 0 2 0,14 1 0,02 0 14 1.800 1.500 700 3.200 1.200 0 8.400
8 Linggarjati 6.140 2 6 1 3 1 2 1 2 0,20 2 0,03 0 15 1.800 1.500 700 3.200 2.400 0 9.600
9 Linggaindah 3.108 1 6 1 3 0 2 0 2 0,10 3 0,01 0 16 1.800 1.500 700 3.200 3.600 0 10.800
10 Setianegara 6.017 2 6 1 3 1 2 1 2 0,20 4 0,03 0 17 1.800 1.500 700 3.200 4.800 0 12.000
11 Cibereum 4.035 1 6 1 3 0 2 0 2 0,13 5 0,02 0 18 1.800 1.500 700 3.200 6.000 0 13.200
Total 58.973 20 64 12 34 6 20 6 20 1,97 18 0,25 0 156 19.200 17.000 7.000 32.000 21.600 0 96.800

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-38
Tabel 21 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Total
No Desa Masjid Masjid Masjid Masjid
Penduduk Langgar Total Langgar Kebu-
Lingkungan Wilayah Lingkungan Wilayah
tuhan
1 Sangkanhurip 5.131 2,05 5 0,17 1 0,04 0 6 1.500 1.750 0 3.250
2 Sangkanmulya 3.120 1,25 8 0,10 1 0,03 1 10 2.400 1.750 4.000 8.150
3 Panawuan 3.125 1,25 3 0,10 0 0,03 0 3 900 0 0 900
4 Timbang 6.193 2,48 5 0,21 0 0,05 0 5 1.500 0 0 1.500
5 Bojong 6.048 2,42 1 0,20 0 0,05 0 1 300 0 0 300
6 Linggamekar 2.993 1,20 4 0,10 0 0,02 0 4 1.200 0 0 1.200
7 Linggalaksana 2.562 1,02 4 0,09 0 0,02 0 4 1.200 0 0 1.200
8 Linggarjati 4.640 1,86 5 0,15 1 0,04 1 6 1.500 1.750 4.000 7.250
9 Linggaindah 1.608 0,64 6 0,05 2 0,01 2 8 1.800 3.500 8.000 13.300
10 Setianegara 4.517 1,81 7 0,15 3 0,04 3 10 2.100 5.250 12.000 19.350
11 Cibereum 2.535 1,01 8 0,08 4 0,02 4 12 2.400 7.000 16.000 25.400
Total 42.473 16,99 56 1,42 12 0,35 11 69 16.800 21.000 44.000 81.800
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

Tabel 22 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2026

Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)


Jumlah Total
No Kecamatan Masjid Masjid Masjid Masjid
Penduduk Langgar Total Langgar Kebu-
Lingkungan Wilayah Lingkungan Wilayah
tuhan
1 Sangkanhurip 5.631 2,25 6 0,19 1 0,05 0 7 1.800 1.750 0 3.550
2 Sangkanmulya 3.620 1,45 10 0,12 1 0,03 1 12 3.000 1.750 4.000 8.750
3 Panawuan 3.625 1,45 4 0,12 0 0,03 0 4 1.200 0 0 1.200
4 Timbang 6.693 2,68 5 0,22 1 0,06 0 6 1.500 1.750 0 3.250
5 Bojong 6.548 2,62 1 0,22 0 0,05 0 1 300 0 0 300
6 Linggamekar 3.493 1,40 5 0,12 0 0,03 0 5 1.500 0 0 1.500
7 Linggalaksana 3.062 1,22 5 0,10 0 0,03 0 5 1.500 0 0 1.500
8 Linggarjati 5.140 2,06 6 0,17 1 0,04 1 7 1.800 1.750 4.000 7.550
9 Linggaindah 2.108 0,84 7 0,07 2 0,02 2 9 2.100 3.500 8.000 13.600
10 Setianegara 5.017 2,01 8 0,17 3 0,04 3 11 2.400 5.250 12.000 19.650
11 Cibereum 3.035 1,21 9 0,10 4 0,03 4 13 2.700 7.000 16.000 25.700
Total 47.973 19,19 66 1,60 13 0,40 11 40 19.800 22.750 44.000 86.550
3-39
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

Tabel 2.8 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2031

Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)


Jumlah Total
No Kecamatan Masjid Masjid Masjid Masjid
Penduduk Langgar Total Langgar Kebu-
Lingkungan Wilayah Lingkungan Wilayah
tuhan
1 Sangkanhurip 6.131 2,45 8 0,20 1 0,05 0 9 2.400 1.750 0 4.150
2 Sangkanmulya 4.120 1,65 12 0,14 1 0,03 1 14 3.600 1.750 4.000 9.350
3 Panawuan 4.125 1,65 4 0,14 0 0,03 0 4 1.200 0 0 1.200
4 Timbang 7.193 2,88 6 0,24 1 0,06 0 7 1.800 1.750 0 3.550
5 Bojong 7.048 2,82 1 0,23 0 0,06 0 1 300 0 0 300
6 Linggamekar 3.993 1,60 6 0,13 0 0,03 0 6 1.800 0 0 1.800
7 Linggalaksana 3.562 1,42 6 0,12 1 0,03 0 7 1.800 1.750 0 3.550
8 Linggarjati 5.640 2,26 7 0,19 2 0,05 1 9 2.100 3.500 4.000 9.600
9 Linggaindah 2.608 1,04 8 0,09 3 0,02 2 11 2.400 5.250 8.000 15.650
10 Setianegara 5.517 2,21 9 0,18 4 0,05 3 13 2.700 7.000 12.000 21.700
11 Cibereum 3.535 1,41 10 0,12 5 0,03 4 15 3.000 8.750 16.000 27.750
Total 53.473 21,39 77 1,78 18 0,45 11 95 23.100 31.500 44.000 98.600
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 23 Kebutuhan Pengembangan Sarana Peribadatan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2036
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Total
No Kecamatan Masjid Masjid Masjid Masjid
Penduduk Langgar Total Langgar Kebu-
Lingkungan Wilayah Lingkungan Wilayah
tuhan
1 Sangkanhurip 6.631 2,65 9 0,22 1 0,06 0 10 2.700 1.750 0 4.450
2 Sangkanmulya 4.620 1,85 14 0,15 1 0,04 1 16 4.200 1.750 4.000 9.950
3 Panawuan 4.625 1,85 4 0,15 0 0,04 0 4 1.200 0 0 1.200
4 Timbang 7.693 3,08 7 0,26 1 0,06 0 8 2.100 1.750 0 3.850
5 Bojong 7.548 3,02 1 0,25 0 0,06 0 1 300 0 0 300
6 Linggamekar 4.493 1,80 7 0,15 1 0,04 0 8 2.100 1.750 0 3.850
7 Linggalaksana 4.062 1,62 7 0,14 1 0,03 0 8 2.100 1.750 0 3.850
8 Linggarjati 6.140 2,46 8 0,20 2 0,05 1 10 2.400 3.500 4.000 9.900
9 Linggaindah 3.108 1,24 9 0,10 3 0,03 2 12 2.700 5.250 8.000 15.950
10 Setianegara 6.017 2,41 10 0,20 4 0,05 3 14 3.000 7.000 12.000 22.000
3-40
11 Cibereum 4.035 1,61 11 0,13 5 0,03 4 16 3.300 8.750 16.000 28.050
Total 58.973 23,59 87 1,97 19 0,49 11 107 26.100 33.250 44.000 103.350
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 24 Kebutuhan Pengembangan Sarana Perdagangan dan Jasa Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PEREKONOMIAN DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2021
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Pusat
No Desa Pasar & Pusat Pusat Pasar & Pusat
Kelompok Kelompok Perbelanj
Penduduk Warung
Toko
Pertokoan Perbelanjaa Perbelanjaan & Total Warung
Toko
Pertokoan Perbelanj
aan &
Total
Lingkungan n Niaga Lingkungan aan
Niaga
1 Sangkanhurip 5.131 20,52 52 1,71 4 0,17 1 0,04 0 0,01 0 57 5.200 4.800 13.500 0 0 23.500
2 Sangkanmulya 3.120 12,48 78 1,04 6 0,10 1 0,03 1 0,01 0 86 7.800 7.200 13.500 36.000 0 64.500
3 Panawuan 3.125 12,50 34 1,04 3 0,10 0 0,03 0 0,01 0 37 3.400 3.600 0 0 0 7.000
4 Timbang 6.193 24,77 46 2,06 4 0,21 1 0,05 0 0,01 0 51 4.600 4.800 13.500 0 0 22.900
5 Bojong 6.048 24,19 13 2,02 1 0,20 0 0,05 0 0,01 0 14 1.300 1.200 0 0 0 2.500
6 Linggamekar 2.993 11,97 40 1,00 3 0,10 0 0,02 0 0,01 0 43 4.000 3.600 0 0 0 7.600
7 Linggalaksana 2.562 10,25 44 0,85 4 0,09 0 0,02 0 0,01 0 48 4.400 4.800 0 0 0 9.200
8 Linggarjati 4.640 18,56 45 1,55 5 0,15 1 0,04 1 0,01 1 53 4.500 6.000 13.500 36.000 96000 156.000
9 Linggaindah 1.608 6,43 46 0,54 6 0,05 2 0,01 2 0,00 2 58 4.600 7.200 27.000 72.000 192000 302.800
10 Setianegara 4.517 18,07 47 1,51 7 0,15 3 0,04 3 0,01 3 63 4.700 8.400 40.500 108.000 288000 449.600
11 Cibereum 2.535 10,14 48 0,85 8 0,08 4 0,02 4 0,01 4 68 4.800 9.600 54.000 144.000 384000 596.400
Total 42.473 169,89 493 14,16 51 1,42 13 0,35 1 0,09 0 558 49.300 61.200 175.500 36.000 0 1.642.000

KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PEREKONOMIAN DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2026
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Pusat
No Desa Pasar & Pusat Pusat Pasar & Pusat
Kelompok Kelompok Perbelanj
Penduduk Warung
Toko
Pertokoan Perbelanjaa Perbelanjaan & Total Warung
Toko
Pertokoan Perbelanj
aan &
Total
Lingkungan n Niaga Lingkungan aan
Niaga
1 Sangkanhurip 5.631 22,52 64 1,88 5 0,19 1 0,05 0 0,01 0 70 6.400 6.000 13.500 0 0 25.900
2 Sangkanmulya 3.620 14,48 98 1,21 8 0,12 1 0,03 1 0,01 0 108 9.800 9.600 13.500 36.000 0 68.900
3 Panawuan 3.625 14,50 35 1,21 3 0,12 0 0,03 0 0,01 0 38 3.500 3.600 0 0 0 7.100
4 Timbang 6.693 26,77 52 2,23 4 0,22 1 0,06 0 0,01 0 57 5.200 4.800 13.500 0 0 23.500
5 Bojong 6.548 26,19 11 2,18 1 0,22 0 0,05 0 0,01 0 12 1.100 1.200 0 0 0 2.300
6 Linggamekar 3.493 13,97 49 1,16 4 0,12 0 0,03 0 0,01 0 53 4.900 4.800 0 0 0 9.700
7 Linggalaksana 3.062 12,25 53 1,02 4 0,10 0 0,03 0 0,01 0 57 5.300 4.800 0 0 0 10.100
8 Linggarjati 5.140 20,56 54 1,71 5 0,17 1 0,04 1 0,01 1 62 5.400 6.000 13.500 36.000 96000 156.900
9 Linggaindah 2.108 8,43 55 0,70 6 0,07 2 0,02 2 0,00 2 67 5.500 7.200 27.000 72.000 192000 303.700
10 Setianegara 5.017 20,07 56 1,67 7 0,17 3 0,04 3 0,01 3 72 5.600 8.400 40.500 108.000 288000 450.500
11 Cibereum 3.035 12,14 57 1,01 8 0,10 4 0,03 4 0,01 4 77 5.700 9.600 54.000 144.000 384000 597.300
Total 47.973 191,89 584 15,99 55 1,60 13 0,40 1 0,10 0 653 58.400 66.000 175.500 36.000 0 1.655.900

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016


3-41
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PEREKONOMIAN DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 20231
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Pusat
No Desa Pasar & Pusat Pusat Pasar & Pusat
Kelompok Kelompok Perbelanj
Penduduk Warung
Toko
Pertokoan Perbelanjaa Perbelanjaan & Total Warung
Toko
Pertokoan Perbelanj
aan &
Total
Lingkungan n Niaga Lingkungan aan
Niaga
1 Sangkanhurip 6.131 24,52 77 2,04 6 0,20 1 0,05 0 0,01 0 84 7.700 7.200 13.500 0 0 28.400
2 Sangkanmulya 4.120 16,48 118 1,37 10 0,14 1 0,03 1 0,01 0 130 11.800 12.000 13.500 36.000 0 73.300
3 Panawuan 4.125 16,50 36 1,38 3 0,14 0 0,03 0 0,01 0 39 3.600 3.600 0 0 0 7.200
4 Timbang 7.193 28,77 60 2,40 5 0,24 1 0,06 0 0,01 0 66 6.000 6.000 13.500 0 0 25.500
5 Bojong 7.048 28,19 9 2,35 1 0,23 0 0,06 0 0,01 0 10 900 1.200 0 0 0 2.100
6 Linggamekar 3.993 15,97 58 1,33 4 0,13 0 0,03 0 0,01 0 62 5.800 4.800 0 0 0 10.600
7 Linggalaksana 3.562 14,25 60 1,19 5 0,12 0 0,03 0 0,01 0 65 6.000 6.000 0 0 0 12.000
8 Linggarjati 5.640 22,56 61 1,88 6 0,19 1 0,05 1 0,01 1 70 6.100 7.200 13.500 36.000 96000 158.800
9 Linggaindah 2.608 10,43 62 0,87 7 0,09 2 0,02 2 0,01 2 75 6.200 8.400 27.000 72.000 192000 305.600
10 Setianegara 5.517 22,07 63 1,84 8 0,18 3 0,05 3 0,01 3 80 6.300 9.600 40.500 108.000 288000 452.400
11 Cibereum 3.535 14,14 64 1,18 9 0,12 4 0,03 4 0,01 4 85 6.400 10.800 54.000 144.000 384000 599.200
Total 53.473 213,89 668 17,82 64 1,78 13 0,45 11 0,11 0 756 66.800 76.800 175.500 396.000 0 715.100

KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS PEREKONOMIAN DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2036
Jumlah Kebutuhan (unit) Kebutuhan Luas (m2)
Jumlah Pusat
No Desa Pasar & Pusat Pusat Pasar & Pusat
Kelompok Kelompok Perbelanj
Penduduk Warung
Toko
Pertokoan Perbelanjaa Perbelanjaan & Total Warung
Toko
Pertokoan Perbelanj
aan &
Total
Lingkungan n Niaga Lingkungan aan
Niaga
1 Sangkanhurip 6.631 26,52 90 2,21 7 0,22 1 0,06 0 0,01 0 98 9.000 8.400 13.500 0 0 30.900
2 Sangkanmulya 4.620 18,48 137 1,54 11 0,15 1 0,04 1 0,01 0 150 13.700 13.200 13.500 36.000 0 76.400
3 Panawuan 4.625 18,50 38 1,54 3 0,15 0 0,04 0 0,01 0 41 3.800 3.600 0 0 0 7.400
4 Timbang 7.693 30,77 67 2,56 6 0,26 1 0,06 0 0,02 0 74 6.700 7.200 13.500 0 0 27.400
5 Bojong 7.548 30,19 7 2,52 1 0,25 0 0,06 0 0,02 0 8 700 1.200 0 0 0 1.900
6 Linggamekar 4.493 17,97 67 1,50 4 0,15 0 0,04 0 0,01 0 71 6.700 4.800 0 0 0 11.500
7 Linggalaksana 4.062 16,25 69 1,35 6 0,14 0 0,03 0 0,01 0 75 6.900 7.200 0 0 0 14.100
8 Linggarjati 6.140 24,56 70 2,05 7 0,20 1 0,05 1 0,01 0 79 7.000 8.400 13.500 36.000 0 64.900
9 Linggaindah 3.108 12,43 71 1,04 8 0,10 2 0,03 2 0,01 0 83 7.100 9.600 27.000 72.000 0 115.700
10 Setianegara 6.017 24,07 72 2,01 9 0,20 3 0,05 3 0,01 0 87 7.200 10.800 40.500 108.000 0 166.500
11 Cibereum 4.035 16,14 73 1,35 10 0,13 4 0,03 4 0,01 0 91 7.300 12.000 54.000 144.000 0 217.300
Total 58.973 235,89 761 19,66 72 1,97 13 0,49 11 0,12 0 857 76.100 86.400 175.500 396.000 0 734.000

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-42
e. Fasilitas Perumahan
Jenis permukiman penduduk yang ada di seluruh wilayah Kawasan Kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati terdiri atas permanen, semi permanen dan temporer yang
tersebar di seluruh kawasan. Salah satu pendekatan pengembangan perumahan guna
menciptakan tingkat kelayakan di atas yaitu dengan menetapkan standar rasio jumlah
tipe-tipe rumah dari yang bertipe kecil hingga besar. Adapun mendekatan pola
pengembangan perumahan kawasan perkotaan yaitu dengan menerapkan pola 1 : 2 : 3,
yang artinya dari 12 unit rencana pengembangan perumahan maka tipe rumah yang bisa
dibangun adalah 2 buah rumah mewah, 4 buah rumah sedang dan 6 buah rumah kecil.

f. Fasilitas RTH
Ruang terbuka merupakan komponen berwawasan lingkungan yang mempunyai arti
sebagai suatu lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi dalam lingkup urban.
Mengacu pada UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, bahwa setiap wilayah
kota/perkotaan harus memiliki minimal 30% ruang terbuka hijau (RTH) dari total luas
wilayah kota/perkotaan tersebut, dengan rincian sekurang-kurangnya 20% adalah RTH
publik dan 10% RTH privat.
Analisis sarana ruang terbuka, taman dan lapangan olah raga dilakukan dengan mengacu
pada SNI/03/1733/2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan.

3-43
Tabel 25 Kebutuhan Pengembangan Sarana Perumahan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
Kebutuhan Fasilitas Perumahan di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021
Kebutuhan Rumah tahun Kebutuhan Ruang tahun ke-5
Rumah Total (m2)
No Desa Penduduk ke-5 (Unit) Total (m2)
Tangga (KK) (Unit)
Tipe A Tipe B Tipe C Tipe A Tipe B Tipe C
1 Sangkanhurip 5.131 2.035 325 976 1.953 3.255 195.285 195.285 117.171 507.741
2 Sangkanmulya 3.120 1.451 486 1.459 2.918 4.863 291.790 291.790 175.074 758.654
3 Panawuan 3.125 1.411 211 633 1.267 2.111 126.675 126.675 76.005 329.355
4 Timbang 6.193 2.201 284 853 1.706 2.844 170.610 170.610 102.366 443.586
5 Bojong 6.048 2.194 82 247 494 824 49.415 49.415 29.649 128.479
6 Linggamekar 2.993 1.338 249 747 1.494 2.490 149.390 149.390 89.634 388.414
7 Linggalaksana 2.562 1.223 273 819 1.638 2.729 163.755 163.755 98.253 425.763
8 Linggarjati 4.640 1.879 297 891 1.781 2.969 178.120 178.120 106.872 463.112
9 Linggaindah 1.608 964 321 962 1.925 3.208 192.485 192.485 115.491 500.461
10 Setianegara 4.517 1.754 345 1.034 2.068 3.447 206.850 206.850 124.110 537.810
11 Cibereum 2.535 1.259 369 1.106 2.212 3.687 221.215 221.215 132.729 575.159
Jumlah 42.473 17.710 1.912 5.735 11.469 19.115 1.146.920 1.146.920 688.152 2.981.992

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-44
Kebutuhan Fasilitas PerumahanKebutuhan
di KawasanRumah
Wisata tahun
Sangkanhurip dan Linggarjati
Kebutuhan Tahun 2026
Ruang tahun ke-5
Rumah
Tangga ke-5 (Unit) Total (m2)
No Kecamatan Penduduk (KK) Tipe A Tipe B Tipe C (Unit) Tipe A Tipe B Tipe C Total (m2)
1 Sangkanhurip 5.631 2.535,0 403 1.209 2.417 4.029 241.748 241.748 145.049 628.544
2 Sangkanmulya 3.620 1.951,3 610 1.830 3.660 6.100 366.003 366.003 219.602 951.607
3 Panawuan 3.625 1.911,0 219 658 1.316 2.194 131.625 131.625 78.975 342.225
4 Timbang 6.693 2.701,3 327 982 1.964 3.274 196.448 196.448 117.869 510.764
5 Bojong 6.548 2.693,7 69 208 417 695 41.690 41.690 25.014 108.394
6 Linggamekar 3.493 1.838,3 306 917 1.833 3.055 183.328 183.328 109.997 476.652
7 Linggalaksana 3.062 1.722,7 325 976 1.952 3.253 195.180 195.180 117.108 507.468
8 Linggarjati 5.140 2.379,3 489 1.468 2.936 4.892 293.556 293.556 176.134 763.245
9 Linggaindah 2.108 1.463,7 617 1.852 3.703 6.171 370.301 370.301 222.181 962.782
10 Setianegara 5.017 2.254,3 745 2.236 4.471 7.450 447.046 447.046 268.228 1.162.319
11 Cibereum 3.035 1.759,0 873 2.620 5.238 8.729 523.791 523.791 314.275 1.361.856
Jumlah 47.973 23.209,7 4.984 14.957 29.907 49.843 2.990.716 2.990.716 1.794.431 7.775.857

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-45
Kebutuhan Fasilitas PerumahanKebutuhan
di KawasanRumah
Wisata tahun
Sangkanhurip dan Linggarjati
Kebutuhan Tahun 2031
Ruang tahun ke-5
Rumah
Tangga ke-5 (Unit) Total (m2)
Desa Penduduk
No (KK) Tipe A Tipe B Tipe C (Unit) Tipe A Tipe B Tipe C Total (m2)
1 Sangkanhurip 6.131 3.035,0 480 1441 2882 4804 241748 241748 145049 628544
2 Sangkanmulya 4.120 2.451,3 734 2201 4402 7337 366003 366003 219602 951607
3 Panawuan 4.125 2.411,0 228 683 1366 2276 131625 131625 78975 342225
4 Timbang 7.193 3.201,3 370 1111 2223 3705 196448 196448 117869 510764
5 Bojong 7.048 3.193,7 57 170 340 566 41690 41690 25014 108394
6 Linggamekar 3.993 2.338,3 362 1086 2173 3621 183328 183328 109997 476652
7 Linggalaksana 3.562 2.222,7 378 1133 2266 3777 195180 195180 117108 507468
8 Linggarjati 5.640 2.879,3 394 1180 2359 3933 207032 207032 124219 538284
9 Linggaindah 2.608 1.963,7 410 1227 2452 4089 218884 218884 131330 569100
10 Setianegara 5.517 2.754,3 426 1274 2545 4245 230736 230736 138441 599916
11 Cibereum 3.535 2.259,0 442 1321 2638 4401 242588 242588 145552 630732
Jumlah 53.473 28.710 4281 12827 25646 42754 2255262 2255262 1353156 5863686

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-46
Kebutuhan Fasilitas Perumahan di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2036
Rumah Kebutuhan Rumah Kebutuhan Ruang tahun ke-5
No Kecamatan Penduduk Total (Unit) Total (m2)
Tangga Tipe A Tipe B Tipe C Tipe A Tipe B Tipe C
1 Sangkanhurip 6.631 3.535 558 1.673 3.347 5.578 334.673 334.673 200.804 870.149
2 Sangkanmulya 4.620 2.951 857 2.572 5.144 8.574 514.428 514.428 308.657 1.337.512
3 Panawuan 4.625 2.911 236 708 1.415 2.359 141.525 141.525 84.915 367.965
4 Timbang 7.693 3.701 414 1.241 2.481 4.135 248.123 248.123 148.874 645.119
5 Bojong 7.548 3693,67 44 131 262 437 26.240 26.240 15.744 68.224
6 Linggamekar 4.493 2.838 419 1.256 2.512 4.187 251.203 251.203 150.722 653.127
7 Linggalaksana 4.062 2.723 430 1.290 2.580 4.301 258.030 258.030 154.818 670.878
8 Linggarjati 6.140 2.607 441 1.324 2.648 4.415 264.857 264.857 158.914 688.629
9 Linggaindah 3.108 2.491 452 1.358 2.716 4.529 271.684 271.684 163.010 706.380
10 Setianegara 6.017 2.376 463 1.392 2.784 4.643 278.511 278.511 167.106 724.131
11 Cibereum 4.035 2.260 474 1.426 2.852 4.757 285.338 285.338 171.202 741.882
Jumlah 58.973 32.087 2.957 8.871 17.742 29.570 1.774.220 1.774.220 1.064.532 4.612.972

Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

Tabel 26 Kebutuhan Pengembangan Fasilitas Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Tahun 2021-2036
KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS RTH DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2021
Kebutuhan Luas (m2)
No Desa Jumlah Penduduk Tempat Taman & Tempat Taman &
Total Total
Bermain/Taman Lapangan OR Bermain/Taman Lapangan OR
1 Sangkanhurip 5.131 20,52 52 0,17 1 53 13.000 9.000 22.000
2 Sangkanmulya 3.120 12,48 78 0,10 1 79 19.500 9.000 28.500
3 Panawuan 3.125 12,50 34 0,10 0 34 8.500 0 8.500
4 Timbang 6.193 24,77 45 0,21 1 46 11.250 9.000 20.250
3-47
5 Bojong 6.048 24,19 13 0,20 0 13 3.250 0 3.250
6 Linggamekar 2.993 11,97 40 0,10 0 40 10.000 0 10.000
7 Linggalaksana 2.562 10,25 44 0,09 0 44 11.000 0 11.000
8 Linggarjati 4.640 18,56 48 0,15 0 48 12.000 0 12.000
9 Linggaindah 1.608 6,43 52 0,05 0 52 13.000 0 13.000
10 Setianegara 4.517 18,07 56 0,15 0 56 14.000 0 14.000
11 Cibereum 2.535 10,14 60 0,08 0 60 15.000 0 15.000
Total 76.461 305,85 306 2,55 3 309 76.500 27.000 103.500
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 2.12 KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS RTH DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2026
Kebutuhan Luas (m2)
No Kecamatan Jumlah Penduduk Tempat Taman & Tempat Taman &
Total Total
Bermain/Taman Lapangan OR Bermain/Taman Lapangan OR
1 Sangkanhurip 5.631 22,52 64 0,19 1 65 16.000 9.000 25.000
2 Sangkanmulya 3.620 14,48 98 0,12 1 99 24.500 9.000 33.500
3 Panawuan 3.625 14,50 35 0,12 0 35 8.750 0 8.750
4 Timbang 6.693 26,77 52 0,22 0 52 13.000 0 13.000
5 Bojong 6.548 26,19 11 0,22 0 11 2.750 0 2.750
6 Linggamekar 3.493 13,97 50 0,12 0 50 12.500 0 12.500
7 Linggalaksana 3.062 12,25 52 0,10 1 53 13.000 9.000 22.000
8 Linggarjati 5.140 20,56 54 0,17 2 56 13.500 18.000 31.500
9 Linggaindah 2.108 8,43 56 0,07 3 59 14.000 27.000 41.000
10 Setianegara 5.017 20,07 58 0,17 4 62 14.500 36.000 50.500
11 Cibereum 3.035 12,14 60 0,10 5 65 15.000 45.000 60.000
Total 47.973 191,89 362 1,60 3 365 90.500 27.000 117.500
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

Tabel 2.13 KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS RTH DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2031
Kebutuhan Luas (m2)
No Desa Jumlah Penduduk Tempat Taman & Tempat Taman &
Total Total
Bermain/Taman Lapangan OR Bermain/Taman Lapangan OR
1 Sangkanhurip 6.131 24,52 77 0,20 1 78 19.250 9.000 28.250
2 Sangkanmulya 4.120 16,48 117 0,14 1 118 29.250 9.000 38.250
3 Panawuan 4.125 16,50 36 0,14 0 36 9.000 0 9.000

3-48
4 Timbang 7.193 28,77 60 0,24 1 61 15.000 9.000 24.000
5 Bojong 7.048 28,19 9 0,23 0 9 2.250 0 2.250
6 Linggamekar 3.993 15,97 58 0,13 1 59 14.500 9.000 23.500
7 Linggalaksana 3.562 14,25 60 0,12 1 61 15.000 9.000 24.000
8 Linggarjati 5.640 22,56 62 0,19 1 63 15.500 9.000 24.500
9 Linggaindah 2.608 10,43 64 0,09 1 65 16.000 9.000 25.000
10 Setianegara 5.517 22,07 66 0,18 1 67 16.500 9.000 25.500
11 Cibereum 3.535 14,14 68 0,12 1 69 17.000 9.000 26.000
Total 53.473 213,89 417 1,78 5 422 104.250 45.000 149.250
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016
Tabel 2.14 KEBUTUHAN PENGEMBANGAN FASILITAS RTH DI KAWASAN WISATA SANGKANHURIP & LINGGARJATI TAHUN 2026
Kebutuhan Luas (m2)
No Desa Jumlah Penduduk Tempat Taman & Tempat Taman &
Total Total
Bermain/Taman Lapangan OR Bermain/Taman Lapangan OR
1 Sangkanhurip 6.631 26,52 89 0,22 1 90 22.250 9.000 31.250
2 Sangkanmulya 4.620 18,48 137 0,15 1 138 34.250 9.000 43.250
3 Panawuan 4.625 18,50 38 0,15 0 38 9.500 0 9.500
4 Timbang 7.693 30,77 66 0,26 1 67 16.500 9.000 25.500
5 Bojong 7.548 30,19 7 0,25 0 7 1.750 0 1.750
6 Linggamekar 4.493 17,97 67 0,15 1 68 16.750 9.000 25.750
7 Linggalaksana 4.062 16,25 69 0,14 1 70 17.250 9.000 26.250
8 Linggarjati 6.140 24,56 71 0,20 1 72 17.750 9.000 26.750
9 Linggaindah 3.108 12,43 73 0,10 1 74 18.250 9.000 27.250
10 Setianegara 6.017 24,07 75 0,20 1 76 18.750 9.000 27.750
11 Cibereum 4.035 16,14 77 0,13 1 78 19.250 9.000 28.250
Total 58.973 235,89 473 1,97 5 478 118.250 45.000 163.250
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2016

3-49
3.7.2 Tujuan Penataan Ruang
Tujuan Penataan Ruang adalah suatu kondisi tata ruang ideal yang ingin diwujudkan atau
ingin dicapai di masa depan (20 tahun mendatang). Tujuan Penataan Ruang disusun
berdasarkan atau sebagai ungkapan keinginan untuk memperbaiki berbagai persoalan tata
ruang yang dihadapi sekarang.
Kriteria yang harus dipenuhi oleh tujuan penataan ruang antara lain adalah:
1. Tujuan Penataan Ruang harus bersifat spesifik terhadap ruang kawasan yang
bersangkutan, baik terhadap persoalan-persoalan tata ruang yang dihadapinya
maupun terhadap aspirasi yang berkembang di masyarakatnya;
2. Tujuan Penataan Ruang tidak harus mengutip Tujuan Penataan Ruang yang berada
pada jenjang di atasnya, RTRW Kabupaten KUNINGAN, ataupun RTRW Provinsi
Jawa Barat. Namun demikian dapat mengandung semangat yang terkandung di
dalam tujuan RTRW Kabupaten;
3. Tujuan Penataan Ruang tidak boleh bertentangan dengan peraturan perundangan
yang berlaku;
4. Tujuan Penataan Ruang dapat disajikan dalam bentuk satu kalimat utuh seperti
halnya kalimat Visi ataupun dalam bentuk pointers;
5. Tujuan Penataan Ruang tidak bersifat abadi dan dapat dirubah pada saat revisi
rencana tata ruang dilakukan.
Tujuan penataan ruang dapat dirumuskan melalui berbagai cara. Dapat diputuskan sendiri
oleh Bupati, atau dirumuskan oleh sekelompok orang yang diberi wewenang dan
disepakati oleh seluruh pemangku kepentingan yang ada di Kabupaten Kuningan. Jadi
pada prinsipnya tujuan penataan ruang harus disepakati oleh pemangku kepentingan,
termasuk Bupati Kabupaten Kuningan.
Perumusan Tujuan ditempuh melalui beberapa langkah berikut :
1. Menginventarisasi semua persoalan tata ruang yang dihadapi oleh kawasan yang
ada sekarang ini dan semua persoalan yang diperkirakan akan timbul di kemudian
hari, sehingga menghasilkan suatu daftar panjang persoalan tata ruang kawasan
2. Meng-agregatkan persoalan-persoalan yang ada pada setiap kelompok menjadi
hanya satu pernyataan yang mewakili semua persoalan yang ada di dalam
kelompok tersebut.
3. Merumuskan solusi yang paling ideal untuk setiap agregat persoalan dan
kemudian menemukan kata-kata kunci yang terkandung pada setiap solusi agregat
persoalan.
4. Meramu kata-kata kunci tersebut menjadi satu kalimat yang bermakna sebagai
Tujuan Penataan Ruang.

Sesuai dengan cara-cara di atas hasil perumusan tujuan penataan ruang adalah sebagai
berikut:
1. Langkah 1 telah diuraikan pada bab potensi dan masalah pengembangan.
2. Daftar pendek atau agregat persoalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati adalah:

3-50
a. Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati merupakan kawasan rawan
bencana gunung apai, dan gerakan tanah;
b. Hirarki pusat permukiman belum seimbang dan sistematis;
c. Penyediaan sarana dan prasarana permukiman belum optimal sehingga
kebutuhan masyarakat akan sarana dan prasarana (seperti air bersih, TPA dan
TPS, Terminal pariwisisata (rest area), Pasar wisata, jaringan jalan, trayek
angkutan umum) belum terpenuhi.
d. Diperlukan sarana dan prasarana evakuasi bencana dalam rangka
penanggulangan bencana gerakan tanah dan rawan gunung api.
e. Dibeberapa objek wisata aksebilitas kurang baik.
f. Jaringan jalan perlu ditingkatkan dari aspek geometris, kondisi, maupun
perlengkapannya.

3. Solusi agregat persoalan antara lain:


a. Mengoptimalkan lahan pengembangan yang ada untuk pengembangan
Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati karena hal ini tidak lepas dari
pertimbangan bahwa kawasan wisata perencanaan termasuk kedalam
kawasan rawan bencana Gunung berapi dan gerakan tanah;
b. Penataan hirarki pusat permukiman untuk mencapai struktur ruang yang
seimbang, sistematis dan berkelanjutan;
c. Penyediaan sarana dan prasarana permukiman yang optimal untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat akan sarana dan prasarana (seperti air bersih, TPA dan
TPS, Terminal, Pasar wisata, jaringan jalan, trayek angkutan umum);
d. Penyediaan sarana dan prasarana evakuasi bencana dalam rangka
penanggulangan bencana gerakan tanah dan Bahaya Gunung Berapi;
e. Meningkatkan aksesibiltas yang baik (perbaikan dan pembangun jalan baru)
dalam rangka mengembangkan sektor kepariwisataan serta lingkungan
permukiman di Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati;
f. Meningkatkan jaringan jalan dari aspek geometris, kondisi, maupun
perlengkapannya.
4. Kebijakan penataan ruang Kabupaten yang termuat dalam Pasal 5 Bagian kedua
PERDA Kab. Kuningan No.26 Tahun 2011, meliputi:
a. pemantapan kawasan konservasi;
b. pengembangan kawasan pertanian terpadu;
c. pengembangan kawasan pariwisata berbasis potensi alam dan karakteristik
lokal;
d. pemanfaatan sumberdaya secara berkelanjutan;
e. pengembangan kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan sebagai pusat
kegiatan secara berhierarki;
f. pengoptimalan pemanfaatan kawasan budidaya; dan
g. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.

3-51
5. Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten
A. Pemantapan kawasan konservasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf
a dengan strategi meliputi :
a. mengendalikan secara ketat fungsi kawasan lindung;
b. menetapkan tata batas kawasan TNGC;
c. menetapkan zonasi kawasan TNGC;
d. menetapkan zona penyangga untuk kawasan TNGC;
e. meningkatkan pengelolaan lingkungan hidup di sekitar TNGC dan TWA
Linggarjati;
f. mengembangkan KRK sebagai kawasan konservasi ex-situ;
g. mengembangkan kegiatan pariwisata alam dan/atau minat khusus di
kawasan TNGC, TWA Linggarjati, dan KRK; dan
h. mengembangkan model desa konservasi.
B. Pengembangan kawasan pariwisata berbasis potensi alam dan karakteristik
lokal sebagaimana dimaksud dalam pasal 5 huruf c dengan strategi meliputi :
a. mengembangkan kawasan objek wisata unggulan;
b. mengembangkan kawasan agrowisata;
c. mengembangkan zona wisata terpadu di bagian barat wilayah
Kabupaten; dan
d. meningkatkan kualitas sarana dan prasarana penunjang
kepariwisataan.
C. Pemanfaatan sumberdaya secara berkelanjutan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 5 huruf d dengan strategi meliputi :
a. mengembangkan kegiatan konservasi yang bernilai lingkungan dan
sekaligus bernilai sosial-ekonomi pada kawasan perkebunan dan
kehutanan;
b. merehabilitasi lahan kritis dan potensial kritis;
c. mengembangkan pembangkit tenaga listrik dengan memanfaatkan
sumber energi terbarukan;
d. meningkatkan kapasitas masyarakat dalam pemanfaatan sumber energi
terbarukan;dan
e. melindungi kawasan resapan dan mata air untuk mempertahankan
ketersediaan air baku;
6. Kata-kata kunci di dalam solusi persoalan adalah:
Sesuai dengan cara-cara di atas hasil perumusan tujuan penataan ruang adalah
sebagai berikut:
Konservasi Lingkungan, Pertanian, Pariwisata, Berdaya Saing, berkelanjutan
Sebagaimana diuraikan di atas, Perumusan tujuan RDTR dapat juga
mempertimbangkan tujuan penataan ruang Kabupaten Kuningan sebagaimana
dinyatakan dalam Perda Kabupaten Kuningan No 26 Tahun 2011 tentang RTRW
Kabupaten Kuningan Tahun 2011-2031 :

3-52
“Penataan ruang Kabupaten bertujuan mewujudkan kabupaten konservasi
berbasis pertanian dan pariwisata yang berdaya saing”
Dengan berbagai pertimbangan di atas maka tujuan penataan ruang Kawasan
Wisata Sangkanhurip & Linggarjati Kabupaten Kuningan adalah
“Mewujudkan Kawasan Wisata Sangkanhurip & Linggarjati yang Aman, Nyaman,
Indah dan Lestari Berbasis Pengembangan Agrowisata Terpadu dan Konservasi
Lingkungan”

3.7.3 Sasaran Penataan Ruang Wilayah


Adapun sasaran penataan ruang Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati adalah
sebagai berikut:
1. Terwujudnya ruang Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang optimal,
seimbang dan berkelanjutan;
2. Terwujudnya Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati sebagai Pusat Pelayanan
Kawasan yang berkelanjutan dan mandiri;
3. Meningkatkan perekonomian Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati melalui
pemanfaatan potensi wisata dan peluang pengembangan sarana pendukungnya;
4. Tersedianya aksesibiltas internal dan eksternal serta jaringan fasilitas dan prasarana
yang memadai;
5. Terwujudnya keterpaduan pemanfaatan dan pengendalian ruang Kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati dalam rangka perlindungan fungsi ruang dan
pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang;
3.7.4 Konsep Dasar Pengembangan Tata Ruang
Pemanfaatan ruang kawasan Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati dengan upaya
penanganan masalah harus merupakan satu kesatuan penataan ruang yang terpadu dan
seimbang, sehingga kawasan tersebut dapat dibudidayakan seoptimal mungkin, antara
aspek pendayagunaan, perlindungan (konservasi) sumberdaya alam yang ada.
Keseimbangan ekosistem sangat terkait dengan limitasi atau batasan terhadap
pemanfaatan, dalam rangka menghindari terjadinya eksploitasi sumber daya secara besar-
besaran.
Prosedur penetapan jenis-jenis kegiatan pemanfaatan ruang kawasan harus melalui
pemahaman kondisi setempat dan wilayah terkait, proses kajian penyebab/tipologi dan
akhirnya arahan pemanfaatan ruang, yang mencakup pengoptimalan potensi ekonomi
disertai upaya preventif dan mitigasi dengan pertimbangan keseimbangan ekosistem dan
lingkungan, sehingga terhindar dari bencana atau paling tidak mengurangi dampaknya,
yang sedapat mungkin melibatkan partisipasi masyarakat.
Konsep pola pemanfaatan ruang yang terpadu dan seimbang mencoba mengakomodir
kegiatan ekonomi unggulan berupa pariwisata, pertanian hortikultura dan florikultura,
serta kegiatan agrowisata dengan tetap memperhatikan kelestarian kawasan lindung.
Kegiatan terbangun berupa pengembangan perumahan diarahkan di wilayah bagian
tengah, untuk pengembangan permukiman dibagian tengah dibatasi mengingat fitur alam
yang memiliki kawasan rawan gerakan tanah risiko tinggi sedangkan untuk kegiatan

3-53
pertanian hortikultura/florikultura diarahkan di bagian barat di Desa Setianegara, desa
Cibereum dan desa Linggarjati. Sedangkan untuk di wilayah utara yaitu di Desa
Sangkanhurip, sangkanmulya, diarahkan dominasi berupa wisata minat khusus yang
dipergunakan untuk wisata buatan. Pengembangan akomodasi pendukung wisata dan
wisata kuliner juga diarahkan di wilayah tengah dengan konsep eco-resort dan eco-
restaurant yang mengutamakan arsitektur bangunan yang ramah lingkungan.

3-54
Gambar 24 Peta Konsep Pola Pemanfaatan Ruang

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-55
Gambar 25 Peta Konsep Konservasi Lingkungan

3-56
3.7.5 Pembagian BWP
Pembagian Sub BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati adalah dengan
membagi kawasan dalam bentuk pembatasan kegiatan manusia, fisik buatan (jalan)
dan alam sungai). Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang terdiri atas 11
desa yang termasuk kedalam 2 Administrasi kecamatan yaitu Kecamatan
Cigandamekar dan Kecamatan Cilimus, dengan rincian 4 desa termasuk kedalam
kecamatan Cigandamekar yang meliputi desa Sangkanhurip, desa Sangkanmulya, desa
Panawuan, dan desa Timbang. Sedangkan desa yang termasuk kedalam kecamatan
Cilimus meliputi desa Bojong, desa Linggamekar, desa Linggasana, desa Linggarjati,
desa Linggarindah, desa Setianegara, dan desa Cibereum. Dairi ke 11 desa tersebut
tahap selanjutnya dibagi kedalam 4 (empat) Sub BWP dengan beberapa
pertimbangan sebagai berikut :
1) Dominasi penggunaan lahan;
2) Morpologi kawasan;
3) Keserasian dan keterpaduan fungsi; dan
4) Jangkauan tingkat pelayanan.
Untuk memberikan kemudahan referensi (georeference), maka Sub BWP perlu diberi
nomor dengan nama didepannya LS, yakni merupakan singkatan dari nama Kawasan
Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati. Berdasarkan pertimbangan diatas, maka
pembagian sub BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati adalah sebagai
berikut :
1. Sub BWP SL-1 yang merupakan seluruh deliniasi wilayah administrasi yang terdiri
dari 3 desa yaitu desa Linggarjati, Setianegara dan Desa Cibereum.
2. Sub BWP SL-2 yang merupakan seluruh deliniasi wilayah administrasi yang terdiri
dari Desa Bojong, Linggaindah, Linggasana, dan Desa Linggamekar.
3. Sub BWP SL-3 yang merupakan seluruh deliniasi wilayah administrasi yang terdiri
dari Desa Sangkanmulya, Sangkanhurip, Timbang, dan Desa Panawuan.
Tabel 27 Pembagian Sub BWP Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
SBWP DESA Luas (Ha)
Cibereum 360,07
SL-1 Linggajati 168,54
Setianagara 267,75
Bojong 217,78
Linggaindah 107,39
SL-2
Linggamekar 86,79
Linggasana 115,41
Panawuan 143,26
SL-3 Sangkanhurip 172,07
Sangkanmulya 195,43

3-57
SBWP DESA Luas (Ha)
Timbang 228,09
Luas Total 2.062,58
Sumber : Hasil Analisis, Tahun 2016

Untuk lebih jelasnya mengenai pembagian Sub BWP Kawasan Wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

3-58
KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

Gambar 26 Peta Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

3-59
3.7.6 Pola Ruang Wilayah Kajian
 Rencana Pola Ruang Zona Lindung
Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam, sumber daya buatan
dan nilai sejarah serta budaya, guna kepentingan pembangunan berkelanjutan. Selain
fungsi utama tersebut, kawasan lindung juga berfungsi untuk menjaga keselamatan
manusia dan mahluk hidup lainnya dari kerawanan kondisi fisik lingkungan. Sesuai
fungsinya, sasaran dari penentuan kawasan lindung adalah untuk meningkatkan fungsi
lindung dari tanah, air, dan iklim (hidro orologis), serta mempertahankan
keanekaragaman flora, fauna, dan ekosistem. Hal ini akan menjadi aspek penting
dalam rangka meningkatkan daya dukung lingkungan kawasan yang dalam waktu
bersamaan dilakukan upaya pengembangan wilayah.
Penetapan kawasan lindung di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati terdiri
dari zona Kawasan Pelestarian Alam dan Cagarbudaya yaitu sebesar 1,27 Ha atau 0,74
% dari total luas kawasan Lindung pada kawasan wisata sangkanhurip dan linggarjati,
perlindungan terhada kawasan bawahannya sebesar 26, 29 Ha, RTH sebesar 41, 18
Ha, dan Sempadan Sungai, mata air dan danau sebesar 103,40 Ha atau 60,07 persen
dari total kawasan lindung kawasan wisata sangkanhurip dan linggarjati. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada Tabel dibawah ini.
Tabel 28 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Kawasan Wisata
Sangkanhurip & Linggarjati
Luas
Zona PolaRuang Kode_Zona
(Ha)
Zona Perlindungan Kaw. Dibawahnya Kawasan Resapan Air PB-1 21,03
Sempadan Mata Air PS-3 10,74
Zona Perlindungan Setempat Sempadan Sungai PS-1 111,92
Sempadan SUTT PS-4 15,95
Luas Zona Perlindungan Setempat 138,60
Pulau Jalan 0,08
Taman Kota 44,30
Zona Ruang Terbuka Hijau
Taman Lingkungan RTH-2 23,67
Taman Pemakaman Umum RTH-4 18,18
Luas Zona Ruang Terbuka Hijau 86,22
Zona Suaka Alam Dan Cagar Budaya Cagar Budaya CB-1 1,37
Luas Total Kawasan Lindung 247,22
Sumber: hasil rencana, tahun 2016

Tabel 29 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati Menurut
Sub BWP
SBWP Zona PolaRuang Kode_Zona Luas (Ha)
Zona Perlindungan Kaw. Dibawahnya Kawasan Resapan Air PB-1 21,03
Sempadan Mata Air PS-3 2,70
SL-1 Sempadan Mata Air Total 2,70
Zona Perlindungan Setempat
Sempadan Sungai PS-1 14,67
Sempadan SUTT PS-4 15,88

3-60
SBWP Zona PolaRuang Kode_Zona Luas (Ha)
Luas Zona Perlindungan Setempat 33,24
Taman Lingkungan RTH-2 4,73
Zona Ruang Terbuka Hijau
Taman Pemakaman Umum RTH-4 7,93
Luas Zona Ruang Terbuka Hijau 12,66
Zona Suaka Alam Dan Cagar Budaya Cagar Budaya CB-1 0,67
SL-1 Total 67,60
Sempadan Mata Air PS-3 5,97
Zona Perlindungan Setempat Sempadan Sungai PS-1 34,85
Sempadan SUTT PS-4 0,07
Luas Zona Perlindungan Setempat 40,88
Pulau Jalan 0,01
Taman Kota 1,46
SL-2 Taman Lingkungan RTH-2 5,83
Zona Ruang Terbuka Hijau Taman Lingkungan Total 5,83
Taman Pemakaman Umum RTH-4 4,45
Taman Pemakaman Umum
4,45
Total
Luas Zona Ruang Terbuka Hijau 11,74
Zona Suaka Alam Dan Cagar Budaya Cagar Budaya CB-1 0,70
SL-2 Total 53,33
SL-3 Sempadan Mata Air PS-3 2,07
Zona Perlindungan Setempat
Sempadan Sungai PS-1 62,41
Luas Zona Perlindungan Setempat 64,48
Zona Ruang Terbuka Hijau Pulau Jalan 0,07
Taman Kota 42,84
Taman Lingkungan RTH-2 13,11
Taman Pemakaman Umum RTH-4 5,80
Luas Zona Ruang Terbuka Hijau 61,82
SL-3 Total 126,30
Luas Kawasan Lindung 247,22
Sumber: hasil rencana, tahun 2016

 Rencana Pola Ruang Zona Budidaya


Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
Kawasan budidaya di Kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati dapat
diklasifikasikan menjadi 8 (delapan) zona, yaitu perumahan, perdagangan dan jasa,
perkantoran, sarana pelayanan umum, kawasan khusus pertahanan dan keamanan,
hutan produksi serta kawasan lainya yang terdiri atas kawasan pertanian dan
pariwisata.
Klasifikasi zona budidaya di Kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
dimaksudkan untuk memudahkan pengendalian terhadap pemanfaatan ruang yang

3-61
terjadi di Kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati. Dengan semakin mudahnya
pengendalian, maka diharapkan pemanfaatan ruang di Kawasan wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati dapat sesuai dengan yang direncanakan. Untuk lebih jelasnya
mengenai kawasan budidaya di Kawasan wisata Sangkanhurip dan Linggarjati dapat
dilihat pada Tabel dibawah ini.

Tabel 30 Luas Zona-Zona Kawasan Budidaya di Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati


ZONA BUDIDAYA
No Zona Sub Zona Kode_Zona Luas (Ha)
1 Zona Industri Aneka Industri 0,90
2 Zona Perdagangan Dan Jasa Perdagangan Dan Jasa Deret K-3 21,04
3 Zona Perkantoran Perkantoran Pemerintahan KT-1 2,18
Kepadatan Rendah 8,80
Zona Permukiman Kepadatan Sedang R-3 385,82
4
Kepadatan Tinggi R-2 134,60
Luas Zona Permukiman 529,22
5 Zona Peruntukan Khusus IPA KH-4 0,13
Hutan Rakyat PL-4.2 225,74
Pariwisata Alam PL-3.1 32,81
Pariwisata Buatan PL-3 35,27
Zona Peruntukan Lainnya Perkebunan PL-1.4 341,90
6
Pertambangan PL-2 4,54
Pertanian Lahan Basah PL-1.1 571,21
Pertanian Lahan Kering PL-1.2 0,99
Luas Zona Peruntukan Lainnya 1212,44
7 Zona Ruang Terbuka Non Hijau Lapangan Parkir RTNH 2,96
Sarana Kesehatan SPU-3 0,25
Sarana Olahraga SPU-4 0,61
Zona Sarana Pelayanan Umum Sarana Pendidikan SPU-1 9,46
8
Sarana Peribadatan SPU-6 2,11
Sarana Transportasi SPU-2 0,07
Luas Zona Sarana Pelayanan Umum 12,50
Luas Total Kawasan Budidaya 1781,39
Sumber: Hasil rencana, tahun 2016

3-62
Gambar 27 Peta Rencana Pola Ruang Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-63
3.7.7 Struktur Ruang Wilayah Kajian
 Rencana Pengembangan Jaringan Jalan
Pembangunan prasarana jalan dan perhubungan di kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati dimaksudkan untuk menyediakan prasarana jalan dan perhubungan yang
handal dan terintegrasi, yang dilakukan melalui pendekatan wilayah pengembangan,
guna terciptanya keseimbangan dan pemerataan pembangunan antar-wilayah serta
mendukung tumbuh-kembangnya pusat-pusat pertumbuhan.
Jaringan jalan memiliki peranan yang sangat penting dalam mendukung semua
kegiatan masyarakat, oleh karena itu perlu dipelihara secara berkesinambungan agar
dapat berfungsi optimal. Perkembangan suatu wilayah pada dasarnya ditentukan oleh
faktor pertumbuhan penduduk, intensitas kegiatan dan faktor pergerakan antar
pusat-pusat kegiatan. Pergerakan penduduk antar pusat kegiatan memerlukan
ketersediaan fasilitas dan prasarana pergerakan yang mampu melayani kebutuhan
penggunanya baik dari sisi kualitas dan kuantitasnya.
Dengan diberlakukannya kebijakan otonomi daerah, maka penyelenggaraan jaringan
jalan didelegasikan kewenangannya ke daerah. Hal ini berimplikasi kepada adanya
kewajiban bagi daerah untuk menyelenggarakan jaringan jalan yang mampu
memenuhi kebutuhan minimal masyarakat terhadap jalan. Untuk menjamin
tersedianya pelayanan publik bagi masyarakat, maka dalam PP No. 25 Tahun 2000
tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Daerah Otonom, pada pasal 3
butir (3) disebutkan bahwa “Daerah wajib melaksanakan standar pelayanan minimal”.
Dalam hal ini Standar Pelayanan Minimal (SPM) merupakan kewenangan dari
pemerintah pusat (pasal 2 ayat 4 butir b). SPM diadakan untuk menjamin tersedianya
pelayanan jalan untuk masyarakat dalam kondisi yang paling minimum. Dalam hal ini
penyediaan jaringan jalan sebagai salah satu public-infrastructure juga disusun
standarnya oleh Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah. SPM di bidang jalan ini
dikembangkan dalam sudut pandang masyarakat sebagai pengguna jalan, dimana
ukurannya merupakan common indicator yang diinginkan. SPM dikembangkan dari 3
keinginan dasar pengguna jalan, yakni :
1. Kondisi jalan yang baik (tidak ada lubang);
2. Tidak macet (lancar sepanjang waktu), dan;
3. Dapat digunakan sepanjang tahun (tidak banjir waktu musim hujan).
Pada dasarnya item dalam SPM jalan hampir sama dengan kriteria kemantapan jalan
di mana tujuannya adalah memelihara jalan minimal dalam kondisi fisik yang sedang,
tidak macet (VCR<0,8), lebar cukup, dan jumlah panjang jaringan jalan yang
mencukupi (aspek aksesibilitas dan mobilitas). Utilisasi SPM dalam menyusun
kebutuhan penanganan jalan untuk semua ruas jalan secara umum terdapat kaidah
penentuannya, yakni :
1. Untuk mencapai target 100% jalan mantap konstruksi maka :
a. Ruas jalan yang saat ini berada dalam kondisi baik ditangani dengan
pemeliharaan rutin.

3-64
b. Ruas jalan yang saat ini dalam kondisi rusak ditangani dengan peningkatan
struktur perkerasan jalan (restructuring).
c. Ruas jalan yang saat ini dalam kondisi sedang ditangani dengan pemeliharaan
berkala.
2. Untuk mencapai target 100% jalan mantap layanan lalu lintas, maka ruas jalan
yang saat ini dalam kondisi macet ditangani dengan peningkatan kapasitas
atau pelebaran jalan.
3. Sedangkan untuk kebutuhan pembangunan jalan baru ditentukan oleh tingkat
aksesibilitas dan mobilitas wilayah dan prediksi kebutuhan jaringan jalan untuk
pengembangan wilayah saat ini dalam kondisi sedang ditangani dengan
pemeliharaan berkala.
Dalam kaitan ini, penyelenggara jalan harus mengakomodir tuntutan publik terhadap
SPM dengan mengikuti norma/kaidah/aspek di bidang investasi jalan, yang meliputi
aspek: efisiensi, efektifitas, ekonomi investasi, dan aspek kesinambungan. Hasil
perhitungan yang membandingkan kondisi eksisting jaringan jalan dengan Standar
Pelayanan Minimal Jalan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 31 Standar Minimum Pelayanan Jalan
Standar Pelayanan
Bidang
No Kuantitas Keterangan
Pelayanan Kualitas
Cakupan Konsumsi/Produksi
Jaringan Jalan
Kepadatan Penduduk (jiwa/km2) Indeks Aksesibilitas
A. Aspek sangat tinggi >5000 >5
Panjang
seluruh tinggi > 1000 >1.5
Aksesibilitas jalan/luas
jaringan sedang > 500 >0.5
(km/km²)
rendah > 100 >0.15
sangat rendah < 100 >0.05
PDRB per kapita (juta rp/kap/th) Indeks Mobilitas
B. Aspek sangat tinggi >10 >5
panjang jalan/
seluruh tinggi > 5 >2
Mobilitas 1000
jaringan sedang > 2 >1
penduduk
1. rendah > 1 >0.5
sangat rendah < 1 >0.2
Kecelakaan/
pemakai jalan Indeks Kecelakaan 1 100.000 km.
kend.
C. Aspek Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)
seluruh
Kecelakaan sangat tinggi >5000
jaringan kecelakaan/
tinggi > 1000
Indeks Kecelakaan 2 km/
sedang > 500
tahun
rendah > 100
sangat rendah < 100
Ruas Jalan
Lebar Jalan Min. Volume Lalu Lintas (kend/hari) Kondisi Jalan
sedang; iri < 6; rci
2x7m lhr > 20000
> 6.5
sedang; iri < 6; rci
A. KondisiJalan 7m 8000 > lhr > 20000
2. > 6.5
sedang; iri < 8; rci
6m 3000 >l hr > 8000
> 5.5
sedang; iri < 8; rci
4.5m lhr < 3000
> 5.5

3-65
Standar Pelayanan
Bidang
No Kuantitas Keterangan
Pelayanan Kualitas
Cakupan Konsumsi/Produksi
Kecepatan Tempuh
Fungsi Jalan Pengguna Jalan
Min
arteri primer lalu lintas regional jarak jauh 25 km/jam
B. Kondisi kolektor primer lalu lintas regional jarak sedang 20 km/jam
Pelayanan lokal primer lalu lintas lokal 20 km/jam
arteri sekunder lalu lintas kota jarak jauh 25 km/jam
kolektor sekunder lalu lintas kota jarak sedang 25 km/jam

Lokal sekunder lalu lintas lokal kota 20 km/jam

Sumber : Standar Pelayanan Minimal Jalan.

Penetapan dimensi jalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati mengacu


kepada Peraturan Perencanaan Geometrik Jalan, Direktorat Jenderal Bina Marga
Departemen Pekerjaan Umum, yaitu:
a. Jalan kolektor primer, ROW 40 meter,
b. Jalan lokal primer, ROW 22 meter.
Sedangkan lebar badan jalan yang diarahkan mengacu kepada Peraturan Pemerintah
No. 34Tahun 2006 tentang Jalan adalah sebagai berikut :
a. Jalan kolektor primer lebar minimum 9 m;
b. Jalan lokal primer lebar minimum 7,5 m;
c. Jalan kolektor sekunder lebar minimum 9 m;
d. Jalan lokal sekunder lebar minimum 7,5 m; dan
e. Jalan lingkungan lebar minimum 6,5 m.
Rencana pengembangan sistem jaringan jalan di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati adalah sebagai berikut:
a. Rencana Jaringan Jalan Kolektor Primer, meliputi:
b. Rencana Jaringan Jalan Lokal Primer, meliputi:
c. Rencana Jaringan Jalan Lokal Sekunder, meliputi
d. Pembangunan dan Peningkatan Jalan Lingkungan terdapat di seluruh blok pada
BWP Cilimus dan Cigandamekar.

 Rencana Pengembangan Jaringan Listrik


Kebutuhan listrik di masa datang akan semakin meningkat seiring dengan
bertambahnya jumlah penduduk dan perkembangan kawasan perkotaan yang terjadi.
Untuk memperkirakan kebutuhan listrik di Kawasan Perencanaan pada akhir tahun
perencanaan dihitung berdasarkan standar dan asumsi kebutuhan listrik di daerah
perkotaan.
 Kebutuhan daya terpasang diasumsikan untuk perumahan tipe kecil 450 watt atau
sekitar (60%), perumahan tipe sedang yaitu sebesar 900 watt (30%) dan
perumahan tipe besar sebesar 1300 watt atau sekitar (10%). Asumsi/ perkiraan
yang digunakan untuk setiap jenis kegiatan, diantaranya untuk rumah tangga 1 KK
terdiri dari 4 orang, kebutuhan listrik untuk fasilitas umum dan fasilitas sosial

3-66
diperkirakan 25% dari kebutuhan rumah tangga, untuk kebutuhan penerangan
jalan umum diperkirakan 15% dari kebutuhan rumah tangga.
 Berdasarkan hasil perhitungan maka total kebutuhan energy listrik sampai akhir
tahun perencanaan (Tahun 2034) yaitu sebesar 7.093 KW dengan perincian untuk
kebutuhan rumah sebesar 5.066 KW, kebutuhan energy listrik untuk fasilitas social
dan umum sebesar 1.266 KW dan kebutuhan energy listrik untuk jalan sebesar 759
KW.
Rencana pengembangan jaringan energi/kelistrikan merupakan penjabaran dari
jaringan distribusi dan pengembangannya berdasarkan prakiraan kebutuhan
energi/kelistrikan terdiri atas:
 Rencana energi alternatif meliputi Pembangunan pembangkit listrik tenaga
mikro hidro (PLTMH)
 Pemanfaatan jaringan listrik yang diprioritaskan pada penyediaan sambungan
baru melalui penyambungan jaringan yang ada ke wilayah atau desa-desa
yang belum teraliri listrik mengikuti jaringan listrik yang sudah ada.
Pengembangan listrik meliputi penentuan lokasi yang akan dilayani, jenis
pelayanan, distribusi jaringan (tegangan menengah, distribusi dan
sebagainya) serta distribusi gardu.
 Membangun jaringan pemancang listrik untuk menjangkau daerah-daerah
yang belum teraliri listrik dengan mengikuti koridor sistem jaringan jalan
utama dan berhirarki sesuai dengan klasifikasi jalan serta mengarahkan
pengembangan insfrastruktur kelistrikan sesuai dengan pola pengembangan
ruang aktifitas. Di kawasan pusat kota dan kawasa-kawasan khusus
menggunakan sistem jaringan kabel listrik bawah tanah.
Pola jaringan kabel listrik direncanakan mengikuti pola jaringan jalan yang ada kecuali
untuk jaringan tegangan tinggi dapat melintasi daerah tertentu. Sementara untuk
jaringan kabel listrik tegangan menengah dan rendah direncanakan di sisi kiri jalan
satu jalur dengan pipa air bersih di bawah tanah. Untuk jaringan kabel tegangan tinggi
hendaknya diatur pengamanannya terhadap lingkungan yaitu 25 meter ke samping
dan disisi jaringan tersebut harus bebas bangunan, dijadikan jalur hijau tanpa
bangunan.
Rencana Pengembangan Jaringan Listrik
 Kebutuhan air bersih di Kawasan Perencanaan sampai akhir perencanaan
dihitung dengan asumsi berdasarkan standar pelayanan minimum yaitu: Target
pencapaian pelayanan 80%.
 Standar kebutuhan air bersih untuk kebutuhan domestik adalah 120
liter/orang/hari. Kebutuhan air non domestik diasumsikan 30% dari kebutuhan
domestik. Faktor kehilangan air akibat kebocoran sebesar 25% dari
keseluruhan. Berdasarkan prediksi sampai akhir tahun perencanaan (2035)
dibutuhkan sebanyak 5.444 unit saluran langsung (SR) dan sebanyak 10 unit
hidran umum (HU).
 Berdasarkan proyeksi penduduk maka kebutuhan air bersih di Kawasan
Perencanaanuntuk kegiatan domestik yaitu sebesar 39 lt/dtk untuk kegiatan

3-67
non domestik 12lt/det, dengan pertimbangan tingkat kebocoran 25% maka
total kebutuhan air bersih sampai akhir tahun perencanaan sebesar 129,71
lt/det. Lebih jelasnya mengenai kebutuhan air bersih di Kawasan Perencanaan
dapat dilihat pada tabeldibawah ini.
Rencana Pengembangan Jaringan Listrik
 Pembangunan waduk untuk penyimpanan sementara air sungai.
 Pembangunan sistem baru untuk melayani daerah yang belum terlayani.
 Peningkatan kapasitas produksi PDAM dan menurunkan kehilangan air
 Perbaikan dan rehabilitasi terhadap kapasitas sistem transmisi dan distribusi.
 Peningkatan penyediaan sumber air baku
 Konservasi daerah resapan dan bantaran sungai
 Meningkatkan pelayanan system distribusi perpipaan di kawasan perkotaan
 Mengembangkan system jaringan pelayanan lintas wilayah
 Secara umum kebijakan dalam sistem penyediaan air bersih meliputi :
 Peningkatan penyediaan sumber air baku;
 Konservasi daerah resapan dan bantaran sungai;
 Meningkatkan pelayanan sistem distribusi perpipaan di kawasan perkotaan; dan
 Mengembangkan sistem jaringan pelayanan lintas wilayah
Pengembangan sistem air bersih akan difokuskan kepada upaya pengeksplorasian
sumber air baru sekaligus peningkatan jaringan distribusi air bersih dan prasarana
yang berkaitan dengannya. Sumber air baru diharapkan dapat teratasi dengan baik.

Tabel 32 Kebutuhan Penyedian Air Bersih di Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
Kebutuhan Air Bersih (L/orang/hari)
No Desa
2016 2021 2026 2031
1 Sangkanhurip 513.100 563.100 613.100 663.100
2 Sangkanmulya 312.033 362.033 412.033 462.033
3 Panawuan 312.533 362.533 412.533 462.533
4 Timbang 619.333 669.333 719.333 769.333
5 Bojong 604.767 654.767 704.767 754.767
6 Linggamekar 299.300 349.300 399.300 449.300
7 Linggalaksana 256.233 306.233 356.233 406.233
8 Linggarjati 464.000 514.000 564.000 614.000
9 Linggaindah 160.800 210.800 260.800 310.800
10 Setianegara 451.700 501.700 551.700 601.700
11 Cibereum 253.533 303.533 353.533 403.533
TOTAL 4.247.333 4.797.333 5.347.333 5.897.333
Fasilitas Pemerintahan &
849.467 959.467 1.069.467 1.179.467
Sosial 20%
Kebocoran 20% 1.529.227 1.808.027 2.086.827 2.365.627
Sumber: hasil analisis, tahun 2016

3-68
Gambar 28 Peta Rencana Jaringan Air Bersih

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-69
Beberapa rencana pengembangan yang berkaitan dengan peningkatan penyediaan air
baku dari waduk dan pembangunan embung adalah sebagai berikut :
1. Mengembangkan sumber daya air baku baik mata air maupun air permukaan
untuk meningkatkan kebutuhan air baku.
2. meningkatkan produksi ait baku dengan memanfaatkan secara optimal sumber
daya air yang telah teridentifikasi, diantaranya dengan meningkatkan kemampuan
peralatan produksi dengan peralatan yang mempunyai kemampuan lebih besar
dan modern.

Gambar 3.18 Rekomendasi Skema Pengolahan Air Sederhana


Sumber: Hasil Kajian Tim Penyusun RDTR Cilimus dan Cigandamekar, Tahun 2015

3-70
 Rencana Pengembangan Jaringan Lingkungan
Kebutuhan Air Limbah
Idealnya, diperlukan luasan 2 Ha untuk kebutuhan pembangunan IPLT (instalasi
pengolah lumpur tinja) yang dapat melayani 10.000 orang. Sementara untuk IPAL
dibutuhkan lahan seluas 3 Ha untuk melayani jumlah yang sama. Untuk kawasan
dengan beban pencemaran berat diperlukan sebuah instalasi pengolahan limbah
terpadu dengan jarak setidaknya 5 km dari pemukiman penduduk. Pengoperasian
instalasi pengolah limbah tersebut sedapat mungkin menghindari dampak lain
berupa polusi udara, polusi suara, sedimentasi, busa dan atau pencemaran dalam
bentuk lainnya yang terbuang ke lingkungan sekitar terutama badan air. Selain itu
kompleks instalasi ini perlu mempertimbangkan nilai estetika agar tidak
mengurangi harmonisasi dengan lingkungan sekitarnya.
Rencana Pengembangan Prsarana Air Limbah

 Mengelola limbah buangan rumah tangga secara terpadu dengan sistem roil
(tertutup) pada kawasan padat penduduk sebagai antisipasi lonjakan
penduduk, sedangkan pada kawasan permukiman perdesaan yang jumlah
penduduknya relatif sedikit cukup dengan penggalakan program
pemanfaatan septic tank.
 Penyediaan sarana pendukung, yaitu penyediaan truck tinja untuk
membantu masyarakat mengatasi masalah limbah rumah tangga.
Rencana Pengembangan Jaringan Drainase
 Sebagaimana Konsep perencanaan sistem drainase yang akan dikembangkan
di Kabupaten Kuningan secara umum adalah sistem drainase makro yang
akan menjadi limpahan utama dari sistem drainase perkotaan.
 Selain konsep makro dikembangkan juga konsep eko-drainase dalam
pengembangan system sehingga aliran air dapat ditahan dengan
menggunakan system embung di sepanjang aliran. Berikut apabila sistem
ekodrainase di kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati apabila akan
menggunakan sistem eko-drainase
o Penataan bangunan sepanjang tepi sungai agar kapasitas alur sungai
tidak berkurang (tidak terjadi Penyempitan).
o Perbaikan dan normalisasi jaringan drainase yang ada (alam dan buatan)
untuk meningkatkan kapasitas saluran.
o Pembangunan dan pengembangan kolam retensi di kawasan perkotaan.
o Pembangunan sumur resapan di kawasan perkotaan.
o Pembangunan dan pengembangan jaringan drainase di kawasan
perkotaan.
o Pembuatan embung penahan aliran tersebar di seluruh kecamatan.
o Pengelolaan sumberdaya air dengan bekerjasama dengan pemerintah
daerah terdekat di daerah perbatasan dengan kota/kabupaten lain.
o Melanjutkan normalisasi sungai sebagai saluran utama.
o Pembuatan embung penahan aliran.

3-71
o Diperlukan penentuan umur gorong-gorong sehingga pemakaiannya
dapat
lebih optimal.

o Redesain saluran dan gorong-gorong.


o Penanganan mikro drainase sebagai pelayanan publik perlu ditingkatkan.

3-72
Gambar 29 Peta Rencana Jaringan Air Limbah

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-73
 Sampah
Untuk mendapatkan seberapa besar beban pengelolaan sampah di masa
mendatang sehingga diperoleh hasil penanganan sampah yang sesuai rencana,
maka perlu diperkirakan seberapa besar timbulan sampah yang akan terjadidi
hasilkan. Besarnya volume sampah Kota akan berkolerasi dengan jumlah
penduduk beserta kegiatannya. Pada dasarnya sumber sampah tersebar di
seluruh pelosok dimana manusia da kegiatannya berada. Lokasi asal sumber
sampah sangat menentukan keterjangkauan penanganan terutama dalam hal
pengangkutan. Dipihak lain rendahnya dana yang dimiliki serta sulitnya
menjangkau seluruh pelosok untuk ditangani menjadi pertimbangan dalam
perbatasan pelayanan penanganan sampah.
Sumber sampah terbesar pada dasarnya berasal dari manusia dan kegiatannya
berasal. Dipihak lain, rendahnya dana yang dimiliki dan sulitnya menjangkau
seluruh pelosok untuk ditangani menjadi pertimbangan dalam pembatasan
pelayanan penanganan sampah. Oleh sebab itu sangat penting mengetahui
perkiraan volume sampah yang dihasilkan pada tahun mendatang. Yang
didasarkan pada standar yang telah berlaku.
Prediksi timbulan sampah yang di hasilkan akan di dasarkan pada standar yang
berlaku dimana:

 Asumsi timbulan sampah domestik yaitu sebesar3 liter/orng/hari.


 Asumsi timbulan sampah non domestik yaitu sebesar 0,6 liter/orang/hari.
 Asumsi timbulan sampah kegiatan industri sebesar 80% dari prediksi
timbulan sampah non domestik.
 Asumsi timbulan sampah kegiatan komersial sebesar 80% dari prediksi
timbulan sampah non domestik.
 Asumsi timbulan sampah kegiatan pendidikan sebesar 70% dari prediksi
timbulan sampah non domestik.
 Asumsi timbulan sampah perkantoran sebesar 50% dari prediksi timbulan
sampah non domestik.

Tabel 33 Proyeksi Timbunan Sampah dikawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati


Timbulan Sampah (L/jiwa/hari)
No Desa
2017 2026 2031 2036
1 Sangkanhurip 12.828 14.078 15.328 16.578
2 Sangkanmulya 7.801 9.051 10.301 11.551
3 Panawuan 7.813 9.063 10.313 11.563
4 Timbang 15.483 16.733 17.983 19.233
5 Bojong 15.119 16.369 17.619 18.869
6 Linggamekar 7.483 8.733 9.983 11.233
7 Linggalaksana 6.406 7.656 8.906 10.156
8 Linggarjati 11.600 12.850 14.100 15.350
9 Linggaindah 4.020 5.270 6.520 7.770
10 Setianegara 11.293 12.543 13.793 15.043

3-74
11 Cibereum 6.338 7.588 8.838 10.088
TOTAL SAMPAH
DOMESTIK 106.183 119.933 133.683 147.433
TOTAL SAMPAH NON-
26.546 29.983 33.421 36.858
DOMESTIK
Sumber: hasil analisis, tahun 2016

3-75
Gambar 30 Peta Rencana Lokasi TPPS

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-76
Dengan di dasarkan pada asumsi tersebut diatas maka prediksi timbulah sampah
di Kawasan Perencanaan yaitu sebesar 126 m³/hari.
Dengan di dasarkan pada prediksi timbulan sampah tersebut diatas, maka prediksi
sarana persampahan di Kawasan Perencanaan Tahun 2034 meliputi:

 Gerobak Sampah sebanyak 200 unit.


 Container sebanyak 33 unit.
 Transper Depo sebanyak 1 unit.
 Arm Roll Truk sebanyak 33 unit.
 Drump Truk sebanyak 25 unit.
Untuk lebih jelasnya mengenai timbulan sampah dan sarana persampahan tahun
2034 dapat dilihat pada table dibawah.

Arahan penataan jaringan persampahan adalah sebagai berikut:

 Perlu adanya pengelolaan persampahan secara kolektif di kawasan perkotaan


 Penempatan bak/tong sampah dengan secara teratur di tepi trotoar dengan
jarak + 40 meter antara satu dengan yang lainnya.
 Penempatan TPS adalah pada pusat-pusat kegiatan dan ditempatkan di dalam
kavling.
 Dimasa mendatang perlu dilakukan pula sistem pengelolaan sampah komunal
dimana masyarakat diikutsertakan untuk mengelola sampah yang ada.
 Mengatasi permasalahan pembuangan sampah masyarakat yang masih
membuangnya ke sungai.
 Bagi lingkungan permukiman, developer bertanggung jawab dalam :
- Penyediaan lahan untuk pembangunan pengolah sampah organik berupa
pengomposan rumah tangga dan daur ulang sampah skala lingkungan
serta TPS;
- Penyediaan peralatan pengumpulan sampah;
- Pengelolaan sampah selama masa konstruksi sampai dengan diserahkan
ke pihak yang berwenang.
- Bagi developer yang membangun minimum 80 rumah harus menyediakan
wadah komunal dan alat pengumpul.

 Sistem Pengelolaan
 Penanggung jawab pengelolaan persampahan dilaksanakan oleh :
o DPU;
o Organisasi kemasyarakatan.
o Sampah B3-rumah tangga ditangani khusus oleh lembaga tertentu
 Tanggung jawab lembaga pengelola sampah permukiman adalah :
o Pengelolaan sampah di lingkungan permukiman dari mulai sumber sampah
sampai dengan TPS dilaksanakan oleh lembaga yang dibentuk/ditunjuk oleh
organisasi masyarakat permukiman setempat.

3-77
o Pengelolaan sampah dari TPS sampai dengan TPA dikelola oleh lembaga
pengelola sampah kota yang dibentuk atau dibentuk oleh Pemerintah
Kabupaten
o Mengevaluasi kinerja pengelolaan sampah atau mencari bantuan teknis
evaluasi kinerja pengelolaan sampah
o Mencari bantuan teknik perkuatan struktur organisasi
o Menyusun mekanisme kerjasama pengelolaan sampah dengan pemerintah
daerah atau dengan swasta
o Menggiatkan forum koordinasi asosiasi pengelola persampahan
o Meningkatkan kualitas SDM berupa mencari bantuan pelatihan teknis dan
manajemen persampahan ke tingkat daerah.
 Teknis Operasional
Secara garis besar teknis operasional pengelolaan sampah dapat digambarkan sebagai
berikut

1. Pola Operasional
Faktor penentu dalam memilih teknik operasional yang akan diterapkan adalah
kondisi topografi dan lingkungan daerah pelayanan, kondisi sosial, ekonomi,
partisipasi masyarakat, jumlah dan jenis timbulan sampah.
Pola operasional dilaksanakan sebagai berikut :
 Pewadahan terdiri dari :
 Pewadahan individual dan atau;
 Pewadahan komunal
 Jumlah wadah sampah minimal 2 buah per rumah untuk memilah jenis sampah
mulai di sumber yaitu :
 Wadah sampah organik untuk mewadahi sampah sisa sayuran, sisa makanan,
kulit buah-buahan, dan daun-daunan menggunakan wadah dengan warna
gelap;
 Wadah sampah anorganik untuk mewadahi sampah jenis kertas, kardus,
botol, kaca, plastik, dan lain-lain menggunakan wadah warna terang.
 Pengumpulan terdiri dari :
 Pola invidual tidak langsung dari rumah ke rumah;
 Pola individual langsung dengan truk untuk jalan dan fasilitas umum ;
 Pola komunal langsung untuk pasar dan daerah komersial;
 Pola komunal tidak langsung untuk permukiman padat.
 Pengolahan dan daur ulang sampah di sumber dan di TPS berupa:
 Pengomposan skala rumah tangga dan daur ulang sampah anorganik, sesuai
dengan tipe rumah atau luas halaman yang ada
 Pengomposan skala lingkungan di TPS
 Daur ulang sampah anorganik di TPS
 Pemindahan sampah dilakukan di TPS atau TPS Terpadu dan di lokasi wadah
sampah komunal
 Pengangkutan dari TPS atau TPS Terpadu atau wadah komunal ke TPA
frekwensinya dilakukan sesuai dengan jumlah sampah yang ada.

3-78
2. Pengelolaan di Sumber Sampah Permukiman
Pengelolaan sampah di sumber seperti rumah, restoran, toko, sekolah,
perkantoran dan lainnya dilakukan sebagai berikut :
 Sediakan wadah sampah minimal 2 buah per rumah untuk wadah sampah
organik dan anorganik ;
 Tempatkan wadah sampah anorganik di halaman bangunan
 Pilah sampah sesuai jenis sampah . Sampah organik dan anorganik masukan
langsung ke masing-masing wadahnya;
 Pasang minimal 2 buah alat pengomposan rumah tangga pada setiap bangunan
yang lahannya mencukupi;
 Masukkan sampah organik dapur ke dalam alat pengomposan rumah tangga
individual atau komunal;
 Tempatkan wadah sampah organik dan anorganik di halaman bangunan bagi
sistem pengomposan skala lingkungan.
3. Pengelolaan di Sumber Sampah Non Perumahan
 Sediakan wadah sampah di masing-masing sumber sampah
 Masukan sampah dari wadah ke kontainer terdekat.
4. Pengumpulandan Penyapuan Sampah
Pengumpulan dan penyapuan sampah dari sumber sampah dilakukan sebagai
berikut :
 Pengumpulan sampah dengan menggunakan gerobak atau motor dengan bak
terbuka atau mobil bak terbuka bersekat dikerjakan sebagai berikut :
 Kumpulkan sampah dari sumbernya minimal 2(dua) hari sekali
 Masukan sampah organik dan anorganik ke masing-masing bak di dalam alat
pengumpul
 Pindahkan sampah sesuai dengan jenisnya ke TPS atau TPS Terpadu
 Pengumpulan sampah dengan gerobak atau motor dengan bak terbuka atau
mobil bak terbuka tanpa sekat dikerjakan sebagai berikut :
 Kumpulkan sampah organik dari sumbernya minimal 2(dua) hari sekali dan
angkut ke TPS atau TPS Terpadu
 Kumpulkan sampah anorganik sesuai jadwal yang telah ditetapkan dapat
dilakukan lebih dari 3 hari sekali oleh petugas RT atau RW atau oleh pihak
swasta
 Penyapuan
Penyapuan sampah jalan dan taman di lingkungan permukiman dilakukan oleh
pengelola sampah lingkungan sesuai jadwal yang telah ditetapkan
5. Pengelolaan di TPS/ TPS Terpadu
Pengelolaansampah di TPS/TPS Terpadu dilakukan sebagai berikut :
 Pilah sampah organik dan an organik
 Lakukan pengomposan sampah organik skala lingkungan
 Pilah sampah anorganik sesuai jenisnya yaitu :

3-79
 Sampah anorganik yang dapat didaur ulang, misalnya membuat barang
kerajinan dari sampah, membuat kertas daur ulang, membuat pellet plastik
dari sampah kantong plastik keresek, dan atau
 Sampah lapak yang dapat dijual seperti kertas, kardus, plastik, gelas/kaca,
logam dan lainnya dikemas sesuai jenisnya
 Sampah B3 rumah tangga
 residu sampah
 Jual sampah bernilai ekonomis ke bandar yang telah disepakati
 Kelola sampah B3 sesuai dengan ketentuan yang berlaku
 Kumpulkan residu sampah ke dalam container untuk diangkut ke TPA sampah.
6. Pengangkutan Sampah dari TPS/TPS Terpadu
Pengangkutan sampah residu dari TPS/TPS Terpadu ke TPA dilakukan bila
container telah penuh dan sesuai dengan jadwal pengangkutan yang telah
dikonfirmasikan dengan pengelola sampah kota.

3-80
Gambar 31 Peta Rencana Jaringan Drainase

KLHS RDTR KAWASAN WISATA SANGKANHURIP-LINGGARJATI

3-81
3.7.8 Kawasan Strategis Wilayah Kajian
Penetapan bagian dari BWP yang diprioritaskan penanganannya merupakan upaya
perwujudan rencana tata ruang Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang
dijabarkan ke dalam rencana penanganan bagian dari wilayah tersebut yang
diprioritaskan.
Penetapan bagian dari wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang
diprioritaskan penanganannya berfungsi:
1. Mengembangkan, melestarikan, melindungi, memperbaiki, mengkoordinasikan
keterpaduan pembangunan, dan melaksanakan revitalisasi di kawasan yang
bersangkutan, yang dianggap memiliki prioritas tinggi dibandingkan bagian dari
wilayah perencanaan lainnya;
2. Sebagai dasar penyusunan rencana yang lebih teknis, seperti RTBL dan rencana
teknis pembangunan yang lebih rinci lainnya;
3. Sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program utama RDTR.

Adapun dasar pertimbangan dalam penetapan bagian dari wilayah Wisata


Sangkanhurip dan Linggarjati yang diprioritaskan penanganannya adalah sebagai
berikut:
1. Tujuan penataan ruang kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati;
2. Nilai penting yang dimiliki bagian dari wilayah Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati yang akan ditetapkan;
3. Kondisi ekonomi, sosial-budaya dan lingkungan di bagian dari wilayah Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati yang akan ditetapkan;
4. Usulan dari sektor;
5. Daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup di wilayah Wisata Sangkanhurip
dan Linggarjati;
6. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Penetapan bagian dari wilayah Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang
diprioritaskan penanganannya ditetapkan dengan kriteria:
1. Dapat merupakan faktor kunci mendukung perwujudan rencana pola ruang,
rencana jaringan prasarana, dan pelaksanaan peraturan zonasi di kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati;
2. Dapat mendukung tercapainya agenda pembangunan;
3. Dapat merupakan bagian dari wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang
memiliki nilai penting dari sudut kepentingan ekonomi, sosial-budaya,
pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai penting lainnya yang sesuai
dengan kepentingan pembangunan wilayah perencanaan.
4. Dapat merupakan bagian dari wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati yang
dinilai perlu dikembangkan, diperbaiki, dan/atau direvitalisasi agar dapat
mencapai standar tertentu berdasarkan pertimbangan ekonomi, sosial-budaya,
dan/atau lingkungan.

3-82
5. Berdasarkan dasar pertimbangan dan kriteria sebagaimana yang telah diuraikan di
atas, maka bagian dari wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati diprioritaskan
penanganannya secara garis besar diuraikan pada tabel di bawah ini.
Tabel 34 Penetapan Bagian Dari Wilayah Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati Yang Diprioritaskan
NO KRITERIA LOKASI TEMA PENANGANAN

A Memiliki nilai penting dari sudut Kawasan Rest Area Teradu 1. Pembebasan lahan yang telah
kepentingan ekonomi dan direncanakan sebagai kawasan
Merupakan faktor kunci Res Are aTerpadu;
mendukung perwujudan rencana 2. Penyusunan Rencana Tata
pola ruang, dan pelaksanaan Bangunan dan Lingkungan
peraturan zonasi di Wisata (RTBL);
Sangkanhurip dan Linggarjati
3. Penyusunan studi kelayakan,
analisa dampak lalu lintas, dan
DED (Detail Enginered Design);
Pembangunan sarana dan
prasarana pendukung/penunjang
kegiatan sarana utama

B Merupakan faktor kunci Kawasan Koridor Jalan Kolektor Pengembangan kembali prasarana,
mendukung perwujudan rencana Sekunder dan Jalan Lokal Primer sarana, dan blok/kawasan; melalui
pola ruang, rencana jaringan pengembangan dan
prasarana, dan pelaksanaan
peraturan zonasi di kawasan Pembangunan baru prasarana, sarana,
Wisata Sangkanhurip dan dan blok/kawasan, melalui
Linggarjati dan / atau Mendukung pembangunan kawasan pengendalian
tercapainya agenda pembangunan ketat (high-control zone)
serta kebutuhan pelayanan
transportasi yang lebih baik.

C Merupakan faktor kunci Jembatan Penghubung Antar Pengembangan kembali prasarana,


mendukung perwujudan rencana Desa sarana, dan blok/kawasan; melalui
pola ruang, rencana jaringan
prasarana, dan pelaksanaan Pembangunan baru prasarana
peraturan zonasi di kawasan
Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati dan / atau Mendukung
tercapainya agenda pembangunan
serta kebutuhan pelayanan
transportasi yang lebih baik.

D Merupakan faktor kunci Pembangunan Pasar Wisata 1. Pembebasan lahan yang telah
mendukung perwujudan rencana direncanakan sebagai kawasan
pola ruang, dan pelaksanaan Pasar dan Terminal;
peraturan zonasi di kawasan 2. Penyusunan Rencana Tata
Wisata Sangkanhurip dan Bangunan dan Lingkungan (RTBL);
Linggarjati dan/atau 3. Penyusunan studi kelayakan, analisa
Mendukung tercapainya agenda dampak lalu lintas, dan DED (Detail
pembangunan Prasarana Enginered Design);
Persampahan 4. Pembangunan sarana dan prasarana
pendukung/penunjang kegiatan
sarana utama.

Sumber: Hasil Rencana, 2015

3-83
3.7.9 INDIKASI PROGRAM
Arahan pemanfaatan ruang yang dituangkan di dalam Indikasi Program Pembangunan,
dimana Indikasi program pembangunan adalah bagian yang memuat rincian tahapan dan
program-program pembangunan yang akan diterapkan di wilayah perencanaan berkenaan
dengan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Wisata Sangkanhurip dan
Linggarjati.
Karena adanya keterbatasan yang dimiliki oleh Pemerintah Daerah, maka program-program
pembangunan tersebut dilaksanakan secara bertahap. Kendala-kendala dalam perwujudan
rencana diantaranya adalah kendala biaya pembangunan terbatas, kendala waktu
pelaksanaan pembangunan dan kendala keterbatasan organisasi pelaksana dan pengawasan
pembangunan. Untuk mengatasai keterbatasan yang ada tersebut, maka dilakukan pemilihan
prioritas pembangunan. Penentuan prioritas pembangunan tersebut dapat ditentukan dengan
kriteria-kriteria sebagai berikut :
 Berdasarkan tingkat kepentingan/kebutuhan yang mendesak;
 Memperhatikan sektor-sektor yang dianggap dapat mendorong pertumbuhan
ekonomi wilayah dan kesejahteraan penduduk;
 Mempertimbangkan masalah yang perlu segera ditangani dan antisipasi terhadap
permasalahan yang mungkin timbul;
 Mempertimbangkan partisipasi dan aspirasi masyarakat serta keterkaitan pengusaha
swasta/investor untuk pengembangan suatu kegiatan tanpa bantuan atau dengan
bantuan;
 Mempertimbangkan sektor-sektor kegiatan wilayah yang mempunyai tingkat
perkembangan tinggi;
 Mempertimbangkan aspek efisiensi dan efektivitas pembangunan.
Dapat pula dikataan bahwa pengembangan dan pembangunan wilayah perencanaan
didasarkan pada sektor dan subsektor yang terindikasi dan perlu diprioritaskan
pelaksanaannya. Ditinjau terhadap urgensi dan tingkat permasalahannya, prioritas
pembangunan pada RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati disusun berdasarkan
urutan sebagai berikut:
1) Pembangunan mendesak; yaitu pembangunan sektor dan subsektor guna
menanggulangi masalah utama yang menyebabkan masalah lainnya. Bila tidak segera
ditanggulangi akan menimbulkan masalah lebih besar dan semakin sulit diatasi seperti
peningkatan layanan jaringan jalan, utilitas, drainase, air bersih dan lingkungan yang
sangat memerlukan penanganan segera;
2) Pembangunan yang diprioritaskan yaitu pembangunan sektor dan subsektor yang
diharapkan dapat menggerakkan mekanisme percepatan pertumbuhan dan
perkembangan sektor utama kota dan kawasan rencana yang berdampak positif. Hal
ini meliputi: perdagangan, fasilitas pendidikan, kesehatan dan perhubungan;
3) Pembangunan strategis; yaitu pembangunan sektor dan subsektor penting yang
memberikan adil dan makmur. Hal ini meliputi: fasilitas, penertiban penggunaan
tanah dan bangunan, pengadaan utilitas yang memadai, dan lain-lain;

3-84
4) Pembangunan pelengkap; yaitu pembangunan sektor dan subsektor yang tidak
bersifat kebutuhan dasar, tetapi dipandang perlu untuk dibangun sesuai dengan
kemampuan dan potensi wilayah. Hal ini meliputi: fasilitas rekreasi, pembangunan
pusat kegiatan olahraga dan pembangunan pusat kegiatan kemasyarakatan.
Pertimbangan-pertimbangan dalam penentuan program yang akan dilaksanakan pada
setiap tahapan tersebut adalah sebagai berikut :
1) Bahwa besarnya kebutuhan sarana dan prasarana pembangunan yang harus
disediakan dalam setiap tahapan adalah proporsional dengan peningkatan jumlah
penduduk pada setiap tahapan pembangunan;
2) Program yang diprioritaskan adalah yang mendukung tercapai keteraturan tata ruang
sebagaimana yang diharapkan;
3) Ada beberapa unsur dalam wilayah yang perlu didahulukan pembangunannya dalam
upaya untuk merangsang arah pertumbuhan wilayah ataupun memberikan
pelayanan-pelayanan bagi daerah yang mutlak memerlukan dalam waktu yang
relative lebih dekat (mendesak).
Dengan berdasarkan tiga prinsip tersebut di atas, maka dapat disimpulkan bahwa bagi
rencana tata ruang yang telah disusun perlu dibuat suatu sistem prioritas, baik prioritas yang
menyangkut lokasi maupun prioritas sektoral. Adapun prioritas pembangunan di kawasan
perencanaan tersebut adalah sebagai berikut :
1) Transportasi;
2) Perumahan;
3) Perdagangan dan Jasa;
4) Pendidikan;
5) Kesehatan;
6) Drainase;
7) Air Bersih;
8) Air Kotor;
Setelah tahap penyusunan elemen-elemen pembangunan diselesaikan, maka dapat dilakukan
penyusunan tahapan pelaksanaan rencana pembangunan. Pentahapan pelaksanaan
merupakan penjabaran jenis kegiatan pembangunan yang harus dilakukan setiap lima tahun.
Pelaksanaan pembangunan akan menjadi lebih terarah dan dapat mencapai tujuan
pembangunan itu sendiri bila rencana pembangunan ditunjang oleh dasar hukum yang kuat.
Hal ini antara lain dapat ditunjang oleh adanya kerjasama antara semua pihak, baik
swasta/perorangan maupun instansi pemerintahan.
Indikasi program dalam rangka pembangunan wilayah perencanaan disusun untuk jangka
waktu sepuluh tahun, dengan tahapan lima tahun. Program pembangunan ini disusun
berdasarkan urutan sektor strategis, supaya dapat memberikan efek ganda dan merupakan
landasan bagi program atau tahapan pengembangan berikutnya. Selain itu didasarkan pada
kesesuaian dan kermingkinan pentahapan pembangunan fisik. Indikasi program
pembangunan fasilitas umum ditekankan kepada semua pihak swasta yang mengelola
pembangunan perumahan, seperti penyediaan lahan dan pembangunan fasilitas perihadatan
dan ruang terbuka hijau. Secara terperinci hal tersebut diatur melalui kesepakatan antara

3-85
pihak investor/developer/pengembang dengan Pemerintah Kabupaten Kuningan. Indikasi
program tersebut diharapkan dapat dijadikan bagi implementasi menurut program atau
kegiatan dan atau kawasan, ataupun rencana yang lebih rinci/detail selanjutnya.
Untuk lebih jelasnya mengenai indikasi program pembangunan di wilayah perencanaan dapat
dilihat pada Tabel berikut ini.

3-86
Tabel 35 Indikasi Program Penataan Ruang RDTR Kawasan Wisata Sangkanhurip-Linggarjati
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
A. PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG
PENGEMBANGAN SISTEM PERKOTAAN
1.4 Pengembangan PKL Cilimus dan PPL
Cigandamekar
1.
Kawasan Wisata
e. Sosialisasi dan Legislasi RDTR Kawasan
Sangkanhurip & APBD Kab DISTARCIP
Wisata Sangkanhurip dan Linggarjati
linggarjati
2. PENGEMBANGAN SISTEM PRASARANA WILAYAH
2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama
A. Pengembangan Sistem Jaringan
Transportasi Darat
a. Rencana Peningkatan Jalan:
Kawasan Wisata
DBMP, Dinas
Jalur utma Pariwisata Sangkanhurip & APBD Kab
Perhubungan
linggarjati
Rencana Jalur Jalan penghubung Linggasana Kawasan Wisata
DBMP, Dinas
– Bandorasa. Sangkanhurip & APBD Kab
Perhubungan
linggarjati
Kawasan Wisata
Rencana Lanjutan Jalan Penghubung DBMP, Dinas
Sangkanhurip & APBD Kab
Linggsana – Bandorasa dari Arah Bojong. Perhubungan
linggarjati
Kawasan Wisata
Rencana Jalan Linggajati – Lingggasana – DBMP, Dinas
Sangkanhurip & APBD Kab
Sidomba. Perhubungan
linggarjati
Pengembangan Jl. Kolektor Primer Kawasan Wisata
DBMP, Dinas
1. Ruas Jalan Cilimus - batas dengan Sangkanhurip & APBD Kab
Perhubungan
Kabupaten Cirebon; linggarjati

3-87
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
2. Ruas Jalan Kuningan - Cilimus;
Kawasan Wisata
Jalan-jalan Lokal DBMP, Dinas
Sangkanhurip & APBD Kab
Ruas Jalan Cilimus - Cigandamekar - Cidahu Perhubungan
linggarjati
c. Rencana Pengembangan Prasarana
Angkutan Darat
Pembangunan terminal baru dengan arahan
lokasi dan kelas sebagai berikut:
APBD Kab., APBD
2. Rest Area Terpadu ............. Dinas Perhubungan
Prov., APBN
APBD Kab., APBD
3. Pembangunan terminal wisata ....... Dinas Perhubungan,
Prov., APBN
Kawasan Wisata
APBD Kab., APBD
4. Pembangunan Cable Car Sangkanhurip & Dinas Perhubungan
Prov., APBN, Swasta
linggarjati
d. Rencana Pengembangan Fasilitas
Pendukung Sistem Transportasi
Pembangunan teluk angkutan umum pada
Semua Desa APBD Kab., APBD Prov. Dinas Perhubungan
beberapa ruas jalan
Dinas Perhubungan,
Pembangunan tempat perhentian (shelter)
Semua Desa APBD Kab. Dinas Bina Marga dan
pada beberapa ruas jalan
Pengairan
e. Rencana Pengembangan Angkutan
Umum
Kawasan Wisata
Pengembangan trayek angkutan umum
Sangkanhurip & APBD Kab. Dinas Perhubungan
penumpang di pedesaan
linggarjati
Peningkatan hirarki trayek dari ranting ke Kawasan Wisata APBD Kab DISHUB, DMBP

3-88
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
cabang Sangkanhurip &
linggarjati
Kawasan Wisata
Peningkatan hirarki trayek dari ranting ke
Sangkanhurip & APBD Kab DISHUB, DMBP
cabang Penataan angkutan umum
linggarjati
Kawasan Wisata
Pengembangan sistem angkutan wisata Sangkanhurip & APBD Kab
linggarjati
f. Pengembangan sistem pejalan kaki
Kawasan Wisata
Penataan pedestrian dan jalur hijau Sangkanhurip & APBD Kab DISTARCIP, DBMP
linggarjati
Kawasan Wisata
APBD Kab, APBD
Pembangunan Skybridge Sangkanhurip & DISTARCIP, DBMP
Provinsi, APBN, Swasta
linggarjati
2.2 Rencana pengembangan sistem
prasarana energi
Ds. Cibereum, Dinas Bina Marga dan
Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Swasta, APBN, APBD
Ds. Setianegara, Pengairan PT. PLN dan
Panas Bumi Prov dan APBD Kab.
Ds. linggajati Swasta/BUMN
Desa-desa yang
APBN, APBD Prov dan
Penyediaan sambungan baru belum teraliri DBMP, PT. PLN
APBD Kab.
listrik
Kawasan Wisata
APBN, APBD Prov dan Dinas Bina Marga dan
Membangun jaringan transmisi listrik Sangkanhurip &
APBD Kab. Pengairan dan PT. PLN
linggarjati

2.3 Rencana pengembangan prasarana


telekomunikasi

3-89
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
Mengembangkan dan meningkatkan Kawasan Wisata
Sambungan Telepon Otomat (STO) dan Sangkanhurip & APBN PT. Telkom
menambah Rumah Kabel (RK) linggarjati
2.5 Rencana Sistem Prasarana Drainase
Pembangunan dan pengembangan saluran APBN, APBD Prov,
Setiap Desa DBMP, DISTARCIP
drainase APBD Kab
APBN, APBD Prov,
Pembangunan sumur resapan Setiap Desa
APBD Kab
2.6 Rencana pengembangan Sistem
Persampahan
Setiap
APBD Kab dan APBD Dinas Cipta Karya dan
Pembangunan TPS Lingkungan
Prov Tata Ruang
Permukiman
APBD Kab dan APBD Dinas Cipta Karya dan
Pembangunan Sistem Persampahan 3R Setiap Desa
Prov Tata Ruang
2.7 Rencana sistem penyaluran air limbah
Pembangunan saluran air limbah dengan APBN, APBD Prov dan
Semua Desa DISTARCIP
sistem setempat (on site system) APBD Kab.
Kaw
APBN, APBD Prov dan Dinas Cipta Karya dan
Penambahan MCK Permukiman
APBD Kab. Tata Ruang
sanitasi rendah
Pembangunan Instalasi Pengolah Air Limbah APBN, APBD Prov dan
Ds. Cihanjuang Kantor LH
(IPAL) di kawasan industri kecil APBD Kab.
2.8 Sarana Wilayah
Fasilitas Pendidikan
Lingkungan
APBN, APBD Prov dan
Pengembangan Taman Kanak-kanak (TK) permukiman
APBD Kab.
(semua desa)

3-90
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
APBN, APBD Prov dan
Pengembangan Sekolah Dasar Semua Desa
APBD Kab.
Pengembangan Sekolah Menengah Pertama APBN, APBD Prov dan
Semua Desa
(SMP) APBD Kab.
Pengembangan Sekolah Menengah Umum APBN, APBD Prov dan
Semua Desa
(SMU) APBD Kab.
Pengembangan Perguruan Tinggi APBN, APBD Prov dan
Pusat kota
(PT/Akademi) APBD Kab.
APBN, APBD Prov dan
Pembangunan Rumah sakit skala regional Pusat kota
APBD Kab.
Fasilitas Kesehatan
Pengembangan fasilitas puskesmas APBN, APBD Prov dan
Semua Desa DINKES
pembantu APBD Kab.
Fasilitas perdagangan dan jasa
Pengembangan toko dan warung pada APBD Kab dan
Semua Desa Masyarakat
lingkungan perumahan Masyarakat
DinasPerindustrian
Perdagangan Koperasi
usaha Mikro Kecil dan
Pembangunan Pasar Wisata Ds. Bojong APBD Kab.
Menengah Dinas Tata
Ruang dan Ciptakarya
BAPPEDA,
Sarana Olahraga dan Hiburan
Pusat
APBD dan
Pengembangan fasilitas RTH Kecamatan dan
Pengembang
Semua Desa
Pembangunan dan perbaikan hotel dan Ds. Linggajati
Pengembang
penginapan dan sarana penunjang lainnya dan Ds.

3-91
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
Sangkanhurip
Tempat Pemakaman Umum (TPU)
APBD Kab dan
Penyediaan TPU Semua Desa DISTARCIP
Pengembang
II. PERWUJUDAN POLA RUANG
1 Perwujudan Kawasan Lindung
Hutan Lindung
Ds. Linggajati,
Identifikasi kawasan hutan lindung Cibereum, APBD Kab BAPPEDA,
Setianegara
Desa Cibereum,
Memelihara dan mempertahankan kawasan Linggajati, dan
APBN BAPPEDA,
hutan lindung Desa
Setianegara
Kawasan konservasi dan resapan air
Perlindungan terhadap kawasan resapan air Semua Desa APBD BAPPEDA,
Pembangunan parit resapan, sumur resapan, APBN, APBD Prov,
dan danau resapan pada kawasan resapan air Semua Desa APBD Kab dan BAPPEDA
yang telah terbangun Pengembang
Kawasan sekitar danau/situ/waduk
Kawasan Wisata
APBN, APBD Prov,
Pengelolaan kawasan sekitar Situ Sangkanhurip & BAPPEDA
APBD Kab dan Swasta
linggarjati
Sempadan sungai
Perlindungan terhadap kawasan sempadan APBN, APBD Prov,
Semua Desa BAPPEDA,
sungai di area permukiman APBD Kab dan Swasta
Pembangunan tanggul dan jalan inspeksi di APBN, APBD Prov,
Semua Desa BAPPEDA,
sepanjang sungai yang ada di area APBD Kab dan Swasta

3-92
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
permukiman
APBN, APBD Prov,
Perlindungan terhadap sungai-sungai utama Semua Desa BAPPEDA,
APBD Kab dan Swasta
Perlindungan terhadap kawasan sekitar mata APBN, APBD Prov,
Semua Desa BAPPEDA,
air APBD Kab dan Swasta
Kawasan Rawan Bencana Alam
Identifikasi dan perlindungan terhadap
Semua Desa APBN, APBD BAPPEDA
kawasan rawan Gerakan Tanah
Identifikasi dan perlindungan terhadap
kawasan rawan bencana letusan gunung Semua Desa APBN, APBD BAPPEDA
berapi
Kawasan perairan
Perlindungan terhadap waduk, situ, dan
Semua Desa APBN, APBD BAPPEDA
sungai
2 Perwujudan Kawasan Budidaya
2.2 Pertanian
b. Pengembangan kawasan pertanian lahan
kering
Dinas Pertanian
1. Pengembangan potensi pertanian sayuran Semua Desa APBD Kab. Perkebunan dan
khutanan
Dinas Pertanian
2. Pengembangan potensi pertanian
Semua Desa APBD Kab. Perkebunan dan
tanaman hias
khutanan
Dinas Pertanian
3. Pengembangan komoditas unggulan, yaitu
Semua Desa APBD Kab. Perkebunan dan
ubi jalar,
khutanan
c. Pengembangan kawasan tanaman tahunan

3-93
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
dan penetapan kawasan tanaman tahunan
sebagai kawasan budidaya berfungsi lindung
Dinas Pertanian
5. Pengembangan perkebunan teh, kopi Ds. Karyawangi APBD Kab Perkebunan dan
khutanan
2.4 Peternakan
Pengembangan kawasan peternakan
Ds. Karyawangi,
Dinas Peternakan dan
1. Pengembangan peternakan Domba Ds. Sariwangi, APBD Kab
Perikanan
Ds. Cihideung
Dinas Peternakan dan
2. penertiban peternakan ayam Semua Desa APBD Kab
Perikanan
3. Pengembangan peternakan sapi dan Dinas Peternakan dan
Semua Desa APBD Kab
domba Perikanan
2.5 Pertambangan

2.6 Pariwisata
Pengembangan kawasan wisata
1. Pembuatan rest Area terpadu Kawasan Wisata
APBD Kab, APBD Prov Dinas Kebudayaan dan
Sangkanhurip &
dan Swasta Pariwisata,
linggarjati
2. Pengembangan Kawasan Wisata APBD Kab, APBD Prov Dinas Kebudayaan dan
Sitonjul dan Swasta Pariwisata,
3. Pengembangan Kawasan Wisata APBD Kab, APBD Prov Dinas Kebudayaan dan
Ds. Cibereum
Bukit Lambosir dan Swasta Pariwisata,
Kawasan Wisata
4. Pengembangan Kawasan Wisata APBD Kab, APBD Prov Dinas Kebudayaan dan
Sangkanhurip &
Religi (ziarah makam keramat) dan Swasta Pariwisata,
linggarjati

3-94
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
5. Pengembangan Kawasan Wisata APBD Kab, APBD Prov Dinas Kebudayaan dan
Ds. Timbang
Budaya dan Swasta Pariwisata,
2.7 Permukiman
Dinas Cipta Karya dan
Pengembangan kawasan permukiman Semua Desa
Tata Ruang
2.9 Pemerintahan/fasum
Pengembangan kawasan pemerintahan skala Semua Bappeda, Dinas Cipta
APBD Kab
kecamatan kecamatan Karya dan Tata Ruang
2.10 Perdagangan dan jasa
Kawasan Wisata
Pengembangan Kawasan perdagangan di Bappeda, Dinas
Sangkanhurip & APBD Kab
Setiap Perindutrian
linggarjati
Perdagangan Koperasi
Kawasan Wisata
APBD Kab dan APBD Usaha Mikro Kecil dan
Pembangunnan Pasar Wisata Sangkanhurip &
Prov Menengah, Kantor
linggarjati
Penanaman Modal,
III. PERWUJUDAN SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN
SUB BWP II (Prio
1), IV (Prio 2),
a. Penyusunan RTBL APBD Kab
I(Prio 3), III (Prio BAPPEDA dan Dinas
4) Cipta Karya dan Tata
SUB BWP II (Prio Ruang, Kantor
b. Penyusunan Rencana Tindak Berbasis 1), IV (Prio 2), Lingkungan Hidup
APBD Kab
Masyarakat I(Prio 3), III (Prio
4)
SUB BWP II (Prio BAPPEDA dan Dinas
c. Sosialisasi dan Legislasi 1), IV (Prio 2), APBD Kab Cipta Karya dan Tata
I(Prio 3), III (Prio Ruang, Kantor

3-95
TAHUN
PJM-3
PJM-2 x6 PJM-4 x16 -
PJM-1 x1-x5 x11 - x
-x10 x20
No PROGRAM UTAMA LOKASI SUMBER DANA INSTANSI 15

2016

2017

2018

2019

2020
[1] [4] [5] [7] [8] [9] [10] [11] [12]
4) Lingkungan Hidup
SUB BWP II (Prio
d. Penataan Kawasan Sub BWP SL-1, SL-2, 1), IV (Prio 2),
APBD Kab
SL-3 I(Prio 3), III (Prio
4)
Sumber: Hasil rencana, tahun 2016

3-96
3.7.10 KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan
penggunaan lahan yang diperbolehkan, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat
secara terbatas, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat tertentu, dan kegiatan dan
penggunaan lahan yang tidak diperbolehkan pada suatu zona.
Berdasarkan rencana pola ruang, maka pembagian zona di Kawasan Kawasan Wisata
Sangkanhurip dan Linggarjati diselaraskan dengan penetapan peruntukan dalam rencana
pola ruang yang diidentifikasikan menurut blok/sub-blok
Dalam kelompok zona lindung terdapat zona:
1. Perlindungan Bawahnya;
2. Perlindungan Setempat;
3. Ruang Terbuka Hijau;
4. Rawan Bencana.
Dalam kelompok zona budidaya terdapat zona:
1. Perumahan;
2. Perdagangan dan Jasa;
3. Sarana Pelayanan Umum;
4. Peruntukan Lain;
5. Peruntukan Khusus.
Ketentuan pemanfaatan ruang untuk setiap penggunaan lahan menunjukkan boleh tidaknya
sebuah sistem kegiatan dikembangkan dalam sebuah klasifikasi penggunaan lahan. Jika
terdapat sebuah penggunaan yang belum tercantum dalam kategori maupun sub-kategori
pemanfaatan ruang, maka ijin untuk penggunaan tersebut ditentukan menggunakan
ketentuan yang berlaku. Jika penggunaan tersebut diperbolehkan, maka penggunaan baru
tersebut dapat ditambahkan pada Kategori dan/atau Sub-Kategori melalui ketentuan yang
berlaku. Penentuan I,T,B dan X untuk kegiatan dan penggunaan lahan pada suatu zonasi
didasarkan pada :
1. Pertimbangan Umum
Pertimbangan Umum berlaku untuk semua jenis penggunaan lahan, antara lain yaitu :
kesesuaian dengan arahan dalam rencana tata ruang kabupaten/kota, keseimbangan
antara kawasan lindung dan budidaya dalam suatu wilayah, kelestarian lingkungan
(perlindungan dan pengawasan terhadap pemanfaatan air, udara dan ruang bawah
tanah), toleransi terhadap tingkat gangguan dan dampak terhadap peruntukan yang
ditetapkan, kesesuaian dengan kebijakan pemerintah daerah kabupaten/kota diluar
rencana tata ruang yang ada.
2. Pertimbangan Khusus
Pertimbangan Khusus berlaku untuk masing-masing karakteristik gunalahan,kegiatan
atau komponen yang akan dibangun dan dapat disusunberdasarkan rujukan terhadap
ketentuanmaupun standar yang berkaidenganpemanfaatan ruang, rujukan terhadap
ketentuan dalamperaturan bangunan setempat dan rujukan terhadap ketentuan
khususbagi unsur bangunan/komponen yang dikembangkan.
Peraturan tentang penggunaan-penggunaan ditetapkan dalam suatu matriks yang
dinamakan Matriks Pemanfaatan Ruang yang disusun Sub-Kategori (Kegiatan)
Pemanfaatan pada baris-barisnya dan Guna Lahan pada kolom-kolomnya.
3-97
Pemanfaatan Terbatas
Jika sebuah pemanfaatan ruang memiliki tanda T atau merupakan pemanfaatan yang
terbatas, berarti penggunaan tersebut mendapatkan ijin dengan diberlakukan pembatasan-
pembatasan, seperti:
 Pembatasan pengoperasian.
Baik dalam bentuk pembatasan waktu beroperasinya sebuah pemanfaatan ataupun
pembatasan jangka waktu pemanfaatan ruang tersebut untuk kegiatan yang diusulkan.
 Pembatasan intensitas ruang.
Baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas, ataupun ketinggian bangunan. pembatasan ini dilakukan
oleh pemerintah kabupaten dengan menurunkan nilai maksimum atau meninggikan nilai
minimum dari intensitas ruang.
 Pembatasan jumlah pemanfaatan.
Jika pemanfaatan yang diusulkan telah ada, masih mampu melayani, dan belum
memerlukan tambahan (contoh, dalam sebuah kawasan perumahan yang telah cukup
jumlah mesjidnya, tidak diperkenankan membangun mesjid baru), maka pemanfaatan
tersebut tidak boleh diijinkan, atau diijinkan dengan pertimbangan-pertimbangan khusus.
 Pengenaan aturan-aturan tambahan seperti disinsentif, keharusan menyediakan analisis
dampak lalulintas, dan sebagainya yang tercantum dalam bagian lain dokumen laporan ini.
Pemanfaatan Bersyarat
Jika sebuah pemanfaatan ruang memiliki tanda B atau merupakan pemanfaatan bersyarat,
berarti untuk mendapatkan ijin, diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu. Persyaratan ini
diperlukan mengingat pemanfaatan tersebut memiliki dampak yang besar bagi lingkungan
sekitarnya. Persyaratan ini antara lain:
 Penyusunan dokumen AMDAL,
 Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan upaya Pemantauan Lingkungan
(UPL)
 Penyusunan Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN)
 Mengenakan biaya dampak pembangunan (development impact fee), dan atau aturan
disinsentif lainnya.
Boleh tidaknya pemanfaatan ruang setiap guna lahan ditunjukkan dengan 4 indikator, seperti
yang ditunjukkan pada Tabel.

Tabel 36 Klasifikasi Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan

No Klasifikasi Ketentuan
Karena sifatnya sesuai dengan peruntukan tanah yang
Pemanfaatan diizinkan direncanakan. Hal ini berarti tidak akan ada peninjauan atau
1 I
(P, permitted) pembahasan atau tindakan lain dari pemerintah kabupaten/kota
terhadap pemanfaatan tersebut
2 Pemanfaatan bersyarat secara terbatas mengandung arti bahwa
pemanfaatannya mengandung batasan-batasan sebagai berikut:
Pemanfaatan diizinkan
T 1) pembatasan pengoperasian,baik dalam bentuk pembatasan
secara terbatas
waktu beroperasinya suatu kegiatan di dalam subzona
(R, restricted)
ataupun pembatasan jangka waktu pemanfaatan lahan
untuk kegiatan tertentu yang diusulkan;
3-98
No Klasifikasi Ketentuan
2) pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak
bebas, atau pun ketinggian bangunan. Pembatasan ini
dilakukan pemerintah kabupaten dengan menurunkan nilai
maksimum dan meninggikan nilai minimum dari intensitas
ruang dalam peraturan zonasi;
3) pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang
diusulkan telah ada serta mampu melayani dan belum
memerlukan tambahan (contoh, dalam sebuah zona
perumahan yang telah cukup jumlah fasilitas
peribadatannya) maka pemanfaatan tersebut tidak boleh
diijinkan atau diijinkan terbatas dengan pertimbangan-
pertimbangan khusus.
Jika sebuah pemanfaatan ruang memiliki tanda B atau
merupakan pemanfaatan bersyarat tertentu, berarti untuk
mendapatkan ijin, diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu.
Persyaratan ini diperlukan mengingat pemanfaatan ruang
tersebut memiliki dampak yang besar bagi lingkungan
sekitarnya. Persyaratan ini berupa bersyarat umum dan
Pemanfaatan bersyarat spesifikContoh untuk bersyarat umum antara lain:
B memerlukan izin 1) Penyusunan dokumen AMDAL;
3
penggunaan bersyarat 2) Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan
(C,conditional) Upaya PemanmantauanLingkungan (UPL);
3) Penyusunan Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN);
4) Mengenakan biaya dampak pembangunan (development
impact fee), dan /atau aturan disinsentif lainnya.
5) Contoh untuk bersyarat spesifik yaitu mendapatkan
persetujuan dari tetangga sekitarnya/ketua RT dan lain
sebagainya.
Pemanfaatan yang Karena sifatnya tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang
x
4 tidak diijinkan (not direncanakan dan dapat menimbulkan dampak yang cukup
permitted) besar bagi lingkungan di sekitarnya
Sumber : Lampiran Permen PU no 20 Tahun 2011 Tentang Pedoman Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi

Penentuan klasifikasi (I, T, B, X ) pemanfaatan ruang (kegiatan atau penggunaan lahan) pada
suatu zonasi didasarkan pada pertimbangan sebagai berikut:
1. Umum, berlaku untuk semua jenis penggunaan lahan:
 Kesesuaian dengan arahan dalam rencana tata ruang kabupaten/kota;
 Keseimbangan antara kawasan lindung dan budidaya dalam suatu wilayah;
 Kelestarian lingkungan (perlindungan dan pengawasan terhadap pemanfaatan air, udara
dan ruang bawah tanah);
 Toleransi terhadap tingkat gangguan dan dampak terhadap peruntukkan yang
ditetapkan;
 Kesesuaian dengan kebijakan pemerintah kabupaten/kota di luar rencana tata ruang
yang ada.
2. Khusus, berlaku untuk masing-masing karakteristik guna lahan, kegiatan atau komponen
yang akan dibangun, dapat disusun berdasarkan:

3-99
 Rujukan terhadap ketentuan-ketentuan maupun standar-standar yang berkaitan dengan
pemanfaatan ruang
 Rujukan terhadap ketentuan dalam Peraturan Bangunan Setempat
 Rujukan terhadap ketentuan khusus bagi unsur bangunan/komponen yang
dikembangkan (misalnya: pompa bensin, BTS/Base Tranceiver Station, dll).
Lebih jelanya mengenai aturan kegiatan pemanfaatan lahan dapat dilihat pada Tabel.

3-100
Tabel 37 Ketentuan dan Aturan Kegiatan Penggunaan Lahan
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

1 Perumahan

Rumah Tunggal x x x x x x x x TI TI TI I I x x B5, T5 I x x TI x

Rumah Kopel x x x x x x x x TI TI TI I I x x B5, T5 I x x TI x

Rumah Deret x x x x x x x x TI TI TI I I T1, T5 x B5, T5 I x x x x

Townhouse x x x x x x x x B6, B7 x x I I x x x I x x x x

T1, B1,
T1, T4,
Rusun Rendah x x x x x x x x I I x I I x x I B5, B7, x T1 x
B7, B8
B8

T1, B1,
T1, T4,
Rusun Sedang x x x x x x x x I I x I I x x I B5, B7, x T1 x
B7, B8
B8

Rusun Tinggi
x x x x x x x x TB1, B3 x x x I x x x I x x x x
(Apartemen)

Asrama x x x x x x x x T1 T1 T1 I I T1 x x I B3 x I x

T1, T4,
Rumah Kost x x x x x x x x T1 T1 T1 I I T1 x x I x x x
B5, B7

T1, T4,
Panti jompo x x x x x x x x x T1 x x x x x x I B5, B3, x x x
B7

3-101
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

T1, T4,
Panti asuhan dan
x x x x x x x x x T1 x x x x x x I B3, B5, x x x
Yatim Piatu
B7

Guest House x x x x x x x x x T1 x I I x x x I x x x x

Paviliun x x x x x x x x I I x I I x x x I x x x x

Rumah Dinas x x x x x x x x T1 T1 T1 x I I x x I I x I x

Pusat Rehabilitasi x x x x x x x x x T1 x x x x x x I B3 x x x

Villa x x x x x x x x x I I x I x x x I x x x x

2 Perdagangan dan Jasa

Warung x x x x x x x x T1 T1 T1 T1 T1 T1, T3 T1 I I x I T1 x

Toko x x x x x x x x T1 T1 T1 T1 T1 T1, T3 T1 I I x I T1 x

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


Pertokoan x x x x x x x x T1 T1 T1, T3 x x x x I x x
B5, B7 B5, B7 B5, B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


Pasar Tradisional x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x
B5, B7 B5, B7 B5, B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


Pasar Lingkungan x x x x x x x x B1, B3, B1, B3, B1, B3, T1 T1 x x x x x x x x
B5, B7 B5, B7 B5, B7

Penyaluran Grosir x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x
T1, T2, T1, T2, T1, T2,

3-102
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

B5, B7 B5, B7 B5, B7

Pusat Perbelanjaan/
x x x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x
Mall/Plaza

Hypermarket x x x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x

T1, T2, T1, T2, T1, T2, T1, T3,


Minimarket x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x
B5, B7 B5, B7 B5, B7 B5

Toserba x x x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x

Supermarket x x x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x

PKL x x x x x x x x I I I T1 T1 TI x x T1 x TI x x

Jasa Bangunan x x x x x x x x TB5 TB5 TB5 T1 T1 x x x x x x x x

Lembaga Keuangan x x x x x x x x TB5 TB5 TB5 x x IT x x x x x x x

Jasa Komunikasi x x x x x x x x TB3 TB4 TB5 TI x TI TI TI x x x x x

Jasa Pemakaman x x x x x x x x TB3 TB4 TB5 x x x x x x x x x x

Perawatan/ perbaikan/
x x x x x x x x T T T x x x x x x x x x x
renovasi barang

Bengkel x x x x x x x x TI T T x x TI TI x x x x x x

SPBU dan SPBG x x x x x x x x TI TI TI x x TI I x x x x x x

3-103
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Penyediaan ruang
x x x x x x x x x x x x x TI x x x x x x x
pertemuan

Penyediaan Makanan
x x x x x x x x TI TI TI x x TI x x I x I x x
dan minuman/Katering

Travel dan Pengiriman


x x x x x x x x x x x x x x TI x x x x x x
Barang

Pemasaran Properti x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Biro Perjalanan Wisata I x x x x x x x x x x x x x TI x x x I x x

Ekspedisi dan
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
Pengiriman Barang

Warnet dan Game


x x x x x x x x TI TI TI x x TI x x x x x x x
Center

Penginapan Hotel x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Penginapan losmen x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Penginapan
x x x x x x x x TI TI TI x x x x x x x x x x
"Homestay"

Pangkas
x x x x x x x x TI TI TI x x I x x x x x x x
Rambut/Salon

Laundry x x x x x x x x TI TI TI x x x x x x x x x x

3-104
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Tukang Jahit x x x x x x x x TI TI TI x x x x x x x x x x

Penitipan Hewan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Penitipan Anak x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Pencucian Mobil/Motor x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x x

Perkantoran/ bisnis
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
Profesional lainnya

3 Olah Raga/Hiburan/ Rekreasi

Instalasi/pemeliharaan
kuda pacuan x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x I I x
komersial

Padang Golf dan


x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x I x x
Arena Latihan Golf

Pusat Olahraga dan


x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x I x x
Kesehatan Jasmani

Bola Gelinding
(Bowling) / Bola Sodok x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x
(billiard)

Gelanggang Renang x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Studio ketrampilan x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x I x x

3-105
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Panti Mandi Uap,


Griya Pijat/Spa dan x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x I x x
Fitnes

TT2,
Musik Hidup/Karaoke x x x x x x x x x x x x x x x x x I x x
B5

Restoran, Pusat Jajan,


x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x I x x
Jasa Boga, Bakeri dsj.

Kolam Pemancingan x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x I x x

Tempat bermain
I TI TI I x x x x I I TI x x TI x x TB5 x I x x
lingkungan

Tempat bermain lokal I TI TI I x x x x I I TI x x I x x TB5 x I x x

Taman I TI TI I x x x x I I TI x x I x I TB5 x I I x

Lapangan OR x x x x x x x x I I x x x I x x TB5 x TI I x

Gelanggang Remaja x x x x x x x x I x x x x I x x TB5 x TI x x

Gedung OR x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x TI I x

Museum x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Stadion x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Gedung Olah Seni x x x x x x x x I x x x x I x x TB5 x I x x

3-106
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

TT2,
Bioskop x x x x x x x x x x x x x x x x x TI x x
B5

Teater x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Café, Kedai Kopi x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x I x x

Taman hiburan I x x I x x x x I I TI x x TI x x TB5 x I x x

Taman Perkemahan TI x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x I x x

Bisnis Lapangan Olah


x x x x x x x x I TI x x x x x x TB5 x I x x
Raga

Studio Keterampilan x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x I x x

Panti pijat x x x x x x x x I I x x x x x x TB5 x TI x x

Teater x x x x x x x x x x x x x TI x x TB5 x TI x x

TT2,
Bioskop x x x x x x x x x x x x x x x x x TI x x
B5

T1,B
Kebun Binatang x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x x x
5

Resort x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Restauran x x x x x x x x x x x x x x x x TB5 x TI x x

Klab malam/ x x x x x x x x x x x x x x x x TT2, x TI x x

3-107
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Diskotek/Bar B5

Hiburan dewasa TT2,


x x x x x x x x x x x x x x x x x TI x x
Lainnya B5

4 Industri

Industri besar dengan


limbah/ gangguan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
lingkungan

Industri besar tanpa


limbah/ gangguan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
lingkungan

Industri kecil dengan


limbah/ gangguan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
lingkungan

Industri kecil tanpa


limbah/ gangguan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
lingkungan

Industri Pergudangan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

5 Pertambangan*

Minyak bum bitumen x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

3-108
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

cair, lilin bum gas alam

Bitumen padat, aspal x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Antrasit, batubara x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Uranium, radium,
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
thotium

Nikel, kobalt x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Timah x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Bes mangan,
molibden, khrom, x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
wolfram,

vanadium, titan x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Bauksit,tembaga,
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
timbal, seng

Emas, platina, perak,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
air raksa, intan

Arsin, antimon, bismut x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Yutrium, rhutenium,
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
cerium

3-109
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Berilium,
korundum,zirkon,krista x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
l kwarsa

Kriolit, fluorpar, barit x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Yodium, brom, khlor,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
belerang

Nitrat-nitrat, pospat,
x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
garam batu

Asbe, talk, mika, grafit,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
magnesit

Yarosit, leusit, tawas,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
oker

Batu permata x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Pasir kwarsa, kaolin,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
dkk

Batu apung, tras,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
obsidian, dkk

Marmer, batu tulis x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Batu kapur, dolomit,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
kalsit

3-110
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Granit, andesit, basal,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
trakhit, dkk

6 Pemerintahan dan Keamanan

Kantor pemerintah
x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x
pusat/nasional

Kantor Propinsi x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Kantor kota/kabupaten x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Kantor Kecamatan x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Kantor Kelurahan x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Polda x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Polwil x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Polres/ Polresta x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Polsek/ Polsekta x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

TNI AD x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Dephankam x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Kodam x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Kodim x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

3-111
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Koramil x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

Korem x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

TNI AU x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

TNI AL x x x x x x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 I x x I x

7 Fasilitas Pendidikan

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1, T1,
TK x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T5 T1, T5 x x x x
T5 T5
B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1, T1,
SD/MI x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
T6 T6
B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1, T1,
SLTP/MTS x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
T6 T6
B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1, T1,
SMU/MA/SMAK x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
T6 T6
B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


Akademi/ perguruan T1, T1,
x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
tinggi T6 T6
B7 B7 B7

3-112
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1,T T1,
Perpustakaan x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
6 T6
B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


Pusat Riset dan T1,T T1,
x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
Pengembangan IPTEK 6 T6
B7 B7 B7

Tempat Bimbingan T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1,T T1,
Belajar, Kursus dan x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
6 T6
Pelatihan B7 B7 B7

T1, T2, T1, T2, T1, T2,


T1, T1,
Sanggar Seni x x x x x x x x B1, B5, B1, B5, B1, B5, x x T1, T6 T1, T6 x x x x
T6 T6
B7 B7 B7

8 Fasilitas Kesehatan

RS tipe A x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

RS tipe B x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

RS tipe C x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x x I x x x x x x

T1,
RS tipe D x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
RS Gawat Darurat x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

3-113
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

T1,
RS Bersalin x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

Laboratorium T1,
x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
kesehatan T5

T1,
Puskesmas x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Puskesmas Pembantu x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Balai Pengobatan x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Pos Kesehatan x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Posyandu x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Dokter umum x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

T1,
Dokter spesialis x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

Praktek Bidan/Rumah T1,


x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
Bersalin T5

3-114
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

T1,
Klinik/ Poliklinik x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

Klinik dan/atau RS T1,


x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
Hewan T5

T1,
Apotik x x x x x x x x T1, B5 T1, B5 T1, B5 x x T1, T5 I T1, T5 x x x x
T5

9 Fasilitas Peribadatan

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Masjid x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I T3 x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Musholla x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Gereja x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Pura x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Kelenteng x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Vihara x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

3-115
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

10 Bina Sosial

Gedung Pertemuan T1, T3, T1, T3, T1, T3,


x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
Lingkungan T4, B5 T4, B5 T4, B5

T1, T3, T1, T3, T1, T3,


Gedung serba guna x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5

Gedung Pertemuan T1, T3, T1, T3, T1, T3,


x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
Kota T4, B5 T4, B5 T4, B5

Balai pertemuan dan T1, T3, T1, T3, T1, T3,


x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
Pameran T4, B5 T4, B5 T4, B5

Pusat informasi T1, T3, T1, T3, T1, T3,


x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
lingkungan T4, B5 T4, B5 T4, B5

Pos keamanan
T1, T3, T1, T3, T1, T3,
lingkungan(Poskamlin x x x x x x x x x x T1, T5 I T1, T5 I x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5
g)

Lembaga
T1, T3, T1, T3, T1, T3, T1, T1,
sosial/organisasi x x x x x x x x x x T1, T5 T1, T5 x x x x
T4, B5 T4, B5 T4, B5 T5 T5
kemasyarakatan

11 Persampahan

TPS+3R/ITF(Tempat
x x x x x x x x T1 T1 T1 x x x T4 x x x x x x
Pengolahan Antara)

3-116
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

TPA x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x x x

Instalasi Pengolahan
Air Limbah/Instalasi x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x x x
Pengolahan Air Kotor

Daur ulang x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x x x

Penimbunan barang
x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x x x
rongsokan

Pembongkaran
x x x x x x x x x T1 T1 x x x x x x x x x x
kendaraan bermotor

12 Komunikasi dan Energi

Telepon Umum x x x x x x x x T1 T1 T1 x x T1 TT4 I I x x x x

Pusat transisi/
pemancar x x x x x x x x T1 T1 T1 x x B1 TT4 I I x x x x
telekomunikasi

Instalasi Penjernihan
x x x x x x x x T1 T1 T1 x x T1 TT4 I I x x x x
air Minum

Instalasi Energi x x x x x x x x T1 T1 T1 x x B1 TT4 I I x x x x

13 Pertanian

Sawah x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

3-117
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Ladang x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Kebun x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Hortikultur dan rumah


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
kaca

Pembibitan x x x x x x x x x TI TI x x x x x x x x x x

Pengolahan hasil
x x x x x x x x x TI TI x x x x x x x x x x
pertanian

Pergudangan hasil T1 B5, T1 B5,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x x
panen B6 B6

Penjualan tanaman yg
x x x x x x x x x T1 TI x x x x x x x x x x
dikembangbiakan

14 Perikanan

Tambak TI x x x x x x x x x TI x x x x x x x x x x

Kolam TI x x x x x x x x x TI x x x x x x x x x x

Tempat Pelelangan
TI x x x x x x x x x TI x x x x x x x x x x
Ikan

15 Peternakan

Lapangan
x I I x x x x x x x x x x x x x x x x x x
penggembalaan

3-118
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Pemerahan susu x B B x x x x x x x x x x x x x x x x x x

Kandang hewan x B B x x x x x x x x x x x x x x x x x x

16 Transportasi

Terminal tipe A x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

Terminal tipe B x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

Terminal tipe C x x x x x x x x TT4 TT4 TT4 x x x I x x x x x x

Stasiun x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

Bandara x x x x x x x x x x x x x x I x x x x x x

Lapangan parkir
x x x x x x x x T T4 T T4 T T4 x x x I x x x I x x
umum

Gedung Parkir x x x x x x x x x x x x x I I I I x x x x

17 Hutan

Hutan Rakyat TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI x x x I x x I x x x

Hutan Produksi
TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI x x x I x x I x x x
terbatas

Hutan Produksi tetap TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI TI x x x I x x I x x x

Hutan konservasi I I I I I I I I I I I x x x I x x I x x I

3-119
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

18 RTH

Hutan Kota I I I I I I I I I I I x x I x x x I I x x

Jalur hijau dan pulau


I I I I I I I I I I I x x I I I I I I I I
jalan

Taman kota I I I I I x x x T1 T1 T1 x x I x I I I I x x

TPU x x x x x x x x I I I x x I x I I x I x I

Pekarangan I I I I I x x x I I I x x I x I I x I I I

Sempadan /
I I I I I I I I I I I x x I I I I I I I I
Penyangga

19 Campuran

T1, T4, T1, T4, T1, T4,


Rumah toko (ruko) x x x x x x x x x x x x x x x x x x
B5 B5 B5

T1, T4, T1, T4, T1, T4,


Rumah kantor (rukan) x x x x x x x x x x x x x x x x x x
B5 B5 B5

Rumah, toko, kantor T1, T4, T1, T4, T1, T4,


x x x x x x x x x x x x x x x x x x
(rukan) B5 B5 B5

T1, T4, T1, T4, T1, T4,


Kondotel x x x x x x x x x x x x x x x x x x
B5 B5 B5

x x x x x x x x x x x x x x x x x x
Apartemen Hotel T1, T4, T1, T4, T1, T4,

3-120
Perlind
Perlindu-
ungan Perdaganga Peruntukan Peruntukan
Zona ngan RTH Rawan Bencana Perumahan Sarana Pelayanan Umum
Setem- n dan Jasa Lainya Khusus
Kawasan
pat

kepadatan sedang
Sempadan Sungai

kepadatan rendah
RTH/Taman Skala
Sempadan Danau

Kepadatan Tinggi
Rawan Bencana

Rawan Bencana

Perdagangan &
Perdagangan &
Gerakan Tanah

Rawan Gempa
N

Pertahanan &
Perlindungan

Jasa Tunggal
Permakaman

Pemanfaatan
Bawahannya

Transportasi
Gunung Api

Panas Bumi
Perumahan

Perumahan

Perumahan

Pendidikan

Keamanan
Jasa Deret

Kesehatan

Pariwisata
Pertanian
Sub BWP
o

Olahraga
Kawasan

Lainnya

Energi
TPU/
Sub Zona

Kegiatan PB-1 PS-1 PS-2 RTH-2 RTH-4 RB-1 RB-2 RB-3 R-2 R-3 R-4 K-1 K-3 SPU-1 SPU-2 SPU-3 SPU-4 PL-1.2 PL-3 KH-1 KH-7

Komersial