Anda di halaman 1dari 136

PRA SEMINAR HASIL TUGAS AKHIR TEKNIK ARSITEKTUR

DESAIN FASILITAS OBJEK REKREASI PERMANDIAN MANTIKOLE


DI KABUPATEN SIGI

Diajukan Sebagai Pra Seminar Hasil Tugas Akhir


Program S1 Teknik Arsitektur

Disusun Oleh :
ADY SYAHPUTRA S.N. LAMASATU
F 221 13 091

Dibimbing Oleh :

Ir. Muhammad Najib, M.T


NIP. 19620415 198803 1 002

Andi Herniwati, S.T., M.T.


NIP. 19671210 199903 2 001

PROGRAM STUDI S1 ARSITEKTUR


JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS TADULAKO
2019
PRAKATA

Segala puji bagi Allah SWT, Sang Maha Pencipta dan Pengatur Alam
Semesta, berkat Ridho Nya, penulis akhirnya dapat melalui segalanya
menyelesaikan tugas akhir ini yang yang berjudul “Desain Fasilitas Objek Rekreasi
Permandian Mantikole Di Kabupaten Sigi”
Penulisan tugas akhir ini dilatar belakangi karena belum adanya
kelengkapan fasilitas pada objek rekreasi di permandian Mantikole yang berlokasi
di Kabupaten Sigi, maka melalui tugas akhir ini penulis bermaksud untuk
menyampaikan pemikiran berupa rancangan fasilitas rekreasi di permandian
tersebut sehingga setiap aktivitas yang biasanya dilakukan di objek rekreasi
tersebut dapat terwadahi dengan baik dan memberikan keuntungan ke berbagai
pihak
Dalam menyusun tugas akhir ini tidak sedikit kesulitan dan hambatan yang
penulis alami, namun berkat dukungan, dorongan dan semangat dari orang
terdekat, sehingga penulis mampu menyelesaikannya. Oleh karena itu penulis
pada kesempatan ini mengucapkan terima kasih sedalam-dalamnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Amar, S.T., M.T selaku dekan Fakultas Teknik Universitas
Tadulako.
2. Bapak Dr. Fuad Zubaidi, S.T, M.Sc dan Bapak Andi Chairul Achsan, S.P, M.S
selaku Ketua dan Sekretaris Jurusan Teknik Arsitektur Universitas Tadulako.
3. Bapak Dr. Muhammad Bakri, S.T., M.T selaku Ketua Program Studi S1
Arsitektur.
4. Bapak Ir. Muhammad Najib, M.T dan Ibu Andi Herniwati, S.T., M.T selaku
dosen pembimbing yang telah bersedia meluangkan waktunya dan
memberikan bayak bimbingan, saran, serta arahan dalam penyusunan
penelitian ini
5. Bapak Dr. Ir. H. Zaenal Sirajuddin, M.T, Bapak Gator Timbang, S.T, M.T,
Bapak Altim Setiawan, S.T, M.T, Bapak Andi Chairul Achsan, S.P, M.S, Bapak

i
Dr. Fuad Zubaidi, S.T, M.Sc selaku dosen penguji yang telah memberikan
saran, arahan, dan koreksi demi terwujudnya penulisan Tugas Akhir ini,
6. Ibu Nur Rahmanina Burhany, ST.,MT, ST selaku Dosen Wali yang senantiasa
memberingan motivasi dan semangat dalam penyelesaian studi
7. Bapak/Ibu Dosen Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik Universitas Tadulako
yang telah memberikan ilmu yang sangat bermanfaat kepada penulis.
8. Nofrian Dharma G, S.E , Andi Wirawan dan Muh. Singgih Dwi Putra yang
senantiasa membantu dalam pengambilan data penelitian lokasi
9. Agustina NR, Amd.kep, Mumammad Khairum, Christy Endah Pratama, Dede
Kurniawan, S.I.Kom, Ricky Okta Mario, Riski Subhan dan Moh. Akbar
Tanjung yang telah memberikan semangat dan motivasi untuk menyelesaikan
studi.
10. Keluarga Besar Hima Art’lie dan Keluarga Besar Arsitektur 2013 yang
namanya tidak dapat disebutkan satu persatu.
11. Seluruh Sahabat Veteran Studio dan Flow Studio yang telah memberikan
dukungan dan semangat dalam menyelesaikan studi di teknik arsitektur
Teristimewa penulis peruntukkan untuk Ayahanda Syamsul N. Lamasatu,
S.P dan Ibunda Suratni Tauhid serta kepada Saudara dan Saudari atas setiap doa,
semangat dan motivasi serta fasilitas yang telah diberikan selama ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam tugas akhir ini.
Oleh karena itu segala kritikan dan saran yang membangun akan penulis terima
dengan baik. Semoga tugas akhir ini bermanfaat bagi kita semua.

Palu, Juli 2019


Ady Syahputra S.N. Lamasatu
(F 221 13 091)

ii
ABSTAK

Ady Syahputra S.N. Lamasatu (F 221 13 091) Desain Fasilitas Objek


Rekreasi Permandian Mantikole Di Kabupaten Sigi (dibimbing oleh Bapak Ir.
Muhammad Najib, M.T dan Ibu Andi Herniwati, S.T., M.T). Studi dilakukan untuk
mengetahui dan mendesain fasilitas yang dibutuhkan pada objek rekreasi
permandian dengan pendekatan konsep arsitektur tropis yang penerapannya
pada objek rekreasi permandian Mantikole. Dipiihnya permandian Mantikole
karena letaknya yang strategis dan memiliki potensi yaitu terdapat sumber air
panas, sungai dan juga memiliki udara yang segar dan jauh dari hiruk-pikuk kota,
sehingga sangat cocok untuk lebih dikembangangkan lagi sebagai tempat untuk
berekreasi. Data dikumpulkan dengan menggunakan teknik observasi, wawancara
dan dokumentasi serta studi literatur buku dan media online mau pun artikel.
Analisis data dilakukan untuk memperoleh gambaran terhadap gejala-gejala pada
lokasi studi yang dianalisis dengan konsep perancangan arsitektur yang meliputi
analisis kondisi eksisting, pengaruh orientasi matahari dan angin pada tapak, view,
penzonigan, pola tata masa, sirkulasi, tata ruang luar, utilitas, pelaku dan kegiatan,
kebutuhan ruang, besaran ruang, hubungan ruang, bentuk bangunan dan bukaan
pada bangunan terhadap desain fasilitas rekreasi permandian mantikole dengan
fasilitas yang meliputi fasilitas rekreasi, atraksi, pelengkap dan penunjang dengan
memperhatikan kondisi eksisting pada tapak dan lingkungan sekitarnya, serta
pemanfaatan potensi yang dimiliki yang berkaitan dengan fasilitas dan akomodasi
yang dibutuhkan.

Kata Kunci : Rekreasi, Permandian, Arsitektur Tropis

iii
DAFTAR ISI

PRAKATA ........................................................................................................... i

ABSTAK ............................................................................................................ iii

DAFTAR ISI ....................................................................................................... iv

DAFTAR BAGAN ............................................................................................. viii

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix

DAFTAR TABEL ................................................................................................ xii

BAB I ................................................................................................................. 1

PENDAHULUAN................................................................................................. 1

1.1. Latar Belakang ...........................................................................................1


1.2. Rumusan Masalah .....................................................................................3
1.3. Tujuan dan Sasaran ...................................................................................3
1.3.1. Tujuan .............................................................................................3
1.3.2. Sasaran ...........................................................................................4
1.4. Batasan Masalah/Ruang Lingkup ..............................................................4
1.5. Manfaat Penelitian ....................................................................................4
1.5.1. Manfaat Praktis (Aplikatif)..............................................................4
1.5.2. Manfaat Teoretis (Akademis) .........................................................4
1.6. Sistematika Penulisan ................................................................................5
BAB II ................................................................................................................ 6

TINJAUAN PUSTAKA.......................................................................................... 6

2.1. Tinjauan Terhadap Pariwisata, Rekreasi, Prasarana dan Sarana


Kepariwisataan ...............................................................................................6
2.1.1. Pengertian Pariwisata .....................................................................6
2.1.2. Pengertian Rekreasi ........................................................................8
2.1.3. Sarana dan Prasarana Kepariwisataan ........................................ 11

iv
2.1.4. Objek Rekreasi Permandian Air Panas ........................................ 13
2.2. Konsep Arsitktur Tropis .......................................................................... 16
2.2.1. Pengertian Arsitektur Tropis ....................................................... 16
2.2.1. Elemen Bangunan Tropis ............................................................. 16
2.3. Teori Perancangan Ruang Luar ............................................................... 28
2.3.1. Skala............................................................................................. 28
2.3.2. Tekstur ......................................................................................... 29
2.3.3. Bentuk.......................................................................................... 30
2.3.4. Warna .......................................................................................... 31
2.3.5. Pembatas Ruang .......................................................................... 33
2.3.6. Sirkulasi........................................................................................ 34
2.3.7. Tanaman ...................................................................................... 38
2.3.8. Fasilitas Parkir .............................................................................. 39
2.3.9. Pencahayaan................................................................................ 40
2.3.10. Kenyamanan ................................................................................ 41
2.3.11. Organisasi Ruang ......................................................................... 42
2.3.12. Drainase ....................................................................................... 45
2.3.13. Keamanan dan Keselamatan ....................................................... 47
2.4. Studi Banding.......................................................................................... 48
2.4.1. Permandian Air Panas Toya Bungkah Kintamani (Bali) ............... 48
2.4.2. Permandian air panas Ciater (Jawa Barat) .................................. 50
BAB III ............................................................................................................. 53

METODE PENELITIAN ...................................................................................... 53

3.1. Lokasi Penelitian ..................................................................................... 53


3.2. Metode Penelitian yang Digunakan ....................................................... 54
3.3. Jenis dan Sumber Data ........................................................................... 55
3.3.1. Data Primer.................................................................................. 55
3.3.2. Data sekunder ............................................................................. 55
3.4. Teknik Pengumpulan Data...................................................................... 56

v
3.4.1. Teknik Observasi.......................................................................... 56
3.4.2. Teknik Wawancara ...................................................................... 56
3.4.3. Teknik Dokumentasi .................................................................... 56
3.4.4. Studi pustaka ............................................................................... 56
3.5. Instrumen Penelitian .............................................................................. 57
3.6. Teknik Analisis Data ................................................................................ 57
3.6.1. Tabulasi Data ............................................................................... 57
3.6.2. Reduksi Data ................................................................................ 57
3.6.3. Pengelompokan dan Kategorisasi Data ....................................... 57
3.6.4. Analisis Data ................................................................................ 58
3.7. Penyusun Konsep Rancangan ................................................................. 58
3.8. Kerangka Pikir ......................................................................................... 59
BAB IV............................................................................................................. 60

HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................... 60

4.1. Gambaran Umum Kabupaten Sigi .......................................................... 60


4.1.1. Letak dan Luas ............................................................................. 60
4.1.2. Iklim ............................................................................................. 61
4.1.3. Objek Permandian Air Panas Kabupaten Sigi .............................. 65
4.1.4. Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Sigi ................................... 66
4.2. Lokasi Penelitian ..................................................................................... 67
4.2.1. Infrastruktur ................................................................................ 69
4.2.2. Kelebihan dan Kekurangan Kondisi Eksisting .............................. 70
4.3. Pembahasan dan Analisis ....................................................................... 70
4.3.1. Pemilihan Lokasi .......................................................................... 70
4.3.2. Kondisi Eksisting .......................................................................... 70
4.3.3. Tapak Terhadap Orientasi Matahari, angin dan iklim ................. 72
4.3.4. View ............................................................................................. 75
4.3.5. Penzoningan ................................................................................ 76
4.3.6. Pola Tata Massa ........................................................................... 78

vi
4.3.7. Analisis Pencapaian dan Sirkulasi ................................................ 79
4.3.8. Analisis Fasilitas Parkir Kendaraan .............................................. 82
4.3.9. Analisis Lansekap ......................................................................... 85
4.3.10. Analisis Utilitas ............................................................................ 91
4.3.11. Analisis Pelaku dan Kegiatan ....................................................... 95
4.3.12. Analisis Kebutuhan Ruang ........................................................... 99
4.3.13. Analisis Besaran Ruang .............................................................. 103
4.3.14. Analisis Hubungan Ruang .......................................................... 110
4.3.15. Analisis Bentuk Bangunan ......................................................... 110
4.3.16. Sistem Bukaan Pada Bangunan ................................................. 114
BAB V............................................................................................................ 118

PENUTUP ...................................................................................................... 118

5.1. Kesimpulan ........................................................................................... 118


5.2. Saran ..................................................................................................... 119
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 120

Lampiran ...................................................................................................... 123

vii
DAFTAR BAGAN
Bagan 1: Kerangka Pikir Penelitian........................................................................ 59
Bagan 2: Pola Hubungan Ruang .......................................................................... 110

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1: Cross Ventilation Pada Rumah Panggung ........................................... 23


Gambar 2: Skala Sebagai Elemen Ruang Luar ....................................................... 29
Gambar 3: Tekstur Membedakan Ruang Gerak dan Ruang Statis ........................ 30
Gambar 4: Tekstur Pada Kawasan yang Bersifat Rekreatif ................................... 30
Gambar 5: Dinding Sebagai Pembatas Ruang ....................................................... 34
Gambar 6: Jalur Melalui Ruang ............................................................................. 34
Gambar 7: Jalur Memotong Ruang ....................................................................... 35
Gambar 8: Jalur Berakhir Pada Ruang................................................................... 35
Gambar 9: Pencapaian Ruang Frontal .................................................................. 36
Gambar 10: Pencapaian Ruang Samping .............................................................. 36
Gambar 11: Pencapaian Ruang Spiral ................................................................... 37
Gambar 12: Pola Sirkulasi Dalam Pencapaian Ruang ........................................... 37
Gambar 13: Organisasi Terpusat ........................................................................... 42
Gambar 14: Organisasi Linier ................................................................................ 43
Gambar 15: Organisasi Radial ............................................................................... 43
Gambar 16: Organisasi Cluster.............................................................................. 44
Gambar 17: Organisasi Grid .................................................................................. 45
Gambar 18: Kolam Permandian Air Panas Toya ................................................... 49
Gambar 19: Suasana Kolam permandian Toya ..................................................... 50
Gambar 20: Suasana Kolam Permandian Ciater ................................................... 52
Gambar 21: Suasana Area Pancuran air Panas Ciater .......................................... 52
Gambar 22: Suasana Permandian Pada Malam Hari ............................................ 52
Gambar 23: Peta Lokasi Permandian Mantikole................................................... 53
Gambar 24: Peta Wilayah Kabupaten Sigi ............................................................ 60
Gambar 25: Peta Kecamatan Dolo Barat .............................................................. 67
Gambar 26: Lokasi Objek Wisata Permandian Air Panas Mantikole .................... 68
Gambar 27: Fasilitas Kolam Air Dingin di Permandian Mantikole ........................ 69

ix
Gambar 28: Fasilitas Kolam Air Panas di Pemandan Mantikole ........................... 69
Gambar 29: Site Plan Kondisi Eksisting ................................................................. 71
Gambar 30: Peta Kontur ....................................................................................... 72
Gambar 31: Orientsi Matahari dan Arah Angin Pada Tapak ................................. 73
Gambar 32: Penerapan Sistem Ventilasi Silang .................................................... 73
Gambar 33: Pola Bangunan Berselang .................................................................. 74
Gambar 34: Bukaan Tapak Pada Bagian Utara dan Barat Laut ............................. 74
Gambar 35: Kontrol angin oleh vegetasi............................................................... 75
Gambar 36: Kondisi View Pada Objek Wisata Permandian Air Panas Mantikole. 75
Gambar 37: Zonasi Kondisi Eksisting ..................................................................... 76
Gambar 38: Zoning Tapak ..................................................................................... 77
Gambar 39: Pola Tata Masa Kondisi Eksisting ...................................................... 78
Gambar 40: Sumber: Pencapaian Lokasi dari Kota Palu ....................................... 79
Gambar 41: Jalur Transportasi Darat Menuju Lokasi............................................ 80
Gambar 42: Sirkulasi Kondisi Eksisting .................................................................. 80
Gambar 43: Dimensi standard jalur sirkulasi pedestrian ...................................... 81
Gambar 44: Sirkulasi Pada Tapak .......................................................................... 81
Gambar 45: Kondisi Eksisting Area Parkir ............................................................. 82
Gambar 46: Sirkulasi dan Pola Parkir .................................................................... 84
Gambar 47: Parkir Mobil ....................................................................................... 84
Gambar 48: Parkiran Bus ...................................................................................... 85
Gambar 49: Parkir Sepeda Motor ......................................................................... 85
Gambar 50: Sumber Air Panas Di Objek Rekreasi ................................................. 92
Gambar 51: Sungai Pada Objek Rekreasi .............................................................. 92
Gambar 52: Skema Kebutuhan Air Bersih ............................................................. 93
Gambar 53: Bentuk Bangunan Pengelola ........................................................... 111
Gambar 54: Bentuk Bangunan Hunian Rekreasi ................................................. 111
Gambar 55: Pencahayaan alami tidak langsung dan toplight ............................ 114
Gambar 56: Sistem Cross Ventilation ................................................................. 115

x
Gambar 57: Posisi Bukaan Diagonal.................................................................... 116
Gambar 58: Posisi Bukaan Berhadapan .............................................................. 116
Gambar 59: Alternatif Bukaan Inlet dan Outlet .................................................. 117

xi
DAFTAR TABEL

Tabel 1: Hubungan warna dengan desain............................................................. 32


Tabel 2: Instrumen penelitian yang digunakan ..................................................... 57
Tabel 3: Suhu dan Kelembapan Udara di Kabupaten Sigi, 2018 ........................... 62
Tabel 4 : Tekanan Udara, Kecepatan Angin, Arah Angin, Curah Hujan, Penyinaran
MAtahari dan Hari Hujan di Kabupaten Sigi, 2018 ............................................... 63
Tabel 5: Rata-Rata Data Iklim Tahun 2015, 2016 dan 2017 .................................. 64
Tabel 6: Daftar objek wisata permandian air panas Kabupaten Sigi .................... 65
Tabel 7: Jumlah kunjungan wisatawan di Kabupaten Sigi Tahun 2016 ................ 66
Tabel 8: Infrastruktur permandian air panas Mantikole....................................... 69
Tabel 9: Pola Tata Masa ........................................................................................ 79
Tabel 10: Jenis Pola Parkir Kendaraan .................................................................. 82
Tabel 11: Vegetasi Yang Digunakan ...................................................................... 87
Tabel 12: Material Keras Yang Digunakan ............................................................ 89
Tabel 13: Alat Mencegah dan Pemadam kebakaran ............................................ 94
Tabel 14: Aktivitas dan fasilitas yang diwadahi .................................................... 99
Tabel 15: Analisa aktivitas pada pelaku dan kebutuhan ruang ............................ 99
Tabel 16: Besaran Ruang Sarana Hiburan Air ...................................................... 104
Tabel 17:Besaran ruang Sarana Relaksasi ............................................................ 104
Tabel 18: Besaran ruang Sarana Penunjang ........................................................ 105
Tabel 19: Besaran Ruang kantor Pengelola ......................................................... 106
Tabel 20: Besaran Ruang Food and Beverage ..................................................... 107
Tabel 21: Besaran Ruang Servis Area................................................................... 108
Tabel 22 : Rekapitulasi Besaran Ruang ............................................................... 109

xii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pada saat ini kebutuhan masyarakat semakin meningkat dan beragam,
padatnya aktivitas tentunya membuat masyarakat ingin bersantai dari suasana
padatnya kota dan aktivitasnya sehingga objek wisata yang alami, tenang dan jauh
dari hiruk-pikuk suasana kota selalu menjadi incaran wisatawan untuk berekreasi.
Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung berbagai
fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha, Pemerintah
dan Pemerintah Daerah (UU RI No. 10 Tahun 2009). Pengembangan pariwisata
dapat dilakukan sesuai dengan potensi sumber daya wisata yang dimiliki, misalnya
berupa wisata alam, wisata budaya atau wisata buatan jika objek-objek yang
dikembangkan berupa objek-objek yang sengaja dibuat untuk aktivitas wisata.
Aktivitas yang dilakukan di objek tersebut umumnya untuk bersantai, bermain,
mempelajari kebudayaan dan peninggalan masa lalu atau hanya sekedar melihat
panorama alam dan lingkungan. Pada dasarnya kegiatan tersebut dapat
dikelompokkan sebagai aktivitas rekreasi.
Rekreasi berasal dari bahasa latin yaitu "creature" yang berarti mencipta,
lalu diberi awalan “re“ yang sehingga berarti “pemulihan daya cipta atau
penyegaran daya cipta”. Kegiatan rekreasi biasanya dilakukan diwaktu
senggang (leasuretime). Leasure berasal dari kata“licere” (latin) yang berarti
diperkenankan menikmati saat-saat yang bebas dari kegiatan rutin untuk
memulihkan atau menyegarkan kembali. Dari penjelasan tersebut, dapat
disimpulkan bahwa pengertian rekreasi yaitu “aktivitas yang dilakukan pada waktu
senggang (lapang) yang bertujuan untuk membentuk, meningkatkan kembali
kesegaran fisik, mental, pikiran dan daya rekreasi (baik secara individual maupun
secara kelompok) yang hilang akibat aktivitas rutin sehari-hari dengan jalan
mencari kesenangan, hiburan dan kesibukan yang berbeda dan dapat memberikan

1
kepuasan dan kegembiraan yang ditujukan bagi kepuasan lahir dan batin
manusia”.
Kabupaten Sigi terletak di Provinsi Sulawesi Tengah dengan ibukota Bora
yang terletak di Kecamatan Sigi biromaru. Kabupaten ini dibentuk
berdasarkan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2008 yang merupakan pemekaran
dari Kabupaten Donggala. Luas wilayah Kabupaten Sigi secara keseluruhan adalah
5.196,02 km² atau sekitar 7,64% dari total luas wilayah Sulawesi Tengah yang
terdiri dari 15 Kecamatan yaitu Kecamatan Dolo, Dolo Barat, Dolo Selatan,
Gumbasa, Kinovaro, Kulawi, Kulawi Selatan, Lindu, Marawola, Marawola Barat,
Nokilalaki, Palolo, Pipikoro, Sigibiromaru dan Tanambulawa.
Pariwisata di Kabupaten Sigi merupakan sektor yang diunggulkan sebagai
pilar penyangga pembangunan ekonomi daerah. Potensi alam, buatan, dan
budaya yang sangat beragam membuat kabupaten sigi menjadi salah satu tujuan
wisata di Sulawesi Tengah. Posisi geografis yang diapit oleh Kota Palu sebagai gate
masuknya wisata melalui Bandara Mutiara SIS Al-Jufri dan Pelabuhan Pantoloan
serta Kabupaten Donggala.
Kabupaten Sigi merupakan kabupaten yang memiliki banyak objek wisata,
permandian air panas merupakan salah satu objek wisata yang menarik di
kabupaten sigi. Terdapat 12 objek wisata permandian air panas yang terdaftar
dalam daftar objek wisata Kabupaten Sigi oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Sigi,
salah satunya adalah permandian Mantikole yan berada di desa Mantikole
kecamatan dolo barat (Kajian Strategi Pemasaran Potensi Wisata dan Budaya di
Kabupaten Sigi, 2015).
Pada objek-objek permandian di Kabupaten Sigi, kelengkapan fasilitas belum
memadai untuk mendukung segala aktivitas pada objek tersebut. Seiring
berjalannya waktu, kebutuhan wisatawan saat ini semakin meningkat. Pada objek
wisata permandian air panas di kabupaten sigi masih dibutuhkan penambahan-
penambahan berbagai fasilitas karena wisatawan tidak hanya ingin menikmati air
panas saja melainkan ingin melakukan kegiatan lain seperti menginap, sauna,

2
outbond dan lain-lain. Oleh sebab itu dalam pengemembangan pembangunan
objek rekreasi, penyediaan pra sarana dan sarana harus dilakukan sebaik mungkin
guna menarik minat pengunjung dan menunjang berbagai aktivitas yang dilakukan
pengunjung ketika sedang berekreasi di objek tersebut. Pembangunan fasilitas
rekreasi pada dasarnya merupakan pengembangan komponen-komponen
pariwisata, yang pada pelaksanaannya diharapkan dapat berjalan secara gradual
dan paralel.
Berdasarkan situasi tersebut, dari banyak tempat permandian di Kabupaten
Sigi dengan pertimbangan potensi yang dimiliki maka dipilih permandian
Mantikole untuk dijadikan objek rekreasi yang aman, nyaman, memiliki nilai
estetika serta kelengkapan seluruh fasilitas-fasilitas dan akomodasi yang memadai
guna menunjang segala aktivitas wisatawan yang ada serta menarik minat para
wisatawan untuk mengunjungi objek rekreasi tesebut dengan mencoba
memaksimalkan desain dengan kondisi dan potensi yang ada sehingga dapat
mendukung sektor pariwisata di Sulawesi Tengah khususnya Kabupaten Sigi.

1.2. Rumusan Masalah


Dengan mengacu pada latar belakang maka dapat dikemukakan rumusan
masalah penelitian sebagai berikut : “Bagaimana desain fasilitas pada objek
rekreasi permandian Mantikole di Kabupaten Sigi yang aman, nyaman, memiliki
nilai estetika serta kelengkapan seluruh fasilitas-fasilitas dan akomodasi yang
memadai”.

1.3. Tujuan dan Sasaran


1.3.1. Tujuan
Adapun tujuan dari penelitian ini berdasarkan rumusan masalah di
atas ialah untuk mendapatkan rancangan segala fasilitas yang dapat
menunjang segala aktivitas pada objek rekreasi tersebut dengan
mempertimbangkan keamanan, kenyamanan serta nilai estetikanya

3
1.3.2. Sasaran
Berdasarkan tujuan diatas, maka sasaran yang ingin dicapai ialah :
a. Memahami aktivitas yang berlangsung di kawasan studi
b. Mengidentifikasi dan menganalisis potensi serta permasalahan di
kawasan studi
c. Memerumuskan penyusunan konsep Desain Fasilitas Objek Rekreasi
Permandian Mantikole Di Kabupaten Sigi
1.4. Batasan Masalah/Ruang Lingkup
Untuk menghindari kesalah pahaman dan meluasnya masalah yang telah
ditentukan, maka penulis membatasi atau memfokuskan masalah yang berkaitan
dengan Desain Fasilitas Objek Rekreasi Permandian Mantikole Di Kabupaten Sigi,
yaitu penulis hanya mendesain fasilitas-fasilitas yang termasuk dalam objek
rekreasi pemandian Mantikole dengan pendekatan arsitektur tropis

1.5. Manfaat Penelitian


1.5.1. Manfaat Praktis (Aplikatif)
Menjadi referensi untuk pembangunan atau pengembangan baik
pemerintah maupun swasta mengenai desain fasilitas objek rekreasi
permandian.
1.5.2. Manfaat Teoretis (Akademis)
a. Menambah wawasan bagi peneliti dan juga pemerhati arsitektur
mengenai penataan fasilitas penunjang pada objek wisata permandian.
b. Menjadi bahan masukan bagi mahasiswa arsitektur dalam menghasilkan
karya-karya arsitektur mengenai penataan fasilitas pada objek rekreasi
permandian.

4
1.6. Sistematika Penulisan

a. BAB I PENDAHULUAN, yang mencakup latar belakang, rumusan masalah,


tujuan dan sasaran, batasan masalah/ruang lingkup penelitian, manfaat
penelitian dan sistematika penulisan.
b. BAB II TINJAUAN PUSTAKA, uraian tentang teori-teori yang berkaitan
dengan “Desain Fasilitas Objek Rekreasi Permandian Mantikole Di
Kabupaten Sigi” disertakan studi banding penelitian.
c. BAB III METODE PENELITIAN, berisi uraian lokasi penelitian, metode
penelitian, sumber data, teknik pengumpulan data, instrument penelitan,
serta teknik analisis data dan penyusunan konsep rancangan.
d. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN, berisikan hasil sementara penelitian
berupa data pendukung obyek studi serta pembahasan mengenai konsep
pendekatan yang digunakan terhadap setiap permasalahan yang
dihadapai.
e. BAB V PENUTUP, mencakup kesimpulan dan saran.
f. LAMPIRAN, berisi hasil berupa konsep dan rekomendasi desain.

5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tinjauan Terhadap Pariwisata, Rekreasi, Prasarana dan Sarana


Kepariwisataan

2.1.1. Pengertian Pariwisata

Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung


berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha,
Pemerintah dan Pemerintah Daerah. (UU RI No. 10 Tahun 2009). Pariwisata
merupakan konsep yang sangat multidimensional layaknya pengertian
wisatawan. Tak bisa dihindari bahwa beberapa pengertian pariwisata dipakai
oleh para praktisi dengan tujuan dan perspektif yang berbeda sesuai dengan
tujuan yang ingin dicapai. Meskipun ada variasi batasan, ada beberapa
komponen pokok secara umum disepakati di dalam batasan pariwisata
(khususnya pariwisata internasional), yaitu sebagai berikut:

a. Traveller, yaitu orang yang melakukan perjalanan antar dua atau lebih
lokalitas.
b. Visitor, yaitu orang yang melakukan perjalanan ke daerah yang bukan
merupakan tempat tinggalnya, kurang dari 12 bulan, dan tujuan
perjalanannya bukanlah untuk terlibat dalam kegiatan untuk mencari
nafkah, pendapatan, dan penghidupan di suatu tempat tujuan.
c. Tourist, yaitu bagian dari visitor yang menghabiskan waktu paling tidak
satu malam (24 jam) di daerah yang dikunjungi (WTO, dalam
Pitana:2009).
Semua definisi yang dikemukakan selalu mengandung beberapa unsur
pokok, yaitu:
a. Adanya unsur travel (perjalanan), yaitu pergerakan manusia dari satu
tempat ke tempat lain;

6
b. Adanya unsur ‘tinggal sementara’ di tempat yang bukan merupakan
tempat tinggal yang biasanya; dan
c. Tujuan utama dari pergerakan manusia tersebut bukan untuk mencari
penghidupan/pekerjaan di tempat yang dituju (Richardson and Fluker
2004, dalam Pitana: 2009).
Selanjutnya, Mathieson and Wall (1982, dalam Pitana: 2009)
mengatakan bahwa pariwisata mencakup tiga elemen utama, yaitu:
a. a dynamic element, yaitu travel ke suatu destinasi wisata ;
b. a static element, yaitu singgah di daerah tujuan, dan
c. a consequential element, atau akibat dari dua hal di atas (khususnya
terhadap masyarakat lokal), yang meliputi dampak ekonomi, sosial, dan
fisik dari adanya kontak dengan wisatawan.
Unsur-unsur yang terlibat dalam industri pariwisata meliputi hal-hal
sebagai berikut:

a. Akomodasi, tempat seseorang untuk tinggal sementara.


b. Jasa Boga dan Restoran, industri jasa di bidang penyelenggaraan
makanan dan minuman yang dikelola secara komersial.
c. Transportasi dan Jasa Angkutan, industri usaha jasa yang bergerak di
bidang angkutan darat, laut dan udara.
d. Atraksi Wisata, kegiatan wisata yang dapat menarik perhatian wisatawan
atau pengunjung.
e. Cinderamata (Souvenir), benda yang dijadikan kenang-kenangan untuk
dibawa oleh wistawan pada saat kembali ke tempat asal.
f. Biro Perjalanan, badan usaha pelayanan semua proses perjalanan dari
berangkat hingga kembali.

Pariwisata adalah segala sesuatu yang berkenaan dengan wisata,


termasuk obyek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha yang berhubungan
dengan penyelenggaraan pariwisata. Inti atau komponen pariwisata yaitu:

7
a. Atraksi/ attraction seperti atraksi alam, budaya dan buatan.
b. Amenitas/ amenities berhubungan dengan fasilitas atau akomodasi
c. Aksesibilitas/ accebilities berhubungan dengan segala jenis transportasi,
jarak atau kemudahan pencapaian. Serta unsur pendukung lainnya
(masyarakat, pelaku industry pariwisata, dan institusi pengembangan)
yang membentuk sistem yang sinergis dalam menciptakan motivasi
kunjungan serta totalitas pengalaman kunjungan wisatawan.

2.1.2. Pengertian Rekreasi


Rekreasi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pariwisata.
Rekreasi merupakan suatu kegiatan yang bersifat fisik, mental maupun
emosional. Rekreasi dilakukan karena suatu keinginan. Keinginan ini sekaligus
menentukan pilihan pada bentuk dan macam rekreasi yang dilakukan dan
bersifat fleksibel serta tidak dibatasi oleh tempat sehingga dapat dilakukan
oleh perseorangan maupun oleh kelompok.
Rekreasi berasal dari kata latin “rekreare” yang berarti hiburan.
Rekreasi dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan yang dilakukan manusia
di dalam semua bidang yang menghasilkan kesenangan atau kenikmatan bagi
orang yang bersangkutan dan bukan merupakan monopoli dari suatu
golongan tertentu, tapi dapat dilakukan olah setiap orang tanpa memandang
umur pendidikan, atau tingkat sosial.

a. Fungsi Rekreasi
Fungsi rekreasi bagi setiap individu sangat besar. Bagi anak-anak
rekreasi merupakan unsur penting dalam pertumbuhan dan
perkembangannya menjadi manusia yang sehat fisik dan mental. Bagi orang
dewasa, rekreasi dapat dijadikan alat untuk menghilangkan kejenuhan dan
ketegangan. Sedangkan bagi orang tua, rekreasi berguna dalam menjaga
kondisi dan kesegaran mental.

8
b. Klasifikasi Rekreasi
Rekreasi dapat diklasifikasikan menurut beberapa cara, antara lain
menurut jenis kegiatan, sifat kegiatan, tempat kegiatan dan jangkauan
pelayanan.
1) Menurut Jenis Kegiatan
Menurut jenis kegiatannya, rekreasi dapat dibedakan menjadi :
a) Rekreasi Pasif
Yaitu rekreasi yang kegiatannya tidak banyak mengeluarkan tenaga,
seperti menikmati pemandangan, makan, minum, membaca buku, santai dan
sebagainya.
b) Rekreasi Aktif
Yaitu rekreasi yang kegiatannnya banyak mengeluarkan tenaga dan
orang yang melakukan kegiatan ini ikut terlibat aktif dalam kegiatan rekreasi
2) Menurut Sifat Kegiatan
Menurut sifat kegiatannya, rekreasi dapat dibedakan menjadi :
a) Rekreasi Obyektif
Yaitu rekreasi yang mempunyai sifat aktif. Pada jenis rekreasi ini yang
bersangkutan akan ikut aktif dalam kegiatan, termasuk dalam hal ini
pengekspresikan impuls-impuls, perasaan emosi dan fisik. Rekreasi ini
merupakan manifestasi dari pemikiran-pemikiran perasaan dan kemampuan.
Sebagai contoh yaitu : berenang, mendayung, berlayar dan sebagainya.
b) Rekreasi Subyektif
Yaitu rekreasi yang mempunyai sifat pasif dan merupakan jenis
rekreasi yang mengutamakan pengamatan, perenungan dan pemikiran.
Tujuan utama dari rekreasi ini adalah penyegaran mental dan pikiran. Sebagai
contoh : menikmati keindahan alam, mendengarkan musik, dan sebagainya.
3) Menurut Tempat Kegiatan
Menurut tempat kegiatannnya, rekreasi dapat dibedakan menjadi :

9
a) Rekreasi Outdoor
Yaitu rekreasi yang dilakukan di udara terbuka (luar ruangan), misalnya
memancing, bersampan, bermain dan sebagainya.
b) Rekreasi Indoor
Yaitu rekreasi yang dilakukan di dalam tempat tertutup atau tempat
yang beratap (dalam ruangan) misalnya bilyard, diskotik, museum dan
sebagainya.
c. Jenis Rekreasi
Jenis rekreasi dapat berupa rekreasi yang memanfaatkan potensi
alam, buatan manusia dan potensi manusia/budaya.
1) Rekreasi Alam
Yaitu rekreasi yang memanfaatkan potensi alam sebagai obyek
rekreasi, meliputi:
a) Iklim : udara sejuk, angin lembut, sinar matahari, kering dan bersih.
b) Flora dan fauna : berbagai jenis tumbuhan dan hewan, taman nasional,
cagar alam, dan lain-lain.
c) Tata letak tanah dan pemandangan alam : daratan, pegunungan, danau,
sungai, pantai, air terjun, gua dan lain-lain.
d) Pusat-pusat kesehatan : sumber air mineral alam, sumber air panas alami,
kolam lumpur dan lain-lain.
2) Rekreasi Buatan Manusia
Ada 3 kategori umum buatan manusia yang dapat dijadikan tempat
rekreasi, antara lain :
a) Yang berciri sejarah, misalnya monumen-monumen, peninggalan kuno,
candi, keratin dan lain-lain.
b) Yang berciri budaya dan pendidikan manusia, misalnya museum,
pepustakaan dan lain-lain.
c) Yang bersifat rekreasi hiburan, misalnya bioskop, teater, kafe, diskotik,
taman bermain dan lain-lain.

10
3) Rekreasi Budaya/Potensi Manusia
Yaitu pola hidup, cara hidup, pola hidup masyarakat, pandangan hidup
masyarakat untuk melakukan kesenangan. Biasanya berupa kebiasaan,
tradisi, adat istiadat dan lain-lain.
d. Fasilitas Rekreasi
Fasilitas rekreasi merupakan suatu wadah kegiatan yang berfungsi
sebagai tempat untuk melakukan rekreasi dimana fasilitas ini dimanfaatkan
oleh pengunjung dalam melakukan aktiftivitasnya dalam berekreasi, hal ini
sangat penting dalam usaha menciptakan suasana yang diinginkan
pengunjung secara bebas. Adapun definisi lain dari fasilitas rekreasi :
a. Sebagai suatu sarana pelayanan dalam membantu pengunjung
melakukan rekreasi.
b. Penyediaan fasilitas yang dapat atau sebagai tempat untuk melakukan
kegiatan-kegiatan yang ada di kawasan rekreasi.

2.1.3. Sarana dan Prasarana Kepariwisataan


a. Sarana Kepariwisataan
Sarana kepariwisataan adalah perusahaan-perusahaan yang
memberikan pelayanan kepada wisatawan baik secara langsung maupun
tidak langsung dan kehidupannya tergantung kepada kedatangan
wisatawannya. Sarana kepariwisataan ini harus tetap dijaga dan ditingkatkan
baik dari segi kualitas dan kuantitasnya sesuai dengan perkembangan
kebutuhan wisatawan. Untuk mendukung pencapaian yang lebih baik perlu
adanya kemampuan pengelolaan yang memadai sesuai dengan kondisi objek
dan kebutuhan pengunjung.
Ada 3 (tiga) bagian yang penting dalam sarana kepariwisataan, yaitu :
1) Sarana Pokok Kepariwisataan (Main Tourism Suprastructure)
Yang dimaksud dengan sarana kepariwisataan adalah perusahaan
yang hidup dan kehidupannya sangat tergantung kepada kedatangan orang
yang melakukan perjalanan wisata, yang termasuk di dalamnya adalah :

11
a) Travel Agent
b) Tour Operator
c) Perusahaan Transportasi
d) Restoran, Bar, objek dan atraksi wisata

2) Sarana Pelengkap Kepariwisataan (Supplementing Tourism


Suprastructure)
Adalah perusahaan yang menyediakan fasilitas untuk rekreasi yang
fungsinya tidak hanya melengkapi sarana pokok kepariwisataan, tetapi yang
terpenting adalah untuk membuat agar para wisatawan dapat lebih lama
tinggal, di tempat atau daerah yang dikunjunginya. Yang termasuk
dikelompok ini adalah:
a) Lapangan tenis
b) Lapangan golf
c) Lapangan bola kaki, kolam renang, bilyard, dan lain-sebagainya.

3) Sarana Penunjang Kepariwisataan (Supporting Tourism Suprastructure)


Adalah perusahaan yang menunjang sarana pokok dan sarana
pelengkap yakni fasilitas-fasilitas yang diperlukan wisatawan khususnya
tourism business yang berfungsi untuk membuat para wisatawan lebih lama
tinggal di daerah yang dikunjungi agar lebih banyak mengeluarkan atau
membelanjakan uangnya di daerah tersebut. Yang termasuk ke dalam
kelompok ini adalah:
a) Night Club
b) Casino
c) Steambath dalam buku yang berjudul Pengantar Ilmu Pariwisata (dalam
Yoeti, 1996 : 199).
b. Prasarana Kepariwisataan
Prasarana (infrastrukture) kepariwisataan sesungguhnya merupakan
“tourist supply” yang perlu dipersiapkan atau disediakan bila akan

12
mengembangkan industri pariwisata, karena kegiatan pariwisata pada
hakekatnya tidak lain adalah salah satu kegiatan dari sektor perekonomian
juga. Yang dimaksud prasarana (infrastukture) adalah “semua fasilitas yang
memungkinkan proses perekonomian dapat berjalan dengan lancar
sedemikian rupa sehingga dapat memudahkan manusia memenuhi
kebutuhannya”. Jadi fungsi dari prasarana adalah untuk melengkapi sarana
kepariwisataan sehingga dapat memberikan pelayanan sebagai mana
mestinya. Dalam buku yang berjudul Pengantar Ilmu Pariwisata (dalam Yoeti,
1996 : 186).
Adapun beberapa prasarana yang dapat menunjang pelayanan dan
kemudahan bagi wisatawan, meliputi:
1) Pelayanan makan dan minum, yang dapat menyajikan makanan dan
minuman yang khas setempat.
2) Pelayanan tenaga kerja, yang sangat dominan sekali dibutuhkan karena
salah satu kunci keberhasilan pembangunan objek wisata adalah
kemampuan para tenaga kerja untuk mengelola dengan baik suatu
kawasan objek wisata.
3) Pelayanan informasi, agar dapat mengatur pengunjung yang datang ke
objek wisata. Untuk menghindari hal-hal yang dapat merusak unsur objek
wisata yang dikunjungi, maupun yang dapat mengganggu ketenangan
pengunjung itu sendiri mengingat arus kunjungan yang datang cenderung
akan lebih meningkat.

2.1.4. Objek Rekreasi Permandian Air Panas


Permandian umum adalah fasilitas permandian publik yang dapat
diakses segolongan masyarakat pengguna. Permandian umum muncul dari
kebutuhan masyarakat akan kesehatan, kebersihan dan sanitasi.
Permandian Air Panas atau sumber air panas adalah mata air yang
dihasilkan akibat keluarnya air tanah dari kerak bumi setelah dipanaskan
secara geotermal. Air yang keluar suhunya di atas 37°C (suhu tubuh manusia),

13
namun sebagian mata air panas mengeluarkan air bersuhu hingga di atas titik
didih. Di seluruh dunia terdapat mata air panas yang tidak terhitung
jumlahnya, termasuk di dasar laut dan samudra.
Air panas lebih dapat mengencerkan padatan mineral, sehingga air
dari mata air panas mengandung kadar mineral tinggi, seperti kalsium, litium,
atau radium. Mandi berendam di dalam air panas bermineral, dipercaya dapat
menyembuhkan berbagai macam penyakit. Berdasarkan alasan tersebut,
orang membangun permandian air panas dan spa untuk tujuan rekreasi dan
pengobatan.
Sumber air panas memiliki dua sumber panas, magma yang berada di
dasar gunung berapi, dan panas yang bukan dari gunung berapi. Jenis mineral
yang dikandung air menyebabkan perbedaan warna air, bau, dan khasiat
mandi dengan air panas tersebut. Air panas bisa keluar secara alami dari
dalam tanah, atau keluar setelah dibor manusia.
Di kawasan gunung berapi, air dipanaskan oleh magma hingga menjadi
sangat panas. Air menjadi terlalu panas hingga membentuk tekanan uap, dan
menyembur ke permukaan bumi sebagai geyser. Bila air hanya mencapai
permukaan bumi dalam bentuk uap, maka disebut fumarol. Bila air tercampur
dengan lumpur dan tanah liat, maka disebut kubangan lumpur panas.
a. Manfaat terapi air panas
Penyelidikan yang diterbitkan dalam new England journal of medicine
menunjukkan beberapa temuan penting mengenai manfaat mandi air panas
yaitu:
1) Mandi air padas dapat mengeluarkan racun dalam tubuh
2) Dapat menyembuhkan sakit otor/pegal
3) Merendam kaki ke dalam air panas dapan membantu menyembuhkan
selesma, sakit kepala dan membantu menyegarkan kembali kaki yang
lelah. Masukkan air panas secukupnya sehingga melewati pergelangan
kaki. Tambahkan beberapa tetes minyak seperti minyak lavender,

14
peppermint atau lemon kemudian bilas dengan air dingin. Lakukan terapi
ini selama 10-20 menit
4) Melancarkan peredaran darah dan melembabkan kulit
5) Mengundurkan otot yang tegang
6) Mempermudah penyerapan nutrisi bagi kulit
7) Relaksasi untuk menimbulkan rasa tenang, santai, dan nyaman.
b. Jenis-Jenis Terapi Air
1) Mandi rendam (Underwater Massage)
Terapi air dengan cara berendam di dalam sebuah bak mandi (bath
tub) yang dirancang dengan berbagai jet atau nozzle dengan tekanan suhu
yang bisa diatur/dikontrol.
2) Pusaran Air (Whirpool)
Terapi air yang menggunakan berbagai jet dan ukuran tertentu
3) Kolam Terapi (Aquamedic)
Kolam terapi ini didesain dengan modifikasi jet shower yang tekanan
airnya disesuaikan dengan bagian-bagian tubuh yang sering mendapatkan
keluhan secara fisiologi dan anatomis.
4) Terapi semprot air
Air hangat disemprotkan langsung ke tubuh bagian belakang selama 2-
3 menit. Terapi ini untuk menstimulasi sirkulasi dan organ bagian dalam.
Fungsi terapi ini adalah mengatasi kurang darah, radang sendi, asma, dan
nyeri dada.
5) Pancuran air (Veichy Shower)
Terapi dengan pancuran air menggunakan tekanan dan suhu tertentu
yang diatur sebagai kebutuhan. Veichy shower biasanya dipadukan dengan
terapi lain yaitu lulur, masker, dan sebagainya.
6) Terapi air panas dan dingin (contrast bath)
Terapi ini menggunakan dua jenis temperature, hangat dan dingin
7) Bubble bath

15
Terapi air berupa berendam dalam bak mandi (bath tub) yang didesain
khusus dengan media air yang dapat diatur tekanan dan suhu tertentu
8) Mandi uap (steam)
Mandi uap adalah duduk tenang dalam ruangan beruap selama 20
menit berfungsi mempercepat keluarnya keringat dan mengeluarkan segala
kotoran yang menghambat di permukaan kulit.
2.2. Konsep Arsitktur Tropis
2.2.1. Pengertian Arsitektur Tropis

Arsitektur Tropis adalah suatu konsep bangunan yang mengadaptasi


kondisi iklim tropis. Letak geografis Indonesia yang berada di garis
khatulistiwa membuat Indonesia memiliki dua iklim, yakni kemarau dan
penghujan. Pada musim kemarau suhu udara sangat tinggi dan sinar matahari
memancar sangat panas. Dalam kondisi ikim yang panas inilah muncul ide
untuk menyesuaikannya dengan arsitektur bangunan gedung maupun rumah
yang dapat memberikan kenyamanan bagi penghuninya.

2.2.1. Elemen Bangunan Tropis


a. Dinding Bangunan
Pada dasarnya terdapat dua kategori dinding yaitu :
1) Dinding eksternal (line of enclosure), yaitu kulit bangunan yang
memisahkan bagian interior dengan eksteriornya dalam batasan udara
dan kelembaban
2) Dinding internal (partisi dalam ruang)
Tipe-tipe desain dinding bangunan seperti berikut:
1) Thin skins
Thins skins adalah elemen dinding sebagai kulit yang berfungsi sebagai
filter iklim dengan mengacu pada material dalam memodifikasi iklim. Ada 2
jenis material yang digunakan, yakni
a) Elemen Opaque (massif)
Fungsi dinding secara termal adalah :

16
 Untuk menahan penerimaan panas dari ruang luar
 Pencegahan penetrasi kelembaban
Strategi yang dapat dilakukan untuk mencapai fungsi tersebut adalah:
 Menggunakan material dengan tingkat reflektifitas tinggi dan mengurangi
temperatur permukaan.
 Menggunakan insulasi interstitial, seperti foil reflektif pada dua sisi
dinding.
 Menggunakan bulk insulation pada area yang terekspos radiasi matahari,
seperti dinding barat dan timur.
Pada bangunan ber-AC, elemen opaque pada dinding harus mampu
menahan panas, mempertahankan temperatur dan kontrol kelembaban
ruang dalam serta memberikan level efisiensi energi yang cukup tinggi.
Strategi yang dapat dilakukan antara lain:
 Menggunakan bulk insulation yang akan mengurangi nilai transfer bahang
ke dalam bangunan.
 Memasang vapour barrier pada sisi yang hangat untuk mencegah
kondensasi dan pergerakan uap air dari luar ke dalam bangunan.
 Memasang air seals pada jendela dan vapour barriers pada pada titik-titik
dimana terjadi infiltrasi udara.
b) Elemen Transparan
Penggunaan material transparan sebagai dinding eksternal pada
bangunan tropis-lembab harus mempertimbangkan properti optical kaca dan
kemampuan memerangkap bahang di dalam ruang yang menyebabkan efek
rumah kaca (menaikkan temperature).
Penggunaan material transparan pada dinding paling sulit untuk
didesain karena terekspos langsung ke lingkungan. Konstruksi materialnya,
sambungan, dan bukaan harus didesain berdasarkan iklim. Bukaan akan
memberikan efek yang kurang baik terutama pada dinding barat dan timur.
Solusinya adalah dengan memasang dinding opaque, memberi vertical

17
louvers, ataupun vertical sun breakers. Panel beton pra-cetak dapat
digunakan sebagai material opaque, namun dengan cavity untuk
meningkatkan resistansi terhadap transmisi bahang.
2) Inclined skin
Inclined skin merupakan dinding yang diangkat dan diorientasikan
secara bebas dengan sudut tertentu baik secara vertikal maupun horizontal,
bisa berbahan opaque maupun transparan.
Tujuannya untuk meningkatkan performa termal dengan mekanisme :
a) Meningkatan performa dinding
b) Menyediakan ventilasi
c) Memberikan pembayangan yang mencegah radiasi matahari dari sudut
yang rendah untuk masuk ke bangunan
d) Memberikan view dari bangunan dan ruang terbuka sekitar bangunan.
e) View dengan arah ke bawah dapat mengurangi resiko kesilauan.
Aplikasi dari strategi ini harus memperhatikan hal berikut ini :
a) Perhitungan derajat sudut pengangkatan yang dibutuhkan oleh orientasi
fasade
b) Pemilihan jenis kaca yang memiliki shading coefficient lebih rendah untuk
meningkatkan pencahayaan alami
c) Perlunya perhatian terhadap efek pantulan dari kaca.
3) Thick skins
Thick skins adalah dinding bangunan dengan kedalaman fasade dan
proyeksi untuk mendapatkan efek pembayangan dari matahari. Beberapa
metode pembayangan berdasarkan orientasi matahari, yakni :
a) Pada sudut matahari tinggi menggunakan alat pembayangan horisontal
b) Pada sudut matahari rendah menggunakan alat pembayangan vertikal
Sudut bayangan sebaiknya mampu mengoptimalkan pembayangan
dan memaksimalkan masuknya cahaya alami ke dalam ruang. Strategi desain
thick skins sebagai pembayangan dapat dilakukan dengan cara :

18
a) Jendela dan fasade dimundurkan untuk balkon.
b) Penggunaan sky courts digunakan untuk efisiensi energi.
c) Balkon dengan dinding opaque dan tanaman bermanfaat untuk
buffering.
d) Membangun perforated walls di depan line of enclosure
4) Buffering
Buffering dapat digunakan untuk meminimalisasi solar access. Strategi
desain yang dapat dilakukan dengan :
a) Meletakkan dinding opaque yang lebih pendek pada arah barat-timur dan
dinding transparan yang panjang pada arah utara-selatan untuk
meminimalisasi permukaan dinding yang terekspos ke matahari
b) Dinding transparan membutuhkan pembayangan menggunakan
buffering dan pembayangan lingkungan.
c) Meletakkan sistem screening pada elemen bangunan dan landscaping
sekitar bangunan untuk menciptakan pembayangan. Pohon dan
bangunan yang berdekatan dapat menciptakan pembayangan
Contoh penggunaan sistem buffering adalah Museum Kempsey
dengan prinsip desain berikut :
a) Pavilion berbentuk bujursangkar dengan sisi panjang menghadap ke arah
utara dan selatan.
b) Kulit bangunan terbuat dari corrugated iron dan kaca yang dipasang pada
struktur rangka.
c) Lokasi terletak pada sebuah hutan memberikan pembayangan
lingkungan ke bangunan.
d) Buffering digunakan pada bagian-bagian tertentu dari bangunan.
e) Pintu masuk semuanya ditarik mundur untuk menciptakan porches yang
cukup dalam sehingga dapat mencegah matahari masuk ke dalam
bangunan.

19
f) Line of enclosure hanya dibuat dari single glass curtain untuk
meminimalisasi pemisahan ruang dalam dan luar.
5) Valve effects
Valve effect merupakan penggunaan elemen dinding yang
diidentikkan dengan sebuah katup untuk mengontrol lingkungan internal.
Sistem katup didesain dengan bukaan pada kulit yang dapat dibuka atau
ditutup, disaring dan diarahkan untuk memungkinkan udara dan cahaya
masuk.
b. Atap Bangunan
Pada iklim tropis, atap berfungsi untuk :
1) Menahan dorongan alam seperti angin, presitipasi dan kondisi termal
2) Mengurangi beban bahang selama siang hari dan mengupayakan
pendinginan pada malam hari
3) Mengumpulkan sumber daya alam dari iklim, misalnya kolektor air hujan,
landasan dari sel surya (photovoltaics) dan solar hot water-system
Elemen-elemen dari atap (Hyde, 2000), antara lain:
1) Permukaan atap merupakan bagian yang menghadaplangit dan
memberikan terhadap beban angin, presipitasi dan melindungi dari
radiasi matahari.
2) Sistem struktural yang mendukung atau terintegrasi dengan atap
3) Sistem plafond yang ditopang oleh atau terintegrasi dengan sistem
structural
Adapun prinsip desain atap yang sesuai iklim tropis lembab dan yakni:
1) Konstruksi atap diberi ventilasi dengan baik untuk pergerakan udara pada
ruang atap
2) Atap dibuat double-layer dilengkapi insulasi reflektif
3) Permukaan eksternal diberi warna pastel terang untuk merefleksikan
radiasi matahari dan meminimalkan penyerapan bahang.

20
4) Bubungan atap seharusnya tinggi untuk menghasilkan perbedaan
temperatur yang maksimum dan menghasilkan aliran udara maksimum
5) Atap memiliki kemiringan curam dengan untuk mengatasi curah hujan
tinggi di daerah tropis
6) Atap memiliki overhang untuk melindungi dinding luar dari matahari dan
hujan
7) Atap seharusnya ringan, memiliki U-value (transmitansi bahang) yang
tinggi dan kapasitas bahang yang rendah agar tidak menyimpan bahang.
Strategi desain atap (Hyde, 2000), meliputi:
1) Geometri atap, merupakan bentuk atap yang terdiri dari duo-pitch,
mono-pich dan kubah
2) Ruang atap (atttics)
Attic adalah ruang antara rangka atap dan plafond, penentuan
ketinggian plafond harus tepat dan ventilasi untuk membuang bahang yang
terperangkap pada attic tersebut. Bangunan tanpa attic menghasilkan atap
dengan lapisan tunggal yang dapat digunakan dalam bentuk yang bervariasi.
Udara panas akan naik dan keluar pada titik yang tinggi. Strategi desain atap
pada bangunan ini adalah menetapkan geometri yang sesuai dengan aliran
udara dan kebutuhan fungsional dari desain bangunan.
1) Pembayangan, screen terhadap hujan, reflektor atap
2) Aksesori atap
Aksesoris atap meliputi alat pengaliran, peresapan dan penyimpanan
air hujan. Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan hal berikut
a) Pipa air hujan harus mengakomodasi kuantitas dan intensitas air hujan.
b) Pertumbuhan organik pada atap dan talang akan menyebabkan endapan
zat organik pada atap dan Kemiringan atap dan overhang
c) Derajat kemiringan atap mempertimbangkan jenis material yang
digunakan.
c. Lantai Bangunan

21
Lantai merupakan salah satu elemen pembentuk bangunan yang
dibutuhkan, dimana memiliki fungsi dan kinerja yang akan mempengaruhi
kondisi iklim mikro di dalam bangunan. Adapun fungsi lantai meliputi :
1) Tempat berpijak di dalam bangunan sebagai penutup tanah.
2) Elemen yang memberikan keamanan dan kenyamanan bagi penghuni,
dimana dapat menahan air tanah (kesehatan), kebersihan, pembeda
ruangan, isolasi temperature udara, dan memberikan keindahan.
3) Membentuk karakteristik ruang dengan pengkondisiannya terhadap
lingkungan.
Perwujudan rumah/bangunan dibedakan berdasarkan hubungannya
dengan tapak terdiri dari 3, yaitu:
1) Rumah yang tertanam,
2) Rumah dengan peninggian lantai
3) Rumah panggung
Sistem konstruksi dan material lantai mempengaruhi kenyamanan
termal ruang pada iklim tropis lembab dengan mekanisme berikut (Frick dan
Mulyani, 2006) :
1) Konstruksi lantai dapat menjaga kesejukan ruang, bila lantai tidak
mengandung kelembaban dari tanah dan berwarna yang dapat
memantulkan radiasi panas.
2) Lantai yang ditinggikan di atas permukaan tanah dan ditopang oleh tiang
memberi fungsi:
a) Terbuka (terlihat jelas rangka strukturnya)
b) Melindungi lantai dari kelembaban akibat lumpur dan banjir pada musim
hujan
c) Memberikan ventilasi pada kolong, sehingga terjadi ventilasi silang dalam
mengatasi cuaca panas
d) Menarik aliran udara yang lebih dingin dari dalam rumah melalui celah-
celah lantai

22
e) Celah-celah lantai dapat memudahkan dalam membersihkan rumah
f) Kelembaban tanah diatasi dengan penggunaan pondasi yang tinggi pada
permukaan tanah dan lapisan lantai
g) Lantai yang cocok untuk daerah tropis adalah perforated
(berpori/berlubang-lubang), karena melancarkan ventilasi dan
mempermudah dalam pembersihan ruang (Hide, 2000).

Gambar 1: Cross Ventilation Pada Rumah Panggung


Sumber : Heinz Frick, Tri Hesti Mulyani. Seri Eko: Arsitektur 2 - Arsitektur
Ekologis, 2006
d. Desain Bukaan
Jendela mempunyai fungsi sebagai elemen bangunan yang
memasukkan cahaya matahari, angin, dan untukmelihat pemandangan (view)
di luar bangunan. Berdasarkan perletakannya, jendela dibagi menjadi 4
macam , yaitu:
1) Vertical window, tipe jendela yang mempunyai perbandingan tinggi lebih
daripada lebarnya.
2) Horizontal window, terdapat pada bangunan berlantai banyak yang
dipisahkan oleh floor spandrel. Bentuk jendela ini muncul setelah struktur
rangka ditemukan.
3) Window Wall, Jendela berada pada semua perimeter bangunan sehingga
semua dinding adalah jendela.
4) Overhead Window, Jendela berada pada bagian atas dinding.

23
Kaca dapat diatur shading coefficientnya untuk mengontrol bahang
yang masuk ke dalam bangunan. Berdasarkan sistemnya, kaca dibagi menjadi
4 macam, yaitu :
1) Metallic coating
Didesain untuk mengurangi perolehan bahang yang masuk ke dalam
ruangan. Terdapat beberapa macam coating, yaitu:
a) Reflective metallic coating: jenis coating yang mampu mengurangi
transmisi dan bahang
b) Low emmisitivity (low-e): meneruskan visible light tapi reflektif terhadap
sinar inframerah bahang.
c) Soft-coat: low-e yang dimodifikasi untuk mentransmisikan dan
merefleksikan dengan nilai tertentu sesuai dengan kondisi iklim suatu
daerah
d) Hard coat: low-e coating yang disemprotkan saat masih panas sehingga
tahan terhadap korosi dan abrasi.
2) Multipaned glazing
Cara memodifikasi performa kaca dengan merangkap lapisan udara
diam di antara panel-panel kaca sehingga thermal resistancenya menjadi
bertambah. Misalnya: sistem double-paned dan triple-paned.
3) Gas Fill
Bertujuan untuk menggantikan udara di antara dua panel kaca,
seperti: argon, krypton, dan sulfur hexafluoride sehingga trnsfer bahang ke
dalam ruangan menjadi berkurang.
a. Tinted glazing
Menggunakan material penyerap panas yang disebarkan pada seluruh
permukaan kaca sehingga dapat mengurang radiasi matahari yang masuk ke
dalam ruangan. Namun, metode ini juga menyebabkan visible spectrum juga
berkurang.

24
b. Electrochromics Windows
Electrochromics window merupakan electronically tintable glass yang
terdiri dari lima lapisan bahan keramik/ceramic metal oxide coating, yaitu:
TC2, Counter Electrode (CE), Ion Conductror (IC), Electrochromics Electrode
(ECE), Transparent Conductor (TC1) yang sangat tipis. Ketika tegangan
berkurang menjadi 5 Volt DC akan menggelapkan ion lithium dan
memindahkan elektron dari counter electrode ke electrochromics electrode
layer. Ketika gelap, cahaya matahari dan panas matahari akan diserap dan
diradiasikan kembali dari permukaan kaca ke luar bangunan. Saat cuaca
panas, kaca menjadi lebih gelap untuk mengurangi glare dan menghalangi
panas masuk. Saat cuaca dingin, kaca jendela akan menjadi lebih bening
sehingga mengijinkan cahaya matahari masuk dan bahang bisa masuk ke
dalam bangunan. Pergantian tersebut dapat dikendalikan secara manual atau
secara otomastis diintegrasikan ke dalam sistem bangunan
c. Beranda/Teras
Teras atau beranda merupakan ruangan terbuka beratap yang
strukturnya merupakan perpanjangan dari struktur utama bangunan
(wikipedia.org). Rumah tradisional Indonesia memiliki lantai yang ditinggikan,
sehingga teras rumah juga ikut lebih tinggi dari permukaan tanah.
Fungsi teras pada bangunan antara lain :
1) Sebagai ruang sosial, tempat bersantai
2) Sebagai wadah melakukan aktifitas ekonomi yang ringan seperti
menenun, menjahit, atau menganyam.
3) Untuk menerima tamu
4) Menggambarkan penerimaan dan keterbukaan terhadap sekitarnya.
5) Sebagai ruang perantara ruang luar dan dalam yang digunakan siang hari
6) Menghindari tempias hujan dan radiasi matahari berlebihan terhadap
dinding bangunan.

25
Teras dapat dimanfaatkan sebagai elemen yang tanggap terhadap
kondisi iklim tropis yang dapat digunakan sepanjang tahun karena tidak ada
gangguan pergantian musim, dengan memperhatikan perlengkapan
pelindung yang cukup. Secara termal , teras dapat memodifikasi iklim dengan
cara :
1) Sebagai alat pembayang yang mereduksi paparan radiasi matahari
sehingga tidak terserap oleh dinding bangunan,
2) Mengurangi cahaya matahari berlebihan yang menimbulkan kesilauan
3) Memperluas permukaan atap agar hujan tidak tempias dinding bangunan
yang akan merusak konstruksi
4) Melindungi udara sekitar bukaan agar tidak terpapar matahari
5) Lantai teras yang ditinggikan dapat mengurangi kelembaban
Beberapa hal penting yang menjadi fokus perhatiannya dalam
mendesain teras, diantaranya :
1) Orientasi matahari diperlukan untuk mempertimbangkan perangkat
perlindungan dari paparan radiasi matahati untuk membantu
meningkatkan kenyamanan seperti shading, atap, dan sebagainya
2) View yang di dapat untuk pertimbangan tingkat privasi yang ingin diraih
dan pemandangan yang ada
3) Perangkat Pembayangan (Shading Device)
Beberapa tipe alat pembayangan yang digunakan pada konsep thick
skins, yaitu

1) Solar blocking devices akan menghalangi penetrasi radiasi matahari.


Contoh : penggunaan blinds (tirai) yang memberikan kontrol penuh
kepada pengguna, mampu memberikan pembayangan sebesar 40% dari
total total nilai bahang yang diperoleh.
2) Solar and light blocking, digunakan untuk mengurangi perolehan bahang
dan menghalangi sunlight. Contoh : kaca reflektif dengan nilai transmisi
yang rendah mirip dengan dinding opaque. Kaca ini merupakan kaca yang

26
hanya memiliki daya tembus dari satu arah saja, sehingga kegiatan dalam
ruangan anda tidak tampak dari luar. Selain itu Reflective glass juga dapat
menghalangi masuknya sinar UV ke dalam ruangan anda.
3) Solar blocking and light enhancing systems, dibentuk sebagai alat
penunjuk cahaya yang akan mengurangi illuminasi berlebihan pada
jendela dan memberikan keseragaman distribusi yang lebih tinggi dalam
ruang. Pada dasarnya, alat pembayangan eksterior terdiri dari shading
device horizontal, vertical dan eggcrate
d. Courtyard
Courtyard adalah lahan terbuka yang berada pada tengah-tengah
ataupun samping bangunan dan merupakan salah satu strategi passive design
yang digunakan untuk rumah/bangunan di daerah beriklim tropis, dimana
mendapatkan banyak cahaya matahari dan angin yang besar. Keberadaan
courtyard dapat menciptakan atau bahkan memperkuat iklim mikro pada
bangunan di sekitarnya, jika dikombinasikan baik dengan tipe dinding, bentuk
bangunan dan landscape-nya
Richard Hyde membagi courtyard menjadi 3 jenis, yaitu :
1) Fully – enclosed courtyard Semi-enclosed courtyard Semi- open
courtyard
Ruang terbuka untuk kemudahan pencahayaan, penghawaan/udara
dan visual
2) Semi-enclosed courtyard
Dibuat dari ruang sisa bangunan untuk privasi, shading bangunan
3) Semi- open courtyard
Ruang halaman yang terbuka pada satu sisi untuk akses ventilasi dan
view keluar Secara umum, courtyard memiliki beberap fungsi, yaitu :
a) Sebagai pendingin bangunan, dengan cara mengurangi panas yang masuk
berlebihan, mengisolasi panas dari lingkungan luar bangunan. Courtyard

27
yang berupa kolam dan taman mampu membantu menurunkan suhu
panas di sekitar ruangan, sehingga akan mencapai kenyamanan termal.
b) Membantu mendapatkan tambahan pencahayaan alami dalam ruangan
dan mendapatkan penghawaan yang baik melalui ventilasi silang.
c) Untuk mendapatkan “view” keluar bangunan.
Secara lebih spesifik lagi, courtyard memiliki beberapa
fungsi/kegunaan (Hyde,2000) :
a) Re-entrant spaces for ventilation and light, Strategi yang sangat berguna
di daerah beriklim hangat karena memungkinkan pencahayaan dan
ventilasi yang meningkat di ruang hunian
b) Light shaft
c) Air wells, air shaft & thermal chimneys.
Penataan courtyard harus memperhatikan tiga hal yaitu:
a) Memperhatikan alam dengan mempertimbangkan lokasi taman.
b) Menghasilkan pemandangan yang kompleks dan bervariasi dengan
memasukkan unsurunsur alam seperti : gunung, batu, pasir dan lain-lain.
c) Taman harus tampak hidup dengan memakai pola-pola plastis.

2.3. Teori Perancangan Ruang Luar


2.3.1. Skala

Skala dalam arsitektur adalah suatu kualitas yang menghubungkan


bangunan atau ruang dengan kemampuan manusia dalam memahami
bangunan atau ruang tersebut. Ada dua macam skala yaitu:
a. Skala manusia, perbandingan ukuran elemen bangunan atau ruang
dengan dimensi tubuh manusia
b. Skala genetik, perbandingan ukuran elemen bangunan atau ruang
terhadap elemen lain yang berhubungan dengannnya atau di sekitarnya.

28
Gambar 2: Skala Sebagai Elemen Ruang Luar
Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999
2.3.2. Tekstur
Tekstur merupakan titik-titik kasar yang tidak teratur pada suatu
permukaan. Titik-titik ini berbeda dalam ukuran, warna bentu atau sifat dan
karakternya. Tekstur menurut bentuknya dapat dibedakan menjadi
a. Tekstur halus, permukaannya dibedakaan oleh elemen-elemen yang
halus atau oleh warna
b. Tekstur kasar, permukaannya terdiri dari elemen-elemen yang berbeda
baik corak, bentuk maupun warna.
Tekstur pada suatu ruang luar sangat erat hubungannya dengan jarak
pandang atau jarak penglihatan. Oleh karena itu untuk suatu bidang yang luas
pada ruang luar, tekstur dapat dibedakan atas :
a. Tekstur primer, yaitu tekstur yang terdapat pada bahan, yang hanya
dapat dilihat dari jarak dekat
b. Teksur sekunder, yaitu tekstur yang dibuat dalam skala tertentu untuk
membetikan kesan visual yang proporsional dari jarak jauh
Pengolahan tekstur pada perancangan ruang luar dapat dilakukan pula
untuk lantai. Perbedaan tekstur dapat menunjukkan aras sirkulasi dan dapat
membedakan antara ruang gerak dan ruang statis, selain itu tekstur lantai
dapat digunakan untuk menghilangkan kesan monoton suatu kawasan
rekreatif.

29
Gambar 3: Tekstur Membedakan Ruang Gerak dan Ruang Statis
Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

Gambar 4: Tekstur Pada Kawasan yang Bersifat Rekreatif


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

Berdasarkan uraian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa fungsi


tekstur adalah: memberikan kesan pada persepsi manusia melalui
penglihatan visual. Pengolahan tekstur yang baik akan menghasilkan kesan
dan kualitas ruang luar yang baik dan menarik.

2.3.3. Bentuk
Pada tata ruang luar, pengolahan bentuk-bentuknya dapat
mempengaruhi kesan pada ruang. Dari penampilannya bentuk dapat dibagi
menjadi tiga yaitu:
a. Bentuk yang teratur, seperti bentuk geometris: kotak, kubus, kerucut,
pyramid dan sebagainya
b. Bentuk yang lengkung, umumnya bentuk-bentuk alam

30
c. Bentuk yang tidak teratur

Pada bentuk-bentuk tersebut didapatkan sifat atau karakter yang


memberikan kesan dan kualitas tersendiri, yaitu sebagai berikut:
a. Bentuk persegi dan kubus, dapat digambarkan dengan bentuk yang
sederhana, statis stabil dan bersifat kuat karena profil sudutnya.
Memberikan kesan statis, stabil, formal, mengarah ke monoton dan
massif (solid)
b. Bentuk segitiga dan piramida, bersifat stabil bila ditempakan pada
dasarnya, sedangkan bila dibalik maka sifatnya menjadi labil.
Memberikan kesan aktif, energik tajam serta mengarah.
c. Bentuk lingkaran dan bola, bersifat statis ataupun bergerak. Bila
berdekatan dengan bentuk-bentuk menyudut, maka sifatnya akan
terlihat licin dan condong bergerak melingkar, tetapi bila dilihat tersendiri
dari segala arah, bentuk ini bersifat memusat dan stabil.

2.3.4. Warna
Dalam arssitektur, warna digunakan untuk menekankan atau
memperjelas karakter suatu objek, memberi kesan pada bentuk dan
bahannya. Menurut Teori Prang, secara psikologis warna dapat dibedakan
menjadi tiga dimensi, yaitu:
a. Hue : semacam temperamen mengenai panas/dinginnya warna
b. Value : mengenai gelap terangnya warna
c. Intensity : mengenai cerah dan redupnya warna
Selanjutnya Prang juga membagi adanya kelas warna yaitu:
a. Primary, merupakan warna utama/pokok, yaitu: merah, kuning, biru
b. Binary (secondary), yaitu warna kedua dan yang terjadi akibat
perpadauan dua warna primary
c. Warna antara (Intermediary), yaitu warna campuran dari warna primary
dan binary.

31
d. Tertiary (warna ketiga), merupakan warna-warna campuran dari dua
warna binary.
e. Quanternary, ialah warna campuran dari dua warna tertinary.

Warna dalam kaitannya dengan suatu desain adalah sebagai salah satu
elemen yang dapat mengekspresikan suatu objek disamping bahan, bentuk,
tekstur, dan garis. Berikut sebuah contoh matriks warna dalam hubungannya
dengan ekspresi yang ditimbulkan:
Tabel 1: Hubungan warna dengan desain

Warna Persepsi Waktu Ukuran Berat Volume

Hangat Waktu melebihi Benda-benda Terlihat lebih Ukuran ruang


perkiraan. Warna terlihat lebih berat tampak lebih
hangat lebih panjang dan kecil
menyenangkan lebih besar
untuk area
dimana manusia
tidak diburu
waktu (misalnya
area rekreasi

Dingin Waktu dibawah Benda-benda Terlihat lebih Ukuran ruang


perkiraan. kelihatan ringan tampak lebih
Penggunaan lebih pendek luas.
warna dingin dan lebih
untuk area kecil
dimana dilakukan
pekerjaan rutin
monoton.

Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

32
2.3.5. Pembatas Ruang
a. Lantai
Sebagai bidang alas besar pengaruhnya terhadap pembentukan ruang
luar, karena bidang ini erat hubungannya dengan fungsi ruangnya. Permukaan
lantai pada ruang luar dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
1) Bahan keras, jenisnya seperti: batu, kerikil, beton, aspal dan sebagainya.
2) Bahan lunak, jenisnya seperti rumput, tanah dan sebagainya.

Bidang lantai yang mempunyai sifat bahan yang berbeda dari


permukaan lantai sekitarnya akan membentuk kesan ruang tersendiri. Selain
perbedaan bahan lantai, perbedaan tinggi pada suatu bidang lantai akan
membentuk kesan dan fungsi ruang yang baru tanpa mengganggu hubungan
visual antara ruang-ruang itu.

b. Dinding
Sebagai pembatas ruang luar yang dapat dibedakan menjadi tiga
macam, yaitu :
1) Dinding massif, dapat berupa permukaan tanah yang miring atau vertical
(dinding alami), atau dapat pula berupa pasangan batu bata, beton dan
sebagainya. Sifat dinding ini sangat kuat dalam pembentukan ruang.
2) Dinding transparent, terdiri dari bidang yang transparant, seperti
a) Pagar bambu, logam, kayu yang ditata tidak rapat
b) Pohon-pohon dan semak yang renggang, sifat dinding ini kurang kuat
dalam pembentukan ruang.
3) Dinding semu, merupakan dinding yang dibentuk oleh perasaan
pengamat setelah mengamati suatu objek atau keadaan. Dinding ini
dapat terbentuk dari garis-baris batas, misalnya garis batas air sungai
atau air laut dan cakrawala.

33
Gambar 5: Dinding Sebagai Pembatas Ruang
Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999
2.3.6. Sirkulasi

a. Sirkulassi pada ruang luar


Hubungan jalur sirkulasi dengan ruang dapat dibedakan menjadi tiga,
yaitu:

1) Jalur melalui ruang


a) Jalur masing-masing ruang kuat
b) Bentuk alur cukup fleksibel

Gambar 6: Jalur Melalui Ruang


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

2) Jalur memotong ruang


Mengakibatkan terjadinya ruang gerak dan ruang diam

34
Gambar 7: Jalur Memotong Ruang
Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999
3) Jalur berakhir pada ruang
a) Lokasi ruang menentukan arah
b) Sering digunakan pada ruang bernilai fungsional atau simbolis

Gambar 8: Jalur Berakhir Pada Ruang


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999
b. Sirkulasi kendaraan
Secara hirarki dapat dibagi 2 jalur, yaitu:
1) Jalur distribusi, untuk perpindahan lokasi (jalur cepat)
2) Jalur akses, jalur untuk melayani bangunan-bangunan (jalur lambat)

Keduanya harus terpisah sehingga kelancaran lalu lintas dapat


terjamin. Fasilitas penunjang yang diperlukan antara lain rambu-rambu lalu
lintas dan ruang parkir yang mana harus disesuaikaan dengan keadaan site
yang tersedia

c. Sirkulasi manusia
Sirkulasi pedestrian atau manusia membentuk pertalian yang penting
hubungannya dengan aktivitas dalam site, maka hal-hal yang harus
diperhatikan antara lain :

35
1) Lebar jalan
2) Penambahan estetis yang menyenangkan
3) Fasilitas penyeberangan, dan lain-lain
d. Pencapaian ruang
Masih dalam kaitannya dengan system sirkulasi, system pencapaian
terhadap suatu ruang dapat dibedakan atas:
1) Pencapaian Frontal
a) System ini mengarah langsung dan lurus ke objek ruang yang dituju
b) Pandangan visual objek yang dituju jelas terlihat dari jauh

Gambar 9: Pencapaian Ruang Frontal


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999
2) Pencapaian Samping
a) Memperkuat efek perspektif objek yang dituju
b) Jalur pencapaian dapat dibelokkan berkali-kali untuk memperbanyak
squence sebelum mencapai objek

Gambar 10: Pencapaian Ruang Samping


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

36
3) Pencapaian Spiral
a) Memperlambat pencapaian dan memperbanyak squence
b) Memperlihatkan tampak 3 dimensi dari objek dengan mengelilinginya

Gambar 11: Pencapaian Ruang Spiral


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

Ketiga sitem pencapaian ruang dapat didukung oleh bermacam-macam


pola sirkulasi berikut:

Gambar 12: Pola Sirkulasi Dalam Pencapaian Ruang


Sumber : Veronika Widi P, Agus Suparman. Tata Ruang Luar 01, 1999

37
2.3.7. Tanaman

Dalam kaitannya dengan perencanaan lahan, planting design atau tata


hijau menjadi satu hal yang penting, mencakup fungsi tanaman, peletakan
tanaman, habitus tanaman dan prinsip dari planting desain. Berikut ini adalah
beberapa fungsi dari tanaman:
a. Kontrol pandangan
1) Menahan silau yang ditimbulkan matahari, lampu, dan pantulan sinar
2) Tanaman dapat dipakaai sebagai dinding, atap, dan lantai.
3) Tanaman dapat digunakan untuk menghalangi pandangan dan
membentuk kesan privat yang dibutuhkan oleh manusia
4) Tanaman dapat digunakan sebagai penghalang pandangaan terhadap
hal-hal yang tidak meyenangkan untuk dilihat.
b. Pembatas fisik
Tanaman dapat digunakan sebagai penghalang gerak manusia dan
hewan, selain itu juga dapat berfungsi untuk mengarahkan
c. Pengendali iklim
1) Kontrol radiasi matahari dan suhu, vegetasi menyerap panas dari
pancaran sinar matahari dan memantulkannya sehingga menimbulkan
suhu dan mikroklimat.
2) Pengendali angin, penyerap dan mengalirkan angin sehingga
menimbulkan iklim mikro.
3) Pengendali suara, menyerap suara kebisingan bagi daerah yang
membutuhkan ketenangan.
4) Filter, Sebagai filter atau penyaringan bau, debu dan memberikan angina
segar.
d. Pencegah erosi
Kondisi tanah rapuh dan mudah tererosi oleh karena pengaruh air
hujan dan hembusan angina yang kencang. Akar tanaman akan mengikat
tanah sedingga tanah menjadi kokoh dan tahan terhadap pukulan air hujan

38
dan tiupan angina. Juga akan menahan air hujan yang jatuh secara tidak
langsung.
e. Habitat binatang
Tenaman sebagai sumber makanan bagi hewan dan sebagai tempat
perlindungannya
f. Nilai estetis
1) Tanaman dapat memberikan nilai estetis dan menambah kualitas
lingkungan dari segi wana, bentuk, tekstur, dan skala
2) Nilai estetis didapat tanaman tidak hanya satu jenis saja, tetapi dapat pula
dari kombinas tanaman atau kombinasi tanaman dengan elemen
lansekap lainnya
3) Tanaman dapat menimbulkan pola bayangan pada dindig, lantai dan
sebagainya, yang akan berubah-ubah bentuknya dipengaruhi pelh angin
dan waktu.

2.3.8. Fasilitas Parkir


Lokasi dimana kendaraan diparkirkan dinamakan fasilitas parkir. Peran
fasilitas parkir dalam system transportasi dapat dilihat dari fungsinya dalam
menyediakan tempat untuk menyimpan kendaraan di tempat-tempat tujuan
perjalanan dari pergerakan lalu lintas.
Dalam penentuan tata letak parkir, mempunyai beberapa kriteria
sebagai berikut:
a. Parkir terletak pada muka tapaak yang datar
b. Penempatan parkir tidak terlalu jauh dari pusat kegiatan
c. Ukuran dan jenis kendaraan
d. Mempunyai keamanan yang baik
e. Cukup penerangan di malaam hari
f. Kapasitas kebutuhan jumlah kendaraan
Pola parkir memiliki beberapa jenis yaitu:
a. Parkir parallel

39
b. Parkir menyudut
c. Parkir tegak lurus
d. Parkir khusus bagi penderita cacat
2.3.9. Pencahayaan
Pencahayaan merupakan salah satu faktor untuk mendapatkan
keadaan lingkungan yang aman dan nyaman dan berkaitan erat dengan
produktivitas manusia. Pencahayaan yang baik memungkinkan orang dapat
melihat objek – objek yang dikerjakannya secara jelas dan cepat. Pencahayaan
dapat dibagi menjadi :
a. Pencahayaan Alami
Pencahayaan alami adalah sumber pencahayaan yang berasal dari
sinar matahari. Sumber pencahayaan alami kadang dirasa kurang efektif
dibanding dengan penggunaan pencahayaan buatan, selain karena intensitas
cahaya yang tidak tetap, sumber alami menghasilkan panas terutama saat
siang hari.
b. Pencahayaan Buatan
Pencahayaan buatan adalah pencahayaan yang dihasilkan oleh
sumber cahaya selain cahaya alami. Fungsi pokok pencahayaan buatan baik
yang diterapkan secara tersendiri maupun yang dikombinasikan dengan
pencahayaan alami adalah sebagai berikut:
1) Menciptakan lingkungan yang memungkinkan penghuni melihat secara
detail serta terlaksananya tugas serta kegiatan visual secara mudah dan
tepat.
2) Memungkinkan penghuni berjalan dan bergerak secara mudah dan
aman.
3) Tidak menimbukan pertambahan suhu udara yang berlebihan pada
tempat kerja.

40
4) Memberikan pencahayaan dengan intensitas yang tetap menyebar
secara merata, tidak berkedip, tidak menyilaukan, dan tidak
menimbulkan bayang-bayang.
5) Meningkatkan lingkungan visual yang nyaman dan meningkatkan
prestasi.

Aplikasi pencahayaan dalam desain arsitektur lansekap adalah sebagai


berikut:
1) Penerangan cahaya sebagai aksentuasi
2) Penerangan cahaya sebagai pembentuk bayang-bayang
3) Penerangan cahaya sebagai refleksi
4) Penerangan cahaya sebagai pengarah sirkulasi

2.3.10. Kenyamanan
Kenyamanan adalah segala sesuatu yang memperlihatkan
penggunaan ruang secara harmonis, baik dari segi bentuk, tekstur, warna,
aroma, suara, bunyi, cahaya dan lain-lain (Hakim, 2002).
Selanjutnya disebutkan menurut Hakim (2002), kenyamanan dapat
dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut

a. Sirkulasi yang kurang baik


b. Pengaruh radiasi sinar matahari dan angina kencang
c. Kebisingan
d. Aroma yang tak sedap
e. Bentuk elemen lansekap yang tidak sesuai dengan ukuran standar
manusia
f. Tidak adanya rasa aman baik dari segi kejahatan/kriminal, kekuatan
konstruksi dari elemen lansekap, tata letak elemen, bentuk elemen dan
kejelasan fungsi
g. Kebersihan
h. Keindahan

41
2.3.11. Organisasi Ruang
D.K. Ching (1996) menyebutkan bahwa organisasi ruang dapat dibagi
menjadi 5 bagian, yaitu :
a. Organisasi terpusat
Sebuah ruang dominan yang terpusat dengan pengelompokan
sejumlah ruang sekunder. Organisasi terpusat dengan bentuk yang relatif
padat dan secara geometri teratur dapat digunakan untuk :
1) Menetapkan titik-titik yang menjadi point of interest dari suatu ruang.
2) Menghentikan kondisi-kondisi aksial
3) Berfungsi sebagai suatu bentuk objek di dalam daerah atau volume ruang
yang tetap.

Gambar 13: Organisasi Terpusat


Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)
b. Organisasi linier

Suatu urutan dalam satu garis dari ruang-ruang yang berulang. Bentuk
organisasi linear bersifat flexsibel dan dapat menanggapi terhadap
bermacam-macam kondisi tapak. Bentuk ini dapat disesuaikan dengan
adanya perubahan-perubahan topografi, mengitari suatu badan air atau
sebatang pohon, atau mengarahkan ruang-ruangnya untuk memperoleh sinar
matahari dan pemandangan. Dapat berbentuk lurus, bersegmen, atau
melengkung. Konfigurasinya dapat berbentuk horizontal sepanjang tapaknya,
diagonal menaiki suatu kemiringan atau berdiri tegak seperti sebuah menara.
Bentuk organisasi linear dapat digunakan untuk :
1) Menghubungkan ruang-ruang yang memiliki ukuran,

42
2) bentuk dan fungsi yang sama atau berbeda-beda.
3) Mengarahkan orang untuk menuju ke ruang-ruang tertentu.

Gambar 14: Organisasi Linier


Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)

c. Organisasi radial
Organisasi radial adalah sebuah bentuk yang ekstrovert yang
mengembangkan keluar lingkupnya serta memadukan unsurunsur baik
organisasi terpusat maupun linear. Variasi tertentu dari organisai radial
adalah pola baling-baling di mana lenganlengan linearnya berkembang dari
sisi sebuah ruang pusat berbentuk segi empat atau bujur sangkar. Susunan ini
menghasilkan suatu pola dinamis yang secara visual mengarah kepada gerak
berputar mengelilingi pusatnya. Bentuk organisasi radial dapat digunakan
untuk :
1) Membagi ruang yang dapat dipilih melalui entrance.
2) Memberi pilihan bagi orang untuk menuju ke ruang-ruang yang
diinginkannya.

Gambar 15: Organisasi Radial


Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)

43
d. Organisasi cluster
Kelompok ruang berdasarkan kedekatan hubungan atau bersama-
sama memanfaatkan satu ciri hubungan visual. Tidak adanya tempat utama di
dalam pola organisasi berbentuk kelompok, maka tingkat kepentingan sebuah
ruang harus ditegaskan lagi melalui ukuran, bentuk atau orientasi di dalam
polanya. Bentuk organisasi cluster dapat digunakan untuk :
1) Membentuk ruang dengan kontur yang berbeda-beda.
2) Mendapatkan view dari tapak dengan kualitas yang sama bagi masing-
masing ruang.
3) Membentuk tatanan ruang yang memiliki bentuk, fungsi dan ukuran yang
berbeda-beda.

Gambar 16: Organisasi Cluster


Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)
e. Organisasi grid
Kekuatan yang mengorganisir suatu grid dihasilkan dari keteraturan
dan kontinuitas pola-polanya yang meliputi unsurunsur yang diorganisir.
Sebuah grid dapat mengalami perubahan-perubahan bentuk yang lain. Pola
grid dapat diputus untuk membentuk ruang utama atau menampung bentuk-
bentuk alami tapaknya. Sebagian grid dapat dipisahkan dan diputar terhadap
sebuah titik dalam pola dasarnya. Lewat dari daerahnya, grid dapat mengubah
kesannya dari suatu pola titik ke garis, ke bidang dan akhirnya ke ruang.
Bentuk organisasi grid dapat digunakan untuk :
1) Mendapatkan kejelasan orientasi dalam sirkulasi.
2) Memberi kemudahan dalam penyusunan struktur dan konstruksi
bangunan.

44
Gambar 17: Organisasi Grid
Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)
2.3.12. Drainase
Drainase adalah sistem saluran pembuangan air hujan yang
menampung dan mengalirkan air hujan dan air buangan yang berasal dari
daerah terbuka maupun dari daerah terbangun. Bila dilihat dari fungsinya,
drainase ini untuk menampung, mengalirkan, dan memindahkan air hujan
secepat mungkin dari daerah tangkapan ke badan penerima.
Badan penerima sendiri merupakan saluran induk, sungai, laut, dan
danau, peresapan dalam tanah tempat dimana air hujan dibuang. Dalam
suatu perkotaan drainase berfungsi sebagai pengendali dan mengalirkan
limpasan air hujan yang berlebihan dengan aman, dan juga untuk
menyalurkan kelebihan air lainnya yang mempunyai dampak mengganggu
atau mencemari lingkungan perkotaan. Drainase dapat juga diartikan sebagai
usaha untuk mengontrol kualitas air tanah dalam kaitannya dengan salinitas.
Sehingga, drainase tidak hanya menyangkut air permukaan tapi juga air tanah.

a. Fungsi Drainase
1) Untuk mengurangi kelebihan air dari suatu kawasan atau lahan, sehigga
lahan dapat difungsikan secara optimal.
2) Sebagai pengendali air kepermukaan dengan tindakan untuk
memperbaiki daerah becek, genangan air/banjir.
3) Menurunkan permukaan air tanah pada tingkat yang ideal.
4) Mengendalikan erosi tanah, kerusakan jalan dan bangunan yang ada.

45
5) Mengendalikan air hujan yang berlebihan sehinga tidak terjadi bencana
banjir.

b. Jenis-jenis Drainase
1) Menurut Sejarah Terbentuknya
a) Drainase Alamiah ( Natural Drainase )
Drainase yang terbentuk secara alami dan tidak terdapat bangunan-
bangunan penunjang seperti bangunan pelimpah, pasangan batu/beton,
gorong-gorong dan lain-lain. Saluran ini terbentuk oleh gerusan air yang
bergerak karena grafitasi yang lambat laun membentuk jalan air yang
permanen seperti sungai.
b) Drainase Buatan ( Arficial Drainage )
Drainase yang dibuat dengan maksud dan tujuan tertentu sehingga
memerlukan bangunan – bangunan khusus seperti selokan pasangan
batu/beton, gorong-gorong, pipa-pipa dan sebagainya.
2) Menurut Letak Bangunan
a) Drainase Permukaan Tanah (Surface Drainage)
Saluran drainase yang berada di atas permukaan tanah yang berfungsi
mengalirkan air limpasan permukaan. Analisa alirannya merupakan analisa
open chanel flow.
b) Drainase Bawah Permukaan Tanah ( Subsurface Drainage )
Saluran drainase yang bertujuan mengalirkan air limpasan permukaan
melalui media dibawah permukaan tanah (pipa-pipa), dikarenakan alasan-
alasan tertentu. Alasan itu antara lain Tuntutan artistik, tuntutan fungsi
permukaan tanah yang tidak membolehkan adanya saluran di permukaan
tanah seperti lapangan sepak bola, lapangan terbang, taman dan lain-lain.
3) Menurut Fungsi
a) Single Purpose, yaitu saluran yang berfungsi mengalirkan satu jenis air
buangan, misalnya air hujan saja atau jenis air buangan yang lainnya
seperti limbah domestik, air limbah industri dan lain – lain.

46
b) Multi Purpose, yaitu saluran yang berfungsi mengalirkan beberapa jenis
air buangan baik secara bercampur maupun bergantian.
4) Menurut Konstruksi
a) Saluran Terbuka yaitu saluran yang lebih cocok untuk drainase air hujan
yang terletak di daerah yang mempunyai luasan yang cukup, ataupun
untuk drainase air non-hujan yang tidak membahayakan kesehatan/
mengganggu lingkungan.
b) Saluran Tertutup, yaitu saluran yang pada umumnya sering dipakai untuk
aliran kotor (air yang mengganggu kesehatan/lingkungan) atau untuk
saluran yang terletak di kota/permukiman.

2.3.13. Keamanan dan Keselamatan


Keamanan berasal dari kata dasar aman yang artinya bebas dari
bahaya, aman juga berarti bebas dari gangguan. Sedangkan Keselamatan
berasal dari kata selamat yang artinya adalah terbebas dari bahaya,
malapetaka ataupun bencana, atau juga dapat diartikan tidak adanya
gangguan dari pihak manapun.
Dari uraian di atas maka dapat dimaknai bahwa keamanan yaitu
keadan dimana seseorang atau sekelompok orang bebas dari segala resiko
bahya yang dapat timbul dari lingkungan sekitarnya. Sedangkan keselamatan
adalah keadaan selamat seseorang atau sekelompok orang dan terhindar dari
segala gangguan apapun untuk mendapatkan kesejahteraan.
Dalam sebuah kawasan atau destinasi wisata persoalan keamanan dan
keselamatan menjadi tanggung jawab semua masyarakat, khusunya
pengelola obyek wisata aparat keamanan, maupun para pengunjung atau
wisatawan pada umumnya. Keadaan obyek wisata yang tidak aman berarti
terjadi berbagai hal yang merugikan keselamatan para wisatawan seperti
terjadi pencurian, penjambretan, penodongan, dan tindak kejahatan lain,
sehingga para pengunjung menjadi tidak tenteram, dan ketakutan akibatnya
obyek wisata atau daerah tujuan wisata menjadi terkucilkan karena tidak

47
pernah dikunjungi wisatawan.
Oleh sebab itu, pengelolaan ter- hadap keselamatan dan keamanan
pengun- jung sangat diperlukan untuk men-ciptakan kepercayaan kepada
pengunjung atas keselamatan dirinya. (Suharto, 2016)

2.4. Studi Banding

2.4.1. Permandian Air Panas Toya Bungkah Kintamani (Bali)


Toya Bungkah adalah nama permandian air panas Kintamani. Arti dari
nama Toya Bungkah berasal dari dua suku kata, Toya artinya air dan Bungkah
artinya bongkahan batu. Karena sumber air panas berasal dari akuifer di
kedalaman 635 meter dari permukaan tanah yang memiliki suhu air sekitar 50
derajat celcius.
Suhu air 50° Celcius adalah suhu air yang ada di sumber air panas.
Tetapi pada saat air panas di alirkan ke kolam permandian, akan ada
penurunan suhu air dan menjadi sekitar 37° – 40° Celcius. Penurunan suhu air
panas dari sumber sangat tinggi, kira – kira 10° Celcius. Karena daerah
permandian berada kawasan pegunungan dengan suhu sejuk.
Air panas yang berasal dari pegunungan langsung dari sumber mata air
panas dan tanpa adanya pengolahan, jadi sangat alami. Air panas
juga mengandung mineral yang sangat bagus untuk kesehatan tubuh. Seperti
mempercepat hilangnya memar, pemulihan rematik, untuk relaksasi dan
peremajaan kulit.

a. Jenis-jenis kolam
Di area permandian air panas Toya Bungkah Kintamani terdapat 4 jenis
kolam
1) Kolam air panas untuk anak.
2) Kolam Natural Therapy Hot Spring Water, untuk terapi air panas. Di kolam
ini tersedia pancuran air panas dengan suhu air sekitar 38° – 40° Celcius

48
dan anda dapat memposisikan diri terhadap jatuhnya pancuran air panas
di bagian tubuh.
3) Kolam Floating Sunburn. Bagi anda yang suka berendam sambil berjemur
dengan terpaan sinar matahari, maka kolam Floating Sunburn, cocok
untuk anda. Bagi yang mengidolakan kulit putih, sebaiknya memilih
kolam yang lain.
4) Kolam Untuk Berenang.
Selain dapat menikmati berenang dengan air panas alami, keunikan
dari permandian air panas Kintamani karena lokasinya yang berada di pinggir
danau Batur. Jadi setiap pengunjung yang berkunjung ke permandian air
panas Toya Bungkah Kintamani, dapat berenang dan berendam sambil
menikmati pemandangan danau Batur Kintamani.

b. Fasilitas
Demi menunjang kenyamanan pengunjung saat menikmati liburan
di permandian air panas Toya Bungkah Kintamani, fasilitas seperti restoran
juga tersedia. Selain restoran, pool bar, fasilitas toilet, ruang ganti baju juga
tersedia di tempat ini.
Rasa lapar setelah berendam di kolam air panas pasti akan terasa.
Pembaca dapat memesan makanan di restoran yang berada tepat diatas
kolam. Beberapa gazebo juga tersedia di sekitaran areal permandian air
panas, yang pengunjung dapat pergunakan.

Gambar 18: Kolam Permandian Air Panas Toya


Sumber: (http://toyadevasya.com/id/hot-spring/)

49
Gambar 19: Suasana Kolam permandian Toya
Sumber: (http://toyadevasya.com/id/hot-spring/)
2.4.2. Permandian air panas Ciater (Jawa Barat)
Permandian air panas Ciater yang berada lokasinya di kaki gunung
tangkuban perahu,berada di ketinggian 800 meter di atas permukaan air laut,
sehingga memiliki suhu udara kawasan yang sejuk serta sumber air panasnya
yang berasal dari Legenda Sangkuriang itu di gunakan tempat permandian air
panas di ciater Subang dan menjadi daya tarik luar biasa bagi para wisatawan
untuk datang ke Ciater.
Ciater sendiri adalah bagian dari kawasan wisata terbesar di Jawa
Barat, dengan luas mencapai 30 hektar,menjadikan ciater sebagai kawasan
pusat wisata yang terus berkembang dan berbenah diri,dan Permandian air
panas ciater adalah objek wisata paling populer dan primadona-nya, sehingga
dalam satu bulan bisa menyedot 60.000 kunjungan wisatawan yang
memasuki Tempat Wisata di Bandung ini.
Permandian Ciater memiliki 2 pilihan sensasi dalam menikmati air
panasnya, yaitu permandian air panas alami langsung berupa tempat
berendam air panas di sungai yang mengalir dari hulu ke hilir,dan satu lagi
berupa kolam umum serta penyewaan kamar-kamar permandian air panas,
sehingga bagi anda yang memerlukan privasi dalam menikmati sensasi air
panas ciater yang diyakini menyehatkan dan menyegarkan ini bisa
menggunakan kamar-kamar yang telah disediakan pengelola wisata
permandian air panas.

50
a. Daya Tarik
Ada banyak hal menarik dan bermanfaat jika kita berwisata
mengunjungi permandian air panas di Ciater Kabupaten Subang Jawa Barat
ini.
1) berendam di kolam permandian air panas alami yang mengandung
belerang ini sangat baik buat kesehatan tubuh. Kandungan belarangnya
yang tinggi diyakini bisa menyembuhkan berbagai penyakit kulit,
kemudian juga penyakit rematik dan yang lainnya.
2) Pemandangan alam di sekitar kawasan permandian air panas ciater yang
dikelilingi oleh perkebunan teh bandung dan perbukitan sangat asri dan
alami.
Oleh karenanya berwisata ke sini, selain anda bisa berendam
menikmati hangatnya air, juga bisa menikmati hamparan keindahan alam
yang memanjakan mata. Tempat ini benar-benar menawarkan sebagai salah
satu tempat refreshing dan rileksasi terbaik di sekitar Lembang yang wajib
anda kunjungi.
b. Fasilitas
Untuk memberikan kenyamanan kepada semuya pengunjungnya,
maka tempat wisata ini juga sudah dilengkapi fasilitas wisata yang lengkap. Di
sini sudah tersedia pusat wisata kuliner berupa restaurant, tempat
penginapan bungalow, playground hingga tempat beribadah seperti mushola.
Tidak hanya itu, di sekitar kawasan wisata permandian air panas ciater juga
terdapat layanan yang bisa anda nikmati saat pergi mengunjungi tempat Spa
di bandung, dan yang menariknya, di kawasan ini juga terdapat fasilitas
outbound, sehingga ciater merupakan lokasi favorit salah satu Tempat Wisata
Outbound di Bandung

51
Gambar 20: Suasana Kolam Permandian Ciater
Sumber: (https://www.initempatwisata.com/wisata-
indonesia/bandung/wisata-ciater-bandung-tempat-permandian-air-panas-
alami/394/)

Gambar 21: Suasana Area Pancuran air Panas Ciater


Sumber: (https://www.initempatwisata.com/wisata-
indonesia/bandung/wisata-ciater-bandung-tempat-permandian-air-panas-
alami/394/)

Gambar 22: Suasana Permandian Pada Malam Hari


Sumber: (https://www.jejakpiknik.com/permandian-air-panas-ciater/)

52
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Lokasi Penelitian


Lokasi penelitian berada di permandian air panas Mantikoe di desa
Mantikole Kecamatan Dolo Barat, Kabupaten Sigi. Udaranya sejuk dan alami, serta
pemandangan alam yang indah dan alami sangat cocok untuk rekreasi di akhir
pekan. Objek wisata Air terjun Mantikole berada 25 kilometer arah selatan Palu,
Ibu Kota Sulawesi Tengah, dapat di tempuh menggunakan roda dua dan empat.
Dari lokasi permandian Air Panas, pengunjung harus berjalan kaki sekitar 200
meter untuk bisa melihat air terjun yang memiliki lima tingkatan. Obyek Wisata
Air Terjun dan Pemandian Air Panas Mantikole Sigi memiliki panorama alam asli
dan memberikan suguhan alam yang artistik. Air Terjun Mantikole memiliki
ketinggian sekitar 40 meter lebih yang jatuh ke sungai kecil yang diapit oleh dua
tebing curam.

Gambar 23: Peta Lokasi Permandian Mantikole


Sumber: Goolge Earth (dioalah, 2017)

53
3.2. Metode Penelitian yang Digunakan
Metodologi penelitian adalah sekumpulan peraturan, kegiatan, dan
prosedur yang digunakan oleh pelaku suatu disiplin. Metodologi juga merupakan
analisis teoritis mengenai suatu cara atau metode. Penelitian merupakan suatu
penyelidikan yang sistematis untuk meningkatkan sejumlah pengetahuan, juga
merupakan suatu usaha yang sistematis dan terorganisasi untuk menyelidiki
masalah tertentu yang memerlukan jawaban.
Untuk memecahkan masalah dalam penelitian ini, Penulis menggunakan
Metode Penelitian Deskriptif dengan pendekatan Kualitatif. Adapun tujuan dari
penelitian ini adalah untuk mengungkapkan kejadian atau fakta, keadaan,
fenomena, variabel dan keadaan yang terjadi saat penelitian berlangsung dengan
menyuguhkan apa yang sebenarnya terjadi. Penelitian ini menafsirkan dan
menguraikan data yang bersangkutan dengan situasi yang sedang terjadi, sikap
serta pandangan yang terjadi di dalam suatu masyarakat, pertentangan antara dua
keadaan atau lebih, hubungan antar variable yang timbul, perbedaan antar fakta
yang ada serta pengaruhnya terhadap suatu kondisi, dan sebagainya.
Penelitian Deskriptif Kualitatif termasuk salah satu jenis penelitian kualitatif.
Penelitian Kualitatif (Moleong 2012) berakar pada latar alamiah sebagai keutuhan
mengandalkan manusia sebagai alat penelitian, memanfaatkan metode kualitatif,
mengandalkan analisis data, secara indukti mengarahkan sasaran penelitiannya
pada usaha menemukan teori dari dasar, bersifat deskriptif lebih mementingkan
proses daripada hasil, membatasi studi dengan focus, memiliki seperangkat
kriteria untuk memeriksa keabsahan data, rancangan penelitiannya bersifat
sementara dan hasil penelitiannya disepakati oleh kedua belah pihak antar peneliti
dan subjek penelitian.
Menurut Sukmadinata (2006) metode deskriptif adalah suatu metode dalam
meneliti status sekelompok manusia, suatu objek, suatu kondisi, suatu sistem
pemikiran atau sesuatu pada masa sekarang. Tujuan penelitian deskriptif ini adalah
untuk membuat deskripsi akurat mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan

54
antar fenomena yang terjadi. Menurut Whitney (1960:160) , metode deskriptif
adalah pencarian fakta dengan interpretasi yang tepat. Sedangkan menurut Nazir
(1988), metode deskriptif merupakan suatu metode dalam meneliti status
sekelompok manusia, suatu objek, suatu set kondisi, suatu sistem pemikiran
ataupun suatu kelas peristiwa pada masa sekarang. Tujuan dari penelitian
deskriptif ini adalah untuk membuat deskripsi, gambaran, atau lukisan secara
sistematis, faktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan
antarfenomena yang diselidiki. Sedangkan menurut Sugiyono (2005) menyatakan
bahwa metode deskriptif adalah suatu metode yang digunakan untuk
menggambarkan atau menganalisis suatu hasil penelitian tetapi tidak digunakan
untuk membuat kesimpulan yang lebih luas.

3.3. Jenis dan Sumber Data


Data-data yang dikumpulkan dalam penelitian ini meliputi data primer dan
data sekunder, meliputi :
3.3.1. Data Primer
Data primer diperoleh dengan melakukan observasi (pengamatan) ke
lokasi penelitian. Observasi di lokasi penelitian ini meliputi keadaan lokasi,
berupa kondisi fisik dan potensi lingkungan di sekitar lokasi serta pengamatan
mengenai aktivitas pengunjung di objek wisata tersebut. Mengidentifikasi
lokasi penelitian dengan mengacu pada teori tata ruang luar yang mendukung
terhadap penyelesaian desain objek rekreasi.
3.3.2. Data sekunder
Data sekunder merupakan data pelengkap yang diperoleh dari
sumber-sumber lain yang berasal dari luar lokasi penelitian, melalui buku-
buku atau literatur internet, artikel, hasil penelitian sejenis, sumber dari arsip,
dokumen pribadi dan dokumen resmi yang erat hubungannya dengan
penelitian ini. Adapun hasil dari pengumpulan data dibutuhkan untuk
menunjang pembahasan.

55
3.4. Teknik Pengumpulan Data
Pengumpulan data dapat dilakukan dalam berbagai setting, berbagai
sumber, dan berbagai cara. Berdasarkan sumber datanya, pengumpulan data
dapat menggunakan sumber primer dan sumber sekunder. Berikut ini beberapa
teknik pengumpulan data yang digunakan oleh Peneliti, yaitu:

3.4.1. Teknik Observasi


Teknik ini observasi merupakan pengamatan langsung lokasi dan objek
penelitian melalui rekaman gambar dan suara. Observasi ini bertujuan untuk
mengetahui kondisi lingkungan baik fisik maupun non fisik.
3.4.2. Teknik Wawancara
Wawancara adalah percakapan dengan maksud tertentu, percakapan
itu dilakukan oleh dua pihak, yaitu pewanancara (interviewer) yang
mengajukan pertanyaan dan terwawancara (interviewee) yang memberikan
jawaban atas pertanyaan itu (Moleong, 2012: 186). Adapun narasumber
dalam melakukan wawancara adalah Staf Dinas Pariwisata Kab. Sigi, Staf
Kecamatan, Staf Desa, Masyarakat sekitar, dan Wisatawan.
3.4.3. Teknik Dokumentasi
Dokumentasi merupakan teknik pengumpulan data dengan cara
memperoleh informasi dari bermacam-macam sumber tertulis atau dokumen
yang ada pada narasumber atau tempat, di mana narasumber bertempat
tinggal atau melakukan kegiatan sehari-harinya (Sukardi, 2010:81).
Dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan data dari berbagai sebagai
sumber sebagai bukti, baik dari lokasi penelitian maupun dari beberapa objek
lain yang terkait.
3.4.4. Studi pustaka
Studi pustaka yaitu metode pengumpulan data yang sifatnya mengkaji
literature yang mendukung proses penelitian. Studi pustaka dalam hal ini
digunakan sebagai tolak ukur proses pengambilan data lapangan yang sesuai
dengan batas penelitian.

56
3.5. Instrumen Penelitian
Instrumen dalam penelitia ini bergantung pada manusia sebagai alat
pengumpul data. Untuk mempermudah pengumpulan data dibutuhkan beberapa
peralatan penunjang, perangkat instrumenini digunakan pada saat meneliti kokasi
penelitian. Adapun instrument atau alat yang penelitian yang digunakan antara
lain:
Tabel 2: Instrumen penelitian yang digunakan

Alat Kegunaan
Kamera Digital Mengambil gambar kondisi lokasi
Alat tulis menulis dan Mencatat hasil survey lapangan dan sketsa lapangan
gambar
Peta Kejelasan data dan analisa
Sumber: Hasil Analisa, 2017

3.6. Teknik Analisis Data


Cara analisis data yang digunakan ialah analisis Deskriptif Kualitatif, dengan
langkah-langkah analisis sebagai berikut :
3.6.1. Tabulasi Data
Mempelajari dan menyusun kembali data yang telah di peroleh dari
berbagai sumber baik wawancara, pengamatan, dokumentasi dan studi
pustaka.
3.6.2. Reduksi Data
Dilakukan dengan cara menyisihkan data-data yang di anggap kurang
berkaitan dengan penelitian. Sehingga data yang di buat atau disusun dalam
bentuk yang lebih sederhana.
3.6.3. Pengelompokan dan Kategorisasi Data
Data primer dan data sekunder diklasifikasikan, kemudian data
tersebut di analisis secara teliti untuk mengetahui fungsi data lebih lanjut,
apakah data sebagai pendukung konsep atau penjabaran konsep.

57
3.6.4. Analisis Data
Penguraian dan pengkajian data dan informasi yang telah di peroleh
kemudian disusun sebagai data yang relevan untuk memecahkan
permasalahan sehingga diperoleh konsep-konsep perencanaan dan
perancangan fasilitas wisata. Adapun tahapan analisis dalam penelitian
adalah sebagai berikut:
a. Analisis makro, yaitu terdiri dari analisis kondisi eksisting, orientasi
matahari, orientasi angin, view, landscape, penzoningan, sirkulasi dan
parkir.
b. Analisis mikro, yaitu terdiri dari analisis pelaku dan aktivitasnya di objek
wisata, analisis kebutuhan ruang dan jumlah pengguna, analisis besaran
ruang, analisis pola hubungan ruang, analisis bentuk dan fasad bangunan,
analisis sistem bukaan, analisis vegetasi, dan analisis utilitas

3.7. Penyusun Konsep Rancangan


Berdasarkan temuan-temuan pada tahap yang telah dilewati, sehingga
dapat menunjang tercapainya tujuan dan sasaran yang di inginkan sehingga
keseluruhan rangkaian menjadi konsep acuan rancangan yang dapat
ditransformasikan kedalam suatu bentuk rancangan.

58
3.8. Kerangka Pikir

Latar Belakang
Kabupaten Sigi memiliki banyak potensi lokasi permandiaan untuk menjadi sebuah objek rekreasi.
Pemenuhan prasarana dan sarana untuk objek rekreasi permandian Mantikole.

Judul
Desain Fasilitas Objek Rekreasi Permandian
Mantikoe Di Kabupaten Sigi

Rumusan Masalah
Bagaimana mendesain ”fasilitas objek rekreasi permandian Mantikole di Kabupaten Sigi yang aman,
nyaman, memiliki nilai estetika serta kelengkapan seluruh fasilitas-fasilitas dan akomodasi yang
memadai”

Tujuan
Untuk mendapatkan rancangan fasilitas objek rekreasi Mantikole yang dapat menunjang segala aktivitas
pada objek rekreasi tersebut dengan mempertimbangkan keamanan, kenyamanan serta nilai estetikanya

Data Primer : Tinjauan Pustaka Data Sekunder :


- Observasi/survey - Studi Literatur
lapangan - Instansi Terkait
Teknik Pengumpulan Data
- Wawancara
- Dokumen-
dokumen Analisis Data
Penyesuaian data (hasil observasi)
dengan teori (literature)

Kesimpulan dan Rekomendasi Desain

Konsep Desain

Desain Fasilitas Rekreasi Permandian Mantikole

Bagan 1: Kerangka Pikir Penelitian


Sumber: Penulis, 2019
59
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Gambaran Umum Kabupaten Sigi

4.1.1. Letak dan Luas

Gambar 24: Peta Wilayah Kabupaten Sigi


Sumber: Kabupaten Sigi dalam Angka 2017
Kabupaten Sigi terletak di Provinsi Sulawesi Tengah dengan ibukota
Bora yang terletak di Kecamatan Sigibiromaru. Kabupaten ini dibentuk
berdasarkan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2008 yang merupakan
pemekaran dari Kabupaten Donggala. Luas wilayah Kabupaten Sigi secara
keseluruhan adalah 5.196,02 km² atau sekitar 7,64% dari total luas wilayah
Sulawesi Tengah yang terdiri dari 15 Kecamatan yaitu Kecamatan Dolo, Dolo

60
Barat, Dolo Selatan, Gumbasa, Kinovaro, Kulawi, Kulawi Selatan, Lindu,
Marawola, Marawola Barat, Nokilalaki, Palolo, Pipikoro, Sigibiromaru dan
Tanambulawa.
Kabupaten Sigi terletak pada koordinat 0º52’ - 2º03’ Lintang Selatan
dan 119º38’ - 120º21’ Bujur Timur dengan ketinggian antara 32 dan 1.350 m
di atas permukaan laut.. Berdasarkan posisi geografisnya, batas-batas
Kabupaten Sigi adalah : Kabupaten Donggala dan Kota Palu di sebelah Utara;
Provinsi Sulawesi Selatan di sebelah Selatan; Kabupaten Donggala dan
Provinsi Sulawesi Barat di sebelah Barat; dan Kabupaten Parigi Moutong dan
Kabupaten Poso di sebelah Timur.
Jumlah penduduk Kabupaten Sigi pada tahun 2012 mencapai 220.060
jiwa yang tersebar di 15 kecamatan terdiri dari 113.359 laki-laki dan 106.702
perempuan. Seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk, tingkat
kepadatan penduduk juga mengalami peningkatan. Hingga akhir tahun 2012
kepadatan penduduk tercatat sebanyak 43 jiwa/km² untuk luas wilayah
Kabupaten Sigi 5.196,02 km². Rasio jenis kelamin di Kabupaten Sigi Tahun
2012 adalah sebesar 106, sementara itu, sekitar 63% penduduk Kabupaten
Sigi berada di usia produktif (15-64 tahun) dan 4% di usia 65 tahun ke atas.
Hal ini menunjukkan bahwa penduduk Kabupaten Sigi masih tergolong
penduduk muda.
4.1.2. Iklim
Iklim adalah kondisi rata-rata cuaca berdasarkan waktu yang panjang
untuk suatu lokasi. Sangat penting untuk mengetahui kondisi iklim pada lokasi
yang akan menjadi tapak dari suatu desain. Dengan mengetahui kondisi iklim
tersebut, desain akan menyesuaikan dengan kondisi iklim agar dapat
memberikan kenyamanan untuk para penggunanya. Berikut adalah data
kondisi iklim menurut bulan di kabupatn sigi pada tahun 2017.

61
Tabel 3: Suhu dan Kelembapan Udara di Kabupaten Sigi, 2018

Suhu Udara (oC) Kelembaban Udara (%)


Bulan
Min Max Rata-rata Min Max Rata-rata

Januari 23,9 32,3 27,0 71 87 79,4

Februari 23,9 32,7 27,4 68 86 79

Maret 23,8 32,9 27,3 69 87 78

April 24,2 33,8 28,1 66 88 76

Mei 24,6 33,5 28,0 68 89 80

Juni 23,7 30,9 26,7 73 100 84

Juli 23,5 31,7 26,8 75 90 83

Agustus 23,7 31,8 26,9 73 93 82

September 23,6 32,8 27,4 70 91 80

Oktober 24,0 32,8 27,9 71 89 79

November 24,4 33,1 28,2 68 84 77

Desember 24,2 33,2 28,3 64 89 75

Sumber :Stasiun Meteorologi Mutiara Palu (diolah), 2019

Pada tahun 2017 suhu udara di kabupaten Sigi berkisar antar 23,50C
– 33,80C. suhu yang paling rendah yaitu 23,50C yang terjadi pada bulan juli,
sedangkatn untuk suhu yang paling tinggi yaitu 33,80C terjadi di bulan April.
Kelembaban udara paling rendah 64 terjadi pada bulan desember sedangkan
untuk yang paling tinggi yaitu 100 terjadi pada bulan Juni.

62
Tabel 4 : Tekanan Udara, Kecepatan Angin, Arah Angin, Curah Hujan, Penyinaran
MAtahari dan Hari Hujan di Kabupaten Sigi, 2018

Tekanan Kecepatan Arah Angin Curah Penyinaran Hari


Bulan Udara Angin Terbanyak Hujan Matahari Hujan
(mb) (knot) (mm) (%)

Januari 1010,9 4 Utara 36 61 11

Februari 1011,4 5 Utara 30 49 15

Maret 1011,5 5 Utara 52 56 12

April 1010,4 5 Barat Laut 36 62 12

Mei 1011,0 5 Barat Laut 119 64 16

Juni 978,1 4 Barat Laut 120 50 19

Juli 1012,0 4 Barat Laut 70 58 15

Agustus 1011,3 4 Barat Laut 105 54 12

September 1011,5 4 Barat Laut 69 64 11

Oktober 1010,4 5 Barat Laut 65 67 14

November 1009,3 5 Barat Laut 40 65 8

Desember 1011,1 4 Barat Laut 32 59 10

Sumber : Stasiun Meteorologi Mutiara Palu (diolah), 2019

Pada kabupaten sigi, arah angin terbanyak itu dating dari arah utara
dan barat laut dan curah hujan lebih banyak pada bulan Mei, Juni dan
Agustus

63
Tabel 5: Rata-Rata Data Iklim Tahun 2015, 2016 dan 2017

Tahun

2015 2016 2017


Uraian
Rata- Rata- Rata-
Min Max Min Max Min Max
rata rata rata

Suhu 27,02 29,49 28,34 25,2 30,8 28,05 23,5 33,8 28,29
(Celcius)
Kelembaban 54,65 78,79 71,65 60 91 76,52 64 100 79,54
(%)
Tekanan 1011,43 1012,83 1012,11 1010,4 1012,5 1011,44 978,1 1012 1008,24
Udara (mb)
Kecepatan 13,07 16,57 14,67 3,9 5,3 4,59 5 4 4,5
Angin (Knots)
Curah Hujan 0 112,5 41,05 31,4 280,8 192,9 30 120 64,5
(mm)
Penyinaran 54,23 92,34 73,42 52,7 83,9 67,49 49 67 69,08
Matahari (%)
Arah Angin Barat Laut Utara dan Barat laut Utara dan Barat laut

Sumber :Stasiun Meteorologi Mutiara Palu (diolah), 2019

Untuk mengetahui lebih dalam tentang iklim di daerah Kabupaten sigi,


maka diambil sampel dari tiga tahun terakhir sebagai perwakilan. Dari table
diatas maka dapat disimpulkan bahwa dengan kondisi wilayah yang berada
tepat di garis katulistiwa, menjadikan wilayah Kabupaten sigi memiliki suhu
udara yang cukup panas. Rata-rata suhu maksimum di Kabupaten Sigi untuk
tiga tahun terakhir yaitu 28,220C dengan yang paling rendah mencapai 23,50C
pada tahun 2017 dan tertinggi mencapai 33,80C pada tahun 2017. Pada tabel
dapat diketahui bahwa suhu terendah tiap tahunnya menurun, sedangkan
untuk suhu tertinggi mengalami penaikan setiap tahunnya.

64
Intensitas curah hujan dengan rata-rata 99,48 mm. Curah hujan
terrendah 0 mm terjadi pada tahun 2015 sedangkan tertinggi 280 mm terjadi
pada tahun 2016. Intensitas penyinaran matahari dengan rata-rata
maksimum berkisar antara 69,99%. Kurun waktu tiga tahun (2015-2017)
terendah 49% terjadi pada tahun 2017 dan tertinggi 92% terjadi pada tahun
2015. Untuk arah angin di Kabupaten Sigi berasal dari utara dan barat laut
dengan kecepatan rata-rata 7,92 knott dengan kecepatan terendah 3,39 knott
pada tahun 2016 dan tertinggi 16,57 knott pada tahun 2015.

4.1.3. Objek Permandian Air Panas Kabupaten Sigi

Tabel 6: Daftar objek wisata permandian air panas Kabupaten Sigi

NO Nama Objek WIsata Lokasi

1. Permandian Air Panas Bora Kec. Sigi Biromaru


2. Air Panas Limba Kec. Dolo
3. Permandian Air Panas Mantikole Kec. Dolo Barat
4. Air Panas Pulu Kec. Dolo Selatan
5. Air Panas Desa Sungku Kec. Kulawi
6. Air Panas Karani Kec. Kulawi
7. Air Panas Maima Kec. Kulawi
8. Air Panas Vatu Tambangga Kec. Kulawi Selatan
9. Permandian Air Panas Uwekula Kec. Kulawi Selatan
10 Air Panas Sejahtera Kec. Palolo
11. Permandian Air Panas Kec. Gumbasa
12. Air Panas Kadidia Kec. Nokilalaki
Sumber : Kajian Strategi Pemasran Potensi Wisata dan Budaya di Kabupaten Sigi,
2015 (diolah)

Kabupaten Sigi memiliki banyak sekali potensi wisata, termasuk 12


objek wisata permandian air panas yang terdaftar dalam daftar objek wisata
Kabupaten Sigi oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Sigi (Kajian Strategi

65
Pemasaran Potensi Wisata dan Budaya di Kabupaten Sigi, 2015). Seluruh
permandian air panas yang terdapat di Kabupaten Sigi belum sepenuhnya
dikelola dengan baik dari segi fasilitasnya. Banyak fasilitas yang tak terawat
bahkan beberapa fasilitas yang perlu ditambahkan. Untuk itu, diperlukan
minimal satu objek wisata yang dapat menjadi salah satu objek wisata dengan
fasilitas yang memadai untuk para wisatwan
4.1.4. Kunjungan Wisatawan ke Kabupaten Sigi

Tabel 7: Jumlah kunjungan wisatawan di Kabupaten Sigi Tahun 2016

Bulan Kunjungan Wisman Wisnus Jumlah

Januari 2.005 Orang 2.005 Orang

Februari 1.892 Orang 1.892 Orang

Maret 3.900 Orang 2.998 Orang 6.898 Orang

April 1.030 Orang 1.030 Orang

Mei 1.175 Orang 1.175 Orang

Juni 925 Orang 925 Orang

Juli 738 Orang 738 Orang

Agustus 1.703 Orang 1.703 Orang

September 885 Orang 885 Orang

Oktober 1.156 Orang 1.156 Orang

November 1.479 Orang 1.479 Orang

Desember 1.444 Orang 1.444 Orang

Jumlah 3.900 Orang 17.430 Orang 21.330 Orang

Sumber: Data Kunjungan Wisata Nusantara & Mancanegara Dinas Pariwisata


Kabupaten Sigi Tahun 2016 (diolah)

Tabel memperlihatkan kunjungan wisatawan ke Kabupaten Sigi


mengalami naik-turun. Denagan rata-rata mencapai 1.778 orang. Dari data di
atas dapat dilihat jumlah wisatawan paling banyak terdapat pada bulan Maret

66
yaitu sebanyak 6.898 orang dan paling sedikit terjadi pada bulan Juli yaitu
sebanyak 738 orang

4.2. Lokasi Penelitian

Gambar 25: Peta Kecamatan Dolo Barat


Sumber: Kecamatan Dolo Barat dalam Angka 2018
Kecamatan Dolo Barat merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten Sigi
yang terletak pada 1°00’37” - 1°06’17”LS dan 119°46’27” - 119°53’40” BT, dengan
batas-batas wilayah sebagai berikut:

Sebelah Utara : Kecamatan Marawola


Sebelah Selatan : Kecamatan Dolo Selatan
Sebelah Timur : Kecamatan Dolo
Sebelah Barat :Kecamatan Pinembani Kabupaten Donggala

67
Permandian Air Panas Mantikole adalah objek rekreasi yang terletak di desa
Mantikole Kecamatan Dolo Barat Kabupaten Sigi. Objek rekreasi ini memiliki
panorama alam asli dan memberikan suguhan alam yang artistik dengan luas
20.000 M 2 . Para petugas menetapkan tarif Rp. 6000,- untuk dewasa dan Rp.
2.500,- untuk anak terhadap tempat wisata ini.

Gambar 26: Lokasi Objek Wisata Permandian Air Panas Mantikole


Sumber: Wikimapia, Goolge Earth (dioalah)

Sepanjang perjalanan menuju permandian ini, pengunjung akan disuguhi


pemandangan alam yang indah khas pegunungan yang membuat rileks seketika.
Pemanian air panas Mantikole memiliki berbagai fasilitas, namun belum
sepenuhnya dapat memenuhi kebutuhan pengunjung yang datang. Selain itu,
terdapat juga sebuah sungai dan air terjun yang terletak tidak terlalu jauh dari
objek wisata permandian air panas yang dapat menjadi alternatif lain untuk
berwisata bagi para wisatawan.
Permandian terkenal dengan air panasnya, pada lokasi permandian terdapat
3 titik sumber air panas dengan suhu air 39o C dengan debit air 0,076 L/S.

Volume Aliran 1 liter


Debit = =
Waktu Aliran 13 second
1
= L/S = 0,076 L/S
13

68
Gambar 27: Fasilitas Kolam Air Dingin di Permandian Mantikole
Sumber: Survey Lapangan (2017)

Gambar 28: Fasilitas Kolam Air Panas di Pemandan Mantikole


Sumber: Survey Lapangan (2017)

4.2.1. Infrastruktur
Tabel 8: Infrastruktur permandian air panas Mantikole

No Nama Pembangunan Jumlah

1 Pos Retribusi dan Portal 1 unit


2 Kolam Renang Anak 1 Unit
3 Kolam Renang Dewasa 1 Unit
4 Kolam air panas 4 unit
5 Cottage 2 unit
6 Mushola 1 unit
7 Gazebo 1 unit
8 Toilet 7 unit
9 Jalan setapak paving blok
10 Sarana air bersih
Sumber: Survey Lapangan dan Wawancara (2017)

69
4.2.2. Kelebihan dan Kekurangan Kondisi Eksisting
a. Kelebihan
1) Lokasi berada daerah yang jauh dari hiruk-pikuk kota sehingga wisatawan
dapat bersantai dengan tenang dan nyaman
2) Air panas melimpah denagn sumber air panas yang ada berasal dari kerak
bumi, sehingga sangat bermanfaat untuk tubuh
3) Lokasi terletak di kaki gunung dan memiliki udara yang sejuk
4) Terdapat air terjun dan sungai yang terletak tak jauh dari area
permandian air panas, yang memungkinkan menjadi alternatif lain untuk
para wisatawan
b. Kekurangan
1) Fasilitas kurang lengkap sehingga tidak dapat memenuhi segala aktivitas
wisatawan

4.3. Pembahasan dan Analisis

4.3.1. Pemilihan Lokasi


Lokasi permandian pada saat ini terletak di desa Mantikole
Kecamatan Dolo Barat Kabupaten Sigi dengan luas 20.000 M 2 dan terdapat
tiga titik sumber air panas.
Lokasi desain objek rekreasi permandian akan tetap dipertahankan
pada lokasi saat ini dengan pertimbang atas kelebihan dari lokasi yang telah
dijabarkan sebelumnya, namun luasan lokasi akan disesuaikan dengan luas
besaran ruang yang berdasarkan dari kebutuhan ruang pada objek rekreasi
permandian.
4.3.2. Kondisi Eksisting
Permandian Air Panas Mantikole adalah objek wisata yang terletak di
desa Mantikole Kecamatan Dolo Barat Kabupaten Sigi. Lokasi berada pada
daratan yang cukup tinggi, terletak di kaki gunung dengan luas 20.000 M 2 dan
terdapat juga sebuah sungai dan air terjun yang terletak tidak terlalu jauh dari

70
objek rekreasi permandian air panas. Pada lokasi permandian terdapat tiga
titik sumber air panas dengan suhu yang beragam.

Gambar 29: Site Plan Kondisi Eksisting


Sumber: Survey dan Hasil Analisis (2018)
Lokasi penelitian memiliki jarak sekitar 500 meter dari jalan utama
dan berada pada ketinggian 100mdpl. Pengolahan kawasan berkontur
menjadi tantangan tersendiri dalam mendesain objek wisata, dengan kondisi
tofografi tersebut, maka objek wisata Permandian Air Panas Mantikole
dengan pemanfaatan kontur yang ada akan menghasilkan view yang lebih
menarik. Memperhatikan aspek keselamatan pengunjung, salah satu cara
yang bisa dilakukan dengan melakukan cut and fill, yaitu mengeruk tanah yang
tinggi dan meminimalkan bagian lahan yang rendah.

71
Gambar 30: Peta Kontur
Sumber: Peta RBI 1:25.000 Lembaran Kaleke (2019)
4.3.3. Tapak Terhadap Orientasi Matahari, angin dan iklim

Cahaya matahari sangat membantu sebagai sumber cahaya pada pagi


hingga sore hari. Selain cahaya, matahari juga mengeluarkan radiasi panas
yang dipancarkan oleh sinarnya. Rata-rata suhu maksimum di Kabupaten Sigi
berkisar antara 28,20C-28,00C dan rata-rata suhu minimum di Kabupaten Sigi
berkisar antara 26,40C-26,70C. Untuk arah angin di Kabupaten Sigi berasal dari
utara dan barat laut dengan kecepatan berkisar antara 3,0 knott – 3,83 knott.
Cahaya dan panas yang berlebihan akan mempengaruhi kenyaman
pada objek wisata, maka dari itu diperlukan pemecahan desain untuk
memenuhi kenyamanan pada objek wisata.

72
Gambar 31: Orientsi Matahari dan Arah Angin Pada Tapak
Sumber: Suvey lapangan dianalisis (2018)
Berdasarkan prinsip dasar arsitektur tropis, maka pemecahan
desainnya yaitu :
a. Penerapan sistem ventilasi silang (cross ventilation), sistem ini bertujuan
agar selalu terjadi pertukran udara di dalam ruang sehingga ruangan
terasa nyaman.

Gambar 32: Penerapan Sistem Ventilasi Silang


Sumber: Hasil Analisis (2018)
b. Pola bangun berselang, dengan sudut bangunan yang berbeda terhadap
arah datang angin

73
Gambar 33: Pola Bangunan Berselang
Sumber : Krisan, et. al, 2001 (diolah)

c. Membuka daerah tapak di bagian utara dan barat laut agar angin dapat
bebas masuk dengan bebas

Gambar 34: Bukaan Tapak Pada Bagian Utara dan Barat Laut
Sumber: Hasil Analisis (2018)

d. Vegetasi pada site disesuaikan dengan pola aliran udara pada tapak,
dengan pertimbangan estetika dan lingkungan. Vegetasi berfungsi
sebagai penyaring debu dan matahari serta penyerap radiasi panas

74
Gambar 35: Kontrol angin oleh vegetasi
Sumber: Hasil Analisis (2018)
4.3.4. View

View merupakan salah satu faktor pening dalam perencanaan sebuah


objek wisata. View merupakan faktor utama yang dapat menarik wisatawan
untuk berwisata pada objek wisata, oleh sebab itu view yang disajikan harus
semenarik mungkin.

Gambar 36: Kondisi View Pada Objek Wisata Permandian Air Panas Mantikole
Sumber: Suvey lapangan dianalisis (2018)

75
4.3.5. Penzoningan

Penzoningan dimaksudkan untuk dapat mengelompokkan kegiatan


yang ada di objek wisata ke dalam satu zona tertentu berdasarkan sifat dan
karakternya. Beberapa zona yang dimaksud adalah area kegiatan public, semi
publik, privat dan servis.
Pembagian zoning pada kondisi eksisting terbagi atas tiga yaitu : zona
publik, zona servis, dan zona privat. Pada kondisi eksisting, zona public
diletakkan di tengah dan dikelilingi oleh area zona servis yang juga membatasi
antara zona publik dan privat.

Gambar 37: Zonasi Kondisi Eksisting


Sumber: Hasil Analisis (2018)

Berdasarkan pertimbangan, zona pada objek rekreasi akan dibagi


menjadi empat zona yaitu : zona rekreasi, zona atraksi, zona pelengkap, dan
zona penunjang. Kegiatan utama yaitu terdapat pada zona rekreasi, maka
semua zona akan berhubungan langsung dengan zona rekreasi.

76
Gambar 38: Zoning Tapak
Sumber: Hasil Analisis (2019)

a. Zona pelengkap terletak pada bagian timur laut objek rekreasi, pada zona
ini terdapat: entrance (pintu masuk), area parkir, kantor pengelolah, dan
shoping area. Tempat ini dijadikan zona pelengkap karena dekat dengan
jalan akses masuk ke objek rekreasi.
b. Zona Rekreasi terletak pada bagian utara dan selatan objek wisata karena
pada area ini terdapat titik sumber air panas di bagian utara dan sungai
pada bagian selatan, pada zona ini terdapat: kolam air hangat, kolam
renang, spa dan terapi, serta outbond.
c. Zona atraksi terletak pada bagian tengah objek rekreasi, dalam zona ini
terdapat panggung terbuka dan gedung serba guna. Zona ini diletakkan
ditengah agar semua dapat melihat petunjukkan yang dilakukan.
d. Zona penunjang terletak pada bagian timur dan barat objek rekreasi, zona
ini terdapat fasilitas penginapan, tempat ibadah, olahraga, restauran .

77
4.3.6. Pola Tata Massa

Pola tata masa pada kondisi eksisting objek rekreasi mantikole


menggunakan penataan denagan pola radial dan linear. Pola ini sudah cocok
dengan objek rekreasi karena dapat memberikan kesan rekreatif dan santai.

Gambar 39: Pola Tata Masa Kondisi Eksisting


Sumber: Hasil Analisis (2018)

Dasar pertimbangan penentuan pola tata massa antara lain:


a. Kesan yang tercipta
b. Menghubungkan ruang berdasarkan bentuk dan fungsi
c. Memberikan pilihan untuk menuju ruang yang diinginkan
Sesuai dengan Tinjauan Pustaka, maka yang organisasi ruang yang
terpilih adalah penggabungan dari organisasi linier dan organisasi radial yang
telah sesuai dengan pola tata masa pada kondisi eksisting, namun akan
disesuaikan kembali menurut zonasi dan fungsi ruan pada tapak.

78
Tabel 9: Pola Tata Masa

Organisasi Ruang Fungsi


Organisasi Linear 1) Menghubungkan ruang-ruang yang memiliki
ukuran,
2) bentuk dan fungsi yang sama atau berbeda-
beda.
3) Mengarahkan orang untuk menuju ke ruang-
ruang tertentu
Organisasi Radial 1) Membagi ruang yang dapat dipilih melalui
entrance.
2) Memberi pilihan bagi orang untuk menuju ke
ruang-ruang yang diinginkannya.

Sumber : Francis D.K. Ching. Arsitektur Bentuk, Ruang dan Tatanan, 1996
(modifikasi)

4.3.7. Analisis Pencapaian dan Sirkulasi

Gambar 40: Sumber: Pencapaian Lokasi dari Kota Palu


Sumber: Goolge Earth (dioalah, 2019)

79
Lokasi dapat dicapai melalui dua alternatif jalur transportasi darat dari
perbatasan Kota Palu, yaitu melalui jalan Pue Bongo II dengan jarak ±18 Km
dengan waktu tempuh ±39 menit dan melalui jalan poros palu-kulawi – jalan
pue bongo II dengan jarak ±20 Km dengan waktu tempuh ±39 menit.

Gambar 41: Jalur Transportasi Darat Menuju Lokasi


Sumber: Goolge Earth (2019)

Sirklasi kondisi eksisting pada tapak yaitu menggunakan pola sirkulasi


gabungan dari radial dan linear, dengan satu jalan untuk masuk dan keluar.
Pada tapak untuk parkiran kendaraan terletak di luar batas area objek wisata
dan sirkulasi di dalam tapak hanya untuk para pejalan kaki.

Gambar 42: Sirkulasi Kondisi Eksisting


Sumber: Hasil Analisis (2018)

80
Sirkulasi dengan pola radial dan linear tetap dipertahankan untuk
menghubungkan antara ruang satu dengan ruang lainnya karena cocok untuk
area rekreatif seperti objek rekreasi permandian ini. Adapun ciri pola radial
yaitu: memiliki pusat ruang, berkembang ke seluruh arah, membutuhkan
luasan tapak yang besar, hubungan antara ruang begitu erat, dan memiliki
jalur yang memanjang dari dan atau berakhir di sebuh titik pusat.
Untuk jalan masuk dan keluar objek rekreasi, dibedakan menjadi dua
jalur agar sirkulasi tetap lancar. Pada area objek rekreasi menggunakan
sirkulasi untuk pejalan kaki, sedangkan untuk kendaraan bermotor
diparkirkan di tempat parkir yang terletak pada depan area objek rekreasi.

Gambar 43: Dimensi standard jalur sirkulasi pedestrian


Sumber: Neufert. Data Arsitektur Jilid II Edisi 33, 2002

Gambar 44: Sirkulasi Pada Tapak


Sumber: Hasil Analisis (2019)

81
4.3.8. Analisis Fasilitas Parkir Kendaraan

Pada kondisi eksisting, area parkir tedapat di luar area rekreasi. Area
parkir eksisting dengan sirkulasi yang tidak teratur, membuat pengunjung
merasa kurang nyaman dan aman.

Gambar 45: Kondisi Eksisting Area Parkir


Sumber: Survey Lapangan (2018)

Melihat kondisi eksisting yang ada, maka perlu pengelolaan area parkir
untuk memberikan kenyamanan dan mempermudah sirkulasi kendaraan.
Berikut beberapa standar fasilitas yang digunakan untuk menentukan jenis
pola parkir yang akan digunakan, yaitu :

Tabel 10: Jenis Pola Parkir Kendaraan

No Jenis Pola Parkir Standar Penggunaan

1. Parkir kendaraan satu sisi Pola parkir ini diterapkan


apabila ketersediaan ruang
sempit.

82
2. Parkir Kendaraan Dua Sisi Pola parkir ini diterapkan
apabila ketersediaan ruang
cukup memadai

3. Pola Parkir Pulau Pola parkir ini diterapkan


apabila ketersediaan ruang
cukup luas

(Sumber : Ernst Neufert, 2002)

Melihat keadaan yang ada, lokasi merupakan sebuah objek rekreasi.


Ditinjau dari penggunaanya, maka area parkir akan dibagi atas beberapa jenis
kendaraan, yaitu kendaraan roda empat seperti mobil dan bus, dan
kendaraan roda dua seperti sepeda motor.

83
Gambar 46: Sirkulasi dan Pola Parkir
Sumber: Hasil Analisis (2019)

a. Parkir Kendaraan Roda Empat

Gambar 47: Parkir Mobil


Sumber: Hasil Analisis (2019)

84
Gambar 48: Parkiran Bus
Sumber: Hasil Analisis (2019)

b. Parkir Kendaraan Roda Dua

Gambar 49: Parkir Sepeda Motor


Sumber: Hasil Analisis (2019)

4.3.9. Analisis Lansekap

a. Analisis Kondisi Eksisting


Pada kondisi eksisting di lokasi permandianberada di kaki gunung.
Lokasi memiliki tapak yang berkontur. Permandian terlihat kurang tertata
dengan baik, dengan fasilitas yang belum lengkap.

b. Penataan Taman
Ruang luar biasanya didefinisikan sebagai halaman, pekarangan atau
sisa lahan tak terbangun. Penataan ruang luar dengan baik dan efisien dapat

85
sangat mendukung kenyamanan dan keamanan untuk para pelaku aktivitas di
lokasi tersebut. Penataan ruang luar sendiri tidak hanya akan dirasakan
kenyamanannya di luar ruangan saja, namun sangat berdampak juga untuk
kenyamanan di dalam ruangan karena berperan untuk proses penyejukan luar
bangunan itu sendiri.
Elemen-elemen pendukung lanskap dapat dibedakan atas dua macam,
yaitu elemen lunak (soft elements) dan elemen keras (hard elements)

1) Soft Material (Material Lunak)


Elemen lunak adalah elemen pendukung yang biasanya merupakan
vegetasi (pepohonan/perdu/rerumputan) yang dapat membentuk dan
memperindah ruang luar pada lokasi objek rekreasi permandian . Adapun
fungsi utama vegetasi dalam perancangan lanskap yaitu:
a) Fungsi arsitektural yaitu pemanfaatan tanaman untuk membentuk
bidang-bidang tegak terutama dalam membentuk ruang
b) Fungsi lingkungan yaitu fungsi tanaman yang lebih ditekankan untuk
menciptakan kenyamanan dan keamanan dari faktor-faktor gangguan
lingkungan seperti polusi, erosi dan lain-lain
c) Fungsi estetis tanaman yaitu untuk memberikan nilai-nilai keindahan
dalam mendukung kedua fungsi di atas

Pemilihan vegetasi pada objek wisata permandian air panas akan


dipilih dan dipertimbangkan berdasarkan fungsi utamanya dan akan ditata
sedemikian rupa dengan pertimbangan kenyamanan dan keamanan pelaku
aktivitas yang akan beraktivitas di objek wisata tersbut dan tidak lupa
pertimbangkan dari nilai estetikanya, sehingga menciptakan objek wisata
yang aman, nyaman dan indah.
Berikut adalah jenis-jenis vegetasi yang akan digunakan pada lokasi
objek wisata permandian air panas Mantikole yang dipertimbangkan
berdasarkan karakteristik dan fungsinya , yaitu:

86
Tabel 11: Vegetasi Yang Digunakan

Jenis vegetasi karakteristik Fungsi

Mahoni Pohon besar dan tinggi  Sebagai tanaman


dengan tajuk yang lebar. peneduh
 penyerap karbon
yang baik

Palem Tinggi mencapai 7 meter,  Sebagai tanaman


daun lebat berwarna pengarah
hijau gelap berbulu  Penamba estetika
melengkung indah. Dan  Sebagai pengarah
merupakan tanaman
daerah tropis
Ketapang Kencana Memiliki batang utama  Sebagai tanaman
tegak lurus dengan tinggi peneduh
bias mencapai 10m  Tanaman pengarah
 Tanaman
penambah estetika

Jepun Pink Bunga jepun merupakan  Sebagai pengarah.


perdu tegak dengan  Sebagai pembatas
tinggi antara 2–5 m,  Sebagai penambah
struktur daunnya mempu estetika
nyai epidermis atas yang  Sebagai tanaman
berlapis-lapis. penahan
kecepatan angin

87
Bambu jepang Merupakan tanaman  Sebagai pembatas
yang sering di gunakan  Sebagai penambah
sebagai pembatas dan estetika
pereduksi kecepatan  Sebagai tanaman
angin penahan
kecepatan angin

Pucuk merah Warnanya hijau muda  Sebagai Pembatas


bentuknya hampir sama  Sebagai pengarah.
dengan tanaman perdu  Penambah estetika
pada umumnnya,
keistimewaan dari
tanaman ini adalah ujung
daun mudanya berwarna
orange dan merah.

Bambu Air Bentuknya lebih kecil dari  Sebagai penambah


bambu lain, tingginya 3 estetika pada
meter dengan atangnya kolam hias dan di
berwarna hijau segar elemen air lainnya
dengan diameter sangat
kecil, Daunnya keluar di
antara sendi-sendi
menyerupai cincin coklat
pada rongga batangnya.
Rumput gajah Rumput gajah  Tanaman penutup
mempunyai tekstur tebal permukaan tanah
dank eras, tingginya 1-  Penambah
3cm estetika

88
pada taman

Sumber: Hasil Analisis (2018)

2) Hard Material (Material Keras)


Elemen keras atau hardscape merupakan material hard landscape
yang dibangun untuk membentuk suasana pada lingkungan yang tergabung
dalam landscape. Material keras dapat dibagi dalam 5 (lima) kelompok besar,
Yaitu :
a) Material keras alami
b) Material keras alami dari potensi geologi
c) Material keras buatan bahan metal
d) Material keras buatan sintetis/tiruan
e) Material keras buatan kombinasi
Tabel 12: Material Keras Yang Digunakan

Jenis Material Fungsi


Grass block Sebagai elemen penutup pada jalur
pedestrian , memiliki rongga yang dapat
ditanami rumput. Kelebihan lainnya, hujan
dengan mudah dapat terserap ke dalam
tanah.

Batu alam Sebagai elemen penutup pada jalur


pedestrian, memberikan kenyamanan bagi
pejalan kaki, menambah keindahan dan
terkesan alami

89
Paving block Sebagai elemen penutup pada pedestrian,
memberikan kenyamanan bagi pejalan kaki

Kolam Sebagai elemen rekreasi pada lokasi untuk


para wisatawan

Pagar Pembatas Sebagai pembatas antar ruang pada


lansekap

Gazebo Sebagai tempat beristirahat para wisatawan


yang berkunjung di objek wisata

Pergola Sebagai peneduh jalur pedestrian


pedestrian

90
Bangku Taman Sebagai tempat beristirahat sementara

Lampu Taman Sebagai penerang pada objek wisata pada


malam hari dan pada cahaya redup siang
hari

Playground/Kids Toy Sebagai sarana bermain untuk wisatawan


usia dini

Sumber: Hasil Analisis (2018)

4.3.10. Analisis Utilitas

a. Sistem Distribusi Air


1) Distribusi Air Bersih
Penyediaan air besih berasal dari sumber daya alam yaitu air bersih
dari sumber air panas dan sungai yang ada di dekat obek rekreasi yang
kemudian akan disalurkan ke seluruh kolam renang dan ke unit-unit bangunan
yang membutuhkan.

91
Gambar 50: Sumber Air Panas Di Objek Rekreasi
Sumber: Survey Lapangan (2018)

Gambar 51: Sungai Pada Objek Rekreasi


Sumber: Survey Lapangan (2018)

Terdapat sumber air bersih yang melimpah pada kondisi eksisting


objek wisata, sehingga dibutuhkan sistem distribusi untuk memanfaatkan
sungai dan air panas pada objek permandian, maka dari itu direncanakan
sistem distribusi air bersih seperti pada gambar di bawah ini

92
Gambar 52: Skema Kebutuhan Air Bersih
Sumber: http://www.mikirbae.com/2015/04/pemanfaatan-sumber-daya-air.html

Untuk kebutuhan air panas pada kolam air panas, air berasal dari
tampungan air panas. Sedangkan untuk air mancur, penyalurannya dilakukan
dengan sistem gravitasy/diturunkan secara langsung. Pengisian hanya
dilakukan saat pertama kali diisi, selanjutnya hanya dilakukan perputaran air
tanpa membuang air sebelumnya.
2) Distribusi Air Kotor
a) Disposal Padat/Limbah Padat
Air kotor yang berasal dari toilet dan dapur disalurkan ke pipa
tertanam, kemudian disalurkan ke septictank, dan berakhir pada bak
peresapan.
b) Disposal Cair/Limbah Cair
Disposal cair yang berasal dari seluruh banguna di sarana permandian
air panas disalurkan melalui pipa-pipa yang tertanam di bawah tanah dan
pada daerah tertentu dibuat bak pengontrol/peresapan.
Meskipun pana sarana permandian air panas memiliki sumber air
panas yang melimpah, limbah cair yang berasal dari kolam renang tap
dimanfaatkan kembali dengan menggunakan saringan limbah untuk
memisahkan dengan kotoran yang dihasilkan oleh pengunjung sebelum air
tersebut digunakan kembali untuk pemanfaatan air menyiram tanaman dan
menyiram kebun warga sekitr permandian

93
b. Sistem Distribusi Sampah
Disediakan tempat untuk membuang sampah dengan memisahkan
tempat sampah organic dan anorganik, kemudian akan dipilih kembali
sampah yang dapat didaur ulang dan membuang sampah yang sudah tidak
dapat didaur ulang kembali ke tempat pembuangan akhir.
c. Sistem Keamanan
Untuk menyamin keselamatan para pelaku aktivitas yang berada di
objek wisata pemanian air panas dari bahaya kebakaran, maka dari itu
direncanakan menggunakan beberapa jenis alat untuk mencegah dan
memadamkan kebakaran yaitu:
Tabel 13: Alat Mencegah dan Pemadam kebakaran

Alat Pemadaman Kebakaran Fungsi

Alarm kebakaran Sebagai alarm yang dapat berbunyi ketika


mendeteksi adanya kebakaran yang terjadi

Hidran Diperuntukkan untuk memadamkan api di


luar ruangan, seperti taman dan tempat
parkir

Halon Digunakan untuk memadamkan api pada


bangunan yang ada pada objek wisata

94
Sprinkler Diletakkan di langit-langit ruangan yang
digunakan untuk memadamkan api pada
bangunan.

Sumber: Hasil Analisis (2018)

d. Sistem Mecanical Electrical


Rencana untuk listrik pada objek wisata permandian air panas akan
menggunakan listrik utama yang berasal dari turbin/PLTA. Dengan bantuan
generator sebagai energy cadangan. Menggunakan panel induk otomatis
untuk mengaktifkan genset secara otomatis. Arus listrik dialirkan ke unit-unit
melalui kabel yang diatur di dalam tanah
e. Sistem Komunikasi
Rencana untuk sistem komunikasi pada objek wisata yaitu terdiri dari:
1) Sistem radio dan music central, merupakan sistem radio dan musik latar
yang didistribusikan melalui spiker ke tiap ruangan, sistem ini jg berfungsi
sebagai sarana informasi
2) Staff paging, sistem komunikasi staff dan karyawan yang mampu
menunjukkan dimana posisi mereka berada
3) Sistem telepon, facsimile, terdiri atas telepon ekstern dan intern. Untuk
intern dioperasikan secara digital
4) Master antena tv (matv), sistem televise yang dapat menyiarkan
beberapa saluran tv.

4.3.11. Analisis Pelaku dan Kegiatan


a. Pelaku Kegiatan
Pelaku kegiatan adalah pihak-pihak yang melakukan berbagai aktivitas
atau kegiatan pada objek wisata permandian air panas. Para pelaku-pelaku

95
kegiatan dan kegiatan yang dilakukan ketika berada di objek wisata
permandian air panas, yaitu:
1) Tamu
Tamu adalah pihak-pihak yang datang dan melakukan aktivitas dan
tinggal dalam waktu paling singkat biasanya 24 jam di tempat tersebut. Tamu
pada objek permandian air panas terdiri atas tamu mancanegara dan tamu
nusantara dari berbagai kalangan usia. Kegiatan tamu dapat diidentifikasi
sejak memasuki lingkungan sampai keluar dari lingkungan objek wisata.
Tujuan dari tamu yaitu untuk melakukan rekreasi dengan menikmati segaka
fasilitas yang ada. Rekreasi dengan waktu paling singkat biasanya 24 jam,
tentu membutuhkan fasilitas tempat peristirahatan yang didukung oleh
adanya potensi view keindan alam dengan memperhatikan kondisi iklim serta
faktor keamanan sehingga mampu mendukung kenyamanan tamu dalam
beristirahat.
2) Pengunjung
Pengunjung disebut juga sebagai paleancong atau exscursionist.
Pengunjung tidak sama dengan tamu. Pengunjung atau pelancong adalah
orang yang melakukan kegiatan bepergian ke tempat lain di luar tempat
tinggalnya untuk berlibur, mencari hiburan atau berekreasi dengan waktu
tinggal kurang dari 24 jam. Pengunjung diartikan sebagai orang yang
mengunjungi dan menikmati fasilitas yang disediakan di permandian air
panas, namun tidak menginap di tempat wisata.
Pengunjung hanya memanfaatkan fasilitas rekreasi dan hiburan yang
disediakan, seperti kolam renang, restoran took souvenir, terapi air panas dan
tempat untuk beristirahat sejenak bersama keluarga atau teman seperti
gazebo dan cottage.
3) Pengelola
Pengelola adalah karyawan atau pegawai yang diberikan kuasa dan
wewenang untuk mengatur segala seuatu yang terjad di objek wisata agar

96
seluruh aktivitas di dalamnya bisa berlancar dengan lancar, seperti mengtur
bagian-bagian pelayanan dimana masing-masing bagian memiliki tanggung
jawab untuk kelancaran dan kemajuan dari objek wisata. Adapun bagian
pengelola terdiri dari:
a) Manager
Manager adalah seseorang yang dipercaya untuk membimbing para
pengelola yang lainnya dan bertanggung jawab atas segala aktivitas yang
berlangung di objek wisata permandian.
b) Staff
Staff adalah seseorang yang ahli dalam bidang tertentu yang
membantu manager dengan cara memberikan masukan-masukan, dan
melaksanakan tugas-tugas yang diberikan. Staff juga dipercaya memimpin
beberapa bagian penting yaitu:
 Bagian front office
 Bagian rekreasi
 Bagian keamanan
 Bagian personalia
 Bagian enginnering
c) Chiffman
Seseorang yang membantu para stsff dan mewadahi beberapa
karyawan sesuai dengan bidang masing-masing antara lain:
 Operator
 Kasir
 Frontmen
 Instruktur
 Pelayan atau service
Seseorang yang bertugas langsung di lapangan dengan bagiannya
masing-masing seperti:
 Room boy bagian cottage

97
 Servis boy bagian kebersihan
 Pelayanan bagian restaurant
 Pelayanan bagian spa dan terapi
 Pelayanan bagian kolam renang
b. Fasilitas yang diwadahi
Setiap permandian air panas memiliki potensi yang berbeda-beda dan
faktor ini yang dapat menentukan fasilitas-fasilitas apakah yang dapat
diwadahi untuk menunjang segala potensi yang ada pada permandian air
panas tersebut. Perencanaan fasilitas permandian air panas dapat dibagi
menjadi tiga kelompok yang dapat mendukung segala aktivitas pada
permandian, yaitu :
1) Fasilitas Utama
Yaitu Fasilitas yang harus ada pada objek wisata dan menjadi tujuan
para wisatawan untuk datang ke tempat wisata ini, seperti:

a) Tempat rekreasi, yaitu tempat di mana dilakukannya kegiatan untuk


penyegaran kembali jasmani dan rohani seseorang. Fasilitas rekreasi yang
mendukung pada lokasi adalah kolam permandian air panas, kolam
renang, spa dan terapi. pada lokasi terdapat pula sungai yang dapat
dikembangkan untuk menjadi tempat rekreasi.
b) Tempat atraksi, yaitu tempat pertunjukan daya tarik dari suatu objek
wisata ataupun hasil kesenian suatu daerah tertentu yang dapat menarik
wisatawan, seperti panggung terbuka, tempat pameran, pementasan
kesenian.
2) Fasilitas Pelengkap
Yaitu Fasilitas yang membantu pengelolaan objek seperti : tempat
memperoleh informasi, penyewaan alat, pos keamanan, ruang pengelola,
ruang perawatan pemeliharaan.

98
3) Fasilitas Penunjang
Yaitu Fasilitas yang dapat memberikan kemudahan dalam berwisata,
seperti : penginapan, tempat ibadah, tempat makan dan olahraga

Tabel 14: Aktivitas dan fasilitas yang diwadahi

No. Aktivitas Akomodasi

1. Rekreasi Kolam air hangat, kolam renang, spa dan


terapi, outbond

2. Artaksi Panggung terbuka dan tempat pameran

3. Pelengkap Pusat informasi, penyewaan alat, pos


keamanan, ruang pengelola, ruang perawatan
pemeliharaan

4. Penunjang Penginapan, toilet dan kamar ganti, tempat


ibadah, tempat olahraga, restoran, tempat
penjualan souvenir

Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

4.3.12. Analisis Kebutuhan Ruang

a. Kebutuhan Ruang
Dalam perhitungan kebutuhan ruang, terlebih dahulu mengidentifikasi
ruang-ruang yang akan diwadahi. Adapun ruang-ruang yang akan diwadahi
dapat dilihat pada table di bawah ini :

Tabel 15: Analisa aktivitas pada pelaku dan kebutuhan ruang

Kelompok Sifat ruang


Pemakai Aktivitas Kebutuhan ruang
Ruang P SP B S

Kantor Tamu Duduk, menunggu  Lobby


depan
Pengelola Administrasi  R. Resepsionis

99
Pengelola Control instalasi,dll  R. Operator

Tamu & Buang air & bersih-  Toilet


pengelola bersih

Fasilitas Tamu Berenang  Kolam renang


rekreasi dewasa & kolam
renaang anak

Tamu Berendam air hangat  Kolam air hagat

Tamu Atraksi air  Kolam arus

Tamu Berjemur & bersantai  Area berjemur

Tamu Bermain  Outbond

Fasilitas Tamu & Konsultasi  R. Tunggu


Terapi Karyawan

Tamu & Memijat/terapi  R. Pijat


Karyawan

Tamu & Perawatan  R. Spa/terapi


Karyawan

Tamu & Buang air & bersih-  toilet


Karyawan bersih

R. ganti & Tamu Ganti baju  R. Ganti


bilas
Tamu Bilas  R. Bilas

Tamu Buang air & bersih-  Toilet


bersih

Fasilitas Tamu Beristirahat  Cottage


Penginapan
Tamu Buang air & bersih-  Kamar mandi
bersih

100
Tamu makan  Ruang makan

Fasilitas Tamu Tempat berkumpul  Lounge


Penunjang
Tamu Istirahat  Ruang istirahat

Tamu Buang air & bersih-  Toilet


bersih

Tamu & Shalat  Mushollah


Pengelola

Tamu & Istirahat  Gazebo


Pengelola

Fasilitas Tamu Makan dan minum  Resto & bar


restaurant
Karyawan Masak, cuci piring, dll  Dapur
dan kantin
Karyawan Menyiapkan bahan  Gudang makanan
makanan

Tamu Makan dan minum  Kantin

Shoping Karyawan Menjual/menawarkan  Souvenir shop


area

Kantor Pengelola Duduk & menerima  R. Manager


pengelola tamu

Pengelola Duduk & kegiatan  R. Marketing


administrasi

Pengelola Duduk & menghitung  R. Acounting

Pengelola Duduk & kegiatan  R. Houekeeping


administrasi

Pengelola Musyawarah  R. Rapat

101
Karyawan Buang air & bersih-  Toilet
bersih

Karyawan Administrasi  R. Karyawan


penyewaan

Service Karyawan Memantau  Pos jaga


operasional

Karyawan Menyimpan peralatan  R. Pimpinan alat

Karyawan Mengoperasikan  R.Instalasi air


instalasi air

Karyawan Mengoperasikan  Gudang peralatan


listrik

Karyawan Mengoperasikan  R. Genset


genset

Parkir Pengelola Memarkir mobil  Parkiran mobil


pengelola

Pengelola Memarkir motor  Parkiran motor


pengelola

Tamu Memarkir mobil  Parkiran mobil


tamu

Tamu Memarkir motor  Parkiran motor


tamu

Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

Keterangan: P = Privat

SP = Semi privat

B = Publik

S = Servis

102
Untuk memenuhi besaran ruang, didasarkan pertimbangan :
a. Standar ruang berdasarkan literature
b. Kebutuhan ruang berdasarkan analisis kegiatan pelaku

4.3.13. Analisis Besaran Ruang

Ruang adalah tempat dimana segala aktivitas berlangsung, oleh


karena itu besaran ruang harus diperhitungkan dengan baik, agar pelaku
aktivitas dapat melakukan aktivitasnya dengan nyaman. Berikut ini adalah
aspek-aspek yang harus dipertimbangkan dalam perhitungan besaran ruang :

a. Pelaku
b. Aktivitas
c. Peralatan
Dasar pertimbangan untuk mendapatkan bersaran ruangan yang ideal
dapat dibagi masing-masing ruangan yaitu :
a. Perhitungan studi ruang berdasarkan pertimbangan (DPMR)
1) Jumlah pelaku
2) Kapasitas
3) Peralatan yang digunakan
4) Ruang gerak
b. Perhitungan menurut asumsi (AS)
1) Studi banding
2) Observasi
3) Reverensi tugas akhir
c. Neufert Architect Data, Ernst Neufect jilid 1 an 2 (DA)
d. Standart besaran flow (Data Arsitek, 1996)
1) 10%-20% : kebutuhan keleluasaan sirkulasi
2) 20%-30% : kebutuhan kenyamanan fisik
3) 30%-40% : kebutuhan kenyamanan psikologis
4) 50%-60% : ketertarikan terhadap servis kegiatan

103
e. Perhitungan Besaran Ruang
Tabel 16: Besaran Ruang Sarana Hiburan Air

Kelompok Kebutuhan Standar kapasitas Luasan sumber


Ruang ruang (𝐦𝟐 ) (𝐦𝟐 )
Sarana Kolam anak 50 70 org 750 DA
hiburan Kolam dewasa 120 60 org 600 DA
Bilas 20 unit 3 1 org 60 AS
Jumlah sirkulasi 1.410 m2
Sirkulasi 20% 282m2
Sub Total 1.692 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

Tabel 17:Besaran ruang Sarana Relaksasi

Kelompok Kebutuhan Standar kapasitas Luasan sumber


Ruang ruang (𝐦𝟐 ) (𝐦𝟐 )

Spa/terapi R. tunggu 50 25 org 50 DPMR


R. Konsultasi 2 m2 /org 6 org 12 DA
R. Pijat 5 unit 6 m2 /unit 2 org/unit 30 DA
R. Spa 5 unit 6 m2 /unit 2 org/unit 30 DA
Toilet pria 23 m2 6 org 23 DPMR
Toilet wanita 19 m2 5 org 19 DPMR

Jumlah 164 m2
Sirkulasi 30% 52 m2
Sub total 213 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

104
Tabel 18: Besaran ruang Sarana Penunjang

Kelompok Kebutuhan Standar kapasitas Luasan sumb


Ruang ruang (𝐦𝟐 ) (𝐦𝟐 ) er

Mushollah Ruang sholat 0,85 20 org 17 DA


R. wudhu pria 1 m2 /org 5 org 5 AS
R. wudhu 1 m2 /org 5 org 5 AS
wanita
4 unit Toilet 3 m2 /org 1 org 18 AS

Aula Panggung 3,8 m2 /org 15 org 57 AS


serbaguna Penonton 2,5 m2 /org 75 org 188 AS
r. persiapan 36 m2 20 org 36 DPMR
r. control 6 m2 3 org 6 DPMR
2 unit toilet 4 m2 /org 1 org 8 AS
pria
2 unit toilet 4 m2 /org 1 org 8 AS
wanita

Cottage 10 unit 56 m2 4 org/unit 560 AS


cotagge

Gazebo 15 unit 6 m2 6 org/unit 90 AS


gazebo

Jumlah 998 m2
Sirkulasi 30% 299 m2
Sub total 1.297 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

105
Tabel 19: Besaran Ruang kantor Pengelola

Kelompok Kebutuhan ruang Standar (𝐦𝟐 ) kapasitas Luasan sumber


Ruang (𝐦𝟐 )

Kantor R. general manager 8 m2 /org 5 org 40 DA

pengelola R. sekertaris 4 m2 1 org 4 DPMR


R. akuntan 12,25 m2 4 org 12,25 DPMR
R. assist manager 12,25 m2 3 org 12,25 DPMR
R. assist admin 12,25 m2 4 org 12,25 DPMR
R. administrasi 13,32 m2 4 org 13,32 DPMR
R. komputer&staff 12,25 m2 4 org 12,25 DA
R. arsip&fotocopy 13,32 m2 4 org 32 DA
R. rapat 2,0 m2 /org 12 org 24 DA
Loby 2,5 m2 /org 16 org 40 AS
Security&cctv 8 m2 /org 4 org 32 DPMR
R. pusat informasi 2,0 m2 /org 6 org 12 AS
Cleaning service 2,5 m2 /org 12 org 30 DPMR
Gudang peralatan 16 m2 4 org 16 AS
Toilet pria 23,2 m2 6 org 23,2 DPMR
Toilet wanita 19,3 m2 5 org 19,3 DPMR

Jumlah 335 m2
Sirkulasi 20% 67 m2
Sub total 402 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

106
Tabel 20: Besaran Ruang Food and Beverage

Kelompok Kebutuhan ruang Standar (𝐦𝟐 ) kapasitas Luasan sumbe


Ruang (𝐦𝟐 ) r

Food and Area makan minum 1,8 m2 /kursi 80 kursi 144 DA

beverage Kasir&pemesanan 1,9 m2 /org 2 org 4 DA


Dapur 0,25 m2 /org 100 org 25 DA
Tempat pencucian 0,08 m2 /org 100 org 8 DA
R. karyawan 1,4 m2 /org 8 org 11 DA
4 unit toilet 4 m2 1 org 16 AS
Gudang 0,25 m2 /kursi 100 kursi 25 DA
Coffee shop 1,4 m2 /kursi 20 org 28 DA

Jumlah 261 m2
Sirkulasi 20% 52 m2
Sub total 313 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

107
Tabel 21: Besaran Ruang Servis Area

Kelompok Kebutuhan ruang Standar (𝐦𝟐 ) kapasitas Luasan sumb


Ruang (𝐦𝟐 ) er

Medis (P3K) R medis (P3K) 5,0 m2 1 pasien 5 DA

Shopping Kantin 8 m2 5 org 40 DA


Souvenir 8 m2 5 org 40 DA

R. karyawan Pria 6 m2 10 org 60 AS


Wanita 6 m2 10 org 60 AS
4 unit Toilet 4 m2 /org 1 org 16 AS

Keamanan 2 unit pos jaga 16 m2 2 org/unit 32 AS

Mesin/genset Mekanika & 42 m2 1 unit 42 AS


elektical
Gedung peralatan 25 m2 1 unit 25 AS

Jumlah 315 m2
Sirkulasi 30% 95 m2
Sub total 410 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018
Keterangan
DA : Data Arsitek
AS : Asumsi penulis berdasarkan aktivitas pelaku
DPMR : Dimensi perabot, kapasitas manusia, dan ruang gerak

108
f. Rekapitulasi Kebutuhan Besaran Ruang
Tabel 22 : Rekapitulasi Besaran Ruang

No Kelompok Ruang Luas Ruang (𝐦𝟐 )

1. Sarana Hiburan 1.692 m2


2. Relaksasi 213 m2
3. Penunjang 1.297 m2
4. Kantor pengelola 402 m2
5. Food & beverage 313 m2
6. Servis area 410 m2

Total 4.327 𝐦𝟐
Sumber: Modifikasi Penulis Berdasarkan Literatur, 2018

Jadi, rekapitulasi besaran ruang terbangun, sebagai sarana kegiatan


pada objek rekrasi permandian air panas Mantikole sebagai berikut.
Rasio perbandingan daerah terbangun dan daerah tidak terbangun
pada tapak adalah 30 : 70, dimana 30% merupakan lahan terbangun dan 70%
adalah lahan terbuka (open space), maka :
Luas Lahan Terbangun
Luas lahan terbuka = X 70
30
4.327
= X 70
30
= 10.096 m2
Luas Total = Luas lahan terbangun + luas lahan terbuka
= 4.327 m2 + 10.096 m2
= 14.423 m2
Jadi, luas lahan minimal yang dibutuhkan untuk lahan objek wisata
permandian air panas Mantikole adalah 14.423 m2 . Dengan presentasi
penggunaan lahan terbangun 30% dan 70% ruang terbuka.

109
4.3.14. Analisis Hubungan Ruang

Untuk mendapatkan kelompok tata masa bangunan, terlebih dahulu


dilakukan analisis hubungan ruang untuk mengetahui hubungan antar satu
ruang dan ruang lainnya sehingga massa bangunan dapat ditata dengan baik
menurut hubungan antar ruang. Adapun pola hubungan kelompok ruang
dapat digambarkan seperti pola berikut :

Hiburan Keterangan :

Penunjang Dekat

Relaksasi Sedang

Kantor Depan Jauh

Kantor Pengelola

Food & Beverage

Servis Area

Parkir

Bagan 2: Pola Hubungan Ruang


Sumber : Analisis Penulis, 2018

4.3.15. Analisis Bentuk Bangunan

a. Analisis Bentuk Bangunan


1) Analisis kondisi eksisting
Bentuk merupakan salah satu penunjang yang dapat menarik para
pengunjung untuk datang pada suatu kawasan rekreatif. Pada kondisi
eksisting bentuk bangunan tidak mencerminkan rumah adat suku kaili dan
hanya dibuat seadanya sehingga terlihat kurang menarik.
2) Pemecahan Desain
Untuk pemecahan desain menggunakan menggunakan transformasi
bentuk rumah adat dari suku kaili dengan penerapan tema tropis. Memakai

110
bentuk rumah adat suku kaili yaitu sebagai penanda lokasi permandian dan
menambah nilai estetika suku lokal.

Gambar 53: Bentuk Bangunan Pengelola


Sumber : Analisis Penulis, 2019

Gambar 54: Bentuk Bangunan Hunian Rekreasi


Sumber : Analisis Penulis, 2019

111
Kondisi iklim tropis lembab memerlukan syarat-syarat khusus dalam
perancangan bangunan dan lingkungan binaan, mengingat ada beberapa
factor- faktor spesifik yang hanya dijumpai secara khusus pada iklim tersebut,
sehingga teori-teori arsitektur, komposisi, bentuk, fungsi bangunan, citra
bangunan dan nilai-nilai estetika bangunan yang terbentuk akan sangat
berbeda dengan kondisi yang ada di wilayah lain yang berbeda kondisi
iklimnya. Kondisi yang berpengaruh dalam perancangan bangunan pada iklim
tropis lembab adalah, yaitu :
a) Kenyamanan thermal
b) Aliran udara melalui bangunan
c) Radiasi panas
d) Penerangan alami pada siang hari
b. Atap
Atap adalah bagian dari suatu bangunan yang berfungsi sebagi
penutup seluruh ruangan yang ada dibawahnnya terhadap pengaruh panas,
hujan, angin, debu atau untuk keperluan perlindungan.
Pemecahan desain, atap mengikuti bentuk dari rumah adat suku kaili
dengan material ijuk. Keunggulan dari atap ijuk yaitu tahan lama, cocok untuk
daerah tropis, terlihat alami dan menambah estetika dengan warna hitam
pekatnya yang khas.
c. Dinding
Dinding adalah bagian dari bangunan yang dipasang secara vertikal
dengan fungsi sebagai pemisah antar ruang, baik antar ruang dalam maupun
dalam ruang luar. Selain itu, dinding juga memiliki fungsi lain yaitu sebagai
berikut :
1) Fungsi kenyamanan, kesehatan, keamanan, dan keindahan
a) Sebagai pembatas ruang yang memiliki sifat privasi dan skala, warna dan
tekstur.
b) Sebagai peredam bunyi, baik dari dalam maupun dari luar.

112
c) Sebagai pelindung terhadap gangguan dari luar (sinar matahari, isolasi
terhadap suhu, air hujan, dan kelembaban, hembusan angin dan
gangguan dari luar lainnya).
d) Sebagai penahan radiasi sinar atau zat-zat tertentu seperti pada ruang
radiologi, ruang oprasi dan laboratorium.
e) Sebagai fungsi artistik tertentu.
f) Sebagai pembentuk ruang, menambah keindahan ruang dan point of
interest.
g) Sebagai pembatas/partisi
2) Fungsi konstruksi
a) Sebagai pembatas dan penahan struktur (untuk fungsi tertentu seperti
dinding, lift, reservoir).
b) Sebagai pemikul. Itulah sebabnya konstruksinya harus kuat dan kokoh
aga mampu menahan beban super struktur, bebannya sendiri, serta
beban horizontal.
Pemecahan desain, dinding menggunakan material kayu dan batu bata
ekspose. Material batu bata dan kayu akan membuat bangunan tropis terlihat
lebih natural dan menambah estetika pada bangunan.

d. Lantai
Lantai adalah bagian besar sebuah ruang yang memiliki peran penting
untuk memperkuat eksistensi obyek yang berada di atasnya. Fungsi lantai
secara umum adalah menunjang aktivitas dalam ruang dan memberntuk
karakter ruang. Lantai memiliki peran penting mendukung beban-beban
lagsung dari barang-barang dan aktivitas di atasnya. Dari sisi estetika, lantai
berfungsi untuk memperindah ruang dan membentuk karakter ruang. Ukuran
lantai sangat berpengaruh pada kesan yang ditimbulkan pada sebuah ruang.
Pemecahan desain, lantai memiliki jarak dengan permukaan tanah
dengan material kayu sehingga sirkulasi udara di bawah bangunan lancar dan
udara dapat masuk ke dalam bangunan.

113
4.3.16. Sistem Bukaan Pada Bangunan
a. Pencahayaan Alami
Pencahayaan alami dimaksud untuk mendapatkan cahaya alami yang
masuk ke dalam bangunan pada siang hari. Manfaat pencahayaan alami
adalah dapat memberikan lingkungan visual yang menyenangkan dan nyaman
serta mengurangi atau meniadakan pencahayaan buatan, agar dapat
menghemat penggunaan listrik. Sehingga penggunaan pencahayaan buatan
hanya dilakukan pada malam hari atau pada saat sinar matahari yang
menyinari sedang tidak optimal.
1) Pencahayaan Alami Tidak langsung (Inderct Sunlight)
Pencahayaan alami tidak langsung merupakan upaya memasukkan
sinar matahari ke dalam bangunan dengan terlebih dahulu menyaring,
memantulkan, dan menyebarka sinar matahari tersebut sebelum masuk ke
dalambangunan, sehingga sinar matahari tidak jatuh secara langsung ke
dalam bangunan. Tipe pencahayaan ini lebih direkomendasikan pada
bangunan karena dapat meminimalkan silau serta panas dalam ruang.

Gambar 55: Pencahayaan alami tidak langsung dan toplight


Sumber : Analisis Penulis, 2018
b. Penghawaan Alami
Penghawaan alami dimaksud untuk mendapatkan udara masuk ke
dalam bangunan dengan pembuatan bukaan-bukaan berupa ventilasi yang
baik dan mampu menghadirkan udara luar masuk ke dalam baangunan secara
terus menerus berganti setiap saat.

114
1) Penerapan sistem ventilasi silang (cross ventilation)
Sistem ventilasi silang atau cross ventilation adalah sistem
pengudaraan ruang yang ideal dengan cara memasukkan udara ke dam ruang
melalui bukaan penangkap angin dan mengalirkannya ke luar bangunan
melalui bukaan yang lain. Sistem ini bertujuan agar selalu terjadi pertukran
udara di dalam ruang sehingga ruangan terasa nyaman.
Udara di dalam ruang harus selalu terganti oleh udara segar karena
udara di dalam ruangan banyak mengandng (karbondioksida) hasil aktivitas
penghuni di dalam ruangan seperti bernaas, merokok, menyalakan lilin,
memasak, dan sebagainya. Sementara itu, udara bersih yang dimasukkan ke
dalam ruang adalah udara yang banyak mengandung (oksigen).
Dalam sistem cross ventilation, terdapat dua jenis bukaan, yaitu
sebagai berikut :
a) Inlet, merupakan bukaan yang menghadap ke area datangnya angin
seingga berfungsi untuk memasukkan udara ke dalam ruangan.
b) Outlet, merupakan bukaan lain di dalam ruangan yang berfungsi untuk
mengeluarkan udara.

Gambar 56: Sistem Cross Ventilation


Sumber : Modifikasi berdasarkan literatur, 2018

Bukaan yang adalah dapat berupa seperti lubang angin, kisi-kisi,


jendela yang bisa dibuka, pintu yang senantiasa terbuka atau pintu tertutup
yang bisa mengalirkan udara.
Agar ruangan dapat teraliri udara secara optimal maka perletakan
bukaan harus disesuaikan dengn arah datangnya angin. Perletakan/posisi

115
bukaan inlen dan outlet dalam sistem cross ventilation dapat dibedakan
menjadi dua jenis, sebagai berikut :

a) Posisi diagonal (cross), bukaan inlet dan outlet diletakka dengan posisi ini
apabila angin datang tegak lurus (pendicular) kea rah bukaan inlet.

Gambar 57: Posisi Bukaan Diagonal


Sumber : Modifikasi berdasarkan literatur, 2018

b) Posisi berhadapan langsung, bukaan inlet dan outlet ditetakkan pada


posisi ini apabila angina datang bersudut/tidak tegak lurus (obligue) ke
arahbukaan inlet.

Gambar 58: Posisi Bukaan Berhadapan


Sumber : Modifikasi berdasarkan literatur, 2018

Namun, ada kalanya perletakan bukaan ini tidak dapat disusun seperti
teknik tersebut. Hal ini dapat terjadi karena bidang yang mengarah ke luar
tidak saling berhadapan. Disamping itu, sebab lain yang mungkin timbul
adalah faktor keterbatasan lahan sehingga ruangan tersebut hanya memiliki

116
satu bidang saja yang menghadap ke arah luar bangunan. Pada kondisi seperti
ini, cross ventilation tetap dapat dilakukan yaitu dengan menambahkan sirip-
sirip verikal di tepi bukaan sebagai pengarah udara untuk masuk dan keluar
ruangan. Sirip-sirip vertikal ini bisa terbuat dari batu, kayu, atau pun beton.

Gambar 59: Alternatif Bukaan Inlet dan Outlet


Sumber : Modifikasi berdasarkan literatur, 2018

117
BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Bedasarkan hasil dari penelitian yang telah dilakukan terkait dengan desain
fasilitas rekreasi permandian mantikoe di kabupaten sigi, maka penulis
menyimpulkan :
Melihat kondisi yang ada, permandian yang ada di Mantikole kabupaten sigi
memiliki potensi yang besar yaitu memiliki beberapa titik air panas dan sungai
serta suhu udara yang sejuk karena terletak di kaki gunung dan juga suasana asri
jauh dari hiruk-pikuk kota menjadi daya tarik dari objek rekreasi tersebut, namun
fasilitas rekreasi yang belum dapat memenuhi segala aktivitas yang ingin dilakukan
di objek rekreasi tersebut. Hasil analisis kebutuhan ruang untuk permandian
mantikole terdiri dari beberapa jenis fasilitas yaitu fasilitas rekreasi yang meliputi
kolam air hangat, kolam renang, spa dan terapi, outbond, fasilitas atraksi yang
meliputi panggung terbuka dan tempat pameran, fasilitas pelengkap yang meliputi
pusat informasi, penyewaan alat, pos keamanan, ruang pengelola, ruang
perawatan pemeliharaan, serta fasilitas penunjang yang meliputi penginapan,
toilet dan kamar ganti, tempat ibadah, tempat olahraga, restoran, tempat dan
tempat penjualan souvenir.
Penataan sirkulasi pada tapak tetap menggunakan pola sirkulasi sebelumnya
yaitu pola radial dan linear dengan hanya terdapat jalur pejalan kaki, sedangkat
untuk kendaraan bermotor diparkirkan di tempat parker kendaraan. Untuk
pembagian zona, dibagi dalam empat zona yaitu zona rekreasi, zona atraksi, zona
pelengkap dan zona penunjang. Elemen lansekap yang digunakan berupa material
lunak dan keras yang telah dipertimbangkan yang dapat memberikan kenyamanan
pada pengunjung serta menambah estetika seperti pohon-pohon peneduh,
pergola, bangku taman dan lain-lain. Bentuk bangunan menggunakan bentuk dari
atap bagunan tradisional suku kaili sebagai penanda lokasi dan menambah

118
estetika. Bentuk bangunan tradisional yang dijadikan bentuk dasar yaitu rumah
adat tambi. Material-material yang digunakan juga sangat ramah lingkungan,
seperti kayu, batu bata, dan atap rumbia.
Dengan berbagai analisis di atas, maka terjawablah bagaimana desain
fasilitas objek rekreasi permandian Mantikole di Kabupaten Sigi yang aman,
nyaman, memiliki nilai estetika serta kelengkapan seluruh fasilitas-fasilitas dan
akomodasi yang memadai. Dengan begitu dapat mempengaruhi kepuasan
pengunjung yang datang dan akan meningkatkan jumlah pengunjung di objek
rekreasi permandian tersebut dan diharapkan dapat menjadi destinasi rekreasi
yang unggul di Kabupaten Sigi dan Sulawesi Tengah.

5.2. Saran
a. Terhadap ilmu pengetahuan, di balik segala kekurangan penulisan ini di
harapkan dapat menjadi masukan dan bahan pertimbangan dalam
penelitian selanjutnya.
b. Terhadap pihak pemerintah maupun pihak swasta , diharapkan penulisan ini
dapat menjadi salah satu bahan pertimbangan dalam hal pembangunan dan
pengembangan di bidang pariwisata khususnya sarana fasilitas rekreasi
pada objek rekreasi yang memiliki potensi untuk dapat lebih di kembangkan.

119
DAFTAR PUSTAKA

Buku:
Ander, G. (1995). Daylighting Performance and Design. Wiley & Sons,
Incorporated, John.
Boutet, T. S. (1987). Controlling Air Movement, Manual for Architect and Building,
McGraw-Hill. United State of America: McGraw-Hill.
D.K. Ching, F. (1996). Arsitektur Bentuk Ruang dan Tatanan Edisi Ke Tiga.
Damanik, J., & Weber, H. F. (2006). Perencanaan Ekowisata Dari Teori ke Aplikasi.
Yogyakarta: Andi.
Evans, M. (1980). Housing, climate, and comfort. London: Architectural Press.
Fandeli, C. (2000). Pengusaha Ekowisata. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Fandeli, C. (2001). Dasar-dasar Manajemen Kepariwisataan Alam. Yogyakarta:
Liberty.
Frick, H., & Mulyani, T. (2006). Seri Eko: Arsitektur 2 - Arsitektur Ekologis.
Yogyakarta: Kanisius.
Givoni, B. (1998). Climate considerations in building and urban design. New York:
Van Nostrand Reinhold.
Hakim, R., & Utomo, H. (2002). Komponen perancangan arsitektur lansekap:
prinsip - unsur dan aplikasi disain. Jakarta: Bumi Aksara.
Hyde, R. (2000). Climate responsive design : a study of buildings in moderate and
hot humid climates. London: E & FN Spon.
Jamala, e. (2003). Pengaruh Orientasi Bangunan Terhadap Temperatur Ruang.
Jurnal Penelitian Engineering, Vol. 9, No. 3, 357-371.
Kadir L.M., A. (n.d.). Perkembangan Pengusahaan Objek Wisata Alam dan Wisata
Baru, Asosiasi Watwari. 1995.
Karyono, A. (1997). Kepariwisataan. Jakarta: Grasindo.
Königsberger, O., & Indien, A. D. (1974). Manual of tropical housing and building.
London: Longman.
Krishan, A., Baker, N., Yannas, S., & Szokolay, S. (2017). Climate responsive
architecture: A design handbook for energy efficient buildings. Tata
McGraw Hill Publishing Company Limited.

120
Lauber, W., Cheret, P., Ferstl, K., & Ribbeck, E. (2005). Tropical architecture :
sustainable and humane building in Africa, Latin America, and South-East
Asia. New York: Prestel.
Lippsmeier, G. (1980). Bangunan Tropis. Erlangga.
Moleong, L. J. (2012). Metode Penelitian Kualitatif. Edisi Revisi. Bandung:
PT.Remaja Rosdakarya.
Neufert, E. (1996). Data Arsitek Jilid I Edisi 33. (S. Tjahjadi, Trans.) jakarta: Erlangga.
Neufert, E. (2002). Data Arsitek Jilid II Edisi 33. (S. Tjahjadi, Trans.) Jakarta:
Erlangga.
Perez, G. e. (2011). Green Vertical Systems for Building as Passive Systems for
Energy Savings. Applied Energy, No.88, 4854-4859.
Philips, D. (2000). Lighting Modern Buildings. Oxford: Architectural Press.
Pitana, I. G. (2009). Pengantar Ilmu Pariwisata. Yogyakarta: Penerbit Andi.
Prabawasari, V. W., & Suparman, A. (1999). Tata Ruang Luar 01. Jakarta:
Ghunadarma.
Pranoto, S. (2008). Multilevel Urban Green Area: Solusi Terhadap Global Warming
dan High Energy Building. Jurnal Rekayasa Perencanaan, Vol.4, No.3. .
Republik Indonesia . (n.d.). Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang
Kepariwisataan.
Republik Indonesia. (n.d.). Undang-Undang No. 10 Tahun 2009 tentang
Kepariwisataan.
S. Pendit, N. (1994). Ilmu Pariwisata Sebuah Pengantar. Jakarta: Perdana.
Sigi, B. P. (2017). Kabupaten Sigi dalam Angka 2017.
Soetiadji S., S. (1986). Anatomi tampak. Jakarta: Djambatan.
Sughiyono. (2008). Metode Penelitian Kuantitatif Kuantitatif dan R&D. Bandung:
Alfabeta.
Suharto. (2016, Mei). Studi Tentang Keamanan dan Keselamatan Pngunjung
Hubungannya dengan Citra Destinasi. Jurnal Media Wisata, Vol 14, Nomor
1.
Sukardi. (2008). Metodologi Penelitian Pendidikan, Kompetensi dan Praktiknya.
Jakarta: PT. Bumi.
Sukmadinata. (2006). Metode Peelitian Kualitatif. Bandung: Graha Aksara.
Suyitno. (Yogyakarta). Perencanaan Wisata. 2001: Kanius.

121
Tamimi, e. (2011). The Effect of Orientation, Ventilation, and Varied WWR on the
Thermal Performance of Residential Rooms in the Tropic . Journal of
Sustainable Development, Vol. 4, No. 2, 142-149.
Tjahjono, G. (2002). Arsitektur : Indonesian Heritage, Buku Antar Bangsa 6.
Jakarta: Grolier International.
Wong, N. H. (2009). Energy Simulation of Vertical Greenery Systems. Energy and
Buildings, No. 41, 1401-1408.
Yoeti, O. (1985). Budaya Tradisional yang Nyaris Punah. Jakarta: Proyek Penulisan
dan Penerbitan Buku/Majalah PengetahuanUmum dan Profesi,
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Web Site:
Anonim. (2013, February 25). EL MAROUNE Imaginasi Bagian Hidup. Retrieved
from KONSEP PENATA CAHAYA:
https://yahadramaut.wordpress.com/2013/02/25/konsep-penata-
cahaya/
Anonim. (2013, December 23). Strategi Perancangan Bangunan Pada Iklim
Tropis. Retrieved November 25, 2018, from Dunia Arsitektur:
https://duniaarsitektur.wordpress.com/2013/12/23/strategi-
perancangan-bangunan-pada-iklim-tropis/
HIMAARTRA. (2012, December 10). ARSITEKTUR TROPIS. Retrieved November
25, 2018, from HIMAARTRA:
https://himaartra.wordpress.com/2012/12/10/751/
Mardiana, D. (2017). Harga Tiket Masuk Permandian Air Panas Ciater [ UPDATE
2017-2018 ]. Retrieved from Tempat Wisata di bandung:
https://tempatwisatadibandung.info/harga-tiket-masuk-permandian-air-
panas-ciater-subang/
Wikipedia. (-). Kabupaten Sigi. Retrieved September 25, 2016, from Wikipedia
bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas:
https://id.wikipedia.org/wiki/Kabupaten_Sigi

122
Lampiran

123