Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL)

PERUSAHAAN/INDUSTRI

PT. TELKOM AKSES (YOGYAKARTA)

IMPLEMENTASI JARINGAN OUTSIDE PLANT PADA


ARSITEKTUR FIBER OPTIC TO THE HOME

Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan Kurikulum Sarjana

Disusun oleh:
Ahmad Ali Hamdan NIM : 155150201111122

Muhammad Asrori Nur Fahmi NIM : 155150201111253

Galih Bhaktiar Candra NIM : 155150207111182

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA
FAKULTAS ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
PENGESAHAN

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan
hidayah-Nya sehingga laporan PKL yang berjudul “Implementasi Jaringan Outside
Plant pada Arsitektur Fiber Optic To The Home” ini dapat terselesaikan. Penulis
menyadari bahwa laporan ini tidak akan berhasil tanpa bantuan dari beberapa
pihak. Oleh karena itu, penulis ingin menyampaikan rasa hormat dan terima kasih
kepada:
1. Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkah dan rahmat-Nya kami mampu
menyelesaikan PKL dan laporan kegiatan ini dengan baik.
2. Ayahanda dan Ibunda dan seluruh keluarga besar atas segala nasehat,
kasih sayang, perhatian dan kesabarannya di dalam membesarkan dan
mendidik penulis, serta yang senantiasa tiada henti-hentinya memberikan
doa dan semangat demi terselesaikannya laporan ini.
3. Bapak Tri Astoto Kurniawan, S.T., M.T., Ph.D selaku selaku ketua Jurusan
Teknik Informatika.
4. Bapak Agus Wahyu Widodo, S.T, M.Cs selaku ketua Program Studi Teknik
Informatika.
5. Bapak Widhi Yahya, S.Kom., M.T selaku dosen pembimbing PKL yang telah
dengan sabar membimbing dan mengarahkan penulis sehingga dapat
menyelesaikan laporan ini.
6. Bapak Airlangga Aditama selaku Team Leader Human Capital
Communication PT. Telkom Akses Yogyakarta sekaligus pembimbing
lapangan kami
7. Bapak Herdiawan selaku Asisten Manager Survey Design Inventory PT.
Telkom Akses Yogyakarta
8. Bapak Iqbal Azri Aji selaku Team Leader Survey Design Inventory PT. Telkom
Akses Yogyakarta
9. Bapak Ari seaku Team Leader Assurance PT. Telkom Akses Yogyakarta
10. Seluruh karyawan PT. Telkom Akses yang tidak bisa penulis sebutkan satu
persatu.

iv
11. Seluruh civitas akademika Teknik Informatika Universitas Brawijaya yang
telah banyak memberi bantuan dan dukungan selama penyelesaian
laporan PKL ini.
12. Seluruh pihak yang telah membantu kelancaran Praktik Kerja Lapangan

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak


kekurangan, sehingga saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan.
Akhir kata, penulis berharap laporan PKL ini dapat membawa manfaat bagi semua
pihak yang menggunakannya.

Malang, 22 Oktober 2018


Ketua Kelompok,

Galih Bhaktiar Candra


Email : r.bhaktiarc@gmail.com

v
ABSTRAK

Kebutuhan akan internet semakin meningkat seiring berkembangnya


zaman. Internet merupakan arsitektur komunikasi yang sangat popular saat ini.
Internet saat ini tidak hanya dipakai sebagai sarana komunikasi saja, internet
digunakan oleh masyarakat untuk menyelesaikan aktifitas sehari – hari, seperti
digunakan untuk menghubungkan perangkat – perangkat elektronik untuk
mempermudah aktifitas sehari- hari. Dalam menunjang kebutuhan tersebut maka
dibutuhkan suatu revolusi teknologi. Teknologi yang awalnya menggunakan
tembaga beralih ke serat fiber optic, teknologi tersebut adalah Fiber to the home.
Teknologi tersebut menggunakan fiber optic sebagai transmisinya yang mampu
mentransmisikan data dengan lebar dan bandwidth yang lebar. Dalam kasus ini,
PT. Telkom Akses sebagai anak perusahaan PT. Telkom Indonesia yang sedang
melakukan peralihan teknologi transmisi dari tembaga ke serat optik, mempunyai
tugas dan kewenangan untuk mengimplementasikan arsitektut jaringan dengan
teknologi fiber optic. PT. Telkom Akses berwenang dalam implementasi arsitektur
jaringan fiber optic to the home. Pengimplementasian jaringan terdiri dari
kebutuhan perangkat fiber optic yang digunakan hingga pengujian dari instalasi
yang telah dilakukan. Berdasarkan implementasi yang dilakukan, PT. Telkom Akses
menggunakan teknologi Gigabit Capable Passive Optical Network yang digunakan
untuk mengatur trafik layanan pada jaringan Fiber to the home. Dengan teknologi
ini, bitrate informasi bisa mencapai 1 Giga bit per detik. Teknologi ini
membutuhkan perangkat Optical Line Terminaton di sisi sentral atau server
sebagai perangkat untuk mengubah sinyal elektrik menjadi sinyal cahaya. Satu
kabel serat optik bisa digunakan untuk 32 pelanggan dengan menggunakan
bantuan perangkat bernama Passive Splitter. Kemudian terdapat perangkat
Optical Netwok Terminal disisi pelanggan sebagai perangkat untuk mengubah
sinyal cahaya menjadi sinyal elektrik. Dalam teknologi fiber optic digunakan
pembagian jalur gelombang cahaya saat transmisi data. Panjang gelombang yang
digunakan untuk downstream adalah 1490nm dan 1550nm, sedangkan untuk
upstream menggunakan panjang gelombang 1310nm.
Kata kunci : arsitektur jaringan, fiber optic, fiber to the home, Gigabit Capable
Passive Optical Network

vi
DAFTAR ISI

PENGESAHAN ...........................................................................................................ii
KATA PENGANTAR ................................................................................................... iv
ABSTRAK .................................................................................................................. vi
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... x
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................. xi
BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
1.1 Latar belakang........................................................................................ 1
1.2 Rumusan masalah .................................................................................. 2
1.3 Tujuan .................................................................................................... 2
1.4 Manfaat.................................................................................................. 2
1.5 Batasan masalah .................................................................................... 3
1.6 Sistematika pembahasan ....................................................................... 3
BAB 2 PROFIL OBYEK PKL ........................................................................................ 5
2.1 Sejarah Perusahaan ............................................................................... 5
2.2 Visi & Misi Perusahaan .......................................................................... 7
2.3 Struktur Organisasi ................................................................................ 8
BAB 3 LANDASAN KEPUSTAKAAN ........................................................................... 9
3.1 Dasar Teori ............................................................................................. 9
3.1.1 Outside plant Fiber to the home ................................................... 9
3.1.2 Fiber optic...................................................................................... 9
3.1.3 Teknologi GPON .......................................................................... 10
3.1.4 Optical Line Termination (OLT) ................................................... 11
3.1.5 Optical Distribution Cabinet (ODC) ............................................. 12
3.1.6 Optical Distribution Point (ODP) ................................................. 13
3.1.7 Passive Splitter ............................................................................ 14
3.1.8 Optical Termination Premisses (OTP).......................................... 15
3.1.9 Optical Network Terminal (ONT)................................................. 15
3.1.10 Optical Power Meter ................................................................. 16

vii
3.1.11 Topologi Bus .............................................................................. 16
3.1.12 Topologi Star ............................................................................. 17
3.1.13 Topologi Ring............................................................................. 17
BAB 4 METODOLOGI ............................................................................................. 19
4.1 Identifikasi Masalah ............................................................................. 20
4.2 Studi Literatur ...................................................................................... 20
4.3 Analisis Kebutuhan .............................................................................. 20
4.3.1 Kebutuhan Perangkat Keras ........................................................ 20
4.3.2 Kebutuhan Perangkat Lunak ....................................................... 21
4.4 Perancangan ........................................................................................ 21
4.5 Implementasi ....................................................................................... 21
4.5.1 Implementasi Perangkat Keras ................................................... 21
4.5.2 Validasi Data ................................................................................ 21
4.5.3 Pemasukkan Data ke Sistem ....................................................... 21
4.6 Pengujian ............................................................................................. 22
4.7 Metode Pengambilan Kesimpulan ....................................................... 22
BAB 5 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI ........................................................ 23
5.1 Perancangan ........................................................................................ 23
5.2 Implementasi ....................................................................................... 24
5.2.1 Implementasi Perangkat Keras ................................................... 25
5.2.2 Validasi Data ................................................................................ 28
5.2.3 Pemasukkan Data ke Sistem ....................................................... 29
BAB 6 PENGUJIAN ................................................................................................. 33
6.1 Pengujian ............................................................................................. 33
6.2 Hasil Analisis......................................................................................... 35
BAB 7 PENUTUP .................................................................................................... 36
7.1 Kesimpulan........................................................................................... 36
7.2 Saran .................................................................................................... 37
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 38
LAMPIRAN ............................................................................................................. 40

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 Total Redaman Teknologi Fiber to the home ........................................ 27


Tabel 6.1 Script Aplikasi Starclick .......................................................................... 33

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT Telkom Akses Indonesia ........................................................ 5


Gambar 2.2 Struktur Organisasi Perusahaan .......................................................... 8
Gambar 3.1 Struktur Dasar Serat Optik ............................................................... 10
Gambar 3.2 Upstream dan Downstream Teknologi GPON .................................. 11
Gambar 3.3 Optical Line Terminal........................................................................ 12
Gambar 3.4 Optical Distribution Cabinet .............................................................. 13
Gambar 3.5 ODP Wall ........................................................................................... 14
Gambar 3.6 ODP Pedestal ..................................................................................... 14
Gambar 3.7 ODP Closure....................................................................................... 14
Gambar 3.8 Passive Splitter 1:4 ............................................................................ 15
Gambar 3.9 OTP 4 port ......................................................................................... 15
Gambar 3.10 ONT ZTE F609 .................................................................................. 16
Gambar 3.11 Optical Power Meter ....................................................................... 16
Gambar 3.12 Topologi Bus .................................................................................... 17
Gambar 3.13 Topologi Star ................................................................................... 17
Gambar 3.14 Topologi Ring ................................................................................... 18
Gambar 4.1 Diagram Alir Metode ......................................................................... 19
Gambar 5.1 Alur Perancangan .............................................................................. 23
Gambar 5.2 Contoh Perancangan ODP baru di wilayah Babarsari ....................... 24
Gambar 5.3 Arsitektur Fiber to the home ............................................................. 26
Gambar 5.4 Menghitung sensivitas ONT dengan OPM ........................................ 27
Gambar 5.5 Topologi antar OLT ............................................................................ 28
Gambar 5.6 Contoh Data Core sebelum dimasukkan ke dalam Sistem ............... 29
Gambar 5.7 Small World ....................................................................................... 30
Gambar 5.8 Telkom Nasioanal OSS ....................................................................... 31
Gambar 5.9 UIM (Unified Inventory Management) ............................................. 32
Gambar 6.1 Uji Koneksi dengan Starclick ............................................................. 34

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A Foto Kegiatan ......................................................................................40


Lampiran B Logbook ...............................................................................................42

xi
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Kebutuhan akan internet semakin meningkat seiring berkembangnya
zaman. Dengan semakin pesatnya pertumbuhan perangkat yang
menghubungkan berbagai perangkat elektronik ke internet, maka dapat
dipastikan bahwa pertumbuhan tersebut berbanding lurus dengan
kebutuhan akan internet. Menurut Nordrum (2016) pada tahun 2020
diperkirakan akan ada sebanyak 50 miliar piranti yang terkoneksi ke internet.
Internet yang fleksibel dan memiliki skalabilitas yang tinggi diperlukan demi
memenuhi kebutuhan ini. Semakin besarnya permintaan dari pengguna akan
kebutuhan internet tentunya menjadi tantangan bagi penyedia layanan
internet untuk membangun sebuah layanan jaringan internet yang cepat dan
stabil dengan ketersediaan kapasitas bandwidth yang besar.
Teknologi yang digunakan saat ini oleh Internet Service Provider (ISP) untuk
pelayanan jasa internet terdapat dua jenis teknologi yakni copper (tembaga)
dan fiber optic. Secara fisik kabel copper terdiri dari Unshielded Twisted Pair
(UTP) dan Shielded Twisted Pair (STP) (Grant & Meadows, 2016). Kelemahan
kabel copper tidak dapat mentransmisikan bandwidth yang besar. Kelebihan
fiber optic memiliki bandwidth yang lebih besar dan transmisi yang lebih
cepat dibandingkan copper. Teknologi fiber terdiri dari pemancar data yang
disebut dengan Light Emitting Diode (LED) yang mengkonversi sinyal elektrik
ke cahaya (Babani, et al., 2014).
PT. Telekomunikasi Indonesia melakukan inisiatif peralihan teknologi
transmisi dariteknologi tembaga ke teknologi serat optik. Peralihan teknologi
ini bermaksud untuk menyediakan bandwidth besar dan transmisi cepat pada
konsumen. Perubahan perangkat keras dan perangkat lunak yang diigunakan
menjadi tantangan tersendiri dalam peralihan teknologi tembaga ke serat
optik. PT. Telekomunikasi Indonesia memerlukan pengelolaan yang tepat
agar bisa menangani tantangan yang ada sehingga peralihan teknologi
menjadi efektif dan efisien. Selain itu, dengan pengelolaan yang tepat juga
memudahkan PT. Telekomunikasi Indonesia saat maintenance. PT.
Telekomunikasi Indonesia membagi pengelolaan dalam dua lingkup kerja,
yaitu lingkup kerja inside plant dan lingkup kerja outside plant. Lingkup kerja
inside plant dikerjaan oleh PT. Telekomunikasi Indonesia yang meliputi
konfigurasi sistem, routing, keamanan sistem dan hal lain yang berhubungan
dengan perangkat lunak , sedangkan untuk outside plant diberikan ke anak
perusahaannya yaitu PT. Telkom Akses. Outside plant yang dikerjakan oleh
PT. Telkom Akses adalah instalasi dan implementasi infrastruktur jaringan
serat optik. PT. Telkom Akses memunyai program untuk mengelola outside
plant tersebut dengan program Fiber to the x (FTTx). Penerapan FTTx
sedikitnya menggunakan dua perangkat aktif yang dipasang di Central Office
dan satu lagi dipasang di dekat dan atau di lokasi pelanggan pengguna layanan

1
internet. Berdasarkan lokasi penempatan perangkat aktif tersebut terdapat
beberapa konfigurasi, yaitu : Fiber to the Building, Fiber to the Zone, Fiber to
the Curb, Fiber to the Home, dan Fiber to the Tower. Dalam penerapan serat
optik digunakan teknologi Giga Bit Passive Optical Network (GPON).
Teknologi ini bekerja dengan mendistribusikan traffic-nya secara pasif
(Herdiawan, 2018).
Penulis melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dengan memaparkan
pengimplementasian arsitektur jaringan dari sisi outside plant dengan
program bernama Fiber to the Home selama dua bulan di PT. Telkom Akses
Yogyakarta. Sebelum peralihan tersebut dibutuhkan perencanaan desain
jaringan dengan membuat polygon/boundary atau garis jalur suatu daerah
yang akan disurvei dengan menggunakan aplikasi Google Earth. Hasil survey
tersebut sebagai acuan untuk merealisasikan teknologi FFTH di Daerah
Istimewa Yogyakarta. Pengimplementasian teknologi ini diharapkan dapat
menjawab kebutuhan konsumen akan bandwidth yang besar dan kecepatan
transmisi yang cepat.

1.2 Rumusan masalah


Merujuk pada latar belakang yang telah dideskripsikan, maka dapat
dirumuskan beberapa rumusan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana implementasi jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic
to the home di PT. Telkom Akses?
2. Bagaimana pengujian implementasi jaringan outside plant pada arsitektur
fiber optic to the home di PT. Telkom Akses?

1.3 Tujuan
Tujuan dari Praktik Kerja Lapangan ini adalah sebagai berikut:
1. Menjelaskan implementasi jaringan outside plant pada arsitektur fiber
optic to the home PT. Telkom Akses.
2. Menjelaskan pengujian implementasi jaringan outside plant pada
arsitektur fiber optic to the home di PT. Telkom Akses.

1.4 Manfaat
Penulis berharap penelitian ini dapat memberikan pengetahuan secara
langsung penerapan arsitektur jaringan pada sebuah provider, dalam kasus ini
adalah PT. Telkom Akses. Selain itu juga dapat menjelaskan bagaimana alur
pelayanan yang diberikan dari perusahaan PT. Telkom Akses hingga sampai ke
pelanggan.

2
1.5 Batasan masalah
Berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat, ditentukan beberapa
batasan masalah agar pembahasan dan ruang lingkup penelitian tidak melebar,
yakni:
1. Objek penelitian adalah jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic
to the home pada PT. Telkom Akses.
2. Topologi yang digunakan adalah topologi bus, star dan ring.
3. Pengujian yang dilakukan adalah pengujian fungsionalitas.

1.6 Sistematika pembahasan


Pembahasan dan penyusunan laporan penelitian dipaparkan dan dijelaskan
sebagai berikut:

BAB 1 PENDAHULUAN
Pendahuluan menjelaskan tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan,
manfaat penelitian, batasan penelitian, dan sistematika pembahasan.
BAB 2 PROFIL OBYEK PKL
Profil obyek PKL menjelaskan tentang profil, sejarah, visi dan misi PT. TELKOM
AKSES (YOGYAKARTA)
BAB 3 TINJAUAN PUSTAKA
Tinjauan pustaka menjelaskan tentang dasar teori dari referensi penelitian
ilmiah yang ada sebagai landasan untuk melakukan penelitian ini.
BAB 4 METODOLOGI
Metodologi menjelaskan tentang cara-cara yang logis dan terukur yang
dilakukan dalam penelitian, diantaranya studi literatur, analisis kebutuhan,
implementasi dan pengujian.
BAB 5 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI
Perancangan dan implementasi menjelaskan tentang penguraian alur
perancangan sistem dan implementasi jaringan outside plant pada arsitektur fiber
optic to the home yang menjadi objek studi kasus PKL.
BAB 6 PENGUJIAN
Pengujian menjelaskan tentang pengujian implementasi arsitektur jaringan
sehingga memenuhi tujuan dibutnya arsitektur jaringan tersebut.

3
BAB 7 PENUTUP
Penutup menjelaskan tentang kesimpulan dari pembahasan rumusan masalah
yang telah disebutkan berdasarkan pengujian yang telah dilakukan. Selain itu
terdapat saran-saran yang diberikan mengenai topik penelitian ini.

4
BAB 2 PROFIL OBYEK PKL

2.1 Sejarah Perusahaan


PT. Telkom Akses (PTTA) merupakan anak perusahaan PT Telekomunikasi
Indonesia, Tbk (Telkom) yang sahamnya dimiliki sepenuhnya oleh Telkom. PTTA
bergerak dalam bisnis penyediaan layanan konstruksi dan pengelolaan
infrastruktur jaringan. Pendirian PTTA merupakan bagian dari komitmen
Telkom untuk terus melakukan pengembangan jaringan broadband untuk
menghadirkan akses informasi dan komunikasi tanpa batas bagi seluruh
masyarakat indonesia. Telkom berupaya menghadirkan koneksi internet
berkualitas dan terjangkau untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia
sehingga mampu bersaing di level dunia. Saat ini Telkom tengah membangun
jaringan backbone berbasis Serat Optik dengan menggelar 30 node terra router
dan sekitar 75.000 Km kabel Serat Optik. Pembangunan kabel serat optik
merupakan bagian dari program Indonesia Digital Network (IDN) 2015. Sebagai
bagian dari strategi untuk mengoptimalkan layanan nya, Telkom mendirikan PT.
Telkom Akses.Kehadiran PTTA diharapkan akan mendorong pertumbuhan
jaringan akses broadband di indonesia. Selain Instalasi jaringan akses
broadband, layanan lain yang diberikan oleh PT. Telkom Akses adalah Network
Terminal Equipment (NTE), serta Jasa Pengelolaan Operasi dan Pemeliharaan
jaringan Akses Broadband (Anonim, 2015).

Gambar 2.1 Logo PT Telkom Akses Indonesia


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH
Nama Perusahaan : PT. Telkom Akses
OHSAS : Valid sampai Juni 2017 *Nasional
ISO : 5 April 2013

5
*ISO 9001:2008 Quality
Manahement System
CIQS : 18 Februari 2013 *Valid hingga 17
Februari 2016
TECHNOLOGY OWNER
LICENSE (SUPPORT) : Alcatel Lucent, FIBERHOME,
HUAWEI, ZTE
CERTIFICATION : CCNAm CCNP, PMP, Fiber optic,
Designer, Surveyor, PM
Strategic/Service Partner : Fujikura, JF Konsorsiu, Huawei, ZTE,
FIBERHOME, CISCO, Alcatel Lucent,
SKT, Samsung, Konet, Knet
Tanggal Didirikan : 12 Desember 2012
Alamat Lengkap Perusahaan : Telkom Jakarta Barat, rman Kav. 8
Jakarta Barat 11440
Fax : +62 21-2933-7000 / +62 21-2933-
6000
Pengesahan Badan Hukum
Perseroan : Keputusan MENKUMHAM nomor
AHU-60691. AH.01.01. Tahun 2012,
tanggal 28 November 2012
SIUP (Menengah) : No. 09599-04/PM/1.824.271,
tanggal 4 Desember 2012
NPWP : No. 03.275.315.4-014.000
SIUJK : CIQS 2000:2009, No TCQSI30003,
tanggal 18 Februari 2013, Pelaksana
Bidang Kontraktor
Contact : PT. TELKOM AKSES
Email : info@telkomakses.co.id
Telp : 021-2933-7000

6
2.2 Visi & Misi Perusahaan

VISI
• Becoming World Class Acces Network Services
MISI
• Providing Excellent And Efficient Access Network Deployment And
Managed
• Service To Deliver Best Value For Stakeholders

7
2.3 Struktur Organisasi

GELISON WIBOWO
GM FIBER ZONE 2

TAUFIQ AJI HIDAYAT


MANAGER TELKOM
AKSES D.I.YOGYAKARTA

HERDIAWAN
ASISTEN MANAGER
SURVEY DESIGN
INVENTORY

IQBAL AZRI AJI


M SAAFFI IZDHIHAR A WENDI ALBETA
TEAM LEADER
TEAM LEADER SURVEY TEAM LEADER SURVEY
SURVEY DESIGN
DESIGN INVENTORY DESIGN INVENTORY
INVENTORY

SURVEYOR & ONDESK


DRAFTER
SURVEYOR & ONDESK
1. LUTHFIE FATUROCHMAN 1. AJI PRASETYO
2. ADITYATAMA 1. AGUSTA DEVI ARIANI
NURCAHYO
3. TEGAR ALI PRADANA 2. WIDYA LAKSITA K
2. LUKMAN MALIK
4. YABARUDI 3. YABARUDI
IBRAHIM
5. SORAYA KHARISMA PUTRI 4. CHAMBALI
3. TIYAS WIJAYANTI
6. REGA BIMANTARA 5. CHESARA AGRIE AGATA
4. NADAFI AH HARI FITRI
7. DIMAS EKA PRASETYO 6. YUSUF PRIYAMBODO
5. RINDI AYU PRATIWI
SANTOSO 7. FAUZIEN RACMAT
6. FITA RAMADHANI
8. ARYO NUGROHO BRILIANTA
7. ALFIAN MAULANA
9. WAHYU TRI HANDOKO 8. ROMADHONY DWIYAN
KARIM
10. ADHITYA BUDI S M
8. FAUZI FEBRI RAMADHAN
11. NURCHAHYO PUTRO 9. NUGROHO NOTO
10. SURASMI WULANDARI
12. MUHAMMAD RIDLWAN FADLIL PRADOTO
11. YANKE ANJAS MAULANA
13. LENI ANGGRAENI DYAH UNTARI

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Perusahaan

8
BAB 3 LANDASAN KEPUSTAKAAN

3.1 Dasar Teori


Berdasarkan referensi yang di dapatkan sebagai landasan teori dalam
melaksanakan penelitian ini maka dapat diuraikan beberapa dasar teori,
diantaranya:

3.1.1 Outside plant Fiber to the home


Outside plant fiber to the home merupakan bidang yang dikerjakan oleh PT.
Telkom Akses selaku anak perusahaan dari PT. Telkom Indonesia. PT. Telkom Akses
berfokus pada infrastruktur jaringan yang saat sekarang ini sedang masa migrasi
dari infrastruktur metal ke fiber optic. PT. Telkom Akses mengerjakan arsitektur
jaringan outside plant fiber optic yang berfokus pada fisik jaringan fiber optic dari
perangkat pengubah sinyal elektrik menjadi sinyal cahaya sampai ke rumah
pelanggan dengan beberapa konfigurasi saja, karena untuk konfigurasi secara
besar dilakukan oleh PT. Telkom Indonesia. Outside plant fiber optic to the home
membahas arsitektur jaringan mulai dari perangkat OLT di sisi sentral sampai ke
ONT di sisi pelanggan dengan menyediakan jasa layanan triple play yaitu internet,
VoIP (telepon) dan IP TV (Hammadi, et al., 2017).

3.1.2 Fiber optic


Fiber optic adalah sebuah perangkat transmisi data dengan bahan terbuat
dari sebuah serat kaca atau plastik yang dilapisi oleh lapisan cladding. Fiber optic
melakukan transmisi gelombang cahaya sehingga data dapat dimodulasikan pada
sebuah gelombang cahaya. Sehingga data dapat dikirim dengan kecepatan cahaya.
Komunikasi fiber optic terdiri dari pemancar optik yang mengkonversi sinyal
elektrik ke sinyal optic melalui media transmisi optical fiber kemudian penerima
akan mengkonversi kembali menjadi sinyal elektrik. (Idachaba, et al., 2014)
Komponen Fiber optic :
a. Core/inti
Bagian inti dari fiber optic dengan bahan kuarsa kualitas tinggi yang
memiliki fungsi atau bertugas untuk melakukan transmisi gelombang
cahaya pada serat kaca.
b. Cladding
Bagian dari lapisan terluar pertama dari sebuah core (selubung dari core)
dengan bahan baku terbuat dari bahan gelas dengan indeks bias yang
lebih kecil dari core. Komponen ini berfungsi pemandu gelombang cahaya
sehingga cahaya – cahaya dapat tembus kembali kepada core (total
internal reflection).

9
c. Coating/Buffer
Komponen ini terbuat dari plastik. Letaknya diluar cladding berfungsi
untuk melindungi lapisan cladding dan core sehingga kabel memiliki sifat
lentur.

Gambar 3.1 Struktur Dasar Serat Optik


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses

3.1.3 Teknologi GPON


Teknologi GPON (Gigabit Capable Passive Optical Network) adalah
teknologi yang digunakan untuk mengatur trafik layanan pada jaringan Fiber to the
home. Disebut dengan GPON karena mempunyai bitrate informasi yang lebih dari
1 Giga bit perdetik, disamping itu sifat pendistribusian layanan pada jaringan tidak
memerlukan catuan daya listrik atau bersifat pasif, sehinga disebut dengan Pasive
Optical Network (Cale, et al., 2007).
Tekologi ini merupakan penggabungan dari teknologi :
a. Penyambugan / Switching
b. Penggabungan / Multiplexer
c. Pendistribusian akses pelanggan melalui FTTH (Fiber to the home)
d. Jaringan IP (Internet Protocol)
Arsitektur GPON sangat sederhana yaitu hanya terdiri komponen
a. OLT (Optical Line Terminal) yang ditempatkan pada pusat layanan
b. Splitter yang ditempatkan pada ODC maupun pada ODP.
c. ONT atau ONU yang ditempatkan pada sisi pelanggan.
Cara kerja teknologi GPON dalam menyalurkan trafik layanan ke pelanggan
menggunakan dua metode yaitu ;

10
a. WDM (Wavelenght Division Multiplexer) atau penggabungan panjang
gelombang sinyal optik yang berbeda menjadi satu berkas sinyal optik
untuk memisahkan jenis layanan dari OLT menuju ke ONT.
b. TDM (Time Division Multiplexer) yaitu setiap pelanggan arah upstream
dialokasikan time slot yang berbeda untuk memisahkan antar identitas
pelanggan dari ONT menuju ke OLT
Tautan lalu lintas dari OLT ke ONT disebut downstream (point-to-multipoint)
dan lalu lintas dari ONT ke OLT disebut upstream (multipoint-to-point). Biasanya
panjang gelombang yang digunakan adalah 1310nm dan 1490nm (Hung Yeh & Chi,
2007). Sedangkan panjang gelombang yang digunakan oleh PT. Telkom Akses
adalah sebagai berikut :
Panjang gelombang downstream ada dua jenis yaitu :
a. 1490 nm untuk menyalurkan informasi Internet dan VoIP
b. 1550 nm untuk menyalurkan IP TV
Panjang gelombang upstream yang digunakan adalah,
a. 1310 nm digunakan untuk layanan Triple Play.

Gambar 3.2 Upstream dan Downstream Teknologi GPON


Sumber : (Wibisono, 2016)

3.1.4 Optical Line Termination (OLT)


OLT (Optical Line Termination) merupakan sebuah perangkat aktif yang
berperan menjadi end point perantara antara perangkat pasif. Perangkat ini
memiliki fungsi merubah sinyal elektronik menjadi gelombang cahaya (sinyal
optic). Perangkat OLT memiliki transceiver untuk mengirimkan dan menerima
sinyal optic (Iannone, 2014).

11
Gambar 3.3 Optical Line Terminal
Sumber : Dokumentasi Penulis

3.1.5 Optical Distribution Cabinet (ODC)


ODC merupakan suatu perangkat pasif yang tidak membutuhkan listrik.
Perangkat ini dapat dipasang di luar STO (outdoor) maupun di dalam MDF (indoor).
ODC mencakup tiga area fiber optic yang terpisah dan tersusun secara vertikal
(Garcia, et al., 2007). Fungsi dari perangkat ini antara lain:
1. Sebagai titik terminasi ujung kabel feeder dan pangkal kabel distribusi
2. Sebagai titik distribusi kabel dari kapasitas besar (feeder) menjadi beberapa
kabel yang kapasitasnya lebih kecil lagi (distribusi) untuk flesibilitas.
3. Tempat Spliter.
4. Tempat penyambungan.

12
Gambar 3.4 Optical Distribution Cabinet
Dokumentasi Penulis

3.1.6 Optical Distribution Point (ODP)


ODP merupakan perangkat pasif yang dapat diinstalasi di dalam ruangan
maupun luar ruangan. Distribusi terminal disediakan untuk menghubungkan satu
atau lebih kabel serat optik dengan setidaknya satu serat optik distribusi kabel
pada akses dalam jaringan telekomunikasi (Battey, et al., 2003). Perangkat ini
berfungsi sebagai:
1. Sebagai titik terminasi ujung kabel distribusi dan titik tambat awal /pangkal
kabel drop
2. Sebagai titik distribusi kabel distribusi menjadi beberapa saluran kabel drop
3. Tempat Splitter (planar splitter)
4. Tempat penyambungan kabel distrinusi dan tempat terminasi kabel drop
Berdasarkan lokasi atau tempat pemasangannya ODP dapat dibagi menjadi 3
macam, yaitu ODP Wall, ODP Pedestal, ODP Closure.
3.1.6.1 ODP Wall
ODP jenis ini dipasang di dinding atau juga bisa dipasang diatas tiang yang
tentunya pada instalasi kabel drop atas tanah (aerial).

13
Gambar 3.5 ODP Wall
Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses
3.1.6.2 ODP Pedestal
ODP ini diinstalasi diatas permukaan tanah, dan ODP ini digunakan untuk
instalasi kabel drop bawah tanah dengan pelindung pipa pvc 2 cm. ODP Pedestal
mendefinisikan rongga interior untuk interkoneksi fiber optic dari kabel distribusi
dan suatu fiber optic kabel drop (Garcia, et al., 2007).

Gambar 3.6 ODP Pedestal


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses
3.1.6.3 ODP Closure
ODP ini sangat fleksibel bisa dipasang didekat tiang, bahkan bisa juga
dipasang diantara dua tiang (pada kabel distribusi aerial).

Gambar 3.7 ODP Closure


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses

3.1.7 Passive Splitter


Passive Splitter (PS) adalah suatu perangkat pasif yang berfungsi untuk
membagi informasi sinyal optic ( gelombang cahaya ), kapasitas distribusi dari

14
Passive Splitter bermacam-macam yaitu 1:2, 1:4, 1:8, 1:16, 1:32, dan 1:64.
Spesifikasi teknis merefer ( STEL-L -047- 2008 Ver1).

Gambar 3.8 Passive Splitter 1:4


Sumber : (Inc, 2018)

3.1.8 Optical Termination Premisses (OTP)


OTP merupakan perangkat pasif yang dipasang di rumah pelanggan yang
mempunyaai fungsi sebagai berikut :
1. Titik terminasi atau titik tambat akhir dari kabel drop
2. Tempat sambungan core optic / paralihan dari kabel outdoor dengan
indoor
Kapasitas OTP biasanya 1, 2 dan 4 port.

Gambar 3.9 OTP 4 port


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses

3.1.9 Optical Network Terminal (ONT)


ONT merupakan perangkat aktif yang dipasang disisi pelanggan. ONT
termasuk dioda laser untuk menghasilkan sinyal optik untuk ditransmisikan ke OLT
(Yoon, 2014). Fungsi dari ONT adalah mengubah sinyal optik menjadi sinyal
elektrik. Selain itu perangkat ini juga bersifat demultiplexing yang dapat berupa
telepon, internet ataupun IPTV.
15
Gambar 3.10 ONT ZTE F609
Sumber : Dokumentasi Penulis

3.1.10 Optical Power Meter


OPM merupakan alat yang digunakan untuk mengukur daya sinyal optik.
Kabel fiber optic mempunyai redaman layaknya hambatan pada sebuah kabel
tembaga. Kabel fiber optic juga mempunyai daya sinyal optik ketika terdapat
gelombang cahaya yang dikirimkan dari OLT.

Gambar 3.11 Optical Power Meter

3.1.11 Topologi Bus


Sebuah topologi yang sederhana dan sering digunakan umumnya, dimana
semua perangkat akan terhubung dengan satu kabel tunggal. Kabel tersebut
merupakan pusat dari lalu lintas data dari semua perangkat yang saling terhubung.
Pada jenis topologi ini jika satu node bermasalah maka dapat mempengaruhi node
lainnya karena semua node berbagi kabel yang sama dalam pengiriman dan
penerimaan informasi (Pandya, 2013).

16
Gambar 3.12 Topologi Bus
Sumber : (Habibi, 2015)

3.1.12 Topologi Star


Sebuah topologi yang memiliki bentuk konsep yang sama dengan bentuk
bintang, dimana setiap host akan saling terhubung dengan host lainnya melalui
hub terpusat yang berperan sebagai saluran untuk mentransmisi pesan (Roberts
& Wessler, 1970).

Gambar 3.13 Topologi Star


Sumber : (Pamungkas, 2018)

3.1.13 Topologi Ring


Topologi ring adalah topologi yang memetakan komputer jaringan yang
membentuk seperti cincin. Setiap node terhubung dengan dua node tetangga
lainnya. Desain topologi ini dapat dimodelkan seperti traveling salesman problem
(TSP) dan masalah optimasi pencarian rute terdekat (Petrus, et al., 2017).

17
Gambar 3.14 Topologi Ring
Sumber : (Anonim, 2018)

18
BAB 4 METODOLOGI

Pada bab ini memberikan penjelasan mengenai metodologi atau langkah-


langkah yang digunakan. Gambar 4.1 merupakan diagram alir yang berisi tahapan-
tahapan yang dilakukan dalam pembuatan sistem ini yang meliputi identifikasi
masalah, studi literatur, analisis kebutuhan, perancangan, implementasi,
pengujian serta pengambilan keputusan.

Mulai

Identifikasi
Masalah

Studi Literatur

Analisis
kebutuhan

Perancangan

Implementasi

Pengujian

Pengambilan
Kesimpulan

Selesai

Gambar 4.1 Diagram Alir Metode


19
4.1 Identifikasi Masalah
Dalam tahap ini, identifikasi masalah bertujuan untuk mengetahui
permasalahan yang akan diselesaikan oleh sistem. Identifikasi masalah dilakukan
dengan cara wawancara dan diskusi dengan pihak yang bertanggungjawab dalam
proses implementasi berdasarkan permintaan pelanggan untuk berlangganan
layanan FTTH. Dalam hal ini, pihak yang bertanggungjawab dalam implementasi
adalah divisi SDI (Survey, Design, Inventory).

4.2 Studi Literatur


Untuk melakukan penelitian ini dilakukan pengumpulan referensi dari
berbagai penelitian yang berhubungan sebagai dasar teori dari penelitian ini.
Beberapa referensi yang dicari membahas tentang teknologi fiber pada sebuah
jaringan. Sumber referensi tersebut meliputi buku-buku, jurnal, maupun
konferensi yang sudah ada sebagai acuan untuk mengerjakan penelitian ini.

4.3 Analisis Kebutuhan


Untuk mendukung penelitian diperlukan analisis kebutuhan sebagai
panduan dasar mengenai apa-apa saja yang dibutuhkan sebagai bahan penelitian.
Berdasarkan kebutuhan penelitian diperlukan beberapa kebutuhan sebagai
berikut:

4.3.1 Kebutuhan Perangkat Keras


1. Metro-E
2. Optical Line Termination (OLT)
3. Optical Distribution Cabinet (ODC)
4. Optical Distribution Point (ODP)
5. Optical Termination Premisess (OTP)
6. Passive Splitter
7. Roset
8. Optical Network Teminal (ONT)
9. Optical Power Meter (OPM)
10. Kabel feeder tipe G.652
11. Kabel distribusi tipe G.652D
12. Kabel Drop Core Indoor tipe G.657A
13. Kabel Drop Core Outdoor tipe G.657

20
4.3.2 Kebutuhan Perangkat Lunak
1. OS Windows 10 Pro 64-bit, digunakan sebagai sistem operasi
2. Web Browser (Google Chrome, Firefox, dam lain-lain), digunakan untuk
membuka aplikasi pendukung dari perusahaan
3. Google Earth Pro
4. Small World
5. Telkom National OSS
6. Communications UIM (Unified Inventory Management)
7. Starclick

4.4 Perancangan
Perancangan arsitektur jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to
the home dilakukan setelah melewati tahap analisis kebutuhan yang harus
terpenuhi terlebih dahulu yaitu dari kebutuhan perangkat keras dan tinjau lokasi
di lapangan.

4.5 Implementasi
Pada tahap implementasi akan mengacu pada hasil perancangan yang
telah dilakukan. Tahapan implementasi memiliki 3 tahapan yang harus dilakukan
yakni meliputi implementasi perangkat keras, validasi data, dan pemasukkan data
ke sistem.

4.5.1 Implementasi Perangkat Keras


Pada tahapan implementasi perangkat keras adalah menghubungkan
semua perangkat keras yang ada menggunakan kabel sesuai dengan port yang
sesuai jalur yang telah direncanakan.

4.5.2 Validasi Data


Pada tahapan validasi data adalah memastikan data port dan jalur yang
diambil ketika survei di lapangan telah memenuhi syarat-syarat dan sesuai dengan
data yang ada pada sistem.

4.5.3 Pemasukkan Data ke Sistem


Pada tahapan pemasukkan data ke sistem adalah mengintregasikan data
yang ada pada lapangan dengan data pada sistem, termasuk peta perangkat
terbaru, terminasi alur fiber optic, dan penyambungan maincore dari sisi sistem.

21
4.6 Pengujian
Tahap pengujian dilakukan hanya pada pengujian fungsionalitas. Tahap
pengujian dilakukan untuk mengetahui kesesuaian jaringan outside plant pada
arsitektur fiber optic to the home setelah implementasi yang dibandingkan dengan
pada saat perancangan. Pengujian dikatakan berhasil jika jaringan yang
diimplementasi terhubung sesuai dengan arsitektur yang telah ditentukan pada
tahap perancangan.

4.7 Metode Pengambilan Kesimpulan


Pengambilan kesimpulan dilakukan setelah semua tahapan sudah berjalan
yang dimulai dari tahap perancangan, implementasi, dan pengujian dan analisis.
Kesimpulan diambil untuk mengetahui informasi tingkat realibilitas dari semua
sub-sistem. Pada tahap ini juga terdapat saran untuk pengembangan sistem yang
lebih sempurna baik dari kekurangan sistem ini maupun ide tambahan untuk
mengembangkan sistem ini.

22
BAB 5 PERANCANGAN DAN IMPLEMENTASI

5.1 Perancangan

Dalam pembangunan teknologi fiber to the home diperlukan sebuah


perancangan yang benar. Perancangan meliputi peluang jumlah permintaan
pelanggan, kondisi di lapangan, alokasi dana yang dibutuhkan untuk membangun
teknologi tersebut. Perancangan sangat berperan penting apakah sebuah project
tersebut dapat atau tidak diimplementasikan. PT. Telkom Akses memberikan
tugas pada divisi Survey Design Inventory untuk melakukan pengamatan secara
langsung atau survey kelapangan dan melakukan perancangan untuk project dari
central sampai dengan pelanggan.

Mulai Permintaan
Pelanggan

Survei di
Lapangan

Pencocokan
Data
Lapangan
dengan
Sistem

N
Sesuai

Implementasi Selesai

Gambar 5.1 Alur Perancangan


Uraian setiap blok pada diagram alir yang ditunjukkan pada pada gambar
5.1 adalah sebagai berikut :
23
1. Dimulainya implementasi berdasarkan permintaan pelanggan yang ingin
menggunakan jasa internet yang disediakan oleh PT. Telkom Akses.
2. Dilakukan survei di lapangan untuk mengetahui lokasi pelanggan dan
mengetahui jalur fiber optic yang akan digunakan. Di dalam survei
lapangan juga dilakukan pendataan terbaru mengenai jalur-jalur yang telah
digunakan.
3. Data survei di lapangan kemudian dicocokkan dengan data yang ada pada
sistem yang dimiliki oleh perusahaan.
4. Jika data survei lapangan dengan data pada sistem telah cocok maka akan
dilanjutkan dengan implementasi. Implemetasi adalah tahap pemasangan
perangkat keras dari perusahaan menuju ke lokasi pelanggan, validasi data
dan pemasukkan data pada sistem. Jika data tidak sesuai akan kembali ke
tahap survei lapangan untuk memastikan kembali data di lapangan.

Gambar 5.2 Contoh Perancangan ODP baru di wilayah Babarsari


Gambar 5.2 merupakan contoh perancangan ODP baru di wilayah Babarsari
dimana ODP akan terpasang diantara 2 tiang milik perusahaan. Ketika ada
perancangan pemasangan ODP baru, maka akan dilakukan survei lokasi dan
pencarian jalur sesuai dengan port yang masih ada kemudian akan dilakukan
tagging koordinat menggunakan aplikasi Google Earth. Setelah didapat koordinat
maka data tersebut akan dikirim ke divisi perancangan / design.

5.2 Implementasi
Implementasi merupakan langkah selanjutnya setelah dilakukannya
perancangan. Implementasi dapat dilakukan jika hasil survei, perancangan dan
data pada sistem telah sesuai. Implementasi dibagi menjadi tiga tahap, yaitu
implementasi perangkat keras, validasi data, dan pemasukan data ke sistem.

24
5.2.1 Implementasi Perangkat Keras
Teknologi jaringan yang digunakan oleh PT. Telkom Akses adalah teknologi
GPON (Gigabit Capable Passive Optical Network) dimana teknologi yang
digunakan untuk mengatur trafik layanan pada jaringan fiber to the home.
Dalam tahap implementasi perangkat keras adalah menghubungkan semua
perangkat dari OLT sampai ke ONT sesuai dengan port yang direncanakan sesuai
arsitektur jaringan. Perangkat OLT terletak pada ruangan sentral/server
perusahaan dan tersebar ke beberapa kantor sesuai wilayah yang telah
ditentukan. OLT digunakan untuk mengubah sinyal elektrik menjadi sinyal cahaya
yang berasal dari perangkat sebelumnya, yaitu Metro Ethernet. Karena pada
pembahasan hanya mencakup outside plant, maka penulis tidak membahas Metro
Ethernet dikarenakan hal tersebut masuk pada inside plant dan ditangani oleh PT.
Telkom Indonesia.
Setiap rak OLT memiliki beberapa OLT dan biasanya yang digunakan adalah
1 rak berisi 1-4 OLT . Setiap OLT memiliki 10-16 panel. 1 panel berisi 16 core.
Sehingga 1 OLT biasanya terdapat 144-288 core. Setiap core akan dihubungkan
dengan FTM/ODF.
FTM/ODF ini adalah perpanjangan atau cerminan dari OLT yang digunakan
untuk memudahkan proses maintenance jika terjadi kesalahan atau gangguan.
Kemudian dari FTM/ODF akan dihubungkan ke ODC menggunakan kabel feeder
tipe G652.
Didalam ODC terdapat passive splitter 1:4 yang membagi 1 core input (1
serat optic) menjadi 4 jalur core output. Kemudian setiap out port pada masing-
masing splitter akan dihubungkan dengan ODP yang tersebar menggunakan kabel
distribusi tipe G652D.
Didalam ODP terdapat passive splitter 1:8 yang membagi 1 core input
menjadi 8 core output. Selanjutnya, setiap core output dari ODP akan dihubungkan
dengan OTP di pelanggan menggunakan kabel drop tipe G657A. Kemudian dari
OTP akan diteruskan ke roset dengan patch core. Dari roset kemudian
dihubungkan dengan ONT didalam rumah pelanggan.
ONT pada pelanggan digunakan untuk mengubah sinyal cahaya dari
perangkat pasif sebelum ONT menjadi sinyal elektrik. Setelah ONT terpasang,
kemudian dilakukan konfigurasi pada ONT tersebut yang akan dilakukan oleh divisi
logic yang berada di kantor. Teknisi dipalangan yang melakukan pemasangan
cukup mengirimkan Serial Number dari ONT kepada divisi logic dan kemudian
mengkonfigurasi nama dan password dari internet wifi. Setiap ONT memiliki
kapasitas maksimal user sebanyak 32 users.
Layanan internet bisa digunakan untuk Triple Play yaitu untuk
komunikasi/telfon/VoIP, IPTV, dan Internet. Khusus untuk IPTV terdapat
perangkat keras tambahan yaitu STB (Set Top Box) yang digunakan sebegai TV
Tunner.

25
Digunakannya passive splitter 1:4 pada ODC dan passive splitter 1:8 pada
ODP menjelaskan kenapa 1 serat optic bisa digunakan untuk 32 pelanggan. Secara
garis besar, jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to the home PT.
Telkom Akses adalah seperti gambar 5.3.

Gambar 5.3 Arsitektur Fiber to the home


Sumber : Modul – 1 Konfigurasi FTTH PT. Telkom Akses

Dari jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to the home dapat
diketahui bahwa yang menjadi perangkat aktif (perangkat yang membutuhkan
catuan daya listrik) adalah OLT dan ONT saja, sedangkan semua perangkat yang
terletak diantara OLT dengan ONT merupakan perangkat pasif (perangkat yang
tidak membutuhkan catuan daya listrik). Seperti yang dijelaskan pada dasar teori,
perangkat aktif OLT digunakan untuk merubah sinyal elektrik menjadi sinyal
cahaya, sedangkan ONT digunakan untuk mengubah sinyal cahaya menjadi sinyal
elektrik.
Kabel fiber optic memiiki redaman layaknya sebuah hambatan. PT. Telkom
Akses menggunakan pedoman toleransi redaman 13 - 28 dB. Sedangkan untuk
sensivitas ONT yang ditoleransi adalah -8 dBm sampai -27dBm. Redaman harus
dihitung untuk mengetahui seberapa besar redaman yang dihasilkan. Redaman
yang tidak sesuai prosedur mengakibatkan instalasi gagal yang akan membuat
layanan tidak berjalan ke pelanggan. Menghitung daya sinyal optik yang dapat
diterima ONT dapat dilakukan dengan OPM (Optical Power Meter).

26
Gambar 5.4 Menghitung sensivitas ONT dengan OPM
Sumber : Dokumentasi Penulis

Pada gambar 5.4 adalah kondisi dimana dilakukan pengecekan daya sinyal
optik menggunakan OPM. Pengecekan dilakukan denga cara menentukan panjang
gelombang cahaya yang akan diukur, karena berada disisi menuju ke ONT maka
yang digunakan adalah panjang gelombang downstream yaitu 1490 nm. Kemudian
kabel fiber optic ditancapkan pada OPM dan otomatis terdeteksi dayanya. Dalam
contoh diatas didapatkan daya sinyal optik adalah -18.39 dBm sehingga masih
masuk dalam batas toleransi.
Topologi yang digunakan antar OLT adalah mengggunakan topologi ring. Hal
ini bertujuan agar dapat dilakukan proteksi jika salah satu ruas kabel optic terputus
maka dapat dilakukan pengalihan trafik secara otomatis yang disebut dengan
sistem SHR (Self Healing Ring). Pengalihan trafik secara otomatis dengan durasi
waktu maksimal 50 milidetik.

Tabel 5.1 Total Redaman Teknologi Fiber to the home


Range Redaman Keterangan
15> dB Tidak sesuai standar
15 – 28 dB Standar yang dianjurkan
28< dB Tidak sesuai standar

27
Gambar 5.5 Topologi antar OLT
Sumber : (Wibisono, 2016)
Pada gambar 5.5 diilustrasikan terdapat OLT-1 , OLT-2, OLT-3, dan OLT-4
pada suatu wilayah dihubungkan dengan topologi ring. Terdapat kondisi normal
dimana ke empat OLT terhubung. Jika pada suatu kondisi OLT-1 dan OLT-2
terputus karena faktor teknis, maka akan dilakukan pengalihan trafik secara
otomatis dengan SHR. Pada saat OLT-1 dengan OLT-2 recovery, jalur OLT-1 dengan
OLT-2 dilakukan perbaikan.
Topologi yang digunakan antar ODC dan antar ODP adalah topologi bus.
Kemudian topologi yang digunakan dari ODC ke ODP adaah menggunakan topologi
star. Sedangkan topologi yang digunakan dari ODP ke pelanggan adalah topologi
bus.
Untuk pembagian jalur pada kabel fiber optic, digunakan panjang
gelombang 1490nm untuk downstream (internet dan VoIP) dan Panjang
gelombang 1310nm untuk upstream. Khusus untuk downstream IPTV
menggunakan panjang gelombang yang lebih besar yaitu 1550nm.

5.2.2 Validasi Data


Data dari tim deployment yang telah masuk ke sub-divisi Inventory akan di
validasi. Data yang divalidasi adalah data Asbuild Drawing (ABD) yang berisi path

28
location dan skema kabel, KML (hasil tagging koordinat tiang/perangkat baru
menggunakan Google Earth), Maincore. Ada 4 kriteria validasi:

1. Struktur/koordinat
Kesesuaian koordinat dilapangan dengan data pada sistem.
2. Spesifikasi
Kebutuhan perangkat beserta jenis kabel yang digunakan.
3. Labeling
Pemesanan nama untuk penamaan perangkat baru tersedia dan tidak
dipakai oleh perangkat lain.
4. Core Management
Pemilihan jalur end-to-end, yaitu penentuan jalur dari port pada ODP
sampai ke OLT.

5.2.3 Pemasukkan Data ke Sistem


Untuk mengintregasikan data yang ada, PT. Telkom Akses menggunakan
aplikasi yang dibuat oleh Mitra Kerja dan juga sistem yang dibuat sendiri oleh PT.
Telkom Akses. Untuk menggunakan aplikasi ini perlu menggunakan hak akses
khusus yang hanya dimiliki oleh karyawan PT. Telkom Akses yang bekerja di divisi
Inventory.

Gambar 5.6 Contoh Data Core sebelum dimasukkan ke dalam Sistem


Sumber : Dokumentasi Penulis
Gambar 5.6 adalah sebuah contoh dokumentasi arsip rancangan
infrastruktur yang dikerjakan, pada table data diatas memuat keterangan nama
STO, OLT, FTM, ODC,OTP, kabel feeder, kabel distribusi, tempat alamat perangkat
berada, dan titik koordinat perangkat tersebut.
29
Tahapan pemasukan data ke sistem adalah sebagai berikut:
1. Small World
Pada tahap ini adalah penggambaran koordinat dan kabel kemudian
dikirim ke sistem Telkom Nasional OSS. Dalam tahap ini, sistem akan
membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk mengintegrasikan data yang
telah dimasukkan ke sistem yang lain yaitu UIM (Unified Inventory
Management)

Gambar 5.7 Small World


Sumber : Dokumentasi Penulis
Gambar 5.7 melakukan penggambaran masing – masing perangkat
sesuai koordinat yang ditentukan melalui aplikasi Small World, pada tahap
ini bertujuan untuk memperbaharui informasi projek yang telah dikerjakan
di dalam database.

30
2. Telkom National OSS
Pada tahap ini adalah proses terminasi dari alur fiber optic. Proses
terminasi dapat dilakukan jika data sudah terintegrasi dengan UIM.

Gambar 5.8 Telkom Nasioanal OSS


Sumber Gambar : Dokumentasi Penulis
Gambar 5.8 tampilan awal dari aplikasi Telkom National OSS (TENOS)
merupakan aplikasi internal yang dimiliki PT Telkom Indonesia dengan
tujuan untuk memudahkan kegiatan inventory dan monitoring perangkat –
perangkat atau infrastruktur yang berkaitan dengan PT. Telkom Indonesia.

31
3. Communication UIM (Unified Inventory Management)
Pada tahap ini adalah proses menyambung jalur sesuai dengan maincore.

Gambar 5.9 UIM (Unified Inventory Management)


Sumber : Dokumentasi Penulis
Gambar 5.9 tampilan aplikasi UIM (Unified Inventory Management). Aplikasi
tersebut merupakan aplikasi pendukung penunjang kerja dari aplikasi TENOSS.
Aplikasi tersebut mengelola seluruh sumber daya perangkat, pelanggan, layanan
dan produk dari Telkom Indonesia. Pada gambar diatas dilakukan pengecekkan
atau pemantauan jaringan perangkat FFTH secara real–time. Dalam aplikasi
tersebuat memuat keterangan perangkatnya, spesifikasi, lokasi
koordinat,deskripsi perangkat dan status jaringan perangkat FFTH tersebut.

32
BAB 6 PENGUJIAN

6.1 Pengujian
Pengujian merupakan tahap untuk memastikan bahwa instalasi dilapangan
dan input data ke sistem telah sesuai dan jaringan telah tersambung. Untuk
melakukan pengujian terdapat 2 tahap dan hasil dari 2 tahap ini harus sama, jika
hasil dari kedua tahap ini tidak sama, maka perlu adanya peninjauan kembali.
Tahapan pengujiannya yaitu:
1. Menggunakan Starclick
Pengujian dengan cara ini adalah dengan menggunakan aplikasi Starclick
milik perusahaan. Tujuan dari pengujian ini adalah untuk menguji integritas
data pada lapangan dengan data pada sistem, sehingga layanan telah sampai
ke palanggan. Pengujian dilakukan dengan cara mencari koordinat yang akan
diuji dengan menggunakan ketentuan penulisan script sebagai berikut:
Tabel 6.1 Script Aplikasi Starclick
1 source_port_id, dest_port_id, pipe_name, pipe_spec,
2 parent_pipe_id

source_port_id : merupakan lokasi awal perangkat yang akan diuji


dest_port_id : merupakan lokasi akhir perangkat yang akan diuji
pipe_name : merupakan nama kabel yang digunakan
pipe_spec : merupakan spesifikasi nama kabel
parent_pipe_id : merupakan kabel utama sebagai jalur pengujian

33
Gambar 6.1 Uji Koneksi dengan Starclick
Sumber : Dokumentasi Penulis
Pada Gambar 6.1 merupakan tampilan aplikasi starclick, gambar diatas
melakukan pengujian untuk mengetahui apakah infrastruktur yang telah
dibangun di lapangan telah berhasil atau tidaknya. Gambar diatas
melakukan pengujian perangkat dan alur komunikasi jaringan di lapangan
yang telah dibangun sebelumnya. Dalam pengecekkan keberhasilan
pemasangan infrasturuktur jaringan di lapangan dengan memperhatikan
ketentuan spesifikasi script di atas. Pengujian tersebut memiliki tujuan
pengecekkan antar perangkat dan alur komunikasi data jaringan telah
terhubung satu sama lain. Dalam pengecekkan status, apabila telah muncul
pesan dialog “Succes” maka instalasi jaringan FTTH telah berhasil
diaplikasikan, apabila “Failed” instalasi perangkat jaringan tersebut belum
terhubung, perlu ditinjau lagi permasalahan pada perangkat – perangkat di
lapangan itu sendiri.

2. Uji Kelurusan di Lapangan


Pengujian dengan cara ini adalah dengan terjun ke lapangan dengan
menggunakan alat yang bernama Optical Domain Reflecto Meter (OTDR)
yang dihubungkan dalam ONT atau ODP untuk menguji apakah jaringan
sudah terinstalasi dengan baik atau belum. Pada pengujian ini akan
mendapatkan sebuah gambaran visual dari redaman fiber optic sepanjang
sebuah link yang di plot pada sebuah layar dengan jarak yang digambarkan
34
pada sumbu X dan redaman pada sumbu Y. Dalam pengujian ini akan
memuat beberapa informasi seperti jumlah redaman, mengukur loss
sambungan, mengukur loss antar dua titik, mengukur jarak kabel dan
melokalisasi gangguan yang ditampilkan pada display OTDR. Cara kerja
OTDR adalah dengan memancarkan pulsa – pulsa cahaya dari sebuah
sumber dioda laser ke dalam sebuah fiber optic dengan jarak yang sudah
ditentukan atau hingga titik akhir jaringan fiber optic, sebagian sinyal – sinyal
akan dikembalikan lagi ke OTDR, sinyal diarahkan melalui sebuah coupler ke
dector optic dimana sinyal tersebut diubah menjadi sinyal listrik dan
ditampilkan pada layat. Pengujian ini memastikan instalasi dilapangan sudah
sesuai dengan perancangan.

6.2 Hasil Analisis


Hasil yang penulis dapatkan dari implementasi jaringan outside plant di PT.
Telkom Akses Yogyakarta adalah alur dari layanan Fiber to the Home bermulai dari
permintaan pelanggan. Setelah itu akan dilakukan survei ke lokasi sekitar
pelanggan untuk mencocokkan jalur fiber optic dengan mencatat port-port yang
ada pada ODC dan OLT. Setelah mendapatkan data berdasarkan hasil survei
langsung ke lapangan, kemudian akan dilakukan pencocokan dengan data yang
ada pada sistem.
PT. Telkom Akses memiliki istilah-istilah proses penyediaan layanan jaringan
FTTH yang disebut Provisioning. Terdapat 3 jenis Provisioning, yang pertama
adalah Provisioning type-1 (PT-1). PT-1 merupakan pemasangan drop cable dari
ODP ke rumah pelanggan. Yang kedua adalah PT-2 yang merupakan pemasangan
ODP baru hingga pemasangan drop cable ke rumah pelanggan. Pemasangan ini
dilakukan ketika ada permintaan pelanggan di rute kabel distribusi FTTH. Yang
ketiga adalah PT-3, yaitu pemasangan kabel distribusi baru, ODP, dan pemasangan
drop cable ke pelanggan. Pemasangan ini dilakukan ketika belum ada rute ataupun
kapasitas sudah habis. Pembagian jenis-jenis pemasangan ini memudahkan PT.
Telkom Akses ketika ada permintaan dari pelanggan, sehingga PT. Telkom Akses
dapat mudah menganalisis kebutuhan sesuai tipe-tipe provisioning.

35
BAB 7 PENUTUP

7.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil implementasi dan pengujian, kesimpulan yang dapat diambil
yaitu:
1. Jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to the home PT. Telkom
Akses Yogyakarta menggunakan topologi ring untuk interaksi antar OLT
dan topologi star untuk ODC ke ODP dan sisanya menggunakan topologi
bus.
2. Dalam mengimplementasikan sebuah jaringan outside plant pada
arsitektur fiber to the home perangkat keras yang digunakan PT. Telkom
Akses adalah OLT, ODF/FTM, ODC, ODP, OTP dan Roset dengan ketentuan
perangkat aktif adalah OLT dan ONT, sedangkan perangkat pasif adalah
selain dua perangkat aktif tersebut. Mekanisme penghubungan masing –
masing perangkat menggunakan kabel fiber optic dengan kriteria tipe –
tipe sesuai masing – masing perangkat itu sendiri.
3. Perangkat jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to the home
PT. Telkom Akses berkomunikasi dan saling terhubung dengan
memanfaatkan teknologi GPON (Gigabite Capable Passive Optical
Network). Teknologi ini menggabungkan teknologi : Switching
(Penyambungan), Multiplexer (Penggabungan), pendistribusian dan
Jaringan IP.
4. Perangkat jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to the home
PT. Telkom Akses Yogyakarta dapat berkomunikasi dan dapat terhubung
internet dengan memanfaatkan dua metode, yaitu : WDM (Wavelength
Division Multiplexer) adalah sebuah metode pengabungan gelombang
sinyal optik yang berbeda menjadi satu berkas sinyal optik untuk
memisahkan jenis layanan dari OLT menuju ke ONT dan TDM (Time
Division Multiplexer) yaitu dengan membedakan arah upstream
dialokasikan time slot yang berbeda untuk memisahkan antar identitas
pelanggan dari ONT menuju ke OLT.
5. Teknologi fiber optic yang digunakan PT. Telkom Akses menggunakan
panjang gelombang cahaya upstream sebesar 1310 nm dan untuk
downstream adalah 1490 nm untuk Internet dan VoIP sedangkan untuk
IPTV menggunakan panjang gelombang downstream 1550 nm.
6. Proses pengujian implementasi jaringan outside plant pada arsitektur
fiber optic to the home di PT. Telkom Akses Yogyakarta terdapat 2 tahap,
yaitu tahap pertama pengujian dilakukan dengan perangkat lunak.
Perangkat lunak tersebut bernama Starclick dimana pengujian ini untuk
menguji integritas data pada lapangan dengan data pada sistem,
sehingga layanan telah sampai ke palanggan. Kemudian pada tahap
kedua, pengujian dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan dengan
36
menggunakan ONT untuk menguji kelurusan dan memastikan instalasi
dilapangan sesuai dengan perencanaan.

7.2 Saran
Saran yang perlu dipertimbangkan untuk pengembangan penelitian ini dengan
memperhatikan hal-hal sebagai berikut, yaitu:
1. Membuat pembahasan mengenai jaringan inside plant pada arsitektur
fiber optic to the home, sehingga pembahasan tentang arsitektur fiber
optic to the home menjadi lengkap.
2. Membuat pembahasan mengenai penggunaan komponen dalam OLT dan
pembagian Internet Protocol setiap port yang menuju OLT.
3. Membuat studi kasus jaringan outside plant pada arsitektur fiber optic to
the home di sebuah wilayah khususnya perumahan baru.

37
DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2015. Apa Itu Telkom Akses. [Online]


Available at: http://aicompany.hol.es/pengumuman/apa-itu-telkom-akses/
[Accessed 24 October 2018].
Anonim, 2018. Network Topology. [Online]
Available at: http://hackingig.com/network-topology/
[Accessed 24 October 2018].
Babani, S., Bature, . A. A., Faruk, M. I. & Dankadai, . N. K., 2014. Comparative study
between fiber optic and copper in communication link. 2(2), pp. 59-63.
Battey. J.A, et al. Optical Fiber Distribution Terminal For Network Access Point. U.S
Patent Application No. 02024723.5. 4 April 2003
Cale, I., Salihovic, A. & Ivekovic, M., 2007. Gigabit Passive Optical Network - GPON.
Cavtat, Croatia, IEEE.
Garcia, Cesar, et al. Optical fiber distribution cabinet. U.S. Patent Application No.
11/197,213. 8 February 2007.
Grant, A. E. & Meadows, J. H., 2016. Communication Technology Update and
Fundamentals. 15th ed. New York: Routledge.
Habibi, M., 2015. Topologi Jaringan. [Online]
Available at: http://habibi.mhs.narotama.ac.id/2015/10/27/topologi-jaringan/
[Accessed 24 October 2018].
Hammadi, A., Talwar, R. & Singh, H., 2017. A Case Study on the Architecture,
Design, Implementation and Testing. Volume 4, pp. 1622-1631.
Herdiawan, 2018. [Interview] (16 July 2018).
Hung Yeh, C. & Chi, S., 2007. Self-Healing Ring-Based Time-Sharing Passive. IEEE
Photonics Technology Letters, 19(15), pp. 1139-1141.
Iannone, Patrick Paul, et al. Method and apparatus for enabling multiple optical
line termination devices to share a feeder fiber. U.S. Patent No. 8,625,992. 7 Jan.
2014.
Idachaba, F., Evwieroghen, O. & Ike, D. U., 2014. Future Trends in Fiber Optics
Communication. Proceedings of the World Congress on Engineering, Volume 1, pp.
2-4.
Inc, F., 2018. 1x4 PLC Fiber Optic Splitter in ABS Box. [Online]
Available at: https://fibertronics-store.com/1x4-PLC-Fiber-Optic-Splitter-in-ABS-
Box-PLCB-1x4.htm
[Accessed 22 August 2018].
Nordrum, A., 2016. The internet of fewer things [News]. 53(10), pp. 12-13.
Pamungkas, A., 2018. Telekomunikasi & Jaringan. [Online]
Available at: http://blog.ub.ac.id/pamungkasdika/2018/05/31/telekomunikasi-
38
jaringan/
[Accessed 2018 October 24].
Pandya, K., 2013. Network Structure or Topology. International Journal of Advance
Research in Computer Science and Management Studie, 1(2), pp. 22-27.
Petrus, B. K. G., Qamar, . S. & Syambas, N. R., 2017. A new heuristic method for
ring topology optimization: A proposal. Lombok, 11th International Conference on
Telecommunication Systems Services and Applications (TSSA).
Roberts, . L. G. & Wessler, B. D., 1970. Computer network development to achieve
resource sharing. Atlantic City, New Jersey, Proceedings of the May 5-7, 1970,
spring joint computer conference.
Wibisono, S., 2016. FTTH jaringan akses Fiber Optik dan teknologi G-PON. [Online]
Available at: http://sukkhendro54.blogspot.com/2016/01/ftth-jaringan-akses-
fiber-optik-1.html?m=1
[Accessed 24 July 2018].
Yoon, Chang Il. Optical network terminal. U.S. Patent No. 8,897,636. 25 Nov. 2014.
PT. Telkom Akses. Modul 1 – Konfigurasii FTTH.

39
LAMPIRAN

Lampiran A Foto Kegiatan

40
41