Anda di halaman 1dari 52

LAPORAN MINI PROJECT

HUBUNGAN TINGKAT PENGETAHUAN, MOTIVASI DAN DUKUNGAN


SUAMI TERHADAP PERILAKU PEMERIKSAAN IVA PADA
KELOMPOK WANITA USIA SUBUR
\

Oleh:

Pembimbing:

PUSKESMAS ……………..

PROGRAM INTERNSIP DOKTER INDONESIA

ANGKATAN III TAHUN 2018 DI PROVINSI …………………


1

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan mini project ini diajukan oleh:

Nama : ….

Judul : Hubungan Tingkat Pengetahuan, Motivasi dan Dukungan Suami


terhadap Perilaku Pemeriksaan IVA pada Kelompok Wanita Usia Subur
di …..

Telah disetujui sebagai bagian persyaratan yang diperlukan untuk


kelengkapan tugas Program Internsip Dokter Indonesia

Ditetapkan di :

Tanggal :

Kepala Puskesmas, Dokter Pembimbing,

(………………………………..) (………………………)

NIP. NIP.
2

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang
telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan penelitian yang berjudul “Hubungan Tingkat Pengetahuan,
Motivasi, dan Dukungan Suami terhadap Perilaku Pemeriksaan IVA pada
Kelompok Wanita Usia Subur ”. Tujuan penulisan penelitian ini adalah untuk
melengkapi persyaratan program internsip dokter Indonesia di provinsi
Kalimantan Selatan.
Dalam penyelesaian penelitian ini, penulis banyak mendapat bimbingan
dan arahan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis mengucapkan terimakasih
kepada dr. H. Sudaryono dan dr. Hj. Iram Rahmawati, atas kesediaan beliau
meluangkan waktu dan pikiran untuk membimbing, mendukung, dan memberikan
masukan kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian ini
dengan sebaik-baiknya. Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada teman-
teman yang turut membantu dalam menyelesaikan penelitian ini.
Penulis menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih belum sempurna,
baik dari segi materi maupun tata cara penulisan. Oleh karena itu, penulis
mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca demi
perbaikan penelitian ini di kemudian hari. Semoga penelitian ini dapat bermanfaat
dalam perkembangan ilmu pengetahuan khususnya ilmu kesehatan.
Atas bantuan dan segala dukungan dari berbagai pihak baik secara moral
maupun spiritual, penulis mengucapkan terima kasih.

Medan, Mei 2019

Penulis
3

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ i
KATA PENGANTAR...................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL............................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR....................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................... vii
BAB 1 PENDAHULUAN............................................................................... 1
1.1.........................................................................................................Latar
Belakang......................................................................................... 1
1.2.........................................................................................................Rum
usan Masalah.................................................................................. 2
1.3.........................................................................................................Tujua
n Penelitian..................................................................................... 2
1.3.1.Tujuan Umum.................................................................. 2
1.3.2.Tujuan Khusus.................................................................. 2
1.4.........................................................................................................Manf
aat Penelitian................................................................................... 3
1.4.1.Teoritis.............................................................................. 3
1.4.2.Praktis............................................................................... 3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA...................................................................... 4
2.1.Pengetahuan.................................................................................... 4
2.1.1.Pengertian......................................................................... 4
2.1.2.Tingkat Pengetahuan........................................................ 4
2.1.3.Faktor-Faktor yang mempengaruhi tingkat penetahuan. . 6
2.1.4.Cara memperoleh pengetahuan........................................ 7
2.1.5.Kategori Pengetahuan...................................................... 9
2.2.Motivasi ....................................................................................... 9
2.2.1.Pengertian......................................................................... 9
4

2.2.2.Jenis-Jenis Motivasi......................................................... 10
2.2.3.Tujuan Motivasi............................................................... 12
2.2.4.Fungsi Motivasi................................................................ 13
2.2.5.Karakteristik Motivasi...................................................... 13
2.2.6.Skala Pengukuran Motivasi.............................................. 13
2.3.Konsep Dukungan........................................................................... 14
2.3.1.Pengertian......................................................................... 14
2.3.2.Sumber Dukungan Sosial................................................. 14
2.3.3.Faktor-Faktor yang Mempengaruhi................................. 15
2.3.4.Bentuk Dukungan............................................................. 15
2.3.5.Dampak Dukungan Sosial................................................ 16
2.3.6.Dukungan Suami.............................................................. 17
2.3.7.Diperoleh atau tidaknya Dukungan Suami...................... 17
2.3.8.Dukungan Keluarga......................................................... 18
2.3.9.Faktor yang Mempengaruhi Peran Serta Suami............... 18
2.4.Pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)........................... 20
2.4.1.Pengertian......................................................................... 20
2.4.2.Keunggulan IVA............................................................... 21
2.4.3.Syarat IVA........................................................................ 21
2.4.4.Faktor Resiko Penilaian IVA............................................ 21
2.4.5.Pemberi Pelayanan IVA................................................... 21
2.4.6.Tempat Pelayanan IVA..................................................... 22
BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN DEFENISI OPERASIONAL.......... 23
3.1.Kerangka Konsep Penelitian........................................................... 23
3.2.Defenisi Operasional...................................................................... 23
3.2.1.Pengetahuan..................................................................... 23
3.2.2.Motivasi............................................................................ 23
3.2.3.Dukungan Suami.............................................................. 24
3.2.4.Perilaku Pemeriksaan IVA............................................... 24
3.3.Hipotesa.......................................................................................... 24
BAB 4 METODE PENELITIAN................................................................... 26
5

4.1.Jenis Penelitian................................................................................ 26
4.2.Lokasi dan Waktu Penelitian........................................................... 26
4.3.Populasi dan Sampel Penelitian...................................................... 26
4.3.1.Populasi............................................................................ 26
4.3.2.Sampel.............................................................................. 26
4.4.Metode Pengumpulan Data............................................................. 27
4.4.1.Data primer....................................................................... 27
4,4,2,Data sekunder................................................................... 27
4.5.Metode Pengolahan dan Analisa Data............................................ 27
4.5.1.Pengolahan data............................................................... 27
4.5.2.Analisa data...................................................................... 27
BAB 5 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN................................. 28
5.1.Hasil Penelitian............................................................................... 28
5.1.1.Deskripsi Lokasi Penelitian.............................................. 28
5.1.2.Deskripsi Karakteristik Responden.................................. 28
5.1.3.Hasil Analisis Data........................................................... 30
5.2.Pembahasan..................................................................................... 32
5.2.1.Pengaruh Pengetahuan terhadap Perilaku
Pemeriksaan IVA.............................................................. 32
5.2.2.Pengaruh Motivasi terhadap Perilaku Pemeriksaan IVA. 32
5.2.3.Pengaruh Dukungan Suami terhadap perilaku
Pemeriksaan IVA.............................................................. 33
5.3.Keterbatasan Penelitian................................................................... 33
BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN........................................................... 35
6.1.Kesimpulan..................................................................................... 35
6.2.Saran............................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 37
LAMPIRAN
6

DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman


5.1 Karakteristik Responden Penelitian................................................ 28
5.2 Distrubusi Frekuensi Perilaku IVA.................................................. 29
5.3 Distribusi Frekuensi responden dengan Perilaku IVA berdasarkan
Tingkat Pengetahuan........................................................................ 30
5.4 Distribusi Frekuensi responden dengan Perilaku IVA berdasarkan
Tingkat Motivasi.............................................................................. 31
5.4 Distribusi Frekuensi responden dengan Perilaku IVA berdasarkan
Dukungan Suami.............................................................................. 31
7

DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman


3.1 Kerangka Konsep Penelitian........................................................... 23
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kanker adalah suatu proses perubahan pada sel normal yang berproliferasi
tanpa kendali akibat mutasi gen. Mutasi gen dapat disebabkan oleh berbagai agen,
seperti agen bahan kimia, radiasi dan virus. Virus penyebab kanker disebut v-
onkogen.1
Di dunia, kanker merupakan penyebab kematian nomor 2 setelah penyakit
kardiovaskular. Diperkirakan 7,5 juta orang meninggal akibat kanker, dan lebih
dari 70% kematian terjadi di negara miskin dan berkembang (WHO dan World
Bank,2005). Jenis kanker tertinggi pada perempuan di dunia adalah kanker
payudara (38 per 100.000 perempuan) dan kanker leher rahim (16 per 100.000
perempuan).2
Di Indonesia, prevalensi kanker adalah sebesar 1,4 per 1.000 penduduk,
serta merupakan penyebab kematian nomor 7 (5,7%) dari seluruh penyebab
kematian.3 Estimasi insidens kanker payudara di Indonesia sebesar 40 per 100.000
perempuan dan kanker leher rahim 17 per 100.000 perempuan. Angka ini
meningkat dari tahun 2002, dengan insidens kanker payudara 26 per 100.000
perempuan dan kanker leher rahim 16 per 100.000 perempuan. Jenis kanker
tertinggi pada pasien rawat inap di rumah sakit seluruh Indonesia tahun 2010
adalah kanker payudara (28,7%), disusul kanker leher rahim (12,8%).2
Deteksi dini kanker leher rahim dilakukan menggunakan metode Inspeksi
Visual dengan Asam Asetat (IVA) dan tindakan krioterapi untuk IVA positif (lesi
pra kanker leher rahim positif). Pemeriksaan IVA bertujuan untuk menemukan lesi
pra kanker leher rahim, sebelum menjadi kanker,4
Sampai tahun 2014, program deteksi dini kanker payudara dan kanker
leher rahim telah berjalan pada 1.986 Puskesmas di 304 kabupaten/kota yang
berada di 34 provinsi di Indonesia. Pelatih (trainer) deteksi dini berjumlah 430
orang terdiri dari dokter spesialis obstetri dan ginekologi subspesialis onkologi,
dokter bedah, dokter umum dan bidan. Sedangkan pelaksana (provider) deteksi
2

dini di Puskesmas berjumlah 4.127 orang, yang terdiri dari 2.671 bidan dan 1.456
dokter umum. Sedangkan untuk cakupan dan hasil, skrining telah dilakukan
terhadap 904.099 orang (2,45%), hasil IVA positif sebanyak 44.654 orang
(4,94%), suspek kanker leher rahim sebanyak 1.056 orang (1,2 per 1.000 orang),
tumor payudara sebanyak 2.368 orang (2,6 per 1.000 orang).2
Cakupan deteksi dini kanker leher rahim dan payudara masih rendah, yaitu
sebesar 2,45%, sehingga memerlukan upaya lebih kuat untuk mencapai target.
yaitu deteksi dini terhadap 50% perempuan usia 30-50 tahun selama 5 tahun.2

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah ada pengaruh pengetahuan tentang perilaku pemeriksaan IVA pada
Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja?
2. Apakah ada pengaruh motivasi individu terhadap perilaku pemeriksaan
IVA pada Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja?
3. Apakah ada pengaruh dukungan suami terhadap perilaku pemeriksaan IVA
pada Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Menganalisis pengaruh pengetahuan, motivasi dan dukungan suami
terhadap perilaku pemeriksaan IVA pada wanita usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.

1.3.2 Tujuan Khusus


a. Menganalisis pengaruh pengetahuan tentang pemeriksaan IVA pada
Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja.
b. Menganalisis pengaruh motivasi individu terhadap pemeriksaan IVA
pada Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja.
c. Menganalisis pengaruh dukungan suami terhadap pemeriksaan IVA
pada Wanita Usia Subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja.
3

1.4 Manfaat Penelitian


1.4.1 Teoritis
Menambah hasanah ilmu dalam mendukung teori tentang pengetahuan dan
motivasi serta dukungan suami yang baik akan meningkatkan perilaku wanita usia
subur untuk melakukan pemeriksaan IVA.

1.4.2 Praktis
1. Dapat memberikan kontribusi bagi profesi dalam meningkatkan mutu
pelayanan dan upaya – upaya promitif melalui sosialisasi tentang
pemeriksaan IVA kepada masyarakat terutama para pasangan usia subur
untuk lebih meningkatkan program yang terkait dengan kesehatan
reproduksi.
2. Memberikan wawasan dan pengetahuan pada wanita pasangan usia subur
tentang pemeriksaan deteksi dini kanker servik melalui pemeriksaan IVA.
3. Memberikan motivasi yang baik pada setiap individu dalam merubah
perilaku individu untuk melakukan pemeriksaan IVA.
4. Memberikan motivasi yang baik kepada suami untuk memberikan
dukungan yang baik kepada istri dalam melakukan pemeriksaan IVA.
4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengetahuan
2.1.1 Pengertian
Pengetahuan adalah merupakan hasil “tahu” dan ini terjadi setelah orang
melakukan pengindraan terhadap suatu obyek tertentu. Pengindraan terjadi
melalui pancaindra manusia, yakni : indra penglihatan, pendengaran, rasa dan
raba. Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting unutk
terbentuknya tindakan seseorang (overt behavior).5

2.1.2 Tingkatan Pengetahuan5


Menurut Notoatdmojo (2007), pengetahuan yang mencakup dalam domain
kognitif mempunyai 6 (enam) tingkatan, yaitu :
1. Tahu (know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah
dipelajari sebelumnya. Termasuk ke dalam pengetahuan tingkat ini adalah
mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang
dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu, “tahu” ini
adalah merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. Kata kerja
untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang dipelajari antara lain :
menyebutkan, menguraikan, mendenifisikan, menyatakan, dan sebagainya.
Contoh : dapat menyebutkan tanda-tanda sindrom pra menstruasi.
2. Memahami (comprehension)
Memahami diartikan sebagai sesuatu kemampuan untuk
menjelaskan secara benar tentang obyek yang diketahui, dan dapat
menginterprestasikan materi tersebut secara benar. Orang yang telah
paham terhadap obyek atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan
contoh, menyimpulkan, meramalkan, dan sebagainya terhadap obyak yang
dipelajari. Misalnya mengapa harus makan makanan yang bergizi.
5

3. Aplikasi (application)
Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi
yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi real (sebenarnya). Aplikasi
disini dapat diartikan sebagai aplikasi atau penggunaan hukum-hukum,
rumus, metode, prinsip dan sebagainya dalam konteks atau situasi yang
lain. Misalnya dapat menggunakan rumus statistik dalam perhitungan
perhitungan hasil penelitian, dapat menggunakan prinsip-prinsip siklu
pemecahan masalah (problem solving cycle) dalam pemecahan masalah
kesehatan dari kasus yang diberikan.
4. Analisis (analysis)
Analisis adalah kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu
obyek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih dalam satu struktur
organisasi tersebut, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan
analisis ini dapat dilihat dari penggunaan kata-kata kerja: dapat
menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan,
mengelompokkan, dan sebagainya.
5. Sintesis (synthesis)
Sintesis menunjukkan kepada suatu kemampuan untuk meletakkan
atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan
yang baru. Dengan kata lain sintesis itu suatu kemampuan untuk
menyusun formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada misalnya :
dapat menyusun, dapat merencanakan, dapat meringkaskan, dapat
menyesuaikan dan sebagainya terhadap suatu teori atau rumusan –
rumusan yang ada.
6. Evaluasi (evaluation)
Evaluasi ini kaitan dengan kemampuan untuk melakukan
justivikasi atau penilaian terhadap suatu materi atau obyek. Penilaian
penilaian itu berdasarkan suatu kriteria-kriteria yang ada. Misalnya : dapat
membandingkan antara anak-anak yang cukup gizi dengan anak-anak yang
kurang gizi.
6

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara


melalui kuesioner yang menanyakan tentang isi materi yang ingin
diukurkan subyek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan
yang ingin diketahui atau diukur dapat disesuaikan dengan tingkat-tingkat
tersebut diatas.

2.1.3 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Tingkat Pengetahuan


Menurut Notoatmodjo (2007), tingkat pengetahuan seseorang dipengaruhi
oleh beberapa faktor, antara lain :5
1. Usia
Usia juga mempengaruhi pengetahuan seseorang karena dengan
bertambahnya usia akan lebih dewasa pula intelektualnya. Semakin cukup
umur tingkat kematangan dan kekuatan seseorang akan lebih matang
dalam berpikir dan bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat, seseorang
yang lebih dewasa akan lebih dipercaya dari orang-orang yang belum
tinggi kedewasaannya. Hal ini sebagai akibat dari pengalaman dan
kematangan jiwanya.
2. Pendidikan
Pendidikan pada hakekatnya adalah suatu kegiatan atau usaha
menyampaikan pesan kepada masyarakat, kelompok atau individu.
Dengan adanya pesan tersebut maka diharapkan masyarakat, kelompok
atau individu dapat memperoleh pengetahuan. Pengetahuan tersebut
akhirnya dapat berpengaruh terhadap perilaku. Adanya pendidikan
diharapkan dapat membawa dampak atau akibat terhadap perubahan
perilaku sasaran.
Dengan tingginya pendidikan yang ditempuh, diharapkan tingkat
pengetahuan seseorang bertambah sehingga memudahkan dalam
menerima atau mengadopsi perilaku yang positif. Semakin tinggi tingkat
pendidikan seseorang, makin mudah menerima informasi sehingga
semakin banyak pula pengetahuan yang dimilikinya.
3. Lingkungan
7

Lingkungan adalah segala sesuatu yang mempunyai hubungan


langsung dengan hidup organisasi atau manusia. Dengan system
terbukanya manusia, maka selama berinteraksi dengan lingkungannya
akan berdampak terhadap pembentukan perilaku atau watak yang sesuai
dengan pengetahuan yang dimilikinya.
4. Intelegensi
Intelegensi diartikan sebagai suatu kemampuan untuk belajar dan
berpikir abstrak guna menyesuaikan diri secara mental dalam situasi baru.
Intelegensi bagi seseorang merupakan salah satu modal untuk berpikir dan
mengolah berbagai informasi secara terarah sehingga ia mampu menguasai
lingkungan.
5. Pekerjaan
Seseorang yang bekerja pengetahuannya akan lebih luas daripada
orang yang tidak bekerja, karena dengan bekerja seseorang akan banyak
memperoleh informasi dan pengalaman.
6. Pengalaman
Pengalaman merupakan yang baik oleh sebab itu pengalaman
pribadi dapat digunakan sebagai upaya memperoleh pengetahuan. Hal ini
dilakukan dengan cara mengulang kembali pengalaman yang diperoleh
dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi.(Notoadmojo, 2007)
7. Penyuluhan
Meningkatkan pengetahuan masyarakat juga dapat melalui metode
penyuluhan, dengan pengetahun bertambah seseorang akan berubah
perilakunya.
8. Media Massa
Dengan majunya teknologi akan tersedia pula macam-macam
media massa yang dapat mempengaruhi masyarakat tentang inovasi baru.

2.1.4 Cara Memperoleh Pengetahuan5


Menurut Notoatmodjo (2007) cara memperoleh pengetahuan ada dua cara,
yaitu :
8

1. Cara Tradisional Atau Non Ilmiah


a. Cara coba-salah ( Trial and Error ) yaitu cara yang paling tradisional
yang pernah digunakan oleh manusia dalam memperoleh pengtahuan
adalah melalui cara coba-coba atau dengan kata yang lebih dikenal
“trial and error”. Cara coba-coba ini dilakukan dengan menggunakan
kemungkinan dalam memecahkan masalah, dan apabila kemungkinan
tersebut tidak berhasil dicoba kemungkinan yang lain. Apabila
kemungkinan ini gagal pula, maka dicoba kembali dengan
kemungkinan ketiga, dan apabila kemungkinan ketiga gagal dicoba
kemungkinan keempat dan seterusnya, sampai masalah tersebut dapat
terpecahkan.
b. Cara kekuasaan atau otoritas yaitu cara kebiasaan atau tradisi yang
dilakukan oleh orang-orang tanpa melalui penalaran dan kebiasaan ini
seolah-olah diterima dari sumbernya sebagai kebenaran mutlak.
Sumber pengetahuan ini dapat berupa pemimpin-pemimpin
masyarakat baik formal maupun informal, ahli agama, pemegang
pemerintahan dan sebagainya. Dengan kata lain pengetahuan tersebut
diperoleh berdasarkan kekuasaan atau otoritas. Baik tradisi,otoritas
pemerintah, otoritas pemimpin agama, maupun ahli ilmu pengetahuan.
c. Berdasarkan pengalaman pribadi. Untuk memperoleh pengetahuan
dengan cara mengulang kembali pengalaman yang pernah diperoleh
dalam memecahkan masalah yang dihadapi, maka untuk memecahkan
yang lain yang sama orangnya, dapat menggunakan kembali, namun
akan menggunakan cara yang lain sehingga dapat berhasil
memecahkannya.
d. Melalui jalan pemikiran merupakan cara melahirkan pemikiran secara
tidak langsung melalui pernyataan-pernyataan yang dikemukan
kemudian dicari hubungan sehingga dapat dibuat suatu kesimpulan.
Dengan kata lain, dalam memperoleh kebenaran pengetahuan
menggunakan penalaran.
2. Cara Modern atau Cara Ilmiah
9

Metode yang menggunakan cara baru atau modern dalam


memperoleh pengetahuan pada dewasa ini lebih sistematis, logis, dan
ilmiah. Cara ini bisebut dengan “metode penelitian ilmiah” atau lebih
populer disebut metodologi penelitian (Research Methodology). Di mana
pengetahuan ini diperoleh dengan mengadakan observasi langsung dan
membuat pencatatan pencatatanya terhadap semua fakta sehubungan
dengan objek yang diamati. Pemecahan ini mencakup tiga hal pokok,
yaitu:
a. Segala sesuatu yang positif, yakni gejala tertentu yang muncul pada
saat diperlakukan pengamatan
b. Segala sesuatu yang negatif, yakni gejala tertentu yang tidak muncul
pada saat diperlakukan pengamatan
c. Gejala yang muncul secara bervariasi, yaitu gejala-gejala yang
berubahubah pada kondisi-kondisi tertentu.
Berdasarkan hasil-hasil pencatatan ini kemudian ditetapkanlah ciri-ciri
atau unsur-unsur yang pasti ada pada sesuatu gejala. Selanjutnya hal
terseut dijadikan dasar pengambilan kesimpulan atau generalisasi.

2.1.5 Kategori Pengetahuan6


Menurut Arikunto (2010), untuk mengetahui secara kuantitatif tingkat
pengetahuan yang dimiliki oleh seseorang dibagi menjadi 4 tingkatan :
1. Tingkat pengetahuan baik, bila skor atau nilai 76% - 100%
2. Tingkat pengetahuan cukup, bila skor atau nilai 56% - 75%
3. Tingkat pengetahuan kurang, bila skor atau nilai 40% - 55%
4. Tingkat pengetahuan tidak baik, bila skor atau nilai < 40 %

2.2 Motivasi
2.2.1 Pengertian motivasi8
Motivasi berasal dari kata motif yang dapat diartikan sebagaikekuatan
yang terdapat dalam diri individu, yang menyebabkan individutersebut bertindak
atau berbuat. Motivasi merupakan dorongan yangterdapat dalam diri seseorang
10

untuk berusaha mengadakan perubahantingkah laku yang lebih baik dalam


memenuhi kebutuhannya. Motivasiterjadi apabila seseorang mempunyai
keinginan dan kemauan untukmelakukan suatu kegiatan atau tindakan dalam
rangka mencapai tujuan tertentu.
Menurut Purwanto (1992:74) ada beberapa teori motivasi di antaranya
adalah : 1) Teori hedonisme, 2) Teori naluri, 3) Teori reaksi yang dipelajari (Teori
lingkungan kebudayaan), 4) Teori daya pendorong, 5) Teori kebutuhan.
Teori Hedonisme adalah suatu aliran di dalam filsafat yang memandang
bahwa tujuan hidup yang utama pada manusia adalah mencari kesenangan
(hedome) yang bersifat duniawi. Teori naluri pada dasarnya memiliki tiga
dorongan nafsu pokok yang dalam hal ini disebut juga naluri yaitu: dorongan
nafsu (naluri) mempertahankan diri, Naluri mengembangkan diri, dan naluri
mengembangkan atau mempertahankan jenis. Dengan dimilikinya ketiga naluri
pokok itu, maka kebiasaan ataupun tindakan-tindakan dan tingkah laku manusia
yang diperbuatnya sehari-hari mendapat dorongan atau gerakan oleh ketiga naluri
tersebut, oleh karena itu menurut teori ini, untuk memotivasi seseorang harus
berdasarkan naluri mana yang akan dituju dan perlu dikembangkan.
Teori reaksi yang dipelajari (Teori lingkungan kebudayaan) berpandangan
bahwa tindakan atau perilaku manusia itu berdasarkan pola-pola tingkah laku
yang dipelajari dari kebudayaaan ditempat orang itu hidup. Teori daya pendorong,
teori ini merupakan perpaduan antara”teori naluri” dengan “teori reaksi yang
dipelajari”. Daya pendorong adalah semacam naluri, tetapi hanya suatu dorongan
kekuatan yang luas terhadap suatu arah umum. Teori kebutuhan, teori ini
beranggapan bahwa tindakan yang dilakukan oleh manusia pada hakekatnya
adalah untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhannya, baik kebutuhan fisik maupun
kebutuhan psikis.

2.2.2 Jenis- jenis Motivasi8


Motivasi terbagi menjadi 2 jenis yaitu motivasi intriksik dan motivasi
ekstrisik.
1. Motivasi Intrinsik
11

Yang dimaksud dengan motivasi intrinsik adalah motif-motif yang


menjadi aktif atau tidak perlu dirangsang dari luar, karena setiap diri
individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu. Motivasi intrinsik
datang dari hati sanubariumumnya karena kesadaran, misalnya ibu yang
mau melakukan mobilisasi dini karena ibu tersebut sadar bahwa dengan
melakukan mobilisasi dini maka akan membantu mempercepat proses
penyembuhan ibu pasca operasi.
Menurut Taufik (2007), factor-faktor yang mempengaruhi motivasi
intrinsik yaitu:
a. Kebutuhan (need). Seseorang melakukan aktivitas (kegiatan) karena
adanya faktor-faktor kebutuhan baik biologis maupun psikologis.
b. Harapan (expentancy). Seseorang dimotivasi karena keberhasilan dan
adanya harapan keberhasilan bersifat pemuasaan diri seseorang,
keberhasilan dan harga diri meningkat dan menggerakkan kearah
pencapaian tujuan.
c. Minat. Minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa keinginan pada
suatu hal tanpa ada yang menyuruh (tanpa adanya pengaruh dari orang
lain)
2. Motivasi Ekstrinsik
Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif yang aktif dan berfungsi
karena adanya perangsang atau pengaruh dari orang lain sehingga
seseorang berbuat sesuatu. Menurut Taufik (2007), factor-faktor yang
mempengaruhi motivasi ekstrinsik adalah:
a. Dukungan keluarga. Ibu melakukan mobilisasi dini bukan kehendak
sendiri tetapi karena dorongan dari keluarga seperti suami, orang tua,
teman. Misalnya ibu melakukan mobilisasi dini karena adanya
dorongan (dukungan) dari suami, orang tua ataupun anggota keluarga
lainnya. Dukungan atau dorongan dari anggota keluarga semakin
menguatkan motivasi ibu untuk memberikan yang terbaik bagi
kesehatan ibu.
12

b. Lingkungan. Lingkungan adalah tempat di mana seseorang tinggal.


Lingkungan dapat mempengaruhi seseorang sehingga dapat
termotivasi untuk melakukan sesuatu. Selain keluarga, lingkungan juga
mempunyai peran yang besar dalam memotivasi seseorang dalam
mengubah tingkah lakunya. Dalam sebuah lingkungan yang hangat
dan terbuka, akan menimbulkan rasa kesetiakawanan yang tinggi.
Dalam konteks pelaksanaan mobilisasi dini di rumah sakit, maka
orang-orang di sekitar lingkungan ibu akan mengajak, mengingatkan
ataupun memberikan informasi pada ibu tentang tujuan dan manfaat
mobilisasi dini.
c. Media. Media adalah faktor yang sangat berpengaruh bagi responden
dalam memotivasi ibu untuk melakukan mobilisasi dini pasca seksio
sesarea, mungkin karena pada era globalisasi ini hampir dari waktu
yang dihabiskan adalah berhadapan dengan media informasi, baik itu
media cetak maupun elektronika (TV, radio, komputer/internet)
sehingga sasaran dapat meningkatkan pengetahuannya yang akhirnya
diharapkan dapat berubah perilakunya ke arah yang positif terhadap
kesehatan.

2.2.3 Tujuan Motivasi8


Secara umum tujuan motivasi adalah untuk menggerakkan seseorang agar
timbul keinginan dan kemauan untuk melakukan sesuatu sehingga dapat
memperoleh hasil dan mencapai tujuan.
Setiap tindakan motivasi seseorang mempunyai tujuan yang akan dicapai.
Makin jelas tujuan yang diharapkan atau akan dicapai, maka semakin jelas pula
bagaimana tindakan memotivasi itu dilakukan. Tindakan memotivasi akan lebih
dapat berhasil apabila tujuannya jelas dan didasari oleh yang dimotivasi. Oleh
karena itu, setiap orang yang akan memberikan motivasi pada seseorang harus
mengenal dan memahami benar-benar latar belakang kehidupan, kebutuhan serta
kepribadian orang yang akan dimotivasi.
13

2.2.4 Fungsi Motivasi5


Menurut Notoatmodjo (2007), motivasi mempunyai 3 (tiga) fungsi yaitu :
1. Mendorong manusia untuk berbuat, jadi sebagai penggerak atau motor
yang melepaskan energi. Motivasi dalam hal ini merupakan motor
penggerak dari setiap kegiatan yang akan dikerjakan.
2. Menentukan arah perbuatan, yakni ke arah tujuan yang hendak dicapai.
Dengan demikian motivasi dapat memberikan arah dan kegiatan yang
harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuan yang sudah direncanakan
sebelumnya.
3. Menyeleksi perbuatan, yakni menentukan perbuatan-perbuatan apa yang
harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan, dengan menyisihkan
perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut. Pilihan
perbuatan yang sudah ditentukan atau dikerjakan akan memberikan
kepercayaan diri yang tinggi karena sudah melakukan proses penyeleksian

2.2.5 Karakteristik Motivasi6


Menurut McClelland (dalam Thoha, 2005:236) adapun karakteristik dari
orang-orang yang mempunyai motivasi tinggi, antara lain : 1) Mempunyai
Tanggung Jawab Pribadi, 2) Menetapkan Nilai yang Akan Dicapai, 3) Berusaha
Bekerja Kreatif, 4) Berusaha Mencapai Cita-cita, 5) Memiliki Tugas yang
Moderat 6) Melakukan Kegiatan Sebaik-baiknya, 7) Mengadakan Antisipasi.

2.2.6 Skala Pengukuran Motivasi6


Skala pengukuran motivasi disusun berdasarkan skala Likert (Method Of
Summated Ratings). Skala yang digunakan merupakan pengembangan penulis
berdasarkan karakteristik orang yang memiliki motivasi oleh McClelland (dalam
Thoha, 2005:236) yaitu mempunyai tanggung jawab pribadi, menetapkan nilai
yang akan di capai, berusaha bekerja kreatif, berusaha mencapai cita-cita,
memiliki tugas yang moderat, melakukan kegiatan sebaik-baiknya, mengadakan
antisipasi. Penentuan nilai skala dilakukan dengan cara satu pernyataan yang
bersifat favourable dan Unfavourable dengan jumlah yang berimbang dengan
14

klasifikasi Sangat sesuai, Sesuai, Tidak sesuai, Sangat tidak sesuai dan pemberian
skor tertinggi bernilai 4 dan skor terendah bernilai 1
.
2.3 Konsep Dukungan
2.3.1 Pengertian9
Terdapat banyak definisi tentang dukungan sosial yang dikemukakan oleh
para ahli. Sheridan dan Radmacher menekankan pengertian dukungan sosial
sebagai sumber daya yang disediakan lewat interaksi dengan orang lain. “ Social
support is the resources provided to us through our interaction with other people ”
(Sheridan dan Radmacher, 1992).
Pendapat lain dikemukakan oleh Siegel yang menyatakan bahwa
dukungan sosial adalah informasi dari orang lain bahwa ia dicintai dan
diperhatikan, memiliki harga diri dan dihargai serta merupakan bagian dari
jaringan komunikasi dan kewajiban bersama. “ Social support is information from
others that one is loved and cared for, esteemed and valued and part of a network
of communication and mutual obligation “.
Dari beberapa definisi di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa dukungan
sosial merupakan ketersediaan sumber daya yang memberikan kenyamanan fisik
dan psikologis yang didapat lewat pengetahuan bahwa individu tersebut dicintai,
diperhatikan, dihargai oleh orang lain dan ia juga merupakan anggota dalam suatu
kelompok yang berdasarkan kepentingan bersama.

2.3.2 Sumber Dukungan Sosial9


Dari definisi diatas dapat dilihat dengan jelas bahwa sumber dari
dukungan sosial ini adalah orang lain yang akan berinteraksi dengan individu
sehingga individu tersebut dapat merasakan kenyamanan secara fisik dan
psikologis. Orang lain ini terdiri dari pasangan hidup, orang tua, saudara, anak,
kerabat, teman, rekan kerja, staf medis serta anggota dalam kelompok masyarakat.
15

2.3.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Motivasi Seorang Individu9


1. Faktor internal adalah : persepsi seseorang mengenai diri sendiri, harga
diri, harapan pribadi, kebutuhan, keinginan, kepuasan kerja dan prestasi
kerja yang dihasilkan.
2. Sedangkan faktor eksternal mempengaruhi motivasi seseorang, antara lain
ialah : jenis dan sifat pekerjaan, kelompok kerja dimana seseorang
bergabung, organisasi tempat bekerja, situasi lingkungan pada umumnya,
sistem imbalan yang berlaku dan cara penerapannya.

2.3.4 Bentuk Dukungan9


Sheridan dan Radmacher (1992), Sarafino (1998) serta Taylor (1999)
membagi dukungan sosial kedalam lima bentuk. Yaitu :
1. Dukungan Instrumental (Tangible Assisstance)
Bentuk dukungan ini merupakan penyediaan materi yang dapat
memberikan pertolongan langsung seperti pinjaman uang, pemberian
barang, makanan serta pelayanan. Bentuk dukungan ini dapat mengurangi
stres karena individu dapat langsung memecahkanvmasalahnya yang
berhubungan dengan materi. Dukungan instrumentalvsangat diperlukan
terutama dalam mengatasi masalah.
2. Dukungan Informasional
Bentuk dukungan ini melibatkan pemberian informasi, saran atau umpan
balik tentang situasi dan kondisi individu. Jenis informasi seperti ini dapat
menolong individu untuk mengenali dan mengatasi masalah dengan lebih
mudah.
3. Dukungan Emosional
Bentuk dukungan ini membuat individu memiliki perasaan nyaman, yakin,
dipedulikan dan dicintai oleh sumber dukungan sosial sehingga individu
dapat menghadapi masalah dengan lebih baik. Dukungan ini sangat
penting dalam menghadapi keadaan yang dianggap tidak dapat dikontrol.
4. Dukungan pada Harga Diri
16

Bentuk dukungan ini berupa penghargaan positif pada individu, pemberian


semangat, persetujuan pada pendapat individu dan perbandingan yang
positif dengan individu lain. Bentuk dukungan ini membantu individu
dalam membangun harga diri dan kompetensi.
5. Dukungan dari Kelompok Sosial
Bentuk dukungan ini akan membuat individu merasa anggota dari suatu
kelompok yang memiliki kesamaan minat dan aktivitas sosial dengannya.
Dengan begitu individu akan merasa memiliki teman senasib.

2.3.5 Dampak Dukungan Sosial9


Dukungan sosial dapat memberikan kenyamanan fisik dan psikologis
kepada individu dapat dilihat dari bagaimana dukungan sosial mempengaruhi
kejadian dan efek dari stres. Lieberman (1992) mengemukakan bahwa secara
teoritis dukungan sosial dapat menurunkan kecenderungan munculnya kejadian
yang dapat mengakibatkan stres. Apabila kejadian tersebut muncul, interaksi
dengan orang lain dapat memodifikasi atau mengubah persepsi individu pada
kejadian tersebut dan oleh karena itu akan mengurangi potensi munculnya stres.
Dukungan sosial juga dapat mengubah hubungan antara respon individu
pada kejadian yang dapat menimbulkan stres dan stres itu sendiri, mempengaruhi
strategi untuk mengatasi stres dan dengan begitu memodifikasi hubungan antara
kejadian yang menimbulkan stres dapat mengganggu kepercayaan diri dan
dukungan sosial dapat memodifikasi efek itu.
Dukungan sosial ternyata tidak hanya memberikan efek positif dalam
memepengaruhi kejadian dan efek stres. Dalam Safarino (1998) disebutkan
beberapa contoh efek negatif yang timbul dari dukungan sosial, antara lain :
1. Dukungan yang tersedia tidak dianggap sebagai sesuatu yang membantu.
Hal ini dapat terjadi karena dukungan yang diberikan tidak cukup,
individu merasa tidak perlu dibantu atau terlalu khawatir secara emosional
sehingga tidak memperhatikan dukungan yang diberikan.
2. Dukungan yang diberikan tidak sesuai dengan apa yang dibutuhkan
individu.
17

3. Sumber dukungan memberikan contoh buruk pada individu, seperti


melakukan atau menyarankan perilaku tidak sehat.
4. Terlalu menjaga atau tidak mendukung individu dalam melakukan sesuatu
yang diinginkannya. Keadaan ini dapat mengganggu program rehabilitasi
yang seharusnya dilakukan oleh individu dan menyebabkan individu
menjadi tergantung pada orang lain.

2.3.6 Dukungan Suami10


Dari penelitian kualitatif di indonesia diperoleh berbagai dukungan suami
yang diharapkan istri, yaitu :
1. Suami sangat mendambakan bayi dalam kandungan istri.
2. Suami senang mendapatkan keturunan.
3. Suami menunjukkan kebahagiaan pada kehamilan ini.
4. Suami memperhatikan kesehatan istri, yakni menanyakan keadaan istri
atau janin yang dikandung.
5. Suami mengantar dan menemani istri memeriksakan kandungannya.
6. Suami tidak menyakiti istri.
7. Suami menghibur atau menenangkan istri ketika ada masalah yang
dihadapi istri.
8. Suami menasehati agar istri tidak terlalu lelah bekerja di rumah atau di
tempat kerja.
9. Suami membantu tugas istri.
10. Suami berdoa untuk kesehatan atau keselamatan istri dan anaknya.
11. Suami menunggu ketika istri melahirkan.
12. Suami menunggu ketika istri di operasi.

2.3.7 Diperoleh atau Tidak Diperolehnya Dukungan Suami Tergantung


pada :10
1. Keintiman hubungan.
2. Adanya komunikasi yang bermakna.
3. Adanya masalah atau kekhawatiran dalam biaya.
18

2.3.8 Dukungan Keluarga10


1. Ayah dan ibu kandung maupun mertua sangat mendukung kehamilan ini.
2. Ayah dan ibu kandung maupun mertua sering berkunjung dalam periode
ini.
3. Seluruh keluarga berdoa untuk keselamatan ibu dan bayi.
4. Walaupun ayah dan ibu kandung maupun mertua ada di daerah lain, sangat
didambakan dukungan melalui telepon, surat ataupun doa dari jauh.
5. Selain itu, ritual tradisional dalam periode ini seperti upacara 7 bulanan
pada beberapa orang mempunyai arti tersendiri yang tidak boleh
diabaikan.

2.3.9 Faktor-faktor yang mempengaruhi peran serta suami10


Beberapa faktor yang mempengaruhi peran serta suami dalam
perlindungan kesehatan reproduksi istri (ibu), antara lain adalah:
1. Budaya
Di berbagai wilayah di Indonesia terutama di dalam masyarakat yang
masih tradisional (patrilineal) menganggap istri adalah konco wingking, yang
artinya bahwa kaum wanita tidak sederajat dengan kaum pria, dan wanita
hanyalah bertugas untuk melayani kebutuhan dan keinginan suami saja. Anggapan
seperti ini mempengaruhi perlakuan suami terhadap kesehatan reproduksi istri,
misal: kualitas dan kuantitas makanan yang lebih baik dibanding istri maupun
anak karena menganggap suamilah yang mencari nafkah dan sebagai kepala
rumah tangga sehingga asupan zat gizi mikro untuk istri kurang, suami tidak
empati dan peduli dengan keadaan ibu yang sedang hamil maupun menyusui
anak, dan lain-lain.
Beberapa cara merubah budaya di atas antara lain:
a. Persepsi mengenai kesetaraan gender perlu diberikan dan
disosialisasikan sejak dini melalui kegiatan formal (sekolah) maupun
non formal (kelompok masyarakat), dan diaplikasikan ke dalam
praktek kehidupan sehari-hari.
19

b. Penyuluhan pada sarana maupun tempat dimana pria sering berkumpul


dan berintraksi (misalnya: tempat kerja, club, tukang cukur, dan lain)
c. Berikan informasi sesering mungkin dengan stimulus yang menarik
perhatian
d. Masyarakat Indonesia pada umumnya masih mempunyai perasaan
malu dan sungkan kepada lingkungan sekitar, oleh karena itu dalam
pelaksanaan GSI perlu dipikirkan sesuatu aturan atau kegiatan yang
dapat memotivasi kepala keluarga untuk segera merealisasikan
kepedulian pada istrinya.
2. Pendapatan
Pada masyarakat kebanyakan, 75%-100% penghasilannya dipergunakan
untuk membiayai keperluan hidupnya bahkan banyak keluarga rendah yang setiap
bulan bersaldo rendah. Sehingga pada akhirnya ibu hamil tidak diperiksakan
kepelayanan kesehatan karena tidak mempnyai kemampuan untuk membayar.
Atas dasar faktor tersebut di atas maka prioritas kegiatan GSI ditingkat keluarga
dalam pemberdayaan suami tidak hanya terbatas pada kegiatan yang bersifat
anjuran (advocacy) saja seperti yang selama ini. Akan tetapi lebih bersifat holistic.
Secara konkrit dapat dikemukakan bahwa pemberdayaan suami perlu dikaitkan
dengan pemberdayaan ekonomi keluarga sehingga kepala keluarga tidak
mempunyai alasan untuk tidak memperhatikan kesehatan istrinya karena
permasalahan keuangan.
3. Tingkat Pendidikan
Tingkat pendidikan akan mempengaruhi wawasan dan pengetahuan suami
sebagai kepala rumah tangga. Semakin rendah pengetahuan suami maka akses
terhadap informasi kesehatan istrinya akan berkurang sehingga suami akan
kesulitan untuk mengambil keputusan secara efektif. Akhinya, pandangan baru
yang perlu diperkenalkan dan lebih disosialisasikan kembali untuk
memberdayakan kaum suami mendasarkan pada pengertian bahwa:
a. Suami memainkan peranan yang sangat penting, terutama dalam
pengambilan keputusan berkenaan dengan kesehatan reproduksi
pasangannya.
20

b. Suami sangat berkepentingan terhadap kesehatan reproduksi


pasangannya.
c. Saling pengertian serta kesetimbangan peranan antara kedua pasangan
dapat membantu meningkatkan prilaku yang kondusif terhadap
peningkatan kesehatan reproduksi.
d. Pasangan yang selalu berkomunikasi tentang planning keluarga
maupun kesehatan reproduksi antara satu dengan yang lainnya akan
mendapatkan keputusan yang lebih efektif dan lebih baik.
Menurut BKKBN (2008), perlunya peningkatan partisipasi suami dalam
asuhan kehamilan karena:
a. Suami merupakan pasangan atau patner dalam proses reproduksi,
sehingga beralasan apabila suami istri berbagi tanggung jawab dan
peranan secara seimbang untuk mencapai kesehatan reproduksi dan
berbagi beban untuk mencegah penyakit serta kompliksi kesehatan
reproduksi dan kehamilan.
b. Suami bertanggung jawab secara sosial, moral, dan ekonomi dalam
membangun keluarga.
c. Suami secara nyata terlibat dalam fertilitas dan mereka mempunyai
peran yang penting dalam mengambil keputusan.
d. Partisipasi dan tanggung jawab suami baik secara langsung maupun
tidak langsung dalam asuhan kehamilan saat ini masih rendah.
Kehamilan merupakan suatu pristiwa yang luar biasa dan merupakan
anugrah Tuhan YME, maka sebuah kehamilan perlu mendapat perhatian khusus
dari ibu sendiri, suami, dan keluarga yang lain. Partisipasi suami sangat
dibutuhkan untuk dukungan psikis, fisik, sosial, dan spiritual. Partisipasi dalam
asuhan kehamilan ini merupakan refleksi dari peran suami dalam keluarga.

2.4 Pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA)


2.4.1 Pengertian8
IVA adalah cara yang mudah dan murah dapat dilakukan oleh bidan atau
tenaga medis puskesmas, prinsip kerja puskesmas ini adalah dengan mengolesi
21

mulut rahim dengan asam asetat. Londidi kesamaan lendir di permukaan mulut
rahim yang telah terinfeksi oleh sel prakanker akan berubah warnamenjadi putih
melalui bentuan cahay, petugas medis akan melihat bercak putih pada mulut
rahim.

2.4.2 Keunggulan IVA11


1. Aman, tidak mahal dan mudah dilakukan
2. Kinerja tes tersebut sama dengan tes-tes yang lain yang digunakan untuk
penampilan kanker rahim
3. Dapat dipelajari dan dilakukan oleh hamper semua tenaga kesehatan
disemua jenjeng system kesehatan.
4. Memberikan hasil segera dapat segera diambil keputusan dan melakukan
penatalaksanaan.
5. Sebagian besar peralatan dan bahan untuk melakukan pemeriksaan IVA
mudah di dapat
6. Pengobatan langsung dilakukan sesuai dengan hasil penapisan

2.4.3 Syarat IVA11


1. Dilakukan di luar siklus haid
2. Pada masa kehamilan, nifas dan pasca keguguran
3. Sebelum menopause

2.4.4 Faktor Resiko Penilaian IVA8


1. Paritas
2. Usia pertama kali berhubungan seksual atau usia pertama kali menikah
3. Pemakaian alat KB

2.4.5 Pemberi pelayanan IVA8


Petugas kesehatan yang terdiri dari :
1. Bidan terlatih IVA
2. Dokter umum terlatih IVA
22

3. Dokter spesialis

2.4.6 Tempat pelayanan8


1. Rumah sakit
2. Puskesmas
3. Puskesmas pembantu
23

BAB III
KERANGKA KONSEP PENELITIAN DAN DEFENISI OPERASIONAL

3.1 Kerangka Konsep Penelitian


Berdasarkan tujuan penelitian yang telah dibahas, maka kerangka konsep
dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.
Kognitif tentang
Pengetahuan
pemeriksaan IVA

Perubahan sikap Perilaku pemeriksaan


Motivasi diri seseorang IVA

Dukungan
Suami

Gambar 3.1 Kerangka Konsep Penelitian

3.2 Defenisi Operasional


3.2.1 Pengetahuan
 Defenisi operasional : pengetahuan ibu-ibu atau wanita usia subur tentang
deteksi dini kanker serviks melalui: pengertian, tujuan, manfaat,
keuntungan, sasaran, persiapan dan hasil
 Alat ukur : kuesioner
 Hasil pengukuran :
Baik bila score ≥ 6
Kurang score bila < 6
 Skala pengukuran : nominal

3.2.2 Motivasi
 Definisi operasional : dorongan baik yang berasal dari dalam individu
(intrinsik) maupun dari luar (ekstrinsik) yang menggerakkan dan
mengarahkan sikap untuk melakukan pemeriksaan iVA
 Alat ukur : Kuesioner
24

 Hasil pengukuran :
Tinggi bila score ≥ 6
Rendah bila score < 6
 Skala pengukuran : nominal

3.2.3 Dukungan Suami


 Definisi operasional : semua sikap dan perilaku suami yang memberikan
dorongan dan perhatian kepada ibu baik secara fisik (misalnya
mengantarkan atau menemai ibu melakukan pemeriksaan IVA) maupun
secara non fisik (misalnya memberi semangat, kepercayaan dan
komunikasi yang aktif untuk melakukan pemeriksaan IVA)
 Alat ukur : Kuesioner
 Hasil pengukuran :
Baik bila score ≥ 6
Kurang bila score < 6
 Skala pengukuran : nominal

3.2.4 Perilaku Pemeriksaan IVA


 Definisi operasional : respon atau reaksi seseorang untuk melakukan suatu
kegiatan atau aktifitav tindakan yang dilakukan seorang wanita usia subur
dalam melakukan pemeriksaan IVA
 Alat ukur : checklist
 Hasil pengukuran :
Positif : Berminat untuk melakukan pemeriksaan IVA
Negatif : Tidak berminat untuk melakukan pemeriksaan IVA
 Skala pengukuran : nominal

3.3 Hipotesa
25

1. H0 : tidak ada pengaruh antara tingkat pengetahuan terhadap


perilaku pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa
Manurung dan Desa Juku Eja.
H1 : ada pengaruh antara tingkat pengetahuan terhadap perilaku
pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.
2. H0 : tidak ada pengaruh antara tingkat motivasi terhadap perilaku
pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.
H1 : ada pengaruh antara tingkat motivasi terhadap perilaku
pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.
3. H0 : tidak ada pengaruh antara dukungan suami terhadap perilaku
pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.
H1 : ada pengaruh antara dukungan suami terhadap perilaku
pemeriksaan IVA pada wanitaa usia subur di Desa Manurung dan
Desa Juku Eja.
26

BAB IV
METODE PENELITIAN

4.1 Jenis Penelitian


Penelitian ini menggunakan metode penelitian analitik dengan pendekatan
cross sectional study (studi potong lintang).

4.2 Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Perawatan Pagatan
dan dilaksanakan pada bulan April 2019.

4.3 Populasi, Sampel dan Cara Pengambilan Sampel


4.3.1 Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah semua wanita usia subur yang telah
menikah di Desa Manurung dan Desa Juku Eja. Populasi terjangkau penelitian ini
adalah wanita usia subur di Desa Manurung dan Desa Juku Eja.

4.3.2 Sampel
Sampel penelitian adalah subjek yang diambil dari populasi terjangkau
yang berada di Desa Manurung dan Desa Juku Eja selama penelitian berlangsung
serta memenuhi kriteria inklusi serta tidak memenuhi kriteria eksklusi.
Adapun kriteria inklusi dan eksklusi pada penelitian ini adalah:
1. Kriteria inklusi:
a. Wanita usia subur (berusia 15-50 tahun) yang telah menikah
b. Setuju untuk berpartisipasi dalam penelitian ini.
2. Kriteria eksklusi:
a. Wanita dengan kontraindikasi dilakukan IVA
Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini adalah consecutive
sampling yaitu melibatkan seluruh wanita usia subur yang bersedia berpartisipasi
dalam penelitian
27

4.4. Metode Pengumpulan Data


4.4.1. Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari sumber data dengan
melakukan wawancara terhadap wanita usia subur.

4.4.2 Data Sekunder


Data sekunder adalah data yang diperoleh langsung dari pemegang
program IVA di puskesmas perawatan pagatan.

4.5. Metode Pengolahan dan Analisa Data


4.5.1. Pengolahan Data
Pengolahan data dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: (1)
editing, dilakukan untuk memeriksa ketepatan dan kelengkapan data; (2) coding,
data yang terkumpul dikoreksi, kemudian diberi kode oleh peneliti secara manual
sebelum diolah dengan komputer; (3) entry, data tersebut dimasukkan ke dalam
program computer; (4) cleaning data, pemeriksaan semua data yang telah
dimasukkan ke dalam komputer guna menghindari terjadinya kesalahan dalam
pemasukan data; (5) saving, penyimpanan data untuk siap dianalisis; dan (6)
analisis data.

4.5.2. Analisis Data


Metode pengolahan data pada penelitian ini adalah dengan menggunakan
program computer Statistical Product and Service Solution (SPSS) dan disajikan
dalam bentuk tabel dengan tujuan penelitian yaitu mengetahui hubungan antara
pengetahuan, motivasi dan dukungan suami terhaadap perilaku IVA di Desa
Manurung dan Desa Juku Eja.
28

BAB V
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

5.1. Hasil Penelitian


5.1.1. Deskripsi Lokasi Penelitian
Lokasi penelitian ini adalah Desa Manurung dan Desa Juku Eja.
Pengambilan data dilakukan pada tanggal 4 April 2019 dan 15 April 2019 dan
dilakukan pada seluruh wanita usia subur yang datang pada saat pelaksanaan
posyandu.

5.1.2. Deskripsi Karakteristik Responden


Populasi penelitian ini adalah wanita usia subur di Desa manurung dan
Desa Juku Eja. Didapatkan total subjek penelitian adalah 54 wanita usia subur
sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi.
Karakteristik responden dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel 5.1.
Tabel 5.1. Karakteristik Responden Penelitian
No Karakteristik Responden Jumlah (n) Persentase (%)
1 Usia
 15-30 tahun 4 7,4
 31-40 tahun 35 64,8
 41-50 tahun 15 27,8
2 Pendidikan Terakhir
 SD 31 57,4
 SMP 19 35,2
 SMA 4 7,4
3 Perilaku IVA
 Tidak 32 59,3
 Ya 22 40,7
4 Tingkat Pengetahuan
 Kurang 40 74,1
 Baik 14 25,9
5 Motivasi
 Kurang 25 46,3
 Baik 28 53,7
6 Dorongan Suami
 Kurang 9 16,7
 Baik 45 83,3
29

Berdasarkan tabel diatas, responden yang terbanyak berusia 31-40 tahun


yaitu berjumlah 35 orang (64,8 %), sedangkan responden berusia 15-30 tahun dan
41-50 tahun berjumlah 4 orang (7,4 %) dan 15 orang (27,8 %). Responden dengan
pendidikan terakhir SD, SMP dan SMA berjumlah 31 orang (57,4 %), 19 orang
(35,2%) dan 4 orang (7,4 %). Responden yang berminat untu melakukan IVA
sebanyak 22 orang (40,7 %). Responden dengan tingkat pengetahuan baik
berjumlah 14 orang (25,9 %). Responden dengan motivasi baik berjumlah 28
orang (53,7 %). Responden dengan dorongan suami baik berjumlah 45 orang
(53,3 %).

Tabel 5.2. Distribusi frekuensi perilaku IVA


No Karakteristik Responden Perilaku IVA - Perilaku IVA + Total
n % n % (100%)
1 Usia
 15-30 tahun 2 50 2 50 4
 31-40 tahun 21 60 14 40 35
 41-50 tahun 9 60 6 40 15
2 Pendidikan Terakhir
 SD 23 74,2 8 25,8 31
 SMP 8 42,1 11 57,9 19
 SMA 1 25 3 75 4
3 Tingkat Pengetahuan
 Kurang 27 67,5 13 32,5 40
 Baik 5 35,7 9 64,3 14
4 Motivasoi
 Kurang 20 80 5 20 25
 Baik 12 41.4 17 58,6 29
5 Dorongan Suami
 Kurang 8 88,9 1 11,1 9
 Baik 24 53,3 21 46,7 45

Berdasarkan tabel 5.2, persentase tertinggi responden yang memiliki


perilaku IVA yang baik adalah responden yang berusia 15-30 tahun (50%)
Persentase responden dengan pendidikan terakhir SMA memiliki perilaku
IVA yang baik berjumlah 75 %.
30

Persentase responden dengan tingkat pengetahuan baik memiliki perilaku


IVA yang baik (64,3 %) lebih tinggi dibandingkan responden denagn tingkat
pengetahuan kurang dan memiliki perilaku IVA baik(32,5 %).
Persentase responden dengan tingkat motivasi baik dan perilaku IVA yang
baik (58,6 %) lebih tinggi dibandingkan responden dengan motivasi kurang dan
memiliki perilaku IVA yang baik (20 %).
Persentase responden dengan dorongan suami baik dan perilaku IVA yang
baik lebih tinggi (46,7%) dibandingkan responden dengan dorongan suami rendah
dan perilaku iVA baik (11,1 %).

5.1.3. Hasil Analisis Data


Tabel 5.3. Distribusi frekuensi responden dengan perilaku IVA berdasarkan
tingkat pengetahuan
Perilaku IVA
Variabel Kurang Baik PR p-value
N % n %
Tingkat Kurang 27 50 % 13 24 %
1,89 .037
Pengetahuan Baik 5 9,3 % 9 16,7 %
Tabel 5.3 menunjukkan hasil analisis untuk melihat hubungan antara
tingkat pengetahuan dan perilaku IVA. Untuk itu didapatkan p-value sebesar
0.037 (<0.05), yang memiliki makna bahwa terdapat hubungan antara tingkat
pengetahuan dengan perilaku IVA.
Kemungkinan untuk menolak melakukan pemeriksaan IVA lebih tinggi
pada kelompok wanita dengan tingkat pengetahuan kurang dibandingkan dengan
wanita dengan tingkat pengetahuan baik (PR=1,89, 95%CI).
31

Tabel 5.4. Distribusi frekuensi responden dengan perilaku IVA berdasarkan


tingkat motivasi
Perilaku IVA
Variabel Kurang Baik PR p-value
N % n %
Tingkat Rendah 20 37 % 5 9,3 %
1,93 .004
Motivasi Tinggi 12 22,2 % 17 31,5 %
Tabel 5.3 menunjukkan hasil analisis untuk melihat hubungan antara
tingkat motivasi dan perilaku IVA. Untuk itu didapatkan p-value sebesar 0.004
(<0.05), yang memiliki makna bahwa terdapat hubungan antara tingkat motivasi
dengan perilaku IVA.
Kemungkinan untuk menolak melakukan pemeriksaan IVA lebih tinggi
pada kelompok wanita dengan tingkat motivasi rendah dibandingkan dengan
wanita dengan tingkat motivasi tinggi (PR=1,89, 95%CI).

Tabel 5.4. Distribusi frekuensi responden dengan perilaku IVA berdasarkan


tingkat dukungan suami
Perilaku IVA
Variabel Kurang Baik PR p-value
N % n %
Dukungan Kurang 8 14,8 % 1 1,9 %
1,67 .048
suami Baik 24 44,4 % 21 38,9 %
Tabel 5.5 menunjukkan hasil analisis untuk melihat hubungan antara
dukungan suami dan perilaku IVA. Untuk itu didapatkan p-value sebesar 0.048
(<0.05), yang memiliki makna bahwa terdapat hubungan antara dukungan suami
dengan perilaku IVA.
Kemungkinan untuk menolak melakukan pemeriksaan IVA lebih tinggi
pada kelompok wanita dengan dukungan suami kurang dibandingkan dengan
wanita dengan dukungan suami baik (PR=1,67, 95%CI).
32

5.2. Pembahasan
5.2.1 Pengaruh pengetahuan terhadap perilaku pemeriksaan IVA
Hasil uji chi-square diperoleh nilai 0,037, menunjukkan bahwa terdapat
pengaruh pengetahuan dengan perilaku pemeriksaan IVA. Nilai prevalence ratio
variabel pengetahuan sebesar 1,89 berarti bahwa ibu dengan pengetahuan yang
baik m\emiliki kemungkinan untuk melakukan pemeriksaan IVA 1,98 kali lebih
besar daripada ibu dengan pengetahuan yang kurang.
Hasil penelitian ini mendukung penelitian Indah Kurniawati pada tahun
2015 yang menunjukkan adanya pengaruh pengetahuan dengan perilaku
pemeriksaan IVA dengan nilai odds ratio sebesar 4,298 dan nilai p-value sebesar
0,005.9 Berdasarkan penelitian Alin Septianingrum tahun 2017 dengan judul
hubungan pengetahuan wanita usia subur tentang kanker serviks terhadap perilaku
pemeriksaan IVA di puskesmas Pisangan Ciputat Tangerang Selatan menghasilkan
nilai p-value sebesar 0,002 yang menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara
pengetahuan wanita usia subur dengan perilaku pemeriksaan IVA.12
Hal tersebut diatas sesuai dengan teori yang dijelaskan oleh Notoatmodjo
(2007), menyebutkan bahwa pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang
sangat penting untuk terbentuknya tindakan seseorang dan menurutnya ada
beberapa faktor yang mempengaruhi perilaku, diantaranya adalah usia,
pendidikan, lingkungan, pekerjaan, dan pengalaman.5

5.2.2 Pengaruh motivasi terhadap perilaku pemeriksaan IVA


Hasil uji chi-square diperoleh nilai 0,004, menunjukkan bahwa terdapat
pengaruh motivasi dengan perilaku pemeriksaan IVA. Nilai prevalence ratio
variabel motivasi sebesar 1,93 berarti bahwa ibu dengan motivasi yang baik
memiliki kemungkinan untuk melakukan pemeriksaan IVA 1,98 kali lebih besar
daripada ibu dengan motivasi yang kurang.
Hal ini mendukung penelitian Eminia Masturoh (2016) yang menunjukkan
bahwa terdapat hubungan antara dukungan tenaga kesehatan, dukungan teman dan
akses informasi dengan perilaku wanita usia subur terkait perilaku pemeriksaan
IVA dengan nilai p-value < 0.005.13
33

Hal ini sesuai dengan pernyataan Notoatmodjo (2007) bahwa motivasi


mempunyai 3 fungsi yaitu mendorong manusia untu/k berbuat, jadi sebagai
penggerak atau motor yang melepas energi. Motivasi dalam hal ini merupakan
motor penggerak dari setiap kegiatan yang akan dikerjakan, menentukan arah
perbuatan, yakni kea rah tujuan yang hendak dicapai.5

5.2.3 Pengaruh dukungan suami terhadap perilaku pemeriksaan IVA


Hasil uji chi-square diperoleh nilai 0,048, menunjukkan bahwa terdapat
pengaruh dukungan suami dengan perilaku pemeriksaan IVA. Nilai prevalence
ratio variabel dorongan suami sebesar 1,67 berarti bahwa ibu dengan dukungan
suami yang baik memiliki kemungkinan untuk melakukan pemeriksaan IVA 1,98
kali lebih besar daripada ibu dengan dukungan suami yang kurang.
Hai ini didukung oleh penelitian Indah Kurniawati (2015) yang
menunjukkan bahwa terdpat hubungan antara dukungan suami dengan perilaku
pemeriksaan IVA dengan nilai p-value sebesar 0.039 dan nilai odds ratio sebesar
3,627 yang menunjukkan bahwa wanita dengan dukungan suami yang baik
memiliki kemungkinan untuk melakukan pemeriksaan IVA 3,627 kali lebih besar
daripada wanita dengan dukungan suami yang kurang9.
Sheridan dan Radmacher (1992) serta Taylor (1999) membagi dukungan
sosial kedalam lima bentuk yaitu dukungan instrumental, dukungan
informasional, dukungan emosional, dukungan harga diri dan dukungan pada
kelompok. Dukungan emosional membuat indvidu memiliki perasaan nyaman,
yakin, dipedulikan dan dicintai oleh sumber dukungan sehingga individu dpat
menghadapi mmesalah dengan lebih baik.9

5.3 Keterbatasan Penelitian


Keterbatasan dalam penelitian adalah jenis penelitian ini non
eksperimental yang merupakan penelitian observasional analitik dengan cross
sectional yaitu penelitian yang mempelajari dinamika korelasi antara faktor dan
efek dengan cara observasi atau pengumpulan data pada satu saat atau bersamaan
sehingga hasil penelitian tidak bisa menunjukkan hubungan sebab akibat.
34

Keterbatasan yang lain adalah peneliti tidak meneliti semua faktor yang
berpengaruh pada perilaku pemeriksaan dan jumlah sampel yang sedikit.
35

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan
Berdasarkan analisis data dan pembahasan, maka dapat diambil
kesimpulan sebagai berikut :
1. Adanya pengaruh positif pengetahuan terhadap perilaku pemeriksaan IVA
dimana ibu dengan pengetahuan baik memiliki kemungkinan untuk
melakukan pemeriksaan IVA 1,89 kali lebih besar daripada ibu dengan
pengetahuan yang kurang. Hubungan tersebut secara statistic signifikan
(PR=1,89, CI 95%, p = 0,037)
2. Adanya pengaruh positif motivasi terhadap perilaku pemeriksaan IVA
dimana ibu dengan motivasi yang tinggi memiliki kemungkinan untuk
melakukan IVA 1,98 kali lebih besar daripada ibu dengan motivasi yang
rendah. Hubungan tersebut secara statistic signifikan. (PR=1,98, CI 95%,
p=0,004)
3. Adanya pengaruuh positif dukungan suami terhadap perilaku pemeriksaan
IVA dimana ibu dengan dukungan suami yang baik memiliki kemungkinan
untuk melakukan pemeriksaan IVA 1,67 lebih besar daripada ibu dengan
dukungan suami yang kurang. Hubungan tersebut secara statistic
signifikan. (PR=1,67, CI 95%, p=0,048)

6.2. Saran
Beberapa hal yang dapat disarankan berdasarkan hasil penelitian yang
telah dilakukan antara lain
1. Memberikan pendidikan kesehatan dalam rangka meningkatkan wawasan
dan pengetahuan tentang deteksi dini kanker serviks melalui pemeriksaan
IVA pada pasangan usia subur, tidak hanya pada wanita usia subur tetapi
juga suami karena suami memiliki peranan besar dalam kesehatan
reproduksi wanita
36

2. Bagi puskesmas, agar melaksanakan program pemeriksaan IVA secara


berkala pada setiap desa dengan terlebih dahulu sudah disosialisasikan
kepada masyarakat tentang waktu dan tanggal pemeriksaan.
3. Bagi peneliti selanjutnya, hendaknya melakukan penelitian dalam bentuk
penelitian kualitatif tentang manfaat dan faktor-faktor yang mempengaruhi
pemeriksaan IVA dalam rangka pencegahan kanker serviks.
37

DAFTAR PUSTAKA

1. Novel S.S., Safitri R., Nuswantara S. 2010. Deteksi dini kanker serviks
melalui uji sitologi dan uji DNA HPV. Dalam: Cermin Dunia Kedokteran
175 Vol. 37 No. 2. Jakarta. p: 91.
2. International Agency for Research on Cancer (IARC) / WHO. (2012).
GLOBOCAN 2012: Estimated cancer incidence, mortality, and prevalence
worldwide in 2012.
3. Kementerian Kesehatan RI. 2013. Riset Kesehatan Dasar(RISKESDAS).
Jakarta: Badan Litbang Kemenkes RI.
4. Sabrida, H.. 2015. Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan (Situasi
Penyakit Kanker). Kementerian Kesehatan RI.
5. Notoadmodjo, S. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakart:
Rineka Cipta.
6. Arikunto, S. 2010. Prosedur Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.
7. Nuranna, L. 2008. Skrining Kanker Serviks dengan Metode IVA. Jurnal
Dunia Kedokteran.
8. Artiningsih, N. 2011. Hubungan Tingkat Pengetahuan dan Sikap Wanita
Usia Subur dengan Pemeriksaan Inspeksi Visual Asam Asetat dalam
Rangka Deteksi Dini Kanker Serviks di Puskesmas Blooto Mojokerto.
Tesis. Universitas Sebelas Maret.
9. Kurniawati, I. 2015. Pengaruh Pengetahuan, Motivasi dan Dukungan
Suami terhadap Perilaku Pemeriksaan IVA pada Kelompok Wanita Usia
Subur di Puskesmas Kedungrejo. Tesis. Universitas Sebelas Maret.
10. BKKBN. 2008. Peningkatan Partisipasi Suami dalam Kesehatan
Reproduksi. Jakarta: BKKBN.
11. Depkes RI. 2009. Pencegahan Kanker Leher Rahin. From:
http//www.Depkes.go.id.
12. Septianingrum, A. 2017. Hubungan Pengetahuan Wanita Usia Subur
tentang Kanker Serviks terhadap Perilaku Pemeriksaan Inspeksi Visual
38

Asam Asetat di Puskesmas Pisangan Ciputat Tangerang Selatan.


Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah.
13. Masturoh, E. 2016. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Wanita Usia
Subur (WUS) dalam Melakukan Deteksi Dini Kanker Serviks Metode
Inspeksi Visual Asam Asetat (IVA). Universitas Negeri Semarang.
LAMPIRAN

Lampiran 1 Kuesioner

KUESIONER
TINGKAT PENGETAHUAN

Nama/ Inisial Istri :


Nama Suami :
Umur :
Pendidikan :
Pekerjaan :
Alamat :
Bersedia Melakukan IVA : Ya / Tidak
No Pernyataan Jawaban
1 Kanker leher rahim merupakan kanker yang terjadi pada Benar Salah
serviks atau leher rahim, suatu organ reproduksi wanita yang
merupakan pintu masuk kea rah rahim
2 Usia lebih dari 35 tahun tidak memiliki resiko terhadap Benar Salah
kenker leher rahim
3 Keputihan yang makin lama dan berbau merupakan tanda Benar Salah
gejala dini kanker leher rahim
4 Deteksi dini merupakan cara penanggulangan kenker leher Benar Salah
rahim
5 Pemeriksaan IVA merupakan cara sederhana dalam deteksi Benar Salah
kanker leher rahim
6 Pemeriksaan IVA cara mudah yang dapat dilihat langsung Benar Salah
dang langsung terlihat hasilnya
7 Syarat mengikuti pemeriksaan IVA adalah wanita yang Benar Salah
sudah pernaah melakukan hubungan seksual
8 Pemeriksaan pada setiap wanita dilakukan minimal 1x pada Benar Salah
usia 35-40 tahun
9 Pemeriksaan IVA bisa dilakukan di puskesmas dan rumah Benar Salah
sakit
10 Pemeriksaan IVA memberikan hasil segera hanya menunggu Benar Salah
sekitar dua menit untuk mengetahui hasilnya

KUESIONER

MOTIVASI IBU DALAM MELAKUKAN PEMERIKSAAN IVA


Lingkari jawaban yang anda anggap tepat.
N Pernyataan Jawaban
o
1 Saya menganggap pemeriksaan IVA itu penting Setuju Tidak Setuju
untuk deteksi dini kanker serviks
2 Semua keluarga terutama suami mendukung anda Setuju Tidak Setuju
dalam melakukaan pemeriksan IVA
3 Anda tidak pernah tahu tentang informasi Setuju Tidak Setuju
pemeriksaan IVA
4 Tenaga kesehatan memberikan informasi tentang Setuju Tidak Setuju
deteksi dini kanker serviks
5 Saya melakukan pemeriksaan IVA tanpa ada paksaan Setuju Tidak Setuju
6 Saya mendapatkan informasi tentang IVA melalui Setuju Tidak Setuju
media elektronik (TV, internet)
7 Suami mendukung dengan mengantarkan saya Setuju Tidak Setuju
melakukan pemeriksaan IVA
8 Setiap wanita usia subur memiliki hak dalam Setuju Tidak Setuju
mendapatkan kesehatan reproduksi
9 Menurut saya, deteksi dini kanker serviks sangat Setuju Tidak Setuju
penting untuk meningkatkan derajat individu
1 Menurut saya, tidak ada ruginya jika melakukan Setuju Tidak Setuju
0 pemeriksaan IVA

KUESIONER
DUKUNGAN SUAMI
Lingkari jawaban yang anda anggap tepat.
No Pertanyaan Jawaban
1 Apakah suami menyuruh atau menginginkan anda melakukan Ya Tidak
pemeriksaan IVA?
2 Apakah jika ibu lebih sensitive dari biasanya, suami dapat Ya Tidak
memahami ibu?
3 Apakah saat ibu medah tersinggung, suami ada di samping Ya Tidak
ibu?
4 Apakah suami juga menyimak informasi seputar deteksi dini Ya Tidak
kanker serviks?
5 Apakah suami ikut mengantar dan menemani ibu saat Ya Tidak
pemeriksaan IVA?
6 Apakah suami mendukung ibu untuk melakukan pemeriksaan Ya Tidak
IVA?
7 Apakah suami selalu memenuhi keinginan ibu? Ya Tidak
8 Apakah suami menerima perubahan yang terjadi pada ibu Ya Tidak
dengan hasil tes tersebut?
9 Apakah suami selalu memperhatikan kesehatan ibu? Ya Tidak
10 Apakah suami tahu/ mengerti tentang pentingnya kesehatan Ya Tidak
alat reproduksi?
Lampiran 2 Hasil Output SPSS