Anda di halaman 1dari 15

Nama : Sy.

Ummu Farwah
NIM : 06101281722037

Sifat-sifat dan Ciri-Ciri Unsur Transisi


Sifat-sifat Unsur Transisi
Unsur transisi adalah unsur yang dapat menggunakan elektron pada kulit terluar dan kulit
pertama terluar untuk berikatan dengan unsur-unsur yang lain. Unsur transisi adalah
kelompok unsur kimia yang berada pada golongan 3 sampai 12 (IB sampai VIIIB pada sistem
lama). Kelompok ini terdiri dari 38 unsur. Semua logam transisi adalah unsur blok-d yang
berarti bahwa elektronnya terisi sampai orbit d. Dalam ilmu kimia, logam transisi mempunyai
dua pengertian:
Definisi dari IUPAC mendefinisikan logam transisi sebagai "sebuah unsur yang mempunyai
subkulit d yang tidak terisi penuh atau dapat membentuk kation dengan subkulit dyang tidak
terisi penuh"
Sebagian besar ilmuwan mendefinisikan "logam transisi" sebagai semua elemen yang berada
pada blok-''d'' pada tabel periodik (semuanya adalah logam) yang memasukkan golongan 3
hingga 12 pada tabel periodik. Dalam kenyataan, barisan blok-f lantanida dan aktinida juga
sering dianggap sebagai logam transisi dan disebut "logam transisi dalam".

Semua unsur transisi mempunyai sifat fisis yang mirip, yaitu:


1. Mempunyai kerapatan yang besar.
2. Titik leburnya relative sama.
3. Ukuran atomnya relative sama.
4. Merupakan penghantar listrik yang baik.

Karakteristik unsur-unsur transisi sebagai berikut:


1. Bersifat Logam
Semua unsur transisi bersifat logam karena semua unsurnya cenderung melepaskan electron
menjadi ion positif.
2. Umumnya membentuk senyawa berwarna
Terkecuali senyawa dari ion Zn2+ (karena pada konfigurasi elektronnya, subkulit 3d terisi
penuh 10 elektron), Sc3+ dan Ti4+ (karena pada konfigurasi elektronnya, subkulit 3d tidak terisi
electron).
3. Sebagian besar ionnya mempunyai lebih dari satu tingkat oksidasi
Terkecuali Sc dan Zn yang masing-masing ionnya hanya mempunyai satu tingkat oksidasi,
yaitu +3 dan +2.
4. Membentuk senyawa-senyawa paramagnetic
Bersifat paramagnetic jika pada subkulit 3d-nya minimal mempunyai satu electron tak
berpasangan. Fe, Co, dan Ni memiliki sifat unik yang disebut feromagnetik (dapat dijadikan
magnet permanen).
5. Bersifat katalis
6. Membentuk ion kompleks.
Semua unsur transisi mempunyai sifat logam seperti konduktor panas dan listrik yang baik
serta berwujud padat pada temperature kamar (kecuali Hg). Ketidakreaktifan beberapa unsur
transisi ditandai oleh tingginya entalpi sublimasi, tingginya inonisasi, dan rendahnya entalpi
pelarutan. Tingginya titik leleh mengindikasikan tingginya entalpi sublimasi. Selain itu, unsur-
unsur transisi juga mempunyai sifat-sifat khas, antara lain sebagai berikut :
1. Mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu macam, meskipun ada juga yang hanya
mempunyai satu macam. Contoh : Fe2+ dan Fe3+ , Co2+ dan Co3+ , Zn2+
2. Mangan memiliki beberapa macam bilangan oksidasi dan warnanya berbeda-beda.
3. Mempunyai kecenderungan yang kuat membentuk ion kompleks.
4. Senyawanya ada yang bersifat paramagnetic, tetapi ada pula yang bersifat diamagnetic.
5. Kebanyakan ion atau senyawanya berwarna, berbeda dengan unsur-unsur
blok s dan p yang umumnya putih. Hal ini disebabkan subkulit d hanya terisi sebagian
elektron.
Logam-logam transisi mempunyai struktur kemas rapat (closest pack), artinya setiap
atom mengalami persinggungan yang makssimal dengan atom-atom yang lain, yaitu sebanyak
dua belas atom tetangganyaa. Dalam periode, elektron-elektron mengisi orbital (n-1)d (artinya
orbital ini terletak disebelah dalam dari orbital ns2) yang semakin banyak dengan naiknya
nomor atom, sehingga jari-jari atomiknya relatif semakin pendek. Akibat dari struktur kemas
rapat dan kecilnya ukuran atomik adalah bahwa logam-logam transisi membentuk ikatan
logam yang kuat antara atom-atomnya sehingga logm-logam ini dapat di tempa dan kuat.
Maka relatif terhadap logam-logam golongan s seperti kalium dan kalsium, logam-logam
transisi mempunyai titik leleh lebih tinggi, titik didih lebih tinggi, densitas lebih tinggi, dan
panas penguapan yang lebih tinggi pula.
Berdasarkan nilai potensial reduksinya, logam-logam transisi kurang elektropositif
dibandingkan logam-logam kelompok s (alkali dan alkali tanah), namun kecuali Cu, logam-
logam transisi tetap bereaksi dengan asam kuat encer. Kenyataannya untuk beberapa logam,
reaksi berlangsung secara perlahan karena terbentuknya lapisan oksida nonpori yang melapisi
dan menghalangi logam bagian dalam dari serangan asam lebih lanjut. Kromium(III) oksida,
Cr2O3 adalah pelindung yang terbaik dari oksidasi lanjut maupun korosi, seperti halnya Al2O3.
Ion-ion logam transisi lebih kecil ukurannya dibanding dengan ion-ion logam
kelompok s dalam periode yang sama. Hal ini menghasilkan rasio muatan per jari-jari yang
lebih besar bagi logam transisi. Atas dasar ini, relatif terhadap logam kelompok s di peroleh
sifat-sifat logam transisi sebagai berikut:
1. Oksida-oksida dn hidroksida logam transisi (M2+, M3+) kurang bersifat basa dan lebih
sukar larut.
2. Garam-garam logam-logam transisi kurang bersifat ionik dan juga kurang stabil
tehadap pemanasan.
3. Garam-garam dan ion-ion logam transisi dalam air lebih mudah terhidrat dan juga
lebih mudah terhidrolisis menghasilkan sifat agak asam.
4. Ion-ion logam transisi lebih mudah tereduksi.
Walaupun senyawa logam-logam transisi dengan tingkat oksida +2 dan +3 sering
dipertimbangkan ionik, namun tingkat tingginya muatan kation atau tingginya tingkat oksidasi
ini dan pengaruhnya pada polarisasi anion sekalipun hanya kecil mengakibatkan beberapa
oksida menunjukkan sifat asam dan senyawanya menjadi bersifat kovalen. Sebagai contoh,
Cr2O3 dan Mn2O3menunjukkan sifat amfoterik, dan semakin tinggi tingkat oksidasinya
seperti pada CrO3 dan Mn2O7, oksida ini menjadi oksida asam.
Unsur transisi mempunyai sifat-sifatyang khas yang membedakannya dari golongan lain,
yaitu:
1. Jari-jari Atom. Jari-jari atom unsur transisi periode 4 dari kiri ke kanan (dengan
bertambahnya nomor atom)menurun perlahan bahkan dapat dikatakan konstan. Hal ini
disebabkan gaya tolak elektron pada prbital 3d melindungi elektron 4s dari gaya tarik
muatan inti yang semakin kuat.
2. Keelektronegatifan unsur logam transisi pada periode 4 pada umumnya meningkat
secara perlahan berlawanan dengan jari-jari atomnya yang menurun secara perlahan.
3. Energi ionisasi pertama. Energi ionisasi pertama unsur transisi periode 4 meningkat
perlahan dari kiri ke kanan karena perlinduingan orbital 3d terhadap elektron 4s sangat
efektif terhadap bertambahnya inti.
4. Massa jenis. Massa jenis logam transisi periode 4 meningkat seiring dengan naiknya
nomor atom dan turunnya jari-jari atom.
5. Bilangan oksidasi. Unsur logam transisi dapat membentuk ion positif dengan cara
melepaskan elektron valensinya. Pelepasan elektron dimulai dari orbital 4s, kemudian
ke orbital 3d, sehingga unsur transisi dapat memiliki berbagai macam bilangan
oksidasi.
6. Sifat logam, semua unsur transisi tergolong logam dengan titik cair dan titik didihnya
yang relatif tinggi.
7. Massa jenisnya tinggi, menunjukkan tingkat kepadatan antara atom-atom logam sangat
tinggi.
8. Jari-jari atom unsur relatif pendek, memungkinkan ikatan antara logam sangat kuat
yang dikenal dengan ikatan logam.

Kemudian unsur transisi atau sering juga disebut dengan logam transisi ini sangatlah
penting di kehidupan manusia karena unsur transisi ini hampir ada disetiap aspek kehidupan di
setiap harinya. Dan untuk kegunaan dan keutamaan unsur transisi (logam transisi) bagi
kehidupan manusia antara lain skandium digunakan di lampu intensitas tinggi, besi digunakan
di perangkat elektronik, nikel digunakan untuk membuat aliansi pada logam, seng digunakan
sebagai bahan cat putih, tembaga digunakan untuk alat – alat elektronik maupun perhiasan dan
masih banyak lagi kegunaan unsur transisi ini.
Pengertian unsur transisi adalah termasuk kedalam unsur kimia yang berada pada
golongan 3 sampai golongan 12 (IB sampai VIIIB di sistem lama). kelompok unsur transisi ini
terdiri dari sebanyak 38 unsur dan semua unsur transisi ialah unsur blog-d yg berarti
elektronya terisi sampai orbit d. Sifat-sifat khas unsur transisi ini dapat dijelaskan berdasarkan
konfigurasi elektronnya, dimana elektron ini yang membuat sifat antar setiap golongan,
periode, dan unsurnya beda. Sifat-Sifat khas unsure transisi berkaitan erat dengan adanya
subkulit d yang tidak terisi penuh. Oleh karena itu, ada pendapat yang mengatakan bahwa
unsur transisi adalah unsur yang memiliki subkulit d terisi tidak penuh paling tidak pada salah
satu tingkat oksidasinya. Semua unsure transisi periode ke empat memenuhi definisi ini,
kecuali zink. Pada tingkat oksidasi nol (sebagai unsure), maupun pada tingkat oksidasi +2 (the
one and only oxidation number for zinc), sub kulit 3dnya terisi penuh.
Terdapat beberapa unsur yang tidak mentaati sifat tersebut, contohnya Zn (Zink) dan
unsur-unsur golongan B yang lain (Cd dan Hg), Mereka semua punya titik leleh dan titih didih
yang relatif lebih rendah daripada logam-logam tetangganya. Tidak bersifat paramagnetik,
melainkan bersifat diamagnetik (menolak medan magnet), diapun tidak berwarna ketika
membentuk senyawa-senyawa, dan bilangan oksidasinya cuman 1 yaitu +2.
Ciri-Ciri Unsur Transisi
Beberapa ciri yang dimiliki bersama oleh unsur transisi yang tidak dimiliki unsur-unsur lain,
yang disebabkan oleh terisinya sebagian dari subkulit d. Di antaranya adalah:
1. pembentukan senyawa yang warnanya disebabkan oleh transisi elektron d-d
2. pembentukan senyawa dengan banyak bilangan oksidasi, dikarenakan kereaktifan yang
relatif rendah pada elektron subkulit d yang tidak berpasangan
3. pembentukan beberapa senyawa paramagnetik disebabkan oleh adanya elektron
subkulit d yang tidak berpasangan. Beberapa senyawa dari unsur golongan utama juga
merupakan paramagnetik (seperti nitrogen oksida dan oksigen).
Selain itu, unsur transisi jug memiliki beberapa ciri yang lainnya juga, diantaranya:
 Senyawa berwarna
Warna pada senyawa yang mengandung logam transisi pada umumnya disebabkan
oleh transisi elektron dalam dua tipe:
Transfer muatan kompleks. Sebuah elektron dapat melompat dari orbit ligan ke orbit
logam, membentuk ligant to metal charge transfer (LMCT). Hal ini dapat dilihat
dengan mudah jika logam sedang pada bilangan oksidasi yang tinggi. Sebagai contoh,
warna pada ion kromat, dikromat, dan permanganat termasuk tipe ini. Conton lainnya
adalah pada raksa(II) iodida yang berwarna merah larena transisi LMCT. Transisi
metal to ligand charge transfer (MLCT) terjadi ketika logam dalam bilangan oksidasi
yang rendah sehingga ligan dengan mudah tereduksi.
 Transisi d-d. Sebuah elektron melompat dadi satu orbit d ke orbit yang lain. Pada
senyawa logam transisi yang kompleks, antarorbit d tidak mempunyai tingkat energi
yang sama. Pola pemisahan orbit d dapat dihitung dengan teori medan kristal. Tingkat
pemisahan tergantu ng pada jenis logam, bilangan oksidasi, dan sifat dari ligan.
Tingkat energi yang sebenarnya ditunjukkan oleh diagram Tanabe-Sugano. Pada
kompleks yang sentrosimetrik, seperti oktahedral, transisi d-d melanggar aturan
Laporte dan hanya terjadi karena penggabungan vibronik di mana getaran molekul
terjadi bersamaan dengan transisi d-d. Kompleks tetrahedral mempunyai warna yang
lumayan terang karena perpaduan subkulit d dan p dimungkinkan jika tidak ada pusat
simetri, sehingga transisi tidak murni d-d.
Untuk menjelaskan mengapa logam transisi berwarna, pertama-tama kita harus berbicara
sedikit tentang bagaimana elektron dalam atom tersusun sekitar inti pusat. Elektron
sebenarnya diatur di daerah khusus di tingkat energi tertentu, di sub-kulit yang disebut
'orbital'. Orbital ini datang dalam berbagai bentuk, dan bernama menggunakan huruf yang
berbeda: s, p, d, & f. Masing-masing orbital ini dapat menampung berbagai jumlah elektron: s
dapat menyimpan 2, p 6, d 10 dan f 14 logam transisi yang unik dalam tabel periodik dalam
menunjukkan bahwa mereka satu-satunya elemen yang berisi orbital d terisi sebagian, dan ini
adalah kunci untuk senyawa berwarna dan kompleks mereka membentuk.

Beberapa Contoh Unsur Transisi

Perbandingan umum dengan unsur transisi periode pertama, secara umum unsur
transisi periode kedua dan ketiga dikelompokkan pembahasannya menjadi satu karena
mempunyai sifat-sifat kimia yang serupa tetapi keduanya menunjukkan perbedaan yang
mencolok dari unsur periode pertama. Beberapa contoh dapat digambarkan sebagai berikut :
meskipun ion Co(II) dapat membentuk kompleks tetrahedral dan oktahedral yang sangat
karakteristik, kompleks RhII 7yang dapat dibentuk sangat sedikit dan kompleks dari IrII
hampir-hampir tidak ditemukan. Serupa dengan hal itu untuk ion Mn2+ sangat stabil, tetapi Tc
dan Re pada tingkat oksidasi II yang diketahui membentuk kompleks sangat sedikit. Ion
Cr(III) dapat membentuk kompleks kation dengan ligan amin, dimana Mo III dan WIII sangat
sedikit yang membentuk senyawa kompleks bahkan tidak ada yang sangat stabil. Contoh lain
CrVI merupakan peragen pengoksidasi yang sangat kuat, sedangkan MoVI dan WVI mempunyai
sifat yang lebih stabil dan menunjukan peningkatan stabilitas yang berarti dalam anion okso
polinuklir.
Beberapa hal penting dari unsur-unsur transisi deret kedua dan ketiga dibandingkan
dengan deret pertama adalah :
1. Jari-jari. Jari-jari logam dan ion untuk unsur transisi periode kedua dan ketiga lebih
besar dibanding periode pertama. Sedangkan perbedaan jari-jari logam dan ion unsur
periode ketiga dan kedua sangat kecil, walupun terdapat kenaikan nomor atom dan
jumlah total elektron, hal ini karena adanya pengerutan lantanida.
2. Tingkat Oksidasi. Untuk unsur transisi periode kedua dan ketiga, pada tingkat oksidasi
tinggi umumnya lebih stabil daripada unsur periode pertama. Jadi unsur- unsur Mo, W,
Tc, dan Re dalam bentuk anion okso dalam keadaan valensi tinggi tidak mudah
direduksi, dimana analog dengan senyawa dari unsur transisi periode pertama ketika
mereka berada pada valensi tinggi merupakan zat pengoksidasi yang kuat. Beberapa
senyawaan seperti WCl6, ReF7, RuO4 dan PtF6 tidak memiliki analog dengan
senyawaan unsur transisi deret pertama. Dalam kasus yang sama kompleks dan ions
aquo pada keadaan valensi rendah khususnya dua dan tiga yang pada unsur transisi
periode pertama memegang peran yang sangat besar, hal ini relatip tidak terlalu
penting untuk unsur transisi periode II dan III.
3. Kimia Larutan. Ion akuo dari unsur transisi periode kedua dan ketiga pada keadaan
valensi rendah dan sedang tidak umum didapatkan atau tidak terlalu penting.
4. Ikatan Logam-logam. Umumnya unsur-unsur transisi periode kedua dan ketiga akan
lebih mudah untuk membentuk ikatan M-M daripada unsur transisi periode I. Untuk
unsur-unsur transisi periode I yang lazim membentuk ikatan logam-logam terdapat
pada senyawaan polinuklir logam karbonil dan senyawaan runutannya dan dalam
beberapa senyawa kompleks binuklir, terutama karboksilat divalensi seperti misalnya
Cr2(CO2Me)4(H2O)2.
5. Sifat Magnetik. Umumnya unsur-unsur periode kedua dan ketiga mempunyai sifat
magnetik yang sedikit penggunaannya dibandingkan dengan unsur transisi periode
pertama. Unsur-unsur periode kedua dan ketiga berkecenderungan besar membentuk
kompleks spin rendah.
6. Stereokimia. Unsur-unsur transisi periode kedua dan ketiga umumnya mempunyai
bilangan koordinasi yang lebih tinggi yaitu VIII dan VIII dibandingkan unsur transisi
periode pertama, dengan pengecualian untuk unsur platina bilangan koordinasi
tertinggi 6.
ZIRKONIUM (Zr) DAN HAFNIUM (Hf)
Sifat kimia dari zirkonium dan hafnium hampir sama, dikarenakan dua ions tersebut memiliki
jari-jari yang hampir sama akibat pengerutan lantanida. Beberapa bilangan oksidasi dan
stereokimia dari zirkonium dan hafnium.

Biloks Bilangan Struktur Geometri Contoh


Koordinasi
Zr0 6 Oktehedral [Zr(bipy)3]
Zr1, Hf1 Membentuk kompleks
dengan struktur cluster
Zr2+
Zr3+, Hf3+ 6 Oktahedral ZrCl3, ZrBr3, HfI3
4 Tetrahedral ZrCl4, Zr(CH2C6H5)4
Zr4+, Hf4+ 6 Oktahedral Li2ZrF6, ZrCl62-
7 Pentagonal Na3ZrF7
8 dodekahedral [Zr(C2O4)4]4-

Kelimpahan :
Zirkonium merupakan salah satu unsur penyusun kulit bumi. Beberapa mineral sumber
zirkonium :
₪ Baddeleyite (ZrO2)
₪ Zirkon (ZrSiO2)
Untuk memisahkan ion zirkonium dan hafnium digunakan metode penukar ion atau ekstraksi-
pelarut secara bertingkat.
Sifat-sifat dari Unsur Zirkonium dan Hafnium
₪ Logam zirkonium seperti halnya logam titanium bersifat keras dan tahan korosi (mp
18550C)
₪ Terbakar di udara pada temperatur tinggi, bereaksi lebih cepat dengan nitrogen dan oksigen
membentuk nitrida, oksida dan oksida nitrida (Zr2ON2).
Beberapa Senyawaan dari Zirkonium dan Hafnium
Halida, halida MCl4, MBr4 dan MI4 pada fase gas berbentuk tetrahedral tetapi pada kondisi
padat merupakan polimer dengan jembatan halida.
Halida ini dibuat melalui reaksi klorinasi dari zirkonium panas, zirkonium karbida atau
zirkonium oksida yang dilanjutkan hidrolisis dengan air.
Zirkonium oksida, (ZrO2) merupakan kristal putih yang keras dan tidak larut (mp 27000C),
tahan terhadap asam dan basa, memiliki sifat mekanis yang baik digunakan untuk tungku
furnace.
Pembuatan : reaksi antara Zr(IV) dengan hidroksida.
NIOBIUM (Nb) DAN TANTALUM (Ta)

Niobium (Nb) dan tantalum (Ta) merupakan logam yang memiliki kimiripan sifat-sifat kimia
dengan unsur non logam, jarang sekali didapatkan sebagai kation tetapi lebih sering sebagai
anion. Beberapa senyawaan terpenting dari niobium dan tantalum adalah halida dan oksida
halida yang bersifat volatil dan cepat terhidrolisis. Beberapa bilangan oksidasi dan stereokimia
dari niobium dan tantalum sebagai berikut :

Biloks Bilangan Struktur Geometri Contoh


Koordinasi
Nb-1, Ta-1 6 Oktehedral [MCO6]-
Nb1, Ta1 7 -kompleks (C5H5)M(CO)4
Nb2, Ta2 6 Oktahedral NbO
Nb3, Ta3 6 Oktahedral Nb2Cl93-
Nb4, Ta4 6 Oktahedral K3NbF7
4 Tetrahedral ScNbO4
5 Trigonal Bipiramid TaMe5, Nb(NR2)5
Nb5, Ta5 (TBP)
6 Oktahedral NaMO3

Kelimpahan :
Kelimpahan niobium 10-12 kali lebih besar daripada tantalum pada kulit bumi. Mineral
sumber niobium dan tantalum :
₪ Mineral seri kolumbite-tantalite yang komposisi utamanya (Fe/Mn)(Nb/Ta)2O6.
₪ Mineral pyrochlore merupakan campuran kalsium natrium niobat.

Sifat-sifat dari niobium dan tantalum :


₪ Logam mengkilat, titik leleh tinggi (Nb 24680C, Ta 29960C)
₪ Tahan terhadap asam dapat larut dalam campuran HNO3-HF.
₪ Bereaksi lambat dengan leburan NaOH.

Beberapa senyawaan Niobium dan Tantalum


Senyawa oksigen. Nb2O5 dan Ta2O5 meruapakan serbuk putih yang bersifat inert. Tidak larut
dengan semua asam kecuali dengan HF pekat, larut dalam leburan NaOH dan NaHSO4.
Halida, MF5, pentaflourida dibuat melalui reaksi flourinasi dari logamnya. Merupakan padatan
putih volatil (mp 800C, bp 2350C/Nb, mp 950C, bp 2290C/Ta) dalam keadaan cair tidak
berwarna dan volatil.
MCl5, pentaklorida dibuat melalui reaksi klorinasi dari logamnya, merupakan padatan kuning,
terhidrolisis menjadi hidrat oksida.
MOLIBDENUM (Mo) DAN WOLFRAM (W)
Molibdenum dan wolfram memiliki sifat kimia yang hampir sama, meskipun terdapat
perbedaan jenis senyawaannya. Contoh : Mo(CO)6 mempunyai tipe sama dengan W(CO)6
tetapi memberi reaksi yang berbeda dengan asam asetat.
Beberapa bilangan oksidasi dan stereokimia dari Mo dan W terangkum dalam :

Biloks Bilangan Struktur Geometri Contoh


Koordinasi

Mo2-,W2- 5 [Mo(CO)5]2-

Mo0,W0 6 Oktahedral W(CO)6, Py3Mo(CO)3

Mo1+,W1+ 6 -kompleks (C6H6)2Mo+


5
Mo2+,W2+ -kompleks -C5H5W(CO)3Cl
6 Oktahedral Trans, Me2W(PMe3)4

Mo3+,W3+ 4 M-M triple bond Mo2(OR)6, W2(NR2)6


6 Oktahedral [Mo(NCS)6]3-, [W2Cl9]3-
5
8 -kompleks ( -C5H5)2WH2

Mo4+,W4+ 4 Tetrahedral Mo(NMe2)4


6 Oktahedral [Mo(NCS)6]2-

Mo5+,W5+ 5 Trigonalbipiramid (TBP) MoCl5

6 Oktahedral WF6-, Mo2Cl10

Mo6+,W6+ 4 Tetrahedral MoO42-, WO42-

6 Oktahedral MoO6,WCl6

KELIMPAHAN :
Kelimpahan kedua unsur ini berkisar 10-4% pada batuan metalurgi. Beberapa mineral sumber
utama molibdenum (Mo) dan wolfram (W) antara lain :
₪ Molibdenit (MoS2) dan wulfenit (PbMoO4), MgMoO4
Molibdenite
₪ Scheelite (CaWO4) dan wolframite [Fe(Mn)WO4]
Metode Isolasi Molibdenum (Mo) dan Wolfram (W) Molibdenum (Mo)
Mineral Mo dilakukan proses foam flotation untuk memperoleh MoO3 direduksi dengan
karbon untuk memperoleh logamnya.

Wolfram (W)
Mineral tungsen (wolfram) dihancurkan secara mekanik dan direaksikan dengan lelehan
NaOH. Lelehannya dilarutkan dalam air untuk memperoleh Na-tungsenat yang kemudian
diasamkan untuk mendapatkan WO3 kemudian direduksi dengan hidrogen dan diperoleh
logamnya.

Kegunaan :
₪ Paduan logam untuk alat pemotong pada suhu tinggi
₪ Filamen lampu

Sifat-sifat dari unsur Mo dan W


₪ Tahan terhadap asam
₪ Tahan terhadap panas (mp 26100C (Mo), 34100(W)
₪ Tahan terhadap oksigen
₪ Reaktip dengan flourin membentuk heksaflourida

Senyawaan dari Molibdenum dan Wolfram


Oksida : Beberapa oksida yang umum seperti : MoO3(putih), WO3(kuning), MoO2 dan WO2
₪ Trioksida dibuat memanaskan logam dengan senyawa lain seperti sulfida dalam oksigen.
₪ Dioksida dibuat dengan mereduksi trioksida dengan hidrogen atau NH3 pada suhu
± 4700C.
Halida, MOF6 dan WF6 dibuat dengan reaksi flourinasi terhadap logamnya. Kedua halida
tersebut mudah terhidrolisis. Mo2Cl10 dibuat melalui klorinasi logamnya. WCl6 dibuat melalui
klorinasi logamnya.