Anda di halaman 1dari 98

TUGAS AKHIR

KETAHANAN AKIBAT BEBAN FATIK BALOK BETON


BERTULANG DENGAN PERKUATAN LEMBARAN GFRP
SETELAH PERENDAMAN AIR LAUT JANGKA PANJANG

DISUSUN OLEH :

RUDIKA ARDIANTO MINGGU

D 111 10 257

JURUSAN SIPIL FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2015
ABSTRAK

Perkuatan struktur dengan lembaran GFRP merupakan salah satu inovasi yang

berkembang pada dunia konstruksi saat ini. Saat ini GFRP sering digunakan sebagai

bahan perkuatan pada struktur bangunan maupun jembatan yang berinteraksi

langsung dengan lingkungan seperti sinar matahari, air laut, maupun kondisi lainnya.

Penggunaan GFRP dapat mengembalikan bahkan meningkatkan kinerja dari beton

bertulang itu sendiri. Penelitian ini bertujuan Untuk menentukan penurunan kapasitas

lentur balok akibat beban fatik. Pengujian dilakukan dengan pembebanan fatik

dimana benda uji dibebani secara terus-menerus hingga mengalami kegagalan. Benda

uji berupa balok beton bertulang dengan ukuran 15 cm x 20 cm x 330 cm sebanyak 1

buah balok dengan perkuatan GFRP dengan waktu rendaman 12 bulan. Hasil

pengujian menunjukkan Pemberian beban fatik pada balok beton bertulang

menyebabkan meningkatnya nilai regangan beton, regangan baja dan regangan GFRP

seiring dengan penambahan jumlah siklus pembebanan. Hal ini menunjukkan

terjadinya penurunan kapasitas lentur balok.

Kata kunci : Kapasitas Lentur, GFRP, Fatik


ABSTRACT

Strengthening the structure with GFRP sheets is one innovation that developed in the

word construction today. GFRP is currently often used as reinforcement material in

building and bridge structures that interact directly with the environment such as

sunlight, sea water, as well as other conditions. Use of GFRP can restore and even

enhance the performance of concrete itself. This study aims to determine the

reduction in load capacity of beam due to flexured fatigue. Testing was conducted

with fatigue loading where the specimens continuously loading failure. Test specimen

in the form of reinforced concrete beams with a size of 15 cm x 20 cm x 330 cm 1

piece beam with GFRP reinforcement with immersion time of 12 months.Test results

showed fatigue loads on reinforced concrete beams causes increased strain value of

concrete, steel and GFRP along with increasing the number of loading cycles. This

shows a decreased in the capacity of flexure.

Keywords: Flexural capacity, GFRP, Fatique


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena

atas segala berkah dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas

akhir yang berjudul “ Ketahanan Akibat Beban Fatik Balok Beton Bertulang

Dengan Perkuiatan Lentur Lembaran GFRP Setelah Perendaman Air Laut

Jangka Panjang ”, sebagai salah satu syarat yang diajukan untuk menyelesaikan

studi pada Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Hasanuddin. Tugas

akhir ini disusun berdasarkan hasil penelitian di Laboratorium Struktur dan Bahan

Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa rampungnya tugas akhir ini berkat

bantuan dari berbagai pihak, utamanya dosen pembimbing :

Pembimbing I : Dr. Eng. Rudi Djamaluddin, ST. M.Eng

Pembimbing II : Dr. Eng.Hj. Rita Irmawaty, ST. MT

Dengan segala kerendahan hati, penulis juga ingin menyampaikan terima

kasih serta penghargaan yang setinggi-tingginya kepada :

1. Ayahanda dan Ibunda tercinta atas doa dan dukungan baik moril maupun

materil.

2. Bapak Dr. Ing Ir. Wahyu H. Piarah, MS, ME., selaku Dekan Fakultas

Teknik Universitas Hasanuddin.


3. Bapak Dr. Ir. Muhammad Arsyad Thaha, MT, selaku ketua Jurusan Sipil

Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.

4. Bapak Dr. Eng. Rudi Djamaluddin, ST.M.Eng. selaku kepala Laboratorium

Struktur dan Bahan Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.

5. Dr. Arbain Tata. ST, MT, selaku mahasiswa S3 yang telah banyak

meluangkan waktu dan tenaga untuk bimbingan dan pengarahan dalam

penelitian ini.

6. Buttomi, ST. selaku Mahasiswa S2 , Bapak Sudirman Sitang, ST., selaku

staf Laboratorium Struktur dan Bahan Jurusan Sipil Fakultas Teknik

Universitas Hasanuddin atas segala bimbingan dan pengarahan selama

pelaksanaan penelitian di Laboratorium.

7. Seluruh dosen, staf dan karyawan Jurusan Sipil Fakultas Teknik Universitas

Hasanuddin.

8. Ivany C. Marthin yang senantiasa memberikan semangat, dorongan dan

doa.

9. Rekan-rekan mahasiswa angkatan 2010 Jurusan Sipil Fakultas Teknik

Universitas Hasanuddin yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang

senantiasa memberikan semangat dan dorongan.

10. Rekan – rekan mahasiswa satu penelitian Dr. Mufti Amir Sultan. ST, MT,

Asri Mulya Setiawan. ST dan Rico Desryanto

Penulis menyadari bahwa Tugas Akhir ini sangat jauh dari kesempurnaan,

oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun

demi perbaikan karya dimasa yang akan datang..


Akhir kata, semoga Tuhan Yang Maha Esa melimpahkan Rahmat-Nya

kepada kita, dan semoga Tugas Akhir ini berguna dan bermanfaat bukan hanya

bagi penulis tetapi juga pembaca pada umumnya

Makassar, September 2015

RUDIKA ARDIANTO MINGGU


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. ii

KATA PENGANTAR .......................................................................................... iii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ ix

DAFTAR NOTASI .............................................................................................. xii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... I-1

1.1 Latar Belakang............................................................................... I-1

1.2 Rumusan Masalah ......................................................................... I-3

1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................... I-3

1.4 Batasan Masalah ............................................................................ I-4

1.5 Manfaat Penelitian ......................................................................... I-4

1.6 Sistematika Penulisan .................................................................... I-4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .......................................................................II-1

2.1 Hasil Penelitian Sebelumnya ........................................................II-1

2.2 Kerangka Pikir Penelitian .............................................................II-2

2.3 Beton Bertulang ............................................................................II-3

2.3.1 Pengertian Beton Bertulang .................................................II-3

2.3.2 Material Pembentuk Beton Bertulang .................................II-3

2.3.3 Perilaku Balok Beton Bertulang ..........................................II-6

vi
2.3.4 Kapasitas Lentur Balok Beton Normal................................II-8

2.3.5 Jenis Keruntuhan Balok Lentur .........................................II-10

2.3.6 Analisa Lendutan Pada Balok ...........................................II-11

2.4 Balok Beton Bertulang Dengan Perkuatan GFRP ......................II-15

2.4.1 Fiber Renforced Polimer ...................................................II-15

2.4.2 Glass Fiber Renforced Polimer .........................................II-16

2.4.3 Karakteristik Material GFRP .............................................II-19

2.4.4 Epoxy.................................................................................II-20

2.4.5 Kapasitas Balok Beton Bertulang

Dengan Perkuatan FRP .....................................................II-22

2.5 Fatik ............................................................................................II-24

2.5.1 Fenomena Fatik .................................................................II-25

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ...................................................... III-1

3.1 Jenis Penelitian ........................................................................... III-1

3.2 Desain Penelitian ........................................................................ III-2

3.3 Variabel Benda Uji ..................................................................... III-7

3.4 Set Up Pengujian ........................................................................ III-7

3.5 Monitoring Kolam Perendaman ................................................. III-9

3.6 Bagan Alir Pengujian ............................................................... III-11

3.7 Lokasi Dan Waktu Penelitian ................................................... III-12

3.8 Alat Dan Alat Penelitian ........................................................... III-12

vii
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN................................ IV-1

4.1 Karakteristik Bahan .................................................................... IV-1

4.1.1 Kuat Tarik Baja Tulangan .............................................. IV-1

4.1.2 Hasil Pengujian Karakteristik Beton .............................. IV-1

4.2 Pengujian Balok Beton Bertulang

Dengan Pembebanan Fatik ......................................................... IV-2

4.2.1 Pengujian Balok BFN ..................................................... IV-3

4.2.2 Pengujian Balok BF0 ...................................................... IV-6

4.2.3 Pengujian Balok BF1 ...................................................... IV-9

4.2.4 Pengujian Balok BF6 .................................................... IV-13

4.2.5 Pengujian Balok BFN .................................................... IV-18

4.3 Kapasitas Lentur Balok ............................................................ IV-22

BAB V PENUTUP ............................................................................................. V-1

5.1 Kesimpulan .................................................................................. V-1

5.2 Saran ............................................................................................ V-2

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Karakteristik Fiber Lepas ................................................................II-19

Tabel 2.2 Karakteristik Fiber Komposit ..........................................................II-20

Tabel 2.3 Sifat Material Epoxy .......................................................................II-22

Tabel 3.1 Variabel Benda Uji .......................................................................... III-7

Tabel 4.1 Hasil Pengujian Tarik Baja Tulangan ............................................. IV-1

Tabel 4.2 Karakteristik Beton ......................................................................... IV-2

Tabel 4.3 Beban dan Momen Ultimit........................................................... IV-22

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Kerangka Pikir Penelitian .............................................................II-2

Gambar 2.2 Hubungan Tegangan Regangan Uji Tarik Baja............................II-6

Gambar 2.3 Kurva Tegangan Regangan Beton ................................................II-7

Gambar 2.4 Distribusi tegangan dan regangan ................................................II-9

Gambar 2.5 GFRP Tipe SEH51 dan Epoxy ...................................................II-21

Gambar 2.6 Regangan untuk Metode ACI 440-2R-0.....................................II-22

Gambar 2.7 Grafik Hasil Pengujian Fatik ........................................................II-8

Gambar 2.8 Jenis Siklus yang Terjadi pada Pembebanan Fatik.....................II-28

ix
Gambar 3.1 Balok Normal ............................................................................. III-3

Gambar 3.2 Balok GFRP................................................................................ III-3

Gambar 3.3 Strain Gauge Baja pada Balok Normal ...................................... III-4

Gambar 3.4 Posisi Strain Gauge pada Baja, Beton dan GFRP ...................... III-4

Gambar 3.5 Proses Pembesian dan Pemasangan Strain Gauge pada Baja ..... III-5

Gambar 3.6 Pemasangan Baja Tulangan dan Curing ..................................... III-6

Gambar 3.7 Pemasangan GFRP pada Balok .................................................. III-6

Gambar 3.8 Set Up Pengujian ........................................................................ III-8

Gambar 3.9 Pengujian Kadar Klorida Air Kolam Simulasi ........................... III-9

Gambar 3.10 Pengambilan Air Laut............................................................... III-10

Gambar 3.11 Pengisian Kolam dengan Air Laut ........................................... III-10

Gambar 3.12 Kerangka Alir Penelitian .......................................................... III-11

Gambar 4.1 Pengujian Kuat Tarik dan Kuat Lentur ...................................... IV-2

Gambar 4.2 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton ........ IV-3

Gambar 4.3 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja .......... IV-4

Gambar 4.4 Grafik hubungan siklus pembebanan dan Lendutan ................. IV-5

Gambar 4.5 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton ........ IV-6

Gambar 4.6 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja .......... IV-7

x
Gambar 4.7 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP ....... IV-8

Gambar 4.8 Grafik hubungan siklus pembebanan dan Lendutan ................. IV-9

Gambar 4.9 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton ...... IV-10

Gambar 4.10 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja ........ IV-11

Gambar 4.11 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP ..... IV-12

Gambar 4.12 Grafik hubungan siklus pembebanan dan Lendutan ............... IV-13

Gambar 4.13 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton ...... IV-14

Gambar 4.14 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja ........ IV-15

Gambar 4.15 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP ..... IV-16

Gambar 4.16 Grafik hubungan siklus pembebanan dan Lendutan ............... IV-17

Gambar 4.17 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton ...... IV-18

Gambar 4.18 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja ........ IV-19

Gambar 4.19 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP ..... IV-20

Gambar 4.20 Grafik hubungan siklus pembebanan dan Lendutan ............... IV-21

Gambar 4.21 Pengaruh Waktu Rendaman Terhadap Siklus Kegagalan ........ IV-23

xi
DAFTAR NOTASI

Lambang/Singkatan Arti dan Keterangan

E Modulus Elastisitas

G Modulus Geser

α Koefisien Ekspansi

σ Tegangan Leleh

β1 faktor pembentuk tegangan beton tekan


ekivalen, bergantung pada f’c ( SNI 03-2847-
2002, pasal 12.2.7.3 )

a tinggi blok tegangan beton tekan persegi


ekivalen

c jarak antara garis normal ke tepi serat tekan

beton

As luas tulangan tarik

b lebar penampang balok

h tinggi penampang balok

Cc Gaya tekan beton

Ts Gaya tarik tulangan

d tinggi efektif balok, jarak dari pusat tulangan

tarik ke tepi serat tekan beton

xii
Lambang/Singkatan Arti dan Keterangan

ds jarak antara pusat tulangan tarik ke tepi serat

tarik beton

f’c kuat tekan beton disyaratkan 28 hari

Es modulus elastisitas baja

fs tegangan tarik baja tulangan

fy tegangan tarik baja saat leleh

Mn momen nominal aktual

εs regangan tarik baja tulangan

εy regangan tarik baja tulangan saat leleh

ε’cu regangan tekan beton ultimate = 0.003

Es Modulus elastisitas baja

Ie momen inersia efektif

Icr momen inersia penampang retak

transformasi

Ig momen inersia penampang utuh terhadap

sumbu berat penampang, seluruh batang

tulangan diabaikan.

Ma momen maksimum pada komponen struktur

saat lendutan dihitung.

xiii
Lambang/Singkatan Arti dan Keterangan

Mcr momen maksimum pada komponen struktur

saat lendutan dihitung.

Δ Lendutan

Mn momen nominal

Mu momen ultimit

Ffe Tegangan FRP

Pu beban ultimit

xiv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pengetahuan tentang perilaku beton sangatlah penting untuk menghindari

terjadinya kesalahan struktural pada beton ataupun dalam perbaikan atau

perkuatan struktur yang mengalamai kerusakan. Beton bertulang merupakan

struktur yang sangat lazim dalam dunia konstruksi saat ini. Salah satu inovasi dari

konstruksi beton adalah perkuatan pada elemen-elemen struktur beton bertulang.

Perkuatan struktur diperlukan pada struktur-struktur yang telah mengalami

penurunan kekuatan akibat umur, pengaruh lingkungan, perubahan fungsi

struktur, desain awal yang kurang, kelemahan perawatan, ataupun kejadian-

kejadian alam seperti gempa bumi.

Banyak bangunan-bangunan infrastruktur dibangun lebih dari 30 tahun

yang lalu masih tetap berdiri, namun seiring bertambahnya usia dan perubahan

pembebanan pada bangunan tersebut tingkat kelayakannya menjadi berkurang.

Pada jembatan jalan raya misalnya, perubahan beban akibat volume kendaraan

dalam kurun waktu tertentu akan memperlemah struktur tersebut bahkan bisa

berakhir dengan keruntuhan. Fenomena seperti inilah yang disebut dengan fatik

yaitu kegagalan dibawah beban berulang. Mekanisme kerusakan fatik dibagi

menjadi tiga tahap yaitu inisiasi atau pembentukan retak (crack initiation),

pertumbuhan dan perambatan retak (crack growth, crack propagation)

I-1
dan kerusakan fatik (fatigue damage). Proses kerusakan fatik dimulai dari

pembebanan berulang pada material selama waktu tertentu sehingga terbentuk

regangan plastis pada daerah konsentrasi tegangan. Regangan plastis ini akan

memicu terbentuknya inisiasi retak. Tegangan tarik kemudian akan memicu

inisiasi retak untuk tumbuh dan merambat sampai terjadinya kerusakan.

Pembebanan berulang akan memperlemah suatu struktur walaupun

tegangan yang bekerja lebih kecil dari tegangan yang diisinkan. Oleh karena itu

perlu adanya perkuatan pada struktur yang telah mengalami penurunan kinerja.

Salah satu metode perkuatan struktur adalah dengan menggunakan material

komposit berupa serat sebagai penguat dan polimer sebagai matriks pengikat yang

dikenal dengan Fibre Reinforced Polymer (FRP). Fibre Reinforced Polymer

(FRP) terbagi atas tiga jenis yaitu CFRP, AFRP dan GFRP tetapi yang paling

berkembang saat ini adalah GFRP karena harganya yang lebih murah dan

penggunaannya cukup luas.

GFRP merupakan material yang tahan korosi, mempunyai kuat tarik yang

tinggi, elastis dan merupakan material yang cukup ringan. Pada struktur beton

bertulang yang telah mengalami kegagalan, penggunaan GFRP dapat

mengembalikan bahkan meningkatkan kinerja dari beton bertulang itu sendiri.

Saat ini GFRP sering digunakan sebagai bahan perkuatan pada struktur bangunan

maupun jembatan yang berinteraksi langsung dengan lingkungan seperti sinar

matahari, air laut, maupun kondisi lainnya. Pada umumnya GFRP diletkkan pada

bagian struktur yang mulai menunjukkan penurunan kinerja yaitu dengan cara

I-2
menempelkan atau melilitkan GFRP pada bagian yang lemah sehingga GFRP

dapat menyokong struktur untuk tetap bertahan pada posisi yang diharapkan.

Namun terdapat kelemahan dalam aplikasi dari bahan ini dimana pada

beberapa penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa kegagalan yang

terjadi pada beton yang menggunakan GFRP adalah kegagalan lekatan dimana

GFRP terlepas dari beton(debonding).

Pada penelitian ini penulis bermaksud mengkaji bagaimana Ketahanan Akibat

Beban Fatik Balok Beton Bertulang Dengan Perkuatan Lembaran GFRP

Setelah Perendaman Air Laut Jangka Panjang

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:

1. Bagaimana pengaruh rendaman air laut terhadap kapasitas balok dengan

perkuatan GFRP

2. Bagaimana penurunan kapasitas balok akibat beban fatik

1.3.Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah:

1. Untuk mengevaluasi pengaruh rendaman air laut terhadap kapasitas balok

dengan perkuatan GFRP

2. Untuk menentukan penurunan kapasitas balok akibat beban fatik

1.4. Batasan Masalah

Untuk mencapai tujuan penelitian di atas maka penelitian ini dibatasi pada:

1. Pengaruh rendaman air laut terhadap kapasitas balok

2. Jenis GFRP yang digunakan adalah GFRP-S

I-3
3. Waktu perendaman 12 bulan

1.5. Manfaat Penilitian

Manfaat dari penelitian ini adalah:

1.Memberikn informasi mengenai pengaruh randaman air laut terhadap

kapasitas balok dengan perkuatan GFRP

2.Memberikan informasi mengenai penurunan kapasitas balok akibat

beban fatik.

1.6. Sistematika Penulisan

Gambaran umum mengenai isi penelitian ini, dapat dituliskan secara

singkat sebagai berikut:

BAB I Pendahuluan

Menjelaskan latar belakang permasalahan, perumusan masalah, tujuan

penelitian, batasan masalah, manfaat penelitian dan sistematika

penulisan.

BAB II Tinjauan Pustaka

Berisikan tinjauan kerangka konseptual yang memuat beberapa teori

dasar tentang balok lentur, GFRP (Glass Fiber Reinforced Polymer),

dan juga beban fatik.

I-4
BAB III Metodologi Penelitian

Berisikan metode penelitian yang meliputi tahap-tahap penelitian, jenis

penelitian, lokasi dan waktu penelitian, alat dan bahan penelitian,

prosedur penelitian dan variabel penelitian.

BAB IV Hasil dan Pembahasan

Berisikan hasil penelitian dan pembahasan mengenai pengujian sampel

beton normal dan balok lentur beton dengan perkuatan GFRP (Glass

Fiber Reinforced Polymer), dan perbandingan hasil pengujian

berdasarkan waktu yang telah ditentukan.

BAB V Penutup

Berisikan simpulan dan saran

I-5
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Hasil Penelitian Sebelumnya

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh William (2015)

mengenai pengaruh rendaman air laut terhadap kapasitas lentur balok dengan

perkuatan GFRP akibat beban fatik, waktu perendaman 1 sampai 6 bulan,

menyimpulkan bahwa:

1. Pemberian beban fatik pada balok beton bertulang menyebabkan

terjadinya penurunan kapasitas lentur.

2. Rendaman air laut menyebabkan terjadinya penurunan kapasitas lentur

balok, hal ini dapat dilihat dari menurunnya momen kapasitas yang

terjadi pada balok dengan waktu rendaman yang lebih lama. Untuk balok

dengan rendaman 1 bulan Mu sebesar 28.7952 kNm ,sedangkan balok

dengan rendaman 6 bulan Mu sebesar 25.4724 kNm. Terjadi penurunan

momen kapasitas sebesar 3.3228 kNm atau 11.53%. Perkuatan balok

dengan GFRP menunjukkan peningkatan kapasitas balok,terbukti

dengan kemampuan balok menerima pembebanan berulang hingga

siklus yang lebih besar. Balok dengan perkuatan GFRP memiliki

kemampuan menerima pembebanan fatik hingga siklus 1.200.0000,

sedangkan balok tanpa perkuatan GFRP hanya dapat bertahan hingga

siklus 600.000.

II - 1
2.2. Kerangka Pikir Penelitian

Jenis Struktur

Struktur Lama Struktur Baru

Perkuatan Struktur

Penggunaan GFRP

Rendaman Air Laut Pembebanan Fatik

Ketahanan Kapasitas Lentur Akibat Beban Fatik


Balok Beton Bertulang Dengan Perkuatan Lembaran
GFRP Setelah Perendaman Air Laut Jangka Panjang

Gambar 2.1 Kerangaka Pikir Penelitian

II - 2
2.3. Beton Bertulang

2.3.1. Pengertian Beton Bertulang

Beton bertulang adalah beton yang ditulangi dengan jumlah dan luas

tulangan yang tidak kurang dari nilai minimum yang diisyaratkan dengan atau

tanpa prategang dan direncanakan dengan asumsi bahwa kedua material bekerja

sama dalam menahan gaya yang bekerja dimana tulangan baja menahan gaya tarik

dan beton hanya menerima gaya tekan .

2.3.2. Material Pembentuk Beton Bertulang

Unsur utama pembentuk beton adalah semen, air dan agregat. Agregat

disini terdiri dari agregat halus yang umumnya menggunakan pasir dan agregat

kasar yang umumnya menggunakan batu kerikil. Selain itu kadang-kadang juga

ditambah material campuran (admixture). Semen dan air akan membentuk pasta

pengikat yang akan mengisi rongga dan mengeras diantara butir-butir pasir dan

agregat, sedangkan agregat akan menentukan kekuatan dan kualitas beton.

1. Semen

Semen merupakan suatu jenis bahan yang memiliki sifat adesif dan

kohesif yang memungkinkan melekatnya fragmen-fragmen mineral menjadi

suatu massa yang padat. Dalam hal ini bahan semen akan mengeras karena

adanya faktor air, yang kemudian disebut dengan semen hidraulis (Hidraulis

Cement).

Semen hidraulis yang biasa digunakan pada beton adalah semen Portland

(Portland cement) yang umumnya membutukan sekitar 14 hari untuk mencapai

kekuatan yang cukup dan 28 hari untuk mencapai kekuatan rencana.

II - 3
2. Agregat

Pada material beton, agregat memenuhi 75% dari isi total beton, sehingga

perilaku beton sangat dipengaruhi oleh sifat-sifat agregat. Seperti yang telah

disebutkan sebelumnya agregat terdiri dari 2 macam yaitu agregat halus yang

umumnya berupa pasir dan agregat kasar yang umumnya berupa kerikil. Agregat

halus adalah bahan yang lolos saringan no. 4 (lebih kecil dari 3/16 inci). Dan

agregat kasar adalah bahan-bahan yang berukuran besar.

3. Air

Air merupakan bahan utama dalam campuran beton karena air yang

mengakibatkan partikel-partikel semen saling mengikat baik mengikat antar

partilel maupun dengan tulangan baja.

4. Bahan Campuran

Disamping bahan-bahan utama di atas, terdapat bahan campuran

tambahan yang juga sering ditambahkan pada campuran beton, baik sebelum atau

ketika sedang dicampur. Campuran admixture dapat dipakai untuk mengubah

sifat beton agar berfungsi lebih baik atau lebih ekonomis, diantara kegunaannya

adalah:

1.Meningkatkan daya tahan terhadap kemunduran siklus akibat dari siklus

pencairan-pembekuan

2.Mempercepat peningkatan kekuatan pada usia dini

3.Meningkatkan kekuatan

II - 4
5. Tulangan Baja

Tulangan baja secara umum terdiri atas dua macam yaitu baja tulangan

polos dan baja tulangan berulir. Sifat-sifat bahan struktur yang paling penting dari

baja adalah sebagai berikut:

a.Modulus Elastisitas ( E )

Modulus elastisitas untuk semua baja ( yang secara relatif tidak

tergantung dari kuat leleh ) adalah 28000 sampai 30000 ksi atau 193000

sampai 207000 Mpa. Nilai untuk desain lazimnya diambil sebesar 29000

ksi atau 200000 Mpa. Berdasarkan Peraturan Perencanaan Bangunan

Indonesia ( PPBBI ), nilai modulus elastisitas baja adalah 2,1 x 106

kg/cm² atau 2,1 x 105 MPa.

b.Modulus Geser ( G )

Modulus geser setip bahan elastis dihitung berdasarkan formula :


𝐸
G = 2(1+𝜇 ) …………………………..…(1)

Dimana μ = perbandingan poisson yang diambil sebesar 0,3 untuk baja.

Dengan menggunakan μ = 0,3 maka akan memberikan G = 11000 ksi

atau 77000 MPa. Berdasarkan Peraturan Perencanaan Bangunan Baja

Indonesia ( PPBBI ), nilai modulus geser ( gelincir ) baja adalah 0,81 x

106 kg/cm² atau 0,81 x 105 MPa.

c.Koefisien Ekspansi ( α )

Koefisien ekspansi adalah koefisien pemuaian linier. Koefisien ekspansi

baja diambil sebesar 12 x 10-6 per 0C.

II - 5
d.Tegangan Leleh ( σ )

Tegangan leleh ditentukan berdasarkan mutu baja.

e.Sifat – sifat lain yang penting.

Sifat – sifat ini termasuk massa jenis baja, yang sama dengan 490 pcf

atau 7,850 t/m3, atau dalam berat satuan, nilai untuk baja sama dengan

490 pcf atau 76, 975 kN/m³, berat jenis baja umumnya adalah sebesar

7,85 t/m3.

Untuk mengetahui hubungan antara tegangan dan regangan pada baja

dapat dilakukan dengan uji tarik di laboratorium. Sebagian besar percobaan atas

baja akan menghasilkan bentuk hubungan antara tegangan dan regangan seperti

tergambar di bawah ini :

M
A'
A B C

0 e
Gambar 2.2 Hubungan Tegangan-regangan Uji Tarik Baja

2.3.3. Perilaku Balok Beton Bertulang

Adapun perilaku balok beton bertulang yang perlu diperhatikan adalah:

1. Tegangan-Regangan

Hubungan tegangan-regangan beton perlu diketahui untuk

menurunkan persamaan-persamaan analisis dan desain juga

prosedur-prosedur pada struktur beton. Gambar dibawah

II - 6
memperlihatkan kurva tegangan-regangan tipikal yang diperoleh dari

percobaan dengan menggunakan benda uji silinder beton dan dibebani

tekan uniaksial selama beberapa menit. Bagian pertama kurva ini

(sampai sekitar 40% dari fc’) pada umumnya untuk tujuan praktis

dapat dianggap linier. Sesudah mendekati 70% tegangan hancur,

materialnya banyak kehilangan kekakuannya sehingga menambah

ketidaklinieran diagram. Pada beban batas, retak yang searah dengan

arah beban menjadi sangat terlihat dan hampir semua silinder beton

(kecualiyang kekuatannya sangat rendah) akan segera hancur.

Tegangan, f’c
(σ)

f’c
0.7 f’c

Regangan,
(ε)
Gambar 2.3 Kurva Tegangan-ReganganBeton

2. Kuat Lentur Beton

Dalam kondisi tertentu seperti pada perencanaan konstruksi jalan dan

perkerasan bandara, kriteria kuat lentur dianggap lebih penting dibandingkan kuat

tekan beton. Kuat lentur merupakan kuat tarik beton tak langsung dalam keadaan

II - 7
lentur akibat momen dari beton. Kuat lentur maksimum terjadi pada serat bawah

balok beton yang mengalami pembebanan arah transversal. Kondisi ini dikenal

sebagai modulusof rupture dari beton yang besarnya tergantung jenis pembebanan

yang diterima dan panjang balok beton itu sendiri.

Jika suatu balok terbuat dari material yang elastik linier, isotropis, dan

homogen, maka tegangan lentur maksimumnya dapat diperoleh dengan rumus

lentur balok yang terkenal, yaitu f = M.y/I. (Nawy. 2009:99).

2.3.4. Kapasitas Lentur Balok Beton Normal

Pada suatu kondisi tertentu balok dapat menahan beban yang terjadi

hingga regangan tekan lentur beton maksimum (ε’c)maks mencapai 0.003

sedangkan tegangan tarik tulangan mencapai tegangan leleh fy.. Jika hal itu terjadi,

maka nilai fs = fy dan penampang dinamakan mencapai keseimbangan regangan

(penampang bertulangan seimbang).

Berdasarkan pada asumsi yang telah dikemukakan di atas, dapat

dilakukan pengujian regangan, tegangan, dan gaya-gaya yang timbul pada

penampang balok yang bekerja menahan momen batas (Mu), yaitu momen yang

timbul akibat beban luar pada saat terjadi kehancuran. Kuat lentur balok beton

terjadi karena berlangsungnya mekanisme tegangan-regangan dalam yang timbul

di dalam balok, pada keadaan tertentu dapat diwakili oleh gaya-gaya dalam.

Seperti tampak pada Gambar 2.4, di mana Cc merupakan resultan gaya tekan

dalam dan merupakan resultan gaya tekan pada daerah yang berada diatas garis

netral. Sedangkan Ts adalah merupakan resultan gaya tarik dalam dan merupakan

seluruh gaya tarik yang direncanakan untuk daerah yang berada di bawah garis

netral.

II - 8
Resultan gaya tekan dalam dan resultan gaya tarik dalam arah garis

kerjanya sejajar, sama besar namun berlawan arah dengan jarak z sehingga

membentuk kopel momen tahanan dalam, dimana nilai maksimumnya disebut

sebagai kuat lentur.


fc’ 0.85.fc’

c a Cc
h

ds Ts Ts

Penampang Regangan Tegangan Penampang


balok balok balok ekivalen
Penampang balok
balok
Gambar 2.4 Distribusi tegangan dan regangan pada balok tulangan tunggal
Penampang
balok
Keterangan pada gambar 2.4 :

a = tinggi blok tegangan beton tekan persegi ekivalen ( a = β1.c )

β1 = faktor pembentuk tegangan beton tekan ekivalen, bergantung

pada f’c ( SNI 03-2847-2002, pasal 12.2.7.3 )

Untuk f’c ≤ 30 MPa, maka β1 =0.85

0.05.(f ′ c−30)
Untuk f’c > 30 MPa, maka β1 = 0.85 - 7

Tetapi, β1 ≥ 0.65

c = jarak antara garis normal ke tepi serat tekan beton (mm)

As = luas tulangan tarik (mm2)

b = lebar penampang balok (mm)

II - 9
h = tinggi penampang balok (mm)

Cc = Gaya tekan beton (kN), dengan (Cc = 0.85 f’c. a.b )

Ts = gaya tarik tulangan (kN), dengan (Ts = As . fs)

d = tinggi efektif balok, jarak dari pusat tulangan tarik ke tepi serat

tekan beton (mm)

ds = jarak antara pusat tulangan tarik ke tepi serat tarik beton (mm)

f’c = kuat tekan beton disyaratkan 28 hari (MPa)

Es = modulus elastisitas baja (200.000 MPa)

fs = tegangan tarik baja tulangan (fs = εs.Es)

fy = tegangan tarik baja saat leleh (MPa)

Mn = momen nominal aktual (kNm)

εs = regangan tarik baja tulangan

εy = regangan tarik baja tulangan saat leleh ( εy = fy / Es = fy /

200.000 )

ε’cu = regangan tekan beton ultimate = 0.003

2.3.5. Jenis keruntuhan balok lentur

Kegagalan pada balok beton bertulang pada dasarnya dipengaruhi oleh

melelehnya tulangan baja dan hancurnya beton bertulang. Ada 3 kemungkinan

yang bisa terjadi penyebab kegagalan balok beton bertulang :

1) Kondisi Balanced Reinforced

Tulangan tarik mulai leleh tepat pada saat beton mencapai

regangan batasnya dan akan hancur kerena tekan.

II - 10
Fy
Kondis regangan : Ɛc = 0.003 dan Ɛs =
Es
Pada kondisi ini berlaku : ρ = ρbalanced dan Ɛs = Ɛc

2) Kondisi Over-Reinforced

Kondisi terjadi apabila tulangan yang digunakan lebih banyak dari

yang diperlukan dalam keadaan balanced. Keruntuhan ditandai dengan

hancurnya penampang beton terlebih dahulu sebelum tulangan baja

meleleh.

Pada kondisi ini berlaku : ρ > ρbalanced dan Ɛs< Ɛc

3) Kondisi Under-Reinforced

Kondisi ini terjadi apabila tulangan tarik yang dipakai pada balok

kurang dari yang diperlukan untuk kondisi balanced. Keruntuhan

ditandai dengan lelehnya tulangan baja terlebih dahulu dari betonnya.

Pada kondisi ini berlaku : ρ < 75% ρbalanced dan Ɛs > Ɛc

2.3.6. Analisa Lendutan pada Balok

I II III
Beban(kN)

defleksi

Gambar 2.5 Hubungan Beban-Defleksi pada Balok (E.G.Nawy : 1990)

II - 11
Hubungan beban-defleksi balok beton bertulang pada dasarnya dapat

diidealisasikan menjadi bentuk trilinier sebelum terjadi rupture seperti pada

diagram gambar (Edward G. Nawy, 1990):

Daerah I : Taraf praretak, dimana batang-batangnya strukturalnya bebas retak.

Segmen praretak dari kurva beban - defleksi berupa garis lurus yang

memperlihatkan perilaku elastis penuh.Tegangan tarik maksimum pada balok

lebih kecil dari kekuatan tariknya akibat lentur atau lebih kecil dari modulus

rupture (fr) beton. Kekakuan lentur EI balok dapat diestimasikan dengan

menggunakan modulus Young Ec dari beton, dan momen inersia penampang

balok tak retak.

Ec = 0,043 wc1,5.√fc’

Untuk beton normal

Ec = 4700√fc’ ........................................ (2)

Modulus elastisitas baja

Es =2 x 105 N/mm2 (MPa)………...…..(3)

Untuk estimasi akurat momen inersia ( I ) memerlukan peninjauan kontribusi

tulangan As. Ini dapat dilakukan dengan mengganti luas baja dengan luas beton

ekivalen (Es/Ec)As karena Es lebih besar dari Ec.

Daerah II : Taraf beban pascaretak, dimana batang-batang struktural mengalami

retak-retak terkontrol yang masih dapat diterima, baik distribusinya maupun

lebarnya. Balok pada tumpuan sederhana retak akan terjadi semakin lebar pada

II - 12
daerah lapangan, sedangkan pada tumpuan hanya terjadi retak minor yang tidak

lebar. Apabila sudah terjadi retak lentur maka kontribusi kekuatan tarik beton

sudah sudah dapat dikatakan tidak ada lagi. Ini berarti pula kekakuan lentur

penampangnya telah berkurang sehingga kurva beban -defleksi didaerah ini akan

semakin landai dibanding pada taraf praretak. Momen Inersia retak disebut Icr.

Daerah III : Taraf retak pasca-serviceability, dimana tegangan pada tulangan

tarik sudah mencapai tegangan lelehnya. Diagram beban defleksi daerah III jauh

lebih datar dibanding daerah sebelumnya. Ini diakibatkan oleh hilangnya

kekuatan penampang karena retak yang cukup banyak dan lebar sepanjang

bentang. Jika beban terus ditambah ,maka regangan εs pada tulangan sisi yang

tertarik akan terus bertambah melebihi regangan lelehnya εy tanpa adanya

tegangan tambahan. Balok yang tulangan tariknya telah leleh dikatakan telah

runtuh secara struktural. Balok ini akan terus mengalami defleksi tanpa adanya

penambahan beban dan retaknya semakin terbuka sehingga garis netral terus

mendekati tepi yang tertekan. Pada akhirnya terjadi keruntuhan tekan skunder

yang mengakibatkan kehancuran total pada beton daerah momen maksimum dan

segera diikuti dengan terjadinya rupture.

SK.SNI.03–2847-2002 merekomendasikan perhitungan lendutan dengan

menggunakan momen inersia efektif Ie, dengan syarat Icr< Ie< Ig, dimana :

1 3
Ig = bh ...................................... (4)
12

1 3
Icr = by  nAs (d  y) 2 ………….…(5)
3

II - 13
dengan :

Es
n= ………………………….(6)
Ec

garis netral :
n. As   2bd  ……...….(7)
y  1    1
b   n. As  

Momen inersia efektif :


3 3
M   M 
Ie =  cr  I g  1  ( cr ) I cr….(8)
M
 a   Ma 
dimana :

Ie = momen inersia efektif

Icr = momen inersia penampang retak transformasi

Ig = momen inersia penampang utuh terhadap sumbu berat

penampang, seluruh batang tulangan diabaikan.

Ma = momen maksimum pada komponen struktur saat lendutan

dihitung.

Mcr = momen maksimum pada komponen struktur saat lendutan

dihitung.

fr I g
Mcr = ………………(9)
yt

Dimana fr = modulus retak beton

fr = 0.7 f c ' ………………(10)

II - 14
yt= jarak dari garis netral penampang utuh (mengabaikan tulangan baja)

ke serat tepi tertarik.

Lendutan pada komponen struktur merupakan fungsi dari panjang bentang,

perletakan dan kondisi ujung bentang, jenis beban, baik beban terpusat ataupun

beban merata dan kekakuan lentur komponen. Untuk menentukan lendutan

maksimum dapat diselesaikan dengan persamaan sebagai berikut :

a. Untuk beban merata q sepanjang bentang

5 q L4
Δ= ………………..(11)
384 E I

b. Untuk 2 beban terpusat P masing-masing berjarak a dari perletakan

Pa
Δ= (3l 2  4a 2 ) …………(12)
24 EI

2.4. Balok beton bertulang dengan perkuatan GFRP

2.4.1. Fiber Reinforced Polimer

Aplikasi material FRP sebagai fungsi perbaikan dan perkuatan struktur

beton yang sudah ada telah berkembang pesat di beberapa negara seperti

Amerika Utara (Labossiere et.al. 1997; Hasen et.al. 1998; Grace and Abdel-

Sayed 2003), Eropa (Meier et.al. 1992; Steiner 1996; Nanni 1997; Matthys et.al.

2004; Blasi et.al. 2004; Rostasy et.al. 2004) dan di Jepang (Ichimasu et.al. 1993;

Katsumata et.al. 2001). Teknik perkuatan seperti ini dapat dibuat efisien, tidak

menyebabkan karat seperti plat baja external. Fungsi perkuatan dengan sistim

komposit FRP adalah untuk meningkatkan kekuatan atau memberikan

II - 15
peningkatan kapasitas lentur, geser, axial dan daktilitas, atau berbagai

kombinasi diantaranya. Daya tahan FRP yang tinggi lebih ekonomis digunakan

pada lingkugan korosif dimana baja akan mudah berkarat. Penggunaan FRP lebih

populer mengingat banyaknya keuntungan yang dapat diperoleh seperti bobot

unit yang kecil, mudah diaplikasikan dan ditangani, biaya instalasi dan

pemeliharaan yang rendah. Kerugian yang paling prinsip penggunaan FRP

sebagai sistim perkuatan adalah harga material yang relatif lebih mahal. Pada

situasi tertentu, FRP memberikan jalan keluar yang paling ekonomis dalam

masalah perkuatan karena secara dramatis dapat menekan biaya tenaga kerja

[Meier and Erki, 1997].

FRP dapat digunakan untuk meningkatkan kapasitas lentur dan geser

balok beton bertulang, lentur pelat, desak, geser dan lentur kolom. FRP dalam

bentuk lembaran, plat atau batangan dapat dipasang pada permukaan balok atau

plat yang mengalami peregangan sebagai perkuatan lentur. Sebagai perkuatan

geser balok, lembaran FRP dapat direkatkan pada sisi balok. Fibre

Reinforced Polymer (FRP) terbagi atas tiga jenis yaitu CFRP, AFRP, dan GFRP

tetapi yang paling berkembang saat ini adalah GFRP karena harganya yang lebih

murah dan penggunaannya cukup luas.

2.4.2 Glass Fibre Reinforced Polymer (GFRP)

Glass Fiber Reinforced Polymer (GFRP) adalah material komposit yang

terdiri dari fibre (serat) glass yang disatukan zat matrik, seperti epoxy atau

polyester. Matrik itu sendiri berfungsi sebagai media penyalur tegangan ke serat

II - 16
dan melindungi serat dari pengaruh lingkungan yang agresif (Feldman dan

Hartono, 1995). Material ini cukup memiliki banyak keuntungan yang dapat

diberikan yaitu merupakan material yang tahan korosi, mempunyai kuat tarik yang

tinggi, superior dalam daktilitas, lebih ringan sehingga tidak memerlukan

peralatan yang berat untuk dibawa ke lokasi. Beberapa jenis serat kaca yang

tersedia di pasaran adalah :

(a) E-Glass, yang memiliki kandungan alkali yang lebih rendah dan merupakan

jenis yang paling banyak digunakan. Keuntungannya memiliki sifat mekanis

yang tinggi

(b) Z-Glass, digunakan untuk mortar semen dan beton karena memiliki resistensi

yang tinggi terhadap serangan alkali

(c) A-Glass, yang memiliki kandungan alkali tinggi

(d) C-Glass, yang digunakan untuk aplikasi yang memerlukan ketahanan korosi

yang besar untuk asam, seperti aplikasi kimia.

(e) S atau R-Glass, yang diproduksi untuk ekstra kekuatan tinggi dan modulus

yang tinggi.

Serat glass adalah jenis serat sintesis yang paling banyak digunakan.

Harganya relatif murah dan sudah tersedia cukup banyak di pasaran. Serat jenis

ini biasanyadigunakan sebagai penguat matrik jenis polymer. Kuat tarik fiber

glass yang tinggi membuat GFRP dapat dimanfaatkan sebagai tulangan yang

menerima gaya tarik pada elemen struktur. GFRP dapat dibuat berbentuk

batangan atau pelat Khusus untuk yang berbentuk pelat, dibuat dari anyaman serat

II - 17
GFRP yang direkatkan lapis perlapis dengan matrik (pengisi) dari bahan epoxy.

Karena itu jumlah dan arah dari serat akan berpengaruh terhadap kuat tarik GFRP.

Semakin cermat penataannya makin banyak serat yang dapat dimasukkan

sehingga semakin besar pula kuat tariknya.

Pemakaian FRP pada suatu konstruksi biasanya disebabkan oleh beberapa hal

yaitu :

 Terjadi kesalahan perencanaan

 Adanya kerusakan-kerusakan dari bagian struktur sehingga

dikhawatirkan tidak berfungsi sesuai dengan yang diharapkan.

 Adanya perubahan fungsi pada sistem struktur dan adanya

penambahan beban yang melebihi beban rencana

Ada beberapa keuntungan penggunaan FRP sebagai perkuatan struktur, antara

lain

 Kuat tarik sangat tinggi (± 7-10 kali lebih tinggi dari U39)

 Sangat ringan (density 1.4-2.6 gr/cm3, 4-6 kali lebih ringan dari

baja)

 Pelaksanaan sangat mudah dan cepat

 Memungkinkan untuk tidak menutup lalu lintas (mis : jembatan

dll)

 Tidak memerlukan area kerja yang luas

 Tidak memerlukan joint, meskipun bentang yang harus diperkuat

cukup panjang

 Tidak berkarat (non logam)

II - 18
Terdapat juga kelemahan dari FRP, yaitu :

 Ketahanan terhadap kebakaran (harus dilakukan lapisan tahan

kebakaran)

 Pengrusakan dari luar (umumnya untuk fasilitas umum harus

dilakukan lapisan penutup dari mortar).

Model kegagalan yang sering terjadi pada balok yang diperkuat dengan FRP

yaitu:

 Rusaknya FRP setelah tulangan tarik meleleh

 Inti beton rusak karena tekanan sebelum tulangan tarik meleleh

 Lepasnya ikatan antara FRP dan beton (debonding)

 Putusnya lapisan GFRP ( GFRP Failure)

2.4.3. Karakteristik Material GFRP

a. Dalam keadaan lepas

Tabel 2.1 Karakteristik Fiber Lepas

PERILAKU SERAT FIBER


TeganganTarik 3.24 GPa
Modulus Tarik 72.4 GPa
ReganganMaksimum 4.5%
Kerapatan 2.55g/cm3
Berat per m2 915 g/m2
Tebal Fiber 0.36 mm

II - 19
b. Dalam keadaan komposit

Tabel 2.2 Karakteristik fiber komposit

PERILAKU FIBER KOMPOSIT (GFRP + EPOXI)


Metode
Properti ASTM Nilai Test NilaiDesain
Tegangan tarik Ultimate
dalam arah utama fiber D-3039 575 MPa 460 MPa
(Psi)

Regangan D-3039 2.2% 2.2%

Modulus Tarik, psi D-3039 26.1 GPa 20.9 GPa

Tegangan tarik ultimate


90o dari arah utama fiber, D-3039 25.8 MPa 20.7 MPa
psi

Tebal lapisan 1.3mm 1.3mm

2.4.4. Epoxy (Perekat)

Epoxy atau polyepoxide adalah sebuah polimer epoxide thermosetting

yang bertambah bagus bila dicampur dengan sebuah agen katalis atau pengeras.

Kebanyakan resin epoxy diproduksi dari reaksi antara epichlorohydrin dan

bisphenol-A. Resin biasanya poliester dua bagian, vinil atau epoxy dicampur

dengan pengeras dan diterapkan ke permukaan. Lembar fiberglass diletakkan ke

dalam cetakan, campuran resin kemudian ditambahkan dengan menggunakan kuas

atau roller. Materi yang harus sesuai dengan cetakan, dan udara tidak boleh

terjebak antara fiberglass dan cetakan. Resin tambahan diterapkan dan mungkin

lembaran tambahan dari fiberglass. Tekanan tangan atau rol digunakan untuk

memastikan jenuh resin dan penuh membasahi semua lapisan, dan setiap kantong-

II - 20
kantong udara akan dihapus. Pekerjaan harus dilakukan cukup cepat sebelum

resin mulai bereaksi. Dalam beberapa kasus, pekerjaan ditutupi dengan plastik

lembaran dan vakum ditarik pada pekerjaan untuk menghilangkan gelembung

udara dan tekan fiberglass dengan bentuk cetakan.

Bahan perekat yang digunakan dalam penelitian ini juga merupakan produk

dari Fyfe Co dengan nama Tyfo S komponen A dan komponen B seperti terlihat

dalam Gambar 10. Untuk proses pencampuran antara komponen A dan komponen

B digunakan perbandingan 2:1.

Tyfo SHE 51 Tyfo S Tyfo S


Component A Component B
VBB
Gambar 2.6 GFRP Tipe SEH51 dan Epoxy

II - 21
Tabel 2.3 Sifat Material Epoxi

SIFAT MATERIAL EPOXI

Waktupengeringan : 72 Jam (Suhuruang :60˚C)

SIFAT MATERIAL METODE ASTM NILAI TEST

Kekuatan Tarik ASTM D-638 72.4 Mpa


Modulus Tarik 3.18 Gpa
Persen Regangan ASTM D-638 5%
KekuatanLentur ASTM D-790 123.4 Mpa
Modulus Lentur ASTM D-790 3.12 Gpa
Sumber : Fyfo.Co LLC

2.4.5 Kapasitas Balok Beton Bertulang dengan Perkuatan FRP (ACI 440-
2R-08)

Gambar 2.7 Regangan Untuk Metode ACI 440-2R-08

Untuk perkutan lentur dengan FRP, perhitungan desain mengacu pada ACI

committee 440. Perhitungan tersebut disajikan dalam rumus-rumus berikut.

Dalam mendesain kekuatan lentur diperlukan faktor reduksi terhadap momen

yang terjadi.

∅𝑀𝑛 ≥ 𝑀𝑢 ........................................... (13)

II - 22
Dengan memberikan asumsi bahwa nilai regangan maksimum pada beton sebesar

0,003, maka regangan yang terjadi pada FRP dapat dihitung dengan persamaan:

𝑑𝑓 −𝑐
𝜀𝑓𝑒 = 𝜀 𝑐𝑢
− 𝜀𝑏𝑖 ........................... (14)
𝑐

Setelah mendapatkan nilai regangan pada FRP, Nilai tegangan pada FRP

dapat dihitung dangan persamaan

𝑓𝑓𝑒 = 𝐸𝑓 𝜀𝑓𝑒 ........................................ (15)

Dengan menggunakan persamaan tersebut nilai regangan dan nilai tegangan pada

tulangan dapat dihitung. Setelah diketahui nilai regangan dan tegangan pada

tulangan dan FRP, posisi garis netral dapat dicek berdasarkan gaya dalam yang

terjadi dengan menggunakan persamaan :

𝑑−𝑐
𝜀𝑠 = (𝜀𝑓𝑒 + 𝜀𝑏𝑖 ) ........................... (16)
𝑑𝑓 −𝑐

𝑓𝑠 = 𝐸𝑠 𝜀𝑠 ≤ 𝑓𝑦 ......................................... (17)

𝐴𝑠 𝑓𝑠 +𝐴𝑓 𝑓 𝑓𝑒
𝑐= ........................................... (18)
𝛾 𝑓′ 𝑐 𝛽1 𝑏

Kapasitas momen nominal perkuatan lentur dengan menggunakan FRP dapat

dihitung dengan persamaan berikut. Untuk perkuatan lentur ACI committee 440

merekomendasikan nilai faktor reduksi untuk FRP (ωf ) sebesar 0,85

𝛽1 𝑐 𝛽1𝑐
𝑀𝑛 = 𝐴𝑠 𝑓𝑠 𝑑 − + ω𝑓 𝐴𝑓 𝑓𝑓𝑒 𝑑𝑓 − .......... (19)
2 2

II - 23
2.5. Fatik

Fatik merupakan fenomena terjadinya kerusakan material karena

pembebanan yang berulang ulang. Diketahui bahwa apabila pada suatu material

dikenakan tegangan berulang, maka material tersebut akan patah pada tegangan

yang jauh lebih rendah dibandingkan tegangan yang dibutuhkan untuk

menimbulkan perpatahan pada beban statik. Kerusakan akibat beban berulang

dinamakan patah lelah (fatique failures). Karena umumnya patahan tersebut

terjadi setelah periode pemakaian yang cukup lama. Kerusakan lelah biasanya

timbul pada daerah dimana terjadi konsentrasi tegangan, yang ditentukan oleh

bentuk benda uji termasuk kondisi permukaan dan ketidaksempurnaan dari segi

metalurgi. Mekanisme kerusakan fatik dibagi menjadi tiga tahap yaitu inisiasi atau

pembentukan retak (crack initiation), pertumbuhan dan perambatan retak (crack

growth, crack propagation) dan kerusakan fatik (fatigue damage). Proses

kerusakan fatik dimulai dari pembebanan berulang pada material selama waktu

tertentu sehingga terbentuk regangan plastis pada daerah konsentrasi tegangan.

Regangan plastis ini akan memicu terbentuknya inisiasi retak. Tegangan tarik

kemudian akan memicu inisiasi retak untuk tumbuh dan merambat sampai

terjadinya kerusakan.

Dalam dunia perekayasaan, fatik merupakan penyebab utama (sekitar

90%) kegagalan pada struktur. Pada komponen penyusun reaktor nuklir,

fenomena fatik dapat terjadi pada beberapa sistem, misalnya fenomena fatik siklus

rendah (low cycles) yang dapat terjadi pada komponen bejana tekan reaktor, pipa

pendingin primer, pressurizer, main steam isolation valve dan pompa resirkulasi

II - 24
reaktor, sedangkan pada fatik siklus tinggi (high cycles), fatik dapat terjadi pada

komponen pompa pendingin reaktor dan tube penukar panas.

Kerusakan yang terjadi secara tiba-tiba pada tingkat tegangan dibawah

tegangan leleh merupakan alasan penting untuk memasukkan faktor ketahanan

fatik dalam perencanaan komponen. Dengan mengetahui kekuatan fatik maka

dapat diprediksi umur fatik komponen, dimana hal ini menjadi bahan

pertimbangan dalam pengoperasian dan perawatan dalam rangka menghindari un-

scheduled shutdown. Didalam memprediksi umur fatik, terdapat tiga pendekatan

yaitu pendekatan tegangan (stress approach) atau dengan istilah lain pendekatan

grafik S-N atau metode umur-tegangan (stress life method), pendekatan regangan

(strain approach) atau istilah lain metode umur-regangan (strain-life method) dan

pendekatan mekanika patahan (fracture mechanics).

2.5.1. Fenomena Fatik

Diatas telah disebutkan tiga macam pendekatan yang digunakan dalam

perencanaan dan analisis untuk memprediksi kapan, bilamana, sebuah komponen

yang mendapatkan pembebanan berulang akan gagal fatik dalam batas waktu

tertentu yaitu metode umur-tegangan (stress life method), metode umur-regangan

(strain-life method) dan metode mekanika patahan ( fracture mechanics). Masing-

masing konsep memiliki keunggulan tergantung pada aplikasinya, walaupun

berbeda-beda konsep namun kesemuanya bertujuan untuk memprediksi umur

fatik. Berdasarkan umur fatik (N), fatik dapat diklasifikasikan menjadi fatik siklus

rendah (low cycles fatigue) untuk umur fatik 100 ≤ N ≤ 103 dan fatik siklus tinggi

(high cycles fatigue) untuk umur fatik N≥ 103. Dua cara pendekatan yang pertama

II - 25
memiliki parameter yang sama yaitu mengolah parameter beban menjadi fungsi

tegangan atau regangan terhadap siklus. Cara pendekatan yang terakhir

menggunakan parameter perambatan retak (crack propagation) dengan memantau

retak mula-mula yang memiliki laju pertumbuhan panjang retak yang proporsional

dengan intensitas tegangan yang diterapkan untuk mencapai patah.

Dalam merancang suatu komponen, untuk menentukan tegangan aman

yang di izinkan, para perekayasa sering menggunakan cara estimasi umur fatik

dengan menggunakan pendekatan tegangan. Metode ini merupakan cara

konvensional dan paling simpel, mudah dilakukan untuk aplikasi perencanaan,

sangat baik diterapkan pada kondisi pembebanan elastis, mampu menunjukan

batas rentang pakai yang aman (safe life) bahkan tak hingga (infinite life). Serta

sangat tepat untuk perencanaan komponen pada kondisi fatik siklus tinggi. Namun

perlu diperhatikan bahwa metode ini tidak cocok untuk kondisi fatik siklus rendah

karena metode ini tidak dapat menghitung pengaruh tegangan-regangan

sebenarnya pada saat terjadi deformasi peluluhan lokal, terbatas hanya pada

material logam terutama baja karena pada material tertentu tidak dapat

menunjukan respon data yang tepat bila menggunakan pendekatan ini.

Syarat utama untuk menggunakan metode pendekatan tegangan mengacu

pada asumsi perhitungan mekanika benda padat bahwa komposisi material

idealnya homogen, kontiniu dan bebas cacat atau bebas retak. Tujuan utama

menggunakan pendekatan ini pada perencanaan komponen adalah untuk

mendapatkan umur pakai aman bahkan tak hingga.

II - 26
Grafik S-N adalah grafik yang didapat dari hasil pengujian fatik yang

merupakan grafik hubungan antara kekuatan fatik dan jumlah siklus pembebanan.

Grafik S-N memberikan banyak informasi sifat fatik karena pada saat pengujian,

dimasukkan faktor geometri, perlakuan permukaan, kondisi pembebanan,

temperatur dan proses perlakuan material. Kekurangan grafik S-N adalah tidak

dapat memprediksi deformasi plastis lokal dan efek dari tegangan rata-rata.

Gambar 2.8 Grafik Hasil Pengujian Fatik (Fatigue Test)

Dari grafik diatas terdapat informasi mengenai karakteristik fatik dari

material, sumbu horizontal menunjukkan data jumlah siklus pembebanan dan

sumbu vertikal menunjukkan kekuatan fatik. Pada rentang siklus 107 sampai 108

dapat diamati ada tiga buah data spesimen yang diberi tanda panah. Arti tanda ini

adalah spesimen belum patah pada saat pengujian dihentikan. Kondisi ini

dinamakan batas ketahanan material dalam menerima beban fatik (endurance

limit). Tingkat tegangannya dinamakan tegangan endurance (σe). Untuk

merencanakan komponen yang memiliki umur pakai aman atau bahkan umur tak

hingga maka tingkat tegangan yang diaplikasikan harus dibawah batas tegangan

endurance nya.

II - 27
Tiga jenis siklus tegangan yang umum terjadi akibat pembebanan fatik:

 Pembalikan sempurna (gambar a) – dimana fluktuasi tegangan berkisar

suatu rata-rata (mean) sama dengan nol dengan amplitudo konstan;

 Pengulangan (gambar b) – dimana fluktuasi tegangan berkisar suatu rata-

rata (mean) tidak sama dengan nol tetapi dengan amplitudo konstan; dan

 Rumit (gambar c) – dimana kedua pertukaran dan rata-rata beban berubah,

bisa secara acak maupun berpola tertentu

Gambar 2.9 Jenis Siklus Yang Terjadi Pada Pembebanan Fatik

II - 28
Faktor-faktor yang mempengaruhi Fatik adalah :

1.Tegangan Siklik : Besarnya tegangan siklik tergantung pada kompleksitas

geometri dan pembebanan.

2. Geometri : Konsentrasi stress akibat variasi bentuk geometri merupakan titik

dimulainya fatigue cracks.

3. Kualitas permukaan : Kekasaran permukaan dapat menyebabkan konsentrasi

stress mikroscopic yang menurunkan ketahanan fatik.

4. Tipe material : Fatik setiap material berbeda beda, contohnya komposit dan

polymer memiliki fatigue yang berbeda dengan metal.

5. Tegangan sisa : Proses manufaktur seperti pengelasan, pemotongan, casting

dan proses lainnya yang melibatkan panas atau deformasi dapat membentuk

tegangan sisa yang dapat menurunkan ketahanan fatik material.

6. Besar dan penyebaran internal defects : Cacat yang timbul akibat proses

casting seperti gas porosity, non-metallic inclusions dan shrinkage voids dapat

nenurunkan ketahanan fatik.

7. Arah beban : Untuk non-isotropic material, ketahanan fatik dipengaruhi oleh

arah tegangan utama.

8. Besar butir : Pada umumnya semakin kecil ukuran butir akan memperpanjang

fatigue.

9. Lingkungan : Kondisi lingkungan yang dapat menyebabkan erosi, korosi

dapat mempengaruhi fatigue life.

10. Temperatur : Temperatur tinggi menurunkan ketahanan fatik mater

II - 29
27
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Penelitian ini bersifat lanjutan dari lama perendaman 1 sampai 6 bulan.

Penelitian yang dilakukan ini adalah studi Kapasitas Akibat Beban Fatik Balok

Beton Bertulang Dengan Perkuatan Lembaran GFRP Setelah Perendaman Air

Laut Jangka Panjang (12 bulan). Penelitian ini dilaksanakan dengan tahapan

sebagai berikut:

1. Uji Fisik Material Beton Normal

Uji fisik material beton yang dilakukan terdiri dari pengujian

kuat tekan, uji lentur, serta modulus elatisitas. Untuk ketiga pengujian

ini digunakan alat “Concrete Compression Testing Machine” kapasitas

100 ton dengan beberapa alat tambahan

2. Uji Fisik Material Baja Tulangan

Pengujian ini meliputi pengujian kuat tarik tulangan ø14 yang

akan digunakan sebagai tulangan memanjang pada serat tarik dan

diameter ø10 sebagai tulangan sengkang.

3.Pengujian Lentur Balok Beton Bertulang

Pengujian lentur balok akan dilakukan pada balok berukuran 150

mm x 200 mm x 3300 mm dengan perkuatan GFRP . Adapun data-data

yang akan didapatkan yaitu data regangan beton, regangan baja, besar

defleksi yang diperoleh melalui pembacaan data logger.

III - 1
4. Pengujian Pembebanan Fatik Pada Balok Beton Bertulang

Pengujian ini dilakukan pada benda uji skala penuh (full scale)

berukuran 150 mm x 200 mm x 3300 mm, dengan memberi pembebanan

berulang pada balok beton bertulang dengan frekuensi dan jumlah siklus

tertentu. Pembebanan fatik pada pengujian ini mengacu pada ACI

440.2R-08 dimana tegangan tekan beton yang diisyaratkan yaitu sebesar

45% f’c. Adapun data-data yang dihasilkan pada pengujian ini yaitu

data regangan dan lendutan untuk tiap siklus pembebanan melalui PC

oleh rangkaian alat uji strain gauge.

3.2. Desain Penelitian

Seperti pada Gambar 3.1 dan Gambar 3.2, benda uji balok beton

berdimensi 15 cm x 20 cm x 330 cm. Masing-masing benda uji diperlakukan

berbeda dengan adanya perkuatan GFRP dan tanpa perkuatan, juga dibedakan

antara balok yang direndam air laut dengan tanpa direndam. Perendaman

dilakukan berfariasi dari 1, 6 dan 12 bulan. Semua ini dapat dilihat pada Tabel

3.1. Dimensi dari benda uji yang akan diteliti dapat dijelaskan bahwa benda uji

menggunakan 2D6 pada daerah tekan dan 2D14 pada daerah tarik. Pada daerah

tekan didesain dengan tulangan lemah (Under reinforced). Sementara itu untuk

tulangan sengkang menggunakan D10-7.7 cm.

Pada Gambar 3.1, balok normal terpasang strain gauge pada tulangan

daerah tarik ada dua buah. Pada gambar 3.2, daerah tekan balok pada beton

dipasang 3 buah strain gauge yaitu daerah ½ tinggi balok (Cn2), pada daerah ¼

III - 2
tinggi balok (Cn1) dan sisi atas benda uji (CU). Pada balok bagian sisi bawah

dilakukan perkuatan GFRP serta pemasangan strain gauge pada GFRP tersebut.

Pemasangan dari bentang tengah balok masing - masing pada jarak 35 cm hingga

ke tumpuan dipasang sebanyak 4 buah strain gauge yaitu Gn1, Gn2, Gn3 dan

Gn4, seperti pada Gambar 3.4.

Dalam pengecoran benda uji menggunakan ready mix dengan kuat tekan

rencana (f’c) sebesar 25 Mpa agar kualitas beton tetap terjaga.

Gambar 3.1 Balok normal (BN)

Gambar 3.2 Balok GFRP (BF)

III - 3
Gambar 3.3 Strain gauge baja pada balok normal (BN)

Gambar 3.4. Posisi strain gauge pada baja , beton dan GFRP untuk tipe balok
dengan perkuatan GFRP

Gambar 3.7, pada pemasangan GFRP digunakan metode Wet Lay-up (ACI

440.2R-08). Bahan perekat yang digunakan dalam penelitian ini juga merupakan

produk dari Fyfe Co dengan nama Tyfo S komponen A dan komponen B. Proses

pemasangan GFRP terdiri atas lima tahap yaitu tahap pertama adalah penghalusan

permukaan beton dengan menggunakan gurinda . Tahap kedua adalah

pemotongan GFRP sesuai dengan ukuran lembaran GFRP sepanjang 3 meter

sebanyak 2 lapis. Tahap ketiga adalah pencampuran epoxy yang dalam hal ini

digunakan Tyfo S komponen A dan komponen B. Untuk proses pencampuran

III - 4
antara komponen A dan komponen B digunakan perbandingan 2:1. Setelah

pencampuran selesai dilakukan, bahan perekat hasil campuran lalu diratakan pada

permukaan beton dengan menggunakan kuas atau roller. Tahap keempat adalah

pencampuran epoxy dan GFRP-S. Tahap kelima adalah penempelan GFRP-S pada

benda uji menggunakan metode wet Lay-up.

Pada pemasangan GFRP perlu dibaluri perekat (epoxy) untuk selanjutnya

dilapisi pada balok yang akan diperkuat. Posisi penempelan GFRP berada pada

daerah sisi tarik balok setelah GFRP diletakkan pada permukaan balok. Bahan

perekat kembali diberikan di atas lapisan GFRP karena dalam penelitian ini

digunakan dua lapisan GFRP untuk memastikan kondisi kerusakan yang terjadi

merupakan kondisi debonding tanpa adanya lapisan GFRP yang putus.

a. Perakitan Besi baja b. Pemasangan strain gauge

Gambar 3.5. Proses pembesian dan pemasangan strain gauge pada baja

III - 5
a. Install besi ke bekisting b. perawatan beton / curing

Gambar 3.6. Pemasangan baja tulangan dan curing

a. Pemberian epoxy pada GFRP-S b. Pengeringan balok GFRP-S


selama 72 jam

Gambar 3.7. Pemasangan GFRP pada balok

Pada Gambar 3.7, setelah pemasangan GFRP telah selesai, maka sampel di

diamkan selama tiga hari lalu dibawa ke lokasi pengamatan. Ketika telah tiba di

lokasi pengamatan maka saat tersebut merupakan awal dari penentuan waktu

pengamatan.

III - 6
3.3. Variabel Benda Uji

Untuk memudahkan dalam mengidentifikasi hasil pengujian maka setiap

benda uji diberikan simbol yang berbeda-beda. Tabel 3.1 menunjukkan rincian

simbol-simbol yang digunakan untuk setiap benda uji. Sebagai contoh, misalnya

simbol BF menunjukkan bahwa benda uji diuji secara fatik. Nomor 12

menunjukkan bahwa balok direndam selama 12 bulan.

Tabel 3.1 Variabel Benda Uji

Nomor Kode Jenis Lama Jumlah

benda uji pengujian perendaman

1 *BFN Fatik 0 Bulan 1

2 *BF0 Fatik 0 Bulan 1

3 *BF1 Fatik 1 Bulan 1

4 *BF6 Fatik 6 Bulan 1

5 BF12 Fatik 12 Bulan 1

Total = 5

*Benda uji dari penelitian sebelumnya (Arbain T, 2015)

3.4. Set Up Pengujian

Set Up pengujian seperti terlihat pada Gambar 3.2, benda uji ditempatkan

pada loading frame dan tumpuan dikondisikan sendi – rol pada kedua ujungnya.

Pembebanan dilakukan di dua titiksecara simetris dengan jarak 600 mm antar titik

pembebanan dan sejauh 1200 mm darimasing-masing tumpuan. Pembebanan

dilakukan dengan bantuan hidraulick jack dan load cell. Untuk mengetahui

III - 7
defleksi yang terjadi maka pada balok uji dipasang tiga buah LVDT (Linear

Variable Displacement Tranducer). Satu buah ditempatkan pada tengah bentang

dan dua buah di bawah masing-masing beban.

Untuk mengukur regangan beton dipasang strain gauge pada sisi tekan

terluar balok (Cu) pada daerah atas, 5 cm kebawah badan benda uji (C1), dan 10

cm kebawah benda uji (C2). Sedangkan untuk mengukur regangan tarik maka

dipasang strain gauge pada tulangan. Data pertambahan beban, defleksi, dan

regangan tercatat melalui data logger. Pembebanann akan dihentikan jika benda

uji sudah runtuh dan data logger yang membaca besarnya beban dari load cell

tidak bertambah.

Gambar 3.8 Set up pengujian

III - 8
3.5. Monitoring Kolam Perendaman

Pada hal ini akan di bahas mengenai monitoring kolam simulasi dimana

benda uji yang berada pada kolam simulasi di control agar kondisinya tetap sama

dengan air laut sebenarnya. Untuk menjaga agar kadar klorida air dikolam

simulasi mendekati kadar klorida air di laut maka dilakukan pengujian kadar

klorida air dikolam simulasi dan di laut selama dua minggu sekali. Pengujian

dilakukan di Laboratorium kimia Analitik Fakultas MIPA Universitas Hasanyddin

yang tampak seperti gambar 3.3

Gambar 3.9 Pengujian Kadar Klorida Air Kolam Simulasi

Apabila terdapat perbedaan nilai kandungan kadar klorida pada kolam

simulasi dan laut yang besar maka akan dilakukan penggantian air laut pada

kolam simulasi.. Perubahan kadar klorida air dikolam simulasi dipengaruhi

adanya factor penguapan air. Namun air di laut tidak terlalu dipengaruhi oleh

factor penguapan disebabkan oleh factor hidrologi yang secara natural terjadi pada

air di laut berbeda halnya dengan air dikolam simulasi.

III - 9
Lokasi pengambilan air laut yang digunakan dalam penelitian ini sama

dengan lokasi perendaman benda uji penelitian yaitu di daerah POPSA.

Gambar 3.10 Pengambilan Air Laut di POPSA

Gambar 3.11 Pengisian Kolam dengan Air Laut

III - 10
3.6. Bagan Alir Penelitian

Mulai

Persiapan Balok Uji

- Desain Penelitian
- Bahan Penelitian
- Alat Penelitian
- Administrasi Laboratorium
- Pengecoran Balok
- Perawatan Balok
- Pemasangan GFRP
- Perendaman Balok

Pengujian Statik

Analisis Tegangan

Pembebanan Fatik

Analisis Data Pembebanan


Fatik

Hasil dan Pembahasan

Selesai

Gambar 3.12 Kerangka Prosedur Penelitian

III - 11
3.7. Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Struktur dan Bahan Jurusan Sipil

Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin (kampus gowa). Lama penelitian

direncanakan selama 1 bulan.

3.8. Alat dan Bahan Penelitian

Peralatan yang digunakan pada penelitian ini adalah:

a) Hydraulic power supply.

b) Frame max load dynamic ± 1000 KN.

c) Computerized fatigue test machine.

d) Personal computer system.

e) LVDT (Linear Variable Displacement Tranducer).

f) Magnetic static.

g) Strain Gauge untuk baja dan beton.

h) Data Logger TDS-530.

i) Alat tulis menulis.

a) Lem CN dan CNE

III - 12
BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Karasteristik Bahan

4.1.1. Kuat Tarik Baja Tulangan

Pengujian tarik baja tulangan dilakukan di Laboratorium Bahan dan

Struktur Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin. Hasil

pemeriksaan kuat tarik baja tulangan dapat dilihat pada tabel 4.1.

Tabel 4.1 Hasil pengujian tarik baja tulangan


Diameter fy (MPa) fu (MPa) Es(GPa)
Sampel
θ6 240.45 417.2 150,220
θ 10 410.24 611.57 209,462
θ 14 421.71 671.29 219,771
Sumber : Hasil olahan data

4.1.2. Hasil pengujian karakteristik beton

Pengambilan sampel dilakukan sesuai dengan pengecoran balok uji.

Sampel yang diuji berupa silinder beton 10 cm x 20 cm dan balok dengan dimensi

10 x 10 x 40 cm yang dibuat pada saat pengecoran balok beton bertulang sebagai

sampel kontrol (control speciment). Pada pengecoran balok, jumlah sampel

silinder yang dibuat sebanyak 12 buah silinder untuk pengujian kuat tekan dan

modulus elastisitas 3 buah, dan 3 buah balok 10 x 10 x 40 cm untuk pengujian

lentur.

IV - 1
Pengujian material beton terdiri dari pengujian kuat tekan, modulus

elastisitas dan pengujian kuat lentur. Pengujian material beton balok uji

menggunakan mesin Tokyo Testing Machine (TTM). Pengetesan material beton

dilakukan setelah benda uji mencapai umur 28 hari. Hasil pengujian kuat tekan,

kuat lentur dan modulus elastisitas beton disajikan dalam Tabel 4.2.

Tabel 4.2 Karakteristik beton


Karakteristik Beton Modulus
NO Uraian Umur 28 Hari (Mpa) Elastisitas
Tekan Lentur (Mpa)
1 Balok Beton Bertulang 25 3.34 24158.1
Sumber : Hasil olahan data

Gambar 4.1. Pengujian kuat tarik dan kuat lentur

4.2.Pengujian Balok Beton Bertulang Dengan Pembebanan Fatik

Pengujian balok beton bertulang dengan pembebanan fatik di lakukan pada

balok beton bertulang lama perendaman 12 bulan (BF12). Pengujian ini bertujuan

untuk mengetahui kemampuan balok dalam menerima pembebanan berulang.

IV - 2
Pengujian ini dilakukan dengan pemberian beban berulang dengan frekuensi 1.5

Hz dan jumlah siklus 1.000.000 kali.

4.2.1.Pengujian Blok BFN

Balok BFN adalah balok normal tanpa perendaman yang berfungsi sebagai

balok kontrol untuk balok lain karena memiliki karasteristik yang sama. Pengujian

dilakukan dengan pemberian beban maksimum 19 kN dan beban minimum 4 kN

dengan frekuensi 1.5 Hz. Dari hasil pengujian balok BFN mengalami kegagalan

pada siklus 600.000.

a.Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Beton

-2500,00
Regangan Beton (x 10-6)

-2000,00

-1500,00
4kN
-1000,00 11.5kN

-500,00 19kN

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.2 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton

Dari gambar 4.2 diketahui bahwa seiring dengan peningkatan jumlah

siklus pembebanan fatik maka regangan yang dihasilkan akan semakin besar

meskipun beban yang diberikan tetap. Pada siklus 10.000 nilai regangan beton Cu

sebesar 824.16 µ,siklus 250.000 nilai regangan beton Cu sebesar 843.87 µ dengan

beban maksimum 19 kN. Seiring dengan penambahan jumlah siklus pembebanan

IV - 3
maka regangan beton juga semakin besar yaitu sebesar 846.22 µ pada siklus

500.000 dengan beban yang sama. Hal ini menandakan bahwa balok mengalami

kelelahan. Pembebanan terus dilakukan hingga balok mengalami kegagalan pada

siklus 600.000 dengan nilai regangan Cu sebesar 846.04 µ. (sumber data: Arbain

T, 2015)

b. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Baja

3000,00

2500,00

2000,00
Regangan Baja (x 10-6)

1500,00 4 kN

1000,00 11.5 kN
19 kN
500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.3 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja

Dari gambar 4.3 diketahui bahwa dengan pembebanan yang tetap yaitu 19

kN dan 4 kN tetapi dengan jumlah siklus terus meningkat maka regangan baja

akan semakin besar. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 19 kN nilai

regangan baja sebesar 1552.65 µ dan pada siklus 300.000 nilai regangan baja

sebesar 1593.24. Dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda

yaitu 500.000 regangan baja menjadi 1597.92 µ. Pembebanan terus dilakukan

IV - 4
hingga baja tulangan putus pada siklus 600.000 kali. (sumber data: Arbain T,

2015)

c. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Lendutan

-20,00

-15,00
Lendutan (mm)

4 kN
-10,00
11.5 kN
19 kN
-5,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.4 Grafik hubungan siklus pembebanan dan lendutan

Dari gambar 4.4 diketahui bahwa lendutan akan semakin besar seiring

dengan penambahan jumlah siklus pembebanan meskipun beban yang diberikan

tetap. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 19 KN terjadi lendutan

sebesar 11.56 mm,pada siklus 300.000 lendutan sebesar 11.84 mm. Dengan beban

yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu 500.000 lendutan menjadi

11.89 mm. Hal ini menunjukkan bahwa balok mengalami kelelahan dalam

menerima beban berulang. (sumber data: Arbain T, 2015)

IV - 5
4.2.2. Pengujian Balok BF0

Balok BF0 adalah balok dengan perkuatan GFRP pada bagian bawah

tanpa perendaman. Pengujian dilakukan dengan pemberian beban berulang

dengan beban maksimum 24 kN, beban minimum 4 kN dan frekuensi 1.5 Hz. Dari

hasil pengujian balok BF2 mengalami kegagalan pada siklus 1.200.000 kali.

a.Hubungan Siklus Pembebana Fatik dan Regangan Beton

-2500,00
Regangan Beton (x 10-6)

-2000,00

-1500,00 4 kN
14 kN
-1000,00
24 kN

-500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.5 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton

Dari gambar 4.5 diketahui bahwa seiring dengan penambahan jumlah

siklus pembebanan fatik maka regangan beton akan semakin besar meskipun

beban yang diberikan tetap. Pada siklus 10.000 nilai regangan beton Cu sebesar

866.93 µ, siklus 500.000 nilai regangan beton Cu sebesar 883.18 µ dengan beban

yang sama yaitu 24 kN. Seiring dengan penambahan jumlah siklus pembebanan

maka regangan beton juga semakin besar yaitu 903.17 µ pada siklus 1.000.000

IV - 6
dengan beban yang sama. Hal ini menandakan bahwa balok mengalami kelelahan.

Pembebanan terus dilakukan hingga akhirnya balok mengalami kegagalan pada

siklus 1.200.000 kali dengan regangan Cu 902 µ. (sumber data: Arbain T, 2015)

b. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Baja

3000,00

2500,00

2000,00
Regangan Baja (x 10-6)

1500,00 4 kN

1000,00 14 kN
24 kN
500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.6 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja

Dari gambar 4.6 diketahui bahwa dengan pembebanan yang tetap yaitu 24

kN dan 4 kN tetapi dengan jumlah siklus terus meningkat maka regangan baja

akan semakin besar. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN nilai

regangan baja sebesar 1579.65 µ,siklus 500.000 nilai regangan baja sebesar

1606.01 µ, dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu

1.000.000 nilai regangan menjadi 1672.18 µ. Pembebanan terus dilakukan hingga

IV - 7
akhirnya baja tulangan putus pada siklus 1.250.000 kali. (sumber data: Arbain T,

2015)

c. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan GFRP

3000,00

2500,00
Regangan GFRP(x 10-6)

2000,00

1500,00 4 kN
14 kN
1000,00
24 kN
500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.7 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan GFRP seperti terlihat

pada gambar 4.7 cenderung membentuk garis lurus pada awal siklus pembebanan.

Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN nilai regangan GFRP sebesar

1584.43 µ, siklus 500.000 nilai regangan GFRP menurun menjadi 1543.21 µ.

Dengan beban yang sama, pada siklus 1.000.000 nilai regangan GFRP kembali

mengalami peningkatan menjadi 1600.51 µ, sehingga dapat dikatakan bahwa

peningkatan jumlah siklus pembebanan tidak memberikan pengaruh siknifikan

terhadap nilai regangan GFRP. Hal ini menandakan bahwa material GFRP

memiliki ketahanan yang besar dalam menerima pembebanan berulang. (sumber

data: arbain T, 2015)

IV - 8
d. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Lendutan

-20,00

-15,00
Lendutan (mm)

4 kN
-10,00
14 kN
24 kN
-5,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.8 Grafik hubungan siklus pembebanan dan lendutan

Dari gambar 4.8 diketahui bahwa lendutan akan semakin besar seiring

dengan peningkatan jumlah siklus pembebanan meskipun beban yang diberikan

tetap. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 KN terjadi lendutan

sebesar 11.16 mm dan pada siklus 500.000 terjadi lendutan sebesar 11.55 mm.

Dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu 1.000.000

lendutan menjadi 12.26 mm. Hal ini menunjukkan bahwa balok mengalami

kelelahan dalam menerima beban berulang. (sumber data: Arbain T, 2015)

4.2.3. Pengujian Balok BF1

Balok BF3 adalah balok dengan perkuatan GFRP pada bagian bawah

dengan perendaman selama 1 bulan. Pengujian dilakukan dengan pemberian

beban berulang dengan beban maksimum 24 kN, beban minimum 4 kN dan

IV - 9
frekuensi 1.5 Hz. Dari hasil pengujian balok BF3 mengalami kegagalan pada

siklus 1.000.000 kali.

a.Hubungan Siklus Pembebana Fatik dan Regangan Beton

-2500,00

-2000,00
Regangan Beton (x 10-6)

-1500,00
4 kN
-1000,00 14 kN
24 kN
-500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000

Jumlah siklus

Gambar 4.9 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan beton seperti terlihat

pada gambar 4.9 cenderung lebih linear pada awal siklus pembebanan. Namun

seiring dengan peningkatan jumlah siklus pembebanan kurva cenderung menurun

yang menanadakan bahra regangan beton semakin kecil. Pada siklus 10.000

dengan beban maksimum 24 KN nilai regangan beton Cu sebesar 822.75 µ, pada

siklus 500.000 nilai regangan beton sebesar 794.22 µ. Dengan beban yang

sama,pada siklus 1.000.000 nilai regangan beton Cu sebesar 795.00 µ.

IV - 10
b. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Baja

3000,00

2500,00
Regangan Baja (x 10-6 )

2000,00

1500,00 4 kN
14 kN
1000,00
24 kN
500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.10 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja

Dari gambar 4.10 diketahui bahwa dengan pembebanan yang tetap yaitu

24 kN dan 4 kN tetapi dengan jumlah siklus terus meningkat maka regangan baja

akan semakin besar. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN nilai

regangan baja sebesar 1308.18 µ, pada siklus 500.000 nilai regangan baja sebesar

1342.08 µ, dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu

1.000.000 nilai regangan menjadi 1342.88 µ. Setelah mencapai siklus 1.000.000

balok beton bertulang dibebani secara statik hingga hancur.

IV - 11
c. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan GFRP

3000,00

2500,00
Regangan GFRP (x 10-6)

2000,00

1500,00 4 kN
14 kN
1000,00
24 kN

500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.11 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan GFRP seperti terlihat

pada gambar 4.11 cenderung membentuk garis lurus yang menandakan bahwa

peningkatan jumlah siklus pembebanan tidak memberikan pengaruh signifikan

terhadap nilai regangan GFRP. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24

kN nilai regangan GFRP sebesar 1937.27 µ, dan pada siklus 500.000 nilai

regngan GFRP sebesar 1944.62 µ.Dengan beban yang sama, pada siklus

1.000.000 nilai regangan GFRP sebesar 1946.77 µ, sehingga dapat dikatakan

bahwa peningkatan jumlah siklus pembebanan tidak memberikan pengaruh

signifikan terhadap nilai regangan GFRP. Hal ini menandakan bahwa material

GFRP memiliki ketahanan dalam menerima pembebanan berulang.

IV - 12
d. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Lendutan

-20,00

-15,00
Lendutan (mm)

-10,00 4 kN
14 kN

-5,00 24 kN

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000

Jumlah siklus

Gambar 4.12 Grafik hubungan siklus pembebanan dan lendutan

Dari gambar 4.12 diketahui bahwa lendutan akan semakin besar seiring

dengan peningkatan jumlah siklus pembebanan meskipun beban yang diberikan

tetap. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 KN terjadi lendutan

sebesar 10.63 mm. Dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda

yaitu 500.000 terjadi lendutan sebesar 11.29 mm dan pada siklus 1.000.000

terjadi lendutan sebesar 11.28 mm. Hal ini menunjukkan bahwa balok mengalami

kelelahan dalam menerima beban berulang.

4.2.4. Pengujian Balok BF6

Balok BF6 adalah balok dengan perkuatan GFRP pada bagian bawah

dengan perendaman selama 6 bulan. Pengujian dilakukan dengan pemberian

beban berulang dengan beban maksimum 24 kN, beban minimum 4 kN dan

IV - 13
frekuensi 1.5 Hz. Dari hasil pengujian balok BF4 mengalami kegagalan pada

siklus 1.000.000 kali.

a.Hubungan Siklus Pembebana Fatik dan Regangan Beton

-2500,00

-2000,00
Regangan Beton (x 10-6)

-1500,00
4 kN
19 kN
-1000,00
24 kN

-500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.13 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton

Dari gambar 4.13 diketahui bahwa seiring dengan penambahan jumlah

siklus pembebanan fatik maka regangan beton akan semakin besar meskipun

beban yang diberikan tetap. Pada siklus 10.000 nialai regangan beton Cu sebesar

809.50 µ dengan beban maksimum 24 kN dan pada siklus 500.000 nilai regangan

beton Cu sebesar 789.50 µ. Seiring dengan penambahan jumlah siklus

pembebanan maka regangan beton juga semakin besar yaitu sebesar 903.26 µ

pada siklus 1.000.000 dengan beban yang sama. Setelah mencapai siklus

1.000.000 balok beton bertulang dibebani secara statik hingga hancur. (sumber

data: Arbain T, 2015)

IV - 14
b. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Baja

3000,00

2500,00

2000,00
Regangan Baja (x 10-6)

4 kN
1500,00
14 kN
1000,00 24 kN

500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.14 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja

Dari gambar 4.14 diketahui bahwa dengan pembebanan yang tetap yaitu

24 kN dan 4 kN tetapi dengan jumlah siklus terus meningkat maka regangan baja

akan semakin besar. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN nilai

regangan baja sebesar 1180.02 µ dan pada siklis 500.000 nilai regangan baja

sebesar 1334.19 µ. Dengan beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda

yaitu 1.000.000 nilai regangan baja menjadi 1342.92 µ.Setelah mencapai siklus

1.000.000 balok beton bertulang dibebani secara statik hingga hancur. (sumber

data: arbain T, 2015)

IV - 15
c. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan GFRP

3000,00

2500,00
Regangan GFRP (x 10-6)

2000,00

1500,00 4 kN
14 kN
1000,00
24 kN

500,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.15 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan GFRP seperti terlihat

pada gambar 4.15 menunjukkan terjadinya peningkatan nilai regangan GFRP

mulai dari siklus 10 hingga siklus 600.000, namun pada siklus 650.000 hingga

siklus 1.000.000 nilai regangan GFRP cenderung menurun sehingga pada grafik

terlihat adanya penurunan. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN

nilai regangan GFRP sebesar 1832.70 µ dan pada siklus 500.000 nilai regangan

GFRP sebesar 1966.31 µ. Dengan beban yang sama, pada siklus 1.000.000

regangan GFRP sebesar 1686.51 µ. (sumber data: Arbain T, 2015)

IV - 16
d. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Lendutan

-20,00

-15,00
Lendutan (mm)

-10,00 4 kN
14 kN
24 kN
-5,00

0,00
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.16 Grafik hubungan siklus pembebanan dan lendutan

Dari gambar 4.16 diketahui bahwa lendutan akan semakin besar seiring

dengan peningkatan jumlah siklus pembebanan meskipun beban yang diberikan

tetap. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN terjadi lendutan sebasar

11.41 mm dan pada siklus 500.000 terjadi lendutan sebesar 11.67 mm. Dengan

beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu 1.000.000 lendutan

menjadi 12.83 mm. Hal ini menunjukkan bahwa balok mengalami kelelahan

dalam menerima beban berulang. (sumber data: Arbain T, 2015)

IV - 17
4.2.5. Pengujian Balok BF12

Balok BF12 adalah balok dengan perkuatan GFRP pada bagian bawah

dengan perendaman selama 12 bulan. Pengujian dilakukan dengan pemberian

beban berulang dengan beban maksimum 24 kN, beban minimum 4 kN dan

frekuensi 1.5 Hz. Dari hasil pengujian balok BF12 mengalami kegagalan pada

siklus 850.000 kali.

a.Hubungan Siklus Pembebana Fatik dan Regangan Beton

-2500

-2000
Regangan Beton (µ)

-1500
4 kN
-1000 14 kN
24 kN
-500

0
1 10 100 1000 10000 100000 1000000

Jumlah siklus

Gambar 4.17 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan beton

Dari gambar 4.17 diketahui bahwa seiring dengan penambahan jumlah

siklus pembebanan fatik maka regangan beton akan semakin besar meskipun

beban yang diberikan tetap. Pada siklus 10.000 nialai regangan beton Cu sebesar

809,898 µ dengan beban maksimum 24 kN dan pada siklus 500.000 nilai

regangan beton Cu sebesar 832,116 µ. Pembebanan terus dilakukan hingga balok

IV - 18
mengalami kegagalan pada siklus 850.000 dengan nilai regangan Cu sebesar

845,640 µ.

b. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan Baja

3000

2500

2000
Regangan Baja (µ)

1500 24 kN
14 kN
1000
24 kN
500

0
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.18 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan baja

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan baja seperti terlihat

pada gambar 4.18 menunjukkan terjadinya peningkatan nilai regangan baja mulai

dari siklus 10 hingga siklus 600.000, namun pada siklus 650.000 hingga siklus

850.000 nilai regangan baja cenderung menurun, Pada siklus 10.000 dengan

beban maksimum 24 kN nilai regangan baja sebesar 1666.846 µ dan pada siklus

600.000 nilai regangan baja sebesar 1867,260 µ. Dengan beban yang sama, pada

siklus 850.000 regangan baja sebesar 1775,413 µ.

IV - 19
c. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Regangan GFRP

3000

2500

2000
Regangan GFRP(µ)

4 kN
1500 14 kN
24 kN
1000

500

0
1 10 100 1000 10000 100000 1000000
Jumlah siklus

Gambar 4.19 Grafik hubungan siklus pembebanan dan regangan GFRP

Hubungan siklus pembebanan fatik dengan regangan GFRP seperti terlihat

pada gambar 4.19 menunjukkan terjadinya peningkatan nilai regangan GFRP

mulai dari siklus 10 hingga siklus 600.000, namun pada siklus 650.000 hingga

siklus 850.000 nilai regangan GFRP cenderung menurun sehingga pada grafik

terlihat adanya penurunan. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN

nilai regangan GFRP sebesar 1866,730 µ dan pada siklus 600.000 nilai regangan

GFRP sebesar 1998,400 µ. Dengan beban yang sama, pada siklus 850.000,

regangan GFRP sebesar 1766,700 µ.

IV - 20
d. Hubungan Siklus Pembebanan Fatik dan Lendutan

-20

-15
Lendutan (mm)

-10 4 kN
14 kN
24 kN
-5

0
1 10 100 1000 10000 100000 1000000

Jumlah siklus

Gambar 4.20 Grafik hubungan siklus pembebanan dan lendutan

Dari gambar 4.20 diketahui bahwa lendutan akan semakin besar seiring

dengan peningkatan jumlah siklus pembebanan meskipun beban yang diberikan

tetap. Pada siklus 10.000 dengan beban maksimum 24 kN terjadi lendutan sebasar

11,064 mm dan pada siklus 500.000 terjadi lendutan sebesar 12.680 mm. Dengan

beban yang sama tetapi jumlah siklus yang berbeda yaitu 850.000, nilai lendutan

menurun menjadi 13.009 mm. Hal ini menunjukkan bahwa balok mengalami

kelelahan dalam menerima beban berulang.

IV - 21
4.3.Kapasitas Lentur Balok

Tabel 4.3 menunjukkan data beban dan momen ultimit yang terjadi pada

balok dengan pengujian statik dan fatik. Dari pengujian statik diketahui beban

ultimit Pu untuk untuk balok rendaman 1 bulan sebesar 45.02 kN dengan Mu

sebesar 28.7952 kNm. Untuk balok rendaman 6 bulan beban ultimit Pu sebesar

39.48 kN dengan Mu sebesar 25.4724 kNm (sumber data: Arbain T, 2015).

Sedangkan untuk balok rendaman 12 bulan tidak diketahui beban ultimit

dikarenakan balok rendaman 12 bulan mengalami kegagalan pada siklus 850.000.

Pada kondisi seperti ini dapat di simpulkan bahwa terjadi penurunan kapasitas

momen pada balok rendaman 12 bulan terhadap balok rendaman 1 dan 6 bulan.

Tabel 4.3 Beban dan momen ultimit balok


PENGUJIAN PENGUJIAN

WAKTU STATIK FATIK JUMLAH

NO PERENDAMAN BALOK Pu Mu Pu Mu SIKLUS

(kN) (kN m) (kN) (kN m)

1 0 BULAN BFN - - 19 13.182 600.000

2 0 BULAN BF0 - - 24 16.182 1200.000

3 1 BULAN BF1 45.02 28.7952 24 16.182 1000.000

4 6 BULAN BF6 39.48 25.4724 24 16.182 1000.000

5 12 BULAN BF12 - - 24 16.182 850.000

Dari pengujian fatik diketahui beban maksimum untuk balok normal

sebesar 19 kN dengan Mu sebesar 13.182 kNm. Balok normal(BFN) mengalami

IV - 22
kegagalan pada siklus 600.000. Untuk balok rendaman *0 bulan, *1 bulan, *6

bulan dan 12 bulan, beban maksimum sebesar 24 kN dengan Mu sebesar 16.182

kNm.Balok rendaman 0 bulan mengalami kegagalan pada siklus 1.200.000. Dan

untuk balok rendaman 1 bulan dan 6 bulan pembebanan dilakukan hingga siklus

1.000.000. sedangkan untuk balok rendaman 12 bulan mengalami kegagalan pada

siklus 850.000 (*sumber data: Arbain T, 2015) Adapun pengaruh waktu

rendaman terhadap siklus kegagalan dapat dilihat pada gambar 4.21.

1400000
1200000 BF0
BF6
1000000
800000 BF1 BF12
Siklus

600000
400000
200000
0
0 2 4 6 8 10 12 14

Waktu perendaman (Bulan)

Gambar 4.21 Pengaruh waktu rendaman terhadap siklus kegagalan

Dari gambar 4.21 diketahui bahwa semakain lama balok mengalami

perendaman maka siklus kegagalannya akan semakin kecil. Hal ini menandakan

bahwa durasi rendaman menyebabkan terjadinya penurunan kapasitas balok

dalam menerima pembebanan berulang dan menjadikan balok semakin lemah.

IV - 23
BAB V

PENUTUP

5.1. Kesimpulan

Dari hasil penelitian Ketahanan akibat beban fatik balok beton bertulang

dengan perkuatan lembaran GFRP setelah perendaman air laut jangka panjang,

dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

1. semakin lama balok mengalami perendaman maka siklus kegagalannya akan

semakin kecil. Pada balok dengan lama perendaman 1 bulan dan 6 bulan

balok mampu menerima pembebanan fatik hinggah siklus 1.000.000,

sedangkan balok dengan lama perendaman 12 bulan hanya mampu

menerima pembebanan fatik pada siklus 850.000. Hal ini menandakan

bahwa durasi rendaman menyebabkan terjadinya penurunan kapasitas balok

dalam menerima pembebanan berulang dan menjadikan balok semakin

lemah.

2. Pemberian beban fatik pada balok beton bertulang menyebabkan

meningkatnya nilai regangan beton, regangan baja dan regangan GFRP

seiring dengan penambahan jumlah siklus pembebanan. Hal ini

menunjukkan terjadinya penurunan kapasitas balok.

V-1
5.2 .Saran

1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut dengan mengambil variasi waktu

rendaman yang lebih dari satu tahun agar dapat melihat pengaruh rendaman

air laut yang lebih besar pada benda uji.

2. Penelitian harusnya dilakukan dengan jumlah tim yang lebih banyak

mengingat pelaksanaan pengujian fatik memerlukan tenaga dan waktu yang

cukup besar.

V-2
DAFTAR PUSTAKA

ACI.Committee 440.2R-08, 2008.Guide for the Design and Construction of

Externally Bonded FRP Systems for Strengthening Concrete Structures.

American Concrete Institute. U.S.A

Tata Arbain, 2015. Studi Pengaru Air Laut dan Beban Fatik Terhadap Karakteristik

Balok Beton Bertulang dengan perkuatan Lembaran GFRP. Program Doktor

Universitas Hasanuddin, Makassar.

Alami Fikri, 2010. Perkuatan Lentur Balok Beton Bertulang dengan Glass Fiber

Reinforced Polymer (GFRP). Seminar dan Pameran HAKI, Jakarta

Suardana,I Ketut dan Widiarsa,Ida B G,2008.Perilaku Runtuh Balok Beton Bertulang

Yang Diperkuat Lapis Glass Fibre Rainforced Polymer.Jurnal Ilmiah Teknik

Sipil.

William, 2015. Pengaruh Rendaman Air Laut Terhadap Kapasitas Lentur Balok

dengan Perkuatan GFRP Akibat Beban Fatik. Skripsi Strata satu Universitas

Hasanuddin, Makassar.

MR, Fatriady,2013.Studi Pengaruh Beban Fatik Terhadap Kapasitas Lentur Balok

Beton Bertulang Dengan Perkuatan Glass Fibre Rainforced Polymer

Sheet.Tesis, Program Magister Universitas Hasanuddin, Makassar.

Fabeno,Eko Dwinorman,2013.Studi Perkuatan Lentur Balok Beton Bertulang

Dengan Glass Fibre Rainforced Polymer (GFRP) Pasca Leleh, Skripsi,

Program Sarjana Universitas Hasanuddin, Makassar.


Setiawan,Wawan,2013.Pengaruh Beban Fatik Terhadap Kapasitas Balok Beton

Bertulang, Skripsi, Program Sarjana Universitas Hasanuddin, Makassar.


LAMPIRAN
DOKUMENTASI
KEGIATAN
Persiapan Benda Uji

Pemasangan Strain Gauge


Persiapan Pengujian Fatik

Pengujian fatik
Pengambilan air laut

Pengisian kolam perendaman balok dengan air laut


Pola kegagalan pembebanan fatik
LABORATORIUM STRUKTUR DAN BAHAN
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN SIPIL
UNIVERSITAS HASANUDDIN
KAMPUS TEKNIK GOA
DATA UJI BALOK PEMBEBANAN FATIK

BALOK RENDAMAN 12 BULAN


load = 4 kN
SIKLUS LVDT6 LVDT5 LVDT3 CU C1 C2 Sb47 Sb48 G1 G2 G3 G4 P1 P2 P3
mm mm mm μ μ μ μ μ μ μ μ μ mm mm mm
1- 1 -1,603 -0,978 -0,943 -102,686 -61,303 0,567 91,415 175,548 201,631 103,683 28,656 1,122 0,162 -0,531 -3,347
1- 10 -1,231 -1,321 -1,201 -115,008 -66,678 19,359 112,290 176,235 235,892 129,284 48,129 2,830 0,015 0,010 0,015
1- 100 -1,603 -1,719 -1,209 -113,628 -64,335 23,221 108,791 176,506 227,408 131,837 56,616 2,829 0,015 0,016 0,014
1- 1000 -1,603 -1,719 -1,806 -137,228 -58,586 109,563 194,097 182,427 249,279 254,476 117,570 3,539 0,028 0,015 0,026
1- 10000 -1,312 -1,357 -1,292 -108,632 -61,655 112,665 183,467 216,641 136,624 72,464 1,886 0,016 0,009 0,013
1- 50000 -1,005 -1,403 -1,292 -109,214 -65,526 110,218 188,143 210,240 143,242 73,599 3,772 0,016 0,009 0,015
1- 100000 -1,348 -1,406 -1,344 -106,578 -68,529 111,603 186,618 207,157 144,278 74,625 3,003 0,017 0,009 0,014
1- 150000 -1,326 -1,366 -1,276 -107,282 -66,686 100,980 189,577 187,788 134,942 66,996 0,000 0,016 0,009 0,015
1- 200000 -1,326 -1,426 -1,311 -106,323 -69,584 109,472 184,818 197,230 149,096 74,547 4,717 0,017 0,010 0,015
1- 250000 -1,321 -1,391 -1,286 -103,418 -69,584 104,750 180,063 188,725 146,253 71,713 4,715 0,016 0,009 0,015
1- 300000 -1,760 -1,892 -1,545 -120,690 -74,764 141,531 236,432 251,543 184,520 89,794 3,526 0,021 0,026 0,016
1- 350000 -1,825 -1,949 -1,744 -131,656 -94,421 7,325 180,063 263,036 239,175 73,250 3,052 0,029 0,017 0,015
1- 400000 -1,664 -1,824 -1,691 -132,238 -79,896 19,803 176,991 242,780 216,541 64,005 2,829 0,031 0,018 0,017
1- 450000 -1,774 -1,861 -1,722 -139,485 -84,725 5,971 176,196 240,578 210,724 63,847 1,573 0,032 0,018 0,025
1- 500000 -1,561 -1,846 -1,782 -138,189 -83,106 2,829 172,393 233,973 192,485 63,219 1,891 0,032 0,017 0,027
1- 550000 -1,231 -2,151 -2,036 -143,985 -98,569 0,000 180,956 282,070 281,123 106,609 2,834 0,035 0,015 0,033
1- 600000 -1,129 -2,191 -2,064 -139,466 -90,832 0,943 177,459 274,504 280,153 107,538 2,829 0,035 0,015 0,034
1- 650000 -1,483 -1,778 -1,261 -131,917 -73,934 -0,474 169,532 217,463 177,384 62,274 1,886 0,033 0,017 0,031
1- 700000 -1,831 -1,931 -1,774 -136,266 -75,060 0,943 175,880 234,603 168,257 73,282 3,459 0,036 0,017 0,034
1- 750000 -1,612 -1,557 -1,358 -132,530 -75,101 -3,504 167,218 213,883 153,107 63,079 0,000 0,033 0,016 0,033
1- 800000 -1,896 -0,056 -1,846 -139,144 -83,098 -1,886 176,184 229,218 199,036 76,410 0,946 0,035 0,019 0,025
1- 850000 -1,951 0,000 -1,948 -136,759 -78,283 -1,419 173,812 237,754 211,332 97,183 0,943 0,034 0,017 0,024
load = 14 kN
SIKLUS LVDT6 LVDT5 LVDT3 CU C1 C2 Sb47 Sb48 G1 G2 G3 G4 P1 P2 P3
mm mm mm μ μ μ μ μ μ μ μ μ mm mm mm
1- 1 -6,271 -4,727 -4,367 -431,031 -204,861 183,690 510,413 939,936 1025,535 600,996 109,436 11,324 0,221 -0,494 -3,294
1- 10 -5,776 -6,190 -5,576 -460,977 -212,585 284,366 597,594 935,674 1118,514 763,072 279,450 15,088 0,084 0,048 0,076
1- 100 -6,271 -6,739 -5,796 -464,983 -212,728 301,554 609,989 953,260 1128,579 785,482 333,980 12,537 0,086 0,085 0,075
1- 1000 -6,271 -6,739 -6,481 -495,147 -198,455 411,433 714,759 993,617 1134,463 924,520 426,666 13,634 0,100 0,053 0,091
1- 10000 -6,236 -6,625 -6,148 -459,061 -213,240 626,453 970,551 1115,437 802,873 397,817 11,636 0,090 0,048 0,074
1- 50000 -6,058 -6,698 -6,173 -463,896 -224,193 631,173 973,424 1117,957 826,475 411,349 12,270 0,092 0,049 0,077
1- 100000 -6,404 -6,564 -6,183 -459,723 -228,634 616,163 928,849 1091,445 797,017 398,418 12,358 0,091 0,048 0,072
1- 150000 -6,315 -6,619 -6,037 -461,756 -230,379 614,210 963,136 1084,594 798,372 392,114 10,008 0,090 0,048 0,071
1- 200000 -6,164 -6,606 -6,132 -457,395 -233,370 613,754 888,204 1085,234 796,791 392,266 14,389 0,090 0,048 0,071
1- 250000 -6,233 -6,607 -6,061 -458,845 -239,066 609,460 935,477 1077,185 798,517 390,950 12,454 0,089 0,048 0,071
1- 300000 -7,027 -7,331 -6,026 -456,114 -243,297 601,498 965,122 1063,721 781,674 385,456 12,259 0,088 0,099 0,067
1- 350000 -7,113 -7,518 -6,853 -476,449 -280,221 7,544 945,122 1041,593 990,594 382,105 11,332 0,115 0,060 0,058
1- 400000 -6,854 -7,336 -6,859 -475,885 -264,491 19,269 948,914 1015,271 981,822 378,333 14,554 0,117 0,060 0,076
1- 450000 -7,100 -7,496 -6,957 -488,785 -273,063 4,344 946,807 1009,994 951,666 379,446 10,574 0,119 0,060 0,115
1- 500000 -6,933 -7,498 -6,853 -487,566 -265,747 0,000 941,298 982,634 9425,170 374,113 11,316 0,120 0,059 0,115
1- 550000 -6,447 -7,721 -7,192 -488,926 -245,429 0,000 1014,295 1049,905 1026,603 443,672 11,955 0,127 0,058 0,124
1- 600000 -6,508 -7,855 -7,290 -491,390 -254,856 -2,601 951,770 1046,688 1025,196 444,571 12,031 0,127 0,057 0,125
1- 650000 -6,820 -7,382 -6,418 -482,978 -241,098 -2,829 933,468 941,134 892,797 382,137 9,917 0,127 0,061 0,119
1- 700000 -7,157 -7,518 -6,988 -488,212 -235,769 -1,125 937,490 955,093 834,357 397,558 12,077 0,130 0,061 0,126
1- 750000 -6,986 -7,214 -6,611 -486,926 -242,531 -5,658 930,826 931,381 785,282 388,349 8,845 0,128 0,061 0,126
1- 800000 -7,191 -5,609 -7,041 -488,057 -241,098 -3,285 932,270 930,337 809,993 397,712 9,917 0,128 0,063 0,077
1- 850000 -7,333 -5,509 -7,313 -494,836 -229,973 -4,715 941,314 979,357 841,568 442,489 9,446 0,132 0,062 0,075
load = 24 kN
SIKLUS LVDT6 LVDT5 LVDT3 CU C1 C2 Sb47 Sb48 G1 G2 G3 G4 P1 P2 P3
mm mm mm μ μ μ μ μ μ μ μ μ mm mm mm
1- 1 -10,264 -11,064 -10,121 -804,301 -347,927 557,66 1100,635 1613,656 1934,571 1408,267 473,248 21,743 0,300 -0,450 -3,224
1- 10 -10,280 -10,659 -9,930 -806,576 -351,763 554,75 1092,479 1658,965 1789,849 1386,889 534,213 22,632 0,152 0,086 0,136
1- 100 -10,414 -10,892 -10,133 -806,576 -350,300 570,89 1105,146 1665,853 1836,542 1408,672 603,792 21,460 0,153 0,151 0,134
1- 1000 -11,350 -10,955 -11,160 -809,809 -327,030 717,57 1237,293 1666,127 1866,730 1568,337 742,466 23,792 0,172 0,091 0,161
1- 10000 -10,756 -11,064 -10,663 -809,898 -344,746 1135,965 1666,846 1866,730 1433,126 691,767 19,803 0,160 0,084 0,136
1- 50000 -10,594 -11,456 -10,599 -811,091 -348,826 1139,575 1671,565 1867,042 1461,232 707,500 20,757 0,162 0,084 0,135
1- 100000 -11,101 -11,469 -10,743 -811,433 -356,906 1141,799 1676,624 1877,331 1442,110 706,579 22,632 0,164 0,085 0,131
1- 150000 -10,947 -11,471 -10,567 -816,590 -356,565 1134,056 1678,201 1897,190 1445,354 699,547 18,402 0,163 0,084 0,126
1- 200000 -10,782 -11,489 -10,659 -816,811 -363,953 1131,700 1692,115 1898,026 1434,820 693,655 23,270 0,162 0,084 0,126
1- 250000 -10,846 -11,500 -10,582 -853,799 -368,413 1122,465 1701,052 1914,026 1430,931 689,659 20,746 0,160 0,084 0,124
1- 300000 -10,724 -11,516 -10,594 -798,231 -375,904 1106,611 1712,501 1915,670 1408,461 680,157 18,878 0,158 0,165 0,120
1- 350000 -12,234 -11,530 -11,969 -826,190 -420,321 9,430 1721,179 1931,138 1696,035 699,035 18,860 0,206 0,101 0,097
1- 400000 -12,065 -11,789 -11,880 -828,196 -391,341 24,464 1740,327 1941,386 1704,761 694,483 21,716 0,211 0,103 0,104
1- 450000 -12,058 -12,632 -11,843 -832,102 -396,668 7,544 1745,393 1953,652 1638,322 689,713 17,459 0,211 0,103 0,203
1- 500000 -11,988 -12,680 -11,734 -832,116 -387,080 0,388 1749,478 1970,718 1622,448 677,567 16,807 0,210 0,102 0,199
1- 550000 -11,524 -12,786 -12,008 -832,458 -376,907 0,000 1752,430 1974,662 1707,197 748,179 17,473 0,220 0,100 0,211
1- 600000 -11,521 -12,786 -12,238 -836,369 -380,715 -3,440 1867,260 1998,380 1705,210 744,909 16,031 0,221 0,100 0,213
1- 650000 -11,926 -12,861 -11,431 -836,890 -350,769 -2,829 1755,413 1739,800 1606,704 709,503 17,001 0,225 0,105 0,198
1- 700000 -12,261 -12,881 -11,972 -837,920 -343,225 -2,299 1983,352 1755,392 1537,572 726,795 18,860 0,228 0,106 0,199
1- 750000 -12,074 -12,899 -11,589 -839,444 -352,486 -6,601 1868,260 1721,372 1443,809 714,699 14,722 0,226 0,106 0,217
1- 800000 -12,257 -13,097 -11,966 -841,324 -346,961 -4,769 1886,397 1713,397 1419,683 715,446 15,142 0,226 0,106 0,111
1- 850000 -12,331 -13,099 -12,218 -845,640 -337,245 -6,157 1775,413 1766,667 1450,594 754,336 14,589 0,230 0,105 0,110

Mengetahui ,
Laboratorium Struktur dan Bahan

Dr. Eng.Hj. Rita Irmawaty, ST. MT