Anda di halaman 1dari 11

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Osilasi harmonik sederhana (OHS) adalah osilasi yang terjadi dalam


suatu sistem yang hanya dipengaruhi oleh gaya-gaya konservatif yang ada
padanya. Contoh sistem pegas-massa, osilasi yang terjadi hanya dipengaruhi
oleh gaya elastis yang timbul pada pegas ketika ia disimpangkan dari
keadaan setimbangnya. Pada OHS ini, beban yang dilekatkan pada pegas
akan berosilasi tanpa henti tepat pada frekuensi alamiahnya.
Jenis osilasi yang akan dibahas dalam makalah ini adalah osilasi yang
terjadi pada suatu sistem karena adanya gaya luar yang menyebabkannya.
Sebagai contoh seorang anak yang sedang main ayunan lama kelamaan
ayunannya akan berhenti. Dalam kasus yang dikatakan ayunan anak lebih
dominan disebabkan oleh gaya dorongan sang ibu. Dengan kata lain sistem
(dalam hal ini anak itu) dipaksa berosilasi oleh gaya luar yang
menggeraknya. Osilasi semacam ini disebut osilasi terpaksa.
Sistem yang mengalami osilasi terpaksa mempunyai karakteristik yang
sama, maka dalam pembahasan makalah ini akan dijelaskan secara rinci
tentang osilasi terpaksa ini.
1.2 Rumusan Masalah
Rumusan masalah pada pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut:
a. Bagaimana resonansi pada rangkaian listrik ?
b. Bagaimanakah fenomena transien itu ?

1.3 Tujuan Penulisan Makalah


Tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
a. Untuk mengetahui resonansi pada rangkaian listrik
b. Untuk mengetahui fenomena transien

Getaran dan Gelombang | 1


1.4 Manfaat Penulisan Makalah
Manfaat dari penulisan makalah ini adalah :
a. Agar dapat mengetahui resonansi pada rangkaian listrik
b. Agar dapat mengetahui fenomena transien

Getaran dan Gelombang | 2


BAB II

PEMBAHASAN

3.4 Resonansi Dalam Rangkaian Listrik

Fenomena resonansi juga sangat penting dalam rangkaian listrik.


Contoh rangkaian resonansi ditunjukkan pada Gambar 3.9. Terdiri dari
induktor L, kapasitor C dan sebuah resistor R yang dihubungkan secara seri,
yang digerakkan dengan tegangan bolak-balik (AC), V (t) = V0 cos ωt.
Karena ada resistansi di dalam rangkaian kita berhadapan dengan osilasi
paksa dengan redaman. Menerapkan Hukum Kirchoff ke sirkuit memberikan
persamaan :

Gambar 3.9 Sirkuit resonansi LCR yang digerakkan oleh tegangan bolak-balik V0
cos ωt

V L  V R  VC  V ( t )
dI dq q
L R   V0 cos t
dt dt c
d 2q dq q
L 2 R   V0 cos t........................................(3.33)
dt dt c

Getaran dan Gelombang | 3


Membandingkan persamaan 3.33 dengan persamaan 3.9 berikut

Kita melihat bahwa tegangan bolak-balik, V0 cos ωt, memainkan


peran sebagai penggerak F0 cos ωt, dan bahwa m, b dan k untuk sistem
mekanis digantikan oleh L, R dan 1 / C untuk sistem kelistrikan.
Penggantian yang sesuai dalam Persamaan (2.4) dan
(2.21) diberikan

Sesuai dengan hasil awal kami (2.30). Demikian pula dari solusi,
Persamaan (3.5) dan (3.18), dari Persamaan (3.9), maka solusi dari
Persamaan (3.33) adalah

Dimana

Getaran dan Gelombang | 4


Dimana kita telah menggunakan 𝜔𝑂2 = 1⁄𝐶 Arus yang mengalir dalam
rangkaian diberikan oleh

Amplitudo arus maksimum disirkuit akan terjadi bila 𝜔2 = 𝜔02 , i, e


𝑉0
difrekuensi resonansi dan memiliki nilai 𝑅

Aplikasi penting resonansi listrik ditemukan di penerima radio. Persamaan


(3.36) menunjukkan bagaimana muatannya bervariasi seiring waktu dalam
rangkaian resonansi.Tegangan alternating resultan VC di kapasitor sama
dengan q / C. Karenanya, menggantikan Persamaan (3.35) dan (3.36)
untuk q (t), kita dapatkan

Dimana

Saat Resonansi 𝜔 = 𝜔0 kita mempunyai

Getaran dan Gelombang | 5


Dimana

V0
VC ( )  LC
( 0
2
  )  R / L 
2 2

2 1/ 2

V0
 LC

( R 0 / L) 2 
1/ 2

V0
 LC
R 0 / L
V0 L

LC R 0
V0

R 0 C

Kami melihat bahwa rangkaian resonansi telah memperkuat


tegangan AC yang diterapkan ke sirkuit dengan nilai Q dari rangkaian.
Nilai khas Q mungkin 200. Lagipula, rangkaiannya telah selektif dalam
memperkuat frekuensi yang dekat dengan resonansi frekuensi rangkaian.
Hal ini membuat sirkuit ideal untuk memilih stasiun radio dan
memperkuat sinyal radio yang berosilasi. Gambar 3.10 menunjukkan
diagram skematik tahap masukan dari penerima radio yang menggunakan
sirkuit resonansi LCR. Variabelnya Kapasitor pada Gambar 3.10
memungkinkan sirkuit disetel ke stasiun radio yang berbeda.

Getaran dan Gelombang | 6


Gambar 3.10 Diagram skematik dari tahap masukan penerima radio yang berisi LCR
sirkuit resonansi. Sirkuit ini menguatkan sinyal radio yang masuk dengan faktor yang
sama dengan faktor kualitas Q dari rangkaian. Selain itu, ia memperkuat sinyal melalui
rentang sempit frekuensi yang sekali lagi ditentukan oleh nilai Q

3.5 Fenomena Transien

Diskusi kita sejauh ini telah menekankan bahwa frekuensi osilasi yang
dipaksakan berisolasi sama dengan frekuensi ω dari gaya penggerak yang
digunakan. Seperti yang ditunjukkan. Pada awal bab ini, ini bukan
keseluruhan cerita.

Saat Gaya penggerak pertama diterapkan dan sistem terganggu dari posisi
ekuilibriumnya sistem akan cenderung terombang-ambing pada frekuensi
osilasi bebasnya. Untuk Kasus redaman ringan, ini pada dasarnya adalah
frekuensi alami ωo.

Selama ini periode awal kita memiliki jumlah dua osilasi frekuensi ω dan ωo,
masing-masing. Namun, seperti dalam kasus osilasi bebas teredam (lihat
Bagian 2.2.1), osilasi frekuensi ωo mati. Tingkat di mana mereka melakukan
ini tergantung pada tingkat redaman. Sistem kemudian dibiarkan berosilasi
pada frekuensi gaya yang diterapkan dan ini adalah kondisi stabil.

Perilaku awal dari osilator, sebelum menetap ke keadaan stabil, disebut


sebagai tanggapan transien. Kita bisa melihat ini secara matematis sebagai
berikut. Persamaan untuk osilasi teredam paksa adalah

Dimana

Getaran dan Gelombang | 7


d 2 x b dx k
m   F
dt 2 m dt m
d 2x dx
m 2     0 x  F0 cos t
dt dt
d 2x dx F
 2    0 x  0 cos t
2

dt dt m

Jika x1 adalah solusi dari persamaan ini maka

Persamaan untuk osilasi bebas teredam adalah

Jika x2 adalah solusi dari persamaan ini maka

Karena itu

dan jadi (x1 + x2) juga merupakan solusi dari Persamaan (3.10). Jika untuk x1
dan x2 dalam Persamaan (3.10) dan (2.5) kita mengambil solusi yang
diberikan oleh Persamaan (3.5) dan (2.7), masing-masing, kita dapatkan
sebagai solusi umum Persamaan (3.1

Getaran dan Gelombang | 8


Diketahui bahwa :

x1  A ( ) cos ( t   )

x 2  B exp (   t ) cos  0   2
2
2

Maka :

Gambar 3.11 Contoh respons transien osilator paksa. Akhirnya osilasi menetap
sampai kondisi stabil.

Untuk kasus redaman ringan. Amplitudo A (ω) dan sudut fasa δ keduanya
fungsi frekuensi penggerak ω, lihat Persamaan (3.13-3.15), dan konstanta B
dan φ ditentukan oleh kondisi awal, seperti biasa. Contoh osilasi paksa yang
dimulai pada waktu t = 0 ditunjukkan pada Gambar 3.11. Setelah Respon
awal transien, sistem menetap sampai kondisi stabil. Efek analog terjadi di
sirkuit AC Bila tegangan AC pertama kali diaplikasikan ke sirkuit akan
menjadi respon sementara Hal ini dapat menghasilkan tegangan tinggi dan
arus yang berbahaya, yang membutuhkan ketentuan khusus dalam desain
teknik.

Getaran dan Gelombang | 9


BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Getaran dan Gelombang | 10


Berdasarkan pembahasan materi diatas, maka dapat disimpulkan
bahwa :
a. Rangkaian resonansi terdiri dari induktor L, kapasitor C dan sebuah
resistor R yang dihubungkan secara seri, yang digerakkan dengan
tegangan bolak-balik (AC), V (t) = V0 cos ωt.
b. Perilaku awal dari osilator, sebelum menetap ke keadaan stabil,
disebut sebagai tanggapan transien. Setelah Respon awal transien,
sistem menetap sampai kondisi stabil. Efek analog terjadi di sirkuit
AC Bila tegangan AC pertama kali diaplikasikan ke sirkuit akan
menjadi respon sementara Hal ini dapat menghasilkan tegangan tinggi
dan arus yang berbahaya, yang membutuhkan ketentuan khusus dalam
desain teknik.
3.2 Saran
Tak ada satu pun karya atau sesuatu hal yang dibuat oleh manusia
itu akan sempurna, begitu pun pada penyusunan makalah ini masih terdapat
beberapa kekurangan di dalamnya. Oleh karena itu, di harapkan kritik dan
saran dari pembaca serta sebaiknya pembaca juga mencari sumber bacaan
lain untuk melengkapi dan menambah pemahaman pembaca terhadap
materi yang dijabarkan dalam makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA

King, George C. 2009. Vibrations and Waves. Manchester : Scholl Of Physics and
Astronomy.

Getaran dan Gelombang | 11