Anda di halaman 1dari 64

Cover.

pdf
Halaman Pengesahan.pdf
Abstrak.pdf
Daftar Isi.pdf
Daftar Tabel.pdf
Daftar Gambar.pdf
Daftar Lampiran.pdf
1. Bab I Rev 1.pdf
2. Bab II Rev 1.pdf
3. Bab III Rev 1.pdf
4. Bab IV Rev 1.pdf
5. Bab V.pdf
Daftar Pustaka.pdf
Pembatas Lampiran.pdf
Lampiran 1.0.pdf
Lampiran 1.1.pdf
Lampiran 2.pdf
Lampiran 3.pdf
Lampiran 4.pdf
Lampiran 6.pdf
Jadwal Kegiatan.docx
IMG_0012.pdf
IMG_0011.pdf
IMG_0013.pdf
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

SISTEM INFORMASI PENGONTROLAN JARINGAN DAN APLIKASI


SURVEILLANCE PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk

Oleh :

MUHAMMAD SYAEFUL FAJAR


5302411252

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
SEMARANG

2014
HALAMAN PENGESAIIAN

Laporan Praktik Kerja t apangan telatr disahkan oleh PT. Telekomrmikasi Indonesia

Tbk. dan Junrsan Teknik Elekfo.

Hari

Tanggal Y
W [>[zotr7

DosenPembimbing Pembimbing Lapangan

Iwan
NrP. I 9741 123200501 l00l NIK.69006r

Mengetatrui, Mengetahui,

ffi 50316198503r001
Abstrak

Muhammad Syaeful Fajar

SISTEM INFORMASI PENGONTROLAN JARINGAN DAN APLIKASI


SURVEILLANCE PT. TELEKOMUNIKASI INDONESIA Tbk

Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer – Teknik Elektro

Universitas Negeri Semarang

Tahun 2014

Di zaman yang semakin maju dan berkembang pesat saat ini menuntut semakin
banyaknya kebutuhan orang dalam pekerjaan mereka. Teknologi informasi merupakan
salah satu bidang yang semakin maju seiring dengan berkembangnya zaman.
Contohnya adalah system informasi, system informasi saat ini memilki berbagai
kemampuan yang dapat membantu pekerjaan orang sehari-harinya. Atas dasar itulah
penulis mengangkat tema “Sistem Informasi Pengontrolan Jaringan dan Aplikasi
Surveillance” yang merupakan salah satu fungsi untuk memantau internet dan aplikasi
yang digunakan dilingkungan Telkom. Tujuannya adalah agar dapat lebih mengetahui
bagaimana proses pengontrolan jaringan dan aplikasi, dengan menggunakan program
yang sudah disiapkan dari PT Telkom itu sendiri,yaitu RESCUE, NOC, dan Helpdesk.
Disini penulis menjelaskan tentang RESCUE, NOC, dan Helpdesk dimana
sistem informasi tersebut digunakan di lingkungan kerja PT. Telkom yang merupakan
sarana untuk mengawasi, menanggulangi dan menindaklanjuti gangguan yang terjadi
di lingkungan dan jaringan yang dimiliki PT Telkom. Sitem informasi tersebut
dibangun untuk meningkatkan kualitas jaringan dan kenyamanan pelanggan yang
menggunakan semua produk yang ditawarkan PT. Telkom. Serta turut mengawasi
jalannya aplikasi maupun jaringan yang bersifat real-time.
Hasil dari pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan tersebut adalah proses
pengontrolan jaringan dan aplikasi tersebut dapat mempermudah kerja karyawan untuk
mengawasi, mengontrol, dan mengetahui kondisi jaringan dan aplikasi yang digunakan
di PT. Telkom.

Kata kunci : RESCUE, Network Operation Center (NOC), Helpdesk


DAFTAR ISI

Cover ........................................................................................................................... i

Halaman Pengesahan ................................................................................................. ii

Abstrak ...................................................................................................................... iii

Daftar Isi.................................................................................................................... iv

Daftar Tabel ............................................................................................................ viii

Daftar Gambar ........................................................................................................... ix

Daftar Lampiran ........................................................................................................ xi

Bab I Pendahuluan

A. Latar Belakang ............................................................................. 1

B. Tujuan .......................................................................................... 4

1. Tujuan Umum ........................................................................ 4

2. Tujuan Khusus ....................................................................... 4

C. Manfaat Praktek Kerja Lapangan................................................. 5

Bab II Tinjauan Sistem Informasi

A. Sistem Informasi Manajemen ...................................................... 6

1. Konsep Sistem........................................................................ 7

2. Karakteristik Sistem ............................................................... 9

iv
3. Konsep Informasi ................................................................. 10

4. Konsep Sistem Informasi Manajemen ................................. 11

B. Network Operation Center (NOC) ............................................. 13

1. Pengertian............................................................................. 13

2. Tujuan .................................................................................. 13

3. Fungsi ................................................................................... 14

4. SolarWinds ........................................................................... 15

C. Helpdesk..................................................................................... 16

Bab III Pelaksanaan Kegiatan

A. Lokasi Kegiatan ......................................................................... 18

B. Waktu Kegiatan.......................................................................... 18

C. Kegiatan Lapangan..................................................................... 18

1. Pelaksanaan Sistem Informasi Pengontrolan Aplikasi

Surveillance Menggunakan Telkom Tool RESCUE ......... 18

2. Proses Pelaksanaan Sistem Informasi Pengontrolan Jaringan

Menggunakan Monitoring Network Operation .......................

Center (NOC) ....................................................................... 19

3. Proses Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan

Helpdesk............................................................................... 20

v
Bab IV Hasil dan Pembahasan

A. Hasil .......................................................................................... 21

1. Monitoring Aplikasi Menggunakan Telkom

Tool RESCUE .................................................................... 21

A. Bisnis Proses Aplikasi .................................................. 24

B. Formula Klasifikasi ...................................................... 24

2. Pelaksanaan Network Operation Center (NOC)

Menggunakan SolarWinds ................................................. 25

A. Monitoring Basic .......................................................... 26

B. MAP.............................................................................. 27

C. Network Object............................................................. 28

D. Node Details ................................................................. 29

3. Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan

Helpdesk ............................................................................. 30

B. Pembahasan .............................................................................. 31

1. Proses Monitoring Aplikasi Menggunakan Telkom Tool

RESCUE ........................................................................... 31

2. Proses Pelaksanaan Network Operation Center (NOC)

Menggunakan SolarWinds ................................................ 32

3. Proses Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan

Helpdesk............................................................................ 34

vi
Bab V Kesimpulan ...................................................................................... 37

Daftar Pustaka .......................................................................................................... 38

Lampiran-lampiran ................................................................................................... 40

vii
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1. Jadwal Pemantauan Telkom Tool RESCUE ..................................................... 23

2. Bisnis Proses Aplikasi RESCUE ...................................................................... 24

3. Formula Kasifikasi ............................................................................................ 24

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

2.1 Contoh Sistem ................................................................................................... 8

2.2 Karakteristik Suatu Sistem .............................................................................. 10

4.1 Map Dashboard RESCUE ............................................................................... 21

4.2 SURVEIILANCE ............................................................................................. 22

4.3 Report .............................................................................................................. 22

4.4 Pair .................................................................................................................. 22

4.5 NOC Regional III ............................................................................................ 25

4.6 Home SolarWinds ........................................................................................... 26

4.7 Map ................................................................................................................. 27

4.8 Network Object ............................................................................................... 28

4.9 Node Details .................................................................................................... 29

4.10 Helpdesk Telkom .......................................................................................... 30

4.11 Node Kerusakan Jaringan .............................................................................. 32

4.12 Kerusakan Jaringan Pada MAP...................................................................... 32

ix
4.13 Konfigurasi Helpdesk Telkom ........................................................................ 35

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1. Daftar Hadir dan Kegiatan Praktik PKL Mahasiswa ........................................ 40

2. Lembar Pemantauan Lapangan dosen Pembimbing ......................................... 42

3. Lembar Penilaian Penampilan Kerja Mahasiswa .............................................. 43

4. Lembar Bimbingan Laporan dan Ujian PKL .................................................... 44

5. Lembar Penilaian Penampilan Kerja Mahasiswa .............................................. 45

6. Lembar Nilai Akhir Pelaksanaan PKL.............................................................. 46

7. Jadwal Kegiatan ................................................................................................ 47

8. SOP Surveillance TREMS ................................................................................ 50

9. SOP Surveillance TENOSS .............................................................................. 57

10. SOP Surveillance SCMT .................................................................................. 62

11. SOP Surveillance SAP ...................................................................................... 69

12. SOP Surveillance POINT NOTA DINAS ........................................................ 75

13. SOP Surveillance iFES ..................................................................................... 80

xi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Perguruan tinggi sebagai institusi pendidikan memiliki peran yang

sangat besar dalam upaya pengembangan sumber daya manusia (SDM) dan

meningkatkan daya saing bangsa. Agar peran yang strategis dan besar

tersebut dapat dijalankan dengan baik, maka sumber daya manusia

perguruan tinggi haruslah memiliki kualitas yang unggul. (Pedoman

Pelaksanaan PKL Dikti, 2012)

Perluasan mandat bagi mahasiswa Universitas Negeri Semarang

(Unnes) khususnya pada Fakultas Teknik (FT) yang pada awalnya hanya

mencetak strata satu (S1) pendidikan teknik kemudian diperluas mandatnya

menyelenggarakan program pendidikan Diploma Tiga (D3) dan akhir-akhir

ini dipercaya untuk membuka program strata satu (S1) non kependidikan

tentunya membawa konsekuensi tersendiri dalam pembelajaran yang ada di

Fakultas Teknik. (Buku panduan PKL FT UNNES 2014)

Dosen adalah SDM perguruan tinggi yang memiliki peran yang

sangat sentral dalam semua aktivitas di perguruan tinggi. Dalam era

globalisasi ini, seorang dosen bukan hanya dituntut pakar dalam bidang

kajian ilmunya (mengajarkan,meneliti, dan mengabdikannya kepada

masyarakat) tetapi juga dituntut untuk mampu berkomunikasi (verbal dan

tulisan); mampu menguasai dan memanfaatkan teknologi informasi dan

komunikasi (ICT); memiliki jaringan (networking) yang luas; peka terhadap

1
perubahan dan perkembangan yang terjadi di dunia luar, bersikap outward

looking, dan lain-lain.(Dikti, 2013)

PKL merupakan salah satu muatan (content) kurikulum suatu

lembaga pendidikan, yakni dalam hal ini perguruan tinggi (Pasal 36 ayat

[3] huruf f Pasal 37 ayat [1] UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem

Pendidikan Nasional). PKL tersebut dimaksudkan untuk memberikan

wawasan praktis berdasarkan teori-teori yang dipelajari di perguruan tinggi.

Sedangkan dari sudut pandang ketenagakerjaan, PKL adalah merupakan

salah satu wujud pelatihan kerja, dalam hal ini pelatihan di tempat kerja atau

on the job training atau OJT

Telkom Group adalah satu-satunya BUMN telekomunikasi serta

penyelenggara layanan telekomunikasi dan jaringan terbesar di Indonesia.

Telkom Group melayani jutaan pelanggan di seluruh Indonesia dengan

rangkaian lengkap layanan telekomunikasi yang mencakup sambungan

telepon kabel tidak bergerak dan telepon nirkabel tidak bergerak,

komunikasi seluler, layanan jaringan dan interkoneksi serta layanan internet

dan komunikasi data. Telkom Group juga menyediakan berbagai layanan di

bidang informasi, media dan edutainment, termasuk cloud-based and

server-based managed services, layanan e-Payment dan IT enabler, e-

Commerce dan layanan portal lainnya. (Telkom, 2014)

Suatu sistem adalah jaringan kerja dari prosedur-prosedur yang

saling berhubungan, berkumpul bersama-sama untuk melakukan suatu

kegiatan atau untuk menyelesaikan suatu sasaran tertentu. (Andi Kristanto,

2
2007 : 1). Informasi juga berarti kumpulan data yang diolah menjadi bentuk

yang lebih berguna dan lebih berarti bagi yang menerimanya. (Andri

Kristanto, 2007 : 7). Sistem informasi adalah suatu sistem di dalam suatu

organisasi yang mempertemukan kebutuhan pengolahan transaksi harian,

mendukung operasi, bersifat manajerial dan kegiatan strategi dari suatu

organisasasi, dan menyediakan pihak luar tertentu dengan laporan - laporan

yang diperlukan. (Analisis dan Disain Sistem Informasi, Jogiyanto, 2005

:11).

Internet dengan semua komplikasi yang menyertainya , merupakan

bagian integral dari kehidupan kita. Masalah keamanan jaringan yang

menyertai internet dan telah menjadi gangguan sehari-hari yang dialami

setiap pengguna. Mengingat dampak yang luas dengan penggunaan internet

pada kehidupan kita dan meluas tentang masalah keamanan jaringan yang

terkait dengan itu. (Network and System Security Second Edition, John

Vacca, 2014)

Untuk memastikan agar jaringan internet dan aplikasi berjalan

dengan baik, PT. Telkom Tbk. memiliki beberapa aplikasi sistem informasi

pemantauan berbasis web yang diantaranya adalah Telkom Tool RESCUE,

NOC (Network Operation Control), dan Helpdesk. Fungsi dari semua

aplikasi tersebut adalah untuk mengetahui keadaan, status perangkat, dan

gangguan jaringan atau internet yang mungkin terjadi dan dialami oleh user

yang ada di lingkungan PT. Telkom Tbk. Berdasarkan latar belakang maka

dapat dibuat perumusan masalah yaitu :

3
1. Bagaimana proses pelaksanaan sistem informasi pengontrolan aplikasi

PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

2. Bagaimana proses pelaksanaan sistem informasi pengontrolan jaringan

PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

3. Bagaimana proses pemecahan masalah yang dihadapi di lingkungan

PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

B. Tujuan Praktek Kerja Lapangan di PT. Telekomunakasi Indonesia

Tbk.

1. Tujuan Umum

Mampu melaksanakan latihan kerja di PT. Telkom Tbk. Area

Cirebon guna meningkatkan pengetahuan, sikap dan keterampilan kerja,

khususnya mengenai Pengontrolan Jaringan dan Aplikasi yang

Digunakan di Lingkungan PT. Telkom Tbk. Area Cirebon.

2. Tujuan Khusus

1. Mengetahui proses pelaksanaan sistem informasi pengontrolan

aplikasi PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

2. Mengetahui proses pelaksanaan sistem informasi pengontrolan

jaringan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

3. Mengetahui proses pencatatan dan pemecahan masalah yang

dihadapi di lingkungan PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk.

4
C. Manfaat Praktek Kerja Lapangan

Yaitu mendapatkan pengalaman nyata yang terkait dengan aplikasi

teknik informatika dan komputer khususnya di bidang system informasi

pengontrolan jaringan dan aplikasi serta pemecahan masalah yang ada di

lingkungan PT Telkom, mendapat kesempatan untuk mengaplikasikan teori

yang diperoleh dari proses perkuliahan dengan kenyataan di dunia kerja,

5
BAB II

TINJAUAN SISTEM INFORMASI

A. Sistem Informasi Manajemen

SIM (Sistem Informasi Manajemen) didefinisikan sebagai suatu

sistem berbasis komputer yang menyediakan informasi bagi beberapa

pemakai dengan kebutuhan serupa. Output informasi digunakan oleh

manager maupun non manajer dalam perusahaan saat mereka membuat

keputusan untuk memecahkan masalah (Davis, G.B, 1992).

Dalam buku Dicovering Information System (Belle, 2003)

menyebutkan bahwa bagaimana sebuah bisnis atau organisasi dapat

memanfaatkan TI untuk memenuhi kebutuhan mereka akan informasi yang

dibutuhkan untuk mencapai tujuan bisnis. Setiap organisasi atau bisnis

memiliki kebutuhan yang unik dalam sistem informasi, karena setiap

organisasi meiliki tujuan yang berbeda – beda sehingga berbeda pula dalam

proses penerapan sistem informasi di setiap organisasi. Dapat dikatakan

bahwa sistem dinamik merupakan gambaran suatu sistem yang memiliki

proses umpan balik atau feedback structure yang saling berkaitan dan

menuju ke arah keseimbangan. (Sterman, 2000)

Secara teoritis, computer tidak selalu harus digunakan dalam system

informasi manajemen, namun kenyataannya tidaklah mungkin system

informasi yang kompleks dapat berfungsi tanpa melibatkan computer.

Gordon B. Davis menegaskan bahwa system informasi manajemen selalu

6
berhubungan dengan pengolahan informasi yang berbasis computer. Hal

yang sama dikemukakan oleh James O. Hicks (1987), bahwa system

informasi manajemen adalah system informasi computer. Dan juga, Efrain

Turban (1993) mengemukakan bahwa, system informasi manajemen adalah

system formal berbasis computer untuk menyediakan informasi bagi

pengambilan keputusan dalam organisasi. Selanjutnya batasan yang

dikemukakan George M. Scott menjelaskan sifat-sifat system informasi

manajemen yaitu; komprehensif, terkoordinasi secara rasional, mengubah

data menjadi informasi, meningkatkan produktivitas, sesuai dengan

karakteristik manajer, dan menggunakan kriteria kualitas.

1. Konsep Sistem

Sistem dapat dikatakan sebagai seperangkat elemen yang

digabungkan satu dengan lainnya untuk satu tujuan bersama. System

dapat merupakan sesuatu yang abstrak dan maupun yang terwujud.

Ada dua pendekatan dalam mendefinisikan system, yaitu :

1. Pendekatan yang menekankan pada prosedur; dan

2. Pendekatan yang menekankan pada elemen dan komponen

system.

Pendekatan porsedur mendefinisikan system sebagai suatu

jaringan kerja dari prosedur-prosedur- yang saing berhubungan,

berkumpul bersama-sama untuk melakukan kegiatan atau

menyelesaikan suatu sasaran tertentu.

7
Prosedur sendiri merupakan urutan-urutan yang tepat dari tahapan-

tahapan instruksi yang menerangkan apa (what) yang harus dikerjakan,

siapa (who) yang mengerjakan, kapan (when) dekerjakan, dan

bagaimana (how) mengerjakannya (Fitzgerald, dalam Jogiyanto:2005).

Pendekatan elemen/komponen mendefinisikan system sebagai

sekumpulan elemen yang saling berinteraksi satu dengan yang lain

untuk mencapai suatu tujuan tertentu. (Cushing, Davis, Murdick, Fuller,

Ross, etc).

Gambar 2.1 Contoh Sistem

Secara umum, system dibagi dalam tiga bagian besar : input,

proses, dan output. System dikelilingi oleh lingkungan (environment)

dan terkandung mekanisme umpan balik (feedback). Input mengandung

semua elemen yang masuk kedalam system. Proses meliputi semua

elemen yang diperlukan untuk mengonversikan atau

mentransformasikan input ke output yang terkandung dalam proses.

Output adalah produk-produk akhir atau konsekuensi yang terjadi dari

suatu system. Sedangkan umpan balik adlah aliran informasi dari

8
komponen keluaran bagi pengambil keputusan mengenai keluaran

system. Dan lingkungan dari system terdiri dari beberapa elemen yang

membentang diluar pengertian system dan bukan input, output atau

proses (Turban, 1990).

2. Karakteristik Sistem

Untuk mengetahui sesuatu system atau bukan, Antara lain dapat

dilihat dari ciri-cirinya. Berdasarkan batasan system tersebut, dapat

dikemukakan bahwa karakteristik system berkaitan dengan : adanya

elemen-elemen (terdiri dari beberapa sub system), mempunyai batasan

system (boundary), memiliki tujuan tertentu, adanya proses

transformasi, memiliki input-output, adanya saling ketergantungan

(adanya interaksi melalui interface), adanya mekanisme pengendalian,

mempunyai sifat menyeluruh dan lingkungan (environment).(Jogiyanto,

2005)

Lebih jelasnya karakteristik system terdiri dari :

 Komponen system

 Batsan system (boundary)

 Lingkungan luar system (interface)

 Masukan system (input)

 Keluaran system (output)

 Pengolah system

 Sasaran system (goal/objective)

9
Gambar 2.2 Karakter suatu sistem

3. Konsep Informasi

Informasi dan data memiliki keterkaitan erat. Informasi adalah

data yang diolah menjadi bentuk yang lebih berarti/memiliki makna.

Sedangkan data sendiri adalah sekumpulan karakter yang

menggambarkan kejadian/fakta-fakta yang terjadi pada saat tertentu.

Gordon B. Davis (2002) mengemukakan bahwa data merupakan

kumpulan symbol-simbol yang teratur yang menyatakan jumlah

aktivitas, benda sebagainya, sedangkan informasi adalah data yang telah

10
diproses ke dalam bentuk yang berarti dam memiliki nilai guna untuk

pengambilan keputusan oleh pemakainya.

Smentara Barry E. Cushing (1992) menyatakan bahwa data

terdiri dari sekumpulan karakter yang diterima sebagai masukan (input)

untuk suatu system informasi serta diolah, sedangkan informasi

diartikan sebagai keluaran (output) dari suatu pengolahan data yang

telah terorganisir dan berguna bagi orang yang menerimanya. Informasi

diakui sebagai sumberdaya utama organisasi yang menghendaki tidakan

manajemen yang memadai terhadapnya (Parker, 1989). Dengan

demikian informasi dengan jumlah dan mutu yang memadai adalah

suatu kebutuhan demi kelangsungan hidup organisasi yang harus

dilakukan melalui proses pengolahan data menjadi informasi.

4. Konsep sistem Informasi Manajemen

Sistem informasi adalah kumpulan dari subsistem apapun baik

fisik ataupun nonfisik yang saling berhubungan satu sama lain dan

bekerjasama secara harmonis untuk mencapai satu tujuan yaitu

mengolah data menjadi informasi yang berarti dan berguna (Azhar

Susanto, 2004).

Sistem informasi merupakan kesatuan yang formal yang terdiri

dari sumber daya fisik dan logis (Scott, George M, 1994), kombinasi

dari orang, fasilitas, teknologi, media, prosedur dan pengendalian (John,

1984: 5), menyediakan informasi untuk kebutuhan organisasi (Bower,

11
1985: 1), menyediakan informasi untuk mendukung pengambilan

keputusan (Lucas:1982 : 8).

Jadi, sistem informasi berfungsi menghasilkan informasi untuk

memenuhi kebutuhan aktivitas organisasi. Informasi yang bernilai

tinggi dihasilkan oleh suatu sistem informasi yang efektif dan effisien.

Untuk itu, sistem informasi yang efektif dan efisien menghendaki

intervensi manajemen secara tepat.

Secara sederhana manajemen dapat diartikan sebagai “To get

thing done through other people”. Pengertian tersebut menggambarkan

bahwa keberhasilan suatu organisasi tidak hanya ditentukan oleh

manajer saja, tetapi juga oleh kerjasama yang harmonis Antara atasan

dan bawahan melalui sikap saling percaya, keterbukaan, tanggung

jawab, dan saling membantu satu sama lain. Stoner (1992) menjelaskan

bahwa manajemen adalah proses pengorganisasian, pengarahan, dan

pengendalian usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan

sumber daya lain yang ada dalam organisasi guna mencapai tjuan yang

telah diciptakan. Lebih lanjut batasan pengertian manajemen

dikemukakan oleh George R. (1982: 4) mengenukakan bahwa:

manajemen merupakan sebuah proses yang khas, yang terdiri dari

tindakan-tindakan perencanaan, pengorganisasian, menggerakan dan

pengawasan, yang dilakukan untuk menentukan serta mencapai sasaran-

sasaran yang telah ditetapkan melalui pemanfaatan sumberdaya

manusia serta sumber-sumber lain. Murdick (1984), menjelaskan bahwa

12
manajemen terdiri atas proses atau kegiatan yang menjelaskan apa yang

dilakukan manajer pada organisasi, mereka merencanakan,

mengorganisasikan, memperakarsai, dan mengendalikan operasi.

B. Network Operation Center (NOC)

1. Pengertian

Network Operation Center (NOC) adalah tempat dimana

administrator mengawasi, memantau dan memelihara jaringan

telekomunikasi. Perusahaan besar dengan jaringan besar serta penyedia

layanan jaringan yang besar biasanya memiliki pusat operasi jaringan,

ruang yang berisi visualisasi dari jaringan atau jaringan yang sedang

dipantau, workstation di mana status rinci jaringan dapat dilihat, dan

perangkat lunak yang diperlukan untuk mengelola jaringan. Pusat

operasi jaringan adalah titik fokus untuk mengatasi masalah jaringan,

distribusi perangkat lunak dan update, router dan manajemen nama

domain, pemantauan kinerja, dan koordinasi dengan jaringan afiliasi.

(Todd Haselton 2011, A Look Inside AT&T’s Global Network

Operations Center (GNOC))

2. Tujuan

NOC dilaksanakan oleh organisasi bisnis, utilitas umum, perguruan

tinggi, dan lembaga pemerintah yang mengawasi lingkungan jaringan

yang kompleks yang membutuhkan ketersediaan tinggi. Personil NOC

bertanggung jawab untuk memantau satu atau banyak jaringan untuk

13
kondisi tertentu yang membutuhkan perhatian khusus untuk

menghindari layanan terdegradasi. Organisasi dapat beroperasi lebih

dari satu NOC, baik untuk mengelola jaringan yang berbeda atau untuk

memberikan redundansi geografis dalam hal satu situs menjadi tidak

tersedia. (Vinod Mohan 2014, 5 Tips for Creating Your Own Network

Operations Center (NOC))

Selain memantau jaringan internal dan eksternal dari infrastruktur

terkait, NOC biasanya digunakan untuk memantau jaringan secara

keseluruhan dan fungsi utamanya adalah untuk memastikan pelayanan

internet berjalan dengan baik. (Renaud Bidou, Security Operation

Center Concepts & Implementation.)

3. Fungsi

NOC menganalisis masalah, melakukan pemecahan masalah,

berkomunikasi dengan teknisi situs dan NOC lainnya, dan melacak

masalah melalui resolusi. Bila perlu, NOC meningkat masalah kepada

para pemangku kepentingan yang tepat. Untuk kondisi parah yang tidak

mungkin untuk mengantisipasi, seperti listrik atau kabel serat optik yang

putus, NOC memiliki prosedur di tempat untuk segera menghubungi

teknisi untuk memperbaiki masalah. (Security Operations Centers

against cybercrime, 2013)

14
Tanggung jawab utama personil NOC mungkin termasuk :

 Network Monitoring

 Incident Response

 Communications Management

 Reporting

4. SolarWinds

SolarWinds adalah tool yang digunakan oleh para administrator

jaringan untuk memonitoring jaringan secara berkala, aplikasi ini

menyediakan fungsi-fungsi scanner pada banyak jaringan, SNMP

dengan brute-force, dekripsi password router, koneksi TCP, salah satu

yang tercepat dan termudah untuk melakukan router config download /

upload dengan aplikasi yang tersedia.

Fitur utama dari SolarWinds Orion NPM adalah kemampuan

untuk secara otomatis memindai jaringan untuk sumber daya dan

menyajikan temuannya dalam dashboard. Hal ini membuat

administrator lebih mudah untuk dapat menemukan perangkat pada

jaringan yang perlu dimonitor, serta membuatnya lebih cepat untuk

membuat sebuah sistem Orion NPM baru. Penemuan jaringan tidak

secara otomatis menambahkan node ke Orion NPM untuk monitoring.

Penemuan jaringan beroperasi seperti guru ruang belajar SMA

dibutuhkan kehadiran dan menulis nama-nama untuk perangkat yang

ada, itu saja. Setelah Orion tahu apa yang bisa dimonitor, administrator

15
masih harus memilih sumber daya apa yang mereka inginkan dipantau

dengan Orion NPM.

Orion NPM memungkinkan untuk dapat menambahkan node

secara manual dan benar-benar mengabaikan fitur penemuan jaringan

Orion NPM. Tetapi, menganggap memiliki beberapa ratus node yang

ingin dimonitor dengan Orion NPM. Jika Admin hanya memasang

sistem Orion NPM, Anda akan perlu untuk memasukkan data secara

manual setiap salah satu node satu - per-satu sampai semua dari mereka

dipantau oleh Orion NPM.

C. Helpdesk

Case-based reasoning (CBR) adalah salah satu teknologi seperti

aplikasi yang berpotensi luas untuk menerima banyak perhatian (Rapoza,

1996). Case-based reasoning menyimpan data intelijensi sebagai

seperangkat pengalaman atau 'kasus'. Hal ini didasarkan pada teori bahwa

pengambil keputusan mengingat pengalaman masa lalu untuk merumuskan

solusi untuk masalah baru (Riesbeck & Schank, 1989). Demikian pula,

sistem penalaran berbasis kasus menyimpan kenangan masalah dan solusi

mereka dalam basis pengetahuan dan mengambil masalah yg lama ketika

bertemu dengan masalah yang sama. Sebuah sistem casebased adalah

menarik sebagai teknologi yang mendasari untuk mendukung help desk,

karena banyak permintaan bantuan yang reoccurring atau variasi dari

permintaan sebelumnya (Allen, 1994; Kriegsman & Barletta, 1993)

16
Saat ini, sebagian besar kasus berbasis sistem penalaran untuk

aplikasi help desk yang dirancang untuk memberikan dukungan staf

dikantor. Biasanya, alat ini digunakan oleh staf help desk untuk secara

pribadi menanggapi permintaan bantuan yang didominasi panduan sistem

dengan basis kasus memberikan dukungan keputusan untuk membantu Staf

meja (Allen, 1994; Halus, 1995; Kriegsman & Barletta, 1993; Pickering,

1993; Wallace, 1994). Namun, perhatian telah difokuskan pada merancang

alat yang memungkinkan pengguna yang membutuhkan bantuan untuk

mengakses kasus mendasarkan diri satu langkah potensial terhadap

otomatisasi help desk (Pickering, 1993).

Tujuan dari program ini adalah untuk mengintegrasikan dan

menunjukkan prototipe yang diperlukan komponen hardware dan software

untuk sistem end-to-end. Tujuan lain adalah untuk mengeksplorasi

penggunaan model rekayasa kognitif untuk mendefinisikan kedua kasus ini

diperlukan struktur dan akses strategi untuk menyelesaikan masalah secara

'cerdas'. Sistem ini disebut 'cerdas' karena belajar. untuk permintaan yang

sistem bantuan tidak bisa menanggapi, ia menyediakan media yang melalui

staf help desk bersamaan dapat menjawab dan membuat permintaan

pengguna dan indeks kasus baru untuk basis data help desk.

17
BAB III
PELAKSANAAN KEGIATAN

A. Lokasi Kegiatan

Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan di PT.

Telekomunikasi Indonesia Tbk. Area Cirebon, yang beralamat di Jalan Pagongan

No. 11 Kota Cirebon. Telp (0231) 208890. Fax. (0231) 235579. Dan juga wilayah

tanggung jawab PT. Telkom Jabar Timur yang meliputi Cirebon, Indramayu,

Majalengka, Kuningan, dan Subang.

B. Waktu Kegiatan

Kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan mulai tanggal 20

Januari sampai dengan 01 Maret 2014.

C. Pelaksanaan Kegiatan Lapangan

1. Pelaksanaan Sistem Informasi Pengontrolan Aplikasi Surveillance

menggunakan Telkom Tool RESCUE

a. Sesi Pertama (07.00-09.00)

1) Pemantauan Aplikasi IFES (Integrated Front End System)

2) Pemantauan Aplikasi IPC

b. Sesi Kedua (09.01-11.00)

1) Pemantauan Aplikasi Point Nota Dinas

2) Pemantauan Aplikasi SAP

18
3) Pemantauan Aplikasi TREMS

c. Sesi Ketiga (11.01-14.00)

1) Pemantauan Aplikasi SCMT

2) Pemantauan Aplikasi TENOSS

d. Sesi Keempat (14.01-16.00)

1) Pemantauan Aplikasi T3ONLINE

2. Proses Pelaksanaan Sistem Informasi Pengontrolan Jaringan

Menggunakan Monitoring Network Operation Center (NOC)

Kegiatan ini dilakukan setiap hari pada halaman web SolarWinds dan

di cek secara berkala pada wilayah tanggung jawab Telkom Jabar Timur pada

jam kerja. Pengontrolan ini dilakukan dengan membuka halaman web

SolarWinds yang hanya bisa diakses dari jaringan lokal PT. Telkom, kemudian

membuka MAP Metro Cirebon, yang dimana wilayah yang menjadi tanggung

jawab PT. Telkom Jabar Timur. Media dari pemantauan ini adalah layar yang

berukuran besar yang berada di kantor ISC Telkom. NOC ini bertujuan untuk

memudahkan mengetahui kondisi semua jaringan secara lifetime, sehingga jika

terjadi kerusakan yang berada di jaringan backbone Telkom dapat

ditanggulangi dengan segera.

Sebagai contoh kasus yang terjadi pada saat penulis melakukan

pelaksanaan NOC tersebut dapat diketahui pada layar telah terjadi gangguan

jaringan pada daerah Indramayu, kemudian karyawan Telkom bagian ISC

langsung menghubungi STO Indramayu untuk memastikan dan mengetahui

19
secara langsung tentang apa yang sedang terjadi disana. Setelah melakukan

koordinasi dapat diketahui bahwa kerusakan disebabkan oleh bencana banjir

pada saat itu, kemudian tim dari ISC mempersiapkan rencana dan alat yang

akan dibawa untuk melakukan perbaikan.

3. Proses Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan Helpdesk

Kegiatan ini dilakukan setiap hari pada halaman web Helpdesk Telkom

dan di cek secara berkala pada tiket yang masuk ke bagian ISC Telkom Jabar

Timur.

Helpdesk ini diawali dengan pembuatan tiket oleh pelapor dengan

memasukan secara detail kerusakan atau keluhan yang terjadi, yang kemudian

masuk kedalam helpdesk ISC Cirebon, setelah itu karyawan memberikan

identifikasi awal, staf yang menangani keluhan tersebut, stafyang ditunjuk oleh

manajer dan segera melakukan penindakan sesuai dengan tiket yang masuk,

kemudian staf melakukan penyelesaian. Setelah masalah teratasi tiket pun

ditutup dan dinyatakan selesai. Kelebihan dari system informasi ini adalah

pelapor dapat mengetahui progress tentang tiket yang sudah dibuatnya.

20
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

1. Monitoring Aplikasi Menggunakan Telkom Tool RESCUE (Reporting

System & Command for Currently User Experience)

Telkom Tool RESCUE merupakan aplikasi berbasis web yang

mempunyai fungsi sebagai monitoring aplikasi yang digunakan di

lingkungan Telkom.

Gambar 4.1 Map Dashboard RESCUE

21
Berikut ini gambaran fitur-fitur yang ada pada RESCUE :

Gambar 4.2 SURVEILLANCE

Gambar 4.3 Report

Gambar 4.4 Pair

22
Berikut adalah daftar aplikasi dan jadwal pemantauan Telkom Tool

RESCUE : (Tabel 4.1)


No Nama Aplikasi Alamat Aplikasi Keterangan
1 IFES ccf.telkom.co.id:8989/IFE
Sesi 1 = 07.00-
S 09.00
2 IPC p2h.ipc2.telkom.co.id Sesi 1 = 07.00-
09.00
3 POINT notadinas.telkom.o.id Sesi 2 = 09.00-
NOTADINAS 11.00
4 SAP GUI dbsimtel.telkom.co.id Sesi 2 = 09.00-
11.00
5 TREMS SAP Sesi 2 = 09.00-
10.2.41.150/S/sapmsP10 11.00
6 SCMT Scmt.telkom.co.id:7777 Sesi 3 = 11.00-
14.00
7 TENOSS Tenos.telkom.co.id/NOSS Sesi 3 = 11.00-
14.00
8 T3ONLINE t3-online.telkom.co.id Sesi 4 = 14.00-
16.00
Pemantauan ini dilakukan dengan dua cara yaitu dengan cara

otomatis yang menggunakan server dan semi-otomatis. Cara otomatis

dilakukan oleh sebuah server yang dinamakan BAC. Kemudian cara kedua

dilakukan secara semi-otomatis, disebut semi otomatis karena penginputan

data dilakukan oleh user secara manual. Kedua metode tersebut bertujuan

agar dapat membandingkan hasil keduanya yang kemudian akan dilakukan

analisis untuk menentukan hasil akhir pemantauan oleh kantor pusat.

23
A. Bisnis Proses Aplikasi

Tabel 4.5 Bisnis Proses Aplikasi RESCUE

B. Formula Klasifikasi

Tabel 4.6 Formula Klasifikasi

24
2. Pelaksanaan Network Operation Center (NOC) Menggunakan

SolarWinds

Gambar berikut merupakan gambaran umum aplikasi tersebut :

Gambar 4.5 NOC Regional III

PT. Telkom area Jabar Timur memiliki cakupan wilayah tanggung

jawab yang sangat luas, yaitu meliputi Cirebon Wilayah III (Kota Cirebon,

Kabupaten Cirebon, Majalengka, Indramayu, dan Kuningan) dan Subang.

Dalam aplikasi SolarWinds, terdapat keterangan tentang Network

Object, Description, dan Status ketika kita menekan salah satu wilayah yang

terdapat pada web tersebut. Pemantauan ini dilakukan berulangkali setiap

detiknya.

25
A. Monitoring Basic

Semua pemantauan dilakukan dengan melihat halaman yang

tersedia dari berbagai tab di bagian atas website dashboard. Secara

default, Ringkasan Orion Home page terbuka langsung setelah login ke

dashboard Orion NPM itu. Ini adalah halaman yang memungkinkan

untuk melihat sebagian besar waktu sambil mengelola dan memonitor

jaringan dengan Orion NPM

Gambar 4.6 Home SolarWinds

26
B. MAP

Modul yang paling menonjol ditampilkan pada halaman utama

adalah peta jaringan pada sisi kanan. Hal ini dirancang untuk

menampilkan "gambaran besar" dari seluruh jaringan yang dipantau

oleh Orion NPM. Pertanyaan yang cepat dijawab oleh jaringan peta

adalah, "Apakah beberapa node up?", "Apakah beberapa node down?",

"Apakah ada masalah pada kinerja jaringan (kelambatan atau packet

loss) antara WAN link ?", atau" Apakah ada masalah performa jaringan

yang saya harus ketahui

Gambar 4.7 Map

Peta jaringan dapat mengarahkan Anda ke arah yang benar

dengan cepat jika masalah jaringan perlu diselesaikan.

27
C. Network Object

Modul berikutnya pada halaman depan ringkasan yang akan

menarik perhatian adalah Network Object menampilkan setiap node

yang sedang dipantau oleh Orion NPM.

Gambar 4.8 Network Object

Pada tampilan konfigurasi, secara default, modul menampilkan

halaman pertama diatur oleh vendor, yang up atau status down,

kemudian nama host. Jika nama host tidak diketahui, maka akan

menampilkan alamat IP dari node. Semua Nodes menampilkan mana

saja node yang up dan apa node tidak menanggapi Orion NPM.

28
D. Node Details

Melanjutkan ke sisi kiri halaman adalah Node Details module.

Gambar 4.9 Node Details

Modul ini sangat membantu dalam hal itu menampilkan waktu

dan tanggal, judul node, saat nilai jika tersedia (seperti Active), dan

deskripsi tanda terbaru bahwa Orion NPM yang dipicu. Dalam contoh

sebelumnya, Anda dapat melihat bahwa pada tanggal 29 Januari 2013

pukul 08:52, Orion NPM terdeteksi packet loss yang tinggi pada node

Pagaden. kemudian satu Semenit kemudian Orion NPM memicu

29
peringatan bahwa hal itu tidak bisa lagi berkomunikasi dengan node.

Untuk melihat rincian lebih lanjut tentang itu node tertentu, klik pada

nama node buka Rincian Node Lihat halaman.

3. Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan Helpdesk

Dalam aplikasi helpdesk setiap keluhan atau permasalahan dapat

dilakukan pencatatan dengan menggunakan ticketing system, yaitu dengan

membuat dan mengirimkan trouble ticket kepada staff yang bertugas

menangani keluhan dari client. Trouble ticket berisi pertanyaan-pertanyaan

ataupun permasalahan-permasalahan dari sisi client. Trouble ticket pada

umumnya dibuat oleh seorang operator atau front-end yang nantinya trouble

ticket tersebut akan diteruskan ke teknisi yang bertanggung jawab atau

back-end untuk mengatasi permasalahan dalam ticket tersebut.

Berikut ini merupakan salah satu contoh pencatatan masalah dengan

cara ticketing pada aplikasi helpdesk :

Gambar 4.10 Helpdesk Telkom

30
B. Pembahasan

1. Proses Monitoring Aplikasi Menggunakan Telkom Tool RESCUE

(Reporting System & Command for Currently User Experience)

RESCUE adalah dashboard Sistem Informasi yang menyajikan

kondisi terkini kualitas layanan yang dirasakan oleh User yang dilengkapi

dengan mekanisme response tindak lanjut yang melibatkan seluruh stake

holder layanan ISC (Top Management, Senior Leader, Manager, Helpdesk,

Solver dan para PIC Service Quality Representative yang tersebar di seluruh

Nusantara (IS SSM).

Hasil ukur yang di entry kan (dalam satuan detik) adalah waktu RT

Services yang paling akhir. Setelah melakukan pengukuran pada program

RTS, kemudian entry kan / masukkan hasil ukur tersebut. Untuk

menginputkan hasil ukur, User dan Segment IP harus di mapping dengan

Area terlebih dahulu. Jika Tidak di mappingkan terlebih dahulu, tidak akan

bisa menginput hasil ukur karena Pilihan Area masih kosong (Ada warning

“Segment IP Anda belum didaftarkan)” dan tidak ada tombol submit. Jika

User dan Segment IP sudah di mapping kan ke area masing-masing, inputan

bisa dilakukan dan tombol submit akan muncul. Isi semua kolom isian Entry

Hasil Ukur,klik submit.

31
2. Proses Pelaksanaan Network Operation Center (NOC) Menggunakan

SolarWinds

Gambar 4.11 Node Kerusakan Jaringan

Gambar 4.12 Kerusakan Jaringan Pada MAP

32
Kerusakan atau gangguan yang terjadi dapat diketahui pada

halaman utama pada MAP ditandai dengan beberapa simbol, hijau

menandakan node dalam status UP, kuning menandakan node dalam status

WARNING, dan merah menandakan node dalam status DOWN.

Pada gambar tersebut, dapat diketahui lebih detail dengan cara

mengklik salah satu dari sekian banyak node yang berguna untuk

mengetahui lebih lanjut tentang node yang ingin diketahui.

Setelah gangguan diketahui, maka tindakan selanjutnya adalah

operator Orion NPM menghubungi dan berkoordinasi dengan petugas

terdekat dari lokasi node tersebut untuk memastikan dan melakukan proses

perbaikan pada node tersebut.

Contoh kasus yang dialami penulis pada saat pelaksanaan PKL

adalah pada layar NOC terdeteksi terjadi gangguan jaringan yang ditandai

wilayah Indramayu bertanda merah atau bisa dikatakan node tersebut

sedang DOWN, kemudian Manajer ISC menghubungi kantor yang

bersangkutan untuk mengetahui kendala yang dihadapi dilapangan. Dalam

koordinasi yang dilakukan diketahui bahwa didaerah tersebut mengalami

bencana banjir, sehingga mengakibatkan intranet yang ada disana

mengalami gangguan. Atas pelaporan tersebut, tim dari ISC Jabar Timur

merencanakan penindakan atas laporan tersebut.

Mencari pemecahan masalah yang dihadapi adalah melakukan

observasi dan analisis masalah yang dihadapi dilapangan, mengecek

peralatan yang digunakan, serta melihat kondisi kabel UTP yang berada

disana. Kemudian ditemukan bahwa adaptor Viber Driver mengalami

33
kerusakan akibat terendam banjir, serta kabel UTP yang terletak di front

office mengalami pengelupasan selubung kabel, sehingga semua

permasalahan dapat ditangani dengan penggantian alat yang rusak.

Setelah masalah jaringan di Indramayu terselesaikan, maka

indicator wilayah tersebut berubah menjadi hijau. Hal tersebut dikarenakan

sudah tidak ada lagi gangguan jaringan yang terjadi dilokasi tersebut.

3. Proses Pencatatan dan Pemecahan Masalah Menggunakan Helpdesk

Administrator jaringan, dukungan dan menginstal Internet, segmen

jaringan, dan aplikasi yang dibutuhkan dalam organisasi perusahaan.

Operator/administrator helpdesk mendukung dan memberikan solusi untuk

perangkat lunak yang digunakan setiap hari di kantor kecil dan menengah,

perusahaan besar, dan tentu saja pemerintah. Salah satu tanggung jawab

utama dari administrator jaringan adalah untuk memastikan bahwa mereka

menjaga sistem dan jaringan dari perusahaan. Mereka juga menganalisis

masalah dan memeriksa secara teratur pengguna aksesibilitas. Kelompok

orang ini mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengetahui

kebutuhan klien. Mereka menggunakan data ini dan informasi untuk

mengetahui dan menilai mungkin perbaikan sistem. Mereka juga membuat

rencana untuk mengatur dan menerapkan sistem keamanan.

Perusahaan berorientasi layanan harus memiliki helpdesk untuk

menjawab pertanyaan dari pelanggan mereka. Pada dasarnya, pengguna

komputer memiliki kesulitan pemecahan masalah, terutama dengan

koneksi internet. pekerjaan dari helpdesk untuk menyelesaikan masalah

34
seperti ini. printer, keyboard, monitor, masalah hardware / software, dan

instalasi proses hanya beberapa dari tanggung jawab utama dari pekerjaan

ini. Helpdesk harus melatih dan memperlengkapi pengguna dengan

pengetahuan praktis yang diperlukan dalam komputer. Helpdesk ini juga

harus mengawasi kinerja sistem dan jika bekerja dengan baik. mereka juga

harus mengevaluasi program yang dibuat, bagaimana mereka digunakan,

dan mereka keberhasilan perusahaan. Mereka terutama membantu

pelanggan menemukan solusi untuk masalah komputer mereka.

Berikut ini merupakan konfigurasi atau alur Helpdesk yang ada di

PT. Telkom :

Gambar 4.13 Konfigurasi Helpdesk


Telkom

35
Hal yang pertama dilakukan pada saat permintaan pengadaan barang,

penggantian karena kerusakan, atau memerlukan bantuan teknik pada

karyawan ISC dapat dilakukan dengan menelpon kantor Telkom bagian

ISC sembari membuat pencatatan pada helpdesk Telkom, helpdek

mencatat progress dari pelaporan dimulai hingga pelaporan tersebut telah

ditindaklanjuti. Sehingga sangat berguna untuk mengetahui proses

pelaporan tersebut.

Administrator jaringan dan helpdesk merupakan bagian penting dari

pengaturan bisnis saat ini, kedua unit tersebut pada dasarnya membantu

perusahaan untuk secara efektif mendukung sistem dalam berkomunikasi.

36
BAB V

KESIMPULAN

Berdasarkan data-data pada hasil tentang Sistem Informasi Pemantauan

Jaringan dan Aplikasi, maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

1. Aplikasi Telkom Tools RESCUE dapat digunakan sebagai alat monitoring

berbasis web yang sangat efektif untuk mengetahui keadaan aplikasi yang

digunakan di lingkungan Telkom. Aplikasi ini menekankan pada pengalaman

pengguna (user experience), pengalaman pengguna pada dasarnya subyektif,

karena pengalaman pengguna berdasar atas perasaan dan pemikiran individu

mengenai sebuah sistem. Pengalaman pengguna sifatnya dinamis, karena

senantiasa berubah dari waktu ke waktu seiring berubahnya keadaan.

2. Salah satu kegiatan pengontrolan jaringan yaitu Network Operation Center

(NOC) menggunakan SolarWinds sangat berguna untuk memantau jaringan

berskala besar. Aplikasi ini dapat memantau pada skala jaringan, raouter,

hingga node yang ada pada jaringan tersebut. Sehingga kerusakan atau

gangguan dapat diketahui dan dapat ditindaklanjuti secara cepat dan tepat. Hal

tersebut didasari dengan seiring perkembangan teknologi yang pesat dan

kebutuhan masyarakat akan mobilitas internet yang sangat tinggi.

3. Sistem informasi helpdesk mempunyai fungsi utama dalam mencatat dengan

cara ticketing masalah dan solusi yang sudah terselesaikan pada masa lampau,

sehingga jika masalah yang sama terjadi maka tidak perlu mencari solusi dari

permasalahan tersebut dan dapat mengefektifkan waktu dan pemikiran.

37
DAFTAR PUSTAKA

Allen, B. P. 1994. Case-based reasoning: Business Applications. Communications

of the ACM. 37 (3). 40-42

Alter, S. The Work System Method: Connecting People, Processes, and IT for

Business Results. CA: Works System Press.

Belle, Eccles dan Nash.2003. Discovering Information System. Creative Commons

Attribution-NonCommercial-NoDerivs2.5 Licence.

Davis, G.B. 1992. Kerangka Dasar Sistem Informasi manajemen (bagian 1).

Jakarta : PT Pustaka Binaman Pressindo.

Dikti 2012. Pedoman Praktek Kerja Lapangan 2012

Dikti 2013. Pedoman Praktek Kerja Lapangan 2013

FT UNNES, 2013. Pedoman Praktik Kerja Lapangan Fakultas Teknik Edisi 2013.

Semarang : Univesitas Negeri Semarang

Furqon Chairul. Modul Perkuliahan Sistem Informasi Manajemen. Bandung :

Universitas Pendidikan Indonesia.

Gerard Blokdijk. 2009. Help Desk 100 Success Secrets.

Jogiyanto, HM. 2003. Sistem Teknologi Informasi. Yogyakarta : Andi Offset

John Vacca. 2014. Network and System Security Second Edition.

Kristanto Andi. 2007. Perancangan Sistem Informasi dan Apilkasinya. Gava

Media. Yogyakarta.

Kroenke, D M. 2008. Experiencing MIS. Prentice-Hall. NJ: Upper Saddle River

38
O'Brien, J A. 2003. Introduction to information systems: essentials for the e-

business enterprise. MA: McGraw-Hill. Boston

Pickering. 1993. Is smart software the answer for help desks. CA: Works System

Press

Rapoza, J. 1996. A smart way to put help on the Web. PC Week, 13, 93

Riesbeck, C. K. dan Schank, R. C. 1989. Inside Case-Based Reasoning. Hillsdale

NJ: Lawrence Erlbaum Associates

Renaud Bidou 2013, Security Operation Center Concepts & Implementation.

Sterman, John. 2000. Business Dynamics: System Thinking and Modeling For a

ComplexWorld . Singapore: The McGraw Hill Companies.

Susanto, Azhar. 2000. Sistem Informasi Manajemen konsep dan

pengembangannya. Bandung: Lingga Jaya.

Telkom, 2014. Profil Perusahaan PT. Telekomunikasi Indonesia

Todd Haselton. 2011. A Look Inside AT&T’s Global Network Operations Center

(GNOC). CA: Works System Press

UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 36 ayat [3] huruf

Pasal 37 ayat [1]

Vinod Mohan. 2014. 5 Tips for Creating Your Own Network Operations Center

(NOC).

39
LAMPIRAN
Lampiran 1.

DATTAR HADIR I}AI\[ KEGIATAI\I PRAKTIK KER.IA LAPANGAI{

MAHASISWA

Paraf
No Hari/Tanggal Pasaf
Kegiatan Pembimbing
Praktikan
lanenoen
Senin,20-01-14 Perkenalan lingkungan
I
Selasa,2l-01-14
kerja
Pemberiantugas I dan
ilfr/ 4,
2
bimbinean 'rt/rt t,
3
Rabtr,22-01-14

Kamis,23-01-14
Pemberiantugas 2 dan
bimbinear
Memantau NOC dan
'ilh dt
,+
4 pemantauan aplikasi
Telkom
Jumat,24-01-14 Pemantauan jaringan I
5
NOC flt , :
6
Senin,27-01-14 Pemantauan jaringan
dan aplikasi {v'lll
7
Selasa" 28-01-14 Peftaikanjaringan di
ul), ,4,
Plasa Indramayu
Rabu,29-01-14 Perbaikan jminganE
8
Plasa Indramavu I -IV
9
Kamis,30-01-14 Pemantauan jaringan
dan aplikasi /)),
hl C

l0 Seniru 03-02-14 Cek router, switch,


RESCUE, NOC
a/) ls
l,l

1l
Selasq 04-02-14 Cek mimo AP, ,h ,{
Rabu,05-02-14
Hel@esk ,-l
t2 Helpdeslq RESCUE, ,r/
pantauiaringan
Kamis,06-02-14 Memantau helpdesE
'/)r 7
l3
RESCIIE, jaringan
Jumat A7-A244 Memantau helpdesk,
w^/ 'l

t4
RESCUE,iarinsan "fr{,t
r5
Senin, 10-02-14 Memantau helpdesk,
RESCUE, iarinsan 'M q
l6 Selasq ll-02-14 Memantau helpdesk, t tl,/
I
,,{
RESCUE, iainean I
t7 Rabtr, 12-02-14 Memantau helpdes(
RESCUE iarioean
ut
tl 7',-
Kamis, 13-02-14

Jumat, 14-02-14

Senin, 17-02-14

Selasa" 18-02-14

Rabu, 19-02-14

Jumat, ?f-A2-14

Pasang jaringan di
Hotel Aston Cirebon

Selasa,25-A244

Cirebon, 28 Februari 2014

Mengetahui:
Pimpinan/trkpala Dosen Pembimbing

*fi*' I
i
${;l,r ".
in^-t
i* l{-l

23200501 l00t

4t
Lmpiran 2.

LEMBAR PAI{TAUAN LAPANGA}.I DOSEN PEMBIMBING


DEPARTEMEN PENDIDIKA}.I NAs IONAL
UNTVERSITAS NEGERI SEMARANIG
FAKULTAS TEKNIK

Nq Hariffangcal tlasil Pantauan


I brt, ?,tq Er^sn\qsc,n \a"qq; toe*g u,
2
Tn,, 'rrr \o \tqt"rbor^ ,\etologooor^. Pt. u

-lotq hou*o * \c gt on\ u!^


: ')/.,
4

Cirebon, 28 Februari 2014

Dosen Pembimbing,

ld]*,r
ln
Dr. Subiyarito. S.T..M.T.
NIP. 19741 123200501 l00t

42
Lampiran 3.

LEMBAR PEMLAIAN PENAMPILAN KERJA MAIIASISWA

Nama : Muhammad Syaeful Fajar

NIM :5302411252
Prodi/Jurusan/Fakultas : Pendidikan Teknik Informatika dan
Komputer/Teknik Elekto/Teknik

No Kompnen penampilan Kerja Nilai


I Persone
a. Kehadiran ?9
b. Kedisiplinan ?r
c. Tanggungjawab qo
d. Ketekunan '?o
e. Sopansantun tr
2 rrofeional (Seluei Prodi)

7r
b. PelaksanaanKerja : meng@
bekerja sistematis, inisiatif memecalrkan maratut
terarrpil, dll.
8r
c. Hasil Kerja: kualitaslkuantitas hasil pekerjaan"
menjaga kebersihan alat/lingkungan, ketepatan waktu 8d
3 DO$rlt

b. Hubungan
r--m-
karyawan.
7o
Jumleh 9l,q
Cirebon, 28 Februari 2014

ti**ot
i
^*
tt*jtJ! ,

43 Iwan
NrK.690061

..jf& ..^-
Lampiran 4.

LEMBAR BIMBINGAN LAPORAhI DA}.I UJIAN PKL

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL


I.]NMERSITAS NEGERI SEMARA}IG
FAKULTAS TEKNIK

No llari/Tanggal Materi Bimbingan Paraf


Dosbins
I 6/0, 'tr.cl petsto"cr.n PtU k,k
2 (aso=o,-. \rot*-l^so*
?-or q P-ft**.^
3
'/ol
tloq
tovr $v^\ptt gs.y. \oeoton Sr U ,ffi
q/ot
4 *rq 9t".rrfr. tclt*o. ,ru
7+/ \e.
/os uq
5
,{/
tfog
6
aizt lq6ol'9otn lc.eo..o t fr
7

I
'3{*
lr0l
-rotq
Perb"\o\ tS,
&
pe.bo^.rro*^ \s t
{
/ Cb zotq
/4
9
[6e zro \)bton \o\otar ,{l
l0

44
N

(9
z< z
o t
<
z E
o. : ltrl
z4
<J J c i
.:t
cl,

=J (<
-g
:f o u)u
EJAq

Yd, o E
5
.h
so
r;u
E ,<U
-Ev
a
= o
=
..2 E
o
o-
YO
==
(U!-
lLF
.cF V qEc 6
EA
8tr,
6
H=
zz1
tr
lrl
tLo =
F-
c
z:)
.g
o.
E
(tr
J

f
IE,, I
J #.E
oe o
1,
Yr
2lE t d b
t/.'
.oE
.E?E I
Ie3
5
z
rt C2-
*.o
FI-\E
4-E fA
N
r.,

B o@
* I*- i8 rc
N
3, E $
fit
E rl a
lyfr Etr
E8,
6\
g
"E
= z
Y
HEE
frn{
5
2
2
\-
@
c g ill-
E EI
HE

i
U
s: gE
EET
z
o
L N Sa
E -,i
E
o
=
a
z ol ( #
:
E PE
EE
.:E
fio E=
z z
€EE-
1
= :=AtE
.oJ
c
E
o
z c{
E E,ess
CL

s
E
E
z Eli ,::*
Yzzz
Lampiran 7.

JADWAL KEGIATAN

Jadwal kegiatan Praktek Kerja Lapangan dapat dilihat dalam tabel di bawah :

Tabel 3.1 Rencana Kegiatan


No Kegiatan Waktu Pelaksanaan
(Minggu ke-)
I II III IV
1 Pengenalan lingkungan
kerja di PT. Telkom Tbk.
Area Cirebon, meliputi:
a. Pengenalan dengan
pihak PT. Telkom
Tbk., terutama ISC
(Information System
Center).
b. Pemberian tugas dan
memberi dukungan
teknis.
2 Partisipasi di PT. Telkom
Tbk. dan pengamatan di
lapang, meliputi:
a. Mengikuti kegiatan
yang ada di PT.
Telkom Tbk., terutama
bagian ISC
(Information System
Center). Yaitu
melaksanakan
pemantauan dan
memberi dukungan
teknis penuh pada
wilayah tanggung
jawab PT. Telkom
Jabar Timur

47
Lampiran 7.

No Kegiatan Waktu Pelaksanaan


(Minggu ke-)
I II III IV
2 b. Partisipasi di lapang
berupa proses
mengamati dan
membantu dalam
proses pekerjaan yang
dilakukan diluar
lingkungan ruang kerja
3 Analisis terhadap data
dan informasi yang telah
Diperoleh berupa data
primer dan sekunder,
meliputi:
a. Data primer diperoleh
dengan melakukan
wawancara pada
pembimbing lapangan
dan karyawan di bagian
ISC.
b. Data sekunder dapat
berupa data-data yang
diperlukan untuk
laporan kegiatan PKL
seperti, profil ISC dan
data tentang jobdesk
yang sudah dilakuakan.
4 Evaluasi dan Pembuatan
Rekomendasi, meliputi:
a. Evaluasi terhadap
kegiatan yang diikuti
selama proses PKL
serta data yang telah
dikumpulkan.
b. Rekomendasi
dilakukan berdasarkan
hasil analisis yang telah
diperoleh dan studi
literatur sebagai bahan

48
Lampiran 7.

No Kegiatan Waktu Pelaksanaan progam


(Minggu ke-)
I II III IV
4 pertimbangan atau acuan
dalam pembuatan
rekomendasi.
5 Menyusun laporan harian
PKL

49
.t .i'i . .::i

relkom@$
Nomor : TeI. r2l lndonesra
PD.520MRC-1000F12013

Cirebon, 30 Desember 2013

Kepada Yth,
Sdr. Pembantu Dekan Bidang Akademik
Di. Tempat
Perihal : Praktek kerja lapangan
Dengan hormat,
Menunjuk surat Saudara Nomor :3722NN37.1.51PP12013 Perihal :Permohonan Kerja
Praktek
dengan ini kami sampaikan bahwa peimohonan untuk kerja praktek siswa Saudara dapat
kami setujui adapun siswa Sudara. yang dapat kami setujui atas nama sbb;

M. Syaeful F Pendidikan Teknik Informatika dan Komputer SISFO (acc pak


53024rt252 Anton)

Praktek Kerja dapat kami setujui terhitung mulai tanggal 20 Jan 2014 std0l Maret 2014
Sesuai ketentuan yang ada di PT.Tetkom peserta Prakerin agar melaksanakan tata tertib
diantaranya sbb ;

l. Peserta prakerin tidak diberikan fasilitas apapun dari perusahaan.


2. Peserta prakerin diwajibkan mengisi surat pernyataanyang disediakan.
3. Peserta prakerin diwajibkan mengikuti asuransi selama prakerin ( foto copy
)

Demikian disampaikan untuk diketahui agar maklum, atas perhatiannya kami ucapkan
terima kasih.

HR WITEL JABAR TIMUR

Human Resource Area 03 JawaBarat


PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk T : (022) 453 2176
Jl. Supratman No. 66 A Bandune - 40122 F : (022) 4s3 219s
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

ffiH Gedung
FAKULTAS TEKN{K
El Kampus Sekaran Gunungpaii Semarang
Telepon/Fax (024) 8508101 - 8508009
50229

Laman : http ://www. ft unnes. ac. id, email : {t_unnes @yahoo. com
.

Nomor gY / AIN37.l.5/PPt20t4 15 Januari 2014


Lamp
Hal Penyerahan Mahasiswa PKL

Yth Pimpinan PT. Telkom Tbk


Jl. Supratman No. 66
Bandung

Kami serahkan mahasiswa Praktek Kerja Lapangan Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang tahun
2014,kepada Bapak/Ibu untul. memperoleh bimbingan dari pembimbing l.rpangan :

Nama mahasiswa yang melaksanakan praktek Kerja Lapangan, sebagai berikut :

No Nama / NIM Smt Prodi f)osen Pemhirnhi

I M. SyaefulFajar V S1 PTIK Dr. Snbiyanto, S.T., M.T.


5302411252

dengan waktu pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan pada PT. Telkom


Tbk di Bandung tanggal 20 Januari
sampai dengan I Maret 2014. Untuk itu kami serahkan sepenuhnya
kepadr, Bapak/Ibul

Kernudian atas perhatian dan kerjasama yang baik, kami ucapkan terima
kasih.

iWidodo, M.T.
Tembusan :
27198601 1001
l. Ketua Prodi Sl PTIK
2. Dosen Pembimbing
Fakultas Teknik LTNNES