Anda di halaman 1dari 144

PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR

LEVEL 1,2,3
PEMELIHARAAN LISTRIK
KURIKULUM AKSELERASI KOMPETENSI
BIDANG PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK

SUB BIDANG
PEMELIHARAAN LISTRIK

PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR

PT INDONESIA POWER
2016
KATA PENGANTAR

Segala puja dan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, Sehingga
penulis dapat manyelesaikan bahan ajar ini. Adapun isi dari materi ajar ini adalah
PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR yang didalamnya menyangkut pengertian
pemeliharaan, yang digunakan sebagai bahan pedoman pelaksanaan training.

Terima kasih penulis ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu
sehingga terselesaikannya penulisan modul ini. Penulis menyadari penulisan modul
pemeliharaan transformator masih jauh dari harapan, Kritik dan saran sangat
diharapkan guna menyempurnaan dan perbaikan di masa mendatang.

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.........................................................................................i

KATA PENGANTAR ......................................................................................ii

DAFTAR ISI ...............................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................vi

DAFTAR TABEL ..........................................................................................ix

KURIKULUM DAN SILABUS .......................................................................xi

RENCANA PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)..........................................xix

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)............................................xxiv

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .....................................................xxxvii

BAB 1 KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) ..............................I-1

1.1. Peraturan dan undang-undang keselamatan ketenagalistrikan


(K2) I-1

1.2. Keselamatan Kerja ......................................................................... I-2

1.2.1. Pengertian K3 .............................................................................. I-2

1.2.2. Alat Pelindung Diri (APD).............................................................. I-2

1.3. Keselamatan umum ....................................................................... I-5

1.4. Keselamatan Instalasi ................................................................... I-6

1.4.1. Keselamatan Instalasi Listrik ......................................................... I-6

1.4.2. Keselamatan kerja instalasi mesin ................................................. I-7

1.5. Keselamatan Lingkungan ............................................................ I-10

1.5.1. Lingkungan................................................................................ I-10

1.5.2. Limbah ...................................................................................... I-10

BAB 2 TRANSFORMATOR ...................................................................... II-1

2.1. Pendahuluan..................................................................................II-1

iii
2.2. Prinsip Induksi ..............................................................................II-2

2.3. Desain Transformator ...................................................................II-6

2.3.1. Tipe transformator ......................................................................II-6

2.3.2. Bagian-bagian transformator .......................................................II-7

2.3.3. Sistem Proteksi Transformator ................................................... II-15

BAB 3 PROSEDUR PEMELIHARAAN..................................................... III-1

3.1. Pemeliharaan Transformator ..................................................... III-1

3.2. Jenis-jenis Pemeliharaan Transformator................................... III-2

3.2.1. Pemeliharaan Preventive ........................................................... III-3

3.2.2. Pemeliharaan prediktive ............................................................ III-5

3.2.3. Pemeliharaan Periodik ..............................................................III-15

3.2.4. Pemeliharaan Korektif ..............................................................III-28

3.2.5. Treatment Minyak Transformator ..............................................III-29

3.3. Peralatan kerja dan Material .....................................................III-30

3.3.1. Common Tools.........................................................................III-30

3.3.2. Special Tools ...........................................................................III-30

3.3.3. Alat Ukur .................................................................................III-31

3.3.4. Consumable dan Spare Part......................................................III-39

3.4. Instruksi Kerja Pemeliharaan Transformator ..........................III-39

3.4.1. Instruksi Kerja Pemeliharaan Preventif ......................................III-40

3.4.2. Instruksi Kerja Pemeliharaan Prediktif .......................................III-40

3.4.3. Instruksi Kerja Pemeliharaan Periodik........................................III-40

3.4.4. Instruksi Kerja Pemeliharaan Korektif ........................................III-40

BAB 4 PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN..................................... IV-1

4.1. Kesesuaian Rencana Pemeliharaan ............................................ IV-1

4.2. Post Maintenance Test................................................................. IV-3

iv
4.2.1. Post Maintenance Test Pemeliharaan Prediktif ............................. IV-4

4.2.2. Post Maintenance Test Pemeliharaan Periodik .............................. IV-6

4.3. Analisa Hasil Pemeliharaan Preventive ...................................... IV-7

4.4. Analisa Hasil Pemeliharaan Prediktive ....................................... IV-8

4.4.1. DGA .......................................................................................... IV-8

4.4.2. Thermography ......................................................................... IV-15

4.4.3. Partial Discharge ...................................................................... IV-16

4.4.4. Tribology ................................................................................. IV-17

4.5. Analisa Hasil Pemeliharaan Periodik ........................................ IV-18

4.5.1. Tahana Isolasi ......................................................................... IV-18

4.5.2. Tan Delta ................................................................................ IV-19

4.5.3. Ratio Test................................................................................ IV-20

4.5.4. SFRA (Sweep Frequency Response Analyzer)............................. IV-20

4.5.5. DFR (Dielectric Frequency Response) ........................................ IV-21

4.5.6. Tahanan DC ............................................................................ IV-22

4.5.7. HV Test dan PD Offline............................................................. IV-23

BAB 5 TEKNIK PELAPORAN.................................................................... V-1

5.1. Metodologi Penyusunan Laporan ................................................. V-1

5.2. Pembuatan Laporan Pemeliharaan .............................................. V-2

5.2.1. Contoh Form Pelaporan Job Card ................................................. V-2

5.2.2. Contoh Form Pelaporan CMMS (Maximo) ...................................... V-5

5.2.3. Contoh Form Pelaporan Pemeliharaan .......................................... V-6

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................. V-9

v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Helm Safety................................................................................. I-3
Gambar 1.2 Ear Plug ...................................................................................... I-3
Gambar 1.3 Kacamata Safety .......................................................................... I-3
Gambar 1.4 Masker ........................................................................................ I-4
Gambar 1.5 Wearpack .................................................................................... I-4
Gambar 1.6 Safety Belt................................................................................... I-4
Gambar 1.7 Sepatu Safety .............................................................................. I-5
Gambar 2.1 Hukum Lorenz ............................................................................II-3
Gambar 2.2 Arus listrik mengelilingi inti besi dan timbul GGL pada belitan ........II-5
Gambar 2.3 Prinsip dasar dari transformator ...................................................II-5
Gambar 2.4 tipe transformator .......................................................................II-6
Gambar 2.5 Inti Besi dan laminasi yang diikat fiber glass .................................II-7
Gambar 2.6 Kumparan phasa R, S, T ..............................................................II-8
Gambar 2.7 Bushing transformator.................................................................II-9
Gambar 2.8 Tanki Konservator ..................................................................... II-10
Gambar 2.9 Susunan motor blower untuk alat pendingin minyak transformatorII-12
Gambar 2.10 Perubahan Tap Tegangan Tinggi .............................................. II-14
Gambar 2.11 Gambar Alat pernapasan ......................................................... II-15
Gambar 2.12 Rele Bucholz ........................................................................... II-16
Gambar 2.13 Pengaman tekanan lebih.......................................................... II-17
Gambar 3.1 Diagram kerja Gas Cromatograph .............................................. III-6
Gambar 3.2 Ilustrasi konsep Photo-Acoustic Spectometer .............................. III-8
Gambar 3.3 Pola IR pada transformator.......................................................III-10
Gambar 3.4 Gambar thermography untuk mendeteksi kondisi arester............III-11
Gambar 3.5 Gambar thermography bushing yang mengalamai kerusakan......III-12
Gambar 3.6 intepretasi pembacaan thermography menunjukkan radiator yang
tersumbat ..................................................................................................III-13
Gambar 3.7 Pekerjaan pemeliharaan fan trafo..............................................III-16
Gambar 3.8 Proses pekerjaan cleaning arester dan kabel terminasi dan
pembungkusan setelah dilakukan cleaning ...................................................III-16

vi
Gambar 3.9 Proses Cleaning serta pengecetan transformator dan area sekitar
transformator.............................................................................................III-17
Gambar 3.10 Rangkaian Ekivalen isolasi dan Diagram phasor arus pengujian
tangen delta ..............................................................................................III-19
Gambar 3.11 Pola intepretasi pengukuran SFRA ..........................................III-20
Gambar 3.12 Prinsip dan rangkaian pengujian Applied voltage test ...............III-22
Gambar 3.13 rangkaian pengujian Induce voltage test .................................III-23
Gambar 3.14 Terminal pada rele jansen ......................................................III-26
Gambar 3.15 Rele Sudden Pressure.............................................................III-27
Gambar 3.16 Lokasi sensor suhu top oil.......................................................III-28
Gambar 3.17 Mesin Purifikasi minyak transformator ....................................III-31
Gambar 3.18 Avometer...............................................................................III-32
Gambar 3.19 Tan delta ...............................................................................III-32
Gambar 3.20 Alat ukur tahanan isolasi (megger) ..........................................III-33
Gambar 3.21 Ratio Test ..............................................................................III-33
Gambar 3.22 Ratio CT ................................................................................III-34
Gambar 3.23 Thermography .......................................................................III-34
Gambar 3.24 DGA Tools .............................................................................III-35
Gambar 3.25 PD Analyzer ...........................................................................III-35
Gambar 3.26 SFRA .....................................................................................III-36
Gambar 3.27 Micro Ohm Meter ...................................................................III-36
Gambar 3.28 DFR.......................................................................................III-37
Gambar 3.29 Breakdown Voltage Test (BDV) ...............................................III-38
Gambar 3.30 Alat Uji kadar air dalam minyak...............................................III-39
Gambar 4.1 Uraian kegiatan pemeliharaan transformator ............................... IV-1
Gambar 4.2 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran DGA.................. IV-4
Gambar 4.3 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran Thermography... IV-5
Gambar 4.4 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran Partial Discharge IV-6
Gambar 4.5 contoh post maintence test pada pemeliharaan Periodik ............... IV-7
Gambar 4.6 Analisa dengan menggunakan metode Key Gas ......................... IV-11
Gambar 4.7 Segitiga duval .......................................................................... IV-14
Gambar 4.8 Pola PD Electrical treeing .......................................................... IV-17

vii
Gambar 4.9 Pola PD Void ............................................................................ IV-17
Gambar 4.10 Pola PD Corona ...................................................................... IV-17
Gambar 4.11 tipikal karakteristik disipasi faktor pada transformator .............. IV-21
Gambar 4.12 Contoh pengukuran DFR menggunaan tool DIRANA ................. IV-22
Gambar 5.1 Contoh SPK Kegiatan Pemeliharaan Prediktif................................. V-4
Gambar 5.2 Contoh Work Safety Permit pada SPK........................................... V-5
Gambar 5.3 Contoh Prosedur pelaporan pada aplikasi CMMS (Maximo) ............ V-6
Gambar 5.4 Contoh laporan pemeliharaan preventif pada transformator ........... V-7
Gambar 5.5 contoh laporan pemeliharaan periodik pada transforamator ........... V-8

viii
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Tabel Macam-macem sistem pendingin .......................................... II-11
Tabel 3.1 Rekomendasi pengujian PD pada pelaksanaan Induce test .............III-23
Tabel 4.1 Batas konsentrasi gas terlarut berdasarkan IEEE std C57-1991......... IV-8
Tabel 4.2 jenis kegagalan menurut analisis key gas ...................................... IV-10
Tabel 4.3 Tabel analisa dengan menggunakan metode Ratio Roger’s ............ IV-12
Tabel 4.4 Evaluasi dan rekomendasi hasil pembacaan dari thermography ...... IV-15
Tabel 4.5 standar water content.................................................................. IV-18
Tabel 4.6 Standar dielectric strength ........................................................... IV-18
Tabel 4.7 Evaluasi dan Rekomendasi metode index polarisasi pada pengujian
tahanan isolasi ........................................................................................... IV-19
Tabel 4.8 Evaluasi dan rekomendasi pengujian tangen delta ......................... IV-19
Tabel 4.9 Evaluasi dan Rekomendasi pengujian SFRA ................................... IV-21
Tabel 4.10 kandungan moisture berdasarkan IEC 60422............................... IV-22
Tabel 4.11 Evaluasi dan rekomendasi pengujian HV test ............................... IV-23

ix
KURIKULUM AKSELERASI KOMPETENSI
BIDANG PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK
SUB BIDANG PEMELIHARAAN LISTRIK

Kode Pelatihan : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


Judul Pelatihan : Pemeliharaan Transformator
Diskripsi : Unit kompetensi ini berkaitan dengan pelaksanaan
akselerasi kompetensi bidang pemeliharaan
Waktu : 18 Jam Pelajaran (1 JP = 45 menit)

I. TUJUAN : Untuk menghasilkan teknisi yang memiliki


kompetensi Memeliharaan Transformator yang
sesuai dengan visi dan misi Perusahaan.
II. SASARAN : Setelah mengikuti pendidikan dan pelatihan ini
peserta mampu:

1. Mampu menerapkan prosedur Pemeliharaan


Transformator
2. Mampu mempersiapkan dan menggunakan
Peralatan Pemeliharaan Tranformator
3. Mampu memeriksa dan memperbaiki Fungsi,
Kondisi, Unjuk Kerja Transformator.
4. Mampu membuat laporan pemeliharaan
Transformator sesuai pemahaman CMMS dan Job
Card/WO

III. PRASYARAT :

1. Pegawai Pemeliharaan di lingkungan PT.


Indonesia Power dan Anak Perusahaan
2. Sudah pernah mengikuti diklat pembidangan
Bidang Pemeliharaan

x
IV. KURIKULUM DAN SILABI:

A. K3 KESELAMATAN KERJA
I. PERATURAN DAN PERUNDANGAN 1 JP
1.1. Peraturan dan Undang-undang Keselamatan Ketenagalistrikan (K2)
1.2. Keselamatan Kerja
1.2.1. Pengertian K3
1.2.2. Alat Pelindung Diri (APD)
1.3. Keselamatan Umum
1.3.1. Dasar Hukum
1.4. Keselamatan Instalasi
1.4.1. Keselamatan Instalasi Listrik
1.4.2. Keselamatan Kerja Instalasi Mesin
1.5. Keselamatan Lingkungan
1.5.1. Lingkungan
1.5.2. Limbah
II. TEORI TRANSFORMATOR 4 JP
2.1. Pendahuluan
2.2. Prinsip Induksi
2.3. Desain Transformator
2.3.1. Tipe transformator.
2.3.2. Bagian-bagian transformator
2.3.3. Sistem Proteksi Transformator

III. PROSEDUR PEMELIHARAAN (SOP) TRANSFORMATOR 4 JP

3.1. Pemeliharaan Transformator


3.2. Jenis-jenis Pemeliharaan Transformator
3.2.1. Pemeliharaan Preventive
3.2.2. Pemeliharaan Prediktive
3.2.3. Pemeliharaan Periodik
3.2.4. Pemeliharaan Korektif
3.3. Peralatan Kerja dan Material
3.3.1. Common Tools
3.3.2. Special Tools
3.3.3. Alat Ukur
3.3.4. Consumable dan Spare Part
3.4. Instruksi Kerja Pemeliharaan TRANSFORMATOR

IV. PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN 4 JP


4.1. Kesesuaian Rencana Pemeliharaan

xi
4.2. Post Maintenance Test
4.3. Analisa hasil pemeliharaan

V. TEKNIK PELAPORAN 1 JP
5.1. Metodologi Penyusunan Laporan
5.2. Pembuatan Laporan Pemeliharaan
5.2.1. Contoh Form Pelaporan Job Card
5.2.2. Contoh Form Pelaporan CMMS (Maximo)
5.2.3. Contoh Form Pelaporan Pemeliharaan

B. PRAKTEK (LEVEL I)
1. PERSIAPAN DAN EKSEKUSI PEMELIHARAAN 2 JP

1.1. Pemeliharaan Preventif


1.1.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Preventif TRANSFORMATOR
1.1.2. Persiapan Surat Perintah Kerja
1.1.3. Persiapan Safety Permit dan Lock Out Tag Out
1.1.4. Persiapan Peralatan Kerja
1.1.5. Persiapan Material
1.1.6. Eksekusi Pekerjaan
- K3
- Tightening/ pengencangan
- Cleaning/ Pembersihan
- Greasing/ Pelumasan
- Pengukuran
1.1.7. Pembuatan Laporan (pada Job Card)
1.1.8. Contoh SOP & IK pekerjaan

1.2. Pemeliharaan Korektif


1.2.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Korektif TRANSFORMATOR
1.2.2. Persiapan Surat Perintah Kerja
1.2.3. Persiapan Safety Permit dan Lock Out Tag Out
1.2.4. Persiapan Peralatan Kerja
1.2.5. Persiapan Material
1.2.6. Eksekusi Pekerjaan
- Pengukuran (Pengambilan Data Awal)
- Pembongkaran dan Pembersihan
1.2.7. Pembuatan Laporan (pada Job Card)

xii
1.3. Pemeliharaan Periodik
1.3.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Periodik TRANSFORMATOR
1.3.2. Persiapan Surat Perintah Kerja
1.3.3. Persiapan Safety Permit dan Lock Out Tag Out
1.3.4. Persiapan Peralatan Kerja
1.3.5. Persiapan Material
1.3.6. Eksekusi Pekerjaan
- Pengukuran (Pengambilan Data Awal)
- Pembongkaran dan Pembersihan
1.3.7. Pembuatan Laporan (pada Job Card)
1.3.8. Contoh Pekerjaan Periodik TRANSFORMATOR

C. PRAKTEK (LEVEL II) 2 JP


1.1. Pemeliharaan Korektif
1.1.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Korektif TRANSFORMATOR
1.1.2. Persiapan Surat Perintah Kerja
1.1.3. Persiapan Safety Permit dan Lock Out Tag Out
1.1.4. Persiapan Peralatan Kerja
1.1.5. Persiapan Material
1.1.6. Eksekusi Pekerjaan
- K3
- Pemeriksaan & Pengukuran (kondisi awal, saat
pembongkaran, setelah pembongkaran, sebelum
pemasangan)
- Pemasangan
- Pengukuran setelah pemasangan
- Pengujian / Post Maintenance Test
1.1.7. Pembuatan Laporan (Hingga pengisian CMMS)

1.2. Pemeliharaan Periodik


1.2.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Periodik TRANSFORMATOR
1.2.2. Persiapan Surat Perintah Kerja
1.2.3. Persiapan Safety Permit dan Lock Out Tag Out
1.2.4. Persiapan Peralatan Kerja

xiii
1.2.5. Persiapan Material
1.2.6. Eksekusi Pekerjaan
- K3
- Pemeriksaan & Pengukuran (kondisi awal, saat
pembongkaran, setelah pembongkaran, sebelum
pemasangan)
- Pemasangan
- Pengukuran setelah pemasangan
- Pengujian / Post Maintenance Test
1.2.7. Pembuatan Laporan (Hingga pengisian CMMS)

D. PRAKTEK (LEVEL III) 2 JP

1.1. Pemeliharaan Korektif


1.1.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Korektif TRANSFORMATOR
1.1.2. Analisa Unjuk Kerja
- Metodologi Pengambilan Data
- Metodologi Analisa Data
1.1.3. Evaluasi
- Metodologi Evaluasi Data
- Rekomendasi
1.1.4. Pembuatan Laporan pemeliharaan TRANSFORMATOR

1.2. Pemeliharaan Periodik


1.2.1. Contoh Pekerjaan Pemeliharaan Periodik TRANSFORMATOR
1.2.2. Analisa Unjuk Kerja
- Metodologi Pengambilan Data
- Metodologi Analisa Data
1.2.3. Evaluasi
- Metodologi Evaluasi Data
- Rekomendasi
1.2.4. Pembuatan Laporan pemeliharaan TRANSFORMATOR

xiv
HASIL BELAJAR Setelah menyelesaikan pendidikan dan pelatihan ini
:
TEORI peserta mampu

Memahami Pengetahuan tentang peraturan dan


Hasil Belajar 1 : perundangan K2

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan:


1.1. Peraturan dan Undang-undang Keselamatan
Ketenagalistrikan (K2)
1.2. Keselelamatan umum

1.3. Keselamatan Instalasi

1.4 Keselamatan Lingkungan

Hasil Belajar 2 : Memahami Pengetahuan tentang Prosedur


Pemeliharaan (SOP) dan desain
TRANSFORMATOR

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan :


2.1. INSTRUCTION BOOK TRANSFORMATOR
2.2. SOP Pemeliharaan TRANSFORMATOR
2.3. Riwayat Pemeliharaan

2.4. Data Unjuk Kerja Sebelum dan


Sesudah pemeliharaan

2.5. Instruksi Kerja Memelihara


TRANSFORMATOR

2.6 Check List Pemeliharaan


Memahami Pengetahuan tentang Bagian Utama
Hasil Belajar 3 :
dan prinsip kerja TRANSFORMATOR

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan :


3.1. Prinsip kerja & Komponen
TRANSFORMATOR

3.2. Bagian Bagian Utama


3.3. Tipe Tipe Transformator

3.4 Sistem Proteksi

xv
Memahami Pengetahuan tentang Pemeliharaan
Hasil Belajar 4 : Transformator

Kriteria Penilaian : Mampu :


4.1 Melakukan SOP Pemeliharaan Transformator

4.2. Melakukan Jenis Jenis Pemeliharaan


Transformator

4.3 Menganalisa kegiatan Pemeliharaan


Transformator

Hasil Belajar 5 : Memahami Pengetahuan tentang Teknik Pelaporan

Kriteria Penilaian : Mampu Menjelaskan :


5.1. Metodologi Penyusunan Laporan

5.2. Pembuatan Laporan Pemeliharaan

HASIL BELAJAR : Setelah menyelesaikan pendidikan dan


PRAKTIK pelatihan ini peserta mampu melakukan
kegiatan pemeliharaan Transformator

Hasil Praktik 1 : Menerapkan Prosedur Pemeliharaan

Kriteria Penilaian : Mampu :


1.1. Menerapkan peraturan perundang-undangan K2
(Keselamatan Ketenagalistrikan) untuk
pemeliharaan.
1.2. Menjelaskan prosedur pelaksanaan untuk
pemeliharaan TRANSFORMATOR berdasarkan
standar perusahaan.
1.3 Menerapkan prosedur pelaksanaan untuk
pemeliharaan TRANSFORMATOR berdasarkan
standar perusahaan SOP.

xvi
Hasil Praktik 2 : Mempersiapkan Peralatan Pemeliharaan

Kriteria Penilaian : Mampu :


2.1. Menyiapkan alat kerja dan formulir quality control
(Job Card) sesuai dengan kebutuhan pemeliharaan.
2.2. Menyiapkan alat keselamatan kerja untuk
pelindung diri sesuai dengan Undang-
undang/Peraturan K2.
2.3. Mengidentifikasi alat ukur sesuai dengan jenis
pekerjaannya.
2.4. Mengisolasi TRANSFORMATOR beserta alat
bantu dari sistem sesuai dengan standar
perusahaan.
2.5 Memasang tanda peringatan yang berhubungan
dengan pekerjaan sesuai standard perusahaan.

Hasil Praktik 3 : Melaksanakan Pekerjaan Pemeliharaan Korektif

Kriteria Penilaian : Mampu :


3.1. Membongkar bagian - bagian yang
berhubungan dengan TRANSFORMATOR sesuai
urutannya.
3.2. Membersihkan bagian-bagian dari
TRANSFORMATOR sesuai dengan prosedur
pemeliharaan.
3.3. Memeriksa bagian-bagian dari TRANSFORMATOR
bila ada kelainan dilaporkan ke atasan.

3.4. Memasang kembali bagian-bagian yang telah


dibongkar sesuai urutannya.
3.5. Membersihkan dan menyimpan alat kerja
sesuai prosedur perusahaan.
3.6. Membersihkan tempat kerja sesuai prosedur
perusahaan.

3.7. Memastikan kualitas pekerjaan pemeliharaan


sesuai standar perusahaan.

xvii
Hasil Praktik 4 : Membuat Laporan Pemeliharaan

Kriteria Penilaian : Mampu :


4.1. Membuat draft laporan yang akan dilampirkan di
CMMS sesuai dengan format dan prosedur yang
ditetapkan oleh perusahaan.

Strategi Pembelajaran : Strategi pembelajaran dan tujuan


pelatihan harus cocok baik menurut teori maupun
praktik. Proses pembelajaran dan pengujian
disesuaikan dengan urutan dari materi mata ajar.

Strategi Pelaksanaan Praktik : Strategi pelaksanaan praktik dapat


dilakukan dengan praktik langsung dilapangan baik
pada instalasi milik perusahaan maupun pada
instalasi yang disediakan oleh lembaga diklat.

Referensi :
 Standar Kompetensi Tenaga Teknik
Ketenagalistrikan KTL.IP.HR.3.105.0.2016
Memelihara TRANSFORMATOR
 Standing Operation Procedure (SOP)
 Manual Instruction masing-masing
peralatan/komponen

V. PENILAIAN HASIL PELATIHAN :


1. Setiap akhir pelatihan teori dan praktik diakhiri dengan tes.
2. Penilaian syarat kelulusan teori minimal 70 dan praktik 95 (sesuai dengan
SK nomor 24.k/010/IP/2016 dan SK Noor 96.k/10/IP/2016)

VI. LEMBAGA PELAKSANA: Lembaga penyelenggara diklat adalah learning


centreunit.

xviii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN(RPP)
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

RENCANA PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)

A. TEORI

Wakt
Pokok Tujuan Tujuan
Sub Pokok Medi u Referen
Bahasa Pembelaja Pembelajar
Bahasan a (meni si
n ran Umum an Khusus
t)
1.PERAT Memahami 1.1 Peraturan 1. Mampu LCD, 45 Materi
URAN Pengetahua dan Undang- menjelaskan White Ajar
DAN n tentang undang Peraturan board
PERUND peraturan Keselamatan dan Undang-
ANGAN dan Ketenagalistrik undang
perundanga an (K2) Keselamatan
n K2 1.2 Ketenagalistri
Keselamatan kan (K2)
Kerja di 2. Memahami
TRANSFORMA Keselamatan
TOR umum,
1.3 Keselamatan
Keselamatan Instalasi,
Umum di Keselamatan
TRANSFORMA Lingkungan
TOR Area
1.4 TRANSFORM
Keselamatan ATOR
Instalasi di
TRANSFORMA

xix
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN(RPP)
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

TOR
1.5
Keselamatan
Lingkungan
sekitar
TRANSFORMA
TOR
2. Mengetahui 2.1 Deskripsi Mampu LCD, 180 Materi
TRANSFO Prinsip Kerja dan Prinsip menjelaskan : White Ajar
RMATOR dan Desain Kerja 1. Deskripsi board
Trafo
Transformat Transformator
2. Prinsip
or 2.2 Desain dan Kerja
Trafo
Tipe Tipe
3. Tipe tipe
Transformator Trafo
4. Sistem
2.3 Bagian
Proteksi
Bagian
Transformator
2.4 Sistem
Proteksi
3. PRO Memaha 3.1 SOP Mampu LCD, 180 Materi
SEDUR mi Pemeliharaan/ menjelaskan : White Ajar
PEMELIH Pengetah Manual 1. SOP board
Pemelihar
ARAAN uan Instruction
aan/Manu
(SOP) tentang Book al
Instructio
TRANSFO Prosedur TRANSFORMA
n Book
RMATOR kerja dan TOR TRANSFO
RMATOR
Tipe 3.2 Peralatan
2. Peralatan

xx
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN(RPP)
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pemeliha Kerja dan Kerja dan


Material
raaan Material
3. Instruksi
TRANSFO 3.3 Instruksi Kerja
Pemelihar
RMATOR Kerja
aan
Pemeliharaan TRANSFO
RMATOR
TRANSFORMA
TOR
4. PEME Memahami 4.1 Kesesuaian Mampu LCD, 180 Materi
RIKSAAN Pengukuran Rencana menjelaskan : White Ajar
HASIL - 1. Pengujian
Pemeliharaan board
pengujian
PEMELIH Pengukuran 4.2 Post
pada
ARAAN Mekanik Maintenance pemelihar
aan
dalam Test
TRANSFO
Pemelihara 4.3 Analisa RMATOR
2. Analisa
an hasil
Hasil
TRANSFOR pemeliharaan Pemeriksa
an
MATOR.
Pemelihar
aan
TRANSFO
RMATOR
5. Memahami 5.1 Metodologi Mampu : LCD, 45 Materi
TEKNIK Pengetahua Penyusunan 1. Menjelask White Ajar
an metoda
PELAPOR n tentang Laporan board
penyusuna
AN Teknik 5.2 Pembuatan n laporan
Membuat
Pelaporan. Laporan
laporan
Pemeliharaan
pemeliharaan

xxi
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

B. PRAKTEK

Wak
Pokok Tujuan Tujuan
Sub Pokok Medi tu
Bahasa Pembelaja Pembelajar Referensi
Bahasan a (men
n ran Umum an Khusus
it)
Praktek mampu 1 Praktek Mampu Work 90 Materi
Pemelihara
Pemeliha melakukan mempersiapk Permi Ajar, SOP
an
raan pemelihara Preventif an dan t,
TRANSFOR
TRANSFO an mengeksekus Jobca
MATOR
RMATOR Preventif, 2 Praktek i rd
Pemelihara
Level 1 Korektif, pemeliharaan SPK
an Korektif
dan TRANSFOR preventif,
MATOR
Periodic korektif, dan
3 Praktek
pada aset Pemelihara periodik
an Periodik
TRANSFOR TRANSFORM
TRANSFOR
MATOR MATOR ATOR
Praktek mampu 1. Praktek Mampu Jobca 90 Materi
Pemelihara
Pemeliha melakukan mengeksekus rd Ajar, SOP
an Korektif
raan pemelihara TRANSFOR i dan SPK,
MATOR
TRANSFO an Korektif membuat Aplika
2. Praktek
RMATOR dan Pemelihara laporan si
an Periodik
Level 2 Periodic cmms MAXI
TRANSFOR
pada aset MATOR pemeliharaan MO
TRANSFOR korektif, dan
MATOR periodik
TRANSFORM

xxii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

ATOR

Praktek mampu 1. Praktek Mampu Feed 90 Materi


Analisa dan
Pemeliha melakukan menganalisa back Ajar, SOP
Pembuatan
raan pemelihara Laporan dan membuat Jobca
Korektif
TRANSFO an laporan rd
TRANSFOR
RMATOR Preventif, MATOR pemeliharaan SPK,
2. Praktek
Level 3 Korektif, TRANSFORM Aplika
Analisa dan
Predictive, Pembuatan ATOR si
Laporan
dan MAXI
Periodik
Periodic TRANSFOR MO,
MATOR
pada aset Conto
TRANSFOR h
MATOR Lapor
an

xxiii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)

A. TEORI
Pokok Bahasan PERATURAN DAN PERUNDANGAN
Pertemuan ke 1
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
60 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami Pengetahuan tentang peraturan
dan perundangan K2
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menjelaskan Peraturan dan
Undang-undang Keselamatan
Ketenagalistrikan (K2)

 Memahami Keselamatan umum,


Keselamatan Instalasi, Keselamatan
Lingkungan Area TRANSFORMATOR

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa Perkenala Present visual
n n masing- asi
masing individu
Perkenalan, diskusi siswa
terkait materi yang
10 akan disampaikan

xxiv
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Isi Materi 10 Peraturan mendeng Project Modul ajar


perundang- arkan Present or,
undangan asi PPT whiteb
keselamatan oard,
ketenagalistrian buku
10 Keselamatan mendeng Present Project
umum dan arkan or,
asi PPT
instalasi whiteb
oard,
buku
10 Keselamatan Present Project
asi PPT or,
lingkungan mendeng
whiteb
arkan
oard,
buku
Rangkuma 5 Sekilas poin mendeng Project
n Materi utama dari arkan or,
keseluruhan whiteb
materi oard,
buku
Penutup

Pokok Bahasan (TRANSFORMATOR)


Pertemuan ke 2
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
240 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Mengetahui Peralatan dan komponen
TRANSFORMATOR
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menjelaskan Komponen
TRANSFORMATOR

 Memahami Prinsip Kerja

xxv
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

TRANSFORMATOR

 Mampu Menjelaskan Fungsi


TRANSFORMATOR

 Mengetahui Sistem Proteksi


TRANSFORMATOR

 Memahami Diagram TRANSFORMATOR

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa mendeng Project
n arkan Present or,
asi PPT whiteb
Perkenalan, diskusi oard,
terkait materi yang
20 akan disampaikan buku

Isi Materi 60 Teori dasar mendeng Project Modul ajar


transformator arkan Present or,
asi PPT whiteb
oard,
buku
60 Bagian-bagian mendeng Project
transformator arkan or,
Present
whiteb
asi PPT

xxvi
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

oard,
buku
60 mendeng Project
arkan or,
Sistem proteksi Present
whiteb
pada transformator asi PPT
oard,
buku
Rangkuma 20 Sekilas poin mendeng Project
n Materi utama dari arkan or,
Present
keseluruhan whiteb
asi PPT
materi oard,
buku
Penutup

PROSEDUR PEMELIHARAAN (SOP)


Pokok Bahasan
TRANSFORMATOR
Pertemuan ke 3
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
240 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami Pengetahuan tentang diagram
kerja dan prinsip kerja TRANSFORMATOR.
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menjelaskan manual book
TRANSFORMATOR

Mampu menjelaskan IK, Tools dan Material


Pemeliharaan TRANSFORMATOR

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)

xxvii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pembukaa mendeng Project


n arkan Present or,
asi PPT whiteb
Perkenalan, diskusi oard,
terkait materi yang
akan disampaikan buku
20

Isi Materi 120 Jenis-jenis mendeng Project


pemeliharaan arkan Present or,
transformator asi PPT whiteb
oard,
buku
30 Peralatan kerja mendeng Project
dan material arkan or,
Present
whiteb
asi PPT
oard,
buku
30 Instruksi kerja mendeng Project
pemeliharaan arkan or,
Present
transformator whiteb
asi PPT
oard,
buku
Rangkuma 20 Sekilas poin
n Materi utama dari
keseluruhan
materi
Penutup 20 Tugas Menjawa soal buku modul
b
pertanyaa
n

xxviii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pokok Bahasan PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN


Pertemuan ke 4
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
240 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami Pengukuran-Pengukuran Mekanik
dalam Pemeliharaan TRANSFORMATOR.
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menjelaskan Pengujian pengujian
pada pemeliharaan TRANSFORMATOR

 Mampu menganalisa Hasil Pemeriksaan


Pemeliharaan TRANSFORMATOR

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa 20 mendeng Present Project
n Perkenalan, diskusi asi PPT or,
terkait materi yang arkan whiteb
akan disampaikan oard,
buku
Isi Materi 30 Kesesuaian mendeng Project
rencana arkan Present or,
Pemeliharaan asi PPT whiteb
oard,
buku
30 Post maintenance mendeng Project
test arkan or,
Present
whiteb
asi PPT
oard,

xxix
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Lampiran 4-a buku


Format Rancangan Sesi Pembelajaran
120 mendeng Project
arkan or,
Analisa hasil Present
whiteb
pemeliharaan asi PPT
oard,
buku
Rangkuma 20 Sekilas poin
n Materi utama dari
keseluruhan
materi
Penutup 20 Tugas Menjawa soal buku modul
b
pertanyaa
n

Pokok Bahasan TEKNIK PELAPORAN


Pertemuan ke 5
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
240 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami Pengetahuan tentang Teknik
Pelaporan.
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menjelaskan Menjelaskan metoda
penyusunan laporan

 Mampu Membuat laporan pemeliharaan

Tahap Kegiatan :

xxx
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa mendeng Project
n arkan
Present or,
Perkenalan, diskusi asi PPT
5 terkait materi yang whiteb
akan disampaikan oard,
buku

Isi Materi 15 Metodologi mendeng Project


penyusuan laporan arkan Present or,
asi PPT whiteb
oard,
buku
30 Pembuatan mendeng Project
laporan arkan or,
Present
Pemeliharaan whiteb
asi PPT
transformator oard,
buku

Rangkuma 10 Sekilas poin


n Materi utama dari
keseluruhan
materi

B. PRAKTEK
Praktek Pemeliharaan TRANSFORMATOR
Pokok Bahasan
Level 1

xxxi
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pertemuan ke 1
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
90 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum Mampu melakukan pemeliharaan Preventif,
Korektif, dan Periodic pada aset
TRANSFORMATOR
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu mempersiapkan pemeliharaan
preventif, dan periodik
TRANSFORMATOR.

 Mampu mengeksekusi pemeliharaan


preventif, dan periodik
TRANSFORMATOR.

Tahap Kegiatan:

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa mendeng Project
n arkan or,
Present
whiteb
asi PPT
oard,
15 Pengenalan buku
praktek

Isi Materi 20 Pemeliharaan Praktek tools


preventif lapangan transfor

xxxii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

mator

20 Pemeliharaan Praktek tools


korektif lapangan
transfor
mator
20 transfor tools
mator
Pemeliharaan Praktek
Periodik lapangan
Rangkuma 15 Pembuatan menulis buku
n Materi laporan
Penutup

Praktek Pemeliharaan TRANSFORMATOR


Pokok Bahasan
Level 2
Pertemuan ke 1
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
60 menit
Pertemuan )
Tujuan Pembelajaran Umum mampu melakukan pemeliharaan Korektif dan
Periodic pada aset TRANSFORMATOR
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu mengeksekusi pemeliharaan
preventif, korektif, dan periodik
TRANSFORMATOR..

 Mampu Mampu membuat laporan cmms


pemeliharaan korektif, dan periodik
TRANSFORMATOR.

Tahap Kegiatan :

xxxiii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa mendeng Present Project
n arkan asi PPT or,
10 whiteb
oard,
Pengenalan buku
praktek

Isi Materi 20 Pemeliharaan Praktek tools


korektif lapangan transfor
mator
20 transfor tools
mator
Pemeliharaan Praktek
Periodik lapangan

Rangkuma 10 Pembuatan menulis buku


n Materi laporan
Penutup

Praktek Pemeliharaan TRANSFORMATOR


Pokok Bahasan
Level 3
Pertemuan ke 1
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
60 menit
Pertemuan )

xxxiv
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Tujuan Pembelajaran Umum mampu melakukan pemeliharaan Preventif,


Korektif, Predictive, dan Periodic pada aset
TRANSFORMATOR
Tujuan Pembelajaran Khusus  Mampu menganalisa hasil pemeliharaan
TRANSFORMATOR.

 Mampu membuat laporan pemeliharaan


TRANSFORMATOR.

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa mendeng Project
n
arkan Present or,
10 asi PPT whiteb
Pengenalan
praktek oard,
buku

Isi Materi 20 Pemeliharaan Praktek tools


korektif lapangan transfor
mator
20 transfor tools
mator
Pemeliharaan Praktek
Periodik lapangan

Rangkuma 10 Pembuatan menulis buku


n Materi laporan

xxxv
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Penutup

xxxvi
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : MEMELIHARA TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


Agar para peserta dapat berhasil dengan baik dalam menguasai materi ini,
maka para peserta wajib mengikuti petunjuk umum sebagai berikut:
1. Awal pelatihan kerjakan Pre Test dengan tujuan untuk mengetahui
kemampuan peserta sebelum mengikuti pelatihan.
2. Bacalah materi ini sesuai dengan level pembelajaran yang akan dipelajari
:
a) Level 1 : Bab I s.d. Bab II & Praktek 1
b) Level 2 : Bab II s.d. Bab III & Praktek 2, 3
c) Level 3 : Bab IV s.d. Bab V & Praktek 4
3. Buatlah ringkasan dari bab yang akan dipelajari.
4. Gunakan bahan pendukung dan buku-buku referensi sesuai daftar
pustaka agar dapat lebih memahami konsep setiap kegiatan belajar yang
ada dalam materi ini.
5. Setelah menguasai materi pendukung, kerjakan soal-soal yang ada
dalam lembar latihan sesuai dengan level pembelajaran yang akan
dikuasai.
6. Peserta hanya dapat memulai kegiatan belajar berikutnya setelah
menyelesaikan kegiatan belajar sebelumnya dengan benar.
7. Kerjakan dengan cermat dan seksama kegiatan yang ada dalam lembar
kerja, pahami makna dari setiap pokok bahasan dan sub pokok bahasan.
8. Lakukan diskusi kelompok baik dengan sesama peserta maupun pihak-
pihak lain yang dapat membantu dalam upaya memahami isi materi ini.
9. Setelah para peserta merasa menguasai seluruh materi materi ini,
kerjakan soal-soal yang ada dalam lembar evaluasi.
10.Uji akhir pelatihan dilaksanakan setelah peserta siap menyatakan dirinya
kompeten.

xxxvii
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL
KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016
JUDUL PELATIHAN : MEMELIHARA TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Akhirnya tim penyusun berharap semoga para peserta tidak mengalami kesulitan
yang berarti dalam mempelajari materi ini dan dapat berhasil dengan baik sesuai
tujuan yang telah ditetapkan.

xxxviii
PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
LEVEL 1,2,3
PEMELIHARAAN LISTRIK
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

BAB I
BAB 1KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM


Memahami keselamatan dan kesehatan kerja

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS


 Mampu menjelaskan cara Peraturan dan Undang-undang Keselamatan
Ketenagalistrikan (K2)
 Mampu menjelaskan Keselamatan Kerja
 Mampu menjelaskan Keselamatan Umum
 Mampu menjelaskan Keselamatan Instalasi
 Mampu menjelaskan Keselamatan Lingkungan

1.1. Peraturan dan undang-undang keselamatan ketenagalistrikan


(K2)

Sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 30 tahun 2009


tentang Ketenagalistrikan pada Pasal 44 menjelaskan bahwa:

1) Setiap kegiatan usaha ketenagalistrikan wajib memenuhi ketentuan


keselamatan ketenagalistrikan.
2) Ketentuan keselamatan ketenagalistrikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) bertujuan untuk mewujudkan kondisi:
a. Andal dan aman bagi instalasi;
b. Aman dari bahaya bagi manusia dan makhluk hidup lainnya; dan
c. Ramah lingkungan.
3) Ketentuan keselamatan ketenagalistrikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) meliputi:

I-1
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

a. Pemenuhan standardisasi peralatan dan pemanfaat tenaga listrik;


b. Pengamanan instalasi tenaga listrik; dan
c. Pengamanan pemanfaat tenaga listrik.
4) Setiap instalasi tenaga listrik yang beroperasi wajib memiliki sertifikat laik
operasi.
5) Setiap peralatan dan pemanfaat tenaga listrik wajib memenuhi ketentuan
standar nasional Indonesia.
6) Setiap tenaga teknik dalam usaha ketenagalistrikan wajib memiliki sertifikat
kompetensi.
7) Ketentuan mengenai keselamatan ketenagalistrikan, sertifikat laik operasi,
standar nasional Indonesia, dan sertifikat kompetensi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) sampai dengan ayat (6) diatur dengan Peraturan Pemerintah.

1.2. Keselamatan Kerja

1.2.1. Pengertian K3

Yang dimaksud dengan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) yaitu upaya
untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman, sehat dan sejahtera, bebas dari
kecelakaa, kebakaran, peledakan, pencemaran lingkungan dan penyakit akibat
kerja. Kesehatan dan keselamatan kerja merupakan salah satu hal yang harus
diperhatikan oleh setiap pegawai pada suatu perusahaan karena berpengaruh
terhadap kinerja perusahaan.

1.2.2. Alat Pelindung Diri (APD)

Alat Pelindung Diri (APD) dirancang untuk mencegah atau mengurangi


tingkat keparahan cidera terhadap pekerja. Pengurus/perusaha harus memeriksa
tempat kerja dan menentukan bahaya apa yang sesuai dengan penggunaan APD.
Pengendalian dengan langkah ini efektif dengan nilai ekspektasi (10%).

I-2
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Beberapa contoh dari alat pelindung diri (APD):


 Helm
Berfungsi untuk melindungi bagian kepala dari benturan, kejatuhan benda
atau saat kita terjatuh

Gambar 1.1 Helm Safety

 Ear Plug
Berfungsi untuk melindungi bagian telingan dari kebisingan yang berlebih
yang dapat mengakibatkan ketulian

Gambar 1.2 Ear Plug

 Kacamata
Berfungsi untuk melindungi bagian mata dari percikan scrub atau kemasukan
benda kecil yang dapat mengakibatkan kebutaan.

Gambar 1.3 Kacamata Safety

 Masker
Berfungsi untuk melindungi bagian mulut dan hidung agar tidak kemasukan
benda atau bau- bauan yang berbahaya

I-3
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 1.4 Masker

 Wearpack
Berfungsi untuk melindungi tubuh dari goresan benda tajam yang dapat
melukai tubuh

Gambar 1.5 Wearpack

 Sefaty belt
Berfungsi untuk melindungi diri saat kita terjatuh agar dapat tergelantung saat
mengerjakan pekerjaan di tempat tinggi

Gambar 1.6 Safety Belt

 Sepatu safety
Berfungsi untuk melindungi bagian kaki dari kegatuhan benda berat dan
benda lain yang dapat melukai kaki.

I-4
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 1.7 Sepatu Safety

1.3. Keselamatan umum

Keselamatan umum adalah upaya mewujudkan kondisi aman bagi


masyarakat umum dari bahaya yang diakibatkan oleh kegiatan instalasi dan
kegiatan ketenagalistrikan lainnya dari perusahaan.

Contoh keselamatan umum:

 Memberi pagar pembatas terhadap instalasi yang berbahaya atau


bertegangan.
 Memberi rambu-rambu tanda bahaya dan larangan.
 Bagi tamu yang berkunjung ke instalasi harus didampingi, diberikan
pengarahan dan dilengkapi dengan APD selama berada di lokasi instalasi.

Didalam unit-unit pembangkit banyak digunakan bermacam-macam


peralatan. Peralatan-peralatan tersebut berbeda dalam bentuk/ukuran tenaga dan
potensial bahaya. Pekerja pada unit pembangkit haruslah mengetahui bagaimana
melakukan pemeriksaan dan menggunakan peralatan secara tepat.

Seorang pekerja yang hati-hati dapat mencegah terjadinya kecelakaan dan


memperkecil kemungkinan bahaya cacat/luka. Seorang pekerja yang baik
hendaklah menguasai tentang perkakas yang terdapat di unit pembangkit yang
meliputi, peralatan ringan dan berat seperti tools dan tagging, peralatan listrik.

I-5
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Sebagai seorang operator perlu memahami pula peralatan listrik, bagaimana


bekerja pada ruangan yang sempit dan sebagai pelengkap akan dibahas pula
tagging prosedure.

1.4. Keselamatan Instalasi

Menurut Peraturan Pemerintah dalam rangka pelaksanaan Undang-undang


Pasal 28 Undang-undang Nomor 20 Tahun 2002 Bagian Kedua mengenai
Pengamanan Instalasi:
 Pasal 7
1) Instalasi harus dilengkapi dengan peralatan dan tanda pengaman sesuai
dengan persyaratan dan standar yang berlaku.
2) Instalasi yang berpotensi menimbulkan bahaya harus dilengkapi dengan
tanda bahaya.
 Pasal 8
Pembangkit, saluran udara, saluran bawah tanah dan saluran bawah air harus
memperhatikan keselamatan, keamanan dan tata ruang sesuai dengan peraturan
yang berlaku.

1.4.1. Keselamatan Instalasi Listrik

Dalam pemasangan instalasi listrik, biasanya rawan terhadap terjadinya


kecelakaan. Kecelakaan bisa timbul akibat adanya sentuh langsung dengan
penghantar beraliran arus atau kesalahan dalam prosedur pemasangan instalasi.
Oleh karena itu perlu diperhatikan hal-hal yang berkaitan dengan bahaya
listrik serta tindakan keselamatan kerja. Beberapa penyebab terjadinya kecelakaan
listrik diantaranya:

I-6
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

1. Kabel atau hantaran pada instalasi listrik terbuka dan apabila tersentuh
akan menimbulkan bahaya kejut.
2. Jaringan dengan hantaran telanjang
3. Peralatan listrik yang rusak
4. Kebocoran lsitrik pada peralatan listrik dengan rangka dari logam, apabila
terjadi kebocoran arus dapat menimbulkan tegangan pada rangka atau
body
5. Peralatan atau hubungan listrik yang dibiarkan terbuka
6. Penggantian kawat sekring yang tidak sesuai dengan kapasitasnya
sehingga dapat menimbulkan bahaya kebakaran
7. Penyambungan peralatan listrik pada kotak kontak (stop kontak) dengan
kontak tusuk lebih dari satu (bertumpuk).
Contoh langkah -langkah keselamatan kerja berhubungan dengan
peralatan listrik, tempat kerja, dan cara-cara melakukan pekerjaan pemasangan
instalasi lisrik dapat diiuti pentunjuk berikut:

1. Menurut PUIL ayat 920 A1, tentang keselamatan kerja berkaitan dengan
tempat kerja, diantaranya:
a. Ruangan yang didalamnya terdapat peralatan lsitrik terbuka, harus diberi
tanda peringatan “ AWAS BERBAHAYA”
b. Berhati-hatilah bekerja dibawah jaringan listrik
c. Perlu digunakan perelatan pelindung bila bekerja di daerah yang rawan
bahaya listrik

1.4.2. Keselamatan kerja instalasi mesin

1. Faktor Mesin
Faktor yang disebabkan oleh mesin yang dapat menyebabkan kecelakaan
pada pekerja adalah keadaan mesin yang tidak baik (ada bagian yang rusak),

I-7
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

mesin tanpa alat pengaman, dan kebisingan yang disebabkan oleh mesin. Untuk
mencegah kecelakaan kerja yang disebabkan oleh mesin dapat dilakukan dengan:

 Perawatan Mesin
Perawatan mesin adalah suatu kombinasi dari berbagai tindakan yang
dilakukan untuk menjaga suatu barang, memperbaikinya sampai pada suatu
kondisi yang dapat diterima. Perawatan pada umumnya dilakukan dengan dua
cara:
 Pemberian alat pengaman pada mesin
Alat pengaman (Safety device) dipasang pada fasilitas kerja, atau mesin yang
berbahaya untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan untuk menjamin
keselamatan para pekerja. Berbagai alat pengaman berfungsi secara mekanik
seperti misalnya alat pengaman untuk mesin pres atau katup pengaman pada
ketel uap. Alat pengaman, seperti alat penutup pengaman gir atau gerinda,
dipasang secara tetap di satu tempat. Beberapa contoh alat pengaman mesin
adalah sebagai berikut:

 Pengendalian kebisingan pada mesin


Pengendalian kebisingan pada mesin dapat dilakukan dengan memasangkan
alat peredam yang dapat mengurangi tingkat kebisingan yang dikeluarkan oleh
mesin tersebut. Contoh dari alat peredam tersebut adalah:

2. Pencegahan Kecelakaan Kerja Oleh Mesin


Pencegahan kecelakaan kerja pada bagian mesin perlu dilakukan sebelum,
sewaktu, dan setelah bekerja.

a. Sebelum bekerja
Keselamatan kerja yang harus diperhatikan sebelum melaksakan pekerja
meliputi:

I-8
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Persiapan dan pemakaian pelengkapan keselamatan kerja untuk si pekerja


yakni; pakaian kerja sepatu kerja, helm, sarung tangan dan lain-lain.
 Pemeriksaan alat-alat dan perlengkapan yang digunakan seperti; pemeriksaan
perlengkapan pengaman pada mesin-mesin dan lain-lain
 Pemeriksaan terhadap bahan yang akan dipekerjakan seperti pemeriksaan
sisi-sisi pelat yang tajam.
 Lingkungan tempat bekerja juga perlu diperhatikan, sebab lingkungan kerja
yang nyaman dapat memberikan motivasi terhadap pekerja untuk bekerja
lebih kosenstrasi, sehingga kemungkinan terjadinya kecelakaan kecil terjadi.

b. Sewaktu bekerja
Perhatikan keselamatan kerja sewaktu bekerja perlu mendapat perhatian yang
serius, sebab biasanya kecelakaan yang sering terjadi adalah sewaktu melaksakan
pekerjaan. Usaha-usaha yang diperlakukan untuk menghindari atau mengurangi
terjadinya kecelakaan dapat ditempuh dengan jalan sebagai berikut:
 Menggunakan peralatan sesuai dengan fungsinya.
 Jangan coba-coba mengoperasikan mesin yang tidak diketahui prinsip-prinsip
kerja yang benar tehadap pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan.
 Pekerja harus menguasai pengetahuan keselamatan kerja.
 Konsentrsi penuh dalam bekerja.

c. Selesai Bekerja
Setelah selesai bekerja keselamatan kerja juga perlu mendapat perhatian.
Sebab akibat-akibat yang sering terjadi setelah selesai bekerja ini diantaranya
terjadi kerusakan pada peralatan dan mesin-mesin, juga memungkinkan
terjadinya kecelakaan terhadap pekerja dan lingkungan tempat bekerja. Di
samping itu kelalaian yang sering terjadi adalah lupa mematikan panel kontrol
listrik. Hal ini sangat membahayakan bagi pekerja lainnya yang tidak mengetahui

I-9
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

seperti tanpa sengaja menekan tombol mesin atau terpijaknya kabel arus listrik
dan sebagainya.

1.5. Keselamatan Lingkungan

Sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 30 tahun 2009


tentang Ketenagalistrikan pada Pasal 42 menjelaskan bahwa Setiap kegiatan
usaha ketenagalistrikan wajib memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam
peraturan perundang-undangan di bidang lingkungan hidup.

1.5.1. Lingkungan

Setiap perusahaan wajib menyusun suatu kebijakan mengenai manajemen


lingkungan, karena lingkungan merupakan factor yang paling penting terhadap
keseimbangan ekosistem. Hendaknya setiap proses produksi pada suatu
perusahaan tidak merusak ligkungan sekitarnya agar kelangsungan hidup pada
ekosistem tetap stabil. Begitupun juga pada PLTA, dalam prosesnya juga dijaga
agar tidak menghasilkan limbah produksi yang dapat merusak lingkungan. Selain
limbah produksi, limbah kantin dan Kantor juga harus diperhatikan agar tidak
merusak lingkungan.

1.5.2. Limbah

Setiap limbah yang dihasilkan oleh suatu perusahaan wajib dilakukan


penanganan limbah untuk megurangi terjadinya pencemaran. Limbah tersebut
harus diklasifikasikan berdasarkan jenisnya agar lebih mudah dalam
penanganannya. Penanganan limbah di UBP saguling dibedakan atas:

1. Limbah domestik bukan B3


a. Penanganan domestik

I-10
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Sediakan tempat (keranjang sampah) pada lokasi kerja yang


beridentitas/tanda sampah domestik (kertas, kaleng, plastik,
Koran/kardus) dll.
 Cleaning Service mengambila sampah setiap herinya pad loasi
penampungan sampah dan lokasi kerja.
 Sampah dibawa ke tempat penampungan sementara dan dibilah-bilah /
segregasi sampah sesuai dengan jenis sampah yang ada baik
ditempatkan dalam goni / karung maupun tempat yang telah
ditentukan.
 Sampah ditimbang dan dicatat dalam Log book
b. Limbah padat dari kantin/koperasi
 Sediakan tempat untuk limbah padat basah, tempatkan pada lokasi
tertentu untuk diidentifikasi dengan jelas
 Kumpulkan limbah padat basah kantin / koperasi kemudian tempatkan
ke tempat pembuangan sementara (TPS)
 Limbah berasal dari kantin/kantor dikirim ke pusat penampungan

2. Pelumas bekas
a. Pelumas bekas di bengkel
 Oli bekas kendaraan penumpang, truck, dan alat berat lainnya
ditampung didalam jerigen
 Hindari ceceran/tumpahan pelumas bekas sewaktu penggantian, lihat
jika terjadi ceceran/tumpahan.
b. Pelumas bekas di unit pembangkit
 Oli bekas sewaktu penggantian pada mesin ditampung di dalam tangki
pelumas.
 Hindari ceceran/tumpahan pelumas bekas sewaktu penggantian jika
terjadi ceceran / tumpahan.

I-11
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

3. Ceceran dan tumpahan Pelumas Bekas


 Setiap kegiatan pembuangan / penggantian pelumas diharuskan
menempatkan bak penampungan yang diletakkan dibawah tempat
penampungan pertama.
 Bersihkan ceceran pelumas di lantai waktu penggantian / pengisian dengan
kain lap.
 Peras kain lap yang mengandung pelumas kedalam ember.
 Tuangkan pelumas dari ember pada tempat penampungan pelumas.
 Bila ada tumpahan banyak, harus disiram dengan pasir kemudian
dikumpulkan dengan skop.
 Tempatkan pasir yang sudah bercampur dengan pelumas kedalam drum.
 Pastikan tempat penyimpanan tidak terjadi ceceran dan tumpahan.

I-12
UPJP PRIOK

KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

BAB II

BAB 2TRANSFORMATOR

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM


 Mampu memahami pengetahuan tentang transformator

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS


 Mampu memahami teori transformator
 Mampu memahami desain transformator
 Mampu memahami bagian-bagian transformator
 Mampu memahami sistem proteksi pada transformator

2.1. Pendahuluan

Transformator daya pada suatu peralatan tenaga listrik berfungsi untuk


menyalurkan tenaga/daya listrik dari tegangan tinggi ke tegangan rendah atau
sebaliknya. Dalam penyaluran tenaga listrik transformator daya diibaratkan
jantung pada pusat tenaga listrik. Dalam kondisinya maka transformator
diharapkan selalu pada kondisi terbaiknya sehingga penyaluran tenaga
Berdasarkan tegangan operasinya. Transformator daya pada pusat tenaga listrik
dibedakan menjadi transformator utama yang beroperasi dari tegangan generator
ke tegangan transmisi dan transformator auxelary yang beroperasi dari tegangan
generator ke tegangan untuk keperluan pemakaian sendiri.

Transformator merupakan peralatan statis untuk memindahkan energi


listrik dari suatu rangkaian listrik ke rangkaian lainnya dengan mengubah
tegangan tanpa merubah frekuensi. Tranformator disebut peralatan statis karena
tidak ada bagian yang bergerak atau berputar, tidak seperti motor atau generator.
Pengubahan tegangan dlakukan dengan memanfaatkan prinsip induktansi

II-1
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

elektromagnetik pada lilitan. Fenomena induktansi elektromagnetik yang terjadi


dalam satu waktu pada transformator adalah induktansi sendiri pada masing-
masing lilitan diikuti oleh induktansi bersama yang terjadi antar lilitan.

2.2. Prinsip Induksi

Transformator daya umumnya terdiri dari sepasang belitan, primer dan


sekunder, terhubung dengan sirkuit magnetik atau core. Ketika sebuah tegangan
diaplikasikan ke salah satu belitan, umumnya belitan primer, sebuah arus akan
mengalir yang mana merupakan m.m.f. yang karenanya menimbulkan alternating
flux pada core. Sebuah flux yang timbul menghubungkan induktansi belitan dan
e.m.f. pada tiap-tiap belitan. Pada belitan primer disebut e.m.f balik, dan jika
transformator sempurna, itu dapat melawan tegangan primer yang diaplikasikan
sejauh tidak ada arus yang akan mengalir. Pada kenyataanya arus akan mengalir
ketika transformator mendapatkan arus megnetisasi. Pada belitan sekunder
induksi e.m.f. merupakan tegangan open-sirkuit sekunder. Jika sebuah beban
dihubungkan dengan pada belitan sekunder yang mana diijinkan mengalir arus
sekunder, maka arus membuat sebuah magnetisasi m.m.f sehingga merusak
keseimbangan antara penerapan tegangan sisi primer dan back e.m.f. Untuk
mengembalikan keseimbangan dengan menaikkan arus pada sisi primer yang
mana harus ditarik dari suplai untuk mendapatkan m.m.f yang sama atau
equivalen. Jadi keseimbangan tiap-tiapnya didapat ketika penambahan arus pada
sisi primer mambuat keseimbangan ampere-turn dengan sisi sekunder. Ketika
tidak ada perbedaan antara tegangan yang diinduksi pada single-turn apakah itu
bagian dari sisi primer atau sisi sekunder belitan, maka tegangan induksi total
pada tiap tiap belitan oleh flux utama harus proposional dari jumlah turn. Jadi
harus diketahui hubungan yang membentuk itu:

II-2
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

1 1
2 2

Dan, dari sisi kebutuhan keseimbangan ampere-turns:

Dimana E, I dan N merupakan tegangan yang diinduksi, arus dan jumlah turn
masing-masing pada belitan diidentifikasi oleh subscripts yang tepat. Karenanya,
tegangan dibentuk pada proporsi dari putaran masing-masing belitan dan arus
pada proporsi terbalik (dan hubungannya berlaku untuk keduanya baik
instantaneous dan kuantitas r.m.s).

Hubungan antara tegangan yang diinduksi dan flux digambarkan dalam hukum
faraday. Menurut hukum ini suatu gaya listrik melalui garis lengkung yang
tertutup, adalah berbanding lurus dengan perubahan persatuan waktu dari
pada arus induksi atau flux yang dilingkari oleh garis lengkung itu Selain hukum
Faraday, transformator menggunakan hukum Lorenz seperti terlihat pada gambar
2.1. berikut ini:

Gambar 2.1 Hukum Lorenz

II-3
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Umumnya digambarkan dalam bentuk

Tetapi pada transformator, dapat ditunjukkan bahwa tegangan yang diinduksi per
belitan

Dimana K adalah constan, merupakan nilai maksimum dari total flux dalam
weber yang terhubung dengan turn dan f merupakan suplai frekuensi dalam hertz.
Jika tegangan berbentuk sinusoidal yang mana diasumsikan K bernilai 4.44 dan
persamaannya menjadi

4.44

Dari perhitungan diatas desainer lebih tertarik pada tegangan per turn dan
kepadatan flux pada core dari pada total flux, maka persamaan diatas dapat ditulis
ulang menjadi:

4.44 10

Dimana:

E/N = Tegangan per turn, yang mana sama pada kedua belitan

Bm = Nilai maksimum dari kepadatan flux pada core, tesla

A = Luas penampang pada core, mm2

F = Suplai frekuensi, Hz

Dasar dari teori transformator adalah sebagai berikut: Arus listrik bolak-balik yang
mengalir mengelilingi suatu inti besi maka inti besi itu akan berubah menjadi

II-4
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

magnit (seperti gambar 2.2.) dan apabila magnit tersebut dikelilingi oleh suatu
belitan maka pada kedua ujung belitan tersebut akan terjadi beda tegangan.

Gambar 2.2 Arus listrik mengelilingi inti besi dan timbul GGL pada
belitan

Dari prinsip tersebut di atas dibuat suatu transformator seperti gambar 2.3. di
bawah ini.

Gambar 2.3 Prinsip dasar dari transformator

II-5
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

2.3. Desain Transformator

2.3.1. Tipe transformator

Ada dua basik tipe transformator yang dikategorikan dengan konfigurasi


winding/core: (a) tipe shell (b) tipe core. Perbedaannya dapat dengan mudah
diperlihatkan pada gambar 2.1

(a) tipe shell (b) tipe core

Gambar 2.4 tipe transformator

Transformator tipe shell jalur flux pada core pada sisi luar dan didalamnya berupa
belitan.. pada gambar 2.1 menunjukkan transformator tipe shell tiga phase.
Transformator tipe ini pada umumnya digunakan oleh amerika utara. Untuk desain
tipe core dominan digunakan di UK dan hampir seluruh dunia. Karena karakteristik
magnetisasi yang lebih banyak pelindung yang dihasilkan oleh tipe shell
pengaturan ini sangat cocok untuk mensuplai daya dengan tegangan rendah dan
arus yang besar, sebagai contoh pada transformator untuk arc furnance.

Transformer tipe core mempunyai lubang yang dikelilingi oleh belitan yang
ditunjukkan pada gambar 2.1 b yang direpresentasikan dengan tiga phase dengan
tiga lubang yang berjajar. Dengan konfigurasi, bagian atas dan bawah pasa
sambungan sama dengan cross-section ke lubang yang dibelit winding, tidak ada
bagian untuk pemisah flux yang dibutuhkan, ketika sisi tiga phase sudah seimbang
fluxnya, maka akan dijumlahkan menjadi nol pada waktu yang sama. Pada kasus

II-6
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

transformator besar akan menjadi subjek untuk membatasi berat, biasanya


disebabkan karena keterbataasan transportasi, itu akan menjadi penting untuk
mengurangi kedalaman dari sisi atas dan bawah core.

2.3.2. Bagian-bagian transformator

Transformator terdiri dari beberapa bagian meliputi bagian utama,


peralatan bantu, peralatan proteksi dan peralatan tambahan untuk pengamanan
transformator.

2.3.2.1 Bagian utama


Bagian utama transformator terdiri dari inti besi, kumparan transformator,
minyak transformator, bushing dan tanki konservator.

 Inti Besi
Inti besi berfungsi untuk mempermudah jalan fluksi, yang ditimbulkan oleh
arus listrik yang melalui kumparan. Dibuat dari lempengan-lempengan besi tipis
yang berisolasi, untuk mengurangi panas (Sebagai rugi-rugi besi) yang
ditimbulkan oleh Eddy Current.

Gambar 2.5 Inti Besi dan laminasi yang diikat fiber glass

II-7
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Kumparan transformator
Kumparan transformator merupakan lilitan kawat berisolasi yang
membentuk suatu kumparan. Kumparan tersebut terdiri dari kumparan primer dan
kumparan sekunder yang diisolasi baik terhadap inti besi maupun terhadap antar
kumparan dengan isolasi pada seperti karton, pentinak dan lain-lain. Kumparan
tersebut berfungsi sebagai alat transformasi tegangan dan arus.

Gambar 2.6 Kumparan phasa R, S, T

 Minyak transformator
Sebagian besar kumparan dan inti trafo tenaga direndam dalam minyak
traf, terutama trafo-trafo tenaga yang berkapasitas besar, karena minyak trafo
mempunyai sifat sebagai isolasi dan media pemindah, sehingga minyak trafo
tersebut berfungsi sebagai media pendingin dan isolasi.

 Bushing

II-8
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Hubungan antara kumparan trafo ke jaringan luar melalui sebuah bushing


yaitu sebuah konduktor yang diselubungi oleh isolator, yang sekaligus sebagai
penyekat antara konduktor tersebut dengan tangki trafo.

Gambar 2.7 Bushing transformator

 Tanki konservator
Tanki konservator berfungsi untuk mengatasi adanya pemuaian minyak
trafo yang terdapat pada tanki trafo.

II-9
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 2.8 Tanki Konservator

2.3.2.2 Peralatan Bantu


Peralatan bantu pada transformator terdiri dari sistem pendingin, tap
changer, alat pernapasan (silica gell), dan indikator kondisi transformator

 Pendingin
Pada inti besi dan kumparan akan timbul panas akibat rugi-rugi besi dan rugi-
rugi tembaga. Bila panas tersebut mengakibatkan kenaikan suhu yang berlebihan
akan merusak isolasi (didalam transformator). Maka untuk mengurangi kenaikan
suhu transformator yang berlebihan maka perlu dilengkapi dengan alat/sistem
pendingin untuk menyalurkan panas keluar transformator. Media yang dipakai
pada sistem pendingin dapat berupa udara/gas, minyak, dan air. Proses
pengaliran (sirkulasi) menggunakan cara alamiah (natural) dan tekanan
(paksaan).

Pada cara alamiah (natural), pengaliran media sebagai akibat adanya


perbedaan suhu media dan untuk mempercepat perpindahan panas dari media

II-10
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

tersebut ke udara luar diperlukan bidang perpindahan panas yang lebih luas
antara media (minyak-udara/gas), dengan cara melengkapi transformator dengan
sirip-sirip radiator (radiator). Bila diinginkan penyaluran panas yang lebih cepat
lagi, cara natural/alamiah tersebut dapat dilengkapi dengan peralatan untuk
mempercepat sirkulasi media pendingin dengan pompa-pompa sirkulasi minyak,
udara dan air. Cara ini disebut pendingin paksa (forced). Macam-macam sistem
pendingin transformator berdasarkan media dan cara pengalirannya dapat
diklasifikasikan sebagai berikut:

Tabel 2.1 Tabel Macam-macem sistem pendingin

II-11
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 2.9 Susunan motor blower untuk alat pendingin minyak


transformator

 Tap Changer (Perubahan tap)


Tap changer adalah alat perubahan perbandingan transformasi untuk
mendapatkan tegangan operasi sekunder yang lebih baik (diinginkan) dari
tegangan jaringan / primer yang berubah ubah. Tap changer yang hanya bisa
beroperasi untuk memindahkan tap transformator dalam keadaan transformator
tidak berbeban disebut “off load tap changer” dan hanya dapat dioperasikan
manual. Tap changer yang dapat beroperasi untuk memindahkan tap
transformator, dalam keadaan transformator berbeban disebut “on load tap
changer” dan dapat dioperasikan secara manual atau otomatis. Untuk memenuhi
kualitas tegangan pelayanan sesuai kebutuhan konsumen (PLN Distribusi),
tegangan keluaran (sekunder) transformator harus dapat dirubah sesuai
keinginan. Untuk memenuhi hal tersebut, maka pada salah satu atau pada kedua

II-12
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

sisi belitan transformator dibuat tap (penyadap) untuk merubah perbandingan


transformasi (rasio) trafo. Ada dua cara kerja tap changer:

1. Mengubah tap dalam keadaan trafo tanpa beban


2. Mengubah tap dalam keadaan trafo berbeban (on load tap changer /OLTC)
Transformator yang terpasang di gardu induk pada umumnya menggunakan tap
changer yang dapat dioperasikan dalam keadaan trafo berbeban dan dipasang di
sisi primer. Sedangkan transformator penaik tagangan di pembangkit atau pada
trafo kapasitas kecil, umumnya menggunakan tap changer yang dioperasikan
hanya pada saat trafo tenaga tanpa beban. OLTC Terdiri dari:

1. Selector switch
2. Diverter switch, dan
3. Transisi resistor
Untuk mengisolasi dari bodi trafo (tanah) dan meredam panas pada saat proses
perpindahan tap, maka OLTC direndam didalam minyak isolasi yang biasanya
terpisah dengan minyak isolasi utama trafo (ada beberapa trafo yang
compartemennya menjadi satu dengna main tank).

Karena pada proses perpindahan hubungan tap didalam minyak terjadi fenomena
elektris, mekanis, kimia dan panas, maka minyak isolasi OLTC kualitasnya akan
cepat menurun.Tergantung dari jumlah kerjanya dan adanya kelainan di dalam
OLTC.

II-13
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 2.10 Perubahan Tap Tegangan Tinggi

 Alat Pernapasan (Silicagel)


Kerena pengaruh naik turunnya beban transformator maupun suhu udara luar
maka suhu minyak pun akan berubah ubah mengikuti keadaan tersebut . Bila
suhu minyak tinggi, minyak akan memuai dan mendesak udara diatas permukaan
minyak keluar dari tanki, sebaliknya apabila suhu minyak turun, minyak menyusut
maka udara luar akan masuk kedalam tanki. Kedua proses diatas disebut
pernapasan transformator. Akibat pernapasan transformator tersebut maka
permukaan minyak akan selalu bersinggungan dengan udara luar. Udara luar yang
lembab akan menurunkan nilai tegangan tembus minyak transformator, maka
untuk mencegah hal tersebut, pada ujung pipa penghubung udara luar dilengkapi
dengan alat pernapasan, berupa tabung berisi kristal zat hygroskopis.

II-14
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 2.11 Gambar Alat pernapasan

 Indikator
Untuk mengawasi selama transformator beroperasi, maka perlu adanya
indikator pada transformator sebagai berikut:

 Indikator suhu minyak (Gambar 2.16.).


 Indikator permukaan minyak. (Gambar 2.16.)
 Indikator sistem pendingin.
 Indikator kedudukan tap.
 Dan sebagainya.

2.3.3. Sistem Proteksi Transformator

Sistem proteksi atau pengaman pada transformator terdiri dari sistem


pengaman dari gangguan luar dan pengaman dari gangguan internal yang
meliputi rele bucholz, pengaman tekanan lebih (Pressure Relieve Vent), Rele

II-15
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

tekanan lebih (Sudden Pressure Relay), rele diferensial, rele arus lebih tangki
tanah, rele hubung tanah, rele termis dan proteksi fire.

 Rele Bucholz
Rele bucholz adalah alat/rele untuk mendeteksi dan mengamankan terhadap
gangguan di dalam transformator yang menimbulkan gas. Gas yang timbul
diakibatkan oleh karena:
1. Hubung singkat antar lilitan/dalam phasa
2. Hubung singkat antar phasa
3. Hubung singkat antar phasa ke tanah
4. Busur api listrik antar laminasi
5. Busur api listrik karena kontak yang kurang baik

Gambar 2.12 Rele Bucholz

 Pengaman tekanan lebih (Pressure Relieve Vent)


Alat ini berupa membrane yang dibuat dari kaca, plastik, tembaga atau
katup berpegas, berfungsi sebagai pengaman tangki transformator terhadap
kenaikan tekanan gas yang timbul di dalam tangki (yang akan pecah pada

II-16
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

tekanan tertentu) dan kekuatannya lebih rendah dari kekuatan tangki


transformator.

 Rele tekanan lebih (Sudden Pressure Relay)


Rele ini berfungsi hampir sama seperti rele Bucholz, yakni pengaman terhadap
gangguan di dalam transformator. Bedanya rele ini hanya bekerja oleh kenaikan
tekanan gas yang tiba-tiba dan langsung menjatuhkan PMT

Gambar 2.13 Pengaman tekanan lebih.

 Rele diferensial
Berfungsi mengamankan transformator dari gangguan di dalam transformator
antara lain flash over antara kumparan dengan kumparan atau kumparan dengan
tangki atau belitan dengan belitan didalam kumparan ataupun beda kumparan.

 Rele arus lebih


Berfungsi mengamankan transformator dari arus yang melebihi dari arus yang
diperkenankan lewat dari transformator tersebut dan arus lebih ini dapat terjadi
oleh karena beban lebih atau gangguan hubung singkat.

 Rele tangki tanah

II-17
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Berfungsi untuk mengamankan transformator bila ada hubung singkat antara


bagian yang bertegangan dengan bagian yang tidak bertegangan pada
transformator.

 Rele hubung tanah


Berfungsi untuk mengamankan transformator bila terjadi gangguan satu phasa
ke tanah.

 Rele termis
Berfungsi untuk mencegah/mengamankan transformator dari kerusakan
isolasi kumparan, akibat adanya panas lebih yang ditimbulkan akibat arus lebih.
Besarnya yang diukur di dalam rele ini adalah kenaikan temperatur.

 Proteksi api
Trafo Tenaga adalah salah satu peralatan yang cukup mahal yang terpasang
di pusat pembangkit dan Gardu Induk. Setiap Trafo Tenaga terisi dengan material
yang mudah terbakar dengan jumlah yang cukup besar yang mana bila tersulut
dapat menjalarkan api ke instalasi yang berdekatan. Oleh karena itu sangat perlu
dilengkapi dengan peralatan pengamannya. Kegagalan-kegagalan Trafo Tenaga
umumnya disebabkan oleh Break Down isolasi pada bagian internal Trafo. Adanya
energi busur listrik akan diikuti kenaikan temperatur dan tekanan yang sangat
cepat di dalam tangki Trafo. Terbakarnya minyak pada jumlah tertentu dapat
mengakibatkan tekanan yang sangat tinggi kearah luar melalui kisaran bidang
tertentu dan dapat langsung diikuti nyala api. Salah satu peralatan proteksi yang
dapat mencegah api dan ledakan yang merusak Trafo adalah “SERGI” yang
metode pengamanannya disebut sebagai pengaman Trafo dari ledakan dan
kebakaran.

II-18
UPJP PRIOK

KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

BAB III

BAB 3PROSEDUR PEMELIHARAAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM


 Memahami Prosedur Pemeliharaan pada transformator

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS


 Mampu menjelaskan jenis pemeliharaan pada transformator
 Mampu menjelaskan peralatan kerja dan material pemeliharaan
transformator.
 Mampu menjelaskan Instruksi kerja pemeliharaan transformator

3.1. Pemeliharaan Transformator

Pemeliharaan transformator adalah serangkaian tindakan atau proses


kegiatan untuk mempertahankan kondisi dan meyakinkan bahwa transformator
dapat berfungsi sebagaimana mestinya sehingga dapat dicegah terjadinya
gangguan yang menyebabkan kerusakan. Tujuan pemeliharaan transformator
adalah untuk menjamin kontinyunitas penyaluran tenaga listrik dan menjamin
keandalan, antara lain:

a. Untuk meningkatkan reliability, availability dan efficiency.


b. Untuk memperpanjang umur peralatan.
c. Mengurangi resiko terjadinya kegagalan atau kerusakan peralatan.
d. Meningkatkan safety peralatan.
e. Mengurangi lama waktu padam akibat sering gangguan.
Faktor yang paling dominan dalam pemeliharaan transformator adalah pada
sistem isolasi. Isolasi disini meliputi isolasi kertas (padat) dan isolasi minyak (cair).
Suatu peralatan akan sangat mahal bila isolasinya sangat bagus, dari demikian

III-1
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

isolasi merupakan bagian yang penting dan sangat menentukan umur dari
peralatan. Untuk itu kita harus memperhatikan / memelihara sistem isolasi sebaik
mungkin, baik terhadap isolasinya maupun penyebab kerusakan isolasi.

Dalam memelihara transformator kita membedakan antara pemeriksaan /


monitoring (melihat, mencatat, meraba serta mendengar) dalam keadaan operasi
dan memelihara (kalibrasi / pengujian, koreksi / resetting serta memperbaiki /
membersihkan) dalam keadaan padam. Pemeriksaan atau monitoring dapat
dilakukan oleh operator atau petugas patroli setiap hari dengan sistem check list
atau catatan saja. Sedangkan pemeliharaan harus dilaksanakan oleh regu
pemeliharaan.

3.2. Jenis-jenis Pemeliharaan Transformator

Pemeliharaan transformator diberdakan menjadi beberapa jenis meliputi


pemeliharaan rutin atau preventive maintenenance, pemeliharaan prediktive dan
pemeliharaan periodik.

 Preventive maintenance
Pemeliharaan Preventif pada Transformator adalah pemeliharaan rutin yang
dilakukan secara berkala untuk memonitor kondisi Transformator dengan cara
melakukan pemeriksaan parameter-parameter dan kondisi fisik pada
Transformator secara visual. Pemeliharaan Preventif Transformator bisa dilakukan
saat Transformator bertegangan (Enegized). Selain itu Pemeliharaan Preventif
tidak memerlukan Special tool seperti yang dibutuhkan pada Pemeliharaan
Prediktif.

 Prediktive maintenance
Adalah pemeliharaan yang dilakukan dengan cara memprediksi kemungkinan
peralatan transformator menuju kegagalan. Dengan memprediksi kondisi tersebut
dapat diketahui gejala kerusakan secara dini sehingga dapat dilakukan tindakan

III-2
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

yang tepat untuk mengatasi permasalahan yang ada. Cara yang biasa dipakai
adalah memonitor kondisi secara online dengan spesial tools.

 Periodik maintenance
Adalah pemeliharaan yang dilakukan berdasarkan time-based / waktu, dan
dilaksanakan pada saat unit shutdown. baik pada saat major inspeksi, minor
inspeksi maupun shutdown dikarenakan permintaan atau kondisi.

 Korektive maintenance
Adalah pemeliharaan yang dilakukan ketika terjadi permasalahan pada bagian
transformator. Permasalahan yang ditemukan baik oleh operator yang bertugas
(First Line Maintenance), maupun dari kegiatan pemeliharaan rutin. Pekerjaan
perbaikan dilakukan tergantung dari permasalahan dan prioritasnya.

3.2.1. Pemeliharaan Preventive

 Pemeriksaan temperatur minyak dan belitan


Pemeriksaan Temperatur pada minyak dan belitan yang terukur melalui sensor
temperatur pada Transformator bertujuan untuk mencegah terjadinya Over
Temperature pada Transformator. Faktor yang mempengaruhi besaran temperatur
pada Transformator antara lain: Arus / Beban Transformator, Temperatur Ambien,
dan Sistem Pendingin Transformator. Besaran Temperatur Transformator disertai
besaran lainnya yang mempengaruhi, juga digunakan sebagai bahan analisa
kondisi Transformator.

 Pemeriksaan level minyak


Pembacaan Level Minyak di Konservator Transformator, dipengaruhi oleh
Volume dan Temperatur Minyak Transformator. Pemeriksaan Level minyak
bertujuan untuk menghindari berkurangnya minyak transformator sampai

III-3
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

menyentuh Level Low (ada kebocoran minyak) yang bisa mengakibatkan


kerusakan pada Transformator. Kondisi Level Low juga diantisipasi dengan
Proteksi Level Low yang memberikan sinyal Alarm dan Trip pada Transformator.

 Pemeriksaan kelainan suara


Adalah suatu hal yang normal adanya suara tertentu ketika Transformator
sedang beroperasi. Namun selain itu adanya kelainan suara harus segera
ditindaklanjuti dengan melakukan pengamatan pada Parameter-parameter
Transformator dan atau dengan melakukan pengujian-pengujian pada kondisi
online maupun offline.

 Pemeriksaan silica gel pada breather


Silica Gel yang masih baik mempunyai warna tertentu yang umumnya
berwarna biru. Perubahan warna pada Silica Gel harus segera ditindaklanjuti
dengan penggantia Silica Gel baru dan mencari penyebab perubahan warna pada
Silica Gel tersebut.

 Pemeriksaan Peralatan Pendingin


Sistem pendingin pada Transformator beroperasi secara otomatis berdasarkan
temperatur minyak dan atau belitan Transformator. Pemeriksaan ini memastikan
sistem otomatis tersebut berfungsi saat temperature Transformator menyentuh
setting. Selain itu juga dilakukan pemeriksaan kondisi operasi fan dan oil pump
dengan menghidupkan keduanya secara manual.

 Pemeriksaan kebocoran minyak


Kebocoran yang terjadi pada transformator umumnya terjadi pada packing dan
sirip pendingin. Kebocoran tersebut bukan hanya mengakibatkan berkurangnya
minyak transformator, tapi juga mengakibatkan masuknya udara luar yang
mencemari minyak transformator.

 Pemeriksaan sambungan / terminasi grounding transformator

III-4
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Tujuan dari pemeriksaan sambungan adalah memastikan kekencangan


sambungan/ terminasi pada grounding transformator.

3.2.2. Pemeliharaan prediktive

 Disolved Gas Analysis (DGA)


Disolved Gas Anaysis atau DGA dapat diartikan sebagai analisis kondisi
transformator yang dilakukan berdasarkan jumlah gas terlarut pada minyak trafo.
DGA pada dunia industri dikenal juga sebagai blood test pada transformator.
Darah manusia adalah suatu senyawa yang mudah untuk melarutkan zat-zat lain
yang berada disekitarnya. Melalui pengujian zat-zat terlarut pada darah, maka
akan diperoleh informasi-informasi terkait tentang kesehatan manusia. Begitu pula
dengan transformator, pengujian zat-zat terlarut (biasanya gas) pada minyak trafo
(minyak trafo dianalogikan sebagai darah manusia) akan memberikan informasi-
informasi terkait akan kesehatan dan kualitas kerja transformator secara
keseluruhan.

Uji DGA dilakukan pada suatu sampel minyak diambil dari unit transformator
kemudian gas-gas terlarut (dissolved gas) tersebut diekstrak. Gas yang telah
diekstrak lalu dipisahkan, diidentifikasi komponen-komponen individualnya, dan
dihitung kuantitasnya (dalam satuan Part Per Million – ppm). Keuntungan utama
uji DGA adalah deteksi dini akan adanya fenomena kegagalan yang ada pada
transformator yang diujikan. Namun kelemahan utamanya adalah diperlukan
tingkat kemurnian yang tinggi dari sample minyak yang diujikan. Rata-rata alat uji
DGA memiliki sensitivitas yang tinggi, sehingga ketidakmurnian sampel akan
menurunkan tingkat akurasi dari hasil uji DGA.

Metode Ekstraksi Gas

III-5
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Dua metode pada pengujian DGA yang digunakan untuk mengestrak fault
gas yang terlarut pada minyak trafo, yaitu metode Gas Chromatograph (GC)
dan metode Photo-Acoustic Spectroscopy (PAS).

A. Gas Chromatograph
Gas chromatograph adalah sebuah teknik untuk memisahkan zat-zat
tertentu dari sebuah senyawa gabungan, biasanya zat-zat tesebut dipisahkan
berdasarkan tingkat penguapannya (volatility). Metode ini dapat memberikan
informasi kuantitatif dan kualitatif dari masing-masing komponen individual pada
sampel yang diuji. Sampel yang diujikan bisa saja sudah berbentuk gas ataupun
dipanaskan dan diuapkan terlebih dahulu sampai berwujud gas.

Metode ini menggunakan beberapa komponen utama, yaitu tabung sempit


yang dikenal sebagai “kolom” (“column”) oven / elemen panas, gas pembawa
(carrier gas), dan detektor gas. Gas. Gas pembawa yang digunakan biasanya
merupakan jenis gas yang lembam, seperti nitrogen atau argon. Berikut diagram
proses kerja Gas Chromatograph

Gambar 3.1 Diagram kerja Gas Cromatograph

Sampel uji dimasukkan kedalam kolom dengan menggunakan microsyringe. Gas


pembawa akan menghantarkan molekul-molekul fault gas didalam column.

III-6
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gerakan molekul-molekul ini akan terhalang oleh tingkat adsorbsi dari masing-
masing jenis fault gas terhadap dinding column. Karena masing-masing fault gas
memiliki tingkat adsorbsi yang berbeda-beda, maka tingkat keadaan statis
(stationary phase) masing-masing fault gas juga berbeda-beda. selama proses ini,
setiap bagian dari sampel uji akan terpisah-pisah, sehigga akan mencapai ujung
saluran column dalam kurun waktu yang berbeda-beda. Lalu setiap bagian dari
sampel uji yang mencapai ujung dari column akan dideteksi oleh detektor.

B. Photo-Acoustic Spectroscopy
Masing-masing jenis fault gas (hidrogen, metana, oksigen, dan lain-lain)
pada dasarnya memiliki kemampuan penyerapan radiasi elektromagnetik yang
unik dan khas. Kemampuan penyerapan yang unik ini biasanya diaplikasikan pada
teknik spektoskopi inframerah untuk menghasilkan efek foto-akustik. Penyerapan
radiasi elektromagnetik oleh gas akan meningkatkan temperatur dari gas tersebut.
Peningkatan temperatur ini berbanding lurus peningkatan tekanan dari gas
(dengan kondisi gas berada pada wadah tertutup). Dengan menggetarkan sumber
radiasi, tekanan dari gas pada wadah tertutup ini akan berfluktuasi secara sinkron
sehingga amplitudo dari resultan gelombang tekanan dapat dideteksi
menggunakan mikrofon yang sensitif.

Memilih panjang gelombang yang tepat serta mengukur tingkat resultan sinyal
yang dihasilkan oleh reaksi gas terhadap radiasi sinar inframerah akan
memungkinkan untuk mendeteksi kehadiran dan tingkat konsentrasi dari masing-
masing jenis gas. Kedua hal ini merupakan prinsip dari photo-acoustic
spectroscopy.

III-7
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.2 Ilustrasi konsep Photo-Acoustic Spectometer

Proses pengukuran dengan modul PAS dimulai dengan sumber radiasi yang
menciptakan radiasi gelombang elektromagnetik sinar infra-merah. Radiasi
tersebut dipantulkan pada cermin parabolik lalu menuju piringan pemotong
(chopper) yang berputar pada kecepatan konstan dan menghasilkan efek
troboskopik terhadap sumber cahaya. Radiasi ini diteruskan melalui filter optik
yaitu filter yang secara selektif dapat meneruskan sinar dengan karakteristik
tertentu (biasanya panjang gelombang tertentu) dan memblokir sinar-sinar lain
yang karakteristiknya tidak diinginkan. Sinar yang sudah difilter ini lalu masuk
keruang pengujian (analysis chamber) dan bereaksi dengan senyawa gas-gas
yang telah diekstrak dari minyak. Selanjutnya mikrofon-mikrofon yang sensitif
akan mendeteksi jumlah / konsentrasi dari masing-masing jenis gas. Proses ini
terus diulangi untuk setiap filter optik yang telah diset oleh peralatan ukur DGA.

Sampel minyak yang digunakan untuk pengujian dapat diambil secara langsung
dari transformator dan dimasukkan ke botol sampel. Minyak diaduk menggunakan

III-8
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

magnet berlapis teflon yang dimasukkan kedalam botol sampel untuk membuat
gas-gas yang terlarut dalam minyak naik ke permukaan minyak. Gas-gas ini akan
terus naik ke bagian headspace botol sampel dan bergerak melewati saluran
tertentu dan.

 Thermography
Analisa thermography sebaiknya dilakukan pada saat peralatan /
transformator pada kondisi operasi dan berbeban penuh jika memungkinkan.
Analisa thermography seharusnya dilakukan pada saat setelah dilakukan
pemeliharaan atau pengujian untuk melihat apakah ada koneksi yang rusak atau
sudah sudah diperbaiki dengan benar. Juga, jika thermography selesai ketika heat
run test dilakukan hasilnya dapat digunakan sebagai baseline pembanding
nantinya.

IR untuk tangki transformator

Temperatur eksternal yang tidak seperti biasanya atau pola panas yang
tidak seperti biasanya pada tangki transformer mengindikasikan masalah didalam
transformer seperti oil level yang rendah, proses pendinginan terblokir,
permasalahan pada tap changer, dan sebagainya. Inframerah scanning dan
analisa diperlukan pertahun untuk tujuan trending. Pada umumnya temperatur
yang tinggi dapat merusak atau menghancurkan insulasi dan juga mengurangi
ekspektasi usia transformator. Pola panas pada tangki transformator dan radiator
seharusnya lebih dingin pada sisi bawah dan secara bertahap naik menuju ke
panas pada sisi atas transformator. Pada gambar 3.4 untuk pola yang normal,
titik merah pada sisi atas menunjukkan kondisi yang normal “titik panas” dengan
temperatur 110 Fahrenheit (F). Ada sebuah kemungkinan dari pola ini yang
menunjukkan permasalahan yang harus diinvestigasi. Sebuah inspeksi IR dapat

III-9
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

menemukan kondisi panas berlebih atau pola yang tidak benar. Pada kasus ini
Scanning dan analisa IR membutuhkan pegawai yang berpengalaman.

Gambar 3.3 Pola IR pada transformator

IR untuk arester

Arester sebaiknya termasuk dalam program scanning infrared ketika


transformator dibebani. Terlihat pada gambar pola yang tidak panas yang tidak
biasa pada permukaan pada arester. Sebagai catatan warna kuning pada sisi
kanan atas gambar merupakan refleksi bukan kesatuan dari kondisi pada arester.
Profil temperatur pada arester ditunjukkan pada garis hitam. Sebagai catatan
bahwa hotspot sepertiga dari sisi atas hingga bawah. Ini mengindikasikan bahwa
harus segera dilakukan tindakan penggantian. Kegagalan katastropik dapat segera
terjadi yang mana dapat menghancurkan peralatan yang dekat dan berbahaya
bagi pekerja. Sebaiknya dilakukan perbandingan juga dengan unit yang lainnya
atau arester yang sama. Lihat indikasi pada referensi 3.2.1.1. scan semua koneksi
tegangan tinggi dan bandingkan pada koneksi yang bersebelahan atau dekat
untuk membandingkan temperatur yang tidak biasa.

III-10
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.4 Gambar thermography untuk mendeteksi kondisi arester

IR untuk Bushing

Scanning menggunakan IR pada bushing dapat memperlihatkan kondisi


level minyak rendah. Kondisi ini pada umumnya mengindikasikan bahwa seal pada
bushing sisi bawah mengalami kerusakan, kebocoran minyak kedalam
transformator. Seal sisi atas pada bushing juga dapat menunjukkan kemungkinan
kerusakan sehingga menyebabkan masuknya udara dan air pada sisi atas. Level
minyak yang terlalu tinggi pada bushing umumnya menunjukkan seal pada sisi
bawah sudah mengalami kerusakan dan minyak naik dari sisi atas pada
konservator, atau tekanan nitrogen mendorong minyak transformator naik ke
bushing. Masalah lainnya pada bushing ditunjukkan level minyak yang tinggi pada
sisi atas seal yang berarti pada indikasi kebocoran yang memungkinkan air masuk.
Air bermigrasi ke sisi bawah bushing menggusur minyak sehingga naik ke atas.
Ingat bahwa lebih dari 90% kegagalan pada bushing disebabkan dari air masuk
melalui sisi atas seal. Umumnya bushing mengalami kegagalan katastropik,
banyak kejadian bencana pada transformator atau breaker dan peralatan yang
berdekatan menyebabkan bahaya pada pekerja. Pada gambar menunjukkan level
minyak yang rendah pada bushing tegangan tinggi. Bandingkan dengan hasil scan

III-11
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

IR bushing lainnya. Pengujian pada kondisi panas memungkinkan menunjukkan


permasalahan ini. Jika pengujian ini jarang dilakukan transformer mungkin
sewaktu-waktu dapat lepas dari operasinya, padahal scan IR ini mudah untuk
dilakukan.

Gambar 3.5 Gambar thermography bushing yang mengalamai kerusakan

IR untuk radiator dan sistem pendingin

Periksa kondisi radiator dengan camera IR, radiator yang dingin atau
segmen mengindikasikan bahwa valve pada kondisi tertutup, atau radiator /
segmen tersumbat. Pada gambar IR menunjukkan pada sisi kiri bahwa valve
radiator tertutup atau tersumbat. Jika secara visual terlihat bahwa valve pada
kondisi terbuka maka radiator atau segment harus segera diatasi dengan
menghilangkan apa yang menjadi penyebab tersumbatnya radiator tersebut.
Jangan sampai transformator beroperasi dengan kondisi sistem pendingin yang
tidak maksimal karena dapat menyebabkan umur transformator berkurang. Ingat
bahwa meningkatnya temperatur operasi transsformator 8 sampai 10C dapat
mengurangi setengah dari umur transformator. Scan IR pada semua sistem
pendingin transformator, termasuk heat exchanger, kipas, pompa, motor, dsb.

III-12
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pastikan kedalam panel kontrol kondisi overload, koneksi kabel, dan relay
overheat. Lihat pola panas yang tidak biasa dan bandingkan dengan yang serupa.

Gambar 3.6 intepretasi pembacaan thermography menunjukkan


radiator yang tersumbat

 Partial Discharge online


Kegagalan pada isolasi dapat diindikasikan dengan munculnya partial
discharge. Partial discahrge (Peluahan partial) adalah proses pelepasan / loncatan
bunga api listrik yang terjadi pada suatu bagian isolasi (pada rongga dalam atau
permukaan) sebagai akibat adanya beda potensial yang tinggi dalam isolasi
tersebut. Partial discharge dapat terjadi pada isolasi cair maupun gas. Mekanisme
kegagalan pada bahan isolasi padat meliputi kegagalan asasi (intrinsik), elektro
mekanik, streamer, thermal dan kegagalan isolasi. Kegagalan pada bahan isolasi
cair disebabkan adanya kavitasi, adanya butiran pada zat cair dan tercampurnya
bahan isolasi cair. Pada bahan isolasi gas mekanisme townsend dan mekanisme
streamer merupakan penyebab kegagalan.

 Tribology

III-13
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pengujian kadar air

Fungsi minyak trafo sebagai media isolasi didalam trafo dapat menurun seiring
banyaknya air yang mengotori minyak. Oleh karena itu dilakukan pengujian kadar
air untuk mengetahui seberapa besar kadar air yang terlarut / terkandung di
minyak. Banyaknya kadar air didalam minyak akan dipengaruhi oleh suhu operasi
trafo. Karena sistem isolasi didalam trafo terdiri dari dua buah isolasi, yaitu minyak
dan kertas dimana difusi air antara kedua isolasi tersebut dipengaruhi oleh suhu
operasi trafo. Untnuk mendapatkan nilai referensi sehingga nantinya hasil
pengujian dapat dibandingkan terhadap batasan pada standar IEC 60422 perlu
dilakukan koreksi hasil pengujian air terhadap suhu 20C yaitu dengan mengalikan
dengan faktor koreksi.

,
2,24

Keterangan

f = Faktor koreksi

ts = Suhu minyak pada waktu diambil (sampling)

Pengujian Breakdown Voltage (BDV)

Pengujian Breakdwon Voltage (BDV) atau tegangan tembus dilakukan untuk


mengetahui kemampuan minyak isolasi dalam menahan stress tegangan. Minyak
yang jernih dan kering akan menunjukkan nilai tegangan tembus yang tinggi. Air
bebas dan dan partikel solid, apalagi gabungan antara keduanya dapat
menurunkan tegangan tembus secara drastis. Dengan kata lain pengujian ini
dapat menjadi indikasi keberadaan kontaminan seperti kadar air dan partikel.
Rendahnya nilai tegangan tembus dapat mengindikasikan keberadaan salah satu
kontaminan tersebut, dan tingginya tegangan tembus belum tentu juga

III-14
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

mengindikasikan bebasnya minyak dari semua jenis kontaminan. Pengujian ini


mengacu standar IEC 60156

3.2.3. Pemeliharaan Periodik

 Membersihkan dan mengecek kondisi fan trafo


Pada umumnya pekerjaan ini dilakukan pada saat major inspeksi karena durasi
pekerjaan yang lama, pekerjaan pada fan trafo biasanya mencakup
penggantian pada bearing motor, cleaning, pengecetan serta pengetesan load
dan no load motor.

III-15
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.7 Pekerjaan pemeliharaan fan trafo

 Membersihkan dan pengecekan kondisi isolasi bushing serta arester


Pada umumnya pekerjaan ini dilaksanakan pada saat major inspeksi, pekerjaan
ini meliputi pengecekan dan membersihkan kondisi isolasi bushing, arester
serta kabel terminasi.

Gambar 3.8 Proses pekerjaan cleaning arester dan kabel terminasi dan
pembungkusan setelah dilakukan cleaning

 Membersihkan serta pengecetan transformator


Pekerjaan ini biasanya dilakukan pada saat major inspeksi, pekerjaan meliputi
membersihkan / mencuci transformator serta pengecetan transformator serta
area transformator.

III-16
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.9 Proses Cleaning serta pengecetan transformator dan area


sekitar transformator

 Elektrikal test, pengecekan serta membersihkan control panel


Elektrikal test biasanya dilakukan pada saat major inspeksi. Pekerjaan ini
meliputi pengujian sistem proteksi dan kontrol pada transformator serta
membersihkan area control panel

 Pengukuran tahanan isolasi


Pengukuran tahanan isolasi dapat dilakukan pada saat major ataupun minor
inspeksi, pengukuran ini bertujuan untuk mengetahui kondisi isolasi antara
belitan dengan ground atau antar dua belitan. Metode yang umum adalah
memberikan tegangan DC dan mempresentasikan kondisi isolasi dengan
satuan megaOhm. Tahanan isolasi yang diukur merupakan fungsi dari arus
bocor yang menembus melewati isolasi atau melalui jalur bocorpada
permukaan eksternal. Pengujian tahanan isolasi dapat dipengaruhi suhu,

III-17
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

kelembapan dan jalur bocor pada permukaan eksternal seperti kotoran pada
bushing atau isolator. megaOhm meter biasanya memiliki kapasitas pengujian
500, 1000, atau 2500 V DC.
Pada saat pengukuran tahanan isolasi dilakukan juga perhitungan index
polarisasi dengan tujuan untuk memastikan peralatan tersebut layak
dioperasikan atau bahkan untuk dilakukan overvoltage test. Index polarisasi
merupakan rasio tahanan isolasi saat menit ke 10 dengan menit ke 1 dengan
tegangan yang konstan.

 Pengukuran tan delta


Pengukuran tan delta atau dissipation factor measurement dapat dilakukan
pada saat major ataupun minor inspeksi, pengukuran ini adalah pengukuran
pada isolasi belitan transformator dan isolasi bushing transformator yang
dilakukan dengan cara menginjeksikan tegangan AC ke salah satu konduktor
yang di uji, kemudian mengukur perbandingan phasor arus kapasitif dan arus
resistif yang mengalir terhadap ground atau konduktor lainnya yang diuji.
Di bawah ini adalah rangkaian ekivalen dari sebuah isolasi dan diagram phasor
arus kapasitif dan arus resistif yang mengalir di isolasi tersebut. Kondisi
Terbaik dari isolasi adalah pada kondisi sudut phasor dari arusnya mendekati
atau sama dengan nol terhadap Ic (arus kapasitif). Semakin besar arus resitif
yang mengalir pada isolasi, dianggap sebagai kontaminasi seperti moisture
yang mengakibatkan semakin berkurangnya tahanan pada isolasi tersebut.

III-18
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.10 Rangkaian Ekivalen isolasi dan Diagram phasor arus


pengujian tangen delta

 Pengukuran ratio test


Pengukuran ratio test biasanya dilakukan pada saat major inspeksi,
pengukuran ini bertujuan untuk mendiagnosa adanya masalah dalam antar
belitan dan seksi-seksi sistem isolasi pada transformator. Pengujian ini akan
mendeteksi adanya hubung singkat atau ketidaknormalan pada tap changer.
Tingginya nilai resistansi akibat lepasnya koneksi atau konduktor yang
terhubung dengan ground dapat dideteksi. Metode pengujian ratio test adalah
dengan memberikan tegangan variabel pada sisi sekunder dan melihat
tegangan yang muncul pada sisi primer. Dengan membandingkan tegangan
sumber dengan tegangan yang muncul maka dapat diketahui ratio
perbandingannya.

 Pengukuran SFRA (Sweep Frequency Response Analyzer)


Penukuran SFRA biasanya dilakukan pada saat major inspeksi. SFRA adalah
suatu peralatan yang dapat memberikan informasi tentang adanya pergeseran
pada inti dan belitan pada suatu transformator. Dengan melakukan pengujian
dapat diketahui bagaimana suatu belitan memberikan sinyal bertegangan
rendah dalam berbagai variasi frekuensi. Sebuah transformator adalah sebuah
rangkaian impedansi dimana unsur-unsur kapasitas dan induktif berhubungan

III-19
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

dengan konstruksi fisik transformator. Perubahan-Perubahan dalam frekuensi


respon terukur dalam teknik SFRA yang mengindikasikan perubahan fisik
dalam suatu transformator yang harus diidentifikasi dan diinvestigasi. Berikut
pola intepretasi pengukuran SFRA

Gambar 3.11 Pola intepretasi pengukuran SFRA

Pada pola intepretasi diatas pada masing-masing band dapat dijelaskan sebagai
berikut:

- Band B1 antara 20 Hz dan 200 Hz sebagian besar adalah respon dari


bagian induktif (magnetizing inductance).
- Band B2, antara 200 Hz dan sampai kira-kira 3 kHz adalah kapasitansi
paralel (Cg)
- Band B3 antara 3 kHz dan 200 kHz menentukan karakteristik dari interaksi
antar belitan. Band ini sangat sensitif terhadap deformasi pada belitan

III-20
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

- Band B4 antara 200 Hz dan 1 MHz menunjukkan respon kapasitas yang


disebabkan oleh resonansi seri Cs. Band ini sensitif terhadap deformasi
lokal dalam gulungan.
- Band B5 antara 1 MHz dan MHz menunjukkan perilaku induktif yang sangat
dipengaruhi oleh induktansi dari lead internal tranformator dan setup
pengukuran.

 Pengukuran DFR
Pengukuran DFR biasanya dilakukan pada saat major inspeksi. Meningkatnya
kadar moisture pada isolasi menghasillkan perubahan model dielektrik,
konsekuensinya merubah respon dielektrik, dengan mengukur respon dielektrik
pada trafo dengan range frekuensi yang lebar kadar moisture dapat diketahui
serta kondisi isolasi dapat didiagnosa. Dengan membandingkan respon respon
dielektrik dengan pemodelan berbasis kurva pada konstruksi sistem isolasi,
DFR menyediakan informasi pengukuran kondisi isolasi seperti kandungan
moisture pada minyak ataupun kertas isolasi dan kegagalan pada bushing.

 Pengukuran tahanan DC
Pengukuran tahanan DC biasanya dilakukan pada saat major ataupun minor
inspeksiBelitan pada trafo merupakan konduktor yang dibentuk mengelilingi /
melingkari inti besi sehingga pada saat diberi tegangan AC (Alternating
Current) maka belitan tersebut akan memiliki nilai induktansi (XL) dan nilai
resistif (R). Pengujian tahanan DC dimaksudkan untuk mengukur nilai resistif
(R) dari belitan dan pengukuran ini hanya bisa dilakukan dengan memberikan
arus DC Direct Current) pada belitan. Oleh karena itu pengujian ini disebut
pengujian tahanan DC.

III-21
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pengujian tahanan DC dilakukan untuk mengetahui kelayakan dari koneksi-


koneksi yang adadi belitan dan memperkirakan apabila ada kemungkinan
hubung singkat atau resistansi yang tinggi pada koneksi di belitan. Pada trafo
tiga fasa proses pengukuran dilakukan pada masing-masing belitan pada titik
fasa ke netral.

 HV Test dan PD Offline


Pengujian HV test dan offline PD biasanya dilakukan sesuai permintaan atau
kondisi serta dilakukan pada saat major, minor inspeksi ataupun pada saat unit
shutdown. Pengukuran ini dilakukan dengan tujuan untuk meyakinkan bahwa
ketahanan isolasi trafo sanggup menahan tegangan. Isolasi yang dimaksud
adalah isolasi antara bagian aktif (belitan) terhadap ground, koneksi-koneksi
terhadap ground dan antara belitan satu dengan yang lainnya. Secara umum
ada dua jenis pengujian HV test, Applied voltage test dan induce voltage test.
Applied voltage test berarti menghubungkan objek uji langsung dengan
sumber tegangan uji.

Gambar 3.12 Prinsip dan rangkaian pengujian Applied voltage test

III-22
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Induce voltage test berarti objek uji akan mendapatkan tegangan uji melalui
proses induksi.

Gambar 3.13 rangkaian pengujian Induce voltage test

Berdasarkan standar IEC, pelaksanaan pengujian HV test dapat dilengkapi


dengan pengujan Partial Discahrge (PD) untuk mengetahui kondisi isolasi trafo
pada saat mendapat stress tegangan.
Tabel 3.1 Rekomendasi pengujian PD pada pelaksanaan Induce test

 Pengujian OLTC
Continuity test

III-23
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

OLTC adalah bagian trafo yang berfungsi sebagai mekanisme tapping dari
perubahan ratio belitan trafo. Nilai tahanan belitan primer pada saat terjadi
perubahan ratio tidak boleh terbuka (open circuit). Pengujian ini memanfaatkan
Ohmmeter yang dipasang serial dengan belitan primer trafo. Setiap perubahan
tap/ratio, nilai tahanan belitan diukur.

Dynamic resistance
OLTC merupakan satu satunya bagian trafo yang bergerak secara mekanik.
Pada umumnya OLTC dibagi menjadi dua bagian utama yaitu diverter switch dan
selector switch. Fungsi daripada diverter switch adalah sebagai kontak bantu pada
saat perubahan selektor switch. Karena terjadi pergerakan mekanik pada OLTC
terutama pada kontak diverter switch maupun selector switch, maka pada suatu
saat tertentu kontak kontak tersebut akan mengalami aus, sedangkan komponen
lainnya yang terkait dengan kontak akan mengalami kelelahan bahan/fatique.
Apabila keausan kontak terjadi maka luas permukaan kontak untuk mengalirkan
arus tidak terpenuhi sehingga akan terjadi panas dan dapat juga terjadi arcing
pada saat perpindahan kontak. Untuk mengetahui ketidaknormalan kerja pada
OLTC khususnya yang berkaitan dengan kontak diverter maupun selektor switch
maka dilakukan pengukuran dynamic resistance.

Pengukuran tahanan transisi & Ketebalan kontak diverter switch


Transisi resistor berfungsi untuk meredam arus yang mengalir melalui OLTC
agar pada saat perpindahan selector switch tidak terjadi arcing. Untuk
memastikan resistor masih tersambung dan nilai tahanannya masih memenuhi
syarat, harus dilakukan pengukuan tahanan transisi. Akibat dari kerja mekanik
antara kontak gerak dan kontak diam pada diverter, kontak dapat mengalami
keausan. Untuk menjaga kinerja kontak tetap baik pabrikan telah menentukan
batasan dari ketebalan kontak tersebut.

III-24
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Pengujian rele Bucholz


Rele bucholz menggunakan kombinasi limit switch dan pelampung dalam
mendeteksi ketidaknormalan di transformator. Oleh karena itu perlu dipastikan
limit switch dan pelampung tersebut masih berfungsi dengan baik. Indikasi alarm
yang diinformasikan dari rele ke ruang kontrol disampaikan melalui kabel kontrol.
Pengujian rele bucholz juga ditujukan untuk memastikan kondisi kabel kontrol
masih dalam kondisi baik sehingga mala kerja rele yang berakibat pada kesalahan
informasi dapat dihindari.

Item-item pelaksanaan pemeliharaan Rele Bucholz adalah sebagai berikut:


 Lepas terminasi kabel untuk kontak Alarm, kontak Trip, dan Common
dikontrol panel dan diberi tagging supaya tidak keliru pada saat memasang
kembali.
 Pastikan kontak Alarm, kontak Trip, dan Common sudah lepas dengan
mengukur tahanannya terhadap Ground.
 Hubungkan probe alat uji tahanan isolasi dengan tegangan uji 500 V ke
terminal kontak relai Bucholtz di kontrol panel.
 Ukur tahanan isolasi kontak (fasa-fasa) dan pilih yang terkecil nilainya dari
Alarm – Common, Trip – Common, Alarm – Trip.
 Ukur tahanan isolasi pengawatan (fasa-ground) dan pilih yang terkecil
nilainya dari Alarm – Ground, Trip – Ground, Common – Ground.

 Pengujian rele Jansen


Sama halnya dengan rele bucholz, indikasi alarm dari rele jansen yang
diinformasikan ke ruang kontrol disampaikan melalui kabel kontrol. Pengujian rele
jansen ditujukan untuk memastikan kondisi kabel kontrol masih dalam kondisi baik
sehingga mala kerja rele yang berakibat pada kesalahan informasi dapat dihindari.

III-25
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Item-item pelaksanaan pemeliharaan Rele Jansen adalah sebagai berikut:


 Pada terminal blok, lakukan cek kontinuity dengan AVO meter pada
terminal ukur untuk memastikan posisi dari terminal common dan kontak
NO. Sebelumnya, pastikan katup penggerak pada posisi normal.
 Ukur tahanan isolasi kontak (NO) dengan cara menghubungkan probe alat
uji tahanan isolasi (tegangan uji 500 V) ke kontak NO dan Common pada
terminal ukur relai jansen.
 Mengukur tahanan isolasi terminal ukur untuk Phasa-Phasa dan Phasa-
Ground.
 Mengukur tahanan isolasi pengawatan.
 Hasil ujinya harus mempunyai nilai sebesar R > 2 Mohm

Gambar 3.14 Terminal pada rele jansen

 Pengujian Sudden pressure


Rele sudden pressure ini didesain sebagai titik terlemah saat tekanan didalam
trafo muncul akibat gangguan. Dengan menyediakan titik terlemah maka tekanan
akan tersalurkan melalui sudden pressure dan tidak akan merusak bagian lainnya
pada maintank. Untuk menjaga kesiapan kerja rele sudden pressure maka
dilakukan pemeliharaan dengan item-item sebagai berikut:
 Membuka terminal kontak microswitch.
 Lakukan cek kontinuity dengan AVO meter pada terminal kontak untuk
memastikan posisi kontak NO.

III-26
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Hubungkan probe alat uji tahanan isolasi dengan tegangan uji 500 V
keterminal kontak pada relai sudden pressure.
 Mengukur tahanan isolasi kontak untuk Phasa-Phasa dan Phasa- Ground
(serta tahanan isolasi pengawatan).
 Catat hasil pengukuran pada blanko yang telah disiapkan.
 Hasil ujinya harus mempunyai nilai sebesar R > 2 MOhm.

Gambar 3.15 Rele Sudden Pressure

 Kalibrasi indikator suhu


Kondisi sistem isolasi trafo akan terpengaruh dengan kondisi suhu operasi
trafo. Oleh karena itu sangatlah penting untuk mengetahui besaran real suhu
operasi dari trafo tersebut. Indikator yang digunakan untuk mendeteksi suhu
tersebut adalah dengan menggunakan thermal sensor yang disentuhkan dengan
suhu minyak bagian atas. Untuk memastikan bahwa suhu yang dideteksi sensor
adalah akurat maka dilakukan proses kalibrasi sensor suhu tersebut.

III-27
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.16 Lokasi sensor suhu top oil

Proses kalibrasi yang dilakukan adalah dengan membandingkan pembacaan


sensor suhu tersebut dengan pembacaan thermometer standar pada saat kedua
alat pembaca suhu itu di panaskan dengan suhu yang sama. Apabila terdapat
deviasi atau perbedaan penunjukan maka akan dilakukan penyesuaian
penunjukan pada indicator sensor suhu.

 Pengujian tahanan NGR


Neutral grounding resistor berfungsi sebagai pembatas arus dalam saluran
netral trafo. Agar NGR dapat berfungsi sesuai desainnya perlu dipastikan bahwa
nilai tahanan dari NGR tersebut sesuai dengan spesifikasinya dan tidak mengalami
kerusakan. Untuk mengukur nilai tahanan NGR dilakukan dengan menggunakan
voltage slide regulator, voltmeter dan amperemeter. Pada prinsipnya NGR akan
diberikan beda tegangan pada kedua kutubnya dan dengan memanfaatkan
pengukuran arus yang mengalir pada NGR dapat diketahui nilai tahanannya.

3.2.4. Pemeliharaan Korektif

Pemeliharaan jenis ini dilakukan setelah ditemukan adanya kerusakan pada


bagian transformator. Metode pemeliharaan ini seringkali disertai dengan

III-28
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

penggantian atau perbaikan pada part transformator. Part yang seringkali


mengalami kerusakan dan menggangu operasi transformator adalah, kerusakan
pada bushing isolator, sambungan konduktor, kebocoran minyak, kerusakan motor
fan pendingin, gangguan pada sistem kontrol pendingin dan juga beberapa
kerusakan lainnya. Kerusakan yang paling dihindari pada transformator adalah
kerusakan pada bagian utama transformator yaitu belitan dan inti besi.

3.2.5. Treatment Minyak Transformator

Treatment merupakan tindakan korektif yang dilakukan berdasrkan hasil in


service inspection, in service measurement, shutdown measurement dan
shutdown function check. Purifikasi
 Purifikasi
Proses purification / filter ini dilakukan apabila berdasarkan hasil kualitas
minyak diketahui bahwa pengujian kadar air dan tegangan tembus berada pada
kondisi buruk.

 Reklamasi
Hampir sama dengan proses purification / filter, proses reklamasi dilengkapi
dengan melewatkan minyak pada fuller earth yang berfungsi untuk menyerap
asam dan produk-produk oksidasi pada minyak. Reklamasi dilakukan apabila
berdasarkan hasil kualitas minyak diketahui bahwa pengujian kadar asam berada
pada kondisi buruk.

 Ganti minyak
Penggantian minyak dilakukan berdasarkan rekomendasi hasil pengujian
kualitas minyak dan diperhitungkan secara ekonomis.

III-29
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Perbaikan kerusakan pada belitan, isolasi belitan dan inti besi


membutuhkan waktu yang lama dan mengharuskan transformator berhenti
beroperasi selama proses perbaikan.

3.3. Peralatan kerja dan Material

Peralatan kerja dan material yang digunakan dalam pemeliharaan


transformator adalah sebagai berikut.

3.3.1. Common Tools

 Toolset standar
Obeng plus dan obeng minus kecil dan sedang, Tang potong, tang
kombinasi, tang capit, Kikir kecil, kunci inggris kecil.

 Kunci ring-pas dan socket wrench


Kunci-kunci untuk membuka mur baut.

 Sling Kain
Sling berbahan kain untuk mengikat dan mengangkat part trafo yang berat.
Diutamakan menggunakan sling berbahan kain karena lebih aman terhadap
gesekan dengan benda yang dikaitkan dan diangkat dengan sling tersebut.

3.3.2. Special Tools

 Mesin Purifikasi minyak Transformator


Sesuai namanya,alat ini digunakan untuk purifikasi (pemurnian) minyak
transformator. Kandungan gas dan air yang terlarut di minyak transformator, akan
dipisahkan dari minyak transformator saat minyak transformator disirkulasi ke
mesin ini. Pada mesin purifier terdapat strainer, pompa vacum dan heater yang
digunakan guna meningkatkan kualitas minyak trafo. Minyak transformator yang

III-30
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

sudah dipurifikasi, akan dialirkan kembali ke transformator. Proses purifikasi


berlangsung secara kontinyu dalam sirkulasi tertutup sampai dengan hasil uji lab
dari minyak yang dipurifikasi mencapai standar yang diharapkan, yaitu nilai
tegangan tembus (breakdown voltage/BDV), water content/moisture, dan juga
kandungan gas terlarut (dissolved gas).

Gambar 3.17 Mesin Purifikasi minyak transformator

3.3.3. Alat Ukur

Fungsi dari masing-masing alat ukur yang digunakan di transformator,


dapat dilihat pada materi pengukuran/pengujian transformator.

 Avo Meter
Alat ini mempunya beberapa fungsi standar yaitu mengukur tegangan, arus
dan tahanan. Selain itu ada beberapa fungsi tambahan yang tidak ada di semua
jenis AVO meter, yaitu pegukuran frekuensi, kapasitansi, dan lain-lain. Pengukuran
standar yang ada di AVO meter (arus, tegangan dan tahanan), mempunyai
keterbatasan skala dan akurasi pengukuran, yang mana keterbatasan tersebut
dapat diatasi oleh alat pengukuran lainnya yang penggunaanya lebih spesifik.

III-31
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.18 Avometer

 Alat uji Tan Delta


Alat ini mengukur faktor disipasi dari suatu isolasi belitan untuk mengetahui
kondisi isolasi.

Gambar 3.19 Tan delta

 Megger - Alat Uji Tahanan isolasi


Cara kerja alat uji tahanan isolasi adalah dengan menginjeksikan tegangan
DC yag disetting mendekati atau sama dengan nilai tegangan kerja dari alat yang
diuji isolasinya. Dari pembacaan tegangan injeksi dan arus yang mengalir, alat ini
mengkalkulasikan yang hasilnya adalah pembacaan tahanan dari isolasi yang
sedang diuji. Berbeda dengan AVO meter yang mengukur tahanan dengan cara
menginjeksikan tegangan dan arus yang kecil, alat uji ini menginjeksikan

III-32
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

tegangan DC yang besar agar mendapatkan hasil presisi dalam pembacaan nilai
tahanan pada skala besar (Kilo ohm/ Mega ohm).

Gambar 3.20 Alat ukur tahanan isolasi (megger)

 Ratio Test
Alat ini digunakan untuk menguji transformator yang menggunakan Tap
Changer (On load dan off load tap changer). Pengujian dilakukan pada semua
posisi tap changer.

Gambar 3.21 Ratio Test

 Ratio CT

III-33
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Alat ini digunakan untuk pengujian CT (trafo pengukuran arus) untuk


memastikan kesesuaian antara arus primer dan arus sekunder dari CT yang diuji.

Gambar 3.22 Ratio CT

 Thermography
Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya pengukuran panas pada
transformator secara visual dapat menggunakan alat thermography,
menggunakan alat ini kita dapat mengetahui kondisi transformator dilihat dari sisi
penyebaran panasnya dalam 2D.

Gambar 3.23 Thermography

 DGA Analyzer

III-34
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Alat Disolved Gas Analysis digunakan pada pemeliharaan prediktif untuk


mengetahui kandungan gas pada transformator. Dari data kandungan gas
tersebut maka akan diketahui kondisi transformator dan permasalahan yang ada.

Gambar 3.24 DGA Tools

 PD Analyzer
Alat Partial Discharge monitoring digunakan untuk mengetahui kondisi
aktifitas partial discahrge pada transformator. Metode pengukuran partial
discharge pada transformator dapat menggunakan metode sensor akustik dan
elektrik secara bersamaan. Hal ini sangat efektif mengingat trafo direndam
didalam minyak dan tertutup dalam kotak logam.

Gambar 3.25 PD Analyzer

 SFRA

III-35
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Alat Sweep Frequency Respon Analysis (SFRA) digunakan untuk


mendiagnosa inti dan belitan pada transformator. Alat ini mengukur respon
frekuensi pada belitan transformator pada suatu range frekuensi dan
membandingkannya dengan kondisi yang baik.

Gambar 3.26 SFRA

 Micro Ohm Meter


Ohm meter adalah alat untuk mengukur hambatan pada transformator. Alat
ohm meter ini menggunakan galvanometer untuk mengukur besarnya arus listrik
yang lewat pada suatu hambatan listrik (R), yang kemudian dikalibrasikan ke
satuan ohm.

Gambar 3.27 Micro Ohm Meter

III-36
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 DFR
Prinsip pegukuran pada Dielectric Respon Frequency Respon (DFR)
menggunakan perbandingan respon dielekrik pada trafo dengan pemodelan yang
diambil pada database, juga membandingkan kualitas minyak dengan temperatur
isolasi. Proses pengukuran DFR meliputi sisi HV-LV, HV-ground, dan LV-ground.
Pada saat proses pengukuran DFR perlu diperhatikan sisi grounding karena cukup
sensitif. Jika pada sisi grounding tidak baik pada saat proses pengukuran maka
proses tersebut akan berhenti.

Gambar 3.28 DFR

 BDV
Alat Breakdown Voltage digunakan untuk mengetahui kondisi isolasi minyak
transformator, apakah minyak transformator masih pada standar fungsinya atau
sudah diluar standar yang dipersyaratkan. Biasanya hasil pengukuran BDV
dibandingkan juga dengan pengukuran water content pada minyak transformator.

III-37
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.29 Breakdown Voltage Test (BDV)

 Water Content
Metode yang dipakai adalah metode karl Fischer. Metode ini menggunakan
satu buah elektroda dan satu buah generator. Generator berfungsi menghasilkan
senyawa lodin yang berfungsi sebagai titer / penertral kadar air sedangkan
Elektroda berfungsi sebagai media untuk mengetahui ada tidaknya kadar air
didalam minyak. Perhitungan berapa besar kadar air didalam minyak dilihat dari
berapa banyak lodin yang dibentuk pada reaksi tersebut. Adapun satuan dari hasil
pengujian ini adalah ppm (part per million) yang didapat dari perbandingan antara
banyaknya kadar air dalam mg terhadap 1 kg minyak. Pengujian ini mengacu
pada standar IEC 60814.

III-38
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 3.30 Alat Uji kadar air dalam minyak

3.3.4. Consumable dan Spare Part

 Consumable: Majun kain, Sakaphane (pasta pembersih keramik bushing),


Minyak transformator.
 Sparepart: Semua Bagian Transformator.

3.4. Instruksi Kerja Pemeliharaan Transformator

Instruksi kerja pada pemeliharaan transformator adalah suatu perintah


yang disediakan untuk membantu teknisi dalam melakukan pekerjaan denan
benar atau dengan kata lain suatu instruksi melakukan pekerjaan atau tugas
untuk mengikuti prosedur. Pada kegiatan pemeliharaan transformator intruksi
kerja dibagi menurut jenis pemeliharaannya, yang dijelaskan pada sub bab berikut
ini.

III-39
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

3.4.1. Instruksi Kerja Pemeliharaan Preventif

Instruksi kerja pada pemeliharaan preventif yaitu intruksi kerja yang


digunakan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan preventif pada
transformator. Intruksi kerja ini dijelaskan pada lampiran 1 intruksi kerja
pemeliharaan preventif

3.4.2. Instruksi Kerja Pemeliharaan Prediktif

Instruksi kerja pada pemeliharaan prediktif yaitu intruksi kerja yang


digunakan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan prediktif pada
transformator. Intruksi kerja ini dijelaskan pada lampiran 2 intruksi kerja
pemeliharaan prediktif.

3.4.3. Instruksi Kerja Pemeliharaan Periodik

Instruksi kerja pada pemeliharaan periodik yaitu intruksi kerja yang


digunakan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan periodik pada
transformator. Intruksi kerja ini dijelaskan pada lampiran 3 intruksi kerja
pemeliharaan periodik.

3.4.4. Instruksi Kerja Pemeliharaan Korektif

Instruksi kerja pada pemeliharaan korektif yaitu intruksi kerja yang


digunakan untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan periodik pada
transformator. Intruksi kerja ini dijelaskan pada lampiran 2 intruksi kerja
pemeliharaan korektif.

III-40
UPJP PRIOK

KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

BAB IV

BAB 4PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM


 Memahami pemeriksaan hasil pemeliharaan transforator

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS


 Mampu memahami kesesuain rencana pemeliharaan pada transformator
 Mampu memahami post maintenance test pada pemeliharaan
transformator
 Mampu menganalisa hasil dari kegiatan pemeliharaan transformator

4.1. Kesesuaian Rencana Pemeliharaan

Kegiatan pemeliharaan pada transformator yang terdiri dari pemeliharaan


preventive, prediktive dan periodik mempunya jadwal, labor serta prosedur
pekerjaan masing-masing yang dijelaskan pada tabel berikut ini.

Gambar 4.1 Uraian kegiatan pemeliharaan transformator

Jenis
Periode Dilaksanak
pemeliha
Pemeliharaan an
raan Peralata
No Kegiatan
n kerja
Predicti

Triwula

Tahuna

Kondisi
Semest

Peralat
tahuna
Periodi
Preven

k ulana

Oleh
tive

an
ve

er
B
n
n

n
5

1 Pemeriksaan suhu dan   ON Har Meter,


beban trafo MW,
MVAR

V-1
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

2 Pemerikaan level minyak   ON Har Meter


trafo
3 Pemeriksaan kelainan   ON Har Visual
suara
4 Pemeriksaan sambungan /   ON Har Visual
terminasi trafo
5 Pemeriksaan kebocoran   ON Har Visual
minyak / gasket
6 Pemeriksaan silica gell   ON Har Visual
breather
7 Pemeriksaan peralatan   ON Har Visual,
pendingin dan pengetesan Manual
8 Pemeriksaan OLTC   ON Har Visual
9 Pemeriksaan bushing   ON Har Visual
10 Pemerisaan panel   ON Har Visual
(instrumen) dan relay
11 Pengukuran DGA /    ON PdM DGA test
kandungan gas minyak
trafo
12 Pengukuran partial     ON PdM PD tools
discharge
13 Pengukuran water content    ON Lab Alat uji
pada minyak trafo or water
content
14 Pengukuran tegangan    ON Lab Alat uji
tembus (BDV) pada or BDV
minyak trafo

IV-2
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

15 Pengukuran tahanan   OFF UJH Megger


isolasi (megger test)
16 Pengukuran tegangan   OFF UJH Ratio test
(ratio test)
17 Pengukuran tahanan   OFF UJH Jembatan
belitan (R dc) Wheat
stone
18 HV- AC Withstand test   OFF UJH AC ~ HV
test
19 Pemeriksanaan minyak     ON / UJH Alat uji
(dielectric, kadar asam, OFF / minyak
viscositas, warna dll) Lab trafo
or
20 Pengukuran Dielectric   OFF UJH Alat uji
Respon Analyzer (DIRANA) DIRANA
21 Pengukuran Sweep   OFF UJH Alat uji
Frequency Respon SFRA
Analyser (SFRA)
22 Pengukuran tan delta   OFF UJH Alat uji
delta
23 Purifikasi minyak trafo   OFF UJH Alat
Purifier

4.2. Post Maintenance Test

Post maintenance test merupakan bentuk pelaporan dari hasil tiap jenis
pemeliharaan. Jika dari masing-masing kegiatan pemeliharaan preventive,
prediktif dan periodik mengalami temuan/kondisi di luar batas operasi maka akan

IV-3
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

ditindaklanjuti dalam bentuk pemeliharaan korektif. Hasil perbaikan dari


pemeliharaan korektif akan ditindaklanjuti oleh pemeliharaan preventive, prediktif
ataupun pemeliharaan periodik untuk memastikan apakah dari hasil kegiatan
pemeliharaan korektif sudah sesuai dan transformator sudah beroperasi pada
kondisi normal/operasinya dalam bentuk sebuah laporan Post Maintenance Test.
Berikut contoh/ gambaran Post Maintenance Test dari masing-masing
Pemeliharaan.

4.2.1. Post Maintenance Test Pemeliharaan Prediktif

 DGA
Jika terdapat temuan dari kegiatan pengukuran kandungan gas pada
minyak transformator, biasanya tindaklanjut dari temuan tersebut akan
dieksekusi sesuai tingkat kerusakan pada transformator, bisa segera
ditindaklanjuti atau menunggu pada saat unit shutdown atau overhoul.

Gambar 4.2 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran DGA

 Thermography

IV-4
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Jika terdapat temuan dari kegiatan pengukuran thermography, maka


biasanya akan dieksekusi sesuai tingkat kerusakan pada transformator, bisa
segera ditindaklanjuti atau menunggu pada saat unit shutdown atau
overhoul.

Gambar 4.3 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran


Thermography

 Partial Discharge
Jika terdapat temuan dari kegiatan pengukuran online Partial Discharge,
maka biasanya akan dieksekusi sesuai tingkat kerusakan pada
transformator, bisa segera ditindaklanjuti atau menunggu pada saat unit
shutdown atau overhoul.

IV-5
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 4.4 Contoh Post Maintenance Test pada Pengukuran Partial


Discharge

4.2.2. Post Maintenance Test Pemeliharaan Periodik

 Reliability Life Asessment (RLA)


Post maintenance test pada pemeliharaan periodik yang dikerjakan pada
saat unit shutdown atau overhoul pada umunya masuk pada kegiatan
Reliability Life Asessment yang dikerjakan oleh Unit Jasa Pemeliharaan,
Berikut salah satu contoh contoh laporan kegiatan RLA

IV-6
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 4.5 contoh post maintence test pada pemeliharaan Periodik

4.3. Analisa Hasil Pemeliharaan Preventive

Hasil dari pekerjaan rutin berupa form buku PM yang telah diisi, menjadi
dasar kajian untuk perawatan lanjutan maupun sebagai data engineering.

IV-7
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Contohnya adalah: Temuan kebocoran oli, silica gel berubah warna, kegagalan
system pendingin, ditindak lanjuti dengan Pemeliharaan Korektif. Sedangkan data
parameter seperti temperatur dan pembebanan Transformator digunakan sebagai
data pembanding dalam menganalisa kondisi Tranformator.

4.4. Analisa Hasil Pemeliharaan Prediktive

4.4.1. DGA

Analisa kondisi transformator berdasarkan hasil pengujian DGA. Setelah


diketahui karakteristik dan jumlah dari gas-gas terlarut yang diperoleh dari sampel
minyak, selanjutnya perlu dilakukan intepretasi dari data tersebut untuk
selanjutnya dilakukan analisis konisi transformator. Terdapat beberapa metode
untuk melakukan intepretasi data dan analisis seperti yang tercantum pada IEEE
std. C57 – 104.1991 dan IEC 60599, yaitu

1. Standar IEEE
Analisa jumlah total gas terlarut yang mudah terbakar / TDCG (Total
Dissolved Combustible Gas) akan menunjukkan keadaan transformator

Tabel 4.1 Batas konsentrasi gas terlarut berdasarkan IEEE std C57-1991

Status H2 CH4 C2H2 C2H4 C2H6 CO CO2* TDCG


Kondisi
100 120 35 50 65 350 2500 720
1
Kondisi 101- 121- 51- 66- 351- 2500- 721-
36-50
2 700 400 100 100 570 4000 1920
Kondisi 701- 401- 101- 101- 571- 4001- 1921-
51-80
3 1800 1000 200 150 1400 10000 4630
Kondisi
>1800 >1000 >80 >200 >150 >1400 >10000 >4630
4

IV-8
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

*) Carbon dioxsida (CO2) yang tidak termasuk kategori TDCG

Jumlah gas terlarut yang mudah terbakar atau TDCG (Total Dissolved
Combustible Gas) akan menunjukkan apakah transformator yang diujikan masih
berada pada kondisi normal, waspada, peringatan atau kondisi gawat/kritis. IEEE
membuat pedoman untuk mengklasifikasikan kondisi operasional transformator
yang terbagi dalam 4 konsisi, yaitu:

 Kondisi 1 TDCG pada kondisi ini mengindikasikan bahwa transformator


beroperasi normal. Bila salah satu gas nilainya melebihi batasan level harus
diinvestigasi dengan cepat.
 Kondisi 2 TDCG pada kondisi ini menandakan komposisi gas sudah melebihi
batas normal. Ada kemungkinan timbul gejala-gejala kegagalan yang harus
mulai diwaspadai. Perlu dilakukan pengambilan sampel minyak yang lebih
rutin dan sering.
 Kondisi 3 TDCG pada kondisi ini mengindikasikan buruk tingkat tinggi. Bila
salah satu gas nilainya melebihi batasan level harus diinvestigasi dengan
cepat. Kegagalan mungkin sudah terjadi. Pada kondisi ini transformator
sudah harus diwaspadai dan perlu perawatan lebih lanjut.
 Kondisi 4 TDCG pada kondisi ini mengindikasikan buruk yang sangat tinggi.
Jika dioperasikan dapat mengarah pada kerusakan trafo.

2. Key Gas
Key gas didefinisikan oleh IEEE std. C57–104.1991 sebagai gas-gas yang
terbentuk pada transformator pendingin minyak yang secara kualitatif dapat
digunakan untuk menentukan jenis kegagalan yang terjadi, berdasarkan jenis
gas yang khas atau lebih dominan terbentuk pada berbagai temperatur.

IV-9
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Pendefinisian tersebut jika dikaitkan dengan berbagai kasus kegagalan


transformator yang sering kali terjadi, maka dapat dibuat menjadi tabel sebagai
berikut:

Tabel 4.2 jenis kegagalan menurut analisis key gas

Jumlah
Fault Key gas Kriteria Persentasi
gas
Arcing Acetylene Jumlah yang banyak H2 dan C2H2 dan H2 : 60%
(C2H2) sedikit CH4 dan C2H4.
C2H2 : 30%
Corona Hidrogen Jumlah yang banyak H2 dan CH4 dan H2 : 85%
(Low (H2) sedikit C2H4 dan C2H6
CH4 : 13%
Energy PD)
Overheating Ethylene Jumlah yang banyak C2H4 dan sedikit C2H4 : 63%
of oil (C2H4) H2 dan CH4
C2H6 : 20%

Overheating Carbon Jumlah yang banyak CO dan CO2 CO : 92%


of Cellulose Monoxida
(CO)

Tabel tersebut dapat direpresentasikan menjadi diagram batang:

IV-10
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 4.6 Analisa dengan menggunakan metode Key Gas

3. Roger’s Ratio
Magnitude rasio lima jenis fault gas digunakan untuk menciptakan tiga
digit kode. Kode-kode tersebut akan menunjukkan indikasi dari penyebab
munculnya fault gas. Beberapa catatan mengenai intepretasi dari tabel rasio
roger:

1. Ada kecenderungan rasio C2H2 /C2H4 naik dari 0.1 s.d > 3 dan rasio
C2H4/C2H6 untuk naik dari 1-3 s.d > 3 karena meningkatnya intensitas
percikan (spark). Sehingga kode awalnya buka lagi 0 0 0 melainkan 1 0
1.
2. Gas-gas yang timbul mayoritas dihasilkan oleh proses dekomposisi
kertas, sehingga muncul angka 0 pada kode rasio roger.
3. Kondisi kegagalan ini terindikasi dari naiknya konsentrasi fault gas.
CH4/H2 normalnya bernilai 1, namun nilai ini tergantung dari berbagai
faktor seperti kondisi konservator, selimut N2, temperatur minyak dan
kualitas minyak.

IV-11
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

4. Naiknya nilai C2H2 (lebih dari nilai yang terdeteksi), pada umumya
menunjukkan adanya hot-spot dengan temperatur lebih dari 700C,
sehingga timbul arcing pada transformator. Jika konsentrasi dan rata-
rata pembentukan gas asetilen naik, maka transformator harus segera
diperbaiki (de-energized). Jika diopeasikan lebih lanjut kondisinya akan
sangat berbahaya.
5. Transformator dengan OLTC (On-Load Tap Changer) bisa menunjukkan
kode 2 0 2 ataupun 1 0 2 tergantung dari jumlah pertukaran minyak
antara tangki tapchanger dan tangki utama

Tabel 4.3 Tabel analisa dengan menggunakan metode Ratio Roger’s

IV-12
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

4. Duval’s triangle
Metode Roger’s Ratio dan Key Gas cukup mudah untuk dilakukan, namun
kelemahan utamanya adalah metode tersebut hanya dapat mendeteksi kasus-
kasus kegagalan yang sesuai dengan tabel 3.2 dan tabel 3.3. jika muncul
konsentrasi gas diluar tabel 3.1 ataupun ratio gas diluar tabel 3.2, maka metode
ini tidak dapat mendeteksi jenis kegagalan yang ada. Hal ini terjadi karena metode
roger’s ratio dan key gas merupakan sebuah sistem yang terbuka (open system).
Metode segitiga duval diciptakan untuk membantu metode-metode analisis lain.
Metode ini merupakan sistem yang tertutup (closed system) sehingga mengurangi
presentase kasus di luar kriteria ataupun analisis yang salah.

IV-13
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Metode segita duval diciptakan oleh Michael Duval pada 1974. Kondisi
khusus yang diperhatikan adalah konsentrasi metana (CH4), etilen (C2H4) dan
asetilen (C2H2). Konsentrasi total ketiga gas ini adalah 100%, namun perubahan
komposisi dari ketiga jenis gas ini menunjukkan kondisi fenomena kegagalan yang
mungkin terjadi pada unit yang diujikan.

Gambar 4.7 Segitiga duval

Koordinat segitiga:

 % CH4 = CH4 / (CH4+C2H4+C2H2)*100%


 % C2H4= C2H4 (CH4+C2H4+C2H2)*100%
 % C2H2= C2H2 / (CH4+C2H4+C2H2)*100%
Kode gangguan yang dapat dideteksi dengan Dissolved Gas Analysis (DGA)
menggunakan metode segitiga ini:

IV-14
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 PD = Dischrge sebagian
 D1 = Discharge energi rendah
 D2 = Discharge energi tinggi

 T1 = Thermal faults pada temperature < 300oC

 T2 = Thermal Faults pada temperature 300oC<T<700oC

 T3 = Thermal Faults pada temperatur > 700oC


 Zona DT = campuran termal dan electrical fault.

4.4.2. Thermography

Berikut tabel evaluasi dan rekmendasi hasil pembacaan dari thermography

Tabel 4.4 Evaluasi dan rekomendasi hasil pembacaan dari thermography

No Lokasi Kondisi Rekomendasi


1 Tangki transformator
Pola gradien suhu minyak Normal -
Tidak Normal Uji DGA
Review Desain
2 arester
Pola gradien arester Normal
Pola panas tidak Ganti arester
merata, hot spot
1/3 dari total
ukuran arester
3 Radiator
Pola gradien radiator Normal
Tidak Normal Cek valve radiator

IV-15
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

dan sumbatan
4 Bushing
Level minyak Normal
Tidak Dilakukan
normal/terjadi penggantian
kebocoran
Perbandingan suhu antar phase 4-15 C Mengindikasikan
adanya defesiansi,
perlu didijadwalkan
perbaikan
>16C Ketidak normalan,
perlu dilakukan
penggantian
Suhu maksimum kepala >90C Lakukan investigasi
bushing penyebab

4.4.3. Partial Discharge

Metode analisa terhadap hasil pengujian Partial Discahrge adalah dengan


melihat waktu dan pola munculnya sinyal PD terhadap sinyal tegangan sumber.
Secara garis besar dapat dibedakan menjadi 3 gejala kelainan yang dapat
dibedakan berdasarkan waktu dan pola munculnya sinyal Partial Discharge

IV-16
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 4.8 Pola PD Electrical treeing

Gambar 4.9 Pola PD Void

Gambar 4.10 Pola PD Corona

4.4.4. Tribology

 Water content
Pengukuran water content menggunakan metode karl Fisher reagent

IV-17
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Tabel 4.5 standar water content

No. Klasifikasi Baik Perlu mendapat Buruk


aplikasi perhatian
1 400 kV ke atas <30 ppm 30 – 40 ppm >40
ppm
2 lainnya <40 ppm 40 – 50 ppm >50
ppm

 Breakdown Voltage
Standar dielectric strength untuk pengukuran breakdown voltage ini
mengacu pada referensi JIS 2320
Tabel 4.6 Standar dielectric strength

No Klasifikasi Standar (kV)


Aplikasi
1 400 kV ke atas Lebih dari 40
2 Lainnya Lebih dari 30

4.5. Analisa Hasil Pemeliharaan Periodik

4.5.1. Tahana Isolasi

Pengkategorian kondisi isolasi berdasarkan hasil pengujian tahanan isolasi


dilihat dari nilai tahanan isolasinya itu sendiri (megaOhm) dan index polarisasi
(perbandingan hasil pengujian tahanan isolasi pada menit ke-10 dengan menit ke-
1)

Nilai hasil tahanan minimum mengacu kerumus berikut:

IV-18
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Keterangan:

R = Tahanan isolasi (M)


C = 1,5 untuk oil filled transformator pada suhu 20C
= 30 ,0 untuk untanked oil-impregnated transformator
E = Rating tegangan (V) antar fasa pada koneksi delta, fasa netral pada
koneksi star
kVA = Rating kapasitas belitan yang diuji
Kondisi isolasi berdasarkan index polarisasi

Tabel 4.7 Evaluasi dan Rekomendasi metode index polarisasi pada


pengujian tahanan isolasi

No Hasil Uji Keterangan Rekomendasi


1 < 1,0 Berbahaya Investigasi
2 1,0 – 1,1 Jelek Invesigasi
3 1,1 – 1,25 Dipertanyaan Uji kadar minyak, uji tan delta
4 1,25 – 2,0 Baik -
5 >2,0 Sangat baik -

4.5.2. Tan Delta

Kondisi isolasi trafo dapat diperkirakan dengan melihat pengujian tangen


deltanya. Dimana untuk intepretasi hasil pengujian merujuk ke standar ANSI
C57.12.90

Tabel 4.8 Evaluasi dan rekomendasi pengujian tangen delta

IV-19
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

No Hasil Uji Keterangan Rekomendasi


1 < 0,5 Baik -
2 0,5 - 0,7 Pemburukan -
3 0,5 - 1 Periksa ulang Periksa ulang, bandingan dengan
uji lainnya
4 >1 Buruk Periksa kadar air pada minyak
isolasi dan kertas isolasi

4.5.3. Ratio Test

Analisa hasil pengujian ratio test adalah membandingkan hasil pengukuran


dengan name plate ratio tegangan pada trafo dengan batasan kesalahan sebesar
0,5% (standar IEEE C57.125.1991) Jika hasil pengujian ratio test lebih dari 0,5%
maka disarankan untuk melakukan pengujian-pengujian lainnya.

4.5.4. SFRA (Sweep Frequency Response Analyzer)

Analisa hasil pengujian SFRA dilakukan dengan menggunakan empat metode


meliputi

 metode CCF menggunakan (Cross Correlation Factor) dengan batasan hasil


pengujian seperti pada tabel dengan konfigurasi pengujian H1-H0; X1-X0;
Y1-Y2
 Time base (FRA saat ini hasilnya akan dibandingkan dengan hasil
sebelumnya dari unit yang sama)
 Contruction Based (FRA dari satu transformator akan dibandingkan dengan
hasil yang lain dari desain yang sama)

IV-20
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

 Phase Comparison (FRA hasil dari satu fasa akan dibandingkan dengan
hasil dari fasa lain dari transformator yang sama)

Tabel 4.9 Evaluasi dan Rekomendasi pengujian SFRA

No Hasil Uji Keterangan Rekomendasi


(CCF)
1 0,95 – 1,0 cocok
2 0,90 – 0,95 Hampir cocok
3 < 0,89 Kurang cocok
4 ≤ 0,0 Tidak atau sangat Lakukan pengujian
Tidak cocok lainnya

4.5.5. DFR (Dielectric Frequency Response)

Berikut gambar pola interpretasi pengujian DFR untuk mengetahui kondisi


isolasi pada transformator.

Gambar 4.11 tipikal karakteristik disipasi faktor pada transformator

IV-21
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 4.12 Contoh pengukuran DFR menggunaan tool DIRANA


Tabel 4.10 kandungan moisture berdasarkan IEC 60422

4.5.6. Tahanan DC

Analisa hasil pengujian tahanan DC harus diperhatikan terlebih dahulu


dengan temperatur pada saat pengujian dimana pengujian yang dilakukan harus
dikonversi ke temperatur 85 C (Pengujian factory test) dengan formula (standar
IEEE C57.125.1991) Pengujian belitan yang terbuat dari Cu (tembaga)

IV-22
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

234,5
.
234,5

Dimana:

Rt = R pada saat suhu belitan di C


Rtest = R saat uji
Tt = Suhu pengujian C
Tw = Suhu belitan

4.5.7. HV Test dan PD Offline

Tabel 4.11 Evaluasi dan rekomendasi pengujian HV test

No Item Pemeriksaan Kondisi Normal Rekomendasi


bila kondisi
normal tidak
terpenuhi
1 Kondisi isolasi Tidak collapse
2 Nilai PD saat U2 selama 5 <300 pC
Lakukan
menit
investigasi
3 Pola PD Tidak ada peningkatan
4 Nilai PD saat 1,1 Um/3 <100 pC

IV-23
UPJP PRIOK

KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

BAB V

BAB 5TEKNIK PELAPORAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM


 Memahami pengetahuan tentang teknik pelaporan

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS


 Mampu menjelaskan metodologi penyusunan laporan
 Mampu menjelaskan pembuatan laporan pemeliharaan

5.1. Metodologi Penyusunan Laporan

Laporan pemeliharaan adalah suatu bentuk penyampaian informasi, data,


atau berita pemeliharaan secara lisan maupun tertulis. Didalam laporan terdapat
kegiatan pencatatan, pengumpulan, pemeriksaan, dan pengolahan data pekerjaan
pemeliharaan.

Laporan berfungsi sebagai:


1) Alat untuk menyampaikan informasi
2) Alat pertanggungjawaban kepada pemberi tugas
3) Bahan penentu kebijakan
4) Alat untuk membina kerja sama
5) Alat untuk memperluas ide/tukar menukar pengalaman
Secara umum laporan ini dapat diartikan sebagai bentuk penyampaian
berita, keterangan, pemberitahuan ataupun pertanggung jawaban baik secara
tertulis dari bawahan kepada atasan sesuai dengan hubungan wewenang dan
tanggung jawab yang ada diantara mereka.

V-1
UPJP PRIOK

KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

5.2. Pembuatan Laporan Pemeliharaan

PT. Indonesia Power menerapkan Manajemen Asset dalam setiap tindakan


pemeliharaannya. Dalam Asset Management tersebut, seluruh historikal data
perencanaan, pekerjaan, serta evaluasi pemeliharaan asset, termasuk tool listrik,
menggunakan CMMS (Computerized Maintenance Management Software). CMMS
dapat di definisikan sebagai alat manajemen aset yang membantu dalam menjaga
lingkungan kerja yang sepakat dan berjalan aman. Hal ini juga membantu dalam
pengendalian biaya dan manajemen sumber daya yang efektif. Singkatnya, CMMS
adalah perangkat lunak pemeliharaan yang membantu kita merekam semua
operasi manajemen. Aplikasi CMMS yang digunakan oleh PT. Indonesia Power
adalah MAXIMO.

5.2.1. Contoh Form Pelaporan Job Card

Form pelaporan Job Card atau bisa juga kita sebut Surat Perintah Kerja
(SPK) merupakan syarat wajib yang harus dibawa oleh seorang teknisi jika akan
melakukan pekerjaan. Surat Perintah Kerja Didapat dari aplikasi CMMS (Maximo)
dengan jadwal pekerjaan yang sudah ditentukan oleh planner. SPK umumnya
terdiri dari kegiatan pemeliharaan preventif / Work Order Preventive Maintenance
(WO PM), Kegiatan pemeliharaan korektif / Work Order Corective Maintenance
(WO CM), kegiatan pemeliharaan Prediktif (WO CD), dan kegiatan pemeliharaan
Periodik (WO OM). Berikut urutan pembuatan SPK hingga Kegiatan pelaporannya:

V-2
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

1. Pastikan jadwal kegiatan pemeliharaan yang sudah ditentukan oleh planer


(Rendal Har).
2. Cari jadwal pemeliharaan pada program cmms (maximo).
3. Print jadwal kegiatan pemeliharaan.
4. SPK harus sudah ditandatangi oleh atasan.
5. Pastikan kelengkapan bekerja seperti peralatan keamanan, tools,
consumable spare part yang akan dibawa.
6. Mintakan tandatangan pada SPK ke pengawas K3 sebelum melakukan
pekerjaan.
7. Kordinasikan ke operator yang bertugas sebelum melakukan pekerjaan.
8. Selesai melakukan pekerjaan kordinasikan hasil pekerjaan dan mintakan
tandangan ke SPS Operator.

V-3
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 5.1 Contoh SPK Kegiatan Pemeliharaan Prediktif

V-4
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 5.2 Contoh Work Safety Permit pada SPK

5.2.2. Contoh Form Pelaporan CMMS (Maximo)

Form Pelaporan pada CMMS (Maximo) diisi setelah teknisi selesai melakukan
pekerjaan. Terdapat prosedur untuk pengisian kegiatan pemeliharaan, baik
kegiatan pemeliharan preventif, kegiatan pemeliharaan prediktif, kegiatan
pemeliharaan korektif maupun periodik dengan urutan:

V-5
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

1. Isi informasi jadwal mulainya pekerjaan hingga selesainya pekerjaan pada


page work order
2. Isi nama labor (teknisi) yang bertugas dan meterial serta tools yang
digunakan. Khusus pada pemeliharaan prediktif isi nilai pengukuran pada
meter pada page actuals.
3. Isi informasi hasil pekerjaan meliputi problem actual, actual action,
summary dan detail pada page log.

Berikut salah satu contoh gambaran prossedur pengisian form untuk kegiatan
pemeliharaan preventif.

Informasi nilai Informasi hasil pekerjaan


Informasi jadwal pengukuran/meter,
Pekerjaan labor, material dan tools.

Gambar 5.3 Contoh Prosedur pelaporan pada aplikasi CMMS (Maximo)

5.2.3. Contoh Form Pelaporan Pemeliharaan

 Laporan Pemeliharaan Preventif


Berikut contoh laporan pemeliharaan preventif pada transformator.

V-6
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 5.4 Contoh laporan pemeliharaan preventif pada transformator

 Laporan Pemeliharaan Prediktif


Laporan pemeliharaan prediktif terdiri dari laporan kegaitan rutin dan
laporan bulanan.
 Laporan Pemeliharaan Periodik
Berikut contoh laporan pemeliharaan periodik pada transformator

V-7
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

Gambar 5.5 contoh laporan pemeliharaan periodik pada transforamator

V-8
UNIT PEMBANGKITAN & JASA PEMBANGKITAN
PRIOK

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12318.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN TRANSFORMATOR
REVISI KE : 00

DAFTAR PUSTAKA
[1]. Republik Indonesia. 2009. UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 30 TAHUN 2009 TENTANG KETENAGALISTRIKAN. Sekretariat
Negara. Jakarta.
[2]. Tim OJT. 2012. HAND OUT (PEGANGAN SISWA) OJT Pelaksanaan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lingkungan, dan Penanganan Limbah
PLTA SAGULING. Cioray: Hand Out Siswa OJT.
[3]. PT. PLN Udiklat Padang. Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Padang.
[4]. PT. PLN PERSERO, 2010, Buku Pedoman O&M Trafo Tenaga.
[5]. PT. PLN PERSERO, 2003, Panduan Pemeliharaan Trafo Tenaga.
[6]. Maintenance Manual Transformer, Tj. Priok CCCP, Marubeni Corporation.
[7]. Martin J Healtcote, 1998, The J&P Transformer Book, Newnes.
[8]. Harlow I, James H, Electrical Power Transformer Engineering, 2004, CRC
Press LLC.
[9]. Transformer Diagnostics, Facilities Instruction, Standards, and Techniques,
Volume 3-31, 2003, United Stated Department of The Interior Bureau of
Reclamation.

V-9
BIODATA PENULIS

ALIEF RAKHMAN MUKHTAR, lahir pada 21


September 1986 di Padang, berasal dari keluarga
sederhana asli Jawa. Mengenyam pendidikan formal di
SMP dan SMA Islam Hidayatullah Semarang, lulus tahun
2004, kemudian melanjutkan ke jenjang Diploma Jurusan
Teknik Listrik Politeknik Negeri Semarang Lulus tahun
2007, Melanjutkan Sarjana Teknik Listrik di Universitas
Diponegoro lulus tahun 2010 dan Pascasarjana Teknik
Listrik Di Universitas Gadjah Mada lulus tahun 2012.

Setelah lulus pendidikan Pascasarjana, Penulis


bekerja di PT IP sejak 2013 sebagai Teknisi Pemeliharaan
Listrik hingga 2015. Pada awal 2016 dipercaya sebagai
teknisi senior Prediktive Maintenance pada Divisi Engineering, dan awal 2017
dipercaya sebagai Ahli Muda Generator dan Transformator pada Divisi
Engineering.

Selama bekerja di PT IP, Penulis pernah meraih penghargaan, diantaranya


adalah sebagai Juara ketiga Lomba Karya Inovasi tingkat Unit tahun 2016.
Hobinya dalam menulis membuat ALIEF RAKHMAN MUKHTAR mempunyai Blog,
dapat diakses pada http://rakhman.net yang ia dedikasikan sebagai tempat
sharing dan diskusi terkait pembangkitan listrik dan ilmu bidang ketenagalistrikan.

Penulis dapat dihubungi pada alamat berikut. kantor: PT Indonesia Power


Unit Pembangkitan Jasa Pembangkitan Priok, Jl. RE Martadinata Jakarta Utara.
Rumah: Jl. i no.15 Rawa Bambu 1 Pasar Minggu Jakarta Selatan. Alamat e-mail:
alief.rakhman@indonesiapower.co.id atau alief@rakhman.net.

Suwardiyanto, lahir pada 26 Mei 1974 di


Jakarta,. Mengenyam pendidikan formal di SD Negeri 1
Tanjung Priok tahun 1986. Selanjutnya meneruskan
sekolah di SMP Negeri 30 Jakarta, lulus tahun 1989, dan
di STM Negeri 12 Jakarta, lulus tahun 1992 kemudian
melanjutkan ke jenjang Sarjana Jurusan Teknik Industri
Universitas Mpu Tantular Jakarta ditekuninya sejak tahun
2008 hingga tahun 2011.

Setelah lulus pendidikan Sekolah Teknik Menengah


, Penulis bekerja di PT IP sejak 1993 sebagai Operator
sampai dengan 1994 dilanjutkan menjadi teknisi listrik Pembangkit. Pada
pertengahan 2014, dipercaya sebagai Penyelia Atas Bidang Engineering dan mulai
Juli 2015 ditugaskan sebagai penyelia atas Bidang Rendal Har
Selama bekerja di PT IP, Penulis pernah beberapa kali meraih
penghargaan, diantaranya adalah sebagai Pemenang KetigaLomba Karya Inovasi
tingkat PLN tahun 2011 dan Pemenang Pertama Lomba Karya Inovasi tingkat IP
tahun 2012 serta Pegawai teladan tingkat pelaksana tahun 2009.

Penulis ini dapat dihubungi pada alamat berikut. Alamat kantor: PT


Indonesia Power UPJP Priok , Jln. RE Martadinata Tg Priok, Jakarta. Alamat
rumah: Prima Harapan Regency Blok A4/43 Bekasi Utara , Bekasi Kode pos 17150,
Telepon 08129649514 . Alamat e-mail: suwardiyanto@indonesiapower.co.id atau
swdyanto@gmail.com.