Anda di halaman 1dari 6

No Diagnosa Keperawatan (SDKI) Kriteria Hasil (SLKI) Intervensi (SIKI)

1. Nyeri akut b.d. agen pencedera Luaran utama: Tingkat nyeri Intervensi utama : Manajemen nyeri
fisik (prosedur operasi) dibuktikan Ekspektasi : Menurun Pemberian analgesik
dengan mengeluh nyeri, tampak Kriteria Hasil :  Manajemen nyeri
meringis, frekuensi nadi  Kemampuan menuntaskan Tindakan :
meningkat, tekanan darah aktivitas meningkat a). Observasi
meningkat, sulit tidur.  Keluhan nyeri menurun * Identifikasi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas,
 Meringis menurun intensitas nyeri
 Frekuensi nadi membaik * Identifikasi skala nyeri
 Tekanan darah membaik * Identifikasi respons nyeri non verbal
 Kesulitan tidur menurun * Identifikasi faktor yang memperberat dan memperingan nyeri
* Identifikasi pengetahuan dan keyakinan tentang nyeri
* Identifikasi pengaruh budaya terhadap respon nyeri
* Identifikasi pengaruh nyeri pada kualitas hidup
* Monitor keberhasilan terapi komplementer yang sudah diberikan
* Monitor efek samping penggunaan analgesik
b). Terapeutik
* Berikan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
* Kontrol lingkungan yang memperberat rasa nyeri
* Fasilitasi istirahat dan tidur
* Pertimbangkan jenis dan sumber nyeri dalam pemilihan strategi
meredakan nyeri
c). Edukasi
* Jelaskan penyebab, perioade, dan pemicu nyeri
* Jelaskan strategi meredakan nyeri
* Anjurkan memonitor nyeri secara mandiri
* Anjurkan menggunakan analgetik secara tepat
* Ajarkan teknik nonfarmakologis untuk mengurangi rasa nyeri
d). Kolaborasi
* Kolaborasi pemberian analgetik, jika perlu.
 Pemberian Analgetik
Tindakan :
a). Observasi
* Identifikasi karakterisitik nyeri (mis:
pencetus,pereda,kualitas, lokasi, intensitas, frekuensi, durasi)
* Identifikasi riwayat alergi obat
* Identifikasi kesesuaian jenis analgesik dengan tingkat
keparahan nyeri
* Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah pemberian
analgetik
* Monitor efektifitas analgesik
b). Terapeutik
* Diskusikan jenis analgesik yang disukai untuk mencapai
analgesia optimal, jika perlu
* Pertimbangkan infus kontinu, atau bolus oploid untuk
mempertahankan kadar dalam serum
* Tetapkan target efektifitas analgesik untuk mengoptimalkan
respon pasien
* Dokumentasikan respons terhadap efek analgesik dan efek
yang tidak diinginkan
c). Edukasi
* Jelaskan efek terapi dan efek samping obat
d). Kolaborasi
* Kolaborasi pemberian dosis dan jenis analgesik, sesuai
indikasi.
2. Ansietas b.d. kekhawatiran Luaran utama : Tingkat ansietas Intervensi Utama: Reduksi Ansietas
mengalami kegagalan dibuktikan Ekspektasi : Menurun Terapi Relaksasi
dengan merasa khawatir dengan Kriteria Hasil :  Reduksi Ansietas
akibat dan kondisi yang dihadapi,  Verbalisasi khawatir akibat Tindakan:
sulit tidur, frekuensi nadi kondisi yang dihadapi a) Observasi
meningkat, tekanan darah menurun - Identifikasi saat tingkat ansietas berubah (mis: kondisi,
meningkat, tampak tegang.  Frekuensi nadi menurun waktu, stresor)
 Tekanan darah menurun - Identifikasi kemampuan mengambil keputusan
 Pola tidur membaik - Monitor tanda-tanda ansietas (verbal dan nonverbal)
 Perilaku tegang menurun b) Terapeutik
- Ciptakan suasana terapeutik untuk menumbuhkan
kepercayaan
- Temani pasien untuk mengurangi kecemasan, jika
memungkinkan
- Pahami situasi yang membuat ansietas
- Dengarkan dengan penuh perhatian
- Gunakan pendekatan yang tenang dan meyakinkan
- Tempatkan barang pribadi yang memberikan kenyamanan
- Motivasi mengidentifikasi situasi yang memicu kecemasan
- Diskusikan perencanaan realistis tentang peristiwa yang
akan datang
c) Edukasi
- Jelaskan prosedur, termasuk sensasi yang mungkin dialami
- Informasikan secara faktual mengenai diagnosis,
pengobatan dan prognosis
- Anjurkan keluarga untuk tetap bersama pasien, jika perlu
- Anjurkan melakukan tindakan yang tidak kompetitif, sesuai
kebutuhan
- Anjurkan mengungkapkan perasaan dan persepsi
- Latih kegiatan pengalihan untuk mengurangi ketegangan
- Latih penggunaan mekanisme pertahanan diri yang tepat
- Latih teknik relaksasi
d) Kolaborasi
- Kolaborasi pemberian obat antiansietas, jika perlu
 Terapi Relaksasi
Tindakan:
a) Obsservasi
- Identifikasi penurunan tingkat energi, ketidakmampuan
berkonsentrasi, atau gejala lain yang mengganggu
kemampuan kognitif
- Identifikasi teknik relaksasi yang pernah efektif digunakan
- Identifikasi kesediaan, kemampuan, dan penggunaan
teknik sebelumnya
- Periksa ketegangan otot, frekuensi nadi, tekanan darah,
dan suhu sebelum dan sesudahnya latihan
- Monitor respons terhadap terapi relaksasi
b) Terapeutik
- Ciptakan lingkungan tenang dan tanpa gangguan dengan
pencahayaan dan suhu ruang nyaman, jika memungkinkan
- Berikan informasi tertulis tentang persiapan dan prosedur
teknik relaksasi
- Gunakan pakaian longgar
- Gunakan nada suara lembut dengan irama lambat dan
berirama
- Gunakan relaksasi sebagai strategi penunjang dengan
analgetik atau tindakan medis lain, jika sesuai
c) Edukasi
- Jelaskan tujuan, manfaat, batasan, dan jenis relaksasi yang
tersedia
- Jelaskan secara rinci intervensi relaksasi yang dipilih
- Anjurkan mengambil posisi nyaman
- Anjurkan rileks dan merasakan sensasi relaksasi
- Anjurkan sering mengulangi atau melatih teknik yang
dipilih
- Demonstrasikan dan latih teknik relaksasi (mis: nafas
dalam,peregangan)
3. Resiko Infeksi dibuktikan dengan Luaran Utama: Tingkat Infeksi Intervensi Utama: Pencegahan Infeksi
peningkatan paparan organisme Ekspektasi : Menurun  Pencegahan Infeksi
patogen lingkungan Kriteria Hasil : Tindakan:
 Kebersihan tangan a) Observasi
meningkat - Monitor tanda dan gejala infeksi lokal dan sistemik
 Kebersihan badan b) Terapeutik
meningkat - Batasi jumlah pengunjung
 Nafsu makan meningkat - Berikan perawatan kulit pada area edema
 Nyeri menurun - Cuci tangan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien
 Kadar sel darah putih dan lingkungan pasien
membaik - Pertahankan teknik aseptik pada pasien beresiko tinggi
c) Edukasi
- Jelaskan tanda dan gejala infeksi
- Ajarkan cara mencuci tangan dengan benar
- Ajarakan etika batuk
- Ajarkan cara memeriksa kondisi luka atau luka operasi
- Anjurkan meningkatkan asupan nutrisi
- Anjurkan meningkatkan asupan cairan
d) Kolaborasi
- Kolaborasi pemberian imunisasi, jika perlu

4. Resiko jatuh dibuktikan dengan Luaran Utama: Tingkat Jatuh Intervensi Utama: Pencegahan jatuh
kondisi pasca operasi Ekspektasi : Menurun  Pencegahan Jatuh
Kriteria Hasil: a) Observasi
 Jatuh dari tempat tidur - Identifikasi faktor resiko jatuh (mis: usia > 65 tahun,
menurun penurunan tingkat kesadaran, defisit kognitif, hipotensi
 Jatuh saat duduk menurun ortostatik, gangguan keseimbangan, gangguan
penglihatan, neuropati)
- Identifikasi resiko jatuh setidaknya sekali setiap shift atau
sesuai dengan kebijakan institusi
- Identifikasi faktor lingkungan yang meningkatkan resiko
jatuh (mis: lantai licin, penerangan kurang)
- Hitung resiko jatuh dengan menggunakan skala (mis: Fall
Morse Scale, Humpty Dumpty Scale), jika perlu
- Monitor kemampuan berpindah dari tempat tidur ke kursi
roda dan sebaliknya
b) Terapeutik
- Orientasikan ruangan pada pasien dan keluarga
- Pastikan roda tempat tidur dan kursi roda selalu dalam
kondisi terkunci
- Pasang handrail tempat tidur
- Atur tempat tidur mekanis pada posisi terendah
- Tempatkan pasien beresiko tinggi jatuh dekat dengan
pantauan perawat dari nurse station
- Gunakan alat bantu berjalan (mis: kursi roda, walker)
- Dekatkan bel pemanggil dalam jangkauan pasien
c) Edukasi
- Anjurkan memanggil perawat jika membutuhkan bantuan
untuk berpindah
- Anjurkan menggunakan alas kaki yang tidak licin
- Anjurkan berkonsentrasi untuk menjaga keseimbangan
tubuh
- Anjurkan melebarkan jarak kedua kaki untuk
meningkatkan keseimbangan saat berdiri
- Ajarkan cara menggunakan bel pemanggil untuk
memanggil perawat