Anda di halaman 1dari 17

BAB II

ALAT UKUR PEMBANDING DAN ALAT UKUR


DASAR

A. PENGANTAR

Gambar 2.1 Penggunaan Alat Ukur


Sumber : https://serviceacjogja.pro/alat-ukur-panjang/

Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, Anda senantiasa harus dihadapkan


dengan berbagai macam ukuran. Salah satunya adalah alat ukur panjang. Ukuran
panjang ini tidak terbatas bisa untuk mengetahui panjang baju, panjang jalan,
panjang meja dan lain sebagainya. dengan memiliki ukuran yang jelas maka
semua kebutuhan bisa berjalan dengan lebih mudah. Pengukuran memegang
peranan yang sangat penting di dunia teknik. Untuk Melihat berbagai ukuran
dimensi benda kerja kita dapat menggunakan beberapa jenis alat ukur.

B. PETA KONSEP

alat ukur pembanding dan atau alat


ukur dasar

Cara melakukan
Pembacaan alat ukur
Prosedur pemakaian pengukuran dengan
dasar dan alat ukur Mengkalibrasi alat ukur
Alat ukur pembanding alat ukur dasar dan alat
pembanding
ukur pembanding
C. TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari ini, peserta didik mampu :
1. Menafsirkan konsep penggunaan alat ukur pembanding dan atau alat ukur
dasar
2. Menguasai konsep penggunaan alat ukur pembanding dan atau alat ukur
dasar
3. Melaksanakan pengukuran dengan alat ukur pembanding dan atau alat
ukur dasar
4. Menganalisis hasil pengukuran dengan alat ukur pembanding dan atau alat
ukur dasar

D. KATA KUNCI
o Alat ukur pembanding
o alat ukur dasar
o ketelitian alat ukur
o pembacaan alat ukur
o kalibrasi alat ukur

E. FOKUS MATERI
Pengukuran merupakan suatu aktifitas dan atau tindakan membandingkan suatu
besaran yang belum diketahui nilainya atau harganya terhadap besaran lain
yang sudah diketahui nilainya, misalnya dengan besaran standart.

Pekerjaan membandingkan tersebut tiada lain adalah pekerjaan pengukuran


atau mengukur. Sedangkan pembandingnya yang disebut sebagai alat ukur.
Pengukuran banyak sekali dilakukan dalam bidang teknik atau industri.
Sedangkan alat ukurnya sendiri banyak sekali jenisnya, tergantung dari banyak
faktor, misalnya objek yang diukur serta hasil yang di inginkan. Yang perlu
diperhatikan dalam melakukan pengukuran adalah :
1. Standart yang dipakai harus memiliki ketelitian yang sesuai dengan
standart yang telah ditentukan.
2. Tata cara pengukuran dan alat yang digunakan harus memenuhi
persyaratan
Berdasarkan cara pembacaan skala ukurnya :
1. Alat ukur langsung : alat ukur yang datanya dapat langsung di baca pada
alat ukur tersebut, contoh: Jangka sorong, micrometer, mistar, busur
derajat dll
2. Alat ukur tidak langsung : alat ukur yang hanya dapat dibaca dengan
bantuan alat ukur langsung, contoh: telescoping, inside dan outside caliper,
dll

Berdasarkan ketelitiannya pengukurannya:


1. Pengukuran presisi : pengukuran dengan ketelitian 0,05 0,02 0,01 sampai
dengan mikron, contoh : jangka sorong dan micro meter
2. Pengukuran tidak presisi : biasanya menggunakan alat ukur tak langsung
dengan ketelitian 0,5mm, contohnya : roll meter, bar meter, dll

A. Pengertian Alat Ukur Pembanding


Alat ukur pembanding adalah alat ukur yang mempunyai skala ukur yang
sudah dikalibrasi. Alat ini hanya dipakai sebagai pembacaan besarnya
selisih suatu dimensi terhadap ukuran standard.

B. Jenis – Jenis Alat Ukur Pembanding


1. Pupitas (Dial Test Indicator)
a. Fungsi
Pupitas disebut juga jam ukur tes atau dial test indicator yang berfungsi
untuk mengetahui:
1) Kerataan permukaan benda kerja.
2) Mengukur daerah toleransi suatu produk.
Perbedaan dengan dial indicator yaitu terletak pada sensornya. Sensor
pada pupitas berupa lengan dengan ujung berbentuk boladan gerakkannya
seperti busur, mempunyai kapasitas pengukuran yang lebih kecil yaitu
antara 0,2 s/d 0,8 mm.
b. Konstruksi
Bagian – bagian pupitas terdiri atas:
1) Sensor yang berbentuk lengan
2) Blok gerak
3) Blok diam
4) Piring ukur
5) Rangka terbuat dari metal atau plastic

2.Dial indikator
Dial indikator adalah salah satu alat ukur yand dapat mengugur kerataan
benda kerja yang ketelitiannya 0,01mm.
Bagian bagian dial indikator :
a. Rumah indikator berbentuk silindir yang tebal
b. Spindle
c. Jarum penunjuk seperangkat roda gigi
d. Cincin luar pelat dudukan baja
e. Ujung keras yang dapat dilepas

Gambar 2.2 Penggunaan Alat Ukur


Sumber :

Fungsi dial indikator :


a. Memeriksa kerataan dari permukaan benda
b. Memeriksa penyimpangan yang kecil pada bidang datar, benda bulat,
benda permukaan lengkung
c. Memeriksa penyimpangan eksentris
d. Memeriksa kesejajaran permukaan benda
e. Menyetel kesentrisan benda pada pencekam mesin bubut
f. Memeriksa penyimpangan bantalan pada poros engkol
Macam macam dial indikator
1. Lever Dial Test Indikator, mengukur atau memeriksa kerataan atau
kesejajaran permukaan benda
2. Mikro Indikator, memeriksa kerataan atau kesejajaran permukaan benda
dengan ketelitian lebih tinggi
3. Mikron Indikator, mengukur atau memeriksa kerataan permukaan benda ,
mengukur tebal, tinggi, dan panjang benda.
4. Dial Tickness Gauge, jaraknya yang dapat di pakai antara 1-35mm dengan
ketelitian antara 0.01-0.001mm digunakan untuk mengukur ketebalan
benda
5. Dial Caliper, untuk mengukur lubang atau celah, ketelitian alat ukur ini
mencapai 0,025 mm. kemampuan jarak ukurnya bervariasi sesuai dengan
nomor yang dikeluarkan pabrik, antara lain :
Gambar 2.3 Penggunaan Alat Ukur

Sumber

No 1 untuk jarak antara 6-8 mm


No 2 untuk jarak antara 10-22 mm
No 3 untuk jarak antara 20-32 mm
No 4 untuk jarak antara 30- 42 mm
N0 5 untuk jarak antara 40-52 mm
No 6 untuk jarak antara 50-62 mm
No 7 untuk jarak antara 60-72 mm
No 8 untuk jarak antara 70-82 mm
No 9 untuk jarak antara 80-92 mm
No 10 untuk jarak antara 90=102
6. Dial caliper mempunyai batang geser ini mempunyai jarak ukur antara 55-
600mm dengan ketelitian 0,01mm.

3. Alat Ukur Pembanding Ketinggian

Gambar 2.3 Penggunaan Alat Ukur


Sumber
Alat ukur pembanding ketinggian disebut juga kaliber ketinggian adalah
sebuah alat sebagai pembanding ukuran ketinggian standar dengan tinggi
objek ukur yang terdiri atas:
a. Kaliber induk ketinggian
b. Blok geser, pupitas atau penggores.
Prosedur dan teknik penggunaan alat ukur pembanding ketinggian:

1. Letakkan objek ukur, kaliber induk ketinggian dan blok geser pada meja
rata.
2. Geserkan kaliber ketinggian (blok geser dan kelengkapannya) pada alat
ukur (kaliber induk ketinggian) sebagai ukuran standar yang akan
digunakan untuk mengukur atau membandingkan dengan ukuran objek
ukur (benda kerja).
3. Usahakan ujung penggores atau sensor pada pupitas menyentuh
permukaan blok ukur pada kaliber induk ketinggian. Stel pada posisi nol
atau kencangkan baut pengikatnya jika menggunakan penggores.
4. Geserkan kaliber ketinggian (blok geser) yang telah diset ukuran
ketinggiannya pada benda kerja.
5. Bandingkan ketinggian blok ukur dengan ketinggian kaliber apakah sama,
lebih tinggi atau lebih rendah, memenuhi standar toleransi atau di luar
standar toleransi yang diberikannya.
6. Simpulkan hasil pengukurannya:
a. Memenuhi standar ukuran yang diminta.
b. Tidak memenuhi standar toleransi yang diberikan.

4. Kaliber
a. Fungsi Untuk memeriksa batas ukur secara langsung atau tidak langsung,
sebagai alat pembanding ukuran.
b. Ukuran pada caliber Ukuran pda kaliber terbagi menjadi: Ukuran standar
sebagai acuan.
Pada kaliber yang digunakan sebagai ukuran standar acuan adalah kaliber yang
berbentuk blok ukur, yang dibuat khusus dengan ketelitian yang sangat tinggi.
Blok ukur ini digunakan untuk mencocokkan ukuran dari alat – alat ukur dan
digunakan pula sebgai alat kalibrasi untuk menera alat – alat yang aktif
digunakan.
· Ukuran standar batas atau limit. Kaliber ini mempunyai dua ukuran:
· Ukuran maksimum yang diijinkan sebagai kaliber Go
· Ukuran minimum yang diijinkan sebagai kaliber Not – Go
Contoh:
Suatu produk mempunyai ukuran diameter 22 mm dengan toleransi +0,5 mm dan
-0,3 mm.
Jawab:
Kita perlu kaliber yang mempunyai ukuran maksimum 22 + 0,5 = 22,5 mm
sebagai kaliber Go, dan ukuran minimum 22 – 0,3 = 21,7 mm sebagai kaliber Not
– Go. Kaliber ini dapat kita buat atau kita stel dua buah jangka sorong pada
ukuran – ukuran tersebut.
1. Setel ukuran janka sorong pada ukuran minimum (Not – Go) yaitu ukuran 21,7
mm.
2. Setel ukuran jangka sorong pada ukuran maksimum sebagai kaliber Go yaitu
pada ukuran 22,5 mm.

5. Kaliber Celah (Snap Gauge)


Kaliber Celah (Snap Gauge) adalah alat ukur yang biasa digunakan untuk
memeriksa jarak jarak yang kecil atau ukuran celah-celah diantara dua
permukaan. Karena daerah antara permukaan ini sangat sempit maka diperlukan
alat ukur tak berskala yang dapat digunakan untuk menentukan ukuran tersebut.
Alat ini dipakai secara luas dalam bidang pemesinan, fitting dan
otomotif.
Contoh:
Penggunaannya adalah untuk menyetel pisau mesin frais atau memeriksa
kelonggaran katup pada mesin.

Kaliper celah dibuat dari baja yang lentur dan berkualitas tinggi. Tiap
set terdiri dari 10 buah kaliper atau lebih, dijepit pada penjepit baja dengan
pena yang berfungsi sebagai gantungan pada saat kaliper itu digunakan. Sebuah
Kaliper celah yang berisi 10 kaliper masingmasing kalipernya mempunyai ukuran
yang tertera pada tiap-tiap kaliper, dimulai dari ukuran 0,05; 0,10; 0,15; 0,20;
0,30; 0,40; 0,50; 0,60; 0,70; dan 0,80 milimeter.
Ada juga kaliper celah dengan ukuran dalam inch. Ukuran terkecil dari kaliper
celah adalah sekaligus menunjukkan tingkat ketelitian yang dapat dicapai dari alat
ukur tersebut. Sehingga kaliper celah dengan
ukuran caliper terkecil 0,05 mm akan mempunyai ketelitian 0,05 mm.
Kaliper-kaliper ini mempunyai panjang tiap caliper kira-kira 100 mm dengan
bentuk ujung yang bulat atau ada juga yang tirus pada sisi lebarnya. 48
Pengukuran celah dilakukan dengan memasukkan salah satu caliper yang sesuai
dengan celah yang di ukur.
Jangan coba untuk memaksakan caliper yang tidak sesuai atau terlalu sesak karena
bisa menyebabkan kaliper bengkok dan mungkin akan terjadi perubahan bentuk
yang tetap. Apabila kaliper terlalu tebal bisa dipilih kaliper lain dengan ukuran di
bawahnya.
Ketelitian pengukuran dapat diperoleh dengan menggabungkan beberapa kaliper.
Apabila sebuah kaliper dapat masuk dengan longgar, coba ditambahkan dengan
kaliper yang dengan ukuran terkecil.
Kaliper-kaliper tersebut dapat ditambahkan sehingga didapatkan ukuran yang pas.
Sehingga ukuran celah adalah jumlah dari ukuran kaliper yang dapat masuk
dengan pas tersebut.

7. Siku Lipat
Siku lipat mempunyai kaki-kaki yang dapat distel dan digunakan untuk
pengalihan dan pembandingan sudut-sudut.
Contoh penggunaannya dapat dilihat pada gambar berikut ini.

Gambar 2.4 Siku Lipat


Sumber :
8. Rol Meter atau Meter Pita

Gambar 2.5 Roll Meter


Sumber

Meter pita terbuat dari pita baja tipis yang lentur dan bisa memegas, bisa digulung
supaya mudah dibawa dan tidak membutuhkan tempat yang banyak meskipun
relatif panjang. Fungsinya untuk mengukur jarak, jangkauannya lebih panjang
yaitu 3 – 7 meter. Pada ujung pita dilengkapi dengan pengait dan diberi magnet
supaya lebih mudah dalam melakukan pengukuran, pita tidak lepas saat
mengukur. Ada dua skala yaitu skala metrik dan british/inchi. Cara
menggunakannya adalah dengan mengaitkan ujung dari meteran pita, kemudian
menarik meteran secukupnya di bawah panjang meteran tersebut (biasanya
panjang maksimal ditulis pada bodi meteran). Selama proses pembacaan, meteran
dapat dikunci, dan setelah diketahui ukuran, pengunci dilepas dan meteran dapat
digulung kembali. Perawatan yang perlu dilakukan adalah jangan menarik
meteran melebihi unkuran maksimal, dan jangan membiarkan ada air yang masuk
ke bodi meteran, karena akan menyebabkan karat dan rusaknya alat ini.

9. Jangka bengkok (outside calipers)


Sepasang kaki jangka bengkok berbentuk melengkung dengan radius yang sama.
Jangka bengkok digunakan untuk mengukur diameter luar atau ukuran luar suatu
benda. Alat ini terdiri dari sepasang kaki bengkok, per penekan dan sebuah mur
baut sebagai pengatur. Jangka bengkok sering digunakan karena mudah dalam
penggunaannya (cara mengaturnya). Hasil ukuran harus dikonversikan dengan
alat ukur mistar, meteran, atau siku-siku.
Gambar 2.6 Jangka Bengkok
Sumber

F. RANGKUMAN MATERI
1. Pengukuran merupakan suatu aktifitas dan atau tindakan
membandingkan suatu besaran yang belum diketahui nilainya atau
harganya terhadap besaran lain yang sudah diketahui nilainya, misalnya
dengan besaran standart.
2. Alat ukur pembanding adalah alat ukur yang mempunyai skala ukur
yang sudah dikalibrasi. Alat ini hanya dipakai sebagai pembacaan
besarnya selisih suatu dimensi terhadap ukuran standard.
3. Jenis – Jenis Alat Ukur Pembanding
a. Pupitas (Dial Test Indicator)
b. Jangka bengkok (outside calipers)
c. Rol Meter atau Meter Pita
d. Kaliber Celah (Snap Gauge)
e. Kaliber Celah (Snap Gauge)
f. Dial indikator
G. EVALUASI
Berilah tanda silang (x) pada huruf a, b, c, d, atau e pada jawaban yang benar !
1. Untuk mengukur lubang dan slot dapat digunakan:
a. Mistar Baja
b. Kaliper
c. Alat Ukur Celah
d. Pengukur Kedalaman
e. Alat ukur kombinasi
2. Alat ukur presisi digunakan untuk mengukur komponen yang :
a. Mudah rusak
b. Letaknya tidak terjangkau
c. Sudah diukur
d. Perlu akurasi tinggi
e. Tidak terlalu berakurasi tinggi
3. Yang bukan merupakan alat ukur kombinasi yaitu :
a. Mistar Baja
b. Busur derajat
c. Penggores
d. Jangka sorong
e. Handel tegak lurus
4. Ketelitian jangka sorong mencapai :
a. 0,01 mm
b. 0,05 mm
c. 0,10
d. 0,02 mm
e. 0,20 mm
5. Micrometer ketelitiannya mencapai :
a. 0,020mm
b. 0,05mm
c. 0,01mm
d. 0,10mm
e. 0,02mm
6. Salah Satu Alat ukur yang tidak menunjukkan besaran adalah…
a. Mistar Baja
b. Mistar Gulung
c. Jangka Kaki
d. Vernier Califer
e. Vernier Hight Gauge

7. Alat ukur yang dapat digunakan untuk mengukur tebal dan garis tengah benda
bulat secara kasar adalah..
a. Jangka Bengkok
b. Jangka Tusuk
c. Jangka Kaki
d. Vernier Hight gauge
e. vernier califer

8. Alat yang digunakan untuk memindahkan ukuran bagian dalam dari suatu
benda ke mistar baja adalah..
a. Jangka Bengkok .
b. Jangka Tusuk
c. Jangka Sorong
d. Jangka Kaki
e. Centre pen

9. Alat Pengukur presisi yang tidak menunjukkan besaran ialah …


a. Vernier hight gauge .
b. Venier califer
c. Micrometer
d. Telescoping gages
e. Surface gages
10. Untuk mendapatkan hasil yang baik pada pengukuran dengan menggunakan
telescoping gages perlu diperhatikan hal – hal sebagai berikut ..
a. Bersihkan permukaan lubang yang akan di ukur
b. Periksa teleskop pengukur apakah bekerja dengan baik
c. Pengukuran dengan tegak lurus
d. Penarikan kembali tidak merubah kedudukan telescop
e. Jawaban a, b, c dan d benar

11. Dibawah ini merupakan alat- alat ukur mekanik presisi,kecuali … .


a. Vernier caliper
a. Bevel protector.
b. Dial indicator
c. Silinder gauge
d. Mikrometer
12. Pengukuran dengan Mikrometer yang ditunjukkan seperti gambar di samping
hasilnya adalah … .

a. 15,23 mm
1. 15.73 mm
2. 19,23 mm.
e. 19,73 mm
f. 18,23 mm
.13. Perhatikan gambar skala pada jangka sorong berikut
Jika jangka sorong di atas memiliki tingkat ketelitian 0,05 mm. gambar di atas
terbaca ukuran sebesar … .
a. 16,85 mm
b. 17,85 mm
c. 15,85 mm.
d. 15,45 mm
b. 5,45 mm
14. Alat ukur dibawah ini yang berguna untuk memeriksa kerataan, kesejajaran, dan
ketegak lurusan permukaan benda,adalah ... .
a. micrometer
b. Mistar sorong
c. dial indikator.
d. Silinder gauge
e. bevel protector
15. Dibawah ini alat-alat ukur yang mempunyai ketelitian membaca sampai 0,001
mm,kecuali ...
a. Micro indicator,
b. Inside micrometer,
c. Micron indicator,
d. Bevel protector.
e. Dial calliper,
16. Alat yang digunakan untuk memeriksa tingkat kekasaran permukaan benda
kerja ,dan sebagai patokan pembanding antara tingkat kekasaran standart dengan
permukaan benda kerja,adalah …
a. Rougness Gauge.
b. Lever dial test indicator
c. Limit snap gauge,
d. Morse taper gauge
e. dial thickness gauge.
17. Untuk membersihkan alat ukur dari kotoran yang melekat yang benar
menggunakan ….
a. Lap yang telah dikeringkan
b. Lap yang dibasahi dengan HCl
c. Lap yang dibasahi dengan air
d. Lap yang dibasahi dengan oli mesin
b. Lap yang dibasahi dengan minyak ringan .
18. Alat ukur seperti gambar dibawah ini namanya adalah ... . .

a. clearence gauge
b. standard thread gauge
c. Radius gauge
d. Angle gauge
e. Dial gauge
19. Dibawah ini merupakan hal- hal yang terkait dalam pemeliharaan dan
perawatan alat ukur mekanik presesi , kecuali ... .
a. Suhu ruangan
b. Tempat penyimpanan
c. Spesifikasi alat ukur
d. Penggunaan alat ukur sesuai fungsi
c. Penempatan alat ukur

B. Jawablah pertanyaan dibawah ini secara benar dan tepat


1. Apa yang kamu ketahui tentang alat ukur pembanding ?
2. Apa saja alat ukur yang tergolong dalam alat ukur pembanding ?
3. Jelaskan prosedur pemakaian alat ukur pembanding
4. Bagaimana cara membaca hasil pengukuran dari dial indicator?
5. Bagaimana cara mengkalibrasi alat ukur pembanding?