Anda di halaman 1dari 2

Soal “dosa yang tak dapat diampuni” atau “menghujat Roh Kudus” disebutkan

dalam Markus 3:22-30 dan Matius 12:22-32.

Istilah “penghujatan” dapat secara umum didefinisikan sebagai “membangkang


secara kurangajar.” Kita menggunakan istilah ini pada dosa-dosa seperti mengutuki
Allah atau dengan sengaja mencemarkan hal-hal yang berhubungan dengan-Nya.
Juga menuduh Allah untuk hal-hal yang jahat, atau tidak mengakui Allah untuk hal-
hal yang baik yang Dia lakukan.

Menghujat yang dimaksud di sini adalah apa yang disebut “menghujat Roh Kudus”
dalam Matius 12:31. Dalam bagian ini, orang-orang Farisi, setelah menyaksikan
bukti yang tak dapat disangkal bahwa Yesus melakukan mukjizat dengan kuasa Roh
Kudus malah menuduhNya Dia dikuasai oleh Beelzebul (Matius 12:24).

Dalam Markus 3:30, Yesus sangat jelas menyatakan apa yang dimaksud sebagai
“menghujat Roh Kudus.”

Penghujatan ini berhubungan dengan tindakan menuduh Yesus (secara pribadi,


dalam dunia) dikuasai oleh roh jahat. Ada cara-cara lain menghujat Roh Kudus
(seperti misalnya berdusta kepada-Nya, seperti halnya Ananias dan Safira dalam
Kisah 5:1-10), namun tuduhan terhadap Yesus ini menjadi satu-satunya
penghujatan yang tak dapat diampuni. Dosa spesifik terhadap Roh Kudus ini
karenanya tidak dapat diulangi pada zaman sekarang, karena Yesus tidak ada di
dunia dalam bentuk daging.

Satu-satunya dosa yang tak diampuni pada zaman sekarang ialah ketika seseorang
terus menerus tidak percaya. Tidak ada pengampunan terhadap seseorang yang
mati dalam keadaan tidak percaya.

Yohanes 3:16 memberitahu kita, “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini,
sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang
percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes
3:16).

Satu-satunya alasan di mana seseorang tidak mendapatkan pengampunan adalah


kalau dia tidak termasuk orang yang percaya kepada-Nya.

Yesus berkata, "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang
datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yohanes 14:6). Menolak satu-
satunya jalan keselamatan itu sama dengan menghukum diri sendiri untuk
menghabiskan kekekalan di dalam neraka. Jelas jika menolak satu-satunya
pengampunan itu membuat seseorang tidak dapat diampuni.

Banyak orang takut bahwa mereka sudah melakukan dosa-dosa tertentu yang Allah
tidak dapat atau tidak akan ampuni, dan mereka merasa putus asa, apapun yang
mereka lakukan.

Iblis senang kalau kita tetap mempertahakan konsep yang keliru ini. Sebenarnya,
kalau seseorang takut akan dosanya, yang dia perlu lakukan hanyalah datang
kepada Allah, mengakui dosa itu, menyesalinya dan menerima janji pengampunan
Allah.

“Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan
mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan” (1
Yohanes 1:9).

Ayat ini meyakinkan kita bahwa Allah siap untuk mengampuni dosa apapun –
betapapun kejinya- kalau kita datang kepada-Nya dengan penyesalan. Kalau
Saudara menderita karena banyaknya rasa bersalah, Allah saat ini menunggu
Saudara dengan tangan kasih dan belas kasihan yang terbuka untuk menyambut
Saudara datang kepada-Nya.

Dia tidak akan pernah mengecewakan atau tidak mengampuni orang yang
memohon kepadaNya.