Anda di halaman 1dari 32

Kata Pengantar

Syukur Alhamdulillah, segala puji atas kehadirat Allah swt, atas limpahan rahmat dan
hidayah-Nya yang dianugerahkan kepada kita semua, terutama kepada kami sehingga dapat
menyusun makalah ini tepat pada waktunya.

Penulisan makalah ini dimaksudkan untuk memberikan kemudahan bagi kita dalam proses
belajar terutama pada mata kuliah “Farmasi Industri” terkhususnya yang berhubungan
dengan “Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan ”

Adapun penulisan dalam makalah ini, disusun secara sistematis dan berdasarkan metode-
metode yang ada, agar mudah dipelajari dan dipahami sehingga dapat menambah wawasan
pemikiran para pembaca.

Dalam penulisan makalah ini, Kami menyadari sepenuhnya adanya kekurangan. Oleh
karena itu, kritik dan saran yang membangun Kami harapkan dari para pembaca agar dapat
dijadikan sebagai bahan pertimbangan demi kesempurnaan makalah ini.

Akhir kata, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Jakarta, Mei 2019

Penyusun

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 1


DAFTAR ISI

Kata Pengantar .............................................................................................................................................. 1


DAFTAR ISI................................................................................................................................................. 2
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................. 4
I.A. Latar Belakang ................................................................................................................................... 4
II.B. Rumusan Masalah............................................................................................................................. 6
II.C. Tujuan Proposal ................................................................................................................................ 6
BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................................... 7
II.A. Industri Farmasi ................................................................................................................................ 7
II.A.1. Definisi Industri Farmasi ........................................................................................................... 7
II.A.2. Definisi Pangan ........................................................................................................................ 8
II.B. Izin Pendirian Industri ..................................................................................................................... 8
II.B.1. Tahapan Untuk Mendapatkan Izin Mendirikan Industri Makanan (2) ......................................... 8
II.B.2. Permohonan izin industri farmasi (2) ........................................................................................ 10
II.B.3. Masa Berlaku Perizinan Industri Makanan .............................................................................. 12
II.C. Bangunan Industri Makanan ........................................................................................................... 13
II.C.1. Persyaratan Untuk Memperoleh Izin Mendirikan Bangunan .................................................. 14
II.D. Syarat bangunan industri Makanan: ............................................................................................... 15
II.D.1.Sarana dan Prasarana .......................................................................................... 15_Toc9127103
II.E.Sumber daya Manusia ...................................................................................................................... 16
II.F. Proses Produksi ............................................................................................................................... 17
II.G. Cara Produksi Pangan Yang Baik Untuk Industri Rumah Tangga .......................... 19_Toc9127109
BAB III PEMBAHASAN ........................................................................................................................... 22
III.A. Profil Pabrik .................................................................................................................................. 22
III.A.1. Nama Pabrik ........................................................................................................................... 22
III.A.2. Lokasi Pabrik ......................................................................................................................... 22
III.A.3. Visi dan Misi .......................................................................................................................... 22
III.B. Tahapan – Tahapan Pendirian Industri Rumah Tangga ................................................................ 23

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 2


III.C. Sarana – Prasana............................................................................................................................ 23
III.C.1. Sarana ..................................................................................................................................... 23
III.C.2. Prasarana ................................................................................................................................ 24
III.D. Sumber Daya Manusia .................................................................................................................. 25
III.E. Rancangan Anggaran Biaya .......................................................................................................... 26
III.F. Produsi Pabrik Tahu ..................................................................................................................... 27
III.G. Distribusi dan Pemasaran .............................................................................................................. 28
III.G.1. Distribusi ................................................................................................................................ 28
III.G.2. Pemasaran .............................................................................................................................. 28
III.H. Analisis SWOT ............................................................................................................................. 28
BAB IV PENUTUP .................................................................................................................................... 31
IV.A. Kesimpulan ................................................................................................................................... 31
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................................. 32

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 3


BAB I

PENDAHULUAN

I.A. Latar Belakang


Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik Indonesia Nomor
Hk.03.1.23.04.12.2206 Tahun 2012 Tentang Cara Produksi Pangan Yang Baik Untuk Industri
Rumah Tangga, Pangan adalah segala sesuatu yang berasal dari sumber hayati dan air, baik yang
diolah maupun yang tidak diolah, yang diperuntukkan sebagai makanan atau minuman bagi
konsumsi manusia, termasuk bahan tambahan pangan, bahan baku pangan dan bahan lain yang
digunakan dalam proses penyiapan, pengolahan, dan/atau pembuatan makanan atau minuman.

Industri Rumah Tangga (IRT) adalah perusahaan pangan yang memiliki tempat usaha di
tempat tinggal dengan peralatan pengolahan pangan manual hingga semi otomatis. Untuk
keperluan operasional disebut Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP).

Untuk pendirian Industri Rumah Tangga merupakan hak perseorangan bagi keseluruhan
dan para Pelaku Usaha Pangan mempunyai kebebasan untuk menetapkan dan melaksanakan
usahanya sesuai dengan sumber daya yang dimilikinya. Pemenuhan konsumsi Pangan tersebut
harus mengutamakan produksi dalam negeri dengan memanfaatkan sumber daya dan kearifan
lokal secara optimal. Home industry disebut juga rumah keluarga tertentu dan biasanya para
karyawan berdomisili di tempat yang tidak jauh dari rumah produksi tersebut. Home industry
juga dapat berarti industry rumah tangga, Karena termasuk dalam kategori usaha kecil yang
dikelola keluarga.

Pemerintah berkewajiban untuk meningkatkan daya saing Industri Rumah Tangga (IRT)
atau yang sering dikenal dengan Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP) dan kepercayaan
konsumen terhadap produk pangan yang dihasilkan IRTP serta menumbuhkan kesadaran dan
motivasi produsen dan karyawan tentang pentingnya pengolahan pangan yang higienis dan
tanggung jawab terhadap keselamatan konsumen. Mengingat hal tersebut, maka ditetapkan Cara
Produksi Pangan yang Baik Untuk Industri Rumah Tangga (CPPB-IRT) yang sesuai dengan
kondisi saat ini sebagai panduan bagi berbagai pihak yang terkait dengan bidang keamanan
pangan IRTP.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 4


Untuk menetapkan lokasi IRTP perlu mempertimbangkan keadaan dan kondisi
lingkungan yang mungkin dapat merupakan sumber pencemaran potensial dan telah
mempertimbangkan berbagai tindakan pencegahan yang mungkin dapat dilakukan untuk
melindungi pangan yang diproduksinya. Lokasi IRTP seharusnya dijaga tetap bersih, bebas dari
sampah, bau, asap, kotoran, dan debu. Serta untuk Lingkungan seharusnya selalu dipertahankan
dalam keadaan bersih dengan cara: Sampah dibuang dan tidak menumpuk, Tempat sampah
selalu tertutup dan Jalan dipelihara supaya tidak berdebu dan selokannya berfungsi dengan baik.

Untuk Bangunan dan fasilitas IRTP seharusnya menjamin bahwa pangan tidak tercemar
oleh bahaya fisik, biologis, dan kimia selama dalam proses produksi serta mudah dibersihkan
dan disanitasi. Disain dan Tata Letak, Ruang produksi sebaiknya cukup luas dan mudah
dibersihkan. Ruang produksi sebaiknya tidak digunakan untuk memproduksi produk lain selain
pangan Konstruksi Ruangan adalah sebaiknya terbuat dari bahan yang tahan lama, seharusnya
mudah dipelihara dan dibersihkan atau didesinfeksi, serta meliputi: lantai, dinding atau pemisah
ruangan, atap dan langit-langit, pintu, jendela, lubang angin atau ventilasi dan permukaan tempat
kerja serta penggunaan bahan gelas.
Lantai sebaiknya dibuat dari bahan kedap air, rata, halus tetapi tidak licin, kuat,
memudahkan pembuangan atau pengaliran air, air tidak tergenang, memudahkan pembuangan
atau pengaliran air, air tidak tergenang. Lantai seharusnya selalu dalam keadaan bersih dari debu,
lendir, dan kotoran lainnya serta mudah dibersihkan. Dinding atau pemisah ruangan seharusnya
selalu dalam keadaan bersih dari debu, lendir, dan kotoran lainnya.
Sumber daya manusia merupakan faktor terpenting dan sangat menentukan bagi
keberhasilan dan kesinambungan perusahaan. Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang
industri makanan perusahaan kami membutuhkan SDM yang professional. Hal itu berarti bahwa
dalam rangka memenuhi kebutuhan konsumsi Pangan masyarakat sampai pada tingkat
perseorangan, negara mempunyai kebebasan untuk menentukan kebijakan Pangannya secara
mandiri, tidak dapat didikte oleh pihak mana pun, dan para Pelaku Usaha Pangan mempunyai
kebebasan untuk menetapkan dan melaksanakan usahanya sesuai dengan sumber daya yang
dimilikinya.
Pewujudan keterjangkauan Pangan dari aspek fisik dan ekonomi dilakukan melalui
pengelolaan stabilisasi pasokan dan harga Pangan Pokok, pengelolaan cadangan Pangan Pokok,

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 5


dan pendistribusian Pangan Pokok. Pemanfaatan pangan atau konsumsi Pangan dan Gizi akan
menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas sebagai salah satu faktor penentu
keberhasilan pembangunan. Hal itu dilakukan melalui pemenuhan asupan Pangan yang beragam,
bergizi seimbang, serta pemenuhan persyaratan Keamanan Pangan, Mutu Pangan, dan Gizi
Pangan.

II.B. Rumusan Masalah


1. Bagaimana tahapan-tahapan pendirian Industri rumah tangga makanan?
2. Bagaimana mendapat izin, serta izin apa saja yang terlibat dalam pendirian Industri
rumah tangga makanan?
3. Bagaimana Rencana Industri terhadap pendirian Industri rumah tangga makanan?
4. Bagaimana BEP dalam Pendirian Industri rumah tangga makanan?
5. Bagaimana Analisis SWOT pendirian Industri rumah tangga makanan?

II.C. Tujuan Proposal


Mendaptkan dana dari Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 6


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II.A. Industri Farmasi

II.A.1. Definisi Industri Farmasi


Menurut definisi yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 1799/MENKES/PER/XII/2010 tentang Industri Farmasi, industri
farmasi adalah badan usaha yang memiliki izin dari Menteri Kesehatan untuk melakukan
kegiatan pembuatan obat atau bahan obat. (2)
Perusahaan industri farmasi wajib memperoleh izin usaha industri farmasi.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan no. 1799/ MenKes/Per /XII/2010 tentang
Ketentuaan dan Tata Cara Pelaksanaan Pemberian Izin Usaha Industri Farmasi, untuk
memperoleh izin usaha farmasi diperlukan tahap persetujuan prinsip. Persetujuan prinssip
diberikan kepada pemohon untuk dapat langsung melakukan persiapan-persiapan, usaha
pembangunan, pengadaan pemasangan instalasi, dan produksi percobaan. Izin usaha
industri farmasi makanan diberikan kepada pemohon yang telah siap berproduksi sesuai
persyaratan CPMB.
Menurut Priyambodo (2007), dibandingkan dengan berbagai industri lain, industri
farmasi memiliki ciri yang spesifik. Ciri industri farmasi yang perlu diperhatikan antara
lain: (4)
1. Industri farmasi merupakan industri yang diatur secara ketat (seperti registrasi, Cara
Pembuatan Obat yang Baik, distribusi dan perdagangan produk yang dihasilkan, dan
lain lain) karena menyangkut jiwa (nyawa) manusia.
2. Industri farmasi di samping menghasilkan obat untuk penderita, juga merupakan
suatu industri yang berorientasi untuk memperoleh keuntungan (profit). Jadi tidak
hanya aspek sosial namun juga ada aspek ekonomi (bisnis).
3. Industri farmasi adalah salah satu industri beresiko tinggi karena bukan tidak
mungkin kelak dikemudian hari kalau terbukti bahwa terjadi akibat yang tidak
diinginkan karena penggunaan obat, industri farmasi dituntut dan membayar ganti
rugi yang sangat besar.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 7


4. Industri farmasi adalah industri berbasis riset yang selalu memerlukan inovasi, karena
usia hidup produk atau obat (product life cycle) relatif singkat (lebih kurang 10-25
tahun) dan sesudah itu akan ditemukan obat generasi baru yang lebih baik, lebih aman
dan lebih efektif.

II.A.2. Definisi Pangan


Menurut Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik
Indonesia nomor 12 tahun 2016, pangan adalah segala sesuatu yang berasal dari sumber
hayati produk pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan, peternakan, perairan, dan air,
baik yang diolah maupun tidak diolah, yang diperuntukkan sebagai makanan atau
minuman bagi konsumsi manusia termasuk bahan tambahan pangan, bahan baku pangan,
dan bahan lain yang digunakan dalam proses penyiapan, pengolahan, dan/atau pembuatan
makanan atau minuman.(5)

II.B. Izin Pendirian Industri

II.B.1. Tahapan Untuk Mendapatkan Izin Mendirikan Industri Makanan (2)


Tahapan untuk mendapatkan izin mendirikan industri makanan
BerdasarkanPermenkes RI No. 1799/Menkes/Per/XII/2010, untuk memperoleh Izin
Usaha Industri Farmasi diperlukan persetujuan prinsip. Permohonan persetujuan prinsip
diajukan secara tertulis kepada Direktur Jenderal Badan POM. Persetujuan prinsip
tersebut diberikan oleh Dirjend BPOM setelah pemohon memperoleh persetujuan
Rencana Induk Pembangunan (RIP) dari Kepala Badan POM. Dalam hal permohonan
persetujuan prinsip telah diberikan, pemohon dapat langsung melakukan persiapan,
pembangunan, pengadaan, pemasangan, dan instalasi peralatan, termasuk produksi
percobaan dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan. Persetujuan
prinsip ini berlaku selama 1 tahun dan dapat diubah berdasarkan permohonan dari
pemohon Izin Indusrti Farmasi yang bersangkutan. (2)
1. Permohonan Rencana Induk Pembangunan (RIP)
Sebelum pengajuan permohonan persetujuan prinsip pemohon wajib mengajukan
permohonan persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) kepada Kepala Badan
Pengawasan Obat dan Makanan. Tata cara permohonan persetujuan prinsip :

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 8


a) Sebelum pengajuan permohonan persetujuan prinsip, pemohon wajib
mengajukan permohonan persetujuan Rencana Induk Pembangunan kepada
BPOM.
b) Persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) diberikan oleh kepala BPOM
paling lama dalam jangka waktu 14 hari kerja sejak permohonan.
2. Permohonan Persetujuan Prinsip (2)
Persetujuan Prinsip yang diberikan kepada pelaku usaha yang telah memperoleh
persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) dari Kepala Badan, sebelum pelaku
usaha melakukan persiapan, pembangunan, pengadaan, pemasangan, dan instalasi
peralatan, termasuk produksi percobaan. Tata cara permohonan persetujuan prinsip :
a) Pemohon presetujuan prinsip diajukan ke Dirjen dengan tembusan kepada
kepala BPOM dan dinas kesehatan profinsi.
b) Permohonan persetujuan prinsip di ajukan dengan kelengkapan sebagai
berikut:
1. Fotokopi akta pendirian badan hukum yang sah sesuai ketentuan
peraturan perundang-undangan.
2. Fotokopi KTP/identitas direksi dan komisariat perusahaan.
3. Susunan direksi dan komisaris.
4. Pernyataan direksi dan komisaris tidak pernah terlibat pealanggaran
peraturan perundang-undangan dai bidang farmasi.
5. Fotokopi sertifikat tanah.
6. Fotokopi surat izin tempat usaha berdasarkan undang-undang
gangguan (HO).
7. Fotokopi surat tanda daftar perusahaan.
8. Fotokopi surat izin usaha perdagangan.
9. Fotokopi nomor induk wajib pajak (NPWP)
10. Persetujuan lokasi dari pemerintah daerah propinsi
11. Persetujuan rencana induk pembangunan RIP)
12. Rencan investasi dan kegianatan pembuatan obat.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 9


13. Asli surat pernyataan ketersediaan bekerja penuh dari masing-masing
apoteker penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu, apoteker penanggung jawab pemastian mutu.
14. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-maing apoteker
penangnggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu, apoteker penanggung jawab pemastian mutu.
c) Persetujuan prinsip diberikan oleh Dirjen paling lama dalam waktu 14 hari
kerja.
d) Pemohon izin industri farmasi dengan status peananaman modal asing atau
penanaman modal dalam negri yang telah mendapat sutrat persetujuan
penanaman modal dari instansi yang menyelenggarakan urusan penanaman
modal, wajib mengajukan permohonan persetujuan prinsip sesuai dengan
ketentuan sebagai mana dimaksud dalam pasal ini.

II.B.2. Permohonan izin industri farmasi (2)


Surat permohonan izin industri farmasi harus ditandatangani oleh direktur utama
dan apoteker penanggung jawab pemastian mutu dengan kelengkapan sebagai berikut:
1) fotokopi persetujuan prinsip Industri Farmasi;
2) surat Persetujuan Penanaman Modal untuk Industri Farmasi dalam rangka
Penanaman Modal Asing atau Penanaman Modal Dalam Negeri;
3) daftar peralatan dan mesin-mesin yang digunakan;
4) jumlah tenaga kerja dan kualifikasinya
5) fotokopi sertifikat Upaya Pengelolaan Lingkungan dan Upaya Pemantauan
Lingkungan /Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;
6) rekomendasi kelengkapan administratif izin industri farmasi dari kepala dinas
kesehatan provinsi;
7) rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB dari Kepala Badan;
8) daftar pustaka wajib seperti Farmakope Indonesia edisi terakhir
9) asli surat pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing-masing apoteker
penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab pengawasan mutu, dan
apoteker penanggung jawab pemastian mutu;

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 10


10) fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing apoteker penanggung jawab
produksi, apoteker penanggung jawab pengawasan mutu, dan apoteker
penanggung jawab pemastian mutu dari pimpinan perusahaan;
11) fotokopi ijazah dan Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) dari masing-
masing apoteker penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu dan apoteker penanggung jawab pemastian mutu; dan
12) Surat pernyataan komisaris dan direksi tidak pernah terlibat, baik langsung atau
tidak langsung dalam pelanggaran perundang-undangan di bidang
kefarmasian.

Kemudian BPOM akan mengadakan audit pemenuhan persyaratan CPOB (berarti


gedung kita harus udah sesuai degnan CPOB) paling lama 20 hari kerja sejak diterima
tembusan. BPOM menyatakan pabrik kita memenuhi persyaratan CPOB, maka dia akan
mengeluarkan rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB kepada DIRJEN dengan
tembusan kepada DINKES dan tentunya Kita sebagai pemohon. BPOM mengeluarkan
rekomendasi paling lama, dalam waktu 10 hari kerja setelah.
DINKES akan melakukan verifikasi kelengkapan persyaratan administratif, paling
lama 20 hari kerja juga Perusahan kita dinyatakan memnuhi kelengkapan persyaratan
administrasif, DINKES paling lama 10 hari kerja akan mengeluarkan rekomendasi
pemenuhan persyaratan administratif kepada DIRJEN dengan tembusan BPOM dan kita
sebagai pemohon. Setelah menerima surat rekomendasi baik dari BPOM maupun
DINKES, maka DIRJEN menerbitkan izin industri farmasi paling lama dalam waktu 10
hari kerja.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 11


II.B.3. Masa Berlaku Perizinan Industri Makanan
Izin Industri Makanan berlaku seterusnya selama industri yang
bersangkutan masih berproduksi dan memenuhi ketentuan peraturan perundang-
undangan. Industri Makanan yang akan melakukan perubahan bermakna terhadap
pemenuhan persyaratan CPMB, baik untuk perubahan kapasitas dan atau fasilitas
produk wajib melapor dan mendapat persetujuan sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan.

Setiap perubahan alamat lokasi yang sama atau perubahan alamat dan
pindah lokasi, perubahan penanggung jawab atau nama industri harus dilakukan
perubahan izin dengan mengajukan permohonan perubahan izin kepada Kepala
BPOM dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi.Perubahan akte pendirian perseroan
terbatas harus dilaporkan kepada kepala Badan POM dan kepala Dinas Kesehatan
Provinsi.

Setiap orang yang bertanggung jawab atas tempat dilakukannya


pemerikasaan oleh tenaga pengawas mempunyai hak untuk menolak pemeriksaan
apabila tenaga pengawas yang bersangkutan tidak dilengkapi dengan tanda
pengenal dan surat perintah pemeriksaan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 12


Apabila hasil pemeriksaan menunjukkan adanya dugaan atau patut diduga
adanya pelanggaran pidana, segera dilakukan penyidikan oleh penyidik Pegawai
Negeri Sipil (PNS) yang berwenang sesuai dengan ketentuan perundang-
undangan. Pelanggaran terhadap ketentuan dalam peraturan telah ditetapkan dapat
dikenakan sanksi administratif berupa:

a. Peringatan secara tertulis: sanksi ini diberikan oleh Kepala Badan Pengawas
Obat dan Makanan;
b. Larangan mengedarkan untuk sementara waktu dan atau perintah untuk
penarikan kembali makanan yang tidak memenuhi standar dan persyaratan
keamanan, khasiat/kemanfaatan atau mutu
c. Perintah pemusnahan makanan, jika terbukti tidak memenuhi persyaratan
keamanan, khasiat/kemanfaatan, atau mutu
d. Penghentian sementara kegiatan dapat dikenakan untuk seluruh kegiatan atau
sebagian kegiatan;
e. Pembekuan izin industri farmasi : sanksi ini diberikan oleh Direktur Jenderal
Bina Kefarmasian dan Alat Kesehatan atas rekomendasi Kepala Badan
Pengawas Obat dan Makanan
f. Pencabutan izin industri farmasi
g. Pembekuan izin industri makanan: sanksi ini diberikan oleh Kepala Badan
Pengawas Obat dan Makanan;

II.C. Bangunan Industri Makanan


Bangunan, fasilitas dan peralatan untuk pembuatan makanan hendaklah memiliki
desain, konstruksi dan letak yang memadai, serta disesuaikan kondisinya dan dirawat
dengan baik untuk memudahkan pelaksanaan operasi yang benar. Tata letak dan desain
ruangan harus dibuat sedemikian rupa untuk memperkecil risiko terjadi kekeliruan,
pencemaran silang dan kesalahan lain, dan memudahkan pembersihan, sanitasi dan
perawatan yang efektif untuk menghindarkan pencemaran silang, penumpukan debu atau
kotoran, dan dampak lain yang dapat menurunkan mutu makanan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 13


II.C.1. Persyaratan Untuk Memperoleh Izin Mendirikan Bangunan
I. Persyaratan administratif meliputi :
 Status hak atas tanah dan/atau izin pemanfaatan dari pemegang hak
atas tanah (dalam bentuk perjanjian tertulis);
 Surat bukti kepemilikan gedung yang dikeluarkan oleh pemerintah
daerah;
 Izin mendirikan bangunan;
Setiap orang dalam mengajukan permohonan izin mendirikan
bangunan gedung wajib melengkapi syarat berikut:
 Tanda bukti status kepemilikan hak atas tanah atau tanda bukti
perjanjian pemanfaatan tanah.
 Data pemilik bangunan gedung;
 Rencana teknis bangunan gedung;
 Rencana teknis bangunan gedung ini dibuat berdasarkan surat
keterangan rencana kabupaten/kota untuk lokasi yang akan
dibangun gedung tersebut yang diberikan oleh Pemerintah Daerah
(“Surat Keterangan Rencana Kabupaten/Kota”). Surat Keterangan
Rencana Kabupaten/Kota tersebut berisi :
1) Fungsi bangunan gedung yang dapat dibangun pada lokasi
yang bersangkutan;
2) Ketinggian maksimum bangunan gedung yang diizinkan;
3) Jumlah lantai/lapis bangunan gedung di bawah permukaan
tanah dan Koefisien Tapak Basemen (“KTB”) yang diizinkan;
4) garis sempadan dan jarak bebas minimum bangunan gedung
yang diizinkan;
5) Koefisien Dasar Bangunan (“KDB”) maksimum yang
diizinkan;
6) Koefisien Lantai Bangunan (“KLB”) maksimum yang
diizinkan;
7) Koefisien Dasar Hijau (“KDH”) maksimum yang diizinkan;
8) KTB Maksimum yang diizinkan; dan

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 14


9) Jaringan utilitas kota.
II. Arsitektur bangunan gedung yang meliputi :
A. Persyaratan penampilan bangunan gedung yang dirancang dengan
mempertimbangkan kaidah-kaidah estetika bentuk, karakteristik
arsitektur, dan lingkungan yang ada di sekitarnya.
B. Tata ruang-dalam harus mempertimbangkan fungsi ruang, arsitektur
bangunan gedung, dan keandalan bangunan gedung;
C. Keseimbangan, keserasian, dan keselarasan bangunan gedung dalam
lingkungannya, serta pertimbangan adanya keseimbangan antara nilai-
nilai sosial dan budaya setempat terhadap berbagai perkembangan
arsitektur dan rekayasa; dan persyaratan pengendalian dampak
lingkungan.hanya berlaku (bagi gedung yang dapat memberikan
dampak penting terhadap lingkungan)
III. Persyaratan keandalan bangunan gedung yang meliputi :
Persyaratan keselamatan
Persyaratan kesehatan
Persyaratan kenyamanan
Persyaratan kemudahan.

II.D. Syarat bangunan industri Makanan:


1. Bangunan industri harus didirikan dilokasi yang terhindar dari pencemaran dan tidak
mencemari lingkungan.
2. Bangunan industri harus memenuhi persyaratan hygiene dan sanitasi.
3. Bangunan industri harus memiliki ruang-ruang pembuatan yang rancang bangun dan
luasnya sesuai dengan bentuk, sifat dan jumlah obat tradisional yang dibuat,jenis dan
jumlah peralatan yang digunakan, jumlah karyawan yang bekerja serta fungsi
ruangan.

II.D.1.Sarana dan Prasarana


A. Sarana
1) Penataan ruangan-ruangan pembuatan,termasuk ruangan penyimpanan
harus sesuai dengan urutan proses pembuatan, sehingga tidak menimbulkan

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 15


lalulintas kerja yang simpang siur dan tidak menimbulkan terjadinya
pencemaran silang .
2) Dinding , lantai , dan langit-langit setiap ruangan pembuatan, termasuk
ruangan penyimpanan harus rata,bebas dari keretakan dan mudah
dibersihkan
3) Dinding setinggi sekurang-kurangnya 150 cm dan lantai setiap ruangan
pembuatan termasuk ruangan penyimpanan harus kedap air. Dinding
ruangan pembuatan selain kedap air harus licin.
4) Ruangan pembuatan dan ruangan penunjang seperti ruang administrasi dan
jamban harus bersih , tidak menganggu dan tidak mencemari proses
pembuatan.
5) Penyimpanan dari ketentuan pada butir 2 dan butir 3 harus memperoleh izin
tertulis dari Direktur Jenderal atau Kepala Kantor Wilayah.
B. Prasarana
Peralatan untuk pembuatan obat tradisional hendaklah memiliki desain
dan konstruksi yang tepat, ukuran yang memadai serta ditempatkan dan
dikualifikasi dengan tepat, agar mutu obat tradisional terjamin sesuai desain
serta seragam dari bets ke bets dan untuk memudahkan pembersihan serta
perawatan.

II.E.Sumber daya Manusia


Direktur 1 orang, Dewan Komisaris 2 orang, Sekretaris 2 orang, Manajer Teknik dan
Produksi 1 orang, Manajer Keuangan dan Marketing 1 orang, Manajer Umum dan Personalia 1
orang, Supervisor Marketing 1 orang, Supervisor Keuangan 1 orang, Supervisor Teknik 1 orang,
Supervisor Produksi 1 orang, Supervisor Umum 1 orang, Supervisor Personalia 1 orang, Kepala
Seksi Lab R&D 1 orang, Kepala Seksi Proses 4 orang, Kepala Seksi Utilitas 1 orang, Kepala
Seksi Mesin 1 orang, Kepala Seksi Listrik 1 orang, Kepala Seksi Pemeliharaan Pabrik 1 orang,
Kepala Seksi Pembelian/Pembayaran 1 orang, Kepala Seksi Penjualan 1 orang, Kepala Seksi
Promosi 1 orang, Kepala Seksi Humas 1 orang, Kepala Seksi Keamanan 1 orang, Karyawan
Proses 20 orang, Karyawan Laboratorium QC, QA dan R&D 5 orang.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 16


II.F. Proses Produksi
1. Area produksi hendaklah memenuhi persyaratan CPMB. Sebagai aturan yanglazim
proses dengan membuat satu produk dengan bets berturut-turut (campaignwork)
perlu diterapkan. Namun, apabila laik sangat dianjurkan penggunaanbangunan dan
fasilitas yang diperuntukkan hanya untuk sejenis bahan/produk. Disamping itu sifat
alamiah yang khas dari produksi makanan membutuhkanperhatian khusus yang harus
diberikan kepada pemrosesan produk yangmenimbulkan debu. Jika pemanasan atau
pemasakan bahan diperlukan, mekanismepenghisap udara yang sesuai hendaklah
dipasang untuk menghindarkanpenumpukan asap dan uap.
2. Untuk mempermudah pembersihan dan menghindarkan kontaminasi silangtindakan
pencegahan yang tepat hendaklah diambil saat mengambil sampel,menimbang,
menggiling, mencampur dan memproses produk, misal denganmenggunakan sistem
penghisap debu dan sistem penanganan udara untukmemperoleh perbedaan tekanan
dan aliran udara yang diinginkan.
3. Tata letak ruang produksi hendaklah dirancang sedemikian rupa untuk:
a. memungkinkan kegiatan produksi dilakukan di area yang
salingberhubungan antara satu ruangan dengan ruangan lain mengikuti
urutan tahapproduksi dan menurut kelas kebersihan yang dipersyaratkan
b. mencegah kesesakan dan ketidakteraturan; dan
c. memungkinkan komunikasi dan pengawasan yang efektif.
4. Luas area kerja dan area penyimpanan bahan atau produk yang sedang dalamproses
hendaklah memadai untuk memungkinkan penempatan peralatan danbahan secara
teratur dan sesuai dengan alur proses, sehingga dapat memperkecilrisiko terjadi
kekeliruan antara produk atau komponen yang berbeda, mencegahpencemaran silang
dan memperkecil risiko terlewat atau salah melaksanakantahapan proses produksi
atau pengawasan.
5. Permukaan dinding, lantai dan langit-langit bagian dalam ruangan di manaterdapat
bahan awal dan bahan pengemas primer, produk antara atau produkruahan yang
terpapar ke lingkungan hendaklah halus, bebas retak dan sambunganterbuka, tidak
melepaskan partikulat, serta memungkinkan pelaksanaanpembersihan (bila perlu
disinfeksi) yang mudah dan efektif.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 17


6. Konstruksi lantai di area pengolahan hendaklah dibuat dari bahan kedap
air,permukaannya rata dan memungkinkan pembersihan yang cepat dan
efisienapabila terjadi tumpahan bahan. Sudut antara dinding dan lantai di
areapengolahan hendaklah berbentuk lengkungan.
7. Pipa, fiting lampu, titik ventilasi dan instalasi sarana penunjang lain
hendaklahdirancang dan dipasang sedemikian rupa untuk menghindarkan terbentuk
cerukyang sulit dibersihkan. Untuk kepentingan perawatan, sedapat mungkin
instalasisarana penunjang seperti ini hendaklah dapat dijangkau dari luar area
pengolahan.
8. Pipa yang terpasang di dalam ruangan tidak boleh menempel pada dinding
tetapidigantungkan dengan menggunakan siku-siku pada jarak cukup
untukmemudahkan pembersihan menyeluruh.
9. Pemasangan rangka atap, pipa dan saluran udara di dalam ruangan
hendaklahdihindari. Apabila tidak terhindarkan, maka prosedur dan jadwal
pembersihaninstalasi tersebut hendaklah dibuat dan diikuti.
10. Lubang udara masuk dan keluar serta pipa-pipa dan salurannya hendaklahdipasang
sedemikian rupa untuk mencegah pencemaran terhadap produk.
11. Saluran pembuangan air hendaklah cukup besar, dirancang dan dilengkapi
denganbak kontrol serta ventilasi yang baik untuk mencegah aliran balik.
Sedapatmungkin saluran terbuka dicegah tetapi bila perlu hendaklah cukup dangkal
untukmemudahkan pembersihan dan disinfeksi.
12. Area produksi di mana terdapat bahan awal dan bahan pengemas primer,
produkantara atau produk ruahan yang terpapar ke lingkungan hendaklah
diventilasisecara efektif dengan menggunakan sistem pengendali udara termasuk
filter udaradengan tingkat efisiensi yang dapat mencegah pencemaran dan
pencemaran-silang,pengendali suhu dan, bila perlu, pengendali kelembaban udara
sesuai kebutuhanproduk yang diproses dan kegiatan yang dilakukan di dalam
ruangan dandampaknya terhadap lingkungan luar pabrik. Area produksi hendaklah
dipantausecara teratur baik selama ada maupun tidak ada kegiatan produksi
untukmemastikan pemenuhan terhadap spesifikasi yang dirancang sebelumnya.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 18


13. Area di mana dilakukan kegiatan yang menimbulkan debu misalnya pada
saatpengambilan sampel, penimbangan bahan atau produk, pencampuran
danpengolahan bahan atau produk, pengemasan produk serbuk, memerlukan
saranapenunjang khusus untuk mencegah pencemaran silang dan
memudahkanpembersihan.
14. Tata letak ruang area pengemasan hendaklah dirancang khusus untuk
mencegahcampur baur atau pencemaran silang.
15. Area produksi hendaklah mendapat penerangan yang memadai, terutama di
manapengawasan visual dilakukan pada saat proses berjalan.
16. Pengawasan selama-proses dapat dilakukan di dalam area produksi
sepanjangkegiatan tersebut tidak menimbulkan risiko terhadap produksi obat
tradisional.
17. Pintu area produksi yang berhubungan langsung ke lingkungan luar, seperti
pintubahaya kebakaran, hendaklah ditutup rapat. Pintu tersebut hendaklah
diamankansedemikian rupa sehingga hanya dapat digunakan dalam keadaan darurat
sebagaipintu ke luar. Pintu di dalam area produksi yang berfungsi sebagai barier
terhadappencemaran-silang hendaklah selalu ditutup apabila sedang tidak
digunakan.

II.G. Cara Produksi Pangan Yang Baik Untuk Industri Rumah Tangga
Cara Produksi Pangan Yang Baik untuk Industri Rumah Tangga (CPPB-IRT) ini
menjelaskan persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi tentang penanganan bahan pangan di
seluruh mata rantai produksi pangan mulai bahan baku sampai produk akhir. Pedoman CPPB-
IRT sesuai Surat Keputusan Kepala Badan POM RI No. HK.00.05.5.1639 tanggal 30 April 2003.
Pedoman CPPB-IRT ini berlaku bagi semua IRT yang berada di wilayah Republik Indonesia.
Cara Produksi Pangan yang Baik (CPPB) merupakan salah satu faktor yang penting
untuk memenuhi standar mutu atau persyaratan yang ditetapkan untuk pangan CPPB sangat
berguna bagi kelangsungan hidup industri pangan baik yang berskala kecil, sedang, maupun
yang bersakla besar. Melalui CPPB ini, industri pangan dapat menghasilkan pangan yang
bermutu, layak dkonsumsi dan aman bagi kesehatan. Dengan menghasilkan pangan yang
bermutu dan aman untuk dikonsumsi, kepercayaan masyarakat niscaya akan meningkat, dan
industri pangan yang bersangkutan akan berkembang pesat. Dengan berkembangnya industri

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 19


pangan yang menghasilkan pangan yang bermutu dan aman untuk dkonsumsi, maka masyarakat
pada umumnya akan terlindung dari penyimpangan mutu pangan dan bahaya yang mengancam
kesehatan.
II.G.1. LINGKUNGAN PRODUKSI
Untuk menetapkan lokasi IRT perlu dipertimbangkan keadaan dan kondisi
lingkungan yang mungkin dapat merupakan sumber pencemaran potensial dan telah
mempertimbangkan berbagai tindakan pencegahan yang mungkin dapat dilakukan untuk
melindungi pangan yang diproduksinya.
II.G.2. BANGUNAN DAN FASILITAS IRT
Bangunan dan fasilitas IRT dapat menjamin bahwa pangan selama dalam proses
produksi tidak tercemar oleh bahaya fisik,biologis dan kimia serta mudah dibersihkan dan
disanitasi.
II.G.3. PERALATAN PRODUKSI
Tata letak kelengkapan ruang produksi diatur agar tidak terjadi kontaminasi
silang. Peralatan produksi yang kontak langsung dengan pangan seharusnya didisain.,
dikonstruksi dan diletakkan sedemikian untuk menjamin mutu dan keamanan pangan
yang dihasilkan .
II.G.4. SUPLAI AIR
Air yang digunakan selama proses produksi harus cukup dan memenuhi
persyaratan kualitas air bersih dan atau air minum.
II.G.5. FASILITAS DAN KEGIATAN HIGIENE DAN SANITASI
Fasilitas dan kegiatan higiene dan sanitasi diperlukan untuk menjamin agar
bangunan dan peralatan selalu dalam keadaan bersih dan mencegah terjadinya
kontaminasi silang dari karyawan.
II.G.6. PENGENDALIAN HAMA
Hama (tikus, serangga, dan lain-lain) merupakan pembawa cemaran biologis yang
dapat menurunkan mutu dan keamanan pangan. Kegiatan pengendalian hama dilakukan
untuk mengurangi kemungkinan masuknya hama ke ruang produksi yang akan
mencemari pangan.
II.G.7. KESEHATAN DAN HIGIENE KARYAWAN

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 20


Kesehatan dan higiene karyawan yang baik dapat menjamin bahwa pekerja yang
kontak langsung maupun tidak langsung dengan pangan tidak menjadi sumber
pencemaran.
II.G.8. LABEL PANGAN
Label pangan harus jelas dan informatif untuk memudahkan konsumen memilih,
menyimpan, mengolah dan mengkonsumsi pangan. Kode produksi pangan diperlukan
untuk penarikan produk, jika diperlukan.
II.G.9. PENYIMPANAN
Penyimpanan yang baik dapat menjamin mutu dan keamanan bahan dan produk
pangan yang diolah.
II.G.10. PENANGGUNG JAWAB
Seorang penanggung jawab diperlukan untuk mengawasi seluruh tahap proses
produksi serta pengendaliannya untuk menjamin dihasilkannya produk pangan yang
bermutu dan aman.
II.G.11. PENARIKAN PRODUK
Penarikan produk pangan adalah tindakan menghentikan peredaran pangan karena
diduga sebagai penyebab timbulnya penyakit atau keracunan pangan. Tujuannya adalah
mencegah timbulnya korban yang lebih banyak karena mengkonsumsi pangan yang
membahayakan kesehatan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 21


BAB III

PEMBAHASAN

III.A. Profil Pabrik

III.A.1. Nama Pabrik


Nama Pabrik Tahu ini adalah “Celita Makmur”. Pabrik ini merupakan pabrik
yang bergerak dibidang industry Rumah Tangga makanan yang memproduksi Tahu.

III.A.2. Lokasi Pabrik


Pabrik Celita Makmur berlokasi di Jln. Palapa V No.116, Paccerakkang, Biring
Kanaya, Kota Makssar memiliki luas tanah sekitar 5000 m2 yang akan dibangun dengan
luas bangunan 3000 m2.

III.A.3. Visi dan Misi


VISI :
Memperkenalkan produk makanan Indonesia usaha pembuatan tahu senantiasa
berusaha untuk mencapai yang terbaik dalam produksi dan pemasarannya. Dapat
memuasakan para konsumen sebagai penikmat tahu. Dalam prosesnya pun dikemas
dengan baik.
MISI :
1. Mencari keuntungan Dari modal kecil.
2. Menciptakan usaha makanan khas Indonesia
3. Membuka lapangan pekerjaan
4. Menjual produk dengan harga yang terjangkau tetapi dengan kualitas dan rasa yang
terjangkau.
5. Mengutamakan kebersihan dan kesehatan sehingga aman dan sehat untuk di
konsumsi.
6. Mengutamakan pelayanan agar konsumen merasa puas.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 22


III.B. Tahapan – Tahapan Pendirian Industri Rumah Tangga

Pengecekan dan
pendaftaran nama pabrik Surat Izin Usaha
Surat izin Tempat Usaha Perdagangan. (Lama
( Lama Proses nya 1hari)
proses nya 10 hari)

Pembuatan Akta Ketika permohonan Tanda Daftar Pabrik


Pendirian Pabrik. diajukan, kemudian
pengesahan dengan lama (Lama proses 12 hari
(Lama Proses 1hari) proses 25 hari. kerja)

NPWP Pajak diajukan


Surat Keterangan sesuai dengan Pengumuman
Domisili Pabrik. keberadaan domisili Pengesahan
(Lama Proses 2hari kerja) pabrik. ( Lama Proses (Lama Proses 90hari)
2hari)

III.C. Sarana – Prasana

III.C.1. Sarana
Lantai dibuat halus, padat, dapat dikeringkan, tahan terhadap cairan dan mudah
dibersihkan. Lantai mempunyai kemiringan yang sesuai ke saluran pembuangan untuk
memungkinkan pergerakan yang efektif dari aliran air atau limbah air dalam kondisi kerja
normal. Saluran air dibuat dan ditempatkan sedemikian agar dapat dibersihkan dengan
mudah dan tidak menimbulkan bahaya. Sistem perangkap limbah terletak jauh dari area
penanganan makanan atau pintu masuk ke lokasi pengolahan.
Konstruksi dinding, partisi, langit-langit dan pintu tahan lama. Permukaan dalam
halus dan tahan terhadap cahaya dan dijaga tetap bersih. Pertemuan dinding dengan
dinding dan dinding dengan lantai dirancang agar mudah dibersihkan dan tertutup untuk
mencegah terjadinya akumulasi dari sisa-sisa produk makanan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 23


Konstruksi pintu, jendela dan kusen (frame) terbuat dari bahan yang memenuhi
persyaratan fungsional yang sama untuk dinding internal dan partisi. Konstruksi pintu
padat. Jendela terbuat dari kaca tahan pecah atau materi yang serupa. Makanan diproses
dan ditangani di area yang dilengkapi dengan langit-langit atau struktur lainnya yang
dibangun dan dijaga untuk mencegah kontaminasi produk. Konstruksi langit-langit dapat
dipantau terkait aktivitas hama, memudahkan pembersihan dan menyediakan akses ke
utilitas.
Tangga, titian dan platform di area pengolahan dan penanganan makanan
dirancang dan dibangun agar tidak menimbulkan risiko kontaminasi ke produk dan harus
dalam keadaan selalu bersih.

III.C.2. Prasarana
a) Mesin Giling Kedelai.
b) Mesin Pemisah Kulit Ari Kedelai.
c) Panci / Baskom Besar.
d) Panci Perebus.
e) Kompor.
f) Serbet Makan.
g) Saringan Tahu.
h) Cetakan Tahu.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 24


III.D. Sumber Daya Manusia
President Director
Nur Fatimah

Director of R &D Director of Marketing


Ayu Lestari Maya Nyoyem

Produksi Marketing

Della Nur Angraini Diana Karina

Packaging HRD

Irma Julyani Tika Utari

Werehouse Accounting

Sri Wulandari Anna Tiara

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 25


III.E. Rancangan Anggaran Biaya
Kebutuhan Biaya
Tahap 1
(Pembelian tanah dan pembangunan) Rp. 750.000.000
5Hektar x 1000 m = 5000 m2
Tahap 2 ( Mesin Produksi dan Bahan Baku)
a. Mesin Produksi Rp. 100.000.000
b. Bahan Baku Rp. 25.000.000
Tahap 3 ( Karyawan dan Biaya Tambahan)

a. Karyawan
Rp. 50.0000.000
b. Biaya Tambahan
Rp. 100.000.000
Tahap 4 (Sarana dan Prasana)
a. Sarana air dan instalasinya Rp. 100.000.000
b. Sarana transportasi dan Angkutan Rp. 150.000.000
barang.
c. Penanganan limbah Rp. 100.000.000

Rp. 1.325.000.000.000
Jumlah

Perhitungan Analisis Payback Periode (PBP)

1. Harga per Pcs (sudah termasuk pajak dan keuntungan 15%) Rp 5.000
2. Target penjualan 50.000Pcs per bulan
3. Pendapatan = 50.000 x Rp. 5.000 = Rp. 250.000.000
4. Laba = 15% x Rp.250.000.000= Rp 37.500.000
5. Laba Bersih per tahun = Rp 37.500.000 x 12 = 450.000.000

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 26


(𝑻𝒐𝒕𝒂𝒍 𝒑𝒆𝒏𝒋𝒖𝒂𝒍𝒂𝒏− )
ROI = 𝒙 100 %
𝑰𝒏𝒗𝒆𝒔𝒕𝒂𝒔𝒊
𝟐𝟓𝟎.𝟎𝟎𝟎.𝟎𝟎𝟎
= 𝟏.𝟑𝟐𝟓.𝟎𝟎𝟎.𝟎𝟎𝟎.𝟎𝟎𝟎 𝒙 100 % = 18%

PBP (Pay Back Period) = Total investasi / laba per Tahun

= Rp 1.325.000.000.000 / Rp. 250.000.000

= 5.3bulan (jangka waktu untuk pengembalian modal)

𝑭𝑪
BEP (Break Even Point)𝐁𝐄𝐏 = 𝑷−𝑽𝑪

= Rp. 250.000.000 / 5.000 – 50.000 = 5,5, per unit

III.F. Produsi Pabrik Tahu


1. Kedelai yang tersedia dicuci hingga bersih direndam dalam air selama
2 sampai 3 jam. Kadang ada yang merendam hingga 7 jam. Dalam proses perendaman ini
kedelai akan mengembang. Bersihkan kembali kedelai dengan cara dicuci
berkali-kali.
2. Giling kedelai hingga halus, bila tidak punya mesin penggiling cukup pakai blender saja.
3. Anda bisa melakukan proses penguap/an jika memang dirasa perlu. Sebentar saja, sekitar
10 menit sudah cukup. Alternatif lain anda bisa memasaknya hingga muncul gelembung-
gelembung kecil.
4. Saring bubur kedelai dengan kain. Untuk mempermudah proses terpisahnya
sari kedelai dari ampasnya maka ditambahkan air sambil terus
diaduk-aduk. Disini akan terlihat ampas tahu akan tetap bertahan dalam
kain sementara sari dari kedelai akan jatuh kedalam bak yang
sudah disiapkan dibawahnya. Jika anda ingin membuat susu kedelai, proses sudah selesai
sampai disini. Untuk tahu, lakukan lagi step berikut.
5. Sari tahu yang ada dalam bak bisa ditambahkan cuka sambil terus diaduk.
6. Kemudian tempatkan tahu pada cetakan dengan lama penyimpanan dalam cetakan ± 15
menit.
7. Tahu yang sudah tercetak tersebut bisa direbus kurang lebih 1 jam untuk mengurangi

kelembekan tahu sekaligus untuk menjadikan tahu lebih tahan lama.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 27


III.G. Distribusi dan Pemasaran

III.G.1. Distribusi
Usaha Tahu di era teknologi yang berkembang saat ini belum memiliki website
untuk mempromosikan usahanya, promosi dilakukan dengan memasang baliho di depan
rumah produksi dan Memasang papan penunjuk yang mengarahkan ke pabrik.
Menggunakan sarana internet. Selain menggunakan brosur dan leaflet, kami juga
mempergunakan produk kami secara media social, seperti twitter, instagram, dan blogger.
Menyelenggarakan kontes atau sayembara yang bersifat promosi.

Menyelenggarakan seminar yang khusus membahas produk atau jasa yang ada di
perusahaan. Menyelipkan brosur, katalog promosi atau bahan promosi lain ke dalam
tagihan yang dikirimMencari calon konsumen di pameran-pameran.Mencari calon
konsumen di perkumpulan atau komunitas yang berhubungan dengan bisnis Pabrik Tahu

III.G.2. Pemasaran
Target utama dalam mempromosikan dan pemasaran produk yang kami jual
adalah orang dewasa dan remaja karena produk yang kami buat sangat digemari oleh
kalangan orang dewasa dan remaja.Penjualan tahu jabred biasanya kami lakukan setelah
aktivitas perkuliahan selesai.Untuk mempromosikan produk tahu ini, yang pertama kami
mempromosikan dari mulut ke mulut terutama dipromosikan kepada orang-orang
terdekat terlebih dahulu. Sambil berjualan keliling dalam mempromosikannya, kami juga
akan membuka stand penjualan di luar wilayah kampus dan di dalam kampus, meyewa
tempat untuk membuka usaha ini.

III.H. Analisis SWOT


Strength (Kekuatan)

Kekuatan dari produk yang kami buat yaitu :

 Produk yang kami tawarkan tidak menggunakan bahan pengawet atau zat–zat kimia

yang berbahaya lainnya dan merupakan jajanan pasar yang sudah tidak asing dengan

lidah Indonesia.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 28


 Produk yang ditawarkan Memiliki isi tahu yang bervariasi rasa dan isi yang banyak,

para konsumen dapat memilih rasa dan isi yang disukai sesuai dengan selera masing-

masing.

 Memiliki harga yang ekonomis yang dapat dijangkau oleh kalangan masyarakat atau

konsumen.

Weakness (Kelemahan)
Kelemahan dari produk yang kami buat yaitu :

 Produk yang kami tawarkan merupakan jajanan pasar yang banyak tersedia di

berbagai tempat.

 Produk yang kami tawarkan merupakan produk yang tidak tahan lama karena tanpa

bahan pengawet dan mudah ditiru.

 Harga bahan baku dan bahan-bahan lainnya yang tidak stabil selalu berubah-ubah,

karena naik turunnya harga sembako atau BBM.

Opportunity (Peluang)

Peluang dari produk yang kami buat yaitu:

 Melihat banyaknya masyarakat yang membutuhkan makanan atau cemilan disaat


sedang tidak ingin memakan-makanan pokok, tahu jabred ini bisa menjadi alternatif

sebagai makanan pengganti makanan pokok atau cemilan.

 Karena tahu ini bisa dinikmati oleh semua usia dari yang muda sampai yang tua, maka

sasaran pasarnya mencakup semua kalangan masyarakat.

 Karena sebagian besar tukang gorengan yang menjual gorengannya hanya begitu-

begitu saja dengan tampilan dan isi yang biasa saja, disini kami memberikan tampilan

dan isi yang beraneka macam seperti isi daging ayam cincang, sayuran, sosis, dan

dalam pembuatan kulit tahunya dibalutkan dengan telur.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 29


 Kondisi masyarakat yang semakin konsumtif, dapat mempermudah memasarkan

produk yang kami jual.

Threath (Hambatan)

 Banyaknya kompetitor yang bergerak dibidang yang sama. Dan menjualnya

dengan menggunakan bahan pengawet dengan harga jual yang sama atau bahkan lebih

murah dibandingkan dengan produk yang kami buat tanpa menggunakan bahan pengawet

atau zat–zat kimia yang berbahaya lainnya.

 Produk yang kami buat mudah ditiru, sehingga banyak orang-orang yang nantinya tidak

ingin membelinya, tetapi ingin membuatnya sendiri dirumah atau dijual kembali.

 Apabila pelayanan dan kualitas yang kita berikan kepada konsumen kurang memuaskan,

maka konsumenpun akan merasa kecewa, sehingga usaha ini akan terancam bangkrut.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 30


BAB IV

PENUTUP

IV.A. Kesimpulan
1. Pendirian Industri Rumah Tangga yang didirikan dan di kelola oleh keluarga, dalam pendirian
industry memerlukan waktu 118 hari.
2. Alur izin pendirian Industri Rumah Tangga melalui kantor pelayanan perizinan,
kemudian Dinas Perindustrian dan Perdagangan, BPOM, Dinas Kesehatan propinsi,
Direktur jendral Kementrian dan Perdagangan kemudian Mentri Kesehatan.
3. Bangunan memiliki luas 5 hektar yang terdiri dari luas bangunan 3hektar. Sumber daya
yang digunakan pada Pabrik tahu adalah sumber daya yang berasal dari keluarga.
Sehingga pada pabrik tahu ini terdiri dari keluarga. Produksi pada pabrik tahu ini
menggunakan mesin cetak dan cetakan tahu. Strategi pemasaran yang diterapkan adlah
dengan baliho, social media, dan mengadakan seminar dengan mempromosikan produksi
tahu yang di hasilkan.
4. ROI yang dihasilkan adalah 18 %, untuk PBP adalah 5.3bulan (jangka waktu untuk

pengembalian modal) dan BEP nya adalah 5,5, per unit

5. Analysis SWOT yang diterapkan pafa pabrik ini digunkana untuk mencari Kekuatan,
kelemahan, peluang dan startegi dari pabrik tahu agar dapat mencapai hasil yang
maksimal sesuai target.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 31


DAFTAR PUSTAKA

1. Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik Indonesia Nomor
Hk.03.1.23.04.12.2206 Tahun 2012 Tentang Cara Produksi Pangan Yang Baik Untuk
Industri Rumah Tangga.
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1799/Menkes/Per/Xii/2010
Tentang Industri Farmasi.

3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2012 Tentang Pangan.


4. Priyambodo, B., (2007). Manajemen Farmasi Industri. Yogyakarta : Global Pustaka
Utama.
5. Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik Indonesia Nomor 12
Tahun 2016 Tentang Pendaftaran Pangan Olahan.

Proposal Pendirian Industri Rumah Tangga Makanan Page 32