Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN AKHIR

PRAKTIKUM PAKAN DAN NUTRISI RUMINANSIA

Disusun Oleh :
M. Miftachul Hudha 1710701041
Aqil Adyatama 1710701042
Adam Prasetyo B. 1710701057
Bayu Fajar Ariyanto 1710701059
Angin Iskabogita Chaesaria 1710701074

PROGRAM STUDI PETERNAKAN


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TIDAR
2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayah-Nya penyusun
dapat menyelesaikan laporan praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia dengan
tepat waktu dan sesuai target. Dengan niat untuk menambahkan pengetahuan,
akhirnya laporan praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia dapat terselesaikan
dengan lancar. Penyusun mengucapkan terima kasih yang sebesar-sebesarnya
kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan dalam penyusunan
laporan akhir praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia, terutama kepada dosen,
tim laboran dan teman-teman yang telah membantu penyusunan laporan akhir.
Laporan praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia merupakan laporan
hasil praktikum yang mensaratkan beban kewajiban terhadap praktikan setelah
melakukan praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia. Penyusunan laporan
bermanfaat untuk menambah wawasan tentang Pakan dan Nutrisi Ruminansia
seperti perhitungan konsumsi pakan, perhitungan kebutuhan nutrient pakan
ternak ruminansia dan penyusunan ransum pakan ternak.
Penyusun hanyalah seorang manusia biasa yang tidak pernah luput dari
kesalahan, kekurangan dan keterbatasan. Tidak menutup kemungkinan dalam
penyusunan laporan akhir praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia banyak
sekali kesalahan dan kekeliruan meskipun, penyusun telah berusaha secermat
mungkin. Sebagai penyusun, saya meminta maaf apabila terdapat hal-hal yang
salah terutama dalam pengutipan sumber-sumber yang digunakan dalam
penyusunan laporan akhir praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia, yang tidak
tercantumkan nama pengarangnya atau terdapat kesalahan dalam penulisan
nama pengarang. Setiap kesalahan dan kekeliruan hanya mampu diketahui
dengan mengoreksi melalui kritik dan saran. Oleh karena itu, segala kritik dan
saran diperlukan demi terwujudnya laporan akhir praktikum Pakan dan Nutrisi
Ruminansia yang lebih baik diwaktu mendatang.

Magelang, 12 Juni 2019

Penyusun

II
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................................... i

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ ii

DAFTAR ISI .................................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ............................................................................................................. iv

ACARA 1 PERHITUNGAN KONSUMSI PAKAN


BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1
1.2 Tujuan ................................................................................................................... 2
1.3 Manfaat ................................................................................................................. 2
BAB II MATERI DAN METODE ..................................................................................... 3
2.1. Alat dan Bahan ...................................................................................................... 3
2.2. Prosedur Kerja ...................................................................................................... 3
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 5
3.1. Hasil ....................................................................................................................... 5
3.2. Pembahasan.......................................................................................................... 6
BAB IV KESIMPULAN ................................................................................................... 8
DAFTAR REFERENSI ................................................................................................... 9

ACARA 2 PERHITUNGAN KEBUTUHAN NUTRIENT PAKAN TERNAK


RUMINANSIA
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 10
1.1. Latar Belakang ...................................................................................................... 10
1.2. Tujuan ................................................................................................................... 11
1.3. Manfaat ................................................................................................................. 11
BAB II MATERI DAN METODE ..................................................................................... 12
2.1. Alat dan Bahan ...................................................................................................... 12
2.2. Prosedur Kerja ...................................................................................................... 12
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 13
3.1. Hasil ....................................................................................................................... 13
3.2. Pembahasan.......................................................................................................... 15
BAB IV KESIMPULAN ................................................................................................... 17
DAFTAR REFERENSI ................................................................................................... 18

III
ACARA 3 PENYUSUNAN RANSUM PAKAN TERNAK
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 19
1.1. Latar Belakang ...................................................................................................... 19
1.2. Tujuan ................................................................................................................... 20
1.3. Manfaat ................................................................................................................. 20
BAB II MATERI DAN METODE ..................................................................................... 21
2.1. Alat dan Bahan ...................................................................................................... 21
2.2. Prosedur Kerja ...................................................................................................... 21
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 22
3.1. Hasil ....................................................................................................................... 22
3.2. Pembahasan.......................................................................................................... 23
BAB IV KESIMPULAN ................................................................................................... 25
DAFTAR REFERENSI ................................................................................................... 26

IV
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Tabel Konsumsi Pakan Harian .............................................................. 5

Tabel 2. Tabel Perhitungan Konsumsi Pakan ..................................................... 6

Tabel 3. Tabel Kandungan Nutrient Pakan ....................................................... 22

V
ACARA PRAKTIKUM 1
PERHITUNGAN KONSUMSI PAKAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pakan yang baik adalah pakan yang kandungan nutriennya dapat
diserap tubuh dan mencukupi kebutuhan ternak sesuai status fisiologisnya.
Nilai nutrienbahan pakan bervariasi, maka penyusunan ransum yang baik
adalah ketepatan memasangkan satu jenis bahan pakan dengan bahan
pakan lain untuk memenuhi kebutuhan nutriennya. Kebutuhan nutrien bagi
ternak sangat tergantung pada status fisiologis, jenis kelamin, dan
kesesuaian berat tubuhnya (Periambawe et al, 2016). Faktor pakan
merupakan faktor utama yang menentukan keberhasilan dalam beternak,
artinya pakan yang disediakan harus bernilai gizi tinggi dan zat-zat pakannya
seimbang satu sama lain serta memenuhi kebutuhan hidup ternak (Usman
et al, 2013)
Bahan pakan sapi yang utama terdiri dari hijauan yang mengandung
nutriensebagai sumber serat, energi, dan protein. Bahan pakan sumber
serat meliputi rumput-rumputan, limbah pertanian (jerami padi, kedelai,
tumpi, kulit buah kopi, kulit buah coklat), dan lainnya. Sumber energi meliputi
dedak, katul, onggok, jagung, tetes, dan lainnya. Sumber bahan pakan yang
mengandung protein dapat diperoleh dari legum dan konsentrat yang terdiri
dari bungkil-bungkilan, tepung ikan, ampas tahu, dedak, dan lainnya
(Sulaiman, 2009).

1.2 Tujuan
Acara praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia memiliki beberapa
tujuan sebagai berikut :
1. Mahasiswa mampu menghitung konsumsi pakan ternak ruminansia
2. Mahasiswa mampu mengetahui kebutuhan pakan ternak dalam satu hari
3. Mahasiswa paham tentang rasio pemberian pakan hijauan dan pakan
konsentrat

1
1.3 Manfaat
Manfaat dari praktikum Pakan dan Nutrisi Ruminansia yang telah
dilaksanakan adalah :
1. Mahasiswa dapat mengetahui cara menghitung konsumsi pakan ternak
ruminansia.
2. Mahasiswa dapat mengetahui kebutuhan pakan ternak dalam satu hari.
3. Mahasiswa dapat memahami rasio pemberian pakan hijauan dan pakan
konsentrat.

2
BAB II
MATERI DAN METODE

2.1 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu alat tulis, lembar kerja
praktikum, timbangan analog/digital, timbangan analitik, oven, loyang
alumunium, plastik, tabel kandungan bahan pakan. Bahan yang digunakan
yaitu sapi, kambing atau domba, pakan hijauan, pakan konsentrat dan pakan
lainnya.
2.2 Prosedur Kerja
1. Pada pagi hari dilakukan penimbangan pakan hijauan dan konsentrat
sesuai dengan kebutuhan ternaknya, selanjutnya diambil sampel pakan
hijauan dan konsentrat untuk diukur kandungan BK nya di laboratorium
2. Sampel pakan hijauan dan konsentrat ditimbang keduanya selanjutnya
dikeringkan menggunakan oven listrik selama 8 – 24 jam. Setelah
dikeringkan dihitung kadar BK hijauan dan konsentrat pakan.
3. Sore harinya, dimbang sisa pakan hijauan maupun konsentrat selanjutnya
diambil sampel sisa hijauan dan konsentrat untuk diukur kadar BK pakan
sisanya. Sampel pakan dikeringkan menggunakan oven listrik selama 8 –
24 jam. Dihitung BK sisa pakan hijauan dan konsentrat.
4. Dilakukan pengukuran konsumsi pakan dengan menghitung konsumsi
BK, SK, PK, dan TDN ransum dengan rumus sebagai berikut:
a) Konsumsi BK ransum = (% BK pemberian x total pemberian) - (%BK
sisa x total sisa)
b) Konsumsi SK ransum = (Konsumsi BK ransum (kg) x % SK ransum)
c) Konsumsi PK ransum = (Konsumsi BK ransum (kg) x % BK ransum)
d) Konsumsi TDN ransum = (Konsumsi BK ransum (kg) x % TDN
ransum)
5. Penetapan Bahan Kering Pakan
a. Ditimbang sample berat maksimal 1.5 gram.
b. Ditimbang berat cawan kosong.
c. Ditimbang cawan + sample.
d. Cawan + sampel dimasukkan ke dalam oven suhu 105oC selama
12 jam hingga berat konstan.

3
e. Sampel + cawan ditimbang untuk mengetahui kadar Bahan Kering
(dry metter basis) pakan.
f. Menghitung BK (dry metter basis) dengan rumus :
(𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛+𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔)−(𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑐𝑎𝑤𝑎𝑛 𝑘𝑜𝑠𝑜𝑛𝑔)
% 𝐵𝐾 = 𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑙𝑒
x 100 %

g. Hitung BK (as feed basis) dengan rumus:


% Kering udara 𝐵𝐾
% 𝐵𝐾 = x
100 100

4
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil
Tabel 1. Konsumsi Pakan Harian
Waktu Pakan Berat sampel Wadah Berat sampel BK (%)
basah + kosong (gr) basah (gr)
wadah (gr)

Pagi Hijauan 1 18,14 5,36 12,78 11,5


Hijauan 2 22,06 5,36 16,7 10,25
Konsentrat 1 52,22 47,22 5 87,8
Konsentrat 2 50,77 45,77 5 86,6
Sore Hijauan 17,55 5,66 11,89 14,44
Konsentrat 50,22 45,22 5 84
Sisa Pagi 15,48 5,48 10 16,4
Sore 15,38 5,38 10 15,5

Berdasarkan tabel 1. di dapat hasil perhitungan % BK pakan sebagai berikut ini :

% BK hijauan pagi
(5,36+2,30)−(5,36)
1. % BK = 20,00
𝑥 100 % = 11,5 %
(5,36+2,05)−(5,36)
2. % BK = 20,00
𝑥 100 % = 10,25 %

% BK konsentrat pagi
(47,22+4,39)−(47,22)
1. % 𝐵𝐾 = 5,00
𝑥 100 % = 87,8 %
(45,77+4,33)−(45,77)
2. % 𝐵𝐾 = 5,00
𝑥 100 % = 86,6 %

% BK pakan sisa pagi


(5,48+1,64)−(5,48)
1. % BK = 𝑥 100 % = 16,4 %
10,00

% BK hijauan sore
(5,66+2,88)−(5,66)
1. % BK = 20,00
𝑥 100 % = 14,44 %

% BK konsentrat sore
(45,22+4,20)−(45,22)
1. % 𝐵𝐾 = 5,00
𝑥 100 % = 84 %

5
% BK pakan sisa sore
(5,38+1,55)−(5,38)
1. % BK = 𝑥 100 % = 15,5 %
10,00

3.2 Pembahasan
Praktikum acara perhitungan konsumsi pakan pada kelompok kami
menggunakan Sapi PFH betina. Konsumsi normal pakan pada Sapi PFH
betina memiliki beberapa kandungan ideal agar nutrient untuk ternak sapi
PFH terpenuhi. Berikut adalah tabel komposisi kandungan nutrient untuk
Sapi PFH menurut Anuraga (2011) :

Tabel 2. Perhitungan Konsumsi Pakan

Bahan pakan Ransum 1 Ransum 2


Formula
Rumput gajah (%BK) 49,5 53,9
Pollard (%BK) 25,3 17,5
Dedak gandum (%BK) 7,6 5,3
Bungkil kelapa (%BK) 4,8 3,3
Dedak padi (%BK) 12,7 8,8
Bungkil kedelai (%BK) 0 11,2
Komposisi kimia
NEL (Mcal/ kg BK) 1,41 1,41
Protein kasar (%BK) 12,1 15,5
Serat kasar (%BK) 21,3 21,5
Lemak kasar (%BK) 4,8 4,4

Dari hasil praktikum diperoleh hasil perhitungan % BK uji sampel


pakan ternak hijauan dan kosentrrat yang diberikan kepada ternak pagi dan
sore yaitu sampel hijauan pagi 1 dan 2 adalah 11,5% dan 10,25%,
konsentrat pagi 1 dan 2 adalah 87,8% dan 86,6% untuk sampel sisa pakan
pagi menghasikn %BK sebesar 16,4%. Sedangkan untuk %BK yang
diperoleh dari uji lab sampel pakan yang diberikan sore hari antara hijauan,
konsentrat dan sisanya masing-masing adalah 14,4%, 84%, dan 15,5%.
Pakan yang diberikan kepada ternak memiliki takaran tertentu untuk
mencukupi kebutuhan nutrien ternak. Praktikum yang kami lakukan

6
memberikan pakan berupa hijauan seberat 20 kg dan konsentrat seberat 5
kg. Konsumsi pakan dalam bentuk Bahan Kering (BK) merupakan kebutuhan
yang sangat diperlukan ternak untuk menjaga dan memenuhi kebutuhan
nutrien. Hal ini sesuai dengan pendapat Widaningsih (2012) yang
menyatakan bahwa jumlah konsumsi pakan merupakan faktor penentu yang
penting untuk menentukan jumlah zat-zat makanan yang didapat untuk
ternak yang selanjutnya akan memperngaruhi tingkat produksi dan
dipengaruhi palatabilitas pakan.
.

7
BAB IV
KESIMPULAN

Dalam perhitungan ransum pakan terdapat beberapa hal yang harus


diperhatikan seperti BK, SK, PK, dan Total Digestible Nutrient dalam ransum.
Keempat perhitungan tersebut meiliki rumus perhitungan yang berbeda beda.
Dari hasil praktikum juga dapat diketahui bahwa kecernaan bahan kering pagi
dan sore menunjukan bahwa kecernaan bahan kering terhadap pakan yang
dikonsumsi sapi tinggi atau dapat dikatakan bahwa sesuai dengan standar
kecernaan bahan kering dengan nilai Kecernaan BK ransum yang baik,
kandungan serat kasar dan protein kasar, perlakuan terhadap bahan pakan,
serta jumlah pakan akan mempengaruhi pertumbuhan ternak.

8
DAFTAR REFERENSI

Anuraga Jayanegara. 2011. Evaluasi Pemberian Pakan Sapi Perah laktasi


Menggunakan Standard NRC : 2001 Studi Peternakan di Sukabumi.
Departemen Peternakan, Institut Pertanian Bogor. Jurnal Ilmiah
Peternakan Terpadu Vol. 4(1): 6-12.

Periambawe.D.K.A,. R.Sutrisna dan Liman. 2016. Status Nutrien Sapi Peranakan


Ongoledi Kecamatan Tanjung Bintangkabupaten Lampung Selatan.
Departemen Peternakan, Fakultas Petanian Universitas Lampung. Jurnal
Ilmiah Peternakan Terpadu Vol. 4(1): 6-12.

Sulaiman, Nanang. 2009. Manajemen Pakan Pada Perusahaan Peternakan Sapi


Potong Cv. Sumber Baja Perkasa Kabupaten Klaten. Program Diploma III
Agribisnis Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas Maret
Surakarta

Usman.Y,. E.M.Sari,. N.Fadilla. 2013. Evaluasi Pertambahan Bobot Badan Sapi


Aceh Jantan Yang Diberi Imbangan Antara Hijauan Dan Konsentrat Di
Balai Pembibitan Ternak Unggul Indrapuri. Fakultas Pertanian, Jurusan
Peternakan, Universitas Syiah Kuala. Agripet Vol 13.No. 2 :41-46.

Widaningsih, E. 2012. Performa Kambing Peranakan Etawah Muda Dan


Produktivitas Induk Laktasi Dengan Sistem Pemberian Pakan
YangBerbeda Di Lahan Pasca Galian Pasir. Skripsi. Departemen
IlmuProduksi dan Teknologi Peternakan. Institut Pertanian Bogor.

9
ACARA PRAKTIKUM 2
PERHITUNGAN KEBUTUHAN NUTRIENT
PAKAN TERNAK RUMINANSIA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Ternak ruminansia merupakan salah satu penyumbang protein hewani
yang paling potensial melalui produknya berupa daging dan susu. Ternak
ruminansia adalah mamalia berkuku genap seperti sapi, kerbau, domba,
kambing, rusa, dan kijang yang merupakan sub ordo dari ordo Artiodactyla.
Nama ruminansia berasal dari bahasa Latin “ruminare” yang artinya
mengunyah kembali atau memamah biak, sehingga dalam bahasa Indonesia
dikenal dengan hewan memamah biak. Ruminansia merupakan ternak masa
depan yang mampu meningkatkan kesejahteraan manusia, karena hanya
hewan ini yang mampu dengan baik memanfaatkan bahan yang tidak dapat
dimanfaatkan oleh manusia (Utomo, 2012). Hijauan seperti rumput atau
limbah pertanian yang tidak dimakan oleh manusia dapat dikonversikan ke
dalam makanan bernilai gizi tinggi yang dapat dikonsumsi oleh manusia.
Ternak ruminansia adalah hewan ternak yang pada sistem pencernaanya
mempunyai alat pencernaan yang berbentuk rumen (perut besar).
Berdasarkan susunan alat-alat pencernaanya hewan ternak dibagi
dalam 2 kelompok besar yaitu ternak berlambung tunggal dan ternak
berlambung jamak. Kelompok ternak berlambung jamak inilah yang biasa di
sebut sebagai ternak ruminansia. Pakan untuk ternak ruminansia perlu
diperhatikan kualitasnya (Kiramang, 2011). Pengukuran konsumsi pakan
pada ternak biasanya berdasarkan bahan kering. Konsumsi bahan kering
pada ternak dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu faktor pakan yang meliputi
palatabilitas dan daya cerna, faktor ternak yang meliputi bangsa, jenis
kelamin, umur dan kondisi kesehatan. Konsumsi bahan kering memegang
peranan penting karena dalam bahan kering tersebut ternak memperoleh
energi, protein, vitamin dan mineral. ernak membutuhkan energi untuk
mempertahankan hidupnya dan berproduksi secara normal.

10
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum tentang perhitungan kebutuhan nutrien antara lain:
1. Mengetahui jumlah kebutuhan nutrien pakan ternak ruminansia
2. Mampu menghitung kebutuhan nutrien pakan ternak (energi dan protein)

1.3 Manfaat
Manfaat dari praktikum tentang perhitungan kebutuhan nutrien antara lain :
1. Mahasiswa dapat mengetahui jumlah kebutuhan nutrien pakan ternak
ruminansia
2. Mahasiswa mampu menghitung kebutuhan nutrien pakan ternak (energi
dan protein)

11
BAB II
MATERI DAN METODE

2.1 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu alat tulis, tabel
kandungan nutrien pakan ternak ruminansia, kalkulator, sedangkan untuk
bahan praktikum yaitu contoh soal simulasi untuk perhitungan kandungan
nutrien pakan ternak.

2.2 Metode
1. Kebutuhan nutrien bagi ternak ruminansia (sapi) dipelajari baik untuk
pertumbuhan, hidup pokok (pemeliharaan), laktasi maupun reproduksi
dari buku Animal Nutrition and Animal Nutrition Book
2. Soal simulasi kebutuhan nutrien pakan ternak ruminansia (sapi)
diberikan
3. Kebutuhan dari energi, protein, air maupun nutrisi lainnya dihitung
berdasarkan dari ilustrasi dan patokan perhitungan
4. Hasil perhitungan dan kebutuhan nutrien pakan yang dibutuhkan ditulis
lalu ditulis kembali dalam bentuk laporan

12
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil
Soal :
Sapi jantan berat 425kg, PBBH (ADG) 1,36 kg. Kebutuhan BK 3%, PK
12,6% dari BK. Perbandingan hijauan dan konsentrat 30%:70%. Bahan
yang tersedia : rumput gajah, bekatul, onggok, bungkil kelapa dan bungkil
kedelai. Buatlah ransum sesuai kebutuhan dan berapa biaya pakan per
hari? Misalkan penggemukan selama 3,5 bulan dan harga/kg daging
hidup Rp. 45.000. apakah penggemukan ini menguntungkan? Biaya non
pakan diabaikan.
Jawab :
Pakan BK (%) PK (%) Harga (Rp)
Rumput gajah 20 8 300
Bekatul 88 12 4000
Onggok 88 8 5000
Bugkil kelapa 87 21 4500
Bungkil kedelai 88 35 6500

Kebutuhan sapi
3
BK = 100 × 425 = 12,75
3
BK Hijauan = 100 × 12,75 = 3,825
7
BK Konsen = 100 × 12,75 = 8,925
12,6
PK = 100
× 12,75 = 1,607
8
PK Hijauan = 100 × 3,825 = 12,75

PK Konsen = 1,607 – 0,306 = 1,201


𝑃𝐾 𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑡
% PK Konsentrat = 𝐵𝐾 𝐾𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑡 × 100%
1,201
= 8,925 × 100%

= 13,456% (Formulasi PK dengan Konsentrat)

13
30 12
Bekatul = 100 × 100 = 3,6%
9,2 % (PK bahan
70 8
Onggok = × 100 = 5,6% pakan sumer energi)
100
30 35
B. kedelai = 100 × 100 = 10,5% 25,2 % (sumber
70 21 protein)
B. kelapa = 100 × 100 = 14,7%
11,744
Energi 9,2 11,744 = 16
× 100% = 73,4%

13,456

4,256
Protein 25,2 4,256 = 16
× 100% = 26,6 %

16 100%
BK Konsentrat
73,4 73,4 9,2
100
× 8,925 = 6,554 100
× 100 = 0,0675
26,6 26,6 4,256
100
× 8,925 = 2,374 100
× 100 = 0,0113

Bekatul = 30/100 x 6,554 = 1,966 kg


Onggok = 70/100 x 6,554 = 4,588 kg
Kedelai = 30/100 x 2,374 = 0,712 kg
Kelapa = 70/100 x 2,374 = 1,662 kg
Perhitungan biaya pakan :
Rumput gajah = 3,825 x 100/20 = 19,125 kg x 300 = 5737,5
Bekatul = 1,966 x 100/88 = 2,234 kg x 4000 = 8936
Onggok = 4,588 x 100/88 = 5,213 kg x 5000 = 26065
Kedelai = 0,712 x 100/88 = 0,809 kg x 6500 = 5258,5
Kelapa = 1,662 x 100/87 = 1,903 kg x 4500 = 8563
Biaya pakan per hari = Rp. 54.560 dengan berat pakan per hari = 29,284
kg. Biaya per bulan = 30 hari x 54.560 = Rp. 1.636.800
Jika penggemukan dilakukan selama 3,5 bulan, maka biaya yang
diperlukan yaitu Rp. 5.728.800
Harga daging hidup Rp 45.000/kg, maka penjualan daging adalah
127,306 kg. Hal ini merugikan karena tidak dapat memenuhi
pengeluaran biaya peternak.

14
3.2 Pembahasan
Berdasarkan hasil praktium yang kami peroleh, perhitungan
menunjukkan indikasi kerugian karena tidak sebanding dengan
pengeluaran peternak. Pengeluaran yang dimaksud adalah pengeluaran
untuk memberikan pakan selama penggemukan. Pemberian atau
manajemen pakan memiliki 60% dari biaya produksi peternakan. Karena
pakan merupakan kunci sukses atau tidaknya pada sebuah usaha
peternakan (Utomo, 2012).
Kebutuhan pakan setiap hari paling banyak adalah rumput gajah
(19,125 kg) dan onggok (5,213 kg). rumput gajah memiliki jumlah paling
banyak karena hijauan ini disukai ternak ruminansia, mudah ditemui, dan
memiliki nilai ekonomi yang terjangkau (sekitar Rp. 300,-). Faktor tersebut
memiliki nilai plus untuk peternak sebagai pakan yang bernutrien tinggi.
Onggok adalah limbah tapioka yang merupakan hasil samping dari
industri pembuatan tepung tapioka yang berasal dari ubikayu atau
singkong. Namun demikian, limbah tapioka sebagaimana limbah
agroindustri pada umumnya memiliki faktor pembatas dalam
pemakaiannya yaitu kandungan protein yang rendah dan serat kasar
yang cukup tinggi sehingga menyebabkan pemakaiannya pada
ruminansia menjadi sangat terbatas karena serat kasar tidak dapat
dicerna oleh pencernaan ruminansia (Kiramang, 2011).
Berbanding dengan jumlah yang banyak, bahan pakan yang
memiliki jumlah paling sedikit adalah bungkil kedelai (0,809 kg) dan
bungkil kelapa (1,903 kg). Bungkil kedelai memiliki jumlah terkecil (0,809
kg) karena harga pakan yang mahal (Rp. 6.500,-/kg). Kedua pakan
tersebut merupakan pakan yang memiliki protein yang dapat mencukupi
kebutuhan nutrient ternak ruminansia jika diberikan dengan tepat (Waldi
et al, 2017).
Dari jumlah keseluruhan didapat 29,284 kg pakan per hari untuk
sapi dengan bobot 425 kg. Biaya yang diperlukan untuk satu hari adalah
Rp. 54.560 dan kemudian diakumulasikan selama satu bulan menjadi Rp.
1.636.800,-. Untuk membuktikan kerugian yang dialami peternak, kami

15
menghitung kebutuhan pakan selama 3,5 bulan untuk penggemukan.
Selama 3,5 bulan tersebut pengeluaran pakan lebih banyak daripada
penjualan daging hidup yang telah disepakatai.

16
BAB IV
KESIMPULAN

Dari praktikum ini dapat disimpulkan bahwa pakan yang dibutuhkan


berdasarkan hasil perhitungan kami adalah rumput gajah 19,125 kg, bekatul
2,234 kg, onggok 5,213 kg, bungkil kedelai 0,809 kg dan bungkil kelapa 1,903
kg. jumlah tersebut dapat di jadikan pakan untuk penggemukan sapi selama 3,5
bulan.

17
DAFTAR REFERENSI

Kiramang, K. 2011. Potensi dan Pemanfaatan Onggok. Jurnal Teknosains


5(2) : 155-163. Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar.
Utomo, R. 2012. Evaluasi Pakan dengan Metode Noninvasif. PT. Citra Aji
Parama, Yogyakarta
Waldi, L., W. Suryapratama, dan F.M. Suhartati. 2017. Pengaruh
Penggunaan Bungkil Kedelai dan Bungkil Kelapa dalam Ransum
Berbasis Indeks Sinkronisasi Energi dan Protein terhadap Sintesis
Protein Mikroba Rumen Sapi Perah. Journal of Livestock Science and
Production 1(1) . p-ISSN 2598-2915 e-ISSN 2598-2907. Universitas
Tidar

18
ACARA PRAKTIKUM 3
PENYUSUNAN RANSUM PAKAN TERNAK RUMINANSIA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bahan pakan adalah segala sesuatu yang dapat dimakan oleh
ternak dan tidak bersifat racun untuk ternak tersebut. Pakan juga
merupakan tolak ukur berhasil atau tidaknya suatu usaha karena
kebutuhan terbesar ada pada pakan (Periambawe et al, 2016). Pakan
pada hewan ternak harus memiliki semua kandungan nutrien yang
dibutuhkan sehingga dapat mencukupi untuk kelangsungan hidup.
Nutrien yang dibutuhkan pada hewan ternak yang terncukupi akan
meningkatkan performa dari hewan ternak tersebut. Performa yang
dimaksud yaitu hasil dan reproduksi ternak ruminansia. Ransum adalah
campuran satu atau lebih bahan baku yang diberikan kepada ternak
untuk memenuhi kebutuhan satu hari dengan maksud dan tujuan tertentu.
Contoh bahan pakan misalnya bekatul, onggok, polar dll. Ransum yang
baik harus disusun dan diformulasikan sedemikian rupa sesuai dengan
tujuan awal. Aplikasi pengetahuan nutrisi bahan pakan dan kebutuhan
ternak haruslah menjadi pertimbangan.
Dalam melakukan formulasi atau penyusunan formula paka perlu
memperhatikan strategi memilah, memilih dan menyajikan. Strategi
memilih diantaranya adalah memilih bahan yang berkualitas dan
ekonomis. Prinsip ini dengan memperhatikan sifat bahan secara
organoleptik, kemudahan mendapatkan, tidak berefek negatif, tidak
bersaing dengan manusia dan berkelanjutan ketersediaannya. Pakan
secara umum dalam klasifikasi pakan hijauan dan konsentrat. Pemilihan
bahan perlu mempertimbangan harga, acuan sumber bahan apakah itu
sumber energi atau protein. Komponen limbah pertanian, perkebunan,
limbah pasar bisa dikombinasikan dalam formulasi. Penyajian disini
adalah memberikan kumpulan bahan setelah diformulasikan kepada
ternak. Jenis ternak (misal sapi, kambing atau domba) menjadi acuan

19
dasar dalam penyajian ransum, kemudia melihat faktor fisiologi ternak,
apakah pedet, bunting, lantasi ataukan pembesaran.

1.2 Tujuan
Acara praktikum penyusunan ransum pakan ternak memiliki
beberapa tujuan, yaitu :
1. Mahasiswa mampu melakukan formulasi pakan ternak ruminansia
dengan kombinasi berbagai jenis pakan yang tersedia
2. Mahasiswa mampu menghasilkan formulasi pakan yang sesuai
dengan kebutuhan ternak
3. Mahasiswa mampu menghemat biaya pengeluaran pakan komersial
untuk ternak

1.3 Manfaat
Acara praktikum penyusunan ransum pakan ternak memiliki
beberapa manfaat, yaitu :
1. Mampu melakukan formulasi pakan ternak ruminansia dengan
kombianasi berbagai jenis pakan yang tersedia
2. Mampu menghasilkan formulasi pakan yang sesuai dengan kebutuhan
ternak
3. Mampu menghemat biaya pengeluaran pakan komersial untuk ternak

20
BAB II
MATERI DAN METODE

2.1 Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan pada praktikum ini yaitu alat tulis,
tabel kandungan nutrien pakan ternak ruminansia, kalkulator, sedangkan
untuk bahan praktikum yaitu contoh soal simulasi untuk perhitungan
kandungan nutrien pakan ternak.

2.2 Metode
a. Mempelajari kebutuhan nutrien bagi ternak ruminansia (sapi) baik
untuk pertumbuhan, hidup pokok (pemeliharaan), laktasi maupun
reproduksi dari buku Animal Nutrition and Animal Nutrition Book
b. Diberikan soal simulasi kebutuhan nutrien pakan ternak ruminansia
(sapi)
c. Dihitung kebutuhan dari energi, protein, air maupun nutrisi lainnya
didasarkan dari ilustrasi dan patokan perhitungan
d. Dituliskan hasil perhitungan dan kebutuhan nutrien pakan yang
dibutuhkan selanjutnya ditulis dalam bentuk laporan

21
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil
Tabel 3. Kandungan Nutrient Bahan Pakan

Bahan Pakan PK (%) ME Kode


Pollard 17 2103 x
Konsentrat 38 2900 y
Bekatul 12 59 z
Persamaan

I. x + y + z = 100
II. 0,17x + 0,38y + 0,12z = 9,8
III. 2103x + 2900y + 59z = 17

Perhitungan

II dan I = 0,17x + 0,38y + 0,12z = 9,8

0,17x + 0,17y + 0,17z = 17

IV = 0,21y – 0,005z = -7,2

III dan I = 2103x + 2900y + 59z = 17

2103x + 2103y + 2103z = 2103

V = 797y – 2044z = -2081

IV dan V = 0,21y – 0,05z = -7,2

0,21y – 0,54z = 0,55 (: 3795,24)

-0,49z = -6,65

z = 13,57%

0,21y – 0,05 (13,57) = -7,2

0,21y – 0,68 = -7,2

0,21y = -6,52

22
y = 31,05%

x + y + z = 100

x + 31,05 + 13,57 = 100

x = 55,36 %

Kebutuhan bahan pakan :

Pollard : 55,38/100 x 1000 = 553,8 gram

Konsentrat : 31,05/100 x 1000 = 310,5 gram

Bekatul : 13,57/100 x 1000 = 135,7 gram

Diketahui :
Protein (PK) = 21, 755%
Kadar air = 10, 23%
As fed menjadi BK
% Nutrien (asfed)/ % BK pakan = % Nutrien BK /100
21, 755/x = x/100
X = 46, 462 %
Jadi BK nya adalah 46, 462 %

3.2 Pembahasan
Hewan ruminansia terutama sapi potong memiliki laju pertumbuhan yang
cepat, cepat dalam mencapai fase dewasa dan mampu memberikan efisiensi
pakan yang tinggi (Taufiq M.N. et al 2017). Salah satu cara yang dilakukan yaitu
dengan menghitung kebutuhan nutrien agar mendapat kebutuhan yang tepat.
Menghitung kebutuhan nutrien dapat dilakukan dengan beberapa cara, salah
satunya yaitu menggunakan metode Aljabar. metode aljabar (Simultaneous
Equation Method) adalah persamaan x dan y. Metode ini dapat menyelesaikan
dua hal yaitu dapat mencari PK dan energi (ME) (Hidayat dan Mukhlas, 2015).
Hasil yang diperoleh dari perhitungan nutrien dengan metode aljabar yaitu
pollard 553,8 gram, konsentrat 310,5 gram, dan bekatul 135,7 gram.
Berdasarkan hasil tersebut kebutuhan pollar sangat tinggi dibandingkan dengan
konsentrat dan bekatul. Hal ini terjadi karena kebutuhan energi dan protein dari

23
ternak sangat tinggi. Menurut Susanti dan Marhaeniyanto (2009) menjelaskan
bahwa pollard dan bekatul merupakan bahan pakan konsentrat untuk sapi perah
yang banyak digunakan oleh peternak sebagai sumber energi dan protein.
Karena ketiga bahan pakan tersebut adalah sumber energi dapat dimanfaatkan
sebagai pakan untuk sapi feedlot (penggemukan).

24
BAB IV
KESIMPULAN

Dari praktikum ini dapat disimpulkan bahwa hasil yang diperoleh dari
perhitungan nutrien dengan metode aljabar yaitu pollard 553,8 gram, konsentrat
310,5 gram, dan bekatul 135,7 gram. Berdasarkan hasil tersebut kebutuhan
pollar sangat tinggi dibandingkan dengan konsentrat dan bekatul. Hal ini terjadi
karena kebutuhan energi dan protein dari ternak sangat tinggi. Dapat diambil
suatu kesimpulan bahwa pollard dan bekatul merupakan bahan pakan
konsentrat untuk sapi perah yang banyak digunakan oleh peternak sebagai
sumber energi dan protein. Karena ketiga bahan pakan tersebut adalah sumber
energi dapat dimanfaatkan sebagai pakan untuk sapi feedlot (penggemukan).

25
DAFTAR REFERENSI

Hidayat, S., dan I. Mukhlas. 2015. Rancang Bangun dan Implementasi Sistem
Pendukung Keputusan Berbasis Web Untuk Menentukan Formulasi
Ransum Pakan Ternak. Jurnal Sains dan Seni ITS 4(2) : 43-48. Institut
Teknologi Sepuluh Nopember.

Periambawe.D.K.A,. R.Sutrisna dan Liman. 2016. Status Nutrien Sapi Peranakan


Ongoledi Kecamatan Tanjung Bintangkabupaten Lampung Selatan.
Departemen Peternakan, Fakultas Petanian Universitas Lampung. Jurnal
Ilmiah Peternakan Terpadu Vol. 4(1): 6-12.

Susanti, S. dan E. Marhaeniyanto. 2009. Kecernaan, Retensi Nitrogen dan


Hubungannya dengan Produksi Susu Pada Sapi Peranakan Friesian
Holstein (PFH) yang diberi Pakan Pollard dan Bekatul. Fakultas
Peternakan. Universitas Tribhuwana Tunggadewi
Taufiq, M.N., C. Dewi, W.F. Mahmudy. 2017. Optimasi Komposisi Pakan Untuk
Penggemukkan Sapi Potong Menggunakan Algoritma Genetika. Jurnal
Pengembangan Teknologi Informasi dan Ilmu Komputer 1(7) : 571-582. e-
ISSN: 2548-964X. Universitas Brawijaya

26