Anda di halaman 1dari 127

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PUSAT PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA MINYAK DAN


GAS BUMI (PPSDM MIGAS) CEPU
BLORA, JAWA TENGAH

PERANCANGAN HEAT EXCHANGER 2 DAN COOLER 11

Disusun oleh:

VIVI OKTAVIANI H1D115026


HASNIYAH FITRIYANA H1D115034

PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARBARU

2018
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PUSAT PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA MINYAK DAN
GAS BUMI (PPSDM MIGAS) CEPU
BLORA, JAWA TENGAH

PERANCANGAN HEAT EXCHANGER 2 DAN COOLER 11

Disusun oleh:

VIVI OKTAVIANI H1D115026


HASNIYAH FITRIYANA H1D115034

PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
BANJARBARU

2018
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb.
Puji Syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat
dan karunia-Nya karena Laporan Kerja Praktek di Pusat Pengembangan Sumber
Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi (PPSDM Migas) dapat diselesaikan tepat
pada waktunya.
Laporan Kerja Praktek ini ditujukan untuk memenuhi persyaratan untuk
menyelesaikan Program Strata-1 di Program Studi Teknik Kimia Universitas
Lambung Mangkurat. Kerja Praktek ini dilaksanakan dalam kurun waktu 1 bulan,
terhitung sejak tanggal 3 September 2018 sampai 28 September 2018 di bagian
Unit Kilang Minyak dan Gas Bumi PPSDM Migas.
Selama Kerja Praktek, penulis banyak mendapat bimbingan, bantuan dan
dorongan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada:
1. Allah SAW, karena atas limpahan rahmat dan karunia-Nya penulis dapat
melaksanakan Kerja Praktek ini.
2. Orang tua untuk dukungan moral dan material yang telah diberikan kepada
penulis.
3. Bapak Ir. Wakhid Hasyim, MT. selaku Kepala Pusat Pengembangan Sumber
Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi.
4. Bapak Waskito Tunggul Nusanto, S.Kom., M.T. selaku Kepala Bidang
Program dan Evaluasi PPSDM Migas.
5. Bapak Ir. Arif Sulaksono, M.T. selaku Kepala Subbidang Sarana Prasarana
Pengembangan SDM dan Informasi PPSDM Migas.
6. Bapak Jatmiko, A.Md. selaku Pembimbing Lapangan Kerja Praktek di
PPSDM Migas.
7. Bapak-bapak control room serta bapak petugas laboratorium penganalisaan
hasil produk PPSDM Migas yang selalu membantu dalam pengambilan data.
8. Bapak Ahmad Rosyidi selaku koordinator kerja praktek di PPSDM Migas.

iii
9. Bapak Meilana Dharma Putra, ST., M.Sc., Ph.D. selaku Ketua Program Studi
S-1 Teknik Kimia Universitas Lambung Mangkurat
10. Ibu Desi Nurandini, S.T., M.Eng. selaku Koordinator Kerja Praktek Program
Studi S-1 Teknik Kimia Universitas Lambung Mangkurat.
11. Ibu Yuli Ristianingsih, S.T., M.Eng. selaku dosen pembimbing yang
membantu penulis dalam memberikan bimbingan serta arahan dalam
melaksanakan Kerja Praktek ini.
12. Teman-teman seperjuangan Teknik Kimia Universitas Lambung Mangkurat
tahun 2015.
13. Teman-teman kerja praktek dari UAD, UPN VETERAN, UNDIP, STTR
CEPU, UMS dan masih banyak lagi.
14. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungannya baik dari
moral ataupun material.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam Laporan
Kerja Praktek ini. Oleh karena itu, segala saran dan kritik yang sifatnya
membangun sangat diharapkan. Semoga Laporan Kerja Praktek ini dapat
bermanfaat bagi para pembaca.

Banjarbaru, November 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .............................................................................. ii


KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii
BAB 1. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ............................................................................ 1
1.2. Tujuan ......................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Umum .................................................................. 2
1.2.2 Tujuan Khusus ................................................................. 2
1.3 Manfaat Kerja Praktek ................................................................. 3
1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan .................................................. 3
BAB 2. TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Penjelasan Umum ........................................................................ 4
2.2 Tugas Pokok Fungsi PPSDM Migas ........................................... 4
2.3 Lokasi PPSDM Migas ................................................................ 5
2.4 Hubungan Kerjasama .................................................................. 6
2.5 Sejarah Singkat PPSDM Migas ................................................... 6
2.6 Uraian Proses Produksi................................................................ 10
2.6.1 Proses Pengolahan pada Unit Kilang .............................. 10
2.6.2 Pengembunan dan Pendinginan ....................................... 21
2.6.3 Separating ........................................................................ 21
2.6.4 Proses Treating ................................................... 22
2.6.5 Peralatan Utama Unit Kilang ............................................ 23
2.6.6 Peralatan Utilitas .............................................................. 34
2.7 Struktur Organisasi Dan Kepegawaian ....................................... 40

v
2.8 Ketenagakerjaan .......................................................................... 42
2.9 Tata Tertib PPSDM Migas .......................................................... 43
2.10 Sarana dan Fasilitas ..................................................................... 44
2.10.1 Humas .............................................................................. 44
2.10.2 Keamanan ........................................................................ 44
2.10.3 Fire Safety........................................................................ 44
2.10.4 Water Treatment Plant .................................................... 45
2.10.5 Power Plant ..................................................................... 46
2.10.6 Boiler ............................................................................... 46
2.10.7 Unit Kilang ...................................................................... 46
2.10.8 Laboratorium PPSDM Migas .......................................... 47
2.10.9 Perpustakaan PPSDM Migas ........................................... 47
BAB 3. LAPORAN KEGIATAN
3.1 Jadwal Kegiatan Kerja Praktek ................................................... 48
3.2 Uraian Kegiatan Selama Kerja Praktek ....................................... 49
BAB 4. PEMBAHASAN TOPIK KERJA PRAKTEK
4.1 Latar Belakang ............................................................................ 50
4.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................... 51
4.2.1 Pengertian Panas dan Alat Penukar Panas ...................... 51
4.2.2 Komponen Utama Heat Exchanger ................................ 52
4.2.3 Tinjauan Umum tentang Cooler pada Proses Pendinginan di
Unit Kilang PPSDM MIGAS ......................................... 54
4.3 Metodologi ................................................................................. 54
4.4 Evaluasi Data Heat Exchanger 2 ................................................ 62
4.4.1 Spesifikasi dan Data Lapangan Heat Exchanger 2 ......... 62
4.4.2 Analisa Data Heat Exchanger 2 ..................................... 64
4.5 Data Perancangan Heat Exchanger ............................................ 71
4.5.1 Spesifikasi dan Data Heat Exchanger ............................ 71

vi
4.5.1.1 Spesifikasi HE ..................................................... 71
4.5.1.2 Data Lapangan HE 2 ........................................... 71
4.5.2 Perancangan Heat Exchanger .......................................... 72
4.6 Evaluasi Data Cooler (CL-11) .................................................... 79
4.6.1 Spesifikasi dan Data Lapangan Cooler (CL-11) ............ 79
4.6.1.1 Spesifikasi CL-11 ............................................... 79
4.6.1.2 Data Lapangan Cooler 11 ................................... 80
4.6.2 Analisa Data Cooler 11 .................................................. 81
4.7 Data Perancangan Cooler ........................................................... 87
4.7.1 Spesifikasi dan Data Cooler ........................................... 87
4.7.1.1 Spesifikasi Cooler ............................................... 87
4.7.1.2 Data Lapangan Cooler 11 ................................... 88
4.7.2 Perancangan Cooler ........................................................ 88
4.8 Pembahasan ................................................................................ 95
4.8.1 Pembahasan Hasil Heat Exchanger ................................ 95
4.8.2 Pembahasan Hasil Cooler ............................................... 97
BAB 5. PENUTUP
5.1 Kesimpulan .................................................................................. 100
5.2 Saran ............................................................................................ 101
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 102
LAMPIRAN

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Spesifikasi Pertasol CA ...................................................................... 14


Tabel 2.2 Spesifikasi Pertasol CB ...................................................................... 14
Tabel 2.3 Spesifikasi Pertasol CC ...................................................................... 15
Tabel 2.4 Spesifikasi Minyak Bakar Minyak Jenis Solar .................................. 16
Tabel 2.5 Spesifikasi Bahan Bakar Cepu (Residu) ............................................ 17
Tabel 2.6 Alat Utama yang digunakan dalam Unit Kilang ................................ 23
Tabel 3.1 Jadwal kegiatan kerja praktek di PPSDM Migas ............................... 48
Tabel 3.2 Uraian Kegiatan Selama Kerja Praktek ............................................. 49
Tabel 4.1 Data Hasil Heat Exchanger ............................................................... 95
Tabel 4.2 Data Hasil Cooler .............................................................................. 97

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Lokasi PPSDM Migas ............................................................. 5


Gambar 2.2 Struktur Organisasi .......................................................................... 40

ix
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi saat ini
semakin menuntut lembaga perguruan tinggi untuk meningkatkan metode
pengajaran dan pendidikannya. Untuk itu Universitas Lambung Mangkurat
khususnya Program Studi S-1 Teknik Kimia sebagai salah satu akademis yang
berorientasi pada ilmu pengetahuan dan teknologi memberikan kesempatan
kepada mahasiswa untuk mengembangkan diri agar mampu mengakomodasi
perkembangan yang ada. Salah satu sistem yang digunakan adalah dengan
memasukkan program kerja praktek pada kurikulum sebagai kegiatan yang wajib
diikuti oleh mahasiswa.
Kerja praktek merupakan wujud aplikasi terpadu antara sikap,
kemampuan yang diperoleh mahasiswa dibangku kuliah untuk dibawa kedunia
kerja yang sesungguhnya. Kerja praktek merupakan salah satu syarat wajib untuk
menyelesaikan pendidikan di Program Studi S-1 Teknik Kimia di Universitas
Lambung Mangkurat. Melalui kerja praktek ini mahasiswa akan mendapatkan
kesempatan untuk mengembangkan cara berpikir, menambah ilmu pengetahuan
dan juga menerapkan ilmu pengetahuan yang diperoleh di bangku kuliah pada
dunia kerja yang sesungguhnya. Selain itu juga dengan adanya kerja praktek
diharapkan dapat menambah ide-ide yang berguna untuk kemajuan dunia kerja
nanti serta dapat menumbuhkan rasa disiplin dan tanggung jawab terhadap apa
yang ditugasakan kepada diri mahasiswa.
Program Studi S-1 Teknik Kimia Universitas Lambung Mangkurat
merupakan salah satu jurusan yang menyiapkan sumber daya manusia yang dapat
berperan dalam bidang dunia perminyakan khususnya pengolahan minyak dan
gas. Untuk menunjang hal tersebut maka mahasiswa Program Studi S-1 Teknik
Kimia diwajibkan melaksanakan Kerja Praktek dengan tugas khusus dalam
rangka mempelajari kondisi dunia kerja di industri. Oleh karena itu, penulis
melaksanakan Kerja Praktek di Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia

1
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Minyak dan Gas Bumi (PPSDM Migas) dengan mengambil judul “Perancangan
Heat Exchanger 2 dan Cooler 11.”

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Tujuan umum Kerja Praktek di PPSDM Migas adalah:
1. Memenuhi beban satuan kredit semester (SKS) yang harus ditempuh
sebagai persyaratan akademis di Program Studi S-1 Teknik Kimia
Fakultas Teknik Universitas Lambung Mangkurat.
2. Memperoleh gambaran nyata tentang penerapan ilmu atau teori yang
selama ini diperoleh melalui bangku kuliah dan membandingkannya
dengan kondisi nyata yang ada di lapangan.
3. Memperoleh tambahan pengetahuan dan pengalaman serta mendapat
peluang untuk berlatih menangani permasalahan dalam industri, yang
akan membuka cakrawala berpikir yang lebih luas mengenai disiplin
ilmu yang ditekuni selama ini.
4. Mengenalkan dan membiasakan diri terhadap suasana kerja
sebenarnya sehingga dapat membangun etos kerja yang baik.

1.2.2 Tujuan Khusus


Tujuan Khusus Kerja Praktek di PPSDM Migas adalah:
1. Mengetahui sejarah dan perkembangan perusahaan serta uraian proses
produksi pada PPSDM Migas.
2. Mengetahui spesifikasi bahan baku, produk dan cara menganalisa
bahan yang digunakan dalam proses produksi PPSDM Migas.
3. Mengetahui spesifikasi peralatan yang digunakan di unit kilang
PPSDM Migas.
4. Menganalisa heat exchanger 2 dan cooler 11 di Unit Kilang PPSDM
Migas.
5. Mendesain ulang heat exchanger 2 dan cooler 11.

2
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

1.3 Manfaat Kerja Praktek


Manfaat dari pelaksanaan Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut:
1. Bagi mahasiswa
a. Memberi kesempatan kepada mahasiswa untuk memperoleh
pengalaman dan pengetahuan pada industri minyak dan gas.
b. Membandingkan disiplin ilmu yang diperoleh di kampus dengan
kenyataan di lapangan dan menerapkannya untuk menemukan
solusi atas masalah yang sering muncul di industri minyak dan gas.
c. Melatih mahasiswa untuk beradaptasi, berinteraksi dan
bekerjasama dengan orang lain dalam ruang lingkup sosial yang
baru.
2. Bagi PPSDM Migas
a. Sebagai sarana meningkatkan sumber daya manusia di bidang
industri minyak dan gas.
b. Hasil analisa dapat dijadikan rekomendasi bagi instansi untuk
menentukan kebijakan di masa yang akan datang.
c. Sebagai sarana penghubung kerja sama antara instansi terkait
dengan lembaga Pendidikan, Penelitian dan Pengembangan.
3. Bagi Perguruan Tinggi
a. Sebagai tambahan referensi khususnya mengenai perkembangan
industri minyak dan gas di Indonesia.
b. Sebagai bahan masukan untuk mengevaluasi kesesuaian kurikulum
yang ada dengan perkembangan pada dunia industri.
c. Mempersiapkan serta mencetak mahasiswa yang siap melangkah di
dunia kerja dengan keterampilan serta kejujuran dalam
melaksanakan tugas dan pekerjaannya.

1.4 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Waktu : 03 September 2018 s/d 28 September 2018
Tempat : PPSDM MIGAS, Jalan Sorogo No.1 Cepu, Kode Pos: 583151

3
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

BAB II
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Penjelasan Umum


Berdasarkan Peraturan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral
(ESDM) Nomor 13 tahun 2016, Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia
(PPSDM) Minyak dan Gas Bumi mempunyai tugas pokok melaksanakan
pengembangan sumber daya manusia di bidang minyak dan gas bumi.

2.2 Tugas Pokok dan Fungsi PPSDM Migas


Berdasarkan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral
(ESDM) Nomor 13 tahun 2016, Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia
Minyak dan Gas Bumi (PPSDM Migas) memiliki tugas pokok dan fungsi sebagai
berikut :
1. Tugas pokok
“Melaksanakan pengembangan sumber daya manusia di bidang minyak dan
gas bumi”
2. Fungsi
a. Penyiapan penyusunan kebijakan teknis pengembangansumber daya
manusia di bidang minyak dan gas bumi.
b. Penyusunan program, akuntabilitas kinerja, dan evaluasi serta
pengolahan informasi pengembangan sumber daya manusia dibidang
minyak dan gas bumi.
c. Penyusunan perencanaan dan standarisasi pengembangan sumber daya
manusia dibidang minyak dan gas bumi.
d. Pelaksanaan pendidikan dan pelatihan dibidang minyak dan gas bumi.
e. Pelaksanaan pengelolaan sarana prasarana dan informasi pengembangan
sumber daya manusia dibidang minyak dan gas bumi.
f. Pemantauan, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas pendidikan dan
pelatihan dibidang minyak dan gas bumi.

4
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

g. Pelaksanaan administrasi pusat Pendidikan dan Pelatihan minyak dan gas


bumi.

2.3 Lokasi PPSDM Migas


Pusat Pengembangan Sumber Daya manusia Minyak dan Gas Bumi
berlokasi di Jalan Sorogo No. 1, Kelurahan Karangboyo, Kecamatan Cepu,
Kabupaten Blora, Provinsi Jawa Tengah dengan areal sarana dan prasarana
pendidikan dan pelatihan seluas 120 hektar. Ditinjau dari segi geografis dan
ekonomis, lokasi tersebut cukup strategis karena didukung oleh beberapa faktor,
yaitu:
1. Lokasi pabrik
Lokasi PPSDM Migas berdekatan dengan lapangan minyak milik
Pertamina, Exxon Mobil Cepu Limited, Petrochina, tambang rakyat
Wonocolo serta singkapan-singkapan geologi, sehingga memudahkan peserta
diklat untuk melakukan field study.
2. Sarana transportasi
Kota Cepu dilewati oleh jalur kereta api yang Surabaya – Jakarta dan
jalan raya yang menghubungkan kota-kota besar di sekitarnya, sehingga
memudahkan untuk bepergian.
3. Letaknya yang berbatasan antara Jawa Tengah dan Jawa Timur

Gambar 2.1. Peta Lokasi PPSDM Migas

5
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.4 Hubungan Kerjasama


Dalam rangka mensukseskan berbagai proyek diklat, PPSDM Migas
menjalin hubungan kerjasama dengan berbagai instansi pemerintah dan pihak
perguruan tinggi seperti UGM, ITB, ITS, ITN Malang, UNDIP, UMS, UPN
Surabaya, UPN Veteran Yogyakarta, UNBRAW Malang dan sebagainya. Tujuan
kerjasama tersebut adalah saling memberikan bantuan dalam hal-hal tertentu yang
menguntungkan kedua belah pihak.

2.5 Sejarah Singkat PPSDM Migas


Lapangan minyak yang ada di Indonesia termasuk cukup banyak
diberbagai daerah, salah satunya yang sudah lama adalah lapangan minyak di
daerah Cepu. Cepu merupakan suatu daerah yang terletak diperbatasan Jawa
Tengah dan Jawa Timur. Pada awal tahun 1870, ditemukan minyak di daerah
Cepu dan sekitarnya oleh BPM (Bataafche Petroleum Maatschappij) yang
merupakan perusahaan minyak dan gas yang ditemukan berjumlah 24 buah dan
sekarang hanya tinggal 2 buah saja, yaitu lapangan minyak Kawengan dan Ledok.
Sejarah mencatat perkembangan perminyakan di Cepu dapat diuraikan
dalam 3 periode , yaitu :
1. Periode Zaman Hindia Belanda (Tahun 1886-1942)
Pada zaman ini tercatat peristiwa penemuan rembesan minyak di daerah
Jawa yaitu Kuwu, Mrapen, Watudakon, Mojokerto, serta penemuan minyak
dan gas di Sumatera dan Jawa. Eksplorasi minyak bumi di Indonesia dimulai
tahun 1870 oleh P. Vandijk, seorang insinyur belanda di daerah Purwodadi,
Semarang, melalui pengamatan rembesan minyak dipermukaan.
Di daerah Cepu Jawa Tengah terdapat konsesi minyak, yaitu suatu kota
kecil di tepi Bengawan Solo, yang bernama Panolan, diresmikan pada tanggal
28 Mei 1893 atas nama AB. Verseegh. Kemudian beliau menyewakannya
kepada perusahaan DPM (Dordtsche Petroleum Maatschappij) di Surabaya
dengan membayar ganti rugi sebesar F.10000 dan F.0,1 untuk setiap peti
(37,5 liter minyak tanah dari hasil pengilangannya). Penemuan sumur minyak
bumi bermula di desa Ledok oleh Mr.Adrian Stoop pada Januari 1893, ia

6
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

menyusuri Bengawan Solo dengan rakit dari Ngawi menuju Ngareng (Cepu),
dan akhirnya memilih Ngareng (Cepu) sebagai tempat pabrik penyulingan
minyak dan sumurnya di bor pada Juli 1893. Daerah tersebut kemudian
dikenal dengan nama Kilang Cepu. Selajutnya berdasarkan akta No. 56
tanggal 17 Maret 1923 DPM diambil alih oleh BPM (Bataafsche Petroleum
Maarschappij), yaitu perusahaan minyak Belanda.
2. Periode zaman Jepang (Tahun 1942 - 1945)
Pada periode jaman Jepang dulu terjadi suatu peristiwa penyerbuan
tentara Jepang ke Indonesia pada perang Asia Timur, yaitu keinginan Jepang
untuk menguasai daerah-daerah yang kaya akan minyak. Untuk keperluan
perang dan kebutuhan minyak di Jepang. Pada saat itu terjadi perebutan
kekuasaan Jepang terhadap Belanda, para pegawai perusahaan minyak
belanda di tugaskan untuk menangani taktik bumi hangus instalasi penting,
terutama kilang minyak yang di tujukan untuk menghambat laju serangan
Jepang. Namun akhirnya Jepang menyadari bahwa pemboman atas daerah
minyak segera dibangun bersama oleh tenaga sipil Jepang, tukang-tukang
sumur tawanan perang dan tenaga Indonesia yang berpengalaman dan ahli
dalam bidang perminyakan,serta tenaga kasar diambil dari penduduk Cepu
dan daerah lainnya dalam jumlah yang besar. Lapangan minyak Cepu masih
dapat beroperasi secara maksimal seperti biasa, pada saat itu Jepang pernah
melakukan pengeboran baru dilapangan minyak Kawengan, Ledok, Nglobo
dan Semanggi.
3. Periode Kemerdekaan RI
Pada zaman kemerdekaan, kilang minyak cepu mengalami beberapa
perkembangan sebagai berikut :
a. Periode 1945- 1950
Setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaan, kilang minyak
Cepu diambil alih oleh Indonesia. Pemerintah kemudian mendirikan
Perusahaan Tambang dan Minyak Nasional (PTMN) berdasarkan
Maklumat Menteri Kemakmuran No. 5. Pada bulan Desember 1949
menjelang 1950 setelah adanya penyerahan kedaulatan, pabrik minyak

7
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Cepu dan lapangan Kawengan diserahkan dan diusahakan kembali oleh


BPM.
b. Periode 1950-1951
Kilang Cepu dan lapangan minyak Kawengan dikuasai oleh BPM.
Namun, lapangan minyak lain seperti Ledok, Nglobo dan Semanggi tetap
dipertahankan oleh pemerintah RI yang pelaksanakaannya dilakukan oleh
ASM (Administrasi Sumber Minyak), tetapi pada tahun 1951 diserahkan
kembali kepada pemerintah RI.
c. Periode 1951 – 1957
Pada tahun 1951 perusahaan minyak lapangan Ledok, Nglobo,
Semanggi diserahkan kepada pemerintah sipil oleh ASM. Untuk
kepentingan tersebut dibentuk panitia kerja yaitu Badan Penyelenggaraan
Perusahaan Negara di bulan Januari 1951, yang kemudian melahirkan
Perusahaan Tambang Minyak Republik Indonesia (PTMRI).
d. Periode 1957-1961
Tahun 1961 PTMRI berganti menjadi Tambang Minyak Nglobo
CA (Combie Anexis) dan mengalami banyak kemajuan.
e. Periode 1961-1966
Pada tahun 1961, Tambang Minyak Nglobo CA diganti menjadi
PERMIGAN (Perusahaan Minyak dan Gas Negara). Permurnian minyak
dilapangan minyak Ledok dan Nglobo dihentikan. Pada Tahun 1962,
kilang Cepu dan Lapangan Kawengan dibeli oleh perusahaan RI dari
Shell dan diserahkan ke PN PERMIGAN.
f. Periode 1966-1978
Rangkaian peristiwa pada Gerakan 30 September 1965
menyebabkan PN PERMIGAN dibubarkan. Dalam perkembangannya
fasilitas kilang dan lapangan minyak di sekitar Cepu ditetapkan sebagai
Pusat Pendidikan dan Latihan Lapangan Perindustrian Minyak dan Gas
(PUSDIKLAP Migas) dan ditempatkan di bawah Lembaga Minyak dan
Gas Bumi (LEMIGAS). Pada tanggal 7 Februari 1967 berdiri Akademi
Minyak dan Gas (AKAMIGAS) angkatan pertama.

8
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

g. Periode 1978-1984
Berdasarkan SK Menteri Pertambangan dan Energi No. 646
tanggal 26 Desember 1977, LEMIGAS diubah menjadi bagian dari
Direktorat Jendral Minyak dan Gas dan berganti nama menjadi Pusat
Pengembangan Teknologi Minyak dan Gas Bumi LEMIGAS (PPTMGB
LEMIGAS). PPTMGB LEMIGAS mengalami kesulitan-kesulitan dalam
memasarkan produk berupa naphta, filter oil dan residu.
h. Periode 1984-2001
Keberadaan PPT MIGAS ditetapkan berdasarkan Kepres No.
15/1984 tanggal 18 Maret 1984 dan struktur organisasinya ditetapkan
berdasarkan surat keputuan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1092
tanggal 15 November 1984.Kedudukan PPT MIGAS dibawah direktorat
Jendral Minyak dan Gas Bumi, Departemen Pertambangan dan Energi,
yang merupakan pelaksana teknis Migas di bidang pengembangan tenaga
perminyakan dan Gas Bumi
i. Periode 2001 – 2016
Dengan adanya perubahan struktur di lingkungan pemerintah,maka
berdasarkan SK Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM)
No.150 tahun 2001 tanggal 2 Maret 2001 maka PPT Migas berganti
nama menjadi PUSDIKLAT MIGAS yang bertanggung jawab langsung
kepada Bidan Diklat Energi dan Sumber Daya Mineral dan telah
diperbarui dengan Peraturan Menteri ESDM No. 18 Tahun 2010 tanggal
22 November 2010.
j. Periode 2016 – Sekarang
Sesuai dengan Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral
Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2016 Tahun 2016, dan di
Undangkan pada tanggal 24 Mei 2016. Tentang Organisasi dan Tata
Kerja Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, maka Pusdiklat
Migas berganti nama menjadi Pusat Pengembangan Sumber Daya
Manusia Minyak dan Gas Bumi.

9
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.6 Uraian Proses Produksi


Pengolahan minyak bumi di PPSDM Migas menggunakan unit distilasi
atmosferik. Unit distilasi atmosferik adalah suatu unit yang bertugas
melaksanakan seluruh rangkaian kegiatan pemisahan minyak mentah (crude oil)
menjadi produk-produk minyak bumi berdasarkan perbedaan titik didih
komponen pada tekanan 1 atm. Proses pemisahan secara distilasi terjadi menurut
tiga tahap operasi, yaitu proses penguapan atau penambahan sejumlah panas ke
dalam larutan yang akan dipanaskan, proses pembentukan fase seimbang dan
proses pemisahan kedua fase setimbang. Ketiga tahap operasi tersebut dilakukan
dalam suatu kolom distilasi jenis bubble cap tray tower yang dioperasikan pada
suhu puncak kolom ± 129oC dan suhu dasar kolom ± 270oC dengan tekanan 1
atm.

2.6.1 Proses Pengolahan pada Unit Kilang


2.6.1.1 Persiapan Bahan Baku
Crude oil yang baru saja ditambang pada dasarnya masih mengandung
kotoran. Oleh karena itu, perlu dilakukan persiapan bahan baku agar kadar air
yang terikut dalam crude oil bisa berkurang. Kadar maksimal air yang diizinkan
adalah 0,2% volume. Crude oil dimasukkan ke dalam tangki penyimpanan (T-101
atau T-102) dan didiamkan selama 24 jam. Hal tersebut dimaksudkan untuk
menghilangan kotoran, terutama kandungan airnya. Kapasitas untuk tangki T-101
adalah 2000 kl sedangkan untuk tangki T-102 adalah 1900 kl.
a. Bahan Baku Utama
Bahan baku yang digunakan adalah campuran minyak mentah Kawengan
(HPPO = High Pour Point Oil) yang bersifat parafinis dan minyak mentah
Ledok (LPPO = Low Pour Point Oil) yang bersifat aspaltis, dengan
perbandingan 70% bagian minyak mentah Kawengan dan 30% bagian
minyak mentah Ledok. Disini dilakukan pencampuran dengan maksud agar
proses pengolahan akan lebih efisien dibandingkan jika dilakukan secara
terpisah. Apabila dilakukan pengolahan secara terpisah maka dibutuhkan dua
kondisi operasi yang berbeda pada pemanasan.

10
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

1) Lapangan Kawengan
Minyak Mentah dari lapangan Kawengan merupakan minyak
HPPO (High Pour Point Oil) bersifat parafinis, yaitu mengandung lilin,
alkana rantai lurus dan nilai oktan rendah. Karakteristik Crude Oil
Kawengan:
− Specific Gravity : 0,8530 – 0,8540
o
− API Gravity : 34,4
o
− Viscositas Kinematis (100 F), Cs : 5,17
− Viscositas Kinematis (120 oF), Cs : 3,64
− Pour Point, oF : 80
− Flash Point, oF : 35
− Kadar Air, %volume : 0,18
− Kadar Belerang, %berat : 0,231
− Kadar Malam, %berat : 14,4
− Kadar Aspal, %berat : 0,28
− Kadar Abu, %berat : 0,28
− Angka Asam total, %KOH/garam : 0,084

2) Lapangan Ledok
Minyak Mentah bersifat aspaltis, yaitu mengandung Aspal, struktur
rantai tertutup, nilai oktan tinggi. Minyak mentah Ledok sering disebut
minyak LPPO (Light Pour Point Oil). Seiring dengan meningkatnya
produksi sumur minyak maka untuk bahan baku crude oil yang
digunakan adalah merupakan crude oil campuran antara Kawengan dan
Ledok. Oleh karena itu, spesifikasi dari crude oil ini dapat kita lakukan
uji densitiy, pour point dan uji distilasi ASTM D-86 untuk mengetahui
sifat volatility dari crude oil. Karakteristik Crude Oil Ledok :
− Specific Gravity : 0,8520-0,8530
o
− API Gravity : 39,9
o
− Viskositas kinematis (100 F), Cs : 3,46
o
− Viskositas kinematis (120 F), Cs : 2,23

11
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

− Pour Point, oF : 20
o
− Flash Point, F : 35
− Kadar Air, %vol : 0,15
− Kadar Belerang, %berat : 0,099
− Kadar Malam, %berat : 0,366
− Kadar Aspal, %berat : 0,346
− Kadar Abu, %berat : 0,026
− Angka Asam total, %KOH/garam : 0,246

b. Bahan Baku Pembantu


Bahan baku pembantu diperlukan dalam proses treating yang berfungsi
untuk menghilangkan kotoran-kotoran dalam minyak bumi yang dapat
menurunkan mutu produksi dan dapat merusak peralatan pada proses
pengolahan. Bahan tambahan yang biasa digunakan untuk menghilangkan
kotoran-kotoran tersebut adalah sebagai berikut:
a. Amonia (NH3)
Berfungsi untuk mencegah dan mengurangi korosi produk, karena dapat
mengikat gas H2S dalam minyak dan menetralkan senyawa-senyawa
asam yang dapat menyebabkan korosi khlorida misalnya senyawa HCl
yang terbentuk akibat hidrolsa garam khlorida. Spesifikasinya adalah
sebagai berikut:
1. Wujud : Gas
2. Specific Gravity : 0,690
3. Min. Ammonia content, %wt : 99,95
4. Boiling Point : -33,4 oC
5. Freezing Point : -77,7 oC
6. Critical Temperature : 133 oC
7. Critical Pressure : 1657 psi
8. Max. Water content, ppm by wt : 5000
9. Max. Oil content, ppm by wt :5

12
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

b. Kaustik Soda (NaOH)


Pemberian NaOH bertujuan untuk menetralisir dari senyawa-senyawa
belerang dan menghilangkan Merchaptan (RSH) yang dapat
mengakibatkan korosi terhadap alat dengan cara mencuci hasil
pemisahan crude oil dan dapat juga digunakan untuk proses treating
yang bertujuan untuk memisahkan hidrogen dan sulfur dalam fraksi
gasoline. Spesifikasinya adalah sebagai berikut:
1. Kenampakan : Tidak berwarna
2. Wujud : Cair
3. Densitas (20 oC) : 1,2541

2.6.1.2 Produk yang Dihasilkan


Produk utama dari pengolahan minyak mentah di PPSDM Migas adalah
sebagai berikut:
1. Pertasol CA
Pertasol ini merupakan campuran hidrokarbon cair yang merupakan
trayek didih 30 – 200 oC. Pertasol atau gasoline merupakan produk yang
terpenting karena digunakan sebagai solvent/pelarut, pembersih dan lain-lain.
Spesifikasi pertasol CA yang ditetapkan oleh Pertamina dalam hasil rapat
pada tanggal 06 Februari 2012 dapat dilihat pada Tabel 2.1. Adapun
kegunaan Pertasol CA, yaitu:
a. Industri cat, lacquers dan varnish.
b. Untuk tinta cetak sebagai pelarut dan diluen.
c. Industri cleaning dan degreasing.
d. Sebagai komponen dalam proses : sebagai pembuatan bahan karet pada
pabrik ban, vulkanisir, bahan adhesive (lem), dan dalam. industri farmasi.

13
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Tabel 2.1 Spesifikasi Pertasol CA


Metode
Spek. Pertasol CA
ASTM/
No. Parameter Uji Satuan
Lain BARU
Min. Maks
1 Density at 15 oC kg/m3 D-1298 720 735
2 Distilasi: D-86
o
IBP C 45
o
End Point C 150
3 Warna Saybolt D-156 +25
Korosi Bilah
4 Tembaga D-130 No. 1
2 hrs. / 100 oC
5 Doctor Test D-4925 Negative

6 Aromatic Content %volume D-1319 20

Sumber: Pertamina (2012)

2. Pertasol CB
Spesifikasi pertasol CB yang ditetapkan oleh Pertamina dalam hasil rapat
pada tanggal 06 Februari 2012 di Tabel 2.2.

Tabel 2.2. Spesifikasi Pertasol CB


Metode Spek. Pertasol
ASTM/ CB
No. Parameter Uji Satuan
Lain BARU
Min. Maks
1 Density at 15 oC kg/m3 D-1298 765 780
2 Distilasi: D-86
o
IBP C 100
o
End Point C 200
3 Warna Saybolt D-156 +18

14
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Korosi Bilah
4 Tembaga D-130 No. 1
2 hrs. / 100 oC
5 Doctor Test D-4925 Negative
6 Aromatic Content %volume D-1319 25
Sumber: Pertamina (2012)

3. Pertasol CC
Produk pertasol CC diproduksi di unit Kilang PPSDM Migas dalam
waktu-waktu tertentu saja dalam artian hanya memproduksinya secara on
demand. Pertasol CC memiliki spesifikasi yang ditetapkan oleh Pertamina
dalam hasil rapat tanggal 06 Februari 2012 terdapat dalam Tabel 2.3.

Tabel 2.3. Spesifikasi Pertasol CC


Metode Spek. Pertasol
ASTM/ CC
No. Parameter Uji Satuan
Lain BARU
Min. Maks
1 Density at 15 oC kg/m3 D-1298 782 796
2 Distilasi: D-86
o
IBP C 124
o
End Point C 250
3 Warna Saybolt D-156 +16
Korosi Bilah
4 Tembaga D-130 No. 1
2 hrs. / 100 oC
5 Doctor Test D-4925 Negative
6 Aromatic Content %volume D-1319 25
Sumber: Pertamina (2012)

15
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4. Solar atau Gas Oil


Solar atau gas oil mempunyai trayek didih 250 – 350 oC. BBM jenis
solar 48 memiliki spesifikasi berdasarkan ketentuan Dirjen Migas yang
terdapat dalam Tabel 2.4.

Tabel 2.4 Spesifikasi Bahan Bakar Minyak Jenis Solar

Batasan SNI Minyak Metode


No Karakteristik Satuan Solar 48 Uji

Min. Maks. ASTM

Bilangan setana angka 48 D613


1.
setana atau indeks setana
45 D4737

Berat jenis (pada suhu D4052/


2. kg/m3 815 870
15 ºC) D1298
Viskositas (pada suhu
3. mm3/s 2.0 4,5 D445
40 ºC)
0,351)
0,302)
D4294/
4. Kandungan sulfur % m/m - 0,253)
D5453
0,054)
0,0055)
Distilasi:
5. ºC - 370 D86
90% vol. Penguapan
6. Titik nyala ºC 52 - D93
7. Titik kabut ºC - 18 D2500
8. Titik tuang ºC 18 D97
9. Residu karbon % m/m - 0,16) D189
10. Kandungan air mm/kg - 500 D6304
D7806/
11. Kadungan FAME % v/v - 207)
D7371

16
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

12. Korosi bilangan tembaga - Kelas 1 D130


13. Kandungan abu % m/m - 0,01 D482
14. Kandungan sedimen % m/m - 0,01 D473
mg
15. Bilangan asam kuat - 0 D664
KOH/g
mg
16. Bilangan asam total - 0,6 D664
KOH/g
17. Penampilan visual Jernih dan terang -
18. Warna No.ASTM - 3,0 D1500
Lubricity (HFRR wear
19. Micron - 4608) D6079
scar din.@60 ºC
Sumber: Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi (2016)

5. Residu
Residu merupakan fraksi berat dari minyak bumi yang mempunyai titik
didih paling tinggi yaitu 350 oC dan merupakan hasil bawah dari residue
stripper. Residu biasanya digunakan sebagai bahan bakar dalam pabrik
karena mempunyai heating value yang tinggi.
Produk residu di Kilang PPSDM Migas dikenal dengan nama Minyak
Bakar Cepu (MBC). MBC memiliki spesifikasi yang telah ditetapkan oleh
Direktur Jenderal Minyak dan Bumi pada tanggal 15 Agustus 2011 dapat
dilihat di Tabel 2.5.

Tabel 2.5 Spesifikasi Minyak Bakar Cepu (Residu)


Metode
No. Parameter Uji Satuan Hasil Uji
ASTM
1 Nilai Kalori MJ/kg D-240 42,23
o 3
2 Density pada 15 C kg/m D-1298 934,4
3 Viskositas mm2/det D-445 129,58
4 Kinematic % m/m D-1552 0,124
o
5 Kandungan Sulfur C D-97 45

17
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

o
6 Titik Tuang C D-93 130
7 Titik Nyala % vol D-95 0,15
8 Kandungan Air mm/kg D6304 500
Sumber: PPSDM Migas (2015)

2.6.1.3 Operasi Distilasi


Proses pengolahan dengan distilasi atmosferis bertujuan untuk
memisahkan crude oil menjadi produk hasil pemisahan pada berbagai fraksi, yaitu
Pertasol CA, Pertasol CB, Pertasol CC, solar, PH solar dan residu. Produk
dihasilkan dari beberapa tahapan yaitu pemanasan, penguapan dan pemisahan,
pengembunan dan pendinginan serta pemisahan.
1. Pemanasan Awal pada Heat Exchanger
Pemanasan awal dimaksudkan untuk membantu kerja furnace dalam
mencapai temperatur optimum sehingga fraksi berat dan ringan dapat
dipisahkan dengan baik di evaporator. Umpan berupa crude oil dari T-101
atau T-102 dengan menggunakan Pompa Sentrifugal P-100/3 atau P-100/4
dipompakan menuju alat penukar panas (Heat Exchanger). Terdapat 5 buah
exchanger yaitu HE-1, HE-2, HE-3 HE-4 dan HE-5.
2. Pemanasan pada Furnace
Dari HE minyak mentah kemudian dialirkan menuju ke furnace (dapur
pemanas) untuk dipanaskan lebih lanjut sehingga temperaturnya mencapai
330oC. Crude oil sebelumnya distabilkan melalui stabilizer agar aliran dan
tekanannya stabil serta terkontrol. Unit kilang PPSDM Migas memiliki 6
buah dapur pemanas, tetapi yang beroperasi hanya dua buah, yaitu furnace 1
dan furnace 2 dengan bahan bakar berupa fuel oil (residu).
3. Proses pada Evaporator (V-1)
Dari furnace minyak mentah masuk ke dalam evaporator V-1. Proses
yang terjadi adalah proses pemisahan fraksi berat dan fraksi ringannya.
Minyak mentah masuk evaporator pada suhu sekitar 320oC. Di dalam
evaporator tersebut, dengan adanya injeksi steam stripping dan pemanasan
maka senyawa hidrokarbon yang telah sampai titik didihnya akan berubah

18
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

menjadi fase uap dan yang belum akan tetap menjadi cairan. Untuk
meningkatkan efesiensi penguapan, maka aliran feed dibuat serong mendekati
dinding bagian dalam kolom. Sehingga luas permukaan penguapan semakin
besar dan aliran menjadi turbulen.
Di samping itu, dari bawah evaporator diinjeksikan steam (steam
stripping), yang berfungsi untuk menurunkan tekanan parsial hidrokarbon
sehingga titik didihnya menurun dan akan menguap. Fraksi ringan akan
keluar sebagai hasil atas kolom evaporator pada suhu ±310oC dan tekanan
±0,175 kg/cm2.
4. Proses pada Kolom Stripper (C-5)
Dari bottom evaporator, fraksi cair tersebut diumpankan ke residue
stripper (C-5) untuk mengambil kembali fraksi ringan yang terbawa oleh
aliran dengan bantuan steam stripping. Dari residue stripper, hasil bottom
berupa residu temperaturnya masih cukup tinggi berkisar 270 oC, sebelum
didinginkan produk residu dialirkan ke HE-5 yang dimanfaatkan sebagai
bahan pemanas. Kemudian minyak tersebut dialirkan ke box cooler untuk
didinginkan dan selanjutnya ditampung pada tangki 122, 123 dan 104 sebagai
produk residu. Bagi fraksi uap yang keluar dari top residue stripper akan
diumpankan pada kolom fraksinasi C-1.
5. Proses pada Kolom Fraksinasi I (C-1)
Kolom fraksinasi C-1 terdiri dari plate-plate yang mempunyai tipe
bubble cap tray dengan 21 tray. Adapun umpan yang masuk ke kolom
fraksinasi C-1 adalah:
- Top produk dari evaporator yang masuk ke plate paling bawah.
- Top produk dari residue stripper (C-5) yang masuk ke plate paling
bawah.
- Top produk dari solar stripper (C-4) yang masuk ke plate 13.
- Reflux naphta.
Dari kolom fraksinasi C-1, fraksi berupa uap selalu naik ke atas. Dengan
bantuan alat kontak bubble cap, uap dibelokkan arahnya sehingga menembus
cairan. Pada saat kontak dengan cairan, terjadilah transfer panas dan massa.

19
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Proses ini akan meninggalkan fraksi berat dan menguap kembali bersama-
sama fraksi ringan yang ada di tray tersebut menuju ke tray berikutnya. Pada
tray yang lain, mengalami proses yang sama dan begitu seterusnya. Semakin
ke atas, fraksi akan lebih ringan dan semakin ke bawah, fraksi akan lebih
berat. Temperatur top C-1 berkisar 130 oC, fraksi yang mampu keluar dari top
merupakan gabungan dari fraksi pertasol CA, pertasol CB dan naptha. Hasil
dari kolom fraksinasi C-1 adalah:
- Top produk yang menjadi umpan ke kolom fraksinasi C-2
- Side stream berupa solar yang keluar dari tray 4, 6, 8, 10, dan 12 yang
menjadi umpan ke solar stripper.
- Side stream berupa Pertasol CC yang keluar dari tray ke-18
- Bottom produk berupa PH solar.
6. Proses pada Kolom Stripper (C-4)
Side stream dari tray 4-12 diumpankan ke dalam solar stripper C-4 pada
suhu yang berkisar 160oC. Solar stripper C-4 berfungsi untuk mengambil
fraksi solar dengan bantuan steam stripping. Dari solar stripping, hasil
bottom berupa solar yang suhunya masih tinggi berkisar 210oC. Oleh karena
itu, sebelum didinginkan produk bottom C-4 dialirkan ke dalam HE-2 untuk
dimanfaatkan sebagai bahan pemanas. Kemudian produk bottom dialirkan ke
box cooler untuk didinginkan dan ditampung pada tangki 106, 111, 120, 124,
125, 126 dan 127. Produk top solar stripper C-4 diumpankan kembali ke
dalam kolom fraksinasi C-1 melalui plate ke-13.
7. Proses pada Kolom Fraksinasi C-2
Selanjutnya fraksi tersebut diproses pada kolom fraksinasi C-2 yang
bentuknya hampir sama dengan C-1 hanya saja jumlah tray-nya lebih sedikit,
yaitu 16 buah. Pada kolom fraksinasi C-2, feed yang diumpankan adalah:
- Top produk dari kolom fraksinasi C-1.
- Side reflux CB.
- Reflux Pertasol CA.

20
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Temperatur top C-2 berkisar 85oC, fraksi yang mampu keluar dari kolom
fraksinasi C-2 merupakan Pertasol CA. Hasil dari kolom fraksinasi C-2
adalah:
- Top produk yang berupa Pertasol CA.
- Side stream berupa Pertasol CB yang keluar dari tray 6 sampai 13.
- Bottom produk berupa naphta.

2.6.2 Pengembunan dan Pendinginan


Produk-produk akhir dari proses distilasi yang berasal dari kolom
fraksinasi dan stripper dimasukkan ke dalam cooler yang berfungsi untuk
mengkondensasi dan mendinginkan produk-produk tersebut. Fase uap yang
diembunkan pada cooler adalah produk yang berasal dari:
1. Side stream dari kolom fraksinasi C-2 yang akan diumpankan kembali
sebagai reflux, didinginkan pada cooler CL-5 dan CL-9.
2. Side stream dari kolom fraksinasi C-1, yaitu Pertasol CC yang masuk ke C-4
(solar stripper).
3. Bottom produk dari kolom fraksinasi C-1, yaitu PH solar yang masuk ke
cooler CL-3 dan CL-4.
4. Bottom produk dari kolom fraksinasi C-2, yaitu Pertasol CB yang masuk ke
cooler CL-13 dan CL-14.
5. Bottom produk dari solar stripper C-4, yaitu solar yang didinginkan dalam
cooler CL-6, CL-10 dan CL-11.
Fase cair yang didinginkan di dalam box cooler adalah:
1. Top produk kolom fraksinasi C-2, yaitu Pertasol CA yang telah dikondensasi
ke dalam box cooler BC-3 sampai BC-8.
2. Bottom produk residue stripper C-5 masuk ke dalam box cooler BC-1.

2.6.3 Separating
Produk-produk yang telah didinginkan sebelum dimasukkan ke dalam
tangki harus dipisahkan dari air dan gas yang terikut. Proses pemisahan ini
berlangsung di dalam separator dengan prinsip kerja memisahkan berdasarkan

21
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

perbedaan berat jenis. Produk yang berupa minyak akan berada di bagian atas,
sedangkan air dikeluarkan lewat bagian bawah. Gas-gas yang ringan yang tidak
mengembun kemudian dipakai sebagai fuel gas pada furnace.
Produk Pertasol CA masuk ke dalam separator S-1 dan S-3 pada suhu
berkisar 38oC dan selanjutnya ditampung pada tangki T-114 sampai tangki T-117.
Pertasol CB masuk ke dalam separator S-4 pada suhu berkisar 45oC dan kemudian
ditampung pada tangki T-110. Pertasol CC masuk ke dalam separator S-8 dan
ditampung di dalam tangki T-112 dan T-113. Solar masuk ke dalam separator s-6
pada suhu berkisar 40oC dan ditampung di dalam tangki T-111, T-120 dan T-123.
PH solar dialirkan ke dalam separator S-7 pada suhu berkisar 82oC dan
dimasukkan ke dalam tangki T-118 dan T-119.

2.6.4 Proses Treating


Minyak bumi mengandung unsur-unsur pengotor antara lain Hidrogen
Sulfida (H2S), merchaptan (RSH), MgCl2 dan NaCl dalam jumlah tertentu.
Kotoran-kotoran tersebut dapat menimbulkan korosi yang dapat merusak
peralatan dan menurunkan mutu produk. Maka dari itu kotoran-kotoran tersebut
harus dikurangi konsentrasinya di dalam proses pengolahan. Proses treating yang
dipakai antara lain dengan injeksi NH3 pada puncak kolom fraksinasi serta soda
treating:
1. Injeksi Amonia (NH3)
Injeksi amonia bertujuan untuk mencegah dan mengurangi korosi. Reaksi
yang terjadi adalah:
1. MgCl2 + 2H2O → Mg(OH)2 + HCl
2. HCl + NH3 → NH4Cl
Garam NH4Cl yang terbentuk di dalam air dipisahkan di dalam separator.
2. Soda Treating
Penambahan soda dilakukan untuk mengurangi merchaptan dan senyawa
belerang lainnya. Reaksi yang terjadi adalah:
1. RSH + NaOH → RSNa + H2O
2. H2S + NaOH → Na2S + 2H2O

22
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Kadar larutan NaOH (soda kaustik) adalah 25% berat. RSNa dan Na2S
yangterbentuk akan larut dan dapat dipisahkan dengan cara settling dari
Pertasol. Soda treating bertujuan untuk menghindari senyawa-senyawa
belerang yang terkandung di dalam Pertasol yang dapat mengakibatkan
korosi di dalam pipa maupun tangki.

2.6.5 Peralatan Utama Unit Kilang

Tabel 2.6. Alat Utama yang digunakan dalam Unit Kilang


Unit Nama Peralatan
Unit Kilang Heat Exchanger (HE-1, 2, 3, 4, 5)
Furnace (F-1, 2, 3, 4, 5 )
Coloum Fractination (C-1A, C-2)
Evaporator (V-1)
Stripper (C-4, 5)
Main Condensor (CN-1, 2, 3, 4) dan Sub
Condensor (CN-5 s/d 12)
Cooler (CL-1 s/d 16)
Box Cooler (BC-1 s/d 6)
Separator (S-1 s/d 8)
Pompa Feed (P.100/04)
Pompa Refluks (P.100/01, P.100/02)

1) Heat Exchanger
Jenis Heat Exchanger (HE) yang digunakan di PPSDM Migas adalah Shell
and Tube, dimana minyak mentah masuk pada bagian tube dan media pemanas
masuk dalam shell. Jumlah HE yang dimiliki PPSDM Migas ada 5 buah yang
dipasang secara seri, HE-1 dan HE-2 dibuat horisontal, sementara HE-3, 4, 5
dibuat vertikal. Heat Exchanger adalah alat yang digunakan untuk memanaskan
minyak mentah dengan memanfaatkan panas yang dihasilkan produk kilang. Heat

23
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Exchanger berfungsi sebagai pemanas awal minyak mentah dengan tujuan


efisiensi termal.

2) Furnace
Furnace adalah dapur yang digunakan sebagai pemanas minyak mentah dari
suhu + 130 – 300 oC dimana suhu ini sebagian besar mengandung fraksi dari
minyak mentah pada tekanan sedikit diatas 1 atm yang berwujud uap kecuali
residu. Perpindahan panas pada furnace yang terjadi secara tidak langsung dengan
media perantara pipa, dimana cairan yamg dipanaskan dialirkan, sedangkan
sumber panas didapat dari pembakaran bahan bakar. Jumlah furnace yang ada di
PPSDM Migas adalah 6 buah, tetapi yang beroperasi hanya 2 buah yaitu furnace 1
dan furnace 2. Sedangkan furnace yang lainnya sudah tidak berfungsi karena
tidak ada transisi masuk dan keluar sehingga proses pembakaran menjadi tidak
sempurna. Pemanas furnace berfungsi sebagai kelanjutan dari minyak mentah
yang sebelumnya telah mendapatkan pemanasan awal pada HE.
Spesifikasi Furnace:
F1 s/d F3
Fungsi : Memanaskan minyak mentah
Jumlah : 1 unit
Kapasitas : 330 m3/ hari
Type : Boxes
Tinggi : 10.000 mm
Panjang : 6.000 mm
Lebar : 3.990 mm
Jumlah tube : 48 buah
Dimensi tube : ID = 104,8 mm; OD = 114,3 mm;
jarak antar tube : 250/330 mm
Bahan bakar : Fuel oil (residu) dan fuel gas
Material : Alloy Cr, Mo, Fe, Ni
Status : Beroperasi

24
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

3) Evaporator
Evaporator adalah alat untuk memisahkan fraksi ringan yang telah bercampur
dengan fraksi berat dalam minyak mentah dengan proses penguapan. Wujud dari
fraksi ringan adalah uap yang keluar menjadi hasil atas pada evaporator dan
residu menjadi fraksi berat yang keluar menjadi hasil bawah dari evaporator.
Proses pemisahan dalam evaporator didasarkan pada perbedaan densitas
antar 2 fraksi dan dibantu dengan injeksi uap yang berfungsi untuk menurunkan
tekanan parsial komponen hidrokarbon sehingga penguapan lebih mudah.
Evaporator di PPSDM Migas terdapat 1 yang dipasang secara vertikal. Kolom
evaporator adalah kolom pemisah yng tidak memiliki plat. Dibagian bawah
terdapat cungkup (anchoring) untuk menahan cairan yang akan meningggalkan
evaporator.
Spesifikasi Evaporator:
Type : Vertical coloum
Volume : 184,756 m3
Dimensi : OD= 2017 mm; ID = 2010 mm
Material : Carbon Steel
Tinggi :6m
Tebal Shell : ¾ inch
Tekanan operasi : 0,2 kg/cm2
Desain temperatur : 380 oC
Tipe head : Ellipse
Tebal head : ¾ inch
Temperatur operasi : 280 – 310 oC
Tekanan bawah : + 1,2 kg/cm2
Temperatur operasi : 265 – 295 oC
Jumlah : 1 buah
Status : Beroperasi

25
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4) Kolom Stripper
Kolom stripper digunakan untuk menguapkan kembali fraksi yang dibawa
oleh fraksi berat. Pemisahan ini dilakukan dengan menginjeksikan uap dalam
kolom. Injeksi uap tersebut berfungsi untuk menurunkan tekanan parsial
hidrokarbon, sehingga hidrokarbon yang memiliki titik didih rendah (fraksi
ringan) akan menguap dan terpisah dari fraksi berat. Terdapat 3 kolom stripper
yang digunakan yaitu stripper C-3, C-4, dan C-5.
Stripper Solar (C-4)
Kolom ini berfungsi untuk mengembalikan fraksi ringan yang masih
terkandung didalam produk solar. Fraksi ringan berwujud uap akan diuapkan dan
dikeluarkan dari stripper atas dan kembali ke dalam kolom fraksinasi C-1,
sehingga hasil bawah stripper yang keluar sebagai solar.
Spesifikasi Stripper Solar (C-4):
Jumlah : 1 buah
Tipe : Bubble cup tray
Jumlah tray : 6 buah
Dimensi : OD = 1000 mm; ID = 1018 mm
Jumlah cup : 15 cup/ tray
Tinggi : 6130 mm
Tebal head : 9 mm
Tipe head : Ellipes
Tebal shell : 9 mm
Tray spacing : 940 mm
Kapasitas : 4,7205 m3
Material : Carbon stell
Pressure : 0,3 kg/ cm2
Status : Beroperasi
Stripper Residu (C-5)
Kolom ini berfungsi untuk mengembalikan fraksi ringan yang masih
terkandung dalam resdu, hasil bawah evaporator akan dipisahkan, fraksi ringan

26
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

akan keluar melalui bagian atas stripper dan menjadi umpan (feed) ke kolom C-1,
lalu hasil bawah stripper keluar menjadi residu.
Spesifikasi Stripper Residu (C-5):
Jumlah : 1 buah
Dimensi : OD = 1000 mm; ID = 1020 mm
Tinggi : 7100 mm
Jumlah plat : 6 buah
Tipe : Bubble cup tray
Jumlah cup : 15 cup/ tray
Tebal head : 9 mm
Tipe head : Ellipes
Tebal shell : 9 mm
Tray spacing : 450 mm
Kapasitas : 5,720 m3
Material : Carbon stell
Pressure : 0,2 kg/ cm2
Status : Beroperasi

5) Kolom Fraksinasi
Kolom fraksinasi adalah kolom yang digunakan untuk memisahkan fraksi
yang diinginkan menurut titik didih dari setiap fraksi. Di PPSDM Migas pada
unit kilang mempunyai 2 buah kolom fraksinasi yang beroperasi yaitu C-1A dan
C-2.
Spesifikasi kolom Fraksinasi:
Kolom Fraksinasi C-1A
Fungsi : Memisahkan fraksi – fraksi minyak bumi
sesuai dengan trayek titik didihnya.
Jumlah : 1 buah
Kapasitas : 55,910 m3
Type : Bubble cup tray
Jumlah tray : 21 buah

27
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Jumlah cup : 87 cup/ tray


Tinggi : 11150 mm
Diameter dalam : 2.025mm
Diameter luar : 2.044 mm
Tray spacing : 460 mm
Tebal head : 3/8 inches
Jenis head : Ellipse
Design temperatur : 400 oC
Material : Carbon stell
Pressure : 0,3 kg/ cm2
Status : Beroperasi
Kolom Fraksinasi C-2
Fungsi : Memisahkan fraksi – fraksi minyak bumi
dari aliran sisi C-1 dan kolom atas stripper.
Jumlah : 1 buah
Kapasitas : 24,947 m3
Tipe : Bubble cup tray
Jumlah tray : 16 buah
Jumlah cup : 57 cup/ tray
Tinggi : 10.000 mm
Diameter dalam : 1.800 mm
Diameter luar : 1.821 mm
Tray spacing : 422 mm
Tebal head : 3/8 inches
Jenis head : Ellipse
Design temperature : 400 oC
Material : Carbon steel
Pressure : 1,2 kg/cm2
Status : Beroperasi

28
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

6) Kondensor
Kondensor berfungsi untuk mencairkan produk gas atau solvent uap ringan
(Pertasol CA) dari kolom atas C-2 dan juga mengubah fase uap menjadi cair yang
masih panas dengan menggunakan air sebagai media pendingin. Terdapat 12 unit
kondensor yang beroperasi.
Spesifikasi Kondensor:
Kondensor Utama (CN – 1, 2, 3, 4)
Fungsi : Mengkondensasikan uap pertasol CA dari
kolom fraksinasi 2 (C-2)
Jumlah : 4 unit
Tipe : 1,1 - shell and tube
Arah aliran : Conter current
Jenis : Kondensor Vertical
Tinggi : 4.890 mm
Dimensi shell : ID = 1.040 mm; OD = 1.052 mm
Dimensi tube : ID = 31,35 mm; OD = 38 mm
Jumlah tube : 223
Media pendigin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi
Sub Kondensor (CN – 5 s/d CN – 12)
Fungsi : Mengkondensasikan uap pertasol CA yang
tidak dapat terkondensasi pada kondensor
utama.
Jumlah : 8 unit
Tipe : 1,1 - shell and tube
Arah aliran : Conter current
Jenis : Kondensor vertical
Tinggi : 3.182 mm
Dimensi shell : ID = 738 mm; OD = 770 mm
Dimensi tube : ID = 16 mm; OD = 19 mm

29
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Jumlah tube : 275


Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi

7) Cooler
Cooler berfungsi untuk mendinginkan produk minyak yang keluar dari
stripper, fraksinasi heat exchanger, dan kondensor dengan air pendingin pada
temperature tertentu sebelum masuk pada tangki penampungan. Cooler yang
digunakan pada unit kilang ada 2 jenis yaitu:
a) Shell dan Tube
Cooler pada jenis ini terdiri dari shell dan tube, air pendingin berada pada
shell dan minyak pemanas berada pada tube, dengan arah berlawanan.
b) Box Cooler
Tube dilewati oleh fluida panas lalu masuk dalam kotak segi empat yang
berisi air pendingin, air di dalam box tersebut selalu disirkulasikan.
Spesifikasi Cooler:
Cooler (CL – 1, 2)
Fungsi : Mendiginkan produk pertasol CC
Tipe : 1,1 - shell and tube
Jenis : Kondensor vertikal
Tinggi : 3.186 mm / 3.250 mm
Diameter shell : 1.090 mm/1.245mm ;
Diameter Tube : 20 mm/ 38mm
Jumlah tube : 519/ 348
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi
Cooler (CL – 3, 4)
Fungsi : Mendiginkan produk pertasol CA
Tipe : 1,1 - shell and tube

30
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Jenis : Kondensor vertikal


Tinggi : 3.186 mm / 3.250 mm
Diameter shell : 1.090 mm/1.245mm
Diameter tube : 20 mm/ 38mm
Jumlah tube : 519/ 348
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi
Cooler (CL – 5, 9)
Fungsi : Mendiginkan produk pertasol CB
Tipe : 1,1 - shell and tube
Jenis : Kondensor vertikal
Tinggi : 1.900 mm
Diameter shell : 1.200 mm
Diameter tube : 38 mm
Jumlah tube : 321
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi
Cooler (CL – 6, 10, 11)
Fungsi : Mendinginkan produk Solar
Tipe : 1,1 - shell and tube
Jenis : Kondensor vertikal
Tinggi : 1.900 mm
Diameter shell : 1.200 mm
Diameter tube : 38 mm
Jumlah tube : 321
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi

31
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Cooler (CL – 13, 14)


Fungsi : Mendinginkan produk bawah C-2
Tipe : 1,1 - shell and tube
Jenis : Kondensor horizontal
Tinggi : 4.900 mm
Diameter shell : 4.200 mm
Diameter tube : 25/26 mm
Jumlah tube : 308/250
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi
Box Cooler (BC – 1 s/d 6)
Fungsi : Mendinginkan produk minyak bumi
Jenis : Pipe Coil
Tinggi : 3.000 mm
Diameter pipa : 4 in / 3 in / 2 in
Jumlah tube : 40 / 24 / 30 / 66 pipa
Media pendingin : Air
Material : Carbon stell
Status : Beroperasi

8) Separator
Separator berfungsi untuk memisahkan air dan gas yang masih terkandung
dalam produk berdasarkan perbedaan massa jenis (density). Air akan mengendap
atau berada di bawah, hasil dari produk atas akan berada diatas. Lalu gas akan
dikeluarkan melalui puncak atas, dan ditampung pada tangki penampung.
Spesifikasi Separator:
Separator (S – 1, 3)
Fungsi : Memisahkan produk pertasol CA dan air
Tipe : Silinder lurus
Volume : 4,6896 m3

32
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Tinggi : 465 cm / 480 cm


Diameter dalam : 154 cm/ 110 cm
Tebal shell : 7,8 – 8,6 mm
Temperatur maksimum : 70 oC
Temperatur normal : 50 oC
Material : Carbon steel
Status : Beroperasi
Separator (S – 2, 4)
Fungsi :Memisahkan produk naftha (S-2) dan
pertasol CB
Tipe : Silinder lurus
Volume : 1,3296 m3
Tinggi : 465 cm / 480 cm
Diameter dalam : ID = 570 cm/ OD = 617 cm
Tebal shell : 10 – 12 mm
Temperatur maksimum : 70 oC
Temperatur normal : 50oC
Material : Carbon steel
Status : Beroperasi

9) Pompa Feed (P.100/04)


Fungsi : Memompakan crude oil dari tangki ke Heat
Exchanger
Pompa merek : Ebara
Jenis / tipe : Centrifugal
Head : 70 m/ 87 m
Kapasitas : 25 m3/jam
Putaran : 2.930 rpm/3.000 rpm
Jumlah : 2 buah
Motor Merek : Thosiba
Jenis : Motor induksi 3 fase

33
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Tegangan : 380 Volt


Kuat arus : 22,1 A/ 29,5 A
Daya : 5,5 Kw
Putaran : 2.880 rpm
Frekuensi : 50 Hz
Buatan : Jepang

10) Pompa Refluks ( P.100/01, P.100/02 )


Pompa Merk : Ebara
Jenis/ tipe : Centrifugal
Head : 87 m
Kapasitas : 25 m3/jam
Motor Merk : Thosiba
Jenis : Motor induksi 3 fase
Tegangan : 380 Volt
Kuat arus : 19 A/ 26 A
Daya : 2,2 Kw
Jenis pole :2
Kecepatan putaran : 3.000 rpm
Frekuensi : 50 Hz

2.6.6 Peralatan Utilitas


a) Alat Penyedia Air
1. Penyediaan Air Baku (Pompa Kali Solo I – 4 unit)
a. Pompa KS I No. 1 Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : GAE FDE 0530
Type & size : CAN 100-40 Type : VDE 0530
Product No. : H 157228 Voltage : 380/660
Total Head : 45 M Power : 55 KW /75 PS
Capacity : 250 M3/H
b. Pompa KS I No. 2 Motor Listrik

34
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Merk : Torishima Merk : MEZ FRENSTAT


Type & size : CAN 100-40 Type : F 250.MO-4
Product No. : H 121 096 Voltage : 380
Total Head : 45 M Power : 55 KW /75 PS
Capacity : 250 M3/H
c. Pompa KS I No. 3 Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : SEVER AEG
Type & size : CAN 100-40 Type : 12 K 250 M H
Product No. : H 102 792 Voltage : 380/660
Total Head : 45 M Power : 55 KW
Capacity : 250 M3/H
d. Pompa Submersible Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : GAE FDE 0530
Type & size : CAN 100-40 Type : VDE 0530
Total Head : 45 M Voltage : 380/660
Capacity : 250 M3/H Power : 75 KW

2. Penyedia Air Industri (Pompa Kali Solo II – 4 unit)

a. Pompa KS II No. 2 Motor Listrik


Merk : Torishima Merk : TECO
Type & size : MMO 6573 Type : AEEBKB 200 7FMB
Total Head : 100 M Voltage : 380-415
Capacity : 100 M3/H Power : 55 KW /75 PS
Speed : 1450 Ampere : 70 , Rpm : 2950
b. Pompa KS II No. 3 Motor Listrik
Merk : EBARA Merk : SIEMENS
Type & size : 200 MS 3 M Type : AEEB
Total Head : 99 M Voltage : 380
Capacity : 200 M3/H Power : 125 HP /94 KW
Speed : 1450 Ampere : 49 , Rpm : 1475

35
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

c. Pompa KS II No. 4 Motor Listrik


Merk : KSB Merk : UNELEC
Type & size :WKL 80/70 Type : FA 225 S4 CC
Total Head : 100 M Voltage : 440
Capacity : 60 M3/H Power : 37 KW
Speed : 1450 Ampere : 62
d. Pompa KS II No. 5 Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : TECO
Type & size : MMO 6573 Type : AEEBKB 200 7FMB
Total Head : 100 M Voltage : 380-415
Capacity : 100 M3/H Power : 55 KW /75 PS
Speed : 1450 Ampere : 70 , Rpm : 2950

3. Penyedia Air Minum (2 unit)


a. Pompa Dist. AM No. 1 Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : GAE
Type & size : MMK 150/4 Type : KPER315 M4TWSHB
Product No. : P.851914 Voltage : 380/660
Total Head : 106 M Power : 132 KW
Capacity : 300 M3/H Ampere : 243/140
Speed : 1450
Driver : 130 KW
b. Pompa Dist. AM No. 2 Motor Listrik
Merk : Torishima Merk : GAE
Type & size : MMK 150/4 Type : DIN EN 60034-
Product No. : AP 2522794 1
Total Head : 106 M Voltage : 400
Capacity : 300 M3/H Power : 132 KW
Speed : 1450 Ampere : 233/135
Driver : 132 KW

36
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4. Penyedia Air Umpan/Feed Boiler (2 unit)


a. Pompa Feed Boiler No. 1 Motor Listrik
Merk : Allweiler Merk : SIEMENS
Type & size : L65/3-U1BG- Type : 1LG4 207-2AA60
W1-ANSI-Heavy Speed : 2950 rpm
Product No. : 12036839 Power : 37 KW
Total Head : 105 M Ampere : 65
Capacity : 70 M3/H Frek : 50 Hz
Speed : 2900
Driver : 31.7 KW
b. Pompa Feed Boiler No. 2 Motor Listrik
Merk : Torishima KSB Merk : SIEMENS
Type & size : MMI 80/2 Type : 1LA2 155
Product No. : 1 U640090 Voltage : 440
Total Head : 95 M Power : 30 KW
Capacity : 70 M3/H Ampere : 49
Speed : 2900 Speed : 2950 rpm
Driver : 30 KW

5. Alat Penyedia Uap


a) Ketel Uap (Boiler)
Merk : Wanson
Type : AL-LSB 6000
Code : SNCT
ITEM : H – 400 – 7A
Flow Rate : 6000 kg/H
Max Pressure : 10 kg/cm2
Heating Surface : 120 M2
Jenis : Ketel uap pipa api
Jumlah : 2 buah

37
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

b) Blower
Merk :VEN MEGA
Type : MP 14-C 18
ITEM : VT 400 – IC
Flow Rate : 6300 NM3/jam
Motor Pengerak Blower
Merk : MARELLI COMPACAGTE
Type : A 2 C 163 1 AA 000
Tegangan : 380 Volt
Daya : 11 Kw

6. Alat Penyediaan Udara Bertekanan


a) Kompresor
Merk : Worthington
Dimensi : 8” x 7”
Tipe : HBB
Kapasitas : 198 m3/jam
Kecepatan putaran : 450 rpm
Daya : 22 Kw
b) Pengering udara
No.Seri : 1202
Tekanan operasi : 7,5 bar
Temperatur : 45 oC
Fluida : Udara
Absorber : Alumina
Volume : 38 liter

38
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

7. Alat Penyediaan Tenaga Listrik


Alat penyedia tenaga listrik memiliki 4 unit generator yang beroperasi
pada saat ini antara lain :
a) Generator 1 Cummins II
Generator Prime Mover
Merk : NEWAGE Merk : Cummins
STAMFORD Type : KTA 38 G5
Type : X051360814 Capacity : 1020/950 BHP
Capacity : 1000 KVA Rpm : 1500 Rpm
Voltage : 400 Volt Made in : England
Frek : 50 Hz
Phase :3
b) Generator 2 Cummins V
Generator Prime Mover
Merk : NEWAGE Merk : Cummins
STAMFORD Type : KTA 38 G5
Type : X07H326534 Capacity : 1020/950 BHP
Capacity : 1030 KVA Rpm : 1500 Rpm
Voltage : 400 Volt Made in : India
Frek : 50 Hz
Phase :3
c) Generator 8 Cummins III
Generator Prime Mover
Merk : ONAN Merk : Cummins
Type : 880 DF JD Type : KTA 38 G5
Capacity : 1000 KVA Capacity : 1020/950 BHP
Voltage : 400 Volt Rpm : 1500 Rpm
Frek : 50 Hz Made in : USA
Phase :3

39
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.7 Struktur Organisasi Dan Kepegawaian

PUSAT PENGEMBANGAN
SUMBER DAYA MANUSIA
MINYAK DAN GAS BUMI BAGIAN TATA
USAHA

SUBBAGIAN
SUBBAGIAN
KEPEGAWAIAN DAN
KEUANGAN
UMUM

PERENCANAAN DAN BIDANG


BIDANG PROGRAM STANDARDISASI PENYELENGGARAAN
DAN EVALUASI PENGEMBANGAN DAN SARANA DAN
SDM PRASARANA DIKLAT

KELOMPOK
SUBBIDANG
SUBBIDANG JABATAN
SUBBIDANG PERENCANAAN
PENYELENGGARAAN
PROGRAM FUNGSIONAL
PENGEMBANGAN
PENGEMBANGAN SDM
SDM

SUBBIDANG SUBBIDANG SARANA


SUBBIDANG STANDARDISASI PRASARANA
EVALUASI PENGEMBANGAN PENGEMBANGAN SDM
SDM DAN INFORMASI

Gambar 2.2 Struktur Organisasi


Struktur organisasi di PPSDM Migas ditetapkan berdasarkan Peraturan
Menteri ESDM No.13 Tahun 2016. Bentuk dan susunan organisasi di lingkungan
PPSDM MIGAS dipimpin oleh seorang Kepala Pusat yang dalam melaksanakan
tugasnya dibantu oleh tiga orang Kepala Bidang dan satu orang Kepala Bagian
Tata Usaha berserta kelompok fungsional dibawah ini :
1. Bagian Tata Usaha
Bagian tata usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kepegawaian,
kerumah tanggaan, ketatausahaan, dan keuangan PPSDM Migas. Bagian tata
usaha terdiri dari 2 sub bidang yaitu:
a. Kepegawaian dan Umum
Bertugas untuk melakukan urusan ketatausahaan, kearsipan,
perlengkapan, kerumahtanggaan, kepegawaian, organisasi, tata laksana,

40
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

pelaksanaan manajemen perubahan, hukum hubungan masyarakat, serta


keprotokolan.
b. Keuangan
Bertugas untuk melakukan urusan keuangan dan administrasi barang
milik negara.
2. Bidang Perancanaan dan Standarisasi Pengembangan SDM
Bidang Perencanaan dan Standarisasi Pengembangan SDM mempunyai tugas
melaksanakan penyiapan perencanaan pengembangan, peyusunan pedoman,
norma, standar, prosedur, dan kriteria pengembangan sumber daya manusia di
bidang pengembangan sumber daya manusia subsektor minyak dan gas bumi.
Bidang ini terdiri dari 2 sub bidang, yaitu:
a. Sub Bidang Perencanaan Pengembangan SDM
Bertugas untuk melakukan penyiapan bahan rencana penyusunan standar
kompetensi jabatan dan pengembangan sumber daya manusia subsektor
minyak dan gas bumi.
b. Sub Bidang Standarisasi Pengembangan SDM
Bertugas untuk melakukan penyiapan bahan penyusunan pedoman,
norma,standar, prosedur, dan kriteria pengembangan sumber daya
manusia serta pelayanan sertifikasi kompetensi tenaga subsektor minyak
dan gas bumi.
3. Bidang Penyelenggaraan Sarana dan Prasarana Diklat
Bidang sarana dan prasarana diklat mempunyai tugas peyelenggaraan dan
pemantauan serta pengelolaan sarana dan prasarana teknis pengembangan
sumber daya manusia di bidang pengembangan sumber daya manusia
subsektor minyak dan gas bumi. Bidang Sarana dan Prasarana Diklat terdiri
dari 2 sub bidang, yaitu :
a. Sub Bidang Penyelenggaraan Pengembangan SDM
Bertugas untuk melakukan penyiapan penyelenggaraan dan pemantauan,
pendidikan dan pelatihan, serta pengembangan sumber daya manusia
subsektor minyak dan gas bumi.
b. Sub Bidang Ssarana Prasarana Pengembangan SDM dan Informasi

41
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Bertugas untuk melakukan penyiapan pengelolaan dan pelayanan jasa


sarana prasarana teknis pengembangan sumber daya manusia dan
informasi subsektor minyak dan gas bumi.
4. Bidang Program dan Evaluasi
Bidang Program dan Evaluasi mempunyai tugas melakukan melaksanakan
penyiapan penyusunan rencana, program, anggaran, pelaporan, dan
pelaksanaan kerja sama, evaluasi, dan akuntabilitas kinerja di bidang
pengembangan sumber daya manusia subsektor minyak dan gas bumi. Bidang
Program dan Kerjasama terdiri dari:
a. Sub Bidang Program
Bertugas melakukan penyiapan bahan penyusunan pengelolaan rencana,
program, anggaran, pelaporan, dan pelaksanaan kerja sama di bidang
pengembangan sumber daya manusia subsektor minyak dan gas bumi.
b. Sub Bidang Evaluasi
Bertugas untuk melakukan penyiapan bahan evaluasi, dan akuntabilitas
kinerja di bidang pengembangan sumber daya manusia subsektor minyak
dan gas bumi.
5. Jabatan Fungsional
Jabatan fungsional terdiri dari Widyaiswara yang diberi tugas oleh pejabat
yang berwenang pada unit Pendidikan Latihan Instansi Pemerintah untuk
mendidik, mengajar, dan melatih secara penuh. Berdasarkan ruang lingkup
bidang tugasnya, maka kelompok ini terbagi atas beberapa bidang:
a. Widyaiswara Bidang Pendidikan
b. Widyaiswara Bidang Teknologi dan Industri
c. Widyaiswara Bidang Manajemen/Umum

2.8 Ketenagakerjaan
Tenaga kerja pada PPSDM Migas adalah Pegawai Negeri Sipil, dimana
bila masa kerjanya selesai mereka mendapat pensiun. Tenaga kerja di PPSDM
Migas dibagi menjadi dua, yaitu:
1. Tenaga Shift

42
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Tenaga shift diperlukan pada bagian kilang yang memerlukan kerja rutin
selama 24 jam dibagi dalam 3 shift, yaitu:
Shift I : 08.00-16.00 WIB
Shift II : 16.00-24.00 WIB
Shift III : 24.00-08.00 WIB
Pergantian shift tiap 5 hari sekali dan mendapatkan 2 hari libur. Setiap
penggajian karyawan disesuaikan dengan pegawai negeri sipil lainnya, yaitu
menerima gaji pokok sesuai pangkat dan golongan. Jam kerja dalam
seminggu adalah 40 jam dan selebihnya dihitung sebagai lembur.
2. Tenaga Non-Shift
Karyawan bekerja pada hari Senin sampai hari Jumat.
a. Hari Senin – Kamis jam kerja mulai pukul 07.30 – 16.00 WIB
b. Hari Jumat jam kerja mulai pukul 07.30 – 16.30 WIB

2.9 Tata Tertib PPSDM Migas


1. Peserta PKL atau penelitian harap hadir sesuai waktu yang ditentukan,
misalnya mengisi absen dan menjaga ketertiban
2. Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi (PPSDM
Migas) tidak menyediakan fasilitas, akomodasi, transportasi, makan,
kesehatan dan biaya lain.
3. Selama PKL atau penelitian wajib menggunakan almamater.
4. Perserta PKL wajib mengisi biodata dan menyerahkan pas foto ukuran 3x4
cm.
5. Peserta PKL atau penelitian diwajibkan sopan dan mampu bergaul dengan
dosen, rekan, instruktur maupun pembimbing.
6. Peserta PKL atau penelitian wajib menjauhkan diri dari perbuatan tercela,
pencurian barang dan mengancam dosen atau pembimbing.
7. Peserta PKL atau penelitian dilarang membuat keributan atau berkelahi
dengan siapapun selama di ruang lingkup PKL atau penelitian.

43
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.10 Sarana dan Fasilitas


2.10.1 Humas
Keberadaan humas sangat dibutuhkan dan penting untukmembangun dan
menjaga adanya saling pengertian antara organisasi dengan stakeholder dan
masyarakat umum, dengan tujuan menyangkut tiga hal yaitu reputasi, citra dan
komunikasi mutual benefit relationship.
Untuk berkomunikasi dengan publik, Humas PPSDM Migas
menyediakan layanan informasi berupa Call Center yang diperuntukkan bagi
stakeholder ataupun masyarakat umum yang ingin menyampaikan keluhan dan
pertanyaannya di bidang layanan organisasi. Call Center PPSDM Migas dapat
dihubungi melalui nomor 081390107701 telpon (jam kerja), sms atau WA. Humas
PPSDM Migas juga menyediakan informasi mengenai perkembangan organisasi
terkini melalui Buletin Patra yang terbit setiap 3 bulan sekali.

2.10.2 Keamanan
Mengingat kompleksnya kegiatan yang terdapat di PPSDM Migas baik
proses industri, kegiatan pengajaran dan segala jenis kegiatan lainnya, unit
keamanan PPSDM Migas memiliki peran yang penting untuk menjaga keamanan
dan stabilitas kerja di PPSDM. Secara umum, unit keamanan memiliki 4 macam
objek pengamanan yaitu pengamanan personil, pengamanan material,
pengamanan informasi dan pengamanan operasional.

2.10.3 Fire Safety


Unit K3LL (Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lindungan Lingkungan)
dibentuk dengan tujuan untuk mencegah dan menanggulangi segala sesuatu yang
menyebabkan kecelakaan kerja yang mempengaruhi terhadap proses produksi,
sehingga sumber-sumber produksi dapat digunakan secara efisien dan produksi
dapat berjalan lancar tanpa adanya hambatan yang berarti. Unit K3LL PPSDM
Migas mempunyai tugas yang meliputi:
1) Tugas rutin
a. Menyusun rencana pencegahan terhadap kecelakaan kerja.

44
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

b. Melakukan inspeksi secara berkala atau khusus.


c. Melakukan pemeriksaan alat-alat pemadam kebakaran.
d. Mengadakan safety trainning, baik kepada personil pemadam api maupun
pegawai biasa.
2) Tugas Non Rutin
a. Melaksanakan pelayanan pemadam api dan keselamatan kerja di luar PPSDM
Migas.
b. Melakukan penyelidikan terhadap kecelakaan kerja yang sama.
c. Menanamkan kesadaran kepada semua pegawai akan pentingnya pencegahan
kebakaran dan keselamatan kerja.
d. Melakukan kampanye keselamatan kerja kepada para pegawai.
3) Tugas Darurat
a. Memberikan pertolongan dan penanggulangan terhadap terjadinya kecelakaan
kerja.
b. Memadamkan api jika terjadi kebakaran baik dilingkungan PPSDM Migas
maupun diluar.

2.10.4 Water Treatment Plant


Unit pengolahan air bersih atau WTP (Water Treatment Plant) merupakan
unit pengolahan air yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia dan
untuk menunjang kebutuhan operasi dari pabrik.Untuk itu diperlukan air yang
bersih, jernih dan bebas dari kuman penyakit. Air mudah didapat dari permukaan
bumi, tetapi air yang mutunya sesuai dengan mutu penggunaannya masih sulit
untuk diperoleh.
Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, maka PPSDM Migas mengambil air
dari sungai Bengawan Solo yang kemudian diolah sehingga dapat memenuhi
berbagai kebutuhan, seperti air minum, air pendingin, air umpan ketel uap dan
pemadam kebakaran. Unit water treatment memiliki kapasitas sebesar 105.090
m3 .

45
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.10.5 Power Plant


Power plant adalah unit di PPSDM Migas yang menangani penyediaan
tenaga listrik menggunakan tenaga diesel. Bahkan, bahan bakar untuk unit power
plant menggunakan solar yang merupakan produk kilang PPSDM Migas. Dengan
adanya unit power plant, PPSDM Migas tidak bergantung dengan PLN
(Perusahaan Listrik Nasional) dikarenakan tenaga listrik yang dihasilkan oleh unit
ini cukup besar. PLTD (Perusahaan Listrik Tenaga Diesel) di PPSDM Migas
mulai didirikan pada tahun 1973.

2.10.6 Boiler
Secara umum boiler dapat kita artikan sebagai sebuah pesawat untuk
menghasilkan steam (uap). Boiler dibuat dari baja dengan bentuk bejana tertutup
yang didalamnya terdapat air dan air tersebut dipanasi dari hasil pembakaran
residu untuk menghasilkan uap. Boiler plant adalah unit yang bertugas:
a. Menyediakan steam (uap) untuk proses kilang
b. Menyediakan udara bertekanan
c. Menyediakan air pendingin (cooling water)
d. Menyediakan air lunak

2.10.7 Unit Kilang


Unit kilang berfungsi sebagai unit untuk proses destilasi crude oil dengan
pemisahan fraksi-fraksi crude oil tersebut berdasarkan titik didihnya sesuai
dengan spesifikasi yang dikehendaki.Crude Oil sendiri memiliki pengertian
campuran yang sangat kompleks dari senyawa hirokarbonsebagai penyusun
utamanya dan sedikit unsur belerang, nitrogen, oksigen, logam dan mineral.
Sebelum proses di kilang, bahan atau mineral ikutan tersebut harus dipisah
terlebih dahulu agar tidak mengganggu proses dan mengurangi produksi yang
dihasilkan. Minyak mentah (crude oil) yang digunakan pada PPSDM Migas
adalah campuran dari crude oil Kawengan dan crude oil Ledok. Produk yang
dihasilkan berupa Pertasol (CA, CB, CC), solar dan residu. Sistem pengolahan yang
digunakan oleh PPSDM Migas yaitu dengan cara Destilasi Atmosferik.

46
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2.10.8 Laboratorium PPSDM Migas


PPSDM Migas memiliki laboratorium dasar atau yang biasa disebut
dengan laboratorium pengujian. Laboratorium yang tersedia diantaranya:
1. Laboratorium Kimia
2. Laboratorium Migas
3. Laboratorium Sipil
4. Laboratorium Geologi
5. Laboratorium Lindungan Lingkungan

2.10.9 Perpustakaan PPSDM Migas


Perpustakaan PPSDM Migas mempunyai sistem pelayanan terbuka (open
access) yang meliputi:
1. Pelayanan reguler
2. Pelayanan non reguler
Koleksi perpustakaan antara lain: buku–buku diklat, majalah ilmiah, laporan
penelitian, skripsi, e-book, laporan kerja praktek dan bahan audio
visual.Sejarah berdirinya perpustakaan PPSDM Migas erat kaitannya dengan
berdirinya AKAMIGAS yang pada awalnya terkenal dengan nama AMGB
(Akademi Minyak dan Gas Bumi). AKAMIGAS yang berdirinya pada tahun
1967 sebagai salah satu wadah untuk membina kader-kader perminyakan
nasional yang siap pakai. Adapun tugas–tugas perpustakaan PPSDM Migas
yaitu:
a. Melakukan perencanaan, pengembangan koleksi, yang mencakup buku,
majalah ilmiah, laporan penelitian, skripsi, laporan kerja praktek, diklat/
hand-out serta bahan audio visual.
b. Melakukan pengolahan dan proses pengolahan bahan pustaka meliputi
refrigrasi/inventaris, katalogisasi, klasifikasi, shelfing dan filling.
c. Laporan penggunaaan laboratorium bahasa
d. Layanan audio visual pemutaran film dan kaset video ilmiah
e. Layanan kerjasama antara perpustakaan dan jaringan informasi nasional.

47
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

BAB III
LAPORAN KEGIATAN

3.1 Jadwal Kegiatan Kerja Praktek


Adapun jadwal kegiatan kerja praktek yang dilaksanakan pada tanggal 3
September sampai 28 September 2018 di PPSDM MIGAS dapat dilihat pada tabel
3.1 berikut:

Tabel 3.1 Jadwal kegiatan kerja praktek di PPSDM MIGAS


Jadwal Tanggal
3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 17 18 19 20 21 24 25 26 27 28

Orientasi

Observasi
Lapangan
Pengambilan
Data

Tugas
Khusus

Finish

48
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

3.2 Uraian Kegiatan Selama Kerja Praktek


Adapun uraian kegiatan kerja praktek yang dilaksanakan pada tanggal 3
September sampai 28 September 2018 di PPSDM MIGAS dapat dilihat pada
Tabel 3.2 berikut:
Tabel 3.2 Uraian Kegiatan Selama Kerja Praktek
Tanggal Uraian Kegiatan
3 September 2018 Orientasi umum dan observasi lapangan
4 September 2018 Orientasi umum dan observasi lapangan
5 September 2018 Orientasi umum dan observasi lapangan
6 September 2018 Pengenalan dengan pembimbing lapangan dan
mencari referensi tugas khusus
7 September 2018 Pengambilan data untuk tugas khusus
8 September 2018 Pengambilan data untuk tugas khusus
9 September 2018 Pengambilan data untuk tugas khusus
10 September 2018 Pengambilan data untuk tugas khusus
11 September 2018 Pengambilan data untuk tugas khusus.
12 September 2018 Penyusunan laporan bab 1-bab 3
13 September 2018 Penyusunan laporan bab 1-bab 3
14 September 2018 Penyusunan laporan bab 4-bab 5
17 September 2018 Penyusunan laporan bab 4-bab 5
18 September 2018 Konsultasi dengan pembimbing lapangan
19 September 2018 Konsultasi dengan pembimbing lapangan
20 September 2018 Konsultasi dengan pembimbing lapangan
21 September 2018 Melengkapi administrasi laporan akhir
24 September 2018 Melengkapi administrasi laporan akhir
25 September 2018 Melengkapi administrasi laporan akhir
26 September 2018 Melengkapi administrasi laporan akhir
27 September 2018 Penjilidan laporan akhir
28 September 2018 Selesai

49
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

BAB IV
PEMBAHASAN TOPIK KERJA PRAKTEK

4.1 Latar Belakang


Alat penukar kalor atau biasa disebut heat exchanger sangat berpengaruh
dalam industri. Heat exchanger menentukan keberhasilan dari keseluruhan
rangkaian proses. Kegagalan operasi alat tersebut baik dalam kegagalan
mekanikal maupun opersional dapat menyebabkan berhentinya operasi unit. Maka
suatu alat penukar kalor (Heat Exchanger) dituntut untuk memiliki kinerja yang
baik agar dapat diperoleh hasil yang maksimal serta dapat menunjang penuh
terhadap suatu operasional unit. Salah satu karakteristik untuk kerja dari penukar
panas ini adalah efektivitas penukar panas.
Salah satu pengaplikasian heat exchanger yaitu di kilang PPSDM Migas
Cepu. Di PPSDM Migas Cepu terdapat 5 buah heat exchanger dengan jenis shell
and tube yang disusun secara seri dimana shell dilalui oleh fluida panas yaitu
naphta pada HE-1, solar pada HE-2 dan HE-3 dan residu pada HE-4 dan HE-5,
sedangkan tube dilalui oleh fluida dingin yaitu crude oil. Dalam heat exchanger
ini terjadi transfer panas dari fluida panas yaitu naphta, sebagai pemanas
pendahuluan sebelum crude oil masuk ke dalam furnace. Heat exchanger ini juga
berfungsi untuk menurunkan temperatur dari naptha, solar dan residu sebelum
masuk cooler. Heat exchanger bila telah dioperasikan dalam waktu tertentu maka
akan mengalami penurunan efisiensi. Hal ini bisa disebabkan oleh terbentuknya
solar dan residu ke fluida dingin (crude oil) sebagai umpan.
Cooler digunakan sebagai pendingin sebelum produk masuk ke dalam
tangki penyimpanan. Cooler bila telah dioperasikan dalam waktu tertentu maka
akan mengalami penurunan efisiensi. Hal ini bisa disebabkan oleh terbentuknya
kerak, korosi, kebocoran maupun aliran fluida yang menyebabkan friksi terhadap
dinding alat. Penurunan efisiensi heat exchanger dan cooler dapat dilihat dari
parameter-parameter seperti pressure drop tinggi serta dirt factor (Rd) yang
melebihi harga yang diizinkan. Berdasar pada pertimbangan tersebut, maka
diperlukan proses perawatan terhadap heat exchanger dan cooler untuk

50
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

meningkatkan efisiensinya dan mengevaluasi unjuk kerja alat penukar panas ini
secara periodik.

4.2 Tinjauan Pustaka


4.2.1 Pengertian Panas dan Alat Penukar Panas
Panas merupakan salah satu bentuk energi yang dapat dipindahkan dari
suatu tempat ke tempat lainnya, tetapi tidak dapat diciptakan ataupun
dimusnahkan. Dalam suatu proses, panas dapat mengakibatkan terjadinya
kenaikan suhu benda, perubahan tekanan, reaksi kimia dan kelistrikan. Alat
penukar panas adalah suatu alat perpindahan panas anatara dua fluida panas dan
dingin yang mengalir dan dibatasi oleh dinding sebagai pemisah fluida panas dan
dingin tersebut. Alat penukar panas biasanya diperlukan karena fluida
memerlukan pemanasan atau pendinginan. Alat penukar panas (heat exchanger)
merupakan suatu alat yang digunakan untuk memindahkan panas dari suatu fluida
ke fluida yang lain. Dimana fluida panas yang akan didinginkan dengan fluida
dingin yang akan dipanaskan. Panas dapat dipindahkan dari suatu tempat ke
tempat yang lain dengan cara:
1. Konduksi
Konduksi adalah proses perpindahan panas atau aliran panas dari
daerah yang bersuhu tinggi ke daerah yang bersuhu rendah dalam suatu
medium (padat, cair, gas).
2. Konveksi
Konveksi adalah proses transport energi dari molekul yang bersuhu
tinggi ke molekul yang bersuhu rendah dengan disertai aliran massa.
Konveksi sangat penting sebagai mekanisme perpindahan energi antara
permukaan zat padat dan cair atau gas.
3. Radiasi
Radiasi adalah proses aliran panas dari benda yang bersuhu tinggi ke
benda yang bersuhu rendah bila benda-benda tersebut terpisah dalam suatu
ruang tanpa menggunakan medium.

51
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.2.2 Komponen Utama Heat Exchanger


Shell and tube exchanger yaitu alat penukar panas yang terdiri dari
sejumlah shell yang berbentuk silinder. Pada ujung tube terpasang tube sheet
yang berguna untuk memisahkan aliran fluida dalam shell dan tube. Baffle
dipasang di dalam shell untuk mengatur aliran fluida dalam shell dan untuk
memasang tube. Tujuan pengaturan fluida dalam shell dan tube adalah untuk
memperoleh efisiensi yang tinggi dan kemudahan dalam pemeliharaan.
Kemampuan transfernya dapat lebih besar dan dapat digunakan untuk bermacam
jenis fluida.
Beberapa pertimbangan untuk menentukan jenis fluida yang dilewatkan
dalam tube and shell antara lain:
a. Tube
 Jenis zat alir yang kotor dilewatkan tube kerana mudah dibersihkan.
 Zat alir bertekanan tinggi, suhu tinggi, korosif, dan air dilewatkan tube
karena ketahanan korosi dan kekuatan dari diameter tube yang kecil
melebihi shell.
 Penggantian tube bila mengalami kerusakan lebih mudah dan murah
daripada shell.
b. Shell
 Zat alir yang membawa cake atau reruntuhan yang akan terkumpul di
shell yang dapat dihilangkan melalui pembuangan pada shell.
 Zat alir yang mempunyai volume kecil juga dapat dilewatkan shell
karena dapat dipasang baffle.
 Bila diinginkan pressure drop yang rendah
Shell and tube heat exchanger terdiri dari beberapa bagian yang penting
fungsinya masing–masing diantaranya:
 Shell and Shell Cover
Shell berfungsi untuk mendapatkan ruangan shell side dan menahan
tekanan kerja fluida yang mengalir di dalamnya. Disamping itu juga
untuk mendapatkan dan mengikat tube side dan shell side baffle sehingga
kokoh dalam shell.

52
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

 Channel dan channel cover


Channel biasanya dibuat dengan menggunakan material plat yang
di roll ujung – ujungnya di las dengan pengelasan tembusan penuh, di
dalam channel terdapat pass partition yang berfungsi untuk membagi
aliran. Sedangkan channel cover adalah penutup dari channel.
 Tube sheet
Tube sheet merupakan tempat disatukannya tube-tube pada bagian
ujungnya. Tube sheet dibuat tabel dan harus terpasang tanpa bocor pada
tube sheet ini. Terdapat dua jenis tube sheet yaitu: fixed tube sheet dan
floating tube sheet.
Tube berfungsi untuk pembatas sekaligus penghantar panas dalam
alat penukar panas. Macam-macam tube yang banyak digunakan dalam
industri pengolahan minyak dan gas adalah tube polos dan tube bersirip.
Tube yang dipasang pada tube sheet mempunyai susunan tertentu, antara
lain:
a. Triangular pitch
b. Rotated triangular pitch
c. Square pitch
d. Rotated square pitch (diamond rotated pitch)
 Baffle plate
Baffle plate berfungsi untuk menyangga tube, menjagajarak antara
masing–masing tube, menahan getaran yang ditimbulkan oleh aliran
fluida. Disamping itu untuk mengatur arah aliran fluida pada shell side.
Ada beberapa macam baffle yang digunakan, diantaranya: seg metal
baffle, disc and doughtnut baffle, orifice baffle dan longitudinal baffle.
 Tie and roar spancer
Tie and roar spancer dipergunakan untuk mengikat system baffle
menjadi satu dan tetap pada posisinya. Fungsi tie and roar spancer pada
umumnya adalah:
a. Mempertahankan jarak antara kedua tube sheet.
b. Mempertahankan jarak antara baffle plate.

53
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

c. Menjaga dan mempertahankan sambungan tube, agar tidak mengalami


perubahan bentuk sewaktu diadakan pengangkatan atau pengeluaran
tube bundle untuk perbaikan.
 Nozzle
Nozzle berfungsi sebagai koneksi aliran masuk dan aliran keluar
pada shell dan tube, nozzle pada shell disebut shell nozzle dan nozzle
pada channel disebut channel nozzle.
 Gasket
Gasket berfungsi untuk merapatkan antara dua sambungan, agar
tidak terjadi kebocoran.
 Baut dan Mur
Baut dan mur berfungsi sebagai alat pengikat sambungan-
sambungan atau sebagai alat penyambung alat penukar panas dengan
sistem lainnya.

4.2.3 Tinjauan Umum tentang Cooler pada Proses Pendinginan di Unit


Kilang PPSDM MIGAS
Cooler yang digunakan di unit kilang PPSDM MIGAS berjumlah 16 buah,
yaitu:
1. Cooler jenis shell and tube, air melewati tube dan minyak melewati shell.
2. Box cooler, air di dalam box dan minyak didalam tube.
Fungsi dari cooler di PPSDM MIGAS adalah untuk mendinginkan produk-produk
minyak yang keluar dari stripper, kolom fraksinasi, heat exchanger maupun
kondensor.

4.3 Metodologi
1. Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam mengevaluasi kinerja heat exchanger 2 dan
cooler 11 di unit kilang PPSDM MIGAS ini diperoleh dari:
a. Data Lapangan
• Data suhu masuk dan suhu keluar tube.

54
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

• Data suhu masuk dan suhu keluar shell.


b. Control Room
 Data kapasitas crude oil dan bahan bakar (residue) yang
dibutuhkan.
 Data spesifikasi heat exchanger 2 dan cooler 11 bagian shell dan
tube.
c. Laboratorium Unit Kilang
 Data densitas crude oil dan residue.
d. Buku Literatur
Berupa langkah-langkah perhitungan (process heat transfer - D.Q.
Kern).
2. Pengolahan Data
Untuk mengevaluasi kerja dari kinerja heat exchanger dan cooler maka
parameter-parameter yang digunakan adalah sebagai berikut :
a. Heat Balance
Bila panas yang diterima fluida kecil dari panas yang dilepaskan
fluida panas berarti panas yang hilang besar dan ini mengurangi
perfomance suatu heat exchanger.

Q = W.Cp.∆T
Dimana :
Q = jumlah panas yang dipindahkan, Btu/jam
W = laju alir fluida, lb/jam
Cp = specific heat fluida, Btu/lb
∆T = perbedaan temperatur yang masuk dan keluar

55
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

b. LMTS (Log Mean Temperatre Difference)


Pada aliran sejajar, dua fluida masuk bersama-sama dalam alat
penukar kalor, begerak dalam arah yang sama dan keluar bersama-
sama pula. Sedangkan pada aliran berlawanan dua fluida bergerak
dengan arah yang berlawanan, dan pada aliran menyilang, dua fluida
bergerak saling tegak lurus. Sehingga :
 Untuk aliran sejajar
( ) ( )
LMTD = ( )
( )

 Untuk Aliran Berlawanan


( ) ( )
LMTD = ( )
( )

 Untuk heat exchanger tipe 2 pass ataupun multiple pass maka nilai
LMTD sebenarnya akan didapatkan dengan mengalikannya dengan
corection factor (F). Nilai F dapat dicari dengan menentukan nilai
temperatur efficiency (P) dan heat capacity (R).
( ) ( )
R=( S=(
) )

2) Menghitung Flow Area


shell side as

Dimana :
as = flow area shell side, ft
ID = inside diameter shell, in
C = Tube Clearance, in (Pt-OD)
B = baffle spacing, in
Pt = pitch tube ,in

c. Laju Alir Massa Fluida pada Shell Side

Gs

Dimana :
Gs = mass velocity per cross cestion area shell, lb/jam.ft2

56
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Ws = laju alir fluida pada shell side, lb/ jam


as = flow area shell side, ft2

d. Menghitung Bilangan Reynold pada Shell Side


Re =

Dimana :
Re = bilangan reynold fluida dalam shell
De = diameter ekivalen shell side,
Gs = mass velocity per cross section area shell side, lb/jam.ft2
μ = viscosity fluida shell side pada temperatur tc, lb/jam.ft

e. Menghitung Koefisien Perpindahan Panas Konveksi Outside

ho = ( ) ( )
Dimana :
ho = koefisien perpindahan panas outside, Btu/jam.ft2.
jH = faktor perpindahan panas
De = diameter ekuivalen shell side, ft
k = thermal conductivity fluida shell, Btu/ jam.ft2.
= viscositas fluida shell side pada temperatur Tc, Btu.lbm.

f. Menghitung Flow Area

tube side at =

Dimana :
at = flow area tube side, ft2
a’t = flow area pertube, ft2
Nt = jumlah tube
n = jumlah pass tube side, ft2

57
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

g. Menghitung Laju Alir Massa Fluida pada Tube


Gt =

Dimana :
Gt = mass velocity per cross section area tube, lb/jam.ft2
Ws = mass flow padatube side, lb/jam
as = flow area tube, ft2

h. Menghitung Bilangan Reynold pada Tube Side


Re =

Dimana :
Re = bilangan reynold fluida dalam Tube
D = diameter Tube, ft
Gt = mass velocity per cross section Tube Side, lb/jam.ft2
μ= viskositas fluida tube side pada temperatur tc, lb/jam.ft

i. Menghitung Koefisien Perpindahan Panas Konveksi Inside

hi = ( ) ( )

Dimana :
hi = koefisien perpindahan panas outside, Btu/jam.ft2.
jH = faktor perpindahan panas
De = diameter ekuivalen shell side, ft
k = thermal conductivity fluida shell, Btu/ jam.ft2.
= viskositas fluida shell side pada temperatur Tc, Btu.lbm.

58
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

j. Menghitung Temperatur Dinding Tube

Tw = (Tc – tc)

Dimana :
Tw = temperatur pada dinding tube,
Tc = temperatur pada dinding shell,
tc = temperatur rata-rata pada tube,
= viskositas rasio fluida dalam shell
= viskositas rasio fluida dalam tube

k. Menghitung Koefisien Perpindahan Panas Konveksi Inside pada


Outside Diameter

Dimana :
hio = koefisien perpindahan panas konveksi inside pada
outside diameter
ID = inside diameter, in
OD = outside diameter, in

l. Koreksi Koefisien Perpindahan Panas

Shell Side = Tube Side =

m. Menghitung UC (Clean Overall Heat Transfer Coeficient)


Adalah koefisien panas menyeluruh pada awal heat exchanger
yang dipakai (masih bersih), biasanya ditentukan oleh besarnya
tahanan konveksi ho dan hio, sedangkan tahanan konduksi
diabaikan karena sangat kecil bila dibandingkan dengan tahanan
konveksi.

59
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Uc =

Dimana :
hio = koefisien perpindahan panas konveksi inside,
Btu/jam.ft2.
ho = koefisien perpindahan panas konveksi outside,
Btu/jam.ft2.

n. Menghitung UD (Design/ Dirty Overall Coeficient)


Adalah koefisien perpindahan panas menyeluruh setelah terjadi
pengotoran pada heat exchanger, besarnya UD lebih kecil dari UC.
Ud =

Dimana :
=
A = Luas permukaan perpindahan panas, ft2 (Harga dapat di
ketahui dengan rumus,
A = Nt
Dimana :
Nt = jumlah tube
L = panjang tube
a’ = luas permukaan luar tube, ft2

o. Menghitung Dirt Factor


Rd =

Dimana :
Rd =dirt factor, jam.ft.
Uc = clean overall heattransfer coefficient, Btu/jam.ft2
Ud = design / dirty overall heat transfer coefficient, Btu/jam/ft2

60
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

p. Menghitung Pressure Drop (∆P)

∆Ps =

Dimana :
∆Ps = shell side pressure, psi
f = friction factor, ft2/in
s = specific grafity
N+1 = jumlah cross
Ds = diameter dalam shell, ft
De = diameter ekivalen, ft

q. Pada Tube Side

∆Pt =

∆Pr =

∆PT = ∆Pt + ∆Pr


Dimana :
v = velocity, fps
L = panjang tube
∆PT = total pressure drop, psi
D = diameter dalam tube, ft
n = jumlah lintas tube (pass)
∆Pt = tube side pressure drop, psi
∆Pt = return pressure drop, psi
f = friction factor, ft2/in
s = specific grafity

61
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.4 Evaluasi Data Heat Exchanger 2


4.4.1 Spesifikasi dan Data Lapangan Heat Exchanger 2
4.4.1.1 Spesifikasi HE-2
Uraian Notasi Satuan HE-2
No.
Shell
1. Diameter luar Ods Inchi 31,614
2. Diameter dalam ID Inchi 30,748
3. Jumlah baffle N Buah 4
4. Jarak antar baffle B Inchi 23,623
5. Jumlah Passes N 1
6. Jenis fluida Solar
Tube
1. Diameter luar Odt Inchi 1
2. Panjang tube L Feet 10
3. Jumlah tube Nt Buah 400
4. BWG 14
5. Pitch Pt Inchi 1,25
6. Jarak antar tube C’ Inchi 0,25
7. Jumlah passes N 1
8. Jenis fluida Crude oil

62
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.4.1.2 Data Lapangan HE-2

Kapasitas/ Suhu
Suhu keluar, Densitas (ρ)
Tanggal hari masuk,
O
T2 (OC) 15 OC, kg/m3
Vs (L/D) T1 ( C)
SHELL : HOT FLUID (SOLAR)
7 September 2018 175630 155 134 831
8 September 2018 181987 160 134 837
9 September 2018 211716 165 146 827
10 September 2018 202974 165 141 825
11 September 2018 203881 165 142 827
195237,6 162 OC 139,4 OC 829,4 kg/m3
Rata – Rata
L 323,6 OF 282,92 OF 51,77778 lb/ft3
TUBE: COLD FLUID (CRUDE OIL)
Kapasitas/ Suhu
Suhu keluar, Densitas (ρ)
Tanggal hari masuk, T1
O
T2 (OC) 15 OC, kg/m3
Vs (L/D) ( C)
7 September 2018 477388 33 60 824
8 September 2018 385738 33 61 824
9 September 2018 403455 33 61 824
10 September 2018 392826 33 61 824
11 September 2018 437928 33 59,21 825
33 OC 60,44 OC 824,2 kg/m3
Rata – rata 419467 L
91,4 OF 140,7956 OF 51,45316 lb/ft3

63
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.4.2 Analisa Data Heat Exchanger 2


TUBE : COLD FLUID (CRUDE
SHELL : HOT FLUID (SOLAR)
OIL)
T1 (Masuk) = 162 OC = 323,6 OF T1 (Masuk) = 33 OC = 91,4 OF
T2 (Keluar) = 139,4 OC = 282,92 OF T2 (Keluar) = 60,44 OC = 140,7956
V solar = 195,2376 m3/hari O
F
V crude oil = 419,467 m3/hari
1. Menghitung kecepatan aliran (Ws) 1. Menghitung kecepatan aliran
Ws = Vsolar x ρs Wt = Vcrude oil x ρt

Ws =[ ] [ ] x Wt =[ ] [ ] x

[ ][ ] [ ][ ]

Ws = 14874,80197 Wt = 31758,07072

2. Menghitung SG solar 2. Menghitung SG crude oil


SGsolar = SGcrude oil =

SGsolar = [ ]x[ ] SGcrude oil = [ ] x

SGsolar = 0,8284 [ ]

SGcrude oil = 0,8232


3. Menghitung suhu rata – rata (Tav) 3. Menghitung suhu rata – rata
Tav = (Tav)
Tav =
Tav =

Tav = 303,26 OF Tav =

Tav = 116,0978 OF
o
API = - 131,5
o
API = - 131,5
o
API = - 131,5
o
o
API = 39,302 API = - 131,5
o
API = 40,3796

64
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

*Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh Cp


= 0,59 btu/lb. OF *Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh
Cp = 0,49 btu/lb. OF
4. Menghitung neraca panas
Q = qs = qt
qs = Ws x Cp x (T1-T2)

qs = 14874,80197 x 0,59 x (323,6 OF – 282,92 OF)

qs = 427341,3819

qt = Wt x Cp x (t2-t1)

qt = 31758,07072 x 0,49 x (140,7956 OF – 91,4 OF)

qt = 427341,3819

Q = 427341,3819

5. Menghitung LMTD
Shell (solar) Tube (crude oil) ∆T
T1 = 323,6 OF t2 = 140,7956 OF ∆T2 = 182,8044 OF
T2 = 282,92 OF t1 = 91,4 OF ∆T1 = 191,52 OF

LMTD = = = 187,1284 OF

R= = = 0,8235

S= = = 0,2127

*Berdasarkan fig. 18, diperoleh ft = 0,71 maka :


∆TMLTD = Ft x LMTD = 0,71 x 187,1284 OF = 132,8611 OF
6. Menentukan faktor kontroling fluida (ke solar)
∆th = T1 – t2 = 323,6 OF – 140,7956 OF = 182,8044 OF
∆tc = T2 – t1 = 282,9 OF – 91,4 OF = 191,52 OF
∆Th = T1 – T2 = 323,6 OF – 282,92 OF = 40,68 OF
*Berdasarkan fig.17 Kern dengan oAPI =39,3020, diperoleh Kc = 0,13

65
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

7. Menentukan friksi kalor (fc)

= = 1,0476

*Berdasarkan fig. 17 Kern diperoleh fc = 0,48


8. Menghitung suhu kalor 8. Menghitung suhu kalor
Tc = T2 + (fc x (T1 – T2)) tc = t1 + (fc x (t2 – t1))
O O O
Tc = 282,92 F + (0,48 x (323,6 F – tc = 91,4 F + (0,48 x (140,7956
282,92 OF)) O
F – 91,4 OF))
Tc = 302,4464 OF tc = 115,1098 OF
9. Menghitung luas penampang 9. Menghitung luas penampang
shell (as) dan diameter ekuivalen tube (at) dan diameter
(De) ekuivalen (De)

as = *Berdasarkan tabel 10 Kern dengan


data OD = 1 in
as = x ft2
BWG = 14 in
2
as = 1,009 ft Diperoleh flow area per tube (a’t) =
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan data 0,546
OD = 1 in Sehingga
Pt triangular = 1,25 in
at =
Diperoleh De = 0,72 in = =
at =
0,06 ft
at = 1,274 ft2
Pada 1 in OD tubes dan BWG = 14,
diperoleh IDt = 0,834 in
10. Menghitung kecepatan massa (Gs) 10. Menghitung kecepatan
Gs = massa (Gt)
Gt =
Gs =
Gt =
Gs = 14742,12286
Gt = 24927,84201

66
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

11. Menentukan bilangan Reynold 11. Menentukan bilangan Reynold


*Berdasarkan fig. Viscositas of *Berdasarkan fig. Viscositas of
petroleum dan fig. 14 dengan petroleum dan fig. 14 dengan
Tc = 302,4464 OF tc = 115,1099 OF
o o
API = 39,3020, diperoleh data : API = 40,3796, diperoleh data :
35 oAPI → x = 10 35 oAPI → x = 10
y = 20 y = 20
42 oAPI → x = 11,6 42 oAPI → x = 11,6
y = 16,0 y = 16,0

µ(x) = 2,9239 cP µ(x) = 2,7546 cP

µ(x) = 2,9239 cP x 2,42 µ(x) = 2,7546 cP x 2,42

µ(x) = 7,0759 µ(x) = 6,6662

Res = IDt = 0,782 in x = 0,0651 ft

[ ] Ret =
Res =
[ ]
Res = 157,9230087 Ret =

Ret = 243,6867225
12. Menghitung koefisien 12. Menghitung koefisien
perpindahan panas lapisan film perpindahan panas lapisan
pada bagian luar shell (ho) film pada bagian luar tube
*Berdasarkan fig. 4 dengan data : (hio)
Tc = 302,4464 OF *Berdasarkan fig. 4 dengan data :
o
API = 39,3020 Tc = 115,109 OF
o
diperoleh Cp = 0,61 API = 40,379

dan fig. 1, diperoleh diperoleh Cp = 0,48

k = 0,0804 dan fig. 1, diperoleh

k = 0,0811
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan

67
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Res = 157,9230087 ; diperoleh jH = 6,5 = = 153,6098


1/3
= jH x x[ ] *Berdasarkan fig. 24 Kern dengan

= 153,6098
= 6,5 x x
Ret = 243,6867225 diperoleh jH = 9
[ ]1/3 = jH x x[ ]1/3

= 123,3770602 = 9 x x

[ ]1/3

= 147,4551152

13. Menghitung suhu dinding luar tube (Tw)

Tw = tc + x (Tc – tc)

Dimana = x

= 147,4551152 x

= 9,584582

O
Tw = 115,109 F + x (302,4464 OF –

115,109)
Tw = 288,9421 OF
14. Menghitung koefisien transfer 14. Menghitung koefisien transfer
panas bagian shell (ho) panas bagian shell (ho)
O
Tw = 288,9421 F Tw = 288,9421 OF
o o
API = 39,302, diperoleh data : API = 40,379, diperoleh data :
35 oAPI → x = 10 35oAPI → x = 10
y = 20 y = 20
42 oAPI → x = 11,6 42 oAPI → x = 11,6

68
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

y = 16,0 y = 16,0
µw(x) = 3,3915 cP µ(x) = 3,4164 cP

µw(x) = 3,3915 cP x 2,42 µ(x) = 3,4164 cP x 2,42

µw(x) = 7,0759 µ(x) = 6,6661

s=[ ]0,14 t = [ ]0,14

s=[ ]0,14 t=[ ]0,14

s = 0,7970 t = 0,8037

Ho = [ ] x s Hio = [ ]x t

Ho = 123,377 x 0,7970 Hio = 147,4551 x 0,8037

Ho = 98,3382 Hio = 118,5154

15. Menghitung koefisien bersih (uc)

Uc =

( )
Uc =
( )

Uc = 53,7740
16. Menghitung koefisien desain (ud)
Dari data diketahui,
OD tube = 1 in
BWG = 14 maka didapat a’’ = 0,2618 ft
A = Nt x L x a’’
A = 400 x 10 x 0,2618
A = 1047,2 ft

Ud =

Ud =

Ud = 5,6374

69
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

17. Menghitung nilai Rd


Rd =

Rd =

Rd = 0,01587

18. Menghitung pressure drop 18. Menghitung pressure drop


penurunan tekanan bagian shell penurunan tekanan bagian
( ) tube ( )
Res = 157,923 Ret = 243,6867

Dari fig. 29 diperoleh f = 0,005 Dari fig. 29 diperoleh f = 0,0045


o o
API = 39,302 API = 40,37963
Tc = 302,4464 OF L = 10 ft
SGsolar 60/60 OF = 0,828 N = 1 buah
s = 0,7970 SG crude oil 60/60 OF = 0,823

Gs = 14742,12286 Gt = 24927,84201

De = 0,06 ft t = 0,80373
Jumlah crosses (N+1) IDt = 0,0651 ft
= 14 x =

= 14 x x =

= 82,97 ( )

ID shell = 50,196 in x = 4,1830 ft


= 1,242 Psi.
( )
=
= = 3,2
( ) =
=
= 1,1242 + 3,2 = 4,442 Psi
= 4,255 Psi.

70
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.5 Data Perancangan Heat Exchanger


4.5.1 Spesifikasi dan Data Heat Exchanger
4.5.1.1 Spesifikasi HE
Uraian Notasi Satuan HE-2
No.
Shell
1. Diameter luar Ods Inchi 31,614
2. Diameter dalam IDs Inchi 30,748
3. Jumlah baffle N Buah 4
4. Jarak antar baffle B Inchi 23,623
5. Jumlah Passes N 1
6. Jenis fluida Solar
Tube
1. Diameter luar Odt Inchi 1
2. Panjang tube L Feet 10
3. Jumlah tube Nt Buah 363
4. BWG 14
5. Pitch Pt Inchi 1,25
6. Jarak antar tube C’ Inchi 0,25
7. Jumlah passes N 1
8. Jenis fluida Crude oil

4.5.1.2 Data Lapangan HE-2

SHELL : HOT FLUID (SOLAR)


Kapasitas/ Suhu
Suhu keluar, Densitas (ρ)
hari masuk,
O
T2 (OC) 15 OC, kg/m3
Vs (L/D) T1 ( C)
180,222 OC 111,22 OC 825,8 kg/m3
180919 L
382 OF 232,2 OF 51,5530 lb/ft3

71
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

TUBE: COLD FLUID (CRUDE OIL)


Kapasitas/ Suhu
Suhu keluar, Densitas (ρ)
hari masuk, T1
O
T2 (OC) 15 OC, kg/m3
Vs (L/D) ( C)
35 OC 83 OC 820,3 kg/m3
356201 L
95 OF 181,4 OF 51,20969 lb/ft3

4.5.2 Perancangan Heat Exchanger


TUBE : COLD FLUID (CRUDE
SHELL : HOT FLUID (SOLAR)
OIL)
T1 (Masuk) = 180,22 OC = 382 OF T1 (Masuk) = 35 OC = 95 OF
T2 (Keluar) = 111,22 OC = 232,2O F T2 (Keluar) = 83 OC = 181,4 OF
V solar = 180,919 m3/hari V crude oil = 356,201 m3/hari
1. Menghitung kecepatan aliran (Ws) 1. Menghitung kecepatan aliran
Ws = Vsolar x ρs Wt = Vcrude oil x ρt

Ws =[ ] [ ] x Wt =[ ] [ ] x

[ ][ ] [ ][ ]

Ws = 13724,06475 Wt = 26840,55842

2. Menghitung SG solar 2. Menghitung SG crude oil


SGsolar = SGcrude oil =

SGsolar = [ ]x[ ] SGcrude oil= [ ] x

SGsolar = 0,8284 [ ]

SGcrude oil = 0,8193


3. Menghitung suhu rata–rata (Tav) 3. Menghitung suhu rata–rata (Tav)
Tav = Tav =

Tav = Tav =

Tav = 307,1OF Tav = 138,2 OF

72
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

o o
API = - 131,5 API = - 131,5

o o
API = - 131,5 API = - 131,5
o o
API = 40,0466 API = 41,1968
*Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh Cp *Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh
= 0,59 btu/lb. OF Cp = 0,52 btu/lb. OF
4. Menghitung neraca panas
Q = qs = qt
qs = Wt x Cp x (t2-t1)
O
qs = 13724,06475 x 0,59 x( F)

qs = 1209426,45

qt = Ws x Cp x (T1-T2)

qt = 26840,55842 x 0,52 x (181,4 OF – 95 OF)

qt = 1209426,45

Q = 1209426,45

5. Menghitung LMTD
Shell (solar) Tube (crude oil) ∆T
T1 = 382 OF t2 = 181,4 OF ∆T2 = 137,2 OF
T2 = 232,2 OF t1 = 95 OF ∆T1 = 200,6 OF

LMTD = = = 166,8978 OF

R= = = 1,7337

S= = = 0,301

*Berdasarkan fig. 18, diperoleh ft = 0,84 maka :


∆TMLTD = Ft x LMTD = 0,84 x 166,8978 OF = 140,1941 OF
6. Menentukan faktor kontroling fluida (ke solar)
∆th = T1 – t2 = 382 OF – 181,4OF = 200,6 OF

73
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

∆tc = T2 – t1 = 232,2 OF – 95 OF = 137,2 OF


∆Th = T1 – T2 = 382 OF – 232,2 OF = 149,8 OF
*Berdasarkan fig.17 Kern dengan oAPI = 40,0466, diperoleh Kc = 0,2
7. Menentukan friksi kalor (fc)
= = 0,6839

*Berdasarkan fig. 17 Kern diperoleh fc = 0,45


8. Menghitung suhu kalor 8. Menghitung suhu kalor
Tc = T2 + (fc x (T1 – T2)) tc = t1 + (fc x (t2 – t1))
Tc = 232,2 OF + (0,45 x (382 OF – 232,2 tc = 91,4 OF + (0,45 x (181,4 OF – 95
O O
F) F))
O
Tc = 299,61 F tc = 133,88 OF
9. Menghitung luas penampang shell 9. Menghitung luas penampang
(as) dan diameter ekuivalen (De) tube (at) dan diameter

as = ekuivalen (De)
*Berdasarkan tabel 10 Kern dengan
as = x ft2
data OD = 1 in
2
as = 1,572 ft BWG = 14 in
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan data Diperoleh flow area per tube (a’t) =
OD = 1 in 0,546
Pt triangular = 1,25 in Sehingga
Diperoleh De = 0,91 in = = at =

0,0825 ft
at =

at = 1,376 ft2
Pada 1 in OD tubes dan BWG = 14,
diperoleh IDt = 0,0695 in
10. Menghitung kecepatan massa (Gs) 10. Menghitung kecepatan massa
Gs = (Gt)

Gs = Gt =

74
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Gs = 8728,605196
Gt =

Gt = 19500,90522

11. Menentukan bilangan Reynold 11. Menentukan bilangan Reynold


*Berdasarkan fig. Viscositas of 299,61 *Berdasarkan fig. Viscositas of
O
F petroleum dan fig. 14 dengan
o
API = 39,3020, diperoleh data : tc = 133,88 OF
35 oAPI → x = 10 o
API = 41,19681, diperoleh data :
y = 20 35 oAPI → x = 10
42 oAPI → x = 11,6 y = 20
y = 16,0 42 oAPI → x = 11,6
µ(x) = 2,42 x Cp y = 16,0
µ(x) = 2,42 x 0,57 µ(x) = 2,42 x Cp

µ(x) = 7,0759 = 2,42 x 3,6


µ(x) = 8,721
*Berdasarkan fig. 28 dengan data OD: 1;
Berdasarkan Tabel 10. Tube data;
pitch : 1,25
OD: 1; BWG : 14
De = = 0,0825
IDt = 0,834 in x = 0,0695 ft
Res =
Ret =
[ ]
Res = [ ]
Ret =
Res = 804,2326
Ret = 155,5685
12. Menghitung koefisien 12. Menghitung koefisien
perpindahan panas lapisan film perpindahan panas lapisan film
pada bagian luar shell (ho) pada bagian luar tube (hio)
*Berdasarkan fig. 4 dengan data : *Berdasarkan fig. 4 dengan data :
Tc = 29,61 OF Tc = 133,88 OF
o o
API = 40,0466 API = 41,1968

diperoleh Cp = 0,58 diperoleh Cp = 0,5

75
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

dan fig. 1, diperoleh dan fig. 1, diperoleh

k = 0,071 k = 0,077

*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan *Berdasarkan fig. 24 Kern dengan


Res = 804,2326; diperoleh jH = 11 Ret = 155,5685 diperoleh jH = 6

= jH x x[ ]1/3 = jH x x[ ]1/3

= 11 x x = 6 x x

[ ]1/3 [ ]1/3

= 23,08142 = 57,91286

13. Menghitung suhu dinding luar tube (Tw)

Tw = tc + x (Tc – tc)

Dimana: = x

= 57,9128 x

= 48,2993

Tw = 133,88 OF + x (299,61 OF –133,88)

Tw = 187,4698 OF
14. Menghitung koefisien transfer 14. Menghitung koefisien transfer
panas bagian shell (ho) panas bagian shell (ho)
*Berdasarkan fig. Viscositas of *Berdasarkan fig. Viscositas of
petroleum dan fig. 14 dengan petroleum dan fig. 14 dengan
Tw = 187,4698 OF Tw = 187,4698 OF
o o
API = 39,302, diperoleh data : API = 40,379, diperoleh data :
35 oAPI → x = 10 35oAPI → x = 10
y = 20 y = 20
42 oAPI → x = 11,6 maka µ = 1,8

76
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

y = 16,0 42 oAPI → x = 11,6


maka µ = 1,4 y = 16,0
µw(x) = 2,42 x cP µw(x) = 2,42 x cP
µw(x) = 2,42 x 0,55 µw(x) = 2,42 x 1,5
µw(x) = 1,331 µ(x) w= 3,63
s=[ ]0,14 t = [ ]0,14

s=[ ]0,14 t=[ ]0,14

s = 0,946 t = 1,1304

Ho = [ ] x s Hio = [ ]x t

Ho = 23,0814 x 0,946 Hio = 57,9128 x 1,1304

Ho =21,8353 Hio = 65,4643

15. Menghitung koefisien bersih (uc)

Uc =

( )
Uc =
( )

Uc = 16,3738
16. Menghitung koefisien desain (ud)
Dari data diketahui,
OD tube = 1 in
BWG = 14 maka didapat a’’dari Tabel 10 = 0,1529 ft
A = Nt x L x a’’
A = 363x 10 x 0,1529
A = 555,027 ft

Ud =

Ud =

Ud = 15,543

77
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

17. Menghitung nilai Rd


Rd =

Rd =

Rd = 0,00326

18. Menghitung pressure drop 18. Menghitung pressure drop


penurunan tekanan bagian shell penurunan tekanan bagian tube
( ) ( )
Res = 804,2326 Ret = 243,6867

Dari fig. 29 diperoleh f = 0,0042 Dari fig. 26 diperoleh f = 0,0045


o o
API = 40,0466 API = 40,37963
Tc = 299,61 OF L = 10 ft
SGsolar 60/60 OF = 0,8248 N = 1 buah
s = 0,946 SG crude oil 60/60 OF = 0,823

Gs = 8728,605 Gt = 24927,84201

De = 0,0825 ft t = 0,80373
Jumlah crosses (N+1) IDt = 0,0651 ft
= 14 x =

= 14 x =

= 33,0722 ( )

ID shell = 30,748 in x = 2,562 ft


= 4,183 Psi
( )
=
. = = 2,88
=
=
( )
= 4,183 + 2,88 = 7,0634 Psi

= 6,148 Psi.

78
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.6 Evaluasi Data Cooler (CL-11)


4.6.1 Spesifikasi dan Data Lapangan Cooler (CL-11)
4.6.1.1 Spesifikasi CL-11
Uraian Notasi Satuan CL-11
No.
Shell
1. Diameter luar Ods Inchi 74,8
2. Diameter dalam ID Inchi 47
3. Jumlah Passes N 1
Jumlah baffle N Buah 5
Jarak antar baffle B Inchi 8
Jumlah Passes N 1
4. Jenis fluida Solar
Tube
1. Diameter luar Odt Inchi 1½
2. Jumlah tube Nt Buah 321
3. BWG 12
4. Pitch Pt Inchi 1 7/8
5. Jumlah passes N 1
6. Jenis fluida water

79
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.6.1.2 Data Lapangan Cooler-11

Uraian
Kapasitas/
Suhu masuk, Suhu keluar, Densitas (ρ)
Tanggal hari
T1 (OC) T2 (OC) 15 OC, kg/m3
Vs (L/D)
SHELL : HOT FLUID (SOLAR)
7 September 2018 58543,333
33 134 40,58 831
8 September 2018 60662,333
33 134 39 837
9 September 2018
70572 146 43,87 827
10 September 2018
67658 141 41,22 825
11 September 2018 67960,333
33 142 43,78 827
829,4 kg/m3
139,433 OC 41,69 OC
Rata – Rata 65079,2 L 51,7777832
282,92 OF 107,042 OF
lb/ft3
TUBE : COLD FLUID (WATER)
Suhu
Suhu keluar, Densitas (ρ)
Tanggal masuk, T1
O
T2 (OC) 15 OC, kg/m3
( C)
7 September 2018 33 45
993
8 September 2018 33 43
993,36
9 September 2018 33 52
993,36
10 September 2018 33 50
993,72
11 September 2018 33 47
993
O O
33 C 47,4 C
Rata – rata
91,4 OF 117,32 OF
993,288 lb/ft3

80
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.6.2 Analisa Data Cooler 11

SHELL : HOT FLUID (SOLAR) TUBE : COLD FLUID (WATER)

T1 (Masuk) = 282,92OF T1 (Masuk) = 91,4 OF


T2 (Keluar) = 107,042 OF T2 (Keluar) = 117,32 OF
V solar = 65079,2 L/day
1. Menghitung kecepatan aliran 1. Menghitung kecepatan aliran
(Ws) (Wt)
Ws = Vsolar x ρs Wt = Qs x Cp (T2-T1)

Ws =[ ] [ ] x Wt =[ ] x [117,32 OF

– 91,4 OF ]
[ ][ ]
Wt = 9886,5347
Ws = 5043,554699

2. Menghitung suhu rata–rata (Tav) 2. Menghitung suhu rata–rata


Tav = (Tav)
Tav =
Tav =

Tav = 194 OF Tav =


o
API = - 131,5 Tav = 104,36 OF
*Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh
o
API = - 131,5 Cp = 1 btu/lb. OF
o
API = 39,302
*Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh Cp
= 0,52 btu/lb. OF
3. Menghitung neraca panas
Q = qs = qt
qs = Wt x Cp x (t2-t1)
O
qs = 5043,554699 x 0,52 x( F)

qs = 256258,9794

81
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Q = 256258,9794

4. Menghitung LMTD
Shell (solar) Tube (crude oil) ∆T
T1 = 282,92 OF t2 = 117,32 OF ∆T2 = 15,642 OF
T2 = 107,042 OF t1 = 91,4 OF ∆T1 = 165,6OF

LMTD = = = 63,5518 OF

R= = = 6,7854

S= = = 0,1353

*Berdasarkan fig. 18, diperoleh ft = 0,82 maka :


∆TMLTD = Ft x LMTD = 0,82 x 63,55187 OF = 52,1125OF
5. Menentukan faktor kontroling fluida (ke solar)
O
∆th = T1 – t2 = F = 165,6 OF
∆tc = T2 – t1 = 107,042 OF – 91,4 OF = 15,642OF
∆Th = T1 – t2 = 282 OF – 117,32 OF = 175,878 OF
*Berdasarkan fig.17 Kern dengan oAPI = 36,2353, diperoleh Kc = 0,3

6. Menentukan friksi kalor (fc)

= = 0,09445

*Berdasarkan fig. 17 Kern diperoleh fc = 0,26


7. Menghitung suhu kalor 7. Menghitung suhu kalor
Tc = T2 + (fc x (T1 – T2)) Tc = T2 + (fc x (T1 – T2))
Tc = 107,042 OF + (0,26x (282,92 OF – Tc = 91,4 OF + (0,26 x (117,32 OF –
107,042 OF)) 91,4 OF))
Tc = 151,0115 OF Tc = 97,88 OF
8. Menghitung luas penampang shell 8. Menghitung luas penampang
(as) dan diameter ekuivalen (De) tube (at) dan diameter ekuivalen

as = (De)

82
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

as = x ft2 *Berdasarkan Tabel 10 Kern


dengan data OD = 1 in
as = 0,6119 ft2
BWG = 12 in
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan data
Diperoleh flow area per tube (a’t) =
OD = 74,8 in
0,479
Pt triangular = 1 7/8 in
Sehingga
Diperoleh De = 1,08 in = =
at =
0,09 ft
at =

konversi ke ft2
at =

at = 0,2669 ft2
9. Menghitung kecepatan massa (Gs) 9. Menghitung kecepatan massa
Gs = (Gt)
Gt =
Gs =
Gt =
Gs = 8241,3829
Gt = 37036,1669

10. Menentukan bilangan Reynold 10. Menentukan bilangan Reynold


*Berdasarkan fig. Viscositas of *Berdasarkan fig. Viscositas of
petroleum dan fig. 14 dengan petroleum dan fig. 14 dengan
Tc = 151,0115 OF tc = 99,4352 OF
o
API = 39,302, diperoleh data : maka µ = 1,4
o
42 API → x = 11,6 µ(x) = 0,73 cP
y = 16,0 µ(x) = 073 cP x 2,42
maka µ = 1,4
µ(x) = 1,7666
µ(x) = 1,12 cP

µ(x) = 1,12 cP x 2,42 IDt = 1,28 in x = 0,108 ft

µ(x) = 2,7104 Ret =

83
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Res = [ ]
Ret =
[ ]
Res = Ret = 929,4332

Res = 273,6587
11. Menghitung koefisien 11. Menghitung koefisien
perpindahan panas lapisan film perpindahan panas lapisan film
pada bagian luar shell (ho) pada bagian luar tube (hio)
*Berdasarkan fig. 4 dengan data :
*Berdasarkan fig. 4 dengan data :
Tc = 151,0115 OF
o
tc = 97,88 OF
API = 39,3020
diperoleh Cp = 1
diperoleh Cp = 0,51
dan fig. 1, diperoleh
dan fig. 1, diperoleh
k = 0,078
k = 0,077
= 0,108
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan
Res = 273,6587 ; diperoleh jH = 10 Ret = 929,4332 diperoleh jH = 5

= jH x x[ ]1/3 = jH x x[ ]1/3

= 10 x x = 5 x x

[ ]1/3 [ ]1/3

= 100,3852 = 288

12. Menghitung suhu dinding luar tube (Tw)

Tw = Tc + x (Tc – tc)

Dimana = x

= 288 x

= 153,216

84
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Tw = 151,0115 OF + x (151,0115 OF – 97,88

O
F)
Tw = 111,6127 OF
13. Menghitung koefisien transfer 13. Menghitung koefisien transfer
panas bagian shell (ho) panas bagian tube (hio)
Tw = 111,6127 OF t = [ ]0,14
o
API = 39,3020, diperoleh data :
t=1
o
42 API → x = 11,6
Hio = [ ]x t
y = 16,0
maka µ = 1,4 Hio = 153,216
µ(x) = 1,5 cP

µ(x) = 1,5 cP x 2,42

µ(x) = 3,63

s=[ ]0,14

s=[ ]0,14

s = 0,9599

Ho = [ ] x s

Ho = 100,3852 x 0,9599

Ho = 96,3623

14. Menghitung koefisien bersih (uc)

Uc =

( )
Uc =
( )

Uc = 59,1568

85
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

15. Menghitung koefisien desain (ud)


Dari data diketahui,
OD tube = 1 in
BWG = 12 maka didapat a’’ = 0,3925 ft
A = Nt x L x a’’
A = 321 x 8 x 0,196
A = 503,328 ft

Ud =

Ud =

Ud = 9,7698

16. Menghitung nilai Rd


Rd =

Rd =

Rd = 0,0855

17. Menghitung pressure drop 17. Menghitung pressure drop


penurunan tekanan bagian shell penurunan tekanan bagian
( ) tube ( )
Res = 273,6587 Ret = 929,4332

Dari fig. 29 diperoleh f = 0,00415 Dari fig. 29 diperoleh f = 0,0029


o
API = 39,3020 L = 6,175 ft
Tc = 151,0115OF N = 1 buah
SGsolar 60/60 OF = 0,8284 SGcrude oil 60/60 OF = 0,82
s = 0,9599 Gt = 37036,1669
Gs = 8241,3829 t=1
De = 0,06 ft IDt = 0,108 ft
Jumlah crosses (N+1) =

86
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

= 14 x =
( )
= 12 x x

= 8,233 = 4,3529 Psi


ID shell = 47 in x = 3,917 ft = 2,2686 Psi
( ) = 6,6215 Psi
=

( )
=

= 3,6460 Psi.

4.7 Data Perancangan Cooler


4.7.1 Spesifikasi dan Data Cooler
4.7.1.1 Spesifikasi Cooler
Uraian Notasi Satuan CL-11
No.
Shell
1. Diameter luar Ods Inchi 74,8
2. Diameter dalam ID Inchi 47
3. Jumlah Passes N 1
4. Jumlah baffle N Buah 3
5. Jarak antar baffle B Inchi 8
6. Jenis fluida Solar
Tube
1. Diameter luar Odt Inchi 1½
2. Jumlah tube Nt Buah 280
3. BWG 12
4. Pitch Pt Inchi 1 7/8
5. Jumlah passes N 1
6. Jenis fluida Water

87
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.7.1.2 Data Lapangan Cooler 11

SHELL : HOT FLUID (SOLAR)


Kapasitas/hari Suhu masuk, Suhu keluar, Densitas (ρ)
Vs (L/D) (T1) (T2) 15 OC, kg/m3
145 OC 43 OC 825 kg/m3
165.000
293 OF 109,4 OF 51,5031 lb/ft3
TUBE: COLD FLUID (CRUDE OIL)
Densitas (ρ)
Suhu masuk, (T1) Suhu keluar, (T2)
15 OC, kg/m3
34 OC 52 OC 993 kg/m3
93,2 OF 125,6 OF 62,428 lb/ft3

4.7.2 Perancangan Cooler

SHELL : HOT FLUID (SOLAR) TUBE : COLD FLUID (WATER)

T1 (Masuk) = 293OF T1 (Masuk) = 93,2OF


T2 (Keluar) = 109,4 OF T2 (Keluar) = 125,6OF
V solar = 165.000 L/day
1. Menghitung kecepatan aliran (Ws) 1. Menghitung kecepatan aliran
Ws = Vsolar x ρs Wt = Qs x Cp (T2-T1)

Ws =[ ] [ ] x Wt =[ ] x [125,6OF –

93,2 OF ]
[ ][ ]
Wt = 22140,9538
Ws = 12787,2888

2. Menghitung suhu rata – rata (Tav) 2. Menghitung suhu rata – rata


Tav = (Tav)
Tav =
Tav =

Tav = 201,2 OF Tav =

Tav = 109,4 OF

88
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

o
API = - 131,5 *Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh
Cp = 1 btu/lb. OF
o
API = - 131,5
o
API = 40,2129
*Berdasarkan fig. 4 Kern, diperoleh Cp
= 0,55 btu/lb. OF
3. Menghitung neraca panas
Q = qs = qt
qs = Wt x Cp x (t2-t1)
O
qs = 22140,9538 x 0,55 x( F)

qs = 717366,9017

Q = 717366,9017

4. Menghitung LMTD
Shell (solar) Tube (crude oil) ∆T
T1 = 293OF t2 = 125,6OF ∆T2 = 167,4OF
T2 = 109,4OF t1 = 93,2OF ∆T1 = 16,2OF

LMTD = = = 64,7434 OF

R= = = 5,6667

S= = = 0,1622

*Berdasarkan fig. 18, diperoleh ft = 0,81 maka :


∆TMLTD = Ft x LMTD = 0,81 x 64,7434 OF = 52,4421OF
5. Menentukan faktor kontroling fluida (ke solar)
∆th = T1 – t2 = 293OF – 125,6 OF = 167,4OF
∆tc = T2 – t1 = 109,4OF – 93,2 OF = 16,2OF
∆Th = T1 – T2 = 293 OF – 109,4OF = 183,6 OF
*Berdasarkan fig.17 Kern dengan oAPI = 40,2129, diperoleh Kc = 0,26

89
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

6. Menentukan friksi kalor (fc)

= = 0,0968

*Berdasarkan fig. 17 Kern diperoleh fc = 0,21


7. Menghitung suhu kalor 7. Menghitung suhu kalor
Tc = T2 + (fc x (T1 – T2)) Tc = T2 + (fc x (t2 – t1))
O
Tc = 109,4 F + (0,21x (293 F – Tc = 91,4 OF + (0,26 x (125,6OF –
O

109,4OF)) 93,2 OF))


Tc = 147,956OF Tc = 100,004 OF
8. Menghitung luas penampang shell 8. Menghitung luas penampang
(as) dan diameter ekuivalen (De) tube (at) dan diameter ekuivalen
as = (De)
*Berdasarkan tabel 10 Kern dengan
as = x ft2
data OD = 1 in
2
as = 0,2295 ft BWG = 12 in
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan data Diperoleh flow area pertube (a’t) =
OD = 74,8 in 0,479
Pt triangular = 1 7/8 in Sehingga
Diperoleh De = 1,08 in = = at =

0,09 ft
at =

konversi ke ft2
at =

at = 0,2495 ft2
9. Menghitung kecepatan massa (Gs) 9. Menghitung kecepatan massa
Gs = (Gt)
Gt =
Gs =
Gt =
Gs = 55719,9308
Gt = 88748,7082

90
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

10. Menentukan bilangan Reynold 10. Menentukan bilangan Reynold


*Berdasarkan fig. Viscositas of *Berdasarkan fig. Viscositas of
petroleum dan fig. 14 dengan petroleum dan fig. 14 dengan
Tc = 147,956OF tc = 100,004OF
o
API = 40,2129, diperoleh data : µ(x) = 0,76 cP
42 oAPI → x = 11,6 µ(x) = 0,76 cP x 2,42
y = 16,0
µ(x) = 1,8392
maka µ = 1,4
µ(x) = 1,03 cP IDt = 0,108 ft

µ(x) = 1,03 cP x 2,42 Ret =

[ ]
µ(x) = 2,4926 Ret =
Res =
Ret = 1930,1589
[ ]
Res =

Res = 2011,8727
11. Menghitung koefisien 11. Menghitung koefisien
perpindahan panas lapisan film perpindahan panas lapisan
pada bagian luar shell (ho) film pada bagian luar tube
*Berdasarkan fig. 4 dengan data : (hio)
Tc = 147,956OF
o
*Berdasarkan fig. 4 dengan data :
API = 40,2129
tc = 100,004OF
diperoleh Cp = 0,52
diperoleh Cp = 1
dan fig. 1, diperoleh
dan fig. 1, diperoleh
k = 0,075
k = 0,078
*Berdasarkan fig. 28 Kern dengan
= 0,108
Res = 2011,8727 ; diperoleh jH = 8
Ret = 1930,1589 diperoleh jH = 3
= jH x x[ ]1/3
= jH x x[ ]1/3

91
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

= 8 x x = 3 x x

[ ]1/3 [ ]1/3

= 73,8548 = 576

12. Menghitung suhu dinding luar tube (Tw)

Tw = tc + x (Tc – tc)

Dimana = x

= 576 x

= 276,48

Tw = 100,004OF + x (147,956O – 100,004 OF)

Tw = 105,4537OF
13. Menghitung koefisien transfer 13. Menghitung koefisien transfer
panas bagian shell (ho) panas bagian tube (hio)
Tw = 105,4537OF t = [ ]0,14
o
API = 40,2129 diperoleh data :
t=1
42 oAPI → x = 11,6
Hio = [ ]x t
y = 16,0
maka µ = 1,4 Hio = 276,48
µ(x) = 1,6 cP

µ(x) = 1,6 cP x 2,42

µ(x) = 3,872

s=[ ]0,14

s=[ ]0,14

92
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

s = 0,9402

ho = [ ] x s

ho = 73,8548 x 0,9402

ho = 69,4383

14. Menghitung koefisien bersih (uc)

Uc =

( )
Uc = = 55,4995
( )

15. Menghitung koefisien desain (ud)


Dari data diketahui,
OD tube = 1 in
BWG = 12 maka didapat a’’ = 0,3925 ft
A = Nt x L x a’’
A = 280 x 8 x 0,1309
A = 293,216 ft

Ud =

Ud =

Ud = 46,6523

16. Menghitung nilai Rd


Rd =

Rd =

Rd = 0,0034

93
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

17. Menghitung pressure drop 17. Menghitung pressure drop


penurunan tekanan bagian shell penurunan tekanan bagian tube
( ) ( )
Res = 2011,8727 Ret = 1930,1589

Dari fig. 29 diperoleh f = 0,0039 Dari fig. 29 diperoleh f = 0,0029


o
API = 40,2129 L = 6,175 ft
Tc = 147,956 OF N = 1 buah
SGsolar 60/60 OF = 0,8240 SGcrude oil 60/60 OF = 0,82
s = 0,9402 Gt = 88748,7082
Gs = 55719,9308 t=1
De = 0,06 ft IDt = 0,108 ft
Jumlah crosses (N+1) =
= 14 x
=
= 12 x x ( )

= 8,233
= 2,4995 Psi
ID shell = 47 in x = 3,917 ft
= 4,3422 Psi
( )
= = 6,8417 Psi

( )
=

= 1,6076 Psi.

94
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

4.8 Pembahasan
4.8.1 Pembahasan Hasil Heat Exchanger
Tabel 4.1 Data Hasil Heat Exchanger
Data
Standar Evaluasi Perancangan
Perhitungan
Uc (btu/jam
- 53,7740 - 16,3738 -
ft2 ⁰F)
Ud (btu/jam
- 5,6374 - 15,543 -
ft2 ⁰F)

0,0003 Tidak
Rd ( ) 0,01587 0,00326 Sesuai
( ) sesuai

A (ft2) ≥ 120 ft2 1047,2 Sesuai 555,027 Sesuai

∆Ps (Psi) 5-10 Psi 0,004355 Tidak 6,148 Sesuai


(fluida cair) sesuai

∆PT (Psi) 5-10 Psi 2,941 Tidak 7,0634 Sesuai


(fluida cair) sesuai

Alat penukar panas (Heat Exchanger) adalah suatu alat yang digunakan
untuk memindahkan panas dari suatu fluida ke fluida yang lain. Dimana fluida
panas yang akan didinginkan dengan fluda dingin yang akan dipanaskan. Fungsi
HE adalah untuk memenaskan minyak mentah sebelum dipanaskan dalam
furnace, dengan memanfaatkan panas yang yang berasal dari solar panas untuk
HE-2 dan HE-3, serta residu panas untuk HE-4 dan HE-5.
Menghitung dirt factor coeficient (Rd) pada heat exchanger setelah
digunakan beberapa periode. Dirt factor coeficient menunjukan tahanan kotor atau
i yang digunakan untuk mengantisipasi penumpukan kerak pada dinding dalam
dan luar tube heat exchanger. Bila Rd perhitungan lebih besar daripada Rd yang
diizinkan setelah pemakaian peralatan untuk periode yang lama, maka peralatan
tersebut tidak lagi dapat mentransfer panas sejumlah keperluan proses sehingga
perlu dilakukan pembersihan pada tube.

95
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

Berdasarkan Tabel 4.1 dapat diketahui bahwa dirt factor (Rd) pada heat

exchanger 2 yaitu 0,01578 , nilai ini dihitung dengan pengambilan data

yang terdapat pada laporan data di PPSDM Migas Cepu pada tanggal 7 – 11
September 2018. Nilai Rd tersebut lebih besar dari standar Rd yang diizinkan
0,003 hr ft3/Btu. Hal ini mungkin dikarenakan adanya penumpukan kerak pada
dinding dalam dan luar tube. Sedangkan nilai dirt factor (Rd) pada perancangan

sebesar 0,00326 . Nilai Rd tersebut telah sesuai standar Rd yang diizinkan

0,003 hr ft3/Btu (Kern, 1965).


Nilai A dapat diartikan sebagai luas permukaan transfer panas. Menurut
standar, nilai A yang ≥ 120 ft2 layak untuk dirancang sebagai shell and tube heat
exchanger. Nilai A pada heat exchanger 2 sebesar 1047,2 ft2. Sedangkan pada
perancangan sebesar 555,027 ft2. Nilai A telah sesuai dengan nilai yang diizinkan
yaitu A ≥ 120 ft2. Apabila A telah sesuai maka layak dirancang sebagai shell and
tube.
Keefisiensian dari sebuah heat exchanger lainnya yaitu dihitung dari nilai
pressure drop yang diizinkan. Tekanan dalam heat exchanger merupakan driving
force bagi aliran fluida di shell maupun di tube, jika pressure drop lebih besar dari
yang diizinkan maka akan menyebabkan laju alir massa (lb/hr) inlet fluida di shell
dan di tube jauh berbeda dengan laju alir massa outlet masing-masing fluida. Hal
ini akan menurunkan performance dari heat exchanger tersebut. Untuk aliran
fluida cair pressure drop yang diizinkan adalah: ∆P = 5-10 Psi. Berdasarkan
Tabel 4.1 dapat diketahui bahwa, hasil evaluasi dari nilai pressure drop pada
shell sebesar 0,004355 Psi dan pressure drop pada tube sebesar 2,941 Psi,
dibawah dari pressure drop yang diizinkan yaitu sebesar 5-10 Psi. Sedangkan dari
hasil perancangan, nilai pressure drop yang diperoleh pada shell sebesar 6,148 Psi
dan pressure drop pada tube sebesar 7,0634 Psi telah sesuai dengan pressure drop
yang diizinkan.
Berdasarkan hasil evaluasi tersebut, menunjukkan bahwa heat exchanger 2
masih layak digunakan. Namun tidak menutup kemungkinan ada penumpukan
kerak pada dinding dalam dan luar tube. Pembersihan dan pengecekan unit kilang

96
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

(maintenance) secara berkala masih diperlukan, agar proses penukaran panas pada
heat exchanger 2 menjadi lebih baik dan tidak menurunkan efissiensi kerja alat
selama proses berlangsung.

4.8.2 Pembahasan Hasil Cooler 11


Tabel 4.2 Data Hasil Cooler
Data
Standar Evaluasi Perancangan
Perhitungan
Uc (btu/jam
59,156 - 55,4995 -
ft2 ⁰F)
Ud (btu/jam
9,769 - 46,652 -
ft2 ⁰F)

0,003 Tidak
Rd ( ) 0,08545 0,00341 Sesuai
( ) sesuai

A (ft2) ≥ 120 ft2 553,328 Sesuai 293,216 Sesuai

∆Ps (Psi) 5-10 Psi 3,646 Tidak 1,607 Tidak


(fluida cair) sesuai sesuai

∆PT (Psi) 5-10 Psi 6,621 6,841


Sesuai Sesuai
(fluida cair)

Cooler merupakan suatu alat penukar panas yang dinilai mampu berfungsi
dengan baik untuk penggunaan tertentu apabila memenuhi dua ketentuan sebagai
berikut:
1. Mampu memindahkan panas sesuai dengan kebutuhan proses operasi
dalam keadaan kotor (fouling factor = Rd). Rd merupakan gabungan
maksimum terhadap perpindahan panas yang diperlukan oleh kotoran yang
menempel pada bagian permukaan dinding shell dan tube (yang apabila
tidak dibersihkan setelah maksimum tercapai, panas yang dialihkan
menjadi lebih kecil dari yang diperlukan proses atau operasi). Pada teori

Rd yang diizinkan sebesar 0,003 .

97
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

2. Penurunan tekanan yang terjadi pada masing-masing aliran berbeda dalam


batas-batas yang diizinkan, ditentukan sebagai berikut.
 Untuk aliran uap dan gas: ∆P = 5 Psi
 Untuk aliran fluida cair: ∆P = 10 Psi
Berdasarkan Tabel 4.2 dapat diketahui bahwa hasil evaluasi dari nilai Rd

pada cooler 11 sebesar 0,08545 , sedangkan dari hasil perancangan sebesar

0,00341 . Nilai Rd yang didapat dari hasil evaluasi lebih besar dari nilai

yang diizinkan, hal ini dikarenakan terdapat penumpukan kerak (fouling) pada
cooler 11. Penumpukan fouling dapat menghambat laju perpindahan panas antara
solar dengan air. Untuk nilai Rd evaluasi pada cooler 11, juga disebabkan oleh
usia dari cooler tersebut sehingga dirt factor mengalami akumulasi atau deposit.
Dirt factor coeficient menunjukan tahanan kotor atau i yang digunakan untuk
mengantisipasi penumpukan kerak pada dinding dalam dan luar tube heat
exchanger. Bila Rd perhitungan lebih besar daripada Rd yang diizinkan setelah
pemakaian peralatan untuk periode yang lama, maka peralatan tersebut tidak lagi
dapat mentransfer panas sejumlah keperluan proses sehingga perlu dilakukan
pembersihan pada tube. Nilai Rd dari hasil perancangan telah sesuai dengan nilai
yang diizinkan. Nilai Rd yang diizinkan adalah 0,003 hr ft3/Btu (Kern, 1965).
Nilai A merupakan luas permukaan dari transfer panas. Menurut standar,
nilai A yang ≥ 120 ft2 layak untuk dirancang sebagai shell and tube. Berdasarkan
Tabel 4.2 dapat diketahui bahwa hasil evaluai dari nilai A pada cooler 11
sebesar 553,328 ft2. Sedangkan dari hasil perancangan sebesar 293,216 ft2. Nilai
A telah sesuai dengan nilai yang diizinkan yaitu A ≥ 120 ft2. Apabila nilai A
telah sesuai dengan nilai yang diizinkan maka layak dirancang sebagai shell and
tube.
Keefisiensian dari sebuah cooler lainnya yaitu dihitung dari nilai pressure
drop yang diizinkan. cooler merupakan driving force bagi aliran fluida di shell
maupun di tube, jika pressure drop lebih besar dari yang diizinkan maka akan
menyebabkan laju alir massa (lb/hr) inlet fluida di shell dan di tube jauh berbeda
dengan laju alir massa outlet masing-masing fluida. Hal ini akan menurunkan

98
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

performance dari heat exchanger tersebut. Berdasarkan hasil evaluasi dari cooler
11 diperoleh pressure drop pada shell sebesar 3,646 Psi dan pressure drop pada
tube sebesar 6,621 Psi. Sedangkan dari hasil perancangan nilai pressure drop
yang diperoleh pada shell sebesar 1,607 Psi dan pressure drop pada tube sebesar
6,841 Psi telah sesuai dengan pressure drop yang diizinkan.

99
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

1. Nilai dirt factor (Rd) pada heat exchanger 2 sebesar 0,01587 .

Nilai Rd tersebut lebih besar dari standar Rd yang diizinkan 0,003 hr


ft3/Btu. Hal ini mungkin dikarenakan adanya penumpukan kerak pada
dinding dalam dan luar tube. Nilai dirt factor (Rd) pada perancangan

heat exchanger sebesar 0,00326 . Nilai Rd tersebut telah sesuai

standar Rd yang diizinkan 0,003 hr ft3/Btu.


2. Nilai A pada heat exchanger 2 sebesar 1047,2 ft2. Nilai A pada
perancangan heat exchanger sebesar 555,027 ft2. Nilai A telah sesuai
dengan nilai yang diizinkan adalah ≥ 120 ft2. Apabila A telah sesuai
maka layak dirancang sebagai shell and tube.
3. Nilai pressure drop heat exchanger 2 pada shell sebesar 0,04355 Psi
dan nilai pressure drop pada tube sebesar 2,941 Psi. Nilai pressure drop
pada perancangan heat exchanger pada shell sebesar 6,148 Psi dan nilai
pressure drop pada tube sebesar 7,0634 Psi. Jika pressure drop lebih
besar dari yang diizinkan maka akan menyebabkan laju alir massa
(lb/hr) inlet fluida di shell dan di tube jauh berbeda dengan laju alir
massa outlet masing-masing fluida. Nilai pressure drop yang diizinkan
adalah 5 Psi -10 Psi.

4. Nilai dirt factor (Rd) pada cooler 11 sebesar 0,08545 . Nilai Rd

tersebut lebih besar dari standar Rd yang diizinkan 0,003 hr ft3/Btu. Hal
ini mungkin dikarenakan adanya penumpukan kerak pada dinding
dalam dan luar tube. Nilai dirt factor (Rd) pada perancangan cooler

sebesar 0,00341 . Nilai Rd tersebut telah sesuai standar Rd

yang diizinkan.
5. Nilai A pada cooler 11 sebesar 553,328 ft2. Nilai A pada perancangan

100
Laporan Kerja Praktek PPSDM MIGAS
September 2018

cooler sebesar 293,216 ft2. Nilai A telah sesuai dengan nilai yang
diizinkan adalah ≥ 120 ft2. Apabila A telah sesuai maka layak dirancang
sebagai shell and tube.
6. Nilai pressure drop cooler 11 pada shell sebesar 3,646 Psi dan nilai
pressure drop pada tube sebesar 6,621 Psi. Nilai pressure drop pada
perancangan cooler pada shell 1,607 dan nilai pressure drop pada
tube sebesar 6,841 Psi. Jika pressure drop lebih besar dari yang
diizinkan maka akan menyebabkan laju alir massa (lb/hr) inlet fluida di
shell dan di tube jauh berbeda dengan laju alir massa outlet masing-
masing fluida. Nilai pressure drop yang diizinkan adalah 5-10 Psi.

5.2 Saran

Sebaiknya melakukan pengecekan dan pembersihan kerak secara berkala


pada heat exchanger dan cooler. Agar mendapatkan hasil yang lebih maksimal
dan lebih baik sesuai yang diinginkan.

101
DAFTAR PUSTAKA

Achmad Hery, Ir. 1990. Kilang dan Wax Plant. Diklat Kuliah Akamigas. PTT
Migas Cepu.
Brownel and Young. 1959. Process Equipment Design, 1st Edition Willey Eastend
Limitet, New Delhi.
Edminister W.C. 1961. Applied Hydrocarbon Thermodynamyc, vol.1,
Guffpublishing, Houston, New York.
Ernest, E. Ludwig. 1964. Applied design for Chemical and Petroleum Plant,
Vol.3, Texas Gulf Publishing Company.
Geankoplis, J.C. 1983. Transport Process and Unit Operation, Second Edition,
Allyn and Bacon, inc. Massachussett.
Hardjono, Ir. 1987. Diktat Teknologi Minyak Bumi I, Edisi 2, Jurusan Teknik
Kimia Fakultas Teknik UGM.
Holman, J.P. 1997. Perpindahan Kalor, edisi ke-6, Erlangga. Jakarta.
Kern, D.Q. 1959. Process Heat Transfer. Mc Graw Hill International Book Co.
Inc, New York.
Kreith, Frank. 1997. Prinsip-prinsip Perpindahan Panas, edisi ke-3. Erlangga.
Jakarta
Maxwell, W.L. 1950. Data Book Hydrocarbon. Van Nestrait Company. New
York.
Nelson, W.L. 1958. Petroleum Refinery Engineering, 4th edition. Mc Graw Hill
Book Co. Inc, New York
Perry, R.H. and Green, D. 1999. Perry’s Engineer’s Handbook, 7th edition.
McGraw-Hill Book Company. New York.
PTT Migas Cepu. 1994. Seratus Tahun Perminyakan di Cepu. Pusdiklat Migas
Cepu. Jawa Tengah.
PTT Migas Cepu. 2003. Profil Pusdiklat Migas. Grafika Pusdiklat Migas Cepu.
Jawa Tengah.
Setyawan, M. 2005. Diktat Teknologi Pengolahan Minyak Bumi. Universitas
Ahmad Dahlan. Yogyakarta.

102
LAMPIRAN 1

103
LAMPIRAN 2

104
LAMPIRAN 3

105
LAMPIRAN 4

106
LAMPIRAN 5

107
LAMPIRAN 6

108
LAMPIRAN 7

109
LAMPIRAN 8

110
LAMPIRAN 9

111
LAMPIRAN 10

112
LAMPIRAN 11

113
LAMPIRAN 12

114
LAMPIRAN 13

115
LAMPIRAN 14

116
DIAGRAM ALIR UNIT DISTILASI PPSDM MIGAS CEPU

No. Kode Nama Alat Jumlah


1 (HE-1, 2, 3, 4, 5) Heat Exchanger 5
2 (F-1, 2, 3, 4, 5 ) Furnace 5
3 (C-1A, C-2) Coloum Fractination 2
4 (V-1) Evaporator 1
5 (C-4, 5) Stripper 2
6 (CN-1, 2, 3, 4) Main Condensor 4
7 (CN-5 s/d 12) Condensor 8
8 (CL-1 s/d 16) Cooler 16
9 (BC-1 s/d 6) Box Cooler 6
10 (S-1 s/d 8) Separator 8
11 (P.100/04) Pompa Feed 1
12 (P.100/01, P.100/02) Pompa Refluks 2
13 (T.114,115,116, 117) Tangki Pertasol CA 4
14 (T.110) Tangki Pertasol CB 2
15 (T.112, 113) Tangki Pertasol CC 2
16 (T.111, 120, 127) Tangki Solar 3
17 (T.104, 122, 123) Tangki Residu 3
18 (T.118, 119) Tangki PH Solar 2
19 (T.101, 102) Tangki Feed 2

117