Anda di halaman 1dari 287

LAPORAN AKHIR

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG DAERAH


( RPJPD )
KABUPATEN SAMPANG
TAHUN 2005 – 2025

KERJASAMA

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH


PEMERINTAH KABUPATEN SAMPANG

DENGAN

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGABDIAN


KEPADA MASYARAKAT
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
DAFTAR ISI

Halaman Judul
DAFTAR ISI ..................................................................................................... i
DAFTAR SKEMA ............................................................................................. v
DAFTAR TABEL .............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xi
BAB 1 : PENDAHULUAN ................................................................................ 1
1.1. Latar Belakang Permasalahan ......................................................... 1
1.2. Kedudukan, Maksud dan Tujuan ...................................................... 3
1.3. Landasan Hukum Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang 3
1.4. Kaitan RPJP Daerah Dengan Dokumen Perencanaan Lainnya........ 4
1.5. Sasaran ............................................................................................ 6
1.6. Lingkup Kegiatan.............................................................................. 6
1.7. Metode dan Pendekatan .................................................................. 7
1.8. Sistematika Laporan......................................................................... 9
BAB 2 : KONDISI UMUM DAERAH ................................................................ 11
2.1. Kondisi dan Analisis ......................................................................... 11
2.1.1. Geomorfologi dan Lingkungan Hidup ................................... 11
2.1.1.1. Kondisi Klimatologi .................................................. 11
2.1.1.2. Kondisi Geologi ....................................................... 12
2.1.1.3. Kondisi Unsur-unsur Bentang Lahan ....................... 15
2.1.1.4. Kondisi Hidrologi ...................................................... 22
2.1.1.5. Kondisi Lingkungan ................................................. 31
2.1.2. Demografi ............................................................................ 37
2.1.2.1. Jumlah dan Perkembangan Penduduk .................... 37
2.1.2.2. Kepadatan dan Persebaran Penduduk .................... 39
2.1.2.3. Komposisi Penduduk dan Rasio Ketergantungan .... 41
2.1.2.4. Kelahiran ................................................................. 42
2.1.2.5. Keluarga Berencana ................................................ 44
2.1.2.6. Kematian ................................................................. 46
2.1.2.7. Ketenagakerjaan...................................................... 48
2.1.2.8. Sumber Daya Manusia ............................................ 50

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah i
Kabupaten Sampang 2005-2025
2.1.3 Ekonomi dan Sumber Daya Alam ......................................... 52
2.1.3.1. Sektor Pertanian ...................................................... 52
2.1.3.2. Sektor Tambang dan Galian .................................... 57
2.1.3.3. Sektor Industri dan Pengolahan ............................... 58
2.1.3.4. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran ............... 60
2.1.3.5. Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih ............................ 63
2.1.3.6. Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 64
2.1.3.7. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi .................... 67
2.1.3.8. Sektor Jasa-Jasa ..................................................... 69
2.1.3.9. Koperasi dan Usaha Kecil & Menengah................... 70
2.1.3.10 Sumber Daya Alam ................................................. 71
2.1.4 Sosial Budaya dan Politik ..................................................... 73
2.1.4.1. Pendidikan ............................................................... 73
2.1.4.2. Kesehatan ............................................................... 84
2.1.4.3. Sosial Budaya .......................................................... 88
2.1.4.4. Kepemudaan dan Olahraga ..................................... 92
2.1.4.5. Pemberdayaan Perempuan ..................................... 96
2.1.4.6. Pemberdayaan Masyarakat Desa ............................ 97
2.1.4.7. Perhitungan Suara Dalam Pemilu Anggota DPRD II 101
2.1.4.8. Kegiatan DPRD ....................................................... 102
2.1.5 Prasarana dan Sarana .......................................................... 103
2.1.5.1. Fasilitas Pendidikan ................................................. 103
2.1.5.2. Fasilitas Kesehatan ................................................. 107
2.1.5.3. Fasilitas Perdagangan dan Jasa .............................. 109
2.1.5.4. Fasilitas Peribadatan ............................................... 110
2.1.5.5. Fasilitas Pemukiman................................................ 111
2.1.5.6. Fasilitas Perindustrian ............................................. 112
2.1.5.7. Fasilitas Pariwisata .................................................. 115
2.1.5.8. Fasilitas Transportasi Darat ..................................... 118
2.1.5.9. Fasilitas Transportasi Laut ....................................... 122
2.1.5.10. Fasilitas Listrik ....................................................... 122
2.1.5.11. Fasilitas Air Bersih ................................................. 123
2.1.5.12. Fasilitas Telekomunikasi ........................................ 127
2.1.5.13. Fasilitas Drainase .................................................. 127

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah ii
Kabupaten Sampang 2005-2025
2.1.5.14. Fasilitas Sampah ................................................... 128
2.1.5.15. Penggunaan Lahan ............................................... 128
2.1.6. Pemerintahan ...................................................................... 130
2.2. Prediksi Kondisi Umum Daerah ........................................................ 132
2.2.1. Geomorfologi dan Lingkungan Hidup ................................... 132
2.2.1.1. Prediksi Kebutuhan Air Bersih ................................. 132
2.2.1.2. Prediksi Produksi Air Buangan................................. 133
2.2.1.3. Prediksi Produksi Sampah ....................................... 133
2.2.2. Demografi ............................................................................ 136
2.2.3. Ekonomi dan Sumber Daya Alam ........................................ 137
2.2.3.1. Sektor Pertanian ...................................................... 137
2.2.3.2. Sektor Tambang dan Galian .................................... 138
2.2.3.3. Sektor Industri dan Pengolahan ............................... 138
2.2.3.4. Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih ............................ 139
2.2.3.5. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran ............... 139
2.2.3.6. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi .................... 140
2.2.3.7. Sektor Keuangan,Persewaan dan Jasa Perusahaan 140
2.2.3.8. Sektor Jasa-Jasa ..................................................... 140
2.2.3.9. Bidang Koperasi dan UMKM .................................... 141
2.2.4. Sosial Budaya dan politik ...................................................... 141
2.2.4.1. Angka Melek Huruf (AMH) ....................................... 141
2.2.4.2. Angka Partisipasi Sekolah (APS) ............................. 141
2.2.4.3. Pendidikan Tertinggi yang Ditamtakan ..................... 142
2.2.5. Prasarana dan Sarana.......................................................... 142
2.2.5.1. Fasilitas Pendidikan ................................................. 142
2.2.5.2. Fasilitas Kesehatan ................................................. 147
2.2.5.3. Fasilitas Perdagangan dan Jasa .............................. 152
2.2.5.4. Fasilitas Peribadatan ............................................... 156
2.2.5.5. Fasilitas Pemukiman................................................ 161
2.2.5.6. Fasilitas Perindustrian ............................................. 162
2.2.5.7. Fasilitas Pariwisata .................................................. 162
2.2.5.8. Fasilitas Transportasi Darat ..................................... 163
2.2.5.9. Fasilitas Transportasi Laut ....................................... 167
2.2.5.10. Fasilitas Listrik ....................................................... 168

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah iii
Kabupaten Sampang 2005-2025
2.2.5.11. Fasilitas Air Bersih ................................................. 169
2.2.5.12. Fasilitas Telekomunikasi ........................................ 171
2.2.5.13. Fasilitas Drainase .................................................. 172
2.2.5.14. Fasilitas Sampah ................................................... 172
2.2.5.15. Penggunaan Lahan ............................................... 173
2.2.6. Pemerintahan ....................................................................... 178
BAB 3 : Visi, Misi dan Arah Pembangunan Daerah ......................................... 180
3.1. Visi ................................................................................................... 180
3.2. Misi .................................................................................................. 181
3.2.1. Bidang Geomorfologi dan Lingkungan Hidup ........................ 181
3.2.2. Bidang Demografi ................................................................ 181
3.2.3. Ekonomi dan Sumber Daya Alam ......................................... 181
3.2.4. Sosial Budaya dan Politik ..................................................... 181
3.2.5. Prasarana dan Sarana.......................................................... 181
3.2.6. Pemerintahan ....................................................................... 181
3.3. Arah Pembangunan Daerah ............................................................. 182
3.3.1. Bidang Geomorfologi dan Lingkungan Hidup ........................ 182
3.3.2. Bidang Demografi ................................................................ 183
3.3.3. Ekonomi dan Sumber Daya Alam ......................................... 184
3.3.4. Sosial Budaya dan Politik ..................................................... 184
3.3.5. Prasarana dan Sarana.......................................................... 186
3.3.6. Pemerintahan ....................................................................... 187
BAB 4 : Penutup.............................................................................................. 189
LAMPIRAN

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah iv
Kabupaten Sampang 2005-2025
DAFTAR SKEMA

Skema 1.1 Keterkaitan RPJP Daerah Sampang Dengan


Dokumen Perencanaan Lainnya ................................................. 5
Skema 1.2 Langkah-Langkah Penyusunan RPJP Daerah
Kabupaten Sampang................................................................... 9

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah v
Kabupaten Sampang 2005-2025
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kondisi Klimatologi di Kabupaten Sampang ................................ 12


Tabel 2.2 Litologi Penyusunan Geologi dan Produktifitas Akuifer ................ 13
Tabel 2.3 Jenis Tanah Kabupaten Sampang ............................................... 20
Tabel 2.4 Kedalaman Efektif Tanah di Kabupaten Sampang....................... 21
Tabel 2.5 Kelerengan Kabupaten Sampang ................................................ 21
Tabel 2.6 Nama Sungai di Kabupaten Sampang dan Panjang Sungai ........ 23
Tabel 2.7 Kedalaman Air Tanah Kabupaten Sampang ................................ 25
Tabel 2.8 Perkembangan Air Baku di Kabupaten Sampang ........................ 26
Tabel 2.9 Pembangunan Embung di Kabupaten Sampang ......................... 27
Tabel 2.10 Rehabilitasi Embung Teknis ........................................................ 28
Tabel 2.11 Air Permukaan Untuk Irigasi ........................................................ 28
Tabel 2.11a Sumur Dalam Air Proyek P2AT Wilayah Madura ......................... 29
Tabel 2.12 Perkembangan Penyediaan Air Baku Kabupaten Sampang ........ 29
Tabel 2.13 Luas Areal Irigasi Kabupaten Sampang ....................................... 29
Tabel 2.14 Perkembangan Penyediaan Air Bersih Kabupaten Sampang ...... 32
Tabel 2.15 Perkembangan Pemakaian Air Minum Kabupaten Sampang ...... 34
Tabel 2.16 Jumlah Rumah Tangga Berdasarkan Penggunaan Air Bersih
di Kabupaten Sampang Tahun 2008 ........................................... 35
Tabel 2.17 Tempat Pembuangan Sampah Kabupaten Sampang .................. 36
Tabel 2.18 Jumlah Penduduk Kabupaten Sampang 2002-2008
Berdasarkan Kecamatan (Jiwa) ................................................... 38
Tabel 2.18a Proyeksi Jumlah Penduduk Kabupaten Sampang
Tahun 2009-2024* ....................................................................... 39
Tabel 2.19 Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sampang (Jiwa/Km2) .......... 40
Tabel 2.20 Tingkat Kepadatan di Kabupaten Sampang Berdasarkan
Kecamatan Tahun 2009 dan Tahun 2025 (Jiwa/Km2) .................. 41
Tabel 2.21 Rasio Ketergantungan di Kabupaten Sampang Berdasarkan
Kecamatan Tahun 2004 dan 2005 ............................................... 41
Tabel 2.22 Angka Kelahiran di Kabupaten Sampang Berdasarkan Kecamatan
Tahun 2004-2006 ........................................................................ 43
Tabel 2.23 Angka Kelahiran Total Kabupaten Sampang Tahun 2000-2004 .. 43

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah vi
Kabupaten Sampang 2005-2025
Tabel 2.24 Usia Kawin Pertama (UKP) Kabupaten Sampang
Tahun 2000-2004 ........................................................................ 44
Tabel 2.25 Jumlah Peserta KB dan PUS Kabupaten Sampang
Tahun 2004-2008 ........................................................................ 45
Tabel 2.26 Pencapaian Peserta KB Aktif dan Alat Kontrasepsi yang
Digunakan ................................................................................... 45
Tabel 2.27 Angka Kematian Kasar Kabupaten Sampang Tahun 2004-2006 . 47
Tabel 2.28 Angka Kematian Bayi Kabupaten Sampang Tahun 2000-2008 ... 48
Tabel 2.29 IPM Kabupaten Sampang dan Provinsi Jawa Timur
Tahun 2002-2008 ........................................................................ 51
Tabel 2.30 Produksi Tanaman Bahan Makanan di Kabupaten Sampang ...... 53
Tabel 2.31 Produksi Perkebunan di Kabupaten Sampang ............................ 54
Tabel 2.32 Populasi Ternak di Kabupaten Sampang ..................................... 54
Tabel 2.33 Perkembangan Konsumsi Telur, Susu dan Daging
di Kabupaten Sampang ............................................................... 55
Tabel 2.34 Hasil Perikanan di Kabupaten Sampang ..................................... 56
Tabel 2.35 Perkembangan Konsumsi Ikan di Kabupaten Sampang .............. 56
Tabel 2.36 Produksi dan Luas Wilayah Hasil Tambang Golongan C di
Kabupaten Sampang ................................................................... 57
Tabel 2.37 Kondisi Industri di Kabupaten Sampang ...................................... 58
Tabel 2.38 Klaster Industri Menurut Kelompok Industri ................................. 59
Tabel 2.39 Perusahaan Industri, Industri Kerajinan dan Tenaga Kerja .......... 59
Tabel 2.40 Perkembangan Sektor Perdagangan di Kabupaten Sampang ..... 60
Tabel 2.41 Komoditi Ekspor Non Migas ........................................................ 61
Tabel 2.42 Perkembangan Pasar di Kabupaten Sampang ............................ 62
Tabel 2.43 Perkembangan Hotel Dan Restoran/ Rumah Makan
di Kabupaten Sampang ............................................................... 62
Tabel 2.44 Perkembangan Penyediaan Air Bersih di Kabupaten Sampang .. 63
Tabel 2.45 Perkembangan Kelistrikan di Kabupaten Sampang ..................... 64
Tabel 2.46 Perkembangan Daya Tersambung PLN di Kabupaten Sampang 64
Tabel 2.47 Perkembangan Dana Perbankan di Kabupaten Sampang ........... 65
Tabel 2.48 Perkembangan Posisi Pinjaman Perbankan Menurut Sektor
Ekonomi di Kabupaten Sampang (Juta/Miliar Rupiah) ................. 66

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah vii
Kabupaten Sampang 2005-2025
Tabel 2.49 Perkembangan Kepemilikan Kendaraan Bermotor di Kabupaten
Sampang ..................................................................................... 67
Tabel 2.50 Pelayanan Ijin Trayek Angkutan Desa di Kabupaten Sampang ... 67
Tabel 2.51 Perkembangan Telekomunikasi di Kabupaten Sampang ............. 68
Tabel 2.52 Perkembangan Koperasi Unit Desa (KUD) .................................. 70
Tabel 2.53 Potensi dan Penyebaran Bahan Galian di Kabupaten Sampang . 72
Tabel 2.54 Indikator Pendidikan Tahun 2008 ................................................ 83
Tabel 2.55 Permasalahan Sosial Menurut Jenisnya ...................................... 89
Tabel 2.56 Perkembangan Jumlah Pemeluk Agama ..................................... 92
Tabel 2.57 Kejahatan Menurut Jenis Tindak Pidana di Kabupaten Sampang
Tahun 2002 - 2005 ...................................................................... 93
Tabel 2.58 Narapidana Anak Umur 21 Tahun ke Bawah Menurut Jenis
Kejahatan di Kabupaten Sampang 1999-2008 ........................... 94
Tabel 2.59 Karang Taruna dan Panti Asuhan di Kabupaten Sampang
2002 – 2008 .............................................................................. 95
Tabel 2.60 Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Kegiatan
Utama dan Jenis Kelamin di Kabupaten Sampang 2002 – 2004 . 97
Tabel 2.61 Perkembangan Jumlah Organisasi Masyarakat di
Kabupaten Sampang 2004 – 2008 ............................................ 98
Tabel 2.62 Kegiatan Pembangunan Desa/Kelurahan Menurut Jenis
Kegiatan di Kabupaten Sampang 2006 – 2008 .......................... 100
Tabel 2.63 Kegiatan DPRD Menurut Jenis kegiatan dan Tahun di
Kabupaten Sampang 2002 – 2008 ............................................ 102
Tabel 2.64 Fasilitas Pendidikan Dasar Tahun 2004 – 2008 ......................... 104
Tabel 2.65 Fasilitas Pendidikan SLTP Tahun 2004 – 2008 ......................... 105
Tabel 2.66 Fasilitas Pendidikan SLTA Tahun 2004 – 2008 ......................... 106
Tabel 2.67 Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sampang Tahun 2004 – 2008 .. 108
Tabel 2.68 Persebaran Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kabupaten
Sampang Tahun 2006 dan 2008 ............................................... 109
Tabel 2.69 Perkembangan Pasar dan Koperasi di Kabupaten Sampang .... 110
Tabel 2.70 Persebaran Fasilitas Peribadatan di Kabupaten Sampang
Tahun 2004 - 2008 .................................................................... 111
Tabel 2.71 Fasilitas Perumahan Kabupaten Sampang tahun 2006 ............... 112
Tabel 2.72 Usaha Kecil dan Menegah di Kabupaten Sampang ..................... 112

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah viii
Kabupaten Sampang 2005-2025
Tabel 2.73 Kelompok Industri di Kabupaten Sampang .................................. 114
Tabel 2.74 Perusahaan Industri, Industri Kerajinan dan Tenaga Kerja .......... 115
Tabel 2.75 Kepariwisataan di Kabupaten Sampang ...................................... 116
Tabel 2.76 Perkembangan Kondisi Jalan di Kabupaten Sampang ................ 119
Tabel 2.77 Perkembangan Panjang Jaringan Jalan di Kabupaten Sampang 120
Tabel 2.78 Saranan Perangkutan Umum di Kabupaten Sampang ................ 120
Tabel 2.79 Jumlah Saranan Transportasi Kabupaten Sampang Tahun 2005 121
Tabel 2.80 Perkembangan Sektor Transportasi Laut di
Kabupaten Sampang ................................................................... 122
Tabel 2.81 Perkembangan Kelistrikan di Kabupaten Sampang ..................... 122
Tabel 2.82 Perkembangan Jumlah Rumah Tangga yang Menggunakan
Listrik di Kabupaten Sampang ..................................................... 123
Tabel 2.83 Perkembangan Penyediaan Air Bersih Kabupaten Sampang ...... 124
Tabel 2.84 Perkembangan Pemakaian Air Minum Kabupaten Sampang ...... 125
Tabel 2.85 Jumlah Rumah Tangga Berdasarkan Penggunaan Air Bersih
di Kabupaten Sampang Tahun 2008 ........................................... 126
Tabel 2.86 Lokasi Pengadaan Pompa Submersable ..................................... 126
Tabel 2.87 Kondisi Jaringan Drainase di Kabupaten Sampang ..................... 127
Tabel 2.88 Tempat Pembuangan Sampah di Kabupaten Sampang ............. 128
Tabel 2.89 Luas Lahan Menurut Penggunaan Tahun 2005 – 2008 .............. 129
Tabel 2.90 Prediksi Kebutuhan Air Bersih .................................................... 133
Tabel 2.91 Prediksi Kebutuhan Air Buangan ................................................. 134
Tabel 2.92 Prediksi Produksi Sampah ........................................................... 135
Tabel 2.93 Rata-rata Rasio Fasilitas Pendidikan Kabupaten Sampang ......... 143
Tabel 2.94 Cluster Membership .................................................................... 144
Tabel 2.95 Final Cluster Centerz ................................................................... 144
Tabel 2.96 Proyeksi Jumlah Fasilitas ............................................................ 145
Tabel 2.97 Rata-rata Fasilitas Kesehatan Kabupten Sampng ....................... 147
Tabel 2.98 Cluster Membersship ................................................................... 148
Tabel 2.99 Final Cluster Membersship .......................................................... 148
Tabel 2.100 Proyeksi Jumlah Fasilitas ............................................................ 151
Tabel 2.101 Rata-Rata Rasio Koperasi dan Fasilitas Perdagangan Jasa
Kabupaten Sampang ................................................................... 154
Tabel 2.102 Proyeksi Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa ....................... 155

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah ix
Kabupaten Sampang 2005-2025
Tabel 2.103 Rata-Rata Rasio Fasilitas Peribadatan di Kabupaten Sampang .. 156
Tabel 2.104 Cluster Membership .................................................................... 157
Tabel 2.105 Final Cluster Membership ............................................................ 158
Tabel 2.106 Proyeksi Jumlah Fasilitas Peribadatan ........................................ 160
Tabel 2.107 Proporsi Jaringan Jalan yang Berkondisi Baik ............................. 163
Tabel 2.108 Kondisi Aksesibilitas Daerah Kabupaten Sampang ..................... 165
Tabel 2.109 Rasio Ijin Trayek Angkutan Desa Kabupaten Sampang.............. 166
Tabel 2.110 Prosentase Rumah Tangga yang Menggunakan Listrik
Kabupaten Sampang ................................................................... 168
Tabel 2.111 Perkembangan Jumlah Rumah Tangga yang Menggunakan
Air Bersih di Kabupaten Sampang ............................................... 170
Tabel 2.112 Prediksi Kebutuhan Air Bersih ..................................................... 171
Tabel 2.113 Kondisi Jaringan Drainase di Kabupaten Sampang .................... 172
Tabel 2.114 Tempat Pembuangan Sampah di Kabupaten Sampang .............. 172
Tabel 2.115 Rata-Rata Prosentase Luas Lahan Menurut Penggunaannya
Kabupaten Sampang ................................................................... 174
Tabel 2.116 Proyeksi Penggunaan Lahan (Ha) .............................................. 177

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah x
Kabupaten Sampang 2005-2025
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Persentase Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut


Kegiatan Utama ........................................................................ 49
Gambar 2.2 Persentase Kontribusi Sektoral Terhadap PDRB di
Kabupaten Sampang 2007 ....................................................... 52
Gambar 2.3 Kontribusi Sektor Jasa Terhadap PDRB di
Kabupaten Sampang ................................................................ 69
Gambar 2.4 Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas di
Kabupaten Sampang Tahun 2001-2004 ................................... 74
Gambar 2.5 Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas
Tahun 2007 dan 2008............................................................... 75
Gambar 2.6 APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah di
Kabupaten Sampang Tahun 2001-2004 ................................... 76
Gambar 2.7 APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah Jenis
Kelamin Laki-Laki di Kabupaten Sampang Tahun 2001-2004... 77
Gambar 2.8 APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah Jenis
Kelamin Perempuan di Kabupaten Sampang
Tahun 2001-2004 ..................................................................... 77
Gambar 2.9 APS 7-12, APS 13-15, APS 16-18 Tahun 2007-2008 ............... 78
Gambar 2.10 Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat
Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Tahun 2001-2004 ......... 79
Gambar 2.11 Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas (Pernah Sekolah)
Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan
Tahun 2008 .............................................................................. 80
Gambar 2.12 Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan
Tertinggi yang Ditamatkan Jenis Kelamin Laki-Laki
Tahun 2001-2004 ..................................................................... 82
Gambar 2.13 Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan
Tertinggi yang Ditamatkan Jenis Kelamin Perempuan
Tahun 2001-2004 ..................................................................... 82
Gambar 2.14 Prosentase Balita Menurut Penolong Persalinan di
Kabupaten Sampang 2001-2004 .............................................. 85

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah xi
Kabupaten Sampang 2005-2025
Gambar 2.15 Prosentase Balita Menurut Penolong Persalinan Pertama
di Kabupaten Sampang 2003, 2004 dan 2008 .......................... 86
Gambar 2.16 Prosentase Balita Menurut Penolong Persalinan Terakhir
di Kabupaten Sampang 2003, 2004 dan 2008 .......................... 87
Gambar 2.17 Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut
Kegiatan Utama di Kabupaten Sampang 2002, 2003, 2004
dan 2008 .................................................................................. 91
Gambar 2.18 LKMD, Usaha Ekonomi Desa Menurut Kategori dan
Sasarannya di Kabupaten Sampang 2005 - 2008..................... 99
Gambar 2.19 Rasio Fasilitas Kesehatan di Kabuptea Sampng........................150
Gambar 2.20 Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa di
Kabupaten Sampang Tahun 2008 ............................................ 153
Gambar 2.21 Perkembangan Rasio Koperasi dan Fasilitas Perdagangan
Jasa Kabupaten Sampang........................................................ 154
Gambar 2.22 Rasio Fasilitas Peribadatan Kabupaten Sampang .................... 159
Gambar 2.23 Permukiman Perkotaan dan Pedesaan..................................... 161
Gambar 2.24 Perkembangan Proporsi Jalan Berkondisi Baik
Kabupaten Sampang ................................................................ 164
Gambar 2.25 Perkembangan Proporsi Jalan Berkondisi Baik
Kabupaten Sampang ................................................................ 165
Gambar 2.25 Perkembangan Sektor Transportasi Laut
Kabupaten Sampang ................................................................ 167
Gambar 2.26 Perkembangan Prosentase Rumah Tangga Yang
Menggunakan Listrik Kabupaten Sampang .............................. 169
Gambar 2.27 Perkembangan Prosentase Rumah Tangga yang
Menggunakan Air Bersih di Kabupaten Sampang ..................... 170
Gambar 2.28 Perkembangan Luas Lahan Menurut Penggunannya di
Kabupaten Sampang ................................................................ 176

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah xii
Kabupaten Sampang 2005-2025
BUPATI SAMPANG

KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah Subhanahu Wata’ala atas


limpahan rakhmat, taufik dan hidayah-Nya, Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP)
Kabupaten Sampang Tahun 2005- 2025 dapat diselesaikan.
Dokumen Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Kabupaten Sampang
merupakan amanat Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional memuat Visi, Misi dan Arah Pembangunan Daerah 20 (dua puluh) tahun
kedepan dengan memperhatikan RPJP Nasional dan RPJP Propinsi diharapkan menjadi
dasar didalam menyusun dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) dan
Rencana Kerja SKPD di Kabupaten Sampang.
Dokumen RPJP Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025 yang dirumuskan
secara transpasran, responsif, efisien, efektif, akuntabel, partisipatif, terukur, berkeadilan
dan berkelanjutan; disusun berdasarkan kondisi dan potensi yang dimiliki, sesuai dengan
dinamika perkembangan daerah dan nasional serta merupakan satu kesatuan dalam sistem
perencanaan pembangunan nasional; mengintegrasikan rencana tata ruang dengan rencana
pembangunan daerah, dan dilakukan Pemerintah Daerah bersama para pemangku
kepentingan berdasarkan peran dan kewenangan masing-masing.
Demikian RPJP Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025 semoga dapat
dipergunakan sebagaimana mestinya.

Sampang, 2010
BUPATI SAMPANG

NOER TJAHJA
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Berdasarkan amanat Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional, maka setiap Pemerintah
Daerah diharuskan menyusun rencana pembangunan yang sistematis,
terarah, terpadu dan berkelanjutan dengan mempertimbangkan keunggulan
komparatif wilayah dan kemampuan sumberdaya keuangan daerah. Beberapa
dokumen perencanaan yang diamanatkan untuk segera disusun diantara
adalah Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah; Rencana
Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah; Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renstra-SKPD); Rencana
Pembangunan Tahunan Daerah atau disebut Rencana Kerja Pemerintah
Daerah (RKPD); Rencana Pembangunan Tahunan Satuan Kerja Perangkat
Daerah atau disebut Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (Renja-
SKPD). Disamping itu dalam UU No. 25 Tahun 2004 Pasal 33 ayat (1)
disebutkan bahwa Kepala Daerah menyelenggarakan dan bertanggungjawab
atas pembangunan Daerah di daerahnya.
Sebagaimana dimaklumi bahwa perencanaan merupakan proses awal
dari suatu implementasi pembangunan. Perencanaan diperlukan untuk
menentukan tindakan pada masa depan secara tepat, melalui urutan pilihan,
dengan memperhitungkan sumberdaya yang tersedia. Demikian pula dengan
perencanaan pembangunan baik secara nasional mapun lokal/ daerah
haruslah disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh, dan
tanggap terhadap perubahan. Hal ini mengingat perencanaan diharapkan
dapat berfungsi sebagai pedoman maupun acuan pelaksanaan pembangunan
agar sesuai dengan yang diharapkan sebagaimana mestinya. Dengan
perencanaan yang lebih terarah dan terpadu serta menyeluruh diharapkan
akan membuahkan hasil pembangunan yang lebih efektif dan efisien.
Sehingga hal ini diharapkan dapat menghindarkan dari segala kemubadziran
dana anggaran yang dikarenakan perencanaan yang kurang terarah dan
terpadu.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
1
Dalam Undang-Undang 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
disebutkan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Daerah
merupakan suatu dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk 20 (dua
puluh) tahun. Selanjutnya akan digunakan sebagai acuan dalam penyusunan
Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah untuk setiap
jangka waktu 5 (lima) tahunan. Dokumen perencanaan tersebut adalah
bersifat makro yang memuat visi, misi, dan arah pembangunan jangka
panjang daerah.
Visi pembangunan Kabupaten Sampang hendaknya mencerminkan
fungsi dan peran daerah dalam konteks pembangunan daerah. Adapun misi
hendaknya mencerminkan upaya-upaya untuk menjalankan fungsi dan peran
daerah. Proses penyusunannya harus dilakukan secara partisipatif dengan
melibatkan seluruh unsur pelaku pembangunan di daera.h Kabupaten Sampan
Demikian pula dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Kabupaten Sampang, diharapkan memiliki karakteristik sebagai berikut: [1]
lebih memfokuskan pada identifikasi dan penanganan isu-isu strategis dengan
sasaran yang dinamis; [2] mengikuti kecenderungan baru, dan [3] lebih
berorientasi pada tindakan antisipatif. Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah Kabupaten Sampang dimaksudkan untuk mengakomodasi
kepentingan masyarakat. Adapun dalam penyusunannya tetap memperhatikan
dinamika perubahan masyarakat melalui beberapa pendekatan, antara lain: [a]
Teknokratik, [b] Politik, [c] Partisipatif, [d] Atas Bawah (Top-Down), dan [e]
Bawah Atas (Bottom-Up). Dengan demikian perencanaan yang disusun
merupakan kesepakatan bersama, dan menjadi acuan pelaksanaan
pembangunan secara berkesinambungan.
Penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Panjang kabupaten
Sampang ini, merupakan suatu bentuk revisi atas penyusunan RPJPD
sebelumnya yang sudah pernah dibuat. Hal ini sehubungan surat edaran
Nomor 188/ 10896/ 013/ 2008, perihal pengkajian peraturan daerah kabupaten
Sampang Nomor 7 tahun 2006 dan peraturan Bupati Sampang Nomor 14
tahun 2008.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
2
1.2. Kedudukan, Maksud dan Tujuan
RPJP Daearah Kabupaten Sampang 2005 – 2025, disusun berdasarkan
visi dan misi Kepala Daerah Kabupaten Sampang yaitu Bupati Sampang,
sekaligus berkedudukan sebagai dokumen perencanaan yang
mengakomodasi berbagai aspirasi yang ada.
Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang 2005 – 2025
dimaksudkan sebagai upaya untuk mengarahkan semua sumberdaya yang
dimiliki dan mengupayakan sumberdaya lain (swasta) untuk terlibat didalam
pelaksanaan program-program pembangunan yang ada dan untuk mencapai
tujuan pembangunan yang sudah ditetapkan. RPJP Daerah Kabupaten
Sampang 2005 – 2025 ditujukan untuk menjabarkan visi, misi dan program
Kepala Daerah Kabupaten Sampang 2005 – 2025, kedalam kegiatan (sub-
program) yang mampu merealisasikan visi, misi dan program yang sudah
ditetapkan.
Dengan demikian RPJP Daerah Kabupaten Sampang disusun adalah
untuk memberikan arah sekaligus menjadi acuan bagi seluruh lapisan
masyarakat Kabupaten Sampang (Pemerintah, masyarakat dan dunia usaha)
didalam mewujudkan cita-cita dan tujuan Kabupaten Sampang, sesuai dengan
visi, misi dan arah pembangunan yang disepakati bersama sehingga seluruh
upaya yang dilakukan oleh pelaku pembangunan bersifat sinergis, koordinatif
dan saling melengkapi satu dengan lainnya didalam satu pola sikap dan pola
tindak.
Adapun tujuan penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang adalah:
[1] mengidentifikasi, menganalisis dan memprediksi kondisi umum daerah,
baik geomorfologi, lingkungan hidup, sumberdaya alam, ekonomi, demografi,
sarana-prasarana, maupun sosial budaya, politik dan pemerintahan; [2]
merumuskan visi, misi dan arah pembangunan Kabupaten Sampang dalam
jangka panjang 20 tahun ke depan; [3] menjadi landasan pedoman bagi
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah dan
penyusunan rencana pembangunan tahunan Daerah Kabupaten sampang.

1.3. Landasan Hukum Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang


Dasar penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang Tahun 2005-
2025 adalah sebagai berikut :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
3
1. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sitem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4421);
2. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pertanggungjawaban
Keuangan Negara;
3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437);
3. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan
Antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 126, tambahan Lebaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4438);
4. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional Tahun 2005 – 2025;
5. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah;
6. Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana
Kerja Pemerintah;
7. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Nasional.
8. Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/2020/SJ tanggal 11
Agustus 2005 perihal Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan
RPJM Daerah.
9. Surat Edaran Bersama Kepala Bappenas dan Menteri Dalam Negeri
nomor 0259/M.PPN/1/2005 dan 050/166/SJ Tentang Petunjuk Teknis
Penyelenggaran Musyawarah Perencanaan Pembangunan Daerah.

1.4. Kaitan RPJP Daerah Dengan Dokumen Perencanaan Lainnya


Dengan mengacu pada RPJP Nasional dan RPJP Provinsi, maka RPJP
Daerah Kabupaten Sampang akan berkedudukan sebagai kerangka dasar
perencanaan dan penganggaran, program pelaksanaan rencana,
pengendalian/pengawasan/pemantauan, pengelolaan kegiatan pembangunan,

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
4
evaluasi dan peninjauan ulang kegiatan pembangunan secara jangka panjang
(20 tahun), serta menjadi bahan perbaikan bagi keberlanjutan pelaksanaan
tahap pembangunan berikutnya.
RPJP Daerah Kabupaten Sampang juga akan digunakan sebagai acuan
bagi pemerintah setempat dalam menyusun RPJMD yang berfungsi sebagai
indikasi program dan kegiatan pembangunan. RPJMD juga berfungsi sebagai
alat untuk mengukur kinerja Kepala Daerah. RPJMD akan dijabarkan sebagai
perencanaan teknis operasional dalam waktu lima tahunan oleh Satuan Kerja
Pemerintah Daerah (SKPD) pada Rencana Strategis Perangkat Daerah
(Renstra SKPD).
Berikutnya RPJMD akan menjadi pedoman dalam penyusunan RKPD
yang merupakan dokumen perencanaan tahunan Kabupaten Sampang. RKPD
tersebut secara operasional dilakukan oleh seluruh SKPD dilingkup
kegiatannya masing-masing, dimana perencanaan beserta kerangka anggaran
dan regulasi tertuang dalam Rencana Kerja Perangkat Daerah (Renja SKPD).
Selengkapnya hubungan RPJP Daerah dengan dokumen perencanaan
lainnya dapat dilihat pada Skema 1.1 berikut.

Sumber: Materi Musrembang Provinsi Jawa Timur.

Skema 1.1
Keterkaitan RPJP Daerah dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
5
1.5. Sasaran
Sasaran kegiatan ini adalah:
a. Terciptanya RPJP Daerah Kabupaten Sampang yang mampu
memberikan suatu terobosan grand strategy yang mampu mempercepat
pembangunan daerah Kabupaten Sampang
b. Tersusunnya RPJP Daerah yang mampu menyatukan segenap potensi,
kekuatan sumberdaya dalam menyukseskan visi dan misi Kabupaten
Sampang.

1.6. Lingkup Kegiatan


Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025
dengan lingkup sebagai berikut:
[a] Menyiapkan Rancangan RPJPD yang meliputi kegiatan :
 Pengumpulan/Inventarisasi berbagai data kondisi umum daerah dan
melakukan analisis dalam menyusun prediksi kondisi umum daerah
20 tahun kedepan;
 Menyusun rancangan visi dan misi daerah;
 Menyusun rancangan arah pembangunan daerah;
 Melakukan sosialisasi, konsultasi publik, dan atau penjaringan
aspirasi pemangku kepentingan pembangunan atas rancangan RPJP
Daerah.
[b] Menyelenggarakan Musrenbang Jangka Panjang Daerah
 Merumuskan kesepakatan para pemangku kepentingan
pembangunan hasil Musrenbang Jangka Panjang Daerah;
 Keluaran berupa kesepakatan dan komitmen hasil Musrenbang
Jangka Panjang Daerah sebagai bahan utama penyempurnaan
rancangan RPJP Daerah
[c] Menyusun Rancangan Akhir RPJP Daerah Kabupaten Sampang
 Menyusun rancangan Akhir RPJP Daerah Kabupaten Sampang
dengan memuat kesepakatan hasil Musrenbang Jangka Panjang
Kabupaten Sampang;
 Menyusun naskah akademis rancangan Peraturan Daerah tentang
RPJP Daerah Kabupaten Sampang dibantu Kepala SKPD yang
bertanggung jawab terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi hukum;
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
6
 Menyampaikan rancangan akhir RPJP Daerah Kabupaten Sampang
beserta naskah akademis dan naskah kesepakatan hasil
Musrenbang Jangka Panjang Daerah kepada Bupati.
[d] Menyusun jadwal kerja untuk setiap tahapan kegiatan di atas
[e] Melaksanakan seluruh tahapan pekerjaan dengan selalu melakukan
dokumentasi dan pelaporan setiap tahapan

1.7. Metode dan Pendekatan


Metode dan pendekatan untuk kegiatan penyusunan RPJP Daerah
Kabupaten Sampang ini adalah dengan memperhatikan kebutuhan dan
kesesuaian dengan kondisi Kabupaten Sampang.
[a] Kebutuhan Data dan Fasilitas Penunjang
Seluruh data dan fasilitas penunjang selama kegiatan harus
direncanakan dan disediakan oleh penyedia jasa. Data yang akan
dibutuhkan dalam penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang Tahun
2005-2025 adalah data umum yang terkait dengan kondisi:
[1] Geomorfologi dan Lingkungan Hidup;
[2] Demografi;
[3] Ekonomi dan Sumberdaya Alam;
[4] Sosial Budaya dan Politik;
[5] Prasana dan Sarana;
[6] Pemerintah;
[7] Statistik umum Kabupaten Sampang;

[b] Langkah-langkan Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang


b.1. Penyiapan Rancangan RPJP Daerah Kabupaten Sampang
i. Pembentukan tim fasilitasi RPJP Daerah;
ii. Penyusunan rencana kerja;
iii. Menyiapkan data kondisi umum daerah dan analisis dalam
menyusun prediksi daerah ke depan;
iv. Menyusun visi dan misi daerah;
v. Menyusun rancangan arah pembangunan daerah;
vi. Sosialisasi, konsultasi publik, penjaringan aspirasi
stakeholders.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
7
b.2. Penyelenggaraan Musrenbang Jangka Panjang Daerah
i. Penyiapan dokumen yang dibutuhkan pembahasan
rancangan RPJP;
ii. Pemaparan kondisi umum daerah dan analisis serta prediksi
daerah;
iii. Pemaparan visi, misi daerah;
iv. merumuskan hasil kesepakatan.

b.3. Penyusunan Rancangan Akhir RPJP Daerah


i. Menyusun rancangan akhir dibantu Tim Fasilitasi;
ii. Menyusun naskah akademis rancangan Perda tentang RPJP
Daerah;
iii. Menyampaikan rancangan akhir RPJP Daerah kepada
Kepala Daerah.
iv. Penetapan Peraturan Daerah Tentang RPJP Daerah

Selengkapnya langkah-langkah penyusunan RPJP Daerah Kabupaten


Sampang tersaji dalam Skema 1.2.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
8
Sumber: Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor 050/2020/SJ

Skema 1.2.
Langkah-langkah Penyusunan RPJP Daerah Kabupaten Sampang

1.8. Sistematika Laporan


Secara garis besar, sistematika Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025 adalah
sebagai berikut adalah :
Bab I. Pendahuluan
1.1. Latar Belakang
1.2. Maksud dan Tujuan
1.3. Landasan Hukum
1.4. Hubungan RPJP Daerah dengan Dokumen Perancanaan
Lainnya
1.5. Sistematika Penulisan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
9
Bab II. Kondisi, Analisis Dan Prediksi Kondisi Umum Daerah
2.1. Kondisi dan Analisis
2.1.1. Geomorfologi dan Lingkungan Hidup
2.1.2. Demografi
2.1.3. Ekonomi dan Sumberdaya Alam
2.1.4. Sosial Budaya dan Politik
2.1.5. Prasarana dan Sarana
2.1.6. Pemerintahan
2.2. Prediksi Kondisi Umum Daerah
2.2.1. Geomorfologi dan Lingkungan Hidup
2.2.2. Demografi
2.2.3. Ekonomi dan Sumberdaya Alam
2.2.4. Sosial Budaya dan Politik
2.2.5. Prasarana dan Sarana
2.2.6. Pemerintahan

Bab III. Visi, Misi, dan Arah Pembangunan Daerah


3.1. Visi (Kabupaten Sampang 20 tahun kedepan)
3.2. Misi (Kabupaten Sampang 20 tahun kedepan)
3.3. Arah Pembangunan Daerah (Kabupaten Sampang 20 tahun
kedepan)
3.3.1. Arahan Umum Pembangunan Jangka Panjang,
utamanya memuat kaidah dan strategi pelayanan
umum pemerintahan dan pelayanan dasar yang
menjadi tanggungjawab dan kewajiban Pemerintah
Daerah
3.3.2. Peran sub-wilayah pembangunan di daerahnya
yang mengacu pada Rencana Tata Ruang
Wilayah

Bab IV. Penutup

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
10
BAB II
KONDISI, ANALISIS DAN PREDIKSI KONDISI UMUM DAERAH

2.1 KONDISI DAN ANALISIS


2.1.1 Geomorfologi dan Lingkungan Hidup
Kondisi geomorfologi dan lingkungan hidup Kabupaten Sampang
dapat digambarkan sebagai berikut:
2.1.1.1 Kondisi Klimatologi
Kondisi klimatologi Kabupaten Sampang dapat dilihat dari tipe iklim
dan curah hujan.
Tipe Iklim
Seperti daerah di Indonesia pada umumnya, Kabupaten Sampang
mempunyai iklim tropis yang ditandai dengan adanya 2 (dua) musim, yaitu
musim hujan dan musim kemarau. Musim hujan berlangsung antara bulan
Oktober sampai dengan bulan April dan musim kemarau berlangsung antara
bulan April sampai dengan bulan Oktober.
Curah Hujan
Hujan di Kabupaten Sampang tahun 2008 hampir terjadi sepanjang
tahun. Frekuensi hujan tertinggi terjadi bulan Januari sampai dengan April,
mulai turun Maret sampai dengan September dan berangsur-angsur naik
pada bulan Oktober sampai dengan Desember. Rata-rata curah hujan
adalah sekitar 92,69 mm/tahun, sedangkan rata-rata jumlah hari-hari hujan
mencapai 100 hh/tahun. Curah hujan tertinggi terjadi di Kecamatan
Sampang yaitu 126,17 mm/tahun, sedangkan curah hujan terendah terdapat
di Kecamatan Camplon yaitu 57,17 mm/tahun.
Kondisi klimatologi Kabupaten Sampang dapat di lihat pada Tabel
2.1 berikut.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
11
Tabel 2.1
Kondisi Klimatologi di Kabupaten Sampang
KLIMATOLOGI (Rata-Rata)
NO KECAMATAN Hari-Hari
Curah Hujan Kelembaban Kec. Angin
Hujan Suhu (oC)
(mm/th) Udara (%) (Km/Jam)
(hh/th)
1 Sreseh 77,33 94 - - -
2 Torjun 60,58 113 - - -
3 Pangarengan 77,83 111 - - -
4 Sampang 126,17 108 - - -
5 Camplong 57,17 85 - - -
6 Omben 78,25 95 - - -
7 Kedungdung 110,67 80 - - -
8 Jrengik 88,92 99 - - -
9 Tambelangan 109,83 101 - - -
10 Banyuates 99,92 108 - - -
11 Robatal 92,33 114 - - -
Karang
12 113,75 - - -
Penang 125
13 Ketapang 100.08 92 - - -
14 Sokobanah 104.83 73 - - -
Rata-rata 92,69 100 - - -

Tahun 2007 97,42 92 - - -

Tahun 2006 - - - - -

Tahun 2005 116,77 69 - - -

Tahun 2004 93,72 71 - - -


Keterangan (-) tidak ada data
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

2.1.1.2 Kondisi Geologi


Kondisi geologi di Kabupaten Sampang digambarkan dari kondisi
stratigrafi dan litologi serta struktur geologi yang ada.
Stratigrafi dan Litologi
Secara geologis, Pulau Madura merupakan perluasan ke arah timur
dari Perbukitan Rembang. Menurut Bermmelen (1949), Pulau Madura
terpisah dengan Pulau Jawa diperkirakan terjadi pada tahun 80-an
sebelum Masehi. Pulau Madura dengan Pulau Jawa dipisahkan oleh Selat
Madura yang memiliki kedalaman tidak lebih dari 100 meter dan lebar

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
12
maksimum 68 km. Selat Madura merupakan kelanjutan dari Pegunungan
Kendeng yang ujung bagian timurnya tenggelam di bawah Delta Brantas.
Di bagian timur selat ini masuk ke Laut Bali yang termasuk backdeep
kepulauan Sunda Kecil. Sejarah geologis Kabupaten Sumenep yang
menempati bagian tengah Pulau Madura tentunya merupakan bagian dari
sejarah geologi Pulau Madura secara umum.
Sejarah geologi Kabupaten Sampang dimulsi dengan proses
pengendapan batuan lempung yang diikuti dengan pengendapan batu
pasir secara menjari. Kemudian secara selaras terendapkan satuan batu
gamping dan napal yang berselang-seling. Setelah proses pengendapan,
terjadi pengangkatan yang disertai boleh peliatan dan erosi. Pada tahap
selanjutnya terjadi penurunan dan penenggelaman yang diikuti oleh proses
pengendapan satuan batu gamping di bagian utara dan selatan berupa
batu gamping terumbu. Litologi dari penyusunan dari karakteristik geologi
serta prakiraan produktivitas akuifer dapat dilihat pada Tabel 2.2 berikut.
Tabel 2.2
Litologi Penyusunan Geologi dan Produktivitas Akuifer
Geologi Litologi Penyusunan Produktivitas Akuifer
Aluvial Pasir, kerikil, lanau dan Umumnya mempunyai produktivitas
lempung akuifer sedang sampai tinggi. Endapan
ini menempati daerah pantai dan
cekungan sungai. Sumur bor yang
menyadap akuifer ini dapat mencapai
lebih dari 40 l/dtk dan dapat bersifat
artesis.
Vulkanik Kuarter Pasir, vulkanik, tuf, breksi, Produktivitas akuifer bervariasi tinggi,
aglomerat dan lava umumnya di daerah kaki gunung
mempunyai produktivitas sedang
sampai tinggi, pemunculan mata air
berdebit besar banyak terdapat di tekuk
lereng dengan debit lebih dari 5 l/dtk.
Sumur bor dapat mencapai lebih dari 40
l/dtk.
Batu Gamping Batu gamping dan batu Umumnya produktivitas akuifer tinggi,
Plistosen-Miosen gamping pasiran tergantung dari banyaknya celah dan
saluran pelarutan. Mata air berdebit
besar sering muncul di batuan ini
dengan debit dapat mencapai lebih dari
1 m3.
Sedimen Pliosen Batuan vulkanik, batu pasir, Umumnya mempunyai produktivitas
conglomerat, batu lanau akuifer sedang sampai tinggi.
dan lempung Produktivitas rendah terdapat di daerah
litologi penyusunannya batu lanau dan
plempung.sumber sangat kecil dan sulit

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
13
Geologi Litologi Penyusunan Produktivitas Akuifer
dikembangkan.
Sedimen Pliosen- Batu lumpur, batu sabak, Dari susuman litologi nampak bahwa
Miosen lempung dan napal formasi batuan ini tidak potensial
sehingga umumnya merupakan daerah
air tanah lanka.
Sumber : Studi dan Kajian Potensi Perencanaan Pengembangan Pemanfaatan Sumber-sumber Air
Kabupaten Sampang

Struktur Geologi
Secara umum pola struktur yang terbentuk menunjukkan kesamaan
dengan pola struktur yang terbentuk menunjukkan kesamaan dengan pola
struktur di Jawa Timur bagian utara, yang dikenal sebagai Antiklinorium
Rembang. Bentuk-bentuk merencong dan pola struktur sesar di Kabupaten
Sampang disebabkan oleh wrench faulting atau lipatan yang memilin.
Struktur lipatan di Pulau Madura terdiri atas dua jalur antiklinal dan satu
jalur sinklinal yang menerus dari Madura bagian barat, tengah hingga timur.
Antiklinal Monceh menempati Madura bagian barat sepanjang + 19 km,
menerus ke arah timur di Kabupaten Sampang yang dikenal sebagai
Antiklinal Rancak dan ke arah Madura bagian timur dikenal sebagai
Antiklinal Mandala sepanjang + 49 km.
Antiklinal yang melalui daerah Arosbaya, Konang, Tambelangan dan
Kedungdung diduga merupakan suatu rangkaian yang menerus ke arah
timur dan masuk di wilayah Kabupaten Sampang (Madura bagian tengah)
sampai Madura bagian timur. Di Madura bagian barat antiklinal tersebut
melibatkan daerah sepanjang + 39,3 km, sementara di Madura bagian
tengah (Kabupaten Sampang) antiklinal tersebut dikenal sebagai Antiklinal
Gunung Edden. Sedangkan di Madura bagian timur antiklinal terdapat pada
formasi paling tua (Formasi Tawun).
Di antara dua antiklinal tersebut dijumpai sinklinal yang memanjang
dari Madura bagian barat, tengah hingga timur. Sinklinal ini dikenal dengan
nama sinklinal Pereng Sekuning. Sinklinal ini melibatkan daerah sepanjang
+ 19 km di Madura bagian barat dan dilanjutkan Sinklinal Gunung Taman di
Madura bagian tengah, sedangkan di Madura bagian timur dikenal dengan
Sinklinal Pengantenan sepanjang + 24 km. Struktur sesar yang dijumpai
terdiri atas sesar mendatar yang umumnya berarah Timur Laut – Barat
Laut dan sebagian berarah Barat Laut – Tenggara. Pada formasi Tawun,

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
14
kemiringan lapisan batuan umumnya berkisar antara 15o – 30o dengan
arah timur – barat. Pada formasi Ngrayong berkisar antara 10o – 20o
dengan arah timur – barat sedangkan pada formasi Madura kemiringan +
20o dengan arah timur – barat juga.
Kondisi geologi Kabupaten Sampang dapat dilihat pada Gambar
Lampiran 2.1.

2.1.1.3 Kondisi Unsur-unsur Bentang Lahan


Kondisi unsur-unsur bentang lahan terdiri dari :
Bentuk Lahan
Menurut asal kejadiannya, Kabupaten Sampang dapat
dikelompokkan menjadi 4 (empat) satuan bentuk lahan, yaitu :
1. Bentuk lahan asal proses solusional (karst)
Bentuk lahan asal proses solusional sebagian besar terhampar di
bagian utara Kabupaten Sampang, dengan pola memanjang berarah
barat – timur mulai dari Kecamatan Banyuates, Sampang hingga
Sokobanah. Di bagian tengah sebaran bentuk lahan meliputi Kecamatan
Jrengik, Tambelangan Torjun, Sampang dan Onben, sedangkan di
bagian selatan sebaran bentuk lahan solusional tidak luas hanya
meliputi sebagian kecil dari Kecamatan Sampang dan Camplong.
Bentuk lahan ini membnetuk morfologi berombak hingga berbukit yang
secara kesatuan dikenal dengan topografi karst. Material penyusun
pada satuan ini adalah endapan karbonat yang telah membentuk batu
gamping dengan beberapa variasi berupa batu gamping terumbu, batu
gamping lempungan, batu gamping pasiran dan batu gamping dengan
sisipan napal. Berdasarkan interprestasi citra Landsat diketahui bahwa
morfologi karst di Kabupaten Sampang secara umum masih berupa
bukit-bukit dengan pola memanjang (labyrin). Pada beberapa lokasi juga
ditemukan bukit karst yang telah terpisah, membentuk bukit karst
kewrucut (conical hills).
2. Bentuk lahan asal proses struktural
Bentuk lahan asal proses struktural mendominasi wilayah Kabupaten
Sampang bagian tenagh, yang meliputi : Kecamatan Robatal,
Karangpenang, Tambelangan dan Kedundung. Morfologi satuan lahan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
15
ini bervariasi mulai dari bergelombang hingga berbukit, yang
dipengaruhi oleh keberadaan dua jalur antiklinal, yaitu : antiklinal
Gunung Edeen dan Antiklinal Rancak, serta jalur sinklinal di antara
kedua antiklinal tersebut, yang dikenal dengan Sinklinal Gunung Taman.
Proses utama yang memepengaruhi terbentuknya bentuk lahan ini
adalah adanya penyusupan kerak Samudra Hindia di bawah lempeng
Eurasia, sehingga timbul gaya dengan arah utra-selatan yang
mengaktifkan sesar bongkah menjadi sesar geser. Perpaduan sesar
bongkah dan sesar geser ini merupakan pola struktur utama di
Kabupaten Sampang. Material penyusun bentuk lahan asal proses
struktural didominasi oleh batu lempeng, batu gamping dan batu pasir.
Akibat morfologi yang berupa jalur antiklinal, maka pada satuan bentuk
lahan ini memiliki kemiringan lereng curam hingga sangat curam, yang
berupa gawir-gawir sesar dan ingir-ingir antiklinal.
3. Bentuk lahan asal proses fluvial
Bentuk lahan asal proses fluvial di Kabupaten Sampang pada umumnya
menempati daerah bagian tengah dan di sekitar dataran pesisir.
Sebagian dari satuan dataran aluvial ini menempati daerah Sinklinal
Gunung Taman sepanjang + 33 km dan lebar + 18 km. Sebagian lagi
menenpati daerah sekitar dataran pesisir di bagian selatan sepanjang
Sungai Blega, yang meliputi : Kecamatan Sreseh, Jrengik dan
Sampang. Selain sistem Sungai Blega, terdapat dua sistem sungai lain
di bagian selatan yang juga membnetuk dataran aluvial yaitu : Sungai
Smapang dan Sungai Patemon. Di bagian utara, dataran aluvial
terbentuk di sekitar dataran pesisir mulai dari Kecamatan Banyuates,
Ketapang sampai Sokobanah, yang mencakup daerah-daerah sempit di
sekitar muara-muara sungai dengan hulu di sepanjang Antiklinal
Rancak. Bentuk lahan fluvial di Kabupaten Sampang mempunyai
morfologi dataran dan banyak dimanfaatkan sebagai lahan-lahan
persawahan.
4. Bentuk lahan asal proses marin
Bentuk lahan asal proses marin terletak di sepanjang pesisir bagian
utara dan selatan. Bentuk utama yang ada pada satuan bentuk lahan ini
adalah rataan pasang urut, bentik gisik dan teras pantai. Rataan pasang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
16
surut (tidak flat) merupakan satuan bentuk lahan marin dan dipengaruhi
oleh pasang surut air laut, dengan suplai material utama berupa lumpur
dan lempung dari dataran hasil pengendapan aliran sungai. Pada
satuan ini banyak ditumbuhi oleh mangrove membentuk habitat hutan
mengrove. Pada pesisir bagian selatan, satuan ini berasosiasi dengan
petik gisik. Rataan pasang surut di pesisir bagian selatan Kabupaten
Sampang lebih luas dibandingkan dengan pesisir selatan, karena ada
sistem besar yang bermuara, yaitu : Sungai Blega, Sampang dan
Patemon. Benting gisik yang terhampar disepanjang pantai mempunyai
tipe beting gisik pasang surut, yang mana keberadaannnya berasosiasi
ketika periode air laut dan hilang ketika periode pasang. Pada pesisir
bagian utara, bentik gisik terhampar di Kecamatan Banyuates dan
sedikit di Kecamatan Ketapang, sedangkan di bagian selatan, bentik
gisik terhampar disepanjang pesisir. Teras pantai juga ditenukan di
Kecamatan Camplong yang oleh penduduk setempat banyak
dimanfaatkan untuk bangunan dermaga kapal karena sifatnya yang
stabil.

Jenis Tanah
Jenis tanah merupakan unsur penting dalam menentukan tingkat
kesesuaian tanah untuk pengembangan komoditi pertanian. Meskipun ada
pendapat yang mengatakan bahwa kesuburan dapat dibeli dengan
teknologi. Jenis tanah yang berbentuk sangat dipengaruhi oleh beberapa
faktor, antara lain : bahan induk, batuan induk, curah hujan, bentuk wilayah
dan pengaruh kegiatan manusia. Sifat kimia dan sifat bahan induk sangat
mempengaruhi unsur hara yang tersedia dalam tanah, akan mempengaruhi
kesuburan dan produksi tanaman.
Dilihat dari jenis tanah yang ada di Kabupaten Sampang (Tabel 2.3
dan Gambar Lampiran 2.2), bagian yang terluas adalah tanah dari jenis
Komplek Mediteran Grumosol, Regosol dan Litosol yaitu seluas 54.335 Ha.
Diikuti oleh jenis tanah alluvial hidromorf dengan luas sekitar 10.720 Ha.
Sementara untuk proporsi jenis tanah terendah adalah jenis grumosol
kelabu yang hanya terdapat di Kecamatan Sampang dan Kecamatan
Camplong, dengan luasan 2.125 Ha.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
17
Kedalaman efektif tanah sangat penting bagi pertumbuhan tanaman.
Kedalaman efektif adalah tebalnya lapisan tanah dari permukaan sampai
kelapisan bahan induk atau tebalnya lapisan tanah yang dapat ditembus
perakaran tanaman. Makin dalam lapisan tanah, maka kualitas tanah
makin baik untuk usaha pertanian.
Kedalaman efektif tanah di wilayah Kabupaten Sampang dapat
diklasifikasikan dalam 5 (lima) kategori, yaitu : < 30 Cm, 30 - 60 Cm, 60 -
90 Cm, 90 - 120 Cm dan > 120 Cm. Pada Tabel 2.4 dapat diketahui bahwa
kedalaman efektif tanah di Kabupaten Sampang didominasi oleh tanah
yang mempunyai kedalaman efektif tanah > 120 Cm, yaitu seluas 74.796
Ha atau 60,65 %. Tanah dengan kedalaman efektif tanah terendah adalah
sebanyak 986 Ha atau sekitar 0,79 % dari seluruh luas wilayah Kabupaten
Sampang yang mencapai 123.330 Ha.

Kelerengan
Kelerengan wilayah Kabupaten Sampang bervariasi antara datar,
bergelombang, curam dan sangat curam dimana klasifikasi kelerengan
tanah tersebut adalah sebagai berikut ini :
 Kelerengan 0-2 % meliputi luas 37.785,64 Ha atau 31,40 % dari luas
wilayah keseluruhan kecuali daerah genangan air, pada wilayah ini
sangat baik untuk pertanian tanaman semusim.
 Kelerengan 2-15 % meliputi luas 67.807,14 Ha atau 53,86 % dari luas
wilayah keseluruhan, baik sekali untuk usaha pertanian dengan tetap
mempertahankan usaha pengawetan tanah dan air. Selain itu pada
kemiringan ini cocok juga untuk konstruksi/ permukiman
 Kelerengan 15-25 % dan 25-40 % meliputi luas 15.246,93 Ha atau
12,67 % dari luas wilayah keseluruhan. Daerah tersebut baik untuk
pertanian tanaman keras/tahunan, karena daerah tersebut mudah
terkena erosi dan kapasitas penahan air yang rendah. Karenanya
lahan ini pun tidak cocok untuk konstruksi.
 Kelerengan > 40 % meliputi luas 2.490,03 Ha atau 2,07 % dari luas
wilayah keseluruhan. Daerah ini termasuk kedalam kategori
kemiringan yang sangat terjal (curam) dimana lahan pada kemiringan
ini termasuk lahan konservasi karena sangat peka terhadap erosi,
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
18
biasanya berbatu diatas permukaannya, memiliki run off yang tinggi
serta kapasitas penahan air yang rendah. Karenanya lahan ini tidak
cocok untuk konstrukdi. Daerah ini harus merupakan daerah yang
dihutankan agar dapat berfungsi sebagai perlindungan hidrologis serta
menjaga keseimbangan ekosistem dan lingkungan.
Pada daerah tropis, ketinggian wilayah merupakan unsur penting
yang menentukan persediaan fisik tanah. Dengan adanya perbedaan tinggi
akan menentukan perbedaan suhu yang berperan dalam menentukan jenis
tanaman yang cocok untuk diusahakan. Disamping itu ketinggian juga erat
hubungannya dengan unsur kemampuan tanah yang lain, misalnya lereng
dan drainase. Secara tabulasi kondisi kelerengan di Kabupaten Sampang
disajikan pada Tabel 2.5 dan Gambar Lampiran 2.3.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
19
Tabel 2.3
Jenis Tanah Kabupaten Sampang
Jenis Tanah (Ha)

Komplek Komplek Komplek Komplek


Komplek Brown
No Kecamatan Aluvial Aluvial Kelabu Asosiasi Asosiasi Litosol Grumusol Grumusol Mediteran Mediteran Mediteran Litosol
Litosol Forest Soil ( +5 )
Hidromorf Kekuningan Hidromorf dan Mediteran Kelabu kelabu dan Merah (Batu Merah (Batu Grumusol, Regasol Merah
dan Mediteran
litosol Kapur) Pasir) dan Litosol

1 Sreseh 4.125,50 - 1.394,50 - - - - 1.675,50 - - - -


2 Torjun - 797,00 2.498,75 322,00 - - - - 501,25 - - -
3 Pangarengan 3.115,25 205,00 - - - - - 949,75 - - - -
4 Sampang 525,00 2.969,00 951,00 - 610,00 - 1.946,00 - - - - -
5 Camplong 2.170,50 - 3.049,00 - - - 179,00 1.595,00 - - - -
6 Omben - - 237,75 - 200,00 - - - - - 6.179,25 5.014,00
7 Kedungdung - 603,00 102,00 - - - 2.483,75 - - 9.119,25 -
8 Jrengik 783,75 2.609,00 1.025,00 2.117,25 - - - - - - - -
9 Tambelangan - 1.000,00 - 347,25 - - - - - - 7.649,75 -
10 Banyuates - 1.121,00 - 2.030,00 - 1.150,00 - - 3.307,50 4.130,00 2.384,50 -
11 Robatal - - - - - - - - - - 8.363,00 -
12 Karangpenang - - - - - - - - - - 8.425,00 -
13 Ketapang - - - 2.305,50 - 1.679,00 - - 2.315,25 3.275,00 2.953,25 -
14 Sokobanah - - - 275,00 - 1.305,00 - - - - 9.261,00 -
Jumlah 10.720,00 9.304,00 9.156,00 7.499,00 810,00 4.134,00 2.125,00 6.704,00 6.124,00 7.405,00 54.335,00 5.014,00
Sumber : Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kab. Sampang
Keterangan (-) tidak ada

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
20
Tabel 2.4
Kedalaman Efektif Tanah di Kabupaten Sampang
KEDALAMAN EFEKTIF TANAH (Ha)
NO KECAMATAN 90 - 120
< 30 Cm 30 - 60 Cm 60 - 90 Cm > 120 Cm
Cm
1 Sreseh - - 422,00 334,00 6.439,00
2 Torjun 50,00 - - 1.015,00 3.354,00
3 Pangarengan 76,00 - - 708,00 3.486,00
4 Sampang 87,00 95,00 - 415,00 6.404,00
5 Camplong 82,00 352,00 - 2.279,00 4.280,00
6 Omben 223,00 197,00 - 7.707,00 3,504,00
7 Kedungdung 133,00 28,00 - 10.799,00 1.348,00
8 Jrengik 604,00 - - 559,00 5.372,00
9 Tambelangan 358,00 165,00 29,00 1.888,00 6.877,00
10 Banyuates 687,00 693,00 180,00 5.375,00 7.188,00
11 Robatal - - - 2.150,00 5.914,00
12 Karangpenang - - - 2.648,00 5.777,00
13 Ketapang 975,00 846,00 120,00 3.307,00 7.280,00
14 Sokobanah 1.384,00 1.329,00 235,00 - 7.893,00
Jumlah 4.659,00 3.705,00 986,00 39.184,00 74.796,00
Sumber : Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kab. Sampang
Keterangan (-) tidak ada

Tabel 2.5
Kelerengan Kabupaten Sampang
KELERENGAN (Ha)
NO KECAMATAN Sangat
Datar Bergelomba Curam
Curam
(0-2%) ng (3-15 %) (16-0%)
(>40%)
1 Sreseh 2.721,00 4.474,00 - -
2 Torjun 2.615,00 1.725,50 78,50 -
3 Pangarengan 2.595,63 1.674,37 - -
4 Sampang 5.849,63 985,75 165,62 -
5 Camplong 5,099,00 1.866,00 28,00 -
6 Omben 3,530,93 5,308,92 2.739,80 51,35
7 Kedungdung 3.370,60 7.576,40 1.148,00 213,00
8 Jrengik 3.349,00 2.240,00 493,00 453,00
9 Tambelangan 3.411,50 4.565,00 708,50 321,00
10 Banyuates 2.823,50 9,407,50 1.892,00 -

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
21
KELERENGAN (Ha)
NO KECAMATAN Sangat
Datar Bergelomba Curam
Curam
(0-2%) ng (3-15 %) (16-0%)
(>40%)
11 Robatal 301,50 7.364,50 398,00 -
12 Karangpenang 81,50 7.400,50 943,00 -
13 Ketapang 1.173,28 5.580,70 5.399,04 374,98
14 Sokobanah 863,57 7.638,00 1.253,47 1.085,96
Jumlah 37.785,64 64.807,14 15.246,93 2.490,29
Sumber : Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kab. Sampang
Keterangan (-) tidak ada

2.1.1.4 Kondisi Hidrologi


Kondisi hidrologi yang ada di Kabupaten Sampang dapat dibedakan
menjadi dua yaitu :
Kondisi Hidrologi Permukaan
Kondisi hidrologi permukaan dapat dilihat dari sungai yang ada.
Kabupaten Sampang memiliki 34 buah Sungai yang mana dibagi menjadi 2
wilayah, yaitu:
1) Kabupaten Sampang Selatan terdapat 25 Sungai, yaitu:
Sungai Pangetokan, Sungai Legung, Sungai Kalah, Sungai Tambak
Batoh, Sungai Taddan, Sungai Gunung Maddah, Sungai Sampang,
Sungai Kamoning, Sungai Madungan, Sungai Gelurang, Sungai
Gulbung, Sungai Lampenang, Sungai Cangkreman, Sungai Bakung,
Sungai Pangandingan, Sungai Cangkremaan, Sungai Cangkokan,
Sungai Pangarengan, Sungai Kepang, Sungai Klampis, Sungai
Dampol, Sungai Sumber Koneng, Sungai Kati, Sungai Pelut, Sungai
Jelgung.
2) Kabupaten Sampang Utara terdapat 9 Sungai, yaitu :
Sungai Pajagan, Sungai Dempo Abang, Sungai Sumber Bira, Sungai
Sewaan, Sungai Sodung, Sungai Mading, Sungai Rabian, Sungai
Brambang dan Sungai Sumber Lanjang.

Sungai yang terdapat di Kabupaten Sampang sebagian besar


merupakan Sungai musiman yang ada airnya pada musim penghujan.
Sungai yang mengalir sepanjang tahun antara lain.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
22
 Sungai Klampis dengan Waduk Klampis yang dapat dipergunakan
untuk mengairi sawah di Kecamatan Torjun, Sampang dan Jrengik.
 Sungai Marparan dan Disanah bermuara di Kali Blega, sehingga
dipengaruhi oleh pasang surut air laut dan telah banyak dimanfaatkan
untuk tambak dan penggaraman.
 Sungai Kemoning bersumber di Kecamatan Robatal dan melewati dan
bermuara di Kota Sampang dipergunakan untuk sandaran
perahu/pelabuan.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2.6.

Tabel 2.6
Nama Sungai di Kabupaten Sampang dan Panjang Sungai
Seksi Pengairan Nama Sungai Panjang (Km)
1. Sampang Selatan 1. Pangetokan 3,00
2. Legung 2,00
3. Kalah 0,70
4. Tambak Batoh 5,00
5. Taddan 1,20
6. Gunong Maddah 3,50
7. Sampang 10,00
8. Kamuning 20,00
9. Madungan 3,00
10. Geluran 2,00
11. Gulbung 2,00
12. Lampenang 1,00
13. Cangkreman 2,00
14. Bakung 1,00
15. Pangandingan 1,00
16. Cangkreman 1,00
17. Cangkokan 2,00
18. Pangarengan 2,00
19. Kepang 2,00
20. Klampis 14,00
21. Dampol 4,00
22. Somber Koneng 2,00
23. Kati 9,00
24. Pelut 5,00
25. Jelgung 8,5
2. Sampang Utara 1. Pajagan 4,70
2. Dempo Abang 5,50
3. Somber Bira 2,80
4. Sewaan 1,15
5. Sodung 22,00
6. Manding 5,60
7. Rabian 4,20
8. Brambang 7,00
9. Somber Lanjang 12,00
Sumber : Dinas Pengairan Kabupaten Sampang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
23
Pada tabel diatas mengenai nama sungai dan panjang sungai di
Kabupaten Sampang pada tahun 2007, dapat diketahui bahwa ada
beberapa sungai yang dimanfaatkan untuk mengaliri sawah-sawah (daerah
irigasi). Sungai Klampis/Ragung mempunyai luas baku sawah terluas yaitu
sebanyak 2.603 Ha, kemudian diikuti oleh Sungai Nepa dengan luas baku
sawah adalah 231 Ha. Untuk luas baku sawah terendah terletak pada
Sungai Dempo Abang dengan luas hanya 26 Ha.
Pola aliran Sungai yang terdapat di Kabupaten Sampang yang
merupakan sumber air permukaan mengikuti pola aliran Sungai sejajar
teranyam (Brainded), berkelok putus (Anastromik), cakar ayam bersifat
tetap, sementara dan berkala. Untuk panjang Sungai yang ada tersebut
berkisar antara 0,7 - 22 Km, dimana untuk Sungai terpanjang adalah
Sungai Sodung dengan panjang  22 Km dan Sungai yang terpendek
adalah Sungai Kalah dengan panjang  0,7 Km.

Kondisi Air Tanah dan Mata Air


Berdasarkan Tabel 2.7 berikut, dapat diketahui bahwa kedalaman air
tanah di Kabupaten Sampang secara rata-rata dapat mencapai 75 m,
dengan demikian tingkat kedalaman air tanah di Kabupaten Sampang
dikategorikan dalam kelas dalam. Berdasarkan data yang telah
dikumpulkan kedalaman air tanah yang paling dalam adalah Kecamatan
Sokobanah yaitu sedalam 100 m, sedangkan kedalaman air tanah
terendah terletak di Kecamatan Sampang dengan kedalaman 60 m. Untuk
Kecamatan Sreseh, Pangarengan, Kedungdung, Tambelangan,
Banyuates, Robatal dan Karang Penang tidak ada data mengenai
kedalaman air tanahnya.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
24
Tabel 2.7
Kedalaman Air Tanah Kabupaten Sampang
KEDALAMAN AIR TANAH
NO KECAMATAN DESA
(M)
1 Sreseh tidak ada data
2 Torjun Tanahmerah, Kara 75 - 85
3 Pangarengan tidak ada data
4 Sampang Pangelen 60
5 Camplong Banjar Tabulu 70
6 Omben Sogian, Meteng, Madulang 80 - 100
7 Kedungdung tidak ada data
8 Jrengik Buker, Bancelok 100
9 Tambelangan tidak ada data
10 Banyuates tidak ada data
11 Robatal tidak ada data
12 Karangpenang tidak ada data
13 Ketapang Pao Pale Laok 75
Karang Anyar 90
14 Sokobanah Tamberu Laok 100
Sumber : Dinas Pengairan Kabupaten Sampang
Keterangan (-) tidak ada

Kondisi Sumber Daya Air


Sumber Daya Air di Kabupaten Sampang meliputi air permukaan dan
air tanah yang penggunaannya didominasi untuk pelayanan irigasi.
Pelayanan irigasi dilakukan secara gravitasi melalui sumber
waduk/bendungan/embung dan air tanah sumur dalam. Dari kedua jenis
sumber tersebut melayani sawah + 5.031 Ha yang setiap tahunnya dapat
ditanami padi, pada musim tanam I seluas 5.031 Ha dan musim tanam II
seluas 3.091 Ha untuk tanaman padi dan sisanya tanaman polowijo seluas
2.021 Ha.
Potensi sawah pertanian di Kabupaten Sampang didominasi oleh
sawah tadah hujan dengan uas 12.274,1 Ha. Pada musim penghujan
hampir seluruhnya ditanami padi sedangkan pada musim kemarau
ditanami polowijo dan tembakau. Sawah irigasi tehnis setiap tahunnya
dapat ditanami padi musim tanam ke I seluas 5031 Ha, pada musim tanam
ke II, seluas 3.019 Ha. sedangkan sisanya tanaman polowijo seluas 2.012
Ha. Perkembangan air baku dapat dilihat pada Tabel 2.8.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
25
Tabel 2.8
Perkembangan Air Baku di Kabupaten Sampang
Areal (Ha)
Jml
No. Kecamatan Irigasi
Desa Irigasi Tadah Hujan Tambak Ket
Air Tanah
1. Sampang 21 578 90,0 2.658 42,7 5 DI
2. Omben 22 536 143,3 267 11 DI
3. Camplong 14 485 50,0 1.488 39,0 6 DI
4. Torjun 12 1.463 - 1.601 548,6 1 DI
5. Pangerangan 6
6. Jrengik 15 962 36,0 188,7 215,0 6 DI
7. Sreseh 12 40 - 1424 - -
8. Kedungdung 18 - - 1662 - -
9. Robatal 9 - - 714,6 - 2 DI
10. Karang Penang 7
11. Tambelangan 10 - - 1410 - 3 DI
12. Ketapang 14 233 - 176,6 - 5 DI
13. Banyuates 20 528 - 548 - 4 DI
14. Sokobanah 12 206 - 137,2 - -
Jumlah 192 5.031 319,3 12..274 845,3 43 DI
Sumber : Dinas Pengairan

Sumber Daya Air yang dipergunakan untuk irigasi di Kabupaten


Sampang antara lain adalah:
1) Waduk/Bendungan
a) Waduk Klampis
Waduk Klampis terletak di Desa Kramat Kecamatan Kedungdung,
merupakan waduk terbesar di Kabupaten Sampang dengan tujuan
utama sebagai penyediaan air irigasi untuk areal sawah seluas
2.603 Ha.
Daya tampung existing = 4,1 juta m3
Luas Daerah Irigasi layanan = 2.603 Ha
Ketersediaan Debit rata-rata = 0,95 m3/det

b) Waduk Nipah
Waduk Nipah terletak di Desa Montor Kecamatan Banyuates.
Disamping berfungsi sebagai salah satu solusi atas ketersediaan
air juga dengan berfungsi mengaliri daerah irigasi seluas 1.150 Ha
dengan perincian 255 Ha merupakan areal eksisting dan 925 Ha
merupakan pengembangan dari areal tadah hujan, sebagai upaya
peningkatan sistem irigasi dari semi teknis menjadi teknis serta
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
26
merubah sawah tadah hujan menjadi teknis, juga berfungsi
sebagai tujuan wisata dan perikanan. Pembebasan tanah di mulai
pada tahun 1982. Pekerjaan konstruksi (bendungan utama)
dilaksanakan mulai tahun 2004.
Kapasitas tampungan efektif = 5,04 juta m3
Panjang bendungan = 110,85 m
Tinggi bendungan = 22,50 m

2) Embung
Embung adalah bangunan penyimpanan air yang dibangun di
daerah lembah. Embung menyimpan air di musim hujan kemudian
dimanfaatkan pada musim kemarau guna memenuhi kebutuhan air
baku penduduk, disamping untuk kepentingan sehari-hari juga
kebutuhan tanaman palawija. Potensi embung di Kabupaten Sampang
terdapat pada Kabupaten Sampang bagian tengah yaitu meliputi
Kecamatan Kedungdung, Robatal, Karangpenang dan Kecamatan
Omben. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2.9 dan Tabel
2.10.
Tabel 2.9
Pembangunan Embung di Kabupaten Sampang
Catchment Lokasi
No. Nama Embung
Area (km2) (Kecamatan)
1. Batuporo II 0,309 Kedungdung
2. Batuporo III 0,434 Kedungdung
3. Blu’uran 0,817 Karangpenang
4. Gunungeleh 1,211 Robatal
5. Rapadaya II 0,209 Omben
6. Torjunan I 1,332 Robatal
7. Torjunan II 0,846 Robatal
8. Palenggian I 0,894 Kedungdung
9. Lepelle I 0,204 Robatal
10. Rongdalam II 0,300 Sampang
Sumber: Profil Kabupaten Sampang Tahun 2008

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
27
Tabel 2.10
Rehabilitasi Embung Teknis
Catchment
No. Lokasi Kecamatan
Area(m2)
1. Marparan I 950 Sreseh
2. Marparan II 1.750 Sreseh
3. Marparan III 695 Sreseh
4. Junok I 858,75 Sreseh
5. Junok I 956 Sreseh
6. Plasah 956 Sreseh
7. Disanah 4.441,25 Sreseh
Sumber: Profil Kabupaten Sampang Tahun 2008

3) Air Permukaan
Air permukaan untuk irigasi diperoleh dengan menaikkan air dari
sungai ke sawah dengan memakai mesin pompa air di 3 lokasi dengan
total luas areal 490 Ha. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel
2.11.
Tabel 2.11
Air Permukaan Untuk Irigasi
Luas
No. Lokasi Pompa Desa Kecamatan
Areal
1. Panyeburan Panyepen Jrengik 90 Ha
2. Majangan Majangan Jrengik 15 Ha
3. Dam Tamba’an Tamba’an Camplong 40 Ha
Sumber: Profil Kabupaten Sampang Tahun 2008

4) Sumur Dalam
Sumur dalam yang ada dilaksanakan oleh Proyek Pengembangan
Air Tanah (P2AT) Wilayah Madura di Kabupaten Sampang adalah
sebanyak 9 titik yang tersebar di 4 Kecamatan, dengan luas areal 295
Ha. Selain itu terdapat juga 6 titik sumur dalam yang menggunakan
pompa submersible dengan debit 1 - 5 ltr/dtk yang dibangun dengan
menggunakan dana APBD Kabupaten. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada Tabel 2.11.a sampai Tabel 2.13.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
28
Tabel 2.11.a
Sumur Dalam dari Proyek P2AT Wilayah Madura
Luas
No. Lokasi Kecamatan Keterangan
Areal
1. Madulang I Omben 40 Ha
2. Madulang II Omben 30 Ha
3. Meteng I Omben 40 Ha
4. Meteng II Omben 25 Ha
5. Sogian Omben 40 Ha
6. Pangelen Sampang 40 Ha
7. Jrengik Jrengik 40 Ha Rusak berat
8. Bira Timur Sokobanah 40 Ha Rusak berat
9. Bancelok Jrengik - Air minum
Sumber: Profil Kabupaten Sampang Tahun 2008

Tabel 2.12
Perkembangan Penyediaan Air Baku Kabupaten Sampang
Areal (Ha)
Jml
No. Kecamatan Irigasi Tadah
Desa Irigasi Tambak Ket
Air Tanah Hujan
1. Sampang 21 578 90,0 2.658 42,7 5 DI
2. Omben 22 536 143,3 267 11 DI
3. Camplong 14 485 50,0 1.488 39,0 6 DI
4. Torjun 12 1.463 - 1.601 548,6 1 DI
5. Pangerangan 6
6. Jrengik 15 962 36,0 188,7 215,0 6 DI
7. Sreseh 12 40 - 1424 - -
8. Kedungdung 18 - - 1662 - -
9. Robatal 9 - - 714,6 - 2 DI
10. Karang 7
11. Penang 10 - - 1410 - 3 DI
12. Tambelangan 14 233 - 176,6 - 5 DI
13. Ketapang 20 528 - 548 - 4 DI
14. Banyuates 12 206 - 137,2 - -
Sokobanah
JUMLAH 192 5.031 319,3 12.274 845,3 43 DI
Sumber : Dinas Pengairan Kab. Sampang
Keterangan : (-) Tidak ada

Tabel 2.13
Luas Areal Irigasi Kabupaten Sampang
No. Daerah Irigasi Kecamatan Desa Areal (Ha)
1. KLAMPIS SAMPANG PANGEALEN 233
KLAMPIS TANGGUMUNG 48
KLAMPIS KEMUNING 62
BARUH BARUH 125
SBR. KODAS Gn. MADDAH 90
SBR. RAJAH PANGGUNG 10
SBR. PANJALINAN BANYUANYAR 5
SBR. BLUMBANG Gn. MADDAH 5

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
29
No. Daerah Irigasi Kecamatan Desa Areal (Ha)
578
2 SBR. OMBUL OMBEN OMBEN 114
SBR. OMBUL GERSEMPAL 66
SBR. OMBUL SOGIAN 3
SBR. OMBUL METENG 27
SBR. PAKES Kr.GAYAM 10
SBR. RAPA DAYA RAPA DAYA 10
SBR. OMBUL GERSEMPAL 28
SBR. NAPO LAOK NAPO LAOK 35
TAMBAK TAMBAK 40
SBR. RAPA LAOK RAPA LAOK 40
SBR. MARDUKO RAPA DAYA 5
SBR. ANGSOKAH ANGSOKAH 3
SBR. DLULANGAN RAPA DAYA 5
SBR. PENANG Kr. ANYAR 10
396
3 BANJAR TABULU CAMPLONG BANJAR TABULU 228
BANJAR TABULU PAMOLAAN 12
BANJAR TABULU MADUPAT 3
BARUH ANGGERSEK 25
SBR. BATU KARANG Bt. KARANG 42
SBR.Dh. CAMPLONG Dh. CAMPLONG 44
SBR. OTOK TADDAN 26
SBR. KENEK TADDAN 6
SBR. KERMATA TADDAN 5
SBR. DAWUHAN SEJATI 95
SBR. RABAH TADDAN 1
487
4 KLAMPIS TORJUN TORJUN
147
Brngn.NUNGGAL
207
KRAMPON
71
RAGUNG
192
KANJAR
19
KODAK
159
PATAPAN
170
JERUK PURUT
173
PANGONGSEAN
84
KARA
104
TANAH MERAH
137

1463
5 KLAMPIS JRENGIK PLAKARAN 89
KLAMPIS ASEM RAJA 166
KLAMPIS BUKER 48
KLAMPIS BANCELOK 210
KLAMPIS MALAKA 26
KLAMPIS JUNGKARANG 108
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
30
No. Daerah Irigasi Kecamatan Desa Areal (Ha)
KLAMPIS K. PRAO 185
SBR. TAMAN TAMAN 22
SBR. PANYIBURAN 90
DAM KOTAH 28
SBR. KERMATA 5
SBR. JUNGKARANG 3
980
6. SBR.NYUKAPAH KEDUNGDUNG 25
SBR. RABASAN 15
40
7. BRAMBANG KETAPANG 66
BRAMBANG 12
BRAMBANG 13
KETAPANG BARAT 68
TOROWAN 74
233
8. KETAPANG BANYUATES MONTOR 80
KETAPANG NEPA 3
KETAPANG BETLAH 45
BRUMBUNG JATRAH TIMUR 65
SBR.TLANDUNG TRAPANG 107
KEMBANG. JERUK ASEMJARAN 51
BRUMBUNG KEMBANG JERUK 41
MONTOR TABANAH 71
SBR. NANGA T. TANGOS 64
527
9 PAJEGAN SOKOBANAH TAMBERU BARAT 25
PAJEGAN TAMBERU DAYA 30
LEMBUNG SOKOBANAH DAYA 55
DEMPO ABANG SOKOBANAH 26
BIRA TIMUR BIRA TIMUR 17
BIRA TIMUR BIRA TENGAH 53
206
Sumber : Dinas Pengairan Kabupaten Sampang
Keterangan : (-) Tidak ada

2.1.1.5 Kondisi Lingkungan


Kondisi Kualitas Lingkungan
Kebutuhan terhadap air dimaksudkan untuk irigasi lahan pertanian
dan untuk pemenuhan kebutuhan penduduk terhadap air bersih. Di
wilayah Kabupaten Sampang terdapat 34 sungai, dimana dengan kondisi
topografi, ketinggian dan kelerengan mempengaruhi bentuk dan arah
aliran sungai. Selain itu curah hujan dan temperatur udara yang
mempengaruhi kondisi air sungai. Umumnya sungai-sungai di Kabupaten
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
31
Sampang pada musim kemarau keadaannya kering, hal ini menjadi
kendala untuk meningkatkan produktivitas pertanian dan pemenuhan
kebutuhan air bersih bagi penduduk. Sekitar 22,5% dari seluruh mata air
yang ada di wilayah Kabupaten Sampang yang dapat dimanfaatkan oleh
penduduk secara langsung
Kondisi udara di Kabupaten Sampang umumnya relatif bersih,
segar dan sehat. Kondisi ini disebabkan belum banyak sumber-sumber
polusi udara, baik yang berasal dari industri, kendaraan bermotor,
maupun aktivitas pembakaran yang melampaui daya dukung alam. Suhu
udara relatif panas, berkisar antara 28°C - 32°C.

Kondisi Prasarana Lingkungan


a. Kondisi Prasarana Air Bersih
Penyedia air bersih di Kabupaten Sampang adalah PDAM
hanya mampu memberikan pelayanan sebesar 0,38 % atau 102.037
jiwa untuk daerah perkotaan dan 423.420 jiwa atau 0,44 % untuk
wilayah pedesaan. Kapasitas air bersih di kawasan perkotaan adalah
sebesar 140 liter/detik, sedangkan untuk pedesaan adalah sebesar 95
liter/detik. Tingkat kebocoran air di daerah perkotaan sebanyak 56 %
dan di daerah pedesaan sebanyak 60 %. Jumlah distribusi PDAM di
Kabupaten Sampang adalah sebesar 269 liter/detik, jumlah air yang
diproduksi dan yang didistribusikan adalah sebanyak 4.024.088 m3,
sementara itu jumlah air yang terjual adalah sebesar 2.218.096 m3
atau 55,12 %. Jumlah pelanggan air PDAM di Kabupaten Sampang
pada tahun 2008 adalah sebanyak 10.360 sambungan dengan rincian
perumahan/rumah tangga sebesar 9.889 buah, perdagangan usaha
sebanyak 276 buah, industri sebesar 4 buah, dan pelayanan
masyarakat sebanyak 191 buah. Lebih rincinya dapat dilihat pada
Tabel 2.14 berikut.
Tabel 2.14
Perkembangan Penyediaan Air Bersih Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2007 2008 2009
1. Daerah Perkotaan
- Kota/IKK Kecamatan Jiwa 40.859 12.151 41.238
- Ibukota Kecamatan Jiwa 44.955 28.708 9.918

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
32
No Uraian Satuan 2007 2008 2009
- Kapasitas Liter/Detik 149 149 95
- Kebocoran Prosen 59,08 59,08 53
- Prosentase Cakupan Pelayanan Prosen 29,37 0,38
2. Daerah Pedesaan
- Desa Jiwa 164.214 459,360 11.832
- Kapasitas Liter/Detik 106,50 106,50 126
- Kebocoran Prosen 60 60 46
- Prosentase Cakupan Pelayanan Prosen 0,46
Sumber : PDAM Kabupaten Sampang

Masyarakat Kabupaten Sampang yang tidak terjangkau


jaringan air bersih PDAM Trunojoyo lebih banyak menggunakan sumur
gali dan mata air, sebagian lagi menggunakan sumur pompa
submersable bantuan dari Proyek Pengembangan Air Tanah (P2AT)
Wilayah Madura dan APBD Kabupaten Sampang. Perkembangan
pemakaian air minum dan banyaknya rumah tangga menurut
pemakaian air minum, dapat dilihat pada Tabel 2.15 dan Tabel 2.16
berikut:

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
33
Tabel 2.15
Perkembangan Pemakaian Air Minum Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2005 2006 2007 2008
1. Jumlah Perusahaan Air Minum Unit 1 1 1 1
2. Jumlah Kapasitas Produksi Liter/Detik - - 188,92 221
3. Jumlah Kapasitas Distribusi Liter/Detik - - - 269
4. Jumlah Kapasitas Kebutuhan Liter/Detik - - - -
5. Jumlah tempat penjernihan IPA/SIPAS Buah - - - -
6. Jumlah Tandon Air Buah - - - 2
7. Panjang Pipa Air Minum Km - - 285.638 299.188
8. Jumlah Pompa Air Minum sebagai alat bantu penyaluran Buah 16 16 15 18
9. Jumlah Air yang diproduksi M3 5.785.814 4.371.027 4.972.220 4.024.088
10. Jumlah Air yg didistribusikan M3 - - -
11. Jumlah Air yang terjual M3 2.656.807 2.174.032 - 2.218.096
12. Jumlah Pelanggan
- Perumahan/Rumah Tangga Buah 9.517 9.757 9.600 9.698
- Perdagangan Usaha Buah 262 264 288 276
- Industri Buah 5 5 7 4
- Pelayanan Masyarakat Buah - - 222 191
13. Rata-rata Konsumsi Air Minum L/Org/Hari - - - 150
14. Kehilangan Air selama proses produksi Prosen - - - -
15. Kehilangan Air selama proses Distribusi Prosen - - - -
16. Jumlah Pendapatan yg diterima Rupiah 4.121.962.375 4.808.263.777 4.531.361.910 5.759.095.948
17. Jumlah Investasi Rupiah 2.553.724.501 2.240.697.716 553.782.775 5.414.380.510
18. Tenaga Kerja yang terserap Orang 153 154 150 146
Sumber : PDAM Kabupaten Sampang
Keterangan (-) tidak ada

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
34
Tabel 2.16
Jumlah Rumah Tangga Berdasarkan Penggunaan Air Bersih di
Kabupaten Sampang Tahun 2008
Ledeng/ Sumur Perigi/ Sungai/
No Kecamatan Mata Air Lain-lain
PDAM Pompa Sumur Danau
1 Sregeh - - 6.171 - - 1.088
2 Torjun 1.358 1.226 6.313 925 - -
3 Pangarengan 113 585 3.838 - - 779
4 Sampang 8.417 286 16.027 - - 895
5 Camplong 1.258 - 17.699 - - -
6 Omben 581 585 10.425 164 390 -
7 Kedungdung 147 - 8.411 - - 61
8 Jrengik 243 211 4.357 1.059 2.036 -
9 Tambelengan 309 22 1.241 4.843 2.131 -
10 Banyuates 197 - 14.118 - 1.126 -
11 Robatal - - 9.969 1.057 874 11.846
12 Karang Penang 86 3 182 - - -
13 Ketapang 553 - 18.702 - 231 -
14 Sokobanah 553 189 15.201 - - -
Sumber : Kompilasi Data dari Kecamatan Dalam Angka, 2008

Dari data diatas dapat diketahui bahwa masih terdapat 2


kecamatan yang belum terlayani oleh PDAM ataupun jaringan
perpipaan. Dua kecamatan tersebut antara lain Kecamatan Sreseh
dan Kecamatan Robatal. Dari tabel tersebut juga bisa dijelaskan
bahwa sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Sampang
mencukupi kebutuhan air bersihnya yang diperoleh dari sumur/perigi.
Sedangkan sebagian kecil menggunakan sumur pompa dalam
mencukupi kebutuhan akan air bersihnya.

b. Kondisi Prasarana Persampahan dan Sanitasi


Sistem persampahan di Kabupaten Sampang dilakukan dengan
2 (dua) sistem pembuangan yaitu secara tradisional dan dikelola
secara khusus oleh Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Sampang.
Pengelolaan sampah yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten
Sampang hanya melayani beberapa Kecamatan yaitu Kecamatan
Sampang dan Kecamatan Ketapang. Pembuangan sampah secara
tradisional, yaitu melalui pemusnahan sampah, dengan cara
menimbun sampah di pekarangan rumah, membakar atau juga
membuang sampah di tanah-Iahan kosong yang ada maupun dibuang
di sungai.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
35
Berdasarkan data dari Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Sampang, Sampai dengan tahun 2008 Kabupaten Sampang baru
mempunyai 2 unit Tempat Pembuangan Akhir (TPA), dimana luas
secara keseluruhan adalah sebanyak 4,5 Ha. Untuk meningkatkan
pelayanan persampahan, selain terdapat TPA Kabupaten Sampang
juga mempunyai beberapa tempat pembuangan sementara, tercatat
pada tahun 2008 terdapat 18 unit TPS. Sedangkan untuk transfer
deponya tercatat sebanyak 1 unit dengan luas sebesar 0,05 Ha pada
tahun 2008. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2.17 berikut:
Tabel 2.17
Tempat Pembuangan Sampah Kabupaten Sampang
NO URAIAN Satuan 2005 2006 2007 2008
1. TPA
a. Jumlah Unit 2 2 2 2
b. Luas Ha 4,5 4,5 4,5 4,5
2. TPS
a. Jumlah Unit 13 13 14 18
b. Luas Ha
3. Transfer Depo
a. Jumlah Unit 2 1 1 1
b. Luas Ha 0,1 0,05 0,05 0,05
Sumber : Sampang dalam Angka,2009
Keterangan (-) tidak ada

Terdapat beberapa sarana angkutan yang digunakan sebagai


sarana pengangkut sampah, yaitu pick up, dump truck besar, dump
truck kecil, dan arm roll besar. Tercatat pada tahun 2008 jumlah pick
up yang digunakan sebagai sarana pengangkut sampah adalah
sebanyak 1 unit dengan kapasitas 2 m3 dan setiap harinya mempunyai
1 kali ritasi. Dump truck besar terdapat 5 unit dengan kapasitas 4 m3,
setiap harinya beroperasi sebanyak 1 kali ritasi. Dump truck kecil
adalah sebanyak 4 unit dengan kapasitas 4 m3. Sedangkan untuk arm
roll besar Kabupaten Sampang mempunyai 5 unit dengan kapasitas 6
m3 dan beroperasi sebanyak 1 kali ritasi.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
36
c. Kondisi Prasarana Sanitasi dan Drainase
Mengenai sanitasi atau pembuangan limbah yang dihasilkan
oleh manusia baik limbah padat maupun limbah cair di Kabupaten
Sampang, saat ini menggunakan beberapa cara :
1. Dibuang ke jamban maupun saluran yang ada
Sebagian masyarakat Kabupaten Sampang memiliki jamban
keluarga sehingga mereka membuang limbahnya langsung ke
jamban dan saluran yang mereka miliki.
2. Dibuang langsung ke badan sungai maupun laut
3. Ada sebagian masyarakat yang masih membuang limbah padat
maupun limbah cair yang dihasilkan oleh manusia maupun rumah
tangga langsung ke badan air (sungai), dimana sungai tersebut
dimanfaatkan oleh masyarakat untuk mandi dan mencuci.

Drainase yang ada di Kabupaten Sampang dapat dibedakan


menjadi 3 (tiga), yaitu :
1. Drainase pelayanan banjir, drainase ini meliputi Kali Kemuning
dan Kali Klampis
2. Drainase Perkotaan, drainase ini meliputi drainase lingkungan
perkotaan
3. Drainase Jalan, drainase ini meliputi drainase jalan baik jalan
propinsi maupun jalan kabupaten.
Pada tahun 2008 dilakukan pembangunan jaringan drainase di
9 (sembilan) lokasi dengan panjang 2.700 m dan pada tahun 2009
dilakukan pembangunan jaringan drainase di 8 (delapan) lokasi
dengan panjang 2.400 m.

2.1.2 Demografi
2.1.2.1 Jumlah dan Perkembangan Penduduk
Salah satu karakteristik penduduk yang paling penting jumlah dan
persebarannya. Kondisi penduduk seperti ini seringkali dinamakan sebagai
struktur penduduk. Jumlah dan persebaran penduduk di Kabupaten
Sampang dapat dilihat pada Tabel 2.18 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
37
Tabel 2.18
Jumlah Penduduk Kebupaten Sampang 2002 – 2008
Berdasarkan Kecamatan (Jiwa)
No. Kecamatan 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
1 Sreseh 29.378 39.333 29.421 29.262 29.051 29.671 32.702
2 Torjun 49.580 50.181 51.377 31.669 33.076 35.561 38.275
3 Sampang 100.092 100.827 101.544 20.133 19.893 17.564 20.258
4 Omben 70.936 71.607 71.746 102.037 102.221 101.198 110,430
5 Camplong 64.537 69.819 70.498 71.922 72.134 76.340 81,977
6 Kedungdung 68.886 69.006 69.053 71.035 71.154 74.447 77,077
7 Jrengik 33.034 33.928 35.296 69.052 71.090 85.683 85,224
8 Tambelangan 39.090 43.146 43.533 35.296 34.228 33.391 36,569
9 Banyuates 60.772 60.951 60.971 44.273 44.265 48.698 52,649
10 Robatal 90.788 118.530 118.915 73.683 74.091 67.301 73,427
11 Ketapang 68.197 68.660 68.794 55.722 50.223 49.895 52,777
12 Sokobanah 66.049 66.275 66.493 54.861 55.001 61.473 64,149
13 Pengarengan - - - 69.232 69.232 75.671 81,718
14 Karang Penang - - - 66.737 66.539 54.059 63,133
Kab. Sampang 741,339 792.263 787.641 794.914 792.198 810.952 870.365
Pertumbuhan (%) - 6,87 -0,58 0,92 -0,34 2,37 7,33
Rata-rata pertumbuhan
2,76
(%)
Sumber : Kabupaten Sampang dalam angka, Berbagai Edisi

Selama kurun waktu 2002-2008, perkembangan jumlah


penduduk Kabupaten Sampang mengalami fluktuasi. Tahun 2004 dan
2006 penduduk Kabupaten Sampang mengalami penurunan sebesar -
0,58% dan 0,34%. Selebihnya kecenderungan perkembangan
penduduk terus mengalami kenaikan. Dalam Periode 2002-2008
tersebut rata-rata pertumbuhan penduduk adalah sebesar 2,76%.
Sementara itu berkaitan dengan perencanaan kependudukan,
yaitu untuk memberikan informasi kepada pihak lain, seperti fasilitas
sosial (pendidikan, rumah sakit, rumah ibadah) sekaligus untuk
memperkirakan kesempatan kerja di masa mendatang. Adapun
periode proyeksi penduduk dimulai tahun 2009 hingga 2024 atau
dengan menggunakan interval 5 tahunan. Pada Tabel 2.18.a berikut
disajikan hasil proyeksi penduduk Kabupaten Sampang berdasarkan
kecamatan. Berdasarkan hasil proyeksi, bahwa penduduk Kabupaten
Sampang tiap tahunnya cenderung meningkat. Dari hasil proyeksi di
atas dapat diketahui jumlah penduduk di tahun proyeksi dimana pada
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
38
tahun 2024 diperkirakan jumlah penduduk di Kabupaten Sampang
sebesar 1.203.910 jiwa.
Tabel 2.18.a
Proyeksi Jumlah Penduduk Kabupaten Sampang
Tahun 2009-2024*
Kecamatan 2009 2014 2019 2024
1. Sreseh 31.961 35.672 39.814 44.437
2. Torjun 36.674 40.933 45.680 50.991
3. Pangarengan 20.645 23.043 25.710 28.705
4. Sampang 110.198 122.994 137.276 153.217
5. Camplong 80.065 89.361 99.737 111.318
6. Omben 77.830 86.868 96.955 108.213
7. Kedungdung 82.298 91.855 102.521 114.426
8. Jrengik 36.973 41.267 46.058 51.407
9. Tambelangan 50.246 56.080 62.592 69.861
10. Banyuates 76.539 86.426 95.346 106.417
11. Robatal 55.343 61.770 68.942 76.948
12. Karang Penang 62.333 69.571 77.650 86.667
13. Ketapang 78.295 87.387 97.534 108.860
14. Sokobanah 66.488 74.209 82.826 92.444
Kabupaten Sampang 865.889 966.435 1.078.657 1.203.910
Ket. * : Proyeksi menggunakan metode eksponensial (Asumsi Pertumbuan 2,76% /tahun)

2.1.2.2 Kepadatan dan Persebaran Penduduk


Berdasarkan Tabel 2.17 dan Tabel 2.18 sebelumnya, memberikan
gambaran bahwa persebaran penduduk di Kabupaten Sampang kurang
merata. Secara umum persebaran penduduk lebih terkonsentrasi pada
kecamatan yang dilalui oleh jalur transportasi strategis. Terdapat 5 (lima)
kecamatan yang memiliki jumlah penduduk paling banyak, yaitu Kecamatan
Sampang (12,7%); Kedundung (9,8%); Camplong (9,4%); Ketapang (9,4%);
dan Omben (8,9%). Adapun jumlah penduduk yang sedikit terdapat di
Kecamatan Pangarengan (2,3%); Sreseh (3,8%); dan Jrengik (4,2%).
Sedangkan dibandingkan dengan luas wilayah maka kepadatan
penduduk di Kabupaten Sampang tertinggi terdapat di Kecamatan Sampang
dan Camplong, yaitu masing-masing 1.577 dan 1.172 jiwa/km2 (Tabel 2.19).
Dapat dipahami bahwa 2 (dua) kecamatan ini selain didukung jalur
transportasi yang strategis juga karena adanya kegiatan perekonomian yang
cukup tinggi dengan adanya kemudahan-kemudahan di daerah pusat
pelayanan pemerintahan juga terdapat obyek wisata. Adapun kecamatan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
39
yang paling jarang penduduknya adalah Sreseh 454 jiwa/km2 dan
Pangarengan 474 jiwa/ km2.
Tabel 2.19
Kepadatan Penduduk di Kabupaten Sampang (Jiwa/Km2)
Luas
No. Kecamatan 2003 2004 2005 2006 2007 2008
wilayah
1 Sreseh 71.95 546.67 408.91 406.70 403.77 412.38 454.51
2 Torjun 44.2 1135.32 1162.38 716.49 748.33 804.55 865.95
3 Pangarengan 42.69 0.00 0.00 471.61 465.99 411.43 474.54
4 Sampang 70.01 1440.18 1450.42 1457.46 1460.09 1445.48 1577.35
5 Camplong 69.93 1023.98 1025.97 1028.49 1031.52 1091.66 1172.27
6 Omben 116.31 600.28 606.12 610.74 328.04 640.07 662.69
7 Kedungdung 123.08 560.66 561.04 561.03 577.59 696.16 692.43
8 Jrengik 65.35 519.17 540.11 540.11 523.76 510.96 559.59
9 Tambelangan 89.97 479.56 483.86 492.09 492.00 541.27 585.18
10 Banyuates 141.23 431.57 431.71 521.72 524.61 476.53 519.91
11 Robatal 80.54 1471.69 1476.47 691.85 623.58 619.51 655.29
12 Karang Penang 84.25 0.00 0.00 651.17 652.83 729.71 761.41
13 Ketapang 125.28 548.05 549.12 552.62 552.62 604.02 652.28
14 Sokobanah 108.51 610.77 612.78 615.03 613.21 498.19 581.82
KabupatenSampang 601.10 642.39 638.65 644.54 642.34 657.55
Sumber : Kabupaten Sampang dalam angka, Berbagai Edisi, diolah.

Dari hasil proyeksi, diketahui bahwa maka kepadatan penduduk di


Kabupaten Sampang pada tahun 2009 hingga 2025 masih tidak mengalami
perubahan. Kecamatan Sampang, Kecamatan Camplong dan Kecamatan
Torjun merupakan kecamatan dengan tingkat kepadatan yang paling tinggi,
yaitu 1707, 1309, dan 971 jiwa/Km2. Dengan jumlah penduduk yang kian
bertambah, kebutuhan perumahan, sarana sosial: sekolah, puskesmas,
rumah sakit, sarana ibadah, dan prasarana vital seperti listrik, air bersih
dalam 20 tahun mendatang semakin bertambah. Demikian juga penanganan
sampah dan drainase dengan cakupan penanganan persampahan.
Di bidang kelistrikan, permasalahan pokok yang dihadapi antara lain:
masih besarnya kesenjangan antara pasokan dan kebutuhan tenaga listrik
karena kemampuan investasi dan pengelolaan penyediaan tenaga; serta
masih dominannya peralatan dan material penunjang yang di impor.
Selengkapnya tingkat kepadatan tiap kecamatan di Kabupaten Sampang
tahun 2009 hingga 2025 dapat dilihat pada Tabel 2.20.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
40
Tabel 2.20
Tingkat Kepadatan di Kabupaten Sampang
Berdasarkan Kecamatan Tahun 2009 dan Tahun 2025
(Jiwa/Km2)
No. Kecamatan 2009 2014 2019 2025

1 Sampang 1584,69 480,06 502,44 1706,97


2 Camplong 1179,94 901,90 933,00 1309,73
3 Torjun 871,84 495,67 514,00 971,73
4 Karang penang 763,30 1621,93 1660,05 940,70
5 Kedungdung 705,02 1219,06 1259,46 809,22
6 Omben 670,52 711,10 754,13 794,06
7 Robatal 660,10 771,51 844,27 742,13
8 Ketapang 655,96 598,02 632,05 717,64
9 Tambelangan 587,64 600,09 612,81 675,45
10 Sokobanah 584,42 522,06 523,86 628,42
11 Jrengik 565,82 684,71 710,24 627,74
12 Banyuates 520,27 772,78 782,38 536,90
13 Pangarengan 478,00 674,64 693,86 530,69
14 Sreseh 458,67 597,63 611,13 526,03
Kab. Sampang 702 784 875 976
Sumber : Kabupaten Sampang dalam angka, Berbagai Edisi, diolah

2.1.2.3 Komposisi Penduduk dan Rasio Ketergantungan


Karakteristik kependudukan yang cukup penting bagi pembangunan
adalah rasio ketergantungan (dependency ratio). Berdasarkan data pada
Tabel 2.21 dapat dikatakan bahwa komposisi penduduk usia muda (0-14
tahun) masih cukup besar. Persentase penduduk umur belum produktif (0-14
tahun) tahun 2004 dan 2005 relatif tetap yaitu sekitar 34%. Demikian pula
dengan penduduk usia dewasa (15-64 tahun) dan penduduk usia tua (65
tahun ke atas) juga tidak banyak mengalami perubahan masing-masing
sebesar 62% dan 3,6%. Meskipun secara absolut, jumlah penduduk usia
muda semakin bertambah dari 269.784 jiwa menjadi 274.183 jiwa.
Sedangkan penduduk usia produktif dalam tahun yang sama justru
mengalami penurunan dari 488.535 jiwa menjadi 424.755 jiwa.
Tabel 2.21
Rasio Ketergantungan di Kabupaten Sampang Berdasarkan Kecamatan
Tahun 2004 dan 2005
0-14 Tahun 15-64 Tahun 65+ Tahun DR*
No. Kecamatan
2004 2005 2004 2005 2004 2005 2004 2005
1 Sreseh 9.621 9.569 18.142 18.044 1.658 1,649 62,2 62.2
2 Torjun 18.361 18.881 30.236 31.092 1.779 1,829 66,6 66.6
3 Sampang 32.908 33.068 64.595 64.906 4.043 4,063 57,2 57.2

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
41
0-14 Tahun 15-64 Tahun 65+ Tahun DR*
No. Kecamatan
2004 2005 2004 2005 2004 2005 2004 2005
4 Camplong 24.606 24.667 44.258 44.366 2.883 2,889 62,1 62.1
5 Omben 25.717 25.912 42.119 42.438 2.664 2,685 67,4 67.4
6 Kedungdung 26.099 26.098 39.888 39.888 3.066 3,066 73,1 73.1
7 Jrengik 13.299 13.299 19.650 19.650 2.347 2,347 79,6 79.6
8 Tambelangan 16.085 16.359 26.082 26.526 1.365 1,388 66,9 66.9
9 Banyuates 17.787 21.495 41.038 49.597 2.144 2,591 48,6 48.6
10 Robatal 46.183 42.947 70.312 65.387 2.418 2,249 69,1 69.1
11 Ketapang 18.026 18.143 48.708 49.018 2.059 2,071 41,2 41.2
12 Sokobanah 21.092 21.170 43.507 43.666 1.895 1,901 52,8 52.8
Kab. Sampang 269.784 274.183 488.535 424.755 28.321 16.869 61,0 60,7
% total penduduk 34,30 34,17 62,10 62,22 3,60 3,61
Ket. * DR = Rasio Ketergantungan.
Sumber: Sampang Dalam Angka, Diolah.

Kondisi seperti ini sebenarnya relatif tidak merubah pola rasio beban
ketergantungan di Kabupaten Sampang dari 61,0 tahun 2004 menjadi 60,7
pada tahun 2005. Rasio ini lebih tinggi dibandingkan dengan rasio
ketergantungan nasional yaitu sebesar 54. Secara umum rasio sebesar 61
ini menjelaskan bahwa dari 100 penduduk usia produktif (15-64 tahun) akan
menanggung secara ekonomi penduduk yang tidak/kurang produktif yaitu 0-
14 tahun dan 65 tahun ke atas. Dalam perspektif konsep pembangunan,
rasio ketergantungan yang semakin tinggi kurang menguntungkan
dibandingkan dengan yang lebih rendah. Selengkapnya rasio
ketergantungan Kabupaten Sampang periode 2004 dan 2005 tampak pada
Tabel 2.21.

2.1.2.4 Kelahiran
Komponen kependuduk yang cukup penting selain jumlah dan
persebaran penduduk adalah tingkat kelahiran kasar. Tingkat kelahiran
kasar (ALK) penduduk menunjukkan banyaknya jumlah kelahiran hidup pada
setiap 1000 jiwa. Angka ini dapat mencerminkan status sosial dan ekonomi
penduduk setempat. Tingkat kelahiran kasar tertinggi terdapat di Kecamatan
Sampang, Omben, Ketapang. Sedangkan tingkat kelahiran terendah
terdapat di Kecamatan Banyuates. Secara keseluruhan angka kelahiran
kasar di Kabupaten Sampang cenderung mengalami peningkatan selama
kurun waktu 2004-2006 (Tabel 2.22).

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
42
Tabel 2.22
Angka Kelahiran di Kabupaten Sampang
Berdasarkan Kecamatan Tahun 2004-2006
No. Kecamatan 2004 2005 2006
1 Sreseh 211 509 509
2 Torjun 121 346 290
3 Pangarengan 82 286 320
4 Sampang 1.156 1.201 1.323
5 Camplong n.a. n.a. 669
6 Omben 932 608 608
7 Kedungdung 60 n.a. 1.534
8 Jrengik n.a. n.a. 496
9 Tambelangan 485 267 237
10 Banyuates 52 77 77
11 Robatal 239 1.345 637
12 Karang Penang 311 330 182
13 Ketapang 883 546 792
14 Sokobanah 153 413 432
Kabupaten Sampang 4,685 5.928 8.106
Sumber: Sampang Dalam Angka

Sementara itu karakteristik kelahiran penduduk secara keseluruhan


oleh pasangan usia subur (15-49 tahun) lebih dikenal dengan Angka
kelahiran total (ALT) seperti pada Tabel 2.23. Angka ini mencerminkan
banyaknya jumlah bayi/anak yang dilahirkan oleh wanita selama masa
reproduksi. Angka kelahiran total yang tinggi dapat mencermikan rata-rata
usia kawin yang rendah, tingkat pendidikan yang rendah terutama penduduk
perempuan, tingkat sosial ekonomi rendah maupun tingkat kemiskinan yang
tinggi.
Tabel 2.23
Angka Kelahiran Total Kabupaten Sampang Tahun 2000-2004
Provinsi Kabupaten
Tahun
Jawa Timur*) Sampang **)
2000 1,71 3,10
2001 1,66 2,97
2002 1,64 2,68
2003 1,62 2,59
2004 1,62 2,50
2005 2,01 2,30
2006 1,92 2,00
2007 2,02 2,50
2008 2,10 2,50
Sumber:
*) Pemprov Jatim - BPS Analisis Makro Sosial Ekonomi Jatim
**) Susenas Kab. Sampang, berbagai edisi
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
43
Berdasarkan Tabel 2.23, dalam periode 2000 hingga 2004 angka
kelahiran total (ALT) di Kabupaten Sampang menunjukkan kecenderungan
semakin menurun, yaitu dari 3,10 tahun 2000 menjadi 2,50 tahun 2004.
Meskipun pada tahun 2007 dan 2008 ALT meningkat dibanding tahun 2006.
Namun secara keselurhan ALT Kabupaten Sampang bila dibandingkan
dengan ALT Provinsi Jawa Timur, maka kinerja kependudukan Kabupaten
Sampang belum optimal dalam mengendalikan kelahiran penduduk.
Salah satu penyebab masih tingginya angka kelahiran total,
diantaranya adalah masih terdapat banyak penduduk menikah pada usia
muda. Berdasarkan Tabel 2.24 nampak bahwa penduduk Kabupaten
Sampang yang menikah kurang dari 16 tahun cukup besar yaitu lebih dari
30%. Bahkan pada tahun 2008 angka ini meningkat tajam menjadi lebih dari
50%. Sedikit sekali (kurang dari 4%) yang menikah lebih dari 25 tahun.
Keadaan ini memungkinkan seorang wanita memiliki masa reproduksi lebih
panjang untuk melahirkan. Pada akhirnya kondisi ini dikhawatirkan angka
kelahiran akan semakin tinggi.
Tabel 2.24
Usia Kawin Pertama/UKP (Tahun)
Kabupaten Sampang Tahun 2000-2004
UKP 2001 2002 2003 2004 2008
<= 16 29.24 26.41 30.14 30.29 50.34
17-18 26.63 34.27 36.38 33.95 26.12
19-24 31.96 36.37 30.09 31.82 20.27
>= 25 2.17 2.96 3.39 3.94 3.27
Sumber: Susenas Kab. Sampang, berbagai edisi.

2.1.2.5 Keluarga Berencana


Salah satu strategi pengendalian pertumbuhan jumlah penduduk yang
dilakukan di Indonesia adalah program Keluarga Berencana (KB). Secara
umum keluarga berencana diarahkan untuk meningkatkan kualitas penduduk
dan pengendalian kelahiran. Pencapaian peserta KB Aktif berdasarkan alat
kontrasepsi yang digunakan hingga tahun 2004 sebesar 72,53 % dari jumlah
Pasangan Usia Subur (PUS). Jumlah PUS di wilayah Kabupaten Sampang
berjumlah 117.815 orang (Tabel 2.25).
Dalam periode 2004-2008 jumlah peserta KB baru justru mengalami
kemunduran yang cukup berarti dari 26.997 orang menjadai 1.673 orang
pada tahun 2008. Hal ini diperparah dengan jumlah pasangan usia subur
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
44
yang semakin meningkat pada periode yang sama, yaitu dari 162.436 tahun
2004 meningkat menjadi 173.983 pada tahun 2008. Keadaan ini
menyebabkan presentase peserta KB terhadap PUS juga menjadi semakin
menurun pada periode tersebut.
Tabel 2.25
Jumlah Peserta KB dan PUS Kabupaten Sampang Tahun 2004 – 2008
No. Uraian Satuan 2004 2005 2006 2007 2008
1 Peserta KB Aktif orang 117.815 109.621 117.249 124.173 123.692
2 Peserta KB baru orang 26.997 24.218 26.782 18.902 1.673
3 Pasangan Usia Subur (PUS) Pasangan 162.436 164.476 167.542 171.468 173.983
4 Presentase Peserta KB Persen 72,53 66,65 69,98 72,42 71,09
dengan PUS
5 Peserta KB Mandiri Orang 29.977 25.672 28.384 28.800 27.847
Sumber: Profil Kabupaten Sampang 2008
Dalam rangka memberdayakan keluarga dan meningkatkan
ketahanan keluarga dibutuhkan sebuah kebijakan pembinaan keluarga
berdasarkan atas kelompok usianya. Disamping itu juga dibutuhkan
kebijakan yang sifatnya merupakan pengarahan pada pengendalian laju
pertumbuhan dan persebaran penduduk serta mewujudkan keluarga
sejahtera. Hal ini karena masih banyaknya anggota masyarakat yang akan
enggan untuk melaksanakan program KB serta kurangnya pelayanan KB di
masyarakat.
Tabel 2.26.
Pencapaian Peserta KB Aktif dan Alat Kontrasepsi yang Digunakan
Pasangan Alat Kontrasepsi
Kecamatan Usia Operasi
Subur IUD Tablet Kondom Suntikan Susuk Obat
Medis
Sreseh 7.654 110 1329 15 197 3272 570 0
Torjun 7.578 378 1532 135 199 2307 949 0
Pangarengan 4.810 244 998 10 33 1438 645 0
Sampang 22.082 711 567 14 753 7506 1174 0
Camplong 12.946 680 4382 130 121 3817 420 0
Omben 15.937 165 4747 397 74 4509 1565 0
Kedungdung 15.527 31 3435 120 61 5840 1632 0
Jrengik 7.948 65 1923 23 93 2738 797 0
Tambelangan 10.642 16 3419 15 45 3764 552 0
Banyuates 15.635 315 1072 39 126 7838 2174 0
Robatal 10.685 10 1982 45 45 3730 1836 0
Karang
12.011 10 1027 40 76 5851 1467 0
Penang
Ketapang 17.738 300 3825 52 112 5066 3112 0
Sokobanah 14.462 70 2374 64 151 6242 1329 0
Total 175.655 3.105 32.612 1.099 2086 63.918 18.222 0
Sumber: Sampang Dalam Angka, 2008

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
45
Pembangunan keluarga dan keluarga berencana diarahkan untuk
meningkatkan kualitas penduduk dan pengendalian kelahiran. Pencapaian
peserta KB Aktif berdasarkan alat kontrasepsi yang digunakan hingga tahun
2007 sebesar 70,43 % dari jumlah Pasangan Usia Subur (PUS). Jumlah
PUS di wilayah Kabupaten Sampang berjumlah 172.651 orang. Pencapai
peserta KB tersebut oleh sarana pelayanan KB yang terdiri dari klinik KB
pemerintah maupun swasta serta pos pelayanan KB di tingkat kelurahan
yang didukung dengan tenaga dokter maupun bidan. Namun pencapaian
peserta KB yang tinggi secara kualitas masih rendah karena dari pemakain
alat kontrasepsi yang belum mantap.
Namun demikian, seperti terjadi pada tahun 2007 yang dalam
rencananya target akseptor baru berjumlah 25.200, pelaksanaannya relatif
berhasil, yaitu dengan pencapaian akseptor baru di tahun 2007 berjumlah
22.966. Hal ini berarti setidaknya ada 91,13 % akseptor baru dalam KB di
tahun 2007. Pencapaian yang sudah maksimal ini hendaknya tetap
ditingkatkan dan dipertahankan hingga pada 2025 akseptor KB meliputi
seluruh PUS (100 persen) yang ada di Kabupaten Sampang.

2.1.2.6 Kematian
Karakteristik kependudukan yang cukup menonjol di Kabupaten
Sampang adalah tingkat kematian. Tingkat kematian kasar (AMK) penduduk
menunjukkan banyaknya jumlah kematian pada setiap 1000 jiwa. Angka ini
dapat mencerminkan status sosial dan ekonomi penduduk setempat. Tingkat
kamatian kasar tertinggi terdapat di Kecamatan Sampang dan Ketapang.
Sedangkan tingkat kematian terendah terdapat di Kecamatan Omben,
Torjun, Banyuates, dan Tambelangan. Secara keseluruhan angka kematian
kasar (Tabel 2.27) di Kabupaten Sampang cenderung mengalami fluktuasi
selama kurun waktu 2004-2006.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
46
Tabel 2.27
Angka Kematian Kasar Kabupaten Sampang Tahun 2004-2006
No. Kecamatan 2004 2005 2006
1 Sreseh 89 243 243
2 Torjun 25 32 65
3 Pangarengan 21 89 175
4 Sampang 732 768 847
5 Camplong n.a. n.a. 197
6 Omben n.a. 1 1
7 Kedungdung 14 n.a. 241
8 Jrengik n.a. n.a. 115
9 Tambelangan 98 35 51
10 Banyuates 14 26 26
11 Robatal 64 70 268
12 Karang Penang 47 2 n.a.
13 Ketapang 1.110 522 402
14 Sokobanah 47 136 134
Kabupaten Sampang 2.261 1.924 2.765
Sumber: Sampang Dalam Angka

Adapun karakteristik kematian lainnya yang memiliki kedekatan


dengan status sosial dan ekonomi masyarakat adalah tingkat kematian bayi.
Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan banyaknya kematian bayi (kematian
di bawah satu tahun atau usia nol tahun) untuk setiap seribu kelahiran hidup.
Dengan data AKB ini umumnya dapat diketahui bahwa kondisi sosial dan
ekonomi suatu wilayah berada pada status tertentu. Secara umum wilayah
dengan AKB tinggi akan mencerminkan status pendidikan yang rendah
(terutama wanita), pengetahuan tentang gizi yang kurang baik, tingkat
kesehatan lingkungan, sanitasi yang kurang baik, dan sebaliknya.
Berdasarkan Tabel 2.28 tampak bahwa AKB di Kabupaten Sampang
dalam periode 2000-2004 masih jauh di atas rata-rata AKB nasional maupun
Provinsi Jawa Timur. Namun demikian dalam kurun waktu 2000-2004 AKB
di Kabupaten Sampang terdapat kecenderungan yang semakin menurun
dari 86 pada tahun 2000 berkurang menjadi 80 pada tahun 2004.
Adakalanya tingkat AKB tinggi juga bisa dikarenakan fasilitas atau
sarana-prasarana penunjang yang kurang memadai. Ketersediaan
Puskesmas atau Puskesmas Pembantu (Pustu) serta bidan atau bahkan
dokter di Kabupaten Sampang tidak memadai jumlahnya. Disamping itu

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
47
keberadaan fasilitas/sarana-prasarana kurang terjangkau atau jauh dari
lokasi perumahan penduduk.
Tabel 2.28
Angka Kematian Bayi di Kabupaten Sampang Tahun 2000-2008
Provinsi Kabupaten
Tahun
Jawa Timur Sampang
2000 44,0 86,0
2001 43,0 81,0
2002 43,0 80,7
2003 43,0 80,7
2004 39,4 80,0
2005 36,7 71,7
2006 35,3 70,3
2007 32,9 67,1
2008 32,2 65,5
Sumber: Susenas Kab. Sampang, berbagai edisi

2.1.2.7 Ketenagakerjaan
Penduduk usia kerja di kabupaten Sampang hingga tahun 2008
adalah sebesar 65,83 persen dari total penduduk. Dari keseluruhan
penduduk usia kerja tersebut, 77,16 persen diantaranya adalah penduduk
angkatan kerja, yang terdiri atas 97,00 persen penduduk yang bekerja dan
3,00 persen penduduk pencari kerja atau sedang menyiapkan usaha.
Dengan kata lain, bahwa bila ada 100 penduduk di Kabupaten Sampang
tahun 2008 yang berusia 15 tahun ke atas, maka 77 diantaranya termasuk
dalam angkatan kerja, terdiri atas 75 penduduk yang sudah bekerja dan 2
orang penduduk pencari kerja/sedang menyiapkan usaha.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa tingkat pengangguran
terbuka di Kabupaten Sampang pada tahun 2008 sebesar 3,00 persen.
Angka ini lebih besar dari tingkat pengangguran terbuka tahun 2007 yang
hanya sebesar 1,98 persen. Karena sebagian besar penduduk Kabupaten
Sampang bekerja di sektor pertanian, maka faktor cuaca seperti curah hujan
dan kecepatan angin mempunyai andil cukup besar dalam menentukan
angka pengangguran.
Kegiatan utama penduduk umur 10 tahun ke atas (Gambar 2.1)
dapat dibedakan menjadi bekerja, sekolah, mengurus rumah tangga,
mencari pekerjaan/menyiapkan usaha dan kegiatan lainnya. Berdasarkan
data Susenas 2008 diketahui bahwa 44,74% kegiatan utama penduduk umur
10 tahun keatas adalah bekerja, 18,24% sekolah, 31,03% mengurus

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
48
rumahtangga, 1,29% mencari kerja/menyiapkan usaha dan 4,69% kegiatan
lainnya.

44.74

45

40
31.03
35

30

25 18.24

20

15

10 4.69
1.29
5

0
Bekerja Sekolah Mengurus Ruta Mencari Kerja Lainnya

Gambar 2.1.
Persentase Penduduk Usia 10 Tahun ke atas menurut Kegiatan Utama

Dari jumlah angkatan kerja tersebut 52,51% terdiri dari laki-laki dan
47,49 perempuan. Bila diperhatikan terlihat bahwa TPAK penduduk laki-laki
lebih besar bila dibandingkan TPAK penduduk perempuan. Hal ini
disebabkan penduduk laki-laki umumnya adalah pekerja pencari nafkah
yang utama dalam suatu keluarga. Sebaliknya penduduk perempuan
umumnya memiliki tanggung jawab dalam mengurus rumah tangga.
Sementara itu berdasarkan hasil Susenas 2008, penyebaran
penduduk yang bekerja menurut lapangan usaha di Kabupaten Sampang,
terutama pada sektor pertanian yang persentasenya mencapai 74,23
persen, kemudian sektor konstruksi yaitu 9,59 persen, kemudian sektor
transportasi 5,95 persen, kemudian sektor perikanan yaitu 3,01 persen dan
sektor pertambangan dan penggalian sebesar 2,37 persen. Sektor pertanian
merupakan lapangan usaha utama bagi sebagian besar penduduk di
Kabupaten Sampang, mengingat pada sektor ini tidak menuntut kualifikasi
pendidikan formal tertentu.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
49
Sektor pertanian adalah sektor yang mampu menampung jumlah
pekerja yang tak terbatas walaupun tanah pertanian tidak bertambah
(survival strategy). Selain itu di sektor ini, proses pelibatan anggota rumah
tangga dalam kegiatan bekerja sangat memungkinkan. Namun kondisi ini
menyebabkan rendahnya produktifitas sektor pertanian yang berakibat pada
meningkatnya underemployment.
Status pekerjaan dibagi menjadi tiga kategori, yaitu; berusaha, buruh,
dan pekerja tak dibayar (pekerja keluarga). Umumnya pada sektor pertanian
seringkali keberadaan pekerja keluarga memiliki kontribusi dalam rutinitas
kegiatan di sektor ini. Penduduk usia 10 tahun keatas yang bekerja status
kedudukan dalam pekerjaannya bisa diklasifikasikan pada berusaha,
buruh/karyawan serta pekerja tidak dibayar/keluarga. Penduduk yang
statusnya berusaha sebesar 43,8%, statusnya buruh/karyawan sebesar
7,99% dan pekerja tidak dibayar sebesar 48,21%. Tingginya persentase
pekerja tidak dibayar atau pekerja keluarga semestinya menjadi perhatian
tersendiri, terutama karena umumnya mereka yang masuk dalam kriteria ini
sebagian besar adalah wanita serta anak-anak. Selain itu sektor pertanian
yang umumnya menjadi lapangan usaha utama penduduk di Kabupaten
Sampang, akan banyak menuntut aktifitas fisik dan waktu yang lebih besar.
Hal ini akan mengakibatkan terjadinya kerawanan, berupa eksploitasi serta
reduksi atas hak-hak yang mereka miliki, pada anak misalnya; bermain dan
belajar.

2.1.2.8 Sumber Daya Manusia


Kualitas SDM merupakan salah satu problem pembangunan
kependudukan di Kabupaten Sampang. Salah satu indikator untuk mengukur
kualitas sumber daya manusia adalah indeks pembangunan manusia (IPM).
Satu diantara keuntungan penggunaan IPM adalah bahwa indeks ini dapat
mengungkapkan sebuah wilayah dapat berbuat jauh lebih baik pada tingkat
pendapatan yang relatif rendah. Sebaliknya kenaikan pendapatan yang
besar dapat berperan relatif kecil dalam pembangunan manusianya.
Selama kurun waktu 2002 hingga 2008 IPM (Tabel 2.29) di
Kabupaten Sampang cenderung mengalami peningkatan. Meskipun pada
beberapa tahun yaitu 2004-2006 mengalami penurunan, namun setelah itu

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
50
terus mengalami kenaikan terus. Dalam periode 2002-2008 IPM Kabupaten
Sampang berada jauh di bawah IPM rata-rata IPM Provinsi Jawa Timur.
Bahkan posisi IPM Kabupaten Sampang berada paling bawah diantara 38
Kabupaten dan Kota di Jawa Timur. Tentunya situasi ini merupakan
tantangan besar yang harus dihadapi Kabupaten Sampang dalam
pelaksanaan pembangunan. Hal ini mengingat untuk memacu percepatan
pembangunan di segala bidang diperlukan sumber daya manusia yang
handal.
Tabel 2.29
IPM Kabupaten Sampang dan Provinsi Jawa Timur Tahun 2002-2008
Provinsi Kabupaten
Tahun
Jawa Timur Sampang
2002 62,6 50,5
2003 63,7 51,1
2004 64,5 53,9
2005 66,8 53,8
2006 66,9 53.7
2007 67,5 54.1
2008 69,1 61.3
Sumber: Kinerja Makro Ekonomi/Sosial Jatim 2008

Beberapa faktor yang turut mempengaruhi kondisi IPM Kabupaten


Sampang diantaranya adalah masih tingginya prasarana pendidikan yaitu
angka sekolah rusak ditengarai ikut menyebabkan indeks pembangunan
manusia (IPM) Sampang rendah. Disamping itu rata-rata lama sekolah
penduduk usia 15 tahun ke atas di Sampang hanya 3,64 tahun. Dengan
waktu sesingkat itu, masyarakat Sampang bahkan tidak menyelesaikan
kelas 4 SD. Faktor penentu lainnya adalah angka harapan hidup di
Kabupaten Sampang yang relatif rendah bila dibandingkan dengan rata-rata
provinsi atau nasional. Namun di lain sisi kondisi angka harapan hidup di
Kabupaten Sampang dari tahun ke tahun juga terus mengalami peningkatan.
Angka harapan hidup pada tahun 2006 sekitar 61,02, pada tahun 2007 naik
menjadi 61,21, dan pada tahun 2008 berada di kisaran 61,49. Meningkatnya
angka harapan hidup ini menjadi indikator adanya peningkatan
kesejahteraan, kesehatan, dan kualitas SDM Sampang.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
51
2.1.3 Ekonomi dan Sumber Daya Alam
2.1.3.1 Sektor Pertanian
Sektor pertanian merupakan sektor unggulan yang terdapat di
kabupaten Sampang, terlihat dari kontribusinya terhadap pertumbuhan
ekonomi di kabupaten Sampang yaitu sebesar 50,35% (PDRB kabupaten
Sampang, 2007). Hal ini dikarenakan mayoritas penduduk yang ada,
menggantungkan mata pencaharian mereka pada sektor pertanian.
Kontribusi sektor pertanian terhadap PDRB di kabupaten Sampang dapat
terlihat dari Gambar 2.2 di bawah ini.

PERTANIAN

PERTAMBANGAN &
PENGGALIAN
11%
4% INDUSTRI PENGOLAHAN
3%

LISTRIK, GAS & AIR BERSIH

50%
19% BANGUNAN

3%1%
1% PERDAG., HOTEL &
8%
RESTORAN
PENGANGKUTAN &
KOMUNIKASI
KEU. PERSEWAAN, & JASA
PERUSAHAAN
Sumber: BPS Kabupaten Sampang, 2008
JASA-JASA

Gambar 2.2
Persentase Kontribusi Sektoral Terhadap PDRB Di Kabupaten
Sampang 2007

Sektor pertanian yang terdapat di kabupaten Sampang terbagi atas


beberapa sub sektor pertanian yaitu;
a. Tanaman pangan
b. Tanaman perkebunan
c. Peternakan
d. Perikanan, dan
e. Kehutanan.

Komoditi tanaman pangan terdiri dari padi, jagung, ketela pohon,


ketela rambat, kacang tanah, kacang kedele, kacang hijau, sayur-sayuran,
buah-buahan, dan tanaman pangan lainnya. Bagi komoditas tanaman

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
52
perkebunan terbagi menjadi perkebunan rakyat dan perkebunan besar.
komoditas bagi perkebunan rakyat terdiri dari jambu mente, kelapa, kapok,
kapas, tembakau, cengkeh, dan tanaman perkebunan rakyat lainnya.
Sedangkan untuk komoditas perkebunan besar terdiri dari karet, teh, kopi,
coklat, minyak sawit, tebu dan tanaman lainnya. Untuk sub sektor
peternakan mencakup produksi ternak besar, ternak kecil, unggas maupun
hasil-hasil ternak seperti, sapi, kerbau, kambing dan susu segar. Bagi sub
sektor kehutanan yang ada mencakup penebangan kayu secara legal
seperti, kayu gelondong, kayu bakar, arang, bambu serta pengambilan hasil
hutan lainnya seperti rotan, damar, kulit kayu, akar-akar dan sebagainya.
Sedangkan untuk sub sektor perikanan mencakup semua hasil kegiatan
perikanan laut, perairan umum, tambak, kolam, sawah mani padi dan
keramba.
Adapun untuk tingkat produksi tanaman pangan dinilai cukup
fluktuatif ditiap tahunnya terlihat pada Tabel 2.30 di bawah ini.
Tabel 2.30.
Produksi Tanaman Bahan Makanan di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2005 2006 2007
Padi Ton 123.683,00 182.017,00 174.940,00
Jagung Ton 132.841,00 141.467,00 143.092,00
Ubi Kayu Ton 254.351,00 216.682,00 176.726,00
Ubi Jalar Ton 21.972,00 19.399,00 14.218,00
Kedele Ton 34.316,00 30.158,00 32.560,00
Kacang Tanah Ton 18.349,00 16.777,00 18.271,00
Kacang Hijau Ton 8.708,00 6.256,00 6.094,00
Sorghum Ton 97,00 375,00 564,00
Sayur-sayuran Ton 24.651,38 14.269,20 23.351,60
Buah-buahan Ton 35.399,21 52.237,64 41.346,20
Jumlah Ton 654.367,59 679.637,84 631.162,80
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.30. di atas, terlihat bahwa produksi tanaman bahan


makan ditiap tahunnya sangat fluktuatif. Pada tahun 2006 jumlah produksi
adalah sebesar 654,367.59 ton, dan pada tahun berikutnya 2007 jumlah
tingkat produksi yang ada mengalami peningkatan menjadi sebesar
679,637.84 ton. Namun untuk tahun 2008 tingkat produksi tanaman bahan
makanan mengalami penurunan menjadi sebesar 631,162.80. Sedangkan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
53
komoditas unggulan pada pertanian tanaman pangan adalah Ubi Kayu,
jagung, dan padi.
Begitu juga untuk tingkat produksi tanaman perkebunan yang ada,
dinilai cukup fluktuatif ditiap tahunnya, khususnya untuk komoditas produksi
hasil perkebunan yang berupa tanaman musiman, sebagaima terlihat pada
tabel 2.31. di bawah ini.
Tabel 2.31.
Produksi Perkebunan di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2005 2006 2007
TANAMAN SEMUSIM Ton 2.068,47 1.918,89 7.395,85
Tembakau Ton 1.852,40 1.649,00 5.604,00
Kunyit Ton 14,03 19,06 184,40
Temu Ireng Ton 17,82 17,85 240,00
Lengkuas/ Laos Ton 12,80 15,45 127,50
Temulawak Ton 53,00 59,63 806,80
Lempuyang Ton 19,93 19,90 237,35
Jahe Ton - - -
Serat Nanas Ton 68,15 68,15 68,40
Wijen Ton 16,99 56,50 114,30
Pandan Ton 13,35 13,35 13,10
TANAMAN TAHUNAN Ton 3,840.22 3,858.46 4,053.30
Kelapa Ton 736.26 737.40 740.70
Asem Jawa Ton 61.45 61.45 61.40
Kapok Randu Ton 21.98 18.41 180.90
Jambu Mete Ton 2,371.14 2,389.40 2,408.60
Cabe Jamu Ton 615.00 616.80 626.40
Siwalan Ton 34.39 35.00 35.30
Sumber: Dinas Perkebunan dan Kehutanan Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.31 di atas, terlihat bahwa untuk komoditas unggulan


pada tanaman perkebunan musiman adalah berupa tembakau. Sedangkan
untuk komoditas unggulan tanaman perkebunan tahunan adalah berupa
jambu mete dan kelapa. Sedangkan untuk tingkat populasi hasil ternak dari
tiap tahunnya mengalami penurunan, terlihat pada Tabel 2.32 di bawah ini.
Tabel 2.32
Populasi Ternak di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2005 2006 2007 2008
Sapi Ekor 121.046 121.662 122.271 122.856
Kuda Ekor 394 391 391 391
Kambing Ekor 19.031 19.594 20.248 20.450
Domba Ekor 5.987 6.311 7,481 7.668
Ayam Ras Petelor Ekor 5.500 5.200 4.850 21.010

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
54
Tahun
Uraian Satuan
2005 2006 2007 2008
Ayam Bukan Ras Ekor 761.479 762.941 761.431 759.078
Ayam Ras Pedaging Ekor 81.200 73.960 69.316 26.640
Itik Ekor 45.564 46.376 46.893 47.324
Entok Ekor 14.597 14.824 14.973 15.114
Jumlah Ekor 1.054.798 1.051.259 1.047.854 1.020.531
Sumber: Dinas Peternakan Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.32 di atas, dapat terlihat bahwa polusi hasil ternak
secara keseluruhan mengalami penurunan di tiap tahunnya. Pada tahun
2005 jumlah populasi ternak di kabupaten Sampang adalah sebanyak
1.054.798 ekor, dan pada tahun 2008 populasi ternak yang ada, mengalami
penurunan menjadi sebanyak 1.020.531 ekor. Adanya penurunan jumlah
populasi ternak juga berdampak terhadap hasil telor dan daging yang ada di
kabupaten Sampang. Hal ini adap terlihat pada Tabel 2.33 di bawah ini.
Tabel 2.33
Perkembangan Konsumsi Telur, Susu dan Daging di Kabupaten
Sampang
Tahun
Uraian Satuan 2005 2006 2007
Telur Ton 592,83 593,81 453,46
Susu Liter - - -
Daging Ton 1.974,58 1.813,95 1.214,64
Sumber: Dinas Peternakan Kabupaten Sampang

Dari tabel 2.33 di atas, dapat terlihat bahwa pada tahun 2005 hasil
telur dan daging adalah sebanyak 592.83 ton untuk telor dan 1.974.58 ton
untuk daging. Dan pada tahun 2008 hasil telur dan gading mengalami
penurunan menjadi sebanyak 453.46 ton untuk telor dan 1214.64 ton untuk
daging.
Adapun untuk tingkat produksi hasil perikanan di kabupaen Sampang
dinilai cukup fluktuatif ditiap tahunnya terlihat dari hasil perikanan pada tiga
tahun terakhir, khusunya untuk penangkapan ikan. Sedangkan untuk hasil
ikan yang diperoleh dari budidaya mengalami pertumbuhan ditiap tahunnya.
sebagaimana ditunjukan pada Tabel 2.34 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
55
Tabel 2.34
Hasil Perikanan di Kabupaten Sampang
Uraian Satuan Tahun
2005 2006 2007
Penangkapan Ton 10.742,00 12.269,40 12.207,10
Laut Ton 10.720,10 12.242,70 12.182,40
Perairan Umum Ton 21,90 26,70 24,70
Budidaya Ton 738,20 1.765,12 2.007,10
Tambak Ton 684,90 1.707,02 1.905,70
Kolam Ton 53,30 58,10 101,40
Karamba Ton - - -
Sumber: Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.34 di atas, dapat terlihat bahwa untuk perikanan yang
diperoleh dari hasil tangkapan pada tahun 2005 adalah sebanyak 10.742 ton
dan pada tahun berikutnya, yaitu tahun 2006 mengalami peningkatan
menjadi sebesar 12.242,7 ton. Namun pada tahun berikutnya 2007 hasil
perikanan tangkapan mengalami penurunan hingga menjadi sebesar
12.207.1 ton. Sedangkan untuk hasil perikanan dari budidaya tiap tahunnya
dinilai terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 adalah sebanyak
738.2 ton dan pada tahun 2008 mengalami peningkatan menjadi 2.007.1 ton.
Adanya peningkatan hasil perikanan yang khususnya dari hasil budidaya
direspon juga dengan semakin tingginya tingkat konsumsi ikan yang ada.
Hal ini dapat terlihat pada Tabel 2.35 di bawah ini.
Tabel 2.35
Perkembangan Konsumsi Ikan di Kabupaten Sampang
Uraian Satuan Tahun
2005 2006 2007

Konsumsi Ikan Perkapita kg/ Kapita/ Th 20,60 20,60 21,10

Sumber: Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Sampang

Terlihat pada tabel 2.35 di atas, selama kurun waktu tiga tahun
tingkat konsumsi ikan di Kabupaten Sampang mengalami peningkatan. Pada
tahun 2005 jumlah konsumsi ikan adalah sebanyak 20.6 kg/kpt/thn. Dan
pada tahun 2007 konsumsi ikan mengalami peningkatan menjadi sebanyak
21.1 ton.
Berdasarkan pemaparan di atas, dapat disimpulkan bahwa
permasalahan pada sektor pertanian di Kabupaten Sampang yaitu, masih
rendahnya hasil panen per-satuan hektar lahan yang ada dan masih belum
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
56
optimalnya hasil pertanian yang dapat dihasilkan/ masih belum optimalnya
produktifitas atas hasil pertanian yang ada.

2.1.3.2 Sektor Tambang dan Galian


Bahan galian yag terdapat dipermukaan bumi relatif dalam satu
formasi satu dengan lainnya. Hal ini disebabkan proses pembentukan
dipengaruhi oelh lingkungan sekitar tempat dan bahan pembentuknya
seperti, semperatur, tekanan, asosiasi mineralnya, waktu, tempat
terdapatnya dan lain-lain.
Untuk potensi dan penyebaran bahan galian golongan C yang
terdapat di Kabupaten Sampang terbagi menjadi enam jenis bahan galian
yaitu, Pasir, batu kapur/ batu gamping, tanah liat, Dolomit/ batu putih, pasir
laut dan pasir/krikil batu. Adapun mengenai jenis dan besar cadangan hasil
bahan galian yang ada dapat terlihat pada Tabel 2.36 di bawah ini.
Tabel 2.36
Produksi dan Luas WilayahHasil Tambang Golongan C
Di Kabupaten Sampang
2007 2008
Jenis Hasil Tambang
Produksi (Ton) Luas (Ha) Produksi (Ton) Luas (Ha)
Pasir 57.503 6 61.025 8
Batu Kapur/ Batu Gamping 1.012.200 364 1.010.100 358
Tanah Liat 35.180 170 33.680 165
Dolomit/ Batu Putih 58.586 20 42.586 18
Pasir Laut 35.310 170 35.310 5
Pasir/ Krikil Batu 143.040 13 23.400 6
Jumlah 1.341.819 743 1.206.101 560
Sumber: Disperindag Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.36 di atas, dapat terlihat bahwa untuk jenis bahan galian
yang cukup potensial yang terdapat di Kabupaten Sampang adalah batu
gamping dengan tingkat produksi rata-rata adalah sebanyak 1.011.150 ton,
dengan luas lahan sebesar 362 Ha. Sedangkan untuk jenis bahan galian
yang dinilai kurang potensial adalah jenis bahan galian yang berupa tanah
liat dengan tingkat produksi adalah rata-rata sebesar 34.430 ton dengan
luas areal sebanyak 167 Ha. Untuk kegiatan penambangan bahan galian
golongan C di Kabupaten Sampang lebih banyak dilakukan secara
berkelompok dari pada individu.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
57
Adapun permasalah yang terdapat pada sektor tambang dan galian
berdasarkan pemaparan kondisi eksisting yang ada, yaitu masih terbatasnya
hasil tambang & galian yang mampu diproduksi mengingat Kabupaten
Sampang dinilai cukup potensial akan hasil tambang dan galian.

2.1.3.3 Sektor Industri dan Pengolahan


Sektor industri dan pengolahan merupakan sektor yang cukup
potensial yang terdapat di Kabupaten Sampang. Hal ini dapat terlihat pada
tingkat pertumbuhan jumlah unit industri yang ada. Selain itu sektor industri
dan pengolahan juga memiliki efek serapan tenaga kerja yang cukup tinggi
dan cenderung mengalami peningkatan di tiap tahunnya, sebagaimana di
jelaskan pada Tabel 2.37 di bawah ini.
Tabel 2.37
Kondisi Industri di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian
2005 2006 2007 2008
Jumlah Unit Usaha 385 415 443 535
Jumlah Tenaga Kerja 3.646 3.827 3.964 4.322
Jumlah Nilai Produksi 124.101.602.000 164.585.020.000 170.903.770.000 182.930.606.000
Jumlah Nilai Investasi 16.803.945.000 18.262.595.000 19.912.595.000 20.649.595.000
Jumlah Nilai Ekspor - - - -
Sumber: Disperindang Kabupaten Sampang

Dari tabel 2.37 di atas, dapat terlihat bahwa jumlah unit industri di
kabupaten Sampang ditiap tahunnya terus mengalami peningkatan. Terlihat
pada awal tahun 2005, jumlah unit usaha yang ada adalah sebanyak 385
unit dengan jumlah unit produksi sebanyak 124.101.602.000 dan pada tahun
2008 mencapai sebesar 535 unit usaha dengan jumlah unit produksi
sebanyak 182.930.606.000.
Industri di Kabupaten Sampang terkelompok menjadi lima jenis
industri yaitu, industri pangan, industri sandang, industri kimia dan bahan
bangunan, industri logam dan elektrika, dan industri kerajinan. Dari kelima
jenis industri yang ada, industri kimia dan bahan bangunan merupakan jenis
industri yang dinilai cukup potensial. Sebagaimana terlihat dari nilai produksi
dan jumlah unit usaha pada Tabel 2.38 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
58
Tabel 2.38
Klaster Industri Menurut Kelompok Industri
2007 2008
Kelompok Unit Tenaga Nilai Nilai Uni Tenaga Nilai Nilai
Industri Usaha Kerja Produksi Investasi Usaha Kerja Produksi Investasi
Industri Pangan 7 58 1.635.000 160.000 71 153 11.970.800 959.500
Industri Sandang 1 3 98.000 15.000
Industri Kimia dan
Bahan Bangunan 10 38 421.725 855.000 6 80 1.620.000 271.800
Industri Logam
dan Elektronika 11 41 4655 475000 10 23 472500 169500
Industri Kerajinan 0 4 29 690000 188000
Sumber: Disperindag Kabupaten Sampang

Berdasarkan tabel 2.38 di atas, dapat terlihat bahwa sektor industri


pangan merupakan kelompok industri yang memiliki tingkat pertumbuhan
yang cukup baik. Dimana pada tahun 2007 jumlah unit industri pangan
adalah sebanyak 7 unit dengan nilai produksi sebesar 1.635.000 dan
serapan tenaga kerja sebanyak 58 orang. Adapun pada tahun 2008 unit
industri pangan mengalami peningkatan menjadi 71 unit dengan nilai
produksi sebesar 11.970.800 dan 153 jumlah pekerja.
Di kabupaten Sampang, industri yang ada sebagian besar
merupakan industri kecil dan kerajinan rumah tangga. Hal ini dapat terlihat
pada Tabel 2.39 di bawah ini.
Tabel 2.39
Perusahaan Industri, Industri Kerajinan dan Tenaga Kerja
Tahun
Uranian
2005 2006 2007 2008
Perusahaan Industri
Unit 385 415 443 535
Tenaga Kerja 3.646 3.827 3.964 4.322
Industri Kerajinan Rumah Tangga
unit 5.161 5.175 5.190 5.246
Tenaga Kerja 16.841 16.841 16.900 17.104

Dari tabel 2.39 di atas, dapat terlihat bahwa jumlah unit industri
kerajinan rumah tangga yang ada di Kabupaten Sampang, dinilai cukup
banyak apabila dibanding dengan jumlah perusahaan industri yang ada.
Selain itu industri kerajinan rumah tangga di Kabupaten Sampang juga
memiliki tingkat pertumbuhan yang cukup signifikan ditiap tahunnya. Terlihat
pada tahun 2005 jumlah unit usaha yang ada adalah sebanyak 5.161 unit
dengan serapan tenaga kerja sebanyak 16.841 orang. Dan pada tahun 2008
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
59
mengalami penambahan menjadi 5.246 unit usaha dengan serapan tenaga
kerja menjadi 17.104 orang pekerja.
Adapun permasalahan pada sektor industri dan pengolahan adalah
masih minimnya keberadaan unit industri di Kabupaten Sampang, baik
industri berskla besar, sedang, maupun kecil. Hal ini didasarkan pada jumlah
penduduk yang ada, yang menggantungkan mata pencaharian mereka pada
sektor industri dan pengolahan masih terbatas.

2.1.3.4 Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran


Sektor perdagangan yang terdapat di Kabupaten Sampang terbagi
menjadi tiga skala perdagangan yaitu, perdagangan besar, menengah, dan
kecil. Berdasarkan data yang ada, perdagangan yang terdapat di Kabupaten
Sampang mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Terlihat pada
Tabel 2.40 di bawah ini.
Tabel 2.40
Perkembangan Sektor Perdagangan di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2006 2007 2008
Penerbitan SIUP 400 422 672
Perdagangan Besar Buah 14 36 73
Perdagangan Menengah Buah 83 81 211
Perdagangan Kecil Buah 303 305 388
Sumber: Disperidag Kabupaten Sampang

Pada tabel 2.40 di atas, menunjukkan bahwa untuk unit perdagangan


yang berskala besar pada tahun 2006 adalah sebanyak 14 unit dan terus
mengalami peningkatan hingga tahun 2008 mencapai sebanyak 73 unit
usaha. Begitu juga untuk perdagangan yang berskala menengah dan kecil
pada tahun 2006 masing-masing adalah sebanyak 83 dan 303 unit usaha
dan pada tahun 2008 masing-masing mengalami peningkatan sebanyak 211
unit usaha untuk perdagangan berskala menengah dan 388 unit usaha untuk
perdagangan berskala kecil.
Bagi beberapa Komoditas perdagangan di Kabupaten Sampang,
dinilai sudah mampu menembus pangsa pasar internasional. Hal ini dapat
terlihat pada Tabel 2.41 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
60
Tabel 2.41
Komoditas Ekspor Non Migas
Tahun
2005 2006 2007
Jenis
Satuan Nilai Nilai
Komoditas Nilai
Volume (000 Rp/ Volume Volume (000 Rp/
(000 Rp/ Unit)
Unit) Unit)
Gaplek Kg - - - - 530.159.040 1.000
Jagung Kg 148.119.800 1.500 141.468.000 200 143.088.300 1.200
Mente Kg 599 37.000 2.371 40 2.409 38.000
Cabe Jamu Kg 599 7.000 615 13.000 626 18.500
Udang Kg 236.000 45.000 599.000 50.000 533.100 70.000
Teri Kg 341.000 8.500 328.300 8.850 304.100 12.500
Kulit Sapi Lembar 6.201 120.000 6.136 96.000 6.138 11.000
Kulit Lembar 1.978 21.000 2.801 21.000 2.843 22.000
Kambing
Kulit Lembar - - - - 270 22.000
Domba
Batik Tulis Lembar 2.508 76.000 2.488 100.000 15.450 75.000 s/d
750.000
Sumber: Dinas Perdagangan, Perindustrian dan Pertambangan Kabupaten Sampang
Pada Tabel 2.41 di atas, dapat terlihat bahwa komoditas
perdagangan yang berupa (gaplek, jagung, mente, cabe jamu, udang, teri,
kulit sapi, kulit kambing, kulit domba dan batik tulis) merupakan komoditas
perdagangan yang sudah mampu mencapai pangsa pasar internasional
(ekspor). Dari beberapa komoditas perdagangan yang sudah ekspor,
komoditas jagung merupakan komoditas tertinggi dengan volume sebesar
143.088.300 kg pada tahun 2007, setelah itu terdapat komoditas udang
dengan volume sebesar 533.100 kg. Berdasarkan tabel di atas, dapat
disimpulkan bahwa secara keseluruhan komoditas ekspor yang terdapat di
Kabupaten Sampang dinilai sangat fluktuatif ditiap tahunnya selama kurun
waktu tiga tahun terakhir.
Adanya perkembangan perdagangan yang terdapat di Kabupaten
Sampang baik yang memiliki skala besar, menengah, maupun kecil, tidak
terlepas dari adanya perbaikan dan penambahan jumlah fasilitas yang ada.
Adanya penambahan fasilitas tersebut tidak terlepas dari peran Dinas
Pendapatan dan Pengelolaan Pasar di Kabupaten Sampang yang secara
aktif melaksanakan kegiatan rehabilitasi bangunan pasar. Sebagaimana
dapat terlihat pada Tabel 2.42 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
61
Tabel 2.42
Perkembangan Pasar di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2006 2007 2008
Jumlah Pasar Buah 26 26 26
Berfungsi Buah 26 26 26
Tidak Berfungsi Buah 0 0 0
Jumlah Kios Kios 1.135 1.168 1.190
Jumlah Pedagang Pedagang 4.500 4.600 4.706
Sumber: Dinas Pendapatan dan Pengelolaan Pasar Kabupaten Sampang

Pada Tabel 2.42 di atas, terlihat bahwa dalam perkembangannnya


fasilitas perdagangan yang berupa pasar menunjukkan adanya pertambahan
jumlah kios dan jumlah perdagangan yang cukup baik. Tercatat pada tahun
2006 jumlah pasar yang ada adalah sebanyak 26 buah, dengan jumlah kios
sebanyak 1135 kios dan jumlah pedagang adalah sebanyak 4.500
pedagang, sampai dengan tahun 2008 jumlah pasar yang ada masih
sebanyak 26 buah, jumlah kios bertambah menjadi 1.190 kios dan jumlah
perdagangan juga bertambah menjadi 4.706 pedagang.
Adapun untuk sektor hotel dan restoran yang terdapat di Kabupaten
Sampang dari tiap tahunnya tidak mengalami perubahan yang cukup
signifikan. Khususnya untuk hotel, selama kurun waktu tiga tahun jumlah
hotel yang ada tidak mengalami perubahan sama sekali yaitu sebanyak 6
unit dari tiap tahunnya. Sedangkan untuk restoran dari tiap tahunnya selama
kurun waktu tiga tahun terus mangalami peningkatan. Pada tahun 2006
jumlah restoran/ rumah makan sebanyak 658 unit. Dan pada tahun 2008
mengalami peningkatan menjadi 670 unit. Hal ini dapat terlihat pada Tabel
2.43 di bawah ini.
Tabel 2.43
Perkembangan Hotel dan Restoran/ Rumah Makan Di kabupaten
Sampang
Tahun
Uraian
2006 2007 2008
Hotel 6 6 6
Restoran/ Rumah Makan 658 664 670
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka, 2009

Permasalah pada sektor perdagangan, hotel dan restoran adalah


terletak pada ketersediaan fasilitas dan sarana-prasarana, hal ini terbukti
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
62
pada sektor perdagangan, dimana fasilitas perdagangan yang berupa pasar
dari tiap tahunnya hampir tidak mengalami perubahan sama sekali.

2.1.3.5. Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih


Penyedia air bersih di Kabupaten Sampang adalah PDAM. Dimana
air bersih yang disalurkan oleh PDAM hanya mampu memberikan pelayanan
0,38 % atau 102.037 jiwa untuk daerah perkotaan dan 0,44 % atau 423.420
jiwa untuk wilayah pedesaan pada tahun 2008. Untuk kapasitas air bersih di
kawasan perkotaan adalah sebesar 149 liter/ detik, sedangkan untuk
pedesaan adalah sebesar 106,5 liter/ detik. Dan untuk tingkat kebocoran air
di daerah perkotaan adalah sebanyak 59,08 %, sedangkan untuk pedesaan
adalah sebanyak 60 %. Hal ini dapat terlihat pada Tabel 2.44 di bawah ini.
Tabel 2.44
Perkembangan Penyediaan Air Bersih di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2007 2008
Daerah Perkotaan
Kota/ IKK Kecamatan Jiwa 40.859 12.151
Ibu kota Kecamatan Jiwa 44.955 28.708
Kapasitas Liter/ Detik 149 149
Kebocoran Prosen 59.08 59.08
Persentase Cakupan Pelayanan Prosen 29.37 0.38
Daerah Pedesaan
Desa Jiwa 164214 459360
Kapasitas Liter/ Detik 106.5 106.5
Kebocoran Prosen 60 60
Persentase Cakupan Pelayanan Prosen 0 0.46
Sumber: PDAM Kabupaten Sampang

Sistem pelayanan listrik di Kabupaten Sampang didistribusikan dari


Gresik untuk kemudian dikelola oleh PLN, sistem jaringan dari sumber
distribusi di Gresik disalurkan dari jaringan tegangan menengah melalui
gardu induk untuk kemudian didistribusikan melalui jaringan tegangan
rendah kependuduk sebagai pelanggan. Pada kondisi saat ini, palayanan
listrik tersebut mayoritas sudah cukup terlayani hanya beberapa lokasi yang
termasuk pada kawasan pedesaan saja yang masih belum menggunakaan
jasa PLN. Hal ini dapat terlihat dari Tabel 2.45 di bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
63
Tabel 2.45
Perkembangan Kelistrikan di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2004 2005 2006 2007 2008
Desa Berlistrik Desa 85 90 96 100 103
Distribusi
SUTM Kms 316.409 318.344 320.244 330.105 337.213
SUTR Kms 500.156 521.711 544.366 558.908 568.122
GARDU Unit 220 230 240 245 252
Konsumsi Kmh/
61.015.805 56.208.664 60.428.697 71.584.537 72.577.301
Tenaga Listrik Kpt/ Th
Kmh/
KWH Jual 51.652.309 46.389.580 46.619.840 51.590.681 54.316.607
Kpt/ Th
Sumber: PLN Madang Kabupaten Sampang

Jumlah pelanggan listrik PLN di Kabupaten Sampang dari tiap


tahunnya terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 jumlah pelanggan
yang ada sebanyak 45.782 orang dan pada tahun 2008 mengalami
peningkatan ingá mencapai sebanyak 49.433 orang pelanggan. Selain itu
jumlah daya terpasang (MVA) juga terus mengalami peningkatan ditiap
tahunnya, hingga pada tahun 2008 mencapai sebesar 35.997.500 MVA.
Tabel 2.46
Perkembangan Daya Tersambung PLN di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian
2005 2006 2007 2008
Jumlah Pelanggan 45.782 45.962 47.706 49.433
Jumlah Daya Tersambung (MVA) 31.138.170 32.399.250 33.287.050 35.997.500
Jumlah Distribusi Listrik (MWH) 39.975.402 32.326.846 20.696.972 58.213.626
Sumber: PT PLN (Persero) Distribusi Pamekasan

Sektor Listrik, Air dan Gas yang terdapat di Kabupaten Sampang


yang ada masih dinilai menghadapi beragam permasalahan yang perlu
ditangani, yaitu: Tingginya penduduk yang belum menggunakan fasilitas
listrik yang ada, dan terbatasnya supply air bersih, karena terbatasnya
sumber daya air yang ada di Kabupaten Sampang.

2.1.3.6 Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan


Di Kabupaten Sampang terdapat beberapa lembaga keuangan
berupa bank, yang terbagi menjadi bank umum devisa miliki pemerintah,
bank umum devisa milik swasta dan bank umum non devisa milik
pemerintah daerah. Untuk bank umum devisa milik pemerintah terdiri dari

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
64
Bank Rakyat Indonesia, dan Bank Negara Indonesia, bank umum devisa
milik swasta terdiri atas Bank Central Asia. Sedangkan untuk bank umum
non devisa milik pemerintah daera adalah berupa BPD JATIM.
Dengan semakin membaiknya kondisi perekonomi Indonesia pasca
krisis 1998, mempengaruhi jumlah dana perbankan khususnya di Kabupaten
Sampang yang terdiri atas giro, deposito dan tabungan. Hal ini dapat dilihat
pada Tabel 2.47 di bawah ini.
Tabel 2.47
Perkembangan Dana Perbankan di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2005 2006 2007 2008
Bank Negara Indonesia (BNI)
Giro Rupiah 518.107.000 1.138.091.000 11.700.000.000 13.146.000.000
Deposito Rupiah 10.882.009.000 17.358.173.000 220.227.000.000 255.952.000.000
Tabungan Rupiah 47.359.201.000 57.491.217.000 711.433.000.000 889.571.000.000
Jumlah Rupiah 58.759.317.000 75.987.481.000 943.360.000.000 1.158.669.000.000
Bank Rakyat Indonesia (BRI)
Giro Rupiah 355.104.000 1.324.038 21.322.000.000 21.191.000.000
Deposito Rupiah 3.119.350.000 5.069.350.000 77.974.000.000 69.513.000.000
Tabungan Rupiah 34.477.612.000 47.637.678.265 537.544.000.000 1.211.342.000.000
Jumlah Rupiah 37.952.066.000 52.708.352.303 636.840.000.000 1.302.046.000.000
Bank Pembangunan Daerah Jatim
Giro Rupiah 169.108.213.171 224.710.682.179 3.798.502.000.000 3.766.505.000.000
Deposito Rupiah 4.684.500.000 6.904.500.000 100.333.000.000 570.976.000.000
Tabungan Rupiah 41.716.535.029 40.829.592.840 454.184.000.000 139.002.000.000
Jumlah Rupiah 215.509.248.200 272.444.775.019 4.353.019.000.000 4.476.483.000.000
Bank Central
Asia (BCA)
Giro Rupiah 788.000.000 819.000.000 10.541.266.379 13.510.000.000
Deposito Rupiah 4.645.000.000 6.795.000.000 87.611.802.251 92.310.000.000
Tabungan Rupiah 23.382.000.000 26.451.000.000 341.047.797.106 469.897.000.000
Jumlah Rupiah 28.815.000.000 34.065,000,000 439.219.432.476 575.717.000.000
Jumlah Total Rupiah 341.035.631.200 435.205.608.322 6.372.438.432.476 7.512.915.000.000
Sumber: Bank Jatim, PT Bank Central Asia, BNI, dan BRI Cabang Sampang

Berdasarkan Tabel 2.47 di atas, dapat terlihat bahwa total dana


perbankan di kabupaten Sampang pada tiap tahun selama kurun waktu
empat tahun terus mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 total dana
perbankan di Kabupaten Sampang adalah sebanyak Rp. 341.035.631.200,
dan terus mengalami peningkatan hingga pada tahun 2008 mencapai Rp.
7.512.915.000.000.
Adanya peningkatan dana perbankan di Kabupaten Sampang ditiap
tahunnya juga direspon dengan adanya peningkatan pinjaman perbankan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
65
tehadap sektor ekonomi. Hal ini dapat terlihat pada Tabel 2.48 di bawah.
Dimana total pinjaman perbankan yang dialokasikan berdasarkan sektoral
(pertanian, perdagangan, industri dan lain-lain), ditiap tahunnya terus
mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 besarnya pinjaman yang
diberikan oleh pihak perbankan terhadap sektoral adalah sebanyak Rp.
486.737.000.000 dan mengalami perubahan hingga pada tahun 2008
menjadi sebanyak Rp. 1.938.405.000.000.
Tabel 2.48
Perkembangan Posisi Pinjaman Perbankan Menurut Sektor Ekonomi
di Kabupaten Sampang (Juta/ Milliar Rupiah)
Tahun
Uranian Satuan 2005 2006 2007 2008
Bank Negara Indonesia (BNI)
Pertanian Rupiah - - - -
Industri Rupiah - - - -
Perdagangan Rupiah - - - -
Lain-lain Rupiah 5.002 8.004 9.742 166.528
Jumlah Rupiah 5.002 8.004 9.742 166’528
Bank Rakyat Indonesia (BRI)
Pertanian Rupiah 13.028 16.958 943 36.258
Industri Rupiah 551 837 814 3.095
Perdagangan Rupiah 54.568 146.298 116.743 143.436
Lain-lain Rupiah 150.357 170.713 215.354 222.879
Jumlah Rupiah 218.504 334.806 333.854 405.668
Bank Pembangunan Daerah Jatim
Pertanian Rupiah 0 0 0 0
Industri Rupiah 312 358 453 153.372
Perdagangan Rupiah 207.246 237.972 307.111 305.662
Lain-lain Rupiah 28.531 32.761 42.296 56.277
Jumlah Rupiah 236.089 271.091 349.860 515.311
Bank Central Asia (BCA)
Pertanian Rupiah 0 0 0 0
Industri Rupiah 0 0 0 0
Perdagangan Rupiah 27.142 32.171 122.768 48.140
Lain-lain Rupiah 0 0 0 0
Jumlah Rupiah 27.142 32.171 122.768 48.140
Jumlah Total Rupiah 486.737 646.072 816.224 1.938.405
Sumber: Bank Jatim, PT Bank Central Asia, BNI, dan BRI Cabang Sampang

Sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan di kabupaten


dinilai masih menghadapi beragam permasalahan yang perlu ditangani,
yaitu: kurangnya optimalisasi penyaluran kredit khususnya pada sektor
koperasi dan UMKM sebagai wujud kontribusi sektor perbankan terhadap
sektor-sektor yang lain, khususnya sektor kecil dan menengah.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
66
2.1.3.7 Sektor Pengangkutan dan Komunikasi
Jumlah kendaraan bermotor di Kabupaten Sampang semakin
meningkat dalam perkembangannya, hal ini seiring dengan semakin
bertambahnya jumlah penduduk. Adapun untuk jenis kendaraan yang paling
cepat mengalami perkembangan adalah kendaraan jenis sepeda motor.
Tercatat pada tahun 2004 jumlah sepeda motor sebanyak 17.275 buah dan
pada tahun 2008 mengalami peningkatan menjadi 20.665 buah. Setelah itu
disusul oleh jenis kendaraan berupa truck yang pada tahun 2004 adalah
sebanyak 1.694 buah menjadi 1.901 buah pada tahun 2008.
Tabel 2.49
Perkembangan Kepemilikan Kendaraan Bermotor
di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan
2004 2005 2006 2007 2008
Sedan dan Sejenisnya Buah 91 99 95 100 100
Jeep dan Sejenisnya Buah 98 98 89 88 88
Stwagon dan Sejenisnya Buah 1,368 1,421 1,521 1,559 1,559
Bus dan Sejenisnya Buah 61 70 72 78 78
Truck dan Sejenisnya Buah 1,694 1,781 1,834 1,901 1,901
Sepeda Motor dan Sejenisnya Buah 17,275 18,640 19,355 20,665 20,665
Alat Berat dan Sejenisnya Buah 1 1 2 2 2
Jumlah Buah 20,588 22,110 22,968 3,728 24,393
Sumber: Kantor SAMSAT kab. Sampang dan Dispenda Prop. Jatim

Adanya peningkatan dan perkembangan transportasi juga dapat


terlihat dari ijin trayek angkutan perdesaan dan ijin lainnya yang dikeluarkan
oleh Dinas Perhubungan Kabupaten Sampang yang dinilai selalu mengalami
peningkatan dalam perkembangannya. Pada tahun 2004 ijin trayek angkutan
desa yang telah dikeluarkan adalah sebanyak 90 buah, dan hingga pada
tahun 2008 diketahui mengalami kenaikan menjadi sebanyak 182. hal ini
dapat dilihat pada Tabel 2.50 di bawah ini.
Tabel 2.50
Pelayanan Ijin Trayek Angkutan Desa
di Kabupaten Sampang
Tahun
Uraian Satuan 2004 2005 2006 2007
Ijin Trayek Angdes Buah 90 122 172 182
Ijin Lain-lain Buah 12 19 52 27
Jumlah Buah 102 141 224 209
Sumber: Dinas Perhubungan dan Pariwisata Kabupaten Sampang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
67
Untuk pelayanan telekomunikasi yang terdapat di Kabupaten
Sampang pada umumnya sudah cukup memahami perlunya sarana
penunjang komunikasi baik lokal maupun interlokal. Semakin banyaknya
penduduk yang ada, yang menggunakan jasa telekomunikasi serta
banyaknya fasilitas telekomunikasi yang ada merupakan suatu bentuk
semakin berkembangnya telekomunikasi di Kabupaten Sampang. Hal ini
dapat terlihat pada Tabel 2.51 di bawah ini.
Tabel 2.51
Perkembangan Telekomunikasi di Kabupaten Sampang
Tahun
Uranian Satuan
2004 2005 2006 2007
Kapasitas Sentral SST 10.892 7.914 8.794 9.772
Kapasitas Terpasang SST 10.892 5.824 6.472 7.192
kapasitas Terpenuhi SST 7.789 0 0 0
Pelanggan SST 6.974 5.824 6.472 7.192
Telepon Umum Coin SST 0 2 2 4
Telepon umum Kartu SST 0 1 0 0
Wartel/ Kios/ Telepon Umum SST 815 142 158 176
Keberhasilan Panggil Lokal Prosen 98 80 80 80
Keberhasilan Panggil SLJJ Prosen 98 75 75 75
Warnet Unit 0 1 1 4
Sumber: Kantor TELKOM Kabupaten Sampang

Pada Tabel 2.51 di atas, dapat terlihat bahwa jumlah pelanggan


yang ada, yang menggunakan jasa telekomunikasi hampir disetiap tahun
terus mengalami peningkatan kecuali pada periode tahun 2004 ke tahun
2005. namun setelah itu secara keseluruhan jumlah pelanggan yang ada
mengalami peningkatan hingga pada tahun 2008 mampu mencapai
sebanyak 7.192 SST.
Sektor transportasi dan komunikasi di Kabupaten Sampang masih
menghadapi beragam permasalahan yang perlu ditangani, yaitu: masih
terbatasnya fasilitas transportasi baik fasilitas transportasi darat maupun
transportasi laut, baik yang berupa sarana-sarana penunjang pelabuhan,
jumlah armada dan juga berbaikan maupun perluasan jalan darat. Sehingga
memberikan kenyamanan dan keamanan bagi para pengguna jalan. Selain
itu masih terbatasnya fasilitas telekomunikasi di kawasan pedesaan juga
merupakan suatu kendala di kabupaten Sampang, khusunya yang berkaitan
dengan telekomunikasi, sebab salah satu faktor penunjang pertumbuhan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
68
ekonomi daerah adalah berupa perbaikan infrastruktur-infrastruktur yang ada
di suatu daerah.

2.1.3.8 Sektor Jasa-jasa


Sektor jasa-jasa merupakan salah satu sektor unggulan yang
terdapat di Kabupaten Sampang selain sektor pertanian dan sektor
perdagangan, hotel dan restoran. Terlihat dari kontribusinya dalam
menyumbang PDRB di kabupaten Sampang sebesar 11,23 % (PDRB
Kabupaten Sampang, 2008). selain itu sektor jasa-jasa juga memiliki tingkat
perkembangan yang cukup baik dari tiap tahunnya. Terlihat pada Gambar
2.3 di bawah ini.

300000

250000

200000

150000

100000

50000

0
2004 2005 2006 2007 2008

Sumber: Badan Pusat Statistik, 2009


Gambar 2.3.
Kontribusi Sektor Jasa Terhadap PDRB di kabupaten Sampang
(2004 – 2008)

Sektor jasa-jasa di Kabupaten Sampang, dikelompokkan kedalam


dua sub-sektor yaitu: sub-sektor jasa pemerintahan umum dan sub-sektor
jasa swasta. Jasa Pemerintahan Umum Kabupaten Sampang meliputi
kegiatan jasa yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah untuk kepentingan
rumah tangga dan masyarakat umum. Nilai tambah jasa pemerintahan
umum dihitung dengan pendekatan pengeluaran pemerintah untuk belanja
pegawai. Jasa swasta meliputi kegiatan jasa yang dilaksanakan pihak
swasta, misalnya jasa sosial dan kemasyarakatan, jasa hiburan dan
rekreasi, serta jasa perorangan dan rumah tanggga.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
69
Mengingat cukup potensialnya sektor jasa-jasa yang terdapat di
kabupaten Sampang, maka sektor jasa-jasa yang ada dinilai masih
menghadapi beragam permasalahan yang perlu dikembangkan, yaitu: masih
minimnya pendataan jasa swasta di Kabupaten Sampang serta
pengoptimalkan jasa swasta yang ada, khususnya jasa hiburan dan rekreasi
yang ada.

2.1.3.9 Koperasi dan Usaha Kecil & Menengah


Koperasi di Kabupaten Sampang mengalami peningkatan yang
cukup signifikan. Terlihat dari jumlah koperasi yang ada pada awal tahun
2007 adalah sebanyak 217 unit dengan volume usaha sebesar Rp.
53.059.486 dan pada tahun 2008 jumlah koperasi yang ada mengalami
peningkatan, menjadi sebanyak 221 unit usaha dengan jumlah volume
usaha sebesar Rp. 86.178.137 sebagaimana terlihat pada Tabel 2.52 di
bawah ini.
Tabel 2.52
Perkembangan Koperasi Unit Desa (KUD)
Tahun
Uraian Satuan
2006 2007 2008
Jumlah Koperasi Unit 215 217 221

Jumlah Anggota Orang 28,580 23,860 20,382


Jumlah Karyawan Orang 157 165 157
Jumlah Kop. RAT Unit 104 112 91
Modal Sendiri (000) Rupiah 14,846,439 19,793,093 23,416,867
Modal Luar (000) Rupiah 25,309,279 27,734,984 33,323,662
Volume Usaha (000) Rupiah 43,546,743 53,059,486 86,178,137
Jumlah SHU (000) Rupiah 1,355,496 1,763,954 2,030,396
Jumlah Asset (000) Rupiah 40,155,718 47,351,143 56,740,529
Sumber: Dinas Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah

Adanya peningkatan koperasi yang ada, tidak terlepas dari peran


pemerintah yang ada dalam bentuk pembinaan dan pengembangan. Hal ini
didasarkan pada tujuan dan visi Dinas koperasi dalam mewujudkan koperasi
yang berkualitas, sehat, mandiri dan profesional. Terlepas dari itu, koperasi
dan UMKM secara umum dinilai masih mengalami kendala terhadap
permodalan yang ada mengingat sebagian besar koperasi dan UMKM
mempunyai karakteristik minimnya permodalan yang dimiliki.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
70
2.1.3.10 Sumber Daya Alam
Sumber daya alam yang terdapat di Kabupaten Sampang adalah
sebagai berikut:
Kawasan Pengeboran Minyak
Berdasarkan hasil rekaman seismik di perairan selatan Kabupaten
Sampang memperlihatkan adanya lapisan sedimen yang cukup tebal. Ini
dimungkinkan terdapat potensi migas di pantai selatan Kabupaten
Sampang. Untuk menentukan kepastian potensi tersebut perlu dilakukan
kegiatan penelitian yang lebih detil, dan dapat dilanjutkan usaha
eksplorasinya. Terdapat 3 titik potensi sumber minyak bumi, yaitu di Desa
Gunung Eleh Kecamatan Kedungdung, sebelah selatan Kecamatan
Camplong (wilayah Sumur Oyong) dan Kecamatan Sreseh.
Adanya potensi sumber minyak bumi ini diharapkan dapat
meningkatkan perekonomian Kabupaten Sampang. Adanya
pengembangan kawasan pengeboran minyak dan gas bumi, maka perlu
dipaparkan keterkaitan dengan akses eksternal/internal,keterkaitan dengan
kawasan dengan fungsi utama kabupaten, ketersediaan sarana dan dan
prasarana pendukung sehingga kawasan ini nantinya bisa mendukung
perekonomian dan menimblkan multiplier effect terhadap wilayah
sekitarnya dengan tetap menjaga lingkungan. Saat ini perrmasalahan yang
timbul adalah terjadi konflik dengan masyarakat di sekitar potensi minyak
bumi sehingga proses eksplorasi mengalami gangguan.
Kawasan Pertambangan
Kabupaten Sampang sebenarnya adalah wilayah yang memiliki
potensi tinggi untuk sumber daya alam pertambangan yaitu bahan galian
C, sehingga layak untuk dikembangkan sebagai sasaran investasi di
Kabupaten Sampang.
Sebagai hasil kegiatan tersebut kini telah dieksplorasi berbagai jenis
bahan galian yang dibutuhkan oleh pasar, seperti batu gamping, tanah liat,
batu putih, phospat, kaisit, dan pasir kuarsa, dengan komoditas unggulan
batu gamping dan tanah liat. Tetapi teknologi yang digunakan dalam
penambangan bahan galian C masih tradisional dan sporadis, sehingga
masih dapat merusak lingkungan. Potensi dan penyebaran bahan galian di
Kabupaten Sampang dapat dilihat pada Tabel 2.53.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
71
Tabel 2.53
Potensi dan Penyebaran Bahan Galian di Kabupaten Sampang
Jenis Bahan Lokasi
No
Galian Kecamatan Desa
1. Batu Gamping Omben - Rapadaya
- Angsoka
- Jrangoan
Jrengik - Panyepan
- Kotah
- Jungkarang
Ketapang - Ketapang Timur
- Pangereman
Sokobanah - Tamberu Daya
- Bira Tengah
- Tobai Timur
Banyuates - Asem Jaran
Sampang - Pengelen
- Gunungmadah
- Banjar Tabulu
Camplong - Tambaan dan Dharma
Camplong
- Banjar Tabulu
Torjun - Tanah Merah dan Bukir
Kedungdung - Banyukapah
2. Tanah Liat Karangpenang - Karangpenang
- Blu’uran
- Sawah Tengah
- Torjunan
- Tlambah dan Gungkesan
Omben - Karangayam
3. Batu Putih Ketapang - Pengereman
(Dolomit) Sokobanah - Bire Tengah dan Bire Timur
- Sokobanah Daya
- Tragih dan Sawah Tengah
- Dharma Camplong
- Rabasan
4. Phospat Kedungdung - Banyukapah dan Banyumas
- Kebunsareh
Sampang - Gunungmadah
Sokobanah - Bira Timur
- Bira Tengah
Ketapang - Paopale Laok
Banyuates - Asem Jaran
Omben - Kemondung
- Tambak
Jrengik - Buker
Torjun - Tanah Merah
5. Kalsit Sampang - Banyumas
- Gunungmadah
Kedungdung - Banyukapah dan Kebunsareh
Jrengik - Jungkarang
6. Pasir Kuarsa Sokobanah - Sokobanah laok dan Bira Timur
Jrengik - Jungkarang dan Karanganyar
Sumber : Dinas Perindustrian, Perdagangan, dan Pertambangan Kabupaten Sampang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
72
2.1.4 Sosial Budaya dan Politik
2.1.4.1 Pendidikan
Pendidikan adalah sektor yang sangat penting dan menentukan
keberhasilan pembangunan di Sampang. Pentingnya pendidikan ini menjadi
salah satu ukuran yang digunakan sebagai benchmark terhadap
keberhasilan pembangunan antar negara yang kemudian diperluas untuk
antar wilayah dalam negara, yaitu Human Development Index (HDI) yang
biasa dikenal dengan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). Dalam sektor
pendidikan ini konsep dan definisi yang tercakup adalah:
a. Angka Melek Huruf, yaitu prosentase penduduk usia 10 tahun ke atas
yang mampu membaca dan menulis huruf latin dan lainnya.
b. Angka Partisipasi Sekolah, yaitu prosentase penduduk yang bersekolah
pada kelompok umur tertentu.
Berikut ini dihadirkan data-data menyangkut dua konsep dan definisi
masing-masing Angka Melek Huruf (AMH) dan Angka Partisipasi Sekolah
(APS) di Kabupaten Sampang.
Angka Melek Huruf (AMH)
Pembangunan di bidang pendidikan secara umum terus ditingkatkan
guna terciptanya masyarakat Indonesia yang berpendidikan untuk
mendukung pembentukan sumberdaya manusia (SDM) yang berkualitas.
Sejalan dengan hal itu, maka peningkatan partisipasi sekolah penduduk
harus diimbangi dengan sarana fisik pendidikan dan tenaga guru yang
memadai.
Data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) Kabupaten
Sampang menunjukkan terjadinya peningkatan secara kontinyu angka melek
huruf penduduk usia 10 tahun ke atas di Kabupaten Sampang. Secara
umum peningkatan prosentase tertinggi adalah pada penduduk laki-laki.
Gambar 2.4 berikut ini dihadirkan data eksisting Angka Melek Huruf tahun
2001 hingga 2004 yang mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
73
80.00
60.00
Laki-laki
40.00
Perempuan
20.00 Total
0.00
2001 2002 2003 2004

2001 2002 2003 2004


 Laki-laki 69.26 67.57 69.00 76.46
 Perempuan 51.37 50.41 52.36 57.85
 Total 59.84 58.54 60.28 66.80

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.4
Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas di Kabupaten Sampang
tahun 2001 – 2004

Dari gambar 2.4 di atas terlihat bahwa peningkatan Angka Melek


Huruf terjadi paling drastis pada tahun 2003 ke 2004. Peningkatan itu terjadi
pada laki-laki sebesar 7 persen poin sedangkan penduduk perempuan
peningkatannya mencapai 5 persen poin. Peningkatan angka melek huruf
dari setiap jenis kelamin tersebut menyebabkan angka melek huruf di
Kabupaten Sampang yang semula sebesar 60,28 persen pada tahun 2003
menjadi 66,80 persen pada tahun 2004. Prosentase Angka Melek Huruf
tahun 2003 – 2004 di Kabupaten Sampang, yaitu sebesar 60,28 – 66,80
persen itu masih jauh dibanding dengan prosentase Angka Melek Huruf di
Propinsi Jawa Timur pada tahun yang sama, yaitu sebesar 98,70 – 99,13
persen.
Prosentase laki-laki yang lebih besar dari perempuan terutama lebih
disebabkan laki-laki lebih didahulukan untuk mendapatkan kesempatan
pendidikan. Di samping itu, faktor budaya patriarkis yang tidak menyetarakan
perempuan dengan laki-laki juga menjadi penyebab lebih tingginya
prosentase laki-laki dibanding perempuan. Sehingga pada gilirannya peran
perempuan di dalam pembangunan menjadi termarginalisasi.
Angka Melek Huruf itu terus meningkat apabila dilihat dalam tahun
2007 dan 2008. Hal itu terlihat dari Gambar 2.5 berikut ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
74
70
67.94
69 67.33
68
67

66

65

64

63
62

61
60
2007 2008

Sumber: Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2008

Gambar 2.5
Angka Melek Huruf Penduduk Usia 10 Tahun ke atas tahun 2007 dan 2008

Angka melek huruf penduduk usia 10 tahun ke atas di Kabupaten


Sampang pada tahun 2008 relatif tetap dibanding tahun 2007 yaitu 67,33
persen pada tahun 2007 berbanding 67,94 pada tahun 2008. Prosentase
penduduk laki-laki yang melek huruf lebih tinggi dibanding perempuan. Dari
prosentase melek huruf tersebut tercatat 53,70 adalah penduduk laki-laki,
sedangkan perempuannya 46,30.
Dari perbandingan Gambar 2.4 dan Gambar 2.5 di atas, terlihat
bahwa ada peningkatan yang cukup tajam dalam kurun waktu 2001 hingga
2008. Namun rata-rata per tahun peningkatan Angka Melek Huruf relatif
kecil. Hal ini bisa dibandingkan capaian tahun 2004 sebesar 66,80 persen
dan tahun 2008 sebesar 67,94 persen.

Angka Partisipasi Sekolah (APS)


Di samping Angka Melek Huruf, indikasi untuk mengukur
keberhasilan pembangunan pendidikan di suatu wilayah dapat dilihat dari
Angka Partisipasi Sekolah (APS). Banyaknya penduduk usia sekolah yang
sedang/masih bersekolah dapat diketahui melalui APS yaitu angka
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
75
perbandingan antara penduduk yang masih sekolah dalam kelompok usia
sekolah tertentu dibagi dengan jumlah penduduk pada kelompok usia yang
sama. Berikut ini dihadirkan gambar data eksisting APS dari tahun 2001
hingga 2004 berdasarkan data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS)
Kabupaten Sampang 2001 – 2004.
Gambar 2.6 di bawah ini memberi penjelasan bahwa APS penduduk
laki-laki dan perempuan di Kabupaten Sampang secara umum terus
mengalami peningkatan. Kecuali hanya APS pada kelompok usia 13 – 15
tahun pada tahun 2001 menuju 2002 yang mengalami penurunan 3 persen.
Dan APS pada kelompok usia 7 sampai 12 pada tahun 2003 menuju 2004
yang relatif tidak meningkat yaitu 95 persen. APS untuk penduduk berumur
13 – 15 tahun atau kelompok umur setara tingkat pendidikan SLTP adalah
kelompok yang mengalami peningkatan paling tinggi yaitu lebih dari 9 persen
poin. Hal ini dikarenakan respons masyarakat atas program wajib belajar
sembilan tahun yang sedang digalakkan oleh Pemerintah cukup tinggi.

100.00

50.00 16 sampai 18
13 sampai 15
7 sampai 12
0.00
2001 2002 2003 2004

7 sam pai 12 87.46 88.18 95.33 95.28


13 sam pai 15 44.02 41.96 54.05 63.63
16 sam pai 18 12.92 14.04 17.46 18.76

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.6
APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah di kabupaten
Sampang tahun 2001 – 2004

Sedangkan apabila dibedakan menurut jenis kelamin APS penduduk


di Kabupaten Sampang dapat dilihat dari Gambar 2.7 dan Gambar 2.8 di
bawah ini. Gambar 2.7 menampilkan data eksisting APS jenis kelamin laki-
laki dari tahun 2001 – 2004. Sedangkan gambar 2.8 menampilkan data

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
76
eksisting APS jenis kelamin perempuan dari tahun 2001 – 2004 di
Kabupaten Sampang.

100.00

50.00 16 sampai 18
13 sampai 15
7 sampai 12
0.00
2001 2002 2003 2004

7 sam pai 12 87.86 87.97 94.52 95.53


13 sam pai 15 47.74 43.25 59.32 65.11
16 sam pai 18 13.99 15.72 27.16 19.99

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.7
APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah Jenis Kelamin Laki-
laki di Kabupaten Sampang 2001 – 2004

100.00

50.00 16 sam pai 18


13 sam pai 15
7 sam pai 12
0.00
2001 2002 2003 2004

7 sam pai 12 87.01 88.43 96.10 95.01


13 sam pai 15 40.32 40.60 47.30 62.02
16 sam pai 18 11.94 12.92 9.16 17.38

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.8
APS Penduduk Menurut Kelompok Usia Sekolah Jenis Kelamin
Perempuan di Kabupaten Sampang 2001 – 2004

Ada beberapa ciri yang dapat dijelaskan dari dua gambar di atas.
Pertama, bahwa untuk APS usia 7 – 12 tahun tidak ada perbedaan yang
berarti antara penduduk laki-laki dan perempuan. Hal ini menunjukkan
bahwa pada tingkat pendidikan setara SD ini, para orang tua merasa wajib
menyekolahkan putra-putri mereka tanpa ada pembedaan jender. Kedua,
perbedaan APS mulai terjadi pada penduduk usia 13 – 15 tahun atau setara

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
77
pendidikan dasar-menengah yaitu SLTP. Selain itu lebih rendahnya APS
penduduk perempuan usia 13 – 15 tahun disebabkan karena mereka telah
melakukan perkawinan pertama, sebagaimana hampir sepertiga penduduk
usia 15 – 49 tahun di Kabupaten Sampang melakukan perkawinan pertama
pada usia kurang dari 17 tahun. Hal yang sama terlihat pada APS penduduk
usia 16 – 18 tahun atau setara dengan pendidikan tinggi setingkat SLTA.
Dilihat dalam data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS)
Kabupaten Sampang tahun 2007 dan 2008 bahwa APS penduduk
cenderung mengalami peningkatan sebagaimana terlihat dalam Gambar 2.9
di bawah ini.

97.08
100 96.86

90

80 72.3

70 71.73

60

50
2007
36.69
40 2008

30
33.46
20

10

APS
7-12 APS
13-15 APS
16-18

Sumber: Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2008

Gambar 2.9
APS 7-12, APS 13-15, APS 16-18 tahun 2007 - 2008

Beberapa faktor yang juga diduga mempengaruhi pola APS pada


usia 13 – 15 tahun adalah faktor geografi, faktor ekonomi dan faktor budaya.
Faktor geografi, sekolah SLTP atau yang sederajat mulai jauh dari tempat
tinggal murid. Faktor ekonomi, menurut pendapat orang tua anak usia 13 –
15 kondisi fisiknya sudah cukup kuat untuk membantu orang tua mencari
nafkah, sehingga kalau anak sekolah maka akan mengurangi pendapatan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
78
keluarga. Faktor budaya, anak sudah cukup menuntut ilmu di sekolah
umum, sehingga anak harus menuntut ilmu keagamaan di pondok pesantren
dengan manjadi santri.
Apabila diamati kenaikan prosentase APS tahun 2001 hingga tahun
2008 maka didapatkan pola peningkatan APS yang berbeda antara usia 7 –
12 tahun, 13 – 15 tahun, dan 16 – 18 tahun. Pada APS usia 7 – 12 tahun
kenaikan rata-rata per tahun sebesar 1 persen, sedangkan padaAPS usia 13
– 15 tahun kenaikan rata-ratanya sebesar 2 persen dan pada APS usia 16 –
18 tahun kenaikan rata-rata sebesar 3 persen.

Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan


Angka Partisipasi Sekolah (APS) berhubungan pula dengan tingkat
pendidikan tertinggi yang ditamatkan. Indikator kualitas pendidikan formal
setidaknya dapat diukur dari ijazah/STTB tertinggi yang dimiliki oleh
penduduk. Artinya, semakin tinggi ijazah/STTB yang dimiliki oleh rata-rata
penduduk di suatu wilayah dapat mencerminkan taraf intelektualitas
penduduk di suatu wilayah tersebut.
Dari data Survei Sosial dan Ekonomi Nasional (SUSENAS)
Kabupaten Sampang tahun 2001 hingga tahun 2004 menunjukkan adanya
peningkatan yang cukup kontinyu prosentase pendidikan tertinggi yang
ditamatkan oleh rata-rata penduduk Sampang. Sebagaimana terlihat dari
Gambar 2.10 di bawah ini.

80

60

40

20

0
2001 2002 2003 2004
Tidak Punya Ijazah SD 70.43 70.58 68.57 65.04
SD 23.79 22.29 23.83 25.82
SLTP 2.75 2.86 4.62 6.02
SLTA+ 3.03 4.27 2.97 3.13

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.10
Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi
yang Ditamatkan Tahun 2001, 2002, 2003 dan 2004
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
79
Gambar 2.10 memberi gambaran bahwa prosentase rata-rata
penduduk yang tidak menamatkan SD atau tidak pernah sekolah sehingga
tidak mempunyai ijazah SD dari tahun ke tahun bergerak menurun.
Pergerakan dari tahun 2001 hingga 2004 menunjukkan adanya pengurangan
prosentase penduduk yang tidak mempunyai ijazah SD sebesar 5,39 persen.
Gambar 2.11 mengambarkan pendidikan tertinggi yang ditamatkan
pada tahun 2008 yang juga mengalami penurunan bahkan sangat signifikan
hingga 16,78 persen dibanding tahun 2004, sebagaimana berikut (65,04
persen pada 2004 turun menjadi 48,26 pada tahun 2008).
Menurunnya prosentase penduduk yang tidak mempunyai ijazah SD
dibarengi dengan meningkatnya prosentase penduduk yang telah
menamatkan pendidikan SD (mempunyai ijazah tertinggi SD). Peningkatan
itu sebesar 2,03 persen dari tahun 2001 hingga tahun 2004. Begitupun
prosentase penduduk yang mempunyai ijazah tertinggi SLTP bergerak naik
sebesar 3,26 persen dalam kurun waktu yang sama. Pun dengan penduduk
yang mempunyai ijazah tertinggi SLTA dan di atasnya mengalami kenaikan
prosentase sebesar 0,1 persen.

4.81 1.74
8.66
Tidak punya Ijasah SD
48.26 SD Sederajat
SLTP Sederajat
SLTA Sederajat
PT
36.52

Sumber: Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2008

Gambar 2.11
Penduduk Usia 10 Tahun Keatas (Pernah Sekolah) menurut Tingkat
Pendidikan Yang Ditamatkan Tahun 2008

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
80
Dapat disimpulkan bahwa kenaikan prosentase terbesar pendidikan
tertinggi yang ditamatkan terjadi pada SLTP. Namun demikian, terdapat
pergerakan grafik yang agak ganjil pada pendidikan tertinggi SLTA dan di
atasnya. Yaitu pada tahun 2001 yang naik pada 2002 namun turun lagi pada
2003 dan akhirnya naik lagi pada 2004. Hal ini sangat mungkin terjadi
karena perpindahan penduduk terutama yang telah menamatkan pendidikan
SLTA ke luar Kabupaten Sampang untuk kebutuhan melanjutkan studi atau
bekerja.
Data pendidikan tertinggi yang ditamatkan oleh penduduk di atas
apabila diperinci menurut jenis kelaminnya memperlihatkan kecenderungan
yang kurang lebih sama dengan data di atas. Namun yang lebih
membedakan terutama pada kadar prosentase pergerakan grafik antara laki-
laki dan perempuan.
Pergerakan laki-laki cenderung mengarah pada peningkatan
pendidikan tertinggi yang dapat ditempuh dari pada perempuan. Faktor
budaya patriarkis merupakan penyebab dominan pergeseran laki-laki lebih
besar dari pada perempuan tersebut. Sebagaimana terlihat dari
perbandingan gambar laki-laki dan perempuan di bawah.
Gambar 2.12 dan Gambar 2.13 di bawah ini memperlihatkan
perbedaan bahwa laju peningkatan pendidikan tertinggi yang ditamatkan
oleh penduduk berjenis kelamin laki-laki lebih signifikan dibanding dengan
penduduk berjenis kelamin perempuan. Prosentase penduduk yang tidak
mempunyai ijazah SD/MI misalnya. Selisih prosentase antara laki-laki dan
perempuan bahkan mencapai 10 persen lebih dari tahun ke tahun.
Perempuan lebih banyak yang tidak mempunyai ijazah SD/MI dibanding
dengan laki-laki. Pun dengan tingkat pendidikan tertinggi yang berhasil
ditamatkan baik di SD/MI, SLTP, SLTA dan di atasnya laki-laki lebih besar
prosentasenya dibanding dengan perempuan.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
81
70

60

50

40

30

20

10

0
2001 2002 2003 2004

Tidak Punya Ijazah SD 64.17 64.29 62.73 59.85


SD 27.64 26.15 28.36 28.56
SLTP 3.77 3.54 5.09 7.08
SLTA+ 4.42 6.02 3.81 4.5

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.12
Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi
Yang Ditamatkan Jenis Kelamin Laki-laki 2001 – 2004

90
80
70
60
50
40
30
20
10
0
2001 2002 2003 2004

Tidak Punya Ijazah SD 76.04 76.26 73.89 69.84


SD 20.34 18.81 19.72 23.27
SLTP 1.82 2.25 4.18 5.03
SLTA+ 1.81 2.69 2.21 1.85

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.13
Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi
Yang Ditamatkan Jenis Kelamin Perempuan 2001 – 2004

Di sisi lain, Indeks Pendidikan (IP) Kabupaten Sampang secara


umum menunjukkan kecenderungan peningkatan (Tabel 2.54). Pada tahun
2002 IP Kabupaten Sampang adalah 41,28, namun di tahun 2005 meningkat
menjadi 50,93. Besarnya indeks pendidikan di tahun 2005 masih jauh lebih
rendah dari rata-rata IP Propinsi Jawa Timur yang sebesar 70,92,
namun sudah lebih baik dari pada pencapain indeks tahun-tahun
sebelumnya. Angka indeks pendidikan ini dibentuk berdasarkan
gabungan antara Angka Melek Huruf (AMH) dan Rata-rata Lama
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
82
Sekolah (RLS), yang proporsinya adalah dua per tiga dari AMH dan satu per
tiga dari RLS.
Tabel 2.54
Indikator Pendidikan Tahun 2008
Jenjang Pendidikan
Komponen Dasar Menengah Atas

Angka Partisipasi Murni 86,92 63,21 20,63


Angka Partisipasi Kasar 102,57 82,56 27,79
Angka Partisipasi Sekolah 99,98 84,63 28,91
Angka Transisi 78,14 73,25 -
Angka Murid Mengulang 7,32 0,57 0,98
Angka Lulusan 108,07 88,18 74,37
Angka Putus Sekolah 1,1 1,20 2,25
Sumber: Sampang dalam Angka, BPS, 2008

Pemerintah Kabupaten Sampang harus berpacu dengan keras


agar membebaskan penduduk dewasanya dari buta huuruf. Buta huruf
dewasa yang dimaksud adalah seluruh penduduk 15 tahun ke atas,
termasuk usia dewasa dan lansia. Membebaskan buta huruf dari penduduk
usia sekolah tentu berbeda dengan membebaskan buta huruf dari
penduduk usia dewasa dan lansia. Meningkatnya angka melek huruf
menunjukkan bahwa program-program pembangunan pendidikan yang telah
dibuat oleh Pemerintah Kabupaten Sampang mulai memberikan hasil yang
signifikan.
Program-program pendidikan ini terutama ditujukan pada Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Sampang pemberian
kesempatan yang lebih merata pada semua lapisan masyarakat untuk
menerima pendidikan. Indikator komposit pendidikan melalui AMH dan RLS
merupakan tingkatan kemajuan yang harus dicapai dalam taraf yang
minimal. Asumsi dasarnya adalah semakin lama orang belajar/sekolah,
semakin tinggi kemampuan melek hurufnya dan semakin merata tingkat
pendidikannya. Hal ini berarti bahwa salah satu indikator kemajuan
pembangunan tercapai dengan signifikan.
Pendidikan merupakan suatu investasi dalam modal manusia, karena
pada hakekatnya investasi tersebut adalah pengorbanan di masa kini untuk
memperoleh keuntungan di masa depan. Proses pendidikan itu sendiri
melibatkan suatu bagian waktu, yang tentu saja mengurangi kesempatan
untuk menghasilkan yang lain. Oleh karena itu tidaklah berlebihan bila

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
83
Kabupaten Sampang menempatkan sektor pendidikan sebagai sektor
prioritas selain kesehatan dan ketahanan pangan.

2.1.4.2Kesehatan
Peningkatan pelayanan kesehatan tidak terlepas dari
ketersediaan sarana dan prasarana kesehatan yang memadai. Rata-rata
lebih dari 80 % bayi di setiap Kecamatan telah diimunisasi. Imunisasi terdiri
dari BCG dan campak, Hepatitis B-1 serta Polio. Hal ini menunjukkan
bahwa masyarakat telah menyadari pentingnya kesehatan khususnya
imunisasi untuk bayi agar terjadi kekebalan tubuh terhadap penyakit
tertentu. Dari 89.182 balita, setidaknya masih terdapat 9.093 balita masih
belum memiliki Kartu Menuju Sehat (KMS). Kondisi seperti ini mencerminkan
belum terbiasanya masyarakat Kabupaten Sampang memeriksakan
balitanya di Puskesmas; Puskesmas Pembantu ataupun Posyandu
setempat. Kondisi ini mengakibatkan tingkat kematian bayi masih 2 balita per
10.000 balita yang ada.
Tingkat kematian bayi pada proses persalinan hingga tahun 2002
yang tertinggi adalah terjadi di rumah, yaitu sebanyak 100 kasus;
Puskesmas sebanyak 2 kasus, dan di Polindes sebanyak 1 kasus,
sedangkan di Rumah Sakit tidak ada. Dengan melihat kenyataan seperti ini
maka fasilitas kesehatan dan keterampilan tenaga kesehatan perlu
ditingkatkan lagi, dan kerjasama antar tenaga medis professional dan non-
profesional (dukun bayi) perlu diintensifkan, sehingga angka kematian
persalinan yang terjadi di rumah dapat ditekan di masa mendatang.
Kesehatan bayi memang sangat perlu diperhatikan yaitu sejak bayi
itu masih berada dalam kandungan hingga minimal berusia 4 tahun agar
pertumbuhan dan perkembangannya berjalan dengan baik. Kelompok umur
tersebut sangat rawan terhadap kekurangan gizi, infeksi, dan gangguan
kesehatan lain yang bisa berakhir fatal terhadap kelangsungan hidupnya.
Faktor yang perlu diperhatikan selain kesehatan ibu adalah juga faktor
penolong kelahiran. Data komposisi penolong kelahiran bayi dapat dijadikan
salah satu indikator kesehatan terutama dalam hubungan tingkat kesehatan
ibu dan anak serta pelayanan kesehatan secara umum.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
84
Data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) Kabupaten
Sampang dari tahun 2001 hingga 2004 menunjukkan bahwa penolong
kelahiran bayi mengalami peningkatan dari tahun ke tahun terutama dokter
dan bidan. Namun diantara semuanya, prosentase dukun masih dominan.
Sebagaimana terlihat dari Gambar 2.14 di bawah ini yang menunjukkan pola
pergerakan prosentase penolong kelahiran bayi dari tahun 2001 hingga
2004.

100.00

50.00

0.00
2001 2002 2003 2004

Dokter 1.88 2.50 1.50 0.42


Bidan 12.45 19.03 23.35 35.38
Dukun 83.52 77.77 74.70 63.78
Lainnya 2.14 0.7 0.45 0.42

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, dan 2004

Gambar 2.14
Prosentase Balita Menurut Penolongan Persalinan di Kabupaten
Sampang 2001, 2002, 2003 dan 2004

Dalam hal persalinan pertama dan persalinan terakhir dapat


dibandingkan antara tahun 2004 dan tahun 2008 untuk mendapatkan tingkat
pencapaian dalam empat tahun. Sebagaimana dapat dilihat dari Gambar
2.15 berikut ini untuk persalinan pertama.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
85
80.00

60.00

40.00

20.00

0.00
2003 2004 2008
Medis 20.06 26.12 65.72
Non-Medis 79.94 73.87 34.28

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2003, 2004, dan 2008

Gambar 2.15
Prosentase Balita Menurut Penolongan Persalinan Pertama
di Kabupaten Sampang 2003, 2004 dan 2008

Tenaga medis merujuk dokter dan bidan, sedangkan tenaga non-


medis merujuk pada dukun dan lain-lain (misalnya sanak family ataupun
tetangga). Terlihat bahwa dari tahun ke tahun jumlah persalinan pertama
yang menggunakan tenaga medis meningkat. Bahkan dalam kurun empat
tahun dari 2004 ke 2008 terdapat lonjakan penggunaan tenaga medis
sebesar 39,60 persen. Sebaliknya, penggunaan tenaga non-medis
mengalami penurunan tajam pula dari tahun 2004 ke 2008 sebesar 39,59
persen.
Di sisi lain persalinan terakhir juga memberikan gambaran
pergeseran-pergeseran antara penggunaan tenaga medis dan non medis
sebagaimana terlihat dalam gambar di bawah. Dalam persalinan terakhir
menujukkan adanya peningkatan penggunaan tenaga medis yang cukup
stabil, yaitu 10,95 persen pada tahun 2003 ke 2004, dan 13,31 persen pada
kurun 2004 hingga 2008. Begitupun sebaliknya penggunaan tenaga non-
medis dalam persalinan terakhir menunjukkan penurunan yang cukup stabil,
yaitu 10,95 persen pada 2003 ke 2004, dan 13,38 persen dalam kurun 2004
ke 2008. Sebagaimana terlihat dari Gambar 2.16 di bawah ini yang
menunjukkan penjelasan-penjelasan tersebut.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
86
120.00

100.00

80.00
Non-Medis
60.00
Medis
40.00

20.00

0.00
2003 2004 2008

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2003, 2004, dan 2008

Gambar 2.16
Prosentase Balita Menurut Penolongan Persalinan Terakhir
di Kabupaten Sampang 2003, 2004 dan 2008

Penggunaan tenaga medis diperkirakan akan terus meningkat dalam


persalinan pertama maupun terakhir. Peningkatan itu tidaklah dapat dirata-
rata karena ketidakteraturan peningkatan dari tahun ke tahun. Oleh
karenanya, dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
(RPJPD) Kabupaten Sampang 2005 – 2025 target yang bisa diharapkan
adalah 100 % dalam tahun 2025 persalinan pertama maupun terakhir akan
menggunakan tenaga medis.
Angka Harapan Hidup (AHH) Kabupaten Sampang dalam kurun
waktu 5 tahun terakhir mengalami peningkatan. AHH Kabupaten Sampang
hingga tahun 2004 adalah 58,55 tahun. AHH ini jelas harus ditingkatkan
kembali, karena masih jauh dari AHH Propinsi Jawa Timur yang besarnya
mencapai 64,69 tahun.
AHH adalah rata-rata lamanya hidup yang akan dicapai oleh
penduduk. Penambahan usia harapan hidup waktu lahir menunjukkan telah
terjadinya peningkatan kemampuan penduduk dalam memperbaiki kualitas
hidup dan lingkungan. Peningkatan kualitas hidup akan sebanding dengan
peningkatan status sosio-ekonomi keluarga. Sedangkan kualitas lingkungan
berkaitan dengan tingkat kesadaran masyarakat untuk hidup dalam
lingkungan fisik yang lebih baik.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
87
Cara pengukuran AHH adalah berhubungan dengan angka kematian
bayi. Semakin rendahnya angka kematian bayi, maka AHH semakin tinggi
dan sebaliknya. Dengan demikian upaya menurunkan angka kematian bayi
adalah suatu yang mutlak untuk meningkatkan AHH. Bayi merupakan
kelompok umur yang paling peka terhadap aspekaspek kesehatan, karena
sistem pertahanan tubuh yang belum sempurna menyebabkan bayi mudah
terkena penyakit, terutama infeksi.
Di bidang kesehatan berbagai masalah dan tantangan yang dihadapi
adalah:
1) tingginya angka kematian bayi, balita dan ibu melahirkan;
2) tingginya proporsi balita kurang gizi;
3) tingginya kesenjangan status kesehatan dan akses terhadap pelayanan
kesehatan antar wilayah;
4) belum adanya tenaga kesehatan seperti dokter spesialis di wilayah
Kabupaten Sampang; dan
5) terjadinya beban ganda penyakit yaitu pola penyakit yang diderita
masyarakat sebagian besar adalah penyakit infeksi menular, namun pada
waktu yang bersamaan terjadi peningkatan penyakit tidak menular.

2.1.4.3 Sosial Budaya


Pembangunan yang berkaitan dengan kesejahteraan sosial berjalan
semakin baik. Namun demikian berbagai permasalahan yang menjadi beban
sosial masih kompleks terutama permasalahan yang berkaitan dengan
kemiskinan. Dalam hal ini adalah tidak terpenuhinya kebutuhan dasar
manusia karena keterbatasan kemampuan untuk mengakses berbagai
upaya pelayanan sosial dasar. Masalah lainnya yang tidak kalah pentingnya
adalah rawan sosial ekonomi, ketuna-sosialan, keterlantaran, kecacatan,
serta kerentanaan sosial bagi sejumlah masyarakat yang berpotensi menjadi
penyandang kesejahteraan sosial. Dengan demikian permasalahan sosial
yang sulit diperkirakan secara tepat seperti maraknya anak-anak dibawah
usia produktif yang banyak terdapat di jalan-jalan meskipun berbagai upaya
telah dilakukan membuat semakin sulitnya meningkatkan tingkat kualitas
pembangunan yang berkaitan dengan kesejahteraan sosial.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
88
Adapun tantangan ke depan bagaimana menurunkan angka
kemiskinan yang masih relatif tinggi, penyandang masalah sosial masih
relatif tinggi (warga telantar, anak nakal dan anak jalanan, WTS,
gelandangan dan pengemis), menangani masalah kecacatan, meliputi: anak
cacat, penyandang cacat, penyandang cacat eks penyakit kronis dan
bagaimana menangani masalah Korban Napza dan HIV AIDS, yang akhir-
akhir ini jumlahnya semakin meningkat. Permasalahan sosial dPt dilihat
pada Tabel 2.55.
Tabel 2.55
Permasalahan Sosial Menurut Jenisnya
Permasalahan Sosial Menurut Jenisnya 2004 2005
Anak terlantar 20.466 21.531
Anak nakal 30 -
WTS 4 2
Keluarga rentan 2.245 1.341
Penyalahgunaan NAPZA - -
Pengidap HIV/AIDS - -
Wanita rawan sosial-ekonomi 7.390 7.834
Orang lanjut usia yang terlantar 6.692 7.210
Keluarga fakir-miskin 36.222 32.654
Keluarga berumah tak layak huni 14.417 13.274
Masyarakat di daerah rawan bencana 2.379 2.556
Korban bencana alam 47 -
Wanita korban tindak kekerasan dan
- -
perlakuan salah
Pengemis 14 9
Gelandangan - -
Gelandangan psikotik - 11
Sumber: www.dinsojatim.go.id

Selain permasalahan sosial seperti yang ditunjukkan pada tabel 2.55


diatas, permasalahan lain yang terjadi adalah permasalahan keamanan.
Adanya masalah keamanan masyarakat bersumber dari berbagai tindak
pelanggaran hukum, baik pidana maupun perdata. Dari data yang ada,
setiap tahun angka kriminalitas mengalami peningkatan. Setiap tahun rata-
rata peningkatannya adalah 20 %. Besaran angka peningkatan tersebut jelas
membawa dampak yang buruk bagi kondisi keamanan di wilayah Kabupaten
Sampang.
Di wilayah Kabupaten Sampang, tindak pelanggaran kategori kasus
perdata tergolong rendah. Berbeda halnya dengan tindak pelanggaran
kategori pidana yang jumlahnya selalu mengalami peningkatan. Terdapat

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
89
juga konflik antar nelayan yang terjadi dengan nelayan daerah-daerah
tetangga, dimana akar permasalahan konflik dipicu oleh perbedaan cara
pandang dalam penggunaan alat tangkap dan wilayah tangkapan,
sementara keberadaan aparat pengamanan laut masih jarang.
Berbagai upaya rekonsiliasi untuk mengatasi konflik yang timbul di
masyarakat telah dilakukan. Salah satu upaya tersebut adalah adanya
berbagai macam forum yang menjadi mediator dalam usaha mendamaikan
konflik yang muncul. Ajaran agama dan karakteristik kepemimpinan secara
kultural menjadi kontributor utama dalam usaha meredam ketegangan
konflik.
Namun, secara garis besar capaian yang ada selama ini dirasa masih
kurang karena peran pemerintah dalam merespon hal ini sebagai langkah
meredakan ketegangan masih tidak optimal. Padahal, perubahan struktur
sosial yang begitu cepat akan menciptakan kerawanan-kerawanan sosial
bentuk baru, dimana heterogenitas masyarakat akan berbanding lurus
dengan ketidakteraturan sosial padamasyarakat.
Dibutuhkan suatu langkah ekstensifikasi dan optimalisasi dalam
meningkatkan kemampuan pengamanan publik. Optimalisasi adalah langkah
untuk memperkuat kekuatan yang sudah ada saat ini. Sedangkan
ekstensifikasi merupakan sarana atau aktifitas dimana pemerintah daerah
mampu memotivasi warga masyarakatnya untuk dapat berpartisipasi aktif
atas program-program yang digulirkan oleh pemerintah. Jadi sifatnya lebih
pro-aktif.
Peningkatan jumlah dan angka kriminalitas dalam kurun waktu 2
tahun terakhir ini menjadi indikator buruk terhadap citra Kabupaten Sampang
tentang jaminan keamanan. Dari data yang ada, pada tahun 2001 jumlah
angka kriminalitas adalah 148 kasus, kemudian di tahun 2002 meningkat
menjadi 176 kasus, lalu di tahun 2003 angka kriminalitas menjadi 253 kasus.
Sehingga rata-rata peningkatan jumlah angka kriminalitas adalah 20 %.
Lebih buruk lagi, pada saat ini POSKUMDU (Pos Pelayanan Hukum
Terpadu) sudah tidak ada lagi. Padahal di tahun 2002 masih terdapat 5
POSKUMDU.
Di samping itu yang tak kalah penting adalah persoalan kesempatan
kerja dan pengangguran. Walaupun secara umum tingkat persoalan ini

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
90
masih lebih baik dari pada tingkat persoalan yang sama di Jawa Timur.
Dalam kurun waktu tahun 2001 hingga 2004 misalnya, Pemerintah
Kabupaten Sampang telah mampu mengurangi tingkat pengangguran
terbuka secara berkala. Sebagaimana bisa dilihat dari gambar di bawah ini.
Gambar 2.17 di bawah ini menjelaskan bahwa prosentase penduduk
berusia di atas 10 tahun dibedakan menjadi: 1) Angkatan Kerja: bekerja,
mencari kerja (pengangguran atau sedang mempersiapakan usaha); 2)
Bukan Angkatan Kerja: bersekolah, mengurus rumah tangga, dan lain-lain.
Penduduk berusia di atas 10 tahun baik dalam kategori angkatan kerja
maupun bukan angkatan kerja mengalami pergerakan-pergerakan yang
cukup dinamis. Secara umum, pergerakan penduduk angkatan kerja
maupun bukan angkatan kerja tidak dapat dirata-rata dan cenderung
fluktuatif sehingga ke depannya tidak dapat diprediksikan secara pasti.

70
60

50

40

30

20

10
0
2002 2003 2004 2008
Bekerja 59.53 65.21 56.89 44.74
Mencari Kerja (Pengangguran) 1.38 3.61 5.41 1.29
Sekolah 11.75 14.86 15.33 18.24
Mengurus Rumah Tangga 17.52 11.77 18.31 31.03
Lain-lain 9.82 4.55 4.05 4.69

Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, 2004,
dan 2008

Gambar 2.17
Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Kegiatan Utama
Di Kabupaten Sampang Tahun 2002, 2003, 2004 dan 2008

Tingkat penduduk yang bekerja mengalami fluktuasi yang tidak dapat


dirata-rata per tahunnya. Namun jumlah penduduk bekerja terbesar pada
tahun 2003 yaitu 65,21 persen. Begitupun tingkat pengangguran mengalami
fluktuasi. Namun tingkat pengangguran terbesar terjadi pada tahun 2004
sebesar 5,41 persen dari jumlah penduduk angkatan kerja. Sedangkan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
91
penduduk bukan angkatan kerja relatif lebih teratur pergerakannya dari
tahun ke tahun. Penduduk bersekolah terus mengalami peningkatan antara
1 % hingga 4 %. Penduduk yang mengurusi rumah tangga terus mengalami
peningkatan antara 7 % hingga 13 %.
Pembangunan manusia pada intinya adalah pembangunan
manusia seutuhnya. Tantangan yang dihadapi dalam pembangunan agama
adalah mewujudkan ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari dan
mewujudkan kerukunan antar dan intern umat beragama. Suasana
kehidupan sosial-kemasyarakatan sangat kental dengan nuansa Islam.
Kuatnya pengaruh Islam dalam kehidupan sosial-kemasyarakatan di wilayah
Kabupaten Sampang menyebabkan kuatnya pula pengaruh kepemimpinan
Kyai di wilayah ini. Perkembangan jumlah pemeluk agama dapat dilihat
Tabel 2.56.
Tabel 2.56
Perkembangan Jumlah Pemeluk Agama
Nama 2001 2002 2003 2004 2005
Islam 710.321 710.321 710.321 780.191 812.120
Kristen Protestan 230 230 230 252 220
Kristen Katolik 109 125 175 112 110
Hindu 19 19 19 16 10
Budha - - - - -
Lain-Lain - - - - -
Sumber: Sampang Dalam Angka, BPS, 2001sampai dengan 2005

2.1.4.4Kepemudaan dan Olahraga


Pembangunan sumber daya manusia tidak dapat dilepaskan dari
pembangunan pemuda sebagai bagian penting sumber daya manusia.
Pencapaian pembangunan pemuda ditandai dengan meningkatnya aktifitas
pemuda dalam berbagai pembangunan melalui pengerahan pemuda terdidik
sebagai tenaga penggerak pembangunan. Sedangkan pencapaian
pembangunan olahraga ditandai dengan meningkatnya prestasi olahraga
pelajar dan olahraga serta semaraknya kegiatan olahraga di masyarakat
seperti kegiatan kesegeran jasmani daerah yang didukung dengan sarana
olahraga yang memadai.
Namun data statistik menunjukkan masih tingginya jumlah tindak
pidana yang dilakukan oleh pemuda di Kabupaten Sampang. Jenis tindak
pidana yang masih banyak dilakukan oleh pemuda diantaranya
pembunuhan, penganiayaan, pencurian dengan pemberatan, pencurian
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
92
kendaraan bermotor, pencurian hewan, pencurian kayu jati, pencurian
dengan kekerasan, perzinaan, perkosaan, melarikan perempuan, narkotika,
penghinaan, kejahatan susila, perjudian, penipuan, penggelapan,
penculikan, pemerasan, pengrusakan, pemalsuan, uang palsu, pencurian
biasa, dan lain-lain. Data pergerakan mengenai dua hal itu dapat dilihat dari
Tabel 2.57 berikut di bawah ini.
Tabel 2.57
Kejahatan Menurut Jenis Tindak Pidana di Kabupaten Sampang
Tahun 2002, 2003, 2004 dan 2005
Jenis Tindak 2002 2003 2004 2005
Pidana Dilaporkan Selesai Dilaporkan Selesai Dilaporkan Selesai Dilaporkan Selesai
Pembunuhan 31 15 30 28 30 28 7 5
Penganiayaan 44 35 25 20 25 20 29 24
Pencurian
dengan 31 16 43 32 43 32 30 23
pemberatan
Pencurian
Kendaraan 37 15 21 11 21 11 29 10
Bermotor
Pencurian
- - - - - - 1 -
kawat telpon
Pencurian
26 13 25 17 25 17 20 11
Hewan
Pencurian
10 10 2 2 2 2 - -
Kayu Jati
Pencurian
dengan 12 5 5 5 5 5 8 5
kekerasan
Perzinaan - - 1 1 1 1 - -
Perkosaan 2 2 7 5 7 5 7 5
Larikan
- - 4 2 4 2 - -
Perempuan
Narkotika 5 4 1 1 1 1 8 8
Penghinaan - - 3 1 3 1 - -
Kejahatan
- - - - - - - -
Susila
Perjudian 18 18 15 15 15 15 16 16
Pemabukan - - - - - - - -
Penipuan 5 4 16 9 16 9 21 8
Penggelapan 11 9 8 7 8 7 10 7
Penculikan - - 1 1 1 1 - -
Pemerasan - - - - - - - -
Pengroyokan - - - - - - - -
Pengrusakan 6 - 6 3 6 3 4 3
Kebakaran 3 - - - - - - -
Pemalsuan - - 6 4 6 4 3 2
Uang Palsu - - 3 2 3 2 3 3
Lain-lain 67 48 52 51 52 51 29 29
Curi Biasa 10 7 18 16 18 16 12 11
Jumlah Total 318 201 292 233 292 233 237 170
Sumber: Sampang Dalam Angka, BPS, 2002 sampai dengan 2005
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
93
Jumlah tindak pidana per tahun di atas menunjukkan angka yang
relatif stabil dari tahun ke tahun. Tentunya di dalam keseluruhan data di atas
pemuda terdapat di dalamnya. Sedangkan data yang lebih spesifik
mengenai narapidana anak umur 21 tahun ke bawah menurut jenis
kejahatan dihadirkan dalam Tabel 2.58 di bawah ini.
Tabel 2.58
Narapidana Anak Umur 21 Tahun ke Bawah Menurut Jenis Kejahatan di
Kabupaten Sampang 2009 – 2008
Jenis Kejahatan 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Politik - - - - - - - 1 - 2
Terhadap Kepala
Negara - - - - - - - - - -
Ketertiban - - - - - - - - - -
Pembakaran - - - - - - - - - -
Penyuapan - - - - - - - - - -
Pemalsuan Mata Uang - - - - - - - - - -
Surat dan Materai - - - - - - - - - -
Kesusilaan - - - - 1 1 1 - - -
Perjudian - - - 2 1 - 5 2 1 3
Penculikan/Melarikan
Perempuan - - - - - - - - - -
Pembunuhan 1 1 - 2 - - - - - -
Penganiayaan 2 1 4 1 2 2 - 1 2 -
Pelanggaran/Tilang - - - - - - - - 1 -
Pencurian 14 10 10 3 7 5 8 12 8 9
Perampokan 1 1 3 2 - - - - - -
Pemerasan - - - - - - - - - -
Penggelapan - - - - - - - - - -
Penipuan - - - - - - - - - -
Merusak Barang - - - - - - - 2 - -
Kejahatan Jabatan - - - - - - - - - -
Kealpaan - - - - - - - - - -
Ganja/Narkotik - - - 1 - - - - 3 2
Kejahatan Ekonomi - - - - - - - - - -
Penadahan - - - - - - - - - -
Obat Bius - - - - - - 1 - - -
Lainnya 2 2 - 5 - - - - - -
Jumlah 20 15 17 16 11 8 15 18 15 16
Sumber: Kombinasi Data Sampang Dalam Angka, BPS, 2001 – 1009

Dari tabel di atas memberi gambaran betapa memprihatinkan kondisi


pemuda kaitannya dengan tindak kejahatan yang dilakukan dari tahun ke
tahun. Dari jenis tindak kejahatan yang dilakukan oleh anak berumur 21
tahun ke bawah di atas, yang menunjukkan intensitas paling besar adalah

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
94
tindak pencurian dimana tiap tahun bisa dipastikan ada. Di bawahnya, kasus
penganiayaan merupakan tindak kejahatan kedua yang hampir tiap tahun
ada. Selain itu yang perlu mendapatkan perhatian lebih besar adalah tindak
kejahatan narkotika yang menunjukkan intensitasnya setidaknya dalam dua
tahun terakhir. Namun di sisi lain, jumlah organisasi karang taruna (KT) dan
panti asuhan (PA) di Kabupaten Sampang cukup besar, terlihat dari Tabel
2.59 berikut ini.
Tabel 2.59
Karang Taruna dan Panti Asuhan di Kabupaten Sampang 2002 – 2008
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
KT PA KT PA KT PA KT PA KT PA KT PA KT PA
187 0 179 23 181 38 186 54 186 52 186 68 186 72
Sumber: Kombinasi Data Sampang Dalam Angka, BPS, 2002 – 2008

Melihat tabel di atas jumlah organisasi karang taruna relatif tidak


mengalami pertambahan dari tahun ke tahun, terutama sejak tahun 2005
dan seterusnya. Jumlah organisasi karang taruna yang cukup besar itu
hendaknya dapat digunakan untuk wadah aktualisasi pemuda sehingga
pada gilirannya akan meminimalisir (bahkan menghilangkan) tindakan-
tindakan kriminal karena waktu, tenaga dan pikiran pemuda lebih
tercurahkan untuk kegiatan-kegiatan produktif di dalam organisasi karang
taruna tersebut dari pada untuk melakukan tindakan-tindakan kejahatan.
Disamping itu, dibutuhkan tindakan-tindakan preventif dalam upaya
penyadaran hukum di kalangan pemuda. Pun dibutuhkan pembangunan di
bidang kesejahteraan terutama bagi masalah penyandang sosial masyarakat
seperti pemberdayaan tenaga kesejahteraan sosial, organisasi sosial dan
organisasi perlindungan sosial masyarakat lainnya dalam upaya
meningkatakan kualitas dan kesejahteraan bagi masyarakat.
Oleh karena itu tantangan yang dihadapi di masa yang akan datang
adalah mengikutsertakan seluruh elemen yang terkait dalam pemberdayaan
generasi muda dalam pembangunan sehingga dapat mengoptimalkan
kualitas dan kesejahteraan masyarakat. Sikap mental pemuda belum
terbangun secara kokoh sehingga tidak mampu menghadapi tantangan
perubahan zaman. Merebaknya fenomena demoralisasi di kalangan
generasi muda seperti penyalangunaan NAFZA, meningkatnya penderita
HIV/AIDS dan penyimpangan seksual, intervensi pembinaan terhadap
pemuda belum merata di setiap wilayah dan organisasi pemuda belum
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
95
mampu menjadi wahana yang dapat melahirkan pemimpin-pemimpin yang
handal.
2.1.4.5 Pemberdayaan Perempuan
Pemberdayaan perempuan pada dasarnya meliputi multidimensi
kehidupan mulai dari pendidikan, politik, ekonomi, sosial dan budaya.
Masyarakat Sampang yang relatif masih kuat ikatan tradisi patriarkinya
setidaknya masih menjadi kendala bagi pemberdayaan perempuan. Terlihat
dari prosentase Angka Melek Huruf (AMH) seperti telah dibahas di atas,
misalnya. Kenaikan AMH perempuan dari tahun ke tahun cenderung berada
di bawah laki-laki. Dalam jangka empat tahun mulai 2001 hingga 2004,
kenaikan AMH laki-laki mencapai 7,2 persen (dari 69,26 persen pada 2001
menjadi 76,46 persen pada 2004) sedangkan perempuan 6,48 persen (dari
51,37 persen pada 2001 menjadi 57,85 pada 2004).
Faktor budaya patriarkis menjadi penyebab utama lambatnya
peningkatan AMH pada perempuan sehingga pada gilirannya akan
menghambat pula tingkat peran dan pemberdayaan perempuan. Dalam
Angka Partisipasi Sekolah (APS) dan angka tingkat pendidikan tertinggi yang
ditamatkan antara laki-laki dan perempuan. Angka Partisipasi Sekolah laki-
laki lebih tinggi prosentasenya dari pada perempuan, demikian juga tingkat
pendidikan tertinggi yang ditamatkan.
Dalam sektor ketenagakerjaan, yaitu penduduk usia kerja (10 tahun
ke atas) yang digolongkan sebagai angkatan kerja dan bukan angkatan
kerja. Prosentase angakatan kerja yang bekerja dari penduduk laki-laki lebih
besar dibanding dengan perempuan. Namun angka pengangguran (tidak
bekerja atau sedang mempersiapkan kerja) cenderung tidak menempatkan
laki-laki dalam prosentase lebih besar dibanding perempuan. Hal ini lebih
disebabkan, angka pengangguran tersebut menempatkan perempuan lebih
banyak pada urusan mengurus rumah tangga sehingga tidak tercakup dalam
angka pengangguran. Terlihat dari Tabel 2.60 perbandingan penduduk usia
kerja antara laki-laki dan perempuan pada tahun 2002, 2003 dan 2004 di
bawah ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
96
Tabel 2.60
Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun ke Atas Menurut Kegiatan Utama
dan Jenis Kelamin di Kabupaten Sampang 2002, 2003 dan 2004
2002 2003 2004
Kegiatan Utama Laki- Laki-
Laki2 Perempuan Perempuan Perempuan
laki laki
Angkatan Kerja
Bekerja 72,13 48,18 73,81 57,38 72,87 42,08
Pengangguran 1,99 0,82 3,44 3,77 6,04 4,83
Bukan Angkatan
Kerja
Sekolah 14,02 9,72 17,71 12,27 16,98 13,82
Mengurus RT 1,72 31,75 0,74 21,80 1,09 34,28
Lainnya 10,14 9,52 4,31 4,78 3,05 4,98
Sumber: Kombinasi Data Survei Sosial Ekonomi Nasional Tahun 2002, 2003, 2004

Budaya patriarkis menempatkan laki-laki sebagai pencari nafkah


utama dalam keluarga. Sedangkan perempuan lebih banyak berada di
wilayah domestik mengurusi rumah tangga. Dari tabel di atas terlihat juga
bahwa penduduk laki-laki yang bersekolah prosentasenya lebih besar
dibanding perempuan dengan kisaran selisih antara 3 – 5 persen.
Di samping persoalan tradisi yang masih patriarkis, tantangan lain
yang dihadapi oleh kaum perempuan adalah pembangunan yang kurang
responsif gender, tiadanya program dalam meningkatkan kapasitas dan
peranan kaum perempuan dalam pengokohan institusi keluarga guna
melahirkan generasi yang berkualitas dan mengantisipasi terjadinya
permasalahan-permasalahan sosial di masyarakat. Di bidang politik, bahkan
perempuan tidak pernah diberikan hak dalam proses-proses pengambilan
keputusan. Perempuan selama ini hanya menjadi objek pengumpul suara.
Saat ini merupakan saat yang tepat bagi perempuan untuk turut berproses
dalam pembelajaran kesadaran politik. Hal ini didukung oleh dengan adanya
UU yang mengharuskan parpol memiliki komposisi 30 % wanita dalam
PEMILU.

2.1.4.6 Pemberdayaan Masyarakat Desa


Pembangunan dan pemberdayaan masyarakat desa hendaknya tidak
menempatkan rakyat desa sebagai obyek, melainkan menempatkan rakyat
desa pada posisi yang tepat sebagai subyek dalam proses pembangunan
desa. Dalam hal ini pemberdayaan masyarakat desa bisa dilihat dan diukur
dari perkembangan organisasi masyarakatnya dari tahun ke tahun, Lembaga

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
97
Ketahanan Masyarakat Desa (LKMD) dan Usaha Ekonomi Desa, dan
kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam pembangunan dan pemberdayaan
desa. Jumlah organisasi masyarakat di Kabupaten Sampang dapat dilihat
pada Tabel 2.61.
Tabel 2.61
Perkembangan Jumlah Organisasi Masyarakat di Kabupaten Sampang
2004 – 2008
Uraian 2004 2005 2006 2007 2008
Organisasi Pemuda 6 6 6 6 6
Organisasi Keagamaan 1 4 4 4 4
Organisasi Wanita 5 5 5 5 5
Organisasi Profesi 4 4 4 6 6
Organisasi LSM 14 39 32 32 44
Jumlah 30 58 51 53 65
Sumber: Data Kombinasi Sampang Dalam Angka, BPS, 2006 – 2009

Dari tabel 2.61 terlihat adanya kenaikan jumlah organisasi-organisasi


masyarakat desa untuk menampung dan mengembangkan diri secara sosial,
ekonomi, keperempuanan, keagamaan, dan kemasyarakatan. Kenaikan
yang signifikan terlihat dari jumlah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM)
yang secara umum memainkan peranan sebagai organisasi pemberdaya
masyarakat desa terutama bagi kelas sosio-ekonomi menengah ke bawah.
Fokus pemberdayaan masyarakat mencakup aspek utama, yakni :
1. Pemberdayaan masyarakat di bidang ekonomi, diifokuskan pada
peningkatan kualitas kehidupan sosial ekonomi masyarakat, yang
tercermin dari peningkatan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat;
2. Pemberdayaan masyarakat di bidang sosial budaya, diifokuskan pada
peningkatan kualitas kehidupan masyarakat dalam seluruh bidang sosial
budaya, yakni penguatan apresiasi masyarakat terhadap sistem nilai
sosial budaya;
3. Pemberdayaan masyarakat di bidang politik, diifokuskan pada
penguatan pemahaman masyarakat akan hakekat demokrasi dalam
proses penyelenggaraan negara, serta menciptakan akses bagi
masyarakat untuk berpartisipasi dalam proses penetapan kebijakan
publik;
4. Pemberdayaan masyarakat di bidang lingkungan hidup, difokuskan
pada penguatan akses masyarakat dalam memanfaatkan sumberdaya
alam dan melestarikan lingkungan hidup agar didayagunakan secara
berkelanjutan;
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
98
Dalam hal LKMD dan Usaha Ekonomi Desa memperlihatkan adanya
pergeseran-pergeseran angka sebagaimana dapat dilihat dari Gambar 2.18
berikut ini.

800

700

600

500

400

300

200

100

0
2005 2006 2007 2008
Swasembada I 186 186 18 186
Swasembada II 0 0 0 0
Swasembada III 0 0 0 0
KPD 186 186 759 14
Kel. UED 0 0 110 17
Pasar Desa 50 50 63 9
Lumbung Desa 112 112 114 0
BKD 0 0 0 186

Sumber: Kombinasi Data Sampang Dalam Angka, BPS, 2005 – 2008

Gambar 2.18
LKMD, Usaha Ekonomi Desa Menurut Kategori dan Sasarannya
Di Kabupaten Sampang 2005 – 2008

Dalam hal kegiatan-kegiatan untuk pembangunan dan


pemberdayaan desa secara umum meliputi lima jenis program (namun
terkadang bisa diubah, dikurangi, atau ditambah sesuai kebutuhan
masyarakat desa dalam konteks permasalahan tertentu). Lima jenis program
itu adalah: 1) Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Pedesaan; 2)
Pengembangan Lembaga Ekonomi Pedesaan; 3) Peningkatan Partisipasi
Masyarakat Dalam Pembangunan Deda; 4) Peningkatan Kapasitas Aparatur
Pemerintah Desa; 5) Peningkatan Peran Perempuan di Pedesaan. Kelima
jenis program itu masing-masing dalam implementasinya dapat meliputi
beberapa kegiatan. Pada tahun 2006 hingga 2008, terdapat beberapa variasi
kegiatan yang merupakan turunan dari lima jenis program di atas seperti
pada Tabel 2.62.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
99
Tabel 2.62
Kegiatan Pembangunan Desa/Kelurahan Menurut Jenis Kegiatan di
Kabupaten Sampang 2006, 2007 dan 2008
Jenis Kegiatan
No. Jenis Program
2006 2007 2008
1. Peningkatan  Pemberdayaan  Pemberdayaan  Gerdu-Taskin
Keberdayaan kelembagaan Lembaga dan  PNPM/PPK
Masyarakat kelompok-kelompok Organisasi Masy  Pelistrikan Desa
keswadayaan BB-GR Pedesaan  PMTAS
masyarakat  Pengadaan Jaringan
 Peningkatan partisipasi Instalasi Listrik Desa
masy dlm  Fasilitasi Pelaksanaan
pembangunan Program Gerdu Taskin
desa/kelurahan  Pemberian makanan
 Pendataan profil tambahan anak sekolah
desa/kelurahan (PMT-AS)
2. Pengembangan  PMT-AS  Pelatihan ketrampilan  Program
Lembaga  Program manajemen Badan Pengembangan
Ekonomi Pengembangan Usaha Milik Desa EkonomiKawasan
Pedesaan Kecamatan (PPK)  Monitoring, Evaluasi (PPEK)
 Gerakan Terpadu dan Pelaporan
Pengentasan
Kemiskinan (Gerdu-
Taskin)
 Pembangunan Wilayah
Terpadu Antar Desa
(PWT-AD)
3. Peningkatan  Pemberian stimulan  Pemberian
Partisipasi pembangunan desa stimulan
Masyarakat  Monitoring, Evaluasi pembangunan
dalam dan Pelaporan desa (Los Pasar
Pembangunan  Pelaksanaan Bulan Desa)
Desa Bhakti Gotong Royong  Monitoring,
(BBGR) Evaluasi dan
Pelaporan (Lomba
Desa)
 BBGR
4. Peningkatan  Pengelolaan Profil  Pengelolaan Profil
Kapasitas Desa/Kelurahan Desa/Kelurahan
Aparatur
Pemerintah
Desa
5. Peningkatan  Bimbingan Pemantapan  Evaluasi Program  Evaluasi Program
Peran Kelembagaan Pkk Terpadu P2W-KSS Terpadu P2W-KSS
Perempuan di Desa/Kel  Sosialisasi Kesetaraan
 Sosialisasi
Pedesaan  Peningkatan Peranan Gender Kesetaraan
Wanita Menuju  Pembinaan PKK Gender
Keluarga Sehat dan  Advokasi dan Fasilitasi
 Pembinaan PKK
Sejahtera (P2WKSS) Perlindungan  Advokasi dan
Perempuan dan Anak Fasilitasi
Perlindungan
Perempuan dan
Anak
Sumber: Kombinasi Data Sampang Dalam Angka, BPS, 2007, 2008, 2009

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
100
2.1.4.7 Perhitungan Suara Dalam Pemilu Anggota DPRD II
Partisipasi politik masyarakat Sampang dapat diukur melalui
besarnya angka partisipasi memilih dalam Pemilihan Umum. Berdasarkan
jumlah partisipan memilih dalam Pemilu DPRD II Sampang Tahun 2004
didapatkan gambaran sebagai berikut.
 Jumlah total dari penduduk berusia di atas 20 tahun sebesar 786.640
orang. Apabila dikaitkan dengan jumlah total pemilih pada Pemilu
legislatif tingkat II (DPRD tingkat II Sampang), yaitu 429.365 orang,
maka akan diketahui tingkat partisipasi memilih:

429.365
--------------------------- x 100 % = 54,58 %
786.640

 Sedangkan jumlah golput (penduduk tidak memilih) apabila merujuk dari


data itu adalah:

786.640 – 429.365 = 357.275 orang atau 45,42 %

Jumlah prosentase memilih dari penduduk Sampang yang hanya


54,58 persen menunjukkan masih relatif rendahnya partisipasi memilih
masyarakat Sampang. Satu sisi hal ini menunjukkan adanya kesadaran
politik yang masih rendah pada penduduk Sampang secara umum sehingga
merasa tidak begitu penting untuk menggunakan hak memilihnya di dalam
Pemilu untuk memilih anggota DPRD Kabupatennya. Namun di sisi lain,
rendahnya partisispasi memilih dari masyarakat bisa juga disebabkan karena
kekecewaan atau kurangnya kepercayaan penduduk Sampang terhadap
wakil-wakil mereka di DPRD Kabupaten Sampang.
Kondisi semacam ini hendaknya segera diatasi untuk kebutuhan
pembangunan politik Kabupaten Sampang ke depan. Pembangunan politik
dimaksudkan bahwa hubungan antara masyarakat Sampang dengan para
wakil rakyatnya di parlemen kabupaten tercipta secara harmonis dalam
melakukan fungsi check and balance secara maksimal.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
101
2.1.4.8Kegiatan DPRD
Selain besarnya perolehan suara para anggota dewan, kondisi politik
dan kualitasnya dapat dilihat salah satunya dari kegiatan-kegiatan yang
dilakukan oleh para wakil rakyat di DPRD Kabupaten terkait dengan proses
pembangunan yang dijalankan.
Secara umum, kuantitas kegiatan yang dilakukan oleh DPRD
Kabupaten Sampang mengalami kenaikan dari tahun ke tahun. Kegiatan-
kegiatan yang biasanya dilakukan adalah rapat paripurna, rapat-rapat
(meliputi rapat pimpinan DPRD/Komisi/Fraksi atau sidang komisi gabungan,
rapat Komisi A, rapat Komisi B, rapat Komisi C, rapat Komisi C, rapat Komisi
D, rapat Komisi E, rapat Panitia Musyawarah, rapat Panitia Anggaran dan
Eksekutif, rapat fraksi-fraksi, dan rapat Panitia Khusus), dan Kunjungan
Kerja (dalam negeri dan luar negeri). Tabel 2.63 berikut merupakan kegiatan
DPRD dari tahun 2002 hingga 2008.
Tabel 2.63
Kegiatan DPRD Menurut Jenis Kegiatan dan Tahun di Kabupaten Sampang
2002 – 2008
No. Jenis Kegiatan 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
1. Rapat Paripurna 15 15 14 2 30 14 13
2. Rapat-rapat
2.1 Pimpinan 57 12 33 9 29 179 25
DPRD/Komisi/Fraksi
(Sidang Komisi Gabungan)
2.2 Komisi A 28 16 - - 75 55 28
2.3 Komisi B - - - - 49 43 24
2.4 Komisi C 16 20 - - 61 51 38
2.5 Komisi D 5 15 - - 48 33 37
2.6 Komisi E - - - - - - -
2.7 Panitia Musyawarah 9 6 6 - 12 14 10
2.8 Panitian Anggaran dan 18 6 24 - 16 37 6
Eksekutif
2.9 Fraksi-fraksi 12 12 12 12 34 18 19
2.10 Panitia Khusus - - - - 22 6 11
3. Kunjungan Kerja
3.1 Dalam Daerah 324 336 252 - 66 46 22
3.2 Luar Negeri - - - - 28 - -
Jumlah 484 438 341 23 470 496 233
Sumber: Kombinasi Data Sampang Dalam Angka, BPS, 2007 – 2009

Tabel 2.63 tersebut menjelaskan bahwa intensitas kegiatan yang


dilakukan oleh DPRD Kabupaten Sampang cukup tinggi, kecuali hanya pada
tahun 2005. Tingginya intensitas kegiatan DPRD tersebut hendaknya
dibarengi dengan produk-produk kebijakan daerah yang bisa dihasilkan
sesuai dengan perencanaan pada tahun pertama anggota-anggota DPRD
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
102
tersebut menjabat karena fungsi kelembagaan DPRD pada dasarnya adalah
legislasi, yaitu membuat undang-undang atau aturan-aturan yang mengatur
daerah, yaitu Kabupaten Sampang.
Dalam menjalankan kegiatan-kegiatan itu hendaknya DPRD
melakukannya dalam rangka merealisasikan amanat dan aspirasi dari para
pemilihnya sehingga tidak melenceng menjadi kepentingan pribadi ataupun
golongan saja.

2.1.5 Prasarana dan Sarana


Kabupaten Sampang memiliki fasilitas-fasilitas yang menunjang
seperti fasilitas pendidikan, fasilitas perdagangan dan jasa, fasilitas
kesehatan, dan fasilitas peribadatan. Dalam perkembangannya, kebutuhan
fasilitas di Kabupaten Sampang berkembang seiring dengan jumlah populasi
masyarakatnya. Dengan adanya fasilitas yang sudah tersedia dapat
menunjukan tingkat kekotaan dari Kabupaten Sampang ini

2.1.5.1 Fasilitas Pendidikan


Pemenuhan kebutuhan akan pendidikan merupakan suatu upaya
untuk mencerdaskan masyarakat dan bangsa. Seperti kita ketahui bersama
bahwa pendidikan bisa didapatkan melalui jalan formal maupun informal.
Semua kegiatan belajar mengajar baik formal maupun informal tersebut,
keduanya berada dibawah naungan departemen pendidikan dan
departemen agama. Kegiatan pendidikan selalu ditunjang oleh fasilitas-
fasilitas pendidikan, berikut diuraikan secara singkat mengenai fasilitas
pendidikan yang ada di Kabupaten Sampang.

Sekolah Dasar
Sekolah dasar (SD) merupakan pendidikan dengan tingkatan dasar
dengan jenjang waktu pendidikan selama 5 tahun. Keberadaan fasilitas
pendidikan tingkat dasar di Kabupaten Sampang memiliki jumlah fasilitas
yang paling banyak dibanding dengan fasilitas pendidikan lainnya. Pada
tahun 2008 tercatat sebanyak 1059 unit SD yang tersebar pada 14
kecamatan di Kabupaten Sampang, dengan jumlah terbanyak berada pada
kecamatan Sampang sebanyak 577 unit SD dengan jumlah murid 97.380

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
103
orang, sedangkan kecamatan yang memiliki fasilitas SD paling kecil adalah
kecamatan Pangarengan dengan jumlah murid 3112 orang. Fasilitas
Pendidikan Sekolah Dasar Tahun 2004 - 2008 dapat dilihat pada Tabel 2.64
di bawah ini.
Tabel 2.64
Fasilitas Pendidikan Sekolah Dasar Tahun 2004 - 2008
Sekolah Murid
No Kecamatan
SD SD
1 Sreseh 23 2.057
2 Torjun 31 4.388
3 Pangarengan 18 3.112
4 Sampang 74 13.708
5 Camplong 47 10.180
6 Omben 46 7.887
7 Kedungdung 50 8.904
8 Jrengik 40 4.298
9 Tambelangan 37 7.591
10 Banyuates 54 9.739
11 Robatal 27 4.948
12 Karang Penang 22 4.563
13 Ketapang 57 8.810
14 Sokobanah 51 7.195
Tahun 2008 577 97.380
Madrasah Ibtidaiyah Negeri 1 269
Madrasah Ibtidaiyah swasta 481 64.325
Tahun 2008 1059 161.974
Tahun 2007 1246 176.818
Tahun 2006 1050 164.727
Tahun 2005 1015 169.199
Tahun 2004 1072 190.509
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
104
Sekolah Lanjut Tingkat Pertama
Kabupaten Sampang memiliki jumlah fasilitas pendidikan SLTP
sebanyak 227 unit pada tahun 2008. Dengan distribusi fasilitas terbanyak
berada pada kecamatan Sampang sebanyak 5 unit SLTP dengan jumlah
murid 7060 orang. Perkembangan jumlah Fasilitas Pendidikan SLTP,
mengalami perkembangan setiap tahun seiiring meningkatnya kebutuhan
penduduk terhadap fasilitas pendidikan. Fasilitas Pendidikan SLTP Tahun
2004 - 2008 diuraikan pada Tabel 2.65 di bawah ini.
Tabel 2.65
Fasilitas Pendidikan SLTP Tahun 2004 - 2008
Sekolah Murid
No Kecamatan
SLTP SLTP
1 Sreseh 4 1.034
2 Torjun 3 972
3 Pangarengan 2 377
4 Sampang 16 7.060
5 Camplong 9 2.771
6 Omben 6 1.031
7 Kedungdung 7 814
8 Jrengik 4 649
9 Tambelangan 7 1.202
10 Banyuates 6 969
11 Robatal 5 756
12 Karang Penang 6 994
13 Ketapang 12 945
14 Sokobanah 6 1.102
Tahun 2008 93 20.676
Madrasah Tsanawiyah Negeri 2 483
Madrasah Tsanawiyah swasta 132 14.614
Tahun 2008 227 35.773
Tahun 2007 220 27.000
Tahun 2006 241 29.469
Tahun 2005 129 20.844
Tahun 2004 129 20.838
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA)


Pendidikan lanjutan tingkat atas (SLTA), merupakan jenjang
pendidikan lanjutan dari program pendidikan 9 tahun. Jumlah sekolah
menengah tingkat atas di wilayah Kabupaten Sampang pada tahun 2008
tercatat memiliki sebanyak 52 unit SLTA, dengan distribusi fasilitas
terbanyak berada pada Kecamatan Sampang sebanyak 4 unit SLTA dengan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
105
jumlah murid 2496 orang, dan kecamatan yang tidak memiliki SLTA adalah
Kecamatan Pangarengan, Camplong, Omben, Jrengik, Tambelangan,
Banyuates, Robatal, Sokobanah, dan Kecamatan Karang Penang.
Perkembangan jumlah Fasilitas Pendidikan SLTA, mengalami
perkembangan setiap tahun seiiring meningkatnya kebutuhan penduduk
terhadap fasilitas pendidikan. Fasilitas Pendidikan SLTA Tahun 2004 - 2008
diuraikan pada Tabel 2.66 di bawah ini.
Tabel 2.66
Fasilitas Pendidikan SLTA Tahun 2004 – 2008
Sekolah Murid
No Kecamatan
SLTA SLTA
1 Sreseh 1 286
2 Torjun 1 769
3 Pangarengan 0 0
4 Sampang 4 2.496
5 Camplong 0 0
6 Omben 0 0
7 Kedungdung 1 289
8 Jrengik 0 0
9 Tambelangan 0 0
10 Banyuates 0 0
11 Robatal 0 0
12 Karang Penang 0 0
13 Ketapang 1 512
14 Sokobanah 0 0
Tahun 2008 8 4.352
Madrasah Aliyah Negeri 1 660
Madrasah Aliyah swasta 43 4.260
Tahun 2008 52 9.272
Tahun 2007 48 8.091
Tahun 2006 57 8.825
Tahun 2005 42 5.166
Tahun 2004 42 5.166
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

Pondok Pesantren
Pendidikan pondok pesantren merupakan pendidikan non formal
yang berbasis agama Islam. Berdasarkan pada tahun 2006, Kabupaten
Sampang memiliki 165 pesatren yang tersebar di seluruh kecamatan.
Jumlah terbanyak berada di kecamatan Omben dan kecamatan Ketapang
yaitu 27 unit Pesantren.Sedangkan Kecamatan yang tidak memiliki
Pesantren adalah Kecamatan Pangarengan.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
106
Madrasah
Madrasah juga merupakan pendidikan non formal yang berbasis
agama Islam. Madrasah juga memiliki derajat pendidikan yang sama dengan
sekolah formal lainnya. Mulai dari Sekolah Dasar (Madrasah Ibtidaiyah),
SLTP (Madrasah Tsanawiyah), dan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas
(Madrasah Aliyah). Pada tahun 2008 di Kabupaten Sampang terdapat 489
unit Madrasah Ibtidaiyah, 134 unit Madrasah Tsanawiyah dan 44 unit
Madrasah Aliyah yang tersebar di tiap kecamatan.

Sekolah Luar Biasa (SLB)


Sekolah ini ditujukan bagi masyarakat yang menderita cacat fisik
maupun cacat mental. Keberadaan fasilitas ini hanya terdapat di Kecamatan
Sampang dan Banyuates. Masing-masing hanya memiliki 1 unit saja.

2.1.5.2 Fasilitas Kesehatan


Derajat tingkat Kesehatan masyarakat dapat dikur dari ketersedian
sarana dan prasarana kesehatan pada suatu wilayah. Ketersedian Sarana
dan Prasana fisik kesehatan di Kabupaten Sampang merupakan salah satu
factor yang mendukung peningkatan kualitas kesehatan masayarakat
Sampang. Berikut ini merupakan uraian mengenai fasilitas kesehatan di
Kabupaten Sampang.

Rumah Sakit
Kabupaten Sampang hanya memiliki 1 unit Rumah Sakit Umum
Daerah yang berada di Kecamatan Sampang.

Puskesmas
Fasilitas kesehatan Puskesmas yang terdapat di Kabubaten
Sampang terdiri dari 3 jenis: Puskesmas Pusat, Puskemas Pembantu dan
Puskesmas keliling. Berdasarkan data-data fasilitas kesehatan Kabupten
Sampang pada tahun 2004 – 2005, yaitu jumlah Puskesmas pusat adalah
19 unit dengan persebaran 1-2 unit di setiap kecamatan. Sedangkan fasilitas
Puskemas pembantu sebanyak 51 Unit dan 21 unit Puskemas keliling.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
107
Perkembangan jumlah fasilitas puskemas mengalami peningkatan, seiring
pertumbuhan jumlah penduduk seperti pada data tahun 2008 yang
menunjukkan bahwa terjadi peningkatan jumlah fasilitas puskesmas pusat
menjadi 21 unit, peningkatan jumlah fasilitas puskesmas pembantu menjadi
53 unit, dan peningkatan jumlah fasilitas puskesmas keliling menjadi 22 unit.

Pondok Bersalin Desa dan Klinik Keluarga Berencana


Fasilitas Pondok Bersalin Desa merupakan fasilitas penunjang
kesehatan masyarakat untuk membantu persalinan ibu dan anak yang
berada di setiap desa pada Kabupaten Sampang. Berdasarkan data pada
tahun 2004, jumlah Pondok Bersalin Desa di Kabupaten Sampang sebanyak
107 unit. Jumlah Pondok Bersalin Desa mengalami penurunan pada tahun
2005 sebanyak 28 unit. Namun pada tahun 2008, jumlah Pondok Bersalin
Desa mengalami peningktan yang cukup tajam menjadi 184 unit seiring
kebutuhan penduduk terhadap pelayanan persalinan dan kesehatan ibu dan
anak pada Kabupaten Sampang. Fasililitas Klinik Keluarga Berencana hanya
terdapat 1 unit di kecamatan Sampang dan fasilitas ini berdiri pada tahun
2007.

Apotik
Fasilitas Apotik merupakan fasilitas penunjang kesehatan masyarakat
untuk menyediakan kebutuhan obat-obatan yang dibutuhkan masyarakat.
Jumlah fasilitas apotik mengalami perkembangan di Kabupaten Sampang,
pada tahun 2004 sebanyak 5 unit kemudian pada tahun 2008 mengalami
peningkatan menjadi 8 unit. Jumlah fasilitas apotik terbanyak berada di
kecamatan Sampang sebanyak 4 unit.
Fasilitas kesehatan di Kabupaten Sampang diuraikan pada Tabel 2.67 di
bawah ini.
Tabel 2.67
Fasilitas kesehatan Kabupaten Sampang Tahun 2004 - 2008
Rumah Pondok
No Kecamatan Sakit Puskesmas Puskesmas Kinik Bersalin
Umum Puskesmas Pembantu Keliling KB Apotik Desa
1 Sreseh - 1 4 1 - - 12
2 Torjun - 1 2 1 - - 11
3 pangarengan - 1 2 1 - - 6
4 Sampang 1 2 6 2 1 4 20
5 Camplong - 2 4 2 - - 14
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
108
Rumah Pondok
No Kecamatan Sakit Puskesmas Puskesmas Kinik Bersalin
Umum Puskesmas Pembantu Keliling KB Apotik Desa
6 Omben - 2 5 2 - - 19
7 Kedungdung - 2 4 2 - - 17
8 Jrengik - 1 4 1 - - 14
9 Tambelangan - 1 4 1 - - 10
10 Banyuates - 2 6 2 - 1 20
11 Robatal - 1 2 1 - - 9
karang
12
penang - 1 2 1 - - 7
13 Ketapang - 2 4 3 - 2 13
14 Sokobanah - 2 4 2 - 1 12
Tahun 2008 1 21 53 22 1 8 184
Tahun 2007 1 21 51 22 1 7 178
Tahun 2006 1 20 51 21 0 6 28
Tahun 2005 1 19 51 21 0 7 28
Tahun 2004 1 19 51 21 0 5 107
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

2.1.5.3 Fasilitas Perdagangan dan Jasa


Dalam menunjang kegiatan perkenomian di Kabupaten Sampang
terdapat pada fasilitas perdagangan dan jasa yang tersebar pada beberapa
wilayah kecamatan. Fasilitas perdagangan dan jasa tersebut terdiri dari
pasar umum, pasar hewan, pasar ikan, toko, restoran, losmen/hotel,
pelelangan ikan, kios sarana produksi KUD, kios sarana produksi non KUD,
Gudang KUD. Perkembangan fasilitas perdagangan dan jasa seca
keseluruhan mengalami peningkatan dari tahun 2006 sampai dengan tahun
2008 seiiring peningkatan kebutuhan penduduk terhadap kebutuhan fasilitas
tersebut. Tabel 2.68 berikut ini merupakan uraian fasilitas perdagangan dan
jasa pada Kabupaten Sampang tahun 2006 dan tahun 2008, yaitu :
Tabel 2.68
Persebaran Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kabupaten Sampang
Tahun 2006 dan 2008
No Kecamatan A B C D E
1 Sereseh 1 481 2 1 0
2 Torjun 3 370 9 1 0
3 Sampang 6 1.091 94 2 4
4 Camplong 4 322 30 19 1
5 Omben 1 104 200 2 0
6 Kedungdung 4 96 42 2 0
7 Jrengik 0 170 29 1 0
8 Tambelangan 2 223 18 2 0
9 Banyuates 2 176 34 1 0
10 Robatal 7 71 44 0 0

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
109
No Kecamatan A B C D E
11 Ketapang 10 247 18 59 1
12 Sokobanah 5 353 18 2 0
13 Pangarengan 1 487 94 2 0
14 Karang Penang 4 74 26 7 0
Tahun 2006 50 4.265 658 101 6
Tahun 2008 57 5.591 670 102 6
Sumber : Kabupaten Sampang Dalam Angka

Keterangan :
A = Pasar Umum E = Hotel
B = Toko/Warung
C = Rumah Makan/Kedai
D = Koperasi

Tabel 2.69 berikut ini merupakan perkembangan pasar dan koperasi


di Kabupaten Sampang.
Tabel 2.69
Perkembangan Pasar Dan Koperasi di Kabupaten Sampang
Koperasi Non
No Tahun Koperasi KUD Pasar Kios
KUD
1 2002 12 179 26 1.020
2 2003 12 189 26 1.026
3 2004 12 192 26 1.026
4 2005 13 197 26 1.026
5 2006 13 202 26 1.135
6 2007 13 204 26 1.168
7 2008 13 207 26 1.190
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka

Dari tabel perkembangan pasar dan koperasi di Kabupaten


Sampang, perkembangan jumlah koperasi KUD dari tahun 2002-2008 hanya
sedikit mengalami peningkatan yaitu 1 unit pada tahun 2005-2008. Untuk
koperasi non KUD dan kios mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.
Sedangkan pasar tidak mengalami peningkatan jumlah dari tahun 2002-
2008.

2.1.5.4 Fasilitas Peribadatan

Fasilitas peribadatan di Kabupaten Sampang tersebar pada


beberapa wilayah kecamatan. Fasilitas peribadatan tersebut terdiri dari
masjid, musholla, dan gereja. Tabel 2.70 berikut ini merupakan uraian
fasilitas peribadatan pada Kabupaten Sampang tahun 2006.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
110
Tabel 2.70
Persebaran Fasilitas Peribadatan di Kabupaten Sampang
Tahun 2004-2008
No Kecamatan Masjid Musholla Gereja
1 Sreseh 47 30 0
2 Torjun 61 0 0
3 Pangarengan 50 0 0
4 Sampang 62 16 1
5 Camplong 67 44 0
6 Omben 81 59 0
7 Kedungdung 86 28 0
8 Jrengik 41 0 0
9 Tambelangan 58 23 0
10 Banyuates 70 91 0
11 Robatal 79 30 0
12
Karang Penang 32 24 0
13 Ketapang 92 31 0
14 Sokobanah 105 0 0
Total 2008 931 376 1
Total 2007 915 344 1
Total 2006 918 146 1
Total 2005 948 474 0
Total 2004 782 364 0
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka

Dari tabel 2.70 di atas dapat diuraikan bahwa fasilitas masjid


merupakan fasilitas peribadatan terbanyak yang terdapat di Kabupaten
Sampang. Jumlah masjid terbanyak berada pada tahun 2008 di Kecamatan
Sokobanah dengan jumlah 105 unit dan jumlah masjid terkecil berada pada
Kecamatan Karang Penang dengan jumlah 32 unit. Perkembangan jumlah
masjid dan musholla mengalami perkembangan pada setiap tahun seiiring
meningkatnya pertambahan penduduk. Jumlah gereja hanya terdapat 1 unit
di Kecamatan Sampang dan berdiri pada tahun 2006.

2.1.5.5 Fasilitas Permukiman


Pada dasarnya jumlah fasilitas perumahan tergantung dari jumlah
rumah tangga yang ada. Fasilitas permukiman (Tabel 2.71) yang ada di
Kabupaten Sampang terbagi menjadi 3 jenis yaitu; Rumah permanen
dengan jumlah 40.861 unit, semi permanen 26.030, dan rumah temporer
sebanyak 128.548.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
111
Tabel 2.71
Fasilitas Perumahan Kabupaten Sampang Tahun 2006
Semi-
No Kecamatan Permanen Temporer
permanen
1 Sereseh 5.318 2.356 4.163
2 Torjun 1.740 1.293 4.573
3 Sampang 11.270 3.203 6.137
4 Camplong 1.564 3.551 10.507
5 Omben 367 539 14.557
6 Kedungdung 604 929 18.325
7 Jrengik 1.165 953 7.343
8 Tambelangan 409 532 8.130
9 Banyuates 4.136 6.040 10.429
10 Robatal 467 221 10.065
11 Ketapang 6.530 2.861 11.118
12 Sokobanah 5.477 2.375 9.272
13 Pangarengan 1.191 687 2.758
Karang
14 623 490 11.171
Penang
Jumlah 40.861 26.030 128.548
Sumber : Kecamatan Dalam Angka

Dari tabel 2.71 di atas dapat diketahui bahwa jumlah perumahan


permanen di Kabupaten Sampang yang terbesar berada di Kecamatan
Sampang yaitu 11.270 unit dan terkecil di Kecamatan Omben 367 unit.
Perumahan semi permanen jumlah terbesar di Kecamatan Banyuates dan
terkecil di Kecamatan Robatal. Sedangkan perumahan temporer terbanyak
di Kecamatan Kedungdung dan terkecil di Kecamatan Pangarengan.

2.1.5.6 Fasilitas Perindustrian


Dalam menunjang kegiatan perekonomian, terdapat beberapa
perindustrian yang merupakan Usaha Kecil dan Menengah pada Kabupaten
Sampang akan diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.72).
Tabel 2.72
Usaha Kecil dan Menengah di Kabupaten Sampang
No Nama Industri Lokasi Kondisi
1 Sentra Industri Genteng Kecamatan Karang Penang,  Terdapat ketersediaan bahan
Robatal dan Omben baku tanah liat / lempung seluas
165 Ha yang mendukung bahan
baku industri
 Pemasaran untuk masyarakat
Kab. Sampang, madura dan luar
Madura

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
112
No Nama Industri Lokasi Kondisi
2 Sentra Industri Garam Kecamatan Sampang, Camplong,  Produksi garam tergantung
Rakyat Torjun, Pangarengan, Jrengik dan musim.
Sreseh  Kualitas garam rakyat terbagi 3
kategori yaitu K1 (kualitas baik),
K2(kualitas sedang), dan K3
(kualitas kurang)
 Garam K1 pemasarannya
mudah dan harga relatif tinggi
sedangkan garam K2 dan K3
masih harus dicuci lagi.
3 Sentra Inkra Batik Tulis Kecamatan Sampang dan Jrengik  Hasil batik berciri khas
menonjolkan kedaerahan
terutama pewarnaan yang
kontras dan motif yang khas.
 Peralatan masih bersifat
tradisional
 Pemasaran batik dalam skala
lokal yaitu kebutuhan
masyarakat kab.Sampang,
daerah Jawa dan Kalimantan.

4 Sentra Ranjang Palek Kelurahan Gunung Sekar,  Hasil industri ranjang palek
Kabupaten Sampang berciri khas kedaerahan
dengan gambar dan ukiran
kerapan sapi, kuda terbang,
burung garuda dan bunga-
bunga.
 Bahan baku berupa kayu jati,
kayu kumis / akasia.
 Pemasaran masih berskala
lokal yaitu kebutuhan
masyarakat kab.Sampang, dan
wilayah Madura

5 Sentra Industri Pagar Kota Sampang  Merupakan usaha pengelasan


Besi untuk besi dan barang logam
lainnya seperti meja, kursi,
tangga tiang dan pagar rumah
tangga.
 Bahan baku logam belum
tersedia di Kab. Sampang
maka membutuhkan modal
yang cukup besar.

6 Sentra Kerajinan Desa Taddan, Kecamatan  Produk yang dihasilkan yaitu


Aksesoris Kerang- Camplong aneka macam souvenir dari
Kerangan bahan baku kerang.
 Bahan baku kerang diperoleh
dari pesisir pantai Camplong,
Pangarengan, dan Sreseh.
 Pemasaran meliputi wisata
pantai Camplong, wisata pantai
Lombang (Sumenep), wisata
pantai Parangtritis

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
113
No Nama Industri Lokasi Kondisi
(Yogyakarta) dan Kuta (Bali).

7 Sentra Petis Ikan Kelurahan Banyuanyar,  Industri olahan petis terbuat


Kecamatan Sampang, Kecamatan dari sari pati ikan laut
Camplong, dan Kecamatan  Pemasaran masih berskala
Ketapang lokal yaitu kebutuhan
masyarakat kab.Sampang,
wilayah Madura dan Jawa.

Sumber: Profil Daerah Kabupaten Sampang

Tabel 2.73
Kelompok Industri di Kabupaten Sampang
2008
Kelompok 2007
Industri Unit Tenaga Nilai Nilai Unit Tenaga Nilai Nilai
Usaha Kerja Produksi Investasi Usaha Kerja Produksi Investasi
Industri
Pangan 7 58 1.635.000 160.000 71 153 11.970.800 959.500
industri
Sandang 1 3 98.000 15.000
industri
Kimia dan
Bahan
Bangunan 10 38 421.725 855.000 6 80 1.620.000 271.800
Industri
Logam
dan
Elektronika 11 41 4.655 475.000 10 23 472.500 169.500
Industri
Kerajinan 0 4 29 690.000 188.000
Sumber: Disperindag Kabupaten Sampang

Berdasarkan data pada Tabel 2.73, terlihat bahwa industri di


Kabupaten Sampang terkelompok menjadi lima jenis industri yaitu, industri
pangan, industri sandang, industri kimia dan bahan bangunan, industri logam
dan elektrika, dan industri kerajinan. Dari kelima jenis industri yang ada,
industri kimia dan bahan bangunan merupakan jenis industri yang dinilai
cukup potensial. dapat terlihat bahwa sektor industri pangan merupakan
kelompok industri yang memiliki tingkat pertumbuhan yang cukup baik.
Dimana pada tahun 2007 jumlah unit industri pangan adalah sebanyak 7 unit
dengan nilai produksi sebesar 1635000 dan serapan tenaga kerja sebanyak
58 orang. Adapun pada tahun 2008 unit industri pangan mengalami
peningkatan menjadi 71 unit dengan nilai produksi sebesar 11970800 dan
153 jumlah pekerja.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
114
Di Kabupaten Sampang, industri yang ada sebagian besar
merupakan industri kecil dan kerajinan rumah tangga seperti pada Tabel
2.74.
Tabel 2.74
Perusahaan Industri, Industri Kerajinan dan Tenaga Kerja
Tahun
Uranian
2005 2006 2007 2008
Perusahaan Industri
Unit 385 415 443 535
Tenaga Kerja 3646 3827 3964 4322
Industri Kerajinan Rumah Tangga
unit 5161 5175 5190 5246
Tenaga Kerja 16841 16841 16900 17104
Sumber: Disperindag Kabupaten Sampang

Dari tabel 2.74 di atas, dapat terlihat bahwa jumlah unit industri
kerajinan rumah tangga yang ada di kabupaten Sampang, dinilai cukup
banyak apabila dibanding dengan jumlah perusahaan industri yang ada.
Selain itu industri kerajinan rumah tangga di kabupaten Sampang juga
memiliki tingkat pertumbuhan yang cukup signifikan ditiap tahunnya. Terlihat
pada tahun 2005 jumlah unit usaha yang ada adalah sebanyak 5161 unit
dengan serapan tenaga kerja sebanyak 16.841 orang. Dan pada tahun 2008
mengalami penambahan menjadi 5246 unit usaha dengan serapan tenaga
kerja menjadi 17.104 orang pekerja.
Adapun permasalahan pada sektor industri dan pengolahan adalah
masih minimnya keberadaan unit industri di kabupaten Sampang, baik
industri berskla besar, sedang, maupun kecil. Hal ini didasarkan pada jumlah
penduduk yang ada, yang menggantungkan mata pencaharian mereka pada
sektor industri dan pengolahan masih terbatas.

2.1.5.7 Fasilitas Pariwisata

Dalam menunjang kegiatan perekonomian, terdapat beberapa


kegiatan pariwisata beserta fasilitas penunjang kepariwisataan pada
Kabupaten Sampang, yang diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.75).

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
115
Tabel 2.75
Kepariwisataan di Kabupaten Sampang
No Klasifikasi Nama Lokasi Fasilitas Penunjang Kondisi
Pariwisata Pariwisata
1 Wisata Pantai Desa  Tempat penginapan  Lokasi dilalui
Camplong Dharma (cottage) jalur transportasi
Camplong,  Restoran/cafe/warung umum / jalan
Kec. makan. nasional
Camplong  Tempat parkir
 Taman dan tempat
bermain
 Toilet
 Gardu Pandang
 Wisata Perahu Layar
 Terdapat acara-acara
khusus pada hari
tertentu seperti
Karapan Sapi Pantai
dll

2 Obyek Wisata Desa  Tempat Parkir  Lokasi dapat


Sumber Oto Taddan, Kec.  Toilet ditempuh + 4 km
Camplong  Jalan beraspal dari pusat kota
kondisi sedang  Lokasi dilalui
selebar 2,5 m jalur nasional
jalan Sampang-
Pamekasan
 Perlu adanya
perawatan
Wisata
secara
Alam
berkelanjutan
terutama pada
sarana bermain
anak-anak,
pagar
pemandian dan
tempat berteduh.

3 Wisata Waduk Desa  Tempat Parkir  Lokasi dapat


Klampis Kramat, Kec.  Toilet ditempuh + 8 km
Kedungdung  Jalan beraspal dari pusat kota
kondisi sedang  Berfungsi untuk
selebar irigasi sawah di
 Perahu motor untuk Kab. Sampang
wisata air  Budidaya ikan
 Tempat pemancingan air tawar
ikan
 Tempat penjualan
makanan / minuman

4 Wisata Air Desa  Tempat Parkir  Lokasi dapat


Terjun Toroan Ketapang  Toilet ditempuh + 43
Daya, Kec.  Tempat penjualan km dari pusat
Ketapang makanan / minuman kota
 Lokasi dilalui
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
116
No Klasifikasi Nama Lokasi Fasilitas Penunjang Kondisi
Pariwisata Pariwisata
jalur transportasi
umum

5 Wisata Hutan Desa Nepa,  Terdapat 3 paket  Lokasi dapat


Kera Nepa Kec. wisata yaitu hutan ditempuh + 50
Banyuates kera nepa, wisata km dari pusat
pantai utara, dang kota
sungai untuk wisata  Jalan menuju
air lokasi masih
 Tempat Parkir berupa tanah
 Toilet dengan kondisi
 Tempat penjualan sedang selebar
makanan / minuman 3 m dan panjang
200 m

6 Wisata Waduk Desa  Pembangunan


Nipah Montor, Kec. waduk baru
Banyuates dengan luar
areal irigasi
1.150 Ha
 Perpaduan
antara waduk
dan wisata alam
7 Goa Lebar Kelurahan  Dapat digunakan  Lokasi dapat
Dalpenang, untuk berkemah dan ditempuh + 800
Kec. jogging m dari pusat
Sampang  Tempang parkir kota
kurang memadai  Merupakan goa
bekas
penambangan
batu bata putih
 Fasilitas
penunjang
kurang memadai
 Pengunjung
yang datang
hanya bersifat
temporer

8 Atraksi  Merupakan
Kerapan Sapi suatu atraksi
lomba kecepatan
sapi yang
dikendarai oleh
joki dengan
Wisata menggunakan
Budaya kaleles

9 Atraksi Sapi  Atraksi ini


Sonok biasanya
dilaksanakan
sebelum karapan
sapi dimulai,

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
117
No Klasifikasi Nama Lokasi Fasilitas Penunjang Kondisi
Pariwisata Pariwisata
yaitu dengan
mengarak sapi
memasuki
lapangan
dengan
mengenakan
pakaian / hiasan
sapi-sapi yang
akan berlomba.

10 Situs Kelurahan  Belum terdapat  Lokasi dapat


Pababaran Rongtengah, fasilitas penunjang ditempuh + 200
Trunojoyo Kec. obyek wisata m dari pusat
Sampang kota
 Petilasan tempat
lahirnya
Pahlawan
Trunojoyo
 Fasilitas
penunjang
belum memadai.
 Jalan menuju
situs hanya
dapat dilalui
kendaraan
beroda dua
Wisata
Purbakala  Merupakan
kawasan lindung
cagar budaya

11 Situs Ratu Ebu Kelurahan  Terdapat ”Tanto” yaitu  Lokasi dapat


Polagan, masjid yang biasanya ditempuh + 2 km
Kec. untuk pelaksanaan dari pusat kota
Sampang ”Sumpah Pocong”.  Merupakan
makam para
Priyayi
Penguasa
Kerajaan di
antaranya
adalah makam
ibu Raja
Sampang

Sumber: Profil Daerah Kabupaten Sampang

2.1.5.8 Fasilitas Transportasi Darat


Fasilitas trasnportasi darat terdiri dari :
Jaringan Jalan
Dalam menunjang kegitan perhubungan, terdapat fasilitas berupa
jaringan jalan yang secara umum memiliki kondisi yang cukup baik.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
118
Perkerasan jalan menuju tempat-tempat penting dan daerah tujuan utama di
Kabupaten Sampang seluruhnya telah memiliki perkerasan aspal.
Berdasarkan kondisi jalan dapat diklasifikasikan menjadi jalan keadaan baik,
jalan keadaan sedang dan jalan keadaan rusak.
Berdasarkan kelasnya, jaringan jalan di Kabupaten Sampang
dibedakan atas Jalan Nasional, Jalan Propinsi, Jalan Kabupaten, Jalan
Poros Desa, dan Jalan Desa. Perkembangan jalan di Kabupaten Sampang
diuraikan sebagai pada Tabel 2.76 dan Tabel 2.77.
Tabel 2.76
Perkembangan Kondisi Jalan di Kabupaten Sampang
No URAIAN Satuan 2005 2006 2007 2008
1 Jalan Nasional Km 36 36 36 36
Baik Km 20, 202 25,634 30,634 32,850
Rusak Km 15,798 10,366 5,366 3,150
Rusak Berat Km - - - -
2 Jalan Propinsi Km 118,110 118,110 118,110 118,110
Baik Km 42,728 19,756 20,756 22,864
Rusak Km 63,982 65,954 45,954 44,785
Rusak Berat Km 11,400 41,400 51,400 52,461
3 Jalan Km 582,800 582,800 582,800 582,800
Kabupaten/Kota
Baik Km 284,28 387,630 412,899 388,769
Rusak Km 31,67 96,523 110,523 120,998
Rusak Berat Km 49,22 84,378 69,378 73,033
4 Jalan Poros Desa Km 313,900 313,900 313,900 313,900
Baik Km 143,362 139,543 129,543 126,312
Rusak Km 104,797 110,448 130,448 130,312
Rusak Berat Km 65,741 63,909 53,909 52,276
5 Jembatan Km 109 109 109 109
Beton Baik Km 12 13 13 13
Beton Rusak Km 7 6 6 6
Deplang Baik Km 23 31 28 26
Deplang Rusak Km 23 40 33 28
Komposit Baik Km 35 15 24 29
Komposit Rusak Km 8 3 4 6
Rangka Baja Baik Km 1 1 1 1
Rangka Baja Km - - - -
Rusak
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga
Keterangan: (-) tidak ada

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
119
Tabel 2.77
Perkembangan Panjang Jaringan Jalan Pada Kabupaten Sampang
No Tahun Panjang Jalan Panjang Jalan Panjang Jalan
Nasional (Km) Propinsi (Km) Kabupaten (Km)
1 2002 36 116,66 423,200
2 2003 36 116,66 423,200
3 2004 36 116,66 423200
4 2005 36 118,11 423,200
5 2006 36 118,11 582,800
6 2007 36 118,11 582,800
7 2008 36 118,11 582,800
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka (2008)

Sarana Perangkutan Umum


Dalam menunjang kegitan perhubungan, terdapat sarana
perangkutan umum dengan jumlah ijin trayek dan jumlah uji kir angkutan
umum yang diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.78).
Tabel 2.78
Sarana Perangkutan Umum Pada Kabupaten Sampang
No Tahun Jumlah Ijin Trayek Jumlah Uji Kir
(Buah) Angkutan Umum
(Buah)
1 2002 51 606
2 2003 51 870
3 2004 90 798
4 2005 122 1796
5 2006 172 1862
6 2007 182 1887
7 2008 182 1887
Sumber: Sampang Dalam Angka

Prasarana Transportasi
Pembangunan prasarana transportasi rambu lalu lintas adalah
sebanyak 84 buah. Untuk traffic light sasaran pembangunannya adalah
sebanyak 2 unit pada tahun 2006 yaitu dalam bentuk rehab, sedangkan
pada tahun 2007 adalah sebanyak 1 unit. Sasaran pembangunan untuk
marka jalan pada tahun 2006 adalah sepanjang 474 m, pada tahun 2007
sepanjang 110 m.
Untuk pulau jalan / median / deliniator sasaran pembangunan pada
tahun 2006 adalah sepanjang 50 m dan pada tahun 2007 sepanjang 96 m.
Sedangkan sasaran pembangunan untuk traffic cone / kerucut lalu lintas
pada tahun 2007 sebanyak 30 buah.Peningkatan yang cukup signifikan
adalah sasaran pembangunan untuk warning light, dimana pada tahun 2004

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
120
dan 2005 adalah sebanyak 2 unit dan tahun 2007 tecatat sebanyak 5 unit.
Sedangkan mengenai prasarana terminal , terdapat 2 buah dimana terdapat
di Kecamatan Sampang dan sub terminal yang berada di Kecamatan
Ketapang.
Sistem trasportasi darat di Kabupaten Sampang meliputi sarana
(Moda Trasportasi/Kendaraan), serta prasarana berupa terminal, jembatan
dan jalan.

Sarana Trasportasi
Sarana traspotasi menjadi salah satu faktor penentu cepat tidaknya
perkembangan suatu daerah, begitu juga terjadi pada masyarakat
Kabupaten Sampang, dimana kebutuhan sarana trasportasi merupakan
kebutuhan primer. Berdasarkan data yang telah terhimpun pada tahun 2005,
dimana jenis kendaraan yang ada di Kabupaten Sampang yang terdiri atas
kendaraaan bermotor (turk, colt, pick up dan sepeda motor) dan kendaraan
tidak bermotor (becak, sepeda, dokar dan jikar dorong). Untuk lebih jelas
lihat Tabel 2.79 berikut.
Tabel 2.79
Jumlah Sarana Transportasi Kabupaten Sampang Tahun 2005

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
121
2.1.5.9 Fasilitas Transportasi Laut
Transportasi laut merupakan salah pendukung dalam pengembangan
wilayah. Kabupaten Sampang mempunyai pelabuhan yang berfungsi untuk
pelayaran umum, yaitu Pelabuhan Tanglok. Pelubahan Tanglok merupakan
pelabuhan yang menghubungkan Kecamatan Sampang dengan Pulau
Mandangin. Pulau Mandangin merupakan satu-satunya Pulau yang ada di
Kabupaten Sampang. Selain adanya pelabuhan tersebut, transporati laut di
Kabupaten Sampang juga didukung oleh adanya armada laut yang berfungsi
untuk melayani para penduduk yang akan melakukan pergerakan dari
Kecamatan Sampang ke Pulau Mandangin. Tabel 2.80 berikut ini
merupakan perkembangan sektor transportasi laut.
Tabel 2.80
Perkembangan Sektor Transportasi Laut di Kabupaten Sampang
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah
No Tahun Dermaga Armada Laut Penumpang Bongkar Mercusuar
(Unit) (Unit) (Jiwa) Muat (Ton) (Unit)
1 2002 1 22 40.320 2.880 1
2 2003 1 25 46.080 2.880 1
3 2004 1 26 46.080 2.880 1
4 2005 1 27 48.960 5.760 1
5 2006 1 28 51.840 5.760 1
6 2007 1 29 51.840 5.760 1
7 2008 1 29 51.840 5.760 1
Sumber: Profil Kabupaten Sampang

2.1.5.10 Fasilitas Listrik


Sistem pelayanan listrik di Kabupaten Sampang didistribusikan dari
Gresik untuk kemudian dikelola oleh PLN, sistem jaringan dari sumber
distribusi di Gresik disalurkan dari jaringan tegangan menengah melalui
gardu induk untuk kemudian didistribusikan melalui jaringan tegangan
rendah ke penduduk sebagai pelanggan. Kondisi saat ini (Tabel 2.81)
pelayanan listrik tersebut mayoritas sudah cukup terlayani hanya beberapa
lokasi yang termasuk pada kawasan perdesaan saja yang belum
menggunakan jasa PLN.
Tabel 2.81
Perkembangan Kelistrikan di Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2004 2005 2006 2007 2008
1 Desa
Desa 85 90 96 100 103
Berlistrik
2 Distribusi
SUTM Kms 316.409 318.344 320.244 330.105 337.213
SUTR Kms 500.156 521.771 544.366 558.908 568.122
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
122
No Uraian Satuan 2004 2005 2006 2007 2008
GARDU Unit 220 230 240 245 252
3 Konsumsi
Tenaga Kwh/Kpt/Th 61.015.805 56.208.664 60.428.697 71.584.537 72.577.301
Listrik
KHW
Kwh/Kpt/Th 51.652.309 46.389.580 46.916.840 51.590.681 54.316.607
Jual
Sumber : PLN Cabang Kabupaten Sampang

Tabel 2.82 berikut ini merupakan perkembangan jumlah rumah


tangga yang menggunakan listrik.
Tabel 2.82
Perkembangan Jumlah Rumah Tangga Yang Menggunakan Listrik
di Kabupaten Sampang
Jumlah Rumah Tangga Yang Menggunakan Listrik
No Kecamatan
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
1 Sreseh 2.945 2.945 2.945 2.945 3.870 0 3.865
2 Torjun 6.955 6.955 6.955 6.955 4.542 3.321 3.375
3 Pangarengan 0 0 0 0 2.397 3.988 2.100
4 Sampang 11.742 11.742 11.742 11.742 14.470 2.055 15.505
5 Camplong 4.884 4.884 4.884 4.884 6.222 15.161 7.138
6 Omben 4.337 4.337 4.337 4.337 4.179 7.007 4.083
7 Kedungdung 3.326 3.326 3.326 3.326 2.135 3.976 4.052
8 Jrengik 2.103 2.103 2.103 2.103 2.889 2.983 3.072
9 Tambelangan 975 975 975 975 2.109 2.211 2.262
10 Banyuates 3.190 3.190 3.190 3.190 0 6.226 0
11 Robatal 1.762 1.762 1.762 1.762 0 2.703 0
12 Karang Penang 0 0 0 0 2.239 2.424 2.424
13 Ketapang 5.285 5.285 5.285 5.285 0 7.057 0
14 Sokobanah 3.355 3.355 3.355 3.355 0 158 0
Total 50.859 50.859 50.859 50.859 45.052 59.270 47.876
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka

Dari tabel 2.82 di atas, dapat diketahui bahwa pada tahun 2002-2005
jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik jumlahnya tetap yaitu 50.859
jiwa. Tetapi pada tahun 2006 mengalami penurunan menjadi 45.052 jiwa dan
meningkat tajam pada tahun 2007 sebesar 59.270 jiwa. Tetapi kembali
mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 47.876 jiwa. Di Kabupaten
Sampang terdapat 180 desa tetapi ada 148 dusun yang belum terlayani
listrik.

2.1.5.11 Fasilitas Air Bersih


Penyedia air bersih di Kabupaten Sampang adalah PDAM hanya
mampu memberikan pelayanan sebesar 0,38 % atau 102.037 jiwa untuk
daerah perkotaan dan 423.420 jiwa atau 0,44 % untuk wilayah pedesaan.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
123
Kapasitas air bersih di kawasan perkotaan adalah sebesar 140 liter/detik,
sedangkan untuk pedesaan adalah sebesar 95 liter/detik. Tingkat kebocoran
air di daerah perkotaan sebanyak 56 % dan di daerah pedesaan sebanyak
60 %. Jumlah distribusi PDAM di Kabupaten Sampang adalah sebesar 269
liter/detik, jumlah air yang diproduksi dan yang didistribusikan adalah
sebanyak 4.024.088 m3, sementara itu jumlah air yang terjual adalah
sebesar 2.218.096 m3 atau 55,12 %. Jumlah pelanggan air PDAM di
Kabupaten Sampang pada tahun 2008 adalah sebanyak 10.360 sambungan
dengan rincian perumahan/rumah tangga sebesar 9.889 buah, perdagangan
usaha sebanyak 276 buah, industri sebesar 4 buah, dan pelayanan
masyarakat sebanyak 191 buah. Lebih rincinya dapat dilihat pada Tabel
2.83 berikut.
Tabel 2.83
Perkembangan Penyediaan Air Bersih Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2007 2008 2009
1. Daerah Perkotaan
- Kota/IKK Kecamatan Jiwa 40.859 12.151 41.238
- Ibukota Kecamatan Jiwa 44.955 28.708 9.918
- Kapasitas Liter/Detik 149 149 95
- Kebocoran Prosen 59,08 59,08 53
- Prosentase Cakupan Pelayanan Prosen 29,37 0,38
2. Daerah Pedesaan
- Desa Jiwa 164.214 459,360 11.832
- Kapasitas Liter/Detik 106,50 106,50 126
- Kebocoran Prosen 60 60 46
- Prosentase Cakupan Pelayanan Prosen 0,46
Sumber : PDAM Kabupaten Sampang

Masyarakat Kabupaten Sampang yang tidak terjangkau jaringan air


bersih PDAM Trunojoyo lebih banyak menggunakan sumur gali dan mata air,
sebagian lagi menggunakan sumur pompa submersable bantuan dari Proyek
Pengembangan Air Tanah (P2AT) Wilayah Madura dan APBD Kabupaten
Sampang. Perkembangan pemakaian air minum dan banyaknya rumah
tangga menurut pemakaian air minum, dapat dilihat pada Tabel 2.84 dan
Tabel 2.85 berikut.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
124
Tabel 2.84
Perkembangan Pemakaian Air Minum Kabupaten Sampang

No Uraian Satuan 2005 2006 2007 2008

1. Jumlah Perusahaan Air Minum Unit 1 1 1 1


2. Jumlah Kapasitas Produksi Liter/Detik - - 188,92 221
3. Jumlah Kapasitas Distribusi Liter/Detik - - - 269
4. Jumlah Kapasitas Kebutuhan Liter/Detik - - - -
5. Jumlah tempat penjernihan IPA/SIPAS Buah - - - -
6. Jumlah Tandon Air Buah - - - 2
7. Panjang Pipa Air Minum Km - - 285.638 299.188
8. Jumlah Pompa Air Minum Buah 16 16 15 18
sebagai alat bantu penyaluran
9. Jumlah Air yang diproduksi M3 5.785.814 4.371.027 4.972.220 4.024.088
10. Jumlah Air yg didistribusikan M3 - - -
11. Jumlah Air yang terjual M3 2.656.807 2.174.032 - 2.218.096
12. Jumlah Pelanggan
- Perumahan/Rumah Tangga Buah 9.517 9.757 9.600 9.698
- Perdagangan Usaha Buah 262 264 288 276
- Industri Buah 5 5 7 4
- Pelayanan Masyarakat Buah - - 222 191
13. Rata-rata Konsumsi Air Minum L/Org/Hari - - - 150
14. Kehilangan Air selama proses produksi Prosen - - - -
15. Kehilangan Air selama proses Distribusi Prosen - - - -
16. Jumlah Pendapatan yg diterima Rupiah 4.121.962.375 4.808.263.777 4.531.361.910 5.759.095.948
17. Jumlah Investasi Rupiah 2.553.724.501 2.240.697.716 553.782.775 5.414.380.510
18. Tenaga Kerja yang terserap Orang 153 154 150 146
Sumber : PDAM Kabupaten Sampang
Keterangan (-) tidak ada
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
125
Tabel 2.85
Jumlah Rumah Tangga Berdasarkan Penggunaan Air Bersih di
Kabupaten Sampang Tahun 2008
Ledeng/ Sumur Perigi/ Sungai/
No Kecamatan Mata Air Lain-lain
PDAM Pompa Sumur Danau
1 Sregeh - - 6.171 - - 1.088
2 Torjun 1.358 1.226 6.313 925 - -
3 Pangarengan 113 585 3.838 - - 779
4 Sampang 8.417 286 16.027 - - 895
5 Camplong 1.258 - 17.699 - - -
6 Omben 581 585 10.425 164 390 -
7 Kedungdung 147 - 8.411 - - 61
8 Jrengik 243 211 4.357 1.059 2.036 -
9 Tambelengan 309 22 1.241 4.843 2.131 -
10 Banyuates 197 - 14.118 - 1.126 -
11 Robatal - - 9.969 1.057 874 11.846
12 Karang Penang 86 3 182 - - -
13 Ketapang 553 - 18.702 - 231 -
14 Sokobanah 553 189 15.201 - - -
Sumber : Kompilasi Data dari Kecamatan Dalam Angka, 2008

Dari data diatas dapat diketahui bahwa masih terdapat 2 kecamatan


yang belum terlayani oleh PDAM ataupun jaringan perpipaan. Dua
kecamatan tersebut antara lain Kecamatan Sreseh dan Kecamatan Robatal.
Dari tabel tersebut juga bisa dijelaskan bahwa sebagian besar rumah tangga
di Kabupaten Sampang mencukupi kebutuhan air bersihnya yang diperoleh
dari sumur/perigi. Sedangkan sebagian kecil menggunakan sumur pompa
dalam mencukupi kebutuhan akan air bersihnya.
Masyarakat Kabupaten Sampang yang tidak terjangkau jaringan air
bersih PDAM Trunojoyo lebih banyak menggunakan sumur gali dan mata air,
sebagian lagi menggunakan sumur pompa submersable bantuan dari Proyek
Pengembangan Air Tanah (P2AT) Wilayah Madura dan APBD Kabupaten
Sampang (Tabel 2.86).
Tabel 2.86
Lokasi Pengadaan Pompa Submersable
No Desa Kecamatan Luas Areal
1 Tanah Merah Torjun 10 Ha
2 Kara Torjun 5 Ha
3 Buker Jrengik 10 Ha
4 Banjartalela Camplong 10 Ha
5 Paopale Laok Ketapang 10 Ha
6 Tamberu Laok Sokobanah 5 Ha
Sumber : Profil Daerah Kabupaten Sampang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
126
2.1.5.12 Fasilitas Telekomunikasi
Perkembangan telekomunikasi di Kabupaten Sampang pada tahun
2009 mengalami kemajuan yang cukup pesat, terutama dengan
perkembangan Sistem Teknologi Informasi. Masyarakat di Kabupaten
Sampang sudah banyak menggunakan telepon seluler disamping telepon
melalui jaringan kabel TELKOM. Hal ini disebabkan mudahnya akses
telekomunikasi jaringan seluler dan dengan didukung keberadaan Tower
Telekomunikasi oleh berbagai provider, cukup menjanjikan baik
fleksibelitas maupun dukungan fitur-fitur yang tersedia dalam Telepon
Genggam (Hand Phone).

2.1.5.13 Prasarana Drainase


Drainase yang ada di Kabupaten Sampang dapat dibedakan menjadi
3 (tiga), yaitu :
5. Drainase pelayanan banjir, drainase ini meliputi Kali Kemuning dan
Kali Klampis
6. Drainase Perkotaan, drainase ini meliputi drainase lingkungan
perkotaan
7. Drainase Jalan, drainase ini meliputi drainase jalan baik jalan propinsi
maupun jalan kabupaten.
Pada tahun 2008 dilakukan pembangunan jaringan drainase di 9
(sembilan) lokasi dengan panjang 2.700 m dan pada tahun 2009 dilakukan
pembangunan jaringan drainase di 8 (delapan) lokasi dengan panjang
2.400 m. Berikut ini merupakan perkembangan kondisi jaringan drainase,
yang diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.87).
Tabel 2.87
Kondisi Jaringan Drainase di Kabupaten Sampang
Tahun
No Uraian Satuan
2004 2005 2006 2007
Jaringan
1 Drainase m 32.895 33.365 37.077 38.986,5
Primer m 3.025 3.025 3.025 3.025
Sekunder m 9.980 9.980 10.131 11.081,5
Tersier m 19.890 20.360 23.921 24.880
2 Kondisi
Baik m 34.470 29.110 46.783 45.451
Sedang m 5.260 10.000 15.594 14.300
Buruk m 19.830 11.310 23.392 22.391
Total m 125.350 117.150 159.923 160.115
Sumber: Profil Kabupaten Sampang (2008)
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
127
2.1.5.14 Fasilitas Sampah
Sistem persampahan di Kabupaten Sampang dilakukan dengan 2
(dua) sistem pembuangan yaitu secara tradisional dan dikelola secara
khusus oleh Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Sampang. Pengelolaan
sampah yang dilakukan oleh oleh Pemerintah Kabupaten Sampang hanya
melayani beberapa Kecamatan yaitu Kecamatan Sampang dan Kecamatan
Ketapang.
Berdasarkan data dari Badan Lingkungan Hidup Kabupaten
Sampang (Tabel 2.88), sampai dengan tahun 2008 kabupaten Sampang
hanya mempunyai 2 unit Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Dimana luasan
TPA secara keseluruhan yaitu seluas 4,5 Ha. Untuk meningkatkan
pelayanan persampahan, selain selain terdapat TPA di Kabupaten Sampang
juga mempunyai beberapa tempat pembuangan sementara. Pada tahun
2008 terdapat 18 unit TPS, sedangkan untuk transfer deponya tercatat
sebanyak 1 unit seluas 0,05 Ha pada tahun 2006.
Tabel 2.88
Tempat Pembuangan Sampah di Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
1 TPA
Jumlah Unit 2 2 2 2 2 2 2
Luas Ha 4,5 4,5 4,5 4,5 4,5 4,5 4,5

2 TPS
Jumlah Unit 17 17 17 13 13 14 18
Luas Ha

Transfer
3 Depo
Jumlah Unit 4 3 3 2 1 1 1
Luas Ha 0,2 0,15 0,15 0,1 0,05 0,05 0,05
Sumber: Badan Lingkungan Hidup

2.1.5.15 Penggunaan Lahan


Wilayah atau lahan pada Kabupaten Sampang memiliki beberapa
pengunaan, yang akan diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.89).

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
128
Tabel 2.89
Luas Lahan menurut Penggunaan Tahun 2005 - 2008
Tegal, Lahan
Bangunan Lahan
Kebun, Sementara
No Kecamatan dan Penggem Tambak Hutan Perkebunan Lahan Sawah Lain-lain
Ladang, Tidak
halaman balaan
Huma Diusahakan
1 Sreseh 894 2.623,95 2.166 15 1.424,07 72,17
2 Torjun 710 1.254,25 35 15 2.270,19 337,03
3 Pangarengan 385 1.269 1.357,7 66,33 796,57 206
4 Sampang 1.169 2.020 65 461 10 3.141 135
5 Camplong 758 4.132 4 41,12 1.963,28 88
6 Omben 1.815 7.046,93 15 2.697 57
7 Kedungdung 1.073 9.224 1.639 372
8 Jrengik 507 1.950,49 1.162 1 2.849 66
9 Tambelangan 641,6 3812 2.235 752 1.397 159
10 Banyuates 1.430 11.255,15 56,76 16 177 6 1.076,11 105,77
11 Robatal 532 6.858,85 595,83 78,22
12 Karang Penang 601 7.661,14 118,77 33,67
13 Ketapang 345 10.605 6 20 785 327,3 439
14 Sokobanah 1.302 8.817,48 272,87 458,6
Tahun 2008 12.162,60 78.530,24 75,00 5.264,58 2.251,00 1.855,33 22,00 20.567,99 2.607,46
Tahun 2007 12.163,94 78.530,86 75,00 5.264,00 2.251,00 1.855,33 22,00 20.566,75 2.608,00
Tahun 2006 12.563,59 78.182,45 75,00 5.263,12 2.251,00 1.855,00 22,00 20.587,14 2.518,00
Tahun 2005 12.571,00 80.579,00 75,00 5.263,00 641,00 1.196,00 21,00 20.587,14 2.476,00
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
129
Dari tabel 2.89 di atas dapat diketahui bahwa penggunaan lahan
terbesar adalah Tegal, Kebun, Ladang, Huma pada tahun 2005 seluas
80.579,00, namun mengalami penurunan pada tahun 2008 menjadi 78.530,2
Ha. Sedangkan penggunaan lahan terbesar kedua yaitu lahan sawah pada
tahun 2005 seluas 20.587,14, namun mengalami penurunan pada tahun
2008 menjadi 20.567,99 Ha. Penggunaan luas lahan terkecil yaitu lahan
perkebunan seluas 21Ha pada tahun 2005 kemudian mengalami
peningkatan pada tahun 2006 menjadi 22 Ha.

2.1.6 Pemerintahan
Sesuai dengan berlakunya UU Nomor 32 Tahun 2004, kewenangan
daerah kini mencakup seluruh urusan pemerintahan kecuali urusan yang
telah ditetapkan menjadi kewenangan pemerintah pusat. Dalam pasal 14
ayat 1 UU Nomor 32 Tahun 2004 telah ditentukan kewenangan yang wajib
dilaksanakan oleh daerah kabupaten dan daerah kota. Selanjutnya dalam
pasal 14 ayat 2 dikemukakan adanya urusan pemerintahan kabupaten/kota
yang bersifat pilihan meliputi urusan pemerintahan yang secara nyata ada
dan berpotensi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat sesuai
dengan kondisi. Dalam pasal 14 ayat 2 ini, yang dimaksud urusan
pemerintahan yang secara nyata ada dalam ketentuan ini sesuai dengan
kondisi, kekhasan dan potensi yang dimiliki antara lain pertambangan,
perikanan, pertanian, perkebunan, kehutanan, dan pariwisata.
Berdasarkan pasal 18 ayat 1 UU Nomor 32 Tahun 2004, daerah juga
berwenang mengelola sumber daya di wilayah laut. Dalam ayat 2
dikemukakan bahwa daerah mendapatkan bagi hasil atas pengelolaan
sumber daya alam di bawah dasar laut dan atau di dasar laut sesuai dengan
peraturan perundang-undangan. Selanjutnya pada ayat 3 dikemukakan
bahwa kewenangan daerah di wilayah laut meliputi : eksplorasi, eksploitasi,
konservasi, dan pengelolaan kekayaan laut; pengaturan administrative;
pengaturan tata ruang; penegakan hukum terhadap peraturan yang
dikeluarkan oleh daerah atau yang dilimpahkan kewenangan oleh
pemerintah; ikut serta dalam pemeliharaan keamanan; ikut serta dalam
pertahanan kedaulatan negara. Kewenangan daerah kabupaten/kota di
wilayah laut adalah sejauh sepertiga dari batas laut daerah propinsi.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
130
Wilayah administrasi pemerintahan Kabupaten Sampang terdiri dari
14 Kecamatan, 6 kelurahan dan 180 Desa. Semula , di Sampang terdapat
12 Kecamatan; pada tahun 2002 dan 2003 di Kabupaten Sampang terdapat
2 wilayah perwakilan kecamatan, tapi pada tahun 2004 keberadaannya telah
diusulkan dan dimekarkan menjadi kecamatan baru. Dibanding tahun
sebelumnya, pada tahun 2004 telah terjadi penambahan jumlah dusun dari
862 menjadi 872. Sebaliknya terjadi pengurangan jumlah RW dari 1.248
menjadi 1.226. Mengacu pada pelaksanaan UU Nomor 32 Tahun 2004,
keberadaan kecamatan ini adalah sebagai perangkat daerah yang
menjalankan sebagian urusan pemerintah.
Selama kurun waktu tahun 2002-2004 di kabupaten Sampang telah
dilaksanakan beberapa kebijakan strategis sebagai wujud capaian
keberhasilan. Telah dilakukan pembinaan terhadap sumberdaya aparatur
yang mengacu penguatan lembaga baik menyangkut keterkaitan antara
lembaga pemerintahan daerah, lembaga pemerintahan desa, lembaga
swasta, maupun lembaga-lembaga kemasyarakatan lainnya. Mengenai
kondisi sumber daya aparatur, dari tahun 2002 hingga tahun 2004 telah
terjadi penurunan jumlah pegawai, terutama yang berpendidikan Diploma 2,
Sarjana Muda, Sarjana maupun Pascasarjana. Sedangkan jumlah pegawai
berdasarkan golongan/ruang, paling banyak berada pada golongan III dan
golongan II. Meskipun demikian, jumlah pegawai yang mengalami
peningkatan berdasarkan golongan dari tahun 2002 sampai tahun 2004
adalah pegawai pada golongan IV dan golongan III.
Telah dilakukan kordinasi yang mengacu pada perundang-undangan
yang berlaku, baik menyangkut kordinasi dengan lembaga-lembaga
pelaksana urusan pemerintahan lembaga-lembaga lainnya secara berkala
dan rutin. Telah dilakukan penambahan fasilitas baik menyangkut
penyediaan prasarana maupun sarana pemerintah,
penyediaan/pencadangan fasilitas tanah untuk perluasan pemangunan
gedung perkantoran. Disamping itu juga telah dirancang
pengembangan/pemekaran wilayah kecamatan yaitu Karang Penang
(Kecamatan Robatal) yang memiliki 16 desa dan Pangarengan (Kecamatan
Torjun) yang memiliki 18 desa.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
131
Dibidang hukum dan perundang-undangan telah dilakukan
penyuluhan hukum, sarasehan dan pengawasan pelaksanaan produk hukum
dan peraturan daerah melalui sosialisasi dan operasi yang bersifat
pembinaan dengan melibatkan berbagai instansi terkait. Perkembangan
mengenai peraturan daerah maupun perundang-undangan lainnya
menunjukkan bahwa jumlah perda yang paling banyak dihasilkan di
Kabupaten Sampang adalah pada kurun waktu 2003. khususnya dalam
tahun 2005 belum dihasilkan perda karena DPRD Kabupaten Sampang
belum dapat menjalankan fungsi legislasi sebagaimana yang diharapkan.
Dari tahun 2002 sampai dengan tahun 2004 juga telah terjadi peningkatan
jumlah keputusan yang ditetapkan untuk kepentingan penyelenggaraan
pemerintahan dan pembangunan.
Dalam hal penyelenggaraan otonomi daerah telah dilaksanakan
penataan kelembagaan pemerintahan daerah sesuai dengan perundang-
undangan yang berlaku. Disamping itu juga telah dilaksanakan penataan
kelembagaan pada tingkat pemerintah desa, dan kaitannya dengan
lembaga-lembaga kemasyarakatan lainnya. Sebagian besar urusan
pemerintahan menjadi kewenangan wajib maupun kewenangan pilihan telah
dilaksanakan.

2.2 PREDIKSI KONDISI UMUM DAERAH


2.2.1 Geomorfologi dan Lingkungan Hidup
Prediksi kondisi dititik beratkan pada prediksi kebutuhan air bersih,
prediksi air buangan dan prediksi produksi sampah.
2.2.1.1 Prediksi Kebutuhan Air Bersih
Prediksi kebutuhan air bersih di Kabupaten Sampang didasarkan
pada beberapa asumsi yaitu :
Asumsi = 1 Orang = 80 liter/hari/jiwa
Perumahan = 80 liter / hari x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Ekonomi = 80 liter / hari x 60 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Sosial = 80 liter / hari x 35 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Perkantoran = 80 liter / hari x 15 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Industri = 80 liter / hari x 10 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Kebocoran = 80 liter / hari x 25 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Cadangan = 80 liter / hari x 5 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
132
Prediksi kebutuhan air bersih pada tahun 2025 mencapai 1.986
3
m /detik. Prediksi lima tahunan kebutuhan air dapat dilihat pada Tabel 2.90
berikut.
Tabel 2.90
Prediksi Kebutuhan Air Bersih
Total Kebutuhan Air Bersih (m3/hari)
No Kecamatan
2008 2009 2010 2015 2020 2025
1 Sreseh 5.698 5.750 5.803 6.073 6.357 6.653
2 Torjun 6.669 6.714 6.760 6.993 7.234 7.484
3 Pangarengan 3.530 3.555 3.581 3.714 3.851 3.994
4 Sampang 19.241 19.331 19.421 19.877 20.344 20.823
5 Camplong 14.284 14.377 14.471 14.951 15.446 15.959
6 Omben 13.430 13.589 13.749 14.581 15.464 16.400
7 Kedungdung 14.849 15.120 15.395 16.846 18.435 20.174
8 Jrengik 6.372 6.443 6.514 6.885 7.277 7.691
9 Tambelangan 9.174 9.212 9.251 9.447 9.647 9.851
10 Banyuates 12.794 12.803 12.812 12.856 12.900 12.944
11 Robatal 9.196 9.263 9.331 9.679 10.040 10.415
12 Karang Penang 11.177 11.205 11.233 11.372 11.514 11.657
13 Ketapang 14.239 14.319 14.399 14.810 15.231 15.665
14 Sokobanah 11.000 11.050 11.099 11.350 11.606 11.868
Jumlah 151.652 152.731 153.820 159.435 165.347 171.576
Jumlah (m3/dt) 1.755 1.768 1.780 1.845 1.914 1.986
Sumber : Hasil Analisis

2.2.1.2 Prediksi Produksi Air Buangan


Prediksi produksi air buangan didasarkan bahwa jumlah air buangan
adalah 80% dari kebutuhan air bersih. Prediksi produksi air buangan tahun
2025 mencapai 1,589 l/detik. Prediksi lima tahunan produksi air buangan ini
dapat dilihat pada Tabel 2.91 berikut ini.

2.2.1.3 Prediksi Produksi Sampah


Prediksi produksi sampah didasarkan pada rate produksi sampah 2,5
liter/orang.hari. Prediksi produksi sampah pada tahun 2025 mencapai 2.462
m3/detik. Prediksi lima tahunan produksi sampah dapat dilihat pada Tabel
2.92 berikut ini.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
133
Tabel 2.91
Prediksi Produksi Air Buangan
Tahun 2010 Tahun 2015 Tahun 2020 Tahun 2025
Total Produksi Total Produksi Total Produksi Total Produksi
No Kecamatan Kebutuhan Air Kebutuhan Air Kebutuhan Air Kebutuhan Air
Air Bersih Buangan Air Bersih Buangan Air Bersih Buangan Air Bersih Buangan

(m3/hari) (m3/hari) (m3/hari) (m3/hari)


1 Sreseh 5.803 4.642 6.073 4.859 6.357 5.085 6.653 5.322
2 Torjun 6.760 5.408 6.993 5.595 7.234 5.787 7.484 5.987
3 Pangarengan 3.581 2.865 3.714 2.971 3.851 3.081 3.994 3.195
4 Sampang 19.421 15.537 19.877 15.902 20.344 16.276 20.823 16.658
5 Camplong 14.471 11.577 14.951 11.961 15.446 12.357 15.959 12.767
6 Omben 13.749 10.999 14.581 11.665 15.464 12.371 16.400 13.120
7 Kedungdung 15.395 12.316 16.846 13.477 18.435 14.748 20.174 16.139
8 Jrengik 6.514 5.212 6.885 5.508 7.277 5.822 7.691 6.153
9 Tambelangan 9.251 7.401 9.447 7.557 9.647 7.718 9.851 7.881
10 Banyuates 12.812 10.249 12.856 10.285 12.900 10.320 12.944 10.356
11 Robatal 9.331 7.465 9.679 7.743 10.040 8.032 10.415 8.332
12 Karang Penang 11.233 8.986 11.372 9.098 11.514 9.211 11.657 9.325
13 Ketapang 14.399 11.520 14.810 11.848 15.231 12.185 15.665 12.532
14 Sokobanah 11.099 8.879 11.350 9.080 11.606 9.285 11.868 9.495
JUMLAH 153.820 123.056 159.435 127.548 165.347 132.278 171.576 137.261
JUMLAH (L/dt) 1.780 1.424 1.845 1.476 1.914 1.531 1.986 1.589
Sumber : Hasil Analisis

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
134
Tabel 2.92
Prediksi Produksi Sampah
Tahun 2010 Tahun 2015 Tahun 2020 Tahun 2025
Jumlah Produksi sampah Jumlah Produksi sampah Jumlah Produksi sampah Jumlah Produksi sampah
Kecamatan
penduduk (L/hari) (m3/hari) penduduk (L/hari) (m3/hari) penduduk (L/hari) (m3/hari) penduduk (L/hari) (m3/hari)
(jiwa) (jiwa) (jiwa) (jiwa)
Sreseh 33,304 83,259 83 34,856 87,141 87 36,482 91,204 91 38,183 95,457 95
Torjun 38,798 96,994 97 40,135 100,338 100 41,519 103,797 104 42,950 107,376 107
Pangarengan 20,554 51,386 51 21,315 53,286 53 22,103 55,257 55 22,920 57,300 57
Sampang 111,461 278,652 279 114,080 285,201 285 116,761 291,903 292 119,505 298,763 299
Camplong 83,053 207,633 208 85,806 214,516 215 88,651 221,627 222 91,589 228,973 229
Omben 78,910 197,275 197 83,685 209,213 209 88,750 221,874 222 94,120 235,301 235
Kedungdung 88,352 220,881 221 96,685 241,712 242 105,803 264,508 265 115,781 289,454 289
Jrengik 37,388 93,469 93 39,515 98,788 99 41,764 104,410 104 44,141 110,352 110
Tambelangan 53,092 132,731 133 54,217 135,543 136 55,366 138,415 138 56,539 141,348 141
Banyuates 73,528 183,820 184 73,782 184,454 184 74,036 185,090 185 74,291 185,727 186
Robatal 53,555 133,888 134 55,552 138,880 139 57,623 144,057 144 59,771 149,428 149
Karang Penang 64,467 161,167 161 65,268 163,169 163 66,079 165,196 165 66,900 167,249 167
Ketapang 82,641 206,603 207 84,995 212,488 212 87,416 218,541 219 89,907 224,766 225
Sokobanah 63,700 159,249 159 65,139 162,848 163 66,611 166,527 167 68,116 170,290 170
JUMLAH 882,803 2,207,008 2,207 915,031 2,287,577 2,288 948,963 2,372,407 2,372 984,714 2,461,784 2,462

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
135
2.2.2 Demografi
Proyeksi perkembangan penduduk di Kabupaten Sampang akan
menghadapi permasalahan berupa konversi lahan pertanian subur menjadi
daerah industri pemukiman, banyaknya jumlah anak yang dilahirkan,
menurunnya kualitas hidup masyarakat diperkotaan karena permasalahan
sosial-ekonomi (kemiskinan), serta problem kualitas pelayanan kebutuhan
dasar perkotaan. Namun, dengan adanya permasalahan tersebut
diharapkan pertumbuhan penduduk mengalami penurunan rata-rata yaitu
2,62 % pada tahun 2010, 2,49 % pada tahun 2015, 2,37 % pada tahun 2020,
dan 2,24 % pada tahun 2025. Penurunan pertumbuhan penduduk tersebut
bisa dilakukan dengan penekanan angka kelahiran total dimana, pada akhir
tahun 2010 diharapkan sebesar 2,3, pada tahun 2015 sebesar 2,19, pada
tahun 2020 sebesar 2,08 dan pada tahun 2025 sebesar 1,97.
Proyeksi angka kematian di Kabupaten Sampang dipengaruhi oleh
variabel angka kematian bayi dan angka harapan hidup, dimana akan
menghadapi beberapa permasalahan antara lain: tingkat pendidikan yang
relatif masih rendah, jumlah tenaga medis dan para medis yang masih belum
memadai, serta masih rendahnya sarana dan prasarana penunjang
kesehatan, dengan adanya perbaikan dan penyelesaian masalah tersebut
diharapkan angka kematian bayi rata-rata menurun 65,5 % pada tahun 2010,
58,95 % pada tahun 2015, 53,06 % pada tahun 2020 dan 47,75 % pada
tahun 2025. sedangkan angka harapan hidup diharapkan untuk meningkat
rata-rata sebesar 61,5 tahun pada tahun 2010, 63,35 tahun pada tahun
2015, 65,88 tahun pada tahun 2020 dan 67,2 pada tahun 2025.
Proyeksi Sumber Daya Manusia diharapkan meningkat tiap
tahunnya, peningkatan tersebut dapat dilihat pada beberapa faktor antara
lain rata-rata lama sekolah dan angka melek huruf, namun faktor-faktor
tersebut mempunyai permasalahan berupa kualitas produktivitas yang
rendah, tingkat kemiskinan dan kinerja ekonomi yang rendah. Perbaikan
kinerja ekonomi dan penurunan kemiskinan diharapkan rata-rata lama
sekolah meningkat pada tahun 2010 sebesar 3,82, 4,84 pada tahun 2015,
pada tahun 2020 sebesar 5,32 dan 5,82 pada tahun 2025, dan
meningkatkan angka melek huruf sebesar 67,94 % pada tahun 2010, 71,34

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
136
% pada tahun 2015, 78,47 % pada tahun 2020, dan padatahun 2025
sebesar 90,24 %.
Proyeksi Keluarga Berencana terdiri dari beberapa factor yaitu:
pasangan usia subur, peserta KB mandiri, peserta KB aktif dan usia
pernikahan pertama. Namun factor-faktor tersebut mempunayai masalah
berupa tingginya tingkat kelahiran, tingginya rasio ketergantungan dan masih
belum memadainya sarana dan prasarana penunjang pendidikan dan
kesehatan. Penurunan tingkat kelahiran dan rasio ketergantungan dapat
dilakukan dengan cara peningkatan peserta KB aktif yaitu 47,83 % pada
tahun 2010, 50,22 % pada tahun 2015, 52,73 % pada tahun 2020, dan 55,37
% pada tahun 2025, dan peningkatan usia pernikahan pertama.
Proyeksi ekonomi demografi dilihat dari rasio beban ketergantungan,
permasalahan yang dihadapi adalah angka kelahiran yang tinggi, dan
kebutuhan akan prasarana dasar pendidikan dan kesehatan. Dengan
adanya permasalahan tersebut menyebabkan dependensi rasio meningkat
sebesar 67,79 % pada tahun 2010, 69,15 % pada tahun 2015, 70,53 % pada
tahun 2020, dan 71,94 % pada tahun 2025

2.2.3 Ekonomi dan Sumber Daya Alam


Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sampang tahun
2025 di proyeksikan sebesar Rp. 4.995.560,38 juta dengan rata-rata laju
pertumbuhan sampai tahun 2025 sebesar 4,43 % serta PDRB perkapita
sebesar Rp. 5.062.699,00.
Adapun untuk prediksi Struktur Perekonomian Kabupaten Sampang
pada 20 tahun yang akan datang adalah sebagai berikut:

2.2.3.1 Sektor Pertanian


Proyeksi pembangunan sub sektor Pertanian Bahan Makanan di
Kabupaten Sampang akan menghadapi permasalahan utama berupa lahan
yang semakin menyempit seiring dengan perkembangan sektor ekonomi
lainnya dan rencana tata ruang Kabupaten Sampang. Hal ini terlihat dari
kontribusi sub sektor ini terhadap PDRB yang terus menurun, yaitu 26,42 %
pada tahun 2010, 23,78 % pada tahun 2015, 21,28 % pada tahun 2020, dan
19,05 % pada tahun 2025. Hal yang sama juga terjadi pada sub sektor
tanaman perkebunan. Kontribusinya juga terus menurun , yaitu 3,50 % pada
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
137
tahun 2010, 3,27 % pada tahun 2015, 3,09 % pada tahun 2020, dan 2,92 %
pada tahun 2025.Namun Pengusahaan ternak dan hasil-hasilnya,
kontribusinya mengalami meningkat yaitu 6,76 % pada tahun 2010, 6,82 %
pada tahun 2015, 6,85 % pada tahun 2020, dan 6,88 % pada tahun 2025.
Hal ini terjadi karena masih tingginya potensi pengembangan Peternakan di
Kabupaten Sampang dimasa yang akan datang. Untuk sub sektor
Kehutanan kontribusinya menurun, yaitu 2,22 % pada tahun 2010, 1,86 %
pada tahun 2015, 1,56 % pada tahun 2020, dan 1,31 % pada tahun 2025,
hal ini disebabkan karena semakin sempitnya lahan untuk penanaman hutan
produksi. Sub sektor Perikanan masih mempunyai potensi pengembangan
hasil produksi dari pemanfaatan teknologi informasi tentang iklim, dan
teknologi kapal sehingga hasil tangkapan ikan laut akan terus meningkat.
Peningkatan ini bisa dilihat dari kontribusinya terhadap PDRB yaitu 11,21 %
pada tahun 2010, 12,43 % pada tahun 2015, 13,71 % pada tahun 2020, dan
15,12 % pada tahun 2025.

2.2.3.2 Sektor Pertambangan dan Penggalian


Proyeksi pembangunan sektor Pertambangan dan Penggalian di
Kabupaten Sampang akan mengalami peningkatan karena adanya
pengoptimalan hasil tambang yang ada dan penemuan sumber-sumber
pertambangan baru seperti tambang Minyak dan Gas Bumi. Hal ini akan
terlihat dari kontribusi terhadap PDRB dan laju pertumbuhan sektor
pertambangan dan penggalian yang mengalami peningkatan.

2.2.3.3 Sektor Industri Pengolahan


Sektor Industri pengolahan yang didominasi oleh sebagian besar
industri kecil dan kerajinan rumah tangga diperkirakan akan meningkat
jumlahnya dan akan munculnya industri besar karena akan dibangunnya
sarana dan prasarana penunjang yang di perlukan untuk pembangunan
industri besar dan adanya bahan baku yang belum dimanfaatkan serta
pemanfaatan teknologi informasi di Kabupaten Sampang. Kontribusi sektor
Industri pengolahan diprediksi akan semakin meningkat. yaitu 1,70 % pada
tahun 2010, 2,21 % tahun 2015, 3,53 % tahun 2020 dan 4,89 % tahun 2025.
Kecenderungan peningkatan ini akan terus berlanjut bila disokong oleh

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
138
sarana dan Prasarana dan ketersediaan lahan untuk industri di Kabupaten
Sampang. Pesatnya persaingan antar daerah serta perkembangan teknologi
dan pemanfaatan teknologi untuk industri, ada kecenderungan industri yang
padat karya akan beralih ke daerah lain yang ongkos produksinya lebih
rendah, dan penggunaan teknologi tinggi yang akan mereduksi jumlah
pekerja. Tantangan yang dihadapi di masa yang akan datang adalah
bagaimana meningkatkan kemampuan Kabupaten Sampang dalam menarik
investasi (perijinan dan kemudahan yang diberikan), dan meningkatkan
efisiensi dan daya saing dengan menghasilkan produk yang berkualitas.

2.2.3.4 Sektor Listrik, Air dan Gas


Kontribusi sektor listrik, gas dan air minum terhadap PDRB
diprediksikan cenderung meningkat,karena adanya penambahan jumlah
pelanggan listrik tingkat rumah tangga dan industri, peningkatan pemakai
gas, serta peningkatan konsumsi air bersih karena peningkatan pendidikan
dan teknologi yaitu 0,97 % pada tahun 2010, 1,33 % tahun 2015, 1,79 %
tahun 2020 dan 2.41 % tahun 2025. Sub Sektor Industri energi listrik di
Kabupaten Sampang akan menjadi semakin penting dimasa mendatang.
Perbaikan teknologi dan peningkatan efisensi perangkat listrik rumah tangga
dan peningkatan konsumsi listrik pada industri diperkirakan akan
meningkatkan kebutuhan energi listrik. Penyediaan Gas di masa yang akan
datang diperkirakan juga akan meningkat seiring dengan peningkatan jumlah
penduduk dan munculnya Industri besar di Kabupatn Sampang. Sub Sektor
air minum di Kabupaten Sampang, diperkirakan akan mirip dengan
penyediaan gas dan listrik. Jumlah pelanggan dan pemakaian air minum
Kabupaten Sampang diperkirakan akan meningkat terus, seiring dengan
pertambahan jumlah penduduk. Oleh sebab itu penambahan kapasitas
produksi air minum dan pencarian sumber air baru perlu mendapat perhatian
penting.

2.2.3.5 Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran


Kontribusi Sektor ini akan terus mengalami kenaikan yaitu sebesar
19,85 % pada tahun 2010, 24,01 % pada tahun 2015, 29,20 % pada tahun
2020 dan 35,51 % pada tahun 2025. Perkembangan Sub Sektor

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
139
Perdagangan Besar dan Eceran akan semakin besar di masa yang akan
datang karena pertumbuhan penduduk Kabupaten Sampang yang semakin
meningkat yang diikuti oleh peningkatan kebutuhan penduduk. Oleh sebab
itu diperlukan kualitas fasilitas infrastruktur yang baik, karena perdagangan
sangat mengandalkan fleksibilitas yang tinggi. Kontribusi sub sektor
perdagangan besar dan eceran pada tahun 2025 diperkirakan mencapai
34,90 % dari PDRB Kabupaten Sampang. Sub Sektor Hotel dan Restoran
diperkirakan memberikan kontribusi sebesar 0,63 % terhadap PDRB
Kabupaten Sampang pada tahun 2025 karena perkembangan bidang
pariwisata.

2.2.3.6 Sektor Transportasi dan Komunikasi


Salah satu potensi Kabupaten Sampang adalah di sub sektor
Transportasi, perkembangan sub sektor tersebut karena adanya rencana
pembangunan pelabuhan dan perbaikan jalan. Perkembangan teknologi
komunikasi yang cukup pesat, termasuk teknologi internet dan telepon
seluler sangat membantu dalam memudahkan komunikasi masyarakat,
namun hal ini menyebabkan komunikasi melalui Pos menjadi tidak efisien
dan relatif mahal. Sektor angkutan dan Komunikasi pada tahun 2025
diperkirakan akan memberikan kontribusi sebesar 3,24 % terhadap PDRB
Kabupaten Sampang.

2.2.3.7 Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa perusahaan


Kontribusi Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa perusahaan
diperkirakan cenderung meningkat di masa yang akan datang. Pada tahun
2010 diperkirakan sebesar 3,80 %, 3,91 % tahun 2015, 4,02 % tahun 2020
dan 4,13 % pada tahun 2025. Peningkatan kontribusi ini karena
berkembangnya bidang UMKM dan peningkatan pendapatan masyarakat
sehingga tingkat kredit dan tabungan meningkat.

2.2.3.8 Sektor Jasa – Jasa


Sektor jasa-jasa diperkirakan diperkirakan cenderung menurun di
masa yang akan datang. Pada tahun 2010 diperkirakan sebesar 11,22 %,
11,12 % tahun 2015, 11,06 % tahun 2020 dan 11,00 % pada tahun 2025.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
140
Penurunan kontribusi disebabkan beralihnya tenaga kerja di sektor jasa
swasta ke sektor industri pengolahan dan sektor perdagangan.

2.2.3.9 Bidang Koperasi dan UMKM


Bidang koperasi dan UKM diproyeksikan akan meningkat karena
meningkatnya pendidikan masyarakat mengenai pemanfaatan peluang
usaha yang baik dan berkualitas.

2.2.4 Sosial Budaya dan Politik


Prediksi kondisi sosial budaya dan politik Kabupaten Sampang dapat
diuraikan sebagai berikut :
2.2.4.1 Angka Melek Huruf (AMH)
Apabila capaian tahun sebelumnya yang rata-rata kenaikannya 1 %
pertahun digunakan untuk memprediksi tahapan Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Sampang dapat diperkirakan
sebagai berikut:
I. Periode 2005 – 2010 : 67 persen – 72 persen
II. Periode 2011 – 2015 : 73 persen – 78 persen
III. Periode 2016 – 2020 : 79 persen – 84 persen
IV. Periode 2021 – 2025 : 85 persen – 90 persen
Dari tahapan di atas didapatkan bahwa capaian realistis minimal
jangka panjang Kabupaten Sampang tahun 2005 hingga 2025 sebesar 90%.

2.2.4.2 Angka Partisipasi Sekolah (APS)


Apabila diamati kenaikan prosentase APS tahun 2001 hingga tahun
2008 maka didapatkan pola peningkatan APS yang berbeda antara usia 7 –
12 tahun, 13 – 15 tahun, dan 16 – 18 tahun. Pada APS usia 7 – 12 tahun
kenaikan rata-rata per tahun sebesar 1 %, sedangkan pada APS usia 13 –
15 tahun kenaikan rata-ratanya sebesar 2 % dan pada APS usia 16 – 18
tahun kenaikan rata-rata sebesar 3 %. Maka proyeksi Kabupaten Sampang
2005 – 2025 adalah sebagai berikut:
I. Periode 2005 – 2010 : APS usia 7 – 12 tahun bisa mencapai 100 %
atau setidaknya 99 % (seluruh penduduk mampu menyelesaikan
pendidikan setingkat SD), APS usia 13 – 15 tahun dapat mencapai 76
%, dan APS usia 16 – 18 tahun mampu mencapai 42 %.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
141
II. Periode 2011 – 2015 : APS usia 7 – 12 tahun sebesar 100 %, APS
usia 13 – 15 tahun 88 %, dan APS usia 16 – 18 tahun sebesar 60 %
III. Periode 2016 – 2020 : APS usia 7 – 12 tahun sebesar 100 %, APS
usia 13 – 15 tahun mampu mencapai 100 % (seluruh penduduk
mampu menyelesaikan pendidikan setingkat SLTP), dan APS usia 16
– 18 tahun sebesar 78 %
IV. Periode 2021 – 2025 : APS usia 7 – 12 tahun sebesar 100 %, APS
usia 13 – 15 tahun sebesar 100 %, dan APS usia 16 – 18 tahun
sebesar 96 %.

Peningkatan partisipasi sekolah penduduk tersebut harus


diimbangi dengan sarana fisik pendidikan dan tenaga guru yang
memadai.

2.2.4.3 Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan


Pada proyeksi ada kenaikan jumlah guru dan murid pada tingkatan
SLTP dan SMU, namun rasio antara guru dan terhadap murid diproyeksikan
akan terus mengalami penurunan. Namun hal ini yang sebaliknya terjadi
pada tingkatan SD, dimana rasio guru dan murid akan terus mengalami
peningkatan. Diproyeksikan jumlah murid SD di tahun 2010 adalah 86.267
orang dan di tahun 2025 akan mencapai 89.915 orang. Jika di tahun 2010
diproyeksikan rasio guru dan murid adalah1:149, maka di tahun 2025
meningkat menjadi 1:157.
Intervensi dalam bidang pendidikan diharapkan dapat meningkatkan
kinerja pelayanan di sektor ini. Dengan adanya intervensi, maka pencapaian
tujuan atas permasalahan lama studi masyarakat Kabupaten Sampang
dapat teratasi, sehingga program-program kegiatan diarahkan kepada upaya
perbaikan terhadap problema anak peserta didik.

2.2.5 Prasarana dan Sarana


2.2.5.1 Fasilitas Pendidikan
Berikut ini akan dianalisis rata-rata rasio fasilitas pendidikan. Hasil
rata-rata rasio ini diperoleh berdasarkan data-data dalam kurun waktu 7
tahun yaitu antara tahun 2002 sampai dengan tahun 2008 yang diuraikan
sebagai berikut (Tabel 2.93).
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
142
Tabel 2.93
Rata-Rata Rasio Fasilitas Pendidikan Kabupaten Sampang
Rasio SD Rasio
Rasio SLTP
Negeri SLTA/SMK
No. Kecamatan Negeri dan
dan Negeri dan
Swasta
Swasta Swasta
1 Sreseh 87.10 285.05 122.29
2 Torjun 150.40 345.12 543.07
3 Pangarengan 83.57 121.71 41.36
4 Sampang 213.57 508.82 515.02
5 Camplong 276.20 397.37 87.64
6 Omben 175.45 275.33 30.00
7 Kedungdung 244.51 201.29 205.57
8 Jrengik 100.59 194.00 32.57
9 Tambelangan 279.34 263.10 74.86
10 Banyuates 271.63 236.86 4.86
11 Robatal 259.85 245.52 59.86
12 Karang Penang 118.57 168.29 19.43
13 Ketapang 207.74 207.33 313.02
14 Sokobanah 179.16 215.86 82.86
Total 2647.67 3665.64 2132.40
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Rasio Fasilitas Pendidikan = Jumlah Murid


Keterangan : Ketersediaan Sekolah

Berdasarkan data pada tabel 2.93 rata-rata rasio fasilitas pendidikan


Kabupaten Sampang di atas, maka dilakukan analisis kluster untuk
menganalisis jangkauan atau pemenuhan fasilitas pendidikan di setiap
kecamatan. Hasil analisis kluster diuraikan, sebagai berikut.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
143
Tabel 2.94
Cluster
Cluster Membership
Membership

Case Number Cluster Distance


1 1 153.208
2 2 103.097
3 1 151.296
4 2 66.484
5 1 125.074
6 1 43.472
7 1 157.538
8 1 129.915
9 1 128.274
10 1 133.744
11 1 101.020
12 1 111.001
13 2 146.049
14 1 19.217

Sumber : Hasil Analsis (2009)

Berdasarkan hasil analisis (Tabel 2.94), diperoleh dua kelompok


kluster kecamatan yaitu :
1. Kelompok kluster I terdiri dari 11 kecamatan yaitu Sreseh, Pangarengan,
Camplong, Omben, Kedungdung , Jrengik, Tambelangan, Banyuates,
Robatal, Karangpenang, dan Sokobanah
2. Kelompok kluster II terdiri dari 2 kecamatan yaitu Torjun, Sampang, dan
Ketapang

Tabel 2.95
FinalCluster
Final Cluster Centers
Centers
Cluster
1 2
RasioSD 188.72 190.57
RasioSLTP 188.72 190.57
RasioSLTA 69.21 457.04
Sumber : Hasil Analsis (2009)

Berikut ini merupakan penjelasan setiap kelompok kluster kecamatan


(Tabel 2.95), yaitu :
1. Kelompok kecamatan yang berada di kluster I memiliki tingkat
pelayanan keberadaan fasilitas pendidikan yang kurang memadai. Hal
ini terlihat dari nilai variabel – variable pada kluster I yang lebih rendah
dibandingkan nilai variabel variabel – variable pada kluster II. Nilai
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
144
variable rasio SD Negeri dan Swasta pada cluster I yaitu (188.72) lebih
kecil daripada nilai di cluster I yaitu (190.57).
2. Kelompok kecamatan yang berada di kluster II memiliki tingkat
pelayanan keberadaan fasilitas pendidikan yang cukup memadai. Hal
ini terlihat dari nilai variabel – variable fasilitas pendidikan memiliki nilai
lebih tinggi dibandingkan nilai variable pada kluster I.

Pengelompokan tingkat pelayanan fasilitas pendidikan dapat dilihat


pada gambar lampiran 2.4.
Selain analisis jangkauan pelayanan fasilitas pendidikan, juga
dilakukan analisis proyeksi kebutuhan fasilitas pendidikan di Kabupaten
Sampang Tahun 2005-2025. Perhitungan kebutuhan fasilitas pendidikan
berdasarkan standart Departemen Pekerjaan Umum adalah sebagai berikut:

Proyeksi Fasilitas Pendidikan = Proyeksi Jumlah Penduduk


Standart pelayanan Fasilitas Pendidikan*)

Dimana*) adalah:
a) Standart Pelayanan untuk jumlah SD skala kabupaten / kota yaitu 1 unit
SD untuk 6.400 jiwa.
b) Standart Pelayanan untuk jumlah SLTP skala kabupaten / kota yaitu 1
unit SLTP untuk 28.000 jiwa.
c) Standart Pelayanan untuk jumlah SMU skala kabupaten / kota yaitu 1
unit SMU untuk 42.000 jiwa.

Dari hasil perhitungan diperoleh proyeksi kebutuhan fasilitas


pendidikan sebagai berikut (Tabel 2.96):
Tabel 2.96
Proyeksi Jumlah Fasilitas Pendidikan
Tahun SD SLTP SMU Keterangan
5 Tahun Pertama
2006 1050 241 57 Kondisi Eksisting
2007 1246 220 48 Kondisi Eksisting
2008 1059 227 52 Kondisi Eksisting
2009 137 31 21 Proyeksi
2010 138 32 21 Proyeksi
5 Tahun kedua

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
145
Tahun SD SLTP SMU Keterangan
2011 139 32 21 Proyeksi
2012 140 32 21 Proyeksi
2013 141 32 21 Proyeksi
2014 142 32 22 Proyeksi
2015 143 33 22 Proyeksi
5 Tahun Ketiga
2016 144 33 22 Proyeksi
2017 145 33 22 Proyeksi
2018 146 33 22 Proyeksi
2019 147 34 22 Proyeksi
2020 148 34 23 Proyeksi
5 Tahun Keempat
2021 149 34 23 Proyeksi
2022 150 34 23 Proyeksi
2023 152 35 23 Proyeksi
2024 153 35 23 Proyeksi
2025 154 35 23 Proyeksi
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Dari tabel 2.96 di atas dapat diperoleh kesimpulan secara umum


bahwa kebutuhan fasilitas SD antara kondisi eksisting dengan proyeksi dari
5 tahun pertama sampai dengan 5 tahun ke empat, jumlahnya sudah
memadai (jumlah fasilitas kondisi eksisting jauh lebih banyak dibandingkan
jumlah proyeksi) sehingga tidak diperlukan penambahan jumlah fasilitas
pendidikan tingkat SD. Namun di sisi lain masih diperlukan peningkatan
kualitasnya.
Begitu juga dengan fasilitas pendidikan tingkat SLTP, jumlah fasilitas
yang ada pada kondisi eksisting saat ini (tahun 2006-2008) dapat dikatakan
memadai jika dibandingkan dengan proyeksi kebutuhan sampai dengan 5
tahun keempat. Oleh karena itu tidak diperlukan penambahan jumlah
fasilitas pendidikan tingkat SLTP namun kualitas tetap harus ditingkatkan.
Sama halnya dengan fasilitas SD dan SLTP, untuk kebutuhan
fasilitas pendidikan tingkat SMU tidak memerlukan penambahan jumlah
fasilitas pendidikan. Hal ini dikarenakan bahwa jumlah fasilitas pendidikan
tingkat SMU yang ada sekarang dikatakan masih memadai jika dibandingkan
dengan proyeksi kebutuhan sampai dengan 5 tahun keempat. Namun di sisi
lain masih diperlukan peningkatan kualitasnya.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
146
2.2.5.2 Fasilitas Kesehatan
Berikut ini akan dianalisis rata-rata rasio fasilitas kesehatan per
satuan penduduk. Hasil rata-rata rasio ini berdasarkan data-data dalam
kurun waktu 7 tahun (2002-2008) yang diuraikan sebagai berikut (Tabel
2.97):
Tabel 2.97
Rata-Rata Rasio Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sampang
Rasio Rasio
Rasio Rasio Rasio
Rumah Rasio Rasio Pondok
No. Kecamatan Puskesmas Puskesmas Klinik
Sakit Puskesmas Apotik Bersalin
Pembantu Keliling KB
Umum Desa
1 Sreseh 0.0000 0.0013 0.0051 0.0013 0.0008 0.0000 0.0076
2 Torjun 0.0000 0.0013 0.0044 0.0013 0.0013 0.0000 0.0111
3 Pangarengan 0.0000 0.0003 0.0005 0.0003 0.0000 0.0000 0.0017
4 Sampang 0.0013 0.0022 0.0076 0.0025 0.0027 0.0041 0.0143
5 Camplong 0.0000 0.0025 0.0051 0.0025 0.0013 0.0000 0.0090
6 Omben 0.0000 0.0025 0.0043 0.0025 0.0017 0.0000 0.0131
7 Kedungdung 0.0000 0.0025 0.0051 0.0025 0.0012 0.0000 0.0093
8 Jrengik 0.0000 0.0013 0.0051 0.0013 0.0012 0.0000 0.0098
9 Tambelangan 0.0000 0.0013 0.0051 0.0013 0.0010 0.0000 0.0062
10 Banyuates 0.0000 0.0025 0.0076 0.0025 0.0013 0.0011 0.0126
11 Robatal 0.0000 0.0020 0.0040 0.0020 0.0015 0.0000 0.0090
12 Karang
Penang 0.0000 0.0005 0.0011 0.0005 0.0000 0.0000 0.0024
13 Ketapang 0.0000 0.0025 0.0051 0.0034 0.0012 0.0016 0.0092
14 Sokobanah 0.0000 0.0025 0.0051 0.0025 0.0008 0.0000 0.0085
Total 0.0013 0.0252 0.0647 0.0265 0.0152 0.0069 0.1238
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Rasio Fasilitas Kesehatan = Jumlah Fasilitas Kesehatan X 1000


Jumlah Penduduk

Berdasarkan data pada tabel 2.97, maka dilakukan analisis kluster


untuk menganalisis jangkauan atau pemenuhan fasilitas kesehatan di setiap
kecamatan. Hasil analisis kluster diuraikan, sebagai berikut (Tabel 2.98) :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
147
Tabel 2.98
Cluster
Cluster Membership
Membership

Case Number Cluster Distance


1 2 .003
2 2 .002
3 1 .003
4 2 .006
5 2 .002
6 2 .003
7 2 .001
8 2 .001
9 1 .004
10 2 .003
11 2 .002
12 1 .002
13 2 .002
14 2 .002
15 . .
Sumber : Hasil Analsis (2009)

Berdasarkan hasil analisis, diperoleh dua kelompok kluster


kecamatan yaitu :
1. Kelompok kluster I terdiri dari 3 kecamatan yaitu Pangarengan,
Tambelangan, dan Karang Penang.
2. Kelompok kluster II terdiri dari 11 kecamatan yaitu Sreseh, Torjun,
Sampang, Camplong, Omben, Kedungdung , Jrengik, Banyuates,
Robatal, Ketapang, dan Sokobanah.

Tabel 2.99
Final Cluster
Final Membership
Cluster Centers

Cluster
1 2
Rasio Rumah Sakit .0000 .0001
Rasio Puskesmas .0007 .0021
Rasio Puskesmas
.0022 .0053
Pembantu
Rasio Puskesmas
.0007 .0022
Keliling
Rasio Klinik KB .0003 .0014
Rasio Apotik .0000 .0006
Rasio Pondok
.0034 .0103
Bersalin Desa

Sumber : Hasil Analsis (2009)

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
148
Berikut ini merupakan penjelasan setiap kelompok kluster
kecamatan, yaitu :
1. Kelompok kecamatan yang berada di kluster I cenderung memiliki
tingkat pelayanan keberadaan fasilitas kesehatan yang kurang
memadai. Hal ini terlihat dari nilai variable-variabel pada kluster I yang
lebih rendah dibandingkan nilai variable-variabel pada kluster II.
Misalnya nilai variable rasio Rumah Sakit yaitu nilai di cluster II yaitu
(0.0001) lebih besar daripada nilai di cluster I yaitu (0.0000)
2. Kelompok kecamatan yang berada di kluster II memiliki tingkat
pelayanan keberadaan fasilitas kesehatan yang cukup memadai
terutama fasilitas Rumah Sakit, Puskesmas, Puskesmas Pembantu,
Puskesmas Keliling, Klinik KB, Apotik dan Pondok Bersalin Desa dalam
menunjang fasilitas kesehatan. Hal ini terlihat dari nilai variable-variabel
pada kluster II yang memiliki nilai lebih tinggi dibandingkan nilai variable-
variabel pada kluster I.
Pengelompokan tingkat pelayanan fasilitas kesehatan dapat dilihat
pada gambar lampiran 2.5

Berikut ini akan dianalisis rasio fasilitas kesehatan per satuan


penduduk dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008), yang diuraikan sebagai
berikut :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
149
Rasio Fasilitas Kesehatan Kabupaten
Sampang

0.14
0.12
0.1

Rasio
0.08 Fasilitas
0.06 Kesehatan
0.04
0.02
0
1 2 3 4 5 6 7
Jenis Fasilitas Kesehatan

Keterangan :
1. Rumah Sakit Umum
2. Puskesmas
3. Puskesmas Pembantu
4. Puskesmas Keliling
5. Klinik KB
6. Apotik

7. Pondok Bersalin Desa


Gambar 2.19
Rasio Fasilitas Kesehatan Kabupaten Sampang

Berdasarkan grafik tersebut di atas, terlihat bahwa rasio pondok


bersalin desa per satuan penduduk memiliki nilai rasio tertinggi sebesar
0.1238 pada Kabupaten Sampang. rasio rumah sakit umum per satuan
penduduk memiliki nilai terendah sebesar 0.0013. Hal ini menunjukkan
bahwa rasio pondok bersalin desa per satuan penduduk mendominasi
ketersediaan fasilitas kesehatan pada Kabupaten Sampang.
Selain analisis jangkauan pelayanan fasilitas kesehatan berdasarkan
rasio, juga dilakukan analisis proyeksi kebutuhan fasilitas kesehatan di
Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025. Perhitungan kebutuhan fasilitas
kesehatan berdasarkan standart pedoman Penentuan Standar Pelayanan
Minimal Departeman Pekerjaan Umum adalah sebagai berikut:

Proyeksi Fasilitas Kesehatan = Proyeksi Jumlah Penduduk


Standart pelayanan Fasilitas Kesehatan*)

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
150
Dimana*) adalah:
a) Standart Pelayanan untuk jumlah Rumah sakit skala kabupaten/kota
yaitu 1 unit RSU untuk 240.000 jiwa.
b) Standart Pelayanan untuk jumlah Puskemas skala kabupaten/kota yaitu
1 unit Puskemas untuk 30.000 jiwa.
c) Standart Pelayanan untuk jumlah Puskemas Pembantu skala
kabupaten/kota yaitu 1 unit Puskemas Pembantu untuk 6.000 jiwa.
d) Standart Pelayanan untuk jumlah Apotik skala kabupaten/kota yaitu 1
unit Apotik untuk 10.000 jiwa.
e) Standart Pelayanan untuk jumlah Pondok Bersalin skala kabupaten/kota
yaitu 1 unit Pondok Bersalin untuk 10.000 jiwa atau setiap desa memiliki
minimal 1 pondok bersalin desa.

Dari hasil perhitungan diperoleh proyeksi kebutuhan fasilitas


kesehatan sebagai berikut (Tabel 2.100):
Tabel 2.100
Proyeksi Jumlah Fasilitas Kesehatan
Pondok
Puskesmas Rumah
Tahun Puskemas Bersalin Apotek Keterangan
Pembantu Sakit
Desa
5 Tahun Pertama
2006 20 51 28 6 1 Kondisi
Eksisting
2007 21 51 178 7 1 Kondisi
Eksisting
2008 21 53 234 8 1 Kondisi
Eksisting
2009 29 146 144 88 4 Proyeksi
2010 29 147 88 88 4 Proyeksi
5 Tahun Kedua
2011 30 148 89 89 4 Proyeksi
2012 30 149 90 90 4 Proyeksi
2013 30 150 90 90 4 Proyeksi
2014 30 151 91 91 4 Proyeksi
2015 31 153 92 92 4 Proyeksi

5 Tahun Ketiga
2016 31 154 92 92 4 Proyeksi
2017 31 155 93 93 4 Proyeksi
2018 31 156 94 94 4 Proyeksi
2019 31 157 94 94 4 Proyeksi
2020 32 158 95 95 4 Proyeksi

5 Tahun Keempat
2021 32 159 96 96 4 Proyeksi

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
151
Pondok
Puskesmas Rumah
Tahun Puskemas Bersalin Apotek Keterangan
Pembantu Sakit
Desa
2022 32 161 96 96 4 Proyeksi
2023 32 162 97 97 4 Proyeksi
2024 33 163 98 98 4 Proyeksi
2025 33 164 98 98 4 Proyeksi
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Dari tabel 2.100 di atas dapat diperoleh kesimpulan secara umum


bahwa kebutuhan fasilitas puskesmas antara kondisi eksisting dengan
proyeksi dari 5 tahun pertama sampai dengan 5 tahun ke empat,
memerlukan penambahan jumlah fasilitas. Hal ini dikarenakan antara jumlah
fasilitas yang ada pada tahun 2006-2008 dikatakan masih kurang jika
dibandingkan dengan proyeksi kebutuhan sampai 5 tahun keempat. Di sisi
lain juga masih diperlukan peningkatan kualitasnya.
Begitu juga halnya dengan puskesmas pembantu, jumlah fasilitas
pada kondisi eksisting jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan jumlah
proyeksi kebutuhannya. Oleh karena itu masih diperlukan penambahan
jumlah fasilitas puskesmas pembantu sampai dengan periode 5 tahun
keempat dan juga peningkatan kualitasnya.
Untuk fasilitas kesehatan berupa pondok bersalin desa, jika
dilakukan perbandingan antara jumlah pada kondisi eksisting dengan
proyeksi kebutuhan maka mulai tahun 2008 sampai dengan priode 5 tahun
keempat tidak memerlukan penambahan jumlah fasilitas karena jumlah yang
ada dianggap masih memadai tetapi diperlukan peningkatan kualitasnya.
Namun untuk kebutuhan fasilitas kesehatan berupa apotek dan
rumah sakit, sampai dengan periode 5 tahun keempat diperlukan
penambahan jumlah fasilitas kesehatan yang juga disertai dengan
peningkatan kualitasnya. Hal ini disebabkan karena perbandingan antara
jumlah fasilitas apotek dan umah sakit pada kondisi eksisting dengan jumlah
berdasarkan proyeksi dikatakan masih kurang.

2.2.5.3 Fasilitas Perdagangan dan Jasa


Berikut ini akan dianalisis jumlah fasilitas perdagangan dan jasa
untuk menunjang kegiatan perekonomian, berdasarkan data pada tahun
2008 sebagai berikut :
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
152
Pasar Umum
Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kabupaten
Sampang Tahun 2008 Pasar Hewan

Pasar Ikan

Toko

Restoran

Losmen/Hotel

Pelelangan Ikan

Kios Sarana Produksi


Keterangan : KUD
1. Pasar Umum
2. Pasar Hewan
3. Pasar Ikan
4. Toko
5. Restaurant
6. Losmen/Hotel
7. Pelelangan Ikan
8. Kios Sarana Produksi KUD
9. Kios Sarana Produksi Non KUD
10. Gudang KUD
11. Gudang Umum
12. Lantai jemur

Gambar 2.20
Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa di Kabupaten Sampang
Tahun 2008

Berdasarkan Gambar 2.20 tersebut di atas, terlihat bahwa jumlah


toko memiliki nilai tertinggi sebesar 5.591 buah pada Kabupaten Sampang.
Pelelangan ikan memiliki nilai terendah sebesar 1 buah. Hal ini
menunjukkan bahwa jumlah toko mendominasi ketersediaan fasilitas
peribadatan pada Kabupaten Sampang.
Berikut ini akan dianalisis perkembangan rasio koperasi dan fasilitas
perdagangan jasa per satuan penduduk dalam kurun waktu 7 tahun (2002-
2008), yang diuraikan sebagai berikut :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
153
Tabel 2.101
Rata-Rata Rasio Koperasi dan Fasilitas Perdagangan Jasa
Kabupaten Sampang
Rasio Rasio
Rasio Rasio
No Tahun Koperasi Koperasi
Pasar Kios
KUD Non KUD
1 2002 12 179 26 1.020
2 2003 12 189 26 1.026
3 2004 12 192 26 1.026
4 2005 13 197 26 1.026
5 2006 13 202 26 1.135
6 2007 13 204 26 1.168
7 2008 13 207 26 1.190
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Rasio Fasilitas Perdagangan = Jumlah Fasilitas Perdagangan X 1000


Jumlah Penduduk

Perkembangan Rasio Koperasi dan


Fasilitas Perdagangan Jasa

2.0000
Rasio KUD
1.5000
Rasio

1.0000 Rasio Non KUD

0.5000 Rasio Pasar


0.0000
Rasio Kios
2002 2004 2006 2008
Tahun

Gambar 2.21
Perkembangan Rasio Koperasi dan Fasilitas Perdagangan Jasa
Kabupaten Sampang

Berdasarkan grafik tersebut, terlihat bahwa rasio kios per satuan


penduduk mengalami peningkatan di tahun 2006 sebesar 1.4950, kemudian
mengalami penurunan pada tahun berikutnya. Perkembangan rasio Koperasi
KUD dan rasio Pasar berjumlah tetap dan tidak mengalami perubahan.
Perkembangan rasio Koperasi Non KUD, selalu mengalami peningkatan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
154
setiap tahun dalam kurun waktu (2005-2008) dan peningkatan terbesar
terjadi pada tahun 2008 sebesar 207 buah.
Selain analisis jangkauan pelayanan fasilitas perdagangan dan jasa
berdasarkan rasio, juga dilakukan analisis proyeksi kebutuhan fasilitas
perdagangan dan jasa di Kabupaten Sampang Tahun 2005-2025.
Perhitungan kebutuhan fasilitas kesehatan berdasarkan pedoman
Penentuan Standar Pelayanan Minimal Departeman Pekerjaan Umum
adalah sebagai berikut:

Proyeksi Fasilitas Perdagangan = Proyeksi Jumlah Penduduk


Standart pelayanan Fasilitas Perdagangan*)

Dimana*) adalah:
a) Standart Pelayanan untuk jumlah Pasar Umum skala kabupaten / kota
yaitu 1 unit Pasar Umum untuk 30.000 jiwa.
b) Standart Pelayanan untuk jumlah Kios skala kabupaten / kota yaitu 1 unit
Kios untuk 250 jiwa.
c) Standart Pelayanan untuk jumlah Pertokoan skala kabupaten / kota yaitu
1 unit Pertokoan untuk 2500 jiwa.
Tabel 2.102
Proyeksi Jumlah Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Tahun Pasar Umum Kios Pertokoan Keterangan
5 Tahun Pertama
2006 26 1.135 5591 Kondisi Eksisting
2007 26 1.168 5591 Kondisi Eksisting
2008 26 1.190 5591 Kondisi Eksisting
2009 29 3.506 351 Proyeksi
2010 29 3.531 353 Proyeksi
5 Tahun kedua
2011 30 3.556 356 Proyeksi
2012 30 3.582 358 Proyeksi
2013 30 3.608 361 Proyeksi
2014 30 3.634 363 Proyeksi
2015 31 3.660 366 Proyeksi
5 Tahun Ketiga
2016 31 3687 369 Proyeksi
2017 31 3714 371 Proyeksi
2018 31 3741 374 Proyeksi
2019 31 3768 377 Proyeksi
2020 32 3796 380 Proyeksi
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
155
Tahun Pasar Umum Kios Pertokoan Keterangan
5 Tahun Keempat
2021 32 3824 382 Proyeksi
2022 32 3852 385 Proyeksi
2023 32 3881 388 Proyeksi
2024 33 3910 391 Proyeksi
2025 33 3939 394 Proyeksi
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Dari tabel tersebut di atas, daapat diperoleh kesimpulan secara


umum bahwa jumlah fasilitas perdagangan dan jasa berupa pasar umum
dam kios di Kabupaten Sampang memerlukan penambahan jumlah dan
peningkatan kualitas. Hal ini disebabkan karena jumlah fasilitas
perdagangan dan jasa berupa pasar umum dan kios pada kondisi eksisting
masih kurang jika dibandingkan dengan perhitungan proyeksi kebutuhannya
sampai dengan periode 5 tahun keempat.
Sedangkan fasilitas perdagangan dan jasa berupa pertokoan
berdasarkan kondisi eksisting dinilai sangat mencukupi jika disbanding
perhitungan proyeksi sampai periode 5 tahun keempat. Oleh karena itu
masih tidak diperlukan penambahan jumlah fasilitas pertokoan, namun
kualitasnya perlu ditingkatkan.

2.2.5.4 Fasilitas Peribadatan


Berikut ini akan dianalisis rata-rata rasio fasilitas peribadatan per
satuan penduduk. Hasil rata-rata rasio ini berdasarkan data-data dalam
kurun waktu 7 tahun (2002-2008) yang diuraikan sebagai berikut :
Tabel 2.103
Rata-Rata Rasio Fasilitas Peribadatan di Kabupaten Sampang
Rasio Rasio Rasio
No. Kecamatan
Masjid Musholla Gereja
1 Sreseh 0.0599 0.0200 0.0000
2 Torjun 0.0593 0.0095 0.0000
3 Pangarengan 0.0216 0.0047 0.0000
4 Sampang 0.0823 0.0320 0.0005
5 Camplong 0.0843 0.0224 0.0000
6 Omben 0.1020 0.0728 0.0000
7 Kedungdung 0.0936 0.0315 0.0000
8 Jrengik 0.0576 0.0119 0.0000
9 Tambelangan 0.0807 0.0378 0.0000
10 Banyuates 0.0959 0.0405 0.0000
11 Robatal 0.1273 0.0229 0.0000
12 Karang Penang 0.0431 0.0102 0.0000

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
156
Rasio Rasio Rasio
No. Kecamatan
Masjid Musholla Gereja
13 Ketapang 0.1194 0.0146 0.0000
14 Sokobanah 0.1288 0.0106 0.0000
Total 1.1559 0.3414 0.0005
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Rasio Fasilitas Peribadatan = Jumlah Fasilitas Peribadatan X 1000


Jumlah Penduduk

Berdasarkan data pada tabel tersebut, maka dilakukan analisis


kluster untuk menganalisis jangkauan atau pemenuhan fasilitas peribadatan
di setiap kecamatan. Hasil analisis kluster diuraikan, sebagai berikut (Tabel
2.104) :
Tabel 2.104
Cluster
Cluster Membership
Membership

Case Number Cluster Distance


1 2 .015
2 2 .011
3 2 .027
4 1 .019
5 1 .020
6 1 .041
7 1 .008
8 2 .009
9 1 .022
10 1 .010
11 1 .027
12 2 .005
13 1 .025
14 1 .034
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Berdasarkan hasil analisis, diperoleh dua kelompok kluster


kecamatan yaitu :
1. Kelompok kluster I terdiri dari 9 kecamatan yaitu Sampang, Camplong,
Omben, Kedungdung , Tambelangan, Banyuates, Robatal, Ketapang dan
Sokobanah

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
157
2. Kelompok kluster II terdiri dari 5 kecamatan yaitu Sreseh, Torjun,
Pangarengan , Jrengik, Karang Penang

Tabel 2.105
Final Cluster
Final Membership
Cluster Centers

Cluster
1 2
Rasio Masjid .10 .05
Rasio Musholla .03 .01
Rasio Gereja .00 .00

Sumber : Hasil Analisis (2009)

Berikut ini merupakan penjelasan setiap kelompok kluster


kecamatan, yaitu :
1. Kelompok kecamatan yang berada di kluster I memiliki tingkat
pelayanan keberadaan masjid dan musholla yang cukup memadai atau
rasio fasilitas peribadatan lebih tinggi dibandingkan kecamatan-
kecamatan yang berada pada kluster I. Hal ini terlihat dari nilai variabel
pada kluster I yang lebih tinggi dibandingkan nilai variabel pada kluster
II. Misalnya nilai variable prosentase rasio masjid yaitu nilai di cluster I
yaitu (0.10) lebih besar daripada nilai di cluster II yaitu (0.05)
2. Kelompok kecamatan yang berada di kluster II memiliki tingkat
pelayanan keberadaan masjid dan musholla yang kurang memadai atau
rasio fasilitas peribadatan lebih rendah dibandingkan kecamatan-
kecamatan yang berada pada kluster I. Hal ini terlihat dari nilai variable-
variabel pada kluster II yang memiliki nilai lebih rendah dibandingkan
nilai variable-variabel pada kluster I.

Pengelompokan tingkat pelayanan fasilitas peribadatan dapat dilihat


pada gambar lampiran 2.5
Berikut ini akan dianalisis rasio fasilitas peribadatan per satuan
penduduk dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008), yang diuraikan sebagai
berikut :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
158
Rasio Fasilitas Peribadatan Kabupaten
Sampang

1.4
1.2
1
Rasio

0.8 Fasilitas
0.6 Peribadatan
0.4
0.2
0
1 2 3
Jenis Fasilitas Peribadatan

Keterangan :
1. Masjid
2. Musholla
3. Gereja
Gambar 2.22
Rasio Fasilitas Peribadatan Kabupaten Sampang

Berdasarkan Gambar 2.22 di atas, terlihat bahwa rasio masjid per


satuan penduduk memiliki nilai rasio tertinggi sebesar 1.1559 pada
Kabupaten Sampang. Rasio gereja per satuan penduduk memiliki nilai
terendah sebesar 0.0005. Hal ini menunjukkan bahwa rasio masjid per
satuan penduduk mendominasi ketersediaan fasilitas peribadatan pada
Kabupaten Sampang.
Selain analisis jangkauan pelayanan fasilitas peribadatan berdasrkan
rasio, dilakukan pula analisis proyeksi kebutuhannya berdasarkan standar
pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal Departeman Pekerjaan
Umum.
Dimana*) adalah:
a) Standart pelayanan untuk jumlah masjid skala kabupaten/kota yaitu 1
unit Pasar Umum untuk 2.500 jiwa.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
159
Tabel 2.106
Proyeksi Jumlah Fasilitas Peribadatan
Tahun Masjid Keterangan
5 Tahun Pertama
2006 918 Kondisi Eksisting
2007 915 Kondisi Eksisting
2008 931 Kondisi Eksisting
2009 351 Proyeksi
2010 353 Proyeksi
5 Tahun kedua
2011 356 Proyeksi
2012 358 Proyeksi
2013 361 Proyeksi
2014 363 Proyeksi
2015 366 Proyeksi
5 Tahun Ketiga
2016 369 Proyeksi
2017 371 Proyeksi
2018 374 Proyeksi
2019 377 Proyeksi
2020 380 Proyeksi
5 Tahun Keempat
2021 382 Proyeksi
2022 385 Proyeksi
2023 388 Proyeksi
2024 391 Proyeksi
2025 394 Proyeksi
Sumber: Hasil Analisis 2009

Dari Tabel 2.106 diatas diperoleh kesimpulan secara umum bahwa


Berdasarkan hasil proyeksi terlihat bahwa jangkauan pelayanan fasilitas
peribadatan berupa masjid pada saat ini sudah memenuhi maka belum
memerlukan penambahan. Namun diperlukan peningkatan kualitas
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid. Hal ini terlihat dari jumlah
peribadatan berupa masjid berdasarkan kondisi eksisting dan hasil proyeksi,
nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi yang ada. Maka dapat
disimpulkan bahwa jumlah peribadatan berupa masjid yang ada pada saat
ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima
tahun keempat.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
160
2.2.5.5 Fasilitas Permukiman
Pengembangan permukiman di wilayah perencanaan terdiri dari dua
pola, antara lain:
1. Pola Pemukiman Pedesaan.
Pola pemukiman pedesaan yang terletak di wilayah perdesaan
merupakan permukiman tradisional yang tetap eksis untuk kurun waktu
yang lama. Perkembangan pemukiman perdesaan sangat lambat, tidak
direncanakan dan tumbuh secara alami.
2. Pola Pemukiman Perkotaan.
Pemukiman perkotaan terletak diwilayah kota (Urban) atau pinggiran
(Sub–Urban). Perkembangan kawasan pemukiman di perkotaan
berjalan dengan sangat cepat (Instan), terencana ataupun tidak dan
cenderung mempunyai kepadatan tinggi. Perkembangan kawasan
pemukiman yang paling cepat terjadi pada daerah – daerah perkotaan
(khususnya pusat kota), pusat –pusat kegiatan (ekonomi, industri, sosial
budaya) dan lain–lain. Sampai dengan tahun 2008 terjadi pembangunan
perumahan di wilayah perkotaan yang di pacu dengan cepat,oleh pihak
– pihak pemerintah dan para pengembang swasta. Permukiman
perkotaan di Kota Sampang berkembang lebih pesat dibanding pusat
kota Kecamatan dengan pola pita (Ribbon Development) (Gambar
2.23), yang bahkan melebihi batas administrasi wilayah perkotaan.
Kawasan permukiman perkotaan cukup besar dan padat berada di
wilayah dengan akses yang tinggi terhadap pusat perdagangan, pusat
kota yang mempunyai fungsi roda perekonomian serta pusat
pemerintahan Kabupaten Sampang.

Gambar 2.23
Permukiman Perkotaan dan Pedesaan
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
161
Berdasarkan hasil proyeksi sampai dengan periode 5 tahun keempat,
kebutuhan terhadap perumahan penduduk semakin meningkat seiring
pertambahan jumlah penduduk serta kebutuhan akan tempat tinggal di
Kabupaten Sampang.

2.2.5.6 Perindustrian
Perindustrian yang merupakan Usaha Kecil dan Menengah pada
Kabupaten Sampang, terdiri dari Industri Genteng, Industri Garam Rakyat,
Inkra Batik Tulis, Ranjang Palek, Industri Pagar Besi, Kerajinan Aksesoris
Kerang-Kerangan, dan Petis Ikan. Daerah pemasarannya bermacam-macam
mulai dari skala local sampai interlokal atau luar Sampang dan Pulau
Madura. Oleh karena itu, untuk menunjang perkembangan perindustrian
bidang UKM di Kabupaten Sampang ini perlu ditingkatkan kerjasama antara
pihak pemerintah, swasta dan industri kecil di dalam peningkatan
keterampilan masyarakat melalui pelatihan atau penyuluhan, penyediaan
dana dan distribusi pemasaran. Selain itu diperlukan pula
pengembangannya di tiap kecamatan dengan diversifikasi jenis industri
sesuai dengan kegiatan eksisting, bahan baku dan ketersediaan sumber
daya lainnya.
Sektor Industri pengolahan yang didominasi oleh sebagian besar
industri kecil dan kerajinan rumah tangga diperkirakan akan meningkat
jumlahnya dan akan munculnya industri besar karena akan dibangunnya
sarana dan prasarana penunjang yang di perlukan untuk pembangunan
industri besar dan adanya bahan baku yang belum dimanfaatkan serta
pemanfaatan teknologi informasi di Kabupaten Sampang.

2.2.5.7Pariwisata
Kegiatan periwisata yang ada pada Kabupaten Sampang
diklasifikasikan menjadi 3 jenis wisata yaitu wisata alam, wisata budaya, dan
wisata purbakala.
Wisata alam yang ada antara lain Wisata Pantai Camplong, Obyek
Wisata Sumber Oto, Wisata Waduk Klampis,Wisata Air Terjun Toroan,
Wisata Hutan Kera Nepa, Wisata Waduk Nipah, dan Goa Lebar. Untuk
mengembangkan wisata ala mini diperlukan fasilitas-fasilitas penunjang yang

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
162
nantinya diharapkan dapat mnarik minat pengunjung. Pada dasarnya sudah
terdapat fasilitas penunjang, namun ada beberapa yang perlu dditambahkan
misalnya belum tersedianya musholla, tempat penjualan aneka souvenir
yang juga dapat dimanfaatkan sebagai sarana untuk memasarkan hasil UKM
berupa kerajinan masyarakat Sampang, dan perbaikan jalan yang masih
berupa tanah serta penataan tempat parkir.
Sedangkan wisata budaya yang ada di Kabupaten Sampang antara
lain berupa Atraksi Kerapan Sapi dan Atraksi Sapi Sonok. Untuk wisata
purbakala yang ada di Kabupaten Sampang antara lain Situs Pababaran
Trunojoyo dan Situs Ratu Ebu. pada obyek wisata budaya dan wisata
purbakala ini belum terdapat fasilitas penunjang. Oleh karena iu perlu
dibangun fasilitas-fasilitas penunjang agar kegiatan pariwisata di Kabupaten
Sampang dapat menarik pengunjung dan tetap lestari.

2.2.5.8 Transportasi Darat


Berikut ini akan dianalisis proporsi jaringan jalan (jalan negara, jalan
propinsi, jalan kabupaten) yang berkondisi baik untuk menunjang kegiatan
transportasi darat, yang diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.107):
Tabel 2.107
Proporsi Jaringan Jalan Yang Berkondisi Baik
Proporsi Jalan Proporsi Jalan Proporsi Jalan
No Tahun
Negara Propinsi Kabupaten
1 2002 0.43 0.39 0.64
2 2003 0.45 0.40 0.68
3 2004 0.45 0.40 0.68
4 2005 0.57 0.35 0.67
5 2006 0.59 0.35 0.67
6 2007 0.85 0.18 0.71
7 2008 0.85 0.18 0.67
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Proporsi Jaringan Jalan = Panjang Jalan Berkondisi Baik


Panjang Jalan Keseluruhan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
163
Berikut ini akan dianalisis perkembangan jaringan jalan yang
berkondisi baik dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008), yang diuraikan
sebagai berikut :

Perkembangan Proporsi Jalan


Berkondisi Baik

1
Proporsi Jalan
Proporsi (Km)

0.8 Negara
0.6 Proporsi Jalan
0.4 Propinsi

0.2 Proporsi Jalan


Kabupaten
0
2002 2004 2006 2008
Tahun

Gambar 2.24
Perkembangan Proporsi Jalan Berkondisi Baik Kabupaten Sampang

Berdasarkan grafik tersebut, terlihat bahwa proporsi jalan Negara


yang berkondisi baik mengalami peningkatan yang cukup tajam pada tahun
2004 sebesar 0,45 km hingga pada tahun 2008 mencapai 0,85 km. Namun
perkembangan proporsi jalan propinsi berkondisi baik mengalami penurunan
yang cukup tajam pada tahun 2004 sebesar 0,40 km hingga pada tahun
2008 mencapai 0,18 km. Perkembangan proporsi jalan Kabupaten yang
berkondisi baik tergolong cukup stabil.

Aksesibilitas Daerah
Dalam menunjang kegiatan transportasi darat ditunjang oleh kondisi
aksesibilitas daerah yang dianalisis melalui perhitungan sebagai berikut
(Tabel 2.108):

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
164
Tabel 2.108
Kondisi Aksesibilitas Daerah Kabupaten Sampang
Rasio
Panjang Jalan Jumlah
No Tahun Aksesibilitas
Kabupaten (Km) Kendaraan
Daerah
1 2002 423,200 19.028 0,0222
2 2003 423,200 19.028 0,0222
3 2004 423,200 19.230 0,2201
4 2005 423,200 22.110 0,0191
5 2006 582,800 22.968 0,0254
6 2007 582,800 24.666 0,0236
7 2008 582,800 26.964 0,0216
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Rasio Aksesibilitas Daerah = Panjang Jalan Kabupaten


Jumlah Kendaraan

Berikut ini akan dianalisis perkembangan rasio kondisi aksebilitas


daerah dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008), yang diuraikan sebagai
berikut :

Perkembangan Rasio Aksesibilitas Daerah di


Kabupaten Sampang

0.0300
0.0250
0.0200
Rasio

Rasio Aksesibilitas
0.0150
Daerah
0.0100
0.0050
0.0000
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Tahun

Gambar 2.25
Perkembangan Proporsi Jalan Berkondisi Baik Kabupaten Sampang

Berdasarkan Gambar 2.25 di atas, terlihat bahwa perkembangan


rasio aksesibilitas daerah mengalami penurunan pada tahun 2005 sebesar
0,0191dan mengalami peningkatan kembali pada tahun 2006 sebesar

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
165
0,0254. Kemudian mengalami penurunan pada tahun-tahun sebelumnya
namun tidak terlalu besar penurunan rasionya.
Untuk menunjang aksesibilitas daerah maka dipelukan peningkatan
kualitas jalan, baik itujembatan, jalan propinsi, jalan kabupaten, maupun
jalan poros desa. Terutama jalan poros desa ini sangat diperlukan untuk
membuka akses daerah tertinggal dan mengatasi kesenjangan antar daerah.
Selain itu pula diperlukan perbaikan atau penambahan terhadap rambu-
rambu lalu lintas dan lampu penerangan jalan.

Angkutan Umum
Dalam menunjang kegitan perhubungan, terdapat sarana
perangkutan umum yang akan dianalisis rasio ijin trayek angkutan desa
sebagai berikut (Tabel 2.109) :
Tabel 2.109
Rasio Ijin Trayek Angkutan Desa Kabupaten Sampang
Jumlah Ijin Trayek Jumlah Rasio Ijin
No Tahun
Angdes (Buah) Penduduk Trayek
1 2002 51 792.263 0,0001
2 2003 51 792.263 0,0001
3 2004 90 787.641 0,0001
4 2005 122 794.914 0,0002
5 2006 172 759.198 0,0002
6 2007 182 810.957 0,0002
7 2008 182 870.365 0,0002
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Rasio Ijin Trayek = Jumlah Ijin Trayek


Jumlah Kendaraan

Perkembangan rasio ijin trayek angkutan desa dalam kurun waktu 7


tahun (2002-2008) tergolong cukup stabil. Terjadi peningkatan rasio pada
tahun 2005 sebesar 0,0002 namun peningkatannya tidak terlalu besar
dibandingkan rasio pada tahun 2002-2004 sebesar 0,0001.
Untuk menunjang sarana perangkutan umum diperlukan penataan
dan pengaturan terhadap trayek angkutan kota dengan menetapkan

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
166
hierarkhi trayek sehingga hubungan antar daerah di Kabupaten Sampang
tidak terputus.

2.2.5.9. Fasilitas Transportasi Laut


Berikut ini akan dianalisis perkembangan sector transportasi laut
yang meliputi jumlah dermaga, armada laut, penumpang, bongkar muat dan
mercusuar dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008) yang diuraikan sebagai
berikut :

Perkembangan Sektor Transportasi Laut


Kabupaten Sampang

60000 Jumlah Dermaga


50000 (Unit)
40000 Jumlah Armada Laut
Jumlah

(Unit)
30000
20000 Jumlah Penumpang
(Jiwa)
10000
0 Jumlah Bongkar
Muat (Ton)
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Jumlah Mercusuar
Tahun (Unit)

Gambar 2.25
Perkembangan Sektor Transportasi Laut Kabupaten Sampang

Berdasarkan Gambar 2.25 tersebut di atas, terlihat bahwa jumlah


dermaga dan mercusuar tetap dalam kurun waktu 7 tahun yaitu 1 buah.
Perkembangan jumlah armada laut semakin meningkat setiap tahun,
peningkatan armada laut seiring dengan peningkatan jumlah penumpang
setiap tahunnya. Transportasi laut tidak akan terlepas dari kejadian bongkar
muat barang. Kegiatan bongkar muat barang transportasi laut di Kabupaten
Sampang lebih didominasi oleh pelayaran rakyat pelayaran nelayan. Pada
tahun 2004 tercatat tedapat 2880 m3 bongkar muat pelayaran rakyat di
pelabuhan, kemudian meningkat pada tahun 2005 menjadi 5760 m3.
Untuk mendukung kegiatan transportasi laut diperlukan
pengembangan dan peningkatan terhadap sarana penunjang pelabuhan
seperti mercusuar, rambu-rambu di pelabuhan, dll. Pada Pelabuhan Tanglok
terjadi pendangkalan akibat sedimentasi pasir oleh karena itu diperlukan
pelebaran dan pengerukan sungai.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
167
Berdasarkan wacana yang ada, pada wilayah utara kabupaten
Sampang disinyalir terdapat potensi migas (tepatnya di wilayah Banyuates).
Oleh karena itu dapat diperkirakan bahwa akan terdapat suatu proyek
pembangunan pelabuhan baru untuk menunjang kegiatan tersebut nantinya.
Pembangunan pelabuhan baru tersebut tentu harus mempertimbangkan
keberadaan kawasan lindung dan kawasan budidaya yang ada.

2.2.5.10. Fasilitas Listrik


Berikut ini akan dianalisis prosentase rumah tangga yang
menggunakan listrik. Hasil prosentase ini berdasarkan data-data dalam
kurun waktu 7 tahun (2002-2008) yang diuraikan sebagai berikut (Tabel
2.110) :
Tabel 2.110
Prosentase Rumah Tangga Yang Menggunakan Listrik
Kabupaten Sampang
Prosentase Rumah Tangga Yang Menggunakan Listrik
No Kecamatan Rata-Rata
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Prosentase
1 Sreseh 1.99 1.86 1.87 1.85 2.55 0.00 2.22 1.76
2 Torjun 4.69 4.39 4.42 4.37 2.99 2.05 1.94 3.55
3 Pangarengan 0.00 0.00 0.00 0.00 1.58 2.46 1.21 0.75
4 Sampang 7.92 7.41 7.45 7.39 9.53 1.27 8.91 7.12
5 Camplong 3.29 3.08 3.10 3.07 4.10 9.35 4.10 4.30
6 Omben 2.93 2.74 2.75 2.73 2.75 4.32 2.35 2.94
7 Kedungdung 2.24 2.10 2.11 2.09 1.41 2.45 2.33 2.10
8 Jrengik 1.42 1.33 1.33 1.32 1.90 1.84 1.76 1.56
9 Tambelangan 0.66 0.62 0.62 0.61 1.39 1.36 1.30 0.94
10 Banyuates 2.15 2.01 2.03 2.01 0.00 3.84 0.00 1.72
11 Robatal 1.19 1.11 1.12 1.11 0.00 1.67 0.00 0.88
12 Karang Penang 0.00 0.00 0.00 0.00 1.47 1.49 1.39 0.62
13 Ketapang 3.56 3.34 3.35 3.32 0.00 4.35 0.00 2.56
14 Sokobanah 2.26 2.12 2.13 2.11 0.00 0.10 0.00 1.25
Total 34.30 32.10 32.29 31.99 29.67 36.54 27.50 32.056
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Keterangan :

Prosentase RT yang menggunakan listrik = Jumlah RT yang menggunakan listrik X 100


Jumlah Total RT

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
168
Berikut ini akan dianalisis perkembangan prosentase rumah tangga
yang menggunakan listrik dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008) sebagai
berikut :

Perkembangan Prosentase Rumah


Tangga Yang Menggunakan Listrik

40
Prosentase

30
Prosentase RT
20 menggunakan
listrik
10

0
2002 2004 2006 2008
Tahun

Gambar 2.26
Perkembangan Prosentase Rumah Tangga Yang Menggunakan Listrik
Kabupaten Sampang

Berdasarkan grafik tersebut, terlihat bahwa prosentase rumah tangga


yang menggunakan listrik mengalami penurunan pada tahun 2002 hingga
pada tahun 2006. Namun terjadi peningkatan prosentase rumah tangga yang
menggunakan listrik pada tahun 2007 sebesar 36.54 %, kemudian
mengalami penurunan pada tahun 2008 sebesar 27.50 %.
Secara umum, berdasarkan hasil proyeksi sampai dengan periode 5
tahun keempat, jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik semakin
meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kebutuhan tenaga
listrik yang mempengaruhi aktivitas keseharian masyarakat.

2.5.11. Fasilitas Air Bersih


Berikut ini akan dianalisis prosentase rumah tangga yang
menggunakan air bersih. Hasil prosentase ini berdasarkan data-data dalam
kurun waktu 7 tahun (2002-2008) yang diuraikan sebagai berikut (Tabel
2.111) :

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
169
Tabel 2.111
Perkembangan Jumlah Rumah Tangga Yang Menggunakan Air Bersih
di Kabupaten Sampang
Prosentase (RT)
Jumlah Jumlah Rumah
No Tahun Pelanggan
Pelanggan Tangga
PDAM
1 2002 10.286 148268 6.94
2 2003 10.347 158453 6.53
3 2004 10.651 157528 6.76
4 2005 11.562 158983 7.27
5 2006 10.248 151840 6.75
6 2007 10.117 162191 6.24
7 2008 10.360 174073 5.95
Sumber: Kabupaten Sampang Dalam Angka

Perkembangan Prosentase Rumah Tangga


Pelanggan PDAM di Kab. Sampang

8.00
Prosentase

6.00
Prosentase Rumah
4.00 Tangga Pelanggan
PDAM
2.00

0.00
2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
Tahun

Gambar 2.27
Perkembangan Prosentase Rumah Tangga yang Menggunakan Air
Bersih di Kabupaten Sampang

Berdasarkan Gambar 2.26 tersebut, terlihat bahwa prosentase


rumah tangga yang menggunakan air bersih mengalami peningkatan pada
tahun 2005 sebesar 7,27 %, kemudian mengalami penurunan pada tahun –
tahun berikutnya. Prosentase rumah tangga yang menggunakan air bersih
terendah berada pada tahun 2005 sebesar 5,95 %.
Prediksi kebutuhan air bersih di Kabupaten Sampang didasarkan
pada beberapa asumsi yaitu :
Asumsi = 1 Orang = 80 liter/hari/jiwa
Perumahan = 80 liter / hari x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Ekonomi = 80 liter / hari x 60 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Sosial = 80 liter / hari x 35 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
170
Perkantoran = 80 liter / hari x 15 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Industri = 80 liter / hari x 10 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Kebocoran = 80 liter / hari x 25 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n
Cadangan = 80 liter / hari x 5 % x ∑ Penduduk Tahun ke - n

Prediksi kebutuhan air bersih per tahun dapat dilihat pada Tabel
2.112 berikut.
Tabel 2.112
Prediksi Kebutuhan Air Bersih
Total Kebutuhan Air Bersih (m3/hari)
No Kecamatan
2008 2009 2010 2015 2020 2025
1 Sreseh 5.698 5.750 5.803 6.073 6.357 6.653
2 Torjun 6.669 6.714 6.760 6.993 7.234 7.484
3 Pangarengan 3.530 3.555 3.581 3.714 3.851 3.994
4 Sampang 19.241 19.331 19.421 19.877 20.344 20.823
5 Camplong 14.284 14.377 14.471 14.951 15.446 15.959
6 Omben 13.430 13.589 13.749 14.581 15.464 16.400
7 Kedungdung 14.849 15.120 15.395 16.846 18.435 20.174
8 Jrengik 6.372 6.443 6.514 6.885 7.277 7.691
9 Tambelangan 9.174 9.212 9.251 9.447 9.647 9.851
10 Banyuates 12.794 12.803 12.812 12.856 12.900 12.944
11 Robatal 9.196 9.263 9.331 9.679 10.040 10.415
12 Karang Penang 11.177 11.205 11.233 11.372 11.514 11.657
13 Ketapang 14.239 14.319 14.399 14.810 15.231 15.665
14 Sokobanah 11.000 11.050 11.099 11.350 11.606 11.868
Jumlah 151.652 152.731 153.820 159.435 165.347 171.576
Jumlah (m3/dt) 1.755 1.768 1.780 1.845 1.914 1.986
Sumber : Hasil Analisis

2.2.5.12. Fasilitas Telekomunikasi


Perkembangan telekomunikasi di Kabupaten Sampang pada tahun
2009 mengalami kemajuan yang cukup pesat, terutama dengan
perkembangan Sistem Teknologi Informasi. Masyarakat di Kabupaten
Sampang sudah banyak menggunakan telepon seluler disamping telepon
melalui jaringan kabel TELKOM. Hal ini disebabkan mudahnya akses
telekomunikasi jaringan seluler dan dengan didukung keberadaan Tower
Telekomunikasi oleh berbagai provider, cukup menjajikan baik fleksibelitas
maupun dukungan fitur-fitur yang tersedia dalam Telepon Genggam (Hand
Phone).

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
171
2.2.5.13. Fasilitas Drainase
Berikut ini merupakan perkembangan kondisi jaringan drainase ,
yang diuraikan sebagai berikut (Tabel 2.113):
Tabel 2.113
Kondisi Jaringan Drainase di Kabupaten Sampang
Tahun
No Uraian Satuan
2004 2005 2006 2007
Jaringan
1 Drainase m 32.895 33.365 37.077 38.986,5
Primer m 3.025 3.025 3.025 3.025
Sekunder m 9.980 9.980 10.131 11.081,5
Tersier m 19.890 20.360 23.921 24.880
2 Kondisi
Baik m 34.470 29.110 46.783 45.451
Sedang m 5.260 10.000 15.594 14.300
Buruk m 19.830 11.310 23.392 22.391
Total m 125.350 117.150 159.923 160.115
Sumber: Profil Kabupaten Sampang (2008)

Berdasarkan tabel 2.113 di atas, terlihat bahwa perkembangan


jaringan drainase dari tahun 2004-2007 semakin meningkat baik jaringan
primer, sekunder dan tersier. Sedangkan jika dilihat dari kondisi jaringan
drainase dari tahun 2004-2006 mengalami peningkatan, sedangkan pada
tahun 2007 mengalami penurunan.

2.2.5.14. Fasilitas Sampah


Berikut ini akan dianalisis perkembangan jumlah tempat pembuangan
sampah dalam kurun waktu 7 tahun (2002-2008), yang diuraikan sebagai
berikut (Tabel 2.114) :
Tabel 2.114
Tempat Pembuangan Sampah di Kabupaten Sampang
No Uraian Satuan 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008
1 TPA
Jumlah Unit 2 2 2 2 2 2 2
Luas Ha 4.5 4.5 4.5 4.5 4.5 4.5 4.5

2 TPS
Jumlah Unit 17 17 17 13 13 14 18
Luas Ha

Transfer
3 Depo
Jumlah Unit 4 3 3 2 1 1 1
Luas Ha 0.2 0.15 0.15 0.1 0.05 0.05 0.05
Sumber: Badan Lingkungan Hidup

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
172
Berdasarkan data-data pada tabel 2.114 di atas, terlihat bahwa
jumlah TPA tidak mengalami perkembangan dan berjumlah tetap sebanyak
1 unit. Jumlah TPS mengalami penurunan pada tahum 2005 menjadi 13 unit,
kemudian mengalami peningkatan pada tahun 2007 menjadi 14 unit. Jumlah
TPS tetinggi berada pada tahun 2008 sebanyak 18 unit. Perkembangan
jumlah transfer depo mengalami penurunan pada tahun 2003 menjadi 3 unit,
kemudian mengalami penurunan pada tahun-tahun berikutnya hingga
menjadi 1 unit pada tahun 2008.
Mekanisme persampahan perkotaan yang sudah ada digolongkan
cukup baik. Permasalahan persampahan terletak pada lokasi salah satu TPA
yang memiliki permasalahan berseberangan dengan perlindungan
lingkungan. TPA yang dimaksud adalah TPA di Desa Gunung Madah,
dimana di bawah lahan TPA nya terdapat potensi sumber daya air dalam
debit besar yang terancam tercemar.

2.2.5.15 Penggunaan Lahan


Luas Lahan Menurut Penggunaan
Berikut ini akan dianalisis rata-rata prosentase luas lahan
berdasarkan penggunaannya, hasil rata-rata prosentase ini berdasarkan
data-data dalam kurun waktu 4 tahun (2005-2008) yang diuraikan sebagai
berikut (Tabel 2.115):

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
173
Tabel 2.115
Rata-Rata Prosentase Luas Lahan Menurut Penggunaannya Kabupaten Sampang

Tegal, Lahan
Kebun, Lahan Sementara Lahan
No Kecamatan Permukiman Tambak Hutan Perkebunan Lain-lain
Ladang, Penggembalaan Tidak Sawah
Huma Diusahakan

1 Sreseh 0.7249 2.1275 0.0000 1.7562 0.0000 0.0122 0.0000 1.1546 0.0585
2 Torjun 0.5756 1.0169 0.0000 0.0000 0.0000 0.0284 0.0122 1.8407 0.2668
3 Pangarengan 0.3157 1.0416 0.0000 1.1005 0.0000 0.0537 0.0000 0.6463 0.1492
4 Sampang 0.9479 1.6378 0.0527 0.3738 0.0000 0.0081 0.0000 2.5467 0.1094
5 Camplong 0.6186 3.3491 0.0032 0.0333 0.0000 0.0000 0.0000 1.5918 0.0715
6 Omben 1.4716 5.7136 0.0000 0.0000 0.0000 0.0122 0.0000 2.1867 0.0463
7 Kedungdung 0.8705 7.4787 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 1.3289 0.3013
8 Jrengik 0.4107 1.5803 0.0000 0.9417 0.0000 0.0000 0.0006 2.3113 0.0540
9 Tambelangan 0.5198 3.5766 0.0000 0.0000 1.4858 0.4776 0.0000 1.1327 0.1020
10 Banyuates 1.1594 9.1203 0.0000 0.0461 0.0130 0.1421 0.0049 0.8741 0.0891
11 Robatal 0.4313 5.5611 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.4831 0.0634
12 Karang Penang 0.4870 6.2116 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0963 0.0274
13 Ketapang 0.2793 8.6160 0.0049 0.0162 0.0000 0.6365 0.0000 0.2634 0.3403
14 Sokobanah 1.2134 6.9855 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.0000 0.2273 0.3901
Total 10.0257 64.0166 0.0608 4.2678 1.4987 1.3706 0.0176 16.6839 2.0693
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
174
Keterangan :

Prosentase luas lahan = Luas lahan menurut penggunaannya X 100


Luas wilayah

Berdasarkan tabel di atas, terlihat bahwa prosentase lahan untuk


permukiman yang terbesar berada pada Kecamatan Omben seluas
1,4716 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan Omben seluas
0,2793 %. Prosentase penggunaan lahan untuk tegal, kebun, ladang dan
huma yang terbesar berada pada Kecamatan Banyuates seluas 9,1203 %
dan yang terkecil berada pada Kecamatan Omben seluas 1,0169 %.
Prosentase penggunaan lahan untuk lahan penggembalaan terbesar berada
pada Kecamatan Sampang seluas 0.0527 % dan yang terkecil berada pada
Kecamatan Sreseh, Torjun, Pangarengan, Omben, Kedungdung, Jrengik,
Tambelangan, Banyuates, Robatal, Karangpenang, Sokobanah seluas
0,0000 %. Prosentase penggunaan lahan untuk tambak terbesar berada
pada Kecamatan Sreseh seluas 1,7562 % dan yang terkecil berada pada
Kecamatan Torjun, Omben, Kedungdung, Tambelangan, Robatal,
Karangpenang, dan Sokobanah seluas 0,0000 %. Prosentase penggunaan
lahan untuk lahan sementara tidak diusahakan terbesar berada pada
Kecamatan Tambelangan seluas 1,4858 %.
Prosentase penggunaan lahan untuk kawasan hutan terbesar berada
pada Kecamatan Ketapang seluas 0,6365 % dan yang terkecil berada pada
Kecamatan Camplong, Kedungdung, Jrengik, Robatal, Karangpenang dan
Sokobanah seluas 0,0000 %. Prosentase penggunaan lahan untuk kawasan
perkebunan terbesar berada pada Kecamatan Torjun seluas 0.0122 %.
Prosentase penggunaan lahan untuk lahan sawah terbesar berada pada
Kecamatan Sampang seluas 2.5467 % dan yang terkecil berada pada
Kecamatan Karangpenang seluas 0.0963 %. Prosentase penggunaan lahan
untuk lain-lain terbesar berada pada Kecamatan Sokobanah seluas
0.3901 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan Karang Penang seluas
0.0274 %.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
175
Berikut ini akan dianalisis prosentase luas lahan menurut
penggunaannya berdasarkan rata-rata prosentase luas lahan dalam kurun
waktu 4 tahun (2005-2008) yang diuraikan sebagai berikut :

Prosentase Luas Lahan Menurut


Penggunaan Kabupaten Sampang

70.0000
60.0000
Prosentase

50.0000
40.0000 Penggunaan
30.0000 Lahan
20.0000
10.0000
0.0000
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Penggunaan Lahan

Keterangan :
1. Permukiman
2. Tegal, Kebun, Ladang dan Huma
3. Lahan Penggembalaan
4. Tambak
5. Lahan Sementara Tidak Diusahakan
6. Hutan
7. Perkebunan
8. Lahan Sawah
9. Lain-lain

Gambar 2.28
Perkembangan Luas Lahan Menurut Penggunannya
di Kabupaten Sampang

Berdasarkan Gambar 2.27 tersebut terlihat bahwa prosentase luas


lahan untuk penggunaan tegal, kebun, ladang, dan huma memiliki nilai
prosentase tertinggi sebesar 64,0166% pada Kabupaten Sampang.
Prosentase penggunaan lahan terendah yaitu perkebunan sebesar 0,0176%.
Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan lahan pada Kabupaten Sampang
didominasi untuk penggunaan tegal, kebun, ladang, dan huma.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
176
Tabel 2.116
Proyeksi Penggunaan Lahan (Ha)
Rincian Kawasan Budidaya
Kawasan
Tahun Bangunan dan Ladang, tegal, Keterangan
Sawah Tambak Perkebunan Lindung
Halaman kebun
5 Tahun Pertama
2006 12.563,59 78.185,42 20.587,14 5.263,12 22 1.855,33 Kondisi Eksisting
2007 18.635,59 78.530,86 20.566,75 5.264 22 1.855,33 Kondisi Eksisting
2008 12.162,2 78.530,24 20.567,99 5.264,58 22 1.855,33 Kondisi Eksisting
2009 3.749 61.940 16.269 4.129 17 37.001 Proyeksi
2010 3.776 62.110 16.267 4.164 17 37.001 Proyeksi
5 Tahun Kedua
2011 3.803 62.090 16.262 4.162 17 37.001 Proyeksi
2012 3.831 62.069 16.257 4.161 17 37.001 Proyeksi
2013 3.859 62.049 16.251 4.160 17 37.001 Proyeksi
2014 3.886 62.028 16.246 4.158 17 37.001 Proyeksi
2015 3.914 62.006 16.240 4.157 17 37.001 Proyeksi
5 Tahun Ketiga
2016 3.943 61.985 16.235 4.155 17 37.001 Proyeksi
2017 3.972 61.963 16.229 4.154 17 37.001 Proyeksi
2018 4.001 61.942 16.223 4.152 17 37.001 Proyeksi
2019 4.030 61.920 16.217 4.151 17 37.001 Proyeksi
2020 4.060 61.897 16.212 4.150 17 37.001 Proyeksi
5 Tahun Keempat
2021 4.090 61.875 16.206 4.148 17 37.001 Proyeksi
2022 4.120 61.852 16.200 4.146 17 37.001 Proyeksi
2023 4.150 61.829 16.194 4.145 17 37.001 Proyeksi
2024 4.181 61.806 16.188 4.143 17 37.001 Proyeksi
2025 4.213 61.782 16.181 4.142 17 37.001 Proyeksi
Sumber : Hasil Analisis (2009)

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
177
Pada periode 5 tahun pertama, Berdasarkan strandart peruntukan
kawasan hutan dan kawasan budidaya yang mengatur luasan kawasan
hutan (terdiri dari kawasan hutan untuk penanaman tanaman hutan rakyat,
hutan kota, dll) sebesar 30 % dari luas wilayah total dan luasan kawasan
budidaya sebesar 70 % dari luas wilayah total, maka penggunaan lahan
pada tahun proyeksi 2009 diproyeksikan akan meningkatkan penggunaan
lahan untuk kawasan hutan. Seiring dengan meningkatnya peruntukan
kawasan lindung maka peruntukan kawasan budidaya semakin berkurang
seperti bangunan dan halaman, sawah, ladang dll. Peningkatan luasan
kawasan lindung ini sangat penting untuk mengurangi lahan - lahan kritis
dan bencana alam.
Untuk periode 5 tahun kedua, 5 tahun ketiga, dan 5 tahun keempat
masing-masing diproyeksikan luasan kawasan lindung tidak berkurang dan
tetap memiliki luasan sebesar 30 %, penggunahan lahan untuk fasilitas dan
perumahan diproyeksikan akan mengalami peningkatan seiring
pertumbuhan penduduk yang membutuhkan tempat tinggal dan fasilitas

2.2.6 Pemerintahan
Adapun untuk prediksi pemerintahan di Kabupaten Sampang pada
20 tahun yang akan datang adalah sebagai berikut:
1. Pada Tahun Pertama (Tahun 2006 – 2010)

Dalam jangka menengah maupun jangka panjang akan muncul masalah


pembentukan dan pengembangan struktur organisasi pemerintahan.

2. Pada Tahun Kedua (Tahun 2011 – 2015)

Adanya kerjasama antara pemerintah Kabupaten Sampang dengan


pemerintah daerah lain dan juga dengan pihak swasta tentang
penyelenggaraan urusan pemerintah. Sehingga dalam jangka panjang
dan menengah daerah Kabupaten Sampang mampu mewujudkan
pembangunan yang terintegrasi dengan daerah-daerah pemerintah lain.

3. Pada Tahun ketiga (Tahun 2016 – 2020)

Adanya kesinambungan dan perkembangan kerjasama antara


pemerintah Kabupaten Sampang dengan pemerintah daerah lain dan
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
178
juga dengan pihak swasta tentang penyelenggaraan urusan pemerintah.
Sehingga dalam jangka panjang dan menengah daerah Kabupaten
Sampang mampu mewujudkan pembangunan yang terintegrasi dengan
daerah-daerah pemerintah lain.

4. Pada Tahun Kedua (Tahun 2021 – 2025)

Adanya kesinambungan dan perkembangan kerjasama antara


pemerintah Kabupaten Sampang dengan pemerintah daerah lain dan
juga dengan pihak swasta tentang penyelenggaraan urusan pemerintah.
Sehingga dalam jangka panjang dan menengah daerah Kabupaten
Sampang mampu mewujudkan pembangunan yang terintegrasi dengan
daerah-daerah pemerintah lain.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
179
BAB III
VISI, MISI DAN ARAH PEMBANGUNAN DAERAH

3.1. VISI
Berdasarkan perkembangan dari kondisi Kabupaten Sampang dan
didukung oleh analisis potensi ke depan dari faktor-faktor strategis yang ada,
maka visi pemerintah Kabupaten Sampang adalah :

“Membangun Sampang Bersatu, Berkualitas, dan Berdaya Saing, Untuk


Kesejahteraan Umat”.

Visi tersebut di atas mengandung pengertian bahwa dalam waktu 20


(dua puluh) tahun mendatang Kabupaten Sampang diharapkan menjadi
kabupaten yang mampu mensejahterakan umat (masyarakat) dengan
mempersatukan semua unsur yang ada di Kabupaten Sampang,
meningkatkan kualitas sumber daya, baik sumber daya alam maupun sumber
daya manusia, agar memiliki daya saing tinggi dalam era globalisasi yang
bergerak cepat.
Pencapaian persatuan umat (masyarakat) dilakukan dengan suatu
usaha untuk mensinergikan dari seluruh kehidupan sosial, budaya dan politik
yang ada di Kabupaten Sampang dengan satu pemikiran yang positif.
Persatuan umat (masyarakat) ini akan menjadi suatu dasar untuk sebuah
langkah besar kedepan guna peningkatan kualitas sumber daya dan
peningkatan daya saing.
Pencapaian kualitas, berhubungan dengan kualitas sumber daya alam
dan sumber daya manusia. Pengelolaan sumber daya alam dilakukan dengan
suatu wawasan yang cukup tentang pentingnya menjaga keseimbangan
struktur alam. Peningkatan sumber daya manusia dilakukan dengan
pemeliharaan akhlak beragama, suatu kesadaran tentang pola hidup sehat
dan pentingnya pendidikan, baik pendidikan formal yang diawali dengan
pendidikan dasar 9 (sembilan) tahun maupun pendidikan non formal.
Pencapaian daya saing, berhubungan dengan jumlah sumber daya
manusia berkualitas guna membaca peluang pasar dengan mengedepankan
aktifitas ekonomi lokal berbasis kerakyatan.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
180
Ketiga pencapaian tersebut di atas merupakan suatu jalan bagi suatu
cita-cita mulia, yaitu guna mewujudkan umat atau masyarakat di Kabupaten
Sampang yang sejahtera dalam kurun waktu 20 (dua puluh) tahun ke depan.

3.2. MISI
3.2.1. Misi Bidang Geomorfologi dan Lingkungan Hidup

Meningkatkan hidup sehat dan sejahtera dengan air minum berkualitas


dalam kondisi sanitasi lingkungan yang bebas dari pencemaran, banjir dan
berwawasan lingkungan.

3.2.2. Misi Bidang Demografi

Mengembangkan Sumber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan


berdaya saing.

3.2.3. Misi Bidang Ekonomi

Pengembangan dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di kabupaten


Sampang berbasis sumber daya lokal.

3.2.4. Misi Sosial Budaya dan Politik

Mensinergikan kehidupan sosial, berbudaya dan berpolitik untuk


mewujudkan masyarakat yang madani.

3.2.5. Misi Prasarana dan Sarana

Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan


budidaya yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.

3.2.6. Misi Pemerintahan

Mewujudkan tata kelola kepemerintahan yang berkualitas.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
181
3.3. Arah Pembangunan Daerah

3.3.1. Bidang Geomorfologi dan Lingkungan Hidup

1. Tahap Pertama (2006-2010)

Pembangunan pada tahap pertama diarahkan untuk melalukan


manajemen banjir, pemantauan kualitas lingkungan di Kabupaten
Sampang. Manajemen banjir dilakukan dengan pengendalian banjir dan
pengarahan kepada masyarakat akan bahaya banjir. Selain itu perlu
ditingkatkan cakupan pelayanan air bersih guna menunjang pelayanan
sanitasi.
2. Tahap Kedua (2011-2015)

Dalam aspek pengembangan wilayah, pembangunan pada tahap kedua


diarahkan untuk melakukan peningkatan kebutuhan prasarana dan
sarana sanitasi dan persampahan dengan memperhatikan kualitas
lingkungan. Pada tahap kedua ini perlu juga di lakukan pemantauan
keberlanjutan air baku mengingat air baku di Kabupaten Sampang
ketersediaannya kurang memadahi.
3. Tahap Ketiga (2016-2020)

Dalam aspek pengembangan wilayah, pembangunan pada tahap ketiga


diarahkan pada peningkatan dan pemeliharaan prasarana draianse,
sanitasi dan air bersih. Peningkatan dan pemeliharaan prasarana ini
perlu ditunjang dengan pemantauan kelembagaan baik dari pengelola,
pelaksana dan masyarakat.
4. Tahap Keempat (2021-2025)
Pada tahap ini, diarahkan pada ketersediaan infrastruktur yang sesuai
dengan rencana tata ruang yang ditandai dengan berkembangnya
jaringan draianse, kebutuhan air bersih dan sanitasi yang handal dan
efisien sesuai kebutuhan hingga menjangkau daerah-daerah yang
tertinggal. Pada tahapan ini diarahkan untuk lebih memantapkan
pembangunan terutama dalam penyedian dan peningkatan kualitas
sarana dan prasarana serta infrastruktur yang memadai.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
182
3.3.2. Bidang Demografi
1. Tahap Pertama (2006-2010)

Upaya pengendalian pertumbuhan penduduk diarahkan pada


penyediaan sarana dan prasarana keluarga berencana, sistem
administrasi kependudukan Kabupaten Sampang, serta meningkatkan
angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita. Pengendalian
pertumbuhan penduduk itu juga diarahkan pada perbaikan sumber daya
manusia melalui peningkatan jumlah sarana penunjang baik pendidikan
maupun kesehatan untuk mengurangi tingkat mortalitas dan
meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia.
2. Tahap Kedua (2011-2015)

Pada tahap ini, upaya pengendalian pertumbuhan penduduk diarahkan


pada peningkatan pemberdayaan keluarga berkualitas, pemantapan
sistem administrasi kependudukan dan peningkatan persebaran
penduduk, serta keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan dan
kesehatan dalam upayanya untuk memperbaiki status sosial masyarakat
kurang mampu di Kabupaten Sampang.
3. Tahap Ketiga (2016-2020)

Upaya pengendalian pertumbuhan penduduk pada tahapan ini


diarahkan pada kemandirian keluarga, peningkatan kualitas data
penduduk dan peningkatan persebaran penduduk yang diiringi dengan
peningkatan kualitas hidupnya, serta peningkatan angka partisipasi
pendidikan dasar bagi wanita usia sekolah.
4. Tahap Keempat (2021-2025)

upaya pengendalian pertumbuhan penduduk diarahkan untuk


mewujudkan keluarga kecil dan berkualitas, peningkatan penggunaan
data penduduk sebagai dasar acuan pembangunan dan memantapkan
persebaran penduduk yang mandiri dan berkualitas, serta peningkatan
angka partisipasi pendidikan menegah bagi wanita usia sekolah untuk
mengurangi angka kematian ibu melahirkan dan status gizi pada balita.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
183
3.3.3. Bidang Ekonomi
1. Tahap Pertama ( 2006 – 2010 )

Pembangunan pada tahap pertama diarahkan untuk peningkatan


kualitas dan kuantitas pertumbuhan sektor pertanian dengan cara
perbaikan sumber daya penyuluh dan petani serta peningkatan dan
pengembangan sistem informasi produksi, distribusi, dan informasi pasar
di kabupaten Sampang.
2. Tahap Kedua ( 2011 - 2015 )

Pembangunan pada tahap kedua diarahakan untuk pengembangan


keterkaitan sektor primer dengan sektor sekunder dan sektor tersier
berbasis sumber daya lokal. Serta pembinaan usaha sektor primer,
sekunder dan tersier. Dengan cara perbaikan kualitas pertumbuhan
sektor primer, sekunder dan tersier.
3. Pada Tahap Tahun Ketiga ( 2016 – 2020 )

Pembangunan pada tahap ketiga diarahkan untuk pemeliharaan kinerja


struktur perekonomian yang berdaya saing berbasis sumber daya lokal.
Dan juga pembinaan usaha sektor primer, sekunder dan tersier.
4. Pada Tahap Tahun Keempat ( 2021 – 2025 )

Pembangunan pada tahap keempat diarahkan untuk pemantapan serta


evaluasi terhadap kinerja struktur perekonomian yang berkualitas
berbasis sumber daya lokal. Serta pembinaan usaha sektor primer,
sekunder dan tersier di kabupaten Sampang. Demi tercapainya
swasembada pangan dan juga perkembangan unit-unit industri dan
perdagangan di kabupaten Sampang.

3.3.4. Bidang Sosial Budaya dan Sosial


1. Tahap Pertama (2006-2010)

Pada tahap ini diarahkan untuk pemenuhan hak dasar masyarakat, baik
dalam bidang pendidikan, khususnya pemenuhan wajib belajar
pendidikan dasar dan rintisan wajib belajar 12 tahun. Pembangunan
bidang kebudayaan diprioritaskan pada nilai-nilai tradisional, selanjutnya
langkah dan upaya yang dilakukan untuk mewujudkan prioritas
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
184
pembangunan kebudayaan tersebut, diawali dengan identifikasi terhadap
nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal sebagai landasan pembangunan.
Untuk kesehatan diarahkan pada pelayanan kesehatan bagi keluarga
miskin, dan pengembangan puskesmas dan rumah sakit. Bidang
keagamaan diarahkan dengan upaya-upaya untuk dapat mewujudkan
kerukunan hidup baik interumat maupun antarumat beragama.
2. Tahap Kedua (2011-2015)

Bidang sosial diarahkan pada peningkatan kualitas dan kuantitas


kesejahteraan perseorangan, keluarga, kelompok dan komunitas
masyarakat dan peningkatan penggalian potensi sumber kehidupan
penyandang masalah kesejahteraan sosial. Pembangunan pendidikan
diprioritaskan untuk peningkatan Angka Melek Huruf (AMH) dan angka
partisipasi sekolah (APS) melalui penuntasan wajib belajar pendidikan
dasar dan rintisan wajib belajar 12 tahun. Pembangunan bidang
kebudayaan diprioritaskan pada pelestarian nilai-nilai tradisional dan
kearifan lokal masyarakat. Upaya yang dilakukan antara lain
menanamkan nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat
terutama pada kalangan generasi muda.
3. Tahap Ketiga (2016-2020)

Bidang sosial diarahkan pada peningkatan kualitas dan kuantitas


kesejahteraan perseorangan, keluarga, kelompok dan komunitas
masyarakat dan peningkatan penggalian potensi sumber kehidupan
penyandang masalah kesejahteraan sosial. Pembangunan pendidikan
diprioritaskan untuk peningkatan Angka Melek Huruf (AMH) dan angka
partisipasi sekolah (APS) melalui penuntasan wajib belajar pendidikan
dasar dan rintisan wajib belajar 12 tahun. Perhatian di bidang
kebudayaan diprioritaskan pada upaya-upaya untuk mengembangkan
nilai-nilai tradisional dan kearifan lokal masyarakat. Langkah dan upaya
yang dilakukan untuk mewujudkan prioritas pembangunan kebudayaan
tersebut yaitu dapat dijadikannya faktor penyeimbang terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pembangunan Bidang
Politik diarahkan pada perwujudan demokrasi pada proses politik,

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
185
pemantapan semangat kebangsaan, membangun kemandirian partai
politik, dan pemantapan peran masyarakat madani.
4. Tahap Keempat (2021-2025)

Bidang sosial diarahkan pada peningkatan kualitas dan kuantitas


kesejahteraan perseorangan, keluarga, kelompok dan komunitas
masyarakat dan peningkatan penggalian potensi sumber kehidupan
penyandang masalah kesejahteraan sosial. Perhatian bidang pendidikan
pada periode ini adalah Tuntas Program Wajib Belajar 9 tahun dan
rintisan wajib belajar 12 tahun yang disertai dengan peningkatan kualitas
siswa, guru, dan sarana prasarana. Pembangunan bidang kesehatan
diupayakan pengembangan dan penguatan sistem kesehatan,
peningkatan jumlah, jenis,dan mutu tenaga kesehatan.bidang
kebudayaan diarahkan pada aktualisasi nilai-nilai tradisional dan kearifan
lokal masyarakat dalam berbagai aspek kehidupan sebagai unsur utama
identitas dan jatidiri masyarakat. Bidang Politik diarahkan pada
membangun konsensus antar pemangku kepentingan dalam penerapan
demokrasi, penataan daerah serta penguatan kerjasama antar institusi.

3.3.5. Bidang Prasarana dan Sarana


1. Tahap Pertama (2006-2010)

Pembangunan pada tahap pertama diarahkan untuk megelola ruang


kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya.
Melalui pemulihan kembali terhadap kondisi yang ada sehingga
kemajuan lebih cepat dicapai. Maka diperlukan pada kawasan budidaya
diperlukan pemulihan terhadap sarana dan prasarana serta
penambahan infrastruktur, sehingga dapat meningkatkan daya dukung
terhadap kegiatan perekonomian. Sedangkan kebijakan terhadap
kawasan lindung diarahkan untuk mempertahankan dan memperluas
kawasan lindung, sehingga dapat meminimalisasi atau mitigasi terhadap
resiko bencana yang terjadi di Kabupaten Sampang.
2. Tahap Kedua (2011-2015)

Dalam aspek pengembangan wilayah, pembangunan pada tahap kedua


diarahkan untuk mengurangi kesenjangan antar kecamatan melalui
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
186
pemerataan pelayanan aktivitas perekonomian di seluruh wilayah
Kabupaten Sampang. Kondisi ini ditandai dengan pengembangan
infrastruktur transportasi darat dan transportasi laut (pembangunan dan
revitalisasi pelabuhan) untuk menjangkau daerah-daerah tertinggal dan
mendukung kegitan perkenomian. Sealin itu juga diarahkan untuk
pengembangan infrastruktur untuk menunjang kegiatan pariwisata di
Kabupaten Sampang.
3. Tahap Ketiga (2016-2020)

Dalam aspek pengembangan wilayah, pembangunan pada tahap ketiga


diarahkan pada peningkatan dan pemeliharaan kualitas sarana dan
prasarana. Penyelenggaraan pembangunan Kabupaten Sampang
didasarkan pada penataan ruang yang semakin baik melalui
peningkatan implementasi pembangunan yang sesuai dengan rencana
tata ruang dan semakin meningkatkan system pengendalian.
4. Tahap Keempat (2021-2025)

Pada tahap ini, diarahkan pada ketersediaan infrastruktur yang sesuai


dengan rencana tata ruang yang ditandai dengan berkembangnya
jaringan infrastruktur transportasi, terpenuhinya pasokan tenaga listrik,
dan air bersih yang handal dan efisien sesuai kebutuhan hingga
menjangkau daerah-daerah yang tertinggal. Pada tahapan ini diarahkan
untuk lebih memantapkan pembangunan terutama dalam penyedian dan
peningkatan kualitas sarana dan prasarana serta infrastruktur yang
memadai.

3.3.6. Bidang Pemerintahan


1. Tahap Pertama (2006-2010)

Bidang pemerintahan diarahkan pada efektivitas pelayanan publik oleh


aparatur pemerintah sejalan dengan tuntutan masyarakat akan
penyelenggaraan kepemerintahan yang baik dan pemerintahan yang
bersih dan berwibawa. Pembangunan Bidang Aparatur diarahkan pada
peningkatan kompetensi dan profesionalisme pegawai, dan perluasan
pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam manajemen
pemerintahan.
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
187
2. Tahap Kedua (2011-2015)

Bidang pemerintahan diarahkan pada efektivitas pelayanan publik oleh


aparatur pemerintah sejalan dengan tuntutan masyarakat akan
penyelenggaraan kepemerintahan yang baik dan pemerintahan yang
bersih dan berwibawa. Pembangunan bidang aparatur diarahkan pada
penataan organisasi perangkat daerah, penempatan pegawai sesuai
dengan kompetensi melalui pengembangan kemampuan aparatur,
peningkatan kualitas pelayanan publik dalam berbagai aspek, penerapan
teknologi informasi dan komunikasi.
3. Tahap Ketiga (2016-2020)

Pembangunan bidang pemerintahan diarahkan pada peningkatan


pendayagunaan kekayaan dan aset dalam pembiayaan pembangunan
serta peningkatan fasilitas kepada daerah dan masyarakat.
Pembangunan Bidang Aparatur diarahkan pada Pemantapan
profesionalitas aparatur yang didukung oleh penataan sistem dan
prosedur serta standarisasi kualitas pelayanan, pemantapan teknologi
informasi dan komunikasi dalam manajemen pemerintahan dan
pelayanan publik.
4. Tahap Keempat (2021-2025)

Pembangunan bidang pemerintahan diarahkan pada peningkatan


pendayagunaan kekayaan dan aset dalam pembiayaan pembangunan
serta peningkatan fasilitas kepada daerah dan masyarakat. Bidang
Aparatur diarahkan pada penguatan dan pemantapan profesionalitas
aparatur dalam pelayanan publik yang didukung oleh sistem dan
prosedur serta standarisasi kualitas pelayan serta mengembangkan
budaya organisasi.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
188
BAB IV
PENUTUP

Pembangunan jangka panjang di Kabupaten Sampang sesumgguhnya


adalah sebuah proses rangkaian pelaksanaan berbagai program dan kegiatan yang
sinergis satu dengan yang lain, sehingga dapat diwujudkan visi, misi dan tujuan
pembangunan daerah yang telah ditetapkan. Disadari bahwa pelaksanaan semua
program dan kegiatan pembangunan, mensyaratkan pentingnya keterpaduan dan
sinkronisasi antar program maupun kegiatan dengan tetap memperhatikan peran,
tangungjawab dan tugas yang melekat pada pemerintah, sesuai dengan ketentuan
peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.
Dalam kegiatan pembangunan di Kabupaten Sampang, fungsi Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) adalah sebagai pemandu dan
rambu-rambu yang menentukan arah jangka panjang pembangunan yang ingin
dicapai atau diwujudkan. Dengan kata lain RPJPD Kabupaten Sampang Tahun
2005 – 2025 yang telah disusun ini bukan saja berfungsi sebagai pedoman bagi
seluruh pemangku kepentingan pembangunan dalam menyelenggarakan
pemerintahan daerah, tetapi juga sekaligus sebagai koridor dalam penyusunan visi,
misi dan berbagai program pembanguan kepala daerah dan pedoman dalam
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD)
Kabupaten Sampang di setiap tahapan pembangunan.

4.1 Kaidah
RPJPD Kabupaten Sampang Tahun 2005 – 2025 merupakan
dokumen perencanaan yang digunakan sebagai landasan bagi pelaksanaan
pembangunan Kabupaten Sampang 20 tahun ke depan. RPJPD Kabupaten
Sampang Tahun 2005 – 2025 diharapkan dapat dijadikan sebagai :
1. Acuan dalam penyusunan visi, misi dan program pembangunan untuk
penyusunan RPJM, Renstra SKPD, Renja SKPD dan RKPD.

2. Pedoman dalam menciptakan perencanaan pembangunan yang


menjamin terwujudkan sinergitas, keterpaduan dan sinkronisasi dengan
arah pembangunan serta terintegrasi dengan arah pembangunan propinsi
maupun nasional

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
189
3. Acuan dalam memberikan arahan bagi penentu kebijakan program dan
kegiatan pembangunan

4.2 Prasyarat
Dalam penyusunan rencana, melaksanakan dan menjamin efektivitas
pelaksanaan berbagai program pembangunan di Kabupaten Sampang agar
sesuai dengan visi dan misi yang telah ditetapkan dalam RPJPD, tiga pilar
Good Governance yang mutlak dibutuhkan sebagai prasyarat keberhasilan
pelaksanaan visi dan misi pembangunan daerah Kabupaten Sampang adalah
: transparansi, akuntabilitas dan partisipasi masyarakat dan seluruh
stakeholders.
Yang dimaksud transparansi disini adalah adanya jaminan dan
terbukanya akses bagi semua pihak yang berkepentingan terhadap informasi
pembangunan yang direncanakan, tengah dilaksanakan maupun yang sudah
dilaksanakan di masyarakat. Transparansi bukan saja menuntut adanya
obyektivitas, keterbukaan dan kejujuran, tetapi juga harus diimbangi dengan
adanya sikap menerima berbagai kritik konstruktif dari masyarakat sebagai
umpan balik untuk terus-menerus memperbaiki kinerja aparatur pemerintah,
system birokrasi, kualitas layanan public dan efektivitas pelaksanaan program
pembangunan pada umumnya.
Akuntabilitas adalah kapasitas berbagai lembaga atau instansi
pemerintah daerah untuk bertanggunggugat atas keberhasilan maupun
kegagalan dalam melaksanakan misinya dalam mencapai tujuan dan sasaran
yang ditetapkan secara periodik. Setiap instansi pemerintah daerah memiliki
kewajiban untuk mempertanggungjawabkan pencapaian kineja organisasinya
dalam pengelolaan sumberdaya yang dipercayakan kepadanya, mulai tahap
perencanaan, implementasi samapi pada tahap pemantauan dan evaluasi.
Akuntabilitas merupakan kunci untuk memastikan bahwa kekuasaan itu
dijalankan dengan baik dan sesuai dengan kepentingan publik.
Untuk itu akuntabilitas mensyaratkan kejelasan tentang siapa yang
bertanggungjawab kepada siapa, dan apa yang dipertanggunggugatkan.
Akuntabilitas bias berarti pula penetapan sejumlah criteria dan indikator untuk
mengukur kinerja instansi pemerintah, serta mekanisme yang dapat
mengontrol dan memastikan tercapainya berbagai standart yang telah
Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
190
ditetapkan. Akuntabilitas menuntut adanya kepastian hukum yang merupakan
resultan dari hukum dan perundang-undangan yang jelas, tegas, diketahui
public di satu pihak, serta upaya penegakan hukum yang efektif, konsisten
dan tanpa pandang bulu di pihak lain. Kepastian hukum ini merupakan
indikator penting dalam menimbang tingkat kewibawaan suatu pemerintah
dan legistimasinya di mata rakyat.
Sementara itu, yang dimaksud dengan partisipasi adalah perwujudan
dari berubahnya paradigma mengenai peran baru masyarakat dalam
pembangunan. Masyarakat bukanlah sekadar penerima manfaat atau objek
pembangunan belaka, melaikan merupakan subjek dan agen pembangunan
yang mempunyai posisi sentral, strategis dan penting.
Tiga pilar Good Governance yang dikemukakan sebagaimana tersebut
di atas adalah “spirit” yang semestinya dimiliki dan menjadi dasar bagi seluruh
pemangku-kepentingan dan stakeholders terkait untuk menjamin berbagai
program pembangunan yang direncanakan dan dilaksanakan benar-benar
berjalan seperti yang diharapkan.
Keberhasilan pencapaian visi pembangunan jangka panjnag
sebagaimana telah ditetapkan akan sangat tergantung pada komitmen dan
kepemimpinan daerah, konsistensi kebijakan dan peran serta masyarakat dan
dunia usaha secara aktif.

Laporan Akhir
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
Kabupaten Sampang 2005-2025
191
1 : 95.000
1 : 95.000
1 : 95.000
1 : 95.000
2.8

REVISI RENCANA TATA RUANG WILAYAH


KABUPATEN SAMPANG 2009-2029
2.9

REVISI RENCANA TATA RUANG WILAYAH


KABUPATEN SAMPANG 2009-2029
2.10

REVISI RENCANA TATA RUANG WILAYAH


KABUPATEN SAMPANG 2009-2029
2.11

REVISI RENCANA TATA RUANG WILAYAH


KABUPATEN SAMPANG 2009-2029
Bidang Demografi
No 7
Sub Bidang Perkembangan Penduduk
1 Pertumbuhan penduduk rata-rata pertahun 2,76 %
Sintesis Hasil Analisis
2 Angka kelahiran total >2,5
Kondisi Eksisting
3 Kepadatan penduduk 702 orang/Km2
1 Keluarga dengan jumlah anak banyak
Potensi dan Permasalahan
2 konversi lahan subur untuk lahan non pertanian dan perumahan
Kondisi Eksisting
3 Penyediaan kebutuhan dasar (pendidikan, kesehatan dan perumahan)
5 Tahun I Pertumbuhan penduduk rata-rata 5 tahun 1 adalah 2,62 %, angka kelahiran total 2,3
2
dan kepadatan penduduk sebesar 702 orang/km
5 Tahun II Pertumbuhan penduduk rata-rata 5 tahun 2 adalah 2,49 %, angka kelahiran total 2,19
Proyeksi
Kondisi dan kepadatan penduduk sebesar 784 orang/km2
5 Tahun III Pertumbuhan penduduk rata-rata 5 tahun 3 adalah 2,37 %, angka kelahiran total 2,08
Eksisting
dan kepadatan penduduk sebesar 875 orang/km2
5 Tahun IV Pertumbuhan penduduk rata-rata 5 tahun 4 adalah 2,24 %, angka kelahiran total 1,97
dan kepadatan penduduk sebesar 976 orang/km2
5 Tahun I Menurunkan angka kelahiran total dengan meningkatkan usia perkawinan pertama
5 Tahun II Menurunkan angka kelahiran total pada keluarga pra sejahtera dengan meningkatkan
usia pernikahan pertama bagi wanita keluarga kurang mampu
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan akses terhadap alat kontasepsi dengan memperbanyak petugas
layanan KB
5 Tahun IV Meningkatkan jumlah lembaga penunjang NKKBS
5 Tahun I 1 Pengendalian pertumbuhan penduduk
2 Peningkatan penyuluhan KB
3 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita usia sekolah
5 Tahun II 1 Pengendalian pertumbuhan penduduk
2 Peningkatan penyuluhan KB
Arah 3 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita usia sekolah
Pembangunan 5 Tahun III 1 Pengendalian pertumbuhan penduduk
2 Peningkatan penyuluhan KB
3 Peningkatan angka partisipasi pendidikan menegah bagi wanita usia sekolah
5 Tahun IV 1 Pengendalian pertumbuhan penduduk
2 Peningkatan penyuluhan KB
3 Peningkatan angka partisipasi pendidikan menegah bagi wanita usia sekolah
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Demografi
No 8
Sub Bidang Kematian (Mortalitas)
Sintesis Hasil Analisis 1 Angka kematian bayi yaitu 65,5 %
Kondisi Eksisting 2 Angka harapan hidup sekitar 61-62, di bawah Jawa Timur yang mencapai 69,49
1 Kebersihan lingkungan/ sanitasi
Potensi dan Permasalahan 2 pengetahuan tentang pendidikan dan kesehatan masih rendah
Kondisi Eksisting 3 sarana dan sarana penunjang
4 kurangnya tenaga medis dan paramedis
5 Tahun I diharapkan angka kematian bayi sekitar 65,5 % dan angka harapan hidup 61,5 tahun
diharapkan angka kematian bayi sekitar 58,95 % dan angka harapan hidup 63,35
Proyeksi 5 Tahun II
tahun
Kondisi
diharapkan angka kematian bayi sekitar 53,06 % dan angka harapan hidup 65,88
Eksisting 5 Tahun III
tahun
5 Tahun IV diharapkan angka kematian bayi sekitar 47,75 % dan angka harapan hidup 67,2 tahun
Meningkatkan sarana dan prasarana lembaga pendidikan dasar dan peningkatan
5 Tahun I
jumlah tenaga medis dan para medis
Meningkatkan sarana dan prasarana lembaga pendidikan dasar dan peningkatan
5 Tahun II
jumlah tenaga medis dan para medis
Kebijakan
Meningkatkan sarana dan prasarana lembaga pendidikan dasar dan peningkatan
5 Tahun III
jumlah tenaga medis dan para medis
Meningkatkan sarana dan prasarana lembaga pendidikan dasar dan peningkatan
5 Tahun IV
jumlah tenaga medis dan para medis
1 peningkatan pendidikan kaum wanita
5 Tahun I 2 peningkatan jumlah sarana dan prasarana penunjang kesehatan
3 Peningkatan jumlah sarana dan prasarana pendidikan dasar
1 peningkatan pendidikan dasar kaum wanita usia sekolah
5 Tahun II 2 peningkatan jumlah sarana dan prasarana penunjang kesehatan
Arah 3 Peningkatan jumlah sarana dan prasarana pendidikan menegah
Pembangunan 1 peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar
5 Tahun III 2 peningkatan kualitas sarana dan prasarana penunjang kesehatan
3 Peningkatan mutu sarana dan prasarana pendidikan menegah
1 peningkatan angka partisipasi pendidikan menegah
5 Tahun IV 2 peningkatan kualitas sarana dan prasarana penunjang kesehatan
3 Peningkatan mutu sarana dan prasarana pendidikan menegah
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Demografi
No 9
Sub Bidang Sumber daya Manusia
1 Indeks Pembagunan Manusia di Sampang sampai saat ini sebesar 61 %
Sintesis Hasil Analisis
2 Rata-rata lama sekolah di Sampang sebesar 3-4 tahun
Kondisi Eksisting
3 Angka melek huruf sebesar 67,94 %
1 Kualitas sumber daya manusia rendah
Potensi dan Permasalahan 2 Produktivitas tenaga kerja rendah
Kondisi Eksisting 3 Kinerja ekonomi rendah
4 Potensi kemiskinan
5 Timbulnya pengangguran
Rata-rata lama sekolah di Sampang sebesar 3,82 tahun dan Angka Melek Huruf
5 Tahun I
sebesar 67,94 %
Rata-rata lama sekolah di Sampang sebesar 4,84 tahun dan Angka Melek Huruf
Proyeksi 5 Tahun II
sebesar 71,34 %
Kondisi
Rata-rata lama sekolah di Sampang sebesar 5,32 tahun dan Angka Melek Huruf
Eksisting 5 Tahun III
sebesar 78,47 %
Rata-rata lama sekolah di Sampang sebesar 5,82 tahun dan Angka Melek Huruf
5 Tahun IV
sebesar 90,24 %
5 Tahun I Meningkatkan keterjangkauan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan
5 Tahun II Meningkatkan keterjangkauan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan keterjangkauan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan
5 Tahun IV Meningkatkan keterjangkauan sarana prasarana pendidikan dan kesehatan
1 Keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan
5 Tahun I 2 Keterjangkauan sarana dan prasarana kesehatan
3 Perbaikan status gizi keluarga pra-sejahtera
1 Keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan
5 Tahun II 2 Keterjangkauan sarana dan prasarana kesehatan
Arah 3 Perbaikan status gizi keluarga pra-sejahtera
Pembangunan 1 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita usia sekolah
5 Tahun III 2 Peningkatan kualitas sarana dan prasarana kesehatan
3 Perbaikan status gizi bayi dan balita
1 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita usia sekolah
5 Tahun IV 2 Peningkatan kualitas sarana dan prasarana kesehatan
3 Perbaikan status gizi bayi dan balita
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Demografi
No 10
Sub Bidang Keluarga Berencana
1 Pasangan usia subur tahun 2002-2008 meningkat dari 162.436 menjadi 173.983
Sintesis Hasil Analisis 2 Peserta KB mandiri menurun dari 29.997 menjadi 27.287
Kondisi Eksisting 3 Usia pernikahan pertama =< 16 tahun
4 peserta KB aktif sebesar 47,83 %
1 Kesadaran penduduk untuk ber-KB masih rendah
Potensi dan Permasalahan
2 Petugas lapangan masih mimim
Kondisi Eksisting
3 Sosialisasi KB belum menjangkau pelosok
Pasangan usia subur sebesar 173.983, peserta KB mandiri sebesar 27.287, peserta
5 Tahun I
KB aktif sebesar 47,83 %
Pasangan usia subur sebesar 170.503, peserta KB mandiri sebesar 25.923, peserta
Proyeksi 5 Tahun II
KB aktif sebesar 50,22 %
Kondisi
Pasangan usia subur sebesar 167.093, peserta KB mandiri sebesar 28.515, peserta
Eksisting 5 Tahun III
KB aktif sebesar 52,73 %
Pasangan usia subur sebesar 163.751, peserta KB mandiri sebesar 29.941, peserta
5 Tahun IV
KB aktif sebesar 55,37 %
5 Tahun I Meningkatkan distribusi pelayanan KB dan usia pernikahan pertama
5 Tahun II Meningkatkan distribusi dan mutu pelayanan KB dan Keterjangkauan pendidikan
Kebijakan 5 Tahun III Terlayani seluruh PUS Unmet need untuk keluarga pra sejahtera
Meningkatkan kelembagaan masyarakatn dan pemerintah untuk menunjang NKKBS
5 Tahun IV
dan ketersediaan kesempatan kerja bagi wanita
1 Meningkatkan pelayanan KB untuk masyarakat kurang mampu
5 Tahun I
2 Pembatasan usia menikah pertama
1 Peningkatan distribusi dan peningkatan mutu pelayanan KB
5 Tahun II
Arah 2 Perluasan pendidikan untuk wanita
Pembangunan 1 Memperkuat kelembagaan NKKBS oleh masyarakat dan pemerintah
5 Tahun III
2 Perluasan kesempatan kerja bagi wanita
1 Memperkuat kelembagaan NKKBS oleh masyarakat dan pemerintah
5 Tahun IV
2 Perluasan kesempatan kerja bagi wanita
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Demografi
No 11
Sub Bidang Ekonomi Demografi
Sintesis Hasil Analisis 1 Beban/rasio ketergantungan sebesar 67,79 %
1 Tingkat kelahiran masih tinggi
Potensi dan Permasalahan 2 Jenjang pendidikan khususnya perempuan masih rendah
Kondisi Eksisting 3 Pasangan usia subur masih tinggi
4 kesadaran ber KB aktif masih rendah
5 Tahun I Dependensi rasio sebesar 67,79 %
Proyeksi
5 Tahun II Dependensi rasio sebesar 69,15 %
Kondisi
5 Tahun III Dependensi rasio sebesar 70,53 %
Eksisting
5 Tahun IV Dependensi rasio sebesar 71,94 %
5 Tahun I Meningkatkan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita dan pelayanan KB
5 Tahun II Keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan dan pelayanan KB
Meningkatkan angka partisipasi pendidikan dasar bagi wanita dan fungsi kelembagaan
Kebijakan 5 Tahun III
NKKBS
Meningkatkan Keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan dan fungsi
5 Tahun IV
kelembagaan NKKBS
1 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar
5 Tahun I
2 Peningkatan pelayanan KB untuk masyarakat miskin
1 Keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan
5 Tahun II
Arah 2 Memperluas distribusi dan peningkatan mutu pelayanan KB
Pembangunan 1 Peningkatan angka partisipasi pendidikan dasar
5 Tahun III
2 Peningkatan fungsi kelembagaan NKKBS oleh masyarakat dan pemerintah
1 Peningkatan keterjangkauan sarana dan prasarana pendidikan
5 Tahun IV
2 Peningkatan fungsi kelembagaan NKKBS oleh masyarakat dan pemerintah
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Demografi
No 12
Sub Bidang Pemberdayaan Perempuan
1 Kurang tersedianya data berbasis gender untuk pembangunan
Potensi dan Permasalahan 2 Rendahnya perlindungan terhadap anak-anak
Kondisi Eksisting 3 Rendahnya peran lembaga masyarakat dan dunia usaha dalam peningkatan Pengarus
Utamaan Gender
5 Tahun I -
Proyeksi
5 Tahun II -
Kondisi
5 Tahun III -
Eksisting
5 Tahun IV -
5 Tahun I Penyediaan data terpilah jenis kelamin dan anak-anak
5 Tahun II Peningkatan perlindungan dan hak-hak anak
Kebijakan 5 Tahun III Peningkatan peran dan kesetaraan perempuan dalam pembangunan
Pemberdayaan lembaga masyarakat dan dunia usaha dalam peningkatan Pengarus
5 Tahun IV
Utamaan Gender (PUG)
Terpenuhinya data terpilah jenis kelamin dan anak-anak untuk perencanaan
5 Tahun I
pembangunan
5 Tahun II Melindungi dan meningkatkan hak-hak anak
Arah
Memberikan ruang seluas-luasnya bagi peran dan kesetaraan perempuan dalam
Pembangunan 5 Tahun III
pembangunan
Memberikan kesempatan bagi lembaga masyarakat dan dunia usaha dalam
5 Tahun IV
peningkatan Pengarus Utamaan Gender (PUG)
Mengembangkan Suber Daya Manusia yang religius, cerdas, mandiri dan berdaya
Misi
saing.
Visi
Bidang Ekonomi
No 13
Sub Bidang Pertanian
1 Sektor pertanian merupakan sektor unggulan yang terdapat di kab. Sampang, terbukti
dengan kontribusi lebih dari 50 % pada PDRB sektoral. Namun kontribusi sektoral
terhadap PDRB tiap tahunnya hampir terus mengamili penurunan terlihat pada tahun
2006 kontribusi sebesar 51,75 % menjadi 50,53 % pada tahun 2007.
2 Sektor pertanian mengalami penurunan ditiap tahunnya, terlihat pada awal tahun 2005
sektor pertanian mampu tumbuh sebesar 2,88% dan pada akhir tahun 2007
pertumbuhan pada sektor pertanian hanya mencapai sebesar 1,98% pertahun.

3 Sektor pertanian yang berupa hutan terbagi menjadi dua jenis, yaitu hutan rakyat dan
Sintesis Hasil Analisis hutan mangrove. Untuk luas hutan rakyat untuk tahun 2008 mengalami peningkatan
Kondisi Eksisting sebesar 2,5% dari 15.243,25 Ha. Pada tahun 2007 menjadi 15.625,25 Ha pada tahun
2008. adapun hasil produksi kayu hutan rakyat yang berupa (Jati, Akasia, dan Rimba
Campuran). untuk produksi kayu yang ada, mengalami peningkatan yang cukup tajam
bila dibandingkan dengan tahun 2006 dan 2007, data produksi kayu yang ada pada
tahun 2008 adalah sebasar 8.046.225 (m3). untuk hutan mangrove yang ada di kab.
Sampang yang berupa (Rhizophora Apiculata). dari hasil analsis yang pernah dilakukan
menunjukkan bahwa hutan mangrove yg diperuntukkan untuk menciptakan ekosistem
yang seimbang, dinilai sudah mengalami perbaikan terlihat pada tahun 2007 jumlah
luas hutan mangrove yang dikategorikan sudah baik adalah sebesar 87% , sedang
10% dan yang mengalami kerusakan adalah sebesar 3% dari total luas areal hutan
yang ada.
Potensi dan Permasalahan 1 Semakain rendahnya pertumbuhan sektor pertanian di tiap tahunnya.
Kondisi Eksisting
2 Masih rendahnya hasil panen per satuan hektar lahan yang ada
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor pertanian ini diharapkan tumbuh rata-rata
5 Tahun I 2.38 %

Proyeksi Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor pertanian ini diharapkan tumbuh rata-rata
Kondisi 5 Tahun II
2.36 %
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor pertanian ini diharapkan tumbuh rata-rata
5 Tahun III
2.44 %
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor pertanian ini diharapkan tumbuh rata-rata
5 Tahun IV
2.43
5 Tahun I Meningkatkan sistem informasi dan kualitas SDM para petani
5 Tahun II Mengembangkan sistem informasi baru dan sarana prasarana penyuluhan
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan kemampuan petani dan penguasaan sistem informasi
5 Tahun IV Meningkatkan kualitas produksi dan penguasaan informasi
1 Peningkatan produksi pertanian ( peternakan, pertanian sawah dan ladang,
perkebunan, kehutanan serta perikanan) dalam rangka mendukung swasembada
5 Tahun I pangan di kab. Sampang
2 Peningkatan sistem informasi produksi dan informasi pasar
3 Peningkatan kualitas SDM para petani, dengan cara perbaikan pada SDM penyuluh
1 Peningkatan kualitas dan kuantitas hasil pertanian dalam rangka mendukung
swasembada pangan dengan cara Peningkatan Sarana dan prasaran pertanian dan
optimalisasi pemanfaatan lahan pertanian untuk diversifikasi usaha, dan juga
mengoptimalkan pemanfaatan sumber kekayaan laut secara berkelanjutan.
5 Tahun II
Arah 2 Pengembangan sistem informasi produksi, distribusi, dan informasi pasar
Pembangunan 3 Peningkatan kemampuan petani, dan penguatan lembaga pendukungnya dan
pengembangan sarana dan prasarana penyuluh serta SDM penyuluh.
1 Pengembangan kualitas produk dalam rangka peningkatan daya saing produk di pasar
lokal dan regional
5 Tahun III 2 Penguasaan akses informasi produksi, distribusi, dan informasi pasar.

3 Peningkatan dan kemantapan kemampuan petani, dalam melakukan produksi dengan


cara pematapan sarana dana prasarana penyuluh serta SDM penyuluh.
Pembangunan

Bidang Ekonomi
No 13
Sub Bidang Pertanian
1 keberlanjutan pengembangan kualitas produk dalam rangka peningkatan daya saing
5 Tahun IV produk baik dipasar lokal maupun di pasar internasional.
2 Keberlanjutan penguasaan akses informasi produksi, distribusi, dan informasi pasar
Arah
5 Tahun IV 3 Kemandirian petani, dana lembaga pendukungnya. Serta keberlanjtan pemantapan
Pembangunan
sarana dan prasaran kualitas SDM penyuluh
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di Kabupaten
Misi Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 14
Sub Bidang Pertambangan & Penggalian
1 Kontribusi sektor pertambangan terhadap PDRB Sampang terus
mengalami peningkatan, terlihat pada tahun 2006 8,04 % menjadi
8,28 % pada tahun 2007.
2 Hasil tambang dan galian di kab. Sampang terdiri dari pasir, batu
kapur, tanah liat, dolomit, dan pasir laut. Produksi tertinggi hasil
tambang golongan C adalah batu kapur. Pada tahun 2008 jumlah
produksinya sebanyak 1.010.100 ton, diikuti dolomit 42.586 ton,
Sintesis Hasil Analisis
phospat sebesar 35.310 ton dan pasir laut sebesar 35.310 ton.
Kondisi Eksisting
3 Kegiatan penambangan bahan galian golongan C di kab. Sampang
lebih banyak dilakukan secara berkelompok.
4 Luas areal tambang golongan C tahun 2008, mulai dari yang terluas
hingga yang terkecil adalah batu kapur seluas 358 Ha, tanah liat
seluas 165 Ha, dolomit seluas 18,24 Ha, pasir laut seluas 5 Ha dan
kerikil batu seluas 5 Ha.

Potensi dan Permasalahan 1 Masih terbatasnya hasil tambang & galian yang mampu dihasilkan,
Kondisi Eksisting terbukti dengan kontribusi sektoral pada sektor ini, masih di bawah
1 % terhadap PDRB.
2 kurangnya optimalisasi produksi hasil tambang & galian

Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor pertambangan dan


5 Tahun I penggalian ini diharapkan tumbuh rata-rata 3.06

Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor pertambangan dan


Proyeksi 5 Tahun II penggalian ini diharapkan tumbuh rata-rata 2.92
Kondisi
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor pertambangan dan
5 Tahun III penggalian ini diharapkan tumbuh rata-rata 2.64

Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor pertambangan dan


5 Tahun IV penggalian ini diharapkan tumbuh rata-rata 2.66

5 Tahun I Mengoptimalkan hasil tambang yang ada

5 Tahun II Mengamati SDA baru


Kebijakan
5 Tahun III Mengoptimalkan hasil tambang baru

5 Tahun IV Mengoptimalkan hasil tambang yang ada


1 Optimalisasi hasil tambang dan galian

5 Tahun I 2 pengamatan sumber daya alam baru demi mewujudkan efektifitas


dan efisiensi hasil tambang dan galian

1 Optimalisasi hasil tambang dan galian


5 Tahun II 2 pengamatan sumber daya alam baru demi mewujudkan efektifitas
Arah dan efisiensi hasil tambang dan galian
Pembangunan 1 Optimalisasi hasil tambang dan galian

5 Tahun III 2 pengamatan sumber daya alam baru demi mewujudkan efektifitas
dan efisiensi hasil tambang dan galian

1 Optimalisasi hasil tambang dan galian


5 Tahun IV 2 pengamatan sumber daya alam baru demi mewujudkan efektifitas
dan efisiensi hasil tambang dan galian
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Misi Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Bidang Ekonomi
No 14
Sub Bidang Pertambangan & Penggalian
Visi
Bidang Ekonomi
No 15
Sub Bidang Indusrti Pengolahan
1 Konribusi sektor industri pengolahan terhadap PDRB Sampang terus
mengalami penururnan ditiap tahunnya. Terbukti bahwa pada tahun 2006
kontribusi sektor industri sebesar 0,94 % menjadi 0,90 % pada tahun
2007.

2 Industri di Kab. Sampang sebagian besar merupakan industri kecil dan


kerajinan tumah tangga.

3 Sektor industri di kab.Sampang memiliki tingkat pertumbuhan yang


Sintesis Hasil Analisis semakin membaik terlihat pada akhir tahun 2007 jumlah sentra industri
Kondisi Eksisting kecil yang ada sudah mencapai 3.613 unit usaha. yang meliputi usaha
pengolahan pangan sebanyak 949 unit usaha, sandang dan kulit
sebanyak 776 unit usaha, usaha kimia dan bahan bangunan sebanyak
1.068 unit usaha, usaha kerajinan umum sebanyak 358 unit usaha dan
usaha logam sebanyak 462 unit usaha.

4 Tingginya tingkat serapan tenaga kerja yang ada, terlihat dari total
tenaga kerja yg dimiliki sektor industri adalah sebesar 11142 orang,
berarti satu industri mampu menyerap 4 orang pekerja.

1 Masih minimnya keberadaan unit industri yang ada


Potensi dan Permasalahan
Kondisi Eksisting 2 Masih minimnya penduduk yang menggantungkan mata pencaharian
mereka pada sektor industri pengolahan
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor industri pengolahan ini
5 Tahun I diharapkan tumbuh rata-rata 4.10
Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor industri pengolahan ini
Proyeksi 5 Tahun II diharapkan tumbuh rata-rata 4.04
Kondisi
Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor industri pengolahan ini
Eksisting 5 Tahun III diharapkan tumbuh rata-rata 4.04
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor industri pengolahan ini
5 Tahun IV diharapkan tumbuh rata-rata 4.04

5 Tahun I Menata dan megembangkan struktur industri


5 Tahun II Mengembangkan produk inovatif dan menguatkan kemitraan
Kebijakan
5 Tahun III Penguasaan daya saing produk lokal
5 Tahun IV menguatkan kemitraan usaha ekonomi lokal
1 Penataan struktur industri berbasis industri kecil dan menengah dalam
5 Tahun I mata rantai industri hulu dan hilir

5 Tahun II 1 Pengembangan klaster agroindustri berbasis kekayaan alam daerah


1 Pengembangan produk-produk inovatif agroindustri berbasissumber
Arah daya lokal
5 Tahun III
Pembangunan 2 Penguatan kemitraan usaha-usaha ekonomi lokal dengan usaha agro
industri
1 Pengusaan daya saing produk agroindustri berbasis sumberdaya lokal

5 Tahun IV 2 Penguatan kemitraan usaha-usaha ekonomi lokal dengan usaha agro


indutri
Misi Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 16
Sub Bidang Listrik, Gas dan Air
1 Konribusi sektor listrik, gas dan Air terhadap PDRB Sampang hampir
mengalami peningkatan, terlihat pada tahun 2006 1,08 % menjadi 1,09 %
pada tahun 2007.

2 Penyedia air bersih di Kabupaten Sampang adalah PDAM hanya mampu


memberikan pelayanan sebesar 0,38 % atau 102.037 jiwa untuk daerah
perkotaan dan 423.420 jiwa atau 0,44 % untuk wilayah pedesaan.
Kapasitas air bersih di kawasan perkotaan adalah sebesar 140 liter/detik,
sedangkan untuk pedesaan adalah sebesar 95 liter/detik. Tingkat
kebocoran air di daerah perkotaan sebanyak 56 % dan di daerah
pedesaan sebanya 60 %. Jumlah distribusi PDAM adalah sebesar 269
liter/ detik, jumlah air yang diproduksi dan yang didistribusikan adalah
sebanyak 4.024.088 m3, sementara itu jumlah air yang terjual adalah
sebesar 2.218.096 m3 atau 55,12 %. Jumlah pelanggan air PDAM pada
tahun 200 adalah sebanyak 10.360 sambungan dengan rincian
perumahan/rumah tangga sebesar 9.889 buah, perdagangan usaha
sebanyak 276 buah, industri sebesar 4 buah, dan pelayanan masyarakat
sebanyak 191 buah.

Sintesis Hasil Analisis 3 Masyarakat Kabupaten Sampang yang tidak terjangkau jaringan air
Kondisi Eksisting bersih PDAM Trunojoyo lebih banyak menggunakan sumur gali dan mata
air, sebagian lagi menggunakan sumur pompa submersable bantuan dari
Proyek Pengembangan Air Tanah (P2AT) Wilayah Madura dan APBD
Kabupaten Sampang.
4 Sistem pelayanan listrik di Kabupaten Sampang didistribusikan dari
Gresik untuk kemudian dikelola oleh PLN, sistem jaringan dari sumber
distribusi di Gresik disalurkan dari jaringan tegangan menengah melalui
gardu induk untuk kemudian didistribusikan melalui jaringan tegangan
rendah ke penduduk sebagai pelanggan.

5 Kondisi saat ini pelayanan listrik tersebut mayoritas sudah cukup


terlayani hanya beberapa lokasi yang termasuk pada kawasan
perdesaan saja yang belum menggunakan jasa PLN. Berdasarkan data
yang ada pada tahun 2007 di Kabupaten Sampang tercatat jumlah
pelanggan listrik PLN tercatat sebanyak 47.706 pelanggan. Jumlah
daya tersambung PLN pada tahun 2005 sebesar 31.138.170 MVA, pada
tahun 2007 tercatat jumlah daya tersambung PLN di Kabupaten
Sampang adalah sebesar 33.287.050 MVA.

Potensi dan Permasalahan 1 Tingginya penduduk yang belum menggunakan fasilitas listrik yang ada.
Kondisi Eksisting 2 terbatasnya supply air bersih, karena terbatasnya sumber daya air
Bidang Ekonomi
No 16
Sub Bidang Listrik, Gas dan Air
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor Listrik, Air dan Gas ini
5 Tahun I diharapkan tumbuh rata-rata 8.09

Proyeksi Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor Listrik, Air dan Gas ini
5 Tahun II
Kondisi diharapkan tumbuh rata-rata 8.44
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Listrik, Air dan Gas ini
5 Tahun III
diharapkan tumbuh rata-rata 8.41
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor Listrik, Air dan Gas ini
5 Tahun IV
diharapkan tumbuh rata-rata 8.39
5 Tahun I Mendayagunakan sumber daya yang ada
5 Tahun II menata kelembagaan
Kebijakan
5 Tahun III menata keterpaduan masyarakat
5 Tahun IV Meningkatkan partisipasi masyarakat
1 Pendayagunaan sarana dan prasarana sumber daya air untuk
pemenuhan kebutuhan air yang mempunyai kualitas dan kuantitas serta
5 Tahun I kontinuitas
2 Penataan kelembagaan, keterpaduan dan peningkatan partisipasi
masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air dan kelestarian
1 Pendayagunaan sarana dan prasarana sumber daya air untuk
pemenuhan kebutuhan air yang mempunyai kualitas dan kuantitas.
5 Tahun II
2 Penataan kelembagaan, keterpaduan dan peningkatan partisipasi
Arah masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air
Pembangunan 1 Pendayagunaan sarana dan prasarana sumber daya air untuk
pemenuhan kebutuhan air yang mempunyai kualitas dan kuantitas.
5 Tahun III
2 Penataan kelembagaan, keterpaduan dan peningkatan partisipasi
masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air
1 Pendayagunaan sarana dan prasarana sumber daya air untuk
pemenuhan kebutuhan air yang mempunyai kualitas dan kuantitas.
5 Tahun IV
2 Penataan kelembagaan, keterpaduan dan peningkatan partisipasi
masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Misi Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal

Visi
Bidang Ekonomi
No 17
Sub Bidang Perdagangan, Hotel dan Restoran
1 Konribusi sektor perdagangan, hotel dan restoran terhadap PDRB
Sampang mengalami peningkatan yang cukup signifikan hampir disetiap
tahunnya, terlihat pada tahun 2006 adalah sebesar 17,41 % menjadi 18,11
% pada tahun 2007.

2 Berdasarkan penerbitan surat izin usaha perdagangan (SIUP) yang terbagi


menjadi pedagang kecil, menengah, dan besar dari tiap tahunnya terus
mengalami peningkatan. terlihat pada akhir tahun 2007 jumlah sektor
perdagangan, hotel dan restoran adalah sebanyak 442 buah usaha, yang
terdiri dari 350 pedagang kecil, 81 pedagang menengah dan 36 buah
usaha perdagangan berskala besar.
Sintesis Hasil Analisis Kondisi
Eksisting 3 Sedangkan untuk hotel, terdapat 5 unit hotel yang tersebar di dua
kecamatan, yaitu Kec. Sampang dan Kec. Camplong.

4 untuk jumah restoran yang ada, adalah sebanyak 225 unit yang
kesemuannya berupa rumah makan
5 Sektor perdagangan, hotel & restoran memiliki tingkat konribusi sektoral
terhadap PDRB yang terus meningkat ditiap tahunnya, hingga mampu
mencapai 18,11% pada akhir tahun 2007. hal ini cukup terbukti bahwa
sektor itu, merupakan salah satu sektor yang cukup potensial di kab.
Sampang.

1 Terbatasnya kegiatan perdagangan, yang khususnya berskala besar.


Potensi dan Permasalahan
Kondisi Eksisting 2 Tidak adanya pertumbuhan/ perubahan ketersediaan akan hotel dan
restoran disetiap tahunnya.
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran
5 Tahun I ini diharapkan tumbuh rata-rata 8.33
Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor Perdagangan, Hotel dan
5 Tahun II Restoran ini diharapkan tumbuh rata-rata 8.54
Proyeksi Kondisi
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Perdagangan, Hotel dan
5 Tahun III Restoran ini diharapkan tumbuh rata-rata 8.41
Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Perdagangan, Hotel dan
5 Tahun IV Restoran ini diharapkan tumbuh rata-rata 8.42
5 Tahun I Memperbaiki kerangka regulasi perdagangan
5 Tahun II Meningkatkan akses dan perluasan pasar
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan akses dan perluasan pasar ekspor
5 Tahun IV Meningkatkan efisiensi dan efektivitas sistem pasar
1 Pengembangan sistem informasi pasar dan peningkatan kualitas dan
kuantitas
5 Tahun I
2 Perbaikan kerangka regulasi perdagangan
3 peningkatan fasilitas pasar tradisional
Arah 1 Peningkatan akses dan perluasan pasar
Pembangunan 5 Tahun II 2 Peningkatan efisiensi dan efektifitas sistem distribusi daerah
3 adanya penambahan hotel perdagangan dan restoran
1 Peningkatan akses dan perluasan pasar ekspor
5 Tahun III
2 Peningkatan efisensi dan efektivitas sistem distribusi daerah
Arah 1 penguasaan akses dan perluasan pasar ekspor
5 Tahun IV
Pembangunan 2 Peningkatan efisiensi dan efektivitas sistem distribusi daerah
Misi Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 18
Sub Bidang Pengangkutan & Komunikasi
1 Konribusi sektor pengangkutan dan komunikasi terhadap PDRB Sampang
hampir mengalami peningkatan, terlihat pada tahun 2006 2,62 % menjadi 2,64
% pada tahun 2007.
2 Jenis transportasi yang terdapat di Kab. Sampang terbagi atas transportasi
darat dan laut. dimana jumlah kendaraan untuk transportasi darat terbagi
menjadi beberapa jenis kendaraan (sedan dan sejenisnya, jeep dan
sejenisnya, stwagon dan sejenisnya, bus dan sejenisnya, truck dan
sejenisnya, sepeda motor dan sejenisnya dan alat berat dan sejenisnya)
3 Jenis kendaraan yang memiki tingkat pertumbuhan paling cepat adalah jenis
sepeda motor, tercatat pada akhir tahun 2008 terdapat 20.665 unit sepeda
motor. setelah itu jenis kendaraan yang berupa truck, pada akhir tahun 2008
mencapai 1.901 unit.
4 Untuk transportasi laut, di kab. Sampang terdapat pelabuhan yang berfungsi
untuk pelayanan umum, yakni pelabuhan Tangkok. pelabuhan tangkok
merupakan pelabuhan yang menghubungkan kec. Sampang dengan pulau
Mandangin. selain adanya pelabuhan itu, transportasi laut di kab. Sampang
juga didukung oleh adanya armada laut yg berfungsi untuk melayani para
penduduk yg akan melakukan pergerakan dari kec. Sampang ke pulau
Sintesis Hasil Analisis Mandangin. jumlah armada laut yang ada semakin meningkat ditiap tahunnya.
Kondisi Eksisting terlihat dari awal tahun 2004 jumlah armada laut sebesar 26 unit dan pada
akhir tahun 2007 jumlah armada laut yang ada mengalami peningkatan hingga
mencapai 29 unit.

5 Perkembangan Telekomunikasi di Kabupaten Sampang pada tiap tahunnya


mengalami kemajuan yang cukup pesat, terutama dengan perkembangan
sistem Teknologi Informasi. Masyarakat di Kabupaten Sampang sudah
banyak menggunakan telepon selular disamping telepon melalui jaringan
kabel TELKOM. Hal ini disebabkan mudahnya akses telekomunikasi jaringan
selular dan dengan didukung keberadaan Tower Telekomunikasi oleh
berbagai Provider cukup menjanjikan baik fleksibelitas maupun dukungan fitur-
fitur yang tersedia dalam Telepon Genggam (Hand Phone ). hal ini cukup
terlihat dari kapasitas sentral, kapasitas terpasang dan pelanggan yang ada.
selama kurun waktu tiga tahun terakhir yaitu, 2005, 2006 dan 2007. yaitu
masing-masing sebesar 7.914 untuk kapsitas sentral pada tahun 2005, 8.794
untuk tahun 2006, dan 9.772 pada tahun 2007. dan untuk kapasitas terpasang
pada tahun 2005 adalah sebesar 5.824, pada tahun 2006 6.472, dan 7.192
pada tahun 2007, sedangkan untuk jumlah pelanggan pada tahun 2005
adalah sebesar 5.824, 6.472 pada tahun 2006, dan 7.192 pada tahun 2007.

1 Masih terbatasnya ketersediaan alat transportasi, khususnya transportasi laut


baik yang berupa sarana-sarana penunjang pelabuhan maupun jumlah
Potensi dan Permasalahan armada dan belum terdapat sandaran nelayan.
Kondisi Eksisting
2 Pertumbuhan kendaraan mayoritas hanya didominasi oleh jenis kendaraan
sepeda motor.
Bidang Ekonomi
No 18
Sub Bidang Pengangkutan & Komunikasi
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor Pengangkutan dan Komunikasi ini
5 Tahun I diharapkan tumbuh rata-rata 5.46
Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor Pengangkutan dan Komunikasi ini
Proyeksi 5 Tahun II diharapkan tumbuh rata-rata 5.41
Kondisi
Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Pengangkutan dan Komunikasi ini
Eksisting 5 Tahun III diharapkan tumbuh rata-rata 5.27
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor Pengangkutan dan Komunikasi ini
5 Tahun IV diharapkan tumbuh rata-rata 5.29
5 Tahun I Membangun sistem transportasi dan komunikasi
5 Tahun II Meningkatkan jaringan jalan dan jembatan
Kebijakan
5 Tahun III Memantapkan jaringan jalan
5 Tahun IV memelihara jaringan jalan
1 Penanganan seluruh jaringan jalan, terutama yang kondisinya kritis, dan rusak
5 Tahun I
2 Pembangunan sistem transportasi dan komunikasi
1 Mempertahankan kemantapan jaringan jalan dan jembatan
2 Peningkatan dan pembangunan jaringan jalan dan jembatan
5 Tahun II
3 Pemeliharaan, peningkatan, pembangunan sarana prasarana transportasi
Arah yang baik
Pembangunan 1 Mempertahankan kemantapan jaringan jalan
5 Tahun III
2 Peningkatan dan pembangunan jaringan jalan dan jembatan
1 Mempertahankan kemantapan jaringan jalan
2 Peningkatan dan pembangunan jaringan jalan dan jembatan
5 Tahun IV
3 Pemeliharaan, peningkatan, pembangunan sarana prasarana transportasi
yang baik
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di Kabupaten
Misi Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 19
Sub Bidang Keuangan, Persewaaan & Jasa Perusahaan
1 Konribusi sektor Keuangan, Persewaan dan Perusahaan terhadap
PDRB Sampang dari tiap tahunnya mengalami penurunan, terlihat pada
tahun 2006 3,52% menjadi 3,51 % pada tahun 2007.

2 Sektor keuangan, persewaan & jasa perusahaan yang ada di kab.


Sampang terbagi menjadi (bank, lembaga keuangan non bank, jasa
penunjang keuangan, sewa bangunan dan jasa perusahaan). Sektor
tersebut memilki tingkat pertumbuhan yang cukup signifikan ditiap
tahunnya, terlihat dari akhir 2007 pertumbuhan yang ada mampu
mencapai 6%.

3 Sampai dengan tahun 2009 terdapat di Kabupaten Sampang terdapat


Sintesis Hasil Analisis Kondisi
4 (empat) Bank yaitu Bank Pembangunan Daerah (BPD) Jatim, Bank
Eksisting
Republik Indonesia (BRI), Bank Nasional Indonesia (BNI) dan Bank
Central Asia (BCA) serta 3 (tiga) Asuransi yaitu Asuransi Jiwa Bersama
Bumiputera 1912, Asuransi Jiwasraya dan Asuransi Bumi Asih Jaya.

4 Sektor perbankan di kab. Sampang dinilai cukup potensial. Terlihat dari


total giro, depoito dan tabungan terus mengalami peningkatan ditiap
tahunnya. Terlihat pada tahun 2005 adalah sebesar Rp
341.035.631.200 dan terus meningkat hingga pada tahun 2009 total
giro, depoito dan tabungan yang ada mencapai sebesar Rp
586.027.388.241.

Potensi dan Permasalahan kurangnya optimalisasi penyaluran kredit khususnya pada sektor UMKM
Kondisi Eksisting
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor Keuangan, Persewaan dan
5 Tahun I Jasa Perusahaan ini diharapkan tumbuh rata-rata 4.44
Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor Keuangan, Persewaan dan
5 Tahun II Jasa Perusahaan ini diharapkan tumbuh rata-rata 4.58
Proyeksi Kondisi
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Keuangan, Persewaan dan
5 Tahun III Jasa Perusahaan ini diharapkan tumbuh rata-rata 4.41
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor Keuangan, Persewaan dan
5 Tahun IV Jasa Perusahaan ini diharapkan tumbuh rata-rata 4.44

5 Tahun I Meningkatkan intermediasi perbankan dan akses permodalan


5 Tahun II mengembangkan fasilitasi permodalan
Kebijakan
5 Tahun III Menguatkan fasilitasi permodalan
5 Tahun IV Memantapkan fasilitasi permodalan
1 Penigkatan dan intermediasi perbankan dalam penyediaan kredit untuk
5 Tahun I koperasi dan UMKM
2 Penigkatan akses ke sumberdaya permodalan perbankan dan non
perbankan untuk koperasi dan UMKM
5 Tahun I
3 Fasilitasi peran pemerintah daerah dalam penjaminan kredit terhadap
koperasi dan UMKM
Arah
Pembangunan 1 Pengembangan intermediasi perbankan dalam penyediaan kredit non
komersial untuk koperasi UKM

2 Pengembangan fasilitasi permodalan dan akses ke sumberdaya


5 Tahun II keuangan non perbankan untuk koperasi dan UKM

3 Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam penkaminan kredit


terhadap koperasi dan UMKM
Bidang Ekonomi
No 19
Sub Bidang Keuangan, Persewaaan & Jasa Perusahaan
1 Penguatan intermediasi perbankan dalam pnyediaan kredit non
komersial untuk koperasi dan UKM

2 Penguatan fasilitasi permodalan dan akses ke sumberdaya keuangan


5 Tahun III non perbankan untuk koperasi dan UKM
3 Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam penjaminan kredit
terhadap koperasi dan UKM
Arah
Pembangunan 1 Pemantapan intermediasi perbankan dalam penyediaan kredit non
komersial untuk koperasi dan UKM
2 Pemantapan fasilitasi permodalan dan akses ke sumberdaya keuangan
5 Tahun IV non perbankan untuk koperasi dan UKM
3 Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam penjaminan kredit
terhadap koperasi dan UKM
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Misi
Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 20
Sub Bidang Jasa-jasa
1 Konribusi sektor Jasa-jasa terhadap PDRB Sampang mengalami
peningkatan yang cukup signifikan hampir disetiap tahunnya, terlihat pada
tahun 2006 adalah sebesar 11,85 % menjadi 12,06 % pada tahun 2007.

2 Sektor jasa-jasa yang di kab. Sampang terbagi menjadi jasa pemerintahan


umum (administrasi pemerintah & pertahanan, jasa pemerintah lainnya)
dan swasta (sosial kemasyarakatan, hiburan & rekreasi, dan perorangan &
Sintesis Hasil Analisis Kondisi rumah tangga).
Eksisting
3 Berdasarkan kontribusi sektoral pada PDRB, sektor jasa-jasa memberikan
kontribusi yang terus meningkat dari tiap tahunnya. Terlihat pada akhir
tahun 2007 kontribusi sektor jasa-jasa adalah sebesar 12,06 %.

4 Sektor jasa-jasa merupakan sektor yang memiliki tingkat pertumbuhan


yang cukup stabil dari tiap tahunnya. terbukti pada akhir tahun 2007 sektor
itu, mengalami peningkatan hingga mencapai sebesar 5,69%.

Potensi dan Permasalahan 1 masih minimnya pendataan jasa swasta di Kabupaten sampang.
Kondisi Eksisting
Pada 5 tahun I petumbuhan pada sektor Jasa-Jasa ini diharapkan tumbuh
5 Tahun I rata-rata 4.10
Pada 5 tahun II petumbuhan pada sektor Jasa-Jasa ini diharapkan tumbuh
5 Tahun II rata-rata 4.22
Proyeksi Kondisi
Eksisting Pada 5 tahun III petumbuhan pada sektor Jasa-Jasa ini diharapkan
5 Tahun III tumbuh rata-rata 4.00
Pada 5 tahun IV petumbuhan pada sektor Jasa-Jasa ini diharapkan
5 Tahun IV tumbuh rata-rata 4.01
5 Tahun I Menciptakan unit jasa-jasa baru
5 Tahun II Mengembangkan unit jasa-jasa baru
Kebijakan
5 Tahun III Memantapkan unit jasa-jasa
5 Tahun IV Membina unit jasa-jasa
5 Tahun I 1 Penciptaan unit jasa-jasa baru, sebagai wujud penciptaan lahan pekerjaan
baru
1 Pengembangan unit jasa-jasa baru, sebagai wujud penciptaan lahan
5 Tahun II pekerjaan baru
Arah
Pembangunan 1 Pemantapan unit jasa-jasa yang sudah ada, sebagai wujud penciptaan
5 Tahun III lahan pekerjaan baru
5 Tahun IV 1 Pembinaan unit jasa-jasa yang sudah ada, sebagai wujud penciptaan
lahan pekerjaa baru
Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di
Misi Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Ekonomi
No 21
Sub Bidang Koperasi & UMKM
1 Pertumbuhan koperasi di kab. Sampang mengalami peningkatan yang cukup
pesat. Terlihat bahwa pada tahun 2008 koperasi dan usaha kecil menengah
sudah mencapai 221 unit, dengan jumlah anggota 20.382 orang. Dengan
volume usaha mencapai 178.137.000,00

2 Adanya peningkatan jumlah dana perkuatan yang direalisasikan oleh


kementrian negara koperasi dan UMKM, terlihat pada tahun 2002 sebesar
Sintesis Hasil Analisis Rp. 900.000.000,00 untuk 8 koperasi dan 2 LKM. Dan mengalami
Kondisi Eksisting peningkatan menjadi Rp. 7.584.250.000,00 pada tahun 2008.

3 Usaha kecil dan menengah (UMKM) di kab. Sampang menunjukkan


perkembangan yang semakin baik. Terbukti pada tahun 2007 UMKM yang
ada, sudah mencapai 53 unit sentral industri kecil, yang meliputi usaha
pengelolahan pangan sebanyak 20 unit, usaha sandang dan kulit sebanyak 4
unit, usaha kimia dan bahan bangunan sebanyak 9 unit, uasha kerajinan
umum sebanyak 16 unit, dan usaha lobam sebanyak 4 unit.

1 Masih terbatasnya sumber daya manusia yang ada


Potensi dan Permasalahan
Kondisi Eksisting 2 Masih minimnya pembinaan yang baik dan benar, yang berorientasi pada
kualitas kperasi dan UMKM.

5 Tahun I Meningkatkan SDM dan pembinaan


5 Tahun II mengembangkan Koperasi dan UMKM
Kebijakan
5 Tahun III Menguatkan struktur Koperasi dan UMKM
5 Tahun IV Memantapkan intermediasi perbankan
1 Peningkatan Sumberdaya manusia, khususnya para anggota koperasi dan
UMKM
5 Tahun I
2 Adanya pembinaan untuk mewujudkan koperasi yang berkualitas, sehat,
mandiri, dan profesional.
1 Pengembangan UMKM untuk memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan
ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan daya saing.

2 Pengembangan usaha skala koperasi dan UMKM untuk memberikan


5 Tahun II kontribusi peningkatan pendapatan pada kelompok masyarakat
berpendapatan rendah
3 Penumbuhan dan penciptaan wira usaha baru.

Arah 1 Penguatan UMKM untuk memberikan kontribusi terhadap pertumbuhan


pembangunan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan peningkatan daya saing.

2 Penguatan UMKM untuk memberikan kontribusi peningkatan pendapatan


5 Tahun III pada kelompok masyrakat berpendapatan rendah

3 Peningkatan kualiatas kelembagaan dan kompetensi SDM koperasi dan


UMKM berwawasan gender.
1 Pemantapan intermediasi perbankan dalam penyediaan kredit non komersial
untuk koperasi dan UMKM

2 Pemantapan fasilitasi permodalan dan akses kesumberdaya keuangan non


5 Tahun IV perbankan untuk koperasi UMKM
3 Optimalisasi peran pemerintah daerah dalam penjaminan kredit terhadap
koperasi dan UMKM

Pengembangan dan Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan di


Misi
Kabupaten Sampang Berbasis Sumber Daya Lokal
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 29
Sub Bidang Partisipasi Memilih
1 Jumlah penduduk di Kabupaten Sampang yang berusia di atas 20 tahun adalah
sebesar 786.640 orang.
Kondisi Eksisting 2 Jumlah pemilih pada Pemilu legislatif tingkat II (DPRD tingkat II Sampang) pada
Pemilu 2004, yakni 429.365 orang.
3 Jumlah golput dari total pemilih adalah sebesar 357.247 orang atau 45,42%
1 Masih rendahnya partisipasi memilih penduduk Sampang dalam Pemilu DPRD
Permasalahan Kondisi Sampang tahun 2004
Eksisting
2 Tingginya angka golput penduduk Sampang dalam Pemilu 2004
1
5 Tahun I Jumlah partisipasi pemilih diproyeksikan akan mengalami peningkatan sebesar 20 %
2 Jumlah golput dari total pemilih diproyeksikan akan mengalami penurunan pada
kisaran sebesar 20%
1
5 Tahun II Jumlah partisipasi pemilih diproyeksikan akan mengalami peningkatan sebesar 30 %
Proyeksi
2 Jumlah golput dari total pemilih diproyeksikan akan mengalami penurunan pada
Kondisi
Eksisting kisaran sebesar 30%
1
5 Tahun III Jumlah partisipasi pemilih diproyeksikan akan mengalami peningkatan sebesar 40 %
2 Jumlah golput dari total pemilih diproyeksikan akan mengalami penurunan pada
kisaran sebesar 40%
1
5 Tahun IV Jumlah partisipasi pemilih diproyeksikan akan mengalami peningkatan sebesar 50 %
2 Jumlah golput dari total pemilih diproyeksikan akan mengalami penurunan pada
kisaran sebesar 50%
Pembangunan politik di kabupaten Sampang diarahkan pada penciptaan hubungan
5 Tahun I antara masyarakat dengan para wakil rakyatnya di parlemen secara harmonis. Demi
terciptanya fungsi check and balance secara maksimal.
Pembangunan politik di kabupaten Sampang diarahkan pada penciptaan hubungan
5 Tahun II antara masyarakat dengan para wakil rakyatnya di parlemen secara harmonis. Demi
terciptanya fungsi check and balance secara maksimal.
Kebijakan
Pembangunan politik di kabupaten Sampang diarahkan pada penciptaan hubungan
5 Tahun III antara masyarakat dengan para wakil rakyatnya di parlemen secara harmonis. Demi
terciptanya fungsi check and balance secara maksimal.
Pembangunan politik di kabupaten Sampang diarahkan pada penciptaan hubungan
5 Tahun IV antara masyarakat dengan para wakil rakyatnya di parlemen secara harmonis. Demi
terciptanya fungsi check and balance secara maksimal.
Meningkatkan partisipasi pemilih penduduk Sampang sebesar 70% pada 5 tahun
5 Tahun I
pertama
Meningkatkan partisipasi pemilih penduduk Sampang sebesar 80% pada 5 tahun
5 Tahun II
Arah kedua
Pembangunan Meningkatkan partisipasi pemilih penduduk Sampang sebesar 90% pada 5 tahun
5 Tahun III
ketiga
Meningkatkan partisipasi pemilih penduduk Sampang sebesar 100% pada 5 tahun
5 Tahun IV
keempat
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 30
Sub Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa
1 Pertumbuhan organisasi masyarakat secara keseluruhan meningkat meski mengalami
penurunan pada tahun 2006.
2 Dari keseluruhan organisasi masyarakat yang ada di dominasi oleh organisasi
Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dengan jumlah 44 LSM dari keseluruhan
Kondisi Eksisting organisasi sebanyak 65 organisasi atau mempunyai dominasi sebesar 67 %
3 Untuk organisasi yang berkaitan dengan pemberdayaan masyarakat desa, kelompok
Swasembada I dari periode tahun 2005 - 2008 adalah yang paling konsisten secara
kuantitas, organisasi yang lain selalu mengalami pergeseran tiap tahunnya, bahkan
ada beberapa organisasi yang tidak dimiliki
1 Kurangnya organisasi yang berakar dari kepentingan masyarakat itu sendiri (berdasar
penggolongan usia, jenis kelamin, profesi) akan menyulitkan terjadinya pemerataan
pembangunan yang berkaitan dengan pemberdayaan masyarakat
Permasalahan Kondisi
Eksisting 2 Masih kosongnya beberapa organisasi pemberdayaan masyarakat desa dan terjadinya
inkonsistensi secara jumlah, menyebabkan terjadinya ketimpangan dalam usaha
pembangunan masyarakat desa
5 Tahun I 1 Jumlah organisasi masyarakat meningkat sebesar 20%
2 LSM akan tetap mendominasi secara jumlah tetapi dominasinya akan mengalami
penurunan sebesar 5 %
3 Jumlah organisasi pemberdayaan masyarakat desa mengalami peningkatan sebesar
10%

5 Tahun II 1 Jumlah organisasi masyarakat meningkat sebesar 30%


Proyeksi LSM akan tetap mendominasi secara jumlah tetapi dominasinya akan mengalami
2
Kondisi penurunan sebesar 10 %
Eksisting Jumlah organisasi pemberdayaan masyarakat desa mengalami peningkatan sebesar
3
20%
5 Tahun III 1 Jumlah organisasi masyarakat meningkat sebesar 40%
LSM akan tetap mendominasi secara jumlah tetapi dominasinya akan mengalami
2
penurunan sebesar 15 %
Jumlah organisasi pemberdayaan masyarakat desa mengalami peningkatan sebesar
3
30%
5 Tahun IV 1 Jumlah organisasi masyarakat meningkat sebesar 50%
LSM akan tetap mendominasi secara jumlah tetapi dominasinya akan mengalami
2
penurunan sebesar 20 %
Jumlah organisasi pemberdayaan masyarakat desa mengalami peningkatan sebesar
3
40%
5 Tahun I Mendukung potensi perkembangan masyarakat desa.
5 Tahun II Memperkuat potensi dan daya saing penduduk di Kabupaten Sampang.
Kebijakan 5 Tahun III Melindungi masyarakat desa dalam proses pemberdayaan

5 Tahun IV Memelihara program pemberdayaan masyarakat desa dalam proses pemberdayaan

Mengembalikan fungsi masyarakat desa sebagai sebagai subyek pembangunan di


5 Tahun I Kabupaten Sampang serta menumbuhkan partisipasi politik masyarakat desa dalam
pencapaian hasil-hasil pembangunan desa.
Mengembalikan fungsi masyarakat desa sebagai sebagai subyek pembangunan di
5 Tahun II Kabupaten Sampang serta menumbuhkan partisipasi politik masyarakat desa dalam
Arah pencapaian hasil-hasil pembangunan desa.
Pembangunan Mengembalikan fungsi masyarakat desa sebagai sebagai subyek pembangunan di
5 Tahun III Kabupaten Sampang serta menumbuhkan partisipasi politik masyarakat desa dalam
pencapaian hasil-hasil pembangunan desa.
Mengembalikan fungsi masyarakat desa sebagai sebagai subyek pembangunan di
5 Tahun IV Kabupaten Sampang serta menumbuhkan partisipasi politik masyarakat desa dalam
pencapaian hasil-hasil pembangunan desa.
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mwujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 30
Sub Bidang Pemberdayaan Masyarakat Desa
Visi
Bidang Pemerintahan
No 47
Sub Bidang Wilayah Administratif, Aparatur, dan Urusan pemerintahan
Wilayah administrasi pemerintahan kabupaten Sampang terdiri dari 14 Kecamatan, 6
kelurahan dan 180 Desa. Semula , di Sampang terdapat 12 Kecamatan; pada tahun
1 2002 dan 2003 di Kabupaten Sampang terdapat 2 wilayah perwakilan Kecamatan, tapi
pada tahun 2004 keberadaannya telah diusulkan dan dimekarkan menjadi kecamatan
baru.
Tahun 2004 telah terjadi penambahan jumlah dususn dari 862 menjadi 872. sebaliknya
2
terjadi pengurangan jumlah RW dari 1.248 menjadi 1.226.
Kondisi Eksisting
Dari tahun 2002 hingga tahun 2004 telah terjadi penurunan jumlah pegawai, terutama
3
yang berpendidikan Diploma 2, Sarjana Muda, Sarjana maupun Pascasarjana.

Jumlah pegawai berdasarkan Golongan/Ruang, paling banyak berada pada golongan


4
III dan golongan II.

Jumlah pegawai yang mengalami peningkatan berdasarkan golongan dari tahun 2002
5
sampai tahun 2004 adalah pegawai pada golongan IV dan golongan III.

Terdapat urusan pemerintahan yang belum ditangani secara melembaga di Kabupaten


Sampang yaitu perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang; pelayanan
1 pertanahan; pelayanan administrasi dan penanaman modal; penyelenggaraan
pelayanan dasar lainnya; pengelolaan sumberdaya dan potensi dasar laut yang belum
Permasalahan Kondisi
ditangani secara komprehensif.
Eksisting
Terdapat lebih dari satu institusi yang menangani satu urusan pemerintahan misalnya
2 urusan penyediaan prasarana dan sarana umum ditangani oleh 3 bahkan 4 institusi
yaitu Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Kebersihan dan Pertamanan.

Terdapat urusan pemerintahan yang belum jelas penanganannya, misalnya pelayanan


3 dalam bidang ketenagakerjaan; pengelolaan potensi sumberdaya dasar laut;
perencanaan, pemanfaatan dan pengawasan tata ruang.
Belum terdapat kriteria yang jelas tentang urusan pemerintahan yang ditangani oleh
4
kabupaten atau propinsi.
Terdapat 14 Dinas Daerah sebagai unsur pelaksana otonomi daerah yang mendukung
tugas kepala daerah. Dari keempat belas dinas tersebut yang mengelola anggaran
5
terbesar adalah Dinas Pendidikan, Disbudpora, Dinas Kesehatan, Dinas Pekerjaan
Umum dan Dispenda Loka.
Terdapat 6 badan yang berfungsi sebagai lembaga teknis yang mendukung tugas
Kepala Daerah. Dari keenam badan tersebut yang mengelola anggaran terbesar
6
adalah Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Sedangkan pengelola anggaran
terkecil adalah Badan Kesatuan Bangsa dan Linmas.
Dalam jangka menengah maupun jangka panjang akan muncul masalah pembentukan
5 Tahun I
dan pengembangan struktur organisasi pemerintahan.
Kurangnya kerjasama antara pemerintah Kab. Sampang, pemerintahan daerah lain
dan pihak swasta tentang penyelenggaraan urusan pemerintahan. Hal ini
5 Tahun II menyebabkan, urusan pemerintahan dalam jangka menengah maupun jangka
panjang menemui kesulitan untuk mewujudkan pembangunan yang terintegrasi
Proyeksi dengan daerah lain.
Kondisi
Eksisting Kurangnya pengelolaan anggaran yang efektif dan efisien bagi setiap institusi
pemerintahan yaitu pengelolaan anggaran yang berbasis kinerja; baik institusi yang
5 Tahun III
berorientasi sebagai penghasil untuk meningkatkan sumber PAD maupun institusi
yang murni berorientasi pada layanan publik.

Terdapat permasalahan terhadap kuantitas maupun kualitas pegawai dalam


5 Tahun IV
menunjang efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintahan di Kab. Sampang.

Meningkatkan kinerja pelayanan institusi pemerintah daerah yang meliputi wilayah


5 Tahun I
administratif, aparatur dan urusan pemerintahan.
Kebijakan
Meningkatkan kinerja pelayanan institusi pemerintah daerah yang meliputi wilayah
5 Tahun II
administratif, aparatur dan urusan pemerintahan.
Bidang Pemerintahan
No 47
Sub Bidang Wilayah Administratif, Aparatur, dan Urusan pemerintahan
Meningkatkan kinerja pelayanan institusi pemerintah daerah yang meliputi wilayah
5 Tahun III
administratif, aparatur dan urusan pemerintahan.
Kebijakan
Meningkatkan kinerja pelayanan institusi pemerintah daerah yang meliputi wilayah
5 Tahun IV
administratif, aparatur dan urusan pemerintahan.
Penyusunan perundang-undangan (perda) yang didasarkan kajian mendalam untuk
5 Tahun I 1 mengatur kewenangan diantara kedua institusi pemerintah daerah, yakni Pemprov
Jawa Timur dan Pemkab Sampang tersebut.

Pembentukan dan pengembangan struktur organisasi pemerintahan dalam


2 pelaksanaan pembangunan, penyediaan layanan publik demi terwujudnya
pemerintahan yang efisien dan efektif.
Pembentukan dan pengembangan struktur organisasi pemerintahan yang dapat
menyelenggarakan fungsinya secara efektif dan efisien dalam pelaksanaan
5 Tahun II 1
pembangunan, penyediaan layanan public, termasuk dalam upaya meningkatkan
sumber pendapatan asli daerah (PAD).

Meningkatkan kerjasama antara pemerintah Kab. Sampang, pemerintah daerah lain


2 dan pihak swasta, baik mengenai penyelenggaraan urusan pemerintahan sehingga
Arah
dicapai hasil pembangunan yang terintegrasi dengan daerah lain.
Pembangunan

Meningkatkan kerjasama antara pemerintah Kab. Sampang, pemerintah daerah lain


5 Tahun III 1 dan pihak swasta, baik mengenai penyelenggaraan urusan pemerintahan sehingga
dicapai hasil pembangunan yang terintegrasi dengan daerah lain.

Meningkatkan pengelolaan anggaran bagi setiap institusi pemerintahan yang berbasis


2
kinerja untuk mewujudkan efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintahan.

Menyusun pengelolaan anggaran bagi setiap institusi pemerintahan yang berbasis


5 Tahun IV 1 kinerja dengan cara meningkatkan kuantitas dan kualitas pegawai untuk menunjang
efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan pemerintahan di Kabupaten Sampang.

Meningkatkan kuantitas dan kualitas pegawai untuk menunjang efektifitas dan efisiensi
2
penyelenggaraan pemerintahan.

Mewujudkan kerjasama antar institusi pemerintahan daerah dalam bentuk kordinasi


mulai dari perencanaan, pelaksanaan, hingga evaluasi penyelenggaraan
3
pemerintahan sehingga menunjang terwujudnya penyelenggaraan pemerintah yang
efektif dan efisien.
Misi Mewujudkan Tata Kelola Kepemeintahan yang Berkualitas
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 28
Sub Bidang Angka Melek Huruf
Terjadi kenaikan rata-rata angka melek huruf sebesar 1 % per tahun dengan capaian
Kondisi Eksisting 1
tertinggi pada tahun 2004 yaitu sebesar 66,8 % .

Berdasarkan hasil analisis, prosentase Angka Melek Huruf di Kab. Sampang memiliki
1 capaian angka prosentase yang lebih rendah bila dibandingkan dengan prosentase
Permasalahan Kondisi Angka Melek Huruf di Provinsi Jatim yang telah mencapai 99,13 % pada tahun 2004.
Eksisting

2 Kesenjangan Angka Melek Huruf antara laki-laki dan perempuan sebesar 8 – 10%.

5 Tahun I 1 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun pertama sebesar 67% - 72%.

Proyeksi 5 Tahun II 2 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun kedua sebesar 73% - 78%.
Kondisi
Eksisting 5 Tahun III 3 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun ketiga sebesar 79% - 84%.

5 Tahun IV 4 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun keempat sebesar 85% - 90%.

5 Tahun I Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang

Kebijakan 5 Tahun II Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang


5 Tahun III Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
5 Tahun IV Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun I
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun II
Arah memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Pembangunan Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun III
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun IV
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mwujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 31
Sub Bidang Pemberdayaan Perempuan

Selama kurun waktu empat tahun mulai 2001 hingga 2004, kenaikan Angka Melek
1
Huruf laki-laki mencapai 7,2 %, Sedangkan perempuan adalah sebesar 6,48 %.

Angka partisipasi sekolah laki-laki di Kabupaten Sampang dinilai lebih tinggi


Kondisi Eksisting prosentasenya dari pada perempuan. Terlihat dari jumlah penduduk laki-laki yang
2
bersekolah prosentasenya lebih besar bila dibandingkan dengan prosentase
perempuan dengan selisih antara 3 – 5 persen

Prosentase angkatan kerja yang bekerja dari jumlah penduduk laki-laki dinilai lebih
3
besar dibanding dengan perempuan.
Budaya patriarkis menempatkan laki-laki sebagai pencari nafkah utama dalam
1 keluarga. Sedangkan perempuan lebih banyak berada di wilayah domestik mengurusi
rumah tangga
Permasalahan Kondisi
Eksisting 2 Pembangunan yang kurang responsif gender

Masih terbatasnya program dalam meningkatkan kapasitas dan peranan kaum


3
perempuan di Kabupaten Sampang.

Peningkatan kualitas hidup dan peran perempuan, serta kesejahteraan dan


5 Tahun I
perlindungan perempuan di berbagai bidang pembangunan;

5 Tahun II Penurunan tindak kekerasan, eksploitasi, dan diskriminasi terhadap perempuan;


Kebijakan
Penguatan kelembagaan dan jaringan pengarus-utamaan gender di tingkat nasional
5 Tahun III
maupun di Kabupaten Sampang, termasuk ketersediaan data dan statistik gender.

5 Tahun IV Pemberdayaan perempuan, yakni melalui peningkatan pemberdayaan keluarga (PKK).

Arah pembangunan yang responsif gender sehingga AMH, APS dan persoalan
5 Tahun I
ketenagakerjaan dapat menyejajarkan perempuan dengan laki-laki pada 2025

Arah pembangunan yang responsif gender sehingga AMH, APS dan persoalan
5 Tahun II
Arah ketenagakerjaan dapat menyejajarkan perempuan dengan laki-laki pada 2025
Pembangunan
Arah pembangunan yang responsif gender sehingga AMH, APS dan persoalan
5 Tahun III
ketenagakerjaan dapat menyejajarkan perempuan dengan laki-laki pada 2025
Arah pembangunan yang responsif gender sehingga AMH, APS dan persoalan
5 Tahun IV
ketenagakerjaan dapat menyejajarkan perempuan dengan laki-laki pada 2025
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mwujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 33
Sub Bidang Kepemudaan dan Olah Raga

Selama kurun waktu dari tahun 1999 hingga 2008 sebanyak 15 kasus kejahatan yang
1 dilakukan oleh pemuda di Kabupaten Sampang, hingga mengakibatkan hukuman
penjara.

2 Kriminalitas di Kabupaten Sampang masih terus terjadi.


Kondisi Eksisting
Pengguna narkotika dikalangan pemuda terus mengalami peningkatan, setidaknya
3
selama kurun dua tahun terakhir

Jumlah karang taruna di Kabupaten Sampang pada tahun 2005 hingga 2008
4
mencapai sebanyak 186 organisasi.

1 Kurang efektifnya kinerja aparat keamanan


2 Rendahnya pendidikan mayoritas pemuda tidak sampai menyelesaikan SMU
3 Kondisi umum psikologis masyarakat Sampang yang rentan konflik
Permasalahan Kondisi
Eksisting 4 Akses dari jembatan Suramadu untuk masuknya tindak kejahatan dari luar Sampang

5 Kesadaran akan bahaya narkotika yang masih rendah


Keberadaan karang taruna yang kurang memberi kontribusi positif terhadap rekrutmen
6
pemuda dan kualitas agenda-agenda organisasinya.
5 Tahun I Maksimalisasi kinerja aparat keamanan
Proyeksi 5 Tahun II Pembentukan kesadaran untuk hidup damai dan mencegah terjadinya penganiayaan
Kondisi 5 Tahun III Peningkatan kesadaran akan bahaya narkotika di kalangan pemuda
Eksisting Peningkatan kualitas SDM pemuda secara signifikan, dengan pengadaan karang
5 Tahun IV
taruna sebagai wadah aktualisasi pemuda secara optimal
5 Tahun I Pembentukan kembali POSKUMDU
5 Tahun II Menciptakan lapangan kerja bagi pemuda yang tidak mampu meneruskan sekolah
Kebijakan
5 Tahun III Kebijakan preventif dalam upaya penyadaran hukum di kalangan pemuda
5 Tahun IV Pelatihan keterampilan kerja dan bantuan modal kerja.
Membentuk kualitas SDM pemuda di Kabupaten Sampang, dengan pemberdayaan
5 Tahun I organisasi, intelektual, sekaligus pembentukan kesadaran akan bahaya dan kerugian
yang harus ditanggung akibat perbuatan kriminal
Membentuk kualitas SDM pemuda di Kabupaten Sampang, dengan pemberdayaan
5 Tahun II organisasi, intelektual, sekaligus pembentukan kesadaran akan bahaya dan kerugian
Arah yang harus ditanggung akibat perbuatan kriminal
Pembangunan Membentuk kualitas SDM pemuda di Kabupaten Sampang, dengan pemberdayaan
5 Tahun III organisasi, intelektual, sekaligus pembentukan kesadaran akan bahaya dan kerugian
yang harus ditanggung akibat perbuatan kriminal
Membentuk kualitas SDM pemuda di Kabupaten Sampang, dengan pemberdayaan
5 Tahun IV organisasi, intelektual, sekaligus pembentukan kesadaran akan bahaya dan kerugian
yang harus ditanggung akibat perbuatan kriminal
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mwujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 23
Sub Bidang Angka Partisipasi Sekolah
Kondisi Eksisting
Masih rendahnya pencapaian angka partisipasi sekolah pada tingkat usia 16-18 tahun.
Pada tahun 2004 prosentase pencapaian angka partisipasi sekolah pada tingkat usia
1
16 - 18 tahun sebesar 18,76%, namun terjadi peningkatan pada tahun 2008 sebesar
36,69%.

Terdapat kesenjangan angka partisipasi sekolah antara laki-laki dan perempuan


2
terutama pada tingkat usia 16 - 18 tahun.
Proyeksi angka partisipasi sekolah pada periode lima tahun pertama pada tingkat usia
7 - 12 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100% atau setidaknya
5 Tahun I 1 mencapai prosentase sebesar 99%. Pada tingkat usia 13 - 15 tahun diharapkan
mencapai prosentase sebesar 76%, dan pada tingkat usia 16 - 18 tahun diharapkan
mencapai prosentase sebesar 42%.
Proyeksi angka partisipasi sekolah pada periode lima tahun kedua pada tingkat usia 7 -
12 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100% atau setidaknya mencapai
5 Tahun II 2 prosentase sebesar 99%. Pada tingkat usia 13 - 15 tahun diharapkan mencapai
prosentase sebesar 88%, dan pada tingkat usia 16 - 18 tahun diharapkan mencapai
Proyeksi prosentase sebesar 60%.
Kondisi
Eksisting Proyeksi angka partisipasi sekolah pada periode lima tahun ketiga pada tingkat usia 7 -
12 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100% . Pada tingkat usia 13 - 15
5 Tahun III 3
tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100%, dan pada tingkat usia 16 - 18
tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 78%.

Proyeksi angka partisipasi sekolah pada periode lima tahun keempat pada tingkat usia
7 - 12 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100% . Pada tingkat usia 13 -
5 Tahun IV 4
15 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 100%, dan pada tingkat usia 16 -
18 tahun diharapkan mencapai prosentase sebesar 96%.

5 Tahun I Meningkatkan Angka Partisipasi Sekolah di Kabupaten Sampang


5 Tahun II Meningkatkan Angka Partisipasi Sekolah di Kabupaten Sampang
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan Angka Partisipasi Sekolah di Kabupaten Sampang
5 Tahun IV Meningkatkan Angka Partisipasi Sekolah di Kabupaten Sampang
5 Tahun I
Meningkatkan rata-rata Angka Partsipasi Sekolah pada tingkat usia 16 - 18 tahun
1
sebesar 4% hingga mencapai prosentase sebesar 100% di Kabupaten Sampang.

2 Menggalakkan Kebijakan Wajib Belajar 12 Tahun di Kabupaten Sampang

Meningkatkan rata-rata Angka Partsipasi Sekolah pada tingkat usia 16 - 18 tahun


5 Tahun II 1
sebesar 4% hingga mencapai prosentase sebesar 100% di Kabupaten Sampang.
Arah
Pembangunan 2 Menggalakkan Kebijakan Wajib Belajar 12 Tahun di Kabupaten Sampang

Meningkatkan rata-rata Angka Partsipasi Sekolah pada tingkat usia 16 - 18 tahun


5 Tahun III 1
sebesar 4% hingga mencapai prosentase sebesar 100% di Kabupaten Sampang.

2 Menggalakkan Kebijakan Wajib Belajar 12 Tahun di Kabupaten Sampang

Meningkatkan rata-rata Angka Partsipasi Sekolah pada tingkat usia 16 - 18 tahun


5 Tahun IV 1
sebesar 4% hingga mencapai prosentase sebesar 100% di Kabupaten Sampang.

2 Menggalakkan Kebijakan Wajib Belajar 12 Tahun di Kabupaten Sampang


Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 24
Sub Bidang Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan
Kondisi Eksisting Berdasarkan data pada tahun 2001 sampai dengan tahun 2004,terlihat bahwa
1
prosentase penduduk yang tidak mempunyai ijazah SD sebesar 5,39%.
Prosentase penduduk yang telah tamat SLTA, prosentasenya masih fluktuatif seperti
2
pada tahun 2004 sebesar 3,13% dan pada tahun 2008 sebesar 4,81%.

Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SD pada periode lima tahun pertama
sebesar 26% sampai dengan 31%. Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SLTP
5 Tahun I
sebesar 7% sampai dengan 12% dan proyeksi angka prosentase penduduk tamat
SLTP masih fluktuatif.

Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SD pada periode lima tahun kedua
sebesar 32% sampai dengan 37%.Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SLTP
5 Tahun II
sebesar 13% sampai dengan 18% dan proyeksi angka prosentase penduduk tamat
Proyeksi SLTA masih fluktuatif.
Kondisi
Eksisting Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SD pada periode lima tahun ketiga
sebesar 38% sampai dengan 43%.proyeksi angka prosentase penduduk tamat SLTP
5 Tahun III
sebesar 19% sampai dengan 24% dan proyeksi angka prosentase penduduk tamat
SLTA masih fluktuatif.

Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SD pada periode lima tahun keempat
sebesar 44% sampai dengan 49%.Proyeksi angka prosentase penduduk tamat SLTP
5 Tahun IV
sebesar 25% sampai dengan 30% dan proyeksi angka prosentase penduduk tamat
SLTA masih fluktuatif.

5 Tahun I Meningkatkan kualitas output pendidikan di Kabupaten Sampang


5 Tahun II Meningkatkan kualitas output pendidikan di Kabupaten Sampang
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan kualitas output pendidikan di Kabupaten Sampang
5 Tahun IV Meningkatkan kualitas output pendidikan di Kabupaten Sampang
5 Tahun I Meningkatkan dan memperluas akses pendidikan untuk memenuhi kebutuhan
1
penduduk terhadap pelayanan pendidikan yang memadai.

2 Meningkatkan output pendidikan di Kabupaten Sampang

Meningkatkan dan mengembangkatkan kualitas serta mutu sekolah untuk menunjang


3
output pendidikan yang berkualitas di Kabupaten Sampang.
Meningkatkan dan memperluas akses pendidikan untuk memenuhi kebutuhan
5 Tahun II 1
penduduk terhadap pelayanan pendidikan yang memadai.

2 Meningkatkan output pendidikan di Kabupaten Sampang


Arah
Pembangunan Meningkatkan dan mengembangkatkan kualitas serta mutu sekolah untuk menunjang
3
output pendidikan yang berkualitas di Kabupaten Sampang.
Meningkatkan dan memperluas akses pendidikan untuk memenuhi kebutuhan
5 Tahun III 1
penduduk terhadap pelayanan pendidikan yang memadai.

2 Meningkatkan output pendidikan di Kabupaten Sampang

Meningkatkan dan mengembangkatkan kualitas serta mutu sekolah untuk menunjang


3
output pendidikan yang berkualitas di Kabupaten Sampang.
Meningkatkan dan memperluas akses pendidikan untuk memenuhi kebutuhan
5 Tahun IV 1
penduduk terhadap pelayanan pendidikan yang memadai.
2 Meningkatkan output pendidikan di Kabupaten Sampang
Meningkatkan dan mengembangkatkan kualitas serta mutu sekolah untuk menunjang
3
output pendidikan yang berkualitas di Kabupaten Sampang.
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 25
Sub Bidang Tenaga Kesehatan
Kondisi Eksisting
jumlah dokter pada tahun 2002 sebesar 23 orang,kemudian mengalami peningkatan
1
pada tahun 2003 dan 2004 sebesar 30 orang.

Jumlah dokter gigi pada tahun 2002 sebesar 7 orang,kemudian mengalami


2
peningkatan pada tahun 2004 sebesar 9 orang.
Jumlah bidan pada tahun 2002 sebesar 122 orang,kemudian mengalami peningkatan
3
pada tahun 2004 sebesar 165 orang.
Jumlah perawat pada tahun 2002 sebesar 165 orang,kemudian mengalami
4
peningkatan pada tahun 2004 sebesar 219 orang.
Jumlah paramedis pada tahun 2002 sebesar 34 orang,kemudian mengalami
5
penurunan pada tahun 2004 sebesar 29 orang.
Jumlah tenaga non -medis pada tahun 2002 sebesar 149 orang,kemudian mengalami
6
penurunan pada tahun 2004 sebesar 99.

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis untuk menunjang pemenuhan fasilitas


5 Tahun I
kesehatan yang memadai di Kabupaten Sampang

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis untuk menunjang pemenuhan fasilitas


5 Tahun II
kesehatan yang memadai di Kabupaten Sampang
Kebijakan
Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis untuk menunjang pemenuhan fasilitas
5 Tahun III
kesehatan yang memadai di Kabupaten Sampang

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis untuk menunjang pemenuhan fasilitas


5 Tahun IV
kesehatan yang memadai di Kabupaten Sampang
5 Tahun I Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
kecamatan secara merata.
5 Tahun II Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
Arah kecamatan secara merata.
Pembangunan 5 Tahun III
Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
kecamatan secara merata.
5 Tahun IV Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
kecamatan secara merata.
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 26
Sub Bidang Tenaga Kesehatan Bidang Persalinan
Kondisi Eksisting
Berdasarkan data dalam kurun waktu (tahun 2004 sampai dengan tahun 2008), terjadi
1
peningkatan tenaga medis dalam bidang persalinan sebesar 39,60 persen.

Berdasarkan data dalam kurun waktu (tahun 2004 sampai dengan tahun 2008), terjadi
2
penurunan tenaga non-medis sebesar 39,59 persen

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis dalam bidang persalinan untuk


5 Tahun I menunjang pemenuhan fasilitas kesehatan terutama dalam menangani persalinan di
Kabupaten Sampang

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis dalam bidang persalinan untuk


5 Tahun II menunjang pemenuhan fasilitas kesehatan terutama dalam menangani persalinan di
Kabupaten Sampang
Kebijakan
Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis dalam bidang persalinan untuk
5 Tahun III menunjang pemenuhan fasilitas kesehatan terutama dalam menangani persalinan di
Kabupaten Sampang

Meningkatkan kualitas pelayanan tenaga medis dalam bidang persalinan untuk


5 Tahun IV menunjang pemenuhan fasilitas kesehatan terutama dalam menangani persalinan di
Kabupaten Sampang
5 Tahun I Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan dalam bidang
1
persalinan di tia-tiap kecamatan secara merata.
Mensosialisasikan secara maksimal tentang pentingnya penggunaan tenaga medis
2
dalam persalinan.
5 Tahun II Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan dalam bidang
1
persalinan di tia-tiap kecamatan secara merata.

Arah Mensosialisasikan secara maksimal tentang pentingnya penggunaan tenaga medis


2
Pembangunan dalam persalinan.
5 Tahun III Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan dalam bidang
1
persalinan di tia-tiap kecamatan secara merata.

Mensosialisasikan secara maksimal tentang pentingnya penggunaan tenaga medis


2
dalam persalinan.
5 Tahun IV Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan dalam bidang
1
persalinan di tia-tiap kecamatan secara merata.
Mensosialisasikan secara maksimal tentang pentingnya penggunaan tenaga medis
2
dalam persalinan.
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 27
Sub Bidang Angka Harapan Hidup
Kondisi Eksisting Angka Harapan Hidup di Kabupaten Sampang dalam kurun waktu 5 tahun terakhir
1
mengalami peningkatan.

2 Angka Harapan Hidup di Kabupaten Sampang hingga tahun 2004 yaitu 58,55 tahun.

Berdasarkan hasil analisis, Angka Harapan Hidup di Kab. Sampang memiliki capaian
3 angka prosentase yang lebih rendah bila dibandingkan dengan Angka Harapan Hidup
di Provinsi Jatim.
Masih tingginya kesenjangan status kesehatan dan akses terhadap pelayanan
4
kesehatan antar wilayah
Belum terdapat tenaga kesehatan seperti dokter spesialis di wilayah Kabupaten
5
Sampang
5 Tahun I Meningkatkan Angka Harapan Hidup di kabupaten Sampang

Kebijakan 5 Tahun II Meningkatkan Angka Harapan Hidup di kabupaten Sampang


5 Tahun III Meningkatkan Angka Harapan Hidup di kabupaten Sampang
5 Tahun IV Meningkatkan Angka Harapan Hidup di kabupaten Sampang
5 Tahun I
1 Menurunkan angka kematian bayi, balita dan ibu melahirkan

2 Menurunkan proporsi balita kurang gizi hingga seminimal mungkin

Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap


3
kecamatan secara merata.
5 Tahun II
1 Menurunkan angka kematian bayi, balita dan ibu melahirkan

2 Menurunkan proporsi balita kurang gizi hingga seminimal mungkin


Arah
Pembangunan Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
3
kecamatan secara merata.
5 Tahun III 1 Menurunkan angka kematian bayi, balita dan ibu melahirkan

2 Menurunkan proporsi balita kurang gizi hingga seminimal mungkin


Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap
3
kecamatan secara merata.
5 Tahun IV
1 Menurunkan angka kematian bayi, balita dan ibu melahirkan

2 Menurunkan proporsi balita kurang gizi hingga seminimal mungkin

Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan tenaga kesehatan di tiap-tiap


3
kecamatan secara merata.
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 28
Sub Bidang Angka Melek Huruf
Terjadi kenaikan rata-rata angka melek huruf sebesar 1 % per tahun dengan capaian
Kondisi Eksisting 1
tertinggi pada tahun 2004 yaitu sebesar 66,8 % .

Berdasarkan hasil analisis, prosentase Angka Melek Huruf di Kab. Sampang memiliki
1 capaian angka prosentase yang lebih rendah bila dibandingkan dengan prosentase
Permasalahan Kondisi Angka Melek Huruf di Provinsi Jatim yang telah mencapai 99,13 % pada tahun 2004.
Eksisting

2 Kesenjangan Angka Melek Huruf antara laki-laki dan perempuan sebesar 8 – 10%.

5 Tahun I 1 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun pertama sebesar 67% - 72%.

Proyeksi 5 Tahun II 2 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun kedua sebesar 73% - 78%.
Kondisi
Eksisting 5 Tahun III 3 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun ketiga sebesar 79% - 84%.

5 Tahun IV 4 Proyeksi Angka Melek Huruf pada periode lima tahun keempat sebesar 85% - 90%.

5 Tahun I Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang

Kebijakan 5 Tahun II Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang


5 Tahun III Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
5 Tahun IV Memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun I
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun II
Arah memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Pembangunan Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun III
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Meningkatkan rata-rata Angka Melek Huruf sebesar 2% per tahun sehingga dapat
5 Tahun IV
memberantas Angka Melek Huruf di Kabupaten Sampang
Mensinergikan Kehidupan Sosial, Berbudaya dan Berpolitik untuk Mewujudkan
Misi
Masyarakat yang Madani
Visi
Bidang Sosial Budaya dan Politik
No 32
Sub Bidang Angkatan Kerja

Tingkat pengangguran terbesar di Kabupaten Sampang terjadi pada tahun 2004, yaitu
1
sebesar 5,41 persen dari jumlah penduduk yang tergolong sebagai angkatan kerja.

Kondisi Eksisting Penduduk yang tergolong usia bersekolah terus mengalami peningkatan antara 1%
2
hingga 4%.

Jumlah penduduk yang tergolong sebagai pekerja yang bekerja pada tahun 2003
3
mencapai 65,21 persen.

Tingkat penduduk di Kabupaten Sampang yang tergolong bekerja mengalami fluktuasi


1
Permasalahan Kondisi pada tiap tahunnya.
Eksisting
2 Tingkat pengangguran di Kabupaten Sampang mengalami fluktuasi.

Proyeksi penduduk yang tergolong bekerja pada periode lima tahun pertama sebesar
5 Tahun I
50%-65%
Proyeksi Proyeksi penduduk yang tergolong bekerja pada periode lima tahun kedua sebesar
5 Tahun II
Kondisi 68%-83%
Eksisting Proyeksi penduduk yang tergolong bekerja pada periode lima tahun ketiga sebesar
5 Tahun III
86%-100%
Proyeksi penduduk yang tergolong bekerja pada periode lima tahun keempat sebesar
5 Tahun IV
100%
5 Tahun I Meningkatkan prosentase angkatan kerja dan menekan angka pengangguran

5 Tahun II Meningkatkan prosentase angkatan kerja dan menekan angka pengangguran


Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan prosentase angkatan kerja dan menekan angka pengangguran

5 Tahun IV Meningkatkan prosentase angkatan kerja dan menekan angka pengangguran


5 Tahun I
1 Meningkatkan lapangan kerja padat karya

Meningkatkan kualitas penduduk siap kerja dengan memberikan pelatihan dan


2
ketrampilan kerja
5 Tahun II 1 Meningkatkan lapangan kerja padat karya
Arah Meningkatkan kualitas penduduk siap kerja dengan memberikan pelatihan dan
2
Pembangunan ketrampilan kerja
5 Tahun III
1 Meningkatkan lapangan kerja padat karya

Meningkatkan kualitas penduduk siap kerja dengan memberikan pelatihan dan


2
ketrampilan kerja
5 Tahun IV 1 Meningkatkan lapangan kerja padat karya
Meningkatkan kualitas penduduk siap kerja dengan memberikan pelatihan dan
2
ketrampilan kerja
Misi Bidang Sosial, Budaya Mensinergikan kehidupan sosial, berbudaya dan berpolitik untuk mewujudkan
dan Politik masyarakat yang madani
Visi
Bidang Tata Ruang
No 35
Sub Bidang Pertanahan
Potensi dan Permasalahan 1 Luas wilayah berdasarkan fungsi penggunaan, didominasi oleh penggunaan tegal,
Kondisi Eksisting kebun, ladang, dan huma terutama di Kecamatan Banyuates.
2 Prosentase penggunaan lahan terendah yaitu perkebunan sebesar 0.0176 %.
3 Kecamatan Banyuates memiliki nilai prosentase tertinggi untuk penggunaan tegal,
kebun, ladang, dan huma sebesar 9.1203 % dan yang terkecil berada pada
Kecamatan Omben seluas 1,0169 %.
4 Prosentase lahan untuk permukiman yang terbesar berada pada Kecamatan Omben
seluas 1,4716 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan Omben seluas 0,2793 %.
5 Prosentase penggunaan lahan untuk lahan penggembalaan terbesar berada pada
Kecamatan Sampang seluas 0.0527 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan
Sreseh, Torjun, Pangarengan, Omben, Kedungdung, Jrengik, Tambelangan,
Banyuates, Robatal, Karangpenang, Sokobanah seluas 0,0000 %.
6 Prosentase penggunaan lahan untuk tambak terbesar berada pada Kecamatan Sreseh
seluas 1,7562 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan Torjun, Omben,
Kedungdung, Tambelangan, Robatal, Karangpenang, dan Sokobanah seluas 0,0000
7 Lokasi tambak pada saat ini, termasuk dalam kawasan lindung pantai yang harus
diamankan kira-kira 100m dari garis permukaan air pasang tertinggi, padahal
kenyataannya tanaman bakau semakin berkurang dan bahkan hampir hilang sama
sekali yang akibatnya adalah kerusakan ekosistem pantai.
8 Penggunaan lahan untuk sawah atau pertanian menempati urutan ke dua prosentasi
terbesar. Penggunaan lahan sawah terbesar di Kecamatan Sampang
9 Prosentase status kepemilikan tanah berupa hak milik tanah mendominasi status
pertanahan di Kabupaten Sampang, yang terbesar berada pada Kecamatan Sampang
seluas 0.4824 % dan yang terkecil berada pada Kecamatan Pangarengan seluas
Proyeksi 5 Tahun I 1 Berdasarkan strandart peruntukan kawasan hutan dan kawasan budidaya yang
Kondisi mengatur luasan kawasan hutan (terdiri dari kawasan hutan untuk penanaman
Eksisting tanaman hutan rakyat, hutan kota, dll) sebesar 30 % dari luas wilayah total dan luasan
kawasan budidaya sebesar 70 % dari luas wilayah total, maka penggunaan lahan pada
tahun proyeksi 2009 diproyeksikan akan meningkatkan penggunaan lahan untuk
2 Seiring dengan meningkatnya peruntukan kawasan lindung maka peruntukan kawasan
budidaya semakin berkurang seperti penggunaan lahan untuk fasilitas, permukiman,
sawah, ladang dll. Peningkatan luasan kawasan lindung ini sangat penting untuk
mengurangi lahan - lahan kritis dan bencana alam.
5 Tahun II 1 Pada proyeksi lima tahun kedua, diproyeksikan luasan kawasan lindung tidak
berkurang dan tetap memiliki luasan sebesar 30 %
2 Pada proyeksi lima tahun kedua, diproyeksikan penggunahan lahan untuk fasilitas dan
perumahan akan mengalami peningkatan seiring pertumbuhan penduduk yang
membutuhkan tempat tinggal dan fasilitas umum.
3 Pada proyeksi lima tahun kedua, diproyeksikan penggunahan lahan untuk ladang,
sawah dan tambak akan semakin berkurang kerena peningkatan kebutuhan penduduk
terhadap kebutuhan tempat tinggal dan fasilitas umum.
5 Tahun III 1 Pada proyeksi lima tahun ketiga, diproyeksikan luasan kawasan lindung tidak
berkurang dan tetap memiliki luasan sebesar 30 %
2 Pada proyeksi lima tahun ketiga, diproyeksikan penggunahan lahan untuk fasilitas dan
perumahan akan mengalami peningkatan seiring pertumbuhan penduduk yang
membutuhkan tempat tinggal dan fasilitas umum.
3 Pada proyeksi lima tahun ketiga, diproyeksikan penggunahan lahan untuk ladang,
sawah dan tambak akan semakin berkurang kerena peningkatan kebutuhan penduduk
terhadap kebutuhan tempat tinggal dan fasilitas umum.
5 Tahun IV 1 Pada proyeksi lima tahun keempat, diproyeksikan luasan kawasan lindung tidak
berkurang dan tetap memiliki luasan sebesar 30 %
2 Pada proyeksi lima tahun keempat, diproyeksikan penggunahan lahan untuk fasilitas
dan perumahan akan mengalami peningkatan seiring pertumbuhan penduduk yang
membutuhkan tempat tinggal dan fasilitas umum.
3 Pada proyeksi lima tahun keempat, diproyeksikan penggunahan lahan untuk ladang,
sawah dan tambak akan semakin berkurang kerena peningkatan kebutuhan penduduk
terhadap kebutuhan tempat tinggal dan fasilitas umum.
Bidang Tata Ruang
No 35
Sub Bidang Pertanahan
Kebijakan 5 Tahun I Mengendalikan peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
5 Tahun II Mengendalikan peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
5 Tahun III Mengendalikan peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
5 Tahun IV Mengendalikan peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
Arah 5 Tahun I KEHUTANAN / KAWASAN LINDUNG
Pembangunan 1 Memperluas wilayah hutan khususnya di wilayah hulu mengingat fungsinya sebagai
perlindungan terhadap DAS yang ada di Kabupaten Sampang.
2 Meningkatkan perlindungan dan pemeliharaan kawasan hutan bakau terutama
terhadap alih fungsi lahan tambak untuk menjaga kelestarian ekosistem pantai.
3 Mengendalilakan kawasan hutan yang termasuk lahan kritis melalu upaya Rehabilitasi
Hutan dan Lahan dengan pembuatan / pengkayaan tanaman Hutan Rakyat.
4 Mengendalikan pemanfaatan di kawasan peruntukan hutan produksi dan tetap
menjaga kelestarian fungsi hutan sebagai daerah resapan air hujan serta
memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian fungsi lingkungan hidup.
PERTANIAN
1 Mengendalikan koversi lahan kawasan pertanian menjadi non pertanian harus diikuti
oleh pengembangan kawasan pertanian baru dengan tetap memperhatikan luas
kawasan yang dipertahankan sebagai kawasan pertanian.
2 Mengembangkan kawasan pertanian diarahkan untuk meningkatkan produksi dan
produktifitas tanaman pangan.
LAHAN TEGALAN
1 Lahan tegalan merupakan kawasan pertanian lahan kering secara spesifik yang
dikembangkan dengan memberikan tanaman tahunan yang produktif.
2 Dalam pemanfaatannya, alih fungsi lahan tegalan menjadi kawasan terbangun
diarahkan meningkatkan nilai ekonomi ruang ataupun pemenuhan kebutuhan fasilitas
dan berbagai sarana masyarakat.
PERKEBUNAN
1 Mempertahankan wilayah bagian utara dan tengah sebagai kawasan perkebunan
tanaman tahunan yang sekaligus berfungsi sebagai penyangga.
2 Meningkatkan produktivitas dan perlindungan kawasan perkebunan.
3 Mendorong tumbuh berkembangnya organisasi kerjasama antar pelaku usaha
kawasan perkebunan
4 Peningkatan pemanfaatan kawasan perkebunan dilakukan melalui peningkatan peran
serta masyarakat.
5 Tahun II KEHUTANAN / KAWASAN LINDUNG
1 Memperluas wilayah hutan khususnya di wilayah hulu mengingat fungsinya sebagai
perlindungan terhadap DAS yang ada di Kabupaten Sampang.
2 Meningkatkan perlindungan dan pemeliharaan kawasan hutan bakau terutama
terhadap alih fungsi lahan tambak untuk menjaga kelestarian ekosistem pantai.
3 Mengendalilakan kawasan hutan yang termasuk lahan kritis melalu upaya Rehabilitasi
Hutan dan Lahan dengan pembuatan / pengkayaan tanaman Hutan Rakyat.
4 Mengendalikan pemanfaatan di kawasan peruntukan hutan produksi dan tetap
menjaga kelestarian fungsi hutan sebagai daerah resapan air hujan serta
memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian fungsi lingkungan hidup.
PERTANIAN
1 Mengendalikan koversi lahan kawasan pertanian menjadi non pertanian harus diikuti
oleh pengembangan kawasan pertanian baru dengan tetap memperhatikan luas
kawasan yang dipertahankan sebagai kawasan pertanian.
2 Mengembangkan kawasan pertanian diarahkan untuk meningkatkan produksi dan
produktifitas tanaman pangan.
LAHAN TEGALAN
1 Lahan tegalan merupakan kawasan pertanian lahan kering secara spesifik yang
dikembangkan dengan memberikan tanaman tahunan yang produktif.
2 Dalam pemanfaatannya, alih fungsi lahan tegalan menjadi kawasan terbangun
diarahkan meningkatkan nilai ekonomi ruang ataupun pemenuhan kebutuhan fasilitas
dan berbagai sarana masyarakat.
Bidang Tata Ruang
No 35
Sub Bidang Pertanahan
Arah 5 Tahun II PERKEBUNAN
Pembangunan 1 Mempertahankan wilayah bagian utara dan tengah sebagai kawasan perkebunan
tanaman tahunan yang sekaligus berfungsi sebagai penyangga.
2 Meningkatkan produktivitas dan perlindungan kawasan perkebunan.
3 Mendorong tumbuh berkembangnya organisasi kerjasama antar pelaku usaha
kawasan perkebunan
4 Peningkatan pemanfaatan kawasan perkebunan dilakukan melalui peningkatan peran
serta masyarakat.
5 Tahun III KEHUTANAN / KAWASAN LINDUNG
1 Memperluas wilayah hutan khususnya di wilayah hulu mengingat fungsinya sebagai
perlindungan terhadap DAS yang ada di Kabupaten Sampang.
2 Meningkatkan perlindungan dan pemeliharaan kawasan hutan bakau terutama
terhadap alih fungsi lahan tambak untuk menjaga kelestarian ekosistem pantai.
3 Mengendalilakan kawasan hutan yang termasuk lahan kritis melalu upaya Rehabilitasi
Hutan dan Lahan dengan pembuatan / pengkayaan tanaman Hutan Rakyat.
4 Mengendalikan pemanfaatan di kawasan peruntukan hutan produksi dan tetap
menjaga kelestarian fungsi hutan sebagai daerah resapan air hujan serta
memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian fungsi lingkungan hidup.
PERTANIAN
1 Mengendalikan koversi lahan kawasan pertanian menjadi non pertanian harus diikuti
oleh pengembangan kawasan pertanian baru dengan tetap memperhatikan luas
kawasan yang dipertahankan sebagai kawasan pertanian.
2 Mengembangkan kawasan pertanian diarahkan untuk meningkatkan produksi dan
produktifitas tanaman pangan.
LAHAN TEGALAN
1 Lahan tegalan merupakan kawasan pertanian lahan kering secara spesifik yang
dikembangkan dengan memberikan tanaman tahunan yang produktif.
2 Dalam pemanfaatannya, alih fungsi lahan tegalan menjadi kawasan terbangun
diarahkan meningkatkan nilai ekonomi ruang ataupun pemenuhan kebutuhan fasilitas
dan berbagai sarana masyarakat.
PERKEBUNAN
1 Mempertahankan wilayah bagian utara dan tengah sebagai kawasan perkebunan
tanaman tahunan yang sekaligus berfungsi sebagai penyangga.
2 Meningkatkan produktivitas dan perlindungan kawasan perkebunan.
3 Mendorong tumbuh berkembangnya organisasi kerjasama antar pelaku usaha
kawasan perkebunan
4 Peningkatan pemanfaatan kawasan perkebunan dilakukan melalui peningkatan peran
serta masyarakat.
5 Tahun IV KEHUTANAN / KAWASAN LINDUNG
1 Memperluas wilayah hutan khususnya di wilayah hulu mengingat fungsinya sebagai
perlindungan terhadap DAS yang ada di Kabupaten Sampang.
2 Meningkatkan perlindungan dan pemeliharaan kawasan hutan bakau terutama
terhadap alih fungsi lahan tambak untuk menjaga kelestarian ekosistem pantai.
3 Mengendalilakan kawasan hutan yang termasuk lahan kritis melalu upaya Rehabilitasi
Hutan dan Lahan dengan pembuatan / pengkayaan tanaman Hutan Rakyat.

4 Mengendalikan pemanfaatan di kawasan peruntukan hutan produksi dan tetap


menjaga kelestarian fungsi hutan sebagai daerah resapan air hujan serta
memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian fungsi lingkungan hidup.
PERTANIAN
1 Mengendalikan koversi lahan kawasan pertanian menjadi non pertanian harus diikuti
oleh pengembangan kawasan pertanian baru dengan tetap memperhatikan luas
kawasan yang dipertahankan sebagai kawasan pertanian.
2 Mengembangkan kawasan pertanian diarahkan untuk meningkatkan produksi dan
produktifitas tanaman pangan.
LAHAN TEGALAN
1 Lahan tegalan merupakan kawasan pertanian lahan kering secara spesifik yang
dikembangkan dengan memberikan tanaman tahunan yang produktif.
2 Dalam pemanfaatannya, alih fungsi lahan tegalan menjadi kawasan terbangun
diarahkan meningkatkan nilai ekonomi ruang ataupun pemenuhan kebutuhan fasilitas
dan berbagai sarana masyarakat.
Arah PERKEBUNAN
Pembangunan
Bidang Tata Ruang
No 35
Arah
Sub Bidang Pertanahan
Pembangunan 1 Mempertahankan wilayah bagian utara dan tengah sebagai kawasan perkebunan
tanaman tahunan yang sekaligus berfungsi sebagai penyangga.
2 Meningkatkan produktivitas dan perlindungan kawasan perkebunan.
3 Mendorong tumbuh berkembangnya organisasi kerjasama antar pelaku usaha
kawasan perkebunan
4 Peningkatan pemanfaatan kawasan perkebunan dilakukan melalui peningkatan peran
serta masyarakat.
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 36
Sub Bidang Fasilitas Pendidikan
Potensi dan Permasalahan 1 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Sreseh, Pangarengan, Camplong,
Kondisi Eksisting Omben, Kedungdung , Jrengik, Tambelangan, Banyuates, Robatal, Karangpenang,
dan Sokobanah memiliki tingkat pelayanan keberadaan fasilitas pendidikan yang
kurang memadai.
2 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Torjun, Sampang, dan Ketapang
memiliki tingkat pelayanan keberadaan fasilitas pendidikan yang cukup memadai.
5 Tahun I 1 Berdasarkan hasil analisis kluster, rasio fasilitas pendidikan di Kecamatan Sreseh,
Pangarengan, Camplong, Omben, Kedungdung , Jrengik, Tambelangan, Banyuates,
Robatal, Karangpenang, dan Sokobanah lebih rendah dibandingkan kecamatan-
kecamatan lain.
2 Berdasarkan hasil analisis kluster, rasio fasilitas pendidikan di Kecamatan Torjun,
Sampang, dan Ketapang lebih tinggi dibandingkan kecamatan-kecamatan lain.
3 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2009, terlihat bahwa jumlah fasilitas pendidikan
yang ada telah memiliki jangkauan pelayanan yang memadai hingga pada periode
Proyeksi perencanaan lima tahun keempat. Namun masih diperlikan peningkatan kualitas
Kondisi pelayanan.
Eksisting 5 Tahun II 1 Berdasarkan hasil proyeksi, terlihat bahwa jumlah fasilitas pendidikan yang ada telah
memiliki jangkauan pelayanan yang memadai hingga pada periode perencanaan lima
tahun keempat. Namun masih diperlikan peningkatan kualitas pelayanan.
5 Tahun III 1 Berdasarkan hasil proyeksi, terlihat bahwa jumlah fasilitas pendidikan yang ada telah
memiliki jangkauan pelayanan yang memadai hingga pada periode perencanaan lima
tahun keempat. Namun masih diperlikan peningkatan kualitas pelayanan.
5 Tahun IV 1 Berdasarkan hasil proyeksi, terlihat bahwa jumlah fasilitas pendidikan yang ada telah
memiliki jangkauan pelayanan yang memadai hingga pada periode perencanaan lima
tahun keempat. Namun masih diperlikan peningkatan kualitas pelayanan.
5 Tahun I Meningkatkan dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas pendidikan
5 Tahun II Meningkatkan dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas pendidikan
Kebijakan
5 Tahun III Meningkatkan dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas pendidikan
5 Tahun IV Meningkatkan dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas pendidikan
5 Tahun I 1 Peningkatan jangkauan pelayanan fasilitas pendidikan terutama di Kecamatan Sreseh,
Pangarengan, Camplong, Omben, Kedungdung , Jrengik, Tambelangan, Banyuates,
Robatal, Karangpenang, dan Sokobanah yang memiliki tingkat pelayanan
keberadaan fasilitas pendidikan yang kurang memadai.
2 Menjaga dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas pendidikan terutama di
Kecamatan Torjun, Sampang, dan Ketapang yang memiliki tingkat pelayanan
keberadaan fasilitas pendidikan yang cukup memadai
Arah 5 Tahun II 1 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan berupa SD, SLTP, dan SMU di
Pembangunan Kabupaten Sampang seiring kebutuhan penduduk terhadap kegiatan pendidikan yang
memadai
5 Tahun III Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan berupa SD, SLTP, dan SMU di
Kabupaten Sampang seiring kebutuhan penduduk terhadap kegiatan pendidikan yang
memadai
5 Tahun IV Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan berupa SD, SLTP, dan SMU di
Kabupaten Sampang seiring kebutuhan penduduk terhadap kegiatan pendidikan yang
memadai
Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
Misi
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 37
Sub Bidang Fasilitas Kesehatan
Potensi dan Permasalahan 1 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Pangarengan, Tambelangan dan
Kondisi Eksisting Karangpenang memiliki tingkat pelayanan keberadaan fasilitas kesehatan yang kurang
memadai.
2 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Sreseh, Torjun, Sampang, Camplong,
Omben, Kedungdung , Jrengik, Banyuates, Robatal, Ketapang, dan Sokobana
memiliki tingkat pelayanan keberadaan fasilitas kesehatan yang cukup memadai
terutama keberadaan Rumah Sakit, Puskesmas dan jaringannya, Puskesmas
Pembantu, Puskesmas Keliling, Klinik KB, Apotik dan Pondok Bersalin Desa dalam
menunjang fasilitas kesehatan.
3 Kebutuhan Pondok Bersalin Desa sudah memenuhi di setiap kecamatan pada Kab.
Sampang
1 Berdasarkan hasil proyeksi, pada tahun 2009 diperlukan penambahan fasilitas
5 Tahun I kesehatan berupa puskesmas dan jaringannya, puskesmas pembantu, apotek dan
rumah sakit umum seiring pertambahan jumlah penduduk.
2 Berdasarkan hasil proyeksi pada lima tahun pertama, terlihat bahwa jangkauan
pelayanan fasilitas pondok bersalin desa pada saat ini sudah memenuhi maka belum
memerlukan penambahan. Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan fasilitas
pondok bersalin desa. Hal ini terlihat dari jumlah pondok bersalin berdasarkan kondisi
eksisting dan hasil proyeksi, nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi
yang ada. Maka dapat disimpulkan bahwa jumlah pondok bersalin yang ada pada
saat ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima tahun
1 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke dua, maka diperlukan penambahan fasilitas
kesehatan berupa puskesmas, puskesmas pembantu dan apotek.
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke dua, maka belum diperlukan penambahan
fasilitas kesehatan berupa rumah sakit umum dan pondok bersalin desa karena
jangkaun pelayanannya sudah cukup memenuhi.
5 Tahun II
3 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2011 -2014, jumlah fasilitas kesehatan berupa
puskesmas memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 30 unit. Hal ini berarti
proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan penambahan puskesmas,
namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan. Kemudian pada tahun 2015,
Proyeksi
diperlukan penambahan puskemas menjadi 31 unit seiring pertumbuhan penduduk.
Kondisi
1 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke tiga, maka diperlukan penambahan fasilitas
Eksisting kesehatan berupa puskesmas, puskesmas pembantu dan apotek.
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke tiga, maka belum diperlukan penambahan
fasilitas kesehatan berupa rumah sakit umum dan pondok bersalin desa karena
jangkaun pelayanannya sudah cukup memenuhi.
5 Tahun III
3 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2016 -2019, jumlah fasilitas kesehatan berupa
puskesmas dan jaringannya memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 31
unit. Hal ini berarti proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan
penambahan puskesmas, namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan.
Kemudian pada tahun 2020, diperlukan penambahan puskemas menjadi 32 unit
1 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke empat, maka diperlukan penambahan
fasilitas kesehatan berupa puskesmasdan jaringannya, puskesmas pembantu dan
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun ke empat, maka belum diperlukan penambahan
fasilitas kesehatan berupa rumah sakit umum dan pondok bersalin desa karena
jangkaun pelayanannya sudah cukup memenuhi.
5 Tahun IV
3 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2021 -2023, jumlah fasilitas kesehatan berupa
puskesmas memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 32 unit. Hal ini berarti
proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan penambahan puskesmas,
namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan. Kemudian pada tahun 2024 -
2025, diperlukan penambahan puskemas menjadi 32 unit seiring pertumbuhan
Bidang Tata Ruang
No 37
Sub Bidang Fasilitas Kesehatan
1 Meningkatkan jangkauan pelayanan fasilitas kesehatan
5 Tahun I
2 Menjaga dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan
1 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan
5 Tahun II
2 Meningkatkan kuantitas dan kualitas fasilitas kesehatan
Kebijakan
1 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan
5 Tahun III
2 Meningkatkan kuntitas dan kualitas fasilitas kesehatan
1 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan
5 Tahun IV
2 Meningkatkan kuntitas dan kualitas fasilitas kesehatan
1 Meningkatkan jangkauan pelayanan fasilitas kesehatan terutama di Kecamatan
Pangarengan, Tambelangan dan Karangpenang yang memiliki tingkat pelayanan
keberadaan fasilitas kesehatan yang kurang memadai.
2 Menjaga dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas kesehatan terutama di
Kecamatan Kecamatan Sreseh, Torjun, Sampang, Camplong, Omben, Kedungdung ,
5 Tahun I Jrengik, Banyuates, Robatal, Ketapang, dan Sokobana yang memiliki tingkat
pelayanan keberadaan fasilitas kesehatan yang cukup memadai
3 Meningkatkan jumlah fasilitas kesehatan berupa rumah sakit menjadi 4 unit seiring
pertambahan jumlah penduduk. Selain itu juga menambah jumlah fasilitas kesehatan
lainnya (Puskesmas dan jaringannya , Puskesmas Pembantu, Apotek) seiring
kebutuhan penduduk terhadap fasilitas kesehatan.
1 Meningkatkan kualitas pelayanan rumah sakit umum seiring peningkatan kebutuhan
penduduk terhadap kualitas pelayanan rumah sakit yang memadai
2 Meningkatkan kuantitas dan kualitas fasilitas kesehatan berupa puskesmas,
5 Tahun II puskesmas pembantu dan apotik.
Arah 3 Meningkatkan kualitas pelayanan pondok bersalin desa seiring peningkatan kebutuhan
Pembangunan penduduk terhadap kualitas pelayanan pondok bersalin desa yang memadai. Namun
ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan pelayanan pondok bersalin desa sudah
1 Meningkatkan kualitas pelayanan rumah sakit umum seiring peningkatan kebutuhan
penduduk terhadap kualitas pelayanan rumah sakit yang memadai
2 Meningkatkan kuntitas dan kualitas fasilitas kesehatan berupa puskesmas, puskesmas
5 Tahun III pembantu dan apotik.
3 Meningkatkan kualitas pelayanan pondok bersalin desa seiring peningkatan kebutuhan
penduduk terhadap kualitas pelayanan pondok bersalin desa yang memadai. Namun
ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan pelayanan pondok bersalin desa sudah
1 Meningkatkan kualitas pelayanan rumah sakit umum seiring peningkatan kebutuhan
penduduk terhadap kualitas pelayanan rumah sakit yang memadai
2 Meningkatkan kuntitas dan kualitas fasilitas kesehatan berupa puskesmas, puskesmas
5 Tahun IV pembantu dan apotik.
3 Meningkatkan kualitas pelayanan pondok bersalin desa seiring peningkatan kebutuhan
penduduk terhadap kualitas pelayanan pondok bersalin desa yang memadai. Namun
ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan pelayanan pondok bersalin desa sudah
Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
Misi
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 38
Sub Bidang Fasilitas Perdagangan dan Jasa
Potensi dan Permasalahan 1 Perkembangan fasilitas perdagangan dan jasa berupa toko di Kab Sampang cukup
Kondisi Eksisting banyak. Pada tahun 2008, jumlah toko memiliki nilai tertinggi sebesar 5591 buah pada
kabupaten Sampang.
2 Pelelangan ikan hanya terdapat 1 buah di Kabupaten. Untuk menunjang sektor
perikanan, maka diperlukan penambahan dan perbaikan.
5 Tahun I 1 Berdasarkan hasil proyeksi, pada tahun 2009 diperlukan penambahan fasilitas
perdagangan dan jasa berupa pasar umum dan kios.
2 Berdasarkan hasil proyeksi pada lima tahun pertama, terlihat bahwa jangkauan
pelayanan fasilitas pertokoan pada saat ini sudah memenuhi maka belum memerlukan
penambahan. Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan fasilitas pertokoan.
Hal ini terlihat dari jumlah pertokoan berdasarkan kondisi eksisting dan hasil proyeksi,
nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi yang ada. Maka dapat dapat
disimpulkan bahwa jumlah pertokoan yang ada pada saat ini jangkauan pelayanannya
sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima tahun keempat.
5 Tahun II 1 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2011 -2014, jumlah fasilitas kesehatan berupa
puskesmas memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 30 unit. Hal ini berarti
proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan penambahan puskesmas,
namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan. Kemudian pada tahun 2015,
diperlukan penambahan puskemas menjadi 31 unit seiring pertumbuhan penduduk.
Proyeksi
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun kedua, terlihat bahwa terjadi peningkatan
Kondisi
kebutuhan jumlah kios seiring dengan kebutuhan penduduk terhadap kegiatan
Eksisting Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2011 -2014, jumlah fasilitas kesehatan berupa
5 Tahun III 1
puskesmas memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 30 unit. Hal ini berarti
proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan penambahan puskesmas,
namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan. Kemudian pada tahun 2015,
diperlukan penambahan puskemas menjadi 31 unit seiring pertumbuhan penduduk.
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun kedua, terlihat bahwa terjadi peningkatan
kebutuhan jumlah kios seiring dengan kebutuhan penduduk terhadap kegiatan
5 Tahun IV 1 Berdasarkan hasil proyeksi pada tahun 2011 -2014, jumlah fasilitas kesehatan berupa
puskesmas memiliki jumlah peningkatan yang sama sebanyak 30 unit. Hal ini berarti
proyeksi pada kurun waktu tersebut belum memerlukan penambahan puskesmas,
namun masih diperlukan peningkatan kualitas pelayanan. Kemudian pada tahun 2015,
diperlukan penambahan puskemas menjadi 31 unit seiring pertumbuhan penduduk.
2 Berdasarkan hasil proyeksi lima tahun kedua, terlihat bahwa terjadi peningkatan
kebutuhan jumlah kios seiring dengan kebutuhan penduduk terhadap kegiatan
5 Tahun I 1 Mengembangkan fasilitas perdagangan dan jasa
2 Meningkatkan kualitas fasilitas perdagangan dan jasa
5 Tahun II 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas perdagangan dan jasa.
2 Meningkatkan kualitas fasilitas perdagangan dan jasa
Kebijakan
5 Tahun III 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas perdagangan dan jasa.
2 Meningkatkan kualitas fasilitas perdagangan dan jasa
5 Tahun IV 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan fasilitas perdagangan dan jasa.
2 Meningkatkan kualitas fasilitas perdagangan dan jasa
Bidang Tata Ruang
No 38
Sub Bidang Fasilitas Perdagangan dan Jasa
5 Tahun I 1 Mengembangkan pasar utama sekaligus berfungsi sebagai pasar grosir yang
merupakan pasar skala kabupaten di Kota Sampang
2 Pengembangan pasar agribis yang dialokasikan di Kecamatan Ketapang merupakan
pasar yang menjual hasil pertanian dan perkebunan serta yang menjual hasil
3 Meningkatkan kualitas fasilitas Tempat Pelelangan Ikan pada Kabupaten Sampang
4 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas pertokoan seiring dengan kebutuhan
penduduk terhadap kegiatan perdagangan dan jasa
5 Tahun II 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar utama sekaligus berfungsi
sebagai pasar grosir yang merupakan pasar skala kabupaten di Kota Sampang
2 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar agribis yang dialokasikan
di Kecamatan Ketapang merupakan pasar yang menjual hasil pertanian dan
perkebunan serta yang menjual hasil perikanan.
3 Meningkatkan kualitas fasilitas Tempat Pelelangan Ikan pada Kabupaten Sampang
4 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas pertokoan seiring dengan kebutuhan
Arah penduduk terhadap kegiatan perdagangan dan jasa
Pembangunan 5 Tahun III 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar utama sekaligus berfungsi
sebagai pasar grosir yang merupakan pasar skala kabupaten di Kota Sampang
2 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar agribis yang dialokasikan
di Kecamatan Ketapang merupakan pasar yang menjual hasil pertanian dan
perkebunan serta yang menjual hasil perikanan.
3 Meningkatkan kualitas fasilitas Tempat Pelelangan Ikan pada Kabupaten Sampang
4 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas pertokoan seiring dengan kebutuhan
penduduk terhadap kegiatan perdagangan dan jasa
5 Tahun IV 1 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar utama sekaligus berfungsi
sebagai pasar grosir yang merupakan pasar skala kabupaten di Kota Sampang
2 Memelihara dan mengembangkan kualitas pelayanan pasar agribis yang dialokasikan
di Kecamatan Ketapang merupakan pasar yang menjual hasil pertanian dan
perkebunan serta yang menjual hasil perikanan.
3 Meningkatkan kualitas fasilitas Tempat Pelelangan Ikan pada Kabupaten Sampang
4 Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas pertokoan seiring dengan kebutuhan
penduduk terhadap kegiatan perdagangan dan jasa
Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
Misi
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 39
Sub Bidang Fasilitas Peribadatan
Potensi dan Permasalahan 1 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Sampang, Camplong, Omben,
Kondisi Eksisting Kedungdung , Tambelangan, Banyuates, Robatal, Ketapang dan Sokobanah memiliki
tingkat pelayanan keberadaan fasilitas peribadatan yang cukup memadai terutama
keberadaan masjid dan musholla.
2 Berdasarkan hasil analisis kluster, Kecamatan Sreseh, Torjun, Pangarengan , Jrengik,
Karangpenang memiliki tingkat pelayanan keberadaan fasilitas peribadatan yang
kurang memadai.
Proyeksi 5 Tahun I 1 Berdasarkan hasil analisis kluster, rasio fasilitas peribadatan di Kecamatan Sampang,
Kondisi Camplong, Omben, Kedungdung , Tambelangan, Banyuates, Robatal, Ketapang dan
Eksisting Sokobanah lebih tinggi dibandingkan kecamatan-kecamatan lain.
2 Berdasarkan hasil analisis kluster, rasio fasilitas peribadatan di Kecamatan Sreseh,
Torjun, Pangarengan , Jrengik, Karangpenang memiliki rasio fasilitas peribadatan lebih
rendah dibandingkan kecamatan-kecamatan yang lain.
3 Berdasarkan hasil proyeksi pada lima tahun pertama, terlihat bahwa jangkauan
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid pada saat ini sudah memenuhi maka
belum memerlukan penambahan. Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan
fasilitas peribadatan berupa masjid. Hal ini terlihat dari jumlah peribadatan berupa
masjid berdasarkan kondisi eksisting dan hasil proyeksi, nilai hasil proyeksi lebih kecil
daripada jumlah kondisi yang ada. Maka dapat disimpulkan bahwa jumlah peribadatan
berupa masjid yang ada pada saat ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi
hingga proyeksi pada lima tahun keempat.
5 Tahun II Berdasarkan hasil proyeksi , terlihat bahwa jangkauan pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid pada saat ini sudah memenuhi maka belum memerlukan penambahan.
Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid.
Hal ini terlihat dari jumlah peribadatan berupa masjid berdasarkan kondisi eksisting
dan hasil proyeksi, nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi yang ada.
Maka dapat disimpulkan bahwa jumlah peribadatan berupa masjid yang ada pada saat
ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima tahun
5 Tahun III Berdasarkan hasil proyeksi , terlihat bahwa jangkauan pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid pada saat ini sudah memenuhi maka belum memerlukan penambahan.
Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid.
Hal ini terlihat dari jumlah peribadatan berupa masjid berdasarkan kondisi eksisting
dan hasil proyeksi, nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi yang ada.
Maka dapat disimpulkan bahwa jumlah peribadatan berupa masjid yang ada pada saat
ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima tahun
5 Tahun IV Berdasarkan hasil proyeksi , terlihat bahwa jangkauan pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid pada saat ini sudah memenuhi maka belum memerlukan penambahan.
Namun diperlukan peningkatan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid.
Hal ini terlihat dari jumlah peribadatan berupa masjid berdasarkan kondisi eksisting
dan hasil proyeksi, nilai hasil proyeksi lebih kecil daripada jumlah kondisi yang ada.
Maka dapat disimpulkan bahwa jumlah peribadatan berupa masjid yang ada pada saat
ini jangkauan pelayanannya sudah memenuhi hingga proyeksi pada lima tahun
Kebijakan 5 Tahun I Meningkatkan pelayanan kualitas fasilitas peribadatan berupa masjid
5 Tahun II Meningkatkan pelayanan kualitas fasilitas peribadatan berupa masjid
5 Tahun III Meningkatkan pelayanan kualitas fasilitas peribadatan berupa masjid
5 Tahun IV Meningkatkan pelayanan kualitas fasilitas peribadatan berupa masjid
Arah 5 Tahun I Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid seiring
Pembangunan peningkatan kebutuhan penduduk terhadap kualitas pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid yang memadai. Namun ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid sudah memenuhi
5 Tahun II Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid seiring
peningkatan kebutuhan penduduk terhadap kualitas pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid yang memadai. Namun ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid sudah memenuhi
5 Tahun III Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid seiring
peningkatan kebutuhan penduduk terhadap kualitas pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid yang memadai. Namun ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid sudah memenuhi
Arah 5 Tahun IV Meningkatkan kualitas pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid seiring
Pembangunan peningkatan kebutuhan penduduk terhadap kualitas pelayanan fasilitas peribadatan
berupa masjid yang memadai. Namun ditinjau dari segi kuantitas , jangkauan
pelayanan fasilitas peribadatan berupa masjid sudah memenuhi
Bidang Tata Ruang
No 39
Sub Bidang Fasilitas Peribadatan
Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
Misi
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 40
Sub Bidang Transportasi Darat
Potensi dan Permasalahan 1 Proporsi jalan Negara yang berkondisi baik mengalami perkembangan yang cukup
Kondisi Eksisting 2 baik.
Perkembangan rasio aksesibilitas daerah mengalami penurunan pada tahun 2008
sebesar 0.0216 km.
3 Jaringan jalan yang secara umum memiliki kondisi cukup baik. Perkerasan jalan
menuju tempat- tempat penting dan daerah tujuan utama di Kabupaten Sampang
seluruhnya telah dengan perkerasan aspal.
4 Namun pada beberapa kecamatan, masih terdapat jaringan jalan yang kondisinya
rusak berat. Untuk keadaan rusak yang terlihat yaitu terdapat jalan yang belobang,
patahan dan digenagi air pada saat musim hujan.
5 Rute angkutan barang hingga saat ini, belum diatur sedemikian rupa sehingga dapat
melewati seluruh jaringan jalan yang ada, termasuk jalan-jalan di pusat kota atau di
kawasan permukiman. Hal ini menyebabkan badan jalan mudah rusak dan
mempersempit ruang gerak kegiatan lau lintas
6 Untuk wilayah kecamatan, belum terdapat terminal dan hanya berupa pangkalan untuk
menaikan dan menurunkan penumpang.
Kebijakan 5 Tahun I Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi darat
5 Tahun II Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi darat
5 Tahun III Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi darat
5 Tahun IV Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi darat
Arah 5 Tahun I 1 Perlu adanya perbaikan dan peningkatan kualitas jalan dengan prioritas utama pada
Pembangunan jaringan jalan utama yang menghubungkan antar wilayah kecamatan,
2 Peningkatan kualitas jalan yang menghubungkan dengan wilayah sekitar Kabupaten
Sampang,
3 Peningkatan kualitas jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial dan lain
sebagainya, khususnya yang saat ini mengalami kerusakan atau mengarah pada
kondisi rusak.
4 Pengembangan jaringan jalan yang menghubungkan ke kawasan-kawasan potensial
dan strategis.
5 Mengembangkan dan meningkatkan kualitas jalan kabupaten yang menghubungkan
dengan jalan propinsi.
6 Menata dan mengatur trayek angkutan kota dengan menetapkan hierarkhi trayek
berdasarkan klasifikasi jenis trayek yang ada.
7 Meningkatkan dan mendorong berkembangnya pelayanan angkutan yang baik, aman
dan murah;
8 Meningkatkan mutu pengusaha dan pengemudi kendaraan umum dalam mewujudkan
lalu lintas yang tertib, aman dan lancar;
9 Pengisian unit kendaraan angkutan pada semua trayek angkutan umum, terutama
pada trayek-trayek yang belum terisi sehingga adanya keterpaduan rute antara wilayah
bagian barat dan bagian timur. Perlu ditingkatkan hubungan dua wilayah tersebut agar
tidak terputus
10 Penggunaan rambu-rambu lalu lintas dan penambahan penerangan jalan umum pada
lokasi-lokasi yang belum memiliki fasilitas tersebut. Selain penambahan kuantitas, juga
diperlukan pemeliharaan dan peningkatan kualitasnya.
11 Pembangunan terminal di Kecamatan Torjun serta meningkatkan kelas type terminal,
dari type terminal C menjadi type terminal B.
12 Pembangunan dan peningkatan kualitas akses jalan poros desa untuk mengatasi
kesenjangan sosial dan membuka akses daerah tertinggal
13 Penggantian atau peningkatan kualitas jembatan yang sering dilewati kendaraan besar
dan yang sudah tidak layak secara konstruksi
5 Tahun II 1 Meningkatkan kualitas jalan dengan prioritas utama pada jaringan jalan utama yang
menghubungkan antar wilayah kecamatan, peningkatan kualitas jalan yang
menghubungkan dengan wilayah sekitar Kabupaten Sampang, peningkatan kualitas
jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial dan lain sebagainya, khususnya
yang saat ini mengalami kerusakan atau mengarah pada kondisi rusak.
2 Pengembangan jaringan jalan yang menghubungkan ke kawasan-kawasan potensial
dan strategis.
3 Berdasarkan arah kebijakan RTRW Sampang, terdapat arahan peningkatan jalan
tembus/alternatif dari utara ke selatan melalui Sampang-Torjun-Tambelangan-Robatal-
Ketapang sebagai upaya untuk meningkatkan jalur transportasi pada wilayah tersebut.
Bidang Tata Ruang
No 40
Sub Bidang Transportasi Darat
Arah 5 Tahun II 4 Merealisasikan rencana pengembangan jaringan jalan lintas selatan Madura, maka
Pembangunan antara kecamatan Sreseh dengan Pengarengan perlu dibangun jembatan penghubung
(Jembatan Srepang) yang nantinya juga jembatan ini berfungsi sebagai jalan lintas
selatan. Jika jalan ini terealisasi maka diprediksikan pertumbuhan ekonomi dan
perkembangan wilayah akan mulai terpacu, maka perlu disertai dengan
pengembangan akses jalan yang menghubungkan dengan jalan lintas selatan dan
sirip-sirip jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial, misalnya dengan
melakukan pelebaran dan peningkatan kualitas jalan yang menghubungkan dengan
5 Menata dan mengatur trayek angkutan kota dengan menetapkan hierarkhi trayek
berdasarkan klasifikasi jenis trayek yang ada.
6 Meningkatkan dan mendorong berkembangnya pelayanan angkutan yang baik, aman
dan murah;
7 Penggunaan rambu-rambu lalu lintas dan penambahan penerangan jalan umum pada
lokasi-lokasi yang belum memiliki fasilitas tersebut. Selain penambahan kuantitas, juga
diperlukan pemeliharaan dan peningkatan kualitasnya.
8 Pembentukan organda (organisasi swasta yang meangani pelayanan angkutan umum)
untuk menangani trayek angkutan umum dan pelayanan kualitas angkutan umum.
9 Pembangunan dan peningkatan kualitas akses jalan poros desa untuk mengatasi
kesenjangan sosial dan membuka akses daerah tertinggal
10 Penggantian atau peningkatan kualitas jembatan yang sering dilewati kendaraan besar
dan yang sudah tidak layak secara konstruksi
5 Tahun III 1 Meningkatkan kualitas jalan dengan prioritas utama pada jaringan jalan utama yang
menghubungkan antar wilayah kecamatan, peningkatan kualitas jalan yang
menghubungkan dengan wilayah sekitar Kabupaten Sampang, peningkatan kualitas
jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial dan lain sebagainya, khususnya
yang saat ini mengalami kerusakan atau mengarah pada kondisi rusak.
2 Pengembangan jaringan jalan yang menghubungkan ke kawasan-kawasan potensial
dan strategis.
3 Meningkatkan dan memelihara kualitas jalan (baik dari segi perkerasan jalan, rambu-
rambu dan aksesibilitas) jalan tembus/alternatif dari utara ke selatan melalui Sampang-
Torjun-Tambelangan-Robatal-Ketapang sebagai upaya untuk meningkatkan jalur
transportasi pada wilayah tersebut.
4 Memelihara dan meningkatkan kualitas jembatan penghubung (Jembatan Srepang)
yang berfungsi sebagai jalan lintas selatan.
5 Pengembangan akses jalan yang menghubungkan dengan jalan lintas selatan dan
sirip-sirip jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial melalui pelebaran dan
peningkatan kualitas jalan yang menghubungkan dengan jalan lintas selatan.
6 Menata dan mengatur trayek angkutan kota dengan menetapkan hierarkhi trayek
berdasarkan klasifikasi jenis trayek yang ada.
7 Meningkatkan dan mendorong berkembangnya pelayanan angkutan yang baik, aman
dan murah;
8 Penggunaan rambu-rambu lalu lintas pada lokasi-lokasi yang belum memiliki rambu-
rambu lalu lintas.
9 Pembangunan dan peningkatan kualitas akses jalan poros desa untuk mengatasi
kesenjangan sosial dan membuka akses daerah tertinggal
10 Penggantian atau peningkatan kualitas jembatan yang sering dilewati kendaraan besar
dan yang sudah tidak layak secara konstruksi
5 Tahun IV 1 Meningkatkan kualitas jalan dengan prioritas utama pada jaringan jalan utama yang
menghubungkan antar wilayah kecamatan, peningkatan kualitas jalan yang
menghubungkan dengan wilayah sekitar Kabupaten Sampang, peningkatan kualitas
jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial dan lain sebagainya, khususnya
yang saat ini mengalami kerusakan atau mengarah pada kondisi rusak.
2 Mengembangkan dan meningkatkan kualitas jaringan jalan (baik dari segi perkerasan
jalan, rambu-rambu dan aksesibilitas) yang menghubungkan ke kawasan-kawasan
potensial dan strategis.
Arah 5 Tahun IV 3 Meningkatkan dan memelihara kualitas jalan (baik dari segi perkerasan jalan, rambu-
Pembangunan rambu dan aksesibilitas) jalan tembus/alternatif dari utara ke selatan melalui Sampang-
Torjun-Tambelangan-Robatal-Ketapang sebagai upaya untuk meningkatkan jalur
transportasi pada wilayah tersebut.
4 Memelihara kualitas jalan dan aksesibilitas jembatan penghubung (Jembatan
Srepang) yang berfungsi sebagai jalan lintas selatan antara kecamatan Sreseh
dengan Pengarengan.
Bidang Tata Ruang
No 40
Sub Bidang Transportasi Darat
5 Pengembangan akses jalan yang menghubungkan dengan jalan lintas selatan dan
sirip-sirip jalan yang menghubungkan ke kawasan potensial melalui pelebaran dan
peningkatan kualitas jalan yang menghubungkan dengan jalan lintas selatan.
5 Menata dan mengatur trayek angkutan kota dengan menetapkan hierarkhi trayek
berdasarkan klasifikasi jenis trayek yang ada.
6 Meningkatkan dan mendorong berkembangnya pelayanan angkutan yang baik, aman
dan murah;
7 Penggunaan rambu-rambu lalu lintas pada lokasi-lokasi yang belum memiliki rambu-
rambu lalu lintas.
8 Pembangunan dan peningkatan kualitas akses jalan poros desa untuk mengatasi
kesenjangan sosial dan membuka akses daerah tertinggal
9 Penggantian atau peningkatan kualitas jembatan yang sering dilewati kendaraan besar
dan yang sudah tidak layak secara konstruksi
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 41
Sub Bidang Transportasi Laut
Potensi dan Permasalahan 1 Pelabuhan yang telah ada masih kurang berkembang karena terbatasnya fungsi
Kondisi Eksisting pelabuhan yang telah ada.
2 Kurangnya sarana-sarana penunjang pelabuhan dan belum terdapat sandaran
nelayan.
3 Perkembangan jumlah armada laut semakin meningkat setiap tahun, peningkatan
armada laut seiring dengan peningkatan jumlah penumpang setiap tahunnya.
4 Kegiatan bongkar muat barang transportasi laut di Kabupaten Sampang lebih
didominasi oleh pelayaran rakyat pelayaran nelayan.
5 Kabupaten Sampang mempunyai pelabuhan yang berfungsi untuk pelayaran umum ,
yakni pelabuhan Tanglok. Pelabuhan yang ada pada saat ini, hanya bersifat tradisional
dan melebihi daya tampung seperti pelabuhan Tangklok
Kebijakan 5 Tahun I Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi laut
5 Tahun II Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi laut
5 Tahun III Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi laut
5 Tahun IV Mengendalikan, mengatur dan mengembangkan sistem transportasi laut
Arah 5 Tahun I 1 Meningkatkan dan mengembangkan sarana-sarana penunjang pelabuhan dan
Pembangunan fasilitas sandaran nelayan.
2 Diperlukan pengembangan dan peningkatan kualitas pelayanan pelabuhan untuk
menunjang kegiatan transportasi laut.
3 Merealisasikan rencana pengembangan pelabuhan baru yang dikembangkan di
Kabupaten Sampang merupakan pelabuhan barang yang terdapat di Desa Taddan
Kecamatan Camplong. Keberadaan pelabuhan ini untuk mengakomodasi jalur
distribusi perdagangan dengan rute antara Sampang dengan Pasuruan-Sampang-
Situbondo yang sangat prospektif.
4 Merevitalisasi melalui perbaikan sarana prasarana penunjang serta peningkatan
kualitas pelayanan pelabuhan Tanglok yang sudah ada di Kecamatan Sampang,
direncanakan untuk direvitalisasi.
5 Tahun II 1 Untuk mendukung realisasi pembangunan pengembangan pelabuhan baru yang akan
dikembangkan di Kabupaten Sampang merupakan pelabuhan barang yang terdapat di
Desa Taddan Kecamatan Camplong. Maka diperlukan pengembangan kebutuhan
lahan pengembangan pelabuhan , sarana dan prasarana pelabuhan.
2 Meningkatkan dan mengembangkan sarana-sarana penunjang pelabuhan seperti
rambu-rambu lalu lintas laut / mercusuar.
3 Merencanakan pengembangan pelabuhan baru di wilayah utara kawasan Banyuates
tekait dengan potensi minyak bumi di kawasan tersebut.
5 Tahun III 1 Memelihara serta terus mengembangkan kualitas pelabuhan baru yang akan
dikembangkan di Kabupaten Sampang merupakan pelabuhan barang yang terdapat di
Desa Taddan Kecamatan Camplong. Keberadaan pelabuhan ini untuk
mengakomodasi jalur distribusi perdagangan dengan rute antara Sampang dengan
Pasuruan-Sampang-Situbondo yang sangat prospektif.
2 Memelihara serta terus mengembangkan kualitas pelabuhan Tanglok yang telah
direvitalisasi.
Arah 5 Tahun IV 1 Memelihara serta terus mengembangkan kualitas pelabuhan baru yang
Pembangunan dikembangkan di Kabupaten Sampang merupakan pelabuhan barang yang terdapat di
Desa Taddan Kecamatan Camplong. Keberadaan pelabuhan ini untuk
mengakomodasi jalur distribusi perdagangan dengan rute antara Sampang dengan
Pasuruan-Sampang-Situbondo yang sangat prospektif.
2 Memelihara serta terus mengembangkan kualitas pelabuhan Tanglok yang telah
direvitalisasi.
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 42
Sub Bidang Permukiman
Potensi dan Permasalahan 1 Kawasan permukiman di Kab. Sampang tersebar dalam wilayah kota Kecamatan.
Kondisi Eksisting 2 Permukiman perkotaan di Kota Sampang berkembang lebih pesat dibanding pusat
kota Kecamatan dengan pola pita (Ribbon Development), yang bahkan melebihi batas
administrasi wilayah perkotaan.
3 Kawasan permukiman perkotaan cukup besar dan padat berada di wilayah dengan
akses yang tinggi terhadap pusat perdagangan, pusat kota yang mempunyai fungsi
roda perekonomian serta pusat pemerintahan Kab. Sampang.
4 Permasalahan yang perlu diantisipasi yaitu pengendalian terhadap perkembangan
permukiman yang tidak terarah dan memusat di satu kawasan, yang pada masa
mendatang akan menimbulkan permasalahan baru seperti terjadinya kemacetan atau
penyusutan lahan pertanian yang kondisinya subur.
Proyeksi 5 Tahun I Berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan terhadap perumahan penduduk semakin
Kondisi meningkat seiring pertambahan jumlah penduduk serta kebutuhan akan tempat
Eksisting tinggal di Kabupaten Sampang.
5 Tahun II Berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan terhadap perumahan penduduk semakin
meningkat seiring pertambahan jumlah penduduk serta kebutuhan akan tempat
tinggal di Kabupaten Sampang.
5 Tahun III Berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan terhadap perumahan penduduk semakin
meningkat seiring pertambahan jumlah penduduk serta kebutuhan akan tempat
tinggal di Kabupaten Sampang.
5 Tahun IV Berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan terhadap perumahan penduduk semakin
meningkat seiring pertambahan jumlah penduduk serta kebutuhan akan tempat
tinggal di Kabupaten Sampang.
Kebijakan 5 Tahun I Mengendalikan, mengembangkan dan mengatur kawasan permukiman di Kabupaten
Sampang
5 Tahun II Mengendalikan, mengembangkan dan mengatur kawasan permukiman di Kabupaten
Sampang
5 Tahun III Mengendalikan, mengembangkan dan mengatur kawasan permukiman di Kabupaten
Sampang
5 Tahun IV Mengendalikan, mengembangkan dan mengatur kawasan permukiman di Kabupaten
Sampang
Arah 5 Tahun I 1 Pengembangan permukiman baru tidak boleh dilakukan pada kawasan
Pembangunan lindung/konservasi serta tidak terletak pada lahan pertanian irigasi teknis.
2 Permukiman yang sudah ada di kawasan lindung/konservasi/hutan produksi, tetap ada
tetapi tidak boleh dikembangkan lebih lanjut serta perlu pengendalian pemanfaatan
3 Pengendalian kembali wilayah-wilayah yang sudah terbangun terutama
pengembangan kawasan permukiman dan wilayah dengan pola tata guna lahan
4 Pengembangan kawasan permukiman perkotaan harus memperhatikan prinsip
menjaga keseimbangan antara proporsi Ruang Terbuka Hijau (RTH) dengan Kawasan
Terbangun yang tidak melebihi 30% RTH : 70% Kawasan Terbangun.
5 Pengembangan permukiman pada wilayah rawan gempa perlu menggunakan
konstruksi tahan gempa (Tembelang, Karang Penang, Camplong)
6 Pengendalian pertumbuhan permukiman yang tumbuh secara spontan dan individu
7 Pengembangan permukiman-permukiman baru skala kecil untuk mengisi wilayah
belum terbangun di perkotaan (lingkungan siap bangun) dan pengembangan Kawasan
permukiman skala besar (kawasan siap bangun)
8 Perbaikan dan penataan Lingkungan permukiman Kumuh dan Non kumuh
5 Tahun II 1 Pengembangan permukiman baru tidak boleh dilakukan pada kawasan
lindung/konservasi serta tidak terletak pada lahan pertanian irigasi teknis.
2 Permukiman yang sudah ada di kawasan lindung/konservasi/hutan produksi, tetap ada
tetapi tidak boleh dikembangkan lebih lanjut serta perlu pengendalian pemanfaatan
3 Pengendalian kembali wilayah-wilayah yang sudah terbangun terutama
pengembangan kawasan permukiman dan wilayah dengan pola tata guna lahan
Bidang Tata Ruang
No 42
Sub Bidang Permukiman
Arah 5 Tahun II 4 Pengembangan kawasan permukiman perkotaan harus memperhatikan prinsip
Pembangunan menjaga keseimbangan antara proporsi ruang terbuka dengan ruang terbangun yang
tidak melebihi 30 : 70.
5 Pengembangan permukiman pada wilayah rawan gempa perlu menggunakan
konstruksi tahan gempa
6 Pengendalian pertumbuhan permukiman yang tumbuh secara spontan dan individu
7 Pengembangan permukiman-permukiman baru skala kecil untuk mengisi wilayah
belum terbangun di perkotaan (lingkungan siap bangun) dan pengembangan Kawasan
permukiman skala besar (kawasan siap bangun)
8 Perbaikan dan penataan Lingkungan permukiman Kumuh dan Non kumuh
5 Tahun III 1 Pengembangan permukiman baru tidak boleh dilakukan pada kawasan
lindung/konservasi serta tidak terletak pada lahan pertanian irigasi teknis.
2 Permukiman yang sudah ada di kawasan lindung/konservasi/hutan produksi, tetap ada
tetapi tidak boleh dikembangkan lebih lanjut serta perlu pengendalian pemanfaatan
3 Pengendalian kembali wilayah-wilayah yang sudah terbangun terutama
pengembangan kawasan permukiman dan wilayah dengan pola tata guna lahan
4 Pengembangan kawasan permukiman perkotaan harus memperhatikan prinsip
menjaga keseimbangan antara proporsi ruang terbuka dengan ruang terbangun yang
tidak melebihi 30 : 70.
5 Pengembangan permukiman pada wilayah rawan gempa perlu menggunakan
konstruksi tahan gempa
6 Pengendalian pertumbuhan permukiman yang tumbuh secara spontan dan individu
7 Pengembangan permukiman-permukiman baru skala kecil untuk mengisi wilayah
belum terbangun di perkotaan (lingkungan siap bangun) dan pengembangan Kawasan
permukiman skala besar (kawasan siap bangun)
8 Perbaikan dan penataan Lingkungan permukiman Kumuh dan Non kumuh
5 Tahun IV 1 Pengembangan permukiman baru tidak boleh dilakukan pada kawasan
lindung/konservasi serta tidak terletak pada lahan pertanian irigasi teknis.
2 Permukiman yang sudah ada di kawasan lindung/konservasi/hutan produksi, tetap ada
tetapi tidak boleh dikembangkan lebih lanjut serta perlu pengendalian pemanfaatan
3 Pengendalian kembali wilayah-wilayah yang sudah terbangun terutama
pengembangan kawasan permukiman dan wilayah dengan pola tata guna lahan
4 Pengembangan kawasan permukiman perkotaan harus memperhatikan prinsip
menjaga keseimbangan antara proporsi ruang terbuka dengan ruang terbangun yang
tidak melebihi 30 : 70.
5 Pengembangan permukiman pada wilayah rawan gempa perlu menggunakan
konstruksi tahan gempa
6 Pengendalian pertumbuhan permukiman yang tumbuh secara spontan dan individu
7 Pengembangan permukiman-permukiman baru skala kecil untuk mengisi wilayah
belum terbangun di perkotaan (lingkungan siap bangun) dan pengembangan Kawasan
permukiman skala besar (kawasan siap bangun)
8 Perbaikan dan penataan Lingkungan permukiman Kumuh dan Non kumuh
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 43
Sub Bidang Persampahan
Potensi dan Permasalahan 1 Kabupaten Sampang mempunyai 2 unit tempat pembuangan akhir,
Kondisi Eksisting dimana luas secara keseluruhan adalah sebanyak 4,5 Ha.
2 Memiliki 18 unit TPS
3 Transfer deponya tercatat sebanyak 1 unit dengan luas sebesar 0,05 Ha
4 Sarana pengangkut sampah, pick up yang digunakan sebanyak 1 unit
3
dengan kapasitas 2 m dan setiap harinya mempunyai 1 kali ritasi
5 Sarana pengangkut sampah, dump truck besar terdapat 5 unit dengan
kapasitas 4 m3, setiap harinya beroperasi sebanyak 1 kali ritasi
6 Sarana pengangkut sampah, dump truck kecil adalah sebanyak 4 unit
dengan kapasitas 4 m3
7 Sarana pengangkut sampah, arm roll besar Kabupaten Sampang
mempunyai 5 unit dengan kapasitas 6 m3 dan beroperasi sebanyak 1 kali
8 Pengelolaan sampah yang dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten
Sampang hanya melayani Kecamatan Sampang dan Kecamatan
9 Masih banyak penduduk Kabupaten Sampang yang melakukan
pembuangan sampah secara tradisional, yaitu melalui pemusnahan
sampah, dengan cara menimbun sampah di pekarangan rumah,
membakar atau juga membuang sampah di tanah-Iahan kosong yang ada
10 Permasalahan persampahan terletak pada lokasi salah satu TPA yang
memiliki permasalahan berseberangan dengan perlindungan lingkungan.
TPA yang dimaksud adalah TPA di Desa Gunung Madah, dimana di
bawah lahan TPA nya terdapat potensi sumber daya air dalam debit besar
yang terancam tercemar.
Proyeksi 5 Tahun I Produksi sampah Kabupaten Sampang pada tahun 2010 adalah sebesar
Kondisi 2.207 m3/hari
Eksisting 5 Tahun II Produksi sampah Kabupaten Sampang pada tahun 2015 adalah sebesar
3
2.288 m /hari
5 Tahun III Produksi sampah Kabupaten Sampang pada tahun 2020 adalah sebesar
2.372 m3/hari
5 Tahun IV Produksi sampah Kabupaten Sampang pada tahun 2025 adalah sebesar
2.462 m3/hari
Kebijakan 5 Tahun I 1 Meningkatkan prasarana dan sarana pengelolaan sampah
2 Memantau pengelolaan sampah
5 Tahun II 1 Meningkatkan prasarana dan sarana pengelolaan sampah
2 Memantau pengelolaan sampah
5 Tahun III 1 Meningkatkan prasarana dan sarana pengelolaan sampah
2 Memantau pengelolaan sampah
3 Mengembangkan sistem pengelolaan persampahan
5 Tahun IV 1 Meningkatkan prasarana dan sarana pengelolaan sampah
2 Memantau pengelolaan sampah
3 Mengembangkan sistem pengelolaan persampahan
Arah 5 Tahun I 1 Pemberian bantuan teknis kepada kecamatan, pemerintah desa serta
Pembangunan kelompok masyarakat di wilayahnya dalam penyelenggaraan
pengembangan
2 Pemantauan danpengelolaan sampahpenyelenggaraan pengelolaan
evaluasi terhadap
sampah
3 Penambahan sarana persampahan seperti gerobak sampah, arm roll
truck, dump truck, alat pengangkut (pick up) dan unit daur ulang produksi
kompos.
4 Pengelolaan sampah dengan sistem composting . Hal ini untuk mereduksi
timbunan sampah. Pengelolaan dengan komposting ini dirasakan cukup
cocok dengan kondisi di lapangan.
5 Tahun II 1 Pemberian bantuan teknis kepada kecamatan, pemerintah desa serta
kelompok masyarakat di wilayahnya dalam penyelenggaraan
pengembangan
2 Pemantauan danpengelolaan sampahpenyelenggaraan pengelolaan
evaluasi terhadap
3 Penambahan sarana persampahan seperti gerobak sampah, arm roll
truck, dump truck, alat pengangkut (pick up) dan unit daur ulang produksi
kompos.
Bidang Tata Ruang
No 43
Sub Bidang Persampahan
Arah 4 Pengelolaan sampah dengan sistem composting . Hal ini untuk mereduksi
Pembangunan timbunan sampah. Pengelolaan dengan komposting ini dirasakan cukup
cocok dengan kondisi di lapangan.
5 Pemindahan lokasi TPA ke wilayah yang sesuai dengan kriteria lokasi
TPA. Hal ini dikarenakan lokasi TPA yang ada sekarang (di TPA Gunung
Maddah) berada di atas kawasan resapan air. Kawasan TPA yang akan
direncanakan menggunakan sistem pengolahan sampah controlled landfill
dengan memisahkan sampah kering dan sampah basah
6 Peningkatan kerjasama antar wilayah dalam hal pengelolaan dan
penanggulangan masalah sampah terutama di wilayah perkotaan.
5 Tahun III 1 Pemberian bantuan teknis kepada kecamatan, pemerintah desa serta
kelompok masyarakat di wilayahnya dalam penyelenggaraan
pengembangan pengelolaan sampah
2 Pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan pengelolaan
3 Penambahan sarana persampahan seperti gerobak sampah, arm roll
truck, dump truck, alat pengangkut (pick up) dan unit daur ulang produksi
4 Pengelolaan sampah dengan sistem composting . Hal ini untuk mereduksi
timbunan sampah. Pengelolaan dengan komposting ini dirasakan cukup
cocok dengan kondisi di lapangan.
5 Pemeliharaan kawasan TPA dan peningkatan kualitas pengolahan
sampah dengan sistem controlled landfill di kawasan TPA yang baru
6 Peningkatan kerjasama antar wilayah dalam hal pengelolaan dan
penanggulangan masalah sampah terutama di wilayah perkotaan.
Arah 5 Tahun IV 1 Pemberian bantuan teknis kepada kecamatan, pemerintah desa serta
Pembangunan kelompok masyarakat di wilayahnya dalam penyelenggaraan
pengembangan pengelolaan sampah
2 Pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan pengelolaan
3 Penambahan sarana persampahan seperti gerobak sampah, arm roll
truck, dump truck, alat pengangkut (pick up) dan unit daur ulang produksi
4 Pengelolaan sampah dengan sistem composting . Hal ini untuk mereduksi
timbunan sampah. Pengelolaan dengan komposting ini dirasakan cukup
cocok dengan kondisi di lapangan.
5 Pemeliharaan kawasan TPA dan peningkatan kualitas pengolahan
sampah dengan sistem controlled landfill di kawasan TPA yang baru
6 Peningkatan kerjasama antar wilayah dalam hal pengelolaan dan
penanggulangan masalah sampah terutama di wilayah perkotaan.
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan
budidaya yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 44
Sub Bidang Listrik
Potensi dan Permasalahan 1 Sistem pelayanan listrik di Kabupaten Sampang didistribusikan dari Gresik untuk
Kondisi Eksisting kemudian dikelola oleh PLN
2 Di Kabupaten Sampang terdapat 180 Desa Kelurahan, namun terdapat 148 Dusun
yang belum terlayani jaringan listrik.
3 Penyediaan sarana dan prasarana listrik Kabupaten Sampang sebagian sudah
terlayani oleh PLN dan sebagian lainnya dengan Non PLN seperti disel dan tenaga
Proyeksi 5 Tahun I Berdasarkan hasil proyeksi, jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik semakin
Kondisi meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kebutuhan tenaga listrik yang
Eksisting mempengaruhi aktivitas keseharian masyarakat.
5 Tahun II Berdasarkan hasil proyeksi, jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik semakin
meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kebutuhan tenaga listrik yang
mempengaruhi aktivitas keseharian masyarakat.
5 Tahun III Berdasarkan hasil proyeksi, jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik semakin
meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kebutuhan tenaga listrik yang
mempengaruhi aktivitas keseharian masyarakat.
5 Tahun IV Berdasarkan hasil proyeksi, jumlah rumah tangga yang menggunakan listrik semakin
meningkat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan kebutuhan tenaga listrik yang
mempengaruhi aktivitas keseharian masyarakat.
Kebijakan 5 Tahun I Mengoptimalkan pelayanan listrik bagi masyarakat
5 Tahun II Mengoptimalkan pelayanan listrik bagi masyarakat
5 Tahun III Mengoptimalkan pelayanan listrik bagi masyarakat
5 Tahun IV Mengoptimalkan pelayanan listrik bagi masyarakat
Arah 5 Tahun I 1 Peningkatan daya energi listrik pada daerah-daerah pusat pertumbuhan dan daerah
Pembagunan pengembangan berupa pembangunan dan penambahan gardu-gardu listrik.
2 Penambahan dan perbaikan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah yang belum
terlayani.
3 Mengoptimalkan pelayanan listrik sehingga terjadi pemerataan pelayanan diseluruh
wilayah Kabupaten Sampang, maka dapat diasumsikan bahwa setiap KK akan
memperoleh layanan jaringan listrik, sehingga tidak ada masyarakat yang belum
4 Dalam peningkatan pelayanan jaringan listrik perlu diperhatikan adanya ketentuan
pembangunan jaringan listrik, dimana dalam pengembangan jaringan listrik.
khususnya untuk pengembangan jaringan SUTT dan SUTET diperlukan areal
konservasi pada sekitar jaringan yaitu sekitar 20 meter pada setiap sisi tiang listrik
untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan bagi masyarakat.
5 Tahun II 1 Peningkatan daya energi listrik pada daerah-daerah pusat pertumbuhan dan daerah
pengembangan berupa pembangunan dan penambahan gardu-gardu listrik.
2 Penambahan dan perbaikan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah yang belum
terlayani.
3 Mengoptimalkan pelayanan listrik (pada Tahun 2013) sehingga terjadi pemerataan
pelayanan diseluruh wilayah Kabupaten Sampang, maka dapat diasumsikan bahwa
setiap KK akan memperoleh layanan jaringan listrik, sehingga tidak ada masyarakat
yang belum terlayani.
4 Dalam peningkatan pelayanan jaringan listrik perlu diperhatikan adanya ketentuan
pembangunan jaringan listrik, dimana dalam pengembangan jaringan listrik.
khususnya untuk pengembangan jaringan SUTT dan SUTET diperlukan areal
konservasi pada sekitar jaringan yaitu sekitar 20 meter pada setiap sisi tiang listrik
untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan bagi masyarakat.
Bidang Tata Ruang
No 44
Sub Bidang Listrik
Arah 5 Tahun III 1 Peningkatan daya energi listrik pada daerah-daerah pusat pertumbuhan dan daerah
Pembagunan pengembangan berupa pembangunan dan penambahan gardu-gardu listrik.
2 Penambahan dan perbaikan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah yang belum
terlayani.
3 Mengoptimalkan pelayanan listrik sehingga terjadi pemerataan pelayanan diseluruh
wilayah Kabupaten Sampang, maka dapat diasumsikan bahwa setiap KK akan
memperoleh layanan jaringan listrik, sehingga tidak ada masyarakat yang belum
4 Dalam peningkatan pelayanan jaringan listrik perlu diperhatikan adanya ketentuan
pembangunan jaringan listrik, dimana dalam pengembangan jaringan listrik.
khususnya untuk pengembangan jaringan SUTT dan SUTET diperlukan areal
konservasi pada sekitar jaringan yaitu sekitar 20 meter pada setiap sisi tiang listrik
untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan bagi masyarakat.
5 Tahun IV 1 Peningkatan daya energi listrik pada daerah-daerah pusat pertumbuhan dan daerah
pengembangan berupa pembangunan dan penambahan gardu-gardu listrik.
2 Penambahan dan perbaikan sistem jaringan listrik pada daerah-daerah yang belum
terlayani.
3 Mengoptimalkan pelayanan listrik sehingga terjadi pemerataan pelayanan diseluruh
wilayah Kabupaten Sampang, maka dapat diasumsikan bahwa setiap KK akan
memperoleh layanan jaringan listrik, sehingga tidak ada masyarakat yang belum
4 Dalam peningkatan pelayanan jaringan listrik perlu diperhatikan adanya ketentuan
pembangunan jaringan listrik, dimana dalam pengembangan jaringan listrik.
khususnya untuk pengembangan jaringan SUTT dan SUTET diperlukan areal
konservasi pada sekitar jaringan yaitu sekitar 20 meter pada setiap sisi tiang listrik
untuk mencegah terjadinya gangguan kesehatan bagi masyarakat.
Misi Mengelola ruang kegiatan bagi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang harmonis, terintegrasi, dan terpadu.
Visi
Bidang Tata Ruang
No 45
Sub Bidang Kebutuhan Air Bersih
Potensi dan Permasalahan 1 Penyedia air bersih di Kabupaten Sampang adalah PDAM dan HIPAM
Kondisi Eksisting 2 PDAM hanya mampu memberikan pelayanan sebesar 0,38 % atau 102.037 jiwa untuk
daerah perkotaan dan 423.420 jiwa atau 0,44 % untuk wilayah pedesaan

3 Kapasitas air bersih di kawasan perkotaan adalah sebesar 140 liter/detik, sedangkan
untuk pedesaan adalah sebesar 95 liter/detik
4 Jumlah distribusi PDAM di Kabupaten Sampang adalah sebesar 269 liter/detik, jumlah
air yang diproduksi dan yang didistribusikan adalah sebanyak 4.024.088 m3,
sementara itu jumlah air yang terjual adalah sebesar 2.218.096 m3 atau 55,12 %
5 perdagangan usaha sebanyak 276 buah, industri sebesar 4 buah, dan pelayanan
masyarakat sebanyak 191 buah
6 Rata - rata konsumsi air bersih sebesar 150 L/org/hari
7 Masyarakat Kabupaten Sampang yang tidak terjangkau jaringan air bersih PDAM
Trunojoyo lebih banyak menggunakan sumur gali dan mata air, sebagian lagi
menggunakan sumur pompa submersible bantuan dari Proyek Pengembangan Air
Tanah (P2AT) Wilayah Madura dan APBD Kabupaten Sampang.
8 Jumlah kapasitas produksi PDAM meningkat sebanyak 16,98% dari tahun 2007 - 2008
9 Kebutuhan air bersih rumah tangga di Kabupaten Sampang dilayani melalui sistem
perpipaan (PDAM), sumur pompa, perigi/sumur, sungai/danau, mata air.
10 Sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Sampang mencukupi kebutuhan air
bersihnya dari sumur/perigi
11 Masih terdapat 3 kecamatan yang belum terlayani oleh PDAM ataupun jaringan
perpipaan, yaitu Kecamatan Karangpenang, Pengarengan, dan Kecamatan Robatal
12 Tingkat kebocoran air di daerah perkotaan sebanyak 56 % dan di daerah pedesaan
sebanyak 60 %
Proyeksi 5 Tahun I Proyeksi kebutuhan air bersih Kabupaten Sampang pada tahun 2010 adalah sebesar
Kondisi 1.780 m3/dt
Eksisting 5 Tahun II Proyeksi kebutuhan air bersih Kabupaten Sampang pada tahun 2015 adalah sebesar
1.845 m3/dt
5 Tahun III Proyeksi kebutuhan air bersih Kabupaten Sampang pada tahun 2020 adalah sebesar
1.914 m3/dt
5 Tahun IV Proyeksi kebutuhan air bersih Kabupaten Sampang pada tahun 2025 adalah sebesar
1.986 m3/dt
Kebijakan 5 Tahun I 1 Peningkatan cakupan dan kualitas
2 Kualitas dan keberlanjutan air baku
3 Kelembagaan (peraturan dan perundang - undangan)
5 Tahun II 1 Peningkatan cakupan dan kualit