Anda di halaman 1dari 6

Bahan Penutup Kue

Bahan penutup kue adalah bahan makanan yang digunakan untuk melapisi kue atau cake yang
berguna untuk menutupi cacat fisik pada cake , selain bisa menutupi cacat fisik pada cake bahan
penutup kue juga bisa menambah citarasa pada cake. Selain itu, bahan penutup kue juga dapat
menambah nilai jual dari cake yang dibuat semakin indah dan rumit maka akan semakin mahal
nilai jual cake. Bahan penutup kue ini biasanya bercitarasa manis dan bertekstur lembut. Bahan
yang biasa digunakan untuk menutup kue adalah :

1. Buttercream

Buttercream adalah jenis krim yang bahan utamanya terdiri atas mentega dan gula. Bermacam-
macam hiasan dapat dibuat dengan menggunakan buttercream.

2. Icing dan glazes

Icing dan glazes adalah penutup kue dengan bahan dasar tepung gula, air dan putih telur yang
dapat diberi rasa atau warna sesuai kebutuhan. Icing dan glazes yang merupakan tahap sentuhan
akhir dalam menghias kue, tidak hanya menjadikan bentuk kue lebih menarik tetapi juga akan
meningkatkan daya simpan kue menjadi lebih lama. Hal ini karena kelembaban kue terjaga untuk
waktu yang cukup lama.
3. Ganache

Ganache adalah campuran coklat dan whipping cream cair . dengan perbandingan 1:1.
Jenis-jenis bahan Penutup kue
1. Butter Cream

Butter cream adalah jenis krim yang bahan utamanya terdiri atas mentega dan gula. Butter cream
biasanya digunakan untuk menghias kue, sebagai bahan pengisi maupun penutup kue (icing).
Butter cream terbagi kedalam tiga (3) jenis yaitu: Simple Buttercream, Italian Buttercream,
Mousseline. Simple Buttercream ialah adonan pengembangan mentega unsalted, syrup, susu,
pasta vanila, ekstra buah sehingga lembut. Mousseline ialah adonan pengembangan mentega,
unsalted syrup, susu, pasta vanila, ekstra buah sehingga lembut. Produk Buttercream meliputi
White Buttercream, Green Buttercream, Blue Buttercream, Blueberry Buttercream, Chocolate
Buttercream, Orange Buttercream, Pink Buttercream.

2. Icing dan glazes

Pengertian icing dan glazs adalah penutup kue dengan bahan dasar tepung gula, air dan putih
telur yang dapat di beri rasa atau warna sesuai kebutuhan. Icing dan glazes tidah hanya
mnjadikan bentuk kue lebih menarik tetapi juga akan meningkatkan daya simpan kue mnjadi
lebih lama, hal ini karna kelmbaban kue terjaga untuk waktu yang cukup lama. Selain digunakan
untuk penutup permukaan kue, icing juga berfungsi untuk membuat ornament-ornamen penghias
kue. Ornament tersebut dapat di keringkan dan di simpan dalam jangka waktu yang lama.

Fungsi icing tergantung pada jenis icing yang di gunakan. Icing yang sering di gunakan dalam
menghias kue adalah royal icing dan fondant.

a. Royal Icing Icing merupakan bahan untuk menutup kue yang berfungsi sebagai hiasan atau
dekorasi. Icing dapat diunakan sebagai hiasan pada kue kering atau tart. Icing yang di gunakan
dapat uga berfungsi sebagai permen yang dapat di beri berbagai bahan dan aroma.

3. Fondant

Fondant hampir sama seperti royal icing dimana pembuatanya dengan memasak gula pasir, air,
glucose dan asam lunak, bntuk dari fondant menyerupai royal icing hanya fondant lebih terlihat
mengkilat. Biasanya fondat digunakan industry kue untuk menutup kue-kue kecil atau besar.
Fondant berbentuk padat/ keras sehingga sebelum digunakan sebaiknya fondant direndam di
dalam air untuk selanjutnya di panaskan dengan cara di tim sampai cair. Setelah mencair fondant
harus langsung di siram diatas tart, kmudian fondant akan mengeras kembali setelah dingin.

4. Plastic icing
Merupakan salah satu bahan dalam dekorasi kue yang bnyak di gunakan untuk melapisi cake
yang akan dihiasi. Plastic icing terbuat dari gula halus, berwarna putih dan teksturnya elastis.
Selain sebagai pelapis cake atau penutup permukaan cake yang akan di hias, plastic icing juga
dapat digunakan sebagai penghias kue dengan membentuknya menjadi bentuk-bentuk yang
cantik dan menarik menggunakan cetakan (cookie cutter), border (cetakan timbul bermotif) dan
dibentuk menggunakan tanggan.

5. Glazes

Seperti icing, glazs terbuat dari bahan dasar gula atau sirup gula yang diberi tambahan buah-
buahan. Biasanya glazes akan memberikan hasil olahan yang mengkilap/ transparan pada
permukaan kue. Gula halus yang akan di gunakan harus disaring terlebih dahulu untuk
mengurangi gumpalan-gumpalan tau butiran-butiran kasar yang masih tersisa. Ada tiga macam
glazes yaitu water glaze, fruit glaze dan chocolate glaze.

6. Gum-paste

Gum aste tau di sebut juga “pastillage’ dipakai untuk membuat hiasan atau model display berupa
miniature gedung, ornament kue pengantin, binatang juga bias untuk membuat berbagai macam
bunga. Gum-paste terbuat dari gelatin, putih telur, cuka atau lime juice, tepung maizena dan gula
halus.

7. Marzipan

Marzipan merupakan pasta yang mempunyai aroma almond, kadang-kadang disebut almond-
paste, kerena memang bahan baku dari marzipan terbuat dari kacang almond, gula dan abahan
tambahan lai. Kegunaan marzipan bermacam-macam, untuk mnutup kue, dan juga biasanya
dibuat bentuk-bentuk tertentu seperti sayur-sayuran, buah-buahan atau binatang dan lain-lain.

8. Coklat

Coklat modeling adalah coklat yang bias di bentuk menjadi bentuk-bentuk tertentu yang tidak
hanya unik, tetapi juga memiliki nilai seni. Coklat modeling terbuat dari coklat blok yang diolah
dengan glukosa sehingga menghasilkan adonan elastic yang dapat di bentuk sesuai ide dan
kreatifitas
Ornamen Kue
January 26, 2016Tito SiyaLink

Ornamen kue adalah bahan tambahan diluar bahan utama kue yang bertujuan
membuat kue lebih menarik. Ornamen kue juga bertujuan untuk meningkatkan
kualitas penampilan dan rasa pada kue yang dibuat, selain itu ornamen kue juga dapat
menutupi cacat fisik pada kue seperti kue yang tercuil atau sedikit terlalu
coklat, ornamen kue juga dapat digunakan untuk mengungkapkan ungkapan atau
tujuan seperti ucapan selamat.

Ornamen kue memiliki beberapa kriteria yang perlu diperhatikan dalam pembuatan
nya yaitu :

1. Serasi
Keserasian perlu diperhatikan, keserasian bisa dari segi desain, maupun pemilihan
warna yang kembali berperan pada tema.

2. Seimbang
Keseimbangan antara ukuran kue dengan dekorasi yang akan ditampilkan harus
seimbang. Keseimbangn dapat dibuat dengan memperhatikan ukuran dari kue
dengan ukuran hiasan yang akan dibuat. Keseimbangan juga dapat diperoleh dari
motif yang dibuat.

3. Tepat
Ornamen kue harus tepat dengan event atau tema dari acara, tepat dalam
menentukan ukuran dan bentuk kue, tepat dalam pemilihan bentuk hias-an dan
tepat dalam menentukan warna.

Bahan bahan ornamen kue terbagi menjadi 2 jenis :

Bahan yang dapat dimakan (edible) contohnya, cokelat, mawar fondant, mawar dari
kerupuk, buttercream dll
Bahan yang tidak dapat dimakan contohnya : balon, action figure, boneka plastik atau
karet dll

Berikut ini video tutorial membuat ornamen kue dari cokelat, disini dicontohkan
berbagai macam variasi bentuk ornamen kue yang terbuat dari cokelat yang dapat
dibuat dengan mudah dan cepat tetapi tetap memiliki nilai estetika dari
sebuah ornamen kue.

https://youtu.be/yxQ68EXGDLU