Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN KEGIATAN PPDH

ROTASI REPRODUKSI HEWAN BESAR


yang dilaksanakan di
LABORATORIUM REPRODUKSI VETERINER
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA

Oleh:
IKA DAHLIA, S. KH
NIM. 170130100011075

PROGRAM STUDI PROFESI DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2019
LAPORAN KEGIATAN PPDH
ROTASI REPRODUKSI HEWAN BESAR
yang dilaksanakan di
LABORATORIUM REPRODUKSI VETERINER
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA

Oleh:
IKA DAHLIA, S. KH
NIM. 170130100011075

PENDIDIKAN PROFESI DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2019

i
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PELAKSANAAN KEGIATAN PPDH
ROTASI REPRODUKSI HEWAN BESAR
yang dilaksanakan di
LABORATORIUM RERPODUKSI VETERINER
FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS AIRLANGGA

Surabaya, 23 Juli – 10 Agustus 2018

Oleh:
IKA DAHLIA, S. KH
NIM. 170130100011075

Menyetujui,
Komisi Penguji
Koordinator Penguji / Penguji I

drh.Aulia Firmawati, M.Vet


NIK. 201106 850506 2 001

Penguji II Penguji III

drh. Herlina Pratiwi, M.Si drh. Viski Fitri Hendrawan, M.Vet


NIP. 19870518 201012 2 010 NIP. 198805 18201504 1 003

Penguji IV Penguji V

drh. Desi Wulansari, M.Vet drh. Yudit Oktanella, M.Si


NIK. 201304 871208 2 001 NIK. 201405 881022 2 001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Brawijaya

Dr. Ir. Sudarminto Setyo Yuwono, M.App. Sc.


NIP. 19631216 198803 1 002

ii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan untuk Allah SWT.,


karena atas limpahan rahmat, taufik serta hidayah-Nya, “Laporan Kegiatan PPDH
Rotasi Reproduksi” dapat terselesaikan. Laporan ini merupakan salah satu syarat
untuk memperoleh gelar Dokter Hewan dari Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Brawijaya.
Penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan Laporan ini banyak
mengalami kendala, namun berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari berbagai
pihak dan berkah dari Allah SWT, sehingga kendala-kendala yang dihadapi
tersebut dapat diatasi. Penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1. Dr. Ir. Sudarminto S. Yuwono, M.App.Sc., selaku Dekan Fakultas Kedokteran
Hewan Universitas Brawijaya yang telah membantu memberikan fasilitas dan
kemudahan selama koas.
2. Drh.Aulia Firmawati, M.Vet, drh. Herlina Pratiwi, M.Si, drh. Viski Fitri
Hendrawan, M.Vet, drh. Desi Wulansari, M.Vet, drh. Yudit Oktanella, M.Si,
selaku Penguji satu yang telah memberikan bimbingan dan petunjuk selama
penyelesaian penulisan laporan ini.
3. Dekan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga Surabaya beserta
staf pengajar yang telah memberikan fasilitas belajar selama koasistensi di
laboraturium reproduksi.
4. Orang tua bapak dan ibu, adik serta orang terkasih yang senantiasa
memberikan dukungan baik moriil maupun materiil sehingga penulis bisa
sampai pada tahap ini.
5. Teman sejawat kelompok 1 “KOASU” dan PPDH Gelombang X 2018/2019
atas kerjasamanya dalam menempuh gelar dokter hewan.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini banyak terdapat
kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun penulis butuhkan
untuk kesempurnaa laporan ini.

Malang, April 2019


Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL .............................................................................................. vii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 2
1.3 Tujuan .................................................................................................... 2
1.4 Manfaat .................................................................................................. 2
BAB II METODOLOGI .................................................................................... 3
2.1 Waktu dan Tempat ................................................................................ 3
2.2 Peserta PPDH ........................................................................................ 3
2.3 Jadwal Kegiatan .................................................................................... 3
2.4 Metode Kegiatan ................................................................................... 4
2.4.1 Fisiologi Reproduksi pada Hewan Besar .................................... 4
2.4.2 Teknologi Reproduksi pada Hewan Besar ................................. 5
2.4.3 Teknik Kebidanan pada Hewan Besar ........................................ 8
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................... 9
3.1 Fisiologi Reproduksi pada Hewan Besar .............................................. 9
3.1.1 Anatomi Reproduksi Hewan Betina ........................................... 9
3.1.2 Anatomi Reproduksi Hewan Jantan ........................................... 14
3.1.3 Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit .................................. 18
3.2 Teknologi Reproduksi pada Hewan Besar ........................................... 21
3.2.1 Koleksi Oosit Melalui Flushing dan Aspirasi ............................. 21
3.2.2 Penampungan dan Evaluasi Semen Domba ............................... 23
3.2.3 Teknik Inseminasi Buatan .......................................................... 26
3.2.4 Teknik Penampungan Semen Segar ........................................... 31

iv
3.3 Teknik Kebidanan pada Hewan Besar .................................................. 32
BAB IV PENUTUP ............................................................................................ 44
4.1 Kesimpulan ............................................................................................ 44
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 45
HALAMAN JUDUL REFERAT ...................................................................... 47
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 48
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 48
1.2 Rumusan Masalah .................................................................................. 49
1.3 Tujuan ................................................................................................... 49
BAB II TINJAUAN PUSTAKA......................................................................... 50
BAB III PEMBAHASAN .................................................................................. 57
BAB IV PENUTUP ............................................................................................ 62
4.1 Kesimpulan ........................................................................................... 62
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 63

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
3.1 Anatomi Organ Reproduksi Ternak Besar Betina ....................................... 9
3.2 Anatomi Organ Reproduksi Betina Sapi ....................................................... 9
3.3 Bentuk Uterus ............................................................................................... 11
3.4 Oviduk ........................................................................................................... 13
3.5 Perkembangan Ovarium ................................................................................ 13
3.6 Anatomi Organ Reproduksi Ternak Besar Jantan ........................................ 15
3.7 Hasil Pewarnaan Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit ....................... 19
3.8 Fase Siklus Estrus dari Hasil Vaginal Smear .............................................. 20
3.9 Gambaran Mikroskopis Aspirasi Oosit pada Ovarium Kambing .............. 22
3.10 Bagian-bagian dari Vagina Buatan .......................................................... 24
3.11 Gerakan Massa Semen ................................................................................ 28
3.12 Hasil Pengamatan Viabilitas Spermatozoa ................................................ 30
3.13 Posisi Fetus Normal ................................................................................... 36
3.14 Posisi Distokia............................................................................................. 36
3.15 Posisi Distokia............................................................................................. 36
3.16 Posisi Distokia............................................................................................. 37
3.17 Posisi Distokia............................................................................................. 37
3.18 Posisi Distokia............................................................................................. 37
3.19 Posisi Distokia............................................................................................. 37
3.20 Posisi Distokia............................................................................................. 38
3.21 Posisi Distokia............................................................................................. 38
3.22 Kunh Crutch ................................................................................................ 39
3.23 Tali .............................................................................................................. 39
3.24 Obstrectical chain dan handles .................................................................... 39
3.25 Introducer bengkok ..................................................................................... 40
3.26 Calf puller.................................................................................................... 40
3.27 Alat Fetotomi .............................................................................................. 42

vi
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
3.1 Perbedaan Fase pada Siklus Birahi Mencit .................................................... 18
3.2 Hasil Evaluasi Semen Domba ........................................................................ 26
3.3 Penyebab Distokia Faktor Maternal dan Fetus .............................................. 32

vii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kelestarian makhluk hidup terjadi melalui adaptasi, seleksi alam dan
reproduksi. Reproduksi merupakan proses penting bagi semua bentuk kehidupan.
Tanpa melakukan reproduksi, tak satu pun spesies di dunia yang mampu hidup
lestari, begitu pula dengan hewan ternak baik betina maupun jantan. Ilmu
Reproduksi Veteriner merupakan bagian yang penting dalam usaha memajukan
peternakan, mengingat usaha peternakan di Indonesia sampai saat ini masih
menghadapi banyak kendala yang mengakibatkan produktivitas ternak masih
tergolong rendah. Efisiensi reproduksi adalah salah satu faktor terpenting yang
memengaruhi usaha budidaya ternak besar. Misalnya pada sapi baik sapi perah
maupung sapi potong kondisi reproduksi ideal yang diupayakan adalah
mendapatkan satu anak perinduk setiap 12 bulan (Ahmadzadeh et al., 2011).
Namun hingga saat ini Indonesia masih dihadapkan pada berbagai masalah
reproduksi yang mengakibatkan penurunan produktivitas pada ternak besar. Salah
satu faktor penurunan produktivitas ternak dapat disebabkan adanya kemajiran
pada ternak betina baik ternak jantan maupun betina.
Berdasarkan data Biro Pusat Statistik tahun 2016 tentang populasi sapi
potong, jika dibandingkan dengan populasi ternak sebelumnya yaitu berjumlah
≥15 juta ekor, peningkatan populasi sapi potong dari tahun 2014 ke tahun 2015
serta dari tahun 2015 ke tahun 2016 masih relatif sangat rendah, yaitu kurang dari
satu juta ekor pertahunnya, idealnya peningkatan populasi sapi potong meningkat
setiap tahunnya minimal diatas 2 juta ekor pertahun. Saat ini penanggulangan
gangguan reproduksi/kemajiran pada ternak jantan maupun betina menjadi
sorotan utama bagi pemerintah karena jika gangguan reproduksi pada ternak
teratasi maka efisiensi reproduksi pada ternak akan tercapai dengan maksimal.
Oleh karena itu, dengan dilakukannya kegiatan koasistensi rotasi
reproduksi diharapkan mahasiswa PPDH diharapkan mampu memahami betapa
pentingnya ilmu reproduksi veteriner, sehingga nantinya dapat menerapkannya
dalam upaya mewujudkan kesejahteraaan ternak besar di Indonesia.

1
1.2 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah yang diambil yaitu :
1. Bagaimana fisiologi sistem reproduksi ternak jantan dan betina?
2. Bagaimana cara dan interpretasi fase-fase siklus birahi melalui metode vaginal
smear pada hewan coba mencit?
3. Bagaimana teknik dan prosedur koleksi oosit dengan metode flushing tuba
falopii dan aspirasi dari folikel domba?
4. Bagaimana tahapan koleksi semen domba serta prosedur evaluasi secara
makroskopis dan mikroskopis?
5. Bagaimana teknik pengenceran semen segar pada hewan jantan?
6. Bagaimana teknik dan prosedur inseminasi buatan pada sapi?
7. Bagaimana pertolongan kasus distokia pada sapi betina?

1.3 Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah, tujuan yang ingin dicapai yaitu :
1. Mengetahui fisiologi sistem reproduksi ternak jantan dan betina
2. Mengetahui cara dan interpretasi fase-fase siklus birahi melalui metode vaginal
smear pada hewan coba mencit
3. Mengetahui teknik dan prosedur koleksi oosit dengan metode flushing tuba
falopii dan aspirasi dari folikel domba
4. Mengetahui tahapan koleksi semen domba serta prosedur evaluasi secara
makroskopis dan mikroskopis
5. Mengetahui teknik pengenceran semen segar pada hewan jantan
6. Mengetahui teknologi reproduksi dan inseminasi buatan pada ruminansia.
7. Mengetahui pertolongan kasus distokia pada sapi betina

1.4 Manfaat
Manfaat yang diharapkan dari pelaksaan kegiatan rotasi reproduksi ini
yaitu mahasiswa PPDH dapat memahami ilmu reproduksi pada ternak besar
sehingga dapat mengaplikasikan soft skill yang diperoleh.

2
BAB 2
METODOLOGI

2.1 Waktu dan Tempat Kegiatan


Kegiatan PPDH Rotasi Reproduksi Veteriner dilaksanakan di Departemen
Reproduksi Veteriner Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga pada
tanggal 23 Juli - 10 Agustus 2018.

2.2 Peserta PPDH


Peserta kegiatan rotasi reproduksi adalah mahasiswa PPDH Fakultas
Kedokteran Hewan Universitas Brawijaya Malang, yaitu:
Nama : Ika Dahlia, S.KH
NIM : 170130100011075
Program Studi : Pendidikan Profesi Dokter Hewan (PPDH)
Nomor HP : 081230919333
Email : dahliavets@gmail.com

2.3 Jadwal Kegiatan


Berikut adalah jadwal kegiatan yang dilakukan di Laboratorium diagnostik
reproduksi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga.
No Tanggal Materi Pembimbingan
1 23 Juli 2018 -anatomi dan fisiologi alat kelamin
2 24 Juli 2018 -siklus reproduksi pada ternak
3 -anatomi alat kelamin jantan dan spermatogenesis
-koleksi, pemeriksaan semen, teknik IB dan semen
25 Juli 2018 beku
-Praktikum siklus estrus mamalia menggunakan teknik
swab vagina mencit
4 -Optimalisasi , evaluasi semen beku, keselamatan kerja
dan organisasi IB
26 Juli 2018
-Praktikum penampungan semen dan evaluasi semen
segar

3
5 -Semen beku dan inseminasi buatan
27 Juli 2018
-evaluasi keberhasilan IB
6 -Etokia dan pendahuluan distokia foetalis
-Distokia foetalis (kedudukan foetus dalam uterus)
30 Juli 2018
-kebuntingan dan diagnosa kebuntingan non hormonal
Diagnosa dan kebuntingan Hormonal
7 31 Juli 2018 Distokia Maternal
Distokia foetalis dan penanggulangannya
8 1 Agustus 2018 Gangguan Reproduksi karena faktor manajemen dan
lingkungan
9 2 Agustus 2018 Praktikum Flushing dan evaluasi embrio kambing dan
sapi
10 3 Agustus 2018 Gangguan reproduksi karena hormonal
11 6 Agustus 2018 Gangguan reproduksi karena faktor infeksi dan
genetic (pada hewan besar, anjing, kucing, unggas dan
satwa liar)
12 7 Agustus 2018 Pengobatan Gangguan Reproduksi 1 dan 2
13 8 Agustus 2018 Diagnosa Infertilitas dengan USG 1 dan 2
14 9 Agustus 2018 Diskusi kasus-kasus lapangan
15 10 Agustus 2018 Penutupan

2.4 Metode Kegiatan


2.4.1 Fisiologi Sistem Organ Reproduksi Ternak Betina
A. Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit
1. Tujuan Pemeriksaan
Vaginal smear digunakan untuk mendeteksi siklus birahi atau mendeteksi
adanya kondisi patologis berdasarkan hasil pewarnaan sitologi sel epitel vagina
dari hewan coba, yang pada kegiatan ini menggunakan hewan coba mencit.
2. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan pada vaginal smear antara lain hewan coba
mencit, cotton swab, larutan NaCl 0.9%, alkohol 70%, pewarna methylene
blue, akuades dan mikroskop.

4
3. Metode
Cotton bud dibasahi dengan larutan NaCl fisiologis. Kemudian cotton bud
diulaskan dalam mukosa vagina dengan hati-hati agar tidak melukai vagina dan
menghindari terjadinya pendarahan sebanyak 2-3 kali putaran searah jarum
jam. Hasil vaginal smear dengan cotton bud diulaskan diatas object glass
dalam beberapa kali putaran. Hasil vaginal smear pada object glass dibiarkan
mengering kemudian difiksasi dengan larutan alkohol 70% selama 3-5 menit.
Pewarnaan dilakukan dengan pewarnaan methylen blue dan ditunggu selama 3-
5 menit. Hasil vaginal smear yang sudah diwarnai, kemudian dicuci dengan air
mengalir perlahan-lahan sampai bersih untuk menghilangkan sisa-sisa
pewarnaan. Preparat vaginal smear dikeringkan dengan tissue dan diamati
menggunakan mikroskop dengan perbesaran 400x.

2.4.2 Teknologi Reproduksi pada Hewan Besar


A. Koleksi Oosit Melalui Flushing Oosit
1. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan untuk koleksi oosit dengan flushing antara lain
organ saluran reproduksi kambing betina, NaCl fisiologis, larutan PBS, kateter,
spuit, cawan petri dan mikroskop stereo.
2. Metode
• Dipersiapkan saluran reproduksi betina dan ovarium yang akan dilakukan
pemanenan.
• Dipersiapkan spuit yang berisi larutan NaCl fisiologis 0,9% dan
disambungkan dengan needle berukuran 21G.
• pangkal tuba fallopii (dekat ovarium) diposisikan lebih rendah dan
diposisikan diatas cawan petri. Fungsi cawan petri adalah sebagai tempat
penampungan oosit
• Lumen tuba fallopii diirigasi dengan NaCl fisiologis 0,9% menggunakan
spuit berukuran 5 ml yang telah disiapkan.
• Caran yang telah tertampung didalam cawan petri tersebut kemudian
diamati dengan menggunakan mikrokop untuk mendapatkan oosit.

5
B. Koleksi Oosit Melalui Aspirasi dari Folikel
1. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan untuk koleksi oosit melalui aspirasi antara lain
organ ovarium domba, NaCl fisiologis, larutan PBS, syringe needle 18G,
cawan petri dan mikroskop stereo.
2. Metode
• Needle berukuran 21 G ditusukkan melalui stroma ovarium menuju folikel
kemudian diaspirasi menggunakan spuit berukuran 5 ml. Cara ini untuk
menghindari terlepasnya oosit keluar dari permukaan ovarium melalui
permukaan folikel yang tipis.
• Setelah melakukan aspirasi, hasil aspirasi dituangkan kedalam cawan petri.
• kemudian cairan hasil aspirasi diamati dengan menggunakan mikroskop
menggunakan perbesaran 400x untuk mendapatkan oosit.

C. Penampunagan Semen dari Domba menggunakan Vagina Buatan


1. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam metode penampungan sperma antara
lain pejantan, betina untuk menarik perhatian, vagina buatan, tabung berskala
untuk menampung semen, vaselin dan alumunium foil.
2. Metode
Berikut metode koleksi sperma yang dilakukan dengan menggunakan teknik
vagina buatan pada domba:
 Dihandling dan diberikan exercise dan didekatkan pada betina teaser.
 Diarahkan pejantan untuk menaiki betina sebanyak dua sampai tiga kali
agar semua cairan aksesori keluar.
 Diarahkan kembali pejantan untuk menaiki betina hingga terlihat tanda-
tanda ejakulasi.
 Diarahkan vagina buatan yang telah dikondisikan menyerupai kondisi
vagina domba betina pada penis domba jantan.

6
D. Evaluasi Semen dari Hasil Koleksi
1. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan untuk evaluasi sperma hasil koleksi antara
lain tabung berskala, pH indikator, object glass, cover glass, NaCl 2%, kuvet,
spektrofotometer, pewarna Eosin-Negrosin dan mikroskop.
2. Metode
 Evaluasi Secara Makroskopis
 Dilakukan pemeriksaan secara makroskopis semen hasil koleksi meliputi
volume, kekentalan, warna dan bau serta diukur pH menggunakan pH
indikator.
 Evaluasi Pergerakan Semen Hasil Koleksi
 Diteteskan diatas obyek glass (1 tetes) massa semen hasil koleksi, lalu
diamati pergerakan masaa semen dibawah mikroskop dengan perbesaran
100x. Dilakukan penilaian (persentase motilitas atau kecepatan pergerakan).
 Evaluasi Pergerakan Individu Semen Hasil Koleksi
 Diteteskan semen hasil koleksi diatas obyek glass (1 tetes), ditambahkan
NaCl fisiologis sebanyak 1 tetes, dihomogenkan. Diamati dibawah
mikroskop dengan perbesaran 100x. Dilakukan penilaian (persentase
motilitas atau kecepatan pergerakan).
 Perhitungan Konsentrasi Sperma Menggunakan Spektofrotometer
 Dihubungkan spektrofotometer dengan power supply, diatur panjang
gelombang menjadi 580 nm, ditera jarum spektromik di angka 0 pada deret
angka bagian atas. Dimasukkan kuvet yang telah berisi NaCl 2% (5mL)
pada pedestal sebagai larutan standar. Ditera jarum spektromik di angka 100
pada deret angka bagian atas. Ditambahkan 0,05 ml (1 tetes) semen hasil
penampungan pada kuvet, dihomogenkan. Dibaca hasilnya dan
dikonversikan hasil sesuai tabel konversi.
 Perhitungan Konsentrasi Sperma Menggunakan Metode Rusia
 Semen Hasil Koleksi Diteteskan semen hasil koleksi diatas obyek glass
(kurang lebih 1 tetes), ditambahkan NaCl fisiologis (kurang lebih 1 tetes).
Diamati densitas dan dilakukan penilaian (densum/semi densum/rarum).
 Pemeriksaan Persentase Hidup Mati dan Abnormalitas Semen Hasil Koleksi

7
 Diteteskan semen hasil koleksi diatas obyek glass kurang lebih 100
mikroliter pada bagian ujung. Diteteskan Eosin Negrosin kurang lebih tiga
kali lipat volume semen lalu dihomogenkan. Dilakukan apusan tipis.
Difiksasi diatas bunsen dan diamati dibawah mikroskop dengan perbesaran
100x.

2.4.3 Teknik Kebidanan pada Hewan Besar


A. Pertolongan Partus pada Kasus Distokia pada Ternak Besar
1. Alat dan Bahan
Alat-alat yang digunakan dalam teknik kebidanan dan pertolongan partus
antara lain dummy fetus dan seperangkat alat pertolongan kelahiran antara
lain kuhn crutch, obstretical chain, tali, introducer bengkok, calf puller,
serta alat fetotomi seperti wire saw, pisau kuku dan kait anus.
2. Metode
Kegiatan dilakukan dengan demonstrasi pertolongan partus pada ternak
yang mengalami distokia dengan menggunakan berbagai alat bantu yang
telah disediakan.

8
BAB 3
HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Fisiologi Reproduksi pada Ternak Besar


3.1.1 Anatomi Reproduksi pada Hewan Betina
Bagian-bagian organ reproduksi ternak betina dari bagian luar ke dalam
adalah: vulva, vagina, uterus (servik uteri, korpus uteri, dan kornua uteri), oviduk
(ismus, ampula, dan fimbrae), dan ovarium. Sambungan antara kornua uteri
dengan ismus disebut utero-tuba junction, sedangkan sambungan antara ismus
dengan ampula disebut ampullary-isthmic junction. Sambungan-sambungan
tersebut berfungsi sebagai tempat reservoir spermatozoa. Pada bagian ujung
ampula disebut fimbrae yang pada saat induk birahi fimbrae mengembang untuk
menangkap sel telur (ovum) yang akan lepas (ovulasi) dari ovarium. Gambaran
anatomi alat reproduksi ternak betina adalah sebagai berikut (Gambar 3.2).

Gambar 3.1 Anatomi Reproduksi Ternak Betina (Ismaya, 2014)

Gambar 3.2 Anatomi Reproduksi Ternak Betina Sapi (Dokumentasi pribadi, 2018)

1. Vulva
Vulva merupakan alat reproduksi hewan betina bagian luar. Vulva terdiri
dari dua bagian. Bagian luar disebut labia mayora dan bagian dalamnya disebut
labia minora. Labia minora homolog dengan preputium pada hewan jantan

9
sedangkan labia mayora homolog dengan skrotum pada hewan jantan. Pertautan
antara vagina dan vulva ditandai oleh orifis uretral eksternal atau oleh suatu
pematang pada posisi kranial terhadap uretral eksteral yaitu himen vestigial.
Himen tersebut rapat sehingga mempengaruhi kopulasi. Vulva akan menjadi
tegang karena bertambahnya volume darah yang mengalir ke dalamnya (Ismaya,
2014).
2. Vagina
Fungsi dari vagina adalah sebagai alat kopulasi dan tempat sperma
dideposisikan. berperan sebagai saluran keluarnya sekresi cervix, uterus dan
oviduk dan sebagai jalan peranakan saat proses beranak. Vagina akan
mengembang agar fetus dan membran dapat keluar pada waktunya (Ismaya,
2014).
3. Uterus
Uterus merupakan struktur saluran muskuler yang diperlukan untuk
menerima ovum yang telah dibuahi dan perkembangan zigot. Uterus digantung
oleh ligamentum yaitu mesometrium yaitu saluran yang bertaut pada dinding
ruang abdomen dan ruang pelvis. Fungsi uterus saluran yang dilewati gamet
(spermatozoa), Spermatozoa akan membuahi sel telur pada ampula dengan secara
otomatis untuk mencapai ampulla akan melewati uterus dahulu. Tempat terjadinya
implantasi, Implantasi adalah penempelan embrio pada endometrium uterus.
Tempat pertumbuhan dan perkembangan embrio, berperan pada proses kelahiran
(parturisi). Pada hewan betina yang tidak bunting berfungsi mengatur siklus estrus
dan fungsi corpus luteum dengan memproduksi PGF2 alfa (Ismaya, 2014).
a. Servik
Servik dikenal pula sebagai leher servik. Pada sapi dan kerbau berbentuk
bulat memanjang berukuran 8-10 cm, lebar 3-5 cm dengan tebal 2-3 cm. Servik
ini membuka pada saat sedang birahi sehingga pipet inseminasi dapat masuk ke
dalam servik (Ismaya, 2014).
b. Korpus uteri
Korpus uteri memiliki panjang sekitar 5 cm dan berlanjut dengan kornua
uteri sebelah kanan dan kiri. Saat birahi kornua uteri lebih tegang dan mudah

10
diraba. Inseminasi buatan yang baik dideposisikan di bagian korpus uteri (Ismaya,
2014).
c. Kornua uteri
Panjang kornua uteri dipengaruhi oleh umur induk. Panjang uterus pada
umur lebih dari tiga tahun berbeda dengan saat umur kurang dari 3 tahun (Ismaya,
2014).
Menurut Ismudiono dkk (2010), terdapat lima tipe uterus pada hewan
antara lain :
 Tipe Didelphia, pada tipe ini saluran reproduksi seluruhnya terbagi menjadi
dua, dimulai dari vagina, serviks sampai corpus uteri. Tipe ini terdapat pada
hewan berkantung seperti opposum, kangguru dan platypus.
 Tipe Bicornua, saluran reproduksi memiliki satu buah serviks dan corpus uteri
yang pendek. Tipe ini dapat ditemukan pada hewan babi
 Tipe Dupleks, pada tipe ini uterus tidak mempunyai corpus uteri, terdapat dua
buah serviks dan kedau kornua uteri terpisah. Dapat ditemukan pada hewan
pengerat seperti tikus, mencit, marmut dan kelinci.
 Tipe Simpleks, tipe ini tidak memiliki kornua uteri, dengan corpus uteri besar
dan hanya memiliki satu serviks. Tipe ini dapat ditemukan pada primata
 Tipe Bipartite, saluran reproduksi mempunyai satu serviks, korpus uteri yang
elas dan panjang serta kedua kornua uteri dan sebagian korpus dipisahkan oleh
septum. Tipe ini dapat ditemukan pada hewan sapi, domba dan kambing

Gambar 3.3 Bentuk uterus pada hewan (Sumber : Ismudiono dkk, 2010)

11
4. Oviduk/Tuba fallopi/Tuba Uterina
Oviduk merupakan saluran yang bertugas untuk menghantarkan sel telur
(ovum) dari ovarium ke uterus. Menurut Jamalia (2006), oviduk terletak setelah
ovarium. Struktur oviduk terbagi menjadi tiga bagian yaitu infundibulum yang
berbentuk corong besar, ampula yang merupakan bagian dinding tipis yang
mengarah ke belakang dari infundibulum dan isthmus merupakan segmen berotot
kecil yang berhubungan langsung dengan uterus. Oviduk digantung oleh suatu
ligamentum yaitu mesosalping yang merupakan saluran kecil yang berkelok-kelok
dari depan ovarium dan berlanjut di tanduk uterus. Fungsi oviduk sendiri adalah
menerima sel telur yang diovulasikan oleh ovarium, transport spermatozoa dari
uterus menuju tempat pembuahan, tempat pertemuan antara ovum dan
spermatozoa (fertilisasi), tempat terjadinya kapasitasi spermatozoa, memproduksi
cairan sebagai media pembuahan dan kapasitasi spermatozoa dan transport yang
telah dibuahi (zigot) menuju uterus (Ismaya, 2014).
Bagian ujung oviduk yang berdekatan dengan ovarium disebut
infundibulum, berupa corong besar yang berhubungan dengan fosa ovuatoris. Tepi
akhir infundibulum terbelah membentuk fimbrae dan sebagian melekat pada fosa
ovulatoris. Fimbrae berfungsi menangkap ovum yang terovulasi serta
mengarahkannya masuk kedalam tuba fallopi. Bagian tengah infundibulum
terdapat sebuah pintu terbuka yang berhubungan dengan ruang peritoneum,
bagian ini disebut dengan ostium abdominales. Infundibulum berhubungan
langsung dengan bagian oviduk, dengan diameter relatif cukup besar dan mukosa
epitel bersilia seperti pakis. Ampulla bergabung dengan isthmus yang disebut
dengan ampulla isthmus junction. Hubungan ini berfungsi untuk mengontrol
ovum yang telah dibuahi. Isthmus berhubungan langsung dengan cornua uteri dan
memiliki diameter yang lebih kecil dengan dinding muscular yang lebih tebal
dibanding ampulla. Titik penghubung antara isthmus dan cornua uteri disebut
uteri tubal junction (UTJ) (Jamalia, 2006). Fungsi utama UTJ adalah menyeleksi
spermatozoa yang masuk kedalam oviduk dari uterus. UTJ pada sapi dan domba
tidak mencolok bentuknya (Ismudiono, 2010).

12
Gambar 3.4 Oviduk (Jamalia, 2006)

5. Ovarium
Ovarium adalah organ primer reproduksi pada hewan betina seperti halnya
testes pada hewan jantan. Ovarium dapat dianggap bersifat endokrin atau
sitogenik (menghasilkan sel) karena mampu menghasilkan hormon yang akan
diserap langsung ke dalam peredaran darah, dan juga ovum. Ovarium merupakan
sepasang kelenjar yang terdiri dari ovarium kanan yang terletak di belakang ginjal
kanan dan ovarium kiri yang terletak di belakang ginjal kiri. Ovarium seekor sapi
betina bentuknya menyerupai biji buah almond dengan berat rata-rata 10 sampai
20 gram. Ovarium terletak di dalam rongga perut berfungsi untuk memproduksi
ovum dan sebagai penghasil hormon estrogen, progesteron dan inhibin. Ovarium
digantung oleh suatu ligamentum yang disebut mesovarium yang tersusun atas
syaraf-syaraf dan pembuluh darah, berfungsi untuk mensuplai makanan yang
diperlukan oleh ovarium dan sebagai saluran reproduksi (Ismaya, 2014).

Gambar 3.5 Perkembangan Ovarium (Sobari, 2012)

Perkembangan ovum dimulai dari sel epitel benih (tunika albugenia)


folikel primer, folikel sekunder, folikel tersier, folikel de Graaf (matang).

13
Perkembangan folikel ini dipengaruhi oleh hormon FSH (Follicle Stimulating
Hormone) yang berasal dari adenohypophysis. Perkembangan selanjutnya adalah
ovum mengalami ovulasi. Ovulasi terjadi akibat pengaruh dari hormon LH
(Luteinizing Hormone) yang memecahkan folikel tersebut lalu melepaskan ovum.
Menurut Ismundiono (2010), terjadinya ovulasi ditandai dengan terbentuknya
kawah pada permukaan ovarium yang telah melepaskan ovum dan kemudian terisi
darah dan limfe, bagian ini disebut corpus rubrum atau corpus hemoragicum
(Gambar 3.5). Selanjutnya corpus akan mengalami luteinisasi. Luteinisasi adalah
proses pembentuka corpus luteum oleh sel granulose dan sel theca. Jika terjadi
pembuahan, maka corpus akan dipertahankan untuk mempertahankan
kebuntingan dan menekan estrus, sedangkan jika tidak terjadi pembuahan maka
corpus luteum akan mengalami regresi dan jaringannya berubah warna menjadi
cokelat pucat atau cokelat keputihan yang disebut corpus albicans (Sobari, 2012).

3.1.2 Anatomi Reproduksi pada Hewan Jantan


Reproduksi merupakan proses penting bagi semua bentuk kehidupan.
Tanpa melakukan reproduksi, tak satu spesies pun didunia ini yang mampu hidup
lestari, begitu pula dengan hewan ternak baik betina maupun jantan (Toelihere,
1979 dan Marawali, 2001). Organ reproduksi ternak jantan terdiri dari testes,
skrotum, corda spermaticus, kelenjar tambahan (glandula accessories), penis,
preputium, dan sistem saluran reproduksi jantan. Sistem saluran ini terdiri dari
vasa defferentia yang berlokasi di dalam testis, epididimis, vas deferens, dan
urethra eksternal yang bersambung ke penis. Pada masa embrio, testis berasal dari
korda genitalia primer, sedangkan sistem saluran reproduksi berasal dari duktus
wolffii (Toelihere,1979). Alat reproduksi ternak jantan di bagi menjadi tiga yaitu;
alat kelamin primer berupa testis, alat kelamin sekunder yaitu vas defferent,
epididimis, penis, dan uretra, sedangkan kelenjar aksesoris yaitu kelenjar vesikula
seminalis, kelenjar prostata, dan kelenjar cowper. Secara umum anatomi
reproduksi ternak besar digambarkan sebagai berikut (Gambar 3.6)

14
Gambar 3.6 Anatomi Reproduksi Ternak Besar Jantan (Ismaya, 2014)

1. Testis
Testis adalah organ reproduksi primer pada ternak jantan, karena berfungsi
menghasilkan gamet jantan (spermatozoa) dan hormon kelamin jantan
(androgens). Testis berlokasi di dekat ginjal turun melalui canalis inguinalis
masuk ke dalam skrotum. Turunnya testis terjadi akibat memendeknya
gubernaculum, sebuah ligamentum yang memanjang dari daerah inguinalis
kemudian bertaut pada kauda epididimis. Pemendekan gubernaculum terjadi
karena pertumbuhan gubernaculum tidak secepat pertumbuhan tubuh. Lapisan
fungsional testis yaitu parenkima yang terletak di bawah lapisan tunika albuginea.
Parenkima ini berwarna kekuningan, terbagi-bagi menjadi segmen-segmen.
Parenkima mempunyai pipa-pipa kecil didalamnya yang disebut tubulus
seminiferus. Tubulus seminiferus berasal dari primary sex cord yang berisi sel-sel
benih, spermatogonia, dan sel-sel pemberi makan, yaitu sel sertoli. Folicle
Stimulating Hormon (FSH) memacu sel-sel sertoli menghasilkan androgen
binding protein (ABP) dan inhibin. Tubulus seminiferus bersambungan dengan
sebuah tenunan tubulus, yaitu rete testes yang berhubungan dengan 12-15 saluran
kecil yaitu vas efferentia yang menyatu pada caput epididimis. Hormon testoteron
diperlukan untuk perkembangan tanda-tanda kelamin sekunder dan untuk tingkah
laku perkawinan secara normal (Toelihere, 1979).

15
2. Epididimis
Epididimis merupakan organ yang berbentuk seperti pipa panjang dan
berkelok - kelok yang menghubungkan vasa eferensia pada testis dengan ductus
deferens. Adapun fungsi pokok Epididymis adalah alat transfor, pendewasaan,
penimbunan sperma dan sekresi cairan epididimis. Sperma melewati epididimis
berkisar antara 9 sampai 13 hari yang dialirkan oleh cairan testis, aktivitas silia
epitel dari duktus deferens dan oleh kontraksi otot dinding saluran epididimis.
Bagian cauda epididimis nampaknya merupakan organ khusus untuk penimbunan
sperma, karena sekitar 75% dari total sperma epididimis berada dibagian ini dan
kondisi lingkungannya memberikan kemampuan fertilitas yang lebih tinggi
dibanding dibagian lain. Sperma yang berasal dari bagian cauda epididimis
memberikan persentase kebuntingan 63% dan lebih tinggi dibanding sperma yang
berasal dari bagian caput epididimis yang hanya 33,33% (Soeroso, 2012).
3. Vas Deferens/Duktus Deferens
Vas deferens merupakan sebuah saluran dengan satu ujung berawal dari
bagian ujung distal dari cauda epididimis. Kemudian dengan melekat pada
peritoneum, membentang sepanjang korda spermaticus, melalui daerah inguinalis
masuk ruang pelvis, dimana vas deferens bergabung dengan uretra di suatu tempat
dekat dengan lubang saluran kencing dari vesica urinaria. Bagian vas deferens
yang membesar dekar dengan urethra, di sebut ampulla. Vas deferens mempunyai
otot daging licin yang tebal pada dindingnya dan mempunyai fungsi tunggal yaitu
sebagai sarana transportasi spermatozoa. Spermatozoa dikumpulkan dalam
ampulla selama ejakulasi, sebelum dikeluarkan ke dalam uretra (Toelihere, 1979
dan Marawali, 2001).
4. Uretra
Uretra merupakan saluran memanjang sepanjang penis dari crus penis
sampai ujung glands penis, uretra merupakan saluran semen dan urin. Panjang
uretra sapi dewasa sekitar 40-70 cm, tergantung umur dan bangsanya (Ismaya,
2014).
5. Penis
Penis pada ternak jantan berfungsi sebagai transpor sperma, alat kopulasi
dan untuk mendeposisikan sperma ke dalam alat kelamin betina. Penis sapi dan

16
kerbau membentuk huruf S yang disebut fleksura sigmoidea yang pada saat ereksi
akan memanjang sehingga sperma dapat terdeposisi. Penis ditutupi oleh
preputium yang memiliki banyak lipatan-lipatan. Preputium berfungsi sebagai
pengatur penis di saat kontraksi maupun relaksasi (Ismaya, 2014).
6. Skrotum
Skrotum terdiri dari dari kulit (berbulu) dan berfungsi sebagai pelindung
testis, dan muskulus dartos yaitu muskulus di bawah kulit di bagina separuh
bawah dari skrotum (Ismaya, 2014).
7. Kelenjar Aksesoris (Kelenjar Vesikularis)
Kelenjar vesikularis berfungsi menghasilkan cairan tambahan untuk
memperbesar volume sperma dan banyak mengandung fruktosa sebagai sumber
energi spermatozoa (Ismaya, 2014). Sekresi kelenjar ini banyak mengandung
protein, potasium, fruktosa, asam sitrat, asam askorbut, vitamin dan enzim,
warnanya kekuning-kuningan karena banyak mengandung flavin dengan pH 5,7-
6,2. Sekresi kelenjar vesicularis pada sapi merupakan 50% dari total volume
ejakulasi. Jadi jika pejantan sapi mengalami ejakulasi 5cc maka 2½ cc berasal dari
kelenjar vesikular.
8. Kelenjar Aksesoris (Kelenjar Prostata)
Kelenjar prostata berada di atas uretra dan di belakang kelenjar vesikularis.
Secara topografik dibedakan dua bagian; bagian padat kelenjar atau bagian
luar (corpus prostat), dan bagian yang menyebar atau bagian dalam (pars
disseminata prostatae). Bagian luar menutup bagian dorsalnya saja. Pars
disseminata terletak dalam propia-submukosa urethra pelvis (Dellman, 1992).
Kelenjar ini berfungsi sebagai penghasil cairan tambahan dengan kadar inorganic
ions yang tinggi berupa sodium, chloride, kalsium dan magnesium dengan pH
lebih besar dari 7,0 (Ismaya, 2014). Kontribusi sekreta kelenjar prostat terhadap
volume total ejakulasi bervariasi, tergantung pada spesies. Pada ruminansia 4%-
6%, kuda jantan 25%-30%, dan babi jantan 35%-60%. Salah satu fungsi kelenjar
prostat adalah menetralisrkan plasma mani, membuatnya asam dengan akumulasi
metabolit karbondioksida dan asam laktat, dan untuk merangsang gerak aktif
spermatozoa dalam ejakulat (Dellman, 1992).

17
9. Kelenjar Aksesoris (Kelenjar Bulbouretralis/Cowper)
Terdapat sepasang kelenjar bulbouretralis (kelenjar cowper) terletak
dorsoventral uretra dalam rongga pelvis. Bersifat sebagaikelenjar tubulus
majemuk (babi, kucing, dan kambing jantan), atau tubuloalveolar (kuda, sapi dan
domba jantan), anjing tidak memilikinya (Dellman, 1992). Kelenjar bulbouretralis
berfungsi sebagai penghasil cairan tambahan untuk membersihkan dan melicinkan
uretra pada saat persiapan ejakulasi, dan sebagian kecil cairan tersebut bercampur
dengan sperma (Ismaya, 2014).
3.1.3 Vaginal Smear pada Hewan Coba Mencit
Siklus estrus adalah siklus reproduksi yang dialami oleh mamalia betina
yang sudah dewasa dan jika pada manusia disebut dengan siklus menstruasi. Pada
saat siklus estrus dan siklus menstruasi terjadi maka endometrium akan menebal
karena dialiri oleh darah untuk mempersiapkan uterus ketika implantasi embrio
terjadi. Siklus estrus ini juga merupakan cerminan dari berbagai aktivitas yang
saling berkaitan antara hipotalamus, hipofisis, dan ovarium. Selama siklus estrus
terjadi berbagai perubahan baik pada organ reproduksi maupun pada perubahan
tingkah laku seksual. Mencit termasuk hewan poliestrus, artinya dalam periode
satu tahun terjadi siklus reproduksi yang berulang-ulang sehingga mudah
digunakan sebagai hewan coba dalam melihat siklus estrus pada mamalia. Satu
siklus estrus mencit terbagi menjadi 4 fase : proestrus, estrus, metestrus, diestrus.
Proestrus dan estrus adalah masa subur untuk menghasilkan keturunan bagi
mencit, sedangkan fase metestrus dan diestrus adalah masa tidak subur
(Partodihardjo, 1980). Berikut perbedaan fase pada masing-masing siklus birahi
(Tabel 3.1).
Tabel 3.1 Perbedaan Fase pada Siklus Birahi Mencit (Nadjamudin, dkk., 2011)

18
Metode yang digunakan untuk melihat perubahan-perubahan pada masing-
masing siklus birahi tersebut adalah menggunakan metode apus vagina (vaginal
smear). Metode vaginal smear lebih banyak digunakan karena bisa menunjukan
hasil yang lebih akurat. Metode ini mengunakan sel epitel dan leukosit sebagai
bahan identifikasi. Sel epitel merupakan sel yang terletak di permukan vagina,
sehinga apabila terjadi perubahan kadar estrogen maka sel epitel merupakan sel
yang paling awal terkena akibat dari perubahan tersebut. Leukosit merupakan sel
antibodi yang terdapat di seluruh bagian individu. Leukosit di vagina berfungsi
membunuh bakteri dan kuman yang dapat merusak ovum. Sel epitel berbentuk
oval atau polygonal, sedangkan leukosit berbentuk bulat berinti (Nalbandov,
1990). Berikut gambaran secara mikroskopis hasil praktikum vaginal smear pada
mencit yang dilaksanaan saat rotasi reproduksi di Laboratorium Reproduksi
Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Airlangga (Gambar 3.7).

Gambar 3.7 Hasil pengamatan vaginal smear pada hewan coba mencit yaitu fase
proestrus (100x). Keterangan: menunjukkan sel epitel berinti yang ditemukan pada fase
proestrus (Dokumentasi pribadi, 2018).

Sesuai dengan hasil pengamatan terhadap vaginal smear pada hewan


mencit terlihat fase siklus birahi menunjukkan fase proestrus, ditandai dengan
banyaknya sel-sel epitel berinti berukuran kecil hingga sedang dan tidak
ditemukan adanya leukosit. Pada fase awal proestrus sel epitel masih terlihat
dalam bentukan small-intermediate cell dan sitoplasmanya belum terlalu besar.
Menurut Sartori et al., (2004), menyatakan bahwa proestrus merupakan fase
pendek dan terjadi pertumbuhan dari folikel tersier menjadi folikel de graff

19
dibawah pengaruh hormon Folicle Stimulating Hormone (FSH). Pertumbuhan
folikel akan menyebabkan produksi estrogen dan sistem reproduksi memulai
untuk ovulasi. Menurut pendapat Nadjamudin, dkk. (2011) bahwa sel-sel epitel
akan terlihat berbentuk poligonal pipih pada fase estrus (Gambar 3.8)

Gambar 3.8 Fase siklus estrus dilihat dari hasil vaginal smear; a). fase proestrus, adanya
small intermediate epitheliel cell, large intermediate epitheliel cell dan eritrosit; b). fase
estrus, adanya sel epitel tidak bernukleus, large intermediate epitheliel cell, sel epitel
terkornifikasi; c). Fase metestrus, terdapat leukosit;d). fase diestrus, mulai kembali sel
epitel parabasal, leukosit dalam jumlah banyak (Noakes D.E. et al., 2001).

Fase proestrus ditandai dengan terlihatnya sel epitel basal yang berbentuk
oval, berwarna biru dan memiliki inti sel. Pada fase proestrus, estrogen diproduksi
seiring dengan perkembangan folikel di ovarium. Aktivitas hormon estrogen
menyebabkan proliferasi sel-sel epitel vagina, sehingga pada gambaran ulasan
vagina ditandai dengan keberadaan sel-sel epitel berinti (Hanson, 2012). Fase
proestrus pada mencit rata-rata berlangsng selama 14 jam. Pada fase ini epitel
belum mengalami kornifikasi dan jumlah leukosit masih sedikit.
Fase estrus pada mencit betina berlansung selama 12-48 jam. Pada fase ini
kadar estrogen dalam darah tinggi yang berpengaruh pada vaskularisasi pada
organ reproduksi. Vaskularisasi yang berlebih akan menyebabkan pertumbuhan
epitel yang sangat cepat, yang menyebabkan sel epitel pecah dan inti menghilang.
Selain itu, estrogen juga dapat menyebabkan kreatinisasi pada epitel yang luruh,

20
pada saat dilakukan pengataman sitologi pada vaginal smear akan banyak
ditemukan sel epitel terkornifikasi.
Metestrus merupakan fase yang terjadi segera setelah fase estrus berakhir,
yaitu selama 6-8 jam pada mencit. Gejala tidak terlihat nyata, namun masih
terlihat sisa-sisa gejala estrus, tetapi hewan menolak untuk dikawini. Pada
ovarium terjadi pembentukan korpus hemoragikum di tempat folikel de Graaf
yang telah melepaskan ovum. Korpus hemoragikum akan berubah menjadi korpus
luteum. Pada kondisi ini kadar estrogen turun dan diganti dengan peningkatan
kadar progesteron. Pada gambaran sitologi vagina tampak adanya sel epitel
kornifikasi dan beberapa leukosit. Akhir dari fase ini akan menunjukkan
penurunan jumlah leukosit dan epitel pada gambaran sitologi.
Fase diestrus atau anestrus merupakan fase akhir dari siklus reproduksi.
Fase ini merupakan fase terpanjang yang terdiri selama 48-72 jam pada mencit.
Pada sitologi vaginal smear tampak sedikit epitel berinti dan leukosit dengan
jumlah yang banyak.

3.2 Teknologi Reproduksi pada Hewan Besar


3.2.1 Koleksi Oosit Melalui Flushing dan Aspirasi
Oosit adalah sel gamet betina yang jika telah mengalami pematangan dan
terjadi fertilisasi dengan sel gamet jantan (spermatozoa) selanjutnya akan
berkembang menjadi embrio dan dalam keadaan yang normal maka akan dapat
berkembang menjadi individu baru (Findlay et al. 2009). Perkembangan oosit
terjadi di dalam folikel dan selama perkembangannya folikel juga akan
mengalami perkembangan yang dikenal dengan folikulogenesis. Tahap
perkembangan folikel diawali dengan terbentuknya folikel primordial hingga
terbentuk folikel matang dan oosit akan memasuki tahap ovulasi (Li and Chian,
2017). Koleksi oosit sangat berguna yang salah satunya dapat dimanfaatkan untuk
teknik In Vitro Fertilization (IVF). Dalam kegiatan rotasi reproduksi yang
dilaksanakan di Laboratorium Reproduksi Fakultas Kedokteran Universitas
Airlangga teknik koleksi oosit yang dilakukan yaitu menggunakan teknik flushing
dan aspirasi dengan menggunakan ovarium. Adapun gambaran oosit yang
diperoleh dari teknik aspirasi adalah sebagai berikut (Gambar 3.9).

21
Gambar 3.9 Gambaran mikroskopis teknik aspirasi oosit grade A pada kambing menggunakan
perbesaran 40x (Dokumentasi pribadi, 2018).

Koleksi oosit dengan menggunakan teknik aspirasi dilakukan dengan


memanfaatkan tampilan gambaran folikel yang tampak pada permukaan ovarium.
Folikel dengan ukuran 2-6 mm umumnya akan terlihat jelas pada permukaan
ovarium, berwarna abu-abu kehitaman dan berisi cairan folikel (Rao and Mahesh,
2012). Gambaran mikroskopis hasil koleksi oosit menunjukkan grade oosit yaitu
A, hal ini sesuai dengan pendapat Kakkassery et al., (2010) oosit dengan grade A
adalah oosit yang dikategorikan sebagai oosit yang paling baik. Oosit dengan
grade ini memiliki kumulus yang seragam dan kompak dengan dikelilingi oleh
lima lapisan atau lebih sel kumulus. Oosit dengan grade B adalah oosit dengan
kategori baik yang ditandai dengan oosit yang seragam dan memiliki sitoplasma
yang gelap dengan komplemen dari korona radiata yang lengkap tetapi dikelilingi
tidak lebih dari lima lapisan sel kumulus. Oosit dengan grade C adalah oosit
dengan kategori kurang baik yang ditandai dengan oosit yang kurang seragam dan
warna sitoplasma lebih transparan dan tidak merata, korona radiata dan sel-sel
kumulus yang mengelilingi oosit tidak merata dan terlihat tidak kompak. Oosit
dengan kategori grade D dikelompokkan sebagai oosit dengan kualitas buruk.
Oosit dengan kategori ini mempunyai sitoplasma yang transparan maupun terjadi
fragmentasi pada sitoplasma, sel-sel kumulus yang mengelilingi oosit terlihat
sangat jarang dan bahkan beberapa oosit tidak memiliki sel kumulus.

22
3.2.2 Teknik Penampungan Semen Domba dan Pengenceran
Teknik penampungan semen domba yang dilakukan saat kegiatan rotasi
reproduksi di Laboratorium Reproduksi Fakultas Kedokteran Hewan Universitas
Airlangga ini adalah menggunakan vagina buatan. Penampungan semen bertujuan
untuk memperoleh semen yang jumlah (volume) banyak dan kualitasnya baik
untuk diproses lebih lanjut untuk keperluan inseminasi buatan. Penampungan
semen dapat dilakukan dengan salah satu metode koleksi semen, yaitu 1). vagina
buatan (artivicial vagina/ AV), 2). elektroejakulator dan 3). pemijatan pada
ampulla. Secara umum penampungan semen adalah ejakulasi yang dipengaruhi
oleh faktor internal dan ekternal. Faktor internal yaitu hormone, metabolisme,
keturunan, makanan, umur, dan kesehatan secara umum dari pejantan tersebut.
Sedangkan faktor eksternal adalah suasana lingkungan, tempat penampungan,
manajemen, para penampung, cuaca, saranan penampungan termasuk betina
teaster dll.
Penggunaan Vagina Buatan (VB) merupakan metode yang umum
digunakan untuk menampung semen pejantan sapi perah dan sapi potong di pusat-
pusat inseminasi buatan. Vagina buatan terdiri dari karet tebal untuk bagian luar,
lapisan karet tipis untuk bagian dalam dan corong untuk penampungan semen.
Metode ini dapat mengatasi kekurangan-kekurangan dan kerugian-kerugian dari
metode-metode penampungan semen yang lain (pengurutan dan
elektroejakulator). Kelebihan dari metode ini adalah semen yang dihasilkan lebih
bersih, kualitas lebih baik, maksimal dan spontan keluar.Model Vagina Buatan
telah disempurnakan dan dimodifikasi oleh beberapa peneliti. Yang umum
digunakan di Indonesia adalah model Denmark dengan panjang silinder 40,7 cm
dengan diameter bagian dalam 5,7 cm (Toelihere, 1979). Berikut bagian-bagian
dari vagina buatan (Gambar 3.10).

23
Gambar 3.10 Bagian-bagian dari vagina buatan (Toelihere, 1979)

Teknis penampungan semen dengan metode ini adalah sebagai berikut :


Persiapan Penampungan
 Satu atau dua orang membawa pemancing ke kandang pemancing-pemaksa
dan menambatkannya. Usahakan ternak jangan sampai terlepas bila meronta,
 Disiapkan unit VB
 VB diisi dengan air panas dan atur suhu saat persiapan (45º C) dan pada waktu
penampungan (40º C) dengan menggunakan thermometer.
Prosedur penampungan
 VB di pegang oleh operator/penampung dengan tangan kanan.
 Operator siap di sebelah kanan belakang pemancing.
 Didekatkan pejantan pada pemancing yang bertujuan untuk merangsang
pejantan yang akan ditampung, dimana penis pejantan tersebut mulai keluar
sedikit dari preputium dan adanya keinginan untuk menaiki pemancing.
 Ditarik segera pejantan kembali menjauhi pemancing secara perlahan-lahan,
beberapa saat kemudian dilepaskan kembali agar pejantan kembali mendekati
pemancing dengan kondisi seperti pertama kali (False Mount).

24
 Setelah dilakukan 2–3 kali false mount, pejantan diizinkan menaiki pemancing.
Apabila kaki depan pejantan telah terangkat untuk menaiki pemancing, maka
operator penampung segera membelokkan arah penis ke arah mulut VB yang
telah disiapkan.
 Setelah penis masuk ke dalam VB, akan terjadi sentakan keras terhadap VB,
dan pada saat itu terjadi ejakulasi sehingga pejantan akan mengeluarkan semen
dengan spontan.
 Semen yang masuk akan tertampung ke dalam tabung gelas penampung semen
dengan cepat
 Diturunkan pejantan perlahan-lahan dan bersamaan dengan itu VB diikutkan
hingga kaki depan pejantan telah menyentuh tanah atau lantai kandang dan
penis masih berada dalam VB. Letakkan VB agak iring sedikit ke bawah
sampai penis secara perlahan ditarik masuk ke dalam preputium dan keluar dari
VB.
 Ditegakkan letak VB sehingga semen yang menempel pada corong karet dapat
segera turun masuk ke dalam tabung gelas penampung.
 Tabung gelas kemudian dilepaskan dari corong karet dan segera bagian yang
terbuka ditutup dengan aluminium foil atau plastik. Bagian tabung penampung
dibungkus dengan kain agar terhindar dari cahaya matahari langsung,
kemudian masukkan ke dalam termos.
 Semen segera dibawa ke laboratorium untuk segera di evaluasi.
Setelah penampungan semen selesai maka langkah berikutnya yaitu
pengenceran semen. Pengenceran semen berfungsi untuk memperbanyak volume
semen. Pengencer yang sering digunakan untuk pengenceran semen adalah Tris-
kuning telur, sitrat-kuning telur, susu segar-kuning telur, susu skim-kuning telur,
AndroMed@, dan laktosa-kuning telur. Sitrat kuning telur memiliki keunggulan
yaitu mengandung lecitin dan lippoprotein yang dapat digunakan sebagai bahan
penyangga (buffer) yang dapat mempertahankan dan mengatur pH semen juga
mencegah terjadinya cold shock akibat penurunan temperatur yang mendadak.
Pengencer sitrat kuning telur juga mengandung karbohidrat yang digunakan untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi bagi spermatozoa. Penambahan karbohidrat dapat
berfungsi sebagai nutrisi yang dapat digunakan oleh spermatozoa untuk

25
melakukan aktivitas fisiologisnya sebelum spermatozoa dideposisikan ke alat
kelamin betina. Penambahan rafinosa pada pengencer semen dapat menyimpan
cadangan energi dalam jumlah yang lebih banyak, sehingga dapat digunakan oleh
spermatozoa dalam waktu yang lebih lama (Savitri, 2014). Sampai saat ini belum
dilakukan penelitian tentang penambahan dosis rafinosa pada pengencer sitrat
kuning telur sehinga dilakukan penelitian dengan menambahkan rafinosa.

3.2.3 Evaluasi Semen Hasil Penampungan


Evaluasi pada semen sangat penting untuk dilakukan karena akan
mempengaruhi kualitas dari sperma. Evaluasi terhadap semen sendiri meliputi 2
aspek yaitu secara makroskopis dan mikroskopis. Uji makroskopis meliputi
volume, warna, konsistensi, dan bau. Uji mikroskopis terdiri dari motilitas massa
dan individu, viabilitas, konsentrasi dan abnormalitas (Feradis, 2010). Berikut
adalah hasil evaluasi semen domba yang dilaksanakan di Fakultas Kedokteran
Hewan Universitas Airlangga (Tabel 3.2).
Tabel 3.2 Hasil Evaluasi Semen Domba

Parameter Hasil Normal Keterangan


Semen (Feradis, 2010)
Makroskopis
Volume 0,5 ml 0,5 – 2 mL Normal
Konsistensi Kental Pekat/kental Normal
Bau Khas Khas domba Normal
domba
Warna Putih Putih bersih – Normal
tulang pekat/krem
pH 6,5 6–7 Normal
Mikroskopis
Gerakan massa +3 +3 Sangat baik
Gerakan individu Progre Gerakan sedang - Baik
ssif cepat (2-4) dan
88% progresif

26
Parameter Hasil Normal Keterangan
Semen (Feradis, 2010)
Konsentrasi (Rusia) Densu Semidensum – Baik
m (D) densum (SD – D)
Konsentrasi 3360
1,5 2000 juta/ml atau lebih Baik
(spektrofotometer) juta/ml
%hidup spermatozoa 81% 80 – 90% Normal
%mati spermatozoa 14% 10% > 10%
% abnormal 5% 5 – 15% > 5%
spermatozoa

A. Evaluasi Makroskopis Semen Domba


Sesuai dengan hasil pemeriksaan volume semen yang diperoleh yaitu 1ml,
hasil ini menunjukkan hasil normal. Volume merupakan salah satu standar
minimum untuk evaluasi kualitas semen yang akan digunakan untuk inseminasi
buatan. Volume semen sapi berkisaran antara 5-8ml/ejakulasi Volume semen akan
bertambah sesuai umur, besar tubuh, tingkatan makanan, perubahan keadaan
kesehatan reproduksi, frekuensi penampungan dan akan menurun sesudah
mencapai puncak dewasa (Salisbury 1993). Faktor genetik dapat mempengaruhi
volume semen yang ditunjukkan pada nilai heritabilitas dan ripitabilitasnya
(Toelihere, 1979).
Warna semen yang diperoleh dari hasil penampungan semen yaitu putih-
tulang. Hal ini sesuai dengan pendapat Toelihere (1979) yaitu warna semen
normal adalah abu–abu keputihan hingga krem kepucatan, tetapi khusus pada
sapi biasanya menghasilkan semen berwarna kuning. Hal ini disebabkan adanyar
iboflavin dan merupakan keadaan yang normal.
pH yang diperoleh dari hasil penampungan semen yaitu 6,5 dimana
menurut pendapat Toelihere (1979) kisaran pH yaitu antara 6,4-7,8. pH dapat
dilihat dengan cara mencocokkan warna dari kertas lakmus yang telah ditetesi
semen dengan warna pada tabung kemasan kertas lakmus.
Konsistensi semen domba sesuai hasil yaitu kental yang mengindikasikan
keadaan normal. Konsistensi adalah derajat kekentalan. Konsistensi semen dapat

27
diperiksa dengan cara menggoyang tabung yang berisi semen. Semen yang baik,
derajat kekentalannya hampir sama atau sedikit lebih kental dari susu, sedangkan
semen yang jelek, baik warna maupun kekentalannya sama dengan air buah
kelapa (Toelihere, 1979).
Bau semen domba menunjukkan yang diperoleh dari hasil penampungan
yaitu bau khas domba. Hal ini sesuai dengan pendapat Feradis (2010), semen yang
normal memiliki bau khas disertai bau dari hewan itu sendiri. Bau dievaluasi
dengan cara mencium langsung pada semen.

B. Evaluasi Mikroskopis Semen Domba


Gerakan masa digolongkan sangat baik (+++) jika terlihat adanya
gelombang besar, banyak, gelap, tebal dan aktif seperti gumpalan awan hitam
dekat waktu hujan yang bergerak secara cepat berpindah-pindah tempat. Gerak
masa spermatozoa dikatakan sangat baik apabila terlihat adanya gelombang besar,
tebal dan aktif (Susilawati, 2011). Pada pemeriksaan kualitas semen domba ini
diperoleh gerakan masa +3 yang berarti sangat baik.

Gambar 3.11 Gerakan massa semen (Dokumnetasi Pribadi, 2018)


Adapun klasifikasi dari gerakan massa semen adalah sebagai berikut :
(Susilawati, 2011)
 Sangat baik (+++), terlihat gelombang - gelombang besar, banyak, gelap, tebal dan
aktif bagaikan gumpalan awan hitam saat akan turun hujan bergerak cepat
berpindah - pindah tempat.
 Baik (++), bila terlihat gelombang - gelombang kecil, tipis, jarang, kurang jelas
dan bergerak lamban.

28
 Cukup (+), jika semen terlihat gelombang melainkan hanya gerakan - gerakan
individual aktif progresif.
 Buruk (N, necrospermia atau 0), bila ditemukan hanya sedikit atau tidak ada
gerakan - gerakan individual.
Gerakan individu adalah penilaian gerakan spermatozoa secara individual,
baik kecepatan atau perbandingan antara yang bergerak aktif progresif dengan
gerakan-gerakan spermatozoa yang lainya (Arifiantini, 2012). Gerakan individu
spermatozoa yaitu progresif atau gerak maju yang merupakan gerak terbaik, gerak
mundur dan gerak melingkar sering merupakan tanda-tanda cold shock, gerakan
berayun atau berputar-putar ditempat sering terlihat pada semen yang tua dan
berhenti bergerak atau mati. Semen segar yang baik dan memenuhi syarat untuk
diproses menjadi semen beku harus memenuhi persentase spermatozoa motil
minimum 65-70% (Susilawati, 2011). Hasil pemeriksaan menunjukkan gerakan
progresif (maju) hal ini menunjukkan sel-sel spermatozoa baik. Sedangkan
menurut Toelihere (1997), penilaian gerakan individual spermatozoa mempunyai
nilai 0 sampai 5 sebagai berikut:
0 : Spermatozoa immotile atau tidak bergerak
1 : Gerakan berputar di tempat
2 : Gerakan berayun atau melingkar, kurang dari 50% bergerak progresif dan tidak
ada gelombang
3 : Antara 50% sampai 80% spermatozoa bergerak progresif dan menghasilkan
gerakan massa
4 : Pergerakan progresif yang gesit dan segera membentuk gelombang dengan
90% sperma motil
5 : Gerakan yang sangat progresif, gelombang yang sangat cepat, menunjukan
100% motil aktif
Hasil pemeriksaan konsentrasi spermatozoa pada domba dengan metode
Rusia menunjukkan hasil densum yaitu konsentrasi/kepadatan baik (konsentrasi
1000 juta sampai 2000 juta sel/mL semen). Sedangkan dengan menggunakan
metode spektofotometer diperoleh hasil 3360 juta/ml. Hal ini sesuai dengan
pendapat Susilawati (2011) konsentrasi spermatozoa adalah jumlah sel
spermatozoa yang terdapat di dalam satu mililter semen. Penilaian konsentrasi

29
spermatozoa tiap mililter semen sangat penting, karena faktor ini dipakai sebagai
kriteria penentu kualitas semen dan menentukan tingkat pengenceranya.
Konsentrasi normal domba berkisar antara 3,5 x 109 – 6 x 109 spermatozoa/ml.
Perhitungan persentase hidup spermatozoa (viabilitas) ditandai oleh kepala
berwarna putih (tidak menyerap zat warna) sedangkan yang mati kepalanya
berwarna merah atau merah muda karena menyerap zat pewarna. Viabiltas semen
segar domba sebesar 84,5±2,74% (Susilawati, 2011). Persentase hidup
spermatozoa domba yaitu 81%, umumnya semen segar yang telah ditambahkan
pengencer akan mengalami penurunan secara perlahan. Berikut hasil pemeriksaan
viabilitas semen domba yang masih segar (Gambar 3.12)

Gambar 3.12 Hasil pengamatan viabilitas spermatozoa hidup (panah hitam) dan mati (panah
merah)pada semen domba (Dokumentasi pribadi, 2018).

Hasil pemeriksaan secara mikroskopis menunjukkan spermatozoa yang


menyerap zat warna adalah spermatozoa yang mati. Adapun perhitungan viabilitas
sel spermatozoa menurut Susilowati (2011) adalah sebagai berikut :
Jumlah spermatozoa hidup
Perhitungan viabilitas = 𝑥 100%
Total spermatozoa
395
Perhitungan viabilitas = 𝑥 100% = 81%
487
Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh hasil 81%, hasil ini menunjukkan
viabilitas spermatozoa masih relatif baik.

30
3.2.4 Teknik Inseminasi Buatan
Inseminasi Buatan adalah salah satu bentuk bioteknologi dalam bidang
reproduksi ternak yang memungkinkan manusia mengawinkan ternak betina yang
dimilikinya tanpa perlu seekor pejantan utuh. Inseminasi buatan sebagai teknologi
merupakan suatu rangkaian proses yang terencana dan terprogram karena akan
menyangkut kualitas genetik ternak di masa yang akan datang. Pelaksanaan dan
penerapan teknologi Inseminasi Buatan di lapangan di-mulai dengan langkah
pemilihan pejantan unggul sehingga akan lahir anak-anak yang kualitasnya lebih
baik dari induknya. Selanjutnya dari pejantan tersebut dilakukan pe-nampungan
semen, penilaian kelayakan kualitas semen, pengolahan dan pengawetan semen
dalam bentuk cair dan beku, serta teknik inseminasi yaitu cara penempatan
(inseminasi/ deposisi) ke dalam saluran reproduksi ternak betina (Kartasudjana,
2001).
Inseminasi atau deposisi semen ke dalam saluran reproduksi ternak betina
merupakan salah satu langkah akhir dalam kegiatan inseminasi buatan. Disposisi
semen ke dalam saluran reproduksi ternak betina mamalia dilakukan dengan
maksud agar sel telur yang diovulasikan ternak betina tersebut dapat dibuahi oleh
sperma sehingga ternak betina menjadi bunting dan melahirkan anak. Sedangkan
pada ternak unggas betina supaya menghasilkan telur fertil yang selanjutnya dapat
ditetaskan. Inseminasi/ deposisi semen harus dilaksanakan pada saat yang tepat,
yaitu pada saat ternak betina (sapi, domba, kerbau, dsb) itu sedang dalam puncak
berahi. Sedangkan pada ternak unggas dilakukan pada ternak betina yang sedang
berada dalam periode bertelur. Inseminasi/deposisi semen pada ternak mamalia
besar (sapi, kerbau) dilakukan dengan metode recto-vaginal. Inseminasi/ deposisi
semen pada ternak mamalia kecil (domba, kambing) menggunakan metode
vaginoscope atau speculum. Inseminasi/ deposisi semen pada ternak unggas betina
dilakukan dengan metode pengurutan untuk mencuatkan vagina keluar dari
rongga kloaka. Semen yang diinseminasikan dapat dalam bentuk semen cair atau
semen beku (Kartasudjana, 2001).

31
3.3 Teknik Kebidanan pada Hewan Besar
Kelahiran adalah suatu proses yang sangat rumit dan distokia dapat
muncul apabila beberapa bagian dari proses tersebut mengalami kegagalan atau
menjadi tidak terkoordinasi. Untuk memudahkan penggambaran, maka penyebab
distokia dibedakan menjadi 2 yakni, penyebab dasar dan penyebab langsung.
Penyebab langsung distokia pun terbagi menjadi dua, yakni : penyebab maternal
dan fetus (Jackson, 2007).
Distokia adalah suatu gangguan dari suatu proses kelahiran atau partus,
yang mana dalam stadium pertama dan stadium kedua dari partus itu keluarnya
fetus menjadi lebih lama dan sulit, sehingga menjadi tidak mungkin kembali bagi
induk untuk mengeluarkan fetus kecuali dengan pertolongan manusia. Pada
umumnya kejadian distokia lebih sering terjadi pada sapi perah disbanding sapi
potong (Putro, 2012). Untuk memudahkan dalam penggolongan sebab distokia
maternal dan fetus maka dibedakan ke dalam tabel berikut (Tabel 3.3).
Tabel 3.3 Penyebab Distokia Faktor Maternal dan Fetus (Jackson, 2007)
Penyebab maternal
Kegagalan untuk mendorong keluar
Uterus Inersia uterina primer Gangguan myometrium, pemekaran
yang berlebihan, degenerasi (ketuaan,
toksik, dll), infeksi uterus, penyakit
sistemik, jumlah anak sekelahiran
yang sedikit, heriditer.
Defisiensi biokimiawi : rasio
estrogen/progesterone, oksitosin,
prostaglandin F2α, relaksin, kalsium,
glukosa.

Histeris/gangguan lingkungan.
Oligoamnion (defisiensi cairan
amnion)
Kelahiran prematur
Inersia uterine sekunder Sebagai konsekuensi dari penyebab

32
Penyebab maternal
Kegagalan untuk mendorong keluar
distokia lain
Kerusakan uterus Termasuk rupture
Torsi uterus Dapat juga menyebabkan obstruksi
saluran peranakan
Abdominal Ketidakmampuan untuk Karena umur, kesakitan, kelemahan,
mengejan ruptur diapragma, kerusakan
trakea/laryngeal.
Obstruksi saluran peranakan
Tulang pelvis Fraktur, ras, diet, belum dewasa, neoplasia, penyakit
Jaringan lunak Vulva Cacat kongenital, fibrosis, belum
dewasa.
Vagina Cacat kongenital, fibrosis, prolapse,
neoplasia, abses perivagina, hymen.
Servik Cacat kongenital, fibrosis,
kegagalan untuk dilatasi
Uterus Torsi, deviasi, herniasi, adhesi,
stenosis
Penyebab fetal
Defisiensi ACTH/cortisol : inisiasi kelahiran
hormon
Disproporsi Fetus yang terlalu besar Cacat pelvis
fetopelvis Monster fetus
Maldisposisi fetal Malpresentasi Transversal, lateral, vertical,
simultaneous
Malposisi Ventral, lateral, miring
Malpostur Deviasi dari kepala dan kaki
Kematian fetus

Mengidentifikasi batas pasti dimana kelahiran normal berhenti dan


distokia terjadi tidaklah mudah. Walaupun keseluruhan durasi kelahiran sangat

33
bervariasi, harus ada tanda-tanda kemajuan yang terus-menerus selama
pengeluaran fetus. Kelahiran mungkin menjadi melambat pada keturunan-
keturunan tertentu, seperti pada Charolais, atau jika anak sapi relatif besar. Anak
sapi dapat bertahan hingga 8 jam selama tahap kedua kelahiran tetapi waktu
pengeluaran biasanya lebih pendek. Penyimpangan dari kondisi normal yang
tampak atau diduga ada harus diperiksa. Indikasi dari terjadinya distokia meliputi:
 Tahap pertama kelahiran yang lama dan tidak progresif.
 Sapi berdiri dengan postur abnormal selama tahap pertama kelahiran. Pada
kasus torsi uterus sapi dapat berdiri dengan punggung menurun dalam postur
‘saw horse’.
 Pengejanan kuat selama 30 menit tanpa munculnya anak sapi.
 Kegagalan anak sapi untuk dikeluarkan dalam waktu 2 jam setelah amnion
tampak pada vulva.
 Malpresentasi, malpostur atau maldiposisi yang nyata. Misalnya, tampaknya
kepala fetus tanpa kaki depan, ekor tanpa kaki belakang, kepala dan salah satu
kaki depan.
 Tampak korioallantois terpisah, mekonium fetus, atau cairan amnion tercemar
darah pada vulva. Tanda-tanda ini menunjukkan bahwa hipoksia fetus mungkin
ada dan kematian fetus telah terjadi (Toelihere, 1979).
Menurut Jackson (2007) penanganan yang dapat dilakukan pada kasus-
kasus distokia antara lain :
a. Pemberian 400 mL larutan kalsium boroglukonat 20% atau 40% secara
intravena pada sapi yang mengalami inersia uterine primer, inersia uterine
sekunder akibat hipokalsemia. Selanjutnya diinjeksi 400 mL larutan tersebut
secara subkutan. Setelah pengambilan foetus, diinjeksi 20 IU oksitosin secara
intramuskuler untuk memacu involusi uterus dan pengeluaran plasenta.
b. Mutasi, merupakan cara penanggulangan distokia di mana foetus dikembalikan
pada posisi yang benar melalui retropulsi (pendorongan foetus keluar dari
pelvis induk atau jalan kelahiran memasuki rongga abdomen dan uterus
sehingga tersedia cukup ruangan untuk membentuk posisi yang benar, postur
foetus dan ekstremitasnya), rotasi (pemutaran foetus pada posisi longitudinal
untuk membawa foetus pada posisi dorso sacral), versi (rotasi foetus pada

34
posisi transversal yaitu situs anterior atau posterior). Cara ini dapat dilakukan
pada kondisi torsi uterus penyebab distokia saat kelahiran, malpresentasi,
malposisi dan malpostur.
c. Traksi atau tarik paksa yaitu pengeluaran foetus dari induk melalui saluran
kelahiran menggunakan kekuatan dari luar. Tarik paksa dilakukan apabila
terdapat kelemahan uterus dan foetus tidak ikut menstimulir perejanan serta
diameter foetus minimal sama besar dengan diameter jalan kelahiran.
d. Pemotongan foetus (fetotomi) dilakukan apabila presentasi, posisi dan postur
foetus yang abnormal tidak diatasi dengan cara mutasi atau tarik paksa demi
keselamatan induk.
e. Episiotomi dilakukan dengan cara dibuat sebuah irisan kira-kira sepertiga
bagian bawah dari dinding lateral vulva melalui sambungan mukosa kulit
dengan tujuan untuk membantu vulva meregang dengan cara terkontrol selama
lewatnya foetus. Luka episiotomi diperbaiki dengan penjahitan kulit dan
mukosa setelah kelahiran.
f. Operasi caesar (sectio caesar) merupakan teknik alternatif yang dilakukan
apabila semua cara tidak berhasil. Biasanya cara ini digunakan untuk
menangani keadaan dimana kepala foetus tersangkut di serviks akibat
kepalanya yang terlalu besar, ketidakmampuan induk untuk merejan karena
lemahnya otot abdomen, diafragma dan dada akibat hernia ventralis, retikulitis
dan perikarditis. Selain itu, pada kondisi ruptur uterus, kegagalan dilatasi
serviks, torsi uterus selama kebuntingan dan kematian foetus. Operasi ini
dilakukan dengan cara laparotomy (pembedahan abdomen) dengan alat dan
kondisi yang steril.
Kedudukan normal pada fetus di dalam tubuh induk yaitu dengan
presentasi anterior dengan posisi fetus bagian columna vetebralis sejajar columna
vetebralis induk dan postur kaki depan serta kepala berada dirongga pelvis (Cady,
2009). Bisa juga dengan posisi sungsang berupa presentasinya longitudinal
posterior dengan posisi bagian dorsal fetus sejajar dorsal induk dan kaki belakang
serta ekor berada dirongga pelvis (Gambar 3.12) (Manan, 2002).

35
Gambar 3.13 Posisi normal fetus (Cady, 2009)

Berikut adalah contoh-contoh posisi distokia beserta penanganannya.

1. Presentasi : Longitudinal anterior


Posisi : Dorso sacral
Postur : Unilateral shoulder flexion posture
Prognosa : Fausta Gambar 3.14 Posisi
Penanganan : distokia (Cady, 2009)

Ujung kaki yang menjulur diikat dengan tali, dan biarkan menjulur,
kemudian direpulsi, ekstensi bagian bahunya. Ujung teracak dilindungi
agar tidak melukai saluran reproduksi. Tali ujung kaki kemudian ditarik
keluar. (Cady, 2009)
2. Presentasi : Longitudinal anterior
Posisi : Dorso sacral
Posture : Head neck flexion posture dorsal
Penanganan : Gambar 3.15 Posisi
distokia (Cady, 2009)
Salah satu kaki fetus di ikat, lalu fetus direpulsikan kemudian di ekstensi
sehingga posisi kepala menghadap ke arah vagina. Setelah posisi
extended, fetus siap untuk diretraksi keluar. Cara lain jika fetus tidak dapat
dikeluarkan dan masih dalam keadaan hidup adalah dengan operasi sesar
(Cady, 2009).

36
3. Presentasi : Longitudinal anterior
Posisi : Dorso sacral
Posture : Dog sitting
Prognosa : Fausta
Penanganan : Gambar 3.16 Posisi
distokia (Anonim, 2010)
Kaki diikat dengan tali, direpulsi, ekstensi kaki depan, dibuat dorsal sacral,
ekstensi, kemudian diretraksi. Penarikan harus cepat karena umbilicus
tergencet, jika tidak fetus akan mati kehabisan nafas (Anonim, 2010).
4. Presentasi : Longitudinal anterior
Posisi : Dorso sacral
Posture : Vertex Posture
Prognosa : Fausta-Infausta
Penanganan : Gambar 3.17 Posisi
distokia (Cady, 2009)
Salah satu kaki fetus diikat, lalu fetus direpulsikan kemudian dirotasi
sehingga posisi kepala tepat sedikit menengadah dan tidak mengganjal
kembali pada tulang pubis. Setelah posisi extended, fetus siap untuk
diretraksi keluar. Cara lain jika fetus tidak dapat dikeluarkan dan masih
dalam keadaan hidup adalah dengan operasi sesar (Cady, 2009).
5. Presentasi : longitudinal posterior
Posisi : Dorso illial
Posture : Bilateral hip flexion posture
(Breech Posture)
Prognosa : Infausta
Gambar 3.18 Posisi
Penanganan : distokia (Putro, 2012)
Ikat salah satu kaki fetus sebagai acuan, lalu dengan bantuan porok
kebidanan fetus diekstensi, kemudian di keluarkan kaki belakangnya dan
diretraksi perlahan sesuai dengan irama kontraksi dari induk (Putro,2012).
6. Presentasi : Ventro transversal presentation
Posisi : Chepalo pubic
Postur : Dorso illiaca sinister/dexter
Prognosa : Fausta
Penanganan : Gambar 3.19 Posisi
distokia (Putro, 2012)

37
Ikat salah satu kaki depan fetus, lalu dengan bantuan porok kebidanan
fetus didorong (ekstensi), lalu dirotasi dan siap untuk diretraksi (Putro,
2012).
7. Presentasi : longitudinal posterior
Posisi : Dorso sacrum
Posture : Hock flexion posture
Prognosa : Fausta-infausta
Gambar 3.20 Posisi
Penanganan : distokia (Cady, 2009)

Terlebih dahulu harus dilakukan palpasi vaginal untuk mendapatkan kaki


fetus, setelah dirasa dapat maka kaki fetus lalu di ikat dengan tali, posisi
tubuh di repulse lalu diekstensikan untuk membenahi posisi badan dari
fetus. Lalu dengan perlahan dilakukan versio, agar pas posisi depan-
belakang, kemudian dilakukan retraksi dengan perlahan sesuai irama
kontraksi induk (Cady, 2009).
8. Presentasi : longitudinal anterior
Posisi : Dorso sacrum
Postur : Bilateral hip flexio posture
Gambar 3.21 Posisi
Penanganan : distokia (Cady, 2009)

Pada posisi seperti gambar disamping, maka hal pertama yang harus
dilakukan adalah mengikat kaki depan fetus tersebut, lalu dengan bantuan
porok kebidanan, posisi fetus direpulsi. Setelah mengalami repulse maka
hal selanjutnya adalah ekstensi, dalam hal ini adalah pembenaran posisi
untuk kaki belakang, setelah posisi sesuai dengan posisi normal maka
dilakukan penarikan fetus atau retraksi sesuai dengan kontraksi dari uterus
(Cady, 2009).

a. Alat kebidanan pertologan kelahiran


Alat kebidanan untuk pertolongan kelahiran digunakan apabila fetus
mengalami distokia sehingga dibutuhkan bantuan untuk memposisikan fetus pada
habitus normal. Dalam melakukan pertolongan kelahiran digunakan tindakan-
tindakan seperti reposisi, retropulsi, ekstensi, versi, rotasi, traksi dan tarik paksa.
Tindakan-tindakan tersebut dipilih sesuai dengan kondisi fetus dalam rahim

38
induk. Hal yang penting dalam pertolongan kelahiran adalah menyelamatkan
induk dan fetus dalam keadaan hidup. Beberapa alat kebidanan yang digunakan
dalam pertolongan kelahiran antara lain :
 Kunh crutch

Gambar 3.22 Kuhn crutch (Sumber : dokumentasi pribadi)


Alat yang digunakan untuk membantu retropulsi ekstremitas bila terjadi
penekukan. Retropulsi merupakan gerakan mendorong fetus ke arah saluran
kelahiran untuk menyediakan ruang pada cavum pelvis inlet yang bertujuan untuk
memudahkan tindakan ekstensi, traksi maupun rotasi.
 Tali

Gambar 3.23 Tali (Sumber dokumentasi pribadi)


Tali merupakan salah satu alat paling sederhana yang mudah ditemukan
dan mudah dalam penggunaan untuk melakukan pertolongan kelahiran saat di
lapangan. Tali merupakan pengganti dari obstrectical chain. Fungsi tali yaitu
sebagai fiksasi bagian tubuh fetus untuk memudahkan traksi (penarikan).
 Obstrectical chain, handles dan tongkat kayu

Gambar 3.24 Obstrectical chain dan handles (Sumber dokumentasi pribadi)

39
Kedua alat ini berfungsi untuk membantu fiksasi fetus saat dilakukan
tindakan traksi agar memudahkan keluarnya fetus yang mengalami distokia.
Obstrectical chain dililitkan pada bagian tubuh fetu yang mengalami penekukan
dan ditarik dengan handle chain. Tongkat kayu digunakan untuk melakukan
tindakan rotasi fetus menjadi posisi normal sehingga memudahkan pengeluaran
fetus dari dalam rahim. Penggunaan tindakan rotasi ini dilakukan apabil fetus
berada pada situs transversal, sehingga harus dirotasi menjadi posisi normal yakni
situs longitudinal anterior atau longitudinal posterior.
 Introducer bengkok

Gambar 3.25 Introducer bengkok (kotak merah) (Jackson, 2007)


Alat ini digunakan bersama tali, dengan tujuan untuk membantu tali
menjarat bagian tubuh fetus apabila tidak ada ekstremitas yang dapat di fikasasi.
Introducer bengkok digunakan untuk memudahkan tali melilit pada bagian tubuh
fetus yang akan difiksasi.
 Calf puller

Gambar 3.26 Calf puller (Jackson, 2007)


Calf puller merupakan alat dengan desain khusus untuk menarik pedet
pada proses pertolongan kelahiran tanpa membutuhkan pertolongan banyak orang.
Alat ini dilengkapi dengan tali temali yang diperlukan untuk mengikat kaki atau
kepala dan hidrolik yang dapat menarik pedet secara berkala sehingga sangat
efisisien saat dibawah ke lapangan. Penarikan pedet secara ritmis memungkinkan
pedet keluar perlahan, induk terhindar dari rasa sakit berlebih dan meminimalisir
sobeknya vulva atau vagina (Jackson, 2007).

40
b. Alat kebidanan untuk Fetotomi
Fetotomi atau embriotomi merupakan tindakan pemotongan pada fetus
yang tidak dapat dikeluarkan, dimana sebelumnya fetus telah didiagnosa oleh
dokter hewan telah mengalami kematian di dalam rahim. Fetotomi dilakukan
dengan memotong - motong bagian tubuh fetus menjadi lebih kecil sehingga
mudah untuk dikeluarkan dari saluran reproduksi. Tindakan fetotomi dilakukan
dengan menggunakan beberapa alat bantu antara lain (Jackson, 2007):
 Fetotom, gergaji kawat, handle
Alat yang digunakan untuk memotong - motong tubuh fetus/ melakukan
fetotomi. Fetotomi dilakukan apabila fetus telah mengalami kematian dalam
rahim dan induk sudah tidak mampu merejan lagi (Gambar 3.27).
 Fetotomy knife
Alat yang digunakan untuk memotong - motong tubuh fetus dengan
meletakkan knife di jari tengah orang yang melakukan fetotomi (Gambar
3.27).
 Kait mata
Alat yang digunakan untuk mentraksi fetus dengan cara dikaitkan ke cavum
orbita fetus sehingga fetus lebih mudah dikeluarkan. Penggunaan kait mata ini
dipilih karena bagian ekstremitas fetus telah dipotong sehingga tidak
memungkinkan untuk mentraksi fetus dari ekstremitas. Kait mata digunakan
bila fetus berada pada situs longitudinal anterior (Gambar 3.27).
 Kait anus
Alat yang digunakan untuk mentraksi fetus dengan cara dikaitkan ke daerah
anus fetus sehingga fetus lebih mudah dikeluarkan. Penggunaan kait anus ini
dipilih karena bagian ekstremitas fetus telah dipotong sehingga tidak
memungkinkan untuk mentraksi fetus dari ekstremitas. Kait anus digunakan
bila fetus berada pada situs longitudinal posterior (Gambar 3.27).
 Krey hook
Alat yang digunakan untuk mentraksi fetus dengan dikaitkan ke bagian tubuh
fetus sehingga fetus akan lebih mudah untuk dikeluarkan dari rahim induk
(Gambar 3.27).

41
Gambar 3.27 Alat - alat untuk fetotomi (Jackson, 2007)

c. Pertolongan Distokia
Kelahiran merupakan proses fisiologi yang berhubungan dengan
pengeluaran fetus dan plasenta induk pada masa akhir kelahirannya. Proses
kelahiran melalui 3 tahap, yaitu tahap pembukaan serviks atau persiapan, tahap
pengeluaran fetus, pengeluaran plasenta (Jackson, 2007). Proses kelahiran ada dua
yaitu kelahiran normal (etokia) dan kelahiran tidak normal (distokia). Ciri-ciri
etokia adalah fetus cukup umur, kemampuan bersama antara anak dan induk,
rentang normal fase 1 dan fase 2 dari kelahiran dan tanpa bantuan manusia.
Distokia adalah abnormalitas atau kesulitan kelahiran (keterlambatan minor–
ketidak mampuan total induk untuk melahirkan). Adapun stadium – stadium
kelahiran yaitu :
 Stadium I : dimulai oleh inisiasi peningkatan hormon kortisol oleh otak fetus.
Hormon ini menyebabkan perubahan hormon progesteron plasenta menurun
dan terjadi peningkatan estrogen. Estrogen menstimulasi miometrium untuk
produksi PGF2α (prostaglandinf2α). PGF2α menyebabkan kontraksi serabut
longitudinal dan miometrium, intra-uterin, dilatasi servik, dan ekspulsi fetus.
Selanjutnya, oksitosin dikeluarkan glandula pituitaria posterior induk serta
fetus dan terjadinya dilatasi servik yang kemudian terjadi kontraksi
miometrium (Jackson, 2007).
 Stadium II : pengeluaran fetus. diawali dari kantong amnion mulai masuk ke
ruang pelvis. Kaki depan fetus mulai muncul merobek kantong amnion,
menyembul dari vulva. Pecahnya kantong amnion memacu refleks kontraksi

42
uterus, otot abdomen dan diafragma. Kaki depan dan moncong fetus
selanjutnya masuk ruang pelvis mengakibatkan fetus terdorong keluar dengan
kaki depan dan moncongnya lebih dahulu (presentasi anterior). Plasentas
lewat karunkula masih terjadi sampai fetus mulai bernafas. Lewatnya dada
fetus dalam ruang pelvis menekan tali pusar sehingga meningkatkan CO2
pada pusat pernafasan dan paru-paru mulai bekerja aktif. Fetus dikeluarkan
sepenuhnya, tali pusar masih menempel pada pusar pedet yang baru
dilahirkan. Lama pengeluaran fetus 0,5 – 1 jam (Partus normal) tanpa
pertolongan. Bila stadium kedua lebih dari 2 jam maka dapat terjadi kesulitan
partus (distokia) sehingga perlu pertolongan darurat. Pedet dibiarkan dijilati
induknya, untuk membersihkan lendir dan memacu proses pernafasan
(Jackson, 2007).
 Stadium III : pengeluaran membran fetus. Plasenta akan dikeluarkan oleh
kontraksi terus menerus dari otot-otot uterus. Plasenta akan dikeluarkan
dalam waktu 4 – 5 jam. Pengeluaran lebih dari 12 jam mengindikasikan
terjadinya retensi plasenta dan diperlukan penanganan khusus. Setelah
plasenta keluar, maka dimulailah terjadinya involusi uterus. Involusi uterus
adalah proses uterus dan servik mengecil kembali, karunkula menghilang
dengan sempurna setelah 30-45 hari. Involusi uterus ditandai leleran cairan
dari vulva sapi berwarna merah yang akan semakin jernih dan akhirnya
menghilang setelah 14 hari.

43
BAB 4
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Kesimpulan dari hasil kegiatan koasistensi rotasi reproduksi Pendidikan
Profesi Dokter Hewan Universitas Brawijaya yang dilakukan di Fakultas
Kedokteran Hewan Universitas Airlangga adalah sebagai berikut:
1. Anatomi kelamin ternak jantan terdiri dari alat kelamin primer berupa testis,
alat kelamin sekunder terdiri atas vas deverent, epididimis, penis, dan uretra,
dan kelenjar aksesoris (kelenjar vesikula seminalis, kelenjar prostata, dan
kelenjar cowper). Anatomi kelamin ternak betina terdiri dari ovarium, tuba
fallopii, uterus, cervix, vagina, dan vulva. Teknik vaginal smear dilakukan
untuk mengetahui fase siklus birahi melalui gambaran sel-sel secara
mikroskopis.
2. Teknologi reproduksi pada hewan besar yang efisien dan sering dilakukan
yaitu Inseminasi Buatan (IB). Inseminasi buatan dilakukan untuk tujuan
efisiensi pejantan dan mendapatkan ternak dengan kualitas unggul.
Penampungan semen dapat dilakukan dengan teknik vagina buatan dan
elektroejakulator. Teknik koleksi oosit sangat penting untuk efisiensi ternak
melalui in vitro fertilization, koleksi oosit dapat dilakukan dengan teknik
flushing dan aspirasi.
3. Penanganan pada kasus distokia antara lain dengan melakukan reposisi, rotasi,
traksi, retropulsi, ekstensi serta versi pada fetus. Jika fetus dalam keadaan mati
maka harus segera dikeluarkan dari tubuh induk melalui teknik fetotomi.

44
DAFTAR PUSTAKA

Arifiantini RI dan Purwantara B. 2010. Motility and viability of Fresian Holstein


spermatozoa in three different extender stored at 5°C. J Indonesian Trop
Anim Agric 35(4) : 222-226.
Cady, R.A. 2009. Dystocia—Difficult Calving, What It Costs and How to Avoid It.
University of New Hampshire.
Dellmann, Brown. 1992. Buku Teks Histologi Veteriner II. Edisi ketiga.Fakultas
Peternakan UGM. Yogyakarta.
Feradis. 2010. Bioteknologi Reproduksi pada Ternak. Alfabeta. Bandung.
Findlay JK, Kerr JB, Britt K, Liew SH, Simpson ER, Rosairo D, Drummond A.
2009. Ovarian physiology: Follicle development, oocyte and hormone
relationships. Anim Reprod. 6:16-19.
Hanson JL, Hurley LM (2012) Female Presence and Estrous State Influence
Mouse Ultrasonic Courtship Vocalizations. PLoS ONE 7(7).
Ismaya, 2014. Bioteknologi Inseminasi Buatan pada Sapi dan Kerbau. Gadjah
Mada Press: Yogyakarta.
Ismundiono, P. Srianto, H. Anwar, S.P Madyawati, A. Samik, dan E. Safitri.
2010. Buku Ajara Fisiologi Reproduksi Pada Ternak. Edisi Pertama.
Airlangga University Press.
Jackson, P, G. 2007. Handbook Obstetrik Veteriner. Edisi ke-2. Diterjemahkan
oleh Aris Junaidi. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Jamalia, Rifka. 2006. Anatomi dan Morfologi Organ Reproduksi Betina Kuda
Lokal Indonesia. IPB. Bogor.
Kakkassery MP, Anand LF, Rijaryakumaran, V Sreekumaran T. 2010. In vitro
maturation of Bos indicus oocytes: Effect of cumulus oocyte complex
morphology. Vet Anim Sci. 6:247-249.
Kartasudjana, Ruhyat. 2001. Teknik Inseminasi Buatan pada Ternak. Proyek
Pengembangan Sistem Dan Standar Pengelolaan SmkDirektorat Pendidikan
Menengah Kejuruan: Jakarta.
Li H, Chian R. 2017. Development of in vitro maturation for human: Follicular
development and oocyte growth oocytes. Gewerbestrasse (Switzerland):
Springer International Publishing AG.
Manan, D. 2002. Ilmu Kebidanan Pada Ternak. Banda Aceh : Depertemen
Pendidikan Nasional.
Marawali, A., M.T. Hine, Burhanuddin, H.L.L. Belli. 2001. Dasar-dasar ilmu
reproduksi ternak. Departemen pendidikan nasional direktorat pendidikan
tinggi badan kerjasama perguruan tinggi negeri Indonesia timur. Jakarta.
Nadjamudin, Rusdin, Sriyanto, Amrozi, S., Agungpriyono, dan T.L., Yusuf, 2010,
Penentuan Siklus Estrus Pada Kancil (Tragulus Javanicus) Berdasarkan
Berdasarkan Sitologi Vagina, J. Veteriner, 11: 81-86.

45
Nalbandov, A.V. 1990. Fisiologi Reproduksi Pada Mamalia dan Unggas. UI
Press. Jakarta.
Noakes, D. E., J. P. Timothy, C. W. E. Gary. E. 2001. Arthur’s Veterinary
Reproduction and Obstetrics Eight Edition. W. B. Saunders, London.
Partodihardjo, S. 1980. Ilmu Reproduksi Hewan. Penerbit Mutiara. Jakarta. Hal:
174.
Putro, P. P., Prihatno, S.A., Setiawan, E.M.N. 2012. Petunjuk Praktikum
Ruminansia I Blok1 15. Bagian Reproduksi dan Kebidanan. Fakultas
Kedokteran Hewan UGM : Yogyakarta.
Rao MM, Mahesh YU. 2012. Efficacy of different harvesting techniques on
oocyte retrieval from buffalo ovaries. Buffalo Bull. 31:209-213.
Salisbury, G.W. dan N.L. Van Denmark. 1993. Fisiologi Reproduksi dan
Inseminasi Buatan pada Sapi. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.
Sartori, R., J. M. Haughian, R. D. Shaver, G. J.M. Rosa and M.C. Wiltbank. 2004.
Comparison of Ovarian Function And Circulating Steroids In Estrous
Cycles of Holstein Heifers And Lactating Cows. J. Dairy Sci. 87:905-920.
Savitri, O.A., T.Y. Laswardi, D. Sajuthi dan R.A. Iis. 2014. Kualitas semen cair
kambing peranakan Etawah dalam modifikasi pengencer Tris dengan
Trehalosa dan Rafinosa. Jurnal Veteriner. 15 (1):11- 22.
Soeroso, Y. Duma. 2012. Hubungan antar Lingkar Skrotum dengan Karakteristik
Cairan dan Spermatozoa dalam Cauda Epididymis pada Sapi Bali (The
Correlation of Scrotal Circumference, Spermatozoa of Epididymis Caudalis
and Dilution Characteristic in Bali Cattle). Fakultas Pertanian Universitas
Tadulako. Palu.
Susilowati, S., Hardijanto, T.W. Suprayogi, T. Sardjito, dan T. Hernawati. 2010.
Penuntun Praktikum Inseminasi Buatan (IB). Fakultas Kedokteran Hewan
Universitas Airlangga Surabaya: Airlangga University Press.
Toelihere, MR. 1979. Inseminasi Buatan pada Ternak. Angkasa : Bandung.

46
LAPORAN KEGIATAN PPDH
ROTASI REPRODUKSI HEWAN BESAR

REFERAT

GANGGUAN REPRODUKSI PADA HEWAN JANTAN


AKIBAT KRIPTORCID

Oleh:
IKA DAHLIA, S.KH
NIM. 170130100011075

PROGRAM STUDI PROFESI DOKTER HEWAN


FAKULTAS KEDOKTERAN HEWAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2019

47
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sebagai masyarakat negara agraris, masyarakat Indonesia tidak bisa
terlepas dari pertanian dan peternakan. Masyarakat di daerah masih banyak
melakukan pekerjaan ini dan terus mengembangkan usaha peternakannya
mengingat kebutuhan akan produk bahan pangan asal hewan terus meningkat.
Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi suatu peternakan antara lain manajemen
pemeliharaan, lingkungan, pakan dan kesehatan. Hal-hal tersebut sangat
mempengaruhi produktivitas hewan ternak. Tingkat produktivitas hewan ternak
akan tergambar dalam status reproduksinya. Kasus kemajiran atau penurunan
kesuburan pada hewan jantan sangat penting bagi masyarakat dan Balai
Inseminasi Buatan yang khusus memelihara pejantan unggul, peternak tidak
dianjurkan memelihara pejantan untuk membiakkan keturunan. Pada dasarnya
kasus gangguan reproduksi berupa sterilitas maupun infertilitas pada hewan jantan
sama banyak dan macamnya, demikian juga bahaya terhadap hewan lain dan
kerugian yang diakibatkan sama seperti pada hewan betina. Akibatnya gangguan
reproduksi pada hewan jantan juga dapat menurunkan efisiensi reproduksi pada
kelompok ternak di suatu kawasan peternakan, selanjutnya dapat mengakibatkan
penurunan produktivitas dan reproduktivitas kelompok ternak tersebut.
Pejantan steril mudah diidentifikasikan karena sepenuhnya pejantan itu
tidak mempunyai kemampuan untuk bereproduksi. Hanya pada pejantan yang
menderita gangguan reproduksi dalam klasifikasi tidak subur dan bersifat
temporer, agak sulit dikenali kasusnya, sehingga menyebabkan persoalan bagi
peternak disamping dapat menimbulkan kerugian ekonomi karena menurunnya
produktivitas ternak. Kriptorcid adalah salah satu penyakit kemajiran pada ternak
yang disebabkan oleh faktor genetik. Kriptorcid ditandai dengan tidak turunnya
testis ke rongga skrotum melalui saluran inguinal sehingga testis tetap berada di
dalam rongga abdomen (Hariadi, dkk., 2011). Kriptorcid berperngaruh pada
kualitas semen yang dihasilkan sehingga akan mempengaruhi keberhasilan
pejantan tersebut untuk membuahi betina.

48
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa penyebab Kriptorcid ?
2. Bagaimana diagnosa Kriptorcid pada ternak ?
3. Bagaimana pengaruh Kriptorcid terhadap status reproduksi ternak ?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui penyebab Kriptorcid
2. Mengetahui diagnosa Kriptorcid pada ternak
3. Mengetahui pengaruh Kriptorcid terhadap status reproduksi ternak

49
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Alat Reproduksi Hewan Jantan


Sistem reproduksi ternak jantan terbagi menjadi tiga bagian yaitu alat
kelamin primer, alat kelamin sekunder dan kelenjar asesoris. Alat kelamin primer
adalah testis yang berada didalam skrotum yang menggantung secara eksternal
didaerah inguinal.alat kelamin sekunder yaitu berupa duktus yang menyalurkan
spermatozoa dari testis yang terdiri dari vas deferens, epididimis, penis dan uretra.
Sedangkan kelenjar aksesoris termasuk diantaranya kelenjar vesikula seminalis,
kelenjar prostata dan kelenjar cowper (Hariadi, dkk., 2011) untuk mengetahui
bagian-bagian anatomi kelamin jantan dapat dilihat pada (Gambar 2.1)

Gambar 2.1 Anatomi Reproduksi Jantan (Frandson et al., 2009)


a. Testis
Testis adalah organ reproduksi primer pada ternak jantan yang berfungsi
menghasilkan gamet jantan (spermatozoa). Testis dibungkus oleh kapsul putih
mengkilat (tunica albuginea) yang banyak mengandung serabut syaraf dan
pembuluh darah yang terlihat berkelok-kelok. Dibawah tunica albuginea terdapat
parenkim yang menjalankan fungsi testis. Parenkim membentuk saluran yang
berkelok-kelok. Secara sentral, septula testis berlanjut dengan jaringan ikat
longgar dari mediastinum testis. Jaringan ikat yang mengisi ruang intertubular
mengandung pembuluh darah dan limfe, fibrosit, sel-sel mononuklear bebas dan

50
Sel leydig adalah sel diantara sel sertoli yang berfungsi memberikan respon FSH
dengan mensintesa dan mensekresi testosteron. Selain reseptor LH, ditemukan
pula reseptor prolaktin dan inhibin di dalam sel Leydig. Prolaktin dan inhibin
memfasilitasi aktivitasi stimulasi yang dilakukan oleh LH pada produksi
testosteron, namun keduanya tidak bisa melakukannya sendiri-sendiri. Sel sertoli
mempunyai fungsi khusus dalam proses spermatogenesis untuk berkembangnya
sel germinal. Sel ini mensekresikan cairan tambahan ke lumen tubulus
seminiferus untuk menyediakan nutrisi bagi sperma yang berkembang dan baru
dibentuk (Aspinall et al., 2009). Proses spermatogenesis dikontrol oleh folikel
stimulating hormon (FSH) yang disekresikan oleh hipofisis anterior. Proses
spermatogenesis terjadi di dalam tubulus seminiferus (Aspinall et al., 2009).
b. Epididimis
Epididimis memiliki bentuk bulat panjang serupa tabung yang besar yang
terdiri dari tiga bagian. Pada bagian pangkalnya disebut kepala epididimis (caput
epididimis), bagian tengah (corpus epididimis), serta bagian yang melekuk dan
berbatasan dengan saluran berikutnya (vas deferens) disebut ekor (cauda
epididimis). Caput epididimis merupakan bagian yang lebih besar dari bagian
epididimis dan terletak dibagian atas testis. Pada sapi jantan bagian caput
epididimis tidak terlihat karena tertutup turunan pengikat longgar dan kulit.
Dinding epididimis terdiri atas lapisan otot sirkuler dan epitel kuboid. Secara
histologis, bagian caput dicirikan corpus dengan stereo silia yang tidak lurus dan
lumen lebih lebar, bagian cauda ditandai dengan stereo silia pendek dan lumen
yang lebih besar serta banyak timbunan sel spermatozoa (Aspinall et al., 2009).
c. Duktus Deferens
Duktus (vas) deferens merupakan saluran yang menyambungkan antara
cauda epididimis dengan urethra. Dinding duktus deferens mengandung otot polos
yang berperan dalam pengangkutan spermatozoa. Tunika muskularis pada bagian
terminal duktus deferens terdiri atas susunan otot polos yang dikelilingi oleh
jaringan ikat dengan banyak pembuluh darah dari tunika adventisia. Duktus
deferens memiliki diameter 2 mm dengan konsistensi seperti tali serta berjalan
sejajar dengan corpus epididimis. Duktus deferens yang dekat dengan kepala
epididimis menjadi lurus dan bersama-sama dengan pembuluh darah, limfe dan

51
syaraf membentuk funiculus spermaticus yang berjalan melalui canalis inguinalis
ke dalam cavum abdominal (Aspinall et al., 2009).
d. Kelenjar Asesoris
Kelenjar asesoris atau kelenjar kelamin pelengkap bervariasi antar spesies
dalam hal bentuk dan ukurannya. Kelenjar ini terdiri dari vesikula seminalis atau
vesikularis, kelenjar prostata, serta kelenjar bulbo uretralis atau cowper (Aspinall
et al., 2009).
 Kelenjar Vesikula Seminalis
Pada sapi kelenjar ini terdapat sepasang, dari luar kelihatan jelas
berlobuli dan terletak sebidang dengan ampulla vas deferens tetapi ada di
sebelah lateral, jadi kedua ampula itu diapit oleh kedua kelenjar vesikula
seminalis. Sekresi kelenjar vesikula seminalis merupakan 50% dari volume
total dari suatu ejakulasi yang normal, sehingga apabila pejantan sapi ejakulasi
sebanyak 5cc maka 2,5cc berasal dari kelenjar ini. Hasil sekreta yang bersifat
gelatin, putih atau kekuningan.
 Kelenjar Prostata
Kelenjar prostata ada sepasang dan berbentuk bulat. Kelenjar ini terdiri
dari dua bagian yaitu badan prostata dan prostata disemianata atau prostata
yang kriptik. Corpus prostata berukuran 2,5-4 cm dan tebal 1,0-1,5 cm. Pars
disseminata prostata mengelilingi urethra pelvis berukuran panjang 10-12 cm
dan tertutup oleh otot urethra.salah satu fungsi kelenjar prostat yaitu
menetralisir plasma mani, membuatnya asam dengan akumulasi metabolit
karbondioksida dan asam laktat dan untuk merangsang gerak aktif spermatozoa
dalam ejakulasi.
 Kelenjar Cowper
Kelenjar ini terdapat sepasang, berbentuk bulat dan terletak di
dorsoventral urethra dalam rongga pelvis. Kelenjar cowper bersifat sebagai
tubulus majemuk (babi, kucing dan kambing jantan) atau tubualveolar (kuda,
sapi dan domba jantan) dan anjing tidak memiliki kelenjar cowper. Kelenjar
cowper berfungsi menghasilkan suatu cairan yang dapat membersihkan urethra
pada saat semen terlepas. Hasil sekresi yang bersifat mukus dan mirip protein
kelenjar bulbourethralis, disekresikan mendahului proses ejakulasi pada

52
ruminansia yang berperan menetralisirkan lingkungan urethra dan melumasi
urethra serta vagina.
e. Urethra
Urethra adalah saluran tunggal yang memanjang dari persimpangan
ampulla ke ujung penis. Organ ini berfungsi sebagai saluran ekretoris bersama
untuk urin dan semen. Urethra membentang dari daerah pelvis dan berakhir
pada ujung glans sebagai orificium urethra ekterna (Frandson et al., 2009).
f. Penis
Dalam keadaan normal, mukosa penis berwarna merah muda. Penis
memiliki tugas ganda yaitu pengeluaran urin dan peletakan semen kedalam
saluran reproduksi betina. Penis merupakan organ kopulasi pada hewan jantan
yang terbagi menjadi 3 bagian yaitu glans atau alat gerak bebas (bagian akhir),
bagian badan dan bagian akar. Penis membentang dari archus ischiadicus
pelvis sampai ke daerah umbilikal pada dinding ventral abdomen yang
ditunjang oleh fascia penis dan kulit. Bagian ujung penis yang disebut dengan
glans penis terletak bebas didalam preputium. Badan penis terdiri dari corpus
cavernisum penis yang relatif besar dan diselaputi oleh selubung fibrosa tebal
putih (tunica albuginea). Di bagian ventral terdapat corpus cavernisum urethra
yang merupakan suatu struktur yang relatif lebih kecil yang mengelilingi
urethra. Struktur internal penis merupakan jaringan kavernosus atau jaringan
erektil yang terdiri dari sinus-sinus darah yang dipisahkan oleh lembaran
jaingan pengikat yang disebut septa yang berasal dari tunika albuginea dan
kapsula berserabut disekitar penis. Ereksi penis terjadi karena perbesaran
rongga yang ada didalam penis karena adanya peningkatan volume darah.
Akumulasi darah dalam penis disebabkan karena peningkatan pasokan darah
dari arteri pudenda interna ke crus penis, arteri obturator ke corpus penis, dan
arteri pudenda eksterna yang membentuk arteri dorsalis penis setelah melewati
canalis inguinalis (Frandson et al., 2009).
g. Preputium
Preputium adalah lipatan kulit disekitar ujung bebas penis. Permukaan
luar merupakan kulit yang agak khas sementara lapisan dalam menyerupai
membran mukosa yang terdiri dari lapisan preputial dan lapisan penis yang

53
menutup permukaan eksremitas bebas penis. Mukosa preputium berwarna
merah muda. Preputium merupakan invaginasi berganda dari kulit yang
menyelubungi bagian bebas penis pada saat tidak ereksi dan menyelubungi
badan penis caudal sewaktu ereksi. Preputium sapi memiliki panjang 35-40 cm
dengan diameter 4 cm. Pada orificium ditumbuhi oleh rambut-rambut
preputial. Dinding preputium dilapisi oleh epitel kelenjar yang berbentuk
tabung, dan sekresinya berupa cairan kental berlemak. Sekresi ini biasanya
bercampur dengan reruntuhan epitel dan bakteri pembusuk berbentuk kerak
basah dan berbau busuk yang disebut dengan smegma preputii (Frandson et al.,
2009).

2.2 Kriptorcid
2.2.1 Etiologi
Kriptorcid merupakan suatu kondisi dimana testis tidak turun ke rongga
skrotum dan tetap berada didalam rongga abdomen (descending testicles). Hali ini
terjadi akibat adanya gen resesif pada autosom. Menurut penelitian sebelumnya,
ada lebih dari 20 gen yang berperan dalam Kriptorcid baik manusia, anjing
maupun babi. Hal lain yang mempengaruhi terjadinya Kriptorcid adalah
epigenetik dan komponen lingkungan (Cox et al., 1978; Klonisch et al., 2004;
Nielen et al., 2001; Rothschild et al., 1988; Sittmann and Woodhouse, 1977).
Proses turunnya testis terjadi dalam beberapa tahapan, yaitu pertama
adalah translokasi abdominal testis dimana testis berada di posisi didalam cicin
inguinal (siap masuk) dengan bagian cauda epididimis berada di canal inguinal.
Jarak antara lokasi testis dan ginjal akan melebar. Tahap selanjutnya adalah
migrasi traninguinal testis, dimana testis bergerak melalui dinding abdominal
menuju subkutan yang berlangsung cepat. Tahapan ketiga adalah migrasi
inguinoskrotal dimana cauda epididimis dan testis secara konsekuen bergerak
menuju skrotum (Hutson et al., 1997)
Saat masa perkembangan, testis terletak di belakang ginjal. Tiap testis
menempel pada kord yang disebut gubernakulum dan bagian akhirnya menempel
pada skrotum. Ketika kord menyusut, maka testis akan tertarik kebawah melalui
abdomen, cincin inguinal dibawah kulit kemudian masuk ke kantung skrotum.

54
Gen resesif menyebabkan cincin inguinal menyempit sehingga testis tidak bisa
turun ke rongga skrotum. Kriptorcid dapat dibagi menjadi 2 jenis, Kriptorcid
unilateral atau biasa disebut monorchid yang terjadi pada salah satu testis dan
Kriptorcid bilateral yang terjadi pada kedua testis (Hariadi dkk., 2011). Kriptorcid
dapat terjadi pada semua mamalia tetapi paling sering dijumpai pada kuda, babi
dan kambing, jarang terjadi pada sapi. Testis yang sering mengalami Kriptorcid
adalah testis sebelah kanan yang sebagian besar disebabkan karena lokasi embrio
dimana testis kanan terletak lebih kranial sehingga jarak migrasinya lebih panjang
daripada testis kiri (Mattos et al., 2000).

2.2.2 Macam-macam Kriptorcid


Berdasarkan lokasi testis
Berdasarkan lokasi testis, Kriptorcid dibagi menjadi tiga tempat yaitu
ruang abdominal, canal inguinal dan subkutan. Testis di ruang abdominal terletak
diantara ginjal dan vesica urinaria atau mendekati cincin inguinal. Kriptorcid ini
menggambarkan kegagalan translokasi testis di abdominal sehingga testis tidak
berada di dekat cincin inguinal tetapi lebih dekat dengan VU atau berada dekat
dengan ginjal. Testis di saluran inguinal terletak di dalam ruang antara cincin
inguinal internal dan eksternal yang disebabkan gagalnya inisiasi dan migrasi total
testis pada transinguinal. Testis di subkutan menggambarkan gagalnya inisiasi dan
migrasi total dari cauda epididimis dan testis dari luar canal inguinal menuju
skrotum (Amann and Veeramachaneni, 2007).
Perbedaan lokasi testis Kriptorcid pada beberapa mamalia cenderung
berbeda. Pada anjing 92%, kucing 50% dan kuda 47,60% terjadi di ruang
abdominal. Sedangkan pada kambing West African Dwarf (WAD) secara konstan
terjadi di ruang abdominal meskipun 20% kejadian pada kambing Nigerian Sahel
terjadi di subkutan (Uchendu et al., 2015). Pada manusia Kriptorcid di ruang
abdominal cenderung jarang dan sebagian besar berada di subkutan paha, tepat
diluar cincin inguinal atau dekat dengan leher skrotum (Amann and
Veeramachaneni, 2007).

55
2.2.3 Diagnosa Kriptorcid
Kriptorcid dapat dilihat berdasarkan pemeriksaan fisik, yakni dengan
cara inspeksi skrotum dan palpasi rektal pada hewan besar untuk mencari testis
yang tertinggal dalam rongga abdomen (Hariadi dkk., 2011). Pada Kriptorcid
monolateral atau monorchid, saat inspeksi akan terlihat hanya satu testis yang
berada di skrotum sementara testis yang lain dapat berada di rongga abdomen,
inguinal maupun subkutan. Hewan yang sudah disembelih dapat dilihat
penampakan testis yang belum turun. Menurut penelitian Uchendu et al., (2015)
testis Kriptorcid lebih ringan, diameter testis lebih kecil, testis lebih pendek dan
berat cauda epididimis lebih ringan dibandingkan dengan testis yang normal
(Gambar 2.2)

Gambar 2.2 Testis normal (kiri) dan testis Kriptorcid (kanan) (Uchendu et al., 2015)

56
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Pengaruh Kriptorcid terhadap Anatomi Testis


Testis yang mengalami kriptorcid secara anatomis ukurannya akan
mengecil dibanding testis normal. Penelitian yang dilakukan Smith et al., (2012)
menunjukan perbedaan testis pada hewan yang mengalami kriptorcid pada domba
jantan (Gambar 3.2). Testis kanan merupakan testis normal sementara testis kiri
mengalami kriptorcid di cincin inguinal. Testis kiri berukuran lebih kecil,
memanjang, dan badan epididimis memendek. Testis abdominal akan lebih kecil
dengan dibanding testis di skrotum dengan bentuk globoid atau spreoidal
sementara testis inguinal bentuknya kebih lonjong. Epididimis pada testis
kriptorcid akan mengalami hilangnya perlekatan dengan testis bahkan terpisah.
Epididimis terlihat membesar karena ukuran testis yang mengecil
(Gambar 3.1).

Gambar 3.1 Testis normal (kanan) dan testis kriptorchid (kiri) (Smith et al., 2012)

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Uchendu et al., (2015), gambaran


histologi testis kriptorcid dan testis normal menunjukan beberapa perbedaan. Pada
testis kriptorcid ditemukan adanya sel Sertoli tubuler yang tersebar dengan basal
sitoplasma yang terisi butir lemak, disertai tubus seminiferusnya mengalami
hipoplasia, diameternya mengecil dan tidak berkanalisasi, dan adanya degenerasi
sel epitel germinal (Gambar 3.2a dan Gambar 3.2b). Epitel germinal tubular
mengalami degenerasi dengan beberapa tahap, dengan adanya vacuolisasi sel

57
Sertoli. Jaringan ikat intertubular melebar dan mengandung sel adiposa yang
mana tidak terlihat di testis normal dan dinding tubuler menebal.
Kriptorcid berdasarkan jenis dibagi menajdi 2, yaitu: Kriptorcid
Unilateral/Monokriptorcid dan Kriptorcid Bilateral. Kriptorcid Unilateral yaitu
keadaan dimana hanya ada satu testis yang berada di skrotum. Sedangkan
Kriptorcid Bilateral yaitu keadaan dimana kedua testis tidak berada di dalam
skrotum. Kasus-kasus kriptorcid dijumpai pada semua ras baik anjing ras besar
maupun ras kecil. Anjing-anjing ras kecil seperti: Pomeranian, Toy Poodle, dan
Yorkshire Terrier memiliki resiko tinggi untuk mengalami cryptorchismus.
Meskipun demikian tak jarang pula kasus ini dialami oleh anjing-anjing ras
medium dan besar seperti: German Shepherd, Chow chow, dan Golden Retriever.
Pada kucing, kasus kriptorcid lebih sering dijumpai pada kucing-kucing ras
seperti Persia dan Angora dibanding pada kucing lokal (Tilley and Smith, 2000).
Data penelitian di luar negeri menunjukkan bahwa kasus kriptorcid
unilateral lebih banyak ditemukan dibandingkan kasus kriptorcid bilateral, dengan
perbandingan 75% banding 25%. Testis kanan 2 kali lebih sering tidak turun ke
dalam scrotum dibanding testis kiri. Prevalensi kasus kriptorcid pada anjing di
luar negeri adalah 1,2%, sedangkan pada kucing prevalensinya adalah 1,7%
(Tilley and Smith, 2000). Menurut Hutson et al., (1997) menyatakan bahwa
differensial diagnosa dari kriptorcid ini yaitu monorcid dan anorcid. Namun
keduanya sangat jarang terjadi.

Gambar 3.2a. Histologi testis kriptorchid pada kambing. Adanya sel Sertoli yang tersebar dan
butir-butir lipid pada sel Sertoli (panah hitam)
(Uchendu et al., 2015)

58
Gambar 3.2b. Histologi testis kriptorchid pada kambing. Spermatid memanjang (panah putih)
dan ada degenerasi sel germinal (Uchendu et al., 2015)

Gambar 3.3 Histologi Testis (A dan C) dan Epididimis (B dan D) dari kriptorcid unilateral. Pada
Kontrol testis (A) dan epididimis (B), spermatogenesis normal dan masing-masing ada saluran
epididimisnya. Pada testis (C) terdapat banyak sel sertoli dan spermatogonium serta spermatosit
relatif sedikit. Pada epididimis (D), diameter dari saluran epididimis relatif kecil. (Joon Ho Bulan
et al., 2014)

3.2 Pengaruh Kriptorcid terhadap Kualitas Sperma


Secara anatomis, testis yang mengalami kriptorchid akan mengalami
beberapa perubahan diantaranya hipoplasia tubulus seminiferus, tidak adanya
kanalisasi dan degenerasi sel epitel germinal. Proses spermatogenesis terjadi di
dalam tubulus seminiferus sehingga jika terjadi hipoplasia pada tubulus
seminiferus, maka proses spermatogenesis akan terganggu. Beberapa penelitian
yang dilakukan menunjukan adanya pengaruh kriptorcid terhadap mobilitas dan
kecepatan spermatozoa (Perumal et al., 2016) dan terhadap cadangan sperma
(Uchendu et al., 2015). Perumal et al., 2016 menggunakan alat computer assisted
sperm analyzer (CASA) untuk mengetahui beberapa parameter yang menunjukan
motilitas dan kecepatan sprema antara lain sprema statis (SM), total motilitas

59
(TM), forward progressive motility/ motilitas progresif maju (FPM), Average
straight line velocity (VAP), Average beat/cross frequency (BCF), Straightness
(STR), Average straight line velocity (VSL), Average curvilinear velocity (VCL),
Average amplitude of lateral head displacement (ALH), Wobble (WOB),
Linearity (LIN), Elongation (EL). Hasilnya adalah sperma yang berasal dari sapi
kriptorcid nilai motilitas dan kecepatannya lebih rendah daripada sperma yang
berasal dari sapi normal. Menurut Farrell et al., (1996) dan Perumal et al., (2016)
fertilitas sapi jantan dapat dilihat dari beberapa indeks parameter kinematik
fungsional spermatozoa yaitu TM, LIN, VSL, PFM, ALH dan VCL.
Adanya penurunan motilitas dan kecepatan sperma pada hewan kriptorcid
paling mungkin dikarenakan adanya abnormalitas saat spermatogenesis dan
spermiogenesis yang akan mengganggu ultrastruktur dari ekor sprema
(Gopalkrishnan et al., 1995), mempengaruhi aktivitas sekresi kelenjar asesori dan
epitel epididimis, yang mana akan mengubah struktur biokimia dari cairan
epididimis sehingga mengarah pada perkembangan motilitas dan kecepatan
sprema yang buruk (Yeug et al., 1993) dan fungsi kelenjar asesori yang rusak
tidak hanya berpengaruh pada volume ejakut tetapi juga mengubah osmolaritas
yang bertanggung jawab atas terganggunya motilitas dan kecepatan spermatozoa
(Gopalkrishnan et al., 1995). Spermatozoa dengan motilitas maju yang progresif
bersamaan dengan parameter kecepatan tertentu sangat penting bagi spermatozoa
untuk mencapai lokasi fertilisasi dan mencapai fertilisasi. Parameter seperti
motilitas maju progresif, VSL, VCL, ALH dan LIN dikaitkan dengan kesuburan
sapi jantan (Farrell et al., 1996; Perumal et al., 2016). VSL adalah kecepatan
ratarata spermatozoa berjalan secara garis lurus dimulai dari titik awal hingga titik
terakhir. VCL adalah kecepatan rata-rata spermatozoa disepanjang lintasan.
Persentase LIN adalah rasio antara VSL dan VCL. ALH adalah nilai rata-rata dari
pergerakan side-to side dari spermatozoa di setiap siklus. ALH dan VCL yang
sangat tinggi menunjukan adanya hiperaktivasi spermatozoa (Perumal et al.,
2016). Status energi tinggi pada sel germinal sangat penting bagi sperma untuk
bisa menembus mukus servikal dan bersatu dengan oosit (Aitken et al., 1985).
Parameter CASA, linearitas atau motilitas linear menunjukan bahwa semakin

60
tinggi nilainya maka sperma tersebut mempunyai potensi fertilisasi yang semakin
tinggi (Cremades et al., 2005).
Menurut Skinner et al., (1985) degenarasi tubuler dan penebalan membran
basal yang menghambat pertukaran metabolik antara epitel tubulus seminiferus
dan interstitium. Pembentukan lamina basalis dan perkembangan matriks
ekstraseluler hanya terjadi saat ada sinergi fungsional antara myoid peritubuler
dan sel Sertoli tubuler. Sel myoid mempengaruhi jumlah, fungsi dan kemampuan
sel Sertoli untuk mendukung perkembangan sel germinal dan secara ekstensi
mengatur keadaan fisik sel sperma serta total keluaran sperma (Petersen and
Soder, 2006). Sel myoid juga mempengaruhi perkembangan sel Leydig dan
steroidogenesis oleh karena itu pada penelitian Uchendu et al.,(2015) degenerasi
dinding tubuler berkontribusi secara signifikan terhadap hipogonadism. Adanya
penampakan sel lemak pada interstitial dari testis kriptorchid mengacu pada
disfungsi sel Leydig. Hal ini menjelaskan kadar testosterone yang lebih rendah
(meskpun tidak signifikan) pada testis kriptorchid dikarenakan efek panas pada
testis yang berada di abdomen. Sel adiposa dikenal sebagai tempat penyimpanan
prekursor bagi sintesa androgen dan akumulasi sel adipose di interstisial mungkin
muncul dari sel adipose yang tidak digunakan sel Leydig. Menurut Unchendu et
al. (2015) dalam penelitiannya juga menyatakan jumlah cadangan sperma pada
hewan kriptor chid lebih rendah daripada hewan normal. Testis abdominal dan
testis caudal mengandung jumlah spermatozoa yang lebih sedikit daripada testis
scrotal. Sel spermatozoa pada hewan kriptorchid tidak mempunyai ekor atau
ekornya keriting.

3.3 Pencegahan dan Kontrol Penyakit


Pencegahan dan kontrol yang dilakukan yaitu dengan cara memisahkan
pejantan yang kriptorcid dengan hewan lainnya supaya tidak terjadi perkawinan
alami atau juga digunakan sebagai pejantan (bibit atau pemacek) karena kriptorcid
bersifat menurun. Selain kriptorcid juga memiliki resiko jauh lebih besar terkena
kanker testis, torion atau masalah reproduksi lainnya dibandingkan dengan anjing
normal. Sebaiknya pejantan yang mengalami kriptorcid segera dilakukan tindakan
operasi steril/neuter standar (Brouwer et al., 2012).

61
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Kriptorcid adalah kondisi dimana testis tidak turun ke rongga skrotum dan
tetap berada didalam rongga abdomen yang terjadi akibat adanya gen resesif pada
autosom. Kriptorcid dapat menyerang semua mamalia terutama kuda, kambing,
babi dan sapi. Kriptorcid terbagi menjadi 2 yaitu unilateral atau monorchid dan
bilateral. Testis kriptorcid mengalami perubahan secara anatomis yaitu ukurannya
lebih kecil, epididimis membesar disertai gambaran histopatologi banyak sel
sertoli dan spermatogonium serta spermatosit relatif sedikit. Terjadi degenerasi
sel germinal yang disertai sebaran butir-butir sel lemak pada sel sertoli.

4.2 Saran
Dihimbau kepada peternak untuk memisahkan pejantan yang kriptorcid
dengan pejantan yang sehat. Selain itu juga jangan menggunakan pejantan yang
kriptorcid sebagai pembibitan atau pemacek agar meminimalisir menurunnya
penyakit pada anakan.

62
DAFTAR PUSTAKA

Aitken RJ, Sutton M, Warner P, Richardson DW (1985) Relationship between the


movement characteristics of human spermatozoa and their ability to
penetrate cervical mucus and zona free hamster oocytes. Journal of
Reproduction and Fertility 73: 441-449. DOI: 10.1530/jrf.0.0730441.
Amann, R. P and Veeramachneni, D. N. R. 2007. Kriptorcidism in common
eutherian mammals. Reproduction. 133: 541-561.
Aspinall, V., Capello, M., and Bowden, S. 2009. Introduction to Veterinary
Anatomy and Physiology Revision Aid. UK: Elsevier.
Brouwers, Marijin, M. de Bruijne, Leonie M., de Gier., Robert P.E., Zielhuis,
Gerhard, A., Feitz, Wouter F.J., Roeleveld and Nel. 2012. Risk Factor of
Cryptorchidism. Journal Pediatric Urology. 8 (1): 59-66.
Cremades T, Roca J, Rodriguez-Martinez H, Abaigar T, Vazquez JM, Martinez
EA. 2005. Kinematic changes during the cryopreservation of boar
spermatozoa. Journal of Andrology 26 : 610- 618.
Cox, V.S, L. I. Wallace and C. R. Jessen. 1978. “An Anatomic and Genetic Study
of Canine Kriptorcidism,” Tera- tology, Vol. 18, No. 2, 1978, pp. 233-240.
Farrell PB, Foote RH, McArdle MM, Trouern-Trend VL, Tardif AL (1996) Media
and dilution procedures tested to minimize handling effects on human,
rabbit, and bull sperm for computer-assisted sperm analysis (CASA).
Journal of Andrology 17: 293-300. DOI: 10.1002/j.19394640.1996.tb01785.
Frandson, R. D., Wilke, W. L and Fails, A. D. 2009. Anatomy and Physiology of
Farm Animals. Seventh Edition. Colorado: Wiley-Blackwell.
Gopalkrishnan K, Padwal V, D‟Souza S, Shah R. 1995. Severe
asthenozoospermia: a structural and functional study. International Journal
of Andrology 18: 67–74.
Hariadi, Mas’ud, H., Soehartojo, Wurlina, H., Agoes Herry, U., Budi, Rimayanti,
T., Norma Indah, R., Hermin. 2011. Ilmu Kemajiran Pada Ternak.
Airalangga University Press: Surabaya.
Hutson J.M, S. Hasthorpe, and C.F. Heyns. 1997. Anatomical and functional
aspects of testicular descent and kriptorcidism, Endocrine Reviews, 18,
1997, 259-280.
Joon Ho Bulan., Yoo, D. Y., Jo, Y. K., Kim, G. A., Muda, H. J., Choi, J. H.,
Kwang, D. K and Jang, G. 2014. Unilateral Kriptorcidism Induces
Morphological Changes of Testes and Hyperplasia of Sertoli Cells in a Dog
– Case Report. Seoul National University. Korea. Laboratory Animal
Research 2014: 30(4), 185-189.
Klonisch T, Fowler PA, Hombach-Klonisch S. 2004. Molecular and genetic
regulation of testis descent andexternal genitalia development. Dev Biol,
270:1-18.

63
Mattos, MR.R.F, L. Simoes-Mattos, and S.F.S. Domingues. 2000. Kriptorcidism
in dog, Ciência Animal 10(1), 2000, 61-70.
Nielen ALJ, Janss LLG, Knol BW. 2001. Heritabilityestimations for diseases,
coat color, body weight, and height in a birth cohort of Boxers. Am J Vet
Res,62:1198-1206.
Petersen,C and O. Soder. 2006. The Sertoli cell – a hormonal target and ‘super’
nurse for germ cells that determines testicular size. Hormone Research, 66,
2006, 153-161.
Rothschild MF, Christian LL, Blanchard W. 1988. Evidence for multigene
control of kriptorcidism in swine. J Hered, 79:313-314.
Skinner,M.K P.S. Tung, and I.B. Fritz. 1985. Cooperativity between Sertoli cells
and testicular peritubular cells in the production and deposition of
extracellular matrix components, Journal of Cell Biology, 100, 1985,
19411947.
Sittmann K, Woodhouse B. 1977. Sex-limited and sexmodified genetic defects in
swine kriptorcidism. Can J Genet Cytol, 19:487-502.
Smith KC, Brown PJ, Barr FJ, Parkinson TJ. 2012. Kriptorcidism in Sheep: A
Clinical and Abattoir Survey in the United Kingdom. Open Journal of
Veterinary Medicine 2: 281-284.
Tilley, L.P., and Smith, Jr F.W.K., 2000. The 5-Minutes Veterinary Consult. 2nd
ed. Lippincot Williams and Wilkins, Philadelphia.
Uchendu C.N, and D.N. Ezeasor. 2015. Influence of unilateral kriptorcidism on
endocrine profile and testicular histomorphology of West African Dwarf
goats (Capra aegagushircus), Journal of Agriculture and Veterinary
Science, 10(1), 2015, 30-36.
Unchendub, C.N. 2015. The influence of natural unilateral kriptorcidism on sperm
reserves and haematology of West African Dwarf (WAD) goats
(Capraaegagushircus). IOSR Journal of Agriculture and Veterinary Science
Volume 8, Issue 12 Ver. II (Dec. 2015), PP 21-28
Perumal, P. Cahang S, Sangma Ctr, Khate K And Saminathan M. 2016. Effect Of
Unilateral Kriptorcidism On Mobility And Velocity Parameters Of Sperm In
(Bos Frontalis) Semen. Journal Of Experimental Biology And Agricultural
Sciences, October - 2016; Volume – 4(Spl-3-Adpciad)
Yeung CH, Cooper TG, Oberpenning F, Schulze H, Nieschlag E(1993) Changes
in movement characteristics of human spermatozoa along the length of the
epididymis. Biology of Reproduction 49: 274–280. DOI:
10.1095/biolreprod49.2.274.

64

Anda mungkin juga menyukai