Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN KASUS

PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI
PADA CEREBRAL PALSY QUADRIPLEGI
DI KEANNA CENTER
TAHUN 2018

Disusun Oleh :

KELOMPOK 20

RIKA RACHMAHANI P3.73.26.1.15.079


DITYA RIZKY MUMPUNI P3.73.26.1.15.013
SITI AGENG AYU P P3.73.26.1.15.085
HANA AYU RAMADHANIA P3.73.26.1.15.02

POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III


JURUSAN FISIOTERAPI
PROGRAM STUDI D-IV FISIOTERAPI
TAHUN 2018

0|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


LAPORAN KASUS
PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI
PADA CEREBRAL PALSY QUADRIPLEGI
DI KEANNA CENTER
TAHUN 2018

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Praktik Fisioterapi
Komprehensif I

Disusun Oleh :

KELOMPOK 20

RIKA RACHMAHANI P3.73.26.1.15.079


DITYA RIZKY MUMPUNI P3.73.26.1.15.013
SITI AGENG AYU P P3.73.26.1.15.085
HANA AYU RAMADHANIA P3.73.26.1.15.024

POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III


JURUSAN FISIOTERAPI
PROGRAM STUDI D-IV FISIOTERAPI
TAHUN 2018
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN KASUS PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI


PADA CEREBRAL PALSY SPASTIK QUADRIPLEGI
DI KEANNA CENTER

Laporan kasus ini telah diperiksa dan disetujui oleh pembimbing untuk
dipertahankan dihadapan penguji

Pembimbing Pendidikan, Pembimbing Lapangan,

(Roikhatul Jannah, SSt.Ft., MPH) (Dwi Sapto Satria, SST.Ft)


LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN KASUS PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI


PADA CERBRAL PALSY SPASTIK QUADRIPLEGI
DI KEANNA CENTER
TAHUN 2018

Laporan kasus ini telah diujikan dalam konferensi kasus pada tanggal 22
bulan November tahun 2018.

Pembimbing Pendidikan, Pembimbing Lapangan,

(Roikhatul Jannah, SSt.Ft., MPH) (Dwi Sapto Satria, SST.Ft)


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena
dengan rahmat dan berkat yang melimpah, kami dapat menyelesaikan laporan ini
dengan baik dan tepat pada waktunya
Dalam menyelesaikan laporan kasus ini kami banyak sekali mendapatkan
bantuan berupa bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak. Untuk itu, kami
ingin mengucapkan terima kasih kepada yang terhormat:

1. Ibu Ratu Karel Lina, SST. Ft. SKM. MPH. selaku Ketua Program Studi Jurusan
DIV Fisioterapi.

2. Klinik Tumbuh Kembang Anak Keanna Center ( School and Therapy Center)
sebagai tempat pengambilan kasus.

3. Ibu Roikhatul Jannah, SSt.Ft.,MPH selaku Pembimbing Pendidikan Poltekkes


Kemenkes Jakarta III.

4. Bapak Dwi Sapto Satria, SSt.Ft selaku Pembimbing Lapangan di Keanna


Center School Jakarta.

5. Seluruh Fisioterapis yang telah membimbing kami di Keanna Center ( School


and Therapy Center) Jakarta.

6. An. G beserta keluarga selaku pasien konferensi yang sudah meluangkan


waktunya dan bekerja sama dengan kami.

7. Orangtua kami tercinta yang sudah mendukung dan mensupport kami dalam
bentuk moril dan materiil.

i|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Penulis sadar sepenuhnya bahwa laporan ini jauh dari sempurna. Namun,
penulis berharap laporan ini dapat berguna bagi pembaca. Mohon maaf apabila
dalam penulisan laporan ini terdapat kesalahan pengetikan maupun kesalahan lain,
atas perhatian pembaca, penulis ucapkan terima kasih.

Jakarta, 20 November 2018

Penulis

ii | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..........................................................................................................i

DAFTAR ISI.....................................................................................................................iii

DAFTAR GAMBAR..........................................................................................................v

BAB I.................................................................................................................................1

PENDAHULUAN.............................................................................................................1

A. Latar Belakang.......................................................................................................1

B. Identifikasi Masalah...............................................................................................2

C. Tujuan Penelitian....................................................................................................3

D. Manfaat Penulisan..................................................................................................3

BAB II...............................................................................................................................5

TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................................................5

A. Definisi...................................................................................................................5

B. Anatomi dan Fisiologi............................................................................................7

C. Epidemiologi........................................................................................................15

D. Etiologi.................................................................................................................15

E. Patofisiologi.........................................................................................................17

F. Manifestasi Klinis................................................................................................17

G. Prognosis..............................................................................................................18

H. Teknologi Fisioterapi............................................................................................19

I. Penatalaksanaan Fisioterapi..................................................................................21

iii | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
J. Kerangka Fikir Studi Kasus..................................................................................38

BAB III............................................................................................................................40

STATUS KLINIS.............................................................................................................40

BAB IV............................................................................................................................53

PEMBAHASAN KASUS................................................................................................53

A. Hasil Penatalaksanaan Fisioterapi........................................................................53

B. Keterbatasan.........................................................................................................53

BAB V.............................................................................................................................54

PENUTUP.......................................................................................................................54

A. Simpulan..............................................................................................................54

B. Saran....................................................................................................................54

DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................55

LAMPIRAN I..................................................................................................................56

LAMPIRAN II.................................................................................................................57

iv | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Anatomi Otak dan Area Otak............................................................................7

Gambar 2. Area Brodman...................................................................................................8

Gambar 3. Ganglia basalis (Rai, 2010)..............................................................................9

Gambar 4. Anatomi Otak..................................................................................................10

Gambar 5. MRI anatomi otak anak normal dan terkena Cerebral Palsy..........................11

Gambar 6. Imunisasi pada anak.......................................................................................23

Gambar 7. Denver Development Screening Test...............................................................34

v|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Cerebral palsy (CP) merupakan suatu keadaan dimana terjadi kelumpuhan
otak yang menghambat tumbuh kembang anak. Cerebral Palsy (CP) diartikan
sebagai kelumpuhan pada otak yang menyebabkan tidak adanya kontrol otot,
kelaianan postur dan hambatan gerak. kelainan tersebut bersifat progresif dan
tidak selalu memburuk (Azizah, 2005).
Berdasarkan gejala klinis dan fisiologis gangguan gerak spastik ditandai
dengan adanya kekakuan pada sebagian atau seluruh otot. Letak kelainan cerebral
palsy jenis ini ada di tractus pyramidalis (motor cortex). American Academy for
Cerebral Palsy mengemukakan klasifikasi gambaran klinis cerebral palsy sebagai
berikut: klasifikasi neuromotorik yaitu, spastik, atetosis, rigiditas, ataxia, tremor,
dan mixed. Klasifikasi distribusi topografi keterlibatan neumotorik: diplegi,
hemiplegi, triplegi dan quadriplegi yang pada masing-masing dengan tipe spastik
(Sunusi dan Nara, 2007).
Berdasarkan penelitian National Intitute of Neurological Disorder and
Stroke (NINDS) pada tahun 2000, menyatakan bahwa 2-3 bayi per 1000 kelahiran
menderita cerebral palsy. Menurut Garrison pada 2005, angka kejadiannya adalah
kurang lebih 5,5 per 1000 kelahiran dan tersebar merata pada kedua jenis kelamin,
segala ras dan berbagai negara. Resiko terkena cerebral palsy meningkat tajam
seiring dengan berat badan lahir rendah, bayi yang berat badan lahir kurang dari
1000 gram mempunyai resiko tinggi 40 kali lipat dibandingkan dengan bayi yang
berat badan lahirnya normal (2,5 kg - 4kg). Serta menurut (Trombly, 1989), usia
ibu saat hamil >40 tahun lebih beresiko melahirkan anak dengan cerebral palsy
dibandingkan ibu hamil < 40 tahun.

1|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Permasalahan yang sering terjadi pada kasus diatas adalah gangguan
postur dan kontrol gerakan yang bersifat non progesif yang disebabkan oleh
karena lesi atau perkembangan abnormal pada otak yang sedang tumbuh atau
belum selesai pertumbuhannya yang ditandai dengan meningkatnya reflek tendon,
stretch reflek yang berlebihan, lingkup gerak sendi menurun,gangguan
keseimbangan hipertonus dan spasme otot pada keempat ekstremitas dan klonus
yang terjadi pada anggota gerak bawah.
Pada kasus cerebral palsy tipe quadriplegy permasalahan utama yang
terjadi adalah gangguan motoris berupa spastisitas antara lain peningkatan
ketegangan otot pada keempat anggota gerak seperti lengan atas, lengan bawah,
wrist, trunk, tungkai atas, tungkai bawah, dan kaki. Selain itu juga menghambat
tumbuh kembang motorik pada anak dimana terjadi keterbatasan untuk melakukan
aktivitas sehari-hari yang seharusnya bisa dilakukan sesuai dengan umur
perkembangan anak.
Fisioterapi merupakan bentuk pelayanan kesehatan yang ditujukan kepada
individu atau kelompok untuk mengembangkan, memelihara, dan memulihkan
gerak dan fungsi tubuh sepanjang rentang kehidupan dengan menggunakan
penanganan secara manual, peningkatan gerak, peralatan, (fisik, elektroterapeutis,
dan mekanis) pelatihan fungsi, komunikasi (Permenkes No. 80 Tahun 2013).
Maka dari itu peranan fisioterapi sangat penting pada kasus diatas dalam
membantu pasien untuk dapat beraktifitas secara mandiri melalui latihan dan
penanaman pola gerak yang fungsional dengan baik dan benar.

B. Identifikasi Masalah
1. Masalah yang ditemui pada kasus
Masalah fisioterapi yang ditemukan pada kasus pasien Cerebral Palsy
Quadriplegi yaitu:
a. Spastik pada extensor elbow bilateral, flexor finger bilateral, extensor
knee bilateral, ankle plantar bilateral.
b. Poor head control
c. Poor hand support

2|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


2. Pembatasan masalah
Pada kasus Cerebral Palsy Spastik Diplegi yang kami gambarkan di atas,
muncul berbagai macam masalah sehingga kami membatasi kajian pada :
a. Spastik pada extensor elbow bilateral, flexor finger bilateral, extensor
knee bilateral, ankle plantar bilateral.
b. Poor head control
c. Poor hand support

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui penatalaksanaan fisoterapi pada kasus Cerebral Palsy
Quadriplegi
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui anamnesa pada kasus Cerebral Palsy Quadriplegi
b. Untuk menetukan problematika diagnosa fisioterapi pada kasus
Cerebral Palsy Quadriplegi
c. Untuk memperkirakan target yang akan dicapai pada penanganan
kasus Cerebral Palsy Quadriplegi
d. Untuk membuat dan menerapkan pemberian intervensi yang sesuai
dan efektif pada kasus Cerebral Palsy Quadriplegi
e. Untuk mengetahui pengaruh intervensi fisioterapi pada kasus
Cerebral Palsy Quadriplegi

D. Manfaat Penulisan
1. Bagi Institusi Pendidikan
Menjadi bahan masukan dalam mengembangkan ilmu pengetahuan
mengenai Cerebral Palsy Quadriplegi yang dapat dikembangkan dalam
kegiatan perkuliahan.
2. Bagi Profesi Fisioterapi
Dapat menjadi informasi serta bahan referensi dalam memberikan
intervensi yang sesuai dengan kasus Cerebral Palsy Quadriplegi.

3. Bagi Pasien

a. Membantu pasien/keluarga dalam mengetahui kondisi saat ini sehingga


pasien/keluarga dapat memahami apa yang harus dilakukan.

3|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


b. Membantu pasien/keluarga dalam mendapatkan penanganan terapi
yang tepat sesuai pasien saat ini.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi
1. Definisi Cerebral Palsy

Cerebral Palsy (CP) adalah suatu kelainan gerak dan postur tubuh
yang tidak progresif, dan disebabkan oleh karena kerusakan atau
gangguan disel-sel motorik pada susunan saraf pusat yang sedang dalam
proses pertumbuhan (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2005).

4|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


CP adalah kelompok gangguan motorik yang menetap, tidak progresif,
yang terjadi karena kerusakan otak akibat trauma lahir. Gangguan
ditandai dengan perkembangan motorik yang abnormal atau terlambat,
seperti athetoid paraplegic, spastic atau tetraplegic, yang sering disertai
dengan retardasi mental, kejang atau ataxia (Dorland WA, 2010)
Menurut Hidayat (2010), Kata cerebral itu sendiri adalah otak,
sedangkan palsy adalah kelumpuhan atau lemahnya pengendalian otot
dalam setiap pergerakan dan bahkan tidak terkontrol. Kerusakan otak
tersebut mempengaruhi sistem motorik dan menyebabkan anak
mempunyai koordinasi yang buruk pada gerak tubuh, keseimbangan yang
buruk, pola-pola gerakan yang abnormal.
CP merupakan sebutan medis pada diagnosa anak yang disebabkan
kerusakan otak yang mempengaruhi gerakan tubuh, kontrol otot,
koordinasi otot, dan keseimbangan tubuh. Hal ini juga dapat
mempengaruhi motorik halus, motorik kasar dan fungsi motorik oral
(Komunitas Cerebral Palsy, 2011). CP merupakan sekelompok gangguan
permanen perkembangan gerakan dan postur tubuh serta menyebabkan
keterbatasan aktivitas yang sering dikaitkan dengan gangguan pada otak
janin atau bayi yang sedang berkembang (Campbell, 2012).
2. Klasifikasi
Cerebral Palsy dapat diklasifikasi berdasarkan motor types dan distribusi
topografi.
a. Motor Types
1) Spastic, adalah type cerebral palsy yang paling sering spastisitas
adalah tahanan yang tergantung pada kecepatan untuk
meregangkan otot-otot. Ditandai dengan stiffness pada otot yang
berlebih ketika anak mencoba untuk bergerak atau
mempertahankan postur melawan gravitasi. Spastisitas sangat
bervariasi sesuai dengan kewaspadaan, emosi, aktivitas, postur,
dan adanya nyeri.
2) Dyskinetic, ditandai dengan kelainan tonus dan berbagai gangguan
gerak termasuk dystonia dan athetosis. Dystonia ditandai dengan
kontraksi otot berkelanjutan atau intermiten yang menyebabkan

5|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


gerakan berulang dan memutar. Athetosis ditandai dengan gerakan
tidak terkontrol, pelan dan menggeliat.
3) Ataxic, adalah gangguan motoric yang paling sedikit. Ditandai
dengan adanya gerakan goyah (shaking) yang mempengaruhi
koordinasi dan keseimbangan.
4) Mixed, adalah dimana terdapat lebih dari satu gangguan motor
type, misalnya spastic dan dystonic, biasanya aka nada satu yang
lebih dominan.
b. Distribusi Topografi
1) Unilateral
 Monoplegi : ketika satu dari ekstremitas atas atau ekstremitas
bawah terkena, ini sangat jarang terjadi
 Hemiplegi : ketika ekstremitas atas dan ekstremitas bawah pada
sisi yang sama terkena
2) Bilateral
 Diplegia : masalah utamanya adalah pada ekstremitas bawah,
namun tanda-tandanya juga biasanya terdapat pada ekstremitas
bawah. Pada asymmetrical diplegia, satu sisi lebih terpengaruh
daripada yang lain.
 Quadriplegia : head, trunk, dan kedua ekstremitas terpengaruh
(dapat juga disebut tetraplegia). (Aker & Anderson, 2007)

B. Anatomi dan Fisiologi


Sistem saraf manusia terdiri dari tiga, yaitu sistem saraf pusat otak (otak
dan medula spinalis), sistem saraf tepi (saraf cranialis dan spinalis) dan
sistem saraf autonom (simpatik & parasimpatik). Disini ditekankan mengenai
sistem saraf pusat.
1. Sistem Saraf Pusat (SSP)
a. Otak

6|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Otak merupakan bagian pertama dari sistem saraf pusat yang
mengalami perubahan dan pembesaran. Bagian ini dilindungi oleh tiga
selaput pelindung (meningen) dan berada di dalam rongga tulang
tengkorak. Otak terdiri dari empat bagian besar yaitu cerebrum (otak
besar), cerebelum (otak kecil), dan brainstem (batang otak) dan
diensefalon (Chusid, 2010).

Gambar 1. Anatomi Otak dan Area Otak

1) Cerebrum (otak besar)


Cerebrum terdiri dari dua hemisfer cerebri, corpus colosum dan corteks
serebri. Masing-masing hemisfer serebri terdiri dari lobus frontalis yang
merupakan area motorik primer yang bertanggung jawab untuk
gerakan-gerakan voluntar, lobur parietalis yang berperanan pada
kegiatan memproses dan mengintegrasi informasi sensorik yang lebih
tinggi tingkatnya, lobus temporalis yang merupakan area sensorik untuk
impuls pendengaran dan lobus oksipitalis yang mengandung korteks
penglihatan primer, menerima informasi penglihatan dan menyadari
sensasi warna. Terdapat beberapa bagian dari cerebrum yaitu:
a) Korteks Serebri

7|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Korteks serebri adalah lapisan permukaan hemisfer yang disusun oleh
subtansia alba. Korteks serebri yang berlipat disebut gyrus dan celah
diantara lekukan disebut fisure.(Syaifuddin, 2011).

Gambar 2. Area Brodman

b) Ganglia Basalis
Ganglia basalis merupakan nuklei subkortikalis yang berasal dari
serebrum. Terdiri dari beberapa kumpulan substansia nigra yang padat.
Bagian dari ganglia basalis yaitu, nukleus kaudatus, nukleus lentikularis
(putamen dan globus palidus), subtansia subtalamik dan substansia nigra.

8|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Gambar 3. Ganglia basalis (Rai, 2010)

c) Sistem Limbik
Sistem limbik yaitu daerah kortikal dalam lobus limbik.
Yang termasuk sistem limbik yaitu:
a) Lobus limbik
b) Formatio Hippocampal dan Fornix
c) Amigdala
d) Area Septal
e) Nuklei talamus bagian anterior

4) Diencepalon
`a) Talamus
Talamus merupakan stasiun penerima dan pengintegrasi
subkortikal yang penting. (Blackwell, 2001)
b) Hipotalamus
Hipotalamus yaitu sekumpulan nukleus dan serat yang
terletak di bawah thalamus.

9|Poltekkes Kemenkes Jakarta III


Gambar 4. Anatomi Otak

2) Cerebelum (otak kecil)


Cerebelum terletak di dalam fosa crani’i posterior dan ditutupi oleh
duramater yang menyerupai atap tenda yaitu tentorium, yang memisahkannya
dari bagian posterior cerebrum. Fungsi utamanya adalah sebagai pusat refleks
yang mengkoordinasi dan memperhalus gerakan otot, serta mengubah tonus
dan kekuatan kontraksi untuk mempertahankan keseimbangan sikap tubuh.
3) Brainstem (Batang otak)
Terdiri dari tiga bagian, dari bawah ke atas yakni medula oblongata, pons
dan mesensefalon (otak tengah). Medula oblongata merupakan pusat refleks
yang penting untuk jantung, vasokonstriktor, pernafasan, bersin, batuk,
menelan, pengeluaran air liur dan muntah. Pons merupakan mata rantai
penghubung yang penting pada jaras kortikosereberalis yang menyatukan
hemisfer serebri dan serebelum. Mesensefalon merupakan bagian pendek dari
batang otak yang berisi aquedikus sylvius, beberapa traktus serabut saraf
asenden dan desenden dan pusat stimulus saraf pendengaran dan penglihatan.
2. Perbedaan Anatomi Otak Normal dan Terkena Cerebral Palsy

10 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Gambar 5. MRI anatomi otak anak normal dan terkena Cerebral Palsy

Pada gambar 1 merupakan contoh gambar MRI otak anak normal


dengan gray matter berwarna abu-abu pucat dan white matter berwarna
abu-abu gelap. Pada gambar 2 MRI otak seorang anak dengan cerebral
Palsy : panah merah menunjukkan jaringan parut diatas materi abu-abu
pucat yang menyebabkan kekakuan dan masalah dalam gerak.

3. Gangguan motorik pada cerebral palsy dapat di bagi berdasarkan :


a) Disfungsi Motorik

1) Spastisitas : lokasi lesi yang menyebabkan spastisitas terutama pada


traktus kortikospinal. Pada spastisitas terjadi peningkatan konstan
pada tonus otot , peningkatan reflex otot kadang di sertai klonus
(reflex peregangan otot yang meningkat) dan tanda Babinski positif.
Tonic neck reflex muncul lebih lama dari normal namun jarang
terlihat jelas, dan reflex neonatus lainnya menghilang pada
waktunya. Hipertonik permanent dan tidak hilang selama tidur.
Peningkatan tonus otot tidak sama pada sesuatu gabungan otot.
Lengan adduksi, siku dan pergelangan tangan flexi, tangan pronasi,
jari flexi dengan jempol melintang di telapak tangan. kaki adduksi,

11 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
panggul dan lutut flexi, kaki plantar-flexi dengan tapak kaki berputar
ke dalam. Golongan spastisitas ini meliputi 2/3-3/4 penderita
cerebral palsy.
Bentuk kelumpuhan spastisitas tergantung kepada letak dan besarnya
kerusakan ,yaitu :
(a) Monoplegia/monoparesis : kelumpuhan keempat anggota gerak
tetapi salah satu anggota gerak lebih hebat dari yang lainnya.
(b) Hemiplegia/hemiparesis : kelumpuhan lengan dan tungkai di
pihak yang sama
(c) Diplegia/diparesis : kelumpuhan keempat anggota gerak tetapi
tungkai lebih hebat daripada tangan.

(d) Tetraplegia/tetraparesis : kelumpuhan keempat anggota gerak


,tetapi lengan lebih atau sama hebatnya dibandingkan dengan
tungkai.

2) Perubahan tonus otot : lokasi lesi yang menyebabkan


ketidaknormalan tonus otot terutama pada brain stem . bayi pada
golongan ini pada usia bulan pertama tampak flaksid dan berbaring
dengan posisi seperti katak terlentang dan mudah di kelirukan
dengan bayi dengan kelainan motor neuron menjelang umur 1 tahun
barulah terjadi perubahan tonus otot daari rendah hingga tinggi. Bila
dibiarkan berbaring tampak flaksid dan sikap seperti katak terlentang
namun bila dirangsang atau mulai diperiksa tonus ototnya berubah
menjadi spastis .reflex otot normal atau sedikit meningkat dan
klonus jarang ditemukan. Tanda Babinski bisa positif maupun tidak.
Karakteristik dari cerebral palsy tipe ini adalah reflex neonatus dan
tonic neck reflex menetap, kadang terbawa hingga masa kanak-
kanak. Reflex tonus otot dan reflex moro sangat jelas. Sindrom dari
perubahan tonus otot dapat disertai dengan choreoathetosis dan
ataxia. Sekitar 10-25 persen anak dengan cerebral palsy mengalami
sindrom ini.

12 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
3) Choreoathetosis :lokasi lesi utama yang menyebabkan kelainan ini
adalah ganglia basalis . 5-25 persen anak dengan cerebral palsy
menunjukkan choreoathethosis. Anak dengan choreoathetosis
memiliki gangguan pergerakan dengan karakteristik pergerakan yang
tidak disadari dan sikap yang abnormal. Pasien biasanya flaccid pada
6 bulan pertama lahir dan kadang di salah diagnosiskan dengan
gangguan motor unit. Gerakan yang tidak disadari dan kelainan
sikap biasanya berkembang selama pertengahan tahun kedua . reflex
neonatus kadang tampak, spastisitas dan ataxia bisa ditemukan.
Kecacatan motorik kadang berat, kelainan postur mengganggu
fungsi normal eksremitas.

4) Ataxia : lokasi lesi utama yang menyebabkan kelainan ini adalah


cerebellum. 1-15 persen anak dengan cerebral palsy menunjukkan
ataxia. Pasien dengan kondisi ini biasanya flaccid ketika bayi dan
menunjukkan perkembangan retardasi motorik. Menjelang akhir
tahun pertama ketika mereka memulai menjangkau suatu objek dan
mencoba berdiri, itu mulai tampak dan mereka tidak seimbang.
Ketidaknormalan akibat rendahnya tonus otot menetap hingga
kanak-kanak. Reflex otot normal dan reflex neonatus hilang sesuai
umur normal.

5) Bentuk campuran : choreoathetosis di sertai spastisitas atau dengan


sindrom perubahan tonus adalah tipe campuran yang paling sering
dari disfungsi motorik, tapi semua jenis kombinasi dapat terjadi.

b) Disfungsi Nonmotorik

13 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
1) Gangguan perkembangan mental : hal ini ditemukan pada sekitar
setengah dari seluruh pasien cerebral palsy . perkembangan
mental harus selalu di nilai dengan perhatian besar pada anak
dengan retardasi perkembangan motorik. Kecacatan motorik
harus selalu dapat dimengerti dan latih potensi terbaik anak
sebelum perkembangan intelektual mereka di evaluasi. Tipe lain
dari gangguan perkembangan motorik bisa terlihat pada anak
dengan cerebral palsy, beberapa dari mereka menunjukkan gejala
perhatian yang mudah teralih, kurang konsentrasi, gelisah, dan
prilaku tidak di duga .

2) Konvulsi : konvulsi adalah gambaran klinik yang kompleks ,


biasanya pada anak tetraparesis dan hemiparesis . pemeriksaan
electroencephalogram harus di lakukan pada kondisi tersebut.

3) Retardasi pertumbuhan : retardasi pertumbuhan terlihat pada


semua jenis gangguan pergerakan . retardasi pertumbuhan paling
signifikan pada hemiparesis, ukuran tangan,kaki, kuku yang
tidak sama adalah tanda diagnostic yang penting.

4) Gangguan sensorik : gangguan sensasi adalah hal biasa yang di


temukan pada hemiparesis.

5) Gangguan penglihatan : paling sering adalah strabismus yang


biasa di temukan pada pasien dengan spastic diparesis. Katarak
terlihat utamanya pada anak dengan asphyxia pada periode
perinatal yang berat, scar setelah koreoretinitis terlihat pada anak
dengan infeksi fetus.

6) Gangguan pendengaran : di temukan 5-10 persen dari seluruh


anak yang menderita cerebral palsy. gangguan pendengaran
ditemukan paling banyak pada anak dengan choreoathetosis dan
syndrome perubahan tonus otot.

14 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
7) Kesulitan berbicara : dapat ringan hingga berat. Pada
choreoathetosis biasanya pergerakan involunter juga
mempengaruhi bibir dan otot lidah .

C. Epidemiologi
kejadian CP berdasarkan tingkat keparahan yang diukur menggunakan
GMFCS pada level IV dan V adalah 76% untuk CP spastik quadriplegi, 2% untuk
CP diplegi, serta 1% untuk CP hemiplegi. (Novak, 2014) Hal ini didukung oleh
pernyataan Freeman Miller (2007), bahwa pola CP telah bergeser ke arah diplegi
dan quadriplegi spastik dari hemiplegi dan athetoid. Perubahan ini mungkin
mencerminkan perawatan medis yang meningkat, pelayanan kebidanan yang baik,
dan beberapa peningkatan korban yang selamat dari unit perawatan intensif
neonatal. Juga, kelahiran kembar meningkat dengan meningkatnya usia ibu, dan
kelahiran kembar juga memiliki risiko yang jauh lebih tinggi untuk terjadi CP.
Tingkat prevalensi yang dilaporkan per kehamilan satu bayi adalah 0,2%, kembar
1,5%, untuk kembar tiga 8%, dan untuk kembar empat 43%.

Berdasarkan informasi yang penulis dapat, diketahui bahwa jumlah pasien


anak dengan kasus CP yang menjalani program fisioterapi di Keanna Center
terdapat 25% athetoid, 5% hemiplegi, 40% diplegi, 30% quadriplegi, dan 0%
ataxia pada tahun 2018.

D. Etiologi
Pada dasarnya penyebab CP terbagi menjadi:

15 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
1. Prenatal: Toksoplasma, rubella dan penyakit inklusi sitomegalik).
Penyebab lain, penyakit berat seperti tifus, kolera, malaria kronis, sifilis,
TBC, dan lainnya yang berpengaruh pada janin. Infeksi-infeksi ini
mengganggu perkembangan jaringan otak hingga menimbulkan kerusakan
jaringan otak. Jadi, saat bayi lahir jaringan otaknya tak berkembang
sempurna dan memungkinkan terjadi CP.
2. Natal:
a. Hipoksia : Penyebab yang terbanyak ditemukan saat kelahiran ialah
brain injury. Keadaan inilah yang menyebabkan terjadinya hipoksia.
Hal ini terdapat pada kelahiran bayi abnormal, disproporsi sefalo-
pelvik, partus lama, plasenta previa, infeksi plasenta, partus
menggunakan bantuan instrumen tertentu dan lahir dengan bedah
caesar.
b. Perdarahan otak : Perdarahan dan hipoksia dapat terjadi bersama-sama,
sehingga sukar membedakannya. Perdarahan dapat terjadi di ruang sub
arachnoid yang akan menyebabkan penyumbatan cairan cerebro
spinalis sehingga mengakibatkan hidrocephalus. Perdarahan di ruang
subdural dapat menekan korteks serebri sehingga timbul kelumpuhan
spastik.
c. Ikterus : Ikterus pada masa neonatal dapat menyebabkan kerusakan
jaringan otak yang permanen akibat masuknya bilirubin ke ganglia
basalis, misalnya pada kelainan inkompatibilitas golongan darah.
d. Prematuritas : Pematuritas dapat diartikan sebagai kelahiran kurang
bulan, lahir dengan berat badan tidak sesuai dengan usia kelahiran atau
terjadi dua hal tesebut.
3. Post Natal: Kerusakan yang terjadi pada jaringan otak yang mengganggu
perkembangan dapat menyebabkan CP. Misalnya pada trauma kapitis,
meningitis,ensepalitis dan luka parut pada otak pasca bedah. Bayi dengan
berat badan lahir rendah juga berpotensi mengalami CP.

E. Patofisiologi
Toksoplasmosis dalam kehamilan menyebabkan transmisi
Taxoplasma gondii melalui sirkulasi uteroplasemta ke janin.

16 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Toksoplasmosis biasanya tanpa gejala pada wanita hamil, tetapi dapat
menimbulkan dampak yang parah pada janin. Risiko penularan meningkat
seiring dengan meningkatnya usia kehamilan.
Lesi pada otak yang berkaitan dengan CP dapat diidentifikasi pada
sebagian besar kasus. Lesi biasanya terjadi pada daerah yang sangat
sensitif terhadap gangguan pasokan darah dan dikelompokkan menjadi
istilah hipoksia ensefalopati iskemik. Ada lima jenis hipoksia ensefalopati
iskemik yang masingmasing memiliki tanda dan manifestasinya, yaitu
cedera parasagital otak, leukomalasia periventrikel, fokal dan multifokal
iskemik nekrosis otak, status marmoratus dan nekrosis neuronal selektif.
(Berker & Yalcin, 2011)
CP quadriplegi atau dyskinesia adalah yang paling sering terjadi
akibat kerusakan dari ganglia basal dan kerusakan thalamic, cedera
cortico-subkortikal, dan kerusakan pada area pola gerak. Sebuah gangguan
perkembangan pada level kortikal jarang diamati: misalnya proliferasi
yang abnormal dan generasi neuronal seperti yang diamati pada
microcephaly, serta migrasi neuronal yang abnormal. Namun, gangguan
pada traktus kortikospinalis bertanggung jawab terhadap gangguan
motorik perkembangan karena ini merupakan jalur akhir untuk memediasi
pengaruh motoneurons dari batang otak dan sumsum tulang belakang dari
hampir semua eferen serebelum dan ganglia basal (semua melalui
perantara relay di talamus). Otak kecil dan ganglia basal juga berpengaruh
dalam menentukan tonus otot pada CP (Laquerriere, A, 2013).

F. Manifestasi Klinis
Gambaran klinis cerebral palsy tergantung dari bagian dan luasnya jaringan
otak yang mengalami kerusakan, yaitu :
1. Paralisis. Dapat berbentuk hemiplegia, kuadriplegia, diplegia, monoplegia,
triplegia. Kelumpuhan ini mungkin bersifat flaksid, spastik atau campuran.
2. Gerakan involunter. Dapat berbentuk atetosis, khoreoatetosis, tremor
dengan tonus yang dapat bersifat flaksid, rigiditas, atau campuran.

17 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
3. Ataksia. Gangguan koordinasi ini timbul karena kerusakan serebelum.
Penderita biasanya memperlihatkan tonus yang menurun (hipotoni), dan
menunjukkan perkembangan motorik yang terlambat. Mulai berjalan sangat
lambat, dan semua pergerakan serba canggung.
4. Kejang. Dapat bersifat umum atau fokal.
5. Retardasi mental. Ditemukan kira-kira pada 1/3 dari anak dengan cerebral
palsy terutama pada grup tetraparesis, diparesis spastik dan ataksia.
Cerebral palsy yang disertai dengan retardasi mental pada umumnya
disebabkan oleh anoksia serebri yang cukup lama, sehingga terjadi atrofi
serebri yang menyeluruh. Retardasi mental masih dapat diperbaiki bila
korteks serebri tidak mengalami kerusakan menyeluruh dan masih ada
anggota gerak yang dapat digerakkan secara volunter. Dengan
dikembangkannya gerakan-gerakan tangkas oleh anggota
gerak,perkembangan mental akan dapat dipengaruhi secara positif.
6. Gangguan penglihatan (misalnya: hemianopsia, strabismus, atau kelainan
refraksi), gangguan bicara, gangguan sensibilitas.
7. Problem emosional terutama pada saat remaja (Miller ED, 2007)

G. Prognosis
Beberapa faktor berpengaruh terhadap prognosis penderita cerebral palsy
seperti tipe klinis, keterlambatan dicapainya milestones, adanya reflek
patologik dan adanya defisit intelegensi, sensoris dan gangguan emosional.
Anak dengan hemiplegi sebagian besar dapat berjalan sekitar umur 2 tahun,
kadang diperlukan short leg brace, yang sifatnya sementara. Didapatkannya
tangan dengan ukuran lebih kecil pada bagian yang hemiplegi, bisa
disebabkan adanya disfungsi sensoris di parietal dan bisa menyebabkan
gangguan motorik halus pada tangan tersebut.
Lebih dari 50% anak tipe diplegi belajar berjalan pada usia sekitar 3 tahun,
tetapi cara berjalan sering tidak normal dan sebagian anak memerlukan alat
bantu. Aktifitas tangan biasanya ikut terganggu, meskipun tidak tampak
nyata. Anak dengan tipe quadriplegi, 25% memerlukan perawatan total,
sekitar 33% dapat berjalan, biasanya setelah umur 3 tahun. Gangguan fungsi
intelegensi paling sering didapatkan dan menyertai terjadinya keterbatasan

18 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
dalam aktifitas. Keterlibatan otot-otot bulber, akan menambah gangguan yang
terjadi pada tipe ini.
Sebagian besar anak yang dapat duduk pada umur 2 tahun dapat belajar
berjalan, sebaliknya anak yang tetap didapatkan reflek moro, asimetri tonic
neck reflex, ekstensor thrust dan tidak munculnya reflek parasut biasanya
tidak dapat belajar berjalan. Hanya sedikit anak yang tidak dapat duduk pada
umur 4 tahun akan belajar berjalan (Grant A D, 1995)

H. Teknologi Fisioterapi
Beberapa teknologi fisioterapi yang dapat dilakukan untuk kasus CP adalah
sebagai berikut :

1. Bobath
Bobath atau Neuro Development Treatment (NDT) yaitu suatu
teknik yang dikembangkan oleh Karel dan Bertha Bobath pada tahun
1997. Metode ini khususnya ditujukan untuk menangani gangguan sistem
saraf pusat pada bayi dan anak-anak. Metode NDT mempunyai beberapa
teknik, yaitu Inhibisi yang bertujuan untuk mencegah postur dan pola
gerakan yang abnormal, Fasilitasi yang bertujuan untuk memperkuat
pola postur yang normal sebagai dasar gerakan, dan Stimulasi
Propriosepsi yang bertujuan untuk mengatur koordinasi dan
mempengaruhi tonus postural yang normal. Bagian penting yang tidak
dapat dilupakan adalah mengedukasi keluarga pasien atau ibu pasien
untuk memposisikan anaknya pada saat dirumah, baik itu dari cara
menggendong, posisi memberi makan dan kegiatan lain.

2. Neuro-sensomotor reflex development and syncronization (NSMRDS)


Adalah metode yang dikembangkan oleh Alm. Nawang. Metode ini
diberikan dengan pendekatan yang diberikan dengan cara menstimulasi
pembentukan jaringan otak pada anak dengan pertumbuhan dan
perkembangan normal dengan menggunakansensitifitas dan plastisitas
otak. Stimulasi yang diberikan berupa sentuhan dengan pola gerak yang

19 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
terstruktur. Stimulasi ini diharapkan mampu memperbaiki hubungan
antara sistem saraf (sinaps) yang rusak.
3. Taping
Taping adalah benda semacam plester berperekat dan terbuat dari
bahan lateks. Tapping dapat digunakan selama 1-3 hari karena
mempunyai ketebalan dan elastisitas yang hampir menyerupai kulit
manusia. Penggunaan tapping pada kasus CP bertujuan untuk dengan
maksud dan tujuan utama untuk mengurangi spastisitas. Teknik taping
yang dapat digunakan untuk kasus CP ini salah satunya adalah dengan
Neuro-Muscular Taping (NMT). (Camerota et al., 2013) .
Teknik pemasangan taping ini didasarkan pada stimulasi eksentrik
pada kulit, jaringan tissue pada otot, tendon pembuluh darah dan sistem
limfatik. NMT memberikan peregangan pasif sehingga meningkatkan
flexibilitas, koordinasi, dan memperbaiki lingkup gerak sendi pada pasien
yang mengalami kontraksi otot berlebihan.
Penerapan NMT mampu merangsang mekanoreseptor kulit. NMT
ini memiliki 5 fungsi utama yaitu :
a. Menghilangkan cairan tubuh yang berlebihan
b. Aktivasi sistem analgesik endogen (enkefalin, endorphin, serotonin,
noradrenalin)
c. Mengoreksi postur
d. Memfasilitasi otot
e. Perbaiki jaringan kulit (scar tissue)
Biasanya kontraindikasi penggunaan taping adalah karena alergi
kulit.
Dalam kasus ini teknologi fisioterapi yang kami pakai adalah
Bobath/NDT.

I. Penatalaksanaan Fisioterapi
1. Assesment

20 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Assesment merupakan kegiatan pengumpulan data baik data
pribadi maupun data pemeriksa anak. Hasil dari assesment akan digunakan
untuk menentukan rencana dan program fisioterapi, mengevaluasi
perkembangan anak dan metode yang sesuai dengan kebutuhan dan
kondisi anak. Langkah-langkah yang harus diperhatikan adalah:
a. Anamnesa
Umumnya pada kasus anak, anamnesa dilakukan dalam bentuk wawancara
kepada orang tua anak. Hal-hal yang penting ditanyain kepada orang tua meliputi:
1) Identitas Pasiien
Data umum berisikan data-data pribadi pasien. Data tersebut sangat
penting guna menghindari kesalahan dalam pemberian intervensi
fisioterapi. Data-data tersebut meliputi; nama, nomor rekam medik,
tempat tanggal lahir, jenis kelamin, alamat, nama orang tua, nomor
telepon orang tua, dan diagnosa medik.
2) Keluhan utama
Disampaikan oleh pihak pasien tentang permasalahan yang dialami
pasien (orang tua, wali). Penulisan keluhan utama berdasarkan
bahasa pasien. Sebagian besar keluhan utama anak dengan CP
adalah :
a. Kekakuan pada anggota tubuh
b. Kelemahan pada anggota tubuh
c. Adanya gerakan
(The Center for Children with Special Needs, 2011).
3) Riwayat kehamilan
Berupa penjelasan mengenai kejadian yang dialami oleh ibu mulai
dari proses kehamilan, seperti apa saja permasalahan yang terjadi
saat proses kehamilan (apakah ibu terpapar virus, masalah dari diri
ibu maupun permasalahan yang ada dari kondisi janin), apakah
kehamilan ini adalah kehamilan yang diinginkan, pada saat usia
berapa ibu saat hamil, apakah ibu mengalami ketuban pecah,
pendarahan, menderita penyakit lainnya, mengonsumsi obat-obatan
atau jamu-jamuan tidak.
4) Riwayat kelahiran
Riwayat kelahiran adalah penjelasan dari orang tua mengenai proses
kelahiran dari anak seperti pada saat usia kandungan berapa bulan
anak lahir, dengan cara bagaimana proses kelahiran dari anak

21 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
(normal atau operasi, menggunakan alat bantu atau tidak saat proses
kelahiran), bagaimana tangisan anak saat kelahiran, bagaimana
kondisi anak saat lahir (normal atau berwarna biru/kuning), berat
badan normal atau tidak setelah lahir, dan setelah kelahiran apakah
anak masuk inkubator atau tidak dan juga apakah setelah kelahiran
anak dirawat di ruang nicu atau tidak.
5) Riwayat penyakit sekarang
Tahapan anamnesa bagian inilah yang paling penting untuk
menegakkan diagnosis. Riwayat penyakit sekarang merupakan
kronologi dari awal perjalanan penyakit itu ada dan disadari oleh
keluarga sampai datang dilakukan intervensi fisioterapi.
6) Riwayat penyakit dahulu
Merupakan riwayat penyakit fisik maupun psikologik yang pernah
diderita anak sebelumnya, karena seringkali keluhan atau penyakit
yang sedang diderita anak saat ini merupakan kelanjutan akibat dari
penyakit-penyakit sebelumnya. Contohnya apakah pernah
mengalami kejang atau sempat menderita penyakit tertentu.
7) Riwayat tumbuh kembang
Riwayat tumbuh kembang adalah penjelasan dari orang tua
mengenai pertumbuhan dan perkembangan anak mulai dari
neonatus sampai usia saat ini.
8) Riwayat obat
Riwayat obat adalah penjelasan dari orang tua anak tentang
informasi obat apa saja yang dari dahulu hingga sekarang
dikonsumsi oleh anak
9) Riwayat imunisasi
Riwayat imunisasi adalah merupakan riwayat pemberian imunisasi
pada anak, terdiri dari BCG, Polio, DPT, Hepatitis B, dan Campak
dan lain-lain.

22 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Gambar 6. Imunisasi pada anak

b. Pemeriksaan Umum
a) Kesadaran,
Tingkat kesadaran adalah ukuran dari kesadaran dan respon
seseorang terhadap rangsangan dari lingkungan, tingkat
kesadaran dibedakan menjadi :
(1) Compos Mentis (conscious), yaitu kesadaran normal, sadar
sepenuhnya, dapat menjawab semua pertanyaan tentang
keadaan sekelilingnya.
(2) Apatis, yaitu keadaan kesadaran yang segan untuk
berhubungan dengan sekitarnya, sikapnya acuh tak acuh.
(3) Delirium, yaitu gelisah, disorientasi (orang, tempat, waktu),
memberontak, berteriak-teriak, berhalusinasi, kadang
berhayal.
(4) Somnolen (Obtundasi, Letargi), yaitu kesadaran menurun,
respon psikomotor yang lambat, mudah tertidur, namun

23 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
kesadaran dapat pulih bila dirangsang (mudah
dibangunkan) tetapi jatuh tertidur lagi, mampu memberi
jawaban verbal.
(5) Stupor (soporo koma), yaitu keadaan seperti tertidur lelap,
tetapi ada respon terhadap nyeri.
(6) Coma (comatose), yaitu tidak bisa dibangunkan, tidak ada
respon terhadap rangsangan apapun (tidak ada respon
kornea maupun reflek muntah, mungkin juga tidak ada
respon pupil terhadap cahaya).
b) Denyut Nadi
Denyut nadi anak dengan CP sesuai dengan denyut nadi
normal sesuai umur jika tidak disertai dengan gangguan pada
sistem kardiorespirasi.

c) Respiratory Rate
Respiratory Rate pada anak CP sesuai dengan Respiratory
Rate pada anak normal jika tidak disertai dengan gangguan
pada sistem kardiorespirasi.
d) Tekanan darah
Yaitu tekanan yang dialami pada pembuluh arteri darah
ketika darah di pompa oleh jantung ke seluruh anggota tubuh.
Suhu Tubuh
e) Lingkar Kepala
Bertujuan untuk melihat pertumbuhan anak dilihat dari segi
perkembangan otak anak.
f) Suhu Tubuh
Suhu tubuh adalah perbedaan antara jumlah panas yang
diproduksi oleh proses tubuh dan jumlah panas yang hilang ke
lingkungan luar.
g) Berat Badan
Berat bdan dilakukan dengan berpakaian minimal, yang
bertujuan untuk melihat status gizi anak tersebut.
h) Tinggi Badan
Tinggi badan diukur dari tumit sampai puncak kepala,posisi
berdiri tegak, pandangan lurus ke depan, dan kaki menapak

24 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
pada alas. Tinggi badan anak dengan kasus CP biasanya di
bawah tinggi badan normal pada usianya.

c. Pemeriksaan Khusus
1) Inspeksi
Inspeksi adalah suatu tindakan pemeriksa dengan menggunakan
indera penglihatan untuk mendeteksi karakteristik normal atau
tanda tertentu dari bagian tubuh atau fungsi tubuh pasien. Inspeksi
digunakan untuk mendeteksi bentuk, warna, posisi, ukuran, tumor
dan lainnya dari tubuh pasien.
2) Palpasi
Palpasi adalah suatu tindakan pemeriksaan yang dilakukan dengan
perabaan dan penekanan bagian tubuh dengan menggunakan jari
atau tangan. Palpasi dapat digunakan untuk mendeteksi suhu tubuh,
adanya getaran, pergerakan, bentuk, kosistensi dan ukuran. Rasa
nyeri tekan dan kelainan dari jaringan/organ tubuh. Dengan kata
lain bahwa palpasi merupakan tindakan penegasan dari hasil
inspeksi, disamping untuk menemukan yang tidak terlihat.
3) Pemeriksaan fungsional tumbuh kembang
Sebagai acuan untuk melihat adanya delay development pada anak,
berikut merupakan perkembangan normal motorik kasar usia 1-12
bulan menurut Jan S. Tecklin, (2001) dalam buku Pediatric
Physical Therapy.

25 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Perkembangan Usia
Dominan flexi pada seluruh tubuh 1-2 bulan

Mulai ke arah ekstensi 2 bulan


Kepala miring saat posisi prone 1-2 bulan
Kepala ke arah midline 1-2 bulan
Mulai rolling supine to side lying 3 bulan
Head control mulai ke arah midline 3 bulan
Hand support pada posisi prone, 4 bulan
kepala 90˚ chin tuck
Tangan ke arah midline 4 bulan
Meraih dengan tangan satu dari arah 5 bulan
prone
Rolling prone to supine ( segmental ) 5 bulan
Ring sitting, unsupport 6 bulan
Memindahkan mainan dari tangan ke 6 bulan
tangan
Melai untuk posisi onggong- 8 bulan
onggong
Mulai untuk berdiri full 8 bulan
Berjalan dengan rambatan 10 bulan
Berjalan mandiri 12 Bulan

4) Tes Khusus
Tes khusus adalah pengukuran yang digunakan untuk beberapa
kasus tertentu yang bertujuan untuk penegakan diagnosa dan
menjadi acuan progresi atau perkembangan evaluasi. Beberapa tes
khusus yang dapat dilakukan untuk kasus CP Quadriplegi yaitu:
a. Asworth Scale

26 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
b. GMFCS

GMFCS Kriteria
Level

1  Tidak ada keterbatasan saat berjalan


2  Ada keterbatasan saat berjalan
3 Berjalan dengan bantuan alat

27 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
4  Kemampuan bergerak tanpa alat terbatas
 mobilitas sendiri menggunakan alat atau
teknologi penggerak
 transportasi dengn kursi roda manual
ataupun kursi roda yang otomatis

5  Sangat membutuhkan bantuan fisik


maupun peralatan berteknologi
 kemampuan mobilitas dapat dicapai
hanya bisa diajarkan menggunakan kursi
roda yang otomastis

c. Pemeriksaan Refleks Primitif


Menurut Hariandja (2014) refleks primitif sebaiknya
dilakukan dimulai dari level terendah kemudian ke level
tertinggi. Beberapa pemeriksaan refleks primitif meliputi:

Level
Refleks Keterangan
Refleks

Spinal Sucking Respon dari bayi berupa

mengisap terhadap

stimulus sentuhan jari pada

mulutnya.

(0-3 bulan)

Rooting Refleks ini ditunjukkan

pada saat kelahiran dan

akan membantu proses

menyusui.

28 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
(0-2 bulan)

Babinsky Respon berupa gerakan

jari-jari mencengkram

ketika bagian bawah kaki

diusap dan menyebabkan

jari-jari kaki menyebar dan


jempol kaki ekstensi. 0-3
bulan

Grasping Respon dari bayi terhadap

stimulus pada telapak

tangan yang ditunjukkan

dengan 4 jari (tidak

termasuk ibu jari) menutup.

(0-4 bulan)

Moro Respon berupa gerakan

ekstensi lengan dan tungkai

terhadap stimulus tiba-tiba

berupa tepukan atau

hentakan tangan ringan di

samping kepala bayi.

(0-6 bulan)

Glabela Refleks yang diperiksa

29 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
dengan mengetuk dahi

secara perlahan. Respon

yang timbul adalah

kedipan mata pada saat

ketukan pertama.

(0-4 bulan)

Stepping/ Saat tumit bayi diletakkan

Walking pada permukaan yang rata,

bayi akan terdorong untuk

berjalan.

(1-2 bulan. Muncul

kembali pada 8-11 bulan)

Swimming Saat bayi diletakkan di

kolam yang berisi air, ia

akan mulai mengayuh dan

menendang seperti gerakan

berenang.

(0-6 bulan)

Level ATNR Respon berupa gerakan

Bren- fleksi tungkai pada satu sisi

Stem sedangkan tungkai sisi

30 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
yang berlawanan ekstensi,

terhadap stimulus berupa

rotasi kepala bayi ke salah

satu sisi.

(4-6 bulan)

STNR Respon berupa gerakan

fleksi kedua lengan dan

ekstensi kedua tungkai

terhadap stimulus berupa

fleksi kepala bayi. (4-6 bulan)

Level Neck Reaksi tegak ditandai

Midbrain righting dengan seluruh tubuh ikut

berputar ketika ada rotasi

kepala.

(0-6 bulan)

Level Duduk Respon berupa, kepala dan

Kortikal badan lurus, abduksi dan

extensi kedua lengan dan

tungkai ke samping untuk

mencari keseimbangan

posisi duduk.

31 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
( Mulai muncul pada 9-10

bulan dan berlangsung

hingga akhir hayat)

Merangkak Jika bayi ditelungkupkan,

ia akan membentuk posisi

merangkak karena saat di

dalam rahim kakinya

tertekuk kearah tubuhnya.

(8 bulan sampai akhir

hayat)

Berdiri Respon anak berupa

lurusnya kepala dan badan

serta melangkah ke kiri,

kanan, depan dan belakang

saat anak di beri dorongan

ke arah yang sama.

(15.18 ulan)

d. Denver II/ Denver Development Screening Test


Denver II adalah sebuah metode asesmen yang di
gunakan untuk menilai perkembangan anak dengan umur
kurang dari 6 tahun. Tes ini dikembangkan oleh William K.
Frankenburg dan J.B. Dodds pada tahun 1967 (William K.
Frankenburg &Dodds, 1967). DDST merefleksikan

32 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
persentase kelompok anak usia tertentu yang dapat
menampilkan tugas perkembangan tertentu, untuk kemudian
dibandingkan dengan perkembangan anak yang seusia.
DDST menilai 4 sektor perkembangan, yaitu:
1. Personal Sosial (penyesuain diri di masyarakat dan
kebutuhan pribadi).
2. Motorik Halus - Adaptif (koordinasi mata, tangan,
kemampuan memainkan dan menggunakan benda - benda
kecil, serta pemecahan masalah).
3. Bahasa (mendengar, mengerti dan menggunakan bahasa).
4. Motorik Kasar, yaitu duduk, berjalan, dan gerakan umum
otot besar lainnya.(Kurniawan, Muhimmah and Jannah
Roichatul, 2008)

33 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Gambar 7. Denver Development Screening Test

5) Pemeriksaan Penunjang
Merupakan data-data yang dapat dijadikan referensi dalam
mengetahui kondisi anak dan diagnosa medis. Pemeriksaan penunjang
diantaranya adalah CT Scan, Magnetic Resonance Imaging (MRI),
Rontgen, Pemeriksaan Radiologi dan Pemeriksaan Laboratorium.

2. Diagnosa Fisioterapi
Hasil dari pengkajian data dan pemeriksaan yang telah dilakukan
disimpulkan ke dalam bentuk diagnosis. Dalam menentukan diagnosa
fisioterapi mengacu kepada International Classification Functioning and
Health (ICF), yaitu:
Problematika Fisioterapi
a. Body Function and Structure Impairment
1) Adanya spastisitas
2) Kurangnya neck control
3) Krangnya hand support
b. Activity Limitation
1) Belum bisa meraih objek
2) bisa menggenggam objek
3) Belum bisa tengkurap
4) Belum bisa berguling
c. Participation Restriction
Tidak dapat aktif bermain bersama keluarga dan teman-temannya.
3. Prognosa
Adalah sebuah prediksi kemampuan maksimal yang bisa dilakukan
pasien setelah diberikan intervensi. Prognosis pada anak Cerebral palsy
tergantung pada tingkat keparahan dan banyaknya permasalahan yang
dialami pasien. Umumnya kemampuan pasien dapat meningkat setelah
dilakukan intervensi berkala.

4. Perencanaan Fisioterapi
Planning atau perencanaan dimulai dengan pertimbangan
kebutuhan intervensi dan biasanya menuntun kepada pengembangan
intervensi, termasuk hasil sesuai dengan tujuan yang terukur yang disetujui
pasien atau klien, keluarga atau petugas kesehatan lainnya dan menjadi

34 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
pemikiran perencanaan alternatif untuk dirujuk kepada pihak lain bila
dipandang kasusnya tidak tepat untuk fisioterapi.
a. Tujuan Jangka Pendek
Dibuat berdasarkan prioritas masalah yang utama. Dalam membuat
tujuan jangka pendek ini harus disertai dengan bagaimana tujuan atau
rencana tersebut akan dicapai, alokasi waktu pencapaian, dan kondisi-
kondisi seputar pasien dan lingkungan yang memungkinkan tujuan
tersebut dapat tercapai.
b. Tujuan Jangka Panjang
Tujuan yang dibuat berdasarkan prioritas masalah, tetapi bukan
masalah utama atau segera. Tujuan jangka panjang harus sesuai
realistis sesuai dengan patologi dan kondisi pasien.
Tujuan jangka pendek dan panjang pada pasien CP dapat
ditentukan dari pemeriksaan yang telah dilakukan. Untuk tujuan jangka
pendek dapat diperkirakan melalui beberapa pemeriksaan yang telah
dilakukan sesuai juga dengan kemampuan yang dimiliki sehingga
memungkinkan untuk dicapai, sedangkan untuk jangka panjang dilihat
dari prognosa pasien.

c. Intervensi
Neuro-Developmental Treatment (NDT) / Bobath Approach
Neuro-Developmental Treatment (NDT) atau dikenal juga Bobath
Approach dikembangkan oleh Bobath di Inggris pada awal tahun 1940-an.
Fokus tretament ini adalah dengan pendekatan pemecahan masalah untuk
assessment dan treatment pada individu dengan gangguan fungsi, gerakan
dan kontrol postural karena lesi dari sistem saraf pusat (SSP), dan dapat
diterapkan untuk individu dari segala usia serta semua derajat kecacatan
fisik dan fungsional. Tujuan dari teknik ini adalah meningkatkan kualitas
dan efisiensi pergerakan fungsional pada anak dengan gangguan
neuromotorik.
Fokus NDT adalah memfasilitasi kontrol postural dan sikap postur
yang optimal.
Teori yang mendasari konsep Bobath adalah sistem motor control,
konsep plastisitas, prinsip motor learning, serta pemahaman dan

35 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
penerapan gerakan fungsional manusia. NDT bukanlah sebuah teknik tapi
lebih ke proses perkembangan dari motor control dan motor komponen
yang diperlukan untuk aktivitas fungsional (KEMENKES, 2012).
Metode ini mempunyai beberapa teknik, yaitu :
1) Inhibisi: bertujuan untuk menghambat tonus yang abnormal.
2) Key Point of Control: titik yang digunakan terapis dalam inhibisi dan
fasilitasi. KPoC harus dimulai dari proksimal ke distal.
3) Fasilitasi: bantuan untuk mengarahkan ke gerak normal.
4) Stimulasi Taktil dan Proprioseptif: untuk meningkatkan sensorik dan
motorik. Stimulasi juga dapat merangsang sel otak (sinaps).
Semua teknik tersebut merupakan hal yang sangat dibutuhkan pada
anak CP untuk meningkatkan kemampuan fungsionalnya. (Tecklin, 2001) .

d. Home Program
Merupakan latihan yang disarankan dan diajarkan oleh terapis untuk
dilakukan dirumah bertujuan untuk pencapaian program tujuan jangka
panjang dan jangka pendek. Disini peran orangtua sangat penting agar bisa
bersama-sama dengan terapis untuk mencapai tujuan yang akan dicapai.
e. Evaluasi
Agar dapat melihat perbedaan hasil setelah melakukan intervensi, terapis
wajib melakukan pemeriksaa sebelum dan sesudah intervensi. Setiap hasil
evaluasi ditulis dalam format subjektif, objektif, assessment, dan planning.

J. Kerangka Fikir Studi Kasus

Etiologi :

1. Prenatal b)
: infeksi pada saat kehamilan terjadi di usia kehamilan trimester
pertama (Toksoplasma, rubella dan penyakit inklusi sitomegalik)
2. Natal : Hipoksia, Perdarahan otak, Ikterus, Prematuritas
3. Post Natal : trauma kapitis, meningitis,ensepalitis dan luka parut pada otak
pasca bedah
36 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Cerebral Palsy

c) Pemeriksaan

a) Pemeriksaand)umum : Kesadaran, Denyut Nadi, Respiratory Rate, Tekanan darah,


Lingkar Kepala, Suhu Tubuh, Berat Badan, Tinggi Badan
e)
b) Pemeriksaan Khusus : Inspeksi, Palpasi, Pemeriksaan fungsional tumbuh kembang,
tes khusus (Asworth Scale, GMFCS, Pemeriksaan Refleks Primitif
f)
c) pemeriksaan penunjang : CT Scan, MRI, Rontgen, Pemeriksaan Radiologi dan
Pemeriksaang)Laboratorium.
d)
e)

Problem h)

a) Gangguan fungsi motorik (halus dan/atau kasar)


b) Gangguan fungsi kogmitif
c) Gangguan emosi dan psikologis
d) Gangguan gerak dan kordinasi
e) Gangguan tumbuh kembang
f) Gangguan pendengaran,bicara, penglihatan, napas kadang tidak teratur

Intervensi

Bobath, NSMRDS, Taping

Hasil

Adanya harapan37 | P o l t e yang


perubahan k k e sdi Kdapat
e m esetelah
n k e sdilakukan
Jakarta III
intervensi pada masalah atau problem yang ditemukaan pada
pemeriksaan
BAB III

STATUS KLINIS

Hari/Tanggal Pemeriksaan : kamis, 15 November 2018 Jam : 13.00

38 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
1. Identitas Pasien

Nama : An. G
Tempat/Tgl Lahir : Jakarta, 16 April 2016
Nama Ayah : Deni Faisal
Nama Ibu : Sriyatun
Alamat : Jakarta

No. Telp Rumah : -


No Hp : 0812240xxx
Dx. Medis : Cerebral Palsy Quadriplegi

2. Anamnesis

a. Keluhan
1) Utama :
Belum bisa miring, belum bisa berguling
2) Penyerta :
Epilepsi
b. Riwayat
1) Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien lahir normal, menangis dan tidak biru. Usia 5 hari,
pasien mengalami kejang hingga mengalami kebiruan. Pasien
dibawa ke RSCM dan masuk ke ruang NICU. Pada saat pasien
berusia 5-6 bulan pasien mengalami kejang kemudian dibawa
ke RSPAD Gatot Soebroto dan di diagnosa cerebral palsy dan
microchepalus. Pasien menjalani terapi di RSPAD Gatot
Soebroto hingga usia 10 bulan, kemudian pasien mendapat
rujukan terapi di RS. Fatmawati. Saat ini sudah tiga bulan
pasien menjalani terapi di Keanna Center.

2) RPD : -
3) Riwayat Kehamilan & Kelahiran
a. Riwayat prenatal :
 Usia mengandung 9 bulan 5 hari.
 Usia ibu saat mengandung 26 tahun.
 Pernah mengonsumsi obat antibiotik.
 Tidak merokok dan konsumsi minuman keras.
 Tidak ada penyakit serius saat mengandung.

39 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
 Ibu bekerja sebagai SPG hingga usia kehamilan 8
bulan.
 Pemeriksaan kehamilan rutin setiap bulan.

b. Riwayat perinatal :
 Bayi lahir normal dengan diberi induksi dengan obat
 Apgar Score : nilai 9 (interpretasi: 7-10 adalah normal).

c. Riwayat postnatal :
 BBL: 2,3 kg, PBL: 50cm
 Saat usia 5 hari anak mengalami kejang hingga
membiru kemudian di rawat di ruang NICU RS Cipto
Mangunkusumo selama 10 hari.
 Pada usia 5 bulan pasien kejang kemudian dibawa ke
RSPAD Gatot Subroto dan dinyatakan Cerebral Palsy
dan microchepalus.

d. RPK : -
e. Riwayat Tumbuh kembang :
Usia 4 bulan: mengangkat kepala
Usia 6 bulan : anak sudah mulai memakan nasi tim

f. Riwayat Imunisasi:

BCG : dilakukan
Polio : dilakukan
DPT : dilakukan
Hepatitis B : dilakukan
Campak : dilakukan
Difteri : belum dilakukan
Rubella : belum dilakukan

3. Pemeriksaan
a. Pemeriksaan Umum
Kesadaran : composmentis
Denyut Nadi : 89x/ menit
Pernapasan : 37x / menit
Tekanan darah : tidak dilakukan
Suhu tubuh : afebris
Lingkar kepala : 42 cm

40 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Berat Badan : 12 kg
Tinggi Badan : 80cm

b. Pemeriksaan Khusus
1) Inspeksi
- cara datang : pasien datang dengan cara digendong oleh
ibunya

- kemampuan pasien: mampu menolehkan kepala ke


kanan dan kiri

- pola khusus : hiperekstensi

- ekspresi wajah: tersenyum

- pola postural:

Posisi supine

Dextra Sinistra

Neck Ekstensi

Shoulder Protraksi

Elbow Ekstensi Ekstensi

Wrist

Finger Flexi Flexi

Pelvic Posterior Tilting

Hip Eksorotasi Eksorotasi

Knee Semi flexi Semi flexi

Ankle Plantar flexi Plantar flexi


Inversi Inversi

- Keterangan lain :

2) Palpasi
Tonus : hipertonus
Suhu : afebris
Oedem : tidak ada
Keterangan lain:

41 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
3) Auskultasi : terdapat ronkhi dan sputum pada paru bagian atas
dan tengah
4) Pemeriksaan Fungsi
a. Sensorik:
Visual : tidak ada respon
Auditory : baik, anak dapat mengikuti sumber suara
Taktil : baik, anak bisa merespon sentuhan dan
perbedaan suhu
Propioceptive : tidak dilakukan
b. Keseimbangan: tidak dilakukan
c. Gerak dan fungsional:

No Kemampuan fungsional saat ini Acuan normal sesuai usia

1. Menoleh ke kanan dan ke kiri Berdiri satu kaki selama 1


detik.
Melompat
Melempar bola tangan ke
atas

5) Pemeriksaan kognisi :
Atensi : baik, anak dapat merespon suara yang di
berikan
Emosi : cukup baik, anak senang ketika mendengar
suara mainan
Motivasi : kurang baik,
Komunikasi : kurang baik, anak menoleh ketika
dipanggil oleh terapis namun tidak dapat mengerti intruksi
yang diberikan oleh terapis
Problem solving : tidak baik, anak tidak merespon stimulasi
yang diberikan
6) Deformitas : tidak ada deformitas
7) Gambar (tandai yg bermasalah):

42 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
43 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
8) Tes Khusus

Nila
(+) /
No Nama Tes i/Sk Keterangan
(–)
or

1 Tes Reflek

Level Spinal:

Sucking + Terdapat respon

Rooting Tidak dilakukan

Babinsky + Terdapat respon

Grasping Tidak dilakukan

Moro - Tidak terdapat respon

Glabella + Terdapat respon

Stepping/Walking Tidak dilakukan

Swimming Tidak dilakukan

Level Brainstem:

ATNR + Terdapat respon

STNR - Tidak terdapat respon

Tonic Labyrinthine Tidak dilakukan

Level Midbrain:

Neck righting Tidak dilakukan

Landau Tidak dilakukan

Level Kortikal:

Duduk - Tidak terdapat respon

Merangkak - Tidak terdapat respon

Berdiri - Tidak terdapat respon

44 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
2 Asworth scale + 2 Spastisitas pada extensor elbow bilateral,
flexor finger bilateral,
3
Spastisitas pada ekstensor knee bilateral,
ankle plantar bilateral

3 AIM Tidak dilakukan

4 EIDP Tidak dilakukan

5 GMFCS 5 Gangguan fisik sangat membatasi


kemampuan control gerakan, head control
(2-4 tahun)
dan postural control. Semua fungsi gerak
motorik sangat terbatas. Keterbatasan untuk
duduk dan berdiri yang tidak dapat
dikompensasi dengan alat bantu. anak tidak
dapat melakukan aktifitas secara mandiri
dan dibantu untuk pergerakannya.dalam
level ini membutuhkan sebuah kursi roda
untuk kegiatan di luar.

6 DDST Berdasarkan DDST dapat disimpulkan


bahwa usia perkembangan 2,5 tahun yaitu :
1. Personal sosial : berada pada usia 1
bulan
2. Motorik halus : berada pada usia 1 bulan
3. Bahasa :berada pada usia 2 bulan
4. Motorik kasar : berada pada usia 1 bulan

c. Pemeriksaan Penunjang

No Nama Pemeriksaan Ada/tidak Keterangan

45 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
1 Rontgen Tidak ada

2 CT-scan Ada Microcepalic

3 MRI Tidak ada

4 Kromosom Tidak ada

5 Pemeriksaan Lab: Tidak ada


Darah
Sputum
Urine

6 Lain-lain :
EEG Ada Epilepsi

4. Prognosis:

Berdasarkan GMFCS yang dimiliki anak saat ini, anak berada pada
level V yaitu ada keterbatasan saat melakukan gerakan, anak juga
belum mampu mempertahankan kepala dan leher pada saat posisi tidur
prone dan duduk. Namun, jika dengan modal yang dimiliki dan dengan
intervensi dilakukan secara berkala, level GMFCS anak dapat
meningkat menjadi level IV, yaitu dapat melakukan rolling dan duduk
bersandar.

5. Diagnosa (berdasarkan ICF)


a. Body structure and Function
a. Spastik pada extensor elbow bilateral, flexor finger
bilateral, extensor knee bilateral, ankle plantar bilateral.
b. Poor head control
c. Poor hand support
b. Activity limitation
d. Belum bisa supine to side.
c. Participation Restriction
e. Tidak dapat bermain aktif dengan keluarga
Berdasarkan ICF

46 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
Pasien belum bisa supine to side akibat adanya spastik pada extensor
elbow bilateral, flexor finger bilateral, extensor knee bilateral, ankle
plantar bilateral, poor head control, poor hand funcion sehingga anak tidak
dapat bermain aktif dengan keluarganya.

6. Tujuan Fisioterapi
Jangka pendek: supine to side
Jangka panjang: Rolling

7. Intervensi
Bentuk Latihan dan Dosis Metode dan
No Pelaksanaan
(F I T) teknik

1. Realise spastik Teknik Inibisi, Posisi anak supine, fisisoterapis


Metode bobath menghadap anak. Inhibisi spastik
dimulai dari distal ke proksimal.

2. Mobilisasi Terapi Latihan Posisi fisioterapis duduk menghadap


anak. Mobilisasi dilakukan mulai
dari ekstremitas atas lalu dilanjutkan
sampai ekstremitas bawah.

Shoulder: Lakukan gerakan pasif


kebelakang, ke atas, ke depan dan ke
bawah dengan posisi side lying

Tungkai: Anak dalam posisi supine,


lakukan mobilisasi fleksi ekstensi
knee dan hip dengan handling terapis
pada belakang lutut dan ankle.

Trunk dan pelvic: Anak dalam


posisi side lying, lakukan mobilisasi
rotasi trunk dengan handling terapis
pada pelvic dan shoulder.

47 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
3. Latihan hand support Teknik Fasilitasi Posisikan anak supine to side, beri
ganjalan pada kedua paha agar tetap
flexi kemudian fasilitasi tangan ke
arah flexi dan adduksi shoulder.

4. latihan head control Teknik stimulasi Posisi anak half-lying bersandar pada
fisioterapi. Kemudian beri stimulasi
dan fasilitasi,
pada clavicula, M. Biceps brachii
Metode Bobath
untuk mempertahankan posisi chin
tuck

5. Latihan supine to side Teknik stimulasi Anak dalam posisi supine. Bawa
tangan kiri anak ke atas, beri
dan fasilitasi,
fasilitasi dengan fleksi knee
Metode Bobath
dan hip kanan. Lakukan pada sisi
yang berlawanan.

Home program:

1. Memberikan edukasi pada orang tua untuk :


a. Mobilisasi pada tangan dan kaki.
b. Melakukan stimulasi pada tangan dengan benda/bahan berstruktur
seperti plastik.
c. Memfasilitasi anak untuk posisi miring ke kanan atau ke kiri.

8. Evaluasi
I II

(18/11/2018) (21/11/2018)

48 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
S Belum bisa supine to Belum bisa supine to
side side

Denyut Nadi Pre 87x/menit 89x/menit

Post 90x/menit 92x/menit

Pernafasan Pre 37x/menit 38x/menit

Post 39x/menit 39x/menit

O -Spastik pada extensor -Spastik pada extensor


elbow bilateral, flexor elbow bilateral, flexor
finger bilateral, finger bilateral,
extensor knee bilateral, extensor knee bilateral,
ankle plantar bilateral. ankle plantar bilateral.
-Poor head control -Poor head control
-Poor hand support -Poor hand support

A Supine to side Supine to side

P Realise spastik , Realise spastik ,


mobilisasi, latihan mobilisasi, latihan hand
hand support, latihan support, latihan head
head control, latihan control, latihan supine
supine to side to side

49 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
BAB IV

PEMBAHASAN KASUS

A. Hasil Penatalaksanaan Fisioterapi


Berdasarkan evaluasi dari intervensi menggunakan metode Bobath yang
dilakukan sebanyak 2 kali dan dilihat selama 2 minggu pada anak An. GM
berusia 2 tahun 7 bulan (16 April 2016) dengan diagnosa dokter Cerebral
Palsy Qudriplegi dan GMFCS level 5 belum didapatkan perubahan yang
signifikan. Seperti yang telah dijelaskan pada uraian tindakan bahwa kondisi
awal anak saat ditangani oleh kelompok adalah belum bisa dari posisi
supine to side. Sampai saat ini, kondisi anak masih tetap sama.

B. Keterbatasan
Keterbatasan yang ditemui oleh penulis dalam pelaksanaan intervensi yang
diberikan adalah :

1. Keterbatasan waktu dalam pemberian intervensi pada anak.

2. .Kemungkinan adanya human error dalam pelaksanaan pengukuran.

50 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
BAB V

PENUTUP

A. Simpulan
Dari hasil studi kasus yang telah dilakukan, penulis mengambil
kesimpulan bahwa penatalaksanaan fisioterapi pada Cerebral Palsy Quadriplegi
yang telah dilakukan 2 kali masih belum cukup menilai tingkat keberhasilannya,
karena keterbatsan waktu dalam pemberian intervensi serta kemungkinan adanya
human error dalam pemeriksaan seperti Denver II, GMFCS, Asworth Scale.

B. Saran
Dalam penulisan selanjutnya, penulis mengharapkan adanya penelitian
lebih lanjut menegenai intervensi yang tepat dan efisien yang dapat diterapkan
dalan penatalaksanaan fisioterapi pada Cerebral Palsy Quadriplegi serta
menyampaikan edukasi dan home program kepada orang tua anak karena
keterbatasan waktu intervensi setiap dilakukan fisioterapi sehingga orang tua anak
dapat melakukan latihan setiap hari di rumah.

51 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
DAFTAR PUSTAKA

Aker, J., & Anderson, D. (2007). AANA Journal Course - Perioperative care of
patients with cerebral palsy. AANA Journal Course, 129-134.

Azizah, N. (2005). Meningkatkan Kemampuan Berkomunikasi Anak Cerebral


Palsy. Jurnal Pendidikan Khusus, 137-146.

Chusid, J. (2010). Neuro Anatomi Korelatif dan Neurologi Fungsional.


Yogyakarta: Universitas Gajah Mada.

Dorland WA, N. (2010). Kamus Kedokteran Dorland. Jakarta: EGC.

Grant A D, S. (1995). PROGNOSIS FOR AMBULATION IN. Developmental


Medicine and Child Neurology, 1020-1026.

KEMENKES. (2012). PEDOMAN PENANGANAN KASUS RUJUKAN


KELAINAN TUMBUH. Direktorat Bina Kesehatan Anak Kementerian
Kesehatan R.I.

Kurniawan, R., Muhimmah, I. and Jannah Roichatul, H. (2008) ‘Perkembangan


Anak Berbasis Denver Development Screening Test’, pp. 305–314.

Laquerriere, A, V. M. (2013). Pathophysiology of Cerebral Palsy.

Miller ED, F. (2007). Physical therapy of cerebral palsy. New York.

Rogers & Wong. (2016). Pathophysiology of Cerebral Palsy.


http://phatophys.org/cerebralpalsy/#Pathophysiology.

Tecklin, S. (2001). Pediatric Physical Therapy. 275.

Trombly, C. A. (1989). Occupational Therapy for Physical Dysfunction. USA.

52 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
LAMPIRAN I

53 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I
LAMPIRAN II

54 | P o l t e k k e s K e m e n k e s J a k a r t a I I I