Anda di halaman 1dari 14

Latihan soal-soal Farmasi Industri/ Pembuatan dan

Pengembangan Sediaan Farmasi


(Part-3)
Bahan dan Fungsi Bahan dalam Pembuatan Sediaan Farmasi
1. Suatu industri farmasi akan memproduksi sediaan gel antioksidan dari extrak umbi wortel dengan
formula: aquapec, TEA, gliserin, metil paraben, extrak wortel, Vit. E, dan aqua destillata. Apakah
bahan yang berfungsi sebagai gelling agent dalam formula tersebut?
a. Aquapec d. Metil paraben
b. TEA e. Vitamin E
c. Gliserin

2. Seorang Apoteker yang bekerja pada bagian R & D suatu industri farmasi sedang
mengembangkan natrium diklofenak dalam sediaan mikroemulsi. Formula sediaan tersebut
adalah natrium diklofenak, VCO, Tween 80, etanol, propilenglikol, air. Apakah fungsi etanol dalam
formula tersebut?
a. Solven d. Kosurfaktan
b. Kosolven e. Preservatif
c. Surfaktan

3. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula larutan penyalut, yang terdiri dari air, HPMC,
Propilen Glikol, Titanium Dioxide, FDC yellow no 2 dan tween 60, untuk menyalut kaplet asam
mefenamat. Apakah bahan yang berfungsi sebagai plasticizer dalam formula tersebut?
a. HPMC d. FDC Yellow No. 2
b. Propilen glikol e. Tween 60
c. Titanium dioxide

4. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula gentamicin tetes mata, dengan komposisi
benzalkonium klorida, HPMC, NaCl, asam sitrat dan sodium metabisulfit. Apakah bahan yang
berfungsi sebagai pengawet dalam formula tersebut?
a. Benzalkonium klorida d. Asam sitrat
b. HPMC e. Sodium metabisulfit
c. NaCl

5. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula tablet kunyah antasida, yang terdiri dari zat
aktif, laktosum, gelatin, explotab, sucralose dan magnesium stearat. Apakah bahan yang
berfungsi sebagai penghancur dalam formula tersebut?
a. Lactosum d. Sucralose
b. Gelatin e. Magnesium stearat
c. Explotab

6. Seorang apoteker di industri farmasi melakukan optimasi formula sediaan tablet Naproxen 450
mg. Formula tablet yang dioptimasi untuk 1.000 tablet adalah Naproxen: 457,5 g; Kolidon CL:10
g; Kolidon 30: 25 g; Purified Water: 90 mL dan Magnesium Stearat 2,5 g. Berdasarkan formula
tersebut, apakah bahan tambahan yang berfungsi sebagai bahan pengikat?
a. Naproxen d. Kollidon 30
b. Avicel PH 101 e. Magnesium stearat
c. Kollidon CL

7. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula gentamicin tetes mata, dengan komposisi
benzalkonium klorida, HPMC, NaCl, asam sitrat dan natrium metabisulfit. Apakah bahan yang
berfungsi sebagai antioksidan dalam formula tersebut?
a. Benzalkonium klorida d. Asam sitrat
b. HPMC e. Natrium metabisulfit
c. NaCl

8. Seorang apoteker di industri farmasi sedang merancang formula larutan penyalut, yang terdiri
dari air, HPMC, Propilen Glikol, Titanium Dioxide, FDC Yellow no 2 dan Tween 60, untuk
menyalut tablet asam mefenamat. Apakah bahan yang berfungsi sebagai film former dalam
formula tersebut?
a. HPMC d. FDC Yellow No. 2
b. Propilen glikol e. Tween 60
c. Titanium dioxide
9. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula sediaan tablet
dengan formula yang berisi Parasetamol, Kafein, Avicel PH 101, Kolidon CL, kolidon 30 dan PEG
6.000. Apakah bahan tambahan dalam formula tersebut yang berfungsi sebagai bahan pengisi?
a. Caffeine d. Kollidon CL
b. Avicel PH 101 e. PEG 6.000
c. Kollidon 30

10. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula sediaan cair
ibuprofen dengan bahan-bahan sebagai berikut: Ibuprofen, Cremophor RH 40, Preservatives dan
Purified Water. Apakah fungsi Cremophor RH 40 dalam formula tersebut?
a. Sebagai pengental d. Sebagai antioksidan
b. Sebagai stabilisator e. Sebagai pengawet
c. Sebagai pelarut

11. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula tablet parasetamol
500 mg dengan bahan-bahan sebagai berikut: Parasetamol, Avicel 102, Kolidon VA 64, Kolidon
CL, Magnesium Stearat dan Aerosil 200. Berdasarkan formula tersebut, apakah bahan tambahan
yang berfungsi sebagai bahan pengikat?
a. Avicel 102 d. Magnesium Stearat
b. Kolidon VA 64 e. Aerosil 200
c. Kolidon CL

12. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula suspensi
Sulfamethoxazole dan Trimethoprim dengan bahan-bahan sebagai berikut: Sulfamethoxazole,
Trimethoprim, Sucrose, Lutrol F 127, Water Purified, Vanillin dan Flavor Chocolate. Apakah
fungsi Sucrose dalam formula tersebut?
a. Pemanis dan pelarut d. Pemanis dan pensuspensi
b. Pemanis dan pengental e. Pemanis dan penstabil
c. Pemanis dan pengawet

13. Sebuah industri farmasi sedang mengembangkan formula sediaan infus Ammonium Klorida
1,5%. Dalam formula tersebut terdapat bahan tambahan natrium metabisulfit. Apakah fungsi
penambahan bahan tersebut?
a. Pengisotonis d. Pengawet
b. Pendapar e. Pewarna
c. Pemanis

14. Apoteker bagian R&D industri farmasi sedang melakukam optimasi formula tablet vitamin B1 100
mg menggunakan metode kempa langsung. Eksipien yang digunakan laktosa, Avicel Ph 102,
Aerosil, dan Mg Stearat. Sebelum dilakukan pencetakan, apoteker melakukan optimasi waktu
pencampuran zat aktif dan eksipien untuk memenuhi persyaratan sifat fisik yang sesuai. Apakah
sifat fisik tablet yang dimaksud?
a. Kekerasan d. Keseragaman zat aktif
b. Keragaman bobot e. Waktu hancur
c. Kerapuhan

15. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula tablet kunyah antasida, yang terdiri dari zat
aktif, laktosum, gelatin, explotab, sucralose dan magnesium stearat. Apakah bahan yang
berfungsi sebagai pemanis dalam formula tersebut?
a. Lactosum d. Sucralose
b. Gelatin e. Magnesium stearat
c. Explotab

16. Seorang apoteker di industri farmasi akan memproduksi sediaan suspensi ibuprofen. Dalam
formula suspensi tersebut, terdapat bahan berupa hidroksi propil metil selulosa atau HPMC.
Apakah fungsi bahan tersebut?
a. Floculating agent d. Suspending agent
b. Flavouring agent e. Thickening agent
c. Preservative agent
17. Seorang apoteker pada bagian R&D suatu industri kosmetik sedang mengembangkan formulasi
sediaan pelembab kulit dari ekstrak lidah buaya dengan menggunakan basis Hydrophilie
petrolatum USP yang terdiri dari vaselin putih, kolesterol, stearil alkohol dan lilin putih. Basis
tersebut diketahui stabil terhadap panas. Apakah komponen yang dimaksud dalam basis
Hydrophilie petrolatum USP tersebut?
a. Kolesterol dan lilin putih d. Stearil alkohol dan lilin putih
b. Kolesterol dan stearil alkohol e. Vaselin putih dan kolesterol
c. Lilin putih dan vaselin putih
18. Seorang apoteker di Industri farmasi sedang melakukan pengembangan formula sediaan
suspensi albendazol-simetikon, dengan formula sebagai berikut:
Albendazol 40,0 g
Simetikon 0,24 g
Tween 80 1,0 g
Xanthan gum 3,0 g
Sukrosa 390,0 g
Sorbitol 130,0 g
Natrium benzoat 4,0 g
Kalium sorbat 4,0 g
Asam sitrat 0,6 g
Flavor q.s
Air ad. 1 L

Apakah fungsi natrium benzoat dan kalium sorbat dalam formula tersebut?
a. Buffer agent d. Preservatif
b. Sweetener e. Antioxidant
c. Suspending agent

19. Seorang apoteker di bagian R&D suatu industri farmasi sedang mengembangkan formula salep
hidrokortison dengan menggunakan basis Hydrophilic ointment USP yang terdiri dari stearil
alkohol, vaselin album, metil paraben, propil paraben, natrium lauril sulfat, propilen glikol dan
aquadest. Apakah bahan yang berfungsi sebagai humektan?
a. Metil paraben d. Stearil alkohol
b. Natrium lauril sulfat e. Vaselin album
c. Propilen glikol

20. Seorang apoteker di industri farmasi akan memproduksi sediaan injeksi lidokain. Formula sediaan
tersebut terdiri dari lidokain hidroklorida, Natrium klorida, Asam klorida, Natrium hidroksida dan
aqua pro injeksi. Apakah bahan dalam formula tersebut yang berfungsi sebagai pengatur tonisitas
sediaan tersebut?
a. Lidokain hidroklorida d. Natrium hidroksida
b. Natrium klorida e. Aqua proinjeksi
c. Asam klorida

21. Seorang apoteker di suatu industri farmasi sedang mengembangkan formula sediaan salep
epidermis dengan menggunakan bahan tambahan sebagai berikut cera alba, cetil alba, gliseril,
CMC-Na, propilenglikol. Apakah bahan tambahan dalam formula tersebut yang berfungsi sebagai
humektan?
a. Gliserin d. Cetil alba
b. CMC-Na e. Propilengilkol
c. Cera alba

22. Seorang apoteker di Industri farmasi sedang melakukan pengembangan formula sediaan
suspensi albendazol-simetikon, dengan formula sebagai berikut:
Albendazol 40,0 g
Simetikon 0,24 g
Tween 80 1,0 g
Xanthan gum 3,0 g
Sukrosa 390,0 g
Sorbitol 130,0 g
Natrium benzoat 4,0 g
Kalium sorbat 4,0 g
Asam sitrat 0,6 g
Flavor q.s
Air ad. 1 L
Apakah fungsi Asam sitrat dalam formula tersebut?
a. Flavor d. Penstabil
b. Penguat rasa e. Pensuspensi
c. Pemanis

23. Seorang apoteker di suatu industri farmasi sedang mengembangkan formula salep hidrokortison.
Adapun bahan tambahan yang digunakan sebagai basis dalam (%b/b) adalah Kolesterol 3,0;
Steril alkohol 3,0; Cera alba 8,0 dan Vaselin album 86,0. Apakah jenis basis salep yang terdapat
dalam formula tersebut ?
a. Larut air d. Serap
b. Emulsi e. Hidrokarbon
c. Larut minyak
24. Seorang apoteker di suatu industri farmasi sedang melakukan optimasi formula suspensi
rekonstitusi Ampisilin Trihidrat dengan formula sebagai berikut::
R/ Ampisilin trihidrat 5,77 %
Sukrosa 60 %
Na alginat 1,5 %
Na benzoat 0,2 %
Na sitrat 0,125 %
Asam sitrat 0,051 %
Tween 80 0,08 %
Apa fungsi penambahan Na-sitrat dalam formula sediaan suspensi tersebut?
a. Suspending agent d. Surfactant
b. Buffer system e. Corigent saporis
c. Wetting agent

25. Seorang apoteker yang bekerja pada bagian R&D suatu industri farmasi akan merancang formula
sediaan tablet lepas lambat verapamil HCl yang kelarutannya tinggi menggunakan matriks tidak
larut dalam air. Bahan matriks yang tersedia adalah CMC, Etil selulosa, Galaktomannosa,
Hidroksi etilselulosa dan Na Alginat. Apakah matriks yang tepat digunakan untuk pembuatan
formula sediaan tersebut?
a. CMC d. Hidroksi etilselulosa
b. Etil selulosa e. Na. Alginat
c. Galaktomannosa

26. Seorang apoteker yang bekerja pada bagian R&D suatu industry farmasi akan merancang
formula orally distegrating tablet ketoprofen dengan komposisi bahan tambahan crospovidon,
betasiklodekstrin, manitol, aspartam, mg straeart dan talk. Apakah bahan tambahan yang
berperan sebagai solubilizer dalam formula tersebut?
a. Aspartam d. Manitol
b. Betasiklodekstrin e. Mg.Stearat
c. Crospovidon

Permasalahan dalam Pembuatan Sediaan Farmasi


27. Seorang Apoteker yang bekerja pada bagian R & D suatu industri farmasi sedang
mengembangkan sediaan mikroemulsi natrium diklofenak dalam dengan komponen formula
terdiri dari air, minyak, surfaktan dan kosurfaktan. Mikroemulsi yang dihasilkan terlihat transparan
berbeda dengan emulsi yang tampak keruh. Apakah yang menyebabkan hasil yang transparan
pada sediaan tersebut?
a. Viskositas sediaan kecil d. Pengaruh dari jenis kosurfaktan
b. Ukuran globul sangat kecil e. Berat jenis sediaan kecil
c. Zat aktif terlarut dalam fase kontinyu

28. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula tablet parasetamol
500 mg dengan bahan-bahan sebagai berikut: Parasetamol, Avicel 102, Kolidon VA 64, Kolidon
CL, Magnesium Stearat dan Aerosil 200. Hasil pengujian menunjukkan bahwa tablet terlalu keras
dengan rata-rata kekerasan tablet (n=10) sebesar (16,7 ± 2,4) Kg. Apakah langkah yang tepat
dilakukan apoteker untuk memperbaiki sifat fisik tablet tersebut?
a. Menurunkan kadar Avicel PH 102 d. Menurunkan kadar Magnesium stearat
b. Menurunkan kadar Kollidon VA 64 e. Menurunkan kadar Aerosil 200
c. Menurunkan kadar Kolllidon CL

29. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula sediaan tablet
dengan formula yang berisi Parasetamol, Kafein, Avicel PH 101, Kolidon CL, kolidon 30 dan PEG
6.000. Hasil uji daya alir (n=3) menunjukkan bahwa waktu alir campuran serbuk adalah 15,8±3,1
g/detik dengan sudut diam sebesar 36°. Apakah langkah yang tepat untuk memperbaiki sifat alir
campuran serbuk formula tersebut?
a. Menambah aerosil dalam formula d. Mengganti Avicel PH 101 dengan aerosol
b. Mengganti Kollidon CL dengan aerosol e. Mengganti PEG-6000 dengan aerosol
c. Mengganti Kollidon 30 dengan aerosil
30. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula sediaan tablet
dengan formula yang berisi Parasetamol, Kafein, Avicel PH 101, Kolidon CL, kolidon 30 dan PEG
6.000. Hasil uji daya hancur (n=3), menunjukkan bahwa waktu hancur tablet 17,5 ± 1,7 menit.
Apakah langkah yang tepat dilakukan apoteker agar waktu hancur memenuhi ketentuan
farmakope?
a. Meningkatkan kadar Caffeine d. Meningkatkan kadar Kollidon CL
b. Meningkatkan kadar Avicel PH 101 e. Meningkatkan kadar PEG 6000
c. Meningkatkan kadar Kollidon 30
31. Seorang apoteker di suatu industri farmasi menemukan beberapa tablet parasetamol yang rusak
pada saat proses produksi. Sebagian bahan yang dicetak sebagian melekat pada dinding
matriks. Akibatnya, tablet parasetamol tersebut sukar didorong keluar dari matriks dan
permukaan tablet menjadi kasar. Apakah nama kerusakkan pada tablet tersebut?
a. Capping d. Cracking
b. Laminating e. Binding
c. Chipping

32. Seorang apoteker di apotek menerima resep dari seorang perempuan, usia 17 tahun untuk
pengobatan jerawat. Resep tersebut berisi sediaan gel yang berisi Klindamisin HCl yang harus
dicampur dengan vitamin E yang terlebih dahulu dilarutkan dalam pelarut minyak. Ketika diracik
oleh apoteker, sediaan tersebut menunjukkan adanya iinkompatibilitas fisik. Apakah tindakan
yang tepat dilakukan untuk mengatasi hal tersebut?
a. Menambahkan alkohol d. Menambahkan basis gel
b. Menambahkan surfaktan e. Menambahkan air
c. Menambahkan preservative

33. Seorang apoteker di bagian R&D suatu industri farmasi sedang mengembangkan formula tablet
asam mefenamat 500 mg. Saat dilakukan pengempaan, ditemukan tablet yang lengket pada
dinding cetakan. Berdasarkan hal tersebut, apoteker perlu melakukan evaluasi terhadap bahan
tambahan yang digunakan dalam formulasi. Apakah bahan tambahan yang perlu dievaluasi untuk
mengatasi permasalahan tersebut?
a. Anti adherent d. Disintegrant
b. Binders e. Filler
c. Diluent

34. Suatu industri farmasi membuat beberapa produk obat generik berlogo (OGB) untuk penyakit
hipertensi. Penandaan dan desain kemasan produk-produk OGB tersebut telah diatur dengan
desain yang sederhana, sehingga memungkinkan terjadi kemiripan antara produk satu dengan
yang lainnya, dan dapat beresiko menimbulkan permasalahan. Apakah faktor resiko mutu yang
dapat terjadi karena kondisi tersebut?
a. Ketercampurbauran d. Kegagalan proses produksi
b. Kontaminasi silang e. Kesalahan pengujian
c. Pengolahan ulang

35. Seorang apoteker di industri farmasi akan memproduksi tablet natrium diklofenak dengan
eksepien laktosa, magnesium stearat, talcum, polyvinyl pirrolidone dan sodium starch glycolate.
Salah satu spesifikasi produk yang diinginkan adalah waktu hancur tablet kurang dari 15 menit.
Apakah bahan tambahan yang harus dioptimasi untuk memenuhi spesifikasi produk tersebut?
a. Laktosa d. Polivinyl pirrolidone
b. Magnesium stearat e. Sodium starch glycolate
c. Talcum

36. Sorang apoteker di industri obat tradisional sengan mengembangkan formula produk VCO dalam
sediaan emulsi. Pada saat dilakukan pengujian stabilitas, terjadi pemisahan emulsi selama
pengujian yang disebabkan terjadinya penggabungan fase. Apakah jenis pemisahan yang
menggambarkan ketidakstabilan formula produk tersebut? kerusakan
a. Creaming d. Koagulasi
b. Inversi e. Sedimentasi
c. Koalesen

37. Seorang apoteker pada bagian R&D suatu industri farmasi sedang mengembangkan formula
sediaan supositoria untuk pengobatan hemoroid. Sediaan tersebut mengandung bahan aktif
bismuth subnitras dan lidokain HCl. Bahan aktif tersebut harus dapat dilepaskan pada saat basis
supositoria melelh pada suhu tubuh. Apakah basis supositoria yang tepat untuk sediaan
tersebut?
a. Asam stearat d. Oleum cacao
b. Glisero-gelatin e. Polietilenglikol
c. Hidrogel

Industri Obat Tradisional


38. Seorang Apoteker di bagian produksi Industri Obat Tradisional sedang menganalisis mutu
simplisia rimpang meniran yang akan diproduksi menjadi agen imunomodulator .Salah satu
parameter mutu yang diuji adalah kadar air simplisia. Berapa persenkah kadar maksimal untuk
parameter tersebut?
a. 12 % d. 6 %
b. 10 % e. 4 %
c. 8 %
39. Seorang apoteker di suatu industri obat tradisional telah mengembangkan ekstrak suatu tanaman
sebagai Imunomodulator. Ekstrak tersebut telah distandarisasi serta telah terbukti berkhasiat dan
aman pada pengujian menggunakan mencit. Apoteker selanjutnya mendaftarkan produk tersebut
kepada Badan POM. Apakah nama penggolongan yang tepat dicantumkan waktu mendaftarkan
produk tersebut ?
a. Jamu racikan d. Jamu
b. Obat herbal terstandar e. Ekstrak terstandar
c. Fitofarmaka

40. Seorang pasien datang ke apotek membeli suplemen untuk meningkatkan nafsu makan anaknya.
Apoteker memilihkan produk supplement yang dalam kemasannya terdapat logo:

Apakah produk yang dipilihkan oleh apoteker tersebut?


a. Jamu d. Obat herbal lokal
b. OHT e. Obat herbal asing
c. Fitofarmaka

41. Sebuah Industri Obat Tradisional sedang melakukan pembuatan simplisia rimpang kunyit yang
akan digunakan sebagai bahan baku beberapa produk jamu yang dimiliki. Hasil evaluasi pada
proses penyimpanan menemukan kadar air simplisia sebesar 20% sehingga tidak memenuhi
persyaratan CPOTB. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, apakah bahan yang harus
disertakan dalam kantong pengemas simplisia selama proses penyimpanan?
a. Kalsium klorida d. Magnesium sulfat
b. Tanah liat e. Molecular sieve
c. Silica gel

42. Seorang apoteker di suatu industri obat tradisional mendapatkan penurunan kadar kurkumninoid
dalam bahan baku kunyit untuk bahan baku kapsul antikolesterol. Pemasok bahan baku tersebut
mengatakan bahwa sebelum dikirim, kunyit dididihkan dengan air kapur terlebih dahulu untuk
menghentikan reaksi enzimatis. Apakah yang menyebabkan penurunan kadar kurkuminoid dalam
bahan baku kunyit tersebut?
a. Kurkuminoid tidak stabil oleh panas d. Kurkuminoid membentuk polimer
b. Kurkuminoid menguap bersama uap air e. Reaksi enzimatis tetap berlangsung
c. Kurkuminoid terurai menjadi asam ferulat

Validasi
43. Seorang apoteker yang bertugas pada bagian produksi suatu industri farmasi menemukan tablet
digoksin yang tertinggal pada mesin striping ketika akan memulai proses pengemasan (striping)
tablet captopril 25 mg. Apakah tindakan yang tepat untuk dilakukan oleh bagian produksi sebelum
memulai proses pengemasan tablet captopril tersebut?
a. Mengecek Standar Operating Prosedur d. Membuat laporan temuan
b. Melakukan Validasi Cleaning e. Melakukan Validasi Prospektif
c. Melakukan General cek up

Metode Pembuatan Tablet


44. Seorang apoteker yang bertugas di bagian R&D suatu sedang mengembangkan Tablet
Amoksisilin 500 mg. Berdasarkan data amoksisilin tidak stabil terhadap panas dan lembab, tidak
kompresibel, tidak free flowing. Apakah metode pembuatan tablet yang tepat untuk pembuatan
tablet amoksisilin tersebut?
a. Wet Granulation d. Fast melt granulation
b. Dry Granulation e. Foam granulation
c. Direct Compresion

Produksi
45. Seorang apoteker di bagian PPIC suatu industri farmasi sedang membuat perencanaan proses
produksi tablet herbal daun sirsak 500 mg. Kapasitas mesin dalam produksi sediaan herbal
tersebut tersebut adalah 175.000 tablet/jam. Proses produksi akan dilakukan selama 12 jam/hari
menggunakan 2 buah set mesin produksi. Berapakah perkiraan jumlah tablet herbal daun sirsak
tersebut yang akan dihasilkan dalam 1 hari?
a. 1.500.000 tablet d. 3.600.000 tablet
b. 2.100.000 tablet e 4.800.000 tablet
c. 4.200.000 tablet
46. Seorang perempuan datang ke apotek membawa resep berisi klobetasol propionate cream
0,025% sebanyak 20 g dengan penggunaan S u e. Di apotek, tersedia krim klobetasol propionat
0,05% dalam kemasan tube 5 g. Berapakah basis krim yang diperlukan untuk membuat sediaan
sesuai resep tersebut?
a. 2,5 g d. 10,0 g
b. 5,0 g e. 15,0 g
c. 7,5 g

47. Industri farmasi memproduksi tablet simvastatin 20 mg yang diindikasikan untuk obat anti
hiperlipidemia. Tablet tersebut di desain berbentuk bulat pipih. Apoteker mengecek bagian
cetakan yang berfungsi untuk mengatur bentuk dan ukuran tablet agar sesuai dengan yang
dikehendaki. Apakah bagian mesin tablet yang dicek oleh apoteker tersebut?
a. Upper punch d. Hopper
b. Lower punch e. Feed shoes
c. Matris (Dies)

48. Seorang apoteker di bagian produksi suatu industri farmasi akan melakukan proses produksi
tablet effervescent suplemen kalsium. Salah satu persyaratan ruang produksi yang harus dijaga
ketat adalah RH (Relative Humidity). Pada suhu 27 °C, data yang didapatkan adalah tekanan uap
relatif adalah sebesar 16,02 mmHg dan tekanan uap air murni adalah sebesar 26,7 mm Hg.
Berapakah nilai RH ruang produksi tersebut?
a. 60% d. 75%
b. 65% e. 80%
c. 70%

49. Seorang apoteker di industri farmasi sedang mengevaluasi produksi sediaan tablet ibuprofen 400
mg dalam fasilitas produksi multi-produk. Bahan aktif yang digunakan memiliki sifat alir yang baik
sehingga digunakan metode kempa langsung. Proses pembuatan tersebut beresiko menimbulkan
pencemaran silang terhadap produk lain. Apakah langkah yang tepat untuk mencegah terjadinya
risiko tersebut?
a. Mengendalikan suhu ruang produksi
b. Mengendalikan kelembaban nisbi ruang produksi
c. Mengendalikan tekanan udara ruang produksi
d. Mengendalikan penerangan ruang produksi
e. Mengendalikan pertukaran udara ruang produksi

50. Seorang apoteker di suatu industri farmasi sedang memastikan kelengkapan sarana ruang
produksi untuk pembuatan tablet amoksisilin 500 mg. Salah satu alat yang harus ada dalam
ruang produksi adalah manometer yang dipasang di atas pintu ruangan. Apakah fungsi alat
tersebut?
a. Mengukur kelembaban udara d. Mengukur jumlah pertukaran udara
b. Mengukur perbedaan tekanan udara e. Mengukur perbedaan suhu udara
c. Mengukur volume aliran udara
51. Seorang apoteker di Industri farmasi akan memimpin produksi sediaan tablet untuk obat flu yang
berisi paracetamol, fenilpropanolamin dan CTM. Sarana produksi haruslah didesain secara
khusus untuk memenuhi aturan CPOB. Salah satunya adalah kaskade tekanan udara di area
pengemasan untuk mencegah kontaminasi, baik di ruang pengemasan primer-ruang antara-
ruang pengemasan sekunder dan luar. Bagaimakah kaskade tekanan udara antar ruang untuk
pengemasan produk tersebut?
a. +++/++/+/0 d. +/0/+/0
b. ++/+/0/++ e. ++/+/0/+
c. 0/+/0/+

52. Seorang apoteker di suatu industri farmasi yang memproduksi infus NaCl sedang menyiapkan
water for injection (WFI) untuk produk tersebut. Salah satu tahapan pengolahan air tersebut
adalah melalui tabung resin. Apakah fungsi tahapan tersebut?
a. Menghilangkan bakteri d. Menghilangkan partikel
b. Menghilangkan bau e. Menghilangkan warna
c. Menghilangkan ion terlarut
53. Seorang apoteker di suatu industri farmasi sedang melakukan proses granulasi untuk pembuatan
Tablet Parasetamol 500 mg. Selain itu, apoteker juga melakukan proses pengeringan terhadap
granul Asam Mefenamat di ruang produksi yang sama. Hal tersebut menjadi temuan saat ada
audit di perusahaan. Apakah daftar periksa yang harus diperbaiki untuk mencegah temuan
tersebut terulang kembali?
a. Inspeksi diri d. Kesiapan ruangan pencetakan tablet
b. Kesiapan ruang timbang e. Kesiapan kesiapan jalur pengemasan sekunder
c. Kesiapan area pencampuran serbuk
54. Suatu Industri farmasi ingin memproduksi sediaan injeksi parenteral yang mengandung antibiotik
golongan streptomisin. Karakteristik antibiotik golongan tersebut, dapat mengalami degradasi
pada suhu di atas 70 derajat celcius, mudah teroksidasi, dan sangat sensitif terhadap sinar
dengan energi tinggi. Metode sterilisasi apa yang sesuai untuk sediaan injeksi tersebut?
a. Filtrasi dengan membran d. Sterilisasi dengan radiasi gamma
b. Sterilisasi dengan autoklaf e. Sterilisasi dengan sinar UV
c. Sterilisasi dengan gas peroksida

55. Seorang apoteker di insudtri farmasi akan mensterilkan larutan obat untuk sediaan injeksi.
Senyawa obat dalam larutan injeksi tersebut diketahui tidak stabil pada suhu yang tinggi. Apakah
metode sterilisasi yang tepat digunakan oleh apoteker tersebut?
a. Filtrasi membran 0,2 d. Oven suhu 40 °C
b. Gas etilen oksida e. Oven suhu 50 °C
c. Autoclave

Pembuatan Sediaan Farmasi di Apotek


56. Seorang pasien, perempuan, usia 65 tahun, datang ke apotek dengan membawa resep sebagai
berikut:

Berapakah jumlah Unguentum simplex yang harus ditimbang ?


a. 27,0 gram d. 29,1 gram
b. 27,5 gram e. 29,7 gram
c. 28,1 gram
57. Seorang perempuan, usia 28 tahun, datang ke apotek membawa resep berisi
R/ Calamine 4%
Zinc oxide 3%
Emulsifying wax 6%
Arachidis oil 30%
Aqua ad 100%
m.f. cream 50 g
S.u.e
Berapakah arachidis oil yang tepat diambil untuk membuat sediaan tersebut?
a. 5 mL d. 15 g
b. 5 g e. 25 mL
c. 15 mL

58. Seorang perempuan datang ke apotek membawa resep berisi klobetasol propionate cream
0,025% sebanyak 20 g dengan penggunaan S u e. Di apotek tersedia krim klobetasol propionat
0,05% dalam kemasan tube 5 g. Berapa jumlah krim klobetasol propionate 0,05% yang
diperlukan untuk membuat resep tersebut?
a. 0,5 tube d. 2 tube
b. 1 tube e. 2,5 tube
c. 1,5 tube

59. Seorang pasien, anak-anak,usia 2 tahun, BB 13 kg, menderita demam, batuk, dan pilek. Dokter
menghendaki pemberian suspensi amoksisilin dengan kekuatan 100 mg/5 mL. Sediaan sirup
kering amoksisilin yang tersedia diapotek adalah dengan kekuatan 125 mg/5 mL setelah
ditambahkan air sebanyak 50 mL. Berapa banyakah jumlah air yang harus ditambahkan pada
sirup kering amoksisilin untuk memperoleh kekuatan 100 mg/5 mL?
a. 37,5 mL d. 70,0 mL
b. 50,0 mL e. 75,0 mL
c. 62,5 mL
60. Seorang pasien, perempuan, usia 29 tahun, merasakan pendengarannya sedikit terganggu
karena terdapat kotoran yang mulai mengeras di telinganya. Dokter THT meresepkan obat
pelunak kotoran telinga untuk membersihkan telinga pasien dengan H 2O2 1% sebanyak 30 mL.
larutan yang tersedia di apoteker adalah H2O2 50% sehingga harus dilakukan pengenceran
menjadi H2O2 1% sebanyak 30 mL. berapakah jumlah H2O2 50% yang harus diambil untuk
membuat resep tersebut?
a. 0,6 mL d. 0,9 mL
b. 0,7 mL e. 1,0 mL
c. 0,8 mL
QC
61. Seorang Apoteker di sebuah industri farmasi melakukan uji stabilitas sediaan larutan terbutalin
sebagai obat gangguan pernafasan. Hasil uji stabilitas sediaan obat tersebut diketahui mengikuti
kinetika orde satu dengan konstanta kecepatan degradasi (k) sebesar 0,046 hari -1. Kapankan
obat tersebut akan berkurang separuhnya?
a. 15 hari d. 18 hari
b. 16 hari e. 19 hari
c. 17 hari

62. Seorang apoteker bagian QC suatu industry farmasi sedang mengukur konsentrasi bakteri di
udara pada ruang produksi sebelum melakukan proses produksi tablet ranitidin. Konsentrasi
bakteri di udara diukur dengan cara meletakkan petri berisi media selama periode waktu tertentu.
Jumlah koloni bakteri selanjutnya dihitung setelah diinkubasi selama satu malam. Apakah metode
yang digunakan oleh apoteker dalam menghitung konsentrasi bakteri tersebut?
a. Air sampler d. Settle plate
b. Contact plate e. Swabs
c. Pour plate

63. Seorang apoteker di bagian QC industri farmasi sedang melakukan penetapan waktu kadaluarsa
tablet aspirin melalui uji degradasi yang dipercepat. Hasil analisis data uji menyimpulkan bahwa
aspirin paling stabil tinggi pada pH 2,5. Reaksi degradasi aspirin tersebut mengikuti kinetika
pseudo-first order dengan harga tetapan kecepatan degradasi (k) sebesar 5 x 10-7 detik-1 pada
suhu 25oC. Berdasarkan hasil pengujian, kapankah tablet aspirin tersebut akan kadaluarsa (t90)?
a. 210 hari setelah pengujian d. 2,4 hari setelah pengujian
b. 21 hari setelah pengujian e. 1,6 hari setelah pengujian
c. 16 hari setelah pengujian

64. Seorang apoteker di suatu industri farmasi melakukan beberapa pengujian untuk memastikan
produk steril injeksi Thiamine HCl tidak mengandung endotoksin sebelum diriliskan
dipasaran. Apakah metode uji yang tepat digunakan digunakan?
a. Uji pirogen, gel clot, turbidimetri
b. Uji kromogenik, uji pirogen, uji turbidimetri
c. Uji gel clot, uji tubidimetri, uji kromogenik
d. Uji media fill, uji gel clot, uji kromogenik
e. Uji pirogen, uji turbidimetri, uji bioburden

65. Seorang Apoteker yang bekerja di departemen Quality Control suatu Industri farmasi melakukan
pengujian terhadap mutu gelas ampul 5 mL. Wadah tersebut akan digunakan sebagai kemasan
sediaan steril. Apakah tipe gelas yang tepat untuk sediaan tersebut?
a. Tipe 1 dan tipe 2 d. Tipe 1 dan tipe 3
b. Tipe 2 dan tipe 3 e. Tipe 2 dan tipe 4
c. Tipe 3 dan tipe 4

66. Seorang apoteker pada bagian produksi sebuah industri farmasi akan membuat tablet
metilprednisolon dengan dosis 8 mg tiap tabletnya. Dosis metilprednisolon tersebut sangat kecil
dibandingkan dengan komponen eksipien lainnya sehingga penting dilakukan beberapa
pengujian pada produk tersebut. Berdasarkan hal tersebut, apakah nama uji yang menjadi titik
kritis dan perlu dimonitor secara ketat pada pengujian sediaan metilprednisolon 8 mg tersebut?
a. Uji keseragaman bobot d. Uji kekerasan
b. Uji keseragaman kandungan e. Uji waktu hancur
c. Uji disolusi

67. Seorang apoteker di bagian QC suatu Industri Farmasi akan menguji waktu leleh sediaan
suppositoria parasetamol sebagai persyaratan kualitas sediaan. Suppositoria tersebut dibuat
dengan basis larut air PEG 6000: PEG 400 dengan perbandingan 3 : 2. Berapakah waktu leleh
suppositoria yang baik untuk basis tersebut?
a. Kurang dari 15 menit d. Kurang dari 60 menit
b. Kurang dari 30 menit e. Kurang dari 120 menit
c. Kurang dari 45 menit

68. Seorang apoteker di bagian kontrol kualitas industri farmasi akan menyusun protokol pentapan
kadar aminofilin dalam sediaan tablet dengan metode KCKT. agar memenuhi persyaratan ICH,
apoteker tersebut harus menetapkan jumlah seri konsentrasi yang digunakan untuk pembuatan
kurva baku sebagai salah satu tahap metode kuantifikasinya. Berapakah jumlah seri konsentrasi
minimum yang harus ditetapkan dalam protokol tersebut?
a. 7 d. 4
b. 6 e. 3
c. 5
69. Seorang apoteker yang bertugas pada bagian QC suatu industri farmasi sedang mengukur
akurasi alat KCKT dalam rangka validasi penetapan kadar CTM pada produk tablet obat influenza
dengan indikator Simpangan Baku Relatif (%SBR). Berapakah kriteria penerimaan SBR yang
ditetapkan pada taraf kepercayaan 99,0%?
a. < 0,5 % d. < 2,5 %
b. < 1,0 % e. < 5,0 %
c. < 2,0 %

70. Seorang apoteker pada bagian QC di suatu Industri farmasi melakukan evaluasi sifat fisik tablet
asetosal dengan menggunakan alat berikut :

Apakah sifat fisik yang diuji oleh apoteker tersebut?


a. Kekerasan d. Kerapuhan
b. Kandungan lembab e. Bobot jenis
c. Organoleptis

71. Seorang apoteker di industri farmasi sedang melakukan uji stabilitas terhadap suatu bentuk
sediaan cair dengan bahan aktif kaolin. Uji yang dilakukan adalah pengukuran volume
sedimentasi, derajat flokulasi, metode reologi dan perubahan ukuran partikel. Apa sediaan cair
yang sedang diuji oleh apoteker tersebut?
a. Sirup d. Elixir
b. Emulsi e. Lotio
c. Suspensi

R&D
72. Sebuah industri farmasi sedang merancang formula gentamicin tetes mata yang mengandung
benzalkonium klorida 0,1 %. Formula tersebut dibuat sebanyak 500 mL. Berapakah jumlah
benzalkonium klorida yang dibutuhkan untuk formula tersebut?
a. 0,1 g d. 0,4 g
b. 0,2 g e. 0,5 g
c. 0,3 g

73. Seorang apoteker di industri farmasi sedang mengembangkan tablet karvedilol. Senyawa ini
diketahui tidak stabil karena mudah terdegradasi oleh cahaya dan pH asam, serta memiliki rasa
yang tidak enak. Apoteker mengembangkan sediaan tersebut dengan cara melapisi karvedilol
dengan menggunakan bahan polimer. Apakah teknik yang digunakan oleh apoteker tersebut?
a. Solid Dispersi d. Enkapsulasi
b. Kokristal e. Emulsifikasi
c. Kompleks inklusi

74. Seorang Apoteker yang bekerja pada bagian R & D suatu industri farmasi sedang
mengembangkan natrium diklofenak dalam sediaan mikroemulsi. Formula sediaan tersebut
adalah natrium diklofenak, VCO, Tween 80, etanol, propilenglikol, air. Apakah fungsi surfaktan
dan kosurfaktan dalam formula tersebut?
a. Memperkecil ukuran globul
b. Menurunkan tegangan antar muka miyak-air
c. Menaikkan kelarutan zat aktif
d. Menaikkan vikositas sediaan
e. Menaikkan berat jenis fase pendispersi

75. Apoteker yang bekerja di bagian R&D suatu industri farmasi akan merancang formula tablet lepas
lambat captopril untuk pengobatan hipertensi. Apoteker tersebut menetapkan komposisi bahan
tambahan yang akan digunakan yang dapat mengatur kinetika pelepasan captopril ke dalam
cairan gastrointestinal. Bagaimanakah kinetika pelepasan obat yang tepat untuk formula
tersebut?
a. Orde nol d. Model Hixson Crowell
b. Orde satu e. Model quadratic
c. Model Higuchi
76. Seorang apoteker di bagian R&D industri farmasi melakukan optimasi formula suspensi
Sulfamethoxazole dan Trimethoprim dengan bahan-bahan sebagai berikut: Sulfamethoxazole,
Trimethoprim, Sucrose, Lutrol F 127, Water Purified, Vanillin dan Flavor Chocolate. Apakah
pertimbangan yang tepat digunakan oleh apoteker untuk membuat sediaan obat tersebut dalam
bentuk suspensi?
a. Dosis kotrimoksazol lebih seragam d. Menghindari efek samping kotrimoksazol
b. Kotrimoksazol tidak larut air e. Kotrimoksazol suspensi lebih disukai
c. Efek kotrimoksazol lebih cepat

77. Seorang apoteker di bagian R & D suatu industri farmasi sedang melakukan uji disolusi sediaan
patch transdermal fentanil. Produk tersebut akan diekspor ke negara yang menggunakan
farmakope eropa. Apakah jenis alat uji disolusi yang tepat digunakan untuk pengujian tersebut?
a. Basket d. Flow-through cell
b. Paddle e. Disk asembly
c. Reciprocating cylinder

78. Seorang apoteker pada bagian R&D suatu industri farmasi sedang melakukan optimasi formula
salep kalamin BP untuk kemasan 20 gr. Formula sediaan tersebut terdiri dari:
Kalamin BP 20%
Kresol 2,5%
Lanolin 25%
Zinc okside 12,5%
Berapakah jumlah kresol yang tepat ditimbang oleh apoteker sesuai dengan formula tersebut?
a. 100 mg d. 1.000 mg
b. 250 mg e. 1.500 mg
c. 500 mg

79. Seorang apoteker yang bekerja pada bagian R&D suatu industri farmasi akan mengembangkan
sediaan kloramfenikol untuk pengobatan infeksi pneumonia. Obat ini diketahui bersifat sukar larut
dalam air, kompresibilitas buruk dan rasanya yang sangat pahit. Sementara itu, tersedia bahan
lain berupa kloramfenikol palmitat yang memiliki bau lemah dan hampir tidak berasa. Apakah
bentuk sediaan obat yang tepat untuk dikembangkan oleh apoteker tersebut?
a. Kapsul kloramfenikol d. Suspensi kloramfenikol
b. Kapsul kloramfenikol palmitat e. Suspensi kloramfenikol palmitat
c. Tablet kloramfenikol palmitat

80. Seorang apoteker di bagian R&D sebuah industry farmasi sedang merancang protokol uji
Bioekivalen in vivo untuk produk copy tablet furosemid 40 mg yang mempunyai t ½ eliminasi
selama 3 jam. Salah satu yang harus ditentukan dalam protocol tersebut adalah sampling time.
Berapakah waktu sampling minimal untuk uji tersebut?
a. 3 jam d. 12 jam
b. 6 jam e. 15 jam
c. 9 jam

81. Seorang apoteker di bagian R&D suatu industri farmasi sedang melakukan pengembangan
formula tablet asam mefenamat 500 mg menggunakan granulasi basah. Pada saat dilakukan uji
keragaman sediaan versi Farmakope Indonesia Edisi V, tablet ternyata tidak memenuhi
keseragaman bobot. Berdasarkan hal tersebut, apoteker perlu melakukan evaluasi terhadap
proses pembuatan tablet tersebut. Apakah proses yang perlu dievaluasi untuk mengatasi
permasalahan tersebut?
a. Pencampuran d. Pengeringan
b. Pengayakan e. Penyalutan
c. Pengempaan

82. Seorang apoteker di bagian R&D sebuah industri farmasi bertugas membuat formula antibiotik
sefadroksil (golongan betalaktam) yang akan digunakan untuk mengatasi infeksi penyebab ISPA
pada pasien anak. Apakah bentuk sediaan yang tepat dikembangkan oleh apoteker tersebut?
a. Tablet d. Kapsul
b. Suspensi e. Sirup Kering
c. Emulsi

83. Seorang apoteker di suatu Industri farmasi akan memproduksi sediaan dry suspension
amoksisilin dengan dosis 125 mg/5 mL. Sediaan tersebut ditujukan kepada pasien anak-anak.
Umumnya sediaan sirup lebih mudah diterima oleh pasien anak daripada sediaan dry
suspension. Apakah alasan dibuat sediaan tersebut?
a. Untuk menutupi rasa pahit obat d. Untuk meningkatkan absorbsi obat
b. Untuk mengontrol absorpsi obat e. Untuk menghindari metabolisme obat
c. Untuk menjaga stabilitas obat
84. Seorang apoteker di bagian R&D suatu industri farmasi sedang melakukan optimasi sintesis
senyawa obat levocetirizine dari cetirizine. Bahan aktif tersebut terbukti lebih aman dan lebih
poten dibandingkan cetirizine. Kedua bahan aktif tersebut memiliki target reseptor yang sama.
Apakah titik kritis yang harus dilakukan pada sintesis bahan aktif tersebut?
a. Pemisahan metabolit aktif d. Penambahan rantai penghubung dua cincin
b. Pemisahan enantiomer aktif e. Penambahan gugus samping yang polar
c. Peningkatan rigiditas

85. Apoteker yang bekerja pada bagian R&D suatu industri farmasi sedang menguji sifat alir formula
sediaan suspensi sulfur sebagai obat jerawat. Formula tersebut mengandung padatan lebih dari
60%. Hasil pengujian menunjukkan bahwa viskositas formula meningkat ketika kecepatan mikser
ditingkatkan. Apakah sifat alir formula suspensi sulfur tersebut?
a. Dilatan d. Pseoudoplastis
b. Newton e. Thistroskopik
c. Plastis

86. Seorang apoteker di industri farmasi sedang mengembangkan formulasi suspensi kotrimoksazol
dengan menggunakan Avicel 102 sebanyak 3% (b/v) sebagai suspending agent. Apoteker
tersebut mendesain formula suspensi kotrimoksazol dengan karakteristik memiliki konsentrasi
yang tinggi dalam cairan pembawa, mudah dituang dan mudah terdispersi saat dikocok. Apakah
sifat alir suspensi kotrimoksazol yang sedang dikembangkan oleh apoteker tersebut?
a. Plastic d. Tiksotropik
b. Psudoplastic e. Antitiksotropik
c. Dilatan

87. Seorang apoteker di bagian R&D sebuah industri farmasi bertugas membuat formula antibiotik
sefadroksil (golongan betalaktam) yang akan digunakan untuk mengatasi infeksi penyebab ISPA
pada pasien anak. Apakah bentuk sediaan yang tepat dikembangkan oleh apoteker tersebut?
a. Tablet d. Kapsul
b. Suspensi e. Sirup Kering
c. Emulsi

88. Seorang apoteker di bagian R & D suatu industri farmasi sedang membuat sediaan Klindamisin
kapsul untuk pasien dewasa. Klindamisin adalah antibiotik yang sukar larut dalam air. Akan
tetapi, bentuk garam dari antibiotik ini memiliki sifat kelarutan yang baik. Apakah bentuk garam
Klindamisin yang tepat digunakan untuk mengoptimalkan formula kapsul klindamisin tersebut?
a. Klindamisin sulfat d. Ammonium Klindamisin
b. Kalium Klindamisin e. Klindamisin hidroklorida
c. Natrium Klindamisin

PPIC
89. Seorang apoteker di bagian PPIC suatu Industri farmasi membuat rencana produksi tablet CTM 4
mg. Rencana produksi tersebut selanjutnya dituangkan dalam Master Planning Schedule (MPS)
yang masih belum terlalu detail dan bersifat global. Dalam MPS tersebut, rencana produksi dibuat
untuk jangka waktu tertentu. Berapa lamakah jangka waktu rencana produksi yang tepat dibuat
dalam MPS tersebut?
a. 1-2 minggu d. 3-6 bulan
b. 2-4 minggu e. 6-12 bulan
c. 1-2 bulan

90. Seorang apoteker di bagian PPIC suatu Industri farmasi membuat rencana produksi tablet CTM 4
mg. Rencana produksi tersebut selanjutnya dituangkan dalam Master Planning Schedule (MPS).
Data dalam MPS tersebut sangat dibutuhkan oleh beberapa bagian lain di industri untuk
membuat rencana kerja. Apakah bagian-bagian di industri farmasi yang membutuhkan data
tersebut?
a. Bagian Produksi dan R & D d. Bagian Produksi dan QC
b. Bagian Produksi dan QA e. Bagian Produksi dan pemasaran
c. Bagian Produksi dan Purchasing

Limbah
91. Seorang apoteker yang bertugas di Instalasi Pengolahan Air Limbah suatu industri farmasi
menambahkan larutan Poli Alumunium Chloride (PAC) polimer ke dalam bak penampung limbah
cair. Apakah fungsi penambahan larutan tersebut?
a. Menetralkan pH d. Membunuh bakteri
b. Mengangkat partikel tersuspensi e. Menguraikan bakteri
c. Mengendapkan partikel
92. Seorang apoteker yang bertugas dalam Tim Pengolahan limbah suatu rumah sakit sedang
menganalisa air hasil buangan IPAL rumah sakit menggunakan indikator mikroorganisme.
Apakah mikroba yang tepat digunakan untuk indicator tersebut?
a. Candida albicans d. Mycobacterium tuberkulosis
b. Pseudomonas aeruginosa e. Propionibacterium acnes
c. Escherichia coli

BPOM
93. Seorang apoteker yang bekerja di badan POM menarik produk makanan kaleng di beberapa
supermarket karena dicurigai terkontaminasi mikroba yang ditandai dengan kaleng menjadi
gembung. Toksin yang dihasilkan kikroba tersebut dapat mengakibatkan keracunan bagi
konsumen yang mengkonsumsinya. Apakah bakteri yang dicurigai mengkontamiasi produk
makanan tersebut?
a. Candida albicans d. Mycobacterium tuberkulosis
b. Pseudomonas aeruginosa e. Clostridium botulinum
c. Escherichia coli

Peraturan Perundang-undangan
94. Sebuah industri obat tradisional akan memproduksi jamu dalam bentuk tablet dan kapsul untuk
membantu pemeliharaan tekanan darah penderita hipertensi. Berapakah jumlah minimal apoteker
yang harus dimiliki oleh industri tersebut agar sesuai PP 51 tahun 2009?
a. 5 orang d. 2 orang
b. 4 orang e. 1 orang
c. 3 orang

95. Seorang apoteker di industri farmasi sedang menyiapkan dokumen untuk mendaftarkan produk
tablet salut selaput clopidogrel 75 mg yang sedang dikembangkannya. Dokumen tersebut
digunakan sebagai persyaratan registrasi yang berupa hasil pengujian ketersediaan hayati tablet
clopidogrel yang dibandingkan dengan produk tablet komparator. Apakah dokumen pengujian
yang dipersyaratkan tersebut?
a. Hasil uji keseragaman kandungan d. Hasil uji bioekivalensi
b. Hasil uji disolusi terbanding e. Hasil uji klinik
c. Hasil uji waktu hancur

96. Seorang apoteker di suatu industri farmasi menyerahkan satu bets produk kapsul piroxicam 10
mg (no. bets 012017) ke gudang produk jadi untuk proses distribusi, setelah sebelumnya
melewati proses karantina. Apakah persyaratan yang harus dipenuhi untuk proses tersebut?
a. Lulus uji disolusi oleh bagian pengawasan mutu
b. Lulus uji stabilitas oleh bagian pengawasan mutu
c. Lulus uji kadar oleh bagian pengawasan mutu
d. Lulus validasi proses oleh bagian pemastian mutu
e. Lulus evaluasi oleh bagian pemastian mutu

Basic Pharmaceutical Science


97. Seorang apoteker menemui kerusakan pada tablet aspirin berupa permukaan tablet terlihat
seperti rambut. Tablet aspirin tersebut ternyata disimpan dalam kemasan botol yang tidak
dilengkapi dengan pengering silica gel. Apakah landasan ilmiah yang mampu menjelaskan
kerusakan tablet aspirin tersebut?
a. Aspirin mengalami reaksi oksidasi d. Aspirin mengalami reaksi polimerisasi
b. Aspirin mengalami reaksi reduksi e. Aspirin mengalami reaksi kondensasi
c. Aspirin mengalami reaksi hidrolisis

98. Seorang apoteker di apotek menyarankan kepada seorang ibu untuk menggunakan suspensi oral
ibuprofen sebagai analgetik untuk anaknya (usia 10 tahun) yang sedang mengalami ISPA.
Bentuk sediaan tersebut mudah digunakan untuk pasien anak dan mengalami tahapan fase
biofarmasetika yang lebih singkat. Apakah tahapan biofarmasetika yang pertama kali dialami oleh
sediaan tersebut?
a. Liberasi d. Distribusi
b. Disolusi e. Eksresi
c. Absorpsi
99. Seorang pasien osteoarthritis (OA), laki-laki, usia 58 tahun, mendapatkan supplement yang berisi
glucosamine sulfat dan chondroitine sulfate. Kedua senyawa ini memiliki kesamaan mekanisme
aksi dalam pengobatan OA. Manakah istilah di bawah ini yang menggambarkan persamaan
kedua supplement tersebut?
a. Ekivalensi kimia d. Alternatif farmasetik
b. Ekivalensi farmasetik e. Alternatif terapeutik
c. Ekivalensi terapeutik
100. Seorang Apoteker pada bagian QC suatu industri farmasi harus melakukan uji kualitatif untuk
memastikan kebenaran bahan baku obat ibuprofen yang datang dari suplier dengan
menggunakan instrumen spektrofluorometri. Apakah alasan yang mendasari bahwa obat tersebut
bisa diukur kadarnya dengan instrument tersebut?
a. Mempunyai atom fosfor dan fluor d. Mempunyai gugus karbonil dan koplanar
b. Mempunyai gugus karbonil dan fosfor e. Mempunyai gugus kromofor dan halogen
c. Mempunyai gugus kromofor dan coplanar

101. Seorang Apoteker yang bekerja di industri farmasi sedang mengembangkan obat Diltiazem
dalam bentuk sediaan tablet mukoadhesif untuk memperlama waktu tinggal obat dilambung
dengan menggunakan polimer carbopol. Apakah yang menyebabkan obat tersebut dapat
bertahan lama di lambung?
a. Polimer membuat tablet mengapung dilambung
b. Polimer berikatan dengan mucosa lambung
c. Polimer meningkatkan densitas tablet dan mengendap di lambung
d. Polimer menyebabkan tablet pecah dilambung
e. pH lambung sesuai dengan polimer yang digunakan