Anda di halaman 1dari 90

HUBUNGAN ANTARA OBESITAS DENGAN

PENINGKATAN KURVA LUMBAL

PADA MAHASISWA

SKRIPSI

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

FITRIANI RAHMAWATI

030.14.072

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS TRISAKTI

JAKARTA, JANUARI 2018


Bidang Ilmu : Klinik

SKRIPSI

HUBUNGAN ANTARA OBESITAS DENGAN


PENINGKATAN KURVA LUMBAL
PADA MAHASISWA

Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan


Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

FITRIANI RAHMAWATI
030.14.072

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA KEDOKTERAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS TRISAKTI

JAKARTA, JANUARI 2018

i
ii
iii
UCAPAN TERIMA KASIH

Skripsi merupakan salah satu syarat untuk mencapai sarjana kedokteran di


Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti oleh karena itu, pada kesempatan ini,
peneliti ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. dr. Nuryani Sidarta,Sp.KFR selaku dosen pembimbing dari Fakultas


Kedokteran Universitas Trisakti
2. dr. Sakinah Umar, Sp.THT dan dr. Dyah Ayu Woro S, M.Biomed selaku
tim penguji skripsi peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti
3. Para Mahasiswa dan staf Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas
Indonesia, Depok yang telah mengizinkan peneliti untuk melakukan
penelitian di Universitas Indonesia
4. Ir. Anugrah Rachmanto, MT dan Mariani Karmidi selaku orangtua yang
selalu memberikan dukungan, motivasi dan semangat kepada peneliti
untuk menyelesaikan skripsi
5. Rajab Ali Mehraban selaku orang terdekat yang sangat mendukung dan
memberikan motivasi, serta bantuannya dalam menjalani penelitian di
Universitas Indonesia hingga skripsi ini dapat terselesaikan dan berjalan
dengan baik
6. Lendy Rachmandayudha selaku kakak laki-laki peneliti yang menjadi
panutan dan memberikan dukungan penuh
7. Fitriana Rahmayanti selaku kembaran peneliti yang juga bersama-sama
berjuang menyelesaikan pendidikan sarjana di Fakultas Kedokteran
Trisakti
8. Sahabat-sahabat tercinta dan mahasiswa Fakultas Kedokteran Trisakti
angkatan 2014 yang selalu memberikan dukungan dan motivasi untuk
menyelesaikan skripsi kepada peneliti
9. Staff Universitas Trisakti yang telah membantu peneliti dalam hal yang
berkaitan dengan skripsi

iv
Peneliti menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna. Atas
semua keterbatasan yang peneliti miliki, maka semua saran dan kritik yang
membangun akan peneliti terima. Besar harapan peneliti semoga skripsi ini dapat
memberikan manfaat yang besar pula bagi Fakultas Kedokteran Universitas
Trisakti, Fakultas Teknik Universitas Indonesia dan peneliti sendiri.

v
vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur peneliti panjatkan kehadiran Allah SWT yang telah


memberikan kesehatan dan kesempatan, sehingga peneliti dapat menyelesaikan
skripsi dengan judul “Hubungan Antara Obesitas Dengan Peningkatan Kurva
Lumbal Pada Mahasiswa”. Skripsi ini disusun untuk memenuhi sebagian
persyaratan mencapai derajat sarjana kedokteran.

Peneliti mengucapkan terima kasih kepada Tim Skripsi Fakultas


Kedokteran Universitas Trisakti yang telah percaya memberikan tugas ini dan
juga kepada dr.Nuryani Sidarta, Sp.KFR selaku dosen pembimbing yang telah
meluangkan waktu untuk masukan, kritik dan saran serta membagikan Ilmu
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi selama pembuatan skripsi ini berlangsung.

Peneliti sangat menyadari skripsi ini tidak luput dari kesalahan, baik salah
ketik, kesalahan bahasa, maupun kesalahan lainnya. Pada kesempatan ini, peneliti
memohon maaf kepada para pembaca. Masukan, kritik dan saran akan peneliti
jadikan bahan pertimbangan agar penelitian kedepannya menjadi lebih baik.

Akhir kata, peneliti mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada


orang tua dan orang terdekat yang tak pernah berhenti untuk memberikan
dukungan serta motivasi kepada peneliti untuk menyelesaikan skripsi ini dengan
sebaik mungkin. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi peneliti sendiri, para
pembaca, dan seluruh masyarakat Indonesia.

Jakarta,.....................2018

Fitriani Rahmawati

03014072

vii
DAFTAR ISI

HALAMAN
HALAMAN JUDUL................................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ........ Error! Bookmark not defined.
HALAMAN PENGESAHAN PENGUJI DAN DEKAN ....................................... ii
HALAMAN UCAPAN TERIMA KASIH ............................................................ iii
HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI ............ Error! Bookmark not
defined.
KATA PENGANTAR ........................................................................................... vi
DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. xi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xiii
DAFTAR ARTI SINGKATAN ........................................................................... xiv
ABSTRAK BAHASA INDONESIA ................................................................... xiv
ABSTRAK BAHASA INGGRIS ........................................................................ xvi

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1


1.1 Latar belakang .......................................................................................... 1
1.2 Perumusan masalah .................................................................................. 3
1.3 Tujuan ............................................................................................................ 3
1.3.1 Tujuan umum .......................................................................................... 3
1.3.2 Tujuan khusus ......................................................................................... 3
1.4 Hipotesa .................................................................................................... 3
1.5 Manfaat .......................................................................................................... 3
1.5.1 Manfaat untuk ilmu pengetahuan ........................................................... 3
1.5.2 Manfaat untuk profesi ............................................................................. 4
1.5.3 Manfaat untuk masyarakat ...................................................................... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA,RINGKASAN PUSTAKA, DAN


KERANGKA TEORI ........................................................................................... 5

viii
2.1 Obesitas ......................................................................................................... 5
2.1.1 Definisi.................................................................................................... 5
2.1.2 Epidemiologi ........................................................................................... 5
2.1.3 Faktor risiko dan penyebab ..................................................................... 6
2.1.4 Pengukuran Obesitas............................................................................... 7
2.2 Anatomi lordosis lumbal ............................................................................... 8
2.3 Fisiologi lordosis lumbal ............................................................................... 8
2.4 Perubahan biomekanik lordosis lumbal akibat obesitas ................................ 9
2.5 Faktor yang terkait dengan lordosis lumbal ................................................ 10
2.6 Flexible ruler ............................................................................................... 12
2.6.1 Cara pengukuran ................................................................................... 12
2.7 Ringkasan pustaka ....................................................................................... 14
2.8 Kerangka teori ............................................................................................. 16

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL ............ 17


3.1 Kerangka konsep ......................................................................................... 17
3.2 Definisi operasional ..................................................................................... 17

BAB IV METODE PENELITIAN .................................................................... 20


4.1 Desain penelitian ......................................................................................... 20
4.2 Lokasi dan waktu penelitian ........................................................................ 20
4.3 Populasi dan sampel penelitian ................................................................... 20
4.3.1 Populasi terjangkau ............................................................................... 20
4.3.2 Populasi yang diteliti ............................................................................ 20
4.4 Pemilihan sampel ........................................................................................ 22
4.5 Bahan dan instrument penelitian ................................................................. 23
4.6 Analisis data ................................................................................................ 23
4.6.1 Analisis univariat .................................................................................. 23
4.6.2 Analisis bivariat .................................................................................... 23
4.7 Alur penelitian ............................................................................................. 24
4.8 Etika penelitian ............................................................................................ 24
4.9 Penjadwalan Penelitian................................................................................ 26

ix
BAB V HASIL PENELITIAN ........................................................................... 27
5.1 Data umum .................................................................................................. 27
5.2 Data khusus ................................................................................................. 27
5.2.1 Data karakteristik responden ................................................................ 27
5.2.2 Analisis Chi-Square .............................................................................. 29

BAB VI PEMBAHASAN.................................................................................... 31
6.1 Pembahasan Penelitian ................................................................................ 31
6.2 Keterbatasan penelitian ............................................................................... 33

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 34


7.1 Kesimpulan .................................................................................................. 34
7.2 Saran ............................................................................................................ 34

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 36


LAMPIRAN .......................................................................................................... 40

x
DAFTAR TABEL

HALAMAN
Tabel 2.1 Ringkasan pustaka………………………………………………. 14
Tabel 3.1 Definisi operasional……………………………………………... 18
Tabel 4.1 Karakter responden...................................................................... 29
Tabel 4.2 Karakter responden peningkatan kurva lumbal........................... 30
Tabel 4.3 Hubungan lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal.. 31
Tabel 4.4 Hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal............... 31

xi
DAFTAR GAMBAR

HALAMAN
Gambar 1.1 Pengukuran kurva lumbal…………………………………….. 13
Gambar 2.1 Kerangka teori………………………………………………… 16
Gambar 3.1 Kerangka konsep……………………………………………… 17
Gambar 4.1 Alur penelitian…………………………………………………25
Gambar 5.1 Posisi normal dan peningkatan kurva lumbal......................... 32

xii
DAFTAR LAMPIRAN

HALAMAN
Lampiran 1. Formulir permohonan kaji etik.............................................. 41
Lampiran 2. Informed consent.................................................................... 42
Lampiran 3. Formulir persetujuan responden............................................. 43
Lampiran 4. Formulir persetujuan etik riset............................................... 44
Lampiran 5. Kuesioner............................................................................... 45
Lampiran 6. Data entry / spreadsheet........................................................ 46
Lampiran 7. Pengolahan data / output SPSS............................................... 48
Lampiran 8. Surat keterangan telah melakukan penelitian........................ 49
Lampiran 9. Penjadwalan........................................................................... 50
Lampiran 10. Surat pernyataan konstribusi kepengarangan...................... 54
Lampiran 11. Surat penyataan kontribusi kepengarangan......................... 55
Lampiran 12. Halaman pernyataan persetujuan publikasi....................... 56

xiii
DAFTAR ARTI SINGKATAN

1. IMT ( Indeks Massa Tubuh )


2. Riskesdas ( Riset Kesehatan Dasar Indonesia )
3. WHO ( World Health Organization )
4. Kg ( Kilogram )
5. COG ( Centre of Gravity )
6. T ( Thorakal )
7. S ( Sacral )
8. Cm ( Centimeter )

xiv
ABSTRAK
Hubungan Antara Obesitas Dengan Peningkatan Kurva Lumbal Pada Mahasiswa

LATAR BELAKANG : Masalah kesehatan yang berhubungan dengan berat


badan seperti obesitas telah berkembang semakin luas. Obesitas sendiri akan
berdampak pada berbagai komplikasi kesehatan seperti gangguan sistem
muskuloskeletal, kardiovaskular, gangguan kemampuan fisik dan lain-lain.
Gangguan muskuloskeletal dikarenakan obesitas akan menjadi beban yang
berlebih pada sendi lumbosacral sehingga akan menyebabkan pembentukan kurva
lumbal yang abnormal (hiperlordosis).
TUJUAN : Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara obesitas
dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa dan melihat ada tidaknya
hubungan antara lingkar pinggang dan peningkatan kurva lumbal.
METODE : Penelitian menggunakan studi observasional dengan desain cross-
sectional yang mengikutsertakan 88 mahasiswa yang melakukan pemeriksaan
kurva lumbal. Selama dilakukannya pengukuran kurva lumbal, para responden
diposisikan berdiri tegak dalam posisi yang rileks tanpa menggunakan alas kaki.
Kurva lumbal setiap responden diukur dengan alat ukur flexible ruler dan hasilnya
disalin kedalam kertas putih polos. Dihitung derajatnya menggunakan rumus yang
telah ditetapkan dan baku. Berat badan, tinggi badan dan lingkar pinggang juga
dilakukan pengukuran.
HASIL : Terdapat hubungan antara obesitas dengan peningkatan kurva lumbal
pada mahasiswa dan adanya hubungan antara lingkar pinggang dengan
peningkatan kurva lumbal. Dibuktikan pada hasil uji chi square didapatkan p =
0,000 pada obesitas dengan peningkatan kurva lumbal dan p = 0,000 pada lingkar
pinggang dengan peningkatan kurva lumbal. Tidak terdapat hubungan antara jenis
kelamin dengan peningkatan kurva lumbal.
KESIMPULAN : Pada penelitian ini menunjukkan bahwa berat badan obesitas
dan lingkar pinggang yang berlebih memiliki hubungan dengan peningkatan
kurva lumbal pada mahasiswa.
Kata Kunci : obesitas, hiperlordosis, indeks massa tubuh, flexible ruler

xv
ABSTRACT
Relationship of Obesity with Increase of Lumbar Curve in Students

BACKGROUND: Relationship between health and weight will result such as


obesity have grown broadly. Obesity itself will impact on various health
complications like musculoskeletal system disorders, cardiovascular, impaired
physical ability and others. Musculoskeletal disorders due to obesity will be an
excessive burden on the lumbosacral joints which will lead to the formation of
abnormal lumbar curves (hyper lordosis).
PURPOSE: This study aims to determine the relationship between obesity with
the increase of lumbar curve in the students, whether there is a relationship
between waist circumference and lumbar curve increase or not.
METHOD: This study used by observational study with cross-sectional design
involving 88 students who performed lumbar curve examination. During the
measurement of the lumbar curve, respondents were positioned standing in a
relaxed position without the use of footwear. The lumbar curve of each
respondent is measured by a flexible ruler measure and the results draw into plain
white paper. The calculation used by the formula that has been established based
on standard. Weight, height and waist circumference are also measured.
RESULTS: There is a relationship between obesity with the increase of lumbar
curve in the students and the relationship between waist circumference with
increasing lumbar curve. Proved in the results of chi square test obtained p =
0,000 in obesity with increasing lumbar curve and p = 0,000 in waist
circumference with increasing lumbar curve. There is no relationship between the
sexes with the increase in the lumbar curve.
CONCLUSION: In this study showed that excess weight of obesity and waist
circumference have correlation with the increase of lumbar curve in the students.
Keywords: obesity, hyper lordosis, body mass index, flexible ruler.

xvi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Hasil Riset Kesehatan Dasar Indonesia ( Riskesdas ) tahun 2013,
menunjukkan bahwa prevalensi obesitas pada kelompok umur dewasa sebesar
15,4 % dan overweight sebesar 13.5 %. Jika prevalensi obesitas dan overweight
digabungkan, maka prevalensi penduduk Indonesia yang mengalami kelebihan
berat badan sebesar 28.9 %. Di Indonesia dan di negara-negara berkembang
lainnya, masalah kesehatan yang berhubungan dengan berat badan seperti obesitas
telah berkembang semakin luas, sedangkan dahulu masalah ini lebih banyak
terjadi di negara-negara maju.1

Obesitas sendiri akan berdampak pada berbagai komplikasi kesehatan


seperti gangguan sistem muskuloskeletal, kardiovaskular, gangguan kemampuan
fisik dan lain-lain. Banyak peneliti yang melakukan penelitian mengenai dampak
dari obesitas. Menurut Parjoto3, gangguan muskuloskeletal dikarenakan kelebihan
berat badan akan menjadi beban yang lebih pada sendi lumbosacral sehingga akan
menyebabkan pembentukan kurva dari lumbal yang abnormal (hiperlordosis).
Didapatkan prevalensi gangguan sistem muskuloskeletal mencapai 40%. Di
Indonesia diperkirakan angka prevalensinya 37%.2-4

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Soontharee5, Indeks Massa Tubuh


akan mempengaruhi sudut lumbal. Penelitian tersebut bertujuan untuk
membandingkan sudut antara lumbal atas dan bawah pada orang dewasa yang
memiliki Indeks Massa Tubuh normal dengan berat badan berlebih/overweight
dan melihat ada tidaknya hubungan Indeks Massa Tubuh, lingkar pinggang, dan
sudut lumbal. Hasil penelitian menunjukkan ada hubungan yang signifikan antara
Indeks Massa Tubuh dengan peningkatan sudut lumbal bawah namun lingkar
pinggang menunjukan tidak adanya hubungan dengan sudut lumbal.5

1
Menurut penelitian sebelumnya, sudut lumbal secara signifikan lebih besar
pada individu dengan Indeks Massa Tubuh yang tinggi. Terjadinya hiperlordosis
pada individu obesitas karena kompensasi untuk memperbaiki keseimbangan.6

Penelitian berdasarkan jenis kelamin dan usia yang dilakukan oleh


Widodo7, didapatkan bahwa jenis kelamin laki-laki dibanding perempuan lebih
sedikit yang mengalami peningkatan kurva lumbal bidang sagital. Dikarenakan
perempuan lebih banyak yang mengalami obesitas dan lebih sedikit aktifitasnya
dibanding laki-laki. Berdasarkan usia, obesitas dan hiperlordosis banyak diderita
pada usia 46-50 tahun karena berkurangnya aktifitas dan terjadinya proses
degeneratif.7

Pada saat ini, standart pemeriksaan penunjang hiperlordosis yaitu


menggunakan metode sinar X. Sinar X berguna untuk mendeteksi kelainan dalam
tubuh. Tingkat paparan radiasi dianggap aman untuk kebanyakan orang dewasa.
Namun pemeriksaan ini tidak dianjurkan dilakukan pada anak-anak karena dapat
menimbulkan bahaya akibat radiasinya. Tizabi et al mengembangkan sebuah alat
yang aman digunakan untuk mengukur hiperlordosis. Pengerjaannya cepat,
murah, dan sederhana yaitu flexible ruler.8

Flexible ruler merupakan penggaris yang ditutupi dengan plastik yang


digambarkan dalam 40,50, dan 60 cm yang bisa ditekuk dalam satu bidang dan
dapat mempertahankan bentuk tekukan tersebut. Sehingga alat ini dapat
digunakan untuk mengukur peningkatan lordosis lumbal maupun kifosis thoraks
dengan validitas yang cukup tinggi (ICC=0,97).8,9

Berdasarkan penjelasan diatas, menarik perhatian peneliti untuk meneliti


lebih lanjut mengenai hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal
dengan menggunakan metode pengukuran flexible ruler. Dan melakukan
penelitian mengenai hubungan lingkar pinggang dengan peningkatan kurva
lumbal.

2
1.2 Perumusan masalah
Apakah ada hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada
mahasiswa?

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Meningkatkan kualitas hidup dengan menentukan hubungan obesitas
dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa

1.3.2 Tujuan khusus


1. Menetukan adanya hubungan obesitas dengan peningkatan kurva
lumbal pada mahasiswa

2. Menentukan adanya hubungan lingkar pinggang dengan


peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa

1.4 Hipotesa
Adanya hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada
mahasiswa

1.5 Manfaat
1.5.1 Manfaat untuk ilmu pengetahuan
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi ilmu pengetahuan
terutama dalam bidang kesehatan mengenai hubungan antara obesitas dengan
peningkatan kurva lumbal

3
1.5.2 Manfaat untuk profesi
Memperluas wawasan ilmu pengetahuan khususnya mengenai hubungan
obesitas dengan peningkatan kurva lumbal

1.5.3 Manfaat untuk masyarakat


Penelitian ini memberikan informasi kepada masyarakat, terutama pada
individu yang mengalami obesitas tentang hubungan obesitas dengan peningkatan
kurva lumbal. Dengan harapan mereka dapat menerapkan hidup sehat sehingga
mempengaruhi kualitas hidupnya

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA, RINGKASAN PUSTAKA, DAN


KERANGKA TEORI

2.1 Obesitas
2.1.1 Definisi
Menurut World Health Organization (WHO), obesitas adalah akumulasi
lemak dalam tubuh yang berlebihan yang dapat memberikan dampak buruk
terhadap kesehatan dan terjadi akibat asupan energi lebih tinggi dibandingkan
energi yang dikeluarkan. Makhluk hidup mencapai keseimbangan bila pasukan
energi sama dengan energi yang dikeluarkan. Secara umum, baik dalam
epidemiologi maupun praktik klinik, obesitas ditentukan berdasarkan Indeks
Massa Tubuh (IMT), yaitu berat badan (kg) dibagi tinggi badan (m2).10-12

Obesitas menjadi masalah serius di banyak negara berkembang. Saat ini


terdapat bukti bahwa prevalensi kelebihan berat badan (overweight) dan obesitas
meningkat sangat tajam diseluruh dunia, yang mencapai tingkatan yang
membahayakan. Permasalahan gizi pada orang dewasa cenderung lebih dominan
untuk kelebihan berat badan. Seiring dengan pertambahan penduduk, maka
kurang lebih sudah 20 tahun obesitas meningkat seiring dengan kebiasaan, cara
mengkonsumsi makanan, dan gaya hidup. Ada faktor lain yang turut berkontribusi
terhadap penambahan berat badan yakni genetik, emosional, lingkungan, jenis
kelamin, usia, dan kehamilan.Obesitas sendiri akan berdampak pada berbagai
komplikasi kesehatan seperti gangguan sistem muskuloskeletal, kardiovaskuler,
gangguan kemampuan fisik dan lain-lain. 5,7,13

2.1.2 Epidemiologi
Gambaran status gizi pada kelompok umur dewasa >18 tahun dapat
diketahui melalui prevalensi gizi berdasarkan indikator IMT. Status gizi pada

5
kelompok dewasa berusia 18 tahun didominasi dengan masalah obesitas,
walaupun masalah kurus juga masih cukup tinggi. Hasil Riskesdas 2013
menunjukkan bahwa prevalensi obesitas pada kelompok umur dewasa sebanyak
14,76% dan berat badan lebih sebesar 11,48%. Dengan demikian prevalensi
kelompok dewasa kelebihan berat badan sebesar 26,23%. Sedangkan prevalensi
penduduk dewasa kurus 11,09%. 11

Prevalensi penduduk laki-laki dewasa obesitas pada tahun 2013 sebanyak


19,7%, lebih tinggi dari tahun 2007. Pada tahun 2013, prevalensi obesitas
perempuan dewasa 32,9%,naik 18,1% dari tahun 2007 (13,9%) dan 17,5% dari
tahun 2010 (15,5%). Pada semua kelompok umur penduduk dewasa, kelebihan
berat badan lebih tinggi pada perempuan dibandingkan laki-laki. Rata-rata
prevalensi kelebihan berat badan relatif tinggi terdapat pada usia 35 -59 tahun
pada laki-laki maupun perempuan. Pada usia tersebut, sekitar sepertiganya
mengalami kelebihan berat badan di kelompok perempuan dan sekitar
seperlimanya di kelompok laki-laki. Berdasarkan karakteristik, masalah obesitas
cenderung lebih tinggi pada penduduk yang tinggal di perkotaan, berpendidikan
lebih tinggi dan pada kelompok status ekonomi yang tertinggi.

2.1.3 Faktor risiko dan penyebab


Seseorang yang mengalami masalah obesitas akan berdampak pada
gangguan internal seperti jantung koroner, hipertensi dan diabetes mellitus,
gangguan sitemik seperti hiperkolesterolemia, kanker, dan hipertrigliseridemia,
gangguan neuromuskuler seperti nyeri punggung bawah, gangguan
muskuloskeletal seperti osteoarthritis, gouth arthtritis dan penyimpangan postur
(hiperlordosis). 7

Beberapa faktor terkait dengan kejadian obesitas meliputi faktor


lingkungan dan sosial, gangguan sistem syaraf dan endokrin, faktor gaya hidup,
konsumsi makanan tinggi lemak, konsumsi makanan berlebihan, umur, faktor
psikologi/stres, perilaku merokok, dan konsumsi alcohol. Kecenderungan

6
urbanisasi di negara-negara berkembang dan globalisasi pangan berkontribusi
terhadap perilaku masyarakat dan gaya hidup. Perubahan gaya hidup, terkait
dengan perubahan pola makan dari tradisional ke kebiasaan makanan modern
menyebabkan terjadinya overweight dan obesitas. 14,15

Adapun pola makan yang berlebihan merupakan salah satu penyebab


terjadinya obesitas. Misalnya makan makanan tinggi energi, tinggi lemak, tinggi
kabohidrat dan rendah serat namun dengan perilaku makan yang salah adalah
tindakan memilih makanan seperti junk food, makanan kemasan, dan minuman
kaleng. 16

Gaya hidup tidak aktif dapat dikatakan sebagai penyebab utama obesitas.
Hal ini didasari oleh aktivitas fisik dan latihan fisik yang teratur dapat
meningkatkan massa otot dan mengurangi massa lemak tubuh, sedangkan
aktivitas fisik yang tidak adekuat dapat menyebabkan pengurangan massa otot dan
peningkatan adipositas. Oleh karena itu pada orang obesitas, peningkatan aktivitas
fisik dipercaya dapat meningkatkan pengeluaran energi melebihi asupan makanan,
yang berimbas penurunan berat badan. 24

2.1.4 Pengukuran Obesitas


Banyak metode yang dapat dilakukan untuk menentukan kriteria kelebihan
berat badan dan obesitas pada seseorang diantaranya adalah pengukuran Indeks
Massa Tubuh (IMT), tebal lemak bawah kulit, dan lingkar pinggang. Dalam hal
ini, untuk menentukan kelebihan berat badan dan obesitas dapat diketahui dengan
menghitung Indeks Massa Tubuh (IMT) yang merupakan indikator status gizi.
Nilai Indeks Massa Tubuh (IMT) diperoleh dari berat badan dalam kilogram
dibagi dengan tinggi badan kuadrat dalam meter. 12

WHO telah mengkategorikan Indeks Massa Tubuh untuk orang Asia


dewasa menjadi berat badan kurang (IMT <18,5), normal (IMT 18,5-22,9), dan
kelebihan berat badan (IMT ≥23,0). Kelebihan berat badan dibagi menjadi tiga

7
yaitu kelebihan berat badan beresiko (IMT 23,0-24,9), obesitas tingkat 1 (IMT
25,0-29,9) dan obesitas tingkat 2 (IMT ≥30,0). 10

Dalam menentukan status gizi orang dewasa Indeks Massa Tubuh (IMT)
sangat sensitif untuk menentukan berat badan kurang, normal, dan lebih, baik
pada laki-laki maupun perempuan. 12

2.2 Anatomi lordosis lumbal


Lordosis lumbal adalah kelengkungan kedalam (ventral) pada tulang
belakang lumbal yang terbentuk oleh korpus vertebra dan diskus intervertebralis.
Desakan dorsal pada korpus vertebra dan diskus intervertebralis meningkatkan
sudut lordosis lumbal, sedangkan desakan ventral yang lebih banyak dari struktur
ini mengurangi sudut lordosis lumbal. 5

Bentuk dari korpus vertebra dan diskus intervertebralis juga akan


mempengaruhi lordosis lumbal. Masing-masing dari lima segmen lumbal
berkontribusi pada lordosis. Segmen lumbal terakhir (L5) berkontribusi hampir
40% pada keseluruhan lordosis lumbal. Segmen pertama (L1) hanya menyumbang
5%.

Sudut lordosis lumbal berkorelasi juga dengan prosesus articularis inferior.


Lordosis yang lebih besar berkorelasi dengan prosesus articularis inferior yang
lebih cenderung ke dorsal hubungannya dengan korpus vertebra. Sudut lumbal
juga berkaitan erat dengan variabel postur lainnya. Korelasi yang tinggi juga
terdapat pada hubungan sudut lordosis lumbal dengan orientasi panggul dan
thoraks. Namun korelasi cukup tinggi antara sudut lordosis dengan sacrum yang
cenderung lebih horizontal, peningkatan kejadian pelvis, dan kemiringan pelvis. 6

2.3 Fisiologi lordosis lumbal


Vertebra mempunyai bagian yang paling utama yaitu korpus vertebra.
Korpus vertebra merupakan sebuah tulang spongiosa dan sumsum tulang merah
yang dilapisi oleh tulang kompakta. Korpus vertebra ini yang mempunyai fungsi

8
wearing-bearing bagi tubuh. Bagian superior dari korpus vertebra kasar
sedangkan bagian inferiornya menempel secara kokoh dengan diskus
intervertebralis. 6

Fungsi utama dari regio lumbal adalah untuk menopang berat badan dari
tubuh bagian atas pada saat statis maupun dinamis. Gaya kompresi yang dialami
vertebra lumbal disebabkan oleh tarikan otot-otot vertebra. Gaya yang tegak lurus
terhadap vertebra cenderung menyebabkan vertebra mengalami translasi (bergerak
secara anteroposterior atau mediolateral terhadap vertebra dibagian inferiornya).
Hal tersebut yang menyebabkan peningkatan pada kurva lumbal. 6,8

2.4 Perubahan biomekanik lordosis lumbal akibat obesitas


Lengkungan atau kurvatura spinal pada individu yang mengalami obesitas
dapat merupakan hasil dari perubahan mekanis yang berhubungan dengan
obesitas, karena daerah tersebut merupakan tempat dari gaya gravitasi dan
merubah berat beban pada sendi facet. Sendi facet memiliki gerakan yang hampir
konstan yang memungkinkan tubuh kita bergerak membungkuk ke
anteroposterior, termasuk ke mediolateral. Gerakan lain berupa gerakan rotasi
yang ditunjukkan pada gerakan menoleh kanan dan kiri pada leher, dan pada
bagian punggung dan pinggang. 6

Kelebihan berat badan dapat mengganggu tanggungan beban tubuh pada


tulang vertebra, dimana hal ini akan mengakibatkan perubahan pada sudut
vertebra. Tulang vertebra bagian lumbal pada individu yang mengalami obesitas
akan berubah menjadi hiperlordosis, sebuah faktor resiko untuk terjadinya nyeri
punggung bawah atau postur tubuh yang buruk. 7

Dengan adanya suatu peningkatan kurva lumbal, biomekanisme tulang


vertebra akan diubah melalui peningkatan beban tubuh pada sendi facet dan
peningkatan kekuatan pergeseran dari penghubung lumbosakral (lumbosacral
junction), sehingga menyebabkan terjadinya misaligment (ketidaklurusan antara
kedua poros). Sejak garis gravitasi selalu melewati bagian depan dari vertebra

9
sakral kedua (S2), peningkatan berat badan juga dapat memicu sebuah penekanan
tinggi oleh beban tubuh pada tulang vertebra dan diskus intervertebralis. Dimana
hal ini dapat meningkatkan resiko kompresi akar saraf (root nerve), degenerasi
diskus, trauma ligamen spinal, dan mengganggu penghubung lumbosakral. 5,6

Pada orang obesitas ditemukan kelemahan otot abdominal yang akan


menyebabkan beban aksial hanya di kolumna vertebra, sementara centre of
gravity (COG) bergeser ke depan akibat gaya moment meningkat sehingga
mendorong kurva lumbal lebih lordosis pada bidang frontal, untuk mencegah
meluncur ke anterior. Hiperlordosis akan meningkatkan iritasi pada lumbal L5-S1
sehingga akan terjadi nyeri pada 40% populasi. 22

2.5 Faktor yang terkait dengan lordosis lumbal


Ada berbagai faktor-faktor terkait dengan perubahan pada kurva lumbal
yaitu:

1. Usia
Lordosis lumbal rata dengan masalah tulang vertebra dan
perubahan degeneratif terkait usia. Namun sebagian penelitian tidak
menemukan hubungan antara usia dan lordosis lumbal. Di sisi lain, tidak
ada hubungan yang ditemukan antara usia dan penjepitan korpus vertebra
dan diskus intervertebralis. Oleh karena itu, tidak mendukung pendapat
umum tentang lordosis yang merata seiring bertambahnya usia.
2. Jenis kelamin
Penelitian oleh Middleditch dan Oliver tidak menemukan adanya
hubungan antara jenis kelamin dengan lordosis lumbal. Namun penelitian
lain menemukan bahwa perempuan memiliki sudut lordosis lumbal yang
jauh lebih besar (2:5) dibanding laki-laki karena ukuran bokongnya yang
lebih besar.

10
3. Tinggi badan dan berat badan
Indeks Massa Tubuh yang tinggi dapat meningkatkan kurva lumbal
karena kompensasi tubuh untuk memperbaiki keseimbangan. Moore dan
Dalley menunjukkan bahwa tulang vertebra yang hiperlordosis ditemukan
pada individu yang obesitas. Adapun tinggi badan memiliki peningkatan
beban di daerah lumbal yang dapat menyebabkan peningkatan dari kurva
lumbal.
4. Lingkar pinggang
Lingkar pinggang pada wanita yang kegemukan/ obese (BMI > 30
kg/m2) berhubungan dengan lordosis lumbar.Namun beberapa peneliti
menyatakan tidak ada hubungan antara lingkar pinggang dengan
peningkatan kurva lumbal. Sehingga penelitian kedepannya harus
membandingkan analisis dari variabel tambahan, seperti rasio pinggang-
pinggul, untuk mengetahui efek dari overweight dibandingkan dengan
obesitas.
5. Kehamilan
Pada kehamilan, terutama pada trisemester akhir kehamilan dapat
meningkatkan kurva lumbal karena kompensasi tubuh ke belakang untuk
memperbaiki keseimbangan oleh karena terjadi penambahan berat
abdomen. Ketidakseimbangan otot yang disebabkan oleh tarikan otot
abdominal yang lemah dan otot vertebra yang kuat dapat menyebabkan
peningkatan kurva lumbal pada wanita dengan kehamilan trisemester
akhir. Dan selama trisemester akhir kehamilan terjadi peningkatan yang
signifikan terhadap kelemahan sendi.
6. Genetik
Saudara kandung dengan jenis kelamin yang sama memiliki
korelasi sudut lumbal yang sama.
7. Otot
Otot abdominal dan otot vertebra mempengaruhi kecenderungan
pelvis dan lordosis lumbal saat berada dalam postur tubuh yang statis
maupun dinamis. Hiperlordosis dapat dipengaruhi oleh otot vertebra yang

11
kuat karena dapat memiringkan pelvis ke anterior. Ketidakseimbangan
kekuatan otot pada batang tubuh dapat mempengaruhi kurva lumbal dan
dapat merupakan faktor risiko untuk potensi nyeri punggung.
8. Olahraga
Pada seseorang yang rajin melakukan aktivitas seperti berolahraga,
maka tubuhnya akan mengalami perubahan postur tubuh terutama pada
tulang vertebra. Misalnya pada atlet pelari maraton yang menunjukkan
lordosis yang lebih besar dari rata-rata, pemain rugby dan sepak bola yang
menunjukkan kurva lumbal rata-rata, dan perenang maupun binaragawan
yang menunjukkan lordosis yang lebih rendah dari rata-rata.

2.6 Flexible ruler


Flexible ruler ( penggaris fleksibel ) merupakan alat yang dapat mengukur
kurva lumbal. Beberapa penelitian mengatakan alat ini mempunyai nilai validitas
yang cukup tinggi yaitu 0,97. Keuntungan menggunakan alat ini selain sederhana,
alat ini cukup murah, cepat, dan aman. Penggaris fleksibel digambarkan 40, 50,
dan 60 cm yang dilapisi plastik dan dapat ditekuk. Hasil tekukan dari penggaris
fleksibel dapat dipertahankan sehingga dapat menyalin hasil pengukuran kurva
lumbal. 8,17

2.6.1 Cara pengukuran


Posisikan subjek dengan posisi berdiri tegak tanpa menggunakan alas kaki.
Kaki dibuka selebar bahu kemudian pemeriksa berdiri dibelakang subjek.
Tentukan titik T12 dan S2. Kemudian letakan penggaris fleksibel pada prosessus
spinosus vertebra lumbal. Puncak penggaris 0cm diletakkan tepat di titik T12.
Tekukan penggaris fleksibel sesuai dengan kurva tulang vertebra.

12
Penggaris yang berhasil mengikuti kelengkungan kurva tulang vertebra di
pertahankan dan di salin dengan hati-hati di kertas putih polos.

Gambar 1.1 Pengukuran kurva lumbal

Sebuah garis vertikal ditarik untuk menghubungkan T12 dan S2 (panjang total
kelengkungan atau L line). Lebar maksimum (bagian terdalam dari kelengkungan
/ line H) dan kemudian diukur dalam sentimeter (cm). Setelah itu dilakukan
perhitungan dengan menggunakan rumus: 8,17

2𝐻
𝜃 = 4 𝐴𝑟𝑐 tan
𝐿

13
2.7 Ringkasan pustaka
Tabel 2.1 Ringkasan pustaka

No Peneliti Lokasi penelitian Studi Subjek studi Variabel yang Lama Hasil
desain diteliti waktu
studi
1. Taweetanalarp S et al 5 Universitas Cross- Populasi Variabel bebas: 3 bulan Hasil dari penelitian terkini
Chulalongkorn sectional penelitian indeks massa tubuh mendemonstrasikan sebuah
Fakultas Ilmu terdiri dari 60 hubungan yang signifikan antara
Kesehatan responden Variabel sudut lumbal bawah dan IMT
tergantung: sudut (r=0.28, p=0.03) dan didapatkan
lumbal spinal lingkar pinggang tidak
berhubungan dengan sudut
lumbal
2. Tizabi A et al 9 Universitas Cross- Populasi Variabel bebas: 4 bulan Hasil menunjukkan bahwa ada
Isfahan Fakultas sectional penelitian tinggi badan, berat hubungan yang signifikan antara
Pendidikan terdiri dari badan, IMT kyphosis dengan lordosis, berat
Jasmani dan 636 dan tinggi badan (P <0,01),
Olahraga responden tetapi tidak ada korelasi yang

14
Variabel signifikan antara kyphosis dan
tergantung: sikap BMI (P> 001). Dan didapatkan
kelengkungan tidak ada korelasi yang
kifosis dan lumbal signifikan antara lordosis dan
tinggi badan

3. Widodo W, Wahyuni7 Rumah Sakit Cross- Individu yang Variabel bebas: 3 bulan Setelah dilakukan uji korelasi
Panembahan sectional mengalami obesitas pearson product moment
Senopati, Bantul kegemukan diperoleh hasil koefisien
pada usia 20- Variabel korelasinya 0,617 yang berarti
50 tahun tergantung: ada korelasi yang cukup berarti
peningkatan kurva antara kegemukan dengan
lumbal bidang peningkatan kurva lumbal
sagital

15
2.8 Kerangka teori

Genetik Hormonal Asupan Aktivitas fisik


makanan

Obesitas

Perubahan Centre Of
Gravity (COG)
Faktor lain;
-hamil
Kompensasi kurva lumbal
-atlet angkat besi
-spondilolisthesis
-genetik

Peningkatan kurva lumbal - kelainan


degeneratif tulang
belakang
-atlet pelari
marathon
-atlet rugby
: variabel yang diteliti
-atlet sepak bola

: variabel yang tidak diteliti

Gambar 2.1 Kerangka teori

16
BAB III

KERANGKA KONSEP DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1 Kerangka konsep


Kerangka konsep pada penelitian ini terdiri dari 2 variabel yaitu, variabel
bebas dan variabel tergantung. Variabel bebas merupakan variabel yang diduga
mempengaruhi nilai variabel tergantung. Variabel tergantung merupakan variabel
yang nilainya dapat dipengaruhi oleh variabel bebas.

Kerangka konsep pada penelitian ini digambarkan sebagai berikut :

Variabel bebas Variabel tergantung

Peningkatan Kurva
Obesitas
Lumbal

Gambar 3.1 Kerangka Konsep

3.2 Definisi operasional


Merupakan penjelasan semua variabel dan istilah yang akan digunakan
dalam penelitian sehingga kemungkinan untuk terjadinya kerancuan dalam
pengukuran variabel, analisis data, interpretasi hasil serta simpulan dapat
dihindari. Dengan adanya definisi operasional maka akan mempermudah pembaca
dalam mengartikan makna penelitian.

17
Tabel 3.1 Definisi operasional

No Variabel Definisi Alat ukur Cara ukur Hasil Skala Referensi


1. Obesitas Akumulasi lemak yang Timbangan berat BERAT BADAN (kg) 1= Normal : Ordinal Onis MD
IMT =
TINGGI BADAN (m2 )
berlebihan yang dapat badan digital dan IMT < 23,0 et al 18
meningkatkan resiko tinggi badan 2= Beresiko
terjadiya gangguan dengan microtoise obesitas :
kesehatan dan terjadi staturmeter IMT 23,0-24,9
akibat asupan energi 3= Obesitas :
lebih tinggi IMT > 25,0
dibandingkan energi
yang dikeluarkan
2. Pengukuran Suatu pengukuran sudut Flexible ruler Subjek posisi berdiri dibuka 1= Tidak < 45° Nominal Kisner C
kurva lumbosakral (sudut selebar bahu, peneliti dibelakang 2= Ya > 45° et al 19
lumbal yang terbentuk dari subjek. Penggaris fleksibel
tulang sacral pertama diletakkan ditulang vertebra T12-
dengan garis horizontal S2. Hasil tekukan disalin dikertas
yang normalnya 30°) putih polos.

18
3. Jenis Kelas atau kelompok Kuesioner Wawancara Dikategorikan Nominal WHO 10
kelamin yang terbentuk dalam dengan:
suatu spesies 1= Perempuan
2= Laki-laki

4. Usia Durasi atau pengukuran Kuesioner Wawancara Dalam tahun Rasio WHO 10
waktu terhadap ekstensi
seseorang atau objek

5. Lingkar Pengukuran yang Waist ruler Ambil napas biasa, sehingga perut Perempuan Nominal WHO 20
pinggang diambil di sekitar perut berada dalam keadaan normal. 1= Tidak<80 cm
pada tingkat umbilikus. Gunakan meteran untuk 2= Ya>80 cm
Lingkar pinggang mengukur lingkar perut sejajar Laki-laki
digunakan untuk dengan pusar, dimulai dari pusar. 1= Tidak<90 cm
menyaring pasien Lingkarkan meteran menempel 2= Ya>90 cm
dengan kemungkinan secara longgar pada kulit
masalah kesehatan sekeliling perut.
terkait berat badan Baca skala pada meteran.

19
BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Desain penelitian


Jenis penelitian bersifat observasional analitik dengan pendekatan potong
silang (cross-sectional). Pada penelitian ini pengukuran variabel bebas dan
tergantung dilakukan hanya satu kali pada satu waktu. Penelitian ini digunakan
untuk menjawab masalah dan mencapai tujuan penelitian.

4.2 Lokasi dan waktu penelitian


Penelitian ini dilaksanakan di Angkatan 2015 Jurusan Teknik Sipil,
Fakultas Teknik Universitas Indonesia, Depok. Penelitian ini berlangsung dari
Agustus sampai September 2017.

4.3 Populasi dan sampel penelitian


4.3.1 Populasi terjangkau
Populasi terjangkau pada penelitian ini adalah mahasiswa/i Angkatan 2015
yang berkuliah di Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia,
Depok pada bulan Agustus sampai September 2017.

4.3.2 Populasi yang diteliti


Populasi yang diteliti pada penelitian ini adalah yang memenuhi kriteria
inklusi dan eklusi.

Kriteria inklusi:

1. Laki-laki
2. Perempuan

20
3. Mahasiswa angkatan 2015 Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik,
Univeristas Indonesia
4. Dapat memahami instruksi
5. Sehat
6. Bersedia diteliti

Kriteria eklusi:

1. Hamil
2. Olahrgawan angkat besi
3. Spondilolisthesis
4. Nyeri punggung bawah
5. Kelainan degeneratif tulang belakang
6. Kelainan strukur tulang
7. Atlet lari marathon
8. Atlet rugby
9. Atlet sepak bola

Penentuan besar sample pada penelitian ini menggunakan rumus:

Rumus : Populasi infinit

𝑧 2 ×𝑝×𝑄
n0 =
𝑑²

1,962 ×0,37×0,63
=
0,05²

3,8416×0,37×0,63
=
0,0025

= 358

Keterangan :

n0 : Besar sampel optimal yang dibutuhkan


Zα : Standar deviasi normal dengan tingkat kepercayaan 95%

21
p : Prevalensi kelompok yang tergolong hiperlordosis sebesar 37%4
q : Prevalensi yang tidak tergolong hiperlordosis (1-p = 0,63)
d : Akurasi dari ketepatan pengukuran sebesar 0,05

Rumus : Populasi finit

n0
n = 𝑛0
1+( )
𝑁

358
= 358
1+( )
98

= 76

Keterangan :

n : Besar sampel untuk populasi yang finit


n0 : Besar sampel dari populasi infinit
N : Besar populasi finit ( 98 orang mahasiswa angkatan 2015 Jurusan Teknik
Sipil, Fakultas Teknik Universitas Indonesia )

n total = n+ drop out 15%

= 76 + drop out 15%

= 87,4

≈ 88

4.4 Pemilihan sampel


Sampel pada penelitian ini adalah mahasiswa/i Jurusan Teknik Sipil yang
masih aktif dalam aktifitas akademik di Fakultas Teknik Universitas Indonesia.

Pada penelitian ini teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah


consecutive non-random sampling sesuai besar sampel yang dihitung dan sesuai
kriteria inklusi dan eklusi pada penelitian ini.

22
4.5 Bahan dan instrument penelitian
Dalam penelitian ini pengumpulan data didapatkan melalui pengumpulan
data primer yang diperoleh dari pengisian kuesioner dan pengukuran. Kuesioner
yang digunakan meliputi sosiodemografi, selain itu juga dilakukan pengukuran
kurva lumbal dengan menggunakan alat ukur flexible ruler. Cara nya posisikan
subjek berdiri tegak dengan melepaskan alas kaki. Kemudian cari titik T12 dan
S2. Tepatkan penggaris fleksibel di tulang vertebra T12-S2. Kemudian hasil
penggaris fleksibel yang mengikuti lengkungan kurva lumbal disalin dan
diletakkan di kertas putih polos.

Untuk mengukur lingkar pinggang mengunakan alat waist ruler. Ambil


napas biasa, sehingga perut berada dalam keadaan normal. Gunakan meteran
untuk mengukur lingkar perut sejajar dengan pusar, dimulai dari pusar.
Lingkarkan meteran menempel secara longgar pada kulit sekeliling perut.Baca
skala pada meteran.Untuk melakukan penelitian ini, sebelumnya peneliti dilatih
oleh seorang dokter spesialis.

4.6 Analisis data


4.6.1 Analisis univariat
Analisis univariat dilakukan untuk menganalisis masing-masing variabel
bebas dan tergantung yaitu IMT, usia, jenis kelamin, lingkar pinggang dan
peningkatan kurva lumbal.

4.6.2 Analisis bivariat


Uji Chi-square digunakan untuk menentukan ada atau tidaknya hubungan
antara variable bebas dan tergantung. Batas kemaknaan yang digunakan (p-value)
untuk melihat adanya perbedaan yang bermakna antara variable bebas dari
tergantung adalah ≤ 0,05.

23
4.7 Alur penelitian

Skrining sampel penelitian


menurut kriteria inklusi
dan eklusi

Sampel penelitian

Pengisian data Indeks massa tubuh


sosiodemografi

Pemeriksaan fisik Lingkar pinggang

Pencatatan data

Kurva lumbal

Analisis data

Gambar 4.1Alur penelitian

4.8 Etika penelitian


Sebelum melakukan penelitian pengambilan data, dilakukan pengurusan
surat keterangan terlebih dahulu melalui pihak Tata Usaha Tim Skripsi Fakultas
Kedokteran Trisakti untuk mendapatkan surat kaji etik penelitian dari komisi etik
penelitian Fakultas Kedokteran Trisakti. Dan sebelum pengambilan data, peneliti
akan menjelaskan tujuan penelitian kemudian peneliti akan meminta persetujuan
(informed consent) dari subjek penelitian, agar subjek penelitian ini tanpa paksaan

24
dan dapat mengundurkan diri sebelum mengisi informed consent. Subjek
penelitian yang telah menyatakan bersedia diteliti harus menandatangi lembaran
persetujuan yang merupakan bukti bahwa subjek peneliti telah mengerti
persetujuan dan maksud penelitian serta dampak yang diperoleh selama
pengambilan data dalam penelitian. Data yang diperoleh akan terjaga kerahasiaan
informasi responden dijamin oleh peneliti dan hanya kelompok data yang akan
dipaparkan.

25
4.9 Penjadwalan Penelitian

AKTIVITAS WAKTU

Apr Mei Jun Jul Agt Sept Okt Nov Des Jan
2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2018

1. Penyusunan dan
penyelesaian BAB 1
(Pendahuluan)
2. Penyusunan dan
penyelesaian BAB 2
(Tinjauan,
ringkasan pustaka
dan kerangka
teori)
3. Penyusunan dan
penyelesaian BAB
III (Kerangka
konsep dan definisi
operasional)
4. Penyusunan dan
penyelesaian BAB
IV (Metodologi
penelitian)
5. Konsultasi

6. Penyerahan
Proposal
7. Ujian proposal

26
BAB V

HASIL PENELITIAN

5.1 Data umum


Pada mahasiswa angkatan 2015 yang sedang mengikuti pendidikan di
Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik Universitas Indonesia, Depok selama
kurang lebih satu bulan. Penelitian dilakukan pada bulan Agustus-September dan
pengambilan data pemilihan sampel dilakukan dengan cara consecutive non-
random sampling sesuai besar sampel yang dihitung dan sesuai kriteria inklusi
dan eklusi. Hasil penelitian di dapatkan dari data primer melalui wawancara
identitas responden, riwayat penyakit, riwayat kebiasaan, pengukuran berat badan,
pengukuran tinggi badan, pengukuran lingkar pinggang dan pengukuran kurva
lumbal. Indeks massa tubuh didapatkan dengan memasukan nilai tinggi badan dan
berat badan sesuai formula indeks massa tubuh yang baku. Kemudian peningkatan
kurva lumbal diukur dengan menggunakan alat flexible ruler yang kemudian
disalin dikertas putih polos dan di hitung derajatnya dengan menggunakan rumus
yang telah ditetapkan.

5.2 Data khusus


5.2.1 Data karakteristik responden
Pada penelitian ini jumlah responden yang diikutisertakan dalam
penelitian adalah sebanyak 88 orang dengan jumlah yang berjenis kelamin
perempuan sebanyak 30 orang dan laki-laki sebanyak 58 orang. Rentang usia pada
penelitian ini yaitu 20-24 tahun.

27
Tabel 4.1 Karakteristik Responden

Variabel N %
Jenis Kelamin
Perempuan 30 34,1
Laki-laki 58 65,9
Indeks Massa Tubuh
Normal 37 42,0
Overweight 27 30,7
Obesitas 24 27,3
Lingkar Pinggang
Normal 59 67,0
Berlebih 29 33,0
Kurva Lumbal
Normal 51 58,0
Hiperlordosis 37 42,0

Dari tabel 4.1 dapat dilihat bahwa lebih dari setengah responden tidak
memiliki indeks massa tubuh dalam batas normal, bahkan didapatkan 24 orang
dari 88 responden atau sebesar 27,3 persen yang masuk ke dalam kategori
obesitas. Hal ini sejalan dengan peningkatan kurva lumbal, dimana 88 responden
didapatkan 37 orang atau sebesar 42,0 persen yang memiliki hiperlordosis lumbal.
Hal yang berbeda didapatkan pada lingkar pinggang, dimana lebih dari setengah
responden memiliki lingkar pinggang dalam batas normal yaitu 67 orang atau
sebesar 67,0 persen.

28
Tabel 4.2 Karakteristik responden peningkatan kurva lumbal

Hiperlordosis
Variabel Ya tidak
n % n %
Jenis Kelamin
Laki-laki 24 41,4 34 58,6
Perempuan 13 43,3 17 56,7
Indeks Massa Tubuh
Normal 6 16,2 31 83,8
Overweight 11 40,7 16 59,3
Obesitas 20 83,3 4 16,7
Lingkar Pinggang
Normal 15 25,4 44 74,6
Berlebih 22 75,9 7 24,1

Berdasarkan tabel 4.2 tidak terdapat perbedaan yang signifikansi antara


peningkatan kurva lumbal dengan jenis kelamin laki-laki maupun perempuan.
Sedangkan dengan meningkatnya indeks massa tubuh dengan kategori obesitas
maka prevalensi peningkatan kurva lumbal juga akan meningkat yaitu sebesar
83,3 persen. Hal yang sama didapatkan pada lingkar pinggang, dari 29 orang yang
memiliki lingkar pinggang berlebih, maka 22 orang atau sebesar 75,9 persen
memiliki kurva lumbal yang meningkat.

5.2.2 Analisis Chi-Square


Peneliti menggunakan analisis data bivariat chi-square dengan
menggunakan SPSS ( Statistical Package for the Social Sciences ) dan didapatkan
hasil berikut :

29
Tabel 4.3 Hubungan lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal

Lingkar Kurva Lumbal Total Nilai p


Pinggang Normal Hiperlordosis
Normal 44 ( 74,6% ) 15 ( 25,4 % ) 59 ( 100% ) 0,000*
Berlebih 7 ( 24,1 % ) 22 ( 75,9 % ) 29 ( 100% )
*p<0,05 berbeda bermakna ( Uji Chi-Square )

Berdasarkan tabel diatas, hubungan antara lingkar pinggang dengan


peningkatan kurva lumbal dengan menggunakan uji chi-square didapatkan nilai
signifikansi <0,05 yaitu 0,000. Hal ini berarti ada hubungan secara signifikansi
antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa.

Tabel 4.4 Hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal

Indeks Kurva Lumbal Total Nilai p


Massa Normal Hiperlordosis
Tubuh
Normal 31 ( 83,8% ) 6 (16,2% ) 37 ( 100% ) 0,000*
Overweight 16 ( 59,3% ) 11 ( 40,7% ) 27 ( 100% )
Obesitas 4 (16,7% ) 20 ( 83,3% ) 24 ( 100% )
*p<0,05 berbeda bermakna ( Uji Chi-Square )

Dari hasil analisis tabel diatas juga didapatkan hasil yang signifikansi
<0,05 yaitu 0,000 yang menunjukan ada hubungan secara signifikansi antara
obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa. Berdasarkan tabel
diatas, responden dengan indeks massa tubuh obesitas 83,3 persen atau sejumlah
20 orang yang mengalami peningkatan kurva lumbal.

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa lingkar pinggang maupun


indeks massa tubuh kategori obesitas mempunyai hubungan yang signifikansi
dengan peningkatan kurva lumbal.

30
BAB VI

PEMBAHASAN

6.1 Pembahasan Penelitian


Lordosis lumbal adalah suatu kurvatura ke arah anterior tubuh dari tulang
vertebra lumbal 1 sampai lumbal 5. Pada posisi normal, saat berdiri kelengkungan
lordosis lumbal ini akan berada pada garis tengah jika dilihat dari sisi lateral
tubuh, sehingga saat di daerah lumbal tersebut benar-benar ditengah. Sedangkan
peningkatan kurva lumbal adalah jika pada pengambilan garis tengah dari sisi
lateral, maka di bagian perut ( lumbal ), garis tersebut melintas lebih kearah
posterior tubuh ( gambar 1 ).26

Gambar 5.1 Posisi normal dan peningkatan kurva lumbal

Fokus pada penelitian ini adalah indeks massa tubuh dan lingkar pinggang
berlebih yang dihubungkan dengan peningkatan kurva lumbal. Untuk skrining
obesitas dapat dilakukan pengukuran indeks massa tubuh dengan mengukur berat
badan dan tinggi badan, sedangkan untuk mengukur lingkar pinggang
menggunakan pita ukur meteran khusus.28-31 Kurva lumbal diukur dengan

31
menggunakan alat berbentuk penggaris namun bersifat lentur atau disebut flexible
ruler.17

Pada penelitian ini, peneliti menghitung frekuensi karakteristik responden.


Hasilnya didapatkan lebih banyak responden yang berjenis kelamin perempuan
yang mengalami peningkatan kurva lumbal. Hal ini sejalan dengan penelitian
yang dilakukan Widodo7, bahwa dari semua prevalensi kejadian peningkatan
kurva lumbal, paling banyak diderita oleh perempuan yang dicurigai karena
ukuran bokongnya yang lebih besar. Jenis kelamin perempuan juga dikatakan
karena kurangnya beraktifitas maka menyebabkan lebih tinggi resikonya. Namun
penelitian lainnya mengatakan tidak ada hubungan antara jenis kelamin dengan
peningkatan kurva lumbal. Untuk itu dibutuhkan penelitian lebih lanjut mengenai
hubungan jenis kelamin dengan peningkatan kurva lumbal.6

Namun, lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal pada


penelitian ini didapatkan adanya hubungan yang signifikansi. Dimana lingkar
pinggang lebih banyak digunakan secara klinis untuk menilai obesitas abdominal,
dengan mengukur lemak yang terpusat di perut. Beberapa hasil penelitian
menunjukkan, lingkar pinggang berlebih merupakan risiko tinggi untuk terkena
berbagai penyakit dibandingkan dengan orang dengan lingkar pinggang yang
normal. Hal ini juga berkaitan pada kurva lumbal. Dikarenakan pada obesitas
ditemukan kelemahan otot abdominal yang akan mengubah garis gravitasi dan
centre of gravity ke depan sehingga terjadi kompensasi kurva lumbal yang
kemudian meningkatkan kurva lumbal. 29,32-35

Berdasarkan indeks massa tubuh didapatkan responden dengan obesitas


paling banyak mengalami peningkatan kurva lumbal dengan hasil yang signifikan
yaitu 0,000 yang artinya terdapat hubungan antara obesitas dengan peningkatan
kurva lumbal. Menurut penelitian sebelumnya, gangguan muskuloskeletal
dikarenakan obesitas akan menjadi beban yang lebih pada sendi lumbosacral
sehingga akan menyebabkan pembentukan kurva dari lumbal yang abnormal.

32
Dengan adanya suatu peningkatan kurva lumbal, biomekanisme tulang
vertebra akan diubah melalui peningkatan beban tubuh pada sendi facet dan
peningkatan kekuatan pergeseran dari penghubung lumbosakral (lumbosacral
junction), sehingga menyebabkan terjadinya misaligment (ketidaklurusan antara
kedua poros). Peningkatan kurva lumbal pada individu obesitas terjadi karena
kompensasi untuk memperbaiki keseimbangan.5,6

6.2 Keterbatasan penelitian


Terdapat beberapa hal yang menjadi keterbatasan dalam penelitian ini,
diantaranya waktu penelitian yang bersamaan dengan waktu perkulihan,
pengambilan sampel hanya pada satu tempat, serta ilmu peneliti tentang penelitian
dan statistika yang masih harus ditingkatkan. Selain itu, pada penelitian ini
terbatas pada salah satu alat ukur kurva lumbal yaitu flexible ruler sehingga perlu
dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai pengukuran dengan menggunakan alat
yang merupakan gold standart pemeriksaan lumbal.

33
BAB VII

KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini tentang hubungan antara
obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa adalah sebagai
berikut:

1. Terdapat hubungan yang signifikansi antara lingkar pinggang dengan


peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa
2. Terdapat hubungan antara obesitas dengan peningkatan kurva lumbal yang
signifikansi. Hal ini berarti semakin tinggi indeks massa tubuh, semakin
tinggi pula prevalensi orang tersebut untuk mengalami peningkatan kurva
lumbal.

7.2 Saran
7.2.1 Bagi masyarakat

Setelah mengetahui salah satu faktor risiko obesitas yaitu terjadinya


peningkatan kurva lumbal. Diharapkan masyarakat dapat menjaga indeks massa
tubuh tetap normal sebagai salah satu upaya untuk mencegah risiko peningkatan
kurva lumbal.

7.2.2 Bagi Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dan


dapat memicu mahasiswa untuk tertarik melakukan penelitian lebih lanjut.

34
7.2.3 Bagi peneliti

Penelitian ini mempunyai keterbatasan, sehingga perlu dilakukan


penelitian selanjutnya untuk meneliti faktor-faktor lainnya dan menambah
wawasan mengenai pengukuran dengan menggunakan alat ukur lain yang lebih
baik.

35
DAFTAR PUSTAKA

1. Riset Kesehatan Dasar 2013. Available at:


http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas
%202013.pdf. Accessed on May 07,2017.
2. Salam A. Faktor risiko kejadian obesitas pada remaja. J MKMI.
2010;6(3):185-190.
3. Parjoto S. Pentingnya memahami sikap tubuh dalam kehidupan. Jakarta;
IFI Graha Jati Asih. 2007;7.
4. Koesyanto H. Masa kerja dan sikap duduk terhadap nyeri punngung
bawah. J Kesehatan masyarakat. 2013;1:9-14.
5. Taweetanalarp S, Purepong N. Comparison of lumbar spinal angle
between normal body massa index and overweight young adults. J. Phys.
Ther. Sci. 2015;27:2343-6.
6. Been L, Kalichman L. Lordosis Lumbar. J the spine. 2014;14:87-92.
7. Widodo WS, Wahyuni. Korelasi antara kegemukan dengan peningkatan
kurva lumbal bidang sagital. J Kesehatan. 2008;1:155-64.
8. Seidi F, Rajabi R, Ebrachimi TI, Tavanai AR, Moussavi SJ. The Iranian
flexible ruler reliability and validity in lumbar lordosis measurement. J
sport sciences. 2009;2(2): 95-9.
9. Tizabi A, Mahdavinejad R, Azizi A, Jafarnejadgero T, Sanjari M.
Correlation between height, weight, BMI with standing thoracic and
lumbar curvature in growth ages. J sport sciences. 2012;7(1):54-6.
10. WHO. Global Prevalence Of Diabetes And Obesities. Geneva. 2007.
Available
at:http://ebrary.ifpri.org/utils/getfile/collection/p15738coll2/id/129815/file
name/130026.pdf. Accessed on May 05,2017.
11. Kementrian Kesehatan 2013. Available at:
http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas
%202013.pdf. Accessed on May 01,2017.

36
12. Waspadji S, Suyono S, Sukardji K, Hartati B. Pengkajian status gizi studi
epidemiologi. Jakarta: FKUI. 2003.
13. Novitasary MD, Mayalu N, Kowengian S. Hubungan antara aktivitas fisik
dengan obesitas pada wanita subur peserta JAMKESMAS di Puskesmas
Wawonasa Kecamatan Singkil Manado. J e-Biomedik. 2013;1(2):1040-6.
14. Mukherjee B, Hossain CM, Mondal L, Paul P, Ghosh MK. Obesity and
insulin resistance: an abridged molecular correlation. Lipid Insights.
2013;6:1–11.Availableat:http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25278764.
Accessed on May 06,2017.
15. Gbary AR, Kpozehouen A, Houehanou YC, Djrolo F, Amoussou MPG,
Tchabi Y, et al. Prevalence and risk factors of overweight and obesity:
findings from a cross-sectional community-based survey in Benin. Global
Epidemic Obesity. 2014;2:3. Available at:
http://www.hoajonline.com/journals/pdf/20 52-5966-2-3.pdf. Accessed
Mei 07,2017.
16. Mistry sk, Puthussery s. Risk factors of overweight and obesity in
childhood and adolescence in south Asian countries: a systematic review
of the evidence. J public health. 2015.
17. Rajabi R, Seidi F, Mohamaadi F. Which method is accurate when using
the flexible ruler to measure the lumbar curvature angle? Deep point or
mid point of arch; World Applied Sciences. 2008;4(6):849-52.
18. Onis MD, Garza C, Onyango AW, Brorghi E. Comparison of the who
child growth standarts and the cdc 2000 growth chart. J nutr.
2007;137:144-8.
19. Kisner C, Colby LA. Therapeutic Exercise5th edition. Philadepia : F.A.
Davis Company. 2007;5:394-5.
20. WHO. Waist circumference and waist-hip ratio; Geneva. 2008. Available
at:http://apps.who.int/iris/bitstream/10665/44583/1/9789241501491_eng.p
df. Accessed on May 07, 2017.
21. McAnany SJ, Patterson DC, Overley S, Alicea D, Qureshi SA. The Effect
of Obesity on the Improvementin Health State Out comes following

37
Minimally Invasive Transforaminal Interbody Fusion. J Global Spine.
2016;6:744–8.
22. Harkani, Ilyas M, Liyadi F, Idris N, Muis A,Seweng A. Correlation on
lumbosacral angle on the degree nerve root suppesion on HNP patients
based on MRI examination. Makassar: FK Hassanudin. 2012.
23. Hoseinfar M, Ghiasi F, Akbari A. The relationship between lumbar and
thoracic curves with BMI and low back pain in students of Zahedan
Univesity of Medical Sciences. J Med Sci. 2007;6:984-90.
24. Asil E. Factors That Affect Body Mass Index of Adults. J Nutrition.
2014;13(5):255-60.
25. Ashraf A, Farahangiz S, Jahrom BP. Correlation between Radiologic Sign
of Lumbar Lordosis and Functional Status Patients with Cronic
Mechanical Low Back Pain. J Asian Spine. 2014; 8(5):565-70.

26. Hamill J, Knutzen K. Biomechanical Basis of Human Movement. 2nd Ed.


Lippincott Williams and Wilkins. Philadelphia. 2003

27. Hamilton N, Weimar W, Luttgens K. Kinesiology : scientific basis of


human motion. 11th ed. New york: McGraw-Hill. 2008

28. AHA. Obesity Information. 2011. Available at:


http://www.heart.org/HEARTORG/GettingHealthy/WeightManagement/O
besity/ObesityInformation_UCM_307908_Article.js p, accesed on
Desember 1, 2017

29. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Riset Kesehatan Dasar


2007. Jakarta: Balitbangkes Depkes. 2007.

30. Sugianti, E. Faktor Risiko Obesitas Sentral Pada Orang Dewasa di


Sulawesi Utara, Gorontalo dan DKI Jakarta. Skripsi. Bogor: Fakultas
Ekologi Manusia Institut Bogor. 2009.

31. Cameron A.J, Timothy W, Paul Z.Z, David W.D, Neville O, Marita D,
Damien J, and Jonathan E.S. Overweight and obesity in Australia: The

38
1999-2000 Australian diabetes, obesity and life style study. Med J Aust.
178(9):427-423. 2003.

32. Waist Size Matters. Available at: https://www.hsph.harvard.edu/obesity-


prevention-source/obesity-definition/abdominal-obesity/ Accessed on
Desember 1, 2017

33. Assessing Your Weight and Health Risk. Available


at: http://www.nhlbi.nih.gov/health/educational/lose_wt/risk.htm accesed
on Desember 1, 2017

34. Abdominal obesity and your health. Available at:


http://www.health.harvard.edu/family-health-guide/abdominal-obesity-
and-your-health Accessed on Desember 1, 2017

35. Zhang C, Rexrode KM, van Dam RM, Li TY, Hu FB. Abdominal obesity
and the risk of all-cause, cardiovascular, and cancer mortality: sixteen
years of follow-up in US women. Circulation. 2008;117:1658-67.

39
Lampiran 1. Formulir permohonan kaji etik

40
Lampiran 2. Informed consent

INFORMED CONSENT

Penjelasan mengenai penelitian

Kami meminta saudara bersama 88 rekan-rekan lainnya untuk turut ambil


bagian pada penelitian mengenai obesitas dan peningkatan kurva lumbal pada
mahasiswa yang bertujuan untuk adanya hubungan antara obesitas dengan
peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa. Dan untuk melihat adanya hubungan
antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal. Hasil penelitian ini
diharapkan dapat memberikan petunjuk kepada masyarakat sehingga dapat
mengambil tindakan untuk mencegah terjadinya obesitas yang dapat
menyebabkan peningkatan kurva lumbal.
Oleh karena itu kami mengharapkan saudara untuk ikut serta dalam
penelitian ini. Bila bersedia maka peneliti akan memberikan kuesioner yang akan
diisi oleh saudara. Kemudianberat badan, tinggi badan, kurva lumbal maupun
lingkar pinggang akan diukur oleh peneliti dengan menggunakan timbangan
digital, meteran khusus tinggi badan, penggaris fleksibel dan meteran khusus
lingkar pinggang. Diharapkan saudara bersedia dibuka pakaiannya dari pinggang
sampai panggul dan akan ada sedikit sentuhan fisik berupa rabaan saat
menentukan titik ukur pada saat pemeriksaan kurva lumbal.Jawaban saudara
dalam kuesioner ini akan dijamin kerahasiaannya, berikut dengan hasil
pengukuran yang dilakukan.

Bila ada pertanyaan, saudara dapat menghubungi peneliti di nomor telepon


081287921811.

Saudara bebas untuk menolak ikut dalam penelitian ini dan berhak setiap
saat untuk tidak melanjutkan ke ikut serta pada penelitian tanpa memberikan
alasan dan tidak dikenakan sanksi apapun. Bila saudara/saudari bersedia ikut
dalam penelitian ini kami mohon untuk membubuhkan tanda tangan pada formulir
persetujuan dibawah ini.

Jakarta, ………………..2017

Fitriani Rahmawati

41
Lampiran 3. Formulir persetujuan responden

FORMULIR PERSETUJUAN
Semua penjelasan diatas telah disampaikan kepada saya dan telah saya
pahami. Dengan menandatangani formulir ini saya SETUJU SECARA
SUKARELA untuk ikut serta dalam penelitian ini.

Nama peserta penelitian :

Tanda tangan :

Tanggal :

42
Lampiran 4. Formulir pesetujuan etik riset

43
Lampiran 5. Kuesioner

IDENTITAS RESPONDEN

No. Urut Responden :

Nama :

Umur :

Alamat :

Jenis Kelamin : P/L

Tinggi Badan (TB) : cm

Berat Badan (BB) : kg

IMT :

Lingkar Pinggang : cm

Riwayat penyakit :

Spondilolisthesis : ya / tidak

Nyeri punggung bawah : ya / tidak

Kelainan struktur tulang : ya / tidak

Kelainan degeneratif tulang belakang : ya / tidak

Riwayat kebiasaan :

Olahragawan angkat besi : ya / tidak

Atlet lari marathon : ya / tidak

Atlet rugby : ya / tidak

Atlet sepak bola : ya / tidak

44
Lampiran 6. Data entry / spreadsheet

45
46
Lampiran 7. Pengolahan data / ouput SPSS

Hasil univariat
Umur
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid 20.00 13 14.8 14.8 14.8
21.00 39 44.3 44.3 59.1
22.00 19 21.6 21.6 80.7
23.00 15 17.0 17.0 97.7
24.00 2 2.3 2.3 100.0
Total 88 100.0 100.0

jenis_kelamin
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid perempuan 30 34.1 34.1 34.1
laki-laki 58 65.9 65.9 100.0
Total 88 100.0 100.0

IMT

Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent

Valid Normal 37 42.0 42.0 42.0

berisiko obesitas 27 30.7 30.7 72.7

Obesitas 24 27.3 27.3 100.0

Total 88 100.0 100.0

lingkar_pinggang
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid normal 59 67.0 67.0 67.0
berlebih 29 33.0 33.0 100.0
Total 88 100.0 100.0

47
kurva_lumbal
Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Normal 51 58.0 58.0 58.0
Hiperlordosis 37 42.0 42.0 100.0
Total 88 100.0 100.0

Hasil bivariat

Crosstab

kurva_lumbal

normal hiperlordosis Total

jenis_kelamin perempuan Count 17 13 30

% within jenis_kelamin 56.7% 43.3% 100.0%

laki-laki Count 34 24 58

% within jenis_kelamin 58.6% 41.4% 100.0%

Total Count 51 37 88

% within jenis_kelamin 58.0% 42.0% 100.0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-


Value df sided) sided) sided)

Pearson Chi-Square .031a 1 .860

Continuity Correctionb .000 1 1.000

Likelihood Ratio .031 1 .860

Fisher's Exact Test 1.000 .519

Linear-by-Linear Association .031 1 .861

N of Valid Cases 88

a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 12,61.

b. Computed only for a 2x2 table

48
Crosstab

kurva_lumbal

normal hiperlordosis Total

lingkar_pinggang Normal Count 44 15 59

% within lingkar_pinggang 74.6% 25.4% 100.0%

berlebih Count 7 22 29

% within lingkar_pinggang 24.1% 75.9% 100.0%

Total Count 51 37 88

% within lingkar_pinggang 58.0% 42.0% 100.0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-


Value df sided) sided) sided)

Pearson Chi-Square 20.299a 1 .000

Continuity Correctionb 18.282 1 .000

Likelihood Ratio 20.803 1 .000

Fisher's Exact Test .000 .000

Linear-by-Linear Association 20.069 1 .000

N of Valid Cases 88

a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 12,19.

b. Computed only for a 2x2 table

49
IMT * kurva_lumbal Crosstabulation

kurva_lumbal

normal hiperlordosis Total

IMT2 Normal Count 31 6 37

% within IMT2 83.8% 16.2% 100.0%

berisiko obesitas Count 16 11 27

% within IMT2 59.3% 40.7% 100.0%

Obesitas Count 4 20 24

% within IMT2 16.7% 83.3% 100.0%

Total Count 51 37 88

% within IMT2 58.0% 42.0% 100.0%

Chi-Square Tests

Asymp. Sig. (2-


Value df sided)

Pearson Chi-Square 26.939a 2 .000

Likelihood Ratio 28.832 2 .000

Linear-by-Linear Association 26.022 1 .000

N of Valid Cases 88

a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected
count is 10,09.

50
Lampiran 8. Surat keterangan telah melakukan penelitian

51
Lampiran 9. Penjadwalan

AKTIVITAS WAKTU

Apr Mei Jun Jul Agt Sept Okt Nov Des Jan Feb
2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2017 2018 2018

1. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB I
2. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB II
3. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB III
4. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB IV
5. Konsultasi
proposal skripsi
6. Penyerahan
proposal skripsi

7. Ujian proposal
skripsi
8. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB V
9. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB VI

52
10. Penyusunan dan
penyelesaian
BAB VII
11. Konsultasi

12. Penyerahan
skripsi
13. Ujian skripsi

53
Lampiran 10. Surat pernyataan konstribusi kepengarangan

54
Lampiran 11. Surat pernyataan konstribusi kepengarangan

55
Lampiran 12. Halaman pernyataan persetujuan publikasi

56
HUBUNGAN ANTARA OBESITAS DENGAN PENINGKATAN KURVA LUMBAL PADA

MAHASISWA

Fitriani Rahmawati1, Nuryani Sidarta2

1
Program Sarjana Studi Kedokteran Fakultas Kedokteran Trisakti

2
Bagian Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Fakultas Kedokteran Trisakti

Fitriani Rahmawati

Jl. KH. Mas Mansyur Apartemen Sudirman Park Tower A, Unit 20 C/H

+6281287921811

fitrianirahmawati02@gmail.com

1
ABSTRAK

Hubungan Antara Obesitas Dengan Peningkatan Kurva Lumbal Pada Mahasiswa

LATAR BELAKANG : Masalah kesehatan yang berhubungan dengan berat badan seperti obesitas telah

berkembang semakin luas. Obesitas sendiri akan berdampak pada berbagai komplikasi kesehatan seperti

gangguan sistem muskuloskeletal, kardiovaskular, gangguan kemampuan fisik dan lain-lain. Gangguan

muskuloskeletal dikarenakan obesitas akan menjadi beban yang berlebih pada sendi lumbosacral sehingga akan

menyebabkan pembentukan kurva lumbal yang abnormal (hiperlordosis).

TUJUAN : Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara obesitas dengan peningkatan kurva

lumbal pada mahasiswa dan melihat ada tidaknya hubungan antara lingkar pinggang dan peningkatan kurva

lumbal.

METODE : Penelitian menggunakan studi observasional dengan desain cross-sectional yang mengikutsertakan

88 mahasiswa yang melakukan pemeriksaan kurva lumbal. Selama dilakukannya pengukuran kurva lumbal,

para responden diposisikan berdiri tegak dalam posisi yang rileks tanpa menggunakan alas kaki. Kurva lumbal

setiap responden diukur dengan alat ukur flexible ruler dan hasilnya disalin kedalam kertas putih polos.

Dihitung derajatnya menggunakan rumus yang telah ditetapkan dan baku. Berat badan, tinggi badan dan lingkar

pinggang juga dilakukan pengukuran.

HASIL : Terdapat hubungan antara obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa dan adanya

hubungan antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal. Dibuktikan pada hasil uji chi square

didapatkan p = 0,000 pada obesitas dengan peningkatan kurva lumbal dan p = 0,000 pada lingkar pinggang

dengan peningkatan kurva lumbal. Tidak terdapat hubungan antara jenis kelamin dengan peningkatan kurva

lumbal.

KESIMPULAN : Pada penelitian ini menunjukkan bahwa berat badan obesitas dan lingkar pinggang yang

berlebih memiliki hubungan dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa.

Kata Kunci : obesitas, hiperlordosis, indeks massa tubuh, flexible ruler

2
ABSTRACT

Relationship of Obesity with Increase of Lumbar Curve in Students

BACKGROUND: Relationship between health and weight will result such as obesity have grown broadly.

Obesity itself will impact on various health complications like musculoskeletal system disorders,

cardiovascular, impaired physical ability and others. Musculoskeletal disorders due to obesity will be an

excessive burden on the lumbosacral joints which will lead to the formation of abnormal lumbar curves (hyper

lordosis).

PURPOSE: This study aims to determine the relationship between obesity with the increase of lumbar curve in

the students, whether there is a relationship between waist circumference and lumbar curve increase or not.

METHOD: This study used by observational study with cross-sectional design involving 88 students who

performed lumbar curve examination. During the measurement of the lumbar curve, respondents were

positioned standing in a relaxed position without the use of footwear. The lumbar curve of each respondent is

measured by a flexible ruler measure and the results draw into plain white paper. The calculation used by the

formula that has been established based on standard. Weight, height and waist circumference are also measured.

RESULTS: There is a relationship between obesity with the increase of lumbar curve in the students and the

relationship between waist circumference with increasing lumbar curve. Proved in the results of chi square test

obtained p = 0,000 in obesity with increasing lumbar curve and p = 0,000 in waist circumference with

increasing lumbar curve. There is no relationship between the sexes with the increase in the lumbar curve.

CONCLUSION: In this study showed that excess weight of obesity and waist circumference have correlation

with the increase of lumbar curve in the students.

Keywords: obesity, hyper lordosis, body mass index, flexible ruler.

3
PENDAHULUAN

Hasil Riset Kesehatan Dasar Indonesia ( Riskesdas ) tahun 2013, menunjukkan bahwa prevalensi

obesitas pada kelompok umur dewasa sebesar 15,4 % dan overweight sebesar 13.5 %. Jika prevalensi obesitas

dan overweight digabungkan, maka prevalensi penduduk Indonesia yang mengalami kelebihan berat badan

sebesar 28.9 %. Di Indonesia dan di negara-negara berkembang lainnya, masalah kesehatan yang berhubungan

dengan berat badan seperti obesitas telah berkembang semakin luas, sedangkan dahulu masalah ini lebih

banyak terjadi di negara-negara maju.1

Obesitas sendiri akan berdampak pada berbagai komplikasi kesehatan seperti gangguan sistem

muskuloskeletal, kardiovaskular, gangguan kemampuan fisik dan lain-lain. Banyak peneliti yang melakukan

penelitian mengenai dampak dari obesitas. Menurut Parjoto3, gangguan muskuloskeletal dikarenakan kelebihan

berat badan akan menjadi beban yang lebih pada sendi lumbosacral sehingga akan menyebabkan pembentukan

kurva dari lumbal yang abnormal (hiperlordosis). Didapatkan prevalensi gangguan sistem muskuloskeletal

mencapai 40%. Di Indonesia diperkirakan angka prevalensinya 37%.2-4

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Soontharee5, Indeks Massa Tubuh akan mempengaruhi sudut

lumbal. Penelitian tersebut bertujuan untuk membandingkan sudut antara lumbal atas dan bawah pada orang

dewasa yang memiliki Indeks Massa Tubuh normal dengan berat badan berlebih/overweight dan melihat ada

tidaknya hubungan Indeks Massa Tubuh, lingkar pinggang, dan sudut lumbal. Hasil penelitian menunjukkan

ada hubungan yang signifikan antara Indeks Massa Tubuh dengan peningkatan sudut lumbal bawah namun

lingkar pinggang menunjukan tidak adanya hubungan dengan sudut lumbal.5

Menurut penelitian sebelumnya, sudut lumbal secara signifikan lebih besar pada individu dengan Indeks

Massa Tubuh yang tinggi. Terjadinya hiperlordosis pada individu obesitas karena kompensasi untuk

memperbaiki keseimbangan.6

Penelitian berdasarkan jenis kelamin dan usia yang dilakukan oleh Widodo7, didapatkan bahwa jenis

kelamin laki-laki dibanding perempuan lebih sedikit yang mengalami peningkatan kurva lumbal bidang sagital.

Dikarenakan perempuan lebih banyak yang mengalami obesitas dan lebih sedikit aktifitasnya dibanding laki-

4
laki. Berdasarkan usia, obesitas dan hiperlordosis banyak diderita pada usia 46-50 tahun karena berkurangnya

aktifitas dan terjadinya proses degeneratif.7

Pada saat ini, standart pemeriksaan penunjang hiperlordosis yaitu menggunakan metode sinar X. Sinar

X berguna untuk mendeteksi kelainan dalam tubuh. Tingkat paparan radiasi dianggap aman untuk kebanyakan

orang dewasa. Namun pemeriksaan ini tidak dianjurkan dilakukan pada anak-anak karena dapat menimbulkan

bahaya akibat radiasinya. Tizabi et al mengembangkan sebuah alat yang aman digunakan untuk mengukur

hiperlordosis. Pengerjaannya cepat, murah, dan sederhana yaitu flexible ruler.8

Flexible ruler merupakan penggaris yang ditutupi dengan plastik yang digambarkan dalam 40,50, dan

60 cm yang bisa ditekuk dalam satu bidang dan dapat mempertahankan bentuk tekukan tersebut. Sehingga alat

ini dapat digunakan untuk mengukur peningkatan lordosis lumbal maupun kifosis thoraks dengan validitas yang

cukup tinggi (ICC=0,97).8,9

Berdasarkan penjelasan diatas, menarik perhatian peneliti untuk meneliti lebih lanjut mengenai

hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal dengan menggunakan metode pengukuran flexible ruler.

Dan melakukan penelitian mengenai hubungan lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal.

5
METODE

Penelitian ini dilaksanakan di Jurusan Teknik Sipil Angkatan 2015, Fakultas Teknik Universitas

Indonesia, Depok yang berlangsung dari bulan Agustus sampai September 2017. Penelitian bersifat

observasional analitik dengan pendekatan potong silang (cross-sectional). Variabel-variabel penelitian diukur

dalam waktu yang bersamaan. Tujuannya untuk mengetahui hubungan antara obesitas dengan peningkatan

kurva lumbal pada mahasiswa. Responden pada penelitian ini dilakukan pengukuran berat badan, tinggi badan,

lingkar pinggang kemudian dilakukan pengukuran besar kurva lumbal.

Pada penelitian ini teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah consecutive non-random

sampling sesuai besar sampel yang dihitung dan sesuai kriteria inklusi dan eklusi pada penelitian ini. Adapun

kriteria pengambilan sampel meliputi kriteria inklusi dan eklusi. Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah laki-

laki maupun perempuan yaitu seorang mahasiswa, dapat memahami instruksi, sehat dan bersedia diteliti.

Kriteria eklusi pada penelitian ini adalah adanya hamil, olahrgawan angkat besi, atlet lari marathon, atlet rugby,

atlet sepak bola dan tidak menderita spondilolisthesis, nyeri punggung bawah, kelainan degeneratif tulang

belakang, kelainan strukur tulang .

Dalam penelitian ini pengumpulan data didapatkan melalui pengumpulan data primer yang diperoleh

dari pengisian kuesioner dan pengukuran. Kuesioner yang digunakan meliputi sosiodemografi, selain itu juga

dilakukan pengukuran kurva lumbal dengan menggunakan alat ukur flexible ruler. Cara nya posisikan subjek

berdiri tegak dengan melepaskan alas kaki. Kemudian cari titik T12 dan S2. Tepatkan penggaris fleksibel di

tulang vertebra T12-S2. Kemudian hasil penggaris fleksibel yang mengikuti lengkungan kurva lumbal disalin

dan diletakkan di kertas putih polos.

Untuk mengukur lingkar pinggang mengunakan alat waist ruler. Ambil napas biasa, sehingga perut

berada dalam keadaan normal. Gunakan meteran untuk mengukur lingkar perut sejajar dengan pusar, dimulai

dari pusar. Lingkarkan meteran menempel secara longgar pada kulit sekeliling perut. Baca skala pada

meteran.Untuk melakukan penelitian ini, sebelumnya peneliti dilatih oleh seorang dokter spesialis.

6
HASIL

Pada penelitian ini jumlah responden yang diikutisertakan dalam penelitian adalah sebanyak 88 orang

dengan jumlah yang berjenis kelamin perempuan sebanyak 30 orang dan laki-laki sebanyak 58 orang. Rentang

usia pada penelitian ini yaitu 20-24 tahun.

Tabel 1. Karakteristik Responden

Variabel N %
Jenis Kelamin
Perempuan 30 34,1
Laki-laki 58 65,9

Indeks Massa Tubuh


Normal 37 42,0
Overweight 27 30,7
Obesitas 24 27,3

Lingkar Pinggang
Normal 59 67,0
Berlebih 29 33,0

Kurva Lumbal
Normal 51 58,0
Hiperlordosis 37 42,0

Dari tabel 1 dapat dilihat bahwa lebih dari setengah responden tidak memiliki indeks massa tubuh dalam

batas normal, bahkan didapatkan 24 orang dari 88 responden atau sebesar 27,3 persen yang masuk ke dalam

kategori obesitas. Hal ini sejalan dengan peningkatan kurva lumbal, dimana 88 responden didapatkan 37 orang

atau sebesar 42,0 persen yang memiliki hiperlordosis lumbal. Hal yang berbeda didapatkan pada lingkar

pinggang, dimana lebih dari setengah responden memiliki lingkar pinggang dalam batas normal yaitu 67 orang

atau sebesar 67,0 persen.

7
Tabel 2. Karakteristik responden peningkatan kurva lumbal

Hiperlordosis
Variabel Ya Tidak
n % n %
Jenis Kelamin
Laki-laki 24 41,4 34 58,6
Perempuan 13 43,3 17 56,7

Indeks Massa
Tubuh
Normal 6 16,2 31 83,8
Overweight 11 40,7 16 59,3
Obesitas 20 83,3 4 16,7

Lingkar Pinggang
Normal 15 25,4 44 74,6
Berlebih 22 75,9 7 24,1

Berdasarkan tabel 2 tidak terdapat perbedaan yang signifikansi antara peningkatan kurva lumbal dengan

jenis kelamin laki-laki maupun perempuan. Sedangkan dengan meningkatnya indeks massa tubuh dengan

kategori obesitas maka prevalensi peningkatan kurva lumbal juga akan meningkat yaitu sebesar 83,3 persen.

Hal yang sama didapatkan pada lingkar pinggang, dari 29 orang yang memiliki lingkar pinggang berlebih,

maka 22 orang atau sebesar 75,9 persen memiliki kurva lumbal yang meningkat.

Analisis Chi-Square

Peneliti menggunakan analisis data bivariat chi-square dengan menggunakan SPSS ( Statistical

Package for the Social Sciences ) dan didapatkan hasil berikut:

Tabel 3. Hubungan lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal

Lingkar Kurva Lumbal Total Nilai p


Pinggang Normal Hiperlordosis
Normal 44 ( 74,6% ) 15 ( 25,4 % ) 59 ( 100% ) 0,000*
Berlebih 7 ( 24,1 % ) 22 ( 75,9 % ) 29 ( 100% )
*p<0,05 berbeda bermakna ( Uji Chi-Square )

8
Berdasarkan tabel diatas, hubungan antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal dengan

menggunakan uji chi-square didapatkan nilai signifikansi <0,05 yaitu 0,000. Hal ini berarti ada hubungan

secara signifikansi antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal pada mahasiswa.

Tabel 4. Hubungan obesitas dengan peningkatan kurva lumbal

Indeks Massa Kurva Lumbal Total Nilai p


Tubuh Normal Hiperlordosis
Normal 31 ( 83,8% ) 6 (16,2% ) 37 ( 100% ) 0,000*
Overweight 16 ( 59,3% ) 11 ( 40,7% ) 27 ( 100% )
Obesitas 4 (16,7% ) 20 ( 83,3% ) 24 ( 100% )
*p<0,05 berbeda bermakna ( Uji Chi-Square )

Dari hasil analisis tabel diatas juga didapatkan hasil yang signifikansi <0,05 yaitu 0,000 yang

menunjukan ada hubungan secara signifikansi antara obesitas dengan peningkatan kurva lumbal pada

mahasiswa. Berdasarkan tabel diatas, responden dengan indeks massa tubuh obesitas 83,3 persen atau sejumlah

20 orang yang mengalami peningkatan kurva lumbal.

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa lingkar pinggang maupun indeks massa tubuh kategori

obesitas mempunyai hubungan yang signifikansi dengan peningkatan kurva lumbal.

9
PEMBAHASAN

Lordosis lumbal adalah suatu kurvatura ke arah anterior tubuh dari tulang vertebra lumbal 1 sampai

lumbal 5. Pada posisi normal, saat berdiri kelengkungan lordosis lumbal ini akan berada pada garis tengah jika

dilihat dari sisi lateral tubuh, sehingga saat di daerah lumbal tersebut benar-benar ditengah. Sedangkan

peningkatan kurva lumbal adalah jika pada pengambilan garis tengah dari sisi lateral, maka di bagian perut

(lumbal), garis tersebut melintas lebih kearah posterior tubuh ( gambar 1 ).10

Gambar 1. Posisi normal dan peningkatan kurva lumbal

Fokus pada penelitian ini adalah indeks massa tubuh dan lingkar pinggang berlebih yang dihubungkan

dengan peningkatan kurva lumbal. Untuk skrining obesitas dapat dilakukan pengukuran indeks massa tubuh

dengan mengukur berat badan dan tinggi badan, sedangkan untuk mengukur lingkar pinggang menggunakan

pita ukur meteran khusus.11-14 Kurva lumbal diukur dengan menggunakan alat berbentuk penggaris namun

bersifat lentur atau disebut flexible ruler.15

Pada penelitian ini, peneliti menghitung frekuensi karakteristik responden. Hasilnya didapatkan lebih

banyak responden yang berjenis kelamin perempuan yang mengalami peningkatan kurva lumbal. Hal ini sejalan

dengan penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa dari semua prevalensi kejadian peningkatan kurva lumbal,

paling banyak diderita oleh perempuan yang dicurigai karena ukuran bokongnya yang lebih besar. Jenis

kelamin perempuan juga dikatakan karena kurangnya beraktifitas maka menyebabkan lebih tinggi resikonya.
10
Namun penelitian lainnya mengatakan tidak ada hubungan antara jenis kelamin dengan peningkatan kurva

lumbal. Untuk itu dibutuhkan penelitian lebih lanjut mengenai hubungan jenis kelamin dengan peningkatan

kurva lumbal.6

Namun, lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal pada penelitian ini didapatkan adanya

hubungan yang signifikansi. Dimana lingkar pinggang lebih banyak digunakan secara klinis untuk menilai

obesitas abdominal, dengan mengukur lemak yang terpusat di perut. Beberapa hasil penelitian menunjukkan,

lingkar pinggang berlebih merupakan risiko tinggi untuk terkena berbagai penyakit dibandingkan dengan orang

dengan lingkar pinggang yang normal. Hal ini juga berkaitan pada kurva lumbal. Dikarenakan pada obesitas

ditemukan kelemahan otot abdominal yang akan mengubah garis gravitasi dan centre of gravity ke depan

sehingga terjadi kompensasi kurva lumbal yang kemudian meningkatkan kurva lumbal. 12,16-19

Berdasarkan indeks massa tubuh didapatkan responden dengan obesitas paling banyak mengalami

peningkatan kurva lumbal dengan hasil yang signifikan yaitu 0,000 yang artinya terdapat hubungan antara

obesitas dengan peningkatan kurva lumbal. Menurut penelitian sebelumnya, gangguan muskuloskeletal

dikarenakan obesitas akan menjadi beban yang lebih pada sendi lumbosacral sehingga akan menyebabkan

pembentukan kurva dari lumbal yang abnormal.

Dengan adanya suatu peningkatan kurva lumbal, biomekanisme tulang vertebra akan diubah melalui

peningkatan beban tubuh pada sendi facet dan peningkatan kekuatan pergeseran dari penghubung lumbosakral

(lumbosacral junction), sehingga menyebabkan terjadinya misaligment (ketidaklurusan antara kedua poros).

Peningkatan kurva lumbal pada individu obesitas terjadi karena kompensasi untuk memperbaiki

keseimbangan.5,6

11
KESIMPULAN

Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini tentang hubungan antara obesitas dengan peningkatan

kurva lumbal pada mahasiswa adalah sebagai berikut:

1. Terdapat hubungan yang signifikansi antara lingkar pinggang dengan peningkatan kurva lumbal

pada mahasiswa

2. Terdapat hubungan antara obesitas dengan peningkatan kurva lumbal yang signifikansi. Hal ini

berarti semakin tinggi indeks massa tubuh, semakin tinggi pula prevalensi orang tersebut untuk

mengalami peningkatan kurva lumbal.

SARAN

Berdasarkan kesimpulan diatas, peneliti menyampaikan saran-saran sebagai berikut : setelah

mengetahui salah satu faktor risiko obesitas yaitu terjadinya peningkatan kurva lumbal diharapkan masyarakat

dapat menjaga indeks massa tubuh tetap normal sebagai salah satu upaya untuk mencegah risiko peningkatan

kurva lumbal. Penelitian ini juga mempunyai keterbatasan, sehingga perlu dilakukan penelitian selanjutnya

untuk meneliti faktor-faktor lainnya dan menambah wawasan mengenai pengukuran dengan menggunakan alat

ukur lain yang lebih baik.

12
UCAPAN TERIMA KASIH

Skripsi merupakan salah satu syarat untuk mencapai sarjana kedokteran di Fakultas Kedokteran

Universitas Trisakti oleh karena itu, pada kesempatan ini, peneliti ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. dr. Sakinah Umar, Sp.THT dan dr. Dyah Ayu Woro S, M.Biomed selaku tim penguji skripsi peneliti

dari Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti

2. Para Mahasiswa dan staf Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Indonesia, Depok yang telah

mengizinkan peneliti untuk melakukan penelitian di Universitas Indonesia

3. Ir. Anugrah Rachmanto, MT dan Mariani Karmidi selaku orangtua yang selalu memberikan dukungan,

motivasi dan semangat kepada peneliti untuk menyelesaikan skripsi

4. Rajab Ali Mehraban selaku orang terdekat yang sangat mensupport dan memberikan motivasi, serta

bantuannya dalam menjalani penelitian di Universitas Indonesia hingga skripsi ini dapat terselesaikan

dan berjalan dengan baik

5. Lendy Rachmandayudha selaku kakak laki-laki peneliti yang menjadi panutan dan memberikan

dukungan penuh

6. Fitriana Rahmayanti selaku kembaran peneliti yang juga bersama-sama berjuang menyelesaikan

pendidikan sarjana di Fakultas Kedokteran Trisakti

7. Sahabat-sahabat tercinta dan mahasiswa Fakultas Kedokteran Trisakti angkatan 2014 yang selalu

memberikan dukungan dan motivasi untuk menyelesaikan skripsi kepada peneliti

8. Staff Universitas Trisakti yang telah membantu peneliti dalam hal yang berkaitan dengan skripsi

Peneliti menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari sempurna. Atas semua keterbatasan yang

peneliti miliki, maka semua saran dan kritik yang membangun akan peneliti terima. Besar harapan peneliti

semoga skripsi ini dapat memberikan manfaat yang besar pula bagi Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti,

Fakultas Teknik Universitas Indonesia dan peneliti sendiri.

13
DAFTAR PUSTAKA

1. Riset Kesehatan Dasar 2013. Available at:

http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%202013.pdf. Accessed on

May 07,2017.

2. Salam A. Faktor risiko kejadian obesitas pada remaja. J MKMI. 2010;6(3):185-190.

3. Parjoto S. Pentingnya memahami sikap tubuh dalam kehidupan. Jakarta; IFI Graha Jati Asih. 2007;7.

4. Koesyanto H. Masa kerja dan sikap duduk terhadap nyeri punngung bawah. J Kesehatan masyarakat.

2013;1:9-14.

5. Taweetanalarp S, Purepong N. Comparison of lumbar spinal angle between normal body massa index

and overweight young adults. J. Phys. Ther. Sci. 2015;27:2343-6.

6. Been L, Kalichman L. Lordosis Lumbar. J the spine. 2014;14:87-92.

7. Widodo WS, Wahyuni. Korelasi antara kegemukan dengan peningkatan kurva lumbal bidang sagital. J

Kesehatan. 2008;1:155-64.

8. Seidi F, Rajabi R, Ebrachimi TI, Tavanai AR, Moussavi SJ. The Iranian flexible ruler reliability and

validity in lumbar lordosis measurement. J sport sciences. 2009;2(2): 95-9.

9. Tizabi A, Mahdavinejad R, Azizi A, Jafarnejadgero T, Sanjari M. Correlation between height, weight,

BMI with standing thoracic and lumbar curvature in growth ages. J sport sciences. 2012;7(1):54-6.

10. Hamill J, Knutzen K. Biomechanical Basis of Human Movement. 2nd Ed. Lippincott Williams and

Wilkins. Philadelphia. 2003

11. AHA. Obesity Information. 2011. Available at:

http://www.heart.org/HEARTORG/GettingHealthy/WeightManagement/Obesity/ObesityInformation_U

CM_307908_Article.js p, accesed on Desember 1, 2017

12. Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan. Riset Kesehatan Dasar 2007. Jakarta: Balitbangkes

Depkes. 2007.

14
13. Sugianti, E. Faktor Risiko Obesitas Sentral Pada Orang Dewasa di Sulawesi Utara, Gorontalo dan DKI

Jakarta. Skripsi. Bogor: Fakultas Ekologi Manusia Institut Bogor. 2009.

14. Cameron A.J, Timothy W, Paul Z.Z, David W.D, Neville O, Marita D, Damien J, and Jonathan E.S.

Overweight and obesity in Australia: The 1999-2000 Australian diabetes, obesity and life style study.

Med J Aust. 178(9):427-423. 2003.

15. Rajabi R, Seidi F, Mohamaadi F. Which method is accurate when using the flexible ruler to measure the

lumbar curvature angle? Deep point or mid point of arch; World Applied Sciences. 2008;4(6):849-52.

16. Waist Size Matters. Available at: https://www.hsph.harvard.edu/obesity-prevention-source/obesity-

definition/abdominal-obesity/ Accessed on Desember 1, 2017

17. Assessing Your Weight and Health Risk. Available

at: http://www.nhlbi.nih.gov/health/educational/lose_wt/risk.htm accesed on Desember 1, 2017

18. Abdominal obesity and your health. Available at: http://www.health.harvard.edu/family-health-

guide/abdominal-obesity-and-your-health Accessed on Desember 1, 2017

19. Zhang C, Rexrode KM, van Dam RM, Li TY, Hu FB. Abdominal obesity and the risk of all-cause,

cardiovascular, and cancer mortality: sixteen years of follow-up in US women. Circulation.

2008;117:1658-67.

20. WHO. Global Prevalence Of Diabetes And Obesities. Geneva. 2007. Available

at:http://ebrary.ifpri.org/utils/getfile/collection/p15738coll2/id/129815/filename/130026.pdf. Accessed

on May 05,2017.

21. Kementrian Kesehatan 2013. Available at:

http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%202013.pdf. Accessed on

May 01,2017.

22. Waspadji S, Suyono S, Sukardji K, Hartati B. Pengkajian status gizi studi epidemiologi. Jakarta: FKUI.

2003.

15
23. Novitasary MD, Mayalu N, Kowengian S. Hubungan antara aktivitas fisik dengan obesitas pada wanita

subur peserta JAMKESMAS di Puskesmas Wawonasa Kecamatan Singkil Manado. J e-Biomedik.

2013;1(2):1040-6.

24. Mukherjee B, Hossain CM, Mondal L, Paul P, Ghosh MK. Obesity and insulin resistance: an abridged

molecular correlation. Lipid Insights. 2013;6:1–

11.Availableat:http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25278764. Accessed on May 06,2017.

25. Gbary AR, Kpozehouen A, Houehanou YC, Djrolo F, Amoussou MPG, Tchabi Y, et al. Prevalence and

risk factors of overweight and obesity: findings from a cross-sectional community-based survey in

Benin. Global Epidemic Obesity. 2014;2:3. Available at: http://www.hoajonline.com/journals/pdf/20

52-5966-2-3.pdf. Accessed Mei 07,2017.

26. Mistry sk, Puthussery s. Risk factors of overweight and obesity in childhood and adolescence in south

Asian countries: a systematic review of the evidence. J public health. 2015.

27. Rajabi R, Seidi F, Mohamaadi F. Which method is accurate when using the flexible ruler to measure the

lumbar curvature angle? Deep point or mid point of arch; World Applied Sciences. 2008;4(6):849-52.

28. Onis MD, Garza C, Onyango AW, Brorghi E. Comparison of the who child growth standarts and the

cdc 2000 growth chart. J nutr. 2007;137:144-8.

29. Kisner C, Colby LA. Therapeutic Exercise5th edition. Philadepia : F.A.

Davis Company. 2007;5:394-5.

30. WHO. Waist circumference and waist-hip ratio; Geneva. 2008. Available

at:http://apps.who.int/iris/bitstream/10665/44583/1/9789241501491_eng.pdf. Accessed on May 07,

2017.

31. McAnany SJ, Patterson DC, Overley S, Alicea D, Qureshi SA. The Effect of Obesity on the

Improvementin Health State Out comes following Minimally Invasive Transforaminal Interbody

Fusion. J Global Spine. 2016;6:744–8.

32. Harkani, Ilyas M, Liyadi F, Idris N, Muis A,Seweng A. Correlation on lumbosacral angle on the degree

nerve root suppesion on HNP patients based on MRI examination. Makassar: FK Hassanudin. 2012.

16
33. Assessing Your Weight and Health Risk. Available
at: http://www.nhlbi.nih.gov/health/educational/lose_wt/risk.htm accesed on Desember 1, 2017

34. Abdominal obesity and your health. Available at: http://www.health.harvard.edu/family-health-


guide/abdominal-obesity-and-your-health Accessed on Desember 1, 2017

35. Zhang C, Rexrode KM, van Dam RM, Li TY, Hu FB. Abdominal obesity and the risk of all-cause,
cardiovascular, and cancer mortality: sixteen years of follow-up in US women. Circulation.
2008;117:1658-67.

17