Anda di halaman 1dari 96

LAPORAN HASIL AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI DASAR

DAN PERAN KEDUDUKAN APARATUR SIPIL NEGARA

OPTIMALISASI PELAYANAN RAWAT JALAN PASIEN TUBERKULOSIS DI


PUSKESMAS ANDONG
KABUPATEN BOYOLALI

Disusun Oleh:

Nama : dr. Pramaswida Mahastry Adhita


NIP : 19871214 201902 2 002
Angkatan : CI (101)
No Presensi : 11
Jabatan : Dokter Ahli Pertama
Unit Kerja : Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Coach : Dra. Siti Aminah Zuriah. MM.
Mentor : dr. Ony Hardoko

PELATIHAN DASAR PRAJABATAN GOLONGAN III ANGKATAN CI


PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
BEKERJA SAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI JAWA TENGAH
2019
HALAMAN PERSETUJUAN

LAPORAN HASIL AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI DASAR DAN PERAN


KEDUDUKAN APARATUR SIPIL NEGARA

Judul : OPTIMALISASI PELAYANAN RAWAT JALAN PASIEN


TUBERKULOSIS DI PUSKESMAS ANDONG KABUPATEN
BOYOLALI

Dinyatakan disetujui untuk diseminarkan pada:


Hari : Selasa
Tanggal : 20 Agustus 2019
Tempat : Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah Kabupaten
Boyolali

Boyolali, 19 Agustus 2019


Peserta Pelatihan Dasar CPNS

dr. Pramaswida Mahastry Adhita


NIP. 19871214 201902 2 002

Menyetujui,

Coach , Mentor,

Dra. Siti Aminah Zuriah, MM. dr. Ony Hardoko


Widyaiswara Ahli Muda Kepala Puskesmas Andong
NIP. 1967011181993032003 NIP. 19730219 200604 1 004

ii
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN HASIL AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI DASAR DAN PERAN


KEDUDUKAN APARATUR SIPIL NEGARA

Judul : OPTIMALISASI PELAYANAN RAWAT JALAN PASIEN


TUBERKULOSIS DI PUSKESMAS ANDONG KABUPATEN
BOYOLALI

Telah diseminarkan pada:


Hari : Selasa
Tanggal : 20 Agustus 2019
Tempat : Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Daerah Kabupaten
Boyolali
Boyolali, 20 Agustus 2019
Peserta Pelatihan Dasar CPNS

dr. Pramaswida Mahastry Adhita


NIP. 19871214 201902 2 002

Menyetujui,
Coach , Mentor,

Dra. Siti Aminah Zuriah, MM. dr. Ony Hardoko


Widyaiswara Ahli Muda Kepala Puskesmas Andong
NIP. 1967011181993032003 NIP 19730219 200604 1 004

Narasumber,

_________________________
Widyaiswara
NIP.

iii
3
PRAKATA

Puji syukur kehadiran Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat-Nya penulisan
laporan hasil aktualisasi dan habituasi dengan judul “OPTIMALISASI PELAYANAN RAWAT
JALAN PASIEN TUBERKULOSIS DI PUSKESMAS ANDONG KABUPATEN BOYOLALI” ini
dapat diselesaikan pada waktunya. Sebagai bagian penting dari Pelatihan Dasar CPNS
Golongan III Angkatan CI Pemerintah Kabupaten Boyolali bekerjasama dengan Balai
Pengembangan Sumber Daya Manusia Provinsi Jawa Tengah. Kegiatan yang ada dalam
rancangan aktualisasi ini diharapkan dapat mencerminkan nilai nilai dasar profesi ASN
(Aparatur Sipil Negara) meliputi materi tentang ANEKA, yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme,
Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi yang dapat diterapkan di tempat kerja.
Penulis mengucapkan banyak terimakasih atas bantuan baik materi maupun
pikirannya kepada:
1. Bupati Boyolali dan Kepala BKP2D Kabupaten Boyolali beserta jajarannya yang telah
memfasilitasi penyelenggaraan Latihan Dasar Prajabatan CPNS.
2. Ibu Dra. Siti Aminah Zuriah, MM. selaku Coach yang selalu membimbing dalam
menyusun laporan hasil aktualisasi dan habituasi nilai-nilai dasar profesi ASN dan
peran kedudukan ASN
3. selaku Narasumber yang telah memberikan masukan dan saran
4. Widyaiswara dan Binsuh yang telah membimbing penulis selama Latihan Dasar
Prajabatan CPNS.
5. Bapak dr. Ony Hardoko selaku Mentor dan juga selaku Kepala Puskesmas Andong
Kabupaten Boyolali.
6. Teman-teman seperjuangan Pelatihan Dasar Prajabatan Golongan III Angkatan CI
untuk kebersamaan yang terjalin dan semangat serta dukungannya.
7. Keluarga besar Puskesmas Andong atas dukungan dan kerjasamanya selama
menjalani proses aktualisasi dan habituasi.
8. Keluarga atas dukungan tak terbatas untuk mendoakan dan memberi dukungan
semangat
9. Pihak-pihak lain yang telah membantu dan penulis tidak dapat menyebutkan satu-
persatu.

iv
4
Penulis sadar bahwa rancangan laporan aktualisasi ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu, penulis berharap masukan dari berbagai pihak agar
laporan menjadi lebih baik sehingga laporan ini dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan
dan pelaporan aktualisasi nilai dasar Pegawai Negeri Sipil, serta memberikan manfaat
yang sebesar-besarnya bagi semua pihak yang membutuhkan.

Boyolali, Agustus 2019

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................................ i


HALAMAN PERSETUJUAN........................................................................................... ii
HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................... iii
PRAKATA …………....................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................................ viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................................... x
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah (Identifikasi Isu)……………………..........................………… 3
C. Tujuan ................................................................................................................. 10
D. Manfaat ................................................................................................................ 10
BAB II. DESKRIPSI UNIT ORGANISASI
A. Dasar Hukum Pembentukan Organisasi ............................................................. 12
B. Visi, Misi, Tujuan serta Tata Nilai ........................................................................ 12
C. Struktur Organisasi dan Tugas Jabatan Peserta Diklat ..........................…........ 13
D. Deskripsi SDM, Sarpras dan Sumber Daya Lain ............................................... 16
BAB III. RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI - HABITUASI
A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan Nilai ANEKA .. 18
B. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi .......................................................... 28
BAB IV. HASIL KEGIATAN AKTUALISASI - HABITUASI
A. Kegiatan 1. Membuat jadwal Kegiatan Aktualisasi ............................................... 30
B. Kegiatan 2. Membuat Banner Alur Pelayanan Rawat Jalan pasien TBC …........ 32
C. Kegiatan 3. Sosialisasi Alur Pelayanan Rawat Jalan pasien TBC…..………….... 33
D. Kegiatan 4. Pembuatan Brosur tentang Penyakit TBC ………………………....... 35
E. Kegiatan 5. Melakukan Penyuluhan Tentang TBC ..............……………………... 37
F. Kegiatan 6. Memberikan Masker Kepada Pasien dan Suspek Tuberkulosis ...... 38
G. Kegiatan 7. Membuat Inovasi Kartu Kontrol Pasien TBC .................................... 40
H. Kegiatan 8. Membuat Inovasi Buku Sahabat TBC .............................................. 42
I. Kegiatan 9. Membentuk Kader Sekar Edelweis .................................................. 43

vi
6
J. Membuat Grup Whatsapp “TOSS TBC Andong”................................................ 45
BAB V. PENUTUP
A. Simpulan ……………………………………………………...................................... 47
B. Rekomendasi ……………………………………….............................…………..... 49
C. Rencana Aksi ……………………………………………………. ............................ 50
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 55
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ........................................................................................... 56

vii
7
DAFTAR TABEL

Hal.
Tabel 1.1 Identifikasi Isu.............................................................................................. 4
Tabel 1.2 APKL ........................................................................................................... 6
Tabel 1.3 USG............................................................................................................. 8
Tabel 1.4 Isu Terpilih .................................................................................................. 8
Tabel 2.1 Struktur Organisasi Puskesmas Andong Boyolali ...................................... 14
Tabel 3.1 Rancangan Pemecahan Isu ....................................................................... 18
Tabel 3.2 Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi....................................................... 19
Tabel 3.3 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi............................ 25
Tabel 4.1 Hasil Kegiatan …...............................................…..…............…….…........... 30
Tabel 5.1 Capaian Hasil Kegiatan ….............................................…............................ 47
Tabel 5.2 Rencana Aksi …...............................................…..……….…........................ 50

viii
8
DAFTAR GAMBAR

Hal.
Gambar 2.1. Struktur Organisasi Puskesmas Andong .............................. 13
Gambar 2.2. Peta Lokasi Puskesmas Andong .......................................... 17

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Hal.
LAMPIRAN 1. Bukti Pendukung Kegiatan 1 .......................................................... 57
LAMPIRAN 2. Bukti Pendukung Kegiatan 2 .......................................................... 60
LAMPIRAN 3. Bukti Pendukung Kegiatan 3 ......................................................... 62
LAMPIRAN 4. Bukti Pendukung Kegiatan 4 ......................................................... 65
LAMPIRAN 5. Bukti Pendukung Kegiatan 5 .......................................................... 69
LAMPIRAN 6. Bukti Pendukung Kegiatan 6 ........................................................... 69
LAMPIRAN 7. Bukti Pendukung Kegiatan 7 .......................................................... 71
LAMPIRAN 8. Bukti Pendukung Kegiatan 8 ........................................................... 73
LAMPIRAN 9. Bukti Pendukung Kegiatan 9 ........................................................... 75
LAMPIRAN 10. Bukti Pendukung Kegiatan 10 ....................................................... 81
LAMPIRAN 11. Rancangan Aktualisasi Nilai Dasar dan Habituasi ....................... 83
LAMPIRAN 12. Form Pengendalian Aktualisasi Oleh Coach ............................... 84
LAMPIRAN 13. Form Pengendalian Aktualisasi Oleh Mentor ................................ 85
LAMPIRAN 14. Catatan Bimbingan Aktualisasi dan Habituasi .............................. 86

x
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pegawai ASN (Aparatur Sipil Negara) menurut Undang-Undang


Nomor 5 tahun 2014 yang selanjutnya disebut Pegawai ASN adalah
pegawai negeri sipil dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja
yang diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas
dalam suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara lainnya
dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan.
Aparatur ASN terdiri dari PNS (Pegawai Negeri Sipil) dan PPPK
(Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja) yang berfungsi sebagai
pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu
bangsa. Dalam menjalankan tugas dan kewajibannya, ASN semestinya
berpegang teguh pada seluruh nilai-nilai dasar ANEKA yang terkandung
dalam nilai akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan
anti korupsi.
Untuk mewujudkan ASN yang profesional, bersih dan melayani,
perlu diselenggarakan Pelatihan Dasar yang telah diatur dalam
Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia
Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan
Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil mewajibkan Calon Pegawai Negeri
Sipil untuk mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi dalam
menjalankan tugas pokok dan fungsinya pada satuan kerja masing-
masing. Sebelum mengaktualisasikan nilai-nilai tersebut, peserta
menginternalisasi nilai-nilai dasar profesi PNS dan peran kedudukan
ASN dalam NKRI melalui proses klasikal. Adapun nilai-nilai dasar profesi
PNS tersebut yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika, Komitmen Mutu,
dan Anti Korupsi. Sedangkan peran kedudukan ASN dalam NKRI yaitu
manajemen ASN, Whole of Goverment, dan pelayanan publik.
Mencermati fungsi ASN sebagai pelayan publik dalam kaitannya
kegiatan pelayanan umum dalam bepntuk barang/jasa dalam rangka

1
pemenuhan kebutuhan masyarakat memunculkan kegiatan yang disebut
sebagai pelayanan publik (Lembaga Admistrasi Negara, 1998). Pusat
Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah
fasilitas kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan
masyarakat dan preventif untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Upaya kesehatan dilaksanakan secara terintegrasi dan
berkesinambungan (Permenkes No. 75 Tahun 2014). Puskesmas
Andong di bawah naungan Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali
menjalankan tugas dan fungsinya sebagai pelayan publik bagi
masyarakat dibidang kesehatan.
Pelayanan pemeriksaan pasien di Puskesmas harus mendukung
tiga fungsi pokok Puskesmas, yaitu sebagai pusat penggerak
pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan
masyarakat, dan pusat pelayanan kesehatan strata pertama yang
meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan
masyarakat.
Menurut Perhimpunan Dokter Paru Indonesia, tuberkulosis adalah
penyakit yang disebabkan oleh infeksi Mycobacterium tuberculosis.
Tuberkulosis atau sering disebut TBC merupakan masalah kesehatan
masyarakat di dunia ini. Pada tahun 1992 WHO (World Health
Organization) telah mencanangkan tuberkulosis sebagai global
emergency. Laporan WHO tahun 2004 menyatakan bahwa 8,8 juta
kasus baru tuberkulosis pada tahun 2002, dimana 3,9 juta adalah kasus
BTA (Basil Tahan Asam) positif. Setiap detik ada satu orang yang
terinfeksi kuman tuberkulosis. Diperkirakan terdapat 2 juta kematian
akibat tuberkulosis pada tahun 2002. Jumlah terbesar kematian akibat
TBC terdapat di Asia Tenggara yaitu 625.000 orang.
Di Indonesia berdasarkan SKRT (Survei Kesehatan Rumah
Tangga) tahun 2001 didapatkan bahwa penyakit pada sistem
pernapasan merupakan penyebab kematian kedua setelah sistem
sirkulasi. Pada SKRT 1992 disebutkan bahwa penyakit TBC merupakan
penyebab kematian kedua, sementara SKRT tahun 2011 menyebutkan
bahwa tuberkulosis adalah penyebab pertama pada golongan penyakit

2
infeksi.
Kecamatan Andong merupakan kecamatan yang menempati
Peringkat Pertama dalam jumlah penemuan TBC di Kabupaten Boyolali,
Angka kesakitan TBC paru BTA Positif di Puskesmas Andong Tahun
2018 sebesar 32.17%. Jumlah suspek penderita TBC tahun 2018 di
Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali sebanyak 75 pasien, dengan
BTA positif sebanyak 74 pasien. Data Dinas Kesehatan Kabupaten
Boyolali dalam kegiatan pencegahan dan pengendalian penyakit
menular langsung, khususnya TBC menyebutkan bahwa jumlah terduga
TBC sampai dengan bulan April tahun 2019 adalah sebanyak 1409 atau
11,81% dari estimasi target terduga TBC dalam kurun waktu tahun 2019.
Jumlah target suspek TBC dari Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali
adalah sebanyak 855 orang di tahun 2019. Dan target nyata Puskesmas
Andong dari bulan Januari sampai dengan Mei 2019 adalah sebesar 93
pasien.
Berdasarkan adanya permasalahan tersebut, penulis akan
menganalisis dan merancang kegiatan aktualisasi optimalisasi pelayanan
rawat jalan pasien tuberkulosis di Puskesmas Andong Boyolali yang bisa
memberikan perubahan positif terhadap permasalahan tersebut.

B. Identifikasi Isu, Dampak isu, dan Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian latar belakang masalah dan kondisi di
Puskesmas Andong seperti yang sudah dijelaskan di atas, penulis akan
memberikan uraian mengenai identifikasi isu serta rumusan masalah
sebagai berikut:
1) Identifikasi Isu
Isu atau masalah ditemukan dari adanya kesenjangan antara
kondisi yang terjadi di Puskesmas Andong dengan kondisi yang
diharapkan. Beberapa isu yang ditemukan oleh penulis terkait dengan
manajemen Aparatur Sipil Negara, Whole of Government, dan pelayanan
publik.

Penetapan Isu dilakukan melalui analisis isu dengan


menggunakan alat bantu penetapan kriteria kualitas isu. Analisis isu ini
bertujuan untuk menetapkan kualitas isu dan menentukan prioritas isu

3
yang perlu diangkat untuk diselesaikan melalui gagasan kegiatan-
kegiatan yang akan dilakukan. Analisis isu dilakukan dengan
menggunakan alat bantu APKL (Aktual, Problematik, Kekhalayakan,
Layak) dan USG (Urgency, Seriousness, dan Growth).

Adapun beberapa isu yang berkembang di Puskesmas Andong


antara lain:
a. Kurang optimalnya budaya cuci tangan 6 langkah pada karyawan Puskesmas
Andong Kabupaten Boyolali;
b. Waktu tunggu pelayanan rawat jalan yang relatif masih lama;
c. Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien TBC di Puskesmas Andong
Kabupaten Boyolali;
d. Kurang maksimalnya pemeriksaan tanda-tanda vital di balai pengobatan
Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali;
e. Kurang optimalnya pelayanan lansia di Puskesmas Andong
Isu yang telah diidentifikasi dengan pertimbangan seberapa
aktual, problematik, kekhalayakan dan kelayakan. Kemudian prioritas isu
ditentukan dengan mengukur mendesak tidaknya masalah (Urgency),
keseriusan masalah (Seriousness), dan potensi perkembangan masalah
tersebut jika tidak dipecahkan (Growth) atau USG. Prioritas isu yang
telah ditentukan kemudian diidentifikasi berdasarkan sumber isu, aktor
yang terlibat, peran masing-masing aktor yang terlibat dan keterkaitan
dengan mata pelatihan, dan kegiatan-kegiatan yang digagas untuk
menyelesaikan permasalahan yang ada di Puskesmas Andong.
Daftar isu yang diperoleh dari hasil identifikasi dikaitkan dengan
agenda ketiga Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (Manajemen
ASN, Whole of Government, dan Pelayanan Publik). Beberapa Isu yang
diperoleh terangkum dalam tabel 1.1. sebagai berikut

4
Tabel 1.1 Identifikasi Isu
No Identifikasi Isu Sumber Isu Kondisi Saat ini Kondisi
yang
Diharapkan
1 Kurang optimalnya Pelayanan 1. Tidak semua karyawan Seluruh
budaya cuci tangan 6 Publik Andong dapat melakukan karyawan di
langkah pada cuci tangan 6 langkah Puskesmas
karyawan Puskesmas dengan benar Andong dapat
Andong Kabupaten 2. Kurangnya sosialisasi menerapkan cuci
Boyolali budaya cuci tangan di tangan 6
Puskesmas Andong langkah dengan
Kabupaten Boyolali benar
2 Waktu tunggu Pelayanan Waktu tunggu dari proses Waktu tunggu
pelayanan rawat jalan Publik pendaftaran sampai dengan pelayanan
yang relatif masih tahap pemeriksaan oleh rawat jalan bisa
lama petugas medis memerlukan lebih cepat
waktu yang relatif lama
dikarenakan perlunya waktu
untuk mencari rekam medis
pasien dan banyaknya
jumlah pasien di
Puskesmas Andong
3 Kurang optimalnya Pelayanan 1. Meningkatnya jumlah Pelayanan
pelayanan rawat jalan Publik kunjungan pasien TBC rawat jalan
pasien TBC di 2. Belum adanya jalur pasien TBC di
Puskesmas Andong khusus pasien TBC di Puskesmas
Kabupaten Boyolali Puskesmas Andong Andong bisa
menyebabkan lamanya cepat dan
waktu tunggu pelayanan efisien.
pasien tuberkulosis.
4. Pelayanan Tidak semua pasien rawat Semua Pasien
Kurang maksimalnya
Publik jalan di Puskesmas Andong rawat jalan di
pemeriksaan tanda-
diperiksa tanda-tanda Puskesmas
tanda vital di balai
vitalnya Andong
pengobatan
diperiksa
Puskesmas Andong
tanda-tanda
Kabupaten Boyolali
vitalnya.

5
5. Pelayanan Pelayanan
Kurang optimalnya
Publik rawat jalan
pelayanan lansia di
pasien lansia
Puskesmas Andong
di Puskesmas
Kabupaten Boyolali
Andong bisa
maksimal.

Penetapan isu dilakukan melalui analisis isu dengan


menggunakan alat bantu penetapan kriteria kualitas isu. Analisis isu ini
bertujuan untuk menetapkan kualitas isu dan menentukan prioritas isu
yang perlu diangkat untuk diselesaikan melalui gagasan kegiatan-kegiatan
yang akan dilakukan. Analisis isu APKL (Aktual, Problematik,
Kekhalayakan, dan Kelayakan) dan USG (Urgency, Seriousness, dan
Growth). Identifikasi penentuan kelayakan isu dilihat dari APKL dapat
disajikan pada tabel 1.2. Sedangkan penentuan prioritas isu yang akan
dipecahkan dapat dilihat dalam tabel 1.3.

Tabel 1.2 Analisis APKL


No Isu A P K L Keterangan

Tidak
Kurang optimalnya budaya cuci tangan 6 langkah
1. Memenuhi
pada karyawan Puskesmas Andong Kabupaten
+ + - -
Boyolali syarat

Waktu tunggu pelayanan rawat jalan rawat jalan Memenuhi


2. yang relatif masih lama + + + + syarat
Memenuhi
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
3. syarat
TBC di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali + + + +

Tidak
Kurang maksimalnya pemeriksaan tanda-tanda vital
4. Memenuhi
di balai pengobatan Puskesmas Andong Kabupaten
+ + + -
Boyolali syarat

Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien Tidak


lanjut usia di Puskesmas Andong Memenuhi
5. + + + -
Syarat
Keterangan: + (memenuhi syarat), – (tidak memenuhi syarat)

6
Berdasarkan identifikasi isu yang telah diuraikan di atas
dianalisis menggunakan APKL yaitu aktual, problematika, kekhalayakan,
dan kelayakan.
1) Aktual, benar-benar terjadi dan sedang hangat dibicarakan dalam
masyarakat.
2) Problematika, isu yang memiliki dimensi masalah yang kompleks,
sehingga perlu dicarikan segera solusinya.
3) Kekhalayakan, isu yang menyangkut hajat hidup orang banyak.
4) Kelayakan, isu yang masuk akal dan realistis serta relevan untuk
dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.
Tabel 1.2 menunjukkan analisis isu menggunakan APKL.
Dengan cara mengelompokkan isu yang memenuhi kriteria dan yang
tidak memenuhi. Isu yang memenuhi kriteria kemudian dianalisis lebih
lanjut menggunakan USG. Analisis USG merupakan alat analisis yang
dilakukan untuk menentukan prioritas isu melalui tingkat kegawatan,
keseriusan, dan tingkat pertumbuhan suatu isu atau masalah.
Urgency artinya seberapa mendesak suatu isu harus dibahas,
dianalisis dan ditindaklanjuti. Seriousness artinya seberapa serius suatu
isu harus dibahas dikaitkan dengan akibat yang ditimbulkan. Growth
artinya seberapa besar kemungkinan memburuknya isu tersebut jika
tidak ditangani segera.
Analisis USG dilakukan dengan memberikan nilai dengan
rentang antara 1 sampai 5 dengan ketentuan nilai 1 berarti sangat kecil,
nilai 2 berarti kecil, nilai 3 berarti sedang, nilai 4 berarti besar, dan nilai 5
berarti sangat besar. Isu dengan total skor tertinggi merupakan isu
prioritas yang akan ditetapkan untuk diselesaikan dengan kegiatan-
kegiatan yang diusulkan. Hasil analisis USG terkait isu-isu di Puskesmas
Andong disajikan dalam tabel 1.3.
Tabel 1.3 menjelaskan analisis isu menggunakan USG. USG
memberikan penilaian kepada isu tentang seberapa pentingnya isu,
seberapa mendesaknya isu untuk segera ditangani dan seberapa
potensi bahaya jika isu tidak segera ditangani.

7
Tabel 1.3 Analisis USG
\

Parameter
No Isu Total Peringkat
U S G

Waktu tunggu pelayanan rawat jalan rawat jalan


1. 4 4 5 13 2
yang relatif masih lama

Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien


2. 5 5 5 15 1
TBC di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali

Keterangan :
5 : Sangat Besar
4 : Besar
3 : Sedang
2 : Kecil
1 : Sangat Kecil

Dari hasil analisis APKL dan USG, ditetapkan isu yang dipilih dan
ditindaklanjuti dengan gagasan rencana kegiatan yang akan dilakukan
untuk mengatasi isu tersebut. Langkah yang dilakukan dalam tahap ini
merumuskan isu yang memuat fokus dan lokus, menentukan gagasan
kegiatan yang akan dilakukan, mengidentifikasi sumber isu, aktor yang
terlibat dan peran dari setiap aktor, dan mendeskripsikan keterkaitannya
dengan mata pelatihan yang relevan dengan konteks isu. Hasil
perumusan isu yang terpilih adalah kurang optimalnya pelayanan rawat
jalan pasien TBC di Puskesmas Andong. Hasil penjabaran secara rinci
disajikan dalam tabel berikut:

Tabel 1.4: Isu Terpilih


Mata Pelatihan Sumber
No. Isu Terpilih Gagasan Kreatif/ Kegiatan
Terkait Gagasan
a. Akuntabilitas
1. Kurang optimalnya Membuat jadwal kegiatan
b. Nasionalisme
Inovasi
pelayanan rawat jalan rancangan aktualisasi
c. Komitmen Mutu
pasien TBC di
a. Akuntabilitas
Puskesmas Andong Membuat banner alur
b. Nasionalisme
Kabupaten Boyolali pelayanan rawat jalan pasien Inovasi
c. Etika Publik
TBC.
d. Anti Korupsi

8
a. Akuntabilitas Sosialisasi alur pelayanan ke
b. Nasionalisme seluruh pegawai puskesmas. Inovasi
c. Komitmen Mutu
a. Akuntabilitas Membuat brosur tentang
b. Etika Publik penyakit TBC. Inovasi
c. Anti Korupsi
a. Akuntabilitas Melakukan penyuluhan
b. Komitmen Mutu penyakit TBC SKP
c. Anti Korupsi
a. Akuntabilitas Pemberian masker kepada
b. Komitmen Mutu pasien suspek TBC Inovasi
c. Anti Korupsi
a. Akuntabilitas Membuat kartu kontrol pasien
Inovasi
b. Komitmen Mutu
a. Akuntabilitas Membuat inovasi buku
b. Etika Publik sahabat tuberkulosis Inovasi
Puskesmas Andong
a. Akuntabilitas
Membuat program inovasi
b. Nasionalisme
Kader “Sekar Edelweis”,
c. Etika Publik Inovasi
yaitu “Semangat Kader
d. Anti Korupsi
Enyahkan dan Elukan
Warga Bebas Tuberkulosis
a. Akuntabilitas
Membuat Grup Whatsapp
b. Nasionalisme
”Komunitas Toss TBC Inovasi
c. Etika Publik
Andong”
d. Anti Korupsi

2) Dampak Isu
Dari isu yang telah terpilih diatas ada beberapa hal yang dapat
disebabkan jika isu tersebut tidak diselesaikan yaitu:
a. Bagi Pegawai Negri Sipil
Tidak dapat menerapkan Nilai-nilai Dasar PNS yaitu ANEKA pada
pelaksanaan aktualisasi di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali

9
b. Bagi Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
 Tidak tercapainya tugas pokok dan fungsi pelayanan pencegahan dan
pemberantasan tuberkulosis
 Pelayanan rawat jalan pasien tuberkulosis menjadi semakin lama
 Jumlah Pasien tuberkulosis akan semakin bertambah
 Pengobatan pasien tuberkulosis menjadi tidak terkontrol
 Kunjungan pasien untuk berobat menjadi menurun
 Menurunnya angka kepuasan pasien terhadap pelayanan
Puskesmas.

3) Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang maka rumusan masalah kegiatan


aktualisasi ini adalah bagaimana melakukan optimalisasi pelayanan
rawat jalan pasien TBC di Puskesmas Andong dengan menerapkan nilai-
nilai dasar Pegawai Negeri Sipil yaitu ANEKA?
A. Tujuan

Tujuan dari rancangan kegiatan aktualisasi berdasarkan nilai-


nilai ANEKA ini adalah:
1. Menurunkan angka kejadian TBC di Puskesmas Andong
2. Meningkatkan angka penemuan TBC di Puskesmas Andong
3. Meningkatkan pelayanan TBC di Puskesmas Andong

B. Manfaat
Manfaat dari kegiatan aktualisasi ini adalah:
1) Bagi Peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III
Mampu memahami, menginternalisasi dan mengaktualisasi kan nilai-
nilai dasar Aparatur Sipil Negara yang meliputi Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi serta
sesuai dengan prinsip Manajemen ASN, Pelayanan Publik, dan
WOG (Whole Of Government) untuk mencetak generasi ASN yang
baru yaitu generasi ASN yang profesional dan berkarakter.
2) Bagi Puskesmas Andong
a. Menginternalisasikan nilai-nilai dasar profesi Pegawai Negeri
Sipil yaitu ANEKA untuk meningkatkan kompetensi Pegawai

10
Negeri Sipil dalam mendukung terwujudnya visi dan misi
Puskesmas Andong.
b. Mendukung terwujudnya visi dan misi Puskesmas Andong.
c. Terealisasinya fungsi pokok Puskesmas yaitu sebagai pusat
penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat
pemberdayaan masyarakat, pusat pelayanan kesehatan
perorangan dan masyarakat.
3) Bagi Masyarakat/Pasien
a. Mendapatkan pelayanan kesehatan yang optimal khususnya
untuk pelayanan pasien TBC.
b. Terjalinnya hubungan yang baik antara masyarakat dengan
Puskesmas.

11
BAB II
DESKRIPSI UNIT ORGANISASI

A. Dasar Hukum Pembentukan Organisasi


a. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun
2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat.
b. Surat Keputusan Bupati Nomor 645.3/ 1842/ 30/ VIII/ Tahun 2016
tentang Ijin Pendirian Puskesmas Andong.
B. Visi, Misi, Tujuan, Tata Nilai, & Motto Puskesmas Andong
a. Visi Puskesmas Andong
Terwujudnya masyarakat Andong yang sehat dan mandiri.
b. Misi Puskesmas Andong
1) Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia, serta
sarana dan prasana yang bermutu
2) Memberikan pelayanan kesehatan berkualitas
3) Meningkatkan kerja sama dengan lintas sektoral
4) Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat
c. Tujuan Puskesmas Andong
Menjadikan Puskesmas sebagai sahabat masyarakat untuk hidup
sehat.
d. Tata Nilai Puskesmas Andong
1) Cepat
Dalam memberikan pelayanan harus segera/ tanggap terhadap
keluhan pasien.
2) Tepat
Dalam memberikan pelayanan sesuai dengan Standar Prosedur
Operasional/Juklak/Juknis.
3) Efisien
Berdaya guna memberikan pelayanan dengan tepat waktu, tepat
tenaga dan tepat waktu.
e. Motto Puskesmas Andong
Melayani setulus hati.

12
C. Struktur Organisasi dan Tugas Pokok Peserta Diklat
KEPALA
PUSKESMAS
KEPALA BAGIAN
TIM MUTU TIM PMKP TATA USAHA

TIM AUDIT TIM


INTERNAL SURVEY

TIM PPI
KEPEGA- RUMAH
SIMPUS BPJS KEUANGAN
WAIAN TANGGA

ADMEN UKM UKP

UKP KEFARMASIANDAN JEJARING & JARINGAN


UKM ESENSIAL DAN UKM PENGEMBANGAN LABORATORIUM PUSKESMAS
KEPERAWATAN KESMAS

KESLING GIZI 1. KES. JIWA 1. R. JALAN


KEPERAWATAN 2. GAWAT DARURAT
2. KRR
KESMAS KESMAS 3. KEFARMASIAN 1. PUSKESMAS
3. KES. LANSIA
4. USAHA KES. 4. LABORATORIUM PEMBANTU
P2M, KERJA 5. KIA/KB 2. BIDAN DESA
6. GIGI MULUT 3. JEJARING
IMUNISASI, KIA,KIA & 5. UKS/UKGS
PROMKES, 7. RANAP FASYANKES
P2,SURVEI KB, 6. KESTRA & 8. GIZI
LANS,PTM KESPRO PHBS KOMPLEMENTER 9. PERSALINAN

Gambar 2.1. Struktur Organisasi Puskesmas Andong


(Dimbil dari SK Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali Nomor : 445/001.2/184/SK- /And/2019 Tahun 2019
13
 Tabel 2.1 Stuktur Organisasi Puskesmas Andong Boyolali
No. PROGRAM PENANGGUNG JAWAB
1. Kepala Puskesmas dr. Ony Hardoko
2. Tim Mutu drg. Sri Murtini
3. Kepala Tata Usaha Sugiyana
a. Administrasi dan rumah tangga Munifah Amd.Kep
b. Keuangan - Pengeluaran : Khalimatus Sadiyah Amd.
- Penerimaan : Sri Makmuroh
c. Kepegawaian Sugiyana
d. SIMPUS Taib Faidzin
3. Penanggungjawab UKM esensial : Tutik Haryanti Amd.Keb
a. Promkes Sri Rahayu Puji Astuti S.Kep
b. Kesling Muslichin SKM
c. KIA/KB Siti Suryanti Amd.Keb
d. Gizi Masyarakat Khalimatus Sadiyah Amd.
e. P2M dr. Pramaswida M.A
f. Perkesmas Dwi Sulistyanto S.Kep. Ns.
4. Penanggungjawab UKM Pengembangan Tutik Haryanti, Amd. Keb
a. Pelayanan Kesehatan Jiwa Edy Nuryanto S. Kep
b. Pelayanan Kesehatan Olahraga Dwi Rahmawati Amd. Keb
c. Pelayanan Kesehatan Lansia Siti Zulaida Amd. Keb
d. Pelayanan Imunisasi Heni Runingsih Amd. Kep
e. Pelayanan Kesehatan Kerja Samiwati Amd. Keb
f. Pelayanan Kesehatan Remaja dan Dwi Haryanti Amd.Keb
Kesehatan Reproduksi
g. Pelayanan Surveilans Siti Hartinah Amd. Kep
h. Pelayanan Penyakit Tidak Menular RR. Sri Supadmiyarsih Amd.Keb
i. Pelayanan Usaha Kesehatan Sekolah Suryani Amd.
j. Pelayanan Kesehatan Tradisional Fajar Endrowati Amd.Keb
5. Penanggungjawab UKP : dr. Ida Kurniawati

a. Pelayanan Gigi dan Mulut drg. Sri Murtini

b. Pelayanan Rawat Inap Devika Wahyu P. Amd.Keb.


c. Pelayanan Laboratorium Arif Wibowo Ardi K.
d. Pelayanan Farmasi Nur Fitri Sulistyaningrum

14
6. Penanggungjawab Jaringan Pelayanan drg. Sri Murtini
Pusat Kesehatan Masyarakat dan
Jejaring Fasilitas Pelayanan Kesehatan
7. Penanggungjawab Pencegahan dan dr. Pramaswida M.A.
Pengendalian Infeksi
8. a. Pusat Kesehatan Mesyarakat Pembantu Sarwo Endah Amd, Keb
b. Bidan desa Poliklinik Kesehatan Desa Siti Suryanti Amd, Keb
(Sumber: Tata Usaha Puskesmas Andong, 2019)
 Tugas Pokok Jabatan Peserta Diklat
Melaksanakan tugas pokok dokter di Puskesmas Andong
meliputi (Surat Perintah Tugas Kepala Puskesmas Andong No.
445/079.3/184/2019):
1) Tugas Pokok dan Fungsi
 Memberi pelayanan kesehatan unit rawat jalan, UGD dan rawat inap
 Memberikan rujukan medis
 Mengambil sampel darah untuk pemeriksaan laboratorium
 Membina kerjasama lintas program
 Penyuluhan Pengendalian Penyakit Tuberkulosis, Kusta, Demam
Berdarah
 Penemuan, pemeriksaan suspek TBC dan Kusta
 Mencatat, melaporkan penderita TBC, kusta dan Demam Berdarah
 Membina kerjasama lintas program dan lintas sektoral
 Memberi penyuluhan kesehatan
 Mewakili Kepala Puskesmas jika yang bersangkutan tidak bisa hadir
 Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
2) Tugas Terintegrasi
 Penyusunan pedoman, petunjuk pelaksanaan, petunjuk teknis serta
prosedur tetap program pencegahan, pengamatan, pemberantasan
penyakit.
 Pelaksanaan perencanaan program bimbingan dan pengendalian
pencegahan, pengamatan, pemberantasan penyakit.
 Penyelenggaran sistem kewaspadaan dini terhadap penyebaran

15
penyakit dan faktor risiko yang berpotensi menimbulkan kejadian luar
biasa/wabah dan bencana.
 Penilaian cepat kesehatan (rapid health assesment) dan melakukan
tindakan darurat di bidang pencegahan dan pemberantasan penyakit.
 Pelaksanaan pemantauan, pembinaan, dan pengendalian program
pencegahan, pengamatan, pemberantasan penyakit.
 Menyelenggarakan sistem kewaspadaan dini terhadap penyebaran
penyakit dan faktor risiko yang berpotensi menimbulkan kejadian luar
biasa/wabah bencana serta penanggulangannya.
D. Deskripsi SDM, Sarana Prasarana dan Sumber Daya Lain
Puskesmas Andong sebagai salah satu Puskesmas dari 26
puskesmas di Kabupaten Boyolali mempunyai tugas sebagai unit
pelaksana teknis Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali untuk
melaksanakan tiga fungsi pokok Puskesmas. Upaya kesehatan yang
dilaksanakan meliputi: Upaya Kesehatan Perorangan dan Upaya
Kesehatan Masyarakat.
Puskesmas Andong memiliki 16 desa (3 Puskesmas
Pembantu dan 12 Poliklinik Kesehatan Desa), dengan jenis pelayanan
berupa promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Puskesmas
Andong beralamat di Magersari Lor, Mojo, Andong, Kabupaten
Boyolali, Jawa Tengah dengan jumlah penduduk 70.469 orang.
Karyawan Puskesmas Andong berjumlah 46 orang, yang terdiri
dari 1 dokter kepala, 2 orang dokter umum, 1 orang dokter gigi, 7 orang
tenaga perawat, 1 orang tenaga perawat gigi, 4 orang tenaga bidan
puskesmas, 16 orang tenaga bidan desa, 2 orang tenaga analis
laboratorium kesehatan, 1 orang tenaga nutrisionis / ahli gizi, 1 orang
tenaga asisten apoteker, 1 orang tenaga fisioterapis, 1 orang tenaga
promoter kesehatan, 1 orang tenaga rekam medik, dan lainnya
adalah tenaga pekarya kesehatan (tata usaha). Gambaran Wilayah
Kerja Puskesmas Andong adalah sebagai berikut:
a) Topografi
Puskesmas Andong yang berada di Magersari Lor, Mojo,
Andong, Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah dengan jumlah penduduk
16
68.495 orang penduduk dengan luas wilayah 5.152,9 km2. Wilayah kerja
Puskesmas Andong terdiri dari 16 desa yakni: Desa Andong, Desa Beji,
Desa Kacangan, Desa Mojo, Desa Senggrong, Desa Kedungdowo,
Desa Pranggong, Desa Kunti, Desa Pakang, Desa Munggur, Desa
Kadipaten, Desa Semawung, Desa Pelemrejo, Desa Gondangrawe,
Desa Pakel, dan Desa Sempu. Secara Administratif Wilayah
Puskesmas Andong terdiri dari, 16 desa yang terdiri dari 74 RW dan 348
RT.
b) Batas Wilayah
1) Sebelah Utara : Kecamatan Kemusu
2) Sebelah Timur : Kabupaten Sragen
3) Sebelah Selatan : Kecamatan Nogosari
4) Sebelah Barat : Kecamatan Klego

Gambar 2.2. Peta Lokasi Kecamatan Andong

17
BAB III
RENCANA KEGIATAN AKTUALISASI-HABITUASI

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan


Nilai Dasar ANEKA
Tabel 3.1 Rancangan Pemecahan Isu
Unit kerja : Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu yang : Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
diangkat tuberkulosis di Puskesmas Andong Boyolali
Judul : Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien
Tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Gagasan : 1. Membuat jadwal kegiatan rancangan aktualisasi.
penyelesaian 2. Membuat banner alur pelayanan rawat jalan
isu pasien tuberkulosis.
3. Sosialisasi alur pelayanan rawat jalan pasien TBC
kepada seluruh pegawai Puskesmas.
4. Membuat brosur tentang bahaya penyakit TBC
5. Melakukan Penyuluhan Tentang Penyakit TBC
6. Pemberian masker kepada suspek dan penderita
TBC.
7. Membuat inovasi kartu kontrol pasien
8. Membuat inovasi buku sahabat TBC
9. Membuat program inovasi Kader “Sekar
Edelweis”, yaitu “Semangat Kader Enyahkan dan
Elukan Warga Bebas Tuberkulosis”
10. Membuat Grup Whatsapp Pasien TBC

18
Tabel 3.2 Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi

Konstribusi Penguatan
Nama Keterkaitan Substansi Mata terhadap
Tahapan Kegiatan Output/ Hasil Kegiatan Nilai-Nilai
No Kegiatan Pelatihan (ANEKA) Visi Misi Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. 1. Berkonsultasi dengan 1. Mendapat persetujuan 1. a. Nasionalisme (Sila ke-4 : Sejalan dengan Dapat
Membuat
Kepala Puskesmas dan dukungan dari Kepala Musyawarah) Misi Puskesmas: memperkuat
jadwal
Puskesmas b. Etika Publik (Sopan santun) Memberikan nilai cepat
kegiatan
c. Komitmen Mutu (Inovatif) pelayanan dan efisien
rancangan
kesehatan yang
aktualisasi
2. Menetapkan jadwal 2. Jadwal rancangan 2. a. Akuntabilitas (Tanggung berkualitas.
(Sumber: rancangan kegiatan kegiatan aktualisasi. jawab menetapkan jadwal
Inovasi) aktualisasi berdasar diskusi)
b. Nasionalisme (Integritas
mematuhi peraturan)
c. Komitmen Mutu (Efektif dan
Efisien)

2. 1. Berkonsultasi dengan 1. Mendapat persetujuan 1. a. Nasionalisme (Sila ke-4 : Sesuai dengan Dapat
Membuat
Kepala Puskesmas dan dukungan dari Kepala Musyawarah) Misi Puskesmas: memperkuat
banner alur
untuk membuat alur Puskesmas. b. Etika Publik (Sopan santun) Mengembang- nilai cepat
pelayanan
pelayanan rawat c. Komitmen Mutu (Inovatif) kan profesio- dan efisien
rawat jalan
jalan pasien TBC. nalisme
pasien TBC.
sumber daya
(Sumber : 2. Rancangan alur 2. a. Akuntabilitas (Tanggung

19
Inovasi) 2. Menyusun rancangan pelayanan rawat jalan jawab melaksanakan saran manusia, serta
alur pelayanan rawat pasien TBC dari pimpinan.) sarana dan
jalan pasien TBC b. Komitmen Mutu (Kreatif prasarana yang
dengan berdiskusi dan Inovatif) bermutu.
dengan tim c. Nasionalisme (Sila ke-4:
pelayanan. Musyawarah)
d. Etika Publik: Komunikasi
3. Banner Terpasang di 3. a. Akuntabilitas: Bertanggung
3. Memasang banner Puskesmas jawab melaksanakan
rancangan kegiatan
b.Etika Publik: Melaksanakan
kebijakan

3. 1. Konsultasi dengan 1. Mendapat persetujuan 1. a. Nasionalisme (Sila ke-4 : Sejalan dengan Memperkuat
Sosialisasi
Kepala Puskesmas dan dukungan tentang Musyawarah) Misi Puskesmas: nilai tepat
alur pelayanan
mengenai materi materi dan jadwal b. Etika Publik (Sopan santun) Memberikan dalam
rawat jalan
dan jadwal sosialisasi. c. Komitmen Mutu (Inovatif) pelayanan memberikan
pasien TBC
sosialisasi kesehatan yang pelayanan
kepada
2. Menetapkan jadwal 2. Mendapat Jadwal 2. a. Akuntabilitas (Bertanggung berkualitas. kepada
pegawai
sosialisasi kepada sosialisasi jawab membuat jadwal) publik sesuai
Puskesmas
seluruh karyawan. b. Komitmen Mutu (efisiensi dengan SPO.
(Sumber: dan kreatif)
Inovasi)
3. Mempersiapkan 3. Undangan sosialisasi dan 3. a. Akuntabilitas (Tanggung
materi, undangan daftar hadir siap. jawab isi materi)
dan daftar hadir b. Komitmen Mutu: Orientasi
sosialisasi. Mutu

20
4. Melakukan 4. Kegiatan sosialisasi alur 4. a. Etika Publik (Kerjasama dan
sosialisasi alur pelayanan terlaksana berkomunikasi )
pelayanan pasien b. Komitmen Mutu (Orientasi
rawat jalan peningkatan Mutu
kepada seluruh Pelayanan)
karyawan pelayanan rawat jalan pasienc.TBC
Nasionalisme (Sila ke-5:Adil)
d. Akuntabilitas (Tanggung
jawab persiapan materi dan
undangan)
4. Membuat 1. Konsultasi dengan 1. Mendapat 1. a. Nasionalisme (Sila ke-4 : Sesuai dengan Dapat
brosur tentang Kepala persetujuan dan saran dari Musyawarah) Visi Puskesmas: menguatkan
bahaya Puskesmas. Kepala Puskesmas. b. Etika Publik (Sopan santun) Terwujudnya nilai tepat
penyakit TBC c. Komitmen Mutu (Inovatif) masyarakat dalam
(Sumber: Andong yang memberikan
2. Mencari sumber, 2. Mendapatkan brosur yang 2. a. Komitmen Mutu (Kreatif,
Inovasi) sehat dan pelayanan
mendesain, dan menarik. inovatif)
mandiri. sesuai
membuat brosur b. Akuntabilitas (Tanggung
dengan SPO
penyakit TBC. jawab mencari brosur)

3. Mencetak brosur 3. Menggandakan brosur 3. a. Akuntabilitas (Pertanggung-

sesuai kebutuhan. jawaban isi brosur)


b. Anti Korupsi (Jujur
Menggandakan brosur
sesuai kebutuhan.

4. Membagikan 4. Masyarakat telah 4. a. Nasionalisme (Sila ke-5 :

21
brosur kepada menerima brosur Adil)
masyarakat b. Etika Publik (Pertanggung-
jawaban materi kepada
publik)

5. 1. Konsultasi dengan 1. Mendapat 1. a. Etika Publik (Sopan santun Kegiatan ini Dapat
Melakukan
Kepala persetujuan dan saran dari dan Komunikasi) sesuai dengan menguatkan
penyuluhan
Puskesmas Kepala Puskesmas. b. Nasionalisme (Sila ke-4 visi Puskesmas: nilai tepat
bahaya
musyawarah) Terwujudnya dalam
penyakit TBC
c. Komitmen Mutu (Orientasi masyarakat talaksana
(Sumber: Andong yang
Mutu) penyakit
SKP) 2. Mencari sumber 2. a. Akuntabilitas (Bertanggung sehat dan pasien
2. Mendapatkan materi yang
materi penyuluhan menarik dan mudah jawab membuat materi) mandiri sesuai

dipahami. b. Komitmen Mutu (Kreatif, prosedur


inovatif) pelayanan
3. Mencetak bahan 3.Menggandakan materi 3. a. Akuntabilitas (pertanggung- medis.
penyuluhan sesuai kebutuhan jawaban isi brosur)
b. Anti Korupsi (Jujur
Menggandakan brosur
sesuai kebutuhan.
4. Melakukan 4. Masyarakat mendapatkan 4. a.Komitmen Mutu
Penyuluhan pengetahuan dari (profesionalisme dokter)
kepada penyuluhan b. Akuntabilitas (keadilan,
masyarakat
tidak membedakan
pendengar)
c. Nasionalisme (Sila ke-2

22
gemar melakukan kegiatan
kemanusiaan)
d. Etika Publik (Menghargai
komunikasi)

6. Pemberian 1. Konsultasi dengan 1. Mendapat persetujuan dan 1. a. Etika Publik (Sopan santun Kegiatan ini Dapat
masker Kepala saran dari Kepala dan Komunikasi) terkait dengan menguatkan
kepada Puskesmas. Puskesmas b. Nasionalisme (Sila ke-4 Misi Puskesmas: nilai cepat,
suspek dan musyawarah) Mengembang- yaitu
pasien TBC. c. Komitmen Mutu (Orientasi kan profesio- melakukan
(Sumber: Mutu) nalisme sumber kegiatan
Inovasi) 2. Mempersiapkan 2. Jumlah masker cukup. 2. a. Anti Korupsi (Jujur daya manusia, promotif
ketersediaan menghitung jumlah masker) sarana dan untuk
masker b. Akuntabilitas (tanggung prasarana yang mencegah
jawab menyediakan barang) bermutu, serta penularan
Mendorong penyakit.
3. Masyarakat mendapatkan 3. a. Nasionalisme (Sila ke-5
3. Melaksanakan
kemandirian
masker adil dan Sila ke-2 gemar
kegiatan pemberian
masyarakat
melakukan kemanuasiaan)
masker kepada
untuk hidup
masyarakat b. Etika Publik (memberi
sehat.
layanan yang cepat,
tanggap, & santun)

c. Anti Korupsi (Jujur


memberikan masker sesuai
kebutuhan)

7. 1. Berkonsultasi 1. Mendapat persetujuan dan 1. a.Etika Publik (Sopan santun Kegiatan ini Dapat
Membuat

23
inovasi kartu dengan Kepala dukungan dari Kepala dan Komunikasi) terkait dengan memperkuat
kontrol pasien Puskesmas. Puskesmas b. Nasionalisme (Sila ke-4 Misi Puskesmas: nilai tepat.,
TBC musyawarah) Mengembangkan yaitu tepat
c. Komitmen Mutu (Orientasi profesionalisme waktu untuk
(Sumber :
Mutu) sumber daya berobat dan
Inovasi)
2. Mencari sumber, 2. Mendapatkan kartu yang 2. a. Komitmen Mutu (inovatif, manusia, sarana tepat dalam
mendesain, dan efektif, efisien dan kreatif dan berorientasi pada dan prasarana pengawasan
membuat kartu berdaya guna. mutu) yang bermutu) pengobatan
kontrol. b. Akuntabilitas secara
(Bertanggungjawab berkelanjutan
membuat kartu) .
3. Mencetak kartu 3.Menggandakan kartu 3. a. Akuntabilitas (pertanggung-
kontrol. sesuai dengan kebutuhan jawaban isi kartu)
b. Anti Korupsi (Jujur
Menggandakan brosur
sesuai kebutuhan.
4. Melaksanakan 4. Pasien TBC paham 4. a.Nasionalisme (Sila ke -5 Adil
kegiatan edukasi mengenai penggunaan dan Suka memberi
kartu kontrol kartu kontrol. pertolongan pada orang lain)
b. Etika Publik (Mempertang-
gungjawabkan tindakan dan
kinerja pada publik)
c. Anti Korupsi (Peduli
terhadap orang lain)

8. 1. Berkonsultasi 1. Mendapat persetujuan 1. a. Etika Publik (Sopan santun Terkait dengan Dapat
Membuat

24
inovasi buku dengan Kepala dan dukungan dari Kepala dan Komunikasi) Misi Puskesmas: memperkuat
sahabat TBC Puskesmas. Puskesmas. b. Nasionalisme (Sila ke-4 Mengembang- nilai tepat,
musyawarah) kan profesio- yaitu tepat
(Sumber:
c. Komitmen Mutu (Orientasi nalisme sumber memberikan
Inovasi)
Mutu) daya manusia, pelayanan
2. Mendesain, dan 2. Mendapatkan desain buku 2. a. Komitmen Mutu (Kreatif, sarana dan sesuai
membuat buku sahabat TBC inovatif) prasarana yang keluhan dan
sahabat TBC b. Akuntabilitas (Tanggung bermutu. kebutuhan
jawab membuat buku pasien.
sahabat TBC)
3. Melaksanaakan 3. Mengetahui 3. a. Nasionalisme (sila ke-2 dan
pencatatan ke permasalahan pasien ke-5.)
dalam buku TBC dan memberikan b. Etika Publik (Profesional
sahabat TBC. solusi dan tidak berpihak)
c. Anti Korupsi (Menulis
keluhan pasien dengan jujur
dan peduli.)

9. 1. Berkonsultasi 1. Mendapat persetujuan 1. a. Etika Publik (Sopan santun Sejalan dengan Dapat
Membuat
dengan Kepala dan dukungan dari Kepala dan Komunikasi) Misi Puskesmas: menguatkan
program
Puskesmas. Puskesmas. b. Nasionalisme (Sila ke-4 Mendorong nilai cepat,
inovasi
musyawarah) kemandirian yaitu cepat
pembentukan
c. Komitmen Mutu (Orientasi masyarakat dalam
kader “Sekar
Mutu) untuk hidup mengatasi
Edelweis”,
sehat, dan masalah TBC
yaitu
2. Berkoordinasi 2. a. Nasionalisme (Sila ke-4 meningkatkan
“Semangat 2. Inovasi Puskesmas

25
Kader dengan Kader dengan kader Musyawarah) kerjasama
Enyahkan dan terkoordinasi. b. Akuntabilitas dengan lintas
Elukan Warga (Kepemimpinan) sektoral
Bebas c. Etika Publik (Menghargai
Tuberkulosis” komunikasi dan kerjasama)
d. Anti Korupsi (Kerjasama)
(Sumber:
Inovasi) 3. Menetapakan 3. Kader dan petugas TBC 3. a. Nasionalisme (Sila ke-4
kerangka acuan paham akan rencana Musyawarah)
kegiatan, jadwal, kegiatan yang akan b. Etika Publik (Kerjasama)
monitoring serta dilakukan
c. Akuntabilitas (Integritas:
evaluasi kegiatan
patuh pada aturan)
kader “Sekar
Edelweis”

4. Melaksanakan 4. Semua kegiatan bisa 4. a. Anti Korupsi (Disiplin waktu)

kegiatan sesuai terlaksana dengan baik. b. Komitmen Mutu (Konsisten)

rencana. c. Akuntabilitas (Tanggung


jawab)

10. 1. Berkonsultasi 1. Mendapat persetujuan 1. a. Etika Publik (Sopan santun Terkait dengan Dapat
Membuat
dengan Kepala dan dukungan dari Kepala dan Komunikasi) Misi Puskesmas: menguatkan
inovasi grup
Puskesmas. Puskesmas. b. Nasionalisme (Sila ke-4 Mengembang- nilai cepat
Whatsapp
musyawarah) kan profesio- dan efisien
pasien TBC :
c. Komitmen Mutu (Orientasi nalisme sumber
“TOSS TBC
Mutu) daya manusia,
Andong”
sarana dan
2. Menginventaris 2. Mengumpulkan nomor 2. a. Akuntabel (Kepemimpinan) prasarana yang

26
pasien dan nomor telepon pasien b. Nasionalisme (Memajukan bermutu.
telepon Pergaulan)

3. Membuat Grup 3. Terciptanya grup 3. a. Nasionalisme (Sila ke-3

Whatsapp Whatsapp “Toss TBC Cinta tanah air dan bangsa)

“Komunitas TOSS Andong” b. Etika Publik (Menghargai

TBC Andong” komunikasi konsultasi dan


kerjasama)
4. Berdikusi dalam grup 4. Terciptanya komunikasi 4. a. Etika Publik (Menghargai
seputar yang efektif dan efisien komunikasi, konsultasi dan
permasalahan TBC antara petugas TBC dan kerjasama)
pasien b. Komitmen Mutu (Efektif,
Efisien dan Inovasi)

27
B. Jadwal Rencana Pelaksanaan Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi
Kegiatan aktualisasi dan habituasi akan dilaksanakan di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali tanggal
14 Juli 2019 sampai dengan tanggal 18 Agustus 2019. Kegiatan-kegiatan aktualisasi dan habituasi ini akan
dijabarkan dalam jadwal kegiatan pada tabel berikut:
Tabel 3.3 Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi dan Habituasi
Juli 2019 Agustus 2019
1
No Kegiatan 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9
0
11 12 13 14 18 15 16 17 18

Membuat
jadwal
kegiatan
1
rancangan
aktualisasi

Membuat
banner alur
2 pelayanan
rawat jalan
pasien TBC.

Sosialisasi alur
pelayanan
3 kepada
pegawai
Puskesmas
Membuat
4
brosur TBC

28
Melakukan
penyuluhan
5
bahaya
penyakit TBC

Pemberian
masker pada
6
suspek &
pasien TBC.
Membuat inovasi

7. kartu kontrol
pasien TBC
Membuat inovasi
8. buku sahabat TBC

Pembentukan
9. kader “Sekar
Edelweis”
Membuat Grup
Whatsapp
10.
“Komunitas TOSS
TBC”

Keterangan :
Kegiatan Aktualisasi
Libur hari Minggu/Libur Nasional

29
BAB IV
HASIL KEGIATAN AKTUALISASI-HABITUASI

Aktualisasi nilai-nilai dasar Pegawai Negeri Sipil sebagai Dokter Ahli


Pertama Di Puskesmas Andong dilaksanakan selama off campus terhitung
mulai tanggal 14 Juli 2019 sampai dengan 18 Agustus 2019. Pelaksanaan
Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi Nilai-Nilai Dasar ANEKA yaitu Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi. Hasil kegiatan
dan tahapan-tahapan kegiatan yang telah dilakukan, manfaat kegiatan,
penguatan nilai organisasi, dan strategi menghadapi kendala atau hambatan
yang timbul dijabarkan sebagai berikut:

Tabel 4.1 Hasil Kegiatan


Kegiatan 1.
Isu Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis di puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Kegiatan Membuat jadwal kegiatan aktualisasi.

Sumber Inovasi

Tanggal 2 Agustus 2019


Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Membuat jadwal kegiatan aktualisasi adalah membuat jadwal
tentang kegiatan apa saja yang akan dilakukan sehubungan
dengan kegiatan optimalisasi pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam bertanggungjawab
menetapkan jadwal berdasarkan hasil diskusi.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap yang sesuai dengan
Sila ke-4 yaitu dengan bermusyawarah antara peserta diklat
dengan pimpinan/kepala puskesmas sehingga ada masukan

30
pendapat dan arahan pada kegiatan membuat jadwal kegiatan
tersebut serta berintegritas mematuhi aturan.
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan dan santun
dalam melakukan kegiatan konsultasi dengan kepala
puskesmas tentang materi jadwal pelaksanaan aktualisasi-
habituasi di puskesmas Andong.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam berinovasi pembuatan
jadwal yang efektif dan efisien, karena harus menyesuaikan
dengan jadwal pelayanan.
3. Tahapan Kegiatan:
a. Melakukan konsultasi dengan kepala puskesmas tentang materi
pembuatan jadwal aktualisasi diri.
b. Menetapkan jadwal kegiatan aktualisasi berdasarkan
persetujuan dan arahan dari pimpinan.
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas
C. Penguatan Nilai – Nilai organisasi
Dengan adanya kegiatan pembuatan jadwal aktualisasi ini dapat
menguatkan nilai Cepat yaitu berinovasi dalam memberikan
pelayanan harus segera merespon/tanggap terhadap keluhan
pasien, Efisien yaitu berdaya guna memberikan pelayanan dengan
tepat waktu, tepat tenaga dan tepat biaya.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam melaksanakan kegiatan ini, jadwal konsultasi tidak bisa
tepat waktu dikarenakan kepala puskesmas mempunyai banyak
kesibukan dan mempunyai jadwal yang padat, serta peserta
diklatsar mempunyai kesibukan pada saat jam pelayanan pasien.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi kepada kepala puskesmas agar di berikan waktu
sedikit sebelum ataupun sesudah jam pelayanan bagi peserta
diklatsar untuk bisa berkonsultasi mengenai jadwal pelaksanaan

31
kegiatan akktualisasi.

Kegiatan 2
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis di
Pemecahan
puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu

Kegiatan Membuat banner alur pelayanan rawat jalan pasien TBC.

Sumber Inovasi
Tanggal
15 – 23 Juli 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Membuat banner tentang alur pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis di Puskesmas Andong agar pasien tuberkulosis
Puskesmas Andong dapat terlayani dengan maksimal.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap tanggung jawab
melaksanakan rancangan kegiatan dan saran dari pimpinan.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap yang sesuai dengan
Sila ke-4 yaitu musyawarah antara pimpinan dan peserta
diklatsar dalam berkonsultasi menentukan alur pelayanan
rawat jalan pasien tuberkulosis di Puskesmas Andong.
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan dan santun
dalam berkomunikasi dan melakukan kegiatan konsultasi
dengan Kepala Puskesmas dan tim peayanan dalam
membuat banner alur pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis di Puskesmas Andong.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap kreatif, inovatif,
efektif dan efisisen. Ditunjukan dari pembuatan banner
tentang alur pelayanan rawat jalan pasien tuberkulosis di
Puskesmas Andong.

32
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan Kepala Puskesmas untuk membuat alur
pelayanan rawat jalan pasien tuberkulosis.
b. Menyusun rancangan alur pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis dengan berdiskusi dengan tim pelayanan.
c. Memasang banner.
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia,
sarana dan prasaranan yang bermutu.
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan adanya kegiatan pembuatan banner alur pelayanan rawat
jalan ini dapat menguatkan nilai Cepat yaitu berinovasi dalam
memberikan pelayanan harus segera merespon/tanggap terhadap
keluhan pasien. Efisien yaitu berdaya guna memberikan
pelayanan dengan tepat waktu, tepat tenaga dan tepat biaya.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Kurangnya ketertarikan untuk membaca banner oleh pasien
dan petugas kesehatan.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi dengan kepala puskesmas dalam proses
pembuatan banner yang menarik dan tepat kata agar menarik
untuk di baca.

Kegiatan 3
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Sosialisasi alur pelayanan rawat jalan pasien tuberkulosis
Kegiatan
kepada pegawai puskesmas.

33
Sumber Inovasi
Tanggal
29 Juli 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan

1. Deskripsi Kegiatan
Sosialisasi alur pelayanan rawat jalan pasien tuberkulosis
merupakan kegiatan yang dilakukan dengan cara menjelaskan
kepada seluruh pegawai puskesmas Andong mengenai alur
pelayanan rawat jalan yang baru bagi pasien tuberkulosis.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan
meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap tanggung jawab dalam
membuat jadwal sosialisasi dan bertanggungjawab terhadap
materi sosialisasi berupa undangan, bahan dan daftar hadir.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap yang mencerminkan
Sila ke-4 dan ke-5 yaitu bermusyawarah dan adil dengan
peserta apel tentang sosialisasi alur pelayanan baru pasien
rawat jalan tuberkulosis
c) Etika Publik diwujudkan dalam sikap sopan santun dalam
bekerjasama dan berkomunikasi dengan peserta apel.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap inovatif, kreatiff
dan efisien dalam membuat alur pelayanan baru, sehingga
pasien lebih cepat ditangani oleh petugas TBC.
3. Tahapan Kegiatan:
a. Konsultasi dengan kepala puskesmas mengenai materi dan
jadwal sosialisasi
b. Menetapkan jadwal sosialisasi kepada seluruh karyawan
c. Mempersiapkan materi, undangan dan daftar hadir sosialisasi
d. Melakukan sosialisasi alur pelayanan pasien rawat jalan
tuberkulosis
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:

34
Memberikan pelayanan kesehatan yang berkualitas.
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan adanya kegiatan pengadaan barang ini dapat menguatkan
nilai tepat dalam memberikan pelayanan sesuai dengan SPO/
Juklak/ Juknis.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Pada saat sosialisasi, tidak semua karyawan datang tepat waktu
pada saat apel.
2. Strategi mengatasi hambatan
Melakukan konsultasi dengan kepala puskesmas untuk melakukan
penjadwalan ulang sosialisasi alur pelayanan rawat jalan pasien
tuberkulosis pada seluruh karyawan puskesmas Andong.

Kegiatan 4
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Kegiatan Pembuatan Brosur tentang Penyakit TBC
Sumber Inovasi
Tanggal
29 Juli- 2 Agustus 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Pembuatan brosur tentang penyakit tuberkulosis merupakan
kegiatan inovasi yaitu untuk membuat brosur yang berisi informasi
tentang penyakit tuberkulosis agar memudahkan pasien dan
masyarakat memahami tentang penyakit tuberkulosis baik tentang
gejala, cara memeriksakan diri, pengobatan dan pencegahannya.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap tanggung jawab

35
mencari desain brosur dan bertanggungjawab terhadap isi
brosur.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam Sila ke-4 yaitu musyawarah
dan Sila ke-5 yaitu adil dalam membagikan brosur kepada
siapa saja, baik orang kaya atau miskin, orang yang dikenal
ataupun tidak dikenal.
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan santun dan
mempertanggungjawabkan materi brosur kepada publik.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap inovatif dalam
membuat brosur, agar mudah dipahami dan menarik untuk
dibaca
e) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap jujur dalam
menggadakan brosur sesuai kebutuhan.
3. Tahapan Kegiatan:
a. Konsultasi dengan kepala puskesmas tentang desain brosur
b. Mencari sumber, mendesain, & membuat brosur penyakit TBC
c. Mencetak brosur
d. Membagikan brosur kepada masyarakat
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Terwujudnya masyarakat Andong yang sehat dan mandiri.
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan melaksanakan kegiatan ini menguatkan nilai tepat, dalam
memberikan pelayanan sesuai dengan SPO/juklak/juknis.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam membuat brosur, untuk mencetak brosusr dengan kualitas
bagus dan berwarna dibutuhkan biaya besar.
2. Strategi Mengatasi Hambatan
Melakukan konsultasi dengan kepala puskesmas untuk
meminimalisir kebutuhan biaya mencetak brosur dengan membuat
brosur dengan warna minimal tetapi tetap bisa dipahami pasien.

36
Kegiatan 5
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien
Pemecahan
Tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu

Kegiatan Melakukan Penyuluhan Tentang TBC

Sumber SKP
Tanggal
8 Agustus 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Melakukan Penyuluhan tentang TBC adalah kegiatan yang
dilakukan dengan cara pemberian materi dan penjelasan tentang
penyakit tuberkulosis yang bertujuan untuk mengubah perilaku
pasien dan masyarakat untuk selalu hidup sehat.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap tanggung jawab dalam
membuat materi penyuluhan dan bersikap adil, tidak
membedakan pendengar.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam pengamalan Sila ke-4 yaitu
musyawarah dan Sila ke-2, yaitu gemar melakukan kegiatan
kemanusiaan
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan santun dan
menghargai komunikasi dalam berdiskusi/tanya jawab
seputar materi penyuluhan.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap kreatif, inovatif, dan
berorientasi pada mutu pelayanan bagi profesionalisme
dokter dalam meningkatkan pengetahuan masyarakat
e) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap jujur menggandakan
materi penyuluhan sesuai kebutuhan
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan kepala puskesmas

37
b. Mencari sumber materi penyuluhan
c. Mencetak bahan penyuluhan
d. Melakukan penyuluhan kepada masyarakat
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi

Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:


Terwujudnya masyarakat Andong yang sehat dan mandiri
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan melaksanakan kegiatan ini menguatkan nilai tepat, dalam
memberikan pelayanan sesuai dengan SPO/juklak/juknis.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Tidak semua warga masyarakat bisa hadir dalam penyuluhan
tuberkulosis.
2. Strategi mengatasi hambatan
Melakukan konsultasi dengan kepala puskesmas mengenai
penentuan jadwal penyuluhan dan mengkoordinasikan serta
menyesuaikan jadwal penyuluhan dengan jadwal kegiatan
masyarakat.

Kegiatan 6
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Memberikan masker kepada pasien dan suspek
Kegiatan
tuberkulosis.
Sumber Inovasi
Tanggal
15 Juli – 15 Agustus 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan

1. Deskripsi Kegiatan
Kegiatan pemberian masker kepada pasien dan suspek

38
tuberkulosis adalah kegiatan inovasi yang dilakukan dengan
memberikan masker secara cuma-cuma kepada pasien TBC dan
orang yang dicurigai sakit TBC serta menjelaskan cara pemakaian
masker yang benar sesuai dengan SPO agar menghindari
penularan penyakit yang ditularkan lewat udara.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi:
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap tanggung jawab dalam
menyediakan masker.
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam pengamalan Sila ke-4 yaitu
musyawarah dengan kepala puskesmas ketika berkonsultasi
dan sila ke-5 yaitu adil, dan juga Sila ke-2 yaitu gemar
melakukan kegiatan kemanusiaan
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap memberikan pelayanan
secara cepat, tanggap dan santun.
d) Komitmen mutu, diwujudkan dalam sikap menjamin mutu
pelayanan, yaitu petugas pelayanan kesehatan memberikan
pelayanan kesehatan berkualitas yang berorientasi pada
keselamatan pasien.
e) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap jujur dalam menghitung
ketersediaan jumlah masker
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan kepala puskesmas tentang pengadaan
masker
b. Mempersiapkan ketersediaan masker
c. Melaksanakan kegiatan pemberian masker kepada masyarakat
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi

Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:


Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia, sarana
dan prasarana yang bermutu, serta mendorong kemandirian
masyarakat untuk hidup sehat.
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan adanya kegiatan ini dapat menguatkan nilai cepat, yaitu

39
melakukan kegiatan promotif untuk mencegah penularan penyakit
D. Kendala/Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Kurangnya kepatuhan pasien dalam memakai masker terutama
pasien lanjut usia.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi dengan kepala puskesmas mengenai cara
peningkatan kepatuhan masyarakat untuk bisa menggunakan
masker dengan cara membantu dan mengedukasi pasien dan
keluarganya untuk memakai masker dengan benar.

Kegiatan 7.
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu

Kegiatan Membuat inovasi kartu kontrol pasien TBC

Sumber Inovasi
Tanggal
29 Juli – 3 Agustus 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Membuat inovasi kartu kontrol pasien TBC merupakan kegiatan
inovasi yang dilakukan untuk meningkatkan kepatuhan pengobatan
pasien dengan cara membuat catatan bagi pasien yang berisi
tentang identitas pasien, perjanjian kapan kembali untuk mengambil
obat dan cek ulang dahak, serta lembar Pengawasan Menelan Obat
untuk memantau pasien dalam minum obat.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap bertanggungjawab
dalam membuat kartu kontrol dan bertanggungjawab terhadap
isi kartu kontrol

40
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap yang mencerminkasn
Sila ke-4 bermusyawarah antara peserta diklat dengan kepala
puskesmas dan Sila ke-5 yaitu adil dan suka memberi.
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan dan santun
dalam berkomunikasi dan berkonsultasi dengan kepala
puskesmas serta dengan mempertanggungjawabkan
tindakannya kepada publik.
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap berinovasi, kreatif
dan berorientasi pada peningkatan mutu pelayanan.
e) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap peduli dengan orang
lain dengan menyediakan fasilitas pelayanan demi
meningkatkan kepatuhan berobat pasien
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan Kepala Puskesmas
b. Mencari sumber, mendesain, dan membuat kartu kontrol
c. Mencetak kartu kontrol
d. Melaksanakan kegiatan edukasi kartu kontrol
E. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia,
sarana prasarana yang bermutu
F. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan adanya kegiatan pembuatan jadwal aktualisasi ini dapat
menguatkan nilai tepat, yaitu tepat waktu berobat dan tepat dalam
pengawasan pengobatan secara berkelanjutan.
G. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam melaksanakan kegiatan ini, peserta diklatsar kesulitan
mencari desain yang tepat untuk lembar pengawasan menelan
obat bagi pasien.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi kepada kepala puskesmas tentang desain lembar
pengawasan minum obat bagi pasien dalam bentuk form TB-01

41
Kegiatan 8.
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Kegiatan Membuat Inovasi Buku Sahabat TBC

Sumber Inovasi
Tanggal
18 Juli 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Membuat inovasi buku sahabat TBC merupakan kegiatan inovasi
yang dilakukan dengan cara mencatat semua keluhan pasien TBC
baik mengenai penjelasan penyakit, pengobatan serta dalam hal
pelayanan yang berfungsi untuk menampung aspirasi pasien TBC
dan memberikan solusi untuk memecahkan masalah pasien.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
e) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap bertanggungjawab
membuat buku sahabat TBC
f) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap yang mencerminkan
Sila ke-4 yaitu bermusyawarah antara peserta diklat dengan
kepala puskesmas juga Sila ke-5 yaitu adil dalam menuliskan
keluhan pasien baik yang bagus dan kurang bagus
g) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan dan santun
dalam melakukan kegiatan konsultasi dengan kepala
puskesmas, serta bersikap profesional dan tidak berpihak
ketika mencatatat keluhan pasien.
h) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam berinovasi dan kreatif
dalam mendesain buku sahabat TBC dan berorientasi pada
peningkatan mutu pelayanan kepada pasien.
i) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap menulis keluhan pasien
dengan jujur
3. Tahapan Kegiatan:

42
a. Berkonsultasi dengan kepala puskesmas
b. Mendesain dan membuat buku sahabat TBC
c. Melaksanakan pencatatan ke dalam buku sahabat TBC
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia, sarana
prasarana yang bermutu
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi
Dengan adanya kegiatan pembuatan jadwal aktualisasi ini dapat
menguatkan nilai tepat, yaitu memberikan pelayanan sesuai
kebutuhan pasien.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam melaksanakan kegiatan ini, terkadang pasien tidak mau
mengungkapkan keluhannya dikarenakan ada rasa sungkan/tidak
enak kepada petugas.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi kepada kepala puskesmas mengenai pembuatan
buku sahabat TBC, dan kemudian menyarankan pasien jika
sungkan mengutarakan keluhan bisa menulis lewat media sosial
atau pesan elektronik.

Kegiatan 9.
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali.
Gagasan
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Pemecahan
di Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
Isu
Membentuk Kader “Sekar Edelweis”, Semangat Kader
Kegiatan
Enyahkan dan Elukan Warga agar Bebas Tuberkulosis.
Sumber Inovasi
Tanggal
19 Juli 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan

1. Deskripsi Kegiatan

43
Membuat inovasi “Kader Sekar Edelweis” merupakan kegiatan
inovasi yang dilakukan dengan menggerakkan peran serta
masyarakat yaitu kader kesehatan, dalam membantu tugas
Puskesmas dalam usaha mengeliminasi penyakit tuberkulosis.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap bertanggungjawab
dalam kepemimpinan, memimpin kader dalam kegiatan-
kegiatan kader Sekar Edelweis
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap mencerminkan Sila ke-
4 yaitu bermusyawarah antara peserta diklat dengan kepala
puskesmas dan juga dengan kader Sekar Edelweis sehingga
ada diskusi dalam memecahkan masalah
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan santun,
menghargai komunikasi dan kerjasama antara kader dan
peserta latsar
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam sikap konsisten dan
berorientasi pada mutu pelayanan puskesmas dengan
bekerjasama dengan kader Sekar Edelweis
e) Anti Korupsi, diwujudkan dalam sikap kerjasama dan disiplin
waktu ketika melakukan kegiatan terutama kegiatan di luar
gedung puskesmas.
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan kepala puskesmas
b. Berkoordinasi dengan kader
c. Menetapkan kerangka acuan kegiatan, jadwal, montoring serta
evaluasi kegiatan kader Sekar Edelweis
d. Melakukan kegiatan sesuai dengan rencana
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Mendorong kemandirian masyarakat untuk hidup sehat, dan
meningkatkan kerjasama dengan lintas sektoral.
C. Penguatan Nilai – Nilai Organisasi

44
Dengan adanya kegiatan pembuatan jadwal aktualisasi ini dapat
menguatkan nilai Cepat yaitu cepat dalam menangkap dan
mengatasi masalah serta keluhan pasien tuberkulosis.
D. Kendala/ Hambatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam melaksanakan kegiatan ini, jadwal pertemuan kader
dengan peserta diklatsar tidak bisa tepat waktu dikarenakan
kesibukan peserta diklatsar dalam pelayanan dan kesibukan
kader di luar.
2. Strategi mengatasi hambatan
Berkonsultasi kepada kepala puskesmas, dan mendapatkan
arahan bahwa pertemuan bisa dilaksanakan dengan menjadwal
ulang pertemuan, yaitu sesudah ataupun sebelum waktu
pelayanan.

Kegiatan 10.
Kurang optimalnya pelayanan rawat jalan pasien
Isu
tuberkulosis di Puskesmas Andong Boyolali.
Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien
Gagasan Tuberkulosis di Puskesmas Andong Kabupaten
Pemecahan Isu
Boyolali
Membuat grup whatsapp “TOSS TBC Puskesmas
Kegiatan
Andong”

Sumber Inovasi
Tanggal 29 Juli 2019
Pelaksanaan
A. Kegiatan dan Tahapan yang Telah Dilaksanakan
1. Deskripsi Kegiatan
Membuat grup whatsapp “TOSS TBC Puskesmas Andong”
merupakan kegiatan inovasi yang dilakukan dengan membuat
wadah komunikasi di media sosial whatsapp berupa grup dalam
rangka memudahkan komunikasi antara petugas TBC dan pasien
TBC.
2. Nilai Dasar ANEKA
Pada kegiatan ini Nilai dasar ANEKA yang dihabituasikan meliputi :

45
a) Akuntabilitas, diwujudkan dalam sikap kepemimpinan,
memimpin dan mengkoordinir pasien TBC untuk aktif ikut serta
di forum grup TOSS TBC puskesmas Andong
b) Nasionalisme, diwujudkan dalam sikap sesuai Sila ke-4 yaitu
bermusyawarah dengan pasien sehingga peserta latsar tahu
mengenai keluhan dan bisa memberikan saran serta Sila ke-3
yaitu cinta tanah air dan bangsa.
c) Etika Publik, diwujudkan dalam sikap sopan dan santun dan
menghargai komunikasi, konsultasi dan kerjasama, meminta
izin dan salam untuk memulai percakapan dalam grup
d) Komitmen Mutu, diwujudkan dalam berinovasi pembuatan
sarana komunikasi bagi pasien TBC yang efektif dan efisien.
3. Tahapan Kegiatan:
a. Berkonsultasi dengan kepala puskesmas
b. Menginventaris pasien dan nomor telepon pasien
c. Membuat grup Whatsapp “TOSS TBC Andong”
d. Berdiskusi di dalam grup seputar permasalahan TBC
B. Kontribusi/ Manfaat Kegiatan Bagi Visi dan Misi Organisasi
Kegiatan ini terkait dengan misi organisasi:
Mengembangkan profesionalisme sumber daya manusia,
sarana dan prasarana yang bermutu.
C. Penguatan Nilai – Nilai organisasi
Dengan adanya kegiatan pembuatan jadwal aktualisasi ini dapat
menguatkan nilai Cepat yaitu dalam memberikan pelayanan
harus segera merespon/tanggap terhadap keluhan pasien,
D. Kendala/ Hamatan yang Timbul dan Strategi Mengatasi Kendala
1. Hambatan
Dalam melaksanakan kegiatan ini, tidak semua pasien memiliki
aplikasi whatsapp, dan beberapa pasien pasif dalam berdiskusi di
dalam grup dikarenakan sungkan dan malu berpendapat.
2. Strategi mengatasi hambatan
Membuka percakapan aktif di dalam grup serta menanyakan
pendapat atau keluhan masing-masing anggota grup

46
BAB V
PENUTUP

A. Simpulan
Kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan di Puskesmas Andong dengan
menerapkan nilai-nilai dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, Anti Korupsi. Kegiatan Aktualisasi menghasilkan sepuluh
kegiatan. Seluruh kegiatan dilakukan mulai tanggal 14 Juli 2019 sampai dengan
16 Agustus 2019. Kegiatan aktualisasi ini mampu meningkatkan kinerja peserta
diklatsar dalam menjalankan tugas dan fungsinya di instansi unit kerja, dan
seluruh kegiatan dapat meningkatkan mutu, mendukung visi dan misi serta tata
nilai di instansi unit kerja.
Tabel 5.1 Capaian Hasil Kegiatan
ISU : Optimalisasi Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis di
Puskesmas Andong Kabupaten Boyolali
No Kegiatan Kondisi Sebelum Kondisi Sesudah
1. Membuat Sebelum dibuat jadwal Sesudah dibuat jadwal
jadwal kegiatan aktualisasi, peserta kegiatan aktualisasi,
kegiatan diklatsar belum mempunyai peserta diklatsar
aktualisasi. gambaran waktu memahami tentang
pelaksanaan kegiatan gambaran waktu
aktualisasi pelaksanaan kegiatan
aktualisasi
2. Membuat Belum adanya banner alur Sudah adanya banner
banner alur pelayanan rawat jalan alur pelayanan rawat
pelayanan pasien TBC jalan pasien TBC untuk
rawat jalan dibaca sehingga
pasien TBC. mempercepat pelayanan
rawat jalan pasien
tuberkulosis
3. Sosialisasi Sebelum dilakukakan Setelah dilakukan
alur pelayanan sosialisasi petugas sosialisasi petugas
rawat jalan pelayanan kesehatan belum pelayanan kesehatan
pasien mengerti tentang alur memahami dan

47
tuberkulosis pelayanan rawat jalan melaksanakan alur
kepada khusus untuk pasien pelayanan rawat jalan
pegawai tuberkulosis. pasien tuberkulosis
Puskesmas. sesuai denga banner
petunjuk sehingga pasien
TBC cepat terlayani.
4. Pembuatan Belum adanya brosur Sudah ada brosur
Brosur tentang tentang penyakit TBC tentang penyakit TBC
Penyakit TBC untuk di baca sehingga
menunjang sekali untuk
meningkatkan
pengetahuan masyarakat
tentang TBC
5. Melakukan Terdapat penderita Masyarakat memahami
Penyuluhan tuberkulosis yang merasa tentang penyakit
Tentang TBC dikucilkan oleh warga tuberkulosis dan cara
sekitarnya pencegahannya, serta
penderita tidak merasa
dikucilkan lagi.
6. Masyarakat dan penderita Masyarakat dan
Memberikan
tuberkulosis belum penderita tuberkulosis
masker
memahami cara memahami cara
kepada pasien
penggunaan masker sesuai penggunaan masker
dan suspek
dengan urutan pemakain sesuai dengan urutan
tuberkulosis.
yang benar. pemakain yang benar.
7. Membuat Pasien kurang memahami Pasien mempunyai
inovasi kartu jadwal pengambilan obat fasilitas berupa buku
kontrol pasien TBC, jadwal pemeriksaan kontrol, sehingga
TBC ulang dahak dan hanya kepatuhan pasien untuk
mengandalkan ingatan untuk meminum obat,
pengawasan menelan obat. mengambil obat dan
memeriksakan dahak
ulang menjadi semakin
tinggi.

48
8. Membuat Belum ada sarana untuk Sudah adanya sarana
Inovasi Buku menampung keluhan pasien untuk menampung
Sahabat TBC dan aspirasi penderita dalam keluhan pasien sehinga
menjalankan pengobatan peserta diklatsar tahu
tentang keluhan dan
kebutuhan penderita dan
bisa memberikan
pemecahan masalahnya
9. Belum terbentuknya kader Terbentuknya kader TBC
Membentuk
TBC di puskesmas Andong Sekar Edelweis yang
Kader “Sekar
dan masih kurangnya peran dapat membantu
Edelweis”,
serta masyarakat dalam meningkatkan penemuan
Semangat
mendukung program suspek TBC dan
Kader
eliminisai tuberkulosis oleh meningkatkan semangat
Enyahkan dan
puskesmas Andong. masyarakat untuk
Elukan Warga
menjalankan pengobatan
agar Bebas
TBC dan untuk hidup
Tuberku-losis.
sehat.
10. Membuat Belum ada sarana Sudah adanya sarana
grup whatsapp komunikasi yang mudah komunikasi yang mudah
“TOSS TBC antara penderita TBC antara penderita TBC
Puskesmas dengan dengan petugas dengan petugas
Andong” puskesmas. puskesmas sehingga
mendukung peningkatan
pelayanan bagi penderita
tuberkulosis

B. Rekomendasi

Program pelatihan dasar CPNS golongan III dengan menggunakan metode


baru bertujuan untuk mempersiapkan Aparatur Sipil Negara yang memiliki nilai-nilai
dasar ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, Anti
Korupsi). Menerapkan ANEKA pada saat nanti bekerja di penempatan masing-
masing memberikan manfaat yang luar biasa. Nilai-nilai dasar ANEKA tersebut

49
menjadi pedoman bagi seseorang ASN untuk melaksanakan tugas sehari-hari dengan
memiliki karakter yang lebih baik. Untuk meningkatkan kinerja para Aparatur Sipil
Negara, hendaknya para pimpinan setiap unit kerja mendorong para pegawainya
untuk lebih mengimplementasikan nilai-nilai dasar ANEKA pada semua lini.
Untuk mempertahanakan kualitas sumber daya manusia, badan diklat harus
mampu menjaga akreditasi dan prestasi yang didapat. Latihan dasar CPNS golongan
III dengan menggunakan model on campus dan off campus memberikan manfaat
yang dinilai dapat meningkatkan internalisasi terhadap nilai-nilai dasar ANEKA.
Dengan penerapan nilai-nilai dasar ANEKA, penulis berharap kedapan dapat bekerja
lebih baik, lebih bertanggung jawab, lebih berani dalam mengambil sikap sehingga
dapat pencapaian peningkatkan mutu, visi dan misi, serta tata nilai Puskesmas
Andong.
C. Rencana Aksi
Tabel 5.2 Rencana Aksi
Rencana Tindak
No Kegiatan Nilai-Nilai Dasar
Lanjut
(1) (2) (3) (4)
1. Membuat jadwal  Akuntabilitas Mengimplementasikan
kegiatan (Tanggung Jawab) jadwal kegiatan
aktualisasi.  Nasionalisme aktualisasi dalam
Sila ke-4 (Musyawarah & pelaksanaan habituasi
integritas) agar pelaksanaannya
 Etika Publik (Sopan dapat tepat waktu
Santun) sesuai dengan

 Komitmen Mutu perencanaan.

(inovatif, efektif dan


efisien)

50
2. Membuat banner  Akuntabilitas Dalam pembuatan
alur pelayanan (Tanggung Jawab) banner alur pelayanan
rawat jalan pasien  Nasionalisme sebaiknya didiskusikan
TBC. Sila ke-4 (Musyawarah) tidak hanya dengan
 Etika Publik (Sopan kepala puskesmas dan
Santun, berkomunikasi) tim pelayanan, tapi

 Komitmen Mutu didiskusikan juga

(kreatif inovatif, efektif dan dengan pendaftaran


efisien) karena menyangkut
dalam hal jam
pelayanan pasien
3. Sosialisasi alur  Akuntabilitas Dilakukan penuh
pelayanan rawat (Tanggung Jawab) tanggung jawab saat
jalan pasien  Nasionalisme melakukan sosialisasi
tuberkulosis Sila ke-4 (Musyawarah), sehingga materi bisa di
kepada pegawai sila ke-5 (Adil) terima oleh seluruh
Puskesmas.  Etika Publik (Sopan peserta sosialisasi dan
santun, bekerjasama dan bisa di terapkan dalam
berkomunikasi) pelayanan medis setiap

 Komitmen Mutu hari


(inovatif, kreatif dan
efisien)
4. Pembuatan Brosur  Akuntabilitas
Melakukan evaluasi
tentang Penyakit (Tanggung Jawab)
pembuatan brosur
TBC  Nasionalisme
tentang penyakit TBC
Sila ke-4 (Musyawarah),
karena bisa jadi brosur
Sila ke-5 (Adil)
tersebut di gunakan
 Etika Publik (Sopan
sebagai acuan
santun, Pertanggung-
masyarakat untuk
jawaban materi terhadap
mengetahui seberapa
publik)
bahayakah penyakit
 Komitmen Mutu
TBC
(inovatif)

51
 Anti Korupsi (Jujur )
5. Melakukan  Akuntabilitas 1. Menjadwalkan ulang
Penyuluhan (Bertanggungjawab, adil) waktu penyuluhan yang
Tentang TBC  Nasionalisme disesuaikan dengan
Sila ke-2 (Gemar aktivitas masyarakat.
melakukan kegiatan 2. Mengevaluasi pema-
kemanusiaan), Sila ke-4 haman pendengar
(Musyawarah) tentang materi penyu-
 Etika Publik (Sopan luhan melalui kuis dan
santun, Menghargai sesi diskusi tanya
komunikasi) jawab.

 Komitmen Mutu
(Kreatif, inovatif, orientasi
pada mutu,
Profesionalisme dokter)
 Anti Korupsi (Jujur)
6. Memberikan  Akuntabilitas Memasang petunjuk
masker kepada (Tanggung Jawab) pemakaian masker di
pasien dan suspek  Nasionalisme setiap ruang pelayanan
tuberkulosis. Sila ke-4 (Musyawarah), agar mendukung pasien
Sila ke-2 (Gemar supaya mengetahui
melakukan kegiatan cara pemakaian masker
kemanusiaan), Sila ke-5 yang baik dan benar
(adil) sesuai SOP
 Etika Publik (Cepat,
tanggap, dan santun)
 Komitmen Mutu
(Menjamin mutu
pelayanan)
 Anti Korupsi (Jujur)
7. Membuat inovasi  Akuntabilitas Mencari desain yang
kartu kontrol (Tanggung Jawab) menarik dan mudah
pasien TBC  Nasionalisme dibawa oleh penderita

52
Sila ke-4 (bermusyawarah)
Sila ke-5 (suka memberi)
 Etika Publik (Sopan
Santun, berkomunikasi)
 Komitmen Mutu
(inovasi, kreatif, dan
berorientasi pada
peningkatan mutu
pelayanan)
 Anti Korupsi
(Peduli )
8. Membuat Inovasi  Akuntabilitas Menangkap keluhan
Buku Sahabat (Tanggung Jawab) dan pertanyaan pasien
TBC  Nasionalisme secara lisan, dari kotak
Sila ke-4 (Musyawarah) saran, media sosial,
Sila ke-5 (Adil) atau dari buku keluhan
 Etika Publik (Sopan pelanggan kemudian
Santun, profesional dan mencatatkannya ke
tidak berpihak) dalam buku sahabat
 Komitmen Mutu TBC.

(Inovatif, kreatif,
berorientasi mutu)
 Anti Korupsi (jujur)
9. Membentuk Kader  Akuntabilitas Menjadwalkan ulang
“Sekar Edelweis”, (Tanggung Jawab, kegiatan kader
Semangat Kader kepemimpinan) disesuaikan dengan
Enyahkan dan  Nasionalisme kegiatan peserta
Elukan Warga Sila ke-4 (Musyawarah) diklatsar.
agar Bebas  Etika Publik (Sopan Melakukan pertemuan
Tuberkulosis. Santun, menghargai rutin bulanan untuk
komunikasi dan monitoring, evaluasi dan
kerjasama) menganalisis
 Komitmen Mutu permasalahan,

53
(Konsisten, orientasi mutu)
 Anti Korupsi
(Kerjasama dan Disiplin )
10. Membuat grup  Akuntabilitas
whatsapp “TOSS (Kepemimpinan)
TBC Puskesmas  Nasionalisme
Membuka forum tanya
Andong” Sila ke-4 (Musyawarah),
jawab pesan singkat
Sila ke-3 (Cinta tanah air
bukan hanya dari grup
dan bangsa)
whatsapp tetapi juga
 Etika Publik (Sopan
dari SMS, sehingga bisa
Santun dan
diakses oleh semua
berkomunikasi, kerjasama)
penderita tbc.
 Komitmen Mutu
(Inovasi, efektif dan
efisien)

54
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga AdministrasI Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III:
Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Pegawai Negeri Sipil. Jakarta : Lembaga
Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III :
Akuntabilitas.Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III :
Nasionalisme. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III : Etika
Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III : Komitmen
Mutu. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2015. Modul Diklat Prajabatan CPNS Golongan III : Anti
Korupsi. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Pelayanan Publik.
Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Manajemen Aparatur
Sipil Negara. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administras Negara. 2017. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS Whole of Goverment.
Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. 2017. Modul Pendidikan dan Pelatihan
Dasar Calon PNS Habituasi Jakarta : Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia.

Puskesmas Andong. 2019. Profil Puskesmas Andong. Puskesmas Andong. Boyolali.

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. 2006. Tuberkulosis, Pedoman Diagnosis dan

Penatalaksanaan di Indonesia. Jakarta.

55
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : dr. Pramaswida Mahastry Adhita


Tempat dan Tanggal : Surakarta, 14 Desember 1987
Lahir
Agama : Islam
Alamat Rumah : Pager 12/05, Kecamatan
Kaliwungu, Kabupaten Semarang
Nomor Telepon : 082220204422
Jabatan : Dokter Ahli Pertama
Instansi : Puskesmas Andong
Alamat Instansi :Jalan Raya Kacangan-Nogosari,
Desa Mojo, Kecamatan Andong,
Kabupaten Boyolali
Riwayat Pendidikan :
- SD Negeri 3 Boyolali Tahun 2000
- SMP Negeri 1 Boyolali Tahun 2003
- SMA Negeri 1 Boyolali Tahun 2006
- Fakultas Kedokteran Universitas
Muhammadiyah Surakarta Tahun
2013

56
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 1:
BUKTI PENDUKUNG KEGIATAN 1. MEMBUAT JADWAL KEGIATAN AKTUALISASI

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkosultasi dengan Kepala Puskesmas


Tentang Jadwal Kegiatan Aktualisasi dan Habituasi

Gambar 2. Kepala Puskesmas Melakukan Pemeriksaan


Terhadap Usulan Jadwal Kegiatan Peserta Diklatsar CPNS

57
Gambar 3. Kepala Puskesmas Memberikan Saran dan Arahan Mengenai Jadwal Kegiatan
Habituasi dan Aktualisasi Peserta Diklatsar CPNS

Gambar 4. Kepala Puskesmas Memberikan Persetujuan Mengenai


Usulan Jadwal Kegiatan Peserta Diklatsar CPNS

58
Gambar 5. Form Usulan Jadwal Kegiatan Aktualisai dan Habitusi Peserta Diklatsar CPNS

Gambar 5. Persetujuan Kepala Puskesmas Mengenai


Jadwal Kegiatan Aktualisai dan Habitusi Peserta Diklatsar CPNS

59
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 2
KEGIATAN 2. MEMBUAT BANNER ALUR PELAYANAN RAWAT JALAN PASIEN
TUBERKULOSIS

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Alur Pelayanan


Kepada Kepala Puskesmas Andong

Gambar 2. Usulan Banner Alur Pelayanan Rawat Jalan Pasien


Tuberkulosis Puskesmas Andong

60
Gambar 3. Hasil Perbaikan Banner Alur Pelayanan Rawat Jalan Pasien Tuberkulosis
Puskesmas Andong Setalah di Konsultasikan Kepada Kepala Puskesmas dan Tim
Pelayanan

Gambar 4. Bukti Pembayaran Pemesanan Banner Alur Pelayanan Rawat Jalan Pasien
Tuberkulosis Puskesmas Andong

Gambar 5. Memasang Banner Alur Pelayanan di Ruang Tunggu Pasien

61
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 3:
KEGIATAN 3. SOSIALISASI ALUR PELAYANAN RAWAT JALAN PASIEN TBC KEPADA
PEGAWAI PUSKESMAS ANDONG

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Sosialisasi Alur Pelayanan


Rawat Jalan Pasien TBC Kepada Kepala Puskesmas Andong

Gambar 2. Menetapkan Jadwal Sosialisasi Kepada Seluruh Karyawan Puskesmas


Andong

62
Gambar 3. Materi Sosalisasi Alur Pelayanan Rawat Jalan
Pasien TBC Puskesmas Andong

Gambar 4. Undangan Sosialisasi Alur Pelayanan Rawat Jalan Pasien TBC Puskesmas
Andong

63
Gambar 5. Daftar Hadir Sosialisasi Alur Pelayanan Rawat Jalan Pasien TBC Puskesmas
Andong

Gambar 6. Sosialisasi Alur Pelayanan Pasien TBC Puskesmas Andong

64
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 4:
KEGIATAN 4. MEMBUAT BROSUR TENTANG BAHAYA PENYAKIT TBC

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Pembuatan Brosur TBC

Gambar 2. Mencari Materi Brosur Penyakit TBC

65
Gambar 3. Mendesain dan Membuat Brosur Penyakit TBC

Gambar 4. Mencetak Brosur

Gambar 5. Membagikan Brosur Kepada Masyarakat

66
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 5:
KEGIATAN 5. MELAKUKAN PENYULUHAN TBC

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Penyuluhan Penyakit TBC

Gambar 2. Mencari Sumber dan Membuat Materi Penyuluhan TBC

Gambar 4. Mencetak Materi Penyuluhan

67
Gambar 4. Peserta Diklatsar Memberikan Penyuluhan Kepada Masyarakat

Gambar 5. Undangan, Notulen dan Daftar Hadir Penyuluhan

68
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 6:
KEGIATAN 6. PEMBERIAN MASKER KEPADA SUSPEK DAN PASIEN TBC

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Kegiatan Pemberian Masker


Kepada Suspek dan Pasien TBC

Gambar 2. Mempersiapkan Ketersersediaan Masker

69
Gambar 3. Faktur Pembelian Masker

Gambar 4. Peserta Diklatsar Melakukan Sosialisasi Cara Memakai Masker yang Benar
Kepada Supek TBC dan Pasien TBC

70
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id
67

LAMPIRAN 7:
KEGIATAN 7. MEMBUAT KARTU KONTROL PASIEN

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Kartu Kontrol Pasien TBC

Gambar 2. Mencari Sumber, Mendesain, dan Membuat Buku Sahabat TBC

71
Gambar 3. Halaman Identitas Pasien TBC Puskesmas Andong

Gambar 4. Lembar Jadwal Pengambilan Obat, Periksa Ulang Dahak dan


Lembar Pengawasan Menelan Obat Pasien Tuberkulosis

Gambar 5. Pasien TBC Menerima Buku Kartu Sahabat TBC

72
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 8:
KEGIATAN 8 : MEMBUAT INOVASI BUKU SAHABAT TBC

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Format Buku Sahabat TBC

Gambar 2. Mencari Sumber, Mendesain, dan Membuat Buku Sahabat TBC

73
Gambar 3. Petugas Mengisi Catatan Keluhan Pasien dan Pasien Menandatangani
Sebagai Bukti Bahwa Telah Dilakukan Pencatatan Terhadap Keluhan pasien

Gambar 4.Tampilan Isi Buku Sahabat TBC Sesudah diIsi

Gambar 5. Pasien Menandatangani Buku Sahabat TBC

74
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 9:
KEGIATAN 9. MEMBUAT PROGRAM INOVASI PEMBENTUKAN KADER “SEKAR
EDELWEIS” (SEMANGAT KADER ENYAHKAN DAN ELUKAN
WARGA BEBAS TUBER KULOSIS)

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Pembentukan Kader Sekar


Edelweis

Gambar 2. Pembentukan Kader Sekar Edelweis

75
Gambar 3. Berkoordinasi dengan Kader TBC Kecamatan Andong

Gambar 4. Menetapkan Kerangka Acuan Kerja Sekar Edelweis

76
Gambar 5. Menetapkan Jadwal Kegiatan

Gambar 6. Memonitoring dan Mengevaluasi Kegiatan Kader sekar Edelweis

77
Gambar 7. Membentuk Kader Sekar Edelweis

Gambar 8. Melakukan Kunjungan Ke Rumah Pasien

78
Gambar 9. Memberikan Penyuluhan kepada Penderita dan Keluarga Pasien

Gambar 10. Menanyakam Perkembangan Pasien kepada Pengawas Menelan Obat

79
Gambar 11. MendokumenBukt Kegiatan Kader dan Petugas TBC

Gambar 12. Kartu Identitas dan PIN Kader Edelweis

80
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 10:
KEGIATAN 9. MEMBUAT INOVASI GRUP WHATSAPP KOMUNITAS “TOSS TBC ANDONG”

Gambar 1. Peserta Diklatsar CPNS Berkonsultasi Tentang Pembentukan Grup TOSS TBC
Andong

Gambar 2. Menginventaris Pasien TBC beserta Nomor Teleponnya

81
Gambar 3. Bukti Permohonan Izin Memasukkan Nomor Telepon Pasien Menjadi Anggota
Grup dan Bukti Membuat Grup Whatsapp “TOSS TBC Andong”

Gambar 5. Berdiskusi Dengan anggota Grup Mengenai Pelayanan TBC

82
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 11:
RANCANGAN AKTUALISASI NILAI DASAR DAN HABITUASI

Gambar 1. Daftar Kegiatan Rancangan Aktualisasi dan Habituasi

Gambar 2. Rincian Daftar Kegiatan Rancangan Aktualisasi dan Habituasi

83
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 12:
FORM PENGENDALIAN AKTUALISASI OLEH COACH

Gambar 1. Lembar Pengendalian Aktualisasi oleh Coach

84
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 13:
FORM PENGENDALIAN AKTUALISASI OLEH MENTOR

Gambar 1. Lembar Pengendalian Aktualisasi oleh Mentor

85
PEMERINTAH KABUPATEN BOYOLALI
DINAS KESEHATAN
PUSKESMAS ANDONG
Desa Mojo, Kec. Andong, Kab. Boyolali, Kode Pos 57384 Telp : (0271) 7893301
e-mail : pkmandong@boyolali.go.id website : puskesmasandong.boyolali.go.id

LAMPIRAN 14:
CATATAN BIMBINGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI

Gambar 1. Catatan Bimbingan Aktualisasi

86