Anda di halaman 1dari 18

ISU-ISU STRATEGIS BERDASARKAN TUGAS

3 DAN F UNGS I

3.1. Identifikasi Permasalahan Berdasarkan Tugas dan Fungsi Inspektorat


Beberapa permasalahan yang dihadapi Inspektorat Kota Pontianak dalam
melaksanakan tugas dan fungsinya diantaranya yaitu:
a. Bahwa fungsi Inspektorat tidak lagi menjadi watchdog tetapi juga sebagai
penjamin mutu (quality assurance).
b. Mempertahankan dan meningkatkan Opini Badan Pemeriksa Keuangan
(BPK) RI atas Laporan Keuangan
c. Adanya kualitas temuan kurang memadai dan penyerapan anggaran yang
belum optimal.

Faktor penyebab permasalahan diatas adalah:


a. Adanya perubahan paradigma mendasar dalam pengawasan
penyelenggaraan pemerintahan sesuai dengan perkembangan saat ini,
sebagaimana kebijakan pengawasan yang dikeluarkan oleh Inspektur
Jenderal Kementerian Dalam Negeri terhadap kompleksitas dan cakupan
kerja pemerintah daerah, yaitu untuk mendorong kepatuhan dan
konsistensi implementasi aturan, serta meningkatkan upaya pengendalian
dan manajemen resiko. Peran APIP akan dikatakan maksimal apabila
Sistem Pengendalian Internal (SPI) tersedia dengan baik, tujuan SPI dapat
tercapai melalui quality assurance, serta efektivitas manjemen resiko
melalui peran konsultasi.
b. Akuntabilitas kinerja pemerintah dapat dilihat dari Opini Laporan Keuangan
yang diberikan oleh auditor eksternal (BPK-RI). Semakin baik opini yang
diberikan BPK-RI menandakan kinerja suatu instansi semakin akuntabel.
Selain itu predikat penilaian SAKIP sesuatu hal yang patut diperhitungkan
Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 42
dalam akuntabilitas kinerja, karena didalam SAKIP tersebut juga
menggambarkan potensi dan realisasi keuangan serta pencapaian output
dan outcome dari setiap OPD (Pemerintah Kota Pontianak). Hal ini
merupakan suatu hal yang harus dipertanggungjawabkan kepada
masyarakat (public) sebagai stakeholder.
c. Taraf pengetahuan yang dimiliki oleh auditor berbeda-beda sehingga
temuan yang dihasilkan merupan temuan yang berulangkali dan dianggap
sebagai rutinitas. Terkait penyerapan anggaran yang belum optimal
disebabkan oleh karena penetapan APBD dan pelaksanaan kegiatan yang
tidak tepat waktu.

Dari aspek kajian identifikasi permasalahan yang dilakukan terhadap


kinerja Inspektorat terdapat perubahan paradigma dari aparat pengawas yang
menjadi wactch dog sekarang berfungsi menjadi quality assurance.
Quality Assurance berfungsi memberikan keyakinan yang memadai atas
pelaksanaan tugas dan fungsi suatu kegiatan yang dilakukan. Standar yang
digunakan untuk menjalankan fungsi quality assurance dalam melaksanakan tugas
pengawasan/pemeriksaan adalah penerapan Sistem Pengendalian Internal
Pemerintah (SPIP) dan Standar Audit Pemerintah maupun Standar Profesional
Akuntan Publik (SPAP).
Perlu penyempurnaan Pedoman Operasional Pemeriksaan untuk menjalankan
fungsi quality assurance. Disamping itu perlu menerapkan audit berbasis resiko
(risk bassed audit).

fokus identifikasi permasalahan Inspektorat Kota Pontianak pada aspek


quality assurance dapat dilihat pada tabel berikut:

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 43


Tabel 3.1. Indentifikasi Permasalahan

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 44


3.2. Telaahan Visi, Misi dan Program Kepala Daerah dan Wakil Kepala Daerah
Penyusunan Rencana Strategis OPD sangat dipengaruhi dan merupakan
penjabaran yang lebih detail dari perencanaan pembangunan daerah Kota
Pontianak sehingga semua langkah-langkah yang disusun dalam Renstra
Inspektorat Kota Pontianak sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD) Kota Pontianak Tahun 2015-2019.

Visi Kota Pontianak :


”Pontianak Kota Khatulistiwa berwawasan Lingkungan, Terdepan dalam
Kualitas Sumber Daya Manusia, Prima dalam Pelayanan Publik, didukung
dengan Tata Kelola Pemerintahan yang Baik dan Bersih ”

Misi Kota Pontianak:


Sesuai dengan visi tersebut di atas maka ditetapkan misi pembangunan Kota
Pontianak Tahun 2015-2019 sebagai upaya yang ditempuh dalam mewujudkan
visi, sebagaimana berikut :

Misi 1 : Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia yang religius, cerdas,


sehat, berbudaya dan harmonis.
Misi 2 : Menerapkan prinsip-prinsip Good Governance dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan implementasi Zona Integritas melalui penetapan
Wilayah Bebas Korupsi di Sektor Pelayanan Publik.
Misi 3 : Meningkatkan sarana dan prasarana dasar perkotaan untuk mendukung
pertumbuhan dan perkembangan kota dan wilayah.
Misi 4 : Mewujudkan tata ruang kota berwawasan lingkungan yang nyaman,
aman dan layak huni.
Misi 5 : Menciptakan iklim usaha yang kondusif guna memacu pertumbuhan
ekonomi kota yang berdaya saing.

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 45


Adapun misi Walikota dan Wakil Walikota Pontianak yang terkait dengan
tugas dan fungsi Inspektorat Kota Pontianak adalah misi ke 2
Yaitu Menerapkan Prinsip-Prinsip Good Governance Dalam Penyelenggaraan
Pemerintahan dan Implementasi Zona Integritas Melalui Penetapan Wilayah
Bebas Korupsi di Sektor Pelayanan Publik.

Pada misi ini terlihat jelas peran serta Inspektorat Kota Pontianak, dimana
Inspektorat Kota Pontianak sebagai Internal Audit yang mengawasi jalannya
pelaksaan Pemerintahan Daerah, selain itu Inspektorat juga berperan sebagai
Pembina dari OPD yang berada di lingkungan Pemerintah Kota Pontianak yang
berfungsi sebagai Penjamin Mutu (Quality Assurance). Oleh karena Inspektorat
Kota Pontianak akan menindaklanjuti misi Walikota dan Wakil Walikota nomor 2
tersebut. Namun, dalam mengimplementasikan misi Walikota dan Wakil Walikota
Pontianak ada beberapa kendala yang dihadapi oleh Inspektorat seperti tertuang
pada tabel 3.2.

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 46


Tabel 3.2. Faktor Penghambat dan Pendorong Pelayanan Inspektorat

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 47


3.3 Telaahan Rencana Strategis Kementerian/Kelembagaan
3.3.1 Telaahan terhadap Renstra Kementerian Pendayaguanaan Aparatur Negara
dan Reformasi Birokrasi (PAN dan RB) Bidang Pengawasan dan Akuntabilitas
Aparatur

Visi dari Kementerian Pendayaguanaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi


(PAN dan RB) Bidang Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur adalah :

“Terwujudnya Kepemerintahan yang Baik melalui Pengawasan yang Efektif dan


Efisien serta Aparatur yang Akuntabel, Berkinerja Tinggi dan Bebas dari KKN.”

Untuk mewujudkan visi tersebut, maka misi dari Kementerian Pendayaguanaan


Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN dan RB) Bidang Pengawasan dan
Akuntabilitas Aparatur adalah :
“Meningkatkan Kualitas Pengawasan dan Akuntabilitas Kinerja Aparatur”

Pernyataan visi dan misi Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan


Reformasi Birokrasi Bidang Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur disusun
dengan mempertimbangkan adanya kebutuhan ataupun tuntutan pada masyarakat
yang menginginkan adanya peningkatan akuntabilitas dan kinerja
penyelenggaraan pemerintahan, adanya aparatur yang bersih dan
terselenggaranya manajemen pemerintahan yang baik sebagai salah satu pilar
dari good governance.

Adapun tujuan strategis dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan


Reformasi Birokrasi Bidang Pengawasan dan Akuntabilitas Aparatur adalah
sebagai berikut :
1. Meningkatnya pengawasan instansi pemerintah dalam rangka percepatan
pemberantasan korupsi dengan penjabaran Sasaran Strategis dan Indikator
Kinerja sebagai berikut :
Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 48
Sasaran Indikator Kinerja
Meningkatnya kualitas Persentase IP yang memperoleh opini WTP
dan Persentase penurunan kejadian penyimpangan
implementasi Sistem material terhadap peraturan perundang-
Pengendalian undangan
Internal Pemerintah Persentase instansi pemerintah yang SPIP-nya
baik
Persentase APIP yang menerapkan kode etik &
standar audit.
Persentase APIP yang telah melaksanakan
pemantauan TLHP Fungsional
Persentase APIP yang melaporkan
hasil pengawasan
Persentase instansi pemerintah yang
melaksanakan SPI sesuai dengan ketentuan
Meningkatnya Indeks Persepsi Korupsi
efektivitas Persentase penurunan indikasi kasus KKN yang
pencegahan korupsi melibatkan PNS
dan pengaduan Persentase penyelesaian tindak lanjut hasil
masyarakat pengawasan
Persentase laporan dumas yang disalurkan dan
telah ditindaklanjuti oleh instansi pemerintah
Jumlah IP yang memperoleh predikat WBK
Jumlah K/L dan Pemda yang telah menetapkan
Zona Integritas
Jumlah K/L dan Pemda yang telah
menandatangani Pakta Integritas
Jumlah K/L dan Pemda yang telah
menandatangani Pakta Integritas
Persentase Aparatur Sipil yang menyampaikan
Laporan Harta Kekayaan Aparatur Sipil Negara
(LHK ASN)
Persentase pejabat yang menyampaikan LHKPN

2. Meningkatnya akuntabilitas kinerja instansi dalam rangka percepatan reformasi


birokrasi dengan sasaran strategis dan indikator kinerja sebagai berikut :

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 49


Sasaran Indikator Kinerja
Meningkatnya Persentase instansi pemerintah yang
implementasi Sistem menerapkan Sistem Akuntabilitas Kinerja sesuai
Akuntabilitas Kinerja aturan
Instansi Persentase instansi pemerintah yang menyusun
Pemerintah PK
Persentase instansi pemerintah yang mempunyai
IKU
Persentase instansi pemerintah yang
menyampaikan LAKIP
Jumlah instansi pemerintah yang menyampaikan
laporan capaian kinerja
Persentase instansi pemerintah yang
melaksanakan evaluasi kinerja
Persentase instansi pemerintah peserta island of
integrity yang berhasil
Tersusunnya LKjPP tepat waktu
Meningkatnya Persentase IP yang mencapai target
akuntabilitas kinerja kinerja yang telah ditetapkan
instansi pemerintah Persentase instansi pemerintah yang
akuntabilitas kinerjanya baik

Pernyataan visi, misi dan tujuan strategis dari Kementerian Pendayagunaan


Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Bidang Pengawasan dan
Akuntabilitas Aparatur memberikan arahan bagi Inspektorat Kota Pontianak
dalam menjalankan tugas dan fungsinya di bidang pengawasan. Beberapa hal
yang menjadi pertimbangan dalam penyusunan Renstra Inspektorat Kota
Pontianak, yaitu :
1. Meningkatkan kualitas dan implementasi Sistem Pengendalian Internal
Pemerintah
2. Meningkatkan efektivitas pencegahan korupsi dan pengaduan masyarakat.
3. Meningkatkan implementasi sistem akuntabilitas kinerja instansi pemerintah
4. Meningkatkan Akuntabilitas Keuangan Instansi Pemerintah

3.3.2 Telaahan terhadap Renstra Inspektorat Provinsi


Visi dari Inspektorat Provinsi Kalimantan Barat adalah :

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 50


“Mewujudkan Akuntabilitas dan Profesionalisme Pengawasan Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah.”
Misi dari Inspektorat Provinsi Kalimantan Barat adalah :
1. Meningkatkan kinerja pengawasan penyelenggaraan pemerintahan daerah
yang berhasil guna dan berdaya guna bagi pembangunan daerah dan
kesejahteraan masyarakat.
2. Mendorong peningkatan peran pengawasan dalam penyelenggaraan
pemerintahan daerah melalui rekomendasi hasil pengawasan.
3. Meningkatkan kualitas pelayanan administrasi pengawasan yang didukung
oleh SDM dan sarana prasarana yang handal.
Arah kebijakan pengawasan Inspektorat Provinsi Kalimantan Barat adalah :
1. Mengupayakan sistem kerja dalam sebuah kelembagaan yang teratur dan
didukung oleh sarana prasarana serta SDM yang berkualitas.
2. Menyajikan data dan informasi yang akurat dibidang pengawasan.
3. Membangun sistem kinerja pengawasan yang terencana, efektif,
berkesinambungan serta mengedepankan kerja cermat, cerdas dan cepat.
4. Melakukan koordinasi dan konsultasi dengan lembaga terkait demi
kelancaran program kerja Inspektorat Provinsi.
5. Melaksanakan dengan optimal pemeriksaan reguler sesuai jadwal PKPT
6. Jadikan sebagai barometer SKPD dalam pemecahan masalah dengan
berbasis pada analisis dan kajian ilmiah.
7. Mempercepat proses tindak lanjut hasil pemeriksaan.
8. Melaksanakan amanat Inpres nomor 5 Tahun 2004 tentang Percepatan
Pemberantasan Korupsi.

Berdasarkan visi dan misi Inspektorat Provinsi Kalimantan Barat, maka


Inspektorat Kota Pontianak menetapkan beberapa hal yang harus diperhatikan
dalam menyelenggarakan pembangunan selama lima tahun kedepan, sebagai
berikut:

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 51


1. Mempercepat proses tindak lanjut hasil pemeriksaan.
2. Melaksanakan pemeriksaan sesuai jadwal PKPT.
3. Penambahan dan Pengembangan SDM Aparatur Pengawasan.

3.4 Telaahan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Kajian Lingkungan Hidup
Pengawasan
Pengawasan merupakan upaya untuk menjaga kesesuaian pemanfaatan
ruang dengan fungsi ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang. Obyek
pengawasannya adalah perubahan pemanfaatan ruang (kegiatan pembangunan
fisik) yang terjadi, baik yang sesuai maupun yang tidak sesuai dengan rencana
beserta besaran-besaran perubahannya. Kegiatan pengawasan ini terbagi 2 (dua).
Yaitu pelaporan dan pemantauan. Pelaporan adalah upaya memberikan informasi
secara obyektif mengenai pemanfaatan ruang baik yang sesuai maupun tidak
sesuai dengan rencana tata ruang. Obyek pelaporan tersebut ialah perubahan
pemanfaatan ruang dalam persil/kawasan dan tata ruang wilayah blok peruntukan.
Perubahan pemanfaatan ruang di tingkat persil meliputi perubahan fungsi kegiatan
dan perubahan teknis bangunan yang ada didalam persil. Akumulasi perubahan
persil merupakan perubahan blok peruntukan, sedangkan perubahan peruntukan
merupakan perubahan kawasan dan seterusnya menjadi perubahan wilayah yang
lebih luas.
Hasil dari pelaporan ini berupa tipologi penyimpangan pemanfaatan ruang, yaitu:
Besaran penyimpangan (luasan, panjang, lebar)
Bentuk dan jenis penyimpangan (fungsi,intensitas, atau teknis)
Arah penyimpangan atau pergeseran pemanfaatan ruang
Kegiatan pemantauan merupakan upaya mengamati, mengawai dan memeriksa
dengan cermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang. Perubahan kualitas tata ruang disebabkan oleh semua
pelaku pembangunan (pemerintah, swasta, dan masyarakat). Pengamatan
lapangan dilakukan oleh tim yang dibentuk oleh pemerintah daerah. Pemantauan
dilakukan dengan cara pemeriksaan yang melibatkan pelaku pelaanggaran
Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 52
(dengan memeriksa lebih jauh dokumen perizinan yang dimilikinya). Tahapan
pelaksanaan pemantauan adalah sebagai berikut:
Penyelidikan lapangan, dilakukan setelah tahap kegiatan pelaporan yang
kemudian diperoleh indikasi penyimpangan pemanfaatan ruang persil (baik lokasi
maupun tipologi penyimpangannya). Kemudian dibentuk tim penyidik yang terdiri
dari beberapa dinas terkait di daerah dan rencana kerja penyidikan penyimpangan
pemanfaatan ruang ke lapangan. Penyidikan ini dilakukan untuk memperoleh
klarifikasi bukti pelanggaran yang telah ada pada Tim Penyidik dengan yang ada
pada penguasa lahan atau bangunan untuk dilihat dan diketahui penyebab
pelanggaran.
Pembahasan dan perumusan terbukti tidaknya secara teknis administratif
penyimpangan atau pelanggaran yang telah diindikasikan sebelumnya.Tahap
berikutnya adalah mengklasifikasikan bentuk-bentuk pelanggaran, akibat
pelanggaran dan penanggungjawab pelanggaran pemanfaatan ruang.
Laporan dan Pemberitahuan. Rumusan penyimpangan dan pelanggaran tersebut
kemudian disusun laporan dan pemberitahuan kepada berbagai pihak yang
berkepentingan. Laporan hasil pemantauan diserahkan kepada kepala daerah
untuk dievaluasi dan dibahas untuk merumuskan bentuk-bentuk penertiban.
Laporan hasil pemantauan diserahkan kepada instansi terkait untuk
mempersiapkan kegiatan evaluasi terhadap pelanggaran dan penyimpangan
pemanfaatan rauang untuk mendukung penetapan penertiban yang pelu diambil.
Pemberitahuan hasil pemantauan kepada pelaku pelanggaran untuk
mempersiapkan pertanggungjawaban pelanggaran pemanfaatan ruang yang telah
dilakukan.

Evaluasi Pemanfaatan Ruang

A. Evaluasi Pemanfaatan Ruang


Kegiatan evaluasi terdri dari evaluasi terhadap pelanggaran pemanfaatan ruang
pesil dan evaluasi terhadap penyimpangan pemanfaatan ruang wilayah,
Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 53
sedangkan pada tahapan penataan ruang, evaluasi dilakukan pada pelanggaran
pemanfaatan ruang, lembaga penerbit izin dan evaluasi terhadap rencana tata
ruang. Oleh karena itu pada tahap evaluasi ini dilakukan kegiatan :
a. Evaluasi terhadap pelanggaran pemanfaatan ruang
b. Evaluasi terhadap lembaga pemberi izin
c. Evaluasi terhadap rencana tata ruang.

B. Evaluasi Pelanggaran Pemanfaatan Ruang


a. Klarifikasi apakah masyarakat melaksanakan pemanfaatan ruang (perubahan)
mengikuti/mematuhi izin yang telah diberikan oleh lembaga pemberi izin
pemanfaatan ruang. Apabila tidak memenuhi izin yang telah diberikan, maka
pelanggaran pmanfaatan ruang harus mempertanggung jawabkan pelanggarannya
(dikenai sanksi jika terbukti bersalah).
b. Apabilila masyarakat melakukan pembangunan sesuai dengan izin yang
dibeikan, maka kemuingkinan berikutnya adalah evaluasi terhadap lembaga
pemberi izin. Apabila lembaga tersebut memberikan izin tidak sesuai dengan
rencana tata ruang, maka lembaga tersebut harus mempertanggungjawabkan
pelanggarannya.
c. Apabila kesalahan pemberi izin tersebut disebabkan oleh kekurangan yang ada
di dalam rencana tata ruang (kurang jelas/tidakjelas, kurang/tidak rinci, tidak diatur
atau kesalahan lainnya), maka perlu adanya peninjauan terhadap rencana tata
ruang.

C. Bentuk Pelanggaran
Tindakan pelanggaran terjadi apabila terdapat tindakan pemanfaatan ruang yang
tidak sesuai dengan rencana tata ruang. Bentuk-bentuk pelanggararan
pemanfaatan ruang yang terjadi antara lain:
a. Pelanggaran fungsi, dimana pemanfaatan tidak sesuai dengan fungsi ruang
yang telah ditetapkan dalam rencana tata ruang.

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 54


b. Pelanggaran blok peruntukan, dimana pemanfaatan tidak sesuai dengan
arahan peruntukani ruang yang telah ditetapkan
c. Pelanggaran persyaratan teknis, dimana pemanfaatan sesuai dengan fungsi
dan peruntukan tetapi pesyaratan teknis ruang bangunan tidak sesuai dengan
ketentuan dalam rencana tata ruang dan peraturan bangunan setempat.
d. Pelanggaran bentuk pemanfaatan, yaitu pemanfaatan fungsi, tetapi bentuk
pemanfaatan tidak sesuai dengan arahan rencana tata ruang.

D. Jenis Pelanggaran
1, Berdasarkan keberadaan rencana tata ruang
a. Pelanggaran terjadi setelah ada rencana tata ruang, dalam arti kegiatan
pembangunan dilaksanakan setelah rencana tata ruang mempunyai dasar hukum
dan diundangkan.
b. Pelanggaran terjadi setelah ada rencana tata ruang, dalam arti kegiatan
pembangunan dilaksanakan setelah rencana tata ruang mempunyai dasar hukum
dan diundangkan.
2. Berdasarkan skala/luasnya
a. Penyimpangan Persil,
Masyarakat membangun karena ketidaktahuan (tidak sengaja), kebutuhan yang
mendesak atau keinginan tertentu, masyarakat membangun persilnya melanggar
ketentuan izin yang telah diterima.
Instansi pemberi izin, dalam pemberian izin pembangunan, instansi yang
berwenang menerbitkan izin harus mengacu pada rencana tata ruang yang telah
ditetapkan dan disebabkan oleh berbagai hal,pemberi izin menerbitkan izin
pembangunan tidak sesuai dengan pemanfaatan ruang yang direncanakan. Dalam
kasus ini kegiatan pembangunan oleh masyarakat tidak dapat disalahkan dan
diberikan sanksi yang merugikan masyakat pembangun.
Pengaturan pemanfaatan ruang atau rencana tata ruangnya, karena
ketidakjelasan atauran yang rinci dan tegas dari rencana tataa ruang yang ada,

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 55


pemberi izin tidak dapat memahmi rencana tata ruang yang telah ditetapkan.
Kondisi ini dapat menyebabkan kesalahan dalam memberi izin pembangunan.

b. Penyimpangan Wilayah
Penyimpangan wilayah dapat terjadi karena akumulasi penyimpangan persil
atau kawasan yang lebih luas (kepemilikan tunggal/individu atau badan hukum
tertentu) akan berakibat pada perubahan wilayah yang lebih luas (kepemilikan
lahan jamak). Jenis penyimpangan ini meliputi penyimpangan pemanfaatan ruang
maupun struktur ruang.

Berdasarkan telaahan atas rencana tata ruang wilayah dan kajian


lingkungan hidup, maka Inspektorat Kota Pontianak sebagai APIP dalam
menyelenggarakan pembangunan selama lima tahun kedepan harus dapat
berperan sebagai berikut:
1. Memberikan keyakinan yang memadai atas ketaatan, kehematan, efisiensi,
efektivitas pencapaian tujuan penyelenggaraan tugas dan fungsi Instansi
Pemerintah (assurance activities);
2. Memberikan peringatan dini dan meningkatkan efektivitas manajemen
resiko dalam penyelenggaraan tugas dan fungsi Instansi Pemerintah
(anti corruption activities); dan
3. Memelihara dan meningkatkan kualitas tata kelola penyelenggaraan tugas
dan fungsi Instansi Pemerintah (consulting activities).

3.5. Penentuan Isu-Isu Strategis


Berdasarkan identifikasi permasalahan dan telahaan dari beberapa dokumen
perencanaan lainnya, maka isu-isu strategis yang diangkat adalah:
Inspektorat tidak hanya menjadi watcdog tetapi juga sebagai quality assunce dari
OPD dilingkungan Pemerintah Kota Pontianak. Dalam menjalankan fungsi
Inspektorat sebagai Quality Assurance untuk menjaga nilai IPK yang ditargetkan

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 56


dalam RPJMD 2015-2019, terdapat beberapa kegiatan untuk menjaga dalam
memperoleh IPK tersebut yaitu berupa:
a. Pendampingan konsultatif dalam pembahasan penyusunan DPA
OPD
b . Sosialisasi/konsultatif pengawasan/pemeriksaan kepada OPD
c. Reviu LKPD secara berkelanjutan
d. Penerapan pemeriksaan/audit berbasis resiko
e. Monitoring perencanaan sampai dengan pemanfaatan barang/jasa (probity
audit).
Mempertahankan predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) menjadi suatu yang
harus selalu diupayakan dan berupaya untuk menghilangkan paragraf penjelas
dalam opini laporan keuangan Pemerintah Kota Pontianak.
Manajemen Resiko menjadi alternatif pilihan agar prinsip-prinsip efisiensi dan
ekonomis ini dapat tercapai, sehingga nantinya pengawasan/pemeriksaan pun
akan mengarah pada kegiatan APBD yang memiliki dampak resiko tinggi maupun
berdampak secara langsung kepada masyarakat selaku stakeholder.
Percepatan penyelesaian tindak lanjut atas rekomendasi oleh pengawas internal
maupun eksternal. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan atau meniadakan
pragraf penjelas dalam opini laporan keuangan BPK-RI.
Peningkatan Nilai dari Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah
(SAKIP) Kota Pontianak. Kredibilitas Pemerintah dapat dilihat dari opini laporan
keuangan maupun penilaian SAKIP yang diberikan oleh Kementerian PAN dan RB
selaku pembina penilaian kinerja. Semakin tinggi nilainya, maka kepercayaan
masyarakat akan semakin tinggi pula terhadap pemerintahan.
Pengembangan kemampuan SDM dalam bidang pengawasan,
Isu yang ini merupakan ujung tombak dalam pengawasan, SDM yang profesional
akan menghasilkan sesuatu yang berkualitas. Inspektorat menyadari akan hal itu,
sehingga pengembangan SDM merupakan hal yang wajib bagi setiap aparat
pengawasan.

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 57


Penyusunan Standar Operasional Prosedur (SOP) bagi setiap masing-masing
tugas.
Adapun metode yang digunakan dalam menentukan Isu-isu Strategis ini yaitu:
Metode Interaksi antara faktor Strangths dengan faktor Opportinuties dengan
prinsip menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang.
Metode Interaksi antara faktor Strangths dengan faktor Treaths dengan prinsip
menggunakan kekuatan untuk menghindari atau mengatasi ancaman.
Metode Interaksi antara faktor Weaknesses dengan faktor Opportinuties dengan
prinsip atasi kelemahan dengan memanfaatkan peluang. Atau memanfaatkan
peluang dengan meminimalkan kelemahan.
Metode Interaksi antara faktor Weaknesses dengan faktor Threaths dengan
Metode Analisis SWOT ini dimaksudkan untuk menentukan tingkat urgensi dan
dampak potensial serta skala prioritasnya. Dengan pencermatan terhadap
lingkungan internal dan eksternal organisasi dapat diidentifikasi kekuatan,
kelemahan, peluang dan ancaman pada Inspektorat Kota Pontianak.
Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Tantangan pada
Inspektorat Kota Pontianak

KEKUATAN (Strengths) KELEMAHAN (Weaknesses)


1 Ketersediaan Sarana/Alat 1 Keterbatasan Sumber Daya
Pengawasan dan SDM Manusia

2 Komitmen Pimpinan dalam 2 Kurang tenaga pengawas yang


meningkatkan Kapabilitas APIP memiliki integritas dan independen

3 Inspektorat sebagai Penjamin 3 Penyempurnaan Pedoman


Mutu (Quality Assurance) dan Operasional Pemeriksaan Reguler
pemberian asistensi yang disingkronkan dengan
kebijakan Pemerintah Pusat.

4 Tingginya Animo dari APIP 4 Belum menerapkan sistem


dalam meningkatkan kinerjanya pemberian penghargaan dan
pengenaan sanksi (Reward and
Punishment)

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 58


5 Ketersediaan Anggaran 5 Penyerapan anggaran yang belum
Pengawasan optimal
PELUANG (Opportinuties) TANTANGAN (Threaths)
1 Adanya peraturan perundang- 1 Prosedur/kebijakan yang
undangan dan kebijakan dikeluarkan oleh Kementerian
pemerintah yang mendukung sering berubah.
peran Inspektorat.

2 Adanya dukungan yang kuat 2 Mempertahankan opini WTP dan


dari Walikota dan Wakil menghilangkan paragraf penjelas
Walikota Pontianak terhadap dan peningkatan akuntabilitas
pengawasan yang dilakukan kinerja.
oleh Inspektorat
3 Efektivitas Dampak Hasil 3 Jumlah temuan/pelanggaran masih
Pemeriksaan relatif tinggi
4 Adanya Penguatan 4 Kapabilitas APIP Kota pada Level 2
kelembagaan APIP dan dan sudah harus menuju ke Level 3
kebijakan independensi dan
obyektifitas.
5 Adanya dukungan masyarakat 5 Penyelesaian terhadap Kasus
terhadap pengawasan Pengaduan

Renstra Inspektorat Kota Pontianak 2015-2019 Page 59

Anda mungkin juga menyukai