Anda di halaman 1dari 68

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI

NILAI-NILAI DASAR APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

OPTIMALISASI EDUKASI PENANGANAN KECEMASAN KEPADA


PASIEN PRE OPERASI DI INSTALASI BEDAH SENTRAL (IBS)
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
PROF. Dr. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

Disusun Oleh :
Nama : Fauzan Rifai, S. Kep., Ns.
NIP : 199406052019021005
No.Absen : 9
Jabatan : Perawat Ahli Pertama
Unit Kerja : RSUD Prof.Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
Coach : Agus Pujianto, SH, MM
Mentor : Muniroh, S. Kep.,Ns.

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN CIX


BADAN PENGEMBANGAN SUMBERDAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI JAWA TENGAH
TAHUN 2019
HALAMAN PERSETUJUAN

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR


PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS)

Judul : Optimalisasi edukasi untuk penanganan


kecemasan Kepada pasien pre operasi di Instalasi
Bedah Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

Dinyatakan disetujui untuk diseminarkan pada:


Hari : Rabu
Tanggal : 17 Juli 2019
Tempat : Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah
Provinsi Jawa Tengah

Semarang, 17 Juli 2019


Peserta Pelatihan Dasar CPNS

Fauzan Rifai, S.Kep., Ns.


NIP. 199406052019021005

Coach, Mentor,

Agus Pujianto, SH, MM Muniroh S.Kep., Ns.


Widyaiswara Ahli Pratama Kasi Keperawatan Rawat Inap
NIP. 19700810 199403 1 004 NIP. 19640515 198412 2 002

i
HALAMAN PENGESAHAN

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR


PEGAWAI NEGERI SIPIL (PNS)
Judul : Optimalisasi edukasi untuk penanganan
kecemasan Kepada pasien pre operasi di Instalasi
Bedah Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof.
Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
Dinyatakan disetujui untuk diseminarkan pada:
Hari : Rabu
Tanggal : 17 Juli 2019
Tempat : Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah
Provinsi Jawa Tengah

Semarang, 17 Juli 2019


Peserta Pelatihan Dasar CPNS

Fauzan Rifai, S.Kep., Ns.


NIP. 199406052019021005
Coach, Mentor,

Agus Pujianto, SH, MM Muniroh S.Kep., Ns.


Widyaiswara Ahli Madya Kasi Keperawatan Rawat Inap
NIP. 19700810 199403 1 004 NIP. 196405151984122002

Narasumber

Sri Esti Redjeki, SH, SS, MSi


NIP. 19611003 198603 2 007

ii
PRAKATA

Alhamdulillahirobbil’alamin, Segala puji dan syukur penulis panjatkan


kepada Allah subhanallahu wa ta’ala karena dengan rahmatNya, penulis
dapat menyelesaikan rancangan aktualisasi dengan judul “OPTIMALISASI
EDUKASI UNTUK PENANGANAN KECEMASAN KEPADA PASIEN PRE
OPERASI DI INSTALASI BEDAH SENTRAL RUMAH SAKIT UMUM
DAERAH PROF. Dr. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO”.
Rancangan aktualisasi ini digunakan sebagai pedoman penulis dalam
melaksanakan aktualisasi penanaman nilai-nilai akuntabilitas,
nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan anti korupsi (ANEKA)
selama proses habituasi.
Rancangan aktualisasi ini tidak akan terwujud tanpa bantuan dan
dorongan dari pihak lain. Dengan sepenuh hati, penulis mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Allah subhanallahu wa ta’ala atas rahmatNya.
2. Keluarga tercinta, yang terdiri dari kedua orang tua, adik dan saudara,
yang senantiasa memberikan dukungan moril dan materil dalam
menyelesaikan seluruh rangkaian kegiatan dan kewajiban pada masa
Diklat Latsar.
3. Ibu Sri Esti Redjeki, SH, SS, MSi narasumber yang memberikan saran,
masukan perbaikan untuk penyempurnaan rancangan aktualisasi ini
sehingga dapat diterapkan dengan lebih baik;
4. Bapak Agus Pujianto, SH, MM, selaku coach yang senantiasa dengan
sabar, cermat, teliti dan sepenuh hati membimbing penulis dalam
menyusun rancangan Aktualisasi ini
5. Ibu Muniroh, S. Kep., Ns.selaku mentor dalam memberikan arahan dan
masukan penyusunan rancangan aktualisasi ini.
6. Keluaga besar staf dan karyawan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto.

iii
7. Seluruh Widyaiswara yang telah membimbing dalam perkuliahan dan
memberikan pengarahan terkait materi ANEKA untuk dapat
diinternalisasikan dan diaktualisasikan di instansi.
8. Seluruh Panitia, dan Binsuh yang telah membantu dan menfasilitasi
kegiatan Diklat Latsar.
9. Teman seperjuangan peserta Diklat Latsar CPNS angkatan CIX atas
dukungan dan semangatnya.
10. Pihak-pihak lain yang telah membantu dan penulis tidak dapat
menyebutkan satu persatu.
Penulis sadar bahwa rancangan aktualisasi ini masih jauh dari
kesempurnaan, oleh karenanya penulis berharap masukan dari berbagai
pihak membuat rancangan laporan menjadi lebih baik agar rancangan ini
dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan dan pelaporan aktualisasi dan
habituasi nilai-nilai dasar PNS, serta memberikan manfaat yang sebesar-
besarnya bagi semua pihak yang membutuhkan.

Semarang, 18 JULI 2019

Fauzan Rifai, S. Kep., Ns.


NIP. 199406052019021005

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN PERSETUJUAN ....................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... ii

PRAKATA .................................................................................................. iii

DAFTAR ISI ............................................................................................... v

DAFTAR TABEL ....................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1

A. Latar Belakang ................................................................................. 1


B. Identifikasi Isu, Dampak Isu, dan Rumusan Masalah....................... 3
C. Tujuan .............................................................................................. 7
D. Manfaat ............................................................................................ 8
BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................ 9

A. Sikap Perilaku Bela Negara ............................................................. 9


1. Wawasan Kebangsaan ................................................................. 9
2. Analisa Perubahan Lingkungan Strategis ................................... 10
3. Kesiapsiagaan Bela Negara ........................................................ 10
B. Nilai Dasar Pegawai Negeri Sipil.................................................... 11
1. Akuntabilitas ................................................................................ 12
2. Nasionalisme ............................................................................... 15
3. Etika Publik ................................................................................. 19
4. Komitmen Mutu ........................................................................... 22
5. Anti Korupsi ................................................................................. 25
C. Kedudukan dan Peran CPNS dalam NKRI .................................... 27
1. Manajemen ASN ......................................................................... 27
2. Whole Of Government................................................................. 28
3. Pelayanan Publik ........................................................................ 30
D. Teori Kecemasan ........................................................................... 31
BAB III TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA ........................... 33

v
A. Profil Unit Kerja .............................................................................. 33
1. Dasar hukum pembentukan Rumah Sakit ................................... 34
2. Visi, Misi, Motto, Nilai, dan Tujuan Rumah Sakit ......................... 35
3. Struktur Organisasi Rumah Sakit ................................................ 36
4. Deskripsi Sumber Daya Manusia, Sarana Prasarana dan Sumber
Daya lain ..................................................................................... 38
B. Tugas Jabatan Peserta Latsar ....................................................... 43
C. Role Mode ...................................................................................... 46
BAB IV RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI .................................. 47

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan Nilai


ANEKA ...................................................................................... 47
B. Rancangan Aktualisasi 30 Hari ...................................................... 55
C. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala ................................. 56
BAB V PENUTUP .................................................................................... 57

A. Pentingnya Rancangan Aktualisasi Dibuat .................................... 57


B. Dampak Apabila Rancangan Aktualisasi tidak Dibuat.................... 57
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................. 58

DAFTAR RIWAYAT HIDUP ..................................................................... 59

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Hasil Identifikasi Isu ............................................................ 3


Tabel 1.2 Identifikasi isu dengan metode APKL.................................. 4
Tabel 1.3 Identifikasi Tapisan Isu dengan metode USG ..................... 6
Tabel 4.1 Rancangan Kegiatan Aktualisasi ........................................ 50
Tabel 4.2 Rencana Jadwal Kegiatan Gagasan Pemecahan Isu ......... 56
Tabel 4.3 Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala...................... 57

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Foto tampak depan Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto ....................................... 34
Gambar 3.2 Struktur organisasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto...................................................................... 38
Gambar 3.3 Foto profile role model...................................................... 47

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah pegawai negeri sipil
(PNS) dan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) yang
diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas dalam
suatu jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara lainnya dan
digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pasal 6 huruf a
Undang-Undang No. 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
menyebutkan PNS merupakan Pegawai ASN yang diangkat sebagai
pegawai tetap oleh Pejabat Pembina Kepegawaian dan memiliki nomor
induk pegawai secara nasional. Seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS)
mempunyai 3 tugas utama, yaitu: melaksanakan kebijakan publik yang
dibuat oleh Pejabat Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan, memberikan pelayanan publik yang
profesional dan berkualitas, serta mempererat persatuan dan kesatuan
Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Menurut Peraturan Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil, PNS wajib menjalani masa percobaan yang
dilaksanakan melalui proses pendidikan dan pelatihan terintegrasi untuk
membangun moral, kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan
kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan bertanggung jawab,
dan memperkuat profesionalisme serta kompetensi bidang.
Di era globalisasi masyarakat semakin kritis terhadap segala
aspek, termasuk terhadap mutu pelayanan kesehatan yang berkualitas.
Sejalan dengan peningkatan pengetahuan dan teknologi, kebutuhan
dan tuntutan masyarakat terhadap mutu pelayanan kesehatan semakin
meningkat.
Kepuasan adalah suatu fungsi dari perbedaan antara penampilan
yang dirasakan dan diharapkan. Kepuasan pasien adalah tingkat

1
kepusan dari persepsi pasien dan keluarga terhadap pelayanan
kesehatan dan merupakan salah satu indikator kinerja rumah sakit. Bila
pasien menunjukkan hal-hal yang bagus mengenai pelayanan
kesehatan terutama pelayanan keperawatan dan pasien
mengindikasikan dengan perilaku positifnya, maka dapat kita tarik
kesimpulan bahwa pasien memang puas terhadap pelayanan
keperawatan (Pohan, 2002).
Pada dasarnya isu bersumber dari individu, unit kerja dan
organisasi yang terkait dengan peran dan kedudukan ASN pada Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Penulis adalah perawat di Instalasi
Bedah Sentral (IBS) RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
Penulis mengamati bahwa terdapat isu – isu yang terdapat pada unit
kerja terkait layanan kepada pasien. Isu – isu tersebut adalah :
1. Kurang optimalnya implementasi 5 moment cuci tangan petugas di
IBS RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto (Manajemen
ASN)
2. Kurang optimalnya edukasi untuk penanganan kecemasan Kepada
pasien pre operasi di Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
3. Kurang optimalnya pengendalian vector di Instalasi Bedah Sentral
Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
4. Kurang optimal nya pengelolaan instrument Instalasi Bedah Sentral
Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
5. Kurang optimalnya pelaksanaan surgical safety checklist pada
pasien sebelum tindakan operasi di Instalasi Bedah Sentral RSUD
Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto
Untuk kebutuhan aktualisasi, nantinya akan dipilih satu core issue
yang menjadi prioritas untuk dipecahkan melalui gagasan-gagasan
kegiatan kreatif dan inovatif yang dilandasi oleh nilai-nilai dasar ASN

2
yaitu akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu dan anti
korupsi (ANEKA) yang dituangkan dalam kegiatan aktualisasi.

B. Identifikasi Isu, Dampak Isu, dan Rumusan Masalah


Beberapa isu telah diidentifikasi selama penulis melakukan tugas
sebagai perawat di Instalasi Bedah Sentral (IBS) RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto. Isu-isu yang diidentifikasi bisa
bersumber baik dari aspek pelayanan publik, Whole of Goverment
(WoG), maupun aspek manajemen ASN. Hasil identifikasi isu yang ada
di IBS RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dituangkan dalam
tabel 1.1 di bawah.

Tabel 1.1 Hasil Identifikasi Isu


Kondisi yang
No Identifikasi Isu Kondisi Saat Ini
Diharapkan
1. Kurang optimalnya Kurangnya kedisiplinan Petugas disiplin
implementasi 5 moment cuci petugas dalam dalam implementasi
tangan petugas di IBS RSUD melakukan 5 moment 5 moment cuci
Prof. Dr. Margono Soekarjo cuci tangan tangan
Purwokerto (Manajemen
ASN)
2. Kurang optimalnya edukasi Kurangnya edukasi Petugas disiplin
untuk penanganan dalam menangani dalam melakukan
kecemasan Kepada pasien kecemasan pasien pre edukasi menangani
operasi kecemasan pasien
pre operasi di Instalasi
pre operasi
Bedah Sentral Rumah Sakit
Umum Daerah Prof. Dr.
Margono Soekarjo
Purwokerto (Pelayanan
Publik)
3. Kurang optimalnya Adanya vector yang Ruang IBS bebas
pengendalian vector di berkeliaran di ruang dari vektor
Instalasi Bedah Sentral IBS
Rumah Sakit Umum Daerah
Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of
Goverment)
4. Kurang optimalnya Banyaknya instrument Instrument terkelola
pengelolaan instrument yang hilang maupun dengan baik
Instalasi Bedah Sentral tertukar tempat
Rumah Sakit Umum Daerah
Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of
Goverment)
5. Kurang optimalnya Pelaksanaan surgical Surgical safety
pelaksanaan surgical safety safety checklist kurang checklist dapat
checklist pada pasien terlaksana

3
sebelum tindakan operasi di
Instalasi Bedah Sentral
RSUD Prof Dr Margono
Soekarjo Purwokerto
(Manajemen ASN)
(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

1. Identifikasi Isu dengan Metode APKL


Isu-isu tersebut di atas kemudian dilakukan identifikasi analisis
lebih dalam menggunakan metode APKL (Aktual, Problematik,
Kekhalayakan, Kelayakan). Metode ini memiliki 4 kriteria penilaian
yaitu Aktual, Problematik, Kekhalayakan, dan Kelayakan.
a. Aktual
Isu sedang terjadi atau dalam proses kejadian, atau diperkirakan
bakal terjadi dalam waktu dekat.
b. Problematik
Merupakan masalah mendesak yang memerlukan berbagai
upaya alternatif jalan keluar dengan aktivitas dan tindakan nyata.
c. Kekhalayakan
Menyangkut hajat hidup orang banyak, masyarakat pada
umumnya, bukan untuk seseorang atau kelompok.
d. Kelayakan
Logis, Pantas, Realitas, dapat dibahas sesuai dengan tugas,
hak, kewenangan dan tanggung jawab.
Tabel 1.2 Identifikasi isu dengan metode APKL
Kriteria
No Identifikasi Isu Keterangan
A P K L
1 Kurang optimalnya implementasi 5 moment + - + + Tidak
cuci tangan petugas di IBS RSUD Prof. Dr. memenuhi
Margono Soekarjo Purwokerto (Manajemen syarat
ASN)
2 Kurang optimalnya edukasi untuk + + + + Memenuhi
penanganan kecemasan Kepada pasien pre syarat
operasi di Instalasi Bedah Sentral Rumah
Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto (Pelayanan Publik)
3 Kurang optimalnya pengendalian vector di + + + + Memenuhi
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum syarat
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of Goverment )
4 Kurang optimalnya pengelolaan instrument + + + + Memenuhi
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum syarat

4
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of Goverment)
5 Kurang optimalnya pelaksanaan surgical + - + - Tidak
safety checklist pada pasien sebelum memenuhi
tindakan operasi di Instalasi Bedah Sentral syarat
RSUD Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto
(Manajemen ASN)
Keterangan: A = Aktual; P = Problematik; K = Khalayak; L = Layak; (-)= Tidak
memenuhi Kriteria, (+) = Memenuhi Kriteria
Berdasarkan analisa APKL diatas maka didapatkan tiga isu
yang memenuhi tingkat Aktual, Problematik, Kekhalayakan,
Kelayakannya antara lain :
a. Kurang optimalnya edukasi untuk penanganan kecemasan
Kepada pasien pre operasi di Instalasi Bedah Sentral Rumah
Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
b. Kurang optimalnya pengendalian vector di Instalasi Bedah
Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto
c. Kurang optimalnya pengelolaan instrument Instalasi Bedah
Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto
Prioritas Masalah dengan Metode USG
Permasalahan yang teridentifikasi tersebut kemudian
ditentukan prioritas masalahnya dengan menggunakan metode
Hanlon kualitatif dengan 3 Kelompok kriteria :
a. Kelompok kriteria U : Mendesak (Urgency)
Pertimbangan ini dari aspek waktu, masih dapat ditunda atau
harus segera ditanggulangi. Semakin pendek tenggang
waktunya, semakin mendesak untuk ditanggulangi.
b. Kelompok Kriteria S : Kegawatan (Seriousness)
Besarnya akibat atau kerugian yang dinyatakan dalam besaran
kuantitatif berapa rupiah, orang dll.
c. Kelompok Kriteria G : Perkembangan (Growth)

5
Kecenderungan atau perkembangan akibat dari suatu
permasalahan. Semakin berkembang masalah, semakin
diprioritaskan.
Tabel 1.3 Identifikasi TapisanIsu dengan Metode USG
No ISU U S G Total Prioritas
Kurang optimalnya edukasi untuk
penanganan kecemasan Kepada pasien pre
1 operasi di Instalasi Bedah Sentral Rumah 5 5 5 15 1
Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto
Kurang optimalnya pengendalian vector di
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
2 5 4 4 13 2
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
Kurang optimalnya pengelolaan instrument
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
3 5 3 4 12 3
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto
Keterangan:

1) U (Urgency) : Seberapa mendesak suatu isu harus


dibahas,dianalisis dan ditindaklanjuti.
2) S (Seriousness) : Seberapa serius suatu isu harus dibahas
dikaitkan dengan akibat yang ditimbulkan
3) G (Growth) : Seberapa besar kemungkinan
memburuknya isu tersebut jika tidak
ditangani sebagaimana mestinya.
Skala likert 1-5
5 = Sangat Besar
4 = Besar
3 = Sedang
2 = Kecil
1 = Sangat Kecil
Berdasarkan urutan prioritas masalah, Kurang optimalnya
pendidikan kesehatan untuk menangani kecemasan Kepada pasien pre
operasi di Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto menjadi prioritas pertama. Isu ini
mempunyai kebutuhan yang mendesak untuk segera diselesaikan.

6
2. Dampak Isu
Dampak keseriusan juga tinggi karena dapat menurunkan tingkat
kepuasan pasien terhadap pelayanan di Instalasi Bedah Sentral. Dan
laju pertumbuhannya akan meningkat dan melebar jika tidak segera
diselesaikan.

3. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah pada rancangan
aktualisasi ini adalah “Bagaimana menginternalisasi nilai-nilai dasar
ANEKA (Akuntablitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan
Anti Korupsi) untuk mengoptimalkan pendidikan kesehatan untuk
menangani kecemasan Kepada pasien pre operasi di Instalasi Bedah
Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto sehingga bisa memberi kontribusi visi, misi, dan nilai RSUD
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto?”
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Penulis mampu mengiternalisasikan nilai-nilai dasar ANEKA
(Akuntablitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti
Korupsi) untuk mengoptimalkan pendidikan kesehatan untuk
menangani kecemasan Kepada pasien pre operasi di Instalasi
Bedah Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto sehingga bisa memberi kontribusi visi, misi,
dan nilai di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.
2. Tujuan Khusus
a. Terlaksananya kegiatan penyuluhan terhadap pasien untuk
mengatasi kecemasan pre operasi
b. Terlaksananya pembuatan media penyuluhan untuk mengatasi
kecemasan pasien pre operasi
c. Sosialisasi kepada rekan sejawat tentang pentingnya penyuluhan
kecemasan terhadap pasien pre operasi

7
D. Manfaat
Manfaat kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar ASNini adalah
sebagai berikut:
1. Bagi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
a. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto.
b. Membantu terwujudnya visi dan misi RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto.
c. Terwujudnya akreditasi rumah sakit yang Paripurna
2. Bagi Masyarakat
a. Mendapatkan pelayanan kesehatan di RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto yang bermutu dan terakreditasi sebagai
wujud aktualisasi nilai dasar ANEKA.
b. Meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap kualitas
pelayanan kesehatan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto.
3. Bagi Peserta
Mampu menjadi abdi negara yang mampu bekerja dengan sepenuh
hati, memiliki integritas yang tinggi demi memelihara NKRI yang
berdaulat, adil dan makmur.

8
BAB II
LANDASAN TEORI

A. Sikap Perilaku Bela Negara


1. Wawasan Kebangsaan
Wawasan Kebangsaan terdiri dari dua suku kata yaitu
“Wawasan” dan “Kebangsaan”. Dalam Kamus Besar Bahasa
Indonesia (2002) dinyatakan bahwa secara etimologis istilah
“wawasan” berarti: (1) hasil mewawas, tinjauan, pandangan dan
dapat juga berarti (2) konsepsi cara pandang. Wawasan
Kebangsaan sangat identik dengan Wawasan Nusantara yaitu cara
pandang bangsa Indonesia dalam mencapai tujuan nasional yang
mencakup perwujudan Kepulauan Nusantara sebagai kesatuan
politik, sosial budaya, ekonomi dan pertahanan keamanan. Kata
“Kebangsaan” berasal dari kata “bangsa” yang berarti kelompok
masyarakat yang bersamaan asal keturunan, adat, bahasa, dan
sejarahnya, serta berpemerintahan sendiri. Sedangkan
“kebangsaan” mengandung arti (1) ciri-ciri yang menandai golongan
bangsa, (2) perihal bangsa; mengenai yang bertalian dengan)
bangsa, (3) kesadaran diri sebagai warga dari suatu negara.
Dengan demikian wawasan kebangsaan dapat diartikan
sebagai konsepsi cara pandang yang dilandasi akan kesadaran diri
sebagai warga dari suatu negara akan diri dan lingkungannya di
dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Prof. Muladi, Gubernur
Lemhannas RI, meyampaikan bahwa wawasan kebangsaan adalah
cara pandang bangsa Indonesia mengenai diri dan lingkungannya,
mengutamakan kesatuan dan persatuan wilayah dalam
penyelenggaraan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara. Kesatuan atau integrasi nasional bersifat kultural dan
tidak hanya bernuansa struktural mengandung satu kesatuan
ideologi, kesatuan politik, kesatuan sosial budaya, kesatuan
ekonomi, dan kesatuan pertahanan dan keamanan.

9
Wawasan kebangsaan menentukan cara bangsa
mendayagunakan kondisi geografis negara, sejarah, sosio-budaya,
ekonomi dan politik serta pertahanan keamanan dalam mencapai
cita-cita dan menjamin kepentingan nasional. Wawasan kebangsaan
menentukan bangsa menempatkan diri dalam tata berhubungan
dengan sesama bangsa dan dalam pergaulan dengan bangsa lain di
dunia internasional. Wawasan kebangsaan mengandung komitmen
dan semangat persatuan untuk menjamin keberadaan dan
peningkatan kualitas kehidupan bangsa dan menghendaki
pengetahuan yang memadai tentang tantangan masa kini dan masa
mendatang serta berbagai potensi bangsa.
2. Analisa Perubahan Lingkungan Strategis
Lingkungan strategis adalah situasi internal dan eksternal baik
yang statis (trigatra) maupun dinamis (pancagatra) yang
memberikan pengaruh pada pencapaian tujuan nasional.Analisa
perubahan lingkungan strategis ini bertujuan membekali peserta
dengan kemampuan memahami konsepsi perubahan lingkungan
strategis sebagai wawasan strategis PNS.Sehingga PNS dapat
memahami modal insani dalam menghadapi perubahan lingkungan
strategis, dapat mengidentifikasi isu-isu kritikal, dan dapat
melakukan analisis isu-isu kritikal dengan menggunakan
kemampuan berpikir kritis.Dengan begitu PNS dapat mengambil
keputusan yang terbaik dalam tindakan profesionalnya.
3. Kesiapsiagaan Bela Negara
Dalam Undang-Undang Dasar 1945 pasal 27 ayat 3,
menyebutkan bahwa “Setiap warga negara berhak dan wajib ikut
serta dalam upaya pembelaan negara”. Seorang Aparatur Sipil
Negara (ASN) merupakan bagian dari warga masyarakat yang
memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan warga negara lain
untuk melakukan bela negara. Bela negara merupakan upaya baik
dalam pertahanan dalam menghadapi ancaman, serangan dan
agresi dari pihak-pihak yang dapat mengancam keberadaan negara,

10
maupun usaha dilakukan dalam rangka berperan aktif untuk
memajukan bangsa dan negara. Sikap dan perilaku warga negara
dalam membela negara harus dijiwai oleh kecintaan kepada Negara
Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan Undang-
Undang dasar 1945.
Kesiapsiagaan bela negara merupakan aktualisasi nilai-nilai
bela negara dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara sesuai peran dan profesi warga negara, demi menjaga
kedaulatan negara, keutuhan wilayah dan keselamatan segenap
bangsa dari segala bentuk ancaman yang berasal dari dalam
maupun dari luar negeri.
Kesiapsiagaan bela negara merupakan kondisi warga negara
yang secara fisik memiliki kondisi kesehatan, keterampilan dan
jasmani yang prima serta secara kondisi psikis yang memiliki
kecerdasan intelektual, dan spiritual yang baik, senantiasa
memelihara jiwa dan raganya, memiliki sifat-sifat disiplin, ulet, kerja
keras, dan tahan uji, merupakan sikap mental dan perilaku warga
negara yang dijiwai oleh kecintaan kepada NKRI yang berdasarkan
Pancasila dan UUD 1945 dalam menjamin kelangsungan hidup
berbangsa dan bernegara. Oleh sebab itu dalam pelaksanaan
latihan dasar bagi CPNS dibekali dengan latihan-latihan seperti :
1. Kegiatan olah raga dan kesehatan fisik;
2. Kesiapsiagaan dan kecerdasan mental;
3. Kegiatan baris-berbaris, apel, dan tata upacara;
4. Keprotokolan;
5. Kegiatan ketangkasan dan permainan.

B. Nilai Dasar Pegawai Negeri Sipil


Nilai-nilai dasar adalah nilai yang sangat dibutuhkan dalam tugas
jabatan PNS secara profesional sebagai pelayan masyarakat. Nilai-nilai
dasar tersebut meliputi: Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi. Kelima nilai-nilai dasar ini
diakronimkan menjadi “ANEKA” yang dijabarkan sebagai berikut:

11
1. Akuntabilitas
Nilai dasar akuntabilitas mempunyai pengertian bahwa ASN
harus bertanggung jawab atas terselesainya tugas yang diberikan.
Nilai akuntabilitas adalah kewajiban pertanggungjawaban yang
harus dicapai. Semua amanah dan tugas yang diberikan kepada
seorang ASN harus diselesaikan sebagai bentuk
pertanggungjawaban ASN tersebut.
a. Aspek Akuntabilitas
Terdapat beberapa aspek dalam akuntabilitas, antara lain :
1) Akuntabilitas adalah sebuah hubungan (accountability is a
relationship), adalah hubungan antara dua belah pihak
antara individu/kelompok/institusi dengan negara dan
masyarakat.
2) Akuntabilitas berorientasi pada hasil (accountability is results
oriented). Hasil yang diharapkan dari akuntabilitas adalah
perilaku aparat pemerintah yang bertanggung jawab, adil
dan inovatif.
3) Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan (accountability
requires reporting). Dengan memberikan laporan kinerja
berarti mampu menjelaskan terhadap tindakan dan hasil
yang telah dicapai oleh individu/kelompok/institusi, serta
mampu memberikan bukti nyata dari hasil dan proses yang
telah dilakukan.
4) Akuntabilitas memerlukan konsekuensi (accountability is
meaningless without consequences). Akuntabilitas adalah
kewajiban, kewajiban menunjukkan tanggung jawab, dan
tanggung jawab menghasilkan konsekuensi. Konsekuensi
tersebut dapat berupa penghargaan atau sanksi.
5) Akuntabilitas memperbaiki kinerja (accountability improves
performance). Tujuan utama dari akuntabilitas adalah
memperbaiki kinerja PNS dalam memberikan pelayanan
kepada masyarakat.

12
b. Jenis-jenis akuntabilitas
Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu:
1) Akuntabilitas vertikal (vertical accountability), akuntabilitas
yang pertanggungjawaban atas pengelolaan dananya
kepada otoritas yang lebih tinggi.
2) Akuntabilitas horizontal (horizontal accountability),
akuntabilitas yang pertanggungjawabannya kepada
masyarakat luas. Akuntabilitas ini membutuhkan pejabat
pemerintah untuk melapor “kesamping” kepada pejabat
lainnya dan lembaga negara.
c. Tingkatan Akuntabilitas
Akuntabilitas memiliki 5 tingkatan yang berbeda yaitu
akuntabilitas personal, akuntabilitas individu, akuntabilitas
kelompok, akuntabilitas organisasi, dan akuntabilitas
stakeholder.:
1) Akuntabilitas Personal
Akuntabilitas personal mengacu pada nilai-nilai yang ada
pada diri seseorang seperti kejujuran, integritas, moral dan
etika. Pribadi yang akuntabel adalah yang menjadikan
dirinya sebagai bagian dari solusi dan bukan masalah.
2) Akuntabilitas Individu
Akuntabilitas individu mengacu pada hubungan antara
individu dan lingkungan kerjanya, yaitu antara PNS dengan
instansinya sebagai pemberi wewenang.
3) Akuntabilitas Kelompok
Kinerja sebuah institusi biasanya atas kerja sama kelompok,
maka pembagian kewenangan dan semangat kerja sama
yang tinggi antar berbagai kelompok yang ada dalam
sebuah institusi memainkan peranan penting dalam
tercapainya kinerja organisasi yang diharapkan.
4) Akuntabilitas Organisasi

13
Akuntabilitas organisasi mengacu pada hasil pelaporan
kinerja yang telah dicapai, baik pelaporan yang dilakukan
oleh individu terhadap organisasi/institusi maupun kinerja
organisasi kepada stakeholders lainnya.
5) Akuntabilitas Stakeholder
Stakeholder yang dimaksud adalah masyarakat umum,
pengguna layanan, pembayar pajak yang memberikan
masukan, saran, dan kritik terhadap kinerjanya. Jadi
akuntabilitas stakeholder adalah tanggungjawab organisasi
pemerintah untuk mewujudkan pelayanan dan kinerja yang
adil, responsive dan bermartabat.
d. Indikator dari nilai-nilai dasar akuntabilitas yang harus
diperhatikan, yaitu :
1) KEPEMIMPINAN. Nilai akuntabel tercipta dari atas ke bawah
dimana peranan pimpinan adalah seseorang yang
bertanggung jawab dalam memberikan intruksi yang jelas.
2) TRANSPARANSI. Dimensi transparansi dari nilai
akuntabilitas adalah keterbukaan atas semua tindakan dan
kebijakan yang dilakukan oleh individu, kelompok, maupun
institusi.
3) INTEGRITAS. Adalah tidak tergoyahnya konsistensi dan
keteguhan dalam menjunjung tugas dan kewajiban.
4) TANGGUNGJAWAB. Tanggungjawab merupakan
kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatannya
yang disengaja maupun yang tidak disengaja.
5) KEADILAN. Keadilan merupakan kondisi kebenaran ideal
secara moral mengenai sesuatu hal, baik menyangkut benda
maupun orang.
6) KEPERCAYAAN. Rasa keadilan membawa pada sebuah
kepercayaan. Kepercayaan ini akan melahirkan
akuntabilitas.

14
7) KESEIMBANGAN. Pencapaian akuntabilitas dalam
lingkungan kerja, diperlukan adanya keseimbangan antara
akuntabilitas dan kewenangan, serta harapan dan kapasitas.
Selain itu, adanya harapan dalam mewujudkan kinerja yang
baik juga harus disertai dengan keseimbangan kapasitas
sumber daya dan keahlian (skill) yang dimiliki.
8) KEJELASAN. Fokus utama untuk kejelasan adalah
mengetahui kewenangan, peran dan tanggungjawab, misi
organisasi, kinerja yang diharapkan organisasi, dan sistem
pelaporan kinerja baik individu maupun organisasi.
9) KONSISTENSI. Dimensi konsistensi dalam nilai
akuntabilitas berarti ASN harus berusaha untuk tetap
menjunjung nilai ini sama mulai sejak awal sampai akhir.
2. Nasionalisme
Nasionalisme adalah paham atau ajaran untuk mencintai
bangsa dan negara sendiri; sifat nasional; kesadaran keanggotaan
dalam suatu bangsa yang secara potensial atau aktual bersama-
sama mencapai, mempertahankan, dan mengabadikan identitas,
integritas, kemakmuran, dan kekuatan bangsa itu; semangat
kebangsaan (Kamus Besar Bahasa Indonesia).
Nasionalisme Pancasila adalah pandangan atau paham
kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan tanah airnya
yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila. Prinsip nasionalisme
bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila yang diarahkan agar
bangsa Indonesia senantiasa: menempatkan persatuan kesatuan,
kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara di atas
kepentingan pribadi atau kepentingan golongan; menunjukkan sikap
rela berkorban demi kepentingan bangsa dan negara; bangga
sebagai bangsa Indonesia dan bertanah air Indonesia serta tidak
merasa rendah diri; mengakui persamaan derajat, persamaan hak
dan kewajiban antara sesama manusia dan sesama bangsa;

15
menumbuhkan sikap saling mencintai sesama manusia;
mengembangkan sikap tenggang rasa.
Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai ASN.
Bahkan tidak sekedar wawasan saja tetapi kemampuan
mengaktualisasikan nasionalisme dalam menjalankan fungsi dan
tugasnya. Nilai-nilai yang yang senantiasa berorientasi pada
kepentingan publik menjadi dasar yang harus dimiliki oleh setiap
pegawai ASN. Pegawai ASN harus memahami dan mampu
mengaktualisasikan Pancasila dan semangat nasionalisme serta
wawasan kebangsaan dalam setiap pelaksanaan fungsi dan
tugasnya, sesuai bidangnya masing-masing. Pegawai ASN dapat
mempelajari bagaimana aktualisasi sila demi sila dalam Pancasila,
dan kisah ketauladanan yang dapat diambil hikmahnya.
Ada lima indikator dari nilai-nilai dasar nasionalisme yang harus
diperhatikan, yaitu :
a. Sila Pertama : Ketuhanan Yang Maha Esa
1) Bangsa Indonesia menyatakan kepercayaannya dan
ketakwaannya terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
2) Manusia Indonesia percaya dan takwa terhadap Tuhan
Yang Maha Esa, sesuai dengan agama dan
kepercayaannya masing-masing menurut dasar
kemanusiaan yang adil dan beradab.
3) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan
bekerjasama antara pemeluk agama dengan penganut
kepercayaan yang berbeda-beda terhadap Tuhan Yang
Maha Esa.
4) Membina kerukunan hidup di antara sesama umat
beragama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha
Esa.
5) Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi
manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.

16
6) Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan
menjalankan ibadah sesuai dengan agama dan
kepercayaannya masing-masing.
7) Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap
Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.
b. Sila Kedua : Kemanusiaan yang adil dan beradap
1) Mengakui dan memperlakukan manusia sesuai dengan
harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan Yang Maha
Esa.
2) Mengakui persamaan derajat, persamaan hak, dan
kewajiban asasi setiap manusia, tanpa membeda-bedakan
suku, keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin,
kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya.
3) Mengembangkan sikap saling mencintai sesama manusia.
4) Mengembangkan sikap saling tenggang rasa dan tepa
selira.
5) Mengembangkan sikap tidak semena-mena terhadap orang
lain.
6) Menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.
7) Gemar melakukan kegiatan kemanusiaan.
8) Berani membela kebenaran dan keadilan.
9) Bangsa Indonesia merasa dirinya sebagai bagian dari
seluruh umat manusia.
10) Mengembangkan sikap hormat menghormati dan
bekerjasama dengan bangsa lain.

c. Sila Ketiga : Persatuan Indonesia


1) Mampu menempatkan persatuan, kesatuan, serta
kepentingan dan keselamatan bangsa dan negara sebagai
kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan
golongan.

17
2) Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan
bangsa apabila diperlukan.
3) Mengembangkan rasa cinta kepada tanah air dan bangsa.
4) Mengembangkan rasa kebanggaan berkebangsaan dan
bertanah air Indonesia.
5) Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan
kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
6) Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhinneka
Tunggal Ika.
7) Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan
bangsa.
d. Sila Keempat : Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat
kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
1) Sebagai warga negara dan warga masyarakat, setiap
manusia Indonesia mempunyai kedudukan, hak, dan
kewajiban yang sama.
2) Tidak boleh memaksakan kehendak kepada orang lain.
3) Mengutamakan musyawarah dalam mengambil keputusan
untuk kepentingan bersama.
4) Musyawarah untuk mencapai mufakat diliputi oleh semangat
kekeluargaan.
5) Menghormati dan menjunjung tinggi setiap keputusan yang
dicapai sebagai hasil musyawarah.
6) Dengan iktikad baik dan rasa tanggung jawab menerima dan
melaksanakan hasil keputusan musyawarah.
7) Di dalam musyawarah diutamakan kepentingan bersama di
atas kepentingan pribadi dan golongan.
8) Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai
dengan hati nurani yang luhur.
9) Keputusan yang diambil harus dapat
dipertanggungjawabkan secara moral kepada Tuhan Yang
Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia,

18
nilai-nilai kebenaran dan keadilan mengutamakan persatuan
dan kesatuan demi kepentingan bersama.
10) Memberikan kepercayaan kepada wakil-wakil yang
dipercayai untuk melaksanakan pemusyawaratan.
e. Sila Kelima : Keadilan sosial bagi seluruh Indonesia
1) Mengembangkan perbuatan yang luhur, yang
mencerminkan sikap dan suasana kekeluargaan dan
kegotongroyongan.
2) Mengembangkan sikap adil terhadap sesama.
3) Menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban.
4) Menghormati hak orang lain.
5) Suka memberi pertolongan kepada orang lain agar dapat
berdiri sendiri.
6) Tidak menggunakan hak milik untuk usaha-usaha yang
bersifat pemerasan terhadap orang lain.
7) Tidak menggunakan hak milik untuk hal-hal yang bersifat
pemborosan dan gaya hidup mewah.
8) Tidak menggunakan hak milik untuk bertentangan dengan
atau merugikan kepentingan umum.
9) Suka bekerja keras.
10) Suka menghargai hasil karya orang lain yang bermanfaat
bagi kemajuan dan kesejahteraan bersama.
11) Suka melakukan kegiatan dalam rangka mewujudkan
kemajuan yang merata dan berkeadilan sosial
3. Etika Publik
Etika adalah refleksi atas baik-buruk, benar-salah yang harus
dilakukan atau bagaimana melakukan yang baik atau benar,
sedangkan moral mengacu pada kewajiban untuk melakukan yang
baik atau apa yang seharusnya dilakukan. Dalam kaitannya dengan
pelayanan publik, etika publik adalah refleksi tentang standar/norma
yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan

19
keputusan untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka
menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
a. Nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana tercantum dalam
Undang-Undang ASN, yaitu :
1) Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara
Pancasila.
2) Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara
Kesatuan Republik Indonesia 1945.
3) Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak.
4) Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian.
5) Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif.
6) Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur.
7) Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada
publik.
8) Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan
program pemerintah.
9) Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap,
cepat, tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan
santun.
10) Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi.
11) Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerjasama.
12) Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
pegawai.
13) Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan.
14) Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang
demokratis sebagai perangkat sistem karir.
b. Ada tiga fokus utama dalam pelayanan publik yakni:
1) Pelayanan publik yang berkualitas dan relevan.
2) Sisi dimensi reflektif, etika publik berfungsi sebagai bantuan
dalam menimbang pilihan sarana kebijakan publik dan alat
evaluasi.

20
3) Modalitas etika, menjembatani antara norma moral dan
tindakan faktual.
c. Pada prinsipnya ada 3 (tiga) dimensi etika publik yaitu :
1) Dimensi Kualitas Pelayanan Publik
2) Dimensi Modalitas
3) Dimensi Tindakan Integritas Publik
d. Manfaat nilai etika bagi organisasi sebagai berikut:
1) Kebersamaan
2) Empati
3) Kepedulian
4) Kedewasaan
5) Orientasi organisasi
6) Respect
7) Kebajikan
8) Integritas
9) Inovatif
10) Keunggulan
11) Keluwesan
12) Kearifan
Pelayanan publik yang professional membutuhkan tidak hanya
kompetensi teknis dan leadership, namun juga kompetensi etika.
Oleh karena itu perlu dipahami etika dan kode etik pejabat publik.
Tanpa memiliki kompetensi etika, pejabat menjadi cenderung tidak
peka, tidak peduli dan bahkan seringkali deskriminatif, terutama
pada masyarakat tingkat bawah yang tidak beruntung. Etika publik
merupakan refleksi kritis yang mengarahkan bagaimana nilai-nilai
kejujuran, solidaritas, keadilan, kesetaraan, dan lain-lain
dipraktekkan dalam wujud keprihatinan dan kepedulian terhadap
kesejahteraan masyarakat.
Dengan ditetapkannya kode etik ASN, perilaku pejabat publik
harus dirubah. Pertama, berubah dari penguasa menjadi pelayan;
kedua, berubah dari wewenang menjadi peranan; ketiga, menyadari

21
bahwa pejabat publik adalah amanah yang harus
dipertanggungjawabkan bukan hanya di dunia tapi juga di akhirat.
4. Komitmen Mutu
Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada
orang lain yang tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu
kinerja pegawai. Komitmen mutu merupakan pelaksanaan
pelayanan publik dengan berorientasi pada kualitas hasil,
dipersepsikan oleh individu terhadap produk/ jasa berupa ukuran
baik/buruk. Bidang apapun yang menjadi tanggungjawab pegawai
negeri sipil semua mesti dilaksanakan secara optimal agar dapat
memberi kepuasan kepada stakeholder.
a. Nilai-nilai Komitmen Mutu:
1) Efektif
Efektif dapat diartikan dengan berhasil guna, dapat
mencapai hasil sesuai dengan target. Sedangkan efektivitas
menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah
direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil
kerja. Efektivitas organisasi tidak hanya diukur dari
performans untuk mencapai target (rencana) mutu,
kuantitas, ketepatan waktu dan alokasi sumber daya,
melainkan juga diukur dari kepuasan dan terpenuhinya
kebutuhan pelanggan.
2) Efisien
Efisien adalah berdaya guna dapat menjalankan tugas
dan mencapai hasil tanpa menimbulkan keborosan.
Sedangkan efisiensi merupakan tingkat ketepatan realisasi
penggunaan sumberdaya dan bagaimana pekerjaan
dilaksanakan sehingga dapat diketahui ada dan tidaknya
pemborosan sumberdaya, penyalahgunaan alokasi,
penyimpangan prosedur dan mekanisme keluar alur.

22
3) Inovasi
Inovasi muncul karena ada dorongan dari dalam
(internal) untuk melakukan perubahan, atau bisa juga karena
ada desakan kebutuhan dari pihak eksternal misalnya
permintaan pasar. Inovasi lahir dari imajinasi pemikiran
orang-orang kreatif, dan lahirnya kreativitas didorong oleh
munculnya ide/gagasan baru untuk keluar dari rutinitas yang
membosankan. Munculnya ide/gagasan baru, kreativitas,
dan inovasi dilatarbelakangi oleh semangat belajar yang
tidak pernah pudar, yang dijalani dalam proses
pembelajaran secara berkelanjutan. Gagasan kreatif yang
muncul dari hasil pemikiran individu akan mendorong
munculnya berbagai prakarsa, sehingga dapat memperkaya
program kerja dan memunculkan diferensiasi produk/jasa,
seiring dengan berkembangnya tuntutan kebutuhan
pelanggan.
4) Mutu
Mutu merupakan salah satu standar yang menjadi
dasar untuk mengukur capaian hasil kerja. Mutu juga
dijadikan alat pembeda atau pembanding terhadap
produk/jasa sejenis lainnya, yang dihasilkan oleh lembaga
lain sebagai pesaing. Mutu menjadi salah satu alat vital
untuk mempertahankan keberlanjutan organisasi dan
menjaga kredibilitas institusi. Orientasi mutu berkomitmen
untuk senantiasa melakukan pekerjaan dengan arah dan
tujuan untuk kualitas pelayanan sehingga pelanggan
menjadi puas dalam pelayanan.
5) Adaptif
Sebagai ASN jiwa adaptif yang baik. Kemampuan
menyesuaikan dan menempatkan diri di lingkungan yang
ditempati menjadi syarat memberikan pelayanan yang baik
pada masyarakat

23
6) Perbaikan berkelanjutan
Perbaikan berkelanjutan menuntut ASN untuk terus
memberikan pelayanan yang optimal pada masyarakat.
Monitoring dan evaluasi menjadi syarat kegiatan agar ASN
mampu memberikan pelayanan yang terbaik
7) Sepenuh Hati
Pelayanan sepenuh hati harus diberikan dengan dasar
keihklasan. Bentuk pelayanan yang memberikan keihklasan
akan senantiasa memberikan hasil yang optimal dalam
pelayanan.
b. Ada lima dimensi karakteristik yang digunakan dalam
mengevaluasi kualitas pelayanan, yaitu:
1) Tangibles (bukti langsung), yaitu : meliputi fasilitas fisik,
perlengkapan, pegawai, dan sarana komunikasi;
2) Reliability (kehandalan), yaitu kemampuan dalam
memberikan pelayanan dengan segera dan memuaskan
serta sesuai dengan yang telah dijanjikan;
3) Responsiveness (daya tangkap), yaitu keinginan untuk
memberikan pelayanan dengan tanggap;
4) Assurance (jaminan), yaitu mencakup kemampuan,
kesopanan, dan sifat dapat dipercaya;
5) Empathy, yaitu kemudahan dalam melakukan hubungan,
komunikasi yang baik, dan perhatian dengan tulus terhadap
kebutuhan pelanggan.
Alangkah baiknya apabila seluruh aparatur penyelenggara
pemerintahan dapat menampilkan kinerja yang merujuk pada nilai
dasar orientasi mutu dalam memberikan layanan kepada publik.
Setiap individu aparatur turut memikirkan bagaimana langkah
perbaikan yang dapat dilakukan dari posisinya masing-masing.
Dipihak lain pimpinan melakukan pemberdayaan aparatnya secara
optimal, dan memberi arah menuju terciptanya layanan prima yang
dapat memuaskan stakeholder.

24
5. Anti Korupsi
Kata korupsi berasal dari bahasa latin yaitu “corruptio” yang
artinya kerusakan, kebobrokan, dan kebusukan. Selaras dengan
asal katanya korupsi sering disebut dengan kejahatan luar biasa
karena dampaknya dapat menyebabkan kerusakan yang luar biasa
baik dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan
kehidupan yang lebih luas. Kerusakan tersebut tidak hanya terjadi
dalam kurun waktu yang pendek, namun dapat berdampak secara
jangka panjang.
Menurut UU No. 31/1999 jo No. UU 20/2001, terdapat 7
kelompok tindak pidana korupsi yang terdiri dari: (1) kerugian
keuangan negara, (2) suap-menyuap, (3) pemerasan, (4) perbuatan
curang, (5) penggelapan dalam jabatan, (6) benturan kepentingan
dalam pengadaan, dan (7) gratifikasi. Semua jenis tersebut
merupakan delik-delik yang diadopsi dari KUHP (pasal 1 ayat 1 sub
C UU No.3/71).
Adapun Nilai-nilai dasar anti korupsi adalah meliputi:
a. Kejujuran
Jujur dapat didefinisikan sebagai lurus hati, tidak berbohong, dan
tidak curang. Jujur adalah salah satu sifat yang sangat penting
dalam kehidupan pegawai, tanpa sifat jujur pegawai tidak akan
dipercaya dalam kehidupan sosialnya.
b. Kepedulian
Peduli adalah mengindahkan, memperhatikan dan
menghiraukan. Nilai kepedulian sangat penting bagi seorang
pegawai dalam kehidupan di tempat kerja dan di masyarakat.
c. Kemandirian
Kondisi mandiri dapat diartikan sebagai proses mendewasakan
diri yaitu dengan tidak bergantung pada orang lain untuk
mengerjakan tugas dan tanggung jawabnya.
d. Kedisiplinan
Disiplin adalah ketaatan (kepatuhan) kepada peraturan

25
e. Tanggung Jawab
Tanggung jawab adalah menerima segala sesuatu perbuatan
yang salah baik itu disengaja maupun tidak disengaja. Tanggung
jawab tersebut berupa perwujudan dan kesadaran akan
kewajiban menerima dan menyelesaikan semua masalah yang
telah dilakukan.
f. Kerja Keras
Bekerja keras didasari dengan adanya kemauan, dimana
kemauan menimbulkan asosiasi dengan ketekadan, ketekunan,
daya tahan, tujuan jelas, daya kerja, pendirian, pengendalian
diri, keberanian, ketabahan, keteguhan, tenaga, kekuatan dan
pantang mundur.
g. Sederhana
Gaya hidup sederhana dibiasakan untuk tidak hidup boros, hidup
sesuai dengan kemampuannya dan dapat memenuhi semua
kebutuhannya. Prinsip hidup sederhara merupakan parameter
penting dalam menjalin hubungan antara sesama karena prinsip
ini akan mengatasi permasalahan kesenjangan sosial, iri,
dengki, tamak, egosi dan juga menghindari dari keinginan yang
berlebihan.
h. Keberanian
Nilai keberanian dapat dikembangkan dan diwujudkan dalam
bentuk berani mengatakan dan membela kebenaran, berani
mengakui kesalahan, berani bertanggungjawab dan lain
sebagainya.
i. Keadilan
Adil berarti adalah sama berat, tidak berat sebelah, tidak
memihak.
Dampak korupsi tidak hanya sekedar menimbulkan kerugian
keuangan negara namun dapat menimbulkan kerusakan
kehidupan yang tidak hanya bersifat jangka pendek tetapi dapat
pula bersifat jangka panjang. Fenomena dampak korupsi sampai

26
pada kerusakan kehidupan dan dikaitkan dengan tanggung jawab
manusia sebagai yang diberi amanah untuk mengelolanya dapat
menjadikan sarana untuk memicu kesadaran diri para PNS untuk
anti korupsi.
C. Kedudukan dan Peran CPNS dalam NKRI
Melalui UU Nomor 5 Tahun 2014, seorang Aparatur Sipil Negara
telah bertekad untuk menjadi semakin professional dalam mewujudkan
birokrasi yang professional dan menghadapi tantangan-tantangan
global. Undang-undang ini merupakan dasar dalam manajemen
aparatur sipil negara yang bertujuan untuk membangun aparat sipil
negara yang memiliki integritas, profesional dan netral serta bebas dari
intervensi politik, juga bebas dari praktek KKN, serta mampu
menyelenggarakan pelayanan publik yang berkualitas bagi masyarakat.
1. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan
Pegawai ASN yang professional, memiliki nilai dasar, etika profesi,
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan
nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan
profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber
daya ASN yang unggul selaras dengan perkembangan jaman.
Kedudukan atau status jabatan PNS dalam sistem birokrasi selama
ini belum sempurna untuk menciptakan birokrasi yang professional.
Berdasarkan jenisnya, pegawai ASN terdiri atas Pegawai
Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja
(PPPK). PNS merupakan warga negara Indonesia yang memenuhi
syarat tertentu , diangkat sebagai ASN secara tetap oleh pejabat
pembina kepegawaian untuk menduduki jabatan pemerintahan,
memiliki nomor induk pegawai secara nasional. PPPK adalah warga
negara Indonesia yang memenuhi syarat tertentu, yang diangkat
oleh pejabat pembina kepegawaian berdasarkan perjanjian kerja
sesusi dengan kebutuhan instansi pemerintah untuk jangka waktu
tertentu dalam rangka menjalankan tugas pemerintahan.

27
Manajemen ASN diselenggarakan berdasarkan Sistem Merit.
Manajemen ASN meliputi penyusunan dan penetapan kebutuhan;
pengadaan; pangkat dan jabatan; pengembangan karier; pola karier;
promosi; mutasi; penilaian kinerja; penggajian dan tunjangan;
penghargaan; disiplin; pemberhentian; jaminan pensiun dan jaminan
hari tua; dan perlindungan (LAN, Manajemen Aparatur Sipil Negara,
2014).
2. Whole Of Government
Whole of Goverment (WoG) dipandang menunjukkan atau
menjelaskan bagaimana instansi pelayanan publik bekerja lintas
sektor guna mencapai tujuan bersama dan sebagai respon terpadu
pemerintah terhadap isu-isu tertentu (Shergold & lain-lain,
2004).Dalam peran dan kedudukan Whole of government (WoG)
pendekatan penyelenggaraan pemerintahan diupayakan disatukan
dalam upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan
sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna
mencapai tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen
program dan pelayanan publik.
Beberapa cara pendekatan WoG yang dapat dilakukan baik
dari sisi penataan institusi formal maupun informal antara lain:
a. Penguatan koordinasi antar lembaga, yaitu penguatan
koordinasi yang dapat dilakukan jika jumlah lembaga-lembaga
yang dikoordinasikan masuh terjangkau dan manageable.
b. Membentuk lembaga koordinasi khusus, yaitu pembentukan
lembaga terpisah dan permanen yang bertugas dalam
mengkoordinasikan sektor atau kementrian.
c. Membentuk gugus tugas, yaitu bentuk pelembagaan koordinasi
yang dilakukan diluar struktur formal, yang sifatnya tidak
permanen.
d. Koalisi sosial, yaitu merupakan bentuk informal dari penyatuan
koordinasi antar sektor atau lembaga, tanpa perlu membentuk
pelembagaan khusus dalam koordinasi ini.

28
Tantangan yang akan dihadapi dalam penerapan WoG di
tataran praktek antara lain:
a. Kapasitas SDM dan institusi
b. Nilai dan budaya organisasi
c. Kepemimpinan
Jenis pelayanan publik yang dikenal yang dapat didekati oleh
pendekatan WoG adalah:
a. Pelayanan yang bersifat administratif, yaitu pelayanan publik
yang menghasilkan berbagai produk dokumen resmi yang
dibutuhkan warga masyarakat.
b. Pelayanan jasa, yaitu pelayanan yang menghasilkan berbagai
bentuk jasa yang dibutuhkan warga masyarakat seperti
pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, perhubungan, dan
lainnya.
c. Pelayanan barang, yaitu pelayanan yang menghasilkan jenis
barang yang dibutuhkan warga masyarakat seperti jalan,
perumahan, jaringan telepon, listrik, air bersih, dan seterusnya.
d. Pelayanan regulatif, yaitu pelayanan melalui penegakan
hukuman dan peraturan perundang-undangan maupun
kebijakan publik yang mengatur sendi-sendi kehidupan
masyarakat.
Adapun berdasarkan polanya, pelayanan publik dapat
dibedakan dalam lima macam pola pelayanan sebagai berikut:
a. Pola pelayanan teknis fungsional, yaitu suatu pola pelayanan
publik yang diberikan oleh suatu instansi pemerintah sesuai
dengan bidang, tugas, fungsi dan wewenangnya.
b. Pola pelayanan satu atap, yaitu pola pelayanan yang dilakukan
secara terpadu pada suatu instansi pemerintah yang
bersangkutan sesuai kewenangan masing-masing.
c. Pola pelayanan satu pintu, yaitu pola pelayanan masyarakat
yang diberikan secara tunggal oleh satu unit kerja pemerintahan

29
berdasarkan pelimpahan kewenangan dari unit kerja pemerintah
terkait lainnya yang bersangkutan.
d. Pola pelayanan terpusat, yaitu pelayanan masyarakat yang
dilakukan oleh suatu instansi pemerintah yang bertindak selaku
koordinator terhadap pelayanan instansi pemerintah.
e. Pola pelayanan elektronik, yaitu pola pelayanan dengan
menggunakan teknologi informasi dan komunikasi yang
merupakan otomasi dan otomatisasi pemberian layanan yang
bersifat elektronik atau on-line sehingga dapat menyesuaikan
diri dengan keinginan dan kapasitas masyarakat pengguna.
3. Pelayanan Publik
Pelayan publik adalah sebagai segala bentuk kegiatan
pelayanan umum yang dilaksanakan oleh Instansi Pemerintah di
Pusatdan Daerah, dan di lingkungan BUMN/BUMD dalam bentuk
barang atau jasa, baik dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat.
(Lembaga Admunistrasi Negara: 1998). Sedangkan definisi yang
ada saat ini menjadi rujukan utama dalam penyelenggaraan
pelayanan publik sebagaimana termuat dalam Undang-Undang
Nomor 25 Tahun 2009 Tentang Pelayanan Publik, dijelaskan bahwa
pelayanan publik kegiatan atau rangkaian kegiatan dalam rangka
pemenuhan kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan bagi setiap warga negara dan penduduk atas
barang, jasa, dan/atau pelayanan administrasi yang disediakan oleh
penyelenggara pelayanan publik.
Terdapat 3 unsur penting dalam pelayanan publik, yaitu unsur
pertama adalah organisasi penyelenggara pelayanan publik, unsur
kedua adalah penerima layanan (pelanggan) yaitu orang,
masyarakat atau organisasi yang berkepentingan, dan unsur ketiga
adalah kepuasan yang diberikan dan atau diterima oleh penerima
layanan (pelanggan).
Sembilan prinsip pelayanan publik yang baik untuk
mewujudkan pelayanan prima adalah: partisipatif, transparan,

30
responsif, non diskriminatif, mudah dan murah, efektif dan efisien,
aksesibel, akuntabel, dan berkeadilan. Kesadaran seluruh anggota
ASN untuk memberikan kontribusi terhadap upaya perbaikan
kualitas pelayanan publik di Indonesia akan memiliki implikasi
strategis jangka panjang yang penting bagi upaya untuk mengubah
kinerja birokrasi dalam memberikan pelayanan publik.
ASN perlu memahami berbagai hal yang menjadi fundamen
pelayanan publik antara lain:
a. Pelayanan publik merupakan hak warga negara sebagai amanat
konstitusi.
b. Pelayanan publik diselenggarakan dengan pajak warga negara.
c. Pelayanan publik diselenggarakan dengan tujuan untuk
mencapai hal-hal strategis untuk memajukan bangsa di masa
yang akan datang.
d. Pelayanan publik tidak hanya untuk memenuhi kebutuhan-
kebutuhan warga negara

D. Teori Kecemasan
Kecemasan adalah rasa khawatir , takut yang tidak jelas
sebabnya.Kecemasan juga merupakan kekuatan yang besar dalam
menggerakkan tingkah laku, baik tingkah laku yang menyimpang
ataupun yang terganggu. Kedua- duanya merupakan pernyataan,
penampilan, penjelmaan dari pertahanan terhadap kecemasan tersebut
(Singgih D. Gunarsa, 2008:27).
Rasa takut dan cemas dapat menetap bahkan meningkat meskipun
situasi yang betul-betul mengancam tidak ada, dan ketika emosi-emosi
ini tumbuh berlebihan dibandingkan dengan bahaya yang
sesungguhnya, emosi ini menjadi tidak adaptif. Kecemasan yang
berlebihan dapat mempunyai dampak yang merugikan pada pikiran
serta tubuh bahkan dapat menimbulkan penyakit- penyakit fisik (Cutler,
2004:304).

31
Kartono Kartini (2006: 45) membagi kecemasan menjadi dua jenis
kecemasan, yaitu :
1. Kecemasan Ringan
Kecemasan ringan dibagi menjadi dua kategori yaitu ringan
sebentar dan ringan lama.Kecemasan ini sangat bermanfaat bagi
perkembangan kepribadian seseorang, karenakecemasan ini dapat
menjadi suatu tantangan bagi seorang individu untuk
mengatasinya.Kecemasan ringan yang muncul sebentar adalah suatu
kecemasan yang wajar terjadi pada individu akibat situasi-situasi yang
mengancam dan individu tersebut tidak dapat mengatasinya, sehingga
timbul kecemasan. Kecemasan ini akan bermanfaat bagi individu untuk
lebihberhati-hati dalam menghadapi situasi-situasi yang sama di
kemudian hari.Kecemasan ringan yang lama adalah kecemasan yang
dapat diatasi tetapi karena individu tersebut tidak segera mengatasi
penyebab munculnya kecemasan, maka kecemasan tersebutakan
mengendap lama dalam diri individu.
2. Kecemasan Berat
Kecemasan berat adalah kecemasan yang terlalu berat dan
berakar secara mendalam dalam diriseseorang. Apabila seseorang
mengalami kecemasan semacam ini maka biasanya ia tidakdapat
mengatasinya. Kecemasan ini mempunyai akibat menghambat atau
merugikanperkembangan kepribadian seseorang. Kecemasan ini
dibagi menjadi dua yaitu kecemasan berat yang sebentar dan
lama.Kecemasan yang berat tetapi munculnya sebentar dapat
menimbulkan traumatis padaindividu jika menghadapi situasi yang
sama dengan situasi penyebab munculnya kecemasan.Sedangakan
kecemasan yang berat tetapi munculnya lama akan merusak
kepribadian individu. Hal ini akan berlangsung terus menerus bertahun-
tahun dan dapat meruak proses kognisiindividu. Kecemasan yang berat
dan lama akan menimbulkan berbagai macam penyakitseperti darah
tinggi, tachycardia (percepatan darah), excited (heboh, gempar).

32
BAB III
TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA

A. Profil Unit Kerja

Gambar 3.1 Foto tampak depan Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto

Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo


Purwokerto merupakan Rumah Sakit kelas B Pendidikan yang
merupakan milik Pemerintah Provinsi Jawa Tengah yang berada di kota
Purwokerto denganalamat Jl. Dr. Gumbreg No. 01 Purwokerto dan unit
pelayanan Geriatri/Pelayanan VIP Paviliun Abiyasa di Jl. Dr. Angka No.
01 Purwokerto. RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto semula
merupakan peleburan dari RSU Purwokerto yang berlokasi di Jl. Dr.
Angka No. 02 Purwokerto.RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
saat ini menempati satu paket rumah sakit yang terdiri dari dua lantai
yang berlokasi di Jl. Dr. Gumbreg No. 01. Dilihat dari aspek geografis,
lokasi rumah sakit sangat menguntungkan karena terletak di pusat
pengembangan wilayah Jawa Tengah bagian barat – selatan dan
terletak di kota yang terus berkembang menjadi kota besar dan kota

33
perdagangan, pendidikan dan pariwisata. Di pihak lain, kota Purwokerto
terletak di pertemuan tiga jalur transportasi menuju pusat rujukan
pelayanan kesehatan yang lebih tinggi, dengan jarak sekitar 200 km. Dari
kota Semarang, Yogyakarta, dan Bandung. Kondisi ini sangat strategis
bagi pengembangan dan pemasaran RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto.
1. Dasar hukum pembentukan Rumah Sakit
a. SK Menkes RI Nomor 41/Menkes/SK/1/1987 tanggal 21 Januari
1987 dan SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat Provinsi Jawa
Tengah Nomor 061.1/091/1988 tanggal 05 Mei 1988 tentang
peningkatan kelas RSU Purwokerto dari kelas C menjadi kelas B
Non Pendidikan;
b. SK Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Propinsi Jawa Tengah
nomor 445/32/1990 tanggal 18 April 1990, tentang
pengembangan dan relokasi RSU Purwokerto di Jl. Dr. Angka No.
1 Purwokerto menjadi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo di Jl.
Gumbreg Purwokerto;
c. SK nomor 239/Menkes-Kesos/SK/III/2001 tentang pemberian
status RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto sebagai
Rumah Sakit dengan klasifikasi Tipe B Pendidikan;
d. Peraturan Daerah nomor 06 Tahun 2006 dan Peraturan Gubernur
nomor 34 tahun 2006 tentang Penjabaran Tugas Pokok dan
Fungsi Serta Tata Kerja RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo;
e. PP 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah;
f. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah Nomor 8 Tahun
2008 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Umum
Daerah dan Rumah Sakit Jiwa Daerah Provinsi Jawa Tengah
(Lembaran Daerah Provinsi Jawa Tengah Tahun 2008
Nomor 8 Seri D Nomor 4, Tambahan Lembaran Daerah
Provinsi Jawa Tengah Nomor 14);
g. Peraturan GubernurJawa Tengah Nomor 94 Tahun 2008
tentangPenjabaran Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja Rumah

34
Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono SoekarjoPurwokerto
Provinsi Jawa Tengah (Berita Daerah Provinsi Jawa Tengah
Tahun 2008 Nomor 94);
h. Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor : 059/76/2008
tentang Penetapan Status Pola Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD) pada Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto Provinsi Jawa
Tengah.
2. Visi, Misi, Motto, Nilai, dan Tujuan Rumah Sakit
a. Visi
Visi Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto adalah Prima Dalam Pelayanan Sub Spesialistik &
Pendidikan Profesi.
b. Misi
Berikut adalah misi Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto :
1) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan rujukan sub
spesialistik;
2) Menyelenggarakan pendidikan, penelitian dan
pengabdianmasyarakat di bidang kesehatan;
3) Mengembangkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM)
melalui peningkatan profesionalisme dan kesejahteraan;
4) Mengembangkan sarana dan prasarana yang unggul, tepat
dan aman;
5) Mengembangkan sistem manajemen yang handal,
transparan, akuntabel, efektif & efisien.
c. Motto
Motto Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto adalah Melayani Dengan Sepenuh Hati.
d. Nilai
1) Kejujuran (senantiasa menjunjung tinggi kejujuran)
2) Kesetiaan (mengutamakan kesetiaan terhadap organisasi)

35
3) Kemitraan (mengedepankan kemitraan dalam memberikan
pelayanan)
4) Kasih sayang (melayani dengan kasih sayang)
5) Bekerja adalah ibadah
e. Tujuan
1) Meningkatkan pelayanan kesehatan sub spesialistik yang
berorientasi pada standar pelayanan dan kepuasan
pelanggan.
2) Meningkatkan kualitas pendidikan profesi, penelitian
kesehatan dan pengabdian masyarakat.
3) Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM.
4) Meningkatkan sarana dan prasarana untuk mendukung
pengelolaan keselamatan pasien.
5) Meningkatkan manajemen berbasis sistem informasi,
manajemen yang handal untuk pengembangan organisasi.
3. Struktur Organisasi Rumah Sakit
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto, yang
merupakan salah satu RSUD Pemerintah Provinsi Jawa Tengah
sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) No. 8 Tahun 2008
merupakan lembaga teknis daerah. Lembaga teknis daerah
merupakan unsur pendukung tugas Pemerintah Daerah di bidang
pelayanan Rumah Sakit. Lembaga teknis dipimpin oleh seorang
Direktur yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada
Gubernur melalui Sekretaris Daerah.Untuk menunjang pengelola
RSUD dapat dibentuk komite – komite, instalasi dan satuan
pengawas intern yang pengaturannya ditetapkan dengan keputusan
Direktur. Bagan struktur organisasi RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto dapat dilihat pada Gambar 3.2

36
Gambar 3.2 Struktur Organisasi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
(Sumber: https://www.rsmargono.go.id/)

PENULIS

37
4. Deskripsi Sumber Daya Manusia, Sarana Prasarana dan Sumber
Daya lain
Jumlah Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada di Rumah Sakit
Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
sejumlah1814 terdiri dari 123 Dokter, 731 Perawat, 93 Farmasi, 1
Penyuluh Kesehatan, 16 Gizi, 10 Fisiotrapi, 3 Ortotik Prostetik, 34
Radiografer, 134 Tenaga Medis lainnya, Administrasi / Non
kesehatan 669. Penjabaran SDMsebagai berikut:
a. Medis
No. Jenis Tenaga Jumlah
1 Dokter Gigi 4
2 Dokter gigi spesialis 1
3 Dokter spesialis anak 3
4 Dokter Spesialis Anastesi 4
5 Dokter spesialis bedah 4
6 Dokter spesialis bedah onkologi 1
7 Dokter spesialis Bedah Plastik 1
8 Dokter spesialis bedah saraf 1
9 Dokter Spesialis Jantung 2
10 Dokter spesialis kesehatan jiwa 1
11 Dokter spesialis kulit&kelamin 3
12 Dokter spesialis mata 3
13 Dokter Spesialis Obsgyn 6
14 Dokter spesialis orthopedi 4
15 Dokter Spesialis Patologi Anatomi 2
16 Dokter spesialis patologi klinik 1
17 Dokter Spesialis Penyakit Dalam 8
18 Dokter spesialis penyakit radiologi 3
19 Dokter spesialis rehabilitasi medik 1
20 Dokter Spesialis Saraf 5
21 Dokter spesialis tht 2
22 Dokter Spesialis THT-KL 2
23 Dokter spesialis Urologi 1
24 Dokter Umum 26
Jumlah Total 89
b. Tenaga Kesehatan Lainnya
No. Jenis Tenaga Jumlah
1 Apoteker 20
2 Asisten Apoteker 63
3 Bidan 40
4 Fisikawan Medis 1
5 Fisioterapis 8
6 Nutrisionis 16

38
7 Okupasi Terapis 2
8 Ortotik Prostetik 1
9 Perawat 666
10 Perawat Gigi 4
11 Pranata Labkes 41
12 Psikolog 1
13 Radiografer 27
14 Teknik Transfusi Darah 1
15 Teknisi Elektromedik 7
16 Terapi Wicara 2
Jumlah Total 900
c. Non Medis
No. Jenis Tenaga Jumlah
1 House Keeper 3
2 Informasi 4
3 Kebersihan 4
4 Operator Telepon 2
5 Operator TV 1
6 Pengadministrasi Umum 281
7 Pengelola Asrama 2
8 Pengemudi 20
9 Pengolah 26
10 Penyuluh Kesehatan 1
11 Perekam Medik 36
12 Pramu Cuci 2
13 Pramu Kantor 16
14 Pramusaji 41
15 Pranata Komputer 16
16 Rokhaniawan 1
17 Sanitarian 11
18 Satpam 49
19 Struktural 33
20 Teknisi 29
21 Tenaga Cleaning Service 108
22 Tenaga ICPH 19
23 Tenaga IPJ 6
24 Tenaga IPL 2
25 Transporter 4
Jumlah Total 717
Jenis pelayanan yang dilakukan di Rumah Sakit Umum Daerah
Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto adalah :
a. Pelayanan Rawat Darurat
1) IGD Abiyasa
2) IGD RSMS
3) Kamar Bersalin IGD

39
b. Pelayanan Rawat Jalan
1) Klinik Anak
2) Klinik Bedah - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
3) Klinik Bedah Anak
4) Klinik Bedah Digestive
5) Klinik Bedah Digestive - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
6) Klinik Bedah Mulut
7) Klinik Bedah Mulut - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
8) Klinik Bedah Onkologi
9) Klinik Bedah Orthopedi
10) Klinik Bedah Orthopedi - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
11) Klinik Bedah Plastik
12) Klinik Bedah Plastik - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
13) Klinik Bedah Saraf
14) Klinik Bedah Saraf - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
15) Klinik Bedah Toraks dan Kardiak Vaskular
16) Klinik Bedah Umum
17) Klinik Bedah Urologi
18) Klinik Bedah Urologi - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
19) Klinik Endokrin Metabolik dan Diabetes Militus
20) Klinik Endokrin Metabolik dan Diabetes Militus - Unit Geriatri
dan Paviliun Abiyasa
21) Klinik Fetomaternal
22) Klinik Gastro Entero Hepatologi
23) Klinik Gastro Entero Hepatologi - Unit Geriatri dan Paviliun
Abiyasa
24) Klinik Gigi
25) Klinik Gigi - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
26) Klinik Gizi
27) Klinik Hematologi Onkologi
28) Klinik Hematologi Onkologi - Unit Geriatri dan Paviliun
Abiyasa

40
29) Klinik Hipert & Ginjal
30) Klinik Hipert & Ginjal - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
31) Klinik Infertil
32) Klinik Jantung
33) Klinik Jantung - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
34) Klinik Kebidanan
35) Klinik Kesehatan Jiwa
36) Klinik Kesehatan Jiwa - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
37) Klinik Kulit dan Kelamin
38) Klinik Kulit dan Kelamin - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
39) Klinik Mata
40) Klinik Mata - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
41) Klinik OAI & TPK
42) Klinik Onkologi THT - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
43) Klinik Orthodonti
44) Klinik Orthodonti - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
45) Klinik Paru-Paru
46) Klinik Paru-Paru - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
47) Klinik Penyakit Dalam
48) Klinik Penyakit Dalam - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
49) Klinik PTRM
50) Klinik Saraf
51) Klinik Saraf - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
52) Klinik Sendi Panggul dan Lutut
53) Klinik Sendi Panggul dan Lutut - Unit Geriatri dan Paviliun
Abiyasa
54) Klinik THT
55) Klinik THT - Unit Geriatri dan Paviliun Abiyasa
56) Klinik VCT
c. Pelayanan Rawat Inap

41
Ruang rawat inap di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto terdiri atas kelas III, II, I, VIP, VVIP A, VVIP B, dan
ICU/ICCU.
No. Ruang Perawatan Kelas Kapasitas No. Ruang Perawatan Kelas Kapasitas
No. Ruang Perawatan Kelas Kapasitas No. Ruang Perawatan Kelas Kapasitas
1 Soeparjo Rustam I Kelas I 20 13 Teratai Kelas I 6
1 Soeparjo Rustam I Kelas I 20 13 Teratai Kelas I 6
VIP.A 9 Kelas II 8
VIP.A 9 Kelas II 8
2 Soeparjo Rustam II Kelas I 30 Kelas III 24
2 Soeparjo Rustam II Kelas I 30 Kelas III 24
3 Soka Kelas I 16 14 Bougenville Kelas III 25
3 Soka Kelas I 16 14 Bougenville Kelas III 25
Kelas II 19 15 Edelweis Kelas III 28
Kelas II 19 15 Edelweis Kelas III 28
Kelas III 1 16 Alamanda Lt. II Kelas I 10
Kelas III 1 16 Alamanda Lt. II Kelas I 10
4 Dahlia Kelas I 12 17 Amarilis Lt. III VIP.B 10
4 Dahlia Kelas I 12 17 Amarilis Lt. III VIP.B 10
Kelas II 19 18 Anyelir Lt. IV VIP.B 18
Kelas II 19 18 Anyelir Lt. IV VIP.B 18
Kelas III 1 19 Adenium Lt. I VVIP.A 18
Kelas III 1 19 Adenium Lt. I VVIP.A 18
5 Mawar Kelas III 55 20 Adenium Lt. II VVIP.A 18
5 Mawar Kelas III 55 20 Adenium Lt. II VVIP.A 18
6 Aster Kelas I 6 21 Adenium Lt. III VVIP.A 16
6 Aster Kelas I 6 21 Adenium Lt. III VVIP.A 16
Kelas II 8 22 Adenium Lt. IV VVIP.B 4
Kelas II 8 22 Adenium Lt. IV VVIP.B 4
Kelas III 22 VVIP.A 13
Kelas III 22 VVIP.A 13
7 Anggrek Kelas I 2 23 Flamboyan (Maternal) Kelas I 6
7 Anggrek Kelas I 2 23 Flamboyan (Maternal) Kelas I 6
Kelas II 2 Kelas II 4
Kelas III
Kelas II 22 Kelas IIIII
Kelas 4
26
8 Cendana Kelas III
Kelas III 2
34 24 Flamboyan (Perinatal) Kelas IIII
Kelas 26
6
98 Kemuning
Cendana Kelas IIII
Kelas 34
4 24 Flamboyan (Perinatal) Kelas III
Kelas 46
9 Kemuning Kelas III
Kelas 84 Kelas IIIII
Kelas 4
19
Kelas III
Kelas II 208 25 Melati (Perinatal) KelasKelas
Non III 19
28
Kelas III 20 25 Melati (Perinatal) Non Kelas 28
10 Cempaka Kelas I 4 26 ICU Non Kelas 10
10 Cempaka Kelas I 4 26 ICU Non Kelas 10
Kelas II 12 27 ICCU Non Kelas 8
Kelas II 12 27 ICCU Non Kelas 8
Kelas IIII 20 28 HCU Non Kelas 18
Kelas IIII 20 28 HCU Non Kelas 18
11 Kenanga Kelas I 4 29 ICU Abiyasa Non Kelas 6
11 Kenanga Kelas I 4 29 ICU Abiyasa Non Kelas 6
Kelas II 12 30 ICCU Abiyasa Non Kelas 6
Kelas II 12 30 ICCU Abiyasa Non Kelas 6
Kelas III 22 31 HCU Abiyasa Non Kelas 10
Kelas III 22 31 HCU Abiyasa Non Kelas 10
12 Seruni Kelas I 6
12 Seruni Kelas III
Kelas 86
Kelas III
Kelas II 8
23
Kelas III 23

d. Pelayanan Rawat intensif


1) High Care Unit (HCU)
2) Intensive Care Unit (lCU)
3) Intensive and Coronary Care Unit (ICCU)
4) Pediatric Intensive Care Unit (PICU)
e. Pelayanan Bedah Sentral

42
f. Pelayanan Kebidanan
g. Pelayanan Rehabilitasi medis
h. Pelayanan Radiologi
i. Pelayanan Farmasi RS
j. Pelayanan Gizi RS
k. Pelayanan Radioterapi
l. Pelayanan Patologi Klinik
m. Pelayanan Patologi Anatomi
n. Pelayanan Hemodialisa
o. Pelayanan Transfusi darah
p. Pelayanan pendidikan dan pelatihan SDM
q. Pelayanan pengolahan limbah rumah sakit
r. Pelayanan pemulasaraan jenazah rumah sakit
s. Pelayanan ambulance dan mobil jenazah rumah sakit
t. Pelayanan pemeliharaan sarana dan prasarana rumah sakit
u. Pelayanan administrasi (RT, Keuangan, Kendaraan Dinas,
Keamanan, Manajemen, SIM, Rekam Medis, Pemasaran,
Perpustakaan).

B. Tugas Jabatan Peserta Latsar


Di unit tempat bekerja, peserta diklat bekerja sebagai CPNS
dengan jabatan Perawat Ahli Pertama. Menurut Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik
Indonesia Nomor 25 Tahun 2014Tentang Jabatan Fungsional Perawat
dan Angka Kreditnya, jabatan perawat ahli pertama mempunyai tugas,
yaitu:
1. Melakukan pengkajian keperawatan dasar pada masyarakat;
2. Melakukan pengkajian keperawatan lanjutan pada individu;
3. Melakukan pengkajian keperawatan lanjutan pada keluarga;
4. Memberikan konsultasi data pengkajian keperawatan dasar/lanjut;
5. Merumuskan diagnosa keperawatan pada individu;
6. Membuat prioritas diagnosa keperawatan;

43
7. Merumuskan tujuan keperawatan pada individu dalam rangka
menyusun rencana tindakan keperawatan;
8. Merumuskan tujuan keperawatan pada keluarga dalam rangka
menyusun rencana tindakan keperawatan;
9. Menetapkan tindakan keperawatan pada individu dalam rangka
menyusun rencana tindakan keperawatan;
10. Menetapkan tindakan keperawatan pada keluarga dalam rangka
menyusun rencana tindakan keperawatan;
11. Melakukan stimulasi tumbuh kembang pada individu dalam rangka
melakukan upaya promotif;
12. Memfasilitasi adaptasi dalam hospitalisasi pada individu dalam
rangka melakukan upaya promotif;
13. Melaksanakan case finding/deteksi dini/penemuan kasus baru
pada individu dalam rangka melakukan upaya promotif;
14. Melakukan support kepatuhan terhadap intervensi kesehatan pada
individu;
15. Melakukan pendidikan kesehatan pada individu pasien;
16. Mengajarkan keluarga untuk meningkatkan kesehatan anggota
keluarganya;
17. Mengajarkan teknik kontrol infeksi pada keluarga dengan penyakit
menular;
18. Melakukan pendidikan kesehatan pada kelompok;
19. Melakukan peningkatan/ penguatan kemampuan suka relawan
dalam meningkatkan masalah kesehatan masyarakat dalam
rangka melakukan upaya promotif;
20. Melakukan pendidikan kesehatan pada masyarakat;
21. Melakukan manajemen inkontinen urine dalam rangka pemenuhan
kebutuhan eliminasi;
22. Melakukan manajemen inkontinen faecal dalam rangka
pemenuhan kebutuhan eliminasi;
23. Melakukan upaya membuat pasien tidur;
24. Melakukan relaksasi psikologis;

44
25. Melakukan tatakelola keperawatan perlindungan terhadap pasien
dengan risiko trauma/injury;
26. Melakukan manajemen febrile neutropeni;
27. Melakukan komunikasi terapeutik dalam pemberian asuhan
keperawatan;
28. Memfasilitasi pasien dalam pemenuhan kebutuhan spiritual dalam
rangka tindakan keperawatan yang berkaitan dengan ibadah;
29. Melakukan pendampingan pada pasien menjelang ajal (dying
care);
30. Memfasilitasi suasana lingkungan yang tenang dan aman;
31. Mengambil sampel darah melalui arteri, pulmonari arteri, cvp dalam
rangka tindakan keperawatan spesifik terkait kasus dan kondisi
pasien;
32. Merawat pasien dengan WSD;
33. Memantau pemberian elektrolit kosentrasi tinggi;
34. Melakukan resusitasi bayi baru lahir;
35. Melakukan tatakelola keperawatan pada pasien dengan
kemoterapi (pre, intra, post);
36. Melakukan perawatan luka kanker;
37. Melakukan penatalaksanaan ekstravasasi;
38. Melakukan rehabilitasi mental spiritual pada individu;
39. Melakukan perawatan lanjutan pasca hospitalisasi/bencana dalam
rangka melakukan upaya rehabilitatif pada keluarga;
40. Memberikan perawatan pada pasien menjelang ajal sampai
meninggal;
41. Memberikan dukungan dalam proses kehilangan, berduka dan
kematian;
42. Melakukan penatalaksanaan manajemen gejala;
43. Melakukan evaluasi tindakan keperawatan pada individu;
44. Memodifikasi rencana asuhan keperawatan;
45. Melakukan dokumentasi perencanaan keperawatan;
46. Melakukan dokumentasi pelaksanaan tindakan keperawatan;

45
47. Melakukan dokumentasi evaluasi keperawatan;
48. Menyusun rencana kegiatan individu perawat;
49. Melakukan preseptorship dan mentorship;
50. Melaksanakan fungsi pengarahan pelaksanaan pelayanan
keperawatan sebagai ketua tim/perawat primer;
51. Melaksanakan kegiatan bantuan/ partisipasi kesehatan;
52. Melaksanakan tugas lapangan di bidang kesehatan;
53. Melaksanakan penanggulangan penyakit/ wabah tertentu; dan
54. Melakukan supervisi lapangan.

C. Role Mode

Gambar 3.3 Foto dr. Hasto Wardoyo, Sp. OG (K)


Peranan adalah suatu perilaku yang diharapkan oleh orang lain dari
seseorang yang menduduki status tertentu. Peranan atau role juga
memiliki beberapa bagian, salah satunya yaitu model peranan (Role
Model) adalah seseorang yang tingkah lakunya kita contoh, tiru,
diikuti.Penulis memilih Bapak dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG (K) sebagai
role model. Beliau adalah Bapak Bupati Kulon Progo periode 2016 –
2021.
Penulis menjadikan sebagai sosok role model karena beliau
memberikan contoh sebagai pemimpin yang mempunyai nilai-nilai dasar
ASN yaitu nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi) yang tercermin dalam keseharian
beliau. Nilai nilai yang terinternalisasi dalam sososk role model adalah
tanggung jawab, jujur, gigih, mendengar pendapat orang lain,
disiplin, suka bermusyawarah, inovatif, sederhana.

46
BAB IV
RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterkaitan dengan


Nilai ANEKA
Unit Kerja : Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
Identifikasi Isu : 1. Kurang optimalnya implementasi 5 moment
cuci tangan petugas di IBS RSUD Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto (Manajemen
ASN)
2. Kurang optimalnya edukasi penanganan
kecemasan Kepada pasien pre operasi di
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Pelayanan Publik)
3. Kurang optimalnya pengendalian vector di
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of Government)
4. Kurang optimalnya pengelolaan instrument
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto (Whole of Government)
5. Kurang optimalnya pelaksanaan surgical
safety checklist pada pasien sebelum
tindakan operasi di Instalasi Bedah Sentral
RSUD Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto
(Manajemen ASN)
Isu Yang : Kurang optimalnya edukasi penanganan
Diangkat kecemasan Kepada pasien pre operasi di

47
Instalasi Bedah Sentral Rumah Sakit Umum
Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
Gagasan : Optimalisasi edukasi penanganan kecemasan
Pemecahan Kepada pasien pre operasi di Instalasi Bedah
Isu Sentral Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr.
Margono Soekarjo Purwokerto (Pelayanan Publik)

Gagasan pemecahan isu :


1. Melakukan pengambilan data terkait kecemasan pada pasien
sebelum tindakan operasi (SKP)
2. Membuat media penyuluhan untuk di pasang di ruang IBS RSUD
Prof Margono Soekarjo (Inovasi)
3. Mengadakan penyuluhan pada pasien yang akan menjalani operasi
di ruang IBS RSUD Prof Margono Soekarjo (SKP)
4. Melakukan evaluasi terhadap kecemasan pasien yang akan
menjalani operasi di ruang IBS RSUD Prof Margono Soekarjo
(Inovasi)
5. Mensosialisasikan kepada rekan perawat pentingnya edukasi
kepada pasien untuk menangani kecemasan pasien pre operasi
(Inovasi)

48
Tabel 4.1 Rancangan Kegiatan Aktualisasi
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Melakukan 1. Konsultasi mentor dan PJ IBS Saya mendapatkan Saya melakukan konsultasi Misi organisasi yaitu Nilai – nilai organisasi
pengkajian untuk bertemu pada pukul persetujuan dan dengan mentor dan kepala Menyelenggarakan yang terkandung
kecemasan pada 08.00 WIB dukungan dari mentor ruang dengan musyawarah, pendidikan, penelitian adalah kejujuran,
pasien sebelum dan kepala ruang (Nasionalisme) dan pengabdian kemitraan, dan
tindakan operasi masyarakat di bidang bekerja adalah
(Sumber : SKP) Saya melakukan konsultasi kesehatan ibadah.
dengan mentor dan kepala
ruang dengan sopan santun
serta keluwesan (Etika
Publik)
2. Melakukan pengkajian Saya mendapatkan Saya melakukan
kecemasan pasien sebelum data sampling pengambilan data
menjalani operasi kecemasan pada samplingdengan ketelitian,
pasien yang akan keefektifitas, dan
menjalani operasi keefisiensian (Komitmen
Mutu)
3. Melakukan analisa data hasil Saya memperoleh Saya melakukan analisa data
sampling kecemasan pasien analisa data hasil hasil sampling dengan
pre operasi . sampling. berpikir kritis. Hal ini sesuai
dengan nilai-nilai dasar ASN
yaitu nasionalisme
4. Melakukan perencanaan Saya memperoleh Saya melakukan
penanganan kecemasan perencanaan tentang perencanaan kecemasan
pasien pre operasi . edukasi kecemasan pasien dengan
pada pasien mengutamakan pelayanan.
Hal ini sesuai dengan nilai-
nilai dasar ASN yaitu
komitmen mutu

49
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
5. Mendokumentasikan hasil Saya memperoleh Saya mendokumentasikan
sampling kecemasan pasien data pasien yang data hasil sampling dengan
pre operasi . mengalami kecemasan kejelasan data. Hal ini
sesuai dengan nilai-nilai
dasar ASN yaitu
Akuntabilitas
2. Membuat media 1. Menghubungi mentor untuk Saya dapat Saya melakukan konsultasi Misi organisasi yaitu Nilai – nilai organisasi
penyuluhan untuk berkonsultasi dan arahan menentukan media dengan mentor dan kepala Menyelenggarakan yang terkandung
di pasang di ruang terkait media penyuluhan yang penyuluhan apa yang ruang dengan pendidikan, penelitian adalah kejujuran,
IBS RSUD Prof akan digunakan pada pukul akan dibuat. musyawarah,tanggung dan pengabdian kemitraan, dan
Margono Soekarjo 10.00 WIB jawab (Nasionalisme) masyarakat di bidang bekerja adalah
(Sumber : kesehatan ibadah.
Inovasi) Saya melakukan konsultasi
dengan mentor dan kepala
ruang dengan sopan santun
(Etika Publik)

Saya melakukan konsultasi


dengan mentor dan kepala
ruang dengan
Kejelasan (Akuntabilitas)
2. Membuat kerangka media Saya memperoleh Saya membuat kerangka
penyuluhan untuk dipasang di kerangka media media penyuluhan dengan
ruang IBS penyuluhan. Gigih, Rela berkorban. Hal
ini sesuai dengan nilai dasar
ASN yaitu (Nasionalisme)
Saya membuat kerangka
media penyuluhan dengan
Keluwesan (etika public )

50
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
3. Meminta masukan terhadap Saya memperoleh Saya meminta masukan
media penyuluhan yang akan masukan terhadap kepada Mentor dengan
dipasang di ruang IBS media yang akan menerapkan nilai nilai
dibuat. Kejelasan (Akuntabilitas),

Saya meminta masukan


kepada Mentor dengan
menerapkan nilai nilai
mendengar pendapat orang
lain(etika public)
4. Membuat media penyuluhan Mendapatkan media Saya membuat penyuluhan
untuk dipasang di ruang IBS penyuluhan yang untuk dipasang di ruaangan
sudah disetujui IBS dengan menerapkan
bersama dengan PJ memberikan pelayanan
IBS dan Mentor. kepada public,( Etika Publik
)
Saya membuat penyuluhan
untuk dipasang di ruaangan
IBS dengan menerapkan
meningkatkan mutu
pelayanan (Komite mutu)
5. Mencetak media penyuluhan Saya mencetak media Saya mencetak media
yang akan digunakan untuk penyuluhan yang penyuluhan untuk dipasang di
dipasang di ruang IBS sudah dikonsulkan. ruaangan IBS dengan
menerapkan rela berkorban
( Nasionalisme)
Saya mencetak media
penyuluhan jujur
(Akuntabilitas)

51
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
3. Mengadakan 1. Menghubungi mentor untuk Adanya kesepakatan Saya melakukan konsultasi Misi organisasi yaitu Nilai yang sesuai
penyuluhan pada berkonsultasi dan arahan diadakannya dan koordinasi dengan Menyelenggarakan dengan kegiatan ini
pasien yang akan terkait penyuluhan yang akan penyuluhan dan isi mentor dengan menerapkan pendidikan, penelitian adalah Melayani
menjalani operasi dilaksanakan pada pukul 10.00 penyuluhan nilai musyawarah dan pengabdian dengan kasih sayang,
di ruang IBS WIB (Nasionalisme) masyarakat di bidang kemitraan
RSUD Prof kesehatan
Margono Soekarjo Saya melakukan konsultasi
(Sumber : SKP) dengan menerapkan
tanggung jawab
(Akuntabilitas)

Melakukan konsultasi
dengan sopan santun serta
keluwesan dalam
berkomunikasi untuk
mendapatkan arahan dari
mentor. (Etika Publik),
2. Membuat SAP dan kerangka Mendapatkan SAP Saya membuat satuan acara
penyuluhan yang sudah disetujui penyuluhan dengan
bersama dengan PJ menerapkan kejujuran (
IBS dan Mentor. Akuntabilitas) dan
tanggung jawab (anti
korupsi)

3. Membuat undangan untuk Undangan dapat Saya membuat undangan


penyuluhan tersampaikan kepada penyuluhan dengan
pasien untuk menerapkan kejujuran,
penyuluhan disiplin (anti korupsi),
Saya membuat undangan
dengan membangun
kerjasama (komitmen mutu)

52
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
4. Melakukan penyuluhan Terlaksananya Saya melakukan penyuluhan
tentang pelaksanaan secara penyuluhan yang dengan menerapkan nilai rela
umum tindakan operasi dihadiri pasien. berkorban,
kedisiplinan(Nasionalisme)
kejujuran, (Akuntabilitas).

4. Melakukan 1. Melakukan pengambilan data Saya mendapatkan Saya melakukan Misi organisasi yaitu Nilai yang sesuai
evaluasi terhadap sampling kondisi komunikasi data sampling pengambilan data sampling Menyelenggarakan dengan kegiatan ini
kecemasan terapeutik perawat di IBS kecemasan pada dengan ketelitian, pendidikan, penelitian adalah Melayani
pasien yang akan pasien yang akan keefektifitas, dan dan pengabdian dengan kasih sayang,
menjalani operasi menjalani operasi : keefisiensian untuk masyarakat di bidang kemitraan
di ruang IBS mengetahui sampling saat kesehatan
RSUD Prof ini. Hal ini sesuai dengan
Margono Soekarjo nilai-nilai dasar ASN yaitu
(Sumber : (Komitmen Mutu).
Inovasi)
2.Evaluasi akhir, monitoring Saya mendapatkan Saya melakukan evaluasi
evaluasi kegiatan hasil kecemasan pada dengan mengedepankan
pasien yang akan transparansi hasil kegiatan.
menjalani operasi Hal ini sesuai dengan nilai-
nilai dasar ASN yaitu
(Akuntabilitas).
3.Melakukan konsultasi dengan Saya mendapatkan Saya melakukan konsultasi
mentor arahandan evaluasi dan evaluasi dengan mentor
dari mentor demi musyawarah
Hal ini sesuai dengan nilai-
(Nasionalisme )
5. Mensosialisasikan 1.Melakukan konsultasi waktu Saya mendapatkan Saya melakukan konsultasi Misi organisasi yang Nilai yang sesuai
kepada rekan koordinasi dengan kepala arahan dari kepala dengan kepala ruang dengan sesuai dengan kegiatan
dengan kegiatan ini
perawat ruang ruang tanggungjawab dan ini yaitu
pentingnya kejujuran . mengembangkan

53
Output/Hasil Keterkaitan Substansi Mata Kontribusi terhadap Penguatan Nilai
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan
Kegiatan Pelatihan Visi Misi Organisasi Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
edukasi kepada Hal ini sesuai dengan nilai- kualitas Sumber Daya adalah Kesetiaan,
pasien untuk nilai dasar ASN yaitu Manusia (SDM)
bekerja adalah ibadah
menangani Anti korupsi. melalui peningkatan
kecemasan profesionalisme dan
pasien pre operasi kesejahteraan
(Sumber : 2.Melakukan koordinasi perawat Saya melakukan Saya melakukan koordinasi
Inovasi) IBS koordinasi kepada kepada perawat IBS dengan
perawat waktu untuk sepenuh hati demi
berdiskusi perbaikan berkelanjutan.
Hal ini sesuai dengan nilai-
nilai dasar ASN yaitu
Komitmen mutu.
3.Melakukan rapat dan diskusi Saya mendapatkan Saya melakukan konsultasi
tentang penerapan edukasi kesepakatan dan dan koordinasi dengan
pada pasien untuk mengatasi tindak lanjut kegiatan mentor dengan menerapkan
kecemasan pre operasi nilai
musyawarah(Nasionalisme)
Kebersamaan (Etika Publik
)

54
B. Rancangan Aktualisasi 30 Hari
Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan di Rumah Sakit Umum Daerah Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto mulai
tanggal 19 Juli – 26 Agustus 2019.
Tabel 4.2 Rencana Jadwal Kegiatan Gagasan Pemecahan Isu
No. Kegiatan Juli Agustus Portofolio
4 1 2 3 4
1 Melakukan pengambilan data terkait 1. Foto konsultasi dengan atasan, Lembar konsultasi
kecemasan pada pasien sebelum tindakan 2. Foto pengambilan data sampling
operasi 3. Dokumentasi data hasil sampling
2 Membuat media penyuluhan untuk di pasang di 1. Media penyuluhan
ruang IBS RSUD Prof Margono Soekarjo 2. Foto konsultasi dengan atasan, Lembar konsultasi

3 Mengadakan penyuluhan pada pasien yang 1. Foto konsultasi kegiatan


akan menjalani operasi di ruang IBS RSUD Prof 2. Lembar konsultasi
Margono Soekarjo 3. Daftar hadir, Foto/video koordinaasi

4 Melakukan evaluasi terhadap kecemasan 1. Foto dan video kegiatan


pasien yang akan menjalani operasi di ruang 2. Daftar kecemasan pada pasien
IBS RSUD Prof Margono Soekarjo
5 Mensosialisasikan kepada rekan perawat 1. Foto koordinasi dengan PJ IBS
pentingnya edukasi kepada pasien untuk 2. Daftar hadir
menangani kecemasan pasien pre operasi 3. Notulen diskusi

Keterangan: :Waktu pelaksanaan kegiatan


C. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala
Dalam pelaksanaan aktualisasi dan habituasi ANEKA, terdapat
kemungkinan kendala yang menghambat rancangan kegiatan ini.
Antisipasi dan strategi menghadapi kendala tertuang dalam tabel 4.3.
Tabel 4.3 Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala

No Kegiatan Kendala Resiko Solusi


1. Melakukan Data sampling Informasi yang Melibatkan keluarga
pengambilan data tidak valid disampaikan dalam proses
terkait kecemasan karena pasien kurang jelas komunikasi
pada pasien terlalu cemas
sebelum tindakan dengan pre
operasi operasi
2 Membuat media Media Tidak Uraikan
penyuluhan untuk penyuluhan tersampaikan permasalahan yang
di pasang di ruang berisi kurang problem pasien menyebabkan
IBS RSUD Prof menyeluruh secara pasien mengalami
Margono Soekarjo keseluruhan kecemasan
3. Mengadakan Jumlah pasien Pasien yang akan Lakukan
penyuluhan pada yang hadir operasi tidak penyuluhan pada
pasien yang akan tidak sesuai memungkinkan tiap tiap pasien
menjalani operasi target untuk mobilisasi
di ruang IBS
RSUD Prof
Margono Soekarjo
4 Melakukan Pasien tidak Hasil data tidak Meminta bantuan
evaluasi terhadap terdata secara tersebar banyak rekan perawat untuk
kecemasan lengkap membantu
pasien yang akan mengumpulkan data
menjalani operasi
di ruang IBS
RSUD Prof
Margono Soekarjo
5 Mensosialisasikan Jumlah Koordinasi tidak Menentukan tanggal
kepada rekan perawat yang maksimal dan waktu
perawat hadir tidak pertemuan jauh-jauh
pentingnya sesuai target hari, agar perawat
pendidikan dapat menghadiri
kesehatan kepada pertemuan
pasien untuk
menangani
kecemasan
pasien pre operasi

56
BAB V
PENUTUP

A. Pentingnya Rancangan Aktualisasi Dibuat


Rancangan aktualisasi dibuat untuk menjadipedoman dan
panduan untuk menyelesaikan isu melalui gagasan pemecah isu yang
tertuang dalam kegiatan yang dirancang. Dengan adanya pelaksanaan
kegiatan aktualisasi dapat menghasilkan output yang sesuai dengan
perencanaannya. Selain itu dengan membuat Rancangan Aktualisasi,
penulis dapat memahami nilai-nilai dasar ANEKA yang
diimplementasikan dalam berbagai kegiatan selama melakukan
aktualisasi maupun dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya. Penulis
juga faham mengenai sikap dan perilaku yang dapat memberikan
kontribusi terhadap visi dan misi organisasi serta menguatkan nilai
organisasi.

B. Dampak Apabila Rancangan Aktualisasi tidak Dibuat


Apabila Rancangan Aktualisasi ini tidak dibuat maka dapat
mengakibatkan dampak berupa tidak terselesaikannya isu yang ada di
unit kerja dan dapat menghasilkan berbagai masalah yang lebih
kompleks. Selain itu pemahaman mengenai nilai-nilai dasar ANEKA
menjadi kurang karena tidak ada pedoman dan panduan dalam
mengimplementasikan nilai-nilai tersebut.
Dampak apabila tidak terselesaikan yaitu kepuasan pelanggan
kepada pelayanan rumah sakit akan menurun. Hal ini akan
menyebabkan penilaian masyarakat kepada rumah sakit menurun.
Dalam pelayanan sangat diperlukan kepuasan pasien dan pelanggan
di rumah sakit. Sehingga untuk menjaga hal tersebut perlu untuk
mengatasi masalah ini.

57
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Kesehatan.(2010). Profil Kesehatan IndonesiaTahun


2010.Jakarta : Dirjen Yanmed.
Lembaga AdministrasI Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Pegawai
Negeri Sipil. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administras Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Akuntabilitas.Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Nasionalisme. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Etika Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Komitmen Mutu. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS
Golongan I dan II : Anti Korupsi. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Pelayanan Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administras Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Manajemen Aparatur Sipil Negara. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.
Lembaga Administras Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Whole of Goverment. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia. (2017). Modul
Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon PNS Habituasi Jakarta :
Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.
RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.(2019).
https://www.rsmargono.go.id/ Diakses pada 10 Juni 2019.

58
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. Identitas Diri
Nama Fauzan Rifai, S. Kep., Ns.
Jenis Kelamin Laki-laki
Tempat, tanggal lahir Kulon Progo, 5 Juni 1994
Kewarganegaraan Indonesia
Status Perkawinan Belum Menikah
Tinggi, berat badan 163,5 cm, 50 kg
Kesehatan Sehat
Agama Islam
Dk Sorogaten Kelurahan Karangsewu Kec.
Alamat Lengkap
Galur, Kulon Progo DIY
Telepon / HP 081554487104
E-mail fauzanrifai5@gmail.com

B. Riwayat Pendidikan

2000-2006 SD Muhammadiyah Wonopeti 3


2007-2009 SMP Negeri 1 Galur
2010-2012 SMA Negeri 1 Wates
2012-2015 D3 Poltekkes Kemenkes Yk
S-1 Ilmu Keperawatan Universitas Airlangga
2015-2017
Surabaya
2017-2018 Profesi Ners Universitas Airlangga Surabaya

59