Anda di halaman 1dari 43

1.

Kasus (vignete)

Seorang lulusan DIII analis kesehatan bekerja di laboratorium klinik mandiri/swasta dengan kategori
laboratorium madya. Suatu ketika datanglah seorang pasien yang tinggal satu komplek dengan analis
tersebut untuk pemeriksaan glukosa darah. Kebetulan pasien tersebut tinggal satu komplek dengan analis
tersebut. Hasil tes darah puasa menunjukkan kadar 160 mg/dL. Pada saat amplop hasil diberikan, pasien
menanyakan kepada analis tentang hasil tersebut.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Membuka amplop, menjelaskan bahwa hasil tes dan menyuruhnya segera ke dokter
B. Mengambil arsip hasil tes laboratorium lalu menyatakan pasien menderita diabetes mellitus
C. Tanpa membuka amplop, ia langsung memberitahu bahwa hasil tes tidak normal karena ia masih
ingat hasil analisis darah yang dikerjakannya.
D. Menganjurkan pasien membawa hasil tersebut ke dokter pengirim supaya mendapat penjelasan dan
penanganan yang tepat
E. Menyarankan pasien membeli obat diabetes ke toko obat terdekat karena ia tahu kadar glukosa
darah tetangganya tersebut tinggi.

2. Kasus (vignete)

Seorang pasien datang ke laboratorium klinik mandiri dengan kategori utama dengan membawa
pengantar untuk periksa Hepatitis B. Laboratorium ini melaksanakan program pemantapan mutu internal
dan eksternal.Seorang analis melayani pasien ini, pasien banyak bertanya mengenai akurasi hasil tes
hepatitis di laboratorium tersebut sebelum memutuskan jadi periksa di lab tersebut atau pindah ke lab lain.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Meyakinkan pasien bahwa laboratorium ini yang paling baik di kota tersebut
B. Menjelek-jelekkan laboratorium lain yang menjadi pesaing supaya pasien tetap periksa di lab itu
C. Memberikan jaminan bahwa hasilnya akurat dan memaksa pasien tetap periksa di lab itu
D. Menjelaskan upaya yang dilakukan lab itu dalam menjaga mutu hasil tes termasuk pemeriksaan
hepatitis B
E. Mengatakan bahwa dokter minta pasien periksa di lab itu karena dokter saja sudah percaya, jadi
pasien juga seharusnya meyakini hal itu.

3. Kasus (vignete)

Seorang analis bekerja di laboratorium klinik melayani pasien yang datang membawa pengantar
permintaan tes darah ( Hemoglobin, Lekosit, LED, dan Hitung jenis lekosit). Pada saat melakukan
pekerjaan, tanpa sengaja specimen darah tersebut tertumpah sehingga untuk pemeriksaan LED, darah
pasien tersebut tidak cukup.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang sesuai dengan kode etik ?

Pilihan jawaban
A. Melakukan pemeriksaan LED dengan darah seadanya
B. Melakukan pekerjaan dengan separuh volume dari prosedur standar
C. Melaporkan ke dokter pengirim bahwa pemeriksaan LED tidak dilakukan
D. Menghubungi pasien dan menjelaskan dengan sopan untuk bersedia diambil darah lagi
E. Menuliskan saja hasil LED fiktif karena pasien/dokter juga tidak akan mengetahui hal tersebut

4. Kasus (vignete)

Seorang analis kesehatan bekerja di laboratorium puskesmas dengan jumlah pasien yang tidak banyak.
Dalam enam bulan terakhir, laboratorium memperoleh reagensia kimia darah dari pemda dengan jumlah
yg sangat berlebihan. Analis tersebut tidak mengetahui dari mana usulan permintaan reagensia tersebut.
Saat ini reagensia menumpuk dalam penyimpanan mengingat permintaan pemeriksaan di laboratorium
tersebut seperti hari-hari biasanya.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Membiarkan saja reagensia tersebut karena bukan usulan dari pihak analis laboratorium
B. Menawarkan reagensia tersebut kepada sejawat analis yang membutuhkan secara gratis karena itu
bantuan pemda
C. Mencari order/pasien dari luar tanpa sepengetahuan pimpinan sehingga uangnya bisa masuk
kantong sendiri
D. Menjual reagensia tersebut daripada kedaluwarsa di gudang penyimpanan dan uangnya bisa untuk
kesejahteraan pegawai laboratorium.
E. Mengusulkan program penyuluhan masyarakat yang dilengkapi pemeriksaan laboratorium kepada
pimpinan

5. Kasus (vignete)

Sebuah laboratorium puskesmas kecamatan mendapatkan bantuan peralatan laboratorium yang cukup
canggih dua tahun lalu. Pasien di laboratorium ini rata-rata 15-20 per hari dengan permintaan tes yang
bervariasi. Selama ini layanan laboratorium berjalan lancar dan terlihat bertambah banyak permintaan tes
menjadi 20-25 per hari.. Dalam 4 bulan terakhir, ketersediaan reagensia tidak mencukupi. Informasi dari
bagian logistik bahwa anggaran rutin untuk reagensia lab tidak mencukupi lagi.

Pertanyaan soal
Saudara adalah analis yang bertugas di laboratorium tersebut. Manakah tindakan yang sesuai kode etik
?

Pilihan jawaban
A. Menolak pasien setelah reagensia tidak mencukupi lagi
B. Mengusulkan pengadaan reagensia kepada pimpinan dari sumber lain
C. Memarahi bagian logistik karena tidak bisa menyediakan reagensia sesuai kebutuhan
D. Memberitahukan kepada pimpinan bahwa permintaan tes akan dirujuk ke laboratorium lain
E. Memberitahukan kepada dokter untuk sementara laboratorium tidak bisa melayani tes-tes tertentu
yang reagensianya habis.

6. Kasus (vignete)

Seorang pasien diantar anaknya ke laboratorium Rumah Sakit dengan pengantar dari dokter spesialis di
RS tersebut untuk tes darah (hematologi rutin + LE sel) dan tes urin. Sang anak meminta kepada analis
yang melayani supaya hasil laboratorium bisa secepatnya karena kondisi sang ayah yang
mengkawatirkan.

Pertanyaan soal
Saudara adalah analis yang bertugas di laboratorium tersebut. Manakah tindakan yang sesuai kode etik
?

Pilihan jawaban
A. Menolak dengan tegas bahwa hasil lab baru bisa diambil sesuai perosedur
B. Memarahi pasien karena minta keistimewaan sedangkan pekerjaannya banyak
C. Menyarankan periksa ke tempat lain saja karena pasien di laboratorium tersebut sangat banyak
D. Menyanggupi hasil tes secepatnya dan dapat ditunggu dengan memberikan tambahan biaya
kepada analis yang mengerjakan
E. Menjelaskan waktu yang diperlukan untuk pemeriksaan dan akan memberitahukan secepatnya
setelah ada hasil.

7. Kasus (vignete)

Seorang analis bertugas di laboratorium Rumah Sakit Type A. Pada hari itu, pasien yang datang ke
laboratorium sangat banyak, ruang tunggu yang tersedia hampir tidak ada tempat duduk yang kosong,
bahkan sejumlah pengantar tampak berdiri. Salah satu pasien yang menunggu di laboratorium tersebut
adalah Bapak X, tetangga satu kompleks si analis dan berada pada antrian ke 24..Saat itu layanan baru
sampai pada pasien antrian no.7

Pertanyaan soal
Manakah yang paling tepat saudara lakukan sesuai kode etik?

Pilihan jawaban
A. Tidak peduli dan pura-pura tidak tahu kalau tetangganya berada pada antrian pasien
B. Memanggil Bapak X secara diam-diam melalui pintu belakang untuk dilayani secara khusus
C. Meminta ijin kepada pasien no. 8 s/d 23 untuk mendahulukan Bapak X karena tetangganya
D. Menjelaskan kepada pada Bapak X mengenai sistem antrian layanan dan dengan sopan
mempersilakan menunggu giliran.
E. Meminta rekan analis lain untuk menggantikan tugasnya karena merasa kurang enak tidak bisa
membantu mendahulukan antrian Bapak X

8. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima permintaan pemeriksaan laboratorium atas permintaan dokter dengan indikasi
penyakit tertentu. Pembiayaan pasien tersebut ditanggung oleh sebuah perusahaan asuransi.. Pasien
meminta beberapa jenis pemeriksaan tambahan diluar yang diminta oleh dokter karena biaya
pemeriksaan tersebut dapat diklaim ke perusahaan asuransi.

Pertanyaan soal:

Apa tindakan Saudara terhadap permintaan pasien tersebut ?

A. Tidak mengabulkan permintaan tersebut


B. Mengabulkan seluruh permintaan dan membebankan pada tagihan yang diklaim ke perusahaan
asuransi
C. Mengabulkan seluruh permintaan dengan syarat membayar secara cash diluar pemeriksaan yang
diminta
D. Mengabulkan sebagian permintaan dengan membebankan pada tagihan yang akan diklaim ke
perusahaan asuransi
E. Mengabulkan sebagian permintaan dengan syarat membayar secara cash pemeriksaan yang
diminta

9. Kasus (vignete)

Seorang petugas analis diminta pendapatnya oleh seorang pemilik Laboratorium Klinik Swasta untuk
memilih salah satu alat dari tiga alat yang diajukan dalam rangka peningkatan mutu dan kemampuan
LKS tersebut. Spesifikasi, teknologi dan harga dari ketiga alat tersebut tidak berbeda jauh. Tetapi sistem
operasi alat, reagen yang dipakai dan jaminan purna jual ketiga alat tersebut berbeda, Sedangkan
Reputasi dari ketiga pemasok alat tersebut bervariasi.

Pertanyaan soal:

Apa rekomendasi Saudara kepada pemilik LKS tersebut ?

A. Memilih alat yang system operasinya tertutup, jaminan purna jual selama satu tahun, harga agak
murah, dengan reputasi pemasok baik
B. Memilih alat yang system operasinya terbuka , jaminan purna jual selama satu tahun , harga
mahal, dengan reputasi pemasok cukup baik
C. Memilih alat yang system operasinya terbuka, jaminan purna jual selama dua tahun, harga agak
mahal, dengan reputasi pemasok baik.
D. Mencari alternative alat lainnya sebagai pembanding.
E. Tidak memilih dari ketiga alat tsb

10. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima permintaan pemeriksaan HIV atas nama XX dari dokter berdasarkan VCT.
Pasien XX kemudian datang ke lab dengan diantar oleh konselornya, Analis tsb mengenal XX karena
tinggal satu wilayah. Konselor tsb meminta analis tsb, untuk merahasiakan hasil pemeriksaan, apapun
hasilnya. Enam bulan kemudian pasien XX tersebut meninggal dan kebetulan ada keluarga analis
tersebut mengetahui bahwa XX pernah dites HIV dan kemudian memaksa disertai ancaman ingin
mengetahui hasil dari pem tsb.

Pertanyaan soal:

Apa sikap Saudara terhadap permintaan keluarga tersebut ?

A. Memberitahukan hasilnya, dengan catatan tidak memberitahukan lagi ke orang lain.


B. Tidak memberitahukan hasilnya dan tetap diam walaupun setiap saat ditanyakan
C. Tidak menjawab pertanyaan dari keluarga ybs dan mengalihkan alur pembicaraan.
D. Bertanya kepada konselor dulu apakah boleh memberitahukan hasil pemeriksaan pasien XX
yang sudah meninggal
E. Tidak memberitahukan hasilnya, dan memberikan penjelasan kepada keluarganya.

11. Kasus (vignete)

Seorang analis di sebuah RS sedang melakukan sampling darah dengan antrean pasien cukup banyak,
pada saat sampling pasien yang ke 10, pasien tersebut pingsan
Pertanyaan soal:

Apa yang harus Saudara lakukan ?

A. Memberi pertolongan pertama kepada pasien tersebut, dan mebiarkan pasien yang lain untuk
menunggu.
B. Memberi pertolongan pertama kepada pasien tersebut, dan meminta petugas analis lainnya
untuk melanjutkan sampling kepada pasien berikutnya.
C. Memberi pertolongan pertama kepada pasien tsb, dan kemudian meminta pertolongan kepada
petugas IGD .
D. Memberi pertolongan pertama kepada pasien tsb dan kemudian meminta petugas lab lainnya
mengantar ke IGD untuk tindakan lebih lanjut
E. Memberi pertolongan pertama kepada pasien tersebut, dan kemudian melanjutkan sampling

12. Kasus (vignete)

Seorang analis yang bekerja di sebuah RS mempunyai seorang Kepala Instalasi Laboratorium Klinik
yang mempunyai sifat temperamental tetapi bertanggungjawab terhadap pekerjaannyaa. Setiap ada
masalah yang berkaitan dengan pelayanan laboratorium klinik selalu didahului dengan marah-marah,
sebelum mendengarkan penjelasan dari petugas laboratorium.

Pertanyaan soal:

Apa sikap Saudara dalam menghadapi sifat kepala tersebut diatas ?

A. Mendiamkan, sampai Kepala tersebut berhenti marah-marah


B. Tetap bekerja sambil mendengarkan sambil lalu kemarahan pimpinan tersebut
C. Menjawab disela-sela kemarahan kepala tersebut
D. Menghindar setiap Kepala tersebut marah-marah
E. Menyimak substansi penyebab kepala Instalasi Lab tersebut marah-marah

13. Kasus (vignete) :

Seorang analis melakukan pemeriksaan narkotika terhadap urin untuk kepentingan projusticia dari
tersangka salah seorang kerabat petinggi militer. Berdasarkan hasil test dengan menggunakan GC-MS
(Gas Chromatography Mass Spectrofotometry) sampel urin tersebut positif mengandung heroin. Analis
tersebut, kemudian didatangi oleh seorang oknum militer untuk merubah hasil pemeriksaan tersebut
dengan ancaman.

Pertanyaan :

Apa tindakan Saudara, Bila Saudara diposisi seperti analis di atas ?

A. Merubah hasil pemeriksaan tsb sesuai kemauan dari oknum tersebut


B. Melaporkan kejadian tersebut kepada pimpinan laboratorium
C. Menolak keinginan oknum tersebut dengan segala resiko yang harus diambil
D. Menghubungi penyidik kepolisian yang mengirim sampel tersebut
E. Memperbaiki sistem operasional prosedur dalam penanganan kasus-kasus yang berhubungan
dengan pro justicia

14. Kasus (vignete)

Seorang analis dengan masa kerja kurang dari 1 tahun, memeriksa sampel darah untuk pemeriksaan
gula darah puasa dan 2 jam pp, didapatkan hasil gula darah 2 jam pp nilainya lebih rendah dibandingkan
dengan gula darah puasa, walaupun telah dilakukan secara duplo. Pemantapan Mutu untuk pemeriksaan
glukosa darah pada hari itu masuk dalam control. Analis tersebut ragu untuk mengeluarkan hasil glukosa
darah.

Pertanyaan soal:

Apa yang seharusnya dilakukan oleh Analis tersebut, bila Sudara berada pada posisi itu ?
A. Mengeluarkan hasil tsb, karena kontrolnya masuk.
B. Mengecek semua prosedur yang berhubungan dengan pemeriksaan gula darah
C. Meminta bantuan tenaga analis yang lebih berpengalaman untuk second opinion
D. Melakukan pemeriksaan gula darah untuk ke tiga kalinya, dengan metoda, alat dan reagen yang
sama
E. Melakukan pemeriksaan gula darah untuk ketiga kalinya, dengan metoda, alat yang sama, tetapi
dengan reagen yang baru.

15. Kasus (vignete)


Seorang analis didatangi oleh seorang marketing alat laboratorium dan reagensia, dengan menawarkan
produk reagensia.Apabila analis tersebut merekomendasikan pemakaian reagen yg ditawarkan dan
disetujui oleh pihak manajemen, maka analis tsb dijanjikan comitment fee, bisa dalam bentuk biaya
pendidikan berkelanjutan, sponsorship untuk kegiatan keprofesian, atau ulang tahun laboratorium.

Pertanyaan soal:

Apa sikap Saudara dalam menghadapi fenomena di atas?

A. Menyampaikan penawaran tsb kepada pihak manajemen untuk memakai reagensia tersebut, ada
ataupun tidak ada comitment fee.
B. Menyampaikan penawaran tsb kepada pihak manajemen untuk memakai reagensia tersebut,
agar mendapatkan comitment fee.
C. Tidak menyampaikan penawaran tsb kepada pihak manajemen untuk memakai reagensia
tersebut, ada ataupun tidak ada comitment fee
D. Tidak menyampaikan penawaran tsb kepada pihak manajemen untuk memakai reagensia
tersebut, karena dikhawatirkan hanya janji saja.
E. Meminta marketing untuk langsung menghubungi pihak manajemen

16. Kasus (vignete) 1 :

Seorang pasen atas rujukan dokter diminta memeriksakan sedimentasi urin. Berdasarkan hasil
pemeriksaan rutin didapatkan data urin berwarna kehijauan, agak keruh, pH 6,3, BJ 1.021. Sampel urin
ditampung dalam tabung sentrifuse disentrifugasi dengan kecepatan 1500 rpm selama 5 menit. Filtrat
dibuang dan sedimentasi dibuat preparat.

Pertanyaan soal:
Jenis Kristal apakah yang paling banyak ditemukan dalam sampel urin tersebut?

A. Kalsium oksalat
B. Triple pospat
C. Asam urat
D. Kalsium karbonat
E. Kalsium fosfat

17. Kasus (vignete) 2

Seorang laki-laki berusia 45 th didiagnosa oleh dokter menderita gangguan ginjal sehingga mempunyai
nilai ambang batas ginjal terhadap glukosa yang rendah. Pasen tersebut diminta memeriksakan glukosa
darah dan glukosa urin puasa. Hasil yang diperoleh adalah glukosa darah 100 mg/dL metode
spektrofotometri dan (+2) pada glukosa urin dengan carik celup

Pertanyaan soal:
Tindakan apakah yang seharusnya diambil oleh analis sebelum mengeluarkan hasil pemeriksaan
tersebut?

Pilihan Jawaban :
A. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan glukosa urin dengan kadar ureum darah
B. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan glukosa urin dengan kadar kreatinin darah
C. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan urin dengan metode spektrofotometri
D. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan urin dengan metode semiotomatis
E. Mengkonfirmasi hasil pemeriksaan urin dengan metode reduksi

18. Kasus (vignete) 3

Seorang analis atas permintaan dokter sedang melakukan pemeriksaan urin rutin terhadap berat jenis
dengan menggunakan urinometer. Sebelumnya didapatkan data pemeriksaan urin tidak berwarna, agak
keruh, reaksi Benedict +3 dan reaksi Bang +2, suhu tera 26OC dan suhu urin 29 OC dan berat jenis pada
urinometer 1.012.
Pertanyaan soal:

Berapa berat jenis sebenarnya dari urin sampel tersebut ?


A. 1.011
B. 1.012
C. 1.013
D. 1.014
E. 1.015
19. Kasus (vignete) 4

Seorang pasen laki-laki 30 tahun diminta memeriksakan cairan sperma oleh dokter dan diberikan
informasi tentang benar tentang persiapan,pengambilan, penampungan dan pengantaran sampel. Pada
waktu yang ditentukan sampel diterima jam 08.00 WIB dalam wadah lebar dan tertutup.

Pertanyaan soal:
Proses pemeriksaan manakah yang paling tepat untuk dapat memberikan hasil yang akurat ?

Pilihan Jawaban :
A. Pemeriksaan harus segera dimulai pada jam 08.00 WIB
B. Pemeriksaan dapat segera dimulai setelah jam 08.20 WIB
C. Pemeriksaan dapat segera dimulai setelah jam 09.20 WIB
D. Pemeriksaan harus dapat diselesaikan dalam waktu 20 menit
E. Pemeriksaan harus dapat diselesaikan dalam waktu 60 menit

20. Kasus (vignete) 5

Seorang analis melakukan pemeriksaan protein dalam urin pasen atas permintaan dokter yang didiagnosa menderita
Multiple myeloma. Sebagai tes penyaring digunakan metode carik celup dengan hasil pemeriksaan proteinuri
negatif, sehingga metode harus dikonversi dengan metode didih Bang

Pertanyaan soal:
Pada kasus tersebut alasan apakah yang paling tepat dilakukan konversi metode ?

Pilihan Jawaban :
A. Metode carik celup hanya sensitive terhadap albumin
B. Metode carik celup hanya sensitive terhadap globulin
C. Metode carik celup hanya sensitive terhadap hemoglobin
D. Metode carik celup hanya sensitive terhadap mukoprotein
E. Metode carik celup hanya sensitive terhadap bence jones protein

21. Kasus (vignete) 6

Seorang analis sedang melakukan pemeriksaan cairan pleura atas permintaan dokter pada seorang
pasen yang diduga tuberculosis. Didapatkan cairan menyerupai serum darah sejumlah 1 liter dengan
sedikit jumlah fibrin dan sel

Pertanyaan soal:
Termasuk jenis apakah cairan tersebut di atas ?

Pilihan Jawaban :
A. Transudat
B. Eksudat bening
C. Eksudat fibrosa
D. Eksudat purulen
E. Eksudat hemoragik

22. Kasus (vignete) 7

Seorang pasen laki-laki berusia 28 tahun menunjukkan permintaan dokter untuk dilakukan pemeriksaan
sperma terhadapnya. Setelah diberikan informasi yang benar tentang persiapan dan pengumpulan
sampel. 4 hari kemudian pasen datang pada jam 07.30 WIB dengan membawa sampel sperma. Data
wawancara didapatkan bahwa sampel di ambil jam 06.15 WIB

Pertanyaan soal:
Sikap apa yang harus dilakukan oleh analis ?

A. Memeriksa sampel secara lengkap dengan seksama dan mengeluarkan hasilnya


B. Memeriksa sebagian pemeriksaan dengan seksama dan mengeluarkan hasilnya
C. Meminta pasen untuk mengambil sampel keesokan harinya agar dapat segera mengeluarkan
hasil
D. Meminta pasen untuk mengambil sampel 4 hari yang akan datang agar dapat segera
mengeluarkan hasil
E. Meminta pasen datang kapan saja setelah siap kembali agar hasil yang dikeluarkan benar
23. Kasus (vignete) 8

Seorang analis sedang melakukan pemeriksaan urin berdasarkan permintaan dokter penyakit dalam.
Sampel urin yang baru dikeluarkan diterima oleh analis pada jam 08.10 WIB. Alat penunjuk suhu ruang
menunjukkan angka 39OC. Pengerjaan sampel dimulai jam 09.00 WIB. Hasil pemeriksaan makroskopis
menunjukkan warna kuning tua, agak keruh, pH 7,8 dan BJ 1.0001

Pertanyaan soal:

Parameter apakah yang paling terpengaruh secara berarti oleh keadaan di atas?

Pilihan Jawaban :
A. Bilirubin
B. Glukosa
C. Benda-benda keton
D. Sel eritrosit
E. protein

24. Kasus (vignete) 9

Seorang perempuan berusia 69 tahun malnutrisi dan menderita perdarahan saluran pencernaan.
Berdasarkan diagnosa dokter pasen menderita anemia defisiensi besi ringan berdasarkan hasil
pemeriksaan laboratorium Hb 10 g/dL., MCV 69 fl, MCHC 28%

Pertanyaan soal:
Bagaimana morfologi eritrosit pada sediaan darah tepi dari kasus tersebut ?

Pilihan Jawaban :
A. hipokromik normositik dengan poikilositosis
B. hipokromik makrositik dengan poikilositosis
C. hipokromik mikrositik dengan poikilositosis
D. normokromik mikrositik dengan poikilositosis
E. normokromik makrositik dengan poikilositosis

25. Kasus (vignete) 10

Talasemia adalah penyakit herediter karena kekurangan salah satu zat pembentuk hemoglobin (Hb) sehingga
produksi hemoglobin berkurang. Thalassemia terjadi karena kelainan atau perubahan pada gen globin α atau β yang
mengatur produksi rantai globin α atau β. Berkurang atau tidak terbentuk sama sekali rantai globin disebut sebagai
Thalassemia. Keadaan ini menyebabkan produksi hemoglobin terganggu dan umur eritrosit memendek.

Pertanyaan soal:
Bagaimana bentuk kelainan sel darah merah yang dihasilkan oleh keadaan di atas ?

Pilihan Jawaban:
A. Poikilositosis
B. Sel tear drop
C. Sel sabit
D. Sel pensil
E. Sel target

26. Kasus (vignete) 11

Seorang pasen diminta mengumpulkan dahaknya untuk bahan pemeriksaan BTA. Sebelum
pelaksanaan pengumpulan dahak, pasen mendapatkan informasi dari analis tentang pengumpulan
sampel sputum untuk pemeriksaan BTA

Pertanyaan soal:
Bagaimana cara pengumpulan untuk mendapatkan sampel yang benar ?

Pilihan Jawaban :
A. Dahak dikumpul saat pertama kali datang di laboratorium, dilanjutkan pada pagi hari kedua di rumah dan hari
kedua di laboratorium
B. Dahak dikumpul saat pertama kali datang di laboratorium, dilanjutkan pada pagi hari kedua di laboratorium dan
hari siang hari kedua di laboratorium
C. Dahak dikumpul saat pertama kali datang di laboratorium, dilanjutkan pada pagi hari kedua dirumah pada
setelah bangun tidur dan hari kedua di laboratorium
D. Dahak dikumpul saat pertama kali datang di laboratorium, dilanjutkan pada pagi hari kedua dirumah pada
setelah bangun tidur dan hari ketiga di laboratorium
E. Dahak dikumpul saat pertama kali datang di laboratorium, dilanjutkan pada pagi hari kedua dirumah pada
setelah bangun tidur dan hari ketiga di laboratorium

27. Kasus (vignete) 12

Seorang analis sedang melakukan pembuatan preparat darah merah di laboratorium parasitologi.
Analis tersebut meneteskan 1 tetes darah ke objek gelas, dengan ujung objek gelas lain yang bersih,
diarahkan 30° dan darah dihapus menyebar pada objek gelas.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang paling tepat menggunakan preparat yang dibuat oleh analis tersebut ?

Pilihan Jawaban :
A. Filaria
B. Malaria
C. Tripanosoma
D. Leismania
E. Toxoplasma

28. Kasus (vignete) 13

Diabetes Gestasional adalah gangguan toleransi glukosa yang diketahui pertama kali saat hamil. Pemeriksaan yang
terbaik dengan beban glukosa 50 gram glukosa dan kadar glukosa darah diukur 1 jam kemudian.

Pertanyaan soal:

Pemeriksaan apa yang selanjutnya harus dilakukan?

Pilihan Jawaban :

A. Dilanjutkan dengan pemeriksaan glukosa puasa dan 2 jam setelah makan


B. Dilanjutkan dengan pemeriksaan glukosa urin puasa dan 2 jam setelah makan
C. Dilanjutkan dengan pemeriksaan toleransi glukosa oral
D. Dilanjutkan dengan pemeriksaan toleransi glukosa
E. Dilanjutkan dengan pemeriksaan HbA1C

29. Kasus (vignete) 14

Seorang perempuan usia 44 th berdasarkan diagnose dokter mengidap diabetes tipe 1 dirujuk untuk
melakukan pemeriksaan glukosa darah, kolesterol total dan trigliserida. Setelah pengambilan darah,
serum nampak lipemik. Berdasarkan hasil pemeriksaan kadar glukosa puasa 320 mg/dL, kolesterol 53
mg/dL dan trigliserida 150 mg/dL.

Pertanyaan soal:
Berdasarkan kasus di atas, jenis lipoprotein yang mana yang meningkat?

Pilihan Jawaban :
A. Kilomikron dan LDL
B. Kilomikron dan VLDL
C. Kilomikron dan HDL
D. VLDL dan LDL
E. VLDL dan HDL

30. Kasus (vignete) 15

Pada metabolism karbohidrat menjadi glukosa yang akan digunakan oleh seluruh sel diatur oleh
mekanisme hormonal. Penggunaan glukosa dalam darah dipengaruhi oleh insulin, sementara
pembentukan glukosa dari cadangan dipengaruhi oleh glucagon, adrenalin, growth hormone dan kortisol
melalui proses glukogenesis, glycolisis, glukoneogenesis, lypolisis, ketogenosis.

Pertanyaan soal
Proses manakan yang terjadi pada jaringan adiposa?

Pilihan Jawaban :
A. Glycolisis
B. Glukogenesis
C. Glukoneogenesi
D. Lipolisis
E. Ketogenesis
31. Kasus (vignete) 16

Demam dengue dapat merupakan infeksi primer (demam dengue) serta infeksi kedua kali yang disebut infeksi
sekunder dan dapat menimbulkan penyakit dengue haemorragic fever (DHF) yang dapat menyebabkan kematian.
Untuk mengurangi angka kematian dapat dilakukan deteksi dini terhadap adanya antigen dan antibody yang
dihasilkan oleh virus dengue

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang dapat dapat digunakan untuk tujuan deteksi dini tersebut?

Pilihan Jawaban :
A. antigen NS-1
B. IgA-anti dengue
C. antibodi dengue IgA
D. antibodi dengue IgG
E. antibodi dengue IgM

32. Kasus (vignete)

Seorang lulusan DIII analis kesehatan bekerja di laboratorium klinik mandiri/swasta dengan kategori
laboratorium madya. Suatu ketika datanglah seorang pasien dengan pengantar untuk pemeriksaan glukosa
darah. Kebetulan pasien tersebut tinggal satu komplek dengan analis. Hasil tes darah puasa menunjukkan
kadar 160 mg/dL. Pada saat amplop hasil diberikan, pasien menanyakan kepada analis tentang hasil
tersebut.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Membuka amplop, menjelaskan bahwa hasil tes dan menyuruhnya segera ke dokter
B. Mengambil arsip hasil tes laboratorium lalu menyatakan pasien menderita diabetes mellitus
C. Tanpa membuka amplop, ia langsung memberitahu bahwa hasil tes tidak normal karena ia masih
ingat hasil analisis darah yang dikerjakannya.
D. Menganjurkan pasien membawa hasil tersebut ke dokter pengirim supaya mendapat penjelasan dan
penanganan yang tepat
E. Menyarankan pasien membeli obat diabetes ke toko obat terdekat karena ia tahu kadar glukosa
darah tetangganya tersebut tinggi.
33. Kasus (vignete)

Seorang pasien datang ke laboratorium klinik mandiri dengan kategori utama dengan membawa pengantar untuk
periksa Hepatitis B. Laboratorium ini melaksanakan program pemantapan mutu internal dan eksternal.Seorang
analis melayani pasien ini, pasien banyak bertanya mengenai akurasi hasil tes hepatitis di laboratorium tersebut
sebelum memutuskan jadi periksa di lab tersebut atau pindah ke lab lain.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Meyakinkan pasien bahwa laboratorium ini yang paling baik di kota tersebut
B. Menjelek-jelekkan laboratorium lain yang menjadi pesaing supaya pasien tetap periksa di lab itu
C. Memberikan jaminan bahwa hasilnya akurat dan memaksa pasien tetap periksa di lab itu
D. Menjelaskan upaya yang dilakukan lab itu dalam menjaga mutu hasil tes termasuk pemeriksaan
hepatitis B
E. Mengatakan bahwa dokter minta pasien periksa di lab itu karena dokter saja sudah percaya, jadi
pasien juga seharusnya meyakini hal itu.

34. Kasus (vignete)

Seorang analis sedang melakukan pengambilan bahan pemeriksaan berupa darah untuk diperiksa
Kadar Gula darahnya. Pengambilan darah seharusnya untuk menghindari terjadinya infeksi.
Pertanyaan soal:
Bahan apa yang digunakan untuk desinfeksi ?

A. Alkohol 50 %
B. Alkohol 60 %
C. Alkohol 70 %
D. Alkohol 80 %
E. Alkohol 90 %

35. Kasus (vignete)

Seorang pria berusia 40 tahun datang ke Lab dengan membawa surat pengantar dokter dimana dokter
minta untuk diperiksa Hb nya. Karena Lab.termasuk sederhana maka Hb. dikerjakan dengan metode
Sahli.

Pertanyaan soal:
Reagen apakah yang digunakan untuk pemeriksaan sahli ?
a. HCl Alkohol
b. HCl PA
c. HCl 0,1 N
d. HCl Tehnis
e. HCl Absolut

36. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima sampel berupa darah EDTA yang berasal dari ruangan pada Suatu Rumah
Sakit.
Setelah diterima ternyata ada pekerjaan lain yang harus dikerjakan dulu, maka sampel darah tersebut
harus
Harus ditunda.

Pertanyaan soal:
Bagaimana penyimpanan darah tersebut agar supaya tidak rusak?

A. Disimpan pada suhu kamar


B. Disimpan pada almari es
C. Disimpan pada suhu -20 derajat Celcius
D. Disimpan pada suhu -80 derajat celcius
E. Disimpan pada suhu 0 derajat celcvius

37. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima seorang pasien dengan membawa surat pengantar dari dokter, dimana setelah
dibaca dokter meminta pemeriksaan darah rutine.Sebelum mengambil darah pasien maka disiapkan
dahulu peralatan dan reagensi yang dibutuhkan. Agar supaya darah tidak beku digunakan antikoagulan.

Pertanyaan soal:
Antikoagulan apakah yang diperlukan pada kasus tersebut ?

A. HCl
B. H2SO4
C. HNO3
D. EDTA
E. CaCO3

38. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima pasien dengan membawa surat pengantar dari dokter dimana pemeriksaan
yang diminta adalah hitung jumlah eritrosit. Dimana analis tersebut bekerja pada laboratorium sederhana
peralatan yang ada juga sangat sederhana,

Pertanyaan soal:
Alat apakah yang digunakan untuk melakukan hitung eritrosit ?

A. Hemometer
B. Termometer
C. Nanometer
D. Hemocytometer
E. Tensimeter
39. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima pasien dengan membawa surat pengantar dari dokter dimana pemeriksaan
yang diminta adalah Laju Endap Darah. Pemeriksaan dilakukan secara manual.

Pertanyaan soal:
Alat apakah yang digunakan untuk pemeriksaan laju endap darah?

A. Tabung westergren dan raknya


B. Tabung durham
C. Tabung reaksi
D. Tabung Kyedahl
E. Tabung Fermentasi

40. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima pasien dengan membawa surat pengantar dari dokter dimana pemeriksaan
yang diminta adalah golongan darah .

Pertanyaan soal:
Reagen apakah yang digunakan untuk pemeriksaan golongan darah.?

A. Anti bodi
B. Anti sera
C. Antigen
D. Antibiotika
E. Antimikotika

41. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima permintaan pemeriksaan kehamilan. Pasien telah mengalami terlambat
menstruasi 2 minggu. Pada minggu pertama telah dilakukan pemeriksaan kehamilan dengan hasil
negative di laboratorium puskesmas. Fasilitas yang ada di rumah sakit untuk pemeriksaan tersebut
berupa kit yang berisi antigen lateks.

Pertanyaan soal:
Apakah dasar reaksi pada pemeriksaan tersebut?

A. Flokulasi
B. Hemaglutinasi
C. Ikatan komplemen
D. Aglutinasi
E. Elisa

42. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima permintaan pemeriksaan urin untuk pemeriksaan glukosa urin secara manual
metode benedict. Hasil pemeriksaan menunjukkan larutan berwarna hijau dengan endapan kuning.

Pertanyaan soal:
Bagaimana saudara melaporkan hasil pemeriksaan tersebut ?

A. Negatif
B. Positif satu
C. Positif dua
D. Positif tiga
E. Positif empat

43. Kasus (vignete)

Pada suatu hari seorang analis di laboratorium rumah sakit , datang rujukan dari laboratorium swasta
berupa darah dimana pemeriksaan yang diminta adalah gula darah. Segera serum dipisahkan dengan
bekuan darah dan alat-alat yang diperlukan serta reagen disiapkan. Setelah diperiksa ternyata hasilnya
gula darah hasilnya lebih tinggi dari angka normal.

Pertanyaan soal:
Organ apakah yang mengalami kerusakan apabila hasil pemeriksaan gula darah ternyata lebih tinggi
dari kadar gula darah orang yang normal ?

A. Ginjal
B. Hepar
C. Lever
D. Paru-paru
E. Pankreas

44. Kasus (vignete)

Seorang analis sedang dinas pagi di sebuah laboratorium, menerima pasien yang telah membawa surat
permintaan pemeriksaan laboratorium dari dokter. Agar pemeriksaan laboratorium dapat dikerjakan
dengan benar , maka segera pasien tersebut diterima dengan baik secara sopan santun.

Pertanyaan soal:
Langkah awal apakah yang harus dilakukan terhadap pasien tersebut ?

A. Mengucapkan salam
B. Memperkenalkan diri
C. Mengakiri dengan salam
D. Bertanya pada pasien
E. Menanggapi pertanyaan pasien

45. Kasus (vignete)

Seorang analis sedang dinas pagi di sebuah laboratorium, menerima pasien seorang ibu hamil berumur
24 tahun dengan riwayat anemia yang telah membawa sampel berupa darah dan surat pengantar dari
dokter.
Dimana dokter tidak menulis pemeriksaan apa yang diminta, dokter hanya menulis diagnose sementara
yaitu anemia.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang seharusnya dikerjakan oleh petugas laboratorium tersebut ?

A. Hitung jenis lekosit


B. Hitung jumlah eritrosit
C. Hitung jumlah trombosit
D. Hitung jumlah lekosit
E. Kadar hemoglobin

46. Kasus (vignete) 1

Seorang pria dengan usia 65 tahun datang ke laboratorium kesehatan. Bapak tersebut mengeluh bahwa
ia sering merasa haus, sering buang air kecil pada malam hari dan berat badannya turun dengan drastic.
Menurut cerita yang bapak tersebut dengar bahwa bapak tersebut menderita kencing m,anis. Bapak
tersebut minta supaya darahnya diperiksa tetapi ia tidak memiliki surat rujukan dari dokter.

Pertanyaan soal:
Apakah langkah yang diambil oleh petugas laboratorium dalam menghadapi bapak tersebut.

A. Petugas mempersilahkan bapak tersebut untuk pergi ke dokter terlebih dahulu.


B. Petugas menganjurkan untuk dilakukan pemeriksaan gula darah.
C. Petugas membawa bapak tersebut ke dokter konsultan yang ada di laboratorium tersebut.
D. Mempersilahkan bapak tersebut untuk puasa selama 8 – 10 jam baru dilakukan pemeriksaan.
E. Petugas mengcheklist pemeriksaan glucose darah dan urine.
47. Kasus (vignete) 1

Seorang petugas pengambil sampel menerima lembar pemeriksaan dari petugas loket. Dalam lembar
pemeriksaan tersebut data yang diterima oleh petugas adalah pasien seorang wanita dengan usia 60
tahun. Pemeriksaan yang dicheck list adalah pemeriksaan hematologi, kimia klinik, imunologi,
mikrobiologi dan toksikologi. Dimana sampel yang diambil adalah darah.
Pertanyaan soal
Dari pemeriksaan tersebut diatas mana yang harus petugas dahulukan dalam pembagian sampelnya.

A. Mikrobiologi
B. hematologi.
C. imunologi
D. kimia klinik
E. toksikologi

48. Kasus (vignete) 1

Seorang tenaga analis kesehatan menerima sampel pemeriksaan . Pada blanko order permintaan
pemeriksaan yang diminta adalah pemeriksaan glucose darah dan urine. Setelah dilakukan pemeriksaan
didapat hasil glucose darah 90 mg/dl dengan hasil glucose urine positive.
Pertanyaan soal
Dengan hasil seperti itu, tindakan apa yang seharusnya dilakukan oleh analis
A. Melakukan pemeriksaan ulang terhadap urine yang sama
B. Melakukan pemeriksaan ulang terhadap darah yang sama
C. Mencari informasi pasien, apa yang diminum sebelum melakukan pemeriksaan
D. Melakukan pemeriksaan ulang pada darah dan urine yang baru.
E. Melakukan pemeriksaan ulang terhadap urine yang baru

49. Kasus (vignete) 1

Seorang tenaga analis kesehatan yang saat itu bertugas di bagian penerimaan sampel. Analis tersebut
menerima sampel dengan blanko order pemeriksaan dari petugas pengambil contoh.
Guna menghindari kesalahan data dan sampel , seorang analis yang saat itu bertugas di bagian
penerimaan sampel ia harus mengerti tata urutan penerimaan sampel.
Pertanyaan soal
Apa yang harus dilakukan oleh analis bagian penerima sampel yang saat itu bertugas
A. Check tanggal pada waktu sampel diterima
B. Check nama dokter yang meminta pemeriksaan.
C. Check kesesuaian no order di blanko pemeriksaan dengan di wadah sampel.
D. Jam pengambilan sampel
E. Data klinis yang diberikan oleh dokter

50. Kasus (vignete) 1

Hari ini tenaga analis kesehatan yang bertugas pada pemeriksaan kimia adalah “Y” dan yang bertugas di
bagian hematologi adalah “P”. Pada hari itu tenaga analis kesehatan “Y” tidak masuk kerja karena sakit.
Sampel sudah dicentrifuge oleh petugas penerima sampel dan darah/serum sudah didistribusikan ke
analis yang bertugas di masing-masing bagian
Pertanyaan soal
Bagaimana dengan pemeriksaan kimia hari itu

A. Serum yang sudah ada disimpan saja.


B. Analis ”P” mengambil alih pemeriksaan kimia
C. Penyimpanan sampel primer bukan serum
D. Pemeriksaan kimia dilakukan sesuai batas waktu jenis pemeriksaan.
E. Anals ”P” tetap melakukan pemeriksaan kimia tetapi hasil belum bisa dikeluarkan.

51. Kasus (vignete) 1

Sampel yang sudah selasai dilakukan pemeriksaan lalu diberikan kepada petugas yang bertugas untuk
memasukkan data hasil ke computer.
Setelah melalui verifikasi hasil dan di tanda tangani. Petugas dibagian loket siap untuk memberikan hasil
tersebut ke pasien dengan menunjukkan bukti pengambilan hasil.

Pertanyaan soal
Menghindari penyalah gunaan hasil, apa yang harus kita lakukan

A. Memberikan hasil dalam amplop tertutup rapat.


B. Hasil diberikan kepada pemegang bukti pengambilan hasil.
C. Memberikan hasil dalam amplop tertutup rapat dan mempersilahkan pasien untuk memberikan
hasil tersebut ke dokter pengirim
D. Hasil dikirimkan langsung pada dokter.
E. Memberikan hasil dan menerangkan hasil pemeriksaan jika pasien meminta

52. Kasus (vignete) 17

Seorang analis sedang melakukan pemeriksaan terhadap serum pasien atas permintaan dokter. Berdasarkan
diagnose, pasien mengalami deman dan nyeri pada sendi dalam 2 hari terakhir. Pasien berharap agar dokter segera
memberikan obat yang tepat untuk penyakitnya.

Pertanyaan soal:
Manakah pemeriksaan lab yang sesuai pada kasus tersebut?

Pilihan Jawaban
A. Rematoid faktor
B. C-reactive protein (CRP)
C. ASTO
D. Widal
E. Alfa Fetoprotein

53. Kasus (vignete)

Seorang wanita usia 30 th datang ke laboratorium dengan membawa pengantar dari dokter untuk
pemeriksaan mikroskopis pewarnaan langsung dari bahan kerokan kulit. Keluhan yang dialami pasen
adalah kulit mengelupas dengan benjolan dan bernanah.

Pertanyaan soal:
Pada kasus tersebut, pewarnaan apakah yang dipilih?

Pilihan jawaban :
A. Giemsa
B. Gram
C. Wright
D. Ziehl Nelson
E. Kinyoun gabbet

54. Kasus (vignete)

Seorang pasen yang akan di transfusi darah sesuai dengan perintah dokter yang disertai dengan rujukan untuk
memeriksakan parameter pre transfusi darah. Pada tahap akhir setelah golongan darah pasen dengan darah
donor sesuai, selanjutnya dilakukan pemeriksaan Crossmatch dengan variasi mayor dan minor

Pertanyaan soal:
Bagaimanakah variasi crosmatch mayor dan minor pada pemeriksaan tersebut?

Pilihan Jawaban :
A. Mayor adalah serum pasen direaksikan dengan sel darah merah donor, sedangkan minor adalah serum donor
direaksikan dengan sel darah merah pasen.
B. Mayor adalah serum pasen direaksikan dengan serum donor, sedangkan minor adalah sel darah donor
direaksikan dengan sel darah merah pasen.
C. Mayor adalah serum donor direaksikan dengan sel darah merah pasen, sedangkan minor adalah serum pasen
direaksikan dengan sel darah merah donor.
D. Mayor adalah serum pasen direaksikan dengan sel darah merah pasen, sedangkan minor adalah serum donor
direaksikan dengan sel darah merah donor.
E. Mayor adalah serum pasen direaksikan dengan serum pasen, sedangkan minor adalah serum donor
direaksikan dengan sel darah merah donor.

55. Kasus (vignete) 20

Pemeriksaan fungsi ginjal dilakukan dengan menghitung Laju Filtrasi Glomerulus yang dapat diperiksa
dengan tes klirens. Metabolit yang digunakan untuk klirens harus praktis, stabil dan dapat digunakan
sebagai tolok ukur yang paling tepat untuk menghitung Laju Filtrasi Glomerulus.

Pertanyaan soal:
Metabolit apakah yang paling tepat untuk digunakan untuk klirens ?
A. Inulin
B. Phenolsulfonphthalein
C. Radioisotop
D. Ureum
E. Kreatinin

56. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima pasien seorang ibu hamil berumur 24 tahun dengan riwayat mempunyai
penyakit lever, dokter meminta pemeriksaan tes fungsi hati.

Pertanyaan soal:
Parameter apakah yang diperlukan untuk menunjang diagnose pada kasus tersebut ?

A. Trigliserida
B. Cholesterol total
C. Uric acid
D. transaminase
E. kreatinin

57. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki berumur 54 tahun dengan keluhan sering sakit pinggang diminta dokter melakukan
pemeriksaan fungsi ginjal di laboratorium..

Pertanyaan soal:
Parameter apakah yang digunakan untuk menunjang diagnosa pada kasus tersebut?

A. Trigliserida
B. Cholesterol total
C. Uric acid
D. SGOT/SGPT
E. Creatinin

58. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki berumur 60 tahun dengan keluhan lemah, letih , lesu, makan banyak , perut buncit,
dan cepat ngantuk. Dokter memberi surat pengantar untuk memeriksakan telur cacing dalam tinja.

Pertanyaan soal:
Reagen apa yang digunakan untuk pemeriksaan tersebut ?

A. HCl 0,1 N
B. Alkohol 76 %
C. Eosin 1%
D. Sublimat
E. KOH 10 %

59. Kasus (vignete)

Seorang pasien laki-laki berumur 34 tahun datang ke dokter dengan keluhan demam dan badan
menggigil. Dokter memberi surat pengantar pemeriksaan darah untuk mengetahui penyakit apa yang
diderita pasien. Diagnosa dokter berdasarkan anamnesa adalah penyakit malaria.

Pertanyaan soal:
Spesimen apa yang perlu diambil untuk pemeriksaan pada kasus tersebut ?

A. Urin
B. Darah
C. Feses
D. Sputum
E. kerokan kulit

60. Kasus (vignete)

Seorang wanita berumur 28 tahun dengan keluhan gatal-gatal pada vagina, dan mengeluarkan cairan
putih . Dokter memberi surat pengantar supaya melakukan pemeriksaan secret vagina . Pada
pewarnaan Gram tidak ditemukan bakteri Diplococcus Gram negative. Dokter meminta pemeriksaan
mikroskopis langsung yang dapat menunjang diagnose kasus tersebut.

Pertanyaan soal
Parasit apa yang dapat ditemukan pada kasus tersebut ?

A. Entamoeba histolityca
B. Entamoeba coli
C. Tricomonas vaginalis
D. Giardia lamblia
E. Embadomonas vaginalis

61. Kasus (vignete)

Seorang pria berumur 61 tahun dengan kaki kiri membesar dari pangkal paha sampai tumit. Dokter
memberi surat pengantar supaya dilakukan pemeriksaan darah. Dokter mendiagnosa , penyebab
penyakit pasien tersebut adalah parasit.

Pertanyaan soal:
Apa nama parasit yang dapat ditemukan pada kasus tersebut ?

A. Tripanosoma gambiens
B. Wuchereria bankrofti
C. Leishmania donovani
D. Trichomonas hominis
E. Dipilobotrium latum
62. Kasus (vignete)

Seorang pasien mempunyai keluhan berkemih terasa panas, dan keluar cairan putih kehijauan dari
vaginanya. Dokter memintanya melakukan pemeriksaan secret vagina ke laboratorium dengan diagnose
menderita penyakit gonorrhoe.

Pertanyaan soal:
Pewarnaan apakah yang paling cocok pada kasus tersebut .?

A. Ziehl Nelsen
B. Loffler
C. Neisser
D.Burri
E.Gram
63. Kasus (vignete)

Seorang ibu datang di laboratorium mikrobiologi dengan membawa surat pengantar dari dokter yang
praktek swasta. Dokter tersebut minta supaya diperiksa secret vaginanya .Keluhan pasien tersebut kalo
kencing panas, keluar keputihan dan gatal disekitar alat kelamin, secret seperti susu pecah. Dokter
minta diperiksa dengan preparat langsung tidak usah dilakukan kultur/biakan.

Pertanyaan soal:
Apakah kenungkinan penyebab penyakit yang diderita seorang ibu tersebut .?

A. Virus
B. Kuman
C. Parasit
D. Jamur
E. Serangga
64. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki datang ke laboratorium dengan membawa surat pengantar dari dokter yang praktek
swasta. Keluhan pasien adalah batuk sudah lebih dari 3 minggu, keluar keringat dingin pada malam hari,
berat badan pasien menurun, batuk berdahak kadang-kadang disertai darah. Dokter meminta supaya
diperiksa sputum BTA selama 3 hari berturut-turut.

Pertanyaan soal:
Pewarnaan apakah yang paling cocok pada kasus tersebut?

A. Ziehl Nelsen
B. Neisser
C. Schaeffer Fulton
D. Gram
E. Burri
65. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki datang di laboratorium mikrobiologi dengan membawa surat pengantar dari dokter yang
praktek swasta. Keluhannya adalah muntah, berak encer seperti cucian beras, badan lemas awam
menyebut dengan muntaber. Selain dokter minta supaya pasien dirawat di rumah sakit juga minta supaya
minta diperiksa di laboratorium untuk memastikan diagnosa sakitnya.

Pertanyaan soal:
Kuman penyebab dari penyakit muntaber adalah. ?

A. Mycobacterium tuberculosa
B. Corynebacterium dipohtheriae
C. Eschirichia coli
D. Clostridium tetani
E. Vibrio cholera
66. Kasus (vignete)

Seorang pasien datang ke laboratorium dengan membawa surat pengantar dari dokter. Keluhannya
adalah demam dan terasa sakit ketika menelan. Dokter minta supaya pasien diperiksa di laboratorium .
Diagnosa sementara dokter adalah faringitis.

Pertanyaan soal:
Bahan pemeriksaan apakah yang harus diambil . ?

A. Urin
B. Darah
C. Hapus tenggorok
D. Sputum
E. Sekret urethra

67. Kasus (vignete)

Seorang anak dengan gejala demam tinggi dan sakit pada tenggorokan diminta melakukan pemeriksaan
ke laboratorium. Bahan pemeriksaan yang diterima adalah hapus tenggorok. Pada pewarnaan Neisser
ditemukan kuman batang berwarna kuning, ujung terdapat granula berwarna ungu.

Pertanyaan soal:
Kuman apakah yang mempunyai cirri-ciri diatas . ?

A. Mycobacterium tuberculosa
B. Corynebacterium diptheriae
C. Eschirichia coli
D. Staphylococcus aureus
E. Leptospira icterohemorrhagica
68. Kasus (vignete)

Seorang anak dengan gejala demam tinggi dan sakit pada tenggorokan diminta melakukan pemeriksaan
ke laboratorium. Bahan pemeriksaan yang diterima adalah hapus tenggorok. Pasien sudah mendapatkan
terapi dengan beberapa antibiotika tetapi belum sembuh, maka harus dilakukan pemeriksaan yang
bertujuan untuk mencari obat/antibiotika yang cocok .

Pertanyaan soal:
Pemeriksan apakah yang harus dilakukan pada kasus diatas . ?

A. Sensitivity tes
B. Koagulase tes
C. Hemolisis tes
D. Oksidase tes
E. Biokimia tes
69. Kasus (vignete)

Seorang analis di laboratorium menerima pasien dengan keterangan klinis bahwa pasien beberapa hari
yang lalu mengalami kecelakaan, timbul luka, kejang, dan demam. Dokter minta untuk dilakukan
pewarnaan langsung dengan Schaeffer Fulton. Kuman yang didapat cirri-cirinya berwarna ungu disalah
satu ujung terdapat spora berwarna hijau.

Pertanyaan soal:
Apakah nama kuman yang berhasil ditemukan . ?

A. Staphylococcus aureus
B. Klebsiella pneumoniae
C. Treponema pallida
D. Mycobaterium tuberculosa
E. Clostridium tetani
70. Kasus (vignete)

Seorang analis di laboratorium mikrobiologi saat tugas datang seorang laki-laki dengan membawa
jerigen berisi air sumur untuk meminta agar sampel air sumur diperiksa, agar dapat diketahui apa
penyebab air sumurnya berbau. Kemudian air sumur diperiksa secara mikrobiologis.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan khusus apakah yang dilakukan . ?

A. Pemeriksaan koefisien fenol


B. Pemeriksaan uji potensi
C. Pemeriksaan sterilitas
D. Pemeriksaan air
E. Pemeriksaan resistensi

71. Kasus (vignete)

Seorang analis di laboratorium mikrobiologi saat tugas menerima sampel dari bangsal kulit kelamin
berupa serum dengan surat pengantar yang meminta pemeriksaan VDRL. Pada surat pengantar
diagnose sementara adalah sifilis.

Pertanyaan soal:
Apakah dasar reaksi pemeriksaan VDRL. ?

A. Presipitasi
B. Tes ikatan komplemen
C. Aglutinasi
D. Elisa
E. Flokulasi

72. Kasus (vignete)

Seorang laki -laki datang ke dokter dimana dengan keluhan radang tenggorok , sakit pada saat
menelan .Kemudian dokter memberi surat pengantar ke laboratorium untuk pemeriksaan darah secara
secara serologis.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang dimaksud oleh dokter. ?

A. VDRL
B. ASTO
C. WIDAL
D. RF
E. CRP
73. Kasus (vignete)

Seorang pasien 52 tahun datang ke dokter dengan keluhan sakit pada persendian, badan terasa sakit,
dan lemah. Dokter memberi surat pengantar ke laboratorium agar dilakukan pemeriksaan darah secara
serologis.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang dimaksud pada kasus tersebut ?

A. VDRL
B. ASTO
C. WIDAL
D. RF
E. CRP
74. Kasus (vignete)

Seorang laki datang ke dokter dimana dengan keluhan demam , badan terasa sakit, lemah, letih,
nafsu makan berkurang. Gejala yang disampaikan pada dokter masih kurang member informasi tentang
penyakit apa yang diderita . Agar mendapatkan informasi yang lengkap dan jelas maka dokter minta
pada laboratorium untuk pemeriksaan darah terhadap CRP.

Pertanyaan soal:
Apa tujuan pemeriksaan parameter tersebut. ?

A. Diagnosa anemia
B. Diagnosa demam
C. Diagnosa dehidrasi
D. Diagnosa inflamasi
E. Diagnosa pre transfusi
75. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki datang ke dokter dimana dengan keluhan demam , badan terasa dingin pada waktu
malam badan terasa sakit, lemah, letih, nafsu makan berkurang, lidah kotor, perut bagian kiri terasa
keras, kebiasaan makan nasi pecel dipinggir jalan . Untuk memastikan diagnose dokter minta
pemeriksaan darah secara serologi.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apakah yang harus dilakukan. ?
A. Widal
B. TPHA
C. Dengue Blot
D. ASTO
E. CRP
76. Kasus (vignete)

Seorang laki datang ke dokter dimana dengan keluhan demam , badan terasa dingin pada waktu
malam badan terasa sakit, lemah, letih, nafsu makan berkurang, lidah kotor, perut bagian kiri terasa
keras, kebiasaan makan nasi pecel dipinggir jalan . Untuk memastikan diagnose dokter minta
pemeriksaan Widal dan hematologi. Hasil tes Widal menunjukkan Salmonella typhi O positif dengan titer
1/320.

Pertanyaan soal:
Manakah pemeriksaan hematologi yang relevan dengan kasus tersebut?
A. eritrosit
B. lekosit
C. trombosit
D. hematokrit
E. hemoglobin
77. Kasus (vignete)

Pada suatu wilayah RT terjadi wabah penyakit demam berdarah, beberapa orang masih dirawat di rumah
sakit sebagian lagi sudah diperbolehkan pulang . Diagnosa pasti ditentukan dengan pemeriksaan darah
secara serologis.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan apa yang dilakukan pada kasus tersebut?

A. Widal
B. ASTO
B. RF
C. CRP
D. TPHA
E. Dengue Blot

78. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki datang ke tempat praktek dokter dengan keluhan badan sedikit demam, timbul luka
kecil, kering dan keras ada kulit. Pasien tersebut mengaku bahwa seminggu yang lalu berhubungan
badan dengan seorang wanita panggilan. Pasien kemudian dikirim ke laboratorium klinik dengan
membawa surat pengantar dokter,untuk diperiksa secara serologis terhadap sipilis.

Pertanyaan soal:
Pemeriksaan serologis apa yang dikerjakan pada kasus tersebut.?

A. widal
B. Asto
C. RF
D. CRP
E. TPHA

79. Kasus (vignete)

Pada suatu Perusahaan besar terjadi kasus dimana sebagian besar karyawannya mengalami muntah,
mual, kepala pusing , bahkan ada yang tak sadarkan diri ( schock ) setelah makan siang yang diperoleh
dari catering,. Kemudian pihak perusahaan lapor kepada polisi bahwa terjadi kasus keracunan,
selanjutnya diambil sampling sisa makanan untuk diperiksa dilaboratorium secara mikrobiologis.

Pertanyaan soal:
Kuman apakah yang kemungkinan dapat menyebabkan kasus tersebut?

A. Escherichia coli
B. Staphylococcus aureus
C. Clostridium tetani
D. Bacillus subtilis
E. Corynebacterium diptheriae
80. Kasus (vignete)

Seorang mahasiswa setelah makan siang berupa nasi goreng yang sudah dimasak kemarin mengalami
muntah, mual, kepala pusing , dengan adanya gejala ini mahasiswa dibawa ke poliklinik terdekat.
Poliklinik kemudian merujuk ke rumah sakit yang lebih besar yang peralatannya lengkap.Kepada pasien
tersebut dilakukan bilas lambung kemudian diperiksa secara mikrobiologis.

Pertanyaan soal:
Kuman apakah yang kemungkinan dapat menyebabkan kasus tersebut?

A. Eschirichia coli
B. Proteus
C. Clostridium tetani
D. Pseudomonas
E. Bacillus cereus
81. Kasus (vignete) 1

Seorang pria dengan usia 65 tahun datang ke laboratorium kesehatan. Pasien tersebut mengeluh bahwa
ia sering merasa haus, sering buang air kecil pada malam hari dan berat badannya turun dengan drastis.
Pasien minta supaya darahnya diperiksa tetapi ia tidak memiliki surat rujukan dari dokter.

Pertanyaan soal:
Apakah langkah yang diambil oleh petugas laboratorium dalam menghadapi pasien tersebut?

A. Petugas mempersilahkan pasien tersebut untuk pergi ke dokter terlebih dahulu.


B. Petugas menganjurkan untuk dilakukan pemeriksaan gula darah.
C. Petugas mengantarkan pasien tersebut ke dokter konsultan yang ada di laboratorium tersebut.
D. Petugas meminta pasien tersebut untuk puasa selama 8 – 10 jam baru dilakukan pemeriksaan.
E. Petugas memberi tanda pada formulir untuk pemeriksaan glucose darah dan urine.

82. Kasus (vignete) 1

Seorang petugas pengambil sampel menerima lembar pemeriksaan dari petugas loket. Dalam lembar
pemeriksaan tersebut data yang diterima oleh petugas adalah pasien seorang wanita dengan usia 60
tahun. Pemeriksaan yang dicheck list adalah pemeriksaan hematologi, kimia klinik, imunologi, dan
mikrobiologi kultur darah.

Pertanyaan soal
Dari pemeriksaan tersebut diatas mana yang harus petugas dahulukan dalam pembagian sampelnya.?

A. Mikrobiologi
B. hematologi.
C. imunologi
D. kimia klinik
E. toksikologi

83. Kasus (vignete) 1

Seorang tenaga analis kesehatan menerima sampel pemeriksaan . Pada blanko order permintaan
pemeriksaan yang diminta adalah pemeriksaan glucose darah dan urine. Setelah dilakukan pemeriksaan
didapat hasil glucose darah 90 mg/dl dengan hasil glucose urine positive.

Pertanyaan soal
Dengan hasil seperti itu, tindakan apa yang seharusnya dilakukan oleh analis
A. Mengeluarkan langsung hasil tersebut
B. Melakukan konfirmasi dengan metode uji yg lain
C. Merubah hasil tes urin supaya sesuai dengan kadar glukosa darah
D. Melakukan pemeriksaan ulang terhadap darah dan urine pada keesokan harinya
E. Mencari informasi tentang kemungkinan penyebab hasil yang ada
84. Kasus (vignete) 1

Petugas penerima sampel rujukan mempunyai tanggungjawab dalam menentukan kualitas preanalitik.
Seorang analis di bagian penerimaan sampel harus mengerti tata urutan penerimaan sampel.

Pertanyaan soal
Apa yang harus dilakukan oleh analis bagian penerima sampel yang saat itu bertugas
A. Check tanggal pada waktu sampel diterima
B. Check nama dokter yang meminta pemeriksaan.
C. Check kesesuaian no order di blanko pemeriksaan dengan di wadah sampel.
D. Jam pengambilan sampel
E. Data klinis yang diberikan oleh dokter

85. Kasus (vignete) 1

Hari ini tenaga analis kesehatan yang bertugas pada pemeriksaan kimia adalah “Y” dan yang bertugas di
bagian hematologi adalah “P”. Pada hari itu tenaga analis kesehatan “Y” tidak masuk kerja karena sakit.
Sampel sudah dicentrifuge oleh petugas penerima sampel dan darah/serum sudah didistribusikan ke
analis yang bertugas di masing-masing bagian
Pertanyaan soal
Bagaimana dengan pemeriksaan kimia hari itu

A. Serum yang sudah ada disimpan saja.


B. Analis ”P” mengambil alih pemeriksaan kimia
C. Penyimpanan sampel primer bukan serum
D. Pemeriksaan kimia dilakukan sesuai batas waktu jenis pemeriksaan.
E. Anals ”P” tetap melakukan pemeriksaan kimia tetapi hasil belum bisa dikeluarkan

86. Kasus (vignete) 1

Sampel yang sudah selasai dilakukan pemeriksaan lalu diberikan kepada petugas yang bertugas untuk
memasukkan data hasil ke computer.
Setelah melalui verifikasi hasil dan di tanda tangani. Petugas dibagian loket siap untuk memberikan hasil
tersebut ke pasien dengan menunjukkan bukti pengambilan hasil.

Pertanyaan soal
Apa yang harus dilakukan untuk menghindari penyalahgunaan hasil tes?

A. Memberikan hasil dalam amplop tertutup rapat.


B. Hasil diberikan kepada pemegang bukti pengambilan hasil.
C. Memberikan hasil dalam amplop tertutup rapat dan mempersilahkan pasien untuk memberikan
hasil tersebut ke dokter pengirim
D. Hasil dikirimkan langsung pada dokter.
E. Memberikan hasil dan menerangkan hasil pemeriksaan jika pasien meminta

87. Kasus (vignete) 1

Untuk menjamin hasil pemeriksaan yang dapat dipercaya. Peran berbagai bidang sangat penting, baik
dari segi peralatan, lingkungan ataupun reagen yang kita gunakan.
Pertanyaan soal
Alat yang bagaimana yang harusnya kita gunakan
A. Alat dengan model terbaru
B. Alat yang terkalibrasi
C. Alat yang mudah untuk digunakan
D. Alat yang selama belum terjadi kerusakan tetap dapat digunakan.
E. Alat yang mengikuti methode terbaru.

88. Kasus (vignete) 1

Seorang analis menerima sampel darah rujukan untuk pemeriksaan hematologi . Petugas
tersebut lalu memberikan sampel tersebut ke bagian pemeriksaan. Bagian pemeriksaan
memberitahukan bahwa darah tidak dapat diperiksa karena ada bekuan.

Pertanyaan soal
Apa tindakan yang diambil oleh petugas penerima sampel pada kasus tersebut?
A. Memberitahukan ke bagian pemeriksaan untuk diperiksa saja
B. Memberitahukan kepada pengirim sampel bila ia datang untuk mengambil hasil
C. Mengembalikan sampel kepada pengirim dan meminta darah baru.
D. Memberitahukan ke bagian pemeriksaan setelah ada hasil, lalu diberitahukan ke pengirim
E. Memberitahukan kepada pimpinan laboratorium agar memberikan teguran kepada
petugas pengirim sample

89. Kasus (vignete) 1

Sampel yang sudah selesai dilakukan pemeriksaan lalu diberikan kepada petugas yang bertugas
untuk memasukkan data hasil ke computer. Untuk menjamin adanya ketertelusuran data maka
setiap blanko order pemeriksaan harus di paraf oleh analis yang mengerjakan.

Pertanyaan soal
Untuk menjamin adanya ketertelusuran hasil apa yang harus dilakukan?
A. Memiliki arsip pemeriksaan
B. Cukup dengan data yang di paraf oleh analis
C. Sudah bisa tertelusur oleh kartu kendali
D. Data yang di komputer sudah cukup
E. Adanya arsip hasil di bagian yang memeriksa
90. Kasus (vignete) 1

Hasil pemeriksaan yang akurat didukung oleh banyak unsur. Sumber daya manusia, peralatan, reagensia
atau juga lingkungan kerja. Sebelum pelaksanaan pemeriksaan ada beberapa pekerjaan yang harus kita
kerjakan terlebih dahulu

Pertanyaan soal
Hal-hal apa yang harus kita lakukan sebelum masuk pada satu pemeriksaan

A. Menghidupkan peralatan
B. Mengeluarkan reagensia
C. Melakukan kalibrasi alat
D. Melakukan pemeriksaan kontrol
E. Mengecek suhu ruang tempat bekerja

91. Kasus (vignete) 1

Seorang analis kesehatan yang akan melakukan pemeriksaan kimia klinik,melakukan pemeriksaaan
terhadap serum control. Dari hasil pemeriksaan terhadap serum control tersebut didapatkan hasil untuk
parameter cholesterol hasilnya diluar nilai range control.

Pertanyaan soal
Apa yang harus analis kesehatan lakukan bila mendapatkan hasil di luar range control ?

A. Mengecek suhu ruang tempat bekerja


B. Mengecek reagen yang digunakan
C. Melakukan pemeriksaan ulang serum kontrol
D. Mengecek peralatan yang digunakan
E. Melakukan pemeriksaan dengan serum kontrol yang lain

92. Kasus (vignete) 1

Seorang pasien datang ke laboratorium dengan membawa surat rujukan dari dokter . Dokter meminta
untuk dilakukan pemeriksaan darah rutin. Pasien berusia 7 tahun dengan jenis kelamin wanita. Dari data
klinis yang dituliskan, pasien demam sudah 3 hari.

Pertanyaan soal
Apa fungsi dari pemeriksaan darah rutin yang diminta dokter tersebut?

A. Menetapkan diagnosis penyakit


B. Membantu diagnosa dokter
C. Menetapkan terapi
D. Follow up dari penyakit
E. Menetapkan prognose penyakit

93. Kasus (vignete) 1


Seorang tenaga analis kesehatan di laboratorium mikrobiologi mengerjakan tes kepekaan dan sekaligus
dikerjakan juga quality qontrol.

Pertanyaan soal
Kuman apakah yang sering digunakan sebagai quality qontrol
A. Standar ATCC
B. Standar MRSA
C. Standar MSSA
D. Standar Mac Farland
E. Standar Mac Grady

94. Kasus (vignete) 1

Seorang wanita datang di laboratorium dengan membawa surat pengantar dari dokter. Keluhan pasien
keputihan, dokter minta diperiksa preparat langsung (basah) dan pengecatan gram dari secret vagina.

Pertanyaan soal
Alat apakah yang harus disiapkan ?
A. Spiculum
B. Hang cleoes
C. Pinset
D. Ose
E. Masker

95. Kasus (vignete) 1

Seorang anak kecil berumur 3 tahun diminta oleh dokter untuk dilakukan pemeriksaan laboratorium
akibat diare, yang ditandai dengan feces cair seperti cucian beras untuk itu analis mengidentifikasi kuman
guna menentukan kuman apa yang menginfeksi pada anak tersebut.

Pertanyaan soal:
1. Bagaimana morfologis kuman Vibrio Spp pada pemeriksaan mikroskopis :
a. Spirila c. Basilus
b. Kokobasilus d. Spirokheta
Kasus (vignete) 1

96. Mahasiswa Analis Kesehatan pada semester V sedang melakukan praktek Mikrobiologi untuk
melihat morfolologi kuman dengan melakukan pewarnaan Gram dengan mengikuti prosedur
sesuai SOP

Pertanyaan soal:

Apakah fungsi lugol dalam pewarnaan Gram ?


a. Berlaku sebagai mordan b. Berlaku sebagai pembersih artefak
b. Berlaku sebagai disinfektan c. Berlaku sebagai pewarna primer

97. Kasus (vignete) 1

Sampel dahak dikirimkan ke laboratorium dengan permintaan dari dokter untuk dilakukan pemeriksaan
Ziehl Nelsen, sampel tersebut berasal dari bagian penyakit Tropik Laki-laki Rumah Sakit X, adapun
morfologis dahak tersebut tercampur dengan darah dan kental berwarna kehijauan.

Pertanyaan soal:
Apakah warna yang terlihat pada pewarnaan Ziehl Nelsen pada bakteri BTA :
a. Ungu b. Merah
c. Biru d. Hijau
d. coklat
98. Kasus (vignete) 1

Sampel Mikroskopis
Pertanyaan soal:
5. Apakah warna yang terlihat pada pewarnaan Ziehl Nelsen pada bakteri BTA :
a. Ungu b. Merah
e. Biru d. Hijau

99. Kasus (vignete) 1

Sampel Mikroskopis yang dikirim laki-laki berusia 23 tahun dari kiriman dokter dengan keluhan diare
tidak dengan feces berupa cucian beras tetapi dengan berwarna kehitaman dan bentuk feces berkontur
normal

Pertanyaan soal:
1. Apakah morfologi kuman yang terlihat pada pewarnaan Gram pada bakteri tersebut :
a. batang b. kokobasil
a. bulat d. spiral
100. Kasus (vignete) 1

Seorang remaja perempuan berusia berusia 18 tahun Dengan keluhan sakit pada ulu hati dan di sertai
mual setelah 7 hari dia mengalami keluhan tersebut memeriksakan ke dokter dan diminta untuk
memeriksakan ke laboratorium dengan surat pengantar

Pertanyaan soal:
2. apakah antibody yang muncul setelah 7 hari paska infeksi ?
a. Ig G b. IG E
b. Ig M d. Ig D

101. Kasus (vignete) 1

Anak-anak laki-laki berusia 10 tahun dengan keadaan lemas dan datang dari dokter untuk
memeriksakan laboratorium sesuai permintaan pada surat pengantar pemeriksaan laboratorium pada
surat pengantar dokter meminta pemeriksaan darah untuk hepatititis karena urinenya berwarna seperti
warna teh

Pertanyaan soal:
1. Apakah hasil pemeriksaan untuk hepatitis yang dapat menunjang diagnosanya :
a. Herpes b. Influenza
c. Haemofilus d. HVB
102. Kasus (vignete) 1

Seorang laki-laki berusia 35 tahun yang membawa surat pengantar laboratorium dari seorang dokter
yang meminta pemeriksaan darah, penderita tersebut merasakan tidak enak pada saat mengeluarkan
urine dan ini sudah dirasakan kurang lebih 3 bulan terakhir

Pertanya an soal:
1. Apakah hasil pemeriksaan darah yang dapat menunjang pemeriksaan syphilis?
a. TPHA b. CRP
a. ASTO d. PHA

103. Kasus (vignete) 1

Seorang wanita berusia 40 tahun dating ke laboratorium dengan permintaan dari bidan yang mencurigai
wanita tersebut sedang hamil, karena wanita tersebut mengeluh mual sampai muntah terutama dirasakan
pada pagi hari atau mencium bau buah yang menyengat seperti durian

Pertanyaan soal:
1. Apakah hormone kehamilan yang dapat diperiksa dengan menggunakan metode aglutinasi direk?
a. TSH b. FSH
a. β-HCG d. ACTH
104. Kasus (vignete) 1

Seorang laki-laki berusia 60 tahun dengan perut buncit berisi cairan asites yang sedang dirawat di
bagian penyakit menular laki-laki di Rumah Sakit X diminta dokter untuk melakukan pemeriksaan
laboratorium, Dokter meminta pemeriksaan laboratorium untuk menegakkan diagnosa bahwa virus yang
diperiksa adalah hepatitis

Pertanyaan soal:
1. Apakah pemeriksaan yang ditujukan untuk mengukur titer antigen virus HBV?
a. PHA b. ENA
a. ANA d. ELISA

105. Kasus (vignete) 1

Sampel Mikroskopis yang dikirim laki-laki berusia 25 tahun dari kiriman dokter dengan keluhan lemas
tidak ada nafsu makan, untuk itu dating ke laboratorium untuk meminta pemeriksaan laboratorium darah
sederhana yang dapat melihat kurang nafsu makan tersebut

Pertanyaan soal:
12. Apakah pemeriksaan yang dapat mengetahui anemia pada seseorang tersebut :
a. Hb b. HLA
b. HCV d. HBV
106. Kasus (vignete) 1

Hasil pengukuran Hb yang dilakukan pada sample darah tidak dapat diperiksa akibat terjadinya clotting
pada darah sehingga tidak dapat diinterpretasi hasil laboratorium darah lengkap hal ini berakibat sample
perlu diganti atau dilakukan pemeriksaan ulang

Pertanyaan soal:
12. Apakah fungsi antikoagulan yang digunakan pada pemeriksaan Darah Lengkap?
a. Mencegah terjadinya clotting darah b. Mencegah serum mebeku
a. Mencegah darah menjadi encer d. Mencegah terjadinya darah tidak
keluar
107. Kasus (vignete) 1

Sampel Mikroskopis yang dikirim laki-laki berusia 25 tahun dari kiriman dokter dengan keluhan panas
tinggi, lemas tidak ada nafsu makan, untuk itu dating ke laboratorium untuk meminta pemeriksaan
laboratorium darah untuk menegakkan dianosa penyakit tersebut

Pertanyaan soal:
12. Apakah pemeriksaan yang dapat mengetahui parasit Malaria pada penderita tersebut :
a. RPHA b. PHA
a. HCV d. tetes tebal

108. Kasus (vignete) 1

Seorang laki-laki pada saat diambil darah oleh seorang analis dilakukan pengikatan tourniquet, setelah
dilakukan pemasangan alt tersebut tangan penderita mengalami kesemutan dan penegangan pembuluh
darah sehingga pada lengan nampak warnya kemerahan.

Pertanyaan soal:
13. Apakah Pemakaian tourniquet yang terlalu kuat dan terlalu lama dapat menyebabkan hasil rendah palsu
pada pemeriksaan :
a. Kadar Hb c. Jumlah lekosit
b. Hematokrit d. LED
109. Kasus (vignete) 1

Seorang laki-laki pada saat diambil darah oleh seorang analis dilakukan pengikatan tourniquet, setelah
dilakukan pemasangan alt tersebut tangan penderita mengalami kesemutan dan penegangan pembuluh
darah sehingga pada lengan nampak warnya kemerahan.
Pertanyaan soal:
1. Apakah Pemakaian tourniquet yang terlalu kuat dan terlalu lama dapat menyebabkan hasil rendah palsu
pada pemeriksaan :
c. Kadar Hb c. Jumlah lekosit
d. Hematokrit d. LED
110. Kasus (vignete) 1

Seorang laki-laki pada saat dilakukan pemeriksaan darah LED oleh seorang analis terjadi ketidak stabilan
pada pengendapan darah sehingga pengukuran yang dilakukan setelah1 jam pengendapan tidak sesuai
dengan standart yang telah ditetapkan

Pertanyaan soal:
18. Komponen plasma berikut ini menghambat LED :
a. Albumin c. Globulin
b. Fibrinogen d. Feritin
111. Kasus (vignete) 1

Pada pemeriksaan darah dengan menggunakan tetes tebal dapat dilihat bentuk gametosit pada parasit
Plasmodium falciparum yang merupakan morfologi Khas yang dapat dibedakan dengan morfologi
Plasmodium yang lain.

Pertanyaan soal:
14. Apakah bentuk pisang pada morfologi khas Malaria dapat dijumpai?
a. Plasmodium falciparum c. Plasmodium vivax
b. Plasmodium ovale d. Plasmodium malarie

112. Kasus (vignete) 1

Pada pemeriksaan darah penderita laki-laki 34 tahun dengan panas berselang dua hari dilakukan
pemeriksaan parasit Malaria untuk menentukan spesies Plasmodium, hal ini diminta oleh dokter untuk
pemberian obat yang adekuat

Pertanyaan soal:
15. Apakah Plasmodium yang memiliki siklus panas 48 jam pada pemeriksaan Malaria?
c. Plasmodium falciparum c. Plasmodium vivax
d. Plasmodium ovale d. Plasmodium malarie

113. Kasus (vignete)

Seorang pria berusia 50 tahun datang ke laboratorium dengan membawa formulir permintaan
pemeriksaan dari dokter untuk dilakukan pemeriksaan glukosa darah dan berdasarkan formulir tersebut
pasien merupakan penderita Diabetes Mellitus. Petugas laboratorium menerima dan membaca formulir
permintaan pemeriksaan tersebut, kemudian menjelaskan kepada pasien apa yang harus dipersiapkan
oleh pasien sebelum dilakukan pemeriksaan.

Pertanyaan soal:
Persiapan apa yang harus disampaikan kepada pasien terkait pemeriksaan tersebu ?

Pilihan Jawaban :
a. Pasien tidak boleh makanan makanan yang berlemak
b. Pasien harus berpuasa selama 6-9 jam
c. Pasien tidak boleh makan makanan berprotein tinggi
d. Pasien harus berpuasa 10-12 jam
e. Pasien harus makan makanan tinggi karbohidrat

114. Kasus (vignete)

Pada tahun 2010 seorang analis kesehatan yang bekerja pada institusi kesehatan pemerintah melakukan
pemeriksaan darah pada penduduk di wilayah Depok Jawa Barat yang diisukan terjadi wabah filariasis
(kaki gajah). Untuk keperluan pemeriksaan adanya parasit filaria maka analis bersama timnya harus
melakukan pengambilan spesimen ke wilayah tersebut pada waktu yang tepat karena apabila waktu
pengambilan spesimen yang tidak tepat akan menimbulkan kesalahan pada hasil pemeriksaan.

Pertanyaan soal:
Kapan waktu yang tepat untuk dilakukannya pengambilan spesimen tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Pagi
b. Siang
c. Saat pendeita demam
d. Malam
e. Saat gejala belum terlihat

115. Kasus (vignete)

Seorang analis menerima formulir permintaan pemeriksaan dari dokter untuk dilakukan pemeriksaan
Laboratorium terhadap seorang pasien anak laki-laki. Pada formulir tersebut minta dilakukan
pemeriksaan hematologi lengkap. Analis tersebut melakukan pengambilan sampel darah pasien yang
ditempatkan pada botol sampel.Ternyata pada saat mau dilakukan pemeriksaan sampel darah tadi terjadi
bekuan dalambotol, sehingga tidak dapat dilakukan pemeriksaan.

Pertanyaan soal:
Apa yang dapat menyebabkan terjadinya bekuan darah dalam botol sampel tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Karena lambatnya bekerja
b. Karena darah tidak dicampur dengan antikoagulan sebagaimana mestinya
c. Karena mengenakana ikatan pembendung terlalu lama atau terlalu keras
d. Karena tusukan yang kurang dalam
e. Karena pada saat memasukan darah pada botol sampel jarum tidak dilepaskan dari spuit

116. Kasus (vignete) 3

Seorang analis diminta untuk melakukan pemeriksaan laboratorium pada sampel sputum dari pasien
yang dirujuk dari dokter spesialis penyakit dalam. Sputum tersebut dibuat sediaan dan diwarnai
menggunakan zat warna fucsin, asam alkohol dan zat warna methylen blue untuk melihat adanya bakteri
tahan asam (Mycobacterium tuberculosis)
Pertanyaan soal :
Metode apa yang digunakan dalam pemeriksaan laboratorium BTA tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Gins Burry
b. Kinyoun Gabbet
c. Ziehl Nelsen
d. Gray
e. Kein Dohner

117. Kasus (vignete)

Seorang wanita berusia 33 tahun telah satu bulan yang lalu melahirkan seorang bayi kembar secara
alamiah. Telah satu minggu ini ia mengeluh demam dan setiap buang air kecil merasakan panas di
daerah organ kelamin. Diagnosa ibu tersebut mengalami ISK, dokter menganjurkan untuk melakukan
pemeriksaan urinnya di laboratorium.

Pertanyaan soal:
Spesimen urin seperti apa yang memenuhi persyaratan untuk pemeriksaan ini ?

Pilihan Jawaban :
a. Urin porsi tengah
b. Urin pagi
c. Urin 24 jam
d. Urin sewaktu
e. Urin postprandial

118. Kasus (vignete) 5

Seorang analis akan menentukan jumlah kuman dalam air kemasan. Sampel air kemasan tersebut
diencerkan dengan pelarut sebagai berukit; 1:10, 1:100, 1:1000, 1:10000 dan 1: 100000, kemudian dari
masing-masing pengenceran dipipet 1 ml kedalam cawan petri dan dimasukan media pertumbuhan dan
diinkubasi. Setelah masa inkubasi koloni yang tumbuh pada media dihitung untuk menentukan jumlah
kuman dalam air kemasan tersebut.

Pertanyaan soal:
Media pertumbuhan apakah yang digunakan pada pemeriksaan ini ?

Pilihan Jawaban :
a. NA dan BA
b. EA dan NA
c. PCA dan EA
d. BA dan EA
e. NA dan PCA

119. Kasus (vignete)

Seorang analis akan melakukan sampling darah vena pada seorang pasien berusia 30 tahun yang
dirujuk oleh dokter. Petugas analis memilih vena fossa cubiti kemudian dilakukan desinfeksi dengan
alkohol 70%, dipasang pembendung pada lengan bagian atas dan pasien diminta mengepal dan
membuka tangannya beberapa kali agar vena jelas terlihat, dilakukan penusukan sampai ujung jarum
masuk ke lumen vena, menarik perlahan penghisap semprit sampai diperoleh jumlah darah yang
dikehendaki.

Pertanyaan soal:
Apa langkah selanjutnya yang dilakukan oleh analis ?

Pilihan Jawaban :
a. Mencabut jarum dan semprit sebelum melepaskan pembendung
b. Mencabut jarum dan semprit setelah melepaskan pembendung
c. Mencabut jarum dan semprit dan mengalirkan darah pada botol sampel
d. Melepaskan jarum dari semprit dan mengalirkan darah pada botol sampel
e. Mengalirkan darah dari semprit tanpa melepas jarum terlebih dahulu

120. Kasus (vignete)

Seorang pasien datang ke laboratorium membawa surat rujukan permintaan pemeriksaan laboratorium
dari dokter. Analis di laboratorium melakukan pemeriksaan sesuai formulir permintaan mulai dari
pengambilan spesimen, mlabel, mendistribusikan spesimen, memproses spesimen, melakukan
pemeriksaan sampai diperoleh hasil pemeriksaan sesuai dengan yang diminta pada formulir permintaan
kemudian dimasukkan pada buku hasil dan formulir hasil pemeriksaan.

Pertanyaan soal:
Apa yang selanjutnya dilakukan oleh analis tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Hasil lab langsung diberikan kepada pasien
b. Hasil lab diserahkan kepada penanggung jawab lab untuk ditandatangani
c. Hasil lab diserahkan kepada bagian verifikasi hasil
d. Hasil lab langsung diserahkan kepada dokter yang merujuk pemeriksaan
e. Hasil lab diarsipkan

121. Kasus (vignete)

Seorang analis yang bekerja di suatu laboratorium klinik swata madya pada bagian verifikasi hasil
melakukan perivikasi hasil pemeriksaan, ternyata ada hasil pemeriksaan SGOT dan SGPT seorang
pasien nilainya tinggi (jauh di atas nilai normal) dan setelah dikonfirmasi dengan rujukan dari dokter yang
mengirin pasien tersebut terlihat adanya kejanggalan pada hasil pemeriksaan tersebut dan
melaporkannya kepada penyelia pada lab tersebut.

Pertanyaan soal:
Apa yang harus dilakukan oleh analis pada kondisi yang demikian :

Pilihan Jawaban :
a. Tetap mengeluarkan hasil pemeriksaan tersebut
b. Dilakukan pemeriksaan ulang dengan menggunakan spesimen yang sama
c. Mengulang pemeriksaan dengan spesimen yang baru diambil lagi dari pasien
d. Tidak melakukan pengulangan pemeriksaan
e. Mengirim spesimen yang sama ke laboratorium lain untuk diperiksa kembali

122. Kasus (vignete)


Sebuah laboratorium di suatu rumah bersalin setiap hari banyak melakukan pemeriksaan Hb ibu
hamil yang menjadi pasien rumah bersalin tersebut, pada saat alat fotometer yang biasa
digunakan rusak maka analis pada laboratorium tersebut mengganti metoda pemeriksaan dari
metoda foto elektrik yang menggunakan reagensia drabkin menjadi metoda sahli yang tentunya
masing-masing mempunyai kekurangan dan kelebihan.

Pertanyaan soal:

Apa keunggulan pemeriksaan hemoglobin cara fotoelektrik menggunakan reagen


Drabkindibandingkan dengan cara Sahli ?
Pilihan Jawaban :

a. dapat menggunakan darah kapiler

b. pemeriksaan dilakukan secara visual

c. sebagai standar digunakan hematin asam

d. dapat mendeteksi hampir seluruh jenis Hb

e. reagen yang digunakan bersifat stabil dalam penyimpanan

123. Kasus (vignete)

Seorang analis melakukan pemeriksaan darah rutin sesuai formulir permintaan pemeriksaan laboratorium
dari dokter. Untuk melakukan pemeriksaan analis tersebut membuat sediaan hapus darah tepi untuk
menghitung jenis leukosit sebagai salah satu item dari pemeriksaan darah rutin. Setelah dibuat hapusan,
dikeringkan, difiksasi dan diwarnai kemudian dilakukan pemeriksaan mikroskopis untuk menghitung jenis
leukosit.

Pertanyaan soal:
Larutan apa yang dipakai untuk fiksasi sediaan tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Ethanol 96 %
b. Ethanol 70 %
c. Methanol
d. Lugol
Aseton

124. Kasus (vignete)

Seorang analis akan melakukan pemeriksaan kepekaan antibiotika berdasarka permintaan dari dokter,
dimana dokter minta dilakukan tes kepekaan terhadap antibiotika untuk mencari obat yang cocok untuk
penyakit yang diderita pasiennya yang sudah berganti-ganti obat tetapi masih belum sembuh juga
walaupun dengan dosis yang ditingkatkan.

Pertanyaan soal:
Apakah metoda test kepekaan antibiotika yang sering dipakai di laboratoriun mikrobiologi ?

Pilihan Jawaban :
a. Kirby Bouer
b. Brooks
c. Smith
d. Stock
Mac Farland

125. Kasus (vignete)

Seorang laki-laki datang ke laboratorium dan membawa surat pengantar dari dokter untuk dilakukan
pemeriksaan laboratorium. Pasien tersebut sebelumnya pernah berhubungan dengan PSK, kemudian
kalau buang air kecil merasa panas dan kadang keluar nanah dari kemaluannya. Dugaan sementara
pasien ini menderita kencing nanah yang dapat disebabkan oleh kuman Neisserria gonorhoe.

Pertanyaan soal:
Apakah alat khusus yang digunakan untuk mengkultur kuman Neisserria gonorhoe ?

Pilihan Jawaban :
a. Incubator CO2
b. An aerobic jar
c. Staining jar
d. Incubator
e. Jembeg jar

126. Kasus (vignete)

Seorang wanita penberita Diabetes Mellitus datang ke laboratorium dengan membawa formulir
permintaan pemeriksaan dari dokter untuk pemeriksaanHbA1c untuk memantau hasil pengobatan yang
telah dilakukan selama ini. Analis dilaboratorium melakukan pengambilan spesimen darah dari pasien
tersebut untuk dilakukan pemeriksaan.
Pertanyaan soal:
Bahan pemeriksaanapakah yang sebaiknya dipakai pada pemeriksaan tersebut?

Pilihan Jawaban :
a. serum
b. plasma heparin
c. plasma EDTA
d. whole blood
e. darah arteri

127. Kasus (vignete)

Seorang analis melakukan pemeriksaan darah rutin sesuai formulir permintaan pemeriksaan laboratorium
dari dokter. Salah satu item dari pemeriksaan darah lengkap ini adalah hitung jumlah sel eritrosi. Untuk
keperluan pemeriksaan tersebut analis mempersiapkan alat dan bahan serta melakukan pengambilan
spesimen darah pasien.Setelah semua lengkap baru dilakukan pemeriksaan darah lengkap sesuai
permintaan dokter.

Pertanyaan soal:
Apa nama alat yang digunakan untuk meghitung jumlah sel tersebut ?

Pilihan Jawaban :
a. Hemometer
b. Hemositometer
c. Cell counter
d. Kamar hitung
e. Fotometer

128. Kasus (vignete)

Seorang analis sedang melakukan pemeriksaan laboratorium pada sampel sputum dari pasien yang
dirujuk dari dokter spesialis penyakit dalam. Pada saat mengerjakan pemeriksaan terhadap sampel
sputum tidak sengaja wadah yang menampung sampel tersebut tersenggol dan sampel tumpah di atas
meja pemeriksaan.

Pertanyaan soal:
Apa yang harus dilakukan analis dalam menghadapi kondisi demikian ?

Pilihan Jawaban :
a. Membiarkan tumpahan sampai selesai pekerjaan
b. Melap dulu tumpahan dengan tisu kemudian melanjutkan lagi pekerjaan
c. Menyiram dulu tumpahan dengan desinfektan kemudian melanjutkan pekerjaan
d. Menyiram tumpahan dengan air
e. Pekerjaan dihentikan untuk membersihkan tumpahan
129.
Kasus (vignete)

Bayi berusia 6 hari sudah tiga hari ini mengalami gelisah. Selama beberapa hari ini badannya agak
panas dan rewel terus. Orang tuanya membawa bayi tersebut ke dokter spesialis anak dan dokter
membuat diagnosis adanya luka bernanah akibat infeksi disekitar tali pusatnya. Karena khawatir
terhadap perkembangan lanjut dari bayi tersebut, Dokter menganjurkan untuk melakukan pemeriksaan
laboratorium dengan diberikan surat prngantar pemeriksaan laboratorium.

Pertanyaan soal:
Spesimen apa yang harus diambil dari bayi tersebut untuk dilakukan pemeriksaan sesuai kasus di atas?

Pilihan Jawaban :
a. Nanah
b. Darah
c. Swab kulit
d. Swab tali pusat
e. Serum

130. Kasus (vignete) 18

Seorang analis akan melakukan kultur urine untuk mengidentifikasi bakteri penyebab infeksi saluran
kemih seorang pasien yang dikirim oleh dokter spesialis penyakit dalam. Sebelum melakukan pekerjaan
terlebih dahulu dia mempersiapkan alat serta media pertumbuhan bakteri yang dibutuhkan pada kultur
urin.
Pertanyaan soal:
Media apakah yang dapat dipergunakan pada kultur yanng akan dilakukan ?

Pilihan Jawaban :
a. MSA
b. TCBSA
c. TSIA
d. MHA
e. MCA

Kasus (vignete) Seorang analis kesehatan pada suatu laboratorium bertugas di bagian
pengambilan sampel. Tahap pengambilan sampel merupakan salah satu faktor
yang mempengaruhi mutu hasil pemeriksaan, oleh karena itu perlu dilakukan
dengan baik dan benar.
Pertanyaan Apa langkah yang tepat dilakukan untuk menjamin ketepatan pasien ?
Pilihan Jawaban A. Memastikan pasien bersedia diambil sampelnya
B. Memastikan identitas pasien sesuai dengan identitas pada formulir
C. Memastikan kondisi pasien sesuai dengan pemeriksaan yang diminta
D. Memastikan pemeriksaan yang diminta sesuai dengan diagnosa
E. Memastikan pemeriksaan yang diminta sesuai dengan kemampuan
laboratorium

Kasus (vignete) Seorang analis menerima sampel darah disertai formulir permintaan pemeriksaan
hematologi rutin.
Pertanyaan Apa langkah yang tepat dilakukan untuk menjamin sampel darah tersebut sesuai
untuk pemeriksaan hematologi rutin?
Pilihan Jawaban A. Memastikan volume darah cukup untuk pemeriksaan darah rutin
B. Memastikan kondisi darah tidak beku
C. Memastikan kondisi darah tidak lipemik
D. Memastikan sampel darah tidak lisis
E. Memastikan sampel darah tidak ikterik

Kasus (vignete) Seorang analis akan melakukan pengukuran menggunakan spektrofotometer.


Kondisi alat merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi hasil pemeriksaan
laboratorium.
Pertanyaan Apa langkah tepat yang dilakukan sebelum menggunakan spektrofotometer?

Pilihan Jawaban A. Memastikan status kalibrasi spektrofotometer


B. Memastikan suhu ruang sesuai untuk spektrofotometer
C. Melihat catatan pemakaian spektrofotometer
D. Melihat lama waktu penggunaan spektrofotometer
E. Melihat ketersediaan kuvet

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemantapan mutu internal terhadap pemeriksaan
glukosa darah, hasil yang didapatkan adalah 2 control berturut-turut keluar dari
batas yang sama yaitu x + 2S.

Pertanyaan: Tahap apakah yang tepat untuk dilakukan verifikasi?

Pilihan Jawaban A. Persiapan pereaksi


B. Pemipetan pereaksi
C. Prosedur pemeriksaan
D. Homogenisasi
E. Penulisan hasil
Kasus (vignete) Anda menerima seorang pasien dengan surat permintaan pemeriksaan
glukosa darah 2 jam pp, dan kolesterol.

Pertanyaan Informasi apakah yang anda perlukan agar mendapatkan sampel yang tepat
untuk pemeriksaan tersebut?

Pilihan Jawaban A. Memastikan pasien berpuasa


B. Memastikan pasien sudah sarapan
C. Memastikan pasien tidak minum manis
D. Memastikan pasien tidak makan makanan berlemak
E. Memastikan pasien tidak minum obat hipoglikemik

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemeriksaan kadar analit dengan satu metode yang
memiliki sensitivitas 0,1 IU/L. Hasil pemeriksaan tersebut adalah 0 IU/L.
Pertanyaan: Bagaimanakah penulisan yang tepat untuk hasil tersebut?
Pilihan Jawaban A. 0,1 IU/L
B. 0 IU/L
C. < 0.1 unit/L
D. Di bawah kemampuan metode
E. Tidak terdeteksi

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemeriksaan control kadar glukosa, hasilnya 115 mg/dl,
dimasukkan ke dalam chart dan hasil tersebut masuk dalam range +2 SD. Hasil
control hari kemarin juga masuk +2SD. Kemudian melakukan pengujian terhadap 30
sampel, semua hasil pemeriksaan kadar glukosa di atas 200 mg/dl.
Pertanyaan Tindakan apa yang tepat dilakukan menghadapi hal tersebut?
Pilihan Jawaban A. Langsung memvalidasi hasil tersebut
B. Mengulangi pemeriksaan control
C. Mengecek alat
D. Mengecek alat, reagen dan mengulangi pemeriksaan
E. Mengkonsultasikan dengan penyelia

Kasus (vignete) Seorang analis menerima sampel dahak dari penderita TBC dari bangsal A
disertai formulir permintaan pemeriksaan BTA, kemudian mengecek identitas
sampel dan data pasien. Ketika mengecek kondisi sampel didapatkan
konsistensi sampel encer, jernih dengan sedikit busa, volume labih kurang 3 ml.
Pertanyaan Tindakan apa yang tepat dilakukan menghadapi hal tersebut?
Pilihan Jawaban A. Langsung melakukan pemeriksaan BTA
B. Menghomogenkan sampel kemudian melakukan pemeriksaan BTA
C. Mengkonfirmasi pengirim sampel bahwa sampel bukan dahak
D. Mengkonfirmasi pengirim sampel bahwa sampel berupa ludah
E. Meminta pengiirm sampel untuk mengirim sampel kembali

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemeriksaan sampel urin sedangkan hasil
pemeriksaan material control urin dan hasilnya tidak diterima. Analis kemudian
melakukan pengecekan terhadap control ternyata ada masalah pada bahan
control.
Pertanyaan: Tindakan apa yang tepat dilakukan untuk mengatasi hal tersebut?
Pilihan Jawaban
A. Langsung mengeluarkan hasil uji
B. Mengulang pemeriksaan sampel
C. Mengulang pemeriksaan control
D. Mengulang pemeriksaan sampel dengan reagen baru
E. Mengulang pemeriksaan control dan sampel

Pilihan Jawaban A. Mengecek pH pewarna Gram A dengan pH meter


B. Mengecek kadar alkohol (Gram C)
C. Melakukan pewarnaan bakteri Gram positif dengan Gram A
D. Melakukan pewarnaan bakteri Gram negatif dengan Gram D
E. Melakukan pewarnaan campuran bakteri Streptococcus dan E.coli

Pilihan Jawaban A. Koloni Vibrio berwarna hijau, koloni E.coli tidak berwarna
B. Koloni Vibrio berwarna kuning, koloni E.coli berwarna merah
C. Koloni Vibrio berwarna kuning, koloni E.coli tidak berwarna
D. Koloni Vibrio berwarna kuning, koloni E.coli tidak tumbuh
E. Koloni Vibrio berwarna hijau, koloni E.coli tidak tumbuh

Pilihan Jawaban A. Mengganti reagen dengan reagen baru


B. Melakukan pemeriksaan dengan spike matriks
C. Melakukan pemekatan sampel
D. Melakukan duplikasi pemeriksaan
E. Mengganti panjang gelombang pada spektrofotometer

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemantapan mutu internal pengujian kadar ureum
dalam urin dengan metode baru, dan bermaksud mengecek ketelitian metode
tersebut.
Pertanyaan Langkah apa yang tepat dilakukan untuk tujuan tersebut?
Pilihan Jawaban A. Melakukan uji blanko
B. Melakukan uji spike matriks
C. Melakukan duplikasi sampel
D. Menguji blind sample
E. Membuat kurva kalibrasi

Kasus (vignete) Seorang analis disuruh memilih suatu metode baru untuk tujuan screening

Pertanyaan Metode manakah yang tepat untuk tujuan tersebut?

Pilihan Jawaban A. Metode dengan sensitivitas tinggi


B. Metode dengan spesifitas tinggi
C. Metode dengan batas deteksi kecil
D. Metode dengan range deteksi besar
E. Metode dengan harga paling murah

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemeriksaan kadar kreatinin dan memeriksa serum
control, didapatkan hasil out of control.

Pertanyaan: Tindakan apa yang tepat dilakukan terhadap masalah tersebut?

Pilihan Jawaban A. Langsung mengeluarkan hasil, karena yang tidak sesuai hasil control
B. Mengulang pemeriksaan sampel saja
C. Mengulang pemeriksaan dengan mengganti reagen
D. Mengulangi pemeriksaan control freshvial (control baru)
E. Mengulangi pemeriksaan sampel bersama control baru

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemeriksaan imunoserologi dengan metode ELISA
dan akan melakukan pemantapan mutu internal. Hal yang pertama dilakukan
adalah memeriksa bahan control pada hari parameter yang bersangkutan
diperiksa.
Pertanyaan: Tindakan apakah yang tepat dilakukan selanjutnya ?

Pilihan Jawaban A. Membuat kurva baku OD vs konsentrasi


B. Menentukan CO (cut of value)
C. Mencatat OD hasil control pada logbook
D. Menghitung presisi dan akurasi
E. Membuat grafik control dengan batas mean, ±1SD, ±2SD dan ±3SD

Kasus (vignete) Seorang analis melakukan pemantapan mutu internal, akan mengetahui ketelitian
hasil pemeriksaan.

Pertanyaan: Bagaimanakah cara mengetahui ketelitian suatu metode?


Pilihan Jawaban A. menghitung nilai simpangan baku (standard deviation=sd)
B. menghitung nilai coefficient variation
C. mencari nilai tengah (mean)
D. membuat kurva baku
E. membuat grafik control

Kasus (vignete) Untuk menjamin pemantapan mutu internal pemeriksaan imunoserologis, maka
setiap batch pemeriksaan harus selalu diikuti serum control negatif untuk kontrol
spesifitas.

Pertanyaan: Langkah apakah yang tepat dilakukan untuk mengontrol sensitivitas?

Pilihan Jawaban A. Menyertakan serum positif


B. Menyertakan serum reaktif kuat
C. Menyertakan serum reaktif lemah
D. Menyertakan blind control
E. Menyertakan unassayed control
Kasus (vignete) Seorang analis melakukan uji mutu media Blood agar plate dengan uji sterilitas
dengan cara mengambil sebanyak 5% dari jumlah plate yang dibuat. Setelah
diinkubasi 37oC selama 24 jam didapatkan ada 2 plate yang ditumbuhi jamur.

Pertanyaan: Langkah apakah yang tepat dilakukan terhadap media tersebut?

Pilihan Jawaban A. Sterilisasi ulang media


B. Membuang semua media
C. Menggunakan 80% dari media sisanya
D. Menggunakan 60% dari media sisanya
E. Tetap menggunakan semua media sisanya

Kasus (vignete) 1 Seorang analis, pada pagi hari di bagian hematologi, harus mengerjakan kontrol dengan
serum kontrol yang di dimasukkan ke alat pemeriksaan Haemoglobin, apa yang harus
dilakukan setelah running kontrol

Pertanyaan soal : Apa yang harus dilakukan setelah running kontol?

Pilihan Jawaban: A. mencatat


B. mengarsipkan
C. membaca
D. mengencerkan
E.

Kasus (vignete) 1 Seseorang setelah makan nasi yang sudah basi merasa pusing, mual dan muntah,
kemudian datang dilaboratorium dengan membawa nasi basi untuk diperiksa secara
Mikrobiologi.Hasil pemeriksaan ditemukan kuman Staphylococcus aureus MRSA.
Diagnosa keracunan makanan

Pertanyaan soal : Bahan metabolit apakah yang menyebabkan keracunan makanan ?

Pilihan Jawaban: A. Exsotoksin


B. Endotoksin
C. Entertotoksin
D. Neurotoksin
E. Oksitoksin

Kasus (vignete) 1 Seorang analis harus mengetahui sampel dan specimen yang bisa diperiksa
dilaboratorium, salah satu dari itu disebut dengan specimen

Pertanyaan soal : Apa bahan dari spesimen

Pilihan Jawaban: A. Bahan yang berasal dan diambil dari tubuh manusia
B. Bahan yang berasal dan diambil dari tubuh manusia untuk tujuan diagnosis
C. Bahan yang berasal dan diambil dari tubuh manusia untuk tujuan diagnosis dan
penelitian
D. Bahan yang berasal dari tubuh manusia untuk dilakukan pemeriksaan dengan
alat tertentu
E. Bahan yang berasal dari tubuh manusia

Kasus (vignete) 1 Laboratorium klinik dapat membantu klinisi untuk menginterpretasikan hasil uji
laboratorium, mengembangkan prosedur untuk mengambil dan memproses spesimen
Pertanyaan soal : Apa nama laboratorium yang bisa melakukan pemeriksaan biakan

Pilihan Jawaban: A. Laboratorium Kimia Kesehatan


B. Laboratorium Mikrobiologi
C. Laboratorium Pathologi Anatomi
D. Laboratorium Phatologi Klinik
E. Laboratorium Kimia Lingkungan

Kasus (vignete) 1 Seorang analis akan mengerjakan salah satu order pemeriksaan liver fungsi test, bahan
tersebut kiriman atau rujukan dari salah satu rumah sakit pada proses pengerjaan ternyata
sampel specimen darah sudah tidak memenuhi syarat.
Pertanyaan soal : Apa yang harus dilakukan ?

Pilihan Jawaban: A. memberi tahu ke petugas penerima sampel


B. memberi tahu supaya sampel segera diganti
C. memberitahu supaya sampel ditambah
D. memberitahu
A.

Kasus (vignete) 1 Seorang analis membutuhkan wadah sesama anggota profesi, dan mempunyai standar
profesi
Pertanyaan soal : Apakah nama wadah profesi analis

Pilihan Jawaban: A. IAI


B. IDI
C. PATELKI
D. PATLIN
E. PARI

Kasus (vignete) 1 Setiap tenaga kesehatan mempunyai standar profesi.Keputusan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor : 370/MENKES/SK/III/2007,

Pertanyaan soal : Apa nama standar profesi seorang analis

Pilihan Jawaban: A. Standar Profesi Ahli Teknologi Laboratorium Kesehatan


B. Standar Profesi Tehniker gigi
C. Standar Profesi Formiki
D. Standar Profesi PPNI
E. Standar Profesi Akufuntur
Kasus (vignete) 1 Berbagai tindakan yang dilakukan dilaboratorium, baik akibat specimen maupun
alat laboratorium dapat menimbulkan bahaya bagi petugas.menurut UU RI No
25 Tahun 1997 Ps.108 ayat( 1), setiap pekerja mempunyai hak untuk
memperoleh perlindungan atas

Pertanyaan soal : Perlindungan apa yang menjadi hak pekerja hak untuk memperoleh perlindungan
atas diri pekerja

Pilihan Jawaban: A. Kesehatan dan keselamatan kerja


B. Moral dan Kesusilaan
C. Perilaku yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia serta nilai-
nilaiagama
D. Kejadian yang membuat pekerja luka, cacat, tidak mampu bekerja, dan
meninggal dunia
E. Kerusakan aset kerja sehingga mengganggu aktifitas kerja

Kasus (vignete) 1 Pada dasarnya kegiatan laboratorium harus dilakukan oleh petugas yang memiliki
kualifikasi pendidikan dan yang memadai serta memperoleh/memiliki kewenangan untuk
melaksanakan tanggung jawabnya
Pertanyaan soal : Siapa yang dapat menjadi anggota PATELKI

Pilihan Jawaban: A. Semua pegawai laboratorium


B. Lulusan dokter, SMA,SMAK, AAK, dan AAM
C. Lulusan SMA, AAK, AAM, dan Perawat
D. Lulusan Akedemi Analis Kesehatan, Akedemi Analis Medis, Sekolah Menengah
Analis Kesehatan
E. Lulusan Perawat, Bidan dan Analis

Kasus (vignete) 1 Seorang analis menerima sampel berupa darah dari bangsal rumah sakit, yang disertai
permintaan pemeriksaan widal.setelah dikerjakan mendapatkan hasil sebagai berikut
Salmonella O : 1/320 +, Salmonella typhi H : 1/160 positip, Salmonella paratyphi A
negatip, Salmonella typhi B negatip, Salmonella para typhi C negatip
Pertanyaan soal : Bagaimana interpretasi hasil widal tersebut ?
Pilihan Jawaban: A. Typhus abdomonalis positip
B. Typhus abdominalis negatip
C. Scrub typhus positip
D. Scrub typhus negatip
E. Para typus positip

Kasus (vignete) 1 Seorang analis menerima sampel berupa darah dari bangsal rumah sakit, yang disertai
permintaan pemeriksaan TPHA.setelah dikerjakan mendapatkan hasil sebagai berikut :
1/320 TPHA positip.
Pertanyaan soal : Bagaimana interpretasi hasil pemeriksaan TPHA tersebut ?

Pilihan Jawaban: A. Sifilis positip


B. Typhus positip
C. Demam berdarah positip
D. Leptospirosis positip
E. Hepatitis positip

Kasus (vignete) 1 Seorang wanita datang di laboratorium dengan membawa surat pengantar dari dokter,
untuk diperiksa Tubex TF.Keluhan pasien demam mual, perut bagian kiri agak keras,
kepala pusing. Hasil tubex TF positip 8
Pertanyaan soal : Bagaimana interpretasi hasil tubex TF tersebut ?

Pilihan Jawaban: A. Para typhi positip


B. Paratyphi negatip
C. Typhus abdominalis positip
D. Typhus abdominalis negatip
E. Perlu diulang 1 minggu lagi

Kasus (vignete) :

Upaya untuk mengkoreksi alat otomatis merupakan sebuah upaya yang baik karena tidak
semua alat luput dari kesalahan dan ketidaktelitian. Pada alat otomatis untuk pemeriksaan
hematologi kadang terjadi hasil tidak normal tanpa ada peringatan pada alat, hasil tidak normal
dan kurang sesuai dengan sebelumnya atau klinis yang sedang terjadi, sehingga dapat
menyebabkan terjadinya diagnosis yang salah atau diluar batas linier alat.

Pertanyaan soal:
Kegiatan apakah yang paling diperlukan untuk mengurangi hal-hal tersebut di atas ?

Pilihan Jawaban:
A. Pengetahuan sifat alat
B. Pengetahuan keterbatasan
C. Kalibrasi
D. Validasi analitik
E. Proses kendali mutu

Kasus (vignete) :

Variasi hasil pemeriksaan laboratorium secara garis besar dipengaruhi oleh faktor-faktor
pengambilan spesimen, perubahan specimen, personel, prasarana dan sarana laboratorium
kesalahan sistematis dan kesalahan acak

Pertanyaan soal:
Faktor apakah diantara factor di atas yang menghasilkan variasi hasil yang berkaitan dengan
metode pemeriksan (alat, reagensia, dsb)?

Pilihan Jawaban:
A. pengambilan specimen
B. personel
C. prasarana dan sarana laboratorium
D. Kesalahan sistematis
E. Kesalahan acak

Kasus (vignete) :

Streptokokus grup A (Stretokokus beta hemolitik) dapat menghasilkan berbagai produk


ekstraseluler yang mampu merangsang pembentukan antibodi. Antibodi yang dibentuk adalah :
antistreptolisin O (ASO), antihialuronidase (AH), antistreptokinase (anti-SK), anti-
desoksiribonuklease B (AND-B) , dan anti nikotinamid adenine dinukleotidase (anti-NADase)

Pertanyaan soal:
Bagaimana sifat antibody yang dihasilkan tersebut?

Pilihan Jawaban:
A. Antibodi-antibodi tersebut merusak kuman
B. Antibodi-antibodi tersebut mempunyai dampak perlindungan
C. Antibodi-antibodi tersebut menunjukkan terdapat streptokokus yang aktif
D. Antibodi-antibodi tersebut menunjukkan terdapat kadar yang tinggi
Antibodi-antibodi tersebut menunjukkan terdapat antigen yang telah direspon

Kasus (vignete) :

Pemeriksaan Widal bertujuan untuk mengetahui adanya antibodi spesifik terhadap bakteri
Salmonella dengan prinsip reaksi aglutinasi dan metode yang biasa dilakukan adalah rapid tes
dan tabung. Pada hasil pemeriksaan didapatkan hasil titer H yang tinggi (> : 160)

Pertanyaan soal:
Bagaimana interpertasi hasil pemeriksaan tersebut ?

Pilihan Jawaban:
A. Kenaikan titer menunjukkan infeksi aktif
B. Kenaikan titer menunjukkan infeksi pasif
C. Titer menunjukkan harus divaksinasi
D. Titer menunjukkan peran divaksinasi
E. Titer menunjukkan kegagalan vaksinasi

Kasus (vignete) :

Validasi hasil pemeriksaan adalah upaya memantapkan kualitashasil pemeriksaan yang telah
diperoleh dengan tujuan hasil pemeriksaan menggambarkan kondisi yang sebenarnya dan
mencegah keragu-raguan atas hasil laboratorium yang dikeluarkan
Parameter validasi diantaranya linearitas, range (rentang),presisi (ketelitian),akurasi
(ketepatan),spesifisitas dan sensitifitas

Pertanyaan soal:
Parameter validasi di atas, parameter apakah yang bertujuan mencegah keragu-raguan atas
kemampuan ukur metode analisis untuk memberikan respon proporsional terhadap konsentrasi
analit dalam sampel?

Pilihan Jawaban:
A. Linearitas
B. Presisi (ketelitian)
C. Akurasi (ketepatan)
D. Spesifisitas
E. Sensitifitas
Kasus (vignete) :

Pada pemeriksaan sifilis metode test treponema manifestasi reaksi antigen-antibodi adalah
secara aglutinasi. Antigen larut bila dikombinasikan dengan antibodi spesifiknya akan
menyebabkan terjadinya aglutinasi kompleks antigen-antibodi membentuk agegasi tidak larut.
Antigen yang sama bila dilekatkan secara alami atau secara artifisial pada benda berbentuk
partikel

Pertanyaan soal:
Partikel apakah yang digunakan untuk pemeriksaan tersebut?
Pilihan Jawaban:
A. sel bakteri
B. sel darah merah
C. partikel lateks
D. partikel bentonit
E. karbon
ID soal (diisi kode identitas soal oleh panitia)
Tinjauan Jabaran
Tinjauan 1 Kompetensi Teknis Profesional
Ketrampilan melaksanakan proses pemeriksaan laboratorium
Kompetensi Manajemen Profesional
Kompetensi Etik Profesi

Tinjauan 2 Kognitif
Psikomotor/Prosedural knowledge
Afektif
Tinjauan 3 Recall
Reasioning
Tinjauan 4 Preanalitik
Analitik
Pascaanalitik
Tinjauan 5 Klien
Spesimen
Metode
Prosedur
Peralatan
Hasil Tes
Tinjauan 6 Hematologi,Kimia Klinik,Parasitologi,Bakteriologi,Imunoserologi
Toksikologi
Kasus (vignete) :

Pada pemeriksaan sifilis metode test treponema manifestasi reaksi antigen-antibodi adalah
secara aglutinasi. Antigen larut bila dikombinasikan dengan antibodi spesifiknya akan
menyebabkan terjadinya aglutinasi kompleks antigen-antibodi membentuk agegasi tidak larut.
Antigen yang sama bila dilekatkan secara alami atau secara artifisial pada benda berbentuk
partikel

Pertanyaan soal:
Partikel apakah yang digunakan untuk pemeriksaan tersebut?

Pilihan Jawaban:
F. sel bakteri
G. sel darah merah
H. partikel lateks
I. partikel bentonit
J. karbon

Kunci Jawaban: B
Referensi: Pelczar and Chan. 2005. Dasar-Dasar Mikrobiologi 2. Jakarta: UI Press.
Nama pembuat Wiwin Wiryanti
Institusi/bagian Patelki
(diisi kode identitas soal oleh panitia)
ID soal (diisi kode identitas soal oleh panitia)
Tinjauan Jabaran
Tinjauan 1 1.Kompetensi Teknis Profesional
Kompetensi : 2.Kompetensi Manajemen Profesional
3.Kompetensi Etik Profesional

Tinjauan 2 1.Kognitif
Domain : 2.Psikomotor/Prosedural knowledge
3.Konatif/Afektif knowledge
Tinjauan 3 1.Recall
Sifat Tes: 2.Reasoning

Tinjauan 4 1.Preanalitik
Tahapan : 2.Analitik
3.Pascaanalitik
Tinjauan 5 1.Klien 2.Spesimen 3.Metode
(Sasaran) 4.Prosedur 5.Peralatan 6.Hasil tes 7.Sejawat/atasan
Tinjauan 6 1.Hematologi 2.Kimia Klinik 3.Parasitologi
(Keilmuan) 4.Bakteriologi 5.Imunoserologi 6.Toksikologi

Kasus (vignete)
Seorang lulusan DIII analis kesehatan bekerja di laboratorium klinik mandiri/swasta dengan kategori
laboratorium madya. Suatu ketika datanglah seorang pasien dengan pengantar untuk pemeriksaan glukosa
darah. Kebetulan pasien tersebut tinggal satu komplek dengan analis. Hasil tes darah puasa menunjukkan
kadar 160 mg/dL. Pada saat amplop hasil diberikan, pasien menanyakan kepada analis tentang hasil
tersebut.

Pertanyaan soal
Manakah tindakan analis yang benar ?

Pilihan jawaban
A. Membuka amplop, menjelaskan bahwa hasil tes dan menyuruhnya segera ke dokter
B. Mengambil arsip hasil tes laboratorium lalu menyatakan pasien menderita diabetes mellitus
C. Tanpa membuka amplop, ia langsung memberitahu bahwa hasil tes tidak normal karena ia masih
ingat hasil analisis darah yang dikerjakannya.
D. Menganjurkan pasien membawa hasil tersebut ke dokter pengirim supaya mendapat penjelasan dan
penanganan yang tepat
E. Menyarankan pasien membeli obat diabetes ke toko obat terdekat karena ia tahu kadar glukosa
darah tetangganya tersebut tinggi.

Kunci Jawaban: D
Referensi: Kode Etik Profesi, Sumpah Nakes

Nama pembuat Tim PATELKI


Institusi/bagian PATELKI
ID soal
Tinjauan Jabaran
Tinjauan 1 A. Kompetensi Tehnis Profesional
Memiliki kewasdaan terhadap faktor-faktor
yang mempengaruhi hasil lab.
Tinjauan 2 1. Kognitif
2. Afektif
3. Psikomotor

Tinjauan 3 Reasioning
Tinjauan 4 1. Pre analitik
2. Analitik
3. Pasca analitik
Tinjauan 5 1. Klien
2. Metode
3. Prosedur
4. Peralatan
5. Hasil Tes
Tinjauan 6 Hematologi
Kimia Klinik
Parasitologi
Bakteriologi
Imunoserologi
Toksikologi
Kasus (vignete)
Seorang pria berusia 40 tahun datang ke Lab dengan membawa surat pengantar dari dokter untuk
diperiksa trombositnya karena diduga pasien ini menderita demam berdarah.

Pertanyaan soal:
Reagen apakah yang digunakan untuk pemeriksaan trombosit ?
f. Rees Ecker
g. Hayem
h. Turk
i. Lugol
j. Eosin

Kunci Jawaban: A
Referensi: Ganda Subrata, 2009. EGC Jakarta

Nama pembuat Sutiyono


Institusi/bagian PATELKI

ID soal (diisi kode identitas soal oleh panitia)


Tinjauan Jabaran
Tinjauan 1 A.Kompetensi Tehnis Profesional
Memiliki kewasdaan terhadap faktor-faktor
yang mempengaruhi hasil lab.
Tinjauan 2 1.Kognitif
2.Afektif
3.Psikomotor

Tinjauan 3 Reasioning
Tinjauan 4 1.Pre analitik
2.Analitik
3.Pasca analitik
Tinjauan 5 1.Klien
2.Metode
3.Prosedur
4.Peralatan
5.Hasil Tes
Tinjauan 6 Hematologi
Kimia Klinik
Parasitologi
Bakteriologi
Imunoserologi
Toksikologi
Kasus (vignete)
Seorang pria berusia 40 tahun datang ke Lab dengan membawa surat pengantar dari dokter untuk
diperiksa hitung jumlah lekosit.

Pertanyaan soal:
Reagen apakah yang digunakan untuk pemeriksaan jumlah lekosit.?

A. Rees Ecker
B. Hayem..
C. Turk
D. Lugol
E. Eosin

Kunci Jawaban: C
Referensi: Ganda Subrata, 2009. EGC Jakarta

Nama pembuat Sutiyono


Institusi/bagian PATELKI

Kasus (vignete)
Seorang analis yang bekerja pada suatu rumah sakit sedang melakukan pemeriksaan urin rutin antara
lain sedimen urin dari pasien yang sedang dirawat di bangsal. Urine dicentrifuge kemudian endapannya
diambil ditaruh pada obyek glas ditambah dengan suatu reagen ditutup dengan deg glas seterusnya
diperiksa dibawah mikroskop.

Pertanyaan soal:
Reagen apakah yang digunakan untuk pemeriksaan sedimen urin.?

A. Rees Ecker
B. Hayem..
C. Turk
D. Lugol
E. Steinhammer Malbin

Kasus (vignete)
Seorang laki-laki berumur 54 tahun menderita penyakit kencing manis, disarankan selalu olah raga
teratur selalu periksa laboratorium juga minum obat secara teratur untuk menghindari komplikasi yang
mungkin dapat terjadi.

Pertanyaan soal:
Parameter apakah yang diperiksa untuk mengontrol kadar gula darah pasien.?

A. Cholesterol
B. Trigliserit
C. Uric acid
D. Creatinin
E. HbA1C
Kasus (vignete)
Pada daerah tertentu di Indonesia masih tergolong daerah endemic terhadap penyakit malaria antara lain
Papua. Untuk memeriksa malaria ini diperlukan sejumlah sampel darah kemudian dibuat preparat tipis
atao preparat tebal diwarnai dengan Giemsa, diperiksa dibawah mikroskop. Malaria adalah termasuk
jenis parasit dalam bentuk protozoa..

Pertanyaan soal:
Parasit apakah yang menyebabkan terjadinya penyakit malaria .?

A. Entamoeba
B. Plasmodium
C. Giardia
D. Trichomonas
E. Toksoplasma

Kasus (vignete)
Seorang ibu hamil yang sudah mencapai tri mester ketiga dating ke laboratorium dengan membawa surat
pengantar dari dokter untuk diperiksa TORCH, yaitu pemeriksaan Toksoplasma, Rubella, Cytomegalo
virus dan herpes. Penyebab yang berupa parasit adalah Toksoplasma.

Pertanyaan soal:
Bahan pemeriksaan apakah untuk mendapatkan toksoplasma .?

A. Air liur
B. Sputum
C. Urin
D. Darah
E. Tinja

Kasus (vignete)
Seorang ibu dating di poliklinik kulit kelamin suatu rumah sakit, setelah diperiksa diberi surat pengantar
untuk dirujuk ke laboratorium mikrobiologi. Keluhan pasien pada kulit bagian punggung tangan terasa
gatal, kemerahan dengan pinggir ada batas yang nyata, kulit menjadi kasar atao tidak mulus.Oleh
petugas di laboratorim diambil kerokan kulit yang gatal, ditaruh di obyek glas ditambah reagen ditutup
deg glas kemudian diperiksa dibawah mikroskop

Pertanyaan soal:

Reagen apakah yang dipakai untuk memeriksa kerokan kulit tersebut .?

A. Alkohol
B. Tinta parker
C. KOH 10 %
D. NaCl
E. Giemsa

Kasus (vignete)
Seorang ibu datang di poliklinik kulit kelamin suatu rumah sakit, setelah diperiksa diberi surat pengantar
oleh dokter. Keluhan terjadi warna kemerahan di pipi sebelah kanan , mati rasa, agak kasar. Dokter
meminta diperiksa kemungkinan dapat ditemukan BTA dari bahan pemeriksaan berupa Reizt serum,
kemudian diperiksa dengan pewarnaan Ziehl Nelsen.

Pertanyaan soal:

Kuman apakah yang dicari pada sampel berupa Reizt Serum ini.?

A. Mycobacterium tuberculosa
B. Mycobacterium leprae
C. Mycobacterium smegmatis
D. Mycobacterium kanzai
E. Mycobacterium fortuitum

Kasus (vignete)
Seorang laki-laki datang ke laboratorium untuk memeriksakan dirinya karena ada keluhan berupa batuk
lama tidak sembuh-sembuh, karingat dingin pada malam hari, batuk kadang disertai darah. Diagnosa
sementara adalah Tuberculosa. Untuk memeriksa diperlukan sampel berupa dahak kemudian dilakukan
pewarnaan Ziehl Nelsen, dilakukan biakan untuk menentukan jenis kumannya.

Pertanyaan soal:

Media apakah yang digunakan untuk menanam kuman Mycobacterium tuberculosa.?


A. Mac Conkey
B. TCBS
C. Loffler
D. Endo Agar
E. Lowenstein Jensen

Kasus (vignete)
Seorang laki-laki datang ke laboratorium untuk memeriksakan dirinya karena ada keluhan berupa
timbulnya benjolan luka pada kulit sekitar kelamin setelah berhubungan badan dengan PSK. Diagnosa
dokter sementara adalah penyakit sifilis, kemudian dokter meminta untuk diperiksa TPHA pada suatu
laboratorium.

Pertanyaan soal:

Apakah dasar reaksi yang digunakan untuk tes TPHA.?

A. Aglutinasi
B. Direk Aglutinasi
C. Indirek Aglutinasi
D. Hemaglutinasi
E. Coaglutinasi