Anda di halaman 1dari 7

Dialog Pementasan 17 Agustus 1945

Pemuda : “Indonesia.. negara ku tercinta.. semangatku berkobar.. demi.. Indonesia ku


tercinta... wahai penjajah... lawan aku... aku anak bangsa... bangsa Indonesia... bangsa indonesia..”

(kolonel masuk)

Pemuda :”bangsa Indonesia... bangsa e-“ (Kolonel menepuk pundak pemuda)

Kolonel : “Eh.. ini rumah orang”

Pemuda :”Maaf pak”

Kolonel :”Ini kolonel.... Kolonel Indonesia. Masih pagi teriak-teriak, kamu nggak tau tiap pagi
saya ngapaian ?”

Pemuda :”nggak tau pak”

Kolonel :”Istri saya belum saya urus, Ha?. Sudah teriak-teriak kaya lomba cheerleader Ha?”
(kolonel jalan di depan pemuda)

Pemuda :”Pak !. Jangan bapak itu marah-marah pak nanti kena struk bapak”

Kolonel :”Astagfirulahadzim”

Pemuda :”Iyaa.. lebih baik, bapak duduk dulu pak”

Kolonel :”oh.. duduk ya ?””

Pemuda :”Iya pak santee sante” (mengembalikan bendera)

Kolonel : “Oh iya duduk.. duduk..” (Sembari duduk)

Pemuda : “Silahkan duduk pak silahkan” (duduk)

Kolonel : (berdiri) “Loh ! eh !”

Pemuda :”L-loh..” (terkejut langsung berdiri)

Kolonel :”Maap ya dek ya ini rumah saya! ”

Pemuda : “Oh..” (Bingung)

Kolonel :”ini rumah saya, kok saya suruh duduk. Hei!”

Pemuda : (posisi siap kepala nunduk angkat )

Kolonel :”Saya ini kolonel loh (Jalan) kamu belum tau siapa saya Ha?”

Pemuda :”Pak!” (Mengertak dengan mendekatkan tubuh dan kolonel langsung diam) kita
harus membahas tentang penjajah.. bangsa penjajah sudah memasuki kawasan Indonesia”

Kolonel :”APA ? Belanda beraninya masuk ke Indonesia”

Pemuda :”Iya pak” (Memangku tangan)

Kolonel :”Dapat dariman kamu informasinya ?”


Pemuda : “Dari BPC”

Kolonel :” Apa itu BPC”

Pemuda :”Menurut Badan Pengawas cemungudh ea.. ”

Kolonel :”E-eh” (Terkejut)

Pemuda :”Bangsa Belanda sudah memasuki kwasan Indonesia.. dan Belanda”

Kolonel :”ya”

Pemuda :”Berani – beraninya”

Kolonel :”ya”

Pemuda :”Beristirhat”

Kolonel :”ya”

Pemuda :”Dan mandi di kawasan kita”

Kolonel :”Oh ! kurang ajar ! berano-berani mereka beristirahat, mandi. Mandi di mana
mereka ?’

Pemuda :”Di bendungan Jamban RT-02”

Kolonel :”loh! eh ?” (terkejut)

Pemuda :”eh maap” (sambil menutup mulutnya)

Kolonel :”Hahaha.. Ternyata otak Belanda masih polos tidak bisa membedakan mana
pemandian mana pembuangan Hahaha” (Pemuda menunjuk kolonel). “Loh ?”(terkejut)

Kolonel :”Kmu jangan gitu,ini gawat, kalo Indonesia kedatangan Belanda, direbut itu pala
Indonesia. Mengerti ?” (Pemuda kehausan)

Pemuda :”Haus”

Kolonel :”Oh saya tau, kamu pasti haus”

Pemuda :”Iya”

Kolonel :”Silahkan mandi dulu”

Pemuda :”Minum !” (Memukul pundak kolonel)

Kolonel :”Oh minum, tenang saja disini saya punya istri. Kolonel. Adindaaa..”

Istri :”Iya kakangnda...”

Kolonel :”Oh Suaranya itu loh.. masyallah”

Istri :”Duh.. ada apa kakangndaa” (sembari jalan ke sisi pemuda)

Kolonel :”Nduk ! nduk ee ! aku suamimu ..”(menunjuk diri sendiri)

Istri :”Aduh..” (berjalan kesisi suami)

Kolonel :”,,,, Hei !”


Pemuda :”Hei pak”(Posisi siap)

Kolonel :” Jangan macam-macam”

Pemuda :”Siap Pak”

Kolonel :”Kamu ya. Kamu mau minum apa ? air teh, atau minum air..”

Pemuda :”Sssttt.. Air... Susu”

Kolonel :”Eh Susu ? kamu mau air susu”

Pemuda :”Eh.. endak pak”

Kolonel :”Ngambil jatah saya saja. Adinda..”

Istri :”Iya Kakangnda”

Kolonel :”Tolong buatkan ,,, “

Istri :”Siap kakangnda”

Kolonel :”Aura.. aura hmm.. aura aura kemenyan.. ooh silahkan”

Istri :”humm mm.. di tunggu kakangnda... “

Kolonel :” Iya sayang adinda...” (Istri masuk ke dalam)

Pemuda :”Istrinya cantik sekali ya pak”

Kolonel :”Iya” (Sumringah)

Pemuda :”Pasti bapak lotre ya..”

Kolonel :”E-eh.. (Terkejut dan dilanjutkan pemuda meminta maaf). Lotre Ha? Kolonel dapat
istri lotre, bukan saya dapat dari beli ciki”

Pemuda :”Beli ciki ?”

Kolonel :”saga gosok akhirmya saya dapat”

(Tiba-tiba pemuda 2 datang sambil kesakitan)

Pemuda :”Pak piye pakk piye... pasti gara-gara Belanda”

Kolonel :”E-eh.. kamu kenapa ?”

Pemuda 2 :”S-saya...pak”

Pemuda :”Santai... santai... katakan apa yang ingin kamu katakan dan jangan katakan apa
yang tidak ingin kau katakan ” (menjentikan jari dan kolonel tertidur) “L-loh loh pak..”(Kolonel
terbangun)

Kolonel :”Saya tertidur, kmau kenapa kenapa?”

Pemuda 2 :”Saya pakk.. lambung saya..”(Memegangi telinga)

Kolonel :”Lambung kamu kenapa ?”

Pemuda 2 :”Lambung saya mengecil pak “


Kolonel :”Kenapa ? kena peluru “

Pemuda 2 :”Bukan pak”

Pemuda :”Kena tusuk ?”

Pemuda 2 :”Pak.. saya laper pak”

Kolonel :”Siap gerak, ini rumah kolonel, saya ini kolonel loh, jangan macam-macam. Ubun-
ubun kmau yang saya pecat. Siap gerak!. Bawa informasi apa kamu ?”

Pemuda 2 :”Belanda sudah mengkuasai daerah sekitar sini pak. Mereka memperkerjakan
rakyat Indonesia dengan tidak prikemanusiaan”(Mengambil kudapan)

Kolonel :”Hei! Tanganmu ngapain ?”

Pemuda 2 : (Memaukan kudapan pada pemuda )

Kolonel :”Kamu jangan macam-macam sama saya, informasi yang saya dapatkan apa, rakyat
miskin rakyat kecilyang diserang Belanda”

Pemuda :”Benar Sangat! Kenapa... rakyat kecil yang menjadi korban ?“

Kolonel :”Betul itu”

Pemuda :”Kenapa nukan bapak ?”

Kolonel :”ala..”(lata) “Siap gerak !. saya tidak tau lagi.. ngomong sama kalian lagi, pokoknya
ini gawat darurat. Belanda sudah menyerang kita, saya akan latih kalian nanti

Pemuda 2 :”Tapi pak, kita tunggu satu prajurit lagi”

Kolonel :”Tidak ada waktu-“

Pemuda 2 :”Dia pengatur strategi pak”

Kolonel :”Ahli strategi ?”

Pemuda 2 :”Benar sekali pak”

Kolonel :”Saya tidak percaya”

Pemuda :”Bapak tidak percaya ?”

Kolonel :”Tidak percaya”

Pemuda :”Dia sudah mengalahkan ribuan...”

Kolonel :”Woahh lawan ?”

Pemuda :”Bukan pak”

Kolonel :”Apa ?”

Pemuda :”Semut. Semutnya dari Belanda, sudah toh”

Kolonel :”Siap gerak !. Lama – lama saya sebut datang dari sini. Ya sudah kita tunggu itu
teman kalian.. kalau sudah bulat. Saya itu meninngu”

Pemuda 3 :”Assalamulaikum” (Semua terkjud)


Semua :”Walaikumsalam”

Pemuda 3 :”Koko Bima” (Hormat)

Kolonel :”Selamat Pagi”

Pemuda 3 :”Salam Perjuangan”

Kolonel :”Salam perjuangan”

Pemuda 3 : “Siap !’ (Mematahkan tongkatnya pura-pura terkena kaki) “Aahhh”

Kplonel :”Makannya ati-ati... yah!. Ah!. Hmm... lihat aura pejuangnya muncul dan nggak kaya
kalian ini Ha?, kamu kira ini mainan cater Ha ? apa kamu ini ?. Hmm... ini pejuangnya muncul!,
silahkan duduk dek”
KEBYAR – KEBYAR Indonesia
Debar jantungku, getar nadiku
Indonesia Berbaur dalam angan-anganku
Merah darahku, putih tulangku Kebyar-kebyar pelangi jingga
Bersatu dalam semangatmu Indonesia
Indonesia Merah darahku, putih tulangku
Debar jantungku, getar nadiku Bersatu dalam semangatku
Berbaur dalam angan-anganmu Indonesia
Kebyar-kebyar pelangi jingga Debar jantungku, getar nadiku
Berbaur dalam angan-anganku
Indonesia Kebyar-kebyar pelangi jingga
Nada laguku, simfoni perteguh
Selaras dengan simfonimu Indonesia
Kebyar-kebyar pelanggi jingga Merah darahku, putih tulangku
Bersatu dalam semangatku
Biarpun bumi berguncang Indonesia
Kau tetap Indonesiaku Debar jantungku
Andaikan matahari terbit dari barat Indonesia
Kau pun Indonesiaku Getar nadiku
Tak sebilah pedang yang tajam Berbaur dalam angan-anganku
Dapat palingkan daku darimu
Indonesia
Kusingsingkan lengan Nada laguku, simfoni perteguh
Rawe-rawe rantas Selaras dengan simfonimu
Malang-malang tuntas Indonesia
Denganmu Merah darahku, putih tulangku
Bersatu dalam semangatku
Indonesia
Merah darahku, putih tulangku
Bersatu dalam semangatku