Anda di halaman 1dari 643

Hak cipta dilindungi Undang-Undang ada pada Penerbit Universitas Terbuka

Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi


Jalan Cabe Raya, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan - 15418
Banten - Indonesia
Telp.: (021) 7490941 (hunting); Fax.: (021) 7490147;
Laman: www.ut.ac.id

Dilarang mengutip sebagian ataupun seluruh buku ini


dalam bentuk apa pun tanpa izin dari penerbit

Edisi kedua
Cetakan pertama, Agustus 2012 Cetakan ketujuh, Mei 2017
Cetakan kedua, Juni 2014 Cetakan kedelapan, November 2017
Cetakan ketiga, September 2014 Cetakan kesembilan, April 2018
Cetakan keempat, September 2015 Cetakan kesepuluh, Juni 2018
Cetakan kelima, 2016 Cetakan kesebelas, Februari 2019
Cetakan keenam, November 2016

Penulis : Prof. Indra Bastian, Ph.D, Ak.


Pengembang Desain Instruksional : Ali Muktiyanto, S.E., M.Si.

Desain oleh Tim P2M2 :


Kover & Ilustrasi : Suparmi
Tata Letak : Agung. B. S.
Penyunting Bahasa : Nurul Hikmah

657.61
BAS BASTIAN, Indra
m Materi pokok akuntansi sektor publik; 1– 9/EKSI4207/ 3 sks/
Indra Bastian. -- Cet.11; Ed.2--. Tangerang Selatan:
Universitas Terbuka, 2019.
647 hal; ill; 21 cm
ISBN: 978-979-011-709-9

1. akuntansi publik
I. Judul

Dicetak oleh
iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... xi

MODUL 1: LINGKUP AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK 1.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi Akuntansi Sektor Publik dan Ruang Lingkup Akuntansi
Sektor Publik ...................................................................................... 1.2
Latihan …………………………………………............................... 1.8
Rangkuman ………………………………….................................... 1.9
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 1.9

Kegiatan Belajar 2:
Elemen-Elemen dan Lingkup Organisasi Sektor Publik .................... 1.12
Latihan …………………………………………............................... 1.25
Rangkuman ………………………………….................................... 1.26
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 1.29

Kegiatan Belajar 3:
Profesi Akuntan Sektor Publik ........................................................... 1.31
Latihan …………………………………………............................... 1.34
Rangkuman ………………………………….................................... 1.34
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 1.35

Kegiatan Belajar 4:
Feature Ideologi dalam Manajemen Organisasi Sektor Publik ......... 1.37
Latihan …………………………………………............................... 1.47
Rangkuman ………………………………….................................... 1.47
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 1.49

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 1.51


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 1.52

MODUL 2: REGULASI KEUANGAN PUBLIK 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi Regulasi Publik dan Regulasi dalam Siklus Akuntansi
Sektor Publik ...................................................................................... 2.2
Latihan …………………………………………............................... 2.7
Rangkuman ………………………………….................................... 2.7
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 2.9
iv

Kegiatan Belajar 2:
Penyusunan Regulasi Publik dan Teknik Penyusunan Regulasi 2.11
Publik .................................................................................................
Latihan …………………………………………............................... 2.20
Rangkuman ………………………………….................................... 2.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 2.23

Kegiatan Belajar 3:
Review Regulasi Akuntansi Sektor Publik dan Permasalahan
Regulasi Keuangan Publik di Indonesia ............................................ 2.25
Latihan …………………………………………............................... 2.31
Rangkuman ………………………………….................................... 2.32
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 2.33

Kegiatan Belajar 4:
Dasar Hukum Keuangan Publik di Indonesia ................................... 2.35
Latihan …………………………………………............................... 2.47
Rangkuman ………………………………….................................... 2.48
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 2.50

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 2.52


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 2.53

MODUL 3: KOMPARASI AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK


VERSUS AKUNTANSI BISNIS 3.1
Kegiatan Belajar 1:
Perkembangan Pemikiran Akuntansi ................................................. 3.2
Latihan …………………………………………............................... 3.4
Rangkuman ………………………………….................................... 3.5
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 3.6

Kegiatan Belajar 2:
Komparasi Akuntansi Sektor Publik versus Sektor Bisnis (Swasta) 3.8
Latihan …………………………………………............................... 3.33
Rangkuman ………………………………….................................... 3.34
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 3.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 3.43


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 3.44
v

MODUL 4: KERANGKA KONSEPTUAL AKUNTANSI DI


SEKTOR PUBLIK 4.1
Kegiatan Belajar 1:
Definisi,Tujuan, dan Peranan Kerangka Konseptual Akuntansi
Sektor Publik ...................................................................................... 4.2
Latihan …………………………………………............................... 4.4
Rangkuman ………………………………….................................... 4.5
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 4.5

Kegiatan Belajar 2:
Lingkup Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik .................. 4.8
Latihan …………………………………………............................... 4.20
Rangkuman ………………………………….................................... 4.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 4.23

Kegiatan Belajar 3:
Kualitas Siklus Akuntansi Sektor Publik ........................................... 4.25
Latihan …………………………………………............................... 4.61
Rangkuman ………………………………….................................... 4.62
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 4.64

Kegiatan Belajar 4:
Pengakuan dan Pengukuran Transaksi Publik ................................... 4.67
Latihan …………………………………………............................... 4.69
Rangkuman ………………………………….................................... 4.70
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 4.71

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 4.73


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 4.74

MODUL 5: STANDAR AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Definisi Standar Akuntansi Sektor Publik dan Kebutuhan Standar
Akuntansi Sektor Publik di Indonesia ................................................ 5.2
Latihan …………………………………………............................... 5.5
Rangkuman ………………………………….................................... 5.5
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 5.6
vi

Kegiatan Belajar 2:
Lingkup Standar Akuntansi Sektor Publik dan Teknik Penyusunan
Standar Akuntansi Sektor Publik ....................................................... 5.9
Latihan …………………………………………............................... 5.11
Rangkuman ………………………………….................................... 5.12
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 5.12

Kegiatan Belajar 3:
Ragam dan Hubungan antar-Standar Akuntansi Sektor Publik ......... 5.15
Latihan …………………………………………............................... 5.65
Rangkuman ………………………………….................................... 5.66
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 5.67

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 5.70


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 5.71

MODUL 6: PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN PUBLIK 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Perencanaan Publik ............................................................................ 6.2
Latihan …………………………………………............................... 6.14
Rangkuman ………………………………….................................... 6.15
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 6.16

Kegiatan Belajar 2:
Teknik Perencanaan Publik dan Contoh Praktik Perencanaan Publik 6.20
Latihan …………………………………………............................... 6.35
Rangkuman ………………………………….................................... 6.36
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 6.38

Kegiatan Belajar 3:
Penganggaran Publik .......................................................................... 6.41
Latihan …………………………………………............................... 6.62
Rangkuman ………………………………….................................... 6.63
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 6.64

Kegiatan Belajar 4:
Teknik Penganggaran Publik dan Contoh Praktik Penganggaran
Publik ................................................................................................. 6.68
Latihan …………………………………………............................... 6.87
Rangkuman ………………………………….................................... 6.88
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 6.89
vii

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 6.91


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 6.92

MODUL 7: REALISASI ANGGARAN PUBLIK 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Teori dalam Realisasi Anggaran Publik ............................................. 7.2
Latihan …………………………………………............................... 7.9
Rangkuman …………………………………..................................... 7.9
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 7.11

Kegiatan Belajar 2:
Sistem dan Siklus Realisasi Anggaran Publik .................................... 7.13
Latihan …………………………………………............................... 7.20
Rangkuman ………………………………….................................... 7.21
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 7.22

Kegiatan Belajar 3:
Teknik Realisasi Anggaran Publik dan Contoh Realisasi Anggaran
di Organisasi Sektor Publik .............................................................. 7.25
Latihan …………………………………………............................... 7.54
Rangkuman ………………………………….................................... 7.55
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 7.56

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 7.58


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 7.59

MODUL 8: PELAPORAN KEUANGAN SEKTOR PUBLIK 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Teori Pelaporan dalam Sektor Publik ................................................. 8.2
Latihan …………………………………………............................... 8.21
Rangkuman …………………………………..................................... 8.21
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 8.22

Kegiatan Belajar 2:
Sistem Pelaporan Keuangan Sektor Publik ........................................ 8.25
Latihan …………………………………………............................... 8.36
Rangkuman ………………………………….................................... 8.37
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 8.38
viii

Kegiatan Belajar 3:
Siklus Akuntansi Keuangan Sektor Publik ........................................ 8.40
Latihan …………………………………………............................... 8.42
Rangkuman ………………………………….................................... 8.42
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 8.44

Kegiatan Belajar 4:
Teknik Pelaporan Keuangan Sektor Publik dan Contoh Laporan
Keuangan di Organisasi Publik .......................................................... 8.46
Latihan …………………………………………............................... 8.82
Rangkuman ………………………………….................................... 8.83
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 8.84

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 8.86


DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 8.87

MODUL 9: AUDIT DAN PERTANGGUNGJAWABAN PUBLIK 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Teori, Sistem, dan Siklus Audit Sektor Publik .................................. 9.2
Latihan …………………………………………............................... 9.24
Rangkuman …………………………………..................................... 9.25
Tes Formatif 1 ……………………………..…….............................. 9.27

Kegiatan Belajar 2:
Teknik Audit Keuangan Sektor Publik dan Contoh Praktik Audit .... 9.32
Latihan …………………………………………............................... 9.49
Rangkuman ………………………………….................................... 9.50
Tes Formatif 2 ……………………………..…….............................. 9.50

Kegiatan Belajar 3:
Teori, Sistem, dan Siklus Pertanggungjawaban Publik ..................... 9.53
Latihan …………………………………………............................... 9.70
Rangkuman ………………………………….................................... 9.71
Tes Formatif 3 ……………………………..…….............................. 9.72

Kegiatan Belajar 4:
Teknik Pertanggungjawaban Publik dan Contoh
Pertanggungjawaban di Organisasi Sektor Publik ............................. 9.77
Latihan …………………………………………............................... 9.93
Rangkuman ………………………………….................................... 9.93
Tes Formatif 4 ……………………………..…….............................. 9.94
ix

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ............................................. 9.96


GLOSARIUM .................................................................................... 9.97
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................ 9.98
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
xi

Tinjauan Mata Kuliah

M ata kuliah akuntansi sektor publik, seperti bidang akuntansi yang lain,
adalah satu bagian dari keilmuan terapan yang dirancang dan
dikembangkan dari waktu ke waktu untuk menjaga dan mengupayakan
akuntabilitas kinerja organisasi sektor publik dengan parameter akuntabilitas
kinerja keuangan.
Setelah mempelajari mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan mampu:
1. menjelaskan deskripsi definisi, karakter, dan ruang lingkup organisasi serta
akuntansi sektor publik;
2. menjelaskan makna, isi, dan fungsi regulasi keuangan publik;
3. menjelaskan praktik akuntansi, baik di organisasi sektor publik maupun
organisasi bisnis (swasta);
4. menginterpretasikan kerangka konseptual akuntansi sektor publik;
5. menginterpretasikan standar akuntansi sektor publik;
6. menganalisis konsep serta praktik perencanaan dan penganggaran publik,
realisasi anggaran publik, pelaporan keuangan sektor publik, dan audit
sektor publik serta pertanggungjawaban publik.
Peta Kompetensi xii
Akuntansi Sektor Publik/EKSI4207/3sks

TIU
Menganalisa Praktik
Akuntansi Sektor
Publik

MODUL 9
MODUL 6 MODUL 7 MODUL 8
Audit Sektor Publik dan
Perencanaan dan Realisasi Anggaran Pelaporan Keuangan
Pertanggungjawaban
Penganggaran Publik Publik Sektor Publik
Publik
Menganalis Menganalis Menganalis
Menganalis

MODUL 4
MODUL 5
Kerangka Konseptual
Standar Akuntansi
Akuntansi Sektor
Sektor Publik
Publik
Menginterpretasikan
Menginterpretasikan

MODUL 2 MODUL 3
Regulasi Keuangan Komparasi Akuntansi
Publik Sektor Publik
Menjelaskan Menjelaskan

MODUL 1
Lingkup Akuntansi
Sektor Publik
Menjelaskan deskripsi
Modul 1

Lingkup Akuntansi Sektor Publik


Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

D efinisi akuntansi sektor publik mengemas dan mengerahkan pemahaman


pembaca pada realitas dan fenomena akuntansi sektor publik, baik konsep
maupun tataran praktik. Organisasi sektor publik dari hari ke hari senantiasa
dituntut untuk bekerja secara akuntabel dengan mengedepankan kejujuran dan
profesionalisme dalam segala hal, baik SDM, pengelolaan, maupun yang
terpenting manajemen keuangan. Ini sesuai tujuan keberadaan dan
pengembangan akuntansi sektor publik dari waktu ke waktu.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu menjelaskan
pengertian dan ruang lingkup akuntansi sektor publik.
1.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 1

Definisi Akuntansi Sektor Publik dan Ruang


Lingkup Akuntansi Sektor Publik

A. PENGERTIAN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Merunut definisi akuntansi sektor publik, mari mengkaji beberapa sumber


berikut ini. Berbagai buku Anglo-Amerika mengartikan akuntansi sektor publik
sebagai mekanisme akuntansi swasta yang diberlakukan dalam praktik-praktik
organisasi publik. Berdasarkan berbagai buku lama terbitan Eropa Barat,
akuntansi sektor publik bersinonim dengan akuntansi pemerintahan. Maka itu,
pengertian akuntansi sektor publik dapat dilihat pada gambar berikut ini.

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

PENGERTIAN
AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK
Akuntansi Sektor Publik didefinisikan sebagai:

… mekanisme teknik dan analisa akuntansi di


lembaga-lembaga tinggi negara dan departemen-
departemen di bawahnya, pemerintah daerah,
BUMN, BUMD, LSM dan yayasan sosial, maupun
proyek-proyek kerja sama sektor publik dan
swasta.

Gambar 1.1.
Pengertian Akuntansi Sektor Publik

Selanjutnya, seiring pemahaman di atas, sebagai dampak keberhasilan


penerapan basis akrual di Selandia Baru, berbagai perubahan terkait dengan
akuntansi sektor publik pun berlangsung, yaitu pendefinisian akuntansi sektor
publik sebagai akuntansi dana masyarakat.
Akuntansi dana dapat Anda pahami sebagai:

... mekanisme teknik dan analisis akuntansi yang diterapkan pada


pengelolaan dana masyarakat (Bastian, 1999).
 EKSI4207/MODUL 1 1.3

Searah dengan definisi di atas, dapat juga dimaknai bahwa dana masyarakat
merupakan dana yang dimiliki oleh masyarakat bukan individual, yang biasanya
dikelola oleh organisasi-organisasi sektor publik dan juga oleh proyek-proyek
kerja sama sektor publik dan swasta. Lebih jauh lagi, definisi atau pengertian
tersebut dapat dikembangkan dengan melihat lebih jauh batasan tentang
organisasi sektor publik di Indonesia yang dalam wilayah teknis di lapangan
terdiri atas ekuitas-ekuitas berikut ini.

Lembaga-lembaga tinggi negara dan departemen-departemen di


bawahnya, pemerintah daerah, BUMN, BUMD, serta LSM-LSM termasuk
yayasan-yayasan sosial (Bastian, 1999).

Dari pernyataan-pernyataan di atas, Anda dapat mendefinisikan akuntansi


sektor publik sebagai berikut.

Akuntansi sektor publik merupakan mekanisme teknik dan


analisa akuntansi yang diterapkan pada pengelolaan dana
masyarakat di lembaga-lembaga tinggi negara dan departemen-
departemen di bawahnya, pemerintah daerah, BUMN, BUMD,
LSM dan yayasan sosial, maupun pada proyek-proyek
kerjasama sektor publik dan swasta.

Perlu Anda ketahui, pemahaman di atas akan memengaruhi berbagai


analisis yang akan disampaikan dalam buku ini. Topik selanjutnya adalah
peranan akuntansi sektor publik di Indonesia. Namun, sebelumnya, siapkan
perlengkapan-perlengkapan yang Anda perlukan.

B. RUANG LINGKUP AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Setelah berpanjang lebar memahami topik pendahulu di atas, saatnya Anda


mempertajam pemahaman tentang urgensi dan peranan akuntansi sektor publik
yang muncul akhir-akhir ini. Sebelum dimulai, perlu diketahui bahwa keluasan
pembahasan bidang akuntansi sebagai satu sisi lain dari akuntansi mulai dirasa
penting dalam pengajaran akuntansi di perguruan tinggi. Sebelumnya,
pembahasan akuntansi sektor publik ini dipersempit dengan istilah akuntansi
pemerintahan.
Melalui pisau analisis yang sedikit luas, hal tersebut hendaknya dimaklumi
karena orientasi pendidikan akuntansi Indonesia pada 1970-an lebih condong ke
1.4 Akuntansi Sektor Publik 

Amerika Serikat yang sistem perekonomiannya lebih terfokus pada swasta.


Otomatis, peranan negara dalam perekonomian bisa dikatakan minimalis. Secara
konkret, pemerintah amat membatasi diri dalam kaitannya dengan program
pemerintah dan ruang gerak institusi pemerintah pusat serta pemerintah daerah.
Bisa Anda pikirkan lebih jauh efek dan akibat dari perjalanan sistem yang
demikian. Tidak lain tidak bukan adalah akuntansi sektor publik dibatasi ruang
geraknya hanya di lembaga pemerintahan.
Mari menilik kondisi Indonesia. Hal tersebut dapat dilihat pada peranan
organisasi sektor publik, seperti pemerintahan dan usaha-usaha yang
dilakukannya. Itu semua telah menjadi tulang punggung perekonomian negara
selama lebih dari 50 tahun. Apabila terdapat pembatasan pembahasan akuntansi
sektor publik pada pemerintahan, itu akan berdampak pada kekosongan
pengaturan praktik akuntansi di sektor publik. Maka, rekomendasi konkret yang
dapat dieksekusi sebagai langkah awal adalah penataan kembali akuntansi sektor
publik. Salah satu hal yang amat substansi adalah konsensus terhadap ruang
lingkup akuntansi sektor publik. Menurut pendapat Anda, pentingkah konsensus
tersebut?
Menyoal fenomena di atas, pada saat yang bersamaan, perubahan kesadaran
dunia pendidikan akan pentingnya perubahan mendasar pada mata kuliah
akuntansi pemerintahan pun muncul pada 1990-an. Hal tersebut berawal dari
pengakuan terhadap problem pemerintah yang terlalu besar dan sulitnya proses
pengawasan muncul. Selain itu, program reformasi pemerintahan telah bergeser
dan selanjutnya terfokus dari pertumbuhan ke pemerataan. Di sisi lain,
globalisasi juga telah memengaruhi sikap masyarakat terhadap pemerintah dan
infrastruktur operasional pemerintahan. Contohnya adalah kesadaran akan
perbaikan pelayanan publik, seperti telekomunikasi dan listrik.
Kondisi ini semakin diperkuat dengan tuntutan LSM-LSM nasional ataupun
internasional terhadap mekanisme pelayanan publik. Apakah implikasinya?
Implikasinya adalah mata kuliah akuntansi sektor publik menjadi mata kuliah
wajib dalam kurikulum nasional akuntansi. Hal tersebut merupakan jawaban
yang tepat bagi berbagai perubahan kemasyarakatan yang terjadi pada 2000-an.
Setelah memahami pembahasan di atas, mari selanjutnya fokus pada
lingkup akuntansi sektor publik sebagai inti dari subpokok bahasan ini. Perlu
diketahui bahwa lingkup akuntansi sektor publik dapat dipandang sebagai
turunan berbagai perkembangan pemikiran yang ada. Secara spesifik, di
Indonesia, ruang lingkup organisasi sektor publik meliputi lembaga-lembaga
tinggi negara dan departemen-departemen di bawahnya, pemerintahan daerah,
 EKSI4207/MODUL 1 1.5

yayasan, partai politik, perguruan tinggi, serta organisasi-organisasi publik


nonprofit. Otomatis, proses pelaporan dan pertanggungjawaban ke masyarakat
diatur dalam suatu kerangka standar akuntansi sektor publik. Lebih jelasnya
lagi, untuk konteks Indonesia, bisa Anda pelajari bidang utama dari akuntansi
sektor publik, yaitu
1. akuntansi pemerintah pusat
2. akuntansi pemerintah daerah
3. akuntansi partai politik
4. akuntansi LSM
5. akuntansi yayasan
6. akuntansi pendidikan: sekolah atau perguruan tinggi
7. akuntansi kesehatan: puskesmas atau rumah sakit
8. akuntansi tempat peribadatan: masjid, gereja, wihara, atau pura.

Berikut adalah pertanyaan-pertanyaan untuk didiskusikan. Kemudian,


presentasikanlah di depan kelompok belajar Anda.
1. Seperti apa kondisi sektor publik di Indonesia? Berikan dan jelaskan kasus-
kasus yang sering terjadi (maksimal tiga)!
2. Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor pendukung terjadinya kasus tersebut!
Pendekatan apa yang dilakukan untuk menanggulanginya?

Setelah membahas dua pertanyaan di atas, lanjutkan ke subpokok bahasan


berikutnya, yaitu peranan akuntansi sektor publik. Namun, sebelum
memulainya, pecahkan beberapa masalah berikut yang berkaitan dengan
optimalisasi elemen akuntansi sektor publik sebagai bagian pengantar.

C. PERAN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Tentunya, Anda telah memahami bahwa pemerintah pusat ataupun daerah


terfokus pada pengeluaran nasional yang memproyeksikan sektor publik sebagai
‗keran‘ ekonomi, yang menyerap sumber daya yang dapat digunakan lebih baik
di sektor lain. Namun, coba Anda amati kondisi riilnya: peran swasta ataupun
kerja sama publik. Swasta belum mengubah porsi ekonomi agensi publik. Untuk
mempertajam pisau analisis dan arahan analisis ke depan, sekilas bisa Anda
simak kondisi ekonomi Indonesia pada tabel berikut ini.
1.6 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 1.1.
Kondisi Ekonomi Indonesia

Statistik Perdagangan Keuangan publik


internasional
PDB $863,6 miliar 1. ekspor $113,99 Utang $454.3 miliar
(2005) miliar pemerintah (56.2% dari
(2007) GDP)
Pertumbuhan 4,8% (2004) 2. impor $74,40 Pendapatan $40.91 miliar
PDB miliar (2004)
(2007)
PDB per kapita $3.200 (2004) belanja $44,95 miliar
(2004)

PDB Pertanian bantuan $43 miliar dari


berdasarkan (16.6%), ekonomi IMF (1997–
sektor industri 2000)
(43.6%), jasa
(39.9%) (2004)
Inflasi 6.6% (2004)
Tenaga kerja 105,7juta
(2004)
Pengangguran 8.72% (2004)

Sumber: www.wikipedia.com, September 2008

Dari poin-poin di atas, buatlah penjelasan secara singkat tentang kondisi


ekonomi di Indonesia. Kerjakan secara berkelompok.
Indonesia telah mendapatkan kemajuan dalam penyediaan pembiayaan
keuangan publik melalui instrumen pasar uang, seperti penerbitan obligasi dan
surat utang negara. Sebenarnya, sudah sangat masif dan efektif apabila
diterapkan dengan sebaik-baiknya. Terkait dengan itu, dana yang diperoleh
digunakan untuk memenuhi kebutuhan pembangunan dalam beberapa tahun
mendatang. Subsidi dan pelunasan utang juga tetap merupakan beban besar pada
anggaran pemerintah pusat.
Intinya, dalam kondisi di atas, organisasi publik dapat berfokus pada
peningkatan pelayanan berjangka panjang. Dengan kata lain, dampak pelayanan
menuju kualitas kehidupan generasi berikut amat diperhatikan, seperti
penyediaan infrastruktur. Oleh karena itu, alokasi dana publik yang tepat
menjadi isu utama strategi belanja publik di organisasi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 1 1.7

D. FENOMENA TERKAIT AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Sebelum melangkah lebih jauh pada pembahasan sektor publik selanjutnya,


sebaiknya perlu diluruskan pemahaman kita mengenai publik dan sektor publik.
Dalam kehidupan sehari-hari, keberadaan organisasi sektor publik dapat
dilihat di sekitar kita. Institusi pemerintahan, baik pusat maupun daerah, partai
politik, tempat-tempat peribadatan, sekolah, yayasan, dan LSM adalah
organisasi sektor publik yang berupaya menyediakan pelayanan bagi
masyarakat. Hal tersebut dapat Anda nikmati dalam kehidupan sehari-hari,
seperti pendidikan, listrik, peribadatan, dan jasa-jasa lain untuk pemenuhan
kesejahteraan masyarakat.
Terkait dengan status kepemilikan, organisasi-organisasi tersebut dimiliki
secara kolektif oleh publik. Kepemilikan atas sumber daya tidak dicerminkan
dalam bentuk saham yang dapat diperjualbelikan. Kemudian, pengambilan
keputusan publik atas kebijakan dan operasional organisasi dilakukan dengan
dasar konsensus (Nordiawan, 2006).
Coba Anda diskusikan secara berkelompok (maksimal tiga orang) tentang
fenomena tersebut. Gunakan jalan tengah apabila ada tumpang-tindih terkait
dengan pengambilan keputusan.
Info krusial yang sebaiknya Anda ketahui bahwa publik diartikan sebagai
masyarakat, yaitu pihak yang mempunyai kepemilikan atas organisasi sektor
publik dan pihak yang berhak mendapatkan pelayanan yang diberikan oleh
organisasi sektor publik. Menurut pendapat Anda, bagaimana publik memahami
hak kepemilikannya itu? Tampilkan model partisipasi konkret publik yang bisa
dilakukan.
Tentunya, berbagai fenomena klasik pun dapat Anda temui dalam akuntansi
sektor publik. Fenomena besar yang terakhir dalam konteks akuntansi sektor
publik adalah reformasi tata kelola pemerintahan dan organisasi sektor publik
lainnya. Perlu Anda ketahui bahwa fenomena tersebut bukan hanya terjadi di
Indonesia, tetapi juga di negara-negara lain. Mengapa fenomena tersebut terjadi?
Ini disebabkan tuntutan reformasi yang membawa demokratisasi pengelolaan
organisasi dengan mempertimbangkan aspek transparansi dan akuntabilitas.
Otomatis, tuntutan tersebut lebih dikaitkan dengan bidang pengelolaan keuangan
publik.
Coba Anda runut lebih jauh fenomena-fenomena yang terjadi terkait dengan
akuntansi sektor publik di Indonesia. Aspek-aspek apakah yang menyebabkan
hal tersebut dan pihak-pihak mana saja yang terlibat?
1.8 Akuntansi Sektor Publik 

Lebih jauh lagi, mari menilik suatu istilah yang tidak lagi asing di telinga,
yaitu desentralisasi pengelolaan pemerintahan di daerah serta tuntutan
masyarakat akan transparansi dan akuntabilitas. Dalam lingkup Indonesia, bisa
Anda amati bahwa desentralisasi pengelolaan pemerintahan di daerah serta
tuntutan masyarakat akan transparansi dan akuntabilitas memaksa pemerintah,
baik pusat maupun daerah, untuk menciptakan sistem pengelolaan keuangan
yang lebih transparan dan akuntabel. Hal ini juga berlaku pada organisasi sektor
publik lainnya, yaitu organisasi publik nonpemerintah. Menjadi harapan
bersama bahwa sistem ini diharapkan dapat mewujudkan pengelolaan keuangan
secara tertib, taat peraturan perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif,
transparan, dan bertanggung jawab dengan memperhatikan keadilan, kepatutan,
dan manfaat untuk masyarakat.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan arti akuntansi sektor publik menurut berbagai buku Anglo-


Amerika dan buku lama terbitan Eropa Barat!
2) Jelaskan dengan singkat kondisi ekonomi Indonesia pada 2008!
3) Jelaskan mengapa mata kuliah akuntansi sektor publik menjadi mata kuliah
wajib dalam kurikulum nasional akuntansi!
4) Di Indonesia, apakah manfaat desentralisasi pengelolaan pemerintahan di
daerah?
5) Sebutkan dan jelaskan fenomena kepemilikan dalam konteks akuntansi
sektor publik di Indonesia!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian definisi akuntansi sektor publik.


2) Baca bagian peranan akuntansi sektor publik.
3) Baca bagian ruang lingkup akuntansi sektor publik.
4) Baca bagian ruang lingkup akuntansi sektor publik.
5) Baca bagian fenomena terkait akuntansi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 1 1.9

R A NG KU M AN

Akuntansi sektor publik merupakan mekanisme teknik dan analisis


akuntansi yang diterapkan pada pengelolaan dana masyarakat di lembaga-
lembaga tinggi negara dan departemen-departemen di bawahnya,
pemerintah daerah, BUMN, BUMD, LSM, yayasan sosial, ataupun proyek–
proyek kerja sama sektor publik dan swasta.
Manajemen keuangan publik merupakan kata lain akuntansi sektor
publik. Ruang lingkup dan elemen manajemen keuangan publik, seperti
perencanaan makroekonomi, mobilisasi pendapatan, penganggaran,
realisasi anggaran, dan audit, telah dijabarkan menurut perspektif akuntansi.
Maka itu, akuntansi sektor publik dapat disimpulkan sebagai salah satu
aliran dari manajemen keuangan publik.
Organisasi publik dapat berfokus pada peningkatan pelayanan
berjangka panjang. Dengan kata lain, dampak pelayanan menuju kualitas
kehidupan generasi berikut amat diperhatikan, seperti penyediaan
infrastruktur dan alokasi dana publik.
Fenomena besar yang terakhir dalam konteks akuntansi sektor publik
adalah reformasi tata kelola pemerintahan dan organisasi sektor publik
lainnya. Hal ini bukan hanya terjadi di Indonesia, tetapi juga di negara-
negara lain. Tuntutan reformasi ini menyebabkan demokratisasi
pengelolaan organisasi melalui aspek transparansi dan akuntabilitas. Secara
khusus, tuntutan ini lebih dikaitkan dengan bidang pengelolaan keuangan
publik.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Semua organisasi sektor publik menyediakan pelayanan bagi masyarakat,
seperti pendidikan, listrik, peribadatan, dan jasa-jasa lain, dalam rangka ....
A. memenuhi kesejahteraan masyarakat
B. mencapai kesejahteraan beberapa pihak
C. memperbaiki kondisi ekonomi
D. menciptakan pemerintahan yang akuntabel

2) Mekanisme pengambilan keputusan publik atas kebijakan dan operasional


organisasi dilakukan dengan dasar ....
A. voting
B. konsensus
1.10 Akuntansi Sektor Publik 

C. musyawarah untuk mufakat


D. penelitian deskriptif

3) Fenomena besar yang terakhir dalam konteks akuntansi sektor publik


adalah ....
A. penataan program desentralisasi
B. koordinasi pemerintah pusat dan daerah
C. reformasi tata kelola pemerintahan dan organisasi sektor publik lain
D. hukuman bagi pelaku korupsi

4) Sistem akuntansi sektor publik diharapkan dapat ....


A. terlaksana dengan baik melalui bantuan utuh dari pihak luar negeri
B. menyeimbangkan potensi SDA dan SDM
C. mengurangi peran dan campur tangan swasta
D. mewujudkan pengelolaan keuangan secara tertib, taat pada peraturan
perundang-undangan, efisien, ekonomis, efektif, transparan, dan
bertanggung jawab dengan memperhatikan keadilan, kepatutan, dan
manfaat untuk masyarakat

5) Status kepemilikan organisasi sektor publik adalah ....


A. kolektif oleh publik dan kepemilikan atas sumber daya tidak
dicerminkan dalam bentuk saham yang dapat diperjualbelikan
B. milik swasta
C. dikelola publik-swasta
D. semua jawaban benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKSI4207/MODUL 1 1.11

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
1.12 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 2

Elemen-Elemen
dan Lingkup Organisasi Sektor Publik

A. ELEMEN-ELEMEN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Setelah memahami ruang lingkup akuntansi sektor publik, elemen akuntansi


sektor publik sebagai bagian yang dibutuhkan dalam pengelolaan manajemen
keuangan publik perlu juga Anda kuasai. Bagian-bagian ini dapat digambarkan
dalam rangkaian siklus akuntansi sektor publik yang dapat Anda simak di bawah
ini.

Perencanaan
Publik
Pertanggungjawaban Penganggaran
Publik Akuntansi Sektor Publik
Publik

Audit Sektor Realisasi


Publik Anggaran Publik

Pelaporan Pengadaan Barang


Keuangan Sektor Publik dan Jasa Publik

Gambar 1.2.
Siklus Akuntansi Sektor Publik

Dalam gambar siklus akuntansi sektor publik di atas, terlihat bahwa


akuntansi sektor publik memiliki elemen-elemen sebagai berikut.

1. Perencanaan Publik
Dalam bagian ini, hal-hal pokok yang wajib Anda ketahui adalah
perencanaan. Apa yang dimaksud dengan perencanaan? Perencanaan adalah
 EKSI4207/MODUL 1 1.13

suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat, yaitu melalui
urutan pilihan, dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia
sebagaimana tertuang dalam UU RI Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional Pasal 1 Poin 1. Lebih dari itu, proses
perencanaan yang dilaksanakan tersebut akan menentukan aktivitas dan fokus
strategi organisasi sektor publik. Dalam prosesnya, memang perencanaan
membutuhkan partisipasi publik yang akan sangat menentukan kualitas serta
berterimanya arah dan tujuan organisasi.
Lebih implisit lagi, inti dari perencanaan adalah mengantisipasi masa depan
berdasarkan tujuan yang ditetapkan. Hal tersebut dilakukan dengan persiapan
yang didasarkan pada data dan informasi yang tersedia saat ini. Maka, aspek
yang terkandung dalam perencanaan adalah perumusan tujuan dan cara
mencapai tujuan tersebut dengan memanfaatkan sumber daya yang ada karena
hakikat dan tujuan publik adalah kesejahteraan publik. Otomatis, tujuan
perencanaan publik adalah perencanaan pencapaian kesejahteraan publik secara
bertahap dan sistematis. Dapat diartikan bahwa perencanaan publik menjadi
ilmu yang mempunyai karakter tersendiri. Berkaitan dengan itu, topik
dilanjutkan dengan penganggaran publik.

2. Penganggaran Publik
Berdasarkan penjelasan UU Nomor 17 Tahun 2003, anggaran adalah alat
akuntabilitas, manajemen, dan kebijakan ekonomi. Sebagai instrumen kebijakan
ekonomi, anggaran berfungsi untuk mewujudkan pertumbuhan dan stabilitas
perekonomian serta pemerataan pendapatan supaya mencapai tujuan bernegara.
Lebih dari itu, anggaran memberikan rencana detail atas pendapatan dan
pengeluaran organisasi agar pembelanjaan yang dilakukan dapat
dipertanggungjawabkan kepada publik. Mengapa? Karena, tanpa anggaran,
organisasi tidak dapat mengendalikan pemborosan pengeluaran. Bahkan, tidak
berlebihan jika dikatakan bahwa pengelola/pengguna anggaran dan manajer
publik lainnya dapat dikendalikan melalui anggaran.
Tidak hanya itu, kesuksesan pelaksanaan anggaran ditentukan oleh
kebijakan keuangan secara menyeluruh yang ditentukan oleh lembaga setingkat
departemen atau lembaga pelaksana tertinggi; dukungan politis berbagai
lembaga; dan akurasi perencanaan, terutama penganggaran yang dipengaruhi
teknik review perkiraan anggaran. Topik selanjutnya adalah realisasi anggaran
publik.
1.14 Akuntansi Sektor Publik 

3. Realisasi Anggaran Publik


Secara teori, realisasi anggaran publik merupakan pelaksanaan anggaran
publik yang telah direncanakan dan ditetapkan dalam bentuk program dan
kegiatan nyata. Hal ini berarti fokus pelaksanaan anggaran terletak pada
operasionalisasi program atau kegiatan yang telah direncanakan dan ditetapkan.
Selain itu, realisasi anggaran menunjuk pada arahan atau pengendalian
sistematis dari proses-proses yang mengubah input menjadi barang dan jasa.
Dalam hal ini, proses tersebut sangat terkait erat dengan kualitas keluaran.
Perlu diketahui, realisasi anggaran terangkai dari suatu siklus yang terdiri
atas kegiatan persiapan, proses pelaksanaan, dan penyelesaian. Siklus tersebut
saling berkaitan satu dengan yang lain. Selanjutnya adalah pengadaan barang
dan jasa publik.

4. Pengadaan Barang dan Jasa Publik


Terkait dengan itu, sebelum melangkah lebih jauh, perlu dipahami bahwa
kata ―pengadaan‖ menurut kamus bahasa Indonesia (Reality Publisher, 2008)
mengandung arti proses, cara, tindakan mengadakan atau proses, cara, tindakan
menyediakan sesuatu. Sementara itu, kata ―barang‖ mengandung arti benda
yang berwujud. Kata ―jasa‖ berarti tindakan yang baik dan berguna bagi orang,
kelompok masyarakat, bangsa dan negara; pertolongan yang sangat berguna;
perbuatan memberikan pelayanan atau servis kepada pelanggan; serta aktivitas,
kemudahan, manfaat, dan sebagainya yang dapat dijual kepada konsumen.
Dapat disimpulkan bahwa pengadaan barang dan jasa publik adalah proses,
cara, serta tindakan dalam menyediakan barang dan jasa bagi masyarakat atau
publik. Barang dan jasa yang disediakan merupakan bentuk pelayanan dalam
memenuhi kebutuhan masyarakat untuk tercapainya kesejahteraan masyarakat.
Menurut pendapat Anda, hal-hal apa saja yang harus masif agar pengadaan
barang dan jasa berjalan dengan baik?

5. Pelaporan Keuangan Sektor Publik


Secara umum, laporan keuangan adalah hasil akhir dari proses akuntansi.
Sebagai konsekuensinya, laporan keuangan harus menyajikan informasi yang
berguna untuk pengambilan keputusan oleh berbagai pihak yang
berkepentingan. Mengapa? Karena, laporan keuangan menggambarkan
pencapaian kinerja program dan kegiatan, kemajuan realisasi pencapaian target
pendapatan, realisasi penyerapan belanja, serta realisasi pembiayaan.
 EKSI4207/MODUL 1 1.15

Selanjutnya, perlu diketahui beberapa komponen laporan, yaitu neraca,


laporan laba rugi, laporan perubahan modal, laporan arus kas yang dilengkapi
catatan atas laporan keuangan, ataupun laporan tambahan lainnya, seperti
laporan tahunan dan prospektus.

6. Audit Sektor Publik


Secara umum, pemeriksaan atau auditing adalah suatu investigasi
independen terhadap beberapa aktivitas khusus. Mekanismenya adalah
memosisikan dan menggerakkan makna akuntabilitas dalam pengelolaan sektor
pemerintahan, badan usaha milik negara (BUMN), instansi pengelola aset
negara lainnya, ataupun organisasi publik nonpemerintah, seperti partai politik,
LSM, yayasan, dan organisasi di tempat peribadatan. Pemeriksaan ini bertujuan
untuk mengekspresikan suatu opini secara jujur mengenai posisi keuangan, hasil
operasi, kinerja, dan aliran kas yang disesuaikan dengan prinsip akuntansi
berterima umum. Maka itu, laporan auditor merupakan media yang
mengekspresikan opini auditor atau dalam kondisi tertentu bisa juga
menyangkal suatu opini.
Dikaji dari perspektif proses, audit berhubungan erat dengan prinsip dan
prosedur akuntansi yang digunakan oleh berbagai organisasi sektor publik dan
pemerintahan. Pihak-pihak tertentu, sebagai contoh auditor dan pengawas, wajib
memiliki pemahaman yang komprehensif tentang pemeriksaan yang memang
terlebih dahulu diprioritaskan, apa lagi pada pemahaman tentang sistem
akuntansi yang dipakai oleh organisasi publik. Agar pemeriksaan berjalan lebih
efisien, efektif, dan ekonomis, organisasi publik juga harus memahami
bagaimana mempersiapkan segala sesuatu terkait audit yang akan dilakukan
oleh auditor.

7. Pertanggungjawaban Publik
Dalam organisasi sektor publik, pertanggungjawaban atau akuntabilitas
adalah pertanggungjawaban tindakan dan keputusan dari para pemimpin atau
pengelola organisasi sektor publik kepada pihak yang memiliki kepentingan
(stakeholder) dan masyarakat yang memberikan amanah kepadanya berdasarkan
sistem pemerintahan yang berlaku. Dari penjelasan elemen tersebut, sampaikan
kesan Anda terhadap kondisi dan kinerja elemen-elemen itu di Indonesia.
Agar mudah dipahami dan dikaji, penjelasan mengenai elemen akuntansi
sektor publik dapat disimak tabel di bawah ini.
1.16 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 1.2.
Penjelasan Elemen Akuntansi Sektor Publik

Elemen Akuntansi Sektor


Penjelasan
Publik
Perencanaan publik Aspek yang terkandung dalam perencanaan adalah
perumusan tujuan dan cara mencapai tujuan kesejahteraan
publik dengan memanfaatkan sumber daya yang ada.
Penganggaran publik Anggaran memberikan rencana detail atas penerimaan dan
pengeluaran organisasi agar pembelanjaan yang dilakukan
dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.
Realisasi anggaran publik Realisasi anggaran terdiri atas tiga kegiatan utama, yaitu
pencairan anggaran (pengeluaran), realisasi pendapatan,
dan pelaksanaan program. Sementara itu, siklusnya dimulai
dengan persiapan, proses pelaksanaan, dan penyelesaian.
Pengadaan barang dan jasa Pengadaan barang dan jasa publik adalah proses, cara,
publik dan tindakan dalam menyediakan barang dan jasa bagi
masyarakat atau publik.
Pelaporan keuangan sektor Laporan keuangan menggambarkan pencapaian kinerja
publik program dan kegiatan, kemajuan realisasi pencapaian
target pendapatan, realisasi penyerapan belanja, dan
realisasi pembiayaan.
Audit sektor publik Audit adalah suatu proses sistematis yang secara objektif
menyediakan dan mengevaluasi bukti-bukti yang
berkenaan dengan asersi tentang kegiatan dan kejadian
ekonomi guna memastikan derajat atau tingkat hubungan
antara asersi tersebut dengan kriteria yang ada serta
mengomunikasikan hasil yang diperoleh kepada pihak-
pihak yang berkepentingan.
Pertanggungjawaban publik Pertanggungjawaban publik adalah proses atau tindakan
yang dilakukan oleh kepala organisasi sektor publik dalam
penyampaian laporan pertanggungjawaban kepada
pemberi amanatnya. Misalnya, penyampaian LPJ bupati
kepada DPRD atau penyampaian LPJ ketua yayasan
kepada dewan penyantunnya.

Refleksi:
Berikan gambaran singkat bagaimana suatu departemen X menyinergikan
elemen-elemen akuntansi sektor publik, mulai dari perencanaan hingga
 EKSI4207/MODUL 1 1.17

pertanggungjawaban. Analisis peranti-peranti yang diperlukan, sumber daya


manusia yang diperlukan, dan output yang bisa menunjang kesejahteraan
masyarakat sebagaimana arahan akuntansi sektor publik.

Diskusi pengantar:
1. Menurut pengertian Anda, di bawah kepemimpinan presiden RI yang
sekarang, sektor publik apakah yang mengalami perkembangan yang
signifikan, yang mengalami kemunduran, dan stagnasi?
2. Menurut Anda, mengapa permasalahan pengangguran di Indonesia semakin
rumit? Sisi apa dalam organisasi sektor publik yang perlu dibenahi untuk
mengurangi permasalahan pengangguran di Indonesia?

B. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN ORGANISASI SEKTOR


PUBLIK DARI SUDUT AKUNTANSI

Terkait dengan sejarah dan perkembangan organisasi sektor publik, sejak


awal 1990-an, paradigma pemerintahan di berbagai negara bergeser dari
pemerintah formal (ruling government) menuju tata pemerintahan yang baik
(good governance) untuk menempatkan administrasi pemerintahan menjadi
lebih berhasil guna, berdaya guna, dan berkeadilan bagi setiap warga
masyarakat. Aparat pemerintahan diharapkan tanggap akan tuntutan
lingkungannya sehingga pelayanan yang diberikan menjadi lebih baik dengan
prosedur yang transparan dan berakuntabilitas.
Sebenarnya, sejarah organisasi sektor publik telah dimulai sejak ribuan
tahun yang lalu. Dalam bukunya, Kam (1989) mengilustrasikan keberadaan
praktik akuntansi sektor publik sejak ribuan tahun sebelum Masehi. Berikut ini,
ilustrasi perkembangan organisasi sektor publik.
1.18 Akuntansi Sektor Publik 

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Perkembangan Organisasi Sektor Publik

3000 SM 2000 SM 1000 SM Abad Abad Abad


ke - 1 ke - 5 ke - 13
Periode
Babilonia
Periode Periode Feodalisme
Yunani Romawi Eropa

Periode
Mesir
Piramid dan Sphinx dibangun 2650 – 2500 SM
Abraham pada 2000 SM
Code Hammurabi 1750 SM
Musa 1400 SM

Gambar 1.3.
Perkembangan Organisasi Sektor Publik

Praktik tersebut dihasilkan dari berbagai interaksi antarwarga dan berbagai


kekuatan sosial kemasyarakatan. Kekuatan sosial masyarakat yang umumnya
berbentuk pemerintahan organisasi sektor publik diklasifikasikan menjadi:
1. semangat kapitalisasi (capitalistic spirit)
2. peristiwa politik dan ekonomi (economic and politic events)
3. inovasi teknologi (technology inovation).

Anda patut tahu, bukti sejarah telah menunjukkan bahwa praktik sistem
pencatatan telah ada sejak zaman Mesir Kuno. Organisasi kementerian didirikan
dengan tujuan mengadministrasi laporan untuk perdana menteri. Para menteri
melakukan praktik laporan bulanan terkait hasil pemungutan pajak. Saat itu,
pemerintahan Mesir tersusun atas distrik yang dipimpin seorang gubernur yang
bertugas menyimpan catatan kekayaan setiap distrik sebagai dasar pemungutan
pajak. Berikutnya, pada masa Babilonia, praktik pencatatan telah dilakukan
dalam berbagai kegiatan yang menghasilkan pendapatan dan produksi.
Kemudian, pada masa Yunani, pemerintahan yang berkuasa membagi
secara adil berbagai sumber pendapatan yang diterima. Phartenon merupakan
sebutan bagi organisasi kementerian yang bertugas. Mereka telah
 EKSI4207/MODUL 1 1.19

mengembangkan dengan rapi berbagai metode pencatatan barang yang berharga.


Pada masa Roma, praktik akuntansi untuk mendukung mekanisme pajak
dilakukan oleh semua pejabat, baik itu di gubernur maupun kaisar. Pertengahan
abad ke-14, di Genoa, praktik pencatatan transaksi keuangan berwujud bukti
transaksi keuangan antarpemerintahan yang berkuasa dan rakyat. Selanjutnya,
pencatatan berkembang dalam proses perdagangan antarnegara.
Pada saat yang sama, di belahan dunia lain, gereja memasuki pemerintahan.
Proses administrasi pencatatan keuangan gereja telah dilakukan secara rapi.
Orientasi politik yang mendasari kebijakan administrasi adalah perlawanan
gereja terhadap kaum kapitalis yang berorientasi mencari keuntungan pribadi.
Seterusnya, pengaruh paham feodal berkembang sebagai alur utama dunia.
Semua perkembangan paradigma ini terus diikuti dengan praktik akuntansi
sektor publik.
Pada awal abad ke-15, kekuatan perekonomian bergeser dari Italia ke
Inggris. Di sini, filosofi ekonomi mercantilism bertahan selama dua abad.
Sekolah mercantilism membuat sistem pemerintahan pusat berusaha untuk
mengendalikan dan mengatur semua tahap perdagangan. Proses pelaporan
terkait informasi tenaga kerja, metode produksi, tipe dan kualitas barang yang
diproduksi, harga penjualan, serta metode pemasaran dikembangkan lebih
perinci.
Pada akhir abad ke-18, perubahan mendasar terjadi dalam aturan bisnis.
Inisiatif individu menjadi lebih dihargai dan diberi peluang seluas-luasnya.
Akibatnya, revolusi industri muncul di Inggris. Kejadian ini menunjukkan
pengembangan akuntansi keuangan dan akuntansi biaya perusahaan yang lebih
dipicu oleh perkembangan praktik akuntansi sektor publik.
Praktik akuntansi sektor publik dapat dikatakan berkembang lebih lambat
pada abad ke-19 dan ke-20. Interpretasi yang salah mulai muncul dengan
menyamakan akuntansi sektor publik sebagai proses pencatatan penarikan pajak
yang dipungut pihak pemerintah. Di Inggris, penekanan ini dinyatakan dalam
bentuk penunjukan pejabat publik sebagai penanggung jawab pengumpulan
pajak sekaligus pembelanjaan dana kerajaan. Satu-satunya perkembangan pada
masa itu adalah dimulainya praktik audit dana pemerintah. Pada saat itu, para
pejabat pemerintah yang bertugas mengaudit juga memiliki tanggung jawab
administratif lain, misalnya sebagai penjaga permata mahkota, pengawas utang
berbunga, dan sebagainya.
Pada 1832, komisi audit dibentuk untuk melaporkan pelaksanaan
pengeluaran dana kepada DPR. Kedekatan para auditor dan para pejabat
1.20 Akuntansi Sektor Publik 

terbilang amat erat. Berbagai bukti sejarah menunjukkan praktik akuntansi


sektor publik.

Tabel 1.3.
Sejarah Akuntansi Sektor Publik

Periode Peradaban Aktivitas


3000 SM – Babilonia Praktik pencatatan telah dilakukan dalam berbagai
1000 SM kegiatan untuk menghasilkan pendapatan dan produksi.
Mesir Kuno Praktik sistem pencatatan telah ada sejak zaman Mesir
Kuno. Organisasi kementerian didirikan dengan tujuan
mengadministrasi laporan untuk perdana menteri. Para
menteri melakukan praktik laporan bulanan terkait hasil
pemungutan pajak.
1000 SM – Yunani Pada masa Yunani, pemerintahan yang berkuasa
abad ke-1 membagi secara adil berbagai sumber pendapatan
yang diterima.
Abad ke-1 - Roma Pada masa Roma, praktik akuntansi untuk mendukung
abad ke-5 mekanisme pajak dilakukan oleh semua pejabat, baik
itu di gubenur maupun kaisar.
Pertengahan Eropa Pada pertengahan akhir abad ke-14, di Genoa, praktik
abad ke-14 pencatatan transaksi keuangan berwujud bukti transaksi
keuangan antarpemerintahan yang berkuasa dan
rakyat. Selanjutnya, pencatatan berkembang dalam
proses perdagangan antarnegara. Saat yang sama, di
belahan dunia lain, gereja memasuki pemerintahan.
Awal abad ke- Eropa Pada awal abad ke-15, kekuatan perekonomian
15 bergeser dari Italia ke Inggris. Proses pelaporan
dikembangkan lebih perinci, terutama informasi tenaga
kerja, metode produksi, tipe dan kualitas barang yang
diproduksi, harga penjualan, serta metode pemasaran.
Akhir abad ke- Eropa Akhir abad ke-18, terjadi perubahan mendasar dalam
18 aturan bisnis. Inisiatif individu menjadi lebih dihargai dan
diberi peluang seluas-luasnya. Akibatnya, revolusi
industri muncul di Inggris. Kejadian ini menunjukkan
pengembangan akuntansi keuangan dan biaya di
perusahaan lebih dipicu oleh perkembangan praktik
akuntansi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 1 1.21

Periode Peradaban Aktivitas


Abad ke-19— Eropa Praktik akuntansi sektor publik dapat dikatakan
abad ke-20 berkembang lebih lambat. Interpretasi yang salah mulai
muncul dengan menyamakan akuntansi sektor publik
sebagai proses pencatatan penarikan pajak yang
dipungut pihak pemerintah.

C. LINGKUP ORGANISASI SEKTOR PUBLIK

Pokok bahasan pertama adalah pengertian dan karakteristik organisasi


sektor publik.

1. Pengertian dan Karakteristik Organisasi Sektor Publik


Pada dasarnya, kajian organisasi sektor publik dilakukan dari sisi
manajemen. Namun, dalam pengembangannya, kajian tersebut telah memasuki
wilayah karakter frasa ―sektor publik‖. Dari sisi kebijakan publik, sektor publik
lebih dipahami sebagai kenaikan pajak, birokrasi yang berlebihan, pemerintahan
yang besar, dan nasionalisasi versus privatisasi. Dalam arti luas, frasa ―sektor
publik‖ diartikan sebagai metode manajemen negara. Dalam arti sempit, sektor
publik diinterpretasikan sebagai pungutan oleh negara. Pelajari gambar berikut
ini.

Kajian Dalam Dari sisi Dalam arti Dalam arti


organisasi perkembangannya, kebijakan publik, luas sektor sempit sektor
sektor publik kajian tersebut sektor publik publik publik
biasanya telah memasuki lebih dipahami diinterpreta- diinterpretasi
dilakukan dari wilayah karakter sebagai kenaikan sikan sebagai kan sebagai
sisi frase sektor publik pajak, birokrasi metode pungutan
manajemen yang berlebihan, manajemen oleh negara
pemerintahan negara
yang besar, dan
nasionalisasi
versus privatisasi

Gambar 1.4.
Kajian Organisasi Sektor Publik
1.22 Akuntansi Sektor Publik 

Seiring dengan perkembangan zaman; perbedaan sudut pandang politik,


administrasi publik, sosiologi, hukum, ekonomi, dan akuntansi telah mendorong
pengembangan ilmu manajemen sektor publik. Faktanya, intervensi
multidisiplin telah membawa berbagai metodologi baru ke kajian manajemen
sektor publik, seperti gender, politik ekonomi, ekuitas, akuntabilitas, hak asasi,
dan entitas/organisasi.
Jenis-jenis organisasi sektor publik
Secara praktik, definisi organisasi sektor publik di Indonesia adalah
organisasi yang menggunakan dana masyarakat. Seperti yang telah diungkap di
awal, di Indonesia, jenis organisasi sektor publik yang dikenal antara lain adalah
organisasi pemerintah pusat; organisasi pemerintah daerah; organisasi partai
politik; organisasi LSM; organisasi yayasan; organisasi pendidikan (sekolah);
organisasi kesehatan (puskesmas dan rumah sakit); serta organisasi tempat
peribadatan (masjid, gereja, wihara, dan pura). Maka itu, karakter organisasi
sektor publik dapat dikaji sebagai berikut.

Tabel 1.4.
Karakteristik Organisasi Sektor Publik

Tujuan Menyejahterakan masyarakat secara bertahap yang mencakup


kebutuhan dasar dan kebutuhan lainnya, baik jasmani maupun rohani.
Aktivitas Pelayanan publik (public services), seperti bidang pendidikan,
kesehatan, keamanan, penegakan hukum, transportasi publik, dan
penyediaan pangan.
Sumber Dana masyarakat yang berwujud pajak, retribusi, laba perusahaan
pembiayaan negara, pinjaman pemerintah, serta pendapatan lain-lain yang sah dan
tidak bertentangan dengan perundangan yang berlaku.
Pola pertanggung- Bertanggung jawab kepada masyarakat melalui lembaga perwakilan
jawaban masyarakat. Salah satunya adalah organisasi pemerintahan, seperti
Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Dewan Perwakilan Daerah (DPD),
dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD), yayasan, dan LSM,
seperti dewan pengampu.
Kultur organisasi Bersifat birokratis, formal, dan berjenjang.
Penyusunan Dilakukan bersama masyarakat dalam perencanaan program.
anggaran Penurunan program publik dalam anggaran dipublikasikan untuk
dikritik dan didiskusikan oleh masyarakat. Akhirnya, disahkan oleh
wakil masyarakat di DPR, DPD, DPRD, majelis syuro partai, dewan
pengurus LSM, atau dewan pengurus yayasan.
 EKSI4207/MODUL 1 1.23

Stakeholder Dapat diperinci sebagai masyarakat Indonesia, para pegawai


organisasi, para kreditor, para investor, lembaga-lembaga
internasional, termasuk lembaga donor/internasional (Bank
Dunia/World Bank), International Monetary Fund (IMF), Asian
Development Bank (ADB), Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), United
Nation Development Program (UNDP), USAID, dan pemerintah luar
negeri.

Berikut ini adalah ilustrasi struktur organisasi yang terdapat dalam


organisasi publik dan contoh-contoh instansi di Indonesia.

Tabel 1.5.
Elemen/Istilah dalam Organisasi Publik

Pengurus
Bentuk Harian
Lembaga Pemilik (yang
No. Organisasi Manajemen Organisasi
Perwakilan Dilayani)
Publik (Pelaksana
Program)
1 Pemerintah a. Pemerintah a. DPR a. Sekretari- Masyarakat
pusat b. DPRD at negara
b. Pemerintah bersama
daerah kementeri-
an/
lembaga
b. Sekretari-
at daerah
bersama
c. Satuan
Kerja
Perangkat
Daerah
(SKPD)
2 Partai politik a. Dewan a. Dewan a. Sekjen Konstituen
pimpinan Penasi DPP
pusat (DPP) hat b. Sekretaris
b. Dewan DPW
pimpinan c. Sekretaris
wilayah DPD
(DPW) d. Sekretaris
c. Dewan DPC
pimpinan e. Sekretaris
daerah (DPD) dewan
d. Dewan pimpinan
1.24 Akuntansi Sektor Publik 

Pengurus
Bentuk Harian
Lembaga Pemilik (yang
No. Organisasi Manajemen Organisasi
Perwakilan Dilayani)
Publik (Pelaksana
Program)
pimpinan ranting
cabang (DPC)
e. Dewan
pimpinan
ranting
3 Lembaga Dewan pengurus a. Dewan Pengurus Kelompok
swadaya pendiri beserta binaan
masyarakat b. Dewan staf/divisi/
penya bagian dalam
ntun struktur
organisasi
yang
bersangkutan
4 Yayasan Dewan pengurus Tim Pengurus Donatur/
penasihat/ beserta binaan
badan staf/divisi/
yayasan bagian dalam
struktur
organisasi
yang
bersangkutan
5 Organisasi Pengurus Penasihat Pengurus Umat
tempat beserta
peribadatan staf/divisi/
bagian dalam
struktur
organisasi
yang
bersangkutan

2. Skala dan Cakupan Organisasi Sektor Publik


Harus Anda ketahui, sektor publik mempunyai pengaruh yang besar dalam
suatu negara. Sebagaimana di Inggris, fakta tersebut dapat ditemui dari proses
identifikasi warga negara Inggris dan warga negara lain yang berkunjung ke
Inggris. Di Inggris, pendatang diperbolehkan mempunyai akses terhadap
pelayanan publik, seperti bantuan polisi tanpa dikenai biaya. Dalam keadaan
tertentu, pendatang juga mempunyai akses pusat pelayanan kesehatan dan
kebakaran gratis. Selain itu, sektor publik menyerap lima juta tenaga kerja yang
cukup signifikan bagi ekonomi Inggris pada 1992.
 EKSI4207/MODUL 1 1.25

Kondisi di atas tidak jauh berbeda dengan Indonesia. Melihat luas wilayah,
jumlah penduduk dan jumlah serapan tenaga kerja yang bergerak di bidang
sektor publik masih amat diharapkan. Pertimbangan lain adalah terbentuknya
departemen-departemen yang membawahi bidang tertentu dalam pemerintahan
ataupun organisasi nonpemerintahan; struktur pemerintahan pusat ataupun
daerah; dan kepolisian ataupun TNI. Cakupan organisasi sektor publik di setiap
kota membuktikan bahwa peranan organisasi sektor publik dalam penyerapan
tenaga kerja dan kesejahteraan masyarakat amat besar.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah yang dimaksud dengan elemen akuntansi sektor publik? Jelaskan.


2) Jelaskan sejarah dan perkembangan organisasi sektor publik sejak 1990-an!
3) Jelaskan dengan singkat perkembangan kajian organisasi sektor publik yang
dilihat dari sisi manajemen dan kebijakan publik!
4) Sebutkan dan jelaskan dengan singkat karakteristik organisasi sektor
publik!
5) Jelaskan sejarah organisasi sektor publik!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian elemen-elemen akuntansi sektor publik.


2) Baca bagian sejarah dan perkembangan organisasi sektor publik dari sudut
akuntansi.
3) Baca bagian lingkup organisasi sektor publik.
4) Baca bagian lingkup organisasi sektor publik.
5) Baca bagian lingkup organisasi sektor publik.
1.26 Akuntansi Sektor Publik 

R A NG KU M AN

Elemen akuntansi sektor publik adalah bagian-bagian yang dibutuhkan


dalam pengelolaan manajemen keuangan publik.

Perencanaan
Publik
Pertanggungjawaban Penganggaran
Publik Akuntansi Sektor Publik
Publik

Audit Sektor Realisasi


Publik Anggaran Publik

Pelaporan Pengadaan Barang


Keuangan Sektor Publik dan Jasa Publik

Gambar Siklus Akuntansi Sektor Publik

Elemen Akuntansi Sektor


Penjelasan
Publik
Perencanaan publik Aspek yang terkandung dalam perencanaan adalah
perumusan tujuan dan cara mencapai tujuan kesejahteraan
publik dengan memanfaatkan sumber daya yang ada.
Penganggaran publik Anggaran memberikan rencana detail atas penerimaan dan
pengeluaran organisasi agar pembelanjaan yang dilakukan
dapat dipertanggungjawabkan kepada publik.
Realisasi anggaran publik Realisasi anggaran terdiri atas tiga kegiatan utama, yaitu
pencairan anggaran (pengeluaran), realisasi pendapatan,
dan pelaksanaan program. Sementara itu, siklusnya dimulai
dengan persiapan, proses pelaksanaan, dan penyelesaian.
Pengadaan barang dan jasa Pengadaan barang dan jasa publik adalah proses, cara,
publik dan tindakan dalam menyediakan barang dan jasa bagi
masyarakat atau publik.
 EKSI4207/MODUL 1 1.27

Elemen Akuntansi Sektor


Penjelasan
Publik
Pelaporan keuangan sektor Laporan keuangan menggambarkan pencapaian kinerja
publik program dan kegiatan, kemajuan realisasi pencapaian
target pendapatan, realisasi penyerapan belanja, serta
realisasi pembiayaan.
Audit sektor publik Audit adalah suatu proses sistematis yang secara objektif
menyediakan dan mengevaluasi bukti-bukti yang
berkenaan dengan asersi. Ini berkaitan dengan kegiatan
dan kejadian ekonomi guna memastikan derajat atau
tingkat hubungan antara asersi tersebut dan kriteria yang
ada serta mengomunikasikan hasil yang diperoleh tersebut
kepada pihak-pihak yang berkepentingan.
Pertanggungjawaban publik Pertanggungjawaban publik adalah proses atau tindakan
yang dilakukan oleh kepala organisasi sektor publik dalam
penyampaian laporan pertanggungjawaban kepada
pemberi amanat. Misalnya, penyampaian LPJ bupati
kepada DPRD atau penyampaian LPJ ketua yayasan
kepada dewan penyantunnya.

Sebenarnya, sejarah organisasi sektor publik telah dimulai sejak ribuan


tahun yang lalu. Dalam bukunya, Kam (1989) mengilustrasikan keberadaan
praktik akuntansi sektor publik sejak ribuan tahun sebelum Masehi.
Berikut ini ilustrasi perkembangan organisasi sektor publik.
1.28 Akuntansi Sektor Publik 

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Perkembangan Organisasi Sektor Publik

3000 SM 2000 SM 1000 SM Abad Abad Abad


ke - 1 ke - 5 ke - 13
Periode
Babilonia
Periode Periode Feodalisme
Yunani Romawi Eropa

Periode
Mesir
Piramid dan Sphinx dibangun 2650 – 2500 SM
Abraham pada 2000 SM
Code Hammurabi 1750 SM
Musa 1400 SM

Perkembangan Organisasi Sektor Publik

Praktik tersebut dihasilkan dari berbagai interaksi antarwarga


masyarakat dan berbagai kekuatan sosial kemasyarakatan. Kekuatan sosial
masyarakat yang umumnya berbentuk pemerintahan organisasi sektor
publik diklasifikasikan dalam:
1. semangat kapitalisasi (capitalistic spirit)
2. peristiwa politik dan ekonomi (economic and politic events)
3. inovasi teknologi (technology inovation).

Kajian Dalam Dari sisi Dalam arti Dalam arti


organisasi perkembangannya, kebijakan publik, luas sektor sempit sektor
sektor publik kajian tersebut sektor publik publik publik
biasanya telah memasuki lebih dipahami diinterpreta- diinterpretasi
dilakukan dari wilayah karakter sebagai kenaikan sikan sebagai kan sebagai
sisi frase sektor publik pajak, birokrasi metode pungutan
manajemen yang berlebihan, manajemen oleh negara
pemerintahan negara
yang besar, dan
nasionalisasi
versus privatisasi

Kajian Organisasi Sektor Publik


 EKSI4207/MODUL 1 1.29

Secara praktik, definisi organisasi sektor publik di Indonesia adalah


organisasi yang menggunakan dana masyarakat. Seperti yang telah
diungkap di awal, di Indonesia, jenis organisasi sektor publik yang dikenal
antara lain adalah organisasi pemerintah pusat, organisasi pemerintah
daerah, organisasi partai politik, organisasi LSM, organisasi yayasan,
organisasi pendidikan (sekolah), organisasi kesehatan (puskesmas atau
rumah sakit), dan organisasi tempat peribadatan (masjid, gereja, wihara,
atau pura).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam teknisnya, perencanaan membutuhkan ....
A. partisipasi publik
B. masukan pihak asing
C. campur tangan DPR
D. semua jawaban benar

2) Fokus pelaksanaan anggaran adalah ....


A. operasionalisasi program atau kegiatan yang telah dilakukan
B. hasil evaluasi kegiatan
C. manajemen program
D. operasionalisasi program atau kegiatan yang telah direncanakan dan
ditetapkan

3) Sebenarnya, sejarah organisasi sektor publik telah dimulai sejak ribuan


tahun yang lalu. Pernyataan tersebut tertuang dalam buku ....
A. Sakhespere
B. Kam
C. Pratt
D. Ritzman

4) Karakter organisasi sektor publik menunjukkan ....


A. variasi sosial, ekonomi, politik, dan karakteristik menurut undang-
undang
B. variasi ekonomi, ekonomi, politik, dan karakteristik menurut undang-
undang
1.30 Akuntansi Sektor Publik 

C. variasi sistem ekonomi, ekonomi, politik, dan karakteristik menurut


undang-undang
D. variasi sistem politik, ekonomi, politik, dan karakteristik menurut
undang-undang

5) Berikut ini bukan kondisi riil aktivitas organisasi sektor publik, ....
A. fokus kesuksesan penyelenggaraan aktivitas publik adalah kompetensi
manajemen
B. dalam proses pertanggungjawaban, berbagai variasi formal dan
informal jaringan kerja berdampak secara langsung ke alur aktivitas
organisasi sektor publik
C. kondisi organisasi sektor publik amat mandiri atau lepas dari
mekanisme murni pasar
D. fokus pada evaluasi penyelenggaraan aktivitas publik adalah
kompetensi manajemen

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 1 1.31

Kegiatan Belajar 3

Profesi Akuntan Sektor Publik

B erbeda dengan beberapa disiplin ilmu yang lain, disiplin ilmu akuntansi
mulai diakui sejak awal abad ke-19 di Inggris. Disiplin ini muncul dari
dunia praktik, bukan dari laboratorium sosial di universitas (Whittington, 1986).
Oleh sebab itu, profesi akuntan dipahami dari kondisi praktik akuntansi.
Bisa Anda simak di beberapa kajian sejarah tentang profesi akuntan, Anglo-
Amerika berpendapat bahwa profesi tersebut amat memengaruhi pertumbuhan
bisnis di seluruh dunia. Beberapa negara, seperti Rusia dan negara-negara Eropa
Timur yang dulunya tidak terpengaruh, mulai mengalami perubahan yang
signifikan dalam bidang akuntansi. Secara otomatis, perkembangan ini tentunya
bukan tanpa kritik terhadap kondisi yang selalu berkembang. Kontroversi dalam
industri dan perdagangan telah timbul akibat perdebatan penerapan teknik
akuntansi. Namun, pengembangan pendekatan sosiologi telah menjadi penawar
dengan kritik-kritik yang radikal.
Sebagai suatu bidang ilmu, kekuatan terbesar akuntansi adalah kelemahan
utamanya. Uang merupakan alat tukar penengah dan sumber kekayaan sehingga
akuntan dibayar untuk mengembangkan kekayaan orang lain. Uang dalam
kelompok sosial tertentu berperan penting menentukan nilai disiplin akuntansi.
Sebaliknya, kelompok sosial lain, seperti Uni Soviet sebelum runtuh,
menganggap bahwa uang tidak memainkan peranan. Di sini, akuntansi tidak
akan penting. Dengan demikian, kritik-kritik terhadap peran disiplin akuntansi
akan lebih mudah dijawab.
Dengan ini, dapat dipahami bahwa interpretasi akuntansi sebagai uang
ternyata membawa kelemahan utama bidang ini. Perubahan nilai nominal uang
antarwaktu dan antarmata uang negara yang berbeda menyebabkan interpretasi
peran akuntansi itu tergantung pada karakter pasar. Dengan kata lain, akuntansi
sangat tergantung pada waktu dan tempat. Oleh sebab itu, perbandingan
akuntansi antarorganisasi menjadi lebih sulit. Hal ini terkait dengan sifat
kontijensi. Akuntansi dipergunakan sebagai landasan penilaian atau
pengambilan keputusan dalam organisasi. Maka itu, karakter konsisten dan
entitas perlu dikembangkan dalam berbagai aktivitas pengambilan keputusan.
Konsekuensi dari kondisi khusus adalah pertanyaan terhadap filosofi akuntansi.
Apakah akuntansi ilmu atau semata-mata seni? Apabila akuntansi itu ilmu,
pertanyaannya adalah karakter akuntansi dalam kasus-kasus khusus. Apabila
1.32 Akuntansi Sektor Publik 

akuntansi itu seni, berbagai gejala umum dapat ditelusuri. Kontradiksi ini masih
terus berlangsung.
Lebih lanjut,perkembangan profesi menunjukkan bahwa di dunia praktis,
akuntansi sukses berkompetisi dengan konsultan manajemen. Tanpa mengubah
karakter inti disiplin akuntansi, manfaat akuntansi telah berkembang. Maka itu,
para akademisi bekerja untuk mengobservasi penggunaan akuntansi dalam
mengelola perusahaan dan pencapaian kesejahteraan masyarakat. Ini berarti
fungsi akuntansi dalam pelaporan akan semakin penting. Keterkaitan profesi ini
dengan mata rantai uang telah menyebabkan penyebaran yang cepat ke berbagai
organisasi.
Pada awalnya, profesi akuntansi dimunculkan dalam suatu organisasi, yaitu
Institute of Chartered Accountants (di Inggris dan Wales) yang didirikan pada
1880. Perkembangan ini diperkuat oleh lembaga The Corporate Treasurers and
Accounting Institute pada 1885. Dua lembaga ini merupakan lembaga bentukan
pemerintah daerah. Namun, tujuan sebenarnya dari pembentukan dua lembaga
tersebut adalah mempresentasikan akuntansi di perusahaan kota praja.
Selanjutnya, muncullah organisasi Chartered Institute of Public Finance and
Accounting (Sowerby, 1985) yang melakukan sertifikasi para pekerja di sektor
publik. Maka itu, legitimasi subdisiplin akuntansi sektor publik resmi ada.
Perlu Anda ketahui, di Inggris, pada akhir abad ke-19, perusahaan didirikan
oleh pemerintah kota praja untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Kebijakan
ini diwarnai oleh dogma sosialis (Jones, 1992b). Seiring dengan ini, persepsi
masyarakat dialihkan bahwa penyelenggara kebutuhan adalah perusahaan
utilitas, bukan pemerintah daerah. Proses pelayanan ini menjadi sektor publik
terbesar di luar sektor pertahanan dan keamanan. Akuntansi tampaknya
dieksplorasi secara serius dalam menciptakan proses pengambilan keputusan
yang rasional. Akuntansi di pemerintah daerah atau kota praja dan
perusahaannya disebut akuntansi sektor publik.
Pertengahan abad ke-12, dengan pertimbangan efisiensi perusahaan, kota
praja disatukan ke dalam industri nasional dan sistem pelayanan nasional,
contohnya kesehatan. Kondisi ini justru memperkuat akuntansi sektor publik
yang akhirnya dieksplorasi ke pengelolaan perusahaan secara profesional dan
global. Proses sertifikasi mulai dilakukan pada 1926. Perusahaan broadcasting
menjadi industri nasional pertama yang mendapatkan sertifikasi laporan
keuangan. Oleh sebab itu, audit laporan keuangan diatur dengan peraturan
pemerintah. Audit tersebut harus dilakukan oleh akuntan bersertifikat
(registered accountant). Kebijakan ini menyebabkan berbagai aktivitas baru,
 EKSI4207/MODUL 1 1.33

seperti penyusunan silabus, perancangan kertas kerja, serta sosialisasi ke industri


dan pemerintah daerah. Pada awal 1970-an, profesi akuntan di Inggris mulai
menurun dengan perubahan The Institute of Municipal Treasures and
Accountants menjadi The Chartered Institute of Public Finance and
Accountancy. Namun, istilah ―sektor publik― menjadi lebih disukai. Istilah ini
membuka representasi akuntan profesional di luar sektor swasta. Akibatnya,
akuntansi sektor publik menjadi wadah interdisipliner tentang materi
kesejahteraan masyarakat. Saat yang sama, bidang akuntansi manajemen sektor
publik dan audit sektor publik diubah orientasinya ke pelayanan publik.
Fakta mengatakan bahwa perkembangan profesi akuntan sektor publik di
Indonesia belumlah semaju perkembangan profesi akuntan di Inggris. Bahkan,
dibandingkan profesi akuntan lain, seperti akuntan sektor swasta, akuntansi
sektor publik masih ketinggalan. Hal ini berkaitan dengan sentralisasi
pemerintahan yang berdampak pada penggunaan sistem dan prosedur pelaporan
keuangan yang seragam dan terpusat. Dengan berubahnya orientasi politik dan
ekonomi pada era Reformasi, organisasi profesi akuntan—Ikatan Akuntan
Indonesia (IAI)—mulai memunculkan Kompartemen Akuntan Sektor Publik.
Kompartemen ini mewadahi para pekerja bidang akuntansi dan akuntan yang
bekerja di organisasi sektor publik. Tentunya, permasalahan standardisasi
praktik-praktik akuntansi sektor publik di Indonesia harus dipecahkan. Selain
itu, mitra kerja Kompartemen Akuntan Sektor Publik telah juga dibangun dalam
Kompartemen Akuntan Pendidik yang disebut Kajian Pendidik Akuntansi
Sektor Publik. Informasi tentang aktivitas pengembangan ilmu dan dialog
akuntansi sektor publik disebarluaskan di Jurnal Akuntansi dan Keuangan
Sektor Publik serta homepage-nya.
Dari pembahasan di atas, proses pengembangan bidang akuntansi sektor
publik amat dipengaruhi oleh kapasitas dan tujuan kebijakan ekonomi sehingga
aspek budaya, sosial, dan politik ekonomi menjadi dominan. Selain itu, orientasi
pengelolaan organisasi sektor publik akan mengubah arah pengembangan
organisasi akuntansi. Namun, heterogenitas bidang sektor publik akan menjadi
alasan logis untuk menciptakan kompleksitas bidang akuntansi sektor publik. Ini
berarti kunci pemecahan permasalahan akuntansi sektor publik adalah
penyederhanaan yang logis dalam pengelolaan sektor publik. Interaksi
antardisiplin dalam akuntansi sektor publik memungkinkan proses benchmark
dilakukan dalam penerapan teknik dan definisi unit fisik output penjualan untuk
pelanggan. Contohnya, penerapan analisis volume harga—laba, standar harga,
keuntungan dan kerugian, serta pengembalian modal. Terkait dengan itu semua,
1.34 Akuntansi Sektor Publik 

proses adopsi dilakukan dalam konteks peningkatan prestasi untuk mewujudkan


kesejahteraan masyarakat.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan profesi akuntan dengan disiplin akuntansinya!


2) Menurut Anda, apakah filosofi akuntansi?
3) Apa yang bisa diambil dari perkembangan profesi akuntansi?
4) Jelaskan keterkaitan profesi ini dengan mata rantai uang yang telah
menyebabkan penyebaran yang cepat ke berbagai organisasi!
5) Jelaskan fenomena di Inggris pada akhir abad ke-19 tentang program
pemenuhan kebutuhan masyarakat!

Petunjuk Jawaban Latihan

Baca Kegiatan Belajar 3 Modul 1.

R A NG KU M AN

Praktik akuntansi sudah berlangsung cukup lama dalam peradaban


manusia dan sudah menjadi bagian dari sifat manusia (Parker dan Yamey,
1994). Disiplin akuntansi mulai diakui sejak awal abad ke-19 di Inggris.
Disiplin ini muncul dari dunia praktik, bukan dari laboratorium sosial di
universitas (Whittington, 1986). Oleh sebab itu, profesi akuntan harus
dipahami dari kondisi praktik akuntansi.
Interpretasi akuntansi sebagai uang ternyata menjadi kelemahan utama
bidang ini. Perubahan nilai nominal uang antarwaktu dan antarmata uang
negara yang berbeda menyebabkan interpretasi peran akuntansi tergantung
pada karakter pasar. Dengan kata lain, akuntansi sangat tergantung pada
waktu dan tempat.
Pertengahan abad ke-12, dengan pertimbangan efisiensi perusahaan,
kota praja disatukan ke dalam industri nasional dan sistem pelayanan
nasional, contohnya kesehatan.
 EKSI4207/MODUL 1 1.35

Dari pembahasan di atas, proses pengembangan bidang akuntansi


sektor publik amat dipengaruhi oleh kapasitas dan tujuan kebijakan
ekonomi sehingga aspek budaya, sosial, dan politik ekonomi menjadi
dominan. Selain itu, orientasi pengelolaan organisasi sektor publik akan
mengubah arah pengembangan organisasi akuntansi. Namun, heterogenitas
bidang sektor publik akan menjadi alasan logis untuk menciptakan
kompleksitas bidang akuntansi ini. Hal tersebut berarti kunci pemecahan
permasalahan akuntansi sektor publik adalah penyederhanaan yang logis
dalam pengelolaan sektor publik. Interaksi antardisiplin pada akuntansi
sektor publik memungkinkan proses benchmark dilakukan dalam penerapan
teknik dan definisi unit fisik output penjualan untuk pelanggan. Contohnya,
penerapan analisis volume harga—laba, standar harga, keuntungan dan
kerugian, serta pengembalian modal. Terkait dengan itu, semua proses
adopsi dilakukan dalam konteks peningkatan prestasi untuk mewujudkan
kesejahteraan masyarakat.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Disiplin akuntansi mulai diakui sejak ....
A. awal abad ke-16 di Inggris
B. awal abad ke-19 di Inggris
C. awal abad ke-18 di Inggris
D. awal abad ke-17 di Inggris

2) Disiplin ini muncul dari ....


A. praktik
B. penelitian
C. asumsi
D. studi banding

3) Perbandingan akuntansi antarorganisasi menjadi lebih sulit terkait dengan


sifat ....
A. kontijensi
B. operasional
C. konstituen
D. alokasi anggaran
1.36 Akuntansi Sektor Publik 

4) Perkembangan profesi akuntan sektor publik di Indonesia belumlah semaju


perkembangan profesi akuntan di Inggris karena ....
A. sistem desentralisasi pemerintahan yang berdampak pada penggunaan
sistem dan prosedur pelaporan keuangan yang seragam dan terpusat
B. sistem manajemen pemerintahan yang berdampak pada penggunaan
sistem dan prosedur pelaporan keuangan yang seragam dan terpusat
C. sistem pertanggungjawaban pemerintahan yang berdampak pada
penggunaan sistem dan prosedur pelaporan keuangan yang seragam
dan terpusat
D. sistem sentralisasi pemerintahan yang berdampak pada penggunaan
sistem dan prosedur pelaporan keuangan yang seragam dan terpusat

5) Informasi tentang aktivitas pengembangan ilmu dan dialog akuntansi sektor


publik disebarluaskan di ....
A. kampus-kampus yang menyelenggarakan program akuntansi sektor
publik
B. museum
C. Jurnal Akuntansi dan Keuangan Sektor Publik serta homepage-nya.
D. majalah dan koran

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 1 1.37

Kegiatan Belajar 4

Feature Ideologi dalam Manajemen


Organisasi Sektor Publik

A. KONSEP SEKTORAL EKONOMI

Seiring dengan perkembangan sektor-sektor yang lain, selama 50 tahun


terakhir ini, antara tahun 1950—2000-an, organisasi sektor publik di Indonesia
diperlakukan sebagai sektor ekonomi. Apa akibatnya? Perlakuan ini berakibat
pada fokus manajerial yang tidak pada penataan organisasi sektor publik.
Namun, lebih pada penataan arus program dan anggaran. Walhasil, konsep ini
berhasil diterapkan dalam dua dekade pertama pemerintahan Orde Baru yang
saat itu pendapatan negara sedang berlimpah dari hasil sumber daya minyak.
Dalam perkembangannya, konsep sektoral ekonomi mulai diperdebatkan
pada awal 1990-an. Ini mengarah pada konsep reinventing government
sebagaimana dikembangkan dengan memperlakukan pengelolaan sektor publik
sebagai suatu organisasi (Osborne dan Gaebler, 1992). Sebelum mengkaji
konsep itu lebih jauh, praktik pengelolaan organisasi sektor publik yang ada di
Indonesia sebaiknya dikaji terlebih dahulu agar sistematis.
Secara mendasar, organisasi sektor publik dapat dibedakan ke dalam alur
operasional yang dibiayai, yang disebabkan oleh tujuan organisasi berbeda.
Alternatif-alternatif tersebut biasanya didasarkan pada kebutuhan barang,
pelayanan jasa, politik, serta sikap sosial yang sesuai. Contoh konkretnya dapat
dilihat berikut.

Departemen Kesehatan yang bertugas menjaga kesehatan masyarakat


dibiayai oleh dana APBN. Ini berbeda dengan Dinas Pendapatan Daerah
(Dispenda) yang bertugas mengumpulkan pendapatan asli daerah. Dinas
tersebut dibiayai oleh APBD. Selain itu, kasus umum ‘menjaga kebersihan
lingkungan kota’ dilakukan oleh Dinas Kebersihan Kota dan Dinas Tata Kota
yang dibiayai oleh retribusi masyarakat secara luas.

Terkait dengan penyediaan pelayanan barang dan jasa publik, organisasi


sektor publik diperbolehkan membuat hubungan kontrak yang sesuai dengan
harga konsumen atas jasa tersebut. Sebagai contoh, apabila kontrak penyediaan
kebersihan kota dapat dilakukan oleh swasta, di mana keuntungan atas kegiatan
tersebut dapat dianggap sebagai penerimaan individual, kondisi itu disebut
1.38 Akuntansi Sektor Publik 

fenomena kegagalan pasar, yaitu pengaturan penyediaan jasa oleh Dinas


Kebersihan yang sebenarnya masih dapat diefisienkan jika disediakan melalui
sistem pasar. Praktik ini mulai dilakukan di berbagai kota besar.
Kegagalan pasar pun bisa dikaji pula pada topik ini. Mengapa terjadi
kegagalan pasar? Bentuk kegagalan pasar bisa diakibatkan oleh keputusan
masyarakat untuk tidak membeli barang luar negeri dengan harga yang lebih
murah dari harga di dalam negeri. Karakter transaksi tersebut tidak dilakukan
untuk barang dari lain kota. Peristiwa seperti itu akan mengakibatkan terjadinya
keuntungan sosial. Keuntungan sosial yang luas ini diakui oleh para ekonom
sebagai eksternalitas. Apabila mekanisme tekanan pasar yang dilakukan tidak
berhasil menghentikan tingkat impor, suatu mekanisme organisasi publik yang
dikenal dengan aksi provisi ini diperlukan.
Sebut dan jelaskan bentuk kegagalan pasar yang pernah terjadi, apa
sebabnya, dan bagaimana menanggulanginya agar tidak meluas?
Perlu juga Anda ketahui bahwa pelayanan di sektor publik tak selamanya
dapat dihitung dalam nilai ekonomis. Misalnya, kesehatan seharusnya dilakukan
oleh semua organisasi pelayanan kesehatan, tanpa diminta ongkos dulu. Dengan
ini, mekanisme pasar tidak bisa diterapkan. Artinya, harga yang akan
dibebankan pada konsumen bukan merupakan harga pasar atau pilihan
konsumen. Tekanan sosial, seperti subsidi silang, tetap dijadikan pertimbangan.
Ketika harga-harga lebih murah dari harga-harga pasar, ini berarti kebijakan
keuangan yang menyeimbangkan komposisi pajak dan harga sudah diadopsi
dengan efektif. Dalam realitasnya, hanya ada sedikit contoh keuangan pajak
total atau keuangan harga total. Contohnya bisa Anda amati dari jasa yang
sangat dekat dengan pajak, seperti bisnis jasa jalan tol yang dilakukan PT Jasa
Marga (BUMN yang bergerak di bidang jasa jalan raya), walaupun tidak tepat
pada salah satu ekstrem (keuangan pajak total dan keuangan harga total). Oleh
sebab itu, kebijakan komposisi pajak atau harga sebaiknya diterapkan untuk
merespons perubahan kondisi sosial dan politik.
Kemudian, terkait dengan bidang keuangan, mestinya sering juga Anda
temui bahwa dana awal dipengaruhi oleh perbedaan dan perubahan tujuan.
Berbagai perusahaan di bidang utilitas, seperti listrik, telekomunikasi, dan air,
lebih tergantung pada sumber keuangan eksternal, yaitu dana masyarakat.
Jumlah dana yang dikucurkan amat tergantung pada perhatian masyarakat
terhadap bidang tersebut. Contoh konkret bisa Anda lihat pada 1987. Saat itu,
proses globalisasi telekomunikasi sedang dimulai. Dana yang dikucurkan untuk
industri tersebut melimpah, baik dari dana bantuan pemerintah maupun dana
 EKSI4207/MODUL 1 1.39

masyarakat langsung melalui IPO (Initial Public Offering) di pasar modal.


Dengan kata lain, pemenuhan melalui sumber keuangan eksternal amat
tergantung pada proses penentuan standar pelayanan atau batas aman proses
pelayanan yang harus ada.
Pertimbangan dan wacana keterkaitan selanjutnya adalah dana eksternal.
Terkait dengan dana eksternal tersebut, pinjaman luar negeri merupakan pilihan
yang diperebutkan oleh banyak negara. Oleh karena itu, pengendalian pinjaman
luar negeri oleh organisasi publik adalah salah satu contoh manajemen makro
ekonomi oleh pemerintah pusat. Misalnya, pinjaman luar negeri untuk
peningkatan pelayanan kesehatan dialokasikan untuk pos investasi yang
biasanya berupa pembangunan infrastruktur fisik dan sumber daya manusia.
Dalam arti makro, pengendalian pinjaman luar negeri sering disebut sebagai
pinjaman modal. Dalam era otonomi saat ini, pinjaman modal bisa dilakukan
oleh pemerintahan daerah dengan syarat pengendalian pinjaman tetap harus
dicatatkan ke pemerintah pusat sebagai wujud pengendalian sumber daya yang
tertutup serta pengeluaran uang yang mungkin diperkenankan. Selanjutnya,
mengenai kerumitan pengendalian pemerintah, pada dasarnya banyak pinjaman
modal diatur undang-undang yang diaplikasikan sebagai pengambilan keputusan
penggunaan sumber daya keuangan daerah. Namun, pada hakikatnya,
penggunaan pinjaman pemerintah daerah secara substansi harus mendapatkan
izin pemerintah pusat.
Setelah mengupas kajian terkait dengan sektoral ekonomi, tugas selanjutnya
adalah mengkaji informasi-informasi yang berkaitan dengan implementasi
sektoral ekonomi di berbagai negara. Buatlah ringkasan, permasalahan, dan
rekomendasi perbaikan pada masa yang akan datang. Kemudian, tugas itu
dikliping untuk dijadikan sebagai sumber belajar terkait dengan sektoral
ekonomi.

B. KONSEP REINVENTING GOVERNMENT

Sebagaimana fenomena dan perkembangan yang terjadi di Inggris dalam


kaitannya dengan konsep sektoral ekonomi, secara umum pengalaman Inggris
dapat dijadikan acuan dalam mempelajari perkembangan administrasi publik
pada era 1980-an sampai dengan 1998. Mengapa? Karena, negara tersebut
berkembang seiring dengan tuntutan untuk penyelenggaraan pemerintahan yang
lebih akuntabel. Pandangan bahwa efisiensi sektor pemerintahan dapat diukur
telah disuarakan sejak 1968.
1.40 Akuntansi Sektor Publik 

Setelah Inggris, Pemerintah Amerika Serikat pun melakukan beberapa


upaya dalam mendorong tercapainya administrasi publik yang lebih baik.
Berdasarkan Sienes (www.sunstar.com, 14 Juli 2003), untuk pemerintahan yang
lebih baik, penguasa harus tidak memimpin dengan cara yang lama dan absolut
untuk mencari permasalahan dan memecahkannya dengan cara yang lama dan
absolut pula.
Seiring dengan implementasi fungsionalnya, hal penting yang harus
menjadi mindset adalah berbagai pelayanan diberikan oleh pemerintah dan juga
diberikan oleh organisasi nonpemerintah, organisasi kewargaan, dan kelompok
keagamaan. Untuk itu, pemimpin-pemimpin pemerintahan harus belajar
bagaimana membawa organisasi nonpemerintah, organisasi kewargaan, dan
kelompok keagamaan mengembangkan, misalnya, perumahan yang murah,
pelayanan kesehatan, kebersihan lingkungan, dan sebagainya. Selain itu,
pemimpin-pemimpin pemerintahan juga harus belajar mengembangkan bisnis,
ketenagakerjaan, dan akademisi untuk bersama-sama menstimulasi inovasi
ekonomi dan menciptakan lapangan pekerjaan yang lebih banyak. Terkait
dengan itu, pemimpin-pemimpin pemerintahan juga harus belajar membawa
kelompok-kelompok warga dan kepolisian untuk memecahkan permasalahan
kejahatan dan kriminal. Singkatnya, pemimpin-pemimpin pemerintah harus
belajar bagaimana memfasilitasi pemecahan permasalahan dengan melakukan
aksi katalisasi kepada seluruh masyarakat. Hal ini selaras dengan pemikiran
Osborne dan Gaebler dalam bukunya yang berjudul Reinventing Government
(1992).
Teori tentang perspektif baru pemerintahan dapat dikaji sebagai berikut.
1. Pemerintahan katalis: fokus pada pemberian pengarahan, bukan produksi
pelayanan publik. Pemerintah wirausaha memfokuskan diri pada pemberian
arahan, sedangkan produksi pelayanan publik diserahkan kepada pihak
swasta atau sektor ketiga (lembaga swadaya masyarakat dan nonprofit
lainnya). Pemerintah hanya memproduksi pelayanan publik yang belum
dapat dilakukan oleh pihak nonpemerintah.
2. Pemerintah milik masyarakat: memberdayakan masyarakat daripada
melayani. Pemerintah memberikan wewenang pada (memberdayakan)
masyarakat sehingga mereka mampu menjadi masyarakat yang dapat
menolong dirinya sendiri (self-help community). Misalnya, untuk dapat
lebih mengembangkan usaha kecil, pemerintah memberikan wewenang
yang optimal pada asosiasi pengusaha kecil untuk memecahkan masalah
yang sedang dihadapi.
 EKSI4207/MODUL 1 1.41

3. Pemerintah yang kompetitif: menyuntikkan semangat kompetisi dalam


pemberian pelayanan publik. Pemerintah wirausaha berusaha menciptakan
kompetisi karena kompetisi adalah satu-satunya cara untuk menghemat
biaya sekaligus meningkatkan kualitas pelayanan. Dengan kompetisi,
banyak pelayanan publik yang dapat ditingkatkan kualitasnya, tanpa harus
memperbesar biaya.
4. Pemerintah yang digerakkan oleh misi: mengubah organisasi yang
digerakkan oleh peraturan menjadi organisasi yang digerakkan oleh misi.
Apa yang dapat dan tidak dapat dilaksanakan oleh pemerintah diatur dalam
mandatnya. Namun, tujuan pemerintah bukanlah mandatnya, tetapi misinya.
5. Pemerintah yang berorientasi pada hasil: membiayai hasil, bukan masukan.
Pemerintah wirausaha berusaha mengubah bentuk penghargaan dan insentif
dengan cara membiayai hasil, bukan masukan. Pemerintah mengembangkan
suatu standar kinerja yang mengukur seberapa baik suatu unit kerja mampu
memecahkan permasalahan yang menjadi tanggung jawabnya. Semakin
baik kinerjanya, semakin banyak pula dana yang akan dialokasikan untuk
mengganti semua dana yang telah dikeluarkan oleh unit kerja tersebut.
6. Pemerintah berorientasi pada pelanggan: memenuhi kebutuhan pelanggan,
bukan birokrasi. Pemerintah wirausaha akan berusaha mengidentifikasikan
pelanggan yang sesungguhnya. Dengan cara seperti ini, tidak berarti bahwa
pemerintah tidak bertanggung jawab pada dewan legislatif. Sebaliknya, ia
menciptakan sistem pertanggungjawaban ganda (dual accountability)
kepada legislatif dan masyarakat.
7. Pemerintah wirausaha: mampu menciptakan pendapatan dan tidak sekadar
membelanjakan. Pemerintah daerah wirausaha dapat mengembangkan
beberapa pusat pendapatan dari proses penyediaan pelayanan publik,
misalnya BPS dan Bappeda, yang dapat menjual informasi tentang
daerahnya kepada pusat-pusat penelitian; BUMN/BUMD; pemberian hak
guna usaha yang menarik kepada para pengusaha dan masyarakat; atau
penyertaan modal.
8. Pemerintah antisipatif: berupaya mencegah daripada mengobati. Pemerintah
wirausaha tidak reaktif, tetapi proaktif. Pemerintah tidak hanya mencoba
mencegah masalah, tetapi juga berupaya keras untuk mengantisipasi masa
depan melalui perencanaan strategisnya.
9. Pemerintah desentralisasi: dari hierarki menuju partisipatif dan tim kerja.
Pemerintah wirausaha memberikan kesempatan kepada masyarakat,
1.42 Akuntansi Sektor Publik 

asosiasi-asosiasi, pelanggan, dan lembaga swadaya masyarakat untuk


berpartisipasi dalam pembuatan keputusan.
10. Pemerintah berorientasi pada (mekanisme) pasar: mengadakan perubahan
dengan mekanisme pasar (sistem insentif) serta bukan dengan mekanisme
administratif (sistem prosedur dan pemaksaan). Pemerintah wirausaha
menggunakan mekanisme pasar sebagai dasar untuk alokasi sumber daya
yang dimilikinya. Pemerintah wirausaha tidak memerintahkan dan
mengawasi, tetapi mengembangkan dan menggunakan sistem insentif agar
orang tidak melakukan kegiatan-kegiatan yang merugikan masyarakat.

Tata pemerintahan yang telah didefinisikan oleh Osborne dan Gaebler


adalah proses pemecahan permasalahan-permasalahan secara bersama dan
mempertemukan kebutuhan masyarakat. Dalam proses ini, pemerintah adalah
instrumen yang digunakan. Oleh karena instrumen yang ada sekarang tidak
sesuai lagi (outdated), kebutuhannya adalah mewirausahakan instrumen tersebut
atau mewirausahakan organisasi sektor publik.

C. PERUBAHAN PEMIKIRAN ORDE BARU KE ORDE


REFORMASI

Apa saja yang terangkum dalam pikiran Anda apabila terlintas era Orde
Baru? Kejadian historis apa yang perlu Anda catat sehingga Anda mampu
menilai kondisi Orde Baru? Mengapa Orde Baru beralih ke masa Reformasi dan
mengapa Orde baru perlu diperbaiki pada era Reformasi?
Dalam beberapa tahun terakhir ini, masyarakat Indonesia mengalami
perubahan yang cukup mendasar dan besar. Perubahan tersebut ditandai dengan
meningkatnya keinginan akan akuntabilitas dan transparansi kinerja terhadap
pengelolaan sektor publik. Hal inti dan mendasar yang perlu ditekankan dan
diperhatikan adalah perlawanan budaya manipulasi pada era pemerintahan yang
mengutamakan stabilitas. Oleh karena itu, istilah reformasi tercetus untuk
mendudukkan kembali keseimbangan pembangunan fisik dan pembangunan
nilai. Reformasi pun menjadi lebih menekankan pembangunan nilai yang
diungkap dalam good governance.
Perlu Anda ketahui bahwa fokus pemerintahan pada masa Reformasi adalah
pemerintahan yang bersih dan dapat diinterpretasikan sebagai perwujudan
indikator kejujuran pemerintah. Mari menilik 20 tahun yang lampau, kejujuran
pemerintah lebih diartikan sebagai stabilitas pemerintah. Pada masa Reformasi,
 EKSI4207/MODUL 1 1.43

kejujuran diartikan sebagai pemerintah bersih. Akibatnya, mekanisme yang


kental dengan budaya manipulasi yang dipraktikkan masa lalu harus diganti
dengan mekanisme yang berbudaya transparansi. Agar lebih mudah memahami,
perhatikan gambar berikut ini.

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Pengembangan Akuntansi
Sektor Publik
• Pertama, di tahun 1952, frase sektor publik untuk pertama kalinya diajarkan di
dunia akademis (Kamus Inggris Oxford, edisi kedua, 1989, hal 779)

• Kedua, karakter organisasi sektor publik menunjukkan variasi sosial, ekonomi


politik, dan karakteristik menurut undang-undang
• Ketiga, aktivitas organisasi sektor publik amat beraneka ragam

• Empat, kondisi organisasi sektor publik amat mandiri, atau mampu lepas dari
mekanisme murni pasar
• Kelima, fokus kesuksesan penyelenggaraan aktivitas publik adalah kompetensi
manajemen
• Keenam, kondisi proses pertanggungjawaban yang dilakukan oleh badan-
badan sektor publik masih bersifat umum

Gambar 1.5.
Pengembangan Akuntansi Sektor Publik

Fakta mengatakan dan Anda pun memahaminya bahwa peranan akuntansi


yang selama ini telah bergeser ternyata tidak membuat akuntansi sebagai
mekanisme pertanggungjawaban. Di sisi lain, perubahan politik dan krisis
ekonomi telah menyebabkan munculnya kesadaran baru di kalangan masyarakat
Indonesia. Maka itu, fungsi akuntansi saat ini diharapkan menjadi turunan dari
perkembangan tuntutan masyarakat terhadap bidang akuntansi untuk
memajukan sektor publik.
Seperti sedang memasuki sarang penyamun untuk menyebarkan suatu
ideologi, tidak serta-merta prinsip akuntabilitas yang dibawa oleh akuntansi
pada masa awal Reformasi mendapati jalan dan sambutan yang mulus.
Keberadaannya telah menghadapi ‗penghinaan‘ yang secara eksplisit
ditunjukkan melalui kehadiran akuntan asing untuk melakukan due dilligence
1.44 Akuntansi Sektor Publik 

dalam berbagai sektor publik dan kasus-kasus skandal. Terlepas dari alasan
untuk membangkitkan kepercayaan asing ke perekonomian nasional, fakta itu
menunjukkan rendahnya kredibilitas akuntan Indonesia, termasuk akuntan
sektor publik di mata dunia internasional. Akibatnya, praktik kejujuran akuntan
harus ditingkatkan. Etika pemeriksaan akuntan harus ditegakkan, dalam artian
pelanggaran bukan hanya berdampak terhadap keanggotaan profesi, tetapi
kerugian yang ditimbulkan bisa dilakukan melalui jalur hukum.
Dari penjelasan di atas, seperti apakah prestasi akuntabilitas di Indonesia
selama ini? Apakah sudah sesuai dengan misi yang diemban dan dibawa oleh
akuntansi masa Reformasi? Analisis dan identifikasilah faktor penghambat dan
pendukungnya!
 EKSI4207/MODUL 1 1.45

Secara rigid, perubahan paradigma akuntansi pun berubah dan gambarnya


dapat disimak sebagai berikut.

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK


PARADIGMA LAMA
ANGLO AMERIKA
AKUNTANSI PRAKTIK
SWASTA ORGANISASI PUBLIK

BUKU EROPA BARAT


AKUNTANSI AKUNTANSI AKUNTANSI
SEKTOR SEKTOR PUBLIK PEMERINTAHAN
PUBLIK

PENDAPAT LAIN
AKUNTANSI AKUNTANSI
SEKTOR PUBLIK KEUANGAN PUBLIK

AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK


PARADIGMA BARU
AKUNTANSI AKUNTANSI
SEKTOR DANA
PUBLIK MASYARAKAT

Akuntansi Dana Masyarakat diartikan sebagai:


‗.. mekanisme tehnik dan analisa akuntansi yang
diterapkan pada pengelolaan dana masyarakat‘
Bastian (1999)

Gambar 1.6.
Perubahan Paradigma Akuntansi Sektor Publik

Cerita dan fakta di atas hendaknya menyulut dan menginspirasi perbaikan


dan penegakan etika profesi akuntan pemeriksa saat ini. Ini merupakan suatu hal
yang mendesak. Anda pun perlu tahu, selama ini, tuntutan dibatasi hanya oleh
1.46 Akuntansi Sektor Publik 

profesi. Dalam arti, sepanjang aturan profesi dipatuhi, akuntan dianggap sudah
memenuhi kewajiban secara profesi ataupun kemasyarakatan. Hal ini telah
dinilai tidak wajar. Kemudian, apa yang harus dilakukan? Apa yang mungkin
terjadi? Masyarakat mendesak akuntan agar bisa dituntut di jalur hukum.
Profesionalisme, dalam hal ini terkait dengan kejujuran dan keahlian serta
pribadi, telah dituntut untuk dapat dibawa sebagai kredibilitas profesi di mata
prosedur hukum masyarakat. Maka itu, yang diminta sebenarnya adalah
perubahan dari sekadar moralitas menjadi realitas hukum masyarakat. Salah satu
ciri khas gerakan reformasi adalah tuntutan akan pemerintah yang bersih.
Akuntan sebagai suatu profesi diminta untuk terlibat secara aktif terkait dengan
pelaksanaan transparansi ekonomi. Secara umum, pemahaman/keahlian
penyusunan sistem keuangan merupakan kompetensi akuntansi.
Akuntansi sektor publik yang diharapkan lebih ditekankan pada sistem
akuntansi dan pemeriksaan akuntansi. Sistem akuntansi sektor publik yang
selama ini dikembangkan lebih melayani karakteristik persaingan pasar. Ini
tentunya merupakan kesalahan besar karena karakter dan evaluasi kinerja publik
amat berbeda dengan yang ada di swasta. Kemudian, terkait dengan prestasi dan
kinerja sektor publik, kondisi itu pun perlu diukur.
Hal selanjutnya yang patut Anda ketahui dan cermati adalah pengukuran
prestasi dan kinerja sektor publik yang merupakan titik berat pengembangan
akuntansi sektor publik. Penekanan terhadap efisiensi keuangan dan efektivitas
manajemen menjadi dua fokus pengembangan bidang akuntansi manajemen
sektor publik. Maka itu, tuntutan masyarakat terhadap pengembangan peranan
akuntansi di sektor publik menjadi suatu yang harus dijawab. Lebih dari 5.000
akuntan dan pemerhati akuntansi berkarya di sektor publik. Peran profesional
mereka selama ini belum dimaksimalkan. Rapatkan barisan, tetapkan tujuan,
serta tebarkan ide untuk peningkatan peran dan fungsi. Dalam kebersamaan
langkah dan tujuan, peningkatan mandat masyarakat pada profesi perlu
dilakukan. Kebersamaan itu akan lebih indah lagi untuk diwujudkan dalam
bagian utuh dari wadah monumental ini.
 EKSI4207/MODUL 1 1.47

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan kondisi organisasi sektor publik di Indonesia selama 50 tahun


terakhir, antara tahun 1950-2000-an!
2) Bagaimana awal mula kemunculan konsep sektoral ekonomi?
3) Sebutkan dan jelaskan perspektif baru pemerintahan menurut Osborne dan
Gaebler!
4) Jelaskan perubahan paradigma masyarakat Indonesia dalam beberapa tahun
terakhir ini mengenai akuntabilitas publik!
5) Bagaimana fungsi ideal akuntansi pada saat ini?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian konsep sektoral ekonomi.


2) Baca bagian konsep sektoral ekonomi.
3) Baca bagian konsep reinventing government.
4) Baca bagian perubahan pemikiran Orde Baru ke Orde Reformasi.
5) Baca bagian perubahan pemikiran Orde Baru ke Orde Reformasi.

R A NG KU M AN

Konsep Sektoral Ekonomi


Organisasi sektor publik di Indonesia, selama 50 tahun terakhir ini,
antara tahun 1950-2000-an, diperlakukan sebagai sektor ekonomi.
Perlakuan ini berakibat fokus manajerial yang tidak pada penataan
organisasi sektor publik, tetapi lebih pada penataan arus program dan
anggaran. Konsep ini berhasil diterapkan dalam dua dekade pertama
pemerintahan Orde Baru. Saat itu, pendapatan negara berlimpah dari hasil
sumber daya minyak.
Konsep sektoral ekonomi mulai diperdebatkan pada awal 1990-an.
Konsep reinventing government dikembangkan dengan memperlakukan
pengelolaan sektor publik sebagai suatu organisasi (Osborne dan Gaebler,
1992). Sebelum mengkaji konsep itu lebih jauh, praktik pengelolaan
organisasi sektor publik yang ada di Indonesia lebih baik dipahami dulu.
1.48 Akuntansi Sektor Publik 

Secara mendasar, organisasi sektor publik dapat dibedakan dalam alur


operasional yang dibiayai. Perbedaan ini disebabkan oleh berbedanya
tujuan organisasi.

Konsep Reinventing Government


Pengalaman Inggris dapat dijadikan acuan dalam mempelajari
perkembangan administrasi publik pada era 1980-an—1998. Sekitar masa
itu, kegiatan tersebut berkembang seiring dengan tuntutan untuk
penyelenggaraan pemerintahan yang lebih akuntabel. Pandangan bahwa
efisiensi sektor pemerintahan dapat diukur telah disuarakan sejak tahun
1968. Selain itu, Pemerintah Amerika Serikat melakukan beberapa upaya
untuk mendorong tercapainya administrasi publik yang lebih baik.
Perspektif baru pemerintahan, menurut Osborne dan Gaebler, sebagai
berikut.
1. Pemerintahan katalis: fokus pada pemberian pengarahan, bukan
produksi pelayanan publik.
2. Pemerintah milik masyarakat: memberdayakan masyarakat daripada
melayani.
3. Pemerintah yang kompetitif: menyuntikkan semangat kompetisi dalam
pemberian pelayanan publik.
4. Pemerintah yang digerakkan oleh misi: mengubah organisasi yang
digerakkan oleh peraturan menjadi organisasi yang digerakkan oleh
misi.
5. Pemerintah yang berorientasi pada hasil: membiayai hasil, bukan
masukan.
6. Pemerintah berorientasi pada pelanggan: memenuhi kebutuhan
pelanggan, bukan birokrasi.
7. Pemerintahan wirausaha: mampu menciptakan pendapatan dan tidak
sekadar membelanjakan.
8. Pemerintah antisipatif: berupaya mencegah daripada mengobati.
9. Pemerintah desentralisasi: dari hierarki menuju partisipatif dan tim
kerja.
10. Pemerintah berorientasi pada (mekanisme) pasar: mengadakan
perubahan dengan mekanisme pasar (sistem insentif) dan bukan
mekanisme administratif (sistem prosedur dan pemaksaan).

Pemerintah wirausaha menggunakan mekanisme pasar sebagai dasar


untuk alokasi sumber daya yang dimilikinya. Pemerintah wirausaha tidak
memerintahkan dan mengawasi, tetapi mengembangkan dan menggunakan
sistem insentif agar orang tidak melakukan kegiatan-kegiatan yang
merugikan masyarakat.
 EKSI4207/MODUL 1 1.49

Dalam beberapa tahun terakhir ini, masyarakat Indonesia mengalami


perubahan yang cukup mendasar dan besar. Perubahan tersebut ditandai
dengan meningkatnya keinginan akan akuntabilitas dan transparansi kinerja
terhadap pengelolaan sektor publik.
Peranan akuntansi yang telah bergeser ternyata tidak membuat
akuntansi sebagai mekanisme pertanggungjawaban. Perubahan politik dan
krisis ekonomi telah menyebabkan munculnya kesadaran baru di kalangan
masyarakat Indonesia. Fungsi akuntansi saat ini diharapkan menjadi
turunan dari perkembangan tuntutan masyarakat terhadap bidang akuntansi
untuk memajukan sektor publik.
Penegakan etika profesi akuntan pemeriksa saat ini menjadi suatu hal
yang mendesak. Selama ini, tuntutan dibatasi hanya oleh profesi. Dalam
arti, sepanjang aturan profesi dipatuhi, akuntan dianggap sudah memenuhi
kewajiban secara profesi ataupun kemasyarakatan.
Pengukuran prestasi dan kinerja sektor publik merupakan titik berat
pengembangan akuntansi sektor publik. Penekanan terhadap efisiensi
keuangan dan efektivitas manajemen menjadi dua fokus pengembangan
bidang akuntansi manajemen sektor publik.

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Secara mendasar, organisasi sektor publik dapat dibedakan sesuai


dengan ….
A. kebutuhan barang dan jasa
B. jumlah penduduk
C. sistem ekonomi
D. alur operasional yang dibiayai

2) Pengendalian pinjaman luar negeri oleh organisasi publik adalah salah satu
contoh aplikasi ….
A. manajemen makroekonomi oleh pemerintah pusat
B. manajemen mikroekonomi oleh pemerintah pusat
C. manajemen makro dan mikroekonomi oleh pemerintah pusat
D. semua jawaban benar
1.50 Akuntansi Sektor Publik 

3) Pemerintahan katalis adalah ….


A. pemerintahan yang fokus pada pemberian pengarahan, bukan produksi
pelayanan publik
B. mengubah organisasi yang digerakkan oleh peraturan menjadi
organisasi yang digerakkan oleh misi
C. menyuntikkan semangat kompetisi dalam pemberian pelayanan publik
D. memberdayakan masyarakat daripada melayani

4) Salah satu titik berat pengembangan akuntansi sektor publik adalah ....
A. pengukuran prestasi dan akuntabilitas publik
B. pengukuran prestasi dan audit publik
C. pengukuran prestasi dan kinerja sektor publik
D. pengukuran prestasi dan pelaporan sektor publik

5) Akuntansi sektor publik diharapkan lebih ditekankan pada sistem akuntansi


dan ....
A. pelaku akuntansi
B. pemeriksaan akuntansi
C. kegagalan akuntansi
D. evaluasi akuntansi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 1 1.51

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3 Tes Formatif 4


1) A 1) A 1) B 1) D
2) B 2) D 2) A 2) A
3) C 3) B 3) A 3) A
4) D 4) A 4) D 4) C
5) A 5) C 5) C 5) B
1.52 Akuntansi Sektor Publik 

Daftar Pustaka

Bastian, Indra. (1999). Institusionalisasi Perhitungan Biaya di Rumah Sakit.


Seminar Sehari Model Pelaksanaan Program Pelayanan Rumah Sakit.

Bastian, Indra. (2001). Akuntansi Sektor Publik di Indonesia. Yogyakarta:


BPFE-UGM.

Bastian, Indra. (2006). Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta:


Erlangga.

Nordiawan, Dedi. (2006). Akuntansi Sektor Publik. Jakarta: Salemba Empat.

Osborne, David dan Ted Gaebler. (1992). Reinventing Government: How the
Entrepreneurial Spirit is Transforming the Public Sector. Boston: Addison-
Wesley-Publ. Co.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan


Negara.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem


Perencanaan Pembangunan Nasional.
Modul 2

Regulasi Keuangan Publik


Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

R egulasi keuangan publik dalam proses akuntansi sektor publik menjadi


bagian yang cukup krusial bagi efektivitas output-nya. Perlu diketahui
bahwa regulasi itu dibuat dalam rangka memberikan acuan untuk menjadi
kontrol bagi pelaksanaan operasional ke depan. Dalam akuntansi sektor publik,
terdapat banyak regulasi yang digunakan, mulai dari lingkup pemerintahan,
LSM, yayasan, dan sebagainya.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu menjelaskan
regulasi keuangan publik khususnya di Indonesia.
2.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Pembelajaran 1

Definisi Regulasi Publik dan Regulasi


dalam Siklus Akuntansi Sektor Publik

A. DEFINISI REGULASI PUBLIK

Sebelum menginjak topik inti terkait dengan regulasi publik, hal pertama
dan utama yang sebaiknya dipahami adalah definisi regulasi publik. Hal ini akan
memudahkan proses penjabaran lebih jauh. Secara istilah, kata regulasi berasal
dari bahasa Inggris, yaitu regulation. Dalam kamus bahasa Indonesia (Reality
Publisher, 2008), kata “peraturan” berarti kaidah yang dibuat untuk mengatur,
petunjuk yang dipakai untuk menata sesuatu dengan aturan, serta ketentuan yang
harus dijalani dan dipatuhi. Dapat Anda simpulkan bahwa regulasi publik
merupakan ketentuan yang harus dijalankan dan dipatuhi dalam proses
pengelolaan organisasi publik, baik pada organisasi pemerintah pusat,
pemerintah daerah, partai politik, yayasan, LSM, organisasi keagamaan/tempat
peribadatan, maupun organisasi sosial masyarakat lainnya.
Menurut pendapat dan pengetahuan Anda selama ini, apa pengertian
regulasi sektor publik? Jelaskan secara singkat fenomena regulasi sektor publik
di wilayah yang dekat dengan Anda (kampus, pemerintah, sekolah) ataupun
organisasi-organisasi yang lain, seperti partai politik, yayasan, LSM, organisasi
keagamaan/tempat peribadatan, dan organisasi sosial masyarakat lainnya. Tugas
tersebut dapat dikerjakan secara berpasangan.
Selanjutnya, peraturan dalam cakupan publik. Bisa Anda kaji per kata.
Simak dan maknai kata “peraturan”. Peraturan adalah gambaran kebijakan
pengelola organisasi publik. Lebih luas lagi, peraturan publik yang berarti
gambaran kebijakan pengelola organisasi publik disusun dan ditetapkan terkait
dengan beberapa hal. Pertama, regulasi publik dimulai dengan adanya berbagai
isu-isu yang terkait regulasi tersebut. Kedua, tindakan yang diambil terkait isu
berbentuk regulasi atau aturan yang dapat diinterpretasikan sebagai wujud
dukungan penuh organisasi publik. Ketiga, peraturan adalah hasil dari berbagai
aspek dan kejadian. Untuk mendalaminya, Anda bisa mengkaji fakta-fakta di
sekeliling Anda.
 EKSI4207/MODUL 2 2.3

B. REGULASI DALAM SIKLUS AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Sebuah kondisi klasik dan tentunya sudah Anda pahami dengan baik adalah
setiap organisasi publik pasti menghadapi berbagai isu dan permasalahan, baik
berasal dari luar (lingkungan) maupun dalam organisasi. Mengapa permasalahan
muncul? Apa yang menyebabkan? Siapa yang harus bertanggung jawab?
Langkah konkret yang secepatnya dilakukan adalah menekankan bahwa setiap
organisasi publik wajib mempunyai regulasi publik. Mengapa diwajibkan?
Karena, regulasi tersebut digunakan sebagai wujud kebijakan organisasi dalam
menghadapi isu dan permasalahan. Jika ada tambahan, bisa Anda sampaikan.
Seperti yang telah Anda kaji pada modul sebelumnya, dalam akuntansi
sektor publik, tahapan organisasi selalu terjadi di semua organisasi publik.
Rangkaian proses tersebut antara lain perencanaan, penganggaran, realisasi
anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan keuangan, audit, serta
pertanggungjawaban publik. Tentunya, yang pasti terjadi adalah pada masing-
masing tahapan tersebut, isu dan permasalahan sering kali melingkupi, baik
terkait secara fungsional maupun prosedural, hingga tataran pelaksanaannya.
Pertanyaannya, apa dampak dari permasalahan di tiap tahap tersebut?
Dampaknya adalah hasil akhir masing-masing tahap dapat dipengaruhi. Coba
jelaskan seperti apa pengaruh yang muncul dan bagaimana mengatasinya?
Pertanyaan kuncinya adalah bagaimana menghadapi atau mengatasinya? Dalam
menghadapinya, organisasi publik pun menggunakan regulasi publik sebagai
alat untuk memperlancar jalannya siklus akuntansi sektor publik agar tujuan
organisasi dapat tercapai. Lihat Gambar 2.1 sebagai penjelas pemahaman
tentang siklus produk regulasi dari akuntansi sektor publik.
2.4 Akuntansi Sektor Publik 

Regulasi Perencanaan
Publik

Regulasi Laporan Regulasi


Pertanggungjawaban Anggaran
Publik Publik
Akuntansi
Sektor
Publik

Regulasi Regulasi tentang


Pengadaan Barang dan Pelaksanaan Realisasi
Jasa Publik Anggaran Publik

Gambar 2.1.
Siklus Produk Regulasi dari Akuntansi Sektor Publik

Gambar di atas merupakan siklus produk regulasi yang dilanjutkan dengan


hasil regulasi dari siklus akuntansi sektor publik. Perhatikan satu per satu dan
tambahkan contoh hasil regulasi publik agar pemahaman Anda lebih tajam.

Tabel 2.1.
Hasil Regulasi dari Siklus Akuntansi Sektor Publik

Regulasi Tahapan dalam Siklus


Contoh Hasil Regulasi Publik
Akuntansi Sektor Publik
Regulasi Perencanaan Publik Peraturan Pemerintah No.7/2005 mengenai
Rencana Pembangunan Jangka Menengah
(RPJM).
Regulasi Anggaran Publik Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18
Tahun 2006 tentang Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara Tahun Anggaran 2007.
Regulasi tentang Pelaksanaan 1. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor
Realisasi Anggaran Publik 93 Tahun 2006 tentang Perincian Anggaran
Belanja Pemerintah Pusat Tahun Anggaran
2007.
2. Otorisasi Kepala Daerah Dokumen
Pelaksanaan Anggaran (DPA).
 EKSI4207/MODUL 2 2.5

Regulasi Tahapan dalam Siklus


Contoh Hasil Regulasi Publik
Akuntansi Sektor Publik
Regulasi Pengadaan Barang dan SK Gubernur tentang pemenang dalam pengadaan
Jasa Publik barang dan jasa.
Regulasi Laporan Peraturan daerah tentang penerimaan laporan
Pertanggungjawaban Publik pertanggungjawaban gubernur/bupati/wali kota.

Berikut ini adalah siklus dan tabel regulasi publik pada masing-masing
proses akuntansi sektor publik di organisasi pemerintahan.

Regulasi Perencanaan
Publik

Regulasi Laporan Regulasi


Pertanggungjawaban Penganggaran
Publik Publik
Akuntansi
Sektor
Publik

Regulasi Audit Regulasi Realisasi


Sektor Publik Anggaran Publik

Regulasi Pelaporan Regulasi


Keuangan Sektor Pengadaan Barang
Publik dan Jasa Publik

Gambar 2.2.
Siklus Regulasi yang Mengatur Akuntansi Sektor Publik

Gambar di atas merupakan siklus regulasi yang mengatur akuntansi sektor


publik, dilanjutkan dengan hasil siklus regulasi yang mengatur akuntansi sektor
publik tersebut. Perhatikan satu per satu dan tambahkan contoh hasil regulasi
publik agar pemahaman Anda lebih tajam. Simak Tabel 2.2 di bawah ini.
2.6 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 2.2.
Contoh Regulasi Publik yang Mengatur Akuntansi Sektor Publik

Tahapan dalam Siklus


Contoh Regulasi Publik
Akuntansi Sektor Publik
Perencanaan Publik 1. UU No 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional.
2. Surat Edaran Bersama Nomor 0295/M.PPN/I/
2005050/166/SJ tentang Tata Cara
Penyelenggaraan Musyawarah Perencanaan
Pembangunan Tahun 2005.
Penganggaran Publik 1. UU No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Daerah.
2. UU No 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Pusat dan Daerah.
3. Permendagri No 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah.
4. Permendagri No 59 Tahun 2007 tentang Perubahan
atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13
Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah.
Realisasi Anggaran Publik UU No 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
Pengadaan Barang dan Jasa Peraturan Presiden No 32 Tahun 2005 tentang
Publik Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden Nomor 80
Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah.
Pelaporan Keuangan Sektor PP Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan
Publik dan Kinerja Instansi Pemerintah.
Audit Sektor Publik 1. UU No 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan
Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan
Negara.
2. SK BPK No 1 Tahun 2008 tentang Standar
Pemeriksaan Keuangan Negara.
Pertanggungjawaban Publik Peraturan Pemerintah No 8 Tahun 2006 tentang
Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah.

Perlu dicermati bahwa sebagai sebuah siklus, tahapan dalam akuntansi


sektor publik saling terkait dan memengaruhi satu sama lain. Contoh
konkretnya, hasil perencanaan yang tidak baik berpengaruh pada tidak baiknya
tahapan penyusunan anggaran. Oleh karena itu, peran regulasi publik pada
 EKSI4207/MODUL 2 2.7

siklus akuntansi sektor publik ini sangat besar karena menjadi dasar pendukung
utama bagi berhasil tidaknya perjalanan siklus akuntansi sektor publik. Untuk
mendalami pemahaman di bagian ini, carilah case study. Lalu, analisis kondisi
regulasinya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan apa yang dimaksud dengan regulasi!


2) Apa yang dimaksud dengan peraturan publik?
3) Jelaskan pendapat Anda tentang regulasi akuntansi sektor publik di
Indonesia selama ini!
4) Sebutkan siklus produk regulasi akuntansi sektor publik!
5) Sebutkan macam-macam regulasi perencanaan dan penganggaran publik!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian definisi regulasi publik.


2) Baca bagian definisi regulasi publik.
3) Baca bagian definisi regulasi publik.
4) Baca bagian regulasi dalam siklus akuntansi sektor publik.
5) Baca bagian regulasi dalam siklus akuntansi sektor publik.

R A NG KU M AN

Regulasi publik merupakan ketentuan yang harus dijalani dan dipatuhi


dalam proses pengelolaan organisasi publik, baik pada organisasi
pemerintah pusat, pemerintah daerah, partai politik, yayasan, LSM,
organisasi keagamaan/tempat peribadatan, maupun organisasi sosial
masyarakat lainnya.
Tahapan organisasi selalu terjadi di semua organisasi publik.
Rangkaian proses tersebut antara lain perencanaan, penganggaran, realisasi
anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan keuangan, audit, serta
pertanggungjawaban publik. Pada masing-masing tahapan tersebut, isu dan
2.8 Akuntansi Sektor Publik 

permasalahan sering kali melingkupi, baik terkait secara fungsional maupun


prosedural, hingga tataran pelaksanaannya. Lalu, pertanyaannya adalah apa
dampak dari permasalahan di tiap tahap tersebut? Dampaknya adalah hasil
akhir masing-masing tahap dapat dipengaruhi. Pertanyaan kuncinya adalah
bagaimana menghadapi atau mengatasinya. Dalam menghadapinya,
organisasi publik pun menggunakan regulasi publik sebagai alat untuk
memperlancar jalannya siklus akuntansi sektor publik agar tujuan
organisasi dapat tercapai. Lihat Gambar 2.2 sebagai penjelas pemahaman
tentang siklus produk regulasi yang mengatur akuntansi sektor publik
tersebut.

Siklus Regulasi yang Mengatur Akuntansi Sektor Publik

Regulasi Perencanaan
Publik

Regulasi Laporan Regulasi


Pertanggungjawaban Penganggaran
Publik Publik
Akuntansi
Sektor
Publik

Regulasi Audit Regulasi Realisasi


Sektor Publik Anggaran Publik

Regulasi Pelaporan Regulasi


Keuangan Sektor Pengadaan Barang
Publik dan Jasa Publik

Gambar di atas merupakan siklus regulasi yang mengatur akuntansi


sektor publik yang dilanjutkan dengan hasil siklus regulasi yang mengatur
akuntansi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 2 2.9

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Dalam penyusunan regulasi publik, bagian pendahuluan berisi tentang ....
A. permasalahan atau tujuan yang ingin dicapai
B. rumusan masalah
C. nama dan identitas perancang regulasi
D. semua jawaban benar

2) Suatu permasalahan diatur agar ….


A. mempermudah evaluasi
B. mengurangi penyikapan
C. mempermudah memberikan rekomendasi
D. ada berbagai isu terkait yang membutuhkan tindakan khusus dari
organisasi publik

3) Permasalahan dan misi berkaitan erat dengan ….


A. aspirasi masyarakat
B. kegagalan masa lalu
C. ambisi pihak dan golongan tertentu
D. semua jawaban benar

4) Peran regulasi publik pada siklus akuntansi sektor publik ini sangat besar
karena ....
A. memudahkan rekomendasi
B. mengurangi pertanyaan-pertanyaan yang kurang penting
C. menjadi dasar pendukung utama bagi berhasil tidaknya perjalanan
siklus akuntansi sektor publik
D. memberikan gambaran feedback

5) Pada masing-masing tahapan penyusunan regulasi publik, isu dan


permasalahan biasanya meliputi ….
A. model evaluasi
B. tataran fungsional dan prosedural sampai tataran pelaksanaannya
sehingga hasil akhir masing-masing tahap dapat dipengaruhi
C. tataran konsep
D. model koordinasi
2.10 Akuntansi Sektor Publik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 2 2.11

Kegiatan Belajar 2

Penyusunan Regulasi Publik dan Teknik


Penyusunan Regulasi Publik

A. PENYUSUNAN REGULASI PUBLIK

Pastinya, Anda telah memahami aturan, kaidah, dan konsep praktik tentang
bagaimana menyusun regulasi publik, aspek-aspek apa yang wajib
dipertimbangkan, dan sebagainya. Kini, waktunya untuk memahami langkah
teknis serta apa saja yang harus diperhatikan. Lebih lengkapnya, dapat Anda
baca di penjelasan berikut ini. Buatlah catatan-catatan penting apabila
diperlukan.
Regulasi dalam akuntansi sektor publik adalah instrumen aturan yang secara
sah ditetapkan oleh organisasi publik. Regulasi tersebut dipakai dalam aktivitas
apa saja? Beberapa aktivitas itu adalah menyelenggarakan perencanaan,
penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan
keuangan, audit, dan pertanggungjawaban publik. Bagaimana pendapat Anda
terkait dengan pernyataan di atas? Apakah Anda sepakat? Jelaskan alasannya.
Maka dari itu, penting dipahami hal terkait dengan langkah teknis. Terdapat
empat langkah yang harus dilalui, yaitu perumusan masalah, perumusan draf
regulasi publik, prosedur pembahasan, serta pengesahan dan pengundangan.
Perhatikan satu persatu penjelasannya.

Langkah pertama adalah perumusan masalah


Seperti yang telah Anda pahami, penyusunan regulasi publik dimulai
dengan merumuskan masalah yang akan diatur. Pertanyaan yang harus dijawab
oleh perancang, “Apa masalah publik yang akan diselesaikan?” Mengapa
pertanyaan tersebut harus dijawab? Hal ini dilakukan agar seorang perancang
regulasi publik mampu mendeskripsikan masalah publik tersebut.
Apa saja langkah yang perlu dilakukan agar semua permasalahan tergali
dan itu benar-benar representasi masalah publik yang ada di masyarakat?
Langkah yang dilakukan adalah mengadakan penelitian. Begitu juga observasi
pada objek persoalan harus dilakukan. Menurut pengetahuan Anda, langkah apa
lagi yang bisa dilakukan oleh para perancang agar permasalahan tergali?
2.12 Akuntansi Sektor Publik 

Mari kaji proses perumusan masalahnya. Perumusan masalah publik


meliputi hal-hal berikut.
1) Apa masalah publik yang ada?
2) Siapa masyarakat yang perilakunya bermasalah?
3) Siapa aparat pelaksana yang perilakunya bermasalah?
4) Analisis keuntungan dan kerugian atas penerapan regulasi publik.
5) Tindakan apa yang diperlukan untuk mengatasi masalah publik?

Cukup jelas atau mungkin ada tambahan? Setelah memahami proses


perumusan, mari beralih pada akuntansi sektor publik terkait dengan masalah-
masalah yang ada di dalamnya dan praktik perumusannya. Namun, sebelumnya,
pelajari secara umum informasi-informasi berikut untuk Anda kembangkan
melalui kajian permasalahan konkret di lapangan. Terkait dengan akuntansi
sektor publik, masalah-masalah yang dibahas dan kemudian dirumuskan dapat
dilihat di Tabel 2.3 berikut ini.

Tabel 2.3.
Contoh Masalah Publik tentang Akuntansi Sektor Publik

Tahapan Siklus ASP Permasalahan Pihak Terkait


Perencanaan publik Ketimpangan pelayanan publik Bagian perencanaan,
(kesehatan atau pendidikan) bagian program, atau
stakeholder
Penganggaran publik Alokasi anggaran pelayanan Bagian anggaran atau
publik minimal bagian keuangan
Realisasi anggaran publik Jumlah pencairan dana tidak Bagian anggaran atau
sesuai dengan anggaran bagian keuangan
Pengadaan barang dan Informasi tidak transparan Bagian pengadaan atau
jasa publik organisasi penyedia
layanan barang dan jasa
Pelaporan keuangan Ketidaktepatan waktu pelaporan Bagian keuangan
sektor publik
Audit sektor publik Kurangnya bukti Audit internal atau audit
eksternal
Pertanggungjawaban Keterbatasan pendistribusian Kepala organisasi atau
publik informasi legislatif

Hasil analisis akan menjelaskan signifikansi keberhasilan atau kegagalan


penerapan regulasi publik dalam organisasi publik. Agar Anda memahaminya
secara lebih aplikatif, carilah informasi-informasi melalui sumber-sumber yang
bervariasi, baik buku, internet, maupun jurnal, terkait dengan masalah-masalah
 EKSI4207/MODUL 2 2.13

yang ada dalam tiap siklus tersebut. Maksimal dua untuk tiap siklus. Diskusikan
secara berpasangan. Poin-poin yang didiskusikan meliputi ragam siklus,
masalah-masalah yang menonjol, bagian-bagian yang terlibat, dan penyikapan
yang tentunya berkaitan erat dengan poin setelah ini, yaitu analisis. Selamat
mengerjakan.
Setelah Anda memahami konsep sebelumnya, urutannya sekarang adalah
mengkaji proses analisisnya. Menurut Anda, mengapa analisis masalah perlu
dilakukan dan seperti apakah teknisnya? Hal tersebut dapat Anda pelajari di
tabel berikut ini. Perlu diketahui, analisis menekankan jenis permasalahan,
kerugian, dan solusi tindakannya.

Tabel 2.4.
Contoh Analisis Permasalahan Publik

Permasalahan Kerugian Solusi Tindakan


Ketimpangan pelayanan Masyarakat tidak dapat Penyusunan daftar skala
publik (kesehatan atau dilayani kebutuhannya. prioritas
pendidikan).
Alokasi anggaran Pencapaian target tidak Penambahan alokasi bagi
pelayanan publik minimal. maksimal. pelayanan publik.
Jumlah pencairan dana Program tidak berjalan Pendisiplinan anggaran dan
tidak sesuai dengan secara baik. perbaikan sistem
anggaran. perealisasian anggaran.
Informasi tidak transparan. Pilihan kriteria organisasi Perluasan akses informasi
penyedia layanan barang terkait mekanisme
dan jasa terbatas. pengadaan barang dan
jasa.
Ketidaktepatan waktu Mengacaukan jadwal Penertiban penyusunan
pelaporan. kegiatan organisasi. laporan keuangan.
Kurangnya bukti. Ketidakpercayaan publik. Perbaikan sistem akuntansi
dan pengarsipan dokumen
transaksi.
Keterbatasan Respons masyarakat minim. Perluasan akses informasi.
pendistribusian informasi.

Setelah permasalahan teridentifikasi, lanjutkan dengan analisis masalah.


Diskusikan dengan dosen atau tutor Anda apabila diperlukan. Setelah itu,
presentasikan di depan kelompok belajar hasil diskusi Anda tersebut. Setelah
mahir melakukan tugas-tugas terkait dengan perumusan dan analisis masalah,
langkah selanjutnya adalah perumusan draf regulasi publik. Pelajari penjelasan
berikut ini.
2.14 Akuntansi Sektor Publik 

Langkah kedua adalah perumusan draf regulasi publik


Mari me-refresh pemahaman Anda tentang regulasi publik. Sebelum
regulasi terealisasi, apakah peranti yang harus diperhatikan? Draf regulasi
publik adalah peranti yang harus diperhatikan. Mengapa harus draf regulasi
publik, bukan yang lain? Diskusikan secara mandiri, lalu cocokkan dengan
pernyataan dan alasan yang tertulis dalam penjelasan selanjutnya.
Mengapa harus draf regulasi publik? Karena, draf regulasi publik pada
dasarnya adalah kerangka awal yang dipersiapkan untuk mengatasi masalah
publik yang hendak diselesaikan. Pemahaman satu dan aspek penting lainnya
yang harus dipertimbangkan adalah jenis regulasi publik yang akan dibentuk.
Hal ini sangat penting karena ketika rancangan regulasi publik tersebut
dilakukan, ia akan dengan mudah mendeskripsikan penataan wewenang bagi
lembaga pelaksana dan penataan perilaku bagi organisasi publik atau
masyarakat yang harus mematuhinya.
Secara sederhana, draf regulasi publik harus dapat dijelaskan tentang siapa
pelaksana aturan organisasi publik, kewenangan apa yang diberikan padanya,
perlu tidaknya dipisahkan antara organ pelaksana peraturan dan organ yang
menetapkan sanksi atas ketidakpatuhan, persyaratan apa yang mengikat
organisasi publik pelaksana, serta sanksi apa yang dapat dijatuhkan kepada
aparat pelaksana jika menyalahgunakan wewenang. Namun, perlu Anda catat
bahwa rumusan permasalahan pada masyarakat akan berkisar pada siapa yang
berperilaku bermasalah, jenis pengaturan apa yang proporsional untuk
mengendalikan perilaku bermasalah tersebut, dan jenis sanksi yang akan
digunakan untuk memaksakan kepatuhan. Hal itu akan menyulut tindakan
selanjutnya, yaitu penataan jenis perilaku dalam draf regulasi tersebut.
Jadi, penataan jenis perilaku akan menghasilkan regulasi publik tentang
larangan atau izin dan regulasi publik tentang kewajiban melakukan hal tertentu
atau dispensasi. Nah, apa yang harus dilakukan oleh penyusun draf? Menurut
Anda, apa yang harus dilakukan? Di sini, penyusun draf harus menjelaskan
pilihan tentang norma kelakuan yang dipilihnya, apakah sesuai dengan tujuan
yang hendak dicapai. Kemudian, bagaimana dengan norma larangan. Norma
larangan akan menghasilkan bentuk pengaturan yang perinci tentang perbuatan
yang dilarang. Jika menginginkan ada perkecualian, norma izin dirumuskan
pula. Konsekuensinya adalah perumusan sistem dan syarat perizinannya.
Sekarang, lakukan perumusan draf regulasi dari permasalahan yang telah
terkaji dan yang telah dianalisis. Langkah teknisnya dilanjutkan dengan kajian
 EKSI4207/MODUL 2 2.15

prosedur pembahasan. Namun, sebelumnya, jelaskan urgensi dari pembahasan


dan dalam bentuk apakah pembahasan ini bisa dilakukan.

Prosedur pembahasan
Terkait dengan prosedur pembahasan, perlu Anda perhatikan bahwa
terdapat tiga tahap penting pembahasan draf regulasi publik, yaitu dengan
lingkup tim teknis pelaksana organisasi publik (eksekutif), lembaga legislatif
(dewan penasihat, dewan penyantun, dan lain-lain), serta masyarakat. Otomatis,
pembahasan pada tim teknis perlu juga dieksekusi dalam optimalisasi
penajaman terhadap informasi yang rigid. Pembahasan pada tim teknis adalah
pembahasan yang lebih merepresentasi kepentingan eksekutif (manajemen).
Setelah itu, dilakukan public hearing (pengumpulan pendapat masyarakat).
Pembahasan pada lingkup legislatif (DPR/D) dan masyarakat biasanya sangat
sarat dengan kepentingan politis.
Lanjutkan tugas Anda dengan menganalisis dan menerapkan proses
pembahasan. Hal ini dilakukan agar pemahaman Anda semakin konkret.

Pengesahan dan pengundangan


Perjalanan akhir dari perancangan sebuah draf regulasi publik adalah tahap
pengesahan yang dilakukan dalam bentuk penandatanganan naskah oleh pihak
organisasi publik (pimpinan organisasi). Mengapa harus disahkan dan kapan?
Dalam konsep hukum, ini dilakukan agar regulasi publik mempunyai kekuatan
hukum materiil terhadap pihak yang menyetujuinya. Maka itu, sejak
ditandatangani, rumusan hukum yang ada dalam regulasi publik sudah tidak
dapat diganti secara sepihak. Perhatikan dan pelajari contoh implementasinya.
Contoh di lembaga pemerintah daerah, pengundangan dalam lembaran
daerah adalah tahapan yang harus dilalui agar rancangan regulasi publik
mempunyai kekuatan hukum mengikat kepada publik. Dalam konsep hukum,
draf rancangan regulasi publik sudah menjadi regulasi publik yang berkekuatan
hukum formal. Secara teoretis, semua orang dianggap tahu adanya regulasi
publik mulai diberlakukan. Seluruh isi/muatan regulasi akuntansi sektor publik
pun dapat diterapkan. Lebih implisit lagi, tahap pengesahan ini juga dapat
dianalisis melalui perspektif sosiologi hukum. Berikut penjelasannya.
Pandangan sosiologi hukum dan psikologi hukum memberi anjuran agar
tahapan penyebarluasan (sosialisasi) regulasi publik harus dilakukan. Mengapa
diperlukan? Ini dilakukan agar terjadi komunikasi hukum antara regulasi publik
dan masyarakat yang harus patuh. Pola ini diperlukan agar terjadi internalisasi
2.16 Akuntansi Sektor Publik 

nilai atau norma yang diatur dalam regulasi akuntansi sektor publik. Maka itu,
ada tahap pemahaman dan kesadaran untuk mematuhinya.
Tidak dapat dimungkiri dan Anda pun tentunya sudah tahu bahwa seorang
perancang regulasi akuntansi sektor publik adalah orang yang secara substansial
menguasai permasalahan publik di daerah/lokasi tersebut. Permasalahan yang
akan diselesaikan harus dapat ia rumuskan dan selesaikan dengan jelas agar
pemilihan instrumen hukumnya tepat. Selain itu, perancang adalah orang yang
menguasai sistem hukum yang berlaku. Hal ini dimaksudkan agar produk
hukum regulasi akuntansi sektor publik tidak bertentangan dengan ketentuan
hukum yang lebih tinggi dan bahkan menimbulkan persoalan hukum dalam
penerapannya.
Baiklah, aktivitas terakhir dari tugas di atas adalah proses pengesahannya.
Harus seperti apakah model pengesahannya? Bagaimana cara mengesahkannya
dan aspek-aspek apa yang harus diperhatikan? Selamat mengerjakan!

B. TEKNIK PENYUSUNAN REGULASI PUBLIK

Kaitannya dengan hal di atas, agar terealisasi regulasi yang siap pakai, harus
diawali dengan proses penyusunan. Poin yang harus Anda pahami adalah proses
penyusunan tersebut tidak terlepas dari tahap dan sistematika sehingga regulasi
yang sudah dibuat akan siap pakai. Berikut ini adalah gambar tentang tahapan
dalam penyusunan sebuah regulasi publik. Pelajarilah! Kemudian, sintesiskan
dengan kebutuhan di lapangan yang menurut Anda layak dan mendesak untuk
dibuat regulasi. Berikut chart dan penjelasannya.
 EKSI4207/MODUL 2 2.17

Pendahuluan

Mengapa diatur?

Permasalahan dan
Misi

Dengan apa Bagaimana


diatur? mengaturnya?

Diskusi dan
Musyawarah

Catatan

Gambar. 2.3.
Tahapan dalam Penyusunan Sebuah Regulasi Publik

Gambar di atas menunjukkan teknik penyusunan regulasi publik yang


berupa rangkaian alur tahapan sehingga regulasi publik tersebut siap untuk
disusun, kemudian ditetapkan dan diterapkan. Hal ini dapat dijelaskan sebagai
berikut.

Bagian satu, yaitu pendahuluan


Coba Anda analisis hal-hal apa saja yang termuat dalam pendahuluan?
Aktivitas apa saja yang dilakukan oleh perancang? Penjelasan lebih detail dapat
Anda pahami di sini. Dalam tahap ini, perancang regulasi publik wajib memiliki
kemampuan untuk mendeskripsikan latar belakang perlunya penyusunan
regulasi publik. Mengapa? Karena, sebuah regulasi publik yang disusun
didahului oleh adanya permasalahan atau tujuan yang ingin dicapai. Lanjutkan
ke tahapan kedua, yaitu mengapa diatur
2.18 Akuntansi Sektor Publik 

Mengapa diatur?
Telah Anda pahami pada poin sebelumnya bahwa perancang regulasi publik
wajib memiliki kemampuan untuk mendeskripsikan latar belakang perlunya
disusun regulasi publik. Hal ini dilakukan karena sebuah regulasi publik yang
disusun didahului oleh permasalahan atau tujuan yang ingin dicapai. Maka dari
itu, dapat Anda kaitkan dan memang hampir searah dengan poin tersebut bahwa
sebuah regulasi publik yang disusun disebabkan adanya berbagai isu terkait
yang membutuhkan tindakan khusus dari organisasi publik. Hal pertama yang
harus ditemukan adalah jawaban pertanyaan mengapa isu tersebut harus diatur
atau mengapa regulasi publik perlu disusun. Seiring dengan penjelasan ini, poin
yang harus dibahas adalah permasalahan dan misi dari suatu regulasi. Poin ini
sangat urgen. Hal ini mengingat bahwa permasalahan yang secara keseluruhan
telah teridentifikasi akan mempermudah langkah dan ragam isi dari aturan yang
tentunya didahului dengan misi. Untuk selengkapnya, dapat disimak di
penjelasan berikut ini.

Permasalahan dan misi


Perhatikan penjelasan berikut ini. Apabila telah melalui dua tahapan di atas,
tiba saatnya permasalahan dan misi ditentukan. Lalu, sebuah regulasi publik bisa
disusun dan ditetapkan karena alternatif solusi permasalahan telah dapat
dirumuskan. Kemudian, apakah urgensi dari misi? Penting untuk diketahui
bahwa misi merupakan wujud komitmen dan langkah organisasi publik dalam
menghadapi rumusan solusi permasalahan yang ada. Pembahasan dilanjutkan ke
sarana yang digunakan untuk mengatur.

Dengan apa diatur?


Bisa Anda cermati dalam fenomena sehari-hari dan diaplikasikan dalam
beberapa sektor publik, terdapat berbagai macam jenjang regulasi publik yang
dikenal dan layak Anda ketahui, contohnya dalam organisasi pemerintahan.
Anda tahu bahwa di setiap jenjang struktur pemerintahan terdapat regulasi
tersendiri, misalnya peraturan daerah atau keputusan kepala daerah dan bentuk
aturan lainnya, seperti UUD, undang-undang, peraturan pemerintah pengganti
undang-undang, peraturan pemerintah, dan peraturan presiden. Peranti tersebut
saling melengkapi satu sama lain.
Satu hal yang bisa menjadi bias apabila tidak disikapi dengan sebaik-
baiknya adalah urusan yang harus dirumuskan dengan jenjang regulasi apa akan
diatur. Dengan ini, permasalahan segera dapat disikapi dan solusi tepat pada
 EKSI4207/MODUL 2 2.19

sasarannya. Bisa Anda rasakan apabila peranti tersebut tidak ada. Akan tetapi, di
Indonesia, persoalan tersebut jarang ditemui. Selanjutnya, arahan ada pada
teknis aplikatif terkait dengan bagaimana cara mengaturnya.

Bagaimana mengaturnya?
Poin ini berkaitan erat dengan satu kalimat kunci yang harus Anda ingat dan
perhatikan, yaitu substansi regulasi publik yang disusun harus menjawab
pertanyaan bagaimana solusi permasalahan yang ada akan dilaksanakan. Anda
bisa menganalisis dampak positifnya. Dengan demikian, regulasi publik yang
disusun benar-benar merupakan wujud kebijakan organisasi publik dalam
menghadapi berbagai permasalahan publik. Maka itu, regulasi tersebut akan
bernilai dan bersifat grounded.

Diskusi/musyawarah
Sebelum menjelaskan poin musyawarah secara mendetail, coba Anda
analisis beberapa pertanyaan berikut terkait dengan diskusi/musyawarah.
Mengapa musyawarah dilakukan? Siapa saja yang terlibat? Siapa pengendali
dalam musyawarah tersebut? Apakah output yang diharapkan dari musyawarah
tersebut? Mari lanjutkan dengan poin intinya. Sebagaimana disampaikan di
beberapa poin sebelumnya bahwa materi regulasi publik hendaknya disusun dan
dibicarakan melalui mekanisme forum diskusi atau pertemuan khusus yang
membahas regulasi publik. Kemudian, dipersiapkan melalui proses penelitian
yang menggambarkan aspirasi publik yang benar. Mengapa langkah tersebut
harus diperhatikan? Ini dilakukan agar materi yang dibahas akan secara riil dan
grounded menggambarkan permasalahan yang ada dan aspirasi masyarakat.
Setelah jelas konsepnya, apakah bentuk teknis dari diskusi atau musyawarah
tersebut?
Pembahasan selanjutnya terkait dengan forum diskusi penyusunan regulasi.
Tindakan ini biasanya telah ditetapkan sebagai bagian dari proses penyusunan
regulasi organisasi publik. Mengapa? Jawabannya dapat Anda diskusikan dan
diperkuat dengan contoh implementasi di pemerintahan. Di pemerintahan,
mekanisme musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang) merupakan
forum diskusi dalam perumusan perencanaan pembangunan. Begitu juga dengan
rapat pembahasan undang-undang, sidang paripurna di DPR/D dan sebagainya.
Coba Anda analisis contoh-contoh lain yang ada di sektor publik, seperti partai
politik, LSM, NPO/NGO, pengelolaan masjid, gereja, wihara, pura, dan
sebagainya. Sampaikan di depan forum. Poin terakhir yang harus dijawab dan
2.20 Akuntansi Sektor Publik 

ini pangkal dari semuanya adalah catatan-catatan atau dokumentasi. Apakah


fungsi dan manfaat dari dokumentasi tersebut? Dapat Anda simak sebagai
berikut.

Catatan
Seperti apakah catatan yang dimaksud? Mengapa harus ada catatan?
Catatan yang dimaksud adalah hasil dari sebuah proses diskusi yang dilakukan
sebelumnya. Mengapa catatan ini penting? Karena, catatan ini akan menjadi
wujud tindak lanjut dari keputusan organisasi publik terkait bagaimana regulasi
publik akan dihasilkan dan pelaksanaannya terkait isu atau permasalahan yang
dihadapi.
Dari penjelasan rigid di atas, carilah studi kasus yang berhubungan dengan
penyusunan regulasi tersebut. Simak dan cermati bentuk regulasinya. Kemudian,
analisislah proses penyusunan. Berikan saran dan kritik dari kondisi regulasi
tersebut.

Dalam wacana teknis, tahapan penyusunan regulasi publik diatur dengan


aturan masing-masing organisasi publik. Aturan tersebut dapat mengatur cara-
cara penyusunan draf regulasi ataupun tahapan-tahapan dari penyusunan,
pembahasan, analisis, hingga penetapan regulasi. Untuk memperdalam
pemahaman Anda, kerjakan latihan-latihan berikut ini. Anda dapat
mengerjakannya secara berkelompok. Tugas selanjutnya adalah memahami dan
mendalami regulasi dalam akuntansi sektor publik.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan tahapan dalam penyusunan sebuah regulasi publik!


2) Sebutkan beberapa pertimbangan yang bisa dibuat sebelum menyusun
regulasi publik!
3) Perumusan masalah publik meliputi apa saja?
4) Sebut dan jelaskan contoh masalah publik tentang akuntansi sektor publik!
5) Sebut dan jelaskan contoh analisis permasalahan publik yang sudah
dilaksanakan selama ini oleh pemerintah!
 EKSI4207/MODUL 2 2.21

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian penyusunan regulasi publik.


2) Baca bagian penyusunan regulasi publik.
3) Baca bagian penyusunan regulasi publik.
4) Baca bagian teknik penyusunan regulasi publik.
5) Baca bagian teknik penyusunan regulasi publik.

R A NG KU M AN

Tahapan dalam Penyusunan Sebuah Regulasi Publik


Pendahuluan

Mengapa diatur?

Permasalahan dan
Misi

Dengan apa Bagaimana


diatur? mengaturnya?

Diskusi dan
Musyawarah

Catatan

Gambar di atas menunjukkan teknik penyusunan regulasi publik yang


berupa rangkaian alur tahapan. Maka itu, regulasi publik tersebut siap untuk
disusun, kemudian ditetapkan dan diterapkan.

Bagian satu: pendahuluan


Dalam tahap ini, perancang regulasi publik wajib memiliki kemampuan
untuk mendeskripsikan latar belakang perlunya disusun regulasi publik.
Karena sebuah regulasi publik yang disusun didahului oleh adanya
permasalahan atau tujuan yang ingin dicapai.
2.22 Akuntansi Sektor Publik 

Mengapa diatur?
Hal pertama yang harus ditemukan adalah jawaban pertanyaan
mengapa isu terkait harus diatur atau mengapa regulasi publik perlu
disusun. Seiring dengan penjelasan ini, poin yang harus dibahas adalah
permasalahan dan misi dari suatu regulasi. Poin ini sangat urgen. Hal ini
mengingat permasalahan yang secara keseluruhan sudah teridentifikasi
akan mempermudah langkah dan ragam isi dari aturan yang tentunya
didahului dengan misi.

Permasalahan dan misi


Perhatikan penjelasan berikut ini. Apabila telah melalui dua tahapan di
atas, tiba saatnya permasalahan dan misi ditentukan. Sebuah regulasi publik
bisa disusun dan ditetapkan karena alternatif solusi permasalahan telah
dapat dirumuskan. Penting untuk diketahui bahwa misi merupakan wujud
komitmen dan langkah organisasi publik dalam menghadapi rumusan solusi
permasalahan yang ada.

Diatur dengan apa?


Beberapa di antaranya adalah peraturan daerah atau keputusan kepala
daerah dan bentuk aturan lainnya, seperti UUD, undang-undang, peraturan
pemerintah pengganti undang-undang, peraturan pemerintah, dan peraturan
presiden. Peranti tersebut saling melengkapi satu sama lain.

Bagaimana mengaturnya?
Poin ini berkaitan erat dengan satu kalimat kunci yang harus diingat
dan diperhatikan, yaitu substansi regulasi publik yang disusun harus
menjawab pertanyaan bagaimana solusi permasalahan yang ada akan
dilaksanakan. Dengan demikian, regulasi publik yang disusun benar-benar
merupakan wujud kebijakan organisasi publik dalam menghadapi berbagai
permasalahan publik yang ada. Maka itu, regulasi tersebut akan bernilai dan
bersifat grounded.

Diskusi/musyawarah
Materi regulasi publik hendaknya disusun dan dibicarakan melalui
mekanisme forum diskusi atau pertemuan khusus publik yang membahas
regulasi publik. Kemudian, dipersiapkan melalui proses penelitian yang
menggambarkan aspirasi publik yang benar. Mengapa langkah tersebut
harus diperhatikan? Ini dilakukan agar materi yang dibahas akan secara riil
dan grounded menggambarkan permasalahan yang ada dan aspirasi
masyarakat. Kemudian, apakah bentuk teknis dari diskusi atau musyawarah
tersebut?
 EKSI4207/MODUL 2 2.23

Terkait dengan forum diskusi penyusunan regulasi, tindakan ini


biasanya telah ditetapkan sebagai bagian dari proses penyusunan regulasi
organisasi publik.

Catatan
Catatan yang dimaksud adalah hasil dari sebuah proses diskusi yang
dilakukan sebelumnya. Penting karena hasil catatan ini akan menjadi wujud
tindak lanjut dari keputusan organisasi publik terkait bagaimana regulasi
publik akan dihasilkan dan pelaksanaannya terkait isu atau permasalahan
yang dihadapi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Secara sederhana, draf regulasi publik tidak harus dapat menjelaskan
informasi berikut ini ....
A. kewenangan yang diberikan padanya dan perlu tidaknya dipisahkan
antara organ pelaksana peraturan dan organ yang menetapkan sanksi
atas ketidakpatuhan
B. persyaratan yang mengikat organisasi publik pelaksana
C. sanksi yang dapat dijatuhkan kepada aparat pelaksana jika
menyalahgunakan wewenang
D. semua jawaban benar

2) Rumusan permasalahan dalam masyarakat akan berkisar pada ....


A. kapan masalah harus diselesaikan
B. siapa yang berperilaku bermasalah
C. kondisi ekonomi masyarakat
D. cara pandang masyarakat

3) Berikut ini bukan satu dari tiga tahap penting pembahasan draf regulasi
publik ....
A. lingkup tim teknis pelaksana organisasi publik (eksekutif)
B. lembaga legislatif (dewan penasihat, dewan penyantun, dan lain-lain)
C. masyarakat
D. pemantapan di sisi hukum (yuridis)

4) Public hearing adalah ....


A. pengumpulan pendapat masyarakat
B. penolakan pendapat masyarakat
2.24 Akuntansi Sektor Publik 

C. evaluasi pendapat masyarakat


D. pengubahan pendapat masyarakat

5) Perjalanan akhir dari perancangan sebuah draf regulasi publik adalah tahap
pengesahan yang dilakukan dalam bentuk ....
A. penandatanganan naskah oleh pihak organisasi publik (pimpinan
organisasi)
B. review
C. pencatatan masukan masyarakat
D. semua jawaban salah

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 2 2.25

Kegiatan Belajar 3

Review Regulasi Akuntansi Sektor Publik


dan Permasalahan Regulasi Keuangan
Publik di Indonesia

A. REVIEW REGULASI AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Sebuah kondisi klasik dan tentunya sudah Anda pahami dengan baik adalah
setiap organisasi publik pasti menghadapi berbagai isu dan permasalahan, baik
berasal dari luar (lingkungan) maupun dalam organisasi. Mengapa permasalahan
muncul? Apa yang menyebabkan dan siapa yang harus bertanggung jawab?
Langkah konkret yang secepatnya dilakukan adalah menekankan bahwa
setiap organisasi publik wajib mempunyai regulasi publik. Mengapa
diwajibkan? Karena, regulasi tersebut digunakan sebagai wujud kebijakan
organisasi dalam menghadapi isu dan permasalahan yang dihadapinya. Ada
tambahan, itu bisa Anda sampaikan.
Seperti yang telah Anda kaji pada modul sebelumnya, dalam akuntansi
sektor publik, tahapan organisasi selalu terjadi di semua organisasi publik.
Rangkaian proses tersebut antara lain perencanaan, penganggaran, realisasi
anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan keuangan, audit, serta
pertanggungjawaban publik. Pastinya, pada masing-masing tahapan tersebut,
isu dan permasalahan sering kali melingkupi, baik terkait secara fungsional,
prosedural, maupun tataran pelaksanaannya. Lalu, pertanyaannya, apa dampak
dari permasalahan di tiap tahap tersebut? Dampaknya adalah hasil akhir masing-
masing tahap dapat dipengaruhi. Coba jelaskan seperti apa pengaruh yang
muncul dan bagaimana mengatasinya? Pertanyaan kuncinya, bagaimana
menghadapi atau mengatasinya. Dalam menghadapinya, organisasi publik pun
menggunakan regulasi publik sebagai alat untuk memperlancar jalannya siklus
akuntansi sektor publik agar tujuan organisasi dapat tercapai. Lihat Gambar 2.4
sebagai penjelas pemahaman siklus produk regulasi dari akuntansi sektor publik
tersebut. Bagian ini mengulang sedikit dari Kegiatan Belajar 1, semoga Anda
teringat kembali.
2.26 Akuntansi Sektor Publik 

Regulasi Perencanaan
Publik

Regulasi Laporan Regulasi


Pertanggungjawaban Anggaran
Publik Publik
Akuntansi
Sektor
Publik

Regulasi Regulasi tentang


Pengadaan Barang dan Pelaksanaan Realisasi
Jasa Publik Anggaran Publik

Gambar 2.4.
Siklus Produk Regulasi dari Akuntansi Sektor Publik

Gambar di atas merupakan siklus produk regulasinya. Dilanjutkan dengan


hasil regulasi dari siklus akuntansi sektor publik. Perhatikan satu per satu dan
tambahkan contoh hasil regulasi publiknya agar pemahaman Anda lebih tajam.

Tabel 2.5.
Hasil Regulasi dari Siklus Akuntansi Sektor Publik

Regulasi Tahapan dalam Siklus Contoh Hasil


Akuntansi Sektor Publik Regulasi Publik
Regulasi Perencanaan Publik Peraturan Pemerintah Nomor 7/2005 mengenai
Rencana Pembangunan Jangka Menengah
(RPJM).
Regulasi Anggaran Publik Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18
Tahun 2006 tentang Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara Tahun Anggaran 2007.
Regulasi tentang Pelaksanaan 1. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor
Realisasi Anggaran Publik 93 Tahun 2006 tentang Perincian Anggaran
Belanja Pemerintah Pusat Tahun Anggaran
2007.
2. Otorisasi kepala daerah dokumen
pelaksanaan anggaran (DPA).
 EKSI4207/MODUL 2 2.27

Regulasi Tahapan dalam Siklus Contoh Hasil


Akuntansi Sektor Publik Regulasi Publik
Regulasi Pengadaan Barang dan SK gubernur tentang pemenang dalam pengadaan
Jasa Publik barang dan jasa.

Berikut ini adalah siklus dan tabel regulasi publik pada masing-masing
proses akuntansi sektor publik di organisasi pemerintahan.

Regulasi Perencanaan
Publik

Regulasi Laporan Regulasi


Pertanggungjawaban Penganggaran
Publik Publik
Akuntansi
Sektor
Publik

Regulasi Audit Regulasi Realisasi


Sektor Publik Anggaran Publik

Regulasi Pelaporan Regulasi


Keuangan Sektor Pengadaan Barang
Publik dan Jasa Publik

Gambar 2.5.
Siklus Regulasi yang Mengatur Akuntansi Sektor Publik

Gambar di atas merupakan siklus regulasi yang mengatur akuntansi sektor


publik. Dilanjutkan dengan hasil siklus regulasi yang mengatur akuntansi sektor
publik. Perhatikan satu per satu dan tambahkan contoh hasil regulasi publik agar
pemahaman Anda lebih tajam. Simak Tabel 2.6 sebagai berikut.
2.28 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 2.6.
Contoh Regulasi Publik yang Mengatur Akuntansi Sektor Publik

Tahapan dalam Siklus


Contoh Regulasi Publik
Akuntansi Sektor Publik
Perencanaan Publik 1. UU Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional.
2. 2. Surat Edaran Bersama Nomor
0295/M.PPN/I/2005050/ 166/SJ tentang Tata Cara
Penyelenggaraan Musyawarah Perencanaan
Pembangunan Tahun 2005.
Penganggaran Publik 1. UU No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Daerah.
2. UU No 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan Pusat dan Daerah.
3. Permendagri No 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah.
4. Permendagri No 59 Tahun 2007 tentang Perubahan
Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13
Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah.
Realisasi Anggaran Publik UU No 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
Pengadaan Barang dan Jasa Peraturan Presiden No 32 Tahun 2005 tentang
Publik Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden Nomor 80
Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah.
Pelaporan Keuangan Sektor PP No 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan
Publik Kinerja Instansi Pemerintah.
Audit Sektor Publik UU No 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan
Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara.
SK BPK No 1 Tahun 2008 tentang Standar Pemeriksaan
Keuangan Negara.
Pertanggungjawaban Publik Peraturan Pemerintah No 8 Tahun 2006 tentang
Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah.

Kemudian, catatan penting yang harus dicermati adalah sebagai sebuah


siklus, tahapan dalam akuntansi sektor publik saling terkait dan memengaruhi
satu sama lain. Contoh konkretnya, hasil perencanaan yang tidak baik
berpengaruh pada tidak baiknya tahapan penyusunan anggaran. Oleh karena itu,
peran regulasi publik pada siklus akuntansi sektor publik ini sangat besar karena
menjadi dasar pendukung utama bagi berhasil tidaknya perjalanan siklus
akuntansi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 2 2.29

B. PERMASALAHAN REGULASI KEUANGAN PUBLIK DI


INDONESIA

Produk-produk hukum dihasilkan oleh eksekutif, legislatif, dan yudikatif di


hadapan konstitusi yang berlaku. Pengujian oleh hakim terhadap produk cabang
kekuasaan legislatif (legislative acts) dan cabang kekuasaan eksekutif (executive
acts) adalah konsekuensi dianutnya prinsip checks and balances berdasarkan
doktrin pemisahan kekuasaan (separation of power).
Kurang lebih ada dua alternatif yang dapat ditawarkan untuk perbaikan
pada kemudian hari. Alternatif pertama, segala peraturan atau kelengkapan dari
peraturan yang diputuskan tidak konstitusional kehilangan pengaruhnya sejak
putusan tersebut dibuat. Dengan catatan, peraturan atau kelengkapan yang
sehubungan dengan hukum pidana kehilangan pengaruhnya secara retroaktif.
Maka itu, dimungkinkan dibuka kembali persidangan, mengingat tuduhan
didasarkan pada peraturan yang dianggap inkonstitusional. Alternatif kedua,
dapat diberikan kewenangan bagi MA ataupun MK (nantinya) untuk memutus
dampak masing-masing putusan, apakah berdampak pada peraturan yang timbul
sejak pencabutan dilakukan (ex nunc) atau berdampak retroaktif (ex tunc).
Permasalahan regulasi keuangan publik di Indonesia sebagai berikut.

1. Regulasi fokus pada manajemen


Organisasi publik didirikan untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat.
Perwujudan ini dilakukan melalui pelayanan publik yang menjadi muara dari
seluruh proses pengelolaan organisasi publik. Segala proses yang dilakukan
organisasi publik, baik keuangan maupun nonkeuangan, diatur dengan regulasi
publik.
Dalam hal ini, salah satu permasalahan yang terdapat dalam regulasi
keuangan publik adalah regulasi yang fokus pada manajemen organisasi publik.
Regulasi yang hanya terfokus dalam pengaturan wilayah manajemen sering kali
mengaburkan proses pencapaian kesejahteraan masyarakat. Seharusnya, regulasi
publik fokus terhadap tujuan pencapaian organisasi publik, yaitu kesejahteraan
publik. Dengan demikian, manajemen akan menata dirinya dalam segala situasi
dan kondisi untuk mengikuti regulasi yang berfokus pada tujuan kesejahteraan
publik tersebut.
2.30 Akuntansi Sektor Publik 

2. Regulasi belum bersifat teknik


Banyak regulasi publik di Indonesia yang tersusun sangat bagus untuk
tujuan kesejahteraan publik. Namun, banyak di antaranya tidak dapat
diaplikasikan dalam masyarakat bawah. Hal ini terjadi karena regulasi tersebut
tidak menjelaskan atau tidak disertai dengan regulasi lain yang membahas
secara lebih teknis bagaimana implementasi dari regulasi tersebut. Selain itu, di
Indonesia, terdapat juga beberapa regulasi setingkat undang-undang yang tidak
diikuti peraturan pelaksanaan di bawahnya sehingga pemerintah di tingkat
daerah tidak dapat melaksanakan undang-undang tersebut. Bahkan, hal ini dapat
menimbulkan pertentangan antara undang-undang yang bersangkutan dan
peraturan pelaksanaan di tingkat daerah.

3. Perbedaan interpretasi antara undang-undang dan regulasi di


bawahnya
Regulasi ditetapkan untuk dilaksanakan dalam masyarakat. Regulasi yang
baik seharusnya bersifat aplikatif. Regulasi yang tidak jelas dan tidak aplikatif
akan menimbulkan multiinterpretasi dalam pelaksanaannya. Multiinterpretasi
dapat menimbulkan berbagai penyimpangan dari tujuan regulasi semula.
Dalam hal ini, salah satu permasalahan regulasi di Indonesia adalah
perbedaan interpretasi antara undang-undang dan regulasi di bawahnya. Pada
banyak kajian, beberapa ayat atau pasal yang ada di undang-undang atau
regulasi sering menimbulkan berbagai interpretasi yang berbeda dalam
pelaksanaannya. Di tingkat daerah, substansi isi undang-undang tak dapat
diturunkan dalam peraturan daerah. Kondisi ini menjadikan tujuan peraturan
pemerintah tidak dapat tercapai sesuai konsep pada awalnya.

4. Pelaksanaan regulasi yang bersifat transisi berdampak pemborosan


anggaran
Seiring dengan era Reformasi yang tengah melanda Indonesia, berbagai
regulasi pun turut mengikuti perubahan yang ada. Banyak revisi atau
penyusunan regulasi yang baru dilakukan oleh pemerintah atau organisasi
publik. Misalnya, di bidang keuangan publik, reformasi di tingkat regulasi
dimulai dengan lahirnya UU Nomor 17 Tahun 2003. Tindak lanjut UU ini
adalah lahirnya Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 yang direvisi kembali
menjadi Permendagri Nomor 59 Tahun 2007 dan direvisi kembali menjadi
Permendagri Nomor 1 Tahun 2011. Walaupun direvisi, berbagai friksi terkait
materi peraturan tersebut masih ada. Fenomena perbaikan regulasi yang tak
 EKSI4207/MODUL 2 2.31

kunjung berakhir membuat kebingungan tersendiri pada para aparat keuangan di


tingkat daerah. Selain itu, untuk mengaplikasikan sebuah regulasi, kapasitas
tertentu harus ada sehingga wajar jika pergantian regulasi juga akan diikuti
pengeluaran lain sebagai dampak bagian pelaksanaan regulasi tersebut.
Saat ini, banyak regulasi yang bersifat transisi dilaksanakan secara bertahap
dan membutuhkan kapasitas tertentu untuk melaksanakannya. Hal ini akan
berdampak pada anggaran yang senantiasa meningkat dan cenderung boros.
Pemborosan anggaran akan menurunkan kapasitas organisasi dalam
menjalankan roda organisasi sehingga pencapaian tujuan organisasi semakin
menurun.

5. Pelaksanaan regulasi tanpa sanksi


Kelemahan regulasi di Indonesia adalah pelaksanaan regulasi tanpa sanksi.
Dalam hal ini, sanksi yang dimaksud adalah hukuman jika organisasi publik
tidak melaksanakan regulasi tersebut. Dengan tidak adanya sanksi, organisasi
seenaknya melaksanakan atau tidak melaksanakan regulasi tersebut.
Sebuah regulasi disusun dan disahkan dengan tujuan tertentu. Dalam
konteks ini, sudah barang tentu tujuan tersebut adalah kesejahteraan publik. Jika
organisasi tidak melaksanakan regulasi tersebut, secara otomatis tujuan
kesejahteraan publik tidak akan dapat tercapai. Oleh karena itu, sanksi terhadap
organisasi yang tidak melaksanakan regulasi hendaknya dicantumkan dalam
setiap regulasi publik.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan pengujian produk lembaga legislatif di Indonesia dilakukan


melalui apa saja!
2) Apakah yang dimaksud dengan judicial review (hak uji materiil)?
3) Seperti apakah mekanisme penerapan hukum tata negara yang lazim di
berbagai negara di dunia?
4) Dalam melakukan proses judicial review, ada beberapa hal yang perlu
diperhatikan. Sebut dan jelaskan!
2.32 Akuntansi Sektor Publik 

5) Jelaskan dengan singkat permasalahan regulasi dilihat dari sisi manajemen,


sifat teknik, perbedaan interpretasi antara undang-undang dan regulasi di
bawahnya, pelaksanaan regulasi yang bersifat transisi berdampak
pemborosan anggaran, serta pelaksanaan regulasi tanpa sanksi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian review regulasi akuntansi sektor publik.


2) Baca bagian review regulasi akuntansi sektor publik.
3) Baca bagian review regulasi akuntansi sektor publik.
4) Baca bagian review regulasi akuntansi sektor publik.
5) Baca bagian permasalahan regulasi keuangan publik di Indonesia.

R A NG KU M AN

Produk-produk hukum dihasilkan oleh eksekutif, legislatif, dan


yudikatif di hadapan konstitusi yang berlaku. Pengujian oleh hakim
terhadap produk cabang kekuasaan legislatif (legislative acts) dan cabang
kekuasaan eksekutif (executive acts) adalah konsekuensi dianutnya prinsip
checks and balances berdasarkan doktrin pemisahan kekuasaan (separation
of power).
Kurang lebih ada dua alternatif yang dapat ditawarkan untuk perbaikan
pada kemudian hari. Alternatif pertama, segala peraturan atau kelengkapan
dari peraturan yang diputuskan tidak konstitusional kehilangan
pengaruhnya sejak putusan tersebut dibuat. Dengan catatan, peraturan atau
kelengkapan yang sehubungan dengan hukum pidana kehilangan
pengaruhnya secara retroaktif.
Maka itu, dimungkinkan dibuka kembali persidangan, mengingat
tuduhan didasarkan pada peraturan yang dianggap inkonstitusional.
Alternatif kedua, dapat diberikan kewenangan bagi MA ataupun MK
(nantinya) untuk memutus dampak masing-masing putusan, apakah
berdampak pada peraturan yang timbul sejak pencabutan dilakukan (ex
nunc) atau berdampak retroaktif (ex tunc).
Sementara itu, berbagai permasalahan yang dihadapi regulasi selama
ini mencakup hal-hal berikut.
1. Regulasi fokus pada manajemen.
2. Regulasi belum bersifat teknik.
3. Perbedaan interpretasi antara undang-undang dan regulasi di
bawahnya.
 EKSI4207/MODUL 2 2.33

4. Pelaksanaan regulasi yang bersifat transisi berdampak pemborosan


anggaran.
5. Pelaksanaan regulasi tanpa sanksi.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Produk-produk hukum yang seperti apa yang bisa di-review?
A. Produk hukum warisan Belanda.
B. Produk hukum eksekutif saja.
C. Produk hukum yudikatif saja.
D. Produk hukum yang dihasilkan oleh eksekutif, legislatif, ataupun
yudikatif di hadapan konstitusi yang berlaku.

2) Pengujian oleh hakim terhadap produk cabang kekuasaan legislatif


(legislative acts) dan cabang kekuasaan eksekutif (executive acts) adalah
konsekuensi dari dianutnya prinsip ....
A. checks and balances berdasarkan doktrin pemisahan kekuasaan
(separation of power)
B. ex tunk
C. good governance
D. semua jawaban benar

3) Dalam PerMA Nomor 1 Tahun 1999 disebutkan bahwa bila dalam 90 hari
setelah putusan diberikan pada tergugat atau kepada badan/pejabat TUN
dan mereka tidak melaksanakan kewajibannya, maka ....
A. peraturan perundang-undangan yang dimaksud batal demi hukum
B. banding
C. kasasi
D. semua jawaban benar

4) Segala peraturan atau kelengkapan dari peraturan yang diputuskan tidak


konstitusional kehilangan pengaruhnya sejak ....
A. hari putusan tersebut dibuat dan dapat diberikan kewenangan bagi MA
ataupun MK
B. sebelum menghadap hakim
C. beberapa hari setelah kasus terkuak
D. semua jawaban salah
2.34 Akuntansi Sektor Publik 

5) Banyak regulasi publik di Indonesia yang tersusun sangat bagus untuk


tujuan kesejahteraan publik. Namun, banyak di antaranya tidak dapat
diaplikasikan dalam masyarakat bawah karena ....
A. kurangnya pemahaman dari pelaksana
B. kurangnya kapasitas sumber daya manusia
C. regulasi tersebut tidak menjelaskan atau tidak disertai dengan regulasi
lain yang membahas secara lebih teknik bagaimana implementasi dari
regulasi tersebut
D. tidak adanya sanksi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 2 2.35

Kegiatan Belajar 4

Dasar Hukum Keuangan Publik di Indonesia

T ugas Anda setelah memahami konsep dan dasar hukum keuangan publik di
Indonesia adalah mengkaji dan menambah contoh regulasi. Analisislah
secara mendetail dan dilakukan secara berkelompok maksimal empat orang.
Sebelumnya, pelajari penjelasan-penjelasan berikut ini.
Pada kegiatan belajar ini akan dibahas mengenai tiga dasar hukum, yakni
dasar hukum keuangan negara, dasar hukum keuangan daerah, dan hukum
keuangan organisasi publik lainnya. Bahasan yang pertama dan kedua akan
lebih banyak membahas regulasi yang berlaku di organisasi pemerintahan
Indonesia. Sementara itu, regulasi organisasi publik nonpemerintah lainnya akan
dibahas pada hukum keuangan organisasi lainnya.
Sebagaimana telah Anda ketahui, penyelenggaraan pemerintahan ditujukan
untuk mengoordinasikan pelaksanaan hak dan kewajiban warga negara dalam
suatu sistem pengelolaan keuangan negara. Apa kaitannya dengan pengelolaan
keuangan negara? Dalam konteks ini, jelas terlihat bahwa pengelolaan keuangan
negara, baik keuangan negara maupun keuangan daerah, sebagaimana dimaksud
Undang-Undang Dasar 1945 perlu dilaksanakan secara profesional, terbuka, dan
bertanggung jawab untuk kemakmuran rakyat. Berikut ini kajian detailnya.
Penjelasan diawali dengan dasar hukum keuangan negara.

A. DASAR HUKUM KEUANGAN NEGARA

Keuangan negara dapat diinterpretasikan sebagai pelaksanaan hak dan


kewajiban warga yang dapat dinilai dengan uang dalam kerangka tata cara
penyelenggaraan pemerintahan. Menurut pendapat Anda, seperti apakah wujud
pelaksanaan keuangan negara tersebut? Wujud pelaksanaan keuangan negara
dapat diidentifikasi sebagai segala bentuk kekayaan, hak, dan kewajiban negara
yang tercantum dalam anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) serta
laporan pelaksanaannya. Untuk memudahkan Anda memahami konteks dasar
hukum keuangan negara ini, hendaknya diawali dengan wacana tentang hak dan
kewajiban negara. Namun, sebelumnya, tolong paparkan dan jelaskan, apa yang
dimaksud dengan hak dan kewajiban negara? Pentingkah kedua hal tersebut?
Jelaskan peranan hak dan kewajiban negara menurut pengetahuan Anda. Setelah
itu, pelajari Tabel 2.6 berikut ini.
2.36 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 2.7.
Hak dan Kewajiban Negara

Hak-hak negara yang dimaksud mencakup Kewajiban negara adalah berupa


hal-hal berikut ini. pelaksanaan tugas-tugas pemerintah
sesuai dengan pembukaan UUD 1945.
1. Hak monopoli mencetak dan 1. Melindungi segenap bangsa
mengedarkan uang. Indonesia dan seluruh tumpah darah
2. Hak untuk memungut sumber-sumber Indonesia.
keuangan, seperti pajak serta bea dan 2. Memajukan kesejahteraan umum.
cukai. 3. Mencerdaskan kehidupan bangsa.
3. Hak untuk memproduksikan barang dan 4. Ikut melaksanakan ketertiban dunia
jasa yang dapat dinikmati oleh khalayak yang berdasarkan kemerdekaan,
umum, dalam hal ini pemerintah dapat perdamaian abadi, dan keadilan
memperoleh (kontraprestasi) sebagai sosial.
sumber penerimaan negara.

Dari perincian hak dan kewajiban negara tersebut, pelaksanaan kewajiban


atau tugas-tugas pemerintah dilakukan dalam bentuk pengeluaran dan diakui
sebagai belanja negara. Dalam UUD 1945 amendemen III dalam hal keuangan
negara, secara khusus itu diatur pada Bab VIII Pasal 23 yang berbunyi sebagai
berikut.
1. Anggaran pendapatan dan belanja negara sebagai wujud dari pengelolaan
keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang serta
dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk kemakmuran
masyarakat.
2. Rancangan undang-undang anggaran pendapatan dan belanja negara
diajukan oleh presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat
dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah.
3. Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui rancangan anggaran
pendapatan dan belanja negara yang diusulkan oleh presiden, pemerintah
menjalankan anggaran pendapatan dan belanja negara tahun yang lalu.

Dilanjutkan dengan:
Pasal 23A
Pajak dan pungutan lain yang bersifat memaksa untuk keperluan
negara diatur dengan undang-undang.
 EKSI4207/MODUL 2 2.37

Pasal 23B
Macam dan harga mata uang ditetapkan dengan undang-undang.

Pasal 23C
Hal-hal lain mengenai keuangan negara diatur dengan undang-undang.

Pasal 23D
Negara memiliki suatu bank sentral yang susunan, kedudukan,
kewenangan, tanggung jawab, dan independensinya diatur dengan undang-
undang.

Berdasarkan ketentuan di atas, undang-undang tentang APBN untuk tahun


anggaran yang bersangkutan ditetapkan. Penyusunan APBN bukan hanya untuk
memenuhi ketentuan konstitusional yang dimaksud pada Pasal 23 ayat (1) UUD
1945, tetapi juga sebagai dasar rencana kerja yang akan dilaksanakan oleh
pemerintah dalam tahun anggaran yang bersangkutan. Oleh karena itu,
penyusunannya didasarkan rencana pembangunan jangka panjang dan rencana
pembangunan jangka menengah. Pelaksanaannya dituangkan dengan undang-
undang yang harus dijalankan oleh presiden/wakil presiden dan menteri-menteri
serta pimpinan lembaga tinggi negara lainnya. Setelah pengesahan undang-
undang, APBN dilaksanakan dan dipertanggungjawabkan dalam bentuk laporan
keuangan pemerintah pusat.
Dari penjelasan di atas, informasi apa yang telah Anda peroleh? Adakah
potensi masalah yang mungkin akan terjadi? Berikut ini beberapa regulasi
keuangan negara yang bisa Anda pelajari. Pertama adalah Undang-Undang
Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.

1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara


Sebaiknya Anda ketahui, pelaksanaan pengelolaan keuangan negara masih
menggunakan ketentuan perundang-undangan yang disusun pada masa
pemerintahan kolonial Hindia Belanda. Dalam perkembangannya, Undang-
Undang Nomor 17 Tahun 2003 menjadi tonggak sejarah penting yang
mengawali reformasi keuangan negara menuju pengelolaan keuangan yang
efisien dan modern. Mengapa kondisi ini bisa terjadi? Karena, undang-undang
ini memuat beberapa hal penting sebagai berikut.
2.38 Akuntansi Sektor Publik 

a. Kekuasaan atas pengelolaan keuangan negara


Poin a ini menjelaskan peran presiden selaku kepala pemerintahan yang
memegang kekuasaan pengelolaan keuangan negara sebagai bagian dari
kekuasaan pemerintahan. Lebih detailnya lagi kekuasaan tersebut
mencakup:
1) dikuasakan kepada menteri keuangan selaku pengelola fiskal dan wakil
pemerintah dalam kepemilikan kekayaan negara yang dipisahkan;
2) dikuasakan kepada menteri/pimpinan lembaga selaku pengguna
anggaran atau pengguna barang kementerian negara/lembaga yang
dipimpinnya;
3) diserahkan kepada gubernur/bupati/wali kota selaku kepala
pemerintahan daerah untuk mengelola keuangan daerah dan mewakili
pemerintah daerah dalam kepemilikan kekayaan daerah yang
dipisahkan;
4) tidak termasuk kewenangan di bidang moneter, yang antara lain
mengeluarkan dan mengedarkan uang yang diatur dengan undang-
undang.

Dari empat poin di atas, pilih salah satu poin dan elaborasikan sesuai
dengan pengetahuan Anda. Elaborasi dapat ditambahi dengan fakta-fakta di
seputar pemerintahan. Kerjakan secara individu. Setelah itu, diskusilah
antarkelompok yang memilih poin satu, dua, tiga, dan empat. Kemudian,
dijadikan sebagai pernyataan bersama. Jangan lupa sampaikan rekomendasi
terkait dengan fakta-fakta yang ditunjukkan oleh tiap poinnya. Diskusikan
dengan tutor atau dosen apabila diperlukan. Selamat mengerjakan.

b. Penyusunan dan penetapan APBN


Seperti yang telah Anda pahami bahwa APBN merupakan wujud
pengelolaan keuangan negara yang ditetapkan tiap tahun dengan undang-
undang. Apakah implikasi yang timbul dari APBN ini? APBN harus sesuai
dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan negara dan kemampuan
dalam menghimpun pendapatan negara. Apakah pendapat Anda tentang
muatan dalam penjelasan ini? Kunci apakah yang telah Anda dapatkan
terkait dengan APBN tersebut?
Maka dari itu, Anda juga harus tahu bahwa hal penting yang ditekankan
dalam undang-undang ini di antaranya adalah penyusunan RAPBN harus
berpedoman pada rencana kerja pemerintah dalam mewujudkan tercapainya
tujuan bernegara. Setelah rencana kerja pemerintah, kemudian apa lagi?
 EKSI4207/MODUL 2 2.39

Selanjutnya adalah anggaran yang diperkirakan defisit dan surplus. Dalam


hal anggaran yang diperkirakan defisit, ditetapkan sumber-sumber
pembiayaan untuk menutup defisit tersebut dalam undang-undang tentang
APBN. Dalam hal anggaran diperkirakan surplus, pemerintah pusat dapat
mengajukan rencana penggunaan surplus anggaran kepada DPR.
Menurut analisis Anda, muatan apa lagi yang terdapat dalam undang-
undang ini? Undang-undang ini juga menjabarkan tahapan penting dalam
penyusunan APBN yang diawali dengan penyampaian pokok-pokok
kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro tahun anggaran berikutnya
kepada DPR selambat-lambatnya pertengahan bulan Mei tahun berjalan.
Dilanjutkan dengan pembahasan RUU tentang APBN disertai nota
keuangan dan dokumen-dokumen pendukungnya kepada DPR pada bulan
Agustus. Pengambilan keputusan oleh DPR mengenai RUU tentang APBN
dilakukan selambat-lambatnya dua bulan sebelum tahun anggaran yang
bersangkutan dilaksanakan.
Untuk pemantapan, kajilah fenomena dalam APBN 2008 dan 2009 serta
keberjalanan fungsinya selama ini. Sudahkah memenuhi kebutuhan dan
persyaratan yang diimbau di undang-undang tersebut?
Setelah mengkaji cakupan yang lebih luas, pembahasan beralih ke cakupan
yang lebih sempit, yaitu penyusunan dan penetapan APBD. Sebelum
memulai pembelajaran, menurut pengetahuan Anda, apa yang dimaksud
dengan APBD?

c. Penyusunan dan penetapan APBD


Seperti halnya APBN, undang-undang ini juga menjabarkan tahapan
penting dalam penyusunan anggaran pendapatan dan belanja daerah
(APBD) yang diawali dengan penyampaian kebijakan umum APBD (KUA)
sebagai landasan penyusunan RAPBD kepada DPRD selambat-lambatnya
pertengahan Juni tahun berjalan. Berdasarkan kebijakan umum, APBD
disepakati oleh DPRD. Pemerintah daerah bersama DPRD membahas
prioritas dan plafon anggaran yang dijadikan acuan bagi setiap satuan kerja
perangkat daerah (SKPD).
Untuk pemantapan, kajilah fenomena dalam APBD 2008 dan 2009 serta
keberjalanan fungsinya selama ini? Kajilah dua APBD provinsi di
Indonesia. Sudahkah memenuhi kebutuhan dan persyaratan yang diimbau di
undang-undang tersebut?
2.40 Akuntansi Sektor Publik 

Muatan yang tidak kalah penting adalah hubungan keuangan antara


pemerintah pusat, bank sentral, pemerintah daerah, dan pemerintah/lembaga
asing. Penjelasan detailnya sebagai berikut.

d. Hubungan keuangan pemerintah pusat dengan bank sentral, pemerintah


daerah, dan pemerintah/lembaga asing
1) Pemerintah pusat dan bank sentral berkoordinasi dalam penetapan dan
pelaksanaan kebijakan fiskal dan moneter.
2) Pemerintah pusat mengalokasikan dana perimbangan kepada
pemerintah daerah berdasarkan undang-undang perimbangan keuangan
pusat dan daerah. Pemerintah pusat dapat memberikan pinjaman/hibah
kepada pemerintah daerah atau sebaliknya. Pemberian pinjaman
dan/hibah tersebut dilakukan setelah mendapat persetujuan DPR.

Untuk konteks di Indonesia, kajilah dan jelaskan hubungan keuangan antara


pemerintah pusat, bank sentral, pemerintah daerah, dan pemerintah/lembaga
asing. Carilah studi kasusnya dan kerjakan secara berkelompok!

e. Hubungan keuangan pemerintah pusat dengan perusahaan negara,


perusahaan daerah, perusahaan swasta, dan badan pengelola dana
masyarakat
1) Pemerintah dapat memberikan pinjaman/hibah/penyertaan modal dan
menerima pinjaman/hibah dari perusahaan negara/daerah. Pemberian
pinjaman/hibah/penyertaan modal dan penerimaan pinjaman tersebut
terlebih dahulu ditetapkan dalam APBN/APBD.
2) Menteri keuangan melakukan pembinaan dan pengawasan kepada
perusahaan negara.
3) Gubernur/bupati/wali kota melakukan pembinaan dan pengawasan
kepada perusahaan daerah.
4) Pemerintah pusat dapat melakukan penjualan dan privatisasi
perusahaan negara setelah mendapat persetujuan DPR.
5) Pemerintah daerah dapat melakukan penjualan dan privatisasi
perusahaan daerah setelah mendapat persetujuan DPRD.

Untuk konteks di Indonesia, kaji dan jelaskan hubungan keuangan


pemerintah pusat dengan perusahaan negara, perusahaan daerah,
 EKSI4207/MODUL 2 2.41

perusahaan swasta, dan badan pengelola dana masyarakat. Carilah studi


kasusnya dan kerjakan secara berkelompok.

f. Pertanggungjawaban pelaksanaan APBN dan APBD


Terkait dengan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN dan APBD,
berikut ini poin yang harus Anda pahami bahwa presiden dan para kepala
daerah mempunyai kewajiban untuk menyampaikan laporan
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/APBD kepada DPR/DPRD
berupa:
1) laporan realisasi anggaran
2) neraca
3) laporan arus kas
4) catatan atas laporan keuangan.

Ini dilampiri dengan laporan keuangan perusahaan negara dan badan


lainnya (Nordiawan, 2006).

Jelaskan mekanisme pertanggungjawaban APBN dan APBD di Indonesia!

Setelah memahami undang-undang di atas, undang-undang selanjutnya


yang bisa Anda kaji adalah Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara.

2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan


Negara
Sebagaimana fakta di lapangan yang efeknya telah kita semua rasakan
bahwa penyelenggaraan pemerintahan negara untuk mewujudkan tujuan
bernegara menimbulkan hak dan kewajiban negara yang perlu dikelola dalam
suatu sistem pengelolaan keuangan negara. Pahamkah Anda dengan pernyataan
ini? Mari kita tajamkan lagi.
Pengelolaan keuangan negara sebagaimana dimaksud dalam UUD 1945
perlu dilaksanakan secara profesional, terbuka, dan bertanggung jawab untuk
kemakmuran rakyat yang diwujudkan dalam APBN dan APBD. Sebelum ada
undang-undang tentang perbendaharaan negara, kaidah-kaidah hukum
administrasi keuangan negara masih didasarkan ketentuan dalam Undang-
Undang Perbendaharaan Indonesia (Indische Comptabiliteitswet-ICW)
Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448 sebagaimana telah beberapa kali diubah,
2.42 Akuntansi Sektor Publik 

terakhir dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1968 (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 1968 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara
Nomor 2860). Kaitannya dengan itu, Undang-Undang Perbendaharaan
Indonesia tersebut tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan pengelolaan keuangan
negara yang sesuai dengan tuntutan perkembangan demokrasi, ekonomi, dan
teknologi. Kemudian, apa yang selanjutnya dilakukan? Oleh karena itu, undang-
undang tersebut perlu diganti dengan undang-undang baru yang mengatur
kembali ketentuan di bidang perbendaharaan negara sesuai tuntutan
perkembangan demokrasi, ekonomi, dan teknologi modern.

Perbendaharaan negara
Perbendaharaan negara dalam undang-undang ini adalah pengelolaan dan
pertanggungjawaban keuangan negara, termasuk investasi dan kekayaan yang
dipisahkan, yang ditetapkan dalam APBN dan APBD. Sesuai dengan pengertian
tersebut, Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 ini mengatur:
1. ruang lingkup dan asas umum perbendaharaan negara
2. kewenangan pejabat perbendaharaan negara
3. pelaksanaan pendapatan dan belanja negara/daerah
4. pengelolaan uang negara/daerah
5. pengelolaan piutang dan utang negara/daerah
6. pengelolaan investasi dan barang milik negara/daerah
7. penatausahaan dan pertanggungjawaban APBN/APBD
8. pengendalian internal pemerintah
9. penyelesaian kerugian negara/daerah
10. pengelolaan keuangan badan layanan umum.

Hal penting yang harus Anda ketahui adalah undang-undang ini, selain
menjadi landasan hukum dalam pelaksanaan reformasi pengelolaan keuangan
negara pada tingkat pemerintahan pusat, berfungsi pula untuk memperkokoh
landasan pelaksanaan desentralisasi dan otonomi daerah dalam kerangka
kesatuan NKRI. Kajilah contoh fakta dan kejadian di lapangan terkait dengan
ketatalaksanaan fungsi ini. Kerjakan secara berkelompok dan serahkan catatan
kepada instruktur untuk feedback.
 EKSI4207/MODUL 2 2.43

3. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan


Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara
Tentunya, Anda sudah paham bahwa pemeriksaan keuangan negara
meliputi pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara dan pemeriksaan atas
tanggung jawab keuangan negara. Ada yang lain?
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) melaksanakan pemeriksaan atas
pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara. Apakah cakupan
pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan oleh BPK?
Pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang dilakukan
oleh BPK meliputi seluruh unsur keuangan negara sebagaimana dimaksud Pasal
2 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Dalam hal
pemeriksaan, itu dilaksanakan oleh akuntan publik berdasarkan ketentuan
undang-undang. Laporan hasil pemeriksaan tersebut wajib disampaikan kepada
BPK dan dipublikasikan.
Pemeriksaan terdiri atas pemeriksaan keuangan (pemeriksaan atas laporan
keuangan), pemeriksaan kinerja (pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara
yang terdiri atas pemeriksaan aspek ekonomi, efisiensi, dan pemeriksaan aspek
efektivitas), serta pemeriksaan dengan tujuan tertentu. Ketiga jenis tersebut
dilaksanakan berdasarkan standar pemeriksaan yang disusun oleh BPK setelah
berkonsultasi dengan pemerintah.
Perdalam pemahaman Anda di poin ini dengan mengkaji dan menampilkan
contoh terkait melalui ketiga jenis pemeriksaan tadi. Nilai seperti apa
kualitasnya. Kemudian, pembahasan dilanjutkan pada perihal pelaksanaan
pemeriksaan.

Pelaksanaan pemeriksaan
Sebaiknya Anda tahu bahwa penentuan objek pemeriksaan, perencanaan
dan pelaksanaan pemeriksaan, penentuan waktu dan metode pemeriksaan, serta
penyusunan dan penyajian laporan pemeriksaan dilakukan secara bebas dan
mandiri oleh BPK. Dalam merencanakan tugas pemeriksaan, BPK
memperhatikan permintaan, saran, dan pendapat lembaga perwakilan. Apa yang
harus dilakukan oleh BPK untuk melaksanakan hal itu? BPK atau lembaga
perwakilan dapat mengadakan pertemuan konsultasi. Menurut pengetahuan
Anda, bagaimana cara mengawali pertemuan konsultasi tersebut? Materi-materi
apa saja yang harus dipersiapkan sehingga BPK ataupun dewan perwakilan
dapat menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik?
2.44 Akuntansi Sektor Publik 

Selayaknya pelaksanaan program-program dan agenda yang lain, sebelum


mengeksekusi, harus melakukan dan menindaklanjuti pemeriksaan. Teknisnya,
dalam merencanakan tugas pemeriksaan, BPK dapat mempertimbangkan
informasi dari pemerintah, bank sentral, dan masyarakat. Selain itu, dalam
menyelenggarakan pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan
negara, BPK dapat memanfaatkan hasil pemeriksaan aparat pengawasan internal
pemerintah. Oleh karena itu, laporan hasil pemeriksaan internal pemerintah
wajib disampaikan kepada BPK sebagaimana tertuang dalam buku Deddi
Nordiawan (2006).

4. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional
Sebagaimana Anda ketahui bahwa sistem perencanaan pembangunan
nasional adalah kesatuan tata cara perencanaan pembangunan untuk
menghasilkan rencana-rencana pembangunan dalam jangka panjang, jangka
menengah, dan tahunan yang dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan
masyarakat di tingkat pusat dan daerah. Sistem perencanaan pembangunan
nasional ini bertujuan untuk mendukung koordinasi antarpelaku pembangunan;
menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi—baik antardaerah,
antarruang, antarwaktu, antarfungsi pemerintah, maupun antara pusat dan
daerah; menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan, dan pengawasan; mengoptimalkan partisipasi
masyarakat; serta menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara
efisien, efektif, berkeadilan, dan berkelanjutan. Maka dari itu, perencanaan
pembangunan nasional menghasilkan:
a. rencana pembangunan jangka panjang;
b. rencana pembangunan jangka menengah;
c. rencana pembangunan tahunan.

Kaji dan jelaskan contoh rencana pembangunan jangka panjang, jangka


menengah, dan rencana pembangunan tahunan. Analisis dan nilailah.
Dalam kaitannya dengan hal tersebut, proses sistem perencanaan
pembangunan nasional dalam undang-undang ini mencakup lima pendekatan
dalam seluruh rangkaian perencanaan, yaitu
a. politik;
b. teknokratik;
c. partisipatif;
 EKSI4207/MODUL 2 2.45

d. atas-bawah (top-down);
e. bawah-atas (bottom-up).

Penjelasannya:
Pendekatan politik memandang bahwa pemilihan presiden/kepala daerah
adalah proses penyusunan rencana karena rakyat pemilih menentukan
pilihannya berdasarkan program-program pembangunan yang ditawarkan
masing-masing calon presiden/kepala daerah. Oleh karena itu, rencana
pembangunan adalah penjabaran dari agenda-agenda pembangunan yang
ditawarkan presiden/kepala daerah pada saat kampanye ke dalam rencana
pembangunan jangka menengah. Perencanaan dengan pendekatan teknokratik
dilaksanakan dengan menggunakan metode dan kerangka berpikir ilmiah oleh
lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional bertugas untuk itu.
Perencanaan dengan pendekatan partisipatif dilaksanakan dengan melibatkan
semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) terhadap pembangunan.
Pelibatan mereka adalah mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki.
Sementara itu, pendekatan atas-bawah dan bawah-atas dalam perencanaan
dilaksanakan menurut jenjang pemerintahan. Rencana hasil proses atas-bawah
dan bawah-atas diselaraskan melalui musyawarah yang dilaksanakan di tingkat
nasional, provinsi, kabupaten/kota, kecamatan, dan desa.
Paparkan contoh masing-masing pendekatan mulai dari politik hingga
bottom up untuk memperdalam pembahasan Anda.

5. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2005


tentang Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden Nomor 80
Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah
Muatan yang terdapat dalam peraturan presiden (pepres) ini adalah
pengumuman pemilihan penyedia barang/jasa yang harus dapat memberikan
informasi secara luas kepada masyarakat dunia usaha, baik pengusaha daerah
setempat maupun pengusaha daerah lainnya. Dalam perpres ini, masalah
pekerjaan pengadaan barang dan pendistribusian logistik pemilihan kepala
daerah dan wakil kepala daerah, yang penanganannya memerlukan pelaksanaan
secara cepat dalam penyelenggaraan pemilihan kepala daerah dan wakil kepala
daerah yang diselenggarakan sampai Juli 2005, juga diatur berdasarkan
peraturan perundang-undangan.
2.46 Akuntansi Sektor Publik 

Berikan refleksi terkait dengan hukum keuangan negara tersebut. Setelah


mantap, pembelajaran dilanjutkan pada dasar hukum keuangan daerah.

B. DASAR HUKUM KEUANGAN DAERAH

Sebelum memulai pembelajaran, menurut Anda, apakah yang dimaksud


dengan keuangan daerah? Apakah sinergisitasnya dengan keuangan negara?
Untuk lebih detailnya, pelajari penjelasan berikut ini.

Perlu Anda ketahui bahwa pembangunan daerah merupakan bagian integral


dari pembangunan nasional. Ini didasari prinsip otonomi daerah dalam
pengelolaan sumber daya. Mengapa prinsip otonomi sangat penting? Karena,
prinsip otonomi daerah memberikan kewenangan yang luas dan tanggung jawab
yang nyata pada pemerintahan daerah secara proporsional. Dengan pengaturan,
pembagian, dan pemanfaatan sumber daya nasional, baik yang berupa uang
maupun sumber daya alam, pemerintah pusat dan pemerintah daerah
mengembangkan suatu sistem perimbangan keuangan pusat dan daerah yang
adil. Sistem ini dilaksanakan untuk mencerminkan pembagian tugas
kewenangan dan tanggung jawab yang jelas antara pemerintah pusat dan
pemerintah daerah secara transparan.
Dalam kaitannya dengan itu, kriteria keberhasilan pelaksanaan sistem ini
adalah tertampungnya aspirasi semua warga dan berkembangnya partisipasi
masyarakat dalam proses pertanggungjawaban eksplorasi sumber daya yang ada
serta pengembangan sumber-sumber pembiayaan. Bagaimana dengan kondisi
riil di Indonesia, terutama dalam hal kinerja sektor pendidikan, kesehatan, dan
lainnya yang mencakup koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah?
Sudahkah efektif?
Berdasarkan Pasal 18 Undang-Undang Dasar 1945, disebutkan bahwa
negara kesatuan Republik Indonesia dibagi atas daerah-daerah provinsi. Daerah
provinsi itu dibagi atas kabupaten dan kota yang tiap-tiap provinsi, kabupaten,
dan kota itu mempunyai pemerintah daerah yang diatur dengan undang-undang.
Pemerintah daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya, kecuali urusan
pemerintahan yang ditentukan sebagai urusan pemerintah pusat, oleh undang-
undang. Pemerintah daerah berhak menetapkan peraturan daerah dan peraturan-
peraturan lain untuk melaksanakan otonomi dan tugas pembantuan.
Dalam penyelenggaraan daerah otonom, menurut Pasal 18 A (2) Undang-
Undang Dasar 1945, dijelaskan bahwa hubungan keuangan, pelayanan umum,
serta pemanfaatan sumber daya alam dan sumber daya lainnya antara
 EKSI4207/MODUL 2 2.47

pemerintah pusat dan pemerintah daerah diatur dan dilaksanakan secara adil
serta selaras berdasarkan undang-undang.
Setelah dasar keuangan daerah, selanjutnya yang harus Anda kuasai adalah
dasar hukum keuangan organisasi publik lain. Ini mencakup partai politik,
tempat peribadatan, NGO, NPO, dan sebagainya. Lebih detailnya, bisa Anda
pelajari dalam penjelasan berikut ini.

C. DASAR HUKUM KEUANGAN ORGANISASI PUBLIK LAINNYA

Di Indonesia, beberapa upaya untuk membuat sebuah standar yang relevan


dengan praktik-praktik akuntansi di organisasi sektor publik telah dilakukan,
baik oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) maupun oleh pemerintah. Untuk
organisasi nirlaba, IAI menerbitkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan
Nomor 45 (PSAK No 45) tentang organisasi nirlaba. PSAK ini berisi prinsip-
prinsip yang harus diikuti oleh organisasi nirlaba dalam membuat laporan
keuangan. Selain itu, lahir pula Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 tentang
Yayasan yang mengatur masalah organisasi publik yang berbentuk yayasan.
Ada juga regulasi publik terkait partai politik, seperti Undang-Undang Nomor 2
Tahun 2008 tentang Partai Politik dan Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun
2005 tentang Bantuan Keuangan kepada Partai Politik.
Jawablah beberapa pertanyaan berikut. Menurut Anda, sejauh mana kualitas
beberapa organisasi publik tersebut? Sudahkah efektif? Apa peran regulasi
terhadap kualitas organisasi tersebut?

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan keuangan negara?


2) Jelaskan bunyi Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun
2005 tentang Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun
2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah!
3) Apa bunyi Pasal 18 Undang-Undang Dasar 1945? Jelaskan dengan singkat
muatan yang terkandung di dalamnya!
2.48 Akuntansi Sektor Publik 

4) Jelaskan konsep otonomi daerah dan implementasinya di pemerintah daerah


beserta hubungannya dengan regulasi daerah!
5) Jelaskan muatan dari Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Nomor 45
(PSAK No 45) tentang organisasi nirlaba!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian dasar hukum keuangan negara.


2) Baca bagian dasar hukum keuangan negara.
3) Baca bagian dasar hukum keuangan daerah.
4) Baca bagian review regulasi akuntansi sektor publik.
5) Baca bagian dasar hukum keuangan organisasi publik lainnya.

R A NG KU M AN

Keuangan negara dapat diinterpretasikan sebagai pelaksanaan hak dan


kewajiban warga yang dapat dinilai dengan uang dalam kerangka tata cara
penyelenggaraan pemerintahan. Wujud pelaksanaan keuangan negara
tersebut dapat diidentifikasi sebagai segala bentuk kekayaan, hak, dan
kewajiban negara yang tercantum dalam APBN serta laporan
pelaksanaannya.

Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara


Sebelumnya, pelaksanaan pengelolaan keuangan negara masih
menggunakan ketentuan perundang-undangan yang disusun pada masa
pemerintahan kolonial Hindia Belanda. Undang-Undang Nomor 17 Tahun
2003 adalah tonggak sejarah penting yang mengawali reformasi keuangan
negara menuju pengelolaan keuangan yang efisien dan modern.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan


Negara
Penyelenggaraan pemerintahan negara untuk mewujudkan tujuan
bernegara menimbulkan hak dan kewajiban negara yang perlu dikelola
dalam suatu sistem pengelolaan keuangan negara. Pengelolaan keuangan
negara sebagaimana dimaksud dalam UUD 1945 perlu dilaksanakan secara
profesional, terbuka, dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat yang diwujudkan dalam APBN dan APBD.
 EKSI4207/MODUL 2 2.49

Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan


Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara
Pemeriksaan keuangan negara meliputi pemeriksaan atas pengelolaan
keuangan negara dan tanggung jawab keuangan negara. Badan Pemeriksa
Keuangan (BPK) melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan dan
tanggung jawab keuangan negara. Pemeriksaan pengelolaan dan tanggung
jawab keuangan negara yang dilakukan oleh BPK meliputi seluruh unsur
keuangan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 Undang-Undang
Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Pemeriksaan
dilaksanakan oleh akuntan publik berdasarkan ketentuan undang-undang.
Laporan hasil pemeriksaan tersebut wajib disampaikan kepada BPK dan
dipublikasikan.

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional adalah satu kesatuan tata
cara perencanaan pembangunan untuk menghasilkan rencana-rencana
pembangunan dalam jangka panjang, jangka menengah, dan jangka
tahunan. Ini dilaksanakan oleh unsur penyelenggara negara dan masyarakat
di tingkat pusat dan daerah.

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2005 tentang


Perubahan Kedua Atas Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun 2003
tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah
Pengumuman pemilihan penyedia barang/jasa harus dapat memberikan
informasi secara luas kepada masyarakat dunia usaha, baik pengusaha
daerah setempat maupun pengusaha daerah lainnya. Dalam peraturan
presiden ini, masalah pekerjaan pengadaan barang dan pendistribusian
logistik pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah, yang
penanganannya memerlukan pelaksanaan secara cepat untuk
menyelenggarakan pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah
sampai Juli 2005, juga diatur berdasarkan perundang-undangan.

Dasar Hukum Keuangan Daerah


Pembangunan daerah sebagai bagian integral pembangunan nasional
didasari prinsip otonomi daerah dalam pengelolaan sumber daya. Prinsip
otonomi daerah memberikan kewenangan yang luas dan tanggung jawab
yang nyata pada pemerintahan daerah secara proporsional. Dengan
pengaturan, pembagian, dan pemanfaatan sumber daya nasional, baik yang
berupa uang maupun sumber daya alam, pemerintah pusat dan pemerintah
daerah mengembangkan suatu sistem perimbangan keuangan pusat dan
daerah yang adil. Sistem ini dilaksanakan untuk mencerminkan pembagian
2.50 Akuntansi Sektor Publik 

tugas kewenangan dan tanggung jawab yang jelas antara pemerintah pusat
dan pemerintah daerah secara transparan. Kriteria keberhasilan pelaksanaan
sistem ini adalah tertampungnya aspirasi semua warga dan berkembangnya
partisipasi masyarakat dalam proses pertanggungjawaban eksplorasi sumber
daya yang ada dan pengembangan sumber-sumber pembiayaan.

Dalam Hukum Keuangan Organisasi Publik Lainnya


Di Indonesia, beberapa upaya untuk membuat sebuah standar yang
relevan dengan praktik-praktik akuntansi di organisasi sektor publik telah
dilakukan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan pemerintah. Untuk
organisasi nirlaba, IAI menerbitkan Pernyataan Standar Akuntansi
Keuangan Nomor 45 (PSAK Nomor 45) tentang organisasi nirlaba. PSAK
ini berisi prinsip-prinsip yang harus diikuti oleh organisasi nirlaba dalam
membuat laporan keuangan. Selain itu, lahir pula Undang-Undang Nomor
16 Tahun 2001 tentang Yayasan yang mengatur masalah organisasi publik
yang berbentuk yayasan. Ada juga regulasi publik terkait partai politik,
seperti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2008 tentang Partai Politik dan
Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2005 tentang Bantuan Keuangan
kepada Partai Politik.

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Pemeriksaan bukan terdiri atas ....
A. pemeriksaan keuangan (pemeriksaan atas laporan keuangan)
B. pemeriksaan kinerja (pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara
yang terdiri atas pemeriksaan aspek ekonomi dan efisiensi serta
pemeriksaan aspek efektivitas)
C. pemeriksaan dengan tujuan tertentu
D. pemeriksaan insidental

2) Penentuan objek pemeriksaan, perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan,


penentuan waktu dan metode pemeriksaan, serta penyusunan dan penyajian
laporan pemeriksaan menjadi kewenangan ....
A. BPK
B. presiden
C. akuntan
D. DPR
 EKSI4207/MODUL 2 2.51

3) Perencanaan pembangunan nasional tidak dimaksudkan menghasilkan ….


A. rencana pembangunan jangka panjang
B. rencana pembangunan jangka menengah
C. rencana pembangunan tahunan
D. semua jawaban benar

4) Pemerintah daerah menjalankan otonomi seluas-luasnya, yaitu dalam


tataran ....
A. urusan pemerintahan yang ditentukan sebagai urusan pemerintah pusat
oleh undang-undang
B. urusan partai politik
C. urusan pemerintah daerah
D. semua jawaban benar

5) Untuk organisasi nirlaba, IAI menerbitkan ....


A. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan Nomor 45 (PSAK No 45)
tentang organisasi nirlaba
B. press release
C. PSAK No 40
D. semua jawaban benar

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang belum
dikuasai.
2.52 Akuntansi Sektor Publik 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3 Tes Formatif 4


1) A 1) A 1) D 1) D
2) D 2) B 2) A 2) A
3) A 3) C 3) A 3) D
4) C 4) A 4) A 4) D
5) B 5) A 4) C 5) D
 EKSI4207/MODUL 2 2.53

Daftar Pustaka

Bastian, Indra. (2006). Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta.


Erlangga.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan


Negara.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2004 tentang


Perbendaharaan Negara.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2004 tentang


Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem


Perencanaan Pembangunan Nasional.
Modul 3

Komparasi Akuntansi Sektor Publik


versus Akuntansi Bisnis
Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

M engapa komparasi perlu dilakukan? Tidak sedikit terjadi bias bagi para
pihak dan pendatang baru dalam dunia akuntansi sektor publik. Itulah
mengapa seharusnya terdapat referensi yang mampu menjembatani mereka
dalam memahami kinerja organisasi sektor publik dan swasta serta praktik
akuntansinya.
Setelah mempelajari modul ini Anda diharapkan mampu menjelaskan
komparasi akuntansi sektor publikversus akuntansi bisnis di berbagai aspek
tinjauan.
3.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 1

Perkembangan Pemikiran Akuntansi

A. SEKTOR PUBLIK VERSUS SEKTOR BISNIS (SWASTA)

Sejak Adam dan Hawa, manusia dihadapkan pada berbagai pilihan


pemenuhan kebutuhan. Walaupun alam berkapasitas besar untuk memenuhi
kebutuhan penghuni planet ini, masalah tetap muncul antarindividu dan
kelompok. Masalahnya berkembang dari pilihan baik dan yang lebih baik, baik
dan buruk, serta pilihan ada dan tiada. Sehingga, perubahan pengelolaan
kebutuhan selalu terasa dari zaman purba ke zaman berikutnya.
Ketika zaman tembaga mulai dikenal atau akhir masa batu, pertambahan
komunitas penduduk yang tinggal di daerah subur telah mengurangi kapasitas
sumber daya alam. Berbagai kelompok berebut sumber daya yang ada. Visi
kelompok-kelompok ini adalah mencukupi kebutuhan dengan aman. Dalam
kondisi seperti ini, kelompok yang ada dapat diidentifikasi sebagai kelompok
kuat dan lemah, atau kelompok penguasa dan nonpenguasa. Ini berarti perebutan
sumber daya akan menentukan tatanan masyarakat.
Pada zaman primitif, komunitas masyarakat menjadi lebih besar dan
hubungan antardaerah telah dimungkinkan. Pertemuan antarkelompok menjadi
lebih sering dan pada saat yang sama kapasitas alam mulai dirasa terbatas. Maka
itu, kondisi memunculkan pilihan untuk menetap dan bercocok tanam. Visi
kemasyarakatan berubah dan persaingan perebutan kekuasaan menjadi lebih
meningkat.
Pada masa setelah primitif, masyarakat nomaden menjadi masyarakat
penetap dengan perkembangan tatanan kemasyarakatan. Keterbatasan sumber
daya mulai diartikan sebagai kurangnya sumber daya alam dan sumber daya
manusia. Kerja sama antarkelompok nonpenguasa dan penguasa mulai
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di suatu daerah. Di sinilah
peristilahan kelompok swasta dan publik mulai dikenal. Ini berarti kelompok
swasta merupakan hasil perubahan kemasyarakatan, perubahan sosial, dan
perubahan organisasi publik. Keterbatasan kapasitas penguasa publik membuka
peluang peranan dalam pengelolaan perekonomian. Penguasa ekonomi
dipisahkan dari penguasa politik kemasyarakatan.
 EKSI4207/MODUL 3 3.3

B. PERLUNYA AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK UNTUK


DIPELAJARI

Akuntansi sektor publik dapat diinterpretasikan sebagai bidang akuntansi


yang secara khusus membahas penggunaan akuntansi dalam kegiatan organisasi
sektor publik. Secara luas, organisasi sektor publik meliputi lembaga-lembaga
tinggi negara dan departemen-departemen di bawahnya, pemerintah daerah,
perusahaan negara yang di Indonesia dikenal sebagai BUMN dan BUMD, partai
politik, lembaga swadaya masyarakat, yayasan, dan lembaga nonprofit lainnya.
Dalam perkembangan keilmuan, akuntansi sektor publik masih terbilang amat
muda, yakni sekitar satu dekade (1998).
Secara kronologis, kebutuhan perubahan perspektif ilmu manajemen
keuangan publik mulai dirasakan sejak tahun 1980-an. Secara global, berbagai
lembaga dunia mulai merancang suatu pengembangan model, seperti yang
terjadi di New Zealand. Dengan restrukturisasi pemerintahan melalui Tripartiet
Perundangan, perubahan atau restrukturisasi model pemerintahan berbasis
akrual mulai diimplementasikan. Hasil pembelajaran yang ada dirasakan cukup
meyakinkan. Karena itu, proses penerbitan standar berskala internasional mulai
dilakukan melalui badan IFAC (International Federation of Accountant).
Melalui proses penyusunan standar yang ketat, IPSASB (International Public
Sector Accounting Standard Board) telah berhasil diluncurkan pada 1998. Titik
ini merupakan awal munculnya perspektif akuntansi dalam bidang ilmu
manajemen keuangan publik.
Di Indonesia, perubahan ini terjadi saat kejatuhan Orde Baru. Dengan
simbol dan slogan yang berbeda, Orde Reformasi mulai digulirkan. Dalam orde
ini, keterbukaan menjadi suatu dorongan yang luas. Kondisi ini tentunya amat
memungkinkan pengembangan suatu kompartemen baru dalam Ikatan Akuntan
Indonesia—Kompartemen Akuntan Sektor Publik (IAI—KASP) pada 2002.
Kompartemen ini telah menjadi unit yang besar dalam IAI. Dorongan positif
semakin terasa dengan dimunculkannya UU No. 17/2003 tentang Keuangan
Negara. Perspektif akuntansi amat berkembang cepat di Indonesia.
Dari sisi ilmu, pengembangan diskusi dan arena bertukar ilmu pengetahuan
telah dilakukan dalam skala nasional dan internasional. Di masyarakat
internasional, proses pengembangan standar di IFAC telah dijadikan arena
diskusi. Sementara itu, di Indonesia, Forum Dosen Akuntansi Sektor Publik
(FDASP) telah dijadikan forum pengembangan ilmu bagi para dosen. Dalam
temu kelimanya di Malang tahun 2006, struktur kurikulum S1 dan S2 telah
3.4 Akuntansi Sektor Publik 

disepakati bersama. Konsensus ini merupakan langkah awal untuk peletakan


dasar pemantapan ilmu akuntansi sektor publik di Indonesia.
Mata kuliah akuntansi sektor publik merupakan mata kuliah wajib dalam
program studi akuntansi. Pada saat yang sama, bangsa ini telah melewati
pelbagai masa awal Orde Reformasi. Pada awal Reformasi, bangsa ini
mengharapkan pemerintahan yang bersih. Pemimpin yang baik adalah yang
jujur. Prasyarat kepandaian dan kebijakan bukan menjadi pilihan. Hal tersebut
telah menjadi realitas yang didiskusikan di kelas. Pengenalan lembaga publik
telah mendekatkan mahasiswa dengan realitas hidup. Kriteria tersebut telah
berubah saat ini. Saat ini, kesulitan ekonomi menerpa bangsa ini. Sementara itu,
pidana korupsi telah menjadi berita sehari-hari. Pilihan pemerintahan yang baik
dan benar telah menjadi landasan bagi pemilihan pemimpin. Good and right
governance telah menjadi simbol pemilihan umum tahun 2009. Jadi, realitas
yang didiskusikan pada tahun 2008/2009 juga berubah. Dari berbagai tantangan
lapangan yang dihadapi bangsa saat ini, patut kiranya akuntansi sektor publik
menjadi penting untuk dipelajari sebagai bagian dari upaya memenuhi
kebutuhan bagi terselesaikannya permasalahan negara ini.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan fenomena upaya pemenuhan kebutuhan manusia!


2) Jelaskan perkembangan pemenuhan kebutuhan manusia mulai dari zaman
primitif hingga masa masyarakat nomaden!
3) Jelaskan secara runtut kebutuhan perubahan perspektif ilmu manajemen
keuangan publik sejak tahun 1980-an yang berkembang cepat di Indonesia!
4) Dari sisi ilmu, bagaimana proses pengembangan standar di IFAC?
5) Di Indonesia, bagaimana posisi dan perkembangan mata kuliah akuntansi
sektor publik?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian Sektor Publik versus Sektor Bisnis (Swasta).


2) Baca bagian Sektor Publik versus Sektor Bisnis (Swasta).
 EKSI4207/MODUL 3 3.5

3) Baca bagian Perlunya Akuntansi Sektor Publik untuk Dipelajari.


4) Baca bagian Perlunya Akuntansi Sektor Publik untuk Dipelajari.
5) Baca bagian Perlunya Akuntansi Sektor Publik untuk Dipelajari.

R A NG KU M AN

Sejak Adam dan Hawa, manusia dihadapkan pada berbagai pilihan


pemenuhan kebutuhan. Walaupun alam berkapasitas besar untuk memenuhi
kebutuhan penghuni planet ini, masalah tetap muncul antarindividu dan
kelompok. Masalahnya berkembang dari pilihan baik dan yang lebih baik,
baik dan buruk, serta ada dan tiada. Maka itu, perubahan pengelolaan
kebutuhan selalu terasa dari zaman purba ke zaman berikutnya.
Pada zaman primitif, komunitas masyarakat menjadi lebih besar dan
hubungan antardaerah telah dimungkinkan. Pertemuan antarkelompok
menjadi lebih sering dan pada saat yang sama kapasitas alam mulai dirasa
terbatas. Karena itu, kondisi memunculkan pilihan untuk menetap dan
bercocok tanam. Visi kemasyarakatan berubah dan persaingan perebutan
kekuasaan menjadi lebih meningkat.
Pada masa setelah primitif, masyarakat nomaden menjadi masyarakat
penetap dengan perkembangan tatanan kemasyarakatan. Keterbatasan
sumber daya mulai diartikan sebagai kurangnya sumber daya alam dan
sumber daya manusia. Kerja sama antarkelompok nonpenguasa dan
penguasa mulai dilakukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di suatu
daerah. Di sinilah peristilahan kelompok swasta dan publik mulai dikenal.
Ini berarti kelompok swasta merupakan hasil perubahan kemasyarakatan,
perubahan sosial, dan perubahan organisasi publik. Keterbatasan kapasitas
penguasa publik membuka peluang peranan dalam pengelolaan
perekonomian. Penguasa ekonomi dipisahkan dari penguasa politik
kemasyarakatan.
Secara kronologis, kebutuhan perubahan perspektif ilmu manajemen
keuangan publik mulai dirasakan sejak tahun 1980-an. Secara global,
berbagai lembaga dunia mulai merancang suatu pengembangan model.
Dari sisi ilmu, pengembangan diskusi dan arena bertukar ilmu
pengetahuan telah dilakukan dalam skala nasional dan internasional. Di
masyarakat internasional, proses pengembangan standar di IFAC telah
dijadikan arena diskusi. Sementara itu, di Indonesia, mata kuliah akuntansi
sektor publik merupakan mata kuliah wajib dalam program studi akuntansi.
Pada saat yang sama, bangsa ini telah melewati pelbagai masa awal Orde
Reformasi.
3.6 Akuntansi Sektor Publik 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Di New Zealand, program restrukturisasi pemerintahan melalui Tripartiet
Perundangan berdampak positif pada ....
A. restrukturisasi model pemerintahan berbasis akrual dan mulai
diimplementasikan
B. pergantian sistem pemerintahan
C. pengkajian ilmu secara mendalam
D. semua jawaban benar

2) Di Indonesia, perubahan dan restrukturisasi seperti di New Zealand terjadi


pada saat ....
A. zaman tembaga
B. era Orde Baru
C. era Orde Lama
D. era Reformasi

3) Pemimpin yang baik adalah yang ....


A. adil
B. kaya
C. bergelar
D. jujur

4) Akuntansi sektor publik menjadi perlu untuk dipelajari sebagai bagian dari
upaya memenuhi kebutuhan bagi terselesaikannya permasalahan negara ini.
Salah satunya adalah aspirasi dalam ....
A. terwujudnya good and right governance
B. pergantian sistem pemerintahan
C. pengkajian ilmu secara mendalam
D. semua jawaban benar

5) Forum Dosen Akuntansi Sektor Publik (FDASP) telah dijadikan forum


pengembangan ilmu bagi para dosen. Temu kelimanya di Malang tahun
2006 menghasilkan ....
A. upaya menembus dunia global
B. revitalisasi sistem keuangan
C. struktur kurikulum S1 dan S2 telah disepakati bersama
D. program kerja FDASP
 EKSI4207/MODUL 3 3.7

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
3.8 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Pembelajaran 2

Komparasi Akuntansi Sektor Publik versus


Sektor Bisnis (Swasta)

A. TUJUAN KOMPARASI AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK


VERSUS SEKTOR BISNIS (SWASTA)

Akuntansi sektor publik di Indonesia jauh tertinggal dibandingkan


akuntansi bisnis (swasta). Di sisi lain, karakteristik sektor publik sangat berbeda
dengan sektor swasta sehingga akuntansi yang diterapkan pada kedua sektor
tersebut juga berbeda dan mempunyai keunikan. Perbedaan karakter dan
mekanisme pengelolaan masing-masing organisasi sangat perlu diperdalam agar
kinerja masing-masing sektor menjadi maksimal dalam mencapai tujuannya.
Maksimalisasi kinerja organisasi sektor publik inilah yang menjadi tujuan dari
komparasi akuntansi sektor publik dan organisasi bisnis (swasta).

B. ASUMSI-ASUMSI AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DAN


SEKTOR BISNIS (SWASTA)

Dalam realitas di masyarakat, akuntansi sektor publik ataupun akuntansi


bisnis (swasta) bertujuan untuk memenuhi kebutuhan publik atau masyarakat.
Perbedaan menonjol di antara keduanya adalah motif keuntungan yang hendak
diperoleh. Akuntansi sektor bisnis (swasta) sudah barang tentu akan mencari
keuntungan sebanyak-banyaknya dari layanan atau produk yang diberikannya
kepada publik. Namun, berbeda dengan akuntansi bisnis (swasta), akuntansi
sektor publik semata-mata memenuhi kebutuhan publik tanpa motif mencari
keuntungan.
Pada tataran konsep, materi akuntansi sektor publik diharapkan akan
berdampak pada meningkatnya keinginan akan akuntabilitas dan transparansi
kinerja terhadap pengelolaan sektor publik. Selain itu, munculnya perlawanan
terhadap budaya manipulasi juga mendorong pemerintahan untuk lebih
mengutamakan stabilitas. Dampak lainnya adalah mendudukkan kembali
keseimbangan pembangunan fisik dan pembangunan nilai (reformasi) serta
keahlian penyusunan sistem keuangan akan menjadi salah satu pilar transparansi
ekonomi di Indonesia.
 EKSI4207/MODUL 3 3.9

Pada awalnya, sektor publik muncul akibat kebutuhan masyarakat secara


bersama terhadap barang dan layanan tertentu. Oleh karena itu, area sektor
publik sangat luas. Dalam penyelenggaraannya, pelayanan dalam sektor publik
sering diserahkan kepada pasar. Namun, regulasi dari pemerintah tetap ada.
Pemerintah sebagai organisasi sektor publik terbesar wajib mengendalikan
sektor publik lainnya yang dikelola oleh organisasi nonpemerintah. Setiap warga
negara mempunyai kewajiban untuk membayar pajak. Dengan begitu, mereka
semua mempunyai hak yang sama atas konsumsi barang dan juga pelayanan jasa
publik. Oleh karena itu, intervensi pemerintah dengan fungsi alokasinya menjadi
kewajiban pemerintah atas penerimaan pajak masyarakat.
Karakteristik sektor publik sangat berbeda dengan sektor swasta sehingga
akuntansi yang diterapkan pada kedua sektor tersebut juga berbeda dan
mempunyai keunikan masing-masing. Contoh keunikan akuntansi sektor publik
cenderung kurang seragam disebabkan setiap bidangnya mempunyai
karakteristik yang berbeda. Selain itu, perumusan standar akuntansi
mengadaptasi praktik regulasi yang sudah ada. Akuntansi yang diterapkan
dalam sektor publik umumnya berbasis kas. Laporan keuangan yang dihasilkan
akan dijadikan media akuntabilitas publik. Akuntansi sektor publik dibuat
sebagai wujud pertanggungjawaban kepada masyarakat dan bukan semata-mata
kepada pemilik atau pemegang saham sebagaimana di sektor swasta.

C. PERBEDAAN AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DENGAN


AKUNTANSI SEKTOR BISNIS (SWASTA)

Secara konseptual, perbedaan kedua tipe organisasi ini terletak pada tujuan
yang akan dicapai. Di tahap perencanaan, organisasi sektor swasta
menitikberatkan keuntungan usaha semaksimal mungkin. Sementara itu,
organisasi sektor publik lebih mengutamakan kesejahteraan masyarakat. Secara
ringkas, perbedaan tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Tabel 3.1.
Perbedaan Akuntansi Sektor Publik dengan Sektor Bisnis (Swasta)

Perbedaan Akuntansi Sektor Publik Akuntansi Sektor Swasta


Tujuan Kesejahteraan masyarakat Keuntungan
Organisasi Sektor publik Swasta
Keuangan Negara, daerah, masyarakat, konstituen Individual, perkumpulan
3.10 Akuntansi Sektor Publik 

D. AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK YANG TERTINGGAL DARI


AKUNTANSI BISNIS (SWASTA)

Akuntansi sektor publik di Indonesia sangat tertinggal jika dibandingkan


akuntansi sektor swasta. Pernyataan ini bukan hanya untuk merendah atau
santun, tetapi ketertinggalan itu adalah riil. Pembuktiannya sangatlah mudah. Itu
dapat dilihat berikut ini.
1. Pemerintah Indonesia belum memiliki semua infrastruktur akuntansi
keuangan. Sejak tahun 1980-an, pemerintah telah memperoleh dana
bantuan Bank Dunia yang jumlahnya amat banyak. Namun, sampai akhir
Orde Baru, standar akuntansi keuangan pemerintah tidak pernah ada. Pada
1990-an, beberapa pakar saat itu sempat menyatakan bahwa standar dan
sistem yang disusun oleh Departemen Keuangan sudah obsollete sebelum
dapat diterapkan. Pada tahun 2005, standar akuntansi pemerintahan baru
bisa dihasilkan dengan sejumlah kritik mengikutinya. Sampai 2009,
kematangan standar akuntansi pemerintah belum dapat dicapai.
2. Standar audit pemerintahan pada tahun 1990-an ada dua buah. Satu buah
dikeluarkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Di pihak
lain, BPKP sebagai aparat pengawas internal pemerintah juga
mengeluarkan standar audit. Pada 2008, melalui SK Ketua BPK No. 1
tahun 2008, standar pemeriksaan keuangan negara dihasilkan. Kelengkapan
standar dan sistem pemeriksaan masih terus dikembangkan.
3. Pada organisasi publik, selain pemerintah, terdapat standar akuntansi
keuangan (SAK) No. 45 tentang standar akuntansi untuk entitas nirlaba.

E. AKUNTANSI ATAS UTANG-UTANG ATAU KEWAJIBAN


ORGANISASI PUBLIK

Berdasarkan pengalaman masa krisis ekonomi pada 1997, catatan mengenai


jumlah kewajiban atau utang pemerintah kepada luar negeri dan dalam negeri
harus dipecahkan. Kelemahan akuntansi keuangan pemerintah pada masa lalu
harus dipecahkan melalui mekanisme hukum yang memberdayakan warga
masyarakat. Pembagian tugas yang jelas akan menunjukkan unit yang
bertanggung jawab terhadap perhitungan utang pemerintah dan strategi
pelunasannya. Demikian pula unit yang bertanggung jawab memverifikasi
jumlah utang, penggunaan utang, dan pelunasannya harus ditunjuk secara
formal.
 EKSI4207/MODUL 3 3.11

Dalam hal ini, berbagai pertanyaan perlu dijawab.


1. Malukah pemerintah mengetahui utangnya?
2. Belum siapkah pemerintah memasuki transparansi keuangan?
3. Apakah akuntansi yang baik hanya ditujukan kepada pemerintah daerah
dengan mewajibkan penyusunan nota perhitungan anggaran daerah,
perhitungan daerah, neraca, dan laporan aliran kas?
4. Bagaimana laporan keuangan pemerintah pusat dan berbagai agensi
pemerintah yang mengelola aset negara secara terpisah?

Pertanyaan-pertanyaan di atas amatlah penting untuk dijawab secara tegas.


Berbagai aturan pelaksana perlu diterbitkan. Kemudian, proses verifikasi
terhadap hasil perlu dilaksanakan.

F. EKONOMI, EFISIENSI, DAN EFEKTIVITAS

Penilaian prestasi suatu organisasi sektor publik saat ini masih difokuskan
pada tiga konsep dasar, yaitu ekonomi, efisiensi, dan efektivitas.

1. Efisiensi
Efisiensi merupakan hal terpenting di antara ketiga hal tersebut dengan
rumusan rasio sebagai berikut.
OUTPUT
INPUT

Suatu organisasi semakin efisien apabila rasio efisiensi cenderung di atas


satu. Semakin besar angkanya, semakin tinggi tingkat efisiensinya. Secara
absolut, rasio ini tidak menunjukkan posisi keuangan dan kinerja organisasi.
Namun, berbagai program pada dua organisasi di industri yang sama dapat
dibandingkan tingkat efisiensinya. Apabila hasil rasionya lebih besar dari angka
satu dan dibandingkan hasil rasio program yang sama di organisasi lain,
program tersebut bisa disebut lebih efisien. Oleh karena itu, efisiensi dapat
dikembangkan dengan empat cara, yaitu
1. menaikkan output untuk input yang sama
2. menaikkan output lebih besar daripada proporsi peningkatan input
3. menurunkan input untuk output yang sama
4. menurunkan input lebih besar daripada proporsi penurunan output.
3.12 Akuntansi Sektor Publik 

Input yang merupakan penyebut lebih sering dipertimbangkan sebagai


faktor perubah dalam kebijakan organisasi sektor publik.

2. Efektivitas
Efektivitas menunjukkan kesuksesan atau kegagalan dalam pencapaian
tujuan. Ukuran efektivitas merupakan refleksi output. Misalnya, suatu organisasi
bertujuan membangun sebuah rumah sakit dengan 250 tempat tidur, empat unit
operasi, sebuah unit kecelakaan dan darurat, serta unit pasien luar. Apabila
semua target tersebut tercapai, mekanisme kerja organisasi itu efektif. Apabila
hanya 150 tempat tidur yang terbangun, organisasi tersebut tidak bekerja efektif.
Maka itu, tujuan-tujuan tersebut harus spesifik, detail, dan terukur. Dalam
mencapai tujuan, organisasi sektor publik sering kali tidak memperhatikan biaya
yang dikeluarkan. Hal seperti itu bisa terjadi apabila efisiensi biaya bukan
merupakan salah satu indikator hasil.

3. Ekonomi
Indikator ekonomi merupakan indikator tentang penggunaan input.
Pertanyaan yang diajukan adalah apakah organisasi telah membangun rumah
sakit secara ekonomis? Ini berarti apakah biaya pembangunan rumah sakit
melebihi batasan anggaran yang telah disetujui?
Secara lebih praktis, pertanyaan di lapangan menjadi berikut ini.
a. Apakah biaya pembangunan rumah sakit melebihi anggaran?
b. Apakah biaya pembangunan rumah sakit lebih mahal dibandingkan
pembangunan rumah sakit setara di daerah lain?

Dapat disimpulkan, tiga indikator prestasi organisasi sektor publik dapat


diperinci, yaitu ekonomi mengenai input, efisiensi tentang input dan ouput, serta
efektivitas berhubungan dengan output. Walaupun manajemen organisasi sering
kali tidak puas, indikator ekonomi sering kali digunakan sebagai indikator satu-
satunya. Misalnya, kepala dinas pendidikan mengalokasikan bantuan pendidikan
berdasarkan jumlah meja di sekolah. Jumlah meja jelas bukan ukuran terbaik
karena berbagai fasilitas tambahan dan utama masih diperlukan, selain meja.
Dampak dari kebijakan seperti itu adalah tidak tercapainya tujuan pendidikan
sekolah diakibatkan minimalisasi biaya yang dikeluarkan oleh pemerintah ke
sekolah. Akibatnya, kesalahan fokus penghargaan dan kepuasan pendidikan
terjadi dalam pencapaian tujuan dengan minimalisasi biaya.
 EKSI4207/MODUL 3 3.13

Indikator efisiensi mencakup input ataupun output. Ini berarti optimalisasi


tujuan atau pencapaian tujuan dengan biaya seminimum mungkin. Penerapan
indikator efisiensi di sektor publik akan membuka kemungkinan kerja sama
dengan pihak swasta. Di sektor swasta, evaluasi kinerja dilakukan untuk
mengetahui kelebihan ouput atas input atau keuntungan. Namun, dua kesulitan
benchmark penerapan ukuran kinerja sektor swasta ke sektor publik sebagai
berikut.
a. Ketika output diukur dalam ukuran uang, kualitas rasio tergantung pada
kualitas output. Sementara itu, pengukuran yang ada mencakup perkiraan
kualitatif konsumen. Kegagalan pasar merupakan suatu masalah khusus
pelayanan sektor publik.
b. Ketika output tidak bisa diukur dalam nilai uang, rasio efisiensi
diperhitungkan dengan unit fisik. Permasalahan dasarnya adalah kondisi
pengukuran fisik tidak bisa diterima dalam standar internasional.

Kasus pertama dari kesulitan ini adalah penempatan suatu organisasi sektor
publik yang merupakan monopoli efektif karena kondisi pelayanan yang
ditawarkan itu tidak memiliki pesaing. Dengan demikian, penawar monopoli
dapat memperbaiki rasio efisiensi dengan menaikkan harga. Konsumen
dirugikan dengan membayar harga yang lebih tinggi. Jaminan pemerintah dan
tekanan kelompok konsumen hanya mencegah kenaikan harga. Mekanisme
pasar tetap harus diikuti oleh sektor swasta.
Kesulitan kedua adalah output nonkeuangan yang berjenjang. Output
tingkat tinggi menggambarkan luasnya aktivitas yang menyatukan beberapa
tujuan dasar. Output subordinat ditunjukkan sebagai output perantara. Output ini
dapat digunakan sebagai alat ukur kualitas aktivitas. Misalnya, dalam
pembangunan rumah sakit, output dibatasi sebagai rumah sakit. Rumah sakit
tidak dibangun hanya untuk kepentingan pembangunan itu, tetapi tujuan utama
rumah sakit adalah memperbaiki kesehatan masyarakat. Pembangunan rumah
sakit mungkin efisien jika ditinjau dari sudut pandang penyelesaian dan
spesifikasinya yang dicapai dengan harga terendah. Akan tetapi, jika kemudian
rumah sakit tersebut tidak bisa difungsikan secara maksimal, rumah sakit
tersebut tidak mempunyai peran terhadap kesehatan masyarakat. Inilah contoh
efisiensi yang tidak dapat digunakan sebagai alat ukur.
3.14 Akuntansi Sektor Publik 

Kesulitan dalam benchmark penerapan ukuran kinerja swasta


ke sektor publik:

1
Penempatan suatu organisasi sektor publik merupakan monopoli
yang efektif, karena pelayanan ditawarkan dengan kondisi tidak
terdapat pesaing lainnya.
2
Output non keuangan yang berjenjang output tingkat tinggi
menggambarkan luasnya aktivitas yang menyatukan beberapa
tujuan dasar.

Gambar 3.1.
Kesulitan dalam Benchmark Penerapan Ukuran Kinerja Swasta ke Sektor
Publik

Dari kasus rumah sakit, kesulitan mengukur tujuan akhir dalam konteks
efisiensi telah menyebabkan perubahan makna pengukuran output dalam rasio
efisiensi. Kenyataannya, masalah pengukuran efisiensi pembangunan rumah
sakit menjadi tujuan yang kurang bermakna dan lebih rendah dibanding makna
perbaikan kesehatan populasi. Dengan demikian, uji aktivitas efisiensi
diperlukan untuk menentukan arti keadilan atas pemanfaatan aktivitas yang
lebih tinggi.
Kerugian lain dari pendekatan output dalam rasio efisiensi adalah ketiga
indikator 3E dapat digunakan secara bersama-sama. Misalnya, manajemen
sekolah menengah pertama mengeluarkan Rp1.925.000,00 untuk membiayai
operasional pembelajaran 500 siswa. Alat ukur efisiensi adalah biaya per
Rp3,850 per siswa.
Dalam hal ini, suatu statistik kinerja yang mutlak tidak ditemukan.
Perbandingan haruslah dilakukan dengan sekolah dasar yang lain. Menurut
ukuran output, pembandingan biaya tiap siswa di suatu sekolah ini dengan biaya
tiap siswa di suatu sekolah dasar dapat dilakukan dengan asumsi kebijakan yang
sama. Dari sisi tujuan pendidikan, output kedua sekolah tersebut tidaklah sama.
Dengan perbedaan siswa, pengajar yang berbeda, penggunaan metode yang
berbeda, dan harapan akan hasil yang berbeda; biaya pendidikan yang
dibutuhkan juga akan berbeda. Rasio efisiensi biaya dapat dikembangkan
dengan:
a. menempatkan lebih banyak anak ke dalam kelas yang sama;
 EKSI4207/MODUL 3 3.15

b. menggunakan jumlah staf yang sama untuk mengajar kelas yang lebih
banyak;
c. mengajar jumlah orang yang sama dengan anggota staf yang lebih sedikit;
d. menyediakan lebih sedikit sarana atau fasilitas yang diperlukan;
e. mengurangi jumlah eksperimen yang dilakukan.

Ini berarti penurunan pelayanan merupakan cara untuk memperbaiki rasio


efisiensi sekolah. Di sinilah kebijakan organisasi untuk melakukan pilihan
dengan pertimbangan menghindari kesalahan yang sangat mungkin terjadi. Dari
diskusi di atas, pengukuran efisiensi tidak dapat digunakan sebagai dasar
kebijakan sektor yang berbeda dalam organisasi. Di sisi pertanggungjawaban
keuangan, efisiensi sering dijadikan ukuran kinerja terpenting, terutama tentang
bagaimana sumber daya didistribusikan. Kelemahannya adalah biaya per
individu tidak dapat dibandingkan dengan biaya perjalanan tiap kilometer.
Terkait dengan penilaian prestasi indikator ekonomi, efisiensi dan
efektivitas seharusnya bisa digunakan secara bersama-sama. Misalnya, usaha
restoran dengan 100 pekerja. Program yang sedang dikembangkan adalah para
pekerja membeli lauk-pauk untuk makan di restoran tersebut. Strategi yang
dijalankan adalah pemberian subsidi pekerja sebesar Rp20 per hari. Output
diukur dari penyediaan makanan, sedangkan input-nya dalam besarnya biaya
subsidi. Berikut ini laporan bagian pembukuan.
a. Pelayanan snack bar:
Output Rp50,00 makanan per hari
Input Rp40,00 per hari
b. Pelayanan kontrak di luar restoran:
Output Rp100,00 makanan per hari
Input Rp60,00 per hari
c. Operasi restoran oleh organisasi:
Output Rp100,00 makanan per hari
Input Rp80 per hari

Manakah yang paling efisien? Dalam kondisi di atas, rasio efisiensi snack
bar adalah 50/40, kontrak keluar restoran adalah 100/60, dan provisi dalam
ruang adalah 100/80. Berdasarkan rasio efisiensi, pelayanan restoran
mempunyai output dan input lebih besar daripada yang lain sehingga pelayanan
restoran dinilai paling efisien.
3.16 Akuntansi Sektor Publik 

Pengukuran output di restoran seharusnya dorongan untuk mengembangkan


kemampuan kerja. Walaupun jumlah makanan yang disajikan dalam restoran
lebih banyak, para pekerja merasa lebih termotivasi dengan kenyamanan ruang
kerja. Contoh menambahkan pelayanan adalah makanan panas dan banyak akan
menjadi pilihan yang lebih baik. Ini berarti mengatur kepuasan pekerja
merupakan cara meningkatkan efisiensi. Kalau ruangan restoran dikembangkan,
subsidi anggaran belanja akan meningkat seiring kegagalan meyakinkan
karyawan tentang makanan. Kepuasan pekerja sulit diukur dalam praktiknya. Di
sisi lain, penggunaan tiga ukuran, yaitu ekonomi, efisiensi, dan efektivitas,
seharusnya menyeimbangkan belanja dan program yang dikembangkan.
Frasa nilai uang digunakan untuk menunjukkan ekonomi, efisiensi, dan
efektivitas. Berbicara lebih detail, frasa ini berhubungan dengan output
dibanding input (uang) atau yang disebut efisiensi. Akan tetapi, ini dengan
catatan jika output dapat diukur pada tingkat tertentu dan kemudian nilai uang
menggantikan nilai permintaan. Namun, output sering kali hanya diukur secara
fisik dalam pembandingan dengan input. Nilai uang dapat dimaksimalkan jika
organisasi mampu mengeluarkan biaya minimal untuk menghasilkan output
maksimal yang sesuai dengan tujuannya.
Luasnya pengukuran efisiensi dalam arti pencarian nilai uang menunjukkan
suatu residu. Penekanan inefisiensi dan memelihara atau memperbaiki kualitas
dijadikan motif fokus pengukuran tren kualitas biaya. Sebagian besar tujuan
dapat diukur dan juga sebagian lainnya tak terukur. Setiap jenis kualitas biaya
telah diteliti sesuai standar profesionalisme asosiasi atau profesi. Menjadi
pertentangan adalah perluasan penggunaan kebijakan kuantitas atau kualitas.
Dengan kata lain, kualitas merupakan suatu residu ketika mekanisme formal
telah dilakukan secara numerik.

G. KULTUR ORGANISASI SEKTOR PUBLIK DAN SEKTOR


BISNIS (SWASTA)

Organisasi sektor publik bertujuan pada pemenuhan kesejahteraan


masyarakat, sedangkan tujuan dari organisasi sektor swasta adalah keuntungan.
Dalam lingkup geraknya, organisasi sektor publik bergerak di sektor publik,
sedangkan organisasi swasta bergerak di sektor swasta dan berorientasi laba.
Dilihat dari konsumen yang dilayaninya, hampir sama antara organisasi sektor
publik dan swasta, yaitu masyarakat. Namun, cara mengakses atau
mendapatkannya berbeda.
 EKSI4207/MODUL 3 3.17

Oleh karena kepemilikan dan motif profitnya berbeda, kultur di organisasi


sektor publik pun berbeda dengan kultur organisasi bisnis (swasta). Dalam
organisasi publik, semua karyawan/pegawai/pengurus/relawan bekerja untuk
satu tujuan, yakni pemenuhan pelayanan publik. Namun, pada organisasi bisnis
(swasta), segala aktivitas dan sumber daya manusianya terfokus pada
keuntungan dan persaingan antarorganisasi dan produk yang dihasilkan.
Persaingan inilah yang mengantarkan kinerja swasta cenderung lebih cepat
berkembang daripada sektor publik. Organisasi bisnis dengan produk yang lebih
baik daripada organisasi bisnis lainnya menjadikan organisasi bisnis tersebut
akan disukai dan dapat menguasai pasar. Oleh karena itu, organisasi bisnis akan
selalu memberikan yang terbaik bagi pasar (masyarakat). Kultur ini belum
familier dalam organisasi publik sehingga peningkatan mutu pelayanan atau
produknya belum terjadi secara signifikan.

H. DASAR HUKUM AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DAN SEKTOR


BISNIS (SWASTA)

1. Dasar Hukum Akuntansi Sektor Publik

a. Standar Akuntansi Pemerintah (SAP)


Standar akuntansi pemerintahan (SAP) ditetapkan dengan Peraturan
Pemerintah No. 24 Tahun 2005. SAP dinyatakan dalam bentuk pernyataan
standar akuntansi pemerintahan (PSAP) yang dilengkapi dengan pengantar
standar akuntansi pemerintahan dan disusun mengacu pada kerangka konseptual
akuntansi pemerintahan. SAP harus digunakan sebagai acuan dalam menyusun
laporan keuangan pemerintah, baik pemerintah pusat maupun pemerintah
daerah. Peraturan pemerintah tentang standar akuntansi pemerintahan
selengkapnya berisi:
1) Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2005;
2) Lampiran I Pengantar Standar Akuntansi Pemerintahan;
3) Lampiran II Kerangka Konseptual Akuntansi Pemerintahan;
4) Lampiran III PSAP 01: Penyajian Laporan Keuangan;
5) Lampiran IV PSAP 02: Laporan Realisasi Anggaran;
6) Lampiran V PSAP 03: Laporan Arus Kas;
7) Lampiran VI PSAP 04: Catatan atas Laporan Keuangan;
8) Lampiran VII PSAP 05: Akuntansi Persediaan;
9) Lampiran VIII PSAP 06: Akuntansi Investasi;
3.18 Akuntansi Sektor Publik 

10) Lampiran IX PSAP 07: Akuntansi Aset Tetap;


11) Lampiran X PSAP 08: Akuntansi Konstruksi dalam Pengerjaan;
12) Lampiran XI PSAP 09: Akuntansi Kewajiban;
13) Lampiran XII PSAP 10: Koreksi Kesalahan, Perubahan Kebijakan
Akuntansi, dan Peristiwa Luar Biasa;
14) Lampiran XIII PSAP 11: Laporan Keuangan Konsolidasian.

b. Pedoman Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)


Standar akuntansi keuangan yang lengkap dan komprehensif merupakan
dambaan semua pihak yang berkepentingan dengan laporan keuangan. Oleh
karena itu, standar akuntansi keuangan dari waktu ke waktu harus dilengkapi
dan disempurnakan sesuai tuntutan perkembangan praktik bisnis dan profesi
akuntansi.
Berikut daftar pernyataan standar akuntansi keuangan.

PSAK 1 Penyajian Laporan Keuangan (Revisi 1998)


PSAK 2 Laporan Arus Kas
PSAK 3 Laporan Keuangan Interim
PSAK 4 Laporan Keuangan Konsolidasi
PSAK 5 Pelaporan Segmen (Revisi 2000)
PSAK 6 Akuntansi dan Pelaporan bagi Perusahaan dalam Tahap
Pengembangan
PSAK 7 Pengungkapan Pihak-pihak yang Mempunyai Hubungan Istimewa
PSAK 8 Peristiwa Setelah Tanggal Neraca
PSAK 9 Penyajian Aktiva Lancar dan Kewajiban Jangka Pendek
PSAK 10 Transaksi dalam Mata Uang Asing
PSAK 11 Penjabaran Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing
PSAK 12 Pelaporan Keuangan mengenai Bagian Partisipasi dalam
Pengendalian Bersama Operasi dan Aset
PSAK 13 Akuntansi untuk Investasi
PSAK 14 Akuntansi Persediaan
PSAK 15 Akuntansi untuk Investasi dalam Perusahaan Asosiasi
PSAK 16 Aktiva Tetap dan Aktiva Lain-lain
PSAK 17 Akuntansi Penyusutan
PSAK 18 Akuntansi Dana Pensiun
PSAK 19 Aktiva Tak Berwujud (Revisi 2000)
PSAK 20 Biaya Riset dan Pengembangan
 EKSI4207/MODUL 3 3.19

PSAK 21 Akuntansi Ekuitas


PSAK 22 Akuntansi Penggabungan Usaha
PSAK 23 Akuntansi Pendapatan
PSAK 24 Akuntansi Biaya Manfaat Pensiun
PSAK 25 Laba atau Rugi Bersih untuk Periode Berjalan, Kesalahan
Mendasar, dan Perubahan Kebijakan Akuntansi
PSAK 26 Biaya Pinjaman (Revisi 1997)
PSAK 27 Akuntansi Perkoperasian (Revisi 1998)
PSAK 28 Akuntansi Asuransi Kerugian (Revisi 1996)
PSAK 29 Akuntansi Minyak dan Gas Bumi
PSAK 30 Akuntansi Sewa Guna Usaha
PSAK 31 Akuntansi Perbankan (Revisi 2000)
PSAK 32 Akuntansi Pengusahaan Hutan
PSAK 33 Akuntansi Pertambangan Umum
PSAK 34 Akuntansi Kontrak Konstruksi
PSAK 35 Akuntansi Pendapatan Jasa Telekomunikasi
PSAK 36 Akuntansi Asuransi Jiwa
PSAK 37 Akuntansi Penyelenggaraan Jalan Tol
PSAK 38 Akuntansi Restrukturisasi Entitas Sepengendali
PSAK 39 Akuntansi Kerja Sama Operasi (KSO)
PSAK 40 Akuntansi Perubahan Ekuitas Anak Perusahaan/Perusahaan
Asosiasi
PSAK 41 Akuntansi Waran
PSAK 42 Akuntansi Perusahaan Efek
PSAK 43 Akuntansi Anjak Piutang
PSAK 44 Akuntansi Aktivitas Pengembangan Real Estate
PSAK 45 Pelaporan Keuangan Organisasi Nirlaba
PSAK 46 Akuntansi Pajak Penghasilan
PSAK 47 Akuntansi Tanah
PSAK 48 Penurunan Nilai Aktiva
PSAK 49 Akuntansi Reksadana
PSAK 50 Akuntansi Investasi Efek Tertentu
PSAK 51 Akuntansi Kuasi Reorganisasi
PSAK 52 Akuntansi Mata Uang Pelaporan
PSAK 53 Akuntansi Kompensasi Berbasis Saham
PSAK 54 Akuntansi Restrukturisasi Utang-Piutang Bermasalah
PSAK 55 Akuntansi Instrumen Derivatif dan Aktivitas Lindung Nilai
3.20 Akuntansi Sektor Publik 

PSAK 56 Akuntansi Laba Per Saham


PSAK 57 Kewajiban Diestimasi, Kewajiban Kontijensi, dan Aktiva
Kontijensi
PSAK 58 Operasi dalam Penghentian
PSAK 59 Akuntansi Perbankan Syariah

c. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN)


Keberadaan sebuah standar pemeriksaan sangat penting karena menjadi
patokan dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan. Patokan-patokan ini akan
mengarahkan pemeriksa pada setiap tahapan pemeriksaan. Patokan-patokan ini
pulalah yang menjadi penilai apakah sebuah pemeriksaan telah dijalankan
dengan baik atau tidak. Apabila terjadi penyimpangan atau tahapan dalam
standar pemeriksaan tidak dijalankan, secara otomatis proses pemeriksaan
dinilai cacat atau tidak memenuhi standar yang berlaku.
Pada awal tahun 2007, BPK berhasil menyelesaikan penyusunan standar
pemeriksaan yang diberi nama Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN).
Standar ini dipayungi dengan peraturan BPK RI Nomor 1 Tahun 2007 sebagai
pengganti standar pemeriksaan sebelumnya, yaitu Standar Audit Pemerintah
(SAP) 1995. SPKN ini mengikat BPK ataupun pihak lain yang melaksanakan
pemeriksaan keuangan negara untuk dan atas nama BPK.
Adapun peran SPKN adalah memberikan patokan/arahan per tahapan
pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara bagi pemeriksa.
Dengan kata lain, SPKN disusun untuk menjadi ukuran mutu bagi para
pemeriksa dan organisasi pemeriksa atas pengelolaan dan tanggung jawab
keuangan negara. Pelaksanaan pemeriksaan yang didasarkan pada standar
pemeriksaan, diharapkan dapat meningkatkan kredibilitas informasi yang
dilaporkan atau diperoleh dari entitas yang diperiksa melalui pengumpulan dan
pengujian bukti secara objektif. Dalam penerapannya, SPKN ini berlaku untuk
semua pemeriksaan yang dilaksanakan terhadap entitas, program, kegiatan, serta
fungsi yang berkaitan dengan pelaksanaan pengelolaan dan tanggung jawab
keuangan negara.
SPKN dilaksanakan dengan sebuah mekanisme kerja, yakni pengumpulan
bukti dan pengujian bukti secara objektif. Hal ini dilakukan dengan prinsip
akuntabilitas publik untuk mendapatkan sebuah hasil, yaitu meningkatkan
kredibilitas informasi yang dilaporkan. Hasil ini akan membawa manfaat:
1) peningkatan mutu pengelolaan;
2) pemenuhan tanggung jawab keuangan negara;
 EKSI4207/MODUL 3 3.21

3) pengambilan keputusan.

Berikut gambaran dari kerangka pemikiran SPKN tersebut.

Mekanisme Kerja
· pengumpulan
bukti;
· pengujian
bukti secara
obyektif.

SPKN
· Peningkatan
· Persyaratan
mutu
pemeriksa
Menjadi pengelolaan
· Mutu Meningkatkan
ukuran mutu · Pemenuhan
pelaksanaan kredibilitas
Tujuan pemeriksaan Hasil Manfaat tanggungjawab
pemeriksaan informasi yang
keuangan keuangan
· Persyaratan dilaporkan
negara negara
laporan
· Pengambilan
pemeriksaan
keputusan

Prinsip
· Akuntabilitas
Publik

INPUT OUTPUT IMPACT

Gambar 3.2.
Kerangka Pemikiran SPKN

2. Dasar Hukum Akuntansi Sektor Bisnis (Swasta)


a. Pedoman Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)
Standar akuntansi keuangan merupakan pedoman yang harus diacu dalam
penyusunan laporan keuangan untuk tujuan pelaporan. Standar akuntansi
keuangan sebagai pedoman pokok penyusunan dan penyajian laporan sangatlah
penting agar laporan keuangan lebih berguna, dapat dimengerti, dan dapat
diperbandingkan serta tidak menyesatkan.
Dewan standar akuntansi keuangan hingga saat ini telah mengembangkan
dan menyempurnakan standar akuntansi keuangan yang ada. Standar akuntansi
keuangan merupakan masalah penting dalam profesi dan semua pihak memiliki
kepentingan terhadapnya. Oleh karena itu, mekanisme penyusunan standar
3.22 Akuntansi Sektor Publik 

akuntansi keuangan harus diatur sedemikian rupa sehingga kepuasan dapat


diberikan kepada semua pihak yang berkepentingan dalam laporan keuangan.

b. Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP)


SPAP ini merupakan kodifikasi berbagai pernyataan standar teknik dan
aturan etika. Pernyataan standar teknik antara lain adalah pernyataan standar
auditing, pernyataan standar atestasi, pernyataan jasa akuntansi dan review,
pernyataan jasa konsultasi, dan pernyataan standar pengendalian mutu. Standar
ini diterbitkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia—Dewan Standar Profesional
Akuntan Publik. Sementara itu, aturan etika yang ada adalah aturan etika
kompartemen akuntan publik yang dinyatakan berlaku oleh Kompartemen
Akuntan Publik sejak Mei 2000.

I. ITEM-ITEM YANG DIKOMPARASIKAN

1. Pengambilan Keputusan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis


(Swasta)
Dalam sektor publik, pengambilan keputusan dilakukan melalui mekanisme
secara formal dan telah ditetapkan dengan keputusan organisasi. Misalnya, pada
organisasi pemerintah, mekanisme musyawarah perencanaan pembangunan
(musrenbang) menjadi proses utama yang diputuskannya sebuah perencanaan
pemerintah. Dalam musrenbang, masyarakat sebagai konsumen bahkan dapat
ikut terlibat di dalamnya. Selain itu, berbagai keputusan diambil dan ditetapkan
oleh lembaga legislatif ataupun eksekutif di tingkat pusat serta daerah. Contoh
lain, pada organisasi partai politik, yayasan, atau LSM, segala keputusan
diambil melalui musyawarah mufakat antara pengurus dan perwakilan
anggotanya.
 EKSI4207/MODUL 3 3.23

Tabel 3.2.
Pengambilan Keputusan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pengambilan Keputusan
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Mekanisme secara formal dan telah Mekanisme secara formal dan telah ditetapkan
ditetapkan dengan keputusan organisasi. dengan keputusan organisasi atau tidak
formal.
Segala keputusan diambil melalui Mengambil keputusan secara musyawarah
musyawarah mufakat antara mufakat atau dapat diputuskan secara
pimpinan/pengurus dan individual (pemilik usaha).
anggota/perwakilan anggotanya.

Sedikit berbeda dengan organisasi publik, organisasi bisnis (swasta) pun


mengambil keputusan secara musyawarah mufakat meskipun ada yang
diputuskan secara individual (pemilik usaha). Pengambilan keputusan melalui
musyawarah dilakukan di antara pemilik saham, para pimpinan, atau pihak
manajemen organisasi bisnis (swasta). Selain itu, pengambilan keputusan
organisasi jarang melibatkan karyawan atau konsumennya.

2. Perencanaan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Setiap organisasi yang bergerak, baik di sektor publik maupun sektor
swasta, mempunyai keinginan untuk mencapai tujuannya melalui sumber daya
yang tersedia (manusia, modal, bahan baku, dan sebagainya). Dalam mencapai
tujuan tersebut, diperlukan suatu perencanaan. Perencanaan organisasi terdiri
atas:
a. proses perencanaan: strategi yang digunakan untuk memilih atau
memodifikasi (menambah atau mengurangi) aktivitas
b. proses pengendalian: penetapan perencanaan dalam suatu sistem yang
menjamin bahwa proses perencanaan dapat dilakukan.

Perencanaan dapat dikategorikan berdasarkan dimensi waktu. Karena itu,


perencanaan dapat dibagi menjadi:
a. perencanaan jangka panjang, rencana ini biasanya berjangka waktu lima
tahun atau lebih ke depan;
b. perencanaan jangka menengah, rencana ini biasanya satu hingga lima tahun
ke depan;
c. perencanaan jangka pendek, rencana jenis ini biasanya hingga satu tahun ke
depan.
3.24 Akuntansi Sektor Publik 

Di sisi lain, akuntansi manajemen menyediakan informasi untuk pembuatan


rencana sementara (tentative). Penyediaan informasi pada tahap perencanaan
dapat dilakukan dengan cara berikut.
a. Penilaian Investasi
Suatu tindakan/cara yang dilakukan oleh manajemen untuk menyediakan
informasi tentang kemampuan organisasi. Ini bertujuan mengevaluasi
pengembalian modal dan kemampuan aset yang akan digunakan untuk
operasi organisasi pada masa yang akan datang, apakah cukup diperbaiki,
tukar tambah, atau bahkan membeli yang baru. Banyak cara yang bisa
digunakan untuk menilai alternatif investasi, seperti: B/C Ratio, NPV, IRR,
atau Pay Back Period.

b. Perencanaan dan Penganggaran Keuangan


Keputusan mengenai investasi merupakan salah satu aspek dari akuntansi
manajemen yang terdiri atas hal berikut.
1) Perencanaan Keuangan
Perencanaan keuangan ini masih berhubungan dengan proses penilaian
investasi. Tujuan dasar perencanaan keuangan untuk menjamin
tercapainya sasaran dasar organisasi sektor publik dan juga untuk
memenuhi permintaan pelayanan yang ditetapkan saat perencanaan
awal. Contohnya, survei kependudukan, kebutuhan dasar, dan
kebutuhan sekunder pendidikan.
2) Anggaran Modal
Anggaran modal ini berisi perincian dan perkiraan penerimaan dari
penjualan aset dan pembayaran pengambilalihan aset baru untuk
perencanaan jangka menengah. Sementara itu, untuk jangka panjang
dipertimbangkan informasi kebutuhan tentang aset yang perlu diganti
atau aset baru yang dibeli.
3) Anggaran Pendapatan
Anggaran penerimaan tahunan merupakan salah satu dokumen
perencanaan yang paling penting dalam suatu organisasi sektor publik.
Anggaran pendapatan memuat rencana pendapatan yang akan
diperoleh organisasi dalam satu tahun untuk membiayai kegiatan
organisasi.
4) Model Keuangan
Aktivitas perencanaan selalu dikaitkan dengan masalah ketidakpastian
karena perencanaan masa depan mengandung ketidakpastian. Dalam
 EKSI4207/MODUL 3 3.25

perencanaan jangka pendek ataupun jangka panjang, perencanaan


selalu dipengaruhi banyak variabel yang terkait. Salah satu cara yang
dapat membantu untuk menghitung/menaksir masing-masing variabel
menggunakan model keuangan. Manfaat dari model keuangan ini
adalah melihat prediksi situasi sesungguhnya yang akan terjadi pada
masa yang akan datang.

c. Target Perencanaan dan Penganggaran


Target adalah seperangkat sasaran dalam bentuk kuantitatif yang harus
dicapai oleh pihak manajemen pada waktu tertentu di masa yang akan
datang, seperti:
1) target output;
2) target kinerja (efisiensi, kualitas pelayanan, dan kinerja keuangan).

Kemudian, mengenai aktivitas perencanaan, dapat dikelompokkan ke dalam


dua bagian.
a. Tipe perencanaan yang diperlukan untuk menetapkan seluruh tujuan
organisasi, yaitu perencanaan sasaran dan tujuan dasar.
b. Tipe perencanaan yang diperlukan untuk menerapkan aktivitas dalam
pencapaian sasaran dan tujuan dasar (perencanaan operasional).

Kedua tipe perencanaan ini mempunyai hubungan yang tidak dapat


dibedakan. Namun, pembahasan hanya ditekankan pada tipe kedua. Perencanaan
operasional merupakan bagian tetap perencanaan manajerial dan siklus
pengendalian. Di sini, manajer terlibat dan bertanggung jawab di dalamnya.
Tahapan pokok perencanaan dan pengendalian, yaitu:
a. perencanaan sasaran dan tujuan dasar;
b. perencanaan operasional;
c. penganggaran;
d. pengukuran dan pengendalian;
e. pelaporan, analisis, dan umpan balik.

Tahapan tersebut merupakan bentuk siklus perencanaan dan pengendalian


manajerial. Jenis siklus pada tahapan dan keseluruhan hubungan dengan sasaran
dan tujuan dasar secara jelas ditunjukkan dalam Gambar 3.3 di bawah ini.
3.26 Akuntansi Sektor Publik 

1. Perencanaan Sasaran dan Tujuan


Perbaikan/Modifikasi
Sasaran dan Tujuan Dasar

2. Perencanaan Operasional

Perbaikan Perencanaan Operasional

1. Pelaporan, Analisa, dan Umpan Balik 3. Anggaran


Perbaikan Anggaran

Tindakan
4. Pengukuran dan Pengendalian

Gambar 3.3.
Bentuk Siklus Perencanaan dan Pengendalian Manajerial

Proses perencanaan di organisasi sektor publik, misalnya organisasi


pemerintahan, dilakukan dengan menyusun perencanaan pembangunan daerah
sebagai satu kesatuan dalam sistem perencanaan pembangunan nasional.
Perencanaan pembangunan daerah disusun oleh pemerintahan daerah provinsi,
daerah kabupaten, atau daerah kota sesuai kewenangannya yang dilaksanakan
oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Berikut adalah contohnya.
a. Rencana pembangunan jangka panjang (RPJP) daerah untuk jangka waktu
20 tahun yang ditetapkan dengan perda.
b. Rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) daerah untuk jangka
waktu lima tahun yang ditetapkan dengan perda.
c. Rencana kerja pembangunan daerah (RKPD) merupakan penjabaran dari
RPJM daerah untuk jangka waktu satu tahun dengan mengacu pada rencana
kerja pemerintah pusat.
 EKSI4207/MODUL 3 3.27

Tabel 3.3.
Perencanaan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Perencanaan
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Disusun oleh bagian perencanaan Disusun oleh para pegawai serta manajer yang
organisasi, staf, atau pengelola ada dalam organisasi tersebut.
organisasi.
Disahkan dengan regulasi publik. Disahkan dengan aturan perusahaan atau
keputusan pemilik/pengelola perusahaan.
Hasil yang ingin dicapai adalah Hasil yang ingin dicapai adalah ingin mencapai
kesejahteraan publik. profit/laba yang tinggi serta peningkatan
kekayaan dan pertumbuhan organisasi.

Di organisasi sektor publik lainnya, seperti lembaga swadaya masyarakat,


yayasan, dan partai politik, proses perencanaannya dilakukan oleh staf dan
pengelola yang berwujud aktual dalam dokumen perencanaan. Proses
perencanaan memberikan kekuatan efektif dalam menjalankan peran pengelola.
Selain itu, dokumen perencanaan merupakan sarana efektif dan efisien dalam
pengelolaan organisasi.
Dalam organisasi swasta, proses perencanaan dilakukan oleh para pegawai
serta manajer yang ada dalam organisasi tersebut secara garis besar. Proses
perencanaan di organisasi swasta tidak jauh beda dengan organisasi sektor
publik. Pada intinya, terkait dengan penetapan visi, misi, dan tujuan yang ingin
dicapai, strategi-strategi yang dijalankan itu untuk meraihnya serta sistem
perencanaan itu untuk mengontrol pelaksanaan rencana tersebut. Perbedaannya
terlihat pada hasil yang ingin dicapai dari proses perencanaan itu. Organisasi
swasta ingin mencapai profit/laba yang tinggi serta peningkatan kekayaan dan
pertumbuhan organisasi, sedangkan organisasi sektor publik lebih
mengutamakan layanan publik/masyarakat.

3. Penganggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Dalam organisasi sektor publik, misalnya organisasi pemerintahan,
penyusunan anggaran dilakukan bersama masyarakat dalam perencanaan
program. Penurunan program publik dalam anggaran dipublikasikan untuk
dikritik dan didiskusikan oleh masyarakat. Akhirnya, disahkan oleh wakil
masyarakat di DPR, DPD, atau DPRD. Dalam organisasi swasta, penyusunan
anggaran dilakukan oleh para pegawai dan manajer perusahaan yang berwenang
dengan persetujuan pemilik perusahaan.
3.28 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 3.4.
Penganggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Penganggaran
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Penyusunan anggaran dilakukan bersama Penyusunan anggaran dilakukan bagian
masyarakat dalam perencanaan program. keuangan, pengelola perusahaan, atau
pemilik usaha.
Dipublikasikan untuk dikritik dan Tidak dipublikasikan.
didiskusikan oleh masyarakat.
Disahkan oleh wakil masyarakat di DPR/D, Disahkan oleh pengelola perusahaan atau
legislatif, dan dewan pengurus. pemilik usaha.

4. Realisasi Anggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Dalam organisasi sektor publik ataupun organisasi sektor bisnis (swasta),
isu utama dalam proses realisasi anggaran adalah kualitas. Hal ini akan menjadi
persaingan antar-output organisasi. Dalam sektor publik, kualitas dicapai bagi
pemenuhan tujuan pelayanannya kepada publik. Sementara itu, pada organisasi
swasta, kualitas dicapai dalam mendapatkan keuntungan yang lebih banyak dari
produknya.
Pada organisasi publik, masyarakat berpartisipasi aktif selama proses
realisasi anggaran, baik sebagai penerima layanan maupun pengawas
independen. Sementara itu, pada organisasi swasta, masyarakat sebagai
konsumen berpartisipasi saat menggunakan output yang dihasilkan oleh
organisasi tersebut.

Tabel 3.5.
Realisasi Anggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Realisasi Anggaran
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Kualitas untuk memenuhi tujuan Kualitas untuk mendapatkan keuntungan yang
pelayanan organisasi. lebih besar.
Partisipasi konsumen (masyarakat) Partisipasi konsumen setelah mendapatkan
selama proses realisasi anggaran. output (produk).

5. Pengadaan Barang dan Jasa dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis
(Swasta)
Barang publik adalah barang kolektif yang seharusnya dikuasai oleh negara
atau pemerintah. Sifatnya tidak eksklusif dan diperuntukkan bagi kepentingan
 EKSI4207/MODUL 3 3.29

seluruh warga dalam skala luas. Sementara itu, barang swasta adalah barang
spesifik yang dimiliki oleh swasta. Sifatnya eksklusif dan hanya bisa dinikmati
oleh mereka yang mampu membelinya karena harganya disesuaikan harga pasar
dengan keinginan sang penjual.
Pada dasarnya, alokasi barang dan jasa dalam suatu masyarakat dapat
dilakukan melalui dua mekanisme. Pertama, mekanisme pasar (market
mechanism). Kedua, mekanisme birokrasi (bureaucratic mechanism).
Pengadaan barang/jasa adalah usaha atau kegiatan pengadaan barang/jasa yang
diperlukan oleh organisasi sektor publik yang meliputi (a) pengadaan barang, (b)
jasa pemborong, (c) jasa konsultasi, dan (d) jasa lainnya.
Perbedaan pengadaan barang dan jasa sektor di sektor publik dan swasta
terletak pada tujuannya. Pada organisasi sektor publik, pengadaan barang dan
jasa ditujukan bagi kepentingan seluruh warga dalam skala luas. Dalam
organisasi swasta, pengadaan barang dan jasa ditujukan bagi kepentingan
internal organisasi.

Tabel 3.6.
Pengadaan Barang dan Jasa dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pengadaan Barang dan Jasa


Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Barang publik adalah barang kolektif yang Barang swasta adalah barang spesifik yang
seharusnya dikuasai oleh negara atau dimiliki oleh swasta.
pemerintah.
Sifatnya tidak eksklusif. Sifatnya eksklusif.
Pada umumnya, barang dan jasa ditujukan Barang dan jasa hanya bisa dinikmati oleh
bagi kepentingan seluruh warga dalam mereka yang mampu membelinya karena
skala luas. harganya disesuaikan harga pasar dengan
keinginan sang penjual harus untung sebesar-
besarnya.
Pengadaan barang dan jasa publik Pengadaan barang dan jasa ditujukan bagi
ditujukan bagi kepentingan seluruh warga kepentingan internal organisasi.
dalam skala luas.

6. Pelaporan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Pada organisasi pemerintahan di Indonesia, perubahan era Orde Baru ke era
Orde Reformasi menuntut pelaksanaan akuntabilitas publik dalam setiap
aktivitas kemasyarakatan dan pemerintahan. Asumsi UU No. 17/2003 membawa
akuntabilitas hasil sebagai catatan yang dipertanggungjawabkan. Indikator hasil,
seperti ekonomi, efisiensi, dan efektivitas, harus dapat direfleksikan dalam
3.30 Akuntansi Sektor Publik 

laporan pertanggungjawaban pemerintahan, baik di pemerintahan pusat maupun


daerah. Oleh karena itu, model pelaporan keuangan sebagai bagian laporan
pertanggungjawaban mulai dirancang dan diterapkan, sebagaimana
penerapannya di Amerika Serikat, Kanada, dan Selandia Baru.
Amerika Serikat pada Juni 1999 melalui Governmental Accounting
Standards Board (GASB) mengeluarkan GASB Statement No. 34 Basic
Financial Statements—and Management’s Discussion and Analysis—for State
and Local Governments. Model pelaporan keuangan ini diterapkan untuk
pengambilan keputusan dan akuntabilitas (GASB, Johnson dan Bean, 1999).
Perubahan ini menyebabkan munculnya kebutuhan baru dalam
pengembangan sistem informasi keuangan dan manajemen di pemerintahan.
Maka dari itu, reorientasi pengembangan ilmu. Praktik internasional dan
International Public Sector Accounting Standards (IPSAS) harus dilakukan.
Bentuk dan penyusunan laporan keuangan dapat dipengaruhi berbagai
faktor, seperti sifat lembaga sektor publik, sistem pemerintahan suatu negara,
mekanisme pengelolaan keuangan, dan sistem anggaran negara. Keempat faktor
ini amat memengaruhi karakteristik akuntansi sektor publik. Akibatnya, laporan
keuangan sektor publik dapat dibedakan jika dibandingkan dengan laporan
keuangan swasta.
Menurut Likierman dan Taylor dalam Henley et al. (1992), beberapa
perbedaan laporan keuangan sektor publik dan laporan keuangan sektor swasta
sebagai berikut.
a. Laporan keuangan organisasi sektor publik, seperti unit pemerintah, amat
dipengaruhi proses keuangan dan politik.
b. Laporan keuangan sektor swasta amat terikat dengan aturan dan kriteria
keuangan.
c. Pertanggungjawaban laporan organisasi sektor publik unit pemerintah ke
DPR/D dan masyarakat luas, yayasan dan LSM kepada donor, dewan
pengampu, serta masyarakat luas.
d. Kriteria pertanggungjawaban laporan keuangan sektor swasta ditentukan
para pemegang saham dan kreditur.
e. Laporan organisasi sektor publik seharusnya dikembangkan sebagai
pengembangan akuntabilitas publik.
f. Laporan keuangan sektor swasta hanya diungkap di tingkat organisasi
secara keseluruhan.
g. Laporan organisasi sektor publik, seperti unit pemerintahan dan
pemerintahan secara keseluruhan, dijadikan dasar analisis prospek
 EKSI4207/MODUL 3 3.31

pemerintahan, sedangkan di LSM dan yayasan dijadikan dasar analisis


prospek organisasi.
h. Laporan unit pemerintah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)
dan laporan keuangan sektor swasta diperiksa oleh auditor independen.

Sementara itu, berbagai persamaan akuntansi sektor publik dan akuntansi


swasta juga dapat disebutkan sebagai berikut.
a. Kriteria validitas dan reliabilitas dokumen sumber.
b. Pelaporan keuangan lebih ditentukan oleh fungsi akuntabilitas publik.
c. Siklus akuntansi dapat diperbandingkan.
d. Standar akuntansi keuangan ditetapkan organisasi yang independen.
e. Laporan keuangan pemerintahan dan organisasi swasta bisa diakui sebagai
dasar hukum.

Persamaan dan perbedaan laporan keuangan organisasi publik dan


organisasi swasta perlu dipertimbangkan sebagai hal yang wajar.
Profesionalisme dan independensi merupakan dua kata yang amat menentukan
kualitas laporan keuangan tersebut.

Tabel 3.7.
Perbedaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

Laporan Keuangan Sektor Publik Laporan Keuangan Sektor Swasta


1. Laporan keuangan publik dipengaruhi 1. Laporan keuangan swasta sangat
oleh proses keuangan dan politik. terikat oleh aturan dan kriteria
2. Pertanggungjawaban laporan unit kecurangan.
pemerintah/organisasi publik ke 2. Kriteria pertanggungjawaban
DPR/DPRD/ legislatif/dewan pengurus laporan keuangan sektor swasta
dan masyarakat luas. ditentukan oleh para pemegang
3. Laporan unit pemerintah/organisasi publik saham dan kreditor.
seharusnya dikembangkan sebagai 3. Laporan keuangan sektor swasta
pengembangan akuntabilitas publik. hanya diungkap di tingkat
4. Laporan unit pemerintah/organisasi publik organisasi secara keseluruhan.
secara keseluruhan dijadikan dasar 4. Laporan keuangan swasta
analisis prospek pemerintahan/organisasi diperiksa auditor independen.
publik.
5. Laporan unit pemerintah diperiksa
BPK/auditor yang telah ditetapkan.
3.32 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 3.8.
Persamaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

Persamaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta


1. Kriteria validitas dan reliabilitas dokumen sumber.
2. Pelaporan keuangan lebih ditentukan oleh fungsi akuntabilitas publik.
3. Siklus akuntansi dapat diperbandingkan.
4. Standar akuntansi yang ditetapkan organisasi independen.
5. Laporan keuangan publik dan swasta bisa diakui sebagai dasar hukum.

7. Audit dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Audit sektor publik berbeda dengan audit pada sektor bisnis (swasta). Audit
sektor publik dilakukan pada organisasi pemerintahan yang bersifat nirlaba,
seperti sektor pemerintahan daerah (pemda), BUMN, BUMD, dan instansi lain
yang berkaitan dengan pengelolaan aset kekayaan negara, partai politik,
yayasan, lembaga swadaya masyarakat, serta organisasi sosial lainnya.
Sementara itu, audit sektor bisnis dilakukan pada perusahaan milik swasta yang
bersifat mencari laba. Audit sektor publik dan audit sektor bisnis (swasta) sama-
sama terdiri atas audit keuangan (financial audit), audit kinerja (performance
audit), dan audit untuk tujuan khusus (special audit). Pada bagian selanjutnya,
akan dibahas mengenai tipe-tipe audit sektor publik.

Tabel 3.9.
Audit dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Fokus Audit
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Realisasi anggaran organisasi pemerintahan yang Laporan keuangan perusahaan milik
bersifat nirlaba, seperti sektor pemerintahan swasta yang bersifat mencari laba.
daerah (pemda), BUMN, BUMD, dan instansi lain
yang berkaitan dengan pengelolaan aset
kekayaan perusahaan negara, partai politik,
yayasan, LSM, dan organisasi sosial lainnya.

8. Pertanggungjawaban dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis


(Swasta)
Pada organisasi publik, pertanggungjawaban merupakan upaya konkret
dalam mewujudkan akuntabilitas dan transparansi di lingkungan organisasi
sektor publik. Contohnya, di organisasi pemerintahan, diharuskan setiap
pengelola keuangan negara untuk menyampaikan laporan pertanggungjawaban
 EKSI4207/MODUL 3 3.33

pengelolaan keuangan dengan cakupan yang lebih luas dan tepat waktu.
Undang-Undang No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara menegaskan
bahwa laporan pertanggungjawaban keuangan dinyatakan dalam bentuk laporan
keuangan yang setidak-tidaknya meliputi laporan realisasi anggaran, neraca,
laporan arus kas, dan catatan atas laporan keuangan. Ini disusun berdasarkan
SAP. Dalam memperkuat akuntabilitas pengelolaan anggaran dan
perbendaharaan, setiap pejabat yang menyajikan laporan keuangan diharuskan
memberi pernyataan tanggung jawab atas laporan keuangannya. Menteri,
pimpinan lembaga, gubernur, bupati, wali kota, dan kepala satuan kerja
perangkat daerah harus secara jelas menyatakan bahwa laporan keuangannya
telah disusun berdasarkan sistem pengendalian intern yang memadai. Informasi
yang termuat pada laporan keuangannya telah disajikan sesuai dengan SAP.
Dalam organisasi sektor publik lainnya, pertanggungjawaban dilakukan
kepada masyarakat/konstituen dan dewan pengampu di LSM atau yayasan.
Dalam akuntansi sektor swasta, pertanggungjawaban dilakukan kepada
stakeholders dan pemegang saham oleh pengelola organisasi bisnis (swasta).

Tabel 3.10.
Pertanggungjawaban Dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pertanggungjawaban
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Pertanggungjawaban merupakan upaya Pertanggungjawaban merupakan upaya
konkret dalam mewujudkan akuntabilitas konkret dalam mewujudkan akuntabilitas
dan transparansi di lingkungan organisasi dan transparansi di lingkungan organisasi
sektor publik. bisnis (swasta).
Pertanggungjawaban dilakukan kepada Pertanggungjawaban dilakukan kepada
masyarakat, konstituen, dan dewan stakeholders dan pemegang saham oleh
pengampu di LSM atau yayasan. pengelola organisasi bisnis (swasta).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan mengapa akuntansi sektor publik tertinggal dari akuntansi sektor


bisnis!
3.34 Akuntansi Sektor Publik 

2) Jelaskan dengan singkat fenomena akuntansi atas utang-utang atau


kewajiban organisasi publik di Indonesia!
3) Jelaskan fenomena efisiensi suatu organisasi sektor publik yang
berkembang saat ini!
4) Sebutkan dan jelaskan dengan singkat fenomena kesulitan dalam
benchmark penerapan ukuran kinerja swasta ke sektor publik di Indonesia
selama ini!
5) Jelaskan kultur organisasi sektor publik dan sektor bisnis (swasta)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian Akuntansi Sektor Publik yang Tertinggal dari Akuntansi


Bisnis (Swasta).
2) Baca bagian Akuntansi atas Utang-utang atau Kewajiban Organisasi Publik.
3) Baca bagian Ekonomi, Efisiensi, dan Efektivitas.
4) Baca bagian kesulitan dalam benchmark penerapan ukuran kinerja swasta
ke sektor publik.
5) Baca bagian Kultur Organisasi Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta).

R A NG KU M AN

Komparasi Akuntansi Sektor Publik versus Sektor Bisnis (Swasta)


Tujuan Komparasi Akuntansi Sektor Publik versus Sektor Bisnis
(Swasta)
Perbedaan karakter dan mekanisme pengelolaan masing-masing
organisasi sangat perlu diperdalam agar kinerja masing-masing sektor
menjadi maksimal dalam mencapai tujuannnya. Maksimalisasi kinerja
organisasi sektor publik inilah yang menjadi tujuan dari komparasi
akuntansi sektor publik dan organisasi bisnis (swasta).

Asumsi-Asumsi Akuntansi Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Karakteristik sektor publik sangat berbeda dengan sektor swasta.
Karena itu, akuntansi yang diterapkan pada kedua sektor tersebut juga
berbeda dan mempunyai keunikan. Keunikan akuntansi sektor publik,
misalnya, cenderung kurang seragam. Ini disebabkan setiap bidangnya
mempunyai karakteristik yang berbeda. Selain itu, perumusan standar
akuntansi mengadaptasi praktik regulasi yang sudah ada. Akuntansi yang
diterapkan dalam sektor publik umumnya berbasis kas serta laporan
 EKSI4207/MODUL 3 3.35

keuangan yang dihasilkan akan dijadikan sebagai media akuntabilitas


publik. Akuntansi sektor publik dibuat sebagai wujud pertanggungjawaban
kepada masyarakat dan bukan semata-mata kepada pemilik atau pemegang
saham sebagaimana di sektor swasta.

Perbedaan Akuntansi Sektor Publik dengan Akuntansi Sektor Bisnis


(Swasta)
Secara konseptual, perbedaan kedua tipe organisasi ini terletak pada
tujuan yang akan dicapai. Di tahap perencanaan, organisasi sektor swasta
menitikberatkan keuntungan usaha semaksimal mungkin. Sementara itu,
organisasi sektor publik lebih mengutamakan kesejahteraan masyarakat.

Akuntansi Sektor Publik yang Tertinggal dari Akuntansi Bisnis


(Swasta)
Akuntansi sektor publik di Indonesia jauh sangat tertinggal jika
dibandingkan dengan akuntansi sektor swasta. Pernyataan ini bukan hanya
untuk merendah atau santun, tetapi ketertinggalan itu adalah riil.
Pembuktiannya sangatlah mudah dan bisa dilihat di bawah ini.
1. Pemerintah Indonesia belum memiliki semua infrastruktur akuntansi
keuangan. Sejak tahun 1980-an, pemerintah telah memperoleh dana
bantuan Bank Dunia yang jumlahnya amat banyak. Namun, sampai
akhir Orde Baru, standar akuntansi keuangan pemerintah tidak pernah
ada. Maka, pada 1990-an, beberapa pakar saat itu sempat menyatakan
standar dan sistem yang disusun oleh Departemen Keuangan sudah
obsollete sebelum dapat diterapkan. Pada 2005, standar akuntansi
pemerintahan baru bisa dihasilkan dengan sejumlah kritik yang
mengikutinya. Sampai 2009, kematangan standar akuntansi pemerintah
belum dapat dicapai.
2. Standar audit pemerintahan pada 1990-an, ada dua buah. Satu buah
dikeluarkan oleh Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. Di
pihak lain, BPKP sebagai aparat pengawas internal pemerintah juga
mengeluarkan standar audit. Pada 2008, melalui SK Ketua BPK No. 1
Tahun 2008, standar pemeriksaan keuangan negara dihasilkan.
Kelengkapan standar dan sistem pemeriksaan masih terus
dikembangkan.
3. Pada organisasi publik, selain pemerintah, terdapat Standar Akuntansi
Keuangan (SAK) No. 45 tentang standar akuntansi untuk entitas
nirlaba.

Akuntansi atas Utang-utang atau Kewajiban Organisasi Publik


Berdasarkan pengalaman masa krisis ekonomi pada 1997, catatan
mengenai jumlah kewajiban atau utang pemerintah kepada luar negeri
3.36 Akuntansi Sektor Publik 

ataupun dalam negeri harus dipecahkan. Kelemahan akuntansi keuangan


pemerintah pada masa lalu harus dipecahkan melalui mekanisme hukum
yang memberdayakan warga masyarakat. Pembagian tugas yang jelas akan
menunjukkan unit yang bertanggung jawab terhadap perhitungan utang
pemerintah dan strategi pelunasannya.

Ekonomi, Efisiensi, dan Efektivitas


Penilaian prestasi suatu organisasi sektor publik saat ini masih
difokuskan pada tiga konsep dasar, yaitu ekonomi, efisiensi, dan efektivitas.

Efisiensi
Efisiensi merupakan hal terpenting di antara ketiga hal tersebut dengan
rumusan rasio sebagai berikut.
OUTPUT
INPUT
Efektivitas
Efektivitas menunjukkan kesuksesan atau kegagalan dalam pencapaian
tujuan. Ukuran efektivitas merupakan refleksi output.

Ekonomi
Indikator ekonomi merupakan indikator tentang penggunaan input. Di
sektor swasta, evaluasi kinerja dilakukan untuk mengetahui kelebihan ouput
atas input atau keuntungan. Namun, dua kesulitan benchmark penerapan
ukuran kinerja sektor swasta ke sektor publik sebagai berikut.
1. Ketika output diukur dalam ukuran uang, kualitas rasio tergantung
pada kualitas output. Sementara itu, pengukuran yang ada mencakup
perkiraan kualitatif konsumen. Kegagalan pasar merupakan suatu
masalah khusus pelayanan sektor publik.
2. Ketika output tidak bisa diukur dalam nilai uang, rasio efisiensi
diperhitungkan dengan unit fisik. Permasalahan dasarnya adalah
kondisi pengukuran fisik tidak bisa diterima dalam standar
internasional.

Kultur Organisasi Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


Organisasi sektor publik bertujuan pada pemenuhan kesejahteraan
masyarakat, sedangkan tujuan dari organisasi sektor swasta adalah
keuntungan. Dalam lingkup geraknya, organisasi sektor publik bergerak di
sektor publik, sedangkan organisasi swasta bergerak di sektor swasta dan
berorientasi laba. Dilihat dari konsumen yang dilayaninya, itu hampir sama
antara organisasi sektor publik dan swasta, yaitu masyarakat. Namun, cara
mengakses atau mendapatkannya berbeda.
 EKSI4207/MODUL 3 3.37

Dasar Hukum Akuntansi Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Dasar hukum akuntansi sektor publik


1. Standar Akuntansi Pemerintah (SAP)
SAP ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2005. SAP
dinyatakan dalam bentuk pernyataan standar akuntansi pemerintahan
(PSAP) yang dilengkapi dengan pengantar standar akuntansi
pemerintahan dan disusun mengacu pada kerangka konseptual
akuntansi pemerintahan.

2. Pedoman Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)


Standar akuntansi keuangan yang lengkap dan komprehensif
merupakan dambaan semua pihak yang berkepentingan dengan laporan
keuangan. Oleh karena itu, standar akuntansi keuangan dari waktu ke
waktu harus dilengkapi dan disempurnakan sesuai tuntutan
perkembangan praktik bisnis dan profesi akuntansi.

Dasar hukum akuntansi sektor bisnis (swasta)


1. Pedoman Standar Akuntansi Keuangan (PSAK)
Standar akuntansi keuangan merupakan pedoman yang harus diacu
dalam penyusunan laporan keuangan untuk tujuan pelaporan. Standar
akuntansi keuangan sebagai pedoman pokok penyusunan dan
penyajian laporan keuangan sangatlah penting agar laporan keuangan
lebih berguna, dapat dimengerti, dan dapat diperbandingkan serta tidak
menyesatkan.

2. Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP)


SPAP ini merupakan kodifikasi berbagai pernyataan standar teknik dan
aturan etika.

Item-item yang dikomparasikan


1. Pengambilan keputusan dalam sektor publik dan sektor bisnis (swasta)

Pengambilan Keputusan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pengambilan Keputusan
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Mekanisme secara formal dan telah Mekanisme secara formal dan telah ditetapkan
ditetapkan dengan keputusan organisasi. dengan keputusan organisasi atau tidak formal.
Segala keputusan diambil melalui Mengambil keputusan secara musyawarah
musyawarah mufakat antara mufakat atau dapat juga diputuskan secara
pimpinan/pengurus dan individual (pemilik usaha).
anggota/perwakilan anggotanya.
3.38 Akuntansi Sektor Publik 

2. Perencanaan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (swasta)

Bentuk Siklus Perencanaan dan Pengendalian Manajerial

1. Perencanaan Sasaran dan Tujuan


Perbaikan/Modifikasi
Sasaran dan Tujuan Dasar

2. Perencanaan Operasional

Perbaikan Perencanaan Operasional

1. Pelaporan, Analisa, dan Umpan Balik 3. Anggaran


Perbaikan Anggaran

Tindakan
4. Pengukuran dan Pengendalian

3. Perencanaan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Perencanaan
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Disusun oleh bagian perencanaan Disusun oleh para pegawai serta manajer yang
organisasi, staf, atau pengelola ada dalam organisasi tersebut.
organisasi.
Disahkan dengan regulasi publik. Disahkan dengan aturan perusahaan atau
keputusan pemilik/pengelola perusahaan.
Hasil yang ingin dicapai adalah Hasil yang diinginkan adalah mencapai
kesejahteraan publik. profit/laba yang tinggi serta peningkatan
kekayaan dan pertumbuhan organisasi.

4. Penganggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)


 EKSI4207/MODUL 3 3.39

Penganggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Penganggaran
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Penyusunan anggaran dilakukan bersama Penyusunan anggaran dilakukan bagian
masyarakat dalam perencanaan program. keuangan, pengelola perusahaan, atau
pemilik usaha.
Dipublikasikan untuk dikritik dan Tidak dipublikasikan.
didiskusikan oleh masyarakat.
Disahkan oleh wakil masyarakat di DPR/D, Disahkan oleh pengelola perusahaan atau
legislatif, dan dewan pengurus. pemilik usaha.

5. Realisasi Anggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Realisasi Anggaran dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Realisasi Anggaran
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Kualitas untuk memenuhi tujuan Kualitas untuk mendapatkan keuntungan yang
pelayanan organisasi. lebih besar.
Partisipasi konsumen (masyarakat) Partisipasi konsumen setelah mendapatkan
selama proses realisasi anggaran. output (produk).

6. Pengadaan Barang dan Jasa dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis
(Swasta)

Pengadaan Barang dan Jasa dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pengadaan Barang dan Jasa


Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Barang publik adalah barang kolektif yang Barang swasta adalah barang spesifik yang
seharusnya dikuasai oleh negara atau dimiliki oleh swasta.
pemerintah.
Sifatnya tidak eksklusif. Sifatnya eksklusif.
Pada umumnya, barang dan jasa Barang dan jasa hanya bisa dinikmati oleh
ditujukan bagi kepentingan seluruh warga mereka yang mampu membelinya karena
dalam skala luas. disesuaikan harga pasar dengan keinginan
sang penjual harus untung sebesar-besarnya.
Pengadaan barang dan jasa publik Pengadaan barang dan jasa ditujukan bagi
ditujukan bagi kepentingan seluruh warga kepentingan internal organisasi.
dalam skala luas.
3.40 Akuntansi Sektor Publik 

7. Pelaporan dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (swasta)

Perbedaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

Laporan Keuangan Sektor Publik Laporan Keuangan Sektor Swasta


1. Laporan keuangan publik dipengaruhi 1. Laporan keuangan swasta sangat
oleh proses keuangan dan politik. terikat oleh aturan dan kriteria
2. Pertanggungjawaban laporan unit kecurangan.
pemerintah/organisasi publik ke DPR, 2. Kriteria pertanggungjawaban
DPRD, legislatif, dewan pengurus, dan laporan keuangan sektor swasta
masyarakat luas. ditentukan oleh para pemegang
3. Laporan unit pemerintah/organisasi publik saham dan kreditor.
seharusnya dikembangkan sebagai 3. Laporan keuangan sektor swasta
akuntabilitas publik. hanya diungkap di tingkat
4. Laporan unit pemerintah/organisasi publik organisasi secara keseluruhan.
secara keseluruhan dijadikan dasar 4. Laporan keuangan swasta
analisis prospek pemerintahan/organisasi diperiksa auditor independen.
publik.
5. Laporan unit pemerintah diperiksa
BPK/auditor yang telah ditetapkan.

Persamaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

Persamaan Laporan Keuangan Sektor Publik dengan Sektor Swasta

Kriteria validitas dan reliabilitas dokumen sumber.


Pelaporan keuangan lebih ditentukan oleh fungsi akuntabilitas publik.
Siklus akuntansi dapat diperbandingkan.
Standar akuntansi ditetapkan organisasi independen.
Laporan keuangan publik dan swasta bisa diakui sebagai dasar hukum.

8. Audit dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Audit dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Realisasi Anggaran
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Organisasi pemerintahan bersifat nirlaba, seperti Perusahaan milik swasta bersifat
sektor pemerintahan daerah (pemda), BUMN, mencari laba.
BUMD, dan instansi lain yang berkaitan dengan
pengelolaan aset kekayaan perusahaan negara,
partai politik, yayasan, LSM, dan organisasi sosial
lainnya.
 EKSI4207/MODUL 3 3.41

9. Pertanggungjawaban dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pertanggungjawaban dalam Sektor Publik dan Sektor Bisnis (Swasta)

Pertanggungjawaban
Sektor Publik Sektor Bisnis (Swasta)
Pertanggungjawaban merupakan upaya Pertanggungjawaban merupakan upaya
konkret dalam mewujudkan akuntabilitas konkret dalam mewujudkan akuntabilitas
dan transparansi di lingkungan organisasi dan transparansi di lingkungan organisasi
sektor publik. bisnis (swasta).
Pertanggungjawaban dilakukan kepada Pertanggungjawaban dilakukan kepada
masyarakat, konstituen, dan dewan stakeholders dan pemegang saham oleh
pengampu di LSM atau yayasan. pengelola organisasi bisnis (swasta).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) SAP dinyatakan dalam bentuk ....
A. PSAP yang dilengkapi dengan pengantar SAP dan mengacu pada
kerangka konseptual akuntansi pemerintahan
B. lampiran
C. press release
D. ayat-ayat dan pasal

2) Keberadaan sebuah standar pemeriksaan sangat penting karena ....


A. menjadi bahan evaluasi
B. menjadi patokan dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan
C. mengurangi interpretasi
D. menambah referensi

3) Dalam sektor publik, pengambilan keputusan dilakukan melalui ....


A. mekanisme secara formal
B. nonformal
C. semiformal
D. semuanya

4) Perencanaan dapat dikategorikan berdasarkan dimensi waktu. Maka itu,


perencanaan dapat dibagi menjadi ....
A. perencanaan jangka panjang
B. perencanaan jangka menengah
3.42 Akuntansi Sektor Publik 

C. perencanaan jangka pendek


D. semua jawaban benar

5) Pengadaan barang/jasa adalah usaha atau kegiatan pengadaan barang/jasa


yang diperlukan oleh organisasi sektor publik, yang meliputi salah
satunya adalah ....
A. pengadaan barang
B. kredit
C. sewa
D. grosir

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 3 3.43

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2


1) A 1) A
2) B 2) B
3) D 3) A
4) A 4) D
5) C 5) A
3.44 Akuntansi Sektor Publik 

Daftar Pustaka

Bastian, Indra. (2006). Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta:


Erlangga.
Modul 4

Kerangka Konseptual Akuntansi


di Sektor Publik
Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

K erangka konseptual akuntansi sektor publik menjadi acuan bagi


pengembangan dan pelaksanaan praktik akuntansi. Patut diketahui
bahwa selain memberi panduan bagi tataran konsep akuntansi sektor publik,
kerangka tersebut memandu praktik akuntansi sektor publik.
Setelah mempelajari modul ini diharapkan Anda mampu menjelaskan
kerangka konseptual akuntansi sektor publik.
4.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 1

Definisi,Tujuan, dan Peranan Kerangka


Konseptual Akuntansi Sektor Publik

A. DEFINISI KERANGKA KONSEPTUAL AKUNTANSI SEKTOR


PUBLIK

Kerangka konseptual akuntansi sektor publik merumuskan konsep yang


mendasari penyusunan dan pelaksanaan siklus akuntansi sektor publik. Konsep
ini meliputi perencanaan, penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang
dan jasa, pelaporan, audit, serta pertanggungjawaban organisasi sektor publik,
seperti pemerintah pusat, pemerintah daerah, partai politik, yayasan, lembaga
swadaya masyarakat, dan lembaga peribadatan.
Kerangka konseptual ini merupakan acuan dalam pengembangan standar
akuntansi dan solusi untuk berbagai hal yang belum diatur. Dalam hal terjadi
pertentangan antara kerangka konseptual dan standar akuntansi, ketentuan
standar akuntansi itu diuji menurut elemen kerangka konseptual yang terkait.
Dalam jangka panjang, konflik demikian diharapkan dapat diselesaikan sejalan
dengan pengembangan standar akuntansi pada masa depan.
 EKSI4207/MODUL 4 4.3

Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik

Tujuan dan Peranan Ruang Lingkup


Kerangka

Acuan Bagi:  Perencanaan Publik


 Tim Penyusun Standar  Penganggaran Publik
 Penyusun Laporan  Realisasi anggaran Publik
Keuangan  Pengadaan Barang dan Jasa
 Auditor Publik
 Para Pemakai Laporan  Pelaporan Sektor Publik
Keuangan Sektor Publik  Audit Sektor Publik
 Pertanggungjawaban Publik

Asumsi Dasar

 Kebutuhan Masyarakat
 Alokasi Sumber Daya
 Ketaatan Hukum/ Peraturan
 Dasar Akrual
 Kelangsungan Organisasi
 Akuntabilitas Kinerja

Gambar 4.1.
Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik

B. TUJUAN DAN PERANAN KERANGKA KONSEPTUAL


AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Kerangka konseptual akuntansi sektor publik disusun dengan berbagai


tujuan. Kerangka konseptual adalah acuan bagi:
1. tim penyusun standar akuntansi keuangan sektor publik untuk
melaksanakan tugasnya, termasuk tim penyusun standar akuntansi
pemerintahan
2. penyusun laporan keuangan untuk memahami praktik akuntansi menurut
prinsip akuntansi yang secara lazim dan standar akuntansi keuangan sektor
publik
4.4 Akuntansi Sektor Publik 

3. auditor, seperti BPK dan KAP, untuk memberikan pendapat mengenai


apakah laporan keuangan disusun sesuai prinsip akuntansi yang berterima
umum
4. para pemakai laporan keuangan sektor publik untuk menafsirkan informasi
yang disajikan dalam laporan keuangan yang disusun sesuai standar
akuntansi keuangan yang berlaku di sektor publik.

Kerangka konseptual ini bukan standar akuntansi keuangan sektor publik.


Ketika terjadi pertentangan antara kerangka konseptual dan standar akuntansi
keuangan sektor publik, ketentuan standar akuntansi keuangan sektor publik
akan diuji menurut elemen kerangka konseptual yang relevan. Namun,
penggunaan kerangka konseptual ini sebagai acuan komite penyusun standar
akuntansi keuangan sektor publik dalam pengembangan standar akuntansi
keuangan sektor publik pada masa depan dan peninjauan kembali standar
akuntansi keuangan sektor publik yang berlaku menjamin kurangnya konflik
tersebut.
Revisi kerangka konseptual bisa dilakukan dari waktu ke waktu. Ini
selaras dengan pengalaman komite penyusun standar akuntansi keuangan sektor
publik dalam penggunaan kerangka konseptual tersebut.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan yang dimaksud dengan kerangka konseptual akuntansi sektor


publik beserta penjelasannya yang mencakup tujuan, peranan, ruang
lingkup, dan asumsi dasarnya!
2) Sebutkan dan jelaskan dengan singkat tujuan kerangka konseptual!
3) Solusi apakah yang akan dilakukan ketika terjadi pertentangan antara
kerangka konseptual dan standar akuntansi keuangan sektor publik?
4) Seperti apakah penggunaan kerangka konseptual dalam wilayah praktis?
5) Kapan revisi kerangka konseptual dilakukan?
 EKSI4207/MODUL 4 4.5

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian definisi kerangka konseptual akuntansi sektor publik.


2) Baca bagian tujuan dan peranan kerangka konseptual akuntansi sektor
publik.
3) Baca bagian definisi kerangka konseptual akuntansi sektor publik.
4) Baca bagian tujuan dan peranan kerangka konseptual akuntansi sektor
publik.
5) Baca bagian tujuan dan peranan kerangka konseptual akuntansi sektor
publik.

R A NG KU M AN

Kerangka konseptual akuntansi sektor publik merumuskan konsep


yang mendasari penyusunan dan pelaksanaan siklus akuntansi sektor
publik. Konsep ini meliputi perencanaan, penganggaran, realisasi anggaran,
pengadaan barang dan jasa, pelaporan, audit, serta pertanggungjawaban
organisasi sektor publik, seperti pemerintah pusat, pemerintah daerah,
partai politik, yayasan, lembaga swadaya masyarakat, dan lembaga
peribadatan.
Kerangka konseptual bukan standar akuntansi keuangan sektor publik.
Ketika terjadi pertentangan antara kerangka konseptual dan standar
akuntansi keuangan sektor publik, ketentuan standar akuntansi keuangan
sektor publik akan diuji menurut elemen kerangka konseptual yang relevan.
Namun, penggunaan kerangka konseptual ini sebagai acuan komite
penyusun standar akuntansi keuangan sektor publik dalam pengembangan
standar akuntansi keuangan sektor publik pada masa depan dan peninjauan
kembali standar akuntansi keuangan sektor publik yang berlaku menjamin
kurangnya konflik tersebut.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kerangka konseptual akuntansi sektor publik bukan merupakan acuan
bagi ....
A. tim penyusun standar
B. penyusun laporan keuangan
4.6 Akuntansi Sektor Publik 

C. auditor
D. pengawas

2) Asumsi dasar yang bisa digunakan dalam kerangka konseptual akuntansi


sektor publik di antaranya adalah kebutuhan masyarakat, alokasi sumber
daya, dan ....
A. ekspansi organisasi
B. modal
C. dasar akrual
D. potensi organisasi

3) Apabila terjadi pertentangan antara kerangka konseptual dan standar


akuntansi, ketentuan standar akuntansi itu diuji menurut ....
A. elemen kerangka konseptual yang terkait dan relevan
B. kebutuhan masyarakat
C. keterbatasan sumber daya manusia
D. administrasi

4) Cakupan kerangka konseptual ini digunakan untuk ....


A. penarik
B. acuan komite penyusun standar akuntansi keuangan sektor publik
dalam pengembangan standar akuntansi keuangan sektor publik pada
masa depan
C. bahan evaluasi
D. peningkatan kualitas

5) Revisi kerangka konseptual bisa dilakukan dari waktu ke waktu. Hal ini
selaras dengan ....
A. pengalaman komite penyusun standar akuntansi keuangan sektor publik
dalam penggunaan kerangka konseptual tersebut
B. kapabilitasnya sebagi acuan
C. evaluasi
D. kualitas
 EKSI4207/MODUL 4 4.7

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
4.8 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 2

Lingkup Kerangka Konseptual Akuntansi


Sektor Publik

A. LINGKUP KERANGKA KONSEPTUAL AKUNTANSI SEKTOR


PUBLIK

Sebagai sebuah siklus, akuntansi sektor publik terangkai dari proses


perencanaan, penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa,
pelaporan, audit, serta pertanggungjawaban. Dengan demikian, bahasan
kerangka konseptual akuntansi sektor publik ini akan melingkupi:
1. perencanaan publik;
2. penganggaran publik;
3. realisasi anggaran publik;
4. pengadaan barang dan jasa publik;
5. pelaporan sektor publik;
6. audit sektor publik;
7. pertanggungjawaban publik.

Tabel 4.1.
Lingkup Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik

Organisasi Sektor Publik


Yayasan/
Pemerintah
Siklus ASP Pemerintah Pusat Partai Politik LSM Tempat
Daerah
Peribadatan
Perencanaan 1. Musyawarah 1. Musyawarah 1. Musyawarah Rapat kerja Rapat kerja untuk
publik perencanaan perencanaan kerja tingkat untuk menyusun menyusun
pembangunan pembanguna pusat perencanaan perencanaan
(musrenbang) n (musren- 2. Musyawarah LSM yayasan/organisasi
jangka panjang bang) jangka kerja wilayah tempat peribadatan
nasional panjang (muskerwil)
2. Musrenbang daerah 3. Musyawarah
jangka 2. Musrenbang kerja daerah
menengah jangka (muskerda)
nasional menengah 4. Musyawarah
3. Musrenbang daerah kerja cabang
penyusunan 3. Musrenbang 5. Musyawarah
rencana kerja penyusunan kerja ranting
pemerintah rencana
kerja
pemerintah
4. Musrenbang
 EKSI4207/MODUL 4 4.9

Yayasan/
Pemerintah
Siklus ASP Pemerintah Pusat Partai Politik LSM Tempat
Daerah
Peribadatan
provinsi
5. Musrenbang
kabupaten
6. Musrenbang
kecamatan
7. Musrenbang
desa
Penganggaran 1. Penyusunan 1. Penyusunan 1. Penyusunan 1. Penyusunan 1. Penyusunan
publik anggaran anggaran anggaran anggaran anggaran
2. Pembahasan 2. Pembahasan 2. Pembahasan 2. Pembahasan 2. Pembahasan
anggaran anggaran anggaran anggaran anggaran
3. Penetapan 3. Penetapan 3. Penetapan 3. Penetapan 3. Penetapan
anggaran anggaran anggaran anggaran anggaran
Realisasi Pelaksanaan Pelaksanaan Pelaksanaan Pelaksanaan Pelaksanaan
anggaran anggaran anggaran anggaran anggaran anggaran
publik
Pengadaan Proses pengadaan Proses Proses Proses Proses pengadaan
barang dan barang dan jasa pengadaan pengadaan pengadaan barang dan jasa
jasa publik barang dan jasa barang dan jasa barang dan jasa
Pelaporan Proses pelaporan Proses Proses Proses Proses pelaporan
keuangan keuangan pelaporan pelaporan pelaporan keuangan
sektor publik keuangan keuangan keuangan
Audit sektor Mekanisme audit Mekanisme audit Mekanisme audit Mekanisme audit Mekanisme audit
publik
Pertanggung Penyampaian LPJ Penyampaian Penyampaian Penyampaian Penyampaian LPJ
jawaban dan pertanggung- LPJ dan LPJ dan LPJ dan dan pertanggung-
publik jawabannya pertanggung- pertanggung- pertanggung- jawabannya
jawabannya jawabannya jawabannya

Kerangka konseptual ini membahas bagaimana perencanaan publik disusun


dan dilaksanakan. Perencanaan merupakan proses pertama dan sangat
menentukan keberhasilan proses selanjutnya. Oleh karena itu, bahasan mengenai
bagaimana membuat sebuah perencanaan yang berkualitas menjadi sangat
penting untuk dikaji. Bahasan proses perencanaan dilanjutkan dengan proses
penganggaran. Sistem penganggaran adalah tatanan logis, sistematis, dan baku,
yang terdiri atas tata kerja, pedoman kerja, dan prosedur kerja penyusunan
anggaran yang saling berkaitan. Maka itu, proses penganggaran yang baik dan
berkualitas amat menentukan keberhasilan dan akuntabilitas program.
Bahasan selanjutnya adalah realisasi anggaran. Sebagai tahapan
pelaksanaan dari hasil proses sebelumnya, dibutuhkan mekanisme bagaimana
agar proses realisasi anggaran dilaksanakan dengan baik dan menunjukkan
kualitas pelaksanaannya. Pelaksanaan realisasi anggaran diwujudkan dalam
bentuk pengadaan barang dan jasa publik sehingga proses ini menjadi bahasan
4.10 Akuntansi Sektor Publik 

dalam kerangka konseptual. Proses pengadaan barang dan jasa yang baik akan
berdampak pada pencapaian efektivitas dan efisiensi program.
Kerangka konseptual ini selanjutnya membahas pelaporan keuangan sektor
publik. Pelaporan yang dimaksud terdiri atas pelaporan keuangan sektor publik,
termasuk pelaporan keuangan konsolidasi dan kinerja. Laporan keuangan dan
kinerja organisasi sektor publik disusun dan disajikan sekurang-kurangnya
setahun sekali untuk memenuhi kepentingan sejumlah besar pemakai. Namun,
informasi tambahan dalam prospektus dianggap sudah memenuhi kebutuhan
tujuan khusus tersebut. Kerangka konseptual ini dipatuhi semua manajemen
sektor publik dalam melaporkan perkembangan organisasi dan aktivitas yang
dilakukan.

Runtutan ASP Batas Pisah


Perencanaan publik
Rencana Kerja dan Anggaran
Penganggaran publik
Pengesahan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Realisasi Anggaran publik
Transaksi
Pengadaan barang dan jasa publik
Tim pengadaan
Laporan keuangan sektor publik
Pembuatan Laporan Keuangan
Audit sektor publik
Pembahasan laporan pertanggungjawaban (LPJ)
Pertanggungjawaban publik
Penerimaan Laporan Pertanggungjawaban (LPJ)
Perencanaan publik untuk tahun
berikutnya

Gambar 4.2.
Batasan Ruang Lingkup Kerangka Konseptual Akuntansi Sektor Publik

Laporan keuangan sektor publik dihasilkan dari proses pelaporan keuangan


dalam organisasi-organisasi sektor publik. Menurut IPSAS, laporan keuangan
minimum organisasi sektor publik yang harus dihasilkan meliputi laporan posisi
keuangan, laporan kinerja keuangan, laporan aktiva/ekuitas neto, laporan arus
kas, laporan realisasi anggaran, dan catatan atas laporan keuangan.
Selain itu, kerangka konseptual akan membahas bagaimana proses dan
pelaksanaan audit sektor publik yang berkualitas. Audit berkualitas yang
dimaksud adalah proses pelaksanaan audit yang sesuai dengan standar yang
berlaku. Bahasan terakhir kerangka konseptual akuntansi sektor publik adalah
 EKSI4207/MODUL 4 4.11

bagaimana penyusunan dan pelaksanaan pertanggungjawaban publik.


Pertanggungjawaban merupakan proses terakhir dalam siklus akuntansi sektor
publik dan merupakan tahap akhir penentuan ketercapaian atau
ketidaktercapaian kualitas program secara keseluruhan.

B. ASUMSI AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

1. Kebutuhan Masyarakat
Manusia merupakan makhluk hidup yang tidak bisa terpisah dari
lingkungannya. Manusia juga memiliki banyak kebutuhan, seperti kebutuhan
ekonomi (pangan, sandang, papan), kebutuhan pendidikan, kebutuhan
kesehatan, dan kebutuhan sosial. Berdasarkan kodratnya, manusia mempunyai
keinginan yang kuat untuk memenuhi segala harapan dalam hidupnya. Oleh
karena itu, manusia disebut juga sebagai makhluk ekonomi.
Di sisi lain, manusia adalah makhluk sosial yang membutuhkan orang lain
dan tidak dapat memenuhi kebutuhannya seorang diri. Kenyataan inilah yang
mendorong manusia hidup berkelompok dan pada akhirnya mendirikan sebuah
negara atau organisasi publik.
Kondisi masyarakat yang semakin kritis dalam era reformasi sekarang
menuntut pemerintah dan organisasi sektor publik lainnya untuk mengelola
pelayanan publik secara lebih transparan dan partisipatif agar pelayanan menjadi
lebih efektif dan akuntabel. Untuk mendapatkan dukungan dan partisipasi yang
kuat dari masyarakat terhadap pembangunan, masyarakat dilibatkan dalam
proses pengambilan keputusan, termasuk tahapan perencanaan pembangunan di
berbagai tingkatan.
Kebutuhan masyarakat ini menjadi asumsi dasar bagi proses perencanaan
sebagai ―pintu‖ utama dari rangkaian proses dalam siklus akuntansi sektor
publik. Berdasarkan kebutuhan masyarakat ini pula, perencanaan disusun oleh
organisasi publik.
Kebutuhan manusia dapat diidentifikasi melalui berbagai teknik. Penggalian
data mengenai kebutuhan manusia dapat dilakukan melalui wawancara langsung
dengan masyarakat, survei, ataupun penelitian mendalam. Sebagai contoh,
anggota DPR/D yang melaksanakan ―turba‖ (turun ke bawah) atau ―jaring
asmara‖ (penjaringan aspirasi masyarakat) pada masa reses akan melakukan
peninjauan secara langsung kondisi daerah yang diwakilinya. Contoh lain,
sebuah LSM melakukan penelitian need assessment dalam merumuskan
kebutuhan masyarakat dampingannya sebagai bahan penyusunan perencanaan
4.12 Akuntansi Sektor Publik 

organisasinya. Dari hasil identifikasi kebutuhan tersebut, organisasi dapat


menyusun daftar skala prioritas kebutuhan yang hendak dipenuhi terlebih dulu
oleh organisasi.

2. Alokasi Sumber Daya


Perencanaan pemenuhan kebutuhan masyarakat hanya dapat tercapai jika
terdapat sumber daya yang mendukungnya. Sumber daya yang dialokasikan
akan menjadi ―bahan baku‖ bagi berjalannya perencanaan yang telah disusun.
Alokasi sumber daya dilakukan dengan mekanisme penganggaran.
Perencanaan yang telah ditetapkan berdasarkan skala prioritasnya dilanjutkan
dengan proses penganggaran. Proses ini merupakan proses alokasi sumber dana
bagi seluruh aktivitas yang hendak dilaksanakan dari dokumen perencanaan.
Pengalokasian sumber daya dapat berupa sumber dana, sumber daya
manusia, dan sumber daya alam. Sumber dana organisasi sektor publik dapat
diperoleh dari hasil pajak, retribusi, hibah dari donor, sumbangan dari para
donatur, atau iuran warga (swadaya masyarakat). Sementara itu, yang termasuk
sumber daya manusia adalah para pegawai, pengurus organisasi, sukarelawan,
atau pekerja sosial. Hal yang termasuk sumber daya alam adalah bahan
tambang, sungai, hasil pertanian, serta apa pun yang dihasilkan di bumi, tempat
organisasi sektor publik ini berada. Penggunaan sumber daya alam ini dapat
dilakukan secara maksimal oleh organisasi pemerintah. Hal ini berbeda dengan
organisasi sektor publik lainnya yang hanya terbatas pada sumber daya alam
yang menjadi milik organisasinya. Keseluruhan sumber daya yang ada
dialokasikan semata-mata bagi tercapainya kesejahteraan publik.

3. Ketaatan Hukum/Peraturan
Perencanaan dan penganggaran pemenuhan kebutuhan masyarakat hanya
dapat tercapai jika terdapat sumber daya yang mendukungnya. Sumber daya ini
memerlukan sebuah mekanisme pengelolaan agar apa yang terdapat dalam
perencanaan dan penganggaran dapat berjalan. Mekanisme pengelolaan yang
dimaksud adalah perangkat aturan yang menjadi pedoman dan mengarahkan
pengelolaan sumber daya menuju tujuan dan sasarannya.
Perangkat aturan atau dasar hukum ini ditetapkan untuk mengukur
kebutuhan publik dan alokasi sumber daya yang hendak dilakukan. Dengan kata
lain, proses pengukuran kebutuhan dan alokasi sumber daya ini akan berjalan
dengan lancar dan efektif jika didukung dengan regulasi sedemikian rupa
sehingga mendorong berlakunya praktik yang baik, tertib, dan akuntabel. Oleh
 EKSI4207/MODUL 4 4.13

karena itu, proses perencanaan, penganggaran, pengadaan barang dan jasa,


realisasi anggaran, pelaporan keuangan, audit, serta pertanggungjawaban publik
yang baik didukung dengan dasar hukum yang baik pula.
Perangkat aturan atau dasar hukum organisasi sektor publik ditetapkan
berdasarkan kebutuhan organisasi. Mekanisme penyusunan dan pengesahan
dasar hukum ditentukan dengan mekanisme yang telah disepakati oleh
organisasi yang bersangkutan.

4. Dasar Akrual
Dasar hukum telah menjadi pedoman proses pemenuhan kebutuhan
masyarakat dan pengalokasian sumber daya yang ada. Hal ini dilakukan secara
bertahap untuk mencapai tujuan organisasi sektor publik.
Dasar akrual merupakan basis pelaporan keuangan sektor publik. Di sini,
pengaruh transaksi dan peristiwa lain diakui saat kejadian (dan bukan saat kas
atau setara kas diterima atau dibayar), lalu dicatat dalam catatan akuntansi serta
dilaporkan dalam laporan keuangan pada periode yang bersangkutan. Laporan
keuangan sektor publik yang disusun atas dasar akrual akan memberikan
informasi kepada pemakai, bukan hanya transaksi masa lalu yang melibatkan
penerimaan dan pembayaran kas, tetapi juga kewajiban pembayaran kas pada
masa depan serta sumber daya yang merepresentasikan kas yang akan diterima
pada masa depan. Oleh karena itu, laporan keuangan sektor publik meliputi
berbagai transaksi masa lalu dan peristiwa terkait yang memengaruhi
pengambilan keputusan secara ekonomi.
Dasar akrual telah menjadi aturan yang harus dilaksanakan. Hal ini
dilakukan dengan kewajiban mengaplikasikannya dalam proses organisasi
publik sehingga tujuan organisasi dapat tercapai.

5. Kelangsungan Organisasi
Dalam rangka kelangsungan organisasi, organisasi menetapkan dasar-dasar
hukum atau aturan organisasi sebagai pedoman penyelenggaraan organisasi
tersebut. Segala sesuatu yang ada di dalamnya mengatur hal-hal yang
mendukung agar operasional organisasi berjalan dengan baik sehingga kinerja
dan tujuan organisasi dapat terwujud. Pencapaian hasil inilah yang menjamin
berjalannya organisasi dari waktu ke waktu.
Demi kelangsungan organisasi, organisasi akan memenuhi tuntutan-tuntutan
dalam dasar hukum agar proses berjalan seperti yang dikehendaki (tercantum
dalam perencanaan organisasi). Misalnya, dasar hukum perencanaan akan
4.14 Akuntansi Sektor Publik 

menuntut organisasi untuk menjalankan perencanaan yang telah ditetapkan,


dasar hukum mengenai pengadaan barang dan jasa akan menuntut organisasi
untuk menjalankan pengadaan barang dan jasa sesuai dengan ketentuan dan tata
cara yang telah diatur dalam hukum tersebut, atau dasar akrual sebagai basis
pelaporan keuangan akan menuntut organisasi untuk menghasilkan laporan
keuangan yang sesuai dengan dasar tersebut. Dengan dilaksanakannya dasar
hukum, organisasi dapat mempertahankan kelangsungan organisasi sesuai visi
dan misi organisasi publik.

6. Akuntabilitas Kinerja
Akuntabilitas kinerja menjadi salah satu kata kunci bagi terwujudnya good
governance dalam pengelolaan organisasi publik. Tidak salah jika siklus
akuntansi sektor publik diakhiri dengan proses pertanggungjawaban publik.
Proses inilah yang menentukan penilaian keberhasilan sebuah organisasi publik
dalam mencapai tujuannya.
Pada saat ini, akuntabilitas kinerja telah menjadi salah satu item yang
tercantum dalam dasar hukum atau aturan organisasi. Oleh karena itu, organisasi
tertuntut secara hukum untuk memenuhi akuntabilitas organisasinya dengan
kinerja yang diperolehnya. Kinerja organisasi, diraih dengan mengefektifkan
dan mengefisienkan hasil dari proses organisasi, yakni perencanaan,
penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan
keuangan, audit, dan pertanggungjawaban publik.

C. IMPLEMENTASI KARAKTERISTIK KUALITATIF


AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Akuntansi sektor publik memiliki karakteristik kualitatif. Dengan


karakteristik kualitatif itu, akuntansi sektor publik akan memiliki kualitas yang
semakin baik apabila karakter tersebut diimplementasikan dalam wilayah
operasi. Mari kita mulai pembelajaran kali ini tentang implementasi
karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik.
Secara bahasa, karakteristik kualitatif merupakan perpaduan dua kata, yaitu
kata ―karakteristik‖ yang berarti ciri-ciri khusus dan kata ―kualitatif‖ yang
berarti terkait mutu. Dari paduan kata tersebut, bisa diartikan bahwa
karakteristik kualitatif adalah ciri-ciri khusus dari sebuah mutu.
Kemudian, karakteristik kualitatif terkait informasi akuntansi merupakan
ciri khas informasi akuntansi sektor publik yang dihasilkan dalam proses
 EKSI4207/MODUL 4 4.15

akuntansi dan berguna bagi pemakai. Dalam implementasinya di akuntansi


sektor publik, karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik merupakan ciri
khas informasi akuntansi dalam organisasi sektor publik yang berkontribusi
pada penentuan kualitas produk masing-masing elemen akuntansi sektor publik.
Karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik pada hakikatnya dapat
digambarkan dalam sebuah hierarki. Kegunaan bagi pengambilan keputusan
disajikan sebagai kualitas informasi paling penting. Relevan dan keandalan
merupakan dua kualitas utama atau pokok dengan unsur-unsurnya, yaitu
1. unsur kualitas relevan: tepat waktu, nilai prediktif, dan nilai feedback;
2. unsur kualitas keandalan: teruji, netralitas, dan menggambarkan kejujuran.

Pada gambar di bawah ini, Anda bisa pelajari karakter kualitatif. Anda
dapat melihat bahwa keterbandingan dan konsistensi digambarkan sebagai
kualitas sekunder dan interaktif. Sementara itu, konsep pertimbangan biaya,
manfaat, dan materialitas diakui sebagai keterbatasan pervasive dan ambang
pengakuan. Patut Anda catat bahwa masing-masing karakteristik kualitatif telah
diuji.
4.16 Akuntansi Sektor Publik 

Pengguna
Informasi Pembuat Keputusan dan Karakteristiknya
Akuntansi (misalnya pemahaman dari pengetahuan utama)

Keterbatasan Manfaat > Biaya


Pervasif
Pengguna
Pokok Kualitas Mudah Dipahami
Keputusan Utama
– Pokok Kualitas Kegunaan keputusan

Relevan Terandalkan

Unsur-unsur Tepat waktu Teruji Menggambarkan


Kualitas Utama kejujuran
Kualitas Nilai Nilai
Sekunder dan Netralitas
Prediktif Feedback
Interaktif
Ambang Dapat dibandingkan
Pengakuan (termasuk konsistensi)

Materialitas
(Sumber: Belkaoui, 2004: 186)
Gambar 4.3.
Karakteristik Kualitatif

1. Relevan
Terkait dengan kaidah relevan, Belkaoui (2004: 186) menyatakan, ―For
information to meet the standard of relevance, it must on or be usefully associated with
the action it is designed to facilitate or the result it is desired to produce. This reguires
that either the information or the act of the communicating exert influence . . . on the
designated action.‖

Dalam bahasa Indonesia diartikan sebagai berikut.

“Informasi untuk mempertemukan standar relevan, hal ini harus


menghasilkan atau menjadi berguna, terkait aksi yang dirancang untuk
memfasilitasi atau menghasilkan sesuatu yang hendak dihasilkan.
 EKSI4207/MODUL 4 4.17

Kebutuhan ini merupakan salah satu informasi atau tindakan dari pengaruh
tekanan komunikasi . . . pada calon tindakan.”

Kata ―relevan‖ menunjuk pada kemampuan informasi untuk memengaruhi


keputusan pengelola organisasi dengan mengubah atau mengonfirmasi harapan
mereka tentang hasil atau konsekuensi tindakan-tindakan/kejadian-kejadian.
Perlu juga Anda ketahui bahwa relevan itu dapat dilihat dalam sebuah derajat
relevansi. Relevansi dari fakta-fakta informasi sangat bervariasi di antara
pengguna dan akan tergantung pada kebutuhannya dalam konteks suatu
keputusan dibuat.
Lalu, dalam konsep dari kerangka konseptual, informasi yang relevan akan
membantu investor, kreditor, dan pengguna lainnya untuk mengevaluasi kondisi
masa lalu, saat ini, dan masa depan (nilai prediktif). Dengan kata lain, hal
tersebut untuk mengonfirmasi atau mengoreksi harapan-harapan utama (nilai
umpan balik atau nilai feedback).
Agar menjadi relevan, informasi harus tersedia bagi pembuat keputusan
sebelum kehilangan kapasitas untuk memengaruhi keputusan (tepat waktu).
Dengan kata lain, untuk menjadi relevan, informasi harus mempunyai nilai
prediktif dan nilai umpan balik (nilai feedback) serta harus disampaikan pada
waktu yang tepat.

2. Keandalan
Menurut Anda, apa yang dimaksud dengan keandalan? Keandalan merujuk
pada kualitas informasi yang sesuai dengan kebutuhan para penggunanya. Dia
bergantung pada derajat kejujuran dalam penyajian kejadian. Keandalan akan
membedakan pengguna satu sama lainnya, tergantung pada keluasan
pengetahuan tentang aturan yang digunakan untuk mempersiapkan informasi.
Dengan kata lain, di antara pengguna yang berbeda, informasi dengan derajat
keandalan yang berbeda akan ditemukan. Dalam konteks kerangka konseptual,
untuk menjadi andal, informasi harus dapat diuji, netral, dan disajikan dengan
jujur.
Patut Anda catat bahwa keterujian memiliki keterkaitan erat dengan
pemenuhan kualitas pekerjaan seseorang berdasarkan standar yang telah
disepakati. Terpenuhi atau tidaknya dinyatakan setelah dilakukan pengukuran
terhadap pekerjaan dan hasilnya. Hal ini termasuk dalam konsensus dan
ketiadaan dari bias pengukuran. Informasi yang teruji dapat menghasilkan
kembali substansi oleh pengukur bebas yang menggunakan metode pengukuran
4.18 Akuntansi Sektor Publik 

sama. Ulasan bahwa keterujian menunjuk pada cara yang benar dari proses
menghasilkan informasi, bukan pada kesesuaian metode pengukuran yang
digunakan.
Penyajian jujur dan kelengkapan merujuk pada penyesuaian antardata
akuntansi dan data kejadian yang disangka benar untuk ditunjukkan. Jika
pengukuran menggambarkan ‗apakah hal tersebut benar untuk ditunjukkan‘,
dapat dinyatakan bahwa informasi tersebut bersifat jujur dan lengkap.
Netralitas merujuk pada ketiadaan bias dalam penyajian laporan akuntansi
atau informasi. Oleh karena itu, informasi yang netral adalah bebas dari bias
untuk mencapai berbagai hasil yang diinginkan atau menyakinkan keterangan
tentang cara bertingkah laku. Hal ini bukan untuk menyatakan bahwa personel
yang mempersiapkan informasi tidak mempunyai tujuan di dalam benaknya
ketika mempersiapkan laporan. Hal ini berarti tujuan seharusnya tidak
berpengaruh hasil ketetapan. Setelah beberapa karakter kualitatif diulas, bahasan
selanjutnya adalah kualitas-kualitas sekunder. Menurut Anda, apa yang
dimaksud dengan kualitas-kualitas sekunder? Berikut ini penjelasannya.

Kualitas-kualitas sekunder
Keterbandingan dan konsistensi adalah kualitas kedua yang dianjurkan oleh
Statement FASB terkait Konsep No 2 tentang Laporan Keuangan. Suatu frasa
dapat dibandingkan mendeskripsikan kegunaan metode yang sama dari waktu
ke waktu dengan penyajian yang tetap. Perlu diingat bahwa prinsip konsistensi
yang menyatakan sebuah keterangan metode akuntansi tidak dapat diubah
setelah diadopsi. Lingkungan sekitar dapat mendikte perubahan yang lebih
diinginkan dalam kebijakan akuntansi atau tekniknya jika dibenarkan
sebagaimana mestinya. Kemudian, dilanjutkan dengan pertimbangan biaya dan
manfaat.

3. Pertimbangan Biaya dan Manfaat


Pertimbangan biaya dan manfaat dikenal sebagai keterbatasan pervasive.
Apa yang dimaksud keterbatasan pervasive? Sudah menjadi hal otomatis bahwa
informasi akuntansi keuangan akan dicari jika manfaat yang diperoleh dari
informasi melebihi biayanya. Oleh karena itu, sebelum mempersiapkan dan
mendiseminasikan informasi keuangan, manfaat dan biaya dalam penyiapan
informasi harus dibandingkan terlebih dahulu. Setelah pertimbangan biaya dan
manfaat, bahasan selanjutnya adalah materialitas.
 EKSI4207/MODUL 4 4.19

4. Materialitas
Materialitas dipandang sebagai ambang pengakuan. Mengapa? Karena,
pada dasarnya, materialitas adalah pertimbangan yang harus diberikan atau tidak
tentang informasi yang signifikan dan berdampak besar pada suatu keputusan.
Pertanyaan krusial dan penting adalah ―siapa yang memutuskan aturan
materialitas dan bagaimana?‖
Dalam implementasinya, karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik
juga terlihat sebagai sebuah hierarki sehingga mudah memahaminya. Dapat
Anda lihat hierarki segitiga di bawah ini. Posisi dasar disebut dengan
perwujudan yang terdiri atas regulasi dan pelaporan. Regulasi merupakan
pedoman bagi seluruh proses pengelolaan organisasi yang menentukan batas-
batas pekerjaan organisasi. Sementara itu, pelaporan merupakan instrumen
akuntabilitas kegiatan organisasi.
Lalu, lihat posisi di atas perwujudan. Pada posisi di atas perwujudan,
terdapat operasional yang merupakan sebuah tahapan yang di dalamnya terdiri
atas pelaksanaan transaksi-transaksi publik. Transaksi dilakukan berdasarkan
regulasi yang ada dan dilaporkan sesuai standar pelaporan organisasi.
Kemudian, posisi di atas operasional adalah pokok-pokok (fundamental)
yang berisi elemen-elemen akuntansi sektor publik (perencanaan publik,
penganggaran publik, realisasi anggaran publik, pengadaan barang dan jasa
publik, pelaporan keuangan sektor publik, audit sektor publik, serta
pertanggungjawaban publik) dan karakteristik kualitatif (mudah dipahami,
relevan, terandalkan, serta dapat dibandingkan). Setelah elemen-elemen
akuntansi sektor publik dengan transaksi-transaksinya dapat memenuhi
karakteristik kualitatif yang ada, tujuan organisasi akan dapat diwujudkan.
Tujuan organisasi berada dalam posisi puncak dengan tujuan kesejahteraan
publik.
4.20 Akuntansi Sektor Publik 

TUJUAN
Kesejahteraan
Publik

POKOK-POKOK Elemen Karakteristik


ASP kualitatif

OPERASIONAL Transaksi
Transaksi Transaksi
Publik Publik Publik

PERWUJUDAN Regulasi Regulasi Regulasi


dan dan dan
Pelaporan Pelaporan Pelaporan

Gambar 4.4.
Karakteristik Kualitatif Akuntansi Sektor Publik

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan kinerja dan rangkaian akuntansi sektor publik sebagai sebuah


siklus!
2) Jelaskan secara singkat urgensi dari perencanaan dalam siklus akuntansi
sektor publik!
3) Sebutkan dan jelaskan asumsi-asumsi akuntansi sektor publik!
4) Apakah yang dimaksud dengan karakteristik kualitatif terkait informasi
akuntansi?
5) Sebutkan dan jelaskan apakah yang dimaksud dengan kualitas-kualitas
sekunder!

Petunjuk Latihan Jawaban

1) Baca bagian lingkup kerangka konseptual akuntansi sektor publik.


 EKSI4207/MODUL 4 4.21

2) Baca bagian lingkup kerangka konseptual akuntansi sektor publik.


3) Baca bagian asumsi akuntansi sektor publik.
4) Baca bagian implementasi karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik.
5) Baca bagian implementasi karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik.

R A NG KU M AN

Lingkup kerangka konseptual akuntansi sektor publik


Sebagai sebuah siklus, akuntansi sektor publik terangkai dari proses
perencanaan, penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa,
pelaporan, audit, dan pertanggungjawaban. Dengan demikian, bahasan
kerangka konseptual akuntansi sektor publik ini akan melingkupi:
1. perencanaan publik
2. penganggaran publik
3. realisasi anggaran publik
4. pengadaan barang dan jasa publik
5. pelaporan sektor publik
6. audit sektor publik
7. pertanggungjawaban publik.

Kerangka konseptual ini membahas bagaimana perencanaan publik


disusun dan dilaksanakan. Perencanaan merupakan proses pertama dan
sangat menentukan keberhasilan proses selanjutnya. Setelah bahasan proses
perencanaan, dilanjutkan dengan proses penganggaran. Sistem
penganggaran adalah tatanan logis, sistematis, dan baku yang terdiri atas
tata kerja, pedoman kerja, dan prosedur kerja penyusunan anggaran yang
saling berkaitan. Maka itu, proses penganggaran yang baik dan berkualitas
amat menentukan keberhasilan dan akuntabilitas program.
Bahasan selanjutnya adalah realisasi anggaran. Sebagai tahapan
pelaksanaan dari hasil proses sebelumnya, dibutuhkan mekanisme
bagaimana agar proses realisasi anggaran dilaksanakan dengan baik dan
menunjukkan kualitas pelaksanaannya. Pelaksanaan realisasi anggaran
diwujudkan dalam bentuk pengadaan barang dan jasa publik sehingga
proses ini menjadi bahasan dalam kerangka konseptual. Proses pengadaan
barang dan jasa yang baik akan berdampak pada pencapaian efektivitas dan
efisiensi program.
Kerangka konseptual ini selanjutnya membahas pelaporan keuangan
sektor publik. Pelaporan yang dimaksud terdiri atas pelaporan keuangan
sektor publik, termasuk pelaporan keuangan konsolidasi dan pelaporan
kinerja. Laporan keuangan dan laporan kinerja organisasi sektor publik
4.22 Akuntansi Sektor Publik 

disusun dan disajikan sekurang-kurangnya setahun sekali untuk memenuhi


kepentingan sejumlah besar pemakai. Namun, informasi tambahan di dalam
prospektus dianggap sudah memenuhi kebutuhan tujuan khusus tersebut.
Kerangka konseptual ini dipatuhi semua manajemen sektor publik dalam
melaporkan perkembangan organisasi dan aktivitas yang dilakukan.

Asumsi akuntansi sektor publik


1. Kebutuhan masyarakat
2. Alokasi sumber daya
3. Ketaatan hukum/peraturan
4. Dasar akrual
5. Kelangsungan organisasi
6. Akuntabilitas kinerja
7. Implementasi karakteristik kualitatif akuntansi sektor publik

Karakteristik kualitatif

Pengguna
Informasi Pembuat Keputusan dan Karakteristiknya
Akuntansi (misalnya pemahaman dari pengetahuan utama)

Keterbatasan Manfaat > Biaya


Pervasif
Pengguna
Pokok Kualitas Mudah Dipahami
Keputusan Utama
– Pokok Kualitas Kegunaan keputusan

Relevan Terandalkan

Unsur-unsur Tepat waktu Teruji Menggambarkan


Kualitas Utama kejujuran
Kualitas Nilai Nilai
Sekunder dan Netralitas
Prediktif Feedback
Interaktif
Ambang Dapat dibandingkan
Pengakuan (termasuk konsistensi)

Materialitas
Sumber: Belkaoui, 2004: 186
 EKSI4207/MODUL 4 4.23

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Menurut IPSAS, berikut ini bukan termasuk laporan keuangan minimum
organisasi sektor publik yang harus dihasilkan ....
A. laporan posisi keuangan
B. laporan kinerja keuangan
C. laporan aktiva/ekuitas neto
D. semua jawaban benar

2) Alokasi sumber daya dilakukan dengan mekanisme ....


A. penganggaran
B. realisasi anggaran
C. pengadaan barang dan jasa
D. audit

3) Keandalan merujuk pada ....


A. tipe pengguna
B. asas suatu organisasi
C. prestasi pada masa lalu
D. kualitas informasi yang sesuai dengan kebutuhan para penggunanya

4) Keterujian memiliki keterkaitan erat dengan ....


A. asas suatu organisasi
B. pemenuhan kualitas pekerjaan seseorang berdasarkan standar yang
telah disepakati
C. kualitas informasi yang sesuai dengan kebutuhan para penggunanya
D. tipe pengguna

5) Materialitas adalah ....


A. pertimbangan yang harus diberikan atau tidak tentang informasi yang
signifikan dan berdampak besar pada suatu keputusan
B. signifikansi kualitas dengan kepuasan
C. signifikansi antara kualitas kinerja dan ketersediaan SDM
D. semua jawaban benar
4.24 Akuntansi Sektor Publik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 4 4.25

Kegiatan Belajar 3

Kualitas Siklus Akuntansi Sektor Publik

A. KUALITAS PERENCANAAN PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Perencanaan Publik


Sebagaimana dijelaskan di beberapa poin sebelumnya bahwa suatu kegiatan
perencanaan sangat menentukan sukses tidaknya program pelayanan. Untuk
mengetahui sukses tidaknya proses pelayanan, hal ini bisa dilihat dari aspek
kualitas perencanaannya. Kualitas perencanaan harus disesuaikan dengan
kriteria perencanaan, fungsi, dan dampak yang akan ditimbulkan.
Tahap perencanaan biasanya diakhiri dengan terciptanya dokumen
perencanaan yang sangat penting dan menentukan dalam menghasilkan
outcome. Maka, melalui sistem kualitas perencanaan, diharapkan agar dapat
menghasilkan outcome yang berkualitas pula. Oleh karena itu, peran
perencanaan harus diperhatikan secara profesional dalam setiap kegiatan
organisasi publik.
Lalu, yang dimaksud dengan kualitas perencanaan adalah sebuah prosedur
yang mendefinisikan kualitas terkait tugas saat permulaan proyek baru untuk
memenuhi kualitas yang disyaratkan.

Quality planning: A procedure which defines the quality-related tasks at


the commencement of a new project to meet the quality requirements.

Harus Anda catat bahwa kualitas sebuah perencanaan adalah kualitas


perencanaan yang mendefinisikan bagaimana produk yang akan diciptakan serta
menunjukkan bagaimana kualitas yang benar akan dikembangkan. Kualitas
perencanaan membutuhkan prosedur pelaksanaannya.
Prosedur kualitas perencanaan adalah prosedur standar bagi pengelola
proyek untuk mendefinisikan kualitas terkait persyaratan, termasuk tugas-tugas,
standar, tanggung jawab, dan persyaratan sumber daya pada perencanaan
proyek. Standar kualitas perencanaan membuat referensi pada berbagai
prosedur, standar, dan praktik-praktik sebagai sistem kualitas dalam manual
kualitas kegiatan organisasi. Standar ini digunakan sebagai kerangka kerja
perencanaan kualitas proyek. Seiring dengan itu, pengelola proyek seharusnya
menggunakan prosedur dan kerangka kerja ini untuk membuat rencana berjalan
4.26 Akuntansi Sektor Publik 

sesuai tujuan proyek. Dengan bantuan prosedur ini, pengelola proyek


diharapkan mampu mendefinisikan kekhususan perencanaan kualitas proyek dan
memastikan pemenuhan sistem kualitas. Maka itu, kualitas perencanaan akan
memastikan bahwa pekerjaan pada tahapan perencanaan terlaksana secara benar
sesuai standar kualitas yang ditetapkan.
Berikut deskripsi tentang pekerjaan pengelola organisasi. Harus Anda
ketahui bahwa pengelola organisasi mempersiapkan perencanaan kualitas
perencanaan pada fase awal saat kegiatan organisasi dimulai. Sebaiknya,
memiliki standar. Standar kualitas perencanaan sebagai kerangka kerja
pengelola organisasi dapat menggunakan informasi yang diperoleh dari
perkiraan risiko untuk menentukan variasi yang disyaratkan untuk
melaksanakan kegiatan organisasi. Kualitas perencanaan organisasi dipersiapkan
sedemikian rupa sehingga terhindar dari berbagai risiko dan memenuhi
persyaratan pelaksanaan kegiatan organisasi.
Kemudian, pengelola organisasi seharusnya menentukan persyaratan pada
penggunaan alat-alat untuk meningkatkan kualitas (quality tools) sesuai standar
eksternal atau review ahli eksternal dalam perencanaan. Sebagai tambahan,
tanggal persetujuan teknik dan review kualitas internal seharusnya ditentukan
dan dicatat dalam kualitas perencanaan kegiatan organisasi.
Di atas, telah disinggung mengenai standar kualitas perencanaan. Harus
Anda ketahui bahwa standar kualitas ini merupakan penentu kualitas
perencanaan utama yang wujudnya berupa sebuah formulir standar yang berisi
referensi pada standar yang berlaku, prosedur, dan pedoman penggunaan sistem
kualitas output organisasi. Selain itu, suatu standar dapat digunakan sebagai
kerangka kerja bagi perencanaan kualitas. Standar kualitas perencanaan terdiri
atas hal-hal berikut.

a. Keterangan-keterangan kegiatan organisasi terdiri atas:


1) detail kegiatan organisasi
2) definisi tanggung jawab anggota tim kegiatan organisasi dan personel,
catatan temuan risiko, serta tujuan kualitas dan kualitas lainnya, seperti
tambahan persyaratan kualitas, modifikasi/pembuatan/tuntutan pada
standar atau metodologi yang berlaku dan kewenangan yang
memberikan dana modifikasi/pembuatan/tuntutan proyek.

b. Setelah keterangan-keterangan kegiatan organisasi dilakukan, selanjutnya


standar kualitas tersebut meliputi kerangka kerja dari kriteria input dan
 EKSI4207/MODUL 4 4.27

output produk dengan membuat referensi pada standar utama dan petunjuk
yang digunakan dalam kegiatan organisasi.
Berhubungan dengan kinerja pengelola organisasi pada kemudian hari,
pengelola organisasi dapat membuat perencanaan dengan menambahkan
standar khusus kegiatan organisasi dan petunjuk atau menghapus yang
sudah tidak berlaku terkait karakteristik dan persyaratan khusus kegiatan
organisasi.
Pengesahan atau persetujuan dari pihak terkait atau kelompok pendukung
seharusnya tidak menggunakan atau menyimpang dari standar yang
dilampirkan bagi referensi masa yang akan datang. Idealnya, pengelola
organisasi seharusnya mencatat bahwa daftar standar dalam formulir
mungkin tidak mendalam. Hal ini merupakan tanggung jawab pengelola
organisasi untuk memastikan standar yang digunakan dan petunjuk yang
termasuk dalam perencanaan kualitas organisasi.

c. Aspek terakhir dalam standar kualitas perencanaan adalah review jaminan


kualitas secara formal. Tugas pengelola organisasi adalah menambahkan
review eksternal dalam daftar jika diminta pada item khusus, misalnya audit
keamanan independen untuk kegiatan yang berisiko tinggi.

Dalam mencapai perencanaan yang efektif, ada banyak hal yang sering kali
menjadi halangan, seperti di bawah ini.
a. Kegagalan manajemen memahami sistem yang tengah terjadi di sekitar area
organisasi.
b. Kurangnya dukungan manajemen dalam sistem perencanaan. Pimpinan
kurang mendukung dan berperan serta dalam segala kegiatan.
c. Kegagalan memahami peran kritik perencanaan dalam proses manajemen.

Hal ini mendorong organisasi untuk tidak membiarkan situasi tersebut


berlangsung dan menjadikan pengalaman dalam review perencanaan agar dapat
dipahami tingkat kesulitannya.

2. Outcome Perencanaan Publik


Idealnya, agar terwujud perencanaan yang berkualitas, organisasi sektor
publik sangat membutuhkan perencana yang berkualitas tinggi, bervisi strategis,
mampu berpikir strategis, serta memiliki moral yang baik. Apakah implikasi
dari idealisme seperti itu? Tentunya, SDM tersebut mampu mengelola
4.28 Akuntansi Sektor Publik 

organisasi dengan baik. Partisipasi aktif dari semua elemen yang ada dalam
organisasi sangat dibutuhkan agar perencanaan organisasi benar-benar
mencerminkan kebutuhan konsumen (masyarakat) dan berkaitan langsung
dengan permasalahan yang dihadapi organisasi.
Dalam mencapai idealisme tersebut, berbagai model siklus perencanaan
sering digunakan dengan terminologi berbeda. Namun, pada dasarnya, setiap
sistem tersebut membutuhkan aktivitas-aktivitas berikut ini (Omar, 2001).
a. Analisis situasi yang menjawab pertanyaan: where are we now?
b. Penentuan tujuan (priority, goal, dan objective): where do we want to go?
c. Seleksi intervensi untuk menjawab pertanyaan: how do we get there?
d. Penyusunan program dan pembiayaan: with what means can we go there?
e. Implementasi dan monitoring: what do we do to reach there?
f. Evaluasi yang menjawab pertanyaan: how do we know when we have
arrived?

Sementara itu, pola umum tahapan penyusunan rencana dapat dilihat


berikut ini.
a. Materi awal penyiapan bahan utama yang digunakan dalam penyusunan
rancangan rencana.
b. Penyusunan rancangan rencana:
1) penyusunan rancangan awal;
2) penyusunan rancangan (rencana).
c. Musyawarah perencanaan pembangunan/konsultasi publik.
d. Penyusunan rancangan akhir.
e. Pengesahan.

Sementara itu, output dan outcome dari proses perencanaan publik adalah
dokumen perencanaan yang mayoritas terbagi ke dalam dokumen perencanaan
jangka pendek (satu tahunan), dokumen perencanaan jangka menengah (lima
tahunan), dan dokumen perencanaan jangka panjang (25 tahunan).
Contoh dokumen perencanaan dalam sektor publik, khususnya organisasi
pemerintah, adalah rencana kerja pembangunan (RKP) sebagai dokumen
perencanaan pemerintah dalam satu tahun, rencana pembangunan jangka
menengah (RPJM) sebagai dokumen perencanaan pemerintah dalam lima tahun,
atau rencana pembangunan jangka panjang (RPJP) sebagai dokumen
perencanaan pemerintah dalam 25 tahun.
 EKSI4207/MODUL 4 4.29

Setelah mengupas outcome perencanaan publik beserta contoh-contoh di


pemerintahan, kini giliran Anda mengkaji karakteristik kualitatif kualitas output
perencanaan publik. Lebih lengkap dan detail sebagai berikut.

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Perencanaan Publik


Sebelum lebih jauh membahasnya, patut Anda ketahui bahwa karakteristik
kualitatif merupakan ciri khas kualitas output perencanaan publik. Sebagaimana
karakteristik kualitatif informasi dalam akuntansi sektor publik, terdapat dua
karakteristik kualitatif kualitas output perencanaan publik, yaitu dapat dipahami
dan relevan.
a. Dapat dipahami
Karakteristik utama dokumen perencanaan publik adalah kemudahannya
untuk dipahami pelaksana. Untuk maksud ini, pelaksana diasumsikan
memiliki pengetahuan yang memadai tentang aktivitas perencanaan.

b. Relevan
Materi dokumen perencanaan publik harus relevan untuk memenuhi
kebutuhan pelaksana perencanaan. Dokumen perencanaan memiliki kualitas
relevan apabila dapat memengaruhi keputusan pelaksana dalam menilai
peristiwa masa lalu dan masa kini atau memperkirakan masa depan (nilai
prediktif dan nilai feedback).
Selain itu, relevan menunjuk pada kemampuan informasi perencanaan
untuk memengaruhi keputusan pengelola organisasi dengan mengubah atau
mengonfirmasi harapan mereka tentang hasil atau konsekuensi tindakan-
tindakan atau kejadian-kejadian yang ada. Output perencanaan publik
relevan jika informasi perencanaan tersedia bagi pembuat keputusan tepat
waktu.

Setelah mengkaji poin kualitas perencanaan, agar seiring dan sejalan,


pengkajian dilanjutkan dengan kualitas penganggaran.

B. KUALITAS PENGANGGARAN PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Penganggaran Publik


Sangat disayangkan apabila kualitas sering kali dilihat sebagai ―bagian‖ dari
organisasi dan bukan sebagai strategi organisasi secara keseluruhan. Tidak
hanya itu, masih ada lagi satu dari permasalahan utama penyusunan kualitas
4.30 Akuntansi Sektor Publik 

anggaran, yaitu pemikiran manajemen yang tidak mempunyai nilai tambah pada
kualitas organisasi. Hal ini sebagaimana ditegaskan oleh H. James Harrington,
COO of Sistemcorp, an Internet-Software Development Company, bahwa
kesalahan kualitas profesional berada pada urutan nomor satu dan dibuat saat
perencanaan anggaran berdasarkan kebutuhan untuk mendapatkan kualitas yang
baik dalam memuaskan konsumen.
Terkait dengan manajemen, manajemen pun tidak mempertimbangkan
permasalahan organisasi yang ada jika tidak ada kualitas anggaran. Mengapa?
Karena, jika kualitas anggaran diarahkan untuk peningkatan kepuasan
konsumen, kualitas anggaran seharusnya didasarkan pada seberapa banyak
tambahan pendapatan yang akan ditingkatkan sebagai hasil perbaikan kepuasan
konsumen yang diproyeksikan (Vanessa R. Franco, ―A Quality Manager’s
Guide to Budegeting‖, www.qualitydigest.com)
Anggaran (budget) memiliki peran yang cukup penting dalam aktivitas
perencanaan, pengorganisasian, dan pengendalian yang dilakukan oleh manajer
sektor publik sehingga seorang manajer sektor publik diharapkan dapat
melakukan penyusunan anggaran yang mencerminkan aktivitas-aktivitas yang
akan dilakukan pada suatu periode tertentu. Dengan adanya penyusunan
anggaran yang baik, anggaran tersebut akan dapat digunakan untuk melakukan
evaluasi kinerja yang dicapai oleh organisasi pada periode tertentu.
Harus dicatat bahwa penganggaran merupakan rencana keuangan yang
secara sistematis menunjukkan alokasi sumber daya manusia, material, dan
sumber daya lainnya. Berbagai variasi dalam sistem penganggaran organisasi
sektor publik dikembangkan untuk melayani berbagai tujuan, termasuk
pengendalian keuangan, rencana manajemen, prioritas dari penggunaan dana,
dan pertanggungjawaban kepada publik.
Seiring dengan hal tersebut, penyelenggaraan kegiatan organisasi yang
menjadi kewenangan organisasi didanai dari dan atas beban anggaran
pendapatan serta belanja organisasi. Penyusunan anggaran dapat dikatakan baik
apabila memenuhi persyaratan:
a. berdasarkan program;
b. berdasarkan pertanggungjawaban pusat biaya, pusat laba, dan pusat
investasi;
c. sebagai alat perencanaan dan pengendalian;
d. sebagai alat motivasi kinerja karyawan.
 EKSI4207/MODUL 4 4.31

Seperti pada tipe-tipe perencanaan lainnya, kualitas perencanaan anggaran


yang baik membutuhkan sasaran dan tujuan yang jelas. Sebagaimana
dikemukakan oleh Thornhill (1984), ia mencatat gambaran penting pada
anggaran publik sebagai berikut.
a. Anggaran, setelah disetujui oleh legislatif, baru dapat dilaksanakan.
b. Hasil dari tujuan yang direalisasikan dengan anggaran tidak dapat diukur
(the results of most of the objectives to be realized by the budget are not
quantifiable).
c. Anggaran diajukan dengan berbagai pertimbangan.
d. Ini sebagai tujuan aksi yang diambil oleh lembaga publik. Hal ini berbeda
jauh dari organisasi swasta. Proses penetapan muatan anggaran publik
adalah unik.
e. Kewenangan tidak selalu menyesuaikan pengeluarannya untuk memutuskan
pendapatan yang ada.

Mikesell (1991) juga menyatakan bahwa teknik pembaruan anggaran yang


konsisten dengan prinsip-prinsip klasik ditujukan untuk memberitahukan
anggaran yang bersifat berikut ini.
a. Komprehensif
Maksudnya, anggaran seharusnya mencakup semua penerimaan dan
pengeluaran pemerintah/organisasi publik. Proses tunggal yang termasuk di
dalamnya adalah seluruh aktivitas pemerintah/organisasi publik.

b. Persatuan
Persatuan mengacu pada seluruh pembelanjaan dan pengumpulan
pendapatan yang seharusnya terhubung satu sama lain. Kriteria evaluasi
yang konsisten seharusnya dilaksanakan pada berbagai pengeluaran. Ini
berkenaan pada area pemerintah/organisasi publik yang menjadi lokasinya.

c. Eksklusivitas
Hanya bagian keuangan tertentu yang masuk dalam anggaran. (Pengenalan
analisis modern, bagaimanapun, hampir setiap aksi pemerintah/organisasi
publik mempunyai implikasi keuangan).

d. Spesifikasi
Anggaran seharusnya dilaksanakan sesuai perannya. Perubahan yang besar
seharusnya tidak dibuat selama tahun anggaran.
4.32 Akuntansi Sektor Publik 

e. Tahunan
Anggaran seharusnya dipersiapkan untuk tahun-tahun yang akan datang
selama keberadaan organisasi.

f. Akurasi
Perkiraan harus berdasarkan alasan yang paling memungkinkan dan
dokumen harus konsisten secara internal.

g. Kemurnian (clarity)
Anggaran seharusnya mendeskripsikan apa yang menjadi tujuannya dalam
cara-cara yang dapat dipahami. Dokumen yang mencakup secara
keseluruhan seharusnya tidak menyembunyikan maksud kebijakan dalam
detail line-item.

h. Publisitas
Anggaran dalam merepresentasikan demokrasi bukanlah menjadi rahasia.
Anggaran itu berisi rencana pengeluaran (selaras dengan perkiraan
pendapatan) dari organisasi publik. Hal ini jelas berlawanan dengan prinsip
yang mendasari demokrasi bahwa beberapa pilihan penting dibuat tanpa
pertimbangan publik yang lengkap.

Menurut Lacasse (1996), terdapat tiga hal penting dalam anggaran terkait
peraturan, yaitu komprehensitas dan perspektif multitahun dalam perluasan
anggaran serta kapabilitas untuk memonitor pelaksanaan, akuntabilitas, dan
penyesuaian waktu (sumber: Theoretical Approaches to Public Budgeting,
Mihály Hôgye).

2. Outcome Penganggaran Publik


Dokumen penganggaran pembangunan pemerintah daerah sebagai contoh
dari organisasi sektor publik menghasilkan dokumen sebagai berikut.
a. Rencana Kerja Anggaran (RKA) SKPD.
b. Raperda RAPBD.
c. Nota RAPBD.
d. Perda APBD.
e. SK KDH tentang Penjabaran APBD.
 EKSI4207/MODUL 4 4.33

Dokumen penganggaran publik harus disusun berdasarkan kebutuhan


organisasi sektor publik. Proses penganggaran harus diawasi mulai tahap
perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan. Mengapa? Ini dilakukan untuk
meminimalisasi kebocoran anggaran sehingga program publik akan berjalan
secara efektif dan efisien. Berikan contoh bentuk-bentuk outcome dari
penganggaran publik yang ada di level pemerintah untuk memperdalam
pemahaman Anda.

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Penganggaran Publik


Sama seperti karakteristik kualitatif perencanaan publik, karakteristik
kualitatif penganggaran publik pun sama, yaitu merupakan ciri khas kualitas
output penganggaran publik. Sebagaimana karakteristik kualitatif informasi
dalam akuntansi sektor publik, terdapat satu karakteristik kualitatif kualitas
output penganggaran publik, yaitu dapat dibandingkan.

Dapat dibandingkan
Dalam kaitannya dengan ini, pelaksana anggaran harus dapat
membandingkan penganggaran organisasi antarperiode untuk mengidentifikasi
kecenderungan (trend) posisi dan kinerja organisasi. Selain itu, pelaksana juga
harus dapat membandingkan penganggaran antarorganisasi untuk mengevaluasi
posisi organisasi kinerja serta perubahan posisi ketercapaian output secara
relatif.

Setelah mengulas penganggaran publik, selanjutnya mengkaji realisasi


anggaran publik sebagai satu kesatuan rangkaian dari siklus akuntansi sektor
publik.

C. KUALITAS REALISASI ANGGARAN PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Realisasi Anggaran Publik


Anda harus tahu bahwa realisasi anggaran meliputi aspek-aspek persyaratan
untuk pelaksanaan anggaran. Realisasi anggaran tersebut mencakup aspek-aspek
yang dibutuhkan dalam melaksanakan anggaran. Adapun tujuan dan maksud
dari suatu proses realisasi anggaran adalah mengembangkan produk dan layanan
yang harus diberikan kepada publik. Perlu dicatat bahwa dalam rangkaian
akuntansi sektor publik, proses realisasi anggaran merupakan tahapan yang
paling lama. Di sini, mayoritas sumber daya digunakan dan seluruh rencana,
4.34 Akuntansi Sektor Publik 

jadwal, serta prosedur dalam realisasi anggaran dipersiapkan dan diantisipasi


sebelumnya. Jelaskan dengan singkat mengapa proses realisasi anggaran
menjadi tahapan yang paling lama dalam rangkaian akuntansi sektor publik!
Sebutkan faktor-faktor yang menyebabkan!
Sementara itu, kesimpulan hasil realisasi anggaran didapatkan pada saat
produk organisasi telah secara tuntas dikembangkan/dibangun, diuji, diterima,
dilaksanakan, dan dialihkan menjadi kinerja organisasi. Proses pencatatan
dilaksanakan secara akurat. Patut dicatat bahwa kualitas realisasi anggaran
merupakan hasil capaian kinerja organisasi.
Proses realisasi anggaran pada umumnya mengikuti langkah-langkah
berikut ini.
a. Dana digulirkan untuk berbagai bagian/departemen sesuai dengan aturan
yang ditetapkan.
b. Organisasi sektor publik memulai pengeluaran secara langsung atau dengan
pengadaan barang dan jasa.
c. Pembayaran dilakukan untuk pengeluaran.
d. Transaksi pengeluaran dicatat dalam buku akuntansi.
e. Laporan tahunan dihasilkan dalam satu tahun, kulminasi akhir tahun dengan
penutupan buku akuntansi, dan laporan produksi akhir tahun.

Berikan contoh proses realisasi anggaran di salah satu organisasi sektor


publik/pemerintah. Identifikasilah proses realisasinya.

2. Outcome Realisasi Anggaran Publik


Saat ini, organisasi publik banyak memunculkan upaya meningkatkan
kinerja programnya. Salah satu titik tekan yang dilakukan terletak pada fase
realisasi anggaran dengan menggunakan pendekatan pengelolaan berbasis
kegiatan (activity based-management).
Berikut ini elemen-elemen dalam pengelolaan berbasis kegiatan yang dapat
juga menjadi penentu kualitas pelaksanaan realisasi anggaran publik.

a. Pengembangan kasus usaha


Pendekatan pengelolaan berbasis kegiatan memungkinkan pengelola
organisasi melihat seberapa besar ketidakefisienan biaya operasional dan
outcome-nya yang berkualitas rendah. Mengapa? Karena, pengelolaan
dengan pendekatan seperti ini mampu mengembangkan biaya pada kegiatan
dan menyediakan pengalaman belajar yang tidak ternilai bagi organisasi.
 EKSI4207/MODUL 4 4.35

Harus Anda tahu bahwa pengembangan antarfungsi dan antarbagian dapat


memetakan kegiatan secara bersamaan. Maka itu, pengalaman ini
memungkinkan personel organisasi memahami hubungan antarfungsi dan
bagian serta memfasilitasi inisiatif perbaikan kualitas usaha organisasi.

b. Penentuan prioritas
Mengapa prioritas menjadi hal yang sangat penting? Ini disebabkan waktu
pengelola organisasi merupakan sumber daya yang paling terbatas dalam
organisasi. Maka dari itu, dengan keterbatasan tersebut, dibutuhkan
perbaikan inisiatif dan peningkatan dampak proses pada personel
organisasi. Dengan adanya prioritas tersebut, pengelola organisasi dapat
mengarahkan usaha para personelnya untuk memperbaiki kegiatan dan
proses tersebut sebagai kesempatan untuk mengurangi biaya tinggi. Nah,
usaha ini dapat dilakukan melalui penentuan prioritas organisasi.

c. Menyediakan pembenaran biaya (cost justification)


Untuk menjalankan pengelolaan kualitas secara total, organisasi sering kali
mengadakan biaya investasi yang secara khusus tidak murah. Anda perlu
tahu bahwa program semacam ini biasanya diikuti dengan komitmen yang
kuat pada konsultan eksternal ataupun internal. Untuk mengidentifikasi dan
memfasilitasi program perbaikan kualitas ini, diperlukan keterlibatan
personel organisasi untuk merancang dan melaksanakan proses dan
membeli teknologi baru. Saat biaya riil yang tidak efisien dipahami,
program akan mengubahnya menjadi lebih mudah untuk dibenarkan.

d. Menemukan manfaat
Penemuan manfaat di sini memiliki peranan yang sangat penting karena
model ini menyediakan informasi tentang elemen-elemen sumber daya pada
kegiatan. Manfaat berkala adalah menyegarkan dan memperbarui dasar
model biaya berbasis kegiatan organisasi sehingga dapat memperkirakan
kembali sumber dayanya untuk kinerja kegiatan dan proses usaha
organisasi. Dengan verifikasi, yang dapat dilakukan adalah apakah
peningkatan operasional menghasilkan manfaat aktual dengan mengurangi
kapasitas sumber daya, aset yang lebih banyak, serta personel dan
kebutuhan biaya yang lebih sedikit dalam kegiatan organisasi.
4.36 Akuntansi Sektor Publik 

e. Mengukur kinerja untuk perbaikan yang sedang berlangsung


Patut dicatat bahwa penggunaan sistem biaya berbasis kegiatan (activity
based costing system) pada proses dan perbaikan secara berkelanjutan dari
kegiatan yang bersifat lokal termasuk ke dalam elemen pengelolaan
berbasis kegiatan (activity based management). Fokus ini akan membawa
peningkatan secara berangsur-angsur dalam biaya, kualitas, dan siklus
waktu dari kegiatan serta proses individual.

Sebagai suatu proses, realisasi anggaran juga menhasilkan suatu outcome.


Proses realisasi anggaran publik ini akan menghasilkan outcome dokumen
pelaksanaan anggaran publik. Misalnya, organisasi pemerintahan, yaitu
dokumen pelaksanaan anggaran (DPA).

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Realisasi Anggaran Publik


Sama halnya dengan karakteristik kualitatif siklus-siklus yang lain,
karakteristik kualitatif merupakan ciri khas kualitas output realisasi anggaran
publik. Sebagaimana karakteristik kualitatif informasi dalam siklus akuntansi
sektor publik yang lain, terdapat dua karakteristik kualitatif kualitas output
realisasi anggaran publik, yaitu dapat dipahami dan terandalkan.

a. Dapat dipahami
Dapat dipahami mengandung makna bahwa proses realisasi anggaran harus
mudah untuk dipahami publik. Semua hal terkait dengan dokumen realisasi
anggaran yang sebaiknya mudah untuk diakses dan mudah dipahami.

b. Terandalkan
Maksud terandalkan adalah informasi realisasi anggaran publik bermanfaat
jika bersifat andal (reliable). Patut Anda catat, informasi memiliki kualitas
andal jika bebas dari pengertian yang menyesatkan, kesalahan material, dan
dapat diandalkan oleh pemakainya. Agar dapat diandalkan, informasi
realisasi anggaran harus menggambarkan kejujuran transaksi jumlah dan
ketentuannya.

Informasi realisasi anggaran harus dapat diarahkan pada kebutuhan umum


pemakai serta tidak bergantung pada kebutuhan dan keinginan pihak tertentu.
Agar dapat diandalkan, informasi realisasi anggaran harus lengkap dalam
batasan materialitas dan biaya. Pada dasarnya, keandalan informasi realisasi
 EKSI4207/MODUL 4 4.37

anggaran bergantung pada derajat kejujuran dalam menyajikan dokumen-


dokumen realisasi anggaran. Dalam konteks kerangka konseptual, untuk
menjadi realisasi anggaran yang andal; informasi harus dapat diuji, disajikan
dengan jujur, dan netral.
Seharusnya, realisasi anggaran yang teruji memenuhi kualitas
pengembangan pengukuran atau kesimpulan dari pemeriksaan bukti yang sama,
data atau catatan termasuk konsensus, dan ketiadaan dari bias pengukuran.
Informasi realisasi anggaran yang teruji menunjuk pada cara yang benar dari
proses menghasilkan informasi realisasi anggaran.
Sementara itu, realisasi anggaran yang jujur menunjuk pada kesesuaian data
akuntansi dan data kejadian serta bebas dari pengukuran dan bias pengukur.
Realisasi anggaran publik yang netral menunjuk pada ketiadaan bias dalam
penyajian laporan akuntansi atau informasi serta bebas dari bias untuk mencapai
berbagai hasil yang diinginkan organisasi.

D. KUALITAS PENGADAAN BARANG DAN JASA PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Pengadaan Barang dan Jasa Publik


Inti dari pengadaan barang dan jasa adalah penambahan barang atau jasa
pada kemungkinan terbaik dari total biaya kepemilikan dalam kuantitas dan
kualitas yang benar, pada waktu yang tepat, pada tempat yang tepat, dan dari
sumber yang tepat untuk manfaat secara langsung serta menggunakan korporasi
atau individual yang umumnya melalui kontrak.
Pengadaan barang dan jasa secara sederhana bisa saja tidak melibatkan
banyak pihak dan tanpa tahapan yang panjang, misalnya dilakukan dengan
pembelian barang di tempat yang sama dengan pembelian barang sejenis
sebelumnya karena cakupannya yang tidak begitu luas. Sementara itu,
pengadaan barang dan jasa yang lebih kompleks dapat melibatkan banyak pihak
dan tahapan yang panjang, misalnya dilakukan dengan pencarian mitra dalam
jangka panjang atau penyedia layanan yang berkomitmen pada satu organisasi
ke organisasi lain (diinterpretasikan dari www.wikipedia.com).
Sementara itu, menurut Laffont dan Tirole (1987) serta Che (1993),
karakter mekanisme pembelian bisa dikatakan optimal ketika informasi privat
adalah satu dimensi (biaya terpinggirkan dari penyediaan kualitas). Kemudian,
di bawah kondisi berbagai regulasi, skema pembelian yang optimal mengubah
kualitas yang disediakan oleh penyedia layanan yang menurun relatif ada pada
tingkatan pertama yang terbaik (relative to their first best levels).
4.38 Akuntansi Sektor Publik 

Patut Anda catat bahwa otoritas eksekutif bertanggung jawab untuk


keutuhan teknik yang mereka peroleh, kelola, dan pelihara. Pengelolaan kualitas
pengadaan barang dan jasa yang efektif membantu mencapai keutuhan teknik
dengan membentuk kepercayaan yang memperoleh barang dan jasa yang sesuai
dengan kualitas yang disyaratkan. Pengelolaan kualitas bergantung pada sistem
yang efektif yang terdiri atas (TRAMM Volume 2, Section 3, Chapter 5, ―Direct
Unit Funding and Equipment Entitlement Variations‖) sebagai berikut.
a. Perencanaan kualitas (quality planning)
Hal ini merupakan bagian dari pengelolaan kualitas yang terfokus pada
pengaturan tujuan kualitas dan penetapan proses operasional yang
dibutuhkan serta sumber daya yang terkait untuk memenuhi tujuan kualitas
tersebut.
b. Jaminan kualitas (quality assurance)
Jaminan kualitas merupakan bagian dari pengelolaan kualitas yang akan
terfokus pada penyediaan kepercayaan terhadap persyaratan kualitas yang
hendak dipenuhi.
c. Pengendalian kualitas (quality control)
Pengendalian ini merupakan bagian dari pengelolaan kualitas yang terfokus
pada pemenuhan persyaratan kualitas.
d. Peningkatan kualitas (quality improvement)
Quality improvement ini adalah bagian dari pengelolaan kualitas yang
terfokus pada peningkatan kemampuan untuk memenuhi persyaratan
kualitas.

2. Outcome Pengadaan Barang dan Jasa Publik


Sudah menjadi sistem baku bahwa pengadaan barang dan jasa melibatkan
proses penawaran, misalnya proses tender. Sebuah organisasi publik dapat
melakukan pembelian produk atau pelayanan. Jika biaya untuk
produk/pelayanan melebihi ambang batas yang ditentukan, misalnya kebijakan
organisasi X bahwa seluruh produk/layanan meminta lebih dari
Rp1.000.000.000 persyaratan proses penawaran, itu bergantung pada kebijakan
atau persyaratan legal. Organisasi X menjanjikan produk/layanan yang diminta
dan membuat kontrak terbuka pada proses penawaran. Organisasi X mendapat
10 pengaju yang menjanjikan biaya produk/layanan yang mereka ingin
sediakan. Kemudian, organisasi X akan memilih penawar yang paling rendah.
Jika penawar terendah dianggap tidak kompeten menyediakan produk/layanan
yang diinginkan, organisasi X akan memilih pengaju yang berada di atas harga
 EKSI4207/MODUL 4 4.39

terendah sebelumnya dan berkompeten menyediakan produk/layanan. Agar


lebih mudah memahami, berikut ini tahapan dari pengadaan barang dan jasa.

Tahapan pengadaan barang dan jasa


Proses pengadaan barang dan jasa dalam dunia modern biasanya terdiri atas
tujuh tahap.
a. Pengumpulan informasi
Jika konsumen potensial tidak mempunyai hubungan dengan fungsi
penjualan/pemasaran penyedia produk dan layanan yang dibutuhkan, sangat
penting mencari penyedia yang dapat memenuhi permintaan.
b. Hubungan penyedia
Ketika satu atau lebih penyedia yang sesuai telah diidentifikasi, permintaan
penentuan (requests for quotation/RFQ), permintaan proposal (requests for
proposals/RFP), permintaan informasi (requests for information/RFI), atau
permintaan tender (requests for tender/RFT or ITT) dapat diiklankan atau
kontak secara langsung dapat juga dilakukan dengan penyedia.
c. Review latar belakang: referensi untuk kualitas produk/layanan telah
dikonsultasikan dan beberapa persyaratan untuk menindaklanjuti
pelayanan—termasuk instalasi—pemeliharaan, dan penjaminan telah
diteliti. Contoh produk/layanan yang dipertimbangkan diperiksa atau
dilakukan percobaan.
d. Negosiasi dilakukan. Kemudian, harga, ketersediaan, dan penyesuaian
kemungkinan juga dilakukan. Pemberian skedul telah dinegosiasikan
dengan kontrak untuk mendapatkan produk/layanan telah dilengkapi.
e. Pemenuhan: persiapan penyedia, pengiriman, dan pembayaran untuk
produk/layanan telah dilengkapi berdasarkan kontrak. Instalasi dan
pelatihan dapat juga diikutsertakan.
f. Konsumsi, pemeliharaan, dan penyelesaian: selama fase ini, organisasi
mengevaluasi kinerja produk/layanan dan berbagai layanan pendukung
yang menyertainya.
g. Pembaruan (renewal): ketika produk/layanan telah dikonsumsi dan/atau
diselesaikan, kontrak berakhir, atau produk/layanan dipesan kembali,
pengalaman organisasi dengan produk/layanan di-review. Jika
produk/layanan telah dipesan kembali, organisasi menentukan apakah
mempertimbangkan penyedia lain atau melanjutkan dengan penyedia yang
ada.
4.40 Akuntansi Sektor Publik 

Berikan contoh singkat terkait dengan tahapan pengadaan barang dan jasa
pada organisasi sektor publik. Diskusikan dengan instruktur Anda apabila
diperlukan.
Contoh outcome dari proses pengadaan barang dan jasa publik antara lain
adalah pembuatan bangunan oleh pihak ketiga, pembangunan jembatan oleh
pihak ketiga, jasa konsultan, dan lain-lain.
Berikan tambahan contoh outcome pengadaan barang dan jasa yang
diimplementasikan oleh beberapa organisasi sektor publik (LSM, yayasan, atau
NGO) dan pemerintah.

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Pengadaan Barang dan


Jasa Publik
Secara prinsip, karakteristik proses pengadaan barang dan jasa publik
adalah terdapat kompetisi terbuka dan proses transparansi. Keterbukaan dan
transparansi menjadi indikator baik-tidaknya sebuah proses pengadaan barang
dan jasa. Selama ini, terlalu banyak penyimpangan dalam praktik pengadaan
barang dan jasa terjadi. Ini disebabkan oleh tidak adanya transparansi. Pelajari
gambar berikut ini mengenai transparansi pengadaan barang dan jasa publik.

Transparansi
Input Tata

Proses Harga

Output Penilaian

Gambar 4.5.
Transparansi Pengadaan Barang dan Jasa Publik

Deskripsikan proses transparansi tersebut dan implementasinya di lapangan


secara teknis.
Umumnya, proses pengadaan barang dan jasa yang tidak transparan
menyebabkan terjadinya kecurangan, kolusi, korupsi, dan nepotisme. Oleh
karena itu, demi terciptanya proses pengadaan barang dan jasa yang bersih,
proses harus dijalankan dengan transparan. Dalam arti, terbuka dan tidak ada
satu tahapan pun yang dilakukan secara tertutup tanpa bisa diakses publik.
 EKSI4207/MODUL 4 4.41

Berikut adalah karakteristik kualitatif kualitas output proses pengadaan


barang dan jasa.

a. Dapat dipahami
Karakteristik utama kualitas informasi yang ada dalam proses pengadaan
barang dan jasa adalah kemudahannya untuk dipahami publik atau penyedia
barang dan jasa. Semua dokumen pengadaan barang dan jasa yang
diumumkan kepada publik mudah diakses dan dipahami. Mengapa harus
seperti ini? Jelaskan dengan singkat!

b. Terandalkan
Agar bermanfaat, informasi juga harus andal (reliable). Informasi dikatakan
memiliki kualitas andal jika bebas dari pengertian yang menyesatkan,
kesalahan material, dan dapat diandalkan pemakainya. Agar dapat
diandalkan, informasi khususnya keuangan pengadaan barang dan jasa
harus menggambarkan transaksi jumlah dan ketentuannya dengan jujur.
Informasi pengadaan barang dan jasa harus dapat diarahkan pada kebutuhan
umum pemakai yang tidak bergantung pada kebutuhan dan keinginan pihak
tertentu. Tidak boleh ada usaha untuk menyajikan informasi yang
menguntungkan beberapa pihak. Pada saat yang sama, tidak boleh juga ada
usaha yang merugikan pihak lain yang mempunyai kepentingan yang
berlawanan.
Agar dapat diandalkan, informasi pengadaan barang dan jasa harus lengkap
dalam batasan materialitas dan biaya. Kesengajaan untuk tidak
mengungkapkan mengakibatkan informasi menjadi menyesatkan, tidak
dapat diandalkan, dan tidak sempurna ditinjau dari segi relevan. Sementara
itu, keandalan informasi pengadaan barang dan jasa bergantung pada
derajat kejujuran dalam menyajikan dokumen-dokumen pengadaan barang
dan jasa. Dalam konteks kerangka konseptual, untuk menjadi pengadaan
barang dan jasa yang andal, informasi harus dapat diuji serta disajikan
dengan jujur dan netral.
Sekali lagi, pengadaan barang dan jasa dikatakan teruji memenuhi kualitas
apabila pekerjaan seseorang secara bebas satu sama lain untuk
mengembangkan pengukuran serupa atau kesimpulan dari pemeriksaan
bukti yang sama, data, atau catatan, termasuk konsensus dan ketiadaan dari
bias pengukuran. Informasi pengadaan barang dan jasa yang teruji
4.42 Akuntansi Sektor Publik 

menunjuk pada cara yang benar dari proses menghasilkan informasi


pengadaan barang dan jasa.
Pengadaan barang dan jasa yang jujur menunjuk pada kesesuaian data
akuntansi dan data kejadian. Selain itu, pengukuran pada pengadaan barang
dan jasa yang jujur bebas dari pengukuran dan bias pengukur. Sementara
itu, pengadaan barang dan jasa publik yang netral menunjuk pada ketiadaan
bias dalam penyajian laporan akuntansi atau informasi serta bebas dari bias
untuk mencapai berbagai hasil yang diinginkan atau menyakinkan.
Setelah membahas pengadaan barang dan jasa, selanjutnya membahas
kualitas pelaporan sektor publik.

E. KUALITAS PELAPORAN SEKTOR PUBLIK

Pembahasan diawali dengan pengertian kualitas pelaporan sektor publik.

1. Pengertian Kualitas Pelaporan Sektor Publik


Walaupun seseorang berharap bahwa penyelenggaraan organisasi yang
lebih baik mampu mengarah pada kualitas pelaporan keuangan yang meningkat;
konsensus yang mengarah pada ―kualitas pelaporan keuangan‖ masih kurang.
Misalnya, walaupun BRC (1999) dan Sarbanes-Oxley (2002) membutuhkan
pemeriksa untuk mendiskusikan kualitas metode pelaporan keuangan yang tidak
hanya mencakup penerimaannya di masyarakat, ide tentang kualitas pelaporan
keuangan menyisakan konsep yang tidak jelas.
Terkait pendefinisian ―kualitas pelaporan keuangan‖, pustaka-pustaka
sebelumnya sebenarnya telah fokus pada hal-hal, seperti pengelolaan
pendapatan, uraian keuangan, serta kecurangan yang secara jelas menjadi
penghalang dalam mencapai laporan keuangan yang berkualitas dan telah
menggunakan keberadaan faktor-faktor tersebut sebagai bukti penurunan konsep
dalam proses pelaporan keuangan. Khususnya pada pustaka-pustaka sebelumnya
yang telah memeriksa peran berbagai pelaku dalam jajaran tata pemerintahan
(seperti dewan, komite audit, auditor internal, dan eksternal) serta jangkauan—
baik secara individu maupun kolektif—telah berpengaruh terhadap pencapaian
laporan keuangan yang lepas dari kesalahan ungkap dan kesalahan penyajian.
Pelaku utama yang teridentifikasi dalam pustaka sebelumnya mencakup dewan
direksi, komisi audit, auditor internal, dan eksternal.
 EKSI4207/MODUL 4 4.43

2. Outcome Pelaporan Sektor Publik


Berdasarkan ragamnya, outcome laporan keuangan sektor publik meliputi
hal-hal berikut ini.

a. Laporan posisi keuangan (neraca)


Laporan posisi keuangan yang disebut juga dengan neraca ataupun laporan
aktiva dan kewajiban adalah laporan keuangan yang menyajikan posisi aktiva,
utang, dan modal pemilik pada satu saat tertentu. Secara minimum, laporan
posisi keuangan harus memasukkan pos-pos yang menyajikan:
1) properti, pabrik, dan peralatan;
2) aktiva-aktiva tidak berwujud;
3) aktiva-aktiva finansial (selain huruf (d), (f), dan (h));
4) investasi yang diperlakukan dengan metode ekuitas;
5) sediaan;
6) pemulihan transaksi nonpertukaran, termasuk pajak dan transfer;
7) piutang dari transaksi pertukaran;
8) kas dan setara kas;
9) utang pajak dan transfer.

Unsur-unsur yang terkait langsung dengan pengukuran posisi keuangan


antara lain adalah aktiva, kewajiban, dan ekuitas. Pos-pos ini didefinisikan
sebagai berikut.
1) Aktiva adalah sumber yang dikendalikan oleh suatu organisasi sebagai hasil
dari peristiwa masa lalu. Dari sumber-sumber tersebut, manfaat ekonomi
masa depan atau jasa potensial yang mengalir masuk ke organisasi
diharapkan ada.
2) Kewajiban adalah utang masa kini dari suatu organisasi yang timbul
berdasarkan peristiwa masa lalu. Dengan demikian, penyelesaian utang itu
merupakan arus keluar sumber-sumber yang dimiliki suatu organisasi
dengan manfaat masa depan atau jasa potensial.
3) Ekuitas adalah hak residual aktiva pemerintah pusat/daerah setelah
dikurangi semua kewajiban.

b. Laporan kinerja keuangan (laporan surplus-defisit)


Laporan kinerja keuangan atau disebut juga dengan laporan pendapatan dan
biaya, laporan surplus-defisit, laporan operasi, atau laporan profit dan loss
4.44 Akuntansi Sektor Publik 

adalah laporan keuangan yang menyajikan pendapatan dan biaya selama satu
periode tertentu.
Laporan kinerja keuangan minimal harus mencakup:
1) pendapatan dari aktivitas operasi
2) surplus atau defisit dari aktivitas operasi
3) kos-kos keuangan (kos pinjaman)
4) surplus atau defisit neto saham dari asosiasi dan joint venture yang
menggunakan metode ekuitas
5) surplus atau defisit dari aktivitas biasa
6) pos-pos luar biasa
7) saham partisipasi minoritas dari suplus atau defisit neto
8) surplus atau defisit neto untuk periode.

Pendapatan bersih (surplus) sering kali digunakan sebagai ukuran kinerja


atau sebagai dasar ukuran yang lain, seperti imbalan investasi (return on
investment) atau pendapatan per saham (earnings per share). Unsur yang
langsung berkaitan dengan pengukuran pendapatan bersih (surplus) adalah
pendapatan dan biaya. Pengakuan dan pengukuran pendapatan serta biaya dan
surplus tergantung pada konsep modal dan konsep pemeliharaan modal dalam
penyusunan laporan keuangannya.
Unsur pendapatan dan biaya bisa didefinisikan sebagai berikut.
1) Pendapatan (income) adalah arus kas masuk selama periode pelaporan
dengan tujuan peningkatan aktiva/ekuitas neto dan ini berarti peningkatan
kontribusi dari pemilik.
2) Biaya (expenses) adalah pengurangan manfaat ekonomis masa depan
selama periode pelaporan dalam bentuk arus kas keluar atau konsumsi
aktiva atau kewajiban yang mengurangi distribusi ke pemilik.

Pendapatan dan biaya dapat disajikan dalam laporan kinerja keuangan


dengan beberapa cara berbeda yang relevan untuk pengambilan keputusan
ekonomi. Misalnya, pembedaan pos pendapatan dan biaya yang berasal dan
tidak berasal dari aktivitas organisasi yang biasa (ordinary) merupakan praktik
yang lazim. Pembedaan ini dilakukan berdasarkan argumentasi bahwa sumber
suatu pos adalah relevan dalam mengevaluasi kemampuan organisasi untuk
menghasilkan kas (dan setara kas) di masa depan. Salah satunya adalah aktivitas
insidental, seperti pengalihan investasi jangka panjang, yang tampaknya tidak
 EKSI4207/MODUL 4 4.45

akan terjadi secara reguler. Pos yang timbul dari aktivitas biasa bagi suatu
organisasi mungkin tidak biasa bagi organisasi lain.
Pembedaan antara pos pendapatan dan biaya serta penggabungan pos
tersebut dengan cara berbeda juga memungkinkan penyajian beberapa ukuran
kinerja organisasi yang masing-masing dengan derajat cakupan yang berbeda.
Misalnya, laporan kinerja keuangan dapat menyajikan surplus/defisit dari
aktivitas operasi dan surplus/defisit dari aktivitas biasa.

c. Laporan perubahan dalam aktiva/ekuitas neto


Laporan perubahan dalam aktiva/ekuitas neto dari suatu organisasi antara
dua tanggal pelaporan menggambarkan peningkatan atau penurunan kekayaan
berdasarkan prinsip pengukuran tertentu yang diadopsi dan harus diungkapkan
dalam laporan keuangan. Perubahan keseluruhan dalam aktiva/ekuitas neto
menyajikan total surplus/defisit neto untuk suatu periode, pendapatan dan biaya
lainnya diakui secara langsung sebagai perubahan dalam aktiva/ekuitas neto,
dan setiap kontribusi oleh, dan distribusi kepada pemilik dalam kapasitasnya
sebagai pemilik.
Laporan perubahan dalam aktiva/ekuitas neto ini paling tidak meliputi:
1) kontribusi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik dalam kapasitasnya
sebagai pemilik;
2) saldo untuk surplus dan defisit akumulasian pada awal periode dan pada
tanggal pelaporan dan pergerakan selama periode;
3) pengungkapan komponen aset/ekuitas neto secara terpisah dan rekonsiliasi
antara nilai tercatat dari setiap komponen aset/ekuitas neto pada awal dan
akhir periode yang mengungkapkan setiap perubahan.

d. Laporan arus kas


Laporan arus kas menyajikan informasi tentang penerimaan dan
pengeluaran kas selama satu periode tertentu. Penerimaan dan pengeluaran kas
diklasifikasikan menurut kegiatan operasi, kegiatan pendanaan, dan kegiatan
investasi. Informasi arus kas bermanfaat bagi pemakai laporan keuangan dengan
menyediakan dasar taksiran kemampuan organisasi untuk menghasilkan kas dan
setara kas serta kebutuhan organisasi untuk menggunakan arus kas tersebut.
4.46 Akuntansi Sektor Publik 

e. Kebijakan akuntansi dan catatan atas laporan keuangan


Catatan atas laporan keuangan dari organisasi harus melakukan hal-hal
berikut.
1) Menyajikan informasi mengenai dasar penyusunan laporan keuangan dan
kebijakan akuntansi yang spesifik, yang dipilih, dan diterapkan terhadap
transaksi-transaksi serta peristiwa-peristiwa penting lainnya.
2) Mengungkapkan informasi yang diwajibkan oleh Standar Akuntansi
Keuangan Sektor Publik yang tidak disajikan dalam laporan posisi
keuangan, laporan kinerja keuangan, laporan arus kas, dan laporan
perubahan aktiva/ekuitas neto.
3) Menyediakan informasi yang tidak disajikan pada laporan keuangan, tetapi
persyaratan penyajian wajar tetap diterapkan.

Kebijakan akuntansi yang dapat dipertimbangkan oleh suatu organisasi


untuk disajikan tidak terbatas pada:
1) pengakuan pendapatan;
2) prinsip-prinsip konsolidasi, termasuk organisasi kendalian;
3) investasi-investasi;
4) pengakuan depresiasi/amortisasi aktiva berwujud dan tidak berwujud;
5) kapitalisasi kos dan pengeluaran lain;
6) persediaan yang dimiliki untuk dijual;
7) aktiva bersyarat lain;
8) kontrak-kontrak konstruksi;
9) investasi properti;
10) instrumen finansial dan investasi;
11) sewa guna usaha;
12) kos penelitian dan pengembangan;
13) persediaan;
14) dimiliki untuk dijual;
15) untuk dikonsumsi;
16) penyisihan (provision);
17) kos manfaat pensiun;
18) penjabaran mata uang asing dan lindung nilai (hedging);
19) definisi segmen-segmen dan dasar alokasi kos antar segmen;
20) akuntansi inflasi;
21) hibah pemerintah.
 EKSI4207/MODUL 4 4.47

Laporan keuangan sektor publik merupakan representasi terstruktur posisi


keuangan akibat transaksi yang dilakukan. Tujuan pelaporan keuangan umum
sektor publik adalah menyediakan informasi untuk pengambilan keputusan dan
mendemonstrasikan akuntabilitas organisasi atas sumber daya yang dipercaya
dengan:
1) menyediakan informasi mengenai sumber-sumber, alokasi, dan penggunaan
sumber daya finansial;
2) menyediakan informasi mengenai bagaimana organisasi mendanai
aktivitasnya dan memenuhi persyaratan kasnya;
3) menyediakan informasi yang berguna dalam mengevaluasi kemampuan
organisasi untuk mendanai aktivitasnya dan memenuhi kewajiban serta
komitmennya;
4) menyediakan informasi tentang kondisi keuangan suatu organisasi dan
perubahan di dalamnya;
5) menyediakan informasi menyeluruh yang berguna dalam mengevaluasi
kinerja organisasi dalam hal kos jasa, efisiensi, dan pencapaian tujuan.

Seperti yang telah disebutkan di atas, selain menyediakan informasi untuk


pengambilan keputusan pelaporan dalam sektor publik, ini juga sebagai
perwujudan akuntabilitas pengelola organisasi sektor publik terhadap
masyarakat. Sebagai contoh, akhir-akhir ini, pemerintah sedang gencar-
gencarnya melakukan pemberantasan korupsi, baik di pemerintah pusat maupun
pemerintah daerah. Ada fakta menarik tentang hal ini, berdasarkan informasi
Kompas (22 Agustus 2008), ditemukan 18 modus korupsi yang biasanya terjadi
di pemerintah daerah.
1) Pengusaha menggunakan pengaruh pejabat pusat untuk membujuk kepala
daerah/pejabat daerah agar mengintervensi proses pengadaan dalam
memenangkan pengusaha/rekanan tertentu. Kemudian, meninggikan harga
atau nilai kontrak sehingga pengusaha/rekanan itu memberikan sejumlah
uang kepada pejabat pusat ataupun daerah.
2) Pengusaha memengaruhi kepala daerah/pejabat daerah untuk
mengintervensi proses pengadaan agar rekanan tertentu dimenangkan
dalam tender atau ditunjuk langsung. Lalu, harga barang/jasa dinaikkan
(mark-up), sedangkan selisihnya dibagi-bagikan.
3) Panitia pengadaan membuat spesifikasi barang yang mengarah ke merek
(brand) atau produk tertentu untuk memenangkan rekanan tertentu dan
melakukan mark-up harga atau nilai kontrak.
4.48 Akuntansi Sektor Publik 

4) Kepala daerah atau pejabat daerah memerintahkan bawahannya untuk


mencairkan dan menggunakan dana/anggaran yang tidak sesuai dengan
peruntukkannya, kemudian mempertanggungjawabkan pengeluaran-
pengeluaran dimaksud dengan menggunakan bukti-bukti yang tidak benar
atau fiktif.
5) Kepala daerah atau pejabat daerah memerintahkan bawahannya agar
menggunakan dana/uang daerah untuk kepentingan pribadi koleganya,
kepentingan pribadi kepala daerah/pejabat daerah yang bersangkutan, atau
kelompok tertentu. Kemudian, mempertanggungjawabkan pengeluaran-
pengeluaran tersebut dengan bukti-bukti fiktif.
6) Kepala daerah menerbitkan peraturan daerah sebagai dasar pemberian upah
pungut atau honor dengan menggunakan dasar perundang-undangan yang
lebih tinggi dan yang tidak berlaku lagi.
7) Pengusaha, pejabat eksekutif, dan pejabat legislatif daerah bersepakat
melakukan tukar guling (ruislag) atas aset pemda dan melakukan mark-
down atas aset pemda serta mark-up atas aset pengganti dari
pengusaha/rekanan.
8) Para kepala daerah meminta uang jasa (dibayar di muka) kepada pemenang
tender sebelum melaksanakan proyek.
9) Kepala daerah menerima sejumlah uang dari rekanan dengan berjanji akan
diberikan proyek pengadaan.
10) Kepala daerah membuka rekening atas nama kas daerah dengan spesimen
pribadi (bukan pejabat dan bendahara yang ditunjuk). Ini dimaksudkan
mempermudah pencairan dana tanpa melalui prosedur.
11) Kepala daerah meminta atau menerima jasa giro/tabungan dana pemerintah
yang ditempatkan di bank.
12) Kepala daerah memberikan izin pengelolaan sumber daya alam kepada
organisasi publik yang tidak memiliki kemampuan teknis dan finansial
untuk kepentingan pribadi atau kelompoknya.
13) Kepala daerah menerima uang/barang yang berhubungan dengan proses
perizinan yang dikeluarkannya.
14) Kepala daerah/keluarga/kelompoknya membeli lebih dahulu barang dengan
harga yang sudah murah, kemudian dijual kembali kepada instansinya
dengan harga yang sudah di-mark-up.
15) Kepala daerah meminta bawahannya untuk mencicilkan barang pribadinya
dengan menggunakan anggaran daerah.
 EKSI4207/MODUL 4 4.49

16) Kepala daerah memberikan dana kepada pejabat tertentu dengan beban
pada anggaran. Alasannya adalah pengurusan DAU/DAK.
17) Kepala daerah memberikan dana kepada DPRD dalam proses penyusunan
APBD.
18) Kepala daerah mengeluarkan dana untuk perkara pribadi dengan beban
anggaran daerah.

Oleh karena itu, melalui pelaporan organisasi sektor publik yang transparan
dan jujur, diharapkan modus-modus korupsi yang merugikan rakyat bisa
dicegah dan dihilangkan.
Laporan keuangan sektor publik mempunyai aspek prediktif dan prospektif
dalam penggunaan uang. Prediksi kualitas dan ragam sumber daya yang
disyaratkan untuk operasi berkelanjutan akan memengaruhi berbagai risiko
ketidakpastian dalam berasosiasi. Selain itu, laporan keuangan dapat
menyediakan informasi untuk hal-hal berikut.
1) Mengindikasikan apakah sumber daya yang ada dapat digunakan secara
legal sesuai dengan anggaran yang disahkan (legally adopted budget).
2) Mengindikasikan apakah sumber daya-sumber daya yang ada dapat
digunakan sesuai persyaratan legal dan kontraktual, termasuk kriteria
keuangan yang telah ditetapkan otoritas legislatif (appropriate).

Untuk memenuhi tujuan di atas, laporan keuangan sektor publik


menyediakan informasi yang meliputi elemen-elemen:
1) aktiva;
2) kewajiban;
3) aktiva/ekuitas neto;
4) pendapatan;
5) biaya-biaya;
6) arus kas.
4.50 Akuntansi Sektor Publik 

Tabel 4.2.
Laporan Keuangan Versus Pelaporan Keuangan

Laporan Keuangan Versus Pelaporan Keuangan


Laporan keuangan berbeda dengan pelaporan keuangan. Singkatnya, pelaporan keuangan
lebih luas daripada laporan keuangan. Laporan keuangan merupakan bagian dari
pelaporan keuangan. Pelaporan keuangan terdiri atas hal-hal berikut.
Laporan Keuangan Laporan rugi-laba. Neraca, laporan perubahan laba ditahan,
laporan aliran kas dan catatan atas laporan keuangan, serta
laporan lain yang sesuai dengan kebutuhan pengungkapan.
Pengungkapan Pengungkapan dapat berupa dalam tanda kurung dan catatan
kaki ataupun catatan atas laporan keuangan. Contoh
pengungkapan adalah kebijakan akuntansi, metode arus harga
pokok dan penilaian sediaan, serta jumlah lembar saham yang
beredar.
Informasi pelengkap Hal ini seperti pengungkapan perubahan harga-harga (pada
masa inflasi).
Misalnya, diskusi dan analisis manajemen dan surat kepada
pemegang saham.
Informasi yang berguna untuk keputusan investasi, kredit, dan sejenisnya meliputi empat
hal di atas plus informasi lain. Contoh informasi lain adalah laporan para analis, statistika
ekonomi, dan artikel-artikel berita tentang perusahaan.

Kajilah contoh laporan keuangan yang baik di suatu organisasi publik!

3. Ragam Statistik Keuangan Sektor Publik


Sistem akuntansi suatu organisasi dibuat berdasarkan laporan dan
pernyataan yang dibutuhkan oleh pengendalian manajerial, publik, dan juga
pemerintah. Untuk alasan ini, beberapa akuntan dan para ahli dalam
mengembangkan sistem akuntansi lebih memilih penekanan pada pernyataan
dan laporan (statement and report) yang dibutuhkan. Selanjutnya,
mengembangkan pekerjaannya pada transaksi, jurnal, dan buku besar yang
terdapat dalam organisasi.
Pastinya sudah Anda ketahui bahwa salah satu tujuan pekerjaan akuntansi
adalah menyiapkan laporan statistik dan dokumen-dokumen akuntansi. Akan
tetapi, tetap saja ada masalah yang dihadapi oleh akuntan atau ahli sistem dalam
menyusun suatu sistem akuntansi. Salah satu contohnya adalah menentukan
bentuk laporan seperti apa yang akan disajikan dan yang dapat bermanfaat
dalam kegiatan operasi atau bisnis suatu organisasi. Maka itu, akuntan atau ahli
 EKSI4207/MODUL 4 4.51

sistem juga harus mengetahui seberapa sering pelaporan disajikan. Seiring


dengan itu, kertas kerja penyusunan sistem seharusnya memuat statement dan
statistical report yang seharusnya disajikan. Penggunaan kertas kerja statement
dan report seharusnya diselidiki untuk menentukan bahwa statement dan report
tersebut benar-benar penting dan tidak disajikan hanya untuk memenuhi
kepentingan manajemen semata.

a. Laporan statistik keuangan


Setelah mengetahui ragam statistiknya, pada topik ini kita mengkaji laporan
statistik keuangan.
Anda patut tahu, berdasarkan tenggat pembuatannya, laporan statistik
keuangan dibedakan menjadi dua.
1) Disusun tiap bulan
a. Menurut bagiannya:
1) analisis penerimaan;
2) analisis potongan penerimaan;
3) analisis persentase surplus bruto.
b. Analisis perbandingan bagian untuk:
1) jumlah hasil pendapatan;
2) akumulasi biaya per unit barang atau persediaan;
3) jumlah surplus bruto.
c. Kecepatan peredaran persediaan barang.
d. Analisis retur dan potongan pembelian.
e. Kecepatan peredaran tenaga kerja.
f. Catatan kilometer yang ditempuh oleh kendaraan dinas.
g. Biaya kendaraan dinas per kilometer yang ditempuh.
h. Dana kerja neto dan analisis rasio serta ruang iklan yang dibeli.
i. Biaya pembelian.
j. Perbandingan anggaran.
2) Disusun tiap tahun
a. Ikhtisar untuk 12 bulan dan semua laporan statistik bulanan.
b. Kecepatan peredaran jumlah surat berharga.
c. Analisis umur piutang dagang.

Berikut ini contoh riilnya. Diambil pada pengeluaran daerah otonom Kota
Yogyakarta pada 2003.
4.52 Akuntansi Sektor Publik 

Contoh Statistik Keuangan Sektor Publik

Tabel 4.3.
Pengeluaran Daerah Otonom Kota Yogyakarta Tahun 2003

Perincian Item 2003


Aparatur daerah 52.950.512
Belanja administrasi umum 19.447.043.
Belanja operasi dan pemeliharaan 16.480.358
Belanja modal 17.023.111
Belanja pelayanan publik 252.400.520
Belanja administrasi umum 166.942.266
Belanja operasi dan pemeliharaan 26.813.258
Belanja modal 41.117.456
Belanja bagi hasil dan bantuan keuangan 17.172.995
Biaya tidak terduga 354.545
C. Pengeluaran daerah lainnya 101.505.404
Jumlah/Total 406.856.436

Tabel 4.4.
Indeks Harga Konsumen Nasional dan Kota Yogyakarta Tahun 2003

Kota
Nasional
Bulan Yogyakarta
2003 2003
1. Januari 276,33 282,17
2. Februari 276,87 282,46
3. Maret 276,23 282,40
4. April 276,65 283,01
5. Mei 277,23 283,33
6. Juni 277,49 285,22
7. Juli 277,58 288,23
8. Agustus 279,92 288,41
9. September 280,93 289,93
10. Oktober 282,48 292,09
11. November 285,32 294,05
12. Desember 287,99 295,72
 EKSI4207/MODUL 4 4.53

Kertas kerja dan dokumen yang berisi laporan-laporan akuntansi akan


terlihat sebagai berikut.
1) Disusun tiap bulan
a) Daftar pendapatan
(1) Kumulatif teperinci untuk tahun yang bersangkutan sampai
tanggal penyusunan.
(2) Komparatif teperinci untuk tiap bulan dan tahun yang
bersangkutan sampai tanggal penyusunan.
(3) Komparatif/perbandingan yang diringkaskan untuk tiap bulan dan
kumulatif sampai tanggal penyusunan dengan analisis persentase.
b) Daftar akumulasi biaya atau belanja barang.
c) Daftar akumulasi surplus defisit.
d) Daftar neraca:
(1) jadwal pendukung
(2) laporan departemen dan perbandingan
(3) frekuensi yang muncul dan statements
(4) bentuk yang biasa
(5) bentuk perbandingan (komparatif) menurut bulan.
2) Disusun tiap tahun
a) daftar penerimaan;
b) daftar pendapatan;
c) daftar pendapatan yang diterima di muka;

d) daftar akumulasi belanja atau biaya barang;


e) daftar neraca.

Pembahasan topik dilanjutkan dengan karakteristik kualitatif pelaporan


sektor publik.

4. Karakteristik Kualitatif Pelaporan Sektor Publik


Sudah menjadi satu rangkaian bahwa salah satu elemen dari kerangka
konseptual akuntansi sektor publik adalah karakteristik kualitatif laporan
keuangan sektor publik. Karakteristik kualitatif ini merupakan ciri khas
informasi dalam laporan keuangan yang dapat berguna bagi pemakai,
karakteristik kualitatif pokok sebagai berikut.
4.54 Akuntansi Sektor Publik 

a. Dapat diperbandingkan
Pemakai pelaporan harus dapat memperbandingkan laporan keuangan
organisasi antarperiode untuk mengidentifikasi kecenderungan (trend) posisi
dan kinerja keuangan. Selain itu, pemakai juga harus dapat membandingkan
laporan keuangan antarorganisasi untuk mengevaluasi posisi keuangan, kinerja,
serta perubahan posisi keuangan secara relatif. Oleh karena itu, pengukuran dan
penyajian dampak keuangan dari transaksi dan peristiwa lain yang serupa harus
dilakukan secara konsisten untuk organisasi publik tersebut, antarperiode
organisasi yang sama, dan untuk organisasi yang berbeda.
Implikasi penting karakteristik kualitatif yang dapat diperbandingkan adalah
pemakai harus mendapat informasi kebijakan akuntansi yang digunakan dalam
penyusunan laporan keuangan sektor publik, perubahan kebijakan, serta
pengaruh perubahan tersebut. Para pemakai dapat mengidentifikasi perbedaan
kebijakan akuntansi yang diberlakukan untuk transaksi serta peristiwa lain yang
sama dari satu periode ke periode lain dalam organisasi yang berbeda. Ketaatan
pada standar akuntansi keuangan sektor publik, termasuk pengungkapan
kebijakan akuntansi yang digunakan oleh organisasi, membantu pencapaian
daya banding.
Kebutuhan terhadap daya banding tidak boleh dikacaukan dengan
keseragaman dan tidak seharusnya menjadi hambatan dalam memperkenalkan
standar akuntansi sektor publik yang lebih baik. Organisasi tidak perlu
meneruskan kebijakan akuntansi yang tidak selaras dengan karakteristik
kualitatif relevan dari keandalan. Organisasi juga tidak perlu mempertahankan
suatu kebijakan akuntansi kalau ada alternatif lain yang lebih relevan dan andal.
Apabila pemakai ingin membandingkan posisi keuangan, kinerja, serta
perubahan posisi keuangan antarperiode, organisasi perlu menyajikan informasi
periode sebelumnya dalam laporan keuangan.
Dalam implementasinya, tentunya terdapat kendala pada sisi relevan dan
andal, yaitu ketepatan waktu.
Apabila terdapat penundaan yang tidak semestinya dalam pelaporan,
informasi yang dihasilkan akan kehilangan relevansinya. Manajemen mungkin
perlu menyeimbangkan manfaat relatif antara pelaporan tepat waktu dan
ketentuan informasi andal. Penyediaan informasi yang tepat waktu akan
meningkatkan keandalan informasi. Sebaliknya, jika pelaporan ditunda sampai
seluruh aspek diketahui, informasi yang dihasilkan mungkin sangat andal, tetapi
kurang bermanfaat bagi pengambil keputusan. Maka itu, terpenuhinya kriteria
relevan dan keandalan menjadi kebutuhan utama bagi pengambil keputusan.
 EKSI4207/MODUL 4 4.55

b. Keseimbangan antara biaya dan manfaat


Terkait dengan keseimbangan antara biaya dan manfaat, dua hal tersebut
lebih merupakan kendala pervasif daripada karakteristik kualitatif. Idealnya,
manfaat yang dihasilkan seharusnya melebihi biaya penyusunannya. Namun,
evaluasi biaya dan manfaat merupakan proses pertimbangan yang substansial.
Biaya tersebut juga tidak harus dipikul oleh pemakai informasi yang menikmati
manfaat karena manfaat bisa juga dinikmati oleh pemakai lain, di samping
pemakai utama informasi. Misalnya, penyediaan informasi ke kreditor bisa
digunakan juga oleh para calon suplier organisasi publik. Oleh sebab itu,
aplikasi uji biaya-manfaat sebaiknya dilakukan untuk suatu kasus tertentu.

c. Keseimbangan antara karakteristik kualitatif


Dalam praktik, keseimbangan atau trade off di antara berbagai karakteristik
kualitatif sering kali diperlukan. Kondisi keseimbangan ini diperlukan agar
mencapai suatu keseimbangan yang tepat di antara berbagai karakteristik untuk
memenuhi tujuan laporan keuangan sektor publik dan kepentingan relatif dari
berbagai karakteristik dalam berbagai kasus yang berbeda.

d. Penyajian wajar
Masih dalam tataran praktik, laporan keuangan sering dianggap sebagai
penyajian yang wajar dari posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi
keuangan suatu organisasi publik. Kerangka konseptual ini tidak menangani
secara langsung konsep tersebut dan juga penerapan karakteristik kualitatif
pokok. Selain itu, standar akuntansi keuangan sektor publik juga memberikan
panduan tentang batasan laporan keuangan yang dianggap wajar.
Setelah pelaporan, dilanjutkan dengan kerangka konseptual kualitas audit
sektor publik.

F. KUALITAS AUDIT SEKTOR PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Audit Sektor Publik


Mengapa audit sektor publik diadakan dan mengapa kualitas audit sektor
publik sebaiknya diupayakan? Ini dilakukan untuk menguji efektivitas sistem
pengelolaan kualitas yang merupakan bagian dari sertifikasi ISO 9001. Kualitas
di sini merupakan dasar untuk memeriksa keberadaan bukti tujuan dari proses
yang ada, menaksir seberapa berhasil proses yang telah dilakukan, menilai
efektivitas pencapaian target-target, menyediakan bukti terkait pengurangan dan
4.56 Akuntansi Sektor Publik 

penghapusan beberapa permasalahan, serta sebagai alat pegangan manajemen


untuk mencapai peningkatan secara terus-menerus di dalam organisasi
(www.wikipedia.com).
Sebagai kontributor kemanfaatan organisasi, kualitas audit tidak hanya
melaporkan ketidaksesuaian dan tindakan koreksi, tetapi juga menampilkan
praktik yang baik. Dalam cara ini, bagian-bagian lain dapat berbagi informasi
dan mengubah praktik pekerjaannya sebagai sebuah hasil serta meningkatkan
perbaikan secara terus-menerus.
Kualitas audit juga dapat diartikan sebagai sebuah sistematika dan
pemeriksaan independen untuk menentukan apakah kualitas kegiatan dan hasil
terkait telah sesuai dengan rumusan perencanaan serta apakah perencanaan telah
dilaksanakan secara efektif dan sesuai untuk mencapai tujuannya.
Tidak hanya itu, audit dapat digunakan untuk tujuan keamanan. Secara
tegas, Evans dan Parker (2008) mendeskripsikan audit sebagai satu dari
sebagian besar teknik pengawasan yang andal serta cara yang efektif untuk
menghindari ―penilaian sendiri‖ dan ―kondisi yang memburuk secara perlahan‖,
terutama ketika fokus audit tidak hanya pada pemenuhan, tetapi efektivitas.

2. Outcome Audit Sektor Publik


Pada hakikatnya, kualitas audit terkait erat dengan sistem kualitas,
perencanaan kualitas, pengendalian proses, produk, dan catatan asosiasi. Proses
kualitas audit merupakan sebuah analisis elemen proses dan penilaian secara
lengkap, kebenaran kondisi, dan kemungkinan efektivitas.
Produk atau outcome kualitas audit adalah penilaian kuantitatif atas
kesesuaian dari karakteristik dokumen yang diminta. Biasanya, hasil audit sektor
publik adalah dokumen atau laporan hasil audit terhadap laporan organisasi
publik.
Patut Anda catat bahwa kualitas audit dipengaruhi oleh faktor eksternal,
yaitu 1) pendekatan yang diambil oleh manajemen; 2) kontribusi yang dibuat
oleh komite audit; 3) peran shareholders dan komentator; 4) peran orang yang
mengajukan perkara (litigator); 5) pendekatan regulasi; serta 6) tekanan-tekanan
yang disebabkan oleh rezim akuntansi pelaporan. Faktor-faktor tersebut menjadi
penentu kualitas audit sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 4 4.57

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Audit Sektor Publik


Secara prinsip dan seperti halnya siklus akuntansi yang lain, karakteristik
kualitatif proses audit sektor publik itu dapat dipahami, relevan, keandalan, dan
dapat diperbandingkan.
a. Dapat dipahami
Karakteristik utama kualitas informasi yang ada dalam proses audit sektor
publik adalah kemudahannya untuk dipahami publik atau pemakai laporan
hasil audit. Semua hal terkait dengan dokumen audit sektor publik yang
diumumkan pada publik harus mudah diakses dan mudah dipahami.

b. Relevan
Informasi hasil audit sektor publik harus relevan untuk memenuhi
kebutuhan audit sektor publik yang telah direncanakan. Informasi hasil
audit sektor publik dikatakan memiliki kualitas relevan apabila informasi
tersebut memengaruhi keputusan publik dalam menilai peristiwa masa lalu,
masa kini, atau memperkirakan masa depan.

c. Keandalan
Agar bermanfaat, informasi audit sektor publik harus andal (reliable).
Informasi audit sektor publik memiliki kualitas andal jika bebas dari
pengertian yang menyesatkan, kesalahan material, dan dapat diandalkan
pemakainya. Agar dapat diandalkan, informasi—khususnya keuangan audit
sektor publik—harus menggambarkan dengan jujur penilaiannya.
Informasi hasil audit sektor publik harus dapat diarahkan pada kebutuhan
umum pemakai serta tidak bergantung pada kebutuhan dan keinginan pihak
tertentu. Tidak boleh ada usaha untuk menyajikan informasi yang
menguntungkan beberapa pihak. Pada saat yang sama, tidak boleh juga ada
usaha yang merugikan pihak lain yang mempunyai kepentingan yang
berlawanan.
Agar dapat diandalkan, informasi audit sektor publik harus lengkap dalam
batasan materialitas dan keuangan. Kesengajaan untuk tidak
mengungkapkan akan mengakibatkan informasi menjadi menyesatkan,
tidak dapat diandalkan, dan tidak sempurna ditinjau dari segi relevansi.

d. Dapat diperbandingkan
Pemakai harus dapat memperbandingkan audit sektor publik organisasi
antarperiode untuk mengidentifikasi kecenderungan posisi dan kinerja
4.58 Akuntansi Sektor Publik 

organisasi. Pemakai juga harus dapat membandingkan dokumen-dokumen


dalam audit sektor publik untuk mengevaluasi posisi organisasi. Implikasi
penting karakteristik kualitatif yang dapat diperbandingkan adalah pemakai
harus mendapat informasi yang lengkap untuk digunakan dalam
penyusunan dokumen-dokumen audit sektor publik.

G. KUALITAS PERTANGGUNGJAWABAN PUBLIK

1. Pengertian Kualitas Pertanggungjawaban Publik


Pada prinsipnya, laporan pertanggungjawaban tahunan mencerminkan misi
utama organisasi, inisiatif utama untuk membawa misi, dan kinerja pelaksanaan
dari tanggung jawabnya. Hal ini merupakan kewajiban kepala/pengelola
organisasi publik untuk menjelaskan kinerja penyelenggaraan organisasi kepada
masyarakat. Jadi, pertanggungjawaban publik tidak semata-mata dimaksudkan
sebagai upaya untuk menemukan kelemahan pelaksanaan pengelola organisasi,
melainkan juga untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas, produktivitas, dan
akuntabilitas penyelenggaraan organisasi publik.
Pelaksanaan pelaporan pertanggungjawaban merupakan kerangka berpikir
logis untuk menentukan:
a. scanning = di mana posisi organisasi publik sekarang;
b. misi = akan ke mana organisasi publik dibawa;
c. strategi = bagaimana organisasi publik sampai di sini dan bagaimana
selanjutnya;
d. program = apakah kegiatan yang dilakukan untuk melaksanakan strategi;
e. evaluasi = apakah organisasi publik sudah berada pada jalan yang benar.
Secara tradisional, konsep pertanggungjawaban publik berdasar pada
regulasi dan kekeliruan fungsi pemerintah di berbagai tingkatan nasional
ataupun daerah. Fungsi ini telah diambil oleh dimensi baru dengan menciptakan
organisasi-organisasi data yang menghasilkan dan melaporkan data komparatif.
Faktor penentu kualitas pertanggungjawaban publik, antara lain:
a. kepemimpinan pengelola organisasi;
b. kapasitas personel organisasi;
c. kualitas perencanaan;
d. kualitas penganggaran;
e. kualitas realisasi anggaran;
f. kualitas pelaporan keuangan.
 EKSI4207/MODUL 4 4.59

2. Outcome Pertanggungjawaban Publik


Setiap entitas pelaporan mempunyai kewajiban untuk melaporkan upaya
yang telah dilakukan serta hasil yang dicapai dalam pelaksanaan kegiatan secara
sistematis dan terstruktur pada suatu periode pelaporan. Hal ini dilakukan untuk
kepentingan: (a) akuntabilitas; (b) manajemen; (c) transparansi; dan (d)
keseimbangan antargenerasi.
Pengorganisasian penyusunan laporan pertanggungjawaban publik meliputi
hal-hal sebagai berikut.
a. Mempersiapkan dan menyusun rencana strategis. Rencana strategis
merupakan suatu proses yang berorientasi pada hasil yang ingin dicapai
selama kurun waktu satu sampai lima tahun dengan memperhitungkan
potensi, peluang, dan kendala yang ada atau mungkin timbul.
b. Merumuskan visi, misi, faktor-faktor kunci keberhasilan, tujuan, sasaran,
dan strategi organisasi publik. Visi adalah cara pandang jauh ke depan dan
ke mana organisasi publik harus dibawa agar dapat eksis, antisipatif, dan
inovatif.
c. Merumuskan indikator kinerja organisasi publik yang berpedoman pada
kegiatan yang dominan serta menjadi isu global dan vital bagi pencapaian
visi dan misi organisasi publik. Indikator kinerja adalah ukuran kuantitatif
dan kualitatif yang menggambarkan tingkat pencapaian suatu sasaran atau
tujuan yang telah ditetapkan dengan memperhitungkan indikator masukan
(inputs), keluaran (outputs), hasil (outcomes), manfaat (benefits), dan
dampak (impacts).
d. Memantau dan mengamati pelaksanaan tugas pokok dan fungsi dengan
saksama.
e. Mengukur pencapaian kinerja.

Pengukurannya dilakukan dengan:


a. perbandingan kinerja aktual dengan rencana atau target;
b. perbandingan kinerja aktual dengan tahun-tahun sebelumnya;
c. perbandingan kinerja aktual dengan kinerja di negara-negara lain atau
standar internasional.

Pengorganisasian penyusunan laporan pertanggungjawaban publik


melibatkan seluruh komponen organisasi publik. Bagian perencanaan dan
bagian keuangan merupakan unit organisasi yang memegang peranan penting
dalam penyusunan laporan pertanggungjawaban publik.
4.60 Akuntansi Sektor Publik 

Contohnya dapat dilihat pada organisasi pemerintahan. Isi laporan


pertanggungjawaban kepala daerah menurut UU Nomor 32 Tahun 2004, Pasal
184, terdiri atas:
a. laporan keuangan daerah;
b. catatan atas laporan keuangan;
c. opini BPK atas laporan keuangan;
d. lampiran-lampiran.

3. Karakteristik Kualitatif Kualitas Output Pertanggungjawaban


Publik
Secara prinsip, karakteristik kualitatif kualitas informasi pertanggung-
jawaban publik seperti siklus akuntansi sektor publik sebelumnya, yaitu dapat
dipahami dan relevan.

a. Dapat dipahami
Esensi ‗dapat dipahami‘ adalah kemudahannya untuk dipahami pengguna.
Untuk maksud ini, pengguna diasumsikan memiliki pengetahuan yang
memadai tentang aktivitas pertanggungjawaban publik.

b. Relevan
Suatu dokumen pertanggungjawaban publik memiliki kualitas relevan
apabila keputusan pelaksana dapat dipengaruhi dalam menilai peristiwa
masa lalu dan masa kini atau memperkirakan masa depan (nilai prediktif
dan nilai feedback).
Selain itu, relevan menunjuk pada kemampuan informasi
pertanggungjawaban publik untuk memengaruhi keputusan pengelola
organisasi dengan mengubah atau mengonfirmasi harapan mereka tentang
hasil, konsekuensi tindakan-tindakan, atau kejadian-kejadian yang ada.
Output pertanggungjawaban publik relevan jika informasi
pertanggungjawaban tersedia bagi pembuat keputusan tepat pada waktunya.
 EKSI4207/MODUL 4 4.61

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan dengan singkat cakupan dari kualitas perencanaan publik yang


meliputi pengertian kualitas perencanaan publik, outcome perencanaan
publik, dan karakteristik kualitatif kualitas output perencanaan publik!
2) Jelaskan dengan singkat cakupan dari kualitas penganggaran publik yang
meliputi pengertian kualitas penganggaran publik, outcome penganggaran
publik, dan karakteristik kualitatif kualitas output penganggaran publik!
3) Jelaskan dengan singkat cakupan dari kualitas realisasi publik yang
meliputi pengertian realisasi anggaran publik, outcome realisasi anggaran
publik, dan karakteristik kualitatif kualitas output realisasi anggaran publik!
4) Jelaskan dengan singkat cakupan dari kualitas pengadaan barang dan jasa
yang meliputi pengertian kualitas pengadaan barang dan jasa publik,
outcome pengadaan barang dan jasa publik, dan karakteristik kualitatif
kualitas output pengadaan barang dan jasa publik!
5) Jelaskan dengan singkat cakupan dari kualitas pelaporan keuangan publik
yang meliputi pengertian kualitas pelaporan keuangan publik, outcome
pelaporan keuangan publik, dan karakteristik kualitatif kualitas output
pelaporan keuangan publik!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian kualitas perencanaan publik.


2) Baca bagian kualitas penganggaran publik.
3) Baca bagian kualitas realisasi anggaran publik.
4) Baca bagian kualitas pengadaan barang dan jasa publik.
5) Baca bagian kualitas pelaporan keuangan publik.
4.62 Akuntansi Sektor Publik 

R A NG KU M AN

A. Kualitas Perencanaan Publik


Kualitas perencanaan adalah sebuah prosedur yang mendefinisikan
kualitas terkait tugas saat permulaan proyek baru untuk memenuhi kualitas
yang disyaratkan. Output dan outcome dari proses perencanaan publik
adalah dokumen perencanaan yang mayoritas terbagi ke dalam dokumen
perencanaan jangka pendek (satu tahunan), dokumen perencanaan jangka
menengah (lima tahunan), dan dokumen perencanaan jangka panjang (dua
puluh lima tahunan).

B. Kualitas Penganggaran Publik


Gambaran penting pada anggaran publik sebagai berikut.
1. Anggaran setelah disetujui oleh legislatif baru dapat dilaksanakan.
2. Hasil dari tujuan yang direalisasikan dengan anggaran tidak dapat
diukur (the results of most of the objectives to be realized by the budget
are not quantifiable).
3. Anggaran diajukan dengan berbagai pertimbangan.
4. Hal penting pada anggaran publik sebagai tujuan aksi yang diambil
oleh lembaga publik. Ini berbeda jauh dari organisasi swasta. Proses
penetapan muatan anggaran publik adalah unik.
5. Kewenangan tidak selalu menyesuaikan pengeluarannya untuk
memutuskan pendapatan yang ada.

Dokumen penganggaran pembangunan pemerintah daerah sebagai


contoh dari organisasi sektor publik menghasilkan dokumen:
1. Rencana Kerja Anggaran (RKA) SKPD;
2. Raperda RAPBD;
3. Nota RAPBD;
4. Perda APBD;
5. SK KDH tentang Penjabaran APBD.

C. Kualitas Realisasi Anggaran Publik


Adapun tujuan dan maksud dari suatu proses realisasi anggaran adalah
mengembangkan produk dan layanan yang harus diberikan kepada publik.
Salah satu titik tekan yang dilakukan berada pada fase realisasi
anggaran yang dilakukan dengan menggunakan pendekatan pengelolaan
berbasis kegiatan (activity based-management).
Sama halnya dengan karakteristik kualitatif siklus-siklus yang lain,
karakteristik kualitatif merupakan ciri khas kualitas output realisasi
anggaran publik. Sebagaimana karakteristik kualitatif informasi dalam
 EKSI4207/MODUL 4 4.63

siklus akuntansi sektor publik yang lain, terdapat dua karakteristik kualitatif
kualitas output realisasi anggaran publik: dapat dipahami dan terandalkan.

D. Kualitas Pengadaan Barang dan Jasa Publik


Inti dari pengadaan barang dan jasa adalah terdapat penambahan
barang atau jasa pada kemungkinan terbaik dari total biaya kepemilikan,
dalam kuantitas dan kualitas yang benar, pada waktu yang tepat, pada
tempat yang tepat, dan dari sumber yang tepat untuk manfaat secara
langsung atau menggunakan korporasi atau individual yang umumnya
melalui kontrak.
Contoh outcome dari proses pengadaan barang dan jasa publik antara
lain adalah pembuatan bangunan oleh pihak ketiga, pembangunan jembatan
oleh pihak ketiga, jasa konsultan, dan lain-lain. Adapun karakteristik
kualitatif kualitas output proses pengadaan barang dan jasa adalah dapat
dipahami dan terandalkan.

E. Kualitas Pelaporan Sektor Publik


Outcome laporan keuangan sektor publik minimal meliputi:
1. laporan posisi keuangan (neraca);
2. laporan kinerja keuangan (laporan surplus-defisit);
3. laporan perubahan dalam aktiva/ekuitas neto;
4. laporan realisasi anggaran;
5. laporan arus kas;
6. kebijakan akuntansi dan catatan atas laporan keuangan.

F. Kualitas Audit Sektor Publik


Kualitas audit juga dapat diartikan sebagai sebuah sistematika dan
pemeriksaan independen untuk menentukan apakah kualitas kegiatan dan
hasil terkait telah sesuai dengan rumusan perencanaan dan apakah
perencanaan telah dilaksanakan secara efektif dan sesuai untuk mencapai
tujuannya.
Produk atau outcome kualitas audit adalah terdapat penilaian kuantitatif
atas kesesuaian dari karakteristik dokumen yang diminta. Biasanya, hasil
audit sektor publik berupa dokumen atau laporan hasil audit terhadap
organisasi publik.
Secara prinsip dan seperti halnya siklus akuntansi yang lain,
karakteristik kualitatif proses audit sektor publik adalah dapat dipahami,
relevan, keandalan, dan dapat diperbandingkan.
4.64 Akuntansi Sektor Publik 

G. Kualitas Pertanggungjawaban Publik


Pada prinsipnya, laporan pertanggungjawaban tahunan mencerminkan
misi utama organisasi, inisiatif utama untuk membawa misi, dan kinerja
pelaksanaan dari tanggung jawabnya.
Sebagai contoh pada organisasi pemerintahan, isi laporan
pertanggungjawaban kepala daerah menurut UU Nomor 32 Tahun 2004,
Pasal 184, terdiri atas:
1. laporan keuangan daerah;
2. catatan atas laporan keuangan;
3. opini BPK atas laporan keuangan;
4. lampiran-lampiran.

Secara prinsip, karakteristik kualitatif kualitas informasi


pertanggungjawaban publik sama halnya dengan siklus akuntansi sektor
publik sebelumnya, yaitu dapat dipahami dan relevan.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Secara prinsip dan seperti halnya siklus akuntansi yang lain, karakteristik
kualitatif proses audit sektor publik mengandung unsur dapat dipahami,
relevan, keandalan, dan dapat diperbandingkan. Relevan maksudnya
adalah ....
A. informasi tersebut memengaruhi keputusan publik dalam menilai
peristiwa masa lalu, masa kini, atau memperkirakan masa depan
B. informasi tersebut sesuai dengan keputusan publik dalam menilai
peristiwa masa lalu, masa kini, atau memperkirakan masa depan
C. informasi tersebut berasal dari keputusan publik dalam menilai
peristiwa masa lalu, masa kini, atau memperkirakan masa depan
D. informasi tersebut merupakan hasil analisis dari keputusan publik
dalam menilai peristiwa masa lalu, masa kini, atau memperkirakan
masa depan

2) Secara prinsip dan seperti halnya siklus akuntansi yang lain, karakteristik
kualitatif proses audit sektor publik mengandung unsur dapat dipahami,
relevan, keandalan, dan dapat diperbandingkan. Keandalan maksudnya
adalah ....
A. bebas dari pengertian yang menyesatkan, kesalahan material, dan dapat
diandalkan pemakainya
B. teruji data dan validitasnya
 EKSI4207/MODUL 4 4.65

C. disepakati banyak pihak


D. menyajikan bukti temuan

3) Produk atau outcome kualitas audit merupakan ....


A. penilaian perorangan atas kesesuaian dari karakteristik dokumen yang
diminta
B. penilaian kuantitatif atas kesesuaian dari karakteristik dokumen yang
diminta
C. penilaian kualitatif atas kesesuaian dari karakteristik dokumen yang
diminta
D. penilaian kasusistik atas kesesuaian dari karakteristik dokumen yang
diminta

4) Pengukuran kinerja dalam proses pertanggungjawaban publik dilakukan


dengan ....
A. perbandingan kinerja aktual dengan rencana atau target
B. perbandingan kinerja aktual dengan tahun-tahun sebelumnya
C. perbandingan kinerja aktual dengan kinerja di negara-negara lain atau
standar internasional
D. semua jawaban benar

5) Pengorganisasian penyusunan laporan pertanggungjawaban publik


meliputi ....
A. mempersiapkan dan menyusun rencana strategis
B. membuat lembar evaluasi
C. mengkaji referensi dokumen
D. melakukan interview

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat Penguasaan =  100%
Jumlah Soal
4.66 Akuntansi Sektor Publik 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 4 4.67

Kegiatan Belajar 4

Pengakuan dan Pengukuran


Transaksi Publik

A. PENGAKUAN DAN PENGUKURAN TRANSAKSI PUBLIK

Pos yang memenuhi definisi suatu unsur harus diakui jika:


1. ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang berkaitan dengan pos
tersebut akan mengalir dari atau ke dalam organisasi publik;
2. pos tersebut mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukur dengan andal.

Sejumlah dasar pengukuran yang berbeda digunakan untuk derajat


kombinasi yang berbeda dalam laporan keuangan sektor publik. Dasar
pengukuran tersebut sebagai berikut.
1. Biaya historis (historical cost)
Aktiva yang dicatat sebesar pengeluaran kas (atau setara kas) yang dibayar
atau sebesar nilai wajar imbalan (consideration) yang diberikan untuk
memperoleh aktiva tersebut pada saat perolehan. Kewajiban yang dicatat
sebesar jumlah yang diterima sebagai penukar dari kewajiban (obligation)
atau dalam keadaan tertentu dalam jumlah kas (atau setara kas) yang
diharapkan akan dibayarkan untuk memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan
usaha yang normal.
2. Biaya kini (current cost)
Aktiva dinilai dalam jumlah kas (atau setara kas) yang seharusnya dibayar
apabila aktiva yang sama atau setara aktiva diperoleh sekarang. Kewajiban
dinyatakan dalam jumlah kas (atau setara kas) yang tidak didiskontokan
(undiscounted), yang mungkin akan diperlukan untuk menyelesaikan
kewajiban (obligation) sekarang.
3. Nilai realisasi/penyelesaian (realizable/settlement value)
Aktiva dinyatakan dalam jumlah kas (atau setara kas) yang dapat diperoleh
sekarang dengan menjual aktiva dalam pelepasan normal (orderly disposal).
Kewajiban dinyatakan sebesar nilai penyelesaian, yaitu jumlah kas (atau
setara kas) yang tidak didiskontokan dibayarkan untuk memenuhi
kewajiban pelaksanaan usaha normal.
4.68 Akuntansi Sektor Publik 

4. Nilai sekarang (present value)


Aktiva dinyatakan sebesar arus kas masuk bersih pada masa depan yang
didiskontokan ke nilai sekarang dari pos yang diharapkan dapat
memberikan hasil dalam pelaksanaan usaha normal. Kewajiban dinyatakan
sebesar arus kas keluar bersih di masa depan yang didiskontokan ke nilai
sekarang yang jumlah tersebut menyelesaikan kewajiban dalam
pelaksanaan usaha normal.

Dasar pengukuran yang lazimnya digunakan organisasi publik dalam


penyusunan laporan keuangan sektor publik, adalah biaya historis. Dalam
praktiknya, dasar biaya historis sering kali dikombinasikan dengan dasar
pengukuran yang lain. Misalnya, sediaan biasanya dinyatakan sebesar nilai
terendah dari biaya historis atau nilai realisasi bersih (lower of cost or net
realizable value) dan aktiva dalam akuntansi dana pensiun dinilai berdasarkan
nilai wajar (fair value).

B. FAKTOR YANG BERPENGARUH DALAM PENGAKUAN DAN


PENGUKURAN TRANSAKSI PUBLIK

Faktor-faktor yang berpengaruh dalam pengakuan dan pengukuran transaksi


publik di antaranya sebagai berikut.
1. Probabilitas Manfaat Ekonomi Masa Depan
2. Kendala Pengukuran
3. Aktiva
Aktiva diakui dalam laporan posisi keuangan jika besar kemungkinan
manfaat ekonomisnya pada masa depan atau jasa potensialnya diperoleh
organisasi dan aktiva tersebut mempunyai nilai serta dapat diukur dengan
andal.
4. Kewajiban
Kewajiban diakui dalam laporan posisi keuangan jika kemungkinan besar
pengeluaran sumber daya yang memberikan manfaat ekonomi akan
dilakukan untuk menyelesaikan kewajiban (obligation) sekarang dan
jumlah yang harus diselesaikan dapat diukur dengan andal.
5. Ekuitas
Ekuitas dapat disubklasifikasikan dalam laporan posisi keuangan yang
relevansi pengklasifikasian terjadi apabila pos tersebut mengindikasikan
pembatasan hukum atau pembatasan lainnya dalam kemampuan organisasi
 EKSI4207/MODUL 4 4.69

untuk menggunakan ekuitas. Pengklasifikasian juga dapat merefleksikan


fakta bahwa pihak-pihak dengan hak kepemilikannya masing-masing dalam
entitas mempunyai hak yang berbeda pada penerimaan deviden atau
pembayaran kembali modal.
6. Pendapatan
Pendapatan diakui dalam laporan kinerja keuangan jika kenaikan manfaat
ekonomi pada masa depan yang berkaitan dengan peningkatan aktiva atau
penurunan kewajiban telah terjadi dan dapat diukur dengan andal. Hal ini
berarti pengakuan pendapatan telah terjadi bersamaan dengan pengakuan
kenaikan aktiva atau penurunan kewajiban.
7. Biaya
Biaya diakui dalam laporan kinerja keuangan jika penurunan manfaat
ekonomi masa depan yang berkaitan dengan penurunan aktiva atau
peningkatan kewajiban telah terjadi dan dapat diukur dengan andal. Hal ini
berarti pengakuan biaya terjadi bersamaan dengan pengakuan kenaikan
kewajiban atau penurunan aktiva (misalnya, akrual hak karyawan atau
penyusutan aktiva tetap).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Bagaimanakah proses pengakuan (recognition) dilakukan?


2) Sebutkan dan jelaskan persyaratan suatu pos akan memenuhi definisi suatu
unsur!
3) Sebutkan dan jelaskan berbagai dasar pengukuran!
4) Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor yang berpengaruh dalam pengakuan
dan pengukuran transaksi publik!
5) Bagaimana suatu aktiva dapat diakui dalam laporan posisi keuangan?
Jelaskan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian pengakuan dan pengukuran transaksi publik.


2) Baca bagian pengakuan dan pengukuran transaksi publik.
4.70 Akuntansi Sektor Publik 

3) Baca bagian pengakuan dan pengukuran transaksi publik.


4) Baca bagian pengakuan dan pengukuran transaksi publik.
5) Baca bagian pengakuan dan pengukuran transaksi publik.

R A NG KU M AN

Pos yang memenuhi definisi suatu unsur harus diakui jika:


1. ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang berkaitan dengan pos
tersebut akan mengalir dari atau ke dalam organisasi publik;
2. pos tersebut mempunyai nilai atau biaya yang dapat diukur dengan
andal.

Sejumlah dasar pengukuran yang berbeda digunakan untuk derajat


kombinasi yang berbeda dalam laporan keuangan sektor publik. Dasar
pengukuran tersebut sebagai berikut.
1. Biaya historis (historical cost).
2. Biaya kini (current cost).
3. Nilai realisasi/penyelesaian (realizable/settlement value) .
4. Nilai sekarang (present value).

Dasar pengukuran yang lazimnya digunakan organisasi publik dalam


penyusunan laporan keuangan sektor publik adalah biaya historis.
Faktor-faktor yang berpengaruh dalam pengakuan dan pengukuran
transaksi publik di antaranya sebagai berikut.
1. Probabilitas manfaat ekonomi masa depan.
2. Kendala pengukuran.
3. Aktiva.
4. Kewajiban.
5. Ekuitas.
6. Pendapatan.
7. Biaya.
 EKSI4207/MODUL 4 4.71

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Kewajiban diakui dalam laporan posisi keuangan jika ....
A. memengaruhi penyusutan dan pertambahan modal
B. kemungkinan besar pengeluaran sumber daya memberikan manfaat
ekonomi
C. menyangkut kebijakan bersama
D. terjadi pengurangan beban

2) Pembentukan cadangan dianjurkan untuk ....


A. cadangan pembayaran utang
B. kas
C. mempermudah pengakuan biaya
D. memberikan perlindungan tambahan pada entitas atas defisit yang
terjadi

3) Pengakuan pendapatan telah terjadi bersamaan dengan ....


A. pengakuan kenaikan aktiva atau penurunan kewajiban
B. pengakuan kenaikan biaya atau penurunan aktiva
C. pengakuan kenaikan kewajiban atau penurunan
pendapatan
D. pengakuan kenaikan dan penurunan pendapatan

4) Pendapatan diakui dalam laporan kinerja keuangan jika ....


A. menambah kenaikan manfaat ekonomi pada masa depan yang
berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah
terjadi dan dapat diukur dengan andal
B. mengurangi kenaikan manfaat ekonomi pada masa depan yang
berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah
terjadi dan dapat diukur dengan andal
C. mengevaluasi kenaikan manfaat ekonomi pada masa depan yang
berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah
terjadi dan dapat diukur dengan andal
D. mengukur kenaikan manfaat ekonomi pada masa depan yang berkaitan
dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah terjadi dan
dapat diukur dengan andal
4.72 Akuntansi Sektor Publik 

5) Biaya segera diakui dalam laporan kinerja keuangan jika ....


A. terjadi penurunan manfaat ekonomi masa depan yang berkaitan dengan
penurunan aktiva atau peningkatan kewajiban telah terjadi dan dapat
diukur dengan andal
B. terjadi peningkatan manfaat ekonomi masa depan yang berkaitan
dengan penurunan aktiva atau peningkatan kewajiban telah terjadi dan
dapat diukur dengan andal
C. pengeluaran menghasilkan manfaat ekonomis masa depan atau jasa
potensial atau kalau sepanjang manfaat ekonomis masa depan, dan/atau
jasa potensial tidak memenuhi syarat untuk diakui dalam laporan posisi
keuangan sebagai aktiva
D. pengeluaran tidak menghasilkan manfaat ekonomis masa depan atau
jasa potensial atau kalau sepanjang manfaat ekonomis masa depan,
dan/atau jasa potensial tidak memenuhi syarat untuk diakui dalam
laporan posisi keuangan sebagai aktiva

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 4 4.73

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3 Tes Formatif 4


1) D 1) D 1) A 1) B
2) C 2) A 2) A 2) D
3) A 3) D 3) B 3) A
4) B 4) B 4) D 4) A
5) A 5) A 5) A 5) D
4.74 Akuntansi Sektor Publik 

Daftar Pustaka

Bastian, Indra. (2006). Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta:


Erlangga.
Modul 5

Standar Akuntansi Sektor Publik


Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

A pakah yang dimaksud suatu standar dan apakah urgensinya? Mengapa


harus terdapat standar akuntansi sektor publik? Baik, marilah kita
memecahkan segala keingintahuan Anda dengan mempelajari kegiatan belajar
satu per satu. Siapkan semua perlengkapan yang ada untuk menunjang kegiatan
belajar.
5.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 1

Definisi Standar Akuntansi Sektor Publik


dan Kebutuhan Standar Akuntansi Sektor
Publik di Indonesia

A. DEFINISI STANDAR AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Apa yang dimaksud dengan standar akuntansi sektor publik? Standar


akuntansi sektor publik adalah suatu kerangka berjalannya fungsi-fungsi tahapan
siklus akuntansi sektor publik yang meliputi perencanaan, penganggaran,
realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan, audit, serta
pertanggungjawaban publik. Standar umumnya diterbitkan dalam bentuk
Pernyataan Standar dan Interpretasi Pernyataan Standar. Sementara itu, dalam
realitas di sekeliling kita, terdapat beberapa standar-standar akuntansi yang telah
digunakan dalam praktik keuangan publik di Indonesia.
1. standar nomenklatur;
2. Standar Akuntansi Keuangan (SAK);
3. Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP);
4. Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP);
5. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN).

Patut Anda ketahui bahwa standar merupakan acuan yang telah disepakati
dan ditetapkan oleh organisasi yang berkompetensi serta berwenang dalam
bidang terkait. Standar yang dikembangkan untuk organisasi sektor swasta,
seperti SAK dan SPAP, biasanya juga digunakan oleh organisasi publik sebagai
pelengkap.
Cari dan eksplorasi contoh-contoh tiap standar tersebut dari berbagai
sumber. Kemudian, pelajari dan gunakanlah sebagai bahan selama pembelajaran
topik ini. Masing-masing satu dan bebas di negara mana saja. Tugas dapat Anda
kerjakan secara berkelompok.
 EKSI4207/MODUL 5 5.3

B. KEBUTUHAN STANDAR AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK DI


INDONESIA

Jelas, Indonesia sangat membutuhkan standar akuntansi sektor publik.


Sebelum mengkaji berbagai sumber, pelajari penjelasan berikut ini.
Pada 2002, Ikatan Akuntan Indonesia-Kompartemen Akuntansi Sektor
Publik (IAI-KASP) telah mengembangkan serangkaian standar akuntansi yang
direkomendasikan untuk digunakan pada entitas sektor publik yang dinamakan
Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik (SAKSP). Dalam standar ini, IAI-
KASP telah berusaha melakukan harmonisasi terhadap akuntansi, laporan
keuangan, dan pemeriksaan antaryurisdiksi, mana yang paling tepat antara
sektor publik dan swasta, serta mengharmonisasikan laporan keuangan antara
basis akuntansi dan basis ekonomi.
Sementara itu, Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik (SAKSP)
dikembangkan sesuai dengan standar yang berlaku di tingkat internasional.
Mengapa di tingkat internasional? Hal ini dilakukan dengan harapan akan
tercapainya informasi keuangan yang konsisten dan dapat dibandingkan
(comparable) untuk semua yurisdiksi walaupun dalam praktik dan aplikasinya
prinsip-prinsip akuntansi dan manajemen keuangan pada entitas sektor publik
dapat terjadi, baik di level yurisdiksi yang sama maupun berbeda. Semuanya
bergantung pada kebijakan dan praktik yang ada.
Menjadi catatan bersama bahwa selama ini aktivitas sektor publik dikelola
dengan kualitas informasi keuangan yang belum baik. Fakta ini terbukti dari
tidak adanya informasi atas aktiva dan utang serta hanya memperlihatkan item
pendapatan. Pada item penjualan yang dimaksud, seperti penjualan atas unit
bisnis atau aset pemerintah, informasi yang tersedia sering tidak reliabel, tidak
diaudit, dan hanya dapat dipakai sebagai pertimbangan pengambilan keputusan
untuk periode setelah pelaporan tersebut. Lalu, apa implikasinya? Dengan
demikian, manajemen banyak berfokus pada kas dan aliran kas sehingga acap
kali mengabaikan penganggaran, pelaporan, manajemen, dan sumber-sumber
lainnya yang sebenarnya dapat dan memang dikendalikan oleh organisasi sektor
publik.
Poin selanjutnya adalah kemanfaatan Standar Akuntansi Keuangan Sektor
Publik (SAKSP). Adapun manfaat dari standar ini sebagai berikut.
1. Meningkatkan kualitas dan reliabilitas laporan akuntansi dan keuangan
organisasi sektor publik, khususnya organisasi pemerintahan.
2. Meningkatkan kinerja keuangan dan perekonomian.
5.4 Akuntansi Sektor Publik 

3. Mengusahakan harmonisasi antara persyaratan atas laporan ekonomis dan


keuangan.
4. Mengusahakan harmonisasi antaryurisdiksi dengan menggunakan dasar
akuntansi yang sama.

Dalam penerapan praktisnya, memang SAKSP mengarahkan sistem


akuntansi dan manajemen keuangan pemerintah menjadi lebih baik. Karena itu,
laporan keuangan yang dihasilkan pun akan mempunyai informasi yang lebih
baik. Laporan tersebut juga diimbangi dengan peramalan serta anggaran yang
lebih tepercaya. Dapat dikatakan bahwa kondisi tersebut sama baiknya dengan
manajemen terhadap sumber daya ekonomis dan kewajiban.
Dalam praktik/penerapan, standar tersebut mendapati banyak hambatan dan
tantangan yang luar biasa dari berbagai birokrasi pemerintahan saat itu,
khususnya Departemen Keuangan serta Badan Pengawas Keuangan dan
Pembangunan (BPKP). Mengapa? Sebab, mereka berpendapat bahwa
pengaturan standar pencatatan dan pelaporan transaksi keuangan publik haruslah
dilakukan dalam lembaga di bawah kendali para birokrasi. Kondisi ini
menimbulkan aksi tarik-menarik yang berakibat pada kewenangan profesi dalam
pengaturan pencatatan dan pelaporan transaksi publik yang dialihkan kepada
Komite Standar Akuntansi Pemerintah (KSAP). Pengendaliannya ada dalam
agen pemerintah pusat, khususnya Departemen Keuangan serta Badan
Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP).
Terkait dengan pendanaan dan prestisenya, dengan dan walaupun didanai
APBN, sampai saat ini KSAP ternyata belum berhasil menjadi sebuah komite
yang bergengsi terkait kompensasi, keahlian, dan pengakuan kemasyarakatan.
Rekomendasikan strategi yang tepat untuk meningkatkan kualitas tersebut.
Selanjutnya, terkait dengan pemeriksaan keuangan yang masih menjadi satu
rangkaian dengan standar-standar yang lain, Badan Pemeriksa Keuangan pada
2008 telah berhasil mengeluarkan Standar Pemeriksaan Keuangan Negara
(SPKN) dalam wujud surat keputusan ketua BPK: berbagai pekerjaan
pemeriksaan distandardisasi, baik tata prosedur maupun kualitasnya.
Sementara itu, standar nomenklatur dan standar akuntansi biaya belum
dikembangkan secara serius. Hal ini disebabkan pada waktu itu memang standar
nomenklatur masih menjadi arena konflik antarlembaga pemerintahan pusat
dengan pelaku teknisnya (Departemen Keuangan). Itu tepatnya terjadi pada
2007 dan lembaga pemerintahan daerah diwakili oleh Departemen Dalam
Negeri pada 2006. Dari fakta ini, apakah efek yang dapat ditimbulkan?
 EKSI4207/MODUL 5 5.5

Pengaturan Standar Nomenklatur masih dalam taraf pedoman atau pilihan


panduan dalam regulasi pelaksanaan. Kondisi ini menandakan bahwa
pemrosesan data transaksi publik pun masih jauh.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan dengan singkat apakah yang dimaksud dengan standar akuntansi


sektor publik!
2) Jelaskan dengan singkat beberapa standar-standar akuntansi yang telah
digunakan dalam praktik keuangan publik!
3) Jelaskan kinerja Ikatan Akuntan Indonesia-Kompartemen Akuntansi Sektor
Publik (IAI-KASP) pada tahun 2002!
4) Jelaskan apakah yang dimaksud dengan Standar Akuntansi Keuangan
Sektor Publik (SAKSP)!
5) Sebutkan dan jelaskan manfaat dari Standar Akuntansi Keuangan Sektor
Publik (SAKSP)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian Definisi Standar Akuntansi Sektor Publik.


2) Baca bagian Definisi Standar Akuntansi Sektor Publik.
3) Baca bagian Kebutuhan Standar Akuntansi Sektor Publik di Indonesia.
4) Baca bagian Kebutuhan Standar Akuntansi Sektor Publik di Indonesia.
5) Baca bagian Kebutuhan Standar Akuntansi Sektor Publik di Indonesia.

R A NG KU M AN

Standar akuntansi sektor publik adalah suatu kerangka berjalannya


fungsi-fungsi tahapan siklus akuntansi sektor publik, yaitu perencanaan,
penganggaran, realisasi anggaran, pengadaan barang dan jasa, pelaporan,
audit, serta pertanggungjawaban publik. Sementara itu, yang terjadi dalam
realitas, terdapat beberapa standar akuntansi yang telah digunakan dalam
praktik keuangan publik di Indonesia, seperti:
5.6 Akuntansi Sektor Publik 

1. standar nomenklatur;
2. Standar Akuntansi Keuangan (SAK);
3. Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP);
4. Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP);
5. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN).

Pada tahun 2002, Ikatan Akuntan Indonesia- Kompartemen Akuntansi


Sektor Publik (IAI-KASP) telah mengembangkan serangkaian standar
akuntansi yang direkomendasikan agar digunakan pada entitas sektor
publik. Standar tersebut dinamakan Standar Akuntansi Keuangan Sektor
Publik (SAKSP).
IAI-KASP telah berusaha melakukan harmonisasi terhadap akuntansi,
laporan keuangan, pemeriksaan antaryurisdiksi, mana yang paling tepat
antara sektor publik dan swasta, serta mengharmonisasikan laporan
keuangan antara basis akuntansi dan basis ekonomi.
Adapun manfaat SAKSP sebagai berikut.
1. Meningkatkan kualitas dan reliabilitas laporan akuntansi dan keuangan
organisasi sektor publik, khususnya dalam hal ini organisasi
pemerintahan.
2. Meningkatkan kinerja keuangan dan perekonomian.
3. Mengusahakan harmonisasi antara persyaratan atas laporan ekonomis
dan keuangan.
4. Mengusahakan harmonisasi antaryurisdiksi dengan menggunakan
dasar akuntansi yang sama.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Pada hakikatnya, standar merupakan ....
A. konsep operasional yang telah disepakati dan ditetapkan oleh
organisasi yang berkompetensi serta berwenang dalam bidang terkait
B. acuan yang telah disepakati dan ditetapkan oleh organisasi yang
berkompetensi serta berwenang dalam bidang terkait
C. kerangka pikir yang telah disepakati dan ditetapkan oleh organisasi
yang berkompetensi serta berwenang dalam bidang terkait
D. panduan evaluasi yang telah disepakati dan ditetapkan oleh organisasi
yang berkompetensi serta berwenang dalam bidang terkait
 EKSI4207/MODUL 5 5.7

2) Standar yang dikembangkan untuk organisasi sektor swasta, seperti SAK


dan SPAP, biasanya digunakan oleh organisasi publik sebagai ....
A. pelengkap penggunaan standar-standar di sektor publik
B. acuan dasar
C. kerangka pikir
D. pedoman operasional

3) Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik (SAKSP) dikembangkan sesuai


dengan standar yang berlaku di tingkat ....
A. internasional
B. nasional
C. lokal
D. regional

4) SAKSP mengarahkan sistem akuntansi dan manajemen keuangan


pemerintah menjadi lebih baik sehingga berimplikasi pada ....
A. proses perjalanan audit
B. akuntabilitas yang tepercaya
C. realisasi anggaran
D. laporan keuangan yang sebaiknya mempunyai informasi yang lebih
baik dengan peramalan serta anggaran lebih tepercaya

5) Penerbitan Standar Akuntansi Pemerintah (SAP) dilakukan dalam


konteks ....
A. evaluasi SAP yang dilakukan sesuai dengan kultur birokrasi yang
cenderung transisi dan boros
B. rancangan kerja SAP yang dilakukan sesuai dengan kultur birokrasi
yang cenderung transisi dan boros
C. pengembangan SAP yang dilakukan sesuai dengan kultur birokrasi
yang cenderung transisi dan boros
D. operasional SAP yang dilakukan sesuai dengan kultur birokrasi yang
cenderung transisi dan boros
5.8 Akuntansi Sektor Publik 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 5 5.9

Kegiatan Belajar 2

Lingkup Standar Akuntansi Sektor Publik


dan Teknik Penyusunan Standar Akuntansi
Sektor Publik

A. LINGKUP STANDAR AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

Pada dasarnya, pedoman akuntansi disusun dengan tujuan sebagai berikut.


1. Menyediakan suatu pedoman akuntansi yang diharapkan dapat diterapkan
untuk pencatatan transaksi keuangan organisasi sektor publik yang berlaku
dewasa ini kepada organisasi sektor publik.
2. Menyediakan suatu pedoman akuntansi yang dilengkapi dengan klasifikasi
rekening dan prosedur pencatatan serta jurnal standar yang telah
disesuaikan dengan siklus kegiatan organisasi sektor publik yang mencakup
penganggaran, perbendaharaan, dan pelaporannya kepada organisasi sektor
publik.

Pedoman ini memerlukan penyempurnaan secara terus-menerus sesuai


kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang baik. Setelah
memahami pedoman di atas, dilanjutkan dengan ragam dan hubungan
antarstandar akuntansi sektor publik. Namun, sebelumnya, jawab pertanyaan-
pertanyaan berikut ini.
1. Lakukan pengamatan terhadap kinerja akuntansi sektor publik di suatu
organisasi sektor publik. Data dapat Anda peroleh melalui internet. Evaluasi
kinerjanya. Adakah standar?
2. Amati pula seperti apa kualitas terkait dengan kelancaran kinerja yang
dilihat dari sisi penganggaran, perbendaharaan, pelaporan, klasifikasi
rekening, prosedur pencatatan, jurnal standar, dan pencatatan transaksi
keuangan organisasi.
3. Buatlah catatan-catatan terkait dengan rekomendasi Anda dari kondisi
kinerja tersebut! Dari rekomendasi tersebut, temukan jawabannya di
pembahasan-pembahasan yang lain.
4. Lakukan penugasan secara berpasangan.
5.10 Akuntansi Sektor Publik 

B. TEKNIK PENYUSUNAN STANDAR AKUNTANSI SEKTOR


PUBLIK

Sudah menjadi rumusan bersama bahwa untuk mencapai kualitas yang


tinggi dan andal, proses penyusunan standar harus dilakukan melalui tahap-
tahap dan prosedur yang saksama dan teliti. Mengapa harus saksama dan teliti?
Karena, dokumen yang dihasilkan akan mempunyai status sebagai standar resmi
yang mempunyai tingkat otoritas tinggi.
Berikut tahapan dalam menyusun standar akuntansi sebagaimana ditegaskan
oleh Suwardjono (2006:109).
1. Tahap pertama adalah evaluasi masalah pada tahap awal. Dalam
tahapan ini, komite penyusunan standar, contohnya FASB (Financial
Accounting Standard Board) di Amerika Serikat mengidentifikasi masalah
akuntansi dan pelaporan. Bila memenuhi kriteria untuk ditindaklanjuti
dalam bentuk standar, masalah tersebut dimasukkan dalam agenda
persidangan komite. Masalah tersebut perlu diidentifikasi karena standar
harus diterbitkan atas dasar permasalahan riil, bukan atas dasar persepsi
kejadian di masyarakat. Perlu dicatat, inisiatif untuk menerbitkan standar
bisa saja timbul dari masyarakat atas desakan kelompok berkepentingan.
2. Tahap kedua adalah mengadakan riset dan analisis. Pekerjaan ini
biasanya dilakukan oleh staf teknis, komite penyusunan standar, dan satuan
tugas (task force) yang terdiri atas ahli di luar komite yang ditunjuk.
Kemudian, hasil riset dan analisis diterbitkan dalam bentuk laporan riset
(research reports).
3. Selanjutnya adalah penyusunan dan pendistribusian memorandum
diskusi (discussion memorandum) kepada setiap pihak yang
berkepentingan. Memorandum ini berisi analisis teperinci tentang semua
aspek masalah yang telah disidangkan pada tingkat awal.
4. Lalu, menyelenggarakan dengar pendapat umum (public hearing).
Tahap ini bertujuan untuk membahas masalah yang diungkapkan dalam
memorandum diskusi.
5. Selanjutnya adalah menganalisis dan mempertimbangkan tanggapan
publik atas memorandum diskusi. Tahapan ini merupakan tindak lanjut,
baik dari dengar pendapat maupun dari tanggapan tertulis.
6. Setelah itu, menerbitkan draf awal standar yang diusulkan. Ini dikenal
dengan exposure draft (ED). Tahapan ini bertujuan untuk mendapatkan
tanggapan tertulis dalam waktu 30 hari setelah penerbitan.
 EKSI4207/MODUL 5 5.11

7. Langkah ketujuh adalah menganalisis dan mempertimbangkan


tanggapan tertulis terhadap ED.
8. Kemudian, memutuskan apakah pernyataan akan diterbitkan atau
tidak. Pernyataan dapat diterbitkan kalau mayoritas anggota komite
penyusun menyetujui.
9. Terakhir adalah menerbitkan pernyataan yang bersangkutan.

Ambil studi kasus, umpamanya Anda adalah pembuat kebijakan yang akan
menciptakan suatu standar. Aplikasikan sembilan tahap penyusunan tersebut
secara individu. Diskusikan dengan yang lain.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Sebutkan dan jelaskan tujuan adanya pedoman akuntansi!


2) Pedoman akuntansi memerlukan penyempurnaan secara terus-menerus
sesuai kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan yang
baik. Elaborasikan pernyataan tersebut!
3) Sebutkan tahapan dalam menyusun standar akuntansi sebagaimana
ditegaskan oleh Suwardjono!
4) Jelaskan proses pada tahap riset dan analisis!
5) Apakah yang dimaksud dengan public hearing? Jelaskan dengan singkat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian Lingkup Standar Akuntansi Sektor Publik.


2) Baca bagian Lingkup Standar Akuntansi Sektor Publik.
3) Baca bagian Teknik Penyusunan Standar Akuntansi Sektor Publik.
4) Baca bagian Teknik Penyusunan Standar Akuntansi Sektor Publik.
5) Baca bagian Teknik Penyusunan Standar Akuntansi Sektor Publik.
5.12 Akuntansi Sektor Publik 

R A NG KU M AN

Pada dasarnya, terdapat pedoman akuntansi yang disusun dengan


tujuan sebagai berikut.
1. Menyediakan suatu pedoman akuntansi yang diharapkan dapat
diterapkan untuk pencatatan transaksi keuangan organisasi sektor
publik yang berlaku dewasa ini kepada organisasi sektor publik.
2. Menyediakan suatu pedoman akuntansi yang dilengkapi dengan
klasifikasi rekening dan prosedur pencatatan serta jurnal standar yang
telah disesuaikan dengan siklus kegiatan organisasi sektor publik yang
mencakup penganggaran, perbendaharaan, dan pelaporannya untuk
organisasi sektor publik

Tahapan dalam menyusun standar akuntansi sebagaimana ditegaskan


oleh Suwardjono (2006: 109).
1. Tahapan pertama adalah evaluasi masalah pada tahap awal.
2. Tahapan kedua adalah mengadakan riset dan analisis.
3. Kemudian, menyusun dan mendistribusikan memorandum diskusi
(discussion memorandum) kepada setiap pihak yang berkepentingan.
4. Lalu, menyelenggarakan dengar pendapat umum (public hearing).
5. Selanjutnya adalah menganalisis dan mempertimbangkan tanggapan
publik atas memorandum diskusi.
6. Setelah itu, dilanjutkan dengan menerbitkan draf awal standar yang
diusulkan.
7. Menganalisis dan mempertimbangkan tanggapan tertulis terhadap ED.
8. Memutuskan apakah pernyataan akan diterbitkan atau tidak.
9. Menerbitkan pernyataan yang bersangkutan.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Suatu pedoman akuntansi diharapkan dapat diterapkan pada ....
A. acuan transaksi keuangan organisasi sektor publik
B. statistik transaksi keuangan organisasi sektor publik
C. pengukuran transaksi keuangan organisasi sektor publik
D. pencatatan transaksi keuangan organisasi sektor publik
 EKSI4207/MODUL 5 5.13

2) Penyusunan standar harus saksama dan teliti karena ....


A. dokumen yang dihasilkan akan mempunyai status sebagai standar
resmi yang mempunyai tingkat otoritas tinggi
B. memengaruhi implementasi teknis
C. tidak ada proses uji materi
D. A, B, danC benar

3) Bila suatu masalah memenuhi kriteria untuk ditindaklanjuti dalam bentuk


standar, masalah tersebut dimasukkan dalam agenda ....
A. persidangan komite
B. uji materi
C. ad hoc
D. pembahasan komite

4) Memorandum diskusi (discussion memorandum) berisi ....


A. analisis teperinci tentang semua aspek masalah yang akan
diujimaterikan
B. analisis teperinci tentang semua aspek masalah yang akan masuk ke
persidangan komite
C. analisis teperinci tentang semua aspek masalah yang telah disidangkan
pada tingkat awal
D. analisis teperinci tentang semua aspek masalah yang akan disidangkan
pada tingkat akhir

5) Tahap exposure draft (ED) bertujuan untuk ....


A. persiapan uji materi
B. mendapatkan tanggapan tertulis dalam waktu 30 hari setelah
penerbitan
C. mendapatkan tanggapan lisan dalam waktu 30 hari setelah penerbitan
D. mendapatkan tanggapan lisan dan tertulis dalam waktu 30 hari setelah
penerbitan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
5.14 Akuntansi Sektor Publik 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang belum
dikuasai.
 EKSI4207/MODUL 5 5.15

Kegiatan Belajar 3

Ragam dan Hubungan Antarstandar


Akuntansi Sektor Publik

S
1.
ebagaimana telah dicuplik di atas, terdapat empat ragam standar yang
mengatur organisasi sektor publik:
standar nomenklatur;
2. Standar Akuntansi Sektor Publik (SASP);
3. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN);
4. Standar Akuntansi Biaya (SAB).

Dalam konteks siklus akuntansi sektor publik, standar-standar tersebut


masih terfokus pada tahapan-tahapan, yaitu tahap pelaporan (SAP, SAK); tahap
audit (SPAP, SPKN); tahap perencanaan-penganggaran (standar akuntansi
biaya), dan tahap perencanaan-pertanggungjawaban publik (standar
nomenklatur). Harus Anda ketahui bahwa sebagai suatu rangkaian siklus,
ketujuh tahapan dalam siklus akuntansi sektor publik tersebut tidak dapat
dipisahkan dan merupakan rangkaian yang tidak pernah terputus. Oleh karena
itu, standar yang mengatur tahapan-tahapan tersebut seharusnya terkait juga
dengan seluruh tahapan siklus akuntansi sektor publik. Benar, bukan?
Bagaimana menurut Anda? Baik, mari kita ulas satu per satu.
Dimulai dari standar nomenklatur. Pernahkah Anda mengkaji standar
nomenklatur Pemerintah Indonesia? Standar nomenklatur memedomani proses
perencanaan dan pertanggungjawaban yang terkait dengan pengodean aktivitas
publik atau transaksi publik yang terjadi serta berbagai barang dan jasa yang
telah dihasilkan. Kata kunci yang bisa Anda garis bawahi adalah pengodean
aktivitas publik dan transaksi publik. Ada apa dengan dua hal tersebut? Dari
sini, standar nomenklatur merupakan pengikat berbagai organisasi publik
dengan kegiatan, program, dan wujud hasil dari semua kegiatan serta
programnya.
Setelah standar nomenklatur, dilanjutkan dengan standar akuntansi biaya.
Apakah urgensi dari standar tersebut? Harus Anda ketahui bahwa standar
akuntansi biaya merupakan dasar pengukuran besaran investasi yang akan
dilakukan. Pada umumnya, belanja investasi dilakukan dalam jumlah besar
5.16 Akuntansi Sektor Publik 

sehingga proses pertanggungjawaban investasi membutuhkan dasar formulasi


perhitungan yang lebih perinci dan pasti pula.
Sementara itu, standar pada tahap pelaporan dan audit yang ada terdapat
hubungan yang mengaitkan satu sama lain karena standar audit memberikan
pedoman bagi pelaksanaan audit pelaporan sektor publik. Standar akuntansi
keuangan memberikan pedoman untuk menghasilkan pelaporan yang memenuhi
syarat untuk diaudit. Keduanya sangat menentukan jalannya siklus akuntansi
sektor publik secara keseluruhan. Pelajari Gambar 5.1 di bawah ini mengenai
hubungan antarstandar akuntansi sektor publik.

Standar
Nomenklatur Standar
Akuntansi Biaya
Perencanaan
Publik

Pertanggung Penganggaran
jawaban Publik
Publik

Akuntansi
Sektor Realisasi
SPAP Audit Sektor Publik Anggaran
Publik Publik
SPKN

Pelaporan Keuangan Pengadaan Barang &


Sektor Publik Jasa Publik
SAP
SAK

Gambar 5.1.
Hubungan Antarstandar Akuntansi Sektor Publik

A. STANDAR NOMENKLATUR

1. Definisi Nomenklatur
Sebelum mengulas lebih dalam, pelajari contoh penerapan standar
nomenklatur pada organisasi pemerintahan di Indonesia, yaitu yang terdapat
 EKSI4207/MODUL 5 5.17

dalam Peraturan Menteri Keuangan No 91/PMK.05/2007 tentang Bagan Akun


Standar dan Peraturan Menteri Dalam Negeri No 13/2006.
Nomenklatur dalam peraturan tersebut didefinisikan sebagai daftar
perkiraan buku besar yang ditetapkan dan disusun secara sistematis untuk
memudahkan perencanaan, pelaksanaan anggaran, serta pertanggungjawaban
dan pelaporan keuangan pemerintah pusat.
Selain itu, nomenklatur juga merupakan daftar perkiraan buku besar yang
ditetapkan dan disusun secara sistematis untuk memudahkan perencanaan,
pelaksanaan anggaran, pertanggungjawaban, pelaporan keuangan, serta
memudahkan pemeriksaan dan pengawasan. Penomoran nomenklatur terdiri
atas organisasi/unit organisasi, fungsi, subfungsi, program, kegiatan,
subkegiatan, komponen, dan output serta kode perkiraan/akun dari laporan
keuangan.

2. Tujuan Penyusunan Nomenklatur


Nomenklatur dikenal juga dengan istilah kode rekening. Hal ini penting
untuk memperjelas item transaksi keuangan. Lebih detailnya, dalam sistem
pengolahan data akuntansi, kode ini bertujuan sebagai berikut.
a. Mengidentifikasi data akuntansi secara unik
Mengapa data akuntansi perlu diberi identifikasi secara unik? Ini agar dapat
dilakukan pencatatan, klasifikasi, penyimpangan, dan pengambilan data
dengan benar. Misalnya, suatu organisasi memiliki 30 kreditur. Di sini,
nama kreditur bukanlah alat identifikasi yang baik untuk mencatat transaksi
yang bersangkutan dengan tiap debitur. Akan tetapi, dengan kode angka,
masing-masing kreditur memiliki identitas yang unik sehingga satu kreditur
berbeda dari kreditur lainnya.
b. Tujuan kedua adalah meringkas data
Kode rekening menjadikan data akuntansi lebih ringkas sehingga kode
tersebut memerlukan sedikit ruang dalam pencatatannya. Contoh
implementasinya dapat dilihat pada transaksi pembelian. Dengan adanya
kode rekening, bagian akuntansi cukup memberikan kode dari kode
rekening yang berhubungan melalui transaksi pembelian dalam jurnal.
c. Mengklasifikasi rekening atau transaksi
Dalam mengolah data akuntansi, kode rekening digunakan untuk
menunjukkan klasifikasi apa suatu rekening atau transaksi dikelompokkan.
Misalnya, pada organisasi pemerintahan, Dinas Pendidikan diberi kode
5.18 Akuntansi Sektor Publik 

0124. Maka, semua formulir yang erat kaitannya dengan Dinas Pendidikan
diberi kode 0124.
d. Menyampaikan makna tertentu
Dengan kode rekening, kita dapat menyampaikan informasi yang bermakna
tertentu. Jika kode wilayah telepon Daerah Khusus Ibu Kota Jakarta dimulai
dengan angka 021, sebuah nomor telepon yang kodenya dimulai dengan
nomor 021 akan bermakna tertentu bagi orang yang memahami sistem
pemberian kode tersebut.

3. Hal-Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam Menyusun


Nomenklatur
Selanjutnya, dalam merancang kerangka nomenklatur, berbagai
pertimbangan berikut ini perlu diperhitungkan.
a. Kerangka kode harus secara logis memenuhi kebutuhan pemakai dan
metode pengolahan data yang digunakan. Kode sembarang, seperti RI
untuk menunjukkan Mandala Air dalam kode penerbangan,
membingungkan para penumpang pesawat.
b. Setiap kode harus mewakili secara unik unsur yang diberi kode. Kode untuk
rekening utang kepada kreditur hanya menunjukkan rekening setiap
kreditur, bukan kreditur yang lain.
c. Desain kode harus mudah disesuaikan dengan tuntutan perubahan. Jika
struktur kode harus diubah setiap kali menghadapi tuntutan perubahan, hal
ini akan memerlukan biaya perubahan dan membingungkan pemakai.

4. Metode Penyusunan Nomenklatur


Pemberian kode rekening umumnya didasarkan pada kerangka pemberian
kode tertentu sehingga pemakai dimudahkan dalam penggunaannya. Pemberian
kode rekening tidak dimaksudkan agar pemakai menghafalkan kode-kode
rekening yang disusun. Namun, agar pemakai mudah mengikuti kerangka logika
pemberian kode rekening, rekening yang disusun dapat digunakan untuk
pemberian identifikasi transaksi yang terjadi dalam organisasi sektor publik.
Ada lima metode penyusunan nomenklatur atau kode rekening.

a. Kode angka atau alfabet urut (numerical-or alphabetic-sequence code)


Dalam metode pemberian kode ini, rekening buku besar diberi kode angka
atau huruf yang berurutan. Kelemahan kode angka atau alfabet urut ini
adalah terjadinya perluasan jumlah rekening. Hal ini akan mengakibatkan
 EKSI4207/MODUL 5 5.19

perubahan menyeluruh terhadap kode rekening yang mempunyai kode


angka yang lebih besar. Contoh kode angka urut:
1) kas;
2) investasi sementara;
3) piutang;
4) cadangan kerugian piutang;
5) persediaan;
6) persekot biaya;
7) aktiva lainnya;
8) investasi jangka panjang;
9) tanah;
10) gedung.

b. Kode angka blok (block numerical code)


Contoh kode angka blok adalah rekening buku besar diklasifikan menjadi
golongan dan setiap golongan disediakan satu blok angka yang berurutan
sebagai berikut.
1-24 aktiva lancar
25-39 investasi jangka panjang
dst

Perincian susunan dan kode rekening dengan menggunakan kode angka


blok sebagai berikut.
1-24 aktiva lancar
1 kas
2 investasi sementara
3 piutang
4 cadangan kerugian piutang
5 persediaan
12 persekot biaya
24 aktiva lancar lain
25-39 investasi jangka panjang
25 investasi jangka panjang-saham
26 investasi jangka panjang-obligasi
27 investasi jangka panjang-deposito berjangka
dst
5.20 Akuntansi Sektor Publik 

125-129 utang jangka panjang


125 utang jangka panjang-bank
126 utang jangka panjang-obligasi
127 utang jangka panjang-lembaga kredit lain

c. Kode angka kelompok (group numerical code)


Kode angka kelompok terbentuk dari dua atau lebih subkode yang
dikombinasikan menjadi satu kode. Kode angka kelompok ini mempunyai
karakteristik sebagai berikut.
1) Rekening diberi kode angka atau kombinasi angka dan huruf.
2) Jumlah angka atau huruf dalam kode adalah tetap.
3) Posisi angka atau huruf dalam kode mempunyai arti tertentu.
4) Perluasan klasifikasi dilakukan dengan memberi cadangan angka atau
huruf ke kanan.

Berikut adalah contoh kode mobil di Indonesia.

xx provinsi atau karesidenan


xxxx kode unik (unique code) mobil
xx kabupaten/kota di bawah provinsi

Jadi, kode mobil R5814NA menyampaikan makna sebagai berikut.


R Karesidenan Banyumas
5814 kode unik untuk mobil tertentu
NA Kabupaten Banyumas

d. Kode angka desimal (decimal code)


Desimal berarti persepuluhan. Kode angka desimal memberi kode angka
terhadap klasifikasi yang membagi kelompok menjadi maksimum 10
subkelompok dan membagi subkelompok menjadi 10 golongan yang lebih
kecil dari subkelompok tersebut. Sebagai contoh:
3.0 persediaan
1.1 persediaan suku cadang
1.2 persediaan bahan penolong
1.9 persediaan lain-lain
 EKSI4207/MODUL 5 5.21

e. Kode angka urut didahului dengan huruf (numerical sequence preceded by


an alphabetic reference)
Kode ini jarang digunakan dengan terbatasnya kode huruf. Namun, kode
sebenarnya memudahkan identifikasi mengingat referensi yang penting.
Misalnya, AL-101 menunjukkan aktiva lancar 1 yang biasanya merupakan
perkiraan kas.
Metode ini menggunakan kode berupa kombinasi angka dan huruf. Setiap
rekening diberi kode angka yang dimukanya dicantumkan huruf singkatan
kelompok rekening tersebut. Misalnya:
AL 101
ATL 112
MO 245

AL merupakan singkatan dari aktiva lancar, ATL singkatan aktiva tidak


lancar, dan MO singkatan dari modal.

Contoh kode rekening dapat Anda pelajari sebagai berikut.

Tabel 5.1.
Kode Rekening Sesuai Permendagri 13/2006

NOMOR/KODE REKENING (CHART OF ACCOUNT)


PENDAPATAN PROVINSI

Kode Rekening Uraian


1 2

4 PENDAPATAN DAERAH

4 1 PENDAPATAN ASLI DAERAH

4 1 1 Pajak daerah
4 1 1 01 Pajak kendaraan bermotor
4 1 1 01 01 A-1 sedan, jeep, station wagon (tidak umum)

4 1 1 02 Pajak kendaraan di atas air


4 1 1 02 01 …………………………….
5.22 Akuntansi Sektor Publik 

Kode Rekening Uraian


1 2

4 1 1 03 Bea balik nama kendaraan bermotor


4 1 1 03 01 A-1 sedan, jeep, station wagon (tidak umum)

4 1 1 04 Bea balik nama kendaraan di atas air


4 1 1 04 01 …………………………….

4 1 2 Retribusi daerah

4 1 2 01 Retribusi pelayanan kesehatan


4 1 2 01 01 Administrasi/karcis

4 1 2 02 Retribusi pemakaian kekayaan daerah


4 1 2 02 01 Sewa tanah dan bangunan

4 1 2 03 Retribusi penggantian biaya cetak peta


4 1 2 03 01 ………………………..
(Selengkapnya lihat kode rekening pada lampiran Permendagri No. 13/2006)

B. STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN SEKTOR PUBLIK

1. PSAK No. 45 tentang Standar Akuntansi untuk Entitas Nirlaba


Dasar tuntutan akuntabilitas, yaitu pertanggungjawaban keuangan terhadap
segala aktivitas dalam semua organisasi sektor publik, adalah PSAK No. 45
mengenai pelaporan keuangan organisasi nirlaba. Dari muatan PSAK tersebut,
diidentifikasilah karakteristik organisasi nirlaba (organisasi sektor publik) yang
notabene berbeda dengan organisasi bisnis. Telah Anda pahami, perbedaan
utama yang mendasar terletak pada cara organisasi memperoleh sumber daya
yang dibutuhkan untuk melakukan berbagai aktivitas operasionalnya. Perlu
ditegaskan lagi bahwa organisasi sektor publik memperoleh sumber daya dari
lembaga donor dan para penyumbang lainnya. Model transaksi dalam organisasi
sektor publik tersebut jarang atau tidak akan pernah terjadi dalam organisasi
bisnis. Namun, dalam praktiknya, berbagai bentuk organisasi nirlaba sulit
 EKSI4207/MODUL 5 5.23

dibedakan dengan organisasi bisnis pada umumnya. Mengapa kondisi tersebut


bisa terjadi? Jelaskan secara singkat.
Perlu dicatat bahwa pada beberapa bentuk organisasi sektor publik,
meskipun tidak ada kepemilikan seperti di organisasi bisnis, organisasi tersebut
mendanai kebutuhan modalnya dari utang dan kebutuhan operasinya dari
pendapatan atas jasa yang diberikan kepada publik. Akibatnya, pengukuran
jumlah saat dan kepastian aliran pemasukan kas menjadi ukuran kinerja penting
bagi para pengguna laporan keuangan organisasi tersebut.
Namun, pada satu sisi yang lama, para pengguna laporan keuangan
organisasi sektor publik memiliki kepentingan bersama yang tidak berbeda
dengan organisasi bisnis, yakni untuk menilai:
a. jasa yang diberikan oleh organisasi sektor publik dan kemampuannya untuk
terus memberikan jasa tersebut;
b. cara pengelola pelaksanaan dan pertanggungjawabannya;
c. aspek kinerja pengelola.

Kemampuan organisasi sektor publik yang terus memberikan jasa


dikomunikasikan melalui laporan keuangan yang menyediakan informasi
mengenai aktiva, kewajiban, aktiva bersih, dan informasi hubungan di antara
unsur-unsur tersebut. Pada dasarnya, laporan ini harus menyajikan secara
terpisah aktiva bersih, baik yang terikat maupun yang tidak terikat
penggunaannya. Pertanggungjawaban pengelola yang terkait dengan
kemampuannya mengelola sumber daya organisasi yang diterima dari para
penyumbang disajikan melalui laporan aktivitas dan laporan arus kas. Dalam
memfungsikan laporan itu, laporan aktivitas harus menyajikan informasi
mengenai perubahan yang terjadi dalam kelompok aktiva bersih. Pernyataan ini
bertujuan untuk mengatur pelaporan keuangan organisasi sektor publik. Dengan
adanya standar, laporan keuangan organisasi sektor publik diharapkan dapat
lebih mudah dipahami, memiliki relevansi, dan memiliki daya banding yang
tinggi.

2. Laporan Keuangan yang Dihasilkan


Laporan keuangan organisasi sektor publik dihasilkan dari proses transaksi
yang meliputi laporan posisi keuangan pada akhir periode laporan, laporan
aktivitas, serta laporan arus kas untuk suatu periode pelaporan.
5.24 Akuntansi Sektor Publik 

a. Laporan posisi keuangan


Perlu dicatat, tujuan dari laporan posisi keuangan untuk menyediakan
informasi mengenai aktiva, kewajiban, dan aktiva bersih serta informasi
hubungan antara unsur-unsur tersebut pada waktu tertentu. Informasi dalam
laporan posisi keuangan yang digunakan bersama pengungkapan dan informasi
dalam laporan keuangan lainnya dapat membantu para penyumbang, anggota
organisasi, kreditur, dan pihak-pihak lain untuk menilai:
1) kemampuan organisasi untuk memberikan jasa secara berkelanjutan;
2) likuiditas, fleksibilitas keuangan, kemampuan untuk memenuhi
kewajibannya, dan kebutuhan pendanaan eksternal.

Laporan posisi keuangan mencakup organisasi secara keseluruhan dan


harus menyajikan total aktiva, kewajiban, dan aktiva bersih.
Memang, laporan posisi keuangan menyediakan informasi yang relevan
mengenai likuiditas, fleksibilitas keuangan, serta hubungan antara aktiva dan
kewajiban. Informasi tersebut pada umumnya disajikan dengan pengumpulan
aktiva dan kewajiban yang memiliki karakteristik serupa dalam suatu kelompok
yang relatif homogen. Sebagai contoh, organisasi biasanya melaporkan masing-
masing unsur aktiva dalam kelompok yang homogen, misalnya:
1) kas dan setara kas;
2) piutang anggota atau penerima jasa lainnya;
3) persediaan;
4) sewa, asuransi, dan jasa lainnya yang dibayar di muka;
5) surat berharga/efek dan investasi jangka panjang;
6) tanah, gedung, peralatan, serta aktiva tetap lainnya yang digunakan untuk
menghasilkan barang dan jasa.

Sementara itu, informasi likuiditas diberikan dengan cara:


1) menyajikan aktiva berdasarkan urutan likuiditas dan kewajiban berdasarkan
jatuh tempo;
2) mengelompokkan aktiva ke dalam lancar dan tidak lancar serta kewajiban
ke dalam jangka pendek dan jangka panjang;
3) mengungkapkan informasi mengenai likuiditas aktiva atau saat jatuh
temponya kewajiban, termasuk pembatasan penggunaan aktiva pada catatan
atas laporan keuangan.
 EKSI4207/MODUL 5 5.25

Laporan posisi keuangan menyajikan jumlah masing-masing kelompok


aktiva bersih berdasarkan ada atau tidaknya pembatasan oleh penyumbang, yaitu
terikat secara permanen, terikat secara temporer, dan tidak terikat. Informasi
mengenai sifat dan jumlah dari pembatasan permanen atau temporer
diungkapkan dengan cara menyajikan jumlah tersebut dalam laporan keuangan
atau laporan keuangan.
Pembatasan permanen terhadap (1) aktiva, seperti tanah atau karya seni,
yang disumbangkan untuk tujuan tertentu, untuk dirawat, dan tidak untuk dijual
atau (2) aktiva yang disumbangkan untuk investasi yang mendatangkan
pendapatan secara permanen dapat disajikan sebagai unsur terpisah dalam
kelompok aktiva bersih yang penggunaannya dibatasi secara permanen atau
disajikan dalam catatan laporan keuangan. Pembatasan permanen kelompok
kedua tersebut berasal dari hibah atau wakaf dan warisan yang menjadi dana
abadi.
Pembatasan temporer terhadap (1) sumbangan berupa aktivitas operasi
tertentu, (2) investasi untuk jangka waktu tertentu, (3) penggunaan selama
periode tertentu pada masa depan, atau (4) pemerolehan aktiva tetap dapat
disajikan sebagai unsur terpisah dalam kelompok aktiva bersih yang
penggunaannya dibatasi secara temporer atau disajikan dalam catatan laporan
keuangan. Pembatasan temporer oleh penyumbang dapat berbentuk pembatasan
waktu, pembatasan penggunaan, atau keduanya.
Aktiva bersih tidak terikat umumnya meliputi pendapatan dari jasa,
penjualan barang, sumbangan, dan deviden atau hasil investasi yang dikurangi
beban untuk memperoleh pendapatan tersebut. Batasan terhadap penggunaan
aktiva bersih yang tidak terikat dapat berasal dari sifat organisasi, lingkungan
operasi, tujuan organisasi yang tercantum dalam akta pendirian, dari perjanjian
kontraktual dengan pemasok, kreditur, dan pihak lain yang berhubungan dengan
organisasi. Informasi mengenai batasan-batasan tersebut umumnya disajikan
dalam catatan laporan keuangan.

b. Laporan aktivitas
Tujuan utama laporan aktivitas adalah menyediakan informasi mengenai:
1) pengaruh transaksi dan peristiwa lain yang mengubah jumlah dan sifat
aktiva bersih;
2) hubungan antara transaksi dan peristiwa lain;
3) penggunaan sumber daya dalam pelaksanaan berbagai program atau jasa.
5.26 Akuntansi Sektor Publik 

Informasi dalam laporan aktivitas yang digunakan bersama dengan


pengungkapan informasi dalam laporan keuangan lainnya dapat membantu para
penyumbang, anggota organisasi, dan pihak lain untuk mengevaluasi kinerja
dalam suatu periode. Selain itu, menilai upaya kemampuan dan kesinambungan
organisasi dalam memberikan jasa serta menilai pelaksanaan tanggung jawab
dan kinerja pengelola.
Perlu diketahui bahwa laporan aktivitas mencakup organisasi sektor publik
secara keseluruhan dan menyajikan perubahan jumlah aktiva bersih selama satu
periode. Perubahan aktiva bersih dalam laporan aktivitas tecermin pada aktiva
bersih atau ekuitas dalam laporan posisi keuangan. Mari dipelajari satu per satu.
1) Perubahan kelompok aktiva bersih
a) Laporan aktivitas menyajikan jumlah perubahan aktiva bersih terikat
permanen, terikat temporer, dan tidak terikat dalam suatu periode.
b) Laporan aktivitas menyajikan pendapatan sebagai penambah aktiva
bersih tidak terikat, kecuali penggunaannya dibatasi oleh penyumbang
dan menyajikan beban sebagai pengurang aktiva bersih tidak terikat.
c) Sumbangan disajikan sebagai penambah aktiva bersih tidak terikat,
terikat permanen, atau terikat temporer, tergantung ada tidaknya
pembatasan. Dalam hal ini, sumbangan terikat yang pembatasannya
tidak berlaku lagi dalam periode yang sama dapat disajikan sumbangan
tidak terikat sepanjang disajikan secara konsisten dan diungkapkan
sebagai kebijakan akuntansi.
d) Laporan aktivitas menyajikan keuntungan dan kerugian yang diakui
dari investasi serta aktiva lain (atau kewajiban) sebagai penambah atau
pengurang aktiva bersih tidak terikat, kecuali penggunaannya dibatasi.
e) Klasifikasi pendapatan, beban, keuntungan, dan kerugian dalam
kelompok aktiva bersih tidak menutup peluang adanya klasifikasi
tambahan dalam laporan aktivitas. Misalnya, dalam suatu kelompok
atau beberapa kelompok perubahan aktiva bersih, organisasi dapat
mengklasifikasikan unsur-unsurnya menurut kelompok operasi atau
bukan operasi. Ini dapat dibelanjakan atau tidak dapat dibelanjakan,
telah direalisasi atau belum direalisasi, berulang atau tidak berulang,
atau dengan cara lain.

2) Informasi pendapatan dan beban


a) Laporan aktivitas menyajikan jumlah pendapatan dan beban secara
bruto. Namun, pendapatan investasi dapat disajikan secara neto dengan
 EKSI4207/MODUL 5 5.27

syarat beban terkait, seperti beban penitipan dan beban penasihat


investasi yang diungkapkan dalam catatan laporan keuangan.
b) Laporan aktivitas menyajikan jumlah neto keuntungan dan kerugian
yang berasal dari transaksi insidental atau peristiwa lain yang berada di
luar pengendalian organisasi dan pengelolaan. Misalnya, keuntungan
atau kerugian penjualan tanah dan gedung yang tidak digunakan lagi.

3) Informasi pemberian jasa


a) Laporan aktivitas atau catatan laporan keuangan harus menyajikan
informasi mengenai beban menurut klasifikasi fungsional, seperti
menurut kelompok program jasa utama dan aktivitas pendukung.
b) Klasifikasi secara fungsional bermanfaat untuk membantu para
penyumbang, kreditur, dan pihak lain dalam menilai pemberian jasa
dan penggunaan sumber daya. Di samping penyajian klasifikasi beban
secara fungsional, organisasi nirlaba dianjurkan untuk menyajikan
informasi tambahan mengenai beban menurut sifatnya. Misalnya,
berdasarkan gaji, sewa, listrik, bunga, dan penyusutan.
c) Program pemberian jasa merupakan aktivitas untuk menyediakan
barang dan jasa kepada penerima manfaat, pelanggan, atau anggota
untuk mencapai tujuan atau misi organisasi. Pemberian jasa tersebut
merupakan tujuan dan hasil utama yang dilaksanakan melalui berbagai
program utama.
d) Aktivitas pendukung meliputi semua aktivitas, selain program-program
pemberian jasa. Aktivitas pendukung biasanya meliputi aktivitas
pengelolaan dan umum, pencarian dana, serta pengembangan anggota.
Aktivitas pengelolaan dan umum meliputi pengawasan, pengelolaan
bisnis, pembukuan, penganggaran, pendanaan, aktivitas administratif
lainnya, serta semua aktivitas pengelolaan, kecuali program pemberian
jasa, pengadaan daftar alamat penyumbang, pelaksanaan acara khusus,
pencarian dana, pembuatan dan penyebaran manual, petunjuk dan
bahan lainnya, serta pelaksanaan aktivitas lain untuk pencarian dana
dari individu, yayasan, dan pemerintah. Aktivitas pengembangan
anggota meliputi penyeruan atau dakwah anggota baru dan
pengumpulan iuran anggota, hubungan, dan aktivitas sejenis.
5.28 Akuntansi Sektor Publik 

c. Laporan arus kas


Tujuan utama laporan arus kas adalah menyajikan informasi mengenai
penerimaan dan pengeluaran kas dalam suatu periode.

1) Klasifikasi penerimaan dan pengeluaran kas


Laporan arus kas disajikan sesuai PSAK 2 tentang laporan arus kas dengan
tambahan berikut ini.
a) Aktivitas pendanaan
(1) Penerimaan kas dari penyumbang penggunaannya dibatasi untuk
jangka panjang.
(2) Penerimaan kas dari sumbangan dan penghasilan investasi
penggunaannya dibatasi untuk perolehan pembangunan dan
pemeliharaan aktiva tetap atau peningkatan dana abadi
(endowment).
(3) Bunga dan dividen dibatasi penggunaannya untuk jangka panjang.
b) Pengungkapan informasi mengenai aktivitas investasi dan pendanaan
bukan kas, sumbangan berupa bangunan, atau aktiva investasi.

Pemegang kas berfungsi menerima dan mengeluarkan aliran kas dari dan ke
kas organisasi sektor publik.

2) Pengelompokan aktivitas dalam arus kas


a) Aktivitas investasi (investing)
Meliputi pemberian dan penagihan pinjaman serta pembelian atau
pewakafan tanah, gedung, dan peralatannya, yakni aktiva yang
digunakan untuk menyelenggarakan pelayanan bagi masyarakat.

Pengungkapan terpisah arus kas yang timbul dari aktivitas investasi


perlu dilakukan agar arus kas ini menyajikan seberapa besar arus kas
yang telah dikeluarkan untuk sumber daya supaya meningkatkan
pelayanan jasa masa depan organisasi sektor publik.

Contoh-contoh arus kas yang timbul dari aktivitas investasi


(1) Pembayaran kas untuk mendapatkan gedung dan peralatan, aktiva
tidak berwujud, dan aktiva jangka panjang. Pembayaran ini
termasuk pembayaran yang berkaitan dengan dana pengembangan
gedung dan peralatan yang dibuat sendiri.
 EKSI4207/MODUL 5 5.29

(2) Kas dibayar di muka dan pinjaman yang dibuat untuk pihak-pihak
lain.

b) Aktivitas pembelanjaan/pendanaan (financing)


Meliputi perolehan sumber daya, pemberian layanan bagi masyarakat,
meminjam uang atau membantu masyarakat yang memerlukan,
membayar kembali jumlah yang dipinjam, serta memperoleh dan
membayar sumber-sumber lainnya.
Aktivitas pendanaan merupakan pengungkapan terpisah arus kas yang
timbul dari aktivitas pendanaan. Ini perlu dilakukan agar arus kas ini
berguna dalam memprediksi klaim-klaim arus kas masa depan oleh
dana yang tersedia untuk organisasi sektor publik.

3) Aktivitas operasi (operating)


Meliputi seluruh transaksi dan peristiwa lain yang tidak termasuk dalam
aktivitas investasi dan pembelanjaan. Aktivitas operasi umumnya meliputi
penyediaan layanan. Arus kas dari aktivitas operasi umumnya adalah
dampak kas dari transaksi dan peristiwa lain yang diperhitungkan.

Jumlah arus kas bersih yang timbul dari aktivitas operasi merupakan
indikator utama seberapa besar operasi suatu organisasi sektor publik
tersebut didanai oleh:
1) hibah;
2) dana dari donor yang dilayani oleh organisasi sektor publik.
Arus kas dari aktivitas operasi terutama didapatkan dari aktivitas utama
penghasil kas organisasi sektor publik.

Contoh-contoh arus kas dari aktivitas operasi


1) Penerimaan kas dari hibah (grants) atau transfer dan penerimaan dari
pihak lain atau unit anggaran lainnya dibuat oleh pimpinan organisasi
sektor publik.
2) Pembayaran kas kepada organisasi sektor publik lainnya untuk
mendanai operasional (termasuk pinjaman).

3. Unsur-unsur Laporan Keuangan


Laporan keuangan menggambarkan dampak keuangan dari transaksi dan
peristiwa lain yang diklasifikasikan dalam beberapa kelompok besar menurut
5.30 Akuntansi Sektor Publik 

karakteristik ekonominya. Kelompok besar ini merupakan unsur laporan


keuangan. Unsur yang berkaitan secara langsung dengan pengukuran posisi
keuangan adalah aktiva, kewajiban, dan ekuitas. Sementara itu, yang terkait
dengan kinerja secara umum adalah pendapatan (penghasilan) dan pengeluaran
(beban).

a. Posisi keuangan
Perlu Anda ketahui, unsur yang berkaitan langsung dengan pengukuran
posisi keuangan adalah aktiva, kewajiban, dan ekuitas. Pos-pos ini dapat
didefinisikan sebagai berikut.
1) Aktiva adalah sumber daya yang dimiliki oleh organisasi sektor publik
sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan yang mempunyai manfaat pada
masa depan bagi penyelenggaraan organisasi sektor publik.
2) Kewajiban adalah utang organisasi sektor publik masa kini yang timbul dari
peristiwa masa lalu. Penyelesaiannya diharapkan mengakibatkan arus
keluar dari sumber daya organisasi sektor publik yang bermanfaat.
3) Ekuitas adalah hak residual atas aktiva organisasi sektor publik setelah
dikurangi semua kewajiban.

Dalam penilaian apakah suatu pos memenuhi definisi aktiva, kewajiban,


atau ekuitas, perhatian perlu ditujukan pada substansi yang mendasari serta
realitas ekonomi dan bukan hanya bentuk hukumnya.

b. Aktiva
Perlu dicatat bahwa manfaat ekonomi masa depan yang terwujud dalam
aktiva adalah potensi dari aktiva tersebut untuk memberikan sumbangan, baik
langsung maupun tidak langsung. Itu juga arus kas pada organisasi sektor
publik. Potensi tersebut dapat berbentuk sesuatu yang menghasilkan layanan
sekaligus merupakan bagian dari aktivitas operasional organisasi sektor publik.
Mungkin pula berbentuk sesuatu yang dapat diubah menjadi kas, setara kas, atau
berbentuk kemampuan untuk mengurangi pengeluaran kas organisasi.
Organisasi sektor publik biasanya menggunakan aktiva dalam
menyelenggarakan kegiatan rutin masyarakat. Karena itu, masyarakat juga
memberikan sumbangannya pada arus kas organisasi sektor publik.
Pada dasarnya, aktiva organisasi sektor publik berasal dari sumbangan
masyarakat dan donatur lainnya atau peristiwa lain yang terjadi pada masa lalu
melalui pembelian atau produksi sendiri. Namun, tidak menutup kemungkinan
 EKSI4207/MODUL 5 5.31

juga berasal dari transaksi atau peristiwa lain yang dapat menghasilkan aktiva,
misalnya properti yang diterima suatu organisasi sektor publik dari pemerintah
sebagai bagian dari program untuk merangsang perkembangan organisasi sektor
publik dalam suatu wilayah. Transaksi atau peristiwa yang diharapkan terjadi di
masa depan tidak dengan sendirinya memunculkan aktiva, misalnya untuk
membeli persediaan tidak dengan sendirinya memenuhi definisi aktiva.
Pada dasarnya, terdapat hubungan yang erat antara terjadinya pengeluaran
dan timbulnya aktiva. Akan tetapi, kedua peristiwa ini tidak perlu harus terjadi
bersamaan. Apabila organisasi sektor publik melakukan pengeluaran, peristiwa
ini memberikan bukti bahwa organisasi tersebut mengejar manfaat ekonomi,
tetapi belum tentu memperoleh aktiva.

c. Kewajiban
Hal pertama dan utama yang harus Anda ketahui adalah karakteristik
esensial kewajiban (liabilities). Ini merupakan organisasi sektor publik yang
mempunyai kewajiban (obligation) masa kini. Kewajiban adalah suatu tugas
atau tanggung jawab untuk bertindak, bahkan untuk melaksanakan sesuatu
dengan cara tertentu. Kewajiban dapat dipaksakan menurut hukum sebagai
konsekuensi dari kontrak mengikat atau peraturan perundangan.
Suatu perbedaan perlu dilakukan antara kewajiban sekarang dan komitmen
masa depan. Keputusan pengelolaan organisasi sektor publik dalam
meningkatkan aktiva masa depan tidak dengan sendirinya menimbulkan
kewajiban sekarang. Lalu, pertanyaan intinya adalah bagaimana kewajiban bisa
terjadi? Kewajiban terjadi apabila aktiva telah diserahkan.
Sementara itu, penyelesaian kewajiban masa kini biasanya melibatkan
organisasi untuk mengorbankan sumber daya yang memiliki manfaat masa
depan demi memenuhi tuntutan masyarakat sekitarnya atau masyarakat yang
didampinginya. Penyelesaian kewajiban yang ada sekarang dapat dilakukan
dengan pembayaran kas, penyerahan aktiva lain, pemberian layanan bagi
masyarakat dan siapa pun yang datang, penggantian kewajiban tersebut dengan
kewajiban lain, serta konversi kewajiban menjadi ekuitas.
Tambahan pula bahwa kewajiban muncul dari transaksi atau peristiwa masa
lalu, misalnya pemberian sumbangan masyarakat pada organisasi sektor publik.
Memang, beberapa jenis kewajiban hanya dapat diukur dengan menggunakan
perkiraan derajat yang luas. Beberapa organisasi menyebut kewajiban ini
sebagai penyisihan. Namun, dalam pengertian sempit, penyisihan ini tidak
5.32 Akuntansi Sektor Publik 

dipandang sebagai kewajiban sehingga hanya mencakup jumlah yang dapat


ditentukan tanpa perlu membuat perkiraan.

d. Ekuitas
Meskipun definisi ekuitas disebut residual, ekuitas dapat
disubklasifikasikan ke dalam neraca. Klasifikasi semacam itu dapat menjadi
relevan untuk kebutuhan pengambilan keputusan serta dapat merefleksikan fakta
bahwa pihak-pihak dan hak kepemilikannya mempunyai hak yang berbeda
dalam hubungannya dengan pelayanan masyarakat.
Pembentukan cadangan kadang-kadang diharuskan oleh suatu peraturan
yang berlaku untuk memberikan perlindungan tambahan kepada organisasi
sektor publik. Eksistensi serta besarnya cadangan merupakan informasi yang
relevan untuk kebutuhan pengambilan keputusan. Jumlah ekuitas yang
ditampilkan dalam neraca tergantung pada pengukuran aktiva dan kewajiban.

e. Kinerja
Pendapatan/penghasilan bersih ditambah dengan pelayanan sering kali
digunakan sebagai ukuran kinerja atau sebagai dasar bagi ukuran lain, seperti
investasi. Unsur yang langsung berkaitan dengan pengukuran
pendapatan/penghasilan bersih adalah penghasilan dan beban.
Unsur penghasilan (income) didefinisikan sebagai kenaikan manfaat suatu
organisasi sektor publik selama suatu periode akuntansi dalam bentuk
pemasukan, penambahan aktiva, atau penurunan kewajiban yang mengakibatkan
kenaikan ekuitas. Sementara itu, belanja (expenses) adalah penurunan manfaat
suatu organisasi sektor publik selama suatu periode akuntansi dalam bentuk arus
kas keluar, berkurangnya aktiva, atau terjadinya kewajiban yang mengakibatkan
penurunan ekuitas.

f. Penghasilan
Definisi penghasilan (income) meliputi seluruh pendapatan (revenues).
Pendapatan timbul dalam pelaksanaan aktivitas organisasi sektor publik yang
biasa dan dikenal dengan sebutan fundraising. Berbagai jenis aktiva dapat
diterima atau bertambah karena penghasilan, misalnya kas dan jasa yang
diterima sebagai penukar dari produk yang dihasilkan oleh organisasi, yaitu
buku, buletin, artikel atau bentuk lainnya.
 EKSI4207/MODUL 5 5.33

g. Beban
Definisi beban mencakup kerugian ataupun beban yang timbul dalam
pelaksanaan aktivitas organisasi sektor publik yang biasa. Beban yang timbul
dalam pelaksanaan aktivitas organisasi biasanya meliputi beban pokok
pelayanan dan penyusutan. Beban biasanya berbentuk arus keluar atau
berkurangnya aktiva, seperti kas (dan setara kas), persediaan, dan aktiva tetap.
Kerugian mencerminkan pos lain yang memenuhi definisi beban mungkin
timbul atau mungkin tidak timbul dari aktivitas organisasi sektor publik.
Kerugian tersebut mencerminkan berkurangnya manfaat. Pada hakikatnya, ini
tidak berbeda dari beban lain. Kerugian dapat timbul, misalnya dari bencana
kebakaran, banjir, seperti yang timbul dari pelepasan aktiva tidak lancar.

4. Standar Akuntansi Pemerintahan


Sebagai awalan, pada 2005, pemerintah pusat telah menerbitkan Peraturan
Pemerintah No. 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.
Bahasan di bawah ini akan menjelaskan lingkup dari Standar Akuntansi
Pemerintahan (SAP).
a. Salah satu upaya yang konkret untuk mewujudkan transparansi dan
akuntabilitas pengelolaan keuangan negara adalah penyampaian laporan
pertanggungjawaban keuangan pemerintah yang memenuhi prinsip tepat
waktu dan disusun dengan mengikuti standar akuntansi pemerintahan yang
telah diterima secara umum. Hal tersebut diatur dalam UU No. 17 Tahun
2003 tentang Keuangan Negara yang mensyaratkan bentuk dan isi laporan
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/APBD disusun dan disajikan
sesuai dengan standar akuntansi pemerintahan yang ditetapkan dengan
peraturan pemerintah.
b. UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan UU No. 1 Tahun
2004 tentang Perbendaharaan Negara mengamanatkan tugas penyusunan
standar tersebut kepada suatu komite standar yang independen yang
ditetapkan dengan suatu keputusan presiden tentang komite standar
akuntansi pemerintahan.
c. Sesuai amanat UU di atas, presiden menetapkan Keputusan Presiden RI
Nomor 84 Tahun 2004 tentang Komite Standar Akuntansi Pemerintahan
(KSAP) tertanggal 5 Oktober 2004 dan terakhir diubah dengan Keputusan
Presiden RI Nomor 2 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Keputusan
Presiden Nomor 84 Tahun 2004 tentang Komite Standar Akuntansi
Pemerintahan. Keppres tersebut menguatkan kedudukan KSAP yang telah
5.34 Akuntansi Sektor Publik 

dibentuk oleh menteri keuangan dengan Keputusan Menteri Keuangan RI


Nomor 308/KMK.012/2002 tentang Komite Standar Akuntansi Pemerintah
Pusat dan Daerah tertanggal 13 Juni 2002.
d. KSAP terdiri atas Komite Konsultatif Standar Akuntansi Pemerintahan
(Komite Konsultatif) dan Komite Kerja Standar Akuntansi Pemerintahan
(Komite Kerja). Komite Konsultatif bertugas memberi konsultasi atau
pendapat dalam perumusan konsep rancangan peraturan pemerintah tentang
Standar Akuntansi Pemerintahan. Komite Kerja bertugas mempersiapkan,
merumuskan, dan menyusun konsep rancangan peraturan pemerintah
tentang Standar Akuntansi Pemerintahan. KSAP menyampaikan konsep
peraturan pemerintah tentang Standar Akuntansi Pemerintah kepada
menteri keuangan untuk proses penetapan menjadi peraturan pemerintah.
e. SAP adalah prinsip-prinsip akuntansi yang diterapkan dalam menyusun dan
menyajikan laporan keuangan pemerintah. Dengan demikian, SAP
merupakan persyaratan yang mempunyai kekuatan hukum dalam upaya
meningkatkan kualitas laporan keuangan pemerintah di Indonesia.
f. Selain menyusun SAP, KSAP berwenang menerbitkan berbagai publikasi
lainnya, antara lain Interpretasi Pernyataan Standar Akuntansi
Pemerintahan (IPSAP) dan buletin teknis. IPSAP dan buletin teknis
merupakan pedoman dan informasi lebih lanjut yang akan diterbitkan oleh
KSAP guna memudahkan pemahaman dan penerapan SAP serta untuk
mengantisipasi dan mengatasi masalah-masalah akuntansi ataupun
pelaporan keuangan.

Tujuan dan strategi KSAP sebagi berikut.


a. KSAP bertujuan meningkatkan akuntabilitas dan keandalan pengelolaan
keuangan pemerintah melalui penyusunan dan pengembangan standar
akuntansi pemerintahan, termasuk mendukung pelaksanaan penerapan
standar tersebut.
b. Dalam mencapai tujuan itu, KSAP mengacu pada praktik-praktik terbaik
internasional, di antaranya dengan mengadaptasi International Public
Sector Accounting Standards (IPSAS) yang diterbitkan oleh International
Federation of Accountant (IFAC).
c. Strategi “adaptasi” memiliki pengertian bahwa secara prinsip
pengembangan SAP berorientasi pada IPSAS. Namun, itu disesuaikan
dengan kondisi di Indonesia, antara lain dengan memperhatikan peraturan
 EKSI4207/MODUL 5 5.35

perundangan yang berlaku, praktik-praktik keuangan yang ada, serta


kesiapan sumber daya para pengguna SAP.
d. Strategi pengembangan SAP dilakukan melalui proses transisi dari basis
kas menuju akrual yang disebut cash towards accrual. Dengan basis ini,
pendapatan, belanja, dan pembiayaan dicatat berdasarkan basis kas.
Sementara itu, aset, utang, dan ekuitas dana dicatat berdasarkan basis
akrual.
e. Proses transisi standar dari basis kas menuju basis akrual diharapkan selesai
pada 2007.
f. Dalam menyusun SAP, KSAP menggunakan materi/referensi yang
dikeluarkan oleh:
1) International Federation of Accountants;
2) International Accounting Standards Committee;
3) International Monetary Fund;
4) Ikatan Akuntan Indonesia;
5) Financial Accounting Standard Bòard, Amerika Serikat;
6) Governmental Accounting Standard Board, Amerika Serikat;
7) Pemerintah Indonesia, berupa peraturan-peraturan di bidang keuangan
negara;
8) organisasi profesi lainnya di berbagai negara yang membidangi
pelaporan keuangan, akuntansi, dan audit pemerintahan.

Kedudukan SAP
a. Sesuai dengan UU No. 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, SAP
ditetapkan dengan peraturan pemerintah.
b. Setiap entitas pelaporan pemerintah pusat dan pemerintah daerah wajib
menerapkan SAP. Pada penerapannya, muncul kebutuhan adanya upaya
pengharmonisan berbagai peraturan, baik di pemerintah pusat maupun
pemerintah daerah dengan SAP.

Ruang Lingkup SAP


a. SAP diterapkan di lingkup pemerintahan, yaitu pemerintah pusat,
pemerintah daerah, dan satuan organisasi di lingkungan pemerintah
pusat/daerah. Menurut peraturan perundang-undangan, satuan organisasi
dimaksud wajib menyajikan laporan keuangan.
b. Keterbatasan dari penerapan SAP akan dinyatakan secara eksplisit pada
setiap standar yang diterbitkan.
5.36 Akuntansi Sektor Publik 

c. Proses penyiapan SAP merupakan mekanisme prosedural yang meliputi


tahap-tahap kegiatan yang dilakukan dalam setiap penyusunan Pernyataan
Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP) oleh komite.
d. Proses penyiapan SAP yang digunakan ini adalah proses yang berlaku
umum secara internasional dengan penyesuaian terhadap kondisi yang ada
di Indonesia. Penyesuaian dilakukan antara lain karena pertimbangan
kebutuhan yang mendesak dan kemampuan pengguna untuk memahami dan
melaksanakan standar yang ditetapkan. Tahap-tahap penyiapan SAP adalah
sebagai berikut.
1) Identifikasi topik untuk dikembangkan menjadi standar. Tahap ini
merupakan proses pengidentifikasian topik-topik akuntansi dan
pelaporan yang berkembang dan yang memerlukan pengaturan dalam
bentuk pernyataan standar akuntansi pemerintahan.
2) Pembentukan kelompok kerja (pokja) dalam KSAP. KSAP dapat
membentuk pokja yang bertugas membahas topik-topik yang telah
disetujui. Keanggotaan pokja ini berasal dari berbagai instansi yang
kompeten di bidangnya.
3) Riset terbatas oleh kelompok kerja. Untuk pembahasan suatu topik,
pokja melakukan riset terbatas terhadap literatur-literatur, standar
akuntansi yang berlaku di berbagai negara, praktik-praktik akuntansi
yang sehat (best practices), serta peraturan-peraturan dan sumber-
sumber lainnya yang berkaitan dengan topik yang akan dibahas.
4) Penulisan draf SAP oleh kelompok kerja. Berdasarkan hasil riset
terbatas dan acuan lainnya, pokja menyusun draf SAP. Draf yang telah
selesai disusun selanjutnya dibahas oleh pokja secara mendalam.
5) Pembahasan draf oleh komite kerja. Draf yang telah disusun oleh pokja
tersebut dibahas oleh anggota Komite Kerja. Pembahasan ini lebih
diutamakan pada substansi dan implikasi penerapan standar. Dengan
pendekatan ini, diharapkan draf tersebut menjadi standar akuntansi
yang berkualitas. Dalam pembahasan ini, tidak menutup kemungkinan
terjadi perubahan-perubahan dari draf awal yang diusulkan oleh pokja.
Pada tahap ini, Komite Kerja juga melakukan diskusi dengan Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk menyamakan persepsi.
6) Pengambilan keputusan draf untuk dipublikasikan. Komite Kerja
berkonsultasi dengan Komite Konsultatif untuk pengambilan
keputusan peluncuran draf publikasi SAP.
 EKSI4207/MODUL 5 5.37

7) Peluncuran draf publikasian SAP (exposure draft). KSAP melakukan


peluncuran draf SAP dengan mengirimkannya kepada stakeholders,
antara lain masyarakat, legislatif, lembaga pemeriksa, dan instansi
terkait lainnya untuk memperoleh tanggapan.
8) Dengar pendapat terbatas (limited hearing) dan dengar pendapat publik
(public hearings). Dengar pendapat dilakukan dua tahap, yaitu dengar
pendapat terbatas dan dengar pendapat publik. Dengar pendapat
terbatas dilakukan dengan mengundang pihak-pihak dari kalangan
akademisi, praktisi, atau pemerhati akuntansi pemerintahan untuk
memperoleh tanggapan/masukan dalam penyempurnaan draf
publikasian. Dengar pendapat publik merupakan proses dengar
pendapat dengan masyarakat yang berkepentingan terhadap SAP.
Tahapan ini dimaksudkan untuk meminta tanggapan masyarakat
terhadap draf SAP.
9) Pembahasan tanggapan dan masukan terhadap draf publikasian. KSAP
melakukan pembahasan atas tanggapan/masukan yang diperoleh dari
dengar pendapat terbatas, dengar pendapat publik, dan masukan
lainnya dari berbagai pihak untuk menyempurnakan draf publikasian.
10) Finalisasi standar. Dalam finalisasi draf SAP, KSAP memperhatikan
pertimbangan dari BPK. Di samping itu, tahap ini merupakan tahap
akhir penyempurnaan isi, konsistensi, koherensi, ataupun bahasa
standar. Finalisasi setiap PSAP ditandai dengan penandatanganan draf
PSAP oleh seluruh anggota KSAP.

Penetapan Standar Akuntansi Pemerintahan


Sebelum ditetapkan menjadi peraturan pemerintah, KSAP melalui
pemerintah meminta pertimbangan BPK RI atas draf SAP. Komite Konsultatif
selanjutnya mengusulkan draf SAP final melalui menteri keuangan untuk
ditetapkan menjadi peraturan pemerintah kepada presiden.

Sosialisasi Awal Standar


Setelah ditetapkan dengan peraturan pemerintah, SAP selanjutnya
dipublikasikan dan didistribusikan kepada publik, termasuk masyarakat,
institusi, serta perwakilan organisasi. Selain itu, KSAP melakukan sosialisasi
awal standar kepada para pengguna. Bentuk sosialisasi awal yang dilakukan
berupa seminar/diskusi dengan para pengguna, program pendidikan profesional
berkelanjutan, training of trainers (TOT), dan lain-lain.
5.38 Akuntansi Sektor Publik 

Bahasa
Seluruh draf dan standar, termasuk interpretasi dan buletin teknis,
diterbitkan oleh KSAP dalam bahasa Indonesia. Proses pengalihan bahasa dari
bahasa Indonesia ke bahasa lain harus dikonfirmasikan kepada KSAP.

Muatan Isi Masing-Masing SAP


SAP No 01 Penyajian Laporan Keuangan. Standar ini mencakup pengertian
laporan keuangan, tujuan laporan keuangan, basis akuntansi laporan keuangan,
informasi yang harus dimunculkan terkait entitas pelaporan, dan komponen-
komponen laporan keuangan. Di samping menyajikan laporan keuangan pokok,
suatu entitas pelaporan diperkenankan menyajikan laporan kinerja keuangan
berbasis akrual dan laporan perubahan ekuitas.
SAP No 02— Laporan Realisasi Anggaran. Standar mencakup pengertian
laporan realisasi anggaran dan tujuan laporan realisasi anggaran. Tujuan standar
laporan realisasi anggaran adalah menetapkan dasar-dasar penyajian laporan
realisasi anggaran untuk pemerintah dalam memenuhi tujuan akuntabilitas
sebagaimana ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan. Sementara itu,
tujuan pelaporan realisasi anggaran adalah memberikan informasi tentang
realisasi dan anggaran entitas pelaporan secara tersanding. Penyandingan antara
anggaran dan realisasinya menunjukkan tingkat ketercapaian target-target yang
telah disepakati antara legislatif dan eksekutif sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
SAP No 03—Laporan Arus Kas. Informasi arus kas berguna sebagai
indikator jumlah arus kas pada masa yang akan datang serta berguna untuk
menilai kecermatan atas taksiran arus kas yang telah dibuat sebelumnya. Tujuan
pernyataan standar laporan arus kas adalah mengatur penyajian laporan arus kas
yang memberikan informasi historis mengenai perubahan kas dan setara kas
suatu entitas pelaporan dengan mengklasifikasikan arus kas berdasarkan
aktivitas operasi, investasi aset nonkeuangan, pembiayaan, dan nonanggaran
selama satu periode akuntansi. Tujuan pelaporan arus kas adalah memberikan
informasi mengenai sumber, penggunaan, perubahan kas dan setara kas selama
suatu periode akuntansi, serta saldo kas dan setara kas pada tanggal pelaporan.
Informasi ini disajikan untuk pertanggungjawaban dan pengambilan keputusan.
SAP No 04—Laporan Catatan Atas Laporan Keuangan. Catatan atas
laporan keuangan adalah suatu catatan yang dimaksudkan agar laporan
keuangan dapat dipahami oleh pembaca secara luas dan tidak terbatas hanya
untuk pembaca tertentu ataupun manajemen entitas pelaporan. Oleh karena itu,
 EKSI4207/MODUL 5 5.39

laporan keuangan mungkin mengandung informasi yang dapat mempunyai


potensi kesalahpahaman di antara pembacanya. Untuk menghindari
kesalahpahaman, laporan keuangan harus dilengkapi dengan catatan atas laporan
keuangan yang berisi informasi untuk memudahkan pengguna dalam memahami
laporan keuangan. Tujuan pernyataan standar ini mengatur penyajian dan
pengungkapan yang diperlukan pada catatan atas laporan keuangan.
SAP No 05—Akuntansi Persediaan. Persediaan adalah aset lancar dalam
bentuk barang atau perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung kegiatan
operasional pemerintah dan barang-barang yang dimaksudkan untuk dijual atau
diserahkan dalam pelayanan kepada masyarakat. Persediaan mencakup barang
atau perlengkapan yang dibeli dan disimpan untuk digunakan, misalnya barang
habis pakai (alat tulis kantor), barang tak habis pakai (komponen peralatan dan
pipa), dan barang bekas pakai (komponen bekas). Dalam hal pemerintah
memproduksi barang atau perlengkapan sendiri, persediaan juga meliputi barang
yang digunakan dalam proses produksi, seperti bahan baku pembuatan alat-alat
pertanian. Contoh barang hasil proses produksi yang belum selesai dicatat
sebagai persediaan adalah alat-alat pertanian setengah jadi. Persediaan dapat
meliputi barang konsumsi, amunisi, bahan untuk pemeliharaan, suku cadang,
persediaan untuk tujuan strategis/berjaga-jaga, pita cukai dan leges (materai),
bahan baku, dan barang dalam proses/setengah jadi. Tujuan pernyataan standar
ini untuk mengatur perlakuan akuntansi agar persediaan dan informasi lainnya
dianggap perlu disajikan dalam laporan keuangan.
SAP No 06—Akuntansi Investasi. Investasi adalah aset yang dimaksudkan
untuk memperoleh manfaat ekonomis, seperti bunga, dividen, dan royalti atau
manfaat sosial, sehingga dapat meningkatkan kemampuan pemerintah dalam
pelayanan masyarakat. Pemerintah melakukan investasi dengan beberapa alasan,
antara lain memanfaatkan surplus anggaran untuk memperoleh pendapatan
dalam jangka panjang dan memanfaatkan dana yang belum digunakan untuk
investasi jangka pendek dalam manajemen kas. Terdapat beberapa jenis
investasi yang dapat dibuktikan dengan sertifikat atau dokumen lain yang
serupa. Hakikat suatu investasi dapat berupa pembelian surat utang, baik jangka
pendek maupun jangka panjang, serta instrumen ekuitas. Pernyataan standar ini
bertujuan untuk mengatur perlakuan akuntansi agar investasi dan pengungkapan
informasi penting lainnya disajikan dalam laporan keuangan.
SAP No 07—Akuntansi Aset Tetap. Aset tetap adalah aset berwujud yang
mempunyai masa manfaat lebih dari 12 bulan untuk digunakan dalam kegiatan
pemerintah atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. Aset tetap sering
5.40 Akuntansi Sektor Publik 

merupakan suatu bagian utama aset pemerintah sehingga sifatnya signifikan


dalam penyajian neraca. Aset tetap pemerintah adalah aset tetap yang dimiliki
oleh entitas pelaporan, tetapi dimanfaatkan oleh entitas lainnya, misalnya
instansi pemerintah lainnya, universitas, kontraktor, dan hak atas tanah.
Pernyataan standar ini mensyaratkan bahwa aset tetap dapat diakui sebagai aset
jika memenuhi definisi dan kriteria pengakuan suatu aset dalam kerangka
konseptual akuntansi pemerintahan.
SAP No 08—Akuntansi Konstruksi dalam Pengerjaan. Konstruksi dalam
pengerjaan adalah aset-aset yang sedang dalam proses pembangunan.
Konstruksi dalam pengerjaan mencakup tanah, peralatan dan mesin, gedung dan
bangunan, jalan, irigasi dan jaringan, serta aset tetap lainnya yang proses
perolehan atau pembangunannya membutuhkan suatu periode waktu tertentu
dan belum selesai. Perolehan melalui kontrak konstruksi pada umumnya
memerlukan suatu periode waktu tertentu. Periode waktu perolehan tersebut bisa
kurang atau lebih dari satu periode akuntansi. Perolehan aset dapat dilakukan
dengan membangun sendiri (swakelola) atau melalui pihak ketiga dengan
kontrak konstruksi. Pernyataan standar ini memberikan panduan untuk (a)
identifikasi pekerjaan yang dapat diklasifikasikan sebagai konstruksi dalam
pengerjaan; (b) penetapan besarnya biaya yang dikapitalisasi dan disajikan di
neraca; dan (c) penetapan basis pengakuan dan pengungkapan biaya konstruksi.
SAP No 09—Akuntansi Kewajiban. Kewajiban adalah utang yang timbul
dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar
sumber daya ekonomi pemerintah. Tujuan pernyataan standar ini adalah
mengatur perlakuan akuntansi kewajiban meliputi saat pengakuan, penentuan
nilai tercatat, amortisasi, dan biaya pinjaman yang dibebankan terhadap
kewajiban tersebut.
SAP No 10—Akuntansi untuk Koreksi Kesalahan Mendasar, Perubahan
Kebijakan Akuntansi, dan Peristiwa Luar Biasa. Tujuan pernyataan standar ini
adalah mengatur perlakuan akuntansi atas koreksi kesalahan, perubahan
kebijakan akuntansi, dan peristiwa luar biasa. Peristiwa luar biasa adalah
kejadian atau transaksi yang secara jelas berbeda dari aktivitas normal entitas
dan tidak diharapkan terjadi karena berada di luar kendali atau pengaruh entitas
sehingga memiliki dampak yang signifikan terhadap realisasi anggaran atau
posisi aset/kewajiban.
SAP No.11—Akuntansi Khusus untuk Menyusun Laporan Keuangan
Konsolidasian. Laporan keuangan konsolidasian adalah suatu laporan keuangan
yang merupakan gabungan keseluruhan laporan keuangan entitas pelaporan
 EKSI4207/MODUL 5 5.41

sehingga tersaji sebagai satu entitas tunggal. Laporan keuangan konsolidasian


terdiri atas laporan realisasi anggaran, neraca, dan catatan atas laporan
keuangan. Laporan keuangan konsolidasian disajikan untuk periode pelaporan
yang sama dengan periode pelaporan keuangan entitas pelaporan dan berisi
jumlah komparatif dengan periode sebelumnya. Tujuan pernyataan standar ini
adalah mengatur penyusunan laporan keuangan konsolidasian pada unit-unit
pemerintahan dalam menyajikan laporan keuangan untuk tujuan umum (general
purpose financial statements) demi meningkatkan kualitas dan kelengkapan
laporan keuangan dimaksud.

5. International Public Sector Accounting Standards (IPSAS)


Sampai saat ini, ada delapan standar akuntansi sektor publik yang telah
dikeluarkan oleh IFAC, yang dikenal dengan nama International Public Sector
Accounting Standards (IPSAS).
a. IPSAS 1: Presentation of Financial Statements. IPSAS 1 diadopsi terutama
dari Standar Akuntansi Internasional IAS 1—Presentation of Financial
Statements—yang dikeluarkan oleh International Accounting Standards
Committee (IASC). Kutipan dan IAS 1 ini direproduksi atas izin IASC.
b. IPSAS 2: Cash Flow Statements. IPSAS 2 diadopsi terutama dari IAS 7.
Cash Flow Statements dikeluarkan oleh IASC. Dalam standar ini,
penjelasan tambahan yang terdapat di IAS 7 telah dimasukkan dalam
IPSAS 2 untuk menjelaskan aplikabilitas standar akuntansi oleh entitas
sektor publik. Dalam hal tertentu, IPSAS 2 menggunakan terminologi yang
berbeda dari IAS 7.
c. IPSAS 3: Net Surplus or Deficit for the Period, Fundamental Errors and
Changes in Accounting Policies. IPSAS 3 diadopsi terutama dari IAS 8—
Net Surplus or Deficit for the Period, Fundamental Errors and Changes in
Accounting Policies—yang dikeluarkan oleh IASC. Menurut standar ini,
penjelasan tambahan yang terdapat pada IAS 8 telah dimasukkan dalam
IPSAS 3 untuk menjelaskan aplikabilitas standar akuntansi oleh entitas
sektor publik. Dalam hal tertentu, IPSAS 3 menggunakan terminologi yang
berbeda dan IAS 8.
d. IPSAS 4: The Effects of Changes in Foreign Exchange Rate. Tujuan IPSAS
4 adalah entitas melakukan aktivitas luar negerinya dengan dua cara, yaitu
(1) bertransaksi dengan menggunakan mata uang asing dan (2) beroperasi
di luar negeri. Laporan keuangan entitas—transaksi yang dilaporkan
menggunakan mata uang asing atau beroperasi di negara asing—harus
5.42 Akuntansi Sektor Publik 

ditunjukkan dalam laporan mata uang entitas. Laporan keuangan bagi


entitas yang melakukan operasi di negara lain harus ditranslasikan ke
laporan mata uang entitas pelapor. IPSAS No. 4 ini dikembangkan dari
standar akuntansi internasional no 21 mengenai pengaruh perubahan kurs
asing
e. IPSAS 5: Borrowing Cost. IPSAS 5 berisikan perlakuan akuntansi untuk
borrowing costs. Standar secara umum mensyaratkan pengeluaran yang
immediate pada borrowing costs. Namun, standar memperbolehkan adanya
perlakuan alternatif bagi kapitalisasi borrowing costs yang diakibatkan
secara langsung oleh akuisisi, konstruksi, atau produksi aktiva yang
memenuhi syarat.
f. IPSAS 6: Consolidated Financial Statements and Accounting for Controlled
Entities. IPSAS 6 disusun berdasarkan standar akuntansi internasional IAS
27. IPSAS 6 ini mengatur laporan keuangan konsolidasi dan akuntansi
untuk entitas yang dibawahi. Dalam standar ini, beberapa hal berikut perlu
diperhatikan.
a. Penjelasan tambahan yang ada pada IAS 27 telah dimasukkan dalam
IPSAS 6 untuk memperjelas bahwa standar akuntansi ini dapat
digunakan pada entitas sektor publik.
b. Menggunakan terminologi yang berbeda dengan IAS 27. Contoh yang
paling signifikan terdapat dalam penggunaan istilah entity, revenue,
statement of financial performance, statement of financial position, dan
net assets/equity pada IPSAS 6 yang sepadan dengan istilah yang ada
di IAS 27, yaitu enterprise, income, income statement, balance sheet,
dan equity.
c. Terdapat serangkaian perbedaan dengan IAS 27 dalam hal defenisi
teknis dan istilah yang ada pada paragraf 8.
d. Memasukkan penetapan peralihan yang memperbolehkan entitas untuk
tidak menghapus semua neraca dan transaksi antara entitas dalam
entitas ekonomi untuk laporan pada tanggal awal periode dalam tiga
tahun, mengikuti tanggal pertama kali mengadopsi standar ini.
g. IPSAS 7: Accounting for Investments in Associates. IPSAS 7 disusun
berdasarkan IAS 28, Accounting for Investments in Associaties. Dalam
standar ini, perlu diperhatikan hal-hal berikut.
1) Penjelasan tambahan yang ada pada IAS 28 telah dimasukkan dalam
IPSAS 7 untuk memperjelas bahwa standar akuntansi ini dapat
digunakan pada entitas sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 5 5.43

2) Digunakan untuk investasi pada semua asosiasi. Di sini, investor


mempunyai kepemilikan pada asosiasi dalam bentuk pemegang saham
atau bentuk struktur modal yang lain.
3) Menggunakan terminologi yang berbeda dan IAS 28. Contoh yang
paling signifikan terdapat dalam penggunaan istilah entity revenue,
statement of financial performance, statement of financial position, dan
net assets/equity dalam IPSAS 6. Ini sepadan dengan istilah yang ada
dalam IAS 28, yaitu enterprise, income, income statement, balance
sheet, dan equity.
4) Terdapat serangkaian perbedaan dengan IAS 28 dalam hal definisi
teknis dan istilah yang ada pada paragraf 6.
5) Memperbolehkan investasi dalam asosiasi dan dimasukkan dalam
laporan keuangan yang terpisah. Laporan keuangan konsolidasi untuk
mengetahui biayanya dan dapat dihitung menggunakan metode ekuitas.
h. IPSAS 8: Financial Reporting of Interests in Joint Ventures. IPSAS 8
disusun berdasarkan standar akuntansi internasional IAS 31. Dalam standar
ini, perlu diperhatikan hal berikut.
1) Penjelasan tambahan yang ada pada IAS 31 telah termasuk dalam
IPSAS 8. Ini untuk memperjelas bahwa standar akuntansi tersebut
dapat digunakan pada entitas sektor publik.
2) Menggunakan terminologi yang berbeda dengan IAS 31. Contoh yang
paling signifikan terdapat dalam penggunaan istilah entitas, revenue,
statement of financial performance, statement of financial position, dan
net assets/equity dalam IPSAS 8. Di sini, yang sepadan dengan istilah
yang ada dalam IAS 31 adalah enterprise, income, income statement,
balance sheet, dan equity.
3) Mengandung serangkaian perbedaan definisi untuk istilah teknis
dengan IAS 31 yang tercantum pada paragraf 5.
4) Menggunakan definisi mengenai joint venture yang berbeda dengan
lAS 31. lstilah contractual arrangement diganti menjadi binding
arrangement.
5) Memasukkan penetapan peralihan yang memperbolehkan entitas untuk
tidak menghapus semua saldo dan transaksi antarentitas dalam entitas
ekonomi untuk laporan pada tanggal awal periode dalam tiga tahun,
mengikuti tanggal pertama kali mengadopsi standar ini.
5.44 Akuntansi Sektor Publik 

Boks: International Federation of Accountants

International Federation of Accountants (IFAC) didirikan di Munich pada


1977. Ini merupakan federasi dan organisasi akuntan internasional. Jadi,
anggotanya adalah organisasi nasional akuntan dari berbagai negara. Dewan
perwakilan (the council) IFAC yang terdiri atas satu wakil untuk setiap
organisasi anggota IFAC bertugas:
1. memilih anggota dewan pengurus (the board)
2. menetapkan dasar kontribusi keuangan oleh anggota
3. menyetujui perubahan konstitusi IFAC.
Program kerja dewan pengurus (the board) dilaksanakan oleh kelompok
kerja kecil atau komite teknis. Dalam hal ini, IFAC memiliki tujuh komite
teknis:
1. compliance
2. education
3. ethics
4. financial and management accounting
5. information technology
6. international auditing practices
7. public sector.

Public sector committee (komite sektor publik) bertugas


mengembangkan program yang diarahkan pada peningkatan akuntabilitas
dan manajemen keuangan sektor publik. Ini meliputi hal di bawah ini.
1. Menyusun standar akuntansi dan auditing serta mendorong penerimaan
standar tersebut secara sukarela.
2. Menyusun dan mengoordinasikan program untuk memajukan pendidikan
dan penelitian.
3. Mendorong dan memfasilitasi pertukaran informasi antarorganisasi
anggota dan pihak-pihak lain yang berkepentingan.

Komite sektor publik ini diberi otoritas untuk mengeluarkan pernyataan


mengenai akuntansi, auditing, dan pelaporan sektor publik atas nama dewan
pengurus IFAC (the board of IFAC). Untuk mengeluarkan suatu standar
definitif, diperlukan persetujuan minimal tiga perempat dari anggota komite
yang hadir dalam setiap pertemuan. Untuk melakukan pemungutan suara,
diperlukan kuorum dan sembilan anggota komite.
 EKSI4207/MODUL 5 5.45

C. STANDAR AUDIT SEKTOR PUBLIK

1. Terbitnya Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN)


Standar audit sektor publik yang akan kita soroti dalam bahasan ini adalah
SPKN (Standar Pemeriksaan Keuangan Negara). Standar ini adalah standar
pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 Undang-Undang No. 15
Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan
Negara. Penyusunan tersebut dimaksudkan untuk dijadikan acuan bagi para
pemeriksa dalam pengelolaan dan pertanggungjawaban keuangan negara. Hal
ini dilakukan agar dapat memelihara kompetensi, integritas, objektivitas, dan
independensi dalam perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan pekerjaan yang
dilaksanakannya.
Lebih dari itu, SPKN merupakan acuan bagi auditor dalam melakukan
kegiatan pemeriksaan. Kegiatan pemeriksaan atau audit adalah suatu proses
yang sistematis. Pernyataan ini mengandung arti bahwa audit merupakan
serangkaian langkah atau prosedur yang logis, terstruktur, dan terorganisasi
(Boynton et al, 2002). Untuk itu, sebagai suatu acuan bagi auditor dalam
melakukan tugas pemeriksaan, sudah seharusnya SPKN memenuhi kebutuhan
auditor dalam memberi panduan ketika melakukan kegiatan pemeriksaan yang
berkualitas.
Tujuan SPKN adalah membantu pemerintah, termasuk instansi dan para
pejabatnya, dalam menyelenggarakan pengelolaan dan membuat
pertanggungjawaban keuangan negara yang semakin baik. SPKN ini hanya
mengatur hal-hal yang belum diatur oleh Standar Profesional Akuntan Publik
(SPAP) yang merupakan standar audit bagi perusahaan. Aturan-aturan tambahan
tersebut diperlukan mengingat karakteristik organisasi pemerintahan yang
berbeda dengan organisasi lainnya. Namun, dalam banyak hal, SPKN tetap
mengacu pada SPAP sebagai acuan dan panduan bagi auditor dalam
melaksanakan pemeriksaan/audit.
SPKN tersebut berlaku bagi dan dapat digunakan oleh:
a. BPK;
b. akuntan publik yang melakukan pekerjaan pemeriksaan untuk dan atas
nama BPK;
c. auditor yang melakukan audit atas kegiatan pada entitas nonkeuangan
negara yang mendapat bantuan fasilitas dari keuangan negara;
d. aparat pemeriksa intern pemerintah sebagai payung (acuan dalam
penyusunan standar yang diperlukan).
5.46 Akuntansi Sektor Publik 

Adapun landasan dan referensi dalam penyusunan SPKN ini sebagai


berikut.
Landasan Peraturan Perundang-Undangan:
a. Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
b. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.
c. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.
d. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan
dan Tanggung Jawab Keuangan Negara.
e. Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa
Keuangan.

Referensi:
a. Standar Audit Pemerintahan—Badan Pemeriksa Keuangan RI Tahun 1995.
b. Generally Accepted Government Auditing Standards (GAGAS) 2003
Revision, United States General Accounting Office (US-GAO).
c. Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP), 2001, Ikatan Akuntan
Indonesia (IAI).
d. Auditing Standards, International Organization of Supreme Audit
Institutions (INTOSAI), Latest Ammendment 1995.
e. Generally Accepted Auditing Standards (GAAS), AICPA, 2002. 16
f. Internal Control Standards, INTOSAI, 2001.
g. Standards for the Professional Practice of Internal Auditing, SPPIA-IIA,
Latest Revision December 2003.

SPKN sebagai acuan audit di sektor pemerintahan memberikan kerangka


dasar untuk menerapkan secara efektif standar pekerjaan lapangan dan
pelaporan audit. SPKN memberikan suatu standar umum yang berkaitan dengan
persyaratan kemampuan/keahlian staf, independensi organisasi pemeriksa dan
pemeriksa secara individual, pelaksanaan kemahiran profesional secara cermat
dan saksama, serta pengendalian mutu hasil pekerjaan.
SPKN membagi standar audit/pemeriksaan menjadi tiga jenis.
a. Standar pemeriksaan keuangan
Pernyataan standar ini mengatur standar pelaksanaan untuk pemeriksaan
keuangan. Setiap standar pekerjaan lapangan audit keuangan dan
pernyataan standar audit (PSA) yang ditetapkan oleh IAI agar dapat
memberikan keyakinan yang memadai mengenai kewajaran dari penyajian
 EKSI4207/MODUL 5 5.47

suatu laporan keuangan dalam segala hal yang material. Ini sesuai dengan
prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.

b. Standar pemeriksaan kinerja


Dalam standar pemeriksaan kinerja, diatur bagaimana melakukan
pemeriksaan secara objektif dan sistematis terhadap bukti-bukti untuk dapat
memberikan penilaian secara independen atas kinerja suatu entitas. Hal
tersebut disebabkan dalam pemeriksaan kinerja ini menghasilkan informasi
yang berguna untuk meningkatkan kinerja suatu entitas dan memudahkan
pengambilan keputusan bagi pihak yang berwenang.

c. Standar pemeriksaan untuk tujuan tertentu


Pemeriksaan dengan tujuan tertentu dapat bersifat pemeriksaan
(examination), penelaahan (review), dan prosedur yang disepakati. Dengan
adanya standar ini, diharapkan dapat menghasilkan suatu kesimpulan
tentang keandalan suatu asersi entitas yang diperiksa. Sasaran pemeriksaan
ini dapat mencakup pemeriksaan atas hal-hal lain di bidang keuangan,
pemeriksaan investigatif, dan pemeriksaan atas sistem pengendalian
internal organisasi sektor publik.

Hubungan antara SAP dan SPKN


Sebagai suatu proses, auditing berhubungan dengan prinsip dan prosedur
akuntansi yang digunakan oleh organisasi. Untuk melaksanakan audit tersebut,
auditor harus berpedoman pada SPKN. Auditor mengeluarkan suatu opini atas
laporan keuangan suatu entitas. Laporan keuangan merupakan hasil dari sebuah
sistem akuntansi dan diputuskan atau dibuat oleh pihak pengelola. Pengelola
suatu entitas menggunakan data-data mentah akuntansi untuk kemudian
dialokasikan ke masing-masing laporan surplus-defisit dan neraca. Lalu,
menyajikan hasilnya dalam suatu bentuk laporan yang dipublikasikan. Dalam
melaksanakan proses akuntansi tersebut, akuntan sektor publik berpedoman
pada SAP.
SPKN dijadikan panduan dalam proses audit di Indonesia. Standar ini akan
menjadi acuan bagi auditor pemerintah dalam melaksanakan tugasnya sebagai
pemeriksa. Sementara itu, SAP digunakan sebagai pedoman dalam memecahkan
berbagai kebutuhan yang muncul dalam pelaporan keuangan, akuntansi, dan
audit di pemerintahan, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Dari
5.48 Akuntansi Sektor Publik 

penjelasan tersebut, bisa disimpulkan bahwa SPKN merupakan bagian dari SAP.
Di dalam SAP, juga diatur tentang audit/pemeriksaan di pemerintahan.

2. International Organization of Supreme Audit Institutions


(INTOSAI)
Salah satu perkembangan bidang auditor di dunia internasional adalah
diterbitkannya kode etik auditor sektor publik oleh International Organization of
Supreme Audit Institutions (INTOSAI), yakni kumpulan organisasi BPK
sedunia. Kode etik ini diterbitkan pada tahun 1998. Menurut INTOSAI, kode
etik auditor merupakan komplemen atau tambahan yang penting dan yang dapat
memperkuat Standar Audit.
Sejak tahun 1994, BPK telah mengeluarkan Standar Audit Pemerintahan
yang dikenal dengan SAP sebagai pedoman bagi semua auditor sektor publik
dalam melaksanakan tugas auditnya. Selain SAP, di lingkungan BPK selama ini
juga dikenal Sapta Prasetya Jati BPK dan ikrar pemeriksa. Ini merupakan
pedoman bagi pegawai BPK dalam melaksanakan tugas pemeriksaan. Berikut
ini bagian-bagian penting dari kode etik yang dimaksud.
a. Kode etik auditor adalah prinsip dasar atau nilai-nilai yang menjadi acuan
dalam melaksanakan kegiatan audit. Mengingat bahwa budaya suatu bangsa
biasanya berbeda dengan bangsa-bangsa lainnya, sangat mungkin terjadi
budaya bangsa tersebut ikut mewarnai kode etik yang dimaksud. Sesuai
dengan anjuran INTOSAI, setiap BPK suatu negara, selaku lembaga
pemeriksa ekstern pemerintah, bertanggung jawab untuk mengembangkan
kode etik yang sesuai dengan budaya, sistem sosial, atau lingkungannya
masing-masing. Selanjutnya, BPK perlu memastikan bahwa segenap
auditor secara mandiri mempelajari nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang
dimuat dalam kode etik tersebut dan berperilaku sesuai dengan kode etik
tersebut. Dengan mengacu pada kode etik tersebut, perilaku auditor dalam
setiap situasi atau keadaan atau pada setiap saat hendaklah merupakan
perilaku yang tidak tercela.
b. Apabila terdapat kekurangan dalam perilaku auditor atau perilaku yang
tidak benar dalam kehidupan pribadinya, hal yang demikian akan dapat
menempatkan integritas auditor dan lembaga tempat dia bekerja, kualitas
dan validitas tugas pemeriksaannya pada situasi yang tidak
menguntungkan, serta dapat menimbulkan keraguan terhadap keandalan
dan kompetensi lembaga pemeriksa tersebut.
 EKSI4207/MODUL 5 5.49

D. STANDAR AKUNTANSI BIAYA SEKTOR PUBLIK

1. Pemahaman Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik


Standar akuntansi biaya sektor publik sangat kompleks. Karena itu, sering
kali menjadi salah pengertian dan terkadang digunakan dengan keraguan oleh
pihak-pihak yang bekerja pada pengadaan barang dan jasa publik. Standar
akuntansi biaya sektor publik merupakan hasil keprihatinan dari berbagai
praktik pemberian harga dan akuntansi. Pada praktik terdahulu, tidak ada
konsistensi antara praktik akuntansi biaya oleh kontraktor sehingga sulit untuk
melaksanakan standar audit.
Standar akuntansi biaya sektor publik dirancang untuk mencapai
keseragaman dan konsistensi dalam pengukuran, penetapan, dan pengalokasian
biaya pada organisasi sektor publik. Standar didasarkan pada pemeriksaan
praktik akuntansi biaya umum seluruh industri atau usaha yang ada. Saran dan
masukan dicari dari organisasi sektor publik, industri, dan asosiasi profesi
akuntansi. Selain itu, juga dilakukan review pada berbagai publikasi terkait.
Standar akuntansi biaya sektor publik merupakan perangkat aturan,
regulasi, dan persyaratan organisasi sektor publik yang sulit. Standar ini tidak
menyediakan prosedur yang kaku atau tidak fleksibel. Dalam kenyataannya,
kebanyakan standar menyediakan pilihan yang banyak dalam teknik akuntansi.
Standar akuntansi biaya sektor publik menetapkan batas dan keterbatasan pada
apa yang dipertimbangkan dengan tepat untuk memenuhi standar akuntansi
biaya untuk konsistensi dan keseragaman dalam akuntansi biaya.

Definisi standar pada tiga area akuntansi biaya sebagai berikut.


a. Pengukuran biaya, termasuk metode dan teknik yang digunakan dalam
mendefinisikan komponen biaya, menentukan dasar pengukuran biaya dan
menetapkan kriteria untuk menggunakan alternatif teknik pengukuran biaya
sektor publik.
Contoh pengukuran biaya:
1) penggunaan biaya historis, nilai pasar, atau nilai saat ini (present
value);
2) penggunaan standar atau biaya aktual;
3) penunjukan item biaya yang harus dimasukkan atau tidak dimasukkan
dari aset nyata atau biaya pensiun.
b. Penetapan biaya pada periode akuntansi biaya menunjuk pada metode
yang digunakan dalam penentuan jumlah biaya. Ini ditetapkan pada periode
5.50 Akuntansi Sektor Publik 

akuntansi biaya. Contohnya adalah persyaratan untuk menggunakan basis


akuntansi akrual atau basis akuntansi kas.
c. Alokasi biaya pada tujuan biaya menunjuk pada metode penetapan
alokasi biaya langsung dan tidak langsung. Contoh alokasi:
1) akumulasi biaya;
2) penetapan apakah menggunakan biaya langsung atau tidak langsung;
3) penetapan komposisi kelompok biaya dan dasar alokasinya.

Berikut ini adalah tabel contoh 20 standar akuntansi biaya (CAS) yang
diberlakukan di Amerika Serikat. Tanda bintang (*) menunjukkan standar yang
diterapkan ketika kontraktor dengan cakupan perubahan.

Tabel 5.2.
Contoh Standar Akuntansi Biaya

# Judul
401* Konsistensi dalam perkiraan, akumulasi, dan pelaporan biaya.
402* Konsistensi dalam alokasi biaya yang terjadi untuk tujuan yang sama.
403 Alokasi belanja kantor untuk bagian-bagian.
404 Kapitalisasi aset tidak berwujud.
405* Akuntansi untuk unallowable costs.
406* Periode akuntansi biaya.
407 Penggunaan standar biaya untuk bahan langsung dan tenaga kerja
langsung.
408 Akuntansi untuk biaya kompensasi ketidakhadiran perorangan.
409 Depresiasi aset modal berwujud.
410 Alokasi unit usaha umum dan belanja administratif untuk tujuan biaya
final.
411 Akuntansi untuk biaya perolehan bahan.
412 Komposisi dan pengukuran biaya pensiun.
413 Penilaian dan alokasi biaya pensiun.
414 Biaya uang sebagai elemen biaya modal fasilitas.
415 Akuntansi untuk biaya kompensasi yang ditunda.
416 Akuntansi untuk biaya asuransi.
417 Biaya uang sebagai elemen biaya aset modal konstruksi.
418 Alokasi biaya langsung dan tidak langsung.
419 Cadangan.
 EKSI4207/MODUL 5 5.51

# Judul
420 Akuntansi untuk biaya penelitian mandiri, pengembangan, penawaran,
dan proposal.

2. Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik versus Prinsip-prinsip


Biaya
Standar akuntansi biaya sektor publik dan prinsip-prinsip memang berbeda.
Standar akuntansi biaya sektor publik menuju akuntansi biaya sektor publik
terkait erat dengan pengukuran, penetapan, dan alokasi biaya kontrak organisasi
sektor publik. Sementara itu, prinsip-prinsip biaya menunjuk pada pemenuhan
biaya (cost allowability). Apa yang dimaksud dengan cost allowability? Cost
allowability adalah elemen dalam pengadaan barang dan jasa. Ini juga
merupakan turunan dari fungsi hukum, aturan, dan kontrak. Biaya mungkin
dapat dialokasikan, tetapi belum tentu dapat memenuhi prinsip-prinsip biaya.
Beberapa prinsip biaya khusus memang tergabung secara langsung dengan
standar akuntansi biaya sektor publik. Jika biaya-biaya terkait prinsip-prinsip
tidak tercatat sesuai dengan standar akuntansi biaya sektor publik, biaya tersebut
tidak memenuhi syarat atau dengan kata lain tidak diperkenankan.

3. Penggunaan Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik


Sebagai contoh penerapan standar akuntansi biaya, di Amerika Serikat,
CAS 48 CFR 99 subbagian 9903.201 digunakan pada semua Screening
Information Requests (SIRs) serta kontrak dengan biaya reimburse (dan
subkontrak) meskipun terdapat berbagai pengecualian. Cara termudah untuk
menentukan pemakaian adalah mengasumsikan standar akuntansi biaya tersebut
diterapkan pada seluruh tipe biaya kontrak, kecuali satu pengecualian berikut
ada, yakni:
a. kontrak diserahkan dengan dasar harga sendiri;
b. negosiasi kontrak atau subkontrak di bawah harga, misalnya $500.000
(sekitar Rp5.000.000.000,00);
c. kontrak dan subkontrak dengan usaha-usaha kecil;
d. kontrak dan subkontrak, maksudnya harga diatur dengan hukum atau
peraturan;
e. kontrak dan subkontrak untuk item-item komersial;
f. kontrak dan subkontrak yang dilakukan di luar teritorial negara;
g. kontrak dan subkontrak dengan institusi pemerintah yang dilaksanakan
dengan dana pemerintah;
5.52 Akuntansi Sektor Publik 

h. pokok kontrak dan subkontrak untuk memodifikasi cakupan standar


akuntansi biaya terkait dengan ketetapan standar akuntansi biaya yang telah
ada;
i. kontrak dan subkontrak yang diserahkan kepada kontraktor dari negara lain
(misalnya Inggris) untuk dilaksanakan di negara tersebut (Inggris) serta
memastikan kontraktor telah memenuhi disclosure statement dengan
kementerian pertahanan di negara tersebut (Kementerian Pertahanan
Inggris).

Jika kontrak meminta kontraktor utama mengikuti standar akuntansi biaya


sektor publik, persyaratan standar akuntansi biaya sektor publik harus
diterapkan pada subkontraknya, kecuali terdapat satu dari pengecualian di atas.
Sebaliknya, jika kontraktor utama tidak mengikuti standar akuntansi biaya,
subkontraktornya juga tidak menggunakannya.
Pemakaian standar akuntansi biaya sektor publik pada perubahan kontrak
adalah serupa. Jika standar akuntansi biaya diterapkan pada kontrak awalnya,
standar juga diterapkan pada perubahan kontraknya. Sebaliknya, jika kontrak
awal tidak menggunakan standar, kontrak perubahan juga tidak digunakan.

4. Tipe Cakupan Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik


Satu dari dua tipe cakupan standar akuntansi biaya sektor publik yang dapat
diterapkan adalah penuh (full) atau perubahan (modified). Cakupan penuh
mensyaratkan pemenuhan seluruh aturan standar. Sementara itu, cakupan
perubahan mensyaratkan pemenuhan hanya beberapa standar dari seluruh
standar yang ada. Kriteria penentuan cakupan yang tepat sebagai berikut.
a. Cakupan penuh diterapkan ketika unit usaha kontraktor:
1) menerima standar akuntansi biaya tunggal—cakupan kontrak seharga
X (misalnya X adalah $25 juta atau Rp250.000.000.000,00)
2) menerima seharga X (misalnya X adalah $25 juta atau
Rp250.000.000.000,00 atau lebih) dalam standar akuntansi biaya
neto—mencakup penyerahan selama periode akuntansi biaya terdahulu
di mana satu kontrak melebihi Y (misalnya Y adalah $1 juta atau
Rp10.000.000.000,00).
b. Cakupan perubahan diterapkan ketika unit usaha kontraktor:
1) menerima kurang dari X (misalnya X adalah $25 juta atau
Rp250.000.000.000,00) dalam standar akuntansi biaya—mencakup
harga neto dalam periode akuntansi biaya yang terdahulu
 EKSI4207/MODUL 5 5.53

2) menerima seharga X (misalnya X adalah $25 juta atau


Rp250.000.000.000,00) atau lebih, neto dari standar akuntansi biaya—
cakupan perolehan dalam periode akuntansi biaya yang terdahulu di
mana tidak ada perolehan individual melebihi harga Y (misalnya Y
adalah $1 juta atau Rp10.000.000.000,00).

Ketika kontrak dengan cakupan perubahan diperoleh, cakupan perubahan


diterapkan pada seluruh cakupan kontrak kurang dari harga X yang diterima
dalam periode akuntansi yang sama, kecuali kontrak yang diterima seharga X
atau lebih. Dalam kasus ini, cakupan penuh diterapkan pada kontrak dan seluruh
penerimaannya dalam periode akuntansi yang sama meskipun kontrak pada
dasarnya ditujukan untuk cakupan perubahan dan akan tetap dilakukan dalam
cakupan tersebut.

5. Pernyataan Pengungkapan (Disclosure Statements)


Disclosure statement adalah deskripsi tertulis dari prosedur dan praktik
akuntansi biaya kontraktor. Pernyataan ini digunakan sebagai alat untuk
mengukur konsistensi dan pemenuhan akuntansi biaya per hari kontraktor
dengan standar akuntansi biaya sektor publik yang digunakan.
Berikut ini merupakan contoh catatan tipe informasi yang ditemukan dalam
disclosure statements.

Tabel 5.3.
Informasi dalam Disclosure Statement

Bagian Kategori Tipe Informasi


O Lembar sampul a. Alamat organisasi dan nama kontak.
dan sertifikasi b. Sertifikasi pernyataan akurasi.
I Informasi umum a. Data penjualan dan industri.
b. Deskripsi sistem akuntansi biaya.
c. Penggabungan sistem akuntansi biaya dengan sistem
akuntansi keuangan.
d. Kapabilitas unit produksi atau biaya pekerjaan.
e. Tahun fiskal.
II Biaya langsung a. Metode penghargaan bahan langsung.
b. Metode penghargaan tenaga kerja langsung.
c. Sepanjang dapat diterapkan, metode standar biaya
bahan dan tenaga kerja langsung serta pengaturan
5.54 Akuntansi Sektor Publik 

Bagian Kategori Tipe Informasi


lainnya.
d. Perlakuan perpindahan dalam organisasi.
III Langsung a. Kriteria penetapan bagaimana biaya dihargai atau
versus tidak dialokasikan untuk tujuan biaya.
langsung b. Perlakuan transaksi khusus yang melibatkan tenaga
kerja langsung, bahan langsung, dan biaya lain-lain.
IV Biaya tidak a. Jumlah dan tipe kelompok biaya tidak langsung termasuk
langsung umum dan administratif, komposisi kelompok biaya, serta
dasar alokasi.
b. Jumlah dan bagaimana biaya pusat pelayanan
dialokasikan pada kelompok belanja.
c. Metode penghargaan biaya untuk tujuan langsung dan
tidak langsung serta komposisi dasar alokasi.
d. Alokasi IR&D/B&P pada tujuan biaya.
V Praktik a. Metode depresiasi.
depresiasi dan b. Metode penetapan kelangsungan manfaat dan nilai
kapitalisasi residual.
c. Perbandingan metode yang digunakan untuk pajak dan
tujuan keuangan.
d. Kriteria kapitalisasi.
e. Perlakuan biaya-biaya yang terjadi dalam pengadaan
barang dan jasa aset.
VI Biaya-biaya lain a. Metode penghargaan dan pengkreditan sebagai
dan kredit kompensasi ketidakhadiran perorangan.
b. Perlakuan pembayaran pesangon dan tambahan bagi
pekerja yang tidak mempunyai pekerjaan.
VII Penundaan a. Daftar dan deskripsi terhadap dasar kontribusi dari tiga
kompensasi dan orang pada rencana pensiun yang mencakup jumlah
biaya asuransi urutan terbanyak dari prioritas pegawai yang akan
dipensiunkan.
b. Daftar dan deskripsi terhadap dasar kontribusi dari tiga
orang pada rencana penundaan kompensasi yang
mencakup jumlah urutan terbanyak dari prioritas pegawai
yang akan ditunda kompensasinya.
c. Deskripsi asuransi yang dibayarkan dan perlakuan
program asuransi sendiri.
VIII Belanja kantor a. Deskripsi kelompok belanja kantor dan metode
alokasinya.
b. Deskripsi belanja-belanja kantor.
 EKSI4207/MODUL 5 5.55

Bagian Kategori Tipe Informasi


c. Informasi penjualan.

6. Kebutuhan Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik


Standar akuntansi biaya sektor publik merupakan latar belakang dari
administrasi kontrak. Di sisi lain, standar akuntansi biaya sektor publik menjadi
fokus ketika kontrak menemukan noncompliant dan kontraktor menginginkan
perubahan.
Standar akuntansi biaya sektor publik akan dibutuhkan ketika hal berikut
terjadi.
a. Penyesuaian Harga
Terdapat tiga situasi yang memerlukan penyesuaian harga:
1) standar akuntansi biaya sektor publik baru atau yang telah direvisi, yang
memerlukan perubahan praktik akuntansi biaya;
2) perubahan sukarela pada praktik akuntansi biaya;
3) tidak memenuhi standar akuntansi biaya sektor publik/gagal mengikuti
praktik yang diungkapkan.

Tindakan ini dilakukan untuk masing-masing situasi dan dilakukan dengan


cara yang serupa. Namun, berbeda kegunaannya.

1) Standar Akuntansi Biaya Baru atau Revisi


Pada waktu cakupan kontrak diperoleh, standar akuntansi biaya sektor
publik yang baru atau telah direvisi akan dapat diterapkan untuk kontraktor
dengan cakupan penuh atau setelah tanggal berlakunya. Hal ini diterapkan
untuk seluruh calon kontrak yang mencakup standar akuntansi biaya sektor
publik penuh dari tanggal penyerahan kontrak baru. Sebagai contoh, jika
standar baru berlaku tanggal 1 Mei 2000 dan cakupan kontrak yang
diperoleh 20 Agustus 2001, standar baru dapat dilaksanakan untuk seluruh
standar akuntansi biaya penuh mulai 20 Augustus 2001.
Pada waktu standar baru dan telah direvisi berlaku, kontraktor harus
mengajukan deskripsi persyaratan perubahan akuntansi (yang sering
diajukan dalam revisi disclosure statement). Ini merupakan dampak
potensial dari perubahan dan besarnya mata uang umum yang berubah
dalam 60 hari dari tanggal berlakunya perubahan atau tanggal lain yang
disepakati. Pejabat administrasi kontrak akan me-review perubahan serta
membuat ketetapan dari material, kecukupan, dan pemenuhan. Kontraktor
5.56 Akuntansi Sektor Publik 

harus mengajukan proposal biaya yang lebih perinci dalam 60 hari (atau
pada tanggal lain yang disepakati) dari penetapan. Proposal seharusnya
mengidentifikasi masing-masing standar akuntansi biaya sektor publik yang
dicakup kontrak dan subkontrak secara penuh.

2. Perubahan Sukarela (Voluntary Change)


Kontraktor dapat mengubah praktik akuntansinya. Maka itu, ia harus
mengajukan deskripsi perubahan atau revisi yang diajukan pada disclosure
statement. Maka, dampak yang mungkin terjadi ada pada besaran mata uang
secara umum sebagai akibat dari perubahan selama kurang dari 60 hari
pertama sejak pelaksanaan perubahan. Pejabat administrasi kontrak me-
review perubahan dan membuat ketetapan material, kecukupan, dan
pemenuhan. Kontraktor harus mengajukan proposal dampak biaya dalam 60
hari dari penetapan. Proposal harus mengidentifikasi seluruh standar
akuntansi biaya sektor publik yang dicakup kontrak dan subkontrak dalam
cakupan penuh dan cakupan perubahan.
Terdapat dua kemungkinan outcome dari perubahan sukarela.
1) Kontraktor membuat perubahan dengan tidak ada peningkatan biaya
pemerintah atau organisasi publik lainnya. Proposal dalam skenario ini
akan memerinci perubahan dalam biaya antara kontrak untuk
memastikan bahwa tidak ada biaya keseluruhan yang meningkat untuk
pemerintah.
2) Kemungkinan outcome kedua adalah perubahan dibuat pada biaya
pemerintah atau organisasi publik lainnya yang meningkat jika pejabat
administrasi kontrak menemukan perubahan diinginkan dan tidak
mengganggu organisasi sektor publik. Terdapat sedikit petunjuk atau
kriteria untuk mengukur dan mempertimbangkan “diinginkan dan tidak
mengganggu”, tetapi biaya yang lebih besar bukanlah faktor kunci
yang tidak akan menjadi pilihan terhadap outcome yang tidak
meningkatkan biaya.

3. Standar Akuntansi Biaya Tidak Terpenuhi/Gagal Mengikuti Praktik


Akuntansi Biaya
Pejabat administrasi kontrak mengeluarkan penemuan awal dari tidak
terpenuhinya standar. Hal ini dilakukan apabila auditor atau pihak sejenis
menemukan bahwa kontraktor tidak memenuhi berbagai standar akuntansi
 EKSI4207/MODUL 5 5.57

biaya atau tidak konsisten mengikuti praktik yang ada. Kontraktor harus
mengajukan deskripsi perubahan akuntansi yang diperlukan untuk
memenuhi standar akuntansi biaya (disclosure statement yang telah
direvisi). Ini merupakan dampak yang terjadi akibat perubahan mata uang.
Hal tersebut mungkin juga terjadi jika kontraktor tidak secara konsisten
mengikuti praktik yang ada, deskripsi, atau pernyataan yang direvisi tidak
dibutuhkan. Tindakan perbaikan kontraktor ini dilakukan untuk mengikuti
praktik semula.
Kontraktor mempunyai 60 hari untuk menyerahkan informasi di atas,
kecuali jika tidak menyetujui penemuan yang ada. Jika kontraktor tidak
setuju, ia mempunyai waktu 60 hari untuk menyajikan argumentasi
bantahan dan buktinya. Pejabat administrasi kontrak harus
mempertimbangkan argumentasi yang ada dan mengeluarkan ketetapan
final tentang terpenuhi dan tidak terpenuhinya standar. Kontraktor harus
mengajukan proposal biaya sebagai dampak dalam waktu 60 hari dari
penetapan final tidak terpenuhinya standar. Proposal harus mengidentifikasi
dampak biaya untuk masing-masing standar akuntansi biaya yang
mencakup kontrak dan subkontrak secara penuh atau perubahan dari
tanggal kegagalan pemenuhan standar akuntansi biaya. Kontraktor harus
mengikuti praktik yang ada hingga tanggal permasalahan diperbaiki.

4. Aspek Umum dalam Penilaian Harga


a. Besarnya mata uang umum dan proposal dampak biaya harus
menggambarkan perubahan biaya antara standar akuntansi biaya sektor
publik yang mencakup kontrak berdasarkan tipe kontrak. Sudah
seharusnya perlakuan yang berbeda diperlukan dalam menegosiasikan
penilaian yang tepat untuk masing-masing tipe kontrak.
b. Pejabat administrasi kontrak tidak seharusnya menilai harga jika
dampak biaya tidak penting (immaterial). Pertimbangan dampak
tersebut penting atau tidak tergantung pada situasi. Berikut adalah
contoh kriteria untuk menentukan materialitas.
1) Jumlah mutlak mata uang. Jumlah yang lebih besar akan lebih
tergolong material.
2) Jumlah biaya kontrak dibandingkan jumlah di bawah
pertimbangan. Proporsi jumlah yang lebih besar dari biaya kontrak
dapat tergolong material.
5.58 Akuntansi Sektor Publik 

3) Hubungan antara item biaya dan tujuan biaya. Item biaya


langsung, khususnya jika mereka adalah bagian dasar alokasi
biaya tak langsung, akan lebih berdampak daripada jumlah yang
sama untuk biaya tak langsung.
4) Dampak penemuan. Akan lebih berdampak jika perubahan
memengaruhi pembagian biaya antara pemerintah dan tujuan
biaya komersial.
5) Dampak akumulasi item tersendiri. Apakah item-item tersebut
mengganti satu sama lain, mengelompok dalam satu arah,
meningkat, atau menurun?
6) Biaya administratif dari proses perubahan penilaian harga
seharusnya dipertimbangkan. Jumlah yang lebih kecil adalah
penting.
c. Pejabat administrasi kontrak dengan pemeriksa bertanggung jawab
mengevaluasi dan menegosiasi penyesuaian harga untuk kepentingan
organisasi sektor publik.
d. Pengukuran dapat dilakukan pejabat administrasi kontrak jika
kontraktor tidak mengajukan proposal dampak terhadap biaya.
1) Pejabat administrasi kontrak dapat tidak memberikan lebih dari
10% masing-masing pembayaran yang seharusnya ada pada
kontraktor dari standar akuntansi biaya sektor publik utama yang
dicakupnya hingga proposal diajukan.
2) Jika kontraktor dan pejabat administrasi kontrak gagal menyetujui
penilaian harga, pejabat administrasi kontrak dapat menetapkan
subjek penyesuaian untuk menyelesaikan prosedur. Pejabat
administrasi kontrak dapat membuat penilaian jika kontraktor
gagal mengajukan proposal setelah mencapai plafon besaran mata
uang umum.

b. Pengaruh Penyesuaian Harga


Perubahan penyesuaian harga seharusnya lebih rendah atau meningkat dari
biaya yang diperkirakan berdasarkan kontrak tipe biaya atau harga yang sudah
ditetapkan. Penyesuaian lebih sulit ketika ditujukan untuk memengaruhi
perubahan sukarela yang tidak meningkatkan biaya organisasi sektor publik.
Pejabat administrasi kontrak harus memastikan kontraktor tidak mengganti
peningkatan biaya yang ada.
 EKSI4207/MODUL 5 5.59

c. Pertanggungjawaban Administrasi
Standar akuntansi biaya sektor publik dan perubahan akuntansi berdampak
pada berbagai organisasi. Hasilnya, administrasi standar akuntansi biaya sektor
publik menyandarkannya dengan pengetahuan pejabat administrasi kontrak dari
unit usaha kontraktor tertentu. Administrasi standar akuntansi biaya oleh
seseorang diperlukan untuk memecahkan perubahan standar akuntansi biaya
secara efisien dan efektif.

7. Contoh Standar Akuntansi Biaya Sektor Publik


Berikut ini adalah contoh standar akuntansi biaya yang diterapkan di
Amerika Serikat.

Tabel 5.4.
Standar-standar Akuntansi Biaya

Standar Akuntansi Biaya 401


Judul Tujuan Persyaratan
Konsistensi Memastikan bahwa praktik kontraktor Praktik perkiraan biaya
dalam menggunakan perkiraan biaya untuk kontraktor dalam menghargai
perkiraan, usulan yang konsisten dengan praktik proposal seharusnya konsisten
akumulasi, akuntansi biaya yang ada, yang digunakan dengan praktik akuntansi biaya
dan laporan untuk mengakumulasi dan laporan biaya. yang diterapkan dalam
biaya akumulasi dan pelaporan biaya.
Konsistensi akan: Praktik akuntansi biaya harus
1. meningkatkan kemungkinan bahwa konsisten dalam area:
transaksi yang comparable 1. klasifikasi elemen atau
diperlakukan sama fungsi biaya sebagai
2. memfasilitasi persiapan perkiraan langsung atau tidak
biaya yang andal dan langsung
perbandingannya dengan kinerja 2. kelompok biaya tak
biaya. Perbandingan akan: langsung dan masing-
a. menyediakan dasar untuk masing elemen atau fungsi
pengendalian keuangan di atas dari penghargaan atau
biaya usulan
b. membantu menegakkan 3. metode alokasi biaya tidak
akuntabilitas langsung pada kontrak.
c. menyediakan dasar untuk
mengevaluasi kapabilitas
perkiraan.
Ulasan: diterapkan di bawah cakupan perubahan dan cakupan penuh. 48 CFR 9904.401
5.60 Akuntansi Sektor Publik 

Standar Akuntansi Biaya 402


Judul Tujuan Persyaratan
Konsistensi Kebutuhan masing-masing tipe Tidak ada tujuan biaya final yang
alokasi biaya biaya hanya dialokasikan sekali mempunyai berbagai biaya yang
yang terjadi dan dengan satu basis untuk dialokasikan sebagai biaya tak
untuk tujuan berbagai kontrak atau tujuan biaya langsung. Jika biaya lain terjadi untuk
yang sama lain. Kriteria menetapkan alokasi tujuan yang sama, dalam keadaan
biaya pada produk, kontrak, atau yang sama, telah dimasukkan sebagai
tujuan biaya lain seharusnya sama biaya langsung atau tujuan biaya final
untuk semua tujuan yang serupa. lainnya dan sebaliknya.
Standar membantu mencegah: Penerapan yang sama pada perkiraan
1. kelebihan pemberian harga biaya yang terjadi sebagaimana
2. penghitungan ganda digunakan dalam proposal kontrak.
Ulasan: diterapkan di bawah cakupan perubahan dan cakupan penuh. 48 CFR 9904.402

Standar Akuntansi Biaya 403


Judul Tujuan Persyaratan
Alokasi belanja Menetapkan kriteria untuk Belanja kantor seharusnya dialokasikan pada
kantor kepada mengalokasikan belanja dasar manfaat atau hubungan timbal balik
bagian kantor kepada bagian antara aktivitas pendukung dan aktivitas
berdasarkan manfaat atau penerimaan.
hubungan timbal balik Fungsi pelayanan terpusat, jika tidak dapat
antara belanja dan dialokasikan secara langsung, seharusnya
penerimaan bagian dialokasikan kepada bagian dasar layanan
melalui: lengkap atau penerimaan masing-masing
1. identifikasi belanja bagian. Sebagai contoh, pembelian terpusat
untuk alokasi dapat dialokasikan oleh jumlah atau nilai
kepada bagian pesanan untuk masing-masing bagian.
praktik tingkatan Staf atau jajaran pengelolaan, jika tidak dapat
maksimal dialokasikan secara langsung, seharusnya
2. akumulasi signifikan dialokasikan menggunakan dasar keterwakilan
alokasi belanja tidak dari total kegiatan yang dikelola, misalnya biaya
langsung ke dalam pabrik untuk pengelolaan pabrik.
kelompok logis dan Pembayaran pusat atau akrual seperti biaya
relatif sama untuk pensiun, jika tidak dapat dialokasikan secara
dialokasikan pada langsung, seharusnya dialokasikan dengan
dasar pencerminan menggunakan alokasi berdasarkan
hubungan belanja keterwakilan faktor pada seluruh pembayaran
kepada bagian sebagai dasar, seperti gaji.
3. alokasi sisa belanja Staf pengelola seperti kepala keuangan
kantor kepada seharusnya dialokasikan pada keterwakilan dari
semua bagian. seluruh kegiatan bagian.
Ulasan: diterapkan hanya pada cakupan penuh. 48 CFR 9904.403
 EKSI4207/MODUL 5 5.61

Standar Akuntansi Biaya 404


Judul Tujuan Persyaratan
Kapitalisasi aset Memfasilitasi Kontraktor harus menetapkan kebijakan yang layak
berwujud pengukuran biaya dan konsisten.
yang terkait Kebijakan seharusnya menunjuk karakteristik ekonomi
dengan aset dan fisik untuk kapitalisasi aset berwujud. Kebijakan
berwujud secara harus ada menurut petunjuk berikut.
konsisten setiap 1. Istilah
waktu. a. Kelangsungan pelayanan minimal tidak
melebihi dua tahun atau dapat menjadi
periode terpendek.
b. Kriteria biaya perolehan yang tidak melebihi
$5,000 atau dapat menjadi jumlah terkecil.
2. Kontraktor dapat menunjuk karakter khusus yang
berhubungan dengan kebijakan kapitalisasi.
3. Kebijakan kontraktor seharusnya menyediakan
identifikasi aset pada praktik perluasan maksimal.
Biaya yang terjadi dari hasil perluasan kelangsungan
atau peningkatan produktivitas aset serta
mempertemukan kriteria kebijakan kapitalisasi yang
harus dikapitalisasikan (perbaikan dan pemeliharaan
adalah periode biaya).
Ulasan: diterapkan hanya untuk cakupan penuh. 48 CFR 9904.404

Standar Akuntansi Biaya 405


Judul Tujuan Persyaratan
Akuntansi untuk Memfasilitasi negosiasi, Biaya tidak diperkenankan atau saling
unallowable audit, administrasi, dan disetujui untuk tidak diperkenankan
costs penyelesaian kontrak dengan seharusnya diidentifikasi dan dikeluarkan
menetapkan petunjuk yang dari berbagai rekening, tagihan, atau
mencakup: proposal kepada pemerintah.
1. identifikasi biaya, Biaya yang ditunjuk sebagai tidak
khususnya menjelaskan diperkenankan merupakan hasil keputusan
tidak diperkenankan tertulis pejabat kontrak yang mengikuti
(unallowable) prosedur perundingan. Ini diidentifikasikan
2. perlakuan akuntansi jika termasuk atau digunakan dalam
biaya untuk disetujui perhitungan berbagai rekening, tagihan,
dan diidentifikasi atau proposal.
sebagai unallowable Secara langsung, biaya terhubung dengan
costs. biaya yang tidak diperkenankan sehingga
tidak terjadi transaksi. Jika tidak terhubung
langsung, biaya yang tidak diperkenankan
tersebut tidak ada.
Catatan: Biaya dari berbagai proyek yang tidak
Unallowable costs disahkan dengan kontrak sebaiknya dihitung
ditentukan oleh organisasi dengan berbagai cara sehingga terpisah dari
5.62 Akuntansi Sektor Publik 

Judul Tujuan Persyaratan


yang disesuaikan dengan biaya-biaya yang disahkan proyek.
Biaya yang tidak diperkenankan menjadi
kontrak dan peraturan serta
anggaran pengadaaan bagian dasar untuk mengalokasikan belanja
barang dan jasa </TD< tak langsung. Maka, biaya yang tidak
TR>. diperkenankan akan menyisakan satu
bagian dari dasar alokasi tersebut.
Ulasan: diterapkan pada cakupan perubahan dan cakupan penuh. 48 CFR 9904.405

Standar Akuntansi Biaya 406


Judul Tujuan Persyaratan
Periode Menyediakan kriteria Kontraktor sebaiknya menggunakan tahun fiskal
akuntansi untuk memilih periode sebagai periode akuntansi biaya, kecuali hal-hal
biaya waktu agar digunakan berikut.
sebagai periode 1. Biaya-biaya dari fungsi tidak langsung hanya
akuntansi biaya. sebagai bagian dari periode akuntansi biaya
Mengurangi dampak dan dapat dialokasikan untuk tujuan biaya
variasi dalam aliran biaya bagian yang sama dari periode tersebut.
pada masing-masing 2. Periode tahunan atau tahun fiskal dapat
periode akuntansi biaya. digunakan jika masing-masing pihak
Meningkatkan menyetujui dan secara konsisten diikuti oleh
objektivitas, konsistensi, kontraktor untuk mengelola, mengendalikan
keterujian, keseragaman, usaha, menyesuaikan akrual, melakukan
dan keterbandingan penundaan, atau menilai yang dilakukan
dalam pengukuran biaya dengan mengacu pada periode tahunan/fiskal.
kontrak. 3. Periode transisi atau satu tahun tidak lebih dari
15 bulan dapat digunakan ketika terjadi
perubahan tahun fiskal.
4. Periode akuntansi biaya yang sama sebaiknya
digunakan untuk mengakumulasikan biaya
dalam kelompok biaya tidak langsung,
sebagaimana penetapan dasar alokasinya.
Ulasan: diterapkan pada cakupan perubahan dan cakupan penuh. 48 CFR 9904.406

Standar Akuntansi Biaya 407


Judul Tujuan Persyaratan
Penggunaan Meningkatkan Biaya standar dapat digunakan untuk memperkirakan,
biaya standar pengukuran biaya mengakumulasi, dan melaporkan biaya dari bahan
untuk bahan dan penetapan langsung dan tenaga kerja langsung ketika
langsung dan biaya bagi biaya standar termasuk dalam buku rekening;
tenaga kerja kontraktor yang biaya standar dan varian terkait dihitung secara tepat
langsung memilih untuk pada tingkatan unit produksi; serta praktik yang
menggunakan tipe berkenaan dengan pengaturan dan perbaikan standar,
sistem akuntansi penggunaan biaya standar, dan disposisi varian
dengan standar. dinyatakan secara tertulis dan diikuti secara konsisten.
 EKSI4207/MODUL 5 5.63

Ulasan: diterapkan hanya pada cakupan penuh. 48 CFR 9904.407 tidak mencakup
penggunaan ukuran sebelum ditetapkan, terutama untuk memperkirakan.

Standar Akuntansi Biaya 408


Judul Tujuan Persyaratan
Akuntansi untuk Memperbaiki dan membuat Biaya kompensasi ketidakhadiran
biaya kompensasi keseragaman dalam pengukuran pegawai sebaiknya ditetapkan pada
ketidakhadiran biaya-biaya liburan, izin sakit, periode akuntansi biaya atau periode-
pegawai hari libur, dan kompensasi periode ketika terjadinya biaya.
ketidakhadiran pegawai lainnya Biaya kompensasi ketidakhadiran
serta meningkatkan kemungkinan untuk periode akuntansi biaya secara
pengukuran biaya dialokasikan keseluruhan sebaiknya dialokasikan
pada tujuan biaya yang lebih prorata dengan dasar tahunan pada
tepat. tujuan biaya final dalam periode
tersebut.
Ulasan: diterapkan hanya pada cakupan penuh. 48 CFR 9904.408

Standar Akuntansi Biaya 409


Judul Tujuan Persyaratan
Penyusutan aset Menyediakan aliran biaya Biaya yang bisa menyusut seharusnya
modal berwujud aset berwujud yang ditetapkan pada periode akuntansi
sistematis dan rasional pada biaya.
manfaat tujuan biaya yang 1. Biaya yang bisa menyusut
melebihi kelangsungan seharusnya menjadi biaya yang
pelayanan yang diharapkan diutamakan daripada nilai residu
dari aset tersebut. yang diperkirakan.
2. Kelangsungan layanan yang
diperkirakan seharusnya
digunakan untuk menentukan
periode akuntansi untuk
menentukan biaya penyusutan.
3. Metode penyusutan seharusnya
mencerminkan rumus pemakaian
dari pelayanan melebihi
kelangsungan aset.
4. Keuntungan atau kerugian dikenali
disposisinya. Hal ini akan
ditentukan pada periode saat
disposisi terjadi.
5. Biaya penyusutan tahunan
seharusnya dialokasikan pada
tujuan biaya.
6. Biaya dapat dihargai secara
langsung dari tujuan biayanya.
Jika pemberian harga dibuat
dengan dasar penggunaan dan
5.64 Akuntansi Sektor Publik 

Judul Tujuan Persyaratan


biaya seluruh aset digunakan
untuk tujuan yang sama, dihargai
dengan cara yang sama.
7. Fungsi aset modal berwujud
sebagai sebuah unit organisasi
yang dihargai biayanya pada
tujuan biaya lainnya berdasarkan
pengukuran pelayanan yang
diberikan oleh unit organisasi.
8. Jika tidak dialokasikan dalam #1
atau #2 , biaya-biaya seharusnya
dimasukkan dalam kelompok
biaya tak langsung.
9. Keuntungan atau kerugian
seharusnya dialokasikan dengan
cara yang sama sebagaimana
biaya penyusutan.
Ulasan: diterapkan hanya untuk cakupan penuh. 48 CFR 9904.409

Standar Akuntansi Biaya 410


Judul Tujuan Persyaratan
Alokasi belanja Menyediakan kriteria Belanja unit usaha umum dan administrasi
unit usaha umum alokasi biaya unit usaha seharusnya dikelompokkan terpisah dengan
dan administratif umum dan administrasi kelompok biaya tidak langsung yang
pada tujuan biaya pada tujuan biaya usaha dialokasikan hanya untuk tujuan biaya akhir.
usaha akhir akhir berdasarkan Kelompok belanja umum dan administrasi
manfaat dan hubungan seharusnya dialokasikan dengan dasar input
timbal balik. biaya yang secara terbaik mewakili seluruh
Meningkatkan kegiatan dalam periode akuntansi biaya,
kemungkinan pencapaian misalnya seluruh input biaya, nilai tambah
tujuan dalam alokasi input biaya, atau elemen tunggal input biaya.
belanja pada tujuan akhir Belanja kantor yang diterima berdasarkan
biaya dan perbandingan bagian seharusnya dimasukkan dalam
data biaya di antara kelompok belanja umum dan administrasi
kontraktor dalam keadaan (diterapkan pengecualian).
yang sama. Berbagai biaya yang tidak memenuhi definisi
kelompok belanja umum dan administrasi
dapat tetap dalam kelompok tersebut,
kecuali biaya itu dapat dialokasikan dengan
ukuran manfaat dan hubungan timbal balik
yang terbaik berdasarkan input biaya lain.
Ulasan: diterapkan hanya untuk cakupan penuh. 48 CFR 9904.410
 EKSI4207/MODUL 5 5.65

Standar Akuntasi Biaya 411

Judul Tujuan Persyaratan


Akuntansi biaya Meningkatkan Kontraktor harus menerapkan secara konsisten
perolehan pengukuran dan kebijakan tertulis untuk mengakumulasi dan
bahan penetapan biaya mengalokasikan biaya bahan.
berdasarkan Biaya unit dalam kategori bahan dapat dialokasikan
tujuan biaya. secara langsung. Tujuan biaya secara khusus
teridentifikasi oleh unit pembelian atau unit produksi.
Biaya bahan yang digunakan hanya dalam fungsi tidak
langsung atau menjadi elemen yang tidak pada produksi
dapat dimasukkan ke dalam kelompok biaya tidak
langsung. (Jika signifikan, biaya bahan tidak langsung
seharusnya ditentukan sebagai aset pada akhir periode).
Kategori biaya bahan seharusnya dihitung dalam catatan
persediaan bahan.
Metode pembiayaan bahan yang dikeluarkan dari
persediaan seharusnya menjadi satu dalam metode
FIFO, LIFO, berat rata-rata, pergerakan rata-rata, atau
biaya standar.
Ulasan: diterapkan hanya pada cakupan penuh 48 CFR 9904.411

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Jelaskan hubungan antarstandar akuntansi sektor publik!


2) Jelaskan yang dimaksud dengan standar nomenklatur!
3) Sebutkan dan jelaskan contoh-contoh arus kas yang timbul dari aktivitas
investasi!
4) Jelaskan yang dimaksud dengan standar akuntansi pemerintahan!
5) Jelaskan track record dan kinerja dari International Public Sector
Accounting Standards (IPSAS)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian Ragam dan Hubungan Antarstandar Akuntansi Sektor Publik.


2) Baca bagian Ragam dan Hubungan Antarstandar Akuntansi Sektor Publik.
3) Baca bagian Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik.
5.66 Akuntansi Sektor Publik 

4) Baca bagian Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik.


5) Baca bagian Standar Akuntansi Keuangan Sektor Publik.

R A NG KU M AN

Secara umum, terdapat empat ragam standar yang mengatur organisasi


sektor publik, yaitu:
1. standar nomenklatur;
2. Standar Akuntansi Sektor Publik (SASP);
3. Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN);
4. Standar Akuntansi Biaya (SAB).

Dalam konteks siklus akuntansi sektor publik, standar-standar di atas


masih terfokus pada tahapan, yaitu tahap pelaporan (SAP, SAK), tahap
audit (SPAP, SPKN), tahap perencanaan—penganggaran (standar akuntansi
biaya), dan tahap perencanaan—pertanggungjawaban publik (standar
nomenklatur). Harus Anda catat bahwa sebagai suatu rangkaian siklus,
ketujuh tahapan dalam siklus akuntansi sektor publik tidak dapat dipisahkan
dan merupakan rangkaian yang tidak terputus. Oleh karena itu, standar yang
mengatur tahapan-tahapan tersebut seharusnya terkait juga dengan seluruh
tahapan siklus akuntansi sektor publik.
 EKSI4207/MODUL 5 5.67

Hubungan Antarstandar Akuntansi Sektor Publik

Standar
Nomenklatur Standar
Akuntansi Biaya
Perencanaan
Publik

Pertanggung Penganggaran
jawaban Publik
Publik

Akuntansi
Sektor Realisasi
SPAP Audit Sektor Publik Anggaran
Publik Publik
SPKN

Pelaporan Keuangan Pengadaan Barang &


Sektor Publik Jasa Publik
SAP
SAK

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Aktivitas operasi (operating) meliputi ....
A. penyediaan layanan
B. seluruh transaksi dan peristiwa lain di luar aktivitas investasi dan
pembelanjaan
C. penyediaan layanan dan pembelanjaan
D. penyediaan layanan dan investasi

2) Karakteristik esensial kewajiban (liabilities) adalah ....


A. organisasi sektor publik mempunyai kewajiban (obligation) masa
lampau
B. organisasi sektor publik mempunyai kewajiban (obligation) masa akan
datang
C. organisasi sektor publik mempunyai kewajiban (obligation) masa kini
D. organisasi sektor publik mempunyai kewajiban (obligation) masa yang
tidak ditentukan (fleksibel)
5.68 Akuntansi Sektor Publik 

3) Kewajiban adalah ....


A. suatu permintaan untuk bertindak atau melaksanakan sesuatu dengan
cara tertentu
B. suatu tugas atau tanggung jawab untuk bertindak atau melaksanakan
sesuatu dengan cara tertentu
C. suatu tuntutan untuk bertindak atau melaksanakan sesuatu dengan cara
tertentu
D. suatu kewenangan untuk bertindak atau melaksanakan sesuatu dengan
cara tertentu

4) Penyesuaian dilakukan antara lain karena ....


A. pertimbangan kebutuhan yang mendesak dan kemampuan pengguna
untuk memahami dan melaksanakan standar yang ditetapkan
B. pertimbangan kewenangan yang mendesak dan kemampuan pengguna
untuk memahami dan melaksanakan standar yang ditetapkan
C. pertimbangan permintaan pasar yang mendesak dan kemampuan
pengguna untuk memahami dan melaksanakan standar yang ditetapkan
D. pertimbangan permintaan investor yang mendesak dan kemampuan
pengguna untuk memahami dan melaksanakan standar yang ditetapkan

5) Tujuan standar pemeriksaan keuangan negara adalah ....


A. meluruskan pemerintah, termasuk instansi dan para pejabatnya dalam
menyelenggarakan pengelolaan dan membuat pertanggungjawaban
keuangan negara yang semakin baik
B. menambah referensi pemerintah, termasuk instansi dan para pejabatnya
dalam menyelenggarakan pengelolaan dan membuat
pertanggungjawaban keuangan negara yang semakin baik.
C. mengelola pemerintah, termasuk instansi dan para pejabatnya dalam
menyelenggarakan pengelolaan dan membuat pertanggungjawaban
keuangan negara yang semakin baik
D. membantu pemerintah, termasuk instansi dan para pejabatnya dalam
menyelenggarakan pengelolaan dan membuat pertanggungjawaban
keuangan negara yang semakin baik
 EKSI4207/MODUL 5 5.69

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang belum
dikuasai.
5.70 Akuntansi Sektor Publik 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1 Tes Formatif 2 Tes Formatif 3


1) B 1) D 1) A
2) A 2) A 2) C
3) A 3) A 3) B
4) D 4) C 4) A
5) C 5) B 5) D
 EKSI4207/MODUL 5 5.71

Daftar Pustaka

Bastian, Indra. (2006). Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta:


Erlangga

Suwardjono. (2005). Teori Akuntansi: Perekayasaan Pelaporan Keuangan.


Yogyakarta: BPFE.
Modul 6

Perencanaan dan Penganggaran Publik


Prof. Indra Bastian, Ph.D.

PE N DA H UL U AN

S ebuah program merupakan rangkaian tindakan yang terencana disertai


dengan pemenuhan sejumlah sumber daya yang signifikan. Proses
perencanaan yang dilaksanakan akan menentukan aktivitas organisasi dan fokus
strategi organisasi. Di samping itu, proses perencanaan pun menentukan arah
dan tujuan organisasi.
6.2 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 1

Perencanaan Publik

A. TEORI PERENCANAAN PUBLIK

Apakah yang dimaksud dengan perencanaan? Perencanaan atau planning


adalah sebuah proses yang dimulai dari penetapan tujuan organisasi yang
menentukan strategi untuk pencapaian tujuan organisasi tersebut secara
menyeluruh serta merumuskan sistem perencanaan yang menyeluruh untuk
mengintegrasikan dan mengoordinasikan seluruh pekerjaan organisasi hingga
tercapainya tujuan organisasi (Robbins dan Coulter, 2002).
Selanjutnya, perencanaan dapat dilihat dari tiga hal, yaitu proses, fungsi
manajemen, dan pengambilan keputusan (Ernie dan Kurniawan, 2005).
1. Sisi proses
Fungsi perencanaan adalah proses dasar yang digunakan untuk memilih
tujuan dan menentukan bagaimana tujuan tersebut akan dicapai.
2. Sisi fungsi manajemen
Perencanaan adalah fungsi saat pimpinan menggunakan pengaruh atas
wewenangnya untuk menentukan atau mengubah tujuan dan kegiatan
organisasi.
3. Sisi pengambilan keputusan
Perencanaan merupakan pengambilan keputusan untuk jangka waktu yang
panjang atau yang akan datang mengenai apa yang akan dilakukan,
bagaimana melakukannya, bilamana, dan siapa yang akan melakukannya.

Pada dasarnya, inti dari perencanaan terletak pada upaya bagaimana


mengantisipasi masa depan berdasarkan tujuan yang ditetapkan dengan
melakukan persiapan yang didasarkan data dan informasi yang tersedia saat ini.
Jadi, aspek yang terkandung dalam perencanaan adalah perumusan tujuan dan
cara mencapai tujuan tersebut dengan memanfaatkan sumber daya yang ada.
Akan tetapi, dalam kenyataannya, sering kali tidak mudah menentukan alat atau
cara mencapai tujuan tersebut. Kondisi ini disebabkan oleh karakter perumusan
tujuan sebuah organisasi sektor publik yang sering kali abstrak dan sangat ideal.
Oleh karena itulah, perencanaan juga menjadi ilmu tersendiri.
Dalam ilmu perencanaan ini, perencanaan dibedakan menjadi dua macam,
yaitu perencanaan sektoral dan perencanaan nasional/regional. Sementara itu,
 EKSI4207/MODUL 6 6.3

berdasarkan dimensi pendekatan dan koordinasi, perencanaan pembangunan


terdiri atas (a) perencanaan makro; (b) perencanaan sektoral; (c) perencanaan
regional, dan (d) perencanaan mikro.
Mari kaji penjelasannya satu per satu. Perencanaan pembangunan makro
adalah perencanaan pembangunan nasional dalam skala makro atau menyeluruh.
Dari model pembangunan ini, dapat dilihat seberapa pesat pertumbuhan
ekonomi, berapa besar tabungan masyarakat dan organisasi pemerintah yang
akan tumbuh, bagaimana proyeksinya, serta hal-hal lainnya secara makro yang
menyeluruh dapat dikaji. Kajian ini dilakukan untuk menentukan tujuan dan
sasaran yang mungkin dicapai dalam jangka waktu rencana dengan
memperhitungkan berbagai variabel ekonomi mikro. Perencanaan makro ini
dilakukan dengan melihat dan memperhitungkan secara cermat keterkaitannya
melalui perencanaan sektoral dan regional.
Sementara itu, perencanaan sektoral adalah perencanaan yang dilakukan
dengan menggunakan pendekatan sektor. Perlu diketahui, sektor adalah
kumpulan kegiatan atau program yang mempunyai persamaan ciri-ciri serta
tujuan. Pembagian menurut klasifikasi fungsional, seperti sektor, dimaksudkan
untuk mempermudah perhitungan dalam mencapai sasaran makro. Sektor-sektor
ini, selain mempunyai ciri-ciri yang berbeda satu sama lain, juga mempunyai
daya dorong yang berbeda dalam mengantisipasi investasi yang dilakukan pada
masing-masing sektor. Meskipun pendekatan ini menentukan kegiatan oleh unit
organisasi di lokasi tertentu, faktor lokasi pada dasarnya dipandang sebagai
tempat atau lokasi kegiatan saja. Pendekatan ini berbeda dengan pendekatan
perencanaan lainnya, terutama yang bertumpu pada lokasi kegiatan.
Sementara itu, suatu perencanaan dengan dimensi pendekatan regional
menitikberatkan pada aspek lokasi tempat kegiatan dilakukan. Di Indonesia,
organisasi pemerintah daerah mempunyai kepentingan yang berbeda dengan
instansi pusat dalam melihat aspek ruang di suatu daerah. Departemen/lembaga
pusat dengan visi atau kepentingan yang bertitik berat sektoral melihat “lokasi
untuk kegiatan”, sedangkan pemerintah daerah dengan titik berat pendekatan
pembangunan regional (wilayah/daerah) melihat “kegiatan untuk lokasi”. Kedua
pola pikir itu bisa saja menghasilkan hal yang sama, tetapi sangat mungkin
menghasilkan usulan yang berbeda. Pemerintah daerah dalam merencanakan
pembangunan mengupayakan pendayagunaan ruang di daerahnya dan
mengisinya dengan berbagai kegiatan (sektoral) sedemikian rupa. Maka itu,
alternatif pembangunan yang terbaik bagi daerah tersebut dihasilkan. Pilihan
daerah terhadap alternatif yang tersedia dapat menghasilkan pertumbuhan yang
6.4 Akuntansi Sektor Publik 

tidak optimal dari sudut pandang sektor yang melihat kepentingan nasional
secara sektoral. Berbagai pendekatan tersebut perlu dipadukan dalam
perencanaan pembangunan nasional yang terdiri atas pembangunan sektor-
sektor di berbagai daerah dan pembangunan daerah/wilayah yang bertumpu
pada sektor-sektor.
Pembahasan selanjutnya adalah perencanaan makro. Harus Anda ketahui
bahwa perencanaan mikro merupakan perencanaan skala perinci dalam
perencanaan tahunan yang merupakan penjabaran rencana makro, sektoral,
ataupun regional ke dalam susunan proyek dan kegiatan dengan berbagai
dokumen perencanaan dan penganggarannya. Perencanaan ini sangat penting
karena pada dasarnya pencapaian tujuan dan sasaran pembangunan seluruhnya
diandalkan pada implementasi dari rencana di tingkat mikro. Efektivitas dan
efisiensi yang menjadi masalah nasional sehari-hari dapat ditelusuri
penanganannya dalam perencanaan dan pelaksanaan rencana di tingkat mikro.
Bagi organisasi yang bergerak dalam sektor publik, khususnya yang
bergerak dalam pelayanan publik, perencanaan tidak akan terlepas dari
ketersediaan data pembangunan. Bagaimana data dapat membantu proses
pembuatan perencanaan? Menurut beberapa ahli ekonomi, penggunaan paling
penting dari data atau disebut juga dengan “indikator pembangunan” ditujukan
untuk menyediakan target perencanaan. Sebagai contoh, dalam organisasi
pemerintahan, indikator pendapatan per kapita yang ingin dicapai oleh suatu
daerah sering dijadikan tujuan yang dibidik dengan kemajuan pembangunan
yang diinginkan. Selain itu, target pengurangan angka kemiskinan juga menjadi
proyek atau program yang relatif strategis bagi daerah.
Contohnya, ketika berbicara mengenai lembaga penyedia data, tidak
terlepas dari sistem perstatistikan. Di wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia, lembaga pemerintah yang bertugas di bidang kegiatan statistik adalah
Badan Pusat Statistik (BPS). Secara struktural, BPS bertanggung jawab
langsung kepada presiden (Keputusan Presiden Nomor 178 Tahun 2000 tentang
Susunan Organisasi dan Tugas Lembaga Pemerintah Nondepartemen). Di
samping keberadaannya di pusat, BPS juga mempunyai kantor perwakilan di
setiap provinsi dan kabupaten/kota dengan sebutan instansi vertikal BPS
provinsi dan BPS kabupaten/kota.
Berkaitan dengan penyediaan data untuk perencanaan pembangunan di
daerah, mekanisme yang berjalan selama ini adalah koordinasi BPS provinsi dan
BPS kabupaten/kota dengan pemerintah daerah. Oleh karena itu, upaya
penyediaan data untuk perencanaan pembangunan haruslah melibatkan pihak-
 EKSI4207/MODUL 6 6.5

pihak tersebut. Secara teknis, data yang diolah dan kemudian disebarluaskan
oleh BPS provinsi atau kabupaten/kota diperoleh dengan cara survei, laporan,
serta catatan rutin dari instansi pemerintah daerah.
Bagi organisasi sektor publik nonpemerintah, data pembangunan juga
diperlukan sebagai bahan pertimbangan pengambilan keputusan organisasi,
terutama data konsumen/masyarakat. Dengan dukungan data yang memadai,
keputusan organisasi diharapkan akan tepat pada sasaran.

1. Fungsi Perencanaan/Planning
Sementara itu, fungsi perencanaan adalah membuat tujuan organisasi yang
diikuti dengan pembuatan berbagai rencana untuk mencapai tujuan yang telah
ditentukan. Secara singkat, berdasarkan rangkuman dari beberapa pustaka,
antara lain Bryson (1988); Bryson dan Einsweiler (1988); Gordon (1993);
Djunaedi (1995), perencanaan strategis untuk sektor publik mempunyai
karakteristik sebagai berikut.
a. Dipisahkan antara rencana strategis dan rencana operasional. Rencana
strategis memuat antara lain visi, misi, dan strategi (arahan kebijakan).
Sementara itu, rencana operasional memuat program dan rencana tindakan
(aksi).
b. Penyusunan rencana strategis melibatkan secara aktif semua stakeholders di
masyarakat (dengan kata lain, pemerintah adalah satu-satunya pemeran
dalam proses perencanaan strategis).
c. Tidak semua isu atau masalah dipilih untuk ditangani. Dalam proses
perencanaan strategis, ditetapkan isu-isu yang dianggap paling strategis
atau fokus-fokus yang paling diprioritaskan untuk ditangani.
d. Kajian lingkungan internal dan eksternal secara kontinu dilakukan agar
pemilihan strategi selalu up to date berkaitan dengan peluang dan ancaman
di lingkungan luar dan mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan yang
ada di lingkungan internal.

Karakteristik tersebut diilustrasikan pada Gambar 6.1.


6.6 Akuntansi Sektor Publik 

RENCANA STRATEGIS:
antara lain memuat: visi, misi, isu-isu strategis, dan strategi

RENCANA OPERASIONAL:
antara lain memuat: program dan proyek/rencana tindakan

TINDAKAN AKSI

Gambar 6.1.
Proses dan Macam Bagian Perencanaan Strategis

2. Penggunaan Data dan Informasi untuk Kebijakan Pembangunan:


Contoh Pemerintahan Daerah di Indonesia
Selama ini, proses perencanaan pembangunan dilakukan dengan berbagai
pendekatan. Sebelum era desentralisasi, proses perencanaan pembangunan
daerah lebih bersifat sentralistis. Dalam proses itu, pemerintah daerah menerima
agenda perencanaan pembangunan dari pusat untuk dijalankan dalam kerangka
memenuhi jadwal atau agenda perencanaan yang telah menjadi pola baku yang
ditetapkan pemerintah pusat. Implikasi lebih jauh dari proses tersebut adalah
ketergantungan pemerintah daerah yang semakin besar kepada pemerintah
pusat.
Dalam era desentralisasi seperti sekarang ini, proses perencanaan
pembangunan sudah mengalami pergeseran paradigma. Dalam hal ini, proses
bottom up planning sudah mulai dilakukan secara lebih intensif dibandingkan
masa sebelumnya. Kemudian, tataran pelaksanaan pembangunan juga sudah
lebih melihat kepentingan daerah dan lebih banyak melibatkan masyarakat dan
dunia usaha. Orientasi demikian diharapkan dapat mengurangi ketergantungan
pemerintah daerah pada pemerintah pusat. Selain itu, kemandirian juga akan
ditumbuhkan dalam pendanaan dan pelaksanaan pembangunan.
Peran pemerintah daerah yang semakin besar dalam perencanaan dan
pelaksanaan pembangunan di daerah juga akan menimbulkan beberapa
konsekuensi yang harus diterima (Bagdja Muljarijadi, 2000). Hal tersebut dapat
dilihat berikut ini.
 EKSI4207/MODUL 6 6.7

a. Dibutuhkannya data dasar yang lebih lengkap lagi dalam melaksanakan


pembangunan di daerah agar setiap tahapan pembangunan dapat dilandasi
data yang lebih aktual.
b. Dibutuhkannya sumber daya manusia yang lebih baik dalam proses
perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi pembangunan.
c. Dibutuhkannya partisipasi masyarakat dan swasta yang semakin besar
dalam proses pembangunan.
d. Dibutuhkannya kreativitas untuk mencari sumber pendapatan daerah yang
baru. Hal itu untuk mengimbangi pertumbuhan pembangunan daerah yang
semakin pesat.

B. SISTEM PERENCANAAN PUBLIK

Dalam setiap organisasi, rencana disusun secara hierarki dan sejalan dengan
struktur organisasinya. Pada setiap jenjang, rencana mempunyai fungsi ganda
sebagai sasaran yang harus dicapai oleh jenjang di bawahnya dan merupakan
langkah yang harus dilakukan untuk mencapai sasaran yang ditetapkan oleh
jenjang di atasnya.
Jenis rencana terdapat dua macam. Pertama, rencana strategis yang disusun
untuk mencapai tujuan umum organisasi, yaitu pelaksanaan misi organisasi.
Kedua, rencana operasional yang merupakan perincian tentang bagaimana
rencana strategis dilaksanakan. Mari kaji penjelasannya satu per satu di bawah
ini.
a. Rencana strategis sering disebut perencanaan jangka panjang (long range
planning). Ini adalah proses pengambilan keputusan yang menyangkut
tujuan jangka panjang organisasi, kebijakan yang harus diperhatikan, serta
strategi yang harus dijalankan untuk mencapai tujuan tersebut. Untuk
melaksanakan strategi tersebut, program kerja yang teperinci harus disusun
dan mencakup kegiatan yang harus dilakukan, kapan harus dimulai, kapan
harus selesai, dan siapa yang harus bertanggung jawab serta sumber daya
manusia yang diperlukan. Singkatnya, perencanaan strategis adalah proses
perencanaan jangka panjang yang sudah diformalkan dan digunakan untuk
merumuskan tujuan organisasi serta cara menghadapinya.
b. Rencana operasional terdiri atas dua hal. Pertama, rencana sekali pakai
(single use plan), yakni rencana yang disusun untuk mencapai tujuan
tertentu dan dibubarkan segera setelah tujuan ini tercapai. Kedua, rencana
6.8 Akuntansi Sektor Publik 

permanen (standing plans), yakni pendekatan yang sudah distandardisasi


untuk menghadapi situasi berulang dan dapat diramalkan sebelumnya.

Sistem perencanaan mencakup lima pendekatan dalam seluruh rangkaian


perencanaan, yaitu:
a. politik;
b. teknokratik;
c. partisipatif;
d. atas-bawah (top-down);
e. bawah-atas (bottom-up).

Contoh riilnya dapat Anda pelajari sebagai berikut. Pendekatan politik di


dalam organisasi pemerintahan memandang bahwa pemilihan presiden/kepala
daerah adalah proses penyusunan rencana karena rakyat menentukan pilihannya
berdasarkan program-program pembangunan yang ditawarkan masing-masing
calon presiden/kepala daerah. Demikian halnya di dalam organisasi partai
politik ketika pemilihan ketua umum partai. Oleh karena itu, rencana
pembangunan dalam organisasi publik merupakan penjabaran agenda
pembangunan yang ditawarkan pimpinan dari organisasi publik tersebut pada
saat kampanye ke dalam rencana pembangunan jangka menengah.
Sementara itu, perencanaan dengan pendekatan teknokratik dilaksanakan
dengan menggunakan metode dan kerangka berpikir ilmiah oleh lembaga atau
satuan kerja yang memiliki fungsi perencanaan. Perencanaan dengan pendekatan
partisipatif dilaksanakan dengan melibatkan semua pihak yang berkepentingan
(stakeholders) terhadap pembangunan. Pelibatan mereka dilakukan dalam
rangka mendapatkan aspirasi dan menciptakan rasa memiliki (sense of
belonging). Sementara itu, pendekatan atas-bawah dan bawah-atas dalam
perencanaan dilaksanakan menurut jenjang yang ada dalam organisasi. Rencana
hasil proses atas-bawah dan bawah-atas diselaraskan melalui musyawarah yang
dilaksanakan, baik di tingkat nasional, provinsi, kabupaten/kota, kecamatan,
maupun desa.
Adapun perencanaan pembangunan terdiri atas empat tahapan, yaitu:
a. penyusunan rencana;
b. penetapan rencana;
c. pengendalian pelaksanaan rencana;
d. evaluasi pelaksanaan rencana.
 EKSI4207/MODUL 6 6.9

Keempat tahapan tersebut diselenggarakan secara berkelanjutan yang


nantinya secara keseluruhan membentuk satu siklus perencanaan yang utuh.
Terkait dengan tahap penyusunan rencana, tahap ini dilaksanakan untuk
menghasilkan rancangan lengkap yang siap untuk ditetapkan. Tahapan
penyusunan tersebut terdiri atas empat langkah berikut ini.
1. Langkah pertama adalah penyiapan rancangan rencana pembangunan yang
bersifat teknokratik, menyeluruh, dan terukur.
2. Langkah kedua, masing-masing unit organisasi menyiapkan rancangan
rencana kerja dengan berpedoman pada rancangan rencana pembangunan
yang telah disiapkan.
3. Langkah ketiga adalah melibatkan masyarakat (stakeholders) dan
menyelaraskan rencana pembangunan yang dihasilkan masing-masing
jenjang organisasi melalui musyawarah perencanaan pembangunan.
4. Langkah keempat adalah penyusunan rancangan akhir rencana
pembangunan. Ini dilanjutkan dengan penetapan rencana menjadi produk
hukum sehingga semua pihak terikat untuk melaksanakannya.

Analisis suatu contoh praktik kinerja organisasi sektor publik yang hendak
mempromotori suatu program pembangunan. Kemudian, aplikasikan tahap
penyusunan perencanaan pembangunannya seperti apa.
Selain itu, terdapat suatu proses yang dinamakan pengendalian pelaksanaan
rencana pembangunan. Harus Anda ketahui bahwa pengendalian pelaksanaan
rencana pembangunan dimaksudkan untuk menjamin tercapainya tujuan dan
sasaran pembangunan yang tertuang dalam dokumen perencanaan melalui
kegiatan koreksi dan penyesuaian. Tugas ini dilakukan oleh pimpinan unit
organisasi selama pelaksanaan rencana tersebut. Selanjutnya, pimpinan unit
perencanaan menghimpun dan menganalisis hasil pemantauan pelaksanaan
rencana pembangunan dari masing-masing pimpinan unit kerja organisasi sesuai
tugas dan kewenangannya.
Selain itu, terdapat juga proses evaluasi pelaksanaan rencana yang
merupakan bagian dari kegiatan perencanaan pembangunan yang secara
sistematis mengumpulkan dan menganalisis data serta informasi untuk menilai
pencapaian sasaran, tujuan, dan kinerja pembangunan selama ini. Evaluasi ini
dilaksanakan berdasarkan indikator dan sasaran kinerja yang tercantum dalam
dokumen rencana pembangunan. Indikator dan sasaran kinerja mencakup
masukan (input), keluaran (output), hasil (result), manfaat (benefit), dan dampak
(impact).
6.10 Akuntansi Sektor Publik 

C. SIKLUS PERENCANAAN PUBLIK

Patut Anda ketahui bahwa dalam organisasi sektor publik, terdapat suatu
proses yang dinamakan pengambilan keputusan. Proses ini merupakan unsur
penting dalam perencanaan. Apakah yang dimaksud dengan proses pengambilan
keputusan? Proses pengambilan keputusan merupakan proses mengembangkan
dan memilih langkah-langkah yang akan diambil untuk menghadapi masalah-
masalah dalam organisasi sektor publik. Pimpinan harus mengambil keputusan
tentang ramalan situasi yang akan terjadi pada masa datang. Misalnya, yang
berhubungan dengan keadaan ekonomi, langkah-langkah apa yang akan
dilakukan, dan sebagainya. Dalam proses tersebut, mereka harus memutuskan
sasaran yang akan dicapai, menganalisis sumber daya yang dimiliki organisasi,
dan memikirkan serta merancang bagaimana mengaplikasikannya untuk
mencapai sasaran tersebut. Dalam hal ini, sikap fleksibilitas diperlukan dalam
menghadapi perubahan.
Sementara itu, dalam mencapai perencanaan yang efektif, terdapat beberapa
hal yang sering kali menjadi halangan. Hal-hal tersebut dapat dilihat sebagai
berikut.
1. Kegagalan manajemen dalam memahami sistem yang tengah terjadi di
sekitar area organisasi.
2. Kurangnya dukungan manajemen dalam sistem perencanaan. Pimpinan
kurang mendukung dan berperan serta dalam segala kegiatan.
3. Kegagalan memahami peran kritik perencanaan dalam proses manajemen.

Lebih mendalam lagi bahwa suatu perencanaan juga dapat menjadi alat
kontrol organisasi yang akan membantu mengarahkan langkah organisasi
menuju patokan yang seharusnya dituju. Selain itu, perencanaan juga membantu
menetapkan standar kinerja yang nantinya akan menyediakan petunjuk arah dan
tujuan dalam operasionalisasi aktivitas organisasi. Perencanaan strategis
merupakan titik awal dalam langkah pengelolaan perencanaan dan kontrol
aktivitas organisasi.
Terkait dengan adanya siklus perencanaan, siklus ini mengikutsertakan
semua aspek perencanaan ke dalam kesatuan proses yang terpadu. Siklus
perencanaan ini memang bertugas untuk memastikan perjalanan rencana
tersebut dengan matang, terfokus dengan baik, ulet, hemat biaya, dan praktis.
Siklus perencanaan dalam organisasi sektor publik sebagai berikut.
 EKSI4207/MODUL 6 6.11

1.
Evaluasi hasil pelaksanaan tahun
lalu dan Penetapan Prosedur
Perencanaan
13. 2.
Penetapan dokumen Organisasi Pendukung
perencanaan Perencanaan

12. 3.
Pembahasan draft Penetapan asumsi
dokumen perencanaan perencanaan

11. 4.Kriteria evaluasi hasil


Penyelesaian draft perencanaan (SPM)
dokumen perencanaan

10. 5.
Penentuan usulan rencana Penyusunan
program kerja indikator program

9. 6.
Penentuan draft skala Penyusunan kertas kerja
prioritas dan plafon Perencanaan strategi dan
anggaran program

8. 7.
Penentuan usulan Partisipasi masyarakat dalam
perencanaan strategik perencanaan (musrenbang)

Gambar 6.2.
Siklus Perencanaan Publik

Dalam tahapan perencanaan publik, seperti yang terangkai dalam siklus di


atas, terbagi tahap prapelaksanaan dan tahap pelaksanaan perencanaan publik.
Tahapan prapelaksanaan perencanaan publik terdiri atas tahapan berikut ini.

1. Evaluasi Hasil Pelaksanaan Tahun Lalu dan Penetapan Prosedur


Perencanaan
Dengan evaluasi ini, gambaran pelaksanaan aktivitas dapat ditentukan mana
yang telah berjalan dengan baik atau yang kurang optimal sehingga perencana
bisa menyusun strategi baru yang bisa meningkatkan kualitas pelaksanaan dari
kegiatan-kegiatan yang kurang optimal serta mempertahankan pelaksanaan
kegiatan yang sudah berjalan baik. Setelah melakukan evaluasi dari pelaksanaan
aktivitas tahun lalu, prosedur perencanaan pun ditetapkan.
6.12 Akuntansi Sektor Publik 

Penentuan prosedur perencanaan menjadi suatu hal yang penting dalam


siklus perencanaan. Prosedur yang baik dan benar akan memberikan arahan
yang tepat dalam keberhasilan proses perencanaan.

2. Organisasi Pendukung Perencanaan


Strategi perencanaan dari hasil evaluasi tahun lalu dan prosedur
perencanaan akan dapat dilaksanakan oleh organisasi pendukung perencanaan.
Dengan kata lain, melalui organisasi ini, langkah-langkah pelaksanaan
perencanaan akan dilakukan.

3. Penetapan Asumsi Perencanaan


Setelah dilakukannya evaluasi atas pelaksanaan kegiatan tahun lalu, hasil
dari evaluasi tersebut akan digunakan sebagai dasar dalam membuat asumsi
perencanaan untuk tahun berjalan.

4. Kriteria Evaluasi Hasil Perencanaan


Agar perencanaan dapat dijalankan sesuai dengan prosedur pelaksanaan dan
hasil yang telah ditetapkan, sebelumnya perlu disepakati berbagai kriteria
evaluasi hasil perencanaan. Kriteria inilah yang dapat menilai apakah hasil
perencanaan dikatakan berhasil atau tidak.

5. Penyusunan Indikator Program


Selain kriteria evaluasi hasil perencanaan, pelaksanaan perencanaan juga
membutuhkan indikator program. Indikator program ini akan merangkai
bagaimana input, benefit, outcome, output, dan impact suatu program
seharusnya dijalankan. Dengan demikian, pelaksanaan program akan dapat
dikendalikan dengan semaksimal mungkin.

Tahapan pelaksanaan perencanaan publik terdiri atas berikut ini.


1. Pembuatan Kertas Kerja Perencanaan Strategi dan Program
Tahapan pelaksanaan perencanaan publik dimulai dengan pembuatan kertas
kerja strategi dan program. Kertas kerja ini dibuat sebagai konsep awal atau
usulan-usulan, terkait strategi dan program yang hendak dilakukan.

2. Partisipasi Masyarakat dalam Perencanaan (Musrenbang)


Setelah pembuatan kertas kerja perencanaan strategi dan program tahun
berjalan, tahap berikutnya adalah pembicaraan atau permusyawarahan
 EKSI4207/MODUL 6 6.13

perencanaan bertahap. Hal ini dilakukan untuk menjaring berbagai aspirasi


masyarakat atau memberikan wadah bagi masyarakat agar berpartisipasi dalam
menentukan program-program berdasarkan kebutuhan riilnya.

3. Penentuan Usulan Perencanaan Strategis


Dari kertas kerja perencanaan strategi serta program yang telah dibuat dan
dimusyawarahkan, pada akhir musyawarah akan dihasilkan usulan-usulan
perencanaan strategis berdasarkan keputusan bersama. Ketentuan ini menjadi
dasar bagi proses selanjutnya, baik pada penentuan program maupun terkait
anggaran.

4. Penentuan Draf Skala Prioritas dan Plafon Anggaran


Tidak seluruh kebutuhan dan aspek perencanaan dimasukkan dalam draf
dokumen perencanaan. Terkait dengan keterbatasan sumber daya yang ada,
skala prioritas dan plafon anggaran perlu disusun dalam draf dokumen
perencanaan. Skala prioritas dan plafon anggaran disusun untuk mengakomodasi
kepentingan dari yang paling mendesak dan segera membutuhkan tindakan
hingga kepentingan yang paling ringan.

5. Penentuan Usulan Rencana Program Kerja


Draf dokumen perencanaan yang sudah disertai dengan skala prioritas dan
plafon anggaran dibahas oleh legislatif dan eksekutif untuk mencapai
kesepakatan bersama tentang struktur draf usulan rencana program kerja yang
tepat dan sesuai kondisi organisasi beserta lingkungannya.

6. Penyelesaian Draf Dokumen Perencanaan


Usulan rencana program kerja yang telah ditentukan kemudian dinyatakan
ke dalam draf dokumen perencanaan sebelum pembahasan final dilakukan.

7. Pembahasan Draf Dokumen Perencanaan


Draf dokumen perencanaan yang telah dihasilkan kemudian dibahas dalam
rapat paripurna untuk menghasilkan kesepakatan akhir dokumen perencanaan.

8. Penetapan Dokumen Perencanaan


Melalui proses pembahasan dan kesepakatan bersama, draf dokumen
perencanaan tersebut ditetapkan dan disahkan menjadi dokumen perencanaan
6.14 Akuntansi Sektor Publik 

dengan peran sebagai pedoman dalam pelaksanaan kegiatan yang sudah


direncanakan.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apakah pengertian dari perencanaan?


2) Sebutkan dan jelaskan pemahaman tentang perencanaan dari sisi proses,
fungsi manajemen, dan pengambilan keputusan!
3) Apakah yang dimaksud dengan perencanaan pembangunan makro? Berikan
contohnya!
4) Sebutkan dan jelaskan jenis rencana yang sering diterapkan di organisasi
publik!
5) Jelaskan apa yang dimaksud dengan pengendalian pelaksanaan rencana
pembangunan! Berikan contohnya!
6) Sebutkan dan jelaskan hambatan dalam mencapai perencanaan yang efektif!
7) Sebutkan dan jelaskan aspek yang diikutsertakan dalam siklus perencanaan!
8) Sebutkan dan jelaskan dengan singkat siklus perencanaan dalam organisasi
sektor publik!
9) Apakah urgensi dari perencanaan strategis dalam organisasi sektor publik?
10) Sebutkan dan jelaskan tahapan prapelaksanaan perencanaan publik!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Baca bagian teori perencanaan publik.


2) Baca bagian teori perencanaan publik.
3) Baca bagian sistem perencanaan publik.
4) Baca bagian sistem perencanaan publik.
5) Baca bagian sistem perencanaan publik.
6) Baca bagian siklus perencanaan publik.
7) Baca bagian siklus perencanaan publik.
8) Baca bagian siklus perencanaan publik.
9) Baca bagian siklus perencanaan publik.
10) Baca bagian siklus perencanaan publik.
 EKSI4207/MODUL 6 6.15

R A NG KU M AN

Perencanaan dapat dilihat dari tiga hal, yaitu proses, fungsi


manajemen, dan pengambilan keputusan (Ernie dan Kurniawan, 2005).
Fungsi perencanaan adalah suatu kegiatan membuat tujuan organisasi dan
diikuti dengan pembuatan berbagai rencana untuk mencapai tujuan yang
telah ditentukan tersebut.
Sistem perencanaan mencakup lima pendekatan dalam seluruh
rangkaian perencanaan:
1. politik;
2. teknokratik;
3. partisipatif;
4. atas-bawah (top-down);
5. bawah-atas (bottom-up).
Perencanaan pembangunan terdiri atas empat tahapan:
1. penyusunan rencana;
2. penetapan rencana;
3. pengendalian pelaksanaan rencana;
4. evaluasi pelaksanaan rencana.

Evaluasi pelaksanaan rencana adalah bagian dari kegiatan perencanaan


pembangunan yang secara sistematis mengumpulkan dan menganalisis data
dan informasi untuk menilai pencapaian sasaran, tujuan, dan kinerja
pembangunan. Evaluasi ini dilaksanakan berdasarkan indikator dan sasaran
kinerja yang tercantum dalam dokumen rencana pembangunan. Indikator
dan sasaran kinerja mencakup masukan (input), keluaran (output), hasil
(result), manfaat (benefit), dan dampak (impact).
Pengambilan keputusan merupakan unsur penting dalam perencanaan,
yaitu proses mengembangkan dan memilih langkah-langkah yang akan
diambil untuk menghadapi masalah-masalah dalam organisasi sektor
publik. Pimpinan harus mengambil keputusan tentang ramalan situasi yang
akan terjadi pada masa datang. Misalnya, keadaan ekonomi, langkah-
langkah apa yang akan dilakukan, dan sebagainya. Mereka harus
memutuskan sasaran yang akan dicapai, menganalisis sumber daya yang
dimiliki organisasi, dan bagaimana mengaplikasikannya untuk mencapai
sasaran tersebut. Dalam hal ini, sikap fleksibilitas diperlukan dalam
menghadapi perubahan.
Dalam mencapai perencanaan yang efektif, ada banyak hal yang sering
kali menjadi halangan. Hal-hal tersebut dapat dilihat di bawah ini.
1. Kegagalan manajemen dalam memahami sistem yang tengah terjadi di
sekitar area organisasi.
6.16 Akuntansi Sektor Publik 

2. Kurangnya dukungan manajemen dalam sistem perencanaan. Pimpinan


kurang mendukung dan berperan serta dalam segala kegiatan.
3. Kegagalan memahami peran kritik perencanaan dalam proses
manajemen.

Siklus Perencanaan dalam Organisasi Sektor Publik

Siklus Perencanaan Publik

1.
Evaluasi hasil pelaksanaan tahun
lalu dan Penetapan Prosedur
Perencanaan
13. 2.
Penetapan dokumen Organisasi Pendukung
perencanaan Perencanaan

12. 3.
Pembahasan draft Penetapan asumsi
dokumen perencanaan perencanaan

11. 4.Kriteria evaluasi hasil


Penyelesaian draft perencanaan (SPM)
dokumen perencanaan

10. 5.
Penentuan usulan rencana Penyusunan
program kerja indikator program

9. 6.
Penentuan draft skala Penyusunan kertas kerja
prioritas dan plafon Perencanaan strategi dan
anggaran program

8. 7.
Penentuan usulan Partisipasi masyarakat dalam
perencanaan strategik perencanaan (musrenbang)

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Hal yang termasuk karakteristik dari perencanaan strategis untuk sektor
publik adalah ....
A. agenda evaluasi yang rigid dan sistematis
B. pembagian kerja jelas
 EKSI4207/MODUL 6 6.17

C. memiliki visi misi ke depan yang konstruktif


D. dipisahkan antara rencana strategis dan rencana operasional

2) Dalam setiap organisasi, rencana disusun secara hierarki sejalan dengan ….


A. struktur organisasinya
B. visi misi
C. kegagalan masa lalu
D. idealisme pemimpinnya

3) Sistem perencanaan mencakup lima pendekatan dalam seluruh rangkaian


perencanaan, yaitu ....
A. fungsional, teknokratik, partisipatif, atas-bawah (top-down), dan
bawah-atas (bottom-up)
B. kultural, teknokratik, partisipatif, atas-bawah (top-down), dan bawah-
atas (bottom-up)
C. politik, teknokratik, partisipatif, atas-bawah (top-down), dan bawah-
atas (bottom-up)
D. regional wilayah, teknokratik, partisipatif, atas-bawah (top-down), dan
bawah-atas (bottom-up)
4) Berikut ini bukan salah satu dari empat tahapan perencanaan
pembangunan ….
A. penyusunan rencana
B. penetapan rencana
C. pengendalian pelaksanaan rencana dan evaluasi pelaksanaan
D. review rencana

5) Perencanaan dengan pendekatan yang menggunakan metode dan kerangka


berpikir ilmiah oleh lembaga atau satuan kerja yang secara fungsional
disebut pendekatan ....
A. teknokratik
B. partisipatif
C. top down
D. bottom up

6) Pada dasarnya, perencanaan membantu ....


A. menetapkan standar kinerja yang menyediakan petunjuk arah dan
tujuan dalam operasionalisasi aktivitas organisasi
B. mempermudah proses evaluasi organisasi
C. mengumpulkan penggerak-penggerak yang potensial
D. menyajikan variasi program kerja suatu organisasi sektor publik ke
depan
6.18 Akuntansi Sektor Publik 

7) Manfaat evaluasi adalah ....


A. mengetahui sistem penilaian
B. mengurangi miskomunikasi
C. gambaran pelaksanaan aktivitas yang telah berjalan dengan baik atau
yang kurang optimal
D. sarana kroscek informasi

8) Selanjutnya, hasil dari evaluasi tersebut akan digunakan sebagai dasar


dalam ....
A. membuat anggaran
B. membuat asumsi perencanaan untuk tahun berjalan
C. menentukan SDM penggerak
D. pelaksanaan audit

9) Tahapan pelaksanaan perencanaan publik dimulai dengan ....


A. pembuatan kertas kerja perencanaan strategi dan program
B. penyusunan regulasi
C. pembentukan tim
D. evaluasi perencanaan tahun yang sudah berjalan

10) Melalui proses pembahasan dan kesepakatan bersama, draf dokumen


perencanaan tersebut selanjutnya ....
A. di-review
B. evaluasi tim
C. penggalian data
D. ditetapkan dan disahkan menjadi dokumen perencanaan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar. Kemudian,
gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap
materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 EKSI4207/MODUL 6 6.19

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%, Anda
harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang belum
dikuasai.
6.20 Akuntansi Sektor Publik 

Kegiatan Belajar 2

Teknik Perencanaan Publik dan Contoh


Praktik Perencanaan Publik

A. TEKNIK PERENCANAAN PUBLIK

Dalam sebuah organisasi, rencana disusun dalam suatu hierarki yang sejajar
dengan struktur organisasi. Artinya, struktur yang lebih atas dalam suatu
organisasi harus melaksanakan perencanaan yang memiliki ruang lingkup lebih
luas dibanding struktur yang lebih rendah. Dalam hal ini, struktur atas (top
manajer) melaksanakan perencanaan yang terwujud dalam bentuk penetapan
tujuan, misi, sasaran, dan strategi organisasi. Sementara itu, struktur menengah
(middle manager) dan struktur bawah (lower manager) melaksanakan
perencanaan yang terwujud dalam bentuk pelaksanaan program, proyek, dan
prosedur. Di samping itu, pada setiap struktur hierarki atau tingkatan organisasi,
rencana mempunyai dua fungsi, yakni menentukan sasaran yang harus dicapai
pada tingkat yang lebih rendah dan sebagai alat mencapai sasaran pada tingkat
lebih tinggi berikutnya.
Dalam buku The Practice of Local Government Planning (So, Frank S., and
Judith Getzels, 1988), disebutkan mengenai lima langkah utama dalam proses
perencanaan, terutama level perencanaan dan manajemen secara umum.
1. Tujuan dasar (basic goals): menetapkan tujuan dasar pemerintah daerah,
misalnya apakah kita menginginkan perkembangan dan bagaimana.
2. Studi dan analisis (study and analysis): studi penggunaan lahan, demografi,
transportasi, karakteristik ekonomi, dan kecenderungan-kecenderungan
pada pemerintah daerah yang bersangkutan. Analisis lingkungan dan
keterbatasan ekonomi.
3. Rencana atau persiapan kebijakan (plan or policy preparation):
membangun sebuah rencana atau pernyataan kebijakan yang menyatakan
bagaimana, di mana, dan kapan suatu organisasi akan dibangun.
4. Pelaksanaan dan pengakibatan (implementation and effectuation):
menggunakan alat, seperti peraturan tentang zoning (zona) dan peraturan
subdivisi/pembangunan lahan, teknik manajemen pertumbuhan, dan
program peningkatan modal melaksanakan rencana dalam bentuk
pernyataan kebijakan.
 EKSI4207/MODUL 6 6.21

5. Pengamatan dan arus balik (monitoring and feedback): mengamati


pencapaian rencana dan menyesuaikan alat pelaksanaan jika diperlukan.

Dalam buku yang sama, kenyataannya bahwa perencanaan publik terdiri


atas tiga tahapan:
1. memeriksa inventaris dan kecenderungan dalam konsumen/masyarakat
2. memperkirakan “permintaan”
3. merencanakan fasilitas dan pelayanan berdasarkan kapasitas yang dimiliki
untuk mengakomodasi permintaan pada masa depan.

Secara lebih detail, sembilan langkah dalam proses perencanaan publik


dapat dilihat berikut ini.
1. Menggunakan inventaris dan mengidentifikasi kecenderungan dalam
konsumen/masyarakat, misalnya penggunaan lahan, demografi, ekonomi,
dan karakteristik transportasi.
2. Memperkirakan kecenderungan dengan dasar “apa jika” (“what if”).
3. Identifikasi tujuan dan sasaran dengan partisipasi publik yang ekstensif.
4. Memformulasikan tes dan membandingkan kebijakan dengan rencana
alternatif.
5. Membandingkan dan mengevaluasi alternatif kebijakan dan rencana.
Meneliti tingkat kesesuaian antartujuan dan sasaran dengan lingkungan
secara fiskal, politik, dan legal.
6. Menyeleksi kebijakan atau rencana yang paling dapat diterima. Review
perkiraan terkait dan asumsi untuk menetapkan (a) bagaimana kesamaan
perencanaan dengan data yang diperoleh pada tahap pertama dan (b)
seberapa besar kompromi diperlukan untuk menyeleksi rencana yang paling
dapat diterima.
7. Mempersiapkan elemen-elemen rencana secara detail (misalnya untuk
perumahan: transportasi dan penggunaan lahan).
8. Melaksanakan rencana melalui peralatan (mean) publik ataupun swasta.
9. Mengevaluasi rencana secara terus-menerus dan proses yang dilakukan.
Menyesuaikan pengukuran pelaksanaan dan perencanaan kembali apabila
diperlukan.

Namun, secara garis besar, empat langkah dasar perencanaan dapat dipakai
untuk semua kegiatan perencanaan pada semua jenjang organisasi. Langkah
tersebut dapat dilihat berikut ini.
6.22 Akuntansi Sektor Publik 

1. Menetapkan sasaran
Kegiatan perencanaan dimulai dengan memutuskan apa yang ingin dicapai
organisasi. Tanpa sasaran yang jelas, eksplorasi sumber daya yang dimiliki
organisasi akan menyebar terlalu luas. Dengan menetapkan prioritas dan
memerinci sasaran secara jelas, organisasi dapat mengarahkan pemanfaatan
sumber daya dengan lebih efektif.

2. Merumuskan posisi organisasi pada saat ini


Jika sasaran telah ditetapkan, pimpinan harus mengetahui keberadaan
organisasi saat ini. Untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan tersebut,
sumber daya apa yang dimiliki pada saat ini. Rencana baru dapat disusun
jika organisasi telah mengetahui posisinya pada saat ini. Dalam organisasi,
suasana keterbukaan harus ada agar informasi mengalir dengan lancar,
terutama data keuangan dan statistik.

3. Mengidentifikasi faktor pendukung dan penghambat menuju sasaran


Selanjutnya, faktor-faktor baik internal maupun eksternal perlu
diperkirakan „mana yang dapat membantu dan menghambat organisasi
dalam mencapai sasaran yang telah ditetapkan‟. Diakui, jauh lebih mudah
mengetahui apa yang akan terjadi pada saat ini dibandingkan dengan
meramalkan persoalan atau peluang yang akan terjadi pada masa datang.
Melihat ke depan adalah unsur yang paling sulit dalam perencanaan

4. Menyusun langkah-langkah untuk mencapai sasaran


Langkah terakhir dalam kegiatan perencanaan adalah mengembangkan
berbagai kemungkinan alternatif atau langkah yang diambil untuk mencapai
sasaran yang telah ditetapkan, mengevaluasi alternatif, dan memilih mana
yang dianggap paling baik, cocok, dan memuaskan.

Sebagai contoh, dalam praktik perencanaan pemerintah daerah, lima ragam


tingkatan perencanaan dapat dilihat di bawah ini.
1. Perencanaan komprehensif (comprehensive plans)
Perencanaan komprehensif dalam lingkup geografis biasanya secara
keseluruhan wilayah organisasi, skala waktunya jangka panjang, dan
elemennya tertuju pada demografi, pembangunan ekonomi, transportasi,
penggunaan lahan, fasilitas masyarakat, kegunaan publik,
karakteristik/keterbatasan lingkungan, serta peluang rekreasi. Komprehensif
 EKSI4207/MODUL 6 6.23

di sini mengupayakan hubungan tujuan dalam jangka panjang kepada


sejumlah elemen yang saling ketergantungan (interdependent elements).
Saat ini, rencana komprehensif cenderung tidak ditampilkan dalam peta
formulir justru kebanyakan rencana adalah rangkaian pernyataan kebijakan.

2. Perencanaan sistem (system plans)


Sebuah perencanaan sistem mengatur kebijakan dan program untuk
jaringan kerja khusus dari fasilitas masyarakat, seperti sistem pembuangan
limbah.

3. Perencanaan di tingkat daerah (district plans)—area perencanaan


Sebuah perencanaan daerah biasanya sesuai dengan subjek dalam
perencanaan komprehensif. Dalam bentuk yang lebih detail dan lingkup
geografis yang terbatas, perencanaan berfokus pada satu bagian dari daerah
yang bersangkutan. Bidang khusus penggunaan lahan inventaris dan
perencanaan, analisis pemasaran real estate (termasuk studi penawaran dan
permintaan), survei dalam bentuk visual, proposal kumpulan orang, dan
sirkulasi lalu lintas secara detail, perparkiran, perumahan, pembangunan
ekonomi, dan analisis revitalisasi ekonomi serta perencanaan yang lebih
menjadi bagian perencanaan daerah daripada perencanaan komprehensif.

4. Perencanaan subsistem (subsystem plans)


Sebuah perencanaan subsistem adalah perencanaan secara teknis lebih
detail untuk subsistem dari fasilitas komunitas secara luas.

5. Perencanaan tempat (site plans)


Sebuah perencanaan tempat adalah perencanaan untuk tempat atau
komponen khusus dari fasilitas komunitas secara luas, misalnya perawatan
tumbuhan atau perpustakaan.

Berbagai macam teknik yang terdapat dalam proses perencanaan pada


organisasi sektor publik dapat dilihat berikut ini.
6.24 Akuntansi Sektor Publik 

1. Survei
a. Cross sectional survey digunakan untuk mengevaluasi nilai dalam suatu
waktu. Sementara itu, longitudinal survey digunakan untuk mengevaluasi
situasi waktu selanjutnya.
b. Ukuran sampel survei tergantung pada populasi yang tengah disurvai. Hal
ini sangat krusial pada akurasi survei.
c. Dasar random pada sampel survei juga krusial pada tingkat akurasi survai.

Terdapat tiga tipe survei yang biasanya digunakan seperti berikut.


a. Survei melalui pos (mailed surveys): survei ini tidak mahal, tidak
memerlukan pelatihan atau perekrutan pewawancara, mengizinkan subjek
merespons dengan sesuka hatinya, dan menyediakan waktu untuk
menjawab secara detail setiap pertanyaan yang mungkin memerlukan
ketelitian, misalnya berapa banyak pembayaran hipotek per bulan untuk
pajak properti. Bagaimanapun respons survei ini lambat, tingkat kelambatan
responsnya rata-rata 15%, penyajian pertanyaan harus jelas, familiar dalam
membuka pertanyaan, dan tidak akan berjalan baik kepada responden yang
sangat tua atau berpendidikan rendah.
b. Survei melalui telepon (telephone surveys): survei telepon dapat dilakukan
dengan cepat, lebih murah daripada survei kepada perorangan, dan
menghindari bias yang disebabkan oleh bacaan/penerimaan responden.
Survei ini terhambat kepada responden yang tidak mempunyai telepon dan
memerlukan pewawancara yang telah dilatih. Lebih jauh, kualitas respons
survei telepon berkurang jika pertanyaannya memerlukan terlalu banyak
waktu.
c. Survei per orang (in-person surveys): survei ini akan berjalan baik dengan
kuesioner yang panjang/banyak, mampu mendapatkan populasi yang sangat
sulit dijangkau, dan merekam respons responden secara visual. Survei ini
mahal dan pewawancara dapat menimbulkan bias.

2. Visioning
Visioning adalah teknik partisipasi publik yang digunakan untuk
membangun cita-cita dan tujuan organisasi yang sering didasari pada tema
dalam literatur visioning. Tema ini kemudian disusun ke dalam “pernyataan
visi” yang lebih pada image masyarakat pada masa yang akan datang. Visioning
digunakan pada awal proses perencanaan. Keterwakilan sampel pada
masyarakat dipilih dengan pengaturan informal. Pemimpin kelompok diadakan
 EKSI4207/MODUL 6 6.25

untuk mengarahkan diskusi. Perkiraan dan ilustrasi sering digunakan untuk


menunjukkan konsekuensi dari pilihan kelompok.

3. Focus Group
Focus group sebagai teknik perencanaan partisipasi publik diilhami oleh
kegunaannya dalam industri periklanan. Focus group biasanya merupakan
sampel perwakilan dari konsumen/masyarakat yang terbentuk melalui
pengaturan informal. Seperti halnya visioning, pemimpin kelompok berguna
untuk mengarahkan diskusi. Berbeda dengan visioning, diskusi terarah pada
subjek yang banyak atau khusus. Focus group tidak mahal dan alternatif cepat
untuk survei masyarakat berskala besar. Namun, partisipan yang dominan dapat
membelokkan respons focus group.
Karakteristik focus group discussion (FGD) dalam perencanaan dapat
dilihat di bawah ini.
a. Karakter FGD adalah proses kerja sama jangka pendek dan intensif yang
biasanya digunakan dalam merancang proyek, perencanaan masyarakat, dan
membangun konsensus.
b. Karakter FGD melibatkan kelompok kecil dari kalangan profesional
ataupun masyarakat yang bekerja pada sektor informal untuk menghasilkan
produk. Jika produk tersebut lebih berorientasi profesional, misalnya
sebuah subdivisi, kelompok harus terdiri atas profesional. Jika produk lebih
berorientasi konsensus, kelompok seharusnya terdiri atas masyarakat.
c. Terdapat lima tipe yang biasa digunakan sebagai karakter FGD.
1) Karakter rancangan profesional digunakan untuk mendesain proyek.
Keterlibatan kelompok yang hanya berisi profesional, misalnya
perencana, arsitek, arsitek landscape, dan teknik mesin.
2) Karakter rancangan partisipasi, yaitu identik dengan professional
design charette, kecuali kelompok bekerja dengan keberpihakan penuh
pada publik.
3) Karakter rancangan akademisi mirip dengan professional design
charette, kecuali hal tersebut mengambil tempat pada pengaturan
organisasi.
4) Karakter perencanaan keahlian khusus, yaitu identik dengan
professional, kecuali jika ditujukan pada fokus perencanaan umum,
bahkan desain proyek khusus.
6.26 Akuntansi Sektor Publik 

5) Karakter rancangan partisipasi profesional, yaitu keseluruhan


terdiri atas masyarakat dengan satu pengecualian dari fasilitator
profesional.
d. A design-in pada perencana profesional (i) mengajarkan masyarakat
bagaimana mendesain atau masyarakat perencana serta (ii) membantu
masyarakat mendesain sebuah proyek atau mengembangkan rencana yang
cukup relatif dalam charettes.

4. Kebijakan Delphis (Teknik DELPHI)


a. Delphi digunakan untuk mengembangkan konsensus antara dua atau lebih
kelompok yang saling konflik.
b. Pandangan masing-masing kelompok ditampilkan dengan perputaran
argumen dan argumen balasan. Perputaran ini secara bertahap akan menuju
konsensus. Kuesioner dapat digunakan untuk kelompok yang lebih luas.

5. Brainstorming
Teknik brainstorming klasik dapat digunakan untuk memformulasikan
maksud dan tujuan, mengidentifikasi isu, mengembangkan strategi, memilih
alternatif, dan memecahkan konflik. Teknik ini secara garis besar berjalan
sebagai berikut.
a. Pertanyaan dibuat dan ditanyakan pada kelompok.
b. Masing-masing anggota kelompok menuliskan jawaban pertanyaan.
c. Masing-masing anggota kelompok membaca jawabannya. Pengulangan
jawaban diperbolehkan, tetapi diskusi tidak diperkenankan dalam hal ini.
d. Masing-masing anggota kelompok mendiskusikan jawaban kelompok
bergiliran.
e. Jawaban kelompok dihasilkan.

Teknik brainstorming secara klasik menempatkan masing-masing anggota


kelompok pada tingkatan yang sama/sederajat. Hal ini menyulitkan adanya
dominasi pada salah satu peserta dalam menentukan hasil.

6. Analisis Kekuatan Lapangan (Force Field Analysis)


a. Analisis kekuatan lapangan merupakan bentuk lain dalam brainstorming
yang dapat digunakan untuk menganalisis serta memilih kebijakan dan
program dari alternatif yang diketahui kelompok.
b. Analisis kekuatan lapangan secara garis besar bekerja sebagai berikut.
 EKSI4207/MODUL 6 6.27

1) Pilihan pertama adalah dipresentasikan.


2) Masing-masing anggota kelompok membuat daftar hal yang disukai
dan hal yang tidak disukai terkait pilihan yang ada.
3) Daftar tersebut kemudian disusun oleh kelompok berdasarkan
prioritasnya.
4) Anggota kelompok kemudian memberikan saran „bagaimana mereka
mengatasi prioritas paling tinggi‟ dari hal yang tidak disukai.
5) Kemudian, pilihan nomor dua dipresentasikan dan seterusnya.

7. Nominal Group Technique


Teknik nominal kelompok merupakan variasi dari brainstorming yang
dapat digunakan untuk merumuskan maksud dan tujuan, mengidentifikasi isu-
isu, mengembangkan strategi, memilih alternatif, dan menyelesaikan konflik.
Teknik nominal kelompok secara garis besar terdiri atas:
a. pertanyaan dirumuskan dan dipertanyakan kepada kelompok;
b. masing-masing anggota kelompok menjawab pertanyaan secara individu;
c. jawaban kelompok dicatat dan diprioritaskan oleh kelompok secara
keseluruhan.

B. CONTOH PRAKTIK PERENCANAAN PUBLIK

1. Pemerintah Pusat
Untuk menyusun rencana kerja yang berfungsi sebagai dokumen
perencanaan tahunan nasional, pemerintah perlu menyelenggarakan musrenbang
pusat, musrenbang provinsi, dan musrenbang nasional. Semua masukan yang
diperoleh dari musrenbang secara berjenjang ini diperlukan untuk memengaruhi
rancangan kegiatan pembangunan yang berkait dengan pendanaan atau anggaran
kegiatan di daerah. Tahapan dalam sistem perencanaan nasional:
a. tahap persiapan perencanaan;
b. tahap perencanaan dan anggaran;
c. tahap pelaksanaan kegiatan pembangunan dan belanja negara;
d. tahap pelaporan dan pertanggungjawaban.

Musrenbang pusat dilakukan pada bulan Maret yang menghasilkan


beberapa hal pokok sebagai berikut.
a. Rancangan awal rencana kerja pemerintah (RKP).
6.28 Akuntansi Sektor Publik 

b. Rancangan rencana kerja kementerian/lembaga (Renja-KL). Acuannya


rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) nasional yang sedang
berlaku.
c. Pesertanya adalah seluruh kementerian/lembaga pemerintah nondepartemen
dan seluruh gubernur (u.p. kepala bappeda provinsi) sebagai peninjau.

Musrenbang nasional (musrenbangnas) dilaksanakan pada bulan April.


Pada tahap ini, hasil musrenbang provinsi disampaikan kepada seluruh
kementerian/lembaga, gubernur, dan kepala bappeda provinsi untuk disepakati
sebagai program prioritas pembangunan nasional, prioritas pendanaan RAPBN,
dan rancangan akhir RKP untuk disampaikan dan dibahas dalam sidang kabinet.
(Sumber: Women Research Institute (WRI), http://www.wri.or.id/).

2. Pemerintah Daerah
Dalam rangka menyusun rencana kerja pemerintah daerah yang berfungsi
sebagai dokumen perencanaan tahunan, pemerintah daerah perlu
menyelenggarakan forum musyawarah perencanaan pembangunan
(musrenbang) secara berjenjang. Hal ini dilakukan mulai dari tingkat
desa/kelurahan, kecamatan, kabupaten/kota, hingga tingkat provinsi, termasuk
menyelenggarakan forum satuan kerja perangkat daerah/provinsi, kabupaten,
dan kota (Forum SKPD).
Pada penyelenggaraan pemerintahan daerah, perencanaan pembangunan
daerah disusun sebagai satu kesatuan dalam sistem perencanaan pembangunan
nasional. Perencanaan pembangunan daerah disusun oleh pemerintahan daerah
provinsi, kabupaten, atau kota sesuai dengan kewenangan yang dilaksanakan
oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Berikut dokumen perencanaan
daerah yang dihasilkan berdasarkan dimensi waktu.
a. Rencana pembangunan jangka panjang daerah (RPJP Daerah) untuk jangka
waktu 20 tahun yang ditetapkan dengan perda.
b. Rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJM Daerah) untuk
jangka waktu lima tahun yang ditetapkan dengan perda.
c. Rencana kerja pembangunan daerah (RKPD) merupakan penjabaran dari
RPJM daerah untuk jangka waktu satu tahun dengan mengacu pada rencana
kerja pemerintah pusat.
 EKSI4207/MODUL 6 6.29

a. Tahap Perencanaan Daerah


Tahap perencanaan daerah melalui dua tahapan berikut.
1) Penjaringan aspirasi masyarakat melalui musrenbang dari tingkat
desa/kelurahan sampai tingkat kecamatan.
2) Penentuan arah dan kebijakan melalui forum satuan kerja perangkat daerah
(SKPD) dari tingkat kabupaten, kota, sampai provinsi.

b. Tahap Persiapan Perencanaan Daerah


Pada tahap ini, kepala pemerintahan—baik tingkat desa/lurah maupun
provinsi—menetapkan tim penyelenggara musrenbang. Tim inilah yang akan
menyusun jadwal serta agenda musrenbang dan mengumumkan atau
mengundang minimal tujuh hari sebelum kegiatan dilaksanakan agar peserta
dapat melakukan pendaftaran. Tim ini juga akan menyiapkan materi serta
notulen pertemuan. Musrenbang tersebut menjadi forum untuk menjaring
aspirasi masyarakat.
Untuk persiapan forum satuan kerja perangkat daerah (SKPD), kepala
bappeda sebagai ketua tim penyelenggara akan menetapkan tata cara
penyelenggaraan forum. Tim inilah yang akan mengompilasi daftar prioritas
yang telah ditetapkan oleh musrenbang kecamatan yang mengidentifikasi daftar
prioritas serta memperkirakan biaya tiap prioritas kegiatan yang selama ini lebih
dikenal sebagai arah dan kebijakan umum (AKU). Selain itu, tim juga akan
mengumumkan atau mengundang calon peserta minimal tujuh hari sebelum
kegiatan. Peserta adalah mereka yang menjadi delegasi musrenbang kecamatan
dan kelompok-kelompok masyarakat yang bekerja dalam bidang yang terkait
dengan fungsi/SKPD pada tingkat kabupaten/kota.
1) Musrenbang desa/kelurahan dilaksanakan pada bulan Januari. Di sini,
aspirasi masyarakat dapat digali melalui dialog atau musyawarah
antarkelompok-kelompok masyarakat. Perempuan dan kelompok
perempuan harus ikut berpartisipasi untuk memasukkan agenda
kebutuhannya dalam forum musrenbangdes/musrenbangkel tersebut.
Keluaran dari musrenbang di tingkat ini adalah penetapan prioritas kegiatan
pembangunan tahun mendatang sesuai potensi serta permasalahan di
desa/kelurahan tersebut. Pada tahap ini, daftar nama 3—5 orang delegasi
dari peserta musrenbang desa/kelurahan juga ditetapkan untuk menghadiri
musrenbang kecamatan. Menurut menteri negara untuk perencanaan
pembangunan nasional/kepala Bappenas dan menteri dalam negeri,
perempuan harus ada dalam komposisi delegasi. Untuk itu, di sini perlu
6.30 Akuntansi Sektor Publik 

sungguh-sungguh dipastikan bahwa dalam delegasi terdapat perwakilan


perempuan.
2) Musrenbang kecamatan dilaksanakan pada bulan Februari. Keluaran dari
musrenbang di tingkat kecamatan ini menetapkan daftar prioritas kegiatan
pembangunan di wilayah kecamatan. Prioritas kegiatan pembangunan ini
disesuaikan menurut fungsi SKPD dan penetapan anggaran yang akan
didanai melalui APBD dan sumber pendanaan lainnya. Hasil penetapan
daftar prioritas ini kemudian disampaikan oleh masing-masing delegasi
kepada masyarakat pada masing-masing desa/kelurahan. Pada tahap ini,
delegasi untuk mengikuti forum SKPD dan musrenbang kabupaten/kota
juga ditetapkan. Perwakilan perempuan harus dipastikan masuk dalam
delegasi tersebut.
3) Forum satuan kerja perangkat daerah (SKPD) kabupaten/kota dilaksanakan
antara bulan Februari dan Maret. Keluaran dari forum ini sebagai berikut.
a) Rancangan rencana kerja SKPD (Renja SKPD) yang memuat kerangka
regulasi dan kerangka anggaran SKPD yang akhirnya menjadi rencana
kerja perangkat daerah (RKPD).
b) Prioritas kegiatan yang sudah dipilah menurut sumber pendanaan dari
APBD kabupaten/kota, APBD provinsi, dan APBN.
c) Menetapkan delegasi dengan memperhatikan komposisi perempuan
untuk mengikuti musrenbang kabupaten/kota.
4) Musrenbang daerah kabupaten/kota dilaksanakan sepanjang bulan Maret.
Keluaran dari musrenbang kabupaten/kota ini seperti di bawah ini.
a) Arah kebijakan prioritas pembangunan dan pagu dana berdasarkan
fungsi SKPD.
b) Daftar prioritas yang sudah dibahas pada forum SKPD.
c) Daftar usulan kebijakan/regulasi pada tingkat pemerintahan
kabupaten/kota, provinsi, dan pusat.
d) Rancangan pendanaan untuk alokasi dana desa.
Untuk menjaga konsistensi keluaran dalam bentuk rencana kerja
perangkat daerah (RKPD), setelah musrenbang, beberapa forum
multistakeholders dilakukan antara delegasi masyarakat, pemerintah daerah,
dan DPRD. Selain itu, forum tersebut juga bertugas untuk memberikan
penjelasan diterima atau ditolaknya sejumlah kegiatan yang sudah
diusulkan.
5) Forum SKPD provinsi dilaksanakan pada bulan Maret. Keluaran dari forum
ini sebagai berikut.
 EKSI4207/MODUL 6 6.31

a)Rancangan rencana kerja (Renja-SKPD) memuat kerangka regulasi


dan kerangka anggaran SKPD provinsi.
b) Menggabungkan prioritas pembangunan kabupaten/kota dengan daftar
prioritas kegiatan pembangunan yang berasal dari Renja-SKPD
provinsi.
c) Mengidentifikasi prioritas kegiatan pembangunan kabupaten/kota yang
sesuai prioritas kegiatan pembangunan Renja-SKPD provinsi.
d) Forum juga menetapkan delegasi dengan memperhatikan komposisi
perempuan untuk mengikuti musrenbang provinsi.
6) Musrenbang provinsi pada bulan April merupakan tahap pemutahkhiran
RKPD provinsi serta tahap penyelarasan RKP dan Renja-KL dengan RKPD
provinsi dan RKPD kabupaten/kota.
(Sumber: Women Research Institute (WRI), http://www.wri.or.id/)

3. LSM
Di dalam organisasi LSM, perencanaan terjadi di semua tipe kegiatan.
Perencanaan adalah proses dasar yang pengelola organisasi itu memutuskan
tujuan dan cara mencapainya. Perbedaan pelaksanaan adalah hasil tipe dan
tingkat perencanaan yang berbeda pula. Perencanaan dalam organisasi adalah
esensial karena dalam kenyataannya, perencanaan memegang peranan lebih
dibanding fungsi-fungsi pengelola organisasi lainnya. Fungsi-fungsi
pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan sebenarnya hanya
melaksanakan keputusan-keputusan perencanaan.
Sebelum dapat mengorganisasi, mengarahkan, atau mengawasi; pengelola
organisasi harus membuat rencana-rencana yang memberikan tujuan dan arah
organisasi. Dalam perencanaan, pengelola organisasi memutuskan “apa yang
harus dilakukan, kapan melakukannya, bagaimana melakukannya, dan siapa
yang melakukannya”. Jadi, perencanaan adalah pemilihan sekumpulan kegiatan
dan pemutusan selanjutnya tentang “apa yang harus dilakukan, kapan,
bagaimana, dan oleh siapa”. Perencanaan yang baik dapat dicapai dengan
mempertimbangkan kondisi pada waktu yang akan datang. Pada saat itu,
perencanaan dan kegiatan yang diputuskan akan dilaksanakan pada periode
sekarang ketika rencana tersebut dibuat.
Kebutuhan akan perencanaan ada di semua tingkatan dan pada
kenyataannya hal tersebut akan bertambah. Saat itu, tingkatan tersebut
mempunyai dampak potensial terbesar terhadap sukses organisasi atau tingkatan
pengelola organisasi atas. Pengelola organisasi puncak biasanya mencurahkan
6.32 Akuntansi Sektor Publik 

sebagian besar waktu perencanaan untuk jangka panjang dan strategi organisasi.
Pengelola organisasi pada tingkatan bawah merencanakan terutama bagi
kelompok kerjanya dan untuk jangka pendek.
Perencanaan adalah suatu proses yang tidak berakhir bila rencana tersebut
telah ditetapkan dan rencana harus diimplementasikan. Setiap saat selama proses
implementasi dan pengawasan, rencana-rencana mungkin memerlukan
modifikasi agar tetap berguna. “Perencanaan kembali” kadang-kadang dapat
menjadi faktor kunci pencapaian sukses akhir. Oleh karena itu, perencanaan
harus mempertimbangkan kebutuhan fleksibilitas untuk mampu menyesuaikan
diri dengan situasi dan kondisi baru secepat mungkin.
Salah satu aspek penting perencanaan adalah pembuatan keputusan, proses
pengembangan, dan penyeleksian sekumpulan kegiatan untuk memecahkan
suatu masalah tertentu. Keputusan harus dibuat pada berbagai tahap dalam
proses perencanaan.
Para perencana tidak akan dapat mengendalikan waktu yang akan datang,
tetapi seharusnya berusaha untuk mengidentifikasi dan menghindarkan kegiatan
sekarang. Hasil-hasil yang dapat diperkirakan akan memengaruhi waktu yang
akan datang. Salah satu maksud utama pere