Anda di halaman 1dari 113

UNIVERSITAS INDONESIA

AKTIVITAS FISIK UNTUK MENGONTROL TEKANAN DARAH PADA


LANSIA DENGAN HIPERTENSI

KARYA ILMIAH AKHIR NERS

HAMDANA EKA PUTRI


090493363

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM PROFESI NERS
DEPOK
JULI 2014

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


UNIVERSITAS INDONESIA

AKTIVITAS FISIK UNTUK MENGONTROL TEKANAN DARAH PADA


LANSIA DENGAN HIPERTENSI

KARYA ILMIAH AKHIR NERS

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Ners

HAMDANA EKA PUTRI


0906493363

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN


PROGRAM STUDI NERS
DEPOK
JULI 2014

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


ii

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


iii

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan hidayah-Nya
penulsi dapat menyelesaikan Karya Ilmiah Akhir Ners ini tepat pada waktunya. Tujuan
pembuatan KIAN ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah spesial Karya Ilmiah
Akhir Ners. Penulis menyadari dalam penyusunan KIAN ini banyak pihak yang
mendukung. Oleh sebab itu, penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada:
1. Ibu Dra. Junaiti Sahar, M.App. Sc, PhD selaku Dekan Fakultas Ilmu
Keperawatan Universitas Indonesia;
2. Ibu Kuntarti, SKp., M. Biomed, selaku Ketua Program Studi Profesi Ners
Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia;
3. Ibu Fajar Tri Waluyanti, M. Kep., Sp. Kep. An., IBLC selaku koordinator mata
ajar KIAN
4. Ibu Ns. Tri Widyastuti, S. Kep selaku pembimbing dalam penyusunan KIAN ini;
5. Ayah (Askar) dan Ibu (Maizatul Askar) yang selalu memberikan dukungan
terutama saat penyusunan Karya Ilmiah Akhir Ners ini. Kakak (Rahmi Seprima)
yang memberikan semangat dan saran selama penyusunan proposal ini;
6. Keluarga binaan mahasiswa selama proses penyusunan KIAN ini;
7. Pihak Puskesmas Sukatani yang telah memberikan ijin pelaksanaan praktek di
wilayah binaan puskesmas Sukatani;
8. Dewi Hermawati Resminingayu yang telah memberikan dukungan dalam
penyusunan Karya Ilmiah Akhir Ners ini;
9. Teman-teman satu bimbingan Karya Ilmiah Akhir Ners (Isti, Nahla, Arif, Ziya
dan Kak Hani) yang selalu bersama saling membantu dan berdiskusi dalam
penyelesaian karya ilmiah akhir ini;
10. Teman-teman rekan seperjuangan di Bubu yang telah memberikan dukungan dan
tempat bertanya dalam penyusunan karya ilmiah akhir ini;
11. Teman-teman kosan CDK yang sudah memberikan dukungan selama penyusunan
KIAN ini;
12. Teman-teman angkatan 2009 Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia
yang selalu memberikan dukungan dan masukan selama penyusunan Karya
Ilmiah Akhir Ners ini;

iv

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Sebagai penutup, semoga Allah membalas segala kebaikan semua pihak yang telah
membantu. Semoga Karya Ilmiah Akhir ini dapat membawa manfaat dalam
pengembangan ilmu pengetahuan keperawatan dan pelayanan kesehatan.

Depok, 10 Juli 2014

Penulis

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


vi

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


ABSTRAK

Nama : Hamdana Eka Putri, S. Kep


Program Studi : Ilmu Keperawatan
Judul : Aktivitas Fisik untuk Mengontrol Tekanan Darah pada Lansia dengan
Hipertensi

Kebisingan, keramaian, kurangnya aktivitas fisik, dan pola makan yang tidak sehat merupakan kondisi
perkotaan yang menjadi faktor timbulnya berbagai masalah kesehatan perkotaan terutama pada lansia
sebagai agregat rentan salah satunya hipertensi. KIAN ini memberikan gambaran tentang asuhan
keperawatan keluarga dengan masalah ketidakefektifan manajemen kesehatan diri pada lansia dengan
hipertensi. Implementasi dilakukan selama 6 minggu. Intervensi yang memiliki pengaruh besar ialah
peningkatan dan penjadwalan aktivitas fisik yaitunya jalan pagi. Hasil evaluasi menunjukkan penurunan
tekanan darah dan keluarga melaporkan telah memberikan dukungan pada anggota keluarga yang
mengalami hipertensi untuk melaksanakan aktivitas fisik yang telah dijadwalkan sebagai upaya untuk
mencegah kenaikan tekanan darah.

Kata kunci: aktivitas fisik, hipertensi, lansia, perkotaan,

ABSTRACT

Name : Hamdana Eka Putri, S. Kep


Major : Profession of Nursing
Title : Physical Activity to Manage Blood Pressure for the Elderly Suffering from
Hypertension

Noise, crowd, lack of physical activity and unhealthy diet are the biggest causes of various urban health
problems specifically the elderly as the vulnerable aggregate. One of health problems suffered often by the
elderly in the cities is hypertension. This paper shows the delineation of family nursing done by the family
of Mr. R. of which nursing problem is the ineffectiveness of self-health management for the elderly
suffering from hypertension. The implementation is done based on five family nursing tasks using
cognitive, effective, and psychomotor approaches. The most influential intervention in this research is the
increasing and scheduling of physical activity which is jogging. The evaluation exhibits the decrease of
blood pressure for the targeted elderly. The family reports that they give full support for the family
members suffering from hypertension to do the scheduled physical activity. Such support is an effort to
prevent the increase of blood pressure.

Key words: physical activity, hypertension, the elderly, urban.

vii

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL............................................................................................. i
LEMBAR PERNYATAAN ORISINALITAS ..................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. iii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
HALAMAN PERNYATAAN PERSETUJUAN PUBLIKASI TUGAS
AKHIR UNTUK KEPENTINGAN AKADEMIS ................................................ vi
ABSTRAK ............................................................................................................ vii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. ix
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xi
1. PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................... 5
1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................ 6
1.4 Manfaat Penelitian .............................................................................. 6

2. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................. 8


2.1 Teori Keperawatan Kesehatan Perkotaan............................................ 8
2.1.1 Teori dan Konsep Perkotaan ..................................................... 8
2.1.2.Masalah Hipertensi di Perkotaan .............................................. 9
2.2. Keluarga dengan Lansia ...................................................................... 10
2.3. Asuhan Keperawatan Lansia dengan ............................................... 18
2.3.1.Pengkajian .......................................................................... 18
2.3.2 Diagnosis Keerawatan .................................................... 21
2.3.3 Skoring ........................................................................... 23
2.3.4 Perencanaan Kegiatan .................................................... 24
2.3.5 Implememtasi ................................................................ 25
2.3.6 Evaluasi .......................................................................... 28
2.4 Peran Perawat Komunitas ................................................................... 30

3. LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA ................................................. 32


3.1. Pengkajian Keperawatan ..................................................................... 32
3.2. Diagnosis Keperawatan ........................................................................ 34
3.3 Perencanaan Keperawatan ..................................................................... 34
3.4 Implementasi Keperawatan ................................................................... 35
3.5 Evaluasi Keperawatan ........................................................................... 38

4. ANALISIS SITUASI ...................................................................................... 42


4.1. Profil Lahan Praktek ............................................................................. 42
4.2. Analisis Masalah Keperawatan dengan Konsep dan Penelitian
Terkait ................................................................................................... 43
4.3. Analisis Aktivitas Fisik untuk Mengontrol Tekanan Darah pada
Lansia dengan Hipertensi ..................................................................... 45

viii

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


4.4 Alternatif Pemecahan yang Dapat Dilakukan ........................................ 48

5. PENUTUP ........................................................................................................ 51
5.1 Simpulan .............................................................................................. 51
5.2 Saran ..................................................................................................... 52

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 54

ix

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Klasifikasi Tekanan Darah 19

Tabel. 2.2 Cara Membuat Skor Penentuan Prioritas Masalah


Keperawatan Keluarga 22

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


DAFTAR LAMPIRAN

Asuhan Keperawatan Keluarga 57

xi

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


BAB 1
PENDAHULUAN

Bab ini memaparkan latar belakang penyusunan karya ilmiah ini, perumusan
masalah, tujuan penulisan, dan manfaat penulisan.

1.1 Latar Belakang


Populasi penduduk lanjut usia di Indonesia menunjukkan peningkatan. Menurut
Komnas Lanjut Usia (2010) melaporkan bahwa pada tahun 2005 jumlah
penduduk lanjut usia di Indonesia sebanyak lebih dari 16,8 juta, tahun 2007
terdapat peningkatan menjadi 18,96 juta dan jumlah ini terus meningkat hingga
pada tahun 2012 dilaporkan jumlah lansia di Indonesia menjadi 19 juta orang.
Usia lansia dengan segala perubahan yang terjadi di tubuh lansia membuat lansia
beresiko lebih tinggi terhadap berbagai penyakit. Salah satu penyakit yang banyak
dialami lansia di usia senjanya dalah hipertensi. Perubahan pada sistem
kardiovaskuler lansia seperti menurunnya kardiak output, menebalnya ventrikel,
pembuluh darah yang menjadi lebih kaku, dan digantikannya otot jantung oleh
kolagen membuat lansia lebih beresiko terhadap masalah kardiovaskuler salah
satunya masalah hipertensi (Smeltzer & Bare, 2001).

Kondisi fisik yang semakin menurun, dan ditambah dengan kondisi lingkungan
perkotaan membuat lansia menjadi lebih beresiko terhadap masalah kesehatan
terutama hipertensi. Keramaian dan kepadatan di daerah perkotaan dapat
meningkatkan kejadian stress yang berdampak pada status kesehatan
masyarakatnya (Clark, 2003). Masalah hipertensi merupakan salah satu masalah
penyakit tidak menular yang banyak dialami oleh masyarakat perkotaan.
Sedangkan hipertensi sendiri merupakan salah satu faktor resiko utama terjadinya
kematian karena kardiovaskuler, yaitunya sebanyak 20-50% dari kematian
(Pawar, Bansal, Bradiya, Shaisahv, Patel, Padariya, & Patel, 2004). Kondisi
perkotaan yang penuh dengan polusi udara, kebisingan berhubungan dengan
kejadian penyakit asma, kematian akibat kardiovaskuler, penyakit jantung iskemik
dan gangguan pendengaran (Vlavov, et al. (2007) dalam Allender, Rector &

1 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


2

Warner , 2010). Kejadian hipertensi di perkotaan lebih tinggi daripada di pedesaan


yaitu prevalensi hipertensi di perkotaan sebanyak 26,1 % sedangkan di pedesaan
sebanyak 25,5% (Depkes RI, 2013). Menurut Slifkin, et al. (2000) dalam Clark
(2003) kematian yang disebabkan oleh penyakit atau masalah sistem
kardiovaskular lebih banyak terjadi pada penduduk di perkotaan dibanding
penduduk di pedesaan. Selain masalah di atas kemiskinan juga banyak terjadi di
wilayah perkotaan yang dialami oleh berbagai etnis dan ras yang ada di perkotaan.
Keadaan ini kemudian erat kaitannya dengan kejadian infeksi HIV, asma, sirosis,
diabetes, tindakan criminal, cedera yang tidak disengaja, penyalahgunaan heroin,
kelahiran preterm, penyakit jantung, kanker dan stroke ( Allender, Rector &
Warner, 2010).

World Health Organizaton (2014) mengungkapkan bahwa masalah hipertensi


menyebabkan 7,5 juta kematian di dunia, lebih kurang 12,8% dari total kematian.
Pada tahun 2008 prevalensi hipertensi pada penduduk dewasa di dunia adalah
sekitar 40%, dan pada tahun 2008 terjadi peningkatan jumlah penderita hipertensi
tidak terkontrol yaitunya dari 600 juta pada tahun 1980 menjadi hampir 1 miliar
pada tahun 2008 (WHO, 2014). Penyakit hipertensi merupakan salah satu
penyakit tidak menular yang prevalensinya cukup tinggi di Indonesia.
Berdasarkan hasil Riskesdas (2013) ditemukan 25,8 % penduduk Indonesia
mengalami hipertensi. Sedangkan prevalensi hipertensi pada penduduk lansia di
Indonesia ditemukan sebanyak 63,8 % dialami penduduk berusia 76 tahun ke atas,
dan 57,% dialami penduduk berusia 65-74 (Depkes RI, 2013). Angka ini
menunjukkan lebih dari sebagian dari seluruh lansia yang ada di Indonesia
mengalami hipertensi.

Kejadian hipertensi di Jawa Barat menujukkan angka 29,8% (Depkes RI 2013).


Angka ini melebihi rerata kejadian hipertensi di Indonesia. Prevalensi kejadian
hipertensi di kota depok sendiri menurut Depkes RI (2001) dalam Haryono (2008)
prevalensi hipertensi adalah 25,6%. Hasil pengkajian dengan menggunakan
kuisioner ditemukan bahwa 69,7% lansia di RW 22 mengalami hipertensi,

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


3

sebanyak 30,3% lansia memiliki resiko hipertensi, 61 % lansia merasakan tanda


dan gejala hipertensi, dan sebanyak 63,6% lansia di RW 22 memiliki perilaku
yang beresiko terhadap hipertensi.

Perawat komunitas memiliki tanggung jawab dan peranan dalam meningkatkan


pengetahuan dan kemampuan komunitas dalam menyelesaikan masalah pada
setiap agregat terutama populasi yang rentan ( Allender, Rector & Warner, 2010).
Salah satu upaya perawat komunitas dalam hal ini adalah meningkatkan
pengetahuan, kemampuan, dan kemandirian masyarakat dalam merawat anggota
keluarga yang mengalami masalah kesehatan (Allender, Rector, & Warner, 2010).
Upaya peningkatan kemandirian ini keluarga memiliki peranan penting oleh
karena itu asuhan keperawatan keluarga menjadi salah satu upaya utama dalam
mengatasi masalah hipertensi di masyarakat. Hal ini karena keluarga merupakan
merupakan unit dasar dari interaksi sosial dan merupakan pemberi asuhan pertama
bagi anggota keluarga yang sakit (Clark, 2003). Oleh karena itu perawat
komunitas memiliki peran penting dalam meningkatkan pengetahuan keluarga
tentang masalah kesehatan salah satunya hipertensi.

Nenek G merupakan salah satu lansia yang mengalami hipertensi di RW 22


Keluarahan Sukatani Kota Depok. Keluarga nenek G merupakan keluarga tipe
extended family yaitu keluarga dengan ayah, ibu, nenek, dan dua orang anak.
Nenek G sudah diketahui mengalami hipertensi. Pada saat pengkajian tekanan
darah nenek G adalah 180/100 mmHg. Keluarga rutin membawa nenek G ke
klinik jika ada masalah kesehatan nenek G. Selama ini nenek G mengonsumsi
obat anti hipertensi captopril. Keluarga juga sudah mencoba mengurangi
konsumsi makanan yang asin serta makanan yang berlemak. Namun, keluarga
mengatakan tekanan darah nenek G tetap tinggi jika tidak mengonsumsi obat.
Nenek G selama ini tidak melakukan olahrahga. Selain itu aktivitas nenek G juga
tidak tidak terlalu berat. Keluarga memang tidak mengijinkan nenek G untuk
melakukan aktivitas yang berat. Nenek G lebih banyak menghabiskan waktu di
rumah duduk dan menonton TV.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


4

Mengontrol hipertensi pada lansia dilakukan dengan beberapa cara seperti


mengatur konsumsi natrium, menurunkan berat badan, diet makan yang
berlemak, dan dengan melakukan aktivitas fisik (Ham, Sloane, Bernard, &
Flaherly, 2007). Penelitan (Wannamethee, Shaper, dan Walker (1998) dalam
Fantin, et al. 2012) menunjukkan bahwa lansia yang melakukan aktivitas
olahraga dapat mengurangi kematian karena penyakit kardiovaskular dan
mengurangi beberapa faktor resiko penyakit kardiovaskular, peelitian ini
menunjukkan adanya efek yang menguntungkan dari aktivitas fisik aerobik
dalam menurunkan resiko terjadinya hipertensi yang juga terjadi pada agregat
lansia. Penelitian Moraes, , Souza, Pinheiro, Irigoyen, Medeiros, dan Koike
(2012) menunjukkan adanya penurunan tekanan darah sistolik dan diasolik
sebanyak 3,6% dan 1,2 % pada lansia yang melakukan olahraga dengan frekuensi
minimum setiap minggu. Aktivitas fisik dapat membantu menurunkan tekanan
darah sebanyak 4-9 mmHg (Ham, Sloane, Bernard, & Flaherly, 2007; The CPU
and Division of Cardiovascular Medicice, 2010).
Berdasarkan kondisi yang dialami oleh nenek G penulis tertarik untuk
mengaplikasikan terapi akvitas fisik untuk mengontrol dan menurunkan tekanan
darah pada nenek G yang mengalami hipertensi. Selain karena mudah untuk
dikontrol pelaksanaannya, terapi aktivitas fisik ini juga cocok untuk nenek G
yang kesehariannya jarang berolahraga dan hanya melakukan aktivitas fisik
ringan di rumah.

1.2 Rumusan Masalah


Padatnya penduduk di perkotaan menimbulkan berbagai macam masalah
kesehatan bagi masyarakatnya. Salah satu masalah yang muncul adalah masalah
hipertensi yang banyak dialami oleh lansia di perkotaan. Selain karena perubahan
fisik yang terjadi pada sistem kardiovaskular pada lasnias seiring pertambahan
usia, kondisi perkotaan yang padat, ramai, dan bising juga ikut mempengaruhi
tingginya kejadian hipertensi. Hasil Riskesdas pada tahun 2013 menunjukkan
lebih dari sebagian lansia di Indonesia mengalami hipertensia. Kejadian
hipertensi di Jawa Barat pun melebihi rerata nasional yaitu 29,8%. Di kota
Depok sendiri sebanyak 25,6 % penduduk terdiagnosis memiliki hipertensi.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


5

Upaya mengontrol dan menurunkan tekanan darah dapat dilakukan melalui


beberapa hal seperti diet garam, menurunkan berat badan, diet makanna
berlemak dan dengan melakukan aktivitas fisik. Oleh karena itu perlu dilakukan
terapi atau intervensi aktivitas fisik pada lansia dengan hipertensi. Diharapkan
dengan mengaplikasikan intervensi tersebut dapat menurunkan dan mengontrol
tekanan darah lansia yang mengalami hipertensi.

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Karya tulis ini bertujuan untuk menggambarkan aktivitas fisik untuk mengontrol
tekanan darah pada lansia dengan hipertensi.
1.3.2 Tujuan Khusus
Karya tulis ini memberikan gambaran tentang:
a) Identifikasi masalah ketidakefektifan manajemen kesehatan diri pada
lansia dengan hipertensi
b) Perencanaan asuhan keperawatan yang tepat pada keluarga dengan
lansia yang mengalami hipertensi
c) Intervensi aktivitas fisik dalam mengontrol tekanan darah pada lansia
dengan hipertensi.
d) Keefektifan terapi olahraga dalam mengontrol tekanan darah pada
lansia dengan hipertensi.

1.4 Manfaat Penulisan


Karya ilmiah ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi:
1.4.1 Keluarga
Karya ilmiah ini dapat menambah pengetahuan keluarga tentang hipertensi dan
cara perawatannya. Keluarga dapat mengaplikasikan aktivitas fisik sebagai salah
satu cara pencegahan dan perawatan pada lansia yang mengalami hipertensi.

1.4.2 Pendidikan
Karya ilmiah ini bermanfaat dalam memberikan masukan jenis intervensi yang
dapat dilakukan untuk hipertensi yaitu aktivitas fisik.karya ilmiah ini bisa

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


6

menambah pengetahuan tentang asuhan keperawatan pada lansia dengan


hipertensi yang bisa diaplikasikan dalam kurikulum keperawatan gerontik, dan
keperawatan komunitas.

1.4.3 Perawat Komunitas


Karya ilmiah ini bermanfaat bagi dalam pengembangan ilmu keperawatan
terutama keperawatan gerontik dan juga dapat menambah informasi tentang
aktivitas fisik dalam asuhan keperawatan untuk keluarga dengan masalah
hipertensi.

1.4.4 Penelitian
Karya ilmiah ini bermanfaat dalam pengembangan penelitian tentang hipertensi
dengan pendekatan lain. Penelitian selanjutnya juga bisa melihat kefektifan
aktivitas fisik untuk masalah hipertensi pada lansia dengan metode penelitian lain.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Landasan teori pada bab ini akan menguraikan konsep-konsep yang menjadi dasar
pada kasus yang angkat. Uraian konsep yang ada dalam landasan teori ini antara
lain mencakup keperawatan komunitas, keperawatan keluarga, lansia sebagai
kelompok atau agregat rentan, hipertensi, faktor-faktor kejadian hipertensi pada
lansia, intervensi keperawatan keluarga untuk masalah hipertensi, manfaat
aktivitas dalam mengontrol hipertensi.

2.1 Teori Keperawatan Kesehatan Perkotaan


2.1.1 Teori dan Konsep Keperawatan Kesehatan Masyarakat Pekotaan
Perkotaan merupakan daerah yang terdaftar secara administratif setingkat
desa/kelurahan yang memenuhi persyaratan tertentu dalam kepadatan penduduk,
persentase rumah tangga pertanian, dan sejumlah fasilitas perkotaan, seperti jalan
raya, sarana pendidikan formal, sarana kesehatan umum, dan sebagainya (BPS,
2010).

Perkembangan ekonomi di beberapa negara saat ini menyebabkan semakin


banyaknya penduduk yang tinggal di perkotaan dibanding pedesaan. Menurut
United Nation Population Division pada tahun 2030 penduduk di negara
berkembang akan lebih banyak tinggal di wilayah perkotaan dibanding wilayah
pedesaan. Perubahan pada pola demografis ini tentu memiliki pengaruh pada pada
gaya hidup masyarakat perkotaan.

Kehidupan penduduk masyarakat perkotaan berbeda dengan masyarakat di daerah


pedesaan dimana di perkotaan masyarakat urban lebih cenderung kurang dalam
berkomunikasi satu sama lainnya (Leviton. Snell, & Mc Ginnis, 2000 dalam
Allender, Rector & Warner, 2014). Selain itu keberagaman urabanisasi yang
terjadi di perkotaan menyebabkan munculnya eklusis sosial dan diskriminasi pada
kaum minoritas menimbulkan masalah stress yang tentu berbahaya untuk ibu
hamil selama masa mengandung dan juga pada lansia (WHO, 2003). Kondisi

8 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


9

seperti ini menjadi salah satu faktor tingginya tingkat stress di perkotaan.
Meskipun, pada dasarnya kedua daerah baik di perkotaan meskipun pedesaan
memiliki resiko yang sama terhadap stress. Faktor stress di pedesaan
seperti,masalah finansial, musim yang tidak diinginkan menyebabkan adanya
konflik internal, bunuh diri, kekerasaan dan lain-lainnya. Sedangkan penyebab
meningkatnya stress pada perkotaan adalah meningkatnya kebisingan,
kriminalitas, dan kepadatan penduduk yang terlalu parah (Clark, 2003).

2.1.2 Masalah Hipertensi di Perkotaan


Hipertensi merupakan salah satu masalah kardiovaskuler dimana kondisi tekanan
darah sistolik lebih dari 140 mmHg dan tekanan darah diastolic lebih dari 90
mmHg (Touhy & Jett, 2010). Masalah hipertensi cenderung lebih banyak terjadi
di perkotaan. Kejadian hipertensi di perkotaan lebih tinggi daripada di pedesaan
yaitu prevalensi hipertensi di perkotaan sebanyak 26,1 % sedangkan di pedesaan
sebanyak 25,5% (Depkes RI, 2013). Menurut Slifkin, et al. (2000) dalam Clark
(2003) kematian yang disebabkan oleh penyakit atau masalah sistem
kardiovaskular lebih banyak terjadi pada penduduk di perkotaan dibanding
penduduk di pedesaan. Selain masalah di atas kemiskinan juga banyak terjadi di
wilayah perkotaan yang dialami oleh berbagai etnis dan ras yang ada di perkotaan.

Perkotaan sangat dekat dengan masalah keramaian dan kepadatan penduduk.


Semakin banyaknya penduduk berbanding lurus dengan semakin banyaknya aat
transportasi yang dipakai, mulai dari sepeda, sepeda motor, mobil dan lain
sebagainya. Kondisi ini menyebabkan tingkat kebisingan di kota sangat besar
(Allender, Rector & Warner, 2014). Gaya hidup yang kurang sehat juga
berkembang di perkotaan. Masyarakat perkotaan yang terdiri dari beragam latar
belakang budaya, pendidikan, dan pekerjaan. Tingkat pengetahuan yang rendah
tentnag nutrisi dan gizi, cara memasak dan mengolah makanan yang baik dan
tersedianya buah-buahan dan sayur-sayuran segar. Survey WHO (2003)
menunjukkan adanya pengaruh yang signifikan antara jumlah suplai buah dan
sayuran dengan jumlah kematian karena penyakit atau masalah jantung, yaitu
semakin sedikit suplai buah maka semakin banyak kejadian kematian karena

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


10

masalah penyakit kardiovaskuler, sebaliknya semakin banyak suplai semakin


sedikit kematian yang muncul karena masalah kardiovaskuler.

Ketergantungan pada rokok dan alkohol juga banyak muncul di perkotaan sebagi
salah satu akibat dari kehidupan yang tidak layak dari segiekonomi dan sosial.
WHO (2003) mengungkapkan bahwa semakin rendah kondisi sosialekonomi
seseorang semakin tinggi ketergantungannya pada rokok, alkohol dan obat-
obatan. Sementara itu ketergantungan pada tiga hal ini dapat memicu terjadinya
masalah kardiovaskuler salah satunya hipertensi (Touhy & Jett, 2010).

Gaya hidup yang tidak sehat, kebisingan, keramaian dan tingginya tingkat stress
menjadi penyebab utama beberapa masalah kesehatan di perkotaan. Adanya
polusi udara, kebisingan, keramaian dan tingkat stress ini meningkatkan kejadian
asma, penyakit kardiovaskuler, hipertensi di perkotaan (Allender, Rector &
Warner, 2014).

2.2 Keluarga dengan Lansia


2.2.1 Konsep Keluarga dengan Lansia
Lansia merupakan individu yang berusia 65 tahun ke atas (WHO,2009). Namun,
United Nation menyepakati bahwa lansia adalah individu yang berusia diatas 60
tahun karena di banyak negara berkembang lansia dikategorikan sebagai individu
yang berusia diatas 60 tahun. Lansia di Indonesia pun diidentifikasi sebagai
individu yang berusia 60 tahun ke atas (Komnas Lansia, 2009). Jadi, lansia
merupakan individu yang yang berusia 60 tahun ke atas.

Keluarga merupakan agen sosial primer untuk promosi kesehatan dan


kesejahteraan (WHO, 1976 dalam Allender, Rector & Warner, 2014).). Aktivitas
dan kebiasaan dalam sebuah keluarga menjadi faktor yang mendasari sifat dan
kebiasaan setiap individu di dalam keluarga tersebut. Setiap keluarga bervariasi
dan memiliki keunikan tersendiri baik dari struktur, fungsi maupun proses
(Kaakine, Duff, Coechlo & Hanson, 2010). Keluarga didefinisikan dapat
didefinisikan menurut beberapa hal. Secara legal keluarga didefinisikan sebagai

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


11

hubungan berdasarkan ikatan darah, adopsi, penjagaan atau pernikahan. Secara


biological keluarga merupakan jaringan biolois genetis beberapa orang. Secara
sociological keluarga diartikan sebagai kelompuk yang teridiri dari beberapa
orang yang tinggal dan hidup bersama. Sedangkan secara psychological keluarga
didefinisikan sebagai suatu kelompok yang memiliki ikatan emosi yang kuat
(Kaakinen, Duff, Coechlo & Hanson, 2010).

Keluarga memiliki peran penting dalam peningkatan derajat kesehatan seseorang.


Menurut WHO (2008) dalam definisi sehat pada seorang individu termasuk pada
kebiasaan individu tersebut, keadaan fisik, sosial dan lingkungan ekonominya.
Definisi ini diaplikasikan pada individu dan keluarga. Keluarga yang dapat
diartikan sebagai sebuahnunit membuat setiap individu di dalamnya saling
tgerkait satu sama lain, begitupun dalam hal kesehatan. Jika salah satu anggotanya
mengalami masalah kesehatan, akan mempengaruhi anggota lain, dan merawat
setiap anggotanya yang sakit merupakan peran dari setiap anggota keluarga
(Friedman, Bowden & Jones, 2003 ).

Setiap keluarga memiliki keunikan masing-masing, seperti tipe keluarga, sistem


peran, sistem komunikasi dan termasuk tugas perkembangan. Menurut Duvall dan
Miller (1985, dalam Friedman, Bowden & Jones, 2003) tugas perkembangan
keluarga dibedakan sesuai dengan tahap perkembangan, yaitu terdiri dari keluarga
baru atau awal, keluarga dengan bayi atau mengasuh anak, keluarga dengan anak
usia prasekolah, keluarga dengan anak usia sekolah, keluarga dengan remaja,
keluarga yang akan melepas anak usia dewasa muda, keluarga dengan orang tua
usia pertengahan, dan keluarga dengan lansia atau di masa pensiun. Sedangkan
menurut Carter & McGoldrick (1988, dalam Friedman, Bowden & Jones, 2003 )
tahapan keluarga dibagi menjadi enam tahapan yaitu keluargaantara (dewasa
muda yang belum menikah), penyatuan keluarga melalui penikahan atau pasangan
yang baru menikah, keluarga dengan anak masa bayi sampai usia sekolah,
kelluarga dengan anak remaja, keluarga melepaskan anak dan pindah dan keluarga
dalam kehidupan terakhir. Setiap tingkat perkembangan keluarga ini memiliki
tugas perkembangan yang berbeda-beda. Oleh karena itu masalah yang muncul

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


12

dan upaya penyelesaiannya pun dapat berbeda-beda sesuai tahap perkembangan


tersebut.

Keluarga dengan tahap perkembangan keluarga dengan lansia atau masa pensiun
memiliki enam tugas perkembangan (Friedman, Bowden & Jones, 2003). Tugas
perkembangan pertama adalah mempertahankan pengaturan hidup yang
memuaskan. Individu pada setiap tahap perkembangannya membutuhkan
pengaturan hidup yang memuaskan. Pengaturan hidup ini mementukan
kesejahteraan dan kepuasaan seseorang terhadap hidupnya. Lansia rentan sekali
mengalami banyak perubahan dalam kehidupannya seperti masa pensiun,
perpindahan domisili, penurunan kemampuan fisik, perubahan pada finansial dan
perubahan ddalam keluarga sendiri seperti kehilangan pasangan. Kondisi yang
berubah-ubah ini membuat lansia harus melakukan penyesuaian dan pengaturan
hidupnya sesuai kondisi yang dialaminya. Beberapa lansia yang dapat
mempertahankan kemandiriannya memilih tinggal sendiri, namun beberapa ada
yang memutuskan tinggal dengan anak atau anggota keluarga yang lain dan
beberapa ada yang memilih tinggal di panti.

Tugas perkembangan keluarga dengan lansia yang kedua adalah penyesuaian


dengan pendapatan yang menurun. Pensiun tentu menyebabkan kondisi financial
indvidu menjadi lebih kurang dari sebelumya. Adaptasi terhadap penurunan ini
menjadi penting untuk dilakukan. Karena jika tidak tercapai maka pengeluaran
hidup lansia akan jauh lebih besar dibanding pendapatan sehingga tabungan
menipis dan memungkinkan terjadinya penurunan taraf ekonomi. Hal ini terjadi
karena lansia seiring menurunnya financial kebutuhan semakin meningkat
terutama biaya untuk mempertahankan atau memperbaiki status kesehatan.

Tugas perkembangan yang ketiga adalah mempertahankan hubungan perkawinan.


Meskipun beberapa penelitian menunjukkan adanya penurunan terhadap dorongan
seksual, namun beberapa penelitian meneukan bahwa dorongan seksual tetap
muncul (Friedman, Bowden & Jones, Bowden & Jones, 2003). Meskipun hal itu
terjadi kenyaman dalam menjalankan sisa hidup dapat diadapatkan dengan kondisi

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


13

penikahan yang nyaman dan saling menyayangi. Hal ini karena kondisi
pernikahan dapat berpengaruh pada moral dan aktivitas kedua pasangan lansia.

Tugas perkembangan yang keempat adalah mempersiapkan kehilangan pasangan.


Kehialangan pasangan merupakan hal yang akan dialami masing-masing anggota
keluargam dan pengalaman ini dapat menjadi pengalaman yang menimbulkan
kesedihan yang berlalrut-larut bagi pasangan yang ditinggal. Pada dasarnya lansia
jauh lebih meyadari bahwa kematian dan kehilangan merupakan salah satu
tahapan yang akan dialami setiap orang dalam hidupnya, namun penyesuaian
terhadap hilangnya pasangan tidaklah mudah untuk dilakukan. Kehilangan
pasangan menimbulkan banyak perubahan di keluarga seperti berubahnya fungi
atau peran, berkurangnya sosial support dan perubahan dalam pemenuhan
kebutuhan keluarga baik kebutuhan materil maupun moriil. Perubahan ini lah
yang kadang tidak dapat diadaptasi oleh beberapa lansia terutama wanita. Wanita
yang ditinggal lebih dulu oleh pasangannya lebih banyak yang mengalami stress
dan masalah kesehatan seperti isolasi sosial, bunuh diri dan masalah kejiwaan lain
(Friedman, Bowden & Jones, 2003). Oleh karena itu mempersiapkan diri untuk
kehilangan pasangan mejadi salah satu tugas perkembangan yang penting bagi
keluarga dengan lansia.

Tugas perkembangan yang kelima adalah mempertahankan ikatan keluarga antar


generasi. Perubahan-perubahan yang dialami lansia terkadang membuat lansia
lebih ingin menjauhkan dirinya dari keluarga. Sedangkan lansia sendiri memiliki
resiko terhadap masalah kesehatan lebih besar seiring bertambahnya usia lansia.
oleh karena itu lansia membutuhkan keluarga dan pendukung lainnya untuk tetap
menjaga dan meningkatkan kesehatannya.

Tugas perkembangan yang terakhir adalah mempersiapkan kematian (Friedman,


Bowden & Jones, 2003). Lansia memang lebih meyadari bahwa kematian adalah
hal yang pasti akan dialami setiap orang. Namun, untuk menghadapinya lansia
sebaiknya mempersiapkannya. Mulai dari menerima dan beradaptasi terhadap

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


14

perubahan fisik yang dialami seiring bertambahnya usia dan melakukan persiapan
seperti lebih meningkatkan kegiatan yang bersifat ibadah.

2.2.2 Lansia sebagai Agregat Vulnerable


Penduduk lansia terus bertambah populasinya di dunia. Populasi lansia di
Indonesia pun terus bertambah setiap tahunnya. Komnas Lansia (2009)
mengungkapkan bahwa pada tahun dan pada tahun 2020 diprediksi lansia di
Indonesia mencapai 11,4% dari total penduduk di Indonesia. Kondisi
bertambahnya jumlah lansia tentu harus diikuti dengan bertambahnya upaya
peningkatan kesehatan lansia. Hal ini karena lansia merupakan salah satu agregat
vulnerable atau rentan. Populasi rentan adalahpopulasi atau kelompok yang
mempunyai berbagai resiko, masalah, dan sangat sensitive terhadap berbagai
resiko masalah kesehatan (Stanhope & Lancaster, 2004). Lansia termasuk agregat
vulnerable karena banyaknya perubahan baik dari segi fisik, psikologis, spiritual,
sosial dan kulturalnya seiring betambahnya usia lansia. Hal ini menyebabkan
lansia memiliki sejumlah resiko terhadap masalah kesehatan.

Lansia mengalami perubahan kondisi pada setiap sistem di tubuhnya.


Sebagaimana yang disebutkan dalam teori penuaan wear and tear yang memandag
tubuh manusia seperti mesin, semakin lama digunakan maka akan rusak, seperti
itu juga yang terjadi pada tubuh jika dipakai dalam waktu yang lama (Miller,
2004). Teori imunitas juga mamndang penuaan dapat terjadi karena adanya
penurunan fungsi imunitas pada tubuh, sehingga meningkatkan kerentanan
terhadap penyakit infeksi (Papalia, Sterns, Feldman, & Camp, 2002).

Perubahan pada sistem kardiovaskuler lansia antara lain berkurangnya keefektifan


pompa jantung dan menurunnya cadangan di jantung bawah, pembuluh darah
menjadi kaku, bergantinya serabut otot menjadi kolagen, aorta abdominal
berdilatasi dan terjadinya aritmia dan murmur (Clark, 2003 ). Kondisi ini
menyebabkan lansia lebih mudah lelah,tekanan darah menjadi tinggi atau
hipertensi, statis vena (Touhy & Jett, 2010) Selain itu pada lansia nodus sinatrial
menjadi lebihberserta, jumlah sel pacemaker yang berlokasi di nodus sinatrial

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


15

juga menjadi berkurang, serta terjadinya kalsifikasi pada pembuluh darah


sehingga elastisitasnya pun berkurang, dan tekanan darah sistolik biasanya
meningkat (Meiner & Lueckenotte, 2006 ). Perubahan lain yang terjadi pada
sistem kardiovaskuler lansia adalah menebalnya ventrikel kiri, atrium kiri,
berkurangnya aliran darah maksimum pada arteri koroner, berkurangnya stroke
volume, dan berkurangnya kadiak output (Touhy & Jett, 2010). Selain itu,
perubahan pada sistem saraf berupa penurunan fungsi penglihatan, pendengaran
dan juga peraba (Smith & Gove, 2005). Lansia juga mengalami perubahan dalan
sistem musculoskeletal seperti tulang sendi menjadi kalu, penurunan elastisitas
ligament, peningkatan resiko patah tulang dan rasa nyeri di tangan dan kaki
(Smith & Gove, 2005).

Kondisi-kondisi fisik ini membuat lansia mengalami berbagai perubahan gaya


hidup seperti dalam melakukan aktivitas fisik, pengaturan pola makan, dan koping
lansia dalam menghadapi stress atau masalah. Hal ini lah yang menyebabkan
lansia rentan terhadap penyakit-penyakit kronis. Penyakit kronis berhubungan
dengan diet yang tidak sehat, aktivitas fisik yang kurang, dan berat badan yang
proposional banyak terjadi pada lansia (Espinel, King, & Hector, 2012). Masalah
gaya hidup yang sering berdampak tidak baik pada kesehatan adalah sedentary
lifestyle atau yang aktivitas sehari-hari yang lebih banyak menghabiskan waktu
untuk duduk dan berbaring dan aktivitas ringan yang hanya menhabiskan energi
ekspenditur yang rendah. Survey dari Heatlth Survey for England pada tahun
2008 ditemukan bahwa laki-laki berusia 65-74 tahun menghabiskan 10,3 jam per
hari untuk kegiatan yang santai, dan sampai 11 jam per hari bagi lansia berusia
diatas 75 tahun baik laki-laki maupun perempuan (Landefeld, Palmer, Johnson,
Johnston & Lyons, 2004).

Berdasarkan survey yang dilakukan Center of Disease Control ditemukan bahwa


16,7% dewasa berusia 45-64 tahun, dan 23,1% dewasa berusia 65-74 tahun dan
35,9% lansia berusia di atas 75 tahun tergolong tidak aktif, yang berarti mereka
tidak banyak melakukan aktivitas fisik di waktu luang, aktvitas rumah tangga
maupun aktivitas fisik yang berhubungan dengan trasportasi (CDC, 2010).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


16

Sementara itu aktivitas fisik yang berkurang, menopause berkontribusi terhadap


meningkatnya resiko terhadap sindrom metabolik diabetes, penyakit
kardiovaskular, menurunnya kesehatan kardiorespiratorik dan merupakan
penyebab dari kematian (Espinel, King, & Hector, 2012).

Selain aktivitas fisik yang menurun masalah penurunan intake nutrisi yang
seimbang juga terjadi pada lansia. Lansia mengalami penurunan dalam
mengonsumsi buah-buahan, sayur-sayuran, dan makanan cemilan. Di Australia
hanya sekitas 10% dari lansia laki-laki dan 17% lansia perempuan yang
mengonsumsi sayur-sayuran sesuai sajian sayuran yang seharusnya bagi lansia
sedangkan makanan cemilan memang sedikit umum untuk lansia, namun makan
cemilan yang saat ini banyak dikonsumsi lansia adalah makanan cepat saji
(Hector, Espinel, & King, 2012). Sementara itu masalah diabetes, dislipidemia,
merikok merupakan faktor resiko timbulnya masalah-masalah kardiovaskuler
(Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004) Kebiasaan lansia yang
cenderung kurang memperhatikan kanduangan gizi makanan dan lebih banyak
mengonsumsi makanan instan dapat menjadi salah satu faktor meningkatnya
masalah hipertensi pada lansia.

Aktivitas fisik untuk lansia harus disesuaikan dengan kemampuan lansia dan
mempertimbangkan komplikasi dari setiap aktivtas fisik yang disarankan.
Menurut Canadian Society for Exercise Physiology (2012) jenis aktivitas fisik
yang baik untuk lansia adalah sebagai berikut: (1) aktivitas memperkuat tulang
seperti latihan beban, jogging, aktivitas berkebun yang berat, lari, melompat,
bulu tangkis, mengangkat, dan membawa benda; (2) aktivitas fisik dengan
intensitas sedang seperti olahraga lari atau lari cepat (3 mil per jam atau lebih
tapi bukan lomba lari), aerobic air, bersepeda dengan kecepatan kurang dari 10
mil per jam, tenis, dansa, dan berkebun yang sedang; (3) aktivitas fisik dengan
intensitas yang berat seperti, berjalan cepat untuk olahraga, renang cepat, dansa
yang cepat, berjalan dengan sebuah backpack, dan aktivitas berkebun yang berat
seperti mencangkul dan menggali, (4) aktivitas memperkuat otot seperti, angkat
beban, latihan push up, sit up dan aktivitas berkebun yang berat seperti menggali.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


17

Masalah kesehatan jiwa juga kerap muncul pada lansia. berbagai pengalaman
hidup yang traumatis seperti kehilangan pasangan, pensiun, dan penurunan fungsi
tubuh bisa menjadi faktor yang membuat lansia mengalami stress. Selain itu
masalah penurunan kognitif juga membaut lansia rentan terhadap masalah mental
(Stanhope & Lancaster, 2004). Pengalaman kehilangan pasangan menjadi faktor
paling berpengaruh terhadap masalah mental lansia terutama lansia wanita.
Perubahan yang terjadi pada lansia ini menyebabkan lansia sangat beresiko
terhadap hipertensi. Masalah hipertensi sudah menjadi umum di lansia, di
Amerika lebih dari 50% dewasa yang berusia 60 tahun ke atas mengalami
hipertensi (Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004)

2.3. Asuhan Keperawatan Keluarga dengan Lansia Hipertensi


2.3.1 Pengkajian
Praktik keperawatan komunitas atau masyarakat meliputi uapaya-upaya promotif,
preventif atau pencegahan, kuratif atau pemeliharaan dan pemulihan atau
rehabilitatif. Upaya keperawatan komunitas tersebut diaplikasikan mulai dari klien
individu, keluarga dan komunitas atau kelompok. Untuk mencapai hasil yang
diharapkan berupa peningkatan taraf kesehatan masyarakat maka intervensi
kepada keluarga menjadi penting dilakukan. Hal ini karena keluarga merupakan
unit pertama pemberi asuhan bagi individu yang sakit ( Allender, Rector &
Warner, 2014).

Menurut Friedman, Bowden dan Jones (2003) dalam pengkajian asuhan


keperawatan keluarga meliputi 8 komponen pengkajian yaitu (1) data umum yang
terdiri dari identitas kepala keluarga, komposisi anggota keluarga, genogram, tipe
keluarga, suku bangsa, agama, status sosial ekonomi keluarga, aktivitas rekreasi
keluarga, (2) riwayat dan tahap perkembangan keluarga yang terdiri dari tahap
perkembangan keluarga saat ini, tahap perkembangan keluarga yang belum
terpenuhi,riwayat keluarga inti, riwayat keluarga sebelumnya, (3) lingkungan
yang meliputi karakteristik rumah, karakteristik tetangga dan komunitas tempat
tinggal, mobilitas geografis keluarga, perkumpulan keluarga dan interaksi dengan

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


18

masyarakat, dan sistem pendukung keluarga, (4) struktur keluarga yang terdiri dri
pola komunikasi keluarga, struktur kekuatan keluarga, struktur peran formal
maupun oinformal, nilai dan norma keluarga , (5) fungsi keluarga yang meliputi
fungsi afektif, fungsi sosialisasi, fungsi perawatan kesehatan, (6) stress dan
koping keluarga terkait stresso jangka panjang dan pendek, serta kekuatan
keluarga, respon keluarga terhadap stress, strategi koping yang digunakan, dan
strategi adaptasi yang disfungsional, (7) pemeriksaan fisik yang dilakukan pada
setiap anggota keluarga, aspek pemeriksaan fisik yang dialkukan adalah tanda-
tanda vital, status nutrisi dan pemeriksaan head to toe, (8) harapan keluarga
terhadap masalah kesehatan keluarga dan terhadap petugas kesehatan yang
datang.

Pemeriksaan terfokus yang dilakukan untuk mengkaji masalah hipertensi pada


lansia dilakukan dengan mengkaji beberapa hal terkait tanda-tanda vital, tanda dan
gejala, faktor resiko dan riwayat keluarga. Pengkajian tanda dan gejala dilakukan
dengan melakukan pemeriksaan fisik terkait hipertensi meliputi tekanan darah.
Pengklasifikasian hipertensi lansia didasarkan pada klasisfikasi berikut:

Tabel 2.1 Klasisifikasi Tekanan Darah


Klasifikasi Tekanan Darah Sistolik Tekanan Darah Diastolik
Normal <120 mmHg <80 mmHg
Prehipertensi 120-139 mmHg 80-89 mmHg
Hipertensi derajat I 140-159 mmHg 90-99 mmHg
Hipertensi derajat II >160 mmHg >100 mmHg
Sumber : Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004

Pengkajian terhadap tanda gejala hipertensi yang lain juga perlu dilakukan.
Adapun tanda dan gejala hipertensi yang dikeluhkan adalah seperti pusing, sakit
kepala berat ditengkuk, palpitasi, mudah lelah, nyeri dada, mata berkunang-
kunang dan telinga berdengung (Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons,
2004). Akan tetapi banyak masalah hipertensi baru diketahui setelah menngikuti
pemeriksaan terkait masalah kesehatan yang lain, hal ini karena banyak lansia
tidak merasakan tanda dan gejala hipertensi (Touhy & Jett, 2010).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


19

Pengkajian lain yang perlu dilakukan terkait masalah hipertensi pada lansia adalah
terkait faktor resiko hipertensi yang mungkin dimiliki keluarga. Faktor resiko
yang hipertensi di antaranya usia di atas 55 tahun bagi laki-laki dan usia di atas 65
tahun bagi wanita, obesitas yang dikaji menggunakan pengukuran indeks masa
tubuh, merokok, konsumsi kopi, minuman beralkohol, konsumsi makanan tinggi
natrium, konsumsi makanan berlemak dan kolesterol, aktivitas fisik dan olahraga
serta penyakit lain yang menyertai seperti diabetes, penyakit ginjal (Touhy & Jett,
2010). Faktor resiko lain yang juga penting untuk dikaji adalah mengenai masalah
psikologis yaitu stress dan koping. Perawat perlu mengkaji apakah lansia
mengalami stress psikologis di rumah seperti adanya pengabaia, peyalahgunaan
atapun kekerasaan. Selain hal di atas faktor pemicu stress lain seperti masalah
finansial, atau masalah lain yang mungkin menjadi faktor pemicu stress pada
lansia.

Pengkajian riwayat kesehatan keluarga juga penting dalam mengkaji masalah


hipertensi, yaitu tentang adakah anggota keluarga yang mengalami hipertensi atau
masalah kesehatan terkait sistem kardiovaskuler seperti gagal jantung, stroke, dan
lain-lain. Semua pengkajian ini dilakukan untuk menentukan faktor pencetus
kejadian hipertensi pada lansia dalam tujun untuk merumuskan intervansi yang
tepat untul lansia tersebut.

Pengkajian lain yang dilakukan adalah mengkaji tentang tugas perawatan


kesehatan oleh keluarga. Tugas keperawatan keluarga menurut Maglaya, et al
(2009) terdiri dari lima tugas keperawatan. Tugas keperawatan yang pertama
adalah kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan, mulai dari pengertian,
tanda dan gejala serta penyebab dan akibatnya. Tugas perawatan keluarga yang
kedua adalah mengambil keputusan untuk melakukan perawatan atau tidak. Tugas
perawatan ketiga adalah kemampuan keluarga dalam melakukan perawatan bagi
anggota keluarga yang mengalami masalah kesehatan. Tugas keperawatan
keluarga yang keempat adalah memodifikasi lingkungan, dan tugas perawtan
kelima adalah kemampuan keluarga memanfaatkan fasilitas kesehatan. Pengkajian

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


20

pelaksanaan tugas perawatan oleh keluarga ini penting dilakukan untuk melihat
sejauh mana tindakan dan kemapuan yang dimiliki keluarga untuk menyelesaikan
amsalah kesehatan yang dialami oleh anggota keluarga.

2.2.2 Diagnosis Keperawatan


Diagnosis keperawatan adalah sebuah clinical judgement mengenai indivisu,
keluarga maupun komnitas respon terhadap maslaah kesehatan aktual, resiko
maupun potensial (DeLaune & Ladner, 2002). Penetapan diagnosis keperawatan
dilakukan setelah data-data yang terkumpul, baik data objektif maupun data
subjektif kemudian dikelompokkan. Proses ini membutuhkan kemampun clinical
judgement perawat untuk menentukan masalah kesehatan apa dapat diselesaikan
oleh intervensi keperawatan, maslaah mana yang butuh dirujuk ke profesi lain,
dan area atau masalah yang dapat diselesaikan keluarga tanpa harus diintervensi
oleh perawat (Stanhope & Lancaster, 2004). Penentuan diagnosis keperawatan
keluarga didasarkan pada klien dan keluarga melalui pendekatan keserasian
antara lingkungan dan keluarga. Diagnosis ini digunakan untuk menggambarkan
sejumlah maslaah lingkungan individual dan keluarga yang berasal dari seorang
individu (Friedman, Bowden & Jones, 2003). Diagnosis keperawatan yang
ditetapkan bisa merupakan diagnosis keperawatan aktual, resiko maupun
potensial.

Diagnosis keperawatan keluarga dengan masalah hipertensi yang bisa muncul


menurut NANDA (2012) adalah ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan,
ketidakefektifan manajemen kesehatan diri, ketidakefektifan regimen terapetik
keuarga, dan gangguan proses keluarga. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan
adalah ketidakmampuan mengidentifikasi, mengelola, dan/atau mencari bantuan
untuk memertahankan kesehatan dengan batasan karakteristik menunjukkan
kurang perilaku adaptif terhadap perubahan lingkungan, menunjukkan kurang
pengetahuan tentang praktik kesehatan dasar, ketidakmampuan bertangungjawab
untuk memenuhi praktik kesehatan dasar, hambatan sistem pendukung pribadi,
dan kurang menunjukkan minay pada perbaikan perilaku sehat (NANDA, 2012).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


21

Definisi diagnosis ketidakefektifan manajemen kesehatan diri adalah pola


pengaturan dan pengintegrasian ke dalam kebiasaan terapeutik hidup sehari-hari
untuk pengobatan penyakit dan lanjutannya yang tidak memuaskan untuk
mengetahui tujuan kesehatan spesifik (Nanda, 2012) dengan batasan karakteristik
(1) kegagalan memasukkan regimen pengobatan dalam kehidupan sehari-hari, (2)
kegagalan melakukan tindakan untuk mengurangi faktor resiko, (3) pilihan yang
tidak efektif dalam hidup sehari-hari uuntuk memenuhi tujuan kesehatan, (4)
mengungkapkan keinginan untuk mengatasi penyakit, (5) mengungkapkan
kesulitan kesulitan dalam regimen yang ditetapkan.

2.3.3 Skoring
Skoring masalah bertujuan untuk menentukan prioritas masalah. Skoring keluarga
dilakukan bersama dengan keluarga yang dibina. Menurut Friedman, Bowden &
Jones (2003) penentuan skoring dapat ditentukan melalu empat komponen.
Tabel. 2.2 Skoring Masalah Keperawatan Keluarga
NO Kriteria Skor Bobot
1 Sifat masalah
 Aktual (tidak/kurang sehat) 3
 Ancaman kesehatan atau resiko 2 1
 Keadaan sejahtera 1
Kemungkinan masalah untuk diubah
 Mudah 2
 Sebagian 1 2
 Tidak dapat 0
Potensial masalah untuk dicegah
 Tinggi 3
 Sedang 2 1
 Rendah 1
Menonjolnya masalah
 Masalah berat, harus ssegera ditangani 2
 Ada masalah, tetapi tidak perlu segera ditangani 1 1
 Masalah tidak dirasakan 0
Sumber: Friedman, Bowden & Jones, Bowden & Jones, 2003
Cara menetukan besar skor dengan rumus berikut:
Skor : Skor x Bobot
Angka Tertinggi

Semakin besar hasil yang didapatkan maka semakin menjadi priotitas masalah
tersebut. Penentuan skoring keluarga dilakukan bersama keluarga agar skoring
yang dilakukan tidak berdasarkan subjektif perawat saja.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


22

Kriteria pertama yang menjadi poin dalam melakukan skoring adalah sifat
masalah. Sifat masalah dapat ditentukan dengan melihat masalah yang ditemukan
berisfat aktual atau sudah terjadi, resiko atau ada kemungkinan akan terjadi dan
potensial atau keluarga dalam kondisi sehat dan berpotensial untuk ditingkatkan.
Bobot tertinggi adalah masalah yang aktual karena harus segera ditangani.

Faktor kedua adalah kemungkinan untuk diubah. Untuk menentukan skoring apda
poin ini perawat dan keluarga perlu menganalisa faktor pendukung untuk
mengubah seperti tingkat pendidikan dan pengetahuan keluarga, kondisi
pengetahuan keluarga, kondisi fisik klien yang mengalami masalah, dan keinginan
keluarga untuk menangani masalah. Selain terkait keluarga sumber daya perawat
juga harus diperhatikan baik itu dalam hal pengetahuan, keterampilan dan waktu,
sumber daya fasilitas, organisasi dalam masyarakat dan dukungan masyarakat.

Komponen penentuan skoring selanjutnya adalah potensial untuk dicegah.


Penentuan poin ini mempertimbangkan kerumitan masalah berkaitan dengan
penyakit yang terjadi, lamanya waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan
masalah, tindakan yang sedang dijalankan dan tindakan-tindakan yang tepat untuk
memperbaiki masalah, atau klien yang mengalami masalah termasuk kelompok at
risk atau vulnerable.

Poin selanjutnya yang ditentukan untuk penentuan masalah adalah menonjolnya


masalah. Untuk menentukannya perawat menilai bagaimana presepsi keluarga
tentang masalah yang dialami. Nilai skor yang tertinggi dari semua komponen
merupakan masalah pertama yang harus diselesaikan.

2.3.4 Perencanaan Keperawatan


Perencanaan berisi sejumlah kegiatan yang akan dilakukan untuk menyelesaikan
masalah kesehatan. Rencana asuhan keperawatan merupakan pedoman tertulis
untuk perawatan klien (Potter & Perry, 2005). Perencanaan juga meliputi

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


23

penetapan tujuan umum, tujuan khusus intervensi keperawatan, kriteria hasil, dan
rencana tindakan.

Perencanaan rencana keperawatan dalam lingkungan komunitas bertujuan agar


klien atau keluarga mampu secara mandiri memberikan sebagian besar perawatan
kesehatan. Perawat menyusun rencana rencana untu (1) mendidik klien dan
keluarganya tebtang teknik [erawatan yang diolakukan, (2) mengajarkan cara
mengintegrasikan perawatan dalam aktivitas keluarga , dan (3) memungkinkan
keluarga untuk menanggung perawatan dalam presentasi yang lebih banyak dalam
peningkatan secara bertahap (Bond, Philip, dan Rollins, 1994; Lund, 1994 dalam
Potter & Perry, 2005 ).

Penyusunan rencana perawatan dilakukan dalam 2 tahap yaitu pemenuhan skala


prioritas dan rencana keperawatan (Suprajitmo, 2004). Langkah pertama adalah
dengan menentukan tujuan dari intervensi yang akan dilakukan yang terdiri dari
tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan umum merupakan tujuan atau capaian
yang ingin dicapai melalu intervensi keperawatan selama waktu yang
diperkirakan. Sedangkan tujuan khusus pada keperawatan keluarga didasarkan
pada tugas perawatan kesehatn keluarga yaitu mengenal masalah, menetukan
keputusn, merawat anggota keluarga, memodifikasi lingkungan dan
memanfaatkan fasilitas kesehatan.

2.3.5 Implementasi Keperawatan


Implementasi keperawatan adalah semua tindakan yang yang dilakukan oleh
perawat untuk membantu klien beralih dari status kesehatan saat ini ke status
kesehatan yang diuraikan dalam hasil yang diharapkan (Gordon, 1994 dalam
Potter & Perry, 2005). Bentuk implementasi yang dibutuhkan klien dalam bentuk
dukungan, perawatan lansung, pengobatan untuk kondisi terbaru, edukasi klien-
keluarga, atau tindakan untuk mencegah masalah kesehatan.

Tindakan keperawatan keluarga mencakup lima tugas kesehatan keluarga menurut


Friedman, Bowden, dan Jones (2003), yaitu: (1) membantu keluarga memahami

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


24

permasalahan kesehatan yang dialami keluarga dengan cara memberikan


informasi, mengidentifikasi pengetahuan keluarga tentang masalah,
mengidentifikasi kebutuhan dan harapan tentang kesehatan dan mendorong sikap
emosi yang sehat terhadap masalah, (2) menstimulasi keluarga untuk mengambil
keputusan terhadap maslaah kesehatan yang dialami oleh anggota keluarga, yang
dapat dilakukan dengan memberi informasi dan mengidentifikasi bersama
keluarga akibat masalah kesehatan yang akan terjadi apabila tidak ditangani, (3)
membantu keluarga untuk meningkatkan kemampuan utnk melakukan perawatan
terhadap anggota keluarga yang mengalami maslah kesehatan yang dilakukan
dengan cara pemberian informasi dan melatih keluarga melakukan perawatan
yang dibutuhkan, (4) menstimulasi keluarga untuk menentukan dan menghadirkan
lingkungan yang baik dan kondusif dalam upaya menyelesaikan atau menangani
masalah kesehatan yang dialami anggota keluarga, dan (5) meningkatkan
keinginan keluarga dalam memanfaatkan fasilotas pelayanan kesehatan dengan
mengidentifikasi dan mendiskusikan bersama keluarga fasilitas kesehatan yang
ada dan manfaatnya.

Implementasi keperawatan keluarga yang dapat dilakukan untuk menangani


masalah hipertensi di keluarga dilakukan dengan memperkenalkan keluarga
dengan masalah hipertensi baik itu pengertian, klasifikasi,penyebab serta akibat
dari hipertensi. Setelah itu keluarga distimulasi untuk mengambil keputusan
menyelesaikan masalah dengan melakukan perawatan terhadap anggota keluarga
yang mengalami hipertensi. Implementasi ketiga yang dapat dilakukan adalah
dengan memberikan informasi dan melatih keluarga melakukan perawatan yang
tepat untuk lansia yang mengalami hipertensi.

Perawatan yang dapat diberikan untuk menangani mesalah hipertensi terdapat dua
cara yaitu farmakologi dan nonfarmakologi (Ham, Sloane, Bernard, & Flaherly,
2007). Cara farmakologi dengan menggunakan terapi obat-obatan anti hipertensi.
Peran perawat dalam upaya ini adalah memberikan informasi kepada keluarga
tentang cara mengonsumsi obat dengan 6 benar dan juga menjelaskan indikasi dan
efek samping obat yang dikonsumsi.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


25

Cara nonfarmakologi untuk menangani masalah hipertensi terdiri dari beberapa


cara. Perawatan pertama yaitu dengan mengurangi berat badan jika lansia
mengalami obesitas atau berat badan berlebih. Penurunan berat badan 5 sampai 10
kg pada lansia yang mengalami obesitas dapat menurunkan tekanan dara 8-10
mmHg (Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004). Untuk mencapai
penurunan berat badan yang sesuai keluarga bersama perawat menyusun cara diet
yang akan dijalani dan target penurunan berat badan yang dibutuhkan. Perawat
juga memberikan edukasi tentang pemenuhan nutrisi yang tepat meskipun lansia
sedang dalam masa diet untuk penurunan berat badan.

Perawatan kedua yang dapat dilakuan dengan cara melakukan diet rendah natrium
(Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004). Lansia mengalami
penurunan dalam fungsi indra perasa sehingga sensitifitas terhadap rasa asin pun
berkurang. Sedangkan konsumsi natrium yang tinggi dapat meningktakan tekanan
darah, sehingga dengan mengurangi konsumsinya dapat menurunkan tekanan
darah lansia. Batasan penggunaan garam yang direkomendasikan tidak lebih dari
2,4 g dari natrium atau 6 gram natrium clorida setiap harinya (Ham, Sloane,
Bernard, & Flaherly, 2007) . Cara perawatan ini dapat menurunkan tekanan darah
2-8 mmHg (Ham, Sloane, Bernard, & Flaherly, 2007)

Cara perawatan ketiga yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan diet
DASH. Diet DASH merupakan pola makan dengan meningkatkan konsumsi
buah-buahan, sayuran dan tinggi serat, tetapi rendah lemak (Ham, Sloane,
Bernard, & Flaherly, 2007). Upaya ini dapat menurunkan tekanan darah 8-14
mmHg (Ham, Sloane, Bernard, & Flaherly, 2007). Perawatan lainnya yang dapat
dilakukan yaitu dengan mengurangi konsumsi alkohol (Landefeld, Palmer,
Johnson, Johnston & Lyons, 2004). Konsumsi alkohol yang dibatasi tidak lebih 3
gelas per hari unutk laki-laki dan 2 gelas untuk wanita dapat menurunkan tekanan
darah 2-4 mHg. Perawatan lain yang dapat diaplikasikan untuk menurunkan
tekanan darah adalah dengan mengurangi atau menghentikan konsumsi rokok.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


26

Perawatan lainnya untuk hipertensi dapat dilakukan dengan meningkatkan


aktivitas fisik lansia. Lansia karena perubahan yang terjadi pada kondisi fisik yang
meliputi setiap sistem tubuh membuat lansia kurang aktif. Melemahnya otot
karena penuaan dapat menjadi penghalang bagi lansia melakukan aktivitas fisik
(Forkan et al., 2006). Selain itu pengalaman nyeri yang meningkat karena penuaan
juga menjadi penyebab berkurangnya aktivitas fisik yang dialami yang dialkukan
lansia (Cohen & Marx, 2003). Penurunan aktivitas fisik ini terlihat dari survey
WHO (2003) yang menunjukkan bahwa 60-85% penduduk lanjut usia di dunia
tergolong kurang aktif (Lee, Arthur, & Avis, 2008).

Penurunan aktivitas fisik lansia dapat berdampak negatif bagi kesehatan karena
aktivitas fisik memiliki banyak manfaat untuk mempertahankan status kesehatan.
Aktivitas fisik memiliki nbanyak manfaat untuk menangani maslaah kesehatan
sepeti mengurangi jumlah lemak total pada klien dengan obesitas, meningkatkan
sensitifitas insulin dan toleransi glukosa, menurunkan kematian setelah terjadinya
miokardial infark, mengurangi resiko stroke iskemik, menghambat atau menunda
penurunan densitas mineral tulang, mencegah kekakuan sendi dan menurunkan
tekanan darah pada penderita hipertensi (Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston &
Lyons, 2004).

Penelitian Moraes, , Souza, Pinheiro, Irigoyen, Medeiros, & Koike (2012)


menunjukkan adanya penurunan tekanan darah sistolik dan diasolik sebanyak
3,6% dan 1,2 % pada lansia yang melakukan olahraga dengan frekuensi
minimum setiap minggu. Menurut Ham, Sloane, Bernard, dan Flaherly (2007)
aktivitas fisik dapat menurunkan tekanan darah 4-9 mmHg. Penelitan Tambunan
(2008) menunjukkan bahwa individu yang memiliki aktivitas fisik yang rendah
memiliki 4 kali lebih beresiko terhadap hipertensi dibanding indivisu yang
memiliki tingkat aktivitas fisik tinggi. Penelitian Roman , Camuzzi, Villalon, dan
Klenner (1981) dan Kiyonaga, Arakawa, Tanaka, dan Shindo (1985)
menyebutkan bahwa olahraga aerobic yang dilakukan tiga kali dalam seminggu
selama 30 sampai 60 menit dapat menurunkan tekanan darah sistolik dan
diastolic secara signifikan pada periode istirahat (Edelman & Mandle, 2006).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


27

Penelitian Fagard dan Tripton (1994, dalam Edelman dan Mandle, 2006)
menunjukkan bahwa olahraga latihan daya tahan dapat menurunkan tekanan
darah istirahat rata-rata sebesar 7 sampai 10 mmHg pada kedua sistolik maupun
diastolic.

Selain berpengaruh pada kesehatan fisik aktivitas fisikpun memiliki fungsi dan
peranan yang baik untuk mengurangi masalah kesehatan mental atau masalah
psikologis pada lansia (Pakkala, Read, Hirvensalo,Lintunen & Rantanen, 2008).
Hal ini dapat terjadi karena aktivitas fisik seperti olahraga juga dapat menjadi
sarana hiburan bagi lansia. Kondisi psikologis yang tenang, bahagia dan gembira
ini dapat mencegah lansia dari kondisi stress yang dapat memicu naiknya tekanan
darah.

Kebutuhan akan aktivitas fisik dideterminasikan dalam beberapa komponen


aktivitas fisik yitu Frequency, Intensity, Time, dan Type (FITT). Komponen
pertama adalah frekuensi. Frekuensi aktivitas fisik atau olahraga yang disarankan
adalah tiga samapi lima kali seminggu untuk olahraga erobikdan 2 sampai 3 kali
seminggu untuk olahraga. Komponen kedua adalah intensitas yang teridiri dari
sedang sampai berat, menurut denyut nadi dan usaha yang dirasakan; atau
mampu menyelesaikan olahraga perlawanan 8 sampai 12 kali ulangan tanpa
mengeluh tegang atau dislokasi pada otot. Komponen ketiga adalah waktu
dimana dibagi menjadi dua yaitu 20 sampai 60 menit disetai pemanansan dan
pendinginan. Sedangkan untuk olahraga perlawanan cukup 15 sampai 30 menit
untuk menyelesaikan 8 sampai 10 kali seri olahraga perlawanan. Komponen
terakhir adalah Tipe yang dibagi menjaid dua yairu erobik seperti mendaki
tangga, bersepedam, jalan kaki, dansa, ski dan berenang; dan latihan ketahanan
seperti angkat berat, push up dan sit up (Edelman & Mandle, 2006).

Olahraga atau aktivitas fisik bagi lansia disesuaikan dengan kemampuan dari
lansia. Lama waktu yang disarankan bagi lansia adalah 5 sampai 10 menit yang
dilakukan dalam beberapa waktu dalam sehari, namun jika lansia mampu makan
periode 30 menit dapat dilakukan secara bertahap (Landefeld, Palmer, Johnson,

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


28

Johnston & Lyons, 2004). Jenis olahraga bagi lansia pun disesuaikan dengan
kondisi kesehatannya (Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons, 2004).
Lansia yang mengalami keterbatasan yang tampak dapat melakukan aktivitas
fisik dengan duduk, rentang pergerakan sendi aktif dan pasif, menjalankan sendiri
kursi roda, atau olahraga dengan menggunakan ektremitas atas dengan durasi
waktu yang disarankan adalah 5 – 10 menit.

Lansia yang mengalami memiliki keterbatasan karena masalah kesehatan namun


tidak tampak jelas dibedakan menjadi dua yaitu yang hanya bisa melakukan
aktivitas yang sangat ringan dapat melakukan aktivitas fisik berjalan lambat atak
rekreasi kelompok dalam durasi 5-10 menit beberapa kali dalam sehari, sedangkan
lansia yang sedikit terbatas namun masih bisa melakukan aktivitas fisik sedang
disarankan melakukan aktivitas fisik berjalan biasa, berkebun, tugas rumah
tangga, dan bersepeda dengan durasi 20 menit atau lebih selama beberapa hari
dalam seminggu. Sedangkan untuk lansia yang normal dapat melakukan aktiivtas
fisik jalan cepat, mendki tangga dalam durasi 30 menit selama beberapa kali
seminggu. Lansia yang sangat sehat dapat melaksanakan aktivitas fisik yang
sedang sampai berat, seperti jalan sangat cepat di pegunungan, mendaki tangga
dengan cepat atau olahraga sedang dan berat lainnya dalam durasi 30 menit atau
lebih selama beberapa kali dalam seminggu (Landefeld, Palmer, Johnson,
Johnston & Lyons, 2004).

Intervensi nonfarmakologis ini membutuhkan kemampuan dan konsistensi


perawat dalam melatih dan membina keluarga untuk melakukan gaya hidup sehat
yang baik untuk menangani masalah hipertensi. Untuk itu diperlukan kemampuan
persuasif perawat agar keluarga dapat menjalankan aktivitas perawatan sesuai
dengan yang disarankan. Implementasi yang perlu dilakukan oleh perawat
keluarga adalah dengan meningkatkan kemampuan keluarga dalam menciptakan
dan memodifikasi lingkungan yang kondusif yang aman dan baik bagi penderita
hipertensi. Untuk memperolehnya dapat dilakukan dengan mengidentifikasi dan
mendiskusikan dengan keluarga lingkungan yang tepat bagi anggota keluarga
yang mengalami hipertensi. Implementasi terakhir yang dilakukan adalah untuk

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


29

mencapai tugas perawatan kesehatan keluarga menafaakan fasilitas kesehatan.


Keberhasilan implementasi kemudian dinilai dengan melakukan evaluasi terhadap
keluarga.

2.3.6 Evaluasi Keperawatan


Evaluasi keperawatan bertujuan menguraikan perilaku atau respons yang
menandakan resolusi diagnosisi keperawatan atau pemeliharaan status yang sehat
(Potter & Perry, 2005) setelah melakukan evaluasi perawat dapat menilai
kefektifan sebuah intervensi, jika memang intervensi yang telah diberikan setelah
dievaluasi diketahui tidak menimbulkan perubahan atau malah mebuat kondisi
kesehatan klien memburuk, maka perawat dapat menyusun intervensi lain yang
tepat bagi kliennya. Evaluasi yang dilakukan dapat berupa subjektif atau objektif.
Tahap evaluasi dapat dilaksanakan secara formati ataupun sumatif. Evalyasi
formatif merupakan evaluasi yang dilakukan sepanjang intervensi dilakukan
sedangkan evaluasi sumatif adalah evaluasi terakhir yang dialksanakan setelah
semua intervensi untuk satu diagnosis diselesaikan (Friedman, Bowden & Jones,
2003). Evaluasi formatif dapat dilakukan dan disajikan dalam bentuk subjektif,
objektif, analisis, dan perencanaan yang biasa dikenal dengan SOAP. Subjektif
merupakan ungkapan perasaan atau keluhan yang disampaikan kelarga secara
lisan setelah diberikan intervensi. Objektif adalah evaluasi yang dapat didapatkan
perawat melalui observasi tingkah laku, oebservasli langsung terhadap kondisi
klien, dan perkembangan kemampuan meningkatkan kesehatan dirinya sendiri.

Evaluasi secara objektif tingkat keberhasilan dalam mencapai tujuan , dapat


dicapai dengan menggunakan langkah yaitu: (1) meneliti peryantaan tujuan untuk
mengidentifikasi perilaku atau resoin klien yang benar-benar diinginkan, (2) kaji
klien terhadap adanya respon atau perilaku, (3) bandingkan kriteria hasil yang
telah ditetapkan dengan perilaku atau respon yang ditemukan, (4) nilai tingkat
kesamaan antara kriteria hasil dan perilaku atau respon, dan (5) jika terdapat
ketidaksamaan antara kriteria hasil dan perilaku, temukan apa yang menjadi
hambatan, dan mengapa terjadi ketidaksamaan. Analisis merupakan hasil analisis
perawat mengenai tercapainya intervensi diaktaikan dengan tujuan dengan respon

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


30

subjektif dan objektif klien. Perencanaan adalah intervensi atau tindakan yang
akan dilaksanakan yang didasarkan perkembangan atau hasil yang terlihat di
respon subjektif, objektif, dan analisis.

Evaluasi sumatif merupakan evaluasi terakhir yang dilakukan saat semua


intervensi sudah diimplementasikan. Evaluasi sumatif mengacu pada tugas
perawatan kesehatan keluarga. Evaluasi ini menilai kemampuan keluarga dalam
mengenal masalah, mengambil keputusan, merawat anggota keluarga dengan
masalah kesehatan, nmemodifikasi lingkungan dan memanfaatkan fasilitas
pelayanan kesehatan setelah diberikan intervensi oleh perawata (Friedman,
Bowden & Jones, 2003).

Selain evaluasi di atas, evaluasi tingkat kemandirian keluarga juga perlu


dilakukan. Depkes RI (2006) mengungkapkan bahwa kemandirian keluarga
didasarkan pada lima tugas kesehatan keluarga dalam mengatasi masalah
kesehatannya. Tingkat kemandirian keluarga dievaluasi menggunakan 7 aspek
kriteria evaluasi yaitu: (a) keluarga menerima petugas kesehatan, (b) keluarga
menerima pelayanan kesehatan sesuai rencana, (c) keluarga menyatakan masalah
kesehatan secara benar, (d) kaluarhga memanfaatkan fasilitas kesehatan sesuai
anjuran, (e) keluarga melaksanakan perawatan sederhana sesuai anjuran, (f)
keluarga melakukan tinfakan pencegahan secara aktif, (g) keluarga melaksanakan
tindakan promotif secara aktif. Untuk penklasifikasian tingkat kemandirian
dibedakan mejadi empat tingkat kemandirian. Tingkat kemandirian I adalah jika
keluarga memenuhi kriteria evaluasi 1 dan 2. Kemandrian tingkat II merupakan
keluarga yang memenuhi kriteria 1 sampai kriteria 5. Kemandirian III jika
memenuhi kriteria 1 sampai dengan kriteria 6, kemandirian IV jika keluarga
memenuhi kriteria 1 samapi kriteria 7.

2.2.3 Perat Perawat Komunitas


Perawat komunitas memiliki peranan yang besar dalam upaya peningkatan taraf
kesehatan masyarakat perkotaan. Upaya –upaya yang dilakukan oleh perawat
komunitas untuk menigngkatkan status kesehetaan masyarakat meliputi upaya

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


31

promotif, preventif atau pencegahan, pemeliharaan atau kuratif, dan rehabilitatif


(Stanhope & Lancaster, 2004). Meningkatkan kesadaran masyarakat akan
pentingnya kesehatan dan uapaya peningkatannya merupakan tanggung jawab
perawat komunitas. Untuk mencapai hal tersebut perawat komunitas bisa
memberikan intervensi keperawatan secara individu, keluarga, kelompok atau
komunitas.

Perawat komunitas memiliki tanggung jawab untuk meningkatkan kesadaran


masing-masing anggota akan kesehatan baik pada keluarga yang memang
memiliki masalah kesehatan maupun pada keluarga yang beresiko mengalami
masalah kesehatan dan tidak terkecuali bagi keluarga yang memiliki potensia
untuk meningkatkan kualitas kesehatannya. Keluarga diharapkan dapat mengenal
masalah kesehatan yang dialami dan mampu merawat serta memanfaatkan
fasilitas kesehatan yang ada. Proses keperawatan keluarga dilakukan dimulai dari
pengkajian, penetapan diagnosis, skoring masalah, peyusunan rencana intervensi,
implementasi dan evaluasi (Anderson & McFarlane, 2007). Menurut Allender,
Rector dan Warner, (2014) peran pertama adalah sebagai clinician, educator,
peran sebagai advokat yang berperan dalam memberikan pelayanan yang adil dan
rata bagi semua klien, peran sebagai manajer dimana perawat berperan dalam
menentukan rencana program, administrastif dan tujuan pelayanan, sebagai
organisator, sebagai pemimpin, sebagai pengontrol atau evaluator, peran dalam
memanajemen perilaku, peran sebagai kolaborator, peran kepemimpinan, dna
peran sebagai peneliti.

Upaya peningkatan taraf kesehatan lansia di keluarga dilakukan oleh perawat


bersama keluarga dimulai dari menngalkan kepada keluarga masalah yng sering
muncul pada lansia dan cara pencegahan serta perawatnnya. Upaya promotif yang
dapat dilakukan untuk peningkatan kesehatan lansia di keluarga dengan
menampilakn dan melatih keluarga untuk melaksanakan gaya hidup yang sehat
seperti pola makan yang teratur dan konsumsi makan yang seimbang, olahraga
dan aktivitas fisik, dan kegiatan rekreasi (Watson, 2003).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


32

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


BAB 3
LAPORAN KASUS KELOLAAN UTAMA

Bab ini memparkan tentang laporan kasus kelolaan utama yang teriri dari
pengkajian, diagnosis, perencanaan, implementasi dan evaluasi.

3.1 Pengkajian Keperawatan Keluarga


Keluarga kelolaan utama mahasiswa adalah keluarga dari Bapak R (47 tahun) dan
Ibu M (39 tahun) dengan tahap perkembangan keluarga dengan lansia. Keluarga
ini juga meruapakan keluarga besar atau extended family karena Nenek G (69
tahun) yang merupakan ibu dari Ibu M juga tinggal bersama. Keluaraga Bapak R
memiliki dua orang anak yaitu An. B (15 tahun) dan An. B (7 tahun). Keluarga
Bapak R sudah lama tinggal di RT 01 RW 22 Kelurahan Sukatani Depok.

Keluarga Bapak R menganut agama Islam dan juga melaksanakan ibadah sesuai
ajaran agama. Nenek G dan Ibu M juga aktif di kelompok pengajian. Keluarga
Bapak R merupakan suku Betawi. Menurut Ibu M dalam sukunya tidak ada
pantangan dalam hal kesehatan terutama dalam hal makan. Makan seadanya saja.
Sehari – hari keluarga menggunakan bahasa betawi dan bahasa indonesia. Nenek
G juga tidak terlalu senang meminum jamu.
Keluarga Bapak R merupakan keluarga yang termasuk keluarga dengan status
ekonomi menengah ke bawah dengan penghasilan keluarga lebih kurang dari Rp.
2.000.000,-/bulan. Bapak R bekerja sebagai buruh pabrik di daerah Kabupaten
Bogor. Ibu M mengatakan dengan penghasilan yang diperoleh, cukup untuk
makanan sehari-hari bagi keluarga dan kebutuhan unutuk biaya pendidikan anak-
anaknya. Sebelumnya ibu M juga bekerja di pabrik, namun saat ini Ibu M sudah
tidak bekerja karena harus merawat nenek G dan juga anak keduanya yang masih
SD.
Tugas perkembangan kelaurga yang telah terselesaikan adalah mempersiapkan
kehilangan, dan tugas perkembangan keluarga yang belum selesai adalah
mempersiapkan kematian. Memelihara hubungan antar generasi juga dapat
dipertehankan oleh nenek G saat ini nenek G masih senang berkunjung ke rumah

32 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


33

adik-adiknya kalau tidak nenek G lah yang dikunjungi oleh adik-adiknya terutama
yang tinggal di sekitar lingkungan rumahnya.

Pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah adalah 180/100 mmHg. Namun,


meskipun memiliki tekanan darah tinggi nenek G mengaku tidak merasakan
pusing berat di tengkuk, mata berkunang-kunang, dan telinga berdengangung.
Gejala yang dirasakan hanyalah sedikit mudah lelah. Kondisi gizi nenek G masih
dalam batas normal dengan berat badan dan tinggi bada sehingga

Pengkajan tentang lima tugas kesehatan keluarga menunjukkan bahwa keluarga


berada pada tingkat kemandirian II. keluarga mengatakan sudah mengetahui
bahwa nanak G mengalami hipertensi, namun keluarga mengatakan belum
mengetahui tekanan darah berapa yang disebut hipertensi. Keluarga juga
mengatakan sudah membawa nenek G jika adala masalah kesehatan. Sejauh ini
perawatan yang sudah dilakukan keluarga untuk nenek G adalah mengurangi
konsumsi garam dan makanan yang berlemak. Ibu M mengatakan makanan untuk
nenek G sudah dipisahkan. Ibu M mengatakan nenek G jarang mengeluh pusing,
berat ditengkuk tetapi kalau sudah mengeluh pusing ibu M langsung membawa ke
klinik dokter terdekat.

Pada saat pertemuan kedua perawat menanyakan tentang pengertian hipertensi


keluarga mengatakan belum mengetahui pasti apa yang dimaksud hipertensi atau
kapan seseorang dikatakan mengalami hipertensi. Keluarga hanya mengetahui
tekanan darah nenek G sangat tinggi. Keluarga juga mengatakan sebelumnya
belum mengenal istilah hipertensi, hanya mengenal istilah darah tinggi. Saat
ditanyakan tentang akibat atau komplikasi darah tinggi keluarga mengatakan bisa
meninggal karena salah seorang anggota keluarga besar yaitu adiknya nenek G
dan ibunya nenek G juga meninggal karena stroke. Karena hal ini juga keluarga
memutuskan untuk selalu membawa nenek G ke klinik dokter jika adakeluhan dan
kembali datang jika dianjurkan dokter. Keluarga mengatakan belum pernah
mendapatkan pendidikan kesehatanterkait hipertensi sebelumnya. Biasanya ibu M

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


34

mendapatkan informasi kesehatan dari anjuran dokter saja. Ibu M juga saat ini
sudah lebih fokus merawat nenek G karena sudah berhenti bekerja.

Nenek G mengatakan saat ini tidak ada hal yang terlalu dipikirkan olehnya. Ia
merasa hidupnya sudah tenang dan nyaman. Namun terkadang nenek G teringat
dengan adiknya yang paling bungsu yang meninggal karena stroke. Adik
bungsunya sangat dekat dengan nenek G sebelumnya, hal ini lah mengapa selalu
merasa sedih jika teringat dengan almarhum adiknya. Nenek G sehari-hari lebih
banyak menghabiskan waktu dengan aktivitas duduk, karena saat ini sudah tidak
diijinkan lagi melakukan aktivitas yang berat oleh ibu M. Nenek G juga
mengatakan ia tidak pernah berolahraga karena tidak ada yang mengajak. Selain
itu kegiatan senam yang ada di lingkungan RT 1 lebih banyak diiukuti dewasa
muda.

3.2 Diagnosis Keperawatan


Hasil pengkajian keluarga dilakukan dengan metode wawancara, observasi, dan
pemeriksaan fisik. data-data yang ada kemudian dikelompokkan dan didapatkan
diagnosisi keperawatan ketidakefektifan manajemen kesehatan diri pada nenek G,
dan resiko jatuh pada nenek G. Hasil skoring terhadap diagnosis tersebut
didapatkan diagnosis utama pada keluarga Bapak R yaitu diagnosis
ketidakefektifan manajemen kesehatan diri terkait hipertensi pada nenek G.

3.3 Perencanaan Intervensi Keperawatan


Rencana kegiatan diawali dengan tujuan umum dan khusus. Adapun tujuan umum
dari rencana intervensi keperawatan pada nenek G adalah setelah dilakukan
tindakan keperawatan dalam 6 x 45 menit, keluarga mampu merawat dan
meningkatkan manajemen kesehatan nenek G terkait hipertensi ditandai dengan
kemapuan keluarga memenuhi tugas perawatan kesehatan dengan baik.

Rencana intervensi ini terdiri dari lima tujuan khusus. Tujuan khusus pertama
yaitu setelah dilakukan kunjungan selama 1x60 menit keluarga mampu mengenal
masalah hipertensi dengan mampu menyebutkan definisi hipertensi, menyebutkan

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


35

klasifikasi hipertensi, menyebutkan 3 dari 5 tanda dan gejala hipertensi,


menyebutkan penyebab hipertensi. Tujuan khusus kedua adalah 1x 45 menit
keluarga mampu mengambil keputusan untuk melakukan perawatan pada nenek
G, dengan menyebutkan atau adanya pemahaman tentang 4 dari 6 akibat penyakit
hipertensi, dan mengungkapkan atau menyatakan akan merawat anggota keluarga
yang mengalami hipertensi.

Tujuan khusus ketiga adalah setelah dilakukan intervensi 3 x45 menit keluarga
mampu melakukan perawatan bagi anggota keluarga yang mengalami hipertensi,
dengan keluarga mampu menyebutkan 3 dari 5 macam-macam perawatan bagi
penderita hipertensi (diet hipertensi, diet rendah garam, kompres hangat, tarik
napas dalam, dan olahraga), dan dengan mempraktekkan kembali 3 dari 5
perawatan untuk anngota keluarga dengan hipertensi. Tujuan khusus keempat
adalah setelah 1x45 menit keluarga mampu meodifikasi lingkungan yang kondusif
dan baik bagi penderita hipertensi dengan mampu menyebutkan kembali 2
lingkungan yang baik untuk penderita hipertensi dan dapat melakukan modifikasi
di rumah, dan keluarga dapat menyebutkan kembali 3 dari 4 modifikasi perilaku
untuk anggota keluarga yang mengalami hipertensi. Tujuan khusus yang kelima
adalah setelah dilakukan intervensi keperawatan selama 1x45 menit keluarga
mampu memanfaatkan fasilitas kesehatan, dengan menyebutka 3 dari 4 fasilitas
kesehatan yang tersedia dan menyebutkan 1 dari 2 manfaat fasilitas kesehatan.

3.4 Implementasi Keperawatan


Implementasi yang dilakukan kepada keluarga didasarkan pada lima tugas
perawatan keluarga. Implementasi keperawatan dilaksanakan selama 6 kali
kunjungan. Implementasi keperawatan dalam tujuan untuk meningkatkan
pengetahuan keluarga tentang hipertensi dilaksanakan perawat dengan
memberikan pendidikan kesehatan berupa informasi tentang pengertian hipertensi,
klasifikasi hipertensi, tanda dan gejala hipertensi, serta penyebab dari hipertensi.
Inmplementasi ini perawat lakukan dalam satu kunjungan selama 60 menit pada
tanggal 16 Mei 2014. Pemberian informasi kesehatan ini perawat berikan
menggunakan media lembar balik dan leaflet. Leaflet dan lembar balik lebih

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


36

banyak berisi gambar untuk mempermudah nenek G dan keluarga memahami


informasi yang diberikan. Implementasi untuk mencapai tujuan khusus yang
kedua agar keluarga mampu mengambil keputusan, dicapai dengan memberikan
informasi tentang akibat atau komplikasi dari hipertensi menggunakan media
lembar balik dan leaflet, selain itu pereawat juga berdiskusi dengan keluarga
untuk membantu keluarga mengidentifikasi anggota keluarga yang mengalami
hipertensi dan membantu keluarga mengambil keputusan untuk merawat atau
tidak anggota keluarga yang mengalami hipertensi.

Implementasi untuk mencapai tujuan khusus agar keluarga mampu melakukan


pewatan bagi nenek G dilakukan dalam 4 kali kunjungan. Perawat memberikan
informasi tentang cara merawat lansia dengan hipertensi yaitunya dengan
mengurangi atau melakukan diet rendah garam, terai relaksasi napas dalam, diet
hipertensi, olahraga dan kompres hangat. Selain memberikan informasi tentang
manfaat, alat dan bahan serta langkah setiap cara perawatan. Impementasi untuk
melatih cara melakukan diet rendah garam dilakukan dengan cara demosntrasi
cara menakar garam yang tepat untuk nenek G. Pada hari yang sama juga
dilakukan implementasi untuk melatih cara melakukan teknik relaksasi napas
dalam untuk menghindari stress, karena strss termasuk salah satu penyebab
hipertensi.

Implementasi berikutnya untuk memberikan informasi tentang diet hipertensi


yang terdiri dari penjelasan tentang makanan yang dianjurkan, makanan yang
harus dibatasi dan makanan yang harus dihindari oleh penderita hipertensi. Media
yang digunakan dalam pelaksanaan implementasi ini adalah dengan lembar balik,
kartu makanan, dan food model. Implementasi ini bertujuan untuk menyusun
menu makan yang baik bagi penderita hipertensi bersama keluarga. Implementasi
ini dilakukan pada tanggal 21 mei 2014. Keluarga juga diajarkan cara melakukan
kompres hangat Perawat melatih keluarga menggunakan dengan demonstrasi
langsung dan meminta keluarga mengulang kembali.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


37

Implementasi terkait perawatan masalah hipertensi berikutnya adalah aktivitas


fisik. implementasi ini dilaksanakan pada tanggal 22 Mei dimana perawat bersama
keluarga berdiskusi tentang manfaat olahraga bagi penderita hipertensi. Selain itu
perawat dan keluarga juga mendiskusikan jenis aktivitas fisik yang bisa dilakukan
oleh klien untuk mengontrol atau menurunkan tekanan darah diantaranya jalan
kaki, bersepeda, menaiki tangga, berkebun, olahraga seperti bulu tangkis dan
lainnya. Keluarga bersama perawat mencoba memilih jenis olahraga yang bisa
dilaksanakan oleh klien, dan yang tidak membahayakan bagi klien. Jenis olahraga
yang dipilih oleh keluarga adalah jalan pagi selama 20-30 menit. Jalan pagi
dijadwalkan dilakukan nenek G setiap pukul 07.00 sampai 07.30. Jenis jalan kaki
yang dipilih adalah berjalan dengan kecepatan atau tempo biasa karena dengan
kondisi hipertensi yang dialami nenek G, berjalan cepat tidak disarankan. Nenek
G menyanggupi menjalankan olahraga jalan pagi dilakukan setiap hari di
sekeliling gang rumahnya.

Penurunan tekanan darah yang signifikan pada nenek G tampak setelah dilakukan
intervensi aktivitas fisik. Aktivitas fisik yang dipilih dan dilakukan oleh nenek G
adalah jalan pagi selama 20-30 menit sehari dengan mengeliling gang rumahnya.
Aktivitas fisik seperti ini dapat memicu kerja jantung dan menurunkan tekanan
darah pada saat istirahat. Seluruh intervensi dilakukan untuk mencapati tujuan
khusus dan umum yang telah ditetapkan pada saat perencanaan. Ketercapaian ini
dapat dilihat dari hasil evaluasi.

3.5 Evaluasi Keperawatan


Intervensi keperawatan terkait intervensi unhhulan yang telah dilakukan kemudian
dievaluasi untuk mengetahui sehjauh mana keberhasilan dari intervensi-intervensi
yang diberikan. Evaluasi dilakukan melalui beberapa cara evaluasi, yaitu dengan
format SOAP, evaluasi sumatif, dan menilai tingkat kemandirian keluarga.

Evaluasi SOAP didapatkan data Nenek G data nenek G dan ibu M mengatakan
bahwa darah tinggi adalah jika tekanan darah lebih dari 140/90 mmHg. Klien dan
keluarga mengatakan bahwa darah tinggi bisa terjadi karena terlalu banyak

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


38

memakan makanan asin dan konsumsi garam, terlalu banyak memakan makanan
yang berlemak, karena keturunan, dank arena usia. Keluarga juga mengatakan
biasanya kalau darah tinggi, akan mengeluh pusing, leher sakit, telinga
berdengung dan mudah lelah. Keluarga mengatakan jika masalah hipertensi tidak
ditangani maka akan berakibat menyebabkan stroke, penyakit jantung dan
kematian. Keluarga mengatakan selama ini telah mencoba merawat nenek G dan
mengatakan ingin merawat nenek G dengan lebih baik lagi.

Ibu M mengatakan untuk mencegah naiknya tekanan darah dapat dilakukan


dengan mencegah mengurangi konsumsi garam, mengurangi stress, mengurangi
makanan yang berlemak dan olahraga. Ibu M mengatakan saat ini nenek G
sebaiknya tidak mengonsumsi garam, karena tekanan darah nenek G termasuk
sangat tinggi atau golongan darat tinggi yang berat, sehingga seharusnya nenek G
tidak boleh mengonsumsi garam. Ibu M mengatakan garam tidak baik karena bisa
meningkatkan tekanan darah.

Nenek G mengatakan jika teringat pada adiknya dan banyak pikiran ia bisa
melakukan teknik relaksasi napas dalam untuk menengangkan diri, karena ia
merasa lebih tenang setalah melakukan napas dalam. Ibu M mengatakan makanan
yang dianjurkan untuk nenek G adalah tidak banyak lemak seperti tempe, tahu,
nasi, ayam tanpa kulit, telur. Ibu M mengatakan makanan yang sebaiknya dibatasi
untuk nenek G adalah makanan yang mengandung lemak, seperti daging sapi,
daging ayam dengan kulit, kuning telur. Selain itu makanan yang asin seperti
konsumsi garam, ikan asin, ikan laut juga sebaiknya dibatasi. Ibu M mengatakan
yang sebaiknya dihindari adalah daging kambing, jeroan, durian, kopi, dan
minuman bersoda.

Nenek G mengatakan olahraga bisa membantu menurunkan tekanan darah. Saat


diskusi tentang olahraga yang akan dilakukan nenek G, ia mengatakan ingin jalan
pagi dan senam saja. Nenek G mengatakan ia akan jalan akan jalan pagi setiap
hari bolak balik gang rumah setiap pukul 07.00 sampai 07.30 seperti yang ada
pada jadwal.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


39

Ibu M mengatakan lingkungan yang baik untuk nenek G adalah lingkungan yang
tenang tidak berisik, kemudian lingkungan yang aman yang tidak licin, dan
terang. Ibu M juga mengatakan sebaiknya kamar nenek G lebih dekat ke kamar
mandi. Ibu M mengatakan manfaat fasilitas keshatan adalah agar tahu bahgaimana
kondisi kesehatan nenek G apakah tekanan darahnya dalam keadaan tinggi atau
idak, dan jika tinggi langsung ditangani. Ibu M mengatakan biasanya ia
mengunjungi klinik dokter jika nenek G mengeluh pusing, namun sekarang Ibu M
juga ingin rutin membawa nenek G ke Posbindu untuk diketahui tekanan
darahnya setiap bulan.

Hasil observasi selama melakukan intervensi, tujuan khusus yang terdapat pada
rencana tercapai. Hal ini dibuktikan dengan keluarga mampu mendemonstrasikan
kembali cara-cara perawatan yang diajarkan, seperti menakar garam, teknik
relaksasi napas dalam, kompres hangat, dan mampu menyusun menu makan
sehari untuk nenek G. Pada kunjungan mendadak yang dilakukan, nenek G
sedang makan bersama keluarga, saat ini menu makan nenek G adalah tempe
goreng dan sayur sop. Perawat tidak mencicipi masakan namun, menu makan
nenek G memang berbeda dari anggota keluarga yang lain kecuali sayur sopnya.

Evaluasi objektif intervensi aktivitas fisik, dilakukan dengan pengukuran tekanan


darah setiap kali kunjungan. Setiap kali kunjungan berikutnya setelah
memberikan edukasi tentang pentingnya aktivitas fisik bagi nenek G perawat
selalu mengevaluasi jadwal aktivitas fisik atau olahraga nenek G. Beliau
mengatakan sudah jalan pagi tiga sampai empat kali putaran di sekeliling
rumahnya. Berdasarkan keterangan dari keluarga nenek G memang sudah
melaksanakan olahraga setiap hari pada jam 07.00 sampai pukul 07.30. Perawat
juga melakukan pengukuran tekanan darah dan mengalami penurunan menjadi
170/100 mmHg dari kunjungan hari sebelumnya 180/100 mmHg. Setelah itu
dilakukan pengukuran tekanan darah kembali dan diapat hasilnya 165/100 mmHg.
Pada saat evaluasi sumatif tekanan darah nenek G kembali turun menjadi 160/90
mmHg. Nenek G mengatakan merasakan manfaat dari aktviitas fisik yang

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


40

dilakukannya. Nenek G merasa tubuhnya lebih segar dan bertenaga. Selama


periode dari pelaksanaan edukasi tentang manfaat aktivitas fisik sampai terminasi
nenek G selalu melaksanakan olahraga jalan pagi selama 20 sampai 30 menit
setiap harinya.

Evaluasi sumatif untuk keluarga didasarkan pada lima tugas perawatan kesehatan
keluarga. Hasilnya keluarga dapat menyebutkan kembali definisi dari hipertensi,
menyebutkan klasifikasi hipertensi, menyebutkan 3 dari 5 tanda dan gejala
hipertensi, menyabutkan 4 dari 6 penyebab hipertensi, menyebutkan 4 dari 5
akibat hipertensi. Keluarga juga sudah melakukan perawatan untuk nenek G yang
mengalami hipertensi. Kemudian keluarga juga mampu menyebutkan 5 cara
perawatan untuk nenek G, serta mendemostrasikan kembali cara teknik relaksasi
napas dalam, kompres hangat, dan senam pergerakan sendi aktif. Keluarga juga
mampu menyebutkan kembali menu makan yang baik bagi penderita hipertensi.
Keluarga juga mampu menyebutkan lingkungan yang baik untuk penderita
hipertensi, dan menyebutka 2 dari 4 fasliltas kesehatan yang akan dimanfaatkan
dan manfaat dari failitas kesehatan tersebut.

Selain evaluasi sumatif, perawat juga melakukan evaluasi tingkat kemandirian


keluarga. Pada awal kunjungan keluarga berada pada tingkat kemandirian II yaitu
keluarga bisa menerima petugas kesehatan, keluarga menerima layanan kesehatan
sesuai rencana, keluarga menyatakan masalah secara benar, dan kelluarga sudah
memanfaatkan fasilitas sesuai namun keluarga belum melakukan perawatan
sederhana sesuai anjuran, karena belum mengetahui banyak tentang cara
perawatan anggota keluarga dengan hipertensi. Setelah dilakukan intervensi
selama 6x45 menit keluarga berada pada tingkat kemandirian III, dimana keluarga
sudah mampu melaksanakan perawatan sederhana sesuai anjuran, dan keluarga
juga sudah melakukan tindakan pencegahan secara aktif.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


BAB 4
ANALISIS SITUASI

Bab ini menggambarkan tentang profil lahan praktek dan analisis situasi praktek
dihububungkan dengan penelitian. Adapun hal yang akan dianalisis adalah profil
lahan praktek, analisis masalah keperawatan denhan konsep penelitian terkait,
analisis intervensi aktiivtas fisik untuk menurunkan tekanan darah, dan alternatif
pemecahan.

4.1 Profil Lahan Praktek


Kelurahan Sukatani merupakan salah satu kelurahan yang berada dalam cakupan
kecamatan Tapos. Luas wilayah Kelurahan Sukatani adalah 508 Ha area. Sebelah
utara Kelurahan Sukatani berbatasan dengan Kelurahan Harjamukti, kecamatan
Cimanggis Depok. Sebelah timur berbatasan dengan Desa Cimatis Kabupaten
Bekasi, dan kelurahan Tapos Kecamatan Tapos Depok. Sebelah selatan
berbatasan dengan Kelurahan Sukamaju Baru Kecamatan Tapos Depok. Sebelah
barat berbatasan dengan Keluruhan Curug Kecamatan Cimanggis Depok. Total
jumlah penduduk adalah 237.101 jiwa, atau 67.033 Kepala Keluarga (KK) yang
terdiri dari laki-laki berjumlah 121.615 jiwa, dan peremuan berjumlah 115.486
jiwa. Jumlah penduduk usia pra lansia (45-59 tahun) di Sukatani berjumlah 3.471
dan yang dilayani layanan kesehatan 210 orang, usia lansia (lebih dari 60 tahun)
berjumlah 1.683 orang dan yang mendapatkan layanan kesehatan 155 orang
(Pemkot Depok, 2014).

Kelurahan Sukatani terdiri dai 26 Rukun Warga atau RW. Setiap RW teridiri dari
6 sampai 12 Rukun Tetangga. RW 22 termasuk salah satu rukun warga yang
tergolong luas yang terdiri dari 11 Rukun Tangga yaitu RT 01, 02, 03, 04, 05, 06,
07 , 08 , 09, 10, dan 11. RW 22 Sukatani terletak di antara RW 01 dan RW 02.
Jumlah lansia di RW 22 berjumlah 45 orang. Berdasarkan jenis kelamin lansia di
RW 22 terdiri dari 78,8% perempuan dan 21,2% laki-laki. Pelayanan kesehatan
yang terdapat di sekitar RW 22 adalah dua klinik dokter, posbindu, bidan dan
posyandu. Jarak puskesmas dengan RW 22 sendiri lumayan jauh lebih dari 500
meter.

42 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


43

Pemukiman di RW 22 kepadatannya berbeda, di sebelah kanan jalan


pemukimannya tidak terlalu padat karena rata-rata merupakan rumah permanen
dan milik pribadi, namun pemukiman di sebelah kiri jalan lebih padat, karena
lebih banyak kontrakan. Rumah yang milik pribadi biasanya lebih sesuai dengan
karakteristik rumah sehat yang memiliki ventilasi yang baik, pencahayaan dan
juga ruang terbuka atau halaman yang cukup luas. Sedangkan rumah yang
berbentuk kontrakan ventilasi tidak cukup memeadai dna tidak ada halaman. Jarak
antara rumah pun berdekatan, terutama kontrakan yang tidak ada ada jarak antara
petak kontrakan yang satu dengan lainnya. Tidak ada tempat pembuangan sampah
umum, dan sebagian warga tidak memiliki tempat sampah di depan rumahnya.

Posbindu dilaksanakan di RW 22 bersamaan dengan dilaksanakannya Posyandu,


yang diberi nama Posyandu Mawar II. kader kesehatan yang ada di RW 22
berjumlah 14 orang. Berdasarkan keterangan dari kader kesehatan RW 22 bahwa
pada saat posbindu yang datang di posbindu lebih banyak adalah pra lansia,
sedangkan lansia yang datang hanya 4 sampai 7 orang. Pelayanan yang
dilaksanakan di Posbindu berupa pengukuran tekanan darah, dan berat badan.

4.2 Analisis Masalah Keperawatan dengan Konsep dan Penelitian terkait


KKMP
Kebisingan, keramaian, dan serta berkembangnya gaya hidup yang serba instan
berkembang di perkotaan. Selain itu tingkat stress yang meningkat karena di
perkotaan komunikasi, rasa percaya pada orang lain cenderung llebih rendah
dibangingkan pedesaan. Gaya hidup yang tidak sehat juga berkembang di
perkotaan seperti minum minuman beralkohol, mengonsumsi obat-obatan dan
makan-makanan yang tidak aman (Allender, Rector & Warner, 2014). Hal ini
menjadi salah satu akar timbulnya masalah kesehatan perkotaan yang sering
terjadi. Salah satu masalah kesehatan yang dapat muncul karena kondisi perkotaan
yang disebutkan diatas adalah masalah-masalah kardiovaskuler (Clark, 2003).
Polusi udara, kebisingan, berkaitan lansung pada kejadian asma, kematian karena
kardiovaskuler, hipertensi, penyakit jantung iskemik dan gangguan pendengaran

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


44

di kota besar (Moudon, 2009 dalam Allender, Rector & Warner, 2014). Gaya
hidup yang santai dan aktivitas fisik yang kurang juga banyak dialami oleh lansia
di perkotaan (Espinel, King, & Hector, 2012).

Faktor resiko hipertensi yang dialami oleh nenek G yang tampak adalah
kurangnya aktivitas fisik yang dialkukan sehari-hari. Hal ini sebanding dengan
psurvei WHO (2003) yang menunjukkan bahwa 60-85% penduduk lanjut usia di
dunia tergolong kurang aktif (Lee, Arthur & Avis, 2008). Hal ini juga sebanding
dengan survey CDC yang ditemukan bahwa 16,7% dewasa berusia 45-64 tahun,
dan 23,1% dewasa berusia 65-74 tahun dan 35,9% lansia berusia di atas 75 tahun
tergolong tidak aktif. Masalah menurunnya aktivitas fisik memiliki dampak
negative bagi kesehatan fisik lansia. Penelitan Tambunan (2008) menunjukkan
bahwa individu yang memiliki aktivitas fisik yang rendah memiliki 4 kali lebih
beresiko terhadap hipertensi dibanding indivisu yang memiliki tingkat aktivitas
fisik tinggi.

Konsumsi makanan yang rendah serat, tinggi garam, makanan cepat saji dan
berlemak bisa menjadi faktor lain terjadinya hipertensi pada lansia. pada klien
kelolaan kebiasaan seperti ini dilakukannya sebelum mengetahui dirinya
mengalami hipertensi. Hal ini sebanding dengan penelitian Espinel, King, dan
Hector (2012) yang mengungkapkan bahwa di Australia hanya sekitas 10% dari
lansia laki-laki dan 17% lansia perempuan yang mengonsumsi sayur-sayuran
sesuai sajian sayuran yang seharusnya bagi lansia dan makanan cemilan memang
sedikit umum untuk lansia, namun makan cemilan yang saat ini banyak
dikonsumsi lansia adalah makanan cepat saji dan (Hector, Espinel, & King, 2012).
Hal ini sebanding dengan survey WHO (2003) yang menunjukkan adanya
pengaruh yang signifikan antara jumlah suplai buah dan sayuran dengan jumlah
kematian karena penyakit atau masalah jantung,

Masalah hipertensi akan terus berkembang jika pengetahuan masyarakat tentang


hipertensi dan cara perawatannya rendah. Berdasarkan hasil pengkajian ditemukan
bahwa 51,5% lansia di RW 22 memiliki pengetahuan kurang baik tentang

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


45

hipertensi dan sebanyak 63,6% lansia tidak melakukan perawatan dan pencegahan
hipertensi bagi keluarganya. Hal ini menunjukkan angka yang tinggi yang
menunjukkan perlunya dilakukan intervensi terhadap masalah hipertensi di
lingkungan RW 22. Oleh karena itu perawat komunitas memiliki peranan penting
dalam upaya penanganan masalah hipertensi ini. Upaya yang dilakukan dengan
pendekatan intervensi pada keluara dengan meningkatkan pengetahuan keluarga
terhadap hipertensi dan meningkatkan kemampuan keluarga dalam merawat lansia
dengan hipertensi, memodifikasi lingkungan dan memanfaatkan fasilitas
kesehatan. Upaya ini perlu dilakukan untuk meningkatkan taraf kesehatan
masyrakat dan menurunkan kejadian hipertensi di RW 22.

Masalah ketidakefektifan manajemen kesehatan terkait hipertensi nenek G


diselesaikan dengan beberapa intervensi yang mengacu pada tugas keperawatan
keluarga. Intervensi pertama yang dilakukan adalah membantu keluarga mengenal
masalah hipertensi. Hal ini penting dilakukan karena dengan meningkatnya
pengetahuan keluarga tentang hipertensi mulai dari pengertian, tanda dan gejala,
dan akibat dari hipertensi keinginan keluarga untuk merawat anggota keluarga
yang mengalami hipertensi akan meningkat. Cara perawatan sederhana untuk
merawat nenek G yang mengalami hipertensi yang diimplementasikan adalah
menakar garam, diet hipertensi, aktivitas fisik dan relaksasi napas dalam. Hal ini
sesuai dengan Ham, Sloane, Bernard, dan Flaherly (2007) yang mengatakan
bahwa penanganan terhadap hipertesni dapat dilakukan dengan diet rendah
natrium, menurunkan berat badan, mengurangi konsumsi alkohol, mengurangi
konsumsi rokok, diet makanan rendah lemak dan tinggi serat, serta aktivitas fisik.

4.3 Analisis Intervensi Aktivitas Fisik untuk Mengontrol Tekanan darah


pada Lansia dengan Hipertensi dengan Konsep dan Penelitian Terkait
Intervensi yang diberikan pada klien keloalan dalam upaya menurunkan dan
mengontrol tekanan darah adalah diet rendah garam, terapi relaksasi napas dalam,
diet hipertensi dan aktivitas fisik. Namun, penurunan tekanan darah yang tampak
signifikan yaitu sebanyak 20 mmHg pada sistolik dan 20 mmHg pada diastolik
setelah diberikan intervensi aktivitas fisik. Aktivitas fisik tidak hanya bermanfaat

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


46

bagi lansia yang sehat, namun juga bagi lansia yang memiliki masalah kesehatan,
beberapa penelitian menemukan bahwa aktivitas fisik meningkatkan kesehatan
pada mereka yang memiliki penyakit kronis dan bagi yang mengalami gangguan
fungsional (Fahlman, et al., 2007, Ferruci & SImmonick, 2006 dalam Touhy &
Jett, 2010).

Aktivitas fisik yang dipilih oleh nenek G adalah berjalan kaki karena nenek G
merasa lebih mudah unutk dijalankan. Hal ini sebanding dengan penelitian Sims,
et al. (2007) yang menunjukkan bahwa pada umumnya lansia di Victoria,
Australia mayoritas melakukan aktivitas berjalan sebagai salah satu aktivitas fisik
yang dilakukannya. Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston dan Lyons (2004)
mengungkapkan bahwa aktivitas fisik seperti olahraga mampu menurunkan
tekanan darah istirahat pada klien dengan hipertensi. Jenis kegiatan olahraga yang
disarankan sesuai dengan saran dari American College of Sport (1998, dalam
Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston & Lyons 2004) bahwa jenis olahraga yang
disarankan untuk penderita hipertensi adalah olahraga yang pergerakan otot luas
dinamis. Hal ini juga sesuai dengan aktivitas fisik yang disarankan oleh
Canadian Society for Exercise Physiology (2012) yaitu aktivitas memperkuat
tulang seperti latihan beban, jogging, aktivitas berkebun yang berat, lari,
melompat, bulu tangkis, mengangkat, dan membawa benda.

Implementasi aktivitas fisik pada klien kelolaan perawat menunjukkan hasil


penurunan tekanan darah sebanyak 20 mmHg. Penurunan tekanan darah yang
dialami oleh nenek G menunjukkan bahwa aktivitas fisik memang memiliki
pengaruh positif terhadap penurunan tekanan darah pada penderita hipertensi. Hal
ini sebanding dengan peneltian Moraes, Souza, Pinheiro, Irigoyen, Medeiros, dan
Koike (2012) menunjukkan adanya penurunan tekanan darah sistolik dan diasolik
sebanyak 3,6% dan 1,2 % pada lansia yang melakukan olahraga dengan frekuensi
minimum setiap minggu. Aktivitas fisik dapat membantu menurunkan tekanan
darah sebanyak 4-9 mmHg (Ham, Sloane, Bernard, & Flaherly, 2007).

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


47

Aktivitas fisik yang perawat jadwalkan dengan keluarga adalah berjalan kaki
setiap pagi mengelilingi gang rumah. Berdasarkan pernyataan dari nenek G
biasanya ia berjalan kaki sekeliling rumah sebanyak 3-5 kali putaran yaitu sekitar
600-800 meter. Biasanya nenek G melakukan kegiatan ini selama 25- 30 menit.
Hal ini hampir sesuai dengan Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston dan Lyons
(2004) yang menujukkan bahwa olahraga berjalan kaki yang disarankan bagi
lansia yang memiliki masalah kesehatan adalah 248 meter dalam 6 menit. Hal ini
juga sesuai dengan Pender (1996) yang mengatakan bahwa Healthy People 2000
menargetkan setidaknya 20% usia dewasa hendaknya berpartisipasi dalam
aktivitas fisik ringan sampai sedang yang dilakukan setidaknya 20 menit setiap
tiga kali seminggu.

Implementasi yang dilakukan juga mempertimbangkan kondisi fisik nenek G.


olahraga yang dijadwalkan tidak lansung pada olahraga dengan intensitas berat.
Hal ini sesuai dengan Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston dan Lyons (2004)
yang mengungkapkan bahwa olahraga 30 menit lebih toleransi dilakukan oleh
dewasa yang lebih muda, untuk lansia disarankan olahraga yang dilakukan 5
sampai 10 menit yang dilakukan dalam beberapa kali dalam sehari akan lebih baik
bagi kesehatan lansia. Namun jika lansia mampu, maka peningkatan menjadi 30
menit dalam satu kali periode olahraga dapat diterapkan secara bertahap.

Peningkatan kesehatan lansia sangat bergantung pada perawatan yang dilakukan


oleh keluarga, karena keluarga merupakan unit pertama yang akan memberikan
asuhan perawatan kesehatan pada anggotanya yang mengalami masalah
kesehatan. Keluarga memiliki lima tugas perawatan untuk menjaga dan
meningkatkan kesehatan anggota keularganya. Hal ini tentu sangat penting pada
lansia, karena penurunan kognitif yang dialami lansia seiring pertambahan
usianya menyebabkan lansia lebih mudah lupa (Watson, 2003). Oleh karena itu
keluarga lah yang menjadi pengawas terapi yang akan mengingatkan lansia dan
pemberi perawatan lainyya ketika lansia mengalami masalah kesehatan.
Berdasarkan hal ini perawat dalam melakukan intervensi selalu melibatkan
keluarga dan juga melatih keluarga. Untuk mengatur masalah aktivitas fisik ini

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


48

keluarga juga berperan untuk memberikan motivasi dan menjadi pengingat bagi
lansia untuk melaksanakan aktiivtas fisik seperti yang telah dijadwalkan.

Dukungan yang bersifat emosional yang diberikan keluarga pada lansia yang
mengalami hipertensi lebih efektif 6,16 kali dibanding keluarga yang dukungan
emosionalnya tidak efektif (Herlinah, 2011). Selain itu dukungan penghargaan
juga diperlukan lansia, lansia yang mendatkan dukungan penghargaan dari
keluarga memiliki peluang berperilaku baik 4,392 kali dibanding keluarga yang
dukungan penghargaannya tidak efektif (Herlinah, 2011). Oleh karena itu peranan
keluarga sangat penting dalam meningkatkan upaya pencegahan hipertensi pada
lansia.

Pelaksanaan implementasi aktivitas fisik pada nenek G untuk menurunkan


tekanan darahnya memiliki hambatan yaitunya kurangnya dukungan dari
keluarga. Nenek G mengatakan bahwa ia jalan pagi selalu sendiri, tidak ada
anggota keluarga yang menemaninya. Namun keluarga selalu mengingatkan
nenek G untuk berolahraga, hanya saja karena nenek G berolahraga pagi hari
dimana keluarga memiliki kesibukan dan tidka bisa menemani. Hal ini terkadang
berpengaruh pada intensitas nenek G berolahraga, terkadang nenek G mengalami
penurunan motivasi untuk melakukan aktivitas fisik sesuai jadwal.

4.4 Alternatif Pemecahan yang dapat Dilakukan


Asuhan keperawatan keluarga efektif untuk meningkatkan upaya pencegahan dan
perawatan pada individu yang mengalami masalah kesehatan. Namun, pembinaan
keluarga seharusnya dilakukan berkelanjutan. Hal ini karena dalam pemberian
asuhan perawatan pada lansia yang mengalami hipertensi perlu diadakan
pengontrolan atau penyegaran kembali agar keluarga konsisten dalam melakukan
upaya pencegahan dan perawatan. Oleh karena itu asuhan keperawatan komunitas
bisa dilakukan untuk menyegarkan kembali pengetahuan dan kemampuan
keluarga tentang hipertensi, cara pencegahan dan cara perawatannya.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


49

Dukungan keluarga sangat dibutuhkan untuk mempertahankan perilaku yang


mendukung untuk mengontrol tekanan darah. Untuk menyelesaikan masalah
tersebut perawat bersama keluarga kembali menyusun jadwal yang tepat sehingga
keluarga bisa menemani lansia melakukan aktivitas fisik. Jadwal disesuaikan
dengan waktu dimana keluarga memiliki waktu senggang. Selain itu perawat
bersama keluarga juga menyusun waktu untuk melakukan olahraga bersama baik
itu Ibu M dan juga cucu nenek G.

Asuhan keperawatan komunitas atau kelompok ini dapat dilaksanakan oleh


perawat komunitas yang bertugas bekerjasama dengan kader kesehatan di
komunitas tersebut. Implementasi yang bisa dilaksanakan pun banyak seperti
penyuluhan kesehatan, dan melaksanakan senam khusus untuk lansia.
Berdasarkan keterangan dari klien dan beberapa kader kesehatan, yang banyak
mengikuti senam yang difasilitasi di lingkungannya adalah dewasa menengah
dimana senam yang dilaksanakan adah senam yang gerakannya terlalu cepat dan
tidak mudah bagi lansia. Untuk itu pembentukan kelompok senam khusus lansia
dengan gerakan khusus dapat meningkatkan minat lansia utuk mengikuti kegiatan.
Pembentukan kelompok senam lansia ini pun bisa meningkatkan motivasi lansia
karena berkumpuk dengan tenan sebayanya. Hal ini sejalan dengan pernyataan
Conn (1998, dalam Baert, et al 2011) yang menyatakan bahwa keinginan untuk
ikut serta dalam kegiatan sosial merupakan salah satu motivasi bagi lansia untuk
melakukan aktivitas fisik. Menurut White (2011) daripada merayakan pendekatan
individualis untuk peningkatan masalah kesehatan, pendekatan komunitas untuk
menangani masalah kesehatan akan lebih berdampak baik karena kesehatan
sendiri adalah konsekuensi langsung dari kesehatan komunitas, keterikatannya
timbal-balik yang mengikat kita bersama.

Melaksanakan kegiatan olahraga dalam bentuk kelompok akan menimbulkan


dampak yang lebih baik dalam upaya meningkatkan atau menumbuhkan
kebiasaan berolahraga bagi lansia. hal ini sesuai dengan strategi mempromosikan
aktivitas fisik pada lansia menurut Landefeld, Palmer, Johnson, Johnston dan
Lyons (2004) yaitu dengan pendekatan lingkungan dan sosial dengan

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


50

mengalaksanakan kegiatan olahraga bersama yang tidak mengeluarkan banyak


biaya dan meningkatkan interaksi sosial. Kelompok ini juga nantinya bisa mebuat
kegiatan lain yang bisa mendukung upaya pencegahan hipertensi seperti jalan pagi
bersama.

Untuk itu, peranan perawat komunitas sangat penting dalam hal ini. Perawat
komunitas bisa melaksanakan pembinaan kader, dan juga pembinaan kelompok
lansia. Apabila seluruh lapisan masyarakat mulai dari untui terkecil yaitu individu,
keluarga sampai komunitas memahami dengan baik maslaah hipertensi dan cara
perawatannya maka tidaklah sulit untuk menekan angka kejadian hipertensi di
perkotaan.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


BAB V
PENUTUP

Bab ini memaparkan tentang simpulan penulisan dan saran untuk penulisan.

5.1 Simpulan
Kesehatan perkotaan merupakan sorotan maslaah kesehatan yang penting bagi
tenaga medis saat ini terutama perawat. Hal ini karena persebaran penduduk saat
ini menunjukkan kepadatan penduduk di perkotaan meningkat dari tahun ke
tahun. Peningkatan ini tentu harus didukung upaya peningkatan kesehatan bagi
setiap penduduknya.

Kepadatan penduduk di perkotaan, menimbulkan berebagai kondisi yang


mengancam bagi penduduknya sendiri seperti keramaian, kebisingan, pola
komunikasi buruk antara masing-masing individu, kemiskinan yang menjadi
pemicu stress, serta berkembangnya gaya hidup yang tidak sehat. Kondisi ini
tentu berdampak buruk pada penduduk pada setiap agregat, terutama lansia yang
merupakan salah satu agregat rentan. Selain karena kondisi di perkotaan
perubahan yang terjadi pada lansia seiring pertambahan usianya juga menjadi
faktor resiko lansia mengalami masalah kesehatan salah satunya hipertensi.

Berdasarkan hasil pengkajian mahasiswa praktek di RW 22 ditemukan 7,6,7%


lansia mengalami hipertensi. Oleh karena itu mahasiswa praktek profesi
mangangkat masalah hipertensi di RW 22 dengan tujuan untuk mengurangi resiko
peningkatan kejadian hipertensi. Asuhan keperawatan yang dilakukan adalah
asuhan komunitas dan keluarga.

Asuhan keperawatan ekluarga yang mahasiswa lakukan adalah membina keluarga


Bapak S yang salah seorang anggota keluarga megalami hipertensi yaitu nenek G.
Asuhan keperawatan dilaksanakan selama 7 minggu. Evaluasi yang dilakukan
melalui pengukuran tekanan darah, dan didapatkan penurunan tekanan darah 20-
mmHh., yaitu dari 180/100 mmHg menjadi 160/90 mmHg. Tingkat kemandirina

51 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


52

keluarga meningkat dari awal tingkat kemandirian II menjadi tingkat kemandirian


III. Berdasarkan hasil penurunan tekanan darah terlihat bahwa aktiviats fisik bisa
menjadi salah satu intervensi untuk mencegah dan merawat lansia dengan
hipertensi.

5.2 Saran
5.2.1 Pelayanan Kesehatan
Upaya peningkatan kesehatan tidak dapat dipisahkan dari peranan pemerintash
sebagai pembentuk dan pengawas keputusan dan program. Oleh karena itu untuk
mengurangi prevalesi kejadian hipertensi pada lansia, pemerintah seperti dinas
kesehatan hendaknya memaksimalkan dan meningkatkan program pelayanan
kesehatan untuk lansia. Karya ilmiah ini diharapkan untuk menjadi dasar untuk
pengembangan program untuk memfasilitasi peningkatan aktivitas fisik lansia.

5.2.2 Perawat Komunitas


Perawat komunitas yang dapat mengembangkan intervensi keperawatan yang
efisien untuk menangani masalah hipertensi di keluarga. Perawat komunitas dapat
mengembangkan juga program lanjutan dari intervensi masalah hipertensi pada
lansia dengan pendekatan lain seperti melalui pembinaan kelompok.

5.2.3. Keluarga
Keluarga diharapkan dapat mempertahankan pola perawatan yang telah dilakukan
pada nklien. Keluarga juga diharapkan bisa rutin memeriksakan lansia ke
pelayanan kesehatan baik itu posbindu, puskesmas, atau klinik dokter. Hal ini
bertujuan untuk mengetahui perkembangan maslaah hipertensi dari nenek G dan
keluarga dapat mengontrol tekanan darah nenek G agar tidak terjadi komplikasi
dari masalah ini. Keluarga diharapkan dapat mempertahankan perilaku yang baik
untuk mengontrol tekanan darah terutama aktivitas fisik sesuai jadwal.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


53

5.2.4 Masyarakat/Kader
Masyarakat terutama kader merupakan unit pemberi asuhan pertama setelah
keluarga. Oleh karena itu masyarakat terutama kader diharapkan bisa melakukan
kunjungan rutin pada keluarga yang memang mengalami hipertensi dan
melaporkan jika ada temuan masalah hipertensi di masyarakatnya.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


DAFTAR PUSTAKA

Allender , A J., Rector, C & Warner, K. D. (2010). Community health nursing:


promoting and protecting the public’s health 7th edition. Philadephia:
Lippincott Williams & Wilkins.

Clark, M. J. (2003). Community health nursing : careing for population 4th


edition. New Jersey: Pretince Hall.

Canadian Society for Exercise Physiology. Canadian physical activity guidelines.


December 5, 2012. www.csep.ca/CMFiles/Guidelines/_E.pdf.

DeLaune, S., & Lander, P, K. (2002). Fundamental of nursing: standards &


practice 2nd edition. USA: Delmar.

Depkes RI. (2013). Riset kesehatan dasar tahun 2013. Jakarta: Indonesia:
Pemerintah Indonesia.

Fantin, et al. (2012). Supervise walking group to increade physical activity in


elderly women with and without hypertension: wffwct on pulse wave
velocity. Hypertension Reseach, 35, 988-993.

Friedman, M. M., Bowden, V. R., Jones, E. (2003). Family nursing: Reseach,


theory, and practice 5th edition. New Jersey: Pretice Hall.

Ham, R. J., Sloane, P. D., Bernard, M. A., & Flaherly, E. (2007) Primary care
geriatric: a case-based approach. Philadelphia: Mosby: Elsevier.

Haryono, L. (2008). Studi dekriptif penyakit kronis, faktor perilaku dan


lingkungan pada disabilitas dan kualitas hidup lasnia peserta
posbindu Puskesmas Pancoran Mas Kota Depok tahun 2008.
(Skripsi, Universitas Indonesia, 2008).

Komisi Nasional Lanjut Usia. (2010). Profil penduduk lanjut usia 2009. Jakarta,
Indonesia : Pemerintah Indonesia.

54 Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


55

Landefeld, C. S., Palmer, R. M., Johnson, M. A., Johnston, C. B., & Lyons, W. L.
(2004). Current geriatric : diagnosis & treatment. Singapore: Mc
Graw Hill.

Maglaya, A. S., et al. (2009). Nursing practice in the community. 5th edition.
Philiphine: Argounnauta Corporation.

Meiner, S.E., & Lueckenotte, A. G. (2006). Gerontologic nursing 3rd edition. St.
Louis: Mosby Elsevier.

Miller, C. A. (2004). Nursing for wellness in older adults: Theory and practice 4th
edition. Phuladelphia: Lippincott Williams & Wilkins.

Moraes, W. M., Souza, P. R. M., Pinheiro, M. H., Irigoyen, M. C., Medeiros, A.,
& Koike, M. K. (2012). Exercise training program based on minimum
weekly frequencies: effects on blood pressure and physical fitness in
elderly hypertensive patients. Rev Bras Fisioster, 16(2), 114-21.

NANDA International. (2012). Nursing diagnosis: definition and classification


2012-2014. (Terjemahan oleh Made Sudarmawati dan Nike Budhi
Subekti). Jakarta: EGC.

Pakkala, I., Read, S., Leinonen, R., Hirvensalo, M., Lintunen, T., & Rantanen, T.
(2008). The effect of physical activity counseling on mood among 75- to
81-year-old people: A randomized controlled trial. Preventive Medicine,
46, 412-418.

Papalia, D. E., Sterns, H. L., Feldman, R. D., and Camp, C. J. (2002). Adult
development and aging. USA: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Pawar, A. B., Bansal, R. K., Bharodiya, Pancha;, S., Patel, H. B., Padariya, P. K.,
& Patel, G. H. (2010). Prevalence of hypertension among elderly
women in slums of Surat city. National Journal of Community
Medicine, vol. 1.

Pemerintah Kota Depok. Profeil kelurahan Sukatani. Juli, 5, 2014.


http://www.tapos.depok.go.id/profil/kelurahan-sukatani.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


56

Pender, N. J. (1996). Heath promotion in nursing practice. USA: A Simon &


Scuhter Company

Potter, P. A dan Perry, A. G. (2005). Fundamental of nursing: concepts, process,


and practice. (Terjemahan olehYasmin Asih). Jakarta: EGC.

Smeltzer, S. C & Bare, B. G. (2001). Keperawatan medical bedah : Bruner &


Suddarth. (terjemahan oleh Agung Waluyo). Jakarta: EGC.

Smith, S., and Gove, J. E. (2005). Physical chages of aging. December 26, 2012.
University of Florida. http://edis.ifas.ufl.edu.

Touhy, T. A and Jett, K. F. (2010). Ebersole and Hess’ gerontological nursing &
healthy aging. Canada: Mosby Elsevier.

Watson, R. (2003). Caring for elderly people. (Terjemahan oleh Musri). Jakarta:
EGC.

WHO. (2014). Raised blood pressure. Juni, 6, 2014. http://www.who.int/gho


/ncd/risk_factors/ .

WHO. (2003). Social determination of health : the solid facts 2 nd edition.


Denmark: WHO.

Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Hamdana Eka Putri

Tempat/Tanggal Lahir : Payakumbuh/ 24 September 1991

Jenis Kelamin : Perempuan

Status : Belum Menikah

Agama : Islam

Alamat Asal : Jln. Datuak Parpatiah Nan Sabatang No. 17 Kota


Payakumbuh, Sumatera Barat

Email : hamdanaeputri@gmail.com atau


hamdana.eka@ui.ac.id

Telepon : 085715807336

Pendidikan :

Tahun 2003: SDN 18 Padang Tangah Payobadar Payakumbuh, Sumbar

Tahun 2006: MTsN Kota Payakumbuh, Sumbar

Tahun 2009: SMAN 2 Kota Payakumbuh, Sumbar

Tahun 2013: Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014
LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

DATA PENGKAJIAN LENGKAP

1. Data Umum
1. Nama KK: Bapak R (47 tahun)
2. Alamat dan Telepon: RT/RW 01/22 Kel Sukatani, Kec. Tapos, Kota Depok

3. Komposisi keluarga:
No. Nama Hubungan TTL/Umur Pekerjaan Pendidikan
dengan KK
1. Bapak R KK (Suami) 47 tahun Wiraswasta SMP
2. Ibu M Istri 34 tahun Ibu Mumah SD
Tangga

3. Nenek G Nenek 74 tahun Tidak bekerja Tidak Sekolah

4 An B Anak 15 tahun Pelajar SMP (saat ini)

5 An K Anak 7 tahun Pelajar SD (saat ini)

Genogram

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 1

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Keterangan:
: Perempuan

: Laki-laki

: Entry point

: Meninggal

: Keturunan

: Tinggal dalam satu rumah

4. Tipe Keluarga
Keluarga Bapak R (47 tahun) merupakan keluarga extended family yang terdiri
dari 2 orang anak, dan nenek yang merupakan ibu dari istri bapak R.

5. Budaya
Keluarga Bapak R merupakan suku Betawi. Menurut Ibu M dalam sukunya
tidak ada pantangan dalam hal kesehatan terutama dalam hal makan. Makan seadanya
saja. Sehari – hari keluarga menggunakan bahasa betawi dan bahasa indonesia. Nenek
G juga tidak terlalu senang meminum jamu.

6. Agama

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 2

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Agama yang dianut oleh seluruh anggota keluarga Bapak R adalah Islam.
Dalam kehidupan sehari-hari, Ibu M merupakan umat Islam yang taat
melaksanakan ibadah sholat 5 waktu. Walau terkadang waktu untuk sholat
telat beberapa menit dikarenakan telat bangun atau kecapekan atau sibuk
mengerjakan pekerjaan rumah. Ibu M selalu mengikuti kegiatan pengajian.
Ibadah nenek G juga baik, karena selalu menjalankan ibarah sholat lima
waktu. Selain itu nenek G juga membaca Alquran dan mengikuti pengajian.
Ibu M sendiri mengatakan anak A sangat pemalu sehingga jarang ikut
pengajian.
Penanaman nilai-nilai agama yang dilakukan oleh keluarga Bapak R dan Ibu
M kepada kedua putranya adalah mengingatkan anak untuk sholat. Selain itu,
Selain Ibu M dan Bapak R nenek G juga kerap menanamkan nilai keagamaan
ke cucu-cucunya.

7. Kelas sosial & status ekonomi


Keluarga Bapak R merupakan keluarga yang termasuk keluarga dengan status
ekonomi menengah ke bawah dengan penghasilan keluarga lebih kurang dari Rp.
2.000.000,-/bulan. Bapak R bekerja sebagai buruh pabrik di Cibinong. Saat
ditanyakan apakah kebutuhan-kebutuhan sehari-hari sudah terpenuhi. Ibu M
mengatakan dengan penghasilan yang diperoleh, cukup untuk makanan sehari-hari
bagi keluarga dan kebutuhan unutuk biaya pendidikan anak-anaknya. Sebelumnya ibu
M juga bekerja di pabrik, namun saat ini Ibu M sudah tidak bekerja karena harus
merawat nenek G dan juga anak keduanya yang masih SD.
Untuk peralatan elektronik, alat-alat elektronik yang dimiliki oleh keluarga
Bapak R adalah TV, DVD player, kipas angin, kulkas, dispenser, handphone, dan
setrika.

8. Aktivitas rekreasi keluarga

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 3

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Aktivitas rekreasi keluarga yang paling sering dilakukan adalah menonton TV.
Keluarga Bapak R jarang jalan-jalan atau rekreasi. Ibu M mengatakan jarang ke mall
atau tempat rekreasi karena tidak ada uang, tidak ada waktu dan malas pergi kemana-
mana. Waktu untuk rekreasi keluarga biasanya dilakukan saat hari-hari besar,
perayaan, dan hari libur/cuti kerja. Namun untuk hari-hari biasa keluarga Bapak R
jarang rekreasi/jalan-jalan karena sibuk bekerja dan hari Minggu biasanya digunakan
oleh Bapak R untuk beristirahat di rumah.
Nenek G sendiri juga jarang melakukan rekreasi biasanya rekreasi yang
dilakukan hanya sebatas menonton TV. Sewaktu belum sakit nenek G sering ikut
jalan-jalan pengajian, namun setelah sakit nenek G sudah jarang ikut.

II. Riwayat dan Tugas Perkembangan Keluarga


a. Tugas perkembangan keluarga saat ini
Tahap perkembangan keluarga Bapak R adalah keluarga dengan lansia.
Tugas perkembangan keluarga dengan lansia adalah:

 mempersiapkan kehilangan
Suami nenek G sudah meninggal. Tugas perkembangan ini sudah dilewati oleh
nenek G

 mempersiapkan kematian
Tugas perkembangan keluarga dengan lansia yang ini belum terpenuhi, namun
saat ini tengah dilakukan oleh nenek G. Untuk mempersiapkannya nenek G lebih
banyak mendekatkan diri dengan Allah, dan rajin beribadah. Namun, nenek G
dan keluarga tetap mengupayakan kesehatan nenek G tetap baik.

b. Riwayat keluarga inti


Anggota keluarga Bapak R memiliki keluhan tersendiri atas kesehatan yang
mereka alami. Sejauh kunjungan yang dilakukan, Bapak R mengatakan tidak
memiliki keluhan kesehatan. Dilakukan pemeriksaan, tekanan darah Bapak R dalam

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 4

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

batas normal: 120/80 mmHg, nadi: 78x/menit, RR: 17x/menit. Akan tetapi, Bapak R
merasakan badan pegal-pegal setiap pulang lembur dari pekerjaan. Tetapi keesokan
harinya, setelah Bapak R beristirahat badan tidak pegal-pegal lagi.
Ibu M tidak memiliki masalah kesehatan yang serius, saat diperiksa tekanan
darah Ibu M adalah 100/60 mmHg, nadi 76 kali/ menit, RR: 20 kali/ menit. Ibu M
mengatakan biasanya dirinya hanya sering terlalu lelah, sehingga tekanan darahnya
sesekali rendah.
Nenek G menderita hipertensi, keluarga sudah mengetahui hal ini 2 tahun
belakangan, tekanan darah nenek G saat dikaji adalah 170/90 mmHg, kemudian
selama tiga hari adalah 180/100 mmHg, 190/100 mmHg, dan 200/100 mmHg. Nenek
G sudah rutin berobat ke klienik dokter, terutama jika sudah mengalami pusing.

c. Riwayat keluarga sebelumnya


Saat dilakukan pengkajian, Nenek G mengakan ayahnya menderita stroke, dan
ibunya meninggal karenan darah tinggi. Selain dirinya adik ketiganya juga memiliki
darah tinggi, dan adik bungsunya meninggal karena serangan stroke juga.
III. Lingkungan
a. Karakteristik rumah
Rumah yang ditinggali keluarga Bapak R adalah milik pribadi. Luas rumah
lebih kurang x m. rumah terdiri dari 5 ruangan. Terdiri 2 kamar yang dihuni
oleh ibu M dan Bapak R, satu kamar untuk nenek G, dan anak-anaknya tidur di
ruang tengah. Namun, bapak R pulang ke rumah 2 kali seminggu sehingga kadang-
kadang anak-anak tidur bersama ibunya di kamar utama.
Warna dinding rumah adalah putih. Kondisi perabotan rumah tertata rapi, di
ruang tengah terdapat sofa, kasur dan televisi.
Kondisi ruang tamu terdapat kursi, komputer, sepeda yang susunannya tidak
rapi. Televisi terletak berdekatan dengan jalan menuju dapur. Terdapat dua buah
kasur di dekat kasur terdapat rak piring, kipas angin, dan lemari.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 5

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Ruang kedua terbagi mejadi ruang makan, dapur dan bagian kamar madi.
Keluarga Bapak R menggunakan gas elpiji untuk memasak. Toilet tampak bersih
dengan penataan sabun, odol, dan sikat gigi rapi. Pencahayaan di toilet kurang
sehingga untuk penerangan dibutuhkan lampu. Di kamar mandi tidak terdapat
pegangan untuk nenek G. toilet juga toilet jongkok, namun nenek G mengatakan
dirinya masih baik-baik saja untuk ke kamar mandi ataupun ke toilet.

DENAH rumah Bapak R :


Tampak belakang

Ruang dapur/ Kamar


ruang makan mandi

Tempat
tidur
8m

Tempat
tidur

Pintu jendela

6m
Tampak Depan

b. Karakteristik tetangga dan komunitas


Karakteristik tetangga keluarga Bapak R sebagian besar adalah keluarga
dengan anak usia sekolah. Jarak antarrumah di daerah tempat tinggal Bapak R ajuh,
dan setiap rumah memilika halaman masing-masing.
Rata-rata kondisi ekonomi tetangga keluarga Bapak R adalah menengah ke
bawah dengan karakteristik suami yang bekerja sebagai buruh bangunan, tukang ojek,
dan istri sebagai Ibu Rumah tangga.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 6

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

c. Mobilitas geografis keluarga


Saat ini, keluarga Bapak R tinggal dalam rumah milik pribadi di RT 01 RW 22
Kelurahan sukatani kecamatan tapos. Keluarga Bapak R menggunakan motor atau
jasa transportasi umum (angkot) jika berpergian jauh dari rumah seperti ke pasar,
mall, dan tempat lainnya. Kadang-kadang juga menggunakan jasa ankutan umum.
Jika salah satu anggota keluarga sakit, keluarga Bapak R akan pergi ke Dokter Klinik
di sekitar RW 22. Fasilitas pelayanan kesehatan yang sering dikunjungi oleh keluarga
Bapak R adalah Dokter Klinik.

d. Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat


Nenek G dan Ibu M mengikuti pengajian yang dilaksanakan di masyarakat.
Bapak M sendiri tidak terlalu mengikuti kegiatan di masyarakat karena hanya pulang
dua kli seminggu. Selain kegiatan pengajian Ibu M juga mengikuti arisan yang
diadakan warga.

e. Jaringan/social support keluarga


Keluarga Bapak R merupakan keluarga yang mandiri, hal itu disampaikan
oleh Ibu M. Segala kebutuhan keluarga Bapak R dan Ibu M akan menyelesaikannya
berdua terlebih dahulu. Namun, keluarga nenek G adik-adiknya banyak yang tinggal
bertetangga dengan nenek G dan ibu M, sehingga jika ada keperluan dan masalah
dengan nenek G keluarganya banyak yang datang mengunjungi dan ikut membantu.
Hal ini karena nenek G adalah anak tertua yang sering kali juga dipanggil mak oleh
adik-adiknya yang lain.
IV. Struktur keluarga
a. Pola komunikasi keluarga
Pola komunikasi keluarga Bapak R termasuk kurang berkomunikasi secara
terbuka. Pada saat terjadi konflik atau masalah dalam keluarga diantara Ibu M dan
Bapak R, kadang tidak dikomunikasikan dengan baik, maka perlu diselesaikan dengan
cara bermusyawarah antara suami dan istri, anak dan orang tua.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 7

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Namun nenek G mengatakan tidak terlalu banyak ikut campur urusan rumah
tangga anaknya. Hanya saja apabila diminta nasihat nenek G sering membrikan
nasehat untuk anak dan cucunya.

b. Struktur kekuatan keluarga


Pembuat keputusan dalamuntuk urusan sehari-hari adalah ibu M. karena
memang Ibu M lebih sering di rumah. Namun jika masalah lebih kompleks, biasanya
bapak R yang mengambil peran. Mengenai nenek memang lebih banyak keputusan
diambil oleh ibu M.
c. Struktur peran
Bapak R : Ayah dan suami. Ia berperan sebagai kepala keluarga dan pencari
nafkah dalam keluarga sebagai wiraswasta. Peran ini diterima oleh setiap anggota
keluarga dengan baik. Dalam hal perawatan dan mengasuh anak, Bapak R dan Ibu M
menerakan prinsip kerjasama.
Ibu M : Ibu dan istri. Ia berperan sebagai Ibu Mumah tangga. Pekerjaan
sehari-harinya yaitu memasak, mencuci dan menyetrika pakaian, membersihkan
rumah. Ibu M mengatakan yang harus sering diawasi adalah anak yang kedua. Anak
pertamanya sudah lebih bisa menjaga dirinya. Terkait nenek G ibu M yang juga
merawat terutama untuk mengatur makanan yang baik unutk nenek G.
Nenek G: nenek G di keluarga dianggap sebagai pemberi nasehat untuk
keluarga. Saat ini nenek G sudah tidak dibolehkan lagi melakukan aktivitas fisik berat
sepert memasak atau pekerjaan rumah lainnya oleh ibu M, karena khawatir kesehatan
ibu M semakin memburuk.
Anak B : Anak pertama dari bapak R dan Ibu M ini sangat diharapkan menjadi
tekladan untuk adiknya oleh ibu M. ibu M selalu mengingatkan anak B untuk menjadi
contoh yang baik bagi adiknya.
Anak K: karena masih SD, aak K emjalani peran sebagai mana layaknya anak
usia sekolah.
d. Nilai dan norma

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 8

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Nilai-nilai yang dianut oleh keluarga Bapak R diadopsi dari pola asuh
orangtua Bapak R dan Ibu M. Keyakinan agama yang dianut adalah Islam dimana
keluarga menjalankan ibadah sholat lima waktu dan puasa dibulan Ramadhan.
Keluarga mulai menanamkan pendidikan agama semenjak kecil untuk anaknya. Nilai
keluarga terkait pola pengasuhan anak masih sering mengikuti petuah dari orang tua.
Ibu M mengatakan anak-anaknya diajarkan untuk menghormati orang yang lebih tua
dan patuh terhadap nasehat.

V. Fungsi keluarga
a. Fungsi afektif keluarga (kedekatan, penghargaan, ikatan dan pengenalan)
Ibu M mengatakan bahwa setiap anggota keluarga dalam rumah sudah dekat
dan saling menyayangi. Bapak R dan Ibu M saling mengenali karakter dan kebiasaan
setiap anggota keluarga. Selian itu kehadiran nenek G juga menjadi pelengkap
penanaman nilai kasih sayang dikeluarga. Cucu juga sangat menyayangi nenek G.

b. Fungsi sosialisasi
Hubungan antar anggota keluarga dengan tetangga baik. Ibu M dan nnek G
mengikuti kegiatan di masyarakat, dan anak ibu M jug aktif bermain dengan teman
sebayanya yang tinggal di lingkungan rt 01.

c. Fungsi perawatan kesehatan


Setiap anggota keluarga memiliki masalah kesehatan yang berbeda-beda.

BAPAK R (46 tahun)


Pada saat pengkajian, Bapak R mengatakan kadang merasakan badan pegal-
pegal setiap pulang lembur dari pekerjaan. Tetapi keesokan harinya, setelah Bapak R
beristirahat, badan tidak pegal-pegal lagi. Bapak R mengatakan sudah biasa
merasakan pegal-pegal. Biasanya bapak R jika pegal-pegal beristirahat atau meminum
kopi.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 9

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Keluarga sebenarnya mengetahui kalau kopi sebaiknya tidak diminum oleh bapak R.
Namun bapak R mengatakan kalau tidak minum kopi ia sering merasa ngantuk. Ibu R
mengatakan, kalau di rumah bapak R jarang disughkan kopi oleh ibu M. Ibu M lebih
sering menyuguhkan the masnis jka bapak R pulang ke rumah.

IBU M (38 tahun)


Ibu M menyadari bahwa ia beresiko juga mengalami hipertesni semenjak
mengetahui ibunya mengalami hipertensi. Saat ini ibu M mulai mengurangi makanan
yang mungkin bisa beresiko menyebabkan hipertensi. Saat ini Ibu M merasa yang ia
rasakan hanya sering kelelahan. Terkadang tekanan darahnya rendah. Tetapi Ibu M
mengatakan dirinya memilih beristirahat jika memang merasa pusing.

NENEK G ( Tahun)
Nenek G sudah mengetahui dirinya mengalami hipertensi begitu juga keluarga
terutama ibu M. Nenek G mengatakan ia sudah mengurangi mengonsumsi garam dan
ibu M mengatakan saat ini seringnya makanan untuk nenek G dipisah. Biasanya lauk
yang dimasakkan untuk nenek G adalah tahu dan tempe, seta ikan segar. Jika keluarga
ingin memakan makanan yang dapat menyebabkan tekanan darah nenek G maka ibu
M akan memasakkan makanan khusus untuk nenek G. Nenek G juga sudah dibawa
berobat rutin oleh kaeluarga, jika memanga da keluahan langsung dibawa ke klinik
dokter. Hal ini karena keluarga takut nenek G mengalami stroke seperti yang dialami
adiknya.
d. Fungsi reproduksi
Suami nenek G sudah lama meninggal karena masalah jantung. Nenek G juga sudah
lama mengalami menopause.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 10

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

VI. Stres dan koping keluarga


a. Stressor jangka pendek
Inu M mengatakan yang ia pikirkan saat ini adalah terkait anaknya yang
sedang ujian. Ia ingin nilai anaknya lebih baik dari sebelumnya.

b. Stressor jangka panjang


Ibu M mengatakan bahwa stressor jangka panjang yang dipikirkannya adalah
masalah kesehatan nenek G. Ibu M khawatir kesehatan nenek G semakin memburuk.
Oleh karena itu Ibu M selalu menjaga makanan nenek G dan juga langsung membawa
nenek G ke pelayanan kesehatan jika mengeluh sakit.

c. Kemampuan keluarga berespon terhadap masalah


Keluarga Bapak R khususnya Ibu M sudah seoptimal mungkin untuk merawat
nenek G yang mengalami hipertensi. Hal ini juga dirasakan oleh nenek G sendiri, Ibu
M sudah berusaha menjaga makanan nenek G, dan rajin emmbawa nenek G ke
peayanan kesehatan untuk memeriksakan dirinya. Ibu M juga tidak mengizinkan
nenek G melakukan kegiatan yang berat karena khawatir dengan penyakitnya.

d. Strategi koping fungsional


Keluarga memiliki koping yang baik dalam menyelesaikan masalah kesehatan
anggota keluarga. Keluarga berusaha seoptimal mungkin dengan segala sumber yang
ada dalam keluarga digunakan untuk meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan
keluarga dengan cara membawa ke fasilitas pelayanan kesehatan dan memanajemen
keuangan yang ada untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

e. Strategi adaptasi disfungsional


Ibu M mengatakan biasanya kalau ada maslaah ibu M terkadang dipikirkan
sendiri, tetapi kalau menyangkut nenek G dibicarakan juga dengan keluarga besar.
Nenek G sendiri memang terkadang jika teringat adiknya yang meninggal sering
terpikirkan dan menajdi sedih.

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 11

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

VII.Harapan Keluarga
Keluarga berharap dengan kedatangan mahasiswa berkunjung ke rumah Bapak R
adalah keluarga dapat mengetahui status kesehatan keluarga mereka khususnya
menangani masalah hipertensi nenek G. Keluarga dan mahasiswa bersama-sama dapat
melakukan perawatan sederhana bagi anggota keluarga yang sakit.

VIII. Pemeriksaan Fisik


Bapak R
No Pemeriksaan Hasil
1. Tanda Vital: TD: 120/80 mmHg; Nadi: 78 x/mnt
RR: 17 x/mnt Suhu: 35 0 C
2. TB 165 cm IMT: 24,4 ideal
3. BB 66 kg
4. Kepala Rambut terdistribusi secara merata, kulit kepala bersih, benjolan
(-), lesi (-), sakit kepala (-)
5. Mata Konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik
6. Telinga Simetris, nyeri (-), pembengkakan (-), pengeluaran cairan (-),
serumen (-), berdengung (-)
7. Hidung Mukosa lembab, pengeluaran cairan atau lendir (-),
pembengkakan (-)
8. Mulut & gigi Mukosa lembab, mulut dan gigi bersih, karies gigi (-), kesulitan
menelan (-)
9. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan KGB
10. Dada/thorak Dada simetris, ronchi -/-, wheezing -/-, BJ I & II normal, mur-
mur (-), gallop (-), sesak (-)
11. Abdomen Datar, lemas, BU (+), nyeri tekan (-), nyeri ulu hati (-)
12. Ekstremitas Edema (-), rentang gerak sempurna, kekuatan otot:
5555 5555
5555 5555
13. Kulit Warna putih, lesi (-), integritas kulit utuh, turgor kulit elastis,
lembab

Ibu M

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 12

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

No. Pemeriksaan Hasil


1. Tanda Vital: TD: 100/60 mmHg; Nadi: 76 x/mnt
RR: 20 x/mnt Suhu: 35 0 C
2. TB 155 cm IMT:24,97  normal
3. BB 60 kg
4. Kepala Rambut terdistribusi secara merata, kulit kepala bersih, benjolan
(-), lesi (-).
5. Mata Konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik
6. Telinga Simetris, nyeri (-), pembengkakan (-), pengeluaran cairan (-),
serumen (-), berdengung (-)
7. Hidung Mukosa lembab, tidak ada pengeluaran cairan atau lendir, tidak
ada pembengkakan
8. Mulut & gigi Mukosa lembab, mulut dan gigi bersih, karies gigi (-), kesulitan
menelan (-)
9. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan KGB
10. Dada/thorak Dada simetris, ronchi -/-, wheezing -/-, BJ I & II normal, mur-
mur (-), gallop (-), sesak (-)
11. Abdomen Datar, lemas, BU (+), nyeri tekan (-), nyeri ulu hati (-)
12. Ekstremitas Edema (-), rentang gerak sempurna, kekuatan otot:
5555 5555
5555 5555
13. Kulit Warna kuning langsat, lesi (-), integritas kulit utuh, turgor kulit
elastis, lembab

Nenek G
No. Pemeriksaan Hasil
1. Tanda Vital: TD: 180/90 mmHg Nadi: 80 x/mnt
RR: 20x/mnt Suhu: 35,8 0 C
2. TB 154 cm IMT: 18,09  Ideal

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 13

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

3. BB 43kg
5. Kepala Rambut terdistribusi secara merata, kuat/tidak mudah dicabut
6. Mata Konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik
7. Telinga Simetris, serumen (-), pembengkakan (-), nyeri tekan (-)
8. Hidung Mukosa hidung lembab, tidak ada pengeluaran cairan atau lendir,
pembengkakan (-)
9. Mulut & gigi Mulut bersih, mukosa lembab, kesulitan menelan (-),
10. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan KGB
11. Dada/thorak BJ I & II normal, mur-mur (-), gallop (-), ronchi -/-, wheezing -/-,
suara napas vesikuler, sesak (-)
12. Abdomen Datar, lemas, BU (+), nyeri tekan (-),
13. Ekstremitas Edema (-), rentang gerak sempurna,
kekuatan otot: 5555 5555
5555 5555
14. Kulit Lesi (-), integritas kulit utuh, turgor kulit elastis, lembab, warna
kuning langsat

Anak K ( 7 Tahun)
No. Pemeriksaan Hasil
1. Tanda Vital: Nadi: 76 x/mnt
RR: 20x/mnt Suhu: 35,8 0 C
5. Kepala Rambut terdistribusi secara merata, kuat/tidak mudah dicabut
6. Mata Konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik
7. Telinga Simetris, serumen (-), pembengkakan (-), nyeri tekan (-)
8. Hidung Mukosa hidung lembab, tidak ada pengeluaran cairan atau lendir,
pembengkakan (-)
9. Mulut & gigi Mulut bersih, mukosa lembab, kesulitan menelan (-),
10. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan KGB

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 14

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

11. Dada/thorak BJ I & II normal, mur-mur (-), gallop (-), ronchi -/-, wheezing -/-,
suara napas vesikuler, sesak (-)
12. Abdomen Datar, lemas, BU (+), nyeri tekan (-),
13. Ekstremitas Edema (-), rentang gerak sempurna,
kekuatan otot: 5555 5555
5555 5555
14. Kulit Lesi (-), integritas kulit utuh, turgor kulit elastis, lembab, warna
kuning langsat

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 15

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

ANALISA DATA
DATA MASALAH
KEPERAWATAN
DS: Ketidakefektifan manajemen
- Keluarga mengatakan telah mengetahui bahwa kesehatan diri pada nenek G
nenek G mengalami hipertensi

- Ibu M mengatakan sudah berusaha mengatur

- Ibu M mengatakan ketika nenek G mengalami


keluhan makan Ibu M akan segera memeriksa ke
rumah sakit

- Ibu M mengatakan selama ini Nenek G jarang


merasakan sakit kepala berat di tengkuk, hanya
pusing saja tapi tidak sampai terasa begitu berat

- Menurut Ibu M dan nenek G hipertensi bisa


terjadi karena banyak memakan yang asin, dan
berlemak.

- Keluarga mengatakan nenek G jarang


berolahraga, bahkan tidak pernah melakukannya
rutin. Karena keluarga juga tidak pernah
melakukan olahraga.

- Bapak R khususnya Ibu M telah mampu


mengidentifikasi masalah hipertensi yang dialami
oleh nenek G dan sudah mulai mengontrol
makanan untuk mencegah naiknya tekanan
darah nenek G

DO:
Hasil pemeriksaan pada Ibu M:
- TD: 180/100 mmHg

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 16

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

- Nadi: 80x/menit
- RR: 20x/menit
- Bunyi jantung I dan II normal
- CRT < 3 detik

DATA DIAGNOSIS
KEPERAWATAN
DS: Resiko jatuh
- Nenek G mengatakan sebulan yang lalu
ia pernah jatuh ketika sedang berjalan
- Nenek G mengatakan ia sering buang
air besar malam hari
- Nenek G mengatakan sejauh ini dia
jarang yang merasa sempoyongan yang
seperti akan terjatuh
- Nenek G mengatakan hanya saja ketika
tekanan darahnya tinggi ia terkadang
merasa pusing

DO:
- FMS: 25
- Rentang pergerakan sendi bebas
- Kamar nenek G adalah kamar yang di
dekat pintu yang berada sedikit jauh dari
kamar mandi

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 17

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

SCORING/PEMBENARAN

1 Diagnosis keperawatan : Ketidakefektifan manajemen kesehatan diri terkait


hipertensi pada nenek G

Kriteria Skor Bobot Nilai Pembenaran


Sifat masalah : TD: 180/100 mmHg, Nadi: 103x/menit
ancaman Nenek G sudah diketahui keluarga
aktual
3 1 3/3 x 1= 1 mengalami hipertensi, dan keluahan yang
dirasakan adalah pusing, tetapi tidak terlalu
sering diarasakan oleh nenek G
Kemungkinan Nenek G dan Ibu M sangat ingin berusaha
masalah dapat agar tekanan darah nenek G dapat terkontrol.
1 2 ½ x 2= 1
diubah : Ibu M juga sudah mencoba mengatur
sebagian makananyang baik untuk nenek G
Potensial Tekanan darah yang dialami termasuk
masalah untuk golongan sedang. Akan tetapi, keluarga
dicegah : cukup masih merupakan binaan mahasiswa
2/3 x 1=
2 1 sehingga masih bisa dikontrol dan dirawat.
2/3
Di sekitar rumah keluarga terdapat fasilitas
pelayanan kesehatan (Praktek dokter, bidan,
& Puskesmas)
Menonjolnya Keluarga mengatakan bahwa masalah pada
masalah : Ibu M merupakan masalah yang serius
masalah berat 2 1 2/2 x 1= 1 sehingga harus segera diatasi karena dapat
harus segera menimbulkan berbagai penyakit lain.
ditangani
TOTAL 11/3

2. Diagnosis keperawatan :
Resiko jatuh pada nenek G

Kriteria Skor Bobot Nilai Pembenaran

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 18

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


LAPORAN LENGKAP KELUARGA BINAAN UTAMA

Sifat masalah : Hasil FMS nenek G adalah 25, termasuk


ancaman 2/3 x 1= resiko ringan. Nenek G memang pernah jatuh
2 1 namun saat ini kekuatan otot nenek G baik
kesejahteraan/ 2/3
resiko
Kemungkinan Nenek G memang sudah pernah jatuh, tetapi
masalah dapat dengan melatih kemampuan enenk F dalam
1 2 1/2 x 2= 1
diubah : mempertahankan kesejajaran tubuh, latihan
sebagian ROM dan intervensi lainnya dapat diubah
Potensial Resiko jatuh dapat dicegah dengan latihan
masalah untuk 2/3 x 1= dan kerjasama keluarga dalam menciptakan
2 1
dicegah : 2/3 lingkungan yang baik dan aman utuk nenek G
cukup
Menonjolnya Keluarga mengatakan bahwa masalah resiko
masalah : jatuh ini perlu segera ditangani
2 1 2/2 x 1= 1
perlu segera
ditangani
TOTAL 10/3

Faculty of Nursing Universitas Indonesia 19

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA

Diagnosa Tujuan Evaluasi Intervensi


Keperawatan Umum Khusus Kriteria Standar
1. Ketidak Setelah Setelah 6 kali pertemuan
efektifan dilakukan selama 1x45 menit keluarga
manajemen tindakan dapat :
kesehatan diri keperawatan I. Mengenal masalah
pada Nenek G selama 6x45 hipertensi Respon Keluarga menyebutka hipertensi adalah 1. Tanyakan pendapat keluarga
menit 1. Menjelaskan pengertian verbal tekanan yang meninggi di dalam tentang pengertian penyakit
keluarga hipertensi pembuluh darah, lebih dari 140/90 hipertensi
memiliki mmHg 2. Diskusikan dengan keluarga
manaejemen tentang pengertian
kesehatan Klasifikasi hipertensi hipertensi menggunakan
nenek G - Prehiperttensi 130/8-139/89 leaflet / lembar plastik
dengan mmHg 3. Motivasi keluarga untuk
masalah mengulang kembali
hipertensi - Hipertensi tahap 1 140/90 pengetian hipertensi
yang efektif mmHg-159/99 mmHg

- Hipertensi tahap 2 lebih dari


160/100 mmHg

Respon 1. Tanyakan pendapat keluarga


2. Menyebutkan 3 dari 5 verbal Keluarga menyebutkan 3 dari 5 tanda tentang tanda dan gejala
tanda-tanda dan gejala dan gejala hipertensi hipertensi
hipertensi 1. Sakit kepala khas yang berlokasi 2. Jelaskan pada keluarga
ditenguk ( rasa tegang dan berat) tanda dan gejala hipertensi
2. Sulit tidur dan gelisah / cemas dengan lembar balik
3. Dada berdebar – debar 3. Motivasi keluarga untuk
4. Sesak nafas, keringat dingin bertanya jika ada yang
kurang mengerti
4. Motivasi keluarga untuk

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


mengulang kembali
3. Menyebutkan dua Respon penjelasan dari mahasiswa
golongan hipertensi verbal
1. Jelaskan pada keluarga
Dua golongan hipertensi : kemungkinan penyebab
1. Hipertensi primer terjadinya hipertensi
Tidak diketahui penyebabnya 2. Berikan contoh – contoh
2. Hipertensi sekunder penyebab terjadinya
Mempunyai hubungan dengan hipertensi
penyakit tertentu, misal penyakit 3. Motivasi keluarga untuk
4. Menyebutkan 4 dari 6 Respon ginjal dan penyakit kencing manis mengulang kembali
faktor risiko timbulnya verbal penjelasan dari mahasiswa
hipertensi
Keluarga menyebutkan 4 dari 6 faktor 1. Tanyakan pendapat keluarga
risiko timbulnya hipertensi : tentang faktor resiko
1. Stress timbulnya hipertensi
2. Aktivitas yang berlebihan 2. Jelaskan pada keluarga faktor
3. Kegemukan resiko hipertensi dengan
4. Banyak mengkonsumsi makan yang lembar balik
banyak mengandung garam / asin – 3. Motivasi keluarga untuk
asin bertanya jika ada yang kurang
5. Makan makanan berlemak dimengerti
6. Keturunan 4. Motivasi keluarga untuk
mengulangkembali
penjelasan dari mahasiswa
5. Berikan positive
reinforcement atas usaha
keluarga

5. Mengidentifikasi Respon 1. Diskusikan dengan keluarga


masalah hipertensi pada verbal persepsinya terhadap
anggota keluarga Keluarga mengidentifikasi tanda – tanda hipertensi

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


hipertensi pada anggota keluarganya 2. Bantu keluarga
sesuai dengan standar yang telah mengidentifikasi tanda –
dijelaskan sebelumnya tanda hipertensi pada nggota
keluarga sesuai standard
yang telah dijeladkan
sebelumnya
3. Beri reinforcment positif atas
persepsi yang benar terhadap
hipertensi

II. Keluarga memutuskan untuk Respon 1. Tanyakan pendapat keluarga


merawat anggota verbal tentang kemungkinan akibat
keluarganya dengan masalah Keluarga menyebutkan 4 dari 6 akibat hipertensi jika tidak segera
hipertensi, dengan: bila hipertensi tidak segera ditangani : ditangai
1. Menyebutkan 4 dari 6 1. Tekanan darah akan terus meningkat 2. Jelaskanpada keluarga
akibat bila hipertensi 2. Kerusakan pada dinding pembuluh kemungkinan akibat
tidak ditangani dengan darah ( pecah atau pengapuran ) hipertensi
segera 3. Kerusakan di otak ( stroke ) 3. Menjelaskan contoh akibat
4. Gangguan di jantung yang dapat ditimbulkan
5. Gangguan ginjal ( payah ginjal ) 4. Motivasi keluarga untuk
6. Gangguan di mata ( kebutaan ) mengulang kembali
penjelasan dari mahasiswa
5. Beri positive reinforcement
atas pernyataan yang benar
terhadap faktor resiko
hipertensi
1. Beri kesempatan pada
keluarga untuk mengambil
keputusan mengatasi
hipertensi pada anggota
keluarga yang sakit
2. Beri positive reinforcement

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


2. Mengambil keputusan atas persepsi yang benar
untuk merawat anggota Respon terhadap penyakit hipertensi
keluarga dengan verbal Keluarga mengungkapkan pada
hipertensi mahasiswa, bahwa hipertensi harus
segera ditangani
III. Keluarga mampu merawat Respon
anggota keluarga dengan verbal 1. Menjelaskan keluarga cara –
hipertensi, dengan: Keluarga menyebutka 5 dari 7 perawatan cara merawat anggota
1. Menyebutkan 5 dari 8 terhadap penderita hipertensi : keluarga dengan masalah
cara merawat anggota 1. Hindari stress hipertensi denganlembar
keluarga dengan 2. Batasi aktivitas yang berlebihan balik
hipertensi 3. Turunkan berat badan jika 2. Motivasi keluarga untuk
kegemukan mengulang kembali
4. Batasi konsumsi makanan yang penjelasan mahasiswa
banyak mengandung garam/asin– 3. Berikan pujian atas usaha
asin (2 gr /hari) atau berlemak yang dilakukan keluarga
5. Tidak merokok
6. Olahraga setiap hari teratur 1. Menjelaskan keluarga cara
7. Perikasa tekaan darah secara teratur penanganan hipertensi
dan minum obat hipertensi berdasarkan macamnya
8. Lakukan kompres hangat ketika 2. Motivasi keluarga untuk
nyeri di tengkuk bertanya

2. Mendemonstrasikan Respon
teknik relaksasi napas psikomotorik 1. Mendemonstrasikan teknik
dalam  Keluarga menyebutkan prosedur relaksasi napas dalam
latihan tarik napas dalam 2. Memotivasi keluarga untuk
 Keluarga menybutkan manfaat teknik melakukan teknik relaksasi
napas dalam napas dalam
 Keluarga mampu mendemonstasrikan 3. Beri positive reinforcement

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


kembali teknik napas dalam atas usaha keluarga

3. Mendemostrasikan cara  Keluarga mampu menyebutkan akibat 1. Menjelaskan akibat


menakar garam konsumsi garam berlebih konsumsi garam berlebih
terhadap hipertensi

 Keluarga mampu menyebutkan 2. Menjelaskan takaran garam


konsumsi garam yang baik bagi klien yang tepat bagi penderita
hipertensi

 Keluarga dapat mendemonstrasikan 3. Beri positive reinforcement


kembali cara menakar garam atas usaha keluarga

4. Menyusun menu diet Respon  Keluarga menyebutkan makanan 1. Menjelaskan makanan


hipertensi psikomotori yang dianjurkan, dibatasi, dan yang dianjurkan, dibatasi
dihindari bagi penderita hipertensi dan dihindari bagi
penderita hipertensi

 Keluarga dapat menyusun menu 2. Menbantu keluarga


makan diet hipertensi menyusun menu makan
diet hiperteni

3. Meotivasi keluarga dalam


menyusun menu diet
hipertensi untuk klien

4. Beri positive reinforcement


atas usaha keluarga

1.Mendemonstrasikan cara
5. Melakukan kompres  Keluarga menyebutkan cara
melakukan kompres hangat
hangat melakukan kompres hangat dan
pada klien
manfaatnya
 Keluarga mendemonstrasikan 2.Meminta keluarga
Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014
kembali cara kompres hanga mendemostrasikan kembali
cara melakukan kompres
hangat

3.Berikan reinforcemen positif


pada usaha keluarga

6. Menyusun jadwal
olahraga klien - Keluarga menyebutkan manfaat 1. Menjelaskan pada
aktiivitas fisik pada lansia dengan keluarga manfaat
hipertensi olahraga/aktivtas fisik
- Keluarga dapat menyusun jadwal
aktivitas fisik pada lansia 2. Membantu klien dan
keluarga menyusun
jadwal olahraga untuk
klien

3. Beri positive
reinforcement atas
usaha keluarga

Respon
afektif Pada kunjungan tak terencana, keluarga Lakukan kunjungan tak
dapat melakukan tindakan merawat terencana untuk melihat
anggota keluarga dengan sakit hipertensi perkembangan keluarga
secara baik dan benar sesuai standar merawat anggota keluarga
dengan hipertensi
1. Observasi tindakan yang
telah dilakukan keluarga
2. Berikan pujian atas usaha
keluarga

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


IV. Keluarga memodifikasi Respon
lingkungan untuk verbal 1. Diskusikan dengan keluarga
mencegah terjadinya macam – macam modifikasi
hipertensi, dengan yang dapat dilakukan untuk
1. Menyebutkan 3 dari 4 mengatasi masalah hipertensi
modifikasi perilaku Modifikasi perilaku : 2. Beri contoh modifikasi yang
1. Mengontrol penggunan obat dapat dilakukan keluarga
hipertensi secara teratur sesuai dosis 3. Motivasi keluarga untuk
yang dianjurkan bertanya
2. Tidak menyediakan garam dimeja 4. motivasi keluarga untuk
makan , tidak masak makanan mengulang kembali
berlemak, gorengan modifikasi yang dapat
3. Pembagian tugas dalam rumah dilakukan untik mengatasi
tangga yang sesuai kemampuan hipertensi
anggota keluarga 5. Beri positive reinforcement
4. Bersama – sama melakukan atas usaha keluarga
kegiatan olahrga ringan, seperti
jalan pagi
2. Menyebutkan 2 Respon
modifikasi lingkungan verbal Modifikasi lingkungan :
1. Menciptakan lingkungan yang aman 1. Diskusikan dengan keluarga
dan nyaman macam – macam modifikasi
2. Menciptakan lingkungan yang lingkungan yang dapat
bersih, tidak berisik, pencahayaan dilakukan untuk mengatasi
cukup, sirkulasi udara baik masalah hipertensi
2. Beri contoh modifikasi yang
dapat dilakuikan keluarga
3. Motivasii keluarga untuk
bertanya
4. Motivitasi keluarga untuk
mengulang kembali yamh
dapat dilakukan untuk

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


mengatasi hipertensi
Keluarga mau melakukan modifikasi 5. Beri positive reinforcement
lingkungan dan perilaku sesuai standar atas usaha keluarga
askep

Pada kunjungan tak terencana, keluarga


dapat melakukan tindakan modifikasi 1. Motivasi keluarga agar mau
lingkungan dan perilaku secara baik dan melakukan modifikasi
benar sesuai standard askep lingkungan dan perilaku
dalam mengatasi masalah
hipertensi
2. Diskusikan apa yang telah
dilakukan keluarga dalam
memodifikasi lingkungan
dan perilaku
3. Berikan pujian atas tindakan
yang tepat
4. Ajarkan cara
mempertahankan dan
meningkatkan kebersihan
rumah, kontrol makanan,
obat hipertensi
5. Motivasi keluarga untuk
melakukan kembali apa yang
telah didiskusikan bersama
V. Keluarga dapat
memanfaatkan fasilitas Fasilitas pelayanan kesehatan yang 1. Kaji pengetahuan keluarga
pelayanan kesehatan untuk tersedia: tentang manfaat fasilitas
membawa anggota keluarga - Puskesmas pelayanan kesehatan
dengan masalah hipetensi : - Praktik klinik 2. Diskusikan bersama keluarga
1. Menyebutkan fasilitas - Rumah sakit tentang manfaat fasilitas

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


pelayanan kesehatan pelayanan kesehatan
3. Evaluasi tingkat pemahaman
keluarga tentang pelayanan
mahasiswa

Manfaat fasilitas pelayanan kesehatan :


2. Menyebutkan manfaat Respon 1. Memberikan penyuluhan tentang
fasilitas kesehatan verbal cara perawatan anggota keluarga
dengan hipertensi
2. Memberikan pemerikasaan khusu
dan pengobatan pada anggota
keluarga dengan masalah hipertensi

3. Memanfaatkan fasilitas Kunjungan keluarga ke fasilitas 1. Motivasi keluarga untuk


pelayanan kesehatan pelayanan kesehatan untuk membawa membawa anggota keluarga
anggota keluarga dengan masalah dalam masalah hipertensi ke
hipertensi fasilitas pelayanan kesehatan

1. Evaluasi kunjungan keluarga


Keluarga mau membawa anggota ke fasilitas pelayanan
keluarga dengan masalah hipertensi ke kesehatan untuk membawa
fasilitas pelayanan kesehatan anggota keluarga dengan
masalah hipertensi
Keluarga menunjukkan obat-obatan dan 2. Beri pujian atas usaha yang
rekam medis yang diperoleh dari telah dilakukan keluarga
pelayanan kesehatan

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


NO Hari/Tanggal Diagnosis Implementasi Evaluasi
Keperawatan
1 10, 13, 14 - - bina hubungan saling Subjektif:
Mei 2014 percaya
- pengkajian -Keluarga mengatakan “
nenek G sudah siketahui
mengalami darah tinggi,
dan sudah rutin berobat
ke klinik
- Keluarga mengatakan “
si mak sudah dikurangi
juga makan yang asin-
asin, udah ga makan
yang lemak-lemak lagi
mbak”
- Keluarga mengatakan “
mungkin karena
keturunan juga kali ya,
soalnya orang tuanya
ibu juga meninggalnya
karena stroke
Objektif:
- TD= 180/100 mmHg
- Nadi 80 kali/menit

2 16 Mei 2014 Ketidakefekt 1. Mendiskusikan Subjektif:


ifan tentang pengertian - Keluarga mengatakan “ iya
manajemen hipertensi dengan kalau darah tinggi itu berarti
kesehatan keluarga yang diatas 140/90 ya neng”
diri terkait 2. Mendiskusikan - Klien dan keluarga
hipertensi tentang tanda dan mengatakan” makan
gejala hipertensi makanan yang asin, yang
3. Mendiskusikan banyak lemaknya, karna ada
dengan keluarga keturunan juga ya mba, trus
penyebab hipertensi karena usia juga”
4. Mendiskusikan - Klien dan keluarga
dengan keluarga mengatakan “ iya mba,
akibat lanjut dari kalau darah tinggi dibiarin
hipertensi itu bisa stroke ya neng,
penyakit jantung juga, iya
kayak adiknya si mak juga
meninggalnya kan karena
stroke juga neng”

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


- Keluarga mengatakan “
pasti mau sekali lah neng
negrawat mak, selama ini
juga udah berusaha
ngerawat sebaik mungkin”
Data Objektif:
- TD 180/100 mmHg
- Nadi 80 kali/menit
- Keluarga dapat
menyebutkan kembali
pengertian hipertensi
- Keluarga dapat
menyebutkan kembali 4
penyebab hipertensi
- Keluarga dapat
menyebutkan kembali 2
akibat dari hipertensi

Analisa: TUK 1 da TUK 2


tercapai
Planning:
TUK 3 menakar garam dan
tarik napas dalam
3 19 Mei 2014 Ketidakefekt 1. Mendiskusikan Subjektif:
ifan dengan keluarga - Keluarga mengatakan “
manajemen dampak konsumsi selama ini memang
kesehatan garam berlebih bagi garamnya juga sudah
diri terkait penderita hipertensi dikurangi neng, jadi kalau
hipertensi 2. Mendiskusikan buat mbah itu ga boleh
dengan keluarga pakai garam ya neng”
jumlah garam yang - Klien mengatakan “ iya
baik dikonsumsi kalau abis dari rumah adik
oleh penderita yang itu neng emang jadi
hipertensi sedih lagi neng, keingetan
3. Mendemonstrasikan terus sama dia, orangnya
cara menakar garam baik sama saya neng”
yang baik untuk - Klien mengatakan “ lebih
anggota keluarga tenang setelah tarik napas
yang mengalami dalam”
hipertensi Data Objektif:

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


4. Meminta keluarga - TD = 200/100 mmHg
mendemostrasikan - Nadi: 84 kali/menit
kembali cara - Klien dapat menakar
menakar garam yang garam yang tepat untuk
baik bagi penderita dirinya
hipertensi - Klien dapat
5. Memberikan mempraktekkan kembali
reinforcemen positif cara melakukan tarik
pada keluarga napas dalam
6. Mendiskusikan
tentang tarik napas Analisa :
dala TUK 3 (menakar garam dan
7. Mendiskusikan teknik relaksasi napas dalam )
tentang kompres tercapai
teknik relaksasi
napas dalam Planning:
8. Mendemostrasikan TUK 3 diet hipertensi
langkah teknik
relaksasi napas
dalam
9. Meminta keluarga
mendemostrasikan
kembali teknik
relaksasi napas
dalam
10. Memberikan
reinforcemen positif
4 21 Mei 2014 1. Mengevaluasi Subjektif:
penggunaan garam - keluarga mengatakan “
oleh nenek G Makanan yang asin
2. Mendiskusikan memang sudah tidak
tentang menu dikonsumsi lagi neng,
makanan yang makanan yang asin
dianjurkan bagi diawetin, yang banyak
penderita hipertensi lemaknya seperti kulit
3. Mendiskusikan ayam, jeroan, udang,
tentang makanan telur puyuh kalau bisa
yang perlu dibatasi dihindari ya neng, yang
bagi penderita baik buat mak tahu,
hipertensi tempe, telur tapi ga

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


4. Mendiskusikan boleh banyak juga
tentang makanan apalagi kuningnya,
yang harus dihindari kalau masak ayam tanpa
bagi penderita kulit ya bagusnya”
hipertensi - klien mengatakan “
5. Menyusun menu diet Alhamdulillah kalau
hipertensi bagi yang daging-daging
penderita hipertensi mah ga selera neng,
6. Memberikan udah aja makannya
reinforcement positif tempe sama tahu aja”
pada keluarga - Klien mengatakan “
kopi sudah ga diminum
sekarang neng”

Data Objektif:
- TD = 190/100 mmHg
- Nadi 80 kali/ menit
- Keluarga dapat
menyusun menu diet
hipertensi untuk satu
hari
- Klien dan keluarga
dapat memilih kartu
makanan yang boleh
dan yang sebaiknya
dihindari bagi penderita
hipertensi

Analisa:
TUK menyusun menu diet
hipertensi tercapai

Planning:
TUK 3 aktivitas fisik
5 22 Mei 2014 Ketidakefekt 1. Mendiskusikan Subjektif:
ifan dengan keluarga - Klien mengatakan “
manajemen manfaat olahraga memang selama ini
kesehatan bagi penderita belum olahraga neng,
diri terkait hipertensi diam aja di rumah neng”
hipertensi 2. Mendiskusikan - Klien mengatakan “

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


dengan keluarga olahraga jalan aja ya
olahraga-olahraga neng, sekeliling
yang dapat lingkungan rumah”
dilakukan oleh - Klien mengatakan”
lansia dengan senamnya di sini agak
masalah hipertensi jauh neng, mak juga
3. Membantu klien dan udah ga kuat kayaknya”
keluarga olahraga - Klien mengatakan “ iya
yang akan ditekuni nanti mak setiap pagi
4. Membuat jadwal jalan kaki neng, nan 5
olahraga untuk klien kali kalau bisa ya neng”
Objektif:
- TD= 180/90 mmHg
- Nadi 80 kali/menit
- Keluarga dank lien
dapat menyusun jadwal
olahraga untuk klien

Analisa: TUK 3 aktivitas fisik


tercapai
Planning:
TUK 3 (kompres hangat)
26 Mei 2014 Ketidakefekt 1. Mendiskusikan Subjektif:
ifan dengan keluarga - Klien mengatakan “ iya
manajemen tentang kompres pernah neng nyeri berat
kesehatan manfaat kompres di tengkuk, tetapi jarang
diri terkait hangat untuk neng, paling pusing aja
hipertensi penderita neng”
hipertensi - Klien , mengatakan “
2. Mendemonstrasi kalau pusing biasanya
kan langkah dibawa tidur saja, terus
melakukan minum obat neng”
kompres hangat - Klien mengatakan “ iya
pad akluearga neng, jadi bisa pakai
3. Meminta kompres hangat bisa ya
keluarga neng ngurangin
mendemostrasik nyerinya”
an kembali cara Objektif:
melakukan - TD: 175 mmHg
kompres hangat - Nadi 78 kali/menit

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


4. Memberikan -Klien dan keluarga
reinforcement dapat mendemostrasikan
positif pada kembali cara melakukan
keluarga kompres hangat
Analisa:
TUK 3 kompres hangat
tercapai

Planning:
TUK 4 dan TUK 5 hipertensi

6 30 Mei 2014 Ketidakefekt 1. Mendiskusikan Subjektif:


ifan dengan keluarga - Keluarga mengatakan “
manajemen lingkungan yang iya sebaiknya
kesehatan aman untuk anggota lingkungan yang baik
diri terkait keluarga yang untuk mak itu yang
hipertensi mengalami penerangannya cukup,
hipertensi jarak kamar sama kamar
2. Mendiskusikan mandi harusnya yang
dengan keluarga deket ya neng”
fasilitas pelayanan - Keluarga mengatakan “
kesehatan yang kalau kamar mandi
terdapat di memang diusahain ga
lingkungan licin, serem juga kalau
3. Mendiskusikan licin mba kitanya juga
dengan keluarga bisa jatuh”
manfaat fasilotas - Keluarga
pelayanan kesehatan menyampaikan “selama
4. Mendiskusikan ini mak kalau berobat ke
dengan keluarga klinik di deket rumah
kapan klien harus mba, biar deket juga,
dibawa ke fasilitas kasian kalau jauh-jauh”
kesehatan - Keluarga mengatakan “
5. Membantu keluarga kalau ga dibawa ke
memilih fasilitas dokter kasian ya mba
kesehatan yang akan jadi ga tau tensinya
dikunjungi berapa eh tau-taunya
6. Memberikan udah tinggi sekali”
reinforcement positif - Keluarga mengatakan “
kalau mak sudah ngeluh

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


pusing sekali, telinga
berdengung, mata
berkunang-kunang
sebaiknya dibawa ke
rumah sakit ya mba”
Data Objektif
- TD= 170/90 mmHG
- Nadi = 76 kali.menit
- Keluarga dapat
menyebutkan kembali
kondisi lingkungan yang
baik klien
- Klien dapat
memutuskan fasilitas
kesehatan yang akan
dimanfaatkan

Analisa:
TUK 4 dan TUK 5 tercapai
Planning:
Evaluasi Sumatif
7 13 Juni 2014 ketidakefekti 1. Mengevaluasi Subjektif:
fan pengetahuan - Keluarga mengatakan “
manajemen keluarga tentang iya mba, darah tinggi tu
masalah hipertensi kalau lebih dari 140/90
kesehatan
2. Mengevaluasi ya neng tekanan
diri terkait pengetahuan darahnya”
hipertensi. keluarga tentang - Keluarga mengatakan “
merawat anggota Alhamdulillah si mbah
keluarga dengan sudah ngurangin makan
masalah hipertensi yang asin, makan yang
3. Mengevaluasi berlemak juga udah ga
pengatahuan mba, olahraga juga
keluarga tentang sudah rutin
memodifikasi alhamdulillah”
lingkungan yang - Keluarga mengatakan “
baik untuk anggota iya kalau hipertensi ga
keluarga dengan dicegah bisa serangan
hipertensi stroke mba, bisa
Mengevaluasi masalah jantung juga”
penggunaan fasilitas - Keluarga mengatakan “
pelayanan kesehatan iya garam buat mbah
cuma ¼ sendok teh ya
oleh keluarga

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


mbah atau kalau bisa
tidak usah diberi garam”
Data Objektif:
- TD= 160/80 mmhg
- Nadi 80 kali/menit
- Keluarga dan klien
dapat mepraktekkan
kembali cara melakukan
kompres hangat
- Makanan yang dimasak
bukan dari bahan yang
sebaiknya dihindari
untuk penderita
hipertensi
- Jadwal olahraga
dilakukan sesuai jadwal

Analisa: TUK 1-TUK 5


tercapai
Planning:
Menganjurkan pada keluarga
untuk mempertahankan dan
meningkatkan perawatan yang
dilakukan
Melakukan timbang terima
dengan kader untuk dikunjungi
rutin oleh kader

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


EVALUASI TINGKAT KEMANDIRIAN KELUARGA NENEK G

Keluarga mandiri tingkat III


Kriteria Iya Tidak Pembenaran
Keluarga menerima Selama melakukan pembinaan dan kunjungan
petugas kesehatan √ rutin keluarga menerima kehadiran mahasiswa
masyarakat dengan ramah dan terbuka sesuai dengan
ketentuan yang telah disepakati
Keluarga mengungkapkan Keluarga selalu mengungkapkan masalah
masalah kesehatan yang √ kesehatan yang dialami dalam keluarga secara
dialami terbuka, dan telah dilakukan klasifikasi dengan
pemeriksaan fisik
Keluarga menerima Dari hasil pengkajian ditemukan 3 masalah
pelayanan kesehatan yang √ kesehatan keperawatan. Implementasi langsung
diberikan sesuai dengan dilakukan pada saat masalah kesehatan muncul,
rencana keperawatan yang dilakukan TUK 1-5
Keluarga melakukan Keluarga sudah mampu melakukan perawatan
tindakan keperawatan √ sederhana sesuai anjuran seperti melakukan
sederhana sesuai anjuran relaksasi nafas dalam, kompres hangat
ditengkuk, melakukan diet hipertensi, olahraga
berjalan kaki, senam rentang pergerakan sendi
aktif, dan latihan kesejajaran tubuh saat
melakukan mobilisasi
Keluarga melakukan Keluarga sudah mampu melakukan pencegahan
tindakan pencegahan √ terhadap masalah kesehatan yang dialami
keluarga, diantaranya menciptakan lingkungan
yang sehat, ventilasi cukup, pencahayaan
matahari cukup,tidak menyediakan makanan
yang mengandung lemak tinggi di rumah
Keluarga memanfaatkan Keluarga sudah mampu memanfaatkan fasilitas

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


fasilitas pelayanan √ kesehatan seperti pergi ke rumah sakit untuk
kesehatan sesuai anjuran melakukan kontrol kesehatan
Keluarga melakukan √ Keluarga belum mampu melakukan promosi
promkes secara aktif kesehatan

Evaluasi Sumatif Keluarga Nenek G

Diagnosis Keperawatan 1:

Ketidakefektifan manajemen kesehatan diri terkait hipertensi pada nenek G

No Respon Keluarga Hasil


Ya Tidak
1 Keluarga mengatakan hipertensi adalah
meningkatnya tekanan darah yang melebihi √
normal (> 140/90 mmHg)
2 Keluarga mampu menyebutkan 3 dari 6
penyebab hipertensi yaitu gaya hidup tidak √
sehat (rokok, kopi), makan makanan yang asin,
stress (banyak pikiran), kegemukan, faktor usia,
faktr keturunan.
3 Keluarga mampu menyebutkan 4 dari 7 tanda
dan gejala hipertensi adalah sakit kepala, √
tengkuk (leher belakang) terasa berat dan sakit,
telinga berdenging, mudah marah, mata terasa
berat atau pandangan kabur, mudah lelah, susah
tidur.
4 Keluarga mampu menyebutkan 3 dari 6 akibat
dari hipertensi adalah penebalan/pengerasan √
pembuluh darah, penyakit jantung, stroke,
kerusakan ginjal, penglihatan menurun,
kematian
5 Keluarga mampu menyebutkan 3 dari 5 cara

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


perawatan hipertensi adalah minum obat √
hipertensi dari dokter, kompres hangat di
tengkuk, menakar takaran garam sesuai tekanan
darah, relaksasi nafas dalam,olahraga teratur
6 Keluarga mampu menyebutkan 2 dari 4 cara
memodifikasi lingkungan yang tepat untuk √
penderita hipertensi adalah ciptakan lingkungan
yang tenang, ciptakan lingkungan yang aman,
lantai tidak licin, pencahayaan dalam rumah
cukup, pisahkan makanan yang rendah garam
untuk penderita hipertensi
7 Keluarga mampu menyebutkan jenis fasilitas
pelayanan kesehatan yang dapat digunakan √
yaitu puskesmas, rumah sakit, dan klinik
8 Keluarga mengatakan manfaat fasilitas
kesehatan yaitu untuk pengobatan, √
pemeriksaaan dan mendapat informasi
kesehatan.

Diagnosis Keperawatan 2:

Resiko Jatuh pada nenek G:

No Respon Keluarga Hasil


Ya Tidak
1 Menyebutkan pengertian jatuh adalah kondisi
seseorang yang tiba-tiba dan tidak sengaja √
terbaring atau terduduk di lantai.
Menyebutkan perubahan fisik pada nenek G
yang menyebabkan beresiko jatuh karena
perubahan pada tubuhnya seperti menurunnya
keseimbanan, fungsi penglihatan dan kekakuan
pada tulang dan sendi

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


2 Keluarga mampu menyebutkan penyebab jatuh,
yaitu: √
1) Nyeri
2) Kelumpuhan
3) Obat-obatan
4) Perubahan fisik pada lansia

3 Menyebutkan akibat jatuh yaitu patah tulang,


nyeri. √

5 Keluarga mampu menyebutkan cara perawatan


sederhana untuk anggota keluarga yang √
mengalami masalah risiko jatuh, yaitu:
1) Latihan rentang pergerakan sendi
2) Latihan kesejajaran tubuh saat melakukan
mobilisasi

6 Keluarga mampu menyebutkan 2 dari 4 cara


memodifikasi lingkungan yang tepat untuk √
klien adalah ciptakan lingkungan yang tenang,
ciptakan lingkungan yang aman, lantai tidak
licin, pencahayaan dalam rumah cukup.
7 Keluarga mampu menyebutkan jenis fasilitas
pelayanan kesehatan yang dapat digunakan √
yaitu puskesmas, rumah sakit, dan klinik
8 Keluarga mengatakan manfaat fasilitas
kesehatan yaitu untuk pengobatan, √
pemeriksaaan dan mendapat informasi
kesehatan.

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Kriteria Tanggal/Bulan
10/5/14 13/5/14 14/5/14 16/5/14 19/5/ 21/5/14 22/5/14 26/5/14 30/5/14 2/6/14
Stress - - - - - - - - -
Konsumsi garam > ½ sendok ½ sendok teh ½ ¼ ¼ - - - -
teh sendok sendok sendok
teh teh teh
Ikan Asin - - - - - - - - - -
Makanan Santan - - - - - - - - - -

Kopi -- - - - - - - - - -
Olahraga 30 menit - - - - - - Jalan pagi Jalan pagi Jalan
pagi
Aktivitas ringan- - - - - - Mencuci - Mencuci - -
sedang piring piring

Merokok - - - - - - - - - -
Sulit tidur - - - - - - - - - -
Pusing pada tengkuk - - - - - - - - -
Mata berkunang- - - - - - - - - - -
kunang

Telinga dengung - -- - - - - - - - -
Obat Captopril Captopril Captopr
12,5 il
Tekanan darah 180/100 180/100 180/100 180/100 200/10 190/100 180/90 175/78 170/90 170/90
0
Nadi 80 80 78 80 80 78 80 78 76 80
Kesimpulan Terdapat Terdapat -
penurunan penurunan

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Kriteria Tanggal/Bulan
4/6/14 6/6/14 8/6/14 10/6/14 13/6/14
Stress - - - -
Konsumsi garam > - - - -

Ikan Asin - - - - -
Makanan Santan - - - - -

Kopi - - - - -
Olahraga 30 menit Jalan pagi Jalan pagi Jalan Jalan Jalan
pagi pagi pagi
Aktivitas ringan- Membantu Membantu - Mencuci Mencuci
sedang memasak memasak piring piring

Merokok - - - - -
Sulit tidur - - - - -
Pusing pada tengkuk - - - - -
Mata berkunang- - - - - -
kunang

Telinga dengung - -- - - -
Obat - - -

Tekanan darah 165/90 160/80 160/80 160/80 160/80

Nadi 78 78 76 80 80
Kesimpulan Terdapa Terdapa
t t
penuruna penuruna
n n

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Tabel Aktivitas

Kriteria Tanggal/Bulan
26/5/14 30/5/14 2/6/14 6/6/14 8/6/14 10/6/14 13/6/14
Jenis Aktivitas Jalan Jalan Jalan pagi Jalan pagi Jalan pagi Jalan pagi Jalan pagi
Fisik 1 pagi pagi
Intensitas Jalan Jalan Jalan santai Jalan Jalan santai Jalan santai Jalan
santai(rin santai santai santai
gan) (ringan)
Waktu 30 menit 30 menit 25 menit 30 menit 30 menit 30 menit 30 menit
Respon pasca Badan segar segar segar segar segar segar
aktivitas fisik terasa
segar
Tekanan Darah 175/90 170/90 170/90 165/90 160/80 160/80 160/80

Jenis Aktivitas Senam ROM aktif ROM


Fisik 1 ROM aktif aktif
Intensitas
Waktu 20 menit 20 menit 15 menit
Respon pasca
aktivitas fisik
Tekanan Darah

Jenis Aktivitas
Fisik 1
Intensitas
Waktu
Respon pasca
aktivitas fisik

Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014


Aktivitas fisik ..., Hamdana Eka Putri, FIK UI, 2014