Anda di halaman 1dari 18

[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog

BJT] 2

ELEKTRONIKA ANALOG 2
RANGKAIAN PENGUAT COMMON BASE DENGAN BJT

DJADOG JUNIVER SRIAYU ADISTYA

3110181036

2-D4 MEKATRONIKA B

ENDAH SURYAWATI NINGRUM

YASIN SETIA BUDI

3 SEPTEMBER 2019

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 1


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

PERCOBAAN 1
RANGKAIAN COMMON BASE DENGAN BJT

1. Tujuan:
Memahami karakteristik rangkaian common base/basis suatu BJT dengan pengukuran
beberapa parameter sehingga dapat diketahui sifat-sifatnya.

2. Tinjauan Teori:
Suatu penguat common kolektor dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1. Rangkaian Common Base

Dengan menggunakan analisa ac-nya, rangkaian diatas dapat digambarkan sebagai


berikut:

Gambar 2. Rangkaian Ekivalen ac Penguat Common Base

Tegangan keluaran dari rangkaian sama dengan tegangan pada resistor beban (dalam
hal ini Rc), dimana tegangannya adalah :

Vo   I o RC    I c Rc 

Sedangkan arus keluaran adalah I o yang memiliki arah berlawanan dengan arus kolektor
atau Ic. Sesuai dengan transfer karakteristik masukkan dan keluaran (seperti pada
gambar 2., Ic adalah fungsi dari arus masukkan yaitu I e, melalui parameter Alpha ().
Sesuai dengan rumus berikut:

Vo  I e RC

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 2


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Sedangkan adalah:
IC

Ie

Sehingga kita dapat menghitung penguatan tegangan melalui perbandingan tegangan


keluaran dan masukkan. Seperti pada gambar 2., tegangan masukkan sama dengan
tegangan pada resistor re, yaitu resistor pada dioda emitter yang disebabkan karena
masukkan tegangan ac (seperti pada percobaan 1.).

Vi V  Vo RC
Ie  dan Vo    i  RC Sehingga: Av  
re  re  Vi re

RC
Karena besarnya  hampir mendekati 1 maka dapat diabaikan. Av 
re

A. Dasar Teori

Common Base Amplifier adalah jenis lain dari transistor persimpangan bipolar,
(BJT) konfigurasi di mana terminal basis dari transistor adalah terminal umum untuk
kedua input dan sinyal output, maka namanya common basis (CB). Konfigurasi basis
umum kurang umum sebagai penguat dibandingkan dengan konfigurasi common
emitor , (CE) atau kolektor umum (CC) yang lebih populer tetapi masih digunakan karena
karakteristik input/output yang unik.

Untuk konfigurasi basis umum untuk beroperasi sebagai penguat, sinyal input
diterapkan ke terminal emitor dan output diambil dari terminal kolektor. Dengan
demikian arus emitor juga merupakan arus input, dan arus kolektor juga merupakan
arus keluaran, tetapi karena transistor adalah perangkat tiga lapis, dua pn-junction, ia
harus dibiaskan dengan benar agar dapat berfungsi sebagai penguat basis umum . Itu
adalah persimpangan basis-emitor yang bias maju.

Pertimbangkan konfigurasi dasar amplifier umum yang umum di bawah ini.

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 3


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Amplifier Basis Umum menggunakan Transistor NPN

IC

IB

Kemudian kita dapat melihat dari konfigurasi basis umum dasar bahwa variabel
input berhubungan dengan arus emitor I E dan tegangan basis-emitor, V BE , sedangkan
variabel output berhubungan dengan arus kolektor I C dan tegangan basis kolektor, V CB .

Karena arus emitor, I E juga merupakan arus input, setiap perubahan pada arus
input akan membuat perubahan yang sesuai pada arus kolektor, I C. Untuk konfigurasi
penguat basis umum, gain saat ini, A i diberikan sebagai i OUT / i IN yang dengan
sendirinya ditentukan oleh rumus I C / I E. Keuntungan saat ini untuk konfigurasi CB
disebut Alpha, ( α ).

Dalam penguat BJT, arus emitor selalu lebih besar daripada arus kolektor
karena I E = I B + I C , oleh karena itu penguatan arus ( α ) dari penguat harus kurang dari
satu (satu) karena I C selalu kurang dari I E dengan nilai I B. Dengan demikian amplifier CB
melemahkan arus, dengan nilai-nilai khas alpha berkisar antara 0,980 hingga 0,995.

Hubungan listrik antara ketiga arus transistor dapat ditunjukkan untuk memberikan
ekspresi untuk alpha, α dan Beta, β seperti yang ditunjukkan.

Alpha and Beta,

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 4


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Penguatan Arus Basis Umum

Oleh karena itu jika nilai Beta dari transistor persimpangan bipolar standar adalah 100,
maka nilai Alpha akan diberikan sebagai: 100/101 = 0,99.

Penguatan Tegangan Amplifier Basis Umum

Karena penguat basis umum tidak dapat beroperasi sebagai penguat arus (A i ≅ 1),
maka penguat basis harus memiliki kemampuan untuk beroperasi sebagai penguat
tegangan.Gain tegangan untuk amplifier basis umum adalah rasio V OUT / V IN , yaitu
tegangan kolektor V C terhadap tegangan emitor V E. Dengan kata lain, V OUT = V C dan
V IN = V E.

Karena tegangan output V OUT dikembangkan melintasi resistansi kolektor, RC , maka


tegangan output harus merupakan fungsi dari IC seperti dari Ohms Law, V RC = I C * RC .Jadi
setiap perubahan di I E akan memiliki perubahan yang sesuai di I C.

Maka kita dapat mengatakan untuk konfigurasi amplifier basis umum bahwa:

Karena I C / I E adalah alpha, kami dapat menyajikan penguatan tegangan amplifier


sebagai:

Oleh karena itu kenaikan tegangan kurang lebih sama dengan rasio resistansi kolektor
terhadap resistansi emitor. Namun, ada persimpangan pn-dioda tunggal dalam
transistor persimpangan bipolar antara terminal dasar dan terminal emitor sehingga
menimbulkan apa yang disebut transistor emitor resistance dinamis, r'e .

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 5


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Untuk sinyal input AC, sambungan dioda emitor memiliki resistansi sinyal kecil yang
efektif yang diberikan oleh: r'e = 25mV / I E , di mana 25mV adalah tegangan termal dari
pn-junction dan I E adalah arus emitor. Jadi saat arus yang mengalir melalui emitor
meningkat, resistansi emitor akan berkurang dengan jumlah yang proporsional.

Beberapa arus input mengalir melalui hambatan sambungan emitor basis-internal


ke basis serta melalui resistor emitor yang terhubung secara eksternal, R E. Untuk
analisis sinyal kecil dua resistensi ini terhubung secara paralel satu sama lain.

Karena nilai r'e sangat kecil, dan R E umumnya jauh lebih besar, biasanya dalam
kisaran kilohms (kΩ), besarnya kenaikan tegangan amplifier berubah secara dinamis
dengan berbagai tingkat arus emitor.

Jadi jika R E ≫ r'e maka penguatan tegangan sebenarnya dari penguat basis umum
adalah:

Karena gain arus kira-kira sama dengan satu seperti I C ≅ I E , maka persamaan gain
tegangan disederhanakan menjadi:

Jadi jika misalnya, 1mA arus mengalir melalui persimpangan basis emitor, impedans
dinamisnya adalah 25mV / 1mA = 25Ω. Gain volt, A V untuk resistansi beban kolektor
10kΩ adalah: 10.000 / 25 = 400, dan semakin banyak arus yang mengalir melalui
persimpangan, semakin rendah resistensi dinamis dan semakin tinggi gain voltase.

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 6


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Demikian juga, semakin tinggi nilai tahanan beban, semakin besar gain tegangan
amplifier.Namun, rangkaian penguat basis praktis yang umum tidak akan mungkin
menggunakan resistor beban yang lebih besar dari sekitar 20 kΩ dengan nilai-nilai khas
kisaran kenaikan tegangan dari sekitar 100 hingga 2000 tergantung pada
nilai RC . Perhatikan bahwa penguatan daya amplifier hampir sama dengan kenaikan
tegangannya.

Karena penguatan tegangan dari penguat basis umum tergantung pada rasio dua
nilai resistif, maka dari itu tidak ada inversi fasa antara emitor dan kolektor. Jadi bentuk
gelombang input dan output "in-phase" dengan satu sama lain menunjukkan bahwa
penguat basis umum adalah konfigurasi penguat non-pembalik.

Penguatan Resistansi Kolektor Umum

Salah satu karakteristik menarik dari rangkaian penguat basis umum adalah rasio
impedansi input dan outputnya sehingga menimbulkan apa yang dikenal sebagai
Penguat Resistensi , sifat dasar yang memungkinkan amplifikasi. Kita telah melihat di
atas bahwa input terhubung ke emitor dan output diambil dari kolektor.

Antara input dan terminal ground ada dua jalur resistif paralel yang mungkin. Satu
melalui tahanan emitor, R E ke ground dan lainnya melalui r'e dan terminal dasar ke
ground. Jadi kita dapat mengatakan melihat ke emitor dengan basis beralasan
bahwa: Z IN = R E || r'e .

Tetapi sebagai resistensi emitor dinamis, r'e sangat kecil dibandingkan


dengan R E ( r'e≪R E ), resistansi emitor dinamis internal, r'e mendominasi persamaan
yang menghasilkan impedansi input rendah kira-kira sama dengan r'e

Jadi untuk konfigurasi basis umum impedansi input sangat rendah dan tergantung
pada nilai impedansi sumber, RS yang terhubung ke terminal emitor, nilai impedansi
input dapat berkisar antara 10Ω dan 200Ω. Impedansi input rendah dari rangkaian
amplifier basis umum adalah salah satu alasan utama untuk aplikasi yang terbatas
sebagai amplifier satu tahap.

Impedansi output dari amplifier CB, dapat menjadi tinggi tergantung pada resistansi
kolektor yang digunakan untuk mengontrol penguatan tegangan dan resistansi beban
eksternal yang terhubung, RL . Jika resistansi beban terhubung melintasi terminal output
amplifier, itu secara efektif terhubung secara paralel dengan resistansi kolektor,
maka Z OUT = R C || R L.

Tetapi jika RL sangat besar dibandingkan dengan RC maka resistansi emitor akan
mendominasi persamaan yang menghasilkan impedansi output moderat kira-kira sama
dengan RC , sehingga impedansi output yang melihat kembali ke terminal kolektor
hanyalah: Z OUT = R C .

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 7


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Karena impedansi keluaran dari penguat yang melihat kembali ke terminal


pengumpul bisa sangat besar, rangkaian dasar umum beroperasi hampir seperti sumber
arus ideal mengambil arus input dari sisi impedansi masukan rendah dan mengirimkan
arus ke sisi impedansi keluaran tinggi. Oleh karena itu, rangkaian dasar umum juga
disebut sebagai buffer arus atau pengikut arus .

Ringkasan Penguat Basis Umum

Kita telah melihat di sini dalam tutorial ini tentang Penguat Basis Umum yang
memiliki penguatan arus (alpha) sekitar satu (kesatuan), tetapi juga kenaikan tegangan
yang bisa sangat tinggi dengan nilai-nilai tipikal berkisar antara 100 hingga 2000
tergantung pada nilai kolektor resistor RL yang digunakan.

Kita juga telah melihat bahwa impedansi input dari rangkaian amplifier sangat
rendah, tetapi impedansi output bisa sangat tinggi. Kami juga mengatakan bahwa
penguat basis umum tidak membalikkan sinyal input karena merupakan penguat
konfigurasi non-pembalik.

Karena karakteristik impedansi input-outputnya, pengaturan amplifier basis umum


sangat berguna dalam aplikasi frekuensi audio dan radio sebagai penyangga arus untuk
mencocokkan sumber impedansi rendah dengan beban impedansi tinggi atau sebagai
penguat satu tahap sebagai bagian dari konfigurasi cascoded atau multi-stage di mana
satu tahap amplifier digunakan untuk menggerakkan yang lain.

3. Peralatan Percobaan:
 DC Power Supply (2)
 DC mili Ammeter (2)
 Electronic Voltmeter (2)
 Function Generator (1)
 Breadboard
 Transistor 2SC535 / 2SC373 / 2SC828 / 2SC829
 RC=1k, 2k2, 3.3k, 4.7k
 RE=2.2k
 C1=10uF, C2=10uF

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 8


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

4. Rangkaian Percobaan:

Gambar 3. Rangkaian Common Base

5. Prosedur Percobaan:
A. Pengukuran Penguatan Tegangan
a. Dengan menggunakan gambar 3, rangkai rangkaian tersebut pada breadboard.
b. Atur function generator sebesar 100mV(rms) dengan frekuensi 1kHz, dan
hubungkan ke rangkaian.
c. Hati-hati pada saat memasang power supply ganda, tanyakan pada dosen atau
asisten untuk memastikannya!
d. Pasang RC=1k pada kolektor!
e. Dengan menggunakan electronic voltmeter (ac), ukur tegangan outputnya (ac)!
Vo
f. Dari hasil d, hitung penguatan tegangan-nya! ( Av  ) Dan isikan hasilnya
Vin
pada tabel 1!
g. Bandingkan dengan perhitungan secara teori:
RC 25mV
Av  ; dan re '
re Ic
h. Gantilah RC=1k berturut-turut dengan RC=2.2k, 3.3k dan 4.7k dan ulangi
langkah d, e dan f!
i. Setiap menggati nilai RC jangan lupa untuk mencatat harga arusnya.

B. Frekuensi Respon Suatu Penguat Tegangan


a. Dengan menggunakan gambar 3, rangkai rangkaian tersebut pada breadboard.
b. Pasang RC=1k pada kolektor!
c. Atur function generator sebesar 100mV(rms) dengan frekuensi 10Hz sampai
1MHz! Jagalah agar Vin selalu konstan 100mV!
d. Dengan menggunakan electronic voltmeter (ac), ukur tegangan outputnya (ac)!
Isikan hasilnya pada tabel 2!
e. Gambarkan kurva respon frekuensinya pada kertas semilog!

6. Tabel Pengukuran:

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 9


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

C. Pengukuran Penguatan Tegangan

Tabel 1. Penguatan Tegangan


Voltage Gain (Av)
RC ()
Pengukuran Perhitungan
1 13,18
2.2k 18,07
3.3k 60,3
4.7 25,4

D. Frekuensi Respon Suatu Penguat Tegangan

Tabel 2. Frekuensi Respon


Frekuensi (Hz) Vout (mV) Av=Vout / Vin
10 147 1,5
20 113 1,1
50 236 2,4
100 332 3,6
200 428 5
500 402 4,9
1K 415 5,1
2K 405 4,9
5K 446 5,7
10 K 450 5,8
20 K 449 5,8
50 K 394 4,8
100 K 205 2,3
200 K 159 1,7
500 K 482 5,1
1M 296 3,2

7. Tugas:
1. Dapatkan penurunan dari semua rumus yang dipakai pada modul percobaan ini.
2. Sebutkan cntoh aplikasi dari rangkaian penguat Common Base dengan BJT, Jelaskan
cara kerjanya!

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 10


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 11


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 12


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 13


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Analisa dan Kesimpulan

Analisa:
Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan yaitu Rangkaian Common Base dengan
BJT. Dimana dalam praktikum tersebut menggunakan Powe Supply, Oscilloscope, Function
Generator, Miliammeter, Voltmeter, Transistor 2SC535, Resistor Collector (Rc) = 1kΩ, 2k2Ω,
3.3kΩ, 4.7kΩ, Resistor Emmiter (RE) = 2.2kΩ, C = 10µF.

Percobaan pertama dengan merangkai sesuai pada gambar rangkaian yang tertera.
Setelah itu power supply set 4 volt dan 10 volt dihubungkan pada kaki posotif kapasitor
(C1), lalu Function Generator dengan input 50 Vrms, Probe Oscilloscope 1 dihubungkan ke
kapasitor sebagai sumber atau Vin sedangkan probe Oscilloscope 2 dihubungkan ke Rc
(2.2kΩ) sebagai Vout. Setelah rangkaian sudah terpasang lalu pengambilan data, dimana
percobaan 1 (Pengukuran Penguatan Tegangan) dengan mengubah nilai Rc dan frekuensi
diatur tetap bernilai 1kHz. Maka didapatkan nilai Av, Pada Rc = 1kΩ diperoleh Av = 13,18,
pada Rc = 2.2kΩ diperoleh Av = 18,07, pada Rc = 3.3kΩ diperoleh Av = 60,3, pada Rc = 4.7kΩ
diperoleh Av = 25,4. Sesuai pada rumus, Av didapatkan dari Vin/Vout. Sehingga dari
pengukuran diatas, dimana besarnya penguatan akan sebanding dengan naiknya nilai Rc
yang dipasangkan. Dari data tersebut didapatkan grafik dibawah ini :

Pada percobaan kedua (Frekuensi Respon terhadap suatu Penguat Tegangan), input
yang diterima sama dengan percobaan sebelumnya yaitu 50Vrms dimana mencari nilai Av
dengan Rc tetap 1kΩ karena dengan nilai resistor tersebut gelombang output yang
didapatkan tetap stabil hampir sama seperti gelombang input dan mengubah frekuensi dari
10Hz – 1MHz. Maka didapatkan nilai Av, pada f = 10 Hz diperoleh Av = 1.5, pada f = 200 Hz
diperoleh Av = 5, pada f = 1kHz diperoleh Av = 5,1, pada f = 10kHz diperoleh Av = 5,8,

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 14


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

namun pada f = 50kHz penguatannya turun menjadi Av = 4,8 dan terus menurun hingga
pada frekuensi 1MHz.

Kesimpulan :
Dari analisa tersebut, dapat disimpulkan bahwa besarnya penguat tegangan pada
penguat Common Base akan selalu sebanding dengan besarnya nilai Rc atau resistor output
yang dipasangkan. Jika semakin besar nilai resistornya maka nilai penguat tegangannya pun
akan bertambah. Dilihat dari grafik juga membuktikan bahwa kenaikan penguat tegangan
secara linier atau semakin naik dan kenaikannya tidak jauh berbeda. Namun ketika
mengubah frekuensinya, kenaikannya fluktuatif, semakin tinggi hingga mencapai titik
puncak tertentu lalu kemudian penguat tegangannya kembali turun kembali. Hal ini
dikarenakan sebuah penguat tegangan memiliki range frekuensi yang bekerja sesuai dengan
prinsip Band Pass Filter melewatkan beberapa frekuensi dan ‘membuang’ frekuensi yang
lainnya. Frekuensi yang bekerja tersebut juga bisa dianggap sebagai bandwidth. Pada hal
penguat tegangan ini bisa diimplementasikan ke dalam berbagai macam karena dapat
dikuatkan sehingga berapapun yang kita inginkan.

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 15


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

TUGAS :

1.

Pada tegangan output diukur dari tegangan jatuh pada bebab Rc dengan arah arus
yang berlawanan terhadap tegangan output itu sendiri sehingga nilai I o bernilai
negatif. Namun dapat juga didefinisikan sebagai sesuai pada rumus
diatas.

Karena nilai IE dan nilai IC hampir sama besarnya maka kita dapat kalikan semuanya
dengan 1/IE. dan didapatkan :

; karena maka dapatlah :

Persamaan

Karena ; dan nilai RE sangatlah besar maka untuk analisis arus


akan melewati re sehingga kita dapat menggantinya menjadi re, sehingga
didapatkan persamaan diatas.

Sesuai dengan rumus sebelumnya yaitu dimasukkan ke dalam persamaan

sehingga didapatkan persamaan tersebut. Dan nilai α mendekati 1,


jadi dapat kita abaikan nilai α. Didapatkan lah

2. Pengaplikasian rangkaian penguat Common Base :

 Moving Coil Microphone (biasanya disebut standing microphone)


mengubah gelombang suara menjadi sinyal mic melalui induksi
elektromagnetik. Saat diafragma bergerak, koil konduktif yang terpasang
berosilasi dalam medan magnet. Ini menginduksi tegangan AC melintasi
koil, yang kemudian dikeluarkan sebagai sinyal mic.
 Ultra High Frequency(UHF) dan Very High Frequency(VHF)

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 16


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

populer di IC dan di amplifier frekuensi tinggi, misalnya untuk VHF dan UHF,
karena kapasitansi inputnya tidak terpengaruh oleh efek Miller, yang
menurunkan bandwidth konfigurasi common-emitor, dan karena isolasi
yang relatif tinggi antara input dan output. Isolasi tinggi ini berarti bahwa
ada sedikit umpan balik dari output kembali ke input, yang mengarah ke
stabilitas tinggi.

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 17


[Percobaan I Rangkaian Common Base dengan Praktikum Elektronika Analog
BJT] 2

Lampiran
1. Rc = 1kꭥ 2. Rc = 2,2Kkꭥ

3. Rc = 3,3kꭥ 4. Rc = 4,7kꭥ

5. Frekuensi = 1kHz

Program Studi Teknik Mekatronika halaman 18