Anda di halaman 1dari 64

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL)

INSTALASI JARINGAN INTERNET BERBASIS FIBER OPTIC

PADA PT. TELKOM AKSES BEKASI

Oleh:

Nama : 1. Aga Bagas Kalimantoro NPM : 160400261

2. Dhodik Urip Efendi NPM : 160400268

PROGRAM STUDI TEKNIK KOMPUTER KONTROL

JURUSAN TEKNIK

POLITEKNIK NEGERI MADIUN

2018

i
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

INSTALASI JARINGAN INTERNET BERBASIS FIBER OPTIC

PADA PT. TELKOM AKSES BEKASI

OLEH:

Aga Bagas Kalimantoro Dhodik Urip Efendi

160400261 160400268

Madiun,..................

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Dirvi Eko Juliando Sudirman, S.Pd., M.T.


NIP. 198307272014041001

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Koordinator Program Studi Teknik
Komputer Kontrol

Mohammad. Erik Echsony, S.ST., M.T. Dirvi Eko Juliando S., S.Pd., M.T.
NIP. 198601182014041001 NIP. 198307272014041001

ii
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

INSTALASI JARINGAN INTERNET BERBASIS FIBER OPTIC

PADA PT. TELKOM AKSES BEKASI

OLEH:

Aga Bagas Kalimantoro Dhodik Urip Efendi

160400261 160400268

Bekasi, 30 Agustus 2018

Menyetujui
Pembimbing PKL

Dennys Ramadhan Andriyanto


NIK. 925599

iii
ABSTRAK

INSTALASI JARINGAN INTERNET BERBASIS FIBER


OPTIC PADA PT. TELKOM AKSES BEKASI

Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini bertujuan untuk mengetahui sistem dari
instalasi jaringan internet dengan berbasis fiber optic Selama pelaksanaan PKL ini,
penulis melakukan pengamatan terhadap pasang sambungan baru (PSB) jaringan
internet fiber optic, juga ikut membantu dalam melakukan instalasi jaringan
internet fiber optic. Metode penelitian yang dilakukan oleh penulis dalam
melakukan penelitian pengamatan meliputi studi lapangan dan studi pustaka. Studi
lapangan meliputi wawancara dan pengamatan. Studi pustaka dilakukan dengan
penelitian kepustakaan yang relevan dengan masalah yang dihadapi penulis. Hasil
yang ingin dicapai penulis adalah mampu mengetahui dan memahami tentang
instalasi pasang sambungan baru (PSB) jaringan internet berbasis fiber optic. Dari
pengamatan yang dilakukan dapat diketahui bahwa instalasi jaringan interner
dengan teknologi fiber optic sebagai layanan transmisi data (voice,data,video) lebih
efisien dibandingkan dengan menggunakan teknologi kabel tembaga.
Kata kunci: Praktek Kerja Lapangan, PT. Telkom Akses Bekasi, Instalasi,
Jaringan internet, Fiber Optic.

iv
KATA PENGANTAR

Alhamdulillahhirrabil’alamin, segala puji dan syukur penulis panjatkan


kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan nikmat serta hidayah-Nya
terutama nikmat kesempatan dan kesehatan sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang berjudul “Instalasi Jaringan Internet
Berbasis Fiber Optic Pada PT. Telkom Akses Bekasi”. Program Praktek Kerja
Lapangan yang diselenggarakan Politeknik Negeri Madiun sejak 01 Juli hingga 30
Agustus 2018.

Adapun penyusunan laporan ini merupakan salah satu syarat menyelesaikan


Tugas Akhir (TA) /Skripsi. Durasi pelaksanaan beberapa macam di mulai dari (1)
satu bulan sampai (2) dua bulan. Dalam penyusunan laporan hasil praktik kerja
lapangan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena
itu, penulis mengucapkan terimaa kasih sebesar-besarnya kepada:

1. Alah SWT. Yang memberikan rahmat dan kasih sayang serta memberikan
nikmat bagi umat-Nya.

2. Bapak Dirvi Eko Juliando Sudirman, S.Pd., M.T. selaku dosen pembimbing
pneulis Laporan Praktek Kerja Lapangan.

3. Bapak Dennys Ramadhan Andryanto, selaku pembimbing lapangan, perantara


dan pembagi divisi.

4. Orang tua dan keluarga yang selalu mendukung, memberikan semangat, dan
kasih sayang yang telah dicurahkan kepada penulis.

5. Teman-teman seperjuangan yang membantu penulis dalam melaksanakan


Kerja Praktek.

6. Seluruh pihak yang terlibat baik secara langsung dan tidak langsung yang telah
membantu penuis menyelesaikan laporan praktek kerja lapnagan ini.

v
Dengan menyadari atas terbatasnya ilmu yang kami miliki, apabila nantinya
terjadi kekeliruan dalam penulisan laporan praktek kerja ini, penulis memohon
maaf sebesar-besarnya dan mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk
menyempurnakan laporan ini.

Akhir kata semoga laporan kerja praktek lapangan ini dapat memberikan
banyak manfaat bagi kita semua.Atas peratiannya penulis mengucapkan banyak
terima kasih.

Bekasi, 29 Agustus 2018

Penulis

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN POLITEKNIK NEGERI MADIUN ....................... ii

LEMBAR PENGESAHAN PERUSAHAAN ....................................................... iii

ABSTRAK ............................................................................................................. iv

KATA PENGANTAR ............................................................................................ v

DAFTAR ISI ......................................................................................................... vii

DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. x

BAB I-PENDAHULUAN....................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................ 2

1.3 Tujuan .......................................................................................................... 2

1.4 Manfaat ........................................................................................................ 3

1.5 Ruang Lingkup Bahasan .............................................................................. 4

1.6 Metodologi Penulisan .................................................................................. 4

1.6.1 Wawancara ............................................................................................... 4

1.6.2 Observasi .................................................................................................. 4

1.6.3 Penelitian Kepustakaan ............................................................................ 5

1.7 Sistematika Penulisan .................................................................................. 5

BAB I : PENDAHULUAN ............................................................................. 5

BAB II : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ........................................... 5

BAB III : LANDASAN TEORI .......................................................................... 5

BAB IV : ANALISA DAN PEMBAHASAN ..................................................... 5

BAB V : PENUTUP .......................................................................................... 5

vii
BAB II-GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .................................................. 6

2.1 Sejarah PT.Telkom Akses (PTTA) .............................................................. 6

2.1.1 Era Colonial ............................................................................................. 6

2.1.2 Perusahaan Negara ................................................................................... 6

2.1.3 Perumtel.................................................................................................... 6

2.1.4 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) .................................................. 7

2.1.5 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk ........................................... 7

2.2 Sturktur Organisasi ...................................................................................... 9

2.2.1. Struktur Organisasi PT. Telkom Akses .................................................. 10

2.2.2. Struktur Organisasi Divisi Wholesale Access Network ......................... 10

2.3 Visi dan Misi .............................................................................................. 11

2.4 Lokasi Telkom Akses ................................................................................. 12

BAB III-LANDASAN TEORI ............................................................................. 13

3.1 Fiber Optic ................................................................................................. 13

3.1.1. Struktur Dasar Serat Optik ..................................................................... 14

3.1.2. Pembagian Serat Optik ........................................................................... 15

3.1.3. Prinsip Kerja Serat Optik ....................................................................... 16

3.1.4. Karakteristik Serat Optik ........................................................................ 17

3.2 Optical Power Meter (OPM) ...................................................................... 19

3.3 Pigtail Fiber Optic ...................................................................................... 20

3.4 Patch Cord Fiber Optic............................................................................... 21

3.5 Fiber Optic Adapter.................................................................................... 21

3.6 Splitter Optic .............................................................................................. 24

3.7 Visual Fault Locator ................................................................................... 25

3.8 Optical Line Terminal (OLT)..................................................................... 25

viii
3.9 Optical Distribution Cabinet (ODC) .......................................................... 26

3.10 Optical Distribution Point (ODP)............................................................... 27

3.11 Optical Network Terminal (ONT) ............................................................. 27

3.12 Set Top Box (STB) .................................................................................... 28

BAB IV-ANALISA DAN PEMBAHASAN ........................................................ 28

4.1. Orientasi ..................................................................................................... 29

4.2. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan ......................................................... 29

4.3. Pengumpulan Materi Tentang Instalasi Jaringan Fiber optic .................... 30

4.4. Identifikasi Alat Dan Material ................................................................... 34

4.5. Observasi Lapangan tentang pemasangan jaringan fiber optic .................. 37

4.5.1 Cara pasang sambungan jaringan baru fiber optic ke pelanggan. .......... 37

BAB V-PENUTUP ............................................................................................... 49

5.1 Kesimpulan ................................................................................................ 49

5.2 Saran ........................................................................................................... 49

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 50

LAMPIRAN ........................................................... Error! Bookmark not defined.

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Logo Telkom Akses................................................................................ 9


Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Telkom Akses 2018 ....................................... 10
Gambar 2.3. Struktur Organisasi Wholesale Access Network .................................. 11
Gambar 2.4. Denah Lokasi Kantor Telkom Bekasi STO Juanda .............................. 12
Gambar 3.1. Kabel Fiber Optic ................................................................................. 13
Gambar 3.2. Bagian-Bagian Kabel Fiber Optic ........................................................ 14
Gambar 3.3. Fiber Optic Multimode Dan Singlemode ............................................. 16
Gambar 3.4. Optical Power Meter (OPM) ................................................................ 20
Gambar 3.5. Pigtail Fiber Optic ................................................................................ 20
Gambar 3.6. Patch Cord Fiber Optic ......................................................................... 21
Gambar 3.7. FC Fiber Optic Adapter ........................................................................ 22
Gambar 3.8. SC Adapter Fiber Optic ........................................................................ 23
Gambar 3.9. LC Fiber Optic Adapter ........................................................................ 23
Gambar 3.10. ST Fiber Optic Adapter ...................................................................... 24
Gambar 3.11. Splitter Optic....................................................................................... 24
Gambar 3.12. Visual Fault Locator ........................................................................... 25
Gambar 3.13. Optical Line Terminal ........................................................................ 26
Gambar 3.14. Optical Distribution Cabinet ............................................................... 26
Gambar 3.15. Optical Distribution Point ................................................................... 27
Gambar 3.16. Optical Network Point ........................................................................ 28
Gambar 3.17. Optical Network Point ........................................................................ 28
Gambar 4.1. Kabel fiber optic ................................................................................... 30
Gambar 4.2. Diagram blok akses jaringan FTTH ..................................................... 31
Gambar 4.3. Penampang Optical Line Terminal (OLT) ........................................... 32
Gambar 4.4. Penampang Optical Distibution Frame (ODF). .................................... 32
Gambar 4.5. Penampang Optical Distibution Cabinet (ODC) .................................. 33
Gambar 4.6. Penampang Optical Distibution Point (ODP) ....................................... 34
Gambar 4.7. Drop Core ............................................................................................. 35
Gambar 4.8. Optical Network Terminal .................................................................... 35

x
Gambar 4.9. Optical Power Meter ............................................................................. 36
Gambar 4.10. Optical Fiber Identifier ....................................................................... 36
Gambar 4.11. Set Top Box (STB) ............................................................................. 37
Gambar 4.12. Screenshoot aplikasi Telegram yang berisi WO ................................. 38
Gambar 4.13. pengecekan kondisi ODP (Optical Distribution Point) ...................... 39
Gambar 4.14. pengukuran redaman menggunakan OPM (Optical Power Meter) .... 40
Gambar 4.15. kabel Drop Core yang telah terpasang pada port ODP ....................... 40
Gambar 4.16. Pelabelan kabel Drop Core ................................................................. 41
Gambar 4.17. Kabel Drop Core yang telah terpasang pada ONT ............................. 42
Gambar 4.18. Perangkat ONT dan STB yang telah ter-install .................................. 43
Gambar 4.19. Tampilan halaman login ..................................................................... 44
Gambar 4.20. Tampilan menu utama ........................................................................ 44
Gambar 4.21. menu setting port LAN ....................................................................... 45
Gambar 4.22. konfigurasi WAN layanan UseeTV .................................................... 45
Gambar 4.23. IPTV WAN ter-konfigurasi ................................................................ 46
Gambar 4.24. Internet WAN konfigurasi .................................................................. 46
Gambar 4.25. Internet WAN ter-konfigurasi ............................................................ 47
Gambar 4.26. Laporan Close Work Order ................................................................ 47

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Praktek Kerja Lapangan (PKL) merupakan salah satu cara untuk
menghasilkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas tinggi, siap pakai,
dan terampil maka pihak pemerintah maupun swasta berupaya mendidik SDM
sebelum terjun kedalam dunia kerja yang dijalani. Salah satu caranya adalah
melalui lembaga pendidikan seperti sekolah, pendidikan kejurusan dan perguruan
tinggi yang membentuk SDM yang bermutu tinggi dalam segala hal dari
kompetensi yang diajarkan serta dapat bersaing dengan lembaga pen didikan lain,
karena hal itulah program PKL menjadi salah satu kurikulum wajib yang harus
ditempuh oleh mahasiswa. PKL ini juga menjadi salah satu syarat guna
mendapatkan gelar Ahli Madya Teknik Komputer Kontrol di Politeknik Negeri
Madiun.
Kegiatan PKL memiliki sistem pembelajaran dengan melibatkan dunia
usaha dan dunia industri di dalamnya. Di samping sebagai tugas belajar dari
kampus, PKL diharapkan dapat membantu mahasiswa memperoleh gambaran
tentang dunia kerja dan mengaplikasikan materi yang sudah diperoleh di
perkuliahan serta menumbuhkan ide-ide baru yang dapat menunjang
perkembangan dunia usaha dan dunia industri. Dan hasil dari semua yang telah
dilaksakan dalam PKL tersebut, mahasiswa mampu mempresentasikan kepada
rekan-rekan dan dosen pengajar. Sehubungan dengan kegiatan PKL tersebut, kami
memilih perusahaan penyedia layanan dan manage service infrastruktur jaringan
untuk dijadikan tempat PKL selama dua bulan. Perusahaan tersebut adalah PT.
Telkom Akses yang merupakan anak perusahaan BUMN PT. Telkomunikasi
Indonesia, Tbk.
Dengan teknologi komputer pemberian layanan dalam berbagai bidang
menjadi lebih baik, cepat, tepat, akurat dan efisien dalam hal ini teknologi
komputer jadi sarana wajib yang digunakan dalam kegiatan sehari-hari. PT.

1
TELKOM INDONESIA (Persero) bergerak dalam bidang jasa pelayanan
telekomunikasi dalam hal ini perusahan tersebut menggunakan teknologi
informasi dan komunikasi digital yang digunakan dalam kegiatan distribusi
layanan jasanya di Indonesia. Seiringnya kemajuan ilmu pengetahuan dan
teknologi saat ini, dalam berbagai kegiatan aktivitas dan pekerjaan sehari-hari kini
komputer digunakan diperusahaan, instansi dan sekolah. Dalam hal ini PT.
TELKOM INDONESIA (Persero) melakukan penerapan ilmu komputer yang
memfokuskan dalam penerapan komunikasi digital dibidang telekomunikasi.
Adapun sistem digital yang diterapkan dalam bidang telekomunikasi berhubungan
dengan kegiatan komunikasi hubungan dua arah atau lebih menggunakan kabel
yang saling berhubungan (nirkabel), tanpa kabel (wireless), dan bergerak (mobile)
dalam hal ini berupa komunikasi telepon berkabel, telepon tanpa kabel, jaringan
telepon bergerak dan data service atau biasa dengan layanan internet

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang, kami membuat beberapa rumusan masalah
sebagai berikut :
1. Bagaimana proses instalasi Pasang Sambungan Baru (PSB) jaringan
menggunakan fiber optic (Optical Fiber) ?
2. Bagaimana peletakan perangkat jaringan pada Pasang Sambungan Baru
jaringan fiber optic ?
3. Bagaimana proses pemeliharaan atau perbaikan jaringan apabila terjadi
gangguan di lapangan ?

1.3 Tujuan
Dari rumusan masalah, laporan ini dibuat bertujuan sebagai berikut :
1. Mengetahui dan mempelajari situasi kondisi kerja di dalam perusahaan serta
melakukan interaksi dengan pihak-pihak yang terdapat dalam perusahaan.
2. Menerapkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan yang didapat selama
kuliah ke dalam dunia kerja.

2
3. Pengalaman kerja yang menjadikan acuan untuk bisa menjadi tenaga kerja
yang terdidik, terlatih, dan disiplin.
4. Sebagai wahana orientasi bagi mahasiswa untuk mempersiapkan dirii kaitnya
dengan penyusunan tugas akhir.
5. Memperoleh informasi atau peluang untuk dapat bekerja di perusahaan atau
instansi tempat mahasiswa melaksanakan proses PKL.

1.4 Manfaat
A. Bagi Mahasiswa
1. Memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk dapat merasakan dunia
kerja.
2. Membanding kan dan menerapkan pengetahuan akedemis yang telah
didapat serta lebih dapat memahami konsep-konsep non-akademis dunia
kerja.
3. Kegiatan praktek kerja lapangan ini diharapkan dapat menambahkan
kemampuan dan wawasan praktis mahasiswa. Sehingga kedepannya
menghasilkan kualitas lulusan yang dibutuhkan pada pasar kerja.
B. Bagi Perusahaan
1. Bagi perusahaan, mahasiswa dapat membantu menyelesaikan tugas sesuai
dengan tingkat pengetahuan mahasiswa sehingga dapat meringkan beban
di perusahaan tersebut.
C. Bagi Perguruan Tinggi
1. Kegiatan PKL ini bermanfaat untuk mengetahui kualitas dan kesiapan
mahasiswa Politeknik Negeri Madiun dalam menghadapi dunia kerja
sesungguhnya.
2. Meningkatkan kerjasana lebih lanjut wawasan dan kualitas pendidikan.

3
D. Bagi Pembaca
1. Sebagai referensi kepada pembaca tentang gambaran umum Praktik Kerja
Lapangan (PKL) di PT. Telkom Akses Bekasi.

1.5 Ruang Lingkup Bahasan


1. Proses instalasi pasang sambungan baru perangkat fiber optic dari ODP
hingga rumah pelanggan.
2. Bagaimana troubleshooting dala pasang sambungan baru jaringan fiber
optic.
3. Bagaimana melakukan peletakan perangkat jaringan yang tepat dalam
pasang sambungan baru jaringan optic.

1.6 Metodologi Penulisan


Dalam menyelesaikan laporan kerja praktek ini penulis menggunakan
beberapa metode penelitian antara lain:

1.6.1 Wawancara
Wawancara dilakukan untuk mendapatkan penjelasan yang tepat
mengenai sistem jaringan internet menggunakan fiber optic (Optical
Fiber) mulai dari perangkat yang digunakan, proses instalasi dan sistem
distribusi jaringan internet menggunkan kebel fiber optic (Optical
Fiber) pada PT. Telkom Akses Bekasi dengan bertanya kepada
pembimbing PKL serta teknisi yang bekerja.
1.6.2 Observasi
Observasi dilakukan dengan pengamatan secara langsung mengenai
sistem instalasi jaringan internet menggunakan fiber optic (Optical
Fiber) dan cara kerja kabel fiber optic (Optical Fiber) sebagai media
transmisi data pada PT. Telkom Akses Bekasi.

4
1.6.3 Penelitian Kepustakaan
Penelitian yang bertujuan mengumpulkan data-data yang
mendukung serta mempunyai kaitan dengan laporan praktek yang
bersifat teori.

1.7 Sistematika Penulisan


Adapun sistematika penulisan laporan Praktek Kerja Lapangan ini
adalah sebagai berikut :

BAB I : PENDAHULUAN
Memuat tentang latar belakang, perumusan masalah, pembatasan
masalah, tujuan, manfaat, ruang lingkup pembahasan, metodologi
penulisan, dan sistematika penulisan.

BAB II : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


Pada bab ini memuat ulasan tentang gambaran umum perusahaan
dimana Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan juga memuat deskripsi
perusahaan, visi dan misi, sejarah singkat, dan struktur organisasi.

BAB III : LANDASAN TEORI


Bab ini berisi tentang teori, landasan, bagian-bagian alat, dan
gambaran umum tentang alat yang telah ada atau yang akan
digunakan.

BAB IV : ANALISA DAN PEMBAHASAN


Bab ini berisi gambaran dari kegiatan kami selama PKL,
permasalahan, dan gambaran umum suatu objek yang diamati.

BAB V : PENUTUP
Dalam bab ini berisi tentang ringkasan atau kesimpulan dari pokok
bahasan yang telah diteliti dalam Praktik Kerja Lapangan.

5
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
2.1 Sejarah PT.Telkom Akses (PTTA)
Telekomunikasi Indonesia, Tbk (selanjutnya disebut TELKOM)
merupakan BUMN yang bergerak di bidang jasa layanan telekomunikasi dan
jaringan di wilayah Indonesia. Sebagai Perusahaan milik negara yang sahamnya
diperdagangkan di bursa saham, pemegang saham mayoritas Perusahaan adalah
Pemerintah Republik Indonesia sedangkan sisanya dikuasai oleh publik.
Perusahaan penyelenggara bisnis T.I.M.E.S (Telecommunication, Information,
Media, Edutainmet and Services) milik negara yang terbesar di Indonesia, yaitu
sebuah portfolio bisnis yang lebih lengkap mengikuti tren perubahan bisnis global
di masa datang.

2.1.1 Era Colonial


Pada tahun 1882, didirikan sebuah badan usaha swasta penyedia layanan
pos dan telegraf. Layanan komunikasi kemudian dikonsolidasikan oleh
Pemerintah Hindia Belanda ke dalam jawatan Post Telegraaf Telefoon (PTT).
Sebelumnya, pada tanggal 23 Oktober 1856, dimulai pengoperasian layanan
jasa telegraf elektromagnetik pertama yang menghubungkan Jakarta (Batavia)
dengan Bogor (Buitenzorg).Pada tahun 2009 momen tersebut dijadikan
sebagai patokan hari lahir Telkom.

2.1.2 Perusahaan Negara


Pada tahun 1961, status jawatan diubah menjadi Perusahaan Negara Pos
dan Telekomunikasi (PN Postel). Kemudian pada tahun 1965, PN Postel
dipecah menjadi Perusahaan Negara Pos dan Giro (PN Pos & Giro) dan
Perusahaan Negara Telekomunikasi (PN Telekomunikasi).

2.1.3 Perumtel
Pada tahun 1974, PN Telekomunikasi diubah namanya menjadi
Perusahaan Umum Telekomunikasi (Perumtel) yang menyelenggarakan jasa
telekomunikasi nasional maupun internasional. Tahun 1980 seluruh saham PT
Indonesian Satellite Corporation Tbk. (Indosat) diambil alih oleh pemerintah

6
RI menjadi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk menyelenggarakan jasa
telekomunikasi internasional, terpisah dari Perumtel. Pada tahun 1989,
ditetapkan Undang-undang Nomor 3 Tahun 1989 tentang Telekomunikasi,
yang juga mengatur peran swasta dalam penyelenggaraan telekomunikasi.

2.1.4 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero)


Pada tahun 1991 Perumtel berubah bentuk menjadi Perusahaan
Perseroan (Persero) Telekomunikasi Indonesia berdasarkan Peraturan
Pemerintah Nomor 25 Tahun 1991.

2.1.5 PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk


Pada tanggal 14 November 1995 dilakukan Penawaran Umum Perdana
saham Telkom. Sejak itu saham Telkom tercatat dan diperdagangkan di Bursa
Efek Jakarta (BEJ) dan Bursa Efek Surabaya (BES) (keduanya sekarang
bernama Bursa Efek Indonesia (BEI), Bursa Saham New York (NYSE) dan
Bursa Saham London (LSE). Saham Telkom juga diperdagangkan tanpa
pencatatan di Bursa Saham Tokyo. Jumlah saham yang dilepas saat itu adalah
933 juta lembar saham.

Tahun 1999 ditetapkan Undang-undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang


Telekomunikasi. Sejak tahun 1989, Pemerintah Indonesia melakukan
deregulasi di sektor telekomunikasi dengan membuka kompetisi pasar bebas.
Dengan demikian, Telkom tidak lagi memonopoli telekomunikasi Indonesia.

Tahun 2001 Telkom membeli 35% saham Telkomsel dari PT Indosat


sebagai bagian dari implementasi restrukturisasi industri jasa telekomunikasi
di Indonesia yang ditandai dengan penghapusan kepemilikan bersama dan
kepemilikan silang antara Telkom dan Indosat. Sejak bulan Agustus 2002
terjadi duopoli penyelenggaraan telekomunikasi lokal.

Pada 23 Oktober 2009, Telkom meluncurkan “New Telkom” (“Telkom


baru”) yang ditandai dengan penggantian identitas perusahaan (Wikipedia,
2018).

7
PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Telkom) adalah satu-satunya
BUMN telekomunikasi serta penyelenggara layanan telekomunikasi dan
jaringan terbesar di Indonesia. Berdiri sejak tanggal 23 Oktober 1856, saat ini
Telkom merupakan salah satu BUMN yang sahamnya dimiliki oleh Pemerintah
Indonesia (52,47%),dan 47,53% dimiliki oleh Publik, Bank of New York, dan
Investor dalam Negeri. Telkom juga menjadi pemegang saham mayoritas di 13
anak perusahaan termasuk PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel).

Telkom Group memiliki jumlah pelanggan telepon tetap sebanyak 15


juta dan pelanggan telepon seluler sebanyak 104 juta. Telkom melayani jutaan
pelanggan di seluruh Indonesia dengan rangkaian lengkap layanan
telekomunikasi yang mencakup sambungan telepon kabel tidak bergerak dan
telepon nirkabel, komunikasi seluler, layanan jaringan dan interkoneksi serta
layanan internet dan komunikasi data.

Telkom Akses merupakan salah satu anak perusahaan Telkom yang


bergerak di bidang konstruksi pembangunan dan manage service infrastruktur
jaringan. PT Telkom Akses didirikan pada tanggal 12 Desember 2012 dan
sejak saat itu aktif dalam pekerjaan jasa konstruksi penggelaran jaringan akses
broadband termasuk sebagai lessor penyediaan Network Terminal Equipment
(NTE) serta menyediakan pekerjaan jasa Manage Service Operasi dan
Pemeliharaan (OM, Operation& Maintenance) jaringan akses broadband.

PT Telkom Akses (PTTA) merupakan anak perusahaan PT


Telekomunikasi Indonesia, Tbk (Telkom) yang sahamnya dimiliki sepenuhnya
oleh Telkom. PTTA bergerak dalam bisnis penyediaan layanan konstruksi dan
pengelolaan infrastruktur jaringan. Pendirian PTTA merupakan bagian dari
komitmen Telkom untuk terus melakukan pengembangan jaringan broadband
untuk menghadirkan akses informasi dan komunikasi tanpa batas bagi seluruh
masyarakat indonesia. Telkom berupaya menghadirkan koneksi internet
berkualitas dan terjangkau untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia
sehingga mampu bersaing di level dunia. Saat ini Telkom tengah membangun

8
jaringan backbone berbasis Serat Optik maupun Internet Protocol (IP) dengan
menggelar 30 node terra router dan sekitar 75.000 Km kabel Serat Optik.
Pembangunan kabel serat optik merupakan bagian dari program Indonesia
Digital Network (IDN) 2015. Sebagai bagian dari strategi untuk
mengoptimalkan layanan nya, Telkom mendirikan PT. Telkom Akses.
Kehadiran PTTA diharapkan akan mendorong pertumbuhan jaringan akses
broadband di indonesia. Selain Instalasi jaringan akses broadband, layanan lain
yang diberikan oleh PT Telkom Akses adalah Network Terminal Equipment
(NTE), serta Jasa Pengelolaan Operasi dan Pemeliharaan (O&M – Operation
& Maintenance) jaringan akses pita lebar. Logo PT Telkom Akses terbaru
terlihat pada Gambar 2.1. Logo PT Telkom Akses.

Gambar 2.1. Logo Telkom Akses


(Sumber : www.telkomakses.co.id)

2.2 Sturktur Organisasi


Struktur organisasi adalah suatu hubungan personil yang satu dengan yang
lainnya dalam menjalankan tugasnya. Dengan kata lain struktur organisasi
menspesifikasikan pembagian kegiatan kerja dan menunjukkan tingkat spesifikasi
kegiatan kerja.

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi struktur organisasi tergantung


besar kecilnya perusahaan tersebut. Pada perusahaan kecil organisasinya relatif
sederhana dibandingkan perusahaan besar. Organisasi ini di bentuk karena
membutuhkan suatu kerjasama yang baik dalam melakukan aktifitas atau kegiatan
perusahaannya. Suatu struktur organisasi yang baik, dapat menimbulkan
kepuasaan perseorangan atau golongan.

9
Berikut adalah struktur organisasi PT. Telkom Akses yang terlihat pada
Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Telkom Akses 2018 dan struktur organisasi
divisi WAN yang terlihat pada Gambar 2.3. Struktur Organisasi Wholesale
Access Network :

2.2.1. Struktur Organisasi PT. Telkom Akses


PT. Telkom Akses memiliki direktur utama yang membawahi 5 (lima)
direktur, yaitu: direktur operation, direktur construction, direktur supply &
commerce, direktur finance, dan direktur human capital management &
strategy.

PT. Telkom Akses juga membagi teritori operasionalnya dalam 7 (tujuh)


regional fiber zone, 19 (sembilan belas) operational territory, dan 61 area witel.

Gambar 2.2. Struktur Organisasi PT. Telkom Akses 2018


(Sumber : www.telkomakses.co.id)
2.2.2. Struktur Organisasi Divisi Wholesale Access Network
Wholesale Access Network (WAN) merupakan salah satu divisi yang
terdapat di seluruh kantor Telkom seluruh Indonesia, begitu juga di kantor STO
Telkom Bekasi. WAN yang memiliki peran sebagai penghubung antara sistem

10
jaringan yang ada di central dengan jaringan yang menuju ke pelanggan,
beberapa bagian yang ada di WAN diantaranya adalah Manager, Assistent
Manager Fulfillment, dan Assistent Manager Assurance.

Gambar 2.3. Struktur Organisasi Wholesale Access Network

2.3 Visi dan Misi


PT. Telkom Akses memiliki visi yaitu “Menjadi Perusahaan jasa operasi
dan pemelihaan jaringan broadband dan jasa konstruksi infrastruktur
telekomunikasi yang terdepan di Kawasan nusantara yang beroriemtasi kepada
kualitas prima dan keputusan seluruh stakeholder”
PT .Telkom Akses mempunyai misi, yaitu:
1. Mendukung suksesnya pengembangan perluasan dan peningkatan kualitas
infratruktur jaraingan aksrs PT. Telekomunikasi, Tbk.
2. Memberikan layanan prima dengan orientasi tepat waktu dan tepat volume
infrastruktur jaringan akses.

11
3. Menciptakan tenaga kerja yang professional, handal, dan cakap dibidang
teknologi jaringan akses dan membina hubungan baik dengan lingkungan
terkait pekerjaan konstruksi.
4. Memberikan hasil terbaik bagi selutruh stakeholder

2.4 Lokasi Telkom Akses


Lokasi dari Kantor Telkom Bekasi STO berada di Jalan Insinyur H. Juanda
No.104, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa
Barat, Kode POS: 17113. Berikut adalah gambar denah lokasi Kantor Telkom
Bekasi STO Juanda yang terlihat pada Gambar 2.4. Denah Lokasi Kantor Telkom

Bekasi STO Juanda

Gambar 2.4. Denah Lokasi Kantor Telkom Bekasi STO Juanda


(Sumber : https://www.google.co.id/maps/place/Kantor+Telkom+Bekasi+STO+Juanda)

12
BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Fiber Optic


Pada abad 20, telah dikembangkan sebuah teknologi baru yang menawarkan
kecepatan data yang lebih besar, dengan jarak yang lebih jauh, harga yang lebih
rendah dibanding sistem dengan kawat tembaga. Teknologi baru ini dikenal
dengan serat optik. Serat optik adalah saluran transmisi yang terbuat dari kaca atau
plastik yang digunakan untuk mentransmisikan sinyal cahaya dari tempat yang
satu ke lainnya. Kemudian cahaya digunakan untuk mengirimkan data
(informasi). Cahaya yang membawa ini dipandu dengan fenomena fisika yang
disebut dengan total internal reflection (pemantulan sempurna). Cahaya yang
digunakan adalah laser, karena laser mempunyai spektrum yang sangat sempit.
Informasi dibawa sebagai kumpulan gelombang-gelombang elektromagnetik
terpadu yang disebut dengan mode. Serat optik terdiri dari 2 bagian, yaitu cladding
dan core. Cladding adalah selubung dari core. Cladding mempunyai indek bias
lebih rendah dari pada core akan memantulkan kembali cahaya yang mengarah
keluar dari core kembali kedalam core lagi (Prasetya, 2009).

Gambar 3.1. Kabel Fiber Optic


(Sumber : https://www.maxmanroe.com/vid/teknologi/internet/pengertian-fiber-optik.html)

13
3.1.1. Struktur Dasar Serat Optik
struktur dasar dari sebuah serat optik yang terdiri dari 3 bagian yaitu :

1. Inti (Core).
merupakan bagian paling utama. Terbuat dari kaca (bahan silica,
SiO2). Inti (core) mempunyai diameter yang bervariasi antara 8 – 62,5
mikron tergantung jenis serat optiknya. Indeks bias lebih besar
daripada cladding, Pada inti inilah tempat perambatannya cahaya.
2. Lapisan selimut / selubung (cladding ).
Bagian ini mengelilingi bagian inti dan mempunyai indeks bias lebih
kecil dibanding dengan bagian inti agar cahaya tetap berada dalam core, dan
terbuat dari kaca. Cladding mempunyai diameter yang bervariasi antara 125
mm (untuk siglemode dan multimode step index) dan 250 mm
(untuk multimode gradeindex).
3. Jaket (Coating)
Bagian ini merupakan pelindung lapisan inti dan selimut yang
terbuat dari bahan plastik elastik (PVC). Walaupun pada dasarnya cahaya
merambat sepanjang inti serat, namun kulit memiliki beberapa fungsi
a. Mengurangi loss hamburan pada permukaan inti.
b. Melindungi serat dari kontaminasi penyerapan permukaan.
c. Mengurangi cahaya yang loss dari inti ke udara sekitar.
d. Menambah kekuatan mekanis.

Gambar 3.2. Bagian-Bagian Kabel Fiber Optic


( Sumber : http://barokaoptik.blogspot.com/2015/03/bagian-bagian-fiber-optik.html)

14
3.1.2. Pembagian Serat Optik
Berdasarkan sifat karakteristiknya maka jenis serat optik secara garis besar
dapat dibagi menjadi 2 yaitu :

1. Multimode

Serat optik multimode merambatkan lebih dari satu mode,


dapat merambatkan lebih dari 100 mode. Jumlah mode yang merambat
bergantung pada ukuran inti dan numerical aperture (NA). Jika ukuran inti
dan NA bertambah maka jumlah mode bertambah. Ukuran inti dan NA
biasanya sekitar 50 – 100 µm dan 0,20 – 0,229. Ukuran inti dan NA yang
lebih besar memberikan beberapa keuntungan, cahaya yang diumpankan
ke serat optik multimode menjadi lebih mudah, koneksi antara serat juga
lebih mudah. Penjalaran cahaya dari satu ujung ke ujung lainnya terjadi
melalui beberapa lintasan cahaya. Diameter inti (core) sesuai dengan
rekomendasi dari CCITT G.651 sebesar 50 mm dan diameter cladding-nya
sebesar 125 mm.

2. Single mode

Serat optik single mode/monomode mempunyai diameter inti (core)


yang sangat kecil 3 – 10 mikron atau berdiameter 0.00035 inchi, sehingga
hanya satu berkas cahaya saja yang dapat melaluinya. Oleh karena hanya
satu berkas cahaya maka tidak ada pengaruh indek bias terhadap
perjalanan cahaya atau pengaruh perbedaan waktu sampainya cahaya dari
ujung satu sampai ke ujung yang lainnya (tidak terjadi dispersi). Fungsi
dari singlemode itu sendiri sebagai pengirimkan sinar laser inframerah
(panjang gelombang 1300-1550 nanometer). Serat mode tunggal hanya
merambatakan satu mode karena ukuran inti mendekati ukuran panjang
gelombang.

15
Nilai normalized frequency parameter (V) menghubungkan ukuran
inti dan propagasi mode. Pada mode tunggal, V lebih kecil atau sama
dengan 2,405. Ketika V = 2,405, serat optik mode tunggal merambatkan
fundamental mode pada inti serat, sedangkan orde-orde yang lebih tinggi
akan hilang di kulit. Untuk V rendah (1,0), kebanyakan daya dirambatkan
pada kulit, power yang ditransmisikan oleh kulit akan dengan mudah
hilang pada lengkungan serat, maka nilai V dibuat sekitar 2.405. Serat
optik mode tunggal memiliki sinyal hilang yang rendah dan kapasitas
informasi yang lebih besar (bandwidth) daripada serat optik multi mode.
Serat optik mode tunggal dapat mentransmisikan data yang lebih besar
karena dispersi yang lebih rendah.

Gambar 3.3. Fiber Optic Multimode Dan Singlemode


(Sumber : http://reza-techno.blogspot.com/2011/10/tipe-tipe-fiber-optik.html)

3.1.3. Prinsip Kerja Serat Optik


Prinsip kerja dari serat optik yaitu sinyal awal yang berbentuk sinyal listrik
pada transmitter diubah olehtransducer elektrooptik (Dioda / Laser Dioda)
menjadi gelombang cahaya yang kemudian ditransmisikan melalui kabel serat
optik menuju penerima / receiver yang terletak pada ujung lainnya dari serat
optik, pada penerima sinyal optik ini diubah oleh transducer Optoelektronik
(Photo Dioda / Avalanche Photo Dioda) menjadi sinyal elektris kembali
(Prasetya, 2009).

16
Dalam perjalanan sinyal optik dari transmitter menuju receiver akan
terjadi redaman cahaya di sepanjang kabel optik, sambungan-sambungan kabel
dan konektor-konektor di perangkatnya, oleh karena itu jika jarak transmisinya
jauh maka diperlukan sebuah atau beberapa repeater yang berfungsi untuk
memperkuat gelombang cahaya yang telah mengalami redaman sepanjang
perjalanannya.

3.1.4. Karakteristik Serat Optik


1. Numerical Aperture (NA)
Numerical Aperture merupakan parameter yang merepresentasikan sudut
penerimaan maksimum dimana berkas cahaya masih bisa diterima dan
merambat didalam inti serat. Sudut penerimaan ini dapat beraneka macam
tergantung kepada karakteristik indeks bias inti dan selubung serat optik
(Joseph, 2009).
Jika sudut datang berkas cahaya lebih besar dari NA atau sudut kritis maka
berkas tidak akan dipantulkan kembali ke dalam serat melainkan akan
menembus cladding dan akan keluar dari serat (loss). Semakin besar NA maka
semakin banyak jumlah cahaya yang diterima oleh serat. Akan tetapi sebanding
dengan kenaikan NA menyebabkan lebar pita berkurang, dan rugi penyebaran
serta penyerapan akan bertambah. Oleh karena itu, nilai NA besar hanya baik
untuk aplikasi jarak-pendek dengan kecepatan rendah. Besarnya Numerical
Aperture (NA) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan berikut :

……………………(3)

Dimana: n1 = Indeks bias inti


n2 =Indeks bias cladding
Δ = Beda indeks bias relative

17
2. Redaman
Redaman atau atenuasi adalah besaran pelemahan energi sinyal informasi
dari fiber optic yang dinyatakan dalam dB. Redaman/atenuasi serat optik
merupakan karakteristik penting yang harus diperhatikan mengingat kaitannya
dalam menentukan jarak pengulang (repeater), jenis pemancar dan penerima
optik yang harus digunakan. Besarnya atenuasi atau rugi-rugi daya dinyatakan
oleh persamaan berikut :
………………..(4)

Dimana: L = Panjang serat optik (km)


P =Daya yang masuk kedalam serat
P out =Daya yang keluar dari serat

Redaman serat biasanya disebabkan oleh karena absorpsi, hamburan


(scattering) dan mikro-bending. Semakin besar atenuasi berarti semakin
sedikit cahaya yang dapat mencapai detektor dan dengan demikian semakin
pendek kemungkinan jarak span antar pengulang.

3. Absorpsi
Absorpsi merupakan sifat alami suatu gelas. Pada daerah-daerah tertentu
gelas dapat me ngabsorpsi sebagian besar cahaya seperti pada
daerah ultraviolet. Hal ini disebabkan oleh adanya gerakan elektron yang kuat.
Demikian pula untuk daerah inframerah, terjadi absorpsi yang besar. Ini
disebabkan adanya getaran ikatan kimia. Oleh karena itu sebaiknya
penggunaan fiber optic harus menjauhi daerah ultraviolet dan inframerah.
Penyebab absorpsi lain adanya transmisi ion-ion logam dan ion OH. Ion OH
ini ternyata memberikan sumbangan absorpsi yang cukup besar. Semakin lama
usia suatu fiber maka bisa diduga akan semakin banyak ion OH di dalamnya
yang menyebabkan kualitas fiber menurun.

18
4. Hamburan
Seberkas cahaya yang melalui suatu gelas dengan variasi indeks bias di
sepanjang gelas tadi, sebagian energinya akan hilang dihamburkan oleh benda
benda kecil yang ada di dalam gelas. Hamburan yang disebabkan oleh
tumbukan cahaya dengan partikel tersebut dinamakan hamburan Rayleigh.
Besarnya hamburan Rayleigh ini berbanding terbalik dengan pangkat empat
dari pangjang gelombang cahaya yaitu : 1/ λ . Sehingga dapat disimpulkan
untuk lamda kecil, hamburan Rayleigh besar dan sebaliknya.

5. Mikro-bending
mikro-bending yaitu Pembengkokan fiber optic untuk memenuhi
persyaratan ruangan. Namun pembengkokan dapat pula terjadi secara tidak
sengaja seperti misalnya fiber optic yang mendapat tekanan cukup keras
sehingga cahaya yang merambat di dalamnya akan berbelok dari arah transmisi
dan hilang.

6. Dispersi
Dispersi adalah pelebaran pulsa yang terjadi ketika sinyal merambat
sepanjang serat optik. Dispersi akan membatasi lebar pita (bandwidth) dari
serat. Dispersi yang terjadi pada serat secara garis besar ada dua yaitu dispersi
intermodal dan dispersi intramodal dikenal dengan nama lain dispersi
kromatik disebabkan oleh dispersi material dan dispersi waveguide.

3.2 Optical Power Meter (OPM)


Optical Power Meter (OPM) adalah alat yang digunakan untuk mengukur
kekuatan dalam sinyal optic. Istilah ini biasanya mengacu pada perangkat
untuk menguji daya rata-rata dalam sistem serat optic.

19
Gambar 3.4. Optical Power Meter (OPM)
(Sumber : https://community.fs.com/blog/optical-power-meter-an-essential-
tester-for-fiber-optic-testing.html)

3.3 Pigtail Fiber Optic


Pigtail adalah sepotong kabel yang hanya memiliki satu buah konektor
diujungnya, pigtail akan disambungkan dengan kabel fiber yang belum
memiliki konektor. Biasanya kabel pigtail di install di OTB (Optical
Distribution Box) dan disambung / splicing dengan tarikan kabel Optic yang
glondongan (Loose tube cable / Tight buffered cable

Gambar 3.5. Pigtail Fiber Optic


(Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

20
3.4 Patch Cord Fiber Optic
Patch cord adalah kabel fiber optic dengan panjang tertentu yang sudah
terpasang konektor di ujungnya. digunakan untuk menghubungkan antar
perangkat atau ke koneksi telekomunikasi. Patch cord adalah kabel fiber indoor
yang dipakai hanya untuk di dalam ruangan saja. Ada yang simplex (1 core)
dan ada pula yang duplex (2 core), Single mode dan Multimode. Patch cord
mempunyai banyak sekali jenis konektor, karena masing-masing perangkat /
alat yang digunakan mempunyai tipe yang berbeda pula disesuaikan dengan
kebutuhan.

Gambar 3.6. Patch Cord Fiber Optic


( Sumber : http://tjakraagungpersada.blogspot.com/2015/08/perangkat-pada-fiber-
optic.html)

3.5 Fiber Optic Adapter


Fiber optic adapter digunakan untuk penyambung/menghubungkan kabel
fiber optic satu dengan yang lain. jika penyambungan dilakukan terhadap kabel
fiber optic yang memiliki konektor berbeda maka fiber optic adapter disebut
fiber optic adapter hibrid atau Special Adapter.

21
Berikut beberapa jenis fiber optic adapter :

1. FC Fiber optic Adapter


Tersedia dalam jenis single mode dan multimode, Ada tiga jenis
bentuk/type fiber optic FC adapter, tipe persegi, tunggal dan ganda tipe D,
semua fiber optic FC adapter dengan rumah (housing)logam dan Lengan
(Sleeves) dari keramik.

Gambar 3.7. FC Fiber Optic Adapter


( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-optik-dan-
masing-masing-fungsinya.html)

2. SC Adapter Fiber Optic


Tersedia dalam jenis single mode dan multimode, Simplex dan duplex. SC
adapter fiberoptik dengan perumahan (housing) plastik, ada warna: biru untuk
PC single mode, hijau untuk APC single mode dan multimode beige untuk PC.
Semua Fiber Optic SC adapter adalah jenis flange, single mode adapter adalah
dengan lengan zirkonia sementara serat multimode adaptor dengan lengan
perunggu.

22
Gambar 3.8. SC Adapter Fiber Optic
( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

3. LC Fiber Optic Adapter


Adapter fiber optic LC semua rumah (housing) plastik; ada simpleks LC
adapter dan adapter LC duplex, fiber optic adapter LC warna sama dengan fiber
optic SC adapter: biru untuk PC single mode, warna beige untuk PC modus
multi dan hijau untuk APC single mode. fiber optic adapter LC dengan lengan
perunggu untuk multimode dan lengan zirkonia untuk single mode.

Gambar 3.9. LC Fiber Optic Adapter


( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

4. ST Fiber Optic Adapter


Fiber Optic ST adapter semua jenis ulir, dengan perumahan (housing)
logam, yang single mode dengan lengan zirkonia dan yang multimode adalah
dengan lengan perunggu.

23
Gambar 3.10. ST Fiber Optic Adapter
( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

3.6 Splitter Optic


Splitter merupakan komponen pasif yang dapat memisahkan daya optik
dari satu input serat ke dua atau beberapa output serat. Splitter pada PON
dikatakan pasif sebab optimasi tidak dilakukan terhadap daya yang digunakan
terhadap pelanggan yang jaraknya berbeda dari node splitter, sehingga sifatnya
idle dan cara kerjanya membagi daya optic sama rata.
Jenis-jenis splitter antara lain :

Rasio Redaman
1:2 2,8 – 4,0 dB
1:4 5,8 – 7,5 dB
1:8 8,8 – 11,0 dB
1:16 10,7 – 14,4 dB
Gambar 3.11.
Splitter Optic 1:32 14,6 – 18,0 dB

( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

24
3.7 Visual Fault Locator
Visual fault Locator Alat ini sering disebut juga Laser fiber optic atau
senter fiber optic. Fungsinya untuk melakukan pengetesan pada core fiber
optic. Laser akan mengikuti serat 0ptik pada kabel fiber optic dari POP sampai
ke user (end to end) , bila core tidak bermasalah laser akan sampai pada titik
tujuan. visual fault locator laser ini bisa di gunakan untuk mengecek kabel optik
sampai dengan jarak 15-20km.

Gambar 3.12. Visual Fault Locator


( Sumber : https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html)

3.8 Optical Line Terminal (OLT)


Optical Line Terminal (OLT) atau biasa disebut juga dengan Optical Line
Termination adalah perangkat yang berfungsi sebagai titik akhir (end-point)
dari layanan jaringan optik pasif. Perangkat ini mempunyai dua fungsi utama,
antara lain:

1. Melakukan konversi antara sinyal listrik yang digunakan oleh penyedia


layanan dan sinyal optik yang digunakan oleh jaringan optik pasif..
2. Mengkoordinasikan multiplexing pada perangkat lain di ujung jaringan,
atau biasa disebut dengan Optical Network Terminal (ONT).

25
Gambar 3.13. Optical Line Terminal
( Sumber : https://www.anasfalahuddin.net/2017/12/jaringan-gpon-gigabit-passive-
optical.html)

3.9 Optical Distribution Cabinet (ODC)


Optical Distribution Cabinet (ODC) adalah suatu ruang yang berbentuk
kotak atau kubah (dome) yang terbuat dari material khusus yang berfungsi
sebagai tempat instalasi sambungan jaringan optik single-mode, yang dapat
berisi connector, splicing, maupun splitter dan dilengkapi ruang manajemen
fiber dengan kapasitas tertentu pada jaringan akses optik pasif (PON), untuk
hubungan telekomunikasi. ODC berfungsi sebagai tempat terminasi antara
kabel feeder dengan kabel distribusi. Bias dipahami bahwa didalam ODC
terdapat splitter dari sentral atau OLT yang dibagi ke ODP. Pada umumnya
perangkat ODC dipasang di Outdoor walaupun bisa saja dipasang diindoor.
Terdapat dua jenis ODC yaitu ODC tanam dan ODC tiang.

Gambar 3.14. Optical Distribution Cabinet


( Sumber : https://www.anasfalahuddin.net/2017/12/jaringan-gpon-gigabit-passive-
optical.html)

26
3.10 Optical Distribution Point (ODP)
Optical Distribution Point adalah tempat terminasi kabel yang memiliki
sifat-sifat tahan korosi, tahan cuaca,kuat dan kokoh dengan konstruksi untuk
dipasang diluar. ODP berfungsi sebagai tempat instalasi sambungan jaringan
optik single-mode terutama untuk menghubungkan kabel fiberoptik distribusi
dan kabel drop.Perangkat ODP dapat berisi opticalpigtail, connectoradaptor,
splitter room dan dilengkapi ruang manajemen fiber dengan kapasitas tertentu.
ODP dipasang harus sesuai dengan peruntukannya, ODP Pole hanya boleh
dipasang pada tiang, ODP Pedestal dipasang pada permukaan tanah, ODP Wall
dipasang pada dinding dan ODP Clousure hanya boleh dipasang pada kabel SCPT dan
kabel SSW baik pada pertengahan gawang maupun di dekat Tiang.

Gambar 3.15. Optical Distribution Point

3.11 Optical Network Terminal (ONT)


Optical Network Terminal (ONT) merupakan perangkat di sisi pelanggan
yang menyediakan interface baik data, voice, maupun video. Fungsi utama
ONU ini adalah menerima trafik dalam format optik dan mengkonversinya
menjadi bentuk yang diinginkan, seperti data, voice, dan video.
ONT ini hampir sama dengan modem yang biasa dipakai untuk mengakses
internet di rumah. Namun yang membedakan adalah teknologi dari kedua
perangkat ini. Untuk modem yang biasa menggunakan teknologi ADSL
(Asymmetric Digital Subscriber Line) dengan menggunakan kabel tembaga.

27
Sedangkan ONT sudah menggunakan teknologi GPON (Gigabit Passive
Optical Networks) dan dihubungkan melalui jaringan distribusi kabel serat
optik.

Gambar 3.16. Optical Network Point


( Sumber : https://www.pinterest.co.kr)

3.12 Set Top Box (STB)


Set Top Box (STB) adalah alat yang berisikan perangkat dekoder yang
berguna untuk mengatur saluran televisi yang akan diterima, Prinsip kerja STB
sebenarnya mirip dengan penerima sinyal televisi biasa yang sudah terdapat
pada tv analog. Namun STB di sini berguna juga untuk mengubah sinyal digital
yang diterima dari satelit, kabel, ataupun internet ke dalam format analog agar
dapat ditampilkan ke layar televisi analog atau perangkat layar analog lainnya.
Gambar 3.17. Optical Network Point

( Sumber : http://tinytutors.blogspot.com)

BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN

28
Lokasi Kantor Telkom Bekasi STO Juanda berada di Jalan Insinyur H.
Juanda No.104, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi,
Jawa Barat, Kode POS: 17113. Pada kegiatan PKL ini, terdapat beberapa kegiatan
yang telah kami lakukan selama berada di kantor Telkom Akses Bekasi STO
Juanda sebagai berikut :

4.1. Orientasi
Kegiatan pertama adalah pengenalan atau orientasi ruang lingkup kerja,
peraturan-peraturan yang berlaku, serta pengenalan setiap unit khususnya
dibagian teknisi. Untuk pelaksanaan PKL sendiri kami ditempatkan pada Kantor
Telkom Bekasi STO Juanda di unit WAN bagian Teknisi PSB (Pasang
Sambungan Baru) yang bertugas sebagai instalator perangkat jaringan Wifi di area
Kota Bekasi. Sebelum kegiatan PKL dimulai kami mengikuti apel yang
dilaksanakan di halaman kantor PT.Telkom Akses Bekasi yang berlangsung
setiap pagi kepada para teknisi oleh ketua tim. Dalam setiap apel pagi, ketua tim
selalu memberikan arahan kerja, problem solving, ataupun safety management
agar setiap perkerjaan dapat dilakukan dengan baik.

4.2. Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan


Penulis melakukan Praktik Kerja Lapangn di Kantor Telkom Bekasi STO
Juanda berada di Jalan Insinyur H. Juanda No.104, Kelurahan Margahayu,
Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Jawa Barat selama 2 (dua) bulan dan di
tempatkan di bagian Teknisi PSB (Pasang Sambungan Baru).
Selama 2 (dua) bulan ini, pekerjaan yang dilakukan adalah sebagai Teknisi
PSB (Pasang Sambungan Baru) adalah memproses WO (Work Order) untuk
melakukan pemasangan jaringan berupa Telfon, Internet, ataupun TV
berlangganan sesuai dengan customer order yang diterima.

29
4.3. Pengumpulan Materi Tentang Instalasi Jaringan Fiber optic
Langkah selanjutnya kami melakukan pengamatan, dan pengumpulan
materi pendukung untuk mengetahui lebih lanjut jaringan Wifi dengan
menggunakan kabel fiber optic, proses pemasangan perangkat jaringannya, dan
troubleshooting beberapa masalah yang terjadi saat pemasangan jaringan
berlangsung. Materi-materi ini didapat melalui wawancara baik terhadap para
teknisi ataupun pembimbing PKL, pengamatan, dan juga teori-teori yang didapat
melalui internet.
Pada PT.Telkom Akses Bekasi, teknologi kabel fiber optic digunakan
sebagai media transmisi data yang menggantikan teknologi sebelumnya yaitu
kabel tembaga. Fiber optic sendiri merupakan sejenis kabel yang terbuat dari kaca
atau plastic yang sangat halus sebagai media transmisi data berupa sinyal cahaya.
Kabel fiber optic ini juga mampu menyalurkan data yang lebih banyak dengan
kecepatan hingga mencapai Gbps, sehingga lebar pita (bandwidth) menjadi lebih
besar dibandingkan dengan kabel tembaga. Selain itu, kabel fiber optic juga tahan
akan gangguan elektromagnetik dan radio karena menggunakan sinyal berupa
cahaya. Berikut adalah gambaran umum penampang dari kabel fiber optic yang
dapat dilihat pada Gambar 4.1. Kabel fiber optic.

Gambar 4.1. Kabel fiber optic


( Sumber : https://www.maxmanroe.com/vid/teknologi/internet/pengertian-fiber-
optik.html )

30
Jaringan fiber optic ini akan melalui beberapa tahapan akses sebelum
mencapai ke pelanggan. Berikut diagram blok tahapan akses jaringan kabel fiber
optic yang dapat dilihat pada Gambar 4.2. Diagram blok akses jaringan FTTH.

Gambar 4.2. Diagram blok akses jaringan FTTH.

Jaringan yang berasal dari pusat layanan / METRO dihubungkan ke


terminal yang disebut OLT (Optical Line Terminal) yang berfungsi sebagai
penyambungan dan dan distribusi layanan provider. Pada OLT ini juga sinyal data
layanan dikonversikan menjadi sinyal optic. Namun karena kami tidak
diperkenankan untuk masuk dan mengamati secara langsung baik OLT yang
berada sentral dikarenakan hanya tenaga ahli yang diperbolehkan, sehingga tidak
banyak informasi yang kami dapatkan. Berikut penampang Box OLT yang dapat
dilihat pada Gambar 4.3. Penampang Optical Line Terminal (OLT).

31
Gambar 4.3. Penampang Optical Line Terminal (OLT).
Setelah dikonversi menjadi sinyal optik, sinyal dikirim ke ODF (Optical
Distibution Frame) sebagai terminal distribusi melalui patch cord. Dalam ODF
inilah biasanya dilakukan pengecekan jika terdapat gangguan pada kabel fiber
optic. Berikut penampang Box ODF yang dapat dilihat pada Gambar 4.4.
Penampang Optical Distibution Frame (ODF).

Gambar 4.4. Penampang Optical Distibution Frame (ODF).

Setelah melalui ODF maka sinyal optik disalurkan ke ODC (Optical


Distribution Cabinet) atau Gardu melalui kabel feeder. Kabel feeder ini
merupakan kabel fiber optic yang menghubungkan ODF dengan ODC. Kabel ini
memiliki 3 jenis yang umum digunakan sebagai berikut :
1. Kabel duct, menggunakan pelindung pipa PVC dengan pelindung beton.
2. Kabel tanah tanam langsun (Burried Cables), dengan pelindung pipa HDPE.
3. Kabel udara, yang ditambatkan pada tiang besi ataupun beton.
ODC ini merupakan tempat titik sambung untuk penyebaran ke beberapa
area yang lebih kecil, dalam ODC ini juga splitter 1:4 dipasang. Splitter 1:4
digunakan untuk membagi koneksi dalam 1 core fiber optic menjadi 4 core bagian.

32
Berikut penampang dari ODC yang dapat dilihat melalui Gambar 4.5.
Penampang Optical Distibution Cabinet (ODC).

Gambar 4.5. Penampang Optical Distibution Cabinet (ODC).


( Sumber : https://encrypted-
tbn0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcTNiLaidmiUN0Z2DR1pcbV2oLxK2eqtMVCiTrlI-
y6heOTFU3v1lQ )

Setelah melalui ODC, jaringan optik akan disalurkan melalui kabel


distribution menuju tiap-tiap ODP. Pada ODP inilah jaringan optik siap
didistribusikan ke rumah-rumah atau tempat yang akan dipasang jaringan fiber
optic. Penempatan ODP umumnya terdapat pada tiang-tiang distribution, namun
ada pula ODP yang diletakkan pada Ground atau Tembok. Pada ODP ini terdapat
1 hingga 2 slot core dimana setiap core nya dipasang splitter 1:8. Sehingga setiap
core difungsikan menjadi 8 port yang dapat digunakan untuk mencukupi 8
permintaan pelanggan untuk pemasangan jaringan fiber optic itu sendiri. Berikut

33
salah satu contoh penampang dari ODP yang dapat dilihat melalui Gambar 4.6.

Penampang Optical Distibution Point (ODP).

Gambar 4.6. Penampang Optical Distibution Point (ODP).

4.4. Identifikasi Alat Dan Material


Untuk alat dan material yang digunakan, terdapat beberapa peralatan dan
material yang wajib ada saat melakukan pasang sambungan baru jaringan fiber
optic. Berikut peralatan dan material yang dibutuhkan :
1. Kabel Drop Core
Kabel Drop Core merupakan kabel fiber optic yang menghubungkan
ODP (Optical Distribution Point) dengan perangkat ONT (Optical Network
Terminal).

34
Gambar 4.7. Drop Core

2. ONT (Optical Network Terminal)


Adalah perangkat yang menerima traffic optik dan
mengkonversinya menjadi data, voice, dan video.

Gambar 4.8. Optical Network Terminal

3. OPM (Optical Power Meter)


Merupakan alat yang digunakan untuk mengukur daya sinyal optik
ataupun redaman pada proses pasang sambungan baru jaringan.

35
Gambar 4.9. Optical Power Meter

4. Optical Fiber Identifier / Laser


Merupakan alat yang digunakan untuk mengidentifikasi apakah
kabel fiber optic yang digunakan berfungsi atau tidak.

Gambar 4.10. Optical Fiber Identifier


5. STB (Set Top Box)

36
Set Top Box (STB) adalah alat yang berisikan perangkat dekoder
yang berguna untuk mengatur saluran televisi yang akan diterima.

Gambar 4.11. Set Top Box (STB)


4.5. Observasi Lapangan tentang pemasangan jaringan fiber optic
Observasi lapangan ini dilakukan untuk mengetahui proses pemasangan
sambungan baru perangkat jaringan fiber optic secara keseluruhan dari ODP
hingga rumah pelanggan serta apa saja kendala yang terdapat dilapangan dan cara
penyelesaiannya.

4.5.1 Cara pasang sambungan jaringan baru fiber optic ke pelanggan.


 Tahap awal sebelum melakukan pemasangan jaringan baru
- Menunggu Work Order (WO) yang diterima TL(Team Leader)
teknisi PSB oleh para marketing.
- WO akan dibagikan TL melalui aplikasi Telegram di smartphone.
Seperti gambar tangkapan layar Gambar 4.12. Screenshoot
aplikasi Telegram yang berisi WO.

37
Gambar 4.12. Screenshoot aplikasi Telegram yang berisi WO.

- Setelah WO dibagikan kepada teknisi, teknisi mengambil material


digudang. Material tersebut seperti ONT, STB, dan Drop Core.
- Setelah mengambil material, teknisi melapor kepada kepala
gudang untuk di approve material apa saja yang diambil oleh
teknisi.

 Memulai operasi pasang sambungan baru jaringan fiber optic.


- Setelah semuanya siap, teknisi berangkat menuju lokasi pelanggan.
- Saat sampai dilokasi, teknisi kemudian mensosialisasikan
perangkat jaringan dan menanyakan letak yang akan dipasangi
perangkat. Untuk peletakannya sendiri, khususnya ONT dan STB
harus dekat dengan posisi televisi apalagi jika pelanggan meminta
pemasangan internet + UseeTV. Hal ini dikarenakan panjang kabel
HDMI yang digunakan maksimal hanya 1 meter.
- Setelah sosialisasi selesai teknisi kembali ke lapangan untuk
mencari letak ODP (Optical Distribution Point) terdekat.
Setelah menemukan ODP (Optical Distribution Point) maka
dilakukan pengecekan apakah port yang ada masih tersedia atau
penuh dan pengecekan redaman menggunakan OPM (Optical

38
Power Meter) seperti pada Gambar 4.13. pengecekan kondisi
ODP (Optical Distribution Point).

Gambar 4.13. pengecekan kondisi ODP (Optical Distribution Point).

- Untuk standart redaman itu sendiri berkisar antara 20 dbm–


30dbm. Selebihnya itu tidak boleh dilakukan pemasangan pada
ODP (Optical Distribution Point) tersebut dikarenakan redaman
yang tinggi mengakibatkan proses pengiriman data melalui fiber
optic akan terganggu atau loss. Pengukuran tingkat redaman dapat
dilihat pada Gambar 4.14. pengukuran redaman menggunakan
OPM (Optical Power Meter).

39
Gambar 4.14. pengukuran redaman menggunakan OPM (Optical Power Meter).

- Setelah dipastikan redaman sesuai dengan standart, barulah


dilakukan penyambungan kabel Drop Core dengan memasukkan
pigtail kabel Drop Core pada connector port ODP seperti pada
Gambar 4.15. kabel Drop Core yang telah terpasang pada port
ODP.

Gambar 4.15. kabel Drop Core yang telah terpasang pada port ODP.

40
- Setelah terpasang tidak lupa untuk memberi label barcode pada
kabel Drop Core seperti pada Gambar 4.16. pelabelan kabel Drop
Core.

Gambar 4.16. Pelabelan kabel Drop Core.

- Diharapkan untuk selalu merapikan kondisi ODP dan kabel-kabel


didalamnya apabila terdapat sesuatu yang tidak rapi.
- Kemudian kabel Drop Core yang telah ter-install pada ODP dicek
kembali tingkat redamannya. Hal ini dilakukan untuk memastikan
kabel benar-benar terpasang atau tidak rusak seperti pada.
- Setelah benar-benar tersambung, kabel Drop Core ditarik menuju
rumah pelanggan. Apabila jarak ODP jauh dengan rumah
pelanggan, kabel di traffic kan melalui tiang terdekat.
- Setelah kabel Drop Core ter-install. Saatnya pemasangan
perangkat jaringan ONT. Perangkat ONT disambungkan ke power
dan disambungkan ke kabel Drop Core menggunakan patch cord

41
ataupun tanpa menggunakan patch cord. Namun jika tanpa patch
cord maka hang pada kabel Drop Core harus dihilangkan sesuai
panjang yang dibutuhkan.
Bagian hang pada kabel Drop Core inilah yang melindungi kabel
Drop Core dari hyper bending atau menekuk yang mengakibatkan
kerusakan pada fiber optic didalamnya. Seperti yang dapat dilihat
pada Gambar 4.17. Kabel Drop Core yang telah terpasang pada
ONT.

Gambar 4.17. Kabel Drop Core yang telah terpasang pada ONT.

- Selanjutnya, pemasangan perangkat STB (Set Top Box) untuk


pelanggan yang ingin pemasangan UseeTV jika tidak maka tidak
perlu dipasangkan STB (Set Top Box).
- Perangkat STB dihubungkan ke perangkat TV menggunakan kabel
HDMI jika TV memiliki slot HDMI, jika tidak maka menggunakan
kabel audio/video converter.
- Lalu perangkat STB dihubungkan pada perangkat ONT
menggunakan kabel LAN pada 4 slot LAN yang tersedia pada
perangkat ONT.
- Setelah tersambung, STB dihubungkan ke power menggunakan
kabel power adapter yang tersedia. Setelah semua ter-install

42
tinggal melakukan penyettingan pada perangkat ONT. Berikut
gambar perangkat yang telah ter-install yang dapat dilihat pada
Gambar 4.18. Perangkat ONT dan STB yang telah ter-install.

Gambar 4.18. Perangkat ONT dan STB yang telah ter-install.

 Melakukan penyettingan pada perangkat ONT (Optical Network


Terminal) untuk layanan jaringan internet+UseeTV
- Untuk melakukan penyettingan, masukkan alamat IP
“192.168.100.1” pada URL address menggunakan aplikasi
browser.
- Setelah itu maka akan mucul tampilan awal seperti pada Gambar
4.19. Tampilan halaman login.

43
Gambar 4.19. Tampilan halaman login.
- Setelah itu masukkan username : telecomadmin dan password :
admintelecom.
- Kemudian akan muncul tampilan seperti Gambar 4.20. Tampilan
menu utama.

Gambar 4.20. Tampilan menu utama.

44
- Setelah itu melakukan aktivasi port LAN dengan masuk ke menu
LAN > LAN Port Work Mode lalu centang pada checklist port
LAN yang diinginkan lalu klik Apply seperti pada Gambar 4.21.
menu setting port LAN.

Gambar 4.21. menu setting port LAN.


- Setelah itu melakukan konfigurasi WAN dengan PPPoE dan IPoE
dengan masuk pada menu WAN > WAN CONFIGURATION,
lalu klik New
- Lalu lakukan konfigurasi untuk layanan UseeTV dengan settingan
seperti pada Gambar 4.22. konfigurasi WAN IPTV.

Gambar 4.22. konfigurasi WAN layanan UseeTV

45
- Untuk konfigurasi LAN disesuaikan dengan konfigurasi kabel
LAN yang digunakan pada perangkat ONT (Optical Network
Terminal)untuk perangkat STB (Set Top Box).
- Lalu klik Apply. Maka akan muncul pada menu WAN seperti pada
Gambar 4.23. IPTV WAN ter-konfigurasi.

Gambar 4.23. IPTV WAN ter-konfigurasi.

- Setelah itu klik New kembali untuk membuat konfigurasi pada


layanan Internet.
- Setelah itu lakukan penyettingan sesuai dengan kofigurasi pada
Gambar 4.24. Internet WAN konfigurasi.

Gambar 4.24. Internet WAN konfigurasi.

- Untuk konfigurasi LAN dicentang semua kecuali LAN yang telah


digunakan untuk IPTV. Dan diisi username dan password yang
digunakan untuk akses internet tersebut.
- Lalu klik Apply. Maka akan muncul pada menu WAN seperti pada
Gambar 4.25. Internet WAN ter-konfigurasi.

46
Gambar 4.25. Internet WAN ter-konfigurasi.

- Setelah semua tersetting klik LOGOUT untuk keluar halaman.

 Pasca Pemasangan
- Setelah semua perangkat terpasang, tinggal menunggu aktivasi
layanan oleh sistem. Aktivasi paling lama 1x24 jam
- Kemudian mengisi berita acara sebagai tanda bukti adanya
pemasangan jaringan pada pelanggan tersebut.
- Setelah itu, dilakukan laporan data tentang penyelesaian Work
Order pada grup teknisi pada aplikasi Telegram sebagai tanda bukti
bahwa tugas telah diselesaikan. Contoh laporan data dapat dilihat
pada Gambar 4.26. Laporan Close Work Order.

Gambar 4.26. Laporan Close Work Order.

47
 Kendala dan Troubleshooting.
Pada kenyataannya, dilapangan terdapat banyak permasalahan
yang mengakibatkan gangguan ataupun kendala pada jaringan fiber
optic. Namun dikarenakan kami hanya beroperasi pada unit teknisi
Pasang Sambungan Baru (PSB) dan keterbatasan waktu maka kami
hanya membahas kendala atau gangguan yang terjadi saat pemasangan
sambungan jaringan baru. Berikut beberapa masalah yang sering terjadi
dan cara troubleshooting nya :
- Kabel terputus.
Pada rentang kabel udara ataupun kabel Drop Core
kemungkinan fiber optic terputus oleh benang layang-layang atau
faktor mekanis lainnya. Hal ini menyebabkan transmisi data kabel
optic menjadi terganggu. Untuk mengecek kondisi kabel apakah
terputus atau tidak maka digunakanlah laser yang ditembakkan
baik dari ONT ataupun dari OLT. Solusi dari hal ini adalah
mengganti kabel optik dengan kabel optik yang baru ataupun
dilakukan penyambungan kembali namun untuk penyambungan
harus dilakukan oleh teknisi gangguan.
- Hyper Bending pada kabel fiber optic
Hyper bending atau penekukan kabel fiber optic yang
terlalu besar mengakubatkan terjadinya gangguan pada proses
transmisi data. Umumnya hal ini disebabkan karena kesalahan
prosedur oleh para teknisi melakukan pemasangan jaringan. Untuk
mengatasi hal ini, dapat dilakukan pemeliharaan terhadap kabel-
kabel optic oleh teknisi maintenance.
- ODP penuh
Pada saat pemasangan jaringan biasanya ditemukan ODP
dengan kondisi penuh, maka diharuskan untuk mencari ODP lain.
Dan jika ODP dalam area > 200 meter dalam kondisi penuh. Maka
solusinya adalah pemasangan ODP baru dengan menghubungi
teknisi maintenance.

48
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah melakukan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Unit Pasang
Sambungan Baru (PSB) PT. TELKOM AKSES , STO Juanda Bekasi dapat
disimpulkan bahwa:
a. Teknisi Pasang Sambungan Baru (PSB) melayani pemasangan jaringan
fiber optic beserta perangkat kerasnya.
b. Jaringan fiber optic digunakan sebagai transmisi data dari pusat layanan ke
pengguna layanan.
c. Fiber optic merupakan teknologi yang mentransmisi data berupa sinyal
cahaya.
d. Penggunaan teknologi fiber optic sebagai transmisi data dinilai lebih efisien
dibandingkan dengan teknologi kabel tembaga.

5.2 Saran
Berdasarkan Kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) yang sudah
dilakukan selama 2 (dua) bulan, saran yang dapat diberikan yaitu sebagai berikut:
1. Sebaiknya pemeliharaan jaringan lebih diperhatikan khususnya pada kondisi
kabel fiber optic yang masih tidak rapi, hal ini yang menyebabkan sering
terjadi gangguan. Selain itu kondisi yang tidak rapi merusak tatanan Kota.
2. Sebaiknya faktor keselamatan dan kesehatan pekerja lebih diutamakan.
Karena fakta dilapangan masih banyak teknisi yang mengabaikan prosedur
keselamatan serta penggunaan atribut keselamatan kerja.

49
DAFTAR PUSTAKA

Wibisono, Sukhendro.” FTTH jaringan akses Fiber Optik dan teknologi G-PON".
2016., http://sukkhendro54.blogspot.com/2016/01/ftth-jaringan-akses-fiber-
optik-1.html. Diakses tanggal 24 Agustus 2018.

Oetamie, ngestie." SISTEM TRANSMISI FIBER OPTIK PADA JARINGAN


LOKAL AKSESS FIBER DI PT TELEKOM KANDATEL MALANG".
2012, http://ngestie-oetami.blogspot.com/2012/07/sistem-transmisi-fiber-
optik-pada.html?m=1. Diakses tanggal 24 Agustus 2018.

Kuncara, Purba."Mengenal Teknologi Fiber Optik (Serat Optik)". 2013.,


https://klikhost.com/mengenal-teknologi-fiber-optik-serat-optik/. Diakses
tanggal 24 Agustus 2018.

Komputerdia."Mengenal Alat-Alat Optic/Optik dan Masing-Masing Fungsinya".


2018., https://www.komputerdia.com/2017/06/mengenal-alat-alat-fiber-optic-
optik-dan-masing-masing-fungsinya.html. Diakses tanggal 24 Agustus 2018
Wikipedia."Serat Optik". 2017., https://id.wikipedia.org/wiki/Serat_optik. Diakses
tanggal 24 Agustus 2018.
Wikipedia. (2018, Agustus 1). Wikipedia.
https://id.wikipedia.org/wiki/Telkom_Indonesia. Diakses tanggal 24 Agustus
2018
Zuhdi, N. (2017, OKtober Selasa, 10). Telkom Akses.
http://naufalindonesia.blogspot.com/2017/10/telkom-indonesia.html. Diakses
tanggal 24 Agustus 2018.
Reza.”Single Mode & Multimode Pada Fiber Optik”.2011., http://reza-
techno.blogspot.com/2011/10/tipe-tipe-fiber-optik.html. Diakses tanggal 28
Agustus 2018
Optik, Baro.”Bagian-Bagian Fiber Optik”. 2015.,
http://barokaoptik.blogspot.com/2015/03/bagian-bagian-fiber-optik.html
diakses tanggal 28 Agustus 2018
Wayhudi, Hadi.”Perangkat Pada Fiber OptiC”. 2015.,
http://tjakraagungpersada.blogspot.com/2015/08/perangkat-pada-fiber-
optic.html. Diakses tanggal 28 Agustus 2018

50
Falahuddin, Anas.” Jaringan GPON FTTH (Gigabit Passive Optical Network)”.
2017., https://www.anasfalahuddin.net/2017/12/jaringan-gpon-gigabit-
passive-optical.html. Diakses tanggal 28 Agustus 2018
https://www.maxmanroe.com/vid/teknologi/internet/pengertian-fiber-optik.html
Diakses tanggal 28 Agustus 2018
https://community.fs.com/blog/optical-power-meter-an-essential-tester-for-fiber-
optic-testing.html Diakses tanggal 28 Agustus 2018

51
LAMPIRAN

52
FOTO KEGIATAN

Foto Kegiatan 1. Pengerjaan pasang Foto Kegiatan 2. Penyambungan kabel fiber


optik
sambungan jaringan baru wifi

Foto Kegiatan 3. Briefing pagi teknisi pasang


baru

53