Anda di halaman 1dari 39

LAPORAN STUDI KASUS

PADA PENERIMA MANFAAT “NA”

DENGAN DISABILITAS INTELEKTUAL

DI BBRSBG KARTINI TEMANGGUNG


Disusun untuk memenuhi tugas Praktek Lapangan Mata kuliah Kelompok Khusus

Disusun Oleh :

IRA DWI PRATIWI


P1337420715015

POLTEKKES KEMENKES SEMARANG


PRODI S1 TERAPAN KEPERAWATAN MAGELANG
TAHUN 2018
KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirobbil’alamin, segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat


Allah SWT karena berkat Rahmat serta Hidayah-Nya studi kasus dengan masalah
Disabilitas Intelektual ini dapat kami selesaikan tepat pada waktunya.

Kami menyadari bahwa dalam pembuatan studi kasus ini masih terdapat
kekurangan, namun kami berharap makalah ini nantinya dapat menjadi bahan rujukan
bagi banyak orang khususnya para mahasiswa-mahasiswi dan semoga dapat menambah
pengetahuan mahasiswa-mahasiswi Keperawatan Magelang Poltekkes Kemenkes
Semarang dalam praktik “kelompok khusus”.

Dengan segala hormat, apabila terdapat kekurangan yang perlu untuk dikritik
atau hanya sekedar untuk menyampaikan saran yang dapat membangun, akan kami
terima dengan senang hati demi penyempurnaan makalah ini agar lebih baik lagi
kedepannya.

Temanggung, 17 April 2018

Penyusun

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR........................................................................................................i
DAFTAR ISI.....................................................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN.............................................................................................iv
BAB I TINJAUAN TEORI...........................................................................................1
A. Teori secara Psikologis Retardasi Mental..............................................................1
1. Definisi...............................................................................................................1
2. Etiologi...............................................................................................................4
3. Faktor Lain.........................................................................................................7
4. Klasifikasi........................................................................................................10
5. Manifestasi Klinik............................................................................................12
6. Patofisiologi.....................................................................................................14
7. Clinical Pathway..............................................................................................15
8. Komplikasi.......................................................................................................16
9. Penatalaksanaan Medis....................................................................................17
B. Tinjauan Masalah Keperawatan Ketidakefektifan Koping..................................18
1. Definisi.............................................................................................................18
2. Penyebab..........................................................................................................19
3. Tanda dan Gejala..............................................................................................20
4. Tindakan Keperawatan.....................................................................................20
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................21
BAB II ASUHAN KEPERAWATAN PADA PM “WI”.................................................22
A. Identitas................................................................................................................22
1. Penerima Manfaat............................................................................................22
2. Penanggung Jawab...........................................................................................22
B. Genogram............................................................................................................22
C. Pola Fungsional Gordon......................................................................................23
1. Pola persepsi dan manajemen kesehatan.........................................................23
2. Pola Nutrisi......................................................................................................23
3. Pola Eliminasi..................................................................................................23
4. Pola Aktivitas dan Latihan...............................................................................23

2
5. Pola Istirahat dan Tidur....................................................................................24
6. Pola kognitif dan persepsi................................................................................24
7. Pola persepsi diri dan konsep diri....................................................................24
8. Pola Peran Dan Hubungan...............................................................................24
9. Pola seksualitas................................................................................................24
10. Pola koping dan toleransi stress...................................................................24
11. Pola nilai dan keyakinan...............................................................................24
D. Pengumpulan Data...............................................................................................24
1. Pemeriksaan Fisik............................................................................................24
E. Kondisi Penerima Manfaat..................................................................................25
1. Aspek Fisik dan Kesehatan.............................................................................25
2. Aspek Mental...................................................................................................25
3. Aspek Sosial.....................................................................................................26
4. Aspek Vokasional.............................................................................................26
F. Latar Belakang Masalah......................................................................................27
G. PENGELOMPOKAN DATA..............................................................................28
H. ANALISA DATA.................................................................................................30
I. DIAGNOSA KEPERAWATAN...........................................................................32
K. CATATAN KEPERAWATAN..............................................................................34
L. CATATAN PERKEMBANGAN.........................................................................36
M. JADWAL KEGIATAN.......................................................................................37
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN........................................................................38
A. Kesimpulan..........................................................................................................38
B. Saran....................................................................................................................38
1. Kepada penerima manfaat................................................................................39
2. Pembimbing asrama.........................................................................................39
3. Pembimbing kelas............................................................................................39
4. Perawat.............................................................................................................39

3
LEMBAR PENGESAHAN

Laporan kegiatan Studi Kasus Mahasiswa Poltekkes Kemenkes Semarang Prodi


S1 Terapan Keperawatan Magelang pada PM “NA” (25th) dengan Masalah
ketidakefektifan koping di BBRSBG “Kartini” Temanggung ini telah disahkan oleh
pembimbing lahan.

Temanggung, 17 April 2018

Mengetahui

Pembimbing Lahan Praktek,

Dra. Lilik Harijati


NIP.196709231992012001

4
BAB I
TINJAUAN TEORI

A. Teori secara Psikologis Disabilitas Intelektual


1. Definisi Disabilitas Intelektual
Disabilitas intelektual ditandai dengan gangguan fungsi kognitif
secara signifikan dan termasuk komponen yang berkaitan dengan fungsi
mental dan keterampilan fungsional suatu individu di lingkungan mereka.
Orang dengan disabilitas intelektual dapat belajar keterampilan baru tetapi
lebih lambat dibandingkan dengan orang normal. WHO (World Health
Organization) menggambarkan disabilitas intelektual sebagai gangguan
yang ditandai oleh adanya perkembangan mental yang tidak lengkap atau
terhambat, terutama karena penurunan fungsi pada setiap tahap
perkembangan yang berkontribusi terhadap keseluruhan tingkat
kecerdasan, seperti kognitif, bahasa, motorik, dan fungsi sosialisasi
Disabilitas merupakan kondisi yang menggambarkan adanya
disfungsi atau berkurangnya suatu fungsi yang secara objektif dapat
diukur atau dilihat, karena adanya kehilangan atau kelainan dari bagian
tubuh atau organ seseorang (Mangunsong, 2009).
Berkurangnya kapasitas untuk beraksi dalam cara tertentu.
Menurut Mangunsong (2009), adapun prinsip-prinsip yang harus
diperhatikan sebagai upaya pendampingan pada anak berkebutuhan khusus
antara lain :
a. Tipe Kecacatan dan Tingkat Keparahan Anak Kadar atau tingkat
keparahan suatu kecacatan sama pentingnya dengan jenis kebutuhan
khusus untuk dipertimbangkan dalam perencanaan strategi
pendampingan dan pengajaran pada anak berkebutuhan khusus.
Semakin parah atau semakin serius cacatnya, semakin pasti si anak
akan dididik dengan setting pendidikan khusus.
b. Tingkat Usia Anak Sudah seharusnya dalam pemilihan strategi
pendampingan diperhatikan tingkat perkembangan anak baik fisik

1
maupun psikis termasuk dalam hal ini tingkatan usia anak. Hal ini
perlu diperhatikan agar metode, alat, bahan dan strategi benar-benar
sesuai dengan kondisi anak. Jadi prinsip pendampingan pada anak
berkebutuhan khusus sebaiknya memperhatikan dua hal. Pertama
adalah tipe kecacatan dan tingkat keparahan, semakin serius cacat yang
dialami anak maka semakin pasti anak akan dididik dengan setting
pendidikan khusus. Kedua adalah tingkat usia anak, suatu metode, alat,
bahan dan strategi benar-benar disesuaikan dengan kondisi anak.
2. Klasifikasi Disabilitas Intelektual
a. Menurut Mangunsong (2009), kaum profesional juga
mengklasifikasikan anak disabilitas intelektual berdasarkan tingkat
keparahan masalahnya. The American Psychological Association
(APA), membuat klasifikasi anak disabilitas intelektual atau
tunagrahita berdasarkan tingkat kecerdasan atau skor IQ, yaitu :
Klasifikasi skor IQ menurut APA
Klasifikasi Rentangan IQ
Mild 55 70
Moderate 40 55
Severe 25 40
Profound Di bawah 25 Berdasarkan tabel di atas, terdapat beberapa
klasifikasi berdasarkan skor IQ menurut APA. Kategori mild berada
pada rentang skor IQ 55-70, kategori moderate berada pada rentang
skor IQ 40-55, kategori severe berada pada rentang skor IQ 25-40 dan
kategori profound berada pada rentang skor IQ di bawah 25.
b. Terdapat pula klasifikasi IQ menurut Weschler (dalam norma WPPSI),
yang tertera pada tabel.
Klasifikasi skor IQ menurut Weschler IQ Klasifikasi
>128 Very Superior
120-127 Superior
111-119 Bright normal (hight
Average)
91-110 Average
80-90 Dull normal(low average)

2
66-79 Boderline
Defectife
Mentality
<65
3. Karakteristik Berdasarkan Skor IQ
Adapun karakteristik anak disabilitas intelektual berdasarkan skor IQ,
meliputi:
a. Anak dengan skor IQ 55-70 tergolong ringan atau mild, bila dilihat
dari segi pendidikan termasuk anak yang mampu didik. Anak-anak
dengan disabilitas intelektual masih bisa dididik di sekolah umum,
meskipun sedikit lebih rendah daripada anak-anak normal pada
umumnya. Anak dengan disabilitas intelektual tidak memperlihatkan
kelainan fisik yang mencolok, walaupun perkembangan fisiknya
sedikit agak lambat daripada anak rata-rata dan kurang dalam hal
kekuatan, kecepatan, dan koordinasi, serta sering memiliki masalah
kesehatan. Rentang perhatian juga pendek sehingga sulit
berkonsentrasi dalam jangka waktu lama. Anak dengan disabilitas
intelektual terkadang mengalami frustrasi ketika diminta berfungsi
secara sosial atau akademis sesuai usia anak seperti menolak untuk
melakukan tugas kelas.
Terkadang memperlihatkan rasa malu atau pendiam, namun hal ini
dapat berubah bila anak dengan disabilitas intelektual banyak
diikutkan untuk berinteraksi dengan anak lain (Henson & Aller dalam
Mangunsong, 2009).
Di luar pendidikan, beberapa keterampilan dapat dilakukan tanpa
selalu mendapat pengawasan seperti keterampilan mengurus diri
sendiri. Menurut Harris (2006), anak dengan kategori mild termasuk
mampu didik namun masalah dalam penggunaan bahasa dan bicara
dapat membatasi kemampuan anak saat dewasa. Anak kemungkinan
memperoleh keterampilan akademik sampai kelas enam pada akhir
tahun masa remaja. Selama masa dewasa, anak dengan kategori mild
hanya sedikit dapat mengembangkan kemampuan sosial dan hidup

3
mandiri. Kesulitan belajar anak jelas terlihat pada kemampuan
akademis.
b. Anak dengan skor IQ 40-55 termasuk sedang atau moderate,
digolongkan sebagai anak yang mampu latih untuk beberapa
keterampilan tertentu. Jika diberikan kesempatan pendidikan yang
sesuai, anak dapat dididik untuk melakukan pekerjaan yang
membutuhkan kemampuan tertentu. Anak dapat dilatih untuk
mengurus dirinya serta dilatih beberapa kemampuan membaca dan
menulis sederhana. Apabila dipekerjakan, membutuhkan tempat kerja
yang terlindungi dan perlu pengawasan. Anak memiliki kekurangan
dalam kemampuan mengingat, menggeneralisasi, bahasa, konseptual,
perseptual, dan kreativitas sehingga perlu diberikan tugas yang
sederhana, singkat, relevan dan berurutan (Hanson & Aller dalam
Mangunsong, 2009).
Seringkali anak memiliki koordinasi fisik yang buruk, mengalami
masalah di banyak situasi sosial dan menampakkan adanya gangguan
pada fungsi bicaranya. Menurut Harris (2006), anak disabilitas
intelektual sedang atau moderate mengalami hambatan pada
koordinasi motorik. Ada juga keterbatasan dalam prestasi akademik,
perawatan diri dan keterampilan sosial. Anak dengan kategori
moderate umumnya membutuhkan pengawasan yang konsisten dari
orang lain.
c. Anak dengan skor IQ 25-40 tergolong berat atau severe,
memperlihatkan banyak masalah dan kesulitan meskipun di sekolah
khusus. Anak membutuhkan pelayanan yang terus menerus dan
pengawasan yang teliti. Dengan kata lain, tidak mampu mengurus diri
sendiri tanpa bantuan orang lain meskipun pada tugas-tugas
sederhana. Jarang sekali dipekerjakan dan sedikit sekali berinteraksi
sosial (Lyen dalam Mangusong, 2009). Anak mengalami gangguan
bicara dan kelainan fisik lainnya seperti lidah seringkali menjulur
keluar bersamaan dengan keluarnya air liur. Kepala sedikit lebih besar

4
dari umumnya. Kondisi fisik lemah dan hanya bisa dilatih
keterampilan khusus selama kondisi fisik memungkinkan.
Menurut Harris (2006), sebagian besar anak dengan disabilitas
intelektual berat mengalami penurunan pada beberapa fungsi tertentu.
Selama tahun-tahun prasekolah, perkembangan motorik yang buruk
dan kurang mampu berkomunikasi dapat segera diketahui. Selama
tahun-tahun usia sekolah, bahasa verbal mungkin muncul dan
keterampilan perawatan diri dapat diajarkan. Pada saat dewasa,
perlunya pengawasan untuk membantu anak dalam menyelesaikan
tugas.
d. Anak dengan skor IQ di bawah 25 tergolong sangat parah atau
profound, memiliki masalah yang sangat serius baik menyangkut
kondisi fisik, inteligensi serta program pendidikan yang tepat bagi
anak. Umumnya memperlihatkan kerusakan pada otak serta kelainan
fisik yang nyata. Anak dapat berjalan dan makan sendiri namun
kemampuan berbicara dan berbahasa sangat rendah serta interaksi
sosial sangatlah terbatas (Lyen dalam Mangunsong, 2009). Kelainan
fisik lainnya dilihat pada kepala yang lebih besar dan sering
bergoyang-goyang. Penyesuaian diri sangat kurang dan nampaknya
membutuhkan pelayanan medis yang baik dan intensif.
Menurut Harris (2006), anak dengan disabilitas intelektual yang
sangat parah memiliki pemahaman terkait bahasa yang sangat terbatas
untuk memahami perintah sederhana dan membuat permintaan
sederhana. Perawatan diri, komunikasi, dan kemampuan motorik
memerlukan pelatihan dalam pengaturan yang terstruktur. Kelainan
otak, cacat neurologis dan fisik dapat memengaruhi keadaan anak
secara umum seperti adanya gangguan kejang dan gangguan
penglihatan serta pendengaran. Jadi terdapat beberapa karakteristik
berdasarkan skor IQ, meliputi skor IQ 55-70 atau mild yang memiliki
karakteristik anak mampu dididik di sekolah umum, namun sedikit
lebih rendah daripada anak-anak normal pada umumnya.

5
1) Skor IQ 40-55 atau moderate dengan karakteristik anak mampu
latih untuk mengurus diri sendiri serta dilatih beberapa
kemampuan membaca dan menulis sederhana.
2) Skor IQ 25-40 atau severe dengan karakteristik mengalami kondisi
fisik yang lemah dan hanya bisa dilatih keterampilan khusus
selama kondisi fisik memungkinkan.
3) Skor IQ di bawah 25 atau profound dengan karakteristik anak
yang memiliki masalah sangat serius menyangkut kondisi fisik,
inteligensi, serta program pendidikan yang tepat bagi anak.
Seringkali membutuhkan pelayanan medis yang baik dan intensif.
4. Defisit Pada Disabilitas Intelektual
Menurut Hallahan & Kauffman (dalam Mangunsong, 2009) defisit
yang dialami anak tunagrahita atau disabilitas intelektual mencakup
beberapa area utama, yaitu :
a. Atensi atau perhatian.
Anak tunagrahita sering memusatkan perhatian pada benda yang
salah serta sulit mengalokasikan perhatian dengan tepat. Penelitian
yang dilakukan oleh Mulyadiprana dan Simanjuntak (2014),
mengemukakan bahwa intervensi atau perlakukan dengan media
permainan kolase memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap
kemampuan konsentrasi siswa tunagrahita, hal ini menunjukkan
bahwa media permainan kolase efektif digunakan untuk meningkatkan
kemampuan konsentrasi dalam proses pembelajaran, sehingga siswa
memperoleh hasil belajar yang baik.
b. Daya ingat.
Pada umumnya anak dengan disabilitas intelektual mengalami
kesulitan dalam mengingat suatu informasi. Seringkali masalah
ingatan yang dialami adalah yang berkaitan dengan working memory,
yaitu kemampuan menyimpan informasi tertentu dalam pikiran
sementara melakukan tugas kognitif lain. Menurut Abbeduto (2003),
working memory merupakan sistem kognitif yang bertanggung jawab

6
untuk penyimpanan sementara dan manipulasi informasi secara
simultan. Anak dengan disabilitas intelektual umumnya dicirikan oleh
kapasitas working memory yang berada di bawah rata-rata dan dapat
membatasi kemampuan anak. Hal ini menunjukkan bahwa anak
dengan disabilitas intelektual memiliki hubungan antara mekanisme
memori dan pemahaman.
c. Perkembangan bahasa.
Secara umum anak tunagrahita mengikuti tahap-tahap
perkembangan bahasa yang sama dengan anak normal, tetapi
perkembangan bahasa pada umumnya terlambat muncul, lambat
mengalami kemajuan dan berakhir pada tingkat perkembangan yang
lebih rendah. Anak mengalami masalah dalam memahami dan
menghasilkan bahasa. Penelitian yang dilakukan oleh Febrisma
(2013), menyatakan bahwa metode bermain peran dapat
meningkatkan kemampuan kosakata pada anak tunagrahita ringan
kelas DV di SLB Kartini Batam. Penggunaan metode bermain
memiliki peran penting dalam menstimulasi perkembangan bahasa
anak serta dapat menarik perhatian anak pada pelajaran.
d. Regulasi Diri.
Anak-anak dengan disabilitas intelektual mengalami kesulitan
dalam regulasi diri, yaitu kemampuan seseorang untuk mengatur
tingkah lakunya sendiri. Selain itu mengalami kesulitan dalam
menentukan strategi regulasi diri, seperti mengulang suatu materi serta
mengalami kesulitan dalam metakognisi yang berhubungan erat
dengan kemampuan regulasi diri. Metakognisi berarti kesadaran
seseorang akan strategi apa yang dibutuhkan untuk melakukan sebuah
tugas, kemampuan merencanakan bagaimana menggunakan strategi
tersebut, serta mengevaluasi seberapa baik strategi tersebut bekerja.
Penelitian yang dilakukan oleh Ramawati, Allenidekania dan
Besral (2012), menyatakan bahwa kemampuan perawatan diri pada
anak disabilitas intelektual tergolong rendah dan masih membutuhkan

7
bantuan di sebagian besar area. Kemampuan perawatan diri dan
regulasi diri membutuhkan adanya bimbingan dan pelatihan yang
berkesinambungan baik dari orangtua, guru atau tenaga kesehatan.
Faktor-faktor yang dapat memengaruhi kemampuan regulasi diri
adalah faktor pendidikan orangtua, semakin tinggi latar belakang
pendidikan orangtua maka semakin baik keterampilan regulasi diri
anak. Faktor usia, dalam hal ini usia dapat membantu memprediksi
waktu yang tepat untuk mengajarkan dan melatih anak terkait
keterampilan regulasi diri. Faktor kelemahan motorik juga
berpengaruh dalam keterampilan regulasi diri pada anak dengan
disabilitas intelektual karena berkaitan dengan koordinasi gerakan,
kontrol gerakan serta kesesuaian gerak.
e. Perkembangan sosial.
Anak tunagrahita cenderung sulit mendapat teman dan
mempertahankan pertemanan karena dua hal. Pertama, mulai usia pra
sekolah anak tersebut tidak tahu bagaimana memulai interaksi sosial
dengan orang lain. Kedua, bahkan ketika anak tidak sedang berusaha
untuk berinteraksi dengan orang lain, anak menampilkan tingkah laku
yang membuat teman-temannya menjauh seperti perhatian yang tidak
fokus dan mengganggu. Penelitian yang dilakukan oleh Sofinar
(2012), menyatakan bahwa anak disabilitas intelektual menunjukkan
perilaku kurang baik dalam pergaulan terutama dengan teman sekelas.
Perilaku yang ditampilkan anak lebih banyak dipengaruhi dari dalam
diri anak akibat keterbatasan yang berkaitan dengan tingkat inteligensi
di bawah rata-rata.
f. Motivasi.
Anak seringkali memunculkan perasaan bahwa seberapapun besar
usaha yang dilakukan, pasti akan menunjukkan kegagalan. Akhirnya,
anak akan cenderung mudah putus asa ketika dihadapkan pada tugas
yang menantang. Penelitian yang dikemukakan oleh Santoso (2008),
menyatakan bahwa buku bergambar dapat meningkatkan minat baca

8
pada anak usia dini. Buku bergambar lebih memotivasi anak untuk
belajar. Buku-buku bergambar dimaksudkan untuk mendorong ke arah
apresiasi dan kecintaan terhadap buku, dapat melalui cerita secara
verbal yang menarik.
g. Prestasi akademis.
Karena ada hubungan yang erat antara inteligensi dengan prestasi
seseorang, maka akan menghambat semua prestasi akademis
dibandingkan dengan anak-anak normal. Performa anak-anak dengan
disabilitas intelektual pada semua area kemampuan akademis berada
di bawah rata-rata yang seusia dengannya. Anak juga cenderung
menjadi underachiever atau pencapaian rendah yang berkaitan dengan
harapan-harapan yang didasarkan pada tingkat kecerdasan. Terdapat
penelitian yang dilakukan oleh Selvarajan & Vasanthagumar (2012),
tentang pengaruh remedial teaching untuk meningkatkan kompetensi
anak yang mengalami pencapaian rendah di sekolah. Program
remedial tepat digunakan untuk mengatasi kelemahan anak yang
menunjukkan pencapaian rendah di sekolah.

5. Etiologi Disabilitas Intelektual


Menurut Hallahan & Kauffman (dalam Mangunsong, 2009) faktor-
faktor penyebab disabilitas intelektual dapat diklasifikasikan atas :
Faktor eksternal Adapun faktor penyebab dari luar, meliputi :
a. Kekurangan gizi pada ibu yang tidak menjaga pola makan yang
sehat.
b. Keracunan atau efek substansi waktu ibu hamil yang bisa
menimbulkan kerusakan pada plasma inti.
c. Radiasi, misalnya nuklir.
d. Kerusakan pada otak waktu kelahiran, misalnya lahir karena alat
bantu atau pertolongan, lahir prematur.
e. Panas yang terlalu tinggi misalnya pernah sakit keras, thypus, cacar.
f. Infeksi pada ibu seperti rubella.

9
g. Gangguan pada otak, misalnya tumor otak, kekurangan oksigen
dalam otak atau anoxia, infeksi pada otak.
h. Gangguan fisiologis seperti down syndrome adalah gangguan
genetik menyebabkan perbedaan belajar dan ciri-ciri tertentu,
cretinism adalah kelainan hormonal karena kekurangan hormon
tiroid.
i. Pengaruh lingkungan dan kebudayaan pada anak-anak yang
dibesarkan di lingkungan yang buruk seperti adanya penolakan,
kurang stimulasi yang ekstrem.
Faktor internal Faktor penyebab dari dalam bersumber dari faktor
keturunan yang dapat berupa gangguan pada plasma inti atau
chromosome abnormality. Menurut Harris (2006), faktor-faktor
penyebab disabilitas intelektual antara lain :
a. Faktor prenatal atau sebelum lahir, meliputi :
1) Gangguan pada kromosom
2) Gangguan pada sindrom
3) Gangguan metabolisme
4) Gangguan perkembangan pada formasi otak
5) Pengaruh lingkungan meliputi malnutrisi saat kehamilan,
konsumsi obat-obat terlarang atau bahan yang mengandung
racun, penyakit saat kehamilan seperti diabetes.
b. Faktor perinatal atau saat lahir, meliputi :
1) Berat badan lahir rendah atau prematur
2) Infeksi seperti meningitis dan gangguan pernafasan
c. Faktor postnatal atau pasca kelahiran, meliputi :
1) Cedera kepala
2) Infeksi virus seperti rubella
3) Gangguan degeneratif seperti rett sindrom
4) penyakit parkinson. Faktor
Penyebab disabilitas intelektual ada dua yaitu faktor eksternal dan
faktor internal. Faktor eksternal disebabkan karena faktor sebelum

10
kelahiran seperti malnutrisi saat hamil, keracunan atau konsumsi obat-
obat yang berbahaya untuk kandungan, terkena radiasi, mengidap
penyakit tertentu, infeksi pada ibu, gangguan fisiologis seperti
gangguan genetik dan kelainan hormonal pada anak dalam kandungan.
Faktor saat kelahiran seperti gangguan pada otak yaitu kekurangan
oksigen dalam otak, berat badan lahir rendah, prematur. Faktor pasca
kelahiran seperti pengaruh lingkungan dan kebudayan yang buruk bagi
anak. Kedua adalah faktor internal yang bersumber dari faktor
keturunan.

6. Patofisiologi
Disabilitas Intelektual merujuk pada keterbatasan nyata fungsi
hidup sehari-hari. Disabilitas Intelektual ini termasuk kelemahan atau
ketidakmampuan kognitif yang muncul pada masa kanak-kanak (sebelum
usia 18 tahun) yang ditandai dengan fungsi kecerdasan di bawah normal
(IQ 70 sampai 75 atau kurang) dan disertai keterbatasan-keterbatasan lain
pada sedikitnya dua area fungsi adaftif: berbicara dan berbahasa,
kemampuan/ketrampilan merawat diri, kerumahtanggaan, ketrampilan
sosial, penggunaan sarana-sarana komunitas, pengarahan diri, kesehatan
dan keamanan, akademik fungsional, bersantai dan bekerja. Penyebab
retardasi mental bisa digolongkan kedalam prenatal, perinatal dan pasca
natal. Diagnosis disabilitas intelektual ditetapkan secara dini pada masa
kanak-kanak.

7. Clinical Pathway

11
Prenatal
Disabilitas intelektual Perinatal
Pasca natal

Ketidakmampuan kognitif
(IQ <70-75)

Berbicara berbahasa ketrampilan merawat

Gangguan pertumbuhan Gangguan komunikasi


Kurang perawatan diri
Dan perkembangan

8. Komplikasi
a. Serebral palcy
b. Gangguan kejang
c. Gangguan kejiwaan
d. Gangguan konsentrasi /hiperaktif
e. Defisit komunikasi
f. Konstipasi

9. Penatalaksanaan Medis
Terapi terbaik adalah pencegahan primer, sekunder dan tersier.
a. Pencegahan primer adalah tindakan yang dilakukan untuk
menghilangkan atau menurunkan kondisi yang menyebabkan
gangguan. Tindakan tersebut termasuk pendidikan untuk
meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat umum, usaha
terus menerus dari profesional bidang kesehatan untuk menjaga dan
memperbaharui kebijakan kesehatan masyarakat, aturan untuk
memberikan pelayanan kesehatan maternal dan anak yang optimal,

12
dan eredekasi gangguan yang diketahui disertai kerusakan system
saraf pusat. Konseling keluarga dan genetic dapat membantu.
b. Tujuan pencegahan sekunder adalah untuk mempersingkat perjalanan
penyakit.
c. Sedangkan pencegahan tersier bertujuan untuk menekan kecacatan
yang terjadi. Dalam pelaksanaanya kedua jenis pencegahan ini
dilakukan bersamaan, yang meliputi pendidikan untuk anak: terapi
perilaku, kognitif dan psikodinamika; pendidikan keluarga; dan
intervensi farmakologi. Pendidikan untuk anak harus merupakan
program yang lengkap dan mencakup latihan keterampilan adaptif,
sosialn, dan kejuruan. Satu hal yang penting dalam mendidik keluarga
tentang cara meningkatkan kopetensi dan harga diri sambil
mempertahankan harapan yang realistic.
Untuk mengatasi perilaku agresif dan melukai diri sendiri dapat
digunakan naltrekson. Untuk gerakan motorik stereotopik dapat
dipakai antipsikotik seperti haloperidol dan klorpromazin. Perilaku
kemarahan eksplosif dapat diatasi dengan penghambat beta seperti
propranolol dan buspiron. Adapun untuk gangguan deficit atensi atau
hiperktivitas dapat digunakan metilpenidat.

B. Tinjauan Masalah Keperawatan Ketidakefektifan Koping


1. Definisi
Ketidakefektifan Koping adalah ketidakmampuan untuk
membentuk penilaian valid tentang stresor, ktidakadekuatan pilihan
respons yang dilakukan , dan/ atau ketidakmampuan untuk menggunakan
sumber daya yang tersedia. (Herdman,T.Heather.2012.hal;451)
Koping individu inefektif adalah kerusakan perilaku adaptif dan
kemampuan untuk memecahkan masalah pada seseorang dalam memenuhi
tuntutan-tuntutan dan peran-peran kehidupan.(Townsend,Mary C.hal;374)
Koping individu inefektif adalah keadaan dimana seorang individu
mengalami atau beresiko mengalami suatu ketidakmampuan dalam
menangani stressor internal atau lingkungan dengan adekuat karena

13
ketidakadekuatan sumber-sumber (fisik,psikologis,perilaku dan atau
kognitif) (Carpenito,Lynda Juall.:79)
2. Penyebab
a. Krisis maturasi
b. krisis situasional
c. Sistem pendukung yang tidak memadai
d. Harga diri rendah
e. Kelainan fungsi dan sistem keluarga
f. Lingkungan yang tidak terorganisir dan semrawut
g. Penganiayaan dan pengabaian anak (Ademal 2012).
3. Tanda dan Gejala
a. Mengingkari masalah
b. Harga diri rendah
c. Penolakan
d. Perasaan malu dan bersalah
e. Perasaan tidak berdaya
f. klen mengatakan bila mempunyai masalah sering dipendam dalam hati
tampak diam
g. klien jarang berkomunikasi dengan teman satu ruangan
4. Tindakan Keperawatan
Mekanisme Koping
a. Koping jangka pendek
Mekanisme koping jangka pendek yang sering dilakukan antara lain:
1) Kegiatan yang dilakukan untuk lari sementara dari krisis, misalnya
pemakaian obat-obatan, kerja keras, nonton tv terus menerus.
2) Kegiatan mengganti identitas sementara misalnya ikut kelompok
social, keagamaan, dan politik.
3) Kegiatan yang memberi dukungan sementara seperti mengikuti
suatu kompetisi atau kontes popularitas.
4) Kegiatan mencoba menghilangkan anti identitas sementara, seperti
penyalahgunaan obat-obatan ( Ade Herman, 2011: 144 )

14
b. Koping jangka panjang
Jika mekanisme koping jangka pendek tidak memberi hasil, maka
mekanisme jangka panjang dapat dilakukan, antara lain:
1) Menutup identitas, dimana klien terlalu cepat mengadopsi identitas
yang disenangi dari orang-orang yang berarti tanpa mengindahkan
hasrat, aspirasi atau potensi diri sendiri.
2) Identitas negative merupakan rintangan terhadap nilai dan harapan
masyarakat. Remaja mungkin akan menjadi individu antisocial, hal
ini disebabkan karena ia merasa tidak memiliki identitas yang
positif. ( Ade Herman, 2011: 144 )
c. Mekanisme pertahanan ego
Mekanisme pertahanan ego yang sering dilakukan antara lain
fantasi, regresi, disasosiasi, isolasi, proyeksi, mengalihkan marah
berbalik pada diri sendiri dan orang lain.dalam keadaan berat dapat
terjadi deviasi perilaku dan kegagalan penyesuaian seperti:, bunuh diri,
penggunaan zat berbahaya, dan penganiayaan.
( Ade Herman, 2011: 144 )

15
DAFTAR PUSTAKA

Alimin, Z. Dkk.2013. Pnedidikan Anak Berkebutuhan Khusus. Jurusan


Pendidikan Khusus, FIP UPI.
Carpenito, Lynda Juall.2000. Buku Saku Diangnosa Keperawatan.
Jakarta: EGC
Haris, Abdul.2006, Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus.Bandung:
Alfabeta.
Herdman, T.H.2012. Nursing Diagnosa : Definisi and Clasification 2012-
2014. Philadelphia : NANDA Internasional
Magungong, Frieda.(2009). Psikologi dan Pendidikan Anak Berkebutuhan
Khusus ( 1st ed). Depok: LPSP3 UI.
Nasir, Abdul dan Muhith, Abdul,(2011). Dasar-Dasar Keperawatan Jiwa:
Pengantar dan Teori. Jakarta : Salemba Medika

16
BAB II
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PM “NA”
DENGAN MASALAH RETARDASI MENTAL
DI BBRSBG KARTINI TEMANGGUNG

Nama : Ira Dwi Pratiwi


Tanggal pengkajian : 16 April 2018
Tempat pengkajian : BBRSBG Kartini Temanggung :
A. Identitas

1. Penerima Manfaat
a. Nama : NA
b. NIR : 1111078
c. Klasifikasi : Imbisil
d. Tempat/tanggal lahir : Kebumen, 8 Mei 1991
e. Agama : Islam
f. Pendidikan : SLTA/LB
g. Alamat : Karang Duwur RT/RW : 002/003
Petanahan Kebumen.
h. Tanggal Masuk : 22 Desember 2016

2. Penanggung Jawab
a. Nama : Ny. S
b. Umur : 68 tahun
c. Jenis kelamin : Perempuan
d. Pekerjaan : Pensiunan PNS
e. Alamat : Karang Duwur RT/RW : 002/003
Petanahan Kebumen.
f. Hubungan : Ibu Kandung

17
B. Genogram

Keterangan Simbol
Penerima Manfaat

Perempuan

Laki-laki

Meninggal laki-laki

C. Pola Fungsional Gordon


1. Pola persepsi dan manajemen kesehatan
Bila PM merasa tidak enak badan dan merasa sakit, PM melaporkan
langsung kepada Ibu Asrama.
2. Pola Nutrisi
PM makan 3x sehari makan porsi cukup, pada tanggal 17 April 2018
makan malam dihabiskan. Kebutuhan cairan PM terpenuhi. PM
memiliki pantangan makanan pedas. PM selalu makan dengan teman-
temannya. Dan setelah makan PM mencuci piringnya.
3. Pola Eliminasi
PM mengatakan sehari BAB 1x dan BAK 4-5x, tidak memerlukan
bantuan, mampu mengontrol BAB/BAK.
4. Pola Aktivitas dan Latihan
Aktivitasnya PM lancar

18
ADL 0 1 2 3 4
Mandi  5. 6. 7. 8.
Makan/minum  9. 10. 11. 12.
Toileting  13. 14. 15. 16.
Bergerak/berpindah  17. 18. 19. 20.
Turun dari bed  21. 22. 23. 24.
Berjalan  25. 26. 27. 28.

Keterangan :
0 : mandiri
1 : dibantu alat
2 : dibantu orang lain
3 : dibantu alat dan orang lain
4 : dibantu total
5. Pola Istirahat dan Tidur
Istirahat PM dalam sehari cukup. Bila setelah pulang dari kegiatan
sekolah, biasanya PM tidur siang. Pada malam hari PM tidur 7-8 jam.
6. Pola kognitif dan persepsi
PM berespon bila diajak berkomunikasi. PM mengatakan senang tinggal di
balai karena banyak temannya.
7. Pola persepsi diri dan konsep diri
PM dalam perawatan diri sudah cukup baik, PM mempunyai semangat
yang kurang dalam melakukan aktivitas . Akan tetapi jika PM disuruh, PM
bisa melakukannya walaupun dengan instruksi yang harus diulang.
8. Pola Peran Dan Hubungan
Hubungan PM dengan keluarga dan teman temannya baik.
9. Pola seksualitas
PM berjenis kelamin laki-laki, PM berusia 25 tahun.

10. Pola koping dan toleransi stress


a. Koping maladaptif

19
b. PM terkadang tiba-tiba malas-malasan apabila ada yang tidak sesuai
yang diinginkan
c. PM sering ngambek dan menyendiri jika ada yang tidak sesuai dengan
yang ia inginkan.
11. Pola nilai dan keyakinan
PM beragama islam dan sering mendapatkan pendidikan agama dikelas.
Pengetahuan PM tentang agama kurang, apabila dibimbing untuk berdoa,
PM ikut berdoa. PM tidak mengikuti sholat 5 waktu.
D. Pengumpulan Data

1. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan Umum : baik, berpakaian kurang rapi
b. Kepala : rambutnya berwarna hitam dan beruban
c. Mata : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik,
pupil isokor
d. Hidung : bersih, fungsi penciuman normal
e. Mulut : mukosa bibir lembab, terdapat gigi berlubang dan
karies gigi, kotor bagian gigi tertentu, hipersaliva
f. Telinga : pendengaran baik, simetris dengan wajah. Terdapat
serumen dan daun telinga kurang bersih
g. Leher : tidak ada pembesaran tonsil, kelenjar tyroid
h. Dada : bentuk dada kanan dan kiri simetris, tidak ada
suara tambahan
i. Abdomen : tidak ada bekas luka, perkusi tympani
j. Ekstermitas : kuku panjang dan kotor , jari-jari lengkap,
kemampuan memegang benda baik, tidak ada kelainan pada
ekstremitas atas dan bawah.
k. Kulit : pigmen kulit merata, turgor kulit baik <2 detik,
tidak ada sianosis.
E. Kondisi Penerima Manfaat
1. Aspek Fisik dan Kesehatan

20
a. Umur : 25 tahun
b. BB : 68 kg
c. TB : 155 cm
d. Keadaan anggota badan : Baik, mata kiri agak sipit
e. Fungsi pendengaran : Normal, dapat membedakan suara
keras/lembut
f. Fungsi penglihatan : Normal, fungsi penglihatan baik
(tidak buta warna)
g. Fungsi bicara : Artikulasi jelas, bicara lambat,
intonasi pelan
h. Koordinasi motorik : lambat
i. Mobilitas fisik : mampu bermobilisasi secara
mandiri
j. Tipologi fisik : Down Syndrom
k. Penyakit yang pernah diderita : ada riwayat kejang demam pada
umur 5 bulan
l. Penyakit sering diderita : pusing
m. PM memiliki pantangan makanan pedas dan tidak memiliki
ketergantungan obat.

2. Aspek Mental
a. Kemampuan baca tulis hitung
Kurang , PM baru mengenal dan menyebut angka 1 sampai 10, belum
bisa membaca, saat diminta menulis ulang kata atau kalimat bisa
melakukan dengan baik, belum bisa mengenal nilai dan fungsi uang
dan menjumlahkan. PM belum bisa menyebutkan mata uang dengan
benar.
b. Hitungan fungsional
Hitungan fungsional baru mengenal uang 1000.

21
c. Pengetahuan umum
kurang, mengetahui sebagian kecil pekerjaan yang sering di kerjakan.
Mengetahui sarana transportasi umum, pasar, tempat–tempat umum
meskipun belum dapat memanfaatkannya.
d. Pengenalan sopan santun
cukup, cenderung pendiam, bersikap sopan dengan orang lain
meskipun baru dikenal.
e. Pengetahuan keagamaan
Kurang , PM dapat sholat 5 waktu tetapi belum dapat membaca doa
dan belum tertib (PM masih perlu pendampingan)
f. Ketaatan dalam beribadah
Cukup, mau mengikuti kegiatan pengajian di lingkungan
g. Penyimpangan perilaku
PM cenderung lebih suka menyendiri. Jika pada suasana sepi, PM
sering bicara sendiri.
h. Kadar emosi : stabil
i. Hobby : menari

3. Aspek Sosial
a. Pengenalan diri
Cukup mampu mengenal keluarga segaris maupun sepupu dan dapat
menyebutkan nama panggilan, benar menyebutkan nama ayah dan
ibunya, saat diminta menyebutkan alamat dapat menyebutkan alamat
PM dengan lengkap walaupun tidak begitu jelas.
b. Pemenuhan kebutuhan sendiri
Cukup, PM dapat melakukan kegiatan ADL secara mandiri dengan
sedikit pendampingan (mencuci, setrika)
c. Pemenuhan kebutuhan umum/bersama
kurang, anak kurang dalam membantu kegiatan rumah tangga seperti,
cuci piring, atau membereskan hal-hal lain yang ada di Asrama.

22
d. Kemampuan menerima/menyampaikan pesat/perintah
Cukup sering disuruh membantu pekerjaan di rumah
e. Kemampuan penyesuaian diri dan bergaul
kurang dapat mengikuti kegiatan bersama teman-temannya
4. Aspek Vokasional
a. Kemampuan melakukan pekerjaan
Kurang , PM baru dapat melakukan pekerjaan sebatas sesuai instruksi
pada pekerjaan tertentu (menyapu)
b. Kemauan menerima instruksi
Cukup baik, namun kadang harus di ulang karena PM kurang fokus
dan sering terpengaruh pada obyek lain saat diajak mengobrol, seperti
saat ada orang lain lewat
c. Kecekatan dalam melaksanakan pekerjaan: Baik
d. Tanggung jawab terhadap Pekerjaan : Cukup
e. Wawasan terhadap pekerjaan
belum mengetahui jenis pekerjaan yang ada di lingkungannya.
f. Jenis-jenis pekerjaan yang disenangi : menyapu
g. Jenis-jenis pekerjaan yang dikuasi: belum ada
h. Jenis pelatihan yang di harapkan: Ternak ayam (kesibukan praktis)

F. Latar Belakang Masalah


PM ”NA” berasal dari keluarga yang cukup mampu, ketika PM usia 5
bulan, PM pernah mengalami kejang demam. PM mengatakan lebih suka
menyendiri. PM memiliki pantangan makanan pedas. PM masuk pertama di
BBRSBG Temanggung pada tanggal 22 Desember 2016 karena orang tuanya
menyadari ada kekurangan pada PM dan membawanya ke BBRSBG
Temanggung untuk mendapat ilmu serta ketrampilan. Selain itu kondisi PM
pasif, melakukan sesuatu dengan diinstruksi agar dapat dikerjakan dengan
baik. PM suka menyendiri dan kurang percaya diri. PM cukup dalam
pemenuhan ADL (Activity Daily Living).

23
G. PENGELOMPOKAN DATA
DATA OBJEKTIF DATA SUBJEKTIF
1. PM tampak kurang aktif 1. PM mengatakan senang tinggal di balai karena
2. PM lebih sering menyendiri banyak temannya
3. Ketika ada sesuatu yang tidak PM sukai, PM selalu ngambek 2. PM mengatakan bila tidak suka dengan kegiatan
dan tidak mau melanjutkan aktivitasnya di kelas PM mengatakan sering tidur dan tidak
4. PM sering pergi ketika marah melanjutkan aktivitasnya.

H. ANALISA DATA
Tanggal Data Fokus Problem Etiologi
16 DO : Ketidakefektifan Krisis
April 1. PM lebih sering menyendiri ketimbang bergaul dengan yang lain Koping Maturasi
2018 2. PM tampak kurang aktif dalam kegiatan
3. PM sering pergi ketika marah
15.00
WIB

DS :

24
1. PM mengatakan senang tinggal di balai karena banyak teman
2. PM mengatakan bila tidak suka dengan kegiatan di kelas, PM mengatakan
sering tidur dan tidak melanjutkan aktivitasnya

I. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Tanggal No.D Diagnosa Keperawatan
x
16 April 2018 1. Ketidakefektifan koping berhubungan dengan krisis maturasi

J. PERENCANAAN

Tanggal No. Tujuan Umum dan Kriteria Hasil Intervensi


Dx
16 April 1. Setelah dilakukan tindakan keperawatan 2 x 24 jam Peningkatan Koping (5230)
1. Gunakan pendekatan yang tenang dan
2018 masalah ketidakefektifan koping dapat teratasi, dengan
memberikan jaminan
skala target outcome dipertahanakan pada skala dan
2. Dukung aktivitas-aktivitas sosial dan
ditingkatkan pada skala
komunikasi
Koping (1302) :
3. Eksplorasi pencapaian sebelumnya
... 01 mengidentifikasi pola koping yang efektif
4. Bantu PM dalam mengidentifikasi respon
... 02 mengidentifikasi pola koping yang tdiak efektif
... 13 menyatakan perasaan akan kontrol positif dari orang lain
... 05 menyatakan penerimaan tentang situasi 5. Eksplorasi bersama PM mengenai metode

25
... 08 adaptasi perubahan hidup sebelumnya pada saat menghadapi masalah
... 12 menggunakan strategi koping yang efektif 6. Dukung verbalisasi rasa perasaan, persepsi dan
... 14 menyatakan butuh bantuan
rasa takut
Skala :
7. Dukung PM untuk mengidentifikasi kekuatan
1 = tidak pernah menujukan
2 = jarang menunjukkan dan kemampuan diri
3 = kadang-kadang menunjukkan
4 = sering menunjukkan Bantuan Kontrol Marah (4640)
5 = secara konsisten menujukkan 1. Bantu PM mrngidentifikasi sumber kemarahan
2. Identifikasi bersama PM keuntungan dari
ekspresi kemarahan dengan perilaku adaptif
3. Instruksikan penggunaan cara untuk membuat
PM lebih tenang (relaksasi tarik nafas dalam)
4. Bantu dalam mengembangkan metode yang
tepat untuk mengekspersikan kemarahanya pada
orang lain(menggunakan peryataan
mengungkapkan perasaan)
Dukung PM untuk mengimplementasikan
strategi mengontrol kemarahan dan dengan
menggunakan ekspresi kemarahan yang tepat

K. CATATAN KEPERAWATAN
Tangg No Implementasi Respon PM Ttd

26
al/Jam .D
x
16 1. 1. Melakukan pendekatan dengan PM 2. DO : PM tampak mau menerima dan merespon baik
April DS : PM mengatakan bersedia untuk cerita tentang apa
2018 yang dirasakan hari ini
13.00 2. Menanyakan perasaan PM selama tinggal di 3. DO : PM tampak tidak aktif dalam kegiatan diluar kelas
WIB Balai DS : PM mengatakan senang berada di balai karena
banyak teman
4. DS : PM mengatakan saat di rumah dulu sering
3. Menanyakan kegiatan PM pada saat di rumah. membantu orang tuanya seperti bisa memasak mencuci
piring, membersihkan rumah.
4. Membantu PM dalam mengidentifikasi respon 5. DS : PM mengatakan teman di balai dan di kelas baik
positif dari orang lain kepadanya namun kadang – kadang ada yang nakal
membuatnya marah
6. DO : saat marah PM tampak menyendiri
5. Mengeksplorasi bersama PM mengenai DS : -
metode sebelumnya pada saat menghadapi 6. DO : PM tampak antusias dan tampak malu saat
masalah membicarakan perasaannya mengenai lawan jenis
DS : PM mengatakan saat ini sedang tidak ada lawan

27
6. Mendukung verbalisasi rasa perasaan, persepsi jenis yang ia sukai
dan rasa takut 7. DO : saat di kelas PM bisa menghitung dan menulis
DS : PM mengatakan bisa menghitung dan menulis

17 1. 1. Memantau dan menanyakan perasaan PM 1. DO : PM tampak capek


April saat mengikuti kegiatan olahraga : melempar DS : PM mengatakan sudah capek dan bosan .PM ingin
2018 bola, lempar bowling dan basket. kembali ke kelas.
08.00 2. Memantau dan bermain dengan PM saat 2. DO : PM tampak mengikuti bimbingan dengan baik
WIB mengikuti bimbingan DS : -
3. Memantau PM mengikuti kegiatan di kelas 3. DO : PM tampak bermalas-malasan dan tertidur
4. Memantau PM makan siang di Asrama DS :-
dengan teman-temannya 4. DO : PM makan dengan lahap dan menghabiskan
makanannya
DS :-
5. Memantau PM tidur siang
5. DO : PM tampak tertidur pulas
6. Memberikan Pendidikan Kesehatan Cara DS : -
Mencuci Tangan yang baik dan benar 6. DO : PM memperhatikan dan mempraktikkan
DS : -

28
L. CATATAN PERKEMBANGAN
Tanggal / No.D Catatan Perkembangan Ttd
Jam x

16 April 1. S:
2018 - PM mengatakan hari ini capek dan bosan karena mengikuti kelas
15.00 WIB - PM mengatakan senang karena merasa diperhatikan
O:

29
- PM tampak menyendiri dan tidak bergaul dengan yang lain
- PM tampak tidak bersemangat saat mengikuti kelas

A: Masalah Keperawatan Ketidaefektifan Koping belum teratasi


P : lanjutkan intervensi (Peningkatan Koping (5230))
1. Bantu PM dalam mengidentifikasi respon positif dari orang lain
2. Eksplorasi bersama PM mengenai metode sebelumnya pada saat menghadapi masalah
3. Dukung verbalisasi rasa perasaan, persepsi dan rasa takut
4. Dukung PM untuk mengidentifikasi kekuatan dan kemampuan diri

17 April 1. S:
2018  PM mengatakan ikut kegiatan olahraga sebelum mengikuti kegiatan dikelas
15.00 WIB  PM mengatakan capek karena habis olahraga
 PM mengatakan senang karena seharian ditemani dan diperhatikan
 PM mengatakan kangen dengan ibunya

O:
 Saat jam olahraga, PM harus didorong lebih agar ikut dalam permainan
 Saat jam di kelas, PM terlihat antusias belajar membaca dan menulis
 PM tampak senang belajar di kelas dengan temannya

30
 PM mempraktikkan dan memperhatikan dengan baik saat diajarkan cara mencuci tangan dengan
baik dan benar

A: Masalah Ketidakefektifan Koping teratasi sebagian


P: Pertahankan kondisi PM dan lanjutkan intervensi

31
M. JADWAL KEGIATAN

No Hari/tanggal Kegiatan Pelaksanaan


1 2 3 4
1. Senin, 1. Bertemu dan berkenalan dengan
16 April 2018 PM

2. BHSP dengan PM   

3. Mempelajari file PM

2. Selasa, 1. Mengobsevasi PM diasrama



17 April 2018 2. Mencari informasi PM dari, ibu   
asrama, ponik, peksos
3. Rabu, 5. Memonitor PM selama di kelas
18 April 2018 dan aspa
6. Melakukan implementasi
peningkatan koping

7. Memonitor PM saat mengikuti   
ekstrakulikuler pramuka
8. Melakukan evaluasi dari
implementasi peningkatan
koping
4 Kamis, 9. Memonitor PM selama di
19 April 2018 kelas
10. Memonitor PM selama

bimbingan   
11. Melakukan evaluasi
impelemntasi bantuan kontrol
marah

32
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

1. Kesimpulan
Berdasarkan Observasi yang saya lakukan, dapat ditarik kesimpulan sebagai
berikut:
1. PM merupakan pribadi yang pendiam
2. PM baik dalam bersosialisasi walaupun dengan orang baru
3. PM baik dalam kelas C
4. PM senang dan terbuka dengan adanya perawat praktikan
5. PM sudah ada perubahan berkaitan dengan kopingnya
B. Saran
1. Kepada penerima manfaat
a. Lebih banyak sosialisasi dengan orang lain
b. Lebih bisa mengungkapkan apa yang diinginkan menggunakan
bahasa yang baik
c. Lebih terbuka dengan teman atau guru pembimbing
d. Jangan malas dengan kegiatan yang ada dikelas, bila ingin
meninggalkan kelas karena bosan, ijin kepada guru pembimbing
e. Jangan mudah marah apabila ada hal yang tidak terpenuhi
f. Tingkatkan kepercayaan diri
2. Pembimbing asrama
a. Lebih mendekat dan memotivasi PM
b. Sering mengajak berkomunikasi dengan apa yang sedang dirasakan
PM
c. Mengajarkan untuk mengungkapakan rasa marah dan kecewanya
dengan cara yang benar

33
3. Pembimbing kelas
a. Saat PM ada yang tidak mengikuti bimbingan di kelas sebaiknya di
cari PM sedang dimana dan melakukan kegiatan apa
b. Lebih memperhatikan PM
4. Perawat
a. Lebih memperhatikan kesehatan PM terutama personal hygine
b. Lebih kreatif dalam cara menarik perhatian para PM untuk merawat
kesehatannya agar PM termotivasi untuk menjaga kesehatan

34