Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH GEOGRAFI REGIONAL PACIFIC REALM

Untuk memenuhi tugas Geografi Regional


(ABKA535)

Dosen Pengampu :

Aswin Saputra, S.Pd., M.Sc.

Faisal Arif Setiawan, M. Pd.

Disusun oleh :

1. GARIN AJI NUGROHO (1810115310011)


2. EXSAN NOOR EFENDY (1810115310018)
3. KHAIRIL ANWAR (1810115210001)
4. FREDDY ALKY PRATAMA (1810115110016)
5. AULIA NURIDA (1810115220021)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI

JURUSAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT

BANJARMASIN

2019
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji syukur kepada Allah SWT Tuhan Semesta Alam yang telah
melimpahkan rahmat, taufiq dan hidayahnya sehingga dapat menyelesaikan makalah ini tepat
waktu dan dengan sebaik-baiknya.

Upaya pemenuhan makalah ini diharapkan mampu meningkatkan efektifitas pelaksanaan


kegiatan perkuliahan. Semoga dengan adanya makalah ini semakin membuka pintu pengetahuan
dan menambah wawasan dan mengembangkan wawasan dan kemampuan dari apa yang dibahas
dalam laporan ini. Oleh karena itu penyusun mengucapkan banyak terima kasih atas segala
kontribusinya dalam membantu penyusunan makalah ini.

Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan
dan kekhilafan. Untuk itu penulis mengharapkan kritik, saran dan masukkan yang sifatnya
membangun untuk penyempurnaa makalah ini.

Dan akhir kata Penyusun berharap semoga makalah ini berguna dan manfaatnya bagi
para pembaca dan diterima sebagai ide dan gagasan yang bisa menambah kekayaan intelektual.

Banjarmasin, 09 Agustus 2019

Kelompok 12

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................................. i


DAFTAR ISI .........................................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................. iv
BAB I .................................................................................................................................................1
PENDAHULUAN..................................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ..........................................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................................1
1. Apa dan bagaimana wilayah pasifik ? ..........................................................................................1
1.3 Tujuan ......................................................................................................................................1
1.4 Waktu dan Tempat ...................................................................................................................1
BAB II ................................................................................................................................................2
PEMBAHASAN ...................................................................................................................................2
3.1 Wilayah Pasifik .........................................................................................................................2
3.2 Melanesia.................................................................................................................................4
3.2.2 Pulau Solomon ...................................................................................................................5
3.2.3 Vanuatu .............................................................................................................................6
3.2.4 Kaledonia Baru ...................................................................................................................6
3.2.5 Fiji .....................................................................................................................................6
3.3 Mikronesia ...............................................................................................................................7
3.3.1 Guam .................................................................................................................................8
3.3.2 Kepulauan Mariana Utara...................................................................................................8
3.3.3 Nauru ................................................................................................................................8
3.3.4 Palau .................................................................................................................................8
3.3.5 Pulau Marshall ...................................................................................................................9
3.4 Polynesia ..................................................................................................................................9
3.4.1 Hawaii ............................................................................................................................. 11
3.4.2 Kiribati ............................................................................................................................. 12
3.4.3 Samoa.............................................................................................................................. 13
3.4.4 Tonga............................................................................................................................... 14

ii
3.4.5 Tuvalu.............................................................................................................................. 14
3.4.6 Polinesia Perancis............................................................................................................. 14
3.4.7 Kepulauan Pitcairn, Pulau Paskah, dan Kepulauan Cook .................................................... 16
3.5.1 Isu Papua Barat Merdeka ......................................................................................................... 17
Indonesia Marah Isu Papua Barat Merdeka Diangkat di Forum Pasifik ............................................... 17
Memperkuat Peran ASEAN di Negara Kepulauan Pasifik....................................................... 19
BAB III ............................................................................................................................................. 23
PENUTUP ......................................................................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................ 24

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Pacific Realm ........................................................................................................................... 3


Gambar 3. 2 Melanesia ................................................................................................................................. 4
Gambar 3. 3 Micronesia ................................................................................................................................ 7
Gambar 3. 4 Polynesia ................................................................................................................................ 11

iv
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Wilayah Pasifik adalah rumah bagi banyak pulau dan kelompok pulau. Pulau terbesar
adalah New Guinea, yang merupakan rumah bagi sebagian besar populasi dunia. Banyak pulau
Pasifik telah menjadi negara merdeka, sementara yang lain tetap di bawah naungan pengontrol
kolonial mereka. Teater Pasifik Perang Dunia II adalah medan pertempuran antara pasukan
Jepang dan Amerika dan memiliki dampak besar pada kondisi banyak pulau saat ini. Amerika
Serikat telah menjadi pemain utama dalam dominasi dan kontrol pasca-Perang Dunia II dari
berbagai kelompok pulau. Kepulauan Hawaii menjadi negara bagian AS kelima puluh pada
tahun 1959.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa dan bagaimana wilayah pasifik ?
2. Apa dan Bagaimana wilayah Melanesia, Micronesia dan Polynesia ?

3. Apa isu panas yang terjadi di pacific realm ?

1.3 Tujuan
Tujuan dari makalah praktikum geografi regional pacific realm adalah untuk
memenuhi tugas mata kuliah geografi regional, selain itu makalah ini untuk membantu
untuk lebih memahami bagaimana dunia pasifik secara lebih luas menyangkut kehidupan
dinegara tersebut.

1.4 Waktu dan Tempat

Waktu: 06 September 2019


Tempat: Jl, Pematang Panjang km. 3700 komp. Pematang Indah, Jalur 2 No. 4

1
BAB II

PEMBAHASAN
3.1 Wilayah Pasifik
Wilayah Pasifik adalah rumah bagi banyak pulau dan kelompok pulau. Pulau terbesar
adalah New Guinea, yang merupakan rumah bagi sebagian besar populasi dunia. Banyak pulau
Pasifik telah menjadi negara merdeka, sementara yang lain tetap di bawah naungan pengontrol
kolonial mereka. Teater Pasifik Perang Dunia II adalah medan pertempuran antara pasukan
Jepang dan Amerika dan memiliki dampak besar pada kondisi banyak pulau saat ini. Amerika
Serikat telah menjadi pemain utama dalam dominasi dan kontrol pasca-Perang Dunia II dari
berbagai kelompok pulau. Kepulauan Hawaii menjadi negara bagian AS kelima puluh pada
tahun 1959.

Banyak pulau dapat dibagi menjadi tiga kelompok utama berdasarkan geografi fisik,
penduduk lokal, dan lokasi: Melanesia, Mikronesia, dan Polinesia. Warisan budaya asli masih
kuat di Pasifik Selatan, tetapi budaya Barat telah membuat terobosan yang mendalam ke dalam
kehidupan manusia. Proses globalisasi sangat bergantung pada kondisi ekonomi yang
memengaruhi dinamika budaya Pasifik. Pulau-pulau atau kelompok-kelompok pulau yang tetap
berada di bawah yurisdiksi politik luar adalah yang paling dipengaruhi oleh kekuatan budaya
Eropa atau Amerika. Tren Barat dalam makanan cepat saji, musik pop, gaya pakaian, dan
kebiasaan sosial sering mendominasi televisi, radio, dan bioskop. Kekuatan budaya Barat yang
invasif mengalihkan fokus dari budaya tradisional asli dan warisan orang-orang yang mendiami
pulau-pulau terpencil ini selama berabad-abad.

Secara tradisional, pulau-pulau itu mandiri secara ekonomi. Memancing dan bercocok
tanam adalah kegiatan ekonomi utama, dan pulau-pulau terdekat sering membangun
perdagangan dan pertukaran sumber daya alam. Penangkapan ikan telah menjadi salah satu cara
paling umum untuk mendukung perekonomian. Ada perubahan dalam batas-batas nasional untuk
melindungi hak penangkapan ikan lepas pantai di sekitar setiap entitas yang berdaulat. Banyak
perairan telah ditangkap secara berlebihan, akibatnya mengurangi kemampuan pulau-pulau itu
untuk menyediakan makanan bagi rakyatnya atau untuk mendapatkan kekayaan nasional.
Peningkatan populasi dan pengenalan teknologi modern telah membawa ketergantungan pada
bidang inti dunia untuk dukungan ekonomi(Firth, 2000).

2
Gambar 3. 1 Pacific Realm
Pasifik adalah wilayah pinggiran yang ekstrem dengan sedikit yang bisa ditawarkan ke
area inti untuk eksploitasi ekonomi. Dalam beberapa dekade terakhir, beberapa kekayaan
nasional telah diperoleh dari penambangan zat-zat seperti fosfat di beberapa pulau. Sumber daya
utama yang tersedia adalah iklim yang menyenangkan, pantai yang indah, dan medan pulau
tropis, yang semuanya dapat menarik bagi wisatawan dan orang-orang dari tempat lain.
Pariwisata adalah sektor yang berkembang dari industri jasa dan sarana utama untuk
mendapatkan kekayaan bagi berbagai kelompok pulau(Spalding, M., Fox, H., R. Allen, G.,
Davidson, N., Ferdaña, Z., Finlayson, M., … Robertson, 2007). Untuk menarik pariwisata,
pulau-pulau harus berinvestasi dalam infrastruktur yang diperlukan, seperti bandara, hotel, dan
layanan pendukung. Jarak yang jauh antara pulau-pulau dan lokasi-lokasi terpencil membuat
transportasi wisata menjadi mahal. Tidak setiap pulau memiliki dana untuk mendukung
pengeluaran ini untuk menarik wisatawan ke lokasi mereka. Berikut wilayah pasifik terbagi
menjadi 3 yaitu:

3
3.2 Melanesia

Gambar 3. 2 Melanesia
3.2.1 Papua Nugini
Papua Nugini adalah negara terbesar di wilayah Pasifik dan karenanya terbesar di
Melanesia. Beragam di medan fisik dan geografi manusia. Pegunungan tinggi interior mencapai
14.793 kaki. Salju diketahui turun di ketinggian yang lebih tinggi walaupun mereka berada di
dekat khatulistiwa. Banyak kelompok lokal mendiami pulau itu, dan lebih dari tujuh ratus bahasa
terpisah digunakan, lebih banyak daripada di negara lain mana pun di dunia. Tradisi adat
menciptakan kekuatan sentripetal yang kuat. Banyak pulau Melanesia baru-baru ini terlepas dari
pengontrol Eropa mereka; Papua Nugini menerima kemerdekaan pada tahun 1975 dan berupaya
menyesuaikan diri dengan komunitas global.

Papua Nugini adalah negara yang beragam yang masih memiliki banyak misteri untuk
diungkapkan dalam interiornya yang sedikit dieksplorasi. Area fisik negara yang luas
memberikan peluang lebih besar untuk eksploitasi sumber daya alam demi keuntungan ekonomi.
Bagian dalam pulau ini memiliki area yang luas yang belum dieksploitasi oleh proyek
pembangunan berskala besar. Dalam beberapa dekade terakhir, minyak ditemukan dan

4
merupakan barang ekspor terbesarnya. Emas, tembaga, perak, dan mineral lainnya sedang
diekstraksi dalam operasi penambangan yang luas, seringkali oleh perusahaan multinasional luar.
Pertanian subsisten adalah kegiatan ekonomi utama sebagian besar orang. Kopi dan kakao adalah
contoh ekspor pertanian.

Sejumlah pulau di lepas pantai timur Papua Nugini — termasuk Bougainville —


memiliki cadangan mineral yang berharga. Bougainville dan pulau-pulau di bawah yurisdiksinya
secara fisik merupakan bagian dari kepulauan Kepulauan Solomon tetapi secara politis
merupakan wilayah otonom Papua Nugini. Ventilasi vulkanik jauh di bawah laut terus membawa
magma dan mineral panas ke permukaan dasar laut, menciptakan sumber daya berharga yang
dapat dieksploitasi. Papua Nugini telah mengklaim pulau-pulau ini dan sumber daya bawah laut
dalam batas laut mereka. Gerakan pemberontak telah mendorong kemerdekaan Daerah Otonomi
Bougainville tetapi tidak berhasil. Pulau-pulau tetap di bawah pemerintahan Papua Nugini.

3.2.2 Pulau Solomon


Di sebelah timur pulau Guinea adalah Kepulauan Solomon, sekelompok lebih dari seribu
pulau. Sekitar delapan puluh dari mereka memiliki sebagian besar populasi lebih dari setengah
juta. Pulau Guadalcanal adalah tempat beberapa pertempuran sengit dalam Perang Dunia II
antara Jepang dan Amerika Serikat. Honiara, ibu kota, ada di Guadalcanal. Kepulauan Solomon
adalah koloni Inggris Raya tetapi memperoleh kemerdekaan pada tahun 1978. Kolonialisme,
Perang Dunia II, dan konflik etnis di pulau-pulau itu menciptakan kekuatan budaya sentrifugal,
perpecahan, dan ketegangan politik yang serius selama beberapa dekade terakhir. Pada tahun
2003, pasukan militer dan polisi dari pulau lain dan Australia melakukan intervensi untuk
memulihkan ketertiban setelah ketegangan etnis meletus menjadi kerusuhan sipil. Menggeser
lempeng tektonik adalah sumber masalah lingkungan. Aktifitas seismik aktif telah menciptakan
kondisi gempa bumi dan tsunami yang telah membawa kehancuran di wilayah tersebut. Gempa
bumi berkekuatan 8,1 melanda Kepulauan Solomon pada 2007, membawa gelombang tinggi dan
banyak gempa susulan. Tsunami menewaskan sedikitnya lima puluh dua orang, dan sebanyak
seribu rumah hancur. Kepulauan ini berisi beberapa gunung berapi aktif dan tidak aktif. Hutan
hujan tropis meliputi sejumlah pulau dan merupakan rumah bagi anggrek langka dan organisme
lainnya. Ada kekhawatiran bahwa sumber daya ini mungkin dirugikan oleh deforestasi dan
eksploitasi sumber daya untuk keuntungan ekonomi.

5
3.2.3 Vanuatu
Pulau-pulau terpencil ini memiliki iklim sedang dan pengaturan pantai yang indah.
Banyak yang terlalu romantis dengan karya-karya fiksi. Pulau-pulau ini terisolasi dan dapat
kekurangan sumber daya; hidup bisa lebih sulit daripada yang sering digambarkan. Negara
Vanuatu dihuni oleh sejumlah besar kelompok Pasifik Selatan; sebagai hasilnya, banyak bahasa
digunakan dalam populasi yang relatif kecil. Prancis dan Inggris sama-sama menjajah pulau
kepulauan itu. Itu disebut Hebrides Baru sebelum kemerdekaan pada tahun 1980, ketika
namanya diubah menjadi Vanuatu. Pulau-pulau vulkanik kecil ini memiliki gunung berapi aktif
dan telah mengalami gempa bumi dalam beberapa tahun terakhir. Salah satu cara Vanuatu untuk
berbisnis adalah membangun layanan perbankan dan keuangan luar negeri, mirip dengan yang
ditemukan di Karibia. Banyak perusahaan pelayaran mendaftarkan kapal mereka di sana karena
keuntungan dari pajak yang lebih rendah dan undang-undang tenaga kerja yang fleksibel.

3.2.4 Kaledonia Baru


Kaledonia Baru masih merupakan koloni Perancis dan pernah menjadi koloni penjara
Prancis. Di bawah perjanjian saat ini, kedaulatan perlahan-lahan diserahkan kepada pemerintah
pulau setempat. Evaluasi ulang berkala pemerintah daerah akan dilakukan untuk melihat apakah
kemerdekaan dapat diberikan.

Kaledonia Baru secara historis mengandalkan pertanian subsisten dan perikanan sebagai
mata pencahariannya. Sekitar 25 persen dari sumber daya nikel dunia yang dikenal berlokasi di
sini. Sumber daya nikel secara substansial akan mempengaruhi ekonomi, mendatangkan
investasi asing, dan meningkatkan standar hidup.

3.2.5 Fiji
Fiji terletak di sektor timur Melanesia dan memiliki hampir satu juta orang. Negara ini
mencakup lebih dari seratus pulau yang dapat dihuni, tetapi dua adalah rumah bagi sebagian
besar penduduk. Kolonialisme sangat memengaruhi susunan etnis penduduk. Selama
pemerintahan kolonial Inggris, ribuan pekerja dari Asia Selatan dibawa oleh Inggris untuk
bekerja di perkebunan gula. Setelah satu abad pemerintahan Inggris, Fiji merdeka pada tahun
1970. Orang-orang keturunan Asia Selatan tetap berada di Fiji dan sekarang menjadi lebih dari
sepertiga populasi. Konflik etnis meletus di panggung politik antara mayoritas Melanesia dan

6
minoritas Asia Selatan. Kudeta politik dan pemerintah koalisi telah berusaha untuk mencari
solusi politik dengan keberhasilan yang terbatas. Fiji cukup berkembang dengan baik dan
memiliki industri pariwisata substansial yang menambah kegiatan pertanian dan pertambangan
lainnya.

3.3 Mikronesia

Utara Kepulauan Solomon dan Papua Nugini adalah wilayah besar Mikronesia. Bagian "mikro"
dari nama itu merujuk pada fakta bahwa pulau-pulau itu berukuran kecil — seringkali hanya
sekitar satu mil persegi di area fisik. Wilayah ini memiliki lebih dari dua ribu pulau. Sebagian
besar pulau-pulau terdiri dari karang dan tidak memanjang di atas permukaan laut. Pulau-pulau
rendah ini mendominasi pulau-pulau tinggi. Pulau-pulau tinggi biasanya berasal dari gunung
berapi dan mencapai ketinggian ribuan kaki.

Gambar 3. 3 Micronesia

7
Mayoritas pulau di Mikronesia adalah pulau-pulau rendah yang terdiri dari karang.

3.3.1 Guam

Pulau terbesar di Mikronesia adalah Guam. Luasnya hanya 210 mil persegi dan mencapai
ketinggian 1.335 kaki di titik tertinggi. Terumbu karang mengelilingi pusat vulkanik Guam.
Guam bukan negara merdeka tetapi milik AS. Pulau itu merupakan lokasi yang strategis selama
Perang Dunia II, dan Amerika Serikat memiliki instalasi militer utama yang terletak di pulau itu.

3.3.2 Kepulauan Mariana Utara

Kepulauan Mariana Utara berada di sebelah Guam dan merupakan milik AS saat ini, bersama
dengan Pulau Wake di timur laut. AS mengelola Wilayah Perserikatan Bangsa-Bangsa di Negara
Federasi Mikronesia. Diimplementasikan pada tahun 1986 dan diperbarui lagi pada tahun 2004,
pulau-pulau tersebut masuk ke dalam Compact of Free Association dengan Amerika Serikat dan
menetapkan status independen.

3.3.3 Nauru

Negara pulau Nauru yang independen hanya sekitar delapan mil persegi di area fisik,
tetapi deposit fosfatnya yang besar menciptakan kekayaan luar biasa bagi populasi kecilnya.
Namun, setelah fosfat ditambang, hanya ada sedikit cara untuk mendapatkan kekayaan di pulau
sekecil itu dengan bentang alam yang hancur. Banyak orang di Nauru mencoba untuk
menghidupi investasi dari kekayaan pertambangan mereka atau telah pindah untuk mencari
penghidupan di tempat lain.

3.3.4 Palau

Palau, yang terletak di Mikronesia barat, memiliki populasi sekitar dua puluh ribu orang
dan luas sekitar 177 mil persegi. Penduduk awalnya termasuk orang-orang dari Asia dan dari
wilayah Pasifik. Penjelajah Inggris tiba lebih awal di pulau itu, tetapi Spanyol mendominasi itu
selama era kolonial. Setelah kalah dalam Perang Spanyol-Amerika, Spanyol menjual pulau itu ke
Jerman, yang menerapkan operasi penambangan di pulau itu. Setelah kekalahannya dalam
Perang Dunia I, Jerman kehilangan pulau itu ke Jepang. Jepang menggunakannya sebagai pos
terdepan strategis tetapi dikalahkan dalam Perang Dunia II dan harus menyerahkan semua milik
eksternalnya. Setelah 1945, Palau dipegang oleh Amerika Serikat dan PBB. Pada tahun 1994,
pulau itu memilih untuk merdeka dan mempertahankan perjanjian asosiasi bebas dengan

8
Amerika Serikat. Amerika Serikat telah mengadakan instalasi militer strategis di Palau dan
pulau-pulau lain di Mikronesia. Dinamika ekonomi dan geopolitik Palau sangat mencerminkan
aktivitas AS di kawasan ini.

3.3.5 Pulau Marshall

Kepulauan Marshall, di sisi timur Mikronesia, mengalami kehancuran serius akibat


konflik antara Jepang dan Amerika Serikat selama Perang Dunia II. Kepulauan Marshall menjadi
tempat uji coba senjata nuklir AS. Bom atom diuji di berbagai atol, membuatnya tidak layak
huni. Atol adalah pulau karang yang mengelilingi laguna. Dari tahun 1946 hingga 1958, Amerika
Serikat melakukan enam puluh tujuh uji coba atmosfer di Kepulauan Marshall. Yang terbesar
dikenal sebagai tes Bravo, yang meliputi peledakan alat nuklir di atas Bikini Atoll yang seribu
kali lebih kuat daripada bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima selama Perang Dunia II. Ada
kekhawatiran tentang kejatuhan radioaktif yang mungkin masih mempengaruhi orang-orang
yang menghuni atol terdekat. Kepulauan Marshall diberikan kemerdekaan pada tahun 1986
dengan perjanjian dengan Amerika Serikat untuk memberikan bantuan dan perlindungan dengan
imbalan penggunaan pangkalan militer AS di pulau-pulau tersebut.

1. Indonesia (Indonesia Timur: Nusa Tenggara Timur, Maluku, dan Papua)

2. Papua Nugini

3. Kepulauan Solomon

4. Vanuatu

5. Kaledonia Baru

6. Timor Leste

7. Samoa

3.4 Polynesia
Wilayah terbesar Pasifik adalah Polinesia, sebuah negeri dari banyak kelompok pulau
dengan jarak yang jauh di antara mereka. Kata dasar poli berarti “banyak.” Banyak kelompok
pulau berkumpul bersama di bawah pengaturan politik yang terpisah. Wilayah ini mencakup
Kepulauan Hawaii di utara dan Kepulauan Pitcairn dan Pulau Paskah di timur. Selandia Baru

9
sekarang dipelajari sebagai bagian dari dunia Austral, tetapi suku Maori yang tinggal di sana
berasal dari Polinesia. Polinesia memiliki campuran jenis pulau mulai dari pegunungan Hawaii
yang tinggi, yang lebih dari 13.800 kaki, hingga atol karang rendah yang hanya beberapa meter
di atas permukaan laut. Pulau-pulau yang memiliki ketinggian yang cukup untuk mengembun
uap air dari awan menerima curah hujan yang memadai, tetapi banyak pulau dengan ketinggian
rendah memiliki kekurangan air tawar, membuat tempat tinggal atau pembangunan manusia
sulit.
Budaya Polinesia berasal dari sumber daya pulau. Memancing, bercocok tanam, dan
memahami lautan menciptakan cara hidup yang memberi Polynesia identitasnya. Polinesia
menciptakan peta inovatif yang menyediakan sarana berlayar melintasi hamparan laut lepas yang
luas untuk terhubung dengan pulau-pulau yang jauh. Gaya hidup mereka berkisar pada sumber
daya alam dan penggunaan materi alami secara kreatif. Seni, musik, dan bahasa Polinesia
mencerminkan keragaman tren budaya yang berasal dari warisan bersama. Iklim yang hangat
dan pulau-pulau yang indah kontras dengan badai yang merusak dan kurangnya air atau sumber
daya, yang dapat membuat hidup menjadi sulit.

10
Gambar 3. 4 Polynesia
Wilayah Polinesia memiliki kelompok pulau yang merupakan pulau-pulau tinggi dengan
interior pegunungan.

3.4.1 Hawaii

Pada awal abad kedua puluh satu, Polinesia hanya memiliki empat kelompok pulau
independen: Kiribati, Samoa, Tonga, dan Tuvalu. Sisa dari banyak pulau dan kelompok pulau di
Polinesia diklaim oleh atau di bawah kendali atau yurisdiksi negara lain: terutama Amerika
Serikat, Prancis, Inggris, atau Selandia Baru. Hawaii adalah kerajaan yang berdaulat dan
merdeka dari tahun 1810 hingga 1893, ketika monarki digulingkan dan pulau-pulau itu menjadi

11
republik yang dianeksasi sebagai wilayah AS. Hawaii menjadi negara bagian AS kelima puluh
pada tahun 1959. Pola pengembangan Hawaii modern, berdasarkan pariwisata dari benua
Amerika Serikat dan pangkalan militer AS di Pearl Harbor. Menurut Sensus AS, Hawaii
memiliki populasi 1,3 juta pada 2010. Lebih dari sepertiga penduduknya adalah keturunan Asia,
dan setidaknya 10 persen adalah penduduk asli Hawaii atau Kepulauan Pasifik. Amerika Serikat
memiliki sejumlah kepemilikan tambahan di Polinesia yang mencakup berbagai pulau kecil, atol,
atau terumbu yang tidak berpenghuni.

Kepulauan Hawaii mencakup lebih banyak pulau daripada beberapa yang biasanya
tercantum dalam brosur wisata. Sekitar 137 pulau dan atol berada di rantai Hawaii, yang
membentang sekitar 1.500 mil. Hawaii adalah salah satu kelompok pulau paling terpencil di
Pasifik. Pulau-pulau kepulauan Hawaii adalah produk dari aktivitas gunung berapi dari sumber
magma bawah laut yang disebut hotspot, yang tetap diam karena lempeng tektonik di atasnya
terus bergeser menciptakan gunung berapi baru. Mt. Kilauea, gunung berapi aktif di Hawaii,
pulau terbesar di rantai Hawaii, dianggap oleh ahli geologi sebagai salah satu gunung berapi
paling aktif di dunia. Gunung berapi aktif Mauna Loa dan dua gunung berapi aktif, Mauna Kea
dan Hualālai, berada di pulau yang sama. Mauna Kea adalah gunung tertinggi Hawaii di
ketinggian 13.796 kaki di atas permukaan laut, yang lebih tinggi dari Mt. Everest jika diukur dari
pangkalannya di dasar laut.

Hawaii, seperti kebanyakan pulau di wilayah Pasifik, memiliki iklim tipe A tropis, tetapi
salju dapat ditemukan di puncak gunung tertinggi selama musim dingin. Pulau Kauai menerima
lebih dari 460 inci hujan per tahun dan merupakan salah satu tempat terbasah di Bumi. Efek
bayangan hujan yang diciptakan oleh Mt. Wai'ale'ale adalah alasan tingginya curah hujan. Semua
hujan jatuh di sisi angin gunung, menciptakan bayangan hujan di sisi bawah angin gunung, yang
merupakan semidesert.

3.4.2 Kiribati

Kiribati mencakup tiga set pulau yang terletak di Mikronesia dan Polinesia. Komponen
utama Kiribati adalah rantai Pulau Gilbert di Mikronesia, tempat ibu kota dan sebagian besar
penduduknya berada. Dua rantai pulau kecil lainnya adalah Kepulauan Phoenix dan Kepulauan
Line di Polinesia. Kedua rantai pulau itu adalah milik AS sebelum dianeksasi dengan Kepulauan

12
Gilbert untuk menjadi Kiribati. Kepulauan Line digunakan untuk menguji bom hidrogen Inggris
mulai tahun 1957. Tiga uji coba nuklir atmosfer dilakukan oleh Inggris di Pulau Malden, dan
enam dilakukan di Pulau Natal. Ada kekhawatiran tentang bagaimana orang yang terkena radiasi
hadir selama tes dan sesudahnya. Kepulauan Phoenix memiliki sedikit penduduk. Pada 2008,
Kiribati mendeklarasikan seluruh kelompok pulau itu sebagai kawasan lingkungan yang
dilindungi, yang menjadikannya habitat laut terlindung terbesar di dunia. Kiribati adalah satu-
satunya negara dengan daratan di keempat belahan bumi: utara dan selatan khatulistiwa dan di
kedua sisi meridian 180 °.

3.4.3 Samoa

Setelah era kolonial, Samoa dibagi menjadi Samoa Barat dan Samoa Timur. Amerika
Serikat menguasai pulau-pulau timur, yang disebut sebagai Samoa Amerika. Sebelum Perang
Dunia I, Jerman menguasai pulau-pulau barat yang lebih besar dan lebih luas hanya untuk
kehilangan mereka ke Selandia Baru setelah perang. Samoa Barat berada di bawah pemerintah
Selandia Baru hingga tahun 1962, ketika negara itu memperoleh kemerdekaan. Nama itu secara
resmi diubah dari Samoa Barat ke Samoa pada tahun 1997.

Kepulauan Samoa adalah gunung berapi, dan gunung berapi paling aktif terakhir meletus
pada tahun 1906. Di Samoa, tiga perempat dari hampir dua ratus ribu orang hidup di yang lebih
besar dari dua pulau utama. Kolonialisme telah berdampak besar pada budaya, terutama dalam
hal agama. Kekristenan meluas setelah diperkenalkan dan sekarang menjadi agama sekitar 99
persen dari populasi. Musik dan tren masyarakat Amerika juga memberi pengaruh besar di
kepulauan itu karena migrasi antara Hawaii dan daratan AS. Banyak orang Samoa telah pindah
ke Amerika Serikat dan membangun komunitas. Tradisi budaya telah dilestarikan dan sering
diintegrasikan ke dalam masyarakat modern. Samoa memiliki beberapa sejarah dan tradisi tertua
di Polinesia. Selama bertahun-tahun, Amerika Serikat telah mengadakan stasiun angkatan laut
yang luas di teluk Pago Pago di Samoa Amerika. Selama Perang Dunia II, ada lebih banyak
personel militer AS di pulau-pulau daripada Samoa. Samoa Amerika menjadi pos militer utama
bagi Amerika Serikat. Samoa Amerika tetap menjadi milik AS; namun, orang Samoa bukan
warga negara AS kecuali salah satu dari orang tua mereka adalah warga negara AS.

13
3.4.4 Tonga

Samoa Selatan adalah negara kepulauan yang merupakan rumah bagi Kerajaan Tonga.
Hanya sekitar 36 dari 169 pulau yang dihuni oleh total populasi sekitar seratus dua puluh ribu
orang. Tonga diperintah oleh monarki yang tidak pernah kehilangan kekuasaan pemerintahannya
sepanjang era kolonial. Tonga adalah satu-satunya monarki di Pasifik. Dua metode utama untuk
mendapatkan kekayaan adalah dengan pengiriman uang dari warga yang bekerja di luar negeri
dan pariwisata.

3.4.5 Tuvalu

Negara pulau Tuvalu terdiri dari empat pulau karang dan lima atol dengan luas daratan
sekitar sepuluh mil persegi. Pada 2008, ia memiliki populasi sekitar dua belas ribu orang.
Statistik ini menunjukkan bahwa Tuvalu adalah salah satu dari empat negara terkecil di dunia.
Nauru hanya berjarak sekitar delapan mil persegi. Hanya Vatikan dan Monako yang lebih kecil.
Tingginya ketinggian pulau-pulau Tuvalu membuatnya rentan terhadap kerusakan akibat naiknya
permukaan laut. Titik tertinggi hanya setinggi lima belas kaki. Setiap kenaikan permukaan laut
sebagai akibat dari perubahan iklim dapat mengancam keberadaan negara ini.

3.4.6 Polinesia Perancis

Pasifik Selatan adalah rumah bagi banyak pulau dan kelompok pulau yang bukan negara
merdeka. Kelompok terbesar dan paling signifikan di wilayah selatan adalah Polinesia Prancis.
Prancis menjajah sejumlah besar pulau di Pasifik Selatan dan terus menahannya dalam kendali
atau kepemilikannya sebagai departemen atau koloni eksternal. Di Polinesia barat, Prancis
mempertahankan kontrol atas pulau Wallis dan Futuna. Polinesia Prancis terdiri dari empat
kelompok pulau utama: Kepulauan Society, Kepulauan Austral, Kepulauan Tuamotu, dan
Marquesas. Ada sekitar 130 pulau di Polinesia Prancis, dan banyak yang terlalu kecil atau
kekurangan sumber daya untuk dihuni.

Tahiti, yang terletak di Kepulauan Society, adalah pusat pusat Polinesia Prancis. Papeete
adalah ibu kota dan kota utama dengan populasi hampir tiga puluh ribu. Tahiti adalah tujuan

14
wisata utama dengan iklim ringan yang tetap pada suhu 75 ° F hingga 85 ° F sepanjang tahun
dan menerima curah hujan yang memadai untuk menjaga hutan tropis. Sebagian besar orang
tinggal di sepanjang wilayah pesisir; interiornya hampir tidak berpenghuni. Kepulauan Society
termasuk pulau Bora Bora, yang dianggap oleh banyak orang sebagai surga tropis dan salah satu
tujuan wisata paling eksotis di dunia.

Kepulauan Marquesas vulkanik di timur laut adalah pulau paling terpencil kedua di dunia
setelah Kepulauan Hawaii. Pola cuaca di Pasifik tidak membawa banyak curah hujan ke
Marquesas, kenyataan yang membatasi ekspansi manusia di kepulauan itu. Ketinggian yang
lebih tinggi di pegunungan - yang tertinggi adalah 4.035 kaki - menarik beberapa presipitasi dari
efek bayangan hujan, sehingga menimbulkan hutan hujan yang rimbun di bagian-bagian pulau.
Dengan kurang dari sepuluh ribu orang, Marquesas tidak memiliki populasi besar untuk
mendukung dan mengandalkan dukungan finansial dari luar untuk menopang mereka. Pelukis
Prancis Paul Gauguin dimakamkan di sana, dan pulau-pulau itu dikenang sebagai rumahnya
selama tahun-tahun terakhir hidupnya.

Kepulauan Austral adalah kelompok pulau paling selatan di Polinesia Prancis dan hanya
dihuni sekitar 6.500 orang. Polinesia Prancis juga mencakup Kepulauan Tuamotu, antara
Kepulauan Society dan Marquesas, yang terdiri dari sekitar 75 atol dan sejumlah besar terumbu
karang yang membentang sekitar sembilan ratus mil. Pulau-pulau memiliki populasi kurang dari
dua puluh ribu orang, dan kegiatan ekonomi utama adalah budidaya mutiara hitam dan kelapa.

Pemerintah Perancis menggunakan pulau-pulau di Kepulauan Tuamotu sebagai tempat


uji coba senjata nuklir. Dari tahun 1966 hingga 1974, Prancis menguji 41 perangkat atom di atas
tanah di atmosfer, dan dari 1974 hingga 1996, mereka menguji 137 perangkat atom di bawah
tanah. Kekhawatiran radiasi sama di sini seperti di Kepulauan Marshall, di mana Amerika
Serikat menguji senjata atom. Pengujian ilmiah yang dipantau oleh Organisasi Kesehatan Dunia
telah menentukan bahwa manusia yang tinggal paling dekat dengan atol saat ini tidak dalam
bahaya bahan radioaktif baik di lingkungan atau dalam pasokan makanan mereka. Efek jangka
panjang dari tes bawah tanah terus dipantau.

15
3.4.7 Kepulauan Pitcairn, Pulau Paskah, dan Kepulauan Cook

Di sebelah timur Polinesia Prancis ada empat Kepulauan Pitcairn, yang dikendalikan oleh
Britania Raya. Pulau utama, Pitcairn, adalah satu-satunya pulau yang berpenghuni dalam rantai
ini dan merupakan salah satu pulau yang paling tidak berpenghuni di dunia; total populasi kurang
dari lima puluh orang. Pemberontak dari HMS Bounty melarikan diri ke Pitcairn pada tahun
1790 setelah membawa berbagai orang Tahiti bersama mereka.

Lebih jauh ke timur daripada Pitcairn, di tepi Polinesia, adalah Pulau Paskah. Sekarang di bawah
pemerintahan Chili, Pulau Paskah secara historis dihuni oleh orang Polinesia yang membangun
kepala batu besar yang tetap agak menjadi misteri. Di pusat Polinesia ada lima belas Kepulauan
Cook kecil, yang dikendalikan oleh Selandia Baru dan merupakan rumah bagi sekitar dua puluh
ribu orang, banyak di antaranya mengklaim etnis Maori.

Wilayah polinesia meliputi beberapa dependensi (wilayah bagian) dari beberapa negara
seperti Inggris dan Amerika Serikat di antaranya: Hawaii, Kepulauan Cooks, Kepulauan
Norfolk, Niue, Kepulauan Pitcairn, dan Tokelau. Negara-negara berdaulat yang termasuk ke
dalam Polinesia yaitu:

1. Polinesia Prancis

2. Tonga

3. Tuvalu

4. Samoa

5. Selandia Baru

Kepulauan Mikronesia beriklim tropis lembap (iklim laut). Jumlah total pulaunya sekitar
2.100 pulau. Luas wilayah darat total (tidak termasuk luas perairan) sekitar 2.700 km2. Luas
keseluruhan wilayahnya termasuk luas perairan teritorial adalah 7.400.000 km2. Pulau-pulau
utama di gugus kepulauan ini adalah Kepulauan Caroline, Kepulauan Mariana, Guam, Palau,
dan Kepulauan Marshall. Kegiatan perekonomian utamanya ditunjang oleh sektor kelautan,
perikanan, dan pariwisata.Mayoritas penduduk mikronesia adalah bangsa berkulit cokelat dan
bertubuh gemuk yang merupakan turunan bangsa Polynesia. Mikronesia memiliki beragam suku
dan bahasa yang berasal dari sejumlah suku asli di kepulauan tersebut, seperti orang-orang

16
kepulauan pada umumnya. Wilayah ini juga pernah dijajah oleh bangsa asing,
khususnya Inggris, Jepang, dan Amerika Serikat. Seperti kebudayaan negara-negara lain di
dunia, Mikronesia juga memiliki tarian tradisional yang khas. Tapi di beberapa pulau
berpenghuni di Mikronesia, kaum pria dan wanita memiliki tarian masing-masing. Tidak seperti
kebanyakan negara lain yang kaum pria dan wanitanya bebas menari bersama-sama, di
Mikronesia, pria dan wanita memiliki tarian yang berbeda dan tidak bisa dilakukan bersama.
Hanya ada satu tarian yang memperbolehkan pria dan wanita untuk menari bersama, tetapi itu
harus ada izin dari kepala suku setempat jika akan melakukan tarian(Spalding, M., Fox, H., R.
Allen, G., Davidson, N., Ferdaña, Z., Finlayson, M., … Robertson, 2007).

3.5 Hot Issue

3.5.1 Isu Papua Barat Merdeka

Indonesia Marah Isu Papua Barat Merdeka Diangkat di Forum Pasifik


Muhaimin
Selasa, 13 Agustus 2019 - 08:40 WIB
views: 19.289

17
Forum Kepulauan Pasifik (PIF) 2019 yang digelar di Tuvalu minggu ini. Foto/Sekretariat Forum
Kepulauan Pasifik
A+ A-
JAKARTA - Pemerintah Indonesia menyampaikan kemarahannya terkait diangkatnya isu
pelanggaran hak asasi manusia (HAM) dan kemerdekaan Papua Barat di Forum Kepulauan
Pasifik (PIF) minggu ini. Dalam forum itu, pentolan separatis Benny Wenda diagendakan akan
mendesak para pemimpin pemerintah kepulauan Pasifik untuk mendukung kampanye "Papua
Merdeka".

Wenda mengatakan kepada The Guardian, Senin (12/8/2019), bahwa pelanggaran HAM
dan penindasan sipil yang saat ini merusak provinsi Papua Barat adalah "kanker di dalam hati
orang-orang Pasifik", tetapi kekuatan besar di wilayah itu memilih untuk mengabaikannya
karena faktor wilayah geo-strategis dan ekonomi.

Indonesia—bukan anggota Forum Kepulauan Pasifik, tetapi mitra dialog yang


menghadiri forum minggu ini—menegaskan bahwa Papua Barat bagian integral dan tak
terpisahkan dari negara Indonesia.

Pemerintah Indonesia melalui seorang juru bicara yang dikutip The


Guardian mengatakan mengatakan Jakarta sama sekali tidak senang masalah Papua Barat
dimasukkan dalam agenda resmi untuk pertemuan para pemimpin forum yang berlangsung di

18
Tuvalu tersebut. Pemerintah memperingatkan langkah seperti itu akan menjadi preseden buruk
campur tangan urusan dalam negeri negara lain.

“Perkembangan di Papua dan provinsi Papua Barat adalah murni urusan dalam negeri Indonesia.
Tidak ada negara, organisasi, atau individu lain yang memiliki hak untuk ikut campur di
dalamnya. Kami dengan tegas menentang intervensi urusan internal Indonesia dalam bentuk apa
pun," katanya.

Delegasi Papua Barat dijadwalkan tiba di forum tersebut pada akhir pekan, tetapi tidak dapat
masuk ke Tuvalu dari Fiji. Pada hari Minggu, Perdana Menteri Tuvalu Enele Sopoaga, dan
Sekretaris Jenderal PIF Dame Meg Taylor mengaku tidak tahu apa yang terjadi.

Pada pertemuan para menteri luar negeri kawasan itu bulan lalu, Vanuatu berhasil mendorong
agar masalah Papua Barat secara resmi dimasukkan dalam agenda Forum Kepulauan Pasifik,
namun ditentang keras oleh Australia.

Wenda mengatakan kekuatan regional Pasifik, yakni Australia dan Selandia Baru, adalah kritik
vokal terhadap pelanggaran HAM di seluruh dunia. "Mereka tidak pernah berbicara tentang
Papua Barat," katanya.

“Kami adalah manusia yang ingin hidup damai, tetapi kami didiskriminasi karena orang lain
ingin mengurangi tempat kami dan mengambil sumber daya kami," ujarnya.

"Australia memiliki tanggung jawab besar di kawasan ini. Australia perlu melihat ini sebagai
masalah mereka sendiri, sebagai masalah regional, karena itu tidak akan pernah hilang di mata
rakyat. Masalah ini seperti kanker di dalam hati orang-orang Pasifik," ujarnya.

Wenda mengatakan United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) atau Gerakan
Serikat Pembebasan untuk Papua Barat yang dipimpinnya pada akhirnya akan mengupayakan
pemungutan suara yang bebas dan adil tentang pemisahan diri dari Indonesia.
3.5.2 Memperkuat Peran ASEAN di Negara Kepulauan Pasifik

Memperkuat Peran ASEAN di Negara Kepulauan Pasifik


Internasional asean pasifik
03 Mei 2018 21:35

Wellington: Negara-negara di Kepulauan Pasifik akhir-akhir ini menjadi perhatian,


khususnya setelah semakin besarnya pengaruh Tiongkok di kawasan tersebut.

19
Paling tidak ini yang pernah disampaikan oleh Australia dan Selandia Baru, dua negara
yang selama ini menjadi sahabat terdekat sebagian besar negara di kawasan tersebut.

Menyadari semakin pentingnya posisi negara-negara di kawasan ini, kepala-kepala


perwakilan negara-negara ASEAN di Wellington dibawah kordinasi Dubes Indonesia,
Tantowi Yahya, Rabu, 2 Mei mengadakan pertemuan bilateral.
Bagaimana tanggapan anda mengenai artikel ini?
Pertemuan juga dihadiri oleh perwakilan tinggi Samoa, Fiji, Vanuatu, Salomon
Islands, Tuvalu, Cook Islands dan Nieu. Sedangkan dari ASEAN hadir Komisi Tinggi
Singapura dan Malaysia serta Dubes Thailand, Filipina, Vietnam dan Indonesia.

Pertemuan yang berlangsung di KBRI Wellington ini membahas isu-isu aktual yang
terjadi di dua kawasan maupun di masing-masing negara dari mulai rumor akan
dibangunnya pangkalan militer Tiongkok di Vanuatu sampai dengan Badai Siklon Gita yang
melanda Samoa dan Tonga baru-baru ini.
"Karena kondisi geografisnya, negara-negara di Pasifik Selatan hidup dalam
keterbatasan sumber daya alam, jauh dari pusat ekonomi dan rentan dengan bencana alam
dan dampak perubahan lingkungan. Dalam bebagai skema yang ada, ASEAN telah
memberikan berbagai bantuan antara lain kerjasama di bidang peningkatan kapasitas
khususnya di bidang penanggulangan bencana, maritim dan pariwisata," ujar Dubes
Tantowi Yahya, dalam keterangan tertulis yang diterima Medcom.id, Kamis 3 Mei 2018.

Pertemuan perwakilan negara ASEAN dengan negara Pasifik di Selandia Baru (Foto: KBRI
Wellington).

Dalam kesempatan ini, Perwakilan Tinggi Samoa, Leasi Tommy Scanlan


mengucapkan terima kasih kepada Indonesia atas bantuan dua ambulans yang telah
diserahkan langsung oleh utusan Presiden, Muhammad Lutfi di Apia beberapa waktu lalu.
"Dalam waktu dekat ini, Indonesia juga akan mengirim beberapa pelatih IT ke negara
tersebut untuk memberikan pelatihan kepada penyelenggara pemerintah dan generasi
muda dalam menyongsong Samoa sebagai pusat telelomounikasi di Pasifik Selatan
sebelum 2024," imbuh Tantowi.

Tantowi yang pada periode ini menjabat sebagai Ketua kepala-kepala perwakilan
negara-negara Asean di Wellington menggarisbawahi pentingnya dibangun komunikasi

20
reguler dengan negara-negara di Pasifik Selatan.

"Forum ini penting ditengah keinginan kita untuk saling merangkul dalam rangka
menciptakan saling pengertian yang lebih baik," jelas Tantowi.

Di luar ekonomi, banyak hal yang bisa dikerjasamakan dengan negara-negara di


Pasifik Selatan sebagai kawasan yang bangsanya memiliki banyak kesamaan dengan
bangsa-bangsa di Asean. "Ini peluang bagi kita untuk mendapatkan tempat khusus di hati
mereka disamping Australia dan Selandia Baru yang selama ini mereka kenal sebagai big
brother," pungkasnya.

Indonesia sendiri aktif di berbagai forum di Pasifik seperti Pacific Islands Forum
(PIF) dan Melanesian Spearheads Group (MSG), dua forum ekonomi dan peningkatan
kesejahteraan yang sering dimanfaatkan oleh Kelompok separatis Papua untuk kampanye
kemerdekaan Papua. Di kedua forum ini Indonesia aktif berkontribusi ide dan pemikiran
dalam menjadikan Pasifik sebagai kawasan yang maju secara ekonomi dan demokrasi.

3.5.3 Isu Konektivitas jadi Tantangan Kawasan Pasifik Selatan

Isu Konektivitas jadi Tantangan Kawasan Pasifik Selatan

Kamis, 21 Maret 2019 19:59

Marcheilla Ariesta,

Direktur Jenderal Asia, Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri, Desra Percaya. (Foto:
Medcom.id/Sonya)

Direktur Jenderal Asia, Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri, Desra Percaya. (Foto:
Medcom.id/Sonya)

Jakarta: Isu konektivitas menjadi salah satu tantangan dari negara-negara Pasifik Selatan.
Karenanya, dalam Indonesia-South Pasific Forum (ISPF) 2019, para peserta forum
membahas masalah transportasi tersebut.

21
"Jadi dalam pertemuan tadi dihasilkan chair statement, intinya berkaitan dengan identifikasi
tantangan bersama antara Indonesia dan negara Pasifik Selatan. Salah satunya isu
konektivitas, forum membahas solusi atas permasalahan transportasi," kata Direktur
Jenderal Asia, Pasifik dan Afrika Kementerian Luar Negeri, Desra Percaya, di Jakarta,
Kamis 21 Maret 2019.

Oleh karena itu, disepakati nota kesepahaman antara Indonesia Exim Bank dan Audie
Building Industry. Desra mengatakan untuk pembangunan konektivitas diperlukan biaya.

Penandatanganan MoU ini diharapkan dapat mendukung proyek-proyek di negara-negara


Pasifik Selatan. Audie Building Industry merupakan perusahaan konstruksi Indonesia yang
memiliki beberapa proyek di Pasifik Selatan, termasuk Yadua Bay Resort dan Tree Top
Villa Resort di Fiji dengan total nilai proyek 5,6 juta dolar Australia.

Selain itu, Audie Building Industry juga membangun stadion sepak bola Bairiki di Kiribati
dengan nilai total 12,3 juta dolar Australia.

Selain itu, dalam pertemuan ini juga ditandatangani dua perjanjian Preferential Trade
Agreement (PTA) antara Indonesia dengan Fiji dan Papua Nugini. Pembahasan PTA ini
sudah dimulai, namun Desra mengatakan untuk penyelesaiannya masih harus melewati
beberapa proses.

Selama rangkaian ISPF juga disepakati pertemuan delimitasi batas maritim ke-6 antara
Indonesia dengan Palau di Manila pada 20 hingga 21 Maret 2019.

ISPF merupakan forum kerja sama Indonesia dengan negara Pasifik Selatan. Negara-
negara yang tergabung dalam forum ini antara lain Australia, Selandia Baru, Federasi
Mikronesia, Fiji, Kaledonia Baru, Kepulauan Marshal, Kiribati, Nauru, Palau, Papua Nugini,
dan Tonga serta Tuvalu.

"Salah satu hasil dari ISPF ini adalah Indonesia menyepakati untuk mulai membahas
Preferential Trade Agreement dengan negara-negara di kawasan Pasifik Selatan, yaitu
dimulainya proses negosiasi PTA dengan Papua Nugini," kata Menteri Luar Negeri RI
Retno Marsudi dalam jumpa pers usai pembukaan ISPF.

"Kita juga menyepakati keinginan diluncurkannya pembentukan PTA dengan Fiji,"


imbuhnya.

22
BAB III

PENUTUP
Lingkar Pasifik terdiri dari tanah di sekitar tepi Samudra Pasifik. Cekungan Pasifik
meliputi Lingkar Pasifik dan pulau-pulau di Samudra Pasifik. Lingkar Pasifik secara kasar
tumpang tindih dengan Cincin Api Pasifik yang secara geologis. Banyak pulau dapat dibagi
menjadi tiga kelompok utama berdasarkan geografi fisik, penduduk lokal, dan lokasi: Melanesia,
Mikronesia, dan Polinesia. Warisan budaya asli masih kuat di Pasifik Selatan, tetapi budaya
Barat telah membuat terobosan yang mendalam ke dalam kehidupan manusia. Proses globalisasi
sangat bergantung pada kondisi ekonomi yang memengaruhi dinamika budaya Pasifik.

23
DAFTAR PUSTAKA

https://saylordotorg.github.io/text_world-regional-geography-people-places-and-
globalization/s16-01-the-pacific-islands.html

Firth, S. (2000) The Pacific Islands and the Globalization Agenda. The Contemporary Pacific.
Available at: https://doi.org/10.1353/cp.2000.0009.

Spalding, M., Fox, H., R. Allen, G., Davidson, N., Ferdaña, Z., Finlayson, M., … Robertson, J.
(2007) No TitleMarine Ecoregions of the World: A Bioregionalization of Coastal and Shelf
Areas. BioScience. https://doi.org/10.1641/B570707.

https://international.sindonews.com/read/1429311/40/indonesia-marah-isu-papua-barat-merdeka-
diangkat-di-forum-pasifik-1565660391

https://www.medcom.id/internasional/asia/zNAw7O8k-memperkuat-peran-asean-di-negara-
kepulauan-pasifik

https://www.medcom.id/amp/GNGBnqQK-isu-konektivitas-jadi-tantangan-kawasan-pasifik-selatan

24