Anda di halaman 1dari 93

LAPORAN DIAGNOSIS DAN INTERVENSI KOMUNITAS

PENGETAHUAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYAKIT


DEMAM BERDARAH DENGUE PADA KELUARGA BINAAN
DI DESA PANGKALAN RT 09 RW 03 KELURAHAN TEGAL
ANGUS KECAMATAN TELUK NAGA KABUPATEN
TANGERANG PROVINSI BANTEN

Disusun Oleh:
Kelompok 10
Fadhlan Hakiki 1102011092
Emiria Andini 1102013096
Frili Adria 1102013115
Riesha Amanda F 1102013250

Pembimbing:
Dr. Dini Widianti, MKK, DiplDK

Kepaniteraan Kedokteran Komunitas


Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat
Fakultas Kedokteran
Universitas Yarsi
Juni 2018
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan Diagnosis dan Intervensi Komunitas dengan judul


“PENGETAHUAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYAKIT DBD PADA
KELUARGA BINAAN DI DESA PANGKALAN RT 09 RW 03
KELURAHAN TEGAL ANGUS KECAMATAN TELUK NAGA
KABUPATEN TANGERANG PROVINSI BANTEN” periode 02 Juli – 03
Agustus 2018 telah disetujui oleh pembimbing untuk dipublikasikan dalam rangka
memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas, Fakultas
Kedokteran Universitas YARSI.

Jakarta, Juli 2018

Pembimbing

Dr. Dini Widianti, MKK, DipIDK


KATA PENGANTAR

Assalammualaikum, Wr. Wb
Alhamdulillah, segala puji dan syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan segala nikmat dan karunianya sehingga bisa menyelesaikan tugas
intervensi komunitas dengan judul “PENGETAHUAN MENGENAI
PENCEGAHAN PENYAKIT DBD PADA KELUARGA BINAAN DI DESA
PANGKALAN RT 09 RW 03 KELURAHAN TEGAL ANGUS
KECAMATAN TELUK NAGA KABUPATEN TANGERANG PROVINSI
BANTEN” sebagai salah satu persyaratan untuk mencapai gelar Dokter Muslim di
Universitas YARSI.
Penulis memohon maaf atas segala kekurangan dalam penyusunan tugas ini.
Penulis juga mengucapakan terima kasih kepada:
1. Dr. Dini Widianti, MKK, DipIDK , selaku pembimbing, dan staf pengajar
Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas
YARSI

2. dr. Erlina Wijayanti, MPH, DiplDK, selaku kepala bagian dan staf
pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI

3. DR. Rifqatussa’adah, SKM, M.Kes, DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes,


dr. Dian Mardhiyah, M.KK, dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK, dr. H. Sumedi
Sudarsono, M.PH, dan Dr. Hj. Sophianita G.T Aminy, MKK, PKK staf
pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI.

4. Dr. Allan Sartana selaku ketua Puskesmas Kecamatan Tegal Angus,


Tangerang. Drg. Dewi Puji, Dr. Yanuar, Dr. Husna dan seluruh tenaga
kesehatan Puskesmas Tegal Angus yang telah memberikan bimbingan dan
data kepada penulis untuk kelancaran proses penulisan laporan ini.
5. Seluruh rekan sejawat yang telah memberikan motivasi dan kerjasama
sehingga tersusun laporan ini.

Jakarta, Juli 2018

Tim Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . i
PERNYATAAN PERSETUJUAN . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii
KATA PENGANTAR . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iii
DAFTAR ISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . iv
BAB I
1.1. Gambaran Umum Desa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1.1. Situasi Keadaan Umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1
1.1.2. Batas Wilayah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.2. Keadaan Umum Desa Secara Demografi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.2.1. Situasi Kependudukan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2
1.2.2. Kondisi Sosial Ekonomi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
1.2.3. Tingkat Pendidikan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
1.2.4. Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
1.2.5. Sarana Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
1.2.6. Upaya Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
1.3. Puskesmas Tegal Angus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
1.3.1. Visi dan Misi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 8
1.3.2. Wilayah Kerja dan Kependudukan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
1.3.3. Program Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 10
1.4. Gambaran Keluarga Binaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
1.4.1. Keluarga Tn. Marta . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
1.4.2. Keluaerga Tn. Usman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
1.4.3. Keluarga Tn. Atin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24
1.4.4. Keluarga Tn. Sayuti . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29
1.5. Gambaran Keluarga Binaan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
1.5.1. Penjabaran Area Masalah pada Keluarga Binaan . . . . . . . . . . . 34
1.5.2. Penentuan Area Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 35
BAB II
2.1. Tinjauan Pustaka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
2.1.1. Diagnosis dan Intervensi Komunitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
2.1.2. Konsep Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 39
2.1.3. Demam Berdarah Dengue . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
2.1.4. Pencegahan Demam Berdarah Dengue . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
2.1.5. Pengetahuan Menurut Islam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 54
BAB III METODE PENELITIAN
3.1. Penentuan Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.2. Desain Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.3. Populasi Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.4. Sampel Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
3.5. Responden Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
3.6. Jenis dan Sumber Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 63
3.7. Pengumpulan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 64
3.8. Pengolahan dan Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 66
BAB IV HASIL
4.1. Karakteristik Responden . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 67
4.2. Analisis Univariaat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 68
4.3. Rencana Intervensi Pemecahan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 69
4.4. Intervensi Pemecahan Masalah yang Terpilih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 72
4.5. Evaluasi intervensi Pemecahan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 72
4.6. Menetapkan Kegiatan Operasional . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 73
BAB V SIMPULAN DAN SARAN
5.1. Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 76
5.1.1. Area Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 76
5.1.2. Hasil Analisi Univariat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 76
5.1.3. Akar Penyebab Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 77
5.1.4. Alternatif Pemecahan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 77
5.1.5. Intervensi yang Dilakukan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 77
5.2. Saran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
5.2.1. Bagi Masyarakat Desa Pangkalan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
5.2.2. Bagi Puskesmas Tegal Angus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
5.2.3. Bagi Dinas Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 78
DAFTAR PUSTAKA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 79
LAMPIRAN I . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 80
LAMPIRAN II . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 84
LAMPIRAN III . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 86
LAMPIRAN IV . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 87
BAB I
LATAR BELAKANG

1.1 Gambaran Umum Desa


1.1.1 Situasi Keadaan Umum
Puskesmas Tegal Angus adalah salah satu Puskesmas yang
terletak di wilayah Kecamatan Teluk Naga Kabupaten Tangerang
Propinsi Banten. Desa Pangkalan berada dalam wilayah Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, memiliki luas
wilayah 4.763.198 Ha (47,631 Km2), yang terdiri dari luas daratan
2.170.120 Ha dan sawah 2.593.078 Ha dengan ketinggian dari atas
permukaan laut 2-3 meter. Desa Pangkalan termasuk dalam Desa
binaan dari Puskesmas Tegal Angus. Selain itu terdapat Desa binaan
lainnya dari Puskesmas Tegal Angus, yaitu:
1. Desa Tanjung Pasir
2. Desa Tegal Angus
3. Desa Lemo
4. Desa Muara
5. Desa Tanjung Burung

Skala 1 : 15.000 Gambar 1. Peta Desa Pangkalan


Sumber : Kantor Administratif Puskesmas Tegal Angus, 2017

1
1.1.2 Batas Wilayah
Desa Pangkalan dibatasi oleh desa sekitarnya dibagi menjadi 4
perbatasn sesuai yang terlihat pada gambaran sebagai berikut:
1. Sebelah Utara berbatasan dengan Desa Tegal Angus
2. Sebelah Timur berbatasan dengan Desa Lemo dan Kampung
Besar
3. Sebelah Barat berbatasan dengan Desa Kalibaru
4. Sebelah Selatan berbatasan dengan Desa Kampung Melayu Barat

Skala 1 : 15.000 Gambar 2. Peta Batas Wilayah Desa Pangkalan


Sumber: Kantor Administratif Puskesmas Tegal Angus, 2018

1.2 Keadaan Umum Desa Secara Demografi


1.2.1 Situasi Kependudukan
Puskesmas Tegal Angus memiliki beberapa desa binaan salah
satunya adalah Desa Pangkalan. Desa Pangkalan saat ini menampung
sebanyak 16.888 jiwa dengan jumlah rumah tangga 5.362 rumah
tangga, yang terdiri dari laki-laki 8.690 jiwa dan perempuan 8.198
jiwa. Berdasarkan data dari BPS Kabupaten Tangerang pada tahun
2017 jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus yang
tersebar di 6 desa tercantum pada tabel dibawah ini.
Tabel 1. Jumlah Penduduk dan Kepadatan di Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus 2018

2
No. DESA LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN
WILAYAH PENDUDUK RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK
(km2) TANGGA TANGGA per km2
1 2 3 4 5 6 7
1 PANGKALAN 7.54 16.888 5,362 4.08 2.2
2 TANJUNG 5.24 7.669 2,685 4.5 1.48
BURUNG
3 TEGAL 2.83 9.513 2,900 4.6 3.31
ANGUS
4 TANJUNG 5.64 9.513 1,823 4.6 1.73
PASIR
5 MUARA 5.14 3.566 492 4.4 6.86
6 LEMO 3.61 6.632 655 4.4 1.82
Jumlah 30.02 53.822 13.917 4.6 10.364

Sumber : Kantor Statitistik Puskesmas Tegal Angus 2018

Tabel 2. Klasifikasi Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin

Jumlah Penduduk
No. Desa / Kelurahan Laki-laki
Perempuan Jumlah
1 Lemo 3.358 3.429 6.787
2 Muara 1.969 1.986 3.955
3 Pangkalan 8.682 8.674 17.356
4 Tanjung Burung 3.971 4.258 8.229
5 Tanjung Pasir 4.989 5.043 10.032
6 Tegal Angus 4.810 4.743 9.553
JUMLAH 27.604 28.133 55.912
Sumber : Kantor Statitistik Puskesmas Tegal Angus 2018

1.2.2 Kondisi Sosial Ekonomi


Masyarakat di daerah binaan adalah masyarakat yang berasal
etnis cina dan masyarakat asli daerah Tangerang. Kedua budaya
tersebut saling mengisi satu sama lain dan hidup secara
berdampingan. Penduduk di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus
secara keseluruhan bekerja sebagai buruh dan petani sesuai dengan
yang ditunjukkan pada Tabel 3. Menurut data geografis, wilayah kerja
Tegal Angus secara keseluruhan didominasi oleh daerah persawahan
dan beberapa pabrik. Daerah perekonomian Tegal Angus mulai
berkembang dan sudah bermunculan beberapa toko swalayan kecil

3
dan toko swalayan dari masyarakat. Menurut Data Tahun 2017,
Jumlah penduduk miskin di wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus
pada tahun 2017 berjumlah 31.898 Jiwa yaitu sebanyak 59,3 % dari
jumlah penduduk 53.822 Jiwa.
Tabel 3. Lapangan Pekerjaan Penduduk

No. Lapangan Kerja Penduduk Jumlah


1 Buruh 4.592
2 Buruh industri 13.757
3 Industri rakyat 13.536
4 Nelayan 386
5 Pedagang 6.373
6 Pengangguran 4.004
7 Pensiunan PNS 45
8 Pensiunan TNI/POLRI 43
9 Perangkat Desa 141
10 Pertukangan 4.109
11 Petani pemilik 13.316
12 Petani penggarap 6.063
13 PNS 222
14 TNI/POLRI 65
Sumber: Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus, 2018

1.2.3 Tingkat Pendidikan


Masalah pendidikan menjadi salah satu tonggak dalam
penilaian sumber daya manusia pada suatu daerah dan menjadi faktor
penilaian kualitas kehidupan penduduk di suatu wilayah. Berikut
adalah Status pendidikan penduduk di wilayah kecamatan Teluk
Naga, khususnya daerah wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus.

Tabel 4. Penduduk 10 Tahun Ke Atas Menurut Jenjang Pendidikan

No. Jenjang Pendidikan Jumlah


1. Tidak/belum tamat SD 12.705
2. SD/MI 17.053
3. SLTP/MTS 2.869
4. SLTA/MA 3.658
5. AK/Diploma 170
6. Universitas 137
Sumber : Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus, 2018

4
1.2.4 Kesehatan
Berdasarkan hasil laporan bulanan penyakit (LB3) Puskesmas
Tegal Angus. Didapatkan gambaran pola penyakit yang terjadi di
puskesmas Tegal Angus didapatkan gambaran pola penyakit yang
terjadi di puskesmas pada tahun 2018 menurut golongan semua umur.
Menurut Sistem Pendataan Manajemen Puskesmas (SIMPUS) Tegal
Angus didapatkan gambaran pola penyakit yang terjadi di puskesmas
Tegal Angus, yaitu :

Tabel 5. Penyakit dengan Kunjungan Terbanyak bulan Mei 2018

No. Diagnosa Jumlah


1. Acute upper respiratory infection, unspecified 108
2. Supervision of other normal pregnancy 87
3. Headache 44
4. Dermatitis, unspecified 39
5. Myalgia 30
6. Essential ( primary ) hypertension 28
7. Gastroduodenitis, unspecified 23
8. Respiratory tuberculosis unspecified, without 18
mention of of bacteriological or histological
confirmation
9. Cough 12
10. Supervision of high risk pregnancy 10
Sumber : Sistem Pendataan Manajemen Puskesmas Tegal Angus 2018

1.2.5. Sarana Kesehatan

Tabel 6. Sarana dan Prasarana

Gedung Puskesmas Jumlah


Ruang Kepala Puskesmas 1 ruang
Ruang TU 1 ruang
Ruang Dokter 1 ruang
Ruang Aula 1 ruang
Ruang imunisasi 1 ruang

5
Ruang loket 1 ruang
Ruang apotek 1 ruang
Ruang BP umum 1 ruang
Ruang BP anak 1 ruang
Ruang BP gigi 1 ruang
Ruang KIA/KB 1 ruang
Ruang gudang obat 1 ruang
Ruang TB 1 ruang
Ruang lansia 1 ruang
Ruang kesling 1 ruang
Ruang perpustakaan 1 ruang
Ruang mushola 1 ruang
Ruang bidan 1 ruang
Dapur 1 ruang
Ruang gudang perkakas 1 ruang
WC 6 ruang
Saat ini sarana dan prasarana kesehatan yang tersedia , yaitu :
Bidan Desa Sebanyak 6 orang dan posyandu 45 buah terdiri dari :
Tabel 7. Jumlah Posyandu

Posyandu Jumlah
Lemo 6
Muara 6
Pangkalan 10
Tanjung burung 7
Tanjung pasir 9
Tegal Angus 7
Sumber: Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus, 2017

Pembinaan UKBM (Usaha Kesehatan Bersumber Daya


Masyarakat) :
Jumlah posyandu : 45 buah
Jumlah kader posyandu di bina : 225 orang
Jumlah kader dasa wisma dibina : 34 orang
Jumlah TOMA : 60 orang

6
Ketenagaan Puskesmas Tegal Angus
Staf Puskesmas Tegal Angus berjumlah 34 orang dengan status
ketenagaan seperti tercantum dalam tabel di bawah ini :

Tabel 8. Jumlah Ketenagaan Puskesmas

No. Kategori Tenaga PNS PTT/TKK Lain-lain Jumlah

1 AKBID 0 0 0 0
2 AKPER 0 0 0 0
3 Bidan 8 6 1 15
4 D3 Gizi 1 0 0 1
5 D3 Kesling 0 0 0 0
6 Dokter Gigi 1 0 0 1
7 Dokter Umum 0 2 0 2
8 Honor 0 0 9 9
9 Pekarya 1 0 0 0
10 Perawat 3 2 0 5
Sumber: Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus, 2017

1.2.6 Upaya Kesehatan


Upaya Pemerintah Desa Pangkalan dengan instansi terkait,
dalam hal ini, antara lain:
1. Peningkatan gizi keluarga Pemberian Makanan
Tambahan (PMT) kepada balita yang ada di setiap
posyandu, pemeriksaan kesehatan kepada ibu hamil.
2. Pencegahan penyakit, imunisasi dasar (BCG,
Hepatitis B, Polio, Campak, DPT), pemberian vitamin
A.
3. Penyuluhan Kesehatan dan Penyakit antara lain
Demam Berdarah Dengue, Flu Burung, Chikungunya,
dan sejenisnya.
4. Penanganan bagi balita yang kekurangan gizi dengan
memberikan susu dan makanan yang bernutrisi.

7
5. Penyuluhan kesehatan tentang bagaimana menjaga
dan memelihara lingkungan dengan membersihkan
rumah masing– masing dan lingkungan sekitarnya.
6. Pemanfaatan pekarangan dengan ditanami sayur
mayur dan Tanaman Obat Keluarga (TOGA),
Tabulapot dan Tabulakar.
7. Peningkatan kualitas kesehatan para LANSIA dengan
diadakannya program senam LANSIA dan
POSBINDU.

1.3 Puskesmas Tegal Angus


1.3.1 Visi dan Misi
Dalam mendukung terwujudnya Visi Kabupaten Tangerang
dan pembangunan Pemerintah Tangerang dan khususnya
Kecamatan Teluk Naga dalam Bidang kesehatan.

Maka dirumuskannya Visi Pembangunan Kesehatan Puskesmas


Tegal Angus yaitu (Profil Puskesmas Tegal Angus, 2016) :
“MENUJU PELAYANAN PRIMA”

Untuk mewujudkan hal tersebut di atas, ditetapkan 4 Misi


pembangunan kesehatan sebagai berikut (Profil Puskesmas Tegal
Angus, 2016) :
1. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di
wilayah kerjanya.
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan
masyarakat di wilayah kerjanya.
3. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan, dan
keterjangkauan pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.
4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan,
keluarga, dan masyarakat beserta lingkungannya

8
1.3.2 Wilayah Kerja dan Kependudukan
Wilayah kerja Puskesmas Tegal Angus berada di wilayah
Kecamatan Teluk Naga bagian utara yang terdiri dari enam desa
binaan yaitu Desa Pangkalan, Tanjung Burung, Tegal Angus,
Tanjung Pasir, dan Muara.

SKALA 1 : 15000

Gambar 3. Peta Wilayah Kerja Puskesmas Tegal Angus Tahun


2017
Sumber : Profil Puskesmas Tegal Angus

1.3.3 Program Kesehatan


A. Pelayanan Kesehatan Wajib

Tabel 9. Cakupan Program Wajib Puskesmas Tegal Angus Tahun 2017

PROGRAM PUSKESMAS
Hasil
No. Upaya Kesehatan Wajib
Cakupan
1 Upaya Promosi Kesehatan 77.04%
2 Upaya Kesehatan Lingkungan 79.37%
3 Upaya Kesehatan Ibu dan Anak/ KB 91.87%
4 Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat 93.37%
Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
5 Menular 118.37%
6 Upaya Pengobatan 131.30%
RATA-RATA PROGRAM WAJIB 98.55%
Sumber : Laporan Kinerja Puskesmas Tegal Angus Tahun 2017

9
B. Pelayanan Kesehatan Pengembangan

Pelayanan kesehatan salah satunya ditujukan


terhadap kelompok usia lanjut, di mana pada kelompok ini
biasanya banyak mengalami gangguan kesehatan
degeneratif dan fungsi tubuh lainnya. Dalam upaya
meningkatkan status kesehatan usia lanjut telah
dilaksanakan program pelayanan kesehatan usia lanjut.

Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan


yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan
upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan
lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk
mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-
tngginya di wilayah kerjanya.

Tabel 10. Cakupan Program Pengembangan Puskesmas Tegal

Hasil
No. Upaya Kesehatan Pengembangan
Cakupan
1 Puskesmas Rawat Inap 0.00%
2 Upaya Kesehatan Mata (Pencegahan Kebutaan) 53.43%
3 Upaya Kesehatan Telinga (Pencegahan Gangguan 6.88%
Pendengaran)
4 Upaya Kesehatan Jiwa 68.81%
5 Upaya Kesehatan Olah Raga 0.00%
6 Upaya Kesehatan Penanggulangan Penyakit Gigi 90.71%
7 Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat
8 Binaan Kesehatan Tradisional 100.00%
RATA-RATA PROGRAM
PENGEMBANGAN 63.97%
RATA-RATAPENCAPAIAN PROGRAM
PUSKESMAS 81.26%

10
C. Perilaku Masyarakat

Pembinaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di


Puskesmas dilakukan melalui program promosi kesehatan
yaitu penyebarluasan informasi kesehatan untuk
meningkatkan derajat kesehatan. Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat di masyarakat dapat menggambarkan derajat
kesehatan wilayah tersebut, hal ini dapat disajikan dengan
indikator PHBS. Adapun dari hasil kajian PHBS di wilayah
Puskesmas Tegal Angus pada Tahun 2018 dapat
digambarkan sebagai berikut :

Tabel 11. Kajian PHBS Puskesmas Tegal Angus Tahun 2018

No. PHBS Hasil


1 Persalinan ditolong oleh Tenaga Kesehatan 90,5%
2 Rumah yang bebas jentik 72,83%
3 Penimbangan bayi dan balita 100%
4 Memberikan ASI ekslusif 73,67%
5 Menggunakan air bersih 99,39%
6 Menggunakan jamban sehat 15,74%
7 Olahraga atau melakukan aktifitas fisik 10,09%
8 Mengonsumsi makanan seimbang 23,5%
9 Tidak merokok dalam rumah 23,5%
10 Penduduk miskin yang dicakup JPKM 96,85%
Sumber: Kantor Statistik Puskesmas Tegal Angus, 2018

1.4 Gambaran Keluarga Binaan


Keluarga binaan Kelompok terdiri dari 4 keluarga , yaitu
1. Keluarga Tn. Marta
2. Keluarga Tn. Usman
3. Keluarga Tn. Atin
4. Keluarga Tn. Tn. Sayuti

11
Gambar 4. Wilayah Rumah Keluarga Binaan

1.4.1 Keluarga Tn. Marta

A. Data Keluarga

Keluarga Tn. Marta terdiri dari dua anggota keluarga yaitu, Ny.
Sanih selaku istrinya dan satu anaknya bernama Gunawan. Tn.
Marta hanya menikah satu kali dan baru dikaruniai satu orang
anak laki-laki.
Keluarga Tn. Marta bertempat tinggal di Desa Pangkalan RT 09
/ RW 03 Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang
Propinsi Banten. Tn. Marta saat ini berusia 60 tahun dan bekerja
sebagai buruh bangunan dengan penghasilan kurang dari Upah
Minimum Regional yaitu berkisar Rp. 1. 500.000. Uang tersebut
digunakan untuk kebutuhan sehari-hari berupa untuk keperluan
dapur, pembayaran listrik, dan kebutuhan rumah tangga. Ny.
Sanih istri dari Tn. Marta bekerja sebagai pedagang sayuran di
rumahnya, dengan penghasilan dibawah Upah Minimum
Regional berkisar Rp. 800.000 . Uang tersebut digunakan untuk
membantu menambah kebutuhan sehari-hari. Tn. Marta
memiliki satu anak laki-laki yang juga sudah bekerja sebagai

12
pegawai swasta dan sudah memiliki penghasilan yang juga
kurang dari Upah Minimum Regional yaitu berkisar Rp. 1.
700.000. Uang tersebut juga digunakan untuk membantu
mencukupi keperluan sehari-hari.
Tabel 12. Keluarga Tn. Marta

Nama Status Jenis Usi Pendidik Pekerjaan


Keluarga Kelami a an
n Terakhir
Tn. Kepala L 60 Tidak Buruh
Marta Keluarga sekolah bangunan
Ny. Istri P 50 Tidak Pedagang
Sanih sekolah sayuran
Gunaw Anak ke- L 25 SD Pegawai
an 1 swasta

B. Bangunan Tempat Tinggal


Rumah Tn. Marta tinggal di desa padat penduduk. Rumah yang
ditinggali dimiliki sendiri oleh beliau, dengan luas tanah sekitar 35
m2 dan luas bangunan sekitar 5 m x 7 m. Bangunan tempat tinggal
tidak bertingkat, berlantaikan keramik, dindingnya dengan batu bata
semen dan sudah di cat. Atap rumah dari genteng. Rumah ini terdiri
dari ruang tamu sekaligus ruang keluarga berukuran 5 m x 3 m. Pada
teras juga terdapat tempat Ny. Sanih berdagang sayuran yang
berukuran 2 m x 1m . Terdapat dua kamar tidur , satu kamar tidur
digunakan oleh Tn. Marta dan istrinya Ny. Sanih yang berukuran 3
m x 2 m, satu tempat tidur digunakan oleh anak Tn. Marta yaitu
Gunawan yang berukuran 3 m x 2 m. Ventilasi yang tersedia berada
di ruangan keluarga dengan ukuran 130 cm x 100 cm. Ventilasi pada
kamar tidur Tn. Marta berukuran 50 cm x 10 cm. Sedangkan di
kamar Gunawan tidak memiliki ventilasi. Ventilasi di rumah
keluarga Tn. Marta tidak ada penutupnya. Pencahayaan ruangan
didapatkan dari jendela ruang tamu. Terdapat ruang dapur yang
berukuran 2 m x 2 m . Terdapat kamar mandi dengan ukuran 2 m x
1 m. Dindingnya terbuat dari batu bata semen dan disediakan ember

13
untuk mandi. Untuk keperluan buang air, keluarga Tn. Marta biasa
menggunakan jamban milik umum yang tidak jauh dari rumahnya
karena keluarga Tn. Marta tidak memiliki jamban di rumahnya
sendiri.

Gambar 5. Denah Wilayah Rumah Tn. Marta

C. Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Marta terletak di pemukiman yang padat penduduk.
Untuk menuju ke rumah beliau harus menggunakan kendaraan
kurang lebih 15 menit dari Puskesmas Tegal Angus. Aksesnya hanya
bisa dilalui oleh motor karena jalan menuju rumah sempit dan pada
pinggir jalan terdapat persawahan. Di sekeliling rumah masih
banyak kaleng bekas dan sampah yang berserakan dan tidak terdapat
selokan untuk menampung air hujan.

D. Pola Makan
Keluarga Tn. Marta mempunyai kebiasaan makan tiga kali sehari.
Sehari-hari mereka selalu memasak makanan sendiri. Tn. Marta
selalu mengkonsumsi sayuran, daging, namun jarang mengkonsumsi
buah-buahan. Biasanya Ny. Sanih selalu membawakan bekal untuk
Tn. Marta dan anaknya Gunawan ketika mereka berangkat bekerja.

14
E. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Ny. Sanih sudah tidak menggunakan KB. Anak Tn. Marta, lahir
dengan spontan di bidan desa setempat. Pada saat lahir beratnya
2.900 gram. Anak Tn. Marta mengkonsumsi ASI selama 1 tahun.
Tidak ada penyakit atau penyulit selama kehamilan. Imunisasi
lengkap.

F. Riwayat Penyakit dan Kebiasaan Berobat


Tn. Marta tidak memiliki riwayat penyakit asma, maupun DM,
namun Tn. Marta memiliki riwayat hipertensi. Tn. Marta juga jarang
mengikuti pengobatan gratis dan enggan memeriksa kesehatannya
secara rutin.
Ny. Sanih istri Tn. Marta tidak memiliki riwayat penyakit, namun
Ny. Sanih pernah berobat ke rumah sakit dan di rawat di rumah sakit
karena DBD pada bulan Januari 2018. Ny. Sanih juga jarang berobat
ke puskesmas dan tidak pernah mengikuti pengobatan gratis yang
diselenggarakan oleh Puskesmas. Tidak ada riwayat dirawat di
rumah sakit pada anaknya.

G. Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Ny. Sanih saat bangun pagi selalu menyiapkan sarapan untuk Tn.
Marta dan anaknya sebelum mereka berangkat untuk bekerja dan
tidak lupa untuk membawakan bekal keduanya untuk makan siang.
Keluarga Tn. Marta mempunyai kamar mandi didalam rumahnya
tetapi tidak mempunyai jamban didalam rumahnya sehingga
menggunakan jamban umum yang berada tidak jauh dari rumahnya.
Air yang digunakan berasal dari pompa air. Air tersebut selalu
digunakan untuk keperluan mandi, dan mencuci baju. Untuk minum
sehari-hari beliau membeli air mineral galon. Setiap ingin makan
semua keluarga selalu mencuci tangan dengan sabun. Namun, belum
mengerti tata cara cuci tangan sesuai WHO.

15
Keluarga Tn. Marta jarang sekali melakukan olahraga, karena sudah
terlalu lelah bekerja. Jika hari libur bekerja Tn. Marta menghabiskan
waktunya untuk merawat burung-burung peliharaannya. Sedangkan
Ny. Sanih rajin untuk mengikuti pengajian yang diadakan di
lingkungannya. Anak Tn. Marta lebih memilih bermain bersama
teman sebayanya.

Tabel 13. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Marta


No. Kriteria Permasalah
1 Kebiasaan Merokok Tn. Marta tidak mempunyai kebiasaan untuk
merokok tetapi anaknya, Gunawan memiliki
kebiasaan merokok sejak dari usia 17 tahun
dan dalam sehari ia menghabiskan 1 bungkus
2. Pola Makan Ny. Sanih selalu menyiapkan makanan untuk
keluarga. Biasanya dilakukan 3 kali sehari.
3. Pola Pencarian Pengobatan Apabila sakit, Keluarga Tn. Marta tidak
langsung berobat ke dokter. Beliau akan
membeli obat warung terlebih dahulu,
kemudian bila bertambah parah akan ke
dokter atau bidan.
4. Aktivitas sehari-hari a. Tn Marta mendapat penghasilan dari
bekerja sebagai buruh bangunan
dengan penghasilan per bulan Rp.
1.500.000
b. Ny. Sanih bekerja sebagai pedagang
sayuran di rumahnya dengan
penghasilan per bulan Rp. 800.000
c. Gunawan mendapat penghasilan dari
bekerja sebagai pegawai swasta
dengan penghasilan per bulan Rp.
1.700.000 .
d. Keluarga Tn. Marta selalu mencuci
tangan dengan sabun, namun
keluarga Tn. Marta belum memahami
cara mencuci tangan dengan benar.

16
Tabel 14. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Marta
No. Kriteria Permasalahan
1 Luas Bangunan Luas Bangunan Sekitar 35 m2, namun dibagi menjadi 6 ruangan.
2 Ruangan dalam Rumah ini terdiri dari 1 ruang tamu dan keluarga, 2 ruang tidur,
rumah 1 dapur dan 1 kamar mandi, serta 1 ruang tempat berdagang
sayuran
3 Ventilasi Ventilasi berada terletak diatas pintu depan hingga atas jendela
dan tidak tertutup oleh plastik.
4 Pencahayaan Pencahayaan terdapat di setiap ruangan dan celah dari dinding
saat siang hari. Jendela berada 1 di depan rumah sebagai
pencahayaan.
5 MCK Tempat Cuci Piring berada di kamar mandi digabung dengan
tempat cuci pakaian. Dapur terpisah dari ruangan lainnya.
6 Sumber Air a. Untuk kegiatan mandi, cuci pakaian dan cuci piring,
keluarga Tn. Marta menggunakan Pompa air .
b. Untuk air minum dan memasak menggunakan air galon
7. Saluran Keluarga Tn. Marta tidak memiliki tempat pembuangan
Pembuangan limbah
Limbah
8. Tempat Sampah dikumpulkan kemudian dibakar di dekat
pembuangan persawahan
sampah
9 Lingkungan Daerah lingkungan padat

1.4.2 Keluarga Tn. Usman


A. Data Keluarga
Keluarga Tn. Usman terdiri dari tujuh anggota keluarga yaitu, Ny.
Ernawati selaku anak pertama dan suaminya Tn.Sulaiman serta
anaknya An.Muhammad Malik dan An. Anjani. Anak kedua
Tn.Sulaiman bernama Siti Fatimah dan anak ke tiga bernama
Muhammad Adam. Tn. Usman hanya menikah satu kali dan Istrinya
telah meninggal dunia lima tahun yang lalu.

Tabel 15. Data Anggota Keluarga Tn. Usman

Nama Status Jenis Usia Pendidikan Pekerjaan


Keluarga Kelamin Terakhir
Tn Usman Suami/Kepala L 55 Tidak Sekolah Petani
Keluarga

Ny. Anak Pertama P 28 SD Ibu rumah tangga


Ernawati

17
Nama Status Jenis Usia Pendidikan Pekerjaan
Keluarga Kelamin
Tn.Sualai Menantu L 33 SD Pegawai Swasta
man
Nn.Siti Anak Kedua P 23 SLTP Pegawai Swasta
Fatimah
Tn.Muha Anak Ketiga L 20 SLTP Tidak Bekerja
mmad Tidak Bekerja
Adam Cucu Pertama L 9 SD Tidak Bekerja
An.Muha
mmad Cucu Kedua P 2 Tidak Sekolah
Malik
An. Anjani

Keluarga Tn.Usman bertempat tinggal di Desa Pangkalan


RT.009/RW.003 No.50, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Propinsi Banten. Tn. Usman saat ini berusia 55 tahun
dan bekerja sebagai petani dengan penghasilan berkisar Rp
1.200.000. Uang tersebut digunakan oleh Tn.Usman untuk
kebutuhan sehari-hari berupa uang untuk kebutuhan anak,
keperluan dapur, pembayaran listrik, dan kebutuhan rumah tangga.
Anak Tn.Usman, Ny.Ernawati yang saat ini berusia 28 tahun, tidak
bekerja, pekerjaan hariannya hanya mengurus anak sehingga anak
tidak lepas dari pengawasan. Tn. Sulaiman saat ini berusia 33 th dan
bekerja sebagai pegawai swasta dengan penghasilan berkisar Rp
2.000.000. Anak ke dua Tn.Usman yang bernama Siti Fatimah juga
bekerja sebagai pegawai swasta dengan penghasilan berkisar Rp
1.500.000 dan anak terakhir yang bernama Muhammad Adam
belum bekerja.

B. Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Usman tinggal di desa padat penduduk. Rumah yang
ditinggali dimiliki sendiri oleh beliau, dengan luas tanah sekitar 35 m2
dan luas bangunan sekitar 6 m x 5 m. Bangunan tempat tinggal tidak
bertingkat, berlantaikan keramik di ruang keluarga, tempat tidur, dan
ruang dapur kemudian pada kamar mandi berlantaikan semen, dinding

18
rumah terbuat dari batu bata yang di semen dan di cat berwarna kuning
dan putih. Atap rumah dari genteng dan dibawahnya dialaskan plavon.
Rumah ini terdiri dari ruang tamu sekaligus ruang keluarga berukuran
4 m x 3 m, satu kamar tidur berukuran 3 m x 3 m, satu kamar digunakan
oleh seluruh anggota keluarga dan terdapat beberapa pakaian yang
dibiarkan bergantung dikamar dalam waktu yang lama. Terdapat ruang
yang hanya ditempati lemari saja berukuran 2 m x 1 m dan gudang
berisikan barang-barang bekas yang berbahan kaleng yang menumpuk
berukuran 2 m x 2 m. Ventilasi yang tersedia berada di ruangan
keluarga dengan ukuran 200 cm x 80 cm, pada kamar tidur tidak ada
ventilasi. Jendela yang tersedia hanya ada dua di ruang keluarga dan
dapat dibuka tutup. Pencahayaan ruangan didapatkan dari celah
ventilasi dan dari jendela ruang keluarga. Terdapat ruang dapur yang
terletak disamping kamar tidur dengan ukuran 2 m x 2 m. Saat malam
hari pencahayaan didapat dari lampu pada setiap ruangan. Kamar mandi
berukuran 1,5 m x 1 m yang tersedia berada di belakang rumah,
dindingnya terbuat dari batu bata yang telah disemen dan berlantai aspal
dan hanya memiliki 1 bak mandi kecil yang berisikan air, jarang dikuras
sehingga air bak berwarna keruh dan bak menjadi kotor. Terlihat
beberapa jentik nyamuk diatas air. Untuk keperluan buang air, keluarga
Tn. Usman biasa menggunakan jamban yang terdapat dirumahnya
sendiri. Di depan kamar mandi terdapat ruang dan keran untuk
keperluan mencuci piring berukuran 0,5 m x 0,5 m

19
Gambar 6. Denah Wilayah Rumah Tn. Usman

C. Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Usman terletak di pemukiman yang padat penduduk.
Untuk menuju ke rumah beliau, harus berjalan kaki kurang lebih
dari 5 menit dari jalan utama tanjung pasir. Akses nya hanya bisa
dilalui oleh motor karena jalan menuju rumah sempit dan pada
pinggir jalan terdapat saluran air untuk persawahan. Saluran air
tersebut terkadang dipakai untuk warga sekitar untuk Jamban
umum dan Mencuci pakaian. Dibelakang rumah beliau, terdapat
kubangan saluran pembuangan namun air pembuangannya tidak
mengalir sehingga menghasilkan bau tidak sedap. Disekeliling
rumah tidak terdapat selokan untuk menampung air hujan.

D. Pola Makan
Keluarga Tn. Usman memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari.
Sehari - hari mereka selalu memasak makanan sendiri. Tn. Usman
selalu mengkonsumsi sayuran, daging, namun jarang
mengkonsumsi buah-buahan. Biasanya Tn. Usman selalu
membawa bekal untuk dimakan di sawah sewaktu jam istirahat
makan siang.

20
E. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak
Saat ini tidak ada wanita yang sedang hamil. Ny. Ernawati saat ini
masih menggunakan KB selama 1 tahun terakhir. Anak terakhir
Ny.Ernawati lahir dengan spontan di bidan Desa setempat. Pada
saat lahir beratnya 3200 gram. Anak Ny.Ernawati mengkonsumsi
ASI selama 6 bulan. Tidak ada penyakit atau penyulit selama
kehamilan. Imunisasi lengkap.

F. Riwayat Penyakit dan Kebiasaan Berobat


Tn. Usman tidak memiliki riwayat penyakit asma, hipertensi,
maupun DM. Tn. Usman enggan untuk memeriksa kesehatannya
secara rutin. Beliau ke puskesmas hanya bila sakit dan sudah
menganggu aktivitas. Ketika ada anggota keluarga yang sakit,
biasanya keluarga berobat ke bidan aau puskesmas terdekat dari
rumah keluarga Tn.Usman . Ny. Sriwati, istri Tn.Usman meninggal
dunia karena terkenan stroke. Ny.Sriwati juga jarang berobat ke
puskemas dan hipertensinya tidak terkontrol. Pada tanggal 15
september 2017 cucu Tn.Usman yang bernama An.Muhammad
Malik di rawat dirumah sakit Karena terdiagnosis DBD selama satu
minggu.

G. Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Ny. Ernawati saat bangun pagi selalu menyiapkan sarapan untuk
Tn.Usman, suaminya dan anak-anaknya. Ny.Ernawati tidak
bekerja sehingga anak-anak dirumahnya selalu mendapat
pengawasan. Keluarga Tn.Usman selalu menggunakan jamban
dirumahnya. Air yang digunakan berasal dari Pompa Air. Air
tersebut selalu digunakan untuk keperluan mandi, mencuci baju,
dan mencuci piring Untuk minum sehari-hari beliau membeli air
mineral galon. Setiap ingin makan semua keluarga selalu mencuci
tangan dengan sabun. Namun, belum mengerti tata cara cuci tangan
sesuai WHO. Kebiasaan merokok yang dilakukan oleh Tn.Usman,

21
dan Tn.Sulaiman sudah dilakukan sejak remaja. Dalam sehari ia
biasa menghabiskan kurang lebih dari 1 bungkus rokok dengan
harga Rp.15.000. Namun, seiring bertambahnya usia Tn.Usman
mulai mengurangi konsumsi rokoknya. Tn.Usman dan keluarga
jarang melakukan olahraga. Anak terakhir dan kedua cucu
Tn.Usman sering beraktifitas diluar seperti bermain dengan
temannya.

Tabel 16. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Usman

No. Kriteria Permasalah


1 Kebiasaan Merokok Tn.Usman dan Tn.Sulaiman sudah merokok
sejak remaja dan dalam sehari ia
menghabiskan kurang lebih 1 bungkus
2. Pola Makan Ny. Ernawati selalu menyiapkan makanan
untuk keluarga. Biasanya dilakukan 3 kali
sehari.
3. Pola Pencarian Pengobatan Apabila sakit, Keluarga Tn.Usman tidak
langsung berobat ke dokter. Beliau akan
membeli obat warung terlebih dahulu,
kemudian bila bertambah parah akan ke
dokter atau bidan.
4. Aktivitas sehari-hari a. Tn. Usman mendapat penghasilan
dari bekerja sebagai petani dengan
penghasilan per bulan Rp. 1.200.000
b. Ny. Ernawati hanya sebagai ibu
rumah tangga yang mengurus
keperluan anaknya dan suaminya
dirumah.
c. Tn.Sulaiman dan Nn.Siti Fatimah
kegiatan sehari hari bekerja sebagai
pegawai swasta
d. Anak terakhir dan kedua cucu
Tn.Usman sering beraktifitas diluar
seperti bermain dengan temannya
e. Tn. Usman dan keluarga selalu
mencuci tangan dengan sabun,
namun mereka belum memahami
cara mencuci tangan yang benar.

22
Tabel 17. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Usman
No. Kriteria Permasalahan
1 Luas Bangunan Luas Bangunan Sekitar 35 m2, namun dibagi menjadi 6 ruangan.
2 Ruangan dalam Rumah ini terdiri dari 1 ruang keluarga, 1 ruang tidur, 1 dapur ,
rumah 1 kamar mandi dan 1 ruang gudang. Satu kamar tidur digunakan
oleh seluruh keluarga
3 Ventilasi Ventilasi yang tersedia berada di ruangan keluarga dengan
ukuran 200 cm x 80 cm, pada kamar tidur tidak ada ventilasi.
Jendela yang tersedia hanya ada dua di ruang keluarga dan dapat
dibuka tutup.
4 Pencahayaan Pencahayaan terdapat di setiap ruangan dan celah dari ventilasi
saat siang hari. Jendela berada 1 di depan rumah sebagai
pencahayaan.
5 MCK Tempat Cuci Piring berada di depan kamar mandi digabung
dengan tempat cuci pakaian Dapur terpisah dari ruangan lainnya.
6 Sumber Air a. Untuk kegiatan mandi, cuci pakaian dan cuci piring,
keluarga Tn. Usman menggunakan Pompa air .
b. Untuk air minum dan memasak menggunakan air galon
7. Saluran Keluarga Tn.Usman tidak memiliki tempat pembuangan
Pembuangan limbah
Limbah
8. Tempat Sampah dikumpulkan kemudian dibakar dekat
pembuangan persawahan
sampah
9. Lingkungan Daerah Lingkungan Padat

1.4.3 Keluarga Tn. Atin

A. Data Keluarga

Keluarga binaan Tn. Atin terdiri dari dua anggota keluarga yang
terdiri dari istrinya Ny. Samih

Tabel 18. Data Dasar Keluarga Tn. Atin

No Nama Status Jenis Usia Pendidikan Pekerjaan


Keluarga Kelamin
1. Tn. Atin Suami Laki-laki 55 th Tidak Buruh
sekolah bangunan
2. Ny. Samih Istri Perempuan 50 th Tidak Ibu Rumah
sekolah Tangga

23
Keluarga Tn. Atin tinggal di Desa Pangkalan RT 009/RW 03 No 46
Kp Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tanggerang,
Provinsi Banten. Di rumah ini Tn. Atin tinggal dengan istri. Tn. Atin
yang saat ini berusia 55 tahun bekerja sebagai buruh bangunan dengan
penghasilan sekitar Rp 1.000.000,00/bulan. Uang pendapatannya itu
digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, seperti
membeli makanan, membayar listrik, pengobatan, dan lain-lain. Ny.
Samih berusia 50 tahun bekerja sebagai ibu rumah tangga yang
mengurusi rumah.

B. Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Atin tinggal di desa padat penduduk. Rumah yang
ditinggi dimiliki sendiri oleh beliau, dengan luas tanah sekitar 30
m2 dan luas bangunan sekitar 4 m x 5 m. Bangunan tempat tinggal
tidak bertingkat, berlantaikan keramik di ruang keluarga dan
tempat tidur, kemudian pada ruang dapur dan kamar mandi
berlantaikan semen, dindingnya dengan batu bata semen. Atap
rumah dari genteng dan dibawahnya dialaskan plastik, bagian
dapur tidak memiliki atap. Rumah ini terdiri dari ruang tamu
sekaligus ruang keluarga berukuran 3 m x 2 m, satu kamar tidur
berukuran 2 m x 2 m, satu kamar digunakan oleh seluruh anggota
keluarga. Ventilasi yang tersedia berada di ruangan keluarga
dengan ukuran 140 cm x 110 cm, pada kamar tidur Tn. Atin ada
ventilasi. Ventilasi yang tersedia ditutupi oleh kain. Jendela yang
tersedia hanya ada satu di ruang keluarga dan tidak bisa dibuka
tutup. Pencahayaan ruangan didapatkan dari jendela ruang
keluarga. Terdapat ruang dapur yang terletak dibelakang kamar
tidur dengan ukuran 2 m x 2 m. Saat malam hari pencahayaan
didapat dari lampu pada setiap ruangan. Kamar mandi yang tersedia
berada di belakang rumah. Dindingnya terbuat dari keramik dan
terdapat bak dari semen untuk mandi. Untuk keperluan buang air,

24
keluarga Tn. Atin biasa menggunakan jamban yang terdapat
dirumahnya sendiri.

Gambar 7. Denah Rumah Tn. Atin

C. Lingkungan permukiman
Rumah Tn. Atin terletak di pemukiman yang padat penduduk.
Untuk menuju ke rumah beliau harus melewati jalan setapak. Akses
nya hanya bisa dilalui oleh motor dan mobil satu arah karena jalan
menuju rumah sempit dan pada pinggir jalan terdapat persawahan.

D. Pola Makan
Keluarga tn. Atin memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari. Sehari
- hari mereka selalu memasak makanan sendiri. Tn. Atin selalu
mengkonsumsi sayuran, tahu dan tempe, dan buah-buahan.

E. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Ny. Samih tidak menggunakan kb. Anak tn Atin lahir spontan di
dukun beranak. Berat badan lahir anak tn Atin normal dengan rata-
rata 3000 gram. Anak tn Atin rata-rata konsumsi ASI selama 6
bulan. Tidak ada penyakit atau penyulit selama kehamilan.
Imunisasi anak tidak lengkap.

25
F. Riwayat Penyakit dan Kebiasaan Berobat
Tn. Atin tidak memiliki riwayat penyakit asma, hipertensi, maupun
DM. Tn. Atin juga jarang mengikuti pengobatan gratis. Tn. Atin
enggan untuk memeriksa kesehatannya secara rutin. Beliau ke
puskesmas hanya bila sakit berat yang mengganggu aktivitasnya.
Keluarga Tn. Atin tidak memiliki penyakit seperti DM, Hipertensi
dan asma.

Ny. Samih, istri tn. Atin tidak memiliki riwayat penyakit. Ny.
Samih juga jarang berobat ke puskemas dan tidak pernah mengikuti
pengobatan gratis. Tidak ada riwayat dirawat di rumah sakit pada
anaknya.

G. Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Atin memiliki kebiasaan merokok, dalam satu hari mampu
menghabiskan 1 bungkus rokok. Keluarga Tn. Atin mengaku
mencuci tangan sebelum makan, jika tangan tampak kotor, dan
setelah melakukan aktivitas dengan menggunakan sabun batangan.
Kebiasaan berolahraga tidak ada. Didalam rumah dan diluar rumah
Tn. Atin tidak memiliki tempat pembuangan sampah, istri Tn. Atin
mengaku bahwa mereka membuang sampah di kebun depan rumah
kemudian sampah-sampah tersebut dibakar setiap tiga hari sekali.
Kebiasaan merokok yang dilakukan oleh Tn. Atin, sudah dilakukan
sejak puluhan tahun yang lalu. Dalam sehari ia bisa menghabiskan
lebih dari 1 bungkus rokok tembakau. Namun, seiring
bertambahnya usia Tn. Atin mulai mengurangi konsumsi rokoknya
menjadi 2 bungkus/ seminggu. Beliau lebih sering merokok diluar
rumah dibandingkan didalam.
Tn. Atin jarang berolahraga karena sudah terlalu lelah. Sedangkan
Ny. Samih tidak pernah berolahraga karena terlalu lelah mengurus
rumah.

26
Tabel 19. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Atin

No Faktor Internal Permasalahan


1 Kebiasaan Merokok Tn. Atin merokok 2 bungkus/ seminggu
2 Olah raga Semua anggota keluarga tidak memiliki kebiasaan
berolahraga
3 Pola Makan Ny. Samih memasak makanan sendiri untuk keluarganya.
Ia sering memasak makanan dengan menu seperti tahu,
tempe, dan sesekali ikan, ayam atau daging. Dan makan
buah-buahan. Sehari-harinya mereka makan besar 3 kali.
4 Pola Pencarian Apabila sakit berat, mereka datang ke puskesmas
Pengobatan
5 Menabung Mereka tidak pernah menabung karena hanya cukup
untuk kebutuhan sehari-hari
6 Aktivitas sehari-hari a. Bapak bekerja sebagai buruh bangunan
b. Ibu sebagai ibu rumah tangga
7 Alat Kontrasepsi Di keluarga Tn. Atin tidak memakai KB

Tabel 20. Faktor Eksternal Keluarga Tn. Atin

No Kriteria Permasalahan
1. Luas Bangunan Luas rumah 4 x 5 m2
2. Ruangan dalam rumah Ruang Tamu berukuran 3 x 2 m2. Satu kamar tidur
berukuran 2 x 2 m2. Dapur Tn. Atin berukuran 2 x 2
m2. Terdapat 1 kamar mandi.

3. Jamban Keluarga Tn. Atin memiliki jamban.

4. Ventilasi Terdapat ventilasi udara pada ruang tamu dan kamar.

5. Pencahayaan a. Terdapat 1 lampu pencahayaan yang baik di kamar


tidur.
b. Terdapat 1 lampu pada ruang tamu, 1 lampu di
kamar mandi, dan 1 lampu di kamar.

6. MCK Memiliki MCK di rumah, MCK berada di belakang


rumah dan digunakan bersamaan dengan tetangganya
7. Sumber Air Dalam kesehariannya Tn. Atin menggunakan air
sumur yang digunakan untuk mandi memasak, dan
mencuci baju.
8. Saluran pembuangan Tidak terdapat saluran pembuangan limbah.
limbah

27
No Kriteria Permasalahan
9. Tempat pembuangan Keluarga Tn. Atin tidak memiliki tempat
sampah pembuangan sampah dirumahnya, kemudian mereka
membuang sampahnya di kebun depan rumah.
10. Lingkungan sekitar Di samping kanan rumah terdapat rumah tetangga
rumah yang hanya berjarak satu meter.

1.4.4 Keluarga Tn. Sayuti


A. Data Keluarga
Keluarga Tn. Sayuti terdiri dari dua anggota keluarga yaitu, Ny.
Samiyati selaku istrinya dan satu anaknya. Tn. Sayuti hanya menikah
satu kali dan baru dikaruniai satu orang anak laki-laki.

Tabel 21. Data Dasar Keluarga Tn. Sayuti


Nama Status Jenis Usia Pendidikan Pekerjaan
Keluarga Kelamin Terakhir
(L/P)

Tn. Sayuti Kepala L 56 SD Buruh


Keluarga pabrik
Ny. Asmi Istri P 54 SD Ibu Rumah
Tangga

Ahmad Anak ke-1 L 19 SMP Belum


bekerja

Keluarga Tn. Sayuti bertempat tinggal di Desa Pangkalan Kp.


Sukasari RT.09/RW.03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Propinsi Banten. Tn. Sayuti saat ini berusia 56 tahun
dan bekerja sebagai buruh pabrik fiber dengan penghasilan sesuai
Upah Minimum Regional berkisar Rp 1.200.000. Uang tersebut
digunakan oleh Tn. Sayuti untuk kebutuhan sehari-hari berupa
uang untuk sekolah anak, keperluan dapur, dan kebutuhan rumah
tangga. Istri Tn. Sayuti, Ny Asmi yang saat ini berusia 54 tahun,
tidak bekerja, pekerjaan hariannya hanya berkebun anak semata

28
wayangnya sehingga anak tidak lepas dari pengawasan. Tn. Sayuti
memiliki satu anak.

B. Bangunan Tempat Tinggal


Keluarga Tn. Sayuti tinggal di desa padat penduduk. Rumah yang
ditinggi dimiliki sendiri oleh beliau, dengan luas tanah sekitar 30
m2 dan luas bangunan sekitar 4m x 5m. Bangunan tempat tinggal
tidak bertingkat, berlantaikan semen di ruang keluarga dan tempat
tidur, kemudian pada ruang dapur dan kamar mandi berlantaikan
semen, dindingnya batu bata semen dengan rangka rumah dari
bambu. Atap rumah dari genteng dan dibawahnya dialaskan plastik.
Rumah ini terdiri dari ruang tamu sekaligus ruang keluarga
berukuran 3m x 2m, satu kamar tidur berukuran 2m x 2m, satu
kamar digunakan oleh seluruh anggota keluarga. Ventilasi yang
tersedia berada di ruangan keluarga dengan ukuran 120 cm x 100
cm, pada kamar tidur Tn. Sayuti tidak ada ventilasi. Ventilasi yang
tersedia tertutup oleh kawat nyamuk. Jendela yang tersedia hanya
ada satu di ruang keluarga dan tidak bisa dibuka tutup.
Pencahayaan ruangan didapatkan dari lampu, celah genting di
langit-langit dan dari jendela ruang keluarga. Terdapat ruang dapur
yang terletak dibelakang kamar tidur dengan ukuran 2m x 2m. Saat
malam hari pencahayaan didapat dari lampu pada setiap ruangan.
Kamar mandi yang tersedia berada di belakang rumah.
Dindingnya terbuat dari bata dan semen dan disediakan ember
untuk mandi. Untuk keperluan buang air, keluarga Tn. Sayuti biasa
menggunakan jamban yang terdapat dirumahnya sendiri.

29
Gambar 8. Denah Wilayah Rumah Tn. Sayuti

C. Lingkungan Pemukiman
Rumah Tn. Sayuti terletak di pemukiman yang padat penduduk.
Untuk menuju ke rumah beliau, harus berjalan kaki kurang lebih
dari 5 menit dari jalan utama tanjung pasir. Akses nya hanya bisa
dilalui oleh motor karena jalan menuju rumah sempit dan pada
pinggir jalan terdapat saluran air yang tidak berfungsi karena
banyak tumpukan sampah. Saluran air tersebut terkadang dipakai
untuk warga sekitar untuk Jamban umum. Didekat rumah beliau
sekitar 15m terdapat lahan kosong yang digunakan warga sebagai
tempat pembuangan sampah, tumpukan sampah tersebut berada
ditengah komplek penduduk yang padat sehingga sampah-
sampah tersebut tidak dapat dipindahkan oleh dinas kebersihan
setempat. Saluran pembuangan disekitar rumah pun nampak
banyak dipenuhi sampah-sampah kaleng dan pelastik sehingga air
pembuangannya tidak mengalir dan menghasilkan bau tidak
sedap. Disekeliling rumah tidak terdapat selokan untuk
menampung air hujan.

D. Pola Makan
Keluarga Tn. Sayuti memiliki kebiasaan makan tiga kali sehari.
Sehari - hari mereka selalu memasak makanan sendiri. Tn. Sayuti
selalu mengkonsumsi sayuran, namun jarang mengkonsumsi

30
daging dan buah-buah. Biasanya Tn. Sayuti selalu membawa
bekal untuk dimakan di pabrik sewaktu jam istirahat makan siang.

E. Riwayat Obstetrik dan Pola Asuh Ibu dan Anak


Ny. Asmi saat ini sudah tidak menggunakan KB selama 5 tahun
terakhir. Anak Tn. Sayuti lahir dengan spontan di bidan Desa
setempat. Pada saat lahir beratnya 3200 gram. Anak Tn. Sayuti
mengkonsumsi ASI selama 6 bulan. Tidak ada penyakit atau
penyulit selama kehamilan. Imunisasi lengkap.

F. Riwayat Penyakit dan Kebiasaan Berobat


Tn. Sayuti tidak memiliki riwayat penyakit asma, hipertensi,
maupun DM. Namun ia pernah berobat kerumah sakit karena
sesak napas. Lalu dokter mendiagnosis penyakit Tn. Sayuti
dengan ISPA. Tn. Sayuti hanya diberikan obat, tidak dirawat inap.
Tn. Sayuti jarang mengikuti pengobatan gratis. Tn. Sayuti enggan
untuk memeriksa kesehatannya secara rutin. Beliau ke puskesmas
hanya bila sakit. Keluarga Ny. Asmi, istri tn. Sayuti tidak
memiliki riwayat penyakit. Ny. Asmi juga jarang berobat ke
puskemas dan tidak pernah mengikuti pengobatan gratis.Tidak
ada riwayat dirawat di rumah sakit pada anaknya.

G. Perilaku dan Aktivitas Sehari-hari


Tn. Sayuti dan Ny. Asmi saat bangun pagi selalu menyiapkan
sarapan untuk anak-anaknya. Jadwal kerja keduanya tidak pernah
bersamaan sehingga anak-anak dirumahnya selalu mendapat
pengawasan. Keluarga Tn. Sayuti selalu menggunakan jamban
dirumahnya. Air yang digunakan berasal dari Pompa Air. Air
tersebut selalu digunakan untuk keperluan mandi dan mencuci
baju, Untuk minum sehari-hari beliau membeli air mineral galon.
Setiap ingin makan semua keluarga jarang mencuci tangan
dengan sabun. Namun, belum mengerti tata cara cuci tangan

31
sesuai WHO. Kebiasaan merokok yang dilakukan oleh Tn. Sayuti,
sudah dilakukan sejak dari bangku SMP. Dalam sehari ia biasa
menghabiskan lebih dari 1 bungkus rokok dengan harga
Rp.20.000. Namun, seiring bertambahnya usia Tn. Sayuti mulai
mengurangi konsumsi rokoknya menjadi 1 bungkus/hari. Beliau
lebih sering merokok didalam rumah dibandingkan diluar. Ruang
keluarga paling sering menjadi tempat merokok.

Tabel 22. Identifikasi Faktor Internal Keluarga Tn. Sayuti

No. Kriteria Permasalah


1 Kebiasaan Merokok Tn. Sayuti sudah merokok sejak SMP dan
dalam sehari ia menghabiskan 1 bungkus
2. Pola Makan Ny. Asmi selalu menyiapkan makanan untuk
keluarga. Biasanya dilakukan 3 kali sehari.
3. Pola Pencarian Pengobatan Apabila sakit, Keluarga Tn. Sayuti tidak
langsung berobat ke dokter. Beliau akan
membeli obat warung terlebih dahulu,
kemudian bila bertambah parah akan ke
dokter atau bidan.
4. Aktivitas sehari-hari a. Tn Sayuti mendapat penghasilan dari
bekerja sebagai buruh pabrik dengan
penghasilan per bulan dibawah
UMR.
b. Ny. Asmi hanya sebagai ibu rumah
tangga yang mengurus keperluan
anaknya dan suaminya dirumah.
c. Tn. Sayuti selalu mencuci tangan
dengan sabun, namun Tn. Sayuti dan
keluarga belum memahami cara
mencuci tangan yang benar.

Tabel 23. Identifikasi Faktor Eksternal Keluarga Tn. Sayuti

No. Kriteria Permasalahan


1 Luas Bangunan Luas Bangunan Sekitar 30 m2, namun dibagi menjadi
4 ruangan.
2 Ruangan dalam Rumah ini terdiri dari 1 ruang keluarga, 1 ruang tidur,
rumah 1 dapur dan 1 kamar mandi. Satu kamar tidur
digunakan oleh seluruh keluarga.

32
No. Kriteria Permasalahan
3 Ventilasi Ventilasi yang berada terletak diatas pintu depan
hingga atas jendela dan tertutup oleh kawat nyamuk.
Jalur ventilasinya melalui dinding batu bata.
4 Pencahayaan Pencahayaan di rumah ini terdapat di setiap ruangan
dan celah dari genting langit-langit saat siang hari.
Jendela cukup besar berada 1 didepan rumah sebagai
pencahayaan.
5 MCK Tempat Cuci Piring berada di dekat kamar mandi dan
digabung dengan tempat cuci pakaian. Sedangkan
dapur terpisah dari ruangan lainnya.
6 Sumber Air a. Untuk kegiatan mandi, cuci pakaian dan cuci
piring, keluarga Tn. Sayuti menggunakan air
tanah.
b. Untuk air minum dan memasak menggunakan
air gallon isi ulang.
7. Saluran Keluarga Tn. Sayuti tidak memiliki tempat
Pembuangan pembuangan limbah
Limbah
8. Tempat Sampah dikumpulkan kemudian dibakar
pembuangan didekat lahan kosong tempat tinggalnya.
sampah
9. Lingkungan Daerah Lingkungan Padat penduduk, jalan
sekitar lingkungan masih tanah, saluran irigasi
air disekitar tidak berfungsi karena dipenuhi
sampah.

1.5 Gambaran Keluarga Binaan


1.5.1 Penjabaran Area Masalah Pada Keluarga Binaan
Setelah mengamati, mewawancarai, dan melakukan observasi
pada masing-masing keluarga binaan di Desa Pangkalan, terdapat
berbagai area permasalahan pada keluarga binaan tersebut, yaitu:

MASALAH NON MEDIS:


1. Bak mandi yang tidak dibersihkan dan terdapat beberapa jentik
nyamuk
2. Tidak adanya selokan untuk menampung air hujan
3. Masih terdapatnya sampah yang berserakan dan kaleng bekas yang
dapat menjadi tempat bersarang nyamuk demam berdarah

33
4. Masih terdapat baju tergantung lama didalam ruangan
5. Tidak dilakukan promosi kesehatan mengenai pencegahan penyakit
demam berdarah dengue
6. Masih terdapat kandang hewan yaitu burung yang dapat menjadi
tempat jentik nyamuk.
7. Tidak ada fasilitas jamban di dalam rumah
8. Ventilasi yang kurang dan tertutup

MASALAH MEDIS
1. Dua anggota keluarga binaan pernah menderita penyakit Demam
Berdarah Dengue (DBD) pada enam bulan dan satu tahun yang lalu.

1.5.2 Penentuan Area Masalah


Terdapat 2 metode yang bisa digunakan untuk menentukan area
masalah yaitu metode delbeq dan metode delphi. Pada penelitian ini
digunakan metode Delphi.
Metode Delphi adalah suatu metode dimana dalam proses
pengambilan keputusan melibatkan beberapa pakar. Dalam
pengambilan sebuah masalah, Kami menggunakan metode Delphi.
Metode Delphi merupakan suatu teknik membuat keputusan yang
dibuat oleh suatu kelompok, dimana anggotanya terdiri dari para ahli
atau masalah yang akan diputuskan.
Dari sekian masalah yang ada pada keluarga binaan, peneliti
memutuskan untuk mengangkat permasalahan mengenai pengetahuan
mengenai pencegahan penyakit DBD pada keluarga binaan di Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten.
Selanjutnya dilakukan presurvey pada keluarga binaan untuk
menilai aspek pengetahuan, sikap dan perilaku dari keluarga binaan
yang berhubungan dengan masalah tersebut.

34
Hasil dari presurvey didapatkan pengetahuan rendah sebesar
100%, sikap keluarga binaan adalah cukup sebesar 60%, sedangkan
perilaku adalah cukup sebesar 50%.
Dari beberapa masalah yang ada pada keluarga binaan, melalui
proses musyawarah antara kelompok dengan para tenaga kesehatan di
puskesmas Tegal Angus kami memutuskan untuk mengangkat
permasalahan “Pengetahuan mengenai pencegahan penyakit DBD
pada keluarga binaan di RT 009 RW 03 Desa pangkalan Kecamatan
Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten”.

Gambar 9. Alur Penentuan Masalah Dengan Metode Delphi

Dari data puskesmas pada tahun 2017 terdapat 3 orang yang


terkena penyakit DBD dan dari data PHBS Puskesmas Tegal Angus
pada Tahun 2018 didapatkan Rumah yang bebas jentik 72,83 %. Dari
hasil wawancara kepada keluarga binaan didapatkan bahwa belum
pernah diadakan penyuluhan mengenai pencegahan penyakit DBD.
Dari keluarga binaan didapatkan data pada keempat keluarga
binaan didapatkan pengetahuan mengenai pencegahan penyakit DBD
yang rendah sebesar 100%. Terdapat dua orang dari keluarga binaan

35
yang mengalami penyakit DBD yaitu pada September 2017 dan
Januari 2018.
DBD menjadi masalah kesehatan masyarakat di Indonesia
selama 47 tahun terakhir. Incidence Rate (IR) penyakit DBD dari
tahun 1968-2015 cenderung terus meningkat. Berdasarkan data
departemen kesehatan Republik Indonesia 2015 nyamuk Aedes
aegypti sebagai vektor penyakit DBD banyak ditemukan
berkembangbiak pada tempat penampungan air. Sebagai spesies yang
aktif siang hari nyamuk betina mempunyai dua waktu aktifitas
menggigit, yaitu beberapa jam di pagi hari dan beberapa jam sebelum
gelap. Nyamuk Aedes aegypti beristirahat di tempat yang gelap,
lembab, tempat tersembunyi di dalam rumah atau bangunan,
termasuk tempat tidur, kloset, kamar mandi dan dapur dan jangkauan
terbang terbatas pada wilayah 100 meter dari tempat pupa menetas
menjadi nyamuk dewasa. Menurut Kemenkes RI 2015, Beberapa
faktor yang beresiko terjadinya penularan dan semakin
berkembangnya penyakit DBD adalah pertumbuhan jumlah
penduduk yang tidak memiliki pola, faktor urbanisasi yang tidak
berencana dan terkontrol, semakin majunya sistem transportasi
sehingga mobilisasi penduduk sangat mudah, sistem pengelolaan
limbah dan penyediaan air bersih yang tidak memadai,
berkembangnya penyebaran dan kepadatan nyamuk, kurangnya
sistem pengendalian nyamuk yang efektif, serta melemahnya struktur
masyarakat.
Dari segi Islam juga sangat menganjurkan untuk selalu
menjaga kesehatan melalui upaya preventif, yaitu mencegah individu
atau masyarakat agar jangan tertimpa penyakit adalah dengan cara
memperhatikan kesehatan lingkungan, membasmi dan menghindari
berbagai penyakit menular, dan memberikan pengetahuan tentang
kesehatan kepada masyarakat (Zuhroni, 2010). Dalam sutu
pengertian, ini berarti pula manusia bertanggung jawab untuk

36
memakmurkan bumi dan dilarang merusak alam, sebagaimana
diamanatkan dalam Al-Qur’an sebagai wahyu yang menjadi rujukan
kehidupan muslim. Adanya perintah memakmurkan bumi dan
melarang berbuat kerusakan secara tersirat menyatakan bahwa
manusia harus memiliki kesadaran ekologis, yakni memahami bahwa
manusia punya kewajiban memakmurkan dan menjaga kelestarian
lingkungan hidup sebagai bagian integral dari alam ciptaan (Achmad
U, 2016).

37
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Pustaka

2.1.1 Diagnosis dan Intervensi Komunitas


Diagnosis dan intervensi komunitas adalah suatu kegiatan untuk menentukan
adanya suatu masalah kesehatan di komunitas atau masyarakat dengan cara
pengumpulan data di lapangan dan kemudian melakukan intervensi sesuai dengan
permasalahan yang ada. Diagnosis dan intervensi komunitas merupakan suatu
prosedur atau keterampilan dari ilmu kedokteran komunitas. Dalam melaksanakan
kegiatan diagnosis dan intervensi komunitas perlu disadari bahwa yang menjadi
sasaran adalah komunitas atau sekelompok orang sehingga dalam melaksanakan
diagnosis komunitas sangat ditunjang oleh pengetahuan ilmu kesehatan masyarakat
(epidemiologi, biostatistik, metode penelitian, manajemen kesehatan, promosi
kesehatan masyarakat, kesehatan lingkungan, kesehatan kerja dan gizi).
(Notoatmodjo, 2007).

2.1.2 Konsep Pengetahuan

2.1.2.1 Definisi Pengetahuan


Pengetahuan pada dasarnya terdiri dari sejumlah fakta dan teori yang
memungkinkan seseorang untuk dapat memecahkan masalah yang dihadapinya.
Pengetahuan tersebut diperoleh baik dari pengalaman langsung maupun melalui
pengalaman orang lain. Semenjak adanya sejarah kehidupan manusia di bumi ini,
manusia telah berusaha mengumpulkan fakta. Dari fakta-fakta ini kemudian
disusun dan disimpulkan menjadi berbagai teori, sesuai dengan fakta yang
dikumpulkan tersebut. Teori-teori tersebut kemudian digunakan untuk memahami
gejala-gejala alam dan kemasyarakatan yang lain. (Notoatmodjo, 2012)

38
2.1.2.2 Tingkat Pengetahuan
Secara garis besar dibagi 6 tingkat pengetahuan (Notoatmodjo, 2003).:
1) Tahu (know).
Tahu diartikan sebagai recall (memanggil) memori yang telah ada
sebelumnya setelah mengamati sesuatu. Misalnya: tahu bahwa buah tomat
banyak menggandung vitamin C, penyakit DBD ditularkan oleh gigitan
nyamuk Aedes aegepty, dan sebagainya. Untuk mengetahui atau mengukur
bahwa orang tahu sesuatu dapat menggunakan pertanyaan (Notoatmodjo,
2003).. Misalnya : apa penyebab dari penyakit DBD, bagaimana cara
melakukan PSN, dan sebagainya.
2) Memahami (comprehension).
Memahami suatu objek bukan sekedar tahu terhadap objek tersebut, tidak
sekedar dapat menyebutkan, tetapi orang tersebut harus dapat
mengintrepetasikan secara benar tentang objek yang diketahui tersebut
(Notoatmodjo, 2003). Misalnya, orang yang memahami cara pemberantasan
penyakit demam berdarah, bukan hanya sekedar menyebutkan 3M (mengubur,
menutup dan menguras), tetapi harus dapat menjelaskan mengapa harus
dilakukan 3M.
3) Aplikasi (application).
Aplikasi diartikan apabila orang telah memahami objek yang dimaksud
dapat menggunakan atau mengaplikasikan prinsip yang diketahui tersebut pada
situasi yang lain (Notoatmodjo, 2003). Misalnya, seseorang yang telah paham
tentang proses perencanaan, harus dapat membuat perencanaan program
kesehatan di tempat ia bekerja atau dimana saja. Dalam aplikasi terhadap kasus
DBD, masyarakat mampu menjelaskan bagaimana menerapkan prinsip 3M
dalam mencegah DBD.
4) Analisis (analysis).
Analisis adalah kemampuan seseorang untuk menjabarkan dan/atau
memisahkan, kemudian mencari hubungan antara komponen-komponen yang
terdapat dalam suatu masalah atau objek yang diketahui. Indikasi bahwa
pengetahuan seseorang itu sudah sampai pada tingkat analisis adalah apabila

39
orang tersebut telah dapat membedakan, atau memisahkan, mengelompokkan,
membuat diagram (bagan) terhadap pengetahuan atas objek tersebut
(Notoatmodjo, 2003). Misalnya, dapat membedakan antara nyamuk Aedes
aegepty dengan nyamuk biasa, dapat membuat diagram siklus hidup Aedes
aegepty, dan sebagainya.
5) Sintesis (synthesis)
Sintesis menunjukkan suatu kemampuan seseorang untuk merangkum
atau meletakkan dalam satu hubungan yang logis dari komponen-komponen
pengetahuan yang dimiliki (Notoatmodjo, 2003). Dengan kata lain, sintesis
adalah suatu kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi-
formulasi yang telah ada, Misalnya, dapat membuat atau meringkas dengan
kata-kata atau kalimat sendiri tentang hal-hal yang telah dibaca atau didengar,
dapat membuat kesimpulan tentang artikel yang telah dibaca. Pada tahap ini,
masyarakat diharapkan mampu untuk menjelaskan proses masuknya virus
dengue sampai terjadinya DBD.
6) Evaluasi (evaluation).
Evaluasi berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk melakukan
justifikasi atau penilaian terhadap suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau
norma-norma yang berlaku di masyarakat (Notoatmodjo, 2003). Misalnya,
pada tahap ini individu dapat menilai seseorang yang terinfeksi virus dengue
melalui tanda, gejala, serta gambaran klinis lainnya.

2.1.2.3 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan


Menurut Sukmadinata (2003), faktor-faktor yang mempengaruhi
pengetahuan seseorang adalah sebagai berikut :
a. Faktor internal
1) Jasmani : Faktor jasmani diantaranya adalah kesehatan indera seseorang.
2) Rohani : Faktor rohani diantaranya adalah kesehatan psikis, intelektual,
psikomotor, serta kondisi afektif serta kognitif individu.

40
b. Faktor eksternal
1) Pendidikan
Tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh dalam memberi respon terhadap
sesuatu yang datang dari luar. Orang yang berpendidikan tinggi akan memberi
respon yang lebih rasional terhadap informasi yang datang, akan berpikir sejauh
mana keuntungan yang mungkin akan mereka peroleh dari gagasan tersebut.
2) Paparan media massa
Melalui berbagai media, baik cetak maupun elektronik, berbagai informasi dapat
diterima oleh masyarakat, sehingga seseorang yang lebih sering terpapar media
massa (TV, radio, majalah, pamflet, dan lain-lain) akan memperoleh informasi
lebih banyak jika dibandingkan dengan orang yang tidak pernah terpapar informasi
media. Hal ini berarti paparan media massa mempengaruhi tingkat pengetahuan
yang dimiliki oleh seseorang.
3) Status Ekonomi
Dalam memenuhi kebutuhan pokok (primer) maupun kebutuhan sekunder,
keluarga dengan status ekonomi yang baik akan lebih mudah tercukupi dibanding
keluarga dengan status ekonomi yang lebih rendah. Hal ini akan mempengaruhi
pemenuhan kebutuhan akan informasi pengetahuan yang termasuk kebutuhan
sekunder.
4) Hubungan sosial
Manusia adalah makhluk sosial, sehingga dalam kehidupan saling berinteraksi
antara satu dengan yang lain. Individu yang dapat berinteraksi secara kontinyu akan
lebih besar terpapar informasi, sementara faktor hubungan sosial juga
mempengaruhi kemampuan individu sebagai komunikan untuk menerima pesan
menurut model komunikasi media.
5) Pengalaman
Pengalaman seseorang tentang berbagai hal dapat diperoleh dari lingkungan
kehidupan dalam proses perkembangannya, misalnya seseorang mengikuti
kegiatan-kegiatan yang mendidik, seperti seminar dan berorganisasi, sehingga
dapat memperluas pengalamannya, karena dari berbagai kegiatan-kegiatan
tersebut,informasi tentang suatu hal dapat diperoleh.

41
Terdapat dua faktor penting yang mempengaruhi pengetahuan seseorang
menurut Notoadmodjo (2003), yaitu :

a. Faktor Internal
1) Intelegensia
Intelegensia merupakan kemampuan yang dibawa sejak lahir, yang
memungkinkan seseorang berbuat sesuatu dengan cara tertentu. Intelegensi
merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi hasil dari proses belajar.
Secara umum, orang dengan intelegensi yang lebih tinggi biasanya akan lebih
mudah meneria suatu informasi atau pesan (Notoatmodjo, 2003).
2) Pendidikan
Pendidikan adalah suatu kegiatan atau proses pembelajaran untuk
mengembangkan kepribadian dan kemampuan tertentu sehingga sasaran
pendidikan itu dapat berdiri sendiri. Pendidikan mempengaruhi proses belajar,
makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah orang tersebut untuk
menerima informasi. Semakin banyak informasi yang masuk semakin banyak
pula pengetahuan yang didapat. Pengetahuan sangat erat kaitannya dengan
pendidikan dimana diharapkan seseorang dengan pendidikan tinggi, maka
orang tersebut akan semakin luas pula pengetahuannya. Namun perlu
ditekankan bahwa seorang yang berpendidikan rendah tidak berarti mutlak
berpengetahuan rendah pula (Notoatmodjo, 2003).
3) Pengalaman
Pengalaman sebagai sumber pengetahuan atau suatu cara untuk
mengetahui kebenaran pengetahuan dengan cara mengulang kembali
pengetahuan yang diperoleh dalam memecahkan masalah yang dihadapi masa
lalu (Notoatmodjo, 2003).
4) Umur
Umur dapat mempengaruhi seseorang, semakin cukup umur, tingkat
kemampuan dan kematangan seseorang akan lebih tinggi dalam berpikir dan
menerima informasi. Namun perlu ditekankan bahwa seorang yang berumur

42
lebih tua tidak mutlak memiliki pengetahuan yang lebih tinggi dibandingkan
dengan seseorang yang lebih muda (Notoatmodjo, 2003).
5) Tempat tinggal
Tempat tinggal adalah tempat menetap responden sehari-hari. Seseorang
yang tinggal di daerah endemis demam berdarah lebih sering menemukan
kasus demam berdarah di sekitar lingkungan tempat tinggalnya. Sehingga
masyarakat di daerah tersebut seharusnya memiliki tingkat kewaspadaan yang
lebih tinggi dibandingkan wilayah non endemis. Hal ini juga berhubungan
dengan informasi yang didapat seseorang di daerah endemis demam berdarah
akan lebih sering mendapatkan penyuluhan kesehatan bila dibandingkan
dengan daerah non endemis (Notoatmodjo, 2003).
6) Pekerjaan
Pekerjaan memiliki pengaruh pada pengetahuan seseorang. Lingkungan
pekerjaan dapat menjadikan seseorang memperoleh pengalaman dan
pengetahuan baik secara langsung maupun secara tidak langsung. Contohnya,
seseorang yang mempunyai pekerjaan di bidang kesehatan lingkungan
tetntunya akan lebih memahami bagaimana cara menjaga kesehatan di
lingkungannya, termasuk cara memberantas sarang nyamuk demam berdarah
jika dibandingan dengan orang yang bekerja diluar bidang kesehatan
(Notoatmodjo, 2003).
7) Status sosial ekonomi
Status sosial ekonomi berpengaruh terhadap tingkah laku seseorang.
Individu yang berasal dari keluarga yang berstatus sosial ekonomi baik,
dimungkinkan lebih memiliki sikap positif memandang diri dan masa
depannya dibandingkan mereka yang berasal dari keluarga dengan status
ekonomi rendah (Notoatmodjo, 2003).

b. Faktor Eksternal

1) Faktor lingkungan
Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada di sekitar individu, baik

43
lingkungan fisik, biologis, maupun sosial. Lingkungan berpengaruh terhadap
proses masuknya pengetahuan ke dalam individu yang berada dalam
lingkungan tersebut. Hal ini terjadi karena adanya interaksi timbal balik yang
akan direspon sebagai pengetahuan oleh setiap individu. Pemerintah
memegang peranan penting dalam mempengaruhi pengetahuan seseorang
mengenai demam berdarah baik itu melalui penyuluhan kesehatan maupun
program- program yang diadakan untuk mencegah DBD, misalnya program
PSN Plus, pembentukan unit Pokja (kelompok kerja), Pokjanal (kelompok
kerja fungsional) di tingkat desa/ kelurahan maupun jumantik (juru pemantau
jentik) (Notoatmodjo, 2003).
2) Sosial budaya
Kebiasaan dan tradisi yang dilakukan orang-orang tanpa melalui
penalaran apakah yang dilakukan baik atau rendah. Sosial termasuk di
dalamnya pandangan agama, kelompok etnis dapat mempengaruhi proses
pengetahuan khususnya dalam penerapan nilai-nilai keagamaan untuk
memperkuat kepribadiannya (Notoatmodjo, 2003).
3) Informasi/ media massa
Informasi yang diperoleh baik dari pendidikan formal maupun non
formal dapat memberikan pengaruh jangka pendek (immediate impact)
sehingga menghasilkan perubahan atau peningkatan pengetahuan. Sebagai
sarana komunikasi, berbagai bentuk media massa seperti televisi, radio, surat
kabar, majalah, termasuk penyuluhan kesehatan mempunyai pengaruh besar
terhadap pembentukan pengetahuan seseorang (Notoatmodjo, 2003).

2.1.2.4 Penilaian pengetahuan


Kategori pengetahuan dinilai berdasarkan teori kategori pengetahuan
(Notoatmojo, 2007) yang membagi pengetahuan menjadi 3 tingkatan:
1. Pengetahuan rendah, jika skor <56%
2. Pengetahuan sedang, jika skor 56-75%
3. Pengetahuan tinggi, jika skor >75%

44
2.1.2.5 Pengetahuan kesehatan
Pengetahuan tentang kesehatan adalah mencangkup apa yang diketahui
seseorang terhadap cara memelihara kesehatan (Notoatmojo, 2007).
Pengetahuan tentang cara cara memelihara kesehatan ini meliputi:
1) Pengetahuan tentang penyakit (jenis penyakit dan tanda-tandanya atau
gejalanya, penyebabnya, cara penularannya, cara mencegahnya, cara
mengatasi atau menangani sementara).
2) Pengetahuan tentang faktor-faktor yang terkait dan atau mempengaruhi
kesehatan, antara lain gizi makanan, pembuangan sampah, perumahan
sehat, dan lain-lain.
3) Pengetahuan tentang fasilitas pelayanan kesehatan.
4) Pengetahuan untuk menghindari kecelakaan
5) Dan seterusnya.

2.1.3 Demam Berdarah Dengue

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan


oleh virus dengue, ditularkan oleh nyamuk Aedes. Dengan manifestasi klinis
demam, nyeri otot dan/atau nyeri sendi yang disertai leukopenia, ruam,
limfadenopati, trombositopenia, hemokonsentrasi dan diatesis hemoragik. (Idrus
Alwi dkk,2014)

2.1.4 Pencegahan Demam Berdarah Dengue

Upaya pencegahan terhadap penularan DBD dilakukan dengan pemutusan rantai


penularan DBD berupa pencegahan terhadap gigitan nyamuk Aedes aegypti dan
Aedes albopictus. Kegiatan yang optimal adalah melakukan pemberantasan sarang
nyamuk (PSN) dengan cara “5M” plus selain itu juga dapat dilakukan dengan
larvasidasi dan pengasapan (fogging).
Demam Berdarah hanya ditularkan melalui nyamuk Demam Berdarah (Aedes
Aegypti) yang berkembang biak di dalam genangan air jernih, di dalam maupun di
sekitar rumah, bukan di got atau di comberan. Membunuh nyamuknya saja

45
belumlah cukup selama jentik-jentiknya masih dibiarkan hidup. Karena itu upaya
yang paling tepat untuk mencegah demam berdarah adalah membasmi jentik-
jentinya dengan cara 5M:
1. Menguras
Bersihkan (kuras) tempat penyimpanan air (seperti bak mandi/WC, drum, dll)
seminggu sekali.
2. Menutup
Tutuplah kembali tempayan rapat-rapat setelah mengambil airnya, agar nyamuk
Demam Berdarah tidak dapat masuk dan bertelur disitu.
3. Mengganti
Ganti air vas bunga dan pot tanaman air setiap hari.
4. Mengubur
Kubur dan buanglah pada tempatnya, plastik, dan barang-barang bekas yang bisa
digenangi air hujan.
5. Menaburkan
Untuk tempat-tempat air yang tidak mungkin atau sulit dikuras. Taburkan bubuk
abate ke dalam genangan air tersebut untuk membunuh jentik-jentik nyamuk .
Ulangi hal ini setiap 2-3 bulan sekali atau peliharalah ikan di tempat itu.

Catatan:
Takaran penggunaan bubuk abate adalah sebagai berikut:
Untuk 10 liter air cukup dengan 1 gram bubuk abate atau 10 gram untuk 100 liter
dan seterusnya. Bila tidak ada alat untuk menakar, gunakan sendok makan. Satu
sendok makan peres (yang diratakan di atasnya) berisi 10 gram abate. Anda tinggal
membaginya atau menambahnya sesuai banyaknya air yang akan diabatisasi.
Takaran tak perlu tepat betul. Abate dapat dibeli di apotek-apotek.

Selain itu ditambah dengan cara lainnya (PLUS) yaitu:


1. Ganti air vas bunga, minuman burung, dan tempat-tempat lainnya
seminggu sekali

46
2. Perbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar/rusak
3. Tutup lubang-lubang pada potongan bambu, pohon dan lain-lain dengan
tanah
4. Bersihkan/keringkan tempat-tempat lain yang dapat menampung air
seperti pelepah pisang atau tanaman lainnya.
5. Mengeringkan tempat-tempat lain yang dapat menampung air hujan di
pekarangan, kebun, pemakaman, rumah-rumah kosong dan lain
sebagainya.
6. Pelihara ikan pemakan jentik nyamuk seperti ikan cupang, ikan kepala
timah, ikan tempalo, ikan nila, ikan guvi dan lain-lain
7. Pasang kawat kasa
8. Jangan menggantung pakaian di dalam rumah
9. Tidur menggunakan kelambu
10. Atur pencahayaan dan ventilasi yang memadai
11. Gunakan obat anti nyamuk untuk mencegah gigitan nyamuk
12. Lakukan larvasidasi yaitu membubuhkan larvasida misalnya temephos
di tempat-tempat yang sulit dikuras atau di daerah yang sulit air
13. Menggunakan ovitrap, larvitrap maupun Mosquito trap
14. Menggunakan tanaman pengusir nyamuk seperti: lavender, kantong
semar, sereh, zodia, geranium dan lain-lain (Kesehatan RI, 2013)

a. Larvasidasi
Larvasidasi adalah pengendalian larva (jentik) nyamuk dengan pemberian
larvasida yang bertujuan untuk membunuh larva tersebut. Pemberian
larvasida ini dapat menekan kepadatan populasi untuk jangka waktu 2
bulan. Jenis larvasida ada bermacam-macam, diantaranya adalah temephos,
piriproksifen, metopren, dan bacillus thuringensis.

1. Temephos
Temephos 1% berwarna kecokelatan, terbuat dari pasir yang dilapisi
dengan zat kimia yang dapat membunuh jentik nyamuk. Dalam jumlah

47
sesuai dengan yang dianjurkan aman bagi manusia dan tidak
menimbulkan keracunan. Jika dimasukkan dalam air, maka sedikit demi
sedikit zat kimia itu akan larut secara merata dan membunuh semua
jentik nyamuk yang ada dalam tempat penampungan air tersebut. Dosis
penggunaan temephos adalah 10 gram untuk 100 liter air. Bila tidak ada
alat untuk menakar, gunakan sendok makan peres (yang diratakan di
atasnya). Pemberian temephos ini sebaiknya diulang penggunaannya
setiap 2 bulan.
2. Metropen 1,3%
Metropen 1,3% berbentuk butiran seperti gula pasir berwarna hitam
arang. Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia dan tidak
menimbulkan keracunan. Metropen tersebut tidak menimbulkan bau
dan mengubah warna air dan dapat bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia
ini akan menghambat/membunuh jentik sehingga tidak menjadi
nyamuk. Dosis penggunaan adalah 2,5 gram untuk 100 liter air.
Penggunaan metropen 1,3% diulangi setiap 3 bulan.
3. Piriproksifen 0,5%
Piriproksifen ini berbentuk butiran berwarna cokelat kekuningan.
Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia, hewan dan
lingkungan serta tidak menimbulkan keracunan. Air yang ditaburi
piriproksifen tidak menjadi bau, tidak berubah warna dan tidak korosif
terhadap tempat penampungan air yang terbuat dari besi, seng dan lain-
lain. Piriproksifen larut dalam air kemudian akan menempel pada
dinding tempat penampungan air dan bertahan sampai 3 bulan. Zat
kimia ini akan menghambat pertumbuhan jentik sehingga tidak menjadi
nyamuk. Dosis penggunaan piriproksifen adalah 0,25 gram untuk 100
liter air. Apabila tidak ada takaran khusus yang tersedia bisa
menggunakan sendok kecil berukuran kurang lebih 0,5 gram.
4. Bacillus Thuringiensis
Bacillus thuringiensis (BTi) sebagai pembunuh jentik nyamuk/larvasida
yang tidak mengganggu lingkungan. Bti terbukti aman bagi manusia

48
bila digunakan dalam air minum pada dosis normal. Keunggulan Bti
adalah menghancurkan jentik nyamuk tanpa menyerang predator
entomophagus dan spesies lain. Formula Bti cenderung secara cepat
mengendap di dasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang
berulang kali. Racunnya tidak tahan sinar dan rusak oleh sinar matahari
(Kesehatan RI, 2013).

b. Fogging (Pengasapan)
Nyamuk dewasa dapat diberantas dengan pengasapan menggunakan
insektisida (racun serangga). Melakukan pengasapan saja tidak cukup,
karena dengan pengasapan itu yang mati hanya nyamuk dewasa saja. Jentik
nyamuk tidak mati dengan pengasapan. Selama jentik tidak dibasmi, setiap
hari akan muncul nyamuk yang baru menetas dari tempat
perkembangbiakannya. Ada beberapa jenis insektisida yang dapat
digunakan sebagaimana dalam tabel 1 di bawah ini. (Kesehatan RI, 2013)

Tabel 24. Jenis Insektisida


Jenis Insektisida Dosis pemakaian Dosis pemakaian luar
dalan rumah (g rumah (g Al/ha)
Al/1000m3)
Deltametrhrin UL 0.05 0,5-1,0
Deltamethrin EW 0,05 -
Lambda-cyhalothrin EC - 2
Malathion EW dan UL - 112-600
Permethrin (25 cis: 75
trans; 10,35%w/w) + S-bio 0,73 -
allethrin (0.14 w/w) +
piperonyl butoxide (9,85%
w/w) EW
d-d, trans-cyphenothrin EC 0,2 3,5-4,0
Sumber : Petunjuk teknis pemberantasan sarang nyamuk demam berdarah dengue (PSN
DBD) oleh juru pemantau jentik (JUMANTIK).

49
Tindakan Pencegahan Demam Berdarah Dengue Menurut Depkes RI, 2007:
1. Pengelolaan Lingkungan
Ada beberapa metode pengelolaan lingkungan yaitu mengubah lingkungan:
perubahan fisik habitat vector, pemanfaatan lingkungan dengan pengelolaan dan
menghilangkan tempat perkembangbiakan alami, mengupayakan perubahan
perilaku dan tempat tinggal manusia sebagai usaha mengurangi kontak antara
vector-manusia.
a. Mengeringkan instalasi penampungan air.
Genangan air, pipa penyaluran, katup pintu air, tempat yang dapat
menampung air dan dapat menjadi tempat perindukan jentik aedes Aegypti bila
tidak dirawat.
b. Tempat penampungan air di lingkungan rumah tangga.
Sumber utama perkembangbiakan aedes aegypti di sebagian besar daerah
adalah tempat penampung air untuk keperluan rumah tangga, termasuk wadah
dari keramik, wadah dari semen, dan tempat tempat penampung air bersih atau
air hujan harus ditutup dengan rapat.
c. Jambangan dan Vas bunga.
Jambangan bunga dan vas bunga harus dilubangi sebagai lubang
pengeringan, vas harus digosok dan dibersihkan.

d. Pembuangan Sampah Padat.


Sampah padat, kering seperti kaleng, ember, botol, ban bekas atau
sejenisnya yang tersebar disekitar rumah harus dipindahkan dan dikubur
didalam tanah. Perlengkapan rumah dan alat perkebunan (ember, mangkok dan
alat penyiram) harus diletakkan terbalik untuk mencegah tertampungnya air
hujan. Ban truk bekas dapat dibuat sebagai wadah sampah berharga murah dan
dapat di pakai berulang kali.
e. Mengisi lubang pagar.
Pagar dan pembatas pagar yang terbuat dari bambu harus dipotong
ruasnya dan pagar beton harus dipenuhi dengan pasir untuk mengirangi
perindukan nyamuk aedes aegypti.

50
2. Memodifikasi Lingkungan
a. Perbaikan Saluran Air.
Apabila aliran sumber air tidak memadai dan hanya tersedia pada jam
tertentu atau sedikit, harus diperhatikan kondisi penyimpanan air pada berbagai
jenis wadah karena hal tersebut dapat meningkatkan perkembangbiakan aedes
aegyprti. Wadah besar dan berat dan sulit dikeringkan dibersihkan harus benar-
benar diperhatikan, tutup rapat-rapat wadah dan tidak lupa untuk menaburkan
bubuk abate kedalam wadah yang berisi air untuk membunuh jentik-jentik
nyamuk. Takaran bubuk abate untuk 10 liter air cukup dengan 1 gram bubuk
abate. Untuk menakarnya digunakan sendok makan.
b. Talang air/tangki air bawah tanah.
Tempat perindukan jentik nyamuk termasuk di talang air/tangki bawah
tanah, maka strukturnya harus dibuat anti nyamuk. Bangunan dari batu untuk
tutup pintu air dan meteran air juga harus dilengkapi dengan lubang pengering
sebagai tindakan dari pencegahan. Bak mandi dikuras setiap 2x dalam
seminggu dan dapat diberi ikan kecil agar dapat memutuskan
perkembangbiakan nyamuk.

3. Perlindungan Diri
a. Pakaian pelindung.
Pakaian dapat mengurangi resiko gigitan nyamuk bila pakaian tersebut
cukup longgar dan tebal, lengan panjang dan celana panjang serta kaos kaki
yang merupakan tempat gigitan nyamuk.
b. Obat nyamuk semprot, bakar.
Produk insektisida rumah tangga, seperti obat nyamuk bakar, semprotan
pyrentrum dan aerosol (semprot) banyak digunakan sebagai alat perlindungan
diri terhadap nyamuk. Mats electric juga dapat digunakan.
c. Obat oles anti nyamuk (repellent).
Pemakaian obat anti nyamuk merupakan suatu cara yang paling umum
bagi seseorang untuk melindungi dirinya dari gigitan nyamuk dan serangga

51
lainnya. Jenis ini secara luas diklasifikasikan menjadi dua kategori, penangkal
alamiah dan penangkal kimiawi. Minyak murni dari ekstrak tanaman
merupakan bahan utama obat-obatan penangkal nyamuk alamiah, contohnya,
minyak serai, minyak sitrun dan minyak neem. Bahan penangkal kimiawi
seperti DEET (NDiethyl-m-Toluamide) dapat memberikan perlindungan
terhadap aedes aegypty selama beberapa jam.
d. Tirai dan kelambu nyamuk.
Tirai dan kelambu nyamuk sangat bermanfaat untuk pemberantasan
dengue karena spesies ini mengigit pada siang hari. Kelambu efektif untuk
melindungi bayi, orang-orang dan pekerja malam yang sedang tidur siang.
e. Penggunaan tanaman penghalau nyamuk.
Menanam tanaman yang dapat mengusir nyamuk dengan baunya juga
dapat digunakan sebagai salah satu cara untuk mencegah gigitan nyamuk
demam berdarah dengue ini. Beberapa tanaman yang dapat digunaka sebagai
penghalau nyamuk diantaranya adalah akar wangi (vertiver zizanoides).
Ekstrak Akar Wangi ini mampu membunuh larva nyamuk aedes aegypti
kurang lebih dalam waktu 2 jam dengan cara merendam ke dalam air. Ekstra
akar wangi memiliki kandungan evodiamine dan rutaecarpine sehingga
menghasilkan aroma yang cukup tajam yang tidak disukai serangga selain itu
Ekstra akar wangi terasa pahit, Geranium memiliki kandungan geraniol dan
sitronelol yang merupakan tanaman berbau menyengat dan harum dan bersifat
antiseptic dan tidak disukai nyamuk, Lavender selain bisa langsung sebagai
pengusir nyamuk bunganya juga menghasilkan minyak yang digunakan
sebagai bahan penolak nyamuk bahkan bahan yang sering digunakan sebagai
lotion anti nyamuk dengan komposisi utama adalah linalool asetat, Rosemary
yang mampu menebar aroma wangi sekaligus pengacau penciuman dan daya
efektifitas “radar” nyamuk.

52
2.1.5 Pengetahuan Menurut Islam

Ilmu Pengetahuan Menurut Islam


Kata ilmu berasal dari bahasa Arab ‘Ilm yang berarti pengetahuan,
merupakan lawan dari kata jahl yang berarti ketidaktahuan (ignorance). Kata ilmu
biasa disepadankan dengan kata Arab lainnya, ma’rifah (pengetahuan), fiqh
(pemahaman), hikmah (wisdom = kebijaksanaan), dan syu’ur (perasaan). Banyak
ayat Al-Quran dan Hadis Nabi berisi anjuran menuntut ilmu. Dalam perintah
tersebut tidak ada pemilahan disiplin ilmu yang dimaksud, konteksnya umum dan
global, sehingga dapat disimpulkan, anjuran mencari ilmu meliputi disiplin ilmu
apa saja (Zuhroni, 2013).
Dalam ayat yang umum dan khusus, terdapat ajakan agar menggali,
memikirkan dan mencari tahu tentang berbagai hal, seperti penegasan ayat:

Dan di bumi terdapat tanda bagi kaum yang berfikir. Dan dalam diri kalian,
mengapa engkau tidak memperhatikan-nya (QS Al-Dzariyat : 20-21)
Ajaran Islam sangat menekankan penggunaan akal, menjaga dan
mengefektifkannya termasuk salah satu dari lima kemaslahatan yang merupakan
tujuan syariat Islam (Maqashidusy Syariah). Hadis-hadis Nabi saw. yang berisi
anjuran kepada umat Islam agar menuntut ilmu, misalnya :

َ ‫ُال ِع ْل ِمُفَ ِر ْي‬


ُ‫ضةٌُ َعلَىُك ِِّلُم ْس ِلم‬ ْ ُ‫طلَب‬
َ
‘Mencari ilmu wajib bagi setiap muslim’(HR. Ibn ‘Aday, al-Baihaqi, dan at-
Thabarani dari al-Husain bin ‘Ali, Ibnu Abbas, dan Ibn Mas’ud; Ibnu Majah, dan
Ibn ‘Abd al-Bar dari Anas).
ِ‫ين‬ ِ ‫اطلُبُوا ال ِعل َِم َولَوِ ِب‬
ِ ‫الص‬
‘Carilah ilmu meski hingga ke negeri Cina’(HR. al-’Uqaili, Ibnu ‘Aday, al-Baihaqi,
dan Ibn ‘Abd al-Barr dari Anas).

53
Manusia sebagai ciptaan Tuhan yang sempurna, dalam memahami alam sekitarnya
terjadi proses yang bertingkat dari pengetahuan (sebagai hasil dari tahu manusia),
ilmu, dan filsafat (Notoatmodjo, 2012). Pengetahuan adalah proses kehidupan yang
diketahui manusia secara langsung dari kesadarannya sendiri (Bakhtiar, 2004). Ilmu
jelas merupakan modal dasar bagi seseorang dalam memahami berbagai hal baik
terkait urusan duniawi maupun ukhrawi (Asy-Syatibi, 1997).

Pencegahan Demam Berdarah Dengue Menurut Islam

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan


oleh virus dengue, ditularkan oleh nyamuk Aedes. Dengan manifestasi klinis
demam, nyeri otot dan/atau nyeri sendi yang disertai leukopenia, ruam,
limfadenopati, trombositopenia, hemokonsentrasi dan diatesis hemoragik. (Alwi
dkk, 2014). Berdasarkan definisi dan manifestasi tersebut dapat dikatakan bahwa
seseorang yang terkena penyakit DBD itu sedang diuji oleh Allah SWT.

Hidup ini tidak lepas dari cobaan dan ujian, bahkan cobaan dan ujian
merupakan sunatullah dalam kehidupan. Manusia akan diuji dalam kehidupannya
baik dengan perkara yang tidak disukainya atau bisa pula pada perkara yang
menyenangkannya. Sebagaimana firman Allah SWT :

Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu
benar-benar akan mendengar dari orang-orang yang diberi al-Kitab sebelum kamu
dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang
menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang
demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan (Ali ‘Imran(3) : 186)

54
Dalam hadits juga dijelaskan tentang ujian (cobaan) :

ُ‫بُُْم ْنه‬
ِ ‫ص‬ َ ‫َم ْنُُي ِر ِد‬
ِ ‫ُُّللاُُبِ ِهُُ َخي ًْراُي‬
“Barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah menjadi orang baik maka ditimpakan
musibah (ujian) kepadanya.” (HR. Al-Bukhari)

Untuk mencegah penyakit DBD dapat dilakukan gerakan 5Mplus (Praditya,


2014), yaitu:

a. Menguras
b. Menutup
c. Mengubur dan membersihkan barang bekas
d. Mengganti
e. Menaburkan

Gerakan 5Mplus ini dapat dikaitkan dengan perintah menjaga kebersihan


lingkungan dalam ajaran Islam. Sebagaimana firman Allah SWT :

‫ْن۝‬
ََّ ‫طﻬِّ ِري‬ ْ ‫َّويُ ِحب‬
ََّ َ‫َّﺍل ُمت‬ َ َ‫ﺍِنَّﷲَيُ ِحبََّّﺍلتوﺍ ِبيْن‬......
“........Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan orang-
orang yang menyucikan / membersihkan diri”. (Al-Baqarah (2) : 222)

Menjaga kebersihan juga dijelaskan dalam hadits-hadits, di antaranya :

﴾‫﴿رﻮاﻩُاحمد‬٠‫ان‬ ِ ٌ‫ظافَة‬
ُِ ‫ُمنَ ُاﻻِ ْي َم‬ َ َ‫اَلن‬
“Kebersihan itu sebagian dari iman”. (HR. Ahmad)

55
Pada hadits yang lain dikatakan :

َ َ‫بُالن‬
ُّ ‫ظافَةُ َك ِر ْي ٌمُي ِح‬
ُ‫ب‬ ُّ ‫ْفُي ِح‬
ٌ ‫بُن َِظي‬ َ ‫ب‬
َ ِِّ‫ُالطي‬ ُّ ‫ِّبُي ِح‬ َ ُ‫ا َِنُﷲَتَ َعالَى‬
ٌ ِ‫طي‬
ْ ‫ب‬
َ ‫ُالج ْﻮدَُفَن‬
﴾‫﴿رواﻩُالتِّرمذى‬٠ُ‫َظف ْﻮااَ ْفنِيَتَك ْم‬ ُّ ‫ْال َك َر َمُ َج َﻮادٌُي ِح‬
“Sesungguhnya Allah itu baik, mencintai kebaikan, bahwasanya Allah itu bersih,
menyukai kebersihan, Dia Maha Mulia yang menyukai kemuliaan, Dia Maha Indah
menyukai keindahan, karena itu bersihkan tempat-tempatmu”. (HR. Al-Turmudzi)

Pengetahuan Masyarakat tentang Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam


Berdarah Dengue Menurut Islam

Jumlah kasus demam berdarah dengue cenderung meningkat dari tahun ke


tahun. Meningkatnya angka demam berdarah di berbagai kota di Indonesia
disebabkan oleh sulitnya pengendalian penyakit yang ditularkan Aedes aegypti.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan didapatkan hanya 14% masyarakat
kelurahan Sumur Batu yang memiliki pengetahuan baik tentang pemberantasan
sarang nyamuk demam berdarah dengue. Sementara 86% lainnya memiliki
pengetahuan yang kurang baik.
Ajaran Islam sangat mengedepankan menjaga kesehatan dan kebersihan.
Jadi, dalam hal ini hendaknya masyarakat agar mempelajari dan mengetahui
tentang pemberantasan sarang nyamuk demam berdarah dengue agar terhindar dari
penyakit tersebut.
Pemberantasan sarang nyamuk demam berdarah dengue merupakan upaya
untuk mencegah dari penyakit DBD. Dengan kata lain, hal ini merupakan upaya
menjaga kemaslahatan. Kemaslahatan itu tidak hanya untuk kehidupan dunia ini
saja tetapi juga untuk kehidupan yang kekal di akhirat kelak. Abu Ishaq al-Syatibi
merumuskan lima tujuan hukum Islam, yakni:

1. Hifdz Ad-Din (Memelihara Agama)


2. Hifdz An-Nafs (Memelihara Jiwa)

56
3. Hifdz Al’Aql (Memelihara Akal)
4. Hifdz An-Nasb (Memelihara Keturunan)
5. Hifdz Al-Maal (Memelihara Harta)
Kelima tujuan hukum Islam tersebut di dalam kepustakaan disebut al-
maqasid al khamsah atau al-maqasid al- shari’ah. (Prawiro, 2013).

2.2 Kerangka Teori


Konsep yang digunakan dalam penelitian ini diambil berdasarkan teori dari
Sukmadinata, 2009, faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan.

Faktor Internal :
1. Jasmani
2. Rohani

Faktor Eksternal : Teori Pengetahuan


1. Pendidikan
2. Paparan Media Massa
3. Status Ekonomi
4. Hubungan Sosial
5. Pengalaman

Bagan 1. Faktor yang mempengaruhi Pengetahuan (Sukmadinata, 2003)

2.3 Kerangka Konsep


Berdasarkan teori sebelumnya, dapat dibuat suatu kerangka konsep yang
berhubungan dengan area permasalahan yang terjadi pada keluarga binaan di Desa
pangkalan RT 009 RW 003 Kelurahan Tegal Angus Kecamatan Teluk Naga
Kabupaten Tangerang Provinsi Banten

57
Pengetahuan
mengenai
Pendidikan Pencegahan
Paparan Media Massa Penyakit
Status Ekonomi Demam
Berdarah
Pengalaman Dengue pada
Keluarga
Binaan

Bagan 2. Kerangka Konsep

2.4 Definisi Operasional


Untuk membatasi ruang lingkup atau pengertian variabel-variabel yang
diamati atau diteliti, variabel tersebut diberi batasan atau definisi operasional.
Definisi operasional bermanfaat untuk mengarahkan kepada pengukuran atau
pengamanan terhadap variabel-variabel yang bersangkutan serta mengembangkan
instrumen (alat ukur) (Notoatmodjo, 2011). Adapun definisi operasional dalam
penelitian ini sebagai berikut.

58
Tabel 25. Definisi Operasional

No. Variabel Definisi Alat Ukur Hasil Ukur Skala


Ukur
1. Pengetahuan Tingkat Kuesioner 1. Tinggi : Ordinal
Masyarakat tentang pemahaman jika skor
pencegahan penyakit responden > 75 %
demam berdarah mengenai PSN 2. Sedang :
dengue 5M Plus jika skor
(Menutup, 56% -
Mengubur, 75 %
Menguras, 3. Rendah
Mengganti, : jika
Menabur skor <
Pengasapan, 56 %
Proteksi diri)
2. Pendidikan Jalur pendidikan Kuesioner 1. Tinggi : Ordinal
formal terakhir SMA -
yang ditamati Perguruan
oleh responden Tinggi

2.Menengah
: SMP

3. Rendah:
SD - Tidak
Sekolah
3. Paparan Media Adanya informasi Kuesioner 1. Ada Nominal
Massa dari berbagai 2. Tidak
media (koran,
poster, pamflet,

59
iklan, dll)
mengenai
pencegahan
penyakit DBD
4. Status Ekonomi Aspek pendapatan Kuesioner 1. Cukup Ordinal
dilihat dari upah (>3.555.834
minimum )
kecamatan
tangerang 2. Rendah
3.555.834 (≤3.555.834
)
5. Pengalaman Pengalaman Kuesioner 1. Ada Nominal
responden dalam 2. Tidak
mengikuti
penyuluhan
mengenai
pencegahan DBD

60
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Penentuan Pengumpulan Data


Penelitian ini menggunakan instrumen pengumpulan data yang merupakan
alat bantu yang dipilih dalam kegiatan mengumpulkan data agar kegiatan tersebut
menjadi sistematis dan mudah. Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan
data adalah kuesioner.

3.2 Desain Penelitian


Desain penelitian yang digunakan adalah deksriptif dengan analisis
univariat. Metode deskriptif merupakan metode penelitian akumulasi data dasar
yang bermaksud untuk membuat pecandraan (deskripsi) mengenai situasi-situasi
atau kejadian-kejadian (Suryabrata, 2012). Analisis univariat dilakukan dengan
menganilisis data yang telah dikumpulkan lalu menginterpretasikannya. Penelitian
ini mendeskripsikan masalah yang terjadi pada 4 keluarga binaan di Desa
Pangkalan RT 009/RW 03 Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi
Banten.

3.3 Populasi Pengumpulan Data


Populasi adalah keluarga binaan yang berada di RT/RW 009/03, Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten
sebanyak 56 orang.

3.4 Sampel Pengumpulan Data


Sampel adalah semua individu dikeluarga binaan yang layak menjadi
responden. Dalam penelitian ini yang menjadi sampel berdasarkan populasi
pengumpulan data yaitu empat keluarga binaan di RT/RW 009/03, Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten adalah 13 orang
yaitu keluarga Tn. Martha sebanyak 3 orang, Tn. Usman sebanyak 5 orang, Tn. Atin
sebanyak 2 orang, dan Tn. Sayuti sebanyak 3 orang.

61
3.5 Responden Pengumpulan Data
Dalam pemilihan responden yang merupakan perwakilan dari setiap anggota
keluarga binaan, dibutuhkan kriteria inklusi dan eksklusi:
1. Kriteria Inklusi
Kriteria inklusi adalah kriteria dimana subjek penelitian dapat mewakili
dalam sampel penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel yaitu:
a. Merupakan anggota keluarga binaan
b. Sehat jasmani dan rohani
c. Usia ≥ 15 tahun
2. Kriteria Eksklusi
Kriteria eksklusi merupakan kriteria dimana subjek penelitian tidak dapat
mewakili sampel karena tidak memenuhi syarat sebagai sampel penelitian.
Dalam penelitian ini yang merupakan kriteria eksklusi yaitu:
a. Usia < 15 tahun
b. Gangguan mental dan sakit berat

3.6 Jenis dan Sumber Data

3.6.1 Jenis Data


1. Data Kualitatif
Data kualitatif yang peneliti dapatkan adalah pengetahuan yang kurang pada
keluarga tentang pencegahan penyakit demam berdarah. Data kualitatif adalah
data untuk mencari akar penyebab masalah yang didapatkan di keluarga binaan.
Data kualitatif menggambarkan karakteristik responden, pengetahuan,
pekerjaan, tingkat pendidikan, penghasilan, sumber informasi.
2. Data Kuantitatif
Data kuantitatif adalah data yang berbentuk angka atau bilangan. Data
kuantitatif yang kami dapatkan adalah umur, penghasilan, luas rumah dan luas
ruangan.

62
3.6.2 Sumber Data
Sumber data dalam pengumpulan data ini adalah seluruh responden di
empat keluarga binaan di RT 009/RW03 di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk
Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten.
1. Data Primer, data yang langsung didapatkan dari hasil kuesioner anggota
warga binaan di Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga yang dilakukan
melalui wawancara terpimpin dan observasi.
2. Data Sekunder, data yang didapatkan dari puskesmas Tegal Angus, yaitu
profil Puskesmas Tegal Angus, profil desa, dan kesehatan lingkungan
wilayah kerja puskesmas Tegal Angus.
3. Data Tersier, adalah bahan-bahan yang memberi penjelasan terhadap data
primer dan sekunder. Data tersier dalam penelitian ini adalah buku Ilmu
Kesehatan Masyarakat, Parasitologi Kedokteran dan buku Akhlaq menurut
Islam.

3.7 Pengumpulan Data


Pengumpulan data merupakan bagian terpenting dalam langkah-langkah
melakukan diagnosis komunitas. Untuk mendapatkan data yang diperlukan,
digunakan beberapa metode dalam proses pengumpulan data. Metode yang
digunakan dalam mengumpulkan data adalah wawancara dengan menggunakan
instrumen kuesioner sebagai alat bantu mengumpulkan data.

Tabel 26. Pengumpulan Data

No Tanggal Kegiatan
1 Selasa, 10/7/2018 a. Datang ke Puskesmas Tegal Angus dan
Perkenalan dengan dokter pembimbing
puskesmas
b. Perkenalan dengan Keluarga Binaan

63
No Tanggal Kegiatan
2 Rabu, 11/7/2018 a. Melihat data sekunder dari Puskesmas
Tegal Angus
b. Mengikuti kegiatan di Puskesmas Tegal
Angus berupa Program Indonesia Sehat
dengan Pendekatan Keluarga
c. Melakukan wawancara singkat pada
masing-masing keluarga binaan untuk
mengambil data umum dan menentukan
area masalah
d. Melakukan pre-survei dengan kuesioner
yang dibuat berdasarkan beberapa area
masalah untuk menentukan judul diagnosis
komunitas
e. Konsultasi dengan dr. Dini
3 Kamis, 12/7/2018 Diskusi kelompok
4 Jumat, 13/7/2018 Diskusi kelompok dan bimbingan dengan dr.
Yanuar (pembimbing lapangan di Puskesmas
Tegal Angus)
5 Sabtu, 14/7/2018 a. Diskusi Kelompok dan bimbingan dengan
dr. Husna (pembimbing lapangan di
Puskesmas Tegal Angus)
b. Konsultasi dengan dr. Dini
6 Minggu, 15/7/2018 Diskusi kelompok

7. Senin, 16/7/2018 Diskusi Kelompok

8. Selasa, 17/7/2018 Diskusi Kelompok

9. Rabu, 18/7/2018 Melakukan pre-survei dengan kuesioner yang


dibuat dari definisi operasional kepada responden
dari empat keluarga binaan dengan cara wawancara

64
10. Kamis, 19/7/2018 Melakukan pengambilan data dengan kuesioner
yang dibuat dari definisi opearasional kepada
responden dari empat keluarga binaan dengan cara
wawancara

3.8 Pengolahan dan Analisis Data


Pengolahan data tentang “Pengetahuan mengenai Pencegahan Penyakit DBD
pada Keluarga Binaan RT 009/RW 003, Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga,
Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten” digunakan cara manual dan bantuan SPSS
23.0. Untuk menganalisa data-data yang sudah didapat menggunakan analisa
univariat.
Analisa univariat adalah analisa yang dilakukan untuk mengenali setiap
variable dari hasil penelitian. Data akan diringkas sedemikan rupa menjadi
informasi yang berguna. Hasil peringkasannya dapat berupa tabel, ukuran statistik
dan grafik.
Pada diagnosis dan intervensi komunitas ini, variable indpenden dan
dependen yang diukur adalah:
1. Variabel Independen:
- Pendidikan
- Paparan Media Massa
- Status Ekonomi
- Pengalaman
2. Variabel Dependen: Pengetahuan mengenai pencegahan penyakit demam
berdarah dengue

65
BAB IV
HASIL

1.1 Karakteristik Responden


Hasil analisis ini disajikan melalui bentuk tabel dan diagram yang diambil
dari data karakteristik responden yang terdiri dari 13 orang dalam empat
keluarga binaan di RT 009 / RW03, Desa Pangkalan, Kelurahan Tegal
Angus, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tanggerang, Provinsi Banten
yakni: Keluarga Tn. Marta, Tn. Usman,Tn. Atin dan Tn. Sayuti.

Tabel 27. Distribusi Frekuensi Usia Pada Keluarga Binaan di RT 009/RW 03, Desa
Pangkalan, Kabutan Tangerang, Provinsi Banten Juli 2018

No. Umur (dalam tahun) Jumlah Persentase


1 < 20 1 7,7%
2 21-40 4 30,8%
3 41-60 8 61,5%
Total 13 100%

Berdasarkan tabel 27 tentang frekuensi berdasarkan usia pada responden di


keluarga binaan didapatkan jumlah responden terbanyak adalah yang
berusia 41-60 tahun (61,5 %)

Tabel 28. Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan Responden di Keluarga Binaan, di


RT 009/RW 03, Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tanggerang,
Provinsi Banten Juli 2018

No. Tingkat Pendidikan Jumlah Persentase


1 Tidak Sekolah 5 38,5%
2 SD 5 38,5%
3 SLTP 3 23,0%
Total 13 100%

66
Berdasarkan Tabel 28 terlihat tingkat pendidikan terbanyak dari keluarga
binaan adalah yang Tidak bersekolah dan SD (38,5%).

Tabel 29. Distribusi Frekuensi Paparan Media Massa Pada Keluarga Binaan di RT
009/RW 03, Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tanggerang, Provinsi
Banten Juli 2018.

No. Paparan Media Massa Jumlah Persentase


1 Ada 0 0%
2 Tidak 13 100%
Total 13 100%

Berdasarkan Tabel 29 didapatkan bahwa sebanyak 13 responden (100%)


tidak pernah terpapar media massa mengenai pencegahan penyakit DBD.

Tabel 30. Distribusi Frekuensi Status Ekonomi Pada Keluarga Binaan di RT 009/RW 03,
Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tanggerang, Provinsi Banten Juli
2018.

No. Status Ekonomi Jumlah Persentase


1 Cukup 0 0%
2 Rendah 13 100%
Total 13 100%

Berdasarkan Tabel 30 didapatkan bahwa sebanyak 13 responden (100%)


dengan status ekonomi rendah.

Tabel 31. Distribusi Frekuensi Pengalaman Pada Keluarga Binaan di RT 009/RW 03,
Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten Juli
2018.

No. Pengalaman Jumlah Persentase


1 Ada 0 0%
2 Tidak 13 100%
Total 13 100%

67
Berdasarkan Tabel 31 didapatkan bahwa sebanyak 13 responden (100%)
tidak memiliki pengalaman dalam mengikuti penyuluhan mengenai
pencegahan DBD.

Tabel 32. Distribusi Frekuensi Pekerjaan Pada Keluarga Binaan di RT 009/RW 03, Desa
Pangkalan, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten Juli 2018.

No. Pekerjaan Jumlah Persentase


1 Buruh 3 23,1%
2 Pedagang 1 7,7%
3 Pegawai swasta 3 23,1%
4 Ibu Rumah Tangga 3 23,1%
5 Petani 1 7,7%
6 Belum bekerja 1 7,7%
7 Tidak bekerja 1 7,7%
Total 13 100%

Berdasarkan Tabel 32 diatas dapat dilihat bahwa distribusi pekerjaan


terbanyak adalah buruh (23,1%), pegawai swasta (23,1 %) dan ibu rumah
tangga (23,1 %)

1.2 Analisis Univariat


Hasil analisis data disajikan dalam bentuk tabel berdasarkan variabel -
variabel dalam Kuesioner yang di survey langsung pada empat rumah
keluarga binaan pada 10 Juli – 12 Juli 2018.

68
Tabel 33. Distribusi Responden mengenai pengetahuan mengenai pencegahan penyakit
DBD pada keluarga binaan di RT 009/RW 03, Desa Pangkalan, Kecamatan Teluk
Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten Juli 2018.

Pengetahuan Jumlah Responden Presentase (%)


Tinggi 0 0%
Sedang 0 0%

Rendah 13 100%
Total 13 100%

Berdasarkan Tabel 30 didapatkan bahwa sebanyak 13 responden (100%)


memiliki pengetahuan mengenai pencegahan penyakit DBD rendah.

4.3 Rencana Intervensi Pemecahan Masalah


Setelah dilakukan analisis data hasil penelitian, untuk menentukan
rencana intervensi pemecahan masalah digunakan diagram fishbone.
Tujuan pembuatan diagram fishbone yaitu untuk mengetahui penyebab
masalah sampai dengan akar-akar penyebab masalah sehingga dapat
ditentukan rencana intervensi pemecahan masalah dari setiap akar
penyebab masalah tersebut. Adapun diagram fishbone dapat dilihat
sebagai berikut:
Sesuai dengan diagram fishbone tersebut, akar-akar penyebab masalah
yang ditemukan dapat dilihat melalui bagan 4.1, kemudian setelah
ditemukan akar penyebab masalah dapat ditentukan alternatif
pemecahan masalah dan rencana intervensi.

69
70
Bagan 3. Fishbone
Sesuai dengan diagram fishbone tersebut, akar-akar penyebab masalah yang
ditemukan, kemudian setelah ditemukan akar penyebab masalah dapat ditentukan
alternative pemecahan masalah dan rencana intervensi.
Tabel 31. Alternatif Pemecahan Masalah dan Rencana Intervensi pada
Keluarga Binaan RT 009/003, Desa Pangkalan, Kecamatan Tegal Angus,
kabupaten Tangerang, Provinsi Banten, Juli 2018

No. Akar Penyebab Masalah Alternatif Rencana Intervensi


Pemecahan Masalah
1. Keterbatasan biaya dan kesempatan Pengajuan pencarian Jangka panjang: beasiswa
untuk melanjutkan pendidikan beasiswa di daerah pada anak kurang mampu
binaan bagi warga Jangka menengah:
yang kurang mampu memberikan informasi
pendaftaran masyarakat
untuk mengikuti paket ujian
A, B dan C
2. Keterbatasan pengalaman tiap Mewajibkan Jangka panjang:
individu dalam keluarga binaan keluarga binaan mengadakan kegiatan
dalam kegiatan jumantik, PSN rutin, fogging
jumantik Jangka menengah:
Mengadakan kerja bakti di
lingkungan sekitar rumah
3. Keterbatasan mengakses media Memberikan Jangka panjang:
massa penyuluhan lewat Bekerjasama dengan
berbagai macam pemerintah serta media
media untuk warga- massa untuk memberikan
warga desa binaan penyuluhan
Jangka menengah:
Penyuluhan seacra berkala
sebagai sarana sumber
informasi responden

71
No. Akar Penyebab Masalah Alternatif Rencana Intervensi
Pemecahan Masalah
4. Keterbatasan lapangan pekerjaan Membuka lapangan Jangka panjang:
yang mau menampung pekerja pekerjaan untuk Membuka lapangan
warga pekerjaan di daerah binaan
Jangka menengah:
Memberikan berbagai
pelatihan keterampilan pada
keluarga binaan

4.4 Intervensi Pemecahan Masalah Yang Terpilih


Intervensi terpilih yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :
 Memberikan promosi kesehatan berupa penyuluhan mengenai pencegahan
penyakit DBD menggunakan media cetak (poster) dan pemberian wadah
penampungan air beserta tutupnya.

Terpilihnya intervensi tersebut dikarenakan penyuluhan dengan


menggunakan poster juga pemberian wadah penampungan air beserta tutupnya
merupakan salah satu cara yang cukup efektif dan efisien untuk mengajak warga
binaan untuk mempelajari tentang cara pencegahan DBD juga kiat-kiat yang dapat
dilakukan untuk menjadikan lingkungan sehat dari penyakit DBD.

4.5 Evaluasi Intervensi Pemecahan Masalah


Intervensi terpilih yang dapat dilakukan adalah memberikan promosi
kesehatan berupa penyuluhan mengenai pencegahan penyakit DBD menggunakan
media cetak (poster) dan pemberian wadah penampungan air beserta tutupnya.
Penyuluhan diselenggarakan pada hari Kamis tanggal 26 Juli 2018 mengenai
pencegahan penyakit DBD. Menggunakan komunikasi secara massgroup dengan
beberapa keluarga binaan di RT 009/RW 003, Desa Pangkalan, Kecamatan Tegal
Angus. Kami mempresentasikan materi penyuluhan dalam bentuk poster mengenai
penyakit DBD dan pencegahan penyakit DBD, kami juga membuka sesi tanya

72
jawab setelah penyuluhan.

4.6 Menetapkan Kegiatan Operasional

1. Konsep acara Persiapan


1) Menentukan waktu pelaksanaan penyuluhan
2) Mempersiapkan konsep acara dan media yang akan digunakan
3) Menghubungi pemilik kader desa
4) Menghubungi seluruh kepala keluarga binaan untuk
mengajak seluruh anggota keluarga untuk berkumpul di
tempat dan waktu yang sudah ditentukan.
2. Pelaksanaan
1) Penyuluhan dilaksanakan pada pukul 11.00 WIB di
tempat yang sudah ditentukan
2) Peserta penyuluhan dipersilakan untuk berkumpul pada
waktu dan jam yang telah ditentukan
3) Teknik pelaksanaan acara dilaksanakan secara bersama
dengan anggota keluarga binaan sebagai peserta
penyuluhan.
4) Sebelum dilakukan penyuluhan, anggota
keluarga binaan melaksanakan pre-test
5) Acara penyuluhan dilaksanakan menggunakan media
informasi dalam bentuk poster
6) Setelah penyuluhan, anggota keluarga binaan melaksanakan post-
test.

7) Acara berakhir pada pukul 12.00 WIB.

Acara penyuluhan dilaksanakan pada hari Kamis, 26 Juli 2018 di


ruangan teras rumah salah satu keluarga binaan di Desa
Pangkalan dan berlangsung pukul 11:00–121:00 WIB.

73
3. Hasil Pre-test dan Post-test
Kami mempresentasikan materi penyuluhan dalam bentuk
poster mengenai pencegahan penyakit DBD. Kami juga
membuka sesi tanya jawab. Peserta penyuluhan terlihat antusias
dan memperhatikan selama kegiatan penyuluhan berlangsung.
Kami juga memberikan Pre-test kepada warga yang ikut serta
dalam penyuluhan sebelum dimulainya penyuluhan. Hasil dari
13 responden yang mengikuti penyuluhan didapatkan dalam
tabel.

Tabel 32. Hasil Pretest


Pengetahuan Jumlah %
Responden
Tinggi 0 0
Sedang 0 0
Rendah 13 100
Total 13 100

Pada tabel diatas pengetahuan mengenai pencegahan penyakit DBD dari


seluruh responden adalah buruk. Kemudian setelah kami memberikan penyuluhan
kepada warga, kami melakukan posttest dengan soal yang sama seperti pretest
untuk mengetahui keberhasilan penyuluhan kami dengan melihat ada atau tidaknya
peningkatan dari pengetahuan responden.
Tabel 33. Hasil Postest
Pengetahuan Jumlah %
Responden
Tinggi 12 92,3
Sedang 1 7,7
Rendah 0 0
Total 13 100

74
Dari data diatas disimpulkan bahwa terdapat peningkatan mengenai
pengetahuan pencegahan penyakit DBD dari seluruh responden, dari hasil pre-test
dengan pengetahuan kurang yaitu 7,7% menjadi pengetahuan baik 92,3% pada
hasil post-test, maka dari itu penyuluhan yang kami lakukan di desa Pangkalan, RT
009/003, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten
dinyatakan berhasil.

75
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
5.1.1 Area Masalah
Berdasarkan hasil wawancara dan pengumpulan data dari
kunjungan ke keluarga binaan yang bertempat tinggal di Desa
Pangkalan RT 009 dan RW 03, Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten
Tangerang, Provinsi Banten, maka dilakukanlah diskusi kelompok dan
merumuskan serta menetapkan area masalah yaitu “Pengetahuan
mengenai Pencegahan Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD)
pada Keluarga Binaan di RT 009 RW 003 Desa Pangkalan,
Kecamatan Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten".

5.1.2 Hasil Analisis Univariat

A. Pengetahuan Penyebab DBD


Pengetahuan mengenai pencegahan penyakit DBD masih rendah,
yaitu didapatkan pengetahuan yang rendah sebanyak 100%.
B. Pendidikan
Didapatkan sebanyak 5 responden (38,5%) memiliki pendidikan
tingkat dasar, 5 responden (38,5%) tidak bersekolah.
C. Paparan media massa
Didapatkan tidak ada responden yang pernah terpapar media massa
mengenai pencegahan DBD sebanyak 100%.
D. Status Ekonomi
Didapatkan sebagian besar responden (100%) memiliki ekonomi
yang rendah.
E. Pengalaman
Didapatkan tidak ada responden yang memiliki pengalaman dalam
mengikuti penyuluhan pencegahan DBD sebanyak 100%.

76
5.1.3 Akar Penyebab Masalah

Akar penyebab masalah yang didapatkan adalah sebagai berikut:

1. Keterbatasan biaya dan kesempatan untuk melanjutkan


pendidikan

2. Keterbatasan pengalaman tiap individu dalam keluarga binaan

3. Keterbatasan dalam mengakses media massa

4. Keterbatasan lapangan pekerjaan yang mau menampung kerja

5.1.4 Alternatif Pemecahan Masalah

1. Pengajuan pencarian beasiswa di daerah binaan bagi warga


yang kurang mampu
2. Mewajibkan keluarga binaan dalam kegiatan jumantik
3. Memberikan penyuluhan lewat berbagai macam media untuk
warga-warga desa binaan
4. Membuka lapangan pekerjaan untuk warga
5.1.5 Intervensi yang Dilakukan

Memberikan promosi kesehatan berupa penyuluhan mengenai


penyakit DBD, pencegahan mengenai penyakit DBD, serta bahaya dari
penyakit DBD menggunakan media cetak (poster), pemberian wadah
penampungan air beserta tutupnya.

77
5.2 Saran

5.2.1 Bagi Masyarakat Desa Pangkalan


 Diharapkan kepada keluarga binaan untuk menerapkan hasil dari
penyuluhan yang telah didapat dan menyampaikan informasi
kepada seluruh anggota keluarga.

 Meningkatkan kepedulian anggota keluarga untuk saling


bekerjasama dalam mencegah penyakit demam berdarah dengue
(DBD).

5.2.2 Bagi Puskesmas Tegal Angus


 Meningkatkan kegiatan-kegiatan promosi kesehatan berupa
penyuluhan mengenai pencegahan penyakit DBD secara berkala.
 Meningkatkan pembinaan kader agar lebih optimal dalam hal
kegiatan penyuluhan mengenai pencegahan penyakit DBD.
 Melakukan pendekatan dengan tokoh masyarakat di Desa
Pangkalan untuk mengadakan kegiatan kerja bakti dan evaluasi
lingkungan secara berkala.

5.2.3 Bagi Dinas Kesehatan

 Melakukan penanggulangan kejadian DBD dengan


meningkatkan pemberdayaan masyarakat dan kerjasama dengan
petugas promosi kesehatan Puskesmas Tegal Angus
 Meningkatkan partisipasi masyarakat melalui program PSN
 Melakukan evaluasi kegiatan surveilans vektor penyakit DBD
yang telah dilaksanakan

78
DAFTAR PUSTAKA

Asy-Syatibi. 1997. Al-Muwafaqad fi Ushul al-Syaraiyah, Juz II. Bairut: Dar al-
Maarifah
Bakhtiar, A. 2004. Filsafat Ilmu. Edisi 1. Raja Grafindo Persada. Jakarta
Depkes RI. 2007. Ayo Lakukan Gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam
Berdarah. Jakarta: Pusat Promosi Kesehatan
Idrus, Alwi dkk.2014. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid I Edisi VI. Jakarta:
Interna Publishing
Kesehatan RI. 2013. Petunjuk teknis pemberantasan sarang nyamuk demam
berdarah dengue (PSN DBD) Oleh juru pemantau jentik
(JUMANTIK).Jakarta: Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
Musa A. 2016. Profil Puskesmas Tegal Angus 2017. Pemerintah Daerah
Kabupaten Tangerang Dinas Kesehatan Puskesmas Tegal Angus
Notoatmodjo, S. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta.
2007. p. 133-151.
Notoatmodjo, Soekidjo.2012. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta. Rineka
Cipta
Notoatmodjo, S. Ilmu Kesehatan Masyarakat Prinsip-Prinsip Dasar. Jakarta :
Rineka Cipta. 2003. p. 114-134.
Notoatmodjo, S. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka Cipta.
2007. p. 133-151.
Praditya, Ilham Eka. 2014. Perilaku 5M Plus Ibu Rumah Tangga dan Kondisi
Lingkungan Terhadap Kepadatan Larva Aedes Aegypti di Wilayah Zona
Merah Kelurahan Kebon Kacang Jakarta Pusat Tahun 2014. Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah. Jakarta. [Skripsi]
Prawiro, Abdurrahman Misno Bambang. 2013. Maqashid Asy-Syariah (Tujuan
Hukum Islam)
Sukmadinata, Nana Syaodih. 2003. Landasan Psikologi Proses Pendidikan.
Bandung : Remaja Rosdakarya.
Zuhroni,2013. Dasar dan Sumber Syariat Islam. Jakarta: Bagian Agama Islam UPT
MKU dan Bahasa Universitas YARSI

79
LAMPIRAN I
KUISIONER SURVEY

PENGETAHUAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYAKIT DBD PADA


KELUARGA BINAAN DI DESA PANGKALAN RT 009 RW 03
KELURAHAN TEGAL ANGUS KECAMATAN TELUK NAGA
KABUPATEN TANGERANG PROVINSI BANTEN

Nama :…………………………………..
Alamat :…………………………………..
Umur :…………………………………..
Status dalam keluarga :…………………………………..
Pekerjaan :…………………………………..
Pendidikan terakhir :…………………………………..

a. Tidak sekolah/buta huruf


b. Sekolah Dasar (SD) atau sederajat
c. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama(SLTP) atau sederajat
d. Sekolah Menengah Umum(SMU) atau sederajat
e. Akademi (D1, D2, D3)
f. Sarjana (S1, S2, S3)

Penghasilan :.......................................................
a. < 3.555.834
b. ≥ 3.555.834

Apakah terdapat anggota keluarga yang menderita demam berdarah selama kurun
waktu
1 tahun ?
a. Ya, yaitu..........................................
b. Tidak

Jika ya, keadaan penderita tersebut saat ini :


a. Sehat
b. Masih menderita sakit akibat komplikasi penyakit demam berdarah
c. Meninggal dunia

80
PENGETAHUAN

1. Apakah anda mengetahui penyakit demam berdarah?


a. Tahu
b. Tidak tahu

Bila tahu, apa penyebab penyakit demam berdarah?


a. Virus / bibit penyakit yang sangat kecil (10)
b. Gigitan serangga (nyamuk, lalat, dan lain-lain) (10)
c. Makanan / minuman yang tidak dimasak dengan baik / bersih (0)
d. Terkena kutukan / guna-guna (0)
e. Tidak tahu

2. Bagaimana tanda-tanda orang yang menderita penyakit demam berdarah


?(boleh
lebih dari satu jawaban)
a. Demam mendadak (2)
b. Sakit kepala (2)
c. Nyeri sendi / tulang / otot (2)
d. Nyeri ulu hati (2)
e. Perdarahan berupa : bintik-bintik merah di kulit, perdarahan gusi / hidung,
batuk darah, berak darah, dan lain-lain. (2)
f. Tidak tahu (0)

3. Apakah penyakit demam berdarah merupakan penyakit yang berbahaya ?


a. Ya,
b. Tidak

Jika ya, demam berdarah berbahaya karena


a. Menyebabkan kematian (10)
b. Menularkan ke anggota keluarga yang lain (0)

4. Menurut anda, bagaimana cara penyebaran penyakit demam berdarah ?


a. Melalui gigitan nyamuk yang sebelumnya telah menggigit penderita demam
berdarah (10)
b. Melalui debu / angin (0)
c. Melalui batuk / dahak (0)
d. Bersentuhan dengan penderita demam berdarah (0)
e. Melalui barang yang dipakai oleh penderita demam berdarah (0)
f. Tidak tahu (0)

5. Apakah anda mengetahui kegunaan dari bubuk abate ?


a. Tahu
b. Tidak tahu

81
Bila tahu, untuk apa bubuk abate ?
a. Menghilangkan warna pada air (0)
b. Membunuh jentik-jentik nyamuk (10)
c. Menghilangkan bau pada air (0)
d. Membuat air jadi tahan lama (0)
e. Tidak tahu (0)

6. Tempat-tempat apa saja yang berpotensi / dapat menjadi tempat bersarang


nyamuk demam berdarah ? (boleh lebih dari satu jawaban)
a. Tempat penampungan air (tempayan) yang tidak tertutup (2)
b. Bak mandi (2)
c. Tempat minum burung (2)
d. Kaleng bekas yang terisi air (2)
e. Ban bekas yang terisi air (2)
f. Tidak tahu (0)

7. Apakah anda mengetahui istilah 3 M dalam penanggulangan / pencegahan


demam
berdarah ?
a. Tahu, yaitu singkatan dari
............................................................................................................(10)
b. Tidak tahu (0)

8. Bagaimana cara mencegah penyakit demam berdarah ? (boleh lebih dari satu
jawaban)
a. Menguras bak mandi secara teratur minimal 1 minggu sekali (2)
b. Menutup tempat penyimpanan air yang dapat menjadi tempat berkembang
biak nyamuk (2)
c. Mengubur / membersihkan barang bekas yang dapat menampung air
(kaleng bekas, botol bekas, wadah plastik bekas, ban bekas, dan lain-lain) ( 2 )
d. Memberikan insektisida pembunuh larva nyamuk (contoh : abate) pada
tempat penyimpanan air / bak mandi setiap 3-4 bulan sekali (2)
e. Menanami kolam dengan ikan pemakan jentik nyamuk (contoh : ikan adu /
ikan cupang) (2)
f. Tidak tahu (0)

9. Apakah anda tahu tentang program puskesmas untuk memberantas demam


berdarah?
a. Tahu
b. Tidak tahu

Jika tahu, apakah program puskesmas tersebut?(boleh lebih dari satu)


a. 3M (2)
b. Juru pengawas jentik (2)
c. Foging (pengasapan) (2)
d. Penyebaran bubuk abate (2)

82
e. Pelaporan dan pengawasan warga yang terkena demam berdarah ( 2 )
f. Tidak tahu (0)

10. Pengetahuan yang anda dapat mengenai demam berdarah didapat dari :
a. Tetangga (10)
b. Pemerintah (10)
c. Dokter (10)
d. Mantri (10)
e. Puskesmas (10)
f. Lainnya, sebutkan............................................................................(10)

Indikator Penilaian :
Skor : jumlah benar x 100%
160

83
LAMPIRAN II

KUESIONER PRE-TEST DAN POST-TEST


PENGETAHUAN MENGENAI PENCEGAHAN PENYAKIT DEMAM
BERDARAH

Nama : …………………………………………………………….
Umur : …………………………………………………………….
PERTANYAAN TENTANG PENGETAHUAN
Mohon lingkari (O) atau silang (X) salah satu jawaban yang benar!
1.Penyakit demam berdarah ditularkan oleh.....
a. nyamuk
b. kuman
c. tidak tahu
d. lainnya.....

2. Penyebab demam berdarah adalah.....


a. virus
b. kuman
c. nyamuk
d. tidak tahu
e. lainnya.....

3. Nyamuk penular demam berdarah senang beristirahat di.....


a. dekat cahaya lampu
b. pakaian yang tergantung
c. tidak tahu
d. lainnya.....

4. Apakah ciri-ciri nyamuk penular demam berdarah?


a. warna hitam bintik-bintik putih
b. warna coklat bintik-bintik putih
c. tidak tahu
d. lainnya.....

5. Dimanakah biasanya nyamuk penular demam berdarah berkembang biak?


(jawaban boleh lebih dari 1)
a. bak mandi
b. kaleng bekas
c. comberan
d. tidak tahu
e. lainnya.....

84
6. Kapan waktu nyamuk penular demam berdarah biasa menggigit orang?
a. siang
b. malam
c. tidak tahu
d. lainnya.....

7. Demam berdarah dapat memberikan gejala berupa..... (tandai dengan √)

Disebutkan Tidak disebutkan


Demam tinggi
mendadak
Mimisan
Bitnik-bintik merah pada
kulit
Mual dan muntah
Lemah lesu
Sakit kepala

8. Apakah yang dimaksud dengan gerakan 5M? (jawaban boleh lebih dari 1)
a. menguras bak mandi
b. menutup tempat penampungan air
c. mengubur barang bekas
d. memasak air yang akan diminum
e. mengganti air pada pot tanaman
f. menabur bubuk abate

9. Berapa kali kita harus menguras tempat penampungan air, seperti bak mandi,
drum bekas yang berisi air?
a. paling sedikit seminggu sekali
b. paling sedikit dua minggu sekali
c. tidak tahu
d. lainnya.....

10. . Apakah setelah menguras bak mandi masih perlu menaburkan serbuk
pemberantas jentik?
a. tidak perlu
b. perlu
c. tidak tahu

11. Tindakan yang dapat mencegah gigitan nyamuk adalah..... (jawaban boleh
lebih dari satu)
a. memakai kelambu pada waktu tidur siang
b. memakai penolak nyamuk (autan, sari puspa)
c. melakukan penyemprotan dengan obat yang dibeli di toko (baygon, hit)
d. Pengasapan (fogging)
e. Lainnya.....

85
LAMPIRAN 3
MEDIA INTERVENSI POSTER

86
LAMPIRAN 4
FOTO KEGIATAN

87