Anda di halaman 1dari 5

KEKONGRUENAN DAN KESEBANGUNAN

A. Kekongruenan
Kongruen adalah keadaan dua bangun datar yang sama dan sebangun. Semua bangun
datar yang sebangun belum tentu kongruen, tetapi semua bangun datar yang kongruen
sudah pasti sebangun. Dua bangun datar suku banyak disebut kongruen jika titik –
titik sudutnya bersesuaian dan memenuhi :
1. Panjang sisi - sisi yang bersesuaian sama
2. Besar sudut – sudut yang bersesuaian sama
Contoh:
S R
A B

D C P Q

ABCD berkesesuaian dengan PQRS

ABCD ≅ PQRS

𝐴 ↔ 𝑃, 𝐴 = 𝑃 𝐴𝐵 ↔ 𝑃𝑄, 𝐴𝐵 = 𝑃𝑄 ∠𝐴 ↔ ∠𝑃, ∠𝐴 = ∠𝑃
𝐵 ↔ 𝑄, 𝐵 = 𝑄 𝐵𝐶 ↔ 𝑄𝑅, 𝐵𝐶 = 𝑄𝑅 ∠𝐵 ↔ ∠𝑄, ∠𝐵 = ∠𝑄
𝐶 ↔ 𝑅, 𝐶 = 𝑅 𝐶𝐷 ↔ 𝑅𝑆, 𝐶𝐷 = 𝑅𝑆 ∠𝐶 ↔ ∠𝑅, ∠𝐶 = ∠𝑅
𝐷 ↔ 𝑆, 𝐷 = 𝑆 𝐷𝐴 ↔ 𝑃𝑆, 𝐷𝐴 = 𝑃𝑆 ∠𝐷 ↔ ∠𝑆, ∠𝐷 = ∠𝑆

A B E F

D C H G

Segiempat ABCD dan EFGH tidak kongruen, karena :


 Tidak ada sudut yang berkongruen
 Panjang masing-masing sisinya berbeda
 Berbeda bentuk
Menentukan keongruenan dua segitiga dengan menerapkan aturan sinus dan
cosinus
Aturan sinus :

Aturan cosinus :

Konjektur Kekongruenan Dua Segitiga:


Kekongruenan dua segitiga dapat ditentukan melalui pengukuran maupun dengan
menggunakan aturan sinus dan kosinus. Berikut beberapa konjektur dalam
menentukan kekongruenan dua segitiga.
 Sisi – sudut – sisi (s – sd – s)
Jika dua sisi pada segitiga pertama sama panjang dengan dua sisi yang
bersesuaian pada segitiga kedua, dan sudut yang diapit kedua sisi tersebut
sama besar.
 Sisi – sudut – sisi (s – sd – s)
Jika dua sisi pada segitiga pertama sama panjang dengan dua sisi yang
bersesuaian pada segitiga kedua, dan sudut yang diapit kedua sisi tersebut
sama besar.
 Sudut – sisi – sudut (sd – s – sd)
Jika dua sudut pada segitiga pertama sama besar dengan dua sudut yang
bersesuaian pada segitiga kedua, dan sisi yang merupakan kedua kaki
persekutuan kedua sudut sama panjang.
 Sisi – sisi – sisi (s – s – s)
Jika tiga sisi yang bersesuaian dari kedua segitiga tersebut sama panjang.
Beberapa istilah yang perlu diingat kembali:
1. Titik tengah ruas garis (Midpoint), titik yang membagi ruas garis menjadi
dua ruas garis yang kongruen (panjangnya sama besar).
2. Garis tinggi sisi segitiga (Altitude), garis yang melalui titik sudut segitiga dan
memotong tegak lurus garis yang melalui dua titik sudut lainnya.
3. Garis bagi sudut segitiga (bisector angle), garis yang membagi sudut
segitiga menjadi dua sudut yang kongruen (berukuran sama besar).
4. Garis berat (Median), garis yang melalui titik sudut segitiga dan memotong
sisi di depannya di titik tengahnya (midpoint).
5. Dua sisi kongruen, jika kedua sisi tersebut berukuran sama panjang.
6. Dua sudut kongruen, jika kedua sudut tersebut berukuran sama.
7. Sudut-sudut bertolak belakang, dua sudut yang kaki-kaki sudut pertama
adalah sinar-sinar pada arah kebalikannya dari kaki-kaki sudut kedua. Sudut-
sudut bertolak belakang kongruen.
B. Kesebangunan
Kesebangunan adalah kesamaan perbandingan panjang sisi dan besar sudut antara dua
buah bangun datar atau lebih. Dua bangun datar suku banya sebangun jika titik-titik
sudutnya bersesuaian dan memenuhi :
1. Rasio titik-titik yang bersesuaian sama
2. Besar sudut-sudut yang bersesuaian sama
Contoh : P
A

B C
Q R
3 cm
9 cm

ABC berkesebangunan dengan PQR

ABC ~ PQR

1
𝐴𝐵 ↔ 𝑃𝑄, 𝐴𝐵 = 𝑃𝑄 ∠𝐴 ↔ ∠𝑃, ∠𝐴 = ∠𝑃
3
1
𝐵𝐶 ↔ 𝑄𝑅, 𝐵𝐶 = 3 𝑄𝑅 ∠𝐵 ↔ ∠𝑄, ∠𝐵 = ∠𝑄
1
𝐶𝐴 ↔ 𝑃𝑅, 𝐶𝐴 = 3 𝑃𝑅 ∠𝐶 ↔ ∠𝑅, ∠𝐶 = ∠𝑅

A P Q

B C S R

Bidang ABC dan PQRS tidak sebangun


TUGAS MATEMATIKA WAJIB
KEKONGRUENAN & KESEBANGUNAN

Disusun oleh :
Audrey Eka Paramitha (07)
XII MIA 3

SMAN 3 DEPOK
Tahun Pelajaran 2018/2019