Anda di halaman 1dari 57

LAPORAN AKHIR

PENELITIAN BANTUAN TUGAS AKHIR MAHASISWA

PENERAPAN FUZZY ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (FAHP) PADA


PEMILIHAN METODE PELAKSANAN ERECTION BOX GIRDER
(Studi Kasus Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated)

Pengusul:
Dul Azis Mei Maulana
NIM 4115110004

Pembimbing:
Agung Budi Broto, S.T., M.T.
NIP. 196304021989031003

PROGRAM STUDI TEKNIK PERANCANGAN JALAN DAN JEMBATAN


KONSENTRASI JALAN TOL
JURUSAN TEKNIK SIPIL
POLITEKNIK NEGERI JAKARTA
2019

i
LEMBAR PERSETUJUAN

PENERAPAN FUZZY ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (FAHP) PADA


PEMILIHAN METODE PELAKSANAN ERECTION BOX GIRDER
(Studi Kasus Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated)

Disusun oleh:

1. Dul Azis Mei Maulana (4115110004)

Proposal Penelitian Bantuan Tugas Akhir Mahasiswa ini telah disetujui oleh :

Mengetahui,

Pembimbing Tugas Akhir

Agung Budi Broto, S.T., M.T.


NIP. 196304021989031003

ii
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR

1. Judul Proposal : Penerapan Fuzzy Analytical Hierarchy Process


(FAHP) Pada Pemilihan Metode Pelaksanaan
Erection Box Girder (Studi Kasus Proyek Jalan
Tol Jakarta – Cikampek II Elevated)
2. Program Studi : Teknik Perancangan Jalan dan Jembatan
Konsentrasi Jalan Tol
3. Jurusan : Teknik Sipil
4. Identitas Pengusul
a. Nama Pengusul : Dul Azis Mei Maulana
b. NIM : 4115110004
c. Alamat Email : dulazismeimaulana@gmail.com
5. Identitas Pembimbing
d. Nama Pengusul : Agung Budi Broto, S.T., M.T.
e. NIP/NIDN : 196304021989031003 / 0002046302
6. Dana yang diajukan : Rp.2.454.000,00
Depok, 02 April 2019
Mengetahui,

Pembimbing Pengusul

Agung Budi Broto, S.T., M.T. Dul Azis Mei Maulana


NIP. 196304021989031003 NIM. 4115110004

Menyetujui,

Ketua Jurusan Teknik Sipil Kepala Program Studi TPJJ

Agung Budi Broto, S.T., M.T. Nuzul Barkah Prihutomo, S.T., M.T.
NIP. 196304021989031003 NIP. 197808212008121002

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya
kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan proposal penelitian yang berjudul
“Penerapan Fuzzy Analytical Hierarchy Process (FAHP) Pada Pemilihan Metode
Pelaksanaan Erection Box Girder (Studi Kasus Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II
Elevated)”.

Penyusunan proposal penelitian ini diajukan untuk mendapatkan dana bantuan


dalam melakukan penelitian Tugas Akhir melalui program Bantuan Tugas Akhir
Mahasiswa (BTAM) Tahun 2019. Untuk menjalankan penelitian ini, penulis
membutuhkan dana sebesar Rp. 2.454.000,00 (Dua Juta Empat Ratus Lima Puluh Empat
Ribu Rupiah) yang telah dirincikan dalam proposal ini.

Penulis sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu selama
proses penulisan hingga terselesaikannya penulisan proposal ini. Semoga melalui
proposal yang diajukan ini dapat memberikan gambaran jelas kepada tim penilai dalam
melakukan pertimbangan untuk membantu berjalannya penelitian ini

Depok, 02 April 2019

Penulis

iv
ABSTRAK

Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated merupakan jalan layang yang dibangun diatas
jalan tol Jakarta – Cikampek. Terdapat pekerjaan penting yaitu erection box girder yang memiliki
tingkat risiko tinggi. Dalam pelaksanaannya, metode yang sering digunakan adalah tandem crane,
launcher, dan long span, dimana masing-masing metode memiliki kelebihan dan kekurangan.
Penelitian ini bertujuan untuk menentukan pemilihan metode pelaksanaan yang tepat. Banyak
multi kriteria yang harus dipertimbangkan, pertimbangan pengambilan keputusan tersebut dapat
dilakukan dengan menggunakan metode Fuzzy Analytical Hierarchy Process (FAHP) yang
mampu mengatasi kelemahan yang terdapat pada AHP. Tahapan dalam penelitian ini adalah
menentukan kriteria, menyusun hirarki permasalahan, menyebarkan kuesioner, menghitung nilai
rata-rata geometrik fuzzy, bobot fuzzy, normalisasi bobot, dan nilai consistency ratio dari pendapat
para pengambil keputusan. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menunjukan kriteria yang paling
berpengaruh dan memiliki bobot/prioritas tertinggi dalam pemilihan metode pelaksanaan
pekerjaan erection box girder, serta dapat memberikan pilihan metode pelaksanaan yang paling
tepat untuk digunakan.

Kata kunci: Konstruksi Jembatan, AHP, Fuzzy AHP, Erection Girder.

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ........................................................................................... ii


LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKHIR ........................................................ iii
KATA PENGANTAR .................................................................................................... iv
ABSTRAK ....................................................................................................................... v
DAFTAR ISI................................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ........................................................................................................ viii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... x
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 1
1.2 Permasalahan ................................................................................................................. 2
1.2.1 Identifikasi Masalah ............................................................................................... 2
1.2.2 Perumusan Masalah ............................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penelitian ........................................................................................................... 3
1.4 Batasan Masalah ............................................................................................................ 3
1.5 Manfaat Penelitian ......................................................................................................... 3
1.6 Sistematika Penulisan .................................................................................................... 4
1.7 Luaran ............................................................................................................................ 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 6
2.1. Jembatan ........................................................................................................................ 6
2.2. Bagian-bagian Struktur Jembatan .................................................................................. 6
2.2.1 Struktur Atas Jembatan .......................................................................................... 6
2.3. Pengangkatan (erection) Girder ..................................................................................... 7
2.3.1 Metode Tandem Crane .......................................................................................... 7
2.3.2 Metode Launcher Girder ....................................................................................... 8
2.3.3 Metode Long Span ................................................................................................. 9
2.4. Kualitas Pekerjaan ....................................................................................................... 10
2.5. Biaya Pekerjaan ........................................................................................................... 11
2.6. Risiko Pekerjaan .......................................................................................................... 11
2.7. Keselamatan Kerja ....................................................................................................... 12
2.8. Waktu Pelaksanaan ...................................................................................................... 12

vi
2.9. Proses Pelaksanaan ...................................................................................................... 13
2.10. Analytic Hierarchy Process (AHP) ............................................................................. 13
2.9.1 Prinsip Dasar Analytic Hierarchy Process (AHP) ............................................... 14
2.10 Fuzzy AHP ................................................................................................................... 16
2.10.1 Logika Fuzzy ....................................................................................................... 18
2.10.2 Himpunan Fuzzy .................................................................................................. 18
2.10.3 Transformasi Triangular Fuzzy Number (TFN) terhadap Skala AHP Crisp ....... 20
2.10.4 Analisa Metode Geometric Mean ........................................................................ 21
2.10.5 Perhitungan Uji Konsistensi ................................................................................ 22
2.11 Studi Literatur .............................................................................................................. 23
2.12 Posisi Penelitian ........................................................................................................... 27
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ................................................................... 31
3.1 Tinjauan Lokasi ........................................................................................................... 31
3.2 Rancangan Penelitian ................................................................................................... 32
3.3 Metode Pengumpulan Data .......................................................................................... 33
3.3.1 Data Primer .......................................................................................................... 33
3.3.2 Data Sekunder ...................................................................................................... 34
3.4 Metode Pengolahan Data ............................................................................................. 34
3.5 Analisis Data ................................................................................................................ 35
3.6 Jadwal Pelaksanaan Penelitian ..................................................................................... 37
3.7 Rancangan Anggaran Biaya......................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 39
LAMPIRAN ................................................................................................................... 43

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. 1 Data LHR Jalan Tol Jakarta - Cikampek ......................................................... 1


Tabel 2. 1 Skala Penilaian Perbandingan Berpasangan .................................................. 15
Tabel 2. 2 Kelebihan dan Kekurangan dari 4 Metode FAHP ......................................... 17
Tabel 2. 3 Fuzzifikasi Perbandingan Antar Kriteria ....................................................... 20
Tabel 2. 4 Daftar Random Indeks Consistency............................................................... 23
Tabel 2. 5 Penelitian Terdahulu ...................................................................................... 24

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Ilustrasi Kerja Tandem Crane ...................................................................... 8


Gambar 2. 2 Ilustrasi Kerja Launcher Girder ................................................................... 9
Gambar 2. 3 Ilustrasi Kerja Long Span ........................................................................... 10
Gambar 2. 4 Himpunan Fuzzy......................................................................................... 19
Gambar 2. 5 Grafik Fuzzifikasi Skala AHP .................................................................... 21
Gambar 2. 6 Variabel Kriteria Fuzzy AHP ..................................................................... 29
Gambar 2. 7 Diagram Posisi Penelitian .......................................................................... 30
Gambar 3. 1 Peta Lokasi Proyek Jalan Tol Jakarta - Cikampek II Elevated .................. 31
Gambar 3. 2 Diagram Alir Penelitian ............................................................................. 32
Gambar 3. 3 Model Struktur Hirarki ............................................................................... 35

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Biodata Pengusul ....................................................................................... 44


Lampiran 2 : Surat Pernyataan Pengusul ........................................................................ 45
Lampiran 3 : Lembar Persetujuan ................................................................................... 46
Lampiran 4 : Monitoring dan Evaluasi ........................................................................... 47
Lampiran 5 : Formulir Penilaian ..................................................................................... 48

x
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Jalan tol merupakan sarana transportasi yang sangat penting untuk menunjang dan
mempercepat kegiatan distribusi barang dan jasa, selain itu juga menjadi salah satu solusi untuk
mengurangi kepadatan kendaraan pada jalan arteri. Salah satu jalan tol di Indonesia adalah Jalan
Tol Jakarta – Cikampek.
Jalan tol Jakarta – Cikampek memiliki posisi strategis karena merupakan penghubung
dan pertemuan arus dari arah selatan dan utara Jawa bagian barat. Berdasarkan data volume
kendaraan di Jalan Tol Jakarta – Cikampek diperoleh volume lalu lintas rata – rata kendaraan
per hari pada tabel 1.1.
Tabel 1.1 Data LHR Jalan Tol Jakarta - Cikampek

Tahun 2015 2016 2017


LHR 587.349 605.311 562.962
Sumber: (PT. Jasamarga .Tbk, 2018)
Dengan angka tersebut menjadikan Jalan Tol Jakarta – Cikampek sebagai ruas jalan tol
terpadat dari jaringan jalan tol Trans Jawa.
Selain kepadatan yang terjadi, masalah lain pada Jalan Tol Jakarta – Cikampek adalah
kapasitas jalan yang sudah tidak sebanding dengan volume kendaraan yang melintas.
Perbandingan antara volume dengan kapasitas (V/C Ratio) Jalan Tol Jakarta - Cikampek pada
tahun 2017 mencapai 1,1 (PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek, 2018). Angka V/C Ratio ini
telah melewati batas standar V/C Ratio jalan bebas hambatan pada Manual Kapasitas Jalan
Indonesia (MKJI) 1997 yaitu 0,75.
Dalam rangka peningkatan kapasitas jalan, PT Jasa Marga Persero Tbk melakukan
inisiasi pembangunan ruas jalan tol baru, yaitu Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated. Jalan
layang tol dipilih pada proyek tersebut karena pada daerah Jalan Tol Jakarta – Cikampek
memiliki lahan yang terbatas. Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated memiliki panjang 38,00
Kilometer dan menghubungkan antara Cikunir dengan Karawang Barat dengan waktu
pelaksanaan yaitu 24 bulan (PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek, 2018).

1
Deputi General Manager PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek menyebutkan bahwa
tantangan utama dalam pembangunan jalan tol ini adalah pada pekerjaan erection girder
menggunakan struktur Steel Box Girder (SBG) yang memiliki tingkat risiko tinggi. Untuk
meminimalisasi masalah tersebut, maka diperlukan pemilihan metode pelaksanaan pekerjaan
yang tepat. Pada metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder terdapat tiga alternatif,
diantaranya yaitu metode Tandem Crane, Launcher dan Long Span (PT Jasamarga Jalanlayang
Cikampek, 2018).
Ketiga alternatif tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan baik dari segi finansial
maupun non finansial. Sehingga dalam pemilihan metode pelaksanaan pekerjaan erection box
girder terdapat berbagai macam aspek atau kriteria yang harus dipertimbangkan. Pertimbangan
pengambilan keputusan tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan metode pendekatan
Multi-Criteria Decission Making (MCDM), salah satunya yaitu metode Fuzzy Analytical
Hierarchy Process (FAHP) yang merupakan gabungan metode Analytical Hierarchy Process
(AHP) dengan pendekatan konsep fuzzy (Anshori, 2012). Fuzzy AHP menutupi kelemahan yang
terdapat pada AHP, yaitu permasalahan pada kriteria yang memiliki sifat subjektif lebih banyak
(Emrouznejad & Ho, 2018).
Penelitian ini membahas mengenai pemilihan metode pelaksanaan pekerjaan Erection Box
Girder menggunakan metode Fuzzy Analytical Hierarchy Process (FAHP). Penelitian ini
dilakukan dengan menggunakan survei kuesioner terhadap pihak terkait.

1.2 Permasalahan
1.2.1 Identifikasi Masalah
Dalam pelaksanaan proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated, terdapat pekerjaan
penting yaitu erection girder dengan menggunakan struktur Steel Box Girder (SBG) yang
memiliki tingkat risiko tinggi. Untuk meminimalisir masalah tersebut perlu dilakukan pemilihan
metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder yang tepat. Alternatif metode pelaksanaan
tersebut diantaranya adalah metode tandem crane, launcher dan long span. Untuk mendapatkan
metode pelaksanaan yang tepat terdapat berbagai macam aspek atau kriteria yang harus
dipertimbangkan. Pertimbangan tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan metode Multi-
Criteria Decission Making (MCDM), yaitu metode pembobotan yang merupakan pendekatan

2
Fuzzy yang diperluas dan diintegrasikan dengan Analytical Hierarchy Process (AHP) disebut
Fuzzy AHP yang mampu mengatasi kelemahan AHP.

1.2.2 Perumusan Masalah


Adapun permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah:
1. Kriteria apa yang paling berpengaruh sebagai dasar pertimbangan pemilihan metode
pelaksanaan pekerjaan erection box girder?
2. Metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder apakah yang paling tepat
digunakan pada proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated?

1.3 Tujuan Penelitian


Berdasarkan latar belakang dan permasalahan di atas, maka tujuan dari penelitian ini
adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui kriteria yang paling berpengaruh sebagai dasar pertimbangan pemilihan
metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder.
2. Melakukan penentuan metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder yang tepat
sesuai dengan kriteria yang ada.

1.4 Batasan Masalah


Agar penelitian tugas akhir ini lebih terarah pada permasalahan yang ada, maka akan
diberikan batasan masalah, yaitu :
1. Penelitian hanya membahas pemilihan pengambilan keputusan penentuan metode
pelaksanaan pekerjaan erection box girder
2. Penelitian hanya membahas pada kegiatan pekerjaan erection box girder
menggunakan tandem crane, launcher dan long span
3. Penelitian dilaksanakan pada Proyek Jalan Tol Jakarta - Cikampek II Elevated

1.5 Manfaat Penelitian


Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat, yaitu:
I. Bagi Peneliti
Dapat menjadikan masukan dalam pelaksanaan aplikasi dan teori serta menambah
wawasan dan pengalaman penulis yang pernah di dapat dalam perkuliahan.

3
II. Bagi Jurusan
Sebagai informasi kepada mahasiswa untuk menambah pemahaman dan
pengetahuan serta dapat dijadikan referensi mengenai penggunaan Fuzzy Analytical
Hierarchy Process (FAHP) pada pengambilan keputusan pemilihan metode
pelaksanaan pekerjaan erection box girder dengan sistem tandem crane, launcher
dan long span.
III. Bagi Perusahaan
Dari hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi informasi dan masukan bagi pihak
pengelola proyek dalam pertimbangan penggunaan metode pelaksanaan pekerjaan
erection box girder.

1.6 Sistematika Penulisan


Penulisan tugas akhir ini terdiri atas beberapa bab yang diharapkan akan lebih
mempermudah dalam pemahaman materi tugas akhir ini. Secara garis besar, tugas akhir ini akan
disusun sebagai berikut.

Bab I diberi judul Pendahuluan, yang berisi tentang latar belakang penelitian, identifikasi
masalah, perumusan masalah, tujuan disusunnya tugas akhir ini, manfaat penelitian, pembatasan
masalah serta sistematika penulisan yang digunakan dalam penyusunan tugas akhir.

Bab II diberi judul Tinjauan Pustaka, yang berisi mengenai pengertian dan dasar teori
yang mendukung penelitian Fuzzy Analytical Hierarchy Process (FAHP) dan pekerjaan erection
box girder dengan menggunakan metode tandem crane, launcher dan long span.

Bab III diberi judul Metodologi Penelitian yang berisi alur penelitian serta metoda –
metoda yang digunakan dalam pengumpulan data dan analisis data dalam menyelesaikan
permasalahan yang dikemukakan.

Bab IV diberi judul Data, berisi data yang didapatkan dari hasil survei langsung dan data
sekunder dari Pihak Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II elevated yang akan digunakan untuk
analisis pada bab berikutnya.

4
Bab V diberi judul Analisis dan Pembahasan, berisi tentang uraian analisis dari hasil
pengolahan data dan pembahasan data yang digunakan untuk menjawab pertanyaan pada
perumusan masalah.

Bab VI diberi judul Penutup yang berisi tentang kesimpulan sebagai hasil dari analisis
data serta saran sebagai penerapan dan pengembangan penelitian.

1.7 Luaran
Luaran yang dihasilkan dari penelitian ini adalah berupa artikel ilmiah.

5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Jembatan
Jembatan adalah suatu bangunan yang memungkinkan suatu jalan menyilang
sungai/saluran air, lembah atau menyilang jalan lain yang tidak sama tinggi permukaannya.
Dalam perencanaan dan perancangan jembatan sebaiknya mempertimbangkan fungsi kebutuhan
transportasi persyaratan teknis dan estetika-arsitektural yang meliputi: Aspek lalu lintas, Aspek
teknis, Aspek estetika (Supriyadi & Muntohar, 2007).
Menurut (Nasution, 2012) dalam bukunya “Pengenalan Jembatan Baja”, jenis jembatan
dapat dibedakan diantaranya berdasarkan fungsi, lokasi, bahan konstruksi, dan tipe struktur.
Jembatan berdasarkan lokasinya merupakan suatu konstruksi yang gunanya untuk meneruskan
jalan melalui suatu rintangan yang berada lebih rendah. Rintangan ini biasanya jalan lain (jalan
air atau lalu lintas biasa) yang disebut flyover.

2.2. Bagian-bagian Struktur Jembatan


Secara umum konstruksi jembatan memiliki dua bagian yaitu bangunan atas (upper
structure) dan bangunan bawah (sub structure). Bangunan atas adalah konstruksi yang
berhubungan langsung dengan beban–beban lalu lintas yang bekerja. Sedangkan bangunan
bawah adalah konstruksi yang menerima beban–beban dari bangunan atas dan meneruskannya
ke lapisan pendukung (tanah keras) di bawahnya (JICA, 1977).

2.2.1 Struktur Atas Jembatan


Menurut (Struyk & Veen, 1995), Struktur bagian atas jembatan adalah semua komponen
yang berada di atas perletakan jembatan. Bagian ini merupakan bagian yang menerima beban
langsung yang meliputi berat sendiri, beban mati, beban mati tambahan, beban lalu-lintas
kendaraan, gaya rem, dan lain-lain.
Struktur bagian atas jembatan pada umumnya terdiri atas (Struyk & Veen, 1995):
1. Gelagar – gelagar induk, terbentang dari titik tumpu ke titik tumpu.
2. Konstruksi tumpuan di atas pangkal jembatan kuk atau pancang.
3. Konstruksi dari lantai kendaraan dengan apa yang diperlukan untuk itu pemikul
memanjang yang disambung dengan gelagar – gelagar induk.
6
Menurut (Zhao & Tonias, 2017) berikut merupakan jenis – jenis girder diantaranya:
1. PC – I Girder (Precast Concrete I Girder)
PC – I Girder adalah balok girder berupa beton prategang sistem post tensioning,
dimana bentuk penampangnya adalah berupa penampang I. Post tensioning adalah
pembuatan beton prategang dengan memberikan gaya prategang setelah beton dicor.
2. Box Girder
Box girder adalah rentang jembatan terdiri dari girder longitudinal dengan pelat atas
dan bawah yang membentuk girder berongga atau kotak. Keunggulan dari box girder
adalah ketahanannya terhadap beban torsi. Box girder yang memiliki bentuk kotak ini
memiliki fungsi yang sama dengan girder yang lainnya.

2.3. Pengangkatan (erection) Girder


Setiap metode konstruksi jembatan memiliki keunggulan dan kelemahannya masing –
masing dalam pemilihan metode. Biasanya dengan membandingan berdasarkan material, biaya
teknologi dalam proses pemasangan atau penggabungan material, dan biaya – biaya terkait
dengan durasi pekerjaan (Aryanto, 2016).

2.3.1 Metode Tandem Crane


Menurut (Husein & Dinariana, 2013), Crane adalah salah satu alat berat (heavy
equipment) yang digunakan sebagai alat pengangkat dalam proyek kontruksi. Crane bekerja
dengan mengangkat secara vertikal material yang akan dipindahkan, memindahkan secara
horizontal, kemudian menurunkan material ditempat yang diinginkan.
Metode tandem crane merupakan salah satu metode pengangkatan (erection) girder
dengan menggunakan dua alat berat crawler crane, prime mover dan multi axle. Pada gambar
2.1 dapat dilihat ilustrasi kerja metode tandem crane. Metode pengangkatan (erection) steel box
girder dengan metode tandem crane pada proyek jalan tol Jakarta – Cikampek memiliki tahapan
– tahapan sebagai berikut (KSO Waskita - Acset, 2017):
a. Pemasangan Sackle pada Steel box girder.
b. Steel box girder sebelum diangkat diatas pier head akan dilakukan lifting setinggi
sekitar 10 m diatas staking temporary sebagai kontrol terakhir untuk memastikan
kepadatan crane.
7
c. Steel box girder ditempatkan terlebih dahulu diatas temporary staking.
d. Pelaksanaan lifting.
e. Pengaturan posisi Steel box girder diatas pier head.
f. Pelepasan Sackle pada Steel box girder.

Gambar 2.1 Ilustrasi Kerja Tandem Crane


Sumber: (KSO Waskita - Acset, 2017)

2.3.2 Metode Launcher Girder


Launcher girder adalah alat yang khusus dioperasikan dalam kegiatan pemasangan
monolith girder dan precast segmental girder antara pier satu dengan pier lainnya pada
konstruksi jembatan dan jalan layang secara mandiri tanpa bantuan alat lain (Hunter, 2002).
Menurut (Libby, 1997), Launcher girder dapat digunakan untuk membangun jembatan
diberbagai kontur yang sulit, area yang terbatas dan atau karena keterbatasan akses.
Contoh yang termasuk dalam karakteristik adalah (Libby, 1997):
a. Lembah yang Curam
b. Sungai yang dalam atau selat
c. Lereng yang curam dan keadaan tanah yang buruk sehingga sulit untuk akses mobilisasi
d. Adanya lingkungan yang dilindungi di bawah Jembatan.
Berikut merupakan ilustrasi kerja pada pemakaian launcher girder dan dapat dilihat pada
gambar 2.2, yaitu (KSO Waskita - Acset, 2017):
1. Launcher yang sudah dirakit dihubungkan dengan girder yang berfungsi sebagai
pemberat.
2. Launcher dan girder dipindahkan menuju bentang yang direncanakan.

8
3. Launcher sudah pada posisi untuk erection.
4. Girder dihubungkan pada ujung penggantung launcher.
5. Girder sudah terangkat oleh launcher.
6. Girder telah ditempatkan.

Gambar 2.2 Ilustrasi Kerja Luncher Girder


Sumber : (KSO Waskita - Acset, 2017)

2.3.3 Metode Long Span


Metode long Span adalah metode pelaksanaan konstruksi jembatan box girder pracetak,
di mana satu bentang jembatan dikerjakan sampai selesai, kemudian berlanjut ke bentang
berikutnya. Proses tersebut berulang sampai seluruh bentang jembatan tersambung (Hunter,
2002).
Prosedure dan tahapan erection girder menggunakan metode long span hampir sama
dengan menggunakan tandem crane yang membedakan hanyalah penggunakan metode long
span dipakai jika bentang girder lebih dari 60 meter dengan menggunakan tiga buah alat crawler
crane (PT Bukaka Teknik Utama, 2017). Gambar pelaksanaan pekerjaan erection steel box
girder menggunakan metode long span pada proyek jalan tol Jakarta – Cikampek II Elevated
dapat dilihat pada gambar 2.3 berikut (KSO Waskita - Acset, 2017):

9
Gambar 2.3 Ilustrasi kerja long span
Sumber : (KSO Waskita - Acset, 2017)

2.4. Kualitas Pekerjaan


Kualitas merupakan salah satu faktor yang amat penting dalam menentukan keberhasilan
suatu proyek. Manajemen kualitas suatu proyek mencakup aktifitas-aktifitas yang dituntut untuk
mengop-timalkan kebijakan kualitas dan proses proyek. Manajemen kualitas menerapkan
standar dan proses yang obyektif untuk mencapai tujuan subyektif, yaitu kepuasan pemakai jasa
(user) lewat penerapan perencanaan kualitas, pengendalian kualitas, jaminan kualitas dan
perbaikan yang terus-menerus pada keseluruhan masa berlaku proyek (Wisal, Latief, & Novia,
2014).
Menurut (Saada, 2015) menjelaskan bahwa manajemen kualitas menerapkan standar dan
proses yang obyektif untuk mencapai tujuan subyektif, yaitu kepuasan pemakai jasa (user) lewat
penerapan perencanaan kualitas, jaminan kualitas dan perbaikan yang terus menerus pada
keseluruhan masa berlaku proyek. Manajemen kualitas secara tipikal dapat dibagi menjadi tiga
bagian, yaitu (Ervianto, 2005):
a. Quality Assurance (QA) yang membagi kebutuhan akan prosedur dan dokumentasi untuk
menentukan tingkatan performa proyek tersebut.
b. Quality Control (QC) adalah proses pengukuran yang memastikan bahwa mutu proyek
yang diharapkan telah tercapai.
c. Total Quality Management (TQM) adalah proses mengidentifikasi, mendefinisi,
melibatkan, merancang, dan mengukur proses pengerjaan proyek

10
2.5. Biaya Pekerjaan
(Tauro & Malingkas, 2013) menjelaskan bahwa biaya adalah sejumlah uang yang
digunakan untuk memproduksi sebuah barang atau jasa, dimana harus dikelola dengan baik dan
tepat sehingga memberikan manfaat sebesar – besarnya bagi pihak pengelola. Biaya proyek
konstruksi dibagi menjadi 2 (dua), yaitu biaya langsung (direct cost) dan biaya tidak langsung
(indirect cost).
Biaya langsung (direct cost) merupakan biaya tetap selama proyek berlangsung seperti
biaya tenaga kerja, material dan peralatan, sedangkan biaya tidak langsung (indirect cost)
merupakan biaya tidak tetap yang dibutuhkan guna penyelesaian proyek seperti biaya overhead,
biaya tidak terduga (contingency), dan profit (Tauro & Malingkas, 2013).

2.6. Risiko Pekerjaan


Risiko mempengaruhi besarnya deviasi tujuan suatu proyek (rencana) dengan
realisasinya di lapangan (Raftery, 1986). Risiko dapat terjadi pada semua proyek konstruksi,
risiko tidak bisa di abaikan namun risiko dapat dikurangi, dipindahkan pada pihak lainnya, dan
dapat dikontrol. Maka adalah penting untuk memahami risiko dan sistematis cara menganalisa,
mitigasi, dan mengontrolnya secara sistematis agar tujuan proyek dalam lingkup biaya, waktu,
dan kualitas dapat tercapai (Magna, Hatono, & Sugiyarto, 2017).
Menurut (Loosemore et al, 2000), Resiko merupakan fenomena yang kompleks yang
meliputi dimensi fisik, keuangan, budaya dan sosial dan bagi kebanyakan manager menganggap
resiko lebih pada suatu kejadian yang tidak dapat diprediksi yang mungkin terjadi dikemudian
hari dan hasilnya dapat berpengaruh pada keuntungan dan tujuan awal.
Dalam penelitian yang pernah dilakukan oleh (Asiyanto, 2005) risiko dapat berasal dari
teknis maupun non teknis. Teknis yaitu adanya perbedaan kondisi site lapangan dengan yang
tercantum dalam kontrak, pengadaan pekerjaan tambah kurang (change order), sedangkan non
teknis yaitu adanya ketidakpastian (uncertainty) ketiadaan informasi yang diperlukan yang
membuat sebuah resiko tidak dapat diprediksi, peristiwa (events) atau bencana alam yang terjadi.

11
2.7. Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja adalah sarana utama untuk pencegahan kecelakaan, cacat dan
kematian sebagai akibat kecelakaan kerja. Keselamatan kerja yang baik adalah pintu gerbang
bagi keamanan tenaga kerja. Keselamatan kerja menyangkut segenap proses produksi dan
distribusi, baik barang maupun jasa (Suma'mur, 1989).
(Rowley & Jackson, 2012) mengatakan bahwa: Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3)
memperhatikan mengenai masalah manajemen risiko di tempat kerja yang mana risiko tersebut
dapat berakhir dengan sebuah kecelakaan, luka-luka, atau kesehatan yang buruk. Perlindungan
bagi pekerja merupakan kewajiban perusahaan demi menjaga lingkungan dan mencegah
terjadinya kecelakaan kerja.
Kecelakaan adalah kejadian yang tidak diinginkan yang terjadi dan menyebabkan
kerugian pada manusia dan harta benda, dimana ada tiga jenis tingkat kecelakaan berdasarkan
efek yang ditimbulkan (Lempow, 2014):
1. Accident, yaitu adalah kejadian yang tidak diinginkan yang bisa menimbulkan kerugian
baik pada manusia, maupun terhadap harta benda.
2. Incident, yaitu kejadian yang tidak diinginkan yang belum menimbulkan kerugian.
3. Near miss, adalah kejadian hampir celaka, atau kejadian ini hampir menimbulkan
kejadian incident ataupun accident.

2.8. Waktu Pelaksanaan


Andi et al (2003) secara umum faktor-faktor yang potensial untuk mempengaruhi waktu
pelaksanaan konstruksi terdiri dari tujuh kategori, yaitu tenaga kerja, bahan (material), peralatan
(equipment), karakteristik tempat (sitecharacteristics), manajerial (managerial), keuangan
(financial), faktor-faktor lainnya antara lain intensitas curah hujan, kondisi ekonomi, dan
kecelakaan kerja.
Jadwal pelaksanaan (Time Schedule) adalah suatu alat pengendalian prestasi pelaksanaan
proyek secara menyeluruh agar pelaksanaan proyek tersebut berjalan dengan lancar (Husen,
2011). Dalam melakukan perencanaan kerja (time schedule) terdapat dua perbedaan waktu, yaitu
waktu (time) dan kurun waktu (duration). Waktu (time) menyatakan siang/malam, sedangkan
kurun waktu (duration) menunjukkan lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan suatu
pekerjaan. Penentuan kurun waktu (duration) didasari atas volume pekerjaan dan produktivitas

12
pekerja dalam menyelesaikan pekerjaan (Husen, 2011). Untuk menyusun kurun waktu pada
time schedule/rencana kerja, terdapat dua cara yang lazim digunakan, yaitu cara jaringan kerja
(network) dan bagan balok (bar chart).
(Arditi & Patel, 2011) keberhasilan dalam melaksanakan proyek tepat pada waktunya
berpengaruh pada perencanaan dan penjadwalan proyek yang lengkap dan tepat.

2.9. Proses Pelaksanaan


(Proboyo, 1999) identifikasi aktivitas bertujuan untuk mengetahui secara rinci kegiatan-
kegiatan yang akan ada dalam pelaksanaan proyek. Pengidentifikasian aktivitas yang baik dan
lengkap diperoleh dari peninjauan, pemahaman dan analisa yang cermat atas semua dokumen
kontrak proyek yang ada, karena itu dokumen kontrak harus benar-benar lengkap
menginformasikan lingkup pekerjaan yang akan dilaksanakan. Penyusunan rencana kerja proyek
dimaksudkan untuk menentukan tahapan/urutan aktivitas kerja dalam melaksanakan proyek.
Urutan aktivitas ini diperlukan untuk menggambarkan hubungan antar berbagai aktivitas yang
ada dalam proses pelaksanaan proyek
Pelaksanaan adalah suatu kegiatan yang dilaksanakan oleh suatu badan atau wadah secara
berencana, teratur dan terarah guna mencapai tujuan yang diharapkan (Asiyanto, 2005). Proses
pelaksanaan konstruksi adalah suatu rangkaian kegiatan pelaksanaan konstruksi yang mengikuti
prosedur serta telah dirancang sesuai dengan pengetahuan atau standar yang telah di uji cobakan
(Hunter, 2002). Pelaksanaan pekerjaan erection box girder pada proyek jalan tol Jakarta –
cikampek II elevated dibagi menjadi proses pelaksanaan dengan sistem tandem crane, launcher
dan sistem long span (PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek, 2017).

2.10. Analytic Hierarchy Process (AHP)


Metode Analytic Hierarchy Process (AHP) dikembangkan oleh (Saaty T. L., 1990)
professor matematika dari Universitas Pittsburgh Amerika Serikat. Metode AHP memproses
masalah multikriteria yang kompleks menjadi suatu model hirarki. Menurut Saaty, hirarki di
definisikan sebagai suatu representasi dari sebuah permasalahan yang kompleks dalam suatu
struktur multi level dimana level pertama adalah tujuan, yang diikuti level kriteria, dan
seterusnya ke bawah hingga level terakhir yaitu level alternatif. Dengan hirarki, suatu masalah

13
yang kompleks dapat diuraikan sehingga permasalahan akan tampak lebih terstruktur dan
sistematis (Saaty T. L., 2008).
Tahapan-tahapan proses dalam metode AHP adalah (Saaty T. L., 2008):
a) Mendefinisikan masalah dan menentukan tujuan yang diinginkan.
b) Membuat struktur hirarki yang diawali dengan tujuan umum, dilanjutkan dengan kriteria-
kriteria, dan alternatif pilihan.
c) Membentuk matriks perbandingan berpasangan yang menggambarkan pengaruh setiap
elemen terhadap masing-masing kriteria.
d) Menguji konsistensi hirarki. Jika nilai konsistensi rasio yang dihasilkan tidak memenuhi
standar yang ditetapkan yaitu Consistency Ratio (CR) < 0,1 maka penilaian harus diulang
kembali.

2.9.1 Prinsip Dasar Analytic Hierarchy Process (AHP)


Dalam menyelesaikan permasalahan dengan metode AHP, ada beberapa prinsip dasar
yang harus dipahami yaitu sebagai berikut (Saaty T. L., 2008):
1. Decomposition (Membuat Hierarki)
Persoalan yang akan diselesaikan, diuraikan menjadi unsur kriteria dan alternatif,
yang kemudian disusun menjadi sebuah struktur hierarki. Jika ingin mendapatkan
hasil yang akurat, pemecahan masalah harus dilakukan lebih lanjut terhadap unsur
kriteria dan subkriteria sampai tidak mungkin lagi dilakukan pemecahan, sehingga
akan didapatkan beberapa tingkatan persoalan (Saaty T. L., 2008).
2. Comparative Judgement (Penilaian Kriteria dan Alternatif)
Prinsip ini berarti membuat penilaian tentang kepentingan relatif dua elemen pada
suatu tingkat tertentu yang dalam kaitannya dengan tingkat diatasnya. Penilaian ini
merupakan inti dari metode AHP karena akan berpengaruh terhadap prioritas elemen
– elemen (Saaty T. L., 2008). Elemen kriteria dan elemen alternatif dinilai dengan
melakukan perbandingan berpasangan (pairwise comparisons). Berbagai persoalan,
skala 1 sampai 9 adalah skala terbaik untuk mengekspresikan pendapat. Nilai dan
definisi pendapat kualitatif dari skla perbandingan Saaty dapat diukur menggunakan
tabel 2.1 (Saaty T. L., 2008).

14
Tabel 2. 1 Skala Penilaian Perbandingan Berpasangan

Tingkat Definisi Penjelasan


Kepentingan
1 Kedua elemen sama penting Dua elemen memberi konstribusi sama
besar pada sifat itu
3 Elemen yang satu sedikit lebih Pengalaman dan pertimbangan menyokong
penting disbanding elemen satu elemen atas elemen lainnya
lainnya
5 Elemen yang satu esensial Pengalaman dan pertimbangan dengan kuat
atau sangat penting disbanding menyokong satu elemen atas elemen
elemen lainnya lainnya
7 Satu elemen jelas lebih Satu elemen dengan kuat disokong dan
penting dibanding elemen dominasinya terlihat dalam praktek
lainnya
9 Satu elemen mutlak lebih Bukti yang menyokong elemen yang satu
penting disbanding elemen atas yang lain memiliki tingkat penegasan
lainnya tertinggi yang mungkin menguatkan
Kebalikan : Jika untuk aktivitas i mendapat satu angka bila dibandingkan aktivitas j maka j
mempunyai nilai kebalikan bila dibandingkan dengan i
Catatan : Skala 2,4,6,8 merupakan nilai – nilai antara diantara kedua pertimbangan yang
berdekatan. Skala ini digunakan bila kompromi diperlukan antara dua pertimbangan
Sumber: (Saaty T. L., 1990)

3. Synthesis of Priority (Menentukan Prioritas)


Untuk setiap kriteria dan alternatif, perlu dilakukan perbandingan berpasangan
(pairwise comparisons). Nilai – nilai perbandingan relatif kemudian diolah untuk
menentukan peringkat relatif dari seluruh alternatif. Nilai perbandingan relatif dari
seluruh alternatif kriteria bisa disesuaikan dengan judgement yang telah ditentukan
untuk menghasilkan bobot dan prioritas. Bobot atau prioritas dihitung dengan
manipulasi matriks atau melalui penyelesaian persamaan matematik (Saaty T. L.,
2008).
4. Logical Consistency (Konsistensi Logis)
Konsistensi memiliki dua makna. Pertama, objek – objek yang serupa bisa
dikelompokkan sesuai keseragaman dan relevansi. Kedua, menyangkut tingkat
hubungan antarobjek yang didasarkan pada kriteria tertentu (Saaty T. L., 2008).

15
2.10 Fuzzy AHP
Metode evaluasi AHP memiliki beberapa kelemahan yang diperlihatkan dalam
menyelesaikan masalah hirarki sebagai berikut (Chan, M, & Yeung, 2009):
1. Data yang dihasilkan masih menimbulkan penilaian yang tidak pasti dan penilaian yang
terlalu subjektif
2. Kesulitan pengambil keputusan dalam menentukan pilihan melalui rasio perbandingan
yang tidak seimbang
3. Pengambilan keputusan lebih yakin ketika memberikan penilaian yang bersifat interval
dibandingkan nilai tetap
Suatu cara yang dikembangkan untuk mampu mengatasi kelemahan AHP tersebut adalah
pemakaian metode pembobotan yang merupakan pendekatan fuzzy yang diperluas dan
diintegrasikan dengan AHP disebut Fuzzy AHP. Fuzzy AHP menggunakan nilai interval untuk
menyatakan ketidakpastian pembuat keputusan. Dari range ini, pembuat keputusan dapat
memilih nilai yang merefleksikan tingkat kepastian mereka dan juga dapat menspesifikasikan
sikap (attitude) dalam nilai pesimis, optimis atau sedang (Anshori, 2012).
Teknik Fuzzy AHP dilihat sebagai suatu metode analisis yang dikembangkan dari AHP
tradisional. AHP dapat menangani multi-kriteria kualitatif berdasarkan pengambilan keputusan,
kekaburan dan ketidakjelasan penilaian yang terdapat pada banyak permasalahan pengambilan
keputusan dapat berkontribusi dalam penilaian keputusan dengan pendekatan AHP konvensional
(Emrouznejad & Ho, 2018).
Dalam literatur, ada beberapa metode FAHP yang diusulkan oleh berbagai penulis.
Metode-metode ini adalah pendekatan sistematis untuk masalah pemilihan dan pembenaran
alternatif menggunakan teori himpunan fuzzy dan analisis struktur hirarkis. Karya paling awal
pada FAHP adalah oleh (Laarhoven & Pedrycz, 1983), yang membandingkan rasio fuzzy yang
dijelaskan oleh angka fuzzy segitiga. Dalam metode ini, bobot fuzzy diturunkan dari matriks
perbandingan fuzzy melalui metode kuadrat logaritmik fuzzy. (Buckley, 1985) menentukan bobot
perbandingan perbandingan fuzzy dengan bilangan fuzzy trapesium menggunakan metode rata-
rata geometrik. (Chang D. Y., 1996) mengusulkan metode analisis luas untuk FAHP, dengan
penggunaan angka fuzzy segitiga untuk matriks perbandingan berpasangan untuk mendapatkan
bobot yang tajam. Metode FAHP, yang diusulkan oleh (Mikhailov, A fuzzy programming
method for deriving priorities in the analytic hierarchy process, 2000), bertujuan untuk

16
menghitung bobot yang tajam dari matriks perbandingan fuzzy melalui masalah pemrograman
linier. Metode FAHP memiliki perbedaan signifikan dalam struktur teoretis dan kesederhanaan
komputasinya. Tabel 2.2 menyajikan perbandingan metode FAHP yang dipertimbangkan dalam
hal kelebihan dan kekurangannya.
Tabel 2. 2 Kelebihan dan Kekurangan dari 4 Metode FAHP

Metode FAHP Kelebihan Kekurangan


Metode Fuzzy  Evaluasi beberapa pembuat  Solusi untuk persamaan linear
Priority (Laarhoven keputusan dapat dimodelkan mungkin tidak selalu
& Pedrycz, 1983) ditemukan
 Persyaratan komputasi cukup
tinggi
 Memungkinkan hanya
bilangan segitiga fuzzy
 Mendapatkan bobot fuzzy dan
membutuhkan defuzzifikasi

Metode Geometric  Mudah diperluas ke kasus  Persyaratan komputasi cukup


Mean (Buckley, fuzzy tinggi.
1985)  Kemudahan komputasi  Turunnya bobot fuzzy dan
 Ini menjamin solusi yang baik membutuhkan defuzzifikasi
 Mendapatkan bobot yang
tajam

Metode Extent  Persyaratan komputasi relatif  Memungkinkan hanya angka


Analysis (Chang D. rendah fuzzy segitiga
Y., 1996)  Kemudahan komputasi  Ini bisa menyebabkan
 Mirip dengan AHP keputusan yang salah, karena
konvensional dapat menetapkan bobot nol
 Mendapatkan bobot yang
tajam

Metode Fuzzy  Persyaratan komputasi relatif  Ini hanya memungkinkan angka


Preference rendah fuzzy segitiga
Programing  Tidak memerlukan matriks
(Mikhailov, 2000) perbandingan fuzzy lengkap
 Mendapatkan bobot yang
tajam

Sumber: (Emrouznejad & Ho, 2018)

17
Berdasarkan hal tersebut, maka penelitian ini akan membahas mengenai metode FAHP
dengan menggunakan metode geometric mean (Buckley, 1985) yang memiliki kelebihan lebih
banyak dan kekurangan lebih sedikit dibandingkan dengan metode yang lainnya.

2.10.1 Logika Fuzzy


Teori set cocok untuk menyelesaikan permasalahan yang bersifat ambiguity yang dijumpai
banyak dalam penyelesaian problem multikriteria (Tzeng & Huang, 2011). Bellman dan Zadeh
tahun 1975 merupakan orang pertama yang mempelajari problem pengambilan keputusan di
lingkungan fuzzy dan mereka mengawali penyelesaian masalah pengambilan keputusan dengan
pendekatan fuzzy multi kriteria. Pengambilan keputusan dalam struktur informasi yang tidak pasti
dan kabur menggunakan metode matematis yang bersifat crisp kurang tepat tetapi dapat
diselesaikan dengan model yang menggabungkan teori himpunan fuzzy dan unsur-unsur
subyektivitas yang disebabkan oleh ambiguitas sehingga dapat menghasilkan keputusan yang lebih
tepat dan fleksibel. Metode yang diusulkan dapat dilakukan dengan input yang bersifat crisp dan
fuzzy (Chang D. A., 1996).
Menurut (Kusumadewi & Idham, 2005) alasan mengapa orang menggunakan logika fuzzy,
yaitu:
1. Konsep logika fuzzy mudah dimengerti. Konsep matematis yang mendasari penalaran
fuzzy sangat sederhana dan mudah dimengerti.
2. Logika fuzzy sangat fleksibel.
3. Logika fuzzy memiliki toleransi terhadap data-data yang tidak tepat.
4. Logika fuzzy mampu memodelkan fungsi-fungsi nonlinier yang sangat kompleks.
5. Logika fuzzy dapat membangun dan mengaplikasikan pengalaman-pengalaman
para pakar secara langsung tanpa harus melalui proses pelatihan.
6. Logika fuzzy dapat bekerjasama dengan teknik-teknik kendali secar konvensional.
7. Logika fuzzy didasarkan pada bahasa alami.

2.10.2 Himpunan Fuzzy


Fuzzy berarti “kabur” atau “samar-samar” diperkenalkan oleh Prof. Lotfi A. Zadeh tahun
1975. Himpunan fuzzy merupakan pengembangan dari teori himpunan tegas (crips). Himpunan
tegas (crisp), hanya akan memiliki dua kemungkinan keanggotaan yaitu menjadi anggota atau
tidak menjadi anggota. Sebaliknya, anggota himpunan fuzzy memiliki nilai kekaburan antara
18
salah dan benar (fuzziness). Jika himpunan tegas hanya mengenal hitam atau putih, himpunan
fuzzy dapat mengenal hitam, abu-abu dan putih (Kusumadewi & Idham, 2005).
Menurut Kannan et al, (2013) menjelaskan bahwa himpunan fuzzy A pada semesta
dinyatakan sebagai himpunan pasangan berurutan (set of ordered pairs) baik diskrit maupun
kontinu, dapat digambarkan dalam bentuk grafik seperti pada gambar 2.4.

𝜇𝐴(𝑥)

Gambar 2. 4 Himpunan Fuzzy


Sumber: (Kannan, Khodaverdi, Olfat, Jafarian, & Diabat, 2013)

Dimana µA (𝑥) adalah fungsi keanggotaan himpunan fuzzy A. Fungsi keanggotaan


memetakan setiap pada suatu nilai antara [0,1] yang disebut derajat keanggotaan (Anshori, 2012)
a. Fuzzifikasi
Berfungsi untuk mengubah masukan yang bersifat crisp (bukan fuzzy) ke
himpunan fuzzy dengan menggunakan aturan fuzzifikasi (Anshori, 2012).
b. Defuzzifikasi
Berfungsi untuk mentransformasikan bilangan-bilangan fuzzy (fuzzy set) yang
bersifat fuzzy menjadi bentuk sebenarnya yang bersifat crisp dengan
menggunakan aturan defuzzifikasi (Anshori, 2012).
Pendekatan triangular fuzzy number dalam metode AHP adalah pendekatan yang
digunakan untuk meminimalisasi ketidakpastian dalam skala AHP yang berbentuk nilai ‘crisp’
(Kusumadewi & Idham, 2005). Cara pendekatan yang dilakukan adalah dengan melakukan
fuzzifikasi pada skala AHP sehingga diperoleh skala baru yang disebut skala fuzzy AHP
(Anshori, 2012).

19
2.10.3 Transformasi Triangular Fuzzy Number (TFN) terhadap Skala AHP Crisp
Pada penelitian ini, representasi fungsi yang digunakan adalah representasi fungsi segi
tiga atau Triangular Fuzzy Number (TFN). Terdapat aturan-aturan operasi aritmatika triangular
fuzzy number yang umum digunakan salah satunya adalah hokum operasi dasar penambahan
yaitu, M1 + M2 = (l1+l2, m1+m2, u1+u2) selengkapnya telah dijelaskan oleh (Anshori, 2012).
Menurut Kannan, D. et al., (2013) Pada model AHP orisinil, pairwise comparison
menggunakan skala 1 – 9. Dengan mentransformasi Triangular Fuzzy Number terhadap skala
AHP, maka skala yang digunakan adalah seperti pada tabel 2.3:

Tabel 2. 3 Fuzzifikasi Perbandingan Antar Kriteria

Variabel Linguistik Skala Triangular Fuzzy Invers Skala Fuzzy

Sama Kuat (1, 1, 1) (1, 1, 1)

Cukup Kuat (2, 3, 4) (1/4, 1/3, 1/2)

Kuat (4, 5, 6) (1/6, 1/5, 1/4)

Sangat Kuat (6, 7, 8) (1/8, 1/7, 1/6)

Mutlak Kuat (9, 9, 9) (1/9, 1/9, 1/9)

Nilai Menengah (1, 2, 3) (1/3, 1/2, 1)

(3, 4, 5) (1/5, 1/4, 1/3)

(5, 6, 7) (1/7, 1/6, 1/5)

(7, 8, 9) (1/9, 1/8, 1/7)

Sumber: (Kannan, Khodaverdi, Olfat, Jafarian, & Diabat, 2013)

20
Menurut Kannan, D. et al., (2013) Skala fuzzifikasi perbandingan kepentingan antar kriteria
pada tabel 2.3 dapat digambarkan dalam bentuk grafik seperti pada gambar 2.5.

𝜇𝐴(𝑥)

Mutlak Kuat
Sangat Kuat
Cukup Kuat
Sama Kuat

Kuat
1

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 (x)
Gambar 2. 5 Grafik Fuzzifikasi Skala AHP
Sumber: (Kannan, Khodaverdi, Olfat, Jafarian, & Diabat, 2013)

2.10.4 Analisa Metode Geometric Mean


Metode geometric mean pertama kali dikembangkan oleh (Buckley, 1985) untuk
memperluas AHP ke situasi menggunakan variabel linguistik. Langkah-langkah untuk metode
geometric mean (Buckley, 1985) dirangkum sebagai berikut:
Langkah 1: Matriks perbandingan berpasangan fuzzy diatur sebagai berikut (Buckley,
1985); (Tzeng & Huang, 2011):

………………………………………..……(2.1)

Dimana dan

21
Langkah 2: Nilai rata-rata geometris fuzzy ri, untuk setiap kriteria i dihitung sebagai berikut
(Buckley, 1985); (Tzeng & Huang, 2011):

………………………………………………………(2.2)

Langkah 3: Bobot fuzzy untuk setiap kriteria i dihitung sebagai berikut (Buckley, 1985); (Tzeng
& Huang, 2011):

………………………………………………………(2.3)

Dimana dan

Langkah 4: Bobot fuzzy wi = (li , mi , ui) didefuzzifikasi dengan metode defuzzifikasi


menggunakan metode Center of Area (CoA) sebagai berikut (Buckley, 1985); (Tzeng & Huang,
2011):

…………………………………………………………………………..(2.4)

2.10.5 Perhitungan Uji Konsistensi


Menurut (Saaty T. L., 1990) mengatakan bahwa pengukuran konsistensi dari suatu metrik
didasarkan atas eigenvalue maksimum. Dengan eigenvalue maksimum, ketidak-konsistensian
dari metrik perbandingan dapat diminimumkan.
Rumus dari indeks konsistensi menurut (Saaty T. L., 1990) terdapat pada persamaan:
𝜆𝑚𝑎𝑥 − 𝑛
𝐶𝐼 = …………………………………………………………………….(2.5)
𝑛−1
Dengan CI : Indeks konsiensi
𝜆 𝑚𝑎𝑥 : rata-rata nilai eigenvalue
N : Orde metrik

22
Rumus dari Rasio Konsistensi/Consistency Ratio (CR) dapat dituliskan sebagai berikut
(Saaty T. L., 1990):
𝐶𝐼
𝐶𝑅 = ……………………………………………………………….…….……..(2.6)
𝑅𝐼
Dimana CR : Consistency Ratio
CI : Consistency Index
RI : Random Indeks Consistency
Jika nilainya lebih dari 10%, maka penilaian data judgment harus diperbaiki. Namun jika
Rasio Konsistensi (CI/RI) kurang atau sama dengan 0,1, maka hasil perhitungan bisa
dinyatakan benar (Saaty T. L., 1990). Nilai RI dapat dilihat pada tabel 2.4.
Tabel 2. 4 Daftar Random Indeks Consistency
Ukuran Matriks Nilai RI
1,2 0,00
3 0,58
4 0,90
5 1,12
6 1,24
7 1,32
8 1,41
9 1,45
10 1,49
11 1,51
12 1,54
13 1,56
14 1,57
15 1,59
Sumber : (Saaty T. L., 1990)

2.11 Studi Literatur


Mengenai penelitian tentang metode pelaksanaan erection girder maupun pada alat berat
yang digunakan, pada umumnya membahas perbandingan biaya dan waktu. Penelitian ini pernah
dilakukan oleh (Ridha, 2011) pada pemakaian alat berat tower crane pada proyek rumah sakit
haji Surabaya. Sedangkan untuk analisis biaya penggunaan alat berat pada pekerjaan tanah
dilakukan oleh (Tauro & Malingkas, 2013). Untuk pelaksanaan pekerjaan erection girder telah
diteliti oleh (Pratama & Wahyu, 2011). Selain itu, perbandingan gantry dan mobile crane pada
jalan layang juga telah diteliti oleh (Husein & Dinariana, 2013).

23
Penelitian mengenai pengambilan keputusan menggunakan metode Analytical Hierarchy
Process (AHP) telah dilakukan oleh (Saaty T. L., 2008). Sedangkan pada pemilihan jenis
suprastruktur dilakukan oleh (Tonus, 2012). Pada pemilihan penanganan keamanan struktur
jembatan diterapkan oleh (Aryanto, 2016). Selain itu, pemilihan metode pemeliharaan
perkerasan jalan diterapkan oleh (Li, Ni, & Zhu, 2018). Untuk analisis risiko konstruksi struktur
bore pile telah diterapkan oleh (Magna, Hatono, & Sugiyarto, 2017). Pada pemilihan metode
konstruksi jembatan dilakukan oleh (Chumaidi, 2017); (Supani, 2006), dan pada pemilihan
alternatif jalan telah diteliti oleh (Hermawanto, 2018) serta pada pemilihan metode pekerjaan
pier head telah diteliti oleh (Lestari & Broto, 2018).
Penelitian-penelitian sebelumnya tentang pengambilan keputusan dengan menggunakan
metode fuzzy AHP antara lain dilakukan (Chan, M, & Yeung, 2009). Untuk menentukan metode
konstruksi jembatan dilakukan oleh (Pan, 2008). Menentukan eigenvalue pada konstruksi
industry pernah dilakukan oleh (Prascevic & Prascevic, 2016). Pada evaluasi kriteria dan
subkriteria pemilihan proyek penelitian diterapkan oleh (Kusumawardani , Rosyidi, & Jauhari,
2016). Selain itu, model perangkingan proyek konstruksi pada asosiasi kontraktor diterapkan
oleh (Sihombing, Santoso, & Rahayu, 2015), serta pada sistem pendukung keputusan investasi
property diterapkan oleh (Faisol, Muslim, & Suyono , 2014).
Daftar penelitian mengenai metode pelaksanaan erection girder, metode AHP dan Fuzzy
AHP dapat dilihat pada tabel 2.5.
Tabel 2. 5 Penelitian Terdahulu

No Topik Nama Lingkup Penerapan Hasil Penelitian


Penelitian Peneliti
1 Biaya dan (Ridha, Perbandingan Biaya Biaya metode mobile crane dengan
Waktu 2011) dan Waktu concrete pump lebih murah
Pemakaian Alat Berat daripada tower crane dengan
Tower Crane concrete pump. Namun dari segi
waktu metode tower crane dengan
concrete pump lebih efisien
daripada mobile crane dengan
concrete pump

(Pratama & Analisa Perbandingan Dari segi biaya dan waktu


Wahyu, Metode Erection pekerjaan erection girder
2011) Girder menggunakan menggunakan metode laucher lebih
Launcher Girder dan murah dan efektif dibandingkan
Temporary Bridge dengan metode temporary bridge
24
1 Biaya dan (Tauro & Analisis Biaya Didapatkan hasil perhitungan yang
Waktu Malingkas, Penggunaan Alat berbeda dengan metode SNI waktu
2013). Berat Pada Pekerjaan efektif kerja 7 jam sedangkan
Tanah analisis harga satuan jadi
dilapangan waktu kerja efektif 8
jam

(Husein & Perbandingan Gantry Dari segi waktu menggunakan


Dinariana, dan Mobile Crane gantry lebih efisien dibandingkan
2013) pada Jalan Layang dengan mobile crane, Namun
secara biaya metode mobile crane
lebih terjangkau dibandingkan
dengan gantry

(Avioff. Pelaksanaan Pemilihan metode span by span


B.et al., jembatan segmental cukup efektif mengingat window
2014) precast box girder time yang sangat sempit, terkait
dengan metode span dengan kondisi lalu lintas dibawah
by span jembatan

2 AHP (Tonus, Proses Pengambilan Kriteria biaya konstruksi dengan


2012) Keputusan Pemilihan prosentase bobot paling tinggi
Metode Kerja sebesar 46,17%, dan bobot yang
Suprastruktur paling tinggi adalah gantry launcher
sebesar 51,82%

(Ibrahim, Perbandingan Hasil Alternatif C merupakan alternatif


Pangeran, Pemilihan Trase Jalan yang paling tinggi bobot
& dengan menggunakan prioritasnya. Namun terdapat
Wihartanto, Pendekatan AHP perbedaan nilai bobot prioritas yang
2013) dihasilkan dari pendekatan AHP

(Aryanto, Pemilihan Alternatif yang dipilih dalam


2016) penanganan struktur penanganan keamanan struktur
jembatan jembatan adalah peninggian elevasi
jembatan dengan besar bobot
prioritas sebesar 41,8%.

(Magna, Analisis Risiko Tingkat risiko dominan yang terjadi


Hatono, & Konstruksi Struktur pada pekerjaan konstruksi struktur
Sugiyarto, Bore Pile bore pile berada pada level high
2017) risk (1,75%), medium risk
(51,75%), dan low risk (46,50%).

25
2 AHP (Chumaidi, Implementasi Value Metode kerja service crane dengan
2017) Base d Decision pada menggunakan belly bridge dan
Pemilihan Metode temporary bridge memiliki nilai
Kerja Ereksi Girder value < 1, tetapi nilai value yang
paling rendah adalah metode kerja
ereksi girder service crane

(Lestari & Pemilihan metode Kriteria keselamatan kerja


Broto, pekerjaan pier head merupakan kriteria yang paling
2018) berpengaruh dengan bobot 0,447,
Untuk metode yang paling tepat
digunakan pada pekerjaan pier
head adalah metode sosrobahu
dengan nilai 0,612.

(Li, Ni, & Pemilihan priotitas Biaya perawatan perkerasan sangat


Zhu, 2018) pemeliharaan berpengaruh terhadap perubahan
perkerasan jalan kinerja perkerasan

(Hermanto, Pemilihan Alternatif Alternatif II adalah Alternatif


2018) Jalan terbaik sebagai trase jalan lingkar
barat utara kota blitar dengan bobot
prioritas sebesar 34,19%

3 Fuzzy (Pan, 2008) Pemilihan metode Hasilnya menunjukkan kemampuan


AHP pelaksanaan dan efektifitas model yang dapat
konstruksi Jembatan membantu kontraktor proyek untuk
lebih mengevaluasi metode
konstruksi jembatan.

(Chan, M, Tinjauan aplikasi Tinjauan literatur yang


& Yeung, teknik fuzzy pada komprehensif tentang penerapan
2009) konstruksi Teknik fuzzy dalam manajemen
manajemen research konstruksi dibagi dua bidang yang
luas meliputi: Fuzzy Set dan
Logika Fuzzy

(Faisol, Sistem pendukung Tingkat akurasi yang lebih tinggi


Muslim, & keputusan investasi yaitu sebesar 84,62% daripada
Suyono , property metode AHP yang hanya sebesar
2014) 23,08%.

26
3 Fuzzy (Sihombing, Model Perangkingan Skor tertinggi sub-bidang perpipaan
AHP Santoso, & Proyek Kontruksi dengan total skor 0,360. Maka
Rahayu, pada Asosiasi proyek paling potensial diantara
2015) Kontraktor ketiga alternatif yang
direkomendasikan adalah sub-
bidang perpipaan

(Kusuma, Evaluasi Kriteria dan Kriteria yang paling berpengaruh


Rosyidi, & Subkriteria Pemilihan adalah potensi pencapaian hasil
Jauhari, Proyek Penelitian penelitian dengan bobot masing-
2016) masing 17,84 dan 17,40 dan risiko
penelitian masing-masing sebesar
10,69 dan 6,73.

(Prascevic, Eigenvalues untuk Metode fuzzy AHP memberikan


2016) pengambilan hasil yang lebih lengkap, fleksibel,
keputusan industry dan realistis. Terutama untuk
konstruksi kriteria keputusan yang bersifat
kualitatif

Sumber: Hasil Olahan Sendiri, 2019

2.12 Posisi Penelitian


Berdasarkan studi literatur yang terdapat pada table 2.3, terdapat beberapa penelitian
yang menggunakan metode AHP dan Fuzzy AHP. Diantaranya yaitu, penggunaan metode AHP
pada pemilihan trase jalan, penanganan keamanan struktur jembatan, analisis risiko konstruksi
pondasi bore pile, metode konstruksi jembatan, metode pekerjaan pier head, pemilihan prioritas
pemeliharaan perkerasan jalan, serta pemilihan alternatif jalan. Sedangkan penggunaan metode
fuzzy AHP diantaranya yaitu, pemilihan metode pelaksanaan konstruksi jembatan, tinjauan
aplikasi teknik fuzzy pada manajemen konstruksi, keputusan investasi property, perangkingan
proyek konstruksi, proyek penelitian, dan pengambilan keputusan industry konstruksi.
Sedangkan penelitian yang tidak menggunakan metode AHP dan Fuzzy AHP diantaranya adalah
mengenai pemakaian alat berat tower crane, launcher girder, temporary bridge, gantry, mobile
crane, dan span by span.

27
Setiap peneliti memiliki kriteria yang berbeda untuk ditinjau. Pada pemilihan trase jalan
kriteria yang ditinjau topografi, jarak tempuh, aksebilitas, pembebasan lahan, biaya konstruksi,
pengembangan wilayah, dan mobilitas. Sedangkan pada penanganan keamanan struktur
jembatan kriteria yang ditinjau adalah biaya pekerjaan, waktu pelaksanaan, dan keselamatan
kerja. Berbeda lagi dengan analisis risiko konstruksi pondasi bore pile kriteria yang ditinjau
adalah eksternal tak terprediksi, eksternal terprediksi, internal teknis, dan internal non teknis.
Untuk metode konstruksi jembatan kriteria yang ditinjau adalah mutu, biaya, waktu, cara operasi,
risiko, kemudahan pelaksanaan, akses, sumber daya, dan bentuk. Untuk metode pekerjaan pier
head kriteria yang ditinjau adalah biaya pekerjaan, waktu pelaksanaan, ketersediaan lahan, proses
pelaksanaan, keselamatan kerja, dan kemampuan kontraktor. Pada pemilihan prioritas
pemeliharaan perkerasan jalan kriteria yang ditinjau mutu, biaya, proses, dan ketersediaan
material, dan untuk pemilihan alternatif jalan kriteria yang ditinjau adalah kesesuaian tata ruang,
aman, manfaat, waktu tempuh, dan biaya. Pemilihan investasi property kriteria yang ditinjau
adalah fisik, harga, fasilitas, dan kondisi lingkungan. Untuk perangkingan proyek konstruksi
kriteria yang ditinjau yaitu waktu, kualitas, biaya, dan mutu. Sedangkan untuk industry
konstruksi kriteria yang ditinjau adalah kualitas, biaya, waktu, dan prose pelaksanaan.
Berdasarkan hal tersebut, maka penelitian ini akan membahas mengenai metode Fuzzy
AHP pada pemilihan metode pelaksanaan erection box girder. Kriteria yang digunakan meliputi
6 (enam) kriteria, yaitu kualitas pekerjaan, biaya pekerjaan, risiko pekerjaan, keselamatan kerja,
waktu pelaksanaan, dan proses pelaksanaan. Sedangkan alternatif solusi yang digunakan adalah
menggunakan tandem crane, launcher, dan long span. Variabel kriteria FAHP yang digunakan
ditunjukkan pada gambar 2.6 sedangkan diagram posisi penelitian ini dapat dilihat pada gambar
2.7.

28
Eksternal tak terprediksi
Risiko Pondasi Eksternal terprediksi
Internal teknis
Internal non teknis

Mutu Pekerjaan
Biaya Konstruksi
Jembatan Waktu Pelaksanaan
Cara Operasi
Bentuk

Biaya Pekerjaan Penelitian ini :


Waktu Pelaksanaan
Pier Head Ketersediaan Lahan 1. Kualitas Pekerjaan
Proses Pelaksanaan 2. Biaya Pekerjaan
Keselamatan Kerja 3. Risiko Pekerjaan
Kemampuan Kontraktor 4. Keselamatan Kerja
5. Waktu Pelaksanaan
Mutu Pekerjaan 6. Proses Pelaksanaan
Pemeliharaan Biaya Konstruksi
Jalan Proses Pelaksanaan
Ketersediaan Material

Tata Ruang
Alternatif Jalan Manfaat
Waktu Tempuh
Biaya Konstruksi

Kualitas Pekerjaan
Industri Biaya pekerjaan
Konstruksi Waktu Pelaksanaan
Proses Pelaksanaan

Gambar 2. 6 Variabel Kriteria Fuzzy AHP


Sumber: Hasil Olahan Sendiri, 2019

29
Gambar 2. 7 Diagram Posisi Penelitian
Sumber: Hasil Olahan Sendiri, 2019

30
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Tinjauan Lokasi


Proyek Jalan Tol Jakarta Cikampek II Elevated merupakan suatu proyek yang
berada di Jalan Tol Jakarta – Cikampek dan memiliki panjang 36,84 Km dari simpang
susun Cikunir (STA. 9+500) sampai simpang susun Karawang Barat (STA 47+500) yang
terbagi menjadi 10 zona seperti terlihat pada gambar 3.1 serta memiliki masa konsesi 45
tahun. Jalan tol ini diproyeksikan menjadi solusi dari kepadatan kendaraan di sejumlah
jalur tujuan pendek seperti Cawang, Cikunir, Kota Bekasi, Cikarang Kabupaten Bekasi.

Gambar 3. 1 Peta Lokasi Proyek Jalan Tol Jakarta - Cikampek II Elevated


Sumber: (PT. Jasamarga .Tbk, 2018)

31
3.2 Rancangan Penelitian
Untuk mencapai tujuan, maka keseluruhan kegiatan penelitian dirancang sesuai
dengan diagram alir seperti terlihat pada gambar 3.2 sebagai berikut:

Mulai

Identifikasi Masalah

Tujuan Penelitian

Studi Literatur

- Referensi Buku
- Jurnal

Pengumpulan Data

Data Primer Data Sekunder

Kuesioner mengenai kriteria Data umum proyek, Data teknis


dalam pemilihan metode proyek, Zona kerja, Waktu
pelaksanaan erection box Siklus, Metode Kerja Erection
girder Box Girder

Analisis dan Pengolahan Data


Menggunakan Metode Fuzzy
AHP

Kesimpulan dan Saran

Selesai

Gambar 3. 2 Diagram Alir Penelitian


Sumber: Hasil Olahan Sendiri, 2019

32
Prosedur penelitian yang akan dilakukan mengacu pada gambar diagram alir
penelitian dijelaskan dengan rinci sebagai berikut.
1. Penelitian diawali dengan menganalisis latar belakang yang akan dijadikan
sebagai identifikasi masalah dan menetapkan tujuan dari penelitian ini.
2. Melakukan studi literatur yang sesuai dengan rumusan masalah, seperti teori
tentang Fuzzy Analytical Hierarchy Process (FAHP), teori erection box girder
yang akan digunakan sebagai dasar analisis data.
3. Melakukan pengumpulan data primer melalui penyebaran kuesioner, serta data
sekunder berupa gambar shop drawing, Harga Satuan Pekerjaan (HSP)
erection box girder, metode pelaksanaan pekerjaan erection box girder, waktu
siklus pekerjaan erection box girder yang bersumber dari (PT Jasamarga
Jalanlayang Cikampek, 2017), (KSO Waskita - Acset, 2017), dan (PT Bukaka
Teknik Utama, 2017)
4. Melakukan penyebaran kuesioner kepada responden terkait kriteria pemilihan
metode pelaksanaan erection box girder.
5. Melakukan analisis hasil kuesioner menggunakan metode Fuzzy AHP.
6. Membuat urutan kriteria yang paling berpengaruh dalam pemilihan metode
pelaksanaan erection box girder menurut analisis hasil kuesioner.
7. Membuat kesimpulan akhir sesuai dengan hasil pengolahan data.

3.3 Metode Pengumpulan Data


Data yang diperlukan dalam penelitian ini terbagi menjadi dua sumber, yaitu data
primer dan data sekunder

3.3.1 Data Primer


Data primer yang diperlukan dalam penelitian ini didapatkan dengan cara
melakukan penyebaran kuesioner kepada responden yang mewakili pihak penentu
kebijakan. Pemilihan sampel responden dalam penyebaran kuesioner ini menggunakan
teknik purposive sampling. Teknik purposive sampling adalah teknik penentuan sampel
dengan pertimbangan tertentu (Sugiyono, 2013). Sampel yang dipilih ini merupakan

33
pihak yang paham dan kompeten dengan penelitian yang dilakukan. Responden yang
terlibat dalam pengisian kuesioner ini terdiri atas beberapa pihak, yaitu:
1. Pihak owner PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek (PT JJC), yaitu Pimpinan
proyek dan Manager pengendalian proyek.
2. Pihak kontraktor pelaksana KSO Waskita- Acset, yaitu Project manager, Site
manager, dan Kepala bagian teknik.
3. Pihak Subkontraktor PT Bukaka Teknik Utama, yaitu Site manager dan
Kepala bagian teknik.

3.3.2 Data Sekunder


Data sekunder didapatkan melalui pemilik proyek PT Jasamarga Jalanlayang
Cikampek (PT JJC), kontraktor KSO Waskita – Acset, dan subkontraktor PT Bukaka
Teknik Utama. Data sekunder yang diperlukan dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut.
1. Data umum dan data teknis proyek
2. Gambar shop drawing
3. Metode kerja erection box girder
4. Waktu siklus erection box girder

3.4 Metode Pengolahan Data


Setelah mendapatkan semua data, langkah selanjutnya yang dilakukan adalah
pengolahan data. Pengolahan data ini dilakukan dengan cara berikut.
1. Melakukan analisis hasil kuesioner menggunakan metode Fuzzy AHP terkait
kriteria pemilihan metode pelaksanaan erection box girder.
2. Membuat urutan kriteria yang paling berpengaruh dan memiliki bobot paling
besar.
3. Menentukan pemilihan metode pelaksanaan erection box girder berdasarkan
kriteria yang ada.

34
3.5 Analisis Data
Tahap selajutnya adalah melakukan analisis terhadap data yang telah diperoleh.
Data kuesioner yang diperoleh dianalisis dengan metode Fuzzy AHP menggunakan
program Microsoft Excel. Tahapan yang harus dilalui dalam analisis data ini adalah
sebagai berikut.
1. Membangun model struktur hierarki yang terdiri atas 3 (tiga) level hierarki
yang terlihat pada gambar 3.3.
a. Level I menentukan tujuan yang ingin dicapai, dalam hal ini tujuan
yang ingin dicapai oleh peneliti adalah memilih metode pelaksanaan
erection box girder yang sesuai.
b. Level II berisikan tentang kriteria-kriteria yang berguna untuk
memudahkan para pengambil keputusan untuk memberi nilai. Kriteria
tersebut ditinjau dari segi biaya pekerjaan (Supani, 2006), keselamatan
kerja (Pan, 2008), waktu pelaksanaan (Pan, 2008), proses pelaksanaan
(Chumaidi, 2017), dan risiko pekerjaan (Supani, 2006).
c. Level III meliputi alternatif metode pelaksanaan erection box girder,
yaitu metode tandem crane. launcher, dan long span.

Level I:
Pemilihan Metode Pelaksanaan Erection Box Girder
Tujuan

Level II: Kualitas Biaya Risiko Keselamatan Waktu Proses


Kriteria
Pekerjaan Pekerjaan Pekerjaan Kerja Pelaksanaan Pelaksanaan

Level III: Metode Metode Metode


Alternatif Tandem Crane Launcher Long Span

Gambar 3. 3 Model Struktur Hirarki


Sumber: Hasil Olahan Sendiri, 2019

35
2. Memberikan penilaian hasil kuesioner untuk setiap kriteria dengan
perbandingan berpasangan (pairwise comparisons). Penilaian ini dimasukkan
dalam bentuk matriks AHP.
3. Matriks perbandingan berpasangan ini dirubah ke dalam bilangan triangular
fuzzy number.
4. Menghitung fuzzy geometric mean value dari masing-masing matriks
perbandingan berpasangan sesuai rumus (2.2).
5. Menghitung bobot fuzzy yang didefuzzikasikan masing-masing matriks
perbandingan berpasangan sesuai rumus (2.3).
6. Menghitung normalisasi bobot defuzzifikasi dengan menggunakan metode
Center of Area (CoA) sesuai rumus (2.4)
7. Menghitung Consistency Index (CI) dengan rumus (2.5) dan Rasio
Konsistensi/Consistency Ratio (CR) sesuai rumus (2.6).
8. Melakukan perhitungan penentuan alternatif terbaik.
9. Melakukan interpretasi dari hasil analisis kuesioner dengan mengurutkan
kriteria yang memiliki bobot paling besar.
10. Membuat kesimpulan akhir mengenai kriteria yang paling berpengaruh dan
menentukan metode pelaksanaan erection box girder yang paling tepat.

36
3.6 Jadwal Pelaksanaan Penelitian

Tabel 3.1 Jadwal Pelaksanaan Penelitian

37
3.7 Rancangan Anggaran Biaya
Tabel 3. 2 Rancangan Anggaran Biaya Penelitian
URAIAN HARGA
No KUANTITAS SATUAN JUMLAH
PENGELUARAN SATUAN
1 Akomodasi Survey 8 Hari Rp 70.000 Rp 560.000

2 Form Kuesioner 7 Eks Rp 5.000 Rp 35.000

3 Map Form Kuesioner 7 Buah Rp 5.000 Rp 35.000

4 Print Naskah Tugas Akhir 6 Eks Rp 65.000 Rp 390.000

5 Hardcover 6 Eks Rp 45.000 Rp 270.000

6 Materai 2 Buah Rp 7.000 Rp 14.000

7 Biaya Pemakalah 2 Orang Rp 400.000 Rp 800.000

8 Publikasi Artikel 1 Buah Rp 350.000 Rp 350.000

Total Pengeluaran Rp 2.454.000

38
DAFTAR PUSTAKA

Ardiansyah, R., Muslim, M. A., & Hasanah, R. N. (2016). Analisis Metode Fuzzy Analytical
Network Process untuk Sistem Pengambilan Keputusan Pemeliharaan Jalan. Vol. 5,
No. 2.

Anshori, Y. (2012, Maret). PENDEKATAN TRIANGULAR FUZZY NUMBER DALAM


METODE ANALYTIC HIERARCHY PROCESS. Jurnal Ilmiah Foristek Vol. 2, No.
1.

Arditi, D., & Patel, B. K. (2011). Expert System for Claim Management in Construction
Project. Project Management, 7, 141-146.

Aryanto, B. P. (2016). Pemilihan Penanganan Keamanan Struktur Jembatan dengan Metode


AHP. Spektrum Sipil, 167-176.

Asiyanto. (2005). Construction Project Cost Management. Jakarta: Pradnya Paramita.

Avioffarbella, A., Purba, I., Permata, R., Delitriana, A., & Firmansjah, J. (2014). Pelaksanaan
jembatan segmental precast box girder dengan metode span by span: proyek tol bogor
ring road. Kolokium Jalan dan Jembatan.

Buckley, J. J. (1985). Fuzzy hierarchical analysis, Fuzzy Sets and Systems. 17(3), 233–247.

Cahyadi, R., & Sekarsari, J. (2012, November 2). Penentuan urutan prioritas kriteria dan
subkriteria dalam pemilihan pemasok bangunan bertingkat.

Chan, A. P., M, D. W., & Yeung, J. F. (2009). Overview of the Application of Fuzzy
Techniques in Construction Management Research. ASCE, 1241-1252.

Chang, D. Y. (1996). Applications of the extent analysis method on fuzzy AHP. European
Journal of Operational Research 95(3), 649–655.

Chumaidi, M. (2017). Implementasi value based decision pada pemilihan metode kerja ereksi
girder pada pada pekerjaan jembatan kali marmoyo berdasarkan kriteria finansial dan
non finansial. repository ITS.

Cipta, M., Wijaya, G. P., & Wibowo, M. A. (2010, Juni 3). ANALISA STUDI
PENGGUNAAN AHP PADA PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN
JENIS SUB STRUKTUR PADA PROYEK KONSTRUKSI. Konferensi Nasional
Teknik Sipil 4 (KoNTekS 4) .

Emrouznejad, A., & Ho, W. (2018). Fuzzy Analytic Hierarchy Process. United States of
America: Taylor & Francis Group, LLC .

Faisol, A., Muslim, M. A., & Suyono , H. (2014). Komparasi Fuzzy AHP dengan AHP pada
Sistem Pendukung Keputusan Investasi Properti . Jurnal EECCIS Vol. 8, No. 2.

Hermawanto, T. (2018, Mei 13). Pemilihan Alternatif Jalan Lingkar Barat Utara Kota Blitar
dengan Metode Analytic Hierarchy Process. Vol 3, No 2, pp. 220-229.

39
Hunter, L. E. (2002). BCSA Guide to the Erection of Steel Bridges. London: The British
Constructional Steelwork Association Ltd.

Husein, W. S., & Dinariana, D. (2013). Perbandingan gantry dan mobile crane pada jalan
layang dari segi waktu, metode kerja, dan biaya. e-journal teknik sipil, Universitas
Bina Nusantara.

Husen, A. (2011). Manajemen Proyek : Perencanaan, Penjadwalan, dan Pengendalian


Proyek. Yogyakarta: ANDI.

Ibrahim, F., Pangeran, M. H., & Wihartanto, A. (2013). PERBANDINGAN HASIL


PEMILIHAN TRASE JALAN DENGAN MENGGUNAKAN PENDEKATAN AHP
DAN ANP . Konteks 7.

JICA. (1977). Bridge Design : Highway Engineering. Tokyo: Japan International


Coorporation Agency.

Kannan, D., Khodaverdi, R., Olfat, L., Jafarian, A., & Diabat, A. (2013, February 6).
Integrated fuzzy multi criteria decision making method and multi objective
programming approach for supplier selection and order allocation in a green supply
chain.

KSO Waskita - Acset. (2017). Metode Pekerjaan Erection Steel Box Girder. Jakarta.

Kusumadewi, S., & Idham, G. (2005, Juni). FUZZY MULTI-CRITERIA DECISION


MAKING. Vol. 3 No. 1, pp. 25-38.

Kusumawardani , C. A., Rosyidi, N. C., & Jauhari, A. W. (2016). The Evaluation of Criteria
and Subcriteria of Research Project Selection Using Fuzzy Analytical Hierarchy
Process Method . international Conference of Industrial, Mechanical, Electrical,
Chemical Engineering (ICIMECE) .

Laarhoven, P. V., & Pedrycz, W. (1983). A fuzzy extension of Saaty’s priority theory, Fuzzy
Sets and Systems. 11(1–3), 229-241.

Lestari, D., & Broto, A. B. (2018). Penerapan Metode Analytical hierarchy Process (AHP)
Pada Pekerjaan Pier Head. Jurnal Politeknik Negeri Jakarta.

Li, H., Ni, F., & Zhu, Y. (2018, September 27). Application of analytical hierarchy process in
network level pavement maintenance decision making. International Journal of
Pavement Research and Technology 11, 345-354.

Libby, J. (1997). Modern Prestressed Concrete. USA.

Magna, M. T., Hatono, W., & Sugiyarto. (2017, Juni). ANALISIS RISIKO KONSTRUKSI
STRUKTUR BORE PILE PADA PROYEK DENGAN METODE ANALYTICAL
HIERARCHY PROCESS (AHP) . Matriks Teknik Sipil, pp. 598-604.

Mikhailov, L. (2000). A fuzzy programming method for deriving priorities in the analytic
hierarchy process. Journal of the Operational Research Society 51(3), 341-349.

40
Mikhailov, L. (2003). Deriving priorities from fuzzy pairwise comparison judgements, Fuzzy
Sets and Systems. 134, 365–385.

Nasution, T. (2012). Modul Kuliah Struktur Baja II : Modul 1 Pengenalan Jembatan Baja.
Medan: Departemen Teknik Sipil, FTSP, ITM.

Pan, N. F. (2008). Fuzzy AHP approach for selecting the suitable bridge construction method.
Department of Civil Engineering, National Cheng Kung University, 958-965.

Prascevic, N., & Prascevic, Z. (2016). Apaplication of fuzzy AHP method based on
eigenvalues for decision making in construction industry. Tehnicki vjesnik 23, vol 1,
pp. 57-64.

Pratama, D. D., & Wahyu, T. J. (2011). Analisa Perbandingan Metode Erection Girder
Menggunakan Launcher Girder dan Temporary Bridge dari Segi Biaya dan Waktu
Pada Jembatan Kali Surabaya Mojokerto. Jurnal Teknik Sipil Institut Teknologi
Sepuluh Nopember.

PT Bukaka Teknik Utama. (2017). Method Statements Erection Box Girder. Jakarta: tidak
dipublikasikan.

PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek. (2017). Spesifikasi Khusus Pekerjaan Pembangunan


Jalan Tol Jakarta - Cikampek II Elevated. Jakarta.

PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek. (2017). Spesifikasi Umum Pekerjaan Pembangunan


Jalan Tol Jakarta - Cikampek II Elevated. Jakarta.

PT Jasamarga Jalanlayang Cikampek. (2018). Profil Singkat Dan Rencana Konstruksi Jalan
Tol Jakarta - Cikampek II Elevated. Jakarta.

Puspitasari, D., & Muslim, E. (2010). Penerapan metode fuzzy analytical hierarchy process
dalam penentuan kriteria penilaian performa vendor. Jurnal Teknik Industri UI.

Rahardjo, J., & Sutapa , I. N. (2002). APLIKASI FUZZY ANALYTICAL HIERARCHY


PROCESS DALAM SELEKSI KARYAWAN. Vol 4, No. 2, pp. 82-92.

Ridha, M. (2011). Perbandingan Biaya dan Waktu Pemakaian Alat Berat Tower Crane Pada
Proyek Rumah sakit Haji Surabaya. Jurnal Institut Teknologi Sepuluh Nopember.

Rowley, C., & Jackson, K. (2012). Manajemen Sumber Daya Manusia: The Key Concept.
Jakarta: PT Rajagrafindo Persada.

Saaty, T. L. (1990). How to make a decision: The Analytic Hierarchy Process. European
Journal of Operational Research, Vol 48, 9-26.

Saaty, T. L. (2008). Decision making with the analytic hierarchy process. Int. J. Services
Sciences.

Santoso, A., Rahmawati, R., & Sudarno. (2016). Aplikasi fuzzy analytical hierarchy process
untuk menentukan prioritas pelanggan berkunjung ke gallery. Volume 5, Nomor 2, pp.
239-248.

41
Sihombing, D. J., Santoso, A. J., & Rahayu, S. (2015, Mei). Model Perangkingan Proyek
Kontruksi pada Asosiasi Kontraktor Menggunakan Fuzzy AHP . Vol 2, No. 1.

Simamora, B. (2004). Riset pemasaran: falsafah, teori, dan aplikasi. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama.

Singarimbun, M., & Effendi, S. (1989). Metode Penelitian Survai. Jakarta: LP3ES.

Struyk, J. H., & Veen, K. C. (1995). Jembatan. Jakarta: PT Pradnya Paramita.

Sugiyono. (2013). Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan


R&D. Bandung: Alfabeta.

Suma'mur, P. K. (1989). Keselamatan kerja dan Pencegahan Kecelakaan. Jakarta: PT


Gunung Agung.

Supani. (2006). PEMILIHAN METODE PELAKSANAAN ERECTION GIRDER TIPE – I


DENGAN SISTEM FOATING CRANE, KURA-KURA DAN GIRDER
LAUNCHER . Laboratory Construction Management.

Supriyadi, B., & Muntohar, A. S. (2007). JEMBATAN. Yogyakarta: Beta indonesia beta
membaca.

Tabtabai, H., & Thomas, V. (2004). Negotiation and resolution of conflict using AHP: an
application to project management. Vol 11, No. 2, pp. 90-100.

Tantyonimpuno, S., & Retnaningtias, A. D. (2006, Juli 2). PENERAPAN METODE


ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (AHP) PADA PROSES
PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN JENIS PONDASI. Vol 3, No 2, pp.
77-87.

Tauro, S. P., & Malingkas, G. Y. (2013, November). Analisis Biaya Penggunaan Alat Berat
Pada Pekerjaan Tanah (Studi Kasus Perencanaan Bandar Udara Lokasi Desa Pusungi
Kec. Ampana Tete Kab. Tojo Una-una, Sulawesi Tengah). Vol 1, No 12.

Tonus, F. (2012). Penerapan metode analytical hierarchy process pada proses pengambilan
keputusan pemilihan metode kerja suprastruktur.

Tzeng, G. H., & Huang, J. J. (2011). Multiple Attribute Decision Making Methods and
Applications. United States of America : Taylor & Francis Group.

Wang, Y. M., & Chin, K. S. (2010, December 25). Fuzzy analytic hierarchy process: A
logarithmic fuzzy preference programming methodology. International Journal of
Approximate Reasoning 52, pp. 541-553.

Zhao, J. J., & Tonias, D. E. (2017). Bridge Engineering. United States of America: McGraw-
Hill Education.

42
LAMPIRAN

43
BIODATA PENGUSUL
A. Identitas Diri
1. Nama Lengkap : Dul Azis Mei Maulana
2. Jenis Kelamin : Laki-laki
3. Jurusan : Teknik Sipil
4. Program Studi : Teknik Perancangan Jalan dan Jembatan
Konsentrasi Jalan Tol
5. NIM : 4115110004
6. Tempat dan Tanggal Lahir : Sukabumi, 20 Mei 1997
7. E-mail : dulazismeimaulana@gmail.com
8. Nomor Telepon/HP : 085882969673

B. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMK
Nama Institusi SDN Benteng 2 SMPN 10 Kota SMKN 1 Kota
Kota Sukabumi Sukabumi Sukabumi
Jurusan Teknik Konstruksi
Batu dan Beton
Tahun Masuk - 2003 - 2009 2009 - 2012 2012 - 2015
Lulus

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)


No Nama Pertemuan Judul Artikel Nama dan Tempat
Ilmiah/Seminar Ilmiah
- - - -

D. Penghargaan dalam 10 Tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi, dan institusi


Lainnya)
No Jenis Penghargaan Institusi Pemberi Tahun
Penghargaan
- - - -

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila dikemudian hari dijumpai
ketidaksesuaian dengan kenyataan, saya siap menerima sanksi. Demikian biodata ini
saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam pengajuan
Bantuan Tugas Akhir Mahasiswa.
Depok, 02 April 2019
Pengusul,

Dul Azis Mei Maulana

44
SURAT PERNYATAAN PENGUSUL

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama Lengkap : Dul Azis Mei Maulana
NIM : 4115110004
Program Studi : Teknik Perancangan Jalan dan Jembatan Konsentrasi Jalan
Tol Jurusan : Teknik Sipil
Alamat : Jalan Taman Bahagia No 8 RT:04 RW:07 Kel Benteng
Kec Warudoyong Kota Sukabumi
HP : 085882969673
E-mail : dulazismeimaulana@gmail.com
Menyatakan :
1. Bahwa proposal dengan judul Penerapan Metode Fuzzy Analytical Hierarchy
Process (FAHP) Pada Pemilihan Metode Pelaksanaan Erection Box Girder
bebas dari plagiarism.
2. Bahwa proposal dengan judul Penerapan Metode Fuzzy Analytical Hierarchy
Process (FAHP) Pada Pemilihan Metode Pelaksanaan Erection Box Girder
belum pernah dan tidak sedang diusulkan untuk mendapatkan dana dari hibah
apapun bersumber dari manapun.
3. Bahwa pengusul wajib memenuhi luaran berupa artikel ilmiah.

Depok, 02 April 2019


Mengetahui,
Pembimbing Pengusul

Agung Budi Broto, S.T., M.T. Dul Azis Mei Maulana


NIP. 196304021989031003 NIM. 4115110004

45
LEMBAR PERSETUJUAN

PENERAPAN FUZZY ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (FAHP)


PADA PEMILIHAN METODE PELAKSANAAN ERECTION BOX GIRDER
(Studi Kasus Proyek Jalan Tol Jakarta – Cikampek II Elevated

Disusun oleh :

Dul Azis Mei Maulana (4115110004)

Proposal Penelitian Bantuan Tugas Akhir Mahasiswa ini telah disetujui oleh :

Mengetahui, Menyetujui,
Pembimbing Kepala Program Studi TPJJ

Agung Budi Broto, S.T., M.T. Nuzul Barkah Prihutomo, S.T., M.T.
NIP. 196304021989031003 NIP. 197808212008121002

46
MONITORING DAN EVALUASI (PENGAWASAN) PENELITIAN
BANTUAN TUGAS AKHIR MAHASISWA (BTAM)

Judul Penelitian : Penerapan Metode Fuzzy Analytical Hierarchy Process


(FAHP) Pada Pemilihan Metode Pelaksanaan Erection
Box Girder
Ketua : Dul Azis Mei Maulana
NIM : 4115110004
Jurusan : Teknik Sipil
Program Studi : Teknik Perancangan Jalan dan Jembatan Konsentrasi Jalan Tol
Biaya yang disetujui : Rp

Komentar Penilai :
…………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………

Depok, - - 2019
Penilai,

47