Anda di halaman 1dari 47

PERANCANGAN MEDIA PROMOSI

PT. PETRONIKA

A
KERJA PRAKTEK

AY
AB
R
SU
M

Nama : Norma Amaliah

NIM : 10.42010.0034
KO

Program : S1 (Strata Satu)

Prodi : Desain Komunikasi Visual


I
ST

SEKOLAH TINGGI

MANAJEMEN INFORMATIKA & TEKNIK KOMPUTER

SURABAYA

2013
ABSTRAK

Sebagai salah satu perusahaan yang bergerak dibidang Industri bahan kimia
Diocthyl Phthalate (DOP) tentu saja harus memiliki berbagai media yang mampu

A
digunakan untuk menggambarkan serta manarik para investor dan konsumen.
Permasalahan yang timbul dalam PT Petronika adalah belum memiliki media

AY
promosi yang memadai untuk menjual dan mempromosikan PT Petronika kepada
inverstor dan konsumen-konsumennya. Media yang selama ini digunakan hanya
bersifat sementara dan kurang dapat mewakili image perusahaan.
Untuk menanggulangi hal tersebut maka solusinya adalah merancang satu
media promosi baru yang menarik serta mampu menggambarkan dan mewakili

AB
image perusahaan. Dengan adanya media promosi ini akan memberikan
kemudahan bagi klien dan perusahaan, serta diharapkan mampu menarik lebih
banyak investor yang mau bekerja sama dan konsumen untuk menggunakan bahan
kimia DOP.
Untuk merancang media promosi ini penulis menggunakan beberapa
R
metode, diawali dengan pengumpulan data hasil observasi, pengambilan data – data
yang dibutuhkan, dan dilanjutkan dengan proses desain (penentuan konsep,
software, warna, typografi, dan lain sebagainya). Dari proses tersebut
SU
menghasilkan suatu desain baru yang tidak meninggalkan karakter PT Petronika.
Media promosi yang dibutuhkan disini berupa file yang berbentuk .psd.
Format ini dipilih agar dapat digunakan sewaktu – waktu oleh perusahaan jika
ingin melakukan promosi kepada klien-kliennya. Serta dapat mempermudah
perusahaan ketika ingin mencetak secara langsung melalui jasa percetakan.
M

Kata kunci : Media Promosi, Industri bahan kimia

Surabaya, 10 Agustus 2013


KO
I

Norma Amaliah
ST

i
DAFTAR ISI

ABSTRAK ....................................................................................................... i

A
KATA PENGANTAR ..................................................................................... ii

AY
DAFTAR ISI .................................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN

AB
1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................................ 1

1.2 Perumusan Masalah ...................................................................................


R 3

1.3 Batasan Masalah ........................................................................................ 3

1.4 Tujuan ........................................................................................................ 4


SU

1.5 Manfaat ...................................................................................................... 4

1.6 Pelaksanaan ................................................................................................ 4

1.7 Sistematika Penulisan ................................................................................ 5


M

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


KO

2.1 Media

2.1.1 Definisi Media .................................................................................... 7

2.2 Promosi
I
ST

2.2.1 Definisi Promosi ................................................................................ 8

2.2.2 Tujuan Promosi .................................................................................. 8

2.2.3 Macam-Macam Promosi .................................................................... 9

2.3 Media Promosi

2.3.1 Definisi Media Promosi ..................................................................... 10

iv
2.3.2 Macam-Macam Media Promosi ......................................................... 10

2.4 Strategi Media ............................................................................................ 11

2.5 Elemen-Elemen Dasar Desain

A
2.5.1 Garis ................................................................................................... 12

2.5.2 Bentuk ................................................................................................ 13

AY
2.5.3 Warna ................................................................................................. 13

2.5.4 Kontras Nilai ...................................................................................... 14

AB
2.5.5 Tekstur ............................................................................................... 14

2.5.6 Format ................................................................................................ 16

2.6 Layout ........................................................................................................ 15


R
BAB III METODE PERANCANGAN
SU

3.1 Metodologi ................................................................................................. 16

3.1.1 Pengumpulang Data

3.1.1.1 Observasi .................................................................................. 17


M

3.1.1.2 Breafing dan Wawancara ......................................................... 17


KO

3.1.1.3 Pengambilan Data .................................................................... 18

3.1.2 Proses Desain

3.1.2.1 Penentuan Software ................................................................. 19


I

3.1.2.2 Konsep ..................................................................................... 20


ST

3.1.2.3 Layout ...................................................................................... 21

3.1.2.4 Warna ....................................................................................... 21

3.1.2.5 Tipografi .................................................................................. 22

v
BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

4.1 Profile ........................................................................................................ 23

4.2 Lokasi ....................................................................................................... 24

A
4.3 VISI dan MISI .......................................................................................... 25

4.4 Struktur Organisasi .................................................................................... 26

AY
4.5 Produk ........................................................................................................ 27

4.6 Proses Produksi .......................................................................................... 28

AB
BAB V IMPLEMENTASI KARYA

5.1 Hasil Karya

1. Kartu Nama ............................................................................................. 29


R
2. Amplop .................................................................................................... 30
SU

3. Kop Surat ................................................................................................ 32

4. Brosur ...................................................................................................... 33

5. X-Banner ................................................................................................. 35
M

6. Notes ....................................................................................................... 36
KO

7. Map (Folder) ........................................................................................... 38

BAB VI PENUTUP

6.1 Kesimpulan ................................................................................................ 40


I

6.2 Saran .......................................................................................................... 41


ST

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 42

LAMPIRAN .................................................................................................... 44

vi
BAB I

PENDAHULUAN

A
1.1 Latar Belakang Masalah

AY
Promosi merupakan sutau bentuk teknik komunikasi yang secara

penggunaanya atau penyampaiannya dengan menggunakan media. Promosi

digunakan sebagai media untuk menjembatani kepentingan produsen dengan

AB
konsumen atau dapat juga digunakan untuk menjembatani kepentingan produsen

dalam menarik investor. Beberapa cara untuk melakukan promosi antara lain :
R
melalui e-mail, melalui sms, melalui pembicaraan, melalui iklan, media sosial, dan

lain sebagainya.
SU

Pengertian lain menyebutkan bahwa promosi adalah suatu komunikasi

informasi penjual dan pembeli yang bertujuan untuk merubah sikap dan tingkah laku

pembeli, yang sebelumnya tidak mengenal menjadi mengenal sehinga menjadi


M

pembeli mengingat produk tersebut. Pada intinya, promosi merupakan tindakan yang
KO

dilakukan oleh perusahaan dengan jalan mempengaruhi konsumen seara langsung

ataupun tidak langsung untuk menciptakan pertukaran dalam pemasaran.

Tujuan dari promosi beraneka ragam, antara lain untuk menyebarkan


I
ST

informasi produk kepada target pasar potensial, untuk mendapatkan kenaikan

penjualan dan profit atau laba, untuk mendapatkan pelanggan baru dan menjaga

kesetiaan pelanggan, untuk menjaga kestabilan penjualan ketika terjadi lesu pasar,

membedakan serta mengungglkan produk dibandingkan produk pesaing, membentuk

citra produk dimata konsumen sesuai dengan yang diinginkan, mengubah tingkah

1
2

laku pendapat konsumen. Suatu kegiatan promosi dapat dikatakan berhasil jika

terjadi kenaikan penjualan atau juga tercapainya tujuan-tujuan promosi yang

dilakukan.

A
PT. Petronika merupakan sebuah perusahaan yang bergerak dibidang industri

bahan kimia. Berdiri sejak tahun 1 Agustus 1985, awalnya milik Mitsubishi,

AY
perusahaan jepang dengan Petrokimia. PT. Petronika marupakan perusahaan joint

venture antara Globechem International Company Limited (80%) dengan PT.

AB
Petrokimia Gresik (20%).

PT. Petronika merupakan pabrik produsen bahan kimia Diocothyl Phthalate

(DOP). DOP ini merupakan bahan kimia yang digunakan sebagai bahan baku dari
R
plastik, kulit sintesis, PVC, sandal, Sepatu, dan lain sebagainya. Melihat DOP yang
SU

potensial untuk digunakan dalam berbagai macam bahan baku tersebut, akan

menjadi paluang besar bagi PT. Petronika untuk menarik sejumlah konsumen dan

investor untuk menunjang kegiatan produksinya.


M

Melihat peluang yang besar tersebut, perlu adanya promosi guna menarik
KO

sejumlah konsumen dan investor. Namun, sampai saat ini PT. Petronika masih

belum mempunyai dan menggunakan media promosi yang tepat. Media promosi

yang digunakan hanya bersifat sementara dan desain media promosinya kurang
I

menarik. Berdasarkan informasi yang didapatkan, PT. Petronika menggunakan jasa


ST

percetakan biasa yang bisa dikatakan mempunyai tenaga yang kurang profesional

dalam pembuatan media promosi tersebut.

Alat promosi ini hanya sering digunakan pada saat event atau juga dikirim ke

perusahaan – perusahaan yang akan menjadi target investor PT. Petronika. Dalam

proses tersebut menjadi hal yang sangat vital, karena dari menarik atau tidaknya
3

desain atau bentuk visual yang digunakan akan menentukan seberapa banyak

konsumen yang tertarik dan juga seberapa banyak investor yang mau bergabung

dengan PT. Petronika. Jika desainnya tidak menarik tentunya akan menjadi bahan

A
pertimbangan klien terhadap bagaimana kualitas atau citra PT. Petronika tersebut.

Jika PT. Petronika ini masih menggunakan media promosi sebelumnya,

AY
ditakutkan akan kurang mampu menarik konsumen dan investor yang dalam hal

tersebut merupakan objek yang sangat vital dalam kelanjutan PT. Petronika. Untuk

AB
itu perlu dilakukan perancangan media promosi PT. Petronika.

1.2 Perumusan Masalah


R
Dengan melihat latar belakang yang telah dibahas pada sub bab 1.1, maka
SU

dapat dirumuskan bahwa permasalahan PT. Petronika ini adalah sebagai berikut :

1. Bagaiman membuat media promosi PT. Petronika yang menarik ?

2. Bagaimana membuat media promosi yang mampu menggambarkan citra


M

PT. Petronika ?
KO

1.3 Batasan Masalah

Adapun batasan masalah yang nantinya akan digunakan, yaitu :


I

1. Hanya terbatas pada pembuatan media promosi PT. Petronika.


ST

2. Berupa file .psd.


4

1.4 Tujuan

Tujuan dari kerja praktek yang dilakukan adalah sebagai berikut :

“ membuat media promosi PT. Petronika yang menarik sehingga dapat

menggambarkan citra dan kualitas.”

A
AY
1.5 Manfaat

Sesuai dengan tujuan yang diharapkan, maka manfaat dri perancangan ini

AB
adalah :

1. Memberikan solusi pembuatan media promosi yang menarik sehingga

mampu menggambarkan citra dan kualitas dari PT. Petronika.


R
2. Memberikan kontribusi kepada pihak PT. Petronika untuk memperoleh
SU

lebih banyak klien melalui media promosi yang telah dibuat.

1.6 Pelaksanaan
M

a. Detail Perusahaan
KO

Nama perusahaan : CV. Karya Duta

Nama Penyelia : H. Anwar (owner)

Jasa : Percetakan
I

Alamat : Jl. KH. Hasyim Asy’ari Gresik – Jawa Timur


ST

Telepon : (031) – 3977865, 34761118

Fax : (031) - 3980831

e-mail : udkaryaduta@gmail.com
5

b. Periode

Tanggal pelaksanaan : 08 Juli 2013 – 08 Agustus 2013

Waktu : 08.00 – 16.00 WIB

A
1.7 Sistematika Penulisan

AY
Agar para pembaca dapat memahami dengan mudah persoalan dan

pembahasannya, maka penulisan dari laporan kerja praktek ini akan dibuat dengan

AB
sistematika yang nantinya terdiri dari beberapa bab yang di dalamnya terdapat

penjabaran masalah, yakni :

BAB I : PENDAHULUAN
R
Pada bab ini akan membahas tentang perumusan dan penjelasan
SU

masalah umum, sehingga nantinya akan diperoleh suatu gambaran

umum mengenai seluruh penelitian yang dilakukan oleh penulis.

Dalam bab ini akan menyangkut beberapa masalah yang nantinya


M

akan meliputi tentang : Latar Belakang Masalah, Perumusan


KO

masalah, Pembatasan Masalah, Tujuan, Kontribusi, dan dilanjutkan

oleh Sistematika Penulisan Kerja Praktek.

BAB II : TINJAUN PUSTAKA


I

Pada bab ini akan membahas tentang teori penunjang yang


ST

diharapkan menjelaskan secara singkat mengenai landasan teori

yang berkaitan dengan permasalahan yang dihadapi oleh


6

BAB III : METODE PERANCANGAN

Pada bab ini akan membahas mengenai metode pelaksanaan kerja

praktek, mulai dari teknik hingga progres kerja.

A
BAB IV : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

Pada bab ini akan membahas tentang informasi umum PT.

AY
Petronika, visi dan missi dan motto PT. Petronika, struktur

organisasi PT. Petronika, serta produk yang dihasilkan oleh PT.

AB
Petronika.

BAB V : IMPLEMENTASI KARYA

Pada bab ini akan membahas implementasi karya, dimana hasil


R
perancangan selama melaksanakan kerja praktek di PT. Petronika
SU

berdasarkan permasalahan dan metode perancangan yang telah

dikerjakan.

BAB VI : KESIMPULAN
M

Pada bab ini akan membahas mengenai kesimpulan dari pembuatan


KO

perancangan media promosi yang terkait dengan tujuan dan

permasalahan yang ada, serta saran untuk pengembangan

perancangan media promosi bagi PT. Petronika.


I
ST
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A
2.1 Media

AY
2.1.1 Definisi media

Secara bahasa, kata media berasal dari bahasa Latin “Medius” yang berarti

tengah, perantara atau pengantar. Dalam bahasa Arab, media diartikan perantara

AB
atau pengantar pesan dari pengirim kepada penerima pesan.

Sedangkan pengertian media menurut para ahli antara lain :


R
1. Gene L. Wilkinson (1980) mengartikan media sebagai alat dan bahan selain

buku teks yang dapat dipergunakan untuk menyampaikan informasi dalam


SU

suatu situasi belajar mengajar.

2. Media menurut Association of Education and Communication Technology

yaitu segala bentuk dan saluran yang digunakan untuk menyalurkan pesan.
M

3. Menurut Santoso S. Hamijaya, media adalah segala bentuk perantara yang


KO

dipakai untuk menyebar ide sehingga ide atau gagasan itu sampai pada

penerima.

4. Menurut Blake dan Haralsen, media adalah medium yang digunakan untuk
I
ST

membawa/menyampaikan sasuatu pesan, dimana medium ini merupakan jalan

atau alat dengan suatu pesan berjalan antara komunikator dengan komunikan.

5. AECT menyatakan, media adalah segala bentuk yang dipergunakan untuk

proses penyalur informasi.

7
8

2.2 Promosi

2.2.1 Definisi Promosi

Promosi adalah upaya untuk memberitahukan atau menawarkan produk

A
atau jasa pada target dengan tujuan menarik calon konsumen untuk membeli atau

mengkonsumsinya. Dengan adanya promosi, produsen atau distributor

AY
mengharapkan kenaikan angka penjualannya.

Menurut Stanton (1996 :138) mengatakan, promosi merupakan usaha

AB
dalam bidang informasi, himbauan (persuasion = bujukan) dan komunikasi.

Menurut Saladin (2002 :123) mengatakan, promosi adalah suatu

komunikas indormasi penjua; dan pembeli yang bertujuan untuk mengubah siap
R
dan tigkah laku pembeli, yang sebelumnya tidak mngena; menjai mengenal
SU

sehingga menjai pembeli dan mengingat produk tersebut.

Sedangkan menurut Alma (2006 : 179), promosi adalah sejenis

komunikasi yang memberi pejelasan dan meyakinkan calon konsumen mengnai


M

barang dan jasa dengan tujuan untuk memperoleh perhatian, mendidik,


KO

mengingatkan, dan meyakinkan calon konsumen.

Dari uraian diatas dapat isimpulkan bahwa, promosi adalah tindakan yang

dilakukan oleh perusahaan dengan jalan mempengaruhi konsumen secara langsung


I

ataupun tidak langsung untuk menciptakan pertukaran dalam pemasaran.


ST

2.2.2 Tujuan Promosi

Tujuan dari promosi adalah untuk meningkatkan hasil penjualan atau agar

konsumen menjadi mengenal produk atau jasa yang sebelumnya belum

mengenalnya.
9

Dalam sebuah website dijelaskan bahwa tujuan dari promosi menurut

Boon dan Kurtz (2002 : 134), tujuan promosi adalah : menyediakan informasi,

mendeferensiasikan sebuah produk, menaikkan penjualan, menstabilkan penjualan,

A
dan menonjolkan nilai produk. (musliadipnl.wordpress.com)

Menurut Griffin dan Ebert (1999 : 123 - 125), tujuan promosi adalah :

AY
penyampaian informasi, memposisikan produk, nilai tambah, dan mengendalikan

volume penjualan. (musliadipnl.wordpress.com)

AB
Sedangkan dalam sebuah website yang lain dijelaskan bahwa tujuan

promosi adalah : menyebarkan informasi produk kepada target pasar potensial,

untuk mendapatkan keniakan penjualan profit atau laba, untuk mendapatkan


R
pelanggan baru dan menjaga kesetiaan pelanggan, untuk menjaga kestabilan
SU

penjualan ketika terjadi lesu pasar, membedakan serta mengunggulkan produk

dibanding produk pesaing, membentuk citra produk di mata konsumen sesuai

dengan yang diinginkan. (dhanialfirdaus.wordpress.com)


M

2.2.3 Macam – macam Promosi.

Dalam melakukan kegiatan promosi, tentu ada berbagai macam – macam


KO

promosi. Dalam sebuah website disebutkan macam – macam promosi, antara lain :

1. Advertising (periklanan).
I

Promosi dilakukan dengan jalan menggunakan jasa periklanan.


ST

Berdasarkan berbagai macam media yang digunakandalam periklanan

dibedakan menjadi : advertebsi cetak, edvertebsi elektronika, transit

langsung, advertensi khusus.


10

2. Personal selling

Personal selling adlaah penyajian barang secara lisan dan bertatap

muka kepada satau atau lebih calon pembeli dengan tujuan agar barang

A
yang ditawarkan dapat terjual.

3. Sales Promotion

AY
Suatu bentuk kegiatan promosi yang menggunakan jasa seseorang

untuk mempromosikan produk tersebut.

AB
4. Publicity

Publicity adalah upaya pendekatan kepada masyarakat agar lebih

dikenal oleh masyarakat seperti : jumpa pers, publisitas produk,


R
bimbingan kepada masyarakat, dan lain sebagainya.
SU

(taberpin.blogspot.com)

2.3 Media Promosi


M

2.3.1 Definisi Media Promosi


KO

Media Promosi merupakan suatu alat untuk mengkomunikasikan suatu

produk/jasa/image/perusahaan ataupun yang lain untuk dapat lebih dikenal

masyarakat lebih luas.


I

2.3.2 Macam – Macam Media Promosi


ST

Terdapat 2 Media komunikasi, yaitu :

1. Above The Line (ATL) / Media lini atas.

Above The Line (ATL) adalah aktifitas marketing / promosi yang

biasanya dilakukan oleh manajemen pusat sebagai upaya membentuk


11

brand image yang diinginkan. Contohnya : iklan Televisi, Billboard,

poster, brosur, iklan Majalah dll.

2. Below The Line (BTL) / Media lini bawah.

A
Below The Line (BTL) adalah segala aktifitas marketing atau

promosi yang dilakukan di tingkat retail / konsumen dengan salah

AY
satu tujuannya adalah merangkul konsumen supaya aware dengan

poduk kita. Contohnya : kalender, agenda, gantungan kunci, dll.

AB
2.4 Strategi Media

Strategi media yang akan digunakan meliputi :

1. Brosur
R
Brosur adalah terbitan tidak berkala yang terdiri dari satu
SU

hingga sejumlah kecil halaman, tidak terkait dengan terbitan lain, dan

selesai dalam sekali terbit. Halamannya sering dijadikan satu, biasanya

memiliki sampul, tapi tidak menggunakan jilid keras.


M

Menurut definisi UNESCO, brosur adalah terbitan tidak


KO

berkala yang tidak dijilid lengkap (dalam satu terbitan), memiliki

paling sedikit 5 halaman tetapi tidak lebih dari 48 halaman, diluar

perhitungan sampul.
I

2. X-Banner
ST

X Banner adalah media yang digunakan untuk menyampaikan

informasi, berbentuk banner dengan konstrusksi penyangga berbentuk

“X” sehingga banner bisa berdiri sendiri. Konstruksi banner memeiliki

ukturan standart yaitu : 60 x 160 cm, 80 x 180 cm, dan 80 x 200 cm.
12

3. Stationery Set

Benda-benda fungsional yang biasa digunakan dalam keperluan

kantor, dengan nilai tambah benda-benda ini memuat identitas

A
perusahaan, seperti logo, slogan, komposisi warna, dan hal-hal yang

mencerminkan image perusahaan.

AY
Stationery set meliputi : Notes, amplop, kop surat, kartu nama,

map(folder), dan lain sebagainya.

AB
2.5 Elemen-Elemen Dasar Desain

Elemen-elemen dasar grafis dua dimensi terdiri dari garis, bentuk, warna,
R
kontras nilai, tekstur, dan format.
SU

2.5.1 Garis

Garis aadalah tanda yang dibuat oleh alat untuk menggambar melewati

permukaan. Garis juga didefinisikan sebagai titik-titik yang bergerak, selin itu,
M

garis juga disebut sebagai jalur terbuka.


KO

Garis dikategorikan berdasarkan tipe, arah, dan kulitasnya. Tipe garis atau

atribut garis merujuk pada gerakan garis dari awal hingga akhir. Tipe garis dapat

berupa garis lengkung, lurus, atau siku-siku.


I

Kategori kedua adalah arah garis. Arah garis dibedakan menjadi tiga, yaitu
ST

garis horizontal, garis vertikal, garis diagonal.

Kategori ketiga adalah kulitas haris merujuk bagaimana garis itu

digambar. Kualitas garis itu dapat berupa garis yang takut-takut atau tegas, halus

atau patah-patah, tebal atau tipis, tetap atau berubah-ubah.


13

2.5.2 Bentuk

Bentuk merupakan gambaran umum sesuatu atau formasi yang tertutup

atau jalur tertutup. Salah satu cara melukiskan bentuk adalah dengan garis. Garis

A
dapat digunakan untuk menggambarkan bentuk yang datar, misalnya lingkaran

(bola), elips, silinder, piramid, atau kubus. Bentuk dapat diisi dengan warna, nada,

AY
atau tekstur.

2.5.3 Warna

AB
Warna merupakan elemen grafik yang sangat kuat dan provokatif.

Beberapa saran merancang warna yang efektif adalah sebagai berikut :

a. Pilihlah warna sesuai konsep yang anda desain.


R
b. Pilihlah warna yang akan mengkomunikasikan semangat dan
SU

kepribadian pemesan iklan.

c. Buatlah keyakinan bahwa warna menyempurnakan kemampuan baca

pada pesan yang disampaikan lewat iklan.


M

d. Periksalah diantara warna yang kontras dalam desain anda untuk


KO

memberikan dampak visual.

e. Ciptakan sketsa dengan banyak warna (paling sedikit dua puluh

warna).
I

f. Cobalah mendesain dengan satu warna, kemudian dengan dua warna,


ST

dan akhirnya dengan warna penuh.

g. Analisislah penggunaan warna kontemporer yang sukses dan dalam

solusi desain master.

h. Ketika anda mendesain dengan komputer, ingatlah anda melihat

dilayar elektronik dan warna dapat berbeda apbila dicetak.


14

i. Pelajarilah penggunaan warna dalam sejarah desain grafis.

j. Pelajarilah simbol wana pada budaya yang berbeda.

k. Lihatlah tren warna.

A
l. Kunjungi perpustakaan, percetakan, penerbitan, studio desain, dan

web. Berbicaralah dengan pemesan iklan, dengan pemasok, dan

AY
dengan para profesional desain tentang warna yang disukai pelanggan.

2.5.4 Kontras Nilai

AB
Nilai digunakan untuk menggambarkan rentang kecerahan dan kegelapan

sebuah elemen visual. Hubungan antar satu elemen dengan elemen lain yang

berkaitan dengan kecerahan dan kegelapan disebut kontras nilai. Kontras nilai
R
memberikan citra dan persepsi secara rinci.
SU

2.5.5 Tekstur

Tekstur merupakan kualitas permukaan atau kulitas papan kertas atau

halaman elektronik. Di dalam seni tekstur dikategorikan menjadi dua, yaitu teksture
M

tactile dan tekstur visual.


KO

Tekstur tactile (tekstur nyata) dapat diciptakan dengan berbagai cara.

Antara lain dengan mengelem, memotong atau menempel pada tekstur atau

melakukan embossing ( sebuah permukaan yang muncul) dengan mengimpresi


I

tekstur dalam relief dan bisa juga membuat permukaan papan/kanvas dengan
ST

mencat (impasto).

Tekstur visual diciptakan menggunakan garis, kontras nilai, atau warna.

Tekstur visual dalam halaman elektronik dapat dibuat langsung dengan perangkat

lunak komputer (software), misalnya Corel draw, Photoshop, Adobe after effect,

Adobe Premier, dan sebagainya.


ST
IKO
M
SU
R
AB
AY
15

A
16

2.5.6 Format

Sedikit penataan ulang atas elemen-elemen mekanis dalam multimedia

dapat meningkatkan kemampuannya menarik perhatian. Format terdiri atas ukuran

A
dan ilustrasi. Iklam untuk ukuran besar lebih banyak menarik perhatian daripada

iklan yang berukuran kecil, yang tidak sebesar perbedaan biayanya. Ilustrasi terdiri

AY
dari ilustrasi gambar bermakna, ilustrasi hubungan tanda, dan ilustrasi simbol.

AB
2.6 Layout

Layout berkaitan dengan pengaturan huruf dan visual pada permukaan dua

dimensi agar seluruh informasi dapat dibaca, jelas, dan menarik. Dalam mendesai
R
layout, posisi elemen pada halaman, hubungan antar elemen satu dengan yang
SU

lainnya, yaitu ukuran, warna, kontras, nilai tekstur, dan bentuk serta hirarki visual

harus dipertimbangkan.

Layout akan berhasil, jika menggunakan prinsip kesatuan. Prinsip


M

kesatuan dapat menggunakan hubungan, kesejajaran, grid, dan aliran.


KO

Keseimbangan merupakan ditributor bobot dalam layout. Keseimbangan

merupakan faktor yang paling penting dalam kesuksesan merancang layout. Untuk

membuat keseimbangan desain, harus mempertimbangkan bobot visual, posisi, dan


I

pengaturan.
ST
BAB III

METODE PERANCANGAN

A
3.1 Metodologi

AY
Dalam kerja praktek ini, penulis berusaha menemukan permasalahan yang

ada dan mempelajari serta menganalisis permasalahan yang ada di PT. Petronika.

Permasalahan yang timbul pada PT. Petronika yaitu media promosi yang selama ini

AB
digunakan masih kurang bisa mendukung perusahaan untuk menjual jasa yang

ditawarkan serta masih kurang mampu untuk menarik lebih banyak konsumen agar
R
menggunakan produk yang mereka tawarkan. Media promosi yang digunakan

masih monoton dan kurang menarik, serta belum bisa menonjolkan kelebihan dan
SU

kualitas PT. Petronika. Untuk mengatasi permasalahan tersebut ditempuh langkah-

langkah sebagai berikut:


M
KO
I
ST

Gambar 3.1 Skema Pengerjaan

16
17

3.1.1 Pengumpulan Data

3.1.1.1 Observasi

Observasi merupakan langkah awal untuk menentukan permasalahan desain

A
media promosi sebelumnya serta bagaimana desain media promosi yang cocok dan

sesuai untuk PT. Petronika. Dalam langkah ini penulis melakukan analisis terhadap

AY
desain media promosi yang dimiliki oleh PT. Petronika sebelumnya, serta

membandingkan dengan media promosi industri yang lain. Hal ini dilakukan untuk

AB
mengetahui bagian mana yang perlu diperbaiki dan bagian mana yang masih bisa

dicantumkan dalam desain yang baru.

Berdasarkan analisis yang diperoleh melalui data-data perusahaan, visi misi


R
dan filosofi PT. Petronika, serta produk apa yang ditawarkan, akan dapat
SU

ditentukan image atau citra desain seperti apa yang ingin ditonjolkan dalam desain

media promosi yang baru.


M

3.1.1.2 Breafing dan Wawancara


KO

Breafing ini juga merupakan bagian dari observasi untuk menentukan apa

yang diinginkan oleh pemilik perusaan. Diantaranya apa yang ingin ditonjolkan,

apa yang ingin ditampilkan, apa yang ingin dihindari, dan lain sebagainya.
I

Briefing merupakan penjelasan – penjelasan secara untuk memberikan


ST

gambaran secara ringkas mengenai permasalahan perusahaan. Pada prinsipnya

pengarahan yang dilakukan adalah pengarahan yang ada kaitannya demgan

pelaksanaan tugas sesuai dengan tujuan organisasi.

wawancara dibutuhkan untuk mendapatkan data dengan cara tatap muka

dengan pemilik atau pimpinan perusahaan, dan dari pihak-pihak terkait. Dari sini
18

akan memperoleh data tentang seberapa efektif desain media promosi yang

digunakan selama ini.

Dari hasil breafing dan wawancara, diketahui bahwa PT. Petronika

A
membutuhkan satu media promosi baru yang dapat digunakan untuk menjual

produk yang mereka tawarkan kepada klien.

AY
3.1.1.3 Pengambilan Data

AB
Setelah melakukan breafing, wawancara dan observasi, penulis mengambil

beberapa data yang dibutuhkan untuk menunjang perancangan desain media

promosi. Data – data tersebut diantaranya:


R
1. History perusahaan
SU

2. Visi dan misi perusahaan

3. Produk yang ditawarkan

4. Contact person perusahaan


M
KO
I
ST
19

3.1.2 Proses Desain atau Perancangan

3.1.2.1 Penentuan Software

Penentuan software apa yang digunakan merupakan langkah awal yang

A
diperlukan sebelum melakukan pembuatan desain. Karena desain yang akan

dibuat tergantung pada software apa yang akan dipergunakan untuk pembuatan

AY
media promosi.

Dalam hal ini penulis menggunakan software dan Corel Draw. Adobe

AB
photoshop sendiri merupakan sebuah program atau perangkat lunak yang biasanya

digunakan untuk mengedit sebuah gambar atau foto, yang terdiri dari beberapa

tools yang dapat membantu penggunanya memanipulasi sebuah gambar. Dalam


R
perancangan ini penulis menggunakan software ini untuk membuat keseluruhan
SU

layout design.

Sedangkan Corel Draw merupakan sebuah program komputer yang

berfungsi untuk melakukan editing atau membuat suatu desain grafis. Aplikasi ini
M

biasanya digunakan untuk membuat berbagai desain seperti logo, kartu nama,
KO

kalender, poster, vector design, dan lain sebagainya. Dalam perancangan ini

penulis menggunakan corel draw untuk membuat layout media promosi dan

menata elemen – elemen yang berkaitan dengan desain media promosi tersebut
I

kemudian di simpan dalam format .cdr.


ST

Output Desain disimpan dengan format .cdr. Penyimpanan dengan format

.cdr dilakukan untuk mempermudah proses pencetakan media promosi, karena

sebagian besar percetakan menggunakan software corel draw dalam proses

mencetak.
20

3.1.2.2 Konsep

Dalam hal ini penentuan konsep dibutuhkan untuk menentukan desain

seperti apa yang akan ditampilkan dalam media promosi PT Petronika yang baru.

A
Konsep diperoleh dari pengumpulan hasil observasi, wawancara, dan data-data

yang ada.

AY
Konsep desain yang baru dibuat lebih modern dari desain media promosi

sebelumnya yang terlihat kuno dan tidak berkonsep. Untuk itu konsep yang ingin

AB
ditampilkan adalah modern touch of industry. Modern sebagai salah satu citra dari

sistem produksi dari PT Petronika yang sebagian besar menggunakan teknologi.

Teknologi yang digunakan menggunakan teknologi buatan Jepang yaitu Mitsubishi


R
Gas Chemical (MGC) pada proses produksinya.
SU

OBSERVASI WAWANCARA VISI DAN MISI PROFIL IMAGE YANG


PERUSAHAAN PERUSAHAAN DIINGINKAN
M

KONSEP
KO

DESAIN

MODERN TOUCH
OF INDUSTRY
I
ST

Gambar 3.2 Bagan atau skema penentuan konsep desain

Dari bagan diatas dapat kita lihat bahwa konsep modern touch of industry

diperoleh dari berbagai data yang kemudian disimpulkan menjadi satu konsep
21

desain. Konsep ini yang akan dijadikan sebagai patokan untuk seluruh perancangan

desain selanjutnya.

A
3.1.2.3 Layout

Berdsarkan konsep desain maka akan digunakan bidang-bidang geometris

AY
dan garis guna menunjang konsep modern dan dilengkapi teks yang ditata dengan

rapi untuk penyampaian informasi.

AB
Untuk seluruh tampilan layout media promosi dibuat seragam atau senada.

Agar semua mempunyai kesinambungan antar desain satu dan yang lainnya.

Layout dibuat berwarna agar menarik dan ditambah dengan logo perusahaan
R
sebagai icon perusahan tersesebut.
SU

3.1.2.4 Warna

Sesuai dengan image yang ingin ditampilkan dan sesuia denga konsep
M

desain, maka sebagian besar desain menggunakan warna abu-abu dan orange, serta
KO

meggunakan warna orange dan hitam untuk text.

Penulis menggunakan warna abu – abu muda sebagai warna dasar desain

layout. Warna ini mewakili karakter PT Petronika sebagai industri yang modern,
I

profesional, dan berkualitas. Warna orange memiliki arti energi, pencapaian bisnis,
ST

penjualan, gerak cepat, dan persahabatan. Warna orange ini mewakili visi misi dan

pelayanan yang diberikan oleh PT Petronika.


22

3.1.2.5 Tipografi

Untuk memudahkan keterbacaan dan mengantisipasi missing font, maka

pada seluruh desain menggunakan 2 macam jenis font. Yaitu Adobe Caslon Pro

A
dan Arial. Jenis font ini memiliki karakter yang tegap sehingga cocok digunakan

untuk desain yang mempunyai konsep modern dan mudah dibaca.

AY
AB
R
SU
M
KO
I
ST
BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

A
4.1 Profile PT. PETRONIKA

AY
PT Petronika adalah perusahaan penghasil Dioctyl Phthalate (DOP)

sebagai bahan baku pembuatan plastik. PT Petronika merupakan perusahaan Joint

Venture swasta asing(PMA) yang didirikan pada tanggal 14 September 1983

AB
berdasarkan akte notaris dengan Persetujuan Presiden No. 071/1/1983. Pada

walnya PT Petronika didirikan oleh PT Petrokimia Gresik dan Mitsubishi Group


R
(Nippon Indonesia Kasozai Co. Ltd) dari Jepang yang terdiri dari Mitsubishi Gas

Chemical (MCG), Mitshubishi Corporation (MC). Komposisi saham 20% dimiliki


SU

oleh PT Petrokimia Gresik (Persero) dan selebihnya 80% dimiliki oleh Mitsubihi

Group.

Pada saat itu PT Petronika adalaha satu-satunya pabrik Dioctyl Phthalate


M

di Indonesia yang mempunyai kapasitas produksi 30.000 ton setahun dan


KO

diharapkan dapat menggantikan DOP import yang selama ini masih didatangkan

dari Jerman Barat, Amerika Serikat, Jepang dan Negara lainnya. Sebagai satu-

satunya pabrik plasticizer Dioctyl Phthalate, maka PT Petronika mempunyai


I
ST

prospek jangkauan masa depan yang cukup baik.

Peletakan batu pertama di PT Petronika dilakukan pada tanggal 26 Juni

1984 oleh Menteri perindustrian Bapak Ir. Hartarto, pekerjaan engineering selesai

pada bulan September 1984, pembelian peralatan pabrik (procurement) selesai

23
24

pada bulan Desembaer 1984, dan untu pekerjaan kontraksi dimulai pada bulan juni

1984 dan berakhir pada bulan Mei 1985.

Peresmian PT. Petronika diresmikan oleh Bapak Ir. Hartarto, Menteri

A
Perindustrian RI dan Bapak Sudomo, Menteri Tenaga Kerja RI pada tanggal 07

Agustus 1985. Sedangkan produksi komersial (penjualan DOP) dilaksanakan pada

AY
tanggal 01 Agustus 1985 sekaligus sebagai hari jadi PT Petronika.

Dalam perkembangannya, kepemilikan sahan 80% yang dimiliki Mitsubhi

AB
Group dijual kepada Globe Chem International Co, Ltd (GCIL) pada akhir tahun

1999. Saat ini sahan telah dimiliki oleh Globe Chem International Corp. Ltd

(GCIL) sebesar 80% sedangkan 20% tetap dimiliki oleh PT Petrokimia Gresik.
R
SU

4.2 Lokasi PT PETRONIKA

PT. PETRONIKA

KANTOR PUSAT & PABRIK / HEAD OFFICE & FACTORY


M

Jl. Prof. Dr. Moch. Yamin, SH


KO

PO Box 129 Gresik 61119 East Java

Phone : (031) 3951956 (hunting)

Fax : (031) 3951955


I

E-mail : Pnkg@petronika.co.id
ST

REPRESENTATIVE OFFICE

Gedung Chase Plaza Lt. 3

Jl. Jend Sudirman Kav. 21, Jakarta 12920

Phone : (021) 25988733 (ex.248)

Fax : (021) 25989811


25

E-mail : Pnkjkt@cbn.net.id

4.3 Visi dan Misi PT. PETRONIKA

A
Visi PT. PETRONIKA

Menjadi Produsen Plasticizer yang bertaraf Internasional. Didukung dengan

AY
Sumber Daya Manusia yang berkualitas untuk menjamin kepuasan pelanggan.

Misi PT. PETRONIKA

AB
1. Produktivitas tinggi dan unggul dalam mutu.

2. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia.

3. Menciptakan kerja yang harmonis dengan mengutamakan keselamatan,


R
kesehatan kerja dan lingkungan kerja yang nyaman.
SU

4. menjamin kepuasan pelanggan.


M
KO
I
ST
26

4.4 Struktur Organisasi

A
AY
AB
R
SU
M
KO
I
ST

Gambar 4.4.1 : Struktur Organisasi


27

4.5 Produk yang dihasikan

 Dioctyl Phthalate.

Cairan jernih yang merupakan senyawa ester dari asam phthalate dengan 2-

A
Ethyl Hexanol dan digunakan sebagai peluntur (plasticizer), yang

merupakan bahan pelentur plastik untuk keperluan rumah tangga, insdustry

AY
plastic, kabel, jok kursi mobil, vinyl asbestos kompenen sepatu, pabrik

karpet, dan lain-lain.

AB
Fungsi Dioctyl Phthalate (DOP) adalah untuk membuat barang-barang

tersebut menjadi lebih lentur dan muah dibengkokan atau dilipat (fleksibel),
R
tidak mudah patah. Bahan baku plastik yang dipakai adalah PVC Resin

yang apabila tanpa menggunakan Plasticizer maka hasilnya akan kaku dan
SU

keras. DOP didalam pembuatan bahan plastik mempunyai bermacam-

macam kemampuan kerja yang seimbang antara daya larut (Solusibility),

daya gabung (Compobility), kemudaian penguapan yang rendah


M

(Lowvolatility), daya kerja (Wokability), dan tahan terhadap panas dan


KO

oksidan.
I
ST
28

4.6 Flow Diagram Proses (Proses Produksi)

BAHAN BAKU + RECOVER


KALATALIS OCTANOL

A
ESTERIFIKASI

AY
LIMBAH CAIR
BAHAN PENOLONG
NETRALISASI
(H2O & NaOH)
PENGOLAHAN
LIMBAH CAIR

AB
PURIFIKASI

LIMBAH
FILTRASI
PADAT
R
PRODUK DOP PENGOLAHAN LIMBAH PADAT
SU

Gambar 4.6.1 : Proses Produksi


M
KO
I
ST
BAB V

IMPLEMENTASI KARYA

A
5.1 Hasil Karya

AY
Selama proses kerja praktek dengan kurun waktu satu bulan, penulis

memperoleh banyak hal yang dikerjakan. Salah satu karya yang dihasilkan adalah

sebagai berikut:

AB
1. Desain Kartu Nama
R
SU
M

Gambar 5.1 : Kartu Nama (tampak depan)


KO

Pada gambar 5.1 merupakan tampilan kartu nama PT Petronika

tampak depan. Sesuai dengan konsep yaitu dengan menggunakan bidang


I

dan garis serta warna abu-abu dan orange. Pada kartu nama tampak depan
ST

hanya menampilkan logo dari PT Petronika. Sedangkan elemen-elemen

dibuat transparan agar logo dari perusahaan tersebut menjadi point of

interest.

29
30

A
AY
Gambar 5.1.1 : Kartu Nama (tampak belakang)

AB
Pada gambar 5.1.1 merupakan tampilan kartu nama tampak

belakang. Pada contact person hanya tertulis nama, jabatan, dan nomor
R
telepon orang tersebut. Hal tersebut untuk menghindari penyalahgunaan

pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. Sedangkan alamat PT.


SU

Petronika hanya dicantumkan alamat kantor pusat saja.

Desain kartu nama PT Petronika menggunakan ukuran 9 x 5,5 cm.

Ukuran ini menyesuaikan tempat kartu nama yang ada pada umumnya.
M

2. Desain Amplop
KO
I
ST

Gambar 5.2 : Amplop


31

Pada gambar 5.2 merupakan tampilan amplop PT. Petronika.

Amplop merupakan salah satu bagian terkecil yang harus diperhatikan

desainnya. Amplop perlu didesain untuk memperlihatkan profesionalitas.

A
Hal tersebut dilakukan untuk memainset seseorang, jika hal terkecil saja

diperhatikan apalagi hal yang terbesar. Dengan begitu klien atau investor

AY
dapat percaya kepada PT. Petronika dikarenakan profesionalitas-nya.

Desain amplop PT. Petronika menggunakan ukuran yaitu 22,9 x

AB
10,9 cm. Ukuran amplop tersebut tergolong standart sesuai ukuran kertas

A4 dan Folio.
R
SU
M
KO
I
ST
32

3. Desain Kop Surat

A
AY
AB
R
SU
M
KO
I
ST

Gambar 5.3 : Kop Surat

Pada gambar 5.3 merupakan tampilan kop surat. Tetap

menggunakan elemen-elemen dan warna abu-abu dan orange. Hanya saja

pada desain kop surat warna dan elemen tidak terlali ditonjolkan agar teks
33

yang akan dicantumkan pada kop surat tersebut bisa dibaca secara jelas.

Sengaja alamat perusahaan diletakkan dibawah agar ruang yang bagian atas

tidak terlalu penuh. Sehingga ruang bagian atas dan bawah dapat seimbang.

A
Desain kop surat ini dibuat dengan ukuran standart yaitu berukuran

A4 (21 x 29,7 cm) dengan latar belakang warna putih (warna asli kertas) .

AY
4. Desain Brosur

AB
R
SU
M
KO

Gambar 5.4 : Brosur (tampak depan).


I

Pada gambar 5.4 merupakan tampilan brosur tampak depan. Pada


ST

cover depan brosur PT Petronika sengaja diletakkan foto alat produksi.

Dengan demikian secara tidak langsung bisa menggambarkan kepada klien

dan investor teknologi yang digunakan di dalam lingkungan kerja PT

Petronika dalam proses produksinya.


34

Pada brosur tampak depan ini berisi informasi seputa alamat dan

company profile perusahaan PT Petronika.

A
AY
AB
R
SU

Gambar 5.4.1 : Brosur (tampak belakang).


M

Pada gambar 5.4.1 merupakan tampilan brosur tampak belakang

yang merupakan bagian inti informasi yang akan disampaikan. Informasi


KO

yang ditampilkan didalam brosur tersebut antara lain : visi misi perusahaan,

kualitas dan kegunaan produk untuk meyakinkan klien dan investor,


I

material safety untuk menjelaskan kepada klien dan investor bahan yang
ST

digunakan dan faktor keamanan, sistem kebijakan management, dan

pelayanan pelanggan.

Desain brosur ini dibuat dengan ukuran 30 x 21 cm yang dibagi

dalam 3 sections. Menggunakan latar belakang warna abu-abu sesuai

dengan konsep awal yaitu modern touch of industry.


35

5. X-Banner

A
AY
AB
R
SU
M
KO
I
ST

Gambar 5.5 : X-Banner


36

Pada gambar 5.5 merupakan tampilan x-banner. Informasi yang

ditampilkan hanya sekedar keunggulan dan kegunaan produk yang di

hasilkan oleh PT Petronika. Dengan begitu audience bisa mengetahui secara

A
langsung produk yang dihasilkan oleh PT Petronika.

Desain x-banner ini dibuat dengan ukuran 60 x 160 cm yang

AY
menggunakan ukuran standar x-banner.

6. Notes

AB
R
SU
M
KO
I

Gambar 5.6 : Notes (bagian isi)


ST
37

A
AY
AB
R
SU
Gambar 5.6.1 : Notes (tampak belakang)
M
KO
I
ST

Gambar 5.6.2 : Notes (Cover)


38

Pada Gambar 5.6, 5.6.1 dan 5.6.2 merupakan tampilan pada Notes.

Ukuran Notes ini adalah 8,3 x 11,8 cm. Notes ini bisa diberikan kepada

klien atau investor setia PT. Petronika sebagai bonus.

A
7. Map

AY
AB
R
SU
M
KO
I
ST

Gambar 5.7 : Folder (bagian belakang)


39

A
AY
AB
R
SU
M
KO
I

Gambar 5.7.1 : Folder (cover)


ST

Pada Gambar 5.7 dan 5.7.1 merupakan tampilan pada map atau folder. Folder atau
map ini digunakan untuk rapat dengan klien atau investor dan juga dapat digunakan
untuk mengirim berkas kepada klien atau investor.
BAB VI

PENUTUP

A
6.1 Kesimpulan

AY
Kesimpulan yang dapat diambil dari pembuatan Perancangan Media

Promosi PT Petronika adalah sebagai berikut :

1. Berdasarkan hasil penelitian dan wawancara, PT Petronika membutuhkan

AB
sebuah desain baru untuk media promosi perusahaan, media promosi yang

dibuat harus mampu memberikan gambaran secara jelas mengenai profil PT


R
Petronika dan mampu menarik audience yang membacanya untuk
SU
menggunakan produk PT Petronika.

2. Desain harus bisa kreatif dan menarik selain itu informatif. Sehingga klien

percaya untuk menggunakan produk PT Petronika.


M

3. Untuk mendesain sebuah media promosi yang menarik, digunakan software

Adobe Photoshop untuk menata elemen dan memberikan efek pada desain
KO

media promosi.

4. Menggunakan warna-warna, text, tipografi, layout, dan gambar-gambar

sesuai dengan konsep yang telah ditetapkan dari awal.


I
ST

5. Seluruh desain media promosi dibuat senada sesuai dengan konsep yang

ditentukan dari awal.

40
41

6.2 Saran

Berdasarkan penjelasan perancangan diatas maka dapat diberikan saran

untuk pengembangan promosi PT Petronika sebagai berikut :

A
1. Perancangan media promosi ini belum sepenuhnya sempurna.

Diperlukan adanya perbaikan pada penataan layoutnya, perbaikan

AY
elemen-elemen, dan juga gambar-gambar yang digunakan.

Dimaksudkan untuk menjaga profesionalitas PT Petronika.

AB
2. Selalu meng-upgrade desain. Disesuaikan dengan perkembangan

zaman. Namun tetap mempertahankan citra dan kualitas dari PT

Petronika dan dengan tidak meninggalkan konsep dasar dari


R
perusahaan.
SU

3. Lebih variatif lagi dalam hal pembuatan media promosi namun tetap

efektif.

4. Lebih disempurnakan lagi dalam penulisan laporan dan desain media


M

promosi yang telah dibuat.


KO
I
ST