Anda di halaman 1dari 26

1

KATA PENGANTAR

Segala puji penulis panjatkan hanya kepada Tuhan Yang Maha Esa yang karena berkat rahmat
dan hidayahNya, penulis dapat menyelesaikan proposal perencanaan pembuatan usaha
restoran. Proposal ini penulis buat sebagai salah satu acuan di dalam mendirikan bisnis
restoran yang nantinya dapat diwujudkan.

Penulisan proposal usaha ini dimaksudkan untuk mempelajari penerapan konsep


perencanaan baik sumber daya manusia, financial plan, dan strategi pemasaran yang akan
dilakukan di dalam membangun suatu perusahaan yang bergerak di bidang makanan dan
minuman.

Penulis berharap proposal ini sebagai titik mula penulis dapat membangun sebuah usaha
dengan harapan akan dapat terwujud. Disadari masih banyak kekurangan dan kelemahan
untuk proposal ini digunakan sebagai acuan pendirian sebuah usaha. Dengan perbaikan dan
pengembangan nantinya semoga apa yang penulis harapkan dapat tercapai.

Akhir kata, penulis berharap semoga proposal ini berguna bagi para pembaca dan pihak-
pihak lain yang berkepentingan.

Penulis

M. Moudika Akbar, SST.Par

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................................................................2

DAFTAR ISI ...........................................................................................................................................3

I. Executive Summary............................................................................................................................6

A. Business Objective....................................................................................................................6

B. Mission Statement....................................................................................................................6

C. Guiding Principles.....................................................................................................................7

D. Keys to Success.........................................................................................................................7

II.Company Description.........................................................................................................................7

A. Ownership.................................................................................................................................8

B. Legal Form................................................................................................................................8

C. Start-up Summary.....................................................................................................................8

D. Location and Facilities...............................................................................................................8

III. Services.....................................................................................................................................8

A. Daily Operations and Productions.............................................................................................8

B. Suppliers...................................................................................................................................9

C. Management Controls..............................................................................................................9

E. Perencanaan Sumber daya (Personnel Plan)...........................................................................10

F. Persyaratan Perekrutan (Requirment).....................................................................................10

G. Metode Perekrutan (Recruitment Method).............................................................................13

1. Publikasi...............................................................................................................................13

2. Promotion............................................................................................................................13

3. Graduate Recruiting.............................................................................................................13

4. Word of Mouth....................................................................................................................13

5. Bonus, Reward, dan Pengembangan karir............................................................................13

IV. Market Analysis.......................................................................................................................14

A. Industry Analysis.....................................................................................................................14

3
6. Market Size..........................................................................................................................15

7. Industry Participant..............................................................................................................17

8. Main Competitors................................................................................................................17

9. Market Segments.................................................................................................................17

B. Positioning..............................................................................................................................19

V. Marketing Strategy and Implementation................................................................................20

A. SWOT......................................................................................................................................20

1. Strength...............................................................................................................................20

2. Weakness.............................................................................................................................20

3. Opportunities.......................................................................................................................20

4. Threats.................................................................................................................................21

B. Marketing Strategy and Positioning........................................................................................21

1. Positioning Statement..........................................................................................................21

2. Pricing Strategy....................................................................................................................21

3. Promotion and Advertising Strategy....................................................................................21

4. Website................................................................................................................................22

C. Sales Strategy..........................................................................................................................22

1. Sales Forecast......................................................................................................................22

2. Sales Programs.....................................................................................................................22

3. Legal.....................................................................................................................................22

4. Milestones...........................................................................................................................23

5. Exit Strategy.........................................................................................................................23

VI. Organization and Management..............................................................................................23

A. Organizational Structure.........................................................................................................23

B. Management Team.................................................................................................................23

C. Management Team Gaps........................................................................................................23

D. Board of Directors...................................................................................................................23

VII. Financial Plan..........................................................................................................................23

4
VIII. BAB I.......................................................................................................................................28

IX. PENDAHULUAN.......................................................................................................................28

H. Latar Belakang.........................................................................................................................28

6. Penjelasan Umum Usaha.....................................................................................................28

7. Keuangan.............................................................................................................................29

I. Sasaran:..................................................................................................................................29

J. Tujuan Usaha..........................................................................................................................29

X. BAB II......................................................................................................................................30

XI. GAMBARAN UMUM................................................................................................................30

1. DESKRIPSI USAHA....................................................................................................................30

1. Konsep (Concept).................................................................................................................30

2. Suasana (Ambience)............................................................................................................30

K. Kunci Kesuksesan Chef’s Salad................................................................................................30

5
I. Executive Summary
Chef’s Salad merupakan gerai makanan cepat saji yang menyehatkan, menyajikan berbagai
macam pilihan salad, dengan kombinasi daging ataupun buah dan beberapa minuman
ringan. Konsep yang akan digunakan seperti makanan cepat saji lainnya seperti PHD Delivery,
Hokben Ekspress, Domino’s Pizza, etc. Tetapi pada Chef’s Salad lebih mengedepankan
makanan sehat dimana mindset masyarakat saat ini adalah fast food adalah junk food (tidak
baik untuk kesehatan).

Dengan tema yang modern, fun, energetic, and healthy, Chef’s Salad akan memberikan
pengalaman fast food yang berbeda yang mana dapat menjadi trend setter makanan sehat
dengan harga terjangkau sehingga dapat di konsumsi setiap harinya.

Chef’s Salad akan menyajikan makanan segar setiap harinya, kebersihan dan kualitas bahan
makanan yang digunakan menjadi concern usaha ini.

Operasional restoran akan dibuka setiap harinya mulai pukul 10.00 s.d 22.00.

Bermacam-macam jenis salad, mulai dari menu lokal dan adaptasi menu-menu yang sudah
mendunia akan diracik di dapur kami, kami akan selalu berinovasi agar konsumen tidak
bosan dengan menu yang ada.

A. Business Objective
1. Membangun sebuah brand fast food lokal yang dapat diterima di masyarakat.
2. Mengutamakan penggunaan produk-produk lokal di dalam penyajian makanan dan
minuman.
3. Selalu berorientasi kepada kepuasan pelanggan
4. memiliki tim yang solid dan berkomitmen
5. menjaga kebersihan, kualitas dan pelayanan pada setiap produk yang disajikan.
6. Menyajikan menu yang variatif, dan selalu berinovasi di dalam mengembangkan produk
yang ada.
7. Mengembangkan beberapa cabang baru di kota-kota besar di indonesia.

B. Mission Statement
Memberikan pilihan kepada konsumen dengan model pelayanan makanan cepat saji tetapi
menyehatkan. Dengan penggunaan produk lokal, Chef’s Salad mencoba turut serta
memberdayakan para petani-petani lokal sehingga dapat meningkatkan kesejahtetraan
mereka. Membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar.

C. Keys to Success
• Menu yang unik membedakan Chef’s Salad berbeda dari restoran fast food lainnya
• Pengendalian biaya produksi dan operasional yang akurat

6
• Menjaga kualitas dan standar menu yang dijual
• Berorientasi kepada kepuasan pelanggan, dengan selalu memberikan service yang
maksimal
• Menjadikan merek perusahaan dikenal masyarakat luas dengan branding dan promosi
yang gencar

7
I. Deskripsi Perusahaan
Chef Salad Fast Food Resturant rencananya akan berlokasi di Ruko Perumahan Telaga Golf,
Depok, Jawa Barat. Fast Food Restaurant ini sepenuhnya dimiliki dan dioperasikan sendiri
oleh pemilik. Chef Salad Fast Food Restaurant akan menjual dan melayani berbagai makanan
sehat berupa salad dan sejenisnya.

Operational restoran rencananya akan beroprasi selama 7 hari dalam seminggu dengan jam
operasional sebagai berikut:

Senin 10.00 – 21.30


Selasa 10.00 – 21.30
Rabu 10.00 – 21.30
Kamis 10.00 – 21.30
Jum’at 10.00 – 22.30
Sabtu 10.00 – 22.30
Minggu 10.00 – 21.30

A. Kepemilikan
Restoran ini akan dimiliki dan di operasikan oleh saya sendiri (Moudika Akbar). Memiliki latar
belakang pendidikan maupun pengalaman di industri pariwisata baik itu hotel dan restoran,
telah berkecimpung selama kurang lebih 15 tahun di industri ini. Dan saat ini sedang
mengambil magister pariwisata untuk mendalami minatnya di dalam dunia culinary.

B. Start-up Summary
Biaya yang diperlukan untuk membuka restoran ini adalah Rp. 155.500.000,-. Sebagian besar
biaya tersebut akan digunakan untuk peralatan dapur dan furnitur restoran dengan total Rp.
120.000.000. Renovasi dan dekorasi interior dengan biaya Rp. 35.000.000,-, dengan
pengerjaan kurang lebih selama 30 hari.

C. Location and Facilities


Ruko dengan luas sekitar LB/LT 180/160 di area komplek perumahan elit daerah depok.
Lokasi perumahan ini sudah sangat terkenal di area sekitar sebagai tempat rekreasi
utamanya di hari-hari libur, dimana masyarakat umum banyak berkunjung tidak kurang
sampai ribuan orang setiap harinya.

II. Services
A. Daily Operations and Productions
Chef’s Salad Resto akan beroprasi setiap harinya, 7 hari dalam seminggu. Restoran akan
dibuka pukul 10.00 WIB sampai dengan pukul 22.00 WIB sehingga akan diperlukan 2 shif

8
bagi para karyawan untuk bekerja. Schedule plan akan dibuat menyesuaikan dengan
kesibukan restoran pada jam-jam tertentu agar efektifitas operasional restoran dapat
dimaksimalkan.

Manager Outlet akan bertanggung jawab langsung terhadap pembelian dan penerimaan
serta pengelolaan inventory untuk memenuhi kebutuhan produksi produk yang dijual.
Produk-produk yang tidak bertahan lama (perishable) akan di order beberapa waktu dalam 1
minggu untuk menjaga kualitas dan kesegarannya. Sedangkan untuk barang-barang lain yang
lebih tahan lama akan diorder menyesuaikan dengan kebutuhan produksi dan inventory yang
ada.

Tata letak dan design restoran, di design dengan sangat apik untuk memenuhi efisiensi dan
fleksibilitas restoran di dalam memenuhi kebutuhan konsumen. Alur pengolahan makanan
akan diatur sedemikian rupa agar dapat disajikan dengan secepat mungkin. Seperti layaknya
restoran fast food pada umumnya, pelanggan yang datang dapat langsung mengorder
makanan yang akan di disambut dan dilayani oleh order taker di restoran.

B. Suppliers
Untuk awal operasional rekanan pemasok akan menggunakan bahan-bahan yang ada dari
pasar traditional ataupun supermarket yang ada di sekitar. Dan dengan berlangsungnya nanti
akan menyesuaikan dengan jumlah kebutuhan yang diperlukan, tidak menutup kemungkinan
akan menggunakan supplier khusus menyesuaikan kebutuhan.

C. Management Controls
Pengendalian management restoran akan selalu diterapkan di dalam menjalani operasional
restoran. Hal ini agar kualitas produk dan pelayanan dapat terjaga dengan baik sesuai dengan
yang diharapkan. Adapun beberapa manajemen pengelolaan terkait pengoprasian restoran
ini antara lain:

 Perencanaan pemesanan
 Inventori mingguan
 Pemantauan inventory harian
 System Administrasi
 Management Pengendalian Biaya
 Payroll SystemAdministrative Systems

9
D. Perencanaan Sumber daya (Personnel Plan)
Dengan konsep yang dimiliki, pada tiap outletnya diperlukan beberapa karyawan, antara lain:

N Jabatan Jumla
o h
1 Store manager 1
2 Cook 3
3 In Store Team 4
4 Busboy 3
5 Delivery boy 2
6 Security 2
Total 13

E. Persyaratan Perekrutan (Requirment)


NO Level Education Requirement Job Description
1 Store Manager  DIII/DIV  Memiliki  membuat jadwal
Tata Boga / Tata pengalaman kerja karyawan
Hidang / dengan jabatan  mengontrol stok
Manajemen yang setara barang di outlet
Perhotelan  Pengalaman di  mengatur
bidang usaha operasional outlet
restoran dan setiap harinya
sejenisnya selama
 mengawasi
3 tahun
kebersihan dan
keamanan produk
 bertanggung
jawab terhadap
keuangan
 mengatur
karyawan
 membuat laporan
harian, mingguan,
bulanan, tahunan
2 Cook  DI/DIII Tata Boga /  Memiliki  menyiapkan
Manajemen pengalaman segala jenis
Perhotelan bekerja di dapur produk yang ada
sedikitnya 1 tahun. di menu
 menjaga kualitas
produk yang
dibuat
 membersihkan
area dapur selesai
operasional setiap
harinya
3 In Store Team  SMA/Sederajat  Memiliki  menyapa

1
0
NO Level Education Requirement Job Description
pengalaman yang pelanggan baik
relevan paling tidak yang datang
1 tahun langsung ataupun
 Kemampuan via telephone
berkomunikasi  Melayani pesanan
yang baik pelanggan
 Menyikapi
keinginan dan
kebutuhan
pelanggan
 Upselling
 Berpenampilan
menarik
4 Busboy  SMA/Sederajat  Rajin  menyiapkan stock
 Disiplin amenities di tiap-
tiap station
 membersihkan
area station dan
meja makan
 menjaga
kebersihan outler
secara
keseluruhan
5 Delivery Boy  SMA/Sederajat  Pria  mengantar
 Rajin pesanan kepada
pelanggan
 Memiliki SIM C
 menyapa
pelanggan sesuai
SOP pelayanan
yang ada
 menanggapi
keinginan dan
kebutuhan
pelanggan
 safety driving

F. Metode Perekrutan (Recruitment Method)


Perekrutan pegawai untuk memenuhi standar yang diinginkan dilakukan melalui beberapa
cara. Dikarenakan Chef’s Salad merupakan suatu brand baru, sehingga diperlukan
pendekatan yang lebih aktif kepada para pencari kerja agar didapatkan calon pekerja sesuai
yang dibutuhkan. Adapun beberapa metode yang dapat dilakukan dalam perekrutan antara
lain dengan cara sebagai berikut:

1
1
1. Publikasi
Cara ini pada umumnya banyak digunakan yaitu dengan menaruh iklan lowongan pekerjaan
di dalam website. Ini memungkinkan para pencari kerja untuk menemukan lowongan yang
kita butuhkan dan bersaing dengan pencari kerja lainnya.

1. Promotion
Dengan media promosi seperti penggunaan media sosial dan jasa advertising baik melalui
koran, radio, dan media lainnya.

2. Graduate Recruiting
Membangun hubungan kerjasama dengan Universitas, Sekolah Kejuruan yang sesuai dengan
bidang yang kami butuhkan. Banyak event-event yang dimiliki oleh sekolah-sekolah kejuruan
maupun Universitas terkait pencarian lowongan pekerjaan. Hal ini dapat kita manfaatkan
untuk mencari para calon pekerja yang berkualitas.

3. Word of Mouth
Menyebarkan informasi mengenai lowongan yang kita miliki dengan kolega dan teman. Hal
ini dapat dilakukan dengan mendeskripsikan lowongan yang kita butuhkan dengan
menggambarkannya semenarik mungkin dengan reward yang didapatkan.

4. Bonus, Reward, dan Pengembangan karir


Kunci suksek agar pelamar tertarik untuk bergabung di usaha yang akan kita jalankan adalah
dengan membuat program-program terkait pendapatan, bonus, dan pengembangan karir
yang dapat mereka raih.

1
2
III. Analisa Pasar
A. Analisa Industri di bidang restoran
Indonesia, dengan pertumbuhan ekonomi tercepat ketiga di G20, memiliki pasar makanan
dan minuman yang substansial dan menarik, serta juga permintaan akan makanan dan
minuman yang sangat dinamis. Selama periode Januari hingga September 2017, nilai
investasi di sektor makanan dan minuman telah mencapai IDR 19.7 triliun (USD 1.4 miliar)
untuk investasi asing dan IDR 27.9 triliun (USD 2 miliar) untuk investasi domestik.

Pada tahun 2018, pemasukan dari pasar makanan dan minuman adalah sebesar IDR 3.6
triliun (USD 253 juta). Kementerian Industri Indonesia memprediksi bahwa pada tahun 2018
sektor makanan dan minuman akan tumbuh sebesar 6.7%, dengan total IDR 63.25 triliun
(USD 4.6 miliar).

Pada tahun 2018, Indonesia memiliki 256 juta konsumen dan nilai industri pengolahan
makanan dan minuman diperkirakan berada di kisaran IDR 1,238 triliun (USD 92.3 miliar)
dengan bahan mentah berkontribusi sebesar IDR 791.8 triliun (USD 59 miliar).

Pemasukan diharapkan menunjukkan tingkat pertumbuhan tahunan (CAGR 2018-2022)


sebesar 13.8%, menghasilkan volume pasar sebesar IDR 5.95 triliun (USD 423 juta) pada
tahun 2022. Ekspor makanan dan minuman global di Indonesia telah melebihi (IDR 112.4
triliun) USD 8 miliar.

Produk-produk di Indonesia yang memiliki banyak permintaan adalah makanan kemasan,


buah, sayuran, makanan laut, makanan sehat, minyak masak, makanan gourmet, teh dan
kopi. Per tahun 2017, dengan lebih banyak orang yang memilih kenyamanan dari makanan
kemasan, pertumbuhan penjualannya meningkat 9.4%.

PENGELUARAN UNTUK MAKANAN DAN MINUMAN

Konsumsi makanan dan minuman yang meningkat terkait erat dengan pengeluaran yang
lebih tinggi karena urbanisasi gaya hidup dan beragam pola makan. Pertumbuhan di sektor
ini juga didukung perkembangan infrastruktur ritel, terutama mal dan hypermarket. Pasar
makanan olahan di Indonesia didominasi beberapa perusahaan lokal besar serta merek
internasional seperti Nestle, Kraf dan Unilever. Perusahaan-perusahaan multinasional
memasarkan produk-produk mereka secara menarik untuk kelas menengah di Indonesia
yang berbau kesadaran akan kesehatan untuk memperkuat posisi pasar mereka di Indonesia.

Menurut Biro Pusat Statistik (BPS), terdapat kurang lebih 6,000 perusahaan makanan dan
minuman berskala besar dan menengah yang mempekerjakan 765,000 karyawan; dan

1
3
terdapat 1,61 juta penghasil mikro dan kecil dengan 3.75 juta karyawan. Per tahun 2016,
pertumbuhan sebesar 6.9% terlihat di perusahaan-perusahaan berskala besar dan menengah
dan pertumbuhan sebesar 11.5% untuk penghasil kecil.

1. Market Size
Perkembangan industri restoran masih menjadi salah satu sektor penting dalam
meningkatkan pendapatan nasional. Hal ini dapat terlihat dari konsistensi serta banyaknya
pembukaan restoran dan hotel baru di seluruh wilayah Indonesia. Menurut data
Kementerian Perindustrian industri restoran telah menyumbang 34,95% pada tahun 2017
untuk PDB industri nonmigas. Meningkat 4% dari tahun 2016 dan dipastikan akan terus
meningkat pada tahun 2018 ini. Industri restoran juga masih menjadi lahan subur bagi
investor sebagai usaha yang menjanjikan dibidang kuliner. Ditandai dengan masuknya
berbagai restoran asing dengan penyajian inovatif dan menarik bagi masyarakat lokal.

Pergerakan/ mobilitas yang padat oleh masyarakat modern turut menjadi pendorong
perkembangan insdustri restoran. Orang cenderung memilih makanan siap saji yang paktis
dibandingkan harus repot membuatnya sendiri. Saat ini banyak restoran keluarga yang
menawarkan menu sehat dan rasa lokal dibandingkan dengan restoran junk food. Ini menjadi
inovasi baik bagi para penikmat kuliner maupun investor bisnis bidang restoran. Kuliner tidak
hanya sebagai kebutuhan sumber makanan bagi masyarakat, melainkan sebuah gaya hidup
baru sebagai standar status sosial. Banyaknya masyarakat yang lebih memilih makanan/
minuman mahal demi menunjukkan status sosialnya di akun sosial media. Pemilik bisnis
restoran juga mudah mendapatkan omset puluhan juta setiap harinya, industri restoran
memiliki perputaran uang yang baik dan stabil.

Beberapa faktor penting yang mempengaruhi perkembangan industri restoran, antara lain
sebagai berikut:

1. Gaya hidup

Gaya hidup merupakan faktor penting dalam mempengaruhi industri restoran, beberapa
orang dituntut untuk melakukan sesuatu yang cepat sehingga restoran menjadi salah
satu pilihan baik. Tidak hanya itu pengaruh teknologi sosial media juga menjadikan
makan dan minum sebagai gaya hidup status sosial seseorang.

2. Tren

1
4
Tren masa kini juga menjadi salah satu penentu perkembangan industri restoran, banyak
restoran yang menjual makanan hanya untuk mengikuti perkembangan tren. Hal ini juga
ditandai dengan masyarakat lebih memilih makanan/ minuman yang sedang tren, tidak
sedikit pula yang mengabaikan kebutuhan biologis hanya untuk sebuah tren.

3. Inovasi

Ide baru/ inovasi yang berbeda mampu menciptakan peluang dalam bisnis restoran,
rasa yang unik dan berbeda mampu memikat para konsumen. Permintaan pasar yang
cepat berubah mendorong pelaku industri restoran untuk terus berinovasi. Inovasi
sendiri tercipta karena adanya tren dan gaya hidup masyarakat yang mengikuti
perkembangan jaman dengan mengesampingkan nilai dari makanan/ minuman itu
sendiri.

4. Pemerintah

Pemerintah juga memiliki andil yang besar dalam perkembangan industri restoran,
pemberian ijin usaha yang lebih mudah tanpa memberatkan salah satu pihak.
Ketersediaan serta harga bahan baku pangan yang dikelola oleh pemerintan juga
berpengaruh terhadap keberlangsungan sektor industri restoran.

5. Menjaga kualitas

Dalam mengikuti perkembangan pasar dan tren masyarakat pelaku industri restoran
juga harus mampu menjaga kualitas produknya. Jangan sampai keluar dari karakter
restoran hanya untuk mengikuti sebuah tren, karena tidak seluruh lapisan masyarakat
yang hanya mengutamakan sebuah tren. Jika kualitas tidak terjaga akan mengakibatkan
penurunan minat konsumen terhadap industri restoran.

Itu dia beberapa faktor penting penentu perkembangan industri restoran, jangan sampai
faktor tersebut terabaikan oleh para pelaku maupun pendukung industri restoran. Semakin
berkembangnya suatu sektor industri mampu memberikan dampak besar bagi perekonomian
daerah dan nasional. Tidak hanya itu industri restoran juga menyetabilkan penanaman modal
asing terhadap modal dalam negeri.

5. Partisipasi Industri Restoran fast food


Berikut 10 restoran cepat saji yang meraup penjualan terbesar di dunia:

1. McDonalds Penjualan (non-Amerika Serikat): 44,98 miliar dollar AS Jumlah unit toko (di
luar AS): 18.710 unit

1
5
2. KFC Penjualan (non-Amerika Serikat): 14,7 miliar dollar AS Jumlah unit toko (di luar AS):
11.798 unit

3. Burger King Corp Penjualan (non-Amerika Serikat): 6,2 miliar dollar AS Jumlah unit toko (di
luar AS): 4.998 unit

4. Pizza Hut Penjualan (non-Amerika Serikat): 4,8 miliar dollar AS Jumlah unit toko (di luar
AS): 5.890 unit

6. Pesaing Utama Chef’s Salad


Adapun kompetitor lokal yang berada pada jarak kurang lebih 5 Km adalah sebagai berikut:

• Geprek Bensu

• Bakso Bang Faiz

• D’Besto Sawangan

• CFC Sawangan

• Little Chef Pizza

7. Segmentasi Pasar
Segmen pasar yang di targetkan oleh restoran cepat saji chef salad ini adalah masyarakat di
sekitar kota depok, dimana kita tau perkembangan kota depok sangat pesat. Banyak
masyarakat jakarta yang mulai pindah ke daerah pinggiran kota jakarta di karenakan jakarta
yang sudah penuh sesak dan mereka tidak merasa nyaman lagi jakarta untuk dijadikan lokasi
tempat tinggal, selain karena harga properti yang sudah sangat mahal, serta jakarta juga
menjadi kota dengan polusi terburuk di dunia.

Banyak masyarakat khususnya di daerah depok, merupakan pekerja dari jakarta. Dengan
tingkat penghasilan yang lumayan tinggi. ini terlihat dari banyaknya perumahan-perumahan
elite baru yang bermunculan di kota depok, tepat dengan lokasi restoran cepat saji ini
dibangun. Banyaknya masyarakat urban di sekita lokasi, dengan gaya hidup modern dan
dinamis dimana restoran ini kami yakini akan sangat sesuai dengan trend pola hidup mereka.

1
6
Dapat kita lihat pada tabel diatas, konsumsi kedua terbesar dari masyarakat indonesia adalah
sayur-dan buah, dimana restoran ini melihat peluang yang sangat besar dari produk yang
akan dijualnya

Rencana target segment berdasarkan demografi adalah

Target Segment berdasarkan umur

4 - 18 19 - 35 36 - 50 50 - 65

1
7
Target Segment Pendapatan

< 5jt 5jt - 15 jt > 15 jt

B. Positioning
Masyarakat sekarang ini percaya dimana masakan rumahan memiliki memiliki kuliatas yang
lebih baik dan lebih sehat untuk dikonsumsi. Maka dari itu restoran chef’s salad ini
mengusung konsep makanan sehat dengan harga dan rasa yang nikmat. Dengan mengusung
konsep makanan sehat ini kami yakin dan percaya restoran chef’s salad dapat diterima
masyarakat pada umumnya. Dengan tujuan mengubah stigma makan fast food yang kurang
baik bagi kesehatan. Dengan menu-menu yang disajikan dapat menggugah selera mereka
dan baik untuk dikonsumsi sehari-hari

1
8
IV. Marketing Strategy and Implementation
Ada beberapa rencana strategi pemasaran yang akan dilakukan untuk restoran che’f salad.
Generasi milenial yang sedang berjaya cocok untuk menjadi target pasarmu di era modern
seperti sekarang ini. Adapun beberapa strategi utama yang akan dilakukan guna
mengenalkan produk maupun brand dari restoran ini antara lain:

 Eksis di Media Sosial. Kami telah membuat beberapa akun restoran ini yang nantinya dapat
digunakan sebagai sarana informasi maupun promosi terkait produk-produk dan promo-
promo yang ada.
 Fitur delivery. Untuk dapat menjangkau konsumen yang lebih luas, Restoran CS menyediakan
fitur delivery bagi konsumen, agar memudahkan konsumen untuk membeli. Selain delivery
langsung melalui outlet, kami juga akan bekerjasama dengan penyedia jasa on-line seperti
grab dan go-jek.
 Promo-promo yang menarik dan berbeda setiap bulannya dan pada saat event-event
tertentu seperti hari kemerdekaan, lebaran, natal, dan hari-hari besar lainnya.

A. SWOT
1. Strength
 Lokasi yang strategis berada di jalan utama perumahan hang paling elite di
daerahnya.
 Lingkungan sekitar memiliki target market yang sesuai dengan konsep bisnis yang
didirikan
 Dengan pengalaman pada bidang hospitality, ada banyak jaringan untuk perekrutan
pegawai, sehingga dapat di dapatkan staff yang sesuai dengan kemampuannya
dibidang ini.

2. Weakness
 Lahan tempat bisnis yang masih sewa, sehingga akan memerlukan biaya yang cukup
besar untuk mengelolanya
 Merupakan brand baru, sehingga memerlukan waktu untuk dapat dikenal oleh
masyarakat ataupun calon konsumen

3. Opportunities
 Belum adanya restoran cepat saji yang sejenis di sekitar, diharapkan penjualan
produk dapat dilakukan secara optimal
 Pola konsumsi masyarakat sekarang ini yang lebih memilih pola hidup sehat
termasuk makanan yang dikonsumsinya.

4. Threats
 Kemungkinan kenaikan biaya yang dapat terjadi kedepannya, melihat tempat/lahan
restoran merupakan lahan sewa.

1
9
B. Marketing Strategy and Positioning
Kita menyadari untuk mencapai kesuksesan restoran chef’s salad ini, kita harus memiliki
strategi yang lebih dibandingkan hanya dengan menjual produk dan memberikan pelayanan
yang prima. Disamping itu juga kita merencanakan strategi yang matang untuk melakukan
pemasaran agar mendapat aatensi dan ketertarikan dari calon konsumen. Strategi marketing
yang pro-aktif dan inovatif diperlukan untuk dapat dikenal oleh masyarakat luas.

1. Positioning Statement
Chef’s salad akan mennjadi pioner restoran fast food dengan mengedepankan konsep
makanan sehat yang berada di depok dan sekitarnya. Dengan harga yang cukup
terjangkau bagi semua kalangan, design outlet/restoran yang ramah dan fun, dan
tempat in-dining yang nyaman agar memberikan kesan yang ekslusif namun terjangkau.

2. Pricing Strategy
Pengendalian biaya produk makanan dan minuman yang ada menjadi sangat penting,
sehingga manajemen yang baik sangat diperlukan, mengingat produk yang dijual di
restoran chef’s salad ini harus dapat terjangkau oleh semua kalangan, sehingga laba
margin yang didapat dapat dimaksimalkan. Untuk tahun-tahun awal, penggajian bagi
para karyawan mungkin tidak dapat terlalu besar, tetapi nantinya akan mengikuti
perkembangan penjualan yang dapat dilakukan oleh restoran che’s salad.

3. Promotion and Advertising Strategy


 Lokasi – restoran Chef’s Salad akan berlokasi di komplek ruko perumahan Telaga
Golf Sawangan. Dengan akses jalan yang menghubungkan ciputat dan margonda,
dan juga menjadi pusat keramaian di daerahnya pada saat weekend dan hari-hari
libur. Kami akan memasang reklame yang berada tepan di pinggir jalan masuk dan
juga pertigaan dan persimpangan jalan terdekat.
 Word of Mouth – kami percaya dengan metode strategi pemasaran word of mouth,
calon konsumen dapat lebih percaya untuk mencoba datang dan membeli produk
di Chef’s Salad, serta biaya pemasaran yang dapat dibilang gratis.
 Partisipasi kegiatan lingkungan – Chef’s Salad akan coba untuk selalu ikut di dalam
event-event yang ada di sekitar depok, seperti bazar, pameran, dan kegiatan-
kegiatan sejenisnya untuk dapat lebih mengenalkan produk kepada para calon
konsumen yang ada.
 Social Media – chef’s salad akan menggunakan berbagai platform social media
untuk memperluas jangkauan pemasarannya. Kami sudah membuat beberapa akun
di social media seperti instagram, facebook, dan line. Dimana didalamnya berisi
teaser-teaser mengenai konsep restoran chef’s salad, produk-produk yang

2
0
menggugah selera. Dalam akun social media yang sudah dibuat sekarang ini msaih
berisi konten berupa pengenalan produk-produk chef’s salad yang ada. Pada saat
berjalan nanti, akan lebih banyak konten mengenai promo-promo yang akan dan
sedang berlangsung.
 Event Marketing – kami berencana ikut bergabung di dalam e-commerce yang ada
seperti tokopedia, gojek dan grab untuk ikut serta memberikan promo-promo dan
diskon yang menarik terutama pada saat grand opening.

4. Website
Chef’s salad akan menggunakan website yang sudah ada. Fungsi utama website ini
adalah untuk melihat produk yang dijual, map (lokasi), dan jam operasional restoran.
Serta sebagai sarana penghubung antara chef’s salad dengan konsumen.

C. Sales Strategy
Bagi kami, image yang konsumen dapatkan saat membeli produk dari chef’s salad sangatlah
penting. Di dalam menangani kebutuhan konsumen, kami akan sangat concern untuk dapat
memberikan pelayanan yang terbaik. Karena tidak semua konsumen akan menyampaikan
kesan ataupun keluhannya terhadap produsen (chef’s salad restoran). Untuk itu seluruh staff
yang ada akan selau diberikan training dan mengadakan staff meeting secara periodik. Hal ini
untuk meningkatkan kepuasan konsumen terhadap pelayanan dan produk yang chef’s salad
berikan. Milestones

2
1
V. Financial Plan
A. Permodalan
Modal yang dibutuhkan di dalam pendirian restoran chef’s salad ini telah kami perkirakan
dengan memeperhatikan kegunaan atau manfaat yang diperoleh dari menggunakan dana
tersebut. Sehingga dan yang kami butuhkan dapat seminimal mungkin namun dapat
menghasilkan untung yang maksimal.

1. Biaya Investasi
No. Komponen Jumlah Satuan Harga Total
1 Peralatan Dapur 1 Set 95.000.000 95.000.000
2 Dekorasi Interior 1 Set 25.000.000 25.000.000
3 Mesin Kasir 2 Pcs 2.500.000 5.000.000
4 Meja Counter 1 Set 8.000.000 8.000.000
5 TV LCD 40 inch 3 Pcs 3.500.000 10.500.000
6 Meja Makan 8 Pcs 700.000 5.600.000
7 Kursi 32 Pcs 200.000 6.400.000
155.500.000

2. Biaya Tetap
No. Komponen Jumlah Satuan Biaya per Biaya per tahun
bulan
1 Store manager 1 3.500.000 3.500.000 42.000.000
2 Cook 3 2.500.000 7.500.000 90.000.000
3 In Store Team 4 2.000.000 8.000.000 96.000.000
4 Busboy 3 1.500.000 4.500.000 54.000.000
5 Delivery boy 2 1.500.000 3.500.000 36.000.000
6 Security 2 1.500.000 3.000.000 36.000.000
354.000.000

3. Biaya Tidak tetap (estimasi)


No. Item Kebutuhan Kebutuhan Harga Total
/hari /tahun satuan
1 Sayuran 20 kg 7300 kg 20.000 146.000.000
2 Daging Sapi 5 kg 1825 kg 100.000 182.500.000
3 Daging Ayam 5 kg 1825 kg 27.000 49.275.000
4 Ikan 5 kg 1825 kg 20.000 54.750.000

2
2
5 Seafood 3 kg 1095 kg 55.000 100.375.000
6 Buah-Buahan 5 kg 1825 kg 25.000 45.625.000
7 Bumbu 3 kg 1095 kg 15.000 16.425.000
8 Bahan Tambahan 2 Kg 730 kg 15.000 10.950.000
9 Utilitas
Air & 6.000.000 6.000.000
Listrik 15.000.000 15.000.000
Gas 1.200.000 1.200.000
10 Promosi 12.000.000 12.000.000
11 Sewa Tempat 96.000.000 96.000.000
TOTAL 736.100.000

B. Total Biaya operasional


Total investasi diperoleh dari penjumlahan biaya tetap dan biaya tidak tetap.

Total Biaya operasional = Biaya tetap + Biaya tidak tetap

= Rp 354.000.000 + Rp 736.100.000

= Rp 1.090.100.000

2
3
C. Hasil usaha
Hasil usaha yang diperoleh dalam satu bulan adalah sebagai berikut :

No Menu Harga Porsi/Hari Porsi/tahun Total


1 Bacon Salad 22.000 20 7300 160.600.000
2 Asian Chicken 18.000 20 7300 131.400.000
Salad
3 Fresh Tuna w/ 22.000 20 7300 160.600.000
Avocado
4 Noodle Shrimp 10.000 20 7300 146.000.000
Salad
5 Beef Salad 22.000 20 7300 160.600.000
Cilantro
6 Famous Caesar 22.000 20 7300 160.600.000
7 Spinach & Shrimp 21.500 20 7300 156.950.000
Minuman 12.500 75 27375 342.187.500
TOTAL 1.418.937.500

D. Keuntungan
Keuntungan adalah selisih dari hasil usaha dengan total investasi

Keuntungan selama 1 tahun = hasil usaha 1 tahun – biaya operasional 1 tahun

= Rp 1.418.937.500 – Rp 1.090.100.000

= Rp 328,837,500

Keuntungan/bulan = 328,837,500 : 12 = Rp 27,403,125

E. Payback Period (PBP)


= Total biaya investasi : Net Cashflow (keuntungan bersih)

= Rp 155,500,000: Rp 27,403,125

= 5,7 bulan

F. Benefit cost ratio


Benefit Cost Ratio = total penghasilan : total biaya

= Rp 1.418.937.500 – Rp 1.090.100.000

2
4
= 1.30

Nilai BCR lebih besar dari 1 maka bisnis ini layak.

2
5
VI. KESIMPULAN

K
elebihan yang disajikan oleh restoran Chef’s Salad ini adalah sajian makanan fast
food restoran, dengan konsep makanan sehat yang didominasi oleh sayur-
sayuran dengan variasi yang beragam. Merubah konsep yang selama ini ada
dimana makanan fast food buruk bagi kesehatan. Dengan tema yang modern,
fun, energetic, and healthy, Chef’s Salad akan memberikan pengalaman fast food yang
berbeda yang mana dapat menjadi trend setter makanan sehat dengan harga terjangkau
sehingga dapat di konsumsi setiap harinya.

Segmen pasar yang dibidik ialah remaja, keluarga, dan masyarakat pada umumnya.
Competitive advantage dalam usaha ini adalah differentiation maksudnya yaitu usaha ini
merupakan usaha merupakan follower karena sudah ada beberapa restoran cepat saji yang
ada, namun dari segi menu yang ditawarkan oleh Chef’s Salad restoran memiliki keunggulan
karena konsep makanan sehat yang disajikan.

Dilihat dari sisi finansial bisnis ini akan menerima pengembalian modal kurang dari 1 tahun.
Dari sisi Benefit Cost Ratio bernilai lebih dari 1, maka bisnis layak untuk dijalankan.

2
6