Anda di halaman 1dari 53

RANCANGAN AKTUALISASI

UPAYA PENINGKATAN PELAYANAN RESEP DALAM


PENGKAJIAN RESEP DAN PEMBERIAN INFORMASI OBAT
DI UPT PUSKESMAS DADIREJO

Disusun Oleh:
Nama : Jihan Afiefah Majied, S.Farm.,Apt
NIP : 199503302019032014
Jabatan: Apoteker Ahli Pertama

KEMENTERIAN KESEHATAN RI
BALAI PELATIHAN KESEHATAN SEMARANG
PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN III
2019
i
LEMBAR PERSETUJUAN

Laporan aktualisasi ini diajukan oleh:

Nama : Jihan Afiefah Majied, S.Farm,Apt

NIP : 199503302019032014
Pangkat/Golongan : III / b
Jabatan : Apoteker Ahli Pertama
Unit Kerja/Instansi : UPT Puskesmas Dadirejo

Dengan Judul:

UPAYA PENINGKATAN PELAYANAN RESEP DALAM


PENGKAJIAN RESEP DAN PEMBERIAN INFORMASI OBAT
DI UPT PUSKESMAS DADIREJO

Laporan aktualisasi ini telah disetujui untuk diujikan dalam seminar Rancangan
Aktualisasi Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III
Kementerian Kesehatan RI

Dewan Penguji

Coach : Edy Sukiarko, SKM,M.Si (................................)

Mentor :Basuki Widiyanto, S.Kep.,Ns,M.PH (................................)

ii
LEMBAR PENGESAHAN

UPAYA PENINGKATAN PELAYANAN RESEP DALAM


PENGKAJIAN RESEP DAN PEMBERIAN INFORMASI OBAT
DI UPT PUSKESMAS DADIREJO

OLEH:
Jihan Afiefah Majied, S.Farm, Apt
Peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan I Tahun 2019
NIP.199503302019032014

Telah Diseminarkan Pada 19 Juli 2019


Di Bapelkes Semarang

PENGUJI COACH, MENTOR

Asih Kunwahyuningsih, S.Pd.,M.Kes Edy Sukiarko SKM,M.Si Basuki WS.Kep.,Ns,M.PH


NIP.196512031993122001 NIP. 196509191989031003 NIP.197304191993031002

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah S.W.T, Tuhan Yang Maha Kuasa, atas berkat
rahmat dan hidayah-Nya sehingga Penulis dapat menyelesaikan penulisan
rancangan aktualisasi ini. Penulis sebagai peserta Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Kemenkes RI tahun 2019 di Balai Pelatihan
Kesehatan (Bapelkes) Semarang mengucapkan terima kasih kepada pihak yang
telah membantu dalam penyelesaian rancangan kegiatan aktualisasi ini,
diantaranya:
1. Ibu Emmilya Rosa SKM., MKM, Kepala Bapelkes Semarang yang telah
mengijinkan dan mendukung berlangsungnya latsar CPNS
2. dr .Agustinus Triyono , Kepala UPT Puskesmas Dadirejo yang
memberikan dukungan kepada penulis
3. Bapak Basuki Widiyanto, S.Kep.,Ns., M.PH , selaku mentor yang selalu
memberikan bimbingan dan dukungan kepada penulis
4. Bapak Edy Sukiarko, SKM,M.Si, selaku coach yang selalu sabar
memberikan bimbingan dan dukungan dalam kami menjalani kegiatan
Latsar CPNS
5. Ibu Asih Kunwahyuningsih, S.Pd.,M.Kes, selaku penguji seminar rancangan
aktualisasi.
6. Bapak dan Ibu Widyaiswara Bapelkes Semarang yang telah mendukung
berlangsungnya kegiatan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil
(CPNS)
7. Rindam IV/Diponegoro Bapak Amin dan Bapak Chomsi selaku pembina
dan pelatih Bela Negara.
8. Rekan-rekan CPNS Golongan III Angkatan III tahun 2019 peserta Latsar
Bapelkes Semarang yang saling medukung dan mensuport selama kegiatan
Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) berlangsung.
9. Pihak-pihak terkait yang tidak bisa disebutkan satu-persatu.
Semoga rancangan aktualisasi ini dapat menjadi sesuatu yang bermanfaat
bagi para pembaca. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang bisa
membangun dan memperbaiki penulisan rancangan aktualisasi ini.
Salaman, 17 Juli 2019
Jihan Afiefah Majied, S.Farm,Apt
NIP. 199503302019032014

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................................................................... i


LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................................................................... ii
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................................................ vii
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................................................................... 1
A. Latar Belakang........................................................................................................................................... 1
B. Tujuan........................................................................................................................................................ 2
BAB II PROFIL, VISI, MISI DAN NILAI ORGANISASI ................................................................................... 4
A. UPT Puskesmas Dadirejo .......................................................................................................................... 4
B. Visi Misi UPT Puskesmas Dadirejo .......................................................................................................... 4
C. Motto UPT Puskesmas Dadirejo ............................................................................................................... 5
D. Tata Nilai Organisasi ................................................................................................................................. 5
E. Nilai – nilai PNS ........................................................................................................................................ 5
F. Pelayanan Publik ..................................................................................................................................... 10
G. Whole of Goverment ................................................................................................................................ 10
H. Pelayanan Resep ...................................................................................................................................... 11
BAB IIIRANCANGAN AKTUALISASI ............................................................................................................ 12
A. Unit Kerja ................................................................................................................................................ 12
B. Isu yang diangkat ..................................................................................................................................... 12
C. Gagasan pemecahan isu ........................................................................................................................... 15
D. Dampak positif ........................................................................................................................................ 42
E. Dampak negatif ....................................................................................................................................... 42
F. Jadwal Kegiatan....................................................................................................................................... 43
BAB IV PENUTUP .............................................................................................................................................. 44
A. Kesimpulan .............................................................................................................................................. 44
B. Saran ........................................................................................................................................................ 44
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................................... 46

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kegiatan Tugas Jabatan.......................................................................................................................12


Tabel 2. Dampak bila isu tidak ditangani..........................................................................................................14
Tabel 3. Rancangan Aktualisasi........................................................................................................................18
Tabel 4. Jadwal Kegiatan...................................................................................................................................43

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi............................................................................................................................10


Gambar 2. Diagram Fishbone.............................................................................................................................18

vii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Menurut Undang – Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
(ASN), Aparatur Sipil Negara adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan pegawai
pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. ASN memiliki
peranan penting dalam penyelenggaraan pemerintahan yang berfungsi sebagai pelaksana
kebijakan publik, pelayan publik dan perekat dan pemersatu Bangsa.
Sejalan dengan telah ditetapkannya Undang – Undang Nomor 5 Tahun 2014
merujuk Pasal 63 ayat (3) dan ayat (4), Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) wajib
menjalani masa percobaan yang dilaksanakan melalui proses diklat terintegrasi untuk
membangun integritas moral, kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan
kebangsaan, karakter kepribadian yang unggul dan bertanggungjawab, dan memperkuat
profesionalisme serta kompetensi bidang.
Penyelenggaraan pelatihan yang inovatif dan terintegrasi, yaitu penyelenggaraan
pelatihan yang memadukan pembelajaran klasikal dan non-klasikal di tempat pelatihan
dan di tempat kerja perlu dilakukan sehingga memungkinkan peserta mampu
menginternalisasi, menerapkan, dan mengaktulisasikan, serta membuatnya menjadi
kebiasaan (habituasi), dan merasakan manfaatnya, sehingga terpatri dalam dirinya sebagai
karakter PNS (pegawai Negeri Sipil) yang profesional sesuai bidang tugas. Hal tersebut
juga ditegaskan dalam Peraturan Lembaga Administrasi Negara No. 12 Tahun 2018)
tentang Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil.
Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan kesehatan dasar yang
menyelenggarakan upaya kesehatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif),
pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan
kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan
berkesinambungan. Untuk mencapai Visi dan Misi UPT Puskesmas Dadirejo maka perlu
disusun sebuah perencanaan yang komprehensif berdasarkan prioritas masalah, potensi
dan sumber daya yang dimiliki.
Peran ASN di bidang pelayanan kefarmasian di Puskesmas merupakan satu
kesatuan yang tidak terpisahkan dari pelaksanaan upaya kesehatan, yang berperan
penting dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas harus mendukung tiga fungsi pokok Puskesmas, yaitu sebagai
pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat,
1
dan pusat pelayanan kesehatan strata pertama yang meliputi pelayanan kesehatan
perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.
UPT Puskesmas Dadirejo merupakan salah satu Puskesmas di Kabupaten
Purworejo yang mempuyai fasilitas ruang obat yang melayani resep rawat jalan dari
berbagai poli dan rawat inap. Pengkajian dan Pelayanan Resep di Ruang Obat Puskesmas
Dadirejo yang belum sesuai standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas dikarenakan
belum ada Tenaga Kefamasian yang mempunyai kompetensi tersebut dan Standar
Operasional Prosedur yang belum mengacu PMK No 74/2016 Tentang Standar
Pelayanan Farmasi di Puskesmas. Apabila tidak dilakukan peningkatan pengkajian dan
pelayanan resep di Ruang Farmasi UPT Puskesmas Dadirejo sesuai Standar Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas dapat memungkinkan terjadinya kesalahan dalam skrining
(identifikasi) awal resep yang akan berdampak pada kesalahan persyaratan administrasi,
kesalahan dalam pertimbangan farmasetik dan klinis, kesalahan kegiatan penyerahan
(dispensing) dan pemberian informasi obat sehingga pasien akan mendapatkan
pengobatan yang tidak rasional.
Oleh karena itu, dengan adanya Apoteker yang mempunyai kompetensi dalam
pengkajian dan pelayanan resep dan dengan adanya perbaharuan SOP Peresepan,
Pemberian Obat kepada Pasien diharapkan akan mampu meningkatkan pelayanan
farmasi klinik khususnya pada pengkajian dan pelayanan resep dengan memastikan
bahwa proses dari awal awal resep diterima dan dilakukan skrining sampai pasien
memperoleh obat beserta informasinya sehingga setiap pasien mendapatkan pengobatan
yang rasional dan pasien memahami tentang obat yang didapat.

B. Tujuan
a. Tujuan Umum

Peserta Pelatihan Dasar diharapkan mampu menyusun rancangan aktualisasi yang


didasari atas pemahaman mata pelatihan Kedudukan, Peran dan Fungsi PNS dalan NKRI
(Negara Kesatuan Republik Indonesia) yaitu Manajemen ASN, Whole of Government
dan Pelayanan Publik dengan dilandasi nilai-nilai dasar PNS (Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi) untuk menyelesaikan
isu “kurang maksimalnya pelayanan resep dalam pengkajian resep dan pemberian
informasi obat di ruang Obat UPT Puskesmas Dadirejo, Bagelen, Purworejo”.
b. Tujuan Khusus

Peserta Pelatihan Dasar CPNS (Calon Pegawai Negeri Sipil) mampu:

a. Mengidentifikasi Isu

2
b. Menganalisis dampak jika isu tidak segera dipecahkan
c. Menentukan gagasan inisiatif yang diwujudkan dalam kegiatan-kegiatan
untuk memecahkan isu beserta output nya
d. Menentukan tahapan dari setiap kegiatan beserta dengan output nya
e. Mendeskripsikan keterikatan nilai-nilai subtansi mata pelatihan dengan
tahapan kegiatan
f. Mendiskripsikan kontribusi output kegiatan terhadap visi dan misi organisasi
g. Mendiskripsikan kontribusi output kegiatan terhadap penguatan nilai-nilai
organisasi
h. Mendiskripsikan dampak jika kegiatan-kegiatan inisiatif yang telah dilakukan
mampu memecahkan isu
i. Mendeskripsikan dampak negatif jika kegiatan-kegiatan inisiatif tidak
dilandasi dengan nilai dasar PNS

3
BAB II

PROFIL, VISI, MISI DAN NILAI ORGANISASI

A. UPT Puskesmas Dadirejo

UPT Puskesmas Dadirejo awalnya berdiri pada tahun 1980 di Jl. Raya Jogja –
Purworejo KM 18 Purworejo. Menurut sejarah dari para tokoh masyarakat Puskesmas
Dadirejo merupakan tanah bekas Pasar Desa Kuwojo yang merupakan tanah kas Desa
Dadirejo. Luas tanah yang dihibahkan 1000 m2, terdiri dari Bangunan utama Puskesmas,
rumah dinas dokter, rumah dinas bidan/perawat. Pada awalnya merupakan Puskesmas dua
di Kecamatan Bagelen, yang pada akhirnya di tingkatkan kapasitasnya menjadi
Puskesmas Induk dengan Unit Rawat Inap. Letak UPT Puskesmas Dadirejo berada pada
jalur utama jalan Jogja – Purworejo, berada pada perbatasan dengan Propinsi DIY
sehingga interaksi pengguna pelayanan antardaerah sangat dimungkinkan.
BLUD UPT Puskesmas Dadirejo ditetapkan dengan Keputusan Bupati Purworejo
Nomor 180.18/730/2015 tentang penetapan Unit Pelaksana Teknis Pusat Kesehatan
Masyarakat pada Dinas Kesehatan Kabupaten Purworejo sebagai Badan Layanan Umum
Daerah,
BLUD UPT Puskesmas Dadirejo terdiri atas 8 desa yaitu : Dadirejo, Bapangsari,
Tlogokotes, Somorejo, Hargorojo, Semono, Semagung dan Durensari. Adapun Batas Wilayah
UPTD Puskesmas Dadirejo:
Sebelah Utara : Kecamatan Purworejo dan Kec. Kaligesing
Sebelah Timur : Kabupaten Kulonprogo, DIY
Sebelah Selatan : Kecamatan Purwodadi
Sebelah Barat : Kecamatan Purwodadi

B. Visi Misi UPT Puskesmas Dadirejo


a. Visi Puskesmas
Visi Puskesmas Dadirejo adalah : “MENUJU MASYARAKAT SEHAT DAN MANDIRI”
b. Misi Puskesmas
Puskemas Dadirejo menetapkan misi organisasi sebagai berikut:
1) Menggerakkan pembangunan yang berwawasan kesehatan;
2) Memberikan pelayanan kesehatan yang mudah, bermutu, adil, merata serta mudah
dijangkau;
3) Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat;

4
4) Memelihara, meningkatkan kesehatan individu, keluarga, masyarakat beserta
lingkungan.

C. Motto UPT Puskesmas Dadirejo


Bersatu, Semangat, Bisa!

D. Tata Nilai Organisasi

Tata Nilai UPT Puskesmas Dadirejo yaitu PROAKTIF.


P : Profesional (Memberikan pelayanan yang tepat dalam kaidah
profesi masing-masing)
R : Responsif (Bertindak secara tepat dan cepat)
O : Orientatif (Memandang secara luas setiap permasalahan dan
pemberian layanan kepada masyarakat)
A : Availabel (Menyediakan diri dan tersedia pada situasi yang
dibutuhkan)
K : Kreatif (Selalu mengembangkan metode dan model pelayanan)
T : Teliti (Melakukan pelayanan dengan cermat)
I : Inovatif (Selalu menampilkan diri dengan ide dan tindakan yang
baru dan segar)
F : Fasililtatif (Memberikan pelayanan dan dukungan yang terbaik)

E. Nilai – nilai PNS

a. Akuntabilitas
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau institusi
untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Amanah seorang PNS
adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik. Nilai-nilai publik tersebut meliputi:
1. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik
kepentingan, antara kepentingan publik dengan kepentingan sektor, kelompok
dan pribadi
2. Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis
3. Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik;
4. Menunjukan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintahan.

5
Aspek-aspek akuntabilitas antara lain:
Akuntabilitas adalah sebuah hubungan (Accountability is a relationship).
Hubungan yang dimaksud adalah hubungan dua pihak antara
individu/kelompok/institusi dengan negara dan masyarakat. Individu, kelompok,
maupun institusi bertanggung jawab untuk memenuhi semua kewajibannya.
Akuntabilitas berorientasi pada hasil (Accountability is results-oriented). Hasil
yang diharapkan dari akuntabilitas adalah perilaku aparat pemerintah yang
bertanggung jawab, adil dan inovatif. Dalam hal ini, setiap individu, kelompok,
maupun institusi dituntut untuk bertanggung jawab dalam menjalankan tugas dan
kewajibannya, serta selalu bertindak dan berupaya untuk memberikan kontribusi
untuk mencapai hasil yang maksimal.
Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan (Accountability requiers
reporting). Laporan kinerja adalah perwujudan dari akuntabilitas. Dengan
memberikan laporan kinerja berarti mampu menjelaskan terhadap tindakan dan hasil
yang telah dicapai oleh individu, kelompok, maupun institusi, serta mampu
memberikan bukti nyata dari hasil dan proses yang telah dilakukan. Dalam dunia
birokrasi, bentuk akuntabilitas setiap individu berwujud suatu laporan yang
didasarkan pada kontrak kerja, sedangkan untuk institusi adalah LAKIP (Laporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah).
Akuntabilitas memerlukan konsekuensi (Accountability is meaningless
without consequences). Akuntabilitas adalah kewajiban. Kewajiban menunjukkan
tanggung jawab, dan tanggung jawab menghasilkan konsekuensi. Konsekuensi
tersebut dapat berupa penghargaan atau sanksi.
Akuntabilitas memperbaiki kinerja (Accountability improves performance).
Tujuan utama dari akuntabilitas adalah untuk memperbaiki kinerja PNS dalam
memberikan pelayanan kepada masyarakat. Dalam pendekatan akuntabilitas yang
bersifat proaktif (proactive accountability), akuntabilitas dimaknai sebagai sebuah
hubungan dan proses yang direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan
sejak awal, penempatan sumber daya yang tepat, dan evaluasi kinerja.

b. Nasionalisme
Nasionalisme adalah paham kecintaan terhadap bangsa dan tanah air,
mengedepankan kepentingan Negara dalam menjalankan tugas dan fungsinya
terutama bagi seorang PNS. Nilai Nasionalisme sesuai dengan butir-butir dalam
Pancasila, PNS sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik serta sebagai
perekat dan pemersatu bangsa.Implementasi PNS sebagai pelaksana kebijakan publik,
yaitu:
6
1. Setiap pegawai PNS harus memiliki nilai-nilai kepublikan, berorientasi pada
kepentingan publik dan senantiasa menempatkan kepentingan publik, bangsa
dan negara di atas kepentingan lainnya,mengedepankan kepentingan nasional
ketimbang kepentingan sektoral dan golongan.
2. Senantiasa bersikap adil dan tidak diskriminatif dalam memberikan pelayanan
kepada masyarakat. Mereka harus bersikap profesional dan berintegritas dalam
memberikan pelayanan.
3. Tidak boleh mengejar keuntungan pribadi atau instansinya belaka, tetapi
pelayanan harus diberikan dengan maksud memperdayakan masyarakat dan
menciptakan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik.
Peran PNS sebagai pelayan publik adalah melayani, membantu, menyiapkan,
dan mengurus, menyelesaikan keperluan, kebutuhan seseorang atau sekolompok
orang, artinya objek yang dilayani dapat meliputi individu, pribadi-pribadi, dan
kelompok-kelompok organisasi.
4.
Peran PNS sebagai Pemersatu Bangsa Dalam UU No 5 tahun 2014 pasal 66
ayat 1-2 terkait sumpah dan janji ketika diangkat menjadi PNS, dinyatakan bahwa
PNS akan senantiasa setia dan taat sepenuhnya kepada Pancasila, UUD 1945, negara
dan pemerintah. PNS juga senantiasa menjunjung tinggi martabat PNS serta
senantiasa mengutamakan kepentingan Negara dari pada kepentingan diri sendiri,
seseorang dan golongan.
c. Etika Publik

Etika publik adalah refleksi tentang standar/norma yang menentukan


baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan keputusan untuk mengarahkan
kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
Integritas publik menuntut para pemimpin dan pejabat publik untuk memiliki
komitmen moral dengan mempertimbangkan keseimbangan antara penilaian
kelembagaan, dimensi-dimensi peribadi, dan kebijaksanaan di dalam pelayanan publik
(Haryatmoko, 2001). Jadi, Etika Publik merupakan refleksi tentang standar/norma
yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan keputusan untuk
mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan
publik. Kode Etik adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah laku dalam suatu
kelompok khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal prinsip dalam
bentuk ketentuan-ketentuan tertulis. Adapun Kode Etik Profesi dimaksudkan untuk
mengatur tingkah laku/etika suatu kelompok khusus dalam masyarakat melalui
ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat dipegang teguh oleh sekelompok
profesional tertentu.
7
Berdasarkan Undang-Undang PNS, kode etik dan kode perilaku Aparatur Sipil
Negara yakni sebagai berikut :
1. melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas
tinggi;
2. melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin;
3. melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan;
4. melaksanakan tugasnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan;
5. melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang
Berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan dan etika pemerintahan;
6. menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara;
7. menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab,
efektif, dan efisien;
8. menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan
tugasnya;
9. memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak
lain yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan;
10. tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan,
dan jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi
diri sendiri atau untuk orang lain;
d. Komitmen Mutu
Ada 3 (tiga) aspek yang terdapat dalam komitmen mutu, yaitu efektifitas, efisien, dan
inovasi.
1. Efektifitas
Efektivitas organisasi berarti memberikan barang atau jasa yang dihargai oleh
pelanggan. Merujuk dari definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa karakteristik
utama yang dapat dijadikan dasar untuk mengukur tingkat efektifitas adalah
ketercapaian target yang telah direncanakan, baik dilihat dari capaian jumlah maupun
mutu hasil kerja, sehingga dapat memberi kepuasan, sedangkan tingkat efisiensi
diukur dari penghematan biaya, waktu, tenaga, dan pikiran dalam menyelesaikan
kegiatan.
2. Efisiensi
Efisiensi organisasi ditentukan oleh berapa banyak bahan baku, uang, dan
manusia yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah keluaran tertentu. Efisiensi

8
dapat dihitung sebagai jumlah sumber daya yang digunakan untuk menghasilkan
barang atau jasa.
e.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa efisiensi diukur dari ketepatan
realisasi penggunaan sumber daya dan bagaimana pekerjaan dilaksanakan, sehingga
dapat diketahui ada atau tidak adanya pemborosan sumber daya, penyalahgunaan
alokasi, penyimpangan prosedur, dan mekanisme yang ke luar alur.
3. Inovasi
Inovasi muncul karena adanya dorongan kebutuhan organisasi/perusahaan
untuk beradaptasi dengan tuntutan perubahan yang terjadi di sekitarnya.

Perubahan bisa dipicu antara lain oleh pergeseran selera pasar, peningkatan
harapan dan daya beli masyarakat, pergeseran gaya hidup, peningkatan kesejahteraan,
perkembangan ekonomi, pengaruh globalisasi, serta kemajuan ilmu pengetahuan dan
teknologi.
Munculnya ide/gagasan baru, kreativitas, dan inovasi dilator belakangi oleh
semangat belajar yang tidak pernah pudar, yang dijalani dalam proses pembelajaran
secara berkelanjutan. Demikian juga di lingkungan lembaga pemerintahan, aparatur
dapat mengembangkan daya imajinasi dan kreatifitas, untuk melahirkan terobosan-
terobosan baru dalam meningkatkan efektivitas dan efisiensi layanan, sepanjang tidak
bertentangan dengan peraturan perundang-undangan.
f. Antikorupsi

Kata korupsi berasal dari bahasa latin, yaitu Corruptio yang artinya kerusakan,
kebobrokan, dan kebusukan. Dalam UU No.31 Tahun 1999, pengertian korupsi yaitu
setiap orang yang dengan sengaja secara melawan hukum untuk melakukan perbuatan
dengan tujuan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yang
mengakibatkan kerugian keuangan negara atau perekonomian negara. Dari pengertian
korupsi yang dipaparkan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa pengertian korupsi
merupakan suatu tindakan yang sangat tidak terpuji yang dapat merugikan suatu
bangsa dan Negara, seperti penggelapan uang, penerimaan uang sogok, dan lain
sebagainya untuk memperkaya diri sendiri atau orang lain atau korporasi, yang
mengakibatkan kerugian keuangan pada negara.

9
Komitmen Mutu
F. Pelayanan Publik
Pelayanan pada hakikatnya adalah serangkaian kegiatan, karena itu proses
pelayanan berlangsung secara rutin dan berkesinambungan, meliputi seluruh
kehidupan organisasi dalam masyarakat. Proses yang dimaksudkan dilakukan
sehubungan dengan saling memenuhi kebutuhan antara penerima dan pemberi
pelayanan. Jadi dapat dikatakan pelayanan adalah kegiatan yang bertujuan untuk
membantu menyiapkan atau mengurus apa yang diperlukan orang lain. Dari definisi
tersebut dapat dimaknai bahwa pelayanan adalah aktivitas yang dapat dirasakan
melalui hubungan antara penerima dan pemberi pelayanan yang menggunakan
peralatan berupa organisasi atau lembaga perusahaan. Jadi dapat disimpulkan bahwa
pelayanan publik adalah segala bentuk jasa pelayanan baik dalam bentuk barang
publik maupun jasa publik yang pada prinsipnya menjadi tanggung jawab dan
dilaksanakan oleh Instansi pemerintah di pusat maupun di daerah dalam rangka
pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan.

G. Whole of Goverment
Whole of Government (WoG) didefinisikan sebagai “suatu model pendekatan
integratif fungsional satu atap” yang digunakan untuk mengatasi wicked problems
yang sulit dipecahkan dan diatasi karena berbagai karakteristik atau keadaan yang
melekat seperti tidak jelas sebabnya, multi dimensi dan menyangkut perubahan
perilaku.
Model pendekatan WoG memiliki sejumlah tantangan yang meliputi
kekurangan dan hambatan (barrier) sehingga menyebabkan WoG tidak dapat
dilanjutkan atau terhenti ditengah jalan dan pada akhirnya kembali ke cara lama.
Kekurangan-kekurangan WoG adalah memerlukan waktu lama, relatif mahal (costly),
tidak selalu cocok dengan wicked problems yang akan ditangani, dan hasilnya sulit
diukur. Kekurangan-kekurangan ini pada akhirnya dapat menjadi dorongan untuk
kembali ke cara lama.
Hambatan WoG terutama disebabkan oleh tujuan, prioritas dan akuntabilitas
yang tidak jelas, benturan agenda dan kepentingan sehingga tidak dapat tercipta
kolaborasi, ego sektoral antar instansi dan insentif yang rendah. Pemerintah sebagai
pelayan warga negara memiliki unsur-unsur utama yang menunjang timbulnya
korupsi yaitu monopoli, diskresi dan akuntabilitas yang tidak jelas.

10
H. Pelayanan Resep
Kegiatan pengkajian resep dimulai dari seleksi persyaratan administrasi,
persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik untuk pasien rawat inap maupun
rawat jalan. Persyaratan administrasi meliputi nama, umur, jenis kelamin dan berat
badan pasien, nama dan paraf dokter, tanggal resep, ruangan/unit asal resep.
Persyaratan farmasetik meliputi bentuk dan kekuatan sediaan, dosis dan jumlah
Obat, stabilitas dan ketersediaan, aturan dan cara penggunaan, inkompatibilitas
(ketidakcampuran Obat). Persyaratan klinis meliputi ketepatan indikasi, dosis dan
waktu penggunaan Obat, duplikasi pengobatan, alergi, interaksi dan efek samping
Obat, kontra indikasi dan efek adiktif. Kegiatan Penyerahan (Dispensing) dan
Pemberian Informasi Obat merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap
menyiapkan/meracik Obat, memberikan label/etiket, menyerahan sediaan farmasi
dengan informasi yang memadai disertai pendokumentasian.
Tujuan dari kegiatan pengkajian resep yaitu pasien memperoleh Obat sesuai
dengan kebutuhan klinis/pengobatan, pasien memahami tujuan pengobatan dan
mematuhi intruksi pengobatan.

11
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

A. Unit Kerja
Unit kerja yang digunakan oleh penulis untuk mengaktualisasikan pemecahan
isu adalah kurang maksimalnya pelayanan resep dalam pengkajian resep dan
pemberian informasi obat di ruang Obat UPT Puskesmas Dadirejo. Di Ruang Obat
menditribusikan obat ke poli-poli yang terdapat di dalam gedung dan ruang gedung
UPT Puskesmas Dadirejo serta melayani resep yang berasal dari rawat inap maupun
rawat jalan. Resep yang masuk ke Ruang Obat/ Farmasi kemudian dilakukan proses
penerimaan resep, pengkajian resep, penyiapan obat, pelabelan, double check serta
penyerahan obat disertai informasinya. Proses penyerahan obat disertai pemberian
informasinya dilakukan oleh Apoteker. Penulis mempunyai jabatan sebagai Apoteker
Ahli Pertama yang mempunyai Satuan Kerja Pegawai :
Tabel 1. Kegiatan Tugas Jabatan
No Kegiatan Tugas Jabatan
1 Merencanakan kebutuhan obat di puskesmas
2 Mengatur penyimpanan dan administrasi obat
3 Menerima, memeriksa dan mengklasifikasi perbekalan farmasi
4 Melakukan pengelolaan perbekalan farmasi pada unit-unit yang menggunakan
5 Mengkaji resep
6 Meracik obat resep individual dalam rangka Dispensing
7 Melakukan Pelayanan Informasi Obat
8 Visite ke ruang rawat
Melakukan konsultasi dengan tenaga medis/paramedis tentang asuhan
9
kefarmasian

B. Isu yang diangkat


Menurut Permenkes No. 74 Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas meliputi:
1. Pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
2. Pelayanan Farmasi Klinik.
Pelayanan farmasi klinik merupakan pelayanan langsung yang diberikan apoteker
kepada pasien dalam rangka meningkatkan outcome terapi dan meminimalkan risiko

12
terjadinya efek samping karena obat, untuk tujuan keselamatan pasien (patient safety)
sehingga kualitas hidup pasien (quality of life) terjamin.
Salah satu kegiatan dalam Pelayanan Farmasi Klinik yaitu pengkajian dan
pelayanan resep yang merupakan kegiatan menelaah resep dimulai dari seleksi
persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis baik untuk pasien
rawat jalan maupun rawat inap. Ceklis telaah resep sebagai bentuk dokumentasi dari
kegiatan pengkajian dan pelayanan resep dapat dicantumkan pada lembar resep atau pada
lembar tersendiri yang terpisah dari lembar resep, terdiri dari :
Persyaratan administrasi meliputi :
1. Nama, umur, jenis kelamin dan berat badan pasien
2. Nama dan paraf dokter
3. Tanggal resep
4. Ruangan / unit asal resep
Persyaratan farmasetik meliputi :
1. Bentuk dan kekuatan sediaan
2. Dosis dan jumlah obat
3. Stabilitas dan ketersediaan
4. Aturan dan cara penggunaan
5. Inkompatibilitas (ketidakcampuran Obat)

Persyaratan klinis meliputi:


1. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan obat
2. Duplikasi pengobatan
3. Alergi, interaksi dan efek samping obat
4. Kontra indikasi
5. Efek adiktif

Kegiatan Penyerahan (Dispensing) dan Pemberian Informasi Obat


merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap menyiapkan/meracik
Obat, memberikan label/etiket, menyerahan sediaan farmasi dengan informasi
yang memadai disertai pendokumentasian. Tujuan kegiatan yaitu pasien
memperoleh obat sesuai dengan kebutuhan klinis / pengobatan dan pasien
memahami tujuan pengobatan dan mematuhi intruksi pengobatan.
Berdasarkan pengalaman penulis bekerja selama 2 bulan di ruang Obat
UPT Puskesmas Dadirejo, didapatkan isu terkait Pengkajian dan pemberian

13
informasi obat yang belum dilaksanakan sesuai standar PMK No. 74 Tahun
2016. Hal yang dapat dilakukan untuk melaksanakan pengkajian dan pelayanan resep
sesuai standar PMK No. 4 Tahun 2016 yaitu dengan memperbaharui Standar
Operasional Prosedur, dikarenakan akan merubah langkah kegiatan, jika SOP tidak
diubah maka tidak ada aturan mendasar. Skrining / pengkajian resep merupakan kunci
pertama dan utama serta penting dilakukan sebagai langkah awal bagaimana
selanjutnya dilakukan dispensing dan pemberian informasi obat. Ceklist skrining yang
belum terdapat pada lembar resep akan mempengaruhi terhadap Pelayanan Obat di
Ruang Obat. Media infromasi yang mendukung dalam cara penggunaan obat masih
belum tersedia.
Dampak yang dapat timbul jika isu tersebut belum terselesaikan dapat
menyebabkan kesalahan dalam skrining (identifikasi) awal resep yang akan
berdampak pada kesalahan persyaratan administrasi, kesalahan dalam pertimbangan
farmasetik dan klinis, kesalahan kegiatan penyerahan (dispensing) dan pemberian
informasi obat sehingga pasien akan mendapatkan pengobatan yang tidak rasional.
Tabel 2. Dampak bila isu tidak segera ditangani
Isu yang dimunculkan Dampak
Pengkajian dan pemberian informasi obat Kesalahan pada administrasi resep meliputi
di Ruang Obat UPT Puskesmas Dadirejo 1 nama, umur dan alamat pasien, nama dan
yang belum dilaksanakan sesuai standar paraf dokter, tanggal resep dan unit asal resep
pelayanan kefarmasian di Puskesmas Kesalahan dalam pertimbangan farmasetis
meliputi bentuk dan kekuatan sediaan, dosis
2 dan jumlah obat, stabilitas dan ketersediaan,
aturan dan cara penggunaan serta
inkompatibilitas (ketidakcampuran obat)
Kesalahan dalam pertimbangan klinis yaitu
ketepatan indikasi, dosis dan waktu
3 penggunaan obat, duplikasi pengobatan,
alergi, interaksi dan efek samping obat serta
kontra indikasi
Terapi yang diberikan kepada pasien menjadi
4
tidak sesuai
5 Informasi obat yang didapatkan pasien menjadi

14
salah
Pengkajian dan pelayanan resep di Ruang Farmasi UPT Puskesmas Dadirejo
yang belum memenuhi standar kefarmasian di Puskesmas diangkat menjadi isu
dikarenakan sebelumnya masih terdapat beberapa kendala. Isu tersebut jika dibiarkan
akan menimbulkan dampak yang berkelanjutan terhadap proses dispensing dan
penyerahan informasi obat kepada pasien/ keluarga pasien sehingga pasien tidak
mendapatkan pengobatan yang seharusnya serta bersiko menyebabkan terjadinya
kejadian yang tidak diinginkan.

C. Gagasan pemecahan isu


Upaya yang dapat dilakukan untuk menyelesaikan permasalahan terkait
Belum optimalnya pelayanan resep di ruang Obat UPT Puskesmas Dadirejo dalam
pengkajian resep dan pemberian informasi obat perlu dilakukan pencarian faktor-
faktor apa saja yang dapat mempengaruhi permasalahan tersebut, dalam hal ini
penulis menggunakan metode diagram fishbone yang diperkenalkan pertama kali
oleh Kaoru Ishikawa untuk mengidentifikasi akar permasalahan yang diduga sebagai
faktor penyebabnya, bentuk dari diagram analisis fish bone dapat dilihat pada
Gambar Diagram fishbone

15
Tabel 2. Diagram Fish Bone

MONEY METHODE MAN

MILLEU MATERIAL

16
Setelah didapatkan beberapa faktor yang menyebabkan belum
maksimalnya pelayanan resep di ruang Obat UPT Puskesmas Dadirejo
dalam pengkajian resep dan pemberian informasi obat maka dibuat
beberapa uraian kegiatan dengan upaya dapat meningkatkan kualiatas
pelayanan, uraian kegiatan yang kemungkinan dapat dilaksanakan antara
lain:
1. Menelaah SOP Pengkajian Resep
2. Membuat draft resep sesuai standar
3. Membuat draft alur pelayanan
4. Menelaah SOP Pemberian Informasi Obat
5. Sosialisasi 5O dan pembuatan leaflet serta pemutaran video
6. Sosialisasi DAGUSIBU dan pembuatan leaflet serta pemutaran video

Kegiatan yang akan dilakukan


No Kegiatan Sumber
1 Menelaah SOP Pengkajian Resep SKP
2 Membuat draft resep sesuai standar SKP
3 Membuat draft alur pelayanan SKP
4 Menelaah SOP Pemberian Informasi Obat SKP
5 Sosialisasi 5O dan pembuatan leaflet serta pemutaran Inovasi
video
6 Sosialisasi DAGUSIBU dan pembuatan leaflet serta Inovasi
pemutaran video

Berdasarkan dari beberapa kegiatan yang akan dilakukan untuk memecahkan


permasalahan yang ada maka dapat diuraikan kembali menjadi beberapa tahap
kegiatan yang diwujudkan dalam matrik table kegiatan seperti yang
tercantum pada Tabel Rancangan Aktualisasi.

17
Tabel 3. Rancangan Aktualisasi

NO KEGIATAN TAHAP OUTPU DOKUMEN Keterkaitan Substansi Mata KONTRIBU Pengua


KEGIA T/ BUKTI Pelatihan SI tan
TAN HASIL TERHADAP Nilai -
VISI MISI nilai
ORGANISAS Organi
I sasi
1 Menela Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Memberik Profe
ah kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam an sional
Standa dari si menyampaikan gagasan pelayanan Kreat
r pimpinan kesehatan if
Prosed Nasionalisme Sila ke 4 yang
ur Melakukan diskusi dan mudah,
Operas bermusyawarah bermutu,
ional adil,
Pelaya Etika Publik merata
nan Membangun serta
Resep komunikasi yang sopan mudah
santun, jelas dijangkau

Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

18
Menelaah SPO Mendapatka Rancangan Akuntabilitas
Pelayanan Resep n hasil SPO Bertanggungjawab
telaah SPO terhadap telaah SPO
yang dilakukan

Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Komitmen dalam
memberikan pelayanan

Antikorupsi
Keberanian dalam
mengkritisi SPO
Pelayanan Resep
Diskusi bersama Pemahama Foto Akuntabilitas
Asisten n SPO dokumenta Bertanggungjawab
Apoteker terkait si dalam mempelajari SPO
pembaruan SPO pelayanan resep

Nasionalisme Sila ke 4
Melakukan diskusi dan

19
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Efektif dan efisien saat
sosialisasi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagasan secara mandiri

Meminta Disetujuin Foto Akuntabilitas


persetujuan ya draft dokumenta Jujur dan terbuka dalam
Kepala SPO si menyampaikan gagasan
Puskesmas
Nasionalisme
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

20
Komitmen Mutu
Mendengarkan dan
menerima saran dengan
baik

Antikorupsi
Berani menyampaikan
ide

Merevisi SOP Draft SPO Draft SPO Akuntabilitas


Bertanggungjawab
dalam membuat SOP

Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Profesionalisme dalam
melakukan kegiatan
Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagagsan secara mandiri

21
2 Upaya Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Memberik Profe
Perbaru kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam an sional
an dari si menyampaikan gagasan pelayanan Kreat
Resep pimpinan kesehatan if
Nasionalisme Sila ke 4 yang
Melakukan diskusi dan mudah,
bermusyawarah bermutu,
adil,
Etika Publik merata
Membangun serta
komunikasi yang sopan mudah
santun, jelas dijangkau

Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Koordinasi Rancangan Foto Akuntabilitas


dengan resep Dokumen Jujur dan terbuka dalam
rekan tasi menyampaikan gagasan
puskesmas
terkait Nasionalisme Sila ke 3
desain resep Memajukan pergaulan

22
dalam persatuan

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas
Komitmen Mutu
Efisiensi dalam
melakukan kegiatan

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Adanya kerjasama antar


profesi
(Whole of Goverment)
Menyusun Desa Draft Akuntabilitas
desain draft in resep Membuat desain resep
resep Draf dengan rasa
t tanggungjawab
rese
p Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Menjalankan tugas

23
secara profesional

Komitmen Mutu
Berinovasi dalam
memperbarui desain
resep

Antikorupsi
Bekerja keras
mendesain resep
Konsultasi Dra Catatan Akuntabilitas
draft resep ft konsultasi Jujur dan terbuka dalam
bersama rese mentor menyampaikan gagasan
mentor p
Nasionalisme Sila ke 4
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

24
Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Sosialisasi Pemahaman Foto Akuntabilitas


draft resep antar profesi dokumenta Jujur dan terbuka dalam
dengan si menyampaikan gagasan
dokter dan
bidan Nasionalisme Sila ke-5
terkait Suka bekerja keras
sosialisasi
draft resep Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Efektif dan efisien saat
sosialisasi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagasan secara mandiri

25
3 Membua Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Memberik Profe
t alur kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam an sional
pelayana dari si menyampaikan gagasan pelayanan Kreat
n resep pimpinan kesehatan if
Nasionalisme Sila ke 4 yang Inova
Melakukan diskusi dan mudah, tif
bermusyawarah bermutu,
adil,
Etika Publik merata
Membangun serta
komunikasi yang sopan mudah
santun, jelas dijangkau

Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide
Membuat Draft alur Draft alur Akuntabilitas
alur pelayanan pelayanan Jujur dan terbuka dalam
pelayanan resep menyampaikan gagasan
resp
Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

26
Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Inovasi dalam bekerja

Antikorupsi
Mencetak alur dengan
jujur
Mencetak Tercetaknya Foto Akuntabilitas
Alur alur dokumenta Bertanggungjawab
Pelayanan pelayanan s dalam pekerjaan

Nasionalisme
Suka bekerjakeras

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Inovasi dalam bekerja

Antikorupsi

27
Mencetak alur dengan
jujur
4 Menela Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Memberik Profe
ah kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam an sional
Standa dari si menyampaikan gagasan pelayanan Kreat
r pimpinan kesehatan if
Prosed Nasionalisme Sila ke 4 yang
ur Melakukan diskusi dan mudah,
Operas bermusyawarah bermutu,
ional adil,
Pembe Etika Publik merata
rian Membangun serta
Inform komunikasi yang sopan mudah
asi santun, jelas dijangkau
Obat
Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Menelaah SPO Mendapatka Rancangan Akuntabilitas


Pemberian n hasil SPO Bertanggungjawab
Informasi Obat telaah SPO terhadap telaah SPO
yang dilakukan

28
Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Komitmen dalam
memberikan pelayanan

Antikorupsi
Keberanian dalam
mengkritisi SPO
Pemberian Informasi
Obat
Diskusi bersama Pemahama Foto Akuntabilitas
Asisten n SPO dokumenta Bertanggungjawab
Apoteker terkait si dalam mempelajari SPO
pembaruan SPO Pemberian Informasi
Obat

Nasionalisme Sila ke 4
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

29
Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Efektif dan efisien saat
sosialisasi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagasan secara mandiri

Meminta Disetujuin Foto Akuntabilitas


persetujuan ya draft dokumenta Jujur dan terbuka dalam
Kepala SPO si menyampaikan gagasan
Puskesmas
Nasionalisme
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Mendengarkan dan

30
menerima saran dengan
baik

Antikorupsi
Berani menyampaikan
ide

Merevisi SPO Draft SPO Draft SPO Akuntabilitas


Bertanggungjawab
dalam membuat SPO

Nasionalisme Sila ke 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Profesionalisme dalam
melakukan kegiatan
Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagagsan secara mandiri

31
5 Sosialisasi Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Menggerakka Profe
5O kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam n sional
dari si menyampaikan gagasan pembangunan Kreat
pimpinan yang if
Nasionalisme Sila ke 4 berwawasan Inova
Melakukan diskusi dan kesehatan tif
bermusyawarah Fasili
Memberik tatif
Etika Publik an
Membangun pelayanan
komunikasi yang sopan kesehatan
santun, jelas yang
mudah,
Komitmen Mutu bermutu,
Efektifitas dalam adil,
berkonsultasi (berhasil merata
guna/berguna) serta
mudah
Antikorupsi dijangkau
Keberanian dalam
menyampaikan ide Memelihar
a,
Mencari referensi Kerangk Foto Akuntabilitas meningkat
leaflet tentang 5O a 5O dokumenta Bertanggungjawab kan
si terhadap pencarian kesehatan
referensi leaflet individu,
keluarga,
Nasionalisme Sila ke-5 masyarakat

32
Suka bekerjakeras beserta
lingkungan
Etika Publik
Bekerja secara
profesional dan tidak
berpihak

Komitmen Mutu
Reliability dalam
mencari referensi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagasan secara mandiri
Konsultasi Disetujuinya Foto Akuntabilitas
dengan kerangka Dokumenta Jujur dan terbuka dalam
pimpinan leaflet si menyampaikan gagasan

Nasionalisme Sila ke 4
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu

33
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Membuat leaflet Soft file Akuntabilitas


5O Rancanga leaflet Jujur dan terbuka dalam
n leaflet menyampaikan gagasan
5O
Nasionalisme Sila 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Bekerja secara
profesional dan tidak
berpihak

Komitmen Mutu
Berinovasi dalam
pelayanan kefarmasian

Antikorupsi
Kemandirian dalam
membuat leaflet

34
Menyiapkan Terundu Foto Akuntabilitas
(mengunduh) hnya dokumenta Tanggungjawab dan
video 5O GeMa video si terbuka dalam
CerMat 5O mengunduh video
Gema
Cermat Nasionalisme
Menghargai hak-hak
orang lain dalam
mengunduh video

Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Inovasi dalam
pelayanan kefarmasian

Antikorupsi
Mencantumkan
pencipta video
Sosialisasi Pahamny Foto Akuntabilitas
dengan media a audiens dokumenta Jujur dan terbuka dalam
leaflet dan video dengan si menyampaikan gagasan
5O GeMa sosialisas
CerMat i 5O Nasionalisme

35
Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas
Memberikan layanan
kepada publik

Komitmen Mutu
Efektif dan efisien
dalam melaksanakan
sosialisasi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
ide

Inovasi dalam kegiatan


pelayanan kefarmasian
(Pelayanan Publik)
6 Sosialisasi Konsultasi Mendapatka Foto Akuntabilitas Menggerakka Profe
DAGUSIB kepada pimpinan n masukan Dokumenta Jujur dan terbuka dalam n sional
U dari si menyampaikan gagasan pembangunan Kreat
pimpinan yang if
Nasionalisme Sila ke 4 berwawasan Inova
Melakukan diskusi dan kesehatan tif
bermusyawarah Fasili
Memberik tatif
Etika Publik

36
Membangun an
komunikasi yang sopan pelayanan
santun, jelas kesehatan
yang
Komitmen Mutu mudah,
Efektifitas dalam bermutu,
berkonsultasi (berhasil adil,
guna/berguna) merata
serta
Antikorupsi mudah
Keberanian dalam dijangkau
menyampaikan ide
Memelihar
Mencari referensi Kerangk Foto Akuntabilitas a,
leaflet tentang a dokumenta Bertanggungjawab meningkat
DAGUSIBU DAGUS si terhadap pencarian kan
IBU referensi leaflet kesehatan
individu,
Nasionalisme Sila ke-5 keluarga,
Suka bekerjakeras masyarakat
beserta
Etika Publik lingkungan
Bekerja secara
profesional dan tidak
berpihak

Komitmen Mutu
Reliability dalam

37
mencari referensi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
gagasan secara mandiri
Konsultasi Disetujuinya Foto Akuntabilitas
dengan kerangka Dokumenta Jujur dan terbuka dalam
pimpinan leaflet si menyampaikan gagasan

Nasionalisme Sila ke 4
Melakukan diskusi dan
bermusyawarah

Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas

Komitmen Mutu
Efektifitas dalam
berkonsultasi (berhasil
guna/berguna)

Antikorupsi
Keberanian dalam
menyampaikan ide

Membuat leaflet Rancanga Soft file Akuntabilitas

38
DAGUSIBU n leaflet leaflet Jujur dan terbuka dalam
DAGUSI menyampaikan gagasan
BU
Nasionalisme Sila 5
Suka bekerja keras

Etika Publik
Bekerja secara
profesional dan tidak
berpihak

Komitmen Mutu
Berinovasi dalam
pelayanan kefarmasian

Antikorupsi
Kemandirian dalam
membuat leaflet
Menyiapkan Terundu Foto Akuntabilitas
(mengunduh) hnya dokumenta Tanggungjawab dan
video 5O GeMa video si terbuka dalam
CerMat 5O mengunduh video
Gema
Cermat Nasionalisme
Menghargai hak-hak
orang lain dalam
mengunduh video

39
Etika Publik
Menjalankan tugas
secara profesional dan
tidak berpihak

Komitmen Mutu
Inovasi dalam
pelayanan kefarmasian

Antikorupsi
Mencantumkan
pencipta video
Sosialisasi Pahamny Foto Akuntabilitas
dengan media a audiens dokumenta Jujur dan terbuka dalam
leaflet dan video dengan si menyampaikan gagasan
DAGUSIBU sosialisas
GeMa CerMat i Nasionalisme
DAGUSI
BU Etika Publik
Membangun
komunikasi yang sopan
santun, jelas
Memberikan layanan
kepada publik

Komitmen Mutu
Efektif dan efisien
dalam melaksanakan

40
sosialisasi

Antikorupsi
Berani menyampaikan
ide

Inovasi dalam kegiatan


pelayanan kefarmasian
(Pelayanan Publik)

41
D. Dampak positif
Berikut adalah dampak positif jika isu terpecahkan:
1) Memberikan pelayanan prima kepada konsumen
2) Meminimalisir adanya ketidakrasionalan pengobatan
3) Meningkatkan kepercayaan dan kepuasan pasien terhadap pelayanan
obat
4) Meningkatkan citra profesi Apoteker
5) Meningkatkan kepuasan, motivasi, dan Apoteker dan Petugas Farmasi
dalam memberikan pelayanan kefarmasian dan pengembangan
kompetensi

E. Dampak negatif
Berikut adalah dampak isu jika tidak mengedepankan nilai-nilai ANEKA:
1) Jika tidak mengedepankan akuntabilitas, isu di unit kerja tidak
akan terselesaikan sehingga lingkungan kerja menjadi tidak
kondusif
2) Jika tidak mengedepankan nasionalisme, tidak akan didapatkan
persamaan persepsi antar sumber daya manusia yang ada dalam
organisasi sehingga pencapaian Visi dan Misi organisasi akan
terhambat
3) Jika tidak mengedepankan etika publik, maka aktualisasi
penyelesaian isu tidak dapat berjalan dengan lancar
4) Jika tidak mengedepankan komitmen mutu, maka petugas farmasi
tidak dapat memberikan pelayanan kefarmasian yang baik dan hal
tersebut tersebut dapat berdampak pada ketidakpuasan pasien
terhadap pelayanan
5) Jika tidak mengedepankan anti korupsi yaitu berani menyampaikan
gagasan dengan jujur maka isu tidak dapat terselesaikan

42
F. Jadwal Kegiatan
Tabel 4. Jadwal Kegiatan
Juli Agustus
Kegiatan Minggu
4 5 1 2 3 4
Menelaah SOP Pengkajian Resep
Membuat draft resep sesuai standar
Membuat alur pelayanan resep
Menelaah SOP Pemberian Informasi Obat
Sosialisasi 5O dan pembuatan leaflet serta
pemutaran video
Sosialisasi DAGUSIBU dan pembuatan leaflet
serta pemutaran video

43
BAB IV

PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan uraian di atas, kesimpulan yang dapat diambil yaitu:

a. Isu yang ditetapkan di unit kerja yaitu kurang maksimalnya pelayanan resep
dalam pengkajian resep dan pemberian informasi obat
b. Kegiatan – kegiatan untuk memecahkan isu di unit kerja yaitu:

1. Menelaah SOP Pengkajian Resep


2. Membuat draft resep sesuai standar
3. Membuat draft alur pelayanan
4. Menelaah SOP Pemberian Informasi Obat
5. Sosialisasi 5O dan pembuatan leaflet serta pemutaran video
6. Sosialisasi DAGUSIBU dan pembuatan leaflet serta pemutaran video

c. Tahapan dari setiap kegiatan untuk memecahkan isu di unit kerja telah
ditetapkan
d. Keterkaitan substansi mata pelatihan yaitu nilai-nilai dasar ASN
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitemen Mutu, dan
Anti Korupsi) dalam pelaksanaan tahapan kegiatan untuk
memecahkan isu di unit kerja telah ditetapkan.
e. Kontribusi setiap kegiatan terhadap visi misi organisasi telah ditetapkan.
f. Penguatan nilai organisasi pada setiap kegiatan telah ditetapkan.

B. Saran

Saran yang dapat direkomendasikan untuk kegiatan rancangan aktualisasi ini


yaitu :

a. Koordinasi dan kolaborasi yang baik dengan pimpinan, rekan kerja atau
pihak yang terlibat dalam kegiatan aktualisasi.
b. Meminta dukungan pimpinan untuk merealisasikan rancangan aktualisasi

44
c. Penambahan waktu untuk melakukan bimbingan dengan Coach, apabila
terdapat perbaikan dapat dilakukan secara maksimal

45
DAFTAR PUSTAKA

[1] Lembaga Administrasi Negara. (2014). Modul Diklat Prajabatan CPNS


Golongan III Akuntabilitas. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

[2] Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS


Golongan I dan II : Nasionalisme. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.

[3] Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS


Golongan I dan II : Etika Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.

[4] Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS


Golongan I dan II : Komitmen Mutu. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.

[5] Lembaga Administrasi Negara. (2015). Modul Diklat Prajabatan CPNS


Golongan I dan II : Anti Korupsi. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.

[7] Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Pelayanan Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

[6] Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Manajemen Aparatur Sipil Negara. Jakarta : Lembaga Administrasi
Negara.

[7] Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Pelayanan Publik. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

[8] Lembaga Administrasi Negara. (2017). Modul Pelatihan Dasar Calon PNS
Whole of Goverment. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

[9] Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2016


tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas : MenKes

46

Anda mungkin juga menyukai