Anda di halaman 1dari 154

PERNYATAAN PERSETUJUAN

Laporan Lingkar Pemecahan Masalah dengan judul "EVALUASI PROGRAM


GIZI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN TANAH ABANG
PERIODE JANUARI – FEBRUARI 2019 ” telah disetujui oleh pembimbing
untuk dipresentasikan dalam rangka memenuhi salah satu tugas Kepaniteraan
Kedokteran Keluarga bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran
Universitas Yarsi.

Jakarta, Mei 2019


Pembimbing

DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes

1
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh


Alhamdulillahirabbil’alamin, puji dan syukur senantiasa kami ucapkan
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia- Nya kepada
tim penulis sehingga Studi Kasus yang berjudul "EVALUASI PROGRAM
GIZI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN TANAH
ABANG PERIODE JANUARI – FEBRUARI 2019” ini dapat diselesaikan.
Penulisan dan penyusunan laporan ini bertujuan untuk memenuhi
tugas kepaniteraan klinik bagian Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI. Selain itu, tujuan lainnya adalah sebagai salah satu sumber
pengetahuan bagi pembaca, terutama pengetahuan mengenai Ilmu Kesehatan
Masyarakat, semoga dapat memberikan manfaat.
Penyelesain laporan ini tidak terlepas dari bantuan para dosen
pembimbing, staf pengajar, dokter dan tenaga medis Puskesmas, serta orang-
orang sekitar yang terkait. Oleh karena itu, kami ingin mengucapkan terima
kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. DR. Kholis Ernawati, S.Si, M.Kes selaku dosen pembimbing dan staf
pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Keluarga Universitas YARSI
yang telah membimbing dan memberi masukan yang bermanfaat.
2. dr. Erlina Wijayanti, MPH, selaku kepala bagian dan staf
Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran
Universitas YARSI.
3. Dr. Yusnita, M.Kes, DipIDK, selaku koordinator Kedokteran
Keluarga dan staf pengajar Kepaniteraan Ilmu Kedokteran Komunitas
Fakultas Kedokteran Universitas YARSI.
4. dr. Sari Ulfa Nardia, selaku Kepala Puskesmas Kecamatan Tanah
Abang.

2
5. dr. Dwi Maisa Mawarti dan dr. Herlina serta seluruh tenaga
kesehatan di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang yang telah
memberikan bimbingan kepada penulis untuk kelancaran proses
penulisan laporan ini.
6. Seluruh rekan sejawat yang telah memberikan motivasi dan
kerjasama sehingga laporan ini dapat tersusun dengan baik.

Kesadaran bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan


laporan ini. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun dari pembaca
sangat diharapkan untuk perbaikan di masa mendatang. Semoga laporan ini
dapat memberi manfaat bagi semua pihak.

Wassalamu’alaikum wa rahmatullahi wabarakatuh.

Jakarta, Mei 2019

Tim Penulis

3
DAFTAR ISI

PERNYATAAN PERSETUJUAN ..................................................................... 1


KATA PENGANTAR ........................................................................................ 2
DAFTAR ISI ...................................................................................................... 4
DAFTAR TABEL .............................................................................................. 7
DAFTAR GAMBAR. ....................................................................................... 11
DAFTAR BAGAN. ..........................................................................................12
BAB I ................................................................................................................ 13
PENDAHULUAN ............................................................................................ 13
1.1 Latar Belakang ..............................................................13
1.2 Puskesmas .....................................................................15
1.2.1 Definisi Puskesmas ....................................................................... 15
1.2.2 Peran Puskesmas .......................................................................... 15
1.2.3 Wilayah Kerja Puskesmas ............................................................ 17
1.2.4 Pelayanan Kesehatan .................................................................... 18
1.2.5 Visi Puskesmas ............................................................................. 18
1.2.6 Misi Puskesmas ............................................................................ 19
1.2.7 Strategi Puskesmas ....................................................................... 19
1.2.8 Fungsi Puskesmas ........................................................................ 20
1.2.9 Upaya KesehatanPuskesmas ........................................................ 22

1.3 Gambaran Umum Wilayah Kecamatan Tanah Abang ........................... 23


1.3.1 Luas dan Wilayah 23
1.3.2 Keadaan Demografi ...................................................................... 25
1.3.3 Visi dan Misi Puskesmas.............................................................. 27

1.4 Kegiatan Program Gizi Periode Januari- Februari 2019 ........................ 30


14.1 Program Puskesmas ...................................................................... 30

1.5 Program Gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang .......................... 32

4
1.5.1 Presentasi Kasus Balita Gizi Buruk yang Mendapat Perawatan .. 33
1.5.2 Presentasi Balita yang Ditimbang Berat Badannya ...................... 34
1.5.3 Persentase bayi usia kurang dari 6 bulan mendapat ASI.............. 36
1.5.4 Persentase Balita 6-59 bulan yang Mendapat Kapsul Vitamin A ....
............................................................................................................... 37
1.5.5 Cakupan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Tambah
Darah Minimal 90 Tablet ..................................................................... 38
1.5.6 Cakupan Persentase Ibu Hamil Kurang Energi Kronik (KEK)
Mendapat Makanan Tambahan ............................................................. 39
1.5.7 Cakupan Persentase Balita Kurus Mendapat Makanan Tambahan..
............................................................................................................... 41
1.5.8 Cakupan Persentase Remaja Puteri Mendapat TTD .................... 42
1.5.9 Cakupan Persentase Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A....... 43
1.5.10 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya ............................................................................................... 45
1.5.11 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya Dua Kali berturut-turut (2T) ................................................. 46
1.5.12 Cakupan Pernsetase Balita Wasting ........................................... 48
1.5.13 Cakupan Persentase Balita Underweight ................................... 49
1.5.14 Persentase Balita Ditimbang yang Berat Badannya Naik .......... 50

1.6 Identifikasi Masalah ............................................................................... 52


1.7 Rumusan Masalah .................................................................................. 61

BAB II ............................................................................................................... 66
PENETAPAN PRIOTITAS MASALAH DAN PENYEBAB MASALAH.........
2.1 Menetapkan Priotitas Masalah ............................................................... 66
2.1.1 Nilai Scoring Technique ............................................................... 66
2.1.2 Scoring Technique ........................................................................ 67
2.1.3 Pemilihan Metode MCUA............................................................ 71

2.2 Prioritas Masalah Terpilih .................................................................... 111

5
2.3 Menentukan Kemungkinan Penyebab masalah ................................... 112
2.4 Menentukan Penyebab Masalah yang Dominan .................................. 116
BAB III .................................................................................................................
MENETAPKAN ALTERNATIF CARA PEMECAHAN MASALAH ......... 120
3.1. Menetapkan Alternatif Cara Pemecahan Masalah .............................. 120

BAB IV .................................................................................................................
RENCANA PELAKSANAAN PEMECAHAN MASALAH ........................ 127
4.1 Menetapkan Alternatif Cara Pemecahan Masalah ............................... 127
4.2 Rencana Pelaksanaan Pemecahan Masalah ......................................... 133

BAB V...................................................................................................................
KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................................... 135
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 135
5.2 Saran ..................................................................................................... 136

6
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Luas Wilayah, Jumlah RW dan RT Wilayah Tanah Abang ............. 25
Tabel 1.2 Luas Wilayah Jumlah Penduduk dan Kepadatan Penduduk ............ 25
Tabel 1.3 Jumlah Tenaga Kesehatan di Wilayah Kecamatan Tanah Abang Tahun
2018 ................................................................................................................... 29
Tabel 1.4 Indikator Gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang ................... 33
Tabel 1.5 Indikator Persentase Gizi Buruk yang mendapat Perawatan di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 34
Tabel 1.6 Indikator Persentase Balita yang Ditimbang Berat badannya di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 35
Tabel 1.7 Indikator Persentase Bayi Usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI
di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019
........................................................................................................................... 36
Tabel 1.8 Cakupan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Tambah Darah
Minimal 90 Tablet di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode
Januari- Februari 2019 ...................................................................................... 38
Tabel 1.9 Cakupan Persentase Ibu Hamil Kurang Energi Kronik (KEK) Mendapat
Makanan Tambahan di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode
Januari- Februari 2019 ...................................................................................... 40
Tabel 1.10 Cakupan Persentase Balita Kurus Mendapat Makanan Tambahan di
Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ..
........................................................................................................................... 41
Tabel 1.11 Cakupan Persentase Remaja Puteri Mendapat TTD di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 42

7
Tabel 1.12 Cakupan Persentase Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A di
Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ..
........................................................................................................................... 44
Tabel 1.13 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari-
Februari 2019 .................................................................................................... 45
Tabel 1.14 Cakupan Persentase Balita ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya Dua kali Berturut-turut (2T) di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari- Februari 2019.............................................................. 47
Tabel 1.15 Cakupan Persenase Balita Wasting di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019................................................... 48
Tabel 1.16 Cakupan Persentase Balita Underweight di Wilayah Puskesmas
Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019................................ 49
Tabel 1.17 Persentase Balita ditimbang yang Naik Berat Badannya di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 51
Tabel 2.1 Proxy untuk Program Gizi di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah
Abang Januari-Februari 2019 ............................................................................ 72
Tabel 2.2 Scoring Emergency di di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang
Periode Januari- Februari 2019 ......................................................................... 72
Tabel 2.3 Skala Penilaian Emergency terhadap Program Gizi Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................... 73
Tabel 2.4 Skala Penilaian Greatest Member terhadap Program Gizi di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 74
Tabel 2,5 Hasil Penilaian Greatest Member Terhadap Program Gizi di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 78
Tabel 2.6 Skala Penilaian Jumalh Penduduk Terhadap program Kesehatan Gizi di
Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ..
........................................................................................................................... 83
Tabel 2.7 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Kterparduan Lintas
Sektoral ............................................................................................................. 83

8
Tabel 2.8 Hasil Penilaian Expanding Scope Terhadap Program Gizi Kecamatan
Tanah Abang Januari-Periode 2019 .................................................................. 83
Tabel 2.9 Skoring Ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) Terhadap
Kegiatan di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari-
Februari 2019 .................................................................................................... 90
Tabel 2.10 Skala Penilaian Ketersediaan Alat dan Tempat Terhadap Program
Kesehatan Gizi Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari-Februari
2019 ................................................................................................................... 90
Tabel 2.11 Hasil Penilaian Feasibility Terhadap Program Gizi Kecamatn Tanah
Abang Januari-Februari 2019 ............................................................................ 91
Tabel 2.12 Skala Penilaian Policy Terhadap program Kesehatan Gizi di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 97
Tabel 2.13 Skala Penilaian Policy Terhadap program Kesehatan Gizi di Wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari- Februari 2019 ............. 98
Tabel 2.14 Hasil Penilaian Policy Terhadap Program Gizi Kecamatn Tanah
Abang Januari-Februari 2019 ............................................................................ 98
Tabel 2.15 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 106
Tabel 2.16 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 106
Tabel 2.17 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 107
Tabel 2.18 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 107
Tabel 2.19 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 108
Tabel 2.20 Penentuan Masalah Menurut MCUA di Pueskasmas Kecamatan Tanah
Abang Periode Januari-Februari 2019............................................................. 108
Tabel 3.1 Penilaian Masalah berdasarkan Permasalahan yang Dapat Terseesaikan
......................................................................................................................... 120
Tabel 3.2 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria Kemudahan ..................... 121

9
Tabel 3.3 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria Jangkauan ....................... 121
Tabel 3.4 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria Lama Waktu ................... 122
Tabel 3.5 MCUA Alternatif pemecahan masalah pada Cakupan Persentase Bayi
Usia kurang dari 6 Bulan mendapat ASI Pueskmas Kelurahan Kampung Bali
Periode Januari- Februari 2019 ....................................................................... 123
Tabel 3.6 MCUA Alternatif pemecahan masalah pada Cakupan Persentase Bayi
Usia kurang dari 6 Bulan mendapat ASI Pueskmas Kelurahan Karet Tengsin
Periode Januari- Februari 2019 ....................................................................... 125
Tabel 4.1Alternatif Pemecahan Masalah untuk Cakupan Persentae Bayi Usia
kurang dari 6 bulan Mendapat ASI di Puskesmas Kampung Bali Periode Januari-
Februari 2019 .................................................................................................. 128
Tabel 4.2 Alternatif Pemecahan Masalah untuk Cakupan Persentae Bayi Usia
kurang dari 6 bulan Mendapat ASI di Puskesmas Karet Tengsin Periode Januari-
Februari 2019 .................................................................................................. 129
Tabel 4.3 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase bayi
usia kurang dari 6 bulan Mendapat ASI di Puskesmas Kelurahan Karet Bali
Periode Januari – Februari 2019 ..................................................................... 133
Tabel 4.4 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase bayi
usia kurang dari 6 bulan Mendapat ASI di Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin
Periode Januari – Februari 2019 ..................................................................... 134

10
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Sistem Rujukan Puskesmas ........................................................... 18


Gambar 1.2 Peta Wilayah Kecamatan Tanah Abang ........................................ 23

11
DAFTAR BAGAN

Bagan I Luas Wilayah dan Jumlah Penduduk di Kecamatan Tanah Abang... 26


Bagan II Fishbone ........................................................................................... 115
Bagan III Fishbone ......................................................................................... 116

12
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Kebijakan pembangunan kesehatan tahun 2015-2019 difokuskan pada
penguatan upaya kesehatan dasar (Primary Health Care) yang berkualitas
terutama melalui peningkatan jaminan kesehatan, peningkatan akses dan mutu
pelayanan kesehatan dasar dan rujukan yang didukung dengan penguatan sistem
kesehatan dan peningkatan pembiayaan kesehatan.

Adapun strategi pembangunan kesehatan tahun 2015-2019 meliputi 12 pokok


strategi berikut:

1. Akselerasi Pemenuhan Akses Pelayanan Kesehatan Ibu, Anak, Remaja, dan


Lanjut Usia yang Berkualitas
2. Mempercepat Perbaikan Gizi Masyarakat
3. Meningkatkan Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan
4. Meningkatkan Akses Pelayanan Kesehatan Dasar yang Berkualitas
5. Meningkatkan Akses Pelayanan Kesehatan Rujukan yang Berkualitas
6. Meningkatkan Ketersediaan, Keterjangkauan, Pemerataan, dan Kualitas
Farmasi dan Alat Kesehatan
7. Meningkatkan Pengawasan Obat dan Makanan
8. Meningkatkan Ketersediaan, Penyebaran, dan Mutu Sumber Daya Manusia
Kesehatan
9. Meningkatkan Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat
10. Menguatkan Manajemen, Penelitian dan Pengembangan, serta Sistem
Informasi Kesehatan
11. Memantapkan Pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) Bidang
Kesehatan atau JKN
12. Mengembangkan dan Meningkatkan Efektivitas Pembiayaan Kesehatan

Sasaran pembangunan kesehatan yang akan dicapai pada tahun 2025 adalah
meningkatnya derajat kesehatan masyarakat, dengan indikator meningkatnya Umur

13
Harapan Hidup, menurunnya Angka Kematian Bayi, menurunnya Angka Kematian
Ibu, dan menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita. Tujuan dan sasaran
pembangunan kesehatan ini dapat dicapai dengan melakukan lima strategi
pembangunan kesehatan 2005-2025, yaitu:

a. pembangunan nasional berwawasan kesehatan;


b. pemberdayaan masyarakat dan daerah;
c. pengembangan upaya dan pembiayaan kesehatan;
d. pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan; serta
e. penanggulangan keadaan darurat kesehatan.
(Kementerian Kesehatan RI, 2016).

Upaya untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan


yang berkualitas, di antaranya adalah dengan meningkatkan akses terhadap
pelayanan kesehatan dasar. Peran puskesmas dan jaringannya sebagai institusi
yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan di jenjang pertama yang terlibat
langsung dengan masyarakat menjadi sangat penting. Puskesmas bertanggung
jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya
(Kementerian Kesehatan RI, 2016).
Untuk meningkatkan kinerja puskesmas, diperlukan informasi yang lengkap
tentang puskesmas, di antaranya berkaitan dengan kondisi bangunan puskesmas
dan sarananya, kondisi jaringan puskesmas, dan tenaga di puskesmas. Semua itu
digunakan sebagai masukan pengambilan keputusan dalam proses manajemen
pembangunan puskesmas di setiap jenjang administrasi kesehatan (Kementerian
Kesehatan RI, 2016).
Upaya-upaya kesehatan yang ada baik preventif, promotif, kuratif dan
rehabilitatif sebagai dasar dari sistem kesehatan harus terus dikembangkan
sehingga derajat kesehatan masyarakat yang lebih baik dapat lebih ditingkatkan.
Diharapkan dengan penanganan yang tepat maka visi dari Departemen Kesehatan
yang disampaikan Menteri Kesehatan yaitu Menuju Indonesia Sehat 2025 dapat
segera tercapai (Depkes, 2000).
Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta juga tidak ketinggalan dalam

14
mencanangkan visi daerah di bidang kesehatan yaitu Jakarta Sehat untuk semua.
Untuk mencapai visi tersebut Dinas Kesehatan Propinsi Daerah Khusus Ibukota
Jakarta menetapkan syarat-syarat yang harus dicapai oleh jajarannya yaitu melalui
Standar Pelayanan Minimal (SPM) DKI Jakarta yang telah dibuat acuan dalam
surat Keputusan Gubernur No. 12 Tahun 2017.
Puskesmas Tanah Abang sebagai salah satu unit pelaksana Teknis Dinas
Kesehatan DKI Jakarta memiliki kewajiban untuk melaksanakan SK Gubernur
dengan menerapkan pola-pola pelayanan kesehatan baik secara individu maupun
kesehatan masyarakat yang mengacu kepada SPM tersebut. Melalui visi dan Misi
yang telah dicanangkan oleh Puskesmas Tanah Abang diharapkan pencapaian
tersebut dapat dilakukan secara optimal.

1.2.Puskesmas
1.2.1 Definisi Puskesmas

Pusat Kesehatan Masyarakat (PUSKESMAS) adalah salah satu sarana


pelayanan kesehatan masyarakat yang amat penting di Indonesia. Puskesmas
adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan
masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih
mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya (Permenkes No. 75 tahun
2014).
Pelayanan kesehatan adalah upaya yang diberikan oleh puskesmas kepada
masyarakat mencakup perencanaan, pelaksanaaan, evaluasi, pencatatan,
pelaporan, dan dituangkan dalam suatu sistem (Permenkes No.75 tahun 2014).
Di Indonesia, Puskesmas merupakan tulang punggung pelayanan kesehatan tingkat
pertama. Konsep puskesmas dilahirkan tahun 1968 ketika dilangsungkan rapat
kerja kesehatan nasional (RAKERKESNAS) I di Jakarta, dimana dibicarakan
upaya pengorganisasian sistem pelayanan kesehatan di tanah air, karena pelayanan
kesehatan tingkat pertama pada waktu itu dirasakan kurang menguntungkan dan
dari kegiatan- kegiatan seperti, BKIA, BP, dan P4M dan sebagiannya masih

15
berjalan sendiri- sendiri dan tidak berhubungan. Melalui Rekerkesnas tersebut
timbul gagasan untuk menyatukan semua pelayanan tingkat pertama kedalam
suatu organisasi yang dipercaya dan diberi nama Pusat Kesehatan Masyarakat
(Puskesmas).
Dengan paradigma baru ini, mendorong terjadi perubahan konsep yang
sangat mendasar dalam pembangunan kesehatan, antara lain :
1. Pembangunan kesehatan yang semula lebih menekankan pada upaya kuratif
dan rehabilitatif menjadi lebih fokus pada upaya preventif dan kuratif tanpa
mengabaikan kuratif – rehabilitatif
2. Pelaksanaan upaya kesehatan yang semula lebih bersifat terpilah-pilah
(fragmented) berubah menjadi kegiatan yang terpadu (integrated).
3. Sumber pembiayaan kesehatan yang semula lebih banyak dari pemerintah
berubah menjadi pembiayaan kesehatan lebih banyak dari masyarakat.
4. Pergeseran pola pembayaran dalam pelayanan kesehatan yang semula fee for
service menjadi pembayaran secara pra - upaya.
5. Pergeseran pemahaman tentang kesehatan dari pandangan komsutif menjadi
investasi.
6. Upaya kesehatan yang semula lebih banyak dilakukan oleh pemerintah akan
bergeser lebih banyak dilakukan oleh masyarakat sebagai mitra pemerintah
(partnership).
7. Pembangunan kesehatan yang semula bersifat terpusat (centralization)
menjadi otonomi daerah (decentralization).

8. Pergeseran proses perencanaan dari top down menjadi bottom up seiring


dengan era desentralisasi.

Menurut Permenkes no. 75 tahun 2014 Pembangunan kesehatan yang


diselenggarakan di Puskesmas bertujuan untuk mewujudkan masyarakat yang:

1) Memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan kemampuan


hidup sehat
2) Mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu hidup dalam lingkungan
sehat

16
3) Memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu, keluarga, kelompok
dan masyarakat.

1.2.2 Peran Puskesmas

Konteks otonomi daerah saat ini, puskesmas mempunyai peran yang


sangat vital sebagai institusi pelaksana teknis. Puskesmas dituntut memiliki
kemampuan manajerial dan wawasan jauh kedepan untuk meningkatkan kualitas
pelayanan kesehatan. Peran tersebut ditunjukkan dengan ikut serta menentukan
kebijakan daerah melalui sistem perencanaan yang matang dan realistis,
tatalaksana kegiatan yang tersusun rapi, serta sistem evaluasi dan pemantauan
yang akurat. Puskesmas juga dituntut berperan dalam pemanfaatan teknologi
informasi terkait upaya peningkatan pelayanan kesehatan secara komperhensif
dan terpadu (Permenkes No.75 tahun 2014).

Gambar 1.1 Sistem Rujukan Puskesmas

1.2.3 Wilayah Kerja Puskesmas

Dalam rangka pemenuhan Pelayanan Kesehatan yang didasarkan pada


kebutuhan dan kondisi masyarakat, Puskesmas dapat dikategorikan berdasarkan
karakteristik Puskesmas dapat dikategorikan berdasarkan karakteristik wilayah

17
kerja dan kemampuan penyelenggaraan. Puskesmas dikategorikan menjadi
(Permenkes No.75 tahun 2014) :

a. Puskesmas Kawasan Perkotaan


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan yang memenuhi paling
sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria kawasan perkotaan sebagai berikut :
1. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduknya pada sektor non
agraris, terutama industri, perdagangan dan jasa
2. Memiliki fasilitas perkotaan antara lain sekolah radius 2,5 km, pasar radius 2
km, memiliki rumah sakit radius kurang dari 5 km, bioskop, atau hotel
3. Lebih dari 90% (sembilan puluh persen) rumah tangga memiliki listrik
4. Terdapat akses jalan raya dan transportasi menuju fasilitas perkotaan
Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan oleh Puskesmas kawasan perkotaan.

Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan oleh Puskesmas kawasan perkotaan


memiliki karakteristik sebagai berikut :
1) Memprioritaskan pelayanan UKM

2) Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi Masyarakat

3) Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan


kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau masyarakat
4) Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas
dan jejaring fasilitas pelayanan kesehatan
5) Pendekatan pelayanan yang diberikan berdasarkan kebutuhan dan
permasalahan yang sesuai dengan pola kehidupan masyarakat perkotaan.

b. Puskesmas Kawasan Pedesaan


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan yang memenuhi paling
sedikit 3 (tiga) dari 4 (empat) kriteria kawasan pedesaan sebagai berikut:
1. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduk pada sektor agraris
2. Memiliki fasilitas antara lain sekolah radius lebih dari 2,5 km, pasar dan
perkotaan radius lebih dari 2 km, rumah sakit radius lebih dari 5 km, tidak

18
memiliki fasilitas berupa bioskop atau hotel
3. Rumah tangga dengan listrik kurang dari 90% (sembilan puluh persen)
4. Terdapat akses jalan dan transportasi menuju fasilitas.
Penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh Puskesmas kawasan pedesaan
memiliki karakteristik sebagai berikut:

1. Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi masyarakat


2. Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan
kesehatan yang diselenggarakan oleh masyarakat.
3. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas dan
jejaring fasilitas pelayanan kesehatan
4. Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan
masyarakat perdesaan.

c. Puskesmas Kawasan Terpencil dan Sangat Terpencil


Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi kawasan dengan karakteristik
sebagai berikut :
1) Berada di wilayah yang sulit dijangkau atau rawan bencana, pulau kecil,
gugus pulau, atau pesisir
2) Akses transportasi umum rutin 1 kali dalam 1 minggu, jarak tempuh pulang
pergi dari ibukota kabupaten memerlukan waktu lebih dari 6 jam, dan
transportasi yang ada sewaktu-waktu dapat terhalang iklim atau cuaca; dan
3) Kesulitan pemenuhan bahan pokok dan kondisi keamanan yang tidak stabil.
Penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh Puskesmas kawasan terpencil dan
sangat terpencil memiliki karakteristik sebagai berikut:

1) Memberikan pelayanan UKM dan UKP dengan penambahan kompetensi


tenaga kesehatan
2) Dalam pelayanan UKP dapat dilakukan penambahan kompetensi dan
kewenangan tertentu bagi dokter, perawat, dan bidan
3) Pelayanan UKM diselenggarakan dengan memperhatikan kearifan local.
4) Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan

19
masyarakat di kawasan terpencil dan sangat terpencil
5) Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas dan
jejaring fasilitas pelayanan kesehatan dan
6) Pelayanan UKM dan UKP dapat dilaksanakan dengan pola gugus
pulau/cluster dan/atau pelayanan kesehatan bergerak untuk meningkatkan
aksesibilitas.
Puskesmas harus didirikan pada setiap kecamatan. Dalam kondisi tertentu,
pada 1 (satu) kecamatan dapat didirikan lebih dari 1 (satu) Puskesmas. Kondisi
tertentu sebagaimana dimaksud ditetapkan berdasarkan pertimbangan kebutuhan
pelayanan, jumlah penduduk dan aksebilitas.

Puskesmas merupakan perangkat pemerintah daerah tingkat II, sehingga


pembagian wilayah kerja puskesmas ditetapkan oleh bupati setelah mendengar
saran tekhnis dari kantor wilayah departemen kesehatan provinsi.

1.2.4 Pelayanan Kesehatan


Pelayanan kesehatan menyeluruh yang diberikan puskesmas meliputi :

a. Promotif (peningkatan kesehatan)


b. Preventif (upaya pencegahan)
c. Kuratif (pengobatan)
d. Rehabilitatif (pemulihan kesehatan)

1.2.5 Visi Puskesmas


Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas
adalah tercapainya Kecamatan sehat menuju terwujudnya Indonesia sehat.
Kecamatan sehat adalah gambaran masyarakat Kecamatan di masa depan yang
ingin dicapai melalui pembangunan kesehatan, yakni masyarakat yang hidup
dalam lingkungan dan dengan perilaku sehat memiliki kemampuan untuk
menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata, serta
memiliki derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.

20
Indikator Kecamatan sehat yang ingin dicapai mencakup empat indikator utama,
yaitu:

1) Lingkungan sehat
2) Perilaku sehat
3) Cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu
4) Derajat kesehatan penduduk Kecamatan

Rumusan visi untuk masing-masing Puskesmas harus mengacu pada visi


pembangunan kesehatan Puskesmas di atas yakni, terwujudnya Kecamatan sehat
yang harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi masyarakat serta wilayah
Kecamatan setempat.

1.2.6 Misi Puskesmas


1. Menggerakan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah kerjanya
2. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyaraka di wilayah
kerjanya.
3. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan
4. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan
masyarakat beserta lingkungannya.

1.2.7 Strategi Puskesmas


Strategi puskesmas untuk mewujudkan pembangunan kesehatan
(Mubarak. 2014) antara lain :

1. Pelayanan kesehatan yang bersifat menyeluruh (comprehensive health


care service)
2. Pelayanan kesehatan yang menerapkan pendekatan yang menyeluruh
(holistic approach.

21
Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas bertujuan
untuk mewujudkan masyarakat yang (Permenkes No.75 tahun 2014) :

1. Memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan


kemampuan hidup sehat
2. Mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu
3. Hidup dalam lingkungan sehat
4. Memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat.

1.2.8 Fungsi Puskesmas

Menurut Permenkes No.75 tahun 2014, puskesmas menyelenggarakan fungsi:

1. Penyelenggaraan Unit Kesehatan Masyarakat/UKM tingkat pertama di


wilayah kerjanya.

Dalam menjalankan fungsinya Puskesmas berwenang:

- Melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan


masyarakat dan analisis kebutuhan pelayanan yang diperlukan

- Melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan

- Melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan masyarakat


dalam bidang kesehatan

- Menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan


masalah kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang
bekerjasama dengan sektor lain terkait

- Melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan upaya


kesehatan berbasis masyarakat

- Melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia Puskesmas

- Memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan

- Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses, mutu, dan

22
cakupan Pelayanan Kesehatan

- Memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat, termasuk


dukungan terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon penanggulangan
penyakit.

2. Penyelenggaraan Unit Kesehatan Perorangan/UKP tingkat pertama di


wilayah kerjanya

Dalam menjalankan fungsinya Puskesmas berwenang :

- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dasar secara komprehensif,


berkesinambungan dan bermutu

- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan upaya


promotif dan preventif

- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang berorientasi pada individu,


keluarga, kelompok dan masyarakat

- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan keamanan


dan keselamatan pasien, petugas dan pengunjung

- Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan prinsip

- koordinatif dan kerja sama inter dan antar profesi

- Melaksanakan rekam medis

- Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu dan


akses Pelayanan Kesehatan

- Melaksanakan peningkatan kompetensi Tenaga Kesehatan

- Mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas pelayanan


kesehatan tingkat pertama di wilayah kerjanya

- Melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis dan Sistem


Rujukan.

3. Wahana pendidikan tenaga kesehatan.

23
Proses dalam melaksanakan fungsinya dilakukan dengan cara :

- Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan


dalam rangka menolong dirinya sendiri.

- Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali


dan menggunakan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien.

- Memberikan bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan


medis maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat dengan ketentuan
bantuan tersebut tidak menimbulkan ketergantungan.

- Memberi pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat.

- Bekerja sama dengan sektor-sektor yang bersangkutan dalam


melaksanankan program puskesmas.

1.2.9 Upaya Kesehatan Puskesmas


Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat tingkat
pertama dan kesehatan perseorangan tingkat pertama. Upaya kesehatan
dilaksanakan secara terintegrasi dan berkesinambungan (Permenkes No.
75 tahun 2014).
Upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama meliputi upaya kesehatan
masyarakat esensial dan upaya kesehatan masyarakat pengembangan.
1. Upaya kesehatan masyarakat esensial meliputi :
a. Pelayanan promosi kesehatan
b. Pelayanan kesehatan lingkungan
c. Pelayanan kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana
d. Pelayanan gizi
e. Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit
2. Upaya kesehatan masyarakat pengembangan merupakan upaya
kesehatan masyarakat yang kegiatannya memerlukan upaya yangsifatnya
inovatif dan/atau bersifat ekstensifikasi dan intensifikasi pelayanan,
disesuaikan dengan prioritas masalah kesehatan, kekhususan wilayah

24
kerja dan potensi sumber daya yang tersedia di masing-masing
Puskesmas. Upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama dilaksanakan
dalam bentuk :

1. Rawat jalan
2. Pelayanan gawat darurat
3. Pelayanan satu hari (one day care)
4. Home care
5. Rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan
kesehatan

1.3. Gambaran Umum Wilayah Kerja Puskesmas Kecamatan Tanah Abang


1.3.1 Keadaan Geografis

Gambar 1.2 Peta Wilayah Kecamatan Tanah Abang

1) Letak Wilayah
Wilayah Kecamatan Tanah Abang merupakan salah satu dari 8 (delapan)
Kecamatan di wilayah Kotamadya Jakarta Pusat terletak pada Bujur Timur
160.48’66” dan Lintang Selatan 6 0 22’14” serta berada pada ketinggian 2,60

25
M diatas permukaan laut, dilalui beberapa sungai besar dan kecil seperti
sungai Banjir Kanal, sungai Cideng, Sungai Krukut. Pada musim penghujan
beberapa lingkungan diwilayah Kecamatan Tanah abang sering mengalami
banjir seperti Kelurahan Petamburan , Karet Tengsin , Bendungan Hilir dan
sebagian kelurahan lain walaupun hanya terlintasi genangan pada waktu
musim hujan.

Puskesmas kecamatan Tanah Abang terletak di Jalan Danau Toba blok A


No. 1 Kelurahan Bendungan Hilir, Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat.
Wilayah Kecamatan Tanah Abang merupakan wilayah yang padat dengan
penduduk yang heterogen merupakan sentra perdagangan. Pengurangan
penduduk di Kecamatan Tanah Abang disebabkan oleh adanya pembangunan
perkantoran, hotel mewah, plaza, dan apartemen.

2) Batas Wilayah

Batas-batas wilayah Kecamatan Tanah Abang adalah sebagai berikut :

Sebelah utara : Kecamatan Gambir


Sebelah selatan : Kecamatan Menteng
Sebelah barat : Kodya Jakarta Barat
Sebelah timur : Kodya Jakarta Selatan

Wilayah Kecamatan Tanah Abang berbatasan dengan beberapa kecamatan di


wilayah Jakarta Pusat serta beberapa wilayah di Jakarta Barat dan Jakarta
Selatan

3) Luas Wilayah
Dari tabel dibawah terlihat adanya perbedaan luas wilayah dan jumlah
rumah tangga (RT) yang menghuni wilayah tersebut. Hal ini berpengaruh
pada jenis permasalahan yang dihadapi di tiap wilayah.

26
Tabel 1.1 Luas Wilayah, Jumlah RW, dan Jumlah RT di Wilayah
Kecamatan Tanah Abang Tahun 2016.

Luas Wilayah Jumlah Jumlah


Wilayah
No
(km) RW RT

1 Kel. Kebon Melati 7.1 13 7630

2 Kel. Kebon Kacang 12.5 11 5308

3 Kel. Bendungan 15.82 9 5148


Hilir

4 Kel. Karet Tengsin 15.34 9 3491

5 Kel. Petamburan 9.01 10 6772

6 Kel. Kampung Bali 7.34 10 2724

7 Kel. Gelora 25.44 2 511

Kec. Tanah Abang 92.549 64 31548


Sumber : Profil Kesehatan Kecamatan Tanah Abang tahun 2017

1.3.2 Keadaan Demografis

Jumlah penduduk di Kecamatan Tanah Abang pada tahun 2016 sebanyak


171.036 orang dengan jumlah penduduk terbesar terdapat pada kelurahan
Petamburan yaitu sebesar 40. 236 jiwa.

27
Tabel 1.2 Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk di
wilayah Kecamatan Tanah Abang Tahun 2016

Luas Jumlah Kepadatan


Wilayah
No Wilayah
Penduduk Penduduk
(km)

1 Kel. Kebon Melati 7.1 38.421 5411

2 Kel. Kebon 12.5 25.970 2078


Kacang

3 Kel. Bendungan 15.82 25.498 1612


Hilir

4 Kel. Karet 15.34 22.710 1480


Tengsin

5 Kel. Petamburan 9.09 40.236 4466

6 Kel. Kampung 7.34 14.442 1968


Bali

7 Kel. Gelora 25.44 3.759 148

8 Kec. Tanah Abang 92.549 171.036 1848


Sumber : Profil Kesehatan Kecamatan Tanah Abang tahun 2017

28
Jumlah Penduduk di Wilayah
Kecamatan
Tanah Abang Tahun 2016
4500 4023
3842
0 6
1
4000
0 2597 2549
0 8 2271
3500 0
0
1444
3000 2
0
375
2500 9
0

KELURAHAN

Grafik 1.1 Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, dan Kepadatan Penduduk di


wilayah Kecamatan Tanah Abang Tahun 2016

Dari tabel dan grafik diatas memperlihatkan jumlah penduduk dan


kepadatan penduduk di wilayah Kecamatan Tanah Abang. Penduduk terpadat ada
di wilayah Kelurahan Kebon Melati dan yang paling kecil adalah Kelurahan
Gelora. Secara umum kepadatan penduduk di wilayah Kecamatan Tanah Abang
adalah 1.848 jiwa/km. Angka tersebut tergolong tinggi yang berpengaruh terhadap
kesehatan.

29
1.3.3 Visi dan Misi Puskesmas

Puskesmas Kecamatan Tanah Abang merupakan salah satu Puskesmas


yang melaksanakan kegiatan pengembangan pembinaan dan pelayanan kesehatan
masyarakat. dalam melaksanakan kegiatan tersebut Puskesmas Kecamatan Tanah
Abang mempunyai Visi dan Misi.

Visi : Menjadi Puskesmas Terdepan Pilihan Utama Masyarakat Jakarta.

Misi :

1. Meningkatkan sumberdaya manusia yang berkarakter dan berkualitas


2. Memberikan pelayanan prima secara paripurna
3. Meningkatkan sarana dan prasarana yang tepat guna berbasis teknologi
terkini
4. Menciptakan suasana kerja yang nyaman dan harmonis
5. Menjalin kemitraan yang efektif dan berkesinambungan denga lintas
setor terkait
Pelayanan Kesehatan Masyarakat Kecamatan Tanah Abang terdiri dari 4
puskesmas kelurahan dan 1 puskesmas kecamatan

• Puskesmas kecamatan Tanah Abang dengan cakupan wilayah kerja


terdiri dari: Bendungan Hilir, Kebon Kacang , dan Kebon Melati
Alamat: Jl. Danau Toba Blok A Nomor 1, Bendungan Hilir, Tanah
Abang, Kota Jakarta, Pusat,, RT.20/RW.4, Bendungan Hilir, Central
Jakarta City, Jakarta

• Puskesmas Kelurahan Gelora dengan cakupan wilayah kerja terdiri dari


Kelurahan Gelora
Alamat: Jl. Gelora No.2, RT.1/RW.3, Gelora, Tanah Abang, Kota
Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta

• Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin dengan cakupan wilayah kerja


terdiri dari Kelurahan Karet Tengsin

30
Alamat: Jl. Karet Pasar Baru Barat VII No. No.19, RT.13/RW.2, Karet
Tengsin , Tanah Abang, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota
Jakarta 10220

• Puskesmas Kelurahan Petamburan dengan cakupan wilayah kerja terdiri


dari Kelurahan Petamburan
Alamat: Jl. Administrasi II No.24, RT.7/RW.8, Bend. Hilir, Tanah
Abang, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10210

• Puskesmas Kelurahan Kampung Bali dengan cakupan wilayah kerja


terdiri dari Kelurahan Kampung Bali
Alamat: Jl. Kp. Bali 23, RT.9/RW.7, Kp. Bali, Jakarta Pusat, Kota
Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10250

A. Unit Layanan Kesehatan

1. Layanan Kesehatan Lansia


2. Layanan Kesehatan IGD 24 Jam
3. Layanan Medis Tindakan
4. Layanan Kesehatan Umum
5. Layanan Kesehatan TB Paru
6. Layanan Rumah Bersalin
7. Layanan Kesehatan Ibu dan Anak
8. Layanan Kesehatan MTBS
9. Layanan Kesehatan Imunisasi
10. Layanan Kesehatan PTM
11. Layanan Kesehatan Jiwa
12. Layanan Kesehatan Gigi
13. Layanan Kesehatan PKPR
14. Layanan laboratori

31
Tabel 1.3 Jumlah Tenaga Kesehatan di Wilayah Kecamatan Tanah Abang
Tahun 2018

No Puskesmas Jumlah Tenaga TOTAL


. Kesehatan

Dokter Dokte Pera Pera Gizi Apot Kefar Kesm Ke


Umum r Gigi wat wat eker masia as slin
Gigi n g

1 Kec. Tanah 17 3 21 1 2 1 8 1 4 58
Abang

2 Kel Kp. 3 1 2 0 0 0 1 0 0 7
Bali

3 Kel. 2 1 2 0 0 0 2 0 0 7
Petamburan

4 Kel. Karet 2 2 2 0 0 0 1 0 0 7
Tengsin

5 Kel. Gelora 1 1 1 0 0 0 1 0 0 4

6 Kel. Kebon 1 1 2 2 0 0 1 1 0 8
Melati

TOTAL 26 9 30 3 2 1 15 2 4 91

1.4 Kegiatan Program Gizi Periode Januari - Februari 2019

Program gizi atau PSM dilaksanakan setiap tahun kalender mulai bulan
Januari sampai dengan bulan Desember. Kegiatan yang telah dilaksanakan terbagi
dua yaitu kegiatan luar gedung dan dalam gedung. Kegiatan yang mempunyai
sumber dana baik dari APBD, APBN Puskesmas Kecamatan Tanah Abang

32
dilaksanakan sesuai perencanaan yang dilakukan sebelumnya. Berikut adalah jenis
kegiatan gizi yang dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Kecamatan Tanah
Abang.

1.4.1 Program Puskesmas

Program Utama:

1. Posyandu dan pemantauan pertumbuhan balita

a. Presentase balita yang ditimbang berat badannya

b. Presentase bayi kurang dari 6 bulan mendapat ASI

c. Presentase balita ditimbang yang naik berat badannya (N/D)

d. Presentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)

e. Presentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya dua kali berturut
– turut (T2)

f. Presentasi balita wasting

g. Presentasi balita underweight

2. Pemberian Vitamin A

a. Persentase balita 6 – 59 bulan mendapat kapsul vitamin A

b. Presentase ibu nifas mendapat kapsul vitamin A

3. Pemberian Tablet Tambah Darah (TTD)

a. Presentase remaja putri mendapat TTD

b. Presentase ibu hamil mendapat TTD minimal 90 tablet selama masa


kehamilan

4. Pemberian Makanan Tambahan Pemulihan (PMT Pemulihan)

a. Presentase ibu hamil Kurang Energi Kronik (KEK) yang mendapat makanan
tambahan.

b. Presentase balita kurus yang mendapat makanan tambahan

33
5. Pelacakan gizi buruk

a. Presentase kasus balita gizi buruk yang mendapat perawatan

Program Tambahan:

1. Sosialisasi dan pemberian Tablet Tambah Darah (TTD)

2. Presentase rumah tangga mengonsumsi garam beriodium

3. Kegiatan penyegaran kader terkait kegiatan dan pelaporan posyandu


serta cara pengukuran antropometri yang benar

4. Peringatan Hari Gizi Nasionalsetiap tanggal 25 Januari

5. Peringatan Pekan ASI Sedunia yang dilaksanakan setiap minggu


pertama di bulan Agustus.

6. Kegiatan operasi timbang yang dilakukan setelah pelaksanaan


posyandu.

7. Kegiatan memasukkan data kedalam aplikasi Elektronik – Pencatatan


dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (e-PPGBM) yang dilakukan oleh
enumerator dan petugas.

b. Presentase balita stunting

1.5 Program Gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang

Puskesmas Kecamatan Tanah Abang merupakan salah satu Puskesmas yang


memasukkan program gizi ke dalam program wajib puskesmas dan melaksanakan
kegiatan promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.
Nilai indikator target yang digunakan merupakan target indikator bulanan
yang mnegikuti target tahunan dan mengacu dari buku survailans yang diterbitkan
oleh Kemenkes RI.

34
Indiktor Gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Kecamatan Abang 2019
meliputi :

No Program Puskesmas Target 2


Bulan
1 Presentasi Kasus Balita gizi buruk yang 100
Mendapat Perawatan

2 Persentase Balita yang ditimbang Berat Badannya 80

3 Persentase bayi usia kurang dari 6 bulan 50


yang mendapat ASI

4 Persentase Balita 6-59 bulan mendapat 90


kapsul vitamin A

5 Cakupan Persentase Ibu Hamil yang 100


Mendapat Tablet Tambah Darah (TTD)
Minimal 90 Tablet
6 Cakupan Persentase Ibu Hamil Kurang 100
Energi Kronik yang Mendapat Makanan
Tambahan
7 Cakupan Persentase Balita Kurus Mendapat 100
Makanan Tambahan

8 Cakupan Persentase Remaja Putri Mendapat TTD 30

9 Cakupan Persentase Ibu Nifas yang Mendapat 100


Kapsul Vitamin A

10 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak 4


Naik Berat Badannya

11 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak 4


Naik Berat Badannya Dua kali berturut-turut (2T)

12 Cakupan persentas Balita Wasting 90

35
No Program Puskesmas Target 2
Bulan
13 Cakupan persentas Balita Underweight 17

14 Persentase Balita diitmbang yang naik berat 76


badannya

Tabel 1.4 Indikator Gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang

1.5.1 Presentasi Kasus Balita Gizi buruk yang Mendapat Perawatan

Masalah gizi buruk pada anak balita dapat menjadi masalah kesehatan
masyarakat. Keberadaan balita giziburuk menjadi masalah jika di suatu daerah
ditemukan anak balita gizi buruk > 1 persen. Menurut Direktorat Bina Gizi
Masyarakat , setiap anak gizi buruk harus mendapat pelayanan rawat inap baik di
rumah sakit atau puskesmas perawatan.

Tabel 1.5 Indikator 2 Bulan Presentase kasus balita gizi buruk yang
mendapat perawatan di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang
periode Januari - Februari 2019

Balita gizi buruk


Wilayah Puskesmas mendapat perawatan
Kecamatan Tanah Sasaran Capaian Persentase Target
(y) (x) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎% 2 Bulan
Abang (%)
Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100
Bendungan Hilir

Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100


Kebon Kacang

Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100


Melati

36
Balita gizi buruk
Wilayah Puskesmas mendapat perawatan
Sasaran Capaian Persentase Target 2
Kecamatan Tanah Bulan (%)
(x) (y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Abang

Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100


Petamburan

Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100


kampung Bali

Puskesmas Kelurahan 4 4 100 100


Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan 0 0 100 100


Gelora

Puskesmas Kecamatan 0 0 100 100


Tanah Abang

Berdasarkan indikator presentase balita gizi buruk yang mendapat


perawatan di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian
sesuai dengan target di seluruh puskesmas kelurahan.

1.5.2 Persentase Balita yang Ditimbang Berat Badannya

Balita yang ditimbang berat badannya dilaporkan dalam dua kelompok


umur yaitu 0-23 bulan dan 24-59 bulan. Dalam pelaporan dicantumkan jumlah
posyandu yang ada dan posyandu yang menyampaikan hasil penimbangan pada
bulan yang bersangkutan. Kinerja penimbangan baduta dan balita yang ditimbang
berat badannya dinilai baik bila persentase D/S setiap bulannya sesuai target.

37
Tabel 1.6 Indikator 2 Bulan Presentase balita yang ditimbang berat
badannya di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode
Januari- Februari 2019

Wilayah Puskesmas Bayi Ditimbang Berat


Kecamatan Tanah Badannya Target 2
Sasaran
(x) Bulan (%)
Abang
Capaian Persentase
(y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
3204 2807 87.60924 80%
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
2110 1605 76.06635 80%
Kebon Melati

Puskesmas Kelurahan
3122 1984 63.54901 80%
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1176 1004 85.37415 80%
Kampung Bali

Puskesmas Kelurahan
1944 1838 94.54733 80%
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
240 166 69.16667 80%
Gelora

Berdasarkan indikator presentase balita yang ditimbang berat badannya di


Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian kurang dari
target terjadi pada Puskesmas Kelurahan Kebon Melati, Petamburan dan Gelora,
sedangkan capaian yang lebih dari target terjadi pada Puskesmas Kecamatan
Tanah Abang, Kelurahan Kampung Bali dan Karet Tengsin.

38
1. 5.3 Presentase Bayi Usia Kurang Dari 6 Bulan Mendapat ASI

Persentase bayi umur 0–6 bulan mendapat ASI Eksklusif adalah jumlah
bayi 0–6 bulan yang diberi ASI saja tanpa makanan atau cairan lain kecuali obat,
vitamin dan mineral, berdasarkan recall 24 jam dibagi jumlah seluruh bayi umur 0
– 6 bulan yang datang dan tercatat dalam register pencatatan/KMS di wilayah
tertentu dikali 100%. Kinerja dinilai baik jika persentase bayi 0-6 bulan mendapat
ASI Eksklusif sesuai target.

Tabel 1.7 Indikator 2 Bulan Presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di Wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode
Januari - Februari 2019

Bayi Kurang 6 Bulan


Wilayah Puskesmas dapat ASI
Kecamatan Tanah Target 2
Sasaran (x)
Persentase Bulan
Abang Capaian
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎% (%)
(y)
Puskesmas Kecamatan
272 41.9117 50%
Tanah Abang 6

Puskesmas Kelurahan 114


188 47.8723 50%
Kebon melati 4

Puskesmas Kelurahan
224 90 47.3214 50%
Petamburan 3

Puskesmas Kelurahan
90 106 28.8888 50%
Kampung bali 9

Puskesmas Kelurahan
184 26 29.8913 50%
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
24 55 70.8333 50%
Gelora 3

39
Berdasarkan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019
capaian kurang dari target terjadi pada Puskesmas Kelurahan Bendungan Hilir,
Kebon Kacang, Melati, Kampung Bali dan Karet Tengsin.

1.5.4 Persentase Balita 6-59 Bulan Mendapat Kapsul Vitamin A

Balita yang dimaksud dalam program distribusi kapsul vitamin A adalah


bayi yang berumur mulai umur 6-11 bulan dan anak umur 12-59 bulan yang
mendapat kapsul vitamin A dosis tinggi. 2) Kapsul vitamin A dosis tinggi terdiri
dari kapsul vitamin A berwarna biru dengan dosis 100.000 S.I. yang diberikan
kepada bayi umur 6-11 bulan dan kapsul vitamin A berwarna merah dengan dosis
200.000 S.I. yang diberikan kepada anak umur 12- 59 bulan. Pada program ini,
belum tersedia data untuk dikelola di bulan Februari 2019.

1.5.5 Cakupan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Tambah


Darah Minimal 90 Tablet

Cakupan Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe adalah cakupan Ibu hamil yang
mendapat 90 tablet Fe selama periode kehamilannya di satu wilayah kerjapada
kurun waktu tertentu. Tablet Fe adalah tablet tambah darah untuk menanggulangi
Anemia Gizi Besi yang diberikan kepada ibu hamil.

Tabel 1.8 Cakupan 2 Bulan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet
Tambah Darah Minimal 90 tablet Kecamatan Tanah Abang Januari –
Februari 2019

Wilayah Puskesmas Sasaran (x) Ibu Hamil Mendapat TTD

Kecamatan Tanah minimal 90 tablet Target 2


Bulan (%)
Abang
Capaian(y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
99 93 93.93939 100
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
86 83 96.51163 100
Kebon Melati

40
Wilayah Puskesmas Ibu Hamil Mendapat TTD

Kecamatan Tanah minimal 90 tablet Target 2


Sasaran
(x) Bulan (%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kelurahan
68 93.15068 100
Petamburan 73

Puskesmas Kelurahan
22 95.65217 100
Kampung Bali 23

Puskesmas Kelurahan
37 92.5 100
Karet Tengsin 40

Puskesmas Kelurahan
4 80 100
Gelora 5

Berdasarkan Cakupan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Tambah


Darah Minimal 90 tablet di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari
2019 capaian kurang dari target pada seluruh puskesmas.

1.5.6 Cakupan Persentase Ibu Hamil Kurang Energi Kronik (KEK)


Mendapat Makanan Tambahan

Makanan Tambahan Ibu Hamil adalah suplementasi gizi berupa biskuit


lapis yang dibuat dengan formulasi khusus dan difortifikasi dengan vitamin dan
mineral yang diberikan kepada ibu hamil dengan kategori Kurang Energi Kronis
(KEK) untuk mencukupi kebutuhan gizi.

• Tiap kemasan primer (3 keping/60 gram) Makanan Tambahan Ibu Hamil


mengandung minimum 270 Kalori, minimum 6 gram protein, minimum 12
gram lemak.
• Makanan Tambahan Ibu Hamil diperkaya 11 macam vitamin(A, D E, B1, B2,
B3, B5, B6, B12, C, Folat) dan 7 macam mineral (Besi, Kalsium, Natrium,
Seng, Iodium, Fosfor, Selenium).

41
Tabel 1.9 Cakupan 2 Bulan Persentase Ibu Hamil Kurang Energi Kronik
(KEK) Mendapat Makanan Tambahan Kecamatan Tanah Abang Januari
– Februari 2019

Wilayah Puskesmas Ibu Hamil KEK Mendapat


Sasaran
Kecamatan Tanah Makanan Tambahan Target 2
(x) Bulan (%)
Abang
Capaian Persentase
(y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
3 3 100 100
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
2 2 100 100
Kebon Melati

Puskesmas Kelurahan
0 0 100 100
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
0 0 100 100
Kampung Bali

Puskesmas Kelurahan
0 0 100 100
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
0 0 100 100
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Ibu Hamil yang Mendapat Tablet Tambah


Darah Minimal 90 tablet di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari
2019 capaian sesuai dengan target di semua puskesmas.

1.5.7 Cakupan Persentase Balita Kurus Mendapat Makanan Tambahan

Makanan Tambahan Anak Sekolah adalah suplementasi gizi berupa


makanan tambahan dalam bentuk krekers/biskuit dengan formulasi khusus dan
difortifikasi dengan vitamin dan mineral yang diberikan kepada anak usia Sekolah

42
Dasar atau Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI) dengan kategori kurus untuk mencukupi
kebutuhan gizi.

• Tiap kemasan primer (6 keping/36 gram) Makanan Tambahan Anak Sekolah


mengandung 144-216 Kalori, 3,96-5,76 gram protein, 5,04-7,56 gram lemak.
• Makanan Tambahan Anak Sekolah diperkaya 11 macam vitamin (A, D E, B1,
B2, B3, B5, B6, B12, C, Folat) dan 7 macam mineral (Besi, Kalsium,
Natrium, Seng, Iodium, Fosfor, Selenium).

Tabel 1.10 Cakupan 2 Bulan Persentase Balita Kurus Mendapat


Makanan Tambahan Kecamatan Tanah Abang Januari –
Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita Kurus Mendapat

Kecamatan Tanah Sasaran Makanan Tambahan Target 2


(x) Bulan (%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
6 6 100 100
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
4 4 100 100
Kebon melati

Puskesmas Kelurahan
0 0 100 100
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1 1 100 100
Kampung bali

Puskesmas Kelurahan
2 2 100 100
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
1 1 100 100
Gelora

43
Berdasarkan Cakupan Persentase Balita Kurus Mendapat Makanan
Tambahan di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian
sesuai dengan target di semua puskesmas.

1.5.8 Cakupan Persentase Remaja Puteri Mendapat TTD

Wanita usia subur dan ibu hamil rentan terhadap kekurangan gizi besi dan
dapat menyebabkan perdarahan saat persalinan pada ibu hamil dan merupakan
salah satu penyebab tingginya angka kematian ibu di Indonesia.

Tabel 1.11 Cakupan 2 Bulan Persentase Remaja Puteri Mendapat TTD


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Remaja Puteri Mendapat


Sasaran
Kecamatan Tanah (x) TTD Target 2
Bulan (%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
2410 1345 55.80913 30
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
760 436 57.36842 30
Kebon melati

Puskesmas Kelurahan
198 0 0 30
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
0 0 0 30
Kampung bali

Puskesmas Kelurahan
1492 0 0 30
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
364 0 0 30
Gelora

44
Berdasarkan Cakupan Persentase Remaja Puteri Mendapat TTD di
Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian tidak sesuai
dengan target di semua puskesmas.

1.5.9 Cakupan Persentase Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A

Proses melahirkan ibu telah kehilangan sejumlah darah, sehingga akan


mengalami pula kekurangan vitamin A dalam tubuh. Vitamin A dapat
berpengaruh kepada pemberian ASI. Pemberian Vitamin A dapat membantu
menurunkan angka kematian pada ibu dan bayi, berkurangnya penyakit infeksi
paska persalinan, mencegahan gangguan penglihatan seperti rabun senja,
mempercepat proses pemulihan dan mencegah anemia.

Maka dari itu pemberian vitamin A dosis tinggi 200.000 IU (Kapsul


merah) perlu diberikan. Dosis pemberian sebanyak dua kali, segera setelah
melahirkan sebanyak satu kapsul kemudian satu kapsul pada hari berkutnya
minimal 24 jam sesudah kapsul pertama dan tidak lebih dari 6 minggu kemudian.

Tabel 1.12 Cakupan Persentase Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Ibu Nifas Mendapat Kapsul


Sasara
Kecamatan Tanah Vitamin A Target (%)
n (x)
Abang Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
91 91 100 100
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
78 78 100 100
Kebon Melati

Puskesmas Kelurahan
65 65 100 100
Petamburan

Puskesmas Kelurahan 18 18 100 100

45
Wilayah Puskesmas Ibu Nifas Mendapat Kapsul
Sasaran
Kecamatan Tanah Vitamin A Target 2
(x) bulan(%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Kampung Bali

Puskesmas Kelurahan
37 37 100 100
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
2 2 100 100
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Ibu Nifas Mendapat Kapsul Vitamin A di


Kecamatan Tanah Abang Periode Januari-Februari 2019 capaian sesuai dengan
target di semua puskesmas.

1.5.10 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat


Badannya

Persentase Balita yang dinilai adalah balita yang tidak didapatkan


kenaikan berat badan dari kunjungan sebelumnya berdasarkan grafik yang
diadaptasi dari dinas kesehatan.

Tabel 1.13 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya (T) Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita Ditimbang Tidak

Kecamatan Tanah Naik Berat Badannya Target 2


Sasaran (x) bulan (%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
2807 769 27.3958 4
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan 1605 346 21.55763 4

46
Wilayah Puskesmas Balita Ditimbang Tidak

Kecamatan Tanah Sasaran Naik Berat Badannya Target 2


(x) bulan (%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Kebon melati

Puskesmas Kelurahan
1984 404 20.3629 4
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1004 418 41.63347 4
Kampung Bali

Puskesmas Kelurahan
1838 320 17.41023 4
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
166 29 17.46988 4
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat


Badannya di Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian
kurang dari target pada Puskesmas Kelurahan Kebon Kacang, Kebon Melati,
Kampung Bali, Karet Tengsin dan Gelora.

1.5.11 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat


Badannya Dua Kali Bertu rut-turut (2T)

Persentase Balita yang dinilai adalah balita yang tidak didapatkan


kenaikan berat badan dari 2 kunjungan sebelumnya berdasarkan grafik yang
diadaptasi dari dinas kesehatan.

47
Tabel 1.14 Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat
Badannya Dua Kali Berturut-turut (2T) Kecamatan Tanah Abang Januari –
Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita Ditimbang Tidak

Kecamatan Tanah Naik BB 2x Target 2


Sasaran (x) bulan(%)
Abang
Capaian (y) Persentase
(y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
2807 37 1.318133 4
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
1605 6 0.373832 4
Kebon Melati

Puskesmas Kelurahan
1984 46 2.318548 4
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1004 0 0 4
Kampung bali

Puskesmas Kelurahan
1838 0 0 4
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
166 0 0 4
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat


Badannya Dua Kali berturut-turut (2T) di Kecamatan Tanah Abang Periode
Januari – Februari 2019 capaian kurang dari target pada Puskesmas Kelurahan
Petamburan.

48
1.5.12 Cakupan Persentase Balita Wasting

Istilah pengertian gizi pada balita terbagi menjadi tiga yaitu, underweight
atau kurang berat badan, Stunting atau pendek, dan Wasting atau kurus (gabungan
dari sangat kurus dan kurus).

Tabel 1.15 Cakupan Persentase Balita Wasting Kecamatan Tanah Abang


Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita Wasting


Sasaran
Kecamatan Tanah Target 2
(x) bulan(%)
Abang
Capaian Persentase
(y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
Tanah Abang (Benhil 3204 5 0.156055 9.5%
+ Kebon Kacang)

Puskesmas Kelurahan
2110 7 0.331754 9.5%
Kebon Melati

Puskesmas Kelurahan
3122 5 0.160154 9.5%
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1176 0 0 9.5%
Kampung Bali

Puskesmas Kelurahan
1944 0 0 9.5%
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
240 1 0.416667 9,5%
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Balita Wasting di Kecamatan Tanah


Abang Periode Januari – Februari 2019 capaian kurang dari target pada seluruh
puskesmas.

49
1.5.13 Cakupan Persentase Balita Underweight

Underweight dapat diartikan sebagai berat badan rendah akibat gizi


kurang. Underweight adalah kegagalan bayi untuk mencapai berat badan ideal,
yang kemudian juga bisa mempengaruhi pertumbuhan tinggi badan, sesuai
usianya, dalam jangka waktu tertentu. Gangguan ini dapat disebabkan oleh karena
bayi kekurangan energi dan zat gizi yang dibutuhkan sesuai usianya.

Tabel 1.16 Cakupan Persentase Balita Underweight Kecamatan Tanah


Abang Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita Underweight


Sasaran
Kecamatan Tanah Target 2
(x) bulan (%)
Abang
Capaian Persentase
(y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
3204 4 0.124844 17
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
2110 2 0.094787 17
Kebon melati

Puskesmas Kelurahan
3122 0 0 17
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1176 0 0 17
Kampung bali

Puskesmas Kelurahan
1944 8 0.411523 17
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
240 2 0.833333 17
Gelora

Berdasarkan Cakupan Persentase Balita Underweight di Kecamatan Tanah


Abang Periode Januari-Februari 2019 capaian kurang dari target pada seluruh
puskesmas.

50
1.5.14 Persentase Balita Ditimbang yang Naik Berat Badannya

Penilaian pada persentase ini adalah Balita yang berkunjung kemudian


didapatkan kenaikan berat badan dari kunjungan sebelumnya. Persentase ini dapat
berperan sebagai gambaran gizi balita pada daerah tersebut.

Tabel 1.17 Persentase Balita ditimbang yang naik berat badannya


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Wilayah Puskesmas Balita naik BBnya


Sasaran
Kecamatan Tanah Target 2
(x) bulan (%)
Abang
Capaian Persentase
(y) (y/x)× 𝟏𝟎𝟎%
Puskesmas Kecamatan
3204 1621 50.59301 76%
Tanah Abang

Puskesmas Kelurahan
2110 923 43.74408 76%
Kebon melati

Puskesmas Kelurahan
3122 1220 39.07751 76%
Petamburan

Puskesmas Kelurahan
1176 473 40.22109 76%
Kampung bali

Puskesmas Kelurahan
1944 1311 67.43827 76%
Karet Tengsin

Puskesmas Kelurahan
1 1 63,5% 76%
Gelora

Berdasarkan Persentase Balita ditimbang yang naik berat badannya di


Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019 semua puskesmas
kelurahan tidak memenuhi target capaian.

51
1.6 Identifikasi Masalah

1. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah


Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari - Februari 2019 sebesar
87.6%
2. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari - Februari 2019 sebesar
76%
3. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari - Februari 2019 sebesar
63.5%
4. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari - Februari 2019 sebesar
85.3%
5. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari - Februari 2019 sebesar
94.5%
6. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gelora periode Januari - Februari 2019 sebesar 76%
7. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari -
Februari 2019 sebesar 41.9%
8. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.87%
9. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.3%
10. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari -
Februari 2019 sebesar 28.9%

52
11. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari -
Februari 2019 sebesar 29.89%
12. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat
ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora periode Januari - Februari 2019
sebesar 70.8%
13. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019
sebesar 93.9%
14. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati Januari – Februari 2019
sebesar 96.5%
15. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan Januari – Februari 2019
sebesar 93.15%
16. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari
2019 sebesar 95.6%
17. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 92.5%
18. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90
tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora Januari – Februari 2019
sebesar 80%
19. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019 sebesar 55.8%
20. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kebon Melati Januari – Februari 2019 sebesar 57.3%
21. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Petamburan Januari – Februari 2019 sebesar 0%

53
22. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019 sebesar 0%
23. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019 sebesar 0%
24. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Gelora Januari – Februari 2019 sebesar 0%
25. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari – Februari 2019
sebesar 27.4%
26. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari – Februari 2019
sebesar 21.5%
27. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari – Februari 2019
sebesar 20.3%
28. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019
sebesar 41.6%
29. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari – Februari 2019
sebesar 17.4%
30. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Gelora periode Januari – Februari 2019
sebesar 17.4%

54
1.7 Rumusan Masalah

Setelah didapatkan identifikasi masalah dari program Gizi di Puskesmas


menghitung dan membandingkan nilai kesenjangan antara apa yang telah
diharapkan (expected) dengan apa yang telah terjadi (observed) akan dipilih dua
masalah yang menjadi prioritas utama untuk diselesaikan. Selanjutnya dilakukan
perumusan masalah untuk membuat perencanaan yang baik sehingga masalah
yang ada dapaty diselesaikan. Rumusan masalah meliputi 4W 1H (What, Where,
When, Whose, How Much) Rumusan masalah dari program Kesehatan Ibu dan
Anak Puskesmas adalah sebagai berikut:

1. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah


Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari - Februari 2019
sebesar 87.6% melebihi target 80%
2. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari - Februari 2019
sebesar 76% Kurang dari target 80%
3. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari - Februari 2019
sebesar 63.5% kurang dari target 80%
4. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari - Februari 2019
sebesar 85.3% lebih dari target 80%
5. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari - Februari 2019
sebesar 94.5% lebih dari target 80%
6. Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gelora periode Januari - Februari 2019 sebesar
76% kurang dari target 80%
7. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode
Januari - Februari 2019 sebesar 41.9% kurang daru target 50%

55
8. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode
Januari - Februari 2019 sebesar 47.87% kurang dari target 50%
9. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan periode
Januari - Februari 2019 sebesar 47.3% kurang dari target 50%
10. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode
Januari - Februari 2019 sebesar 28.9% kurang dari target 50%
11. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode
Januari - Februari 2019 sebesar 29.89% kurang dari target 50%
12. Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora periode Januari -
Februari 2019 sebesar 70.8% lebih dari target 50%
13. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari
– Februari 2019 sebesar 93.9% kurang dari target 100%
14. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati Januari
– Februari 2019 sebesar 96.5% kurang dari target 100%
15. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan Januari –
Februari 2019 sebesar 93.15% kurang dari target 100%
16. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari
– Februari 2019 sebesar 95.6% kurang dari target 100%
17. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari
– Februari 2019 sebesar 92.5% kurang dari target 100%

56
18. Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora Januari –
Februari 2019 sebesar 80% kurang dari target 100%
19. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019 sebesar 55.8% lebih
dari target 30%
20. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kebon Melati Januari – Februari 2019 sebesar 57.3% lebih dari
target 30%
21. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Petamburan Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari
target 30%
22. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari
target 30%
23. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari
target 30%
24. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Gelora Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari target
30%
25. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari –
Februari 2019 sebesar 27.4% lebih dari target 4%
26. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari – Februari
2019 sebesar 21.5% lebih dari target 4%
27. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari – Februari
2019 sebesar 20.3% lebih dari target 4%

57
28. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari –
Februari 2019 sebesar 41.6% lebih dari target 4%
29. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari –
Februari 2019 sebesar 17.4% lebih dari target 4%
30. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T)
di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Gelora periode Januari –
Februari 2019 sebesar 17.4% lebih dari target 4%

58
BAB II

PENETAPAN PRIORITAS MASALAH DAN PENYEBAB MASALAH

2.1 Menetapkan Prioritas Masalah

Masalah adalah kesenjangan antara apa yang diharapkan (expected)


dengan apa yang aktual terjadi (observed). Perlu ditentukan masalah yang menjadi
prioritas karena keterbatasan sumber daya, dana, dan waktu menyebabkan tidak
semua permasalahan dapat dipecahkan sekaligus. Setelah pada tahap awal
merumuskan masalah, maka dilanjutkan dengan menetapkan prioritas masalah
yang harus dipecahkan. Prioritas masalah didapatkan dari data atau fakta yang ada
secara kualitatif, kuantitatif, subjektif, objektif serta adanya pengetahuan yang
cukup.

Pada BAB I, telah dirumuskan masalah yang terdapat pada 14 indikator


program perbaikan gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang. Karena
keterbatasan sumber daya manusia, dana, dan waktu, maka dari semua masalah
yang telah dirumuskan perlu ditetapkan masalah yang menjadi prioritas untuk
diselesaikan.

Dalam penetapan prioritas masalah, digunakan teknik skoring dan


pembobotan. Untuk dapat menetapkan kriteria, pembobotan dan skoring perlu
dibentuk sebuah kelompok diskusi. Agar pembahasan dapat dilakukan secara
menyeluruh dan mencapai sasaran, maka setiap anggota kelompok diharapkan
mempunyai informasi dan data yang tersedia. Beberapa langkah yang dilakukan
dalam penetapan prioritas masalah meliputi:

1. Menetapkan kriteria
2. Memberikan bobot masalah
3. Menentukan skoring tiap masalah
Pada perumusan masalah, terdapat masalah yang terdapat pada program
gizi di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang. Hal tersebut disebabkan oleh adanya

59
keterbatasan sumber daya manusia, dana, dan waktu, sehingga dari semua
masalah yang telah dirumuskan perlu ditetapkan masalah yang menjadi prioritas
untuk diselesaikan.

2.1.1 Non Scoring Technique

Bila tidak tersedia data, maka cara penetapan prioritas masalah yang
lazimdigunakan adalah teknik non skoring. Dengan menggunakan teknik ini,
masalah dinilai melalui diskusi kelompok, oleh sebab itu juga disebut “Nominal
Group Technique” (NGT). NGT terdiri dari dua, yaitu :

a. Metode Delbeq
Menetapkan prioritas masalah menggunakan teknik ini dilakukan melalui
diskusi dan kesepakatan sekelompok orang, namun yang tidak sama keahliannya.
Sehingga untuk menentukan prioritas masalah, diperlukan penjelasan terlebih
dahulu untuk memberikan pengertian dan pemahaman peserta diskusi, tanpa
mempengaruhi peserta diskusi. Hasil diskusi ini adalah prioritas masalah yang
disepakati bersama.

b. Metode Delphi
Yaitu masalah didiskusikan oleh sekelompok orang yang mempunyai
keahlianyang sama melalui pertemuan khusus. Para peserta diskusi diminta untuk
mengemukakan pendapat mengenai beberapa masalah pokok. Masalah yang
terbanyak dikemukakan pada pertemuan tersebut, menjadi prioritas masalah.

2.1.2 Scoring Technique

Berbagai teknik penentuan prioritas masalah dengan menggunakan teknik


skoring antara lain:

a. Metode Bryant
Terdapat beberapa kriteria yang harus dipenuhi, yaitu :

1. Prevalence
Besarnya masalah yang dihadapi.

60
2. Seriousness
Pengaruh buruk yang diakibatkan oleh suatu masalah dalam masyarakat
dan dilihat dari besarnya angka kesakitan dan angka kematian akibat
masalah kesehatan tersebut.

3. Manageability
Kemampuan untuk mengelola dan berkaitan dengan sumber daya

4. Community Concern
Sikap dan perasaan masyarakat terhadap masalah kesehatan tersebut.
Parameter diletakkan pada baris dan masalah-masalah yang ingin dicari
prioritasnya diletakkan pada kolom. Kisaran skor yang diberikan adalah
satu sampai lima yang ditulis dari arah kiri ke kanan sesuai baris untuk tiap
masalah. Kemudian dengan penjumlahan dari arah atas ke bawah sesuai
kolom untuk masing-masing masalah dihitung nilai skor akhirnya.
Masalah dengan nilai tertinggi dapat dijadikan sebagai prioritas masalah.
Tetapi metode ini juga memiliki kelemahan yaitu hasil yang didapat dari
setiapmasalah terlalu berdekatan sehingga sulit untuk menentukan prioritas
masalah yang akan diambil.

b. Metode Matematik PAHO


Dalam metode ini parameter diletakkan pada kolom dan masalah-masalah
yang ingin dicari prioritasnya diletakkan pada baris, dan digunakan kriteria untuk
penilaian masalah yang akan dijadikan sebagai prioritas masalah. Kriteria yang
dipakai ialah :

1. Magnitude
Berapa banyak penduduk yang terkena masalah atau penyakit yang
ditunjukkan dengan angka prevalensi

2. Severity
Besarnya kerugian yang timbul yang ditunjukkan dengan case fatality rate
masing- masing penyakit.

61
3. Vulnerability
Sejauh mana ketersediaan teknologi atau obat yang efektif untuk
mengatasi masalah tersebut.

4. Community and political concern


Menunjukkan sejauh mana masalah tersebut menjadi concern atau
kegusaran masyarakat dan para politisi.

5. Affordability
Menunjukkan ada tidaknya dana yang tersedia.

c. Metode MCUA (Mulitple Criteria Utility Assesement)


Pada metode ini parameter diletakkan pada baris dan harus ada
kesepakatan mengenai bobot kriteria yang akan digunakan, dan masalah yang
ingin dicariprioritasnya diletakkan pada kolom. Metode ini memakai lima kriteria
untuk penilaian masalah tetapi masing-masing kriteria diberikan bobot penilaian
dan dikalikan dengan penilaian m asalah yang ada sehingga hasil yang didapat
lebih objektif. Masalah dengan nilai tertinggi dapat dijadikan sebagai prioritas
masalah. Kriteria yang dipakai terdiri dari :

1. Emergency
Emergency menunjukkan seberapa fatal suatu permasalahan sehingga
menimbulkan kematian atau kesakitan. Parameter yang digunakan dalam
kriteria ini adalah CFR (Case Fatality Rate), jika masalah yang dinilai berupa
penyakit. Adapun jika yang dinilai adalah masalah kesehatan lain, maka
digunakan parameter kuantitatif berupa angka kematian maupun angka
kesakitan yang dapat ditimbulkan oleh permasalahan tersebut.

2. Greatest Member
Kriteria ini digunakan untuk menilai seberapa banyak penduduk yang
terkena masalah kesehatan tersebut. Untuk masalah kesehatan yang berupa
penyakit, maka parameter yang digunakan adalah prevalence rate. Sedangkan
untuk masalah lain, maka greatest member ditentukan dengan cara melihat

62
selisih antara pencapaian suatu kegiatan pada sebuah program kesehatan
dengan target yang telah ditetapkan.

3. Expanding Scope
Menunjukan seberapa luas pengaruh suatu permasalahan terhadap sektor
lain diluar sektor kesehatan. Para meter lain yang digunakan adalah seberapa
luas wilayah yang menjadi masalah, berapa banyak jumlah penduduk di
wilayah tersebut, serta berapa banyak sektor di luar sektor kesehatan yang
berkepentingan dengan masalah tersebut.

4. Feasibility
Kriteria lain yang harus dinilai dari suatu masalah adalah seberapa
mungkin masalah tersebut diselesaikan. Parameter yang digunakan adalah
ketersediaan sumber daya manusia berbanding dengan jumlah 35 kegiatan,
fasilitas terkait dengan kegiatan bersangkutan yang menjadi masalah, serta ada
tidaknya anggaran untuk kegiatan tersebut.

5. Policy
Berhubung orientasi masalah yang ingin diselesaikan adalah masalah
kesehatan masyarakat, maka sangat penting untuk menilai apakah masyarakat
memiliki kepedulian terhadap masalah tersebut serta apakah kebijakan
pemerintah mendukung terselesaikannya masalah tersebut. Hal tersebut dapat
dinilai dengan apakah ada seruan atau kebijakan pemerintah yang concern
terhadap masalah tersebut, apakah ada lembaga atau organisasi masyarakat
yang concern terhadap permasalahan tersebut, serta apakah masalah tersebut
terpublikasi diberbagai media. Metode ini memakai lima kriteria yang tersebut
di atas untuk penilaian masalah dan masing-masing kriteria harus diberikan
bobot penilaian untuk dikalikan dengan penilaian masalah yang ada sehingga
hasil yang didapat lebih objektif.

Pada metode ini harus ada kesepakatan mengenai kriteria dan bobot yang
akan digunakan. Dalam menetapkan bobot, dapat dibandingkan antara kriteria
yang satu dengan yang lainnya untuk mengetahui kriteria mana yang

63
mempunyai nilai bobot yang lebih tinggi. Nilai bobot berkisar satu sampai
lima, dimana nilai yang tertinggi adalah kriteria yang mempunyai bobot lima.

1. Bobot 5 : Paling Penting


2. Bobot 4 : Sangat Penting Sekali
3. Bobot 3 : Sangat Penting
4. Bobot 2 : Penting
5. Bobot 1 : Cukup Penting

2.1.3 Pemilihan Metode MCUA


Berdasarkan kriteria yang ada, maka diputuskan untuk menggunakan
metode MCUA karena metode ini menempatkan parameter pada kedudukan
dengan berdasarkan bobot dan memberikan hasil final score yang objektif di mana
score yang diberikan pada tiap-tiap parameter ditambahkan, lebih sederhana dan
mudah dalam penggunaannya. Dari masalah yang didapat diberikan penilaian
pada masing-masing masalah dengan membandingkan masalah satu dengan
lainnya, kemudian tiap masalah tersebut diberikan nilai.

a. Emergency
Emergency menunjukkan besar kerugian yang ditimbulkan oleh
masalah. Ini ditujukan dengan Case Fatality Rate (CFR) masing-masing penyakit.
Sedangkan untuk masalah-masalah yang tidak berhubungan dengan penyakit
digunakan proxy. Nilai proxy didapatkan dari berbagai sumber, sedangkan sistem
scoring proxy CFR ditentukan berdasarkan hasil diskusi, argumentasi, serta
justifikasi. Pada permasalahan ini, pengaruh jangka panjang KIA adalah untuk
menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB)
sehingga kelompok kami memilih angka kematian ibu sebagai proxy.
Berdasarkan data SUPAS tahun 2015 AKI 305/100.000 KH dan AKB
22,23/1000 KH.

64
Tabel 2.1 Proxy untuk program Gizi di Wilayah Puskesmas Kecamatan
Tanah Abang Januari – Februari 2019

No Proxy Program Gizi Nilai


1 AKI (angka kematian ibu) 0,30 %
2 AKB (angka kematian balita) 2.62 %
3 Prevalensi Anemia WUS 9.6%
4 Balita underweight 10%
5 Balita wasting 5%
6 Balita Gizi Buruk 30%

Tabel 2.2 Scoring emergency di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang


Januari – Februari 2019

No Interval Selisih Skor

1 <10.46 1

2 10.46 – 20.92 2

3 20.92 – 31.38 3

4 31.38 – 41.84 4

5 > 41.84 5

Dengan menggunakan acuan penilaian pada tabel 2.1 dan tabel 2.2, maka
dirumuskan emergency scoring pada tabel 2.3.

65
Tabel 2.3 Skala Penilaian Emergency Terhadap Program Gizi Kecamatan
Tanah Abang Januari – Februari 2019

Target Cakupan Selisih (%) + Total


Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kecamatan
1 80 87.6 7.6 +10 17.6 2
Tanah Abang periode Januari-
Februari 2019 sebesar 87.6%
melebihi target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
2 80 76 4 +10 14 2
Kebon Melati periode Januari-
Februari 2019 sebesar 76% Kurang
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
3 80 63.5 16.5 +10 26.5 3
Petamburan periode Januari-
Februari 2019 sebesar 63.5%
kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
4 80 85.3 5.3 +10 15.3 2
Kampung Bali periode Januari-
Februari 2019 sebesar 85.3% lebih
dari target 80%

66
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
5 80 94.5 14.5 +10 24.5 3
Karet Tengsin periode Januari-
Februari 2019 sebesar 94.5% lebih
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
6 80 76 4 +10 14 2
Gelora periode januari- februari
2019 sebesar 76% kurang dari
target 80%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
7 Puskesmas Kecamatan Tanah 50 41.9 8.1 2.62 10.72 2
Abang periode Januari - Februari
2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
8 Puskesmas Kelurahan Kebon 50 47.8 2.2 2.62 4.82 1
Melati periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.87% kurang dari
target 50%

67
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
9 Puskesmas Kelurahan Petamburan 50 47.3 2.7 2.62 5.32 1
periode Januari - Februari 2019
sebesar 47.3% kurang dari target
50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
10 Puskesmas Kelurahan Kampung 50 28.9 21.1 2.62 23.72 3
Bali periode Januari - Februari
2019 sebesar 28.9% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
11 Puskesmas Kelurahan Karet 50 29.89 20.11 2.62 22.73 3
Tengsin periode Januari - Februari
2019 sebesar 29.89% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
12 mendapat ASI di wilayah 50 70.8 20.8 2.62 23.42 3

Puskesmas Kelurahan Gelora


periode Januari - Februari 2019

68
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

sebesar 70.8% lebih dari target 50%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
13 Puskesmas Kecamatan Tanah 100 93.9 6.1 +9.6 15.7 2
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 93.9% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
14 Puskesmas Kelurahan Kebon 100 96.5 3.5 +10 13.5 2
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 96.5% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
15 100 93.15 6.85 +0.3 7.15 1
Puskesmas Kelurahan Petamburan
Januari – Februari 2019 sebesar
93.15% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
16 minimal 90 tablet di wilayah 100 95.6 4.4 +0.3 4.7 1

Puskesmas Kelurahan Kampung


Bali Januari – Februari 2019

69
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

sebesar 95.6% kurang dari target


100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
17 Puskesmas Kelurahan Karet 100 92.5 7.5 +0.3 7.8 1
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 92.5% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
18 100 80 20 +0.3 20.3 2
Puskesmas Kelurahan Gelora
Januari – Februari 2019 sebesar
80% kurang dari target 100%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
19 Puskesmas Kecamatan Tanah 30 55.8 25.8 +9.6 35.4 4
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 55.8% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
20 Puskesmas Kelurahan Kebon 30 57.3 27.3 +9.6 36.9 4
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 57.3% lebih dari target 30%

70
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
21 Puskesmas Kelurahan Petamburan 30 0 30 +9.6 39.6 4
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
22 Puskesmas Kelurahan Kampung 30 0 30 +9.6 39.6 4
Bali Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
23 Puskesmas Kelurahan Karet 30 0 30 +9.6 39.6 4
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
24 Puskesmas Kelurahan Gelora 30 0 30 +9.6 39.6 4
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
25 4 27.4 23.4 +10 33.4 4
Kecamatan Tanah Abang periode
Januari – Februari 2019 sebesar
27.4% lebih dari target 4%

71
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
26 4 21.5 17.5 +10 27.5 3
Kelurahan Kebon Melati periode
Januari – Februari 2019 sebesar
21.5% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
27 4 20.3 16.3 +10 26.3 3
Kelurahan Petamburan periode
Januari – Februari 2019 sebesar
20.3% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
28 4 41.6 37.6 +10 47.6 5
Kelurahan Kampung Bali periode
Januari – Februari 2019 sebesar
41.6% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
29 4 17.4 13.4 +10 23.4 3
Kelurahan Karet Tengsin periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

72
Target Cakupan Selisih (%) + Total
Daftar Masalah Skor
(%) (%) Nilai proxy (%) (%)

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
30 4 17.4 13.4 +10 23.4 3
Kelurahan Kebon Gelora periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

Dari tabel diatas didapatkan skor tertinggi untuk Emergency adalah


Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019
sebesar 5 poin.

b. Greatest Member
Greatest Member menunjukan berapa banyak penduduk yang terkena
masalah atau penyakit yang ditunjukan dengan jumlah penduduk.

Tabel 2.4 Skala Penilaian Greatest Member terhadap Program Gizi


Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari – Februari 2019

No. Interval Selisih (%) Skor

1 < 9.95 1

2 9.95 – 19.9 2

3 19.9 – 29.85 3

4 >29.85 4

73
Tabel 2.5 Hasil Penilaian Greatest Member terhadap Program Gizi
Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

1 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kecamatan
80 87.6 7.6 1
Tanah Abang periode Januari-
Februari 2019 sebesar 87.6%
melebihi target 80%

2 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
80 76 4 1
Kebon Melati periode Januari-
Februari 2019 sebesar 76% Kurang
dari target 80%

3 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
80 63.5 16.5 2
Petamburan periode Januari-
Februari 2019 sebesar 63.5%
kurang dari target 80%

4 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
80 85.3 5.3 1
Kampung Bali periode Januari-
Februari 2019 sebesar 85.3% lebih
dari target 80%

74
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

5 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
80 94.5 14.5 2
Karet Tengsin periode Januari-
Februari 2019 sebesar 94.5% lebih
dari target 80%

6 Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
80 76 4 1
Gelora periode januari- februari
2019 sebesar 76% kurang dari
target 80%

7 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah 50 41.9 8.1 1
Abang periode Januari - Februari
2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

8 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon 50 47.8 2.2 1
Melati periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.87% kurang dari
target 50%

75
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

9 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
Puskesmas Kelurahan Petamburan 50 47.3 2.7 1
periode Januari - Februari 2019
sebesar 47.3% kurang dari target
50%

10 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kampung 50 28.9 21.1 3
Bali periode Januari - Februari
2019 sebesar 28.9% kurang dari
target 50%

11 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karet 50 29.89 20.11 3
Tengsin periode Januari - Februari
2019 sebesar 29.89% kurang dari
target 50%

12 Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
50 70.8 20.8 3
Puskesmas Kelurahan Gelora
periode Januari - Februari 2019
sebesar 70.8% lebih dari target 50%

76
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

13 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah 100 93.9 6.1 1
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 93.9% kurang dari target
100%

14 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon 100 96.5 3.5 1
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 96.5% kurang dari target
100%

15 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
100 93.15 6.85 1
Puskesmas Kelurahan Petamburan
Januari – Februari 2019 sebesar
93.15% kurang dari target 100%

16 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kampung 100 95.6 4.4 1
Bali Januari – Februari 2019
sebesar 95.6% kurang dari target
100%

77
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

17 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
Puskesmas Kelurahan Karet 100 92.5 7.5 1
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 92.5% kurang dari target
100%

18 Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
100 80 20 3
Puskesmas Kelurahan Gelora
Januari – Februari 2019 sebesar
80% kurang dari target 100%

19 Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah 30 55.8 25.8 3
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 55.8% lebih dari target 30%

20 Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
Puskesmas Kelurahan Kebon 30 57.3 27.3 3
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 57.3% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
21 30 0 30 4
Puskesmas Kelurahan Petamburan
Januari – Februari 2019 sebesar 0%

78
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
22 Puskesmas Kelurahan Kampung 30 0 30 4
Bali Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
23 Puskesmas Kelurahan Karet 30 0 30 4
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
24 Puskesmas Kelurahan Gelora 30 0 30 4
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
25 4 27.4 23.4 3
Kecamatan Tanah Abang periode
Januari – Februari 2019 sebesar
27.4% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


26 ditimbang yang tidak naik berat 4 21.5 17.5 2

badannya (T) di wilayah Puskesmas

79
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

Kelurahan Kebon Melati periode


Januari – Februari 2019 sebesar
21.5% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
27 4 20.3 16.3 2
Kelurahan Petamburan periode
Januari – Februari 2019 sebesar
20.3% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
28 4 41.6 37.6 4
Kelurahan Kampung Bali periode
Januari – Februari 2019 sebesar
41.6% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
29 4 17.4 13.4 2
Kelurahan Karet Tengsin periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

80
Target Cakupan Selisih
Skor
No Daftar Masalah
(%) (%) (%)

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
4 17.4 13.4 2
30 Kelurahan Kebon Gelora periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

Dari tabel diatas didapatkan skor tertinggi untuk greatest member adalah
Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Petamburan Januari – Februari 2019, Cakupan persentase
remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung
Bali Januari – Februari 2019, Cakupan persentase remaja puteri mendapat
TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari
2019 dan Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah
Puskesmas Kelurahan Gelora Januari – Februari 2019 dengan skor masing –
masing 4 poin

c. Expanding Scope
Expanding Scope menunjukkan seberapa luas pengaruh suatu
permasalahan terhadap sektor lain diluar kesehatan, berapa banyak jumlah
penduduk di wilayah tersebut, serta ada tidaknya sektor di luar sektor kesehatan
yang berkepentingan dengan masalah tersebut.

Untuk keterpaduan lintas program diberikan nilai 2 karena masalah pada


suatu program memungkinkan untuk menimbulkan masalah pada sektor lainnya
yang berhubungan langsung dan sedangkan yang tidak ada kaitan dengan sektor
lainnya diberikan nilai 1.

81
Tabel 2.6 Skala Penilaian Jumlah Penduduk Terhadap Program Kesehatan
Gizi Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Jumlah Penduduk Skor


<18.409 1
18.409 – 36.818 2
>36.818 3

Tabel 2. 7 Penentuan Score Expanding Scope Berdasarkan Keterpaduan


Lintas Sektoral

Keterpaduan Skor

Tidak ada keterpaduan 1


lintas sektor

Ada keterpaduan lintas 2


sektor

Dengan menggunakan acuan penilaian pada tabel 2.6 dan 2.7 maka
dirumuskan Expanding Scope scoring pada tabel 2.8.

Tabel 2.8 Hasil Penilaian Expanding Scope terhadap Program Gizi


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
1 wilayah Puskesmas Kecamatan 3 1 4
Tanah Abang periode Januari-
Februari 2019 sebesar 87.6%

82
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

melebihi target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
2 3 1 4
Kebon Melati periode Januari-
Februari 2019 sebesar 76% Kurang
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
3 3 1 4
Petamburan periode Januari-
Februari 2019 sebesar 63.5%
kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
4 1 1 4
Kampung Bali periode Januari-
Februari 2019 sebesar 85.3% lebih
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
5 2 1 4
Karet Tengsin periode Januari-
Februari 2019 sebesar 94.5% lebih
dari target 80%

83
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
6 1 1 2
Gelora periode januari- februari
2019 sebesar 76% kurang dari target
80%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
7 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 1 3
Abang periode Januari - Februari
2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
8 Puskesmas Kelurahan Kebon Melati 3 1 2
periode Januari - Februari 2019
sebesar 47.87% kurang dari target
50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
9 Puskesmas Kelurahan Petamburan 3 1 4
periode Januari - Februari 2019
sebesar 47.3% kurang dari target
50%

84
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
10 Puskesmas Kelurahan Kampung 1 1 4
Bali periode Januari - Februari 2019
sebesar 28.9% kurang dari target
50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
11 Puskesmas Kelurahan Karet 2 1 4
Tengsin periode Januari - Februari
2019 sebesar 29.89% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
12 1 1 2
Puskesmas Kelurahan Gelora
periode Januari - Februari 2019
sebesar 70.8% lebih dari target 50%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
13 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 2 3
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 93.9% kurang dari target
100%

85
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
14 3 2 2
Puskesmas Kelurahan Kebon Melati
Januari – Februari 2019 sebesar
96.5% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
15 3 2 5
Puskesmas Kelurahan Petamburan
Januari – Februari 2019 sebesar
93.15% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
16 1 2 5
Puskesmas Kelurahan Kampung
Bali Januari – Februari 2019 sebesar
95.6% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
17 Puskesmas Kelurahan Karet 2 2 5
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 92.5% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


18 1 2 3
mendapat tablet tambah darah

86
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

minimal 90 tablet di wilayah


Puskesmas Kelurahan Gelora
Januari – Februari 2019 sebesar
80% kurang dari target 100%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
19 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 1 4
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 55.8% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
20 Puskesmas Kelurahan Kebon Melati 3 1 3
Januari – Februari 2019 sebesar
57.3% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
21 Puskesmas Kelurahan Petamburan 3 1 4
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
22 Puskesmas Kelurahan Kampung 1 1 4
Bali Januari – Februari 2019 sebesar
0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


23 2 1 4
mendapat TTD di wilayah

87
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Puskesmas Kelurahan Karet


Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
24 Puskesmas Kelurahan Gelora 1 1 2
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
25 3 1 3
Kecamatan Tanah Abang periode
Januari – Februari 2019 sebesar
27.4% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
26 3 1 2
Kelurahan Kebon Melati periode
Januari – Februari 2019 sebesar
21.5% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
27 3 1 4
Kelurahan Petamburan periode
Januari – Februari 2019 sebesar
20.3% lebih dari target 4%

88
Jumlah Lintas
No Daftar Masalah Skor
Penduduk Sektor

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
28 1 1 4
Kelurahan Kampung Bali periode
Januari – Februari 2019 sebesar
41.6% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
29 2 1 4
Kelurahan Karet Tengsin periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
30 1 1 2
Kelurahan Kebon Gelora periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

Dari tabel diatas didapatkan skor tertinggi untuk expanding scope adalah
Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal
90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan Januari – Februari
2019, Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari –
Februari 2019 dan Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet
tambah darah minimal 90 tablet di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet
Tengsin Januari – Februari 2019 masing – masing sebesar 5 poin.

89
d. Feasibility
Menunjukkan sejauh mana kemungkinan program kerja yang terdapat di
puskesmas dapat atau tidak dilaksanakan. Untuk menilai hal tersebut digunakan
puskesmas dapat atau tidak dilaksanakan.

Untuk menilai hal tersebut digunakan system scoring dilihat dari


ketersediaan sumber daya manusia, program kerja, material, serta transportasi
yang efektif serta efisien untuk mengatasi masalah tersebut.

Adapun parameter yang digunakan untuk menilai apakah suatu masalah


dapat diselesaikan meliputi:

- Ketersediaan sumber daya manusia terhadap kegiatan di puskesmas. Semakin


banyak jumlah tenaga kesehatan terhadap jumlah penduduk, maka
kemungkinan suatu permasalahan terselesaikan akan semakin besar. Oleh
karena itu, dilakukan penghitungan rasio tenaga kesehatan di setiap
Puskesmas kelurahan terhadap jumlah penduduk yang menjadi sasaran
kegiatan program kesehatan di masing – masing wilayah Puskesmas.
- Ketersediaan fasilitas (material), fasilitas juga merupakan hal yang
dibutuhkan untuk menjalankan suatu kegiatan dan menyelesaikan suatu
masalah dan cakupan kegiatan tersebut. Namun, fasilitas yang dibutuhkan
oleh setiap kegiatan berbeda-beda. Oleh karena itu, dibuatkan kategori untuk
fasilitas yang dibutuhkan oleh kegiatan-kegiatan tersebut. Kategori fasilitas
digolongkan menjadi dua yaitu ketersediaan tempat dan alat. Penilaian
berdasarkan ada atau tidak ada. Digolongkan ada bila dari kegiatan
pelaksanaan program tidak ada masalah, yaitu selalu tersedia dan diberi nilai
2. Digolongkan tidak ada bila tidak tersedia dan diberi nilai 1.

90
Tabel 2.9 Skoring Ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) terhadap
Kegiatan di Wilayah Kerja Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode
Januari – Februari 2019

No. Petugas : Penduduk Skor

1. 1:1 – 1:3342 2

2. 1:3342 - 1:5748 1

Tabel 2.10 Skala Penilaian Ketersediaan Alat dan Tempat Terhadap


Program Kesehatan Gizi Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari –
Februari 2019

Kategori Ketersediaan Skor

Tidak ada 1

Alat dan Ada tetapi kurang 2


Tempat
Ada dan Cukup 3

91
Tabel 2.11 Hasil Penilaian Feasibility terhadap Program Gizi Kecamatan
Tanah Abang Januari – Februari 2019
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kecamatan
1 3 2 5
Tanah Abang periode Januari-
Februari 2019 sebesar 87.6%
melebihi target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
2 3 1 4
Kebon Melati periode Januari-
Februari 2019 sebesar 76% Kurang
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
3 3 1 4
Petamburan periode Januari-
Februari 2019 sebesar 63.5%
kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
4 3 2 5
Kampung Bali periode Januari-
Februari 2019 sebesar 85.3% lebih
dari target 80%

92
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
5 3 2 5
Karet Tengsin periode Januari-
Februari 2019 sebesar 94.5% lebih
dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
6 3 2 5
Gelora periode januari- februari
2019 sebesar 76% kurang dari
target 80%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
7 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 2 5
Abang periode Januari - Februari
2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
8 Puskesmas Kelurahan Kebon 3 1 4
Melati periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.87% kurang dari
target 50%

93
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
9 Puskesmas Kelurahan Petamburan 3 1 4
periode Januari - Februari 2019
sebesar 47.3% kurang dari target
50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
10 Puskesmas Kelurahan Kampung 3 2 5
Bali periode Januari - Februari
2019 sebesar 28.9% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
mendapat ASI di wilayah
11 Puskesmas Kelurahan Karet 3 2 5
Tengsin periode Januari - Februari
2019 sebesar 29.89% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi


usia kurang dari 6 bulan yang
12 mendapat ASI di wilayah 3 2 5

Puskesmas Kelurahan Gelora


periode Januari - Februari 2019

94
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

sebesar 70.8% lebih dari target 50%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
13 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 2 5
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 93.9% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
14 Puskesmas Kelurahan Kebon 3 1 4
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 96.5% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
15 3 1 4
Puskesmas Kelurahan Petamburan
Januari – Februari 2019 sebesar
93.15% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
16 minimal 90 tablet di wilayah 3 2 5

Puskesmas Kelurahan Kampung


Bali Januari – Februari 2019

95
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

sebesar 95.6% kurang dari target


100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
17 Puskesmas Kelurahan Karet 3 2 5
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 92.5% kurang dari target
100%

Cakupan persentase ibu hamil yang


mendapat tablet tambah darah
minimal 90 tablet di wilayah
18 3 2 5
Puskesmas Kelurahan Gelora
Januari – Februari 2019 sebesar
80% kurang dari target 100%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
19 Puskesmas Kecamatan Tanah 3 2 5
Abang Januari – Februari 2019
sebesar 55.8% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
20 Puskesmas Kelurahan Kebon 3 1 4
Melati Januari – Februari 2019
sebesar 57.3% lebih dari target 30%

96
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
21 Puskesmas Kelurahan Petamburan 3 1 4
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
22 Puskesmas Kelurahan Kampung 3 2 5
Bali Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
23 Puskesmas Kelurahan Karet 3 2 5
Tengsin Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri


mendapat TTD di wilayah
24 Puskesmas Kelurahan Gelora 3 2 5
Januari – Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
25 3 2 5
Kecamatan Tanah Abang periode
Januari – Februari 2019 sebesar
27.4% lebih dari target 4%

97
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
26 3 1 4
Kelurahan Kebon Melati periode
Januari – Februari 2019 sebesar
21.5% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
27 3 1 4
Kelurahan Petamburan periode
Januari – Februari 2019 sebesar
20.3% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
28 3 2 5
Kelurahan Kampung Bali periode
Januari – Februari 2019 sebesar
41.6% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
29 3 2 5
Kelurahan Karet Tengsin periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

98
Alat SDM
No Daftar Masalah dan Tenaga Skor
Obat Kesehatan

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah Puskesmas
30 3 2 5
Kelurahan Kebon Gelora periode
Januari – Februari 2019 sebesar
17.4% lebih dari target 4%

e. Policy
Untuk dapat diselesaikan, aspek lain yang harus dipertimbangkan dari suatu
masalah kesehatan adalah apakah pemerintah memiliki concern terhadap masalah
tersebut. Parameter yang digunakan untuk menilai seberapa concern pemerintah
adalah kebijakan pemerintah yang concern terhadap permasalahan tersebut, serta
apakah masalah tersebut terpublikasi di berbagai media.

Tabel 2.12 Skala Penilaian Policy terhadap Program Gizi Puskesmas


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019

Parameter Skor
Kebijakan Pemerintah Daerah atau 1
Kebijakan Pemerintah Pusat
Kebijakan Pemerintah Daerah
2
dan Kebijakan Pemerintah Pusat

Fokus Pemerintah dalam Hari Gizi Nasional tahun 2018 yang dituangkan
dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) tahun 2015-2019 oleh
Kementerian Kesehatan RI yaitu mencegah stunting dengan perbaikan gizi pada 3
hal:

99
a. Mengatasi gizi buruk dengan pemberian makanan tambahan (PMT)
dan pemantuan pertumbuhan balita dengan penimbangan rutin.
b. Meningkatkan Pemberian ASI Eksklusif
c. Meningkatkan Pemberian Tablet Tambah Darah bagi Ibu

Hal ini diperkuat oleh beberapa peraturan terkait seperti :

a. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 25 tahun 2014


tentang Upaya Kesehatan Anak Pasal 21 ayat 2 mengenai Pelayanan
Kesehatan Bayi, Anak, Balita dan Prasekolah
b. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 25 tahun 2014
tentang Upaya Kesehatan Anak Pasal 22 mengenai Pemantauan
Pertumbuhan
c. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 88 Tahun
2014 mengenai Tablet Tambah Darah Bagi Ibu Hamil
d. Peraturan Gubernur DKI Jakarta Nomor 8 Tahun 2018 mengenai
pemberian Vitamin A anak dan pemberian tablet tambah darah bagi
remaja putri.
e. Peraturan Gubernur DKI Jakarta Nomor 191 Tahun 2017 mengenai
Integrasi Pelayanan Gizi di Posyandu.
f. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
155/Menkes/Per/I/2010 tentang Penggunaan Kartu Menuju Sehat
(KMS) Bagi Balita.

Tabel 2.13 Skala Penilaian Policy terhadap Program Gizi Puskesmas


Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019
Parameter Skor
Tidak ada 1
Komunitas atau Tokoh
2
Masyarakat

100
Komunitas atau tokoh masyarakat yang dimaksud diatas adalah sebuah
komunitas di masyarakat yang mana membantu dalam berjalannya program –
program Gizi, seperti para kader kesehatan di setiap kelurahan maupun para ketua
RT atau RW.
Dengan menggunakan acuan penilaian pada tabel 2.12 dan tabel 2.13, maka
dirumuskan Policy scoring pada tabel 2.14.

Tabel 2.14 Hasil Penilaian Policy Terhadap Program Gizi Kecamatan Tanah
Abang Januari – Februari 2019

Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kecamatan
1 1 2 3
Tanah Abang periode Januari-
Februari 2019 sebesar 87.6%
melebihi target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
2 1 2 3
Kebon Melati periode Januari-
Februari 2019 sebesar 76%
Kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


3 ditimbang berat badannya di 1 2 3
wilayah Puskesmas Kelurahan

101
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

Petamburan periode Januari-


Februari 2019 sebesar 63.5%
kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
4 1 2 3
Kampung Bali periode Januari-
Februari 2019 sebesar 85.3%
lebih dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
5 1 2 3
Karet Tengsin periode Januari-
Februari 2019 sebesar 94.5%
lebih dari target 80%

Cakupan presentase balita yang


ditimbang berat badannya di
wilayah Puskesmas Kelurahan
6 1 2 3
Gelora periode januari- februari
2019 sebesar 76% kurang dari
target 80%

Cakupan indikator presentase


7 bayi usia kurang dari 6 bulan 2 2 4
yang mendapat ASI di wilayah

102
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

Puskesmas Kecamatan Tanah


Abang periode Januari - Februari
2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

Cakupan indikator presentase


bayi usia kurang dari 6 bulan
yang mendapat ASI di wilayah
8 Puskesmas Kelurahan Kebon 2 2 4
Melati periode Januari - Februari
2019 sebesar 47.87% kurang
dari target 50%

Cakupan indikator presentase


bayi usia kurang dari 6 bulan
yang mendapat ASI di wilayah
9 Puskesmas Kelurahan 2 2 4
Petamburan periode Januari -
Februari 2019 sebesar 47.3%
kurang dari target 50%

Cakupan indikator presentase


bayi usia kurang dari 6 bulan
yang mendapat ASI di wilayah
10 2 2 4
Puskesmas Kelurahan Kampung
Bali periode Januari - Februari
2019 sebesar 28.9% kurang dari

103
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

target 50%

Cakupan indikator presentase


bayi usia kurang dari 6 bulan
yang mendapat ASI di wilayah
11 Puskesmas Kelurahan Karet 2 2 4
Tengsin periode Januari -
Februari 2019 sebesar 29.89%
kurang dari target 50%

Cakupan indikator presentase


bayi usia kurang dari 6 bulan
yang mendapat ASI di wilayah
12 Puskesmas Kelurahan Gelora 2 2 4
periode Januari - Februari 2019
sebesar 70.8% lebih dari target
50%

Cakupan persentase ibu hamil


yang mendapat tablet tambah
darah minimal 90 tablet di
13 wilayah Puskesmas Kecamatan 2 1 3
Tanah Abang Januari – Februari
2019 sebesar 93.9% kurang dari
target 100%

Cakupan persentase ibu hamil


14 2 1 3
yang mendapat tablet tambah

104
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

darah minimal 90 tablet di


wilayah Puskesmas Kelurahan
Kebon Melati Januari – Februari
2019 sebesar 96.5% kurang dari
target 100%

Cakupan persentase ibu hamil


yang mendapat tablet tambah
darah minimal 90 tablet di
15 wilayah Puskesmas Kelurahan 2 1 3
Petamburan Januari – Februari
2019 sebesar 93.15% kurang
dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil


yang mendapat tablet tambah
darah minimal 90 tablet di
16 wilayah Puskesmas Kelurahan 2 1 3
Kampung Bali Januari –
Februari 2019 sebesar 95.6%
kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil


yang mendapat tablet tambah
darah minimal 90 tablet di
17 2 1 3
wilayah Puskesmas Kelurahan
Karet Tengsin Januari – Februari
2019 sebesar 92.5% kurang dari

105
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

target 100%

Cakupan persentase ibu hamil


yang mendapat tablet tambah
darah minimal 90 tablet di
18 wilayah Puskesmas Kelurahan 2 1 3
Gelora Januari – Februari 2019
sebesar 80% kurang dari target
100%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
wilayah Puskesmas Kecamatan
19 1 2 3
Tanah Abang Januari – Februari
2019 sebesar 55.8% lebih dari
target 30%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
wilayah Puskesmas Kelurahan
20 1 2 3
Kebon Melati Januari – Februari
2019 sebesar 57.3% lebih dari
target 30%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
21 1 2 3
wilayah Puskesmas Kelurahan
Petamburan Januari – Februari

106
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

2019 sebesar 0% kurang dari


target 30%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
wilayah Puskesmas Kelurahan
22 1 2 3
Kampung Bali Januari –
Februari 2019 sebesar 0%
kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
wilayah Puskesmas Kelurahan
23 1 2 3
Karet Tengsin Januari – Februari
2019 sebesar 0% kurang dari
target 30%

Cakupan persentase remaja


puteri mendapat TTD di
wilayah Puskesmas Kelurahan
24 1 2 3
Gelora Januari – Februari 2019
sebesar 0% kurang dari target
30%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
25 2 2 4
badannya (T) di wilayah
Puskesmas Kecamatan Tanah

107
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

Abang periode Januari –


Februari 2019 sebesar 27.4%
lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah
26 Puskesmas Kelurahan Kebon 2 2 4
Melati periode Januari –
Februari 2019 sebesar 21.5%
lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah
27 Puskesmas Kelurahan 2 2 4
Petamburan periode Januari –
Februari 2019 sebesar 20.3%
lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah
28 Puskesmas Kelurahan Kampung 2 2 4
Bali periode Januari – Februari
2019 sebesar 41.6% lebih dari
target 4%

108
Skor

Komunitas
No Daftar Masalah Kebijakan Jumlah
yang
Pemerintah
terlibat

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah
29 Puskesmas Kelurahan Karet 2 2 4
Tengsin periode Januari –
Februari 2019 sebesar 17.4%
lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat
badannya (T) di wilayah
30 Puskesmas Kelurahan Kebon 2 2 4
Gelora periode Januari –
Februari 2019 sebesar 17.4%
lebih dari target 4%

109
Tabel 2. 15 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-1 MS-2 MS-3 MS-4 MS-5


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 2 10 5 2 10 5 3 15 5 2 10 5 3 15

2 G reatest membe 4 1 4 4 1 4 4 2 8 4 1 4 4 2 8

3 xpanding scop 3 4 12 3 4 12 3 4 12 3 4 12 3 4 12

4 Feasibility 2 5 10 2 4 8 2 4 8 2 5 10 2 5 10

5 Policy 1 3 3 1 3 4 1 3 3 1 3 3 1 3 3

Jumlah 39 38 46 39 48

110
Tabel 2. 16 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-6 MS-7 MS-8 MS-9 MS-10


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 2 10 5 2 10 5 1 5 5 1 5 5 3 15

2 reatest memb 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 3 12

3 xpanding scop 3 2 6 3 3 6 3 2 6 3 4 12 3 4 12

4 Feasibility 2 5 10 2 5 10 2 4 8 2 4 8 2 5 10

5 Policy 1 3 2 1 4 2 1 4 4 1 4 4 1 4 4

Jumlah 32 32 27 33 53

111
Tabel 2. 17 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-11 MS-12 MS-13 MS-14 MS-15


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 3 15 5 3 15 5 2 10 5 2 10 5 1 5

2 reatest memb 4 3 12 4 3 12 4 1 4 4 1 4 4 1 4

3 xpanding scop 3 4 12 3 2 6 3 3 9 3 2 6 3 5 15

4 Feasibility 2 5 10 2 5 10 2 5 10 2 4 8 2 4 8

5 Policy 1 4 4 1 4 4 1 3 3 1 3 3 1 3 3

Jumlah 53 47 36 31 35

112
Tabel 2. 18 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-16 MS-17 MS-18 MS-19 MS-20


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 1 5 5 1 5 5 2 10 5 4 20 5 4 20

2 reatest memb 4 1 4 4 1 4 4 3 12 4 3 12 4 3 12

3 xpanding scop 3 5 15 3 5 15 3 3 9 3 4 12 3 3 9

4 Feasibility 2 5 10 2 5 10 2 5 10 2 5 10 2 4 8

5 Policy 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 4 4

Jumlah 37 37 44 57 53

113
Tabel 2.19 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-21 MS-22 MS-23 MS-24 MS-25


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 4 20 5 4 20 5 4 20 5 4 20 5 4 20

2 reatest memb 4 4 16 4 4 16 4 4 16 4 4 16 4 3 12

3 xpanding scop 3 4 12 3 4 12 3 4 12 3 2 6 3 3 9

4 Feasibility 2 4 8 2 5 10 2 5 10 2 5 10 2 5 10

5 Policy 1 3 3 1 3 3 1 3 3 1 3 4 1 4 4

Jumlah 59 61 61 56 55

114
Tabel 2.20 Penentuan Masalah Menurut Metode MCUA di Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Periode Januari –
Februari 2019

MS-26 MS-27 MS-28 MS-29 MS-30


No. Parameter
Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN Bobot N BN

1 Emergency 5 3 15 5 3 15 5 5 25 5 3 15 5 3 15

2 reatest memb 4 2 8 4 2 8 4 4 16 4 2 8 4 2 8

3 xpanding scop 3 2 6 3 4 6 3 4 12 3 2 6 3 2 6

4 Feasibility 2 4 8 2 4 8 2 5 10 2 5 10 2 5 10

5 Policy 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4 1 4 4

Jumlah 41 41 67 43 43

115
Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah
MS-1
Abang periode Januari- Februari 2019 sebesar 87.6% melebihi target 80%

Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon
MS-2
Melati periode Januari- Februari 2019 sebesar 76% Kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kelurahan
MS-3
Petamburan periode Januari- Februari 2019 sebesar 63.5% kurang dari target 80%

Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kelurahan
MS-4
Kampung Bali periode Januari- Februari 2019 sebesar 85.3% lebih dari target 80%

Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet
MS-5
Tengsin periode Januari- Februari 2019 sebesar 94.5% lebih dari target 80%

Cakupan presentase balita yang ditimbang berat badannya di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora
MS-6
periode januari- februari 2019 sebesar 76% kurang dari target 80%

Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-7 Puskesmas Kecamatan Tanah Abang periode Januari - Februari 2019 sebesar 41.9% kurang daru
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-8 Puskesmas Kelurahan Kebon Melati periode Januari - Februari 2019 sebesar 47.87% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-9 Puskesmas Kelurahan Petamburan periode Januari - Februari 2019 sebesar 47.3% kurang dari target
50%

Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-10 Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari - Februari 2019 sebesar 28.9% kurang dari
target 50%

116
Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-11 Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin periode Januari - Februari 2019 sebesar 29.89% kurang dari
target 50%

Cakupan indikator presentase bayi usia kurang dari 6 bulan yang mendapat ASI di wilayah
MS-12
Puskesmas Kelurahan Gelora periode Januari - Februari 2019 sebesar 70.8% lebih dari target 50%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-13
Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019 sebesar 93.9% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-14
Puskesmas Kelurahan Kebon Melati Januari – Februari 2019 sebesar 96.5% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-15
Puskesmas Kelurahan Petamburan Januari – Februari 2019 sebesar 93.15% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-16
Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019 sebesar 95.6% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-17
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019 sebesar 92.5% kurang dari target 100%

Cakupan persentase ibu hamil yang mendapat tablet tambah darah minimal 90 tablet di wilayah
MS-18
Puskesmas Kelurahan Gelora Januari – Februari 2019 sebesar 80% kurang dari target 100%

Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kecamatan Tanah Abang
MS-19
Januari – Februari 2019 sebesar 55.8% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kebon Melati
MS-20
Januari – Februari 2019 sebesar 57.3% lebih dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Petamburan
MS-21
Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari target 30%

117
Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
MS-22
Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin
MS-23
Januari – Februari 2019 sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Gelora Januari –
MS-24
Februari 2019 sebesar 0% kurang dari target 30%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-25
Kecamatan Tanah Abang periode Januari – Februari 2019 sebesar 27.4% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-26
Kelurahan Kebon Melati periode Januari – Februari 2019 sebesar 21.5% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-27
Kelurahan Petamburan periode Januari – Februari 2019 sebesar 20.3% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-28
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019 sebesar 41.6% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-29
Kelurahan Karet Tengsin periode Januari – Februari 2019 sebesar 17.4% lebih dari target 4%

Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
MS-30
Kelurahan Kebon Gelora periode Januari – Februari 2019 sebesar 17.4% lebih dari target 4%

118
2.2 Prioritas Masalah Terpilih

Berdasarkan perhitungan dengan metode MCUA, dari total 30 masalah maka


ditetapkan tiga prioritas masalah yang akan dibahas, yaitu:

1. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari
2019 dengan final scoring 67
2. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019 dengan final scoring 61
3. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019 dengan final scoring 61

2.3 Menentukan Kemungkinan Penyebab Masalah

Setelah dilakukan penetapan prioritas masalah yang ada, selanjutnya


ditentukan kemungkinan penyebab masalah untuk mendapatkan penyelesaian
masalah yang ada terlebih dahulu. Pada tahapan dilakukan mencari akar
permasalahan dari tiap-tiap masalah yang dijadikan prioritas. Pada tahapan ini
digunakan diagram sebab akibat yaitu diagram tulang ikan (fishbone). Dengan
memanfaatkan pengetahuan serta data – data yang telah didapatkan maka dapat
disusun berbagai penyebab masalah secara teoritis.

Penyebab masalah dapat timbul dari bagian input maupun proses. Input
merupakan sumber daya atau masukan oleh suatu sistem. Sumber daya sistem adalah:

a. Man
Jumlah staf/petugas, keterampilan, pengetahuan dan motivasi kerja
b. Money
Jumlah dana yang tersedia
c. Material
Jumlah peralatan medis dan jenis obat

119
d. Method
Mekanisme cara yang digunakan

Proses adalah suatu kegiatan dari sistem. Melalui proses maka suatu input
akan diubah menjadi output. Proses tersebut terdiri dari:

a. Planning: Sebuah proses yang dimulai dengan merumuskan tujuan organisasi,


sampai dengan menetapkan alternatif kegiatan untuk mencapainya
b. Organizing: Rangkaian kegiatan manajemen untuk menghimpun semua
sumber daya yang dimiliki organisasi dan memanfaatkan secara efisien untuk
mencapai tujuan organisasi
c. Actuating: Proses bimbingan kepada staf agar mereka mampu berkerja secara
optimal melakukan tugas pokoknya sesuai dengan keterampilan yang dimiliki
dengan dukungan sumber daya yang tersedia
d. Controlling: Proses untuk mengamati secara terus menerus pelaksanaan
kegiatan sesuai dengan rencana kerja yang sudah disusun dan melakukan
koreksi apabila didapatkan adanya penyimpangan.
e. Environment: Segala sesuatu di luar dari batas sistem yang memengaruhi
operasi dari suatu sistem disebut lingkungan luar sistem (environtment).
Lingkungan luar sistem ini dapat bersifat menguntungkan maupun merugikan.
Lingkungan luar yang bersifat menguntungkan harus dipertahankan
sedangkan lingkungan luar yang bersifat merugikan harus dikendalikan agar
tidak mengganggu jalannya program di puskesmas.

120
Method Materia Money Man
Kuran tepatnya data
balita yang ada di kec. Rendahnya cakupan
Tanah Abang posyandu di daerah
– daerah tertentu
Data yang diterima Cakupan
Puskesmas tidak persentase
dengan balita
Kurangnya jumlah ditimbang
yang tidak
Kurangnya Tidak ada petugas
naik berat
petugas masalah badannya
pencatatan (T) di
wilayah
Minimnya Rendahnya Puskesmas
Pelaksanaan
pengetahuan ibu kordinasi antar pertemuan yang Kelurahan
program yang
tentang pentingnya petugas dilakukan untuk Kampung
kurang efektif
pemantauan
penyelenggara membahas program Bali periode
oleh petugas
perkembangan
ptogram pemantauan Januari –
tumbuh kembang
Kurangnya Program tumbuh kembang Februari
anak Pembagian tugas
kerja sama dijalankan anak 2019
untuk para petugas
Ibu bayi merasa antara tumpang
kesehatan yang tidak Program
tidak perlu pimpinan dan pemantauan bayi
memeriksakan
proporsional
mendapatkan ASI
bayi ke Program Program tidak tidak berjalan
puskesmas
berjalan sesuai dengan baik

Environ Controlli 121


Actuatin Organizin Plannin
ment
Method Material Money Man

Rendahnya cakupan
pembagian TTD pada
remaja putri
Data Pemberian TTD
pada remaja tidak

Cakupan
Kurangnya jumlah persentase
petugas remaja
Kurangnya Tidak ada puteri
petugas masalah mendapat
pencatatan TTD di
wilayah
Puskesmas
Pelaksanaan Minimnya kordinasi Rendahnya Kelurahan
program yang antar petugas pertemuan yang Kampung
kurang efektif penyelenggara dilakukan untuk Bali Januari
oleh petugas program membahas program – Februari
program 2019
Kurangnya kerja
sama antara Program Pembagian tugas untuk
pimpinan dan dijalankan para petugas kesehatan Program pemberian
pemegang program tumpang
Rendahnya yang tidak proporsional tablet TTD pada
konsumsi TTD remaja putri tidak
pada remaja berjalan dengan baik
putri Program Program tidak
berjalan sesuai
122
Environ Controllin Actuating Organizing Plannin
ment
Method Material Money Man

Rendahnya cakupan
pembagian TTD pada
remaja putri
Data Pemberian TTD
pada remaja tidak
Cakupan
Kurangnya jumlah persentase
petugas remaja
Kurangnya Tidak ada puteri
petugas masalah mendapat
pencatatan TTD di
wilayah
Puskesmas
Pelaksanaan Minimnya kordinasi Rendahnya Kelurahan
program yang antar petugas pertemuan yang Karet
penyelenggara dilakukan untuk Tengsin
kurang efektif
program membahas program
Januari –
oleh petugas
Februari
program
Kurangnya kerja 2019
sama antara Program Pembagian tugas untuk
pimpinan dan dijalankan para petugas kesehatan Program pemberian
pemegang program tumpang
Rendahnya yang tidak proporsional tablet TTD pada
konsumsi TTD remaja putri tidak
pada remaja berjalan dengan baik
putri Program Program tidak
berjalan sesuai

Environ Controllin Actuating Organizing Plannin


ment
123
2.4 Menentukan Penyebab Masalah yang Paling Dominan

Pada tahap ini adalah menentukan penyebab masalah yang dominan. Dari
dua prioritas masalah yang mungkin dengan menggunakan metode Ishikawa atau
lebih dikenal dengan fishbone (diagram tulang ikan), yang telah dikonfirmasi
dengan data menjadi akar penyebab masalah (yang terdapat pada lingkaran). Dari
akar penyebab masalah tersebut, dapat dicari akar penyebab masalah yang paling
dominan. Penyebab masalah yang paling dominan adalah penyebab masalah yang
apabila diselesaikan maka secara otomatis sebagian besar masalah – masalah yang
lain dapat dipecahkan. Penentuan akar penyebab masalah yang paling dominan
dengan cara diskusi, argumentasi, justifikasi dan pemahaman program yang
cukup.

Dibawah ini adalah penyebab masalah yang dominan dalam program gizi
pada Puskesmas Kecamatan Tanah Abang Januari – Februari 2019.

2.4.1. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat


badannya (T) di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
periode Januari – Februari 2019

Berdasarkan uraian fishbone, didapat beberapa akar penyebab masalah.


Pada tahap input, akar penyebab masalah yang ditemukan diruaikan sebagai
berikut:

1. Kurangnya Jumlah Petugas (Man)


2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)

Pada tahap proses, akar penyebab masalah yang ditemukan diuraikan sebagai
berikut:

3. Kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingnya pemantauan tumbuh kembang


anak (Environment)
4. Kurangnya pengawasan program oleh pimpinan (Controlling)
5. Pelaksanaan program yang kurang efektif oleh petugas kesehatan (Actuating)

124
6. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara program
(Organizing)
7. Rendahnya pertemuan yang dilakukan untuk membahas program - program
(Planning)

Dari tujuh penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka ditetapkan tiga
akar penyebab masalah yang paling dominan berdasarkan data, informasi,
observasi, dan pemahaman terhadap masalah di lapangan. Tiga akar permasalahan
yang paling dominan antara lain sebagai berikut:

1. Kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingnya pemantauan tumbuh kembang


anak (Environment)
2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
3. Kurangnya jumlah petugas (Man)

2.4.2. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah


Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019

Berdasarkan uraian fishbone, didapat beberapa akar penyebab masalah.


Pada tahap input, akar penyebab masalah yang ditemukan diruaikan sebagai
berikut:

1. Kurangnya Jumlah Petugas (Man)


2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
Pada tahap proses, akar penyebab masalah yang ditemukan diuraikan sebagai
berikut:

3. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi tablet


tambah darah (Environment)
4. Kurangnya pengawasan program oleh pimpinan (Controlling)
5. Pelaksanaan program yang kurang efektif oleh petugas kesehatan (Actuating)
6. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara program
(Organizing)

125
7. Rendahnya pertemuan yang dilakukan untuk membahas program - program
(Planning)
Dari sembilan akar penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka ditetapkan
tiga akar penyebab masalah yang paling dominan berdasarkan data, informasi,
observasi, dan pemahaman terhadap masalah di lapangan. Tiga akar permasalahan
yang paling dominan antara lain sebagai berikut:

1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara program


(Organizing)
2. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi tablet
tambah darah (Environment)
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)

2.4.3. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah


Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019

Berdasarkan uraian fishbone, didapat beberapa akar penyebab masalah.


Pada tahap input, akar penyebab masalah yang ditemukan diruaikan sebagai
berikut:

1. Kurangnya Jumlah Petugas (Man)


2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
Pada tahap proses, akar penyebab masalah yang ditemukan diuraikan sebagai
berikut:

3. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi tablet


tambah darah (Environment)
4. Kurangnya pengawasan program oleh pimpinan (Controlling)
5. Pelaksanaan program yang kurang efektif oleh petugas kesehatan (Actuating)
6. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara program
(Organizing)
7. Rendahnya pertemuan yang dilakukan untuk membahas program - program
(Planning)

126
Dari sembilan akar penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka
ditetapkan tiga akar penyebab masalah yang paling dominan berdasarkan data,
informasi, observasi, dan pemahaman terhadap masalah di lapangan. Tiga akar
permasalahan yang paling dominan antara lain sebagai berikut:

1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara program


(Organizing)
2. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi tablet
tambah darah (Environment)
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)

127
BAB III
MENETAPKAN ALTERNATIF CARA PEMECAHAN MASALAH

3.1. Menetapkan Alternatif Cara Pemecahan Masalah

Setelah menentukan penyebab masalah yang paling dominan, untuk


mengurangi atau menghilangkan akar penyebab masalah yang paling dominan
tersebut maka ditentukan beberapa alternatif pemecahan masalah. Penetapan
alternatif pemecahan masalah dengan menggunakan metode MCUA (Multiple
Criteria Utility Assessment) yaitu berdasarkan hasil diskusi, argumentasi dan
justifikasi kelompok.
Dalam metode ini parameter diletakkan pada kolom dan masalah –
masalah yang ingin dicari prioritas diletakkan pada baris, dan digunakan kriteria
untuk penilaian masalah yang akan dijadikan sebagai prioritas masalah.
Pengisian ini dilakukan dari atas ke bawah. Hasilnya didapat dari perkalian
parameter tersebut. Masalah yang mempunyai skor tertinggi, dijadikan sebagai
prioritas masalah.
Kriteria dalam penetapan alternatif masalah yang terbaik adalah :
1. Dapat memecahkan masalah dengan sempurna
Diberi nilai 1–4 dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling mungkin
diselesaikan dengan sempurna dan nilai 1 adalah masalah yang sulit
diselesaikan dengan sempurna.
Tabel 3.1 Penilaian Masalah berdasarkan Permasalahan yang dapat
Terselesaikan

Kriteria Skor

Sangat Sempurna 4
Sempurna 3
Cukup Sempurna 2
Tidak Sempurna 1

128
2. Mudah dilaksanakan
Diberi nilai 1–4, dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling mudah
dilaksanakan dan skor 1 adalah masalah yang paling sulit dilaksanakan.
Tabel 3.2 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria Kemudahan
Kriteria Skor

Sangat Mudah 4
Mudah 3
Sulit 2
Sangat Sulit 1

3. Murah biayanya
Diberi nilai 1–4, dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling murah
biaya pelaksanaannya dan skor 1 adalah masalah yang paling mahal biaya
pelaksanaannya.
Tabel 3.3 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria Jangkuan

Kriteria Skor

Sangat Terjangkau 4
Terjangkau 3
Cukup murah 2
Mahal 1

4. Waktu penerapan sampai masalah terpecahkan tidak lama


Diberi nilai 1–4, dimana nilai 4 merupakan masalah yang paling dapat
diselesaikan dengan cepat dan skor 1 adalah masalah yang memerlukan
waktu paling lama dalam penyelesaiannya.

129
Tabel 3.4 Penilaian Masalah berdasarkan Kriteria lama waktu

Kriteria Skor

Sangat singkat 4
Singkat 3
Lama 2
Sangat lama 1

3.1.1. Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase Balita


yang Tidak Naik Berat Badannya (T) di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019

Dari tujuh akar penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka


ditetapkan tiga akar penyebab masalah yang paling dominan dan
ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya, sebagai berikut :
1. Kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingnya pemantauan
tumbuh kembang anak (Environment)
Alternatif Pemecahan Masalah :
Melakukan penyuluhan berkala tentang pentingnya pemantauan
tumbuh kembang anak.
2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
Alternatif Pemecahan Masalah :
Melakukan pengecekan kembali dan melakukan koordinasi dengan
unit desa satu tingkat dibawah kelurahan dalam pencatatan data
jumlah balita
3. Kurangnya jumlah petugas (Man)
Alternatif Pemecahan Masalah
Bekerja sama dengan kader setempat untuk membentuk unit
kegiatan masyarakat (UKM) yang berfokus terhadap pemantauan
tumbuh kembang anak.

130
Tabel 3.5 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase
Balita Ditimbang Tidak Naik Berat Badannya (T) di Wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019
AL-1 AL-2 AL-3
No Parameter Bobot
N BN N BN N BN
Dapat memecahkan 4 3 12 4 16 4 16
1 masalah dengan
sempurna

2 Mudah dilaksanakan 3 4 12 4 12 2 6

3 Murah biayanya 2 3 6 4 8 2 4

Waktu penerapannya
sampai masalah 1 3 3 4 4 2 3
4
terpecahkan tidak terlalu
lama

Jumlah 33 40 29

Keterangan:
AL – 1: Melakukan penyuluhan berkala tentang pentingnya
pemantauan tumbuh kembang anak.
AL – 2: Melakukan pengecekan kembali dan melakukan
koordinasi dengan unit desa satu tingkat dibawah kelurahan dalam
pencatatan data jumlah balita
AL – 3: Bekerja sama dengan kader setempat untuk membentuk
unit kegiatan masyarakat (UKM) yang berfokus terhadap
pemantauan tumbuh kembang anak.

131
Metode MCUA, berdasarkan peringkat didapatkan hasil sebagai
berikut:
1. Melakukan pengecekan kembali dan melakukan koordinasi dengan
unit dengan unit desa satu tingkat dibawah kelurahan dalam
pencatatan data jumlah balita

2. Melakukan penyuluhan berkala tentang pentingnya pemantauan


tumbuh kembang anak.
3. Bekerja sama dengan kader setempat untuk membentuk unit
kegiatan masyarakat (UKM) yang berfokus terhadap pemantauan
tumbuh kembang anak.

3.1.2. Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Remaja Putri


Mendapat TTD di Wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
Januari – Februari 2019
Dari tujuh akar penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka
ditetapkan tiga akar penyebab masalah yang paling dominan dan
ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya, sebagai berikut:
1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara
program (Organizing)
Alternatif Pemecahan Masalah:
Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
2. Kurangnya Pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi
tablet tambah darah
Alternatif Pemecahan Masalah:
Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang
terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
Alternatif Pemecahan Masalah:
Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja

132
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD

Tabel 3.6 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase


Remaja Putri Mendapat TTD di Wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung
Bali Perode Januari – Februari 2019
AL-1 AL-2 AL-3
No Parameter Bobot
N BN N BN N BN
Dapat memecahkan 4 4 16 3 12 4 16
1 masalah dengan
sempurna

2 Mudah dilaksanakan 3 4 12 4 12 2 6

3 Murah biayanya 2 4 8 3 6 2 4

Waktu penerapannya
sampai masalah 1 4 4 3 3 4 4
4
terpecahkan tidak terlalu
lama

Jumlah 40 33 30

Keterangan:
AL – 1: Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan
sekolah dalam memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet
tambah darah
AL – 2: Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di
sekolah yang terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
AL – 3: Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD

133
Metode MCUA, berdasarkan peringkat didapatkan hasil sebagai
berikut:
1. Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
2. Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang
terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD

3.1.3. Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Remaja putri


mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin
Januari – Februari 2019
Dari tujuh akar penyebab masalah yang diuraikan di atas, maka
ditetapkan tiga akar penyebab masalah yang paling dominan dan
ditetapkan alternatif pemecahan masalahnya, sebagai berikut:
1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara
program (Organizing)
Alternatif Pemecahan Masalah:
Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
2. Kurangnya Pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi
tablet tambah darah
Alternatif Pemecahan Masalah:
Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang
terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
Alternatif Pemecahan Masalah:
Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD.

134
Tabel 3.6 MCUA Alternatif Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase
Remaja Putri Mendapat TTD di Wilayah Puskesmas Kelurahan Karet
Tengsin Perode Januari – Februari 2019
AL-1 AL-2 AL-3
No Parameter Bobot
N BN N BN N BN
Dapat memecahkan 4 4 16 3 12 4 16
1 masalah dengan
sempurna

2 Mudah dilaksanakan 3 4 12 4 12 2 6

3 Murah biayanya 2 4 8 3 6 2 4

Waktu penerapannya
sampai masalah 1 4 4 3 3 4 4
4
terpecahkan tidak terlalu
lama

Jumlah 40 33 30

Keterangan:
AL – 1: Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan
sekolah dalam memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet
tambah darah
AL – 2: Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di
sekolah yang terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
AL – 3: Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD

Metode MCUA, berdasarkan peringkat didapatkan hasil sebagai


berikut:
1. Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
135
2. Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang
terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja
puskesmas untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja
putri yang sudah mendapat TTD.

136
BAB IV
RENCANA PELAKSANAAN PEMECAHAN MASALAH

4.1 Menyusun Rencana Pemecehan Masalah

Setelah ditemukannya alternatif pemecahan masalah maka sampailah


pada tahap penyusunan rencana pemecahan masalah. Dalam tahap ini,
diharapkan dapat mengambil keputusan – keputusan untuk memecahkan akar
masalah yang dianggap paling dominan. Perencanaan adalah upaya
menyusun berbagai keputusan yang bersifat pokok yang dipandang paling
penting dan akan dilakukan menurut urutannya guna mencapai tujuan
yang telah ditetapkan. Berikut ini adalah tabel yang menjelaskan rencana
memecahkan masalah.

4.1.1 Rencana pemecahan masalah untuk Cakupan Persentase balita


ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah
Puskemas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari
2019
Agar dapat melaksanakan alternatif pemecahan masalah cakupan
persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari –
Februari 2019, yang didapatkan dalam BAB III, maka dibuat rencana
usulan kegiatan sebagai berikut :

137
Tabel 4.1 Alternatif Pemecahan Masalah untuk Persentase Balita Ditimbang yang Tidak Naik Berat Badannya
(T) di wilayah Puskemas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019

Rencana Volume Keterangan


No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

1. Melakukan pengecekan Bekerja sama Data jumlah 1x/bulan Tidak memerlukan biaya RW mampu
kembali dan melakukan dengan RW balita yang mendata jumlah
koordinasi dengan unit kelurahan dicatat lebih balita yang terdapat
desa satu tingkat dibawah Kampung Bali akurat dan di wilayah masing –
kelurahan dalam untuk mendata lebih baru masing
pencatatan data jumlah jumlah balita
balita

2. Melakukan penyuluhan Penyuluhan Petugas 4x / tahun Biaya operasional : Penyuluhan


berkala tentang pentingnya kepada ibu yang kesehatan diberikan di
- Narasumber: 1 x Rp
pemantauan tumbuh memiliki balita mengedukasi puskesmas
500.000, =
kembang anak. ibu yang
Rp 500.000,
memiliki balita
- Konsumsi: 20x Rp
30.000, = Rp 600.000,

138
Rencana Volume Keterangan
No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

- Total 4 x pelatihan =
Rp 4.400.000,

3. Bekerja sama dengan Membentuk UKM Warga dapat - Tidak ada biaya yang UKM yang
kader setempat untuk yang berfokus mamantau dan dikeluarkan dibentuk dapat
membentuk unit kegiatan pada pemantauan melaporkan mengikuti kegiatan
masyarakat (UKM) yang tumbuh kembang tumbuh puskesmas di
berfokus terhadap anak kembang balita daerah masing -
pemantauan tumbuh masing
kembang anak.

139
4.1.2 Rencana pemecahan masalah untuk cakupan remaja putri
mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
Periode Januari – Februari 2019
Agar dapat melaksanakan alternatif pemecahan masalah cakupan
persentase remaja putri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019, yang
didapatkan dalam BAB III, maka dibuat rencana usulan kegiatan
sebagai berikut :

140
Tabel 4.2 Alternatif Pemecahan Masalah untuk Cakupan persentase bayi usia kurang dari 6 bulan mendapat ASI
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Periode Januari – Februari 2019

Rencana Volume Keterangan


No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

1. Memperjelas hubungan Membuat MOU Sekolah dapat - Tidak meneluarkan biaya Sekolah dan
kerja antara puskesmas anatar puskesmas mematau puskesmas memiliki
dan sekolah dalam dan sekolah terkait jumlah remaja tanggung jawab
memantau jumlah remaja pemantauan putri yang yang sama terkait
putri yang mendapat remaja putri yang mendapat pemantauan remaja
tablet tambah darah mendapat tablet tablet tambah putri mendapat
tambah darah darah tablet tambah darah
kemudian
melaporkan ke
puskesmas

2. Melakukan penyuluhan Penyuluhan terkait Petugas 4x / tahun Biaya operasional : Penyuluhan


berkala pada remaja putri pentingnya kesehatan diberikan di sekolah
Narasumber: 1 x Rp
di sekolah yang terdapat konsumsi tablet memberikan yang termasuk
500.000, =Rp 500.000,

141
Rencana Volume Keterangan
No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

dalam wilayah kerja tambah darah pada penyuluhan Konsumsi: 20x Rp 30.000, wilayah kerja
puskesmas kelurahan. remaja putri pada remaja = Rp 600.000, puskesmas
putri - Total 4 x pelatihan = kelurahan
Rp 4.400.000,

3. Bekerja sama dengan Pembagian dan Pembagian 1x/ bulan Tidak ada biaya yang Pemantauan
sekolah di wilayah pencatatan TTD pada dikeluarkan dilakukan oleh
lingkungan kerja dilakukan oleh remaja putri pihak sekolah
puskesmas untuk pihak sekolah disekolah dapat kemudian
melakukan pembagian dan secara dilaporkan ke
pencatatan remaja putri menyeluruh puskesmas
yang sudah mendapat TTD

142
4.1.3 Rencana pemecahan masalah untuk cakupan remaja putri
mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
Periode Januari – Februari 2019
Agar dapat melaksanakan alternatif pemecahan masalah cakupan
persentase remaja putri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019, yang
didapatkan dalam BAB III, maka dibuat rencana usulan kegiatan
sebagai berikut :

143
Tabel 4.2 Alternatif Pemecahan Masalah untuk Cakupan persentase bayi usia kurang dari 6 bulan mendapat ASI
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Periode Januari – Februari 2019

Rencana Volume Keterangan


No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

1. Memperjelas hubungan Membuat MOU Sekolah dapat - Tidak meneluarkan biaya Sekolah dan
kerja antara puskesmas anatar puskesmas mematau puskesmas
dan sekolah dalam dan sekolah terkait jumlah remaja memiliki
memantau jumlah remaja pemantauan putri yang tanggung
putri yang mendapat remaja putri yang mendapat jawab yang
tablet tambah darah mendapat tablet tablet tambah sama terkait
tambah darah darah pemantauan
kemudian remaja putri
melaporkan ke mendapat
puskesmas tablet
tambah
darah

2. Melakukan penyuluhan Penyuluhan terkait Petugas 4x / tahun Biaya operasional : Penyuluhan


berkala pada remaja putri pentingnya kesehatan diberikan di
Narasumber: 1 x Rp

144
Rencana Volume Keterangan
No. Alternatif Target Biaya
Kegiatan Kegiatan

di sekolah yang terdapat konsumsi tablet memberikan 500.000, =Rp 500.000, sekolah
dalam wilayah kerja tambah darah pada penyuluhan Konsumsi: 20x Rp 30.000, yang
puskesmas kelurahan. remaja putri pada remaja = Rp 600.000, termasuk
putri - Total 4 x pelatihan = wilayah
Rp 4.400.000, kerja
puskesmas
kelurahan

3. Bekerja sama dengan Pembagian dan Pembagian 1x/ bulan Tidak ada biaya yang Pemantauan
sekolah di wilayah pencatatan TTD pada dikeluarkan dilakukan
lingkungan kerja dilakukan oleh remaja putri oleh pihak
puskesmas untuk pihak sekolah disekolah sekolah
melakukan pembagian dan dapat secara kemudian
pencatatan remaja putri menyeluruh dilaporkan
yang sudah mendapat TTD ke
puskesmas

145
4.2 Rencana Pelaksanaan Pemecahan Masalah

Setelah menyusun rencana pemecahan masalah, maka akan dilakukan rencana pelaksanaan pemecahan masalah yang
disusun berdasarkan rencana usulan kegiatan. Perencanaan pelaksanaan pemecahan masalah disajikan dalam bentuk tabel
berikut :

Tabel 4.3 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase bayi usia kurang dari 6 bulan
mendapat ASI Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Periode Januari – Februari 2019

No. Kegiatan Januari Februari Maret April Mei Juni

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

146
No. Kegiatan Juli Agustus September Oktober November Desember

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

R-1: Mengadakan pelatihan kepada kader mengenai pentingnya pentingnya pemberian pada ASI pada bayi
kurang dari 6 bulan
R-2: Mengadakan pelatihan kepada tenaga kesehatan dalam edukasi pemberian ASI yang baik dan benar
pada bayi kurang dari 6 bulan

R-3: Melakukan pengecekan kembali dan melakukan koordinasi dengan unit desa satu tingkat dibawah
kelurahan dalam pencatatan data jumlah bayi kurang dari 6 bulan

147
Tabel 4.4 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase Remaja Putri mendapat TTD
Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Periode Januari – Februari 2019

No. Kegiatan Januari Februari Maret April Mei Juni

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

No. Kegiatan Juli Agustus September Oktober November Desember

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

148
R-1: Mengadakan pertemuan antara puskesmas dan sekolah untuk memperjelas hubungan kerjasama dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat TTD
R-2: Melakukan pembagian dan pencatatan remaja putri di sekolah yang sudah mendapat TTD

R-3: Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang terdapat dalam wilayah kerja
puskesmas kelurahan

149
Tabel 4.5 Timeline Rencana Pemecahan Masalah pada Cakupan Persentase Remaja Putri mendapat TTD
Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Periode Januari – Februari 2019

No. Kegiatan Januari Februari Maret April Mei Juni

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

No. Kegiatan Juli Agustus September Oktober November Desember

1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1 R-1 x

2 R-2 x x

3 R-3 x x x x x x

150
R-1: Mengadakan pertemuan antara puskesmas dan sekolah untuk memperjelas hubungan kerjasama dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat TTD
R-2: Melakukan pembagian dan pencatatan remaja putri di sekolah yang sudah mendapat TTD

R-3: Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang terdapat dalam wilayah kerja
puskesmas kelurahan

151
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Setelah melewati berbagai tahapan proses maka didapatkan program gizi
di wilayah kerja puskesmas tanah abang periode januari - februari 2019 yaitu:

1. Cakupan persentase balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di
wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari
2019
2. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019
3. Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas
Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019

Masalah tersebut di atas kemudian dicari kemungkinan penyebabnya


menggunakan diagram fishbone. Setelah ditemukan akar-akar masalah setiap
program, didapatkan akar penyebab masalah yang dominan serta alternatif
pemecahan masalah.

Akar penyebab masalah yang paling dominan dari Cakupan persentase


balita ditimbang yang tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas
Kelurahan Kampung Bali periode Januari – Februari 2019 yaitu:

1. Kurangnya pengetahuan ibu tentang pentingnya pemantauan tumbuh


kembang anak (Environment)
2. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)
3. Kurangnya jumlah petugas (Man)

Akar penyebab masalah yang paling dominan dari cakupan persentase


remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
Januari – Februari 2019 yaitu:

152
1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara
program (Organizing)
2. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi
tablet tambah darah (Environment)
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method)

Akar penyebab masalah yang paling dominan dari Cakupan persentase


remaja puteri mendapat TTD di wilayah Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin
Januari – Februari 2019 yaitu :

1. Kurangnya koordinasi antara puskesmas dengan penyelenggara


program (Organizing)
2. Kurangnya pengetahuan remaja putri tentang pentingnya konsumsi
tablet tambah darah (Environment)
3. Kurangnya ketelitian petugas dalam pencatatan data (Method).

5.2. Saran
Berdasarkan permasalahan Cakupan persentase balita ditimbang yang
tidak naik berat badannya (T) di wilayah Puskesmas Kelurahan Kampung Bali
periode Januari – Februari 2019, maka disarankan beberapa hal sebagai berikut:
1. Menyusun program sesuai target yang menjadi prioritas untuk dicapai
2. Melakukan pengecekan kembali dan melakukan koordinasi dengan unit
desa satu tingkat dibawah kelurahan dalam pencatatan data jumlah balita.
3. Melakukan penyuluhan berkala tentang pentingnya pemantauan tumbuh
kembang anak.
4. Bekerja sama dengan kader setempat untuk membentuk unit kegiatan
masyarakat (UKM) yang berfokus terhadap pemantauan tumbuh kembang
anak.

Berdasarkan Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah


Puskesmas Kelurahan Kampung Bali Januari – Februari 2019, maka disarankan
beberapa hal sebagai berikut :

153
1. Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam
memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
2. Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang
terdapat dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja puskesmas
untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja putri yang sudah
mendapat TTD.

Berdasarkan Cakupan persentase remaja puteri mendapat TTD di wilayah


Puskesmas Kelurahan Karet Tengsin Januari – Februari 2019, maka disarankan
beberapa hal sebagai berikut :

1. Memperjelas hubungan kerja antara puskesmas dan sekolah dalam


memantau jumlah remaja putri yang mendapat tablet tambah darah
2. Melakukan penyuluhan berkala pada remaja putri di sekolah yang terdapat
dalam wilayah kerja puskesmas kelurahan.
3. Bekerja sama dengan sekolah di wilayah lingkungan kerja puskesmas
untuk melakukan pembagian dan pencatatan remaja putri yang sudah
mendapat TTD.

154