Anda di halaman 1dari 68

LAPORAN AKTUALISASI

“OPTIMALISASI PELAYANAN TUBERKULOSIS PARU”


PADA UPT PUSKESMAS KECAMATAN BINUANG
KABUPATEN SERANG

Disusun oleh :
Nama : Dr. Supriyanto
NIP : 19860720 201903 1 002
Instansi : UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Kabupaten Serang

BADAN KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


KABUPATEN SERANG BEKERJASAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAERAH
PROVINSI BANTEN
TAHUN 2019
LEMBAR PERSETUJUAN SEMINAR
LAPORAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI
APARATUR SIPIL NEGARA

Nama : Dr. Supriyanto


NIP : 19860720 201903 1 002
Instansi : UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Jabatan : Fungsional Tertentu - Dokter Ahli Pertama
Judul : Laporan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara
“Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” Pada UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang Kabupaten Serang

Telah diperiksa dan disempurnakan berdasarkan masukan dan saran oleh mentor dan coach
untuk diseminarkan di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah Provinsi Banten
yang akan dilaksanakan pada tanggal 14 Juni 2019.

Pandeglang, 14 Juni 2019

Pembimbing, Mentor, Peserta,

Asep Supriatna, SP, MM Hj. Ida Rupaida, SST, SKM Dr. Supriyanto
NIP. 19630104 198803 1 012 NIP. 19760428 200701 2 012 NIP. 19860720 201903 1 002

ii
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PROFESI
APARATUR SIPIL NEGARA

Nama : Dr. Supriyanto


NIP : 19860720 201903 1 002
Instansi : UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Jabatan : Fungsional Tertentu - Dokter Ahli Pertama
Judul : Laporan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara
“Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” Pada UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang Kabupaten Serang

Telah mengikuti seminar Laporan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara
di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah Provinsi Banten yang dilaksanakan
pada tanggal 14 Juni 2019.

Pandeglang, 14 Juni 2019

Mentor, Peserta,

Hj. Ida Rupaida, SST, SKM Dr. Supriyanto


NIP. 19760428 200701 2 012 NIP. 19860720 201903 1 002

Penguji, Pembimbing,

Mohamad Noor, S. Pd, MA Asep Supriatna, SP, MM


NIP. 19620604 198303 1 014 NIP. 19630104 198803 1 012

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat rahmat-Nya
sehingga Laporan Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara
“Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” Pada UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Kabupaten Serang ini dapat diselesaikan sesuai rencana.
Laporan Aktualisasi ini ditulis untuk memenuhi rangkaian prosedur pendidikan dan
pelatihan dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Golongan III. Keberhasilan penyusunan
laporan aktualisasi ini tidak lepas dari usaha dan bantuan berbagai pihak. Untuk itu dengan
segala ketulusan hati diucapkan terima kasih kepada yang terhormat :
1. Ibu Hj. Endrawati, S.Pd, MM sebagai Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya
Manusia Daerah Provinsi Banten yang telah memberikan dukungan dalam
penyusunan laporan aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara;
2. Bapak Drs. Asep Saepudin Mustofa, MM sebagai Plt Kepala BKPSDM Kabupaten
Serang yang telah menyelenggarakan kegiatan Pendidikan dan Pelatihan Dasar Calon
Pegawai Negeri Sipil Golongan III Angkatan I;
3. Bapak Asep Supriatna, SP, MM sebagai pembimbing yang telah memberikan
bimbingan dan motivasi agar laporan kegiatan yang di aktualisasikan senantiasa
berjalan dengan baik;
4. Bapak Mohamad Noor, S. Pd, MA sebagai penguji yang telah memberikan arahan,
masukan dan revisi pada laporan aktualisasi yang telah disusun;
5. Ibu Dr. Hj. Sri Nurhayati selaku Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Serang yang
telah memberikan dukungan dalam penyusunan laporan aktualisasi Nilai-Nilai Dasar
Profesi Aparatur Sipil Negara;
6. Ibu Hj. Ida Rupaida, SST, SKM selaku Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Kabupaten Serang yang telah memberikan kesempatan untuk menyusun laporan
aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi Aparatur Sipil Negara dan memberikan masukan
tentang proses pelaksanaannya di lapangan;
7. Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kabupaten Serang
khususnya Panitia Pendidikan dan Pelatihan Dasar Golongan III Angkatan I
Kabupaten Serang Tahun 2019 yang telah banyak memberikan bantuan dalam
penyelesaian laporan aktualisasi ini;

iv
8. Rekan-rekan staf UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang yang telah
membantu dalam proses pelaksanaan habituasi di UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang Kabupaten Serang;
9. Keluarga, sahabat dan rekan-rekan peserta Pendidikan dan Pelatihan Dasar Golongan
III Angkatan I Kabupaten Serang Tahun 2019.

Penulis menyadari bahwa laporan aktualisasi ini masih jauh dari sempurna, oleh
karena itu dibutuhkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan laporan
aktualisasi ini.

Pandeglang, 14 Juni 2019


Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL/COVER .............................................................................................. i


LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................................. ii
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................. iii
KATA PENGANTAR .......................................................................................................... iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................................ ix
DAFTAR SINGKATAN ........................................................................................................ x

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ........................................................................................................ .. 1
1. Gambaran Umum Organisasi ................................................................................ .. 2
2. Visi dan Misi Oganisasi............................................................................................ 4
3. Nilai-Nilai Organisasi ............................................................................................. 4
4. Struktur Organisasi .................................................................................................. 5
5. Uraian Tugas dan Fungsi Puskesmas ...................................................................... 6
6. Uraian Tugas dan Fungsi Dokter Umum di Puskesmas .......................................... 6
7. Role Model ...........................................................................…………………….. 7
8. Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS ................................................................................. 7

B. Tujuan Aktualisasi ................................................................................................... 19

BAB II RANCANGAN AKTUALISASI


A. Identifikasi Isu ........................................................................................................... 20
B. Pemilihan dan Penetapan Core Isu ............................................................................ 20
C. Gagasan Pemecahan Core Isu .................................................................................... 21
D. Rancangan Aktualisasi (Formulir 1) .......................................................................... 22
E. Jadwal Kegiatan Aktualisasi ...................................................................................... 29

BAB III PELAKSANAAN AKTUALISASI


A. Capaian Pelaksanaan Aktualisasi ............................................................................... 30
B. Kendala dan Strategi Dalam Pelaksanaan Aktualisasi ………................................... 39
C. Manfaat Aktualisasi dan Analisis Dampak Apabila
Nilai-Nilai Dasar PNS Tidak Diterapkan .................................................................... 41

BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan .............................................................................................................. 48
B. Saran ……................................................................................................................ 49

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ xi


DAFTAR REFERENSI ......................................................................................................... xii
LAMPIRAN ......................................................................................................................... xiii

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pemilihan dan Penetapan Core Isu .......................................................................... 20


Tabel 2. Rancangan Kegiatan Aktualisasi ............................................................................. 22
Tabel 3. Jadwal Kegiatan Aktualisasi ……........................................................................... 29
Tabel 4. Kendala dan Strategi Dalam Pelaksanaan Aktualisasi ............................................ 39

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Wilayah UPT Puskesmas Kecamatan Binuang ........................................... 3


Gambar 2. Struktur Organisasi UPT Puskesmas Kecamatan Binuang ................................. 5
Gambar 3. Ruang pemeriksaan TB paru sebelum dan sesudah kegiatan aktualisasi ............ 31
Gambar 4. Ruang tunggu pasien TB paru sebelum dan sesudah kegiatan aktualisasi .......... 32
Gambar 5. Obat Anti Tuberkulosis ....................................................................................... 33
Gambar 6. Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru ............................................... 35
Gambar 7. Pertemuan dan koordinasi dengan kader TB paru .............................................. 37
Gambar 8. Kunjungan rumah pasien TB paru ...................................................................... 38

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto Dokumentasi Kegiatan Aktualisasi ........................................................... 50


Lampiran 2. Daftar Hadir Penyuluhan Kesehatan tentang TB Paru bagi Tenaga
Kesehatan di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang ........................................ 56
Lampiran 3. Materi Penyuluhan Kesehatan tentang TB Paru bagi Tenaga Kesehatan
di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang .......................................................... 58
Lampiran 4. Materi Penyuluhan Kesehatan tentang TB Paru bagi masyarakat
dengan Media Leaflet ....................................................................................... 64
Lampiran 5. Materi Pelatihan PMO (Pengawas Minum Obat) bagi Kader TB Paru ............ 65
Lampiran 6. Form Rujukan Laboratorium untuk cek dahak pasien yang terduga TB .......... 67
Lampiran 7. Form Rujukan ke Rumah Sakit jika pasien terduga TB Paru
tidak bisa ditangani di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang .......................... 68
Lampiran 8. Kartu Bimbingan Aktualisasi Mentor ............................................................... 69
Lampiran 9. Kartu Bimbingan Aktualisasi Coach ................................................................. 71

ix
DAFTAR SINGKATAN

ANEKA = Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi
APKL = Aktual, Problematik, Kekhalayakan dan Layak
ASN = Aparatur Sipil Negara
BTA = Basil Tahan Asam
CPNS = Calon Pegawai Negeri Sipil
DOTS = Directly Observed Treatment Shortcourse
KIA = Kesehatan Ibu dan Anak
LAN = Lembaga Administrasi Negara
LOKBUL = Lokakarya Bulanan
LSM = Lembaga Swadaya Masyarakat
MDR = Multi Drugs Resistance
NKRI = Negara Kesatuan Republik Indonesia
OAT = Obat Anti Tuberkulosis
PMO = Pengawas Minum Obat
PNS = Pegawai Negeri Sipil
PPI = Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
PROMKES = Promosi Kesehatan
PTSP = Pelayanan Terpadu Satu Pintu
PUSKESMAS = Pusat Kesehatan Masyarakat
SAMSAT = Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap
SDM = Sumber Daya Manusia
TB = Tuberkulosis
UKM = Upaya Kesehatan Masyarakat
UKP = Upaya Kesehatan Perorangan
UPT = Unit Pelayanan Terpadu
USG = Urgency, Seriousness dan Growth
WHO = World Health Organization
WOG = Whole Of Government

x
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi pegawai negeri dan pegawai
pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi pemerintah. Pegawai ASN
melaksanakan kebijakan publik yang di buat oleh pejabat Pembina kepegawaian sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, memberikan pelayanan publik yang
profesional dan berkualitas dan mempererat persatuan dan kesatuan NKRI.

Indonesia memiliki semua prakondisi untuk mewujudkan visi Negara sebagaimana


tertuang dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,
yang ditandai dengan kekayaan alam yang melimpah, potensi sumber daya manusia,
peluang pasar yang besar dan demokrasi yang relatif stabil. Namun prakondisi yang sudah
terpenuhi itu belum mampu dikelola secara efektif dan efisien oleh para aktor pembangunan,
sehingga Indonesia masih tertinggal dari cepatnya laju pembangunan global dewasa ini.

Aparatur Sipil Negara (ASN) memiliki peranan yang menentukan dalam mengelola
prakondisi tersebut. Sejumlah keputusan strategis mulai dari merumuskan kebijakan sampai
pada implementasi kebijakan dalam berbagai sektor pembangunan dilaksanakan oleh ASN.
Untuk memainkan peranan tersebut, diperlukan sosok ASN yang profesional yaitu ASN
yang mampu memenuhi standar kompetensi jabatannya sehingga mampu melaksanakan
tugas jabatannya secara efektif dan efisien.

Untuk dapat membentuk sosok ASN yang profesional seperti tersebut di atas perlu
dilaksanakan pembinaan melalui jalur pelatihan. Selama ini pelatihan pembentukan Calon
Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dilakukan melalui Pendidikan dan Pelatihan (Diklat)
Prajabatan, dimana praktik penyelenggaraan Pelatihan yang pembelajarannya didominasi
oleh ceramah sulit membentuk karakter ASN yang kuat dan profesional.

Sejalan dengan telah ditetapkannya Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang


Aparatur Sipil Negara (UU ASN) dan merujuk Pasal 63 ayat (3) dan ayat (4) UU ASN dan
Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 tentang Manajemen Pegawai Negeri Sipil (PP
Manajeman PNS), maka CPNS wajib menjalani masa percobaan yang dilaksanakan melalui
proses Diklat Terintegrasi (Pelatihan Prajabatan) untuk membangun integritas moral,

1
kejujuran, semangat dan motivasi nasionalisme dan kebangsaan, karakter kepribadian yang
unggul dan bertanggungjawab dan memperkuat profesionalisme serta kompetensi bidang.

Atas dasar itu, diperlukan sebuah penyelenggaraan Pelatihan Dasar CPNS yang
merupakan pelatihan inovatif dan terintegrasi dimana pembelajaran klasikal di tempat
pelatihan dipadukan dengan non-klasikal di tempat kerja masing-masing CPNS sehingga
diharapkan CPNS yang mengikuti Latsar dapat menginternalisasi, menerapkan dan
mengaktualisasikan serta menjadikan nilai-nilai yang ditanamkan dapat menjadi sebuah
kebiasaan (habituasi).

Peran ASN di bidang kesehatan adalah mewujudkan pelayanan kesehatan yang


berkualitas prima di pusat-pusat pelayanan kesehatan yang ada seperti rumah sakit milik
pemerintah dan pusat kesehatan masyarakat (Puskesmas) meliputi pelayanan preventif,
promotif, kuratif dan rehabilitatif.

Diharapkan dengan adanya aktualisasi nilai dasar profesi ASN yang tertuang dalam
ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi)
dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat khususnya bagi masyarakat di wilayah
kerja UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang.

1. Gambaran Umum Organisasi


UPT Puskesmas Kecamatan Binuang merupakan Unit Pelayanan Terpadu di
bawah Dinas Kesehatan Kabupaten Serang yang beralamat di Jalan Raya Lanud Gorda
KM 07 Desa Binuang Kecamatan Binuang Kabupaten Serang Provinsi Banten.

a) Geografi
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang terletak di sebelah timur Kabupaten Serang
dengan luas wilayah 261.700 Ha.

 Sebelah Utara berbatasan dengan : Kecamatan Carenang


 Sebelah Timur berbatasan dengan : Kabupaten Tangerang
 Sebelah Selatan berbatasan dengan : Kecamatan Cikande dan Kibin
 Sebelah Barat berbatasan dengan : Kecamatan Carenang

2
Letak ketinggian dari permukaan laut sekitar ± 1600 meter dengan curah hujan rata-
rata 2,037 mm/tahun. Wilayah kerja UPT Puskesmas Kecamatan Binuang terbagi atas
7 (tujuh) desa, 68 kampung, 104 Rumah Tangga (RT) dan 30 Rukun Warga (RW).
Jumlah Kepala Keluarga (KK) 28.628 KK.

Gambar 1. Peta Wilayah Kerja UPT Puskesmas Kecamatan Binuang

b) Data Demografis
 Penduduk Kecamatan Binuang tahun 2019 terdiri dari :
- Laki-laki : 17.677 orang
- Perempuan : 17.152 orang
- Jumlah : 34.829 orang

 Keadaan Sosial Budaya dan Ekonomi


Penduduk wilayah kerja UPT Puskesmas Kecamatan Binuang berlatar belakang
suku Jawa dan sangat dipengaruhi oleh adat istiadat setempat, seperti persatuan
yang diwujudkan dalam sikap kegotong-royongan yang kokoh. Ini terlihat pada
acara-acara seperti selamatan, pernikahan dan masih banyak lagi acara-acara lain
yang sangat mencerminkan budaya atau adat istiadat setempat. Mata pencaharian
penduduk pada umumnya adalah petani, sarana transportasi yang digunakan saat
ini kebanyakan kendaraan pribadi baik kendaraan roda 4 ataupun roda 2 karena
kendaraan umum saat ini belum tersedia.

3
c) Keadaan Fasilitas Pelayanan Kesehatan

Dari 34.829 penduduk di wilayah Kecamatan Binuang, sekitar 79% sudah


paham akan pentingnya pemeriksaan kesehatan oleh tenaga kesehatan. Namun tidak
bisa dipungkiri juga bahwa 21% masyarakat Kecamatan Binuang lebih senang
memeriksakan kesehatannya ke dukun. Hal ini disebabkan karena masyarakat di
Kecamatan Binuang masih kental dengan budaya, tradisi dan kepercayaan setempat.

Di Kecamatan Binuang terdapat 1 sarana kesehatan Puskesmas (non


perawatan) yaitu UPT Puskesmas Kecamatan Binuang yang berlokasi di Jalan Raya
Lanud Gorda KM 07 Desa Binuang Kecamatan Binuang Kabupaten Serang Provinsi
Banten.

2. Visi dan Misi Organisasi


UPT Puskesmas Kecamatan Binuang mempunyai visi “Mewujudkan Puskesmas
dengan Pelayanan Prima Menuju Masyarakat Yang Sehat Mandiri”.
Dan untuk mencapai visi tersebut UPT Puskesmas Kecamatan Binuang memiliki misi :
 Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan secara menyeluruh baik perorangan,
keluarga, kelompok dan masyarakat secara berkesinambungan di wilayah kerja UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang.
 Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan Dasar yang berkualitas didukung oleh alat
dan teknologi serta SDM yang profesional.
 Mendorong Kemandirian Masyarakat untuk dapat hidup sehat dengan bimbingan
dan penyuluhan secara berkesinambungan.
 Melayani dengan ramah, cepat dan tepat.

3. Nilai-Nilai Organisasi
Dalam menjalankan perannya sebagai sarana pelayanan kesehatan, UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang memiliki motto pelayanan yaitu “BISA” (Bersahaja,
Ikhlas, Santun dan Amanah).

4
4. Struktur Organisasi
STRUKTUR ORGANISAI
UPT PUSKESMAS KECAMATAN BINUANG

KEPALA UPT PUSKESMAS


HJ. IDA RUPAIDA ,SST.SKM
KEPALA BAGIAN TATA USAHA
MARFUAH, SST

KELOMPOK SISTEM INFORMASI PUSKESMAS KEPEGAWAIAN RUMAH TANGGA KEUANGAN


JABATAN FUNGSIONAL A.SAIPUL HJ. IDA RUPAIDA, SST MARFUAH, SST
BOP
DOKTER UMUM PENANGGUNG JAWAB PENANGGUNG JAWAB PENANGGUNG JAWAB PENGANGGUNG JAWAB HJ. DINIYATUL JALIYAH, SST
UKM ESSENSIAL DAN UKM PENGEMBANGAN UKP, KEFARMASIAN DAN JARINGAN PELAYANAN PUSKESMAS
APOTEKER KEPERAWATAN MASYARAKAT RESDELITA MURLIANA, Amd. Keb LABORATORIUM DAN JEJARING PELAYANAN KESEHATAN BOK
ANI AGUSTINA, AM.Keb dr. YANA ADELINA RESDELITA MURLIANA, Amd. Keb HJ. RUMJANAH, SST
BIDAN
4. Struktur Organisasi

PELAYANAN PROMOSI KESEHATAN PELAYANAN KESEHATAN JIWA PENDAFTARAN DAN REKAM MEDIS PUSKESMAS KELILING JKN
PERAWAT TERMASUK UKS HAJIJAH, Amd. Kep NURHAYATI H. RAUDATUL HIKMAT, Amd. Kep UUM UMAMAH

SANITARIAN PROMOSI KESEHATAN PELAYANAN KESEHATAN GIGI MASYARAKAT PELAYANAN PEMERIKSAAN UMUM POSKESDES PENTOR
SUBAGJA, Amd. Kep YUSI DARUSPRANOTO, AMKG dr. SUPRIYANTO SAIDUDAH, Amd. Keb MUMUN MUNTASIROH, Amd. Kep
PROMOSI KESEHATAN
USAHA KESEHATAN SEKOLAH PELAYANAN KESEHATAN TRADISIONAL PELAYANAN KESEHATAN BIDAN DESA UKUNTAN
NUTRISIONIS H. ABDUL ROSID, Amd. Kep SUBAGJA, Amd. Kep GIGI DAN MULUT BINUANG NUR AISAH, Amd
YUSI DARUSPRANOTO, AMKG RATIH KURNIA, Amd. Keb
ANALIS PELAYANAN KESEHATAN LINGKUNGAN PELAYANAN KESEHATAN OLAHRAGA
MELANI, SKM YUSI DARUSPRANOTO, AMKG PELAYANAN KESEHATAN KIA - KB SUKAMAMPIR

5
KELOMPOK BERSIFAT UKP YAYAH ROHAYATI, Amd. Keb
JABATAN FUNSIONAL LAINNYA PELAYANAN KIA - KB PELAYANAN KESEHATAN INDRA HJ. RUMJANAH, SST
YANG BERSIFAT UKM HAJIJAH, Amd. Kep WARAKAS
RESDELITA MURLIANA, Amd. Keb PELAYANAN GAWAT DARURAT DHINI AFRIYANI, Amd. Keb
PELAYANAN KESEHATAN LANSIA dr. YANA ADELINA
PELAYANAN GIZI ANI AGUSTINA, Amd. Keb LAMARAN
YANG BERSIFAT UKM PELAYANA GIZI DEVI
HJ. ERNA BUDI NURLITA, Amd. Keb PELAYANAN KESEHATAN KERJA YANG BERSIFAT UKP
H. ABDUL ROSID, Amd. Kep HJ. ERNA BUDI NURLITA, Amd. Keb GEMBOR
PELAYANAN PENCEGAHAN ANI AGUSTINA, Amd. Keb
DAN PENGENDALIAN PENYAKIT PELAYANAN KESEHATAN LAINNYA PELAYANAN PERSALINAN
P2P KUSTA PKPR ANI AGUSTINA, Amd. Keb CAKUNG
MUMUM MUNTASIROH, Amd. Kep DHINI AFRIYANI, Amd. Keb LISA APRIYANI, Amd. Keb
PELAYANAN KEFARMASIAN
P2P TUBERKOLOSIS SDIDTK ERNI INDRAWATI, Apt Farm RENGED
H. ABDUL ROSID, Amd. Kep APRILIA PRABANDARI, Amd. Keb SAIDUDAH, Amd. Keb
PELAYANAN PENUNJANG DIAGNOSTIK
P2P INFEKSI MENULAR SEKSUAL KTA H. ABDUL ROSID, Amd. Kep JEJARING FASILITAS
HJ. DINIYATUL JALIYAH, SST YAYAH ROHAYATI, Amd. Keb PELAYANAN KESEHATAN
APRILIA PRABANDARI, Amd. Keb
P2P ISPA
RATIH KURNIASIH, Amd. Keb
P2P DIARE
ANI AGUSTINA, Amd. Keb

IMUNISASI
RESDELITA MURLIANA, Amd. Keb
SURVEILLANS
HJ. ERNA BUDI NURLITA, Amd. Keb Gambar 2. Struktur Organisasi UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
PENYAKIT TIDAK MENULAR
H. RAUDATUL HIKMAT, Amd. Kep

PELAYANAN KEPERAWATAN
KESEHATAN MASYARAKAT
H. ABDUL ROSID, Amd. Kep
5. Uraian Tugas dan Fungsi Puskesmas
a. Tugas Puskesmas
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75
tahun 2014 Pasal 1 ayat (2) di sebutkan bahwa Puskesmas adalah fasilitas pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan
preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di
wilayah kerjanya.
Tugas Puskesmas sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 75 tahun 2014 Pasal 4 yaitu Puskesmas mempunyai tugas
melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan di
wilayah kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya kecamatan sehat.
b. Fungsi Puskesmas
Merujuk pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75
tahun 2014 Pasal 5 disebutkan bahwa dalam melaksanakan tugas sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 4, Puskesmas menyelenggarakan fungsi :
 Penyelenggaraan UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya
Upaya Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disingkat UKM adalah setiap
kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta mencegah dan
menanggulangi timbulnya masalah kesehatan dengan sasaran keluarga, kelompok
dan masyarakat
 Penyelenggaraan UKP tingkat pertama di wilayah kerjanya
Upaya Kesehatan Perseorangan yang selanjutnya disingkat UKP adalah suatu
kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang ditujukan untuk
peningkatan, pencegahan, penyembuhan penyakit, pengurangan penderitaan akibat
penyakit dan memulihkan kesehatan perseorangan.

6. Uraian Tugas dan Fungsi Dokter Umum di Puskesmas


Sesuai Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 tahun 2013
seorang dokter umum mempunyai tugas dan fungsi sebagai berikut :
a) Melaksanakan pelayanan medis rawat jalan,
b) Melaksanakan pelayanan kegawatdaruratan medis,
c) Melaksanakan pelayanan gizi dan KIA (Kesehatan Ibu dan Anak),

6
d) Menganalisis data dan hasil pemeriksaan pasien sesuai dengan pedoman kerja untuk
menyusun catatan medis pasien,
e) Melaksanakan tugas jaga sesuai dengan petunjuk kerja dan arahan pimpinan dalam
memberikan pelayanan kesehatan pada sarana kesehatan kepada masyarakat

7. Role Model
Role Model merupakan seseorang yang memiliki sifat-sifat memenuhi nilai-nilai
ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi)
sehinga menjadi panutan di lingkungan kerja.

IDENTITAS KEPALA UPT PUSKESMAS KECAMATAN BINUANG

Nama : Hj. Ida Rupaida, SST, SKM


NIP : 19760428 200701 2 012
SK yang mengangkat : Bupati Serang
SK Nomor : 821/Kep. 28 – Huk.BKPSDM/2019
Tanggal : 14 Januari 2019

8. Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS


Terdapat 5 (lima) nilai dasar profesi PNS yang diakronimkan dengan ANEKA
(Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi) yang
uraiannya adalah sebagai berikut :
a. Akuntabilitas
Akuntabilitas merupakan sebuah kewajiban individu, kelompok atau institusi
untuk memenuhi tanggungjawab yang menjadi amanahnya. Amanah seorang Pegawai
Negeri Sipil adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik antara lain :
1) Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik
kepentingan antara kepentingan publik dengan sektor, kelompok dan pribadi;
2) Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis;
3) Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik;
4) Menunjukkan sikap dan prilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintahan.

7
Akuntabilitas terdiri dari beberapa aspek. Menurut LAN RI (Lembaga
Administrasi Negara Republik Indonesia), aspek-aspek tersebut terdiri dari :
1) Akuntabilitas adalah sebuah hubungan
2) Akuntabilitas berorientasi pada hasil
3) Akuntabilitas membutuhkan adanya laporan
4) Akuntabilitas memerlukan konsekuensi
5) Akuntabilitas memperbaiki kinerja

Berdasarkan aspek-aspek tersebut seorang PNS harus memiliki


tanggungjawab dalam menjalankan setiap tugasnya. Bovens menyatakan bahwa
akuntabilitas publik memiliki tiga fungsi utama yaitu :
1) untuk menyediakan kontrol demokratis (peran demokrasi);
2) untuk mencegah korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan (peran konstitusional);
3) untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas (peran belajar).

Akuntabilitas publik dapat dibedakan menjadi dua yaitu akuntabilitas vertikal


(vertical accountability) dan akuntabilitas horizontal (horizontal accountability).
Akuntabilitas vertikal adalah pertanggungjawaban atas pengelolaan dana kepada
otoritas yang lebih tinggi. Akuntabilitas vertikal membutuhkan pejabat pemerintah
untuk melaporkan “ke bawah” kepada publik. Sedangkan akuntabilitas horizontal
adalah pertanggungjawaban kepada masyarakat luas. Akuntabilitas ini membutuhkan
pejabat pemerintah untuk melaporkan “ke samping” kepada para pejabat lainnya dan
lembaga negara. Selain itu, menurut LAN RI (Lembaga Administrasi Negara
Republik Indonesia), akuntabilitas terdiri dari 5 tingkatan sebagai berikut :
1) Akuntabilitas personal;
2) Akuntabilitas individu;
3) Akuntabilitas kelompok;
4) Akuntabilitas organisasi;
5) Akuntabilitas stakeholder.

Akuntabilitas memiliki empat dimensi agar memenuhi terwujudnya sektor


publik yang akuntabel, diantaranya sebagai berikut :
1) Akuntabilitas kejujuran dan hukum (accountability for probity and legality);
2) Akuntabilitas proses (process accountability);
3) Akuntabilitas program (program accountability);
4) Akuntabilitas kebijakan (policy accountability).

8
Dalam pengambilan keputusan yang akuntabel, seorang PNS mengambil
langkah-langkah sebagai berikut :
1) Memastikan tindakan dan keputusan yang berimbang dan tidak bias;
2) Bertindak adil dan mematuhi prinsip-prinsip due process;
3) Akuntabel dan transparan;
4) Melakukan pekerjaan secara penuh, efektif dan efisien;
5) Berperilaku sesuai dengan standar sektor etika publik sesuai dengan
organisasinya;
6) Mendeklarasikan secara terbuka bila terjadi adanya potensi konflik kepentingan.

Nilai-nilai sebagai upaya menciptakan lingkungan kerja yang akuntabel antara


lain :
1) Kepemimpinan (memberikan contoh pada orang lain dan adanya komitmen yang
tinggi dalam melakukan pekerjaan);
2) Transparansi (mendorong komunikasi dan kerjasama meningkatkan kepercayaan
dan keyakinan kepada pimpinan);
3) Integritas (kewajiban untuk mematuhi undang-undang, kontrak, kebijakan dan
peraturan yang berlaku);
4) Tanggungjawab/Responsibilitas (terbagi atas responsibilitas perseorangan dan
responsibilitas institusi);
5) Keadilan (ketidakadilan dapat menghancurkan kepercayaan dan kredibilitas
organisasi);
6) Kepercayaan (lingkungan akuntabilitas akan lahir dari hal-hal yang dapat
dipercaya);
7) Keseimbangan (keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan serta
harapan dan kapasitas);
8) Kejelasan (mengetahui kewenangan dan tanggungjawab); dan
9) Konsistensi (konsistensi menjamin kestabilan).

PNS yang akuntabel adalah PNS yang mampu mengambil pilihan yang tepat
ketika terjadi konflik kepentingan, tidak terlibat dalam politik praktis, melayani warga
secara adil dan konsisten dalam menjalankan tugas dan fungsinya.

9
b. Nasionalisme
Prinsip Nasionalisme Bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila. Hal ini
diarahkan agar Bangsa Indonesia senantiasa menempatkan kesatuan, kepentingan dan
keselamatan bangsa dan negara diatas kepentingan pribadi atau golongan,
menunjukkan sikap rela berkorban demi kepentingan negara, bangga sebagai Bangsa
Indonesia dan bertanah air Indonesia, mengakui persamaan derajat, persamaan hak
dan kewajiban antara sesama manusia dan semua bangsa, menumbuhkan saling
mencintai sesama manusia dan mengembangkan sikap tenggang rasa.

ASN dituntut untuk memiliki nilai-nilai dasar Nasionalisme Pancasila dan juga
mampu mengaktualisasikan Nasionalisme dan menjalankan nilai-nilai Pancasila
dalam menjalankan tugasnya dengan tujuan agar setiap pegawai ASN memiliki
orientasi berpikir memikirkan kepentingan publik, bangsa dan negara. Nilai-nilai
dasar Pancasila terdiri dari
1) Nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa,
2) Nilai-nilai Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab,
3) Nilai-nilai Persatuan Indonesia,
4) Nilai-nilai Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam
Permusyawaratan/Perwakilan,
5) Nilai-nilai Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia.

Selain itu, setiap pegawai ASN harus memiliki nilai-nilai kepublikan, baik
sebagai pelaksana publik, sebagai pelayan publik maupun sebagai perekat dan
pemersatu bangsa. Mereka harus bersikap profesional dan berintegritas dalam
memberikan pelayanan, tidak mengejar keuntungan pribadi dan golongan namun
mengedepankan kepentingan publik dan menciptakan kesejahteraan masyarakat yang
lebih baik.

Indikator-indikator yang terdapat dalam nilai Nasionalisme yang harus dimiliki


Aparatur Sipil Negara antara lain sebagai berikut :
1) Berwawasan kebangsaan yang kuat
2) Memahami pluralitas
3) Berorientasi kepublikan yang kuat
4) Mementingkan kepentingan nasional di atas segalanya
10
Sebagai perekat dan pemersatu bangsa, seorang ASN senantiasa mengutamakan
dan mementingkan persatuan dan kesatuan bangsa yang secara implisit terkait dengan
asas, prinsip, nilai dasar, kode etik dan kode perilaku.

c. Etika Publik
Dalam kaitannya dengan pelayanan publik, etika publik adalah refleksi tentang
standar/norma yang menentukan baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan
keputusan untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan
tanggungjawab pelayanan publik. Integritas publik menuntut para pemimpin dan
pejabat publik untuk memiliki komitmen moral dengan mempertimbangkan
keseimbangan antara penilaian kelembagaan, dimensi-dimensi pribadi dan
kebijaksanaan di dalam pelayanan publik. Kode etik adalah aturan-aturan yang
mengatur tingkah laku dalam suatu kelompok khusus, sudut pandangnya hanya
ditujukan pada hal-hal prinsip dalam bentuk ketentuan-ketentuan tertulis. Kode etik
profesi dimaksudkan untuk mengatur tingkah laku/etika suatu kelompok khusus
dalam masyarakat melalui ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat
dipegang teguh oleh sekelompok profesional tertentu. Berdasarkan Undang-Undang
ASN, kode etik dan kode perilaku ASN yakni sebagai berikut :
1) Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggungjawab dan berintegritas tinggi
2) Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin
3) Melayani dengan sikap hormat, sopan dan tanpa tekanan
4) Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku
5) Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau pejabat yang
berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan
6) Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan Negara
7) Menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggungjawab,
efektif dan efisien
8) Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya
9) Memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain
yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan
10) Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri
sendiri atau untuk orang lain
11
11) Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas ASN
12) Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai disiplin
pegawai ASN.

Selanjutnya, perlu diketahui tentang nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana


tercantum dalam Undang-Undang ASN sebagai berikut :
1) Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Negara Pancasila;
2) Setia dan mempertahankan Undang-Undang Dasar Negara Kesatuan Republik
Indonesia 1945;
3) Menjalankan tugas secara profesional dan tidak berpihak;
4) Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
5) Menciptakan lingkungan kerja yang non diskriminatif;
6) Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
7) Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerjanya kepada publik;
8) Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan dan program pemerintah;
9) Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat, tepat, akurat,
berdaya guna, berhasil guna dan santun;
10) Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
11) Menghargai komunikasi, konsultasi dan kerjasama;
12) Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;
13) Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan;
14) Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis sebagai
perangkat sistem karir.

Dimensi etika publik terdiri dari : 1) dimensi tujuan pelayanan publik yang
bertujuan untuk mewujudkan pelayanan yang berkualitas dan relevan; 2) dimensi
modalitas yang terdiri dari akuntabilitas, transparansi dan netralitas; serta 3) dimensi
tindakan integritas publik. Ketiga dimensi tersebut dapat menjadi dasar untuk menjadi
pelayan publik yang beretika. Etika publik menjadi sebuah refleksi kritis yang
mengarahkan nilai-nilai kejujuran, solidaritas, keadilan dan kesetaraan yang
dipraktikkan dalam wujud keprihatinan dan kepedulian terhadap kesejahteraan
masyarakat. Pelayanan publik yang profesional membutuhkan tidak hanya
kompetensi teknis dan leadership, namun juga kompetensi etika. Oleh karena itu perlu
dipahami etika dan kode etik pejabat publik. Tanpa memiliki kompetensi etika,
12
pejabat cenderung menjadi tidak peka, tidak peduli dan bahkan seringkali
diskriminatif, terutama pada masyarakat kalangan bawah yang tidak beruntung. Etika
publik merupakan refleksi kritis yang mengarahkan bagaimana nilai-nilai kejujuran,
solidaritas, keadilan, kesetaraan dan lain-lain dipraktikkan dalam wujud keprihatinan
dan kepedulian terhadap kesejahteraan masyarakat. Dengan diterapkannya kode etik
ASN, perilaku pejabat publik harus berubah dari penguasa menjadi pelayan, dari
wewenang menjadi peranan dan menyadari bahwa jabatan publik adalah amanah yang
harus dipertanggungjawabkan bukan hanya di dunia namun juga di akhirat.
Terdapat 6 prinsip etika publik, yaitu :
1) Keindahan (beauty), yakni prinsip yang berkaitan/dapat menghasikan rasa senang
2) Persamaan (equality), yakni prinsip yang berkaitan dengan kesamaan harkat dan
derajat/tidak diskriminatif
3) Kebaikan (goodness), yakni prinsip yang berkaitan dengan cita rasa/perasaan
4) Keadilan (justice), yakni prinsip yang berkaitan dengan rasa adil (didasarkan
kebutuhan)
5) Kebebasan (liberty), yakni prinsip yang berkaitan dengan keleluasaan namun
tidak mengganggu orang lain
6) Kebenaran (truth), yakni prinsip yang didasarkan pada kebenaran baik secara
ilmiah maupun mutlak.

Agar etika publik dapat dihayati, diperlukan kode etik di antara Aparatur Sipil
Negara. Dengan rumusan kode etik yang baik dan diikuti sebagai pedoman bertindak
dan berperilaku, sehingga para aparatur negara akan melihat kedudukan mereka
sebagai alat bukan sebagai tujuan.

Mengacu pada TAP MPR NO.VI/MPR/2001 ada pokok-pokok etika kehidupan


berbangsa yaitu :
1) Etika sosial dan budaya
2) Etika politik dan pemerintahan
3) Etika ekonomi dan bisnis
4) Etika penegakan hukum yang berkeadilan
5) Etika keilmuan
6) Etika lingkungan.

13
Adapun aktualisasi etika Aparatur Sipil Negara antara lain :
1) Aktualisasi etika publik untuk peningkatan kualitas pelayanan publik
2) Aktualisasi kode etik untuk melawan korupsi
3) Aktualisasi kode etik untuk peningkatan kinerja organisasi
4) Aktualisasi kode etik untuk peningkatan integritas public

d. Komitmen Mutu
Komitmen mutu adalah janji pada diri kita sendiri atau pada orang lain yang
tercermin dalam tindakan kita untuk menjaga mutu kinerja pegawai. Aspek utama
yang menjadi target stakeholder adalah layanan yang komitmen pada mutu melalui
penyelenggaraan tugas secara efektif, efisien, inovatif dan berorientasi mutu.
1) Efektif
Efektivitas menunjukan tingkat ketercapaian target yang telah
direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja sedangkan
efektivitas organisasi berarti sejauh mana organisasi dapat mencapai tujuan yang
ditetapkan atau berhasil mencapai apapun yang coba dikerjakannya. Efektivitas
organisasi berarti memberikan barang atau jasa yang dihargai oleh pelanggan.

2) Efisien
Efisien adalah jumlah sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan
atau tingkat ketepatan realisasi penggunaan sumberdaya dan bagaimana
pekerjaan dilaksanakan sehingga tidak terjadi pemborosan sumber daya
sedangkan efisiensi organisasi adalah jumlah sumber daya yang digunakan untuk
mencapai tujuan organisasi. Efisiensi organisasi ditentukan oleh berapa banyak
bahan baku, uang dan manusia yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah
keluaran tertentu. Efisensi dapat dihitung sebagai jumlah sumber daya yang
digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa.

3) Inovasi
Inovasi adalah cara utama dimana suatu organisasi beradaptasi terhadap
perubahan di pasar, teknologi dan persaingan.

4) Mutu
Mutu mencerminkan nilai keunggulan produk/jasa yag diberikan kepada
pelanggan sesuai dengan kebutuhan dan keinginannya dan bahkan melampaui

14
harapannya. Mutu merupakan salah satu standar yang menjadi dasar untuk
mengukur capaian hasil kerja.

Nilai-nilai dasar orientasi mutu dalam memberikan layanan prima sekurang-


kurangnya akan mencakup hal-hal berikut :
1) Mengedepankan komitmen terhadap kepuasan customer/clients.
2) Memberikan layanan yang menyentuh hati, untuk menjaga dan memelihara agar
customer/clients tetap setia.
3) Menghasilkan produk/jasa yang berkualitas tinggi tanpa cacat, tanpa kesalahan,
dan tidak ada pemborosan.
4) Beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, baik berkaitan dengan pergeseran
tuntutan kebutuhan customer/clients maupun perkembangan teknologi.
5) Menggunakan pendekatan ilmiah dan inovatif dalam pemecahan masalah dan
pengambilan keputusan.
6) Melakukan upaya perbaikan secara berkelanjutan melalui berbagai cara, antara
lain pendidikan, pelatihan, pengembangan ide kreatif, kolaborasi dan benchmark.

Perilaku yang didukung sebagai ASN dalam memaknai esensi komitmen mutu
dapat diwujudkan melalui karakter kepribadian yang jujur, amanah, cermat, disiplin,
efektif, efisien, kreatif, inovatif, melayani dengan sikap hormat, bertutur kata sopan
dan ramah, berlaku adil, bekerja tanpa tekanan, memiliki integritas tinggi serta
menjaga nama baik dan reputasi ASN.

e. Anti Korupsi
Korupsi berasal dari bahasa latin coruptio dan corruptus yang berarti kerusakan
atau kebobrokan. Dalam bahasa Yunani coruptio artinya perbuatan yang tidak baik,
buruk, curang, dapat disuap, tidak bermoral, menyimpang dari kesucian, melanggar
norma-norma agama, material, mental dan umum. Anti Korupsi adalah tindakan atau
gerakan yang dilakukan untuk memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang
melawan norma-norma dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi, merugikan
Negara atau masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung.
Ada 7 jenis korupsi menurut Syed Husin Alatas, yaitu :
1) Korupsi Transaktif yaitu ditandai adanya kesepakatan timbal balik kedua pihak
yang sama-sama aktif demi keuntungan bersama;
15
2) Korupsi Ekstroaktif yaitu ditandai adanya tekanan kepada pihak pemberi untuk
menyuap demi kepentingan keselamatan diri dan koleganya;
3) Korupsi Investif yaitu penawaran barang/jasa yang keuntungannya diharapkan
dimasa datang;
4) Korupsi Nepotistik yaitu ditandai dengan perlakuan khusus kepada kerabatnya
dalam suatu kedudukan;
5) Korupsi Autogenik yaitu korupsi yang dilakukan individu dengan memanfaatkan
kelebihan pemahaman dan pengetahuannya sendiri;
6) Korupsi Suportif yaitu tindakan korupsi untuk melindungi tindak korupsi lainnya;
7) Korupsi Defensif yaitu korupsi yang terpaksa dilakukan untuk mempertahankan
diri dari pemerasan.

Menurut Undang-Undang No. 31/1999 jo No. Undang-Undang 20/2001,


terdapat 7 kelompok tindak pidana korupsi yang terdiri dari : (1) kerugian keuangan
negara; (2) suap-menyuap; (3) pemerasan; (4) perbuatan curang; (5) penggelapan
dalam jabatan; (6) benturan kepentingan dalam pengadaan; dan (7) gratifikasi.

Menanamkan sikap sadar anti korupsi merupakan salah satu cara untuk
menjauhkan diri kita dari korupsi. Nilai-nilai dasar anti korupsi adalah sebagai berikut
1) Jujur
2) Peduli
3) Mandiri
4) Disiplin
5) Tanggungjawab
6) Kerja keras
7) Sederhana
8) Berani
9) Adil

Korupsi juga disebut sebagai kejahatan yang luar biasa, karena dampaknya
menyebabkan kerusakan dalam ruang lingkup pribadi, keluarga, masyarakat dan
kehidupan yang luas. Menurut LAN RI (Lembaga Administrasi Negara Republik
Indonesia) yang dikutip dari berbagai sumber, dampak perilaku dan tindak pidana
korupsi adalah sebagai berikut :
16
1) Negara korup harus membayar biaya hutang yang lebih besar
2) Harga infrastruktur lebih tinggi
3) Tingkat korupsi yang tinggi meningkatkan ketimpangan pendapatan dan
kemiskinan
4) Korupsi menurunkan investasi dan karenanya menurunkan pertumbuhan
ekonomi
5) Persepsi korupsi memiliki dampak yang kuat dan negatif terhadap arus investasi
asing
6) Negara-negara yang dianggap memiliki tingkap korupsi yang relatif rendah selalu
menarik investasi lebih banyak dari pada negara rentan korupsi

Kesadaran anti korupsi yang dibangun melalui pendekatan spiritual, dengan


selalu ingat akan tujuan keberadaannya sebagai manusia di muka bumi dan selalu
ingat bahwa seluruh ruang dan waktu kehidupannya harus dipertanggungjawabkan
sehingga dapat menjadi benteng kuat untuk anti korupsi. Tanggungjawab spiritual
yang baik akan menghasilkan niat yang baik dan mendorong untuk memiliki visi dan
misi yang baik, hingga selalu memiliki semangat untuk melakukan proses atau usaha
untuk mendapatkan hasil terbaik agar dapat dipertanggungjawabkan secara publik.

f. Whole of Government (WoG)


Whole of Government adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan
pemerintahan yang menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari
keseluruhan sektor dalam ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai
tujuan-tujuan pembangunan kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik.

Jenis-jenis pelayanan publik yang dikenal dapat didekati oleh pendekatan WoG
adalah:
1) Pelayanan yang bersifat administratif
Pelayanan publik yang menghasilkan berbagai produk dokumen resmi yang
dibutuhkan warga masyarakat. Praktek WoG dalam jenis pelayanan administrasi
dapat dilihat dalam praktek-praktek penyelenggaraan izin dalam satu pintu seperti
PTSP atau kantor SAMSAT.

17
2) Pelayanan jasa
Pelayanan yang menghasilkan berbagai bentuk jasa yang dibutuhkan warga
masyarakat, seperti pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, perhubungan dan
lainnya.

3) Pelayanan barang
Pelayanan yang menghasilkan jenis barang yang dibutuhkan warga
masyarakat, seperti misalnya jalan, perumahan, jaringan telepon, listrik dan
lainnya.

4) Pelayanan regulative
Pelayanan melalui penegakan hukuman dan peraturan perundang-
undangan, maupun kebijakan publik yang mengatur sendi-sendi kehidupan
masyarakat.

g. Pelayanan Publik
Pelayanan publik adalah kegiatan atau rangkaian dalam rangka pemenuhan
kebutuhan pelayanan sesuai dengan peraturan perundang-undangan bagi setiap warga
negara dan penduduk atas barang, jasa dan/ atau pelayanan administratif yang
disediakan oleh penyelenggara pelayanan publik.

Prinsip pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan pelayanan prima adalah :
1) Partisipatif
2) Transparan
3) Responsif
4) Tidak diskriminatif
5) Mudah dan murah
6) Efektif dan efisien
7) Aksesibel
8) Akuntabel
9) Berkeadilan

18
h. Manajemen Aparatur Sipil Negara (ASN)
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan pegawai ASN
yang profesional, memiliki nilai dasar, etika profesi, bebas dari intervensi politik,
bersih dari praktik korupsi, kolusi dan nepotisme.
ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk melaksanakan kebijakan yang
dibuat oleh pejabat Pembina Kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan. Untuk itu ASN harus mengutamakan kepentingan publik dan
masyarakat luas dalam menjalankan fungsi dan tugasnya tersebut. ASN berfungsi,
bertugas dan berperan untuk memberikan pelayanan publik yang profesional dan
berkualitas. Pelayanan publik merupakan kegiatan dalam rangka pemenuhan
kebutuhan pelayanan sesuai peraturan perundang-undangan bagi setiap warga negara
dan penduduk atas barang, jasa dan/atau pelayanan administratif yang
diselenggarakan oleh penyelenggara pelayanan publik dengan tujuan kepuasaan
pelanggan. ASN berfungsi, bertugas dan berperan untuk mempererat persatuan dan
kesatuan Negara Republik Indonesia.

B. Tujuan Aktualisasi
Tujuan dari pelaksanaan kegiatan aktualisasi ini adalah :
1. Kegiatan aktualisasi ini bertujuan untuk dapat memberikan pedoman secara utuh
dalam mengaktualisasikan nilai-nilai dasar ASN yaitu ANEKA (Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi) di lingkungan kerja
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Dinas Kesehatan Kabupaten Serang. Hal
tersebut dilakukan guna menerapkan fungsi ASN sebagai pelaksana kebijakan,
pelayan publik serta perekat dan pemersatu bangsa.
2. Tercapainya “Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” pada UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang dan memberikan manfaat bagi :
a. UPT Puskesmas Kecamatan Binuang yaitu bisa memberikan pelayanan kesehatan
yang prima khususnya pelayanan TB paru. Selain itu, bisa mencegah proses
penularan penyakit tuberkulosis paru baik itu ke pasien/masyarakat lain maupun
ke staf UPT Puskesmas Kecamatan Binuang..
b. Masyarakat/pasien yaitu bisa mendapatkan pelayanan dan pengobatan TB paru
yang baik dan sesuai dengan standar WHO.
c. Bagi penulis yaitu bisa menjalankan tugas sebagai dokter di UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang secara profesional dan sesuai dengan nilai-nilai dasar ASN.
19
BAB II
RANCANGAN AKTUALISASI

Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Kabupaten Serang, Tahun 2019

Nama : Dr. Supriyanto


NIP : 19860720 201903 1 002
Angkatan/No. Urut : I/26
Jabatan : Dokter Ahli Pertama
Unit Kerja/OPD : UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Mentor : Hj. Ida Rupaida, SST, SKM
Coach : Asep Supriatna, SP, MM

A. Identifikasi Isu
1) Masih tingginya kasus penderita kusta
2) Masih tingginya kasus Tuberkulosis Paru
3) Masih tingginya kasus penyakit diare
4) Meningkatnya penyakit tidak menular
5) Tingginya persentase rumah tangga tidak sehat
6) Meningkatnya kasus gangguan kejiwaan
7) Ibu melahirkan tidak di tolong tenaga kesehatan

B. Pemilihan dan Penetapan Core Isu

Jumlah Jumlah
No Isu Hasil Identifikasi A P K L U S G Total Ranking
APKL USG
Masih Tingginya Kasus
1 3 4 4 6 17 5 6 7 18 35 2
Penderita Kusta
Masih Tingginya Kasus
2 6 5 7 7 25 6 7 6 19 44 1
Penderita TB Paru
Masih Tingginya Kasus
3 1 2 6 3 12 2 2 3 7 19 6
Penyakit Diare
Meningkatnya Penyakit
4 7 6 2 5 20 7 1 4 12 32 3
Tidak Menular
Tingginya Persentase
5 Rumah Tangga Tidak 5 7 3 2 17 1 3 1 5 22 5
Sehat
Meningkatnya Kasus
6 4 3 5 4 16 4 4 5 13 29 4
Gangguan Kejiwaan
Ibu Melahirkan Tidak di
7 2 1 1 1 5 3 5 2 10 15 7
Tolong Tenaga Kesehatan

Tabel 1. Pemilihan dan Penetapan Core Isu


20
Berdasarkan analisis masalah yang telah di identifikasi menggunakan metode APKL
dan USG, maka diperoleh satu isu dengan total nilai tertinggi yaitu : Masih tingginya kasus
penderita TB Paru.

C. Gagasan Pemecahan Core Isu


Dari hasil penetapan core isu diatas, maka gagasan yang akan diambil dalam laporan
aktualisasi ini adalah “Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” Pada UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang Kabupaten Serang.

21
D. Rancangan Aktualisasi (Formulir 1)

Tabel 2. Rancangan Kegiatan Aktualisasi

Output/Hasil Kontribusi terhadap Penguatan Nilai-


No Kegiatan Tahapan Kegiatan Nilai-Nilai Dasar
Kegiatan Visi Misi Organisasi Nilai Organisasi
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1 Memisahkan 1.1 Melakukan Adanya Akuntabilitas : Dengan adanya ruang Memberikan
dan menata koordinasi dengan koordinasi/komunikasi pemeriksaan TB Paru pelayanan sesuai
 Tepat (adanya penempatan
ruang Kepala UPT dengan Kepala UPT sesuai standar WHO standar WHO
ruang pemeriksaan TB Paru
pemeriksaan Puskesmas Puskesmas Kecamatan maka akan bisa merupakan
TB Paru agar Kecamatan Binuang Binuang tentang yang tepat yaitu terpisah dari memberikan pelayanan amanah yang
sesuai dengan tentang rencana rencana kegiatan ruang staf) kesehatan yang prima, harus
standar WHO. kegiatan yang akan pemisahan dan berkualitas dan dilaksanakan.
dilakukan. penataan ruang Komitmen Mutu : profesional. Sesuai dengan
1.2 Memisahkan ruang pemeriksaan pasien TB  Memisahkan (adanya Sesuai dengan visi UPT motto pelayanan
Paru. pemisahan antara ruang
pemeriksaan pasien Puskesmas Kecamatan UPT Puskesmas
TB Paru dari ruang Dengan adanya pemeriksaan TB Paru Binuang yaitu Kecamatan
staf dengan tepat pemisahan antara ruang dengan ruangan staf) “Mewujudkan Binuang yaitu
pemeriksaan TB Paru  Menata (adanya penataan Puskesmas dengan “BISA”
1.3 Menata ruang
dengan ruang staf bisa ruang pemeriksaan TB Paru Pelayanan Prima Menuju (Bersahaja,
pemeriksaan pasien
mencegah dan sesuai dengan standar) Masyarakat Yang Sehat Ikhlas, Santun
TB Paru secara rapih
meminimalisir  Rapih (merapihkan ruang Mandiri”. dan Amanah).
dan bersih (ada
terjadinya proses pemeriksaan TB Paru)
cahaya matahari dan Dan juga sesuai dengan
penularan dari pasien  Bersih (membersihkan ruang
ventilasi) misi UPT Puskesmas
TB Paru ke Staf UPT pemeriksaan TB Paru) Kecamatan Binuang
Puskesmas Kecamatan yaitu
Binuang. WoG : “Menyelenggarakan
 Koordinasi (adanya Pelayanan Kesehatan
Dasar yang berkualitas
koordinasi/komunikasi
didukung oleh alat dan
dengan Kepala UPT
teknologi serta SDM
Puskesmas Kecamatan yang profesional”

22
Binuang tentang rencana
kegiatan pemisahan dan
penataan ruang pemeriksaan
pasien TB Paru)
2 Memisahkan 1.1 Melakukan Adanya Akuntabilitas : Dengan adanya ruang Memberikan
dan menata koordinasi dengan koordinasi/komunikasi tunggu pasien TB Paru pelayanan sesuai
 Tepat (adanya penempatan
ruang tunggu Kepala UPT dengan Kepala UPT sesuai standar WHO standar WHO
ruang tunggu pasien TB Paru
pasien TB Paru Puskesmas Puskesmas Kecamatan maka akan bisa merupakan
agar sesuai Kecamatan Binuang Binuang tentang yang tepat yaitu terpisah dari memberikan pelayanan amanah yang
dengan standar tentang rencana rencana kegiatan ruang tunggu pasien umum) kesehatan yang prima, harus
WHO. kegiatan yang akan pemisahan dan berkualitas dan dilaksanakan.
dilakukan. penataan ruang tunggu Komitmen Mutu : profesional. Sesuai dengan
1.2 Memisahkan ruang pasien TB Paru.  Memisahkan (adanya Sesuai dengan visi UPT motto pelayanan
tunggu pasien TB Dengan adanya pemisahan ruang tunggu Puskesmas Kecamatan UPT Puskesmas
Paru dengan ruang pemisahan antara ruang pasien TB Paru dengan Binuang yaitu Kecamatan
tunggu pasien umum tunggu pasien TB Paru ruang tunggu pasien umum) “Mewujudkan Binuang yaitu
dengan tepat. dengan ruang tunggu  Menata (adanya penataan Puskesmas dengan “BISA”
1.3 Menata ruang tunggu pasien umum bisa ruang tunggu pasien TB Paru Pelayanan Prima Menuju (Bersahaja,
mencegah dan sesuai dengan standar) Masyarakat Yang Sehat Ikhlas, Santun
pasien TB Paru secara
meminimalisir  Rapih (merapihkan ruang Mandiri”. dan Amanah).
rapih dan bersih
terjadinya proses tunggu pasien TB Paru)
(terbuka ada cahaya Dan juga sesuai dengan
penularan dari pasien  Bersih (membersihkan ruang misi UPT Puskesmas
matahari dan
TB Paru ke pasien lain. tunggu pasien TB Paru)
ventilasi) Kecamatan Binuang
yaitu
WoG : “Menyelenggarakan
 Koordinasi (adanya Pelayanan Kesehatan
Dasar yang berkualitas
koordinasi/komunikasi
didukung oleh alat dan
dengan Kepala UPT
teknologi serta SDM
Puskesmas Kecamatan yang profesional”
Binuang tentang rencana
kegiatan pemisahan dan
penataan ruang tunggu
pasien TB Paru)
23
3 Pengobatan TB 1.1 Melakukan Bisa mendiagnosa Akuntabilitas : Dengan adanya Memberikan
Paru sesuai pemeriksaan pasien pasien TB Paru dengan pengobatan TB Paru pengobatan TB
 Teliti (teliti dalam
Standar WHO yang terduga TB Paru tepat. sesuai Standar WHO Paru sesuai
memeriksa pasien terduga
secara teliti, tepat sehingga bisa standar WHO
Adanya kerjasama TB Paru)
dan profesional. memberikan pelayanan merupakan
dengan bagian  Tepat (tepat dalam
kesehatan yang prima, amanah yang
1.2 Melakukan laboratorium UPT memeriksa dan mengobati
berkualitas, tepat dan harus
kolaborasi dengan Puskesmas Kecamatan pasien terduga TB Paru)
profesional. dilaksanakan
bagian laboratorium Binuang sebagai
Etika Publik : secara ikhlas.
UPT Puskesmas pemeriksaan penunjang Sesuai dengan visi UPT
Kecamatan Binuang untuk menentukan  Menjaga rahasia Puskesmas Kecamatan Sesuai dengan
melalui rujukan diagnosa apakah pasien (merahasiakan diagnosa Binuang yaitu motto pelayanan
pemeriksaan TB Paru (BTA positif penyakit pasien kepada “Mewujudkan UPT Puskesmas
dahak/sputum BTA atau BTA negatif) atau orang lain) Puskesmas dengan Kecamatan
bagi pasien yang bukan pasien TB Paru.  Profesional (profesional Pelayanan Prima Menuju Binuang yaitu
terduga TB Paru. dalam memeriksa, Masyarakat Yang Sehat “BISA”
Pasien TB Paru
menangani dan mengobati Mandiri”. (Bersahaja,
1.3 Melakukan memperoleh
pasien terduga TB Paru) Ikhlas, Santun dan
pengobatan pasien pengobatan TB Paru Dan juga sesuai dengan
Amanah).
TB Paru secara tepat, sesuai dengan standar misi UPT Puskesmas
menjaga rahasia dan WHO. WoG : Kecamatan Binuang
profesional. Adanya kerjasama  Kolaborasi (adanya yaitu
koordinasi dengan Kepala “Menyelenggarakan
1.4 Melakukan dengan Fasilitas
UPT Puskesmas Kecamatan Pelayanan Kesehatan
kolaborasi dengan Kesehatan Tingkat
Binuang, bagian Dasar yang berkualitas
Fasilitas Kesehatan Lanjutan (Rumah Sakit)
didukung oleh alat dan
Tingkat Lanjutan dalam hal rujukan jika laboratorium UPT
teknologi serta SDM
(Rumah Sakit) ada kasus pasien TB Puskesmas Kecamatan yang profesional” dan
melalui rujukan ke Paru yang tidak bisa Binuang dan Fasilitas “Melayani dengan
Dokter Spesialis jika ditangani di UPT Kesehatan Tingkat Lanjutan ramah, cepat dan tepat”
pasien ada indikasi Puskesmas Kecamatan (Rumah Sakit) dalam hal
tidak bisa ditangani di Binuang. Sehingga
pemeriksaan, penanganan
UPT Puskesmas pasien tersebut bisa
dan pengobatan pasien TB
Kecamatan Binuang. mendapatkan
penanganan dan Paru)
pengobatan lebih lanjut.

24
4 Penyuluhan 1.1 Melakukan Adanya koordinasi Akuntabilitas : Dengan adanya Memberikan
kesehatan koordinasi dengan dengan Kepala UPT penyuluhan kesehatan penyuluhan
 Jelas (memberikan
tentang Kepala UPT Puskesmas Kecamatan tentang penyakit TB kesehatan tentang
pemaparan yang jelas
penyakit TB Puskesmas Binuang dan Paru, wawasan dan penyakit TB Paru
tentang penyakit TB Paru
Paru Kecamatan Binuang. penanggungjawab pengetahuan masyarakat secara ikhlas,
pada kegiatan penyuluhan
program promkes tentang kesehatan akan santun dan
1.2 Melakukan kesehatan yang dilakukan)
(promosi kesehatan) semakin bertambah amanah.
koordinasi dengan
UPT Puskesmas Nasionalisme : sehingga masyarakat
penanggungjawab Sesuai dengan
Kecamatan Binuang akan terus berusaha
program promkes  Bertanggungjawab motto pelayanan
mengenai kegiatan untuk dapat hidup sehat.
(promosi kesehatan) (pemaparan tentang penyakit UPT Puskesmas
penyuluhan kesehatan
UPT Puskesmas TB Paru pada kegiatan Sesuai dengan misi UPT Kecamatan
tentang penyakit TB
Kecamatan Binuang. penyuluhan kesehatan Puskesmas Kecamatan Binuang yaitu
Paru yang akan
tersebut dapat Binuang yaitu “BISA”
1.3 Melakukan dilakukan.
dipertanggungjawabkan) “Mendorong (Bersahaja,
penyuluhan kesehatan
Menambah wawasan Kemandirian Masyarakat Ikhlas, Santun dan
tentang penyakit TB
dan pengetahuan Komitmen Mutu : untuk dapat hidup sehat Amanah).
Paru bagi tenaga
tentang penyakit TB dengan bimbingan dan
kesehatan di UPT
Paru bagi tenaga  Konsisten (kegiatan penyuluhan secara
Puskesmas penyuluhan kesehatan
kesehatan di UPT berkesinambungan”.
Kecamatan Binuang tentang penyakit TB Paru
Puskesmas Kecamatan
secara jelas dan tersebut dilakukan secara
Binuang. Sehingga jika
bertanggungjawab.
menemukan kasus terus menerus atau
1.4 Melakukan terduga TB Paru bisa berkesinambungan)
penyuluhan kesehatan merujuk ke UPT
tentang penyakit TB Puskesmas Kecamatan WoG :
Paru menggunakan Binuang.  Koordinasi (adanya
media Audio Visual
Menambah wawasan koordinasi dengan Kepala
di ruang tunggu
dan pengetahuan UPT Puskesmas Kecamatan
pasien UPT
tentang penyakit TB Binuang dan
Puskesmas
Paru bagi masyarakat di penanggungjawab program
Kecamatan Binuang
wilayah kerja UPT promkes (promosi
secara jelas dan
Puskesmas Kecamatan kesehatan) UPT Puskesmas
konsisten.
Binuang. Sehingga jika Kecamatan Binuang
menemukan kasus mengenai kegiatan
25
1.5 Melakukan terduga TB Paru bisa penyuluhan kesehatan
penyuluhan kesehatan merujuk ke UPT tentang penyakit TB Paru
tentang penyakit TB Puskesmas Kecamatan yang akan dilakukan)
Paru menggunakan Binuang.
media Leaflet kepada
pasien yang berobat
dengan keluhan batuk
di Poli Umum UPT
Puskesmas
Kecamatan Binuang
secara jelas dan
konsisten.

5 Penguatan 1.1 Melakukan Adanya koordinasi Akuntabilitas : Dengan adanya kegiatan Kegiatan
kader TB Paru koordinasi dengan dengan Kepala UPT penguatan kader TB Paru penguatan kader
 Jelas (pengarahan dan
Kepala UPT Puskesmas Kecamatan diharapkan bisa TB Paru ini
pembekalan yang diberikan
Puskesmas Binuang dan kader TB memberikan pelayanan dilakukan secara
kepada kader TB Paru dapat
Kecamatan Binuang Paru UPT Puskesmas kesehatan secara ikhlas demi
di mengerti dan di pahami
tentang kegiatan Kecamatan Binuang menyeluruh dan terciptanya
oleh kader TB Paru)
penguatan kader TB mengenai kegiatan berkesinambungan. pelayanan
Paru. penguatan kader TB Etika Publik : kesehatan yang
Sesuai dengan misi UPT
Paru. menyeluruh dan
1.2 Melakukan  Bertanggungjawab Puskesmas Kecamatan
berkesinambunga
pertemuan dan Adanya informasi (pengarahan dan Binuang yaitu
n.
koordinasi dengan mengenai kasus-kasus pembekalan yang diberikan “Menyelenggarakan
kader TB Paru UPT pasien yang terduga TB kepada kader TB Paru Pelayanan Kesehatan Sesuai dengan
Puskesmas Paru di wilayah kerja tersebut dapat secara menyeluruh baik motto pelayanan
Kecamatan Binuang. UPT Puskesmas dipertanggungjawabkan) perorangan, keluarga, UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang kelompok dan Kecamatan
1.3 Menerima laporan
Anti Korupsi : masyarakat secara Binuang yaitu
dari kader TB Paru Adanya penguatan
berkesinambungan di “BISA”
UPT Puskesmas wawasan, pengetahuan  Jujur (pelaporan tentang wilayah kerja UPT (Bersahaja,
Kecamatan Binuang dan kemampuan kader kasus pasien TB Paru sesuai Puskesmas Kecamatan Ikhlas, Santun dan
secara jujur dan TB Paru dalam dengan apa yang ada Binuang.” Amanah).
transparan mengenai menemukan pasien dilapangan)
kasus TB Paru di yang terduga TB Paru
wilayah kerja UPT di wilayah kerja UPT
26
Puskesmas Puskesmas Kecamatan  Transparan (pelaporan
Kecamatan Binuang. Binuang. tentang kasus pasien TB
Paru sesuai dengan apa
1.4 Mengarahkan dan
yang ada dilapangan)
memberi pembekalan
kepada para kader
WoG :
tentang tugas dan
tanggungjawabnya  Koordinasi (adanya
sebagai kader TB koordinasi dengan Kepala
Paru secara jelas dan UPT Puskesmas Kecamatan
bertanggungjawab. Binuang dan kader TB Paru
UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang mengenai kegiatan
penguatan kader TB Paru.

6 Kunjungan 1.1 Melakukan Adanya koordinasi Akuntabilitas : Dengan adanya kegiatan Kegiatan
rumah pasien koordinasi dengan dengan Kepala UPT kunjungan rumah pasien kunjungan rumah
 Teliti (teliti dalam
TB Paru jika Kepala UPT Puskesmas Kecamatan TB Paru yang mangkir pasien TB Paru
memeriksa pasien TB Paru
terjadi kasus Puskesmas Binuang dan kader TB minum OAT diharapkan yang mangkir
yang mangkir minum OAT)
pasien mangkir Kecamatan Binuang. Paru UPT Puskesmas bisa memberikan minum OAT ini
 Tepat (tepat dalam
minum OAT Kecamatan Binuang pelayanan kesehatan dilakukan dengan
1.2 Melakukan memeriksa dan mengobati
(Obat Anti mengenai kegiatan yang menyeluruh dan ikhlas dan
koordinasi dengan pasien TB Paru yang
Tuberculosis) kunjungan rumah berkesinambungan. amanah.
kader TB Paru UPT mangkir minum OAT)
pasien TB Paru jika
Puskesmas Sesuai dengan misi UPT Sesuai dengan
terjadi kasus pasien Etika Publik :
Kecamatan Binuang. Puskesmas Kecamatan motto pelayanan
mangkir minum OAT.
 Profesional (profesional Binuang yaitu yaitu “BISA”
1.3 Melakukan
Menghindari terjadinya dalam memeriksa dan “Menyelenggarakan (Bersahaja,
kunjungan ke rumah
kasus pasien TB Paru mengobati pasien TB Paru Pelayanan Kesehatan Ikhlas, Santun dan
pasien TB Paru
putus OAT. yang mangkir minum OAT) secara menyeluruh baik Amanah).
1.4 Melakukan perorangan, keluarga,
pemeriksaan dan Komitmen Mutu : kelompok dan
pengobatan pasien masyarakat secara
TB Paru yang  Motivasi (memberikan berkesinambungan di
mangkir minum OAT semangat kepada pasien TB wilayah kerja Puskesmas
Binuang”

27
secara teliti, tepat Paru agar mau berobat
dan profesional secara rutin dan teratur)
1.5 Memberikan
WoG :
motivasi ke pasien
TB Paru yang  Koordinasi (adanya
mangkir minum koordinasi dengan Kepala
OAT. UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang dan kader TB Paru
UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang mengenai kegiatan
kunjungan rumah pasien TB
Paru jika terjadi kasus
pasien mangkir minum
OAT.

28
E. Jadwal Kegiatan Aktualisasi

Jadwal kegiatan aktualisasi yang telah dilakukan selama 30 hari di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang

MEI JUNI
No Kegiatan
6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Total
Memisahkan dan menata ruang pemeriksaan TB Paru
1 √ √ 2
agar sesuai dengan standar WHO
Memisahkan dan menata ruang tunggu pasien TB Paru
2 √ √ 2
agar sesuai dengan standar WHO

3 Pengobatan TB Paru sesuai Standar WHO* √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 10

4 Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB Paru** √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 30

5 Penguatan kader TB Paru √ 1

Kunjungan rumah pasien TB Paru jika terjadi kasus


6 √ √ √ √ √ 5
pasien mangkir minum OAT (Obat Anti Tuberculosis)***

Ket :
*Jadwal Pengobatan Poli TB Paru setiap hari selasa dan kamis
**Penyuluhan Kesehatan di lakukan dalam 3 cara, yaitu :
1. Penyuluhan untuk tenaga kesehatan di Puskesmas tanggal 7 Mei 2019
2. Penyuluhan dengan Leaflet di lakukan setiap hari
3. Penyuluhan dengan Audio Visual dilakukan setiap hari
***Jadwal Kunjungan rumah pasien setiap hari rabu

Tabel 3. Jadwal Kegiatan Aktualisasi

29
BAB III
PELAKSANAAN AKTUALISASI

A. Capaian Pelaksanaan Aktualisasi

Selama kegiatan aktualisasi nilai-nilai dasar profesi ASN yang dijadwalkan selama
30 hari, seluruh kegiatan yang telah direncanakan dapat terlaksana. Dimana gagasan
pemecahan core isu yang diangkat yaitu “Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” Pada
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang. Pelaksanaan aktualisasi ini
dilakukan dalam 6 kegiatan dimana capaian masing-masing kegiatan tersebut yaitu sebagai
berikut :

Kegiatan 1. Memisahkan dan menata ruang pemeriksaan TB paru agar sesuai dengan
standar WHO

Penularan utama TB adalah melalui cara dimana kuman TB (Mycobacterium


tuberculosis) tersebar di udara melalui percik renik dahak saat pasien TB paru atau TB
laring batuk, berbicara, menyanyi maupun bersin. Percik renik tersebut berukuran
antara 1-5 mikron sehingga aliran udara memungkinkan percik renik tetap melayang
di udara untuk waktu yang cukup lama dan menyebar ke seluruh ruangan. Kuman TB
pada umumnya hanya ditularkan melalui udara, bukan melalui kontak permukaan.

Dari pemaparan tersebut maka perlu dilakukan kegiatan untuk memisahkan dan
menata ruang pemeriksaan TB paru agar sesuai dengan standar WHO. Adapun tahapan
kegiatannya yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan
b. Memisahkan ruang pemeriksaan pasien TB paru dari ruang staf dengan tepat
c. Menata ruang pemeriksaan pasien TB paru secara rapih dan bersih (ada cahaya
matahari dan ventilasi)

Dari hasil kegiatan ini, maka didapatkanlah ruang pemeriksaan pasien TB paru
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang yang tertata rapih, bersih dan sesuai dengan
standar WHO. Dimana perubahan ruangan tersebut secara tidak langsung nantinya
akan bisa mencegah/mengurangi pajanan kuman Mycobacterium tuberculosis kepada
petugas kesehatan, pasien, pengunjung dan lingkungan.

30
Kegiatan 1. Memisahkan dan menata ruang pemeriksaan TB paru agar sesuai dengan standar WHO

Ruang Ruang
Staf TB paru

(SEBELUM) (SESUDAH)
Ruang Pemeriksaan TB paru UPT Puskesmas Ruang pemeriksaan TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang masih menyatu dengan ruang Kecamatan Binuang sudah di ruang terbuka
staf dimana pencahayaan matahari dan ventilasi dengan pencahayaan dan ventilasi udara yang baik
udara masih kurang. (Senin, 6 Mei 2019) serta terpisah dari ruang staf. (Selasa, 7 Mei 2019)

Gambar 3. Ruang pemeriksaan TB paru sebelum dan sesudah kegiatan aktualisasi

Kegiatan 2. Memisahkan dan menata ruang tunggu pasien TB paru agar sesuai dengan
standar WHO.

Mencegah penularan tuberculosis pada semua pasien atau pengunjung


Puskesmas harus menjadi perhatian utama. Penatalaksanaan Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi (PPI) TB bagi pasien atau pengunjung Puskesmas sangatlah
penting peranannya untuk mencegah tersebarnya kuman TB ini. Adapun tahapan
kegiatan pemisahan dan penataan ruang tunggu pasien TB paru agar sesuai dengan
standar WHO ini yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan
b. Memisahkan ruang tunggu pasien TB paru dengan ruang tunggu pasien umum
dengan tepat

31
c. Menata ruang tunggu pasien TB paru secara rapih dan bersih (terbuka ada cahaya
matahari dan ventilasi)

Dari hasil kegiatan ini, maka didapatkanlah ruang tunggu pasien TB paru UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang yang tertata rapih, bersih dan sesuai dengan standar
WHO. Dimana perubahan ruangan tersebut secara tidak langsung nantinya akan bisa
mencegah/mengurangi pajanan kuman Mycobacterium tuberculosis kepada petugas
kesehatan, pasien, pengunjung dan lingkungan.

Kegiatan 2. Memisahkan dan menata ruang tunggu pasien TB paru agar sesuai dengan standar WHO

Pasien
TB paru

(SEBELUM) (SESUDAH)
Ruang tunggu pasien TB paru UPT Puskesmas Ruang tunggu pasien TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang masih menyatu dengan ruang Kecamatan Binuang sudah terpisah dengan ruang
tunggu pasien umum. (Senin, 7 Mei 2019) tunggu pasien umum. (Selasa, 8 Mei 2019)

Gambar 4. Ruang tunggu pasien TB paru sebelum dan sesudah kegiatan aktualisasi

Kegiatan 3. Pengobatan TB paru sesuai Standar WHO

Penyakit TB adalah penyakit yang dapat disembuhkan jika penderita melakukan


pengobatan dan menelan OAT secara teratur selama minimal enam bulan. Dalam
menangani masalah TB, WHO merekomendasikan pelaksanaan strategi Directly
Observed Treatment Shortcourse (DOTS) pada tahun 1995 dengan lima komponen
kunci yaitu komitmen politik, pemeriksaan dahak mikroskopis, pengobatan jangka
pendek yang standar bagi semua kasus TB, jaminan ketersediaan OAT, sistem
pencatatan dan pelaporan. Adapun tahapan kegiatan untuk pelaksanaan pengobatan
TB paru sesuai standar WHO ini yaitu :
32
a. Melakukan pemeriksaan pasien yang terduga TB paru secara teliti, tepat dan
profesional.
b. Melakukan kolaborasi dengan bagian laboratorium UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang melalui rujukan pemeriksaan dahak/sputum BTA bagi pasien yang
terduga TB paru.
c. Melakukan pengobatan pasien TB paru secara tepat, menjaga rahasia dan
profesional.
d. Melakukan kolaborasi dengan Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan (Rumah Sakit)
melalui rujukan ke Dokter Spesialis jika pasien ada indikasi tidak bisa ditangani di
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.

Dari hasil kegiatan ini, maka pasien yang berobat TB paru di UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang bisa mendapatkan pelayanan pengobatan TB paru yang teliti,
tepat, profesional dan sesuai dengan standar WHO. Dimana pengobatan kasus TB
yang sesuai standar merupakan salah satu strategi utama pengendalian TB karena
dapat memutuskan rantai penularan dan melalui strategi ini diharapkan dapat
menurunkan angka kesakitan dan angka kematian akibat penyakit TB.

Kegiatan 3. Pengobatan TB paru sesuai Standar WHO

Obat TB paru masih terpisah-pisah/terdiri dari


beberapa jenis dan untuk 1x minum jumlahnya Obat TB paru UPT Puskesmas Kecamatan
cukup banyak. Binuang sudah kombinasi dan untuk 1x minum
cukup 1 jenis sesuai berat badan.
(Direkomendasikan oleh WHO)
Gambar 5. Obat Anti Tuberkulosis

33
Kegiatan 4. Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru

Penyuluhan adalah kegiatan atau usaha untuk menyampaikan pesan


kesehatan kepada masyarakat, kelompok dan individu. Masyarakat yang telah
diberikan penyuluhan memiliki pengetahuan yang lebih mengenai penyakit yang
disampaikan saat penyuluhan. Berdasarkan hasil penelitian dikatakan bahwa
penyuluhan yang dilakukan dengan menarik dan menggunakan media dapat
memudahkan sasaran untuk memahami isi penyuluhan tersebut, ini dapat terlihat dari
antusias dan peningkatan pengetahuan masyarakat. Masyarakat yang sering terpapar
berbagai media kesehatan yang digunakan seperti leaflet, poster, pamflet, televisi,
jurnal dan surat kabar memiliki tingkat pengetahuan yang lebih baik dibandingkan
masyarakat yang tidak terpapar media.

Upaya penemuan pasien terduga TB yang dilakukan secara intensif harus


didukung dengan kegiatan promosi kesehatan yang aktif berupa penyuluhan-
penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru, sehingga semua terduga TB dapat
ditemukan secara dini. Penjaringan terduga pasien TB dilakukan di fasilitas kesehatan;
didukung dengan promosi/penyuluhan kesehatan secara aktif oleh petugas kesehatan
bersama masyarakat. Adapun tahapan kegiatan penyuluhan yang dilakukan yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
b. Melakukan koordinasi dengan penanggungjawab program promkes (promosi
kesehatan) UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
c. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru bagi tenaga kesehatan
di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara jelas dan bertanggungjawab.
d. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru menggunakan media
Audio Visual di ruang tunggu pasien UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara
jelas dan konsisten.
e. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru menggunakan media
Leaflet kepada pasien yang berobat dengan keluhan batuk di Poli Umum UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang secara jelas dan konsisten.

Dari hasil kegiatan ini, maka bisa menambah pengetahuan tentang penyakit TB
paru bagi tenaga kesehatan dan masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang Kabupaten Serang. Hal ini juga diharapkan bisa meningkatkan
angka penemuan kasus TB paru, dimana penemuan pasien TB paru merupakan

34
langkah pertama dalam kegiatan tatalaksana pasien TB. Penemuan dan penyembuhan
pasien TB menular secara bermakna akan dapat menurunkan angka kesakitan dan
kematian akibat TB serta sekaligus merupakan kegiatan pencegahan penularan TB
yang paling efektif di masyarakat.

Kegiatan 4. Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru

Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru di
bagi tenaga kesehatan di UPT Puskesmas UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Kecamatan Binuang. (Selasa, 7 Mei 2019) menggunakan media Leaflet. (Rabu, 8 Mei 2019)

Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru


menggunakan media Audio Visual di ruang
tunggu pasien UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang. (Senin, 7 Mei 2019) Antusiasme pasien saat menonton pemutaran
video tentang Penyakit TB Paru di ruang tunggu
pasien UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
(Senin, 6 Mei 2019)

Gambar 6. Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru

35
Kegiatan 5. Penguatan kader TB paru

Keberhasilan pelaksanaan strategi DOTS (Directly Observed Treatment Short-


course) di masyarakat perlu melibatkan peran petugas kesehatan, keluarga dan kader
komunitas yang telah mengikuti pelatihan. Dukungan dari luar sektor kesehatan
seperti organisasi non pemerintah atau LSM, pemerintah maupun swasta dan
masyarakat sangat diperlukan untuk bersama-sama menanggulangi masalah yang
timbul akibat penyakit TB.

Setiap kader kesehatan agar melaksanakan perannya secara maksimal harus


dibekali terlebih dahulu dengan pengetahuan tentang masalah kesehatan yang menjadi
perhatiannya dan keterampilan sebagai pembantu petugas kesehatan melalui kegiatan
pelatihan kader yang dilakukan oleh dinas kesehatan daerah. Dalam pelatihan kader
TB, setiap kader dibekali dengan materi tentang konsep dasar penyakit TB, cara
menjaring suspek TB, keterampilan berkomunikasi dengan masyarakat, peranan kader
kesehatan serta pencatatan dan pemantauan kasus TB. Adapun tahapan kegiatan
penguatan kader TB paru ini yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang kegiatan penguatan kader TB paru.
b. Melakukan pertemuan dan koordinasi dengan kader TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.
c. Menerima laporan dari kader TB paru UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara
jujur dan transparan mengenai kasus TB paru di wilayah kerja UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.
d. Mengarahkan dan memberi pembekalan kepada para kader tentang tugas dan
tanggungjawabnya sebagai kader TB paru secara jelas dan bertanggungjawab.

Menurut Depkes RI kader memiliki peran sebagai pemberi penyuluhan terkait


penyakit TB, membantu menemukan orang yang dicurigai sakit TB dan penderita TB,
membantu puskesmas dalam membimbing dan memotivasi PMO untuk selalu
melakukan pengawasan menelan obat, menjadi koordinator PMO dan jika pasien tidak
memiliki PMO maka kader bisa menjadi PMO. Partisipasi kader TB secara efektif dan
maksimal dapat meningkatkan angka rata-rata penyembuhan penyakit TB hingga
80%. Pemberdayaan kader TB terbukti memberikan perubahan dalam meningkatkan
angka kesembuhan penyakit TB.

36
Dari hasil kegiatan ini, maka bisa menambah pengetahuan bagi kader kesehatan
tentang penyakit TB paru serta kader kesehatan akan lebih memahami tentang tugas
dan tanggungjawabnya sebagai kader TB paru. Dimana kader TB paru memiliki peran
sangat penting dalam memberi pendampingan di masyarakat. Pendampingan di
masyarakat oleh kader TB bertujuan untuk menurunkan angka pasien yang mangkir
atau putus berobat (drop out), meningkatkan angka kesembuhan dan penemuan kasus
TB di wilayahnya serta menghilangkan persepsi negatif masyarakat yang dapat
menghambat program pengendalian penyakit TB.

Kegiatan 5. Penguatan kader TB paru

Pertemuan dan koordinasi dengan kader TB paru UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
(Rabu, 8 Mei 2019)
Gambar 7. Pertemuan dan koordinasi dengan kader TB paru

Kegiatan 6. Kunjungan rumah pasien TB paru jika terjadi kasus pasien mangkir minum
OAT (Obat Anti Tuberkulosis)
Ketidakpatuhan untuk berobat secara teratur bagi penderita TB tetap menjadi
hambatan untuk mencapai angka kesembuhan yang tinggi. Tingginya angka putus obat
mengakibatkan tingginya kasus resistensi kuman terhadap OAT yang membutuhkan
biaya yang lebih besar dan bertambah lamanya pengobatan.

Banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya kasus putus obat pada pasien TB
paru. Komunikasi yang baik antara petugas kesehatan dengan pasien merupakan faktor
penting yang menentukan keberhasilan pengobatan. Adapun tahapan dalam kegiatan
kunjungan rumah pasien TB paru jika terjadi kasus pasien mangkir minum OAT (Obat
Anti Tuberkulosis) yaitu :

37
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
b. Melakukan koordinasi dengan kader TB paru UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang.
c. Melakukan kunjungan ke rumah pasien TB paru.
d. Melakukan pemeriksaan dan pengobatan pasien TB paru yang mangkir minum
OAT secara teliti, tepat dan profesional.
e. Memberikan motivasi ke pasien TB paru yang mangkir minum OAT.

Dari hasil kegiatan ini, maka tidak akan ada kasus pasien mangkir minum OAT
maupun kasus putus OAT. Dimana jika pasien TB paru minum OAT secara tidak
teratur baik itu mangkir ataupun putus OAT nantinya bisa menyebabkan kuman TB
menjadi lebih resisten terhadap OAT sehingga pasien yang tadinya hanya kasus TB
paru biasa menjadi kasus TB paru MDR (Multi Drug Resisten).

Kegiatan 6. Kunjungan rumah pasien TB paru jika terjadi kasus pasien mangkir minum OAT

Kunjungan ke rumah pasien pasien TB paru UPT Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang. Ny. Y belum Puskesmas Kecamatan Binuang. Tn. X belum
ambil obat karena sedang sakit dan tidak bisa ambil obat TB karena merasa sudah capek dengan
beranjak dari tempat tidurnya. pengobatannya dan akhirnya kita motivasi
(Rabu, 12 Juni 2019) kembali.
(Rabu, 8 Mei 2019)

Gambar 8. Kunjungan rumah pasien TB paru

38
B. Kendala dan Strategi Dalam Pelaksanaan Aktualisasi

Dari hasil kegiatan habituasi yang telah dilakukan selama 30 hari kemarin, terdapat
beberapa kendala yang di alami pada proses pelaksanaan kegiatan-kegiatan tersebut.
Dikarenakan saat kita kembali ke instansi masing-masing untuk pelaksanaan kegiatan
habituasi, maka secara tidak langsung kita juga harus melaksanakan tugas pokok kita
sebagai seorang dokter yaitu memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat,
sehingga secara tidak langsung rencana pelaksanaan kegiatan habituasi yang sudah kita
jadwalkan kadang tidak dapat dilaksanakan atau bisa juga karena terbatasnya fasilitas yang
ada sehingga pelaksanaan kegiatan habituasi kurang maksimal.

Beberapa kendala dan strategi dalam pelaksanaan aktualisasi untuk lebih jelasnya
bisa di lihat pada tabel berikut ini :

Tabel 4. Kendala dan Strategi Dalam Pelaksanaan Aktualisasi

No Kegiatan Kendala Strategi

1 Memisahkan dan Fasilitas UPT Puskesmas Memanfaatkan ruang yang ada,


menata ruang Kecamatan Binuang ruang pemeriksaan pasien TB
pemeriksaan TB paru yang terbatas paru bisa ditempatkan di ruang
agar sesuai dengan terbuka yang cukup
standar WHO pencahayaan dan terpapar sinar
matahari misalnya pada teras di
dekat aula UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.

2 Memisahkan dan Fasilitas UPT Puskesmas Memanfaatkan ruang yang ada,


menata ruang tunggu Kecamatan Binuang ruang tunggu pasien TB paru
pasien TB paru agar yang terbatas bisa ditempatkan di ruang
sesuai dengan standar terbuka yang cukup
WHO. pencahayaan dan terpapar sinar
matahari misalnya pada teras di
dekat aula UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.

3 Pengobatan TB paru Pasien TB paru pindahan Mencari bukti telusur riwayat


sesuai Standar WHO yang sudah berobat di pengobatannya misalnya
klinik swasta tidak keterangan dari keluarga pasien
mengetahui riwayat atau catatan medis/kartu berobat
pengobatan sebelumnya. TB paru dari klinik swasta.

39
4 Penyuluhan kesehatan Waktu untuk Meminta izin kepada Kepala
tentang penyakit TB pelaksanaan UPT Puskesmas Kecamatan
paru penyuluhan/presentasi Binuang untuk bisa ikut
tentang penyakit TB paru memberikan presentasi tentang
bagi tenaga kesehatan penyakit TB paru bagi tenaga
tidak ada dalam jadwal kesehatan pada jadwal Lokbul
kegiatan UPT Puskesmas (Lokakarya Bulanan) UPT
Kecamatan Binuang. Puskesmas Kecamatan Binuang.

Tidak ada dana untuk Leaflet tentang penyakit TB


mencetak leaflet tentang paru yang akan di sebarkan ke
penyakit TB paru yang masyarakat/pasien yang datang
akan di sebarkan ke berobat ke UPT Puskesmas
masyarakat/pasien yang Kecamatan Binuang dibuat
datang berobat ke UPT sendiri dari kertas biasa dan
Puskesmas Kecamatan mencetaknya menggunakan
Binuang. printer.

5 Penguatan kader TB Tidak ada dana/belum Memanfaatkan sumber daya


paru ada penganggaran untuk yang ada/kader TB paru yang
mengadakan pelatihan sudah ada dan pernah dilatih.
bagi kader TB paru yang
baru.

6 Kunjungan rumah Tidak mengetahui alamat Koordinasi dengan kader TB


pasien TB paru jika pasien TB paru yang paru yang mengetahui alamat
terjadi kasus pasien mangkir minum OAT pasien TB paru yang mangkir
mangkir minum OAT yang akan dilakukan minum OAT tersebut.
(Obat Anti kunjungan rumah.
Tuberculosis) Buat jadwal kunjungan rumah
Saat kita melakukan ulang dengan berkoordinasi
kunjungan kadang pasien dengan keluarga pasien TB paru
sedang tidak ada di
rumah/bekerja.

40
C. Manfaat Aktualisasi dan Analisis Dampak Apabila Nilai-Nilai Dasar PNS Tidak
Diterapkan

Pada bagian sebelumnya telah disebutkan capaian aktualisasi kegiatan habituasi


dalam “Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis Paru” pada UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang Kabupaten Serang. Dimana aktualisasi kegiatan yang telah dilaksanakan tersebut
mempunyai manfaat serta bisa menimbulkan dampak apabila nilai-nilai dasar PNS tidak
diterapkan. Berikut uraian aktualisasi kegiatan habituasi dalam “Optimalisasi Pelayanan
Tuberkulosis Paru” pada UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang beserta
manfaat dan dampaknya :

1. Memisahkan dan menata ruang pemeriksaan TB paru agar sesuai dengan standar
WHO
Kegiatan pertama yang dilakukan dalam “Optimalisasi Pelayanan Tuberkulosis
Paru” pada UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang yaitu
memisahkan dan menata ruang pemeriksaan pasien TB paru yang sudah ada agar
menjadi lebih baik dan sesuai dengan standar WHO. Adapun tahapan kegiatannya
yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan
b. Memisahkan ruang pemeriksaan pasien TB paru dari ruang staf dengan tepat
c. Menata ruang pemeriksaan pasien TB paru secara rapih dan bersih (ada cahaya
matahari dan ventilasi)

Dengan adanya kegiatan ini diharapkan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang


bisa mempunyai ruang pemeriksaan pasien TB paru yang sesuai dengan standar
WHO. Dimana perubahan ruangan tersebut secara tidak langsung bisa
mencegah/mengurangi pajanan kuman Mycobacterium tuberculosis kepada petugas
kesehatan, pasien, pengunjung dan lingkungan.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan
baik maka harapan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang untuk mempunyai ruang
pemeriksaan pasien TB paru yang sesuai dengan standar WHO tidak akan terwujud.
Hal itu bisa disebabkan karena tidak teraktualisasinya nilai-nilai dasar PNS, yaitu :

41
a. Tidak adanya koordinasi/komunikasi yang baik dengan Kepala UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang sebagai pimpinan instansi sekaligus pengambil kebijakan
mengenai kegiatan yang akan dilakukan.
b. Penempatan ruang pemeriksaan pasien TB paru yang tidak tepat
c. Penataan ruang pemeriksaan pasien TB paru yang tidak rapih dan tidak bersih

2. Memisahkan dan menata ruang tunggu pasien TB paru agar sesuai dengan standar
WHO.
Mencegah penularan tuberculosis pada semua pasien atau pengunjung
Puskesmas harus menjadi perhatian utama. Penatalaksanaan Pencegahan dan
Pengendalian Infeksi (PPI) TB bagi pasien atau pengunjung Puskesmas sangatlah
penting peranannya untuk mencegah tersebarnya kuman TB ini. Adapun tahapan
kegiatan merubah prosedur pendaftaran pasien TB paru ini yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang rencana kegiatan yang akan dilakukan
b. Memisahkan ruang tunggu pasien TB paru dengan ruang tunggu pasien umum
dengan tepat
c. Menata ruang tunggu pasien TB paru secara rapih dan bersih (terbuka ada cahaya
matahari dan ventilasi)

Dengan adanya kegiatan ini diharapkan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang


bisa mempunyai ruang tunggu pasien TB paru yang sesuai dengan standar WHO.
Dimana perubahan ruangan tersebut secara tidak langsung bisa mencegah/mengurangi
pajanan kuman Mycobacterium tuberculosis kepada petugas kesehatan, pasien,
pengunjung dan lingkungan.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan
baik maka harapan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang untuk mempunyai ruang
tunggu pasien TB paru yang sesuai dengan standar WHO tidak akan terwujud. Hal itu
bisa disebabkan karena tidak teraktualisasinya nilai-nilai dasar PNS, yaitu :
a. Tidak adanya koordinasi/komunikasi yang baik dengan Kepala UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang sebagai pimpinan instansi sekaligus pengambil kebijakan
mengenai kegiatan yang akan dilakukan.
b. Penempatan ruang tunggu pasien TB paru yang tidak tepat
c. Penataan ruang tunggu pasien TB paru yang tidak rapih dan tidak bersih

42
3. Pengobatan TB paru sesuai Standar WHO
Setelah ruang pemeriksaan dan ruang tunggu pasien TB paru sudah tertata rapih,
bersih dan sesuai dengan standar, kegiatan selanjutnya yaitu masalah tehnik
pengobatan pada pasien TB paru yang harus sesuai dengan standar WHO. Dimana
tahapan kegiatannya yaitu sebagai berikut :
a. Melakukan pemeriksaan pasien yang terduga TB paru secara teliti, tepat dan
profesional.
b. Melakukan kolaborasi dengan bagian laboratorium UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang melalui rujukan pemeriksaan dahak/sputum BTA bagi pasien yang
terduga TB paru.
c. Melakukan pengobatan pasien TB paru secara tepat, menjaga rahasia dan
profesional.
d. Melakukan kolaborasi dengan Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan (Rumah Sakit)
melalui rujukan ke Dokter Spesialis jika pasien ada indikasi tidak bisa ditangani di
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.

Dengan adanya kegiatan ini diharapkan pasien yang berobat TB paru bisa
mendapatkan pengobatan sesuai dengan standar. Dimana pengobatan kasus TB sesuai
standar merupakan salah satu strategi utama pengendalian TB karena dapat
memutuskan rantai penularan dan melalui strategi ini diharapkan dapat menurunkan
angka kesakitan dan angka kematian akibat penyakit TB.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan
baik maka harapan pasien untuk bisa mendapatkan pengobatan sesuai dengan standar
agar bisa sembuh dari penyakit TB tidak akan terwujud bahkan bisa menyebabkan
terjadinya kasus resistensi obat TB. Hal ini bisa disebabkan karena dalam pelaksanaan
kegiatan tidak teraktualisasinya nilai-nilai dasar PNS, yaitu :
a. Pemeriksaan pasien yang terduga TB paru dilakukan secara tidak teliti, tidak tepat
dalam mendiagnosa dan pelayanan tidak profesional.
b. Tidak adanya kolaborasi/koordinasi yang baik dengan bagian laboratorium UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang untuk melakukan pemeriksaan penunjang melalui
pemeriksaan dahak/sputum BTA pasien yang terduga TB paru.
c. Pengobatan pasien TB paru tidak tepat, tidak bisa menjaga rahasia pasien dan tidak
profesional.

43
d. Tidak adanya kolaborasi yang baik dengan Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan
(Rumah Sakit) untuk merujuk pasien TB paru ke Dokter Spesialis Paru, padahal
ada indikasi pasien TB paru tersebut tidak bisa ditangani di UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.

4. Penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru


Untuk meningkatkan angka penemuan kasus TB paru, maka perlu dilakukannya
penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru baik itu bagi tenaga kesehatan di
Puskesmas maupun masyarakat di wilayah kerja UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang. Adapun tahapan kegiatan penyuluhan ini yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
b. Melakukan koordinasi dengan penanggungjawab program promkes (promosi
kesehatan) UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
c. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru bagi tenaga kesehatan
di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara jelas dan bertanggungjawab.
d. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru menggunakan media
Audio Visual di ruang tunggu pasien UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara
jelas dan konsisten.
e. Melakukan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru menggunakan media
Leaflet kepada pasien yang berobat dengan keluhan batuk di Poli Umum UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang secara jelas dan konsisten.

Dengan adanya kegiatan penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru ini


diharapkan bisa meningkatkan angka penemuan kasus TB paru. Dimana penemuan
pasien TB paru merupakan langkah pertama dalam kegiatan tatalaksana pasien TB.
Penemuan dan penyembuhan pasien TB menular secara bermakna akan dapat
menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat TB serta sekaligus merupakan
kegiatan pencegahan penularan TB yang paling efektif di masyarakat.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan baik
maka upaya untuk meningkatkan angka penemuan kasus TB paru tidak akan tercapai
serta angka kesakitan dan kematian akibat TB paru tidak dapat diturunkan. Sehingga
secara tidak langsung tidak bisa memutuskan rantai penularan penyakit TB paru. Hal
ini bisa disebabkan karena dalam pelaksanaan kegiatan tidak teraktualisasinya nilai-
nilai dasar PNS, yaitu :

44
a. Tidak adanya koordinasi yang baik dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang sebagai pimpinan instansi sekaligus pengambil kebijakan mengenai
kegiatan penyuluhan kesehatan yang akan dilakukan.
b. Tidak adanya koordinasi yang baik dengan petugas promkes (promosi kesehatan)
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang sebagai penanggungjawab program promosi
kesehatan di Puskesmas mengenai kegiatan penyuluhan kesehatan yang akan
dilakukan.
c. Materi penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru bagi tenaga kesehatan di
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang dilakukan tidak jelas dan tidak
bertanggungjawab.
d. Materi penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru dengan media Audio
Visual di ruang tunggu pasien UPT Puskesmas Kecamatan Binuang tidak jelas dan
tidak konsisten/berkesinambungan.
e. Materi penyuluhan kesehatan tentang penyakit TB paru dengan media Leaflet
kepada pasien yang berobat dengan keluhan batuk di Poli Umum UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang tidak jelas dan tidak konsisten.

5. Penguatan kader TB paru


Dalam memberikan pelayanan pengobatan TB paru di UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang mulai dari pasien pengobatan awal sampai dengan pasien
dinyatakan sembuh dari penyakit TB paru tentunya kita membutuhkan bantuan dari
pihak lain yaitu kader kesehatan yang bisa mengawasi dan mengontrol pasien selama
menjalani pengobatannya. Untuk itu perlu adanya pembekalan pengetahuan tentang
penyakit TB paru bagi kader kesehatan. Adapun tahapan kegiatan penguatan kader
TB paru ini yaitu :
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
tentang kegiatan penguatan kader TB paru.
b. Melakukan pertemuan dan koordinasi dengan kader TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.
c. Menerima laporan dari kader TB paru UPT Puskesmas Kecamatan Binuang secara
jujur dan transparan mengenai kasus TB paru di wilayah kerja UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang.
d. Mengarahkan dan memberi pembekalan kepada para kader tentang tugas dan
tanggungjawabnya sebagai kader TB paru secara jelas dan bertanggungjawab.
45
Dengan adanya kegiatan ini diharapkan bisa membentuk kader TB paru yang
mempunyai pengetahuan dan pemahaman tentang penyakit TB paru. Dimana kader
TB paru memiliki peran sangat penting dalam memberi pendampingan di masyarakat.
Pendampingan di masyarakat oleh kader TB bertujuan untuk menurunkan angka
pasien yang mangkir atau putus berobat (drop out), meningkatkan angka kesembuhan
dan penemuan kasus TB di wilayahnya serta menghilangkan persepsi negatif
masyarakat yang dapat menghambat program pengendalian penyakit TB.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan baik
maka tujuan untuk menurunkan angka pasien yang mangkir atau putus berobat (drop
out) tidak akan tercapai, karena tidak adanya pendampingan oleh kader kesehatan bagi
pasien yang sedang menjalani pengobatan TB paru. Hal ini bisa disebabkan karena
dalam pelaksanaan kegiatan tidak teraktualisasinya nilai-nilai dasar PNS, yaitu :
a. Tidak adanya koordinasi yang baik dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang sebagai pimpinan instansi sekaligus pengambil kebijakan mengenai
kegiatan penguatan kader TB paru.
b. Tidak adanya pertemuan dan koordinasi yang baik dengan kader TB paru UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang untuk membahas permasalahan yang dialami
pasien TB paru selama menjalani pengobatannya.
c. Laporan kasus TB paru yang diterima dari kader TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang tidak jujur dan tidak transparan.
d. Dalam memberikan pengarahan dan pembekalan materi kepada para kader
mengenai tugas dan tanggungjawab kader TB paru tidak jelas dan tidak
bertanggungjawab.

6. Kunjungan rumah pasien TB paru jika terjadi kasus pasien mangkir minum OAT
(Obat Anti Tuberculosis)
Pengobatan TB paru mempunyai jangka waktu yang cukup lama minimal 6
bulan, jumlah obat untuk sekali minum cukup banyak serta mempunyai efek samping
yang beragam. Oleh karena itu, tidak sedikit dari pasien yang menjadi tidak patuh dan
tidak teratur minum obatnya sehingga pasien mangkir bahkan putus obat. Jika terjadi
kasus seperti itu maka perlu adanya kunjungan rumah pasien TB paru. Adapun tahapan
dalam kegiatan kunjungan rumah pasien TB paru jika terjadi kasus pasien mangkir
minum OAT (Obat Anti Tuberculosis) yaitu :

46
a. Melakukan koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
b. Melakukan koordinasi dengan kader TB paru UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang.
c. Melakukan kunjungan ke rumah pasien TB paru dengan ramah, sopan dan ikhlas.
d. Melakukan pemeriksaan dan pengobatan pasien TB paru yang mangkir minum
OAT secara teliti, tepat dan profesional.
e. Memberikan motivasi ke pasien TB paru yang mangkir minum OAT.

Dengan adanya kegiatan ini diharapkan kasus mangkir minum OAT maupun
kasus putus OAT bisa berkurang atau kalau bisa tidak ada lagi.

Apabila nilai-nilai dasar PNS dalam kegiatan ini tidak teraktualisasi dengan baik
maka harapan untuk mengurangi bahkan meniadakan kasus mangkir atau putus OAT
tidak akan terlaksana. Dimana jika pasien TB paru minum OAT secara tidak teratur
baik itu mangkir ataupun putus OAT nantinya bisa memperburuk keadaan umum
pasien serta memperberat penyakitnya. Dan hal yang paling di khawatirkan adalah
kuman TB akan menjadi lebih resisten terhadap OAT sehingga pasien yang tadinya
hanya kasus TB paru biasa menjadi kasus TB paru MDR (Multi Drug Resisten). Hal
ini bisa disebabkan karena dalam pelaksanaan kegiatan tidak teraktualisasinya nilai-
nilai dasar PNS, yaitu :
a. Tidak adanya koordinasi yang baik dengan Kepala UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang sebagai pimpinan instansi sekaligus pengambil kebijakan mengenai
kegiatan kunjungan rumah pasien TB paru mangkir minum OAT.
b. Tidak adanya koordinasi yang baik dengan kader TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang yang mengetahui permasalahan yang dialami pasien TB paru
selama menjalani pengobatannya.
c. Kunjungan ke rumah pasien TB paru dilakukan secara tidak ramah, tidak sopan
dan tidak ikhlas.
d. Pemeriksaan dan pengobatan pasien TB paru yang mangkir minum OAT dilakukan
secara tidak teliti, tidak tepat dan tidak profesional.
e. Tidak adanya motivasi yang diberikan ke pasien TB paru agar tidak mangkir
minum OAT.

47
BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan laporan aktualisasi nilai-nilai dasar PNS serta kedudukan dan peran
PNS dalam NKRI yang telah disusun dalam rangkaian kegiatan Pelatihan Dasar CPNS
angkatan I Kabupaten Serang di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah
Provinsi Banten, dapat disimpulkan sebagai berikut :
1. Laporan aktualisasi merupakan suatu upaya dari penulis sebagai peserta dalam
pelatihan dasar CPNS golongan III Pemerintah Kabupaten Serang untuk senantiasa
menerapkan nilai-nilai dasar PNS serta kedudukan dan peran PNS dalam NKRI dalam
menjalankan tugas sebagai seorang dokter di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
Kabupaten Serang.
2. Laporan aktualisasi ini terdiri atas 6 kegiatan yang telah di aktualisasikan selama 30
hari yaitu mulai dari tanggal 6 Mei sampai dengan 13 Juni 2019. Dengan adanya
pengimplementasian nilai-nilai dasar PNS serta kedudukan dan peran PNS dalam
NKRI pada ke 6 kegiatan tersebut, menjadikan pemahaman terhadap nilai-nilai
tersebut semakin bertambah dan harapannya akan merekat/terinternalisasi serta di
habituasikan dalam diri penulis dalam menjalankan pelayanan kesehatan sehingga
penulis dapat menjadi lebih profesional dalam menjalankan tugas sebagai PNS dokter
di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
3. Kegiatan-kegiatan yang di aktualisasikan tidak hanya memberi pengaruh positif
terhadap pribadi penulis tetapi juga mampu memberikan kontribusi terhadap visi dan
misi organisasi serta penguatan nilai-nilai organisasi.
4. Dengan adanya kegiatan aktualisasi ini pelayanan kesehatan dan pengobatan
tuberkulosis paru di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang menjadi lebih optimal.
5. Dengan adanya kegiatan aktualisasi ini masyarakat bisa mendapatkan pelayanan dan
pengobatan tuberkulosis paru yang sesuai dengan standar WHO.
6. Kegiatan-kegiatan sebanyak 6 item yang di aktualisasikan sangat berdampak baik
terhadap pelayanan pengobatan tuberkulosis paru di UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang Kabupaten Serang dan kegiatan tersebut akan senantiasa dilanjutkan untuk
kedepannya (habituasi) untuk menciptakan pelayanan kesehatan yang prima di UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang.

48
B. Saran

Setelah melaksanakan semua kegiatan aktualisasi di UPT Puskesmas Kecamatan


Binuang Kabupaten Serang, ada beberapa saran terkait kegiatan yang dilaksanakan, antara
lain :

1. Aktualisasi nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu


dan Anti Korupsi) sangat baik untuk diterapkan oleh seluruh pegawai pada UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang untuk mendukung terwujudnya
pelayanan kesehatan prima kepada pasien.

2. Peran komunikasi dalam berkoordinasi sangat vital untuk setiap kegiatan yang
melibatkan berbagai pihak. Oleh karena itu, menjaga komunikasi yang baik dengan
menerapkan nilai-nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen
Mutu dan Anti Korupsi) sangat diperlukan dalam setiap kegiatan yang dilaksanakan di
UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang.

3. Dalam pelaksanaan pelayanan kesehatan terkait pengobatan TB paru perlu adanya


sosialisasi tentang prosedur baru pelayanan TB paru kepada masyarakat di wilayah
kerja UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Kabupaten Serang.

49
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2014. Anti Korupsi : Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Aktualisasi Nilai Dasar Profesi PNS : Modul Diklat
Prajabatan Golongan III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Akuntabilitas PNS : Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Etika Publik : Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Komitmen Mutu : Modul Diklat Prajabatan Golongan
III. Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Nasionalisme : Modul Diklat Prajabatan Golongan III.
Jakarta : Lembaga Administrasi Negara.

Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang. 2016. Pedoman Nasional Pengendalian Tuberkulosis.


Jakarta : Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang.

Buku Profil UPT Puskesmas Kecamatan Binuang Tahun 2018

xi
DAFTAR REFERENSI

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang “Kesehatan”

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang “Aparatur Sipil Negara”

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 101 Tahun 2000 Tentang “Pendidikan dan
Pelatihan Jabatan Pegawai Negeri Sipil”

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 73 Tahun 2013 Tentang “Jabatan
Fungsional Umum di Lingkungan Kementerian Kesehatan”

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun 2014 Tentang “Pusat
Kesehatan Masyarakat”

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 67 Tahun 2016 Tentang


“Penanggulangan Tuberkulosis”

Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor HK. 02.02/MENKES/305/2014 Tentang Pedoman


Nasional Pelayanan Kedokteran Tata Laksana Tuberkulosis

xii
LAMPIRAN

xiii
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Koordinasi dengan Kepala UPT Puskesmas Koordinasi dan Konsultasi dengan Coach
Kecamatan Binuang tentang Kegiatan tentang Kegiatan Aktualisasi yang sudah,
Aktualisasi yang akan dilakukan. sedang dan yang akan dilaksanakan.
(Senin, 6 Mei 2019) (Senin, 13 Mei 2019)

Koordinasi dengan Penanggungjawab Program


Promosi Kesehatan UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang mengenai Kegiatan Penyuluhan Pertemuan dan Koordinasi dengan Kader TB
Kesehatan tentang Penyakit TB paru. paru UPT Puskesmas Kecamatan Binuang.
(Senin, 6 Mei 2019) (Rabu, 8 Mei 2019)

50
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Ruang Ruang
Staf TB paru

(SEBELUM) (SESUDAH)
Ruang Pemeriksaan TB paru UPT Puskesmas Pengobatan TB paru UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang masih menyatu dengan Kecamatan Binuang di ruang terbuka dengan
ruang staf dimana pencahayaan matahari dan pencahayaan dan ventilasi udara yang baik
ventilasi udara masih kurang. serta terpisah dari ruang staf.
(Senin, 6 Mei 2019) (Selasa, 7 Mei 2019)

Pasien
TB paru

(SEBELUM)
Ruang tunggu pasien TB paru UPT Puskesmas (SESUDAH)
Kecamatan Binuang masih menyatu dengan Ruang tunggu pasien TB paru UPT
ruang tunggu pasien umum. Puskesmas Kecamatan Binuang dengan
(Senin, 6 Mei 2019) pencahayaan dan ventilasi udara yang baik
serta terpisah dengan ruang tunggu pasien
umum. (Selasa 7 Mei 2019)

51
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Obat TB paru masih terpisah-pisah/terdiri dari


beberapa jenis dan untuk 1x minum jumlahnya
cukup banyak
Obat TB paru UPT Puskesmas Kecamatan
Binuang sudah kombinasi dan untuk 1x minum
cukup 1 jenis sesuai berat badan.
(Direkomendasikan oleh WHO)

Form rujukan ke RS jika pasien terduga TB Form rujukan ke Laboratorium UPT Puskesmas
Paru tidak bisa ditangani di UPT Puskesmas Kecamatan Binuang untuk cek sputum bagi
Kecamatan Binuang pasien yang terduga TB.

52
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Penyuluhan Kesehatan tentang Penyakit TB


Paru bagi Tenaga Kesehatan UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang
(Selasa, 7 Mei 2019) Penyuluhan Kesehatan tentang Penyakit TB
Paru menggunakan media Leaflet.
(Rabu, 8 Mei 2019)

Penyuluhan Kesehatan tentang Penyakit TB


Paru menggunakan media Audio Visual di
ruang tunggu pasien UPT Puskesmas
Kecamatan Binuang
(Senin, 6 Mei 2019)
Antusiasme pasien saat menonton pemutaran
video tentang Penyakit TB Paru di ruang tunggu
pasien UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
(Senin, 6 Mei 2019)

53
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT


Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang. Ny. Y belum
Puskesmas Kecamatan Binuang. Tn. X belum
ambil obat TB karena habis ngdrop dan dibawa
ambil obat TB karena merasa sudah capek
ke Rumah Sakit karena penyakit lainnya.
dengan pengobatannya dan akhirnya kita
(Rabu, 15 Mei 2019)
motivasi kembali.
(Rabu, 8 Mei 2019)

Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT
Puskesmas Kecamatan Binuang. Nn. Y belum Puskesmas Kecamatan Binuang. Ny. Y belum
ambil obat karena jarak antara rumah pasien ambil obat karena jarak antara rumah pasien
dengan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang dengan UPT Puskesmas Kecamatan Binuang
cukup jauh. cukup jauh.
(Rabu, 22 Mei 2019) (Rabu, 29 Mei 2019)

54
LAMPIRAN FOTO DOKUMENTASI KEGIATAN AKTUALISASI

Kunjungan ke rumah pasien TB paru UPT Kunjungan ke rumah pasien pasien TB paru
Puskesmas Kecamatan Binuang. Tn. X belum UPT Puskesmas Kecamatan Binuang. Ny. Y
ambil obat karena sibuk bekerja. Saat kami belum ambil obat karena sedang sakit dan tidak
kunjungan hanya bertemu keluarganya karena bisa beranjak dari tempat tidurnya.
pasien sedang bekerja. (Rabu, 12 Juni 2019)
(Rabu, 12 Juni 2019)

55

Anda mungkin juga menyukai