Anda di halaman 1dari 55
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pulau Sumatera merupakan salah satu pulau terbesar yang ada di Indonesia, dan tentu nya mengalami peningkatan perekonomian setiap tahunnya. Berdasarkan data statistik, dalam lima tahun terakhir, pertumbuhan ekonomi di Pulau Sumatra memberikan konstribusi terhadap Produk Domistik Bruto (PDB) nasional sebesar 24%. Hal ini menyebabkan konstribusi Pulau Sumatra sangat besar dalam mendukung pertumbuhan ekonomi nasional. Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi tersebut, tentunya Pulau Sumatra memerlukan sarana pendukung berupa sarana transportasi. Dalam hal ini sarana transportasi yang dipilih yaitu moda transportasi darat berupa Jalan Tol.

Melalui Pembangunan Ruas Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya diharapkan motor aktivitas ekonomi di sekitar Kota Palembang dan Kabupaten Ogan Ilir dapat meningkat. Selain itu dengan adanya jalan tol, biaya logistik juga dapat ditekan karena meningkatnya konektivitas kedua kawasan tersebut.

Jalan Tol sebagai jalan alternatif dapat menjadi solusi karena menjanjikan banyak keuntungan di antaranya bebas hambatan, gangguan terhadap perkembangan sisi jalan yang terbatas serta secara finansial pemeliharaan Jalan Tol dibiayai dengan dana yang berasal dari pendapatan Jalan Tol itu sendiri.

Ruas Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya dengan panjang 21,93 Km yang berada dalam Jaringan Jalan Tol Trans Sumatera, terletak pada wilayah administrative Provinsi Sumatera Selatan, tepatnya di Kabupaten Ogan Ilir. Awal proyek terletak di Jalan Lingkar Selatan Palembang, trase berada disisi Timur jalan arteri Palembang – Simpang Indralaya dan akhir Proyek di Jalan Arteri Kayu Agung – Indralaya.

Timur jalan arteri Palembang – Simpang Indralaya dan akhir Proyek di Jalan Arteri Kayu Agung –

KELOMPOK 1

1

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Pembangunan Jalan Tol ini akan menghubungkan Sumatera Selatan bagian selatan yang kaya akan hasil alam dengan bagian Utara sebagai pusat

perekonomian. Pada tahap awal, ruas jalan tol didesain 4 lajur 2 arah dengan lebar masing – masing lajur adalah 3,6 m. Dari hasil studi kelayakan yang dilakukan, Ruas Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya merupakan ruas Jalan Tol yang layak secara ekonomis namun belum layak secara finansial. Sehingga dalam hal ini proses pelaksanaannya ditugaskan kepada Badan Usaha Milik Negara yaitu PT. Hutama Karya (Persero). Jalan Tol Ruas Palembang – Simpang Indralaya terdiri dari 3 seksi, yaitu :

a. Seksi 1 Palembang – Pemulutan (7,10 Km)

b. Seksi 2 Pemulutan – KTM (4,90 Km)

c. Seksi 3 KTM – Indralaya (9,93 Km)

Pada pelaksanaan di lapangan, tentu nya selalu ada permasalahan yang dihadapi. Pada Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya, terdapat problem pada tanah lunak, sehingga menyebabkan terjadi nya Kelongsoran ditepi sungai, kelongsoran badan jalan, keruntuhan jembatan, dan kerusakan pada perkerasan lentur. Maka dari itu, tujuan dari tugas ini adalah untuk membahas problematika yang ada pada pembangunan jalan diatas tanah yang lunak, dan memberikan teknik perbaikan pada tahap perancangan dan pelaksanaan nya.

1.2 Rumusan Masalah

1.2.1 Bagaimana problematika pembangunan jalan pada tanah lunak ?

1.2.2 Bagaimana dampak dari pembangunan jalan diatas tanah lunak ?

1.2.3 Bagaimana upaya perbaikan pada metode pelaksanaan pembangunan jalan pada tanah lunak ?

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

1.3 Batasan Masalah

Pada pembahasan tugas ini hanya membahas bagaimana teknik perbaikan perencanaan dan pelaksanaan pada Konstruksi Jalan yang terdapat pada kondisi tanah yang lunak yang ada pada Ruas Jalan Tol Palembang – Simpang Indralaya

1.4 Tujuan

Tujuan dari tugas ini adalah untuk mengetahui :

1.4.1 Problematika yang ada pada tanah dasar

1.4.2 Mengetahui kriteria perencanaan jalan pada tanah yang lunak

1.4.3 Mengetahui upaya perbaikan yang diberikan pada tahap perancangan dan pelaksanaan konstruksi jalan yang terdapat pada kondisi tanah yang lunak.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Lapisan Tanah Dasar pada Konstruksi Jalan 2.4.1.2 Pengertian Tanah Dasar Lapisan tanah dasar merupakan hal yang sangat penting dari konstruksi jalan, yaitu untuk mendukung lapisan pondasi bawah, lapisan pondasi atas, lapisan permukaan, atau yang mendukung perkerasan. Lapisan pondasi bawah adalah lapisan tanah yang berfungsi sebagai tempat perletakan lapisan perkerasan dan mendukung konstruksi perkerasan jalan di atasnya. Dapat dikatakan bahwa lapisan tanah dasar yang berfungsi sebagai penahan dan yang mendukung seluruh konstruksi jalan, serta beban lain yang melintas di atasnya

konstruksi jalan, serta beban lain yang melintas di atasnya Gambar 2.1 Tanah Dasar Tanah dasar sebagai

Gambar 2.1 Tanah Dasar Tanah dasar sebagai pondasi perkerasan di samping harus mempunyai kekuatan atau daya dukung terhadap beban kendaraan, tanah dasar juga harus mempunyai stabilitas volume akibat pengaruh lingkungan terutama air. Tanah dasar yang mempunyai kekuatan dan stabilitas volume yang rendah akan mengakibatkan perkerasan mudah mengalami deformasi dan retak. Dengan demikian perkerasan yang dibangun pada tanah dasar yang lemah dan mudah dipengaruhi lingkungan akan mempunyai umur pelayanan yang pendek dan jika suatu jalan dibangun pada tanah dasar yang baik maka umur dari jalan tersebut akan lama atau mempunyai pelayanan yang lama.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Kekuatan serta keawetan jalan raya sangat tergantung pada kestabilan tanah dasar, yaitu memiliki stabilitas dan daya dukung tanah yang optimal serta tahan akan pengaruh cuaca yang berubah-ubah. Di samping dari fungsi tanah dasar adalah bahan yang berfungsi sebagai penahan dan pendukung beban yang timbul diatasnya, tanah dasar juga dapat dijadikan sebagai penentu mahal tidaknya pembangunan jalan. Hal itu disebabkan kekuatan danah dasar menentukan tebal tipisnya lapisan perkerasan di atasnya.

2.4.1.3 Lapisan Tanah Dasar Perkerasan (Subgrade) Subgrade adalah tanah dasar di bagian paling bawah lapis perkerasan jalan. Lapisan tanah dasar dapat berupa tanah asli yang dipadatkan jika tanah aslinya baik atau tanah urugan yang didatangkan dari tempat lain atau tanah yang distabilisasi dan lain lain. Subgrade pada proyek jalan raya memegang peranan penting dalam menentukan kualitas perkerasan jalan. Kekuatan dan keawetan konstruksi perkerasan jalansangat tergantung pada sifat-sifat dan daya dukung tanah dasar.

dan keawetan konstruksi perkerasan jalansangat tergantung pada sifat-sifat dan daya dukung tanah dasar. KELOMPOK 1 5
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 2.2 Susunan Jenis Lapisan Perkerasan Jalan Raya Pada prosedur pekerjaan

Gambar 2.2 Susunan Jenis Lapisan Perkerasan Jalan Raya Pada prosedur pekerjaan lapisan subgrade, sebelum kegiatan penghamparan perkerasan dilakukan, bagian lapisan subgrade harus sudah dalam keadaan siap (kuat, padat, bersih dan dibentuk sesuai rencana).

2.2 Tanah Lunak Tanah lunak merupakan tanah yang banyak memberikan masalah bagi struktur yang berada di atasnya baik gedung maupun konstruksi perkerasan jalan. Tanah lunak ini dibagi dalam dua tipe yaitu pasir lepas ,lempung lunak, dan gambut. Tanah lunak memiliki sifat berupa daya dukung relatif rendah, nilai kuat geser undrained rendah, permeabilitas rendah, sifat kembang susut yang besar, dan pemampatan relatif besar yang berlangsung relatif lama. Sehingga apabila keberadaan tanah lunak ini tidak dikenali dan diselidiki secara berhati-hati dapat menyebabkan masalah ketidakstabilan dan penurunan jangka panjang yang dapat merusak struktur bangunan yang berada di atasnya.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 2.3 Tanah Lunak Dalam dunia Konstruksi, tanah lunak sering kali

Gambar 2.3 Tanah Lunak Dalam dunia Konstruksi, tanah lunak sering kali menjadi permasalahan. Hal ini disebabkan oleh rendahnya daya dukung tanah tersebut. Daya dukung yang rendah dapat menyebabkan kerugian, mulai dari kerugian dari sisi biaya konstruksi yang semakin mahal, hingga terancamnya keselamatan konstruksi, yaitu struktur yang dibuat tidak mampu berdiri secara stabil dan bisa roboh. Dalam menanggulangi permasalahan tersebut, maka diperlukan pekerjaan perbaikan tanah.

tersebut, maka diperlukan pekerjaan perbaikan tanah. Gambar 2.4 Marine Clay Sumber: www.georgesteinmetz.com

Gambar 2.4 Marine Clay Sumber: www.georgesteinmetz.com Tanah lunak merupakan tanah kohesif yang terdiri dari sebagian besar butir- butir yang sangat kecil seperti lempung atau lanau. Sifat tanah lunak adalah gaya gesernya kecil, kemampatannya besar, koefisien permeabilitas yang kecil dan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

mempunyi daya dukug rendah jika dibandingkan dengan tanah lempung lainnya. Tanah lempung lunak secara umum mempunyai sifat-sifat sebagi berikut:

1. Kuat geser rendah

2. Bisa kadar air bertambah, kuat geser berkurang

3. Bila struktur tanah terganggu, kuat gesernya berkurang

4. Bila basah bersifat plastis dan mudah mampat

5. Menyusut bila kering dan mengembang bila basah

6. Memiliki kompresibilitas yang besar

7. Berubah volumenya dengan bertambahnya waktu akibat rangkak pada beban yang konstan

8. Merupakan material kedap air

Berikut merupakan tabel jenis-jenis tanah Tabel 2.1 Jenis-jenis tanah

tabel jenis-jenis tanah Tabel 2.1 Jenis-jenis tanah Sumber :

2.3 Problematika Tanah Lunak Sebagai pendukung bangunan infrastruktur transportasi, tanah lempung lunak mempunyai karakteristik daya dukung yang relatif rendah dan pemampatannya yang relatif besar serta berlangsung relatif lama. Apabila tanpa dilaku-kan perbaikan terlebih dahulu maka bangunan infrastruktur transportasi yang

lama. Apabila tanpa dilaku-kan perbaikan terlebih dahulu maka bangunan infrastruktur transportasi yang KELOMPOK 1 8
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

dibangun di atas-nya berpotensi mengalami kerusakan sebelum mencapai umur konstruksi yang direncanakan.

Berikut terdapat gambar dari kerusakan bangunan infrastruktur transportasi yang dibangun pada tanah lempung lunak.

transportasi yang dibangun pada tanah lempung lunak. Gambar 2.5 Kerusakan timbunan badan jalan Gambar 2.7

Gambar 2.5 Kerusakan timbunan badan jalan

lempung lunak. Gambar 2.5 Kerusakan timbunan badan jalan Gambar 2.7 Kerusakan konstruksi jembatan Gambar 2.6

Gambar 2.7 Kerusakan konstruksi jembatan

badan jalan Gambar 2.7 Kerusakan konstruksi jembatan Gambar 2.6 Kerusakan jalan perkerasan kaku Ga mbar 2.8

Gambar 2.6 Kerusakan jalan perkerasan kaku

jembatan Gambar 2.6 Kerusakan jalan perkerasan kaku Ga mbar 2.8 Kerusakan jalan perkerasan lentur Gambar 2.9

Ga

mbar 2.8 Kerusakan jalan perkerasan lentur

jalan perkerasan kaku Ga mbar 2.8 Kerusakan jalan perkerasan lentur Gambar 2.9 Kerusakan tiang lampu jalan

Gambar 2.9 Kerusakan tiang lampu jalan

jalan perkerasan kaku Ga mbar 2.8 Kerusakan jalan perkerasan lentur Gambar 2.9 Kerusakan tiang lampu jalan
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Gambar 2.10 Kerusakan pada oprit jembatan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

2.4 Metode Perbaikan Tanah Perbaikan dan perkuatan tanah merupakan usaha yang dilakukan dengan tujuan untuk

meningkatkan kualitas karakteristik tanah, utamanya parameter kuat geser tanah yang akan mendukung sebuah struktur sehingga mampu menahan beban struktur yang akan dibangun

dengan deformasi yang dizinkan. Secara garis besar perbaikan dan perkuatan dimaksudkan untuk :

tanah

1.

Menaikkan daya dukung & kuat geser

2.

Menaikkan modulus

3.

Mengurangi kompressibilitas

4.

Mengontrol stabilitas volume (shringking & swelling)

5.

Mengurangi kerentanan terhadap liquifaksi

6.

Memperbaiki kualitas material untuk bahan konstruksi

7.

Memperkecil pengaruh lingkungan

2.4.1

Metode Perbaikan Tanah dengan Preloading dan PVD

Menanggulangi problema pembangunan infrastruktur transportasi pada tanah lempung lunak seperti pada Tabel 1 ditunjukkan beberapa metoda perbaikan tanah dimana untuk tanah lempung lunak metoda perbaikan yang tersedia adalah preloading (with vertical drain), electro-osmosis, vacuum consolidation, lightweight fill, stone column, jet grouting, lime columns, fracture grouting, ground freezing, vitrification, electrokinetic treatment dan electroheating. Dari berbagai metoda tersebut yang dibahas pada makalah ini hanya metoda preloading (with vertical drain) saja.

Tabel 2.2 Metoda perbaikan tanah

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Sumber: https://docplayer.info/63480447-Perbaikan-tanah-lunak-dengan-metode-

Sumber: https://docplayer.info/63480447-Perbaikan-tanah-lunak-dengan-metode- preloading-dengan-prefabricated-vertical-drains-pvd.html Menurut Pd T-06-2004-B, prape adalah suatu metode konstruksi perbaikan tanah berupa penempatan timbunan pada lokasi yang akan distabilisasi dengan berat sekurang – kurangnya sama dengan berat struktur di masa yang akan datang (beban permanen) dan akan dibuang pada saat konsolidasi yang diinginkan telah tercapai.

pada saat konsolidasi yang diinginkan telah tercapai. Gambar 2.11 Prinsip preloading dengan PVD Perbaikan tanah

Gambar 2.11 Prinsip preloading dengan PVD Perbaikan tanah lempung lunak metoda pre-loading dengan PVD merupakan satu sistem perbaikan tanah yang terdiri dari pekerjaan preload, PVD, horizontal drain dan instrumen geoteknik seperti yang ditunjukan Gambar 11. Preload berfungsi untuk memampatkan tanah dasar. PVD berfungsi untuk mempercepat proses pemampatan tanah. Horizontal drain berfungsi untuk mengalirkan air pori dari PVD ke arah horisontal ke luar

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

timbungan preload. Instrumen geoteknik berfungsi untuk memantau proses dan mengetahui kinerja hasil perbaikan tanah yang telah dilakukan.

kinerja hasil perbaikan tanah yang telah dilakukan. Gambar 2.12 Sistem preloading dengan PVD Gambar 2.13

Gambar 2.12 Sistem preloading dengan PVD

telah dilakukan. Gambar 2.12 Sistem preloading dengan PVD Gambar 2.13 Proses preloading dengan PVD Pada perbaikan

Gambar 2.13 Proses preloading dengan PVD

Pada perbaikan tanah lempung lunak metoda preloading dengan PVD, input-nya adalah tanah yang mudah mampat (compresible soil), selan-jutnya dilakukan aktivitas percepatan pemampatan (consolidation acceleration) dan mengha-silkan output berupa tanah yang relatif selesai pemampatannya (non-compressible soil).

Pada prinsipnya teknik preloading menggunakan vertical drain merupakan metode perkuatan tanah dengan cara mengurangi kadar air dalam tanah (dewatering). Biasanya waktu konsolidasi yang dibutuhkan untuk jenis tanah seperti ini memakan waktu yang lama meski dengan menggunakan beban tambahan yang besar, sehingga teknik preloading mungkin kurang cocok untuk jadwal kontruksi yang dekat. Ilustrasinya dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 2.14 Preloading of subsoil Jika beban sementara melebihi beban akhir

Gambar 2.14 Preloading of subsoil

Jika beban sementara melebihi beban akhir konstruksi maka kelebihan beban tersebut mengacu kepada beban tambahan (surcharge), dimana dengan menggunakan beban tambahan sementara (surcharge) yang melebihi beban kerja, tanah akan berada pada kondisi overconsolidated dan secondary compression untuk tanah overconsolidated akan jauh lebih kecil daripada tanah dengan normally consolidated. Hal ini akan menguntungkan perencanaan tanah selanjutnya (Chu et all., 2004).

perencanaan tanah selanjutnya (Chu et all., 2004). Gambar 2.15 Grafik settlement yang terjadi akibat adanya

Gambar 2.15 Grafik settlement yang terjadi akibat adanya beban tambahan

Dari grafik di atas, dapat dilihat settlement yang terjadi akibat adanya beban tambahan (surcharge) lebih besar daripada beban rencana (design load) pada selang waktu yang sama. Selain dengan menggunakan teknik preloading dan menggunakan beban tambahan sementara (surcharge), peningkatan mutu tanah dapat juga dilakukan dengan menggunakan vertical drains, selain itu waktu konsolidasi pun juga semakin singkat sebab aliran drainase yang terjadi bukan hanya ke arah vertikal tapi juga ke arah horizontal. Drain-drain vertikal tersebut

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

dapat diisi dengan dengan pasir atau bahan lain yang memiliki permeabilitas besar. Untuk saat ini pengembangannya pun sudah beragam, ada juga yang menggunakan prefabricated vertical drain, berupa bahan geotekstil atau bahan sintetis sejenisnya.

Perkembangan vertical drains sendiri sudah dimulai sejak tahun 1925, dimana D.J.Moran seorang insinyur berkebangsaan Amerika memperkenalkan pemakaian drainase dari kolom-kolom pasir untuk stabilitas tanah pada kedalaman yang besar. Kemudian untuk pertama kalinya instalasi drainase ini digunakan di California dan seiring dengan berjalannya waktu, tipe drainase ini dikenal dengan istilah drainase vertikal (vertical drain). Pada tahun 1936, diperkenalkan sistem drainase menggunakan bahan sintetis oleh Kjellman di Swedia. Setelah di tes di beberapa tempat pada tahun 1937 dengan bahan cardboard, lantas mendapat sambutan yang hangat oleh para ilmuwan. Sejak saat itu, pengembangan vertical drain dilanjutkan dengan berbagai macam bahan.

Pada prakteknya, pemasangan/penanaman PVD kedalam tanah menggunakan crawler crane dan mandrel dengan kedalaman 30 meter. Diatas tanah ditimbuni pasir/tanah (surcharge) untuk membantu penyerapan air yang keluar dari PVD, namun dengan kemajuan teknologi sekarang ini surcharge tersebut dapat digantikan dengan menggunakan Prefabricated Horizontal Drains (PHD). Dengan penggunaan PVD dan PHD maka pemadatan tanah jauh lebih cepat daripada dengan menggunakan pemadatan secara alami.

cepat daripada dengan menggunakan pemadatan secara alami. Gambar 2.16 Instalasi Prefabricated Vertical Drained Dengan

Gambar 2.16 Instalasi Prefabricated Vertical Drained

Dengan digunakannya prefabricated vertical drains, waktu yang dibutuhkan untuk konsolidasi melalui teknik preloading pun menjadi semakin singkat dan penurunan/settlement yang terjadi juga dapat direduksi. Bahkan proses installasi nya pun saat ini sudah semakin

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

berkembang dimana prefabricated vertical drain dapat mencapai kedalaman 60 m dengan laju 1 m/dt.

drain dapat mencapai kedalaman 60 m dengan laju 1 m/dt. Gambar 2.17 Drainase Vertikal dengan Prefabricated

Gambar 2.17 Drainase Vertikal dengan Prefabricated Vertical Drained

2.4.1.1 Prinsip Prefabricated Vertical Drained (PVD) Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa tanah lempung lunak memiliki permeabilitas yang rendah, sehingga membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan konsolidasi. Untuk mempersingkat waktu konsolidasi tersebut, drainase vertikal (vertical drains) dikombinasikan dengan teknik preloading. Vertical drain tersebut sebenarnya merupakan jalur drainase buatan yang dimasukkan kedalam lapisan lempung. Dengan kombinasi preloading, air pori diperas keluar selama konsolidasi dan mengalir lebih cepat pada arah horizontal daripada arah vertikal. Selanjutnya, air pori tersebut mengalir sepanjang jalur drainase vertikal yang telah diinstalasi. Oleh karena itu, vertical drain berfungsi untuk memperpendek jalur drainase dan sekaligus mempercepat proses konsolidasi.

jalur drainase dan sekaligus mempercepat proses konsolidasi. Gambar 2.18 preloading dengan vertical drain Berikut adalah

Gambar 2.18 preloading dengan vertical drain

Berikut adalah berbagai tipe vertical drains dengan masing-masing metode instalasinya :

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 2.19 Tipe vertical drain 1. Sand drain, metode penginstalan dengan

Gambar 2.19 Tipe vertical drain

1. Sand drain, metode penginstalan dengan cara penumbukan (driven or vibratory displacement type) Pembuatan drainase pasir dengan metode ini digunakan secara luas karena biayanya relatif murah, hanya saja metode seperti ini dapat merusak struktur tanah atau bahkan mengurangi kuat geser tanah.

2. Sand drain, metode penginstalan dengan cara hollow stem continious-flight auger (low displacement) Pembuatan drainase pasir dengan metode ini memakai auger melayang menerus dengan diameter 30 - 50 cm berjarak 2-5 m. Gangguan yang dihadapi biasanya lebih ke arah rancangan drainase itu sendiri, bagaimana caranya agar drainase yang dibuat memiliki kapasitas penyaluran air yang baik. Untuk itu, gradasi pasir harus sesuai dengan keperluan.

3. Sand drain, metode penginstalan dengan cara jetted (non-displacement) Metode dengan semprotan air (jetted) akan memakan waktu yang cukup lama khususnya untuk menembus lapisan berbutir kasar. Kedalam untuk drainase tipe ini umumnya kecil dari 30 m.

4. Prefabricated sand drain, metode penginstalan dengan cara tumbukan, getaran, auger melayang, pengeboran Yang membedakan penggunaan drainase pasir prefabricated yaitu penggunaan bahan kain berisi material filter, lalu dimasukkan kedalam lubang drainase yang dibuat sebelumnya apakah itu dengan pengeboran atau cara lainnya.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

5. Prefabricated band shaped drains, metode penginstalan dengan driven atau vibratory closed-end mandrel

PVD adalah pita-pita vertikal berbahan plastik sintetis, bagian luar dari PVD adalah sebuah inti plastik beralur yang dibungkus dengan selubung filter terbuat dari kertas atau susunan platik tak beranyam (non woven plastic fabric) yang terbuat dari polypropylene yang berfungsi juga sebagai filter dengan standard ASTM D 4491 dan memiliki standard ASTM D 4632 untuk ketahanan terhadap tusukan dan elongation, Pori- pori dari lapisan tersebut juga memiliki standard ASTM D 4751, sehingga pori-pori tersebut telah dites dapat

berfungsi sebagai filter air dan tidak mudah buntu. Sedangkan bagian tengah dari PVD juga terbuat dari plastik PP dan memiliki bentuk dengan sirip-sirip kecil yang berfungsi sebagai jalur untuk mengalirnya air. Inti plastik berfungsi sebagai penahan selubung filter, dan untuk memberikan aliran longitudinal di sepanjang PVD. Ukuran yang biasa digunakan yaitu lebar 10 cm dan tebal 0.4 cm. Biasanya gangguan yang disebabkan oleh penggunaan sistem drainase dengan PVD ini lebih kecil dibanding dengan sistem drainase pasir konvensional. Alat yang biasanya digunakan untuk membuat lubang drainase dengan PVD ini bernama 'stitcher', seperti yang dapat dilihat dibawah ini.

digunakan untuk membuat lubang drainase dengan PVD ini bernama 'stitcher', seperti yang dapat dilihat dibawah ini.
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Gambar 2.20 Alat PVD

2.4.1.2 Perencanaan dengan Preloading dan Prefabricated Vertical Drained (PVD)

a. Derajat Konsolidasi Tanah

Derajat konsolidasi tanah (U) adalah perbandingan penurunan tanah pada

b.

waktu tertentu dengan penurunan tanah tota

tanah pada b. waktu tertentu dengan penurunan tanah tota Perhitungan Penurunan ( Settlement ) Besarnya penurunan

Perhitungan Penurunan (Settlement) Besarnya penurunan konsolidasi dapat dicari mempergunakan persamaan :

penurunan konsolidasi dapat dicari mempergunakan persamaan : Sedangkan besarnya penurunan pada kondisi lempung yang

Sedangkan besarnya penurunan pada kondisi lempung yang mengalami over

consolidated adalah :

Apabila ( Po + P ) < Pc

besarnya penurunan pada kondisi lempung yang mengalami over consolidated adalah :  Apabila ( Po +
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Apabila ( Po + P ) > Pc

 Apabila ( Po + P ) > Pc S = penurunan ( settlement ) akibat

S

= penurunan (settlement) akibat proses konsolidasi (m),

Cc

= indeks kompresi tanah,

Cs

= indeks pengembangan tanah,

Po

= tegangan overburden efektif ( t /m 2 )

Pc

= tegangan prakonsolidasi

efektif ( t /m 2 )

∆P

= penambahan tegangan

e

= angka pori, dan

H

= tebal lapisan tanah lunak yang memampat (m)

c.

Pre-loading

Tinggi timbunan kritis beban preloading ini dihitung berdasarkan daya dukung

tanah lempung mula-mula. Kekuatan geser tanah lempung, dalam hal ini kohesi tanah, akan mempengaruhi tinggi timbunan yang akan pergunakan. Daya dukung tanah

lempung
lempung

cu = kohesi tanah dasar ( t /m 2)

γ t imb = berat volume tanah timbunan ( t /m 2)

Hcr = tinggi timbunan kritis (m)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

d. Beban Pre-loading Bertahap

Besarnya beban preloading yang akan diberikan dapat ditentukan terlebih dahulu, kemudian dibandingkan dengan tinggi timbunan atau beban yang mampu diterima oleh tanah dasar yaitu H kritis (Hcr). Apabila ternyata tinggi timbunan sebagai beban preloading yang akan diberikan lebih besar daripada Hcr, maka timbunan tersebut harus diletakkan secara bertahap. Langkah-langkah pemberian beban preloading secara bertahap adalah sebagai berikut :

1. Menghitung pemampatan yang akan terjadi akibat timbunan setinggi Hcr ( beban tahap I )

2. Menghitung besar pemampatan untuk U rata-rata = 90 % dan waktu yang

diperlukannya yaitu St1 dan t1.

3. Menghitung peningkatan daya dukung tanah akibat pemampatan sebesar

St1, dengan menggunakan persamaan :

cu/Po’ = 0,11 + 0,0037 PI

cu’ = ∆cu + cu

dimana :

∆cu = peningkatan kuat geser akibat pemampatan ( t /m 2 )

Po’

= Tegangan overburden efektif setelah pemampatan ( t /m 2 )

PI

= Plasticity Index (%)

cu

= kuat geser mula-mula ( t /m 2 )

cu’

= kuat geser setelah pemampatan ( t /m 2 )

4. Menghitung penambahan tinggi tim-bunan (beban tahap II) berdasarkan

daya dukung tanah yang telah meningkat yang dihitung pada langkah no.

3.

5. Menghitung besar pemampatan akibat beban tahap II untuk U rata-rata =

90 % dan waktu yang diperlukannya, St2 dan t2.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

6. Menghitung peningkatan daya dukung setelah pemampatan akibat beban tahap II terjadi.

7. Menentukan beban tahap III seperti langkah sebelumnya sehingga sampai

total pemampatan yang harus dihi-langkan tercapai

pemberian beban, dapat diketahui tinggi akhir dari timbunan harus sama dengan tinggi timbunan rencana.

Pada akhir tahap

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Studi Kasus Pembangunan Jalan pada Tanah Lunak Pembangunan jalan tol Palembang-Indralaya dengan panjang 21, 93 km yang berada dalam jaringan Trans Sumatra terletak pada wilayah administratif Provinsi Sumatra Selatan, tepatnya di Kabupaten Ogan Ilir. Pembangunan Jalan Tol ini akan menghubungkan Sumatera Selatan bagian selatan dengan bagian Utara. Pada tahap awal, ruas jalan tol didesain 4 lajur 2 arah dengan lebar masing – masing lajur adalah 3,6 m, lebar bahu dalam 1,5 m dan lebar bahu luar 3 m. Dengan adanya jalan tol ini, volume kendaraan akan terbagi dan mendukung pertumbuhan ekonomi kawasan serta aksesibilitas menuju dan dari Indralaya serta Palembang.

Dari hasil studi kelayakan yang dilakukan, Ruas Jalan Tol Palembang– Simpang Indralaya merupakan ruas Jalan Tol yang layak secara ekonomis namun belum layak secara finansial. Sehingga dalam hal ini proses pelaksanaannya ditugaskan kepada Badan Usaha Milik Negara yaitu PT. Hutama Karya (Persero). Jalan Tol Ruas Palembang–Simpang Indralaya terdiri dari 3 seksi, yaitu :

a. Seksi 1 Palembang – Pemulutan (7,10 Km)

b. Seksi 2 Pemulutan – KTM (4,90 Km)

c. Seksi 3 KTM – Indralaya (9,93 Km)

Km) b. Seksi 2 Pemulutan – KTM (4,90 Km) c. Seksi 3 KTM – Indralaya (9,93

Gambar 3.1 Jalan tol Palembang-Indralaya

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Pada pelaksanaan di lapangan, tentunya selalu ada permasalahan yang dihadapi. Pada Proyek Pembangunan Jalan Tol Palembang–Simpang Indralaya, terdapat permasalahan karena jenis tanah pada Pulau Sumatra termasuk tanah rawa. Rawa adalah lahan genangan air secara ilmiah yang terjadi terus–menerus atau musiman akibat drainase yang terhambat sehingga apabila digunakan sebagai tanah dasar untuk pondasi kontruksi jalan raya sangat tidak menguntungkan.

Pembangunan konstruksi diatas tanah lunak merupakan permasalahan yang cukup besar pada bidang geoteknik. teknik. Salah satunya adalah masalah stabilitas timbunan dan penurunan timbunan (penurunan elastic dan penurunan konsolidasi) yang besar dan berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Keadaan tanah dasar yang demikian bila tidak ditangani dengan baik akan mempengaruhi kondisi badan jalan diatasnya dan akan mempercepat kerusakan jalan tersebut. Untuk timbunan badan jalan diperlukan analisis stabilitas dan penurunan sehingga tinggi timbunan yang dikehendaki untuk badan jalan tidak akan mengalami penurunan lagi setelah kontruksi selesai dan kestabilan dari lereng timbunan dapat terpenuhi.

selesai dan kestabilan dari lereng timbunan dapat terpenuhi. Gambar 3.2 Kondisi Tanah Jalan Tol Palembang -

Gambar 3.2 Kondisi Tanah Jalan Tol Palembang - Indralaya

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.3 Kondisi tanah jalan tol Palembang-Indralaya Berdasarkan penelitian

Gambar 3.3 Kondisi tanah jalan tol Palembang-Indralaya

Berdasarkan penelitian tanah yang telah di lakukan di jalan trans Palembang-Indralaya menunjukkan bahwa tanah disekitar kawasan tersebut dalam klasifikasi tanah lunak (soft soil). Kondisi tanah rawa dengan kedalaman air pada musim penghujan antara 1,5 sampai 2 m (di Sta 0 s/d Sta 17), dan pada musim banjir 5 tahunan permukaan air banjir meningkat sekitar 1 m dari elevasi tersebut, sehingga wilayah genangan air akan lebih luas lagi sampai mendekati Sta 18. Hal ini dibutuktikan pada data kondisi tanah asli dan stratifigasi tanah seperti pada gambar 3.3 dan gambar 3.4

asli dan stratifigasi tanah seperti pada gambar 3.3 dan gambar 3.4 Gambar 3.4 Hasil Test Kondisi

Gambar 3.4 Hasil Test Kondisi Tanah Asli di Lapangan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.5 Kondisi tanah asli lapangan Gambar 3.6 Stratifigasi Tanah

Gambar 3.5 Kondisi tanah asli lapangan

GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.5 Kondisi tanah asli lapangan Gambar 3.6 Stratifigasi Tanah Permasalahan pembangunan jalan

Gambar 3.6 Stratifigasi Tanah Permasalahan pembangunan jalan pada tanah lunak tentunya memiliki dampak pada bangunan disekitarnya. Hal ini menyebabkan terjadinya Kelongsoran ditepi sungai, kelongsoran badan jalan, keruntuhan jembatan, dan kerusakan pada perkerasan lentur. Ciri ciri kerusakan sangat dipengaruhi oleh kondisi perlapisan tanah yang difungsikan sebagai tanah dasar (subgrade) diperlihatkan pada gambar berikut ini terhadap perkerasan yang berada diatasnya, misalnya akibat penurunan badan jalan Lapisan tanah dasar yang berupa Tanah akan mempengaruhi Overall-stability terhadap kemantapan perkerasan jalan yang berada diatasnya dan diperlihatkan pada Gambar 3.4 dan 3.5 Kondisi Perkerasan Jalan yang kemantapannya tergantung dari daya dukung subgrade.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.7 Kondisi Perkerasan Jalan yang kemantapannya tergantung dari daya

Gambar 3.7 Kondisi Perkerasan Jalan yang kemantapannya tergantung dari daya dukung subgrade

yang kemantapannya tergantung dari daya dukung subgrade Gambar 3.8 Kondisi Kerusakan Jalan akibat daya dukung tanah

Gambar 3.8 Kondisi Kerusakan Jalan akibat daya dukung tanah dasar (subgrade) menurun karena lapisan tanah problematic pada jalan tol Palembang-Indralaya

Syarat tanah sebagai pendukung bangunan jalan yaitu memiliki daya dukung tanah yang mampu mendukung bangunan itu sendiri. Kriteria konsolidasi untuk analisa penurunan timbunan badan jalan Kelas I, menurut Buku Panduan 4 :

Disain dan Konstruksi Timbunan Jalan pada Tanah Lunak (Pusat Penelitian dan Pengembangan Prasarana Transportasi, DPU, tahun 2001) yaitu :

a. Penurunan selama masa konstruksi > 90 %

b. Penurunan setelah masa konstruksi < 20 mm / tahun.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.9 Kriteria Perencanaan Jalan Pada Tanah Lunak Terdapat berbagai

Gambar 3.9 Kriteria Perencanaan Jalan Pada Tanah Lunak

Terdapat berbagai teknologi untuk mengatasi problematika pada jenis tanah lunak. Teknologi yang diperlukan untuk membangun konstruksi infrstruktur jalan perlu dilakukan perencanaan dengan seksama karena penanggulangan kerusakan jalan akan mengganggu kenyamanan berlalu lintas dan mengganggu kelancaran transportasi arus dan barang. Salah satu upaya untuk menyelesaikan masalah tersebut yaitu dengan menaikan daya dukung tanah rawa dan meminimalisasi penurunan yang terjadi, sehingga tanah rawa tersebut dapat memikul beban lapisan jalan raya dan kenderaan yang melintasi tah rawa tersebut.

Pada umumnya cara yang digunakan untuk memperbaiki kondisi tanah lunak dan meningkatkan stabilitas adalah dengan pemampatan, mengganti tanah lunak dengan pasir atau timbunan, membuat tanggul samping dan metoda geosintetik. Sedangkan untuk struktur yang terlanjur rusak seperti struktur jalan sering dilakukan penambahan lapisan jalan yang kurang ekonomis dan tidak efisien. Selain cara-cara tersebut diatas ada alternatif lain yaitu dengan metoda drainase vertikal sehingga kondisi tanah dapat lebih stabil. Dengan demikian perencanaan jalan raya yang akan di bangun di atas tanah rawa akan memenuhi syarat sebagai jalan yang aman sehingga dapat mencegah terjadinya kerusakan jalan tersebut ataupun mencegah terjadinya kecelakaan kendaraan di jalan.

3.2 Dampak Positif dan Negative Bangunan Sekitar

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

N

Kegiatan yang

   

o

Menimbulkan

Perkiraan Dampak yang Timbul

Dampak

Alternatif Pengelolaan Lingkungan

A.

Persiapan

Positif

Negatif

Pekerjaan

 

Konstruksi

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

1. Mobilitas tenaga Peningkatan Kecemburuan sosial Dampak Positif : Kerja kesempatan Pencemaran udara kerja
1.
Mobilitas tenaga
Peningkatan
Kecemburuan sosial
Dampak Positif :
Kerja
kesempatan
Pencemaran udara
kerja
Pemberian informasi
tentang tenaga kerja
yang diperlukan
Pelatihan tenaga
kerja lokal.
Dampak Negatif :
Tenaga kerja lokal
diprioritaskan
Sosialisasi pada
penduduk lokal
2.
Mobilitas
Kerusakan prasarana jalan
Dampak Negatif :
peralatan berat
Perbaikan jalan yang
rusak.
3.
Pembuatan jalan
Memperlanca
Pencemaran udara
Dampak Positif :
masuk
r
pendistribusia
Membuat jalan masuk
dengan baik
n bahan,
alat ,dsb
Dampak negatif :
Pemadatan tanah
diatas tanah lunak
Penguatan tebing
Pelaksanaan
Pekerjaan
`B
Konstruksi
Positif
Negatif
.
Alternatif Pengelolaan
Lingkungan
B.1 Dilokasi
Proyek
1.
Pembersihan
Gangguan pada flora dan
fauna
Dampak Negatif :
dan penyiapan
Penghijauan
lahan
Pencemaran udara
Pengairan
Pencemaran air di
permukaan
Pembuatan tanggul
atau drainase untuk
pengendalian air
Pengendalian air tanah
Penataan lanskep
2.
Pekerjaan tanah
Pencemaran udara (debu)
Dampak Negatif :
(galian/timbuna
n)
Gangguan pada flora dan
fauna
Pembuatan
tanggul/drainase
sementara untuk
pengendalian air
Perkuatan tebing
Penataan lanskep
3.
Pekerjaan badan
Pencemaran udara (debu)
Dampak Negatif :
jalan/lapis
perkerasan
Gangguan pada flora dan
fauna
Pemadatan tanah
secara berkala
Gangguan lalu lintas
Pengaturan lalu lintas
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

       

Pemasangan rambu lalu lintas       

 

4. Pembuatan

Mencegah  4. Pembuatan Pencemaran udara (debu) Dampak Negatif :

Pencemaran udara (debu)  4. Pembuatan Mencegah Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

sistem drainase

genangan

Gangguan pada flora dan faunasistem drainase genangan Merencanakan saluran drainase dengan baik.

Merencanakan saluran drainase dengan baik.sistem drainase genangan Gangguan pada flora dan fauna

pada badan

jalan tol

Gangguan lalu lintasjalan tol Pengaturan lalu lintas

Pengaturan lalu lintasjalan tol Gangguan lalu lintas

Pemasangan rambu lalu lintas

Pemasangan rambu lalu lintastol Gangguan lalu lintas Pengaturan lalu lintas   5. Pemancangan   Kebisingan Dampak

 

5. Pemancangan

 

Kebisingan  5. Pemancangan   Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

tiang pancang

Getarantiang pancang Penggunaan bor

Penggunaan bortiang pancang Getaran

 

6. Pembangunan

Peningkatan  6. Pembangunan   Dampak Positif :

 

Dampak Positif :

bangunan

estetika

Penanaman pohon dan tanaman hiasbangunan estetika

pelengkap jalan

lingkungan

 

B.2 Dilokasi quarry dan jalur transportasi

Positif

Negatif

Alternatif Pengelolaan Lingkungan

 

1. Pengambilan tanah dan material bangunan di quarry dan borrow area di darat

 

Pencemaran udara (debu)  1. Pengambilan tanah dan material bangunan di quarry dan borrow area di darat   Dampak

Dampak Negatif :

KebisinganBak truk ditutup terpal

Bak truk ditutup terpalKebisingan

Kerusakan badan jalanPerawatan kendaraan

Perawatan kendaraanKerusakan badan jalan

Gangguan lalu lintasPemeliharaan/ perbaikan jalan

Pemeliharaan/ perbaikan jalanGangguan lalu lintas

Pengaturan lalu lintasGangguan lalu lintas Pemeliharaan/ perbaikan jalan Pemasangan rambu lalu lintas   2. Pengambilan material

Pemasangan rambu lalu lintasPemeliharaan/ perbaikan jalan Pengaturan lalu lintas   2. Pengambilan material bangunan terhadap biota air

 

2. Pengambilan material bangunan terhadap biota air di quarry sungai

 

Degredasi dasar sungai  2. Pengambilan material bangunan terhadap biota air di quarry sungai   Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

Pencemaran air sungaiPemilihan lokasi quarry yang tepat Pengendalian bahan bangunan

Pemilihan lokasi quarry yang tepat quarry yang tepat

Pengendalian bahan bangunanPemilihan lokasi quarry yang tepat

Gangguan terhadap biota airLongsor tebing sungai

Longsor tebing sungaiGangguan terhadap biota air

Perkuatan tebing

Perkuatan tebingGangguan terhadap biota air Longsor tebing sungai     Penggalian bertahap   3. Pengangkatan

   

Penggalian bertahap   

 

3. Pengangkatan tanah dan bahan bangunan

 

Pencemaran udara  3. Pengangkatan tanah dan bahan bangunan   Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

KebisinganPemadatan tanah

Pemadatan tanahKebisingan

Perawatan kendaraanudara Dampak Negatif : Kebisingan Pemadatan tanah     Kerusakan badan jalan Pemeliharaan/

   

Kerusakan badan jalan    Pemeliharaan/ perbaikan jalan

Pemeliharaan/ perbaikan jalan    Kerusakan badan jalan

Pangaturan lalu lintasKebisingan Pemadatan tanah Perawatan kendaraan     Kerusakan badan jalan Pemeliharaan/ perbaikan jalan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

     
       
 

Gangguan lalu lintas          B.3 Dilokasi Positif Negatif Alternatif Pengelolaan Lingkungan base camp

 

B.3 Dilokasi

Positif

Negatif

Alternatif Pengelolaan Lingkungan

base camp

(barak pekerja,

 

kantor,dsb)

1.

Pengoperasian

 

Kecemburuan sosial1. Pengoperasian   Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

base camp

Pencemaran udara (debu)base camp Pendekatan kepada masyarakat

Pendekatan kepada masyarakatbase camp Pencemaran udara (debu)

(barak pekerja,

Kebisingan(barak pekerja,

kantor,dsb)

Kecelakaan lalu lintaskantor,dsb) Perawatan peralatan

Perawatan peralatankantor,dsb) Kecelakaan lalu lintas

Pengendalian limbah cairKecelakaan lalu lintas Perawatan peralatan Pengaturan lalu lintas C. Pasca Pekerjaan Positif

Pengaturan lalu lintaslalu lintas Perawatan peralatan Pengendalian limbah cair C. Pasca Pekerjaan Positif Negatif Alternatif

C.

Pasca Pekerjaan

Positif

Negatif

Alternatif Pengelolaan Lingkungan

Konstruksi dan

Operasi

1.

Pasca Pekerjaan

 

Terjadi sisa-sisa bahan material1. Pasca Pekerjaan   Dampak Negatif :

Dampak Negatif :

Konstruksi

DibersihkanKonstruksi

Banyak pohon yang rusak disekitar tempat proyekPenanaman pohon kembali di sekitar jalan tol

Penanaman pohon kembali di sekitar jalan tolBanyak pohon yang rusak disekitar tempat proyek

2.

Pengoperasian

Memperlanca r kegiatan ekonomi (arus distribusi)Mencepat aktivitas manusia dari satu tempat ke tempat lain

Mencepat aktivitas manusia dari satu tempat ke tempat lainMemperlanca r kegiatan ekonomi (arus distribusi)

Udara semakin tercemarr kegiatan ekonomi (arus distribusi) Mencepat aktivitas manusia dari satu tempat ke tempat lain Dampak Positif

Dampak Positif :

Jalan Tol

KebisinganJalan Tol Perwatan jalan tol dengan baik

Perwatan jalan tol dengan baikJalan Tol Kebisingan

Melakukan perbaikan dengan segera jika terjadike tempat lain Udara semakin tercemar Dampak Positif : Jalan Tol Kebisingan Perwatan jalan tol dengan

3.3 Metode Perbaikan yang digunakan

3.3.1 Perencanaan Metode Perbaikan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

1. Faktor Keamanan untuk Stabilitas Pekerjaan Percepatan Konsolidasi Tanah dengan Sistem Penyalir Vertikal (PVD) dan vakum, secara umum dimaksudkan untuk memenuhi kriteria perencanaan yang terdiri dari:

untuk memenuhi kriteria perencanaan yang terdiri dari: Gambar 3.10 Faktor Keamanan Untuk Analisis Stabilitas 2.

Gambar 3.10 Faktor Keamanan Untuk Analisis Stabilitas

2. Perencanaan Timbunan Preload Salah satu hal penting yang menentukan keber-hasilan metoda preloading dengan PVD adalah dalam hal perencanaan timbunan preload. Pre-load harus direncanakan sesuai dengan beban konstruksi (construction load) dan beban kerja (work load) yang akan berada di atas tanah dasar. Output hasil perencanaan preload berupa data berat jenis ( γ ) dan tinggi timbunan preload.

data berat jenis ( γ ) dan tinggi timbunan preload . Gambar 3.11 Perencanaan timbunan preload

Gambar 3.11 Perencanaan timbunan preload

Misalnya beban konstruksi (perkerasan jalan) sebesar 1,25 ton/m 2 dan beban kerja (lalu-lintas) 1,86 ton/m 2 maka apabila digunakan tanah timbunan dengan berat jenis ( γ ) sebesar 1,75 ton/m 3 direncanakan tinggi timbunan preload sebesar 1,77 meter. Timbunan preload setinggi 1,77 meter itulah yang dibongkar apabila konso-lidasi tanah dasar telah

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

mencapai sesuai dengan yang direncanakan (Ur > 90%). Selanjutnya digantikan dengan beban yang sama, yaitu beban konstruksi (perkerasan jalan) sebesar 1,25 ton/m2 dan beban kerja (lalu-lintas) 1,86 ton/m2

3. Perencanaan PVD PVD (prefabricated vertical drain) merupakan salah satu produk geosintetik (geosynthetics products) yang berfungsi sebagai pengalir air (drainage). PVD merupakan material komposit yang terdiri dari inti (core) dan penyaring (filter). Fungsi PVD pada pekerjaan perbaikan tanah lempung lunak metoda preloading dengan peng-gunaan PVD adalah untuk mempercepat waktu proses konsolidasi.

PVD adalah untuk mempercepat waktu proses konsolidasi. Gambar 3.12 Material PVD Gambar 3.13 Fungsi PVD PVD

Gambar 3.12 Material PVD

waktu proses konsolidasi. Gambar 3.12 Material PVD Gambar 3.13 Fungsi PVD PVD dapat mempercepat waktu

Gambar 3.13 Fungsi PVD

PVD dapat mempercepat waktu konsolidasi dikarenakan PVD dapatmemperpendek jarak pengaliran air pori. Apabila tanpa menggunakan PVD, waktu konsolidasi tanah lempung lunak. Air pori mengalir ke arah vertikal sesuai dengan besar-nya koefisien konsolidasi

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

vertikal (Cv) sepan- jang tebal lapisan tanah lunak (Hd). Waktu konsolidasi (t) ditentukan oleh besarnya kuadrat dari tebal lapisan tanah lunak (Hd) dibagi de- ngan koefisien konsolidasi vertikal (Cv).

Hd ) dibagi de- ngan koefisien konsolidasi vertikal ( Cv ). Gambar 3.14 Proses konsolidasi tanpa

Gambar 3.14 Proses konsolidasi tanpa PVD

Apabila digunakan PVD, waktu konsolidasi ta-nah lempung lunak. Air pori mengalir ke arah horison-tal sesuai dengan besarnya koefisien konso- lidasi horisontal (Ch) sepanjang setengah dari jarak pemasangan PVD (s). Waktu konsolidasi (t) ditentukan oleh besarnya kuadrat dari sete-ngah jarak pemasangan PVD (s) dibagi dengan koefisien konsolidasi horisontal (Ch).

( s ) dibagi dengan koefisien konsolidasi horisontal ( Ch ). Gambar 3.15 Proses konsolidasi dengan

Gambar 3.15 Proses konsolidasi dengan PVD

Misalnya pada tanah lempung lunak setebal 10 meter tidak digunakan PVD dan waktu konsolidasinya selama 100 tahun, apabila digunakan PVD dengan jarak 2 meter dan nilai Ch = 2Cv maka waktu konsolidasinya akan dipercepat 200 kalinya menjadi 0,5 tahun saja.

Ada 2 (dua) macam pola pemasangan PVD, yaitu pola segitiga (triangular pattern) dan pola bujur sangkar (square pattern) seperti yang di-tunjukkan pada Gambar 3.16

Pada Gambar 3.17 ditunjukkan grafik hubungan antara derajat dan waktu konsolidasi untuk beberapa alternatif jarak pemasangan PVD,

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

dimana semakin pendek jarak pemasangan PVD akan semakin cepat waktu konsolidasinya.

pemasangan PVD akan semakin cepat waktu konsolidasinya. Gambar 3.16 Pola pemasangan PVD Gambar 3.17 Jarak PVD

Gambar 3.16 Pola pemasangan PVD

cepat waktu konsolidasinya. Gambar 3.16 Pola pemasangan PVD Gambar 3.17 Jarak PVD dan waktu konsolidasi 4.

Gambar 3.17 Jarak PVD dan waktu konsolidasi

4. Perencanaan Horizontal Drain Drainase horisontal (horizontal drain) diperlu-kan untuk mengalirkan air pori secara horisontal yang berasal dari PVD. Ada berbagai macam alternatif horizontal drain yang bisa digunakan, seperti pengguaan pasir, penggunaaan pasir dan 1 geotextile, Penggunaan pasir dan 2 geotextile, Penggunaan kerikil dan geotextile, Penggunaan pipa dan geotextile, Penggunaan PHD.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.18 Penggunaan PHD Apabila permeabilitas pasir sangat kecil dan untuk

Gambar 3.18 Penggunaan PHD

Apabila permeabilitas pasir sangat kecil dan untuk membuat horizontal drain yang lebih tebal memerlukan biaya yang tinggi maka di dalam pasir tersebut dipasang subdrain yang di-buat dari kerikil yang dibungkus geotextile. Apabila untuk peng-gunaan pasir biayanya sangat tinggi maka hori-zontal drain dibuat dari pipa berlubang (perfo-rated pipe) yang dibungkus geotextile. Sebagai alternatif pengganti pipa berlubang (perforated pipe) yang dibung-kus geotextile digunakan prefabricated horizon-tal drain (PHD).

PHD (prefabricated horizontal drain) merupa-kan salah satu produk geosintetik (geosynthetics products) yang berfungsi sebagai pengalir air (drainage). PHD merupakan material komposit yang terdiri dari inti (core) dan penyaring (filter). Bentuk PHD menyerupai bentuk PVD namun lebih tebal dari PVD karena fungsi PHD pada pekerjaan perbaikan tanah lempung lunak metoda preloading dengan penggunaan PVD adalah untuk menampung dan mengalirkan air yang berasal dari beberapa ujung PVD.

penggunaan PVD adalah untuk menampung dan mengalirkan air yang berasal dari beberapa ujung PVD. Gambar 3.19

Gambar 3.19 Material PHD

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.20 Material PHD 3.3.1.1 Metode Pelaksanaan Pemasangan PVD dan PHD

Gambar 3.20 Material PHD

3.3.1.1 Metode Pelaksanaan Pemasangan PVD dan PHD

A. Peralatan dan Material

RIG dan Base MachinePelaksanaan Pemasangan PVD dan PHD A. Peralatan dan Material PVD Genset PHD B. Metode Pelaksanaan 1)

PVDPVD dan PHD A. Peralatan dan Material RIG dan Base Machine Genset PHD B. Metode Pelaksanaan

Gensetdan PHD A. Peralatan dan Material RIG dan Base Machine PVD PHD B. Metode Pelaksanaan 1)

PHDA. Peralatan dan Material RIG dan Base Machine PVD Genset B. Metode Pelaksanaan 1) Persiapan Lahan

B. Metode Pelaksanaan

1)

Persiapan Lahan

CutterPVD Genset PHD B. Metode Pelaksanaan 1) Persiapan Lahan Pesawat Ukur (Total Station atau Theodolit) Material

Pesawat Ukur (Total Station atau Theodolit)Genset PHD B. Metode Pelaksanaan 1) Persiapan Lahan Cutter Material Marking Persiapan lahan disini yang dimaksud

Material MarkingLahan Cutter Pesawat Ukur (Total Station atau Theodolit) Persiapan lahan disini yang dimaksud adalah pembuatan fill

Persiapan lahan disini yang dimaksud adalah pembuatan fill material platform kerja untuk pemancangan material PVD, seperti foto di bawah ini:

fill material platform kerja untuk pemancangan material PVD, seperti foto di bawah ini: Gambar 3.21 Persiapan

Gambar 3.21 Persiapan Lahan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

2)

Pemasangan Rig pada Base Machine

Platform kerja sudah siap, pekerjaan selanjutnya adalah persiapan alat pancang. PVD di area yang akan dipasang PVD, seperti foto di bawah ini:

di area yang akan dipasang PVD, seperti foto di bawah ini: Gambar 3.22 Pemasangan Rig pada

Gambar 3.22 Pemasangan Rig pada Base Machine

3)

Marking Titik Pancang PVD Setiap titik pancang PVD ditandai, hasil marking tersebut berdasarkan dari gambar shop drawing dan joint survey antara kontraktor dan konsultan pengawas, seperti foto di bawah ini:

joint survey antara kontraktor dan konsultan pengawas, seperti foto di bawah ini: Gambar 3.23 Marking Titik

Gambar 3.23 Marking Titik Pancang PVD

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

4)

Pemancangan Vertikal Drain

Pemancangan Vertikal Drain dapat dilaksanakan jika semua tahapan 1,2, dan 3 telah selesai. PVD dipasang sepanjang lapisan tanah compressible (N-SPT < 10) atau sedalam lapisan tanah yang masih mengalami pengaruh akibat distribusi tegangan dari beban diatasnya (Dofran W.2017;23). artinya pemancangan PVD akan berhenti pada kedalaman tanah yang memiliki nilai N SPT 10. seperti pada foto dibawah ini :

memiliki nilai N SPT 10. seperti pada foto dibawah ini : Gambar 3.24 Pemancangan Vertikal Drain

Gambar 3.24 Pemancangan Vertikal Drain

Pemasangan Anker pada Ujung Drain, Tipe Anker : Batang Logam

Pemasangan Anker pada Ujung Drain, Tipe Anker : Batang Logam Gambar 3.25 Pemasangan Anker pada Ujung

Gambar 3.25 Pemasangan Anker pada Ujung Logam

Penyambung Vertikal Drain

Penyambungan PVD ini dilakukan pada saat penambahan material PVD pada alat pancang.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.26 Penyambungan Vertikal Drain  Pemotongan Ujung PVD Terpasang

Gambar 3.26 Penyambungan Vertikal Drain

Pemotongan Ujung PVD Terpasang

Jika kedalaman PVD sudah tercapai, material langsung dipotong menggunakan cutter PVD. Seperti foto di bawah ini.

dipotong menggunakan cutter PVD. Seperti foto di bawah ini. 5) Gambar 3.27 Pemotongan Ujung PVD Terpasang

5)

Gambar 3.27 Pemotongan Ujung PVD Terpasang Pasang PHD

Jika pemancangan PVD telah dilaksanakan, hubungkan setiap ujung PVD dengan menggunakan material PHD. Seperti foto di bawah ini.

pemancangan PVD telah dilaksanakan, hubungkan setiap ujung PVD dengan menggunakan material PHD. Seperti foto di bawah
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Gambar 3.28 Pemasangan PHD

3.3.1.2 Metode Pelaksanaan Pemasangan Instrumen Geoteknik
3.3.1.2 Metode Pelaksanaan Pemasangan Instrumen Geoteknik

Metoda pemasangan instrumen geoteknik, yang terdiri dari dari settlement plate, extensometer, piezometer dan inclinometer. Ada 3 (tipe) piezometer yang ditunjukkan pemasang-annya, yaitu open standpipe piezometer, vibra-ting wire piezometer dan pneumatic piezometer.

Gambar 3.29 Pemasangan settlement plate

Gambar 3.30 Pemasangan pneumatic piezometer

plate Gambar 3.30 Pemasangan pneumatic piezometer Gambar 3.31 Pemasangan extensometer Gambar 3.32 Pemasangan

Gambar 3.31 Pemasangan extensometer

Gambar 3.32 Pemasangan inclinometer

extensometer Gambar 3.32 Pemasangan inclinometer Gambar 3.33 Pemasangan open standpipe pm Gambar 3.34

Gambar 3.33 Pemasangan open standpipe pm Gambar 3.34 Pemasangan vibrating wire pm

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

3.3.1.3 Pemasangan Geotekstil Separator dan Geomembran

a) Setelah seluruh sistem PVD dan PHD terpasang maka berikutnya dipasang Geotekstil Separator untuk lapisan proteksi yang bertujuan untuk memproteksi geomembran dari benda-benda tajam yang dapat mengakibatkan kebocoran pada lapisan kedap tersebut.

dapat mengakibatkan kebocoran pada lapisan kedap tersebut. Gambar 3.35 Proses Pemasangan Geotekstil Separator b)

Gambar 3.35 Proses Pemasangan Geotekstil Separator

b) Setelah Geotekstil Separator untuk lapisan proteksi dipasang maka berikutnya dipasang geomembran yang bertujuan membuat lahan menjadi kedap dari udara dan air sehingga dapat dilakukan proses vakum.

dari udara dan air sehingga dapat dilakukan proses vakum. Gambar 3.35 Proses Pemasangan Geomembran c) Kondisi

Gambar 3.35 Proses Pemasangan Geomembran

c) Kondisi angin harus tenang saat penggelaran geomembran dan pemasangan geomembran tersebut harus dilakukan mulai dari sisi arah angin.

d) Kondisi geomembran harus selalu diperiksa selama periode

konsolidasi berlangsung. Apabila terjadi kebocoran atau kerusakan maka tindakan perbaikan harus dilakukan segera. 3.3.1.4 Penggalian Angkur

a) Penggalian angkur dapat dilakukan bila geomembran telah selesai

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

dipasang pada partisi yang akan dikerjakan.

b) Sisi dalam dan luar galian angkur tersebut harus rata dan tidak boleh ada pasir atau benda tajam lainnya.

c) Penggalian angkur untuk mengunci geomembran harus mencapai minimum 0.5 m ke dalam lapisan tanah kedap di bawahnya.

d) Setelah angkur selesai digali maka tahap berikutnya adalah menggelarkan Geotekstil separator dan Geomembran hingga dasar galian angkur, lalu ditimbun kembali hingga elevasi awal.

e) Tanah lempung yang digunakan untuk menimbun galian angkur tersebut harus bebas dari sampah atau material lainnya.

f) Apabila galian angkur tersebut terletak antara dua partisi maka Geotekstil separator dan Geomembran dari kedua partisi tersebut harus tertanam pada galian angkur yang sama.

tersebut harus tertanam pada galian angkur yang sama. Gambar 3.36 Proses Penggalian Angkur 3.3.1.5 Pemasangan

Gambar 3.36 Proses Penggalian Angkur

3.3.1.5 Pemasangan Pompa Vakum dan Generator

a) Jumlah dan lokasi penempatan pompa vakum harus mengikuti rencana yang telah ditetapkan.

b) Pemasangan pompa vakum dilakukan setelah geomembran selesai dilaksanakan serta setelah seluruh system lahan telah dipasang.

c) Pompa vakum dan generator harus diletakan pada posisi yang lebih tinggi dari lahan sehingga tidak tergenang air.

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.37 Proses Pemasangan Pompa Vakum & Generator Gambar 3.38 Proses

Gambar 3.37 Proses Pemasangan Pompa Vakum & Generator

Gambar 3.37 Proses Pemasangan Pompa Vakum & Generator Gambar 3.38 Proses Urugan Proses urugasn di atas

Gambar 3.38 Proses Urugan Proses urugasn di atas lapisan drainase pada percepatan konsolidasi Tanah dengan Metode Penyalir Vertikal (PVD) dan beban dengan Timbunan Tanah, dan atau tambahan beban pada Metode Pra pembebanan Dengan Sistem Penyalir Vertikal (Prefabricated Vertical Drain) dengan beban Vakum.

Monitoring pekerjaan perbaikan tanah metoda preloading dengan penggunaan PVD dilakukan selama proses penimbunan dilaksanakan sampai dengan tercapainya penurunan tanah dan/atau derajat konsolidasi yang direncanakan. Apabila penurunan tanah dan/atau derajat konsolidasi yang direncanakan tersebut telah tercapai, selanjutnya dilakukan pekerjaan pembongkaran timbunan preload (unloading)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Gambar 3.39 Pembongkaran timbunan preload 3.3.2 Perhitungan PVD

Gambar 3.39 Pembongkaran timbunan preload

3.3.2 Perhitungan PVD

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

MulaiUNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Menentukan nilai Koefisien Konsolidasi Horizontal, Ch = (1,2-3) Cv Menentukan

Menentukan nilai Koefisien Konsolidasi Horizontal, Ch = (1,2-3) Cv

Menentukan nilai Derajat Konsolidasi vertikal, Uv

Menentukan faktor waktu radial, Tr

Menentukan nilai derajat konsolidasi total, U

Menentukan Total konsolidasi (Sc) pada waktu ke - n

Selesaitotal, U Menentukan Total konsolidasi (Sc) pada waktu ke - n Diagram 3.1 Diagram Alir dalam

Diagram 3.1 Diagram Alir dalam mendesain Prefabricated Vertical Drain (PVD)

1. Data analisa lapangan

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK (Sumber : Hasil Analisa Proyek)
UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK (Sumber : Hasil Analisa Proyek)

(Sumber : Hasil Analisa Proyek)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

2. Waktu Pemampatan

Perhitungan waktu konsolidasi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan

pemampatan menggunakan rumus sebagai berikut :

t = Tv ( Hdr ) 2

Cv

…………… (3.1)

Dimana :

Tv

: faktor waktu, tergantung derajat konsolidasi U

Hdr

: tebal lapisan yang mengalami konsolidasi (panjang aliran yang

harus ditempuh air pori)

Cv

: koefisien konsolidasi untuk aliran pori arah vertikal

t

: lama waktu untuk menyelesaikan konsolidasi (Mochtar, 2000)

Hal ini dilakukan untuk menentukan perlu atau tidaknya perbaikan tanah dasar

untuk mempercepat waktu penampatan yang terjadi. Parameter tanah yang

dibutuhkan untuk menghitung waktu konsolidasi terdapat pada tabel berikut :

menghitung waktu konsolidasi terdapat pada tabel berikut : Tabel 3.1 Data Parameter Tanah Perhitungan Waktu Konsolidasi

Tabel 3.1 Data Parameter Tanah Perhitungan Waktu Konsolidasi

(Sumber : Hasil Analisa Proyek)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Karena setiap lapisan memiliki Cv masing-masing, maka nilai Cv yang

digunakan adalah nilai gabungan (Cv gabungan). Perhitungan Cv gabungan

didapatkan dengan menggunakan rumus :

Cv gabungan didapatkan dengan menggunakan rumus : Dari rumus diatas diapatkan nilai Cv gabungan yang terdapat

Dari rumus diatas diapatkan nilai Cv gabungan yang terdapat pada tabel

dibawah ini :

nilai Cv gabungan yang terdapat pada tabel dibawah ini : Tabel 3.2 Hasil Cv gabungan (Sumber:

Tabel 3.2 Hasil Cv gabungan

(Sumber: Hasil Analisa Proyek)

Dari hasil perhitungan diperoleh nilai Cvgabungan = 0,012169 cm 2 /detik =

38,37721 m 2 /tahun. Dengan U = 90% didapat Tv = 0,848. Dengan

menggunakan persamaan 3.1, didapatkan waktu konsolidasi sebagai berikut :

t = 0 , 848 × (12 ) 2 38 , 37721

= 3 , 182 tahun

Dari waktu konsolidasi dapat ditentukan apakah butuh prefabricated vertical

drain (PVD) atau tidak. Untuk perencanaan ini akan direncanakan

penggunakan PVD, dengan maksud untuk mempercepat pemampatan tanah

lunak.

3. Perhitungan Derajat Konsolidasi Vertikal (Uv)

Dalam hal ini besarnya Uv diasumsikn kurang dari 60% sehingga digunakan

persamaan

: Uv = ( 2 Tv ) × 100 %

´

π

……… (3.3)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Berdasarkan persamaan diatas untuk menghitung nilai Uv membutuhkan

faktor nilai Tv. Nilai Tv dapat dihitung menggunakan persamaan :

Tv = t × Cvgabungan Hdr penuh

………. (3.4))

Dan dalam perencanaan ini t (waktu) dibuat dalam satuan minggu. Berikut

perhitungannya.

Cvgabungan

= 0,012169 cm 2 /dtk

t

= 1 minggu

= 604800 detik

Hdr penuh = 24 m = 2400 cm

Tv = 604800 × 0 , 012169 (2400 ) 2

= 0 , 001277745

Uv = ( 2 0 , 0001277745

´

π

) × 100 %= 4 , 0334 %= 0 , 04033

4. Perhitungan Derajat Konsolidasi Horizontal (Uh)

Derajat Konsolidasi Horizontal diperoleh dari persamaan :

Derajat Konsolidasi Horizontal diperoleh dari persamaan : ………. (3.5) Dalam perhitungan Uh dibutuhkan beberapa

………. (3.5)

Dalam perhitungan Uh dibutuhkan beberapa parameter seperti F(n), Ch, dan

D. Untuk parameter Ch dibutuhkan perbandingan parameter koefisien

permeabilitas horisontal (Kh) dan koefisien permeabilitas vertikal (Kv),

namun hal tersebut harus berdasarkan penelitian. Jadi dalam perencanaan ini

perbandingan Kh dan Kv berdasarkan perkiraan interval 2-5. Perhitungan

berikut menggunakan pola pemasangan segitiga dengan spasi 0,8 m :

Cvgabungan

: 0,000402 cm 2 /dtk

Kh/Kv

: 2

 

Lebar PVD (a)

: 100 mm

Tebal PVD (b)

: 4 mm

dw

: 2 ( a + b )

π

: 2(100+4)/

 66,208 mm

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

Perhitungan F(n) untuk pola segitiga dengan S = 0,8 m

D

= 1,05 x S

= 1,05 x 800

= 840 mm

n

= D/dw

= 840/66,208

= 12,687

Perhitungan F(n) menggunakan persamaan : F n = [ ln (n )

F n = [ ln (12 , 687 )4 ] = 1 , 8

3

Perhitungan Uh

4 ]

3

Berikut adalah perhitungan Uh untuk pola segitiga dengan spasi 0,8 m

D

F(n)

t

Ch

= 840 mm

= 1,8

= 1 minggu

= Cv x (Kh/Kv)

= 0,812757 m 2 /minggu x (2)

= 1,625514 m 2 /minggu

U h = 1 [

1

] ] × 100 % = 99 , 41002 %

e [ 1 × 8 × 1 , 625514 84 2 × 2 × 1 , 8

5. Perhitungan Derajat Konsolidasi Rata-rata

Setelah nilai Uv dan Uh didaptkan, selanjutnya perlu dilakukan perhitungan

U ´ = [1 (1 Uh )(1 Uv )]× 100 %, sehingga

didapatkam pehitungan Urata-rata untuk pola pemasangan segitia dengan

spasi 0,8 m, yaitu :

U rata-rata menggunakan persamaan :

´

U

´

U

= [1 (1 Uh )(1 Uv )]× 100 %,

= [1 (1 0 , 99410 )(1 0 , 04033 )] × 100 % ,

= 99,435 %

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK Grafik 3.1 Hubungan Antara Derajat Konsolidasi (U) dan waktu untuk alternative

Grafik 3.1 Hubungan Antara Derajat Konsolidasi (U) dan waktu untuk alternative PVD penuh. (sumber : hasil analisa proyek)

BAB IV KESIMPULAN

4.1 Kesimpulan 1. Pembangunan jalan atau konstruksi diatas tanah lunak merupakan permasalahan yang cukup besar pada bidang geoteknik. Salah satunya

UNIVERSITAS NEGERI MALANG GEOLOGI TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

GEOLOGI TEKNIK

yaitu masalah stabilitas timbunan dan penurunan timbunan yang besar dan berlangsung dalam jangka waktu yang lama.

2. Dampak dari pembangunan jalan diatas tanah lunak yaitu kerusakan pada prasarana jalan.

3. Upaya perbaikan yang dilakukan pada Pembangunan Jalan diatas tanah lunak yaitu dengan menggunakan Metode Preloading dan Prefabricated Vertical Drained (PVD) dengan menggunakan Pola pemasangan PVD pada alternatif PVD penuh adalah pola segitiga dengan jarak 2,5 meter dan waktu untuk mencapai U=90% adalah 8 minggu.

4.2 Saran

1. Dalam perencanaan pembangunan jalan, hasil pengamatan instrumen geoteknik yang dipasang di lapangan diperlukan untuk mengetahui apakah pemampatan dari perencanaan awal sudah sesuai dengan pemampatan dilapangan

2. Dalam pembangunan jalan atau konstruksi perlu diperhatikan kondisi dan jenis dari tanah tersebut, karena dapat menimbulkan dampak negative dari pembangunan jalan tersebut.