Anda di halaman 1dari 13

ESTIMASI POPULASI DENGAN METODE SIMULASI CMRR

( Capture, Mark, Release, and Recapture )


Aisha Dian Kusuma
Program Studi S-1 Pendidikan Biologi FKIP UNS
aishadian123@gmail.com

ABSTRAK
Praktikum bertujuan untuk: 1) menerapkan metode CMRR untuk memperkirakan besarnya populasi simulasi, 2)
membandingkan hasil estimasi dari dua rumus yaitu Peterson dan Schnabel. Praktikum dilaksanakan pada tanggal 11 April
2017 pukul 16.00-17.30 WIB di Laboratorium Fisiologi Tumbuhan FKIP UNS . Metode CMRR dikembangkan untuk
mengatasi kesulitan yang berhubungan dengan estimasi ukuran populasi pada hewan.. Prinsip umum percobaan CMRR
adalah untuk menandai individu dalam penangkapan sesi pertama dan kemudian untuk mencatat proporsi individu yang
ditandai dalam penangkapan sesi berikutnya.Pada praktikum, estimasi untuk populasi kancing baju warna merah dihitung
dengan dua rumus, Peterson dan Schnabel. Hasil praktikum dan analisis perhitungan estimasi populasi (N) menggunakan
metode Schnabel sebesar 66.17 sesuai dengan teori dan lebih mendekati populasi asli yaitu 20 kancing merah. Galat hasil
praktikum yang ditentukan dengan nilai varians dan standart error pada penggunaan rumus Schnabel memiliki angka yang
lebih kecil dibandingkan dengan Petterson yang berarti kemungkinan kesalahan perhitungan pada rumus Schnabel lebih
kecil dibandingkan dengan rumus Petterson. Rumus Schnabel dikatakan lebih akurat dengan bias kurang dari 1% dari
populasi asli. Berdasarkan hasil perhitungan terlihat nilai N pada rumus Schnabel yang sebesar 66.17 ± 1.72 lebih
mendekati jumlah populasi asli yang sebesar 20.

Kata kunci: estimasi populasi, simulasi, capture-mark-release-recapture

PENDAHULUAN
Hewan merupakan salah satu komponen biotik penyusun ekosistem (Katili, 2008).
Lingkungan merupakan kesatuan ruang, keadaan, daya, dan makhluk hidup, serta perilaku yang
memiliki hubungan timbal balik dan interaksi kompleks antara komponen dengan komponen lainnya
(Suryandari dkk, 2016). Pada dasarnya, lingkungan dibagi menjdai 2 yaitu lingkungan mikro dan
lingkungna makro. Lingkungan mikro merupakan suatu habitat organisme yang mempunyai
hubungan antara organisme dengan lingkungan sekitar yang banyak dipengaruhi oleh iklim mikro,
sedangkan lingkungan makro adalah lingkungan yang berpengaruh secara keseluruhan atau regional
(Hamdani dkk, 2016).
Komunitas adalah kumpulan berbagai cacah individu dari berbagai populasi yang saling
berinteraksi pada waktu dan tempat tertentu (Campbell, 2010 dalam Nahdi dkk, 2014). Populasi
adalah sekumpulan individu organisme dari spesies yang sama dan menempati area atau wilayah
tertentu pada suatu waktu (Utomo, 2014). Ciri-ciri kelompok populasi mencakup berbagai corak
seperti kerapatan (densitas), tingkat kelahiran, tingkat kematian, struktur umur, sebaran (distribusi),
dan potensi biotik.
Ukuran populasi berubah sepanjang waktu, adanya perbedaan pertumbuhan ini disebabkan
oleh pertumbuhan yang dipengaruhi oleh faktor-faktor yang berbeda, pertama faktor yang
bergantung pada kerapatan (densitas) populasi (density dependent factor) yang mempengaruhi
perubahan tingkat kelahiran (natalitas) dan tingkat kematian (mortalitas), kedua faktor yang tidak
bergantung pada kerapatan (densitas) (density independent factor) yang berhububungan dengan
peristiwa abiotik seperti iklim dan cuaca (Adinata dkk, 2014).
1
Perhitungan populasi baik untuk hewan ataupun tumbuhan dapat dilakukan dengan dua cara,
yaitu dengan cara langsung dan tidak langsung dengan memperkirakan besarnya populasi sedemikian
rupa sehingga sesuai dengan sifat hewan atau tumbuhan yang akan di hitung. Misalnya, untuk padang
rumput dapat digunakan metode kuadrat untuk memperkirakan memperkirakan populasi dengan cara
“track count” atau “fecal count”. Untuk hewan yang ralatif mudah ditangkap, misalnya tikus,
belalang dapat di perkirakan dengan metode Capture-Mark-Release-Recapture (CMRR) (Lettink &
Armstrong, 2003) .
Perhitungan populasi dapat dilakukan dengan menggunakan metode Capture Mark Release
Recapture (CMRR). Teknik Capture Mark Release Recapture (CMRR) ini dilakukan untuk
mengestimasi jumlah anggota populasi pada populasi tertutup. Teknik ini dilakukan dengan cara
menangkap (Capture) sejumlah sampel yang terdapat dalam populasi yang telah ditentukan,
menandai (Marking) semua sampel yang tertangkap (untuk sampel yang sudah ditandai pada
penangkapan sebelumnya tidak diberi tanda kembali), melepaskan (Release) sampel yang tertangkap
ke populasi dan menangkap kembali (Recapture ) sampel acak pada populasi, lalu menghitung dan
menganalisisnya. Menurut (Morley & Van Aarde, 2007) asumsi-asumsi yang harus dipenuhi pada
teknik Capture Mark Release Recapture (CMRR) adalah sebagai berikut: penandaan pada hewan
tidak mempengaruhi perilaku dan nasib hewan yang ditandai, penandaan tidak hilang selama proses
penelitian, setiap hewan yang ditandai yang hidup dalam populasi pada waktu ke- mempunyai
peluang yang sama untuk ditangkap, perilaku setiap hewan yang ditandai tidak berhubungan dengan
hewan lain yang ditandai, dan pengambilan sampel dalam waktu yang singkat.
Teknik Capture Mark Release Recapture (CMRR) terdiri dari 3 metode, yaitu metode
Licoln-Petersen, metode Schnabel dan metode Schumacher- Eschmeyer. Metode yang paling
sederhana dalam Capture Mark Release Recapture (CMRR) adalah metode Licoln-Petersen. Teknik
Capture Mark Release Recapture (CMRR), metode ini digunakan untuk menganalisis jumlah
populasi pada populasi yang tertutup. Pada metode Licoln-Petersen hanya dilakukan satu kali
penandaan pada sampel yang tertangkap dan hanya satu kali penangkapan ulang (Recapture ). Karena
hal itu, metode Licoln-Petersen disebut sebagai metode yang paling sederhana dalam mengestimasi
populasi pada populasi tertutup. Estimasi Licoln-Petersen dapat diturunkan berdasarkan asumsi awal
bahwa jika sampel kedua merupakan sampel acak dari populasi hewan yang sudah ditandai dan
belum ditandai, maka proporsi dari hewan yang ditandai pada sampel yang terambil pada
pengambilan kedua sama dengan proporsi hewan yang sudah ditandai pada populasi hewan yang
ditandai pada populasi (Savitri dkk, 2016).
Metode Schnabel merupakan salah satu metode yang digunakan dalam Capture Mark Release
Recapture (CMRR) untuk memperbaiki metode Licoln- Petersen. Metode ini merupakan metode
dengan penandaan dan penangkapan ulang hewan lebih dari dua kali. Menurut (Southwood, 1971),
2
asumsi yang harus dipenuhi sebelum menggunakan metode Schnabel dalam mengestimasi hewan
adalah: pemberian tanda pada hewan tidak mudah hilang, hewan yang sudah ditandai harus tercampur
secara homogen dalam populasi, populasi harus dalam sistem tertutup, hewan yang ditangkap sekali
atau lebih, tidak mempengaruhi hasil sampling selanjutnya, sampling dilakukan dengan interval
waktu yang tetap, ukuran populasi harus konstan dari satu periode sampling dengan periode yang
berikutnya .
Permasalahan yang akan dikaji pada praktikum ini antara lain: (1) Bagaimakah penerapan
metode CMRR untuk memperbaiki besarnya populasi simulasi? (2) Bagimanakah perbandingan hasil
estimasi dari 2 rumus Peterson dan Schnabel?
Berdasarkan uraian latar belakang di atas maka dapat diajukan hipotesis praktikum ini yaitu:
(1) Metode CMRR dapat memperbaiki besarnya populasi simulasi. (2) Terdapat perbandingan
antara hasil estimasi dari 2 rumus Peterson dan Schnabel
Praktikum ini bertujuan untuk: (1) menerapkan metode CMRR untuk memperbaiki besarnya
populasi simulasi (2) membandingkan hasil estimasi dari 2 rumus Peterson dan Schnabel

3
METODE

Praktikum ini dilaksanakan di Laboratorium Fisiologi Tumbuhan FKIP UNS pada tanggal
11 April 2017 pukul pukul 16.00-17.30 WIB.
1. Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum estimasi populasi dengan metode simulasi CMRR
secara umum antara lain: 1) Alat tulis, digunakan untuk mencatat data yang diperoleh pada saat
praktikum; 2) Kantong baju praktikum yang digunakan sebagai digunakan untuk meletakkan
kancing-kancing baju dalam melakukan simulasi.; 3) Kancing baju warna merah dan hijau,
masing-masing sebanyak 20 buah. Kancing merah diibaratkan sebagai jumlah seluruh anggota
populasi hewan yang terdapat di alam. Kancing hijau diibaratkan sebagai individu yang
tertangkap dan ditandai; 4) Kamera, digunakan untuk mendokumentasikan proses praktikum; 5)
Kalkulator, digunakan untuk menghitung data.

2. Cara Kerja
Percobaan yang dilakukan untuk pengamatan simulasi estimasi populasi hewan ini
diperlukan kantong jas praktikum yang masing-masing berisi dua macam warna kancing baju
dengan jumlah 20 buah. Percobaan dilakukan dengan pengambilan segenggam kancing baju
merah yang ada di dalam kantong, dihitung jumlahnya (C) kemudian diganti dengan kancing
berwarna hijau dan dikembalikan lagi ke dalam kantong berisi kancing merah, hal ini
diberlakukan sebagai penanda hewan. Kantong dikocok sehingga seluruh kancing tercampur
secara homogen. Mengambil cuplikan yang kedua dengan cara yang sama, apabila terdapat
sejumlah kancing baju berwarna merah, maka dicatat sebagai T dan ditukar dengan kancing
warna hijau. Melakukan cuplikan berikutnya sampai lima belas kali. Menghitungan estimasi
populasi dengan rumus Petersen dan Schanabel. Selanjutnya dilakukan penghitungan dengan
daftar lembaran kerja simulasi populasi dengan metode CMMR.
3. Analisis Perhitungan Data
Data yang diperoleh dianalisis dengan Peterson dan Schnabel.

Rumus dasar yang digunakan untuk penghitungan adalah rumus Peterson yaitu:
𝑀 .𝑛
𝑁=
𝑅
Untuk menghitung kesalahan (error) metode CMRR dapat dilakukan dengan cara
menghitung kesalahan baku (standar error) dengan rumus:

(𝑀 . 𝑛)[(𝑀 − 𝑅). (𝑛 − 𝑅)]


𝑆𝐸 = √
𝑅3

Setelah menentukan standar error, kemudian ditentukan selang kepercayaannya dengan


4
rumus:
𝑁 ± 𝑡 . 𝑆𝐸
t : (df, ), lihat tabel distribusi t dengan df= , dan  adalah tingkat signifikansi
N : Cacah hewan di alam/ dalam populasi
M : Cacah hewan yang tertangkap pada penangkapan pertama dan ditandai
N : Cacah hewan yang tertangkap pada penangkapan kedua, terdiri atas hewan yang
tidak bertanda dan hewan yang bertanda hasil penangkapan kedua
R : Cacah hewan yang bertanda dari penangkapan pertama yang tertangkap kembali
pada penangkapan kedua

Analisis dengan Metode Schnabel dapat diduga dengan rumus:


∑(𝑛𝑖. 𝑚𝑖)
𝑁=
∑ 𝑅𝑖
Kesalahan baku (SE) metode ini dihitung dengan rumus:
1
𝑆𝐸 =
1 (𝑘 − 1) 1
√[ + 𝑁 ] − ∑[ ]
(𝑁 − 𝑀𝑖) (𝑁 − 𝑛𝑖)
Setelah ditentukan standar errornya, kemudian ditentukan selang kepercayaannya
dengan rumus :
𝑁 ± 𝑡 . 𝑆𝐸
t = (df, ), lihat tabel distribusi t dengan df = , dan  adalah tingkat signifikasi
k = Jumlah periode sampling
N = cacah hewan di alam/dalam populasi
Mi = Jumlah total hewan yang tertangkap pada periode ke-i ditambah periode
sebelumnya/jumlah total hewan yang bertanda
ni = Jumlah hewan yang tertangkap pada periode ke-i
Ri = Jumlah hewan yang tertangkap kembali pada periode ke-i

5
HASIL DAN PEMBAHASAN
Tabel 1. Tabel Pengamatan
No C M Rel Rec M2 (CM)2 MRec 𝐶𝑀 𝐶𝑀2 𝑅𝑒𝑐 2 𝐶𝑀2
𝑅𝑒𝑐 𝑅𝑒𝑐 𝐶 𝑀𝑅𝑒𝑐
1 6 0 6 0 0 0 0 ˷ ˷ 0 ˷
2 3 6 3 0 36 324 0 ˷ ˷ 0 ˷
3 2 9 1 1 81 324 9 18 324 0,5 36
4 6 10 5 1 100 3600 10 60 3600 0,16667 360
5 3 15 1 2 225 2025 30 22,5 1012,5 1,33 67,5
6 5 16 2 3 256 6400 48 26,67 2133,33 1,8 133,33
7 5 18 2 3 324 8100 54 30 2700 1,8 150
8 5 20 4 1 400 10000 20 100 10000 0,2 500
9 4 24 2 2 576 9216 48 48 4608 1 192
10 5 26 4 1 676 16900 26 130 16900 0,2 650
11 3 30 3 0 900 8100 0 ˷ ˷ 0 ˷
12 4 33 3 1 1089 17424 33 132 17424 0,25 528
13 3 36 3 0 1296 11664 0 ˷ ˷ 0 ˷
14 5 39 1 4 1521 38025 156 48,75 9506,25 3,2 243,75
15 9 40 5 4 1600 129600 160 90 32400 1,77778 810
∑ 68 322 45 23 9080 261702 594 705.92 100608.08 12.23 3670.58

Tabel 2. Perhitungan rata-rata


C=X 𝑿−𝑿 ̅ ̅ )𝟐
(𝑿 − 𝑿
6 1,466667 2,151111
3 -1,53333 2,351111
2 -2,53333 6,417778
6 1,466667 2,151111
3 -1,53333 2,351111
5 0,466667 0,217778
5 0,466667 0,217778
5 0,466667 0,217778
4 -0,53333 0,284444
5 0,466667 0,217778
3 -1,53333 2,351111
4 -0,53333 0,284444
3 -1,53333 2,351111
5 0,466667 0,217778
9 4,466667 19,95111

ANALISIS KUANTITATIF
A. Rumus Peterson
CM
Ukuran Populasi = N = 𝜮 R . . . . (a)
1 R2 ΣMR
Varians = S−1 (∑ − ) . . . . . (b)
C a

a3 b
Standar Error = √ΣMR

6
∑(𝑥−𝑥̅ )2
Standar Deviasi = √ N relatif = N ± sd
𝑆−1

Hasil perhitungan metode CMRR rumus Peterson :


CM
N = ∑( R )=……(a)
= 705.92……(a)

1 R2 ∑ MR
Varians = 15−1 [∑ − ]……..(b)
C a
1 𝟓𝟗𝟒
= 15−1 [𝟏𝟐. 𝟐𝟑 − ]
𝟕𝟎𝟓.𝟗𝟐
1
= 14 [𝟏𝟐. 𝟐𝟑 − 0.84]
= 0.07[11.39]
= 0.8136…..(b)
a3 b
Standard Eror = √∑ MR
705.923 (0.8136)
=√ 594
351771222 (0.8136)
=√ 594
286191015.3751
=√ 594
= √481803.05
= 694.12
̅̅̅2
∑(X−X)
Standar deviasi = √ S−1
41.72
= √15−1
41.72
=√ 14
= √2.98
= 1,72
N relative = N ± Sd
= 705.92± 1.72
= 707.64 atau 704.2

Syarat continue = Sd ≤ 10% ̅X


= 1.72 ≤ 10% (67.95)
= 1.72 ≤ 6.795 = (sesuai)

B. Metode Scanabel
∑ CM
N = ∑ R =……(a)
= 66.17…..(a)
1 R2 ∑ MR
Varians = S−1 [∑ − ]……..(b)
C a
1 594
= [4.75 − ]
15−1 66.17
1
= 14 [4.75 − 8.97]
= 0.07[−4.22]
= -0.29…...(b)

7
a3 b
Standard Eror = √∑
MR
(tidak mendapatkan hasil karena Varians negatif)
̅̅̅2
∑(X−X)
Standar deviasi = √ S−1
41.72
= √15−1
41.72
=√ 14
= √2.98
= 1,72
N relative = N ± Sd
= 66.17 ± 1.72
= 67.89 atau 64.45
Syarat continue = Sd ≤ 10% ̅ X
= 1.72 ≤ 10% (67.95)
= 1.72 ≤ 6.79 = (sesuai)

ANALISIS KUALITATIF
Populasi adalah sekumpulan individu organisme dari spesies yang sama dan menempati area
atau wilayah tertentu pada suatu waktu (Utomo, 2014). Ciri-ciri kelompok populasi mencakup
berbagai corak seperti kerapatan (densitas), tingkat kelahiran, tingkat kematian, struktur umur,
sebaran (distribusi), dan potensi biotik (Campbell, 2004). Ukuran suatu populasi bervariasi karena
untuk mempertahankan suatu ukuran populasi yang relatif konstan. ).. Ukuran populasi ini dapat
diketahui dengan menggunakan estimasi populasi atau perkiraan populasi.
Perkiraan populasi merupakan perkiraan kelimpahan (yaitu ukuran populasi) yang berasal
dari analisis capture-mark-release-recapture (CMRR) data( Williams, B.K., J.DNichols, and M.J
Conroy. 2001). Perkiraan populasi dapat digunakan untuk menentukan apakah populasi menurun,
stabil atau meningkat dengan demikian dapat diperkirakan jumlah populasi yang mendiami suatu
wilayah (Lettink & Armstrong 2003) .
Perhitungan populasi dapat dilakukan dengan menggunakan metode Capture Mark Release
Recapture (CMRR). Teknik Capture Mark Release Recapture (CMRR) ini dilakukan untuk
mengestimasi jumlah anggota populasi pada populasi tertutup. Teknik ini dilakukan dengan cara
menangkap (Capture) sejumlah sampel yang terdapat dalam populasi yang telah ditentukan,
menandai (Marking) semua sampel yang tertangkap (untuk sampel yang sudah ditandai pada
penangkapan sebelumnya tidak diberi tanda kembali), melepaskan (Release) sampel yang tertangkap
ke populasi dan menangkap kembali (Recapture ) sampel acak pada populasi, lalu menghitung dan
menganalisisnya.
Terdapat beberapa asumsi yang harus dipenuhi sebelum menggunakan teknik Capture Mark
Release Recapture (CMRR). Menurut (Mark Lindberg & Eric Rexstad, 2002) asumsi-asumsi yang
harus dipenuhi pada teknik Capture Mark Release Recapture (CMRR) adalah sebagai berikut:

8
penandaan pada hewan tidak mempengaruhi perilaku dan nasibhewan yang ditandai, penandaan
tidak hilang selama proses penelitian, setiap hewan yang ditandai yang hidup dalam populasi pada
waktu ke-t mempunyai peluang yang sama untuk ditangkap, perilaku setiap hewan yang ditandai
tidak berhubungan dengan hewan lain yang ditandai, pengambilan sampel dalam waktu yang
singkat.
Menurut Saber (1973) dalam Petit dan Valiere (2006), pada model yang paling sederhana,
ukuran populasi N diestimasikan dari rasio yang ditandai ke rasio yang tidak ditandai pada sesi
Recapture dengan asumsi seluruh individu (yang ditandai maupun tidak) dicampur setelah sesi
Capture pertama sehingga seluruh individu memiliki peluang yang sama untuk tertangkap kembali
pada sesi Recapture / penangkapan kembali. Menurut Kastono (2005), terkadang ada pula beberapa
hewan yang suka ditangkap (trap happy) dan ada yang susah ditangkap (trap shy).
Menurut Peterson Lincoln (1896) dalam Shanker (2000) merupakan peneliti yang paling awal
mengembangkan penelitian untuk memperkirakan ukuran populasi dari studi CMR dengan rumus :
𝑛1 𝑛2
𝑁= dimana n1 dan n2 merupakan jumlah total hewan yang ditangkap pada penangkapan
𝑚2

pertama dan kedua sesi sampling dan m2 merupakan angka hewan yang tertangkap yang sudah
ditandai pada sampling sesi kedua.
Metode Petterson digunakan untuk mengukur kepadatan yang sifatnya absolut. Motode
Petterson dilakukan dengan menangkap sejumlah individu dari sejumlah populasi dimana individu
yang tertangkap kemudian ditandai dan dilepaskan kembali. Kemudian, dilakukan penangkapan
kedua dengan mengambil sejumlah individu dari populasi yang sama untuk kemudian diidentifikasi
dari penangkapan kedua, mana yang berasal dari penangkapan pertama yang sudah ditandai dan dari
penangkapan kedua yang belum ditandai (Vukan, 2007).

Gambar 1. Prosedur metode Licoln-Petersen

9
Metode Schnabel merupakan metode Capture Mark Release Recapture (CMRR) dengan
penandaan dan penangkapan ulang lebih dari dua kali dan seluruh hewan yang tertangkap dan
dilakukan pemberian tanda pada hewan yang belum memiliki tanda pada setiap periode sampling.
Menurut Soegianto (1994), Metode Schnabel merupakan perbaikan keakuratan dari metode
Petterson dengan jumlah sampel yang relatif kecil. Asumsi yang digunakan hampir sama seperti
pada CMR secara umum dan metode Petterson, namun diberi tambahan asumsi jika ukuran populasi
selama periode sampling yang satu ke periode berikutnya konstan.

Gambar 2.Flowchart untuk prosedur metode Schnabel


Tabel. 3 Perbandingan Hasil Estimasi Populasi Metode Peterson dengan Schnabel
Peterson Schnabel
N 705.92 66.17
Varian 0.8136 -0.29
Standar Error 694.12 tidak mendapatkan
hasil karena Varians
negatif
Standar 1.72 1.72
Deviasi
N Relatif 705.92 ± 1.72 66.17 ± 1.72

Tabel 3 menunjukkan bahwa nilai N menunjukan nilai estimasi populasi pada rumus Peterson
yang sebesar 705.92 lebih besar dibandingkan dengan rumus Schnabel yang hanya sebesar 66.17,
standat deviasi sebesar 1,72 menunjukkan nilai N relatif dengan rumus Schnabel (66.17 ± 1.72),
walaupun jauh dari jumlah populasi sebenarnya, tetapi dibanding dengan Peterson ini lebih
mendekati nilai populasi yang sebenarnya yaitu 20 kancing merah. Pada galat/ tingkat kesalahan
perhitungan hasil praktikum yang ditentukan dengan nilai varians dan standart error pada
penggunaan rumus Schnabel memiliki angka yang lebih kecil dibandingkan dengan Petterson yang

10
berarti kemungkinan kesalahan perhitungan pada rumus Schnabel lebih kecil dibandingkan dengan
rumus Petterson.
Standar error dari data Scanable di atas tidak mendapatkan hasil karena Varians negatif, artinya
metode Schnabel cukup baik mempresentasikan jumlah anggota populasi. Menurut Lettink (2003)
standar error menunjukkan berapa besar kesalahan yang dilakukan dalam penangkapan hewan yang
dalam praktikum ini diasumsikan dengan kancing merah. Nilai standar error yang tinggi pada rumus
Petterson dinyatakan bahwa simulasi yang dilakukan datanya kurang valid.
Metode Schnabel merupakan salah satu metode yang baik yang digunakan untuk mengestimasi
jumlah anggota populasi dalam suatu populasi tertutup. Metode ini dilakukan dengan lebih dari 2
kali penangkapan ulang (recapture) dan lebih dari dua kali penandaan (Soegianto, 1994).
Berdasarkan kedua perhitungan menggunakan rumus Petterson dan Schnabel diperoleh standar
deviasi yaitu 1,72. Menurut teori Morley (2007) nilai standar deviasi dapat menjadi syarat
kekontinuan apabila sd ≤ 10%𝑥̅ , hasil kedua perhitungan menunjukkan bahwa data bersifat tidak
kontinyu. Namun pada kondisi nyata (riil di lapangan) metode CMRR ini belum dapat sepenuhnya
dikatakan akurat karena populasi yang diteliti alami dan mudah bergerak aktif (Gresswell, 1997).
Akan tetapi, penggunaan rumus Schnabel bisa dikatakan memiliki perhitungan yang akurat dengan
bias kurang dari 1% dari pupolasi sebenarnya (Donkers et al, 2011).

KESIMPULAN
Berdasarkan hasil dan pembahasan maka dapat diambil beberapa kesimpulan yaitu:
1. Pada praktikum ini metode CMRR dilakukan dengan mengambil dan melepaskan sejumlah
kancing yang dianggap sebagai besarnya populasi yang ada menggunakan kancing hijau dan
merah sebagai populasi simulasi. Rumus yang digunakan adalah Peterson dan Schnabel.
2. Metode CMRR (Capture, Mark, Release, and Recapture) merupakan metode untuk menandai
individu dalam penangkapan pertama dan kemudian melakukan penangkapan kembali untuk
mencatat jumlah individu yang ditandai
3. Perbedaan metode Lincoln-Peterson dengan penerapan metode Schnabel adalah pada jumlah
penangkapan individu yang digunakan. Metode Lincoln-Peterson penangkapan dilakukan
hanya sebanyak 2 kali, sedangkan metode Schnabel pengangkapan dilakukan sebanyak lebih
dari dua kali.
4. Perbandingan hasil perhitungan rumus Peterson dan Schnabel :
Peterson Schnabel
N 705.92 66.17
Varian 0.8136 -0.29
Standar Error 694.12 tidak mendapatkan hasil karena Varians

11
negatif
Standar Deviasi 1.72 1.72
N Relatif 705.92 ± 1.72 66.17 ± 1.72
5. Penggunaan rumus Peterson menghasilkan perkiraan jumlah total populasi sebesar 705.92
dengan nilai varians sebesar 0.8136, standar error sebesar 694.12, standar deviasi sebesar 1.72
dan N relatif sebesar 705.92 ± 1.72. Hasil tersebut menunjukkan bahwa standar error pada
rumus Peterson sangat tinggi sehingga kurang akurat dalam mengestimasi jumlah populasi.
6. Penggunaan rumus Schnabel menghasilkan perkiraan jumlah total populasi sebesar 66.17
dengan nilai varians sebesar -0.29, standar error sebesar tidak mendapatkan hasil karena
Varians negatif, standar deviasi sebesar 1.72 dan N relatif sebesar 66.17 ± 1.72. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa standar error dalam rumus Schnabel jauh lebih rendah dibandingkan
rumus Peterson sehingga lebih akurat dalam mengestimasi jumlah populasi, hampir mendekati
nilai jumlah populasi sebenarnya, yaitu 20. Hasil praktikum telah sesuai dengan teori.

12
DAFTAR PUSTAKA

Adinata, Y., Pamungkas, D., Krishna, N. H., & Aryogi, A. (2014). Estimating dynamic cattle
population on palm oil plantation area in South Kalimantan Province. Jurnal Sains Dasar, 3(2).
Donkers, et al. (2011). Validation of Mark-Recapture Population Estimates for Invasive Common
Crap Cyprinus Carpio in Lake Crescent, Tasmania. Journal of Applied Ichthyology. 1-8.
Gresswell, Robert, et al. (1997). Using Mark-Recapture Methods to Estimate Fish Abundancein
Small Mountain Lakes. Journal of Northwest Science. 7 (1).
Hamdani, J. S., Suriadinata, Y. R., & Martins, L. (2016). Pengaruh Naungan dan Zat Pengatur
Tumbuh terhadap Pertumbuhan dan Hasil Tanaman Kentang Kultivar Atlantik di Dataran
Medium. Jurnal Agronomi Indonesia (Indonesian Journal of Agronomy), 44(1).
Kastono. (2005). Prinsip-prinsip Ekologi. Jakarta: Bumi Aksara.
Katili, A. S. (2008). Penurunan Jasa (servis) Ekosistem Sebagai Pemicu Meningkatnya Perubahan
Iklim Global. Jurnal Pelangi Ilmu, 1(1).
Lettink, M., & Armstrong, D. P. (2003). An Introduction to Using Mark-Recapture Analysis for
Monitoring Threatened Species. Journal of Department of Conservation Technical Series
28A, 1-33.
Morley & Van Aarde. (2007). Estimating Abundance for a Savana Elephant Population Using Mark-
Resight Methods: a Case Study for the Tembe Elephant Park, South Africa. Journal of
Zoology. 271: 418-427.
Nahdi, M. S., Marsono, D., Djohan, T. S., & Baequni, M. (2014). Struktur Komunitas Tumbuhan
dan Faktor Lingkungan di Lahan Kritis, Imogiri Yogyakarta (Community Structure of Plant
and Environmental Factor in Critical Land, Imogiri Yogyakarta). Jurnal Manusia dan
Lingkungan, 21(1), 67-74.
Petit and Valiere. (2006). Noninvasive Capture-Mark-Recapture Data. Journal of Conservation
Biology. 20 (4).
Savitri, G., Dasari, D., & Agustina, F. (2016). Penerapan Metode Schnabel dalam Mengestimasi
Jumlah Anggota Populasi Tertutup (Studi Kasus Perhitungan Populasi Ikan Mola-mola).
Jurnal EurekaMatika (JEM), 4(1), 75-91.
Seber, G. (1973). Estimating animal abundance and related parameters. New York: Hafner.
Shanker, K. (2000). Small Mammal Trapping in Tropical Montane Forest of the Upper Nilgiris,
Southern India : an Evolution of Capture-Recapture Models in Estimating Abundance.
Journal of Bioscience Volume 25 No. 1, 99-111.
Soegianto, Agoes. (1994). Ekologi Kuantitatif: Metode Analisis Populasi dan Komunitas. Surabaya:
Usaha Nasional.
Southwood. (1971). Ecologycal Methods with Particular reference to Study of Insect Population.
Chapman and Hall.
Suryandari, N. K. D., Suprapti, N. W. S., & Sukaatmadja, I. (2016). Aplikasi Theory Of Planned
Behavior dalam Menjelaskan Perilaku Ekologis Generasi Y Di Kota DenpasaR. Matrik:
Jurnal Manajemen, Strategi Bisnis dan
Utomo, S. W., Sutriyono, S., & Rizal, R. (2014). Ekologi.
Vukan, L. (2007). The Usage of Capture-Mark-Recapture/ Resight Methods in Estimating
Population Abundance. Journal of Ecology Volume 51 No. 2, 291-295.
Kewirausahaan, 10(1).
Williams, B. J. (2001). Analysis and Management of Animal Populations. New York: Academic Pres

LAMPIRAN
1 lembar laporan sementara
1 lembar foto dokumentasi

13