Anda di halaman 1dari 8

Latihan soal Kimia Medisinial

1. Atom / gugus yang mempunyai konfigurasi elektron 10 adalah ..

a. F

b.OH

c. FH

d. NH2

Jawab :

Lihat nomor atom pada tabel periodik, dimana nilai masing " atom

F = 9 O=8 H=1 N= 7 C = 6

a. F = 9

B. OH = 8+1= 9

C. FH = 9 + 1 = 10

D. NH2 = 7 +2 = 9

Maka jawaban C

2. Gugus yang bertanggung jawab terhadap proses pengikatan obat dengan reseptor adalah ..

a. kromofor

b. farmakofor

c. haptoforik

d. sterik

Jawab :

a.Gugus kromofor adalah suatu gugus fungsi, tidak terhubung dengan gugus lain, yang menampakkan
spektrum absorpsi karakteristik pada daerah sinar UV-sinar tampak (l>200 nm).

b. Gugus farmakofor adalah gugus yang bertanggung jawab terhadap respon biologis

c. Gugus haptoforik adalah gugus yang membantu ikatan obat reseptor

Jawab : C
3. Isomer yang disebabkan oleh perbedaan pengaturan ruang dari atom dalam struktur molekul obat
adalah…

a. geometris

b.konformasi

c.diestereoisomer

d.optis aktif

jawab :

a. geometris adalah isomer cis-trans disebabkan karena gugus-gugus yang terikat pd ikatan rangkap / pd
sistem alisiklik.

b. konformasi adalah isomer yang terjadi karena perbedaanpengaturan ruang dari atom/gugus dalam
struktur molekul obat.

c. diestereoisomer adalah isomer yang disebabkan oleh senyawa yang mempunyai dua atau lebih pusat
atom asimetrik

d. Optik adalah isomer yang disebabkan oleh senyawa yang mempunyaiatom C asimetrik

Jawab : B

4. Hormon estrogen non steroid dietilsisbeterol akan mempunyai aktivitas yang baik karena mampu
berinteraksi secara serasi dengan reseptor estrogen jika dalam konfigurasi isomer ?

a. cis

b. trans

c. dekstro/renister

d. levo/sinister

Jawab : B

Dijelaskan bahwa pada dietilsisbeterolaktivitasnya akan lebih kuat 14 x lipat dalam bentuk trans
dibandingkan dalam bentuk cis

Sedangkan untuk pilihan dekstro/levo perbandingan efedrin dan pseudoefedrin (-) lebih kuat disbanding
(+), sinister(-)  kiri dan dekstro (+)  kanan

5. Hubungan antara struktur dan aktivitas biologis sering ditunjang oleh konsep kelenturan reseptor. Pada
beberapa tipe kerja biologis , jarak antara gugus fungsional molekul dapat berpengaruh terhadap
aktivitas biologis obat. Hal ini sejalan dengan aspek stereokimia dari..

a. isosterisme

b. isomer

c. jarak identitas
d. konformasi ruang

jawab :

a. isosterik adalah senyawa yang memiliki nilai konfigurasi electron yang sama.

b. isomer adalah molekul-molekul dengan rumus kimia yang sama (dan sering dengan jenis ikatan yang
sama), namun memiliki susunan atom yang berbeda (dapat diibaratkan sebagai sebuah anagram).

c. jarak identitas dikenal sebagai jarak antar ikatan peptida pada struktur protein yang memanjang

d. konformasi ruang perbedaan bentuk berdasarkan pengaturan ruang

jawab : C

6. Langkah pertama yang harus dilakukan untuk merancang obat baru..

a. menafsirkan biaya yang diperlukan

b. mencari senyawa penuntun

c. menemukan metode sintesis yang paling tepat

d. merancang hubungan kualitatif struktur aktivitas

jawab : B

lanjutan langkahnya

2. Modifikasi struktur

3. Merumuskan hubungan kuantitatif sementara antara struktur dan aktivitas

4. Evaluasi hasil analisis

7. Berdasarkan aktivitas farmakologinya, obat dibedakan menjadi golongan obat berstruktur spesifikdan
obat berstruktur tidak spesifik , berikut karakteristik obat berstruktur spesifik …

a. efek sama jika aktivitas termodinamika sama walau struktur berbeda

b. memiliki struktur dasar yang bertanggung jawab terhadap aktivitas biologis

c. dosis yang diperlukan sangat besar

d. perubahan struktur yang tidak menyebabkan perubahan aktivitas

Jawab : B, selain itu adalah tidak spesifik

Obat berstruktur tidak spesifik Obat berstruktur spesifik

efek sama jika aktivitas termodinamika samaSifat fisika kimia berperan dalam aktivitas biologi
walau struktur berbeda
dosis yang diperlukan sangat besar Kadar rendah

perubahan struktur yang tidak menyebabkan perubahan struktur sedikit saja menyebakan
perubahan aktivitas perubahan yang drastic

efek biologis berhubungan langsung dengan Memiliki struktur yang bertanggung jawab
aktivitas termodinamik terhadap aktivitas biologis

8. Berdasarkan aktivitas farmakologis obat dibedakan menjadi golongan obat berstruktur spesifik dan
obat berstruktur tidak spesifik , berikut adalah golongan obat obat berstruktur tidak spesifik …

a. Anastesi inhalasi sistemik

b. senyawa kolinergik

c. turunan feniletilamin

d. senyawa adrenergik

Jawab : A, selain itu spesifik

Obat berstruktur tidak spesifik Obat berstruktur spesifik

efek sama jika aktivitas termodinamika sama walau


Sifat fisika kimia berperan dalam aktivitas biologi
struktur berbeda

Kadar rendah
dosis yang diperlukan sangat besar

perubahan struktur sedikit saja menyebakan


perubahan struktur yang tidak menyebabkan perubahan yang drastic
perubahan aktivitas

Memiliki struktur yang bertanggung jawab


efek biologis berhubungan langsung dengan terhadap aktivitas biologis
aktivitas termodinamik

CONTOH :
CONTOH :
Senyawa kolinergik
Anastesi sistemik (eter, kloroform)
Turunan feniletilamin
Insektisida (fenol, kresol, resorsinol)
Turunan pirimidin untuk antikanker
9. Berikut ini adalah contoh obat yang paling banyak terabsorbsi di lambung adalah…

a. aminopirin

b. kofein

c. kuinin

d. fenobarbital

jawab: D

Obat yang mudah menembus membran lambung adalah obat yang dalambentuk asam lemah, seperti asam
salisilat, asetosal, asam benzoat, dan fenobarbital pada lambung yang asam akan menjadi bentuk
tidak terionisasi sehingga mudah terabsorbsi

Sedangkan, pada obat basa lemahseperti amin aromatik, aminopirin, asetanilid, kafein, kuinin sebagian
akan menjadi bentuk ion (Ar NH3+)  SUKAR MENEMBUS

Untuk senyawa yang terionisasi sempurna

Sifatnya asam/basa kuat  sukar menembus c/ asam sulfonat, turunan ammonium kuartener

Sedangkan untuk senyawa yang sukar larut dalam air :

Tidak diabsorbsi oleh saluran cerna c/ BaSO4, MgO dan Al (OH)3

10. Reabsorpsi pada tubulus ginjal melalui difusi pasif tergantung pada beberapa hal berikut, kecuali..

a. sifat fisika kimia obat

b. koefisien partisi lemak air

c. ukuran partikel

d. konsentrasi zat terlarut dalam urin

11. Berikut adalah contoh obat yang dieksresi melalui empedu..

a. estrogen

b. morfin

c. dopamine

d. furosemide

Jawab : A, selain itu adalah obat yang dieksresi melalui ginjal.

Selain estrogen obat yang dieksresi melalui empedu adalah digitoksin, indometasin, fenolftalein,

Obat yang diekstresi melalui paru

-ekstresi lambat : halotan, eter

-eksresi cepat : siklopropan


12. Kecepatan dan besarnya eksresi melalui ginjal ditentukan oleh :

1. sifat kelarutan obat

2.Harga pH urin

3. filtrasi glomelurus

4.Reabsorpsi tubulus

5. sekresi tubulus

Secara garis besar, kecepatan dan besarnya eksresi melalui ginjal ditentukan oleh..

a.1,3,4,5

b.2,3,4,5

c.3,4, dan 5

d. hanya 4 dan 5

jawab : C

13. Reabsorbsi tubulus , untuk kebanyakan bahan obat akan direabsorspsi melalui proses difusi pasif, dan
bergantung pada

a. sifat kelarutan obat dan harga pH urin

b. harga pH urin dan bobot molekul

c. harga pH urin dan konsentrasi

d. Konsentrasi dan bobot molekul

Jawab : A

Karena yang berpengaruh pada difusi pasif reabsorbsi tubulus adalah Sifat fisika kimia, ukutan partikel, pH
urin, dan koefisien partisi lemak

14. Sitokrom p450 adalah monooksigenase, yang telah mengaktifkan oksigen molekuler (O2)
memindahkan 1 atom oksigen ke substrat , dan 1 atom lagi di…. Menjadi air.

A. Oksidasi

B. Reduksi

C. Hidrolisis

d. Konjugasi

Jawab : B  Karena memindahkan gugus C=O (keton)


15. Senyawa dimetabolisme, dikeluarkan melalui empedu menuju usus, diusus di reabsorbsi kembali
demikian seterusnya sehingga merupakan suatu siklus yang dinamakan..

a. Siklus enterohepatik

b. Siklus reabsorbsi tubular

c. Siklus eksterohepatik

d. siklus krebs

16. Senyawa asetaminofen dengan struktur berikut akan di metabolisme di hati pada fase 2 oleh
enzim…

a. glisin transferase

b. UDP-glukoronida transferase

c. Glutation s-transferase

d. asetiltransferase

Penjelasan : asetaminofen metabolism pada fase 2 jadi masuk dalam fase konjugasi glukoronat enzim yang
mengkatalisisnya adalah UDP-glukoronida transferase

17. Enzim Glisin-N-transferase pada umumnya akan memetabolisme senyawa obat yang memiliki gugus
fungsi ………pada strukturnya.

a. fenol

b. alkohol

c. karboksilat

d. amina

Penjelasan :

Utamanya dialami oleh senyawa karboksilat, dikatalisis oleh enzim glisin atau glutamin N-asil-transferase

Contoh: haloperidol, fenasemid, isoniazid, bromfeniramin

18. Senyawa klorpromazin merupakan senyawa penuntun yang didapatkan berdasarkan…

a. studi perbandingan biokimia

b. uji hasil antara sintesis obat

c. efek samping obat

d. uji metabolit obat

Penjelasan:
Pada CPZ merupakan efek samping dari prometazin adalah sedative kuat dikembangkan menjadi
tranzquilizer poten (klorpromazin)

Anda mungkin juga menyukai