Anda di halaman 1dari 7

PEMBAHASAN

ASUHAN KEPERAWATAN JIWA KETERGANTUNGAN GANJA

A. PENGERTIAN
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1997, Ganja termasuk
ke dalam narkotika golongan I yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu
pengetahuan, dan tidak ditujukan untuk terapi serta mempunyai potensi sangat tinggi
yang akan menimbulkan ketergantungan. Sehingga sudah banyak orang yang
mendapatkan pengobatan melalui rehabilitasi akibat ketergantungan terhadap ganja.
Menurut Kaplan (dalam Widodo dan Surjaningrum, 2014 : 73), Ganja (Cannabis
sativa, Cannabis Indica) adalah tumbuhan budidaya penghasil serat, namun lebih dikenal
karena kandungan zat narkotika pada bijinya. Seluruh bagian dari tanaman ganja
mengandung cannabinoid yang bersifat psikoaktif. Ganja biasanya dikonsumsi dengan
cara daunnya dikeringkan lalu dipotong menjadi kecil-kecil, selanjutnya digulung
menjadi rokok mariyuana.

B. ETIOLOGI
Penyebab ketergatungan ganja dapat berasal dari globalisasi, liberalisasi serta
kemajuan dibidang teknologi dan komunikasi membuat arus informasi menjadi tidak
terbendung. Hal inilah yang membuat gaya hidup seseorang mengalami perubahan, pada
satu sisi hal tersebut dianggap memberikan manfaat dan memberikan kemudahan namun
di sisi lain dapat pula mendorong seseorang memiliki kecenderungan berperilaku negatif
dengan pola hidup konsumtif (Rima Melati, 2014 : 1).
Selain itu rapuhnya tatanan dan nilai-nilai yang ditanamkan pada usia dini di
lingkungan keluarga dan teman sepergaulan dianggap ikut memberikan kontribusi dan
mendorong seseorang terpengaruh ke dalam lingkungan pergaulan yang kurang sehat,
sehingga tidak jarang ada yang terjerumus ingin coba-coba akibat rasa ingin tahu akibat
bujukan teman sepergaulan dan memilih untuk mengkonsumsi narkotika dan zat adiktif
lainnya, sebagai alat untuk melepaskan diri dari tekanan dan himpitan permasalahan yang
sedang mereka hadapi (Rima Melati, 2014 : 1).

C. MANIFESTASI KLINIK
Seseorang yang mengalami ketergantugan ganja akan mengalami perubahan perilaku
seperti perubahan mood, pasien menjadi lebih sensitif, dan perubahan hubungan dengan
teman dan keluarga merupakan salah satu tanda yang dapat kita identifikasi sebagai orang
awam. Kemudian tertawa sendiri dan sikap saat jalan tidak terkoordinasi. Selain itu gejala
lainnya adalah gejala emosional dan gejala fisik.
Gejala emosional yang biasanya terjadi adalah sebagai berikut:
1. Mudah marah/mood swing
2. Cemas dan gugup
3. Depresi
4. Gelisah
5. Perubahan pola tidur (misal: insomnia, terbangun tengah malam, mimpi buruk,
kelelahan)
6. Perubahan pola makan (nafsu makan berkurang dan berat badan menurun drastis)

Sedangkan gejala fisik yang sering dialami yaitu :


1. Mual
2. Sakit perut
3. Berkeringat
4. Panas dingin
5. Ngidam
6. Demam
7. Gemetaran

D. PENATALAKSANAAN
1. Mengenali Gejala-Gejala Kecanduan Ganja
a. Pelajari fakta-fakta mengenai ganja dan ketergantungannya. Salah satu rintangan
terbesar untuk menolong seseorang lepas dari kecanduan ganja adalah
membuktikan bahwa penggunaan ganja dapat menciptakan kecanduan, meskipun
hal ini telah menjadi anggapan umum. Penelitian telah menunjukkan bahwa
penggunaan ganja yang berlebihan dapat merangsang sistem tertentu di dalam
tubuh yang menghasilkan perubahan pada otak sehingga menciptakan kondisi
kecanduan.
b. Perhatikan gejala putus obat saat seseorang berhenti menggunakan ganja. Ganja
dapat menimbulkan gejala putus obat jika pengguna aktif berhenti
menggunakannya. Gejala putus obat adalah respons tubuh terhadap ketiadaan zat
tersebut dalam sistem tubuh, dan biasanya ini merupakan tanda ketergantungan
fisik si pengguna terhadap zat tersebut. Beberapa gejala putus obat adalah:

1) sikap mudah marah,

2) emosi yang cepat berubah,


3) kesulitan untuk tidur,

4) tidak adanya nafsu makan,

5) rasa “mengidam” (keinginan kuat untuk mengkonsumsi sesuatu),

6) rasa gelisah,

7) berbagai bentuk ketidaknyamanan fisik.

c. Periksalah perubahan-perubahan perilaku yang menunjukkan adanya


penyalahgunaan ganja. Gejala lain dari ketergantungan ini dapat berdampak pada
perilaku seseorang saat masih menggunakan ganja, dan bukan saja reaksi orang itu
saat tidak menggunakannya lagi. Apakah di tahun terakhir ini, orang tersebut:

1) menggunakan ganja yang berlebihan daripada dosis yang seharusnya?

2) berusaha berhenti menggunakan ganja namun gagal?

3) memiliki keinginan yang kuat untuk menggunakan ganja?

4) menggunakan ganja walaupun mengakibatkan atau memperburuk gejala


depresi atau kegelisahan?

5) merasa harus menaikkan dosis ganja agar dapat menikmati efek yang
sama/tidak berkurang?

6) mengalami pengaruh buruk pada tanggung jawab pribadi, sekolah, atau


pekerjaan?

7) terus menggunakan ganja walaupun menimbulkan pertengkaran atau


perdebatan dengan anggota keluarga atau teman-temannya?

8) tidak lagi berpartisipasi dalam aktivitas-aktivitas yang penting demi tetap


dapat menggunakan ganja?

9) menggunakan ganja dalam situasi yang berbahaya, seperti mengemudikan


mobil atau mengoperasikan mesin?
2. Membantu Pecandu Ganja Lepas dari Kecanduannya

a. Ketahui hal-hal yang dapat terjadi. Persiapkan diri untuk berbagai dalih dan
penyangkalan dari orang yang kasihi. Ia mungkin telah terbiasa menggunakan
ganja dan tidak lagi berpikir bahwa itu adalah sebuah masalah. Dapat
mempersiapkan pembicaraan dengan menuliskan perilaku-perilaku khusus yang
telah membuat khawatir atau perubahan-perubahan yang Anda lihat dari orang
yang di kasihi.
b.

E. PENGKAJIAN
Tahap pengkajian terdiri atas kumpulan data yang meliputi data biologis, psikologis,
social, dan spiritual. Adapun hal-hal yang perlu dikaji adalah sebagai berikut :
1. Kaji situasi kondisi penggunaan zat
a) Kapan zat digunakan
b) Kapan zat menjadi lebih sering digunakan/mulai menjadi masalah
c) Kapan zat dikurangi/dihentikan, sekalipun hanya sementara
2. Kaji risiko yang berkaitan dengan penggunaan zat
a) Berbagi peralatan suntik
b) Perilaku seks yang tidak nyaman
c) Menyetir sambil mabuk
d) Riwayat over dosis
e) Riwayat serangan (kejang) selama putus zat
3. Kaji pola penggunaan
a) Waktu penggunaan dalam sehari (pada waktu menyiapkan makan malam)
b) Penggunaan selama seminggu
c) Tipe situasi (setelah berdebat atau bersantai di depan TV)
d) Lokasi (timbul keinginan untuk menggunakan Ganja setelah berjalan melalui
rumah)
e) Kehadiran atau bertemu orang-orang tertentu (mantan pacar, teman pakai)
f) Adanya pikiran-pikiran tertentu (“Ah, sekali nggak bakal ngerusak” atau “Saya
udah nggak tahan lagi nih, saya harus make”)
g) Adanya emosi-emosi tertentu (cemas atau bosan)
h) anya faktor-faktor pencetus (jika capek, labil, lapar, tidak dapat tidur atau stress
yang berkepanjangan)
4. Kaji hal baik/buruk tentang penggunaan zat maupun tentang kondisi bila tidak
menggunakan

F. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Pohon Masalah :
Resti Menciderai Diri
(CP)
HDR
Gangguan Konsep Diri
Atau
Koping Mal Adaptif
Diagnosa yang mungkin muncul :
1. Resiko tinggi menciderai diri sendiri
2. Intoksikasi
3. Harga diri rendah
4. Koping mal adaptif

G. INTERVENSI
1. Rencana Pertemuan klien :
a) Mendiskusikan dampak penggunaan ganja bagi kesehatan, cara meningkatkan
motivasi berhenti, dan cara mengontrol keinginan.
b) Melatih cara meningkatkan motivasi dan cara mengontrol keinginan
c) Membuat jadwal latihan
Beberapa hal yang harus diperhatikan oleh perawat untuk membantu klien mengatasi
craving / nagih (keinginan untuk menggunakan kembali ganja) adalah sebagai berikut:
1) Identifikasi rasa nagih muncul
2) Ingat diri sendiri, rasa nagih normal muncul saat kita berhenti
3) Ingatlah rasa nagih seperti kucing lapar, semakin lapar, semakin diberi makan
semakin sering muncul
4) Cari seseorang yang dapat mengalihkan dari rasa nagih
5) Coba menyibukkan diri saat rasa nagih datang
6) Tundalah penggunaan sampai beberapa saat
7) Bicaralah pada seseorang yang dapat mendukung
8) Lakukan sesuatu yang dapat membuat rileks dan nyaman
9) Kunjungi teman-teman yang tidak menggunakan narkoba
10) Dukunglah usaha anda untuk berhenti sekalipun sering berakhir dengan
menggunakan lagi.
2. Rencana tindakan keperawatan untuk keluarga
Tujuan rencana tindakan keperawatan untuk keluarga adalah sebagai berikut:
a) Keluarga dapat mengenal masalah ketidakmampuan anggota keluarganya berhenti
menggunakan ganja
b) Keluarga dapat meningkatkan motivasi klien untuk berhenti
c) Keluarga dapat menjelaskan cara merawat klien ganja
d) Keluarga dapat mengidentifikasi kondisi pasien yang perlu dirujuk

Tindakan keperawatan yang dapat dilakukan pada keluarga antara lain :


a) Diskusikan tentang masalah yang dialami keluarga dalam merawat klien.
b) Diskusikan bersama keluarga tentang penyalahgunaan / ketergantungan zat (tanda,
gejala, penyebab, akibat) dan tahapan penyembuhan klien (pencegahan,
pengobatan, dan rehabilitasi).
c) Diskusikan tentang kondisi klien yang perlu segera dirujuk seperti: intoksikasi
berat, misalnya penurunan kesadaran, jalan sempoyongan, gangguan penglihatan
(persepsi), kehilangan pengendalian diri, curiga yang berlebihan, melakukan
kekerasan sampai menyerang orang lain. Kondisi lain dari klien yang perlu
mendapat perhatian keluarga adalah gejala putus zat seperti nyeri (Sakau), mual
sampai muntah, diare, tidak dapat tidur, gelisah, tangan gemetar, cemas yang
berlebihan, depresi (murung yang berkepanjangan).
d) Diskusikan dan latih keluarga merawat klien ganja dengan cara: menganjurkan
keluarga meningkatkan motivasi klien untuk berhenti atau menghindari sikap-
sikap yang dapat mendorong klien untuk memakai ganja lagi (misalnya menuduh
klien sembarangan atau terus menerus mencurigai klien memakai lagi);
mengajarkan keluarga mengenal ciri-ciri klien memakai ganja lagi (misalnya
memaksa minta uang, ketahuan berbohong, ada tanda dan gejala intoksikasi);
ajarkan keluarga untuk membantu klien menghindar atau mengannkan perhatian
dari keinginan untuk memakai ganja lagi, anjurkan keluarga memberikan pujian
bila klien dapat berhenti walaupun 1 hari, 1 minggu atau 1 bulan; dan anjurkan
keluarga mengawasi klien minum obat.

H. IMPLEMENTASI
Strategi Pertemuan dengan Pasien dan Keluarga Penyalahgunaan dan Ketergantungan
GANJA :
a. Pasien
Sp1-P :
1. Membina hubungan saling percaya
2. Mendiskusikan dampak ganja
3. Mendiskusikan cara meningkatkan motivasi
4. Mendiskusikan cara mengontrol keinginan
5. Latihan cara meningkatkan motivasi
6. Latihan cara mengontrol keingan
7. Membuat jadwal aktivitas

Sp2-P :
1. Mendiskusikan cara menyelesaikan masalah
2. Mendiskusikan cara hidup sehat
3. Latihan cara menyelesaikan masalah
4. Latihan cara hidup sehat
5. Mendiskusikan tentang obat
b. Keluarga
Sp1-K :
1. Mendiskusikan masalah yang dialami
2. Mendiskusikan tentang ganja
3. Mendiskusikan tahapan penyembuhan
4. Mendiskusikan cara merawat
5. Mendiskusikan kondisi yang perlu dirujuk
6. latihan cara merawat

Sp2-K :
1. Mendiskusikan cara meningkatkan motivasi
2. Mendiskusikian pengawasan dalam minum obat

I. EVALUASI
1. Evaluasi yang diharapkan dari klien adalah sebagai berikut :
a. Klien mengetahui dampak Ganja
b. Klien mampu melakukan cara meningkatkan motivasi untuk berhenti
menggunakan Ganja
c. Klien mampu mengontrol kemampuan keinginan menggunakan Ganja
kembali
d. Klien dapat menyelesaikan masalahnya dengan koping yang adaptif
e. Klien dapat menerapkan cara hidup yang sehat
f. Klien mematuhi program pengobatan
2. Evaluasi yang diharapkan dari keluarga adalah sebagai berikut :
a. Keluarga mengetahui masalah yang dialami klien
b. Keluarga mengetahui tentang Ganja
c. Keluarga mengetahui tahapan proses penyembuhan klien
d. Keluarga berpartisipasi dalam merawat klien
e. Keluarga memberikan motivasi pada kilien untuk sembuh
f. Keluarga mengawasi klien dalam minum obat

J. REFERENSI
http://digilib.unila.ac.id/21754/20/SKRIPSI%20TANPA%20BAB
%20PEMBAHASAN.pdf. diakses pada hari kamis, 25 April 2019 Jam 10.00 WIB.
http://granat.or.id/news/2012/08/penyalahgunaan-ganja-mereduksi-esensi-manusia
diakses pada hari kamis, 25 April 2019 Jam 10.10 WIB.
https://id.wikihow.com/Membantu-Orang-Lain-Lepas-dari-Kecanduan-Ganja
diakses pada hari kamis, 25 April 2019 Jam 18.30 WIB.
https://www.google.com.Asuhan_Keperawatan_pada_pasien_dengan_ketergantungan_ob
at- obatan, diakses pada hari kamis, 25 April 2019 Jam 18.40 WIB.